Anda di halaman 1dari 41

Keuntungan dan Kerugian Pompa Sucker Rod

Kelebihan Pompa Sucker Rod adalah :


1. Tidak mudah rusak.
2. Mudah diperbaiki di lapangan.
3. Fleksibel terhadap laju produksi, jenis fluida dan kecepatan bisa diatur.
4. Keahlian orang di lapangan sangat baik.
5. Dari jauh akan terlihat tidak ada gerakan kalau pompa mati.
6. Harganya relatif murah.

Sedangkan kekurangan Pompa Sucker Rod adalah :


1. Berat dan butuh tempat luas, transportasi sulit.
2. Tidak baik untuk sumur miring / off shore.
3. Butuh unit besar sekali untuk laju produksi besar dan sumur dalam.
penentuan hidrokarbon dengan
menggunakan data logging
JUMAT, 26 JUNI 2015

“RE-DESAIN SUCKER ROD PUMP SUMUR RND 03” DI JOB


PERTAMINA-TALISMAN (OK) ltd.LAPANGAN AIR SERDANG
“RE-DESAIN SUCKER ROD PUMP SUMUR RND 03”
DI JOB PERTAMINA-TALISMAN (OK) ltd.LAPANGAN AIR
SERDANG

TUGAS AKHIR
Disusun Untuk Memenuhi Syarat Menyelesaikan Pendidikan Diploma Iii
Program Studi Teknik Eksplorasi Produksi Migas
Politeknik Akamigas Palembang

Oleh:
RENDI MOHAZAR
NPM 1103006

PROGRAM STUDI TEKNIK EKSPLORASI PRODUKSI MIGAS


POLITIKNIK AKAMIGAS PALEMBANG
2014

LEMBAR PENGESAHAN
TUGAS AKHIR

REDESAIN SUCKER ROD PUMP SUMUR RND 03 DI JOB


PERTAMINA-TALISMAN (OK) ltd.LAPANGAN AIR SERDANG
Dibuat Untuk Persyaratan Mendapatkan Gelar Diploma Iii
Pada Program Studi Teknik Eksplorasi Produksi Migas
Politeknik Akamigas Palembang

Oleh :
RENDI MOHAZAR NPM : 1103006
Palembang,juli 2014
Pembimbing I, pembimbing II,

Roni Alida,ST Hendra Budiman,S,Si

Direktur, Ketua Program Studi


Politeknik akamigas Palembang Teknik Ekplorasi Produksi Migas

H.Muchtar Luthfie,S.,MM Azka Roby Antari,,ST

HALAMAN PERSETUJUAN TIM PENGUJI

s Akhir : RE-DESAIN SUCKER ROD PUMP SUMUR RND 03 DI


JOB PERTAMINA-TALISMAN (OK) ltd.LAPANGAN AIR SERDANG
Nama Mahasiswa/NPM : Rendi Mohazar NPM : 1103006
Hari : jum’at
Tanggal : 11 juli 2014

Tim Penguji
Nama Jabatan Tanda Tangan
1.Azka Roby Antari,ST Penguji I ( )
2.Edwin Harsiga,ST Penguji II ( )
3.A.Faisal F.ST.,M.eng Penguji III ( )

Palembang , Juli 2014


Ketua Program Studi
Teknik Eksplorasi Poduksi Migas

Azka Roby Antari,ST

ABSTRAK
Redesain Sucker Rod Pump Sumur RND 03 Lapangan Air Serdang
Di JOB Pertamina-Talisman (ok) Ltd. Field Air Serdang

Re-desain sumur sucker rod pump dilakukan untuk mengoptimalkan produksi dari pompa
sehingga laju poduksi yang diharapkan dapat tercapai. Setelah dilakukan analisa sucker rod
pump sumur RND 03 Lapangan Air Serdang,penggunaan type pumping unit c-228-246-86
sebelum redesain dikatakan tidak memenuhi syarat sehingga perlu dilakukan desain
ulang pumping unit.setelah redesain Sucker Rod Pump N di setting menjadi 144 in,a menjadi
0.10 dan N 7spm pada sumur RND 03 lapangan Air Serdang dilakukan dengan analisa pump
displacement.setelah dilakukan upaya analisa dan perhitungan perubahan beberapa
paramenter pompa ini sesuai untuk dipakai pada sumur yang memiliki laju produksi 672
Bfpd pada efisiensi volumetric 171.29 %.
Kata Kunci :suckerrodpump,redesain,pump DisplacementDanefesiensi volumetri

ABSTRAK
Redesain Sucker Rod Pump Sumur RND 03 Lapangan Air Serdang
Di JOB Pertamina-Talisman (ok) Ltd. Field Air Serdang

Re-design of sucker rod pump wells is done to optimize the production of the
pump so that the rate-producing plant which is expected to be achieved. After
analysis sucker rod pump wells 03 RND Air Field Serdang, use type c-228-246-
86 pumping unit before redesigning said not qualify so we need a re-design of the
pumping unit.setelah Sucker Rod Pump N redesign in the setting
to 144 in, abecomes N 7spm at 0:10 and 03 wells field RND Water pump Serdang d
one byanalysis displacement.setelah analysis and calculation efforts paramenter cha
ngesome of this pump suitable for use in wells that had 672 production
rate Bfpd at171.29% volumetric efficiency.
Keywords: suckerrodpump, redesigning, volumetric pumpDisplacementDanefesiensi

MOTTO DAN PERSEMBAHAN


Motto :
-jadilah orang yang besar agar kesuksesan mengiringi dibelakang mu.
-usaha tidak pernah sia-sia karena setiap yang dikerjakan pasti ada hasilnya.
-ingat 5 perkara sebelum 5 perkara
Dengan mengucapkan alhamdulilah hirobbil alamin karya ini ku persembahan kepdada :
-allah swt yang tidak memberikan berkah,rahmat dan hidayah serta
karuianya kepada saya dan keluarga saya sampai dengan saat ini
- kedua orang tua saya,ayah dan ibu yang selalu medoakan serta memberikan kasih
saying yang begitu besar dan tak kan pernah bisa terbalaskan.
- kepada kakak perempuan saya (yusi yana) dan kakak saya ( adi marta) yang selalu
memberikan saya semangat serta motivasinya kepada saya.
-sahabat perjuangan seluruh TEP V yang luar biasa gilanya
- Bidadari syurga ku yang masih dirahasiakan allah.
-teman terdekat Giska(jjing), Nurul(BI), Rohmat(al), jumadi(el), riyan(dul), ardi(talonte),
Ginta(garuk), Bilsan(putih), Muslim(latah), Ando(pellet), Eska(tukul), Fajar(tobo),
fredi(kenok), duin(petak), wira(panjang), Ami(berock), puar(landak),chairul(cingak)dll.
-Perusahaan tempat kerja bagiku nantinya.
-Dosen pembimbing(bpk.roni alida,ST) yang super gokil memberikan strtegi sidang bebas
bantai, dan (bpk.hendra budiman,s,si)yang telah membantu saya dalam menyelesaikan
Laporan Tugas Akhir ini.
-Seluruh Dosen Politeknik Akamgas Palembang.
-Almamater yang sangat ku banggakan POLITEKNIK AKAMIGAS PALEMBANG.

