Anda di halaman 1dari 87

DIKTAT MODUL PELATIHAN

PERFORMANCE-BASED DESIGN (PBD) BANGUNAN TAHAN GEMPA


I-MHERE B.2C FTSL ITB Activity TGR 2.3.1.1. (Modul Development for Professional Skills)

Prof. Bambang Budiono

Dyah Kusumastuti, Ph.D

Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design


pada Bangunan Tahan Gempa

Studi Kasus Gedung Hipotetikal Beton Bertulang berdasarkan


SNI 02-1726-2002
DAFTAR ISI
DAFTAR ISI .............................................................................................................................................. i

DAFTAR GAMBAR .................................................................................................................................. ii

DAFTAR TABEL ....................................................................................................................................... v

Bab 1 Pendahuluan ..................................................................................................................................1

1.1 Latar Belakang............................................................................................................................1

1.2 Tujuan ........................................................................................................................................ 2

1.3 Perkembangan Performance-Based Design ............................................................................ 2

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design ......................................................................................... 8

2.1 Definisi Performace-Based Design ........................................................................................... 8

2.2 Kurva Kapasitas ATC-40 (Analisis Pushover Struktur) ............................................................13

2.3 Kurva Kebutuhan (Respons Spektrum) .................................................................................. 17

2.4 Respons Struktur MDOF (Multi Degree of Freedom) .............................................................. 21

2.5 Penentuan Tingkat Kinerja (Performance Point) ................................................................... 23

Bab 3 Aplikasi dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa

Studi Kasus Gedung Hipotetikal Beton Bertulang Berdasarkan SNI 03-1726-2002 .......................... 35

3.1 Respons Spektra SNI 03-1726-2002 dan Preliminary Design .................................................. 35

3.2 Desain Detail Gedung Hipotetikal Berdasarkan SNI 02-2847-2002 ....................................... 43

3.3 Pemodelan Nonlinear Gedung ............................................................................................... 47

3.4 Analisis Statik Pushover Non Linear ....................................................................................... 49

3.5 Titik Kinerja (Performance Point)............................................................................................ 55

3.5.1 Prosedur A ..................................................................................................................... 56

3.5.2 Prosedur B .....................................................................................................................60

3.5.3 Prosedur C .....................................................................................................................66

3.5.4 Hasil Run Software ........................................................................................................ 70

3.6 Evaluasi Titik Kinerja................................................................................................................ 73

PUSTAKA .............................................................................................................................................. 81

Page i
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. 1 Foto Kerusakan Hotel di San Fernando (FEMA 451B) ...................................................... 3
Gambar 1.3 Perilaku Dinding Rectangular yang Dikenai Beban Aksial Konstan dan Lateral Siklik
(PEER/ATC-72-1) ...................................................................................................................................... 5
Gambar 1. 4 Diagram Beban-Simpangan, V-δ (SNI 03-1726-2002) ........................................................ 6
Gambar 2. 1 Level Kinerja Gempa (SEAOC Vision 2000 Committee) ................................................... 9
Gambar 2. 2 Level Kinerja Gempa (FEMA 303/NEHRP 1997) .............................................................. 10
Gambar 2. 3 Level Kinerja Struktur Standar (FEMA 451-B) ................................................................. 12
Gambar 2. 4 Kriteria Penerimaan Lokal – Komponen (FEMA 451-B) ..................................................13
Gambar 2. 5 Perilaku Inelastik Struktur Portal Kolom-Balok ............................................................. 14
Gambar 2. 6 Kurva Kapasitas dan Definisi Daerah Kinerja (ATC-40) ..................................................15
Gambar 2. 7 Contoh Faktor Partisipasi Modal & Koefisien Massa Modal (ATC-40) ......................... 16
Gambar 2. 8 Respons Spektra dalam Format Tradisional dan ADRS (ATC-40)................................. 16
Gambar 2. 9 Spektrum Kapasitas – Respons Spektra Gabungan dalam Format Tradisional dan
ADRS (ATC-40) ...................................................................................................................................... 17
Gambar 2. 10 Pendekatan Perpindahan Setara (ATC-40) .................................................................. 18
Gambar 2. 11 Respons Spektrum El-Centro (2,5% & 10% redaman) dalam Kurva Tripartit ................ 19
Gambar 2. 12 Respons Spektrum Inelastik El-Centro (5% redaman) dalam Kurva Tripartit .............. 20
Gambar 2. 13 Parameter Respons Spektrum UBC 1997 ..................................................................... 20
Gambar 2. 14 Respons Spektrum SNI 03-1726-2002 Wilayah Gempa 3 ............................................... 21
Gambar 2. 15 Ilustrasi Derajat Kebebasan a. DOF penuh b. DOF analisis gempa c. DOF kondensasi
statik ..................................................................................................................................................... 22
Gambar 2. 16 Pemodelan Struktur MDOF dan Eigen Vektor Mode Pertama ................................... 22
Gambar 2. 17 Representasi Bilinear Spektrum Kapasitas pada Metoda Spektrum Kapasitas ......... 24
Gambar 2. 18 Penurunan Nilai Redaman untuk Reduksi Spektra ...................................................... 25
Gambar 2. 19 Respons Spektra Tereduksi........................................................................................... 26
Gambar 2. 20 Kumpulan Spektra Kebutuhan pada Format Tradisional (Sa vs. T) ............................ 29
Gambar 2. 21 Kumpulan Spektra Kebutuhan pada Format ADRS ..................................................... 29
Gambar 2. 22 Titik Perpotongan Spektrum Kebutuhan dan Kapasitas dalam Toleransi yang dapat
diterima ................................................................................................................................................ 30
Gambar 3. 1 Respons Spektrum Rencana Wilayah Gempa 3 Jenis Tanah Sedang............................ 36
Gambar 3. 2 Respons Spektrum Desain Wilayah Gempa 3 Jenis Tanah Sedang .............................. 37
Gambar 3. 3 Model Struktur Ruang Gedung Hipotetikal (Kolom Ekivalen-SAP v.15) ....................... 40

Page ii
Gambar 3. 4 Model Struktur Ruang Gedung Hipotetikal (Fiber-Perform 3D v.5)............................. 40
Gambar 3. 5 Gaya Geser Tingkat Nominal arah Y (U-S) dan X (B-T) .................................................. 41
Gambar 3. 7 Simpangan Antar Tingkat Model Struktur & Kinerja Batas Layan ................................ 42
Gambar 3. 7 Simpangan Antar Tingkat Model Struktur & Kinerja Batas Ultimit .............................. 43
Gambar 3. 8 Gaya Geser Dasar Model Struktur arah X ...................................................................... 44
Gambar 3. 9 Gaya Geser Dasar Model Struktur arah Y ...................................................................... 44
Gambar 3. 10 Detail Desain Penulangan Lentur Balok L = 5 meter .................................................... 45
Gambar 3. 11 Detail Desain Penulangan Geser Balok L = 5 meter ...................................................... 45
Gambar 3. 12 Detail Desain Penulangan Kolom H = 3 meter (750 mm x 750 mm) ........................... 45
Gambar 3. 13 Detail Desain Penulangan Dinding Geser lw = 5 meter (t = 200 mm) .......................... 46
Gambar 3. 14 Detail Desain Penulangan Balok yang Merangka pada Dinding Geser ....................... 46
Gambar 3. 15 Pemodelan Komponen Inelastik ATC-40 ...................................................................... 47
Gambar 3. 16 Perbandingan Model Sendi Plastis Balok Tumpuan SW .............................................. 48
Gambar 3. 17 Perbandingan Model Sendi Plastis Balok Tumpuan Kolom ......................................... 48
Gambar 3. 18 Gaya Geser Dasar vs Xroof arah X ................................................................................... 49
Gambar 3. 19 Gaya Geser Dasar vs Xroof arah Y ................................................................................... 49
Gambar 3. 20 Sketsa Representasi Bilinear Kurva Pushover Format ADRS ...................................... 50
Gambar 3. 21 Bentuk Fisik Faktor Partisipasi Modal dan Koefisien Massa Modal Mode 1 (X & Y)... 52
Gambar 3. 22 Kurva Spektrum Kapasitas Format ADRS Mode-1X & 1Y ............................................. 54
Gambar 3. 23 Linearisasi Persamaan Spektrum Kapasitas Format ADRS Mode 1Y .......................... 54
Gambar 3. 24 Plot Kurva Spektrum Kapasitas (Mode-1Y) dan Kebutuhan ....................................... 55
Gambar 3. 25 Pendekatan Perpindahan Setara (Equal Displacement Approximation) Iterasi Awal 56
Gambar 3. 26 Plot Spektrum Kebutuhan Tereduksi Iterasi Pertama ................................................ 57
Gambar 3. 27 Plot Spektrum Kebutuhan Tereduksi Iterasi Kedua .................................................... 58
Gambar 3. 28 Plot Kumpulan Spektrum Kebutuhan Tereduksi dan Kapasitas arah Y ..................... 63
Gambar 3. 29 Representasi Bilinear Spektrum Kapasitas arah Y....................................................... 63
Gambar 3. 30 Penentuan Titik Kinerja dengan Prosedur B ................................................................ 64
Gambar 3. 31 Pendekatan Bilinear Awal Prosedur C ..........................................................................66
Gambar 3. 32 Iterasi Awal (Pertama) Prosedur C ............................................................................... 67
Gambar 3. 33 Iterasi Kedua Prosedur C ..............................................................................................68
Gambar 3. 34 Iterasi Ketiga Prosedur C (Konvergen) ........................................................................69
Gambar 3. 35 Tampilan Output Kurva Pushover Arah Y (SAP v.15) ................................................... 70
Gambar 3. 36 Tampilan Output Kurva Pushover Arah Y (PERFORM3D v.5) ..................................... 70
Gambar 3. 37 Parameter Penentuan Titik Kinerja Spektrum Kapasitas ATC-40 (SAP v.15) .............. 71

Page iii
Gambar 3. 38 Output Titik Kinerja Spektrum Kapasitas ATC-40 (SAP v.15) ...................................... 71
Gambar 3. 39 Parameter Penentuan Titik Kinerja Spektrum Kapasitas ATC-40 (PERFORM3D v.5)72
Gambar 3. 40 Output Titik Kinerja Spektrum Kapasitas ATC-40 (PERFORM3D v.5)........................ 72
Gambar 3. 41 Lokasi Sendi Plastis Titik Kinerja Arah Y (SAP v.15) ...................................................... 74
Gambar 3. 42 Lokasi Sendi Plastis Titik Kinerja Arah Y Portal Eksterior (SAP v.15) .......................... 75
Gambar 3. 43 Lokasi Sendi Plastis Titik Kinerja Arah Y Portal Interior (SAP v.15) ............................. 75
Gambar 3. 44 Lokasi Sendi Plastis Titik Kinerja Arah Y (PERFORM3D v.5) ~ Limit State = Immediate
Occupancy ............................................................................................................................................. 76
Gambar 3. 45 Lokasi Sendi Plastis Titik Kinerja Arah Y Portal Eksterior (PERFORM3D v.5) ~ Limit
State = IO .............................................................................................................................................. 76
Gambar 3. 46 Lokasi Sendi Plastis Titik Kinerja Arah Y Portal Interior (PERFORM3D v.5) ~ Limit
State = IO .............................................................................................................................................. 77
Gambar 3. 47 Lokasi Sendi Plastis Titik Kinerja Arah Y (PERFORM3D v.5) ~ Limit State = Life Safety
.............................................................................................................................................................. 77
Gambar 3. 48 Lokasi Sendi Plastis Titik Kinerja Arah Y Portal Eksterior (PERFORM3D v.5) ~ Limit
State = LS .............................................................................................................................................. 78

Page iv
DAFTAR TABEL
Tabel 2. 1 Tingkat Kerusakan Bangunan Berdasarkan ATC-40 ............................................................. 8
Tabel 2. 2 Group Kinerja Bangunan Berdasarkan FEMA 451-B ........................................................... 10
Tabel 2. 3 Level Kinerja Bangunan Desain Berdasarkan FEMA 451-B ................................................. 11
Tabel 2. 4 Nilai Faktor Modifikasi Redaman, κ .................................................................................... 27
Tabel 2. 5 Nilai Minimum SRA dan SRV yang Diijinkan ......................................................................... 28
Tabel 2. 6 Tipe Perilaku Struktur ......................................................................................................... 28
Tabel 2. 7 Redaman Efektif ( ) Perilaku Struktur A (%) ............................................................... 33
Tabel 2. 8 Redaman Efektif ( ) Perilaku Struktur B (%) ............................................................... 33
Tabel 2. 9 Redaman Efektif ( ) Perilaku Struktur C (%) ............................................................... 34
Tabel 3. 1 Percepatan Puncak Muka Tanah, A0 ................................................................................... 35
Tabel 3. 2 Gaya Lateral pada Masing-Masing Lantai, Fi ...................................................................... 38
Tabel 3. 3 Perbandingan Perioda Alami (T) Metoda Empiris, Rayleigh, Analisis Vibrasi 3D ............. 39
Tabel 3. 4 Perhitungan T1 Rumus Rayleigh ......................................................................................... 39
Tabel 3. 5 Analisis Vibrasi (Getaran Bebas) Model Struktur arah X (B-T) .......................................... 41
Tabel 3. 6 Analisis Vibrasi (Getaran Bebas) Model Struktur arah Y (U-S) ......................................... 41
Tabel 3. 7 Parameter Pemodelan Komponen Inelastik ATC-40 ......................................................... 47
Tabel 3. 8 Perhitungan Faktor Partisipasi Modal (MPF) dan Koefisien Massa Modal (MMPF) Mode-
1X ............................................................................................................................................................51
Tabel 3. 9 Perhitungan Faktor Partisipasi Modal (MPF) dan Koefisien Massa Modal (MMPF) Mode-
1Y ............................................................................................................................................................51
Tabel 3. 10 Perhitungan Transformasi Kurva Kapasitas Format ADRS Mode-1X .............................. 53
Tabel 3. 11 Perhitungan Transformasi Kurva Kapasitas Format ADRS Mode-1Y ............................... 53
Tabel 3. 12 Iterasi Perhitungan Titik Kinerja Prosedur A .................................................................... 59
Tabel 3. 13 Nilai Ts untuk Variasi Redaman Efektif, , 5%-35% ......................................................60
Tabel 3. 14 Nilai Samax & Sds untuk Variasi Redaman Efektif, , 5%-35% ........................................ 61
Tabel 3. 15 Spektra Kebutuhan Sa vs. Sd, , 5%-35% ...................................................................... 61
Tabel 3. 16 Perhitungan Nilai api’ dan ......................................................................................... 64
Tabel 3. 17 Iterasi Perhitungan Titik Kinerja Prosedur B..................................................................... 65
Tabel 3. 18 Resume Perhitungan Titik Kinerja dan Karakteristik Kinerja Struktur ............................ 73
Tabel 3. 19 Limit Deformasi/Perpindahan ........................................................................................... 78
Tabel 3. 20 Limit Deformasi/Perpindahan Struktur Arah Y pada Titik Kinerja .................................. 79

Page v
Bab 1

Pendahuluan

1.1 Latar Belakang

Institut Teknologi Bandung sebagai salah satu perguruan tinggi nasional sedang berupaya
menuju perguruan tinggi berstandar dunia (World Class University). Untuk mewujudkan hal itu,
lulusan dari perguruan tinggi ini harus mampu memenuhi ekspektasi dari asosiasi profesi yang
bergerak dalam ruang lingkup Teknik Sipil. Kurikulum dan silabus yang digunakan di FTSL ITB
sudah lebih dari cukup memfasilitasi lulusannya untuk berkarir di bidangnya. Namun demikian,
banyaknya diversifikasi mengakibatkan adanya perbedaan standar yang dilakukan oleh masig-
masing asosiasi profesi.

