Anda di halaman 1dari 27

MAKALAH EVALUASI PROSES DAN HASIL

PEMBELAJARAN KIMIA

Disusun oleh :

Kelompok 3

1. Fitriyani (06101381520037)
2. Sairah (06101381520047)
3. Dini Putri Utami (06101381520056)

Dosen pengampu : 1. Dr.Effendi, M.Si


2. Drs.A.Rachman Ibrahim,M.Ed.

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN KIMIA

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS SRIWIJAYA

PALEMBANG

2018
Kata Pengantar

Dengan menyebut nama Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha
Panyayang, Kami panjatkan puja dan puji syukur atas kehadirat-Nya, yang telah
melimpahkan rahmat, hidayah, dan inayah-Nya kepada kami, sehingga kami dapat
menyelesaikan makalah ini tepat padawaktunya
Makalah ini telah kami susun dengan maksimal dan mendapatkan bantuan dari
berbagai pihak sehingga dapat memperlancar pembuatan makalah ini. Untuk itu kami
menyampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah berkontribusi dalam
pembuatan makalah ini.
Terlepas dari semua itu, Kami menyadari sepenuhnya bahwa masih ada
kekurangan baik dari segi susunan kalimat maupun tata bahasanya. Oleh karena itu
dengan tangan terbuka kami menerima segala saran dan kritik dari pembaca agar kami
dapat memperbaiki makalah ini.
Akhir kata kami berharap semoga makalah ini dapat memberikan manfaat
maupun inpirasi terhadap pembaca.

Palembang, Januari 2018

Penyusun

i
Daftar Isi
Kata Pengantar ..........................................................................................................i
Daftar Isi ................................................................................................................. ii
BAB I : Pendahuluan
Latar Belakang ............................................................................................. 1
Rumusan Masalah ....................................................................................... 2
Tujuan Penulisan .......................................................................................... 2
BAB II : Pembahasan
Pengertian Penilaian..................................................................................... 3
Test ...............................................................................................................3
Measurement (Pengukuran) .......................................................................11
Asesmen (Penilaian) ................................................................................... 12
Evaluasi ......................................................................................................16
Hubungan Antara Tes, Measurement (Pengukuran), Asesment (Penilaian) Dan
Evaluasi ......................................................................................................20
BAB III : Penutup
Kesimpulan ................................................................................................ 23
Daftar Pustaka

ii
BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang
Kompetensi mengajar adalah kemampuan dasar yang harus dimiliki oleh semua
tenaga pengajar. Berbagai konsep dikemukakan untuk mengungkap apa dan bagaimana
kemampuan yang harus dikuasai oleh tenaga pengajar di berbagai tingkatan sekolah. Dalam
buku yang disusun oleh Tim PPPG (ProyekPengembangan Pendidikan Guru) dikemukakan
10 kompetensi mengajar yaitu:
1. Kemampuan menguasai landasan kependidikan,
2. Kemampuan menguasai bahan ajaran,
3. Kemampuan mengelola proses belajar mengajar,
4. Kemampuan mengelola kelas,
5. Kemampuan mengelola interaksi belajar mengajar,
6. Kemampuan menilai hasil belajar,
7. Kemampuan mengenal fungsi dan program bimbingan dan penyuluhan.
8. Kemampuan menyelenggarakan Administrasi Pendidikan,
9. Kemampuan menggunakan media/sumber belajar, dan
10. Kemampuan menafsirkan hasil penelitian untuk kepentingan pengajaran.
Demikian juga dalam Instrumen Penilaian Kemampuan Guru (IPKG) disebutkan 5
kemampuan pokok guru yaitu kemampuan untuk:
(1) merumuskan indikator keberhasilan belajar,
(2) memilih dan mengorganisasikan materi,
(3) memilih sumber belajar,
(4) memilih mengajar, dan
(5) melakukan penilaian.
Masih banyak lagi model yang menggambarkan kemampuan dasar mengajar ini, namun
demikian nampak dengan jelas bahwa pada semua profil kemampuan tersebut selalu
mencantumkan dan mempersyaratkan kemampuan tenaga pengajar untuk mengevaluasi hasil
belajar, sebab kemampuan mengevaluasi hasil belajar memang merupakan kemampuan dasar
yang mutlak dimiliki oleh tenaga pengajar.Mengingat begitu pentingnya penguasaan
pengetahuan dan keterampilan dalam mengevaluasi kegiatan dan hasil belajar, maka dalam
makalah akan dibahas secara umum hal-hal yang berkenaan dengan pengertian dan esesnsi
dari evaluasi, asesment (penilaian), tes, dan measurement (pengukuran).

1
1.2 Rumusan Masalah
Dari uraian latar belakang diatas penulis merumuskan beberapa permasalahan di
antaranya :
1. Apa itu penilaian dalam pembelajaran?
2. Apa pengertian tes,pengukuran,asesmen,dan evaluasi?
3. Apa hubungan antara tes, pengukuran , asesment dan evaluasi?

1.3 Tujuan Penulisan


Adapun tujuan penulisan makalah ini adalah :
1. Untuk mengetahui apa itu penilaian dalam pembelajaran
2. Untuk mengetahui apa pengertian tes,pengukuran,asesmen,dan evaluasi
3. Untuk mengetahui hubungan antara tes, pengukuran , asesment dan evaluasi

2
BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian penilaian
Penilaian didefinisikan sebagai proses pengumpulan informasi tentang kinerja
siswa, untuk digunakan sebagai dasar dalam membuat keputusan (Weeden, Winter, dan
Broadfoot: 2002; Bott: 1996; Nitko: 1996; Mardapi: 2004).
Penilaian merupakan komponen yang sangat penting dalam penyelenggaraan
pendidikan. Upaya meningkatkan kualitas pendidikan dapat ditempuh melalui
peningkatan kualitas pembelajaran dan kualitas sistem penilaiannya.
Menurut Mardapi, (2004), penilaian dan pembelajaran adalah dua kegiatan yang
saling mendukung, upaya peningkatan kualitas pembelajaran dapat dilakukan melalui
upaya perbaikan sistem penilaian.
Sistem pembelajaran yang baik akan menghasilkan kualitas belajar yang baik.
Kualitas pembelajaran ini dapat dilihat dari hasil penilaiannya. Selanjutnya sistem
penilaian yang baik akan mendorong pendidik untuk menentukan strategi mengajar yang
baik dalam memotivasi peserta didik untuk belajar yang lebih baik. Oleh karena itu,
dalam upaya peningkatan kualitas pendidikan diperlukan perbaikan sistem penilaian yang
diterapkan.
Pada saat membicarakan masalah penilaian, kita sering menggunakan beberapa
istilah seperti tes, pengukuran, asesmen, dan evaluasi yang digunakan secara tumpang
tindih (over lap). Untuk itu berikut ini akan disajikan beberapa pengertian dari istilah-
istilah tersebut.

