Anda di halaman 1dari 79

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.

id

ANALISIS PERILAKU HARGA DALAM PEMASARAN


CABAI MERAH (CAPSICUM ANNUM L)
DI KABUPATEN SRAGEN

Skripsi
Guna memenuhi sebagian persyaratan
untuk memperoleh derajat Sarjana Pertanian
di Fakultas Pertanian
Universitas Sebelas Maret

Jurusan/Program StudiSosialEkonomiPertanian/Agrobisnis

Oleh :
TITIK HARYANTI
H 1307095

FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2012
commit to user
i
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

ANALISIS PERILAKU HARGA DALAM PEMASARAN


CABAI MERAH (CAPSICUM ANNUM L)
DI KABUPATEN SRAGEN

Yang dipersiapkan dan disusun oleh


TITIK HARYANTI
H1307095

Telah dipertahankan didepan Dewan Penguji


Pada tanggal : Juli 2012
Dan dinyatakan telah memenuhi syarat

Susunan Dewan Penguji

Penguji I Anggota Penguji I Anggota Penguji II

Ir. Sugiharti Mulya H, MP R. Kunto Adi. SP., MP Setyowati. SP., MP


NIP. 19650626 199003 2 001 NIP. 19731017 200312 1 002 NIP. 19710322 199601 2 001

Mengetahui,
Dekan Fakultas Pertanian
Universitas Sebelas Maret Surakarta

Prof. Dr. Ir. Bambang Pujiasmanto, MS.


NIP. 19560225 198601 1 001

commit to user
ii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT yang telah memberikan
segala rahmat dan hidayah serta berbagai kemudahan-Nya, sehingga penulis dapat
menyelesaikan skripsi dengan judul “Analisis Perilaku Harga Dalam Pemasaran
Cabai Merah (Capsicum annum L) Di Kabupaten Sragen”.
Skripsi ini disusun untuk memenuhi sebagian persyaratan guna
memperoleh gelar Sarjana Pertanian di Fakultas Pertanian Universias Sebelas
Maret Surakarta.
Dalam kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima kasih atas segala
bimbingan, arahan, saran, sumbangan pemikiran dan bantuan yang diberikan
dalam menyelesaikan skripsi ini kepada :
1. Bapak Prof. Dr. Ir. Bambang Pujiasmanto, MS, selaku Dekan Fakultas
Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta.
2. Ibu Ir. Sugiharti Mulya H., MP selaku Dosen Pembimbing Utama dan Ketua
Komisi Sarjana yang telah memberikan bimbingan, arahan, saran dan
sumbangan pemikiran kepada penulis.
3. Bapak R. Kunto Adi, SP., MP, selaku Dosen Pembimbing Pendamping dan
Pembimbing Akademik yang telah memberikan bimbingan, arahan, saran dan
sumbangan pemikiran kepada penulis.
4. Ibu Setyowati, SP., MP selaku Dosen Penguji yang telah memberikan
bimbingan, arahan, saran dan sumbangan pemikiran kepada penulis.
5. Kesbang dan Litmas Kabupaten Sragen.
6. BAPPEDA Kabupaten Sragen.
7. Kantor Badan Pusat Satistik Kabupaten Sragen.
8. Dinas Pertanian Kabupaten Sragen.
9. Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Sragen
10. Ayah, ibu, kakak serta semua keluarga yang telah memberikan dukungan, doa
dan kasih sayangnya.

commit to user
iii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

11. Dita A.P, Nuriyaningsih, Nurul Annisa, Septi, Tina, Siska, Cahyo Rini yang
telah memberikan bantuan, dukungan serta motivasi demi kelancaran selama
penyusunan skripsi.
12. Dewi H, Rachma W, Fitri, Etik, Wuri, Dicki dan semua temen-temen kost
yang telah memberikan dukungan, doa dan kasih sayangnya.
13. Deni R yang telah memberikan dukungan, doa dan kasih sayangnya.
14. Semuateman-teman Agrobisnis, Agronomi dan Tanah angkatan 2007 yang
telah memberikan dukungan, doa dan kasih sayangnya.
15. Teman-temanku semua dan semua pihak yang telah memberikan bantuan,
dukungan serta motivasi demi kelancaran selama penyusunan skripsi.
16. Semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan skripsi ini.

Penulis menyadari bahwa dalam penelitian dan penulisan skripsi ini masih
jauh dari sempurna. Penulis berharap semoga skripsi ini dapat memberikan
wawasan dan manfaat bagi penulis khususnya dan semua pembaca umumnya.

Surakarta, Juni 2012

Penulis

commit to user
iv
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ......................................................................................... i


HALAMAN PENGESAHAN .......................................................................... ii
KATA PENGANTAR ...................................................................................... iii
DAFTAR ISI ..................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ............................................................................................. viii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................ x
DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................... xi
RINGKASAN .................................................................................................... xii
SUMMARY ......................................................................................................... xiii
BAB I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ................................................................................ 1
B. Perumusan Masalah ........................................................................ 4
C. Tujuan Penelitian ............................................................................ 6
D. Kegunaan Penelitian ....................................................................... 6
BAB II. TINJAUAN PUSTAKA
A. Penelitian Terdahulu....................................................................... 7
B. Tinjauan Pustaka............................................................................. 8
1. Cabai Merah.............................................................................. 8
2. Perilaku Harga .......................................................................... 9
3. Sifat Musiman........................................................................... 12
4. Harga Keseimbangan (Equilibrium Price) .............................. 13
5. Pemasaran ................................................................................. 13
C. Kerangka Teori Pendekatan Masalah ............................................ 14
D. Hipotesis .......................................................................................... 18
E. Definisi Operasional Dan Konsep Pengukuran Variabel ............. 18
F. Pembatasan Masalah ...................................................................... 19
G. Asumsi............................................................................................. 19

commit to user
v
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

BAB III. METODE PENELITIAN


A. Metode Dasar Penelitian ................................................................ 20
B. Metode Penentuan Lokasi Penelitian ............................................ 20
C. Teknik Pengumpulan Data Dan Jenis Data
1. Teknik Pengumpulan Data....................................................... 21
2. Jenis Data .................................................................................. 21
D. MetodeAnalisisData
1. Analisis Musiman ..................................................................... 22
2. Analisis Ekuilibrium Harga (Equilibrium Price) ................... 22
3. Analisis Perilaku Pasar Dan Keragaan Pasar.......................... 23
4. Pengujian Asumsi Klasik ......................................................... 25
5. Metode Pengujian ..................................................................... 26
BAB IV. KEADAAN UMUM DAERAH PENELITIAN
A. Keadaan Alam Kabupaten Sragen
1. Letak Geografis Dan Topografis ............................................. 29
2. Keadaan Iklim........................................................................... 29
3. Jenis Tanah ............................................................................... 30
B. Keadaan Penduduk Kabupaten Sragen
1. Perkembangan Penduduk......................................................... 31
2. Jumlah Penduduk Menurut Umur Dan Jenis Kelamin........... 32
3. Jumlah Penduduk Menurut Mata Pencaharian ....................... 32
4. Jumlah Penduduk Menurut Pendidikan .................................. 33
C. Keadaan Pertanian Kabupaten Sragen .......................................... 34
D. Keadaan Sarana Dan Prasarana Ekonomi Kabupaten Sragen
1. Keadaan Sarana Dan Prasarana ............................................... 35
2. Keadaan Pasar........................................................................... 36
3. Keadan Transportasi................................................................. 37
4. Keadaan Jalan Dan Kondisi Jalan ........................................... 37

commit to user
vi
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

BAB V. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN


1. Harga Cabai Merah Ditingkat Petani ......................................... 39
2. Harga Cabai Merah Ditingkat Konsumen.................................. 41
3. Produksi Cabai Merah ................................................................. 42
4. Analisis Musiman ........................................................................ 45
5. Analisis Ekuilibrium Harga (Equilibrium Price) ...................... 51
6. Analisis Perilaku Pasar Dan Keragaan Pasar ............................. 54
7. Analisis Margin Pemasaran ........................................................ 59
BAB VI. KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan ..................................................................................... 66
B. Saran ................................................................................................ 66
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

commit to user
vii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR TABEL

Nomor Judul Hal


1. Perkembangan Luas Panen Dan Jumlah Produksi Sayuran Di Indonesia .. 1
2. Perkembangan Luas Panen, Jumlah Produksi Dan Produktivitas Cabai
Di Indonesia.................................................................................................... 2
3. Perkembangan Luas Lahan Dan Jumlah Produksi Cabai Di Jawa ............. 3
4. Perkembangan Luas Panen, Jumlah Produksi dan Produktivitas Cabai
Merah Di Kabupaten Sragen Tahun 2005-2010 .......................................... 4
5. Jumlah Penduduk Dan Pertumbuhan Penduduk Di Kabupaten Sragen
Tahun 2005-2010 ........................................................................................... 31
6. Jumlah Penduduk Menurut Umur Dan Jenis Kelamin Di Kabupaten
Sragen Tahun 2010 ........................................................................................ 32
7. Jumlah Penduduk Menurut Mata Pencaharian Di Kabupaten Sragen
Tahun 2005-2010 ........................................................................................... 33
8. Jumlah Penduduk Menurut Tingkat Pendidikan Di Kabupaten Sragen
Tahun 2005-2010 ........................................................................................... 34
9. Luas Lahan Menurut Penggunaannya Di Kabupaten Sragen Tahun
2010… ............................................................................................................ 35
10. Jumlah Sarana Dan Prasarana Telekomunikasi Di Kabupaten Sragen
Tahun 2010 ..................................................................................................... 36
11. Jumlah Pasar Menurut Jenisnya Di Kabupaten Sragen 2005-2010 ............ 36
12. Sarana Perhubungan Kendaraan Bermotor Di Kabupaten Sragen Tahun
2010................................................................................................................. 37
13. Panjang Jalan Dan Kondisi Jalan Di Kabupaten Sragen Tahun 2010 ........ 38
14. Harga Cabai Merah Ditingkat Petani Terdeflasi Di Kabupaten Sragen
Per Triwulan Tahun 2005-2010 (Rp/Kg) ..................................................... 39
15. Harga Cabai Merah Ditingkat Konsumen Terdeflasi Di Kabupaten
Sragen Per Triwulan Tahun 2005-2010 (Rp/Kg) ......................................... 41

commit to user
viii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

14. Produksi Cabai Merah Di Kabupaten Sragen Per Triwulan Tahun 2005-
2010 (Kg) ........................................................................................................ 43
15. Rata-Rata Harga, Harga Maksimum Dan Harga Minimum Cabai Merah
Ditingkat Petani Di Kabupaten Sragen Per Triwulan Tahun 2005-2010
(Rp/Kg) ........................................................................................................... 46
16. Probabilitas Harga Tinggi, Harga Rendah, Harga Tertinggi Dan Harga
Terendah Ditingkat Petani Di Kabupaten Sragen Tahun 2005-2010 ......... 47
17. Rata-Rata Harga, Harga Maksimum Dan Harga Minimum Cabai Merah
Per Triwulan Ditingkat Konsumen Di Kabupaten Sragen Tahun 2005-
2010 (Rp/Kg).................................................................................................. 48
18. Probabilitas Harga Tinggi, Harga Rendah, Harga Tertinggi Dan Harga
Terendah Ditingkat Konsumen Di Kabupaten Sragen Tahun 2005-2010.. 48
19. Rata-Rata Produksi, Produksi Maksimum Dan Produksi Minimum
Cabai Merah Di Kabupaten Sragen Per Triwulan Tahun 2005-2010(Kg) . 49
20. Probabilitas Produksi Tinggi, Produksi Rendah, Produksi Tertinggi Dan
Produksi Terendah Di Kabupaten Sragen Tahun 2005-2010...................... 50

19. Faktor Yang Berpengaruh Terhadap Harga Cabai Merah Ditingkat


Petani Untuk Analisis Ekuilibrium Harga .................................................... 51

20.Faktor Yang Berpengaruh Terhadap Harga Cabai Merah Ditingkat Petani


Untuk Analisis Integrasi Pasar ...................................................................... 55

21. Faktor Yang Berpengaruh Terhadap Harga Cabai Merah Ditingkat


Konsumen Untuk Analisis Marjin Pemasaran ............................................. 59

commit to user
ix
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR GAMBAR

Nomor Judul Hal

1. Kasus I Cobweb.............................................................................................. 10
2. Kasus ii Cobweb ............................................................................................. 10
3. Kasus iii Cobweb............................................................................................ 10
4. Grafik Harga Cabai Merah Ditingkat Petani Terdeflasi Di Kabupaten
Sragen Per Triwulan Tahun 2005-2010........................................................ 40
5. Grafik Harga Cabai Merah Ditingkat Konsumen Terdeflasi Di
Kabupaten Sragen Per Triwulan Tahun 2005-2010..................................... 42
6. Grafik Produksi Cabai Merah Di Kabupaten Sragen Per Triwulan Tahun
2005-2010 ....................................................................................................... 44
7. Grafik Gabungan Antara Harga Dan Produksi Cabai Merah Di
Kabupaten Sragen Per Triwulan Tahun 2005-2010..................................... 45

commit to user
x
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR LAMPIRAN

Nomor Judul

1. Data Sekunder Variabel Bebas Dan Tidak Bebas Untuk Analisis


Ekuilibrium Harga..........................................................................................
2. Data Sekunder Variabel Bebas Dan Tidak Bebas Untuk Analisis
Perilaku Pasar Dan Keragaan Pasar ..............................................................
3. Data Sekunder Variabel Bebas Dan Tidak Bebas Untuk Analisis Margin
Pemasaran .......................................................................................................
4. Surat Izin Penelitian .......................................................................................
5. Peta Kabupaten Sragen ..................................................................................

commit to user
xi
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

RINGKASAN

TITIK HARYANTI. H1307095 “Analisis Perilaku Harga Dalam


Pemasaran Cabai Merah (Capsicum Annum L) Di Kabupaten Sragen”.
Pembimbing Ir. Sugiharti Mulya H, MP, dan R. Kunto Adi SP., MP
Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta.
Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi pengaruh sifat musiman
produksi cabai merah terhadap harga cabai merah di Kabupaten Sragen,
mengidentifikasi dinamika ekuilibrium harga cabai merah jangka panjang di
Kabupaten Sragen dan mengidentifikasi perilaku pasar dan keragaan pasar untuk
komoditas cabai merah di Kabupaten Sragen.
Metode dasar yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode
deskriptif analitis dan metode penjelasan. Sedangkan metode pengambilan lokasi
penelitian adalah secara sengaja. Kabupaten Sragen dipilih karena sektor
pertanian masih menjadi salah satu andalan. Cabai adalah salah satu komoditas
pertanian di Kabupatan Sragen.
Teknik pengumpulan data dengan pencatatan dan wawancara. Metode
analisis data menggunakan analisis musiman, analisis ekuilibrium harga dan
analisis perilaku pasar dan keragaan pasar. Analisis keragaan berhubungan dengan
perhitungan efisiensi penetapan harga, meliputi integrasi pasar, marjin pemasaran
dan elastisitas transmisi harga.
Hasil analisis dapat diketahui bahwa harga cabai merah berfluktuasi tiap
triwulannya. Tahun 2005-2010 rata-rata harga cabai merah ditingkat petani
tertinggi dicapai pada triwulan III yaitu Rp 4.121,63/kg dan rata-rata harga
terendah dicapai pada triwulan II yaitu Rp 3.155,50/kg. Harga cabai merah
maksimum tertinggi dicapai pada triwulan I yaitu Rp 6.063,71/kg dan harga
minimum terendah dicapai pada triwulan I yaitu Rp 1.586,18/kg. Harga cabai
merah ditingkat konsumen juga berfluktuasi tiap triwulannya. Rata-rata harga
cabai merah ditingkat konsumen tertinggi dicapai pada triwulan IV yaitu Rp
4.560,66/kg dan rata-rata harga terendah dicapai pada triwulan II yaitu Rp
4.001,84/kg. Harga cabai merah maksimum tertinggi pada triwulan IV yaitu Rp
6.374,53/kg dan harga minimum terendah dicapai pada triwulan I yaitu Rp
1.879,79/Kg. Produksi cabai merah juga berfluktuasi tiap triwulannya. Rata-rata
produksi cabai merah tertinggi dicapai pada triwulan III yaitu 4.718,83 kg dan
rata-rata produksi terendah dicapai pada triwulan 1 yaitu 2.147,00 kg. Produksi
maksimum tertinggi pada triwulan III yaitu 10.276,00 kg dan produksi minimum
terendah dicapai pada triwulan II yaitu 904,00 kg.
Kesimpulannya bahwa fluktuasi harga disebabkan karena sifat produk
yang musiman. Fluktuasi harga cabai merah mengikuti proses ekulibrium jangka
panjang. Perbedaan harga ditingkat produsen dan ditingkat konsumen berkorelasi
negatif dengan integrasi pasar.
Saran, masa tanam cabai harus dilakukan pada bulan peralihan agar
produksinya kontinyu atau stabil. Selain itu perlu diupayakan teknologi budidaya
seperti pemasangan mulsa plastik hitam perak dan pola tanam cabai seharusnya
dilakukan dengan pola rotasi tanaman dan pola monokultur seperti dengan
pergiliran tanaman pola 1 : 2 yaitu 1 kali tanaman cabai dan 2-3 kali tanaman
palawija, dengan begitu akan dapat meningkatkan hasil produksi cabai merah,
dengan meningkatnya hasil produksi cabai maka harga cabai tidak akan
berfluktuasi lagi. commit to user
xii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

