Anda di halaman 1dari 111

KEMENTERIAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/

BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL (BAPPENAS)


PERKEMBANGAN EKONOMI INDONESIA

TRIWULAN I TAHUN 2013


Deputi Bidang Ekonomi

PERKEMBANGAN EKONOMI INDONESIA

Triwulan I Tahun 2013


KATA PENGANTAR
Laporan Perkembangan Perekonomian Indonesia edisi triwulan I tahun 2013 merupakan
lanjutan dari laporan bulanan yang diterbitkan oleh Kedeputian Bidang Ekonomi
Kementerian PPN/Bappenas. Perubahan waktu penerbitan dari setiap bulan menjadi satu
kali dalam tiga bulan (triwulanan) didasarkan pada masukkan pengguna laporan ini dan
disesuaikan dengan perkembangan berbagai data/indikator yang umumnya dilaporkan
sekali dalam tiga bulan.

Laporan triwulan I tahun 2013 ini memberikan gambaran dan analisa mengenai
perkembangan ekonomi dunia dan Indonesia hingga akhir triwulan I tahun 2013. Dari sisi
perekonomian dunia, laporan ini memuat perkembangan ekonomi Amerika Serikat dan
negara-negara kawasan Eropa, serta kondisi ekonomi regional Asia, khususnya Cina, Jepang
dan India. Dari sisi perekonomian nasional, laporan ini membahas pertumbuhan ekonomi
Indonesia triwulan I tahun 2013 dan perkembangan ekonomi Indonesia dari sisi moneter,
fiskal, neraca perdagangan, perkembangan investasi dan kerja sama internasional, serta
industri dalam negeri.

Sangat disadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna dan memerlukan banyak
perbaikan dan penyempurnaan. Oleh sebab itu, masukan dan saran yang membangun dari
pembaca tetap sangat diharapkan, agar tujuan dari penyusunan dan penerbitan laporan ini
dapat tercapai.

I
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Halaman ini sengaja dikosongkan

II
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
DAFTAR ISI
DAFTAR ISI ................................................................................................................................................ III
DAFTAR TABEL........................................................................................................................................ VI
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................................ VIII
PERKEMBANGAN EKONOMI DUNIA................................................................................................. 2
Perkembangan Ekonomi Amerika ................................................................................................ 4
Perkembangan Ekonomi Eropa...................................................................................................... 7
Perkembangan Ekonomi Asia ...................................................................................................... 12
Perkembangan Harga Minyak Dunia ........................................................................................ 15
PERKEMBANGAN EKONOMI INDONESIA.................................................................................... 18
Pertumbuhan Ekonomi Indonesia ............................................................................................. 18
Indeks Tendensi Konsumen.......................................................................................................... 23
Indeks Keyakinan Konsumen ....................................................................................................... 24
Perkembangan Konsumsi Kendaraan Bermotor ................................................................. 25
Perkembangan Produksi dan Konsumsi Semen ................................................................... 27
PERKEMBANGAN UTANG INDONESIA ......................................................................................... 32
Pembiayaan Utang Pemerintah ................................................................................................... 32
Pagu dan Realisasi Pembiayaan Utang ..................................................................................... 32
Posisi Utang Pemerintah ................................................................................................................ 33
Surat Berharga Negara (SBN) ...................................................................................................... 35
Pinjaman ............................................................................................................................................... 37
ISU TERKINI PERDAGANGAN INTERNASIONAL ...................................................................... 40
Isu Terkini ............................................................................................................................................ 40
Standard and Poor’s Rating Revisi Peringkat Hutang Indonesia .............................. 40
Pelaksanaan Second Senior Officials Meeting 2 (SOM 2) APEC ............................... 40
Trade Policy Review Indonesia ke-6 .................................................................................... 41
Kerjasama Perdagangan : Perjanjian dengan Empat Negara Eropa
Tertunda ........................................................................................................................................... 41
Pemerintah Menerbitkan revisi Peraturan Pembatasan Impor
Holtikultura..................................................................................................................................... 42

III
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
PERKEMBANGAN PERDAGANGAN................................................................................................. 43
Perkembangan Ekspor .................................................................................................................... 43
Perkembangan Impor ...................................................................................................................... 46
Gambar 18. Volume dan Nilai Impor Hingga Maret 2013 ................................................ 46
Perkembangan Neraca Perdagangan ........................................................................................ 49
Kondisi Bisnis Indonesia Triwulan I Tahun 2013 ............................................................... 52
Perkembangan Harga Domestik ................................................................................................. 53
Perkembangan Harga Internasional ......................................................................................... 54
PERKEMBANGAN INVESTASI ........................................................................................................... 57
Perkembangan Investasi ................................................................................................................ 57
Realisasi Investasi Triwulan I Tahun 2012 ............................................................................ 58
Realisasi Per sektor .......................................................................................................................... 58
Realisasi Per Lokasi .......................................................................................................................... 60
Realisasi per Negara......................................................................................................................... 62
Perkembangan Kerjasama Ekonomi Internasional ................................................................. 62
Perkembangan Perjanjian Ekonomi Internasional Indonesia ........................................ 62
PERJANJIAN EKONOMI ................................................................................................................... 62
STATUS .................................................................................................................................................. 62
Perkembangan Ekspor Impor Dalam Kerangka ASEAN-Cina FTA ............................... 63
Ekspor ASEAN Ke Cina .................................................................................................................... 63
Impor Asean Dari Cina .................................................................................................................... 65
Perkembangan Ekspor dan Impor Dalam Kerangka ASEAN FTA ................................. 66
Ekspor Impor Indonesia- ASEAN ........................................................................................... 66
Perdagangan Antar Negara ASEAN............................................................................................ 66
SISI MONETER GLOBAL....................................................................................................................... 69
Perkembangan Moneter Global ................................................................................................... 69
PERKEMBANGAN MONETER DOMESTIK .................................................................................... 70
Inflasi ...................................................................................................................................................... 70
Inflasi Global ................................................................................................................................... 70
Inflasi Domestik ............................................................................................................................ 71
Nilai Tukar Mata Uang Dunia ....................................................................................................... 72

IV
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Indeks Harga Saham......................................................................................................................... 72
Indeks Harga Komoditas Internasional ................................................................................... 73
Harga Bahan Pokok Nasional ....................................................................................................... 74
Respon Kebijakan Moneter ........................................................................................................... 75
LAMPIRAN ................................................................................................................................................ 76
Lampiran 1: Inflasi Global.............................................................................................................. 76
Lampiran 2: Inflasi Domestik ....................................................................................................... 77
Lampiran 2: Inflasi Domestik (lanjutan) ................................................................................. 78
Lampiran 2: Inflasi Domestik (lanjutan) ................................................................................. 79
Lampiran 3: Nilai Tukar Mata Uang........................................................................................... 80
Lampiran 4: Indeks Saham Global.............................................................................................. 81
Lampiran 4: Indeks Saham Global (lanjutan) ........................................................................ 82
Lampiran 5: Indeks Harga Komoditas Internasional ......................................................... 83
Lampiran 6: Harga Bahan Pokok Nasional ............................................................................. 84
SEKTOR PERBANKAN .......................................................................................................................... 87
KREDIT USAHA RAKYAT (KUR)....................................................................................................... 89
PERKEMBANGAN SEKTOR INDUSTRI INDONESIA ................................................................. 91
Laporan Perkembangan Sektor Industri – Tahun 2012 ........................................................ 92
PDB Sektor Industri.......................................................................................................................... 92
Perkembangan Lahan Industri .................................................................................................... 93
Industri Semen dan Infrastruktur .............................................................................................. 94
Industri Otomotif............................................................................................................................... 95
Ekspor – Impor Industri Otomotif Nasional........................................................................... 96

V
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
DAFTAR TABEL
Tabel 1. Pertumbuhan Ekonomi Dunia ............................................................................ 3
Tabel 2. Pertumbuhan Ekonomi Amerika Serikat (YoY) .......................................... 5
Tabel 3. Pertumbuhan Ekonomi Eropa ............................................................................ 7
Tabel 4. Perkembangan Harga Minyak Dunia (USD/barrel)................................. 16
Tabel 5. Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Triwulan I Tahun 2011-
Triwulan I Tahun 2013 Menurut Lapangan Usaha (YoY) ................................ 19
Tabel 6. Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Triwulan I Tahun 2011-
Triwulan I Tahun 2013 Menurut Jenis Pengeluaran (YoY) ............................. 21
Tabel 7. Rincian Produk Domestik Bruto Atas Dasar Harga Konstan
(dalam Triliun Rupiah) ................................................................................................... 22
Tabel 8. Kontribusi Lapangan Usaha dan Pengeluaran (dalam persen
PDB) terhadap Produk Domestik Bruto .................................................................. 23
Tabel 9. Indeks Tendensi Konsumen Triwulan IV Tahun 2012-Triwulan
I Tahun 2013 Menurut Sektor dan Variabel Pembentuknya .......................... 24
Tabel 10. Indeks Keyakinan Konsumen Indonesia Januari-Maret 2013 .......... 25
Tabel 11. Perkembangan dan Sasaran Ekonomi Makro Tahun 2010-
2014........................................................................................................................................ 29
Tabel 12. Perkembangan dan Proyeksi Neraca Pembayaran Tahun 2010-
2014 (USD Miliar) ............................................................................................................. 30
Tabel 13. Perkembangan Pembiayaan Utang Pemerintah 2008-2012
Dan APBN 2013 (Triliun Rupiah)............................................................................... 32
Tabel 14. Pagu Dan Realisasi Pembiayaan Utang s.d Triwulan 2013
(Triliun Rupiah) ................................................................................................................. 33
Tabel 15. Posisi Utang Pemerintah s.d. Maret 2013 ................................................. 34
Tabel 16. Persentase Pinjaman dan SBN Terhadap Total Utang
Pemerintah 2008 – Maret 2013 ................................................................................. 34
Tabel 17. Posisi Outstanding Surat Berharga Negara 2008 – Maret 2013
(Triliun Rupiah) ................................................................................................................. 35
Tabel 18. Realisasi Penerbitan Surat Berharga Negara S.D Maret 2013
(Neto) (Juta Rupiah) ........................................................................................................ 36
Tabel 19. Posisi Kepemilikan SBN Domestik 2008 - Maret 2013 (Triliun
Rupiah) .................................................................................................................................. 37
Tabel 20. Realisasi Pembiayaan Utang Melalui Pinjaman 2008- Maret
2013 (Triliun Rupiah) ..................................................................................................... 38
Tabel 21. Perkembangan Ekspor Triwulan I Tahun 2013 .................................... 44
Tabel 22. Perkembangan Nilai Ekspor Non Migas Berdasarkan
Komoditas Terpilih Triwulan I 2013 ........................................................................ 45
Tabel 23. Perkembangan Volume Ekspor Non Migas Berdasarkan
Komoditas Terpilih Triwulan I 2013 ........................................................................ 45

VI
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Tabel 24. Perkembangan Ekspor ke Negara Tujuan Utama Triwulan I-
2013........................................................................................................................................ 46
Tabel 25. Perkembangan Impor Triwulan I 2013 ..................................................... 47
Tabel 26. Perkembangan Impor Non Migas Menurut Golongan Barang
Terpilih Triwulan I Tahun 2013 ................................................................................. 48
Tabel 27. Negara Utama Asal Impor Triwulan I 2013 ............................................. 49
Tabel 28. Neraca Perdagangan Triwulan I Tahun 2013 ......................................... 49
Tabel 29. Neraca Perdagangan Indonesia-Cina .......................................................... 50
Tabel 30. Neraca Perdagangan Indonesia-Jepang ..................................................... 51
Tabel 31. Neraca Perdagangan Indonesia-Amerika.................................................. 51
Tabel 32. Neraca Perdagangan Indonesia-India ........................................................ 52
Tabel 33. Indeks Tendensi Bisnis Menurut Sektor Triwulan I Tahun
2013........................................................................................................................................ 53
Tabel 34. Harga dan Inflasi Komoditas Tertentu ....................................................... 54
Tabel 35. Perkembangan Harga untuk Komoditas Terpilih .................................. 54
Tabel 36. PMTB Pertumbuhan dan Share Triwulan I Tahun
2013(persen) ...................................................................................................................... 57
Tabel 37. Realisasi PMA PMDN Tahun 2006 - Trw I Tahun 2013 ...................... 58
Tabel 38. Pertumbuhan dan Share Realisasi Investasi PMDN dan PMDN
Triwulan I Tahun2013 .................................................................................................... 59
Tabel 39. 5 Besar Sektor Realisasi Investasi Triwulan I Tahun 2013 .............. 60
Tabel 40. Pertumbuhan dan Share Realisasi Investasi PMDN Triwulan I
Tahun2013 Berdasar Lokasi (Rp Miliar) ................................................................ 60
Tabel 41. Pertumbuhan dan Share Realisasi Investasi PMA Tahun 2012
Berdasar Lokasi (USD Juta) .......................................................................................... 61
Tabel 42. Lima Besar Lokasi Realisasi Investasi Triwulan I Tahun 2013 ....... 61
Tabel 43. Sepuluh Besar Negara Asal Realisasi Investasi PMA Triwulan I
Tahun 2013 ......................................................................................................................... 62
Tabel 44. Status Perjanjian Ekonomi Internasional ................................................. 62
Tabel 45. Ekspor Asean ke Cina ........................................................................................ 64
Tabel 46. Impor Asean dari Cina...................................................................................... 65
Tabel 47. Ekspor dan Impor Indonesia-ASEAN .......................................................... 66
Tabel 48. Perdagangan Antar Negara ASEAN Tahun 2009-2011 ....................... 67
Tabel 49. Tingkat Inflasi Global (YoY) ............................................................................ 76
Tabel 50.Tingkat Inflasi ........................................................................................................ 77
Tabel 51. Inflasi Berdasarkan Komponen (YoY) ........................................................ 77
Tabel 52. Inflasi Berdasarkan Kelompok Pengeluaran (YoY)............................... 77
Tabel 53. Indeks Harga Komoditas Internasional ..................................................... 83

VII
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Pertumbuhan Ekonomi Dunia ....................................................................... 3
Gambar 2. Pertumbuhan Ekonomi Amerika Serikat (YoY) ..................................... 4
Gambar 3. Pengangguran Amerika Serikat .................................................................... 6
Gambar 4. Pertumbuhan Ekonomi Eropa (YoY) .......................................................... 7
Gambar 5. Transaksi Berjalan Eropa Persentase terhadap PDB ........................... 9
Gambar 6. Utang Pemerintah Eropa dalam Persentase terhadap PDB ............ 10
Gambar 7.Tingkat Pengangguran Eropa........................................................................ 12
Gambar 8. Perkembangan Harga Minyak Dunia (USD/barrel) ............................ 16
Gambar 9. Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Triwulan I Tahun 2011-
Triwulan I Tahun 2013 Menurut Lapangan Usaha (YoY) ................................ 20
Gambar 10. Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Triwulan I Tahun 2011-
Triwulan I Tahun 2013 Menurut Jenis Pengeluaran (YoY) ............................. 21
Gambar 11. Perkembangan Indeks Tendensi Konsumen Triwulan I
Tahun 2012- Triwulan I Tahun 2013 ....................................................................... 24
Gambar 12. Perkembangan Indeks Keyakinan Konsumen Indonesia
Januari 2012-Maret 2013 .............................................................................................. 25
Gambar 13. Perkembangan Konsumsi Kendaraan Bermotor Triwulan I
Tahun 2012-Triwulan Tahun I 2013 ........................................................................ 26
Gambar 14. Perkembangan Konsumsi Kendaraan Bermotor Januari
2012-Maret 2013 .............................................................................................................. 26
Gambar 15. Perkembangan Produksi Semen Indonesia Januari-Maret
2013........................................................................................................................................ 27
Gambar 16. Perkembangan Konsumsi Semen Indonesia Triwulan-I
2012-Triwulan-I 2013 .................................................................................................... 28
Gambar 17 . Nilai dan Volume Ekspor Hingga Maret 2013 ................................... 43
Gambar 18. Volume dan Nilai Impor Hingga Maret 2013 ...................................... 46
Gambar 19. Indeks Tendensi Bisnis sampai dengan Triwulan I-2013 ............. 53
Gambar 20. Inflasi YoY 66 Kota Januari – Maret 2013 ........................................... 78
Gambar 21. Inflasi MtM 66 Kota Januari - Maret ....................................................... 79
Gambar 22. Perkembangan Index Nilai Tukar (1 JANUARI 2004 = 100) ........ 80
Gambar 23. Perkembangan Indeks Saham Global ..................................................... 82
Gambar 24. Indeks Harga Komoditas Internasional (3 Januari
2012=100) ........................................................................................................................... 83
Gambar 25. Perkembangan Indikator Sektor Perbankan ...................................... 87
Gambar 26. Perkembangan Dana Pihak Ketiga dan Kredit di Indonesia ......... 88
Gambar 27. Perkembangan Kredit Berdasarkan Tujuan Pemakaiannya ........ 88
Gambar 28. Target dan Realisasi Pemberian KUR .................................................... 90
Gambar 29. Pertumbuhan PDB Nasional & Industri Manufaktur Non-
Migas (persen) ................................................................................................................... 92

VIII
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Gambar 30. persentase Pertumbuhan Subsektor Industri Manufaktur
Non-Migas Triwulan I tahun 2013............................................................................. 93
Gambar 31. Luas Lahan Industri 2007-2012 (ha) ..................................................... 93
Gambar 32. Harga Lahan Industri (Rp/m2) ................................................................. 94
Gambar 33. Konsumsi Semen Domestik........................................................................ 94
Gambar 34. Produksi & Penjualan Mobil Indonesia (per unit) ............................ 95
Gambar 35. Produksi & Penjualan Sepeda Motor Indonesia (per unit) ........... 95
Gambar 36. Ekspor Otomotif Indonesia(per unit) .................................................... 96
Gambar 37. Impor Mobil Indonesia (per unit)........................................................... 97

IX
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
PERKEMBANGAN EKONOMI DUNIA

o IMF menurunkan proyeksi pertumbuhan ekonomi dunia tahun 2013 dari 3,5 persen
menjadi 3,3 persen (YoY).
o PDB Amerika Serikat pada triwulan I tahun 2013 tumbuh sebesar 2,5 persen (YoY).
o Ekonomi Cina pada triwulan I tahun 2013 tumbuh melambat mencapai 7,7 persen (YoY).

X
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
PERKEMBANGAN EKONOMI DUNIA
Ekonomi dunia pada triwulan I tahun 2013 masih dihadapkan pada krisis yang
terjadi di beberapa kawasan, terutama di negara maju. Perekonomian Amerika
Serikat pada triwulan I tahun 2013 memang menunjukkan penguatan, namun
pertumbuhannya masih di bawah ekspektasi pasar. Produksi dan konsumsi Amerika
Serikat pada triwulan I tahun 2013 tumbuh positif meskipun perekonomiannya
masih dihadapkan pada permasalahan fiskal. Sementara itu ekonomi Cina
menunjukkan perlambatan, sedangkan Eropa masih dihadapkan pada resesi yang
telah berlangsung selama lima triwulan terakhir. Kebijakan austherity yang
diterapkan di Eropa belum menampakkan hasil yang berarti bagi perbaikan
ekonomi.
Keseluruhan tahun 2012, ekonomi dunia tumbuh sebesar 3,2 persen, dimana
negara-negara berkembang tumbuh sebesar 5,2 persen sementara negara maju
hanya tumbuh sebesar 1,2 persen. Pada April 2013, IMF kembali menurunkan
proyeksi pertumbuhan ekonomi dunia tahun 2013 menjadi 3,3 persen, turun dari
proyeksi pada bulan Januari 2013 yang besarnya 3,5 persen, seiring dengan masih
buruknya kondisi perekonomian dunia terutama pada kawasan Eropa. IMF juga
menurunkan proyeksi pertumbuhan ekonomi dunia pada tahun 2014 menjadi hanya
4,0 persen dari proyeksi pada bulan Januari 2013 yang besarnya 4,1 persen.
Organization for Economic Co-operation and Development (OECD) memperkirakan
bahwa pada tahun 2013, secara keseluruhan perekonomian dunia akan
menunjukkan pemulihan, namun penyelesaian krisis di Eropa yang berlangsung
dalam waktu lama kemungkinan akan menyebabkan ekonomi Eropa tertinggal dari
pemulihan ekonomi global.
Pemulihan ekonomi dunia masih bergantung pada perekonomian negara-negara
berkembang terutama di Asia. Namun demikian, beberapa negara berkembang juga
menghadapi masalah menurunnya kinerja ekspor akibat melemahnya kondisi
perekonomian global. Proyeksi pertumbuhan ekonomi di negara berkembang tahun
2013 turun dari 5,5 persen pada bulan Januari 2013 menjadi 5,3 persen pada bulan
April 2013. Negara-negara di kawasan Asia diharapkan mampu melakukan
konsolidasi fiskal dalam menghadapi risiko keuangan global, antara lain dengan
mengelola arus investasi masuk, seiring dengan kuatnya indikator fundamental
makro pada beberapa negara emerging countries, serta tingginya imbal balik yang
ditawarkan dari investasi di negara-negara tersebut. Selain itu, sinkronisasi
kebijakan fiskal dan moneter diperlukan untuk menghindari middle income country
trap, termasuk diantaranya memperkuat investasi pada infrastruktur dan
mereformasi pasar tenaga kerja.

2
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Gambar 1. Pertumbuhan Ekonomi Dunia
10,0
8,0
6,0
4,0
2,0
0,0
2008 2009 2010 2011 2012 2013* 2014*
-2,0
-4,0
-6,0
Dunia Negara Maju Euro Area
Uni Eropa Negara Berkembang Negara Berkembang Asia
ASEAN-5 Amerika Latin dan Amerika Sub Sahara Afrika

Sumber: World Economic Outlook, April 2013

Tabel 1. Pertumbuhan Ekonomi Dunia


Perbedaan
Proyeksi April dari Proyeksi
2013 Januari 2013
Kelompok Negara 2008 2009 2010 2011 2012 2013* 2014* 2013 2014
Dunia 2,8 -0,6 5,2 4,0 3,2 3,3 4,0 -0,2 0,0
Negara Maju 0,1 -3,5 3,0 1,6 1,2 1,2 2,2 -0,1 0,1
Negara Berkembang 6,1 2,7 7,6 6,4 5,1 5,3 5,7 -0,2 -0,1
Uni Eropa 0,5 -4,2 2,0 1,6 -0,2 0,0 1,3
Euro Area 0,4 -4,4 2,0 1,4 -0,6 -0,3 1,1 -0,2 0,0
Negara Berkembang
Asia 7,9 6,9 10,0 8,1 6,6 7,1 7,3 0,0 -0,1
ASEAN-5 4,8 1,7 7,0 4,5 6,1 5,9 5,5 -0,3 -0,2
Amerika Latin dan
Amerika 4,2 -1,5 6,1 4,6 3,0 3,4 3,9 -0,3 0,0
Sub Sahara Afrika 5,6 2,7 5,4 5,3 4,8 5,6 6,1 -0,2 0,4
Sumber: World Economic Outlook, April 2013

IMF menurunkan proyeksi pertumbuhan ekonomi beberapa negara utama dunia.


Proyeksi pertumbuhan ekonomi Cina pada tahun 2013 turun dari 8,2 persen
menjadi hanya 8,0 persen. Tingkat pertumbuhan ekonomi India juga diproyeksikan
hanya mencapai 5,7 persen pada tahun 2013, turun dari proyeksi sebelumnya yang
besarnya 5,9 persen.

3
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Perkembangan Ekonomi Amerika

PDB Amerika Serikat pada triwulan I tahun 2013 tumbuh sebesar 2,5 persen (YoY),
lebih tinggi dari pertumbuhan triwulan sebelumnya yang hanya mencapai 0,4
persen. Pertumbuhan Amerika Serikat pada triwulan I tahun 2013 didominasi
pertumbuhan investasi yang mencapai 12,3 persen. Namun demikian, pertumbuhan
ekonomi yang diraih pada triwulan I tahun 2013 ini masih lebih rendah dari
proyeksi sebelumnya yang diperkirakan dapat mencapai 3,0 persen. Pemotongan
belanja pemerintah yang mulai diberlakukan pada awal tahun 2013 menyebabkan
turunnya tingkat belanja masyarakat. Pada triwulan I tahun 2013, belanja
pemerintah turun sekitar 4,1 persen, terutama pada sektor belanja pertahanan yang
turun sampai dengan 11,5 persen. Saat ini tingkat pengeluaran pada sektor
pertahanan telah mencapai titik paling rendah dalam tiga tahun terakhir dan
diperkirakan masih akan terus berlanjut.
Pertumbuhan output pada triwulan I tahun 2013 mencapai 0,7 persen, setelah
sebelumnya turun 1,7 persen pada triwulan IV tahun 2012. Sektor manufaktur
tumbuh 3,8 persen pada triwulan I tahun 2013, setelah hanya tumbuh 2,2 persen
pada triwulan IV tahun 2012. Produksi kendaraan bermotor meningkat 0,24 persen
sementara produksi komputer terkontraksi sebesar 0,1 persen.
Gambar 2. Pertumbuhan Ekonomi Amerika Serikat (YoY)

40,0
35,0
30,0
25,0
20,0
15,0
10,0
5,0
0,0
-5,0 I II III IV I II III IV I II III IV I
-10,0 2010 2011 2012 2013
PDB Konsumsi Rumah Tangga Investasi
Ekspor Impor Belanja Pemerintah

Sumber: Bureau of Economic Analysis

4
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Tabel 2. Pertumbuhan Ekonomi Amerika Serikat (YoY)
2011 2012 2013
I II III IV I II III IV I
PDB 0.1 2.5 1.3 4.1 2.0 1.3 3.1 0.4 2.5
Konsumsi 3.1 1.0 1.7 2.0 2.4 1.5 1.6 1.8 3.2
Barang 5.4 –1.0 1.4 5.4 4.7 0.3 3.6 4.3 3.3
Jasa 2.0 1.9 1.8 0.3 1.3 2.1 0.6 0.6 3.1
Investasi –5.3 12.5 5.9 33.9 6.1 0.7 6.6 1.3 12.3
PMTB –1.3 12.4 15.5 10.0 9.8 4.5 0.9 14.0 4.1
Ekspor 5.7 4.1 6.1 1.4 4.4 5.3 1.9 –2.8 2.9
Impor 4.3 0.1 4.7 4.9 3.1 2.8 –0.6 –4.2 5.4
Belanja
Pemerintah –7.0 –0.8 –2.9 –2.2 –3.0 –0.7 3.9 –7.0 –4.1
Belanja
Pemerintah –
Pusat –10.3 2.8 –4.3 –4.4 –4.2 –0.2 9.5 14.8 –8.4
Belanja – –
Pertahanan –14.3 8.3 2.6 –10.6 –7.1 –0.2 12.9 22.1 11.5
Belanja Non-
Pertahanan –1.7 –7.5 –17.4 10.2 1.8 –0.4 3.0 1.7 –2.0
Belanja
Pemerintah
Daerah –4.7 –3.2 –2.0 –0.7 –2.2 –1.0 0.3 –1.5 –1.2
Sumber: Bureau of Economic Analysis

Defisit perdagangan Amerika Serikat turun menjadi USD 38,8 juta pada bulan Maret
2013 dari defisit USD 43,6 juta pada bulan Februari 2013. Menyempitnya defisit
perdagangan Amerika Serikat tersebut disebabkan oleh berkurangnya impor barang
terutama dari Cina, melemahnya konsumsi rumah tangga akibat meningkatnya
pajak pendapatan, dan turunnya permintaan barang modal dari dunia usaha. Impor
turun 2,8 persen dari USD 229,6 miliar pada bulan Februari 2013 menjadi USD
223,2 miliar pada bulan Maret 2013. Sementara itu, ekspor juga mengalami
penurunan meskipun tidak sebesar penurunan permintaan impor. Permintaan
ekspor menurun 0,9 persen pada bulan Maret 2013 menjadi USD 184,3 miliar, yang
mencerminkan melemahnya permintaan global, terutama dari kawasan Eropa dan
beberapa negara Asia.

Pada triwulan I tahun 2013, kesejahteraan rumah tangga Amerika Serikat relatif
menurun. Indeks keyakinan konsumen Amerika Serikat pada bulan April 2013 turun
menjadi 76,4 dari 78,6 pada bulan Maret 2013. Konsumsi Amerika Serikat yang
menyumbang 70 persen dari PDB nasional tumbuh 3,2 persen (YoY) pada triwulan I
tahun 2013, setelah pada triwulan sebelumnya hanya tumbuh sebesar 1,8 persen.

5
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Gambar 3. Pengangguran Amerika Serikat
16,0 10,0
14,0 9,0
8,0
12,0
7,0
10,0 6,0
8,0 5,0
Juta Orang

6,0 4,0
3,0

persen
4,0
2,0
2,0 1,0
0,0 0,0
Agu
Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Sep Okt Nop Des Jan Feb Mar Apr
st
2012 2013
Σ Pengangguran 13,5 13,4 12,9 11,9 12,3 13,2 13,4 12,7 11,7 11,7 11,4 11,8 13,2 12,5 11,8 11,0
Tkt Pengangguran 8,8 8,7 8,4 7,7 7,9 8,4 8,6 8,2 7,6 7,5 7,4 7,6 8,5 8,1 7,6 7,1

Sumber : Bureau of Labour Statistics

Tingkat pengangguran terus menurun sejak mencapai angka tertinggi pada bulan
Oktober 2009. Selama tahun 2012, diperkirakan penciptaan lapangan pekerjaan
baru di Amerika Serikat mencapai 1,3 juta lapangan kerja. Namun demikian,
pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat yang selalu berada dibawah kisaran 3,0
persen sejak tahun 2005 belum mampu menciptakan cukup banyak lapangan
pekerjaan untuk kebutuhan penduduk dan meningkatkan pendapatan pemerintah.
Pada bulan April 2013, tingkat pengangguran di Amerika Serikat turun menjadi 7,5
persen. Klaim terhadap asuransi pengangguran pada bulan April 2013 turun
menjadi hanya 324 ribu. Namun demikian, tingkat pengangguran riil saat ini
diperkirakan masih sekitar 13,8 persen dari total angkatan kerja. Tingkat
pengangguran angkatan muda yang berumur 20-24 tahun masih mencapai 13,1
persen.
Pada bulan April 2013, IMF kembali menurunkan proyeksi pertumbuhan ekonomi.
Perekonomian Amerika Serikat diperkirakan hanya mencapai 1,9 persen, lebih
rendah daripada proyeksi pada bulan Januari 2013 sebesar 2,0 persen, dan lebih
rendah daripada pertumbuhan ekonomi pada tahun 2012 yang mencapai 2,2 persen.
Pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat pada triwulan II tahun 2013 diperkirakan
berkisar 1,0 persen. Pulihnya kredit di sektor perumahan, meningkatnya indeks
kepercayaan konsumen dan kebijakan moneter yang agresif diharapkan dapat
mendorong Amerika Serikat tumbuh 3,0 persen pada tahun 2014.

6
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Perkembangan Ekonomi Eropa

Sampai dengan triwulan I tahun 2013, perekonomian kawasan Eropa masih


dihadapkan pada krisis yang masih berlanjut terutama dari negara-negara pengguna
Euro. Permasalahan ekonomi yang dihadapi oleh Eropa meliputi krisis keuangan
terutama pada sektor perbankan, krisis pengangguran, krisis mata uang serta krisis
defisit dan hutang pemerintah. Pemerintahan Uni Eropa berupaya menurunkan
rasio hutang terhadap PDB dengan mendorong pertumbuhan ekonomi tetap tumbuh
positif. Pada tahun 2012, ekonomi Eropa terkontraksi 0,3 persen, dengan
pertumbuhan ekonomi pada 17 negara pengguna Euro mengalami kontraksi sampai
dengan 0,6 persen. Perekonomian Eropa dihadapkan dengan pertumbuhan ekspor
yang lebih lambat daripada pertumbuhan impor, tingkat investasi sangat rendah,
dan permintaan kredit juga rendah seiring dengan tingginya risiko ketidakpastian
pada sektor keuangan, dan juga ekspektasi negatif terhadap resesi yang masih terus
berlangsung.
Gambar 4. Pertumbuhan Ekonomi Eropa (YoY)
15,0

10,0

5,0

0,0
Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4
-5,0 2011 2012

Uni Eropa Euro Area Inggris Irlandia


Spanyol Perancis Italia Siprus
Belanda Portugal Jerman

Sumber: Eurostat

Tabel 3. Pertumbuhan Ekonomi Eropa


2011 2012
Uni Eropa
Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4
PDB 0,6 -0,1 0,4 0,3 0,8 0,9 1,1 -0,2
Konsumsi Rumah
Tangga 1.3 0.1 0.4 0.8 1.3 0.9 1,0 0.2
Belanja Pemerintah 0.8 -0.6 0.1 0.7 0.6 0.6 0.9 -0.5
PMTB 0.6 0.1 0.1 0.5 1.1 -0.1 0.8 -0.2
Ekspor 1.7 0.2 0.5 0.3 1.2 -0.1 1.1 -0.4
Impor 3,0 0.6 0.3 0.6 1.8 0,0 0.7 -0.3

7
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
2011 2012
Euro Area
Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4
PDB 0.4 0.4 0.4 0.2 0.3 0.4 0.4 0.2
Konsumsi Rumah
Tangga 0.8 0.6 0.4 0.8 0.6 0.3 0.4 0.5
Belanja Pemerintah 0.5 0.4 0,0 0.6 0 0.5 0.1 -0.3
PMTB 0.8 0.3 0.5 0.4 0.4 -0.1 0.3 0.2
Ekspor 1.6 0.4 0.4 0.3 0.8 -0.1 0.6 -0.1
Impor 2.9 0.6 0.2 0.8 1.6 -0.3 0.3 0.1
Sumber: Eurostat

Ekspektasi negatif terhadap pemulihan ekonomi Eropa masih tinggi. IMF


memperkirakan ekonomi Italia akan terkontraksi sebesar 1,5 persen pada tahun
2013, lebih buruk daripada proyeksi pada bulan Januari 2013 yang memperkirakan
ekonomi negara tersebut akan terkontraksi 1,0 persen. Ekonomi Spanyol
diperkirakan akan terkontraksi sebesar 1,6 persen, lebih dalam dari proyeksi
sebelumnya yang besarnya menurun 1,5 persen. Pertumbuhan PDB Perancis juga
diperkirakan akan terkontraksi sebesar 0,1 persen pada tahun ini, lebih rendah
daripada proyeksi sebelumnya yang memperkirakan negara tersebut masih akan
tumbuh sebesar 0,3 persen. Sementara itu proyeksi pertumbuhan ekonomi Jerman
pada tahun 2013 tidak berubah yaitu sebesar 0,6 persen. Namun, proyeksi
pertumbuhan ekonomi Jerman pada tahun 2013 ini lebih rendah dibandingkan
pertumbuhan ekonomi pada tahun 2012 yang mencapai 0,9 persen.
Kesejahteraan masyarakat Eropa melemah akibat krisis yang terus berlanjut.
Tingkat tabungan rumah tangga di Uni Eropa turun pada triwulan IV tahun 2012
menjadi 10,7 persen dibandingkan pada triwulan sebelumnya yang besarnya 11,0
persen. Namun, tingkat investasi pada triwulan IV tahun 2012 hanya naik tipis
menjadi 8,1 persen dari 8,0 persen pada triwulan sebelumnya. Sementara itu pada
17 negara pengguna Euro, tingkat tabungan rumah tangga menurun dari 12,8
persen pada triwulan III 2012 menjadi 12,2 persen pada triwulan IV tahun 2012,
dengan tingkat investasi stabil pada 8,9 persen.
Tingkat pendapatan nominal turun sebesar 0,5 persen pada triwulan IV tahun 2012
pada 17 negara pengguna Euro, sementara tingkat pendapatan riil turun sebesar 1,1
persen akibat turunnya tingkat upah dan meningkatnya pajak di beberapa negara.
Konsumsi nominal rumah tangga meningkat tipis sebesar 0,1 persen, sementara
secara riil konsumsi per kapita turun sebesar 0,5 persen. Tingkat PMTB pada
negara-negara pengguna Euro turun sebesar 0,2 persen (YoY).