B. Tes
1. Defnisi Tes
Istilah ini berasal dari bahasa latin “testum” yang berarti sebuah piringan atau
jambangan dari tanah liat. Istilah ini dipergunakan dalam lapangan psikologi dan
selanjutnya hanya dibatasi sampai metode psikologi, yaitu suatu cara untuk menyelidiki
seseorang. Penyelidikan tersebut dilakukan mulai dari pemberian suatu tugas kepada
seseorang atau untuk menyelesaikan suatu masalah tertentu. Pada hakikatnya tes adalah
suatu alat yang berisi serangkaian tugas yang harus dikerjakan atau soal-soal yang harus
dijawab oleh peserta didik untuk mengukur suatu aspek perilaku tertentu. Beberapa
pengertian tes menurut ahli, antara lain :

3
a) Tes merupakan suatu alat penilaian dalam bentuk tulisan untuk mencatat atau
mengamati prestasi siswa yang sejalan dengan target penilaian. (Jacobs & Chase,
1992; Alwasilah, 1996).
b) Tes menurut Arkunto dan Jabar (2004) merupakan alat atau prosedur yang
digunakan untuk mengetahui atau mengukur sesuatu dengan menggunakan cara
atau aturan yang telah ditentukan. Dalam hal ini harus dibedakan pengertian
antara tes, testing, testee, dan tester. Testing adalah saat pada waktu tes tersebut
dilaksanakan (saat pengambilan tes).Testee adalah responden yang mengerjakan
tes. Mereka inilah yang akan dinilai atau diukur kemampuannya. Sedangkan
Tester adalah seorang yang diserahi tugas untuk melaksanakan pengambilan tes
kepada responden.
c) Menurut Zainul dan Nasution (2001) tes didefinisikan sebagai pertanyaan atau
tugas atau seperangkat tugas yang direncanakan untuk memperoleh informasi
tentang suatu atribut pendidikan atau suatu atribut psikologis tertentu.
d) Tes merupakan salah satu upaya pengukuran terencana yang digunakan oleh guru
untuk mencoba menciptakan kesempatan bagi siswa dalam memperlihatkan
prestasi mereka yang berkaitan dengan tujuan yang telah ditentukan (Calongesi,
1995).
Dari beberapa pendapat diatas, dapat diambil pengertian bahwa tes adalah
instrumen atau alat yang digunakan untuk memperoleh informasi tentang individu atau
objek yang direncanakan untuk mengetahui tentang trait/sifat/atribut dimana tiap butir
pertanyaan tersebut memiliki jawaban. Sebagai alat pengumpul informasi atau data, tes
harus dirancang secara khusus. Kekhususan tes terlihat dari bentuk soal tes yang
digunakan, jenis pertanyaan, rumusan pertanyaan yang diberikan, dan pola jawabannya
harus dirancang menurut kriteia yang telah ditetapkan. Demikian juga waktu yang
disediakan untuk menjawab pertanyaan serta pengadministrasian tes juga dirancang
secara khusus. Selain itu aspek yang diteskanpun terbatas. Biasanya meliputi ranah
kognitif, afektif, dan psikomotor. Kekhususan-kekhususan tersebut berbeda antara satu
tes dengan tes yang lain. Tes ini dapat berupa pertanyaan tertulis, wawancara,
pengamatan tentang unjuk kerja fisik, checklist, dan lain-lain.
2. Fungsi Tes
Secara umum, ada dua macam fungsi yang dimiliki oleh tes, yaitu:
- Sebagai alat pengukur terhadap peserta didik. Dalam hubungan ini tes berfungsi
mengukur tingkat perkembangan atau kemajuan yang telah dicapai oleh peserta

4
didik setelah mereka menempuh proses belajarmengajar dalam jangka waktu
tertentu.
- Sebagai alat pengukur keberhasilan program pengajaran, sebab melalui tes
tersebut akan dapat diketahui sudah seberapa jauh program pengajaran yang telah
ditentukan, telah dapat dicapai.
Sedangkan menurut Suharsimi Arikunto (2005:152) dalam bukunya Dasar-Dasar
Evaluasi Pendidikan, fungsi tes dapat ditinjau dari tiga hal:
a. Fungsi untuk kelas.
b. Fungsi untuk bimbingan.
c. Fungsi untuk administrasi.
Adapun perbandingan dari ketiga fungsi tersebut adalah :
Fungsi Untuk Kelas Fungsi Untuk Bimbingan Fungsi Untuk Administrasi
a. Mengadakan diagnosis a. Menentukan arah a. Memberi petunjuk
terhadap kesulitan pembicaraan dengan dalam
belajar orang tua tentang anak- mengelompokkan
b. Mengevaluasi celah anak mereka. siswa.
antara bakat dengan b. Membantu siswa dalam b. Penempatan siswa baru.
pencapaian. menentukan pilihan. c. Membantu siswa
c. Menaikkan tingkat c. Membantu siswa memiliki kelompok.
prestasi. mencapai tujuan d. Menilai kurikulum.
d. Mengelompokkan siswa pendidikan dan e. Memperluas hubungan
dalam kelas pada waktu jurusan. masyarakat (public
metode kelompok. d. Memberikan relation).
e. Merencanakan kegiatan kesempatan kepada f. Menyediakan informasi
proses belajar mengajar pembimbing, guru, dan untuk badan lain di luar
untuk siswa secara orang tua dalam sekolah.
perseorangan. memahami kesulitan
f. Menetukan siswa mana anak.
yang memerlukan
bimbingan khusus.
g. Menentukan tingkat
pencapaian untuk setiap
anak.

5
Fungsi tes yang lain di kemukakan oleh Saifuddin Azwar dalam bukunya Tes
Prestasi, yaitu sebagai motivator dalam belajar. Walaupun nilai yang diperoleh dalam tes
hendaknya tidak dijadikan tujuan utama bagi siswa dalam belajar akan tetapi tes dapat
digunakan sebagai sarana peningkatan motivasi untuk belajar siswa. Pengalaman
menunjukkan bahwa siswa akan belajar lebih giat dan berusaha lebih keras apabila
mereka mengetahui bahwa di akhir program yang sedang ditempuh akan diadakan tes
untuk mengetahui nilai dan prestasi mereka.

3. Klasifikasi Tes
Secara umum tes dibedakan berdasarkan obyek pengukurannnya dapat dibagi
menjadi dua, yaitu tes kepribadian (personality test) dan tes hasil belajar (Achievement
test)

a. Tes Kepribadian (Personality Test)

Adalah tes yang dilaksanakan dengan tujuan mengungkap ciri-ciri khas dari
seseorang yang banyak sedikitnya bersifat lahiriyah, seperti gaya bicara, cara berpakaian,
nada suara, hobi atau kesenangan dan lain-lain. Yang termasuk dalam jenis tes ini dan
banyak digunakan dalam kependidikan adalah:

1) Pengukuran sikap.

2) Pengukuran minat.

3) Pengukuran bakat.