SUMMARY

Titik Haryanti. H1307095 “An Analysis on Price Behavior of


Marketing of Red Chili (Capsicum annum L) in Sragen Regency.
The consultants were Ir. Sugiharti Mulya H, MP and R. Kunto Adi
SP., MP Agricultural Faculty of Surakarta Sebelas Maret University.
This research aims to identify the effect of red chili production’s seasonal
character on the price of red chili in Sragen Regency, to identify the long term
equilibrium dynamics price of red chili in Sragen Regency and to identify the
market behavior and market physical for commodity of red chili in Sragen
Regency.
The basic methods used in this research were descriptive and explanatory
ones. Meanwhile the location of research was determined intentionally. Sragen
Regency was selected because agricultural sector was still become one of
mainstays. Chili was one of agricultural commodities in Sragen Regency.
Techniques of collecting data used were documentation and interview.
Method of analyzing data used was seasonal analysis, price equilibrium analysis,
and market behavior and physical analysis. Physical analysis concerns with the
calculation of pricing efficiency including market integration, marketing margin,
and price transmission elasticity.
From the result of analysis, it could be found that the price of red chili
encountered fluctuation quarterly. In 2005-2010, the highest mean price of red
chili at farmer level reached IDR 4,121.63/kg in quarter III and IDR 3,155.50/kg
in quarter II. The highest maximum mean price was reached in quarter I of IDR
6,063.71/kg and the lowest minimum mean price in quarter I of IDR 1,586.18/kg.
The mean price of red chili at consumer level also fluctuated quarterly. The
highest mean price of red chili at consumer level was achieved reached in quarter
IV of IDR. 4,560.66/kg and the lowest one was achieved at quarter II of IDR
4,001.84/kg. The highest maximum price of red chili was IDR 6,374.53/kg in
quarter IV and the lowest minimum price was IDR 1,879.79/kg in quarter I. The
production of red chili also fluctuated quarterly. The highest mean production of
red chili was reached in quarter III of 4,718.83 kg and the lowest one was reached
in quarter I of 2,147.00 kg. The highest maximum production was 10,276.00 kg in
quarter III and the lowest one was 904.00 kg in quarter II.
The conclusion was that price fluctuation was due to seasonal product
character. The red chili price fluctuation followed the long-term equilibrium
process. The difference of price at producer and consumer levels correlated
negatively with market integration.
The recommendation was that chili season planting should be conducted in
transition months to make its production continuous and stable. In addition, the
breeding technology should be attempted like the silver black plastic mulge
application, and the chili planting pattern should be carried out through plant
rotation pattern and monoculture pattern like plant rotation pattern 1:2, meaning 1
times planting chili and 2-3 times planting crops. This way would improve the red
chili productivity; thereby the chili price would not fluctuate anymore.

commit to user
xiii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Indonesia memiliki banyak jenis tanaman yang telah tumbuh dan
berkembang, selain itu Indonesia juga terkenal dengan sebutan negara agraris.
Dimana sebagian besar wilayah Indonesia digunakan untuk usaha pertanian.
Hal ini disebabkan karena kondisi iklim serta letak geografi yang sangat
menunjang (Ashari, S. 1995 : 13).
Salah satu usaha pertanian yang ada di Indonesia adalah sayuran,
selain dari usaha pertanian padi dan palawija. Pengelolaan usahatani sayuran
dapat meningkatkan pendapatan petani dengan skala usaha kecil karena nilai
ekonomi sayuran yang besar. Adanya permintaan pasar dalam negeri maupun
luar negeri yang terus berkembang memungkinkan untuk memperluas
peningkatan produksi sayuran. Hal ini dibuktikan dengan adanya perluasan
areal pertanian, peningkatan teknologi dan perlindungan terhadap produksi
dalam negeri, dengan begitu maka produksi sayuran dalam negeri bisa
diekspor keluar negeri untuk memperluas peningkatkan produksi sayuran
(Direktorat Budidaya Tanaman Sayuran, 2007:1).
Berikut ini tabel yang menunjukkan Perkembangan Luas Panen dan
Jumlah Produksi Sayuran Di Indonesia
Tabel 1. Perkembangan Luas Panen Dan Jumlah Produksi Sayuran Di
Indonesia
Tahun LuasPanen (ha) Jumlah Produksi (ton)
2004 679.013 3.656,80
2006 473.435 3.957,60
2008 543.705 4.708,22
Sumber : Direktorat Budidaya Tanaman Sayuran, 2007 : 9
Tabel 1 menunjukkan bahwa perkembangan luas panen dan jumlah
produksi sayuran di Indonesia dari tahun ke tahun terus meningkat meskipun
naik turun. Produksi tertinggi terjadi pada tahun 2008 yaitu sebesar 4.708,22
ton.

commit to user

1
perpustakaan.uns.ac.id 2
digilib.uns.ac.id

Sayur-sayuran diproduksi didaerah dengan ketinggian beragam, dari


permukaan laut di daerah pantai sampai 1500 m dari permukaan air laut di
daerah pegunungan. Berbagai jenis sayuran tropis seperti cabai, bayam,
ketimun, terung, kangkung, bawang merah dan kacang panjang mendominasi
di daerah dataran rendah. Sedangkan di daerah dataran tinggi sayur-sayuran
yang mendominasi adalah kentang, kubis, wortel dan bawang putih (Vos
J.G.M dan Duriat A.S, 1995 : 7).
Cabai merupakan salah satu tanaman sayuran yang keberadaannya
sangat dibutuhkan oleh sebagian masyarakat, cabai digunakan hampir disemua
masakan sehari-hari. Harga cabai selalu berfluktuasimengikuti momentum
besarnya permintaan pasar. Misalnya, pada saat hari raya harga cabai menjadi
sangat mahal. Sementara pada saat panen raya harga cabai menjadi sangat
murah (Suyanti, 2007 : 3).
Berikut ini tabel yang menunjukkan Perkembangan Luas Panen,
Jumlah Produksi Dan Produktivitas Cabai Di Indonesia
Tabel 2. Perkembangan Luas Panen, Jumlah Produksi Dan Produktivitas
Cabai Di Indonesia
Tahun Jumlah Produksi (ton) Produktivitas (ton/ha)
2004 1.100,50 5,66
2005 1.058,02 5,56
2006 1.075,00 5,62
2007 1.157,00 5,75
2008 1.272,70 6,05
Sumber : Direktorat Budidaya Tanaman Sayuran, 2007 : 9
Tabel 2 menunjukkan bahwa perkembangan luas panen, jumlah
produksi dan produktivitas cabai di Indonesia dari tahun ke tahun berfluktuasi.
Fluktuasi tertinggi terjadi pada tahun 2008 yaitu sebesar 1.272,70 ton dengan
produktivitas 6,05 ton/ha.
Produksi cabai terluas dan paling tinggi berada di Jawa, khusunya
Jawa Tengah tetapi harga cabai selalu berfluktuatif, hal ini disebabkan karena
komoditas cabai tidak tahan lama disimpan. Konsumen biasanya
membutuhkan dalam bentuk sayuran yang masih segar. Hal ini perlu adanya
sistem pemasaran yang efisiencommit to user ke konsumen. Sistem pemasaran
dari produsen
perpustakaan.uns.ac.id 3
digilib.uns.ac.id

yang efisien menuntut agar pihak-pihak yang terlibat didalamnya diberi


informasi dengan baik. Pembeli memiliki informasi mengenai sumber-sumber
penawaran. Penjual memiliki informasi mengenai harga, mutu dan sumber-
sumber produk sehingga dengan begitu keduanya tidak akan dirugikan (Vos
J.G.M dan Duriat A.S, 1995 : 7).
Berikut ini tabel yang menunjukkan Perkembangan Jumlah Produksi
Cabai Di Jawa
Tabel 3. Perkembangan Luas Lahan Dan Jumlah Produksi Cabai Di Jawa
Daerah jawa Luas Lahan (ha) Jumlah Produksi (ton)
Jawa Tengah 17.079 38.281
Jawa Barat 12.823 179
JawaTimur 9.497 209
Sumber :Direktorat Budidaya Tanaman Sayuran
Tabel 3 menunjukkan bahwa perkembangan luas lahan dan jumlah
produksi tertinggi berada di Jawa. Jawa Tengah yaitu sebesar 38.281 ton
dengan luas lahan 17.079 ha. Produksi di Jawa Barat yaitu sebesar 179 ton
dengan luas lahan 12.823 ha. Produksi Jawa Timur yaitu sebesar 209 ton
dengan luas lahan 9.497 ha.
Cabai merupakan salah satu komoditas pertanian di Kabupatan Sragen.
Tahun 2010 Kabupaten Sragen memiliki luas lahan 94.155 ha, merupakan
lahan pertanian sawah 39.759 ha dan merupakan lahan kering 54.396 ha.Cabai
produksi Kabupaten Sragen terkenal karena kualitasnya yang prima, seperti
tahan lama dan tidak mudah busuk, kulit tebal, bebas dari berbagai macam
hama dan penyakit yang tentunya mempengaruhi kualitas cabai itu sendiri.
Cabai produksi Kabupaten Sragen terdiri dari berbagai jenis diantaranya :
cabai merah dan cabai rawit.
Cabai merah merupakan salah satu jenis tanaman yang memiliki daya
adaptasi tinggi sehingga lokasi produksinya menyebar dari daerah dataran
tinggi hingga daerah dataran rendah. Jika ditinjau dari karakteristik
pengembangan produksi, cabai merah dapat dikonsumsi dalam bentuk segar
maupun olahan. Kebutuhan akan cabai semakin meningkat seiring dengan
meningkatnya jumlah kebutuhan konsumen, hal ini dibuktikan dengan
commit to user
banyaknya konsumen yang memerlukan cabai untuk kebutuhan sehari-hari
perpustakaan.uns.ac.id 4
digilib.uns.ac.id

misalnya sebagai bumbu dapur,sambal, sebagai penyedap masakan dan


penghangat badan, oleh karenanya cabai lebih dikenal sebagai sayuran rempah
atau bumbu dapur. Daya adaptasi serta nilai ekonomi tinggi, secara rasional
memberikan insentif bagi banyak petani untuk mengusahakan komoditas cabai
merah.
Berikut ini tabel yang menunjukkan Perkembangan Luas Panen,
Jumlah Produksi dan Produktivitas Cabai Merah Di Kabupaten Sragen Tahun
2005-2010
Tabel 4. Perkembangan Luas Panen, Jumlah Produksi dan Produktivitas
CabaiMerah Di Kabupaten Sragen Tahun 2005-2010
Tahun LuasPanen (ha) Jumlah Produksi (kw) Produktivitas (kw/ha)
2005 261 12.257 46,96
2006 210 14.224 67,73
2007 141 7.604 53,93
2008 143,5 7.742 53,95
2009 354,5 19.107 53,90
2010 284 15.322 53,95
Sumber :DinasPertanian 2010
Tabel 4 menunjukkan bahwa perkembangan produksi dan produktivitas
dari tahun ke tahun meningkat, meskipun produksi dan produktivitasnya naik
turun. Tahun 2007 dan 2008 terjadi penurunan produksi, hal ini disebabkan
karena adanya cuaca buruk yang mempengaruhi hasil produksi cabai merah.
Perkembangan produksi dan produktivitas dipengaruhi oleh luas panen, jika
semakin luas maka jumlah produksi dan produktivitasnya semakin meningkat
tetapi sebaliknya jika luas panennya sedikit maka produksi dan
produktivitasnya akan menurun. Hal ini yang mengakibatkan tidak stabilnya
jumlah produksi. Tidak stabilnya produksi akan berpengaruh terhadap
permintaan cabai merah dan menyebabkan harga cabai merah berfluktuasi.

B. Perumusan Masalah
Jika semakin tinggi hargamaka semakin berkurang jumlah permintaan
tetapi sebaliknya jika semakin rendah hargamaka semakin tinggi jumlah
permintaan.Tingkat Harga yang tinggi akan merangsang petani untuk
menanam tetapi sebaliknya jika harga rendah akan membuat petani enggan
commit to user
untuk menanam.Fluktuasi harga bisa menjadi sangat besar hal ini disebabkan
perpustakaan.uns.ac.id 5
digilib.uns.ac.id

karena petani tidak dapat menyimpan hasil panennya dan mereka tidak dapat
menjual hasil panennya pada saat harga tinggi.
Cabai merah merupakankomoditas pertanian yang mengalami fluktuasi
harga, sehingga lokasi produksinya menyebar mulai dari daerah dataran
rendah sampai daerah dataran tinggi. Sebagian besar hasil produksi yang
ditujukan untuk memenuhi permintaan pasar merupakan salah satu tolak ukur
bahwa cabai merah dapat dikategorikan sebagai komoditas komersial. Dengan
demikian maka komoditas cabai merah memiliki peluang pasar yang cukup
luas, yaitu untuk memenuhi permintaan konsumsi rumah tangga dan industri
penggolahan. Namun potensi ekonomi yang memungkinkan daya adaptasi
serta nilai ekonomi tinggi belum optimal, sehingga sering mengakibatkan
timbulnya gejolak antara penawarandan permintaan yang merugikan produsen
maupun konsumen.
Cabai merupakan salah satu komoditas pertanian di Kabupatan Sragen
dengan harga yang berfluktuasi selain bawang merah, adanya fluktuasi
akanberpengaruh terhadap penawaran cabai merah. Cabai merah juga tidak
tahan lama disimpan, mudah rusak atau busuk sehingga perlu penangganan
khusus, selain itu cabai merah juga bersifat musiman (produk yang bersifat
musiman memerlukan biaya penyimpanan dan penanganan yang lebih besar
dibandingkan dengan yang tidak musiman).
Adanya sifat musiman ini akan menyebabkan harga menjadi
berfluktuasi karena petani di Kabupaten Sragen tidak mau menanam cabai
pada saat musim penghujan, karena tanaman cabai rentan terhadap penyakit
pada kondisi yang lembab atau pada saat kondisi kelembaban tinggi.
Kebanyakan petani tidak mau mengambil resiko untuk menanam cabai pada
saat musim penghujan karena takut terhadap serangan hama dan penyakit,
yang akan membuat petani mengalami kerugian. Sifat musiman ini akan
menjadi salah satu pertimbangan petani dalam merencananakan produksinya.
Berbeda pada saat musim kemarau petani di Kabupaten Sragen
cenderung untuk menanam cabai merah dengan harapan untuk mendapatkan
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 6
digilib.uns.ac.id

keuntungan. Selain itu faktor harga juga sangat mempengaruhi petani untuk
segera membudidayakan cabai merah.
Berdasarkan masalah diatas, maka permasalahan yang perlu dikaji
dalam penelitian ini adalah :
1. Apakah sifat musiman produksi cabai merah berpengaruh terhadap harga
cabai merah di Kabupaten Sragen?
2. Apakah fluktuasi harga cabai merah mengikuti proses ekuilibrium harga
dinamis jangka panjang di Kabupaten Sragen?
3. Apakah perbedaan harga ditingkat produsen dan ditingkat konsumen
berkorelasi negatif terhadap integrasi pasar di Kabupaten Sragen?

C. Tujuan Penelitian
Adapun tujuan dari penelitian ini adalah :
1. Mengetahui sifat musiman produksi cabai merah berpengaruh terhadap
harga cabai merah di Kabupaten Sragen.
2. Mengetahui fluktuasi harga cabai merah mengikuti proses ekuilibrium
harga dinamis jangka panjang di Kabupaten Sragen.
3. Mengetahui perbedaan harga ditingkat produsen dan ditingkat konsumen
berkorelasi negatif terhadap integrasi pasar di Kabupaten Sragen.

D. Kegunaan Penelitian
Adapun kegunaan dari penelitian ini adalah :
1. Bagi peneliti, penelitian ini bermanfaat untuk menambah pengetahuan
serta merupakan salah satu syarat untuk memperoleh gelar sarjana di
Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta.
2. Bagi pemerintah, sebagai pengambil kebijakan, hasil penelitian ini
diharapkan dapat memberikan sumbangan pemikiran, bahan pertimbangan
dan evaluasi terhadap penetapan kebijakan, terutama berkaitan dengan
usaha pengembangan cabai khususnya di Kabupaten Sragen.
3. Bagi pembaca dan peminat masalah ini, hasil penelitian ini diharapkan
dapat memberikan tambahan informasi dan pengetahuan

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

II. TINJAUAN PUSTAKA

A. Penelitian Terdahulu
Penelitian Handayani (1996) dalam Indradiartha (2005 : 7) tentang
Perilaku Harga dalam Pemasaran Cabai Merah di Kabupaten Magelang
bertujuan untuk mengidentifikasi pengaruh sifat musiman produksi cabai
merah terhadap harga cabai merah di Kabupaten Magelang, mengidentifikasi
dinamika ekuilibrium harga cabai merah jangka panjang di Kabupaten
Magelang dan menganalisis perilaku dan keragaan pasar untuk komoditas
cabai merah di Kabupaten Magelang.
Hasil analisis musiman menunjukkan bahwa terdapat kecenderungan
pengaruh produksi terhadap pembentukan harga ditingkat produsen, dimana
rata-rata produksi tertinggi pada triwulan III diikuti triwulan II, IV dan I.
Sedangkan rata-rata harga tertinggi pada triwulan I diikuti IV, II dan triwulan
III. Hal ini menunjukkan bahwa harga yang terjadi cenderung dipengaruhi
oleh produksi dan berdasarkan hasil analisis ekuilibrium harga, fluktuasi harga
dipasar produsen Kabupaten Magelang menunjukkan perilaku ekuilibrium
dinamis stabil jangka panjang. Berdasarkan hasil analisis sistem pemasaran
dapat diketahui bahwa struktur pasar yang terjadi adalah persaingan tidak
sempurna tetapi mendekati sempurna.
Penelitian Handayani (2004) dalam Puspitasari (2006 : 6). Dalam
penelitiannya tentang Perilaku Harga dalam Pemasaran Bawang Merah di
Daerah Istimewa Yogyakarta bertujuan untuk mengidentifikasi pengaruh sifat
musiman produksi bawang merah terhadap harga bawang merah di Daerah
Istimewa Yogyakarta, mengidentifikasi dinamika ekuilibrium harga bawang
merah jangka panjang di Daerah Istimewa Yogyakarta dan menganalisis
perilaku dan keragaan pasar untuk komoditas bawang merah di Daerah
Istimewa Yogyakarta.
Hasil analisis musiman menunjukkan bahwa terdapat kecenderungan
pengaruh produksi terhadap pembentukan harga ditingkat produsen, dimana
commit
rata-rata produksi tertinggi pada to userII diikuti triwulan IV, III dan I.
triwulan
7
perpustakaan.uns.ac.id 8
digilib.uns.ac.id

Sedangkan rata-rata harga tertinggi pada triwulan II diikuti III, IV dan


triwulan I. Sebagian besar dari probabilitas harga yang terjadi merupakan
kebalikan dari probabilitas produksi dan berdasarkan hasil analisis ekuilibrium
harga, fluktuasi harga dipasar produsen Kabupaten Magelang menunjukkan
perilaku ekuilibrium dinamis stabil jangka panjang. Berdasarkan hasil analisis
sistem pemasaran dapat diketahui bahwa struktur pasar yang terjadi adalah
persaingan tidak sempurna tetapi mendekati sempurna.
Berdasarkan hasil-hasil penelitian diatas memberikan sumbangan
pemikiran bahwa untuk komoditas pertanian yang bersifat musiman terdapat
kecenderungan pengaruh produksi terhadap pembentukan harga ditingkat
produsen, fluktuasi harga di pasar produsen menunjukkan perilaku
ekuilibrium dinamis stabil jangka panjang dan struktur pasar yang terjadi pada
komoditas musiman adalah pasar persaingan tidak sempurna.

