Anda di halaman 1dari 6

PENGHISAPAN LENDIR (SUCTIONING)

A. PENGERTIAN
Suctioning adalah suatu metode untuk melepaskan sekresi yg berlebihan pada jalan napas.
Suctioning dapat diterapkan pada oral, nasofaringeal, trakeal, serta endotrakeal atau
trakheostomi tube.

B. TUJUAN
Untuk membuat suatu jalan napas yang paten dengan menjaga kebersihannya dari sekresi
yang berlebihan.

C. ALAT DAN BAHAN


1. Mesin suction
2. Kateter penghisap
3. Penghubung tube
4. Kom steril, sarung tangan steril (untuk trakeal dan trakeostomi suctioning)
5. Air destilasi steril
6. Tisu
7. Kasa steril
8. Handuk steril
9. Botol pengumpul lendir

10. PROSEDUR
1. Oral suctioning
Tahap Persiapan :
1. Siapkan alat ekstrakateter. Hubungkan botol pengumpul lendir dan tube ke sumber
vakum.
2. Suctioning siap dengan mengobservasi pernapasan mengauskultasi paru-paru.
3. Cuci tangan
4. Hidupkan mesin suction untuk memeriksa apakah sistem dan pengaturan tekanan
berfungsi dengan baik.
5. Isi kom steril dengan air steril
6. Posisikan klien dengan kepala lebih rendah.
7. Pakai sarung tangan dengan prinsip steril.
8. Sambungkan kateter penghisap ke tube suction. Gunakan sarung tangan jika
memegang kateter.
9. Masukkan ujung kateter ke dalam basin dan isap air steril tersebut.

Tahap Pelaksanaan :
1. Gunakan padded tongue blades untuk memisahkan gigi atas dan gigi bawah.
2. Biarkan vent terbuka hingga kontak dengan udara bebas saat mendorong kateter
masuk ke dalam bagian yg akan di hisap.
3. Tutup vent dengan ibu jari dan tarik secara perlahan sambil memutar kateter tersebut
antara ibu jari dan jari lain. Jika isapan terlalu kuat, maka lepaskan ibu jari dari vent.
4. Masukkan kateter ke dalam basin dan angkat kembali kemudian isapkan air steril
melalui kateter tersebut untuk membersihkannya.
5. Ulangi 1-4 kali sesuai yg dibutuhkan, tetapi setiap periode suctioning tidak boleh
lebih dari 10 detik dan jeda waktu antara periode sekitar 1-3 menit.

Tahap Tindak Lanjut :


1. Matikan mesin suction, lepaskan kateter dari tube dan bungkus tube dengan handuk
steril. Bila kateter tersebut disposible, maka lebih baik di buang saja.
2. Posisikan klien senyaman mungkin dan lakukan perawatan mulut.
3. Mengkaji efektivitas dari suctioning dengan mengobservasi pernapasan dan
mengauskultasi paru-paru.
4. Catat karakteristik sekret, adakah perdarahan, dan reaksi klien terhadap suctioning.

2. Nasofaringeal suctioning
Tahap Persiapan :
Persiapan yang dilakukan pada nasofaringeal suctioning ini sama dengan persiapan oral
suctioning. Hanya saja hal yg perlu diperhatikan adalah menentukan seberapa dalam
kateter dimasukkan ke dalam nasofaringeal. Oleh karena itu, perlu di ukur panjang atau
jarak antara hidung klien dengan tragus telinga.

Tahap Pelaksanaan :
1. Biarkan vent kateter terbuka, naikkan ujung hidung, dan masukkan kateter pada dasar
dari hidung.
2. Jika ada sumbatan jangan dipaksa, tapi cobalah masukkan lagi melalui sudut / sisi
lain dari hidung atau pada lubang hidung lainnya.
3. Tutup vent dengan ibu jari dan tarik secara perlahan sambil memutar kateter tersebut
antara ibu jari dan jari lain. Jika isapan terlalu kuat, maka lepaskan ibu jari dari vent.
4. Masukkan kateter ke dalam basin dan angkat kembali kemudian isapkan air steril
melalui kateter tersebut untuk membersihkannya.
5. Ulangi 1-4 kali sesuai yg dibutuhkan, tetapi setiap periode suctioning tidak boleh
lebih dari 10 detik dan jeda waktu antara periode sekitar 1-3 menit.

Tahap Tindak Lanjut :


Sama seperti halnya yang dilakukan pada oral suctioning.

3. Nasotrakheal suctioning
Tahap Persiapan :
1. Ikuti langkah 1-4 pada oral suctioning
2. Atur kekuatan suction sesuai kebutuhan
3. Pastikan bahwa sumber oksigen tersedia
4. Gunakan teknik septik, isi kom steril dengan air steril.
5. Posisikan klien dengan kepala agak ekstensi
6. Buka bungkus kateter steril, sambungkan kateter tersebut pada tabung suction.
7. Letakkan ujung kateter pada kom steril dan isapkan air steril.

Tahap Pelaksanaan :
1. Biarkan vent kateter terbuka, tinggikan ujung hidung, dan masukkan kateter
menyisiri dasar hidung.
2. Jika terjadi sumbatan jangan dipaksa, tetapi lepaskan dan masukkan pada sudut yg
lain atau pada lubang hidung yg lain.
3. gerakkan kateter ke depan secara perlahan sampai masuk ke trakhea.
4. Ketika kateter di dalam trakhea tutup vent dgn ibu jari dan tarik kateter perlahan-
lahan dengan gerakan memutar diantara ibu jari dan jari lainnya.
5. Lepaskan ibu jari dari vent untuk beberapa detik antara inspirasi.
6. Masukkan dan keluarkan kateter ke dalam kom steril dan isap air steril untuk
membersihkannya.
7. Ulangi prosedur ini sesuai yg dibutuhkan.
Tahap Tindak Lanjut :
1. Prosedur sama dengan oral suctioning
2. Berikan oksigen jika dibutuhkan dan bergantung kondisi klien.