4) Tes intelegensi.

b. Tes Hasil Belajar (Achievement Test)

Adalah tes yang dipergunakan untuk menilai hasil-hasil pelajaran yang telah
diberikan oleh guru kepada murid-muridnya, atau oleh dosen kepada mahasiswanya,
dalam jangka waktu tertentu. Menurut fungsinya tes hasil belajar dapat dibedakan
menjadi empat macam yaitu:

1). Tes Penempatan (Plecement test)

Tes penempatan adalah tes untuk mengukur kemampuan dasar yang dimiliki oleh
anak didik; kemampuan tersebut dapat dipakai untuk meramalkan kemampuan peserta

6
didik pada masa mendatang, sehingga kepadanya dapat dibimbing, diarahkan atau
ditempatkan pada jurusan yang sesuai dengan kemampuan dasarnya

2) Tes Diagnostic

Adalah tes yang dilaksanakan untuk menentukan secara tepat, jenis kesukaran
yang dihadapi oleh para peserta didik dalam suatu mata pelajaran tertentu. Dengan
diketahuinya jenis-jenis kesukaran yang dihadapi oleh peserta didik itu maka lebih lanjut
akan dapat dicarikan upaya berupa pengobatan (therapy) yang tepat. Tes diagnostic juga
bertujuan untuk menemukan jawaban atas pertanyaan “Apakah peserta didik sudah dapat
menguasai pengetahuan yang merupakan dasar atau landasan untuk dapat menerima
pengetahuan selanjutnya?”

3) Tes Formatif

Adalah tes hasil belajar yang bertujuan untuk mengetahui, sudah sejauh manakah
peserta didik “telah terbentuk” (sesuai dengan tujuan pengajaran yang telah ditentukan)
setelah mereka mengikuti proses pembelajaran dalam jangka waktu tertentu. Tes formatif
juga bertujuan untuk mencari umpan balik (feedback), yang selanjutnya hasil penilain
tersebut dapat digunakan untuk memperbaiki proses belajar mengajar yang sedang atau
yang sudah dilaksanakan

4) Tes Sumatif

Adalah tes yang dilakukan untuk memperoleh data atau informasi sampai dimana
penguasaan atau pencapaian belajar siswa terhadap bahan pelajaran yang telah
dipelajarinya. Tes ini mengukur keberhasilan belajar peserta didik secara menyeluruh,
materi yang diujikan seluruh pokok bahasan dan tujuan pengajaran dalam satu program
tahunan atau semesteran, masingmasing pokok bahasan terwakili dalam butir-butir soal
yang diujikan.

Klasifikasi tes hasil belajar menurut tingkatannya dapat dibedakan menjadi:

1) Tes Standart

Pengertian tes standart secara sempit adalah tes yang disusun oleh satu tim
ahli,atau disusun oleh lembaga yang khusus mennyelenggarakan secara professional.
Yang dituntut dalam tes standart bukan standart prestasi peserta didik dari penguasaan

7
materi yang diajarkan pada suatu tingkat, lembaga pendidikan tertentu, melainkan
adanya persamaan performance pada kelompok peserta didik atau lembaga
pendidikan disebabkan adanya kesamaan tolak ukur. Tes standar ini merupakan tes
yang mengalami proses standardisasi, yaitu proses validasi dan keandalan (reliability)
sehingga tes tersebut benar-benar valid dan andal untuk suatu tujuan dan bagi suatu
kelompok tertentu

2) Tes Nonstandart

Adalah tes yang disusun oleh seorang pendidik yang belum memiliki keahlian
professional dalam menyusun tes secara baik.

Sedangkan menurut bentuknya, tes dapat dibedakan menjadi 3 macam, yakni:

1) Tes Tindakan

Adalah tes dimana respon atau jawaban yang dituntut dari peserta didik berupa
tindakan, tingkah laku konkrit. Alat yang dapat digunakan untuk melakukan tes ini
adalah observasi atau pengamatan terhadap tingkah laku tersebut.

2) Tes Lisan

Tes lisan merupakan sekumpulan item pertanyaan dan atau pernyataan yang
disusun secara terencana, diberikan oleh seorang guru kepada para siswanya tanpa
media tulis

3) Tes Tertulis

Yaitu tes yang terdiri dari serangkaian soal, pertanyaan (item) atau tugas
secara tertulis dan jawaban yang diberikan secara tertulis juga. Tes tertulis secara
umum dapat dibedakan menjadi 2 macam, yakni

a) Tes subyektif
Tes subyektif, yang pada umumnya berbentuk esai (uraian). Tes bentuk esai
adalah sejenis tes kemajuan belajar yang memerlukan jawaban yang bersifat
pembahasan atau uraian kata-kata.

b) Tes obyektif

8
Yaitu tes yang terdiri dari butir-butir soal (item) yang dapat dijawab, oleh
testee dengan jalan memilih salah satu (atau lebih) diantara beberapa kemungkinan
jawaban yang telah dipasangkan dengan masing-masing item dengan jalan
menuliskan (mengisi) jawabannya berupa kata-kata atau simbolsimbol tertentu pada
tempat atau ruang yang telah disediakan untuk masing-masing butir item yang
bersangkutan

Adapun macam-macam tes obyektif adalah sebagai berikut:

(1) Tes Melengkapi (completion test)

Adalah salah satu bentuk tes jawaban bebas, dimana butir-butir soalnya berupa
satu kalimat dimana bagian-bagian tertentu yang dianggap penting dikosongkan,
kepada testee diminta untuk mengisi bagian-bagian yang ditiadakan tersebut.

(2) Tes benar-salah (true-false test)

Soal-soalnya berupa pernyataan-pernyataan (statement). Statement tersebut


ada yang benar dan ada yang salah. Orang yang ditanya bertugas untuk menandai
masing-masing pernyataan itu dengan meligkari huruf B jika pernyataan itu betul
menurut pendapatnya dan melingkari huruf S jika pernyataan itu salah. Bentuk benar-
salah ada dua macam (dilihat dari segi mengerjakan/menjawab soal) yakni, dengan
pembetulan yaitu siswa siswa diminta membetulkan bila ia memilih jawaban yang
salah atau siswa hanya diminta untuk melingkari huruf B atau S tanpa memberikan
jawaban yang betul (tanpa pembetulan)

(3) Tes pilihan ganda (multiple choice test)


Tes pilihan ganda terdiri atas suatu keterangan atau pemberitahuan tentang
suatu pengetahuan yang belum lengkap. Dan untuk melengkapinya harus memilih
satu dari beberapa kemungkinan jawaban yang telah disediakan.

(4) Menjodohkan (matching test)


Tes bentuk menjodohkan merupakan bentuk khusus dari pilihan jamak.
Bentuk ini terdiri atas dua macam kolom paralel, tiap kolom berisi statement yang
satu menempati posisi sebagai soal dan satunya sebagai jawaban, kemudian peserta
didik diminta untuk menjodohkan kesesuaian antar dua statement tersebut. Tes ini

9
sering digunakan untuk mengukur informasi tentang fakta; pengertian; hubungan dan
pengertian simbol tertentu.