B. Tinjauan Pustaka
1. Cabai Merah
Cabai adalah salah satu jenis sayuran hortikultura yang memiliki rasa
pedas. Tanaman cabai berasal dari Amerika Tengah dan sudah berabab-
abab lamanya ditanam di Indonesia. Bentuk dan ukurannya sangat
bervariasi, mulai dari bulat, lonjong sampai panjang. Ukurannya juga
beragam, mulai dari yang kecil sampai yang besar. Jenis cabai yang besar
biasanya disebut “bell pepper” atau paprika (Suyanti, 2007 : 5).
Secara garis besar, cabai dibedakan menjadi empat golongan yaitu
cabai besar, cabai kecil, cabai hibrida dan cabai hias. Sementara aneka
macam cabai yang dijual dipasaran tradisional digolongkan ke dalam dua
kelompok yaitu cabai besar dan cabai kecil. Cabai besar disebut cabai
merah dan cabai kecil disebut cabai rawit, karena rasanya yang pedas,
cabai merah dan cabai rawit dimasukkan dalam kelompok cabai pedas (hot
chili pepper) sedangkan paprika digolongkan sebagai cabai manis (sweet
chili pepper) (Suyanti, 2007 : 8).
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 9
digilib.uns.ac.id

Berdasarkan klasifikasi botanisnya, tanaman cabai termasuk dalam :


Divisio : Spermatophyta
Sub Divisio : Angiospermae
Klass : Dicotyledoneae
Sub Klass : Metachalamidae
Ordo : Tubiflorae
Famili : Solanaceae
Genus : Capsicum
Spesies : Capsicum annum L. (Cabai besar atau cabai merah)
C. frustescens L. (Cabai kecil)
(Rukmana, 1994 : 15).
2. Perilaku Harga
Harga merupakan cerminan dari interaksi antara penawaran dan
permintaan yang bersumber dari sektor rumah tangga (sebagai sektor
konsumsi) dan sektor industri (sebagai sektor produksi). Sebagai cerminan
kekuatan-kekuatan pasar (Hanafie, 2010 : 239).
Menurut Hanafie (2010 : 9) faktor-faktor yang mendorong kenaikan
harga antara lain :
a. Terlalu berambisi dalam menyerap sumber-sumber ekonomi dalam
jumlah yang lebih besar bila dibandingkan dengan kesempatan yang
diberikan pada tingkat harga yang berlaku.
b. Naiknya harga secara umum.
c. Pengaruh alam, misalnya musim kemarau yang panjang, banjir,
serangan hama penyakit pada tanaman, yang pada gilirannya dapat
mengakibatkan naiknya harga-harga di pasar.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 10
digilib.uns.ac.id

Menurut Mubyarto (1995 : 162) hubungan antara fluktuasi harga dan


produksi pertanian seringkali dibahas dalam penelitian-penelitian. Seperti
halnya dalam teori Cobweb yang menjelaskan mengenai siklus harga dan
produksi yang naik dan turun. Teori Cobweb ini pada dasarnya
menerangkan siklus harga dan produksi yang naik turun pada jangka
waktu tertentu. Kasus Cobweb ini dibagi menjadi 3 yaitu :
a. Kasus I, mengarah pada fluktuasi yang jaraknya tetap
b. Kasus II, mengarah pada titik keseimbangan
c. Kasus III, mengarah pada eksplosi harga yaitu yang berfluktuasi
dengan jarak yang makin membesar
Secara grafis tiga kasus ini dapat dilihat pada gambar sebagai berikut :

40

40

30 30

20 25

40 30 20 27,5 30 35

Gambar 1. Kasus I Cobweb Gambar 2. Kasus II Cobweb

40

30

15

11 20 30 44

Gambar 3. Kasus III Cobweb


Sumber : Mubyarto (1995 : 163).

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 11
digilib.uns.ac.id

Keterangan Gambar :
a. Kasus I
Harga keseimbangan adalah 30 dan jumlah keseimbangan juga 30
karena danya fluktuasi harga, jumlah yang ditawarkan turun menjadi
20 dan ini mendorong harga naik menjadi 40. Saat harga naik ini
produsen mulai menambah produksinya dan setelah lampau periode
produksi maka jumlahnya naik lebih banyak yaitu 40, setelah sampai
kepasar menyebabkan jatuhnya harga lagi menjadi 20. Harga yang
jatuh ini mendorong pengurangan produksi menjadi 20 lagi dan
seterusnya siklus perputar kembali.
b. Kasus II
Harga keseimbangan adalah sama yaitu 30 dengan jumlah
keseimbangan juga 30. Namun setelah dalam periode I harga naik
menjadi 40 maka produksi diperbesar tetapi tidak sebesar dalam kasus
I melainkan hanya sebesar 35. Hal ini mengakibatkan harga turun
tetapi juga tidak sebesar penurunan I (25). Penurunan harga ini
menyebabkan produsen juga memperkecil produksinya (27,5) dan
demikian seterusnya.
c. Kasus III
Gambar III, kurva penawarannya elastis sekali sehingga pertambahan
produksi sebagai reaksi atas kenaikan harga relatif besar dan ini
menyebabkan siklus menjurus kearah eksplorasi.
Secara lebih tegasnya dapat dikatakan bahwa :
a. Kasus I η = Ԑ (elastisitas permintaan = elastisitas penawaran)
b. Kasus II η > Ԑ (elastisitas permintaan > elastisitas penawaran)
c. Kasus III η < Ԑ (elastisitas permintaan < elastisitas penawaran)
Asumsi yang dipakai dalam Cobweb Theorem :
a. Adanya persaingan sempurna dimana penawaran semata-mata
ditentukan oleh reaksi produsen perseorangan terhadap harga. Harga
ini oleh setiap produsen dianggap tidak akan berubah dan produsen
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 12
digilib.uns.ac.id

menganggap jumlah produksinya tidak akan memberikan pengaruh


yang berarti terhadap pasar.
b. Periode produksi memerlukan waktu tertentu, sehingga penawaran
dapat secara langsung bereaksi terhadap harga tetapi diperlukan jangka
waktu tertentu.
c. Harga ditentukan oleh jumlah barang yang datang ke pasar dan harga
itu cepat bereaksi terhadapnya.
Walaupun ketiga kasus Cobweb Theorem ini mungkin sukar
ditemukan dalam praktek namun perilaku dan reaksi petani pada
umumnya termasuk di Indonesia memang serupa itu. Kalau harga lombok
naik maka petani menjadi terlalu optimistis dan petani diseluruh desa
serentak menanam lombok dengan harapan harga akan terus menerus naik.
Namun pada saat panen yang serentak ternyata harganya jatuh, semua
menderita rugi dan tidak ada lagi petani yang menanam lombok pada
musim berikutnya. Hal ini mengakibatkan harga lombok naik tinggi sekali
pada musim berikutnya karena jumlah yang ditawarkan ke pasar sangat
sedikit (Mubyarto, 1995 : 164).
3. Sifat Musiman
Menurut Downey dan Erickson (1992 : 291) produk pertanian
memiliki empat karakteristik utama antara lain :
a. Produk pertanian mudah rusak, sehingga memerlukan biaya pemasaran
yang sangat tinggi yang mencakup produk yang mudah rusak,
penanganan khusus dan sarana penyimpananan khusus.
b. Ukuran fisis produk (besarnya produk), ukuran fisis produk yang tidak
diimbangi dengan besarnya nilai akan memperbesar biaya pemasaran.
c. Produk pertanian bersifat musiman, produk yang dipanen dalam
jangka waktu yang sangat pendek akan memerlukan biaya
penyimpanan dan penanganan yang lebih besar.
d. Perbedaan bentuk antara produk mentah dan produk akhir, pada
dasarnya makin banyak pemrosesan dan pekerjaan lain yang harus
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 13
digilib.uns.ac.id

diselesaikan sebelum produk sampai ke konsumen sehingga makin


besar biaya pemasaran.
4. Harga Keseimbangan (Equilibrium Price)
Dalam interaksi dan tawar menawar, pertemuan antara para pembeli
yang membutuhkan barang dan bersedia membayar untuk memperolehnya
disebut (demand) dan para penjual yang telah mengeluarkan biaya untuk
menghasilkan barang dan mau menjualnya dengan harga tertentu disebut
(supply) dan akhirnya akan membentuk satu harga tertentu yaitu jumlah
yang mau dibeli sama dengan jumlah yang mau dijual. Harga inilah yang
disebut dengan harga pasar atau harga keseimbangan (equilibrium price).
Harga keseimbangan kadang-kadang disebut sebagai market clearing
price karena pada tingkat harga tinggi, setiap orang dipasar telah
terpuaskan. Pembeli telah membeli seluruh barang yang ingin dibeli dan
penjual telah menjual seluruh barang yang ingin dijual (Hanafie, 2010 :
176).
5. Pemasaran
Pemasaran merupakan sistem total aktivitas bisnis yang dirancang
untuk merencanakan, menetapkan harga, mempromosikan dan
mendistribusikan produk, jasa dan gagasan yang mampu memuaskan
keinginan pasar sasaran dalam rangka mencapai tujuan organisasional
(Tjiptono et al, 2008 : 3).
Konsep pemasaran merupakan kegiatan ekonomi yang berfungsi
membawa atau menyampaikan barang atau jasa dari produsen ke
konsumen. Pemasaran juga dapat diartikan sebagai proses sosial
manajerial yang dalam hal ini individu atau kelompok mendapatkan
kebutuhan dan keinginannya dengan menciptakan, menawarkan dan
menukarkan produk yang bernilai satu sama lain (Hanafie, 2010 : 205).
Berdasarkan kronologis sejarahnya, akar pemikiran pemasaran
modern bermula dari ilmu ekonomika terutama aliran ekonomi klasik dan
commit
neoklasik. Ilmu ekonomika to userilmu sosial pertama yang mampu
merupakan
perpustakaan.uns.ac.id 14
digilib.uns.ac.id

mencapai tingkat kuantitatif sebagaimana karakteristik ilmu alam (sciens).


Perspektif ini memandang aspek nilai (value) sebagai sesuatu yang
melekat atau menyatu pada proses pemanufakturan (value-added, utilitas,
value-in-change), dimana barang dipandang sebagai sebagai output baku
(komoditas). Dengan kata lain, nilai evaluasi berdasarkan utilitas seperti
utilitas bentuk, waktu, tempat dan kepemilikan yang didapatkan dari
produk fisik. Dalam hal ini peranan pemasaran terbatas pada aspek
distribusi yakni proses penyampaian barang hingga ketangan konsumen
(Tjiptono et al, 2008 : 6).
Dalam perkembangan pemasaran, muncul tiga aliran utama yang
sekaligus menadai era pemasaran formatif yaitu aliran komoditas,
institusional dan fungsional. Aliran komoditas menekankan aspek
pendistribusian dan pertukaran komoditas (terutama hasil pertanian) dan
produk manufaktur. Aliran institusional berfokus pada peranan institusi
pemasaran dalam menyediakan dan mengatur pengalihan kepemilikan dari
produsen ke konsumen. Sedangkan aliran fungsional berpusat pada fungsi-
fungsi yang perlu dijalankan dalam rangka memfasilitasi pertukaran
barang melalui institusi pemasaran (Tjiptono et al, 2008 : 6).

C. Kerangka Teori Pendekatan Masalah


Apabila produsen dan konsumen bertemu dipasar, ekuilibrium
kuantitas dan harga ditentukan. Proses ini disebut penentuan harga (Price
Discovery). Sesungguhnya ada satu harga dan kuantitas yang akan menjamin
kondisi ekulibrium pada titik tertentu, pada titik ini segala sesuatu yang
diharapkan produsen akan dibeli (Downey dan Erickson, 1992 : 133).
Dalam teori harga, diasumsikan bahwa produsen dan konsumen
bertemu secara langsung, tetapi kenyataannya barang yang diproduksi oleh
produsen sampai ketangan konsumen setelah melewati beberapa lembaga
pemasaran. Perbedaan harga yang dibayarkan oleh konsumen akhir dengan
harga yang diterima produsen inilah yang disebut dengan margin pemasaran.
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 15
digilib.uns.ac.id

Pengertian margin pemasaran yang lain yaitu selisih antara harga ditingkat
pengecer dan harga ditingkat petani (Hanafie, 2010 : 246).
Analisis ekuilibrium harga dinamika jangka panjang dikembangkan
dari model Cobweb. Dengan asumsi petani merencanakan produksinya atas
dasar waktu yang lalu (t-1), maka harga pada waktu t dipengaruhi oleh harga
pada waktu sebelumnya (t-1).
Oleh karena itu model ekuilibrium harga jangka panjang disusun
sebagai berikut:
PFt = a0 + a1 PF1 + a2 M1 + a3 M2 + a4 M3
Keterangan :
PFt : Harga cabai merah ditingkat petani (Rp/Kg)
PF1 : Harga cabai merah ditingkat petani pada (t-1) (Rp/Kg)
a0 : Intersep
a1,a2,a3,a4 : Koefisien regresi
M1, M2, M3 :Variabel dummy dari faktor musiman (Raya, Sedang, Kecil)
Menurut Simatupang dan Jefferson (1988) dalam Hastuti (2005 : 14)
hubungan yang saling mempengaruhi dalam hal perubahan harga antara dua
pasar disebut keterpaduan pasar. Dua pasar dikatakan terpadu atau terintegrasi
apabila perubahan harga dari salah satu pasar disalurkan kepasar lain.
Menurut Simatupang (1997) dalam Hastuti (2005 : 15) jika dua pasar
dikatakan terpadu maka kemungkinan yang dapat terjadi adalah salah satu
pasar sebagai pemimpin harga dan pasar satu lagi sebagai pengikut harga.
Harga terbentuk sebagai hasil pengaruh dari harga kedua pasar.
Menurut Munir et al (1997) dalam Hastuti (2005 : 16) faktor-faktor
yang mempengaruhi keterpaduan pasar sangat bervariasi antara tiap-tiap
komoditi. Secara umum, faktor-faktor yang menentukan keterpaduan sebagai
karakteristik produk-produk yang ada (perishability, bulkiness dan
transformability), lokasi produk (dataran rendah dan tinggi) serta fasilitas
transportasi.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 16
digilib.uns.ac.id

Keragaan pasar merupakan hasil keputusan yang diambil dalam


hubungannya dengan tawar menawar dan persaingan harga. Perilaku pasar
merupakan bagaimana peserta pasar yaitu konsumen, produsen dan lembaga
pemasaran menyesuaikan diri terhadap situasi pasar yang terjadi.
Dalam menganalisis integrasi pasar maka digunakan pendekatan
sebagai berikut :
PFt = a0 + a1 PF1 + a2 PA + a3 PR1 +a4 T
Keterangan :
PFt : Harga cabai merah ditingkat petani (Rp/Kg)
PF1 : Harga cabai merah ditingkat petani pada (t-1) (Rp/Kg)
PA : Selisih harga cabai merah ditingkat konsumen pada periode
t dengan harga cabai merah ditingkat konsumen pada
periode (t-1) (Rp/Kg)
PR 1 : Harga cabai merah ditingkat konsumen pada periode (t-1)
(Rp/Kg)
T : Trend waktu
a0 : Intersep
a1,a2,a3,a4 : Koefisien regresi
Dalam menggambarkan derajat keterkaitan pasar produsen dan pasar
eceran dalam jangka pendek, dipergunakan Timmer’s Indek of Market
Connection (IMC). IMC didefinisikan sebagai rasio koefisien lagged pasar
a1
produsen dan koefisien lagged pasar eceran, yaitu : IMC=
a3
Secara umum, IMC semakin mendekati nol (0), semakin besar derajat
integrasi pasar. IMC kurang dari satu (IMC < 1) menggambarkan derajat
Short-run integration yang tinggi. Jika IMC menjauhi nol (0) dan lebih dari
satu menggambarkan derajat Short-run integration yang rendah. Dalam
menggambarkan derajat integrasi pasar dalam jangka panjang dilihat dari nilai
a2. Secara umum, jika a2 mendekati satu (1) maka semakin besar derajat
integrasi pasar dalam jangka panjang.
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 17
digilib.uns.ac.id

Analisis marjin pemasaran untuk mengetahui apakah pada struktur


pemasaran yang ada marjinnya relatif rendah atau tinggi. Dengan asumsi
bahwa PR = M + PF, maka model yang dipergunakan adalah :
PRt = a0 + a1 PF1 + a2 M1 + a3 M2 + a4 M3
Keterangan :
PRt : Harga cabai merah ditingkat konsumen (Rp/kg)
PF1 : Harga cabai merah ditingkat petani pada (t-1)(Rp/kg)
M1,M2,M3 : Variabel dummy dari faktor musim (Raya, Sedang, Kecil)
a0 : Intersep
a1,a2,a3,a4 : Koefisien Regresi
Elastisitas transmisi harga mengukur perubahan harga ditingkat
konsumen akibat perubahan harga ditingkat produsen dengan rumus :
d PR . PF
ET =
d PF . PR

d PR
Berdasarkan model diatas dapat diperoleh sebesar a1 dengan
d PF
PF
demikian ET = a1 . . Jika sistem pemasaran dalam keadaan persaingan
PR
PF
sempurna, maka : ET =
PR
Keterangan :
a0 : Intersep
a1,a2,a3,a4 : Koefisien regresi
PF : Harga cabai merah ditingkat petani (Rp/Kg)
PF1 : Harga cabai merah ditingkat petani pada (t-1)(Rp/Kg)
PR : Harga cabai merah ditingkat konsumen (Rp/Kg)
PR1 : Harga cabai merah ditingkat konsumen pada (t-1)(Rp/Kg)
T : Trend waktu
M1, M2, M3 : Variabel dummy dari faktor musim (Raya, Sedang, Kecil).

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 18
digilib.uns.ac.id

D. Hipotesis
1. Diduga bahwa sifat produk yang musiman berpengaruh terhadap fluktuasi
harga cabai merah.
2. Diduga bahwa fluktuasi harga cabai merah mengikuti proses ekuilibrium
harga dinamis jangka panjang.
3. Diduga bahwa perbedaan harga ditingkat produsen dan ditingkat konsumen
berkorelasi negatif dengan integrasi pasar.

