Anda di halaman 1dari 84

LAPORAN KERJA PRAKTEK

B
EVALUASI KANDUNGAN FREE WATER DI WASH WATER SYSTEM PADA
SEKSI OVERHEAD MAIN COLOUMN UNIT 101 RESID FLUID CATALYTIC
CRACKING (RFCC)

PERTAMINA REFINERY UNIT IV


CILACAP – JAWA TENGAH

Disusun oleh:
Isna Alifiani Hanifah (D500140023)
Tri Tegar A W (D500140075)
Norma Oktavia N (D500140090)

PROGRAM STUDI TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA
2017
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 2
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan
karunia-Nya, sehingga kami dapat menyelesaikan laporan dengan judul :
“Evaluasi Kandungan Free Water Di Waste Water System Pada Seksi Overhead
Main Coloumn Unit 101 Resid Fluid Catalytic Cracking (RFCC) dalam
kegiatan Kerja Praktek di PT. Pertamina (Persero) RU IV Cilacap periode
November – Desember 2017.
Laporan ini disusun untuk memenuhi persyaratan mata kuliah Kerja
Praktek pada Program Studi S1 Teknik Kimia, Fakultas Teknik Universitas
Muhammadiyah Surakarta. Tujuan pelaksanaan Kerja Praktek adalah agar
mahasiswa dapat mengaplikasikan dan membandingkan ilmu yang telah
diperoleh dalam bangku kuliah dengan proses-proses yang terdapat pada
suatu industri serta masalah yang ada di lapangan secara langsung.
Keseluruhan rangkaian Kerja Praktek ini dapat terlaksana dengan
baik, tidak lepas dari bantuan berbagai pihak. Oleh karena itu, dalam
kesempatan ini kami menyampaikan ucapan terima kasih kepada:
1. Allah SWT yang telah memberikan kami kemudahan serta kelancaran
untuk menyelesaikan tugas selama kerja praktek
2. Orang tua dan keluarga yang selalu mendoakan, memberi dukungan,
rasa kasih sayang, materi, petunjuk dan nasehat yang sangat berarti bagi
penulis dalam segala hal
3. Bapak Rois Fatoni, S.T., M.Sc., Ph.D., selaku Ketua Program Studi S1
Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Surakarta
4. Bapak Hamid Abdillah, S.T., M.T., selaku Koordinator Kerja Praktek
Program Studi Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Surakarta
5. Ibu Kusmiyati, Ph.D selaku Dosen Pembimbing yang telah memberikan
bimbingan untuk Kerja Praktek di PT. Pertamina RU IV Cilacap
6. Bapak Hermawan Yusdistiro Lead of Process Engineering PT.
Pertamina (Persero) RU IV Cilacap

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 3
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

7. Bapak Wahyu Aditia selaku pembimbing lapangan yang telah bersedia


memberikan bimbingan, nasehat, serta ilmu dalam menyelesaikan
laporan kerja praktek ini.
8. Isna, Tegar dan Norma yang sudah bersama saling menyemangati dan
saling membantu selama tinggal di Cilacap
9. Sahabat tersayang “Diah, Dian, Sofi, Riezkha, Ismail, Raymizard” yang
sudah bersama saling menyemangati, saling membantu, saling
medukung satu sama lain
10. Teman-teman Kerja Praktek periode November-Desember 2017 yang
sudah saling mendukung
11. Semua pihak yang telah membantu penyelesaian Laporan Kerja Praktek
ini yang tidak dapat penulis sebutkan satu-persatu
Kami menyadari bahwa penyusunan Laporan Kerja Praktek ini masih jauh dari
kesempurnaan. Oleh karena itu,kritik dan saran yang bersifat membangun sangat
diharapkan penyusun demi kemajuan di masa depan.

Cilacap, 05 Desember 2017

Penyusun

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 4
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

DAFTAR ISI
HALAMAN COVER
LEMBAR PENGESAHAN .....................................................................................2
KATA PENGANTAR ................................................................................................3
DAFTAR ISI .............................................................................................................5
BAB 1 PENDAHULUAN
Latar Belakang ......................................................................................................8
Lokasi ...................................................................................................................9
Organisasi .............................................................................................................15
Ketenagakerjaan ...................................................................................................17
BAB II DESKRIPSI PROSES
Proses Utama ........................................................................................................21
Utilitas ..................................................................................................................46
Laboratorium ........................................................................................................58
BAB III SPESIFIKASI
Bahan ....................................................................................................................67
Alat .......................................................................................................................72
Produk ...................................................................................................................80
TUGAS KHUSUS
LAMPIRAN

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 5
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

DAFTAR GAMBAR
LAPORAN UMUM
Gambar 1.1 Lokasi Refinery Unit Pertamina Seluruh Indonesia .........................9
Gambar 1.2 Peta Lokasi PT. Pertamina RU IV Cilacap .......................................10
Gambar 1.3 Stuktur Organisasi PT. Pertamina (Persero) .....................................16
Gambar 2.1 Diagram Blok Proses FOC I .............................................................26
Gambar 2.2 Diagram Blok Proses FOC II sebelum RFCC ..................................31
Gambar 2.3 Diagram Blok Proses FOC II setelah RFCC ....................................31
Gambar 2.4 Diagram Blok Proses LOC I/II/III ....................................................37
Gambar 2.5 Diagram Blok Proses Paraxylene .....................................................40
Gambar 2.6 Diagram Blok Proses LPG dan Sulfu Recovery Unit .......................43
Gambar 2.7 Diagram Blok Proses Kilang RFCC ...........................................................45
Gambar 2.8 Aliran Proses Unit Utilitas.................................................................46
Gambar 2.9 Diagram Blok Pengelolaan Air Buangan Kilang...............................56
Gambar 3.1 Main Air Blower ...............................................................................73
Gambar 3.2 Direct Fired Air Heater (DFAH)........................................................73
Gambar 3.3 Torch Oil Nozzle ...............................................................................74
Gambar 3.4 Catalyst Cooler .................................................................................75
Gambar3.5 Cyclone ..............................................................................................76
Gambar 3.6 Third Stage Separator .......................................................................77
Gambar 3.7 Recover Catalyst Hopper ..................................................................77
Gambar 3.8 Slide Valve dan Hydraulic System ...................................................78
Gambar 3.9 Vortex Separation System .................................................................79
Gambar 3.10 Reaktor Riser dan Wye ...................................................................79

LAPORAN KHUSUS
Gambar 2.1 Diagram Fasa Zat Murni..............................................................5
Gambar 2.2 Diagram Fasa Air-Uap.................................................................6
Gambar 2.3 Diagram Tekanan Uap Larutan Ideal pada T tetap ......................8
Gambar 2.4 Separator 2 Fasa ...........................................................................9
Gambar 2.5 Separator 3 Fasa ...........................................................................10
Gambar 2.6 Separator Horizontal ....................................................................10
Gambar 2.7 Separator Vertikal ........................................................................11
Gambar 2.8 Separator Spherical ......................................................................11
Gambar 4.1 Hasil Simulasi Hysys ..................................................................14
Gambar 4.2 Grafik Hubungan antara Trial Volume laju alir H2O dengan % free
water............................................................................................16

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 6
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

DAFTAR TABEL
LAPORAN UMUM
Tabel 1.1 Luas Area Pabrik Kilang Minyak ...............................................11
Tabel 1.2 Area 10 (Fuel Oil Complex I) .....................................................11
Tabel 1.3 Area 01 (Fuel Oil Complex I) .....................................................12
Tabel 1.4 Area 20 (Lube Oil Complex I) ......................................................12
Tabel 1.5 Area 02 (Lube Oil Complex I) .....................................................12
Tabel 1.6 Area 30 (Area Tangki BBM) ......................................................13
Tabel 1.7 Area 40 (Area Tangki non BBM) ...............................................13
Tabel 1.8 Area 50 (Utilities Complex I) ......................................................14
Tabel 1.9 Area 05 (Utilities Complex II) .....................................................14
Tabel 1.10 Area 60 (Jaringan Oil Movement dan Pemipaan) .......................14
Tabel 1.11 Area 70 (Terminal Minyak Mentah dan Produk) .........................15
Tabel 1.12 Area 80 (Area Kilang Paraxylene) ..............................................15
Tabel 2.1 Karakteristik Umpan Crude Distilling Unit .................................22
Tabel 2.2 Komposisi Crude Oil di FOC II ...................................................26
Tabel 2.3 Kapasitas umpan yang telah diolah pada FEU ..............................33
Tabel 2.4 Kapasitas Umpan MEK Dewaxing Unit ......................................34
Tabel 2.5 Spesifikasi Produk LPG .................................................................42
Tabel 2.6 Spesifikasi Produk Condensate .....................................................42
Tabel 2.7 Komposisi Design Refrigeration ...................................................43
Tabel 2.8 Kapasitas Terpasang dan Kapasitas Terpakai Tiap Unit Utilitas....48
Tabel 3.1 Spesifikasi Bahan Baku Kilang RFCC .......................................... 71

LAPORAN KHUSUS
Tabel 4.1 Data hasil trial laju alir H2O pada simulasi hysys........................15

BAB I
TINJAUAN UMUM
1.1. Latar Belakang

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 7
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Jumlah penduduk yang semakin meningkat setiap tahunnya menyebabkan


kebutuhan hidup manusia juga semakin meningkat. Kebutuhan tersebut salah satunya
adalah kebutuhan minyak bumi sebagai sarana penunjang hidup manusia. Minyak bumi
merupakan salah satu sumber daya alam yang sangat penting karena dapat
menghasilkan energi, baik untuk bahan bakar maupun digunakan sebagai pembangkit
tenaga listrik. Selain digunakan untuk keperluan domestik, juga merupakan aspek yang
strategis sebagai devisa negara melalui ekspor migas. Berdasarkan alas an tersebut
pemerintah Indonesia mengeluarkan UU No.19/1960 tentang Perusahaan Negara dan
UU No.44/1960 tentang Pertambangan Minyak dan Gas Bumi, atas dasar kedua UU
tersebut, maka dibentuklah Perusahaan Negara Sektor Minyak dan Gas Bumi (Migas)
yaitu PN Pertamin dan PN Permina pada tahun 1961.
Pada tahun 1968, kedua perusahaan tersebut melakukan merger menjadi PN
Pertamina, oleh karena itu Pemerintah mengeluarkan UU No.8/1971 tentang Pertamina
sebagai Pengelola Tunggal di bidang Minyak dan Gas Bumi di Indonesia. Pada tanggal
1 Januari 1972, PN Pertamina secara resmi berubah menjadi PT Pertamina yang
kemudia beralih lagi menjadi PT Pertamina (Persero) berdasarkan PP No.31/2003,
tentang Pengalihan Bentuk Perusahaan Pertambangan Minyak dan Gas Bumi Negara
(PERTAMINA) menjadi Perusahaan Perseroan (Persero). Sehingga pada saat ini PT
Pertamina (Persero) berkedudukan sebagai Perusahaan Swasta yang 100% sahamnya
milik Pemerintah.
PT. Pertamina Refinery Unit (RU) IV Cilacap merupakan salah satu kilang
minyak dengan kapasitas produksi terbesar yang milik Indonesia yaitu mecapai 348.000
barel/hari dengan luas area kilang dan perkantoran 226,39 Ha. Kilang ini memiliki nilai
strategis karena memasok 34% kebutuhan BBM nasional atau 60% kebutuhan BBM di
pulau Jawa dan merupakan satu-satunya kilang yang memproduksi aspal dan base oil.
Tingkat kompleksitas kilang minyak Cilacap ini semakin meningkat sejak
diresmikannya kilang RFCC (Residual Fluid Catalytic Cracking) tahun 2015 dan akan
dikembangkan lagi dengan diadakannya Proyek Langit Biru Cilacap (PLBC). Selain itu,
PT. Pertamina RU IV Cilacap tidak hanya menghasilkan Bahan Bakar Minyak (BBM)
dan Non-Bahan Bakar Minyak (NBBM), tetapi juga menghasilkan produk petrokimia
berupa paraxylene dan toluene.

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 8
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

1.2. Lokasi

Tujuan pembangunan kilang minyak di Cilacap adalah untuk memenuhi


kebutuhan BBM di daerah Pulau Jawa, mengingat secara geografis posisi kilang
minyak Cilacap terletak di sentral Pulau Jawa.

Gambar 1.1 Lokasi Refinery Unit Pertamina Seluruh Indonesia


Penentuan lokasi kilang harus didasarkan atas pertimbangan yang meliputi biaya
produksi, biaya operasi, kebutuhan bahan bakar minyak, sarana , studi lingkungan
serta letak geografisnya.

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 9
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Gambar 1.2 Peta Lokasi Pabrik PT. Pertamina RU IV Cilacap


Pertamina Refinery Unit IV Cilacap terletak di Desa Lomanis, Kecamatan Cilacap
Tengah, Kabupaten Cilacap. Dipilihnya Cilacap sebagai lokasi kilang minyak
didasarkan atas pertimbanhan sebagai berikut:
a. Studi kebutuhan BBM menunjukkan bahwa penduduk pulau Jawa adalah
konsumen BBM terbesar.

b. Lokasi kilang RU IV Cilacap berdekatan dengan jalan raya dan lepas pantai
selatan yang menghubungkan kota-kota besar sehingga memperlancar distribusi
hasil produksi, terutama untuk daerah Bandung dan Yogyakarta.

c. Tersedianya sarana pelabuhan alami yang sangat ideal karena lautnya cukup
dalam dan tenang karena terlindung Pulau Nusakambangan.

d. Terdapatnya jaringan pipa Maos-Yogyakarta dan Cilacap-Padalarang sehingga


penyaluran produksi Bahan Bakar Minyak (BBM) menjadi lebih mudah.

e. Daerah Cilacap dan sekitarnya telah direncanakan oleh Pemerintah sebagai pusat
pengembangan produksi untuk wilayah Jawa bagian selatan.

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 10
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Dengan adanya area tanah yang tersedia dan memenuhi persyaratan untuk
pembangunan kilang minyak, maka Pertamina Refinery Unit IV Cilacap didirikan di
Cilacap dengan luas area total adalah 526,71 Ha.
Tabel 1.1 Luas Area Pabrik Kilang Minyak
No. Nama Area Luas
1 Areal Kilang Minyak dan kantor 203,19 Ha
2 Areal terminal dan Pelabuhan 50,97 Ha
3 Areal Pipa Track dan Jalur Jalan 12,77 Ha
4 Areal Perumahan dan Sarananya 100,80 Ha
5 Areal Rumah Sakit dan Lingkungannya 10,27 Ha
6 Areal lapangan Terbang 70,00 Ha
7 Areal Paraxylene 90,00 Ha
8 Sarana Olah Raga / rekreasi 69,71 Ha

Total 526,71 Ha

PT. Pertamina (Persero) Refinery unit IV Cilacap terdiri atas unit-unit proses dan
sarana penunjang yang terbagi dalm beberapa area di mana setiap area yang memiliki
nomor unit dan nama unit masing-masing, yaitu:
Tabel 1.2 Area 10 (Fuel Oil Complex 1)
No. Unit Nama Unit
11 Crude Distilating Unit I
12 Naphta Hydrotreating Unit I
13 Hydrodesulfurizer Unit
14 Platforming Unit
15 Propane Manufacturing Unit
16 Merox Treating Unit
17 Sour Water Stripping Unit I
18 Nitrogen Plant
19 CRP Unit / Hg Removal Unit

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 11
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Tabel 1.3 Area 01 (Fuel Oil Complex II)


No Unit Nama Unit
008 Caustic and Storage Unit
009 Nitrogen Plant
011 Crude Distillation Unit (CDU) II
012 Naphta Hydrotreater (AH) Unibon Unit
013 Aromatic Hydrogenation (AH) unibon Unit
014 Continuous Catalytic Regeneration (CCR) and Platformer Unit
015 Liquified Petroleum Gas (LPG) Recovery Unit
016 Minimize Alkalinity Merchaptan Oxidation (Minalk Merox)
Treater Unit
017 Sour Water Stripper Unit (SWS) II
018 Thermal Distillate Hydrotreater Unit
019 Visbreaker Thermal Cracking Unit

Tabel 1.4 Area 20 (Lube Oil Complex I)


No Unit Nama Unit
21 High Vacuum Unit (HVU) I
22 Propane Deasphalting Unit (PDU) I
23 Furfural Extraction Unit (FEU) I
24 Methyl Ethyl Ketone Dewaxing Unit (MDU) I
25 Hot Oil System I

Tabel 1.5 Area 02 (Lube Oil Complex II)


No Unit Nama Unit
021 High Vacuum Unit (HVU) II
022 Propane Deasphalting Unit (PDU) II
023 Furfural Extraction Unit (FEU) II
024 Methyl Ethyl Ketone Dewaxing Unit (MDU) II
025 Hot Oil System II

Tabel 1.6 Area 30 (Area Tangki BBM)

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 12
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

No. Unit Nama Unit


31 Tangki-tangki Gasoline dan Vessel penambahan TEL FOC
I dan Platformer Feed Tank
32 Tangki-tangki Kerosene dan AH Unibon Feed Tank
33 Tangki-tangki Automotif Diesel Oil Unit (ADO)
34 Tangki-tangki Industrial Fuel Oil ( IFO)
35 Tangki-tangki Industrial Fuel Oil ( IFO)
36
Tangki-tangki Mogas, Heavy Naptha dan penambahan