Saat ini Program Studi Teknik Sipil, FTSL ITB memperoleh kesempatan untuk melakukan
peningkatan kualitas mahasiswa Magister melalui pelatihan yang diadakan oleh Program I-
MHERE B.2C FTSL ITB 2012. Program ini meliputi pelatihan mengenai Infrastruktur Tahan
Gempa yang ditujukan untuk menyesuaikan standar yang dilakukan oleh masing-masing
asosiasi profesi sehingga dalam pelaksanaannya dapat membekali Mahasiswa Magister
khususnya untuk berkarir sesuai dengan bidang yang diminati. Melalui pelatihan ini,
pengetahuan Mahasiswa Magister akan Infrastruktur Tahan Gempa diharapkan meningkat.

Perkembangan Infrastruktur Tahan Gempa di Indonesia sendiri masih diterapkan terhadap


kriteria kekuatan dan kenyamanan, dimana banyak diberikan pada bidang akademik Teknik
Sipil, khususnya di ITB. Infrastruktur Tahan Gempa telah diperbarui dengan filosofi kinerja atau
yang lebih dikenal dengan Performance-Based Design (PBD). Pemahaman Mahasiswa Magister
FTSL ITB dinilai masih kurang terhadap PBD. Filosofi ini merupakan bentuk verifikasi desain
struktur yang mengutamakan tingkat kinerja struktur saat kerusakan yang mungkin/sudah
terjadi dibawah pembebanan gempa. Tingkat kinerja dan kerusakan ini kemudian akan
menentukan apakah struktur gedung tersebut sudah didesain dengan kriteria kinerja yang baik
atau masih perlu dilakukan revisi desain, khususnya pada proses detailing.

Bab 1 Pendahuluan – Page 1


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Proses desain struktur dimulai dengan preliminary (desain awal) secara global berdasarkan
peraturan mengenai ketahanan struktur terhadap beban gempa. Peraturan nasional Indonesia
mensyaratkan bentuk analisis statik dan dinamik (optional) sebagai bentuk penyederhanaan
analisis terhadap beban gempa. Proses desain awal global membutuhkan level pembebanan
gempa yang bergantung pada kurva kebutuhan (demand) suatu lokasi (site specific). Level
pembebanan gempa kemudian direpresentasikan dalam bentuk gaya statik ekivalen tereduksi.
Besaran nilai reduksi sangat dipengaruhi oleh fungsi detailing desain pada elemen struktur yang
merepresentasikan tingkat daktilitas struktur. Besaran daktilitas struktur ini secara tidak
langsung memprediksi terjadinya kerusakan pada elemen struktur, tetapi belum bisa
memperoleh informasi tentang level kinerja yang diakibatkan oleh kerusakan yang terjadi. Oleh
karena itu, filosofi desain berbasis kinerja sangat diperlukan untuk mensintesis informasi
perilaku struktur dengan kerusakan-kerusakan yang terjadi.

Pemahaman mengenai desain berbasis kinerja perlu diberikan dalam bentuk pelatihan-
pelatihan terkontrol yang difasilitasi dengan bentuk aplikasi langsung pada permasalahan. Oleh
karena itu, bentuk pelatihan yang dilengkapi dengan prosedur, aplikasi, dan evaluasi
diharapkan mampu meningkatkan pemahaman Mahasiswa Magister akan Infrastruktur Tahan
Gempa.

1.2 Tujuan

Berdasarkan latar belakang permasalahan yang dikemukakan sebelumnya, pembuatan Modul


Pelatihan Performance-Based Design (PBD) Bangunan Tahan Gempa ini bertujuan untuk:

a) Menyediakan prosedur desain berbasis kinerja (PBD) yang baku dan sudah terintegrasi
dalam software komersial yang ada,
b) Mengaplikasikan prosedur pada poin a) pada model bangunan hipotetikal beton
bertulang dengan sistem penahan lateral seismik yang terdiri dari kombinasi Sistem
Rangka Pemikul Momen Khusus (SRPMK) dan Dinding Geser,
c) Melakukan evaluasi kinerja model bangunan hipotetikal untuk mengidentifikasi kerusakan
dan melakukan analisis terhadap hasil yang diperoleh.

1.3 Perkembangan Performance-Based Design

Konsep desain berbasis kinerja pertama kali dikembangkan sebagai respon terhadap gempa-
gempa besar yang terjadi di dunia. Program reduksi risiko yang terjadi akibat gempa besar

Bab 1 Pendahuluan – Page 2


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
dibuat dalam skala nasional di US disebut National Earthquake Hazards Reduction Program
(NEHRP). Program ini dibentuk sebagai respon atas terjadinya gempa San Fernando (1971).
Kerusakan yang terjadi pada struktur rumah sakit dapat dilihat pada foto dibawah.
Pemisahan yang terjadi pada
struktur bangunan utama

Menara Tangga dengan menara tangga


Struktur Utama

Kegagalan (soft story) yang


terjadi pada lantai 2

Gambar 1. 1 Foto Kerusakan Hotel di San Fernando (FEMA 451B)

Dari gambar diatas dapat dilihat bahwa menara tangga darurat terpisah dari struktur bangunan
utama dan terjadi kegagalan pada lantai 2 (soft story).

Sebagai respons atas terjadinya kerusakan-kerusakan struktural berat (seperti gambar diatas),
maka pada tahun 1972 diadakan pelatihan (workshop) untuk memperbaiki peraturan-peraturan
yang ada. Proyek perbaikan peraturan terhadap beban gempa pertama kali dikeluarkan dalam
bentuk ATC-3 report (1974-78) dengan judul “Tentative Provisions for The Development of
Seismic Regulations for Buildings”. Sesuai dengan judul yang diberikan, peraturan ini masih
bersifat optional (tentative) dalam pelaksanaannya di lapangan. Oleh karena itu, pada tahun
1985 NEHRP mengeluarkan edisi pertama kali yang merekomendasikan penggunaan peraturan
desain gedung tahan gempa. Edisi ini terus diperbarui pada tahun 1988, 1991, 1994, 1997, 2000,
dan 2003.

Dokumen-dokumen dasar yang memuat desain berbasis kinerja antara lain: SEAOC Vision 2000
A Framework for Performance Based Structural Engineering untuk jenis gedung baru, FEMA 356
Prestandard and Commentary for Seismic Rehabilitation of Buildings untuk gedung eksisting, dan
FEMA 350/351 untuk gedung dengan sistem struktur rangka baja pemikul momen. Proses dasar
yang ditentukan oleh dokumen ini meliputi pemilihan tujuan kinerja yang ingin dicapai oleh

Bab 1 Pendahuluan – Page 3


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
struktur pada gempa desain dan berat, pelaksanaan desain awal (preliminary), verifikasi
kapasitas kinerja melalui perhitungan dan percobaan, dan proses konstruksi.

Berdasarkan dokumen Vision 2000/FEMA 356, tujuan kinerja suatu struktur dapat dilakukan
dengan mengidentifikasi gempa desain yang terjadi (dengan probabilitas risiko kejadian
tertentu) dan level kinerja yang masih bisa diterima (berkaitan dengan kerusakan maksimum
yang masih dapat diterima saat gempa terjadi). Dalam hal ini, tingkat risiko kejadian gempa dan
kinerja harus dapat dikuantifikasikan.

Perkembangan Performance-Based Design saat ini banyak berkaitan dengan proses kuantifikasi
tingkat risiko gempa yang akan digunakan sebagai simulasi riwayat waktu gempa pada model
struktur. Pemilihan dan penskalaan riwayat waktu gempa pada suatu lokasi (site) akan
mempengaruhi tingkat kerusakan yang terjadi pada struktur di atasnya. Oleh karena itu,
peraturan terbaru (ASCE/SEI 7-05) mensyaratkan pemilihan catatan/riwayat waktu gempa
berdasarkan besaran (magnitudes), jarak ke patahan (fault), dan mekanisme sumber gempa
yang berkaitan dengan gempa maksimum yang dipertimbangkan akan terjadi. Untuk analisis
dua dimensi struktur simetris, ASCE/SEI 7-05 mensyaratkan penskalaan berdasarkan intensitas
gempa dengan suatu faktor skala sedemikian sehingga nilai rata-rata dari respons spektra (5%
redaman) dari riwayat waktu gempa terskalakan tidak lebih kecil dari respons spektrum desain
pada rentang perioda 0,2T1 hingga 1,5T1.

Selain itu, Performance-Based Design juga mengembangkan proses kuantifikasi pemodelan


nonlinear dari struktur dan tingkat kinerja (performance) yang menyatakan batasan-batasan
kerusakan yang masih dapat diterima. ASCE/SEI-41-06, PEER/ATC-72-1, dan FEMA P695
merupakan beberapa peraturan yang mengkuantifikasikan proses-proses pemodelan nonlinear
dari struktur berdasarkan database pegujian eksperimental yang dilakukan atau dikumpulkan.
Pemodelan nonlinear merupakan parameter penting untuk mendukung validasi hasil yang
diperoleh dari analisis berbasis kinerja. Limitasi tingkat kerusakan juga ditentukan berdasarkan
hasil eksperimental dilapangan.

Sebagai contoh, hasil eksperimental pengujian siklik dinding geser diilustrasikan dalam gambar
1.2. Berdasarkan uji eksperimental yang dilakukan pada dinding tersebut, kelelehan baja
tulangan terjadi pada simpangan (drift) 0,5%. Pada simpangan 1,5%-2,0% terjadi keretakan beton
(splitting & spalling) kecil dan menengah pada daerah batas (boundary) dinding. Pada
simpangan 2,5% terjadi tekuk pada baja tulangan bersamaan dengan retak spalling pada beton.
Setelah baja tulangan mengalami tekuk, fraktur tarik terjadi akibat low cycle fatigue.

Bab 1 Pendahuluan – Page 4


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Gambar 1. 2 Perilaku Dinding Rectangular yang Dikenai Beban Aksial Konstan dan Lateral Siklik (PEER/ATC-72-1)

Berdasarkan contoh diatas, proses kuantifikasi kerusakan struktural yang dapat diterima dapat
dilakukan. Salah satu level kinerja yang dapat diterima secara struktural mensyaratkan
kegagalan yang terjadi pada dinding beton bertulang harus terjadi pada material baja yang
bersifat lebih daktail. Kegagalan yang terjadi pada material beton lebih bersifat getas, oleh
karena itu level kinerja (regangan atau rotasi) yang ditentukan pada material beton akan lebih
kecil daripada baja tulangan.

Perkembangan Performance-Based Design di Indonesia diintegrasikan secara implisit pada


penyusunan SNI 03-1726-2002 mengenai Tata Cara Perencanaan Ketahanan Gempa untuk
Bangunan Gedung. Filosofi desain berbasis kinerja direpresentasikan dalam bentuk nilai reduksi
(R) gaya gempa. Nilai reduksi ini menyatakan energi yang dapat diserap oleh sistem struktur
dan kerusakan-kerusakan yang terjadi akibat gaya gempa yang terjadi. Kerusakan-kerusakan
yang terjadi pada elemen-elemen struktur merepresentasikan perilaku struktur pada daerah
inelastik (paska elastik). Perilaku inelastik ini dikuantifikasikan berdasarkan tingkat/level kinerja
tertentu yang berkaitan dengan database hasil eksperimental. Sebagai contoh, balok yang
berperilaku inelastik akan memberikan hubungan gaya (momen) dan deformasi (rotasi)
tertentu. Untuk level/tingkat rotasi tertentu, perilaku balok sudah merepresentasikan lendutan
berlebihan yang sudah tidak dapat diperbaiki (baik secara arsitektural dan struktural). Tingkat
deformasi ini sering disebut level kinerja Collapse Prevention atau berisiko tinggi menyebabkan
adanya korban jiwa.

Peraturan nasional ini sedang dikembangkan menjadi RSNI 03-1726-201x yang disusun
berdasarkan FEMA P-750 2009, IBC 2009, dan ASCE/SEI 7-10. Perkembangan peraturan
mengenai ketahanan gempa ini sudah mengakomodasi proses kuantifikasi tingkat risiko gempa
di seluruh wilayah Indonesia (dalam bentuk hazard map) dan prosedur penskalaan yang

Bab 1 Pendahuluan – Page 5


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
kompatibel dengan ASCE/SEI 7-05 atau 7-10. Namun, penyusunan peraturan ini masih belum
mengakomodasi filosofi desain berbasis kinerja secara langsung atau masih bersifat optional.
Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, filosofi desain berbasis kinerja (Performance-Based
Design) mensyaratkan penentuan tingkat kinerja, proses desain awal, dan verifikasi tingkat
kinerja yang ditentukan sebelumnya.

Penentuan nilai reduksi gempa (R) berdasarkan SNI 03-1726-201x merupakan bentuk penentuan
tingkat kinerja secara tidak langsung.

Ilustrasi desain berdasarkan SNI 03-1726-2002 digambar sebagai berikut:

Gambar 1. 3 Diagram Beban-Simpangan, V-δ (SNI 03-1726-2002)

Perilaku struktur yang berperilaku elastik penuh akan mengalami keruntuhan bersamaan
dengan pelelehan pertama yang terjadi pada struktur (δm = δy). Faktor daktilitas struktur, μ,
diasumsikan terjadi/ dapat dicapai saat sistem struktur tertentu digunakan. Asumsi yang
digunakan pada peraturan ini adalah struktur gedung dianggap daktail dan elastik akibat
gempa rencana menunjukkan simpangan maksimum, δm yang sama (constant maximum
displacement). Asumsi ini biasa digunakan pada standar perencanaan ketahanan gempa untuk
gedung agar terdapat hubungan sederhana antara Vy dan Ve melalui μ. Dalam
perkembangannya, perilaku daktail struktur memberikan simpangan maksimum yang lebih
besar untuk mengakomodasi energi gempa yang sama dengan struktur elastik.

Berdasarkan ulasan diatas, dapat diketahui bahwa perilaku daktail struktur diasumsikan terjadi
sehingga mengijinkan terjadinya pelelehan pada struktur dalam jumlah yang banyak sebelum
keruntuhan terjadi. Verifikasi perilaku daktail perlu dilakukan melalui prosedur pushover statik
nonlinear untuk menjamin proses desain berbasis kinerja diaplikasikan secara menyeluruh.
Namun SNI 03-1726-201x masih belum mewajibkan pelaksanaan prosedur pushover.

Bab 1 Pendahuluan – Page 6


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Pada tahun 2010, PEER (Pacific Earthquake Research Center) mengembangkan pedoman yang
mengatur tentang desain gempa berbasis kinerja untuk gedung tinggi (Guidelines for
Performance-Based Seismic Design of Tall Buildings) dan disiapkan oleh grup kerja TBI (Tall
Building Innovative). Pedoman ini merekomendasikan prosedur alternatif untuk desain
ketahanan gedung terhadap gempa selain standar-standar seperti ASCE 7 dan International
Building Code (IBC). Pedoman ini ditujukan secara khusus pada ahli struktur yang terlibat dalam
desain gempa dan review gedung tinggi. Pedoman diharapkan mampu menyediakan tujuan
kinerja gedung untuk tipe kategori penggunaan II pada ASCE 7. Penggunaan pedoman ini dapat
diadaptasi dan dimodifikasi sebagai basis desain untuk memperoleh tujuan kinerja yang lebih
tinggi.

Pedoman disusun dengan mempertimbangkan karakteristik respon gedung tinggi, termasuk


perioda getaran yang relative panjang, faktor partisipasi massa signifikan, respon lateral
getaran mode-mode lebih tinggi, dan profil relatif lentur (slender). Pedoman dikembangkan
dengan mempertimbangkan risiko gempa tipikal di Amerika Serikat. Lebih jauh lagi, pedoman
dibuat untuk dapat diaplikasikan pada struktur yang dapat menahan gempa kuat melalui
respon inelastik komponen strukturalnya. Modifikasi pada pedoman diperlukan sehingga
pedoman dapat digunakan pada tipe struktur lain atau region dengan karakteristik risiko
gempa yang berbeda.