E. Definisi Operasional dan Konsep Pengukuran Variabel


1. Harga cabai merah ditingkat petani adalah harga yang diterima oleh petani
produsen yang sudah dideflasi dengan cara membagi nilai yang didapat
dengan indeks harga konsumen pada periode yang bersesuaian (Rp/Kg).
Dalam menghilangkan pengaruh inflasi, dilakukan pendeflasian. Harga
terdeflasi dapat dicari dengan menggunakan rumus sebagai berikut :
IHK d
Px = Ps
IHK t

Keterangan :
Px : Harga yang terdeflasi
IHKd : Indeks harga konsumen pada bulan dasar
IHKt : Indeks harga konsumen pada bulan yang bersangkutan
Ps : Harga cabai merah sebelum terdeflasi
Bulan dasar yang digunakan adalah Desember tahun 2008, yaitu bulan
dimana kondisi perekonomian dalam keadaan stabil. Cara mengetahui
bagaimana kondisi perekonomian dalam keadaan stabil adalah dengan
inflasi yaitu saat harga terus naik pada kurun waktu tertentu. Bulan
Desember dipilih karena bulan Desember merupakan bulan dimana
inflasinya paling kecil diantara bulan-bulan yang lainnya.
2. Harga cabai merah ditingkat konsumen adalah harga cabai merah yang
dibayarkan oleh konsumen yang sudah dideflasi (Rp/Kg).
commit to user
3. Produksi cabai merah adalah produksi total cabai merah (Kg).
perpustakaan.uns.ac.id 19
digilib.uns.ac.id

4. Musim raya adalah musim panen cabai, dimana terjadinya puncak produksi
cabai. Terjadi pada triwulan II yaitu bulan April, Mei dan Juni.
5. Musim sedang adalah musim setelah terjadinya musim panen. Terjadi pada
triwulan III yaitu bulan Juli, Agustus dan September.
6. Musim kecil adalah musim dimana produksi pada waktu itu paling sedikit.
Terjadi pada triwulan IV yaitu bulan Oktober, November dan Desember.
7. Ekuilibrium harga adalah harga keseimbangan
8. Keragaan pasar adalah hasil keputusan yang diambil dalam hubungannya
dengan tawar menawar dan persaingan harga.
10. Perilaku pasar adalah bagaimana peserta pasar yaitu konsumen, produsen
dan lembaga pemasaran menyesuaikan diri terhadap situasi pasar yang
terjadi.
11. Integrasi pasar (keterpaduan pasar) adalah perubahan harga dari salah satu
pasar disalurkan kepasar lain.
12. Margin pemasaran adalah perbedaan harga yang dibayarkan oleh konsumen
akhir dengan harga yang diterima produsen. Pengertian margin pemasaran
yang lain adalah selisih antara harga ditingkat pengecer dan harga ditingkat
petani.
13. Elastisitas transmisi harga adalah mengukur perubahan harga ditingkat
konsumen akibat perubahan harga ditingkat petani.

F. Pembatasan Masalah
1. Penelitian ini hanya terbatas pada beberapa variabel yaitu harga komoditas
cabai merah, jumlah produksi cabai merah, trend waktu.
2. Penelitian ini menggunakan data time series selama 6 tahun yaitu tahun
2005-2010 dengan data triwulanan yaitu triwulan I, II, III dan triwulan IV.

G. Asumsi
1. Produksi cabai merah dijual seluruhnya.
2. Jenis dan kualitas cabai merah dianggap
commit sama.
to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

III. METODE PENELITIAN

A. Metode Dasar Penelitian


Metode dasar yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode
deskriptif analitis. Metode deskriptif analitis berarti memusatkan diri pada
pemecahan masalah-masalah yang aktual dan data yang dikumpulkan mula-
mula disusun, dijelaskan dan kemudian dianalisa (Surakhmad, 1998 : 7).
Selain dengan menggunakan metode deskriptif juga menggunakan metode
penjelasan (Explanatoryresearch) yaitu suatu metode yang menjelaskan
hubungan kausal antara variabel-variabel melalui pengujian hipotesa
(Singarimbun, 1991 : 10).
B. Metode Penentuan Lokasi Penelitian
Daerah penelitian ditentukan secara sengaja (purposive) yaitu
Kabupaten Sragen. Pemilihan lokasi berdasarkan pertimbangan-pertimbangan
tertentu (Singarimbun, 1991 : 10). Peneliti memilih Kabupaten Sragen karena
Kabupaten Sragen merupakan salah satu daerah penghasil cabai merah selain
Kabupaten Karanganyar, hal ini dibuktikan dengan banyaknya penduduk di
Kabupaten Sragen yang membudidayakan cabai merah. Selain itu karena
sektor pertanian masih menjadi salah satu andalan di Kabupaten Sragen. Hal
ini terbukti dengan banyaknya penduduk di Kabupaten Sragen yang bermata
pencaharian sebagai petani. Selain itu kondisi alam dan iklim juga ikut
memberi dukungan bagi pengembangan sektor pertanian. Kabupaten Sragen
berada dilembah daerah aliran sungai Bengawan Solo yang mengalir kearah
timur. Sebelah utara berupa perbukitan, bagian dari pegunungan Kendeng.
Sedangkan disebelah selatan berupa pegunungan Lereng, bagian dari
pegunungan Lawu. Sarana irigasi yang tersedia di Kabupaten Sragen juga
sangat baik, setengah dari lahan sawah mempunyai sistem irigasi teknis.
Kondisi ini memungkinkan petani untuk mengembangkan berbagai komoditi
tanaman pertanian seperti cabai merah, cabai rawit dan komoditi yang lainnya.
Cabai merah dipilih sebagai komoditas dalam penelitian ini karena
commit to user
produksi cabai di Kabupaten Sragen banyak, selain itu cabai di Kabupaten

20
perpustakaan.uns.ac.id 21
digilib.uns.ac.id

Sragen memiliki mutu yang bagus seperti bebas dari berbagai macam hama
dan penyakit. Berbeda dengan daerah dataran tinggi karena pada kenyataanya
tanaman cabai merah lebih baik ditanam didaerah dataran rendah yang
bersuhu panas dan bukan di daerah dataran tinggi yang bersuhu dingin karena
cabai akan rentan terhadap hama dan penyakit. Cabai di Kabupaten Sragen
memiliki mutu yang bagus, apabila cabai terserang hama dan penyakit seperti
lalat buah dan penyakit busuk buah maka secara tidak langsung akan
menurunkan kualitas hasil dan ini akan berpengaruh terhadap harga cabai
merah. Produksi cabai di Kabupaten Sragen banyak, hal ini dibuktikan dengan
banyaknya petani yang membudidayakan cabai merah, dengan banyaknya
petani yang membudidayakan cabai merah maka akan dapat meningkatkan
hasil produksi cabai merah. Tabel luas panen, jumlah produksi dan
produktivitas cabai merah di Kabupaten Sragen bisa dilihat pada tabel 4 hal 4.

C. Teknik Pengumpulan Data dan Jenis Data


1. Teknik Pengumpulan Data
a. Pencatatan, yaitu dengan cara mencatat data yang ada diberbagai
instansi atau lembaga yang terkait dengan penelitian ini.
b. Wawancara, yaitu teknik pengumpulan data dengan melakukan tanya
jawab dengan pihak-pihak yang terlibat (instansi) yang terkait dengan
penelitian ini.
2. Jenis Data
Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data
sekunder. Data sekunder adalah data yang diperoleh dalam bentuk yang
sudah jadi, sudah dikumpulkan dan diolah oleh pihak lain, biasanya dalam
bentuk publikasi. Data sekunder dalam penelitian ini meliputi data
produksi cabai merah, luas panen cabai merah, harga cabai merah
ditingkat petani,harga cabai merah ditingkat konsumendan keadan umum
daerah penelitian.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 22
digilib.uns.ac.id

D. Metode Analisis Data


1. Analisis Musiman
Analisis musiman menggunakan pendekatan tabel. Analisis tabel
dilakukan untuk melihat probabilitas dari terjadinya harga-harga diatas
rata-rata dan dibawah rata-rata, harga tertinggi, harga terendah dari
fluktuasi harga triwulanan selama tahun 2005-2010.
2. Analisis Ekuilibrium Harga (Equilibrium Price)
Ekuilibrium Harga (equilibrium price) merupakan interaksi dan
tawar menawar, pertemuan antara para pembeli yang membutuhkan
barang dan bersedia membayar untuk memperolehnya disebut (demand)
dan para penjual yang telah mengeluarkan biaya untuk menghasilkan
barang dan mau menjualnya dengan harga tertentu disebut (supply) dan
akhirnya akan membentuk satu harga tertentu yaitu jumlah yang mau
dibeli sama dengan jumlah yang mau dijual.
Analisis ekuilibrium harga dinamika jangka panjang
dikembangkan dari model Cobweb. Dengan asumsi petani merencanakan
produksinya atas dasar waktu yang lalu (t-1), maka harga pada waktu t
dipengaruhi oleh harga pada waktu sebelumnya (t-1).
Oleh karena itu model ekuilibrium harga jangka panjang disusun
sebagai berikut :
PFt = a0 + a1 PF1 + a2 M1 + a3 M2 + a4 M3
Keterangan:
PFt : Harga cabai merah ditingkat petani (Rp/Kg)
PF1 : Harga cabai merah ditingkat petani pada (t-1)(Rp/Kg)
a0 : Intersep
a1,a2,a3,a4 : Koefisien regresi
M1, M2, M3 : Variabel dummy dari faktor musiman
(Raya, Sedang, Kecil)

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 23
digilib.uns.ac.id

Keterangan :
a. Musim raya adalah musim panen cabai, dimana terjadinya puncak
produksi cabai. Terjadi pada triwulan II yaitu bulan April, Mei dan
Juni.
b. Musim sedang adalah musim setelah terjadinya musim panen.Terjadi
pada triwulan III yaitu bulan Juli, Agustus dan September.
c. Musim kecil adalah musim dimana produksi pada waktu itu paling
sedikit.Terjadi pada triwulan IV yaitu bulan Oktober, November dan
Desember.
Harga dalam keadaan ekuilibrium dinamis stabil jangka panjang
jika nilai absolut a1 lebih kecil dari satu, artinya harga ekuilibrium
mengarah ke titik keseimbangan (ekuilibrium). Arah hubungan yang
positif menunjukkan semakin besar harga pada triwulan yang lalu akan
membuat harga semakin meningkat. Bila a1 lebihdari satumaka harga
dalam keadaan ekuilibrium dinamis tidak stabil, artinya harga ekulibrium
menjauhi titik keseimbangan.
3. Analisis Perilaku Dan Keragaan Pasar
Keragaan pasar merupakan hasil keputusan yang diambil dalam
hubungannya dengan tawar menawar dan persaingan harga. Perilaku pasar
merupakan bagaimana peserta pasar yaitu konsumen, produsen dan
lembaga pemasaran menyesuaikan diri terhadap situasi pasar yang terjadi.
Analisis keragaan berhubungan dengan perhitungan efisiensi penetapan
harga, meliputi integrasi pasar, marjin pemasaran dan elastisitas transmisi
harga.
Dalam menganalisis integrasi pasar maka digunakan pendekatan
sebagai berikut :
PFt = a0 + a1 PF1 + a2 PA + a3 PR1 + a4 T
Keterangan :
PFt : Harga cabai merah ditingkat petani (Rp/Kg)
PF1 : Harga cabai merah ditingkat petani pada (t-1)(Rp/Kg)
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 24
digilib.uns.ac.id

PA : Selisih harga cabai merah ditingkat konsumen pada periode


t dengan harga cabai merah ditingkat konsumen pada
periode (t-1)(Rp/Kg)
PR1 : Harga cabai merah ditingkat konsumen pada periode (t-
1)(Rp/Kg)
T : Trend waktu
a0 : Intersep
a1,a2,a3,a4 : Koefisien regresi
Dalam menggambarkan derajat keterkaitan pasar produsen dan
pasar eceran dalam jangka pendek, dipergunakan Timmer’s Indek of
Market Connection (IMC). IMC didefinisikan sebagai rasio koefisien
a1
lagged pasar produsen dan koefisien lagged pasar eceran, yaitu : IMC=
a3
Secara umum, IMC semakin mendekati nol (0), semakin besar
derajat integrasi pasar. IMC kurang dari satu (IMC < 1) menggambarkan
derajat Short-run integration yang tinggi. Jika IMC menjauhi nol (0) dan
lebih dari satu menggambarkan derajat Short-run integration yang rendah.
Dalam menggambarkan derajat integrasi pasar dalam jangka panjang
dilihat dari nilai a2. Secara umum, jika a2 mendekati satu (1) maka semakin
besar derajat integrasi pasar dalam jangka panjang.
Analisis marjin pemasaran untuk mengetahui apakah pada struktur
pemasaran yang ada marjinnya relatif rendah atau tinggi. Dengan asumsi
bahwa PR = M + PF, maka model yang dipergunakan adalah :
PR1 = a0 + a1 PF1 + a2 M1 + a3 M2 + a4 M3
Marjin pemasaran antara pasar produsen dan pasar konsumen akan rendah
jika a1 sama dengan satu.
Elastisitas transmisi harga mengukur perubahan harga ditingkat
konsumen akibat perubahan harga ditingkat produsen dengan rumus :
d PR . PF
ET=
d PF . PR
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 25
digilib.uns.ac.id

d PR
Berdasarkan model diatas dapat diperoleh sebesar a1 dengan
d PF
PF
demikian ET = a1 . .Jika sistem pemasaran dalam keadaan
PR
PF
persaingan sempurna, maka : ET =
PR
Keterangan :
a0 : Intersep
a1,a2,a3,a4 : Koefisien regresi
PF : Harga cabai merah ditingkat petani (Rp/Kg)
PF1 : Harga cabai merah ditingkat petani pada (t-1)(Rp/Kg)
PR : Harga cabai merah ditingkat konsumen (Rp/Kg)
PR1 : Harga cabai merah ditingkat konsumen pada (t-1)(Rp/Kg)
T : Trend waktu
M1, M2, M3 : Variabel dummy dari faktor musim (Raya, Sedang, Kecil).
4. Pengujian Asumsi Klasik
Analisis yang digunakan adalah analisis ekonometri dengan
menerapkan metode OLS (Ordinary Least Square) dalam penaksiran
parameter yang dicari agar OLS memperoleh hasil yang baik, yakni
penaksiran yang mempunyai sifat linier terbaik dan tidak bias (BLUE-
Best linier Unbiased Estimator), maka harus dipenuhi beberapa asumsi
klasik, yang terpenting adalah :
a. Model regresi linier, artinya linier dalam parameter.
b. Jumlah observasi, n, harus lebih besar daripada jumlah parameter yang
diestimasi (jumlah variabel bebas).
c. Homoskedastisitas, artinya variance kesalahan sama untuk setiap
periode (Homo = sama, Skedastisitas = Sebaran).
d. Tidak ada autokorelasi antar kesalahan (antara ui dan uj tidak ada
korelasinya ) atau secara matematis Covarian (ui,uj) = 0.
e. Tidak ada multikolinearitas yang sempurna antar variabel bebas.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 26
digilib.uns.ac.id

5. Metode Pengujian
Dalam ekonometri disediakan berbagai alat pengujian pada analisis
regresi dengan metode OLS terdapat alat-alat uji, diantaranya adalah
sebagai berikut : R2 (koefisien determinasi), F test dan t test, serta
pengujian penyimpangan asumsi klasik yaitu uji DW, uji Park dan uji
Multikolinearitas.
Dalam menguji besarnya proporsi sumbangan variabel bebas yang
lebih dari dua terhadap variabel tak bebas digunakan koefisien determinasi

yang telah disesuaikan ( R 2 ) yang dirumuskan sebagai berikut :

(
R 2 = 1 - 1- R 2 ) NN -- k1
Keterangan :
R2 : Koefisien determinasi yang disesuaikan
R2 : Koefisien determinasi
N : Jumlah data
k : Jumlah variabel bebas
Parameter pertama adalah R2 disesuaikan, yang menunjukkan
keeratan hubungan antara variabel bebas dan variabel tidak bebas secara

keseluruhan. Semakin tinggi nilai R 2 disesuaikan (semakin mendekati 1)


makin dekat atau erat hubungan antara variabel bebas dengan variabel
tidak bebas.
Nilai R2 berkisar antara 0 sampai dengan 1 atau 100%. Semakin
besar nilai R2 berarti semakin dekat hubungan antara variabel bebas
dengan variable tidak bebas.
Dalam mengetahui apakah variabel bebas yang digunakan secara
bersama-sama berpengaruh nyata terhadap variabel tidak bebas, digunakan
uji F dengan tingkat kepercayaan (1-α). Uji F dilakukan dengan melihat
apakah model yang digunakan secara keseluruhan tepat digunakan dengan
menggunakan selang kepercayaan (1-α).
Tes Hipotesis :
commit to user
Ho : a1 = a2 = ... = a4 = 0
perpustakaan.uns.ac.id 27
digilib.uns.ac.id

Ha : a1 ≠ a2 ≠ ...≠ a4 ≠ 0 (Paling tidak ada salah satu yang tidak sama


dengan nol).
Keterangan :
a. Jika tingkat kepercayaan> α : Berarti Ho diterima dan Ha ditolak,
maka variabel bebas secara bersama-sama tidak berpengaruh nyata
terhadap variabel tak bebas.
b. Jika tingkat kepercayaan< α: Berarti Ho ditolak dan Ha diterima, maka
variabel bebas secara bersama-sama berpengaruh nyata terhadap
variabel tidak bebas.
Dalam mengetahui pengaruh masing-masing variabel bebas
terhadap variabel tidak bebas,digunakan uji t dengan tingkat kepercayaan
(1-α).Tingkat kepercayaan tertentu nilai parameter diuji apakah parameter
yang ditentukan memang bernilai nyata atau bernilai nol.
Tes Hipotesis :
Ho : ai = 0
Ha : ai ≠ 0
Keterangan :
a. Jikatingkat kepercayan > α: Berarti Ho diterima dan Ha ditolak, maka
tidak ada pengaruh nyata dari variabel bebas terhadap variabel tak
bebas.
b. Jika tingkat kepercayaan < α: Berarti Ho ditolak dan Ha diterima,
maka ada pengaruh nyata dari variabel bebas terhadap variabel tak
bebas.
Uji DW dilakukan untuk melihat apakah pada persamaan terdapat
autokorelasi (salah satu penyimpangan klasik). Adapun kriteria-kriteria
adanya autokorelasi adalah sebagai berikut :
a. Bila nilai DW terletak antara batas atas atau upperbound (du) dan (4-
du), maka koefisien autokorelasi sama dengan nol, berarti tidak ada
autokorelasi.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 28
digilib.uns.ac.id

b. Bila nilai DW lebih rendah daripada batas bawah atau lower bound
(dl), maka koefisien autokorelasi lebih besar daripada nol, berarti ada
autokorelasi positif.
c. Bila nilai DW lebih besar daripada (4-dl), mka koefisien autokorelasi
lebih kecil daripada nol, berarti ada autokorelasi negatif.
d. Bila nilai DW terletak diantara batas atas (du) dan batas bawah (dl)
atau DW terletak antara (4-du) dan (4-dl), maka hasilnya tidak dapat
disimpulkan.
Uji Heteroskedastisitas digunakan untuk menguji apakah dalam
model regresi terjadi ketidaksamaan variance dari residual satu
pengamatan ke pengamatan yang lain. Dalam penelitian ini digunakan uji
Park untuk mendeteksi ada atau tidaknya heteroskedastisitas. Hasil output
regresi, apabila koefisien parameter beta dari persamaan regresi tersebut
signifikan secara statistik, hal ini menunjukkan bahwa dalam data model
yang diestimasi terdapat heteroskedastisitas dan sebaliknya jika parameter
beta tidak signifikan secara statistik, maka dalam data model tidak terjadi
heteroskedastisitas.
Uji Multikolinearitas digunakan untuk menguji apakah model
regresi ditemukan adanya korelasi antar variabel bebas. Hal ini dapat
dilihat dari nilai PearsonCorrelation umumnya £ 0,8 menunjukkan bahwa
tidak terjadi multikolinearitas, begitupula sebaliknya dimana nilai Pearson
Correlation > 0,8 menunjukkan terjadi multikolinearitas dalam model
regresi.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 29
digilib.uns.ac.id