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur Penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa,atas rahmat dan
karunianya jualah Penulis dapat menyelesaikan Laporan Tugas Akhir ini dengan judul”re-
Desain Sucker Rod Pump pada sumur RND 03”yang disusun guna memenuhi syarat untuk
menyelesaikan program diploma III pada Program Studi Eksplorasi Produksi Migas di
Politeknik Akamigas Palembang. Di dalam penyusunan tugas akhir ini,Penulis menyadari
sepenuhnya masih jauh dari sempurna, maka dari itu Penulis mengharapkan kritik dan saran
yang bersifat membangun demi kesempurnaan tugas akhir ini.
Pada kesempatan ini penulis secara khusus mengucapkan terima kasih sebesar-
besarnya kepada :
1. Bapak h.Muchtar Luthfie,SH,M.M, selaku Direktur Politeknik Akamigas Palembang.
2. Bapak/ibu wakil direktur di Lingkungan Politeknik Akamigas Palembang.
3. Bapak Azka Roby Antari,ST selaku Ketua Program Studi Teknik Eksplorasi Produksi Migas
Politeknik Akamigas Palembang.
4. Bapak roni Alida,ST selaku pembimbing I yang telah membimbing dan membantu Penulisan
dalam menyelesaikan Tugas Akhir ini.
5. Bapak hendra Budiman S,SI selaku pembimbing II yang telah membimbing dan membantu
Penulisan dalam menyelesaikan tugas akhir ini.
6. Bapak joko Susilarso dan bapak achmad Khoiri,selaku pembimbing lapangan yang telah
membimbing dan membantu Penulis dalam menyelesaikan Tugas Akhir ini di JOB
pertamina-Talisman (OK)Ltd,Field Air serdang
7. Seluruh staff dan karyawan JOB pertamina-talisman (ok)ltd,field Air serdang
8. Seluruh staff Politeknik Akamigas Palembang.
9. Kedua orang tua tercinta yang selalu memberikan doa dak dukungannya.

10. Rekan-rekan Mahasiswa Program Studi Teknik Eksplorasi Produksi Migas politeknik
Akamigas Palembang.
Akhir kata,semoga amal baik yang diberikan mendapatkan imbalan yang sesuai drai allah
swt.Semoga tugas akhir ini dapat bermanfaat bagi Penulis sendiri dan bagi mahasiswa
politeknik akamigas Palembang,khususnya bagi Program Studi Teknik Eksplorasi Produksi
Migas Politeknik Akamigas Palembang.

Palembang , Juli 2014

Penulis
DAFTAR ISI
AMAN JUDUL .................................................................... i
ABSTRAK..................................................................................... ii
ABSTRACK.................................................................................. iii
MOTTO DAN PERSEMBAHAN............................................... iv
KATA PENGANTAR.................................................................. v
DAFTAR ISI.................................................................................. vii
DAFTAR GAMBAR.................................................................... ix
DAFTAR TABEL......................................................................... x
DAFTAR LAMPIRAN................................................................. xi
BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang.......................................................... 1
1.2 Batas Masalah............................................................ 3
1.3 Tujuan........................................................................ 3
1.4 Manfaat..................................................................... 3
1.5 Sistematika Penulisan................................................ 4
BAB II DASAR TEORI
2.1 Artificial lift............................................................... 5
2.2 Sucker Rod Pump...................................................... 5
2.2.1 Sucker Rod Pump tipe konvensional........... 6
2.2.2 Sucker Rod pump tipe Mark II7................. 7

2.2.3 Sucker Rod Pump tipe Air Balanced............. 8


............... 2.3 Peralatan Atas Permukaan Pompa SRP..................... 9
2.4 Peralatan Bawah Permukaaan pompa SRP............... 13
2.5 Prinsip Kerja SRP...................................................... 16
2.6 Langkah-langkah Me-redesain SRP.......................... 17
BAB III METODELOGI PENELITIAN
3.1 Tempat Dan Waktu Penelitian................................... 20
3.2 Metode Pengumpulan data........................................ 20
3.2.1 Studi Literatur............................................. 20
3.2.2 Pengamatan Langsung................................. 20
3.3 Pengolahan Data........................................................ 21
3.4 Tahap Pembahasan.................................................... 21
3.5 identifikasi Masalah................................................... 21
BAB IV PEMBAHASAN
4.1 Tinjauan Lapangan.................................................... 23
4.2 Re-Desain SRP.......................................................... 29
4.3 Pembahasan .............................................................. 37
BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan................................................................................ 39
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR
Gambar
2.1Tipe Konvensional...................................................................... 7
2.2 Tipe Mark II............................................................................... 8
2.3 Tipe Air Balanced...................................................................... 8
2.4 stuffing Box............................................................................... 9
2.5 Ppolishead Rod.......................................................................... 10
2.6 Carrier Bar.................................................................................. 10
2.7 Polishead Rod Clamps............................................................... 11
2.8 Horse Head................................................................................ 10
2.9 Warking Barrel........................................................................... 14
2.10 Plungger................................................................................... 14
4.1 Standing Valve Bocor................................................................ 23
4.2 Plunger Rusak/Haus................................................................... 24
4.3 Tubing bocor.............................................................................. 24
4.4 Gas Pound.................................................................................. 25
4.5 Scale Parafin.............................................................................. 26
4.6 Sandded Up............................................................................... 26

DAFTAR TABEL
Tabel Halaman

4.1 Data Awal Redesain SRP.......................................................... 30


4.2 Data Setelah Redesai................................................................. 38

DAFTAR LAMPIRAN
LAMPIRAN HAL

A1.komponen atas permukaan sucker rod pump............................. A-1


A2.komponen bawah permukaan sucker rod pump......................... A-2
A3.gas Anchor................................................................................. A-3
A4.Ball And Seat.............................................................................. A-4
A5.Plug Seat .................................................................................. A-5
A6.valve Rod .................................................................................. A-6
A7.Metal Plunger............................................................................. A-7
A8.barrel coupling........................................................................... A-8
A9.Barrel coupling And Road Coupling.......................................... A-9
A10.Barrel Assembly....................................................................... A-10
A11.Seating Asssembly.................................................................... A-11
A12.Analysis Plot............................................................................. A-12
A13.Raw Data................................................................................. A-13
A14.Tourqe .................................................................................. A-14
A15.Dyna cards............................................................................... A-15
A16.Overlay .................................................................................. A-16
A17.Valve Analysis......................................................................... A-17
A18.Simbol Gas Pound................................................................... A-18
A19.Simbol Fluid Pound................................................................. A19
A20.Simbol Undertravel.................................................................. A20
A21. Simbol Overtravel................................................................... A-21
A22.Simbol Gas Lock...................................................................... A-22

A23.Simbol Plunger Tersentak........................................................ A-20


A24. Plunger Numbuk .................................................................... A-21
A25. Sucker Rod Lepas/Putus......................................................... A-21

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Ketika sumur minyak telah lama berproduksi akan mempunyai tekanan reservoir tidak
cukup lagi untuk memproduksi fluida pada laju air yang ekonomis maka metodeartificial
lift dapat diterpakan untuk membantu mengangkat fluida rproduksi ke permukaan,salah
satunya dengan menggunakan sucker rodpump.
Setelah sumur berproduksi dalam kurun waktu tertentu akan terjadi penurunan
tekanan dan peningkatan kandungan air dalam fluida produksi.apabila jumlah fluida yang
diprodusikan dari sumur tersebut sudah tidak ekonomis lagi maka dilakukan penutupan
terhadap sumur tersebut.
Dengan melambungnya harga minyak saat ini,sering dilkukan kaian ulang untuk
sumur yang telah mengalami proses abandonment untuk diproduksikan lagi.biasa nya
dilakukan proses swabbing untuk melihat potensi sumur tersebut.jika potensi sumur nya
masih cukup maka akan dilakukan proses desain peralatan produksi untuk mengangkat fluida
produksi kepermukaan,salah satunya adalah dengan menggunakan sucker rod pump.
Sucker rod pump merupakan salah satu metoda pengankatan buatan,dimana
untuk mengangkat minyak kepermukaan digunakan pompa dengan dimana untuk
mengangkat minyak kepermukaan digunakan pompa dengan rangkai roda(rod).pompa ini
digunakan untuk sumur-sumur dengan viskositas rendah-medium,tidak ada problem
kepasiran,GOR tinggi,sumur-sumur lurus dan fluid level tinggi.Prinsip kerja sucker
rod merupkan perpaduan gerak antara perlatan di permukaan dan dibawah permukaan.
Pada proses operasi sistem pengangkatan pompa sucker rod pump terdapat beberapa
masalah-masalah diantaranya gas pounding,fulid punding,plunger tertumbuk pompa
kepasiran,sucker rod putus,pompa terendam cairan,diameter pompa,SPM Pompa
sertakebocoran flunger.