Pedoman mencakup desain gempa untuk elemen struktur yang ditujukan sebagai sistem
penahan gaya gempa yang juga sebagai penahan beban gravitasi. Perencanaan/desain
system/komponen non structural tidak termasuk dalam pedoman. Proses desain komponen
non struktural ini harus mengacu pada kebutuhan yang tersedia di peraturan gedung atau
alternatif yang lain.

Pedoman membagi topik bahasan ke dalam 10 bab utama. Tiga (3) bab pertama
memperkenalkan ruang lingkup, tujuan/targer kinerja, dan prosedur penggunaan pedoman
yang disarankan. Bab 4 mendeskripsikan dokumentasi yang dapat mendukung proses desain
yang dilakukan berdasarkan pedoman. Bab 5 mendeskripsikan input gempa yang perlu
dipertimbangkan dalam proses desain gedung. Bab 6 hingga 8 menyediakan panduan detail
mengenai desain awal, desain kondisi servis, dan desain untuk gempa maksimum yang mungkin
terjadi. Bab 9 dan 10 memberikan prosedur yang direkomendasikan untuk menampilkan hasil
desain dan review proyek, termasuk adanya panel (peer) review.

Bab 1 Pendahuluan – Page 7


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Bab 2

Prosedur Performance-Based Design

2.1 Definisi Performace-Based Design

Performance-Based Design atau desain berbasis kinerja merupakan suatu metoda dimana
kriteria struktur diekspresikan untuk mencapai tujuan kinerja struktur pada saat terjadi gempa
kuat (ATC-40). Definisi tujuan kinerja struktur adalah pencapaian level kinerja struktur yang
ditentukan oleh maksimum perpindahan struktur dan elemen struktur yang dapat diterima
dengan besaran beban gempa kuat yang ditinjau. Level kinerja adalah pembatasan derajat
kerusakan yang ditentukan oleh kerusakan fisik struktur dan elemen struktur sehingga tidak
membahayakan keselamatan pengguna gedung.

Tingkat kerusakan yang berkaitan langsung dengan level kinerja struktur didefinisikan dalam
beberapa dokumen, ATC-40 mendefinisikan 4 (empat) tingkat kerusakan utama sebagai
berikut:

Tabel 2. 1 Tingkat Kerusakan Bangunan Berdasarkan ATC-40

Level Kinerja Penjelasan


Tidak ada kerusakan struktural dan non struktural yang berarti,
Operational
bangunan dapat tetap berfungsi
Tidak terjadi kerusakan struktural, komponen non struktural masih
Immediate Occupancy berada di tempatnya dan bangunan tetap dapat berfungsi tanpa
terganggu masalah perbaikan
Terjadi kerusakan struktural tetapi tidak terjadi keruntuhan,
Life Safety komponen non struktural tidak berfungsi tetapi bangunan masih
dapat digunakan setelah dilakukan perbaikan
Kerusakan terjadi pada komponen struktural dan non struktural,
Structural Stability bangunan hampir runtuh, dan kecelakaan akibat tertimpa material
sangat mungkin terjadi

Selain tingkat kerusakan yang dapat dikuantifikasikan menjadi dasar penentuan level kinerja
struktur, level beban gempa desain yang diprediksi akan bekerja juga memberikan pengaruh
serupa. Dalam hal ini, level beban gempa bergantung pada probabilitas terjadinya gempa dalam
perioda ulang tertentu. Kategori level beban gempa ditentukan sebagai berikut:

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 8


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
a) Sering/Frequent, (50% risiko terlampaui untuk usia bangunan 50 tahun) dengan perioda
ulang gempa (T) = 72 tahun,
b) Kadang/Occasional, (20% risiko terlampaui untuk usia bangunan 50 tahun) dengan
perioda ulang gempa (T) = 224 tahun,
c) Jarang/Rare, (10% risiko terlampaui untuk usia bangunan 50 tahun) dengan perioda
ulang gempa (T) = 475 tahun,
d) Sangat jarang/Very Rare/Max. Credible Earthquake, (5% risiko terlampaui dengan perioda
ulang 975 tahun atau 2% terlampaui dengan perioda ulang 2.475 tahun untuk usia
bangunan 50 tahun).

Sehingga diperoleh matriks hubungan antara tingkat kerusakan struktural dan level beban
gempa desain yang digambarkan sebagai berikut:

Sering digunakan
sebagai tujuan
kinerja struktur

Gambar 2. 1 Level Kinerja Gempa (SEAOC Vision 2000 Committee)

Berdasarkan matriks diatas, dapat dilihat bahwa tujuan kinerja struktur yang disyaratkan,
khususnya untuk bangunan baru, ada berada pada level kinerja life safe dibawah level beban
gempa desain jarang dan near collapse dibawah beban gempa sangat jarang atau beban gempa
maksimum yang mungkin terjadi. Dalam matriks juga dapat dilihat bahwa kriteria kinerja suatu
struktur juga ditentukan berdasarkan fungsi (objective) struktur. Jenis struktur yang
difungsikan sebagai pusat medis dan tanggap bencana tentu saja disyaratkan untuk memiliki
kinerja tinggi (superior performance level) terhadap beban gempa yang jarang terjadi.

RSNI 03-1726-201x yang berkorelasi dengan FEMA 303/NEHRP 1997 mensyaratkan kinerja
bangunan yang termasuk dalam grup I dan II (fungsi bangunan umum) harus berada dalam

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 9


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
kondisi maksimum Life Safety di bawah beban gempa desain (2/3 kali beban gempa maksimum).
Selain itu, peraturan mensyaratkan bahwa kinerja bangunan yang sama juga harus memiliki
kinerja maksimum Near Collapse di bawah beban gempa maksimum (MCER). Diagram korelasi
antara level kinerja bangunan dapat dilihat pada gambar berikut:

Gambar 2. 2 Level Kinerja Gempa (FEMA 303/NEHRP 1997)

FEMA 451-B mengkategorikan group kinerja yang dibuat berdasarkan fungsi struktur dan level
bahaya/risiko yang terjadi saat gempa terjadi. Kategori kinerja ditabelkan sebagai berikut:

Tabel 2. 2 Group Kinerja Bangunan Berdasarkan FEMA 451-B

Group Kinerja Deskripsi


I Tingkat risiko/bahaya rendah pada manusia
II Gedung normal/umum
III Penyimpanan bahan berbahaya/beracun
IV Bangunan penting (essential)

Sejalan dengan matriks hubungan antara tingkat kerusakan bangunan dengan level beban
gempa desain, tingkat kerusakan pada masing-masing group kinerja pada tabel 2.2 didefinisikan
sebagai berikut:

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 10


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Tabel 2. 3 Level Kinerja Bangunan Desain Berdasarkan FEMA 451-B

Intensitas
Kinerja Group I Kinerja Group II Kinerja Group III Kinerja Group IV
Kejadian
Sangat besar
Severe Severe High Moderate
(sangat jarang)
Besar
Severe High Moderate Mild
(jarang)
Menengah
High Moderate Mild Mild
(kadang)
Kecil
Moderate Mild Mild Mild
(sering)

Level kinerja bangunan berdasarkan FEMA 451-B ini juga sejalan dengan tabel 2.1 (ATC-40),
dimana deskripsi level kinerja ditentukan sebagai berikut:

 Mild  Operational
o Tidak ada kerusakan struktural, masih aman untuk ditempati/didiami,
o Komponen nonstruktural masih bisa beroperasi,
o Jumlah kerusakan minimum.
 Moderate  Immediate Occupancy
o Terjadi kerusakan struktural tetapi dapat diperbaiki, keterlambatan untuk
penempatan kembali,
o Komponen nonstruktural masih beroperasi,
o Biaya kerusakan menengah,
o Risiko minimum dari material berbahaya/berisiko.
 High  Life Safety
o Kerusakan struktural signifikan, tidak ada elemen yang jatuh, dimungkinkan
adanya perbaikan tetapi dalam waktu yang cukup lama,
o Dimungkinan adanya korban luka-luka dalam jumlah menengah,
o Material berbahaya dimungkinkan keluar ke lingkungan lokal.
 Severe  Collapse Prevention (Near Collapse)
o Kerusakan struktural yang berarti tetapi tidak terjadi keruntuhan, perbaikan
tidak dimungkinkan,
o Komponen nonstruktural tidak berfungsi,
o Dimungkinkan terdapat korban jiwa tunggal,

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 11


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
o Kebocoran bahan/material berbahaya ke lingkungan, sehingga perlu relokasi.

Berikut diilustrasikan level kinerja struktur standar berdasarkan FEMA 451-B:

Gambar 2. 3 Level Kinerja Struktur Standar (FEMA 451-B)

Pendekatan evaluasi desain struktur berbasis kinerja mencakup prosedur analisis tertentu yang
bergantung pada perilaku struktur. Dalam hal ini, struktur dengan level kinerja tinggi (superior
performance levels) akan berperilaku elastik. Analisis statik linear bisa digunakan pada struktur
beraturan dengan perioda pendek, sedangkan analisis respons spektrum atau dinamik linear
digunakan pada struktur beraturan dan tak beraturan dengan perioda panjang.

Sebaliknya, untuk struktur dengan level kinerja rendah (poorer performance levels), perilaku
struktur harus didekati secara inelastik (paska elastik). Analisis pushover dapat dilakukan pada
struktur dengan respons dominan mode 1 (satu). Sedangkan analisis riwayat waktu nonlinear
perlu dilakukan pada struktur dengan pengaruh mode-mode dominan lainnnya.

Kriteria penerimaan (acceptance criteria) merupakan indikator kecukupan level kinerja yang
ditentukan sebelumnya. Kriteria lokal didasarkan pada kinerja komponen/elemen struktural.
Sedangkan kriteria global didasarkan pada kinerja struktur secara keseluruhan. Ilustrasi kriteria
penerimaan lokal digambarkan sebagai berikut:

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 12


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Gambar 2. 4 Kriteria Penerimaan Lokal – Komponen (FEMA 451-B)

Penggunaan kriteria penerimaan lokal ini memiliki beberapa kekurangan, diantaranya adalah
elemen/komponen terlemah (risiko kerusakan yang besar) akan menentukan kinerja struktur
secara keseluruhan sehingga efek kestabilan global sulit ditentukan. Perbedaan kriteria
penerimaan secara umum dapat terjadi karena adanya ketidakpastian (variabilitas) dari level
pembebanan, kuat aktual material, dan definisi dari kebutuhan (demand) dan kapasitas
struktur. Oleh karena itu, tujuan kinerja struktur (performance objective) didefinisikan kembali
oleh Vision 2000/FEMA 273/356 sebagai tingkat kerusakan yang tidak akan melampaui level
yang diinginkan pada pembebanan eksitasi dengan probabilitas yang ditentukan (disertai
tingkat keyakinan tertentu).

2.2 Kurva Kapasitas ATC-40 (Analisis Pushover Struktur)

Berdasarkan definisi desain berbasis kinerja (Performance-Based Design), khususnya pada


sistem struktur bangunan yang memiliki kinerja rendah (poorer performance levels), prosedur
analisis nonlinear (statik dan dinamik) diperlukan untuk memprediksi perilaku struktur di
daerah inelastiknya (paska elastik). Perilaku inelastik struktur ini diharapkan mampu
memberikan kapasitas cukup dalam menahan kebutuhan gempa dengan probabilistik tertentu
(desain). Kemampuan struktur dalam menahan kebutuhan gempa disebut dengan Kapasitas
Struktur. Kinerja suatu struktur akan berkaitan langsung dengan kapasitas struktur tersebut
dalam mengakomodasi kebutuhan. Dengan kata lain, struktur memiliki kapasitas untuk
menahan kebutuhan gaya gempa desain sedemikian sehingga kinerja struktur sesuai dengan
tujuan desain.

Perilaku inelastik (paska elastik) struktur direpresentasikan dengan adanya sendi-sendi plastis
yang terbentuk pada kaki-kaki kolom dan balok (gambar 2.4). Dalam hal ini, sistem struktur
penahan gaya lateral (gempa) terdiri dari portal balok-kolom. Sendi-sendi plastis ini yang akan

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 13


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
mengakomodasi gaya/pembebanan gempa yang terjadi dalam bentuk kerusakan-kerusakan.
Kerusakan yang terjadi pada elemen-elemen struktural harus direncanakan dengan konsep
desain kapasitas, dimana kerusakan yang diijinkan harus mampu mengembangkan perilaku
daktail. Perilaku daktail ini merepresentasikan kemampuan struktur untuk berdeformasi pada
daerah inelastik tanpa mengalami kegagalan/keruntuhan (collapse).

Gambar 2. 5 Perilaku Inelastik Struktur Portal Kolom-Balok

Lokasi kerusakan-kerusakan yang terjadi ditentukan pada elemen-elemen yang mampu


mengembangkan perilaku daktailnya. Dalam hal ini, ujung-ujung (tumpuan) balok yang
menerima gaya dalam momen mampu mengembangkan perilaku inelastiknya secara daktail jika
dibandingkan dengan kaki-kaki kolom yang mampu menyebabkan keruntuhan lokal soft story
jika sendi plastis terbentuk di kedua kakinya. Oleh karena itu, prinsip desain kapasitas
mensyaratkan kapasitas kolom harus 1,2 kali lebih kuat dari balok (strong column weak beam).

Kapasitas keseluruhan suatu struktur bergantung pada kapasitas kekuatan dan deformasi dari
masing-masing komponen dalam struktur. Model matematis struktur dimodifikasi untuk
memperhitungkan gaya tahan tereduksi dari komponen yang mampu mengalami kelelehan.
Distribusi gaya lateral diberikan kembali hingga terjadi kelelehan tambahan pada komponen.
Proses ini dilanjutkan hingga struktur menjadi tidak stabil atau tercapainya batas/limit yang
ditentukan sebelumnya.

Analisis pushover nonlinear yang telah dijelaskan sebelumnya akan memberikan sebuah kurva
kapasitas (gaya geser – deformasi atap). ATC-40 mendefinisikan beberapa daerah di daerah
elastik dan inelastik dari kurva kapasitas yang diperoleh. Definisi daerah kinerja pada kurva
kapasitas dapat dilihat pada gambar berikut:

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 14


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Gambar 2. 6 Kurva Kapasitas dan Definisi Daerah Kinerja (ATC-40)

Definisi daerah kinerja pada kurva kapasitas diatas merupakan kriteria penerimaan pada level
struktur (global), dimana parameter yang diamati adalah perpindahan atap. Oleh karena itu,
definisi kinerja global bisa diimplementasikan pada jenis struktur dimana perilaku mode
pertama dominan. Jika mode-mode lain sudah berkontribusi, maka analisis dinamik riwayat
waktu perlu dilakukan untuk mencari respons maksimum struktur.

Kurva kapasitas (yang didefinisikan sebagai gaya geser dasar dan perpindahan atap) kemudian
diubah menjadi spektrum kapasitas (capacity spectrum) dalam format ADRS (Acceleration-
Displacement Response Spectra). Persamaan yang digunakan antara lain:

(2.1)

(2.2)

(2.3)

(2.4)

Dimana :
= faktor partisipasi modal untuk mode pertama (MPF)
= koefisien massa modal untuk mode pertama (MMPF)
= massa pada level/tingkat ke-i
= besaran mode 1 pada level/tingkat ke-1
N = level/tingkat N, level struktur tertinggi

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 15


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
V = gaya geser dasar
W = beban mati gedung ditambah beban hidup tereduksi (25%)
= perpindahan atap (V dan acuan membentuk kurva kapasitas)
Sa = spektra akselerasi
Sd = spektra perpindahan/deformasi (Sa dan Sd acuan membentuk spektrum kapasitsas)
Berikut ditampilkan ilustrasi contoh faktor partisipasi modal dan koefisien massa modal:

Gambar 2. 7 Contoh Faktor Partisipasi Modal & Koefisien Massa Modal (ATC-40)

Proses umum untuk mengkonversi kurva kapasitas menjadi spektrum kapasitas (format ADRS)
adalah dengan menghitung faktor partisipasi modal dan koefisien massa modal dengan
persamaan 2.1 dan 2.2. Kemudian untuk masing-masing titik kontrol pada kurva kapasitas, V,
, dihitung titik konversi, Sa, Sd pada spektrum kapasitas dengan persamaan 2.3 dan 2.4.