8
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Gambar 5. Transaksi Berjalan Eropa Persentase terhadap PDB
10,0

5,0

0,0
persen

-5,0

-10,0

-15,0

-20,0

-25,0
Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4
2011 2012
Jerman 7,2 5,1 5,4 7,3 7,0 6,4 6,6 8,0
Yunani -14,6 -10,6 -3,6 -11,5 -10,6 -3,9 5,8 -4,8
Spanyol -6,4 -2,8 -2,7 -3,1 -5,3 -1,2 0,5 1,6
Prancis -1,8 -2,8 -1,6 -1,6 -1,9 -3,5 -1,7 -2,1
Siprus -16,9 -1,3 -2,0 0,6 -12,7 -7,4 -5,4 -21,7
Inggris -1,3 -0,2 -3,0 -0,9 -3,2 -4,2 -4,6 -3,0
Uni Eropa (27) 0,2 0,2 0,8 1,6 0,3 1,0 1,8 2,2

Sumber: Eurostat

Pada triwulan IV tahun 2012, neraca transaksi berjalan di 27 negara Uni Eropa
mengalami surplus sebesar 0,9 persen terhadap PDB, atau mencapai EUR 31,4
miliar. Surplus neraca transaksi berjalan tersebut meningkat dari surplus sebesar
0,7 persen terhadap PDB pada tahun 2011 atau meningkat sekitar EUR 21,8 miliar.
Sementara itu neraca transaksi berjalan di 17 negara pengguna Euro mengalami
surplus sebesar EUR 59,6 miliar atau senilai 2,5 persen dari PDB. Surplus pada
neraca transaksi berjalan barang di negara pengguna Euro meningkat dari EUR 30,3
miliar pada triwulan III tahun 2012 menjadi EUR 37,9 miliar pada triwulan IV tahun
2012. Sementara itu transaksi jasa mengalami penurunan dari EUR 27,0 miliar
menjadi EUR 21,0 miliar. Ekspor barang dan jasa secara keseluruhan mengalami
penurunan yang lebih lambat daripada penurunan impor barang dan jasa. Pada
bulan Februari 2013 ekspor barang dan jasa mengalami penurunan sebesar 1,1
persen (YoY) sementara impor barang dan jasa mengalami penurunan sebesar 7,1
persen (YoY).
Defisit pemerintah di 27 negara Eropa dan juga negara-negara pengguna Euro pada
tahun 2012 turun secara signifikan dibandingkan dengan tahun 2011. Rasio defisit
pemerintah terhadap PDB pada 27 negara Uni Eropa turun dari 4,4 persen pada
2011 menjadi 4,0 persen pada 2012. Sementara itu tingkat defisit pada 17 negara
pengguna Euro juga turun dari 4,2 persen pada 2011 menjadi 3,7 persen pada tahun
2012. Jerman merupakan satu-satunya negara yang mengalami surplus anggaran

9
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
pemerintah sebesar 0,2 persen terhadap PDB. Negara dengan tingkat defisit paling
tinggi adalah Spanyol yang mencapai 10,6 persen disusul oleh Yunani yang besarnya
10,0 persen. Selama tahun 2012, penerimaan pemerintah di Euro area mencapai
46,2 persen terhadap PDB, sementara tingkat belanja pemerintah mencapai 49,9
persen terhadap PDB.
Gambar 6. Utang Pemerintah Eropa dalam Persentase terhadap PDB
180,0
160,0
140,0
120,0
100,0
80,0
60,0
40,0
20,0
0,0
Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4
2011 2012
Jerman 81,4 81,2 81,0 80,4 81,1 82,5 81,7 81,9
Irlandia 100,2 101,5 103,6 106,4 108,4 111,9 117,7 117,6
Yunani 156,5 159,0 163,7 170,3 136,5 149,2 151,9 156,9
Spanyol 65,1 66,7 66,7 69,3 73,0 76,0 77,3 84,1
Italia 120,3 121,9 120,1 120,8 123,8 125,9 127,2 127,0
Portugal 95,2 107,0 110,7 108,3 112,2 117,7 120,5 123,6
Euro Area 86,3 87,2 86,9 87,3 88,3 89,9 90,0 90,7

Sumber : Eurostat

Meskipun tingkat defisit pemerintah secara umum mengalami penurunan, namun


rasio hutang terhadap PDB di Eropa masih terus meningkat. Pada tahun 2012 rasio
hutang terhadap PDB di 17 negara pengguna Euro naik menjadi 90,6 persen dari
87,3 persen pada tahun 2011. Negara yang memiliki rasio hutang terhadap PDB
paling tinggi adalah Yunani yang mencapai 156,9 persen, diikuti oleh Italia yang
mencapai 127,0 persen.
Pada triwulan I tahun 2013, ekonomi Eropa menghadapi resesi yang lebih dalam
akibat krisis hutang yang terjadi di Siprus. Siprus menjadi negara kelima setelah
Yunani, Irlandia, Italia dan Spanyol yang membutuhkan dana talangan untuk
mengatasi risiko gagal bayar atas hutang pemerintah. Apabila Siprus mengalami
gagal bayar, maka kepercayaan pasar akan zona Euro akan turun lebih dalam lagi.
Negara tersebut membutuhkan dana talangan hingga EUR 23 miliar pada periode
triwulan II tahun 2013 sampai dengan tahun 2016. Dana tersebut akan dipenuhi
dari dana yang diberikan Uni Eropa dan Bank Sentral Eropa sebesar EUR 9 miliar,
dana dari IMF yang berjumlah EUR 1 miliar, serta dana dari pemerintah Siprus
sebesar EUR 13 miliar.

10
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Pemerintah Siprus mendapat dana talangan dari pihak internasional sebesar EUR
10,0 miliar. Dana talangan tersebut akan dialokasikan sejumlah EUR 2,5 miliar untuk
merekapitalisasi sektor perbankan, EUR 4,1 miliar untuk pelunasan hutang jangka
panjang dan menengah, serta EUR 3,4 miliar untuk memenuhi kebutuhan fiskal
Siprus dalam tiga periode mendatang. Pemimpin Uni Eropa sudah menyetujui
rencana untuk mengucurkan dana talangan sampai dengan EUR 10,0 miliar pada
awal Mei 2013. Namun untuk mendapatkan dana talangan dari pihak internasional
tersebut, Siprus disyaratkan untuk menutup bank terbesar kedua di negeri tersebut,
yaitu Cyprus Popular Bank (Laiki Bank). Konsekuensi dari penutupan bank tersebut
adalah terjadinya haircut atau pemotongan obligasi junior dan tabungan tak
berasuransi, yaitu tabungan yang nilainya dibawah EUR 100.000. Pemerintah Siprus
menargetkan pendapatan sebesar EUR 10,6 miliar dari hasil pemotongan obligasi
junior dan deposito tabungan tersebut. Penduduk Siprus melakukan penolakan
terhadap rencana pemerintah ini sehingga menimbulkan aksi demo besar-besaran.
Selain penduduk Siprus, penduduk Rusia juga menentang rencana haircut ini karena
jumlah tabungan penduduk Rusia di bank-bank Siprus cukup besar, yang
diperkirakan mencapai EUR 30 miliar. Bila kebijakan pajak deposito jadi
diberlakukan, maka tabungan penduduk Rusia di Siprus akan hangus dalam jumlah
yang cukup besar.
Pemerintah Siprus berusaha mengumpulkan sisa dana pemulihan ekonomi sebesar
EUR 13 miliar dari berbagai sumber. Sumber dana pemerintah antara lain berasal
dari penjualan emas sekitar EUR 400 juta, peningkatan pajak korporasi dan pajak
pendapatan asset yang ditargetkan mencapai EUR 600 juta, serta privatisasi yang
ditargetkan dapat mencapai EUR 1,4 miliar. Selain itu, pemerintah Siprus juga
terpaksa melakukan pemangkasan jumlah pekerja di sektor publik sampai dengan
4,500 orang, serta menurunkan gaji pegawai negeri sipil.
Dalam jangka pendek, tekanan terhadap perekonomian Siprus diperkirakan masih
akan berlanjut. Perekonomian Siprus diperkirakan akan terkontraksi sampai dengan
8,7 persen pada tahun 2013. Rasio hutang pemerintah diperkirakan akan mencapai
109 persen terhadap PDB pada tahun 2013 dan akan meningkat sampai dengan
126,3 persen terhadap PDB pada tahun 2015. Defisit pemerintah Siprus pada tahun
2013 diperkirakan akan mencapai 6,0 persen pada tahun 2013 dan akan mencapai
7,9 persen pada tahun 2014.
Berlarutnya krisis ekonomi yang terjadi di Eropa menyebabkan minimnya lapangan
pekerjaan dan mendorong krisis pengangguran. Tingkat pengangguran di 27 negara
Eropa pada bulan Maret 2013 mencapai 10,9 persen dari total jumlah penduduk
atau sama dengan 26,5 juta jiwa. Dari jumlah tersebut, 19,2 juta orang penganggur
hidup di 17 negara pengguna Euro, atau 12,1 persen dari total jumlah penduduk.
Tingkat pengangguran tertinggi terdapat di Yunani (27,2 persen pada Januari 2013),
disusul Spanyol (26,7 persen) dan Portugal (17,5 persen). Sementara itu tingkat

11
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
pengangguran paling rendah ada di Austria yaitu sebesar 4,7 persen, disusul Jerman
sebesar 5,4 persen dan Luxemburg 5,7 persen. Selama tahun 2012 sampai dengan
awal tahun 2013, pengangguran di Eropa telah melonjak 1,8 juta, dimana
peningkatan sebesar 1,7 juta pengangguran terjadi di 17 negara pengguna Euro.
Tingkat pengangguran usia muda yaitu penduduk berusia dibawah 25 tahun pada
27 negara Eropa mencapai 5,7 juta jiwa atau 23,5 persen, dimana 3,6 juta dari
jumlah tersebut hidup di 17 negara pengguna Euro. Penyelesaian krisis
pengangguran di Eropa masih bergantung pada keberhasilan kebijakan restorasi
sistem perbankan Eropa dan juga kebijakan austherity. Kebijakan pemotongan
anggaran pemerintah yang diterapkan pada beberapa negara dikhawatirkan akan
memperburuk kondisi krisis lapangan pekerjaan dan juga pertumbuhan ekonomi di
kawasan tersebut.
Gambar 7.Tingkat Pengangguran Eropa
30,0

25,0

20,0

15,0
persen

10,0

5,0

0,0
Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1
2011 2012 2013
Jerman 6,3 6,0 5,8 5,6 5,5 5,5 5,4 5,4 5,4
Irlandia 14,4 14,5 14,9 15,1 15,0 14,8 14,7 14,3 14,1
Spanyol 20,7 21,0 22,0 23,0 23,8 24,7 25,5 26,1 26,5
Prancis 9,6 9,5 9,6 9,8 10,0 10,1 10,3 10,5 10,9
Siprus 6,8 7,4 8,0 9,4 10,3 11,5 12,4 13,3 13,9
Portugal 12,3 12,6 12,7 14,1 14,9 15,6 16,2 17,0 17,5
Euro17 9,9 9,9 10,2 10,6 10,9 11,3 11,5 11,8 12,0

Sumber: Eurostat

Perkembangan Ekonomi Asia

Perekonomian negara-negara pada kawasan Asia terutama pada kelompok negara


berkembang masih menjadi pusat pertumbuhan ekonomi dunia pada tahun 2013.
Pertumbuhan negara berkembang di Asia banyak didorong oleh pertumbuhan
konsumsi domestik dan investasi. Pertumbuhan tingkat konsumsi didorong oleh
kondisi demografis dengan tingginya penduduk usia produktif dan rendahnya
tingkat pengangguran.

12
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Meskipun memiliki pertumbuhan ekonomi tertinggi di dunia, negara berkembang di
kawasan Asia diharapkan dapat memberikan kebijakan responsif terhadap kondisi
perekonomian global yang masih terus bergejolak. Selain menghadapi risiko
keuangan global, negara-negara di Asia juga dihadapkan pada risiko perekonomian
yang muncul dari dalam negeri dan juga hubungan regional. Risiko yang muncul atas
hubungan regional antara lain berupa memanasnya tensi politik antar beberapa
negara seperti Cina dengan Jepang yang pada akhirnya menyebabkan turunnya
volume perdagangan. Risiko domestik antara lain adalah risiko perbankan yang
muncul atas tingginya kemudahan pengucuran kredit, risiko meningkatnya harga
aset dan risiko yang timbul atas meningkatnya arus investasi asing terjadi di
beberapa negara.
Tantangan kebijakan pemerintah Asia dalam jangka menengah antara lain berada
pada kebijakan untuk mendorong pertumbuhan inklusif serta kebijakan untuk
menghindari middle income country trap. Konsolidasi fiskal diperlukan untuk
memitigasi risiko yang mungkin muncul atas masuknya arus investasi asing ke
emerging economies di Asia.
Pertumbuhan ekonomi Cina pada triwulan I tahun 2013 masih mengalami
perlambatan sehingga hanya mencapai 7,7 persen (YoY). Tingkat pertumbuhan ini
lebih rendah dibandingkan pertumbuhan pada triwulan I tahun 2012 yang mencapai
8,1 persen dan bahkan lebih rendah daripada tingkat pertumbuhan tahun 2012
yang mencapai 7,8 persen. Perekonomian Cina telah mengalami perlambatan
ekonomi selama hampir dua tahun terakhir.
Pertumbuhan investasi Cina lebih rendah dari ekspektasi awal. PMTB Cina hanya
juga hanya mencapai 20,9 persen, lebih rendah dibandingkan hasil perkiraan pasar
yang mengharapkan tingkat pertumbuhan PMTB dapat mencapai 21,3 persen.
Indeks produksi industri Cina pada bulan Maret tahun 2013 hanya meningkat 8,9
persen, jauh lebih rendah daripada proyeksi sebelumnya yang mencapai 10,1
persen. Indeks penjualan retail yang mencerminkan konsumsi masyarakat Cina
meningkat stabil dari 12,3 persen pada bulan Februari tahun 2013 ke 12,4 persen di
bulan Maret tahun 2013. Secara umum konsumsi domestik Cina menyumbang 4,3
persen dari 7,7 persen pertumbuhan ekonomi pada triwulan I tahun 2013.
Target pertumbuhan ekonomi Cina pada tahun 2013 lebih rendah dari ekspektasi
dunia. Bank Dunia memproyeksikan pertumbuhan ekonomi Cina pada tahun 2013
akan mencapai 8,3 persen. Sementara itu, IMF pada April 2013 menurunkan
proyeksi pertumbuhan ekonomi Cina untuk tahun 2013 menjadi 8,0 persen, lebih
rendah daripada proyeksi pada bulan Januari 2013 yang mencapai 8,2 persen.
Sedangkan pemerintah Cina mentargetkan pertumbuhan ekonomi tahun 2013
sebesar 7,5 persen. Dengan target pertumbuhan ekonomi sebesar 7,5 persen,
pemerintah Cina yakin akan mampu mencukupi kebutuhan lapangan pekerjaan di

13
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
negara tersebut. Hal tersebut sejalan dengan realisasi triwulan I tahun 2013 Cina
mampu menyediakan sampai dengan 3 juta lapangan pekerjaan baru. Pemerintah
Cina meyakini bahwa stabilitas lapangan pekerjaan merupakan indikator utama
kestabilan perekonomian. Selain itu, pemerintah Cina juga berusaha untuk
mendorong pertumbuhan ekonomi melalui penyaluran kredit konsumsi dan juga
peningkatan investasi pada infrastruktur.
Perekonomian India diperkirakan tidak sekuat tahun 2012. Pada bulan April tahun
2013, Bank Dunia kembali menurunkan proyeksi pertumbuhan ekonomi India tahun
2013 menjadi 6,1 persen dari proyeksi sebelumnya yaitu 7,0 persen. IMF bahkan
memproyeksikan bahwa India hanya akan tumbuh sebesar 5,7 persen pada tahun
2013, sebelum tumbuh 6,2 persen pada tahun 2014. Penurunan proyeksi tersebut
terutama karena adanya penurunan pada proyeksi pertumbuhan sektor pertanian,
dari 2,7 persen menjadi 2,0 persen akibat pengaruh cuaca. Pada triwulan terakhir
tahun 2012 ekonomi India hanya tumbuh 4,5 persen (YoY).
PDB India diperkirakan akan meningkat kembali pada triwulan I 2013 setelah pada
triwulan terakhir tahun 2012 India hanya tumbuh 4,5 persen (YoY). Perkiraan
perekonomian India tersebut sejalan dengan kondisi manufaktur dan output. Indeks
produksi manufaktur India pada April 2013 turun sampai dengan level terendah
semenjak November 2011. Pertumbuhan output turun seiring dengan melambatnya
permintaan dalam negeri.
Bank Dunia memproyeksikan pertumbuhan ekonomi India pada tahun 2014 akan
tumbuh sebesar 6,7 persen, menyusul optimisme akan semakin membaiknya tingkat
tabungan dan konsumsi rumah tangga, serta perkiraan akan membaiknya tingkat
investasi di negara tersebut. Diperkirakan dengan undang-undang mengenai
investasi yang baru diberlakukan, defisit fiskal di negara tersebut dapat menurun
serta arus investasi dapat meningkat. Pemberlakuan undang-undang tersebut
diperkirakan akan meningkatkan pertumbuhan ekonomi India sampai dengan 8-9
persen.
Perekonomian India mulai melemah semenjak tahun 2011 karena diberlakukannya
kebijakan moneter yang ketat. Kebijakan moneter ketat dimaksudkan untuk
menurunkan laju inflasi dan menarik investasi akibat pesimisme investor mengenai
reformasi ekonomi dalam negeri India dan lemahnya kondisi ekonomi global.
Sebelumnya pertumbuhan ekonomi tahunan India mencapai rata-rata 8 persen.
Meningkatnya harga minyak mentah membuat membengkaknya subsidi pemerintah
dan meningkatkan defisit fiskal yang pada akhirnya memperburuk neraca transaksi
berjalan India. India menghadapi berbagai permasalahan termasuk kemiskinan,
buruknya infrastruktur, rendahnya kesempatan kerja di bidang non-pertanian,
kurangnya kualitas dasar pendidikan dan tingginya tingkat urbanisasi.

14
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Pada triwulan I tahun 2013, Jepang masih berupaya untuk menghindari risiko resesi
ekonomi. Berbagai kebijakan ekspansif diambil oleh pemerintah Jepang pada awal
tahun 2013 untuk mendorong pertumbuhan ekonomi, antara lain kebijakan
pelonggaran kuantitatif dan kualitatif moneter, peningkatan investasi publik dan
juga peningkatan belanja negara, serta pelemahan nilai tukar untuk mendorong
ekspor.
Kebijakan stimulus fiskal yang diambil Jepang senilai USD 110 miliar pada Februari
2013 tampak mulai memberikan perubahan positif. Tingkat produksi Jepang mulai
meningkat terutama produksi bahan kimia, komponen elektronik dan perlengkapan
komunikasi. Ekspor Jepang pada bulan Maret 2013 meningkat 1,1 persen dari tahun
sebelumnya sehingga defisit neraca perdagangan Jepang turun. Namun tingkat
penjualan mobil Jepang yang berorientasi ekspor masih lemah seiring masih
buruknya kondisi perekonomian Eropa sebagai salah satu negara konsumen
terbesar. Pendapatan rumah tangga pada bulan Maret 2013 mengalami peningkatan
nominal sebesar 0,8 persen dari tahun sebelumnya, atau meningkat 1,8 persen
secara riil. Sementara itu konsumsi rumah tangga yang memiliki porsi 60 persen
dari PDB Jepang, pada bulan Maret 2013 mengalami peningkatan secara nominal
sebesar 6,5 persen atau meningkat 7,6 persen secara riil dari tahun sebelumnya.
Peningkatan konsumsi rumah tangga diharapkan dapat mendorong terjadinya
inflasi di Jepang, dimana pada Maret 2013 masih mengalami deflasi sebesar 0,9
persen. Ekonomi Jepang diperkirakan akan mulai meningkat sampai dengan 2,2
persen pada pertengahan tahun 2013.
Pengangguran di Jepang sampai dengan bulan Maret 2013 mencapai 2,8 juta orang
atau 4,1 persen dari jumlah penduduk. Tingkat pengangguran ini turun 4,3 persen
dari Februari 2013 atau turun 8,8 persen dari tingkat pengangguran, pada bulan
Maret tahun 2012.
Perkembangan Harga Minyak Dunia

Harga rata-rata minyak mentah dunia pada triwulan I tahun 2013 cenderung
meningkat dari triwulan IV tahun 2012. Harga rata-rata minyak mentah tertinggi
terjadi pada bulan Februari 2013 dimana minyak mentah mencapai USD 107,64 per
barrel, meningkat 2,4 persen dari bulan sebelumnya. Harga minyak Brent mencapai
USD 116,5 per barrel atau meningkat 3,1 persen dari harga bulan Januari 2013.
Sementara itu, WTI meningkat 0,6 persen dari bulan Januari 2013. Penurunan harga
minyak mulai terjadi pada bulan Maret 2013 dan April 2013.
International Energy Agency (IEA) memperkirakan bahwa melambatnya
pertumbuhan permintaan komoditas minyak dunia yang terus terjadi selama tiga
tahun belakangan ini akan terus berlanjut pada tahun 2013. Lemahnya
perekonomian Eropa menjadi salah satu faktor melambatnya pertumbuhan

15
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
permintaan komoditas minyak dunia. Permintaan minyak pada kawasan Eropa
diperkirakan akan turun sebesar 340.000 barrel/hari. Perlambatan ekonomi yang
terjadi di Cina dan Amerika Serikat juga menyebabkan permintaan akan minyak
dunia turun sehingga mendorong penurunan harga minyak sepanjang triwulan I
tahun 2013. Pada sisi penawaran, penurunan harga minyak dipacu oleh laporan
cadangan Amerika Serikat yang menunjukkan bahwa stok minyak mentah Amerika
Serikat saat ini berjumlah 6,7 juta barrel. Stok cadangan minyak Amerika Serikat itu
merupakan yang tertinggi dalam 30 tahun terakhir, menggambarkan kelebihan
produksi minyak Amerika Serikat pada periode mendatang.
Gambar 8. Perkembangan Harga Minyak Dunia (USD/barrel)
140,0
120,0
100,0
80,0
60,0
40,0
20,0
0,0
Apr

Jun

Apr
Mei
Feb

Jul
Agust
Sep

Feb
Nop
Mar

Mar
Jan

Jan
Okt

2012 Des 2013

Crude Oil (Rata-rata) USD/Brl Crude Oil; Brent USD/Brl

Crude Oil; Dubai USD/Brl Crude Oil; WTI USD/Brl

Indonesian Crude Price Oil USD/Brl

Sumber: Pink Sheet World Bank, Kementerian ESDM

Tabel 4. Perkembangan Harga Minyak Dunia (USD/barrel)


Rata-rata Triwulan Rata-rata Bulanan
Harga Minyak
Mentah Dunia 2012 2013 2013
Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Jan Feb Mar Aprl
Crude Oil (Rata-
rata) 112,5 102,8 102,8 101,9 105,1 105,10 107,64 102,52 98,9
Crude Oil; Brent 118,6 108,9 110,0 110,5 112,9 112,97 116,5 109,2 102,9
Crude Oil; Dubai 116,1 106,2 106,2 107,2 108 107,58 111,09 105,42 101,7
Crude Oil; WTI 102,9 93,4 92,2 88,1 94,3 94,74 95,30 92,91 92,0
Indonesian Crude
Price Oil 122,1 112,5 108,5 107,8 111.1 111.1 114.9 107.42 104.2
Sumber: Pink Sheet World Bank, Kementerian ESDM

16
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
PERKEMBANGAN EKONOMI INDONESIA

 Perekonomian Indonesia pada triwulan I tahun 2013 tumbuh sebesar 6,0 persen (YoY)
atau 1,4 persen (QtQ)
 Pada triwulan I tahun 2013, Indeks Tendensi Konsumen (ITK) sebesar 104,7
 Konsumsi mobil di Indonesia pada triwulan I tahun 2013 mencapai 295,9 ribu unit.
 Produksi semen Indonesia pada triwulan I tahun 2013 sebesar 12.694,9 ribu ton.

17
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
PERKEMBANGAN EKONOMI INDONESIA
Perekonomian Indonesia pada triwulan pertama tahun 2013 mengalami
perlambatan meskipun cenderung stabil. Pada triwulan I tahun 2013, perekonomian
Indonesia tumbuh sebesar 6,0 persen atau melambat dari perekonomian pada
triwulan yang sama tahun 2012 yang mampu tumbuh sebesar 6,3 persen. Tingkat
pertumbuhan ini merupakan yang terendah sejak tahun 2010.
Krisis perekonomian global yang masih berlangsung hingga saat ini telah
mengakibatkan perlambatan ekspor dan merupakan salah satu faktor yang
mendorong perlambatan ekonomi Indonesia pada triwulan I tahun 2013. Krisis
perekonomian global juga mempengaruhi perekonomian hampir seluruh negara di
dunia yang mengalami perlambatan ekonomi.
Perlambatan pertumbuhan ekonomi Indonesia ini harus dijadikan cambuk bagi
Indonesia untuk memperbaiki kinerja perekonomian di tengah keadaan ekonomi
global yang belum membaik.

Pertumbuhan Ekonomi Indonesia


Memasuki triwulan I tahun 2013, pertumbuhan ekonomi Indonesia tumbuh sebesar
1,4 persen (QtQ). Pertumbuhan ini didorong oleh pertumbuhan sektor pertanian
yang cukup tinggi terkait dengan adanya panen raya. Moratorium impor menjadikan
petani lebih giat dalam melakukan produksi pertanian. Dari sisi pengeluaran,
pertumbuhan ekonomi ditopang oleh konsumsi rumah tangga terutama karena
kenaikan konsumsi khususnya terjadi pada tingkat konsumsi golongan menengah ke
atas.
Dibandingkan dengan triwulan I tahun 2012, perekonomian Indonesia tumbuh
sebesar 6,0 persen, melambat dibandingkan dengan pertumbuhan triwulan IV tahun
2012 sebesar 6,1 persen. Lebih jauh lagi, pertumbuhan ini masih di bawah target
pemerintah yaitu besarnya ada pada kisaran 6,2-6,5 persen.
Dari sisi lapangan usaha, pertumbuhan ekonomi Indonesia pada triwulan I tahun
2013 terutama didorong oleh peningkatan pertumbuhan sektor keuangan, real estat,
dan jasa perusahaan yang tumbuh sebesar 8,4 persen (dari 6,4 persen); sektor jasa-
jasa yang tumbuh sebesar 6,5 persen (dari 5,5 persen); sektor listrik, gas, dan air
bersih yang tumbuh sebesar 6,5 persen (dari 5,7 persen); dan sektor industri
pengolahan yang tumbuh sebesar 5,8 persen (dari 5,5 persen). Pertumbuhan pada
sektor keuangan, real estat, dan jasa perusahaan terutama didorong oleh
pertumbuhan pada subsektor bank yang besarnya 9,6 persen. Pertumbuhan pada
sektor jasa-jasa terutama didorong oleh pertumbuhan pada subsektor jasa-jasa
swasta yang besarnya 8,4 persen. Pertumbuhan sektor listrik, gas, dan air bersih
terutama didorong oleh pertumbuhan pada subsektor listrik kota khususnya untuk

18
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
kegiatan bisnis yang besarnya 7,9 persen. Pertumbuhan sektor industri pengolahan
terutama didorong oleh pertumbuhan pada subsektor industri nonmigas yang
besarnya 6,7 persen. Sementara itu, sektor konstruksi serta sektor pengangkutan
dan komunikasi tumbuh masing-masing sebesar 7,2 persen dan 10,0 persen atau
pertumbuhannya sama dengan pertumbuhan pada triwulan I-2012.
Di sisi lain, sektor yang mengalami perlambatan adalah sektor pertanian,
peternakan, kehutanan, dan perikanan serta sektor perdagangan, hotel, dan
restoran. Sektor pertanian, peternakan, kehutanan, dan perikanan tumbuh
melambat menjadi 3,7 persen (dari 4,3 persen) yang didorong oleh penurunan
subsektor tanaman bahan makanan menjadi 2,1 persen, subsektor peternakan dan
hasil-hasilnya menjadi 4,2 persen, dan subsektor kehutanan menjadi 1,4 persen.
Sektor perdagangan, hotel, dan restoran tumbuh melambat menjadi 6,5 persen (dari
8,7 persen) yang disebabkan oleh perlambatan pada seluruh subsektor, yaitu
perdagangan besar dan eceran menjadi 6,6 persen, hotel menjadi 7,0 persen yang
banyak dipengaruhi oleh penurunan jumlah wisatawan mancanegara yang
menginap di hotel berbintang di beberapa destinasi wisata, dan restoran menjadi 5,9
persen. Sektor pertambangan dan penggalian di sisi lain menurun -0,4 persen (dari
2,5 persen) akibat menurunnya pertumbuhan subsektor minyak dan gas bumi
menjadi sebesar -5,7 persen. Lifting minyak bumi menurun hingga hanya
menghasilkan 830 ribu barrel/hari karena produksi beberapa sumur tua yang sudah
menurun daya produksinya. Pengilangan minyak bumi menurun drastis sehingga
konsumsi BBM Indonesia yang terus meningkat 70 persen berasal dari impor.
Tabel 5. Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Triwulan I Tahun 2011-Triwulan I Tahun 2013 Menurut
Lapangan Usaha (YoY)
2011 2012 2013
MENURUT LAPANGAN USAHA
Q1 Q2 Q3 Q4 Q1-Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1-Q4 Q1

Pertanian, Peternakan, Kehutanan, dan Perikanan 3,8 4,1 3,1 2,3 3,4 4,3 4,0 5,3 2,0 4,0 3,7

Pertambangan dan Penggalian 4,1 1,1 0,6 -0,1 1,4 2,5 3,3 -0,3 0,5 1,5 -0,4

Industri Pengolahan 5,0 6,2 6,9 6,4 6,1 5,5 5,2 5,9 6,2 5,7 5,8

Listrik, Gas, dan Air Bersih 4,3 3,9 5,2 5,8 4,8 5,7 6,5 6,1 7,3 6,4 6,5

Konstruksi 5,2 7,3 6,3 7,8 6,6 7,2 7,3 7,6 7,8 7,5 7,2

Perdagangan, Hotel, dan Restoran 8,0 9,4 9,0 10,3 9,2 8,7 8,7 7,2 7,8 8,1 6,5

Pengangkutan dan Komunikasi 13,6 10,9 9,5 9,1 10,7 10,0 9,9 10,4 9,6 10,0 10,0

Keuangan, Real Estat, dan Jasa Perusahaan 7,0 6,7 6,9 6,7 6,8 6,4 7,1 7,5 7,7 7,1 8,4

Jasa-Jasa 7,0 5,7 7,8 6,5 6,7 5,5 5,8 4,5 5,3 5,2 6,5

Pertumbuhan PDB 6,5 6,5 6,5 6,5 6,5 6,3 6,4 6,2 6,1 6,2 6,0

Sumber: Badan Pusat Statistik

19
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Gambar 9. Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Triwulan I Tahun 2011-Triwulan I Tahun 2013 Menurut
Lapangan Usaha (YoY)
15,0 6,6

6,4
10,0

6,2
5,0
6,0

0,0
Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 5,8

2011 2012 2013


-5,0 5,6

Pertanian, Peternakan, Kehutanan, dan Perikanan Pertambangan dan Penggalian


Industri Pengolahan Listrik, Gas, dan Air Bersih
Konstruksi Perdagangan, Hotel, dan Restoran
Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan, Real Estat, dan Jasa Perusahaan
Jasa-Jasa Pertumbuhan PDB

Sumber: Badan Pusat Statistik, diolah

Dari sisi pengeluaran, pertumbuhan ekonomi Indonesia pada triwulan I tahun 2013
didukung oleh pengeluaran konsumsi rumah tangga yang tumbuh sebesar 5,2
persen (dari 4,9 persen). Pertumbuhan pengeluaran konsumsi rumah tangga
disebabkan oleh kenaikan komponen pengeluaran makanan dan bukan makanan
yang masing-masing tumbuh sebesar 4,3 persen dan 5,9 persen. Pengeluaran
pemerintah pada triwulan I tahun 2013 mengalami perlambatan dan hanya tumbuh
sebesar 0,4 persen (dari 6,4 persen) akibat menurunnya belanja pegawai dan
penerimaan barang dan jasa yang masing-masing besarnya -7,1 persen dan -14,8
persen. Pertumbuhan pembentukan modal tetap bruto (PMTB) pada triwulan
kembali mengalami perlambatan sehingga hanya tumbuh sebesar 5,9 persen (dari
10,0 persen) akibat menurunnya komponen mesin dan perlengkapan luar negeri
dan alat angkutan luar negeri masing-masing sebesar -0,1 persen dan -0,1 persen.
Perlambatan PMTB lebih dikarenakan penurunan sektor primer dan tersier,
sedangkan sektor sekunder mengalami kenaikan. Perdagangan luar negeri
Indonesia juga masih mengalami perlambatan akibat krisis perekonomian global,
sehingga ekspor barang dan jasa pada triwulan I tahun 2013 tumbuh sebesar 3,4
persen atau melambat dibandingkan periode yang sama tahun 2012 yang
pertumbuhannya sebesar 8,2 persen. Sementara itu, pertumbuhan impor barang
dan jasa menurun menjadi sebesar -0,4 persen (dari 8,9 persen) akibat
melambatnya impor barang menjadi sebesar 0,2 persen dan menurunnya jasa
menjadi sebesar 2,8 persen.