(5) Rearrangement exercises


Yang dimaksud dengan Rearrangement exercises adalah bentuk tes yang
berupa rangkaian kalimat utuh dan benar, kemudian diceraikan secara tidak beraturan,
sehingga bentuk aslinya sulit dikenali, peserta didik diminta menyusun kembali sesuai
dengan urutan yang benar. Bentuk tes ini banyak digunakan untuk mata pelajaran
bahasa Inggris

4. Ciri-Ciri Tes Yang Baik


Suatu tes dapat dikatakan baik sebagai alat pengukur jika dapat memenuhi
syarat-syarat tes yang baik, di antara syarat-syarat tes tersebut adalah:
a. Validitas.
Menurut Anastasi dalam Sumarna Surapranata, validitas adalah suatu
tingkatan yang menyatakan bahwa suatu alat ukur telah sesuai dengan apa yang
diukur.
b. Reliabilitas.
Reliabilitas juga dapat diartikan sama dengan konsistensi atau keajegan. Suatu
instrument evaluasi, dikatakan memenuhi nilai reliabilitas tinggi, apabila tes yang
dibuat mempunyai hasil yang konsisten dalam mengukur yang hendak diukur.
c. Obyektivitas.
Adalah kualitas yang menunjukkan identitas atau kesamaan dari skor-skor
atau diagnosis-diagnosis yang diperoleh dari data yang sama dari penskor-penskor
kompeten yang sama.
d. Praktibilitas (Practibility).
Sebuah tes dikatakan memiliki praktibilitas yang tinggi apabila tes tersebut
bersifat praktis, mudah mengadministrasikannya, praktis disini juga termasuk dalam
pelaksanaan, pemeriksaan dan juga pemberian petunjuk-petunjuk yang jelas sehingga
dapat diberikan/diwakili oleh orang lain.
e. Ekonomis.
Yang dimaksud ekonomis disini ialah bahwa pelaksanaan tersebut tidak
membutuhkan ongkos atau biaya yang mahal, tenaga yang banyak, dan waktuyang
lama.

10
C. Measurement (Pengukuran)
Pengukuran yang dalam bahasa Inggris dikenal dengan measurement dan dalam
bahasa arabnya adalah muqasayah, dapat diartikan sebagai kegiatan yang dilakukan
untuk “mengukur” sesuatu. Mengukur pada hakikatnya adalah membandingkan sesuatu
dengan atau atas dasar ukuran tertentu. Misalnya mengukur suhu badan dengan
menggunakan thermometer, hasilnya 360 celcius, 370 celcius, dan seterusnya. Dapat
dipahami bahwa pengukuran itu sifatnya kuantitatif.
Pengukuran yang bersifat kuantitatif itu dibagi menjadi tiga , yang pertama
adalah pengukuran yang dilakukan bukan untuk menguji sesuatu. Misalnya ; pengukuran
yang dilakukan oleh penjahit pakaian mengenai panjang lengan, panjang kaki, lebar
bahu, ukuran pinggang dan sebagainya. Yang kedua adalah pengukuran yang dilakukan
untuk menguji sesuatu. Misalnya ; pengukuran untuk menguji daya tahan per baja
terhadap tekanan berat, pengukuran untuk menguji daya tahan nyala lampu pijar, dan
sebagainya. Yang ketiga adalah pengukuran untuk menilai, yang dilakukan dengan jalan
menguji sesuatu. Misalnya ; mengukur kemajuan belajar peserta didik dalam rangka
mengisi nilai rapor yang dilakukan dengan menguji mereka dalam bentuk tes hasil
belajar. Pengukuran jenis ketiga ini yang dipakai dalam dunia pendidikan.
Menurut Cangelosi(1995) yang dimaksud dengan pengkuran adalah suatu proses
pengumpulan data melalui pengamatan empiris untuk mengumpulkan informasi yang
relevan dengan tujuan yang telah ditentukan. Dalam hal ini pendidik atau guru menaksir
prestasi siswa dengan membaca atau mengamati apa saja yang dilakukan siswa,
mengamati kinerja mereka, mendengar apa yang mereka katakana, dan menggunakan
indera mereka seperti melihat, mendengar, menyentuh, mencium, dan merasakan.
Menurut Zainul dan Nasution (2001) pengukuran memiliki dua karakteristik utama yaitu:
penggunaan angka atau skala tertentu dan menurut aturan atau formula tertentu.
Measurement merupakan proses yang mendeskripsikan performance siswa
dengan menggunakan suatu skala kuantitatif(system angka) sedemikian rupa sehingga
sifat kualitatif dari performance siswa tersebut dinyatakan dengan angka angka
(Alwasilah , 1996) Peryataan tersebut diperkuat dengan pendapat yang menyatakan
bahwa pengukuran merupakan pemberian angka terhadap suatu atribut atau karakter
tertentu yang dimiliki oleh seorang, atau objek tertentu yang mengacu pada aturan atau
formulasi yang jelas. Aturan atau formulasi tersbut disepakati oleh para ahli(Zainul dan
Nasution, 2001). Dengan demikian, pengukuran dalam bidang pendidikan berarti

11
mengukur atribut atau karakteristik peserta didik tertentu, yang diukur bukan peserta
didik tetapi karakteristik atau atributnya. Menurut Ari Kunto, pengukuran merupakan
kegiatan membandingkan suatu hal dengan satuan ukuran tertentu sehingga sifatnya
menjadi kuantitatif

D. Asesmen (Penilaian)
1. Definisi Asesmen Menurut beberapa Ahli
a. Menurut Linn dan Gronlund (Uno dan Satria, 2012), asesmen (penilaian)
merupakan suatu istilah umum yang meliputi tentang belajar siswa (observasi,
rata-rata pelaksanaan tes tertullis) dan format penilaian kemajuan belajar. Selain
itu, asesmen didefinisikan juga sebagai sebuah proses yang ditempuh untuk
mendapatkan informasi yang digunakan dalam rangka membuat keputusan-
keputusan mengenai para siswa, kurikulum, program-program, dan kebijakan
pendidikan, metode atau instrumen pendidikan lainnya oleh suatu badan,
lembaga, organisasi atau institusi resmi yang menyelenggarakan suatu aktivitas
tertentu.
b. Menurut Angelo dan Croos (Abidin, 2014), asesmen atau penilaian merupakan
sebuah proses yang didesain untuk membantu guru menemukan hal-hal yang
telah dipelajari siswa di dalam kelas dan tingkat keberhasilannya dalam
pembelajaran.
c. James A. Mc. Lounghlin & Rena B Lewis mendefinisikan asesmen sebagai
proses sistematika dalam mengumpulkan data seseorang anak yang berfungsi
untuk melihat kemampuan dan kesulitan yang dihadapi seseorang saat itu,
sebagai bahan untuk menentukan apa yang sesungguhnya dibutuhkan.
Berdasarkan informasi tersebut guru akan dapat menyusun program pembelajaran
yang bersifat realitas sesuai dengan kenyataan objektif.
d. Asesmen menurut Dariyanto (2010:130) adalah suatu proses untuk
menyimpulkan hasil pengukuran melalui analisis yang sistematis dengan
menggunakan kriteria seperti baik, buruk, cocok tidak cocok sesuai dengan
penilaian kriteria masing-masing.
e. Penilaian menurut Zaenal Arifin (2009:2) merupakan suatu proses atau kegiatan
yang sistematis dan berkesinambungan untuk mengumpulkan informasi tentang
proses dan hasil belajar peserta didik dalam rangka membuat keputusan-
keputusan berdasarkan kriteria dan pertimbanagan tertentu.

