Anda di halaman 1dari 23

I.

DASAR TEORI

Perancangan elemen elemen mesin pada dasarnya meliputi prosedur yang luas,
perhitungan-perhitungan yang kompleks, dan berbagai keputusan perencanaan. Data
harus diperoleh dari diagram dan tabel yang banyak sekali. Disamping itu, perencanaan
merupakan pekerjaan iteratif, yang mengharuskan perancang melakukan percobaan
dengan mengambil beberapa pilihan untuk sembarang elemen tertentu, yang akan
mengakibatkan terjadinya pengulangan perhitungan perancangan dengan data yang baru
atau keputusan-keputusan perancangan yang baru. Hal ini sungguh sunguh dialami
kususnya untuk peralatan-peralatn mekanis yang tersusun dari berbagai komponen
mengingat keterkaitan antar komponennya harus di pertimbangkan. Perubahan-perubahan
pada satu komponen kerap kali membutuhkan perubahan-perubahan pada elemen
terkaitnya.

Perancangan mekanis merupakan proses perancangan dan atau pemilihan


komponen-komponen mekanis dan menggabungkan keduanya secara bersama-sama
untuk mencapai fungsi yang diharapkan. Tentu saja elemen-elemen mesin tersebut harus
sesuai, harus selaras dan harus secara aman dan efisien. Perancangan harus
mempertimbangkan bukan hanya untuk kerja elemen yang di rancang pada suatu waktu
tertentu, tetapi juga memikirkan elemen-elemen yang akan di padukan.

Elemen-elemen mesin sangat sering dibuat dari salah satu logam atau logam
paduan seperti baja alumunium besi cor, seng, titanuim, atau perunggu. Bagian ini
menjelaskan sifat-sifat yang penting dari bahan yang dapat mempengaruhi prancangan
mekanis. Sifat-sifat kekuatan, elastisitas, dan keuletan untuk logam, plastik dan jenis
bahan lainnya biasanya ditentukan dari uji tarik (tensile tes) dimana sebuah sampel
bahan, yang biasanya berbentuk bundar, atau batang datar, dijepit diantara penjepit dan
ditarik perlahan hingga putus. Besarnya gaya pada batang dan perubahan panjang
(regangan) dipantau dan dicatat terus menerus selama pengujuain tersebut. Karena
tegangan pada batang sama dengan gaya yang bekerja pada batang dibagi dengan luas,
maka tegangan sebanding dengan gaya yang bekerja pada batang.

Berikut ini beberapa sifat kekuatan, elastisitas, dan keuletan logam:

1
1. Kekuatan tarik, Su
2. Tegangan luluh,
3. Batas proporsional
4. Batas elastis
5. Modulus elastisitas tarik, E
6. dll

Tujuan akhir dari perancangan ,mekanis adalah untuk enghasilkan produk yang
bermanfaat yang memnuhi kebutuhan konsumen dan pembuatannya cukup aman, efisien,
andal, ekonomis, dan praktis.

II. PERANCANGAN PISTON, BATANG PISTON DAN POROS ENGKOL


Dalam rangka perancangan piston, batang piston dan poros engkol dibutuhkan
data- data awal agar dalam perancangan dapat diketahui secara pasti tujuannya. Data –
data awal yang dibutuhkan yaitu :
Ne = Daya kuda (BHP) = 13,5 HP
Cm = Kecepatan rata-rata piston (7 – 22) ≈ 10 m/s
z = Stroke cycle ratio ≈ 2 untuk motor 4 tak
Pe = Tekanan efektif rata-rata = 8,78 kg/cm2
n = putaran mesin 8000 rpm

III. PISTON
Piston pada mesin juga dikenal dengan istilah torak adalah suatu bagian dari
motor yang berbentuk silinder yang bergarak lurus (translasi) didalam silinder, gerak
lurus tersebut untuk menghisap, memanfaatkan bahan bakar dan udara dan mendorong
keluar sisa gas sisa pembakaran, serta memindahkan tenaga desakan dari hasil
pembakaran kebentuk mekanis pada badan torak terdapat alur tempat cincin torak yang
berfungsi merapatkan silinder dengan badan torak, sehingga proses pembakaran dan
kompresi yang terjadi didalam ruang bakar tidak bocor serta mencegah minyak pelumas
masuk kedalam ruang bakar