TEL FOC II
37 Tangki-tangki LSWR dan IFO
38 Tangki-tangki ALC sebagai Feed FOC I

39 Tangki-tangki Paraxylene dan Benzene

Tabel 1.7 Area 40 (Area Tangki Non BBM)


No. Unit Nama Unit
41 Tangki-tangki Lube Oil
42 Tangki-tangki Bitumen

43 Tangki-tangki Long Residue

44 Gasoline Station, Bengkel, Gudang, Pool alat berat


45 Tangki-tangki Feed FOC II

46 Tangki-tangki Mixed LPG


47 Flare System

48 Drum Plant,untuk Pengisian Aspal

Tabel 1.8 Area 50 (Utilities Complex I)


No Unit Nama Unit
51 Pembangkit Tenaga Listrik
52 Steam Generator Unit

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 13
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

53 Cooling Water System


54 Unit Pengolahan Air
55 Fire Water System Unit
56 Unit Sistem Udara Tekan
57 Unit Sistem Pengadaan Bahan Bakar Gas dan Minyak

Tabel 1.9 Area 05 (Utilities Complex II)


No Unit Nama Unit
051 Pembangkit Tenaga Listrik
052 Steam Generator Unit
053 Cooling Water System
054 Unit Pengolahan Air
055 Fire Water System Unit
056 Unit System Udara Tekan
057 Unit System Pengadaan Bahan Bakar Gas dan Minyak

Tabel 1.10 Area 60 (Jaringan Oil Movement dan Pemipaan)


No. Unit Nama Unit
61 Jaringan pipa dari dan keterminal Minyak Area 70
62 Cross Country Pipeline
63 Stasiun Pompa Air Sungai
64 Dermaga Pengapalan Bitumen dan Lube Oil
66 Tangki-tangki Balast dan Bunker
67 Dermaga Pengapalan Bitumen dan Lube Oil
68 Dermaga Pengapalan LPG

Tabel 1.11 Area 70 ( Terminal Minyak Mentah dan Produk)


No. Unit Nama Unit

71 Tangki – tangki feed FOC II dan bunker


72 Crude Island Board, disebelah utara pantai pulau Nusakambangan

Terdiri atas tiga buah dermaga untuk pengapalan minyak putih


73

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 14
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

dan minyak hitam, juga fasilitas penerimaan crude oi

Tabel 1.12 Area 80 (Kilang Paraxylene)


No. Unit Nama Unit
81 Nitrogen Plant Unit
82 Naphtha Hydrotreater
84 CCR Platformer Unit
85 Sulfolane Unit
86 Tatoray Unit
87 Xylene Fractionation Unit
88 Parex Unit
89 Isomar Unit

1.3. Organisasi

Pertamina dikelola oleh suatu Dewan Direksi Perusaan dan diawasi oleh suatu
Dewan Komisaris/Pemerintah Republik Indonesia Pelaksanaan kegiatan Pertamina
diawasi oleh seperangkat pengawas yaitu Lembaga Negara, Pemerintah maupun unsur
intern Pertamina sendiri. Dewan direksi Pertamina terdiri dari Direktur Utama dan 7
orang direktur lain, yaitu:

1. Direktur Perencanaan Investasi dan Manajemen Resiko

2. Direktur Hulu

3. Direktur Pengolahan

4. Direktur Pemasaran dan Niaga

5. Direktur Umum

6. Direktur SDM

7. Direktur Keuangan

Struktur Organisasi PT. Pertamina (Persero) Refinery Unit IV dapat ditunjukkan


pada gambar berikut ini:

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 15
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Gambar 1.3 Struktur Organisasi PT.Pertamina(Persero)

Direktur Pengolahan Pertamina membawahi unit-unit pengolahan yang ada di


Indonesia. Kegiatan utama operasi kilang di RU IV Cilacap adalah:
- Kilang Minyak (BBM dan Non-BBM)

- Kilang Petrokimia

Refinery Unit IV Cilacap dipimpin oleh seorang General Manager yang


membawahi:
- Senior Manager Operation and Manufacturing

- Manager Engineering and Development

- Manager Legal & General Affairs

- Manager Procurement

- Manager Reliability

- Koordinator OPI

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 16
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

- Manager SPID (Hirarki ke pusat)

- Manager Refinery Finance Offsite Support Region III (Hirarki ke pusat)

- Manager Human Resource Area (Hirarki ke pusat)

- Director of Hospital Cilacap

- IT Area Manager RU IV Cilacap

Sedangkan Senior Manager Operation and Manufacturing membawahi 6 manager,


yaitu:

- Manager Production I

- Manager Production II

- Manager Refinery Planning and Optimation

- Manager Maintenance Planning and Support

- Manager Maintenance Execution

- Manager Turn Around

1.4. Ketenagakerjaan

Pertamina memiliki pekerja-pekerja di lingkungannya. Secara garis besar pekerja


Pertamina dibagi menjadi :
- Pegawai Pembina : golongan 2 ke atas
- Pegawai Utama : golongan 5-3
- Pegawai Madya : golongan 9-6
- Pegawai Biasa : golongan 16-10
Pembagian jam kerja sebagai berikut :
1. Pekerja harian

Pekerja harian bekerja selama 40 jam setiap minggu dengan perincian 5 hari kerja
pukul 07.00-15.30.
2. Pekerja shift

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 17
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Pekerja shift bekerja dengan sistem 3 : 1, artinya 3 hari kerja dan 1 hari libur.
Periode tersebut berjalan secara bergantian dari jaga pagi, sore, dan malam dengan jam
kerja sebagai berikut :
Untuk pekerja operasi : Untuk pekerja security :
Shift pagi : 08.00-16.00 Shift pagi : 06.00-14.00
Shift sore : 16.00-24.00 Shift sore : 14.00-22.00
Shift malam : 00.00-08.00 Shift malam : 22.00-06.00
Fasilitas untuk kesejahteraan pegawai yang tersedia di PT PERTAMINA (Persero)
RU IV Cilacap adalah :
1. Perumahan

PT PERTAMINA (Persero) RU IV Cilacap memiliki tiga lokasi kompleks


perumahan yang disediakan bagi pekerja staf dan pekerja non staf sesuai
kebijaksanaan yang berlaku. Lokasi perumahan tersebut adalah :
- Perumahan Gunung Simping

- Perumahan Lomanis, Donan

- Perumahan Tegal Katilayu


- Tamu disediakan perumahan Griya Patra dan Mess No. 39 dan No. 40 di
perumahan Gunung Simping

2. Sarana Kesehatan

Sarana kesehatan yang disediakan PT PERTAMINA (Persero) RU IV Cilacap


meliputi :
- Klinik darurat, terletak di kilang sebagai sarana pertolongan pertama pada
kecelakaan kerja

- Rumah Sakit Pertamina Cilacap Swadana (RSPCS), terletak di komplek Tegal


Katilayu yang juga melayani kesehatan bagi masyarakat umum.

3. Sarana Pendidikan

Sarana pendidikan yang disediakan PT PERTAMINA (Persero) RU IV Cilacap yaitu


TK dan SD yang disediakan untuk anak-anak pekerjanya. Selain itu Pertamina
memberikan kesempatan bagi pekerja untuk mengikuti pendidikan atau pelatihan.

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 18
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

4. Sarana Rekreasi dan Olahraga

Gedung pertemuan dan rekreasi yang disediakan oleh PT PERTAMINA (Persero)


RU IV Cilacap, yaitu :
- Patra Graha

- Patra Ria

Sarana olahraga yang disediakan PT PERTAMINA (Persero) RU IV Cilacap yaitu:


- Lapangan sepak bola

- Lapangan bola volley dan basket

- Lapangan bulu tangkis dan tenis

- Kolam renang

- Arena bowling dan bilyard

5. Sarana perhubungan dan komunikasi

Komplek perumahan, kantor, dan lokasi kilang PT PERTAMINA (Persero) RU IV


Cilacap dilengkapi dengan pesawat telepon sebagai alat komunikasi. Mobil dinas,
bus, dan sepeda disediakan untuk transportasi pekerja.
6. Perlengkapan kerja

Perlengkapan kerja bagi setiap pekerja disediakan pakaian seragam, sedangkan


pekerja yang terkait langsung dengan proses operasi diberikan helm, safety shoes,
ear plug, gloves, masker, dan jas hujan.
7. Keuangan dan cuti

Finansial yang diberikan pada setiap pekerja terdiri dari :


- Gaji setiap bulan sesuai dengan pangkat dan golongannya

- Tunjangan hari raya (THR) dan uang cuti tahunan

- Premi shift bagi pekerja shift

- Uang pensiun untuk pekerja yang sudah pensiun

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 19
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Kesempatan cuti yang diberikan oleh PT PERTAMINA (Persero) RU IV Cilacap


kepada pekerja yaitu selama 12 hari kerja setiap tahunnya dan setiap 3 tahun
mendapat cuti besar selama 26 hari kerja.

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 20
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

BAB II
DESKRIPSI PROSES
2.1 Proses Utama

2.1.1. Fuel Oil Complex I (FOC I)


Fuel Oil Complex I dibangun pada tahun 1974 dan selesai pada tahun
1976. Kilang ini dirancang oleh Shell International Petroleum Maatschappij
(SIPM), sedangkan kontraktornya adalah Fluor Eastern Inc, dibantu oleh beberapa
sub kontraktor indonesia dan asing. Fuel Oil Complex (FOC) I pada awalnya dirancang
untuk mengolah mnyak mentah jenis Arabian Light Crude (ALC) dengan kapasitas
100.000 BPSD. Namun setelah Debottlenecking Project, FOC I memiliki kapasitas
pengolahan 118.000 BPSD atau 16.094 TPSD ALC dan dapat digunakan untuk
mengolah jenis minyak mentah seperti Iranian Light Crude (ILC) dan Basrah Light
Crude (BLC) yang dapat digunakan secara bergantian. FOC I juga bisa digunakan untuk
mengolah minyak mentah local jenis Arjuna Crude namun dengan kapasitas lebih
rendah yaitu 10.200 TPSD, walaupun selama ini belum pernah dicoba. Unit-unit yang
terdapat pada FOC I adalah sebagai berikut:

1. Unit 11 : Crude Distilling Unit (CDU) I


Crude Distilling Unit berfungsi untuk memisahkan crude oil (minyak
mentah) berdasarkan titik didih masing-masing fraksinya. Adapun fraksi-fraksi yang
ada pada minyak mentah adalah sebagai berikut :
a. C1 – C5 : fraksi Gas
b. C5 – 150oC : fraksi Naphta
c. 150oC – 250oC : fraksi Kerosene
d. 250oC – 300oC : fraksi Light Gas Oil
e. 300oC – 350oC : fraksi Heavy Gas Oil
f. >350 oC : fraksi Long Residu

CDU I dirancang untuk mengolah 16.126 TPSD atau 118.000 BPSD ALC, atau
BLC, atau ILC.Unit pengolahan ini juga sudah diperikskelayakannya untuk
mengolah Arjuna Light Crude pada Throughput 10.210 TPSD.
Crude Distillation Unit juga merupakan unit yang mengolah crude oil pertama
kali setelah loading dari tanker. Di unit CDU terjadi pemisahan minyak mentah

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 21
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Arabian Light Crude dari fraksi-fraksinya yang dilakukan dengan cara destilasi
sehingga menghasilkan 2 produk, yaitu produk finish dan produk antara. Straight
Run Naphta dan Straight Run Kerosene merupakan produk finish dari unit CDU,
sedangkan produk LGO dan HGO serta Long Residue merupakan produk antara
(intermediate) yang akan proses lebih lanjut di unit Lube Oil Complex. Karakteristik
umpan pada CDU I adalah sebagai berikut:
Tabel 2.1 Karakteristik Umpan CDU I
Jenis Crude Kandungan Titik Didih (oC) Yield Berat (%)
Light Tops <150 16,8
Kerosene 150 – 221 13,2
Light Gas Oil (LGO) 221 – 271 8,4
Heavy Gas Oil
ALC (HGO) 271 – 364 17,6
Long Residue >364 44
Wax 3
Sulfur 1,88
Garam (NaCl) 30 mg/L

Chemical injection yang digunakan dalam unit ini adalah soda kaustik (NaOH),

amonia (NH3), dan demulsifier. Crude dipompa dari tangki menuju kolom distilasi,
melalui jaringan penukar panas (digunakan untuk mengurangi beban furnace) dengan
memana kan crude dengan arus panas dari produk kolom. Jaringan penukar panas ini
dilengkapi dengan desalter untuk mengurangi kadar garam dalam crude. Kemudian
crude dipompa dari tangki menuju preflash column, sehingga uap fraksi ringan
terpisah dengan fraksi beratnya.
Di dalam kolom, crude terpisah menjadi lima fraksi, yaitu produk atas (yang
terdiri dari naphtha dan light tops), kerosene, LGO, HGO, dan Long Residue sebagai
produk bawah. Cairan yang bergerak ke bawah dilucuti dengan steam untuk
mengambil produk atas yang terbawa arus itu. Sebagian fraksi naphtha, kerosene,
dan LGO dikembalikan lagi ke kolom sebagai refluks.
Produk naphtha dari CDU ini digunakan sebagai umpan unit Naphtha
Hydrotreater (NHT) yang selanjutnya digunakan sebagai umpan Platformer. Produk
kerosene diumpankan ke Merox Unit, sedangkan LGO diumpankan ke Hydro

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 22
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Desulphurizer Unit (HDS). Long Residue dikirim ke storage untuk diolah kembali di
Lube Oil Complex (LOC).
2. Unit 12 : Naphtha Hydrotreater Unit (NHT)
Unit ini berfungsi mengolah hasil puncak crude distiller (Unit 11) dengan
kapasitas 25.600 BPSD atau 2.805 ton/hari. Produk dari unit ini digunakan sebagai
umpan Platformer (fraksi 60-1500C). Proses yang digunakan adalah proses “Shell
Vapour Phase Hydrotreating”. Katalis yang digunakan adalah Cobalt Molebdenum
dengan jenis Alumina “Extrude”. Dalam unit ini terjadi penghilangan sulfur,
oksigen, dan nitrogen yang bisa meracuni katalis pada unit Platformer. Sulfur yang
terdapat pada naphtha (umumnya berbentuk thioles, mercaptan, dan sulfida)
direaksikan dengan hidrogen secara katalitik sehingga menjadi hidrogen disulfida
yang mudah dipisahkan dengan hidrokarbon.

3. Unit 13 : Hydro Desulphurizer (HDS)


Unit ini berfungsi untuk menghilangkan mercaptan pada LGO dan HGO,
dengan mereaksikan mercaptan dengan hidrogen secara katalitik sehingga menjadi
hidrogen disulfida yang mudah dipisahkan dengan hidrokarbon. Proses yang

digunakan adalah “Shell-Trickle Hydrodesulphurization Process”. H2S yang


terbentuk dipisahkan dengan separator, sedangkan cairannya dilucuti dengan steam,
lalu dikeringkan secara vakum dengan ejector.
4. Unit 14 : Platformer
Unit ini berfungsi untuk menaikkan bilangan oktan naphtha dari Naphtha
Hydrotreater Unit (Unit 1200) dengan pengolahan 14.300 BPSD atau 1.650 ton/hari.
Sebelum masuk unit Platformer, naphtha dikurangi kandungan sulfurnya hingga 0,5
wt ppm di unit Naphtha Hydrotreater.
Dalam unit ini naphtha dikonversikan dengan bantuan katalis. Reaksi yang terjadi
antara lain:
a. Dehydrogenation, pengambilan hidrogen dari naphtha untuk membentuk
senyawa aromatis.
b. Hydrocracking, pemecahan molekul parafin rantai panjang menjadi paraffin
pendek.

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 23
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

c. Isomerisasi, reaksi pembentukan molekul dengan jumlah atom C yang sama


tetapi dengan struktur molekul yang berbeda.
d. Siklisasi, perubahan senyawa hidrokarbon parafinik menjadi senyawa
hidrokarbon naftenik.
e. Desulfurisasi, reaksi senyawa yang mengandung sulfur dengan hidrogen

menghasilkan H2S.
5. Unit 15 : Propane Manufacturing Unit
Unit ini berfungsi memisahkan LPG dari Platformer Unit menjadi propane
dan fuel gas, jadi tidak memproduksi LPG untuk dipasarkan. Kapasitas unit ini
sebesar 7 ton/hari, dengan dua kali produksi dapat mencukupi kebutuhan bahan
bakar Lube Oil Complex dalam satu bulan.
6. Unit 16 : Merox Treater Unit
Merox Treater Unit berfungsi untuk mengolah kerosene sehingga didapatkan
kerosene dengan smoke point dengan spesifikasi tertentu. Salah satu cara adalah
dengan menginjeksikan Anti Static Additive (ASA) selama pengaliran ke
penimbunan. Kapasitas pengolahan unit ini sebesar 16.900 BPSD atau 2.119 ton/hari.
Pada unit ini terjadi proses pemisahan mercaptan yang korosif dan kerosene
dengan cara mengubah mercaptan menjadi disulfida yang tidak korosif dengan cara
oksidasi katalitik, yaitu dengan menginjeksikan udara ke dalam reaktor. Proses ini
menggunakan katalis “Iron Group Metal Chelate” dalam suasana basa. Proses ini
bertujuan untuk menghasilkan kerosene yang memenuhi spesifikasi aviation turbine
fuel (avtur).
7. Unit 17 : Sour Water Stripper Unit

Unit ini berfungsi mengolah 733 ton/hari sour water dengan kandungan H2S

sebesar 0.7 ton/hari dan kandungan NH3 sebesar 0,16 ton/hari. Bahan pendukung
yang digunakan adalah packing berupa Ceramics Intallox Sadle 2.