12
f. Haryati (2009:15) berpendapat lain, ia mengungkapkan bahwa penilaian
(assessment) merupakan istilah yang mencakup semua metode yang biasa dipakai
untuk mengetahui keberhasilan belajar siswa dengan cara menilai unjuk kerja
individu peserta didik atau kelompok.
Berdasarkan beberapa pendapat di atas, maka dapat disimpulkan bahwa penilaian
adalah suatu proses pengumpulan informasi secara menyeluruh yang dilakukan secara
terus menerus untuk mengetahui kemampuan atau keberhasilan siswa dalam
pembelajaran dengan menilai kinerja siswa baik kinerja secara individu maupun dalam
kegiatan kelompok. Penilaian itu harus mendapatkan perhatian yang lebih dari seorang
guru. Dengan demikian, penilaian tersebut harus dilaksanakan dengan baik, karena
penilaian merupakan komponen vital (utama) dari pengembangan diri yang sehat, baik
bagi individu (siswa) maupun bagi organisasi/kelompok.

2. Tujuan dan Fungsi Asesmen (Penilaian)


a. Tujuan Asesmen
Adapun tujuan dilakukannya asesmen dalam proses pembelajaran dijelaskan
pula oleh Sudjana (2005) yaitu sebagai berikut :
1) Mendeskripsikan kecakapan belajar para siswa sehingga dapat diketahui
kelebihan dan kekurangannya dalam berbagai bidang studi atau mata pelajaran
yang ditempuh;
2) Mengetahui keberhasilan proses pendidikan dan pengajaran di sekolah, yakni
seberapa jauh keefektifannya dalam mengubah tingkah laku para siswa ke arah
tujuan pendidikan yang diharapkan;
3) Menentukan tindak lanjut hasil asesmen, yakni melakukan perbaikan dan
penyempurnaan dalam hal program pendidikan dan pengajaran serta strategi
pelaksanaannya;
4) Memberikan pertanggungjawaban (accountability) dari pihak sekolah kepada
pihak-pihak yang berkepentingan. Oleh karena itu, penggunaan jenis
assessment yang tepat akan menentukan keberhasilan dalam memperoleh
informasi yang berkenaan dengan proses pembelajaran.
b. Fungsi Asesmen / Penilaian
Dengan mengetahui makna dari penilaian, maka dapat dikatakan bahwa
tujuan asesmen menurut Suharsimi Arikunto (2005:10-11) adalah :

13
a) Penilaian berfungsi selektif, artinya dengan mengadakan penilaian guru
memiliki cara untuk mengadakan seleksi atau penilaian terhadap siswanya.
b) Penilaian berfungsi diagnostik. Apabila alat yang digunakan dalam
penilaian cukup memenuhi persyaratan, maka dengan melihat hasilnya,
guru akan dapat mengetahui kelemahan siswa. Di samping itu, diketahui
pula sebab-musabab kelemahan itu.
c) Penilaian berfungsi sebagai penempatan. Pendekatan yang lebih bersifat
melayani perbedaan kemampuan adalah pengajaran secara kelompok.
Untuk dapat menentukan secara pasti di kelompok mana siswa akan
ditempatkan, digunakan suatu penilaian. Sekelompok siswa yang memiliki
hasil penilaian yang sama akan berada di dalam kelompok yang sama.
d) Penilaian berfungsi sebagai pengukur keberhasilan. Fungsi ini dimaksudkan
untuk mengetahui sejauh mana program berhasil diterapkan. Keberhasilan
program ditentukan oleh beberapa faktor yaitu faktor guru, metode
mengajar, kurikulum, sarana, dan sistem administrasi.
Menurut Unodan Satria (2012) fungsi penilaian dibagi menjadi menjadi
beberapa bagian. Pertama, fungsi penilaian pendidikan bagi guru adalah untuk (a)
mengetahui kemajuanbelajar peserta didik, (b) mengetahui kedudukan masing-
masing individu peserta didik dalam kelompoknya,(c) mengetahui kelemahan-
kelemahancara belajar-mengajar dalam proses belajar mengajar, (d) memperbaiki
prosesbelajar-mengajar, dan (e) menentukan kelulusan murid. Sedangkan bagimurid,
penilaian pendidikan berfungsi untuk (a) mengetahui kemampuan danhasil belajar,
(b) memperbaiki cara belajar, dan (c) menumbuhkan motivasibelajar. Fungsinya
bagi sekolah adalah (a) mengukur mutu hasil pendidikan,(b) mengetahui kemajuan
dan kemunduran sekolah, (c) membuat keputusankepada peserta didik, dan (d)
mengadakan perbaikan kurikulum.
Secara lebih rinci, Purwanto mengelompokkan fungsi penilaiandalam kegiatan
evaluasi pendidikan dan pengajaran, yakni:
1) Untukmengetahui kemajuan dan perkembangan serta keberhasilan siswa
setelahmengalami atau melakukan kegiatan belajar selama jangka waktu
tertentu.
2) Untuk mengetahui tingkat keberhasilan program pengajaran.Pengajaran
sebagai suatu sistem terdiri dari beberapa komponen yangsaling berkaitan satu
sama lain. Komponen-kompenen yang dimaksud adalah: tujuan, materi atau

14
bahan pengajaran, metode dan kegiatan belajar mengajar, alat dan sumber
pelajaran, dan prosedur serta alat evaluasi.
3) Untuk keperluan Bimbingan Konseling (BK). Hasil-hasil penilaian dalam
kegiatan evaluasi yang telah dilaksanakan oleh guru terhadap siswanya dapat
dijadikan sumber informasi atau data bagi pelayanan BK oleh para konselor
sekolah atau guru pembimbing lainnya.
4) Untuk keperluan pengembangan dan perbaikan kurikulum sekolah yang
bersangkutan.

3. Ciri-Ciri Asesmen (Penilaian)dalam Pendidikan


Ciri – ciri penilaian dalam pendidikan menurut Suharsimi Arikunto (2005:11-
17), antara lain sebagai berikut :
a) Ciri pertama, yaitu bahwa penilaian dilakukan secara tidak langsung. Contoh
kasusnya adalah mengukur kepandaian melalui ukuran kemampuan
menyelesaikan soal-soal. Sehubungan dengan tanda-tanda anak yang pandai
atau inteligen, seorang ahli Ilmu Jiwa Pendidikan bernama Carl Witherington
mengemukakan pendapatnya dan memberikan sumbangsih dalam pembentukan
macam tingkatan inteligensi (IQ) pada manusia.
b) Ciri kedua, yaitu penggunaan ukuran kuantitatif. Penilaian pendidikan bersifat
kuantitatif artinya menggunakan simbol bilangan sebagai hasil pertama
pengukuran. Setelah itu lalu diintrepretasikan ke bentuk kualitatif.
Contoh : Ani mempunyai IQ 125 dan Ana dengan IQ 105, maka Ani termasuk
anak yang sangat pandai sedangkan Ana anak normal.
c) Ciri ketiga, yaitu bahwa penilaian pendidikan menggunakan unit-unit atau
satuan-satuan yang tetap, karena dari contoh diatas IQ 105 termasuk anak
normal maka IQ 80 termasuk anak yang dungu
d) Ciri keempat, yaitu bersifat relatif artinya tidak sama atau tidak selalu tetap dari
waktu ke waktu yang lain.
e) Ciri kelima, yaitu dalam penilaian pendidikan itu sering terjadi kesalahan-
kesalahan. Kesalahan-kesalahan tersebut bisa ditinjau karena banyak faktor
antara lain terletak pada alat ukurnya, pada orang yang melakukan penilaian,
pada anak yang dinilai, atau situasi saat penilaian berlangsung.