IV. KEADAAN UMUM DAERAH PENELITIAN

A. Keadaan Alam Kabupaten Sragen


1. Letak Geografis Dan Topografis
Kabupaten Sragen merupakan salahsatu Kabupaten yang berada di
Propinsi Jawa Tengah dengan Ibukota Sragen, terletak 30 km disebelah
Timur kota Surakarta. Secara geografis Kabupaten Sragen berada
diperbatasan antara Jawa Tengah dan Jawa Timur.
Batas batas wilayah Kabupaten Sragen :
a. Sebelah Utara : Kabupaten Grobogan
b. Sebelah Timur : Kabupaten Ngawi (Propinsi Jawa Timur)
c. Sebelah Selatan : Kabupaten Karanganyar
d. Sebelah Barat : Kabupaten Boyolali
Kabupaten Sragen terdiri dari 20 Kecamatan, yaitu Kecamatan :
Kalijambe, Plupuh, Masaran, Kedawung, Sambirejo, Gondang, Sambung
macam, Ngrampal, Karangmalang, Sragen, Sidoharjo, Tanon, Gemolong,
Miri, Sumberlawang, Mondokan, Sukodono, Gesi, Tangen dan Jenar.
Secara fisiologis, wilayah Kabupaten Sragen terbagi atas :
a. 40.127,45 Ha (42,62%) Lahan sawah
b. 54.027,55 Ha (57,38%) Lahan bukan sawah
Bila dilihat dari garis bujur dan garis lintang, Kabupaten Sragen
terletak antara 110o 45“ – 110o”Bujur Timur (BT) serta 7o15“ - 7o 30“
Lintang Selatan (LS). Wilayah Kabupaten Sragen berada didataran dengan
ketinggian rata rata 109 M diatas permukaa laut dengan standar deviasi 50
M. Kabupaten Sragen menpunyai iklim tropis dan bertemperatursedang.
Curah hujan rata-rata dibawah 3000mm per tahun dengan hari hujan
dibawah 150 hari per tahun.
2. Keadaan Iklim
Kabupaten Sragen mempunyai iklim tropis dan suhu rata-rata
commit
berkisar antara 19-31 derajat to userSebagaimana daerah tropis pada
Celcius.
perpustakaan.uns.ac.id 30
digilib.uns.ac.id

umumnya, Sragen mengalami 2 musim yaitu musim kemarau dan musim


hujan. Kontur bumi yang dimilikicukup bervariasi antara zona datar dan
perbukitan, berketinggian antara 75 m hingga 300 m diatas permukaan
laut. Curah hujan relatif tinggi mencapai 3.000 mm tiap tahunnya, dengan
hari hujan rata-rata 150 hari. Kondisi alam dan iklim yang demikian ini,
memberikan dukungan yangbaik bagi pengembangan sektor pertanian
diKabupaten Sragen.
3. Jenis Tanah
Jenis-jenis tanah di Kabupaten Sragen adalah sebagai berikut :
a. Tanah grumosol
Tanah grumosol berwarna kelabu sampai hitam, tekstur lempung
berliat-liat. Kandungan bahan organik lapisan tanah atas antara 1-3 %.
Mempunyai daya menahan air cukup baik. Tanah ini baik untuk
pertanian dan perkebunan. Daerah-daerah yang terdapat jenis tanah
seperti ini adalah Kecamatan Sragen, Karangmalang, Sidoharjo,
Ngrampal, Gondang, Sambungmacan, Tanon, Plupuh, Gemolong dan
Sumberlawang.
b. Tanah latosol
Tanah berwarna merah, coklat hingga kuning. Lapisan tanah atas
kebawah bertekstur liat. Tanah ini dapat menahan air sehingga cukup
baik untuk pertanian. Daerah-daerah yang terdapat jenis tanah seperti
ini adalah Kecamatan Sidoharjo, Kalijambe, Sumberlawang, Miri dan
Jenar.
c. Tanah aluvial
Tanah aluvial berwarna kelabu atau coklat dengan tekstur liat berpasir.
Tanah ini peka terhadap erosi sehingga baik untuk pertanian dan
perikanan. Daerah-daerah yang terdapat jenis tanah seperti ini adalah
Kecamatan Masaran, Sidoharjo, Plupuh, Tanon,Kalijambe, Gemolong,
Sragen, Ngrampal, Sambungmacan, Tangen, Jenar, Gesi, Sukodono
dan Kedawung.
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 31
digilib.uns.ac.id

d. Tanah mediteran
Tanah mediteran berwarna merah hingga coklat, kurang peka terhadap
erosi dan dapat digunakan sebagai tanah sawah, kebun, tegalan.
Daerah-daerah yang terdapat jenis tanah seperti ini adalah Kecamatan
Sambirejo, Gondang, Sukodono dan Tangen.
e. Tanah kompleks mediteran
Tanah ini terbentuk dari batu kapur, batu endapan, dan tuf voan. Tanah
ini berwarna coklat hingga merah dengan tekstur lempung liat. Daerah-
daerah yang terdapat jenis tanah seperti ini adalah Kecamatan
Sumberlawang, Mondokan, Sukodono, Gesi, Tangen dan Jenar.
B. Keadaan Penduduk Kabupaten Sragen
1. Perkembangan Penduduk
Perkembangan penduduk berjalan lebih cepat dibandingkan dengan
perkembangan ekonomi, karena itu agar pertumbuhan ekonomi tidak sia-
sia, perlu diimbangi dengan pengendalian jumlah penduduk.
Tabel 5. Jumlah Penduduk Dan Pertumbuhan Penduduk Di Kabupaten
SragenTahun 2005-2010
Tahun JumlahPenduduk Pertumbuhan Persentase
(Jiwa) Penduduk(Jiwa) (%)
2005 858.266 3.022 0,35
2006 863.914 5.648 0,66
2007 867.572 3.658 0,42
2008 871.951 4.379 0,50
2009 877.402 5.451 0,62
2010 883.464 6.062 0,69
Jumlah 5.222,569 28.220 3,24
Rata-Rata 870.428,16 4.703,3 0,54
Sumber : BPS Kabupaten Sragentahun 2010
Tabel 5 menunjukan bahwa pertumbuhan penduduk di Kabupaten
Sragen terus menerus mengalami peningkatan dari tahun ke tahun dengan
rata-rata keseluruhannya 0,54 % per tahun.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 32
digilib.uns.ac.id

2. Keadaan Penduduk Menurut Umur Dan Jenis Kelamin


Jumlah penduduk di Kabupaten Sragen berdasarkan kelompok
umur dan jenis kelamin sebagai berikut :
Tabel 6. Jumlah Penduduk Menurut Umur Dan Jenis Kelamin Di
Kabupaten SragenTahun 2010
Kelompok Jenis Kelamin Jumlah(Jiwa) Persentase
Umur (Tahun) Laki-Laki Perempuan (%)
(Jiwa) (Jiwa)
0 -14 121.514 115.755 237.269 26,86
15-64 287.389 295.787 583.176 66,01
> 65 28.366 34.653 63.019 7,13
Jumlah 437.269 446.195 883.464 100
Sumber : BPS Kabupaten Sragentahun 2010
Tabel 6 menunjukan bahwa jumlah penduduk di Kabupaten Sragen
pada tahun 2010 berjumlah 883.464 jiwa yang terdiri dari 437.269 jiwa
penduduk berjenis kelamin laki-laki dan 446.195 jiwa penduduk berjenis
kelamin perempuan. Berdasarkan tabel diketahui bahwa jumlah penduduk
yang berjenis kelamin perempuan lebih banyak daripada penduduk yang
berjenis kelamin laki-laki. Sedangkan jumlah penduduk menurut
kelompok umur dapat diketahui bahwa jumlah penduduk usia produktif
yaitu umur 15-64 tahun lebih besar daripada penduduk usia non produktif
yang terdiri dari kelompok umur 0-14 tahun dan ≥ 65 tahun.
3. Jumlah Penduduk Menurut Mata Pencaharian
Sektor pertanian masih memegang peranan penting dalam
menyerap tenaga kerja di Kabupaten Sragen. Sebagai sektor yang penting
dan banyak menyerap tenaga kerja, perlu dilakukan penelitian lebih lanjut
pada sub sektor pertanian agar diperoleh informasi terperinci mengenai
sub sektor yang memberi peranan terbesar dalam penyerapan tenaga kerja.
Peningkatan nilai tambah produksi pertanian dan kesejahteraan petani
perlu mendapat perhatian khusus, agar tenaga kerja sektor pertanian tidak
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 33
digilib.uns.ac.id

beralih kesektor yang lainnya, baik untuk saat ini ataupun dimasa yang
akan datang
Tabel 7. Jumlah Penduduk Menurut Mata Pencaharian Di Kabupaten
Sragen Tahun 2005-2010
No Mata Tahun
Pencaharian 2005 2006 2007 2008 2009 2010
1. Pertanian 241.412 187.134 209.378 165.420 203.977 202.835
2. Pertambangan 558 6.930 2.949 6.771 3.845 6.227
Dan Galian
3. Industri 26.297 71.565 53.044 71.342 61.517 62.038
4. Listrik, Gas 324 501 500 621 624 617
5. Air 22.387 21.246 31.304 25.094 19.669 18.323
7. Kontruksi 63.747 77.634 105.183 100.676 107.760 103.367
8. Pedagangan 5.906 13.020 17.212 16.005 17.101 15.652
9. Komunikasi 2.176 4.152 3.611 4.050 3.732 3.711
10. Keuangan dan 111.399 54.324 48.834 57.725 50.054 50.9795
Jasa
Jumlah 474.206 436.506 472.015 447.704 468.279 463.749
Sumber : BPS Kabupaten Sragentahun 2010
Tabel 7 menunjukan bahwa penduduk di Kabupaten Sragen
memiliki banyak mata pencaharian. Baik dari pertanian, pertambangan
atau galian, industri listrik atau gas, air, kontruksi, pedagangan,
komunikasi, keuangan dan jasa. Jumlah penduduk yang mata
pencahariannya dibidang pertanianpaling banyak mendominasi dari tahun
ke tahun. Hal ini karena sesuai dengan kondisi keadaan alam Kabupaten
Sragen yang agraris.
4. KeadaanPenduduk Menurut Pendidikan
Secara garis besar kondisi sosial, politik dan keamanan Kabupaten
Sragen sangat stabil dan terkendali. Masyarakat Kabupaten Sragen
terkenal santun dan ramah. Jumlah penduduk Kabupaten Sragen yang
besar memiliki tingkat pendidikan dan keterampilan yang sangat beragam
sehingga menjadikannya produktif dan mampu menempati strata sosial
dalam masyarakat.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 34
digilib.uns.ac.id

Tabel 8. Jumlah Penduduk Menurut Tingkat Pendidikan Di Kabupaten


SragenTahun 2005-2010
No Pendidikan Tahun(Jiwa)
2005 2006 2007 2008 2009 2010
1 Tidak Tamat SD 8.218 176.980 191.377 181.520 189.862 188.026
Atau Tamat SD
2 SMP 8.070 125.627 135.847 128.850 134.771 133.468
3 SMU 5.379 107.164 115.882 109.913 114.964 113.852
4 Akademi Atau 22.684 26.734 28.910 27.420 28.680 208.403
Perguruan Tinggi
Jumlah 22.684 436.505 472.016 447.703 468.277 643.749
Sumber : BPS Kabupaten Sragentahun 2010
Tabel 8 menunjukan bahwa penduduk di Kabupaten Sragen
mayoritas berpendidikan dari Sekolah Dasar, Sekolah Menengah Pertama,
Sekolah Menengah Umum dan sampai Akademi atau Perguruan Tinggi.
Walaupun ada sebagian penduduk yang tidak tamat Sekolah Dasar.

C. Keadaan Pertanian Kabupaten Sragen


Sektor petanian merupakan sektor yang memberikan kontribusi
terbesar terhadap PDRB kabupaten Sragen. Hal ini didukung oleh
ketersediaan lahan yang potensial yang digunakan untuk bercocok tanam.
Secara umum pemanfaatan lahan di Kabupaten Sragen meliputi lahan sawah
40.127,45 ha dan lahan bukan sawah 54.027,55 ha. Luas lahan dengan
berbagai jenis tanah maka penggunaannya juga akan bermacam-macam sesuai
dengan kebutuhan dan kesesuaian dari kemampuan lahan tersebut. Secara
umum pemanfaatan lahan di Kabupaten Sragen adalah sebagai berikut:

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 35
digilib.uns.ac.id

Tabel 9. Luas Lahan Menurut Penggunaannya Di Kabupaten Sragen Tahun


2010
No Macam Penggunaan Luas (ha) Persentase
A. Lahan Sawah 40.127,45 42,62
1. Sawah Irigasi Teknis 18.274,40 19,41
2. Sawah Irigasi ½ Teknis 4.044,99 4,30
3. Sawah Irigasi Sederhana 2.476,89 2,63
4. Sawah Tadah Hujan 14.472,17 15,37
5. Lain-Lain 859,00 0,91

B. Lahan Bukan Sawah 54.027,55 57,38


1. PekaranganAtau Bangunan 23.126,69 24,56
2. TegalAtau Kebun Ladang 18.729,83 19,89
3. Padang Atau Gembala Rumput - -
4. Kolam Atau Empang 41,00 0,04
5. Tanaman Kayu-Kayuan Dan 852,00 0,90
Perkebunan Negara Atau Swasta
6. Hutan Negara 3.015,00 3,20
7. Lain-Lain 8.263,03 8,78
Jumlah Total 94.155,00 100
Sumber: BPS Kabupaten Sragen2010
Tabel 9 menunjukan bahwa Kabupaten Sragen mempunyai luas
94.155,00 ha, yang terdiri dari lahan sawah 40.127,45 ha atau 42,62 % dan
lahan bukan sawah 54.027,55 ha atau 57,38 %, dari 40.127,45 ha atau 42,62 %
lahan sawah, yang paling banyak penggunaannnya terdapat pada pengairan
irigasi teknis yaitu 18.274,45 ha atau 19,41 % sedangkan dari 54.027,55 ha
atau 57,38 % lahan bukan sawah, yang paling banyak penggunannya terdapat
pada pekarangan atau bangunan yaitu 23.126,69 ha atau 24,56 %.
D. Keadaan Sarana dan Prasarana Ekonomi Kabupaten Sragen
1. Keadaan Sarana Dan Prasarana
Sragen merupakan salah satu Kabupaten yang memiliki
peningkatan mobilitas penduduk yang cukup cepat, hal ini dapat dilihat
dari perkembangan terutama dibidang perdagangan dan perekonomian
Kabupaten Sragen yang terus meningkat dari tahun ke tahun.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 36
digilib.uns.ac.id

Tabel 10. Jumlah Sarana Dan Prasarana Telekomunikasi Di Kabupaten


SragenTahun 2010
No Mata Pencaharian Tahun(Jiwa)
2005 2006 2007 2008 2009 2010
1. Telepon umum 3 3 3 3 3 3
Kartu 0 0 0 0 0 0
Koin 3 3 3 3 3 3
2. Kiostel 0 0 0 0 0 0
3. Wartel 127 127 127 114 114 114
4. Warpostel 3 3 3 3 3 3
Jumlah 133 133 133 120 120 120
Sumber : BPS Kabupaten Sragentahun 2010
Tabel 10 menunjukan bahwa dengan banyaknya jaringan telepon di
Kabupaten Sragen maka masyarakat akan lebih mudah dalam melakukan
komunikasi.
2. Keadan pasar
Pasar memiliki arti yang sangat luas daripada hanya sekedar tempat
pertemuan antara penjual dan pembeli untuk melakukan transaksi jual beli
barang. Pasar mencakup keseluruhan permintaan dan penawaran, serta
seluruh kontak antara penjual dan pembeli untuk mempertukarkan barang
dan jasa. Fungsi pasar adalah sebagai rantai yang mempertemukan penjual
(yang mempunyai barang dan menginginkan uang) dengan pembeli (yang
mempunyai uang dan menginginkan barang).
Tabel 11. Jumlah Pasar Menurut JenisnyaDi Kabupaten Sragen2005-2010
Sarana 2005 2006 2007 2008 2009 2010
Perekonomian(Unit)
Departement Store 1 1 1 1 1 2
Pasar Swalayan - - - - - -
Pusat Perbelanjaan - - - - - -
Umum 46 46 46 46 46 45
Hewan 8 8 8 8 8 6
Buah 1 1 1 1 1 1
Sepeda 1 1 1 1 1 1
Ikan - - - - - -
Lain-Lain - - - - - -
Sumber: BPS Kabupaten Sragen tahun 2010
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 37
digilib.uns.ac.id

Tabel 11 menunjukan bahwa Kabupaten Sragen memiliki beberapa


macam jenis pasar. Adanya pasar akan mempermudah penyaluran barang-
barang yang akan diperdagangkan, baik untuk konsumsi dalam kota
maupun luar kota.Jumlah pasar terbanyak yaitu pasar umum.
3. Keadaan Transportasi
Transportasi merupakan sarana yang sangat penting dan strategis
dalam mempengaruhi semua sektor kegiatan. Penting dan strategisnya
peranan transportasi yang menguasai hajat hidup orang banyak dan untuk
menunjang mobilitas penduduk maupun barang serta untuk terlaksananya
keterpaduan intra dan antar kota secara lancar dan tertib di Wilayah
Kabupaten Sragen.
Tabel 12. Sarana Perhubungan Kendaraan Bermotor Di Kabupaten Sragen
Tahun 2010.
No. Jenis Sarana Perhubungan Jumlah(Unit)
1. Bus 700
2. Pick Up 3.766
3. Truk 3.791
5. Andong atau Dokar 4
6. Gerobak 1.245
7. Becak 1.178
Sumber : BPS Kabupaten Sragen tahun 2010
Dengan banyaknya kendaraan yang terdapat di Kabupaten Sragen
maka akan mempermudah dalam proses pengangkutan untuk menghidari
sifat dari cabai merah yang mudah busuk.
4. Keadan Jalan Dan Kondisi Jalan
Dalam meningkatkan usaha pembangunan maka dituntut
peningkatan pembangunan jalan sehingga memudahkan mobilitas
penduduk dan mempelancar arus lalu lintas.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 38
digilib.uns.ac.id

