Anda di halaman 1dari 2

Hasil rapat dengan dr.

Sophia (tgl 5 Feb)

Ada beberapa indikasi yang perlu adanya kultur bakteri sebelum pemberian antibiotic, diantaranya :

1. Indikasi kultur darah


- Kecurigaan infeksi bakteri/fungi
- Panas dengan leukositosis/leukopenia/normal
- Sepsis
- Meningitis
- Osteomyelitis
- Arthritis
- Endokarditin
- Peritonitis
- Pneumonia
- Fever of unknown origin
- Pemakaian antibiotic lama (lama nya di tentukan kebijakan ppra dg pihak management RS)
- Pemakaian dengan kortikosteroid lama (lama nya di tentukan kebijakan ppra dg pihak
management RS)
- Berhubungan dg kategori yang ada di kebijakan PPI
2. Indikasi kultur urine
- ISK
3. Indikasi kultur push
- Luka bekas operasi
4. Indikasi kultur sputum
- Pneumonia
- TB
Prinsip Penggunaan Antibiotik Bijak

1.Penggunaan antibiotic bijak yaitu penggunaan antibiotic dengan spektrum sempit, pada indikasi yang
ketat dengan dosis yang adekuat, interval dan lama pemberian yang tepat.

2.Kebijakan penggunaan antibiotic (antibiotic policy) ditandai dengan pembatasan penggunaan


antibiotic dan mengutamakan penggunaan antibiotic lini pertama.

3.Pembatasan penggunaan antibiotic dapat dilakukan dengan menerapkan pedoman penggunaan


antibiotik, penerapan penggunaan antibiotic secara terbatas (restricted), dan penerapan kewenangan
dalam penggunaan antibiotic tertentu (reserved antibiotics).

4.Indikasi ketat penggunaan antibiotic dimulai dengan menegakkan diagnosis penyakit infeksi,
menggunakan informasi klinis dan hasil pemeriksaan laboratorium seperti mikrobiologi, serologi, dan
penunjang lainnya. Antibiotik tidak diberikan pada penyakit infeksi yang disebabkan oleh virus atau
penyakit yang dapat sembuh sendiri(self-limited).

5.Pemilihan jenis antibiotik harus berdasar pada:

a.Informasi tentang spektrum kuman penyebab infeksi dan pola kepekaan kuman terhadap antibiotik.

b.Hasil pemeriksaan mikrobiologi atau perkiraan kuman penyebab infeksi.

c.Profil farmakokinetik dan farmakodinamik antibiotik.

d.Melakukan deeskalasi setelah mempertimbangkan hasil mikrobiologi dan keadaan klinis pasien serta
ketersediaan obat.

e.Costeffective: obat dipilih atas dasar yang paling cost effective dan aman.

6.Penerapan penggunaan antibiotic secara bijak dilakukan dengan beberapa langkah sebagai berikut:

a.Meningkatkan pemahaman tenaga kesehatan terhadap penggunaan antibiotic secara bijak.

b.Meningkatkan ketersediaan dan mutu fasilitas penunjang, dengan penguatan pada laboratorium
hematologi, imunologi, dan mikrobiologi atau laboratorium lain yang berkaitan dengan penyakit infeksi.

c.Menjamin ketersediaan tenaga kesehatan yang kompeten di bidang infeksi.

d.Mengembangkan sistem penanganan penyakit infeksi secara tim (teamwork).

e.Membentuk tim pengendali dan pemantau penggunaan antibiotic secara bijak yang bersifat
multidisiplin.

f.Memantau penggunaan antibiotic secara intensif dan berkesinambungan.

g.Menetapkan kebijakan dan pedoman penggunaan antibiotic secara lebih rinci di tingkat nasional,
rumah sakit, fasilitas pelayanan kesehatan lainnya dan masyarakat.

Anda mungkin juga menyukai