Sebagai perbandingan akan ditampilkan respons spektra dalam format tradisional dan ADRS:

Gambar 2. 8 Respons Spektra dalam Format Tradisional dan ADRS (ATC-40)

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 16


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Gambar 2. 9 Spektrum Kapasitas – Respons Spektra Gabungan dalam Format Tradisional dan ADRS (ATC-40)

Untuk berbagai titik pada spektrum tradisional, spektra perpindahan dapat diperoleh dengan
persamaan Sd = SaT2/4 2, dan berlaku sebaliknya. Pada gambar 2.8, spektrum kapasitas yang
sama digabungkan dengan plot respons spektra. Pada spektrum kapasitas, perioda konstan
pada T1 hingga titik A. Saat titik B tercapai, perioda berubah menjadi T2. Hal ini mengindikasikan
struktur mengalami perpindahan inelastik, yang menyebabkan perioda bertambah besar.
Pembesaran perioda ini dapat dilihat pada plot respons spektrum tradisional dan ADRS.

2.3 Kurva Kebutuhan (Respons Spektrum)

Pergerakan tanah yang terjadi selama gempa menghasilkan pola perpindahan horisontal yang
kompleks pada struktur. Pola perpindahan itu juga bervariasi dari waktu ke waktu. Oleh karena
itu, penentuan pergerakan di setiap step waktu untuk menentukan kebutuhan desain struktur
dinilai tidak praktis dilakukan. Metoda analisis linear menggunakan gaya lateral untuk
merepresentasikan kondisi/syarat desain. Sedangkan untuk metoda nonlinear dinilai lebih
mudah dan langsung untuk menggunakan perpindahan lateral sebagai kondisi/syarat desain.
Untuk sebuah struktur dan pergerakan tanah (ground motion), kebutuhan perpindahan
memprediksi respons maksimum struktur yang diperkirakan terjadi saat pergerakan.

Untuk menentukan kesesuaian level kinerja, perpindahan yang terjadi pada kurva kapasitas
harus ditentukan secara konsisten dengan kebutuhan gempa. Metoda spektrum kapasitas
merupakan metoda yang sudah banyak dikenal dan diintegrasikan pada perangkat lunak yang
ada. Perpindahan kebutuhan (demand deformation) pada metoda spektrum kapasitas terjadi
pada suatu titik di spektrum kapasitas yang disebut titik kinerja (performance point). Titik

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 17


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
kinerja ini merepresentasikan kondisi dimana kapasitas struktur sama dengan kebutuhan
gempa yang dispesifikasikan melalui pergerakan tanah yang sesuai.

Perkiraan nilai perpindahan yang terjadi sesuai dengan kebutuhan gempa dapat dibuat dengan
metoda sederhana yang disebut equal displacement approximation. Ilustrasi metoda ini dapat
dilihat pada gambar 2.9. Metoda pendekatan ini didasarkan pada asumsi bahwa perpindahan
spektra inelastik sama dengan perpindahan struktur saat berperilaku elastik. Pada beberapa
kasus, khususnya pada daerah perioda panjang (T > 1.0 detik), pendekatan sederhana ini
biasanya akan memberikan hasil yang mirip dengan spektrum kapasitas dan metoda koefisien.
Pada kasus lain, khususnya pada perioda pendek (T < 0.5 detik), perpindahan yang diperoleh
dari pendekatan sederhana dapat berbeda secara signifikan (lebih kecil) dari hasil yang
diperoleh dari spektrum kapasitas dan metoda koefisien.

Gambar 2. 10 Pendekatan Perpindahan Setara (ATC-40)

Pendekatan perpindahan setara (equal displacement approximation) sering digunakan sebagai


langkah pertama proses perhitungan titik kinerja pada prosedur iterasi spektrum kapasitas.

Ilustrasi respons spektrum untuk suatu pergerakan tanah tertentu (ground motions) dapat
dilihat pada gambar berikut:

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 18


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Gambar 2. 11 Respons Spektrum El-Centro (2,5% & 10% redaman) dalam Kurva Tripartit

Berdasarkan gambar diatas, dapat diketahui pada respons elastik suatu struktur dibawah
beban gempa El-Centro memiliki karakteristik dimana domain perpindahan (displacement),
kecepatan (velocity), dan percepatan (acceleration) ditentukan konstan (sejajar dengan sumbu
utama masing-masing) pada range perioda/frekuensi tertentu. Pada perioda pendek (frekuensi
tinggi), perilaku struktur akan sensitif terhadap percepatan (constant acceleration). Pada
perioda panjang (frekuensi rendah), perilaku struktur akan sensitif terhadap perpindahan
(constant displacement). Pada perioda dan frekuensi menengah, perilaku struktur akan sensitif
terhadap kecepatan (constant velocity). Faktor redaman yang dimiliki oleh struktur juga akan
mempengaruhi respons maksimum yang akan diterima oleh struktur tersebut. Semakin besar
redaman yang dimiliki oleh material dan sistem struktur yang digunakan, maka semakin kecil
respons struktur (spektrum) yang diterima.

Konsep yang sama diberikan oleh faktor daktilitas material yang digunakan. Ilustrasi
perbandingan respons spektrum dengan daktilitas yang berbeda dapat dilihat pada gambar
berikut:

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 19


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Gambar 2. 12 Respons Spektrum Inelastik El-Centro (5% redaman) dalam Kurva Tripartit

Semakin daktail perilaku material, penampang, dan elemen struktur yang didesain, semakin
kecil respons struktur tersebut terhadap beban gempa yang datang. Perilaku daktail ini secara
tidak langsung juga berkaitan dengan tingkat redaman yang dimiliki struktur. Faktor redaman
ditentukan berdasarkan jenis material yang digunakan dan tambahan redaman histerisis yang
berasal dari kerusakan-kerusakan yang dialami oleh elemen struktur. Kerusakan-kerusakan
yang terjadi ditunjukkan dengan adanya deformasi yang cukup besar pada daerah inelastik
namun tidak terjadi kegagalan/keruntuhan. Definisi ini sejalan dengan perilaku daktail struktur.

Pembuatan kurva kebutuhan (respons spektrum) berdasarkan SNI 03-1726-2002 atau RSNI 03-
1726-201x ditentukan berdasarkan pembagian wilayah-wilayah kerawanan terhadap gempa.
Sebagai contoh, dibawah ini ditampilkan parameter-parameter yang diperlukan untuk
membuat sebuah kurva kebutuhan pada SNI 03-1726-2002 yang diadopsi dari UBC 1997:

Gambar 2. 13 Parameter Respons Spektrum UBC 1997

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 20


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Gambar 2. 14 Respons Spektrum SNI 03-1726-2002 Wilayah Gempa 3

Pada gambar 2.13 ditampilkan contoh respons spektrum yang dibentuk berdasarkan jenis tanah
yang berbeda. Pembesaran gaya gempa sangat dimungkinkan terjadi jika gelombang gempa
merambat melalui medium yang berpotensi memperkuat gelombang tersebut. Dalam hal ini,
medium tanah lunak dianggap mampu memperkuat gaya gempa yang terjadi.

2.4 Respons Struktur MDOF (Multi Degree of Freedom)

Sistem struktur yang sering dijumpai pada praktek di lapangan memiliki derajat kebebasan yang
bervariasi. Dalam hal ini, jumlah derajat kebebasan yang berkaitan dengan beban/gaya gravitasi
dapat berjumlah tak hingga karena perpindahan/deformasi masing-masing titik nodal elemen
struktur dapat terjadi dimanapun pada dimensi ruang. Dalam dunia teknik sipil, pergerakan
pada masing-masing nodal ditentukan berdasarkan 3 sumbu utama (X, Y, Z) yang lebih dikenal
dengan Koordinat Kartesian. Koordinat ini membatasi pergerakan masing-masing nodal
menjadi 6 derajat kebebasan, yaitu UX, UY, UZ, RX, RY, dan RZ, dimana U berkorelasi dengan
pergerakan translasi dan R berkorelasi dengan pergerakan rotasi. Koordinat ini ditentukan
sebagai koordinat global dimana sebuah struktur akan diperhitungkan bergerak relatif
terhadap koordinat itu.

Derajat kebebasan nodal yang berkaitan dengan beban gempa dikondensasikan secara statik
menjadi 3 (tiga) dengan mengasumsikan tidak terjadi pergerakan pada arah gravitasi (UZ) dan
rotasi pada arah X & Y (RX & RY). Oleh karena itu, pergerakan struktur secara global akan

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 21


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
memiliki komponen translasi X, Y serta rotasi Z (pergerakan slaving pada masing-masing lantai).
Namun untuk analisis struktur secara lokal terhadap beban gempa, rotasi pada masing-masing
join (elemen balok & kolom) akan diperhitungkan, sehingga memberikan tambahan 2 derajat
kebebasan pada masing-masing nodal. Ilustrasi derajat kebebasan yang dimiliki oleh sebuah
nodal ditampilkan dalam portal 2 dimensi berikut:

Gambar 2. 15 Ilustrasi Derajat Kebebasan a. DOF penuh b. DOF analisis gempa c. DOF kondensasi statik

Pada gambar diatas dapat dilihat bahwa jumlah derajat kebebasan (DOF) untuk setiap nodal (2
dimensi) berubah dari 3 DOF menjadi 2 DOF (analisis gempa lokal) dan 1 DOF (analisis gempa
global).

Pemodelan struktur MDOF dilakukan dengan prinsip massa terkumpul (lumped mass) pada
masing-masing lantai. Ilustrasi pemodelan struktur MDOF tersebut dapat dilihat pada gambar
berikut:

Gambar 2. 16 Pemodelan Struktur MDOF dan Eigen Vektor Mode Pertama

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 22


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Berdasarkan ilustrasi diatas, model struktur MDOF pada umumnya dibentuk dari matriks massa
dan kekakuan yang memiliki karakteristik dinamik (eigen value, eigen vektor, dan mode shape).
Karakteristik dinamik ini akan berguna dalam menyelesaikan persamaan uncoupled respons
struktur dibawah beban gempa. Persamaan gerak simultan struktur (perpindahan, kecepatan,
dan percepatan) saling berkaitan (coupled), dimana penyelesaian numerik merupakan solusi
unik yang dapat diberikan. Perilaku struktur MDOF dapat dipisahkan (uncoupled) menjadi SDOF
yang memiliki karakteristik dinamik dan faktor partisipasi terhadap perilaku struktur MDOF
secara keseluruhan. Penyederhanaan ini akan valid dilakukan pada struktur yang memiliki
perilaku dominan pada mode pertama. Jika mode-mode berikutnya berkontribusi secara
signifikan pada respons struktur secara keseluruhan, maka diperlukan kombinasi modal
(ABSSUM, SRSS, atau CQC) yang memiliki keterbatasan dalam memprediksi perilaku struktur
keseluruhan di daerah inelastik.

2.5 Penentuan Tingkat Kinerja (Performance Point)

Lokasi titik kinerja harus memenuhi dua hubungan, yaitu:

a) Titik harus terletak pada kurva spektrum kapasitas dengan tujuan untuk
merepresentasikan struktur pada perpindahan yang ditentukan, dan
b) Titik harus terletak pada kurva spektra kebutuhan (demand), tereduksi dari perilaku
elastik, 5% redaman desain, yang merepresentasikan kebutuhan nonlinear pada level
perpindahan yang sama.

Pada metodologi ini, faktor reduksi spektra diberikan dalam bentuk redaman efektif.
Pendekatan nilai redaman efektif dihitung berdasarkan bentuk kurva kapasitas, perkiraan
kebutuhan perpindahan, dan kurva histerisis yang dihasilkan. Kemungkinan terjadinya
ketidaksempurnaan pada kurva histerisis struktur, termasuk efek degradasi dan durasi,
dikuantifikasikan dengan nilai reduksi perhitungan redaman viskos ekivalen secara teoretis.

Secara umum, penentuan titik kinerja memerlukan pencarian trial & error untuk memenuhi dua
kriteria yang ditentukan sebelumnya. Sub bab ini menjelaskan tentang 3 (tiga) prosedur
berbeda yang memberikan standar dan penyederhanaan proses iterasi. Prosedur alternatif ini
didasarkan pada konsep dan hubungan matematis yang sama, tetapi bervariasi pada
ketergantungan akan teknik analitis dan grafis.

Konsep pengembangan Metoda Spektrum Kapasitas memiliki langkah-langkah sebagai berikut:

i. Konversi kurva kapasitas menjadi spektrum kapasitas (sub bab 2.2),

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 23


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
ii. Konstruksi representasi biinear dari spektrum kapasitas,
Representasi bilinear dari spektrum kapasitas diperlukan untuk memprediksi redaman
efektif dan nilai reduksi yang sesuai dengan spektra kebutuhan. Konstruksi representasi
bilinear memerlukan definisi titik api dan dpi. Titik ini merupakan titik kinerja percobaan yang
diperkirakan untuk membentuk respons spektrum kebutuhan tereduksi. Jika respons
spektrum tereduksi diketahui berpotongan dengan spektrum kapasitas pada perkiraan nilai
api dan dpi, maka titik tersebut merupakan titik kinerja. Pendekatan pertama untuk nilai api
dan dpi dinamakan ap1 dan dp1, dan selanjutnya. Seperti telah dijelaskan sebelumnya, metoda
pendekatan perpindahan setara (equal displacement approximation) dapat digunakan
sebagai titik pendekatan pertama.
Ilustrasi representasi bilinear spektrum kapasitas untuk Metoda Spektrum Kapasitas dapat
dilihat pada gambar 2.16. Pada gambar tersebut, dua garis dibentuk untuk
merepresentasikan kekakuan elastik dan paska elastik struktur. Luasan/area yang terbentuk
diatas/dibawah spektrum kapasitas (A1 dan A2) harus memiliki nilai/luasan yang sama untuk
merepresentasikan energi yang sama terkait dengan masing-masing kurva.

Gambar 2. 17 Representasi Bilinear Spektrum Kapasitas pada Metoda Spektrum Kapasitas

iii. Prediksi redaman dan reduksi respons spektrum dengan 5% redaman,


Redaman yang terjadi saat pergerakan tanah akibat gempa menyebabkan struktur
berperilaku inelastik, yang dapat dilihat sebagai kombinasi redaman viskos yang terbentuk
pada struktur dan redaman histerisis. Redaman histerisis berhubungan dengan luasan di

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 24


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
bawah kurva yang terbentuk saat gaya gempa (gaya geser) berkorelasi dengan perpindahan
struktur. Redaman histerisis dapat direpresentasikan sebagai redaman viskos dengan
persamaan yang tersedia di literatur. Redaman viskos ekivalen, , yang terkait dengan
perpindahan maksimum dpi, dapat didekati dengan persamaan berikut:

(2.5)

Dimana:
= redaman histerisis yang direpresentasikan sebagai redaman viskos ekivalen
= 5% redaman viskos yang terbentuk pada struktur (diasumsikan konstan)
Nilai dapat dihitung dengan persamaan :

(2.6)

Dimana:
= energi disipasi oleh redaman
= energi regangan maksimum
Ilustrasi fisik definisi mengenai dan dapat dilihat pada gambar berikut:

Gambar 2. 18 Penurunan Nilai Redaman untuk Reduksi Spektra

adalah energi yang didisipasi oleh struktur pada satu siklus pergerakan, yang
dideifinisikan pada luasan satu kurva histerisis. merupakan energi regangan terkait

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 25


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
dengan siklus pergerakan, yang didefinisikan dengan luasan segitiga yang terbentuk.
Berdasarkan ilustrasi fisik pada gambar 2.17 diatas, dapat diturunkan nilai dari dan
sebagai berikut:

Subtitusikan kedua nilai diatas pada persamaan 2.6, diperoleh

Jika dituliskan dalam persen redaman kritis, persamaan berubah menjadi:

(2.7)

Sehingga persamaan 2.5 berubah menjadi

(2.8)

Redaman viskos ekivalen yang diperoleh dari persamaan 2.8 dapat digunakan untuk
memprediksi faktor reduksi spektra dengan hubungan yang dikembangkan oleh Newmark
dan Hall pada gambar berikut:

Gambar 2. 19 Respons Spektra Tereduksi

Faktor reduksi spektra digunakan untuk menurunkan respons spektrum elastik (5% redaman)
menjadi respons spektrum tereduksi dengan redaman lebih besar dari 5% redaman kritis.
Untuk nilai redaman lebih kecil dari 25%, faktor reduksi spektra yang dihitung dengan
persamaan 2.8 dan persamaan Newmark & Hall konsisten dengan faktor serupa yang
terdapat pada FEMA.