2
1. Perancangan Piston
Piston akan menerima tekanan dan temperatur dari proses pembakaran,
maka torak harus dibuat dari bahan dari bahan yang mempunyai sifat-sifat, ringan
kuat, kokoh, tahan aus dan tahan terhadap temperatur yang tinggi, untuk
memenuhi syarat seperti diatas bahan torak dapat dipakai allumunium cooper
alloy,

2. Komposisi Kimia
a) Ni = 2,0 % Direncanakan 2,0%
b) Mg = 1,5% Direncanakan 1,5%
c) Cu = 4,0%Direncanakan 4,0%
d) Si = 0,7%Direncanakan 0,6%
e) Zn = 0,3%Direncanakan 0,3%
f) Fe = 0,8%Direncanakan 0,7%
g) Al = Sisanya yaitu sekitar 90,9%
3. Sifat Mekanis
a) Kekuatan tarik σu = 30 kg/mm2
b) Kekuatan luluh σy = 26 kg/mm2
c) Kekerasan BHN = 130 kg/mm2
4. Perhitungan Dimensi Piston
Dimensi dan nama – nama bagian piston yang digunakan pada mesin
bensin empat langkah ditunjukan oleh Gambar 1.1

3
Gambar 1.1 Konstruksi dimensi piston (Kovakh, 1979 : 438)

Keterangan Gambar :
H = Tinggi piston
D = Diameter piston
H =Tinggi puncak piston ke ring atas
hcr = Tebal piston Crown
h1 = Jarak antara lubang ring piston
H1 = Jarak antara sumbu pen dengan bawah piston
H2 = Tiggi piston Skrit
bb = Jarak antara lubang pen
Lpp = Panjang pen piston
dex = Diameter luar pen piston
din = Diameter dalam pen piston

Perhitungan dimensi piston meliputi perhitungan – perhitungan sebagai berikut :


1. Volume ruang bakar (Vc) (Petrovsky, 1971 :26) :
𝑉𝑑 200
Vc = 𝜀−1 = 9−1 = 25 cm3

2. Tinggi Piston (Hpis) (kovakh, 1979 : 439)


𝑁𝑒 . 𝑧
Di = √0,00523 𝑃𝑒.𝐶𝑚.𝑖

13,5 . 2
Di = √0,00523 𝑥 8,78 𝑥 10 𝑥 1

= 7,66 cm
= 76,6 mm

V mesin = 0,785 . Di2 .L


160 = 0,785 . 7,662 . L
L = 200 : (0,785 . 58,67)
= 4,342 cm

4
H = (0,9 – 1,3) Di = (diasumsikan 1,1)
= 1,1 . 76,6 mm
= 84,26 mm
3. Tinggi dari puncak piston sampai alur ring teratas (Kovakh, 1979 : 439) :
h = ( 0,06 – 0,09) Di = (diasumsikanl 0,09)
= 0,09 . 76,6 mm
= 6,894 mm
4. Tebal puncak piston (Kovakh, 1979 : 439)
ℎ𝑐𝑟
0,07 – 0,08 = , = (diasumsikan 0,07)
𝐷𝑖

hcr = 0,08 x 76,6 mm


= 6,894 mm
5. Tinggi alur ring piston (Kovakh, 1979 : 439)
hi = (0,03 – 0,05) Di = (diasumsikan 0,04)
= 0,04 x 76,6 mm
= 3,064 mm
6. Tinggi piston skrit (Kovakh, 1979 : 439)
H2 = 0,68 – 0,74) H = (diasumsikan 0,70)
= 0,71 x 84,26
= 59,82 mm
7. Jarak dari dasar piston hingga sumbu piston pen (Kovakh, 1979 : 439)
H1 = (0,41 – 0,61) H = (diasumsikan 0,51)
= 0,51 84,26 mm
= 42,97 mm
8. Diameter luar pen (Kovakh, 1979 : 439)
dex = (0,24 – 0,28) Di = (diasumsikan 0,26)
= 0,26 x 76,6 mm
= 19,91 mm
9. Jarak antara tengah – tengah piston pen (Kovakh, 1979 : 439)
bb = (0,40) Di
= 0,40 x 76,6 mm
= 30,64 mm