4. Manfaat Asesmen Pembelajaran


15
Menurut Endang Poerwanti (2001:7), asesmen pembelajaran bermanfaat untuk:
1) Memberi penjelasan secara lengkap tentang target pembelajaran yang dapat
dijelaskan; sebelum pendidik melakukan asesmen terhadap siswanya terlebih
dulu harus mengetahui bagaimana tingkat pengetahuan siswa, informasi yang
dibutuhkan tentang pengetahuan, keterampilan, dan performa siswa.
Pengetahuan, keterampilan dan performa siswa yang dibutuhkan dalam
pembelajaran disebut dengan target atau hasil pembelajaran;
2) Memilih teknik asesmen untuk kebutuhan masing-masing siswa, bila mungkin
guru dapat menggunakan beberapa indikator keberhasilan untuk setiap taget
pembelajaran; masing masing target pembelajaran memerlukan pemilihan
teknik asesmen yang berbeda, misalnya untuk dapat melakukan asesmen
kemampuan siswa dalam pemecahan masalah dalam matematika tentu akan
sangat berbeda dengan kemampuan membaca atau mendengarkan, dan berbeda
pula untuk pemecahan masalah IPS yang memerlukan diskusi;
3) Memilih teknik asesmen untuk setiap target pembelajaran, pemilihan teknik
asesmen harus didasarkan pada kebutuhan praktis di lapangan dan efisiensi.
Teknik asesmen ini harus dapat mengungkapkan kemampuan khusus serta
untuk mengembangkan kemampuan siswa, sehingga ketika memilih teknik
asesmen harus pula dipertimbangkan manfaatnya untuk umpan balik bagi siswa.
Sebab itu, ketika melakukan interpretasi dari hasil asesmen haruslah dengan
cermat, dengan menghindari berbagai keterbatasan yang bersumber dari
subyektifitas pelaksana asesmen.

E. Evaluasi
1. Definisi Evaluasi
Evaluasi berasal dari akar kata bahasa Inggris value yang berarti nilai, jadi istilah
evaluasi sinonim dengan penilaian. Pengertian evaluasi menurut beberapa ahli sebagai
berikut :
a) Evaluasi menurut Firman (2000:18) merupakan penilaian terhadap data yang
dikumpulkan melalui kegiatan asesmen.
b) Menurut Calongesi (1995) evaluasi adalah suatu keputusan tentang nilai
berdasarkan hasil pengukuran. Calengosi (1995) juga menyatakan bahwa evaluasi
dapat dinyatakan sebagai suatu proses pengambilan keputusan dengan

16
menggunakan informasi yang diperoleh melalui pengukuran hasil belajar, baik
yang menggunakan instrumen tes maupun non tes.
c) Arikunto (2003:2) mengungkapkan bahwa evaluasi adalah serangkaian kegiatan
yang ditujukan untuk mengukur keberhasilan program pendidikan.
d) Purwanto (2002:58) dalam hal ini lebih meninjau pengertian evaluasi program
dalam konteks tujuan yaitu sebagai proses menilai sampai sejauhmana tujuan
pendidikan dapat dicapai.
Secara garis besar dapat dikatakan bahwa evaluasi adalah pemberian nilai
terhadap kualitas sesuatu. Selain dari itu, evaluasi juga dapat dipandang sebagai proses
merencanakan, memperoleh, dan menyediakan informasi yang sangat diperlukan untuk
membuat alternatif-alternatif keputusan. Dengan demikian, Evaluasi merupakan suatu
proses yang sistematis untuk menentukan atau membuat keputusan sampai sejauh mana
tujuan-tujuan pengajaran telah dicapai oleh siswa (Purwanto, 2002:55).
Dengan kata lain evaluasi adalah proses penentuan nilai atau harga dari data yang
terkumpul. Pemberian pertimbangan mengenai nilai dan arti tidak dapat dilakukan secara
sembarangan, oleh karenanya evaluasi harus dilakukan berdasar prinsip-prinsip tertentu.
Evaluasi harus merupakan kegiatan yang harus dilakukan terus menerus dari setiap
program, karena tanpa evaluasi sulit untuk mengetahui jika, kapan, dimana, dan
bagaimana perubahan-perubahan akan dibuat. Evaluasi bersifat kualitatif.
Evaluasi tidak hanya terbatas dalam menggambarkan pengertian untuk
menggambarkan status seseorang dibandingkan dengan anggota kelompok lainnya.
Tetapi yang lebih penting, evaluasi dilaksanakan dalam rangka menggambarkan
kemajuan yang dicapai oleh seseorang. Karena itu evaluasi harus dipahami sebagai
bagian yang integral dari penyelenggaraan sebuah program, yang selalu berawal dari
pemahaman terhadap siswa.

2. Tujuan Evaluasi
Evaluasi bertujuan untuk:
(1) Pengelompokkan,
Salah satu tujuan pengukuran dan evaluasi adalah untuk pengelompokan.
Pengelompokkan ini dapat berdasarkan tingkat ketrampilan, umur, jenis kelamin,
kondisi kesehatan, minat. Sebagai upaya untuk memperbaiki proses pembelajaran,
guru dapat menempatkan siswanya ke dalam kelompok-kelompok tertentu, sesuai
dengan tingkat kemampuannya. Siswa dengan kemampuan yang tinggi tidak harus