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 26


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Kurva histerisis yang diidealisasi pada gambar 2.17 merupakan pendekatan rasional untuk
gedung yang memiliki perilaku daktail dibawah beban gempa yang relatif cepat (siklus yang
terjadi tidak menyebabkan degradasi elemen signifikan) dan nilai redaman viskos ekivalen
lebih kecil dari 30%. Untuk kondisi selain itu, kurva histerisis yang diidealisasi memberikan
pendekatan konservatif (overestimates) untuk redaman viskos ekivalen karena kurva
histerisis aktual memiliki luasan tereduksi (pinched).
Gedung beton bertulang memiliki perilaku struktur yang getas (kurang daktail). Oleh karena
itu, perhitungan redaman viskos ekivalen pada persamaan 2.8 harus digunakan dengan
faktor modifikasi redaman, κ, yang didefinisikan kembali dalam persamaan berikut:

(2.9)

Faktor- κ merupakan sebuah ukuran pengembangan kurva histerisis gedung aktual, baik
pada kondisi awal atau setelah terjadi degradasi. Faktor- κ bergantung pada perilaku struktur
gedung, yang sebaliknya juga bergantung pada kualitas sistem penahan gaya gempa dan
durasi gempa. Sebagai penyederhanaan, jenis perilaku struktur dibedakan menjadi 3 (tiga)
kategori. Perilaku struktur Tipe A merepresentasikan kestabilan, secara rasional memiliki
kurva histerisis seperti gambar 2.17, dan ditentukan dengan nilai κ sebesar 1.0. Tipe B
ditentukan dengan nilai κ dasar sebesar 2/3 dan merepresentasikan reduksi
moderat/menengah pada luasan. Tipe C merepresentasikan perilaku histerisis yang jelek
dengan reduksi luasan yang signifikan (pinched) dan ditentukan memiliki nilai κ 1/3.
Daerah dan limitasi nilai κ pada masing-masing tipe perilaku struktur dapat dilihat pada tabel
berikut:

Tabel 2. 4 Nilai Faktor Modifikasi Redaman, κ

Tipe Perilaku Struktur (%) κ

Tipe A

Tipe B

Tipe C Semua nilai

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 27


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
iv. Penurunan numerik untuk reduksi spektra,
Berikut ditampilkan persamaan untuk nilai faktor reduksi SRA (sama dengan 1/BS) dan SRV
(sama dengan 1/BL) :

(2.10)

(2.11)

Tabel 2. 5 Nilai Minimum SRA dan SRV yang Diijinkan

Tipe Perilaku Struktur SRA SRV


Tipe A
Tipe B
Tipe C

Penentuan tipe perilaku struktur bergantung pada kualitas elemen primer dari sistem
penahan gempa dan durasi getaran, seperti yang ditunjukkan pada tabel 2.6.

Tabel 2. 6 Tipe Perilaku Struktur

Durasi Getaran Bangunan Baru Bangunan Eksisting Bangunan Eksisting


Kualitas Menengah Kualitas Rendah
Pendek Tipe A Tipe B Tipe C
Panjang Tipe B Tipe C Tipe C

v. Pengembangan spektrum kebutuhan (sub bab 2.3),


Berikut ditampilkan kumpulan-kumpulan spektra (tereduksi) dengan format tradisional (Sa
vs. T) dan ADRS yang dapat digunakan untuk menganalisis struktur dengan metoda
spektrum kapasitas.

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 28


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Gambar 2. 20 Kumpulan Spektra Kebutuhan pada Format Tradisional (Sa vs. T)

Gambar 2. 21 Kumpulan Spektra Kebutuhan pada Format ADRS

vi. Perpotongan spektrum kapasitas dan spektrum kebutuhan


Saat perpindahan pada perpotongan spektrum kebutuhan dan spektrum kapasitas, d l
berada di daerah 5% (0.95dpi dl 1.05dpi) perpindahan titik kinerja percobaan, api dan dpi, dpi
merupakan titik kinerja. Jika perpotongan spektrum kebutuhan dan spektrum kapasitas
tidak berada di daerah toleransi yang diterima, titik api dan dpi yang baru harus dipilih dan
proses diulang kembali. Ilustrasi proses dapat dilihat pada gambar berikut:

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 29


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Gambar 2. 22 Titik Perpotongan Spektrum Kebutuhan dan Kapasitas dalam Toleransi yang dapat diterima

Prosedur penentuan titik kinerja dibagi menjadi Prosedur A, B, dan C. Prosedur A dan B
merupakan metoda analitis, sedangkan Prosedur C merupakan metoda grafis. Pada sub bab ini
akan dijelaskan langkah-langkah yang diberikan pada masing-masing prosedur tersebut.

PROSEDUR A

Pada prosedur ini, iterasi dilakukan dengan manual atau bantuan spreadsheet untuk menjamin
konvergensi titik kinerja. Prosedur ini merupakan aplikasi langsung dari prinsip-prinsip yang
dideskripsikan sebelumnya. Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut:

1. Buat respons spektrum elastik (5% redaman) sesuai dengan lokasi (site) yang ditinjau.
2. Transformasi kurva kapasitas menjadi spektrum kapasitas (sub bab 2.2). Plot kurva
kapasitas pada grafik yang sama dengan respons spektrum (5% redaman).
3. Pilih titik kinerja percobaan, api dan dpi (gunakan pendekatan perpindahan setara – equal
displacement approximation).
4. Buat representasi bilinear dari spektrum kapasitas.
5. Hitung faktor reduksi spektra. Buat spektrum kebutuhan. Gambar spektrum kebutuhan
pada plot yang sama dengan spektrum kapasitas.
6. Tentukan apakah spektrum kebutuhan berpotongan dengan spektrum kapasitas pada
titik api dan dpi, atau perpindahan di perpotongan berada pada toleransi yang masih
diterima (5%).

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 30


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
7. Jika spektrum kebutuhan tidak berpotongan dengan spektrum kapasitas pada toleransi
yang diberikan, maka tentukan titik api dan dpi yang baru dan kembali ke step 4.
8. Jika spektrum kebutuhan berpotongan dengan spektrum kapasitas pada toleransi yang
diterima, maka titik kinerja percobaan api dan dpi merupakan titik kinerja (ap dan dp) dan
perpindahan, dp merepresentasikan perpindahan struktur maksimum yang diharapkan
terjadi pada saat gempa.

PROSEDUR B

Prosedur ini memberikan asumsi penyederhanaan yang tidak dilakukan pada dua prosedur
yang lain. Asumsi yang digunakan adalah kemiringan inisial dari representasi bilinear (kurva
kapasitas) konstan dan titik ay, dy, dan kemiringan paska leleh juga konstan. Asumsi
penyederhanaan ini memberikan solusi langsung tanpa harus menggambarkan kurva-kurva
spektrum kebutuhan karena nilai redaman efektif hanya bergantung pada dpi. Langkah-
langkahnya adalah sebagai berikut:

1. Buat respons spektrum elastik (5% redaman) sesuai dengan lokasi (site) yang ditinjau.
2. Gambar respons spektrum (5% redaman) dan kumpulan spektra tereduksi pada grafik
yang sama. Disarankan penggunaan spektra dengan nilai redaman efektif ( )
bervariasi dari 5% hingga nilai maksimum yang diijinkan berdasarkan tipe perilaku
struktur. Maksimum untuk konstruksi Tipe A adalah 40%, Tipe B adalah 29%, Tipe C
adalah 20%.
3. Transformasi kurva kapasitas menjadi spektrum kapasitas. Plot spektrum kapasitas
pada grafik yang sama dengan spektrum kebutuhan.
4. Buat representasi bilinear pada spektrum kapasitas. Kemiringan awal (inisial) dari kurva
bilinear sama dengan kekakuan awal gedung. Segmen paska leleh dari representasi
bilinear harus ditentukan berdasarkan spektrum kapasitas pada perpindahan yang sama
dengan perpindahan dari respons spektrum (5% redaman) pada kekakuan awal sebelum
leleh (aturan perpindahan setara, equal displacement), titik a*, d*. Segmen paska leleh
harus dirotasi terhadap titik ini untuk menyeimbangkan luasan A1 dan A2.
5. Menghitung redaman efektif untuk perpindahan bervariasi didekat titik a*, d*.
Kemiringan segmen paska leleh dari representasi bilinear spektrum kapasitas
ditentukan dengan persamaan berikut:

(2.12)

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 31


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Untuk setiap titik api dan dpi pada segmen paska leleh dari representasi bilinear,
kemiringan diberikan sebagai:

(2.13)

Karena kemiringan konstan, persamaan 2.12 dan 2.13 dapat disubtitusikan:

(2.14)

Selesaikan persamaan 2.14 untuk nilai api dalam fungsi dpi. Gunakan penamaan api’ untuk
nilai api yang terselesaikan.

(2.15)

Nilai ini dapat disubtitusikan pada nilai api di persamaan 2.9 untuk memperoleh
dalam fungsi variabel hanya dpi.

(2.16)

Selesaikan persamaan 2.16 untuk nilai pada setiap nilai dpi. Hal sama perlu
diperhatikan saat menentukan nilai faktor , gunakan nilai .
6. Untuk setiap nilai dpi yang ditentukan pada step 5, plot dpi yang dihasilkan, titik
pada grafik yang sama dengan kumpulan spektra kebutuhan dan spektrum kapasitas.
7. Hubungkan titik-titik yang dibuat pada step 6 untuk membentuk sebuah garis.
Perpotongan antara garis dengan spektrum kapasitas mendefinisikan titik kinerja.

PROSEDUR C

Prosedur ini dikembangkan untuk memberikan solusi grafis dengan metoda manual. Hasil yang
diperoleh mendekati nilai titik kinerja secara rasional pada percobaan pertama. Langkah-
langkahnya adalah sebagai berikut:

1. Buat respons spektrum elastik (5% redaman) sesuai dengan lokasi (site) yang ditinjau.
2. Gambar respons spektrum (5% redaman) dan kumpulan spektra tereduksi pada grafik
yang sama. Disarankan penggunaan spektra dengan nilai redaman efektif ( )
bervariasi dari 5% hingga nilai maksimum yang diijinkan berdasarkan tipe perilaku
struktur. Maksimum untuk konstruksi Tipe A adalah 40%, Tipe B adalah 29%, Tipe C
adalah 20%.

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 32


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
3. Transformasi kurva kapasitas menjadi spektrum kapasitas. Plot spektrum kapasitas
pada grafik yang sama dengan spektrum kebutuhan.
4. Buat representasi bilinear dari spektrum kapasitas. Pilih titik awal (inisial) api dan dpi
pada titik terjauh di spektrum kapasitas atau perpotongan dengan spektrum (5%
redaman, pilih yang terkecil. Perpindahan yang sedikit lebih besar dari perhitungan
pendekatan perpindahan setara (equal displacement approximation) hingga 1,5 kalinya
dapat digunakan sebagai nilai pendekatan dpi.
5. Tentukan rasio dpi/dy dan . Perhatikan bahwa suku kedua
mendefinisikan rasio kekakuan paska leleh terhadap kekakuan awal.
6. Berdasarkan rasio-rasio pada step 5, gunakan nilai-nilai pada tabel 2.7, 2.8, atau 2.9,
tergantung pada tipe perilaku bangunan, dan gunakan nilai redaman efektif, .

Tabel 2. 7 Redaman Efektif ( ) Perilaku Struktur A (%)

Rasio kemiringan
dpi/dy 0.5 0.4 0.3 0.2 0.1 0.05 0
10 10 12 16 21 30 37 40
8 11 14 18 23 31 37 40
6 13 16 20 25 33 37 40
4 16 19 23 28 34 37 40
3 16 19 23 27 33 36 39
2 16 19 22 25 29 31 33
1.5 13 16 18 20 23 24 24
1.25 11 12 13 15 15 17 18

7. Perpanjang garis kekakuan inisial (Garis 1) hingga berpotongan dengan kurva repons
spektrum (5% redaman). Gambar juga sebuah garis (Garis 2) yang menghubungkan titik
awal (0,0) dengan api dan dpi.
8. Gambar garis (Garis 3) dari titik perpotongan Garis 2 dengan respons spektrum
tereduksi berdasarkan yang ditentukan di step 6.
9. Titik dimana Garis 3 berpotongan dengan spektrum kapasitas ditentukan sebagai titik
kinerja perkiraan, ap2 dan dp2.
10. Jika perpindahan dp2 berada pada toleransi 5% terhadap perpindahan dpl, maka titik ap2
dan dp2 merupakan titik kinerja. Jika tidak sesuai dengan toleransi yang ditentukan,
lanjutkan ke step 11.

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 33


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
11. Ulang proses yang dimulai dari step 4 (naikkan i menjadi i+1), sehingga untuk iterasi ke
2, Garis 2 digambar dari titik nol (0,0) ke titik ap2 dan dp2.

Tabel 2. 8 Redaman Efektif ( ) Perilaku Struktur B (%)

Rasio kemiringan
dpi/dy 0.5 0.4 0.3 0.2 0.1 0.05 0
10 9 10 12 16 23 27 29
8 9 11 13 17 24 27 29
6 10 12 15 19 25 27 29
4 11 14 17 21 25 27 29
3 12 14 17 21 25 27 29
2 12 14 16 19 22 24 25
1.5 11 12 14 15 17 18 18
1.25 9 10 10 11 12 13 13

Tabel 2. 9 Redaman Efektif ( ) Perilaku Struktur C (%)

Rasio kemiringan
dpi/dy 0.5 0.4 0.3 0.2 0.1 0.05 0
10 7 7 9 10 14 17 20
8 7 8 9 11 15 18 20
6 7 9 10 12 16 18 20
4 8 9 11 13 16 18 20
3 9 10 11 13 16 17 19
2 9 10 11 12 14 15 16
1.5 8 9 9 10 11 11 11
1.25 7 7 8 8 9 9 9

Bab 2 Prosedur Performance-Based Design – Page 34


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Bab 3

Aplikasi dan Evaluasi Performance-Based


Design pada Bangunan Tahan Gempa
Studi Kasus Gedung Hipotetikal Beton Bertulang Berdasarkan SNI 03-1726-2002

3.1 Respons Spektra SNI 03-1726-2002 dan Preliminary Design

Lokasi bangunan didesain berada pada zona/wilayah gempa 3 jenis tanah sedang, dengan
karakteristik sebagai berikut:

Tabel 3. 1 Percepatan Puncak Muka Tanah, A0

Percepatan puncak muka tanah A0 (‘g’)


Wilayah Percepatan puncak
Gempa batuan dasar (‘g’) Tanah Tanah Tanah
Tanah khusus
keras sedang lunak
1 0,03 0,04 0,05 0,08
2 0,10 0,12 0,15 0,20
3 0,15 0,18 0,23 0,30 Diperlukan evaluasi
4 0,20 0,24 0,28 0,34 khusus di setiap lokasi

5 0,25 0,28 0,32 0,36


6 0,30 0,33 0,36 0,38

Berdasarkan tabel diatas, diperoleh bahwa nilai percepatan puncak muka tanah, A0 adalah
sebesar 0,23 g.