Fenomena tersebut terlihat dan tergambar dari hasil pembacaan data sonolog dan
dynagrafh sehingga apabila salah satu problem terjadi pada sumur produksi maka akan
mengalami hambatan dan masalah dalam memproduksikan dan mengangkat crude
oilkepermukaan.
Salah satu cara yang dapat dilakukan ialah reflacing,yaitu menumbuhkan atau
menumburkan bola pada standing valve dan travelling valve yang pada umum nya sering
bermaslah akibat kepasiran,scale,basic sedimen ataupun paraffin pada standing valve.Upaya
pemecahan masalah tersebut takala sering dilakukan apabila sumur masih dapat di raflace dan
apabila hal tersebut tidak memunginkan lagi maka akan dilakukanwell servicing
atau perawatn sumur serta dengan mengganti peralatn produksi bawah permukaan tanah yang
rusak,termasuk diantaranya membersihkan dasar sumur,dengan peralatan baru
atau reconditioned agar produksi sumur tersebut mencapai target produksi yang telah di
ttapkan.
Dalam melakukan optimasi produksi dengan menggukan sucker rod pump,diaman
cara yang dilakukan adalah merancng kembali pompa dengan mengubah parlementer-
parlemeter pompa yaitu mencari harga kecepatan pemompaan (N) yang optimum dan
panjang sroke (S) optimum pompa dari perpotongan kurva pump intake sehingga didapatkan
laju air yang optimal.dimana tujuan optimasi adalaj mengoptimalkan kinerja pompa unuk
mendapatkan laju produksi yang sebesar-besarnya tanpa menimbulkan kerusakan dan
masalah,baik pada sumur maupun pada pompa itu sendiri.
Dalam optimasi produksi sumur sering kali timbul beberapa masalah-masalah umu
diantaranya tekanan reservoir kerap kali berubah yang berdampak pada ketidaksesuian
terhadap kecepatan pompa dan panjang langkah pompa sehingga produksi tidak sesuai
dengan target yang dinginkan.ketika kecepatan pompa dan pangjang langkah (stroke
length) pompa tidak sesuai terhadap tekanan sumur,porositas,,dan permebailitas
reservoir,kedalam sumur serta sifat fluida yang mencangkup viskositas fluida yang
berdampak akan timbul masalah diantaranya tubing pecah atau bocor bola-bola padastanding
valve dan travelling valve pecah,penyumbatan kotoran travelling valve danstanding
valve serta terjadi kerusakan pada peralatan rangkain pompa

.
1.2 Batasan Masalah
Sumur yang mempunyai tekanan reservoir rendah sehingga tekanan tersebut tidak
mampu lagi untuk mendorong dan mengangkat fluida ke permukaan maka tenaga dorong
buatan (artificial lift) sangat lah berperan dalam proses produksi,salah satunya ialahsucker
rod pump.
Dalam upaya untuk mengoptimalkan produksi sumur dengan sucker rod pump,tidak
hanya dipengaruhi oleh jenis pompa,ukuran ataupun diameter dari pompa,ukuran ataupun
diameter dari pompa yang diguakan pada sumur tersebut.

1.3 Tujuan
Tujuan dari penelitian Tugas Akhir adalah:
1. Mengetahui prinsip kerja SRP
2. Mengetahui permasalahan yang kerap terjadi dan penanggulangannya
3. Mengetahui dilakukan nya RE-Desain pompa SRP
4. Dapat membuat desain SRP

1.4 Manfaat
Manfaat dari optimasi produksi sumur dengan sucker rod pump diantarnya:
1. Mengetahui desain pompa yang sesuai dengan keadaan sumur
2. Mengetahui jenis-jenis pompa SRP
3. Mengetahui prinsip kerja SRP
4. Megetahui problem-problem sumur sucke rod pum yang digunakan pada lapngan migas

1.5 Sistemaika Penulisan


untuk memudahkan memahami Laporan Tugas Akhir maka penulis mebuat
sistematika pnulisan laporan sebagai berikut:
BAB I : Merupakan Bab pendahuluan mengenai latar belakang,batasan masalah
maksud dan tujuan,dan sistematika penulisan.
BAB II : Merupakan Bab dasar teori yang berisikan tentang sucker rod pump.
BAB III : Merupakan Bab mtodelogi penelitian mengenai tempat dan waktu
pelaksanaan tugas akhir dan metoda pengumpulan data untuk tugas
akhir.
BAB IV : Merupakan Bab hasil dan pembahasan yang berisikan perhitungan
Optimimasi sumur menggunakan sucker rod pump.
BAB V : Merupakan Bab penutup yang berisikan kesimpulan dan saran.

BAB II
DASAR TEORI

2.1 Artificial Lift


Artificial lift adalah metode yang digunakan untuk mengangkat hidrokarbon dari
dalam sumur ke permukaan yang di sebabkan oleh tekanan reservoir tidak cukup tinggi untuk
mendorong fluida sampai ke atas ataupun tidak ekonomis jika mengalir secara
ilmiah.Artificial Lift umumnya terdiri dari 5 macam yang digolongkan menurut jenis
peralatan nya :
1. Gas lifting ialah jenis artificial lift yang menggunakan gas ke dalam kolom minyak di dalam
sumur sehingga berat minyak menjadi lebih ringan dan dapat mengalir ke permukaan.
2. Sucker rod pump ialah jenis ariticial lift yang menggunakan pompa electikcal
mechanical yang dipasang di permukaan dengan prinsip menggunakan katup searah,yang
pergerakan nya naik turun seperti menggangguk
3. Electrikcal submersible pump ialah jenis artifial lift yang menggunakan pompa sentrifugal
bertingkat (stages) yang digerakan oleh motor listrik dan di pasang di dalam sumur.
4. Jet jump ialah jenis artificial lift mneggunakan fluida yang nantinya akan di pompakan
kedalam sumur lalu di semprotkan lewat nozle ke dalam kolom minyak..
5. Progressive cavity pump ialah jenis artificial lift menggunakan pompa yang dipasang di
dalam sumur tetapi motor di pasang di permukaan yang proses pemompaannya
menggunakan sucker rod sebagai penghubung antara motor dengan pompa di bawah
permukaan.
2.2 Sucker Rod Pump
Sucker rod pump merupakan salah satu metoda pengangkatan buatan,dimana untuk
mengangkat minyak ke permukaan digunakan pompa dengan tangkai pompa(rod).pompa ini
digunakan pada sumur dengan viskositas