5
5. Tinjauan Kekuatan Piston
Tinjauan kekuatan dan perhitungan pada bagian piston skirt, menggunakan
persamaan-persamaan dibawah ini.
Tinjauan kekuatan dan perhitungan pada bagian piston skirt, menggunakan
persamaan-persamaan dibawah ini.
1. Tekanan piston maksimal terhadap dinding liner (Petrovsky, 1962 : 368)
Nmax = 0,08 . Pz
= 0,08 x 18,5 kg/cm2
= 1,48 kg/cm2
Dengan : Pz = Tekanan akhir pembakaran = 18,2 kg/cm2
2. Tekanan samping spesifikasi maksimal pada permukaan piston (Petrovsky,
1962 : 368)
𝑁𝑚𝑎𝑥
qn = 𝐷𝑖 𝑥 𝐻 Dengan : qn = 3 – 3,5 kg/cm2
2

1,48
= 7,66 𝑥 5,982

= 0,032 kg/cm2
Piston skrit dinyatakan AMAN karena tekanan samping yang terjadi
pada piston skrit adalah 0,037 kg/cm2 dan masih berada dibawah tekanan
samping ijin pada piston skrit qn = 3 – 3,5 kg/cm2. Selanjutnya pada piston
crown dianggap distribusi beban merata dari tekanan gas sisa pembakaran
(Pz). Ilustrasi pembebanan pada piston corwn ditunjukkan oleh gambar 1.2

Gambar 1.2 Ilustrasi beban pada piston Crown (Petrovsky, 1962; 368)

6
1. Gaya tekan luasan ½ lingkaan piston crown ( Petrovsky, 1962:368)
𝑃𝑧 𝜋𝐷𝑖 2
Fcg = = 𝑃𝑧 𝑥
2 8
3,14 𝑥 7,662 kg
Maka ∶ Fcg = 18,5 𝑥 = 426,058 ⁄cm2
8
2. Momen bending yang terjadi dengan asumsi 𝐷𝑖𝑝𝑖𝑠 =
𝐷 (𝑃𝑒𝑡𝑟𝑜𝑣𝑠𝑘𝑦, 1962: 369):
D3
Mb = 24 P𝑧
7,663
Maka ∶ Mb = 18,5 = 346,454 kg. cm
24

3. Momen tahanan lentur pada piston crown ( Petrovsky, 1962:370) :


D.δ2
W= 6

Dengan : 𝛿 = ℎ𝑐𝑟 = 0,612 𝑐𝑚


7,66 𝑥 0,6122
Maka : W = = 0,478 𝑐𝑚3
6
𝑀𝑏 346,454 𝑘𝑔⁄
𝜎𝑏 = = = 724,803 𝑐𝑚2
𝑊 0,478

Harga batas tegangan bending untuk material paduan alumunium adalah


𝜎𝑏 = 500 – 900 kg/𝑐𝑚2 , maka hasil perhitungan tegangan bending yaitu
835,51 kg/cm2 memenuhi syarat.

IV. PENA PISTON


Bahan yang akan digunakan pena piston direnvanakan bahan baja paduan ( alloy
steel ) menurut standar USSR (30M) :
1. Komposisi Kimia
a) C= 0,05 – 0,25 % Direncanakan = 0,15%
b) Mn = 0,30 – 0,50% Direncanakan = 0,50%
c) Si = 0,01 – 0,15% Direncanakan = 0,15%,
d) S ≤ 0,04% Direncanakan = 0,4%,
e) P ≤ 0,04% Direncanakan = 0,4%
f) Fe = 99,12%
2. Sifat Mekanis :
a) Kekutan tarik σu = 5500 Kg/cm2

7
b) Kekuatan luluh σs = 2800 Kg/cm2
c) Pertambahan panjang σb = 19 %,
d) Kekuatan impact Wimp = 5 kgm/cm2
Ilustrasi pembebanan pada pena piston dan dimensi pena piston ditunjukan oleh
gambar 1.3

Gambar 1.3 Ilustrasi pembebanan dan dimensi pena piston


(Petrovsky,1962:372)
3. Perhitungan Pena Piston ( Kovakh, 1979 : 459 )
dex = Diameter luar pen = 19,91 mm
din = Diameter dalam pen
din = dex . rd
Maka
Din = dex . rd
= 1,991 x 0,791 = 1,574 cm
Lpp = Panjang pena piston
= 0,80 . Di
= 0,80 x 7,61 = 6,128 cm
bb = Jarak antara tengah-tengah piston pen
6,128
= Lpp/2 = = 3,064 cm
2