8. Unit 18 : N2 Plant Unit


Produk dari unit ini adalah nitrogen dengan kemurnian tinggi yang didapat
dari hasil pemisahan nitrogen dengan udara. Produk nitrogen ini selanjutnya dapat
digunakan untuk proses purging dan blanketing. Kapasitas produksi nitrogen gas

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 24
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

3 3
adalah 100 Nm /jam sedangkan kapasitas produksi nitrogen cair 65 Nm /jam.

Kandungan O2 pada nitrogen produk dibatasi sampai <10 ppm.


9. Unit 19 : Contaminant Removal Process Unit
Unit ini berfungsi untuk menghilangkan kontaminan berupa Hg dan Arsen.
Kandungan Hg dalam hidrokarbon terbentuk sebagai elemental sulfur dalam
senyawa organik dan anorganik maupun sebagai padatan, umumnya mudah menguap
sehingga bila gas alam atau crude oil difraksinasi, kandungan Hg sering
terkonsentrasi pada fraksi-fraksi ringan terutama naphtha dan fraksi-fraksi yang lebih
ringan lainnya. Proses pengambilan Hg dan Arsen terdiri dari dua seksi.
a. Seksi Reaktor
Terdiri dari sebuah reaktor, pemanas umpan dan penukar panas produk dengan
umpan. Umpan berupa kondensat gas alam, untreated naphtha atau campuran
dari kondensat dan naphtha. Dalam reaktor, senyawa ionik dan anorganik Hg
dikonversikan menjadi elemen Hg.
b. Seksi Absorber
Untuk menghilangkan elemental Hg yang berasal dari seksi reaktor dan
senyawa arsenik ringan yang terkandung dalam umpan absorber.

Gambar 2.1 Diagram Blok Proses FOC I

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 25
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

2.1.2. Fuel Oil Complex II (FOC II)


Fuel Oil Complex II merupakan perluasan dari kilang dan dirancang untuk
mengolah minyak mentah (80% Arjuna dan 20% Attaka) dari dalam negeri dengan
kadar sulfur yang rendah. Unit ini terletak pada area 01. Adapun kapasitasnya adalah
230.000 barrel/hari. Saat ini terjadi perkembangan sehingga FOC II dapat mengolah
bermacam-macam crude seperti Katapa Crude, Sumatra Light Crude, Arimbi Crude,
Arun Condensate, Duri Crude dan lain-lain di mana komposisi crude tersebut diatur
agar mendekati komposisi crude design pasca debottlenecking project. Kilang ini
dirancang oleh Universal Oil Product (UOP) dan distilasinya berukuran tinggi 80 m,
diameter 10 m dengan jumlah tray 53 buah. Komposisi Crude Oil di FOC II
ditunjukkan pada Tabel 2.1.2 di bawah ini.
Tabel 2.2 Komposisi Crude Oil di FOC II

Jenis Crude % Volume BPSD


Arjuna 55,6 127.000
Attaka 13,9 31.970
Arun Condensate 12,2 28.060
Minas 18,3 42.000

Unit-unit yang ada pada FOC II adalah sebagai berikut:

1. Unit 011 : Crude Distilling Unit


Unit ini berperan sebagai pemisah awal untuk minyak mentah, sehingga
diperoleh fraksi-fraksi minyak untuk dioleh lebih lanjut. Pada unit ini dilengkapi
dengan desalter yang berfungsi untuk menghilangkan kadar garam. Unit ini
dirancang untuk mengolah 230.000 barel/hari minyak mentah domestik. Produk
Crude Distilling Unit adalah:
a. Refinery gas dengan boiling range < 30oC yang dominan mengandung C1 dan C2
untuk dipakai sebagai bahan bakar dapur pabrik-pabrik yang ada di kilang
Pertamina RU IV Cilacap, dengan jumlah 0,02% crude feed.

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 26
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

b. Liquid Petroelum Gas dengan boiling range < 30ºC yang fraksinya sebagian besar
terdiri dari C3 dan C4 langsung dikirim ke tangki penampungan dengan jumlah
sekitar 2,53% dari crude feed.
c. Light Naphtha dengan boiling range 44 – 80oC. Produk ini setelah keluar dari
pengolahan tingkat I (CDU II) tidak membutuhkan lagi pengolahan tingkat II
karena sudah memenuhi persyaratan sebagai komponen mogas dan komponen
naphtha ekspor. Jumlahnya sekitar 6,73 % crude oil.
d. Heavy Naphtha dengan boiling range 99 – 152oC . Berbeda dengan light naphtha
maka heavy naphtha sebagai komponen mogas, untuk menaikan angka oktannya
harus melalui proses kedua. Pertama, proses dilakukan di Naphtha Hydrotreater
Unit untuk dibuang komponen sulfurnya, kemudianbaru masuk Platforming Unit
untuk dinaikan angka oktannya dari 60 sampai 94. Jumlah yang dihasilkan dari
produk ini mencapai sekitar 16,39% dari crude oil.
e. Kerosene dengan boiling range 171 – 241oC. Kerosene sebagai komponen
blending dapat langsung dikirim ke tangki penyimpanan dan sebagian lagi diolah
di AH Unibon untuk diperbaiki smoke point-nya dari sekitar 15 mm menjadi 24
mm. Jumlahnya sekitar 21% dari crude oil.
f. Light Diesel Oil (LDO) dan Heavy Diesel Oil (HDO) dengan boiling range
masing-masing 252 - 273oC dan 233 - 339oC. Kedua produk ini juga dipakai
sebagai komponen Automotif Diesel Oil (ADO) dan tidak perlu lagi dimasukkan
pada proses kedua. Jumlah produk yang dihasilkan masing-masing mencapai
sekitar 11,62% dan 11,21% dari crude feed.
g. Reduced Crude dengan boiling range > 350 oC. Produk berat dari minyak mentah
ini mempunyai tiga fungsi utama yaitu sebagai Refinery Fuel Oil (RFO), bahan
baku Industrial Fuel Oil (IFO) dan Low Sulphur Waxy Residu (LSWR). Agar
menjadi komponen IFO maka produk ini diproses pada Unit Visbreaker dimana
pour point-nya diperbaiki.
2. Unit 012 : Naptha Hydrotreating Unit
Unit ini berfungsi untuk menghilangkan sulfur, logam berat dan komponen
nitrogen serta senyawa oksigen. Proses ini akan menghasilkan heavy naphtha yang
memenuhi syarat sebagai umpan platforming. Kapasitasnya sebesar 2.440 ton/hari.
Katalis yang digunakan adalah nikel dan molebdenum dengan pembawa alumina.

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 27
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Unit ini bertujuan untuk memperbaiki smoke point pada kerosene, agar
tercapai smoke point minimal 17 mm. Kapasitasnya sebesar 2.440 ton/hari. Unit ini
terdiri dari 2 bagian, yaitu:
a. Hydrotreating process, untuk mereduksi sulfur, nitrogen, dan heavy metal
b. Aromatic hydrogenation, untuk menaikkan smoke point.

4. Unit 014 : Platforming dan CCR Unit


Unit ini mengolah lebih lanjut naphta dari Unit 012, untuk menaikan angka
oktan menjadi lebih tinggi, untuk campuran blending gasoline atau premium. Unit ini
dilengkapi dengan sistem continuous catalytic (CCR) sehingga katalis yang
digunakan selalu dalam kondisi optimal. Katalis yang digunakan adalah UOP R-134
yang berupa platina dengan alumina sebagai carrier. Kapasitasnya adalah sebesar
2.440 ton/hari. Reaktor pada unit ini berupa reaktor susun sehingga memungkinkan
regenerasi katalis secara terus menerus.
5. Unit 015 : LPG Recovery Unit
Tujuan dari unit ini adalah memisahkan LPG propane dan LPG butane yang
berasal dari stabilizer column (CDU II) dan debutanizer dari unit Platforming.
Kapasitasnya mencapai 730 ton/hari. Umpan yang diolah adalah 93,2% volume
berasal dari overhead naphtha stabilizer unit 011 dan 6,8% volume berasal dari
overhead debutanizer unit 014.
6. Unit 016 : Cracked Naphta Minalk Merox Treater
Dalam unit ini thermal cracked naphtha dari unit 019 mengalami proses
sweetening, yaitu proses oksidasi mercaptan menjadi disulfida sehingga memenuhi
persyaratan spesifikasi sebagai komponen mogas untuk produksi gasoline. Thermal
cracked naphtha dicampur dengan platformate yang memiliki angka oktan tinggi dan
kadar sulfur rendah. Hal tersebut berimbas pada mogas yang cukup baik dan
memenuhi persyaratan pemasaran. Unit ini mempunyai kapasitas 11.150 barel/hari
dan katalis yang digunakan adalah Merox Reagent no.1.
7. Unit 017 : Sour Water Stripper Unit
Unit ini dirancang untuk kapasitas 1.830 ton per hari. Dalam unit ini kadar
H2S dalam sour water dikurangi dari 8.100 ppm wt menjadi kurang dari 20 ppm wt
dan menurunkan kadar NH3 dari air menggunakan stripping pada Stripper Column.

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 28
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Kapasitas pengolahan dari unit ini dapat mencapai sekitar 1.800 ton/hari.
Kontaminan utama yang terdapat dalam sour water adalah H2S dan NH3 yang
terdapat dalam bentuk NH4HS. Garam ini merupakan garam dari basa lemah dan
asam lemah yang dalam larutan mudah terhidrolisis menjadi H2S dan NH3.
8. Unit 018 : Thermal Distillate Hydrotreating Unit
Unit ini mengolah LGO dan HGO yang keluar dari Visbreaker. LGO dan
HGO memiliki tipikal produk thermal cracking yaitu kandungan sulfurnya tinggi
sehingga perlu mengalami proses hydrotreating agar diperoleh diesel oil dengan

cetan indeks sekitar 45 dan flash point tidak kurang dari 154oF. Kapasitas unit ini
adalah 1.800 ton/hari.
9. Unit 019 : Visbreaker Thermal Cracker
Unit ini mengolah reduced crude dari kolom distilasi untuk memberikan nilai
tambah pada residu. Proses yang dilakukan adalah mengubah minyak fraksi berat
menjadi minyak fraksi ringan dengan cara cracking mengunakan media pemanas.
Proses dari cracking ini dibatasi oleh stabilitas dari visbreaking residu yang
digunakan sebagai fuel oil. Produk dari unit ini adalah sebagai berikut:
a. Cracked gas, dikirim ke refinery fuel gas system.
b. Thermal Cracked Naphtha, dikirim ke unit 016 untuk mengalami proses
sweetening.
c. Light Gas Oil, sebagian dikirim ke unit 018 untuk diolah lebih lanjut dan sebagian
lagi dikirim ke fuel oil storege untuk komponen blending fuel oil.
d. Heavy Gas Oil, diperlukan sama seperti Light Gas Oil.
e. Slop Wax, dikirim ke fuel oil storage untuk komponen blending fuel oil.
f. Vacuum Bottom, untuk komponen blending fuel oil dan dikirim ke fuel oil
storage.
Dengan adanya proses visbreaking ini, kilang minyak Pertamina RU IV
Cilacap ditekan untuk memproduksi Diesel Oil dengan memperbaiki pour point dan
masih memenuhi viskositas yang diinginkan. Proses visbreaking ini disertai dengan
proses thermal cracking, yaitu pemecahan rantai hidrokarbon yang panjang menjadi
rantai hidrokarbon yang lebih pendek, yang terjadi karena pengaruh panas.

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 29
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Kapasitasnya adalah sebesar 8.387 ton/hari. Produk-produk yang dihasilkan dari


FOC II yaitu:
a. Hydrogen Rich Gas, dipakai sendiri di unit 012, 013 dan 018.
b. Mixed LPG, untuk bahan bakar konsumen masyarakat.
c. Heavy Naphtha, untuk komponen blending premium dan bahan baku kilang
` paraxylene.
d. Platforming (HOMC), digunakan sebagai blending premium.
e. HSD dan IDO, untuk bahan bakar diesel kecepatan tinggi.
f. IDF dan IDO, untuk bahan bakar diesel kecepatan rendah.
g. Kerosene, untuk bahan bakar konsumen masyarakat.
h. IFO, untuk bahan bakar furnace dan komponen blending premium

Gambar 2.2 Diagram Blok Proses FOC II sebelum RFCC

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 30
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Gambar 2.3 Diagram Blok Proses FOC II setelah RFCC

2.1.3. Lube Oil Complex I (LOC I)


LOC I pada awalnya menghasilkan produk utama lube base oil dan hasil
samping aspal dan Minarex-B dengan kapasitas total 80.000 ton/tahun untuk 4 grade
lube oil base. Dengan selesainya Debottlenecking Project maka pada operasinya, LOC I
mengalami perubahan khususnya untuk HVU I kapasitasnya menjadi 2.574 ton/hari
(115%). Sedangkan fungsi atau tugas LOC I saat ini antara lain:
a. Menghasilkan lube oil base, yaitu HVI 60 (Parafinic 60)
b. Menghasilkan atau menyediakan umpan untuk FEU II di LOC II
c. Menghasilkan aspal dan Minarex-A

1. Unit 21 : High Vacuum Unit (HVU)


Unit ini mengolah long residue dari CDU I, untuk menghasilkan distilat yang
akan diproses lebih lanjut menjadi bahan dasar minyak pelumas. Hasil-hasil dari unit
21 ini adalah:
a. Spindle Oil (SPO)
b. Light Machine Oil (LMO)
c. Medium Machine Oil (MMO)

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 31
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

d. Short Residue
Hasil lainnya, yaitu Vacuum Gas Oil (VGO), Light Medium Machine Oil
(LMMO), dan black oil yang semuanya digunakan untuk blending fuel oil. Proses
yang dipakai adalah vakum distilasi dengan kapasitas pengolahan adalah 2.574
ton/hari. Hasil SPO dengan viskositas 13-14 cst dan LMO dengan viskositas 59-92
cst dikirim ke LOC II sebagai umpan FEU II.
2. Unit 22 : Propane Deasphalting Unit (PDU)
Unit ini berfungsi untuk menghilangkan asphalt dari short residue sebelum
diolah lebih lanjut menjadi bahan minyak pelumas. Prosesnya adalah ekstraksi
dengan pelarut propane. Kapasitasnya 538 ton/hari short residue dari bottom product
HVU (Unit 21), sedangkan hasil dari unit ini adalah deasphalted oil dan asphalt.
Hasil DAOnya digunakan sebagai umpan di FEU II.

3. Unit 23 : Furfural Extraction Unit (FEU)


Unit ini pada awalnya berfungsi untuk menghilangkan senyawa-senyawa
aromatik dari distilat hasil proses HVU dan PDU, sehingga diperoleh hasil waxy
raffinate dengan viskositas yang tinggi. Prosesnya adalah ekstraksi dengan
menggunakan pelarut furfural yang mempunyai daya larut terhadap senyawa aromat,
rafinatnya diolah di MDU menjadi bahan minyak pelumas sedangkan ekstraknya
digunakan sebagai fuel oil component. Kapasitas FEU tergantung jenis umpan yang
diolah, seperti Tabel 3.1.3 di bawah ini.
Tabel 2.3 Kapasitas umpan yang telah diolah pada FEU

Stream SPO LMO MMO DAO

Feed Intake (ton/hari) 555 515 573 478

Solvent Ratio 2.2 4.2 3.5 4.5

Raffinate Output (%) 60 60 45 58

Extract Output (%) 40 40 55 42

Dengan selesainya Debottlenecking Project, saat ini pengolahan yang dilakukan di


FEU I hanya ada dua grade umpan, yaitu SPO distilat dan LMO distilat.

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 32
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

4. Unit 24 : Methyl Ethyl Ketone Dewaxing Unit (MDU)


Unit ini berfungsi menghilangkan wax (lilin) dari rafinat hasil FEU,
dengan cara pendinginan rafinat sampai wax mengkristal dan dapat dipisahkan
dengan penyaringan. Tujuan menghilangkan wax adalah agar minyak pelumas yang
terbentuk mempunyai titik tuang (pour point) yang memenuhi syarat (rendah).
Sebelum pendinginan, terlebih dahulu umpan ditambahkan solvent agar
pendinginan dan penyaringan dapat lebih mudah. Pelarut yang digunakan adalah
campuran antara methyl ethyl ketone dengan toluene dengan perbandingan 52 : 48.
Kapasitas dari unit ini tergantung dari umpan yang diolah. Kapasitas Umpan MEK
Dewaxing Unit ditunjukkan pada Tabel 3.1.4 di bawah ini.

Tabel 2.4 Kapasitas Umpan MEK Dewaxing Unit

Stream HVI 60 HVI 95 HVI 160 HVI 650


Dewaxing Oil (ton/hari) 264 298 283 213
Feed Intake (ton/hari) 339 372 377 266
Slack Oil (ton/hari) 339-264 372-298 377-283 266-213

5. Unit 25 : Hot Oil System Unit


Unit ini berfungsi sebagai penghasil panas untuk disalurkan pada unit-unit
tersebut di atas, yaitu untuk menguapkan solvent pada seksi recovery. Sistem ini
beroperasi secara kontinyu dalam suatu sirkulasi tertutup dengan penambahan (make
up) yang secara kontinyu pula, sistem ini menggunakan SPO hasil HVU.