20
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Tabel 6. Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Triwulan I Tahun 2011-Triwulan I Tahun 2013 Menurut Jenis
Pengeluaran (YoY)
MENURUT JENIS 2011 2012 2013
PENGELUARAN Q1 Q2 Q3 Q4 Q1-Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1-Q4 Q1

Konsumsi Rumah Tangga 4,5 4,6 4,8 4,9 4,7 4,9 5,2 5,6 5,4 5,3 5,2

Pengeluaran Pemerintah 2,7 4,5 2,8 2,9 3,2 6,4 8,6 -2,8 -3,3 1,2 0,4

Pembentukan Modal Tetap Bruto 7,3 9,1 7,1 11,5 8,8 10,0 12,5 9,8 7,3 9,8 5,9

Ekspor Barang dan Jasa 12,3 17,1 17,8 8,2 13,6 8,2 2,6 -2,6 0,5 2,0 3,4

Impor Barang dan Jasa 13,7 15,1 13,9 11,0 13,3 8,9 11,3 -0,2 6,8 6,6 -0,4

Pertumbuhan PDB 6,5 6,5 6,5 6,5 6,5 6,3 6,4 6,2 6,1 6,2 6,0

Sumber: Badan Pusat Statistik

Gambar 10. Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Triwulan I Tahun 2011-Triwulan I Tahun 2013 Menurut Jenis
Pengeluaran (YoY)

20,0 6,6

6,5
15,0 6,4

6,3
10,0
6,2

6,1
5,0
6,0

0,0 5,9
Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1
5,8
2011 2012 2013
-5,0 5,7

Konsumsi Rumah Tangga Pengeluaran Pemerintah


Pembentukan Modal Tetap Bruto Ekspor Barang dan Jasa
Impor Barang dan Jasa Pertumbuhan PDB

Sumber: Badan Pusat Statistik, diolah

Peranan sektor industri pengolahan sebesar 23,7 persen merupakan peranan yang
terbesar terhadap PDB Indonesia pada triwulan I tahun 2013 dengan peranan
subsektor industri nonmigas sebesar 20,7 persen. Di sisi pengeluaran, peranan
konsumsi rumah tangga sebesar 55,6 persen mendominasi PDB Indonesia pada
triwulan I-2013 dengan peranan konsumsi bukan makanan sebesar 28,9 persen.
Dengan demikian, PDB Indonesia pada triwulan I-2013 mencapai Rp 2.146,4 triliun
atau sama dengan Rp 671,3 triliun rupiah atas dasar harga konstan tahun 2000.

21
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Tabel 7. Rincian Produk Domestik Bruto Atas Dasar Harga Konstan (dalam Triliun Rupiah)
2012 2013
PRODUK DOMESTIK BRUTO 2010 2011
Q1 Q2 Q3 Q4 Jumlah Q1

MENURUT LAPANGAN USAHA

Pertanian, Peternakan, Kehutanan, dan Perikanan 304,8 315,0 82,6 85,0 90,4 69,6 327,5 85,6

Pertambangan dan Penggalian 187,2 189,8 48,3 48,2 48,0 48,1 192,6 48,1

Industri Pengolahan 597,1 633,8 160,3 164,9 171,2 173,7 670,1 169,7

Listrik, Gas, dan Air Bersih 18,1 18,9 4,8 5,0 5,1 5,2 20,1 5,1

Konstruksi 150,0 160,0 40,5 42,2 43,8 45,5 172,0 43,4

Perdagangan, Hotel, dan Restoran 400,5 437,2 112,3 117,5 119,8 123,1 472,6 119,6

Pengangkutan dan Komunikasi 218,0 241,3 63,7 64,9 67,7 69,0 265,4 70,1

Keuangan, Real Estat, dan Jasa Perusahaan 221,0 236,1 61,6 62,6 64,0 64,8 253,0 66,7

Jasa-Jasa 217,8 232,5 59,1 60,7 61,8 63,0 244,7 63,0

PRODUK DOMESTIK BRUTO 2.314,5 2.464,7 633,2 651,1 671,8 662,0 2.618,1 671,3

MENURUT PENGELUARAN

Konsumsi Rumah Tangga 1.308,3 1.369,9 351,1 356,8 366,0 368,2 1.442,2 369,3

Pengeluaran Pemerintah 196,5 202,8 38,7 49,7 49,3 67,7 205,3 38,8

Pembentukan Modal Tetap Bruto 553,3 601,9 154,4 164,1 168,6 173,9 660,9 163,5

Perubahan Stok -0,6 9,0 19,1 26,5 8,8 -1,1 53,2 21,0

Diskrepansi Statistik 13,8 2,2 3,6 4,9 9,8 -2,7 15,7 1,0

Ekspor Barang dan Jasa 1.074,6 1.221,2 303,3 308,0 306,6 327,8 1.245,8 313,6

Impor Barang dan jasa 831,4 942,3 236,9 258,9 237,4 271,7 1.005,0 235,9

PRODUK DOMESTIK BRUTO 2.314,5 2.464,7 633,2 651,1 671,8 662,0 2.618,1 671,3

Sumber: Badan Pusat Statistik

22
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Tabel 8. Kontribusi Lapangan Usaha dan Pengeluaran (dalam persen PDB) terhadap Produk Domestik Bruto
2012 2013
KONTRIBUSI TERHADAP PDB 2010 2011
Q1 Q2 Q3 Q4 Total Q1

MENURUT LAPANGAN USAHA


PDB Non-Migas 92,2 91,6 94,5 94,7 94,9 95,0 92,3 95,1

PDB Migas 7,8 8,4 5,9 5,6 5,4 5,3 7,7 5,2

Pertanian 15,3 14,7 15,2 14,8 15,5 12,3 14,4 15,0

Pertambangan dan Penggalian 11,2 11,8 12,7 12,0 11,3 11,2 11,8 11,4

Industri Pengolahan 24,8 24,3 23,6 23,6 23,9 24,6 23,9 23,6

-Pengolahan Non Migas 5,2 5,4 20,4 20,4 20,9 21,6 5,6 20,6

Listrik, Gas dan Air Bersih 0,8 0,8 0,8 0,8 0,8 0,8 0,8 0,8

Bangunan 10,3 10,2 10,1 10,3 10,4 11,0 10,4 10,2

Perdagangan, Hotel, Restoran 13,7 13,8 13,5 13,8 13,8 14,4 13,9 14,1

Pengangkutan dan Komunikasi 6,6 6,6 6,6 6,5 6,7 6,9 6,7 6,8

Keuangan, Persewaan, Jasa Usaha 7,2 7,2 7,3 7,2 7,2 7,4 7,3 7,6

Jasa-jasa 10,2 10,6 10,2 11,0 10,5 11,4 10,8 10,4

MENURUT JENIS PENGELUARAN


Konsumsi Rumah Tangga 56,5 54,6 54,3 53,5 54,4 56,0 54,6 55,6

Pengeluaran Pemerintah 9,1 9,0 7,0 9,1 8,3 11,1 8,9 6,8

Pembentukan Modal Tetap Bruto 32,0 32,0 31,9 32,7 33,1 34,8 33,2 32,0

Perubahan Inventori 0,3 1,0 4,4 3,4 1,2 -0,2 2,2 3,4
Diskrepansi Statistik 0,4 2,1 2,4 3,5 3,7 1,7 2,8 3,2
Ekspor Barang dan Jasa 24,6 26,3 24,9 24,5 23,2 24,6 24,3 23,3

Impor Barang dan Jasa 22,9 24,9 24,7 26,6 23,9 28,0 25,8 24,4
Sumber: Badan Pusat Statistik

Indeks Tendensi Konsumen

Indeks Tendensi Konsumen (ITK) pada triwulan I tahun 2013 mencapai 104,7 yang
berarti kondisi ekonomi konsumen meningkat dibandingkan triwulan sebelumnya.
Tingkat optimisme konsumen pada triwulan I-2013 menurun dibandingkan
triwulan sebelumnya. Membaiknya kondisi ekonomi konsumen terjadi karena
adanya peningkatan pendapatan rumah tangga dengan nilai indeks sebesar 106,0,
rendahnya pengaruh inflasi terhadap konsumsi makanan sehari-hari dengan nilai
indeks sebesar 105,4, dan peningkatan konsumsi beberapa komoditi makanan dan
bukan makanan dengan nilai indeks sebesar 100,8.

23
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Tabel 9. Indeks Tendensi Konsumen Triwulan IV Tahun 2012-Triwulan I Tahun 2013 Menurut Sektor dan
Variabel Pembentuknya

ITK Q4 ITK Q1
Variabel Pembentuk
2012 2013
Pendapatan rumah tangga 106,4 106,0

Pengaruh inflasi terhadap konsumsi makanan sehari-hari 118,4 105,4

Tingkat konsumsi beberapa komoditi makanan (daging, ikan, susu, buah-


buahan, dll) dan bukan makanan (pakaian, perumahan, pendidikan, 101,7 100,8
transportasi, kesehatan, dan rekreasi)

Indeks Tendensi Konsumen 108,6 104,7

Sumber: Badan Pusat Statistik

Gambar 11. Perkembangan Indeks Tendensi Konsumen Triwulan I Tahun 2012- Triwulan I Tahun 2013

112,0 5,0
110,0 4,0
3,0
108,0 2,0
106,0 1,0
104,0 0,0
-1,0
102,0 -2,0
100,0 -3,0
Q1 Q2 Q3 Q4 Q1
2012 2013
Indeks Tendensi
106,5 108,8 111,1 108,6 104,7
Konsumen Rata-rata
Kenaikan YoY (Persen) 4,0 2,3 0,8 0,2 -1,7

Sumber: Badan Pusat Statistik, diolah

Indeks Keyakinan Konsumen


Pada periode bulan Januari-Maret 2013, indeks keyakinan konsumen (IKK)
Indonesia relatif stabil. Pada bulan Januari 2013, IKK sebesar 116,2 atau melambat
jika dibandingkan IKK bulan Desember 2012 yang besarnya 116,4. Perlambatan ini
terjadi akibat turunnya optimisme terhadap ketepatan waktu pembelian barang
tahan lama. Optimisme konsumen kembali meningkat pada bulan Februari 2013
yang diindikasikan melalui kenaikan IKK menjadi 116,8. Hal ini terutama
dipengaruhi oleh menguatnya optimisme konsumen untuk melakukan pembelian
barang tahan lama. IKK tidak mengalami perubahan pada bulan Maret 2013 karena
adanya optimisme responden terhadap perbaikan ketersediaan lapangan pekerjaan
dan penghasilan pada 6 bulan mendatang.

24
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Tabel 10. Indeks Keyakinan Konsumen Indonesia Januari-Maret 2013
2013
KETERANGAN
Jan Feb Mar

Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) 116,2 116,8 116,8

Indeks Kondisi Ekonomi Saat Ini (IKE) 108,3 109,7 109,3

Penghasilan saat ini 125,2 126,5 126,3

Ketersediaan lapangan kerja 96,2 94,4 93,4

Ketepatan waktu pembelian barang tahan lama 103,6 108,2 108,2

Indeks Ekspektasi Konsumen (IEK) 124,1 123,8 124,3

Ekspektasi Penghasilan 140,7 140,7 141,6

Ekspektasi Ketersediaan Lapangan Kerja 104,3 103,8 105,1

Ekspektasi Kegiatan Usaha 127,3 127,1 126,3

Sumber: Bank Indonesia

Perkembangan IKK dari bulan Januari-Maret 2013 mengalami trend kenaikan


dibandingkan dengan bulan Januari-Maret 2012. Menurunnya optimisme
masyarakat pada keadaan ekonomi tahun 2012 menjadi penyebab terus
meningkatnya kenaikan IKK Indonesia pada awal tahun 2013. Meskipun kenaikan
IKK sempat menurun pada bulan Januari 2013 sebesar -2,5 persen, kenaikan IKK
kembali terkoreksi pada bulan Februari 2013 sebesar 4,6 persen dan tumbuh
semakin tinggi sebesar 8,9 persen pada bulan Maret 2013.

Gambar 12. Perkembangan Indeks Keyakinan Konsumen Indonesia Januari 2012-Maret 2013
125 14
12
120
10
115 8

110 6
4
105 2
100 0
-2
95
-4
90 -6
Agus
Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Sep Okt Nop Des Jan Feb Mar
t
2012 2013
IKK 119,2 111,7 107,3 102,5 109,0 114,4 113,5 115,7 117,7 119,5 120,1 116,4 116,2 116,8 116,8
Kenaikan YoY (Persen) 12,9 5,0 0,2 -4,1 3,5 5,0 1,5 4,6 2,3 2,8 5,1 -0,2 -2,5 4,6 8,9
Sumber: Bank Indonesia, diolah

Perkembangan Konsumsi Kendaraan Bermotor


Konsumsi mobil di Indonesia pada triwulan I-2013 mencapai 295,9 ribu unit.
Konsumsi ini meningkat 18,0 persen dibandingkan triwulan yang sama pada tahun

25
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
2012. Peningkatan konsumsi mobil ini dipacu oleh perluasan jaringan dari beberapa
produsen mobil di Indonesia dengan meresmikan beberapa dealer baru. Hadirnya
mobil murah yang ramah lingkungan serta masih kuatnya daya beli masyarakat
Indonesia juga memacu konsumsi mobil pada triwulan I-2013.

Gambar 13. Perkembangan Konsumsi Kendaraan Bermotor Triwulan I Tahun 2012-Triwulan Tahun I 2013

310,0 60,0
300,0
50,0
290,0
280,0 40,0
270,0
30,0
260,0
250,0 20,0
240,0
10,0
230,0
220,0 0,0
Q1 Q2 Q3 Q4 Q1
2012 2013
Konsumsi Mobil (Ribu
250,8 284,4 281,1 299,9 295,9
Unit)
Pertumbuhan YoY (Persen) 11,1 48,2 16,1 28,0 18,0

Sumber: Gaikindo, diolah

Konsumsi mobil pada Februari 2013 merupakan yang tertinggi dibandingkan bulan-
bulan lainnya pada triwulan I-2013. Pada Februari 2013, konsumsi mobil mencapai
103,3 ribu unit atau tumbuh sebesar 19,4 persen (YoY). Pada Januari 2013,
konsumsi mobil hanya mencapai 96,7 ribu unit atau tumbuh sebesar 26,5 persen
(YoY). Perlambatan konsumsi mobil kembali terjadi pada Maret 2013 yang hanya
mencapai 95,9 juta ribu unit atau tumbuh sebesar 9,1 persen (YoY).
Gambar 14. Perkembangan Konsumsi Kendaraan Bermotor Januari 2012-Maret 2013
120,0 60,0

100,0 50,0

80,0 40,0

60,0 30,0

40,0 20,0

20,0 10,0

0,0 0,0
Ag
Ja Fe M Ap M Ju Se Ok No De Ja Fe M
Jul us
n b ar r ei n p t p s n b ar
t
2012 2013
Konsumsi Mobil (Ribu Unit) 76,4 86,5 87,9 87,1 95,5 101, 102, 76,4 102, 106, 103, 89,5 96,7 103, 95,9
Pertumbuhan YoY (Persen) 3,3 24,3 7,0 43,5 56,5 45,0 15,1 4,3 27,9 23,6 53,3 11,4 26,5 19,4 9,1

Sumber: Gaikindo, diolah

26
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Perkembangan Produksi dan Konsumsi Semen
Produksi semen Indonesia pada triwulan I tahun 2013 adalah sebesar 12.694,9 ribu
ton. Produksi ini meningkat dari triwulan yang sama pada tahun 2012 yang
besarnya hanya 11.896,3 ribu ton. Pertumbuhan produksi semen Indonesia pada
triwulan I tahun 2013 mencapai 6,7 persen Kenaikan jumlah produksi ini dapat
terjadi karena beberapa pabrik semen baru mulai beroperasi di awal tahun 2013.
Pabrik semen baru ini antara lain dimiliki oleh PT Semen Indonesia, Tbk. yang
berlokasi di Tuban, Jawa Timur dengan kapasitas 2,5 juta ton per tahun dan PT
Semen Tonasa di Pangkajene dan Kepulauan (Pangkep), Sulawesi Selatan dengan
kapasitas produksi yang sama.
Sepanjang periode bulan Januari-Maret 2013, produksi semen Indonesia relatif
stabil, walaupun sempat terjadi perlambatan pada bulan Februari 2013. Pada bulan
Januari 2013, produksi semen Indonesia mencapai 4.249,9 ribu ton atau tumbuh
sebesar 18,3 persen (YoY). Pada bulan Februari 2013, produksi semen menurun 6,0
persen dari bulan sebelumnya menjadi sebesar 3.995,1 ribu ton atau tumbuh
sebesar 4,1 persen (YoY). Penurunan ini terkoreksi oleh produksi semen pada bulan
Maret 2013 yang kembali meningkat menjadi sebesar 4.450,0 ribu ton atau tumbuh
sebesar 9,2 persen (YoY).

Gambar 15. Perkembangan Produksi Semen Indonesia Januari-Maret 2013

4.500 20,0
4.400 18,0
16,0
4.300
14,0
4.200 12,0
4.100 10,0
4.000 8,0
6,0
3.900
4,0
3.800 2,0
3.700 0,0
Jan Feb Mar
Produksi Semen (Ribu
4.250 3.995 4.450
Ton)
Pertumbuhan YoY
18,3 4,1 9,2
(Persen)

Sumber: Asosiasi Semen Indonesia, diolah

Di sisi lain, konsumsi semen dalam negeri pada triwulan I-2013 mencapai 13,6 juta
ton atau tumbuh sebesar 8,6 persen (YoY). Konsumsi semen hingga saat ini masih
dipengaruhi oleh tingginya pembangunan yang dilakukan oleh sektor swasta dan
tingginya kebutuhan perumahan bagi masyarakat. Program Masterplan Percepatan
dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) yang sedang gencar

27
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
dilakukan oleh pemerintah juga turut mempengaruhi permintaan semen di dalam
negeri dalam menjalankan beberapa proyeknya.
Gambar 16. Perkembangan Konsumsi Semen Indonesia Triwulan-I 2012-Triwulan-I 2013
18,0 20,0
16,0 18,0
14,0 16,0
12,0 14,0
12,0
10,0
10,0
8,0
8,0
6,0 6,0
4,0 4,0
2,0 2,0
0,0 0,0
Q1 Q2 Q3 Q4 Q1
2012 2013
Konsumsi Semen (Juta
12,5 13,4 13,6 15,5 13,6
Ton)
Pertumbuhan YoY
18,2 12,4 14,9 13,4 8,6
(Persen)

Sumber: Asosiasi Semen Indonesia, diolah

BOX 1
Rencana Kerja Pemerintah 2014
Rencana Kerja Pemerintah (RKP) tahun 2014 dengan tema “Memantapkan
Perekonomian Nasional bagi Peningkatan Kesejahteraan Rakyat yang Berkeadilan”
merupakan RKP terakhir yang dikeluarkan dalam masa pemerintahan tahun 2010-
2014. Karena itulah, RKP ini disiapkan untuk mengejar sasaran-sasaran
pembangunan yang belum terlaksana. Ada tiga isu strategis yang ditulis dalam RKP
2014. Pertama, mengejar target pembangunan yang belum tercapai dalam Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2010-2014. Kedua, menjalankan
direktif Presiden yang berisi pemantapan perekonomian nasional yang berkeadilan,
peningkatan kesejahteraan masyarakat, dan pemeliharaan stabilitas sosial dan
politik. Ketiga, memperhatikan beberapa isu terkini seperti penanganan banjir,
pemenuhan amanat UU No. 40/2004 tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN),
mengatasi permasalahan perburuhan dalam negeri, menjaga stabilitas politik
menjelang Pemilu 2014 serta mencegah kesenjangan pendapatan dalam
masyarakat.
Beberapa indikator ekonomi menjadi kunci kesuksesan kinerja pembangunan
pemerintah untuk tahun 2014. Perekonomian Indonesia diharapkan dapat tumbuh
sebesar 6,4-6,9 persen pada tahun 2014. Laju inflasi pada tahun yang sama juga
diharapkan hanya akan mencapai antara 3,5-5,5 persen. Selain itu, tingkat
pengangguran terbuka pada tahun 2014 diupayakan menurun menjadi 5,6-5,9

28
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
persen. Sementara pemerintah juga berusaha mengentaskan kemiskinan hingga 9,0-
10,0 persen dari jumlah penduduk.
Perkembangan ekonomi dunia yang masih memburuk menjadikan proyeksi neraca
transaksi berjalan pada tahun 2014 berada dalam kondisi defisit sebesar 24,1 USD
miliar. Neraca transaksi modal dan finansial pada tahun 2014 diharapkan akan
mengalami surplus transaksi modal dan finansial 26,4 USD miliar dengan
memanfaatkan daya tarik Indonesia sebagai negara berkembang. Surplus neraca
transaksi modal dan finansial ini dapat memacu neraca secara keseluruhan yang
diproyeksikan berada pada posisi 2,3 USD miliar. Di sisi lain, cadangan devisa pada
tahun 2014 diproyeksikan mencapai 116,2 USD miliar atau cukup untuk membiayai
6,0 bulan impor.
Tabel 11. Perkembangan dan Sasaran Ekonomi Makro Tahun 2010-2014 (persen)
2010 2011 2013 2014
2012
(realisasi) (realisasi) (realisasi) Perkiraan Sasaran

PERTUMBUHAN EKONOMI 6,2 6,5 6,2 6,2 6,4-6,9

Sisi Pengeluaran

Konsumsi Masyarakat 4,7 4,7 5,3 4,9 5,2-5,6

Konsumsi Pemerintah 0,3 3,2 1,2 3,4 4,8-5,4

PMTB 8,5 8,8 9,8 6,9 8,8-10,2

Ekspor Barang dan Jasa 15,3 2,0 2,0 6,6 6,8-7,1

Impor Barang dan Jasa 17,3 6,6 6,6 6,1 6,1-6,9

Sisi Produksi

Pertanian 3,0 3,4 4,0 3,7 3,5-3,8

Pertambangan dan Penggalian 3,9 1,4 1,5 1,6 1,5-1,8

Industri Pengolahan 4,7 6,1 5,7 6,1 6,4-6,9

Listrik, Gas, dan Air Bersih 5,3 4,8 6,4 6,4 5,8-6,3

Konstruksi 7,0 6,6 7,5 7,3 6,8-7,4

Perdagangan, Hotel, dan Restoran 8,7 9,2 8,1 7,7 8,1-8,5

Pengangkutan dan Komunikasi 13,4 10,7 10,0 10,5 10,0-10,8

Keuangan, Persewaan, Jasa Usaha 5,7 6,8 7,1 6,1 6,0-6,2

Jasa-jasa 6,0 6,7 5,2 6,0 6,6-7,3

LAJU INFLASI 7,0 3,8 4,3 5,6 4,5±1

PENGANGGURAN TERBUKA 7,1 6,6 6,1 5,8-6,1 5,6-5,9

PENDUDUK MISKIN 13,33 12,49 11,96 9,5-10,5 9,0-10,0

*) realisasi posisi Maret


Sumber: Rencana Kerja Pemerintah 2014

29
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Tabel 12. Perkembangan dan Proyeksi Neraca Pembayaran Tahun 2010-2014 (USD Miliar)
2010 2011 2013 2014
2012
(realisasi) (realisasi) (realisasi) Proyeksi Proyeksi

Transaksi Berjalan 5,1 1,7 -24,2 -24,5 -24,1

Ekspor 158,1 200,8 188,1 195,9 209,7

Migas 28,7 38,1 35,6 37,0 37,9

Non-migas 129,4 162,7 152,6 158,9 171,8

Impor -127,4 -166,0 -179,7 -185,3 -194,6

Migas -25,4 -38,7 -40,7 -41,9 -43,3

Non-migas -102,0 -127,3 -139,0 -143,4 -151,3

Jasa-jasa*) -25,5 -33,1 -32,6 -35,1 -39,2

Transaksi Modal dan Finansial 26,6 13,6 24,9 25,6 26,4

Transaksi Modal 0,1 0,0 0,0 0,0 0,0

Transaksi Finansial 26,6 13,5 24,9 25,6 26,4

Investasi Langsung (neto) 11,1 11,5 14,4 14,7 15,1

Investasi Portfolio 13,2 3,8 9,2 9,6 9,9

Investasi Lainnya (neto) 2,3 -1,8 1,2 1,3 1,4

Total 31,8 15,3 0,7 1,2 2,3

Selisih Perhitungan -1,5 -3,4 -0,6 0,0 0,0

Neraca Keseluruhan 30,3 11,9 0,2 1,2 2,3

Cadangan Devisa 96,2 110,1 112,8 113,9 116,2


*) Termasuk pendapatan (neto) dan transfer
Sumber: Rencana Kerja Pemerintah 2014

30
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
PERKEMBANGAN UTANG INDONESIA

 Realisasi pembiayaan utang sampai dengan triwulan I tahun 2013 seluruhnya mencapai
Rp 70,75 triliun atau mencapai 21,6 persen dari nilai yang ditetapkan pada APBN 2013.

 Pada triwulan I tahun 2013, total utang pemerintah pusat mencapai Rp 2.015,37 triliun

 Penerbitan SBN mengalami peningkatan yang cukup siginifikan dari Rp 906,5 triliun
pada akhir tahun 2008 menjadi Rp 1.401,0 triliun pada triwulan I tahun 2013

 Sampai dengan Triwulan I tahun 2013, realisasi pinjaman luar negeri mencapai Rp1,75
triliun atau 3,8 persen dari target yang ditetapkan di dalam APBN 2013. 31
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
PERKEMBANGAN UTANG INDONESIA

Pembiayaan Utang Pemerintah


Pembiayaan utang pemerintah dapat dilakukan melalui penerbitan Surat Berharga
Negara (SBN) atau melalui pinjaman, baik pinjaman luar negeri maupun dalam
negeri. Tabel 13 di bawah menunjukkan perkembangan pembiayaan utang
pemerintah selama lima tahun terakhir. Dalam periode 2008-2012, realisasi
pembiayaan utang pemerintah meningkat rata-rata sebesar 20,6 persen. Pada tahun
2008 pembiayaan utang pemerintah mencapai sebesar Rp 67,5 triliun dan
diperkirakan akan terus meningkat menjadi Rp 161,5 triliun di tahun 2013.
Berdasarkan APBN tahun 2013, pembiayaan tersebut bersumber dari SBN (neto)
sebesar Rp 180,4 triliun, pinjaman luar negeri (neto) sebesar negatif Rp 19,5 triliun,
dan pinjaman dalam negeri (neto) sebesar Rp 0,5 triliun.
Tabel 13. Perkembangan Pembiayaan Utang Pemerintah 2008-2012 Dan APBN 2013 (Triliun Rupiah)
Jenis Pembiayaan Utang Real Real Real Real Real APBN Rata-Rata
2008 2009 2010 2011 2012 2013 2008-2012
I SBN (Neto) 85,9 99,5 91,1 119,9 159,6 180,4 16,8
II Pinjaman Luar Negeri (Neto) (18,4) (15,5) (4,6) (17,8) (17,8) (19,5) -0,8
a. Penarikan (Bruto) 50,2 58,7 54,8 33,7 33,7 45,9 -9,5
i. Pinjaman Program 30,1 28,9 29,0 15,3 15,3 6,5 -15,6
ii. Pinjaman Proyek 20,1 29,7 25,8 18,5 18,5 39,4 -2,1
b. Penerusan Pinjaman (5,2) (6,2) (8,7) (4,2) (4,2) (7,0) -5,1
c. Pembayaran Cicilan Pokok (63,4) (68,0) (50,6) (47,3) (47,3) (58,4) -7,1
III Pinjaman Dalam Negeri (Neto) - - 0,4 0,6 0,9 0,5
Jumlah 67,5 84,0 86,9 102,7 142,7 161,5 20,6
Sumber : Kementerian Keuangan

Pagu dan Realisasi Pembiayaan Utang


Pada tabel 14 dapat dilihat pagu dan realisasi pembiayaan utang sampai dengan
triwulan I tahun 2013. Pada tahun 2013, target pembiayaan melalui pinjaman adalah
sebesar Rp 46,9 triliun yang terdiri dari pinjaman program sebesar Rp 6,5 triliun dan
pinjaman proyek sebesar Rp 39,41 triliun. Sementara itu, target pembiayaan melalui
SBN (bruto) adalah sebesar Rp 280,86 triliun. Sampai dengan triwulan I tahun 2013,
realisasi pembiayaan utang seluruhnya mencapai Rp 70,75 triliun. Jumlah ini
mencapai 21,6 persen dari nilai yang ditetapkan pada APBN 2013.

32
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Tabel 14. Pagu Dan Realisasi Pembiayaan Utang s.d Triwulan 2013 (Triliun Rupiah)

Real sd Maret
INSTRUMEN Real 2012 APBN 2013 %
2013

TOTAL 300,51 327,28 70,75 21,6%

PINJAMAN 31,96 46,42 1,77 3,8%

Pinjaman Luar Negeri 31,03 45,92 1,75 3,8%

- Pinjaman Program 14,98 6,51 0,04 0,6%

- Pinjaman Proyek 16,05 39,41 1,71 4,3%

Pinjaman Dalam Negeri 0,93 0,50 0,02 4,9%


SURAT BERHARGA NEGARA 268,55 280,86 68,98 24,6%
Sumber: Kementerian Keuangan

Berdasarkan komposisinya, sampai dengan triwulan I tahun 2013, realisasi


pembiayaan utang melalui SBN (bruto) memiliki porsi terbesar, yakni sebesar Rp
68,98 triliun atau mencapai 24,6 persen dari nilai yang ditetapkan dalam APBN 2013.
Sampai dengan triwulan I tahun 2013, realisasi pinjaman mencapai Rp 1,77 triliun
atau sebesar 3,8 persen dari nilai yang ditetapkan dalam APBN 2013. Realisasi
pinjaman luar negeri mencapai sebesar Rp1,75 triliun atau 3,8 persen dari nilai yang
ditetapkan di dalam APBN 2013 yang mencapai Rp 45,92 triliun. Realisasi pinjaman
luar negeri tersebut meliputi penarikan pinjaman program sebesar Rp 0,04 triliun
dan pinjaman proyek sebesar Rp 1,71 triliun. Sementara itu, sampai dengan triwulan I
tahun 2013, realisasi pinjaman dalam negeri baru mencapai angka Rp 0,02 triliun
atau sebesar 4,9 persen dari nilai APBN 2013 sebesar Rp 0,50 triliun.

Posisi Utang Pemerintah


Posisi utang pemerintah dalam periode tahun 2008 - triwulan I tahun 2013 dapat
dilihat pada tabel 15 di bawah ini. Dalam kurun waktu 2008 - Maret 2013, total utang
pemerintah pusat meningkat rata-rata sebesar 4,2 persen. Sampai dengan triwulan I
tahun 2013, total utang pemerintah pusat mencapai Rp 2.015,37 triliun. Total utang
pemerintah tersebut terdiri atas dua bagian, yakni utang dalam bentuk pinjaman dan
dalam bentuk SBN. Sampai dengan triwulan I tahun 2013, outstanding pinjaman
pemerintah mencapai sebesar Rp 614,35 triliun atau turun rata-rata sebesar 3,4
persen dalam kurun 2008 - triwulan I 2013. Kecenderungan menurunnya outstanding
pinjaman sejalan dengan upaya pemerintah untuk mengurangi ketergantungan
terhadap pinjaman utamanya pinjaman luar negeri. Sementara itu, outstanding SBN
sampai dengan triwulan I tahun 2013 mencapai Rp 1.401,02 triliun, atau meningkat
rata-rata sebesar 9,1 persen dalam kurun waktu 2008 - triwulan I tahun 2013.