Pada kisaran waktu getar alami pendek detik terdapat ketidakpastian, baik pada
karakteristik gerakan tanah maupun dalam tingkat daktilitas strukturnya. Faktor respons
gempa, C menurut Spektrum Respons Gempa Rencana nilainya tidak diambil kurang dari nilai
maksimumnya untuk jenis tanah yang bersangkutan dalam kisaran waktu getar alami pendek
tersebut.

Percepatan respons maksimum, Am diperoleh sebesar:

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 35


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Am = 2,5 A0 = 0,575 g

Waktu getar alami sudut, Tc = 0,6 detik (Tanah Sedang)

Ar = Am Tc = 0,575*0,6 = 0,345 g

Faktor Respons Gempa C ditentukan oleh persamaan berikut:

Untuk 

Untuk 

Sehingga diperoleh Spektrum Respons Gempa Rencana :

0.600 Am = 0,55 g
Faktor Respon Gempa,C [g]

0.500
Ar/T= 0,33/T
0.400

0.300

0.200

0.100
Tc = 0,6 detik
0.000
0 0.5 1 1.5 2 2.5 3
Perioda, T [detik]

Gambar 3. 1 Respons Spektrum Rencana Wilayah Gempa 3 Jenis Tanah Sedang

Gedung akan difungsikan sebagai gedung umum (perkantoran), sehingga Faktor Keutamaan
Struktur, I = 1,0. Gedung hipotetikal yang akan digunakan dalam studi kasus ini memiliki sistem
struktur yang terdiri dari portal balok kolom dan dinding geser pada perimeter denah (25 x 35
m) setinggi 10 lantai, sehingga nilai faktor modifikasi respon struktur, R = 8,5.

Berdasarkan proses desain awal (global), diperoleh berat struktur (100% DL + 25% LL) adalah
sebesar 84.091 kN (8.409 ton).

Perhitungan perioda natural (waktu getar alami) struktur akan didekati dengan persamaan

empiris UBC 1997, . Sehingga untuk T yang

lebih besar dari Tc, , .

Sehingga respons spektrum desain direduksi dari respons spektrum rencana seperti pada
gambar berikut:

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 36


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
0.600
0,524
0.500

0.400
Respons Spektrum
0.300 Wilayah 3
Respons Spektrum
0.200 Desain

0.100
0,062
0.000
0,63
0 0.5 1 1.5 2 2.5 3

Gambar 3. 2 Respons Spektrum Desain Wilayah Gempa 3 Jenis Tanah Sedang

Gaya geser dasar nominal ditentukan sebesar:

Beban gempa nominal statik ekivalen yang bekerja pada pusat massa lantai di tingkat “i”
dihitung dengan persamaan:

Perbandingan tinggi terhadap panjang denah bangunan dalam arah pembebanan U-S & B-T :

Karena nilai perbandingan di kedua arah lebih kecil dari 3, maka tidak perlu ada aplikasi beban
horizontal terpusat sebesar 0,1.V di tingkat lantai paling atas. Gaya-gaya lateral untuk masing-
masing lantai baik pada arah U-S dan B-T diberikan pada tabel 3.2.

SNI 03-1726-2002 pasal 5.4.3 menyebutkan bahwa antara pusat massa dan pusat rotasi lantai
tingkat harus ditinjau suatu eksentrisitas rencana ed. Apabila ukuran horizontal terbesar denah
struktur gedung pada lantai tingkat itu, diukur tegak lurus pada arah pembebanan gempa,
dinyatakan dengan b, maka eksentrisitas rencana ed harus ditentukan dengan persamaan-
persamaan berikut:

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 37


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Tabel 3. 2 Gaya Lateral pada Masing-Masing Lantai, Fi

Arah U-S & B-T C.O.M


Lantai zi (m) Wi (kN) Wizi (kN-m)
Fi (kN) Vi (kN) Xi (m) Yi (m)
10 30 6,972.01 209,160.22 806.98 806.98 12.5 7.5
9 27 8,247.43 222,680.66 859.15 1,666.13 12.5 7.5
8 24 8,177.51 196,260.19 757.21 2,423.35 12.5 7.5
7 21 8,177.51 171,727.67 662.56 3,085.91 12.5 7.5
6 18 8,177.51 147,195.14 567.91 3,653.82 12.5 7.5
5 15 8,539.85 128,097.81 494.23 4,148.05 12.5 7.5
4 12 8,949.74 107,396.93 414.36 4,562.41 12.5 7.5
3 9 8,949.74 80,547.70 310.77 4,873.18 12.5 7.5
2 6 8,949.74 53,698.47 207.18 5,080.36 12.5 7.5
1 3 8,949.74 26,849.23 103.59 5,184.0 12.5 7.5
Σ 84,090.79 1,343,614.01

Untuk

atau

Sehingga untuk pusat massa lantai tingkat suatu struktur gedung yang berimpit dengan pusat
rotasi lantai tingkat nya (e = 0), disyaratkan eksentrisitas rencana adalah sebesar 5% dari lebar
denah terbesar (b) yang diukur tegak lurus pada arah pembebanan gempa.

Untuk pembebanan arah U-S 

Untuk pembebanan arah B-T 

SNI 03-1726-2002 pasal 5.6 menyebutkan untuk mencegah penggunaan struktur gedung yang
terlalu fleksibel, nilai waktu getar alami fundamental T1 dari struktur gedung harus dibatasi,
bergantung pada koefisien ξ untuk Wilayah Gempa tempat struktur gedung berada dan jumlah
tingkatnya n menurut persamaan

SNI 03-1726-2002 pasal 6.2.1 menyebutkan bahwa waktu getar alami fundamental struktur
gedung beraturan dalam arah masing-masing sumbu utama dapat ditentukan dengan rumus
Rayleigh sebagai berikut:

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 38


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Dimana di adalah simpangan horisontal lantai tingkat ke-i dinyatakan dalam m, dan ‘g’ adalah
percepatan grafitasi yang ditetapkan sebesar 9,81 m/s2.

Pasal 6.2.2 menyebutkan bahwa apabila waktu getar alami fundamental T1 struktur gedung
untuk penentuan Faktor Respons Gempa C1 ditentukan dengan rumus-rumus empirik atau
didapat dari hasil analisis vibrasi bebas 3 dimensi, nilainya tidak boleh menyimpang lebih dari
20% dari nilai yang dihitung diatas.

Nilai perbandingan waktu getar alami yang didekati dengan metoda empiris, Rayleigh (tabel
3.4), dan analisis vibrasi 3D dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 3. 3 Perbandingan Perioda Alami (T) Metoda Empiris, Rayleigh, Analisis Vibrasi 3D

Arah U-S Arah B-T Simpangan thd. Rayleigh (%)


Metoda Pendekatan T1
[detik] [detik] Arah U-S Arah B-T

Empiris 0.63 0.63 45.3% 43.6%

Rayleigh 1.152 1.118 0.0% 0.0%

Analisis Vibrasi 3D (servis) 1.19 1.18 5.6% 3.5%

Tabel 3. 4 Perhitungan T1 Rumus Rayleigh

Arah U-S Arah B-T


Lantai wi (kN) Fi (kN) wiδy2 Fiδy wiδx2 (kN- Fiδx
δy (m) δx (m)
(kN-m2) (kN-m) m2) (kN-m)
10 6,972.01 806.98 0.04029 11.32 32.51 0.03784 9.98 30.54
9 8,247.43 859.15 0.035955 10.66 30.89 0.03381 9.43 29.05
8 8,177.51 757.21 0.031304 8.01 23.70 0.02947 7.10 22.32
7 8,177.51 662.56 0.026411 5.70 17.50 0.02489 5.07 16.49
6 8,177.51 567.91 0.021387 3.74 12.15 0.02018 3.33 11.46
5 8,539.85 494.23 0.016403 2.30 8.11 0.01549 2.05 7.65
4 8,949.74 414.36 0.011816 1.25 4.90 0.01117 1.12 4.63
3 8,949.74 310.77 0.007567 0.51 2.35 0.00717 0.46 2.23
2 8,949.74 207.18 0.003953 0.14 0.82 0.00375 0.13 0.78
1 8,949.74 103.59 0.001264 0.01 0.13 0.0012 0.01 0.12
Σ 84,090.79 43.65 133.06 38.67 125.26

T1 (Rayleigh) U-S = 1,152 detik

T1 (Rayleigh) B-T = 1,118 detik

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 39


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Berdasarkan tabel diatas, besar waktu getar alami T1 dengan metoda empiris menyimpang lebih
dari 40% terhadap rumus Rayleigh, sehingga koreksi nilai T1 untuk penentuan Faktor Respons
Gempa C1 yaitu dengan Metoda Analisis Vibrasi 3 Dimensi.

Pembebanan arah U-S  T = 1.1925 detik, ,

Pembebanan arah B-T  T = 1.1834 detik, ,

Hasil pemodelan struktur 3D untuk analisis vibrasi struktur dapat dilihat pada gambar berikut:

Sumbu Y Sumbu X
(U-S) (B-T)

Gambar 3. 3 Model Struktur Ruang Gedung Hipotetikal (Kolom Ekivalen-SAP v.15)

Gambar 3. 4 Model Struktur Ruang Gedung Hipotetikal (Fiber-Perform 3D v.5)

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 40


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Analisis vibrasi struktur desain awal (preliminary design) kondisi servis (belum
memperhitungkan faktor retak) ditampilkan dalam tabel dibawah:

Tabel 3. 5 Analisis Vibrasi (Getaran Bebas) Model Struktur arah X (B-T)

Mode Perioda (s) MMPF (%) Sum.MMPF (%) Selisih (%)


1X 1,183 67,17% 67,17%
2X 0,304 18,34% 85,51% 88%
3X 0,136 7,43% 92,95% 17%

Tabel 3. 6 Analisis Vibrasi (Getaran Bebas) Model Struktur arah Y (U-S)

Mode Perioda (s) MMPF (%) Sum.MMPF (%) Selisih (%)


1Y 1,192 67,12% 67,12%
2Y 0,305 18,38% 85,49% 89%
3Y 0,137 7,45% 92,94% 17%

Selisih waktu getar alami (perioda) struktur memiliki selisih lebih dari 15%. Dalam hal ini, struktur
dikategorikan memiliki perilaku translasi yang terpisah (well separated) tanpa ada pengaruh
pada masing-masing mode nya. Oleh karena itu, penjumlahan respons ragam yang digunakan
adalah Akar Jumlah Kuadrat (SRSS). Hasil analisis respons dinamik pada masing-masing arah
diperoleh sebagai berikut:

Vdinamik arah U-S  V = 2.225 KN > (0,8*2738)=2.190 OK

Vdinamik arah B-T  V = 2.244 KN > (0,8*2759)=2.207 OK

Distribusi gaya geser tingkat nominal/desain sepanjang tinggi struktur gedung:

10 10

8 8

6
Tingkat
Tingkat

4 4

2 2

0 0
- 1,000 2,000 3,000 - 1,000 2,000 3,000
Gaya Geser Tingkat (kN) Gaya Geser Tingkat (kN)

Respon Statik-Y Respon Statik-X


Respon Desain SRSS-Y Respon Desain SRSS-X
0,8 Respon Statik-Y 0,8 Respon Statik-X

Gambar 3. 5 Gaya Geser Tingkat Nominal arah Y (U-S) dan X (B-T)

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 41


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Gaya geser desain pada tingkat 8 hingga 10 dari analisis dinamik berimpit dengan hasil analisis
statik ekivalen. Sedangkan untuk lantai 1-7, gaya geser dasar desain masih lebih besar dari 0,8
kali respons ragam pertama. Sehingga diperoleh gaya geser desain yang digunakan adalah
berdasarkan hasil analisis dinamik 3 mode pertama pada masing-masing arah dengan kombinasi
SRSS.

SNI 03-1726-2002 pasal 8.1 menyebutkan bahwa kinerja batas layan gedung ditentukan oleh
simpangan antar-tingkat akibat pengaruh Gempa Rencana, yaitu untuk membatasi terjadinya
pelelehan baja dan peretakan beton yang berlebihan, disamping untuk mencegah kerusakan
non-struktur dan ketidaknyamanan penghuni. Simpangan antar tingkat ini harus dihitung dari
simpangan struktur gedung tersebut akibat pengaruh Gempa Nominal yang telah dibagi Faktor
Skala.

Untuk memenuhi persyaratan kinerja batas layan struktur gedung, simpangan antar-tingkat
yang dihitung dari simpangan struktur gedung tidak boleh melampaui 0,03/R tinggi tingkat
yang bersangkutan, atau 30 mm. Hasil analisis model struktur memberikan simpangan antar-
tingkat pada masing-masing arah sebagai berikut:

10
9
8
7
6
Tingkat

5 Simpangan arah X

4 Simpangan arah Y
Kinerja Batas Layan
3
2
1
0
0.000 0.005 0.010 0.015
Simpangan Antar Tingkat (m)

Gambar 3. 6 Simpangan Antar Tingkat Model Struktur & Kinerja Batas Layan

SNI 03-1726-2002 pasal 8.2 menyebutkan bahwa kinerja batas ultimit struktur gedung
ditentukan oleh simpangan dan simpangan antar-tingkat maksimum struktur gedung akibat
pengaruh Gempa Rencana dalam kondisi struktur gedung di ambang keruntuhan, yaitu untuk
membatasi kemungkinan terjadinya keruntuhan struktur gedung yang dapat menimbulkan

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 42


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
korban jiwa manusia dan untuk mencegah benturan berbahaya antar-gedung atau antar bagian
struktur gedung yang dipisah dengan sela pemisah. Simpangan dan simpangan antar tingkat ini
harus dihitung dari simpangan struktur gedung akibat pembebanan gempa nominal, dikalikan
dengan suatu faktor pengali ξ sebagai berikut:

(untuk struktur beraturan)

Untuk memenuhi persyaratan kinerja batas ultimit struktur gedung, simpangan antar-tingkat
yang dihitung berdasarkan pembebanan sebelumnya tidak boleh melampaui 0,02 kali tinggi
tingkat yang bersangkutan.

Hasil analisis kinerja batas ultimit dapat dilihat pada gambar berikut:

10
9
8
7
6
Tingkat

5 Simpangan arah X
4 Simpangan arah Y
3 Kinerja Batas Ultimit
2
1
0
0.000 0.020 0.040 0.060 0.080
Simpangan Antar Tingkat (m)

Gambar 3. 7 Simpangan Antar Tingkat Model Struktur & Kinerja Batas Ultimit

3.2 Desain Detail Gedung Hipotetikal Berdasarkan SNI 02-2847-2002

Proses desain detail gedung hipotetikal harus memperhatikan kontribusi sistem rangka pemikul
momen khusus yang direncanakan bersama dengan sistem dinding geser. Oleh karena itu,
pemodelan gedung portal terbuka dengan gaya geser 25% (persyaratan minimum)
dibandingkan dengan model sistem ganda dengan 100% gaya geser. Gaya-gaya dalam yang
terjadi pada elemen-elemen struktur masing-masing struktur kemudian dibandingkan. Sistem
rangka/portal memikul rata-rata 36% (arah X) dan 45% (arah Y) gaya dalam yang terjadi pada
portal eksterior dan interior. Selain itu, juga dilakukan pengecekan gaya geser dasar pada
masing-masing kaki kolom sesuai skema gambar di bawah:

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 43


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
SW-U
U

EX SW-T
SW-B

SW-S
Gambar 3. 8 Gaya Geser Dasar Model Struktur arah X

Gaya geser total pada arah X (respons spektrum) = 2.206 KN

Gaya geser total pada arah Y (respons spektrum) = 2.301 KN

Total gaya geser diterima oleh dinding geser (SW) untuk pembebanan EX = 1.655 KN (75%)

Total gaya geser pada sistem portal untuk pembebanan EX = 551,36 KN (25%)

Sehingga dalam hal ini gaya geser dasar desain untuk arah pembebanan X (EX) boleh digunakan
tanpa ada faktor pengali karena sudah memenuhi persyaratan.