2.1.4. Lube Oil Complex II (LOC II)

Kilang LOC II & III ini pada dasarnya mempunyai tugas yang sama pada kilang
LOC I, yaitu menghasilkan komponen minyak pelumas dan sebagai hasil samping
adalah aspal dan minyak bakar.

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 33
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Kilang Lube Oil Complex II ini mempunyai fungsi untuk membuat bahan baku
pelumas dari long residue hasil Crude Distilling Unit (CDU I). Kapasitas produksi dari
LOC II ini adalah 175.400 ton/tahun produk Lube Base Oil dan 550.000 ton/tahun
produk asphalt. Unit-unit produksi di LOC II, yaitu:
a. High Vacuum Unit (HVU II) Unit 021
b. Propane Deaspalthing Unit (PDU II) Unit 022
c. Furfural Extraction Unit (FEU II) Unit 023
d. MEK Dewaxing Unit (MDU II) Unit 024
e. Hot Oil System (HOS II) Unit 025
LOC II tediri atas tiga unit yang terintegrasi secara geografis, yaitu:
a. Propane Deaspalthing Unit (PDU IV) Unit 220
b. MEK Dewaxing Unit (MDU IV) Unit 240
c. Hydrotreating/Redistilation Unit (HTU/RDU) Unit 260

Hasil-hasil dari LOC II, yaitu:


a. High Viscosity Index 95 (HVI 95)
b. High Viscosity Index 160S (HVI 160S)
c. High Viscosity Index 650 (HVI 650)
d. Asphalt
e. Fuel Oil
f. Slack wax
g. Minarex (Pertamina Extraks)

1. Unit 021: High Vacuum Unit (HVU)


Unit ini mengolah long residue dari CDU I untuk menghasilkan hasil distilasi
dengan distilasi vacuum yang akan diproses lebih lanjut untuk membuat bahan
pelumas. Long residue terdiri dari fraksi-fraksi dengan titik didih tinggi, sehingga
bila dilakukan distilasi atmosferik akan terjadi perengkahan karena temperaturnya
sangat tinggi. Hasil-hasil dari unit 021 ini yaitu:
a. Vacuum Gas Oil (VGO)
b. Spindle Oil (SPO)
c. Light Machine Oil (LMO)
d. Medium Machine Oil (MMO)
e. Short Residue

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 34
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Dari HVU ini kemudian produk-produk tersebut diolah pada unit-unit lain untuk
menghasilkan Lube Base Oil.
2. Unit 022: Propane Deasphalting Unit (PDU)
Unit ini bekerja untuk menghilangkan asphalt dari short residue sebelum diolah
lebih lanjut menjadi bahan minyak pelumas. Prosesnya adalah ekstraksi dengan
pelarut propane, sedangkan kapasitasnya 784 ton/hari short residue. Pada proses
selanjutnya maka Deasphalting Oil (DAO) akan digunakan sebagai bahan baku
minyak pelumas berat.
3. Unit 023: Furfural Extraction Unit (FEU)
Unit ini berfungsi untuk menghilangkan senyawa-senyawa aromat dari destilat
hasil HVU dan PDU. Prosesnya adalah ekstraksi dengan menggunakan pelarut
furfural yang mempunyai daya larut terhadap senyawa aromat. Rafinatnya diolah
menjadi bahan minyak pelumas sedangkan ekstrak keluar sebagai fuel oil.
Kapasitas FEU tergantung jenis umpan, yaitu:
a. LMO distillate : 2.180 ton/hari
b. MMO distillate : 2.270 ton/hari
c. DAO distillate : 91.786 ton/hari
Rafinat FEU selanjutnya diolah di MEK Dewaxing Unit (MDU). Setelah
Debottlenecking FEU II hanya memproses LMO, MMO, dan DAO, rafinatnya
diolah di HTU LOC II.
4. Unit 024: Methyl Ethyl Ketone Dewaxing Unit (MDU)
Pada awalnya unit ini berfungsi menghilangkan wax (lilin) dari rafinat
hasil FEU, tetapi setelah debottlenecking, unit ini memproses rafinat dari HTU.
Prosesnya adalah mendinginkan rafinat sehingga wax akan mengkristal dan dapat
dipisahkan dengan penyaringan. Tujuan penghilangan wax adalah agar minyak
pelumas yang terbentuk
mempunyai titik tuang (pour point) yang memenuhi syarat. Rafinat yang masuk
sebagai umpan didinginkan kemudian disaring, untuk lebih mudahnya maka
ditambahkan pelarut. Pelarut yang digunakan adalah campuran antara methyl ethyl
keton dengan toluene dengan perbandingan 52 : 48.
5. Unit 025: Hot Oil System Unit

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 35
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Walaupun tidak langsung dengan proses, unit ini sangat penting


keberadaannya, karena merupakan sumber panas bagi unit-unit lain, antara lain
untuk menguapkan pelarut pada pelarut recovery. Prinsip operasinya adalah dengan
sirkulasi minyak panas dari vessel, dimana minyak yang digunakan adalah spindle
oil (SPO).
6. Unit 026: Hydrotreating / Redistillation Unit (HTU/RDU)
Unit ini terdiri atas 2 unit proses, yaitu HTU (Hydrotreating Unit) dan RDU
(Redistillation Unit). Tujuan dari proses pada unit ini adalah untuk menghilangkan
komponen-komponen aromatis yang tidak diinginkan pada lube oil dengan
charging campuran feed dan gas kaya hidrogen ke reaktor dengan menggunakan
katalis Ni-Mo (Nikel-molybdenum).

Gambar 2.4 Diagram Blok Proses LOC I/II/III

2.1.5. Kilang Paraxylene Cilacap (KPC)


Kilang paraxylene Cilacap dibangun tahun 1988 dan beroperasi setelah
diresmikan oleh Presiden RI tanggal 20 Desember 1990. Tujuan dari pembangunan
kilang Paraxylene ini adalah sebagai berikut:
a. Memenuhi kebutuhan bahan baku paraxylene untuk pabrik Purified
Terepthalic Acid (PTA) di Plaju, Sumatra Selatan.
b. Menghemat devisa, karena selama ini bahan baku untuk paraxylene
masih di impor.
c. Meningkatkan nilai proses yang ada pada kilang paraxylene.

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 36
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Kilang ini digunakan untuk mengolah 11.916,9 ton/hari naphta dengan produk
utamanya adalah:
a. Paraxylene : 270.000 ton/tahun
b. Benzene : 118.000 ton/tahun
Produk sampingnya adalah:
a. LPG : 52 ton/hari
b. Raffinate : 280 ton/hari
c. Heavy Aromate : 430 ton/hari
d. Fuel Gas : 249 ton/hari
1. Unit 82 : Naphtha Hydrotreater
Fungsi utama unit ini adalah mempersiapkan heavy naphtha yang terbebas
dari kontaminasi berbagai impurities seperti sulfur, oksigen, nitrogen, logam-logam
organik dan sebagainya, oleh karena senyawa tersebut dapat meracuni katalis pada
Unit Platforming. Pemurnian ini dilakukan dengan menginjeksikan gas hidrogen
dalam suatu rektor katalis yaitu Ni-Mo Alumina.
2. Unit 84 : CCR Platforming Unit
Unit ini mengolah senyawa parafinik dan naphtenik yang terdapat pada
Treated Naphtha menjadi senyawa aromatik untuk dijadikan paraxylene dan benzene
pada unit berikutnya. Untuk CCR platforming catalyst, umpan naphtha harus kurang
dari 0,5 weight ppm, untuk mengoptimalkan selektivitas dan stabilitas karakteristik
katalis. Untuk tipikal kandungan sulfur dalam umpan pada deaktivasi, suhu reaktor

perlu dinaikkan untuk mencapai tingkat removal yang sama. H2S yang dihasilkan
kemudian dipisahkan pada stripper column, dan dikeluarkan sebagai overhead off
gas.
Hasil utama dari unit ini kemudian akan dipisahkan antara light platformate
dan heavy platformate. Light platformate banyak mengandung benzene dan toluene
yang kemudian dikirim ke Sulfolane Unit, sedangkan heavy platformate banyak
mengandung xylene yang kemudian dikirim ke Xylene Fractionation Unit. Hasil
berupa gas adalah LPG dan hidrogen.
3. Unit 85 : Sulfolane Unit

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 37
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Umpan untuk unit ini adalah light platformate. Unit ini berfungsi untuk
memisahkan gugus aromat dari gugus non aromat secara ekstraksi dengan
menggunakan pelarut sulfolane. Rafinat mengandung komponen- komponen non
aromat (parafin, olefin dan naphta) yang disebut mogas dan ekstrak mengandung
komponen aromat. Selanjutnya senyawa-senyawa tersebut dipisahkan di Sulfonate
Benzene Column (SBC). Hasil atas berupa benzene dan produk bawahnya adalah
toluene dan C8+. Produk bawah ini kemudian dipisahkan pada Sulfolane Toluene
Column (STC). Produk toluene kemudian diumpankan ke Tatoray Unit dan produk
bawah ke Xylene Fractionation Unit.

4. Unit 86 : Tatoray Process Unit


Proses tatoray adalah suatu proses katalitik untuk trans-alkilasi aromat.
Dalam bentuk sederhananya, toluene dikonversi menjadi benzene dan campuran
xylene. Toluene dan campuran C9 aromatik dikonversi menjadi C6, dan C8
aromat. Katalis yang digunakan adalah TA-4 dengan basis silika alumina.
Benzene yang dihasilkan direcycle ke unit sulfolane, sedangkan xylene dan
toluene ke toluene column untuk memisahkan toluene dan xylene.
5. Unit 87 : Xylene Fractionation Unit
Suatu aspek unik dari unit ini adalah pada desain splitter column.
Dengan mengoperasikan splitter column pada tekanan yang tinggi, suhu uap
overhead menjadi begitu tinggi, sehingga dapat dimanfaatkan sebagai pemanas
untuk reboiler di beberapa kolom pada Parex Unit dan Isomar Unit. Hal ini
merupakan suatu penghematan biaya operasi dan biaya pokok yang tidak kecil.
Unit ini berfungsi untuk memisahkan campuran antara xylene dengan C9 aromat
dan lainnya. Produk atas berupa xylene yang diumpankan ke Parex Unit dan
hasil bawah dipisahkan dalam Heavy Aromatic Column. Produk atasnya berupa
C9 aromat diumpankan ke Tatoray Unit dan hasil bawah adalah heavy aromat.
6. Unit 88 : Paraxylene Extraction (Parex) Process Unit
Proses Parex adalah suatu proses pemisahan yang kontinyu untuk
adsorbsi selektif paraxylene dari campuran isomernya (ortho dan meta xylene),
ethyl benzene dan hidrocarbon non aromatik. Unit ini menggunakan solid

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 38
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

adsorbent (zeolit), desorbent, Para Diethyl Benzene (PDB) dan suatu flow
directing device yang disebut rotary valve. Produk rafinat menjadi umpan
Isomar Unit sedangkan ekstrak berupa campuran paraxylene dan desorbent
dipisahkan lagi. Produk paraxylene yang dihasilkan mempunyai kemurnian yang
tinggi yaitu sebesar 99,65%.
7. Unit 89 : Isomar Process Unit

Isomar yaitu proses isomerisasi katalis yang mengubah C8 aromat


menjadi campuran yang seimbang dengan menggunakan noble metal catalyst
dwifungsi. Umpan rafinat dari parex dicampur dengan recycled gas yang kaya
hidrogen, diuapkan dan dialirkan melalui fixed bed radial flow reactor.
Effluentnya dikondensasikan untuk memisahkan liquid dan gasnya. Hasil atas
berupa komponen hasil cracking yang diumpankan ke Unit 84 untuk
memisahkan LPG sedangkan hasil bawah berupa campuran ortho, meta, para
xylene sebagai umpan Xylene Fractionation Unit.
8. Unit Nitrogen Plant
Nitrogen pada kilang ini diperlukan untuk CCR system dan tangka
tailing. Kapasitas nitrogen plant ini adalah:
N2 gas : 8 Nm3/jam
N2 liquid: 13 Nm3/jam
Udara dilewatkan melalui suction filter untuk menghilangkan debu-debu,
selanjutnya ditekan dan dimasukkan ke dalam absorber, kemudian didinginkan
sampai kira-kira 5oC pada chiller unit.

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 39
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Gambar 2.5 Diagram Blok Proses Paraxylene

2.1.6. LPG dan Sulphur Recovery Unit


1. Unit 90 (umum)
Unit 90 terdiri dari sistem utilitas header yang didesain untuk
mendukung fasilitas pada proses unit lainya. Secara umum semua utilitas
diambil dari refinery untuk menyediakan unit baru. Sistem distribusi utilitas
pada unit 90 yang terdiri dari:

a. High Pressure Steam


b. Medium Pressure Steam
c. Low Pressure Steam
d. Low Pressure Condensate
e. Boiler Blow Down
f. Medium Pressure Boiler Feed Water
g. Service Air
h. Service Water
i. Drinking Water
j. Jacket Water
k. Open Sewer
l. Sour Flare Header
m. Fuel Gas

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 40
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

n. Hydrogen
o. Cold Flare
p. Nitrogen
q. Instrumen Air
2. Unit 91 : Gas Treating Unit
Gas treating unit dirancang terutama untuk mengurangi kadar hydrogen

sulfide (H2S) di dalam gas buang (sebagai umpan) hingga maksimum 10 ppmv
sebelum dikirim ke LPG recovery unit dan PSA unit yang telah ada. Dalam
metode operasi normal, laju alir gas total diolah dan larutan amin disirkulasikan

untuk menyerap H2S pada suhu mendekati suhu kamar dan tekanan yang
dinaikan. Gas asam (acid gas) menghasilkan produk belerang cair.
3. Unit 92 : LPG Recovery Unit
Recovery LPG yang diharapkan sebanyak 99,9% dari propane dan
butane yang terdapat dalam feed LPG Recovery Unit dibandingkan terhadap
oleh propane dan butane yang terkandung dalam aliran bawah deethanizer.
Spesifikasi produk LPG ditunjukkan pada Tabel 3.1.5, sedangkan untuk
spesifikasi produk condensate ditunjukkan pada Tabel 3.1.6 di bawah ini.
Tabel 2.5 Spesifikasi Produk LPG
Spesifikasi Unit Nilai
Ethane LV% Max 0,2%
C3+C4 LV% Min 97,5%
C5+ LV% Max 2%
Reid Vapor Pressure Psi 120
Weathering Test @36°F 95% volume

Tabel 2.6 Spesifikasi Produk Condensate


Spesifikasi Unit Nilai
C4 dan lighter LV% Max 2%

4. Unit 93 : Sulphur Recovery Unit

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 41
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Sulphur Recovery Unit (SRU) didirikan untuk memisahkan acid gas dari

amine regeneration di Gas Treating Unit (GTU), dirubah menjadi H2S dalam
bentuk gas menjadi sulfur cair dan dalam bentuk gas sulfur untuk bisa dikirim
melalui eksport.
5. Unit 94 : Tail Gas Unit
Tail Gas Unit (TGU) dirancang untuk mengolah acid gas dari Sulphur

Recovery Unit (SRU). Semua komponen sulfur diubah menjadi H2S untuk
dihilangkan di unit TGU absorber, arus recycle kembali ke unit SRU dan

sebagian dibakar menjadi jenis sulfur yang terdiri dari SOx kemudian dibuang ke
atmosfer.
6. Unit 95 : Refrigeration
Refrigeration Unit dilengkapi dengan pendinginan yang diperlukan
untuk LPG Recovery Unit dan juga dilengkapi dengan Trim Amine Chilling di
bagian Tail Gas Unit untuk memaksimalkan pengambilan sulfur secara umum.
System Refrigeration terdiri dari dua tahap Loop Propane Refrigeration.
Komposisi design refrigeration ditunjukkan pada Tabel 3.1.7 di bawah ini.