Li = Jarak senter kedua boss


LPP +bb 6.128+3.064
= = = 4,596 cm
2 2

4. Momen bending maksimum yang terjadi ( Petrovsky, 1962:372) :


𝑃𝑥 𝐿𝑖 𝐿
Mmax = ( − 4)
2 2

8
Dengan ∶ Px = gaya tekan maksimum
𝜋
= 𝑃𝑧 4 .𝐷2

= 18,5 x 0,785 x 7,662 = 852,116 kg/𝑐𝑚2


L = bb = 3,064 cm
852,116 4,596 3,064
Maka : 𝑀𝑎𝑚𝑥 = ( − )
2 2 4

= 652,72 kg/𝑐𝑚2
5. Tegangan bending yang terjadi
𝑀𝑚𝑎𝑥
𝜎𝑏 =
𝑊
𝜋 𝑑𝑒𝑥4 −𝑑𝑖𝑛4
Dengan : W = Momen tahanan = 32 ( )
𝑑𝑒𝑥

3,14 1,9912 −1,5742


= ( ) = 0,4
32 1,991
652,72
Maka : 𝜎𝑏 = = 1631,8 kg/𝑐𝑚2
0,4

Tegangan bending yang diijinkan = 1500 – 2300 Kg/cm, maka dari hasil
perhitungan diatas yaitu 1631,8 kg/cm2 memenuhi syarat dan AMAN
6. Tegangan geser yang terjadi
𝑃
𝜎𝑏 = 2𝑓𝑥
2 2 𝜋
Dengan : f = luasan melintang piston pin = 4 (𝑑𝑒𝑥 − 𝑑𝑖𝑛 )

= 0,785 ( 1,9912 – 1,5742)


= 0,785 . (3,96 – 2,47)
= 0,785 . 1,49
= 1,161 cm2
852,116
Maka : 𝜎𝑠ℎ = 2 . = 366,97 kg/𝑐𝑚2
1,161

Batas tegangan geser yang diijinkan ≤ 500 kg/cm2, maka dari hasil perhitungan
diatas yaitu 366,97 kg/cm2 memenuhi syarat dan AMAN

V. RING PISTON
Ring Piston dikelompokkan menjadi dua bagian yaitu:Piston ring kompresi
(compression rings) dan Piston ring oli (oil ring), pada motor empat langkah terdapat ring

9
kompresi dan ring oli. Bahan yang dipakai untuk piston ring kompresi dan piston ring oli
direncanakan dari bahan besi tuang.
1. Komposisi Kimia
a) Si = 0,9 – 1,15% Direncanakan= 1,13%
b) Mn = 0,8 – 1,0% Direncanakan = 0,9%
c) P = 0,1 – 0,3% Direncanakan = 0,2%
d) Ni = 0,6 – 1,2% Direncanakan = 1,0%
e) Cr = 0,3 – 0,5% Direncanakan = 1,0%
f) V = 0,1 – 0,2% Direncanakam = 0,2%
g) Mo = 0,1-0,4% Direncanakan = 0,4%
h) S< 0.12% Direncanakan = 1,0%,
i ) Fe = 94,5%
2. Sifat Mekanis
a) Kekuatan tarik σu ≈ σt =1800 kg/cm2
b) Kekuatan bengkok σb = 4800 kg/cm2
c) Kekuatan tekan σc = 900 kg/cm2
d) Kekerasan brinell BHN = 190 – 230

Ilustrasi dimensi pada ring kompresi dan ring pengontrol oli ditunjukan oleh gambar 1.4

10
3. Perhitungan ring kompresi ( Petrovsky, 1962 : 374 )
a. Lebar ring piston
b = (0,029 – 0,033) . Di (Diasumsikan0,030)
= 0,030 x 7,66 = 0,229 cm
b. Tebal ring piston
h = (0,6 – 1,0). b (Diasumsikan 0,9)
= 0,9 x 0,229 = 0,206 cm
c. Jarak antara ujung ring sebelum masuk kedalam selinder
L = (0,10 – 0,18) . Di (Diasumsikan 0,15)
= 0,15 x 7,66 = 1,149 cm
d. Jarak antara ujung ring setelah masuk piston
Li = 0,35.h
= 0,35 x 0,206 = 0,072 cm
e. Momen bengkok yang terjadi
𝐷
𝑀𝑏 = 𝐷 . 𝑏 . 𝑃𝑠𝑝 . 2
𝐷2
= b. 𝑃𝑠𝑝
2
7,662
= . 0,229 . 0,5
2