Tabel 13. Panjang Jalan Dan Kondisi Jalan Di Kabupaten SragenTahun


2010
No. Jenis Sarana Jalan Jalan Jalan
Perhubungan Negara(km) Propinsi(km) Kabupaten(km)
1. Jenis Permukaan
a. Hotmix 30,45 65,85 650,72
b. Lapen 0 0 157,11
c. Tanah 0 0 76,78
d. Tidak Dirinci 0 0 107,59
2. Kondisi Jalan
a. Baik 0 65,85 563,52
b. Sedang 30,45 0 184,83
c. Rusak 0 0 243,84
d. Rusak Berat 0 0 0
Sumber : BPS Kabupaten Sragentahun 2010
Tabel 13 menunjukan bahwa dengan didukung oleh jalan negara,
jalan propinsi dan jalan kabupaten menjadikanKabupaten Sragen sebagai
daerah perlintasan darat yang menghubungkan arus transportasi dan
sirkulasi barang dari arah Timur ke Barat begitu pula sebaliknya di Jawa
Tengah. Sragen merupakan simpul persimpangan yang memiliki akses
langsung ke kota-kota lain di Pulau Jawa.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

V. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

1. Harga Cabai Merah Ditingkat Petani


Harga cabai merah ditingkat petani adalah harga yang diterima
oleh petani produsen yang sudah dideflasi. Petani sebagai produsen tetapi
peranannya sangat kecil didalam penentuan harga. Hal ini disebabkan
karena jumlah produksi yang diciptakan produsen merupakan sebagian
kecil saja dari keseluruhan jumlah barang yang dihasilkan dan diperjual
belikan.
Cara menghilangkan pengaruh inflasi harga cabai merah yang ada,
dilakukan pendeflasian. Pendeflasian dengan menggunakan data IHK
(Indeks Harga Konsumen) dari Kabupaten Sragen, bulan dasar yang
digunakan untuk pendeflasian dalam penelitian ini adalah bulan Desember
tahun 2008. Bulan Desember dipilih karena bulan dimana kondisi
perekonomian dalam keadaan stabil. Cara mengetahui bagaimana kondisi
perekonomian dalam keadaan stabil adalah dengan inflasi.
Berikut ini adalah tabel yang menunjukkan harga cabai merah
ditingkat petani terdeflasi di Kabupaten Sragen per triwulan tahun 2005-
2010.
Tabel 14. Harga Cabai Merah Ditingkat Petani Terdeflasi Di Kabupaten
Sragen Per Triwulan Tahun 2005-2010 (Rp/Kg)
Tahun Triwulan I Triwulan II Triwulan III Triwulan IV
2005 1.586,18 2.451,10 4.952,20 3.738,96
2006 2.748,53 3.039,79 3.436,11 2.797,64
2007 3.589,18 2.909,99 2.995,25 2.671,22
2008 3.784,47 2.414,37 3.125,03 2.302,12
2009 6.063,71 3.786,42 5.270,85 4.680,03
2010 4.770,01 4.331,37 4.950,35 5.600,34
Jumlah 22.542,08 18.933,04 24.729,79 21.790,31
Rata-rata 3.757,01 3.155,50 4.121,63 3.631,71
Sumber : Analisis Data Sekunder
Tabel 14 menunjukkan bahwa harga cabai merah ditingkat petani
di Kabupaten Sragen berfluktuasi tiap triwulannya. Tahun 2005-2010 rata-
commitpetani
rata harga cabai merah ditingkat to usertertinggi dicapai pada triwulan III

39
perpustakaan.uns.ac.id 40
digilib.uns.ac.id

yaitu Rp 4.121,63/Kg dan rata-rata harga terendah dicapai pada triwulan II


yaitu Rp 3.155,50/Kg. Hal ini disebabkan karena pada triwulan II terjadi
musim panen cabai (musim raya) yang menyebabkan produksinya tinggi
sehingga menyebabkan harga cabai turun pada triwulan II.
Berikut ini adalah grafik yang menunjukkan harga cabai merah
ditingkat petani terdeflasi di Kabupaten Sragen per triwulan tahun 2005-
2010.
Harga
7000
6000
5000
4000
3000
2000
1000
0 Tahun
Triwulan IV

Triwulan IV

Triwulan IV

Triwulan IV

Triwulan IV

Triwulan IV
Triwulan II
Triwulan III

Triwulan II
Triwulan III

Triwulan II
Triwulan III

Triwulan II
Triwulan III

Triwulan II
Triwulan III

Triwulan II
Triwulan III
Triwulan I

Triwulan I

Triwulan I

Triwulan I

Triwulan I

Triwulan I
2005 2006 2007 2008 2009 2010

Gambar 4. Grafik Harga Cabai Merah Ditingkat Petani Terdeflasi Di


Kabupaten Sragen Per Triwulan Tahun 2005-2010
Gambar 4 menunjukkan bahwa harga cabai merah berfluktuasi tiap
triwulannya. Fluktuasi tertinggi terjadi pada triwulan I tahun 2009 dan
diikuti triwulan III tahun 2005, pada triwulan IV tahun 2009 dan 2010
terjadi kenaikan harga. Semakin tinggi harga maka permintaan akan turun,
karena konsumen tidak dapat menjangkau harga yang terlalu tinggi tetapi
bagi petani, ini akan menjadi hal yang sangat menguntungkan
karenasesuai dengan hukum penawaran (apabila semakin tinggi harga
semakin banyak jumlah barang yang bersedia ditawarkan, sebaliknya
apabila semakin rendah tingkat harga semakin sedikit jumlah barang yang
bersedia ditawarkan). Saat harga tinggi ini akan membuat petani
memperoleh laba atau keuntungan yang diinginkan.
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 41
digilib.uns.ac.id

2. Harga Cabai Merah Ditingkat Konsumen


Harga cabai merah ditingkat konsumen adalah harga cabai merah
yang dibayarkan oleh konsumen yang sudah dideflasi. Pendeflasian dalam
penelitian ini dilakukan pada bulan dasar yaitu bulan Desember tahun
2008 dengan menggunakan data IHK (Indeks Harga Konsumen).
Berikut ini adalah tabel yang menunjukkan harga cabai merah
ditingkat konsumen terdeflasi di Kabupaten Sragen per triwulan tahun
2005-2010.
Tabel 15. Harga Cabai Merah Ditingkat Konsumen Terdeflasi Di
Kabupaten Sragen Per Triwulan Tahun 2005-2010 (Rp/Kg)
Tahun Triwulan I Triwulan II Triwulan III Triwulan IV
2005 1.879,79 3.093,48 4.829,50 4.106,87
2006 4.062,51 3.243,09 3.530,61 3.309,14
2007 4.283,96 3.574,48 3.795,10 3.228,31
2008 3.759,21 3.566,82 3.508,29 4.067,27
2009 5.545,46 5.440,09 5.934,45 6.277,89
2010 4.985,44 5.093,09 5.358,64 6.374,53
Jumlah 24.516.37 24.011,05 26.956,59 27.364.01
Rata-rata 4.086.06 4.001,84 4.492,76 4.560,66
Sumber : Analisis Data Sekunder
Tabel 14 menunjukkan bahwa harga cabai merah ditingkat
konsumen di Kabupaten Sragen berfluktuasi tiap triwulannya. Tahun
2005-2010 rata-rata harga cabai merah ditingkat konsumen tertinggi
dicapai pada triwulan IV yaitu Rp 4.560,66/Kg dan rata-rata harga
terendah dicapai pada triwulan II yaitu Rp 4.001,84/Kg. Hal ini
disebabkan karena pada triwulan IV terjadi musim kecil (musim dimana
produksi cabai paling sedikit) sehingga menyebabkan harga cabai naik
pada triwulan IV karena produksinya rendah, pada triwulan ini biasanya
konsumen tidak mau membeli cabai karena tingginya harga.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 42
digilib.uns.ac.id

Berikut ini adalah grafik yang menunjukkan harga cabai merah


ditingkat konsumen terdeflasi di Kabupaten Sragen per triwulan tahun
2005-2010.
7000.00 Harga
6000.00
5000.00
4000.00
3000.00
2000.00
1000.00
0.00 Tahun
Triwulan II

Triwulan II

Triwulan II

Triwulan II

Triwulan II

Triwulan II
Triwulan IV

Triwulan IV

Triwulan IV

Triwulan IV

Triwulan IV

Triwulan IV
Triwulan I

Triwulan III

Triwulan I

Triwulan III

Triwulan I

Triwulan III

Triwulan I

Triwulan III

Triwulan I

Triwulan III

Triwulan I

Triwulan III
2005 2006 2007 2008 2009 2010
Gambar 5. GrafikHarga Cabai Merah Ditingkat Konsumen Terdeflasi Di
Kabupaten Sragen Per Triwulan Tahun 2005-2010
Gambar 5 menunjukkan bahwa harga cabai merah berfluktuasi dari
tahun ke tahun. Fluktuasi tertinggi terjadi pada triwulan IV tahun 2009.
Fluktuasi terendah terjadi pada triwulan Itahun 2005. Terjadinya kenaikan
harga tertinggi pada triwulan IV tahun 2009, hal ini sebabkan karena pada
triwulan IV terjadi penurunan jumlah produksi yang menyebabakan harga
naik. Semakin tinggi harga maka akan berpengaruh terhadap permintaan
karena jika harga tinggi maka permintaan akan turun, tetapi sebaliknya
jika harga turun maka permintaan akan naik. Konsumen biasanya akan
membeli pada saat harga turun.
3. Produksi Cabai Merah
Produksi cabai merah merupakan produksi total cabai merah yang
masih berupa sayuran yang masih segar. Produksi cabai yang memiliki
sifat musiman, dapat menyebabkan jatuhnya harga atau fluktuasi harga.
Saat puncak panen raya atau puncak produksi cabai tertinggi, biasanya
harga cenderung menurunkarena kebanyakan produksinya dan harga
akankembali melonjak pada saat panen terendah.
Produksi cabai merah di Kabupaten Sragen dari tahun ke tahun
berfluktuasi tiap triwulannya. Hal ini yang mengakibatkan terjadinya
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 43
digilib.uns.ac.id

fluktuasi hargacabai dipasaranyang disebabkan karena tidak stabilnya


jumlah produksi.
Berikut ini adalah tabel yang menunjukkan produksi cabai merah
di Kabupaten Sragen per triwulan tahun 2005-2010.
Tabel 16. Produksi Cabai Merah Di Kabupaten Sragen Per Triwulan
Tahun 2005-2010 (Kg)
Tahun Triwulan I Triwulan II Triwulan III Triwulan IV
2005 1.890,00 5.775,00 3.504,00 1.588,00
2006 2.138,00 2.149,00 4.823.00 1.110.00
2007 1.664,00 904.00 3.627,00 1.760,00
2008 1.913.00 1.075,00 2.732.00 2.022,00
2009 2.502,00 1.457,00 10.276,00 4.870,00
2010 2.775,00 2.130,00 3.351,00 7.066,00
Jumlah 12.882,00 13.490,00 28.313,00 18.416,00
Rata-rata 2.147.00 2.248,33 4.718,83 3.069,00
Sumber : Analisis Data Sekunder
Tabel 16 menunjukkan bahwa produksi cabai merah di Kabupaten
Sragen berfluktuasi tiap triwulannya. Tahun 2005-2010 rata-rata produksi
cabai merah tertinggi dicapai pada triwulan III yaitu 4.718,83 Kg dan rata-
rata produksi terendah dicapai pada triwulan I yaitu 2.147,00 Kg. Hal ini
disebabkan karena produksi pada triwulan I sedikit, hal ini akan berakibat
terhadap harga cabai merah menjadi berfluktuasi karena adanya produksi
yang tidak stabil. Produksi yang tidak stabil akan menyebabkan harga
cabai merah berfluktuasi.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 44
digilib.uns.ac.id

Berikut ini adalah grafik yang menunjukkan produksi cabai merah


di Kabupaten Sragen per triwulan tahun 2005-2010.

Harga
12000
10000
8000
6000
4000
2000
0 Tahun
Triwulan IV

Triwulan IV

Triwulan IV

Triwulan IV

Triwulan IV

Triwulan IV
Triwulan II
Triwulan III

Triwulan II
Triwulan III

Triwulan II
Triwulan III

Triwulan II
Triwulan III

Triwulan II
Triwulan III

Triwulan II
Triwulan III
Triwulan I

Triwulan I

Triwulan I

Triwulan I

Triwulan I

Triwulan I
2005 2006 2007
2007 2008
2008 2009 2010

Gambar 6. Produksi Cabai Merah Di Kabupaten Sragen Per Triwulan


Tahun 2005-2010
Gambar 6 menunjukkan bahwa produksi cabai merah berfluktuasi
setiap triwulannya. Fluktuasi tertinggi terjadi pada triwulan III tahun
2009. Fluktuasi terendah terjadi pada triwulan II tahun 2008. Fluktuasi
terendah disebabkan karena berkurangnya posokan produksi dan ini yang
menyebabkan hargacabai menjadi berfluktuasi, yang disebabkan
karenaberkurangnya jumlah pasokan produksi. Fluktuasi akan semakin
tinggi jika produksinya terus menerus turun. Jika produksinya terus
menerus turun maka akan menyebabkan semakin tingginya harga di
pasaran. Konsumen tidak akan berani membeli cabai dalam jumlah yang
banyak karena tingginya harga cabai.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 45
digilib.uns.ac.id

Berikut ini adalah grafik gabungan antara harga dan produksi cabai
merah di Kabupaten Sragen per triwulan tahun 2005-2010
12000Harga/produksi
10000
8000 Produksi
6000 Harga
4000
2000
0 Tahun
Triwulan IV

Triwulan IV

Triwulan IV

Triwulan IV

Triwulan IV

Triwulan IV
Triwulan II
Triwulan III

Triwulan II
Triwulan III

Triwulan II
Triwulan III

Triwulan II
Triwulan III

Triwulan II
Triwulan III

Triwulan II
Triwulan III
Triwulan I

Triwulan I

Triwulan I

Triwulan I

Triwulan I

Triwulan I
2005 2006 2007 2008 2009 2010
Gambar 7. Gabungan Antara Harga Dan Produksi Cabai Merah Di
Kabupaten Sragen Per Triwulan Tahun 2005-2010.
Gambar 7 menunjukkan bahwa terjadi fluktuasi antara harga dan
produksi. Hal ini bisa dilihatpada triwulan II dan III tahun 2005, triwulan
II, III dan IV tahun 2006, triwulan II, III dan IV tahun 2007, triwulan II,
III dan IV tahun 2009, triwulan III dan IV tahun 2010. Berdasarkan
gambar terlihat bahwa jika produksi naik maka harganya akan turun,
walaupun produksi tertinggi tidak selalu diikuti harga terendah dan
sebaliknya produksi terendah tidak selalu diikuti harga tertinggi.

4. Analisis Musiman
a. Analisis musiman menggunakan pendekatan tabel.
Analisis tabel dilakukan untuk melihat probabilitas dari
terjadinya harga-harga diatas rata-rata dan dibawah rata-rata, harga
tertinggi, harga terendah dari fluktuasi harga triwulanan selama tahun
2005-2010, agar memudahkan dalam penelitian ini satu tahun dibagi
menjadi empat triwulan yaitu triwulan I, triwulan II, triwulan III dan
triwulan IV.
Analisis musiman menggunakan pendekatan tabel. Analisis
harga musiman dilakukan dengan menggunakan harga cabai merah
commit to user
ditingkat petani di Kabupaten Sragen dari tahun 2005-2010.
perpustakaan.uns.ac.id 46
digilib.uns.ac.id

Berikut ini adalah tabel yang menunjukkan rata-rata harga,


harga maksimum dan harga minimum cabai merah ditingkat petani
per triwulan di Kabupaten Sragen dari tahun 2005-2010.
Tabel 17. Rata-Rata Harga, Harga Maksimum Dan Harga Minimum
Cabai Merah Ditingkat Petani Di Kabupaten Sragen Per
Triwulan Tahun 2005-2010 (Rp/Kg)
Harga
Keterangan Rata-rata Maksimum Minimum
Triwulan I 3.757,01 6.063,71 1.586,18
Triwulan II 3.155,50 4.331,37 2.414,37
Triwulan III 4.121,63 5.270,85 2.995,25
Triwulan IV 3.631,71 5.600,34 2.302,12
Sumber : Analisis Data Sekunder
Tabel 17 menunjukkan bahwa rata-rata harga cabai merah
tertinggi pada triwulan III yaitu Rp 4.121,63/Kg dan paling rendah
pada triwulan II yaitu Rp 3.155,50/Kg. Harga cabai merah maksimum
tertinggi pada triwulan I yaitu Rp 6.063,71/Kg dan harga minimum
terendah pada triwulan Iyaitu Rp 1.586,18/Kg.
Pendekatan tabel dari Analisis harga musiman ditingkat petani
di Kabupaten Sragenmenunjukkan probabilitas terjadinya :
a. Harga diatas rata-rata disebut harga tinggi
b. Harga dibawah rata-rata disebut harga rendah
c. Harga tertinggi adalah harga yang paling tinggi
d. Harga terendah adalah harga yang paling rendah
Berikut ini adalah tabel yang menunjukkan probabilitas harga
tinggi, harga rendah, harga tertinggi dan harga terendah dari harga
cabai merah ditingkat petani di Kabupaten Sragen pada tahun 2005-
2010.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 47
digilib.uns.ac.id

Tabel 18. Probabilitas Harga Tinggi, Harga Rendah, Harga Tertinggi


Dan Harga Terendah Ditingkat Petani Di Kabupaten Sragen
Tahun 2005-2010
Tahun Triwulan I Triwulan II Triwulan III Triwulan IV
2005 HTR HR HT HT
2006 HR HT HR HR
2007 HR HR HR HR
2008 HR HR HR HR
2009 HTT HR HTT HT
2010 HT HT HT HTT
∑ HT 1 (20%) 2 (40%) 2 (40%) 2 (40%)
∑ HR 3 (60%) 4 (80%) 3 (60%) 3 (60%)
∑ HTT 1 (20%) 0 (0%) 1 (20%) 1 (20%)
∑ HTR 1 (20%) 0 (0%) 0 (0%) 0 (0%)
Sumber : Analisis Data Sekunder
Keterangan : HT : Harga tinggi HTT : Harga tertinggi
HR : Harga rendah HTR : Harga terendah
Tabel 18 menunjukkan bahwa pada triwulan I terjadi harga
tinggi sebanyak 1 kali dengan probabilitas (20%) dan harga tertinggi
sebanyak 1 kali dengan probabilitas (20%). Triwulan II untuk harga
tinggi terjadi sebanyak 1 kali dengan probabilitas (20%). Triwulan III
untuk harga tinggi terjadi sebanyak 2 kali dengan probabilitas(40%)
dan harga tertinggi 1 kalidengan probabilitas (20%). Triwulan IV
untuk harga tinggi terjadi sebanyak 2 kali dengan probabilitas (40%)
dan untuk harga tertinggi 1 kali dengan probabilitas (20%). Sedangkan
harga rendah terjadi pada masing-masing triwulan dan harga terendah
terjadi pada triwulan I.