Rendah-medium,tidak ada problem kepasiran,GOR tinggi,sumur-sumur harus dan fluid


level tinggi.
Pemasangan pompa angguk (sucker rod pump) pada suatu sumur minyak meciptakan
salah sautu metoda pengangkatan buatan (Artificial lift) yang telah digunakan secara meluas
pada lapangan minyak.Pada saat ini dikenal 3(tiga) macam pompa sucker rod,yaitu
: conventional unit,Air Balance,dan mark II.Memperlihatkan fluida dari dasar sumur ke
permukaan didasarkan pada gerakan mekanik dari sejumlah peralatan pompa sucker
rod,mulai dari bawah permukaan,sepanjang tubing,di kepala sumur,dan diatas permukaan.
Pada dasarnya metode ini mengangkat fluida dari dasar sumur sampai kepermukaan
yang dilakukan oleh unit pompa (subsurface pump) yang ditenggelamkan di bawah
dynamic fluid level,dan unit pompa tersebut dirangkaikan dengan unit stering (rangkain
sucker rod) dimana rangkaian sucke rod tersebut,beruhubungan denga peralatan diatas tanah
(surface equipment) atau pompa angguk yang bergerak naik turun (gerak pemompaan).
Prinsip kerja sucker rod pump adalah merubah gerak putar dari motor penggerak
menjadi gerak naik turun oleh pumping unit dan diteruskan sucker
rod string ke plungerpompa di bawah permukaan.
Berdasarkan gerak naik turun pompa angguk maka pada saat up stroke (gerak
naik) travelling valve pada pompa dibawah permukaan akan menutup yang diakibatkan oelh
adanya tekanan disepanjang kolom tubing,sehingga fluida yang berada disepanjang kolom
tubing,sehingga fluida yang berada disepanjang kolom tubing tersebut akan terangkat
kepermukaan oleh gerakan naik plunger.karena gerakan plunger naik keatas terjadi
pembesaran pada ruang barrel,akibatnya tekanan di ruang barrel akan turun pada kondisi
tertentu tekanan dasar sumur sehingga dar dasar sumur fluida mendorongstanding
valve membuka dan masuk ke ruang pompa.
2.2.1 Sucker Rod Tipe Konvensional
Pompa angguk tipe konvensional adalah pompa yang paling banyak di pakai di
perusahaan perminyakan,titik mampu pompa konvensional adalah
Di dekat denga pusat walking beam dan pit-man yang berfungsi

mengangkat dengan menarik kebawah di bagian belakang walking beam.jenis pumpingunit


ini adalah jenis desain terbaru dalam pumping unit.dalam unit ini adalah jenis desain terbaru
dalam pumping unit.dalam unit,titik tumpu dekat dengan pusat Center dariwalking beam dan
memiliki gerak up strokeyang tinggi (lebih dari 1860).
Dengan kondisi tersebut mengakibatkan beban torsi lebih rendah yang diterima
pompa angguk dan dengan kapasitas angkat yang lebih tinggi.
Gambar 2.1 Tipe Convertional

Dua komponen yang paling mungkin sering terjadi kerusakan adalah pitman arm yang
longgar atau kendor dan ausnya roda gigi pada gear box.Jika mur pengunci wrist pinkendor
pada saat pompa angguk hidup maka lubang crank pin akan membesar yang mengakibatkan
kerusakan pada wirst pin.

2.2.2 Sucker Rod Pump Tipe Mark II


Pompa angguk jenis Mark II adalah pompa yang fungsinya agar gaya yang dihasilkan
pada saat up stroke lebih besar dari pada down stroke akan tetapi pompa tipe ini tidak dapat
membuat walking beam

Bergerak lebih dari 160o

Gambar 2.2 Tipe Mark II


2.2.3 Sucker Rod Tipe Air Balanced
Air Balanced Unit Dengan kompresi udara lebih cepat pada counter weight yang
berbuat dari baja tuang dan dapat menunjukkan control yang akurat dari counter balanced
.Disamping itu berat dari unit dapat dikurangi biaya dan transportasi serta isntalasi dapat
ditekan lebih rendah.Air Balanced unit memiliki kuntungan pada skala yang lebih besar
dengan langkah (stroke) yang panjang. pumping unit jenis ini memiliki ciri yaitu adanya
kompresi (tabung udara) yang berfungsi sebagai counter balanced.

2.3 Peralatan Atas Permukaan Sucker Rod Pump


Peralatan yang utama dari pompa sucker rod dapat dikelompokan berdasarkan
letakannya,yaitu peralatan sucker rod pump di atas permukaan dan fungsinya adalah sebagai
berikut :
1.surffing box
Dipasang di atas kepala sumur (casing/tubing head) untuk mencegah atau menahan
minyak agar tidak ikut keluar bersama dengan naik turunnya polished rod.Tetapistuffing box
seal harus di setting bocor agar minyak dapat keluar perlahan melumasipolished rod agar
tidak aus karena gesekan ke stuffing box.Dengan demikian seluruh minyak hasil pemompaan
akan mengalir ke flow line lewat cross tree.Disamping itu jugastuffing box berfungsi sebagai
tempat kedudukan polished rod sehingga polished roddapat bergerak naik turun tegak lurus
dengan leluasa.stuffing box memilik 2 step sekat seal yang fungsinya jika terjadi kebocoran
yang berlebihan masih dapat di cegah oleh salah suatu suffing box seal.
Gambar 2.4 stuffing box

2.polished rod
Merupakan bagian dari tangki atau string pompa yang terletak paling atas.Fungsinya
adalah untuk menghubungkan anatra rangkaian sucker rod dengan peralatan-peralatan.

Gambar 2.5 polished rod


3.carrie bar
Merupkan alat yang berfungsi sebagai penyangga plished rod clamp.dan padacarrie
bar ini dikaitkan dengan wire line hangger yang selanjutnya dihubungkan denganhorse head.
Gambar.2.6 carrie bar

4.polished rod pump


Komponen yang terletak di atas crrie bar yang berfungsi untuk mengeraskan
kaitan polished rod dengan komponen-komponen diatasnya agar tidak dapat lepas selama
operasi pemompaan minyak nerlangsung.

Gambar 2.7 polished rod clamps


5.Bridlle
Merupakan nama lain dadri wire line hanger,yaitu merupakan sepasang kabel baja
yang dihubungkan pada carrie bar,dengan demikian carrier bar bergantung pada brindledan
bridle kemudian dihubngkan dengan horse head.
6.horse head
Fungsinya meneruskan gesekan dari walking beam ke unit pompa di dalam sumur
melalui bridle,polished rod dan sucker rod string atau merupukan kepala dari walking beam
yang menyerupai bentuk kepala kuda.
Gasmbar2.8 Horse Head

7.walking beam
Merupakan tagkai horizontal di belakang horse head.
Walking beam berfungsi untuk :
a. Mengubah gerak putar dari prime mover menjadi gera naik turun.
b. Meneruskan energy prime mover rangkaian pompa didalam sumur melalui polished
roddan sucker rod string .
8.pitman
Merupakan sepasang tangkai yang menghubungkan antara crank pada pitman
bearing dengan ujung belakang dari walking beam pada tail bearing.fungsinya mengubah
dan meneruskan gerak berputar menjadi gerak bolak- balik naik turun dan pitman ini akan
menggerakna walking beam.
9.crank
Merupakan sepasang tangkai yang menghubungkan crank shaft pada gear reducer
dengan counter balance.pada crank ini terdapata lubang-lubang tempat kedudukan pada
pitman bearing dan ujung bawah dari pitman.Besar kecil nya langkah atau stroke pemompaan
yang diinginkan dapat diatur dari sini dengan mengubah-ubah letak ujung bawah pitman,bila
mendekatkan atau kearah counter balance maupun menjauhi counter balance.apabila
kedudukan ujung bawah pitman di geser keposisi lubang mendekaticounter balance,maka
langkah pemompaan menjadi bertambah besar,demikian pula sebaliknya apabila menjauhi
counter balance yaitu kearah crank shaft maka pemompaan menjadi kecil.
10.Gear Reducer
Merupakan transmisi yang berfunsgsi untuk mengubah kecepatan putar dari prime
mover.gerak putaran dari prime mover di teruskan ke gear reducer dengan menggunakan
belt.
11.crank shaft
Merupakan poros dari crank.gerakan berputar yang telah di perlambat oleh gear
reducer akan menggerakan crank shaft dan crank
12.counter balance