17
dipaksa bertahan dengan teman sekelompoknya yang berkemampuan kurang,
demikian juga sebaliknya. Dengan dilakukannya pengukuran dan evaluasi siswa dapat
dikelompokkan pada kelompok yang tepat.
Jika siswa ditempatkan dalam kelompok yang setara tingkat ketrampilannya, guru
dapat menyusun program pelajaran secara individual. Keuntungan lain yang diperoleh
dari pengelompokkan ini adalah siswa dapat berani, lebih lancar, lebih aktif ketika
berlatih, karena mereka bersaing dengan siswa lain yang berkemampuan setara.
Dengan kata lain, tujuan penempatan siswa ke dalam kelompok yang setara adalah
untuk memperbaiki proses pembelajaran.
(2) Penilaian
Tujuan utama dari penilaian ini adalah memberikan informasi tentang kemajuan
yang dicapai dari proses pembelajaran yang dikerjakan dan posisi siswa di dalam
kelompoknya. Dengan mempertimbangkan seluruh faktor, penilaian harus dilakukan
secara objektif sehingga dapat mencerminkan kemajuan yang diperoleh, dan
perbaikan-perbaikan yang diperlukan.
(3) Motivasi
Motivasi merupakan kekuatan yang memandu seseorang untuk mencapai hasil
yang tertinggi. Apabila dilaksanakan secara tepat, evaluasi dapat merupakan proses
memotivasi yang positif. Demikian pula sebaliknya, bila dilakukan secara
sembarangan evaluasi dapat mengurangi motivasi. Motivasi yang terbesar adalah
keberhasilan. Agar supaya siswa tetap memiliki motivasi, mereka harus mengetahui
bahwa dirinya berkembang kemampuannya. Tes-tes ketrampilan olahraga
memungkinkan siswa untuk berkompetisi dengan dirinya sendiri sebagai cara untuk
mengukur kemajuannya.
(4) Penelitian.
Penelitian adalah penyelidikan yang dilakukan secara sistematis untuk
meningkatkan ilmu pengetahuan. Mutu data yang dikumpulkan bergantung pada
antara lain: ketelitian dan ketepatan alat ukur, teknik pengukuran, dan kelayakan tes.
Penentuan ini dapat digunakan untuk menentukan tingkat, membebaskan peserta
dari suatu kesatuan pelajaran, menaikkan peserta dari suatu tingkat ke tingkat yang
lebih tinggi, memberikan umpan balik untuk memperbaiki unjuk kerja, menempatkan
individu-individu ke dalam kelompok-kelompok tertentu atau menentukan suatu
bentuk latihan yang khusus. Pada pokoknya, penentuan status mencakup semua
tujuan-tujuan lain pengukuran dan evaluasi.

18
3. Tipe-tipe Evaluasi
a) Evaluasi Formatif dan Evaluasi Sumatif
 Evaluasi formatif bertujuan untuk menyempurnakan program dan memantau
kemajuan siswa. Evaluasi ini dilakukan di sela-sela program yang sedang
berlangsung, dengan tujuan agar hasilnya dapat digunakan untuk
menyempurnakan program. Pelaksanaan tes secara periodik dan dilakukan
beberapa kali, seperti tes mingguan, bulanan.
 Evaluasi sumatif adalah evaluasi yang dilaksanakan pada akhir suatu program,
misalnya akhir catur wulan, akhir semester. Nilai yang diperoleh pada evaluasi
sumatif biasanya dilaporkan dalam bentuk rapor, sementara hasilnya
dinyatakan dalam bentuk nilai tertentu atau dalam bentuk laporan secara
deskriptif.
b) Evaluasi produk dan Evaluasi Proses
Berdasarkan atas tujuan-tujuan khusus program, dapat menekankan
perhatian pada produk yang dihasilkan dari unjuk kerja fisik, proses yang
menghasilkan produk, atau keduanya. Misalnya, dalam evaluasi produk,
menentukan urutan hasil akhir dalam perlombaan lari 10 Km hanya memerlukan
catatan waktu seorang pelari yang diperlukan untuk menempuh jarak perlombaan.
Hal ini disebut evaluasi produk.
Apabila nita menaruh minat untuk memperbaiki gaya lari para pelari,
maka kita perlu menganalisa proses terjadinya gerak lari, termasuk aspek-aspek
seperti penempatan kaki pelari, ayunan lengan, panjang langkah, kecondongan
tubuh dan sebagainya. Hal ini merupakan evaluasi proses. Untuk sebagian besar
aktivitas, harus memperhatikan keduanya baik evaluasi produk maupun proses.
Beberapa aktivitas misalnya senam, lebih banyak memberi kemungkinan untuk
evaluasi proses daripada evaluasi produk.

c) Evaluasi Acuan Patokan dan Acuan Norma


Guru, merasa perlu untuk menafsirkan arti informasi atau data yang hasil
pengetesan. Misalnya pada sebuah kelas yang terdiri atas 40 orang siswa. Siswa
A memperoleh nilai 25 dalam tes kesegaran jasmani untuk butir tes push-up.
Apabila yang diterapkan evaluasi acuan norma, maka yang digunakan sebagai
kriteria adalah norma kelompok. Misalnya kemampuan rata-rata 40 siswa dalam

19
push-up adalah 20 kali, maka berdasarkan rata-rata tersebut kemampuan siswa A
dapat ditafsirkan. Ini berarti, jika dibandingkan dengan teman-teman sekelasnya
kemampuan siswa A berada di atas rata-rata.

F. Hubungan Antara Tes, Measurement (Pengukuran), Asesment (Penilaian) dan


Evaluasi
1. Perbedaan Asesmen dan Evaluasi
Rustaman (2003) mengungkapkan bahwa asesmen lebih ditekankan pada
penilaian proses. Sementara itu pada evaluasi lebih ditekankan pada hasil belajar.
Apabila dilihat dari sisi keberpihakannya, asesmen lebih berpihak kepada kepentingan
siswa. Siswa dalam hal ini menggunakan asesmen untuk merefleksikan kekuatan,
kelemahan dan perbaikan belajar. Sementara itu evaluasi lebih berpihak kepada
kepentingan evaluator.
Yulaelawati (2004) mengungkapkan bahwa terdapat perbedaan antara evaluasi
dengan asesmen. Evaluasi merupakan penilaian program pendidikan secara menyeluruh.
Evaluasi pendidikan lebih bersifat makro, meluas, dan menyeluruh. Sementara itu
asesmen merupakan penilaian dalam scope yang lebih sempit (mikro) bila dibandingkan
dengan evaluasi. Asesmen hanya menyangkut kompetensi siswa dan perbaikan program
pembelajaran.

2. Perbedaan Tes, Pengukuran dan Evaluasi


Terdapat perbedaan makna antara mengukur dan mengevaluasi. Mengukur
(Measurement) adalah membandingkan sesuatu dengan satu ukuran tertentu, sehingga
pengukuran bersifat kuantitatif. Sementara itu evaluasi adalah pengambilan suatu
keputusan terhadap sesuatu dengan ukuran baik-buruk. Dengan demikian pengambilan
keputusan tersebut lebih bersifat kualitatif. (Arikunto, 2003; Zainul & Nasution, 2001).
Setiap butir pertanyaan atau tugas dalam tes harus selalu direncanakan dan
mempunyai jawaban atau ketentuan yang dianggap benar. Sementara itu tugas ataupun
pertanyaan dalam kegiatan pengukuran (measurement) tidak selalu memiliki jawaban
atau cara pengerjaan yang benar atau salah karena measurement tidak selalu memiliki
jawaban atau cara pengerjaan yang benar atau salah karena measurement dapat dilakukan
melalui alat ukur non-tes.