= 3,35 kg.cm
Dengan : 𝑃𝑠𝑝 = Tekanan spesifik ring piston ke dinding silinder

11
= 0,45 – 0,7 kg/cm2 (Direncanakan : 0,5)
f. Momen tahanan pada ring kompresi
1
W = 6 b . h2
1
= 0,229. 0,206 2
6

= 0,0025 cm2
g. Tegangan bengkok yang terjadi σb
𝑀𝑏
σb = 𝑊
3,52
= 0,0025 = 1408 kg/cm2

Tegangan yang diijinkan untuk besi – besi tuang pada ring kompresi
adalah 1000 – 1500 Kg/cm2, maka dari hasil perhitungan diatas yaitu 1408
kg/cm2 memenuhi syarat dan AMAN.
4. Perhitungan ring oli (Petrovsky, 1962:372)
a. Lebar ring oli :
b = ( 0,029 – 0,033). Di (diasumsikan 0,30)
= 0,030 . 7,66 = 0,229 cm
b. Tebal ring oli
h = (0,6 – 1,0).b (diasumsikan 1,0)
= 1 . 0,229 = 0,229 cm
c. Jarak antara ujung ring sebelum masuk kedalam silinder
L = (0,10 – 0,18) . Di (diasumsikan 0,15)
= 0,15 . 7,66 = 1,149 cm
d. Jarak antara ujung ring setelah masuk piston
Li = 0,35.h
= 0,35 . 0,229 = 0,08 cm

e. Momen bengkok yang terjadi


𝐷
Mb = D. b. Psp. 2
7,66
= 7,66 . 0,229 . 0,5 = 3,3 kg/cm
2

f. Momen tahanan pada ring oli

12
1
W = 6 . b . h2
1
= 6 . 0,229 . 0,2292 = 0,0025 cm3

g. Tegangan bengkok yang terjadi σb


𝑀𝑏
σb = 𝑊
3,3
= 0,0025 = 1320 kg/cm2

Tegangan yang diijinkan untuk besi-besi tuang pada ring oli adalah 1000
– 1500 kg/cm2, maka dari hasil perhitungan diatas yaitu 1320 kg/cm2 memenuhi
syarat dan AMAN.

VI. BATANG PENGGERAK (CONNECTING ROD )


Pada ujung connecting rod dipasang small end bearing atau bush dibuat dari
bahan perunggu phospos, pemasangan dilakukan dengan mengepres. Melalui pena piston,
connecting rod berfungsi meneruskan gaya – gaya dari piston ke poros engkol, dan
sebaliknya. Sedangkan pada connecting rod akan menerima gaya tekan dari pembakaran,
gaya inersia dari masa – masa yang bergerak bolak balik dan gaya inersia dari masa
connecting rod, jenis bantalan yang digunakan adalah bantalan luncur. Bahan untuk
connecting rod terbuat dari baja karbon grade 45

1. Komposisi Kimia
a) Karbon ( C ) = 0,4 %
b) Silikon ( Si ) = 0,17 %
c) Mangan ( Mn ) = 0,5 %
d) Phospor ( P ) = 0,045 %
e) Besi ( Fe ) = 98,84 %
2. Sifat mekanik
a) Batas tegangan ultimate (uσ) = 60 kg / mm2
b) Batas tegangan luluh ( Yp ) = 34 kg / mm2
c) Brinel Hardnes ( Hb) = 170 – 210
d) Perpanjangan = 15 %

13
Bagian – bagian yang akan dihitung pada connecting rod ditunjukan oleh Gambar
2.1

Gambar 2.1 Connecting rod


(Petrovsky,1962 : 378 )

3. Connecting rod small end


a. Panjang small end bearing akibat beban full, dapat dicari dengan menggunakan
rumus ( Khovakh 1979 : 439 ).
bb = (0,40) Di
= 0,40 x 7,66 = 3,064 cm
b. Jarak antara sisi bagian dalam bush, dapat dicari dengan menggunakan rumus (
Khovakh 1979 : 458 )
a = Lpp – bb
= 6,128 - 3,064 = 3,064 cm
c. Bahan bush dari perunggu timah hitam, dengan :
Allowable stress (bσ) = 2 – 3,2 kg / mm2
Brinel Hardnes ( Hb ) = 40 – 80
d. Ketebalan bush :
𝑡𝑏 = (0,08 – 0,085)𝑑𝑒𝑥
= 0,084 𝑥 1,991 = 0,1672 𝑐𝑚
e. Clearence bush dengan pin piston, dapat dicari dengan menggunakan rumus
(Khovakh 1979 :467) :
Δ = (0,00084- 0,015 ) 𝑑𝑒𝑥
= 0,010 𝑥 1,991 cm