33
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Tabel 15. Posisi Utang Pemerintah s.d. Maret 2013
Outstanding (dalam IDR triliun) Rata-Rata
2008 2009 2010 2011 2012 Mar-13 2008-Mar 13
Total Utang Pemerintah Pusat 1.636,74 1.590,64 1.681,66 1.808,95 1.975,42 2.015,37 4,2
a Pinjaman 730,24 611,18 617,26 621,29 614,32 614,35 -3,4
1. Pinjaman Luar Negeri 730,24 611,18 616,87 620,28 612,53 612,53 -3,5
Bilateral*) 484,90 387,92 380,67 381,66 358,12 336,74 -7,0
Multilateral**) 222,69 202,37 208,28 212,96 229,68 227,67 0,4
Komersil***) 21,69 20,24 27,34 25,15 24,32 23,62 1,7
Suppliers***) 0,97 0,66 0,57 0,50 0,41 0,35 -18,4
Lain-Lain***) - - - - - -
2. Pinjaman Dalam Negeri - - 0,39 1,01 1,80 1,82

b SBN 906,50 979,46 1.064,40 1.187,66 1.361,10 1.401,02 9,1


Denominasi Valas 122,64 143,15 161,97 195,63 264,91 264,81 16,6
Denominasi Rupiah 783,86 836,31 902,43 992,03 1.096,19 1.136,21 7,7
Catatan:
*Termasuk semi commercial
**Beberapa termasuk semi concessional
***Seluruhnya termasuk commercial
Sumber: Kementerian Keuangan

Dari tabel 16 dapat dilihat persentase pinjaman dan SBN terhadap total utang
pemerintah selama 2008 - triwulan I tahun 2013. Dalam kurun waktu tersebut, porsi
pinjaman dalam struktur utang pemerintah terus mengalami penurunan dari 44,6
persen di tahun 2008 menjadi 30,5 persen di triwulan I tahun 2013.
Tabel 16. Persentase Pinjaman dan SBN Terhadap Total Utang Pemerintah 2008 – Maret 2013
2008 2009 2010 2011 2012 Mar-13

Total Utang Pemerintah Pusat (dalam triliun IDR) 1.636,74 1.590,64 1.681,66 1.808,95 1.975,43 2.015,37
a Pinjaman (dalam triliun IDR) 730,24 611,18 617,26 621,29 614,33 614,35
b SBN (dalam triliun IDR) 906,50 979,46 1.064,40 1.187,66 1.361,10 1.401,02
Denominasi Valas 122,64 143,15 161,97 195,63 264,91 264,81
Denominasi Rupiah 783,86 836,31 902,43 992,03 1.096,19 1.136,21

Prosentase Pinjaman Terhadap Total Utang 44,6% 38,4% 36,7% 34,3% 31,1% 30,5%
Prosentase SBN Valas Terhadap Total Utang 7,5% 9,0% 9,6% 10,8% 13,4% 13,1%
Prosentase SBN Domestik Terhadap Total Utang 47,9% 52,6% 53,7% 54,8% 55,5% 56,4%
Sumber: Kementerian Keuangan

Sebaliknya, porsi SBN dalam struktur utang pemerintah terus mengalami peningkatan
dalam kurun waktu 2008 - triwulan I tahun 2013. Sampai triwulan I tahun 2013,
utang pemerintah dalam bentuk SBN mencapai 69,5 persen dari total utang
pemerintah. Porsi outstanding SBN domestik terhadap total outstanding utang secara
rata-rata berada di atas 50 persen. Sedangkan porsi outstanding SBN valas sampai
triwulan I tahun 2013 hanya mencapai 13,1 persen dari total utang pemerintah.

34
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Surat Berharga Negara (SBN)
Tabel 17 di bawah menunjukkan posisi outstanding SBN dalam kurun waktu 2008-
triwulan I tahun 2013. Dalam kurun waktu tersebut, penerbitan SBN mengalami
peningkatan yang cukup siginifikan dari Rp 906,5 triliun pada akhir tahun 2008
menjadi Rp 1.401,0 triliun pada triwulan I tahun 2013. Dalam kurun lima tahun
terakhir, pasar keuangan domestik menjadi prioritas penerbitan SBN. Hal ini dapat
dilihat dari peningkatan penerbitan SBN di pasar keuangan domestik dari tahun ke
tahun. Selama periode tersebut, penerbitan SBN meningkat rata-rata sebesar 9,1
persen. Meningkatnya penerbitan SBN tersebut berdampak pada meningkatnya
outstanding SBN domestik. Outstanding SBN domestik meningkat dari Rp 783,86
triliun pada tahun 2008 menjadi Rp 1.136,21 triliun pada triwulan I tahun 2013.
Tabel 17. Posisi Outstanding Surat Berharga Negara 2008 – Maret 2013 (Triliun Rupiah)

Sumber: Kementerian Keuangan

Sama halnya dengan SBN domestik, penerbitan SBN valas di pasar internasional juga
mengalami peningkatan yang cukup signifikan. Dalam kurun waktu 2008 - triwulan I
tahun 2013, penerbitan SBN valas meningkat rata-rata sebesar 16,6 persen.
Outstanding SBN valas meningkat dari Rp 122,6 triliun pada tahun 2008 menjadi Rp
264,8 triliun pada triwulan I tahun 2013. Dalam mata uang asing, sampai dengan
triwulan I tahun 2013, outstanding SBN valas dalam mata uang USD adalah sebesar
USD 25,60 miliar dan mata uang Yen Jepang sebesar JPY155,00 miliar. Adapun
penerbitan SBN dalam mata uang JPY dilakukan pemerintah pada tahun 2009, 2010
dan November 2012 dengan nilai nominal masing masing sebesar JPY35,00 miliar,
JPY60,00 miliar dan JPY60,00 miliar.

35
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Selanjutnya Tabel 18 menunjukkan target dan realisasi penerbitan SBN 2013 (neto)
terkait perannya sebagai instrumen utama pembiayaan APBN. Dalam upaya
pemenuhan target pembiayaan SBN neto, penerbitan SBN dilakukan secara periodik.
Kenaikan penerbitan SBN dalam kurun lima tahun terakhir antara lain ditujukan
untuk refinancing, yang dilakukan melalui penerbitan utang baru yang mempunyai
syarat dan kondisi yang lebih baik. Sampai dengan triwulan I tahun 2013, realisasi
penerbitan SBN neto mencapai Rp 40,01 triliun atau mencapai 22,17 persen dari
pagu yang ditetapkan dalam APBN 2013.
Tabel 18. Realisasi Penerbitan Surat Berharga Negara S.D Maret 2013 (Neto) (Juta Rupiah)

Sumber : Kementerian Keuangan

Posisi kepemilikan SBN domestik sampai dengan triwulan I tahun 2013 dapat dilihat
pada Tabel 19 di bawah ini. Dari sisi kepemilikan SBN domestik, sampai dengan
triwulan I tahun 2013, realisasi penerbitan SBN domestik lebih banyak diserap oleh
investor nonbank; terutama oleh investor asing, asuransi, reksadana, dan investor
lainnya termasuk investor individu. Nilai total SBN domestik yang diserap oleh
investor nonbank mencapai Rp 563,07 triliun atau 63,71 persen dari total SBN
domestik. Investor perbankan menyerap Rp 315,89 triliun atau 35,7 persen dari
total SBN domestik. Sedangkan sisanya sebesar 0,55 persen dimiliki oleh Bank
Indonesia.
Dari Tabel 19 dapat dilihat juga bahwa kepemilikan SBN domestik oleh investor
nonbank dalam kurun waktu 2008 - triwulan I tahun 2013 meningkat rata-rata
sebesar 18,2 persen. Peningkatan ini jauh lebih besar dibanding peningkatan
kepemilikan SBN domestik oleh investor perbankan yang hanya meningkat rata-rata
4,1 persen dari Rp 258,75 triliun di akhir tahun 2008 menjadi Rp 315,89 triliun

36
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
pada triwulan I tahun 2013. Sedangkan kepemilikan SBN domestik oleh Bank
Indonesia menurun sebesar 26,7 persen dari Rp 23,01 triliun di tahun 2008 menjadi
Rp 4,86 triliun pada triwulan I tahun 2013.
Kenaikan kepemilikan SBN domestik oleh investor nonbank tersebut paling banyak
disumbang oleh kepemilikan investor asing yang meningkat sebesar 312,1 persen
dibanding tahun 2008. Besarnya kepemilikan asing mengindikasikan bahwa
investor asing memiliki kepercayaan terhadap kondisi fundamental perekonomian
di dalam negeri. Namun demikian, besarnya kepemilikan asing terhadap SBN
tersebut perlu diwaspadai karena sangat rentan terhadap risiko terjadinya sudden
reversal yang dapat berdampak sistemik terhadap perekonomian secara nasional.
Untuk mengantisipasi terjadinya risiko tersebut, berbagai kebijakan dilakukan
pemerintah, antara lain dengan melakukan penyempurnaan terhadap protokol
manajemen krisis (crisis management protocol/CMP) di pasar SBN dan
mempersiapkan skema mekanisme stabilisasi pasar SBN melalui Bond Stabilisation
Framework (BSF).
Tabel 19. Posisi Kepemilikan SBN Domestik 2008 - Maret 2013 (Triliun Rupiah)

Sumber : Kementerian Keuangan

Pinjaman
Pembiayaan utang melalui pinjaman terdiri dari pinjaman luar negeri dan pinjaman
dalam negeri. Sedangkan pinjaman luar negeri meliputi pinjaman program dan
pinjaman proyek. Tabel 20 menunjukkan realisasi pembiayaan utang melalui
pinjaman pada tahun 2008 - triwulan I tahun 2013. Sampai dengan triwulan I tahun
2013, realisasi pinjaman luar negeri mencapai Rp 1,75 triliun atau 3,8 persen dari
target yang ditetapkan di dalam APBN 2013. Realisasi pinjaman luar negeri tersebut
meliputi penarikan pinjaman proyek yang mencapai Rp 1,71 triliun atau sebesar 4,3
persen dari pagu APBN 2013 dan pinjaman program sebesar Rp 0,04 trilun atau
sebesar 0,6 persen dari pagu APBN 2103. Sedangkan realisasi pinjaman dalam
negeri mencapai Rp 0,02 triliun atau sebesar 4,0 persen dari pagu APBN 2013.

37
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Tabel 20. Realisasi Pembiayaan Utang Melalui Pinjaman 2008- Maret 2013 (Triliun Rupiah)
APBN Real Maret
JENIS PEMBIAYAAN UTANG Real 2008 Real 2009 Real 2010 Real 2011 Real 2012 %
2013 2013

PINJAMAN 50,22 58,66 55,19 34,37 31,95 46,42 1,77 3,8%


Pinjaman Luar Negeri 50,22 58,66 54,79 33,75 31,02 45,92 1,75 3,8%
- Pinjaman Program 30,10 28,94 28,97 15,27 14,98 6,51 0,04 0,6%
- Pinjaman Proyek 20,12 29,72 25,82 18,48 16,05 39,41 1,71 4,3%
Pinjaman Dalam Negeri 0,00 0,00 0,40 0,62 0,93 0,50 0,02 4,0%
*)posisi sampai dengan triwulan I tahun 2013
Sumber: Kementerian Keuangan

38
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
PERKEMBANGAN PERDAGANGAN DOMESTIK
DAN INTERNASIONAL

 Pada triwulan I tahun 2013 total nilai ekspor Indonesia sebesar


45.394,5 juta USD atau mengalami penurunan sebesar 6,4 persen
(YoY)
 Pada triwulan I tahun 2013, impor Indonesia menurun jika
dibandingkan dengan triwulan yang sama di tahun 2012 (YoY),
yaitu sebesar -0,6 persen.
 Neraca perdagangan Indonesia pada triwulan I tahun 2013
mengalami defisit sebesar 67,5 juta USD atau turun sebesar -102,4
persen dibanding triwulan yang sama tahun 2012 (YoY).

39
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
ISU TERKINI PERDAGANGAN INTERNASIONAL

Isu Terkini

Standard and Poor’s Rating Revisi Peringkat Hutang Indonesia

Standard and Poor’s baru baru ini merevisi prospek peringkat hutang Indonesia
dari ‘positif’ menjadi ‘stabil’. Revisi peringkat ini disebabkan antar lain karena
pemerintah Indonesia dinilai terus menunda rencana kenaikan harga bahan bakar
bersubsidi.
Beberapa faktor yang menjadi pertimbangan S&P melakukan revisi prospek
peringkat hutang Indonesia yaitu: a) progres yang lambat dalam pemulihan
infrastruktur; b) ketidak pastian hukum dan regulasi; serta c) hambatan birokrasi.
Ketiga faktor ini dianggap menghambat agenda pengentasan kemiskinan dan
pembangunan ekonomi menurut S&P.
Peringkat Indonesia akan di perbaiki bila reformasi, seperti rasionalisasi subsidi,
berhasil mengurangi kerentanan fiskal dan eksternal secara berkelanjutan.
Sumber : Harian Bisnis Indonesia

Pelaksanaan Second Senior Officials Meeting 2 (SOM 2) APEC

Dalam rangka Keketuaan dan Ketuanrumahan Indonesia pada APEC 2013, pada
tanggal 7 hingga 21 April 2013 telah dilaksanakan serangkaian acara Second Senior
Officials Meeting (SOM2) and Related Meetings Ministers Responsible for Trade (MRT)
Meeting di Surabaya. Para rangkaian acara tersebut telah dilaksanakan berbagai
pertemuan tingkat working group dan komite serta workshop, seminar, policy dialogue
dan symposium.
APEC 2013 memiliki tiga prioritas, yaitu (1) Attaining the Bogor Goals; (2)
Achieving Sustainable Growth with Equity, dan (3) Promoting Connectivity. Bappenas
sebagai focal point Steering Committee on ECOTECH dan sebagai penanggung jawab
dari Prioritas 2 – Achieving Sustainable Growth with Equity APEC 2013 akan: mengawal
beberapa pencapaian deliverables Indonesia antara lain: Enhancing SME’s Global
Competitiveness, Improving the Role of Women in SME, Aligning Farmers into
Achievement of Global Food Security, Model on Sustainable Healthcare System in APEC,
Clean and Renewable Energy for Energy Security in the APEC Region, dan Mainstreaming
Ocean Related Issues.
Penyelenggaraan APEC di tahun 2013 ini akan berlanjut dengan rangkaian SOM3
di Medan pada bulan Juni 2013, CSOM di Bali pada Oktober 2013, hingga Pertemuan
Tingkat Leaders yang juga akan dilaksanakan di Bali pada bulan Oktober. Sementara
itu, pada tahun 2014 yang akan menjadi Ketua dan Tuan Rumah APEC adalah Cina.

40
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Trade Policy Review Indonesia ke-6

Pada tanggal 10-12 April 2013 telah dilaksanakan sidang Trade Policy Review
Mechanism (TPRM) Indonesia ke-6 di Jenewa. Sebagai anggota WTO (World Trade
Organization), setiap 6 tahun sekali WTO akan me-review kebijakan perdagangan
Indonesia. Dalam rangka TPRM tersebut, telah disusun dokumen TPR Indonesia yang
terdiri dari Secretariat Report yang disusun oleh WTO, serta Government Report yang
disusun oleh pemerintah Indonesia (inter kementerian).
Pada review kali ini, Indonesia menerima 792 pertanyaan dari berbagai negara
anggota WTO sebelum pelaksanaan sidang, dan 68 tambahan pertanyaan (follow-up
question) yang disampaikan pada saat sidang. Pertanyaan-pertanyaan tersebut antara
lain terkait dengan kebijakan makro Indonesia, kebijakan subsidi energi, kebijakan
bisnis dan investasi, MP3EI, kebijakan perdagangan seperti pembatasan impor
holtikultura, serta kebijakan ESDM seperti pembatasan ekspor bahan mentah mineral.
Adapun pertanyaan-pertanyaan tersebut dijawab oleh berbagai Kementerian dan
Lembaga terkait yang dikoordinasikan oleh Kementerian Perdagangan.

Kerjasama Perdagangan : Perjanjian dengan Empat Negara Eropa Tertunda

Pemerintah Indonesia telah berencana melakukan kerjasama perdagangan


dengan empat negara Eropa yang tergabung dalam European Free Trade Assosiation
(EFTA), namun hingga saat ini, belum terealisasi dalam perjanjian kerjasama. Hingga
kini, rencana kerja sama melalui negosiasi perjanjian Indonesia-EFTA Kemitraan
Ekonomi Komprehensif (IE-CEPA) masih belum putus. Padahal, perundingan CEPA RI-
EFTA sudah dimulai sejak 2010, bahkan sudah melewati beberapa kali perundingan.
Negosiasi tersebut sudah sampai putaran ke enam, tetapi khusus untuk trade in
goods tidak ada kemajuan yang berarti karena adanya gap yang cukup besar. Tingkat
pembangunan antara Indonesia dengan negara Eropa yang tergabung dalam EFTA
sangat berbeda dan tidak sejajar. Pasar Indonesia besar, sementara pasar negara EFTA
bagi Indonesia adalah kecil. Negara EFTA memiliki kepentingan untuk memasarkan
produk manufaktur berteknologi tinggi ke Indonesia, sedangkan Indonesia masih
menghadapi berbagai kendala untuk memasarkan produknya di pasar negara EFTA.
Oleh sebab itu, Indonesia akan mendorong investasi (terutama yang berorientasi
ekspor) dari negara EFTA ke Indonesia sehingga dapat memberikan niilai tambah bagi
perekonomian Indonesia dan memudahkan Indonesia dalam memasuki pasar ekspor di
negara EFTA dan Eropa lainnya. Lebih lanjut Pemerintah Indonesia perlu lebih hati-hati
dan tidak tergesa-gesa dalam membuat perjanjian perdagangan bebas baru, karena
Indonesia menginginkan untuk tidak dijadikan sebagai pasar dari produk negara maju,
tetapi perlu didorong agar Indonesia sebagai basis produksi dapat membangun value
chain dan meningkatkan value added di dalam negeri, yang sangat penting untuk
pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan.

41
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Pemerintah Menerbitkan revisi Peraturan Pembatasan Impor Holtikultura

Kementerian Perdagangan menerbitkan revisi peraturan pembatasan impor


holtikultura, yaitu Permendag Nomor 16 Tahun 2013 tentang Ketentuan Impor Produk
Holtikultura. Peraturan ini mengubah sistem impor produk holtikultura dengan tidak
lagi menerapkan pembatasan alokasi kuota dan 18 jenis komoditas holtikultura 8 jenis
produk holtikultura di coret dari daftar yang diatur.
Revisi peraturan ini tujuannya untuk menyederhanakan proses perijinan dan
pelaksanaan administrasi impor menjadi lebih tertib sehingga kepastuan dalam
berusaha menjadi lebih terjamin. Peraturan ini juga mencabut peraturan terdahulu
(Permendag no 30 tahun 2012 yang telah di ubah beberapa kali, terakhir dengan
Permendag No. 60 Tahun 2012)
Permendag baru tersebut mengatur 39 jenis produk hortikultura yang di impor,
hal ini berarti terdapat mengurangan 18 jenis produk yang di atur dalam Permendag
sebelumnya. Lebih lanjut disampaikan bahwa terdapat beberapa pokok pengaturan
impor produk holtikultura. Pertama , setiap produk holtikultura hanya dapat dilakukan
oleh Importir Produsen (IP) dan Importir Terdaftar (IT) Produk Holtikultura. Untuk
setiap Persetujuan Impor Produk Holtikultura harus mendapat rekomendasi impor
produk holtikultura dari Kementerian Pertanian. Kedua, permohonan penerbitan IP, IT
dan Persetujuan Impor Produk Holtikultura kepada Kemendag hanya dilayani melalui
siste online (INATRADE). Unit pelayanan perdagangan akan menyelesaikan penerbitan
IP, IT dan Persetujuan Impor tersebut dalam kurun waktu paling lama dua hari kerja
setelah persyaratan dinyatakan lengkap. Ketiga, setiap importir produk holtikultura
harus di verifikasi atau dilakukan penelusuran teknis impor di pelabuhan muat negara
asal oleh surveyor yang di tunjuk. Selain itu perusahaan yang melakukan importasi
produk holtikultura harus memenuhi ketentuan karantina , kemasan, dan label sesuai
ketentuan peraturan perundang-undangan. Keempat, terhadap IP, IT dan Persetujuan
Impor yang telah di terbitkan berdasar Permendag Nomor 30 tahun 2012 dan
Permendag Nomor 60 Tahn 2012 dinyatakan tetap berlaku sampai masa berlakunya
berakhir.

42
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
PERKEMBANGAN PERDAGANGAN
Perkembangan Ekspor

Gambar 17 . Nilai dan Volume Ekspor Hingga Maret 2013


Total nilai ekspor Indonesia
18.000 65.000 pada triwulan I tahun 2013
sebesar 45.394,5 juta USD
60.000 atau mengalami penurunan
16.000
sebesar 6,4 persen
55.000 dibanding triwulan yang
USD Million

sama tahun sebelumnya


50.000
(YoY). Adapun sumber
14.000
45.000
penurunan pertumbuhan
ekspor ini dikontribusikan
40.000 oleh penurunan pada sektor
12.000
migas (-3,3 persen) dan
35.000 nonmigas (-2,7 persen).
Komoditas minyak mentah
10.000 30.000 dalam sektor migas
Mar-12
Apr-12

Okt-12

Mar-13
Mei-12
Jun-12
Jul-12

Sep-12

Nov-12
Des-12
Jan-13
Agust-12

Feb-13

menyumbang penurunan
sebesar -1,5 persen. Untuk
ekspor non migas
komoditas industri jika
dilihat secara sumber
Volume Value pertumbuhan, menyumbang
penurunan sebesar -1,8
Sumber: BPS, diolah
persen.
Namun demikian, volume ekspor bulan Maret 2013 terlihat lebih tinggi dibandingkan
dengan bulan sebelumnya; sementara harga barang ekspor (terutama komoditas) di
pasar international mengalami penurunan.

Pada triwulan I tahun 2013 secara nilai, komoditas bahan bakar mineral (HS-27)
memiliki proporsi ekspor per komoditas tertinggi yaitu sebesar 17,4 persen, namun
pertumbuhannya negatif, yaitu sebesar -5,7 persen dibandingkan triwulan yang sama
tahun 2012 (YoY). Sementara itu, lemak & minyak hewan/nabati (HS-15) mengalami
penurunan pertumbuhan sebesar -15,7 persen dengan proporsi ekspor sebesar 13,0
persen. Beberapa komoditas yang mengalami pertumbuhan ekspor negatif yang cukup
besar antara lain tembaga (HS-74) dan kakao (HS-18), yang masing-masing turun
sebesar -44,5 persen dan -24,6 persen. Komoditas timah (HS-80) dan alas kaki (HS-64)
mengalami pertumbuhan tertinggi, masing-masing sebesar 20,5 persen dan 10,7
persen. Sementara itu, secara volume, total nilai ekspor non migas triwulan I tahun
2013 tumbuh sebesar -16,1 persen dimana komoditas bahan bakar mineral (HS-27)
merupakan komoditas dengan pertumbuhan terbesar yaitu 22,0 persen dan
sumbangannya juga terbesar yaitu 67,9 persen.

43
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Tabel 21. Perkembangan Ekspor Triwulan I Tahun 2013
Komoditas 2010 2011 2012 Triwulan I-2012 Triwulan I-2013
Nilai Ekspor (Juta USD) 157.779,1 203.496,6 190.031,8 48.517,0 45.394,5
Migas 28.039,6 41.477,0 36.977,2 9.984,2 8.121,0
Minyak Mentah 10.402,9 13.828,7 12.293,4 3.338,6 2.399,0
Hasil Minyak 3.967,3 4.776,8 4.163,3 1.194,2 1.064,8
Gas 13.669,4 22.871,5 20.520,5 5.451,4 4.657,2
Non Migas 129.739,5 162.019,6 153.054,6 38.532,8 37.273,5
Pertanian 5.001,9 5.165,8 5.569,2 1.243,8 1.227,7
Industri 98.015,1 122.188,7 116.136,7 29.121,9 28.263,0
Pertambangan 26.722,5 34.665,1 31.348,7 8.163,1 7.782,8
Pertumbuhan Ekspor (%) 35,4% 29,0% -6,6% 6,9% -6,4%
Migas 47,4% 47,9% -10,8% 20,4% -18,7%
Minyak Mentah 33,0% 32,9% -11,1% 8,9% -28,1%
Hasil Minyak 75,4% 20,4% -12,8% -14,4% -10,8%
Gas 53,0% 67,3% -10,3% 42,4% -14,6%
Non Migas 33,1% 24,9% -5,5% 3,9% -3,3%
Pertanian 14,6% 3,3% 7,8% -3,0% -1,3%
Industri 33,5% 24,7% -5,0% 2,7% -2,9%
Pertambangan 35,8% 29,7% -9,6% 9,3% -4,7%
Proporsi Ekspor (%) 100,0% 100,0% 100,0% 100,0% 100,0%
Migas 17,8% 20,4% 19,5% 20,6% 17,9%
Minyak Mentah 6,6% 6,8% 6,5% 6,9% 5,3%
Hasil Minyak 2,5% 2,3% 2,2% 2,5% 2,3%
Gas 8,7% 11,2% 10,8% 11,2% 10,3%
Non Migas 82,2% 79,6% 80,5% 79,4% 82,1%
Pertanian 3,2% 2,5% 2,9% 2,6% 2,7%
Industri 62,1% 60,0% 61,1% 60,0% 62,3%
Pertambangan 16,9% 17,0% 16,5% 16,8% 17,1%
Sumber Pertumbuhan (%)
Migas 8,4% 9,8% -2,1% 4,2% -3,3%
Minyak Mentah 2,2% 2,2% -0,7% 0,6% -1,5%
Hasil Minyak 1,9% 0,5% -0,3% -0,4% -0,3%
Gas 4,6% 7,6% -1,1% 4,8% -1,5%
Non Migas 27,2% 19,8% -4,5% 3,1% -2,7%
Pertanian 0,5% 0,1% 0,2% -0,1% 0,0%
Industri 20,8% 14,8% -3,0% 1,6% -1,8%
Pertambangan 6,1% 5,1% -1,6% 1,6% -0,8%
Sumber: BPS, diolah

44
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Tabel 22. Perkembangan Nilai Ekspor Non Migas Berdasarkan Komoditas Terpilih Triwulan I 2013
Nilai Ekspor (Juta USD) Growth Share
Triwulan Triwulan
HS Komoditas Triwulan I- I-2013/ I-2013/ Triwulan I-
2011 2012
2013 Triwulan Triwulan 2013
IV-2012 I-2012
27 Bahan bakar mineral 27.444,1 26.407,8 6.489,4 -2,7% -5,7% 17,4%
26 Bijih, Kerak, dan Abu logam 7.342,7 5.082,6 1.345,6 -7,1% 1,7% 3,6%
74 Tembaga 3.810,7 2.232,3 457,9 -14,6% -44,5% 1,2%
80 Timah 2.438,7 2.132,2 646,7 11,3% 20,5% 1,7%
03 Ikan dan Udang 2.443,0 2.758,4 613,3 -15,6% -9,3% 1,6%
15 Lemak & minyak hewan/nabati 21.655,3 21.299,8 4.857,6 -6,8% -15,7% 13,0%
18 Kakao/coklat 1.345,3 1.053,4 250,4 -0,2% -24,6% 0,7%
40 Karet dan Barang dari Karet 14.352,2 10.474,2 2.457,4 8,8% -6,4% 6,6%
61 Barang-barang rajutan 3.541,2 3.434,8 857,9 1,2% 0,4% 2,3%
62 Pakaian jadi bukan rajutan 4.149,6 3.744,4 1.021,0 16,6% 3,5% 2,7%
64 Alas kaki 3.301,9 3.524,4 898,1 -6,7% 10,7% 2,4%
85 Mesin/peralatan listrik 11.145,4 10.765,2 2.659,5 4,8% -1,6% 7,1%
Total Nilai Ekspor Non-Migas 162.019,6 153.071,6 37.273,5 -3,7% -3,3% 100,0%
Sumber: BPS, diolah

Tabel 23. Perkembangan Volume Ekspor Non Migas Berdasarkan Komoditas Terpilih Triwulan I 2013
Volum Ekspor (Juta Kg) Growth Share

2012 Triwulan Triwulan Triwulan Triwul Triwul Triwulan


I-2012 IV-2012 I-2013 an I- an I- I-2013
HS Komoditas
2013/ 2013/
Triwul Triwul
an IV- an I-
2012 2012
27 Bahan bakar mineral 385.119,7 88.317,2 112.089,6 107.755,0 -3,9% 22,0% 67,9%
26 Bijih, Kerak, dan Abu 91.254,8 29.567,9 28.853,2 31.063,5 7,7% 5,1% 19,6%
logam
74 Tembaga 238,1 62,6 68,0 59,0 -13,2% -5,8% 0,0%
80 Timah 120,9 29,2 32,3 27,6 -14,6% -5,5% 0,0%
03 Ikan dan Udang 882,6 213,3 253,7 197,8 -22,0% -7,3% 0,1%
15 Lemak & minyak 22.460,6 5.580,8 6.489,2 6.468,5 -0,3% 15,9% 4,1%
hewan/nabati
18 Kakao/coklat 387,8 116,8 91,5 95,0 3,8% -18,7% 0,1%
40 Karet dan Barang dari 3.078,2 712,3 745,5 786,8 5,5% 10,5% 0,5%
Karet
61 Barang-barang rajutan 251,7 59,8 63,8 62,8 -1,6% 5,0% 0,0%
62 Pakaian jadi bukan 194,5 51,2 45,6 50,6 11,0% -1,2% 0,0%
rajutan
64 Alas kaki 199,1 46,8 54,2 50,5 -6,8% 7,9% 0,0%
85 Mesin/peralatan listrik 618,6 160,0 144,0 140,9 -2,2% -11,9% 0,1%
Total Nilai Ekspor Non-Migas 551.719,2 136.621,6 160.774,6 158.644, -1,3% 16,1% 100,0%
9
Sumber: BPS, diolah

Nilai ekspor nonmigas Indonesia ke lima negara tujuan ekspor utama pada triwulan I
tahun 2013 dibanding periode yang sama tahun 2012 mengalami kenaikan sebesar 2,3
persen Jika dilihat per negara, maka hampir semua ekspor ke negara utama terlihat

45
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
mengalami kenaikan. Ekspor yang terbesar adalah ekspor ke Singapura yang tumbuh
20,0 persen. Hanya ekspor ke negara Jepang yang mengalami penurunan sebesar -9,2
persen.
Tabel 24. Perkembangan Ekspor ke Negara Tujuan Utama Triwulan I-2013
Nilai (USD Juta) Growth Share
Triwulan Triwulan
No Negara Tujuan Ekspor Triwulan I- I-2013/ I-2013/ Triwulan I-
2011 2012
2013 Triwulan Triwulan 2013
IV-2012 I-2012
1 Jepang 18.330,1 17.226,5 4.105,8 -3,5% -9,2% 11,0%
2 Amerika Serikat 15.684,2 14.591,3 3.752,9 6,8% 2,0% 10,1%
3 Singapura 11.113,4 10.557,3 2.954,4 -0,2% 20,0% 7,9%
4 Cina 21.595,6 20.863,8 5.103,5 -13,0% 2,3% 13,7%
5 India 13.279,0 12.446,8 3.242,6 -1,2% 5,4% 8,7%
Total 5 Negara Tujuan Utama 18.728,3 80.002,4 75.685,7 -3,6% 2,3% 51,4%
Total Pasar Ekspor Lainnya 19.804,5 82.017,2 77.385,8 -3,8% -8,5% 48,6%
Total Ekspor Non Migas 38.532,8 162.019,6 153.071,5 -3,7% -3,3% 100,0%
Sumber: BPS, diolah

Perkembangan Impor
Gambar 18. Volume dan Nilai Impor Hingga Maret 2013
Pada triwulan I tahun 2013, impor
18.000,0 15.000,0
Indonesia menurun jika
12.500,0
dibandingkan dengan triwulan
16.000,0
yang sama di tahun 2012 (YoY),
Nilai (Juta USD)

10.000,0 yaitu sebesar -0,6 persen.


14.000,0
Penurunan impor pada triwulan I
7.500,0
tahun 2013 dikontribusikan oleh
12.000,0
impor barang konsumsi dan
5.000,0
barang modal dengan penurunan
10.000,0
2.500,0 masing-masing sebesar -16,2
persen dan -15,8 persen.
8.000,0 - Berdasarkan sektornya, impor
Mei-12

Jul-12
Mar-12
Apr-12

Ags-12

Okt-12

Feb-13
Mar-13
Nov-12
Des-12
Jun-12

Sep-12

Jan-13

migas tumbuh sebesar 7,5 persen


yang dikontribusikan oleh
pertumbuhan gas sebesar 24,2
persen, sedangkan impor
Volume Nilai nonmigas mengalami
pertumbuhan negatif, yaitu
Sumber: BPS, diolah sebesar -3,1 persen.