Analisis musiman menggunakan pendekatan tabel.Analisis


harga musiman dilakukan dengan menggunakan harga cabai merah
ditingkat konsumen di Kabupaten Sragen dari tahun 2005-2010.
Berikut ini adalah tabel yang menunjukkan rata-rata harga,
harga maksimum dan harga minimum cabai merah ditingkat
konsumen per triwulan di Kabupaten Sragen dari tahun 2005-2010.
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 48
digilib.uns.ac.id

Tabel 19. Rata-Rata Harga, Harga Maksimum Dan Harga Minimum


Cabai Merah PerTriwulan Ditingkat Konsumen Di
Kabupaten Sragen Tahun 2005-2010 (Rp/Kg)
Harga
Keterangan Rata-rata Maksimum Minimum
Triwulan I 4.086.06 5.545,46 1.879,79
Triwulan II 4.001,84 5.440,09 3.093,48
Triwulan III 4.492,76 5.934,45 3.508,29
Triwulan IV 4.560,66 6.374,53 3.228,31
Sumber : Analisis Data Sekunder
Tabel 19 menunjukkan bahwa rata-rata harga cabai merah
tertinggi pada triwulan IV yaitu Rp 4.560,66/Kg dan paling rendah
pada triwulan II yaitu Rp 4.001,84/Kg. Harga cabai merah maksimum
tertinggi pada triwulan IV Rp 6.374,53/Kg dan harga minimum
terendah pada triwulan I Rp 1.879,79/Kg.
Berikut ini adalah tabel yang menunjukkan probabilitas harga
tertinggi, harga tinggi, harga rendah dan harga terendah dari harga
cabai merah ditingkat konsumen di Kabupaten Sragen pada tahun
2005-2010.
Tabel 20. Probabilitas Harga Tinggi, Harga Rendah, Harga Tertinggi
Dan Harga Terendah Ditingkat Konsumen Di Kabupaten
Sragen Tahun 2005-2010
Tahun Triwulan I Triwulan II Triwulan III Triwulan IV
2005 HTR HR HT HT
2006 HT HR HR HR
2007 HT HR HR HR
2008 HR HR HR HR
2009 HTT HTT HTT HTT
2010 HT HTT HTT HTT
∑ HT 3 (60%) 0 (0%) 1 (20%) 1 (20%)
∑ HR 1 (20%) 4 (80%) 3 (60%) 3 (60%)
∑ HTT 1 (20%) 2 (40%) 2 (40%) 2 (40%)
∑ HTR 1 (20%) 0 (0%) 0 (0%) 0 (0%)

Sumber : Analisis Data Sekunder


Keterangan : HT : Harga tinggi HTT : Harga tertinggi
HR : Harga rendah HTR : Harga terendah
Tabel 20 menunjukkan bahwa pada setiap triwulan terjadi harga
commit to user
tinggi dan harga tertinggi, pada triwulan I untuk harga tinggi terjadi
perpustakaan.uns.ac.id 49
digilib.uns.ac.id

sebanyak 3 kalidengan probabilitas (60%) dan untuk harga tertinggi


terjadi sebanyak 1 kali dengan probabilitas (20%). Triwulan II untuk
harga tertinggi terjadi 2 kali dengan probabilitas (40%) dan untuk
harga tinggi terjadi 2kali dengan probabilitas (40%). Triwulan III
untuk harga tertinggi sebanyak 3 kali dengan probabilitas (60%) dan
harga tinggi 2 kali dengan probabilitas (40%). Triwulan IV untuk
harga tertinggi sebanyak 2 kali dengan probabilitas (40%) dan untuk
harga tinggi 1 kali dengan probabilitas (20%). Sedangkan untuk harga
terendah terjadi pada triwulan I.
Analisis musiman menggunakan pendekatan tabel, dengan
menggunakan produksi cabai merah di Kabupaten Sragen dari tahun
2005-2010.
Berikut ini adalah tabel yang menunjukkan rata-rata produksi,
produksi maksimum dan produksi minimum cabai merah per triwulan
di Kabupaten Sragen dari tahun 2005-2010.
Tabel 21. Rata-Rata Produksi, Produksi Maksimum Dan Produksi
Minimum Cabai Merah Di Kabupaten Sragen Per Triwulan
Tahun 2005-2010 (Kg)
Produksi
Keterangan Rata-rata Maksimum Minimum
Triwulan I 2.147.00 2.775,00 1.664,00
Triwulan II 2.248,33 5.775,00 904,00
Triwulan III 4.718,83 10.276,00 2.732,00
Triwulan IV 3.069,00 7.066,00 1.110,00
Sumber : Analisis Data Sekunder
Tabel 21 menunjukkan bahwa rata-rata produksi tertinggi pada
triwulan III (4.718,83Kg) dan rata-rata produksi paling rendah pada
triwulan I (2.147.00 Kg). Produksi maksimum tertinggi pada triwulan
III yaitu 10.276,00 dan produksi minimum terendah dicapai pada
triwulan II yaitu 904,00.
Berikut ini adalah tabel yang menunjukkan probabilitas produksi
tertinggi, produksi tinggi, produksi rendah dan produksi terendah di
Kabupaten Sragen pada tahunto
commit 2005-2010.
user
perpustakaan.uns.ac.id 50
digilib.uns.ac.id

Tabel 22. Probabilitas Produksi Tinggi, Produksi Rendah, Produksi


Tertinggi Dan Produksi Terendah Di Kabupaten Sragen
Tahun 2005-2010
Tahun Triwulan I Triwulan II Triwulan III Triwulan IV
2005 PTR PTT PT PTR
2006 PR PR PT PTR
2007 PTR PTR PT PTR
2008 PTR PTR PR PR
2009 PR PTR PTT PT
2010 PR PR PT PTT
∑ PT 0 (0%) 0 (0%) 4 (80%) 1 (20%)
∑ PR 3 (60%) 2 (40%) 1 (20%) 1 (20%)
∑ PTT 0 (0%) 1 (20%) 1 (20%) 1 (20%)
∑ PTR 3 (60%) 3 (60%) 0 (0%) 3 (60%)
Sumber : Analisis Data Sekunder
Keterangan : PT : Produksi tinggi PTT : Produksi tertinggi
PR : Produksi rendah PTR : Produksi terendah
Tabel 22 menunjukkan bahwa probabilitas produksi tertinggi
terjadi pada triwulan III dengan probabilitas (80%). Produksi terendah
terjadi pada triwulan II, III dan IV dengan probabilitas (20%).
Produksi tinggi pada triwulan I, II dan IV dengan probabilitas (60%).
Produksi rendah pada triwulan II dengan probabilitas (40%).
b. Uji Hipotesis Pertama
Berdasarkan hipotesis, diduga bahwa fluktuasi harga cabai
merah disebabkan karena sifat produk yang musiman. Setelah
dilakukan analisisternyata cabai merah selain bersifat musiman, cabai
merah juga tidak tahan lama disimpan, mudah rusak atau busuk
padahal konsumen memerlukannya dalam keadaan segar. Sehingga
perlu penangganan khusus, produk yang bersifat musiman memerlukan
biaya penyimpanan dan penanganan yang lebih besar dibandingkan
dengan yang tidak musiman. Selain itu fluktuasi juga disebabkan
karena adanya musim produksi cabai yang menyebabkan harga dipasar
menjadi berfluktuasi hal ini disebabkan karena jatuhnya harga pada
saat panen raya. Dengan demikian hipotesis pertama diterima.
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 51
digilib.uns.ac.id

5. Analisis Ekuilibrium Harga (Equilibrium Price)


Ekuilibrium harga (equilibrium price) merupakan interaksi dan
tawar menawar, pertemuan antara para pembeli yang membutuhkan
barang dan bersedia membayar untuk memperolehnya disebut (demand)
dan para penjual yang telah mengeluarkan biaya untuk menghasilkan
barang dan mau menjualnya dengan harga tertentu disebut (supply) dan
akhirnya akan membentuk satu harga tertentu yaitu jumlah yang mau
dibeli sama dengan jumlah yang mau dijual.
Analisis ekuilibrium harga dinamika jangka panjang
dikembangkan dari model Cobweb. Dengan asumsi petani merencanakan
produksinya atas dasar waktu yang lalu (t-1), maka harga pada waktu t
dipengaruhi oleh harga pada waktu sebelumnya (t-1).
Oleh karena itu model ekuilibrium harga jangka panjang disusun
sebagai berikut :
PFt = a0 + a1 PF1 + a2 M1 + a3 M2 + a4 M3
Hasil estimasinya dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 23. Faktor Yang Berpengaruh Terhadap Harga Cabai Merah
Ditingkat Petani Untuk Analisis Ekuilibrium Harga
Variabel Koefisien Signifikansi
Harga cabai merah di tingkat 0,767* (10,631) 0,000
petani t-1
Dummy :
Triwulan II –1502.434 (1,895) 0,063
Triwulan III 362.472 (0,460) 0,647
Triwulan IV –884,557 (1,118) 0,268
Konstanta 3583.040 (3,417) 0,001
R2 0,647
F 33.073* 0,000
N 71
Sumber : Analisis Data Sekunder
Keterangan :
* berarti nyata pada tingkat kepercayaan 95%.
Angka dalam kurung adalah t hitung.
Berdasarkan tabel diperoleh bentuk persamaan regresi sebagai berikut :
PFt =3583.040 + 0,767 PF1– 1502,434 M1+ 362.472 M2–884,557 M3
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 52
digilib.uns.ac.id

Berikut adalah analisis yang dapat dilakukan terhadap model :


c. Uji Statistik
1) Koefisien Determinasi
Model yang diperoleh memiliki nilai koefisien determinasi

yang disesuaikan ( R 2 ) sebesar 0,647. Hal ini berarti bahwa 64,7%


variasi harga cabai merah ditingkat petani periode sekarang dapat
dijelaskan oleh variasi variabel harga cabai merah ditingkat petani
pada periode sebelumnya dan variabel musim (Triwulan II,III,IV).
Sedangkan sisanya (35,3%) dijelaskan oleh variabel-variabel yang
lain, yang tidak termasuk dalam model.
2) Uji F
Pengujian terhadap model menghasilkan nilai uji F sebesar
33,073 dengan signifikansi sebesar 0,000. Hal ini berarti bahwa
model merupakan prediktor yang akurat terhadap variasi harga
cabai merah ditingkat petani periode sekarang. Dengan kata lain
dapat disimpulkan bahwa harga cabai merah ditingkat petani pada
periode sebelumnya dan variabel musim yaitu Triwulan II,III,IV
secara bersama-sama berpengaruh terhadap harga cabai merah
ditingkat petani di Kabupaten Sragen.
3) Uji t
Mengetahui pengaruh masing-masing variabel bebas secara
individu terhadap harga cabai merah ditingkat petani di Kabupaten
Sragen digunakan uji t. Variabel bebas harga cabai merah ditingkat
petani pada periode sebelumnya memiliki nilai uji t sebesar 10,631
dengan signifikansi sebesar 0,000. Hal ini berarti bahwa harga
cabai merah ditingkat petani pada periode sebelumnya berpengaruh
sangat nyata terhadap harga cabai merah ditingkat petani pada
periode sekarang. Adapun variabel musim tidak ada yang
berpengaruh terhadap harga cabai merah ditingkat petani periode
sekarang.
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 53
digilib.uns.ac.id

d. Uji Asumsi Klasik


1) Uji Multikolinieritas
Uji Multikolinearitas digunakan untuk menguji apakah
model regresi ditemukan adanya korelasi antar variabel bebas. Ada
tidaknya multikolinieritas diketahui berdasarkan matriks korelasi
Pearson antar variabel independen. Hasil perhitungan
menunjukkan bahwa koefisien korelasi antar variabel independen
semuanya lebih kecil dari 0,8. Dengan demikian disimpulkan
bahwa tidak terdapat multikolinieritas dalam model.
2) Uji Autokorelasi
Uji DW dilakukan untuk melihat apakah pada persamaan
terdapat autokorelasi (salah satu penyimpangan klasik).
Autokorelasi dideteksi berdasarkan nilai uji Durbin-Watson.
Perhitungan menghasilkan nilai DW sebesar 1,931. Adapun nilai
batas kritis atas (du) untuk model dengan N = 71 dan k = 5 adalah
sebesar 1,736 sehingga diperoleh nilai 4 – du sebesar 2,264.
Terlihat bahwa nilai DW terletak diantara du dan 4 – du
(1,736<1,931 < 2,264). Hal ini berarti bahwa dalam model tidak
terdapat autokorelasi.
3) Uji Heteroskedastisitas
Uji Heteroskedastisitas digunakan untuk menguji apakah
dalam model regresi terjadi ketidaksamaan variance dari residual
satu pengamatan ke pengamatan yang lain. Gejala
heteroskedastisitas dideteksi dengan uji Park. Semua variabel
independen diregres terhadap nilai logaritma kuadrat residual.
Hasil perhitungan menunjukkan bahwa uji signifikansi semua
koefisien regresi tidak signifikan. Dengan demikian dapat
disimpulkan bahwa model bebas dari masalah heteroskedastisitas.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 54
digilib.uns.ac.id

e. Uji Hipotesis Kedua


Berdasarkan hipotesis, diduga bahwa fluktuasi harga cabai
merah mengikuti proses ekuilibrium harga dinamis jangka panjang.
Setelah dilakukan analisis regresi ternyata diketahui bahwa nilai a1 < 1
yaitu sebesar 0,767. Hal ini menunjukkan bahwa harga dalam keadaan
ekuilibrium dinamis stabil, artinya harga ekuilibrium mendekati titik
keseimbangan.
Arah hubungan yang positif menunjukkan semakin besar harga
pada triwulan yang lalu akan membuat harga sekarang cenderung
meningkat. Variabel harga cabai merah ditingkat petani berpengaruh
nyata pada tingkat signifikasi 0,000 dengan koefisien sebesar 0,767.
Berdasarkan analisis menunjukkan bahwa variabel bebas harga
cabai merah ditingkat petani yang dimasukkan dalam model
menunjukkan pengaruh nyata terhadap harga cabai merah ditingkat
petani.
Hal ini berarti di Kabupaten Sragendinamika ekulibrium harga
cabai merah dalam jangka panjang, terbukti dengan nilai a1 < 1 yaitu
sebesar 0,767. Dengan demikian hipotesis kedua diterima.
6. Analisis Perilaku Pasar dan Keragaan Pasar
Keragaan pasar merupakan hasil keputusan yang diambil dalam
hubungannya dengan tawar menawar dan persaingan harga, sedangkan
perilaku pasar merupakan bagaimana peserta pasar yaitu konsumen,
produsen dan lembaga pemasaran menyesuaikan diri terhadap situasi pasar
yang terjadi. Analisis keragaan berhubungan dengan perhitungan efisiensi
penetapan harga, meliputi integrasi pasar, marjin pemasaran dan elastisitas
transmisi harga.
Dalam menganalisis integrasi pasar maka digunakan pendekatan
sebagai berikut
PFt = a0 + a1 PF 1+ a2 PA + a3 PR 1+a4 T

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 55
digilib.uns.ac.id

Hasil estimasinya dapat dilihat pada tabel berikut :


Tabel 24. Faktor Yang Berpengaruh Terhadap Harga Cabai Merah
Ditingkat Petani Untuk Analisis Integrasi Pasar
Variabel Koefisien Signifikansi
Harga tingkat petani t-1 –0,325 (2.666) 0,015
Selisih harga tingkat –27,302* (1,986) 0,062
konsumen t dengan t-1
Harga tingkat konsumen t-1 1,132* (8,590) 0,000
Tren waktu 296,547* (0,021) 0,983
Konstanta –99.576 0,860
R 2 0,788
F 41,945* 0,000
N 23
Sumber : Analisis Data Sekunder
Keterangan :
* berarti nyata pada tingkat kepercayaan 95%.
Angka dalam kurung adalah t hitung.
Berdasarkan tabel diperoleh bentuk persamaan regresi sebagai berikut :
PFt = – 99.576 – 0,325 PF1 – 27,302 PA + 1,132 PR1 + 296,547 T
Berikut adalah analisis yang dapat dilakukan terhadap model :
a. Uji Statistik
1) Koefisien Determinasi
Model yang diperoleh memiliki nilai koefisien determinasi

yang disesuaikan ( R 2 ) sebesar 0,788. Hal ini berarti bahwa 78,8%


variasi harga cabai merah ditingkat petani periode sekarang dapat
dijelaskan oleh variasi variabel selisih harga tingkat konsumen
periode sekarang dengan sebelumnya, harga tingkat konsumen
periode sebelumnya dan tren waktu. Sedangkan sisanya (21,2 %)
dijelaskan oleh variabel-variabel yang lain, yang tidak termasuk
dalam model.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 56
digilib.uns.ac.id

2) Uji F
Pengujian terhadap model menghasilkan nilai uji F sebesar
41,945 dengan signifikansi sebesar 0,000. Hal ini berarti bahwa
model merupakan prediktor yang akurat terhadap variasi harga
cabai merah ditingkat petani periode sekarang. Dengan kata lain
dapat disimpulkan bahwa selisih harga tingkat konsumen periode
sekarang dengan sebelumnya, harga tingkat konsumen periode
sebelumnya dan tren waktu secara bersama-sama berpengaruh
terhadap harga cabai merah ditingkat petani di Kabupaten Sragen.
3) Uji t
Mengetahui pengaruh masing-masing variabel bebas secara
individu terhadap harga cabai merah ditingkat petani di Kabupaten
Sragen digunakan uji t. Variabel bebas selisih harga tingkat
konsumen periode sekarang dengan sebelumnya (t = 1,986 dan
signifikansi = 0,062), harga tingkat konsumen periode sebelumnya
(t = 8,590 dan signifikansi = 0,000), dan tren waktu (t = 0,021 dan
signifikansi = 0,983) berpengaruh terhadap harga cabai merah
ditingkat petani pada periode sekarang. Adapun harga tingkat
petani periode sebelumnya tidak berpengaruh terhadap harga cabai
merah ditingkat petani periode sekarangdalam model ini.
b. Uji Asumsi Klasik
1) Uji Multikolinieritas
Uji Multikolinearitas digunakan untuk menguji apakah
model regresi ditemukan adanya korelasi antar variabel bebas.Ada
tidaknya multikolinieritas diketahui berdasarkan matriks korelasi
Pearson antar variabel independen. Hasil perhitungan
menunjukkan bahwa koefisien korelasi antar variabel independen
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 57
digilib.uns.ac.id

semuanya lebih kecil dari 0,8. Dengan demikian disimpulkan


bahwa tidak terdapat multikolinieritas dalam model.
2) Uji Autokorelasi
Uji DW dilakukan untuk melihat apakah pada persamaan
terdapat autokorelasi (salah satu penyimpangan klasik).
Autokorelasi dideteksi berdasarkan nilai uji Durbin-Watson.
Perhitungan menghasilkan nilai DW sebesar 2,549. Adapun nilai
batas kritis atas (du) untuk model dengan N = 23 dan k = 5 adalah
sebesar 1,785 sehingga diperoleh nilai 4 – du sebesar 2,215.
Terlihat bahwa nilai DW terletak diantara du dan 4 – du (1,785 <
2,215 <2,549). Hal ini menunjukkan bahwa tidak terdapat
autokorelasi dalam model.
3) Uji Heteroskedastisitas
Uji Heteroskedastisitas digunakan untuk menguji apakah
dalam model regresi terjadi ketidaksamaan variance dari residual
satu pengamatan ke pengamatan yang lain.Gejala
heteroskedastisitas dideteksi dengan uji Park. Semua variabel
independen diregres terhadap nilai logaritma kuadrat residual.
Hasil perhitungan menunjukkan bahwa uji signifikansi semua
koefisien regresi tidak signifikan. Dengan demikian dapat
disimpulkan bahwa model bebas dari masalah heteroskedastisitas.

c. Uji Hipotesis Ketiga


Berdasarkan hipotesis, diduga perbedaan harga ditingkat
produksen dan ditingkat konsumen berkorelasi negatif dengan
integrasi pasar. Setelah dilakukan analisis dapat diketahui bahwa nilai
a2 sebesar –27,302 yaitu lebih kecil dari satu. Hal ini menunjukkan
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 58
digilib.uns.ac.id

bahwa derajat keterpaduan pasar dalam jangka panjang rendah, dimana


perubahan harga ditingkat konsumen ditransmisikan kepasar produsen.