20
3. Hubungan Tes, Measurement (Pengukuran), Asesment (Penilaian) dan Evaluasi
Menurut Zainul & Nasution (2001), hubungan antara tes, pengukuran dan
evaluasi adalah sebagai berikut. Evaluasi belajar baru dapat dilakukan dengan baik dan
benar apabila menggunakan informasi yang diperoleh melalui pengukuran yang
menggunakan tes sebagai alat ukurnya. Selain tes, informasi tentang hasil belajar juga
diperoleh menggunakan alat ukur non tes seperti observasi, skala rating, dan lain-lain.
Mereka juga menyatakan bahwa guru mengukur berbagai kemampuan siswa. Apabila
guru melangkah lebih jauh dalam menginterpretasikan skor sebagai hasil pengukuran
tersebut dengan menggunakan standar tertentu untuk menentukan nilai atas dasar
pertimbangan tertentu, maka kegiatan tersebut disebut evaluasi.
Untuk mengungkapkan hubungan antara asesmen dan evaluasi, Gabel (1993)
mengungkapkan bahwa evaluasi merupakan proses pemberian penilaian terhadap data
atau hasil yang diperoleh melalui asesmen. Hubungan antara asesmen, evaluasi,
pengukuran, dan testing dapat dilihat pada gambar dibawah ini.

Gambar 1. Diagram hubungan antara peristilahan dalam asesmen & evaluasi

Contoh Hubungan Antara Tes, Non-Tes, Pengukuran, Dan Evaluasi


Tes Pengukuran Evaluasi
Soal : Seperangkat soal/ Bu Dini menghitung berapa Bu Dini menilai bahwa
tugas untuk mengamati jumlah kesalahan Ani dalam kemampuan Ani dalam
obyek menggunakan menggnakan mikroskip (ia menggunakan mikroskop
mikroskop dengan menghitung terjadi 3 kesalahan masih kurang
prosedur yang benar dari 5 tugas)
Non-Tes Pengukuran Evaluasi
Soal : Siswa ditugasi Bu Ajeng membandingkan Bu Ajeng menilai bahwa

21
oleh Bu Ajeng untuk laporan praktikum yang dibuat kemampuan Denta sangat
menyusun laporan Denta dengan standar kriteria baik dalam menyusun
pasca kegiatan dan menghitung total skor yang laporan praktikum yang ideal
praktikum fisika diperoleh. Skor yang diperoleh
yaitu 85

Bagan Hubungan antara Evaluasi, Asesmen, Pengukuran, dan Tes

22
BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
1. Tes adalah instrumen atau alat yang digunakan untuk memperoleh informasi
tentang individu atau objek yang direncanakan untuk mengetahui tentang
trait/sifat/atribut dimana tiap butir pertanyaan tersebut memiliki jawaban.
2. Secara umum tes berfungsi sebagai alat pengukur terhadap peserta didik dan
sebagai alat pengukur keberhasilan program pengajaran.
3. Suatu tes dikatakan baik apabila memenuhi syarat-syarat sebagai berikut:
validitas, reliabilitas, obyektivitas, praktibilitas (Practibility), dan ekonomis.
4. Pengukuran dalam bidang pendidikan berarti mengukur atribut atau
karakteristik peserta didik tertentu, yang diukur bukan peserta didik tetapi
karakteristik atau atributnya. Menurut Ari Kunto, pengukuran merupakan
kegiatan membandingkan suatu hal dengan satuan ukuran tertentu sehingga
sifatnya menjadi kuantitatif

5. Penilaian adalah suatu proses pengumpulan informasi secara menyeluruh yang


dilakukan secara terus menerus untuk mengetahui kemampuan atau
keberhasilan siswa dalam pembelajaran dengan menilai kinerja siswa baik
kinerja secara individu maupun dalam kegiatan kelompok.

6. Dengan kata lain evaluasi adalah proses penentuan nilai atau harga dari data
yang terkumpul. Pemberian pertimbangan mengenai nilai dan arti tidak dapat
dilakukan secara sembarangan, oleh karenanya evaluasi harus dilakukan
berdasar prinsip-prinsip tertentu.

7. Menurut Zainul & Nasution (2001), hubungan antara tes, pengukuran dan
evaluasi adalah sebagai berikut. Evaluasi belajar baru dapat dilakukan dengan
baik dan benar apabila menggunakan informasi yang diperoleh melalui
pengukuran yang menggunakan tes sebagai alat ukurnya. Untuk
mengungkapkan hubungan antara asesmen dan evaluasi, Gabel (1993)
mengungkapkan bahwa evaluasi merupakan proses pemberian penilaian
terhadap data atau hasil yang diperoleh melalui asesmen.

23
DAFTAR PUSTAKA
Alwasilah, et al.(1996). Glossary of Educational Assessment Term. Jakarta:
Ministry of Educational and Culture.
Anonim. (2014). Pengertian Asesmen. (online)
http://eprints.ung.ac.id/4803/5/2012-1-86204-131409130-bab2-
29082012060719.pdf (diakses pada 20 Januari 2018)
Arifin, Zaenal. 2009. Evaluasi Pembelajaran. Bandung: Remaja Rosdakarya
Arikunto, S & Jabar.2004.Evaluasi Program Pendidikan.Jakarta: Bumi Aksara.
Arikunto, Suharsimi. 2005. Dasar-Dasar Evaluasi Pendidikan. Jakarta:Bumi
Aksara
Calongesi,J.S.1995.Merancang Tes untuk Menilai Prestasi Siswa. Bandung: ITB.
Jacobs & Cgase. 1992. Developing And Using Test Effectively. San Fransisco:
Jossey-Bass Publisher
Mimin, Haryati. 2009. Model & Teknik Penilaian pada Tingkat Satuan
Pendidikan, Jakarta:Gaung Persada
Nabhan, A. (2013). Pengertian Pengukuran, Penilaian, dan Evaluasi.
digilib.unila.ac.id/1040/8/BAB%20II.pdf (diakses pada 20 Januari
2018).
Poerwanti, E. 2001. Evaluasi pembelajaran, Modul Akta mengajar. UMM Press.
Rakhmawati. (2013). Asesmen Pembelajaran. (online)
http://digilib.uinsby.ac.id/10938/5/Bab2.pdf (diakses pada20 Januari
2018)
Solikin. (2011). Pengertian Dan Hubungan Antara Tes, Pengukuran, Dan
Evaluasi. http://skp.unair.ac.id/repository/Guru-
Indonesia/PENGERTIANDANHUBUN_Solikan_16692.pdf (diakses
pada 20 Januari 2018).
Sugiyatno. (2012). Test, Pengukuran, Assessmen,
Evaluasi.http://staff.uny.ac.id/sites/default/files/pendidikan/sugiyatno-
mpd/materi-kuliah-evaluasi-bk-2.pdf (diakses pada 20 Januari 2018).
Wulan,Ana Ratna. Pengertian Dan Esensi Konsep Evaluasi, Asesmen, Tes, Dan
Pengukuran. http://file.upi.edu/ pengertian_asesmen.pdf (diakses pada20
Januari 2018)
Zainul & Nasution.(2001). Penilaian Hasil Belajar. Jakarta: Dirjen Dikti.

24