46
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Tabel 25. Perkembangan Impor Triwulan I 2013
Komoditas 2010 2011 2012 Triwulan I-2012 Triwulan I-2013
Nilai Impor 135.663,3 177.435,6 191.691,0 45.747,1 45.462,0
Barang Konsumsi 9.991,6 13.392,9 13.408,6 3381,8 2834,8
Bahan Baku 98.755,1 130.934,3 140.127,6 33196,5 34909,3
Barang Modal 26.916,6 33.108,4 38.154,8 9168,8 7717,9
Migas 27.412,7 40.701,5 42.564,3 10.520,9 11.313,3
Minyak Mentah 8.531,3 11.154,4 10.803,2 2767,4 3163,5
Hasil Minyak 18.018,2 28.134,6 28.679,4 7041,7 7265,7
Gas 863,2 1.412,5 3.081,6 711,8 884,1
Non Migas 108.250,6 136.734,1 149.126,7 35.226,2 34.148,7
Pertumbuhan Impor 40,1% 30,8% 8,0% 17,9% -0,6%
Barang Konsumsi 47,9% 34,0% 0,1% 4,8% -16,2%
Bahan Baku 41,8% 32,6% 7,0% 15,8% 5,2%
Barang Modal 31,7% 23,0% 15,2% 33,1% -15,8%
Migas 44,4% 48,5% 4,6% 25,3% 7,5%
Minyak Mentah 15,9% 30,7% -3,1% 22,4% 14,3%
Hasil Minyak 61,8% 56,1% 1,9% 21,9% 3,2%
Gas 76,5% 63,6% 118,2% 101,2% 24,2%
Non Migas 39,0% 26,3% 9,1% 15,9% -3,1%
Proporsi Impor 100,0% 100,0% 100,0% 100,0% 100,0%
Barang Konsumsi 7,4% 7,5% 7,0% 7,4% 6,2%
Bahan Baku 72,8% 73,8% 73,1% 72,6% 76,8%
Barang Modal 19,8% 18,7% 19,9% 20,0% 17,0%
Migas 20,2% 22,9% 22,2% 23,0% 24,9%
Minyak Mentah 6,3% 6,3% 5,6% 6,0% 7,0%
Hasil Minyak 13,3% 15,9% 15,0% 15,4% 16,0%
Gas 0,6% 0,8% 1,6% 1,6% 1,9%
Non Migas 79,8% 77,1% 77,8% 77,0% 75,1%
Sumber Pertumbuhan
Barang Konsumsi 3,5% 2,6% 0,0% 0,4% -1,0%
Bahan Baku 30,4% 24,0% 5,1% 11,4% 4,0%
Barang Modal 6,3% 4,3% 3,0% 6,6% -2,7%
Migas 9,0% 11,1% 1,0% 5,8% 1,9%
Minyak Mentah 1,0% 1,9% -0,2% 1,4% 1,0%
Hasil Minyak 8,2% 8,9% 0,3% 3,4% 0,5%
Gas 0,5% 0,5% 1,9% 1,6% 0,5%
Non Migas 31,1% 20,3% 7,1% 12,2% -2,3%
Sumber: BPS, diolah

47
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Selama triwulan I tahun 2013, impor kelompok komoditas menurut golongan barang
terpilih, sebagian besar mengalami pertumbuhan negatif yang cukup besar. Impor
kapal terbang dan bagiannya (HS-88), binatang hidup (HS-01), pupuk (HS-31),
gandum-ganduman (HS-10) serta kapas (HS-52) dengan penurunan masing-masing
sebesar -57,6 persen, -56,3 persen, -49,8 persen, -20,9 persen dan -10,2 persen.
Sementara itu, impor tiga komoditas yang memiliki pertumbuhan positif adalah plastik
dan barang dari plastik (HS-39), mesin/peralatan listrik (HS-85) serta gula dan
kembang gula (HS-17) yang tumbuh masing-masing 11,3 persen, 3,5 persen dan 2,2
persen.
Tabel 26. Perkembangan Impor Non Migas Menurut Golongan Barang Terpilih Triwulan I Tahun 2013

Nilai Ekspor (Juta USD) Growth Share


Triwulan Triwulan
HS Komoditas
I-2013/ I-2013/ Triwulan I-
2011 2012 Triwulan I-2013
Triwulan Triwulan 2013
IV-2012 I-2012
84 Mesin/peralatan mekanik 24.675,0 28.415,0 6.487,1 -10,5% -2,5% 19,0%

01 Binatang hidup 328,7 286,6 38,2 -36,8% -56,3% 0,1%

10 Gandum-ganduman 4.753,1 3.714,4 795,9 -31,5% -20,9% 2,3%

17 Gula dan Kembang Gula 1.900,3 1.884,9 437,1 -33,0% 2,2% 1,3%

27 Bahan bakar mineral 2.587,5 2.619,3 43,9 -2,2% -0,9% 0,1%

31 Pupuk 6.687,5 6.991,0 335,9 -34,5% -49,8% 1,0%


Plastik dan Barang dari
39 3.169,1 2.513,8 1.796,5 0,5% 11,3% 5,3%
Plastik
52 Kapas 18.245,2 18.902,3 596,5 -14,1% -10,2% 1,8%

85 Mesin/peralatan listrik 7.602,8 9.753,3 4.681,6 -1,6% 3,5% 13,7%

87 Kendaraan dan Bagiannya 3.420,8 4.494,7 2.151,8 -6,7% -6,0% 6,3%

88 Kapal terbang dan Bagiannya 24.675,0 28.415,0 459,4 -66,1% -57,6% 1,4%

Total Nilai Impor Non-Migas 136.734,1 149.105,6 34.148,6 -10,4% -3,1% 100,0%
Sumber: BPS, diolah

Impor non migas Indonesia pada triwulan I tahun 2013 dari enam negara utama
tumbuh negatif sebesar -4,9 persen dibanding triwulan yang sama di tahun 2012 (YoY).
Dari enam negara asal impor Indonesia tersebut, hanya Korea Selatan dan Uni Eropa
yang pertumbuhannya positif yaitu sebesar 16,3 persen dan 11,6 persen, sementara
negara lainnya mengalami penurunan pertumbuhan. Negara Amerika Serikat
merupakan negara asal impor dengan penurunan pertumbuhan terbesar, yaitu -30,6
persen. Adapun proporsi impor terbesar Indonesia pada triwulan I tahun 2013
terutama berasal dari ASEAN, Cina dan Jepang, dimana masing-masing sebesar 22,3
persen, 19,1 persen dan 13,6 persen.

48
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Tabel 27. Negara Utama Asal Impor Triwulan I Tahun 2013
Growth Share
Triwulan Triwulan Triwulan
No Negara Asal Impor 2011 2012 I-2013/ I-2013/
I-2013 Triwulan I-2013
Triwulan Triwulan
IV-2012 I-2012
1 ASEAN 29.792,7 31.723,9 7.629,4 -3,0% -1,5% 22,3%
2 Uni Eropa 12.418,5 14.060,4 3.567,2 -7,5% 11,6% 10,4%
3 Jepang 19.321,0 22.689,2 4.650,4 -14,4% -17,4% 13,6%
4 Cina 25.456,4 28.963,8 6.520,0 -13,4% -1,8% 19,1%
5 Amerika Serikat 10.697,0 11.469,1 1.922,5 -35,4% -30,6% 5,6%
6 Korea Selatan 7.440,9 8.300,7 2.342,1 8,0% 16,3% 6,9%
Total Negara Asal Utama 105.126,5 117.207,1 26.631,6 -10,7% -4,9% 78,0%
Negara Lainnya 31.607,6 31.898,5 7.517,1 -9,3% 3,9% 22,0%
Total Impor 136.734,1 149.105,6 34.148,7 -10,4% -3,1% 100,0%
Sumber: BPS, diolah

Perkembangan Neraca Perdagangan


Neraca perdagangan Indonesia pada triwulan I tahun 2013 mengalami defisit sebesar
67,5 juta USD atau turun sebesar -102,4 persen dibanding triwulan yang sama tahun
2012 (YoY). Sektor yang memiliki kontribusi terbesar dalam pertumbuhan negatif
neraca perdagangan Indonesia pada periode ini adalah sektor migas, yang tumbuh
negatif sebesar -494,8 persen. Namun jika dibandingkan dengan triwulan sebelumnya,
neraca perdagangan Indonesia pada triwulan I tahun 2013 mengalami pertumbuhan
yang positif, yaitu sebesar 97,3 persen.
Tabel 28. Neraca Perdagangan Triwulan I Tahun 2013
Growth
Triwulan Triwulan Triwulan I- Triwulan I-
2011 2012 2013/ 2013/
I-2012 I-2013
Triwulan IV- Triwulan I-
2012 2012
Ekspor Total (Juta USD) 203.496,6 190.031,8 48.517,0 45.394,5 -3,8% -6,4%
Ekspor Migas 41.477,0 36.977,2 9.984,2 8.121,0 -2,0% -18,7%
Ekspor Non Migas 162.019,6 153.054,6 38.532,8 37.273,5 -4,1% -3,3%
Impor Total (Juta USD) 177.435,6 191.691,0 45.747,1 45.462,0 -8,5% -0,6%
Impor Migas 40.701,5 42.564,3 10.520,9 11.313,3 -2,5% 7,5%
Impor Non Migas 136.734,1 149.126,7 35.226,2 34.148,7 -10,3% -3,1%
Neraca Perdagangan (Juta USD) 26.061,0 -1.659,2 2.769,9 -67,5 97,3% -102,4%
Migas 775,5 -5.587,1 -536,7 -3.192,3 3,7% -494,8%
Non Migas 25.285,5 3.927,9 3.306,6 3.124,8 310,1% -5,5%
Sumber: BPS, diolah

49
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Selama bulan Januari-Februari 2013, perdagangan antara Indonesia dan Cina
mengalami defisit yang cukup besar, yaitu 1.019,4 juta USD. Meskipun demikian, jika
dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2012, defisit perdagangan sudah
mengalami penurunan, yang ditunjukkan dari nilai pertumbuhan neraca perdagangan
sebesar 26 persen. Neraca perdagangan yang negatif ini terjadi akibat defisit
perdagangan di sektor non migas yang mencapai 1.226,3 juta USD. Sementara itu, pada
bulan Februari 2013, neraca perdagangan juga mengalami defisit sebesar 261,6 juta
USD, dengan surplus sektor migas sebesar 64,7 juta USD dan defisit sektor non migas
sebesar 326,3 juta USD.
Tabel 29. Neraca Perdagangan Indonesia-Cina
Growth

Jan-Feb Jan- Feb-


2011 2012 Jan-Feb 2013 Jan-13 Feb-13
2013/ 13/Des- 13/
Jan-Feb 12 Jan-13
2012
Ekspor Total (Juta USD) 22.941,0 21.659,5 3.528,6 1.634,9 1.893,7 16,8% -20,9% 15,8%

Ekspor Migas 1.345,4 795,4 222,9 148,7 74,2 182,2% 47,3% -50,1%

Ekspor Non Migas 21.595,6 20.864,0 3.305,6 1.486,1 1.819,5 12,4% -24,4% 22,4%

Impor Total (Juta USD) 26.212,2 29.387,1 4.548,0 2.392,7 2.155,3 3,4% -6,0% -9,9%

Impor Migas 755,8 423,8 16,0 6,5 9,5 51,1% 39,8% 45,8%

Impor Non Migas 25.456,4 28.963,2 4.532,0 2.386,2 2.145,8 3,3% -6,1% -10,1%

Neraca Perdagangan -3.271,2 -7.727,6 -1.019,4 -757,8 -261,6 26,0% -58,3% 65,5%
(Juta USD)

Migas 589,7 371,6 206,9 142,2 64,7 202,5% 47,7% -54,5%

Non Migas -3.860,8 -8.099,2 -1.226,3 -900,0 -326,3 15,2% -56,5% 63,7%

Sumber: BPS, diolah

Neraca perdagangan antara Indonesia dan Jepang pada bulan Februari 2013
mengalami surplus sebesar 679,8 juta USD. Sepanjang bulan Januari-Februari 2013,
neraca perdagangan juga mengalami surplus sebesar 1.561,7 juta USD namun angka ini
mengalami penurunan jika dibandingkan periode yang sama tahun 2012, yaitu sebesar
-15,8 persen. Surplus perdagangan ini terutama dikontribusikan oleh perdagangan
migas yang surplus sebesar 1.888,4 juta USD, sementara itu perdagangan non migas
defisit sebesar 326,7 juta USD.

50
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Tabel 30. Neraca Perdagangan Indonesia-Jepang
Growth
Jan-Feb Jan-Feb
2011 2012 Jan-13 Feb-13
2013 2013/ Jan- Feb-13
Jan-Feb 13/Des-12 /Jan-13
2012
Ekspor Total (Juta USD) 33.714,7 30.135,1 4.661,5 2.302,9 2.358,6 -14,1% 7,2% 2,4%

Ekspor Migas 15.384,6 12.903,9 1.894,0 904,2 989,8 -19,1% 10,6% 9,5%

Ekspor Non Migas 18.330,1 17.231,2 2.767,5 1.398,7 1.368,8 -10,4% 5,0% -2,1%

Impor Total (Juta USD) 19.436,6 22.768,4 3.099,8 1.421,0 1.678,8 -13,3% -11,9% 18,1%

Impor Migas 115,6 46,4 5,6 2,5 3,1 -50,5% 0,1% 24,7%

Impor Non Migas 19.321,0 22.722,0 3.094,2 1.418,5 1.675,7 -13,2% -12,0% 18,1%

Neraca Perdagangan (Juta


14.278,1 7.366,7 1.561,7 881,9 679,8 -15,8% 64,7% -22,9%
USD)

Migas 15.268,9 12.857,5 1.888,4 901,7 986,7 -18,9% 10,7% 9,4%

Non Migas -990,9 -5.490,8 -326,7 -19,8 -306,9 31,3% 92,9% -1450,4%

Sumber: BPS, diolah

Neraca perdagangan antara Indonesia dan AS selama bulan Januari-Februari 2013


mengalami surplus sebesar 1.305,8 juta USD, atau naik sebesar 57,6 persen
dibandingkan posisi yang sama tahun sebelumnya. Secara bulanan, neraca
perdagangan Indonesia–AS mengalami surplus, dalam beberapa bulan terakhir surplus
tersebut sedikit menurun jika dibandingkan bulan-bulan sebelumnya. Pada bulan
Februari 2013, neraca perdagangan Indonesia-AS surplus sebesar 620,0 juta USD,
namun lebih rendah dibandingkan bulan Januari 2013 sehingga pertumbuhannya
negatif, sebesar -9,6 persen.
Tabel 31. Neraca Perdagangan Indonesia-Amerika
Growth
Jan-Feb
2011 2012 Jan-Feb 2013 Jan-13 Feb-13 Jan- Feb-
2013/
13/Des- 13/
Jan-Feb
12 Jan-13
2012
Ekspor Total (Juta USD) 16.459,1 14.874,4 2.517,5 1.317,6 1.199,9 2,7% 11,1% -8,9%

Ekspor Migas 774,9 283,4 83,9 45,4 38,5 48,5% 512,8% -15,2%

Ekspor Non Migas 15.684,2 14.590,9 2.433,6 1.272,2 1.161,4 1,6% 8,0% -8,7%

Impor Total (Juta USD) 10.813,2 11.602,6 1.211,7 631,8 579,9 -25,4% -23,9% -8,2%

Impor Migas 116,2 133,8 4,3 2,5 1,8 -75,1% -89,7% -27,4%

Impor Non Migas 10.697,0 11.468,9 1.207,4 629,3 578,1 -24,9% -21,9% -8,1%

Neraca Perdagangan 5.645,9 3.271,8 1.305,8 685,8 620,0 57,6% 92,8% -9,6%
(Juta USD)

Migas 658,7 149,7 79,6 42,9 36,7 102,5% 358,2% -14,5%

Non Migas 4.987,3 3.122,1 1.226,2 642,9 583,3 55,4% 72,7% -9,3%

Sumber: BPS, diolah

51
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Neraca perdagangan antara Indonesia dan India mengalami surplus sebesar 1.625,4
juta USD selama bulan Januari-Februari 2013. Surplus ini lebih besar jika dibandingkan
periode yang sama tahun sebelumnya sehingga memberikan pertumbuhan positif,
yaitu sebesar 24,3 persen. Jika dilihat secara bulanan, neraca perdagangan Indonesia-
India pada bulan Februari 2013 mengalami surplus sebesar 659,7 juta USD, namun
lebih rendah -31,7 persen dibanding bulan Januari 2013. Surplus neraca perdagangan
Indonesia-India pada Februari 2013 disumbang oleh surplus nonmigas sebesar 662,1
persen.
Tabel 32. Neraca Perdagangan Indonesia-India
Growth

Jan-Feb Jan- Feb-


2011 2012 Jan-Feb 2013 Jan-13 Feb-13 2013/ 13/Des- 13/
Jan-Feb 12 Jan-13
2012
Ekspor Total (Juta USD) 13.336,0 12.496,3 2.334,7 1.319,2 1.015,5 16,2% 10,7% -23,0%
Ekspor Migas 57,1 49,6 0,5 0,2 0,3 -89,6% -95,5% 51,0%
Ekspor Non Migas 13.279,0 12.446,8 2.334,2 1.319,0 1.015,2 16,4% 11,1% -23,0%
Impor Total (Juta USD) 4.322,0 4.305,6 709,3 353,5 355,8 1,0% 19,8% 0,6%
Impor Migas 342,8 289,1 4,8 2,1 2,7 17,7% -73,5% 27,1%
Impor Non Migas 3.979,2 4.016,5 704,5 351,4 353,1 0,9% 22,4% 0,5%
Neraca Perdagangan 9.014,0 8.190,7 1.625,4 965,7 659,7 24,3% 7,7% -31,7%
(Juta USD)
Migas -285,8 -239,5 -4,3 -1,9 -2,4 -718,1% 45,9% -24,6%
Non Migas 9.299,8 8.430,2 1.629,7 967,6 662,1 24,7% 7,4% -31,6%
Sumber: BPS, diolah

Kondisi Bisnis Indonesia Triwulan I Tahun 2013

Tingkat optimisme pelaku bisnis dalam melihat potensi bisnis pada triwulan I tahun
2013 lebih rendah dibanding triwulan sebelumnya. Meskipun demikian, Indeks
Tendensi Bisnis (ITB) pada triwulan I tahun 2013 meningkat dibanding triwulan
sebelumnya, dengan nilai ITB sebesar 102,34. Peningkatan kondisi bisnis ini tertinggi
pada sektor Pertanian, Peternakan, Kehutanan dan Perikanan dengan nilai ITB sebesar
112,26. Sektor lain yang mengalami peningkatan bisnis adalah sektor Pertambangan
dan Penggalian (ITB 103,19), sektor Pengangkutan dan Komunikasi (ITB sebesar
105,16) dan sektor Keuangan, Real Estat dan Jasa Perusahaan (ITB sebesar 108,72).
Untuk sektor Industri Pengolahan; Listrik, Gas dan Air; Konstruksi; Perdagangan serta
Jasa-Jasa; nilai indeks tendensi bisnisnya menurun. Untuk variabel pembentuk ITB
triwulan I tahun 2013 terbesar adalah penggunaaan kapasitas produksi/usaha.
Perkiraan ITB pada triwulan II tahun 2013 sebesar 106,27

52
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Gambar 19. Indeks Tendensi Bisnis sampai dengan Triwulan I-2013
Catatan:
115 112,86 * II-2013 angka perkiraan
ITB berkisar antara 0 sampai 200
dengan indikasi sebagai berikut:
108,45
110 a. Nilai ITB < 100 menunjukkan
106,63 106,92 106,27 kondisi pada triwulan
110,43 105,75 105,29
104,23 berjalan menurun dibanding
104,22
105 107,86 triwulan sebelumnya
107,29 107,43
b. Nilai ITB = 100 menunjukkan
103,89 kondisi bisnis pada triwulan
103,41 102,60
100 102,34 berjalan tidak mengalami
96,91
perubahan (stagnan)
dibanding triwulan
95 sebelumnya
c. Nilai ITB > 100 menunjukkan
kondisi bisnis pada triwulan
90
berjalan lebih baik
(meningkat) dibandingkan
triwulan sebelumnya
85

II-2013*
III-2011

III-2012
I-2009

I-2012

IV-2012
I-2013
II-2012
IV -2009
I -2010

IV -2010
I -2011

IV -2011
II -2009

II -2010

II -2011
III -2009

III -2010

II-2013 angka perkiraan

Sumber: BPS diolah

Tabel 33. Indeks Tendensi Bisnis Menurut Sektor Triwulan I Tahun 2013
Variabel pembentuk ITB Trw I-2013

No ITB ITB Pendapatan Penggunaan Rata


Sektor dalam ITB
Trw Trw I- Usaha Kapasitas Rata
IV- 2013 Produksi/Usaha Jam
2012 Kerja
1 Pertanian, Peternakan, Kehutanan dan 95,65 112,26 - 112,226 -
Perikanan
2 Pertambangan dan Penggalian 100,62 103,19 104,65 102,33 102,33
3 Insdustri Pengolahan 107,14 98,96 97,77 99,2 99,84
4 Listrik, Gas dan Air Bersih 105,35 96,01 93,55 95,16 98,36
5 Konstruksi 108,31 98,84 100,00 100,68 97,18
6 Perdagangan, Hotel dan Restoran 106,4 99,54 96,59 100,58 101,55
7 Pengangkutan dan Telekomunikasi 108,53 105,16 107,14 114,29 100,00
8 Keuangan, real Estat,dan Jasa Perusahaan 108,92 108,72 112,24 112,89 104,21
9 Jasa Jasa 106,72 98,42 99,39 96,97 98,18
105,29 102,34 101,42 103,82 100,21
Sumber: BPS , diolah

Perkembangan Harga Domestik


Pada awal bulan Mei 2013, kecuali gula pasir dan minyak goreng curah, harga beras
medium, minyak goreng kemasan serta tepung terigu mengalami sedikit penurunan

53
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
masing-masing sebesar -0,3 persen, -0,1 persen dan -0,1 persen. Sementara itu harga
gula pasir dan minyak goreng curah meningkat sebesar 0,5 persen dan 0,1 persen.
Tabel 34. Harga dan Inflasi Komoditas Tertentu
KOMODITI 2010 2011 2012 Jan-13 Feb-13 Mar-13 Apr-13 Mei-13
HARGA Beras Medium (Rp/Kg) 6.512 7.302 8.056 8.371 8.413 8.367 8.297 8.274
Gula Pasir (Rp/Kg) 10.740 10.631 12.00 12.329 12.212 12.129 12.265 12.321
7
Minyak Goreng Kemasan 8.417 9.371 9.564 9.294 14.024 14.034 13.889 13.881
(Rp/620 ml)
Minyak Goreng Curah (Rp/Kg) 9.804 10.720 11.19 10.062 9.955 9.955 9.941 9.953
8
Tepung Terigu (Rp/Kg) 7.556 7.583 7.647 7.929 7.911 8.732 7.857 7.853
INFLASI Beras Medium (Rp/Kg) 14,1% 12,1% 10,3% 3,9% 0,5% -0,5% -0,8% -0,3%
PERIODIK Gula Pasir (Rp/Kg) 23,6% -1,0% 12,9% 2,7% -0,9% -0,7% 1,1% 0,5%
Minyak Goreng Kemasan -0,9% 11,3% 2,1% -2,8% 50,9% 0,1% -1,0% -0,1%
(Rp/620 ml)
Minyak Goreng Curah (Rp/Kg) 7,9% 9,3% 4,5% -10,1% -1,1% 0,0% -0,1% 0,1%
Tepung Terigu (Rp/Kg) -1,1% 0,4% 0,8% 3,7% -0,2% 10,4% -10,0% -0,1%
* data hingga 2 Mei 2013
Sumber: Kementerian Perdagangan, diolah

Perkembangan Harga Internasional


Pada bulan April 2013, indeks harga energi mencapai 178,3; lebih rendah dari bulan
sebelumnya yang mencapai 183,7. Sementara indeks harga non energi pada bulan April
2013 mencapai 175,7; turun dari bulan sebelumnya yang mencapai 181,4.
Tabel 35. Perkembangan Harga untuk Komoditas Terpilih
KOMODITAS 2010 2011 2012 Jan-13 Feb-13 Mar-13 Apr-13
ENERGI
Coal, Australia 99,0 120,9 96,4 92,8 94,9 91,0 87,2
Crude oil, West Texas 79,4 95,0 94,2 94,7 95,3 92,9 92,0
PERTANIAN
Cocoa 313,3 298,0 239,2 227,5 219,8 215,3 229,4
Coffee, robusta 173,6 240,8 226,7 219,8 229,3 234,3 224,2
Palm oil
901,0 1.125,0 999,0 841,0 863,0 854,0
842,0
Soybeans 450,0 541,0 591,0 592,0 596,0 511,0 495,0
Shrimp, Mexico 1.004,0 1.193,0 1.006,0 1.086,0 1.146,4 1.146,4 1.146,4
Woodpulp 866,8 899,6 762,8 776,9 786,9 787,9 807,0
Rubber*, Singapore, 365,4 482,3 337,7 330,4 318,6 297,7 286,7
LOGAM DAN MINERAL
Copper 7.535,0 8.828,0 7.962,0 8.047,4 8.060,9 7.645,6 7.234,3

Iron ore 145,9 167,8 128,5 150,8 154,7 139,9 137,4


Nickel 21.809,0 22.910,0 17.548,0 17.473,0 17.690,1 6.742,9 5.673,0
Tin 2.041,0 2.605,0 2.113,0 2.454,6 2.421,2 2.329,7 2.166,2
Zinc 216,0 219,0 195,0 203,2 212,9 192,6 185,6
INFLASI PERIODIK
ENERGI
Coal, Australia 37,9% 22,1% -20,3% -0,1% 2,3% -4,1% -4,2%
Crude oil, West Texas Int. 28,7% 19,6% -0,9% 7,4% 0,6% -2,5% -1,0%
PERTANIAN
Cocoa 8,4% -4,9% -19,7% -5,6% -3,4% -2,0% 6,5%
Coffee, robusta 5,6% 38,7% -5,9% 3,2% 4,3% 2,2% -4,3%

54
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Palm oil 32,0% 24,9% -11,2% 8,4% 2,6% -1,0% -1,4%
Soybeans 3,0% 20,2% 9,2% -2,5% 0,7% -14,3% -3,1%
Shrimp, Mexico 6,2% 18,8% -15,7% 1,9% 5,6% 0,0% 0,0%
Woodpulp 41,0% 3,8% -15,2% 0,6% 1,3% 0,1% 2,4%
Rubber*, Singapore, RSS3 90,2% 32,0% -30,0% 6,2% -3,6% -6,6% -3,7%
LOGAM DAN MINERAL
Copper 46,3% 17,2% -9,8% 1,0% 0,2% -5,2% -5,4%
Iron ore 44,5% 15,0% -23,4% 17,4% 2,6% -9,6% -1,8%
Nickel 48,8% 5,0% -23,4% 0,1% 1,2% -5,4% -6,4%
Tin 50,4% 27,6% -18,9% 7,3% -1,4% -3,8% -7,0%
Zinc 30,5% 1,4% -11,0% -0,4% 4,8% -9,5% -3,6%
Sumber: World Bank, diolah

55
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
PERKEMBANGAN INVESTASI DAN
KERJASAMA EKONOMI INTERNASIONAL

 Pada sisi penggunaan, triwulan I tahun 2013 Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB)
tumbuh 5,9 persen (YoY).
 Realisasi investasi untuk Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) triwulan I tahun
2013 sebesar Rp 27.497,5 miliar atau tumbuh sebesar 39,6 persen (YoY).
 Neraca perdagangan ASEAN-5 dengan Cina selama triwulan I tahun 2013 mengalami
surplus sebesar 2.107,3 juta USD.

56
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
PERKEMBANGAN INVESTASI
Perkembangan Investasi
Perekonomian Indonesia pada triwulan I tahun 2013 tumbuh sebesar 6,0 persen
dibanding periode yang sama tahun sebelumnya. Pertumbuhan tertinggi terjadi pada
sektor Pengangkutan dan Komunikasi dengan pertumbuhan sebesar 9,98 persen dan
terendah pada sektor Pertambangan dan Penggalian sebesar -0,43 persen.
Secara spasial, pada triwulan I tahun 2013 provinsi-provinsi di Jawa masih
memberikan kontribusi terbesar terhadap Produk Domestik Bruto, yaitu sebesar 57,79
persen, diikuti oleh pulau Sumatera sebesar 23,99 persen, Kalimantan sebesar 8,89
persen, Sulawesi sebesar 4,70 persen, Bali dan Nusa Tenggara sebesar 2,49 persen,
Maluku dan Papua sebesar 2,14 persen.
Pada sisi penggunaan, triwulan I tahun 2013 komponen Pembentukan Modal Tetap
Bruto (PMTB) tumbuh 5,9 persen (YoY). Secara triwulanan pertumbuhan triwulan I
tahun 2013 dibanding triwulan IV tahun 2012 tumbuh sebesar minus 6,0 persen.
Tabel 36. PMTB Pertumbuhan dan Share Triwulan I Tahun 2013(persen)
2012 2013
Trw I-2012 Trw IV-2012 Trw I Trw I-2013/Trw IV-2012

Pertumbuhan PDB ( YoY) 6,29 6,11 6,02 1,41

Pertumbuhan PMTB (YoY) (PDB Konstan) 9,97 7,29 5,90 -5,99


a. Bangunan 9,97 7,29 5,90 -4,68
b. Mesin dan Perlengkapan Dalam Negeri 7,21 7,79 7,19 1,94
c. Mesin dan Perlengkapan Luar Negeri 3,08 4,71 0,17 -12,41
d. Alat Angkutan Dalam Negeri 18,33 4,29 -0,06 10,44
e. Alat Angkutan Luar Negeri 9,52 36,36 21,34 -15,15
f. Lainnya Dalam Negeri 32,78 5,04 -0,09 4,28
g. Lainnya Luar Negeri -2,09 18,67 22,30 -6,88
Share (atas dasar Harga Berlaku)
Share PMTB terhadap PDB 31,86 34,82 33,16 32,00
a. Bangunan 27,05 29,52 28,04 27,32
b. Mesin dan Perlengkapan Dalam Negeri 0,32 0,30 0,31 0,30
c. Mesin dan Perlengkapan Luar Negeri 2,78 3,07 2,97 2,63
d. Alat Angkutan Dalam Negeri 0,23 0,24 0,23 0,26
e. Alat Angkutan Luar Negeri 0,87 1,00 0,96 0,82
f. Lainnya Dalam Negeri 0,38 0,45 0,41 0,45
g. Lainnya Luar Negeri 0,22 0,22 0,24 0,20
Sumber data: BPS. Keterangan : * Angka Sementara,** Angka Sangat Sementara

57
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Untuk komponen PMTB, pertumbuhan triwulan I tahun 2013 sebesar 5,90 persen
(YoY) didorong oleh pertumbuhan Alat Angkutan Luar Negeri yang tumbuh sebesar
21,34 persen, Lainnya Luar Negeri dengan pertumbuhan 22,3 persen serta Mesin dan
Perlengkapan Dalam Negeri yang tumbuh 7,19 persen. Adapun sumbangan terbesar
dalam komponen PMTB secara detil yaitu pada Bangunan dengan sumbangan sebesar
27,32 persen.

Realisasi Investasi Triwulan I Tahun 2012


Tabel 37. Realisasi PMA PMDN Tahun 2006 - Trw I Tahun 2013
Realisasi investasi untuk
PMDN PMA Pertumbuhan (YoY)
TAHUN Penanaman Modal Dalam
PMDN
(Rp. Miliar) (USD juta) PMA Negeri (PMDN) triwulan I
2006 20.649,0 5.991,7 - - tahun 2013 sebesar Rp
27.497,5 miliar atau tumbuh
2007 34.878,7 10.341,4 68,9% 72,6%
sebesar 39,6 persen (YoY).
2008 20.363,4 14.871,4 -41,6% 43,8% Untuk Penanaman Modal
2009 37.799,8 10.815,2 85,6% -27,3% Asing (PMA), realisasi
triwulan I tahun 2013
2010 60.626,3 16.214,8 60,4% 49,9%
sebesar 7.048,2 juta USD,
2011 76.001,1 19.474,2 25,4% 20,1% atau tumbuh 23,1 persen
2012 92.182,0 24.565,0 21,3% 26,1% dibanding periode yang
2012 Trw I 19.701,9 5.727,1 40,1% 30,3%
sama tahun sebelumnya.
Realisasi PMA triwulan I
2013 Trw I 27.497,5 7.048,2 39,6% 23,1%
Sumber: BKPM, diolah
tahun 2013 dibanding
triwulan sebelumnya
tumbuh sebesar 11,7
persen, sedangkan untuk
PMDN, realisasi triwulan I
tahun 2013 dibanding
triwulan IV tahun 2012
tumbuh sebesar 3,8 persen.