Adalah sepasang pemberat yang berfungsi untuk :


a. Mengubh gerakan berputar dari prime mover menjadi gerakan bolak-balik naik turun.
b. Menyimpan tenaga prime mover pada saat down-stroke atau pada saat counter balance
menuju keatas yaitu pada saat kebutuhan tenaga kecil atau minimum.
c. Membantu tenaga prime mover pada saat up-stroke atau saat counter balancebergerak
kebawah,sebesar tenaga potensial nya,karena kerja prime mover terbesar yang dibutuhkan
adalah pada saat up-stroke,,dimana minyak itu terangkat keatas atau kepermukaan .
d. Sampson post Merupakan kaki-kaki penyangga atau penopangan walking beam.
e. Saddle bearing adalah tempat kedudukan dari walking beam pada sampson post bagian atas
f. Equalizer adalah bagian atas dari pitman yang dapat bergerak seacar leluasa menurut
kebutuhan pada saat operasi pemompaan minyak berlabgsung
g. Brake berfungsi untuk mengerem gerakan pompa jika dibutuhkan,misalnya pada saat
dilakukan reparasi sumur atau unit pompa nya sendiri.
2.4 Peralatan Bawah Permukaan Sucker Rod Pump
Seperti telah dijelaskan bahwa,funsi pompa adalah untuk menaikan fludia dari
formasi kedalam tubing dan mengangkat nya kepermukaan.untuk maksud tersebut suatu
pompa harus terdiri 4 komponen utama,yaitu :
1. Working barrel
Merupakan tempat dimana plunger dapat bergerak naik turun sesuai dengan langkah
pemompaan dan penampung minyak yang terhisap oleh plunger pada saat bergerak keatas

Gambar 2.9 working barrel

2.plunger
Merupakan bagian dari pompa yang terdapat didalam barrel yang dapat bergerak
naik-turun.plunger ini berfungsi sebagai penghisap minyak dari formas masuk kedalam barrel
dan mengangkat minyak yang telah terakumulasi dalam barrel kepemukaan melalui tubing

Gambar 2.10 plunger


3.standing valve
Merupakan suatu komponen katup yang terdapat dibagian bawah dari working
barrel yang berfunsgi untuk mengallirkan minyak dari formasi masuk ke working barreldan
hal ini terjadi pada saat plunger bergerak keatas,kemudian standing
valvemembuka.Disamping itu untuk menahan minyak agar tidak dapat

keluar dari working barrel pada saat plunger bergerak kebawah .standing valve terdiri dari
sebuah bola besi dan tempat dudukan nya.
Standing valve memiliki peran yang sangat penting dalam sistem pemompaan ,karena efisinsi
volumetric pompa sangat tergantung pada saat kerja dan bentuk dari ball dan seatnya.
4.travelling valve
Travelling valve terdiri dari ball dan seat yang terletak pada bagian bawah
dariplunger dan akan ikut bergerak keatas dan kebawah mengikuti gerakan dari gerak
plungernya.travelling valve ini berfunsgi untuk mengalirkan minyak dari working
barrel masuk menuju plunger,hal seperti ini terjadi pada saat plunger bergerak
kebawah.selain itu akan menahan keluarnya minyak dari plunger pada saat plunger bergerak
keatas (up-storke)sehingga minyak tersebut dapat diangkat ke tubing yang seterus nya
kepermukaan .
5.Gas anchor
Komponen ini dipasang pada bagian bawah pompa,fungsinya adalah memisahkan gas
dari minyak agar gas tersebut tidak ikut masuk kedalam pompa bersama-sama dengan
minyak,karena dengan adanya gas akan mengurangi efisien pompa.
6.Tangki Pompa
Tangki pompa atau sucker rod string terdiri dari :
a. sucker rod
Merupakan bagian dari unit pompa yang sangat penting,karena merupakan
penghubung antara plunger dengan peralatan-perlatan penggerak yang ada di permukaan.
Sedangkan fungsinya adalah melanjutkan gerak lurus naik turun dari horse head ke plunger
pompa. Umumnya panjang satu single dari sucker rod yang sering digunakan berkisar antara
25 sampai 30 ft,dan untuk menghubungkan antara dua buah sucker roddigunakan sucker rod
coupling.
b.pony rod
merupakan sucker rod yang mempunyai ukuran panjang lebih panjang pendek dari
pada sucker rod nya sendiri. Fungsinya untuk melengkapi panjang

drai sucker rod apabila sucker rod tidak mencapai target yang dituju. Umumnya memiliki
ukuran panjang 2,4,6,8,10 dan 12 ft.
c.polishead rod
adalah tangkai yang menghubungkan sucker rod string dalam carrier (wire line
hanger pada horse head) yang naik turun di dalam stuffing box.
Pada saat up-stroke (langkah pompa ke atas fluida membebani plunger yang
menyebabkan travelling valve terbuka dan fluida dari formasi mausk ke dalam pompa. Pada
saat down-stroke (langkah pompa ke bawah) ,plunger akan turun dan pada saat initravelling
valve akan terbuka dan standing valve akan tertutup sehingga fluida akan bergerak
dari plunger ke dalam tubing

2.5 Prinsip Kerja Sucker Rod Pump


Prinsip kerja pompa sucker rod dapat dijelaskan sebagia berikut:
1. Gerak rotasi drai prime mover diubah menjadi gerak naik turun oleh pumping unti terutama
oleh sitem pitman crank assembly. Kemudian gerak angguk (naik turun) ini oleh horse head
dijadikan gerak lurus naik turun untuk menggerakan plunger. Instalansi pumping unit di
permukaan dihubungkan dengan pompa yang ada dalam sumur olehsucker rod sehingga
gerak lurus naik turun dari horse head dipindahkan ke plunger pompa dan plunger bergerak
naik turun dalam barrel pompa.
2. Pada saat up-stroke,plunger bergerak ke atas,di bawah plunger terjadi penurunan tekanan .
karena tekanan dasar sumur lebih besar dari tekanan dalam pompa maka akibatnya standing
valve terbuka dan minyak mausk ke dalam pompa. Pada saat down-stroke,standing
valve,tertutup karena tekanan minyak dalam barrel pompa,sedangkan pada bagian atas nya
yaitu travelling valve terbuka oleh tekanan minyak akbat dari turun nya plunger,selanjutnya
minyak akan masuk kedalam tubing. Proses ini dilakukan secara berulang-ulang sehingga
minyak akan sampai ke permukaan dan terus ke operator melalui flow line.

2.6 Langkah-Langkah Me-Redesain Pompa Sucker Rod Pump


Untuk melakukan redesain pompa sucker rod,maka di perlukan perhitungan dengan langkah
sebagai berikut :
1. Menghitung kandungan air (WC):

2. Menghitung specific gravity (SG)


SGliquid = SGoil (1-WC)+SGw(WC)
3. Setelah itu perhitungan untuk Gradient fluida :
Gr =0,433 x SGliquid
4. Menghitung tekanan static (ps):
Pwf =(D-SFL) (GF)
5. Menghitung Tekanan Alir Dasar Sumur (pwf):\
pwf = (D-SfL)(0,433 SGliquid)

6. Menghitung: Ap,Atr dan K


a. Ap =0,25 2
………….d : diameter plunger atau diameter pompa
b. Atr = 0,25 2
………....d : diameter rod string
c. K = 0,1484 Ap
Keterangan :
Ap : Luas penampang plunger,in2
Atr : luas penampang top rod,in2
7. Menentukan besarnya berat rod string (wr) dan berat fluida (wf) dengan persamaan :
a. Wr =M1L1 + M2L2
Dimana : L1=r1.L dan L2=R2.L
b. Wf =0,433 G (L Ap – 0,294)
Keterangan :
Wr :berat Rod di udara,Lb
Wf : Berat fluidaa,Lb
G : Spesific Gravity Fluida

L : Panjang Rod String,Ft


M1 : Berat Rod Atas,Lb/ft
M2 : Berat Rod Bawah,Lb/ft
L1 : Panjang Rod Bagian Atas,Lb/Ft
L2 : Panjang Rod Bagian Bawah,Lb/Ft
1. Menentukan peak polishead rod maximum (PPRL) dan peak polishead rod minimum
(MPRL):

A 1=
Keterangan :
S : Stroke Length,in
N : stroke permenit,spm
2. Menentukan strees maximum dan stress minimum dengan persamaan :
BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

Penelitian tugas akhir berjudul “optimasi produksi sumur RND 03 Lapangan Air
Serdang Menggunkan Sucker Rod Pump di JOB Pertamina-Talisman (OK)ltd.”dilakukan
dengan berbagai tahap kegiatan.