4. Endotrakeal/trakheostomi tube suctioning.


Indikasi :
1. Bila sekresi dapat terlihat atau suara sekresi yg terdengar dengan atau tanpa
menggunakan stetoskop.
2. Setelah prosedur fisioterapi dada
3. Setelah prosedur pengobatan bronkodilator.
4. Peningkatan atau popping off dari puncak tekanan jalan napas terhadap klien yg
sedang menggunakan ventilasi mekanik.

Prosedur :
1. Cuci tangan secara saksama
2. Letakkan handuk diatas dada klien
3. Kenakan sarung tangan
4. Lepaskan ventilator pada klien lalu letakkan konektor ventilator di atas handuk steril.
5. Ventilasikan dan beri oksigen melalui ambu bag 4-5 kali disesuaikan dengan volume
tidal klien.
6. Lumasi ujung kateter dengan jelly lalu dengan saksama masukkan kateter suction
sejauh mungkin ke dalam jalan napas buatan tanpa melakukan penghisapan.
7. Lakukan suction dengan gerakan memutar kateter secara cepat bersamaan dengan
menarik kateter keluar.
8. Batasi waktu suction 10-15 detik. Hentikan suction apabila denyut jantung meningkat
sampai 40 kali/menit.
9. Ventilasikan klien dengan ambu bag setelah suction tiap periodenya.
10. Jika sekresi sangat pekat, maka dicairkan dengan memasukkan NaCl steril 3-5 cc ke
dalam jalan napas buatan.
11. Bilas kateter diantara setiap pelaksanaan suction.
12. Lakukan prosedur ini sampai jalan napas bersih thp penggumpalan sekret yg ditandai
dengan auskultasi jernih.
13. Setelah selesai hubungkan lagi klien dengan ventilator.
14. Bereskan lagi alat-alat.
FORMAT PENILAIAN KETERAMPILAN KEPERAWATAN
MAHASISWA POLTEKKES DEPKES JURUSAN KEPERAWATAN
PROGRAM STUDI KEPERAWATAN PALEMBANG

NAMA :
NIM :
TANGGAL UJIAN :
KETERAMPILAN : PENGHISAPAN LENDIR (SUCTIONING)

NO. ASPEK YANG DINILAI 0 1 2 KET


1. Fase Pra Interaksi :
Persiapan alat :
a. Baki beralas berisi :
1. Kateter penghisap lendir
2. Pinset steril
3. Sarung tangan steril
4. Kom berisi air steril atau NaCl 0,9%
5. Bengkok berisi larutan desinfektan.
6. Kassa steril
7. Kertas tisu
8. Bengkok 2 buah
b. Mesin suction
2. Fase Orientasi (jika pasien sadar):
1. Mengucapkan salam
2. Menjelaskan tujuan penghisapan lendir/suction
3. Menjelaskan prosedur yang akan dilakukan
4. Menyiapkan lingkungan
Fase Kerja
3. Mencuci tangan
4. Observasi pernapasan, mengauskultasi paru-paru
5. Posisikan klien dengan kepala lebih rendah
6. Pakai sarung tangan dengan prinsip steril
7. Hidupkan mesin suction untuk memeriksa apakah system dan
pengaturan tekanan berfungsi dengan baik.
8. Sambungkan kateter ke tube suction
9. Masukkan ujung kateter ke dalam basin dan isap air steril tersebut
10. Biarkan vent terbuka hinggá kontak dengan udara bebas saat mendorong
catéter masuk ke dalam bagian yang akan di hisap.
11. Tutup vent dengan ibu jari dan tarik secara perlahan sambil memutar
kateter tersebut antara ibu jari dan jari yang lain (penghisapan tidak
boleh lebih dari 10 detik). Jika isapan terlalu kuat, maka lepaskan ibu
jari dari vent.
12. Masukkan kateter ke dalam basin dan angkat kembali kemudian isapkan
air steril melalui kateter tersebut untuk membersihkannya.
13. Ulangi 1-4 kali sesuai yang dibutuhan, jedah waktu antara periode
sekitar 1-3 menit.
14. Matikan mesin suction, lepaskan kateter dari tube dan masukkan ke
dalam bengkok yang berisi larutan desinfektan.
15. Posisikan klien senyaman mungkin, lakukan perawatan mulut
16. Membuka sarung tangan dan masukkan ke dalam bengkok
17. Kaji efektivitas dari suctioning dengan mengobservasi pernapasan dan
mengauskultasi paru-paru.
18. Mencuci tangan
19. Fase Terminasi :
1. Evaluasi respons klien
2. Menyimpulkan hasil prosedur yang dilakukan
3. Mengucapkan salam
4. Pendokumentasian
Total Nilai

Keterangan :
0 = Tidak dilakukan Total Nilai
1 = Dilakukan tidak sempurna Nilai = x 100
2 = Dilakukan dengan sempurna 38
Nilai Batas Lulus (NBL) : 76

Palembang, 20.....
Penguji,

---------------------------------------
NIP.