Realisasi Per sektor

Realisasi per sektor untuk PMA pada triwulan I tahun 2013 mencapai 7.048,2 juta USD
atau tumbuh 23,1 persen dibanding triwulan yang sama tahun sebelumnya.
Pertumbuhan PMA pada triwulan I tahun 2013 ini didorong oleh pertumbuhan sektor
sekunder yang tumbuh 96,8 persen, sektor primer 4,7 persen, sedangkan sektor tersier
mengalami penurunan sebesar -55,4 persen. Pada triwulan I tahun 2013, PMDN

58
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
tumbuh sebesar 39,6 persen, dengan realisasi mencapai Rp 27,5 miliar. Pertumbuhan
PMDN triwulan I tahun 2013 didorong oleh sektor tersier sebesar 168,7 persen, sektor
sekunder tumbuh 34,6 persen, sedangkan sektor primer mengalami penurunan
sebesar 10,7 persen.
Adapun dilihat secara sumbangannya, pada triwulan I tahun 2013, untuk PMA maupun
PMDN, sektor sekunder memberikan sumbangan terbesar, dengan share untuk PMA
sebesar 64,6 persen dan PMDN sebesar 39,7 persen.
Tabel 38. Pertumbuhan dan Share Realisasi Investasi PMDN dan PMDN Triwulan I Tahun2013
Berdasar Sektor (YoY)
Tahun PMA Jumlah PMDN Jumlah
(juta (Rp.
Primer Sekunder Tersier USD) Primer Sekunder Tersier Miliar)
2007 599,3 4.697,0 5.045,1 10.341,4 4.377,4 26.289,8 4.211,5 34.878,7

2008 335,6 4.515,2 10.020,5 14.871,4 1.757,7 15.914,8 2.690,8 20.363,4

2009 462,6 3.831,1 6.521,2 10.815,0 4.415,9 19.434,4 13.949,5 37.799,8

2010 3.013,60 3.075,4 9.843,6 15.932,6 12.327,4 25.485,3 22.813,6 60.626,3

2011 4.870,30 6.779,5 7.824,9 19.474,7 16.306,9 39.048,0 20.645,7 76.000,6

2012 5.933,1 11.770,0 6.861,7 24.564,7 20.369,1 49.888,9 21.924,0 92.182,01

Trw I 2012 1.618,2 2.312,7 1.796,2 5.727,1 8.111,0 8.120,5 3.470,4 19.701,94

Trw IV 2012 1.452,4 3.175,9 1.684,4 6.312,7 5.305,9 11.778,9 9.414,5 26.499,30

2013 Trw I 1.694,9 4.552,2 801,2 7.048,2 7.246,2 10.926,4 9.324,9 27.497,55

Pertumbuhan Y-o-Y 4,7% 96,8% -55,4% 23,1% -10,7% 34,6% 168,7% 39,6%

Share 24,0% 64,6% 11,4% 100,0% 26,4% 39,7% 33,9% 100,0%

Trw I-2013 thd Trw 16,7% 43,3% -52,4% 11,65% 36,6% -7,2% -1,% 3,7%
IV-2012
Sumber: BKPM , diolah

Pada triwulan I tahun 2013, realisasi PMA pada lima (5) besar sektor/bidang dan
persentasenya terhadap total realisasi berturut turut adalah sektor Pertambangan
sebesar 19,5 persen, Industri Kimia dan Farmasi sebesar 17,4 persen, Industri Logam,
Mesin dan Elektronik sebesar 14,8 persen, Industri Alat Angkutan dan Transportasi
Lainnya sebesar 12,3 persen serta Industri Kertas, Barang dari Kertas dan Percetakan
sebesar 8,2 persen dari total realisasi PMA. Untuk PMDN realisasi investasi pada lima
besar sektor /bidang yang diminati beserta persentasenya terhadap total yaitu sektor
Pertambangan sebesar 21,7 persen, Transportasi, Gudang dan Telekomunikasi sebesar
21,7 persen, Industri Makanan sebesar 14,5 persen, Industri Logam Dasar, Barang
Logam, Mesin dan Elektronik sebesar 6,4 persen serta Listrik Gas dan Air sebesar 6,3
persen.

59
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Tabel 39. 5 Besar Sektor Realisasi Investasi Triwulan I Tahun 2013
PMA PMDN
Sektor/Bidang Usaha US$ % Thd Sektor/Bidang Usaha Rp. MIliar % Thd
Juta Total Total
Pertambangan 1.376,3 19,5% Pertambangan 5.971,0 21,7%
Industri Kimia dan Faramasi 1.228,2 17,4% Transportasi, Gudang dan 5.970,5 21,7%
Telekomunikasi
Ind Logam Dasar, Barang 1.041,9 14,8% Industri Makanan 3.978,9 14,5%
Logam, Mesin dan Elektronik

Industri Alat Angkutan dan 866,4 12,3% Ind Logam Dasar, Barang 1.769,7 6,4%
Transportasi Lainnya Logam, Mesin dan Elektronik
Ind Kertas, Barang dari kertas 579,3 8,2% Listrik, Gas dan Air 1.725,3 6,3%
dan Percetakan
Lain lain 1.956,2 27,8% Lain lain 8.082,2 29,4%
JUMLAH / T o t a l 7.048,3 100,0% JUMLAH / Total 27.497,6 100,0%
Sumber: BKPM, diolah

Realisasi Per Lokasi

Berdasar lokasinya, pada triwulan I tahun 2013 realisasi investasi PMDN, pulau Jawa
merupakan pulau yang pertumbuhan realisasi investasinya paling besar dibanding
periode yang sama tahun sebelumnya. Diikuti oleh pulau Kalimantan, Sumatera, dan
Papua. Sementara pulau Bali, Nusa Tenggara, dan Sulawesi mengalami penurunan
pertumbuhan negatif. Adapun kepulauan yang memberikan sumbangan terbesar dalam
realisasi investasi triwulan I tahun 2013 adalah Jawa sebesar 49,0 persen, Kalimantan
sebesar 33 persen, Sumatera dengan sumbangan 15 persen.
Tabel 40. Pertumbuhan dan Share Realisasi Investasi PMDN Triwulan I Tahun2013 Berdasar Lokasi (Rp Miliar)
TAHUN LOKASI TOTAL
SUMATERA JAWA BALI & KALIMANTAN SULAWESI MALUKU PAPUA
NUSA
TENGGARA
2007 10.754,5 18.668,9 15,7 1.558,0 3.881,6 0,0 0,0 34.878,7
2008 4.840,1 7.819,6 29,0 1.821,4 1.147,5 0,0 294,7 15.952,3
2009 12.230,7 25.766,5 50,8 2.934,4 1.187,4 0,0 41,0 42.210,8
2010 4.224,2 35.140,4 2.119,3 14.575,6 4.337,6 0,0 229,3 60.626,3
2011 16.334,4 37.176,3 356,9 13.467,4 7.227,6 13,6 1.424,9 76.001,1
2012 14.256,2 52.692,9 3.167,8 16.739,7 4.901,0 323,9 100,5 92.182,0
Trw I 2012 3.501,4 8.566,5 297,6 6.024,1 1.261,7 0,0 50,6 19.701,9
Trw IV 2012 4.419,1 16.006,2 1.002,3 3.939,3 809,1 320,5 2,7 26.499,3
2013 Trw I 4.034,3 13.506,3 50,0 9.145,5 622,0 82,4 56,9 27.497,5
Pertumbuhan 15,2% 57,7% -83,2% 51,8% -50,7% 12,5% 39,6%
YoY
Share 15% 49% 0% 33% 2% 0% 0% 100%
Trw I-2013 -8,7% -15,6% -95,0% 132,2% -23,1% -74,3% 1970,1% 3,8%
thd Trw IV-
2012
Sumber: BKPM , diolah

60
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Untuk PMA, dibanding triwulan yang sama tahun sebelumnya, total pertumbuhan
triwulan I tahun 2013 sebesar 23,1 persen, dengan pertumbuhan terbesar di Papua,
diikuti Maluku dan Sulawesi. Adapun Bali Nusa Tenggara dan Kalimantan mengalami
pertumbuhan negatif. Untuk sumbangan realisasi PMA triwulan I tahun 2013, pulau Jawa
dan Sumatera sebagai penyumbang realisasi investasi terbesar, yaitu 54 persen dan 15
persen dibanding kepulauan lainnya.
Tabel 41. Pertumbuhan dan Share Realisasi Investasi PMA Tahun 2012 Berdasar Lokasi (USD Juta)
TAHUN LOKASI TOTAL
SUMATERA JAWA BALI & KALIMANTAN SULAWESI MALUKU PAPUA
NUSA
TENGGARA
2007 1.398,5 8.503,5 56,7 300,6 79,6 0,0 2,5 10.341,4
2008 1.009,9 13.566,8 95,5 115,2 65,4 0,0 18,7 14.871,4
2009 776,2 9.370,6 233,8 284,4 141,6 5,9 2,8 10.815,2
2010 747,1 11.498,8 502,7 2.011,4 859,1 248,9 346,8 16.214,8
2011 2.076,3 12.324,8 952,7 1.918,7 715,3 141,4 1.345,0 19.474,2
2012 3.729,3 13.659,9 1.126,6 3.208,7 1.507,1 98,8 1.234,5 24.564,9
Trw I 2012 956,1 3.229,5 531,8 496,5 445,0 30,0 38,4 5.727,3
Trw IV 2012 761,9 3.798,0 38,9 753,8 177,9 0,0 505,7 6.036,2
2013 Trw I 1.084,3 3.779,4 224,9 338,3 719,9 63,8 837,6 7.048,2
Pertumbuhan 13,4% 17,0% -57,7% -31,9% 61,8% 112,5% 2084,1% 23,1%
YoY
Share 15,0% 54,0% 3,0% 5,0% 10,0% 1,0% 12,0% 100%
Trw I-2013 42,3% -0,5% 478,0% -55,1% 304,7% 65,6% 16,8%
thd Trw IV-
2012
Sumber: BKPM, diolah

Berdasar lokasi menurut provinsi, pada triwulan I tahun 2013 untuk PMDN, terdapat dua
lokasi yang diminati berada di pulau Kalimantan yaitu di Kalimantan Timur dan
Kalimantan Selatan, , satu lokasi di Sumatera Utara dan dua lokasi di pulau Jawa, yaitu
Jawa Timur dan DKI Jakarta. Realisasi investasi di JawaTimur merupakan realisasi
terbesar untuk PMDN.
Tabel 42. Lima Besar Lokasi Realisasi Investasi Triwulan I Tahun 2013
PMA PMDN
Lokasi (Propinsi) USD Juta % Thd Total Lokasi (Propinsi) Rp. Miliar % Thd Total
Jawa Barat 1.339,2 19,0% Jawa Timur 9.011,9 32,8%
Banten 1.109,3 15,7% Kalimantan Timur 4.845,9 17,6%
Papua 832,9 11,8% Kalimantan Selatan 3.420,2 12,4%
Jawa Timur 605,0 8,6% Sumatera Utara 1.990,9 7,2%
Riau 588,7 8,4% DKI Jakarta 1.872,8 6,8%
Gabung lainnya 2.573,1 36,5% Gabung Lainnya 6.355,60 23,1%

Total 7.048,2 100,0% Total 27.497,3 100,0%


Sumber: BKPM, diolah

61
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Untuk PMA, lima lokasi yang paling diminati oleh investor masih tetap memilih pulau
Jawa untuk 3 lokasi terbesar realisasinya, yaitu Jawa Barat dengan persentase terhadap
total sebesar 19,0 persen, diikuti Banten dan Jawa Timur. Dua dari lima besar yaitu
Papua dan Riau dengan persentase masing masing 11,8 persen dan 8,4 persen.

Realisasi per Negara


Realisasi investasi PMA dilihat dari negara asal PMA, pada triwulan I-2013 lima negara
besar asal investasi PMA adalah : 1). Jepang, dengan nilai 1.151,7 juta USD atau 16,3
persen dari total realisasi investasi PMA; 2).Amerika Serikat dengan nilai 885,7 juta
USD (12,6 persen); 3). Korea Selatan dengan nilai realisasi investasi 774,7 juta USD
(11,0 persen); 4). Singapore dengan nilai realisasi investasi 616,0 juta USD (8,7 persen)
serta 5).Inggris dengan realisasi investasi 544,0 juta USD (7,7 persen) dari total
realisasi investasi PMA.
Tabel 43. Sepuluh Besar Negara Asal Realisasi Investasi PMA Triwulan I Tahun 2013
No Negara Nilai Investasi Persen
(USD Juta)
1 Jepang 1.151,7 16,3%
2 Amerika Serikat 885,7 12,6%
3 Korea Selatan 774,7 11,0%
4 Singapura 616,0 8,7%
5 Inggris 544,0 7,7%
6 Belanda 330,5 4,7%
7 Malaysia 155,4 2,2%
8 British Virgin Islands 151,1 2,1%
9 Australia 134,5 1,9%
10 Luxembourg 98,7 1,4%
11 Lainnya 1.738,1 24,7%
TOTAL 7.048,2 100,0%
Sumber: BKPM diolah

Perkembangan Kerjasama Ekonomi Internasional


Perkembangan Perjanjian Ekonomi Internasional Indonesia
Perkembangan perjanjian ekonomi internasional yang dilakukakan Indonesia
dijelaskan pada tabel di bawah:
Tabel 44. Status Perjanjian Ekonomi Internasional
PERJANJIAN EKONOMI STATUS
1. ASEAN Free Trade Area Signed and In Effect
2. ASEAN-Australia and New Zealand Free Trade Agreement Signed and In Effect
3. Comprehensive Economic Partnership for East Asia Proposed/Under consultation and
(CEPEA/ASEAN+6) study
4. ASEAN-People's Republic of Cina Comprehensive Economic Signed and In Effect
Cooperation Agreement
5. ASEAN- Republic of Korea Comprehensive Economic Cooperation Signed and In Effect
Agreement

62
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
PERJANJIAN EKONOMI STATUS
6. ASEAN-Japan Comprehensive Economic Partnership Signed and In Effect
7. ASEAN-India Comprehensive Economic Cooperation Agreement Signed and In Effect
8. ASEAN-EU Free Trade Agreement Under Negotiation
9. Japan-Indonesia Economic Partnership Agreement Signed and In Effect
10. Indonesia-Chile Free Trade Agreement Joint Study Group
11. East Asia Free Trade Area (ASEAN+3) Proposed/Under consultation and
study
12. Republic of Korea-Indonesia Free Trade Agreement Joint Study Group
13. United States-Indonesia Free Trade Agreement Proposed/Under consultation and
study
14. Trade Preferential System of the Organization of the Islamic (FA) signed/FTA Under Negotiation
Conference
15. Preferential Tariff Arrangement-Group of Eight Developing Signed but not yet In Effect
Countries
16. ASEAN-Pakistan Free Trade Agreement Proposed/Under consultation and
study
17. Indonesia - EFTA Comprehensive Economic Partnership The 7th Round of Negotiations
Agreement (IE - CEPA)
18. Indonesia - Australia CEPA (IA-CEPA = Indonesia-Australia the 1st round of negotiation
Comprehensive Economic Partnership Agreement)
19. Indonesia - India CECA (II-CECA = Indonesia-India launching of negotiation
Comprehensive Economic Cooperation Agreement)
20. Indonesia - Pakistan PTA (PTA = Preferential Trade Agreement) the 6th round of negotiation
21. Indonesia - Iran PTA (PTA = Preferential Trade Agreement) the 1st round of negotiation
22. Indonesia-Turki Free Trade Agreement Joint Study Group
23. Indonesia - Tunisia JSG Ongoing Joint Study Group
24. Indonesia - Mesir Establishment of JSG Joint Study Group
Sumber: aric database, ADB; Ditjen KPI, Kemendag

Perkembangan Ekspor Impor Dalam Kerangka ASEAN-Cina FTA


Neraca perdagangan ASEAN-5 dengan Cina selama triwulan I tahun 2013 mengalami
surplus sebesar 2.107,3 juta USD. Surplus ini dikontribusikan oleh dua negara, yaitu
Malaysia dan Thailand yang mengalami surplus perdagangan dengan Cina masing-
masing sebesar 3.717,4 juta USD dan 1.972,1 juta USD. Sementara itu, negara lainnya
(Indonesia, Singapura dan Filipina) mengalami defisit perdagangan dengan Cina secara
berurutan sebesar -356,1 juta USD, -3.128,0 juta USD dan -98,1 juta USD.

Ekspor ASEAN Ke Cina


Menurut data statistik Cina, ekspor ASEAN-5 ke Cina pada triwulan I tahun 2013
tumbuh sebesar 2,2 persen dibanding periode yang sama tahun 2012 (YoY). Hal ini
dikontribusikan oleh tumbuhnya ekspor Indonesia, Malaysia, Singapura dan Thailand
masing-masing sebesar 3,0 persen; 2,8 persen; 8,7 persen; dan 3,8 persen. Untuk
Philipina, pertumbuhannya mengalami penurunan sebesar -13,7 persen. Lebih lanjut,
pertumbuhan positif ekspor ASEAN-5 ke Cina pada triwulan I tahun 2013
dikontribusikan oleh komoditas antara lain produk plastik dan karet yang rata rata
tumbuh positif dari ke empat negara ASEAN tersebut.

63
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Tabel 45. Ekspor Asean ke Cina
Nilai Ekspor Asean ke Cina (juta USD) Growth Share

(thd
Total
Triwulan I- Triwulan IV- Triwulan I- Triwulan Triwulan Impor
2012 2012 2013 I-2013/ I-2013/ Cina)
Triwulan Triwulan Triwulan
IV-2012 I-2012 I-2013

ASEAN (5) 41.738,1 46.310,2 42.662,9 -7,9% 2,2% 9,2%

Indonesia 7.651,6 9.078,1 7.883,7 -13,2% 3,0% 1,7%

Animal or Vegetable Fats Oils 836,1 1.337,4 752,8 -43,7% -10,0% 0,2%

Mineral Products 4.513,3 5.027,5 4.787,6 -4,8% 6,1% 1,0%

Plastics, Rubber and Articles 368,8 472,1 474,1 0,4% 28,5% 0,1%
Machiney, Electrical
Equipment 472,4 522,2 401,9 -23,0% -14,9% 0,1%

Malaysia 13.837,4 14.741,3 14.226,3 -3,5% 2,8% 3,1%

Animal or Vegetable Fats Oils 899,9 1.105,0 729,6 -34,0% -18,9% 0,2%

Mineral Products 1.703,3 1.449,4 1.526,5 5,3% -10,4% 0,3%

Plastics, Rubber and Articles 1.032,2 1.135,5 989,3 -12,9% -4,2% 0,2%
Machiney, Electrical
Equipment 8.815,2 9.461,6 9.430,1 -0,3% 7,0% 2,0%

Singapura 6.694,0 7.755,8 7.278,1 -6,2% 8,7% 1,6%

Mineral Products 1.437,9 1.516,4 1.465,0 -3,4% 1,9% 0,3%

Products of Chemcial or Allied 835,1 837,0 950,1 13,5% 13,8% 0,2%

Plastics, Rubber and Articles 670,2 759,9 735,0 -3,3% 9,7% 0,2%
Machiney, Electrical
Equipment 3.223,3 3.272,4 3.049,1 -6,8% -5,4% 0,7%

Thailand 9.017,6 9.792,2 9.357,0 -4,4% 3,8% 2,0%

Animal or Vegetable Product 695,3 731,5 861,5 17,8% 23,9% 0,2%

Products of Chemcial or Allied 771,9 835,3 924,9 10,7% 19,8% 0,2%

Plastics, Rubber and Articles 2.265,7 2.392,4 2.639,4 10,3% 16,5% 0,6%
Machiney, Electrical
Equipment 3.883,0 4.096,3 3.588,8 -12,4% -7,6% 0,8%

Philipina 4.537,5 4.942,8 3.917,8 -20,7% -13,7% 0,8%

Mineral Products 318,3 692,0 325,3 -53,0% 2,2% 0,1%

Plastics, Rubber and Articles 72,6 62,4 80,9 29,7% 11,5% 0,0%

Base Metals and Articles 253,4 212,5 166,5 -21,7% -34,3% 0,0%
Machiney, Electrical
Equipment 3.551,8 3.643,2 3.009,8 -17,4% -15,3% 0,6%
Sumber: Statistik Cina, CEIC

64
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Impor Asean Dari Cina
Impor ASEAN-5 dari Cina pada triwulan I tahun 2013 tumbuh sebesar 26,4 persen
dibanding triwulan yang sama tahun 2012 (YoY) yang dikontribusikan oleh kenaikan
impor semua negara ASEAN-5. Pertumbuhan impor dari negara ASEAN 5 dari Cina
terbesar ke negara Malaysia, yang tumbuh sebesar 60,6 persen. Jika dilihat per periode
triwulan I tahun 2013 dibanding triwulan sebelumnya (triwulan IV tahun 2012), impor
ASEAN-5 dari Cina turun sebesar -10,5 persen. Pada periode tersebut, impor semua
negara ASEAN-5 mengalami penurunan.
Tabel 46. Impor Asean dari Cina
Share
Nilai Impor Asean dari Cina (juta USD) Growth
(thd Total
Triwulan I- Triwulan I- Ekspor
Triwulan I- Triwulan IV- Triwulan I-
2013/ 2013/ Cina)
2012 2012 2013
Triwulan Triwulan I- Triwulan I-
IV-2012 2012 2013
ASEAN (5) 32.087,0 45.309,1 40.555,6 -10,5% 26,4% 8,0%
Indonesia 7.070,5 9.491,0 8.239,8 -13,2% 16,5% 1,6%
Mineral Products 597,0 685,9 744,8 8,6% 24,8% 0,1%
Textiles and Textile Articles 703,2 1.321,8 1.018,9 -22,9% 44,9% 0,2%
Base Metals and Articles 698,1 1.010,4 902,6 -10,7% 29,3% 0,2%
Machiney, Electrical Equipment 2.583,3 3.089,2 2.640,2 -14,5% 2,2% 0,5%

Malaysia 6.543,5 10.991,0 10.508,9 -4,4% 60,6% 2,1%


Textiles and Textile Articles 540,0 1.531,3 1.307,2 -14,6% 142,1% 0,3%
Base Metals and Articles 593,3 1.007,7 1.441,9 43,1% 143,0% 0,3%
Machiney, Electrical Equipment 2.376,5 3.345,9 3.037,8 -9,2% 27,8% 0,6%
Optical, Photographic, Muscial
Instruments 528,2 540,0 472,2 -12,6% -10,6% 0,1%

Singapura 8.102,0 11.964,5 10.406,1 -13,0% 28,4% 2,0%


Mineral Products 507,3 689,7 971,2 40,8% 91,4% 0,2%
Base Metals and Articles 797,6 939,2 952,6 1,4% 19,4% 0,2%
Machiney, Electrical Equipment 3.946,3 4.487,7 4.213,6 -6,1% 6,8% 0,8%
Vehicles, Aircraft, Vessels & Transport 1.204,0 2.544,3 1.331,6 -47,7% 10,6% 0,3%

Thailand 6.720,2 8.316,9 7.384,9 -11,2% 9,9% 1,5%


Products of Chemcial or Allied
Industries 645,8 632,2 668,9 5,8% 3,6% 0,1%
Textiles and Textile Articles 448,0 582,0 526,8 -9,5% 17,6% 0,1%
Base Metals and Articles 837,1 1.105,9 1.038,4 -6,1% 24,0% 0,2%
Machiney, Electrical Equipment 2.830,5 3.376,3 2.914,9 -13,7% 3,0% 0,6%

Philipina 3.650,8 4.545,6 4.015,9 -11,7% 10,0% 0,8%


Products of Chemcial or Allied
Industries 236,0 322,3 263,7 -18,2% 11,7% 0,1%
Textiles and Textile Articles 554,6 836,6 605,9 -27,6% 9,3% 0,1%
Base Metals and Articles 486,1 515,2 601,7 16,8% 23,8% 0,1%
Machiney, Electrical Equipment 962,9 1.104,9 1.008,7 -8,7% 4,8% 0,2%
Sumber: Statistik Cina, CEIC

65
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Perkembangan Ekspor dan Impor Dalam Kerangka ASEAN FTA
Ekspor Impor Indonesia- ASEAN

Ekspor Indonesia ke ASEAN pada bulan Februari 2013 mengalami penurunan sebesar -
2,7 persen dibandingkan Januari 2013. Namun jika dilihat secara kumulatif selama
periode Januari-Februari 2013, ekspor Indonesia mengalami peningkatan sebesar 9,7
persen ke ASEAN dibandingkan periode yang sama pada tahun 2012. Negara tujuan
dengan pangsa ekspor terbesar Indonesia di ASEAN selama periode ini adalah
Singapura, Malaysia dan Thailand, dengan pangsa ekspor masing-masing sebesar 43,3
persen. 25,5 persen dan 14,6 persen.
Jika dilihat dari neraca perdagangan total, Indonesia defisit sebesar -2.075,4 juta USD
selama Januari-Februari 2013 dan -1.114,7 juta USD pada Februari 2013. Selama
Januari-Februari 2013, defisit perdagangan terbesar terjadi antara Indonesia dengan
Singapura dan Thailand, yaitu sebesar -1.652,3 juta USD dan -773,4 juta USD.
Sementara pada Februari 2013, defisit perdagangan terbesar adalah dengan Singapura
dan Thailand, yaitu sebesar -741,1 juta USD dan -472,7 juta USD.
Tabel 47. Ekspor dan Impor Indonesia-ASEAN

Nilai (juta USD) Growth Share


Jan-Feb
2013/
2012 Jan-Feb 2013 Jan-13 Feb-13 Feb-13 Jan-Feb 2013 Feb-13
Jan-Feb
2012
Total Ekspor 41.831,1 7.166,4 3.633,1 3.533,3 9,7% -2,7% 100,0% 100,0%
Thailand 6.635,1 1.044,1 515,2 528,9 -1,9% 2,7% 14,6% 15,0%
Singapore 17.135,0 3.101,4 1.525,0 1.576,4 21,3% 3,4% 43,3% 44,6%
Philippines 3.707,6 624,0 336,7 287,2 7,7% -14,7% 8,7% 8,1%
Malaysia 11.280,3 1.827,3 949,9 877,4 0,1% -7,6% 25,5% 24,8%
Myanmar 401,6 153,3 103,8 49,5 73,0% -52,4% 2,1% 1,4%
Cambodia 292,2 55,3 30,2 25,1 33,1% -16,9% 0,8% 0,7%
Brunei 81,8 28,7 4,6 24,1 169,8% 417,7% 0,4% 0,7%
Laos 23,8 0,5 0,2 0,3 -15,8% 105,1% 0,0% 0,0%
Vietnam 2.273,7 331,8 167,5 164,4 -8,4% -1,9% 4,6% 4,7%

Total Impor 53.661,0 9.241,8 4.593,8 4.648,0 5,6% 1,2% 100,0% 100,0%
Thailand 11.437,2 1.817,5 815,9 1.001,6 5,9% 22,8% 19,7% 21,5%
Singapore 26.087,3 4.753,7 2.436,2 2.317,5 14,6% -4,9% 51,4% 49,9%
Philippines 799,7 143,8 71,9 72,0 -14,5% 0,2% 1,6% 1,5%
Malaysia 12.243,6 1.983,0 935,7 1.047,3 3,3% 11,9% 21,5% 22,5%
Myanmar 63,5 5,5 1,7 3,8 -39,2% 128,1% 0,1% 0,1%
Cambodia 11,6 1,0 0,3 0,7 -22,6% 141,6% 0,0% 0,0%
Brunei 419,8 137,7 136,4 1,3 -51,5% -99,0% 1,5% 0,0%
Laos 3,3 1,9 0,8 1,1 94,4% 37,7% 0,0% 0,0%
Vietnam 2.595,0 397,7 195,1 202,6 -20,6% 3,8% 4,3% 4,4%
Sumber: BPS, diolah

Perdagangan Antar Negara ASEAN


Perdagangan antar negara ASEAN cenderung meningkat di tahun 2011, yaitu dengan
total ekspor meningkat sebesar 16,2 persen dan impor meningkat sebesar 12,8 persen.
Pertumbuhan ekspor ke ASEAN terbesar dialami oleh Indonesia yang tumbuh hingga

66
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
26,2 persen, diikuti oleh Thailand yang tumbuh 22,5 persen. Proporsi ekspor terbesar
dialami oleh Singapura sebesar 42,0 persen, diikuti oleh Malaysia (18,5 persen),
Thailand (17,9 persen), dan Indonesia (13,9 persen). Sedangkan pertumbuhan impor
terbesar berturut-turut dialami oleh Kamboja (32,8 persen), Indonesia (31,3 persen),
dan Thailand (21,7 persen). Sementara itu Singapura, Thailand dan Malaysia
mendapatkan surplus perdagangan paling positif dengan ASEAN, yaitu masing-masing
sebesar 49,4 Miliar USD; 17,4 Miliar USD; dan 4,0 Miliar USD.
Tabel 48. Perdagangan Antar Negara ASEAN Tahun 2009-2011
Share Ekspor ke ASEAN Share IMPOR dari ASEAN NERACA (Juta USD)
2009 2010 2011 2009 2010 2011 2009 2010 2011
Indonesia 12,7% 12,8% 13,9% 16,40% 17,3% 20,1% (2.936) (5.565) (9.010)
Kamboja 0,3% 0,3% 0,3% 0,9% 0,7% 0,9% (809) (981) (1.401)
Malaysia 20,8% 19,3% 18,5% 18,3% 19,8% 20,5% 9.365 5.918 4.030
Filipina 3,0% 4,4% 2,8% 6,90% 7,3% 5,9% (5.828) (4.889) (6.405)
Singapura 41,9% 40,8% 42,0% 34,80% 33,2% 30,8% 22.599 31.984 49.405
Thailand 16,7% 17,0% 17,9% 14,60% 13,5% 14,5% 7.797 14.006 17.386
Vietnam* 4,6% 4,0% 8,20% 7,3% (4.954) (6.043)
Sumber: UNCOMTRADE

67
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
PERKEMBANGAN INDIKATOR MONETER
DAN SEKTOR KEUANGAN

 Inflasi tahunan Indonesia pada periode Januari-Maret 2013 masing-


masing sebesar 4,57 persen, 5,31 persen, dan 5,90 persen.
 Rata-rata nilai tukar Rupiah terhadap Dollar AS pada triwulan pertama
tahun 2013 sebesar Rp9.716 per Dollar AS.
 Rata-rata IHSG pada triwulan pertama tahun 2013 sebesar 4.730,16.
Namun indeks saham Indonesia mulai menguat pada akhir Maret 2013
dan menembus level 4.900.
 Kinerja industri perbankan yang solid tercermin pada tingginya rasio
kecukupan modal (CAR/Capital Adequacy Ratio) yang mencapai
19,3persen dan rendahnya rasio kredit bermasalah (NPL/Non
Performing Loan) gross sekitar 2 persen.
 Penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) selama kuartal I 2013
mencapai sekitar Rp 5,552 triliun.

68
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
SISI MONETER GLOBAL
Perkembangan Moneter Global
Presiden Obama menandatangani kesepakatan pemotongan anggaran belanja
Amerika Serikat senilai 85 miliar Dollar AS dan mulai berlaku pada 1 Maret 2013.
Pemotongan anggaran tersebut sempat dikhawatirkan dapat menghambat
pertumbuhan ekonomi AS dan membawa sentimen negatif terhadap bursa saham
dan pasar komoditas global. Namun Senat AS menyetujui undang-undang yang
menghindari berhentinya kegiatan pemerintahan akibat pemangkasan anggaran
tersebut. Hal ini mengakibatkan sentimen positif bagi bursa saham AS. Kebijakan
tersebut yang dipadukan dengan keberlanjutan program quantitative easing untuk
menghindari penurunan pertumbuhan ekonomi AS sebesar 0,6 persen akibat
pemangkasan defisit anggaran atau yang dikenal sebagai sequestration.

The Fed terus memompa likuiditas ke pasar dengan membeli obligasi senilai 85
miliar Dollar AS per bulan dan menahan tingkat suku bunga rendah karena tingkat
pengangguran AS belum di bawah level tujuh persen meski jumlah klaim baru
pengangguran mengalami penurunan. Namun data ekonomi AS diproyeksikan
mengalami kenaikan, tingkat kepercayaan konsumen meningkat dan nilai
perumahan meningkat 25 persen lebih tinggi dari nilai mortgage-nya, mencapai
level tertinggi sejak tahun 2007. Peningkatan nilai perumahan ini meningkatkan
tabungan masyarakat, meningkatkan daya beli pemilik properti, dan membuat
perbankan menjadi lebih bersedia memberi pinjaman untuk perumahan. Hal ini
sekaligus menjadi sinyal pulihnya perekonomian AS yang diperkirakan tumbuh 1,9
persen tahun 2013 dan juga sebagai katalis positif bagi perekonomian global. Di sisi
lain perbaikan pertumbuhan ekonomi Amerika Latin agak terhambat oleh jatuhnya
harga komoditas dan semakin melebarnya defisit fiskal.

Beberapa bank sentral dunia menyatakan bahwa kebijakan pelonggaran moneter


akan terus dilakukan untuk menjaga momentum pemulihan ekonomi dunia. Bank of
Japan (BOJ) berkomitmen untuk meneruskan stimulus moneter agar perekonomian
Jepang tidak lagi mengalami deflasi.

Pada tanggal 16 Maret 2013 Cyprus menjadi negara Zona Euro ke-lima yang harus
di-bail-out. Cyprus menyepakati syarat bail-out senilai 10 miliar Euro dari “TROIKA”
(ECB, IMF, dan Uni Eropa) yang mewajibkan penerapan pajak sebesar hampir 10
persen bagi para deposan bank dengan nilai di atas EUR100.000,00. Namun belum
ada kepastian tentang pengembalian dana deposan yang tidak diasuransikan. Bank-
bank di Cyprus ditutup sejak tanggal 16 Maret 2013 untuk menghindari kepanikan
penarikan dana nasabah dan aksi anarkis masyarakat. Bank-bank dibuka kembali
pada tanggal 28 Maret 2013 dengan berbagai pembatasan, seperti pembatasan
transfer ke rekening di luar Cyprus atau pembatasan devisa dan penarikan dalam

69
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
satu hari maksimum 300 Euro. Hal ini untuk mencegah penarikan dana simpanan
secara besar-besaran (rush) dan kerusuhan yang dapat menimbulkan sentimen
negatif bagi pasar. Kebijakan pembatasan devisa ini pertama kalinya dilakukan di
Uni Eropa untuk mengatasi krisis perbankan. Namun dikhawatirkan hal itu akan
dilakukan oleh negara-negara lain yang berpotensi krisis seperti Italia dan Spanyol.