3.1 Tempat Dan Waktu Pelaksanaan Penelitian


Data yang di peroleh oleh penulis dalam mengerjakan Tugas Akhir ini dimulai pada
tanggal 28 April-12 Mei 2014 pada jam 07.00-16.00. tempat pengambilan data di lakukan di
sumur RND 03 lapangan air serdang job pertamina-talisman (ok)Ltd.

3.2 Metode Pengumpulan Data


Metode pengumpulan data yang dilakukan penulis yaitu dengan cara mengumpulkan
data dari studi litelatur dengan pengamatan dilapangan secara langsung.

3.2.1 Studi Literatur


Tahap studi literature dilakukan dengan pengumpulan sumber informasi yang berasal
dari referensi maupun data perusahaan yang berkaitan dengan tujuan penelitian. Studi
literature ini dilakukan sebelum dan selama penelitian ini berlangsung,

3.2.2 Pengamatan Langsung


pengamatn ini dilakukan untuk mencari data yang berkaitan dengan permasalahan yng
akan dibahas,anatar lain pengamatan da pencatatan secara langsung dilapangan terhadap alat-
alat yang digunakan dalam melakukan pengujian sumur

3.3 Tahap Pengolahan Data


Dari survey yang dilakukan secara langsung dilapangan,data atau pengetahuan yang
bisa didapat yaitu data hasil swabbing test yang nantinya akan di pakai dalam mengevaluasi
produksi sumur yang sangat penting untuk dipahami guna menjamin laju produksi optimal
sesuai dengan spesifikasi pompa yang dipakai,serta mengetahui bagaimana cara-cara
penanggulanganya. Pada tahapan ini data-data yang telah dikumpulkan dari lapangan
sebagaimana telah dijelaskan dan dibahas meliputi instalasisucker rod pump di sumur RND
03 tersebut.

3.4 Tahap Pembahasan


Metodologi yang digunakan dalam tahap pembahasn dalam laporan tugas akhir ini
dalah metode analisis pustaka terkait tentang evaluasi prukdi sumur rendah yang sesuai
dengan spesifikasi pompa yang digunakan pada sumur RND 03. Analisis pustaka yang
disampaikan adalah mengenai pengamatan sasil evaluasi sumur yang menggunkan sucker rod
pump agar sesuai denngan ppotensi sumur tersebut.

3.5 Identifikasi Masalah


Berdasarkan hasil penelitian disumur RND 03 masih terbilang optimal dengan pump
displacement (v) 392.20 bbl/d dan efisiensi volumetric pompa 171.29 %.

Mulai
Pelaksanaan tuags pada tanggal 28 April- 12 Mei 2014

Studi lapangan
Penelitian yang dilakukan di lapangan secara langsng di sumur RND 03
job Pertamina-Talisman

Pengumpulan data
Pengumpulan data yang dilakukan dengan melihat,mengutip
catatan,dokumen serta buku yang berhubungan dengan tugas akhir

Pengolahan data
Data yang telah di dapat kemudian dikumpul dan dilakukan pemilihan
untuk menghasilkan sebuah dat tugas akhir.
Analisa dan kesimpulan
Dari semua kegiatan yang telah dilakukan dapat dibuat sebuah analisa dan
ditarik sebuah kesimpulan dimana itu dapat menunjang laporan tugas
akhir.

BAB IV
HASSIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Tinjauan Lapangan
Sumur RND 03 adalah sumur produksi yang menggunakan sucker rod pump yang laju
produksi nya rendah yaitu 192 bfpd. Berdasarkan data test produksi,pada sumur ini ada
terbentuk scale sehingga untuk meningkatkan laju produksi sumur ini harus dilakukan
stimulasi acidizing terjadi peingkatan produksi sumur ini menjadi 672 bfd.dengan produksi
672 bfpddan dengan spesifikasi pompa sucker rod harus dilakukan redesain
Selain masalah scale,permaslahan yang sering terjadi pada sumur produksi minyak
seprti RND 03 yang menggunakan sucker rod pump adalah :
1) Travelling valve bocor
Pada waktu up stroke,travelling valve tidak menutup rapat dan fluida akan kembali turun.
2) Standing valve bocor
Pada waktu down stroke,standing valve tidak menutup rapat dan fluida kembali ke well bore.

Gambar 4.1 standing valve bocor

3. flunger rusak atau Aus


Sehingga fluid yang siap dihantar flunger dari pump barrel sebagian turun dari celah-
celah antar flunger dan barrel ketika flunger da barrel nergerak lurus.

Gambar 4.2 plungerrusak/haus

4. Tubing Bocor
Apabila tubing bocor fluida akan keluar dan masuk lagi dalam ruangan casing.

Gambar 4.3 Tubing Bocor


5.Gas lock
Gas yang terkurung dalam barrel
6.Gas pound
Ketika pompa begerak ke atas ( up stroke ) fluida akan mengisi barrel dan tidak
menyentuh bagian bawah plunger dan akan terdapat ruang kosong

Sehingga akan diisi oleh gas,ketika pompa kembali bergerak kebawah (downstroke) gas akan
terkompresi,sehingga gas tersebut mampu mendorong travelling valve (membuka) secara
berlahan (seharusnya membuka penuh dari fluida) atau adanya permukaan fluida yang terisi
oleh foaming (busa) kejadian inilah yang disebut gas pound.
Gambar 4.4 gas pound
7.pump stuck
Pada umumnya terjadi karena adanya pasir yang terbawa sehingga mengisi celah-
celah antar plunger dan barrel.temperatur sumur yang terlampau tinggi, maka terjadi
pemuaian pda plunger dari barrel pump,adanya scale dan paraffin.
8.scale dan paraffin deposite
Scale dan paraffin,hambatan dan pergerakan flunger pada saat up stroke dan down
stroke,scale dan paraffin akan menempel pada dinding barrel sehingga memperkecil
diameternya.

Gambar 4.5 scale & paraffin


9. sanded up
Pompa gerak keatas up stroke dimana fluida membawah pasir dan mengisi pump
barrel sehingga terjadi penyempitan antara plunger dan pump barell sehingga plungerterjepit
dan tidak dapat bergerak.
Gambar 4.6.sanded Up
Analisis Korelasi Permasalahan pompa sucker rod diantara nya:
4.1.1 pumping unit berjalan tapi tidak ada aliran penyebabnya adalah:
a. Batang Isap Putus
b.Gas Lock atau Gas pounding
c. Standing valvr bocor
d.pumped off
4.1.2. Produksi kecil atau efisiensi pompa terlalu rendah penyebabnya kemungkinan:

a.Terlalu banyak gas yang mempegaruhi kerja pompa.


b.Fit atau clearance antara plunger dan barrel pompa terlalu besar
c. flunger aus
d. tubing bocor
4.1.3 Suara dan putaran mesin tidak teratur penyebabnya kemungkinan :
a. Sumur tidak berproduksi,sehingga pada waktu up stroke top tidak ada cairan yang terangkat.
Tindakan yang diambil stop pumping unit
b. letaknya counter weight tidak tepat,sehingga tidak ada keseimbangan dengan beban
sumur,tindakan yang diambil hentikan pmping unit. Bila counter weight terletak diatas
berarti counterfect terlalu kecil geser counter weight menjauh crank shaft
4.1.4 Sentakan di bridle ( cable penggantung )
Penyebab kemungkinan :
Gerakan batag isap mengalami gesekan yang berlebihan akibat dengan polishead
rod scale,pasir,paraffin dsb
4.1.5. pada maximumnya down stroke ada sedikit loncatan pada polishead rod dan bunyi tumbukan :
Penyebab kemungkinan :
Travelling valve/plunger numbuk standing valve.
4.1.6. Getaran pada pumping unit
Penyebabnya kemungkinan :
a. Baut pondasi longgar
b. Pompa kepasiran
c. Kerusakan gear box
d. Kerusakan pada bantalan,fitman,counter bearing
4.1.7.polish rod hangus kehitaman penyebabnya kemungkinan :
a. Tidak ada aliran cairan yang melumasi polish rod dengan stuffing boxpacking.
b.stufing box packing terlaku kuat menjepit polish rod.