Tabel 2.7 Komposisi Design Refrigeration


Komponen Mol, %
Ethane 2,07
Propane 94,54
i-butane 3,79
Total 100

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 42
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Gambar 2.6 Diagram Blok Proses LPG dan Sulfu Recovery Unit

2.1.7. Recid Fluid Catalytic Cracking (RFCC)


Kilang Recid Fluid Catalytic Cracking (RFCC) bertujuan untuk mengkonversi
produk bernilai jual rendah menjadi produk bernilai jual tinggi dengan fokus
meningkatkan produksi gasoline, LPG, dan propilen. Selain itu dengan adanya kilang
ini maka import HOMC dapat dikurangi dan dapat meningkatkan margin kilang.
HOMC atau High Ocatane Mogas Component merupakan produk naphtha (komponen
minyak bumi) yang memiliki struktur kimia bercabang dan ring (lingkar) berangka
oktan tinggi (daya bakar lebih sempurna dan instant cepat).
RFCC unit dirancang untuk memproses 62.000 BPSD pada umpan-1, yaitu
merupakan pencampuran dari atmospheric residue minyak mentah negara Indonesia dan
vacuum distilate yang berasaldari minyak mentah Timur Tengah. Umpan-1 akan
berfungsi sebagai perancang dan penjamin dasar. Umpan-2 akan dibahas untuk bahan
baku dimasa depan. Unit – unit proses pada kilang RFCC adalah sebagai berikut:
1. Unit 101: Residual Catalytic Unit (RCU)
Umpan berupa LSWR yang berasal dari FOC II dimasukkan ke dalam reaktor
untuk mengalami proses cracking. Selanjutnya akan diumpankan ke dalam main
column untuk mengalami proses fraksinasi dan menghasilkan produk atas berupa
wet gas dan unstabilized naphtha, serta menghasilkan produk bawah berupa LCO
dan DCO.
2. Unit 102: Gas Concentration
Unit ini dibagi menjadi dua area, yaitu seksi recovery dan seksi fraksinasi. Pada
seksi recovery, komponen ringan etana dan hidrogen sulfide dipisahkan dari aliran
umpan. Hasil atas dari unit RCU berupa wet gas dan unstabilized naphtha akan
masuk seksi fraksinasi untuk dipisahkan fraksinya menjadi fraksi ringan (C1-C4)
dan fraksi naphtha atau fraksi beratnya.
3. Unit 103: LPG Merox

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 43
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Unit LPG Merox terbagi menjadi tiga proses. Proses pertama yaitu proses
absorbsi menggunakan amina untuk mengurangi H2S (Hidrogen sulfida) dan COS
(Carbonyl Sulfide). Proses kedua yaitu proses ekstraksi yang berfungsi untuk
mengurangi kandungan mercaptan dengan cara catalytic oxidation dengan media
kaustik. Proses ketiga yaitu proses sweetening mengkonversikan mercaptan
menjadi disulfida.
4. Unit 104: Propylene Recovery
Unit Propylene Recovery berfungsi untuk memisahkan dan mengolah stream
mixed C3/C4 yang berasal unit LPG Merox 103 untuk menghasilkan propylene dan
mixed LPG.
5. Unit 105: Gasoline Hydrotreating
Unit Gasoline Hydrotreating terdiri dari dua proses utama yang berlangsung di
dalam dua reaktor yaitu reaktor SHU yang berfungsi sebagai diolefin convertion
dan sweetening dari fraksi ringan naphtha.

6. Unit 106: Amine Treating


Unit Amine Treating berfungsi untuk memisahkan komponen H2S dalam rich
amine dan meregenerasi amina untuk didistribusikan kembali ke unit 102, 103, dan
105. Proses pemisahan utama terjadi di Amine Regenerator dimana H2S dan CO2
terstrip dari larutan MDEA.
7. Unit 107: Sour Water Stripping
Unit Sour Water Stripping berfungsi untuk memisahkan komponen H2S, NH3,
dan volatile material yang terdapat sour water sebelum dikirim ke waste water
treatment. Acid gas yang mengandung H2S dan NH3 dialirkan ke flare.
8. Unit 108: Hydrogen Purification
Unit Hydrogen Purification berfungsi untuk meningkatkan kemurnian hidrogen
dari existing unit (FOC I dan FOC II) untuk digunakan di unit 105 (Prime G+)
dengan kemurnian produk 99 %. Pemurnian hidrogen dilakukan dengan cara
adsorpsi dari impurities gas H2 ke permukaan solid adsorbent yang berupa karbon
aktif pada tekanan tinggi.
9. Unit 109: Oxidation Stability, Chemical Injection
Pada unit ini akan dilakukan oxidation stability test untuk menguji seberapa
lama gasoline akan mengendap. Dan akan dilakukan injeksi antioksidan apabila
gasoline membutuhkan waktu kurang dari 1000 menit untuk mengendap.

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 44
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Gambar 2.7 Diagram Blok Proses Kilang RFCC

1.5. Utilitas

Unit utilities pada Pertamina RU IV Cilacap adalah semua bahan atau media
atau sarana yang dibutuhkan untuk menunjang operasi pengolahan kilang seperti tenaga
listrik, tenaga uap, air pendingin, air bersih, udara bertekanan, bahan bakar, dan air baku
sehingga dapat memproduksi BBM dan NBM. Pengadaan utilitas dalam industri
khususnya untuk operasional kilang bahan bakar minyak dan petrokimia Pertamina RU
IV selama ini selalu diusahakan sendiri, mengingat kebutuhan pasokan yang
berkesinambungan belum dapat diperoleh dari sumber lain. Dalam pengoperasian
utilitas harus handal karena bila terjadi kegagalan dalam pengoperasian utilitas, tidak
saja akan mengakibatkan kehilangan produksi kilang berupa BBM, NBM, dan
Petrokimia tetapi dapat juga menimbulkan kerusakan katalis, peralatan operasi, dan
keselamatan (safety). Diagram alir sederhana unit Utilitas pada Pertamina RU IV dapat
dilihat pada gambar berikut.

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 45
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Gambar 2.8 Aliran Proses Unit Utilitas

Di Pertamina RU IV Cilacap, kompleks utilitas terbagi atas:


a) Utilitas I (Area 50) yang dibangun pada tahun 1973 dan mulai dioperasikan
tahun 1976 menunjang pengoperasian utilities I, FOC I, LOC I, dan Off Site area
30, 40, 60, dan 70 dengan kapasitas pengolahan 100.000 barrel/hari
b) Utilitas II (Area 05) yang dibangun pada tahun 1980 dan mulai dioperasikan
tahun 1983 menunjang pengoperasian utilitas II, FOC II, LOC II, dan Off Site
area 30, 40, 60, dan 70 dengan kapasitas pengolahan 200.000 barrel/hari.
c) Utilitas Paraxylene yang sebagian besar unitnya terletak di utilitas I / area 50
yang mulai dioperasikan tahun 1990 dan bertugas dalam menunjang area kilang
paraxylene dengan kapasitas produksi petrokimia sebanyak 270.000 ton/tahun.
d) Utilitas III (Area 500) yang mulai dioperasikan tahun 1998 dengan penambagan
sarana terbatas, khusu dibangun untuk menunjang operasi Debottlenecking
kilang Cilacap, sehingga total kapasitas pengolahan kilang Cilacap dapat
dinaikkan dari 300.000 barrel/hari menjadi 348.000 barrel/hari.
e) Utilities RFCC yang mulai dioperasikan pada tahun 2015 khusus dirancang
untuk menunjang operasi pada kilang RFCC Pertamina RU IV Cilacap.

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 46
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Pada saat pengembangan kilang dari tahun 1976 hingga tahun 1998 agar kehandalan
dan fleksibilitas operasi utilitas terjamin maka sebagian besar sistemnya terintegrasi
yaitu antara sistem utilitas I, II, IIA, dan utilitas paraxylene saling menunjang,
sehingga bisa diartikan suatu sistem satu kesatuan. Dalam memenuhi kebutuhan
kilang Cilacap maka utilitas Pertamina RU IV Cilacap secara operasional memiliki
unit-unit kerja yaitu:
a. Unit 51/051/510  Unit pembangkit tenaga listrik
b. Unit 52/052/520  Unit pembangkit tenaga uap
c. Unit 53/053/530  Unit distribusi air
d. Unit 54/054  Unit pengadaan air bersih
e. Unit 56/056/560  Unit pengadaan udara bertekanan
f. Unit 57/057  Unit distribusi bahan bakar cair dan gas
g. Unit 63/063  Unit pengadaan air baku

Tabel 2.8 Kapasitas Terpasang dan Kapasitas Terpakai Tiap Unit Utilitas
Kapasitas
Unit Pembantu Penggunaan Kebutuhan
Terpasang
Air Baku 47300 m3/jam
Air Pendingin 31700 m3/jam
Air Bersih 11300 m3/jam
Penyediaan Air 238000 m3/jam
Boiler Feed Water 63900 m3/jam
Jacket Water System 16400 m3/jam
Drinking Water System 4300 m3/jam
Unit Produksi
Energi Listrik 112 MW 67 MW
Kantor
Penyediaan
790 ton/jam Unit Produksi 576 ton/jam
Steam
Instrumen yang bekerja
Penyediaan
138 Nm3 / jam dengan system 97 Nm3/jam
Udara Tekan
pneutomatic
Penyediaan
410 m3/jam Unit Produksi Kantor 374 m3/jam
Bahan Bakar

1. Unit 51/051/510 (Unit Pembangkit Tenaga Listrik)

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 47
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Unit ini memiliki 8 buah unit generator pembangkit listrik yang


digerakkan oleh tenaga uap yang beroperasi dengan sistem extractive
condensing turbine dengan high pressure steam (HP steam) yang bertekanan 60
o
kg/cm2 dengan temperatur 4600 C dan menghasilkan medium pressure steam
o
(MP steam) bertekanan 18 kg/cm2 dengan temperatur 330 C serta menghasilkan
pula condensat recovery sebagai air penambah pada tangki desuperheater dan
tangki BFW. Sistem pembangkit, terdiri dari:
 Utilities I area 50 : 51 G 1/2/3 (3 unit) kapasitas @ 8 MW
 Utilities II area 05 : 051 G 101/102/103 (3 unit) kapasitas @ 20 MW
 Utiities KPC : 51 G 201 (1 unit) kapasitas 20MW
 Utiities IIA : 510 G 3014 (1 unit) kapasitas 8 MW
Dengan kapasitas total terpasang saat ini 112 MW, dan kapasitas terpakai
pada saat beban puncak mencapai 67 MW.
2. Unit 52/052/520 (Unit Pembangkit Tenaga Uap)
Unit ini bertugas untuk menyediakan steam yang digunakan untuk
berbagai proses operasi. Unit ini dikategorikan menjadi 3, yaitu:

a. Sistem Pembangkit
Uap bertekanan yang ada pada unit ini sebagian besar adalah untuk
menggerakkan unit turbin generator sebagai unit pembangkit listrik yang
menggunakan tenaga uap sebagai tenaga penggeraknya. Unit ini memiliki 9
buah boiler yang memiliki tekanan kerja 60 kg/cm2 dan temperatur 460oC
yang biasa disebut high pressure steam (HP steam) dengan total kapasitas
terpasang saat ini 790 ton/jam. Keseluruhan boiler dan steam yang dihasilkan adalah
sebagai berikut:
· Boiler UTL I : 52 B 1/2/3 (3 Unit) kapasitas @60 ton/jam.
· Boiler UTL II : 052 B101/102/103/104 (4 Unit) kapasitas @110
· Boiler UTL KPC : 52 B 201 (1 Unit) kapasitas 110 ton/jam.
· Boiler UTL IIA : 520 B 301 (1 Unit) kapasitas 60 ton/jam.
Sebagian besar uap tekanan tinggi tersebut digunakan sebagai tenaga
penggerak turbin generator dan sebagian kecil untuk penggerak turbin pompa
boiler feed water (BFW) dan cooling water.
b. Sistem Distribusi Tenaga Uap

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 48
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Sistem distribusi tenaga uap di Pertamina RU-IV Cilacap terbagi atas:


1) High Pressure Steam (HP steam) dengan tekanan 60 kg/cm2 dan
temperatur 4600C. HP steam dihasilkan dari semua boiler di utilities dan
Waste Heat Boiler unit 014/FOC II. HP steam digunakan sebagai
penggerak turbin generator.
2) Medium Pressure Steam (MP steam) dengan tekanan 18 kg/cm2 dan
temperatur 3300C. MP steam dihasilkan dari ekstraksi turbin generator dan
Waste Heat Boiler unit 014/FOC II, selain itu seteam juga dihasilkan dari
letdown station HP/MP. MP steam digunakan sebagai penggerak turbin
pompa dan kompresor, pemanas heatexchanger, dan penarik sistem vakum
pada ejektor di semua proses area.
3) Low Pressure Steam (LP steam) dengan tekanan 3.5 kg/cm2 dan
temperatur 0220C. LP steam dihasilkan dari back pressure turbin dan let
down station MP/LP.LP steam digunakan sebagai pemanas, stripping
steam, dan steam tracing.
c. Sistem Condensat
Unit ini bertugas dalam menampung seluruh condensate recovery dari
seluruh area kilang ke tangki observation yang untuk selanjutnya
dimanfaatkan kembali sebagai boiler feed water untuk mengurangi water
losses. Ada tiga jenis kondensat yaitu:
1) High Pressure (HP condensate) yang berasal dari HP dan MP steam line.
Kondensat ini ditampung ke dalam satu flash drum untuk dipisah menjadi
LP steam dan LP kondensat.
2) Low Pressure (LP condensate) yang berasal dari LP steam line.
3) Clean condensate yang berasal dari surface condensor dan brine heater
SWD.
3. Unit 53/053/530 (Unit Distribusi Air Pendingin)
Distribusi air pendingin dilakukan dengan dua cara yaitu sistem bertekanan
(presurized) dan sistem gravity. Untuk sistem bertekanan, air pendingin
didistribusikan dengan pompa dan kapasitasnya sebagai berikut:
 Utilities I :53P1A/B/C  @2000m3/jam

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 49
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

 Utilities II :053P101A/B/C  @5900m3/jam


 Utilities Paraxylene :053P201A/B/C  @2300m3/jam
 Utilities IIA :530P301A/B  @4000m3/jam
Untuk mencegah timbulnya mikroorganisme, pada sistem air pendingin
diinjeksikan Sodium Hypo Chlorid yang dihasilkan dari unit Sodium Hypo
Chlorid Generator.

4. Unit 54/054 (Unit Pengadaan Air Bersih)


Unit Pengadaan air bersih dilakukan di unit Sea Water Desalination (SWD), di
mana prinsip operasi unit ini adalah mengolah air laut menjadi air tawar dengan
spesifikasi tertentu dengan cara destilasi pada tekanan rendah (vacuum). Ada dua
sistem pembuatan air bersih di SWD yaitu dengan Multi Stage Flash (MSF)
through dan MultiStage Flash Brine Recirculation. Utilitas Pertamina RU IV
Cilacap memiliki 8 buah unit SWD yaitu:
 UTL I : 54 WS 1/2/3 (3 unit) kapasitas @45 ton/jam (Type MSF once
through), dan 54 WS 201 (1 unit) kapasitas @45 ton/jam (Type MSF brine
recirculation).
 UTL II: 054 WS 101/102/103/105 (4 unit) kapasitas @90 ton/jam (Type
 Sebagian besar sebagai air umpan boiler.
 Sebagai jacket water untuk pendingin sistem minyak pelumas pada rotating
equipment.
 Sebagai media pencampur bahan kimia untuk keperluan proses.
 Sebagai air minum di area kilang.
5. Unit 56/056/560 (Unit Pembangkit Udara Bertekanan)
0 Fungsi udara bertekanan adalah sebagai berikut:
a) Sebagai angin instrumen, dihasilkan dari :
 UTL I : 56K1/2/3 kapasitas @ 23 Nm3/menit
 UTL II : 56K102 kapasitas @ 23 Nm3/menit
 UTL KPC : 56K201 kapasitas @ 23 Nm3/menit
 UTL IIA : 560K301 kapasitas @ 23 Nm3/menit

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 50
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Angin instrumen ini harus kering dan tidak boleh mengandung minyak.
Peralatan di sistem ini terdiri dari inter dan after cooler, receiver, air dryer,
air filter dan pipa distribusi.
b) Sebagai plant air untuk tube cleaning pada surface condensor turbine
generator dan evaporator condensor SWD.
6. Unit 57/057 (Unit Distribusi Bahan Bakar Cair danGas)
a. Sistem Bahan Bakar Cair
Sistem bahan bakar cair terdiri dari sistem HFO dan HGO. Sistem HFO
digunakan sebagai bahan bakar pada boiler dan furnace saat normal operasi,
sedangkan HGO digunakan pada saat start up dan shut down unit serta untuk
flushing oil dan sealing sistem. Untuk mengatur viskositas dipakai sarana heat
exchanger dengan media pemanas MP steam. HFO didistribusikan dengan
dua sistem yaitu dengan tekanan tinggi 35 kg/cm2 untuk keperluan sistem
High Vacuum Unit dan tekanan rendah 18 kg/cm2 untuk keperluan burner.
HFO terdiri dari slack wax, slop wax, heavy aromate dan IFO yang diperoleh
dari proses area.
b. Sistem Bahan Bakar Gas
Bahan bakar gas (refinery gas) dipakai dan dimaksimalkan untuk
pembakaran di boiler dan furnace. Bahan baku diperoleh dari unit proses dan
ditampung di mixdrum (vessel pencampur bahan bakar gas) 57V-2 dan 057V-
102 yang selanjutnya didistribusikan ke seluruh proses area dengan tekanan
3,5 kg/cm2. Apabila tekanan lebih dari 4 kg/cm2 akan dibuang ke flare dan
apabila kurang dari 2,5 kg/cm2 akan disuplai dari LPG vaporizer system
dengan media pemanas LP steam.
LPG Vaporizer Vessel berfungsi untuk menampung dan memproses propane
atau butane yang offspec. Pada sistem bahan bakar gas ini juga terdapat waste
gas compressor yang berfungsi untuk memperkecil losses gas ke flare.
7. Unit 63/063 (Unit Pengadaan Air Baku)

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 51
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Air baku yang diambil adalah air payau yang berasal dari sungai Donan.
Sebelum air baku ini dihisap oleh pompa jenis submersible, air tersebut terlebih
dulu disaring dengan menggunakan Fixed Bar Screen, Retractable Srainer, dan
Floating Gate yang berupa pagar di sekeliling rumah pompa yang memiliki
lebar tertentu. Hal ini dimaksudkan untuk menyaring partikel – partikel padat
yang cukup besar seperti sampah, ranting kayu, dan lain – lain agar tidak
terhisap ke dalam suction pompa dan terbawa aliran air baku ke kilang.
Pada unit ini juga diinjeksikan Sodium Hypo Chlorid (NaOCl) pada sisi
hisap pompa. Injeksi Sodium Hypo Chlorid ini dimaksudkan untuk membunuh
mikroorganisme yang terikut pada aliran, sehingga tidak mengganggu proses
operasi selanjutnya.
8. Terminal
Pada awalnya terminal ini bernama Oil Movements yang merupakan
bagian dari proses pengilangan minyak yang ada di PT Pertamina RU-IV
Cilacap. Bagian ini bertanggung jawab dalam menangani pergerakan minyak
baik ke dalam maupun ke luar kilanng terlebih dengan kondisi kilang yang
memiliki kapasitas pengolahan 348.000 barel/hari. Tugas dan tanggung jawab
dari bagian ini antara lain:
1) Menerima crude oil dan menyalurkannya ke unit FOC I dan FOC II
2) Menerima stream dari unit FOC I dan FOC II
3) Menyiapkan feed untuk secondary processing
4) Menyalurkan produksi dari secondary/tertiary processing
5) Menyalurkan produksi dari kilang ke tangki penampungan
6) Melaksanakan blending produk menjadi finishing produk
7) Pemompaan hasil-hasil minyak ke kapal, Perbekalan Dalam Negeri (PDN),
dan Own Use
8) Melakukan slops/ballast recovery.
Untuk menunjang pelaksanaan tugas dan tanggung jawab tersebut, tersedia
fasilitas dan peralatan operasi antara lain:
1) Dermaga, untuk bongkar muat crude oil, BBM, dan NBBM
2) Tangki-tangki, untuk penampungan crude, produk, dan slops

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 52
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

3) Pipa-pipa, untuk pemompaan feed ke kilang, blending, produk


4) Oil Catcher (Corrugated Plate Interceptor, CPI), untuk menampung minyak
yang tercecer dari bocoran pipa-pipa, drain tank, dari parit, dan holding basin
5) Holding basin yang berhubungan dengan CPI, berfungsi untuk
mengembalikan atau memperbaiki kualitas air buangan, terutama
mengembalikan kandungan oksigen
6) Silencer, untuk mengurangi kebisingan
7) Groyne, sebagai sarana pelindung pantai dari kikisan gelombang laut.