Kondisi Cyprus tersebut sempat membahayakan Zona Euro secara keseluruhan.


Ditambah lagi Purchasing Managers’ Index (PMI) Zona Euro mengindikasikan bahwa
ekonomi Jerman mulai terpengaruh oleh masalah yang terjadi di seluruh Eropa dan
ekonomi Perancis yang mengalami perlambatan.

PERKEMBANGAN MONETER DOMESTIK


Perkembangan nilai tukar Rupiah terhadap Dollar AS mengalami penurunan pada
awal tahun 2013, meskipun sempat menguat pada bulan Februari 2013, namun
kembali melemah pada bulan Maret 2013. Pada akhir bulan Maret 2013 nilai tukar
Rupiah mencapai Rp9.735 per Dollar AS, terapresiasi sebesar 0,61 persen dibanding
posisi awal tahun 2013 namun terdepresiasi sebesar 0,68 persen dan 6,44 persen
secara bulanan dan tahunan. Kekhawatiran atas tingginya inflasi dan melebarnya
defisit fiskal menjadi sentimen negatif bagi pergerakan nilai tukar Rupiah. Tingginya
impor yang tidak diimbangi dengan perbaikan ekspor semakin memperparah defisit
perdagangan. BI menegaskan bahwa untuk mengontrol nilai tukar Rupiah
pemerintah harus membatasi penggunaan subsidi Bahan Bakar Minyak (BBM).
Meski pergerakan nilai tukar Rupiah juga dipengaruhi oleh sentimen global dan
regional, impor minyak dan gas (migas) yang selalu membuat neraca pembayaran
dan neraca perdagangan pemerintah defisit akan meningkatkan kebutuhan
likuiditas valas domestik dan melemahkan nilai tukar Rupiah.
Pada tanggal 26 Maret 2013, Komisi XI DPR RI menyetujui Agus Martowardojo
sebagai Gubernur Bank Indonesia (BI) periode 2013-2018. Diharapkan dengan
pergantian kepemimpinan tersebut BI akan semakin handal dalam menjaga
stabilitas moneter Indonesia.

Inflasi
Inflasi Global

Pergerakan inflasi global cukup variatif pada triwulan I tahun 2013 (Lampiran 1).
Indonesia, Brazil, dan Malaysia memiliki kecenderungan peningkatan inflasi selama
periode Januari-Maret 2013. Sedangkan inflasi di Thailand dan Kawasan Euro
cenderung bergerak turun pada triwulan I tahun 2013. Pengetatan anggaran yang
dilakukan oleh negara-negara yang mengalami krisis di Kawasan Euro dinilai cukup
berhasil mengendalikan inflasi.
India merupakan negara dengan inflasi tertinggi pada bulan Januari-Maret 2013,
yakni sebesar 11,6 persen, 12,0 persen, dan 11,4 persen. Sedangkan Jepang
merupakan satu-satunya negara yang mengalami deflasi, yakni sebesar -0,3 persen, -
0,7 persen, dan -0,9 persen pada bulan Januari-Maret 2013. Jepang masih terus

70
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
menggelontorkan stimulus senilai 2 triliun Yen dan membeli surat utang pemerintah
AS untuk meningkatkan daya saing produk ekspor Jepang dan mengakhiri deflasi
Jepang yang sudah berlangsung selama 15 tahun. BOJ (Bank Of Japan) menargetkan
inflasi Jepang menjadi 2 persen.

Inflasi Domestik

Pada triwulan I 2013, inflasi tahunan (YoY) dan tahun kalender Indonesia
cenderung meningkat, sedangkan inflasi bulanan (MtM) bergerak turun. (Lampiran
2). Inflasi tahunan Indonesia pada periode Januari-Maret 2013 masing-masing
sebesar 4,6 persen, 5,3 persen, dan 5,9 persen. Pada periode yang sama inflasi tahun
kalender Indonesia sebesar 1,0 persen, 1,8 persen, dan 2,4 persen. Sedangkan inflasi
bulanan Indonesia sebesar 1,0 persen, 0,8 persen, dan 0,6 persen.
Secara tahunan pada bulan Maret 2013 terjadi inflasi inti sebesar 4,2 persen, lebih
rendah dibandingkan dengan inflasi inti pada bulan Januari 2013 dan Februari 2013
sebesar 4,3 dan 4,3 persen. Sementara itu, komponen inflasi harga bergejolak dan
diatur pemerintah pada bulan Maret 2013 mengalami inflasi 14,2 persen dan 2,9
persen secara tahunan. Inflasi harga bergejolak dipengaruhi oleh kenaikan harga
kelompok bahan pangan, terutama bawang merah dan bawang putih yang masing-
masing memberikan sumbangan inflasi sebesar 0,4 persen dan 0,2 persen pada
bulan Maret 2013.
Inflasi inti pada bulan Maret 2013 mencapai 0,1 lebih rendah dibandingkan dengan
inflasi inti pada bulan Januari 2013 dan Februari 2013 sebesar 0,4 dan 0,3 persen.
Sementara itu, komponen inflasi harga bergejolak dan diatur pemerintah pada
bulan Maret 2013 mengalami inflasi 2,4 persen dan 0,2 persen secara bulanan.
Inflasi harga diatur pemerintah pada bulan Maret 2013 lebih rendah daripada bulan
Februari 2013 karena pada bulan Februari 2013 terjadi kenaikan pembayaran TDL.
Berdasarkan kelompok pengeluaran, pada bulan Maret 2013 kelompok bahan
makanan dan kelompok makanan jadi, minuman, rokok, dan tembakau mengalami
inflasi terbesar, yang mencapai 13,0 persen dan 6,0 persen (YoY) secara tahunan
atau 2,0 persen dan 0,4 persen secara bulanan. Kelompok pengeluaran bahan
makanan terus mengalami kenaikan inflasi pada triwulan pertama tahun 2013.
Sedangkan kelompok pengeluaran sandang justru mengalami deflasi sebesar -0,6
persen dan -0,7 persen pada bulan Februari 2013 dan bulan Maret 2013.
Secara umum inflasi tahunan 66 kota di Indonesia mengalami peningkatan pada
bulan Maret 2013 dibanding bulan Januari 2013 dan Februari 2013. Dari 66 kota di
Indonesia, pada bulan Maret 2013, secara tahunan seluruh 66 kota mengalami
inflasi, sedangkan secara bulanan 58 kota mengalami inflasi dan 8 kota mengalami
deflasi. Secara tahunan inflasi bulan Maret 2013 di Pangkal Pinang merupakan yang
terbesar di antara kota-kota lainnya, yakni sebesar 8,80 persen. Sedangkan Banda
Aceh mengalami inflasi tahunan terkecil pada bulan Maret 2013, yakni sebesar 1,3
persen. Secara bulanan inflasi bulan Maret 2013 di Sorong merupakan yang terbesar
di antara kota-kota lainnya, yakni sebesar 1,7 persen. Sedangkan kota dengan deflasi
bulanan terbesar adalah Jayapura sebesar -2,6 persen.

71
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Nilai Tukar Mata Uang Dunia
Dengan melihat nilainya pada akhir bulan, selama triwulan I tahun 2013 secara
bulanan (MtM) nilai tukar mata uang Singapura dan Jepang mengalami tren
depresiasi terhadap Dollar AS, nilai tukar mata uang Thailand mengalami tren
apresiasi terhadap Dollar AS, sedangkan pergerakan nilai tukar mata uang negara-
negara lainnya terhadap Dollar AS cenderung variatif (Lampiran 3). Dibandingkan
dengan posisinya pada awal tahun 2013 (YtD), negara yang mata uangnya
mengalami tren depresiasi terhadap Dollar AS antara lain Singapura, Malaysia,
Inggris, dan Jepang, negara yang mata uangnya mengalami tren apresiasi terhadap
Dollar AS antara lain Indonesia, Brazil, India, Cina, dan Thailand, sedangkan nilai
tukar mata uang negara-negara lain bergerak variatif terhadap Dollar AS pada
triwulan I tahun 2013. Secara tahunan (YoY), selama bulan Januari-Maret 2013 nilai
tukar mata uang Indonesia, Brazil, India, Malaysia, dan Jepang terdepresiasi
terhadap Dollar AS, nilai tukar mata uang Cina, Singapura, dan Thailand terapresiasi
terhadap Dollar AS, sedangkan nilai tukar mata uang negara-negara lain bergerak
variatif terhadap Dollar AS.
Pada akhir bulan Maret 2013, secara umum nilai tukar Dollar AS mengalami
apresiasi. Secara bulanan nilai tukar Real Brazil, Euro, dan Jepang mengalami
pelemahan terbesar terhadap Dollar AS dibanding mata uang lainnya, yakni sebesar
2,2 persen, 1,9 persen, dan 1,8 persen. Sedangkan nilai tukar Baht, Poundsterling,
dan Yuan secara bulanan mengalami penguatan terbesar terhadap Dollar AS
dibanding mata uang lainnya, yakni sebesar 1,8 persen, 0,2 persen, dan 0,2 persen.
Secara tahunan, pelemahan nilai tukar Yen terhadap Dollar AS pada akhir bulan
Maret 2013 merupakan yang terbesar, yakni 13,7 persen, diikuti Real Brazil dan
Rupee sebesar 10,7 persen dan 6,7 persen. Sedangkan nilai tukar Baht, Yuan, dan
Dollar Singapura secara tahunan mengalami penguatan di tengah pelemahan mata
uang lain, yakni sebesar 5,0 persen, 1,4 persen, dan 1,4 persen.
Penguatan mata uang AS menunjukkan pemulihan ekonomi negara tersebut.
Membaiknya ekonomi AS menimbulkan ekspektasi meningkatnya ekspor Asia dan
dapat menopang nilai tukar mata uang Asia. Melemahnya Yen terhadap Dollar AS
terkait dengan usaha BOJ (Bank of Japan) untuk mendevaluasi nilai Yen hingga
mencapai target 100 Yen per Dollar AS. Sedangkan Euro melemah akibat buruknya
kondisi Cyprus yang memerlukan bailout dan data tingkat pengangguran Eropa yang
buruk. Rata-rata nilai tukar Rupiah terhadap Dollar AS pada triwulan pertama tahun
2013 sebesar Rp9.716 per Dollar AS. Nilai tukar Rupiah terhadap Dollar AS pada
akhir bulan Maret 2013 mencapai Rp9.735 per Dollar AS. Dibandingkan dengan
nilainya pada awal tahun 2013, nilai tukar Rupiah menguat sebesar 0,6 persen.
Namun secara bulanan dan tahunan nilai tukar Rupiah justru melemah sebesar 0,7
persen dan 6,4 persen. Pelemahan nilai tukar Rupiah tersebut dipicu oleh tingginya
inflasi dan besarnya defisit neraca pembayaran dan neraca perdagangan.

Indeks Harga Saham


Dilihat dari posisi pada akhir bulan, Indonesia, Thailand, AS, dan Jepang merupakan
beberapa negara yang bursa sahamnya mengalami tren penguatan secara bulanan

72
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
(MtM) selama triwulan I tahun 2013, sedangkan bursa saham Brazil justru
mengalami tren pelemahan (Lampiran 4). Dibandingkan dengan posisinya pada
awal tahun 2013 (YtD), negara yang bursa sahamnya mengalami tren penguatan
antara lain Indonesia, Singapura, Thailand, AS, dan Jepang, sedangkan negara yang
mengalami tren pelemahan antara lain Brazil, Malaysia, dan Zona Euro, sedangkan
bursa saham negara-negara lain bergerak variatif selama bulan Januari-Maret 2013.
Investor dan pelaku pasar khawatir rencana restrukturisasi perbankan di Cyprus
akan mempengaruhi jumlah simpanan di negara-negara lain di Eropa.
Ketidakpastian Cyprus dan kondisi politik Italia tersebutlah yang menggerus pasar
saham Uni Eropa. Secara tahunan (YoY), selama triwulan I tahun 2013 Brazil
menjadi satu-satunya negara yang bursa sahamnya mengalami tren negatif, bursa
saham Rusia dan Cina bergerak secara variatif, sedangkan bursa saham negara-
negara lain mengalami tren positif.
Pada akhir bulan Maret 2013, secara bulanan Indeks Nikkei 225, DJIA, dan S&P 500
mengalami peningkatan terbesar dibanding indeks saham lainnya, yakni sebesar 7,3
persen, 3,7 persen, dan 3,6 persen. Komitmen gubernur BOJ untuk melakukan
stimulus moneter memberikan sentimen positif bagi Indeks Nikkei 225. Sedangkan
kontraksi Indeks SSEA, RTSI, dan Hang Seng secara bulanan merupakan yang
terbesar dibanding indeks saham lainnya, yakni sebesar -5,5 persen, -4,9 persen, dan
-3,1 persen.
Secara tahunan, pada akhir bulan Maret 2013 peningkatan Indeks SET dan Nikkei
225 merupakan yang terbesar dibanding indeks saham lainnya, yakni sebesar 30,4
persen dan 23,0 persen. Sedangkan Indeks BVSP dan RTS secara tahunan mengalami
kontraksi terbesar dibanding indeks saham lainnya, yakni sebesar 12,9 persen dan
10,9 persen.
Pada tanggal 28 Maret 2013, Indeks DJIA dan S&P 500 memecahkan rekor tertinggi
sepanjang masa, yakni ditutup pada level 14.578,54 dan 1.569,19. Bursa saham Wall
Street menguat dipengaruhi oleh perbaikan ekonomi AS dan dukungan dari
kebijakan moneter The Fed yang akomodatif, meski dibayangi kekhawatirkan akan
kondisi Cyprus. Penguatan bursa saham Wall Street tersebut turut mendorong
penguatan bursa saham global.
Rata-rata IHSG pada triwulan I tahun 2013 sebesar 4.730,16. Namun indeks saham
Indonesia mulai menguat pada akhir bulan Maret 2013 dan menembus level 4.900.
Pada tanggal 28 Maret 2013, IHSG mencatatkan rekor tertinggi dalam sejarah, yakni
ditutup pada level 4.940,99 dan menguat sebesar 20,8 persen secara tahunan.
Penguatan IHSG dipengaruhi oleh penguatan bursa saham Wall Street dan Asia.
Namun aksi ambil untung dan risiko ”sudden reversal” perlu diwaspadai. Tingginya
inflasi akibat peningkatan harga-harga komoditas juga masih membayangi
pergerakan IHSG.

Indeks Harga Komoditas Internasional


Harga komoditas internasional bergerak secara variatif selama triwulan pertama
tahun 2013 (Lampiran 5). Dilihat dari posisinya pada akhir bulan, secara bulanan
(MtM) pergerakan indeks harga gula menjadi satu-satunya yang memiliki tren

73
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
negatif selama bulan Januari-Maret 2013. Dibandingkan dengan posisinya pada awal
tahun 2013 (YtD), indeks harga beras mengalami tren peningkatan, indeks harga
gula, cokelat, dan emas mengalami tren penurunan, sedangkan indeks harga
komoditas lain mengalami pergerakan yang variatif selama triwulan I tahun 2013.
Secara tahunan (YoY), selama bulan Januari-Maret 2013 indeks harga beras,
gandum, kacang kedelai, dan jagung mengalami tren positif, indeks harga gula,
cokelat, emas, tembaga, dan perak mengalami tren negatif, sedangkan indeks harga
komoditas lain bergerak variatif. Harga pasar logam mulia tertekan akibat
menurunnya minat pelaku pasar memburu logam mulia. Investor lebih memilih aset
berisiko yang dianggap memberi keuntungan yang lebih menjanjikan. Penguatan
ekonomi AS dan depresiasi Euro turut menekan harga logam mulia. Meredanya
gejolak Cyprus juga menggerus harga pasaran emas karena berkurangnya sentimen
positif emas sebagai aset safe haven.
Pada akhir bulan Maret 2013, secara bulanan indeks harga gas alam, cokelat, dan
emas mengalami peningkatan di tengah penurunan indeks harga komoditas lain,
yakni masing-masing sebesar 14,0 persen, 2,0 persen, dan 1,0 persen. Sedangkan
indeks harga kacang kedelai, tembaga, dan gula secara bulanan mengalami
penurunan terbesar, yakni sebesar -4,7 persen, -3,9 persen, dan -3,9 persen.
Secara tahunan, pada akhir bulan Maret 2013 peningkatan indeks harga jagung, gas
alam, dan gandum merupakan yang terbesar dibanding indeks harga lainnya, yakni
sebesar 23,2 persen, 21,2 persen, dan 12,3 persen. Harga gas alam meningkat tajam
akibat peningkatan permintaan di musim dingin yang ekstrem. Sedangkan indeks
harga gula, perak, dan tembaga secara tahunan mengalami penurunan terbesar,
yakni sebesar -28,2 persen, -11,7 persen, dan -10,7 persen. Harga gula jatuh akibat
proyeksi surplus suplai dari Brazil, negara produsen gula terbesar di dunia.

Harga Bahan Pokok Nasional


Selama bulan Januari-Maret 2013, minyak goreng curah, daging sapi, telur ayam
kampung, cabe merah keriting, bawang merah, ikan teri asin, kacang hijau, dan
ketela pohon mengalami tren kenaikan harga secara bulanan (MtM), sedangkan
harga bahan pokok lainnya bergerak secara variatif (Lampiran 6). Dibandingkan
dengan posisinya pada awal tahun 2013 (YtD), selama bulan Januari-Maret 2013
harga minyak goreng curah, daging ayam broiler, tepung terigu, gula pasir, susu
kental manis, dan mie instant mengalami tren negatif, pergerakan harga daging
ayam kampung, telur ayam ras, kedelai impor, dan kedelai lokal cukup variatif,
sedangkan harga bahan pokok lainnya mengalami tren positif. Secara tahunan (YoY),
selama triwulan I tahun 2013 bahan pokok yang harganya memiliki tren negatif
antara lain minyak goreng curah, telur ayam kampung, dan kacang hijau, komoditas
yang harganya bergerak secara variatif adalah minyak goreng kemasan dan susu
kental manis, sedangkan harga bahan pokok lainnya memiliki tren positif.
Pada akhir bulan Maret 2013, secara umum harga bahan pokok nasional mengalami
peningkatan bulanan. Peningkatan harga bawang merah, kedelai lokal, dan ikan teri
asin secara bulanan merupakan yang terbesar dibanding komoditas lain, yakni
masing-masing sebesar 74,5 persen, 3,67 persen, dan 2,3 persen. Sedangkan

74
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
penurunan harga telur ayam ras dan kacang tanah secara bulanan mengalami
penurunan terbesar, yakni sebesar -7,0 persen, dan -2,8 persen.
Secara tahunan, pada akhir bulan Maret 2013 harga bawang merah, minyak goreng
kemasan, dan cabe merah keriting mengalami peningkatan yang terbesar dibanding
harga komoditas lainnya, yakni sebesar 227,3 persen, 46,2 persen, dan 22,5 persen.
Peningkatan harga bawang merah dan cabe merah yang tinggi ini diakibatkan oleh
turunnya pasokan dari petani dan terhambatnya proses distribusi di musim
penghujan. Terbatasnya kuota impor dan suplai dalam negeri memicu kenaikan
harga yang menyumbang pada meningkatnya inflasi. Sedangkan harga minyak
goreng curah, kacang hijau, telur ayam kampung, dan susu kental manis secara
tahunan mengalami penurunan di tengah peningkatan harga komoditas lainnya,
yakni sebesar -14,3 persen, -4,4 persen, -2,8 persen, dan -0,0 persen.

Respon Kebijakan Moneter


Bank Indonesia tetap mempertahankan BI Rate pada level 5,6 persen selama
triwulan I tahun 2013. Tingkat suku bunga acuan tersebut dianggap masih konsisten
dengan sasaran inflasi tahun 2013 dan 2014, sebesar 4,5 persen ± 1 persen. Inflasi
yang cenderung meningkat selama triwulan I tahun 2013 membuat pemerintah
bersama BI terus mencermati pergerakan inflasi, terutama yang bersumber dari
harga pangan (volatile foods), serta mengamankan pasokan dan distribusi barang
melalui forum TPI (Tim Pengendalian Inflasi) dan TPID (Tim Pengendalian Inflasi
Daerah). Penguatan bauran kebijakan moneter dan makroprudensial yang dilakukan
oleh BI disertai langkah-langkah koordinasi yang solid dengan pemerintah diyakini
akan mampu mencapai sasaran inflasi dan mendorong tercapainya keseimbangan
eksternal dalam mendukung pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan.
Pemerintah bersama BI bekerjasama untuk terus menjaga stabilitas nilai tukar
Rupiah. Selain mengelola likuiditas Rupiah, BI juga mengelola likuiditas valuta asing
dengan menggunakan instrumen Term Deposit Valas (TD Valas). BI juga
memperketat pengawasan transaksi valas. Berdasarkan Surat Edaran (SE) BI Nomor
15/3/DPM tanggal 28 Februari 2013 dan mulai berlaku 18 Maret 2013, BI
mewajibkan semua pembelian valas lebih dari 100.000 Dollar AS, atau ekuivalen
dengan mata uang asing lainnya, wajib melalui sistem perbankan. Hal ini untuk
mencegah aksi spekulasi valas.
Penguatan mekanisme intervensi valas dan pembentukan referensi nilai tukar
Rupiah domestik diharapkan mampu meningkatkan kepercayaan pasar. Sedangkan
untuk menjaga stabilitas suku bunga Pasar Uang Antar Bank (PUAB) maka BI
menerapkan strategi operasi moneter berupa intensifikasi pelaksanaan lelang Term
Deposit (TD) dan Reverse Repo (RR) SBN berjangka pendek (di bawah satu bulan).

75
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
LAMPIRAN
1. INFLASI GLOBAL
2. INFLASI DOMESTIK
3. NILAI TUKAR MATA UANG
4. INDEKS SAHAM
5. INDEKS HARGA KOMODITAS INTERNASIONAL
6. HARGA BAHAN POKOK NASIONAL

Lampiran 1: Inflasi Global

Tabel 49. Tingkat Inflasi Global (YoY)


Jan-13 Feb-13 Mar-13
Indonesia 4,57 5,31 5,90
BRIC
Brazil 6,15 6,31 6,59
Russia 7,10 7,30 7,00
India 11,62 12,06 11,44
Cina 2,00 3,20 2,10
ASEAN-4
Singapura 3,60 4,90 3,50
Malaysia 1,30 1,50 1,60
Thailand 3,39 3,23 2,69
Negara Maju
Kawasan Euro 2,00 1,80 1,70
AS 1,60 2,00 1,50
Inggris 2,70 2,80 2,80
Jepang -0,30 -0,70 -0,90
Sumber: Bloomberg, posisi akhir bulan.

76
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Lampiran 2: Inflasi Domestik
Tabel 50.Tingkat Inflasi
YoY
Jan-13 Feb-13 Mar-13
Year-on-Year 4,57 5,31 5,90

Month-to-month 1,03 0,75 0,63

Tahun kalender 1,03 1,79 2,43

Sumber: BPS, diolah kembali.

Tabel 51. Inflasi Berdasarkan Komponen (YoY)


Komponen YoY MtM
Jan-13 Feb-13 Mar-13 Jan-13 Feb-13 Mar-13
Inti 4,32 4,29 4,21 0,36 0,30 0,13

Bergejolak 7,48 11,02 14,20 3,76 2,32 2,44

Diatur pemerintah 2,42 2,91 2,91 0,20 0,72 0,24

Sumber: BPS, diolah kembali.

Tabel 52. Inflasi Berdasarkan Kelompok Pengeluaran (YoY)


Kelompok Pengeluaran YoY MtM
Jan-13 Feb-13 Mar-13 Jan-13 Feb-13 Mar-13
UMUM (headline) 4,57 5,31 5,90 1,03 0,75 0,63

Transpor, Komunikasi, dan Jasa Keuangan 1,68 1,70 1,79 -0,28 0,08 0,19

Pendidikan, Rekreasi, dan Olah raga 4,11 4,23 4,27 0,05 0,19 0,12

Kesehatan 2,69 3,11 3,19 0,29 0,56 0,24

Sandang 5,01 3,14 2,26 0,25 -0,59 -0,70

Perumahan, Air, Listrik, Gas, dan Bahan bakar 3,37 3,93 3,94 0,56 0,82 0,21

Makanan Jadi, Minuman, Rokok, dan 5,91 6,05 5,98 0,46 0,47 0,40
Tembakau
Bahan Makanan 7,28 10,32 12,95 3,39 2,08 2,04

Sumber: BPS, diolah kembali

77
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Lampiran 2: Inflasi Domestik (lanjutan)

Gambar 20. Inflasi YoY 66 Kota Januari – Maret 2013

Banda Aceh
Jayapura
Sorong Lhokseumawe
Sibolga
Manokwari
Ternate
9,00% Pematang Siantar
Medan
Ambon Padang Sidempuan
Mamuju 8,00% Padang
Gorontalo Pekanbaru
Kendari 7,00% Dumai
Palopo 6,00% Jambi
Parepare Palembang
Makassar
5,00% Bengkulu
Watampone 4,00% Bandar Lampg
Palu 3,00% Pangkal Pinang
Manado Batam
2,00%
Tarakan Tanjung Pinang
1,00%
Samarinda Jakarta
0,00%
Balikpapan Bogor
Banjarmasin Sukabumi
Palangkaraya Bandung
Sampit Cirebon
Singkawang Bekasi
Pontianak Depok
Kupang Tasikmalaya
Maumere Purwokerto
Bima Surakarta
Mataram Semarang
Denpasar Tegal
Cilegon Yogyakarta
Tangerang Jember
Serang
Surabaya Sumenep
Kediri
Madiun Malang
Probolinggo

Januari Februari Maret

Sumber: BPS, diolah kembali.

78
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Lampiran 2: Inflasi Domestik (lanjutan)

Gambar 21. Inflasi MtM 66 Kota Januari - Maret

Banda Aceh
Jayapura
Sorong Lhokseumawe
Sibolga
Manokwari
Ternate 4,00% Pematang Siantar
Medan
Ambon Padang Sidempuan
Mamuju 3,00% Padang
Gorontalo Pekanbaru
Kendari Dumai
Palopo 2,00% Jambi
Parepare Palembang
1,00%
Makassar Bengkulu
Watampone 0,00% Bandar Lampg
Palu Pangkal Pinang
Manado
-1,00% Batam
Tarakan -2,00% Tanjung Pinang
Samarinda Jakarta
-3,00%
Balikpapan Bogor
Banjarmasin Sukabumi
Palangkaraya Bandung
Sampit Cirebon
Singkawang Bekasi
Pontianak Depok
Kupang Tasikmalaya
Maumere Purwokerto
Bima Surakarta
Mataram Semarang
Denpasar Tegal
Cilegon Yogyakarta
Tangerang Jember
Serang
Surabaya Sumenep
Kediri
Madiun Malang
Probolinggo

Januari Februari Maret

Sumber: BPS, diolah kembali.

79
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Lampiran 3: Nilai Tukar Mata Uang
Negara Jan-13 Feb-13 Mar-13 Rata-rata
PAB MtM YtD YoY PAB MtM YtD YoY PAB MtM YtD YoY Triwulan
Indonesia 9.744 -0,50% -0,52% 8,29% 9.669 -0,78% -1,29% 5,93% 9.735 0,68% -0,61% 6,44% 9.716
BRIC
Brazil 1,99 -2,93% -2,93% 14,01% 1,98 -0,66% -3,56% 16,67% 2,02 2,18% -1,46% 10,67% 2,00
Rusia 30,01 -1,70% -1,81% -1,11% 30,60 1,95% 0,15% 5,65% 31,06 1,48% 1,63% 5,82% 30,56
India 53,23 -3,22% -2,67% 7,62% 54,36 2,09% -0,59% 10,76% 54,28 -0,15% -0,74% 6,69% 53,96
Cina 6,22 -0,19% -0,30% -1,41% 6,22 0,04% -0,25% -1,23% 6,21 -0,18% -0,44% -1,40% 6,22
ASEAN-4
Singapura 1,24 1,28% 1,34% -1,65% 1,24 0,08% 1,42% -1,02% 1,24 0,15% 1,57% -1,38% 1,24
Malaysia 3,11 1,57% 1,57% 2,15% 3,09 -0,51% 1,06% 2,62% 3,09 0,11% 1,17% 0,95% 3,10
Thailand 29,85 -2,42% -2,42% -3,68% 29,78 -0,24% -2,65% -1,88% 29,26 -1,75% -4,35% -5,09% 29,63
Negara Maju
Kawasan Euro 0,74 -2,84% -2,77% -3,64% 0,77 3,81% 1,08% 3,10% 0,78 1,89% 3,00% 4,10% 0,76
Inggris 0,63 2,47% 2,45% -0,61% 0,66 4,37% 7,13% 4,85% 0,66 -0,21% 6,90% 5,35% 0,65
Jepang 91,71 5,72% 5,78% 20,24% 92,56 0,92% 6,76% 15,04% 94,22 1,79% 8,67% 13,70% 92,83
Sumber: Bloomberg, posisi akhir bulan.