Alternative yang diambil untuk mengatasi dan memecahkan masalah agar sumur-smuru tetap
berproduksi secara optimal dan efisien adalah:
4.1.8 Pumping unit bergerak tapi tidak ada aliran
Penyebabnya :
a. Batang siap putus, alternative yang diambil adalah mengganti batang isap dengan kuwalitas
yang lebih baik.
b.Gas Lock atau gas pounding,tindakan yang diambil adalah buang tekanan dari
annulus,gunakan gas anchor,atau perdalam letak pompa bila memungkinkan.
c. standing valve tidak duduk pada tempat nya,tindakan yang diambil dudukan kembali
standing valve.
c. Pumped off,tindakan yang diambil perkecil ukuran pompa dan bila mungkin akan perdalam
letak pompa, turunkan SPM dan SL.
4.1.9 produksi terkecil atau efisien pompa terlalu rendah
Penyebabnya :
a. Terlalu banyak gas yang mempengaruhi kerja pompa,tindakan yang diambil adalah:
perbaiki sistim pemisahan gas di dalam sumur,perbesar ukuran pipa isap ibawah pompa.
b. clearance antar plunger dan barrel pompa terlalu besar tindak yang dimabil adalah perkecil
clearance
c. kebocoran pada travelling valve,standing valve,atau pada ulit tubing. Tindakan yang
diambil perbaiki bagian yang rusak atau di ganti.
4.1.10 Suara atau putara mesin tidak teratur
Penyebabnya :
a. sumur tidak produksi, sehingga waktu up stroke tidak ada cairan yang terangkat. Tindakan
yang diambil stop pumping unit.
b. letak counter weight tidak tepat, sehingga tidak ada keseimbangan denga beban sumur.
Tindakan yang diambil hentikan pumping unit bila counter weight terletak diatas,berarti
counter effect terlalu kecil, geser counter weight menjauh crank shaft

4.1.11 sentakan di bridle dalam kurung (kabel penggantung )


Penyebabnya:
Gerakan batang isap mengalami gesekan yang berlebihan akibat adanya scale,pasir,paraffin
dsb. Tindakan yang diambil :
a. Bersihkan sumur,tubing dan pompa.
b. Jika penyebabnya scale atau paraffin gunakan inhibitor
c. jika penyebabnya pasir naikan setting defth. Pada yang lebih parah lakukan sand control.
4.1.12 Pada maximum stroke down ada loncatan pada polish rod dan bunyi tumbukan.
Penyebabnya :
Travelling valve menumbuk standing valve, tindakan yang diambil jauhkan ttravelling valve
dari standing valve/spacing ulang.
4.1.13 Getaran pada pumping unit
Penyebabnya :
a. Baut pondasi longgar tindakan yang diambil,kencangkan baut pondasi/ikat kembali.
b. pompa pepasiran,tindakan yang diambil/lihat butir 4a
c. Kerusakan gear box, tindakan yang diambil perbaiki gear box
d. Kerusak pada bantalan,pitman,counter bearing,tindakan yang diambil danti bantalan.
4.2. Re-Desain Sucker Rod Pump
Redesain pompa adalah merancang kembali pompa dengan mengubah parameter-
parameter pompa yaitu mencari harga kecepatan pemompaan (N) yang optimum dan
panjang storke (S) optimum pompa dari pump intake sehingga didapatkan lajut alir yang
optimal.
Berikut adalah data awal dari sumur RND 03 sebelum dilakukan Re-Desain
padasucker rod pump yang digunakan di sumur tersebut. Data-data nya meliputi data sift fisik
fluida dan data mekanis pompa.

Tabel 4.1. Data awal Re-Desain sucker rod pump


Perhitungan redesain yang dilakukan adalah dengan merubah panjang langkah pompa
(S) dan kecepatan pemompaan (N) untuk mendapatkan laju produksi optimum yang sesuai
dengan potensi sumurnya, sehingga diperoleh efisien volumetric pompa yang lebih baik lagi
tanpa melakukan perubahan pada

Unit pompa terpasang. Pompa dilakukan bekerja efisien secara teoritis apabila efisien
volumetric pompa besarnya sama dengan atau lebih besar dari 70%.
Tujuan optimasi pompa adalah mengoptimalkan kinerja pompa untuk mendapatkan
laju produksi yang sebesar-besarnya tanpa menimbulkan kerusakan dan masalah, baik pada
maupun pada pompa itu sendiri. Berikut adalah langkah-langkah perhitungan optimasi pompa
:
1.mengumpulkan data yang dibutuhkan dalam proses desain
Data –data pompa sucker rod sumur RND 03 Lapangan Air Serdang :
a. Total kedalaman sumur = 5715 ft
b. Kedalaman pompa (L) = 5210 ft
c. Statis Fluid Level (SFL) = 4150 ft
d. Dynamis Fluid Level (DFL) = 4311 ft
e. Kedalam perforasi = (5536-5546)ft
f. Kedalaman Mid Perfforasi (D) = 5541ft
g. Kedalaman Tubing (Lt) = 51522 ft
h. Spesfic Gravity Oil (SGO) = API@300f=0.9
i. specific gravity water (SGW) = 1.02
j. SG liquid = 0.911

Data produksi :
A. Laju Produksi Total (qt) = 672 BFPD
B. Laju Produksi Minyak (qo) = 13 BOPD
C. Laju Produksi Air (qw) = 659 BWPD
D. Kadar Air ( water cut )(WC) = 0.98=98%

Data-data pompa dan peralatan :

A. Jenis pompa = THC 2”x12’


B.Tipe pompa = 25-225 THM
C. Diameter casing = 5,5 in
D. Diameter Tubing = 27/8 in

2.875 (OD) dan 2.441 (ID)


- Atas = ¾ in maka R1 = 0.52=52%
M1 = 1.63 Lb/Ft
-Bawah = 5/8 in maka R2=0.42=42%
M2 = 1.13 Lb/Ft
E. Pump Bore (bssic) =21/4 in
F. Kedalaman Tubing = 5152,2 ft
G. Diameter plunger = 2.25 in
H. Panjang Barell = 25 ft
I. Diameter Rod = 5/8 in
J. Panjang Langkah = 144 in
K.Kecepatan Pemompaan = 7 spm
L. Service Faktor = 0.65
M.Crank Pitman Ratio (c/p) = 0.33
N. Tensile Strenght Minimum (T) = 90000 psi
2. Menghitung kandunga air WC

3. Menghitung specific gravity (SG) cairan:


SGliquid = SGoil (1-WC)+SGw9)(WC)
= 0.9 (1-0.98) + 1.02 (0.89)
= 1.017
4. Setelah itu perhitungan untuk gradient fluida :
Gr = 0.433 x SGliquid
= 0.433 x 1.017
= 0.440
5. Menghitung tekanan static (ps):
Ps = ( D- SFL) (GF)
= (5541 – 4150) (0.440)
= 612.04 psi

6.menghitung tekanan alir dasar sumur (pwf) :