Tinjauan untuk arah Y :

SW-U U

EY
SW-B SW-T

SW-S
Gambar 3. 9 Gaya Geser Dasar Model Struktur arah Y

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 44


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Total gaya geser diterima oleh dinding geser (SW) untuk pembebanan EY = 1.742 KN (75%)

Total gaya geser pada sistem portal untuk pembebanan EY = 559 KN (25%)

Sehingga dalam hal ini gaya geser dasar desain untuk arah pembebanan Y (EY) boleh digunakan
tanpa ada faktor pengali karena sudah memenuhi persyaratan.

Hasil detail desain elemen dapat dilihat pada gambar berikut:

Gambar 3. 10 Detail Desain Penulangan Lentur Balok L = 5 meter

Gambar 3. 11 Detail Desain Penulangan Geser Balok L = 5 meter

Gambar 3. 12 Detail Desain Penulangan Kolom H = 3 meter (750 mm x 750 mm)

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 45


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Gambar 3. 13 Detail Desain Penulangan Dinding Geser lw = 5 meter (t = 200 mm)

Gambar 3. 14 Detail Desain Penulangan Balok yang Merangka pada Dinding Geser

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 46


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
3.3 Pemodelan Nonlinear Gedung

Pemodelan nonlinear gedung terdiri dari pemodelan perilaku sendi-sendi plastis pada daerah
kritis elemen struktur (balok dan kolom) serta perilaku inelastik material baja dan beton yang
digunakan sebagai elemen pembentuk dinding geser. Pemodelan komponen sendi plastis ini
dapat digambarkan secara umum sebagai berikut (ATC-40 & FEMA 356):

Gambar 3. 15 Pemodelan Komponen Inelastik ATC-40

Parameter-parameter yang ditentukan berdasarkan peraturan-peraturan dapat dilihat pada


tabel berikut:

Tabel 3. 7 Parameter Pemodelan Komponen Inelastik ATC-40

Plastic Rotation Limit


Parameter
p
RC Column
Plastic Rotation
Residual Strength Performance Level
p
P V
a b c IO LS CP
Ag fc' bw d fc'
 0.1 3 0.020 0.030 0.200 0.005 0.010 0.020
 0.1 6 0.015 0.025 0.200 0.005 0.010 0.015
 0.4 3 0.015 0.025 0.200 0.000 0.005 0.015
 0.4 6 0.010 0.015 0.200 0.000 0.005 0.010

Dalam hal ini, akan dibandingkan pemodelan perilaku inelastik sendi plastis (level penampang)
yang ditentukan berdasarkan peraturan (ATC-40 atau FEMA 356) dengan output
RESPONSE2000, yang dapat dilihat pada gambar berikut:

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 47


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
2

1.5

M(-) Response
0.5
M/My

M(+) Response
0 M(-) FEMA/ASCE41
-0.1 0 0.1 0.2 0.3 0.4
M(+) FEMA/ASCE41
-0.5

-1

-1.5
Rotasi (rad.)

Gambar 3. 16 Perbandingan Model Sendi Plastis Balok Tumpuan SW

1.5

M(-) Response
0.5
M/My

M(+) Response
0 M(-) FEMA/ASCE41
-0.1 0 0.1 0.2 0.3 0.4
M(+) FEMA/ASCE41
-0.5

-1

-1.5
Rotasi (rad.)

Gambar 3. 17 Perbandingan Model Sendi Plastis Balok Tumpuan Kolom

Dua model sendi plastis di atas, Gambar 3.16 dan 3.17 merepresentasikan perilaku inelastik
penampang (berdasarkan konfigurasi dan desain detail penulangannya) pada masing-masing
ujung. Dalam hal ini, balok yang merangka ke dinding geser (SW) dan kolom memiliki
penampang yang berbeda. Perilaku inelastik balok pada arah yang berlawanan (momen positif
dan negatif) memiliki perbedaan yang signifikan, dalam hal ini perilaku lentur positif balok di
muka tumpuan lebih daktail daripada perilaku lentur negatifnya.

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 48


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
3.4 Analisis Statik Pushover Non Linear

Analisis statik pushover non linear dilakukan pada masing-masing model struktur dengan sistem
ganda (kolom ekivalen dan fiber). Kurva pushover yang dihasilkan pada analisis statik non linear
dapat dilihat pada gambar berikut:

14000

12000
Gaya Geser Dasar [KN]

10000
Kinitial = Kelastik
8000 = 88.571 kN/m
6000

4000

2000

0
0 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6
Perpindahan Xroof [m ]

Kolom Ekivalen (SAP) Fiber (Perform)

Gambar 3. 18 Gaya Geser Dasar vs Xroof arah X

14000

12000
Gaya Geser Dasar [KN]

10000
Kinitial = Kelastik
8000 = 82.999 kN/m
6000

4000

2000

0
0 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6
Perpindahan Xroof [m ]

Kolom Ekivalen (SAP) Fiber (Perform)

Gambar 3. 19 Gaya Geser Dasar vs Xroof arah Y

Berdasarkan kurva pushover yang diperoleh di atas, secara umum perilaku struktur di kedua
arah (X dan Y) memiliki sedikit perbedaan yang diakibatkan oleh jumlah portal penahan gaya
gempa pada arah X lebih banyak dari jumlah portal pada arah Y. Proses selanjutnya adalah

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 49


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
membuat representasi bilinear dari kurva pushover yang diperoleh (hanya akan digunakan
model kolom ekivalen SAP untuk analisis selanjutnya).

Gambar 3. 20 Sketsa Representasi Bilinear Kurva Pushover Format ADRS

Prosedur yang diberikan di ATC-40 sebagai berikut:

a) Gambar garis tunggal dari titik awal dengan nilai kekakuan awal gedung
b) Gambar garis kedua dari titik kinerja trial (api, dpi) sedemikian sehingga kemiringan yang
diberikan berpotongan dengan garis pertama (ay, dy) dan luasan A1 sama dengan A2
c) Prinsip equal area (A1 = A2) mengindikasikan energi yang sama (equal energy) terkait
dengan kurva pushover yang diberikan

Dalam hal ini, titik kinerja trial (api, dpi) ditentukan sebagai titik (step) terakhir yang diberikan
pada analisis statik non linear.

Perhitungan selisih luasan kurva dilakukan dengan menghitung selisih masing-masing luasan di
bawah kurva spektrum kapasitas (spectrum capacity) dan representasi bilinearnya terlebih
dahulu. Perhitungan luasan di bawah atau di atas kurva-kurva tersebut dilakukan dengan
metoda trapesium, yaitu dengan menghitung luasan kurva pada interval tertentu.

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 50


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Perubahan spektrum kapasitas dalam format ADRS dapat dilakukan dengan menggunakan
Persamaan 2.1 hingga 2.4 (subbab sebelumnya). Berikut ditampilkan tabel perhitungan MPF
dan MMPF pada masing-masing arah:

Tabel 3. 8 Perhitungan Faktor Partisipasi Modal (MPF) dan Koefisien Massa Modal (MMPF) Mode-1X

Lantai ke- wi (ton) Φi 1 Φi1 2 (wiΦi1) (wiΦi12)


10 697,20 1 1 697,201 697,2007
9 824,74 0,9062 0,8212 747,384 677,2803
8 817,75 0,8029 0,64464 656,569 527,1569
7 817,75 0,69064 0,47698 564,769 390,0501
6 817,75 0,57069 0,32569 466,686 266,3348
5 853,99 0,44644 0,19931 381,254 170,207
4 894,97 0,32285 0,10423 288,942 93,28501
3 894,97 0,20683 0,04278 185,109 38,28644
2 894,97 0,10673 0,01139 95,5226 10,19535
1 894,97 0,03278 0,00107 29,3345 0,961495
Σ 8.409,08 Σ 4.112,77 2.870,96

Sehingga diperoleh:

Tabel 3. 9 Perhitungan Faktor Partisipasi Modal (MPF) dan Koefisien Massa Modal (MMPF) Mode-1Y

Lantai ke- wi (ton) Φi 1 Φi12 (wiΦi1 ) (wiΦi12)


10 697,20 1 1 697,2007 697,201
9 824,74 0,90525 0,81947 746,5948 675,851
8 817,75 0,80117 0,64187 655,1568 524,892
7 817,75 0,68838 0,47387 562,9225 387,504
6 817,75 0,56825 0,32291 464,6896 264,061
5 853,99 0,44399 0,19713 379,1618 168,344
4 894,97 0,32072 0,10286 287,0375 92,059
3 894,97 0,20517 0,0421 183,625 37,675
2 894,97 0,10573 0,01118 94,62611 10,005
1 894,97 0,03243 0,00105 29,0246 0,941
Σ 8.409,08 Σ 4.100,04 2.858,53

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 51


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Sehingga diperoleh:

Bentuk distribusi fisik faktor partisipasi modal (MPF) dan koefisien massa modal (MMPF) dapat
dilihat pada gambar berikut:

10
9
8
7
Tingkat/Lantai ke-

6
5
4
3
2
1
0
0 0.005 0.01 0.015 0.02
Perpindahan (m)

Mode Shape 1X Mode Shape 1Y MMPF=80%

Gambar 3. 21 Bentuk Fisik Faktor Partisipasi Modal dan Koefisien Massa Modal Mode 1 (X & Y)

Berdasarkan gambar di atas, dapat dilihat bahwa karakteristik mode pertama masing-masing
arah mendekati perilaku struktur dengan koefisien massa modal 80% (distribusi perpindahan
segitiga terbalik). Koefisien massa modal struktur sebesar 70% (masing-masing arah)
menyebabkan 5 (lima ) lantai pertama memiliki perpindahan modal yang lebih kecil.

Transformasi kurva kapasitas format ADRS dilakukan dengan menentukan titik/step push hasil
analisis statik non linear, kemudian di representasikan dalam titik-titik penting (perubahan
kekakuan struktur). Perhitungan transformasi kurva kapasitas dapat dilihat pada tabel di
bawah.

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 52


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Tabel 3. 10 Perhitungan Transformasi Kurva Kapasitas Format ADRS Mode-1X

W= 84.091 kN
MPF.ϕroof = 1,433
MMPF, α 1 = 0,701
Step ke- V (kN) Δroof (mm) Sa (g) Sd (mm) T (s)
0 0 0 0 0 0
1 3.031 37 0,05 26 1,43
2 4.550 66 0,08 46 1,55
3 7.015 175 0,12 122 2,03
4 10.021 313 0,17 219 2,27
5 10.290 328 0,17 229 2,30
6 10.288 328 0,17 229 2,30
7 10.249 328 0,17 229 2,30
8 12.485 481 0,21 336 2,53
9 13.372 601 0,23 420 2,73

Tabel 3. 11 Perhitungan Transformasi Kurva Kapasitas Format ADRS Mode-1Y

W= 84.091 kN
MPF.ϕroof = 1,434
MMPF, α 1 = 0,699
Step ke- V (kN) Δroof (mm) Sa (g) Sd (mm) T (s)
0 0 0 0 0 0
1 2.988 38 0,05 26 1,45
2 4.304 62 0,07 44 1,55
3 6.783 175 0,12 122 2,06
4 9.472 297 0,16 207 2,28
5 11.129 401 0,19 280 2,44
6 11.132 401 0,19 280 2,44
7 12.613 529 0,21 369 2,63

Contoh perhitungan untuk step ke-2 (arah X):

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 53


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Kurva spektrum kapasitas format ADRS dapat dilihat pada gambar berikut:

T=1s T = 1.5 s T=2s T = 2.5 s


0.250

0.200
T=3s
Sa (g) 0.150

0.100

0.050

0.000
-50 50 150 250 350 450
Sd (mm)

Kurva Spektrum Kapasitas (X)


Kurva Spektrum Kapasitas (Y)

Gambar 3. 22 Kurva Spektrum Kapasitas Format ADRS Mode-1X & 1Y

Berdasarkan gambar di atas, perioda awal struktur mendekati nilai 1,5 detik. Kondisi ini sudah
memperhitungkan kondisi retak pada struktur (sekitar 50%) saat terjadi pembebanan berlebih
(ultimit). Secara umum, kurva spektrum kapasitas pada masing-masing arah (X & Y)
memberikan parameter yang mirip, kecuali pada titik/step akhir kurva dimana kapasitas
struktur arah Y lebih kecil dari kapasitas di arah X. Hal ini disebabkan oleh jumlah sistem
struktur pada masing-masing portal penahan gempa di arah Y lebih sedikit. Oleh karena itu,
tinjauan perilaku struktur dalam studi kasus ini difokuskan pada arah Y.

Persamaan garis pada masing-masing segmen diperoleh sebagai berikut:

0.250
C
0.200
B
Sa = 0,0003.Sd + 0,0926
0.150
Sa (g)

0.100 Sa = 0,0005.Sd + 0,0497


A

0.050
Sa = 0,0017.Sd
0.000
0 100 200 300 400
Sd (mm)

Gambar 3. 23 Linearisasi Persamaan Spektrum Kapasitas Format ADRS Mode 1Y

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 54


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
3.5 Titik Kinerja (Performance Point)

Pendekatan awal untuk perpindahan kebutuhan dapat dilakukan dengan melakukan plot kurva
spektrum kapasitas dan kebutuhan (redaman 5%) pada grafik yang sama, seperti ditunjukkan
pada gambar berikut:
Respon Spektrum
0.700
Kebutuhan Elastik
T=1s
0.600
T = 1.5 s
0.500
Kurva Spektrum T=2s
0.400 Kapasitas
Sa (g)

0.300
C T = 2.5 s
0.200 B
T=3s
0.100 A

0.000
0 50 100 150 200 250 300 350 400
Sd (mm)

Gambar 3. 24 Plot Kurva Spektrum Kapasitas (Mode-1Y) dan Kebutuhan

Spektrum kebutuhan elastik (redaman 5%) berpotongan dengan spektrum kapasitas di dekat
titik B. Hal ini mengindikasikan perilaku struktur inelastik diperlukan untuk mengakomodasi
kebutuhan gempa desain. Jika perpotongan berada di sebelah kiri titik A (batas elastik), maka
perilaku elastik struktur mampu mengakomodasi gempa tanpa harus memberikan faktor
reduksi inelastik, SRA atau SRv.

Estimasi kuantitatif sederhana kinerja dapat dilakukan dengan pendekatan perpindahan setara
(equal displacement approximation). Persamaan garis pertama (yang menghubungkan titik O-A)
akan dipotongkan dengan spektrum kebutuhan elastik.

Persamaan garis pertama:

Persamaan spektrum kebutuhan, :

Sehingga diperoleh perpindahan pada titik perpotongan,

Selanjutnya titik awal kinerja ini akan diiterasi untuk memperoleh titik kinerja yang konvergen
dengan prosedur-prosedur yang diberikan.

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 55


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
3.5.1 Prosedur A

Titik awal ap1, dp1 (0,113 g; 126,164 mm) dipilih berdasarkan pendekatan perpindahan setara.

0.600

0.500

0.400
Sa (g)

0.300
0,214 g
0.200

0.100
0,113 g
126,164 mm
0.000
0 100 200 300 400
Sd (mm)

Gambar 3. 25 Pendekatan Perpindahan Setara (Equal Displacement Approximation) Iterasi Awal

Berdasarkan titik awal tersebut, representasi kurva bilinear dibuat untuk menentukan titik leleh
ay dan dy. Persamaan pertama dan kedua sudah mendekati representasi bilinear, oleh karena itu
nilai ay dan dy ditentukan sebesar 0,07 g dan 44 mm.