Hal ini menunjukkan bahwa nilai elastisitas transmisinya lebih


kecil dari satu, ini berarti menunjukkan laju perubahan harga ditingkat
konsumen lebih tinggi dibandingkan dengan laju perubahan harga
ditingkat produsen.Hal ini berarti sistem komoditas cabai merah cukup
efisien dan struktur sempurna pasarnya tidak sempurna tetapi
mengarah ke pasar persaingan sempurna karena dalam kenyataan pasar
persaingan sempurna itu tidak ada.
Perubahan harga ditingkat konsumen bisa langsung
ditransmisikan ke pasar produsen. Misalnya dalam penyampaian
produksi dari produsen ke konsumen, biaya dilakukan serendah-
rendahnya dan mampu mengadakan pembagian yang adil terhadap
keseluruhan harga yang akan dibayar konsumen kepada semua pihak
yang terlibat dalam produksi. Hal ini bertujuan untuk menekan biaya
seminimal mungkin.
Hasil perhitungan diperoleh nilai IMC atau derajat keterpaduan
pasar dalam jangka pendek sebesar 0,287. Berdasarkan nilai tersebut
diketahui bahwa nilai kurang dari 1 dan mendekati nol. Secara umum
semakin kecil indeks tersebut atau semakin mendekati nol maka
semakin besar derajat integrasi pasar dalam jangka pendek. Dengan
nilai tersebut berarti mengindikasikan bahwa derajat integrasi pasar
atau tingkat keterpaduan pasar dalam jangka pendek, dimana
perubahan harga ditingkat konsumen sepenuhnya ditransmisikan ke
pasar produsen.
Berdasarkan hasil analisis menunjukkan bahwa terdapat
perbedaan harga antara produsen dan konsumen sebesar Rp 4390,09 –
Rp 3582,38 = Rp 807,71 dan diketahui bahwa integrasi pasar dalam
jangka pendek. Dengan adanya perbedaan harga yaitu sebesar
commit
Rp807,71 dan integrasi pasar to usercukup tinggi menunjukkan bahwa
yang
perpustakaan.uns.ac.id 59
digilib.uns.ac.id

perbedaan harga ditingkat produsen dan konsumen berkorelasi negatif


dengan integrasi pasar.

Variabel trend waktu berpengaruh nyata terhadap harga cabai


merah. Meskipun trend tidak nampak tetapi keberadaannya terus maju
karena variabel waktu disini berkaitan erat dengan perubahan
teknologi dan teknologi itu akan terus maju dan berkembang.
Dengan adanya teknologi yang terus berkembang maka
memungkinkan petani untuk segera menjual hasil panennya, karena
dilihat dari sifat cabai merah yang tidak tahan lama disimpan dan cepat
membusuk maka dengan adanya teknologi sangat diperlukan. Jadi
hipotesis ketiga diterima.
7. Analisis Marjin Pemasaran

Analisis margin pemasaran dilakukan untuk mengetahui apakah


pada struktur pasar yang ada margin pemasarannya rendah atau tinggi.
Dalam menganalisis marjin pemasaran dilakukan dengan mempergunakan
model berikut :
PR1 = a0 + a1 PF1 + a2 M1 + a3 M2 + a4 M3

Hasil estimasinya dapat dilihat pada tabel berikut :


Tabel 25. Faktor Yang Berpengaruh Terhadap Harga Cabai Merah
Ditingkat Konsumen Untuk Analisis Marjin Pemasaran
Variabel Koefisien Signifikansi
Harga cabai merah di tingkat 0,814* (10,827) 0,000
petani t-1
Dummy :
Triwulan II 918,765 (1,128) 0,263
Triwulan III –67,748 (0,085) 0,932
Triwulan IV 865,599 (1,091) 0,279
Konstanta 3853.907 (3,412) 0,001
0,632
R2
F 31,005* 0,000
N 71

Sumber : Analisis Data Sekunder


Keterangan :
* berarti nyata pada tingkat kepercayaan 95%.
commit to user
Angka dalam kurung adalah t hitung.
perpustakaan.uns.ac.id 60
digilib.uns.ac.id

Berdasarkan tabel diperoleh bentuk persamaan regresi sebagai berikut :


PR1 = 3853.907 + 0,814 PF1 + 918,765 M1– 67,748 M2+865,599 M3
Berikut adalah analisis yang dapat dilakukan terhadap model:
a. Uji Statistik
1) Koefisien Determinasi
Model yang diperoleh memiliki nilai koefisien determinasi

yang disesuaikan ( R 2 ) sebesar 0,632. Hal ini berarti bahwa 63,2%


variasi harga cabai merah ditingkat konsumen periode sebelumnya
dapat dijelaskan oleh variasi variabel harga cabai merah ditingkat
petani pada periode sebelumnya dan variabel musim (triwulan
II,III,IV). Sedangkan sisanya (18,6%) dijelaskan oleh variabel-
variabel yang lain, yang tidak termasuk dalam model.
2) Uji F
Pengujian terhadap model menghasilkan nilai uji F sebesar
31,005 dengan signifikansi sebesar 0,000. Hal ini berarti bahwa
model merupakan prediktor yang akurat terhadap variasi harga
cabai merah di tingkat konsumen periode sebelumnya. Dengan kata
lain dapat disimpulkan bahwa harga cabai merah ditingkat petani
pada periode sebelumnya dan variabel musim yaitu triwulan
II,III,IV secara bersama-sama berpengaruh terhadap harga cabai
merah ditingkat konsumen periode sebelumnya di Kabupaten
Sragen.
3) Uji t
Mengetahui pengaruh masing-masing variabel bebas secara
individu terhadap harga cabai merah ditingkat konsumen periode
sebelumnya di Kabupaten Sragen digunakan uji t. Variabel bebas
harga cabai merah ditingkat petani pada periode sebelumnya
memiliki nilai uji t sebesar 10,827 dengan signifikansi sebesar
0,000. Hal ini berarti bahwa harga cabai merah ditingkat petani
pada periode sebelumnya berpengaruh sangat nyata terhadap harga
cabai merah ditingkat
commitkonsumen
to user periode sebelumnya. Semua
perpustakaan.uns.ac.id 61
digilib.uns.ac.id

variabel musim tidak berpengaruh terhadap harga cabai merah


ditingkat konsumen periode sebelumnya.
b. Uji Asumsi Klasik
1) Uji Multikolinieritas
Uji Multikolinearitas digunakan untuk menguji apakah
model regresi ditemukan adanya korelasi antar variabel bebas. Ada
tidaknya multikolinieritas diketahui berdasarkan matriks korelasi
Pearson antar variabel independen. Hasil perhitungan
menunjukkan bahwa koefisien korelasi antar variabel independen
semuanya lebih kecil dari 0,8. Dengan demikian disimpulkan
bahwa tidak terdapat multikolinieritas dalam model.
2) Uji Autokorelasi
Uji DW dilakukan untuk melihat apakah pada persamaan
terdapat autokorelasi (salah satu penyimpangan klasik).
Autokorelasi dideteksi berdasarkan nilai uji Durbin-Watson.
Perhitungan menghasilkan nilai DW sebesar 1,537. Adapun nilai
batas kritis atas (du) untuk model dengan N = 71 dan k = 5 adalah
sebesar 1,736 sehingga diperoleh nilai 4 – du sebesar 2,264.
Terlihat bahwa nilai DW terletak diantara du dan 4 – du (1,736
<1,538 < 2,254). Hal ini menunjukkan bahwa tidak terdapat
autokorelasi dalam model.
3) Uji Heteroskedastisitas
Uji Heteroskedastisitas digunakan untuk menguji apakah
dalam model regresi terjadi ketidaksamaan variance dari residual
satu pengamatan ke pengamatan yang lain. Gejala
heteroskedastisitas dideteksi dengan uji Park. Semua variabel
independen diregres terhadap nilai logaritma kuadrat residual.
Hasil perhitungan menunjukkan bahwa uji signifikansi semua
koefisien regresi tidak signifikan. Dengan demikian dapat
disimpulkan bahwa model bebas dari masalah heteroskedastisitas.
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 62
digilib.uns.ac.id

c. Uji Hipotesis Ketiga


Hasil analisis marjin pemasaran menunjukkan bahwa marjin
pemasarannya relatif rendah. Margin pemasaran antara pasar produsen
dan pasar konsumen akan rendah jika a1 sama dengan 1. Berdasarkan
hasil analisis ternyata variabel harga cabai merah ditingkat petani
marjin pemasaran relatif rendah karena nilai a1 = 0,814
Elastisitas transmisi harga mengukur perubahan harga ditingkat
konsumen akibat perubahan harga ditingkat produsen dengan rumus :
d PR . PF
ET =
d PF . PR
d PR
Berdasarkan model diatas dapat diperoleh sebesar a1 dengan
d PF
PF 3582,38
demikian ET = a1 . = 0,814. = 0,814 . 0,816 = 0,664
PR 4390,09
Dengan nilai a1 sebesar 0,814 menunjukkan bahwa nilai a1 tidak sama
dengan 1. Hal ini berarti pada struktur pasar yang ada marjin
pemasarannya rendah.
PF
Berdasarkannilai ET sebesar 0,664 terlihat perbedaan dengan nilai
PR
= 0,814. Hal ini menunjukkan bahwa struktur pasar yang ada adalah
persaingan tidak sempurnatetapi mendekati sempurna.
Hasil analisis integrasi pasar dalam jangka pendek
menunjukkan bahwa integrasi pasar cukup tinggi dan marjin
pemasaran relatif rendah, sedangkan struktur pasar yang terjadi adalah
tidak sempurna tetapi mendekati sempurna.
Maksud dari integrasi pasar cabai merah yang cukup tinggi
adalah margin pemasarannya relatif tinggi dan elastisitas transmisi
harganya juga tinggi sehingga dapat dikatakan bahwa struktur
pemasaran cabai merah mengarah ke pasar persaingan
sempurna.Sedangkan Margin pemasaran relatif rendah mencerminkan
efisiensi pemasaran.Efisiensi pemasaran seperti biaya pemasaran bisa
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 63
digilib.uns.ac.id

ditekan sehingga bisa memperoleh keuntungan dan presentase


pembedaan harga yang dibayarkan konsumen dan produsen tidak
terlalu tinggi.
Dengan mengetahui struktur pasar maka akan dapat
mengklasifikasikan suatu bentuk pasar, apakah mendekati persaingan
sempurna atau tidak. Struktur pasar merupakan karakter suatu pasar
yang mempengaruhi strategi persaingan dan penentuan harga dari
pasar.Persaingan sempurna adalah struktur pasar yang ditandai dengan
jumlah pembeli dan penjual yang sangat banyak, produk bersifat
homogen, bebas keluar masuk pasar, penyebaran informasinya
sempurna.
Jumlah pembeli dan penjual yang sangat banyak maksudnya
jumlah pembeli dan jumlah penjual sedemikian besarnya sehingga
masing-masing pembeli dan penjual tidak mampu mempengaruhi
harga.Dengan demikian masing-masing pembeli dan penjual telah
menerima tingkat harga yang terbentuk di pasar sebagai suatu fakta
yang tidak dapat diubah lagi.Bagi pembeli, barang yang sudah dibeli
merupakan bagian kecil dari keseluruhan jumlah pembelian
masyarakat. Bagi penjual juga berlaku hal yang sama sehingga jika
penjual menurunkan harga maka penjual akan rugi sedangkan jika
penjual menaikkan harga maka pembeli akan lari ke penjual yang
lainnya.
Produk bersifat homogen maksudnyaproduk yang dihasilkan
sama atau serupa. Tidak terdapat perbedaan yang nyata diantara
produk yang dihasilkan.Semua produk terlihat identik, misalnya
pembeli tidak dapat membedakan apakah suatu produk berasal dari
produsen satu atau yang satunya (dari produsen A, B atau C).
Bebas keluar masuk pasarmaksudnya apabila suatu penjual
mengalami kerugian dan ingin meninggalkan pasar maka dengan
mudah bisa dilakukan.Sebaliknya apabila ada produsen yang ingin
commit
melakukan kegiatan di pasar tomaka
user produsen tersebut dapat dengan
perpustakaan.uns.ac.id 64
digilib.uns.ac.id

mudah melakukan kegiatan yang diinginkannya tersebut. Sama sekali


tidak terdapat batasan-batasan atau hambatan-hambatan, baik secara
legal maupun dalam bentuk lain secara keuangan atau secara
kemampuan teknologi.Misalnya kepada penjual-penjual yang ingin
memasuki pasar atau meninggalkan usahanya di pasar.
Penyebaran informasinya sempurna maksudnya informasi
mengenai keadaan di pasar yaitu antara pembeli dan penjual
mengetahui tingkat harga yang berlaku di pasar dan perubahan-
perubahan harga yang terjadi di pasar. Biaya, harga dan kualitas
diketahui oleh semua pembeli dan penjual dipasar. Dengan begitu
maka penjual tidak dapat menjual produknya dengan harga yang lebih
tinggi dari yang berlaku di pasar, karena konsumen sudah mempunyai
informasi yang tepat tentang harga-harga produk yang berlaku di
pasar, misalnya tentang harga komoditas cabai merah yang sering
berfluktuasi. Dengan adanya penyebaran informasi yang sempurna
maka konsumen tidak akan dirugikan dengan harga yang tinggi.
Persaingan sempurna akan terjadi jika produsen-produsen
secara individual dipasar tidak bisa mempengaruhi harga. Harga
terbentuk melalui mekanisme pasar dan hasil interaksi antara
penawaran dan permintaan sehingga pembeli dan penjual di pasar tidak
dapat mempengaruhi harga dan hanya berperan sebagai penerima
harga (price taker).
Pasar di Kabupaten Sragen merupakan pasar persaingan tidak
sempurna tetapi mendekati sempurna, karena pada kenyataanya pasar
persaingan sempurna itu tidak ada. Hal ini ditunjukkan dengan
banyaknya konsumen di kabupaten Sragen dalam membeli cabai
merah, untuk kebutuhan bumbu dapur seperti untuk sambal, penyedap
masakan. Sedangkan untuk produsen, di Kabupaten Sragen banyak
petani yang membudidayakan tanaman cabai, sehingga dengan begitu
dapat meningkatkan hasil produksi cabai merah di Pasar. Pengertian
commit
pasar persaingan tidak to user
sempurnaadalah pasar yang terdiri dari
perpustakaan.uns.ac.id 65
digilib.uns.ac.id

produsen-produsen yang mempunyai kekuatan pasar atau dengan kata


lain mampu mengendalikan harga output dipasar).
Suatu pasar agar dapat bertahan dalam kondisi persainganyang
ketat, suatu pasar harus berupaya memiliki rantai pasokan yang efisien,
agar dapat mengurangi faktor ketidakpastian serta harus memperbaiki
pelayanan terhadap konsumen. Pengertian rantai pemasok adalah suatu
sistem yang konstituennya termasuk pemasok produksi, pelayanan
distribusi dan informasi umpan balik. Rantai pasokan dapat diartikan
sebagai bentuk organisasi dimana pembeli maupun penjual yang
dipisahkan oleh ruang dan waktu. Rantai pasokan pada dasarnya
mengakomodasi pergerakan produk dari produsen ke konsumen,
perpindahan hak kepemilikan dari produsen ke konsumen.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

VI. KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
1. Fluktuasi harga disebabkan karena sifat produk yang musiman.
2. Fluktuasi harga cabai merah mengikuti proses ekulibrium jangka panjang.
3. Perbedaan harga ditingkat produsen dan ditingkat konsumen berkorelasi
negatif dengan integrasi pasar.

B. Saran
Berdasarkan hasil penelitian dapat dikatakan bahwa fluktuasi harga
dipengaruhi oleh produksi, maka agar produksinya kontinyu atau stabil. Cara
yang perlu dilakukan adalah masa tanam cabai seharusnya dilakukan pada
bulan peralihan dari musim hujan ke musim kemarau, agar dapat
meningkatkan hasil produk sehingga dengan begitu harganya akan stabil.
Apabila produksinya terpenuhi maka harganya tidak akan berfluktuasi. Selain
itu perlu diupayakan :
a) Teknologi budidaya seperti pemasangan mulsa plastik hitam perak
(MPHP) untuk mencegah terjadinya penguapan, kandungan air tanah juga
perlu diperhatikan dan pemupukan yang tepat dosis.
b) Pola tanam cabai dengan pola rotasi tanaman dan pola monokultur seperti
dengan pergiliran tanaman pola 1 : 2 yaitu 1 kali tanaman cabai dan 2-3
kali tanaman palawija, sehingga dengan begitu akan dapat meningkatkan
hasil produksi cabai merah, dengan meningkatnya hasil produksi cabai
maka harganya tidak akan berfluktuasi lagi.

commit to user

66