9. Pengolahan Limbah
Di dalam eksplorasi dan produksi minyak dan gas bumi negara, Pertamina
Refinery Unit IV Cilacap tidak dapat lepas dari penanganan limbah yang
dihasilkan. Limbah yang dihasilkan dalam pengolahannya dapat diklasifikasikan
menjadi tiga, yaitu bahan buangan cair, gas dan sludge.
a. Pengolahan Limbah Buangan Cair
Pada dasarnya prinsip dari pengolahan air limbah adalah menghilangkan
unsur–unsur yang tidak dikehendaki dalam air limbah secara fisik, kimia
ataupun biologi. Pertamina RU IV Cilacap dalam mengolah limbah cairnya
tidak dilakukan pada tiap–tiap unit, namun limbah dari beberapa unit
digabung menjadi satu baru kemudian diolah. Limbah cair pengolahannya
dilakukan secara bertahap meliputi:
 Sour Water Stripper (SWS), Corrugated Plate Inceptor (CPI) dan
Holding Basin.
 Sour Water Stripper (SWS).
Unit ini dirancang untuk mengolah sour water dari Visbreaking Unit,
Naphta Hydrotreating Unit, High Vacum Unit, Crude Distillation Unit, AH

Unibon, Destillate Hydrotreating Unit yang mengandung H2S, NH3, fenol,

CO2, mercaptan, cyanida dan pada hydrocracking sour water terdapat


fluorida. Unit ini dirancang untuk dapat membersihkan 97 % dari H2S yang
kemudian dibakar diflare, sedang air bersih yang tersisa dapat digunakan

kembali. Dalam sour water H2S dan NH3 terdapat dalam bentuk NH4HS yang

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 53
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

merupakan garam dari basa lemah dan asam l e m a h . Di dalam larutan ini,
garam terhidrolisa menjadi H2S dan NH3 sesuai dengan reaksi
kesetimbangan berikut ini:
+ -
NH4 + HS NH3 + H2S
H2S dan NH3 bebas sangat mudah menguap dalam fase cair. Gas H2S dan
NH3 dapat dipisahkan dengan menggunakan steam sebagai stripping medium
atau steam yang terjadi dari pemanasan sour water itu sendiri (dalam
reboiler). Hidrolisa akan naik dengan naiknya suhu. Kelarutan H 2S cepat
dipisahkan. Sour water yang telah mengalami stripper akan menaikkan
konsentrasi NH3. Pada unit 052 terdapat empat boiler dengan kapasitas
masing–masing 110 ton/jam HP steam. Jenis boiler yang dipakai adalah water
tube boiler yang mampu menghasilkan HP steam pada tekanan 60 kg/cm2
dan temperatur 4600oC. Penghasil HP steam lainnya adalah Waste Heat
Boiler (WHB) yang terdapat di unit 014 dan 019 menghasilkan MP steam
dengan kapasitas masing-masing 30 ton/jam. Medium Pressure Steam
digunakan untuk pengabut bahan bakar minyak, vacuum ejector, soot
blowing dan lain-lain. Low Pressure Steam yang dihasilkan mempunyai
tekanan 3,5 kg /cm2 dan temperatur 3300 oC. Low Pressure Steam digunakan
untuk pemanas pipa–pipa, stripping steam pada distilasi.
b. Corrugated Plate Interceptor (CPI)
Corrugated Plate Interceptor (CPI) adalah jenis alat atau bangunan
penangkap minyak yang berfungsi untuk memisahkan air dan minyak dengan
menggunakan plate sejajar, dibuat dari fiber glass yang bergelombang yang
dipasang dengan kemiringan tertentu, bekerja secara gravitasi. Corrugated
Plate Interceptor memiliki kemampuan memisahkan lebih besar dibanding
dengan alat pemisah lain, mampu memisahkan partikel minyak sampai
dibawah 150 mikron dengan menggunakan permukaan pemisah tambahan
berupa plat sejajar maka didapatkan proses pemisahan dalam kondisi laminer
dan stabil. Kecepatan aliran dari plat yang bergelombang dan perbedaan
spesifik grafity antara minyak dan air menyebabkan minyak akan naik ke
atas, sedangkan air akan turun ke bawah yang kemudian masuk parit dan
akhirnya ke Holding Basin untuk diolah lebih lanjut sebelum dibuang ke
badan air penerima (air payau Kali Donan).

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 54
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

c. Holding Basin
Holding Basin adalah kolom untuk menahan genangan minyak bekas
buangan pabrik supaya tidak lolos ke badan air penerima, dengan perantaraan
skimmer (penghisap genangan minyak dipermukaan), floating skimmer
(menghisap minyak di bagian tengah), dan baffle (untuk menahan agar
minyaknya tidak terbawa ke badan air penerima). Selanjutnya genangan
minyak ditampung pada sump pit kemudian dipompakan ke tangki slops
untuk di-recovery. Holding Basin dibuat dengan tujuan untuk mencegah
pencemaran lingkungan, khususnya bila oil water sampai lolos ke badan air.
Genangan minyak berasal dari bocoran–bocoran peralatan pabrik atau
lainnya. Holding basin yang terdapat di Pertamina RU IV Cilacap ada dua
yaitu Exciting Holding Basin Unit 49 dan New Holding Basin Unit 66.

Gambar 2.9 Diagram Blok Pengelolaan Air Buangan Kilang

d. Pengolahan Buangan Gas


Salah satu sumber emisi polutan adalah dari kegiatan pembakaran gas-
gas sisa operasi dari keseluruhan proses dalam kilang dilakukan dalam flare.
Pada dasarnya gas-gas yang dibakar dalam flare terutama mengandung sulfur
tereduksi yang dalam pembakaran dioksidasi menjadi gas yang relatif tidak
berbau, diantaranya adalah SO2, namun flare memberikan kemungkinan
timbulnya asap hitam (smoke) dan gas-gas lain, seperti CO, SO2, dan NOx.

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 55
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Smoke diakibatkan oleh pembakaran yang menghasilkan asap hitam, maka


pembakaran yang dilakukan harus dilakukan pada kondisi sebagai berikut:
1) Nilai panas yang memadai untuk mencapai temperatur pembakaran teoritis
minimum
2) Udara pembakaran yang cukup (excess air).
3) Percampuran yang memakai antara udara dan bahan bakar.
Sesuai dengan standar dari American Petroleum Institute (API), maka
flare yang ideal adalah suatu peralatan pembakar yang membakar gas-gas
sisa secara sempurna dan tidak menimbulkan asap hitam (smokeless). Oleh
karena itu, dalam sistem pembakaran flare Pertamina RU IV Cilacap
dilengkapi dengan sistem injeksi gas inert pada zona pembakaran untuk
menghasilkan turbulensi dan penambahan udara. Dalam hal ini, gas inert
yang digunakan adalah uap air (steam). Injeksi dengan steam ini memberikan
keuntungan sebagai berikut:
1) Relatif murah dalam hal penyediaan energi untuk menghasilkan turbulensi
dan tambahan udara dalam flame/nyala api.
2) Steam bereaksi dengan bahan bakar membentuk senyawa yang teroksidasi
dan terbakar pada temperatur relatif rendah.
3) Reaksi antara gas dengan air dan juga terbakar pada temperatur rendah.
4) Steam dapat mereduksi tekanan parsial bahan bakar dan menghindari
terjadinya polimerisasi.

Tipe flare yang digunakan di Pertamina RU IV Cilacap adalah elevated


flares yang terdiri atas pembakar/burner, stack, seal, liquid trap, control pilot
burner, dan steam pembakaran. Seluruh gas-gas dari proses operasi dalam
kilang yang akan dibakar dikumpulkan dalam flare header menuju flare
knock out-drum (KO-drum). Sedangkan untuk pengontrolan laju aliran (flow)
dan tekanan, fasa gas dibawa ke flare water seal drum. Selanjutnya gas
tersebut dialirkan dalam stack untuk dibakar. Pada zona pembakaran
diinjeksikan steam untuk menghindari adanya pembakaran yang tidak
sempurna yang dapat menimbulkan asap hitam/smoke. Jumlah steam yang
diinjeksikan sebanding dengan tekanan gas yang dibakar dan komposisi

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 56
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

kimianya. Pada flare tersebut juga dilengkapi dengan molecular seal untuk
mencegah terjadinya nyala balik (flashback) ke dalam flare stack.
Pada keadaan emergency, emisi gas yang melalui flare stack akan
meningkat karena adanya buangan gas kilang untuk mencapai keseimbangan
proses. Pada kondisi demikian pembakaran harus diatur dengan memperkecil

aliran steam sehingga terjadi pembakaran gas H2S dan akan menurunkan

emisi bau. Sedangkan untuk menurunkan kadar NOx di udara akibat


pembakaran dapat dilakukan dengan cara pengaturan kondisi operasi seperti
excess air dalam pembakaran. Resirkulasi gas buang, pembakaran bertahap,
dan kombinasi dari cara-cara tersebut. Salah satu cara yang dilakukan adalah
dengan cara pengaturan kondisi operasi pembakaran melalui excess air. Bila
kandungan oksigen tinggi, maka emisi gas CO akan menurun, karena terjadi

pembakaran sempurna. Sebaliknya jika terjadinya kenaikan gas NOx, langkah


terbaik adalah dengan “low excess air” dimana boiler dioperasikan pada 10-
20% excess air.
e. Pengolahan Buangan Sludge
Sludge merupakan salah satu limbah yang dihasilkan dalam industri minyak
yang tidak dapat dibuang begitu saja ke alam bebas karena mencemari
lingkungan. Pada sludge selain mengandung lumpur atau pasir dan air juga
masih mengandung hidrokarbon (HC) fraksi berat yang tidak dapat
direcovery ke dalam proses maupun bila dibuang ke lingkungan tidak akan
terurai secara alamiah dalam waktu singkat. Perlu dilakukan pemusnahan
hidrokarbon tersebut untuk menghindari pencemaran lingkungan. Dalam
usaha tersebut di Pertamina RU IV Cilacap, sludge dibakar dalam suatu ruang
pembakar (incinerator) pada temperatur tertentu sehingga lumpur atau pasir
yang tidak terbakar dapat digunakan untuk landfill atau dibuang di suatu area
tanpa mencemari lingkungan.

2.2. Laboratorium

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 57
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Bagian laboratorium memegang peranan penting di kilang, karena dari


laboratorium ini data-data tentang raw material dan produk akan diperoleh.
Dengan data-data yang diberikan maka proses produksi akan selalu dapat
dikontrol dan dijaga standar mutu sesuai dengan spesifikasi yang diharapkan.
Bagian laboratorium berada di bawah Senior Manager Operation and
Manufacturing yang mempunyai tugas pokok, antara lain:
a. Sebagai pengontrol kualitas bahan baku, apakah sudah memenuhi
persyaratan yang diperkenankan atau tidak.
b. Sebagai pengontrol kualitas produk, apakah sudah memenuhi standar yang
berlaku atau belum.

Bahan-bahan yang diperiksa di laboratorium ini adalah:


a. Crude Oil
b. Stream product FOC I/II, LOC I/II/IV, dan paraxylene
c. Utilities : water, steam, fuel oil, fuel gas, chemical agent, dan katalis
d. Intermediate product dan finishing product.

Dalam pelaksanaan tugas, bagian laboratorium dibagi menjadi Laboratorium


Pengamatan, Laboratorium Analitik dan Gas, Laboratorium Litbang, dan Ren.
ADM/ Gudang/ Statistik.
1. Program Kerja Laboratorium
a. Laboratorium Pengamatan
Bagian ini mengadakan pemeriksaan terhadap sifat-sifat fisis bahan baku,
intermediate product, dan finishing product. Sifat-sifat yang diamati
antara lain:
 Distilasi ASTM
 Spesific gravity
 Reid vapour pressure
 Flash point dan smoke point
 Convadson carbon residu
 Warna
 Cooper strip dan silver strip
 Viscositas kinematic

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 58
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

 Kandungan air
b. Laboratorium Analitik dan Gas
Bagian ini mengadakan pemeriksaan terhadap raw material mengenai
sifat-sifat kimianya, termasuk didalamnya tentang kerak dan finishing
product.
Alat-alat yang digunakan untuk analisa antara lain:
1) N2 analyzer, untuk menganalisa sulfur, Cl2, H2S
2) Atomic Absorption Spectrophotometer (AAS), untuk menganalisa
semua metal yang ada dalam sampel air maupun zat organik.
3) Polychromator, untuk menganalisa semua metal yang ada dalam
sampel air maupun zat organik.
4) Nuclear Magnitute Resonance (NMR), untuk menganalisa
kandungan H2 dalam sampel avtur.
5) Portable Oxygen Tester (POT), untuk menganalisa kandungan
oksigen dalam gas pada cerobong asap.
6) Infra Red Spectrophotometer (IRS), untuk menganalisa kandungan
oil dalam sampel air, juga menganalisa aromat dan minyak berat.
7) Spectro Fluorophotometer, untuk menganalisa kandungan oil dalam
water slop, menganalisa bahan baku, stream product, dan finishing
product untuk pabrik paraxylne.

c. Laboratorium Penelitian dan Pengembangan


Bagian ini bertujuan untuk mengadakan penelitian, misalnya:
1) Blending fuel oil.
2) Lindungan lingkungan (pembersihan air buangan).
3) Evaluasi crude.
4) Disamping mengadakan penelitian rutin, laboratorium ini juga
mengadakan penelitian yang sifatnya non-rutin, misalnya penelitian
terhadap produk kilang di unit tertentu yang tidak biasanya dilakukan
penelitian, guna mendapatkan alternatif lain tentang penggunaan
bahan baku.
d. Ren. ADM/Gudang/Statistik

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 59
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Bagian ini bertugas untuk mengatur administrasi laboratorium,


pergudangan, dan statistic.
e. Laboratorium Paraxylene
Laboratorium ini khusus menangani unit paraxylene yang mempunyai
kerja dan tugas menganalisa terhadap bahan baku, produk yang
dihasilkan dan bahan penunjang lainnya.
2. Peralatan Utama
a. Laboratorium Pengamatan
1) Auto flash
Alat yang digunakan untuk mengecek titik nyala api (flash point) dimana
ada dua jenis pengukur titik nyala, yaitu termometer flash point Abel untuk
fraksi ringan (bensin, kerosene) dan Flash Point Bens Shin Marfin untuk
fraksi berat.
2) Smoke Point Tester
Alat yang digunakan untuk mengukur smoke point (titik asap) dari suatu
minyak yang mempunyai fraksi ringan.
3) Cooper Strip Tester
Alat untuk mengetahui pengaruh minyak terhadap tembaga, dimana tes ini
dapat digunakan untuk mengetahui kualitas minyak.
4) Hydrometer
Alat untuk mengukur specific gravity (60/60oF) dari minyak yang berfraksi
ringan dan fraksi berat.
5) Viscometer Bath
Alat untuk mengukur viskositas minyak fraksi ringan dan fraksi berat.
6) Water Content Tester
Alat yang digunakan untuk menganalisa kadar air dalam minyak, metode
operasinya adalah distilasi, dimana rumus yang digunakan adalah

7) Pour Point Tester

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 60
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Alat yang digunakan untuk mengukur pour point (titik tuang) dari minyak
dimana yang diamati adalah temperatur minyak tertinggi pada saat
minyak masih dapat di tuang.
b. Laboratorium Analitika dan Gas
1) Nuclear Magnetic Resolution (NMR)
Digunakan untuk menganalisa adanya CHCl3 dalam bahan baku atau
produk yang dihasilkan.
2) Micro Calorimetric Titrating System (MCTS)
Digunakan untuk menganalisa kandungan H2S, Cl, dan S dalam minyak
dengan metode titrasi sebagai carrier digunakan helium dan oksigen.
3) Automatic Absorption Spectophotometric (AAS)
Digunakan untuk menganalisa semua metal baik dalam air maupun dalam
minyak, juga untuk menganalisa TEL (Tetra Etil Lead ) content dalam
premium. Tipe dari AAS adalah single element, sebagai pembakarnya
adalah acetylene dan N2O.
4) Inductive Coupled Plasma Spectrophotometric (ICPS)
Digunakan untuk analisa metal yang ada dalam air maupun minyak,
dengan pembakarnya gas plasma (argon) dan memiliki tipe monomultifire.
5) UV-VIS-NR Record Spectrophotometric)
Digunakan untuk menganalisa Si, NH3, furfural, methyl ethyl keton, dan
metal-metal lainnya. Lampu UV digunakan untuk menganalisa avtur dan
naphtalene.
6) Infra Red Spectrophotometer
Digunakan untuk menganalisa gugus senyawa fungsional secara kualitatif
dan menganalisa oil content dalam air buangan secara kualitatif.
7) Spectrophotometer Fluorophotometer (RF-520)
Digunakan untuk menganalisa zat-zat yang bisa berfluorisasi.
8) NMR Low Resolution
Digunakan untuk menganalisa kandungan hidrogen dalam minyak avtur,
JP - 4 dan JP - 5.
9) Aparat Carbon Determinator (WR-12)
Digunakan untuk menganalisa kandungan karbon dalam minyak dan
katalis.
10) Sulphur Lamp Apparatur
Digunakan untuk analisa sulfur dalam bahan bakar minyak (premium,
kerosene, solar, avtur).
11) Calorimetric Adiabatic
Digunakan untuk mengetahui nilai bahan bakar dalam minyak.