Gambar 22. Perkembangan Index Nilai Tukar (1 JANUARI 2004 = 100)


Indonesia + Negara Maju Indoneis + ASEAN 4 Indonesia +BRIC
130 120 130
110 120
120 110
100 100
110 90 90
80 80
100 70
70 60
90
01-01-2013
08-01-2013
15-01-2013
22-01-2013
29-01-2013
05-02-2013
12-02-2013
19-02-2013
26-02-2013
05-03-2013
12-03-2013
19-03-2013
26-03-2013

01-01-2013
08-01-2013
15-01-2013
22-01-2013
29-01-2013
05-02-2013
12-02-2013
19-02-2013
26-02-2013
05-03-2013
12-03-2013
19-03-2013
26-03-2013
80
70
Jan-13 Feb-13 Mar-13

USD-IDR USD-JPY USD-EUR USD-IDR USD-MYR USD-BRL USD-RUB USD-INR


USD-GBP USD-CNY USD-SGD USD-THB USD-CNY USD-IDR

Sumber: Bloomberg, diolah kembali Sumber: Bloomberg, diolah kembali Sumber: Bloomberg, diolah kembali

80
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Lampiran 4: Indeks Saham Global
Negara Jan-13 Feb-13 Mar-13 Rata-rata
Triwulan
PAB MtM YtD YoY PAB MtM YtD YoY PAB MtM YtD YoY

INDEKS SAHAM
Indonesia (IHSG) 4.453,70 3,17% 3,17% 12,99% 4.795,79 7,68% 11,10% 22,86% 4.940,99 3,03% 14,46% 19,88% 4.730,16
BRIC
Brazil (BVSP) 59.384,00 -2,50% -2,50% -5,75% 57.564,00 -3,06% -5,49% -12,81% 56.237,57 -2,30% -7,66% -12,81% 57.728,52
Russia (RTS) 1.622,13 6,23% 6,23% 2,84% 1.534,41 -5,41% 0,49% -10,17% 1.460,04 -4,85% -4,38% -10,85% 1.538,86
India (BSE) 19.894,98 2,41% 1,60% 15,71% 18.861,54 -5,19% -3,67% 6,38% 18.835,77 -0,14% -3,80% 8,23% 19.197,43
Cina (SSEA) 2.385,42 5,13% 5,13% 4,05% 2.365,59 -0,83% 4,25% -3,52% 2.236,62 -5,45% -1,43% -1,16% 2.329,21
ASEAN-4
Singapura (STI) 3.282,66 3,65% 3,65% 12,93% 3.269,95 -0,39% 3,25% 10,11% 3.308,10 1,17% 4,45% 9,89% 3.286,90
Malaysia (KLSE) 1.627,55 -3,64% -3,64% 6,98% 1.637,63 0,62% -3,04% 5,20% 1.671,63 2,08% -1,03% 4,72% 1.645,60
Thailand (SET) 1.474,2 5,91% 5,91% 36,00% 1.541,58 4,57% 10,75% 34,49% 1.561,06 1,26% 12,15% 30,44% 1.525,61
Negara Maju
Amerika Serikat 13.860,58 5,77% 5,77% 9,72% 14.054,49 1,40% 7,25% 8,07% 14.578,54 3,73% 11,25% 10,34% 14.164,54
(DJIA)
Amerika Serikat 1.498,11 5,04% 5,04% 14,15% 1.514,68 1,11% 6,20% 10,38% 1.569,19 3,60% 10,03% 11,41% 1.527,33
(S&P 500)
Kawasan Euro 2.702,98 2,54% -0,31% 9,40% 2.616,75 -3,19% -3,49% 4,17% 2.624,02 0,28% -3,22% 5,92% 2.647,92
(STOXX 50)
Jepang (Nikkei 11.138,66 7,15% 7,15% 26,54% 11.559,36 3,78% 11,20% 18,89% 12.397,91 7,25% 19,27% 22,95% 11.698,64
225)
Hong Kong 23.729,53 4,73% 4,73% 16,38% 23.020,27 -2,99% 1,60% 6,73% 22.299,63 -3,13% -1,58% 8,48% 23.016,48
(Hang Seng)
Sumber: Bloomberg (diolah kembali), posisi akhir bulan

81
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Lampiran 4: Indeks Saham Global (lanjutan)
Gambar 23. Perkembangan Indeks Saham Global
INDEKS SAHAM BRIC & INDONESIA INDEKS SAHAM ASEAN-4 INDEKS SAHAM NEGARA MAJU
200,00 220,00
180,00 200,00 180,00
160,00 180,00
140,00 130,00
120,00 160,00
100,00 140,00
120,00 80,00

01-01-…
08-01-…
15-01-…
22-01-…
29-01-…
05-02-…
12-02-…
19-02-…
26-02-…
05-03-…
12-03-…
19-03-…
26-03-…
80,00
60,00 100,00
01-01-2013
08-01-2013
15-01-2013
22-01-2013
29-01-2013
05-02-2013
12-02-2013
19-02-2013
26-02-2013
05-03-2013
12-03-2013
19-03-2013
26-03-2013

01-01-2013
08-01-2013
15-01-2013
22-01-2013
29-01-2013
05-02-2013
12-02-2013
19-02-2013
26-02-2013
05-03-2013
12-03-2013
19-03-2013
26-03-2013
INDONESIA HONGKONG
JEPANG KOREA
BRAZIL RUSSIA INDIA INDONESIA MALAYSIA DOW JONES S&P500
CHINA INDONESIA SINGAPURA THAILAND EUROSTOXX

1 Januari 2010=100 1 Januari 2010=100 1 Januari 2010=100


Sumber: Bloomberg, diolah kembali Sumber: Bloomberg, diolah kembali Sumber: Bloomberg, diolah kembali

82
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Lampiran 5: Indeks Harga Komoditas Internasional
Tabel 53. Indeks Harga Komoditas Internasional

Komoditas Jan-13 Feb-13 Mar-13 Rata-rata


Triwulan
PAB MtM YtD YoY PAB MtM YtD YoY PAB MtM YtD YoY

Beras 107,71 4,34% 4,34% 10,75% 107,68 -0,03% 4,31% 9,39% 106,70 -0,90% 3,36% 3,09% 107,36
Gula 76,62 -3,74% -3,74% -20,56% 74,99 -2,13% -5,79% -29,55% 72,05 -3,92% -9,48% -28,21% 74,55
Gandum 118,65 0,19% 0,19% 17,04% 107,72 -9,20% -9,03% 6,87% 104,68 -2,83% -11,60% 12,29% 110,35
Kacang Kedelai 120,54 3,51% 3,51% 22,48% 121,01 0,39% 3,91% 12,95% 115,31 -4,71% -0,99% 3,63% 118,95
Jagung 119,52 5,16% 5,16% 23,08% 111,61 -6,61% -1,79% 17,05% 110,19 -1,28% -3,05% 23,19% 113,77
Cokelat 99,15 -1,69% -1,69% -9,18% 95,88 -3,29% -4,92% -11,30% 97,76 1,96% -3,06% -5,49% 100,17
Minyak Mentah (Brent 103,05 4,00% 4,00% 4,12% 99,33 -3,61% 0,24% -8,37% 98,12 -1,22% -0,98% -10,11% 97,60
Oil)
Gas Alam 90,13 -0,03% -0,03% -0,35% 92,19 2,29% 2,26% 1,03% 105,07 13,96% 16,54% 21,20% 95,80
Emas 102,69 -0,95% -0,95% -5,33% 97,49 -5,07% -5,96% -12,58% 98,47 1,01% -5,02% -4,32% 99,55
Tembaga 105,89 2,30% 2,30% -1,89% 100,42 -5,16% -2,98% -9,78% 96,46 -3,94% -6,81% -10,68% 100,93
Perak 106,00 3,74% 3,74% -5,83% 95,98 -9,45% -6,06% -23,83% 95,63 -0,37% -6,41% -11,74% 99,21
Sumber: Bloomberg (diolah kembali), posisi akhir bulan.
Gambar 24. Indeks Harga Komoditas Internasional (3 Januari 2012=100)
130 110
120 105
110 100
100 95
90 90
80 85
70 80

01-01-2013
08-01-2013
15-01-2013
22-01-2013
29-01-2013
05-02-2013
12-02-2013
19-02-2013
26-02-2013
05-03-2013
12-03-2013
19-03-2013
26-03-2013
01-01-2013
08-01-2013
15-01-2013
22-01-2013
29-01-2013
05-02-2013
12-02-2013
19-02-2013
26-02-2013
05-03-2013
12-03-2013
19-03-2013
26-03-2013

RICE SUGAR WHEAT BRENT OIL GOLD SILVER


SOYBEAN COCOA CORN COPPER NAT GAS

Sumber: Bloomberg, diolah kembali Sumber: Bloomberg, diolah kembali

83
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Lampiran 6: Harga Bahan Pokok Nasional

Komoditas Jan-13 Feb-13 Mar-13 Rata-rata


PAB MtM YtD YoY PAB MtM YtD YoY PAB MtM YtD YoY Triwulan

Minyak Goreng 9.384 1,09% 0,87% -2,87% 13.762 46,65% 47,93% 44,47% 14.047 2,07% 50,99% 46,23% 12.398
Kemasan
Minyak Goreng 10.040 0,33% -0,45% -11,59% 9.974 -0,66% -1,10% -12,86% 9.959 -0,15% -1,25% -14,29% 9.991
Curah
Daging Sapi 87.192 0,99% 0,68% 20,20% 87.229 0,04% 0,73% 20,21% 87.524 0,34% 1,07% 19,10% 87.315
Daging Ayam 27.120 0,70% -1,03% 1,14% 25.230 -6,97% -7,92% 2,28% 25.162 -0,27% -8,17% 3,62% 25.837
Broiler
Daging Ayam 50.538 0,52% 1,45% 5,22% 49.616 -1,82% -0,41% 7,72% 50.728 2,24% 1,83% 9,07% 50.294
Kampung
Telur Ayam Ras 19.821 9,38% 8,83% 10,90% 19.003 -4,13% 4,34% 4,72% 17.683 -6,95% -2,90% 0,70% 18.836
Telur Ayam 35.816 1,53% 4,54% -2,26% 35.988 0,48% 5,04% -1,73% 36.364 1,04% 6,14% -2,75% 36.056
Kampung
Tepung Terigu 7.809 -0,23% -0,80% 2,68% 7.807 -0,03% -0,83% 2,71% 7.854 0,60% -0,23% 4,05% 7.823
Kedelai Impor 9.260 -0,59% -0,54% 11,90% 9.411 1,63% 1,08% 12,24% 9.434 0,24% 1,33% 13,38% 9.368
Kedelai lokal 9.481 -0,03% -0,03% 5,91% 9.363 -1,24% -1,28% 5,40% 9.705 3,65% 2,33% 9,01% 9.516
Beras Medium 8.427 0,99% 1,16% 3,93% 8.377 -0,59% 0,56% 2,72% 8.371 -0,07% 0,49% 3,76% 8.392
Gula Pasir 12.300 -0,73% -0,64% 13,80% 12.140 -1,30% -1,93% 12,17% 12.158 0,15% -1,79% 7,20% 12.199
Susu Kental Manis 8.800 -0,46% -0,46% 1,18% 8.730 -0,80% -1,26% 0,17% 8.737 0,08% -1,18% -0,02% 8.756
Mie Instant 1.623 -0,12% -0,12% 6,50% 1.615 -0,49% -0,62% 5,76% 1.622 0,43% -0,18% 5,05% 1.620
Cabe Merah 26.517 29,30% 28,37% 4,61% 26.569 0,20% 28,63% 25,65% 26.699 0,49% 29,26% 22,51% 26.595
Keriting
Cabe Merah Biasa 26.836 35,69% 34,32% 19,31% 25.349 -5,54% 26,88% 29,81% 25.266 -0,33% 26,46% 21,13% 25.817
Bawang Merah 22.365 34,86% 32,02% 79,03% 24.235 8,36% 43,06% 96,39% 42.288 74,49% 149,63% 227,33% 29.629
Ikan Teri Asin 53.023 1,21% 2,40% 14,89% 53.509 0,92% 3,34% 15,33% 54.733 2,29% 5,70% 13,39% 53.755
Kacang Hijau 13.545 1,00% 0,52% -10,59% 13.932 2,86% 3,39% -5,65% 13.990 0,42% 3,82% -4,40% 13.822
Kacang Tanah 19.581 7,75% 7,18% 20,51% 20.144 2,88% 10,26% 24,06% 19.577 -2,81% 7,16% 18,04% 19.767
Ketela Pohon 4.412 5,60% 5,47% 20,19% 4.509 2,20% 7,79% 22,83% 4.534 0,55% 8,39% 21,23% 4.485
Sumber: Kementerian Perdagangan (diolah kembali), posisi akhir bulan

84
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
BOX 2
Exercise Indeks Kaminsky-Reinhart: Kasus Indonesia 2000-2013
Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS sedang mengalami tekanan. Rupiah pada beberapa
waktu yang lalu sempat mendekati Rp9.900 per dollar AS, yang berarti nyaris
menyentuh titik psikologis, yaitu Rp10.000 per dollar AS.
Untuk mendeteksi seberapa besar tekanan terhadap rupiah sehingga berpotensi
menjadi krisis, Graciela L. Kaminsky dan Carmen M. Reinhart (1999) mengembangkan
sebuah indeks kerentanan (vulnerability index) yang dipakai sebagai deteksi dini (early
warning system-EWS) tentang adanya krisis nilai tukar atau tidak. Indeks tersebut,
kemudian dinamakan Indeks Kaminsky-Reinhart (KR), dikonstruksikan untuk
mengukur turbulensi antara kurs dan pasar dengan melakukan pembobotan atas rata-
rata perubahan kurs nilai tukar dan perubahan cadangan devisa.
Formula dari indeks KR tersebut adalah:

Dimana:

I : Indeks KR, ditunjukkan dengan nominasi I, menunjukkan bahwa makin tinggi


angka indeks menunjukkan makin besarnya potensi turbulensi (pergolakan) dan
fluktuasi atas nilai tukar terhadap pasar atau ada kecenderungan akan krisis.
Ukuran yang dipakai untuk keadaan krisis jika nilai indeks menunjukkan 3 kali atau
lebih dari standard deviasi indeks tersebut.
e : exchange rate (nilai tukar)
R : Reserves (Cadangan devisa)
σ : standard deviasi
Dari formula tersebut, kami melakukan exercise untuk data Indonesia dari Januari 2000
– Maret 2013, dan berikut beberapa hasil dari perhitungan tersebut:
 Titik kritis Indeks KR dimana terdeteksi akan adanya krisis yang dipicu oleh
krisis nilai tukar adalah pada poin 852,9981, jika angka indeks KR melebihi
angka tersebut maka deteksi dini atas krisis nilai tukar sudah terjadi.
 Exercise menunjukkan bahwa pernah terjadi Indeks KR menunjukkan di
atas titik kritis, yaitu pada bulan Juni 2006 dan Oktober 2008. Pada dua
periode waktu tersebut, cadangan devisa turun lebih dari 9 persen. (*arsir
merah pada exercise).
 Pada Juni 2006 Indeks KR menunjukkan poin 882,4455. Rupiah mengalami
tekanan dimana pada bulan April 2006 tercatat 1 USD sebesar Rp8.785 dan
turun menjadi Rp9.263 pada bulan Juni 2006. Sementara cadangan devisa
turun sebesar USD 4,1 miliar atau 9,2persen dari USD 44,2 milliar menjadi
USD 40,1 milliar. Penyebabnya adalah shock dari sebuah kebijakan
Pemerintah untuk membayar 50 persen dari stok utang Pemerintah ke IMF
sebesar USD 3,8 milliar. Pada bulan Agustus 2006 cadangan devisa kembali
naik menjadi USD 41,1 miliar.

85
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
 Sedangkan pada Oktober 2008 Indeks KR menunjukkan angka 1124,665, sebuah
angka yang jauh melewati benchmark deteksi dini akan krisis nilai tukar yang
berada di poin 852,9981. Kurs rupiah jauh melampaui batas psikologis
Rp10.000 per dollar, yaitu Rp.11.050. Cadangan devisa turun USD 6,6 miliar atau
11,4 persen dari USD 57,1 milliar menjadi USD 50,5 miliar. Pada saat itu, kondisi
sudah bisa dikatagorikan krisis, dimana parameter perekonomian lainnya juga
menunjukkan kondisi krisis. Dan memang, kondisi pada Oktober 2008 – Juni
2009 adalah krisis perekonomian yang dipicu oleh krisis global di Eropa. Kinerja
perekonomian Indonesia terpengaruh imbas memburuknya perekonomian
global. Gejolak keuangan global telah menyebabkan tekanan pada perekonomian
Indonesia. Melemahnya ekspor, tekanan pada Neraca Pembayaran Indonesia,
dan gejolak di pasar uang, telah menekan pertumbuhan ekonomi Indonesia
 Sementara kejadian lain yang dapat menjadi perhatian adalah pada bulan
September 2011. Saat itu terjadi penurunan cadangan devisa yang sebesar USD
10,1 miliar atau 8,2 persen dari USD 124,6 milliar menjadi USD 114,5. Namun
indeks KR hanya berada di titik 771,2864 atau masih dibawah signal krisis
852,9981. Keadaan ini dipicu oleh besarnya kebutuhan Pemerintah untuk
pembayaran utang yang jatuh tempo. Namun keadaan ini tidak membuat situasi
perekonomian memburuk karena cadangan devisa masih dalam batas aman
untuk menghindari krisis. (*arsir kuning pada exercise)
 Indeks akan melewati poin kritis apabila cadangan devisa turun 9 persen atau
lebih, untuk itu penurunan cadangan devisa mendekati 9 persen harus
diwaspadai oleh Pemerintah dan otoritas moneter.

Data terakhir per 31 Maret 2013 menunjukkan angka kurs rupiah Rp9716 per dollar AS
dan cadangan devisa sebesar USD 104,8 milliar, dimana data per 31 Desember
menunjukkan angka USD 112,8 miliar, terjadi penurunan USD 8,9 milliar atau sekitar
6,8 persen.
Dengan cadangan devisa sebesar itu, Pemerintah dan otoritas moneter harus dapat
mengendalikan fluktuasi nilai tukar agar tidak menembus titik psikologis di Rp10.000
per dollar, dengan tetap mempertahankan cadangan devisa agar tidak berkurang lebih
dari 9 persen.
Sementara Transaksi Berjalan selama tahun 2012 menunjukkan defisit sebesar USD
24,1 miliar, dimana penyumbang defisit terbesar adalah sektor minyak sebesar USD
20,3 miliar. Defisit pada sektor minyak di tahun 2012 adalah rendahnya realisasi lifting
yang hanya mencapai 830.000 barel per hari dari target sebesar 930.000 per hari.
Keadaan tersebut diperparah oleh tingginya harga minyak yang rata-rata mencapai 110
dollar AS per barrel, lebih tinggi dari asumsi APBN 2012 yang 90 dollar AS per barrel
dan pada APBN-P 2012 yang 105 dollar AS per barrel. Kondisi ini membuat kurs rupiah
terus mengalami tekanan dan cadangan devisa mengalami penurunan sepanjang
semester II tahun 2012 dan triwulan I tahun 2013 ini.
Potensi terjadinya penurunan devisa ada pada ancaman capital outflow. Potensi
tersebut ada pada ‘hot money’, yaitu investasi portofolio yang dimiliki asing yang
nilainya mencapai Rp1.551,05 triliun (Indonesia Finance Today) atau USD 160,5 miliar
dengan kurs per 28 Februari 2013. Nilai investasi tersebut satu setengah kali lebih besar
dari cadangan devisa. Maka jika 10 persen saja dari investasi tersebut dipindahkan ke

86
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
luar negeri, maka potensi krisis yang dipicu oleh krisis nilai tukar kemungkinan akan
terjadi.
Dengan keadaan tersebut, maka Pemerintah dan otoritas moneter perlu
mewaspadainya dengan cara menyiapkan jaring pengaman agar deteksi dini dari
adanya potensi krisis ini dapat dikelola dengan baik.

SEKTOR PERBANKAN
Stabilitas sistem keuangan dan fungsi intermediasi perbankan nasional sampai dengan
triwulan I tahun 2013 tetap terjaga, meskipun ketidakpastian perekonomian dunia
terus meningkat. Kinerja industri perbankan yang solid tercermin pada tingginya rasio
kecukupan modal (CAR/Capital Adequacy Ratio) yang mencapai 19,3 persen dan
rendahnya rasio kredit bermasalah (NPL/Non Performing Loan) gross sekitar 2 persen
(lihat gambar 26). Sementara itu, dana pihak ketiga yang berhasil dihimpun pada
triwulan I 2013 mencapai Rp 3.164 triliun dengan tingkat pertumbuhan 16 persen
dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Selain itu, pertumbuhan kredit
pada triwulan I 2013 sebesar 23,4 persen (YoY) atau mencapai nilai Rp 2.749 triliun
(lihat gambar 27).

Gambar 25. Perkembangan Indikator Sektor Perbankan


25 86

84
20
CAR, NPL (persen)

LDR (persen)
82

15
80

78
10

76
5
74 CAR

NPL
0 72
LDR
Q1:2011 Q2:2011 Q3:2011 Q4:2011 Q1:2012 Q2:2012 Q3:2012 Q4:2012 Q1:2013

Sumber: Bank Indonesia


*Data Triwulan I Tahun 2013, per Februari 2013

87
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Gambar 26. Perkembangan Dana Pihak Ketiga dan Kredit di Indonesia
3500 30

3000 25

2500
20
2000

Pertumbuhan (persen)
15
DPK, Kredit (triliun Rp)

1500
10
1000

500 5

0 0
Q1:2011 Q2:2011 Q3:2011 Q4:2011 Q1:2012 Q2:2012 Q3:2012 Q4:2012 Q1:2013

DPK Kredit Pertumbuhan DPK (yoy) Pertumbuhan Kredit (yoy)

Sumber: Bank Indonesia

Nilai kredit investasi (KI) dan kredit modal kerja (KMK) semakin meningkat setiap
tahunnya, namun pertumbuhannya semakin melambat jika dibandingkan dengan
triwulan I tahun 2012. Pertumbuhan kredit investasi dan kredit modal kerja per
triwulan I tahun 2013, masing-masing sebesar 25,5 persen (YoY) dan 24,4 persen
(YoY). Penyaluran kredit perbankan kepada sektor-sektor produktif harus lebih
ditingkatkan untuk mencapai kestabilan pertumbuhan ekonomi, terutama di sektor
pertanian, industri manufaktur dan infrastruktur. Sementara itu, kredit konsumsi (KK)
pada triwulan I tahun 2013 tumbuh 20,4 persen (YoY), atau mengalami peningkatan
dibandingkan triwulan I tahun 2012 (lihat gambar 28).

Gambar 27. Perkembangan Kredit Berdasarkan Tujuan Pemakaiannya


1400 35

1200 30

1000 25
Pertumbuhan (persen)
KK, KI, KMK (triliun Rp)

800 20

600 15

400 10

200 5

0 0
Q1:2011 Q2:2011 Q3:2011 Q4:2011 Q1:2012 Q2:2012 Q3:2012 Q4:2012 Q1:2013
KI KMK KK Pertumbuhan KI Pertumbuhan KMK Pertumbuhan KK

*Data Triwulan I Tahun 2013, per Februari 2013


Sumber: Bank Indonesia

88
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Berdasarkan sektor ekonomi, kredit investasi dan kredit modal kerja sebagian besar
disalurkan kepada sektor-sektor yang berperan penting dalam pembangunan nasional,
terutama di sektor perdagangan, hotel dan restoran serta di sektor industri pengolahan.
Jika dirinci, diketahui bahwa 17,7 persen kredit investasi disalurkan kepada sektor
industri pengolahan serta 18,4 persen ke sektor perdagangan, hotel dan restoran. Di lain
pihak, 25,6 persen kredit modal kerja disalurkan kepada sektor industri pengolahan
serta 34 persen ke sektor perdagangan, hotel dan restoran.

Sejalan dengan peningkatan permintaan kredit perbankan, Bank Indonesia telah


mengeluarkan peraturan nomor 15/1/PBI/2013 tanggal 18 Februari 2013 mengenai
rencana pembentukan Lembaga Pengelola Informasi Perkreditan (LPIP). LPIP ini
dibentuk untuk memperbaiki sistem informasi debitur saat ini yang dipandang masih
bersifat standar. Selain itu, LPIP berfungsi untuk menghimpun dan mengolah data kredit
dan data lainnya untuk menghasilkan informasi perkreditan yang lebih lengkap dan
baik. Pembentukan LPIP dapat membantu sektor perbankan dalam meningkatkan
kualitas kredit sehingga dapat menjaga nilai non-performing loan, khususnya untuk
kredit investasi dan kredit modal kerja.

Selain mengeluarkan peraturan di atas, Bank Indonesia juga telah menetapkan Surat
Edaran Nomor 15/1/DPNP tanggal 15 Januari 2013 tentang Transparansi Infromasi
Suku Bunga Dasar Kredit. Dengan adanya transparansi informasi mengenai suku bunga
kredit perbankan, nasabah akan lebih mudah untuk menilai manfaat dan biaya atas
kredit yang ditawarkan bank. Pada akhirnya, nasabah dapat mempertimbangkan
kemampuan mereka sendiri sebelum mengajukan kredit kepada bank.

Secara makro, industri perbankan sampai dengan akhir tahun 2012 masih memegang
peranan terbesar dalam sistem keuangan Indonesia, dengan menguasai sebesar 75,8
persen total aset sektor keuangan. Hal ini diperkirakan akan terus meningkat pada
tahun 2013. Peningkatan jumlah aset perbankan yang lebih besar dari lembaga
keuangan non-bank menyebabkan sektor perbankan menguasai pangsa pasar dalam
sistem keuangan Indonesia. Untuk meningkatkan kinerja dan pangsa pasar lembaga
keuangan non-bank, perlu semakin didorong berbagai program yang mendukung
peningkatan financial deepening di Indonesia.

KREDIT USAHA RAKYAT (KUR)


Penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) selama triwulan I tahun 2013 mencapai sekitar
Rp 5,552 triliun (lihat gambar 29) atau sekitar 15 persen dari target yang ditetapkan
untuk tahun 2013, yaitu sebesar Rp 37 triliun. Khusus untuk kinerja bulan Februari
2013, realisasi penyaluran KUR mencapai 92,5 persen dari target yang ditetapkan pada
bulan yang bersangkutan, yaitu sebanyak Rp 6 triliun. Total KUR keseluruhan sejak
peluncurannya pada tahun 2007 mencapai hampir Rp 103,20 triliun. Jumlah debitur
KUR pada periode yang sama bertambah sekitar 345 ribu debitur, dengan rata-rata nilai
kredit per debitur sebesar Rp 16,08 juta.

89
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Gambar 28. Target dan Realisasi Pemberian KUR
40.000
34.230
35.000
29.003
30.000 30.000
24.080
25.000 22.236
22.500 Realisasi
20.000
Rp Miliar

20.000
15.728
14.574 Target
15.000 15.000 15.000

10.000 6.469 10.000 6.488


7.500 5.552
5.000 5.000 6.000

-
Q1:2011 Q2:2011 Q3:2011 Q4:2011 Q1:2012 Q2:2012 Q3:2012 Q4:2012 Q1:2013

Sumber: Bank Indonesia


*Data Triwulan I 2013, per Februari 2013

Secara keseluruhan, tingkat kredit macet (non-performing loan) KUR masih berada
dibawah 5 persen, yaitu sebesar 3,7 persen. Hal ini menunjukkan bahwa pemanfaatan
KUR sudah cukup optimal karena kondisi keuangan debitur (terdiri dari UMKM dan
koperasi) yang semakin membaik.

Selain itu, sebagian besar KUR disalurkan untuk UMKM dan koperasi di sektor
perdagangan, restoran dan hotel (44,3 persen dari total volume; 58,7 persen dari total
debitur), sektor pertanian (14,4 persen dari total volume; 16,7 persen dari total debitur),
dan sektor lainnya (27,3 persen dari total volume; 14,2 persen dari total debitur).

90
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
PERKEMBANGAN SEKTOR INDUSTRI INDONESIA

 Pertumbuhan Industri Manufaktur Non-Migas pada triwulan I tahun


2013 mencapai 6,7 persen.

91
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Laporan Perkembangan Sektor Industri – Tahun 2012
PDB Sektor Industri
Pertumbuhan PDB secara nasional pada triwulan I tahun 2013 mencapai angka 6,0
persen meningkat dari akhir tahun 2012. Hal ini didukung oleh meningkatnya
pertumbuhan pada Industri Manufaktur Non-Migas secara signifikan pada sebesar 6,7
persen.
Gambar 29. Pertumbuhan PDB Nasional & Industri Manufaktur Non-Migas (persen)

7,51
6,83
6,32 6,69
5,97 5,86 6,35 6,20
5,69 5,50 6,01
6,46
4,86 6,29 6,02
5,69 5,15 4,63
5,03 5,27
4,78 5,09
4,50 4,05
3,64
2,56

2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 -
Q1

Pertumbuhan PDB Nasional

Pertumbuhan Sektor Industri Manufaktur Non-Migas

Sumber: Badan Pusat Statistik, 2013

Kontribusi yang besar dari beberapa Sektor Industri, seperti Subsektor Semen & Barang
Galian bukan Logam dan Subsektor Pupuk, Kimia & Barang dari Karet sebesar 8,8
persen dan 8,6 persen menunjukkan perkembangan pada produksi dan konsumsi di
pasar industri. Peningkatan pada Subsektor Pupuk, Kimia & Barang dari Karet ini
didukung oleh revitalisasi dan pembangunan pabrik pupuk pada beberapa produsen,
sehingga mampu meningkatkan produktivitas dan kualitas pupuk yang digunakan. Pada
saat yang bersamaan, Subsektor Kertas dan Barang Cetakan semakin mengalami
penurunan dari tahun 2012 di titik -4,85 persen. Pertumbuhan Industri Manufaktur
Non-Migas pada triwulan I tahun 2013 akan bergerak pada penggeliatan pasar domestik
melihat tingginya upaya dan pergerakan pasar dalam mencapai produktivitas dan
kebutuhan lokal.

92
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Gambar 30. persentase Pertumbuhan Subsektor Industri Manufaktur Non-Migas Triwulan I tahun 2013

PERTUMBUHAN SEKTOR INDUSTRI MANUFAKTUR NON


6,69
MIGAS

Subsektor Makanan, Minuman dan Tembakau 1,75

Subsektor Tekstil, Brg. kulit & Alas kaki 5,00

Subsektor Brg. kayu & Hasil hutan lainnya. 7,67

Subsektor Kertas dan Barang cetakan 0,64

Subsektor Pupuk, Kimia & Barang dari karet 11,41

Subsektor Semen & Brg. Galian bukan logam 3,34

Subsektor Logam Dasar Besi & Baja 13,14

Subsektor Alat Angk., Mesin & Peralatannya 10,51

Subsektor Barang lainnya -11,00

Sumber: Badan Pusat Statistik

Perkembangan Lahan Industri


Gambar 31. Luas Lahan Industri 2007-2012 (ha)
8000

7000

6000

5000

4000

3000

2000

1000

0
2007 2008 2009 2010 2011 2012
Jabodebek 5557 5817 5997 6197 6504 6771
Banten 5388 5388 5388 5388 5418 5418

Sumber: Laporan Perkembangan Properti Komersial, Bank Indonesia, 2013. diolah.

Meningkatnya pertumbuhan sektor industri berdampak terhadap peningkatan


permintaan lahan baru. Hal ini diperlukan untuk mendukung kebutuhan infrastruktur
industri. Peningkatan pertumbuhan luas lahan industri untuk wilayah Jabodebek

93
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
meningkat setiap tahunnya dengan rata-rata pertumbuhan sebesar 4,03 persen. Jika
dilihat kembali dari tahun 2007 hingga 2012, luas lahan industri di Jabodebek
meningkat sebesar 1.214 Ha, dengan persentase pertumbuhan sebesar 21,8 persen.
Sedangkan untuk wilayah Banten, pertumbuhan lahan industri tidak begitu mencolok
dari tahun ke tahunnya, pertumbuhan luas lahan tertinggi dari tahun 2007 hingga 2012
yaitu sebesar 0,5 persen yang terjadi pada tahun 2011.
Besarnya minat investor untuk mengembangkan usahanya di Indonesia tentunya
mendorong kenaikan harga lahan industri, karena lahan yang semakin terbatas namun
dengan permintaan yang semakin bertambah. Bagi wilayah industri utama seperti
Jakarta, Bogor, Depok, Bekasi (Jabodebek), harga jual lahan industri daerah tersebut
mengalami peningkatan yang signifikan, yaitu mencapai 68,7 persen. Sedangkan untuk
wilayah industri Banten, peningkatan harga jual lahan industri sebesar 29,2 persen.
Gambar 32. Harga Lahan Industri (Rp/m2)
2500000

2000000

1500000

Jabodebek
1000000
Banten

500000

0
2007-iii

2008-iii

2009-iii

2010-iii

2011-iii

2012-iii
2007-iv

2008-iv

2009-iv

2010-iv

2011-iv

2012-iv
2007-i

2008-i

2009-i

2010-i

2011-i

2012-i
2007-ii

2008-ii

2009-ii

2010-ii

2011-ii

2012-ii

Sumber: Laporan Perkembangan Properti Komersial, Bank Indonesia, 2013. diolah.

Industri Semen dan Infrastruktur

Gambar 33. Konsumsi Semen Domestik


60,00 54,98
47,99
50,00
40,78
Jumlah (juta ton)

38,09 38,36
40,00 34,18
31,47 32,06
30,00

20,00

10,00

0,00
2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012

Sumber: Asosiasi Semen Indonesia, 2013

94
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Hingga akhir bulan Maret 2013, kondisi Industri Semen di Indonesia terus menunjukkan
pertumbuhan yang positif. Pertumbuhan secara nasional sebesar 8,7 persen (total volume 13,5 juta
ton) yang dicapai pada triwulan I tahun 2013 berpusat di Jawa. Konsumsi semen di Jawa menempati
55 persen dari total konsumsi semen nasional pada periode ini dan mengalami pertumbuhan sebesar
10,3 persen.
Pertumbuhan konsumsi semen domestik yang terus meningkat tercatat hingga triwulan I tahun 2013
dipengaruhi oleh kontribusi pemerintah dalam menggiatkan program MP3EI, tingginya
pembangunan infrastruktur oleh swasta, dan meningkatnya kebutuhan perumahan bagi masyarakat.
Pertumbuhan konsumsi semen domestik ini tentu turut memberikan pengaruh yang besar terhadap
PDB Nasional.

Industri Otomotif
Gambar 34. Produksi & Penjualan Mobil Indonesia (per unit)
1.200.000

1.000.000

800.000

600.000 Produksi
Penjualan
400.000

200.000

-
2010 2011 2012

Gambar 35. Produksi & Penjualan Sepeda Motor Indonesia (per unit)
9.000.000

8.000.000

7.000.000

6.000.000

5.000.000
Produksi
4.000.000 Penjualan

3.000.000

2.000.000

1.000.000

0
2010 2011 2012

Sumber: GAIKINDO, AISI

Melihat pertumbuhan yang simultan antara produksi dan penjualan mobil nasional, pertumbuhan
tertinggi terjadi pada tahun 2012. Pertumbuhan produksi mobil mencapai 27,2 persen dan penjualan

95
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
mobil 24,8 persen. Produksi mobil tahun 2012 sebesar 1.065.557 unit disusul dengan penjualan
sejumlah 1.116.230 unit. Hal ini menunjukkan bahwa secara umum, industri otomotif nasional masih
mengandalkan impor untuk memenuhi sisa kekurangan permintaan pasar.
Sementara itu, terjadi deklinasi pada produksi sepeda motor tahun 2012 sebesar -46,2 persen. Hal ini
disebabkan oleh ditetapkannya kenaikan uang muka oleh Bank Indonesia dari 10 persen menjadi 30
persen. Penjualan sepeda motor yang secara dramatis menurun memaksa produsen untuk
menurunkan volume produksi pula. Penurunan produksi sepeda motor ini terjadi untuk seluruh
segmen baik motor bebek (underbone), sport, dan skuter otomatis.

Ekspor – Impor Industri Otomotif Nasional


Gambar 36. Ekspor Otomotif Indonesia(per unit)
200.000

180.000 173.368

160.000

140.000

120.000 107.932

100.000 Mobil
85.796
77.129 Motor
80.000

60.000

40.000 29.395 30.995

20.000

-
2010 2011 2012

Sumber: GAIKINDO, AISI, 2013

Ekspor otomotif Indonesia juga mengalami perkembangan yang pesat sejak tahun 2010. Ekspor
mobil nasional selama tiga tahun mencapai rata-rata 13,8 persen dari total produksi, sedangkan
sepeda motor sebesar 0,9 persen dari total produksi. Ekspor yang meningkat pesar pada tahun 2012
untuk sektor mobil dan sepeda motor diakibatkan oleh penerapan kenaikan besaran uang muka
untuk Kredit Kendaraan Bermotor (KKB) yang ditetapkan oleh BI pada bulan April 2012. Produsen
memilih untuk menggeser strategi industri pasar dengan melakukan ekspansi volume pada kegiatan
ekspor. Negara tujuan utama ekspor sepeda motor adalah Bangladesh, Pakistan, dan kawasan
Amerika Latin.

96
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Gambar 37. Impor Mobil Indonesia (per unit)
140.000
125.873

120.000

100.000

76.520 76.173
80.000

Mobil
60.000

40.000

20.000

-
2010 2011 2012

Sumber: GAIKINDO

Volume penjualan yang lebih tinggi daripada produksi memaksa distributor melakukan strategi
impor untuk menutupi kebutuhan pasar terhadap tingginya permintaan otomotif nasional. Volume
impor tertinggi dicapai pada tahun 2012 sebesar 125.873 unit meskipun biaya impor mengalami
kenaikan.

97
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
Untuk memberikan hasil laporan yang terbaik, kami mengharapkan saran dan kritik
membangun dari pembaca.

Kritik dan saran harap dikirimkan ke alamat surat elektronik berikut

prasetijo@bappenas.go.id
leonard@bappenas.go.id
sidqy@bappenas.go.id
psumadi@bappenas.go.id
winny@bappenas.go.id
mesdin@bappenas.go.id
lapbul.ekon@gmail.com

98
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013
99
Laporan Perekonomian Indonesia Triwulan I Tahun 2013