14
= 0,01991 cm
f. Diameter luar bush
𝑑𝑏𝑒𝑥 = 𝑑𝑒𝑥 + (2 x 𝑡𝑏 ) + Δ
= 1,991 cm + (2 x 0,1672 ) + 0,0199
= 2,14 cm
g. Jari – jari luar bush
𝑑ℎ𝑒𝑥
R= 2
2,34
= = 1,17 cm
2

h. Radius luar small end ,dapat dicari dengan menggunakan rumus (Khovakh ,1979 :
467 )
Ro = (1,2 – 1,3 ) x r
= 1,3 x 1,17 = 1,521 cm
i. Diameter small end :
𝐷𝑜 = 2 x Ro
= 2 𝑥 1,521
= 3,04 cm
j. Volume small end bearing :
2
𝑉𝑏 = ¼ π (𝑑𝑏𝑒𝑥 - (𝑑𝑏𝑒𝑥 - 2 𝑡𝑏 ) 𝑏𝑏 )
𝑉𝑏 = 0,785 ( 2,342-(2,14- 0,334) 3,064)
𝑉𝑏 = 0,785(5,98— (1,8 )3,064 )
Vb = 0.33 cm3
k. Berat small end bearing :
Wb = Vb x Bj
= 0,33 x 0,0044
= 0,0015 kg
l. Panjang connecting rod adalah jarak antara sumbu poros small end ke big end,
dapat dicari dengan menggunakan rumus ( Maleev, 1975 : 517 )
Lc = (4 – 4,475) . R ( R = ½ . stroke piston)
= 4,5 . 2,17 = 9,65 cm

15
4. Ketahanan terhadap lengkungan pada beban kritis untuk cast steel, dapat dicari
dengan menggunakan rumus ( Petrovsky : 380 )
𝐿𝑐
𝑃𝑐𝑟 = (3350 – 6,2 x )α
𝜌

a. Total gaya connecting rod, dapat dicari dengan menggunakan rumus (


Petrovsky : 380 ):
𝑝𝑠𝑢𝑚 𝐹𝑑− 𝑃𝑧
𝜎𝑐 = =
𝛼 𝛼

Tegangan kompresi yang diijinkan untuk :


Karbon steel = 800 – 1200 kg / cm2
Alloy steel = 1200 – 1800 kg / cm2
b. Cross sectional area pada connecting rod, dapat dicari dengan menggunakan
rumus ( Petrovsky : 380 ).
𝑝𝑠𝑢𝑚 (1370,15−18,5)
𝛼 = = = 1,68 cm2
𝜎𝑐 800

𝐽 110,57
ρ = √𝛼 = √ = 8,11 cm
1,68

9,65
𝑃𝑐𝑟 = (3350 – 6,2 x 8,11 ) 1,68 = 5615,61 kg

5. Faktor keamanan untuk connecting rod, dapat dicari dengan menggunakan rumus (
Petrovsky : 380 ).
𝑃𝑐𝑟 5615,61
Sc = = 1370,15 = 4,09
𝐹𝑑

Nilai faktor keamanan yang diijinkan untuk karbon steel 4 – 8, sehingga connecting
rod tersebut sangat AMAN digunakan.
6. Bending momen maksimum yaitu bending momen yang disebabkan oleh gaya
inersia transfersal yang terjadi ketika connecting rod pada posisi 90 o, dapat dicari
dengan menggunakan rumus ( Petrovsky : 381 ) :
𝑛
Mmax ≈ (1200)2 Bj. R . 𝛼 . Lc

Dengan :
n = putaran poros maksimum = 8000 rpm
Bj = berat jenis karbon steel = 0,0078 kg / cm2
Maka :

16
8000
Mmax = (1200)2 0,0078 x 1,17 x 1,68 x 9,65 = 6,57 kg.cm

7. Modulus penampang terkecil connecting rod


2
𝑏𝑏 𝑥 𝑑𝑒𝑥 3,064 𝑥 1,991 2
W = = = 2,02 cm3
6 6

8. Bending stress pada connecting rod , dapat dicari dengan menggunakan rumus (
Petrovsky : 381 ):
𝑀𝑚𝑎𝑥 6,57
σb = = 2,02 = 3,25 kg/cm2
𝑊

Nilai yang diijinkan untuk bending stress pada connecting rod untuk putaran tinggi
= 3 - 4 kg / cm2, sehingga AMAN untuk digunakan