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 61
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

12) Portable Oil Content (POC)


Digunakan untuk menganalisa oil content dalam air buangan.
13) Karl Fiscer – Automatic Titrator
Digunakan untuk menganalisa kandungan air dalam minyak dengan
solvent methanol.
14) Salt In Crude Analizer
Digunakan untuk menganalisa salt content dalam minyak.

c. Laboratorium Penelitian, Pengembangan, dan Lindungan Lingkungan


Pada dasarnya laboratorium ini tidak memiliki alat – alat yang spesifik
dalam melaksanakan tugasnya. Laboratorium ini dapat menggunakan fasilitas
laboratorium lain. Laboratorium ini melakukan pengamatan dan penelitian,
yang meliputi:
1) menganalisa sampel-sampel non rutin untuk penelitian
2) menganalisa peralatan untuk maintenance terhadap alat-alat yang ada
3) mengevaluasi dan mengadakan orientasi terhadap crude
4) menganalisa oil content yang tercecer di dermaga
5) menyalurkan air buangan atau lindungan lingkungan.
d. Laboratorium Administrasi, Material, Gudang, dan Statistik
Laboratorium ini tidak mempunyai peralatan untuk mengadakan suatu analisa
mengingat kerja dari laboratorium tersebut.
e. Laboratorium Paraxylene
Alat yang digunakan pada laboratorium ini adalah:
1) Moisture meter
Digunakan untuk menganalisa kandungan air dan bromine indeks dari
olefin.
2) Dissolved Oksigen
Digunakan untuk mengecek feed naphtha terhadap kandungan oksigen.
3) UV Visible Spectrophotometer
Digunakan untuk menganalisa konduktivitas feed maupun produk.
4) Conductivity meter
Digunakan untuk menganalisa konduktivitas feed maupun produk.

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 62
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

5) Disamping itu laboratorium ini juga menggunakan peralatan yang ada


pada laboratorium lain.
3. Analisa Laboratorium di CCR Platforming Unit
Setiap unit proses dikilang mempunyai sample test yang terjadwal pada tiap
peralatan untuk menjamin kelancaran dan tercapainya target operasi.
Beberapa analisa diperlukan untuk menegetahui kandungan dalam suatu
parameter tertentu. Berikut adalah berbagai analisa laboratorium yang
digunakan pada unit CCR Platforming:
1) Metode UOP 777
 Tujuan : Menganalisa kandungan jenis hidrokarbon paraffin, olefin dan
aromatic berdasarkan jumlah carbon number-nya.
 Analisa : Sampel dianalisa berdasarkan sistem fraksi dari minyak bumi
dengan menggunakan gas chromatography. Sampel dianalisa dengan
Fluorescent Indicator Adsorption (FIA) untuk mendapatkan perkiraan
kandungan olefin total. Pemecahan kejenuhan untuk memperkirakan
presentase paraffin dan naphthene dari carbon number dengan
memproses sampel pada silica gel untuk memperoleh saturate fraction
dan menganalisanya pada gas chromatography.
2) Metode ASTM D 4045 (Hydrogenolysis Rateometric Colorimetry)
 Tujuan : Untuk mengetahui kandungan sulfur mencapai 50 ppb pada
feedstock dan petroleum product.
 Analisa : Sampel diinjeksikan dengan laju kecepatan konstan ke dalam
aliran hidrogen di hydrogenolisis apparatus. Sampel dan hidrogen
akanterpirolisis pada temperetaur 1300oC atau diatasnya, untuk
mengubah senyawa sulfur menjadi H2S. Hasil pengamatannya diditeksi
denganrateometric detection dengan sistem reaksi secara kolorimetric
antara H2S dengan lead asetat.

3) Metode ASTM D 4629

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 63
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

 Tujuan : Untuk mengetahui kandungan nitrogen mencapai kandungan


0.1 ppm pada feedstock cairan hidrokarbon dengan boiling range 50oC
sampai 400oC.
 Analisa : Sampel cairan hidrokarbon diinjeksikan pada aliran gas
(helium atau argon). Sampel akan menguap dan terbawa ke daerah
temperatur tinggi dimana O2 akan dimasukkan sehingga nitrogen akan
membentuk nitric oxide (NO). NO kemudian akan dikontakkan dengan
ozone dan membentuk nitrogen oxida (NO2), sinar akan dipancarkan
untuk mendeteksi kandungan NO2 yaitu dengan photomultiplier tube
dan menghasilkan sinyal yang dapat mengukur N dalam sampel.

4) Metode UOP 395


 Tujuan : Mengetahui kandungan chloride sampai 1 ppm dengan
kandungan umpan mempunyai kadar sulfur yang rendah.
 Analisa : Sampel akan didistilasi dengan reduksi sodium biphenyl
menggunakan sistem colorimetric.

5) Metode UOP 709


 Tujuan : Menetapkan kandungan C6 hidrokarbon dengan jangkauan
pendeteksian mencapai 0.1 mol %.
 Analisa : Sampel nantinya akan diditeksi dengan detector konduktivitas
thermal yang mempunyai 2 kolom yang dihubungkan secara seri.
6) Metode ASTM D-86 (Distillation of Petroleum Product)
 Tujuan : Untuk mendistilasi produk petroleum sehingga dapat diketahui
nilai boiling point nya.
 Analisa : Sejumlah 100 ml sampel, didistilasi dengan menggunakan
rangkaian alat ASTM D-86 pada kondisi yang telah ditentukan.
Pengamatan dilakukan oleh pembacaan di termometer dan jumlah
kondensat yang dihasilkan.
7) Metode ASTM D-156 (Saybolt Chromometer Method)
 Tujuan : Untuk mengetahui warna dari minyak sulingan seperti gasoline,
bahan bakar, naphtha dan kerosene.

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 64
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

 Analisa : Sejumlah sampel ditambahkan pada tubular column sampai


sumber cahaya dapat terlihat lalu warnanya dibandingkan dengan
spesifikasi pada glass standart.
8) Metode ASTM D-283 (Hydrometer Method)
 Tujuan : Untuk menentukan API Gravity pada minyak mentah dan
petroleum product.
 Analisa : Sampel dimasukkan pada glass hydrometer API Gravity
dengan tekanan uap dibawah 26 lbs. Gravity kemudian dibaca dengan
melihat standar table pada suhu 60oC.
9) Metode ASTM D-323 (Reid Method)
 Tujuan : Menentukan tekanan uap absolut pada petroleum seperti
crude oil dan petroleum product selain LPG
 Analisa : Gasoline chamber untuk menguji appartus yang mengisi
bersamaan dengan chilled sampel dihubungkan dengan seksi udara
chamber yang bersuhu 100oF, kemudian dengan penjagaan suhu yang
konstan. Saat terjadi equilibrium kemudian sebuah manometer akan
membaca skala saat akhir.
10) Metode ASTM D-2699 (Reseacrh Octane Number Method)
 Tujuan : Menentukan karakteristik sifat knocking pada gasoline motor.
RONC dengan angka 100 akan menunjukkan % volum isooktan
dalam blending dengan n-heptane. Untuk RONC diatas, akan
menunjukkan perbandingan antara iso oktan dan milliliter tetra ethyl
lead.
 Analisa : RONC pada gasoline dapat ditentukan dengan
membandingkan kecenderungan knocking dengan bahan bakar
referensi yang telah diketahui octan number-nya. Intensitas knocking
diukur dengan electronic detonation meter yang terdiri dari sebuah
unit single cylinder engine biphenyl menggunakan sistem
colorimetric.

BAB III
SPESIFIKASI

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 65
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

3.1Bahan

Bahan baku yang digunakan PT. Pertamina (Persero) RU IV Cilacap yaitu:

3.1.1. Bahan baku FOC I


Bahan baku yang digunakan pada kilang FOC I yaitu Arabian Light Crude (ALC).
Spesifikasi bahan Arabian Light Crude adalah sebagai berikut :

- Wujud : cair
- Kenampakan : hitam
- Bau : berbau sedikit belerang
- Spesific Gravity pada 60/600°F : 0,8594
- API Gravity pada 60°F : 33,3
- % berat Asphaltene : 1,55
- % berat Micro Carbon Residue : 4,43
- Viskositas kinematik pada 37,80°C : 6,590
- Viskositas kinematik pada 50°C : 5,754
- Pour point : < -27°C
- Flash point : -34°C
- Reid Vapour Pressure pada 37,8°C : 40 kPa
- Salt content : 2,6 ptb
- Komposisi:
a. Kadar air : < 0,05% berat
a. Kadar sulfur : < 2,24% berat
b. Senyawa Hidrokarbon : + 97,85% berat (Cl– C70)

3.1.2. Bahan baku LOC I


Bahan baku yang digunakan pada kilang LOC I yaitu Long Residu FOC I.
Spesifikasi bahan Long Residu FOC I yaitu sebagai berikut :

- Wujud : cair
- Kenampakan : hitam
- Bau : berbau aspal
- Spesific Gravity at 60/60°F : 0,9647

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 66
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

- Viskositas Kinematik pada :


a.37,8°C : 868,8 CSt
b.60°C : 198,2 CSt
c.100°C : 32,45 CSt

3.1.3. Bahan baku FOC II


Bahan baku yang digunakan pada kilang FOC II yaitu Arjuna Crude, Attaka
Crude, Minas Crude, Arun Crude. Spesifikasi bahannya adalah sebagai berikut:

1. Arjuna Crude
- Wujud : cair
- Kenampakan : hitam
- Bau : berbau belerang
- Specific Gravityat 60/60°F : 0,8473
- Viskositas kinematik 30°F : 4,97 Cst
- Pour Point : 27°F (max)
- Komposisi :
a. Kadar air : < 0,05% berat
b. Kadar sulfur : 0,11% berat
c. Total (Cl-C4) : 1,9% berat
d. Light Destilat : 20,05% berat
e. Residu : 39% berat
f. Kadar Asphalt : 0,24% berat
2. Attaka Crude
- Wujud : cair
- Kenampakan : hitam
- Bau : bau belerang
- Specific Gravity 60/60°F : 0,8133
- Viskositas kinematik 30°F : 2,31 Cst
- Pour Point : -33°F (max)
- Komposisi :
a. Kadar air : < 0,05% berat
b. Kadar sulfur : 0,044% berat

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 67
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

c. Total (Cl-C4) : 2,4% berat


d. Light Destilat : 32,55% berat
e. Residu : 15,1% berat
f. Kadar Asphalt : 0,07% berat
3. Minas Crude
- Wujud : cair
- Kenampakan : hitam
- Bau : bau belerang
- Specific Gravityat 60/60°F : 0,8488
- Viskositas kinematik 30°F : 23,6 Cs
- Pour Point : 36°C
- Komposisi :
a. Kadar air : 0,6% berat
b. Kadar sulfur : 0,08% berat
c. Total (Cl-C4) : 0,45% berat
d. Light Destilat : 7,5% berat
e. Residu : 62,3% berat
f. Kadar Asphalt : 0,07% berat

4. Arun Crude
- Wujud : cair
- Kenampakan : hitam
- Bau : bau belerang
- Specific Gravity at 60/60°F : 0,7632
- Viskositas kinematik 30°F : 1,11 Cst
- Pour Point : <-57°F (max)
- Komposisi :
a. Kadar air : < 0,05% berat
b. Kadar sulfur : 0,02% berat
c. Total (Cl-C4) : 5,3% berat
d. Light Destilat : 48,15% berat

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 68
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

e. Residu : 7,15 % berat


f. Kadar Asphalt : 0,07 % berat

3.1.4. Bahan baku LOC II


Bahan baku yang digunakan pada kilang LOC II yaitu Residu FOC I.
Spesifikasi bahan Residu FOC I yaitu sebagai berikut :

- Wujud : cair
- Kenampakan : hitam
- Bau : berbau aspal
- Spesific Gravity at 60/60°F : 0,9647
- Viskositas Kinematik pada :
a.37,8°C : 868,8 CSt
b.60°C : 198,2 CSt
c.100°C : 32,45 CSt

3.1.5. Bahan baku LOC II


Bahan baku yang digunakan pada kilang LOC II yaitu Residu FOC I.
Spesifikasi bahan Residu FOC I yaitu sebagai berikut :

- Wujud : cair
- Kenampakan : hitam
- Bau : berbau aspal
- Spesific Gravity at 60/60°F : 0,9647
- Viskositas Kinematik pada:
a.37,8°C : 868,8 CSt
b.60°C : 198,2 CSt
c.100°C : 32,45 CSt

3.1.6. Bahan baku kilang Paraxylene


Bahan baku yang digunakan pada kilang Paraxylene yaitu
Naphta. Spesifikasi naphta adalah sebagai berikut :

- Wujud : cair

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 69
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

- Kenampakan : jernih/bening
- Bau : seperti korosene
- Specific Gravity at 60/60 °F : 0,650
- IBP : 85°C
- End point : 165°C

3.1.7. Bahan baku RFCC


Bahan baku yang digunakan pada kilang RFCC yaitu Heavy Oil.
Spesifikasi heavy oil adalah sebagai berikut :
Tabel 3.1 Spesifikasi Bahan Baku Kilang RFCC
Sifat Umpan-1 Umpan-2 Metode Uji
Sumber Atmospheric Atmospheric Residue
umpan
Residue based on based on mixture of
blended domestic blended domestic Crude
crude + vacuum Imported Sour Crude +
Distillates Vacuum Distillates
API Grsvity 250,81 20,32 ASTM D-1298
Viscosity, cSt 29 27 ASTM D-445
(@210 F)
UOP K 12 11,93 ASTM D-1552
Sulfur, wt% 0,34 1,95 UOP- 391
Sodium, - 6 UOP- 391
wt.ppm
Iron, wt.ppm - 20 ASTM D-1160
Conradson 6,2 6,2
Carbon, wt%
Total Nitrogen, 3000 3000
wt.ppm
Vanadium, 0,6 17
wt.ppm
Nickel, 13 13
wt.ppm
Distillation, oC - -
5 LV% - -
10 LV% 389 388

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 70
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

30 LV% - -
50 LV% 527 521
70 LV% - -
90 LV% 723 718
EP - -

3.2 Alat Proses

Beberapa alat yang digunakan yang digunakan pada unit RFCC adalah sebagai
berikut :

1. Main air blower (MAB) 101-K-501


MAB : menyuplai udara pembakaran menuju regenerator (101-R-502).
Kebutuhan udara untuk pembakaran coke tipikal 10 – 14.5 kg/kg coke atau
sekitar 330 – 500 Nm3/m3 feed. Udara bertekanan meninggalkan MAB pada
temperature 150 – 230 °C dan tekanan 2,1 – 4,2 kg/cm 2g. MAB bertipe axial
compressor dilengkapidengan anti surge controller system dan air snort valve
untuk mencegah terjadinya surging pada compressor. Pada downstream MAB,
dipasang special check valve untuk melindungi MAB dari aliran balik
fluidized catalyst dan hot flue gas (khusus selamanya surging).

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 71
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Gambar 3.1 Main air blower

2. Direct fired air heater (DFAH) 101-F-501/502


DFAH digunakan utamanya saat proses start-up untuk pemanasan udara
pembakaran menuju regenerator (101-R-502). RFCC Cilacap memiliki 2 buah
DFAH masing-masing untuk upper dan lower regenerator. Fuel yang
digunakan berupa FG atau startup LPG.