Pwf =(D-SFL)(0.433 SGliquid)
= (5541 – 4150) (0.433 x 1.017)
= 612.54 psi
7. Menghitung beberapa nilai Ap,Atr,dan K dengan persamaan :
Ap = 0.25 dp2
Atr = 0.25 dt2
K = 0.1484.Ap
Maka :
Ap = 0.25 d2……………….:diameter plunger atau diameter pompa
= 0.25 x 3.14x(2.25)2
= 3.97 in2
Atr = 0.25 d2………………. : diameter rod string
= 0.25 x 3.14 x (5/8)2
= 0.30 in2
K = 0.1484 Ap
= 0.1484 x 3.97
= 0.589 bpd/spm
Keterangan :
Ap : Luas Penampang Plunger,in2
Atr : Luas Penampang Top Rod,in2
8. Menentukan besarnya berat rod string (wr) dan berat fluida (wf) dengan persamaan :
Wr =M1.L1+M2.L2
L1=R1.L L2=R2.L
= 0.48 x 5210
= 2709.2 ft = 2188.2 ft

Wr = (1.63 x 2709.2)=(1.31 x 2188.2)


= 6888.6 lb

Wf = 0.433 G (L Ap-0.294 Wr)


= o.433 x 1.017 ( 5210 x 3.97-0.294 x 6888.6)
= 8216.45 lb
Keterangan :
Wr : Berat Rod di udara,lb
Wf : Berat Fluida,lb
G: Spesific gravity fluuida
L : panjang rod string,lb
M1 : berat rod atas,Lb/ft
M2 : berat rod bawah,lb/ft
L1: panjang rod bagian atas,Lb/ft
L2 : panjang rod bagian bawah,Lb/ft

9. menentukan peak polsihead rod maximum (PPRL) dan peak ppolishead rod minimum
(MPRL) dengan Pwf 612.54 psi
A1=sw/70500 ( 1 + c/p)
= 144 x 49/70500 (1 + 0.33)
= 0.13

a1

a2 =
= 0.067

Keterangan :
S : stroke length,in
N : stroke permenit,spm

PPRL = wf +(0.9 + a1)Wr-Pwf Ap


= 7360. 06 + (0.9 + 0.13 ) 688,6 – 612.54 x 3.97
= 12023.53 lb
MPRL = ( 0.9 – a2) Wr
= ( 0.9 – 0.067 ) x 6888.6
= 5738.25 lb
10. Menentukan stress maximum dan stress minimum dengan persamaan :

Max =
=

Min =

=
= 19127.5 psi
11. Menentukan counter balance effect ideal ( Ci) dengan persamaan :

Ci =

=
= 14892.65 lb
12. Menentukan torsi maximum ( peak stroke = Tp)
Tp = ( PPRL 0.95 Ci) x S/2
= ( 12023.53 – 0.95 x 1489.65) x 144/2
= 763763.94 in-lb
13. Efesiensi volumetric pompa (Ev) dengan persamaan :
a. Net lift pompa

L=L-

= 5210 –
= 3819.00 ft
b. Factor percepatan (a)

a=

=
= 0.10
c. plunger over travel (ep)

Ep =

=
= 3.69 in
d. Rod strectch dan tubing strechth :

Er =

= x
= 52.53 in

Et =

=
= 0.003 in
Et + er = 52.53 + 0.003
= 52.533 in
e. Menentukan stroke plunger effectif ( Sp) :
Sp = S + Ep – ( et + er )
= 144 + 3.69 – 52.533
= 95,15 in

f. pump displacement ( V)
v = K Sp N
= 0.589 x 95.15 x 7
= 392.30 bbl/d
g. Menentukan effisiensi volumetric pompa ( Ev) :
ev =

=
= 58.38 %
14. Menentukan Hh,Hf dan BHP
 Hydraulic horse power 9 Hh)
Hh = (7.36 x 106)q G L
= ( 7.36 x 106) x 672x1.017 x 5210
= 26.20 hp
 Friction horse power (Hf)
Hf = ( 6.31 x 107) Wr S N
= ( 6.31 x 107) x 672 x 1.017x 5210
= 4.38 hp
 Brake horse power ( BHP )
BHP = 1.5 ( Hh + Hf )
= 1.5 ( 26.20 + 4.38 )
= 45.87 hp
4.3 pembahasan
Sumur RND 03 adalah sumur produksi yang menggunakan sucker rod pump jenis
convesional PU – LUFKIN C-288-246-86. Sumur ini terletak di lapangan air serdang di job
Pertamina-Talisman yang total produksinya 672 bfpd dari data yang didapat dari total
kedalam sumur ini 5717 ft dengan kedalaman pompa 5210 ft. sumur RND 03 ini akan
dilakukan uji coba optimasi guna mengetahui efisiensi pompa sucker rod pump apakah masih
optimal atau tidak. Selain redesain sumur, juga harus dilakukan nya pengecekan terhadap
pumping unit sumur tersebut agar sewaktu proses produksi tidak ada lagi permasalahan-
permasalahan yang nantinya dapat menghambat laju produksi

Tabel 4.1. Data hasil akhir Re-Desain sucker rod pump


BAB V
KESIMPULAN
1. Pada sumur RND 03 menggunakan SRP dengan merk LUFKIN C-228-246-86
Dimana pompa ini bekerja dengan prinsip mengubah gaya putar dari prime mover menjadi
gaya naik turun.
2. permasalahn yang kerap terjadi pada SRP di sumur RND 03 adalah sering terjadinya scale
3. Efek dari scale pada sumur RND 03 mengakibatkan turun nya laju produksi, setelah
dilakukan srimulasi didapatkan laju air yang lebih besar dari sebelumnya sehingga perlu
dilakukan redesain pompa sebelumnya.
4. hasil redesain SRP pada sumur RND 03 adalah :
S = 144 in a=0.10 N= 7spm Qt= 672 bfpd

sumur Type Q total Efisiensi volumtric keterangan


pompa
RND THC 672 bpd 58.38% Pompa sesuai
03 2”x14’ untuk
digunakan
pada sumur
RND 03

BAB V
KESIMPULAN
1. Pada sumur RND 03 menggunakan SRP dengan merk LUFKIN C-228-246-86
Dimana pompa ini bekerja dengan prinsip mengubah gaya putar dari prime mover menjadi
gaya naik turun.
2. permasalahn yang kerap terjadi pada SRP di sumur RND 03 adalah sering terjadinya scale
3. Efek dari scale pada sumur RND 03 mengakibatkan turun nya laju produksi, setelah
dilakukan srimulasi didapatkan laju air yang lebih besar dari sebelumnya sehingga perlu
dilakukan redesain pompa sebelumnya.
4. hasil redesain SRP pada sumur RND 03 adalah :
S = 144 in a=0.10 N= 7spm Qt= 672 bfpd

sumur Type Q total Efisiensi volumtric keterangan


pompa
RND THC 672 bpd 58.38% Pompa sesuai
03 2”x14’ untuk
digunakan
pada sumur
RND 03

DAFTAR PUSTAKA
Technology Of Artifialif Methods Tulsa,1983 Pennwell Book publisher.
Kermit brown
“Hand Outteknik Produksi II”.Fakultas Teknik Perminyakan,UPN” Veteran”
Yogyakarta,1988. Sukarno,pudjo.,
Echometer company,well Analyz and TWM Software”,Wichita Falls,
Texas,USA,2003
Diposting oleh yulistiyanto di 19.06
Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest

1 komentar:

1.

Vega Zikri31 Juli 2016 00.33

Gan ada ngg data terusakan dari pumping unit ny?


Balas

Posting LamaBeranda
Langganan: Posting Komentar (Atom)
PENENTUAN HIDROKARBON DEGAN MENGGUNAKA DATA LOGGING
yulistiyanto
pali, sumatera selatan
Lihat profil lengkapku
ARSIP BLOG
 ▼ 2015 (2)
o ▼ Juni (2)
 “RE-DESAIN SUCKER ROD PUMP SUMUR RND 03” DI JOB P...
 <!--more--> No. Lap Nama Rig Den...

Tema Jendela Gambar. Diberdayakan oleh Blogger.