9. Jumlah tegangan akibat tekanan kompresi dan bending momen maksimum:


σsum = σb + σc = 3,25 + 800 = 803,25 Kg/cm2

10. Connecting rod big end


a. Diameter crank pin, dapat dicari dengan menggunakan rumus ( Khovakh
1979 : 469 ) :
dcp = (0,66 – 0,68) Di = 0,67 x 7,66 = 5,13 cm
b. Ketebalan big end bearing, dapat dicari dengan menggunakan rumus (
Khovakh 1979 : 470 ) :
tb2 = (0,03 – 0,05) x dcp = 0,04 x 5,13 cm = 0,20 cm

c. Diameter clearance big end bearing terhadap crank pin dapat dicari dengan
menggunakan rumus ( Khovakh 1979 : 470 ) :
Δcp = ( 0,0005 – 0,001) x dcp = 0,0008 x 5,13 = 0,004 cm

d. Diameter luar big end bearing


Dbed = dcp + 2tb2 + Δcp = 5,13 + 2. 0,20 + 0,004
= 5,53 cm

17
e. Diameter dalam big end bearing
Dinb = dcp + Δcp = 5,13 + 0,004 = 5,134 cm
f. Diameter bagian luar big end
Dbixer = (1,2 – 1,3) Dbed = 1,3 . 5,53 = 7,18cm

VII. POROS ENGKOL (CRANK SHAFT)


Crank shaft menerima gaya – gaya dari connecting rod, gaya yang diterima crank shaft
yaitu :
a. Gaya tekanan gas
b. Gaya inersia dari bagian – bagian yang bergerak translasi
c. Gaya sentrifugal dari bagian – bagian yang bergerak rotasi
d. Gaya dari system roda gigi, crank web dan counter weight
Fungsi crank shaft adalah sebagai pengubah garak bolak balik piston menjadi gerak
putar. Crank shaft dari :
a. Main jurnal
b. Crank web
c. Crank pin
d. Counter weight
Karena crank shaft menahan beban dinamis, maka dalam perancanaan ini dipakai bahan
dari baja campuran nikel, chrom dengan lambing JISG – 4103 SNGM 25, dengan
pengerasan kulit
1. Komposisi kimia
a) Karbon ( C ) = 0,12 – 0,18 %
b) Silikon ( Si ) = 0,15 – 0,35 %
c) Mangan ( Mn ) = 0,30 – 0,60 %
d) Phospor ( P ) = 0,03 %
e) Nikel ( Ni ) = 4,0 – 4,5 %
f) Chrom ( Cr ) = 0,70 – 1,00 %
g) Belerang ( S ) ≤ 0,03 %
h) Molibden ( Mo ) = 0,15 – 0,30 %

18
2. Sifat mekanik
a) Kekuatan tarik ( 𝜎𝑡 ) = 110 kg / mm2
b) Brinel Hardnes ( HB ) = 311 – 373

Bagian – bagian yang akan dihitung pada crank shaft ditunjukan oleh gambar 4.9

3. Gaya tekan gas akibat tekanan pembakaran yang diterima piston, dapat dicari dengan
menggunakan rumus ( Petrovsky : 243 )
𝜋
𝐹𝑔ℎ = 𝑃𝑧 × 𝐴 = 18,2 kg/cm2 × ( × 𝐷𝑖 2 ) = 18,5 × 46,06 = 852,11 𝑘𝑔
4
4. Main Journal ( poros bantalan )
a. Diameter main jurnal, dapat dicari dengan menggunakan rumus ( Khovakh, 1979
: 487 )
𝑑𝑚𝑗 = (0,72 − 0,80) × 𝐷𝑖 = 0,77 × 7,66 𝑐𝑚 = 5,89 𝑐𝑚
b. Panjang main jurnal
𝐿𝑚𝑗 = (0,40 − 0,60) × 𝑑𝑚𝑗 = 0,5 × 5,89 = 2,94 𝑐𝑚
5. Crank Pin
a. Diameter Crank Pin
𝑑𝑐𝑝 = (0,66 − 0,68) × 𝐷𝑖 = 0,67 × 7,66 = 5,13𝑐𝑚
b. Panjang crank pin