Gambar 3.2 Direct fired air heater (DFAH)

3. Torch oil nozzle


Alat penginjeksi heavy oil (HCO ataupun raw oil) menuju regenerator ketika
pemanasan tambahan diperlukan, biasanya selama startup untuk membantu
heating-up. Oil didispersikan ke regenerator menggunakan atomizing steam.
Steam diinjeksikan secara kontinyu via 3 mm RO menuju ruang anullus
sekitar nozzle untuk menjaga area tersebut tetap bersih dari penumpukan

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 72
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

katalis yang dapat mengganggu pengeluaran (retraction) nozzle ketika ingin


dibersihkan dan menjaga tip nozzle tetap dingin dan bebas plugging oleh
katalis. Posisi nozzle ketika instalasi berada 6 mm (1/4”) tersembunyi dari
dinding refraktori.

Gambar 3.3 Torch Oil Nozzle


4. Regenerator 101-R-502
Temperature operasi bisa mencapai 700 – 750 °C. Regenerator berupa vessel
carbon steel internal dilapisi refraktori, sejenis bahan beton yang ditembak ke
jangkar (anchor) memperkuat support. Lapisan refraktori melindungi dinding
vesel agar suhu dinding metal luar < 343 °C (650 °F). Ketebalan dan jenis
berbeda. Tergantung posisi dan servicenya. Secara umum, ketebalan 4 – 5”
(100 - 125 mm) digunakan dalam regenerator bila diutamakan hanya sebagai
isolasi penahan panas. Lapisan tahan abrasi tahan api juga digunakan pada
semua permukaan internal dalam regenerator untuk melindungi logam dasar
dari lingkungan erosive. Refraktori ini jauh lebih sulit dan lebih padat
daripada refraktori isolasi penahan panas saja. Ini memberikan
perlindungan erosi lebih tetapi tidak memberikan sifat isolasi yang sama.

5. Catalyst cooler 101-E-501A/B


Catalyst cooler berfungsi untuk memindahkan panas di regenerator sehingga
menjaga temperature operasi di regenerator dan memungkinkan untuk

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 73
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

dilakukan pengaturan catalyst/oil ratio, temperature reaktor, dan temperature


feed secara terpisah. Pada two stage regenerator, beban catalyst cooler diatur
dengan injeksi fluffing air untuk menciptakan turbulensi dan pencampuran
katalis sehingga meningkatkan koefisien perpindahan panas, dan kuantitas
sirkulasi katalis melalui catalyst standpipe pada bottom.

Gambar 3.4 Catalyst cooler

6. Cyclone
Digunakan untuk memisahkan partikel katalis dari stream gas. Melalui gaya
sentifugal dan momen inertia, partikel katalis yang memiliki ukuran 500 –
1000 kali dari gas akan terpisah dari putaran gas dan jatuh secara gravitasi ke
bawah. Semakin besar partikel katalis, semakin mudah untuk dipisahkan dari
gas. Parameter operasi penting dari cyclone adalah gas velocity dan distribusi
ukuran partikel. Semakin tinggi gas velocity, maka semakin tinggi efisiensi
pemisahan cyclone namun laju erosi katalis juga meningkat disamping pada
velocity yang terlampau tinggi akan meningkatkan exit vessel velocity
sehingga pemisahan menjadi jelek dengan banyaknya katalis yang terikut
bersama gas keluar cyclone.

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 74
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Gambar 3.5 Cyclone

7. Counterweighted flapper valve


Flapper valve berfungsi untuk menahan katalis pada dipleg cyclone hingga
katalis sehingga gas tidak keluar melalui bottom cyclone.
8. Trickle valve
Trickle valve digunakan pada submerged 2nd cyclone dipleg yang terdiri dari
plat datar yang tertutup oleh gravitasi dan tekanan eksternal, dan akan
membuka jika tersedia head yang cukup dari katalis di dipleg. Valve ini
bermanfaat selama startup sebelum jumlah katalis yang di-loading ke
regenerator untuk men-seal dipleg tercukupi. Tanpa valve ini, flue gas akan
memasuki bottom cyclone dan mengurang iefisiensi pemisahan katalis.
9. Orifice chamber (101-V-510)
Terletak di downstream flue gas slide valve (101-A-514) berfungsi untuk
mencegah backpressure pada slide valve sehingga umur pakai valve
meningkat. Flue gas slide valve didesain untuk 1/3 pressure drop, sedangkan
orifice chamber 2/3 pressure drop sisanya.
10. Third stage separator (TSS) 101-V-509 dan fourth stage cyclone separator
(FSCS)
FSCS 101-V-510 didesain untuk meminimalkan loss partikel katalis menuju
atmosferik yang berasal dari stream gas bawah TSS. Katalis terpisahkan pada
seksi top cyclone dan dikumpulkan di bawah. Kapasitas penyimpanan katalis
pada FSCS selama 24 jam. Aliran gas dari bawah TSS dijaga via critical flow

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 75
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

nozzle (CFN) yang berfungsi sebagai restriction orifice dengan mengalirkan


kuantitas gas yang tetap sekitar 5 % dari flue gas yang masukke TSS.

Gambar 3.6 Third stage separator dan fourth stage cyclone separator

11. Break vessel (101-V-512) dan recovered catalyst hopper (101-V-513) Break
vessel berfungsi sebagai vessel penghubung dimana tekanan tinggi dari FSCS
diturunkan hingga atmosferik di recovered catalyst hopper. Recovered catalyst
hopper beroperasi pada tekanan rendah untuk memudahkan transfer katalis
menuju container, disamping meminimalkan kebutuhan udara pendingin untuk
fluidisasi. Proses unloding katalis dari FSCS beserta operasional break vessel
dan recovered catalyst hopper dikontrol oleh logic system. Adapun unloading
katalis dari recovered catalyst hopper diinisiasi secara manual oleh operator.

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 76
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Gambar 3.7 Recover Catalyst Hopper


12. Catalyst standpipe dan expansion joint
Katalis mengalir melalui standpipe yang dilapisi refractory dari regenerator
menuju riser, dari reactor menuju regenerator, dand ari 1st stage regenerator
menuju 2nd stage regenerator. Expansion joint digunakan pada perpipaan
transfer katalis yang besar untuk mengabsorpsi pergerakan thermal dengan
system dan meminimalkan stress pada nozzle.
13. Slide valve dan hydraulic system
Slide valve digunakan untuk mengontrol aliran katalis. Slide valve bertipe
gate valve yang digerakkan oleh system hidraulik dikarenakan membutuhkan
respon yang cepat.

Gambar 3.8 Slide valve dan hydraulic system

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 77
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

14. Vortex separation system (VSS) reactor


VSS reactor berfungsi sebagai primary separation device untuk memisahkan
katalis hingga 95% dari gas hidrokarbon keluar dari riser reactor. Pemisahan
katalis sekunder lanjutan dilakukan oleh high efficiency cyclone konvensional.
VSS juga berfungsi sebagai pre-stripper dengan meminimalkan entrainment
gas hidrokarbon menuju stripper. Purge steam dari reactor plenum chamber
menuju VSS chamber window dilakukan untuk mencegah pembentukan
coking pada head dan annulus reactor.

Gambar 3.9 Vortex separation system


15. Reactor riser & wye
Reactor riser berupa pipa vertical dimana semua reaksi cracking hidrokarbon
pada katalis berlangsung. Katalis panas memasuki seksi cold wall “wye” pada
bottom riser dan bertemu dengan campuran lift gas dan steam yang
diinjeksikan melalui nozzle pada bottom seksi wye. Feed dan steam dicampur
kemudian diinjeksikan melalui nozzle feed. Pada distributor, ukuran diameter
riser mengalami perbesaran untuk mengakomodir ekspansi uap hidrokarbon
ketika mengalami kontak dengan katalis. Ukuran volume riser kecil dengan
tujuan untuk membatasi waktu kontak antara hidrokarbon dengan katalis
sehingga mencegah terjadinya overcracking pada feed.

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 78
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Gambar 3.10 Reaktor riser dan wye

16. Optimix feed distributor (101-R-501-A1A~H)


Memiliki nozzle HC dan steam terpisah dan didesain dengan tiga tingkatan
atomisasi untuk mencapai penggunaan energi yang efisien namun tetap
meminimalkan terjadinya penggabungan (coalescing) kembali hidrokarbon.
17. Spent catalyst stripper
Untuk melucuti uap hidrokarbon yang terserap pada spent catalyst sebelum
mengalir menuju regenerator. Dengan proses ini, memungkinkan temperature
regenerator lebih rendah sehingga meningkatkan rasio katalis terhadap
hidrokarbon sehingga pada kondisi operasi yang sama, konversi akan
meningkat.
18. CO Boiler (101-F-503)
Flue gas ex-regenerator masih mengandung CO kemudian dibakar di CO
boiler untuk menghasilkan panas yang akan digunakan untuk memproduksi
HP steam. CO boiler RFCC Cilacap terdiri dari combustion chamber dan
waste heat boiler secara terpisah.

3.3 Produk
Produk yang dihasilkan oleh PT. PERTAMINA (Persero) Refinery Unit
IV terbagi menjadi 3 kelompok produk, yaitu kelompok produk BBM
(bahan bakar minyak), kelompok produk non-BBM, dan kelompok produk
petrokimia. Produk BBM yang diproduksi antara lain bensin (premium), kerosin,

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 79
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

avtur, IDO, IFO,ADO (solar). Produk non-BBM yang diproduksi antara lain
adalah Lube Base Oil, Slack Wax, Asphalt, Minarex, LPG, Paraffinic Oil.
Sedangkan untuk produk petrokimia, PT. PERTAMINA (PERSERO) Refinery
Unit IV menghasilkan Paraxylene, Benzene, Raffinate, Heavy Aromate, dan
Toluene.

3.3.1 Produk Bahan Bakar Minyak


Produk-produk yang dihasilkan di Refinery Unit IV yang termasuk ke
dalam kelompok produk bahan bakar minyak (BBM), antara lain:
1. Kerosin
Kerosin atau minyak tanah banyak digunakan sebagai bahan bakar keperluan
rumah tangga dan juga bahan bakar pada beberapa industri.
Kerosin yang dihasilkan tidak berwarna atau jernih, berbau khas minyak tanah
dan memiliki range rantai karbon C9 hingga C16 dan memiliki titik didih 150°C
hingga 300°C.
2. Avtur
Avtur digunakan sebagai bahan bakar pesawat turbin. Avtur tidak berwarna
atau jernih dengan bau seperti bensin. Avtur merupakan kerosin yang telah diolah
lebih lanjut sehingga kadar sulfurnya memenuhi spesifikasi mesin pesawat turbin.
Kinerja avtur terutama ditentukan oleh karakteristik kebersihan, pembakaran dan
performanya pada temperatur rendah sehingga avtur pada umumnya memiliki titik
beku maksimum -47°C dan titik nyala minimum 38°C.

3. Bensin (motor gasoline)


Bensin atau premium merupakan bahan bakar kendaraan bermotor yang
berwarna kuning (diberi pewarna tambahan) dan memiliki bilangan oktan
minimum 88. Bensin merupakan produk hasil pencampuran berbagai kompinen
naphta yang dihasilkan unit- unit proses di kilang. Karakteristik yang harus
dipenuhi adalah tidak mengandung air, gum, senyawa sulfur yang korosif, dan
memiliki bilangan oktan tertentu.
4. Solar / ADO (Automotive Diesel Oil)
Solar atau ADO merupakan bahan bakar kendaraan bermotor bermesin
diesel dengan putaran tinggi (di atas 1000 rpm). Solar berwarna kuning

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 80
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

kecoklatan dan jernih. Karateristik yang harus dimiliki solar yaitu bersih dari
residu karbon dan sulfur karena zat tersebut dapat menyebabkan korosi dan
pengendapan pada mesin, memiliki angka cetane tertentu dan viskositas dan titik
didih tertentu karena viskositas dan titik diidh yang terlalu tinggi dapat
menyebabkan timbulnya endapan pada mesin, asap dan bau yang tidak sedap.
5. IDO (Industrial Diesel Oil)
IDO adalah bahan bakar mesin diesel untuk keperluan industri (mesin-
mesin pabrik), merupakan bahan baka jenis distilat yang mengandung fraksi-
fraksi berat atau campuran dari distilat fraksi ringan dengan fraksi berat namun
tetap cair pada suhu rendah dan berwarna hitam gelap, dengan harga dan
kualitas dibawah solar (ADO).
6. IFO
IFO merupakan bahan bakar mesin non-diesel untuk keperluan industri
dengan harga dan kualitas di bawah premium. IFO merupakan minyak yang
lebih tebal dan mempunyai pour point yang lebih tinggi dari minyak diesel.
3.3.2 Produk non-BBM
Produk non-BBM yang dihasilkan PT. PERTAMINA RU IV adalah sebagai
berikut:
1. Lube Base Oil
Lube Base Oil adalah bahan baku minyak pelumas dasar berbagai jenis
permesinan baik berat maupun ringan. Lube Base Oil ini nantinya akan
ditambahkan dengan bahan-bahan aditif sehingga menjadi pelumas dengan
merek dagang yang banyak dijumpai di pasaran.
2. Slack Wax
Slack Wax digunakan sebagai bahan adhesive untuk lilin, seal document,
dan kosmetik baik sunscreen cream, lipstik, eyebrow pencil, dan lain lain. Slack
Wax juga digunakan sebagai bahan untuk keperluan tinta cetak, tinta kertas
maupun karbon, elektrolit kondenser, finishing barang yang terbuat dari kulit dan
industri kertas.
3. Asphalt

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 81
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Asphalt digunakan untuk pengaspalan jalan berbagai kelas juga digunakan


sebagai perekat, bahan pengisi, dan bahan kedap air pada pembuatan landasan
pesawat terbang dan sebagai bahan pelindung/coating anti karat, isolasi listrik,
bahan kedap suara dan getaran apabila digunakan sebagai lantai. Pertamina RU
IV adalah satu- satunya kilang minyak yang dapat memproduksi aspal di
Indonesia. Jenis aspal yang diproduksi adalah penetrasi 60/70 dan penetrasi
80/100.
4. LPG (Liquified Petroleum Gas)
LPG merupakan campuran dari propana dan butana. LPG yang biasa
digunakan untuk keperluan rumah tangga (kompor gas) dan korek api gas
merupakan LPG butana dengan kadar butana minimal 95% volume, sedangkan
LPG yang biasa digunakan untuk keperluan pengelasan merupakan LPG propana
yang memiliki kadar propana minimal 95% volume. LPG merupakan gas yang
tidak berbabu namun diberi tambahan mercaptan agar memiliki bau yang khas
sehingga meudah terdeteksi bila terjadi kebocoran.
5. Minarex
Minarex adalah produk ekstrak yang dihasilkan oleh proses ekstrasi dari
LOC I, II, dan III. Pertamina RU IV memproduksi minarex berjenis minarex A,
minarex B, dan minarex H. Minarex yang diproduksi RU IV ini digunakan
untuk memenuhi kebutuhan processing oil pada industri karet, ban dan tinta
cetak karena minarex berfungsi sebagai “processing aid” yang berperan penting
dalam industri karet, ban dan tinta cetak karena dapat memperbaiki proses
pelunakan dan pemekaran karet dan menurunkan kekentalan komponen karet.
6. Parafinic oil
Parafinic oil adalah processing oil dari jenis parafinic dengan komposisi
Parafinic Hydrocarbon, Nepthenic, dan sedikit Aromatic Hydrocarbon.
Parafinic oil umumnya digunakan sebagai processing oil pada produk karet
yang berwarna terang yaitu sebagai bahan kimia pembantu pada industri
penghasil barang karet seperti ban kendaraan bermotor, tali kipas, suku cadang
kendaraan serta menjadi processing oil dan extender untuk polimer karet alam
dan karet sintesis juga base oil untuk tinta cetak.

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 82
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

3.3.3 Produk Petrokimia


Produk petrokimia yang dihasilkan di kilang Paraxylene Cilacap adalah:
1. Paraxylene
Sebagian produk paraxylene yang dihasilkan Pertamina RU IV Cilacap
diekspor ke luar negeri bersama dengan benzene dan sebagian lagi digunakan
untuk memenuhi kebutuhan bahan baku di Pertamina RU III Plaju untuk
selanjutnya diolah menjadi Purified Terephtalic Acid (PTA) yang dapat
dimanfaatkan sebagai bahan baku pembuat serat tekstil.

2. Benzene
Benzene adalah dasar dari hidrokarbon yang bersifat aromatik. Benzene
berupa cairan putih tidak berwarna dengan karakteristik aromatik. Benzene
digunakan sebagai starting point untuk beberapa turunan yang diperlukan dalam
memproduksi serangkaian produk yang digunakan sehari-hari. Benzene dan
etilene digunakan untuk memproduksi styrene bahan pembuat polystirena.
Benzene juga digunakan untuk memproduksi sikloheksana, bahan baku
caplolactam yang digunakan dalam pembuatan nylon.
3.Rafinate
Rafinate digunakan sebagai bahan campuran premium yang selama ini
dipasarkan dalam negeri.
4. Heavy Aromate
Heavy aromate dimanfaatkan sebagai solvent dana dipasarkan dalam
negeri dalam bentuk cair. Heavy aromate adalah produk sampingan yang
diproduksi unit Xylene Fractionation pada kilang Paraxylene.
5. Toluene
Toluene diproduksi dalam bentuk cair. Toluene digunakan sebagai bahan
baku TNT (bahan peledak), solvent, pewarna , pembuat resin, dan juga untuk
bahan parfum, pembuat plasticizer dan obat – obatan.

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 83
Laporan Kerja Praktek
PT Pertamina RU-IV Cilacap

Program Studi Teknik Kimia


Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta 84