19
𝐿𝑐𝑝 = (0,50 − 0,65) × 𝑑𝑐𝑝 = 0,60 × 5,13 = 3,07 𝑐𝑚
c. Radius crank shaft
𝐿
𝑅=2

Dengan : L = Panjang langkah piston


4,342
Maka : 𝑅 = = 2,17 𝑐𝑚
2

6. Counter weight ( pipi engkol )


Bagian – bagian yang bertranslasi dan berotasi menimbulkan gaya inersia, maka
dibutuhkan counter weigth yang bersatu pada crank web. Adapun tujuan dibuat
counter weight adalah :
a. Untuk mendapatkan keseimbangan dinamik.
b. Untuk mendapatkan keseimbangan statis.
c. Untuk mendapatkan tekanan pada bagian poros.
Perhitungan pada counter weight , meliputi perhitungan – perhitungan sebgai berikut
:
a. Tebal pipi engkol
𝑡 = (0,24 − 0,27) × 𝐷𝑖 = 0,25 × 7,66 = 1,90 𝑐𝑚
b. Lebar pipi engkol
𝑏 = (1,05 − 1,30) × 𝐷𝑖 = 1,2 × 7,66 = 9,19 𝑐𝑚
c. Panjang pipi engkol
1
𝑃 = 𝑅 + 2 (𝑑𝑐𝑝 + 𝑑𝑚𝑗)
1
= 2,17 + 2 (5,13 + 5,89)

= 7,68 𝑐𝑚
d. Jarak antara kedua pusat ( AS) pena engkol ( RA )
1
𝑅𝐴 = 𝑃 − 2 (𝑑𝑐𝑝 + 𝑑𝑚𝑗)
1
= 7,68 − 2 (5,13 + 5,89)

= 2,17𝑐𝑚
e. Tebal pipi engkol dari pusat crank pin
𝑆𝑖 = (0,24 − 0,27) × 𝐷𝑖 = 0,25 × 7,66 = 1,9 𝑐𝑚

20
f. Tinggi pipi engkol
1
𝐻 = 𝑅𝐴 + 𝑆𝑖 + 2 (𝑑𝑐𝑝 + 𝑑𝑚𝑗)
1
= 2,17 + 1,9 + 2 (5,13 + 5,89) = 9,58 𝑐𝑚

Kesimpulan
Pada proses perencanaan sebuah mesin ataupun komponen dari bagian-bagian
mesin (khususnya piston, batang piston, dan poros engkol) perlu beberapa data yang
digunakan sebagai acuan dasr untuk menentukan data data untuk perencanaan ditugas ini
yaitu :
Ne = Daya kuda (BHP) = 13,5 HP Pe = Tekanan efektif rata-rata = 8,78
Cm = Kecepatan rata-rata piston ≈ 10 kg/cm2
m/s n = putaran mesin 8000 rpm
z = Stroke cycle ratio ≈ 2 untuk motor
4 tak
Pada perencanaan piston diatas menggunakan bahan dasar pembuatan yaitu
alumunium cooper alloy Untuk pen piston dirancang menggunakan bahan baja
paduan(alloy steel), dan Ring piston menggunakan bahan besi tuang,
. Dengan besar
Di = 76,6 mm MomentBending = 346,454
L = 43,42 mm kg.cm
Ne = 13,5 HP Tegangan banding piston = 724,803
Tekanan skrit = 0,032 kg/cm2
kg/cm2
Pada ujung batang piston dipasang bearing dan bearing tersebut terbuat dari
bahan perunggu phospos. Dan untuk bahan batang piston yaitu baja karbon grade 45.
Diameter Small End = 3,064 cm
Jarak kedua sumbu = 9,65 cm
Diameter Big End = 5, 13 cm
.Pada perencanaan poros engkol diatas bahan yang digunakan adalah baja
campuran nikel, chrome dengan lambing JISG – 4103 SNGM 25 dan dengan pengerasan
kulit.

21
Gaya tekan pada poros engkol = 852,11 kg,
Diameter main jurnal = 5,89 cm
Diameter crank pin = 5,13 cm

22
DAFTAR PUSTAKA

Kovakh.,M., 1979, ”Motor Vehicle Engines”MIR Publisher, Moscow


Petrovsky., M., 1973, ”Marine Internal Combution Engine”MIR Publisher, Moscow
Yamagata, Hiroshi. 2005 .The science and technology of materials in automotive engines. North
America. Woodhead Publishing Limited and CRC Press LLC
L.Mott Robert,P.E., 2004, ”Elemen-Elemen Mesin dalam Perancangan Mekanis”ANDI Publiser,
Yogyakarta

23