Menghitung

Gunakan nilai ini pada tabel 2.4 dengan asumsi tipe perilaku struktur adalah Tipe A (durasi
getaran pendek dan kategori gedung baru. Sehingga diperoleh nilai faktor modifikasi redaman
dari persamaan:

Menghitung redaman efektif, , dengan persamaan 2.9

Menghitung faktor reduksi spektra pada daerah percepatan dan kecepatan konstan dengan
persamaan 2.10 dan 2.11 :

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 56


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Menghitung nilai-nilai yang diperlukan untuk membuat grafik spektrum kebutuhan terkait titik
ap1 dan dp1 :

Plot grafik spektrum kebutuhan tereduksi dapat dilihat pada grafik berikut:

0.600
Spektrum Kebutuhan Elastik (5% redaman)

0.500 Spektrum Kebutuhan Reduksi (23% redaman)

0.400
Sa (g)

0.300 (dp2, ap2)

(dp1, ap1)
0.200

0.100

0.000
0 50 100 150 200 250 300 350 400
Sd (mm)

Gambar 3. 26 Plot Spektrum Kebutuhan Tereduksi Iterasi Pertama

Titik kinerja yang dihasilkan dari iterasi pertama, ap2 dan dp2 ditentukan dengan menentukan
titik perpotongan antara:

dan , diperoleh yang memenuhi syarat adalah

(selisih 17% terhadap titik awal)

(selisih 12,96% terhadap titik awal)

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 57


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Diperoleh titik perpotongan ap2 dan dp2 berbeda 15% dari titik titik awal, maka akan dilakukan
iterasi kedua dengan titik awal ap2 dan dp2. Dengan prosedur yang sama, diperoleh data hasil
perhitungan sebagai berikut:

Menghitung nilai-nilai yang diperlukan untuk membuat grafik spektrum kebutuhan terkait titik
ap2 dan dp2 :

Plot grafik spektrum kebutuhan tereduksi dapat dilihat pada grafik berikut:

0.600
Spektrum Kebutuhan Elastik (5% redaman)

0.500 Spektrum Kebutuhan Reduksi (23% redaman efektif)


Spektrum Kebutuhan Reduksi (23,62% redaman efektif)
0.400
(dp3, ap3)  titik kinerja
Sa (g)

0.300 (dp2, ap2)

(dp1, ap1)
0.200

0.100

0.000
0 50 100 150 200 250 300 350 400
Sd (mm)

Gambar 3. 27 Plot Spektrum Kebutuhan Tereduksi Iterasi Kedua

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 58


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Titik kinerja yang dihasilkan dari iterasi kedua, ap3 dan dp3 ditentukan dengan menentukan titik perpotongan antara:

dan , diperoleh yang memenuhi syarat adalah

(selisih 2,35% terhadap titik awal)

(selisih 1,2% terhadap titik awal)

Sehingga proses iterasi sudah konvergen.

Proses iterasi ditampilkan dalam tabel berikut:

Tabel 3. 12 Iterasi Perhitungan Titik Kinerja Prosedur A

iterasi ke- ay dy api dpi [C] β0 (%) κ βeff (%) SRA SRV dpi+1 api+1 Cek konvergensi Keterangan
1 0,07 44,00 0,117 126,16 0,280 17,814 0,987 22,589 0,5142 0,625 104,04 0,102 not OK equal displacement
2 0,07 44,00 0,102 104,04 0,299 19,051 0,977 23,621 0,4999 0,614 101,60 0,100 OK iterasi-2
3 0,07 44,00 0,100 101,60 0,298 18,962 0,978 23,548 0,5009 0,615 101,77 0,101 OK iterasi3

Tabel 3.12 menunjukkan bahwa iterasi ketiga tidak memberikan perubahan signifikan pada titik kinerja yang diperoleh.

Sehingga diperoleh titik kinerja berdasarkan Prosedur A:

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 59


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
3.5.2 Prosedur B

Langkah pertama pada prosedur ini adalah membuat grafik spektrum elastik dan kumpulan
spektra tereduksi. Untuk tipe struktur A, batas nilai redaman efektif, , harus lebih kecil atau
sama dengan 40%. Oleh karena itu, dalam studi kasus ini akan digunakan kumpulan spektra
tereduksi untuk nilai redaman bervariasi antara 5% - 35% (interval redaman 5%). Nilai CA dan CV
respon spektrum kebutuhan adalah 0,22 g dan 0,33 g.

Perioda pendek, Ts, dimana kurva spektra berubah dari akselerasi konstan menjadi kecepatan
konstan ditentukan dengan persamaan:

Berdasarkan persamaan di atas, besaran nilai Ts untuk variasi redaman efektif dapat dilihat pada
tabel berikut:

Tabel 3. 13 Nilai Ts untuk Variasi Redaman Efektif, , 5%-35%

βeff (%) SRA SRV Ts (s)


5% 1 1 0,60
10% 0,776 0,828 0,64
15% 0,646 0,727 0,68
20% 0,553 0,656 0,71
25% 0,482 0,600 0,75
30% 0,423 0,555 0,79
35% 0,374 0,517 0,83

Spektra akselerasi pada daerah akselerasi konstan dihitung dengan persamaan,


. Sebagai tambahan, spektra perpindahan dimana kurva spektra berubah dari
akselerasi konstan ke keceptan konstan dapat dihitung dengan persamaan,
. Besaran parameter-parameter ini dapat dilihat pada Tabel 3.14.

Berdasarkan informasi di atas, kurva spektra dapat didefinisikan sebagai berikut:

T=0 ,

T = TS  ,

T > TS  ,

Oleh karena itu, nilai Sa dan Sd digunakan untuk membentuk spektra kebutuhan yang
ditabulasikan masing-masing untuk .

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 60


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Tabel 3. 14 Nilai Samax & Sds untuk Variasi Redaman Efektif, , 5%-35%

βeff (%) Samax (g) SDS (mm)


5% 0,549 49,312
10% 0,427 43,475
15% 0,355 40,293
20% 0,304 38,224
25% 0,265 36,791
30% 0,233 35,792
35% 0,206 35,125

Tabel 3. 15 Spektra Kebutuhan Sa vs. Sd, , 5%-35%

βeff (%) = 5 T (detik) Sa (g) Sd (mm) βeff (%) = 10 T (detik) Sa (g) Sd (mm)
0 0,549 0 0 0,427 0
0,6 0,549 49,312 0,6 0,427 43,475
0,7 0,471 57,406 0,7 0,390 47,519
0,8 0,413 65,607 0,8 0,341 54,308
0,9 0,367 73,807 0,9 0,304 61,096
1,0 0,330 82,008 1,0 0,273 67,885
1,2 0,275 98,410 1,2 0,228 81,461
1,4 0,236 114,812 1,4 0,195 95,038
1,6 0,206 131,213 1,6 0,171 108,615
1,8 0,183 147,615 1,8 0,152 122,192
2 0,165 164,017 2 0,137 135,769
2,25 0,147 184,519 2,25 0,121 152,740
2,5 0,132 205,021 2,5 0,109 169,711
2,75 0,120 225,523 2,75 0,099 186,683
3 0,110 246,025 3 0,091 203,654

βeff (%) = 15 T (detik) Sa (g) Sd (mm)


0 0,355 0 βeff (%) = 20 T (detik) Sa (g) Sd (mm)
0,68 0,355 40,293 0 0,304 0
0,7 0,343 41,736 0,7 0,304 38,224
0,8 0,300 47,698 0,8 0,270 43,009
0,9 0,267 53,660 0,9 0,240 48,385
1,0 0,240 59,623 1,0 0,216 53,761
1,2 0,200 71,547 1,2 0,180 64,513
1,4 0,171 83,472 1,4 0,155 75,265
1,6 0,150 95,396 1,6 0,135 86,017
1,8 0,133 107,321 1,8 0,120 96,770
2 0,120 119,245 2 0,108 107,522
2,25 0,107 134,151 2,25 0,096 120,962
2,5 0,096 149,057 2,5 0,087 134,402
2,75 0,087 163,962 2,75 0,079 147,842
3 0,080 178,868 3 0,072 161,283

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 61


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
βeff (%) = 25 T (detik) Sa (g) Sd (mm) βeff (%) = 30 T (detik) Sa (g) Sd (mm)
0 0,265 0 0 0,233 0
0,7 0,265 36,791 0,79 0,233 35,792
0,8 0,248 39,371 0,8 0,229 36,399
0,9 0,220 44,293 0,9 0,203 40,949
1,0 0,198 49,214 1,0 0,183 45,499
1,2 0,165 59,057 1,2 0,153 54,599
1,4 0,141 68,900 1,4 0,131 63,699
1,6 0,124 78,742 1,6 0,114 72,798
1,8 0,110 88,585 1,8 0,102 81,898
2 0,099 98,428 2 0,092 90,998
2,25 0,088 110,732 2,25 0,081 102,373
2,5 0,079 123,035 2,5 0,073 113,748
2,75 0,072 135,339 2,75 0,067 125,122
3 0,066 147,642 3 0,061 136,497

βeff (%) = 35 T (detik) Sa (g) Sd (mm)


0 0,206 0
0,83 0,206 35,125
0,9 0,189 38,122
1,0 0,170 42,358
1,2 0,142 50,830
1,4 0,122 59,301
1,6 0,107 67,773
1,8 0,095 76,244
2 0,085 84,716
2,25 0,076 95,306
2,5 0,068 105,895
2,75 0,062 116,485
3 0,057 127,074

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 62


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Plot kumpulan kurva respon spektra dapat dilihat pada gambar berikut:

0.600 Kumpulan Spektrum Kebutuhan :


5%, 10%, 15%, 20%, 25%, 30%, 35%

0.500

0.400
Spektrum Kapasitas Struktur
Sa (g)

0.300 Arah Y

0.200

0.100

0.000
0 50 100 150 200 250 300 350 400
Sd (mm)

Gambar 3. 28 Plot Kumpulan Spektrum Kebutuhan Tereduksi dan Kapasitas arah Y

0.600

0.500

0.400
Sa (g)

0.300

0.200
a* = 0,113 g
ay =0.100
0,07 g Sa = 0,0005.Sd + 0,0497
d* = 126,164 mm
Sad= 0,0017.S
= 44 mm d
y
0.000
0 50 100 150 200 250 300 350 400
Sd (mm)

Gambar 3. 29 Representasi Bilinear Spektrum Kapasitas arah Y

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 63


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Besar perpindahan untuk variasi titik sepanjang daerah paska leleh representasi bilinear
spektrum kapasitas harus ditentukan (dpi) untuk dapat menyelesaikan nilai api’ dan dengan
Persamaan 2.15 dan 2.16.

Perhitungan nilai api’ dan untuk variasi perpindahan ditampilkan pada tabulasi berikut:

Tabel 3. 16 Perhitungan Nilai api’ dan

SD (mm) api' (g) βeff (%)


50 0,073 9,908
55 0,076 12,898
60 0,078 15,179
65 0,081 16,933
70 0,084 18,290
75 0,086 19,340
80 0,089 20,152
85 0,091 20,777
90 0,094 21,250
95 0,097 21,559
100 0,099 21,783
150 0,125 21,764
200 0,152 20,385

Untuk masing-masing variasi perpindahan, SD (dpi), dan redaman efektif yang terjadi, diperoleh
respon akselerasi kebutuhan yang kemudian diplot dalam grafik berikut:

0.600

0.500

0.400
Titik Perpotongan  Titik Kinerja
Sa (g)

0.300

0.200

0.100

0.000
0 100 200 300 400
Sd (mm)

Gambar 3. 30 Penentuan Titik Kinerja dengan Prosedur B

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 64


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Titik kinerja merupakan titik perpotongan antara dua persamaan, khususnya di antara SD = 95 – 100 mm. Tabulasi perhitungan dapat dilihat sebagai
berikut:

Tabel 3. 17 Iterasi Perhitungan Titik Kinerja Prosedur B

SD (mm) api' (g) [C] β0 (%) κ βeff (%) SRA SRV Ts (s) Samax (g) SDS (mm) Sa (g)
95 0,098 0,286 18,231 0,984 22,940 0,509 0,622 0,73 0,280 37,321 0,1100
96 0,098 0,287 18,305 0,983 23,002 0,508 0,621 0,73 0,280 37,304 0,1087
97 0,099 0,288 18,374 0,983 23,060 0,508 0,620 0,73 0,279 37,288 0,1073
98 0,099 0,289 18,440 0,982 23,115 0,507 0,620 0,73 0,279 37,273 0,1060
99 0,100 0,290 18,503 0,982 23,167 0,506 0,619 0,73 0,278 37,259 0,1048
100 0,100 0,291 18,561 0,981 23,216 0,505 0,619 0,73 0,278 37,245 0,1035
101 0,101 0,292 18,616 0,981 23,262 0,505 0,618 0,73 0,278 37,233 0,1023
102 0,101 0,293 18,668 0,981 23,305 0,504 0,618 0,73 0,277 37,221 0,101
103 0,102 0,294 18,717 0,980 23,345 0,504 0,617 0,74 0,277 37,210 0,1001
104 0,102 0,295 18,762 0,980 23,383 0,503 0,617 0,74 0,277 37,200 0,0990
105 0,103 0,295 18,805 0,979 23,418 0,503 0,616 0,74 0,276 37,191 0,0979
106 0,103 0,296 18,844 0,979 23,451 0,502 0,616 0,74 0,276 37,182 0,0969
107 0,104 0,296 18,881 0,979 23,482 0,502 0,616 0,74 0,276 37,174 0,0959
108 0,104 0,297 18,916 0,979 23,510 0,501 0,615 0,74 0,276 37,166 0,0949
109 0,105 0,297 18,947 0,978 23,536 0,501 0,615 0,74 0,276 37,160 0,0939
110 0,105 0,298 18,977 0,978 23,560 0,501 0,615 0,74 0,275 37,153 0,0930

Sehingga diperoleh titik kinerja berdasarkan Prosedur B:

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 65


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
3.5.3 Prosedur C

Prosedur ini dapat digunakan jika titik kinerja percobaan pertama lebih besar dari titik kinerja
final. Titik kinerja awal, ap1 dan dp1 ditentukan berdasarkan titik perpotongan spektrum
kapasitas dan respon spektrum elastik (redaman 5%). Gambar berikut menunjukkan titik ap1 dan
dp1 dan representasi bilinear kurva kapasitas.

0.300
Spektrum Kebutuhan Elastik (5% redaman)

0.250

0.200

(dp1, ap1)
Sa (g)

0.150 (188,207 mm ;0,14 g)

0.100

0.050
(dy, ay)
(44 mm ;0,07 g)
0.000
0 50 100 150 200 250 300 350 400
Sd (mm)

Gambar 3. 31 Pendekatan Bilinear Awal Prosedur C

Redaman efektif, , dihitung berdasarkan titik-titik awal di atas dan Tabel 2.7 (perilaku
struktur A.

Berdasarkan interpolasi pada Tabel 2.7, diperoleh nilai adalah 22,585%.

Oleh karena itu, iterasi pertama dalam prosedur ini dapat dilanjutkan.

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 66


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
0.300
Perpotongan Garis #3 dengan
Spektrum Kapasitas, Sd = 117,03 mm
0.250

0.200
Garis #3

(dp1, ap1)
Sa (g)

0.150 Garis #1 (188,207 mm ;0,14 g)

0.100
Titik Perpotongan Garis #2 dengan
= 23% (115 mm ;0,09 g)
0.050

Garis #2
0.000
0 50 100 150 200 250 300 350 400
Sd (mm)

Gambar 3. 32 Iterasi Awal (Pertama) Prosedur C

Berdasarkan gambar di atas, Garis #1 digambar dari titik awal ke respon spektrum elastik
(redaman 5%) dengan kemiringan yang sama dengan kekakuan awal. Garis #2 digambar dari
titik awal ke titik ap1 dan dp1 (titik kinerja percobaan pertama). Titik pada Garis #2 yang terkait
dengan redaman efektif, , 23% harus ditentukan. Garis #3 digambar dari titik perpotongan
Garis#1 dengan spektrum elastik ke titik pada Garis #2 terkait = 23%. Titik perpotongan
antara Garis #3 dan spektrum kapasitas diketahui pada perpindahan sebesar 117,03 mm (0,108
g). Perpindahan ini masih menyimpang 40% dari perpindahan dp1. Oleh karena itu, perlu
dilakukan iterasi kedua dengan menggunakan hasil dari iterasi pertama sebagai titik awal.

ap2 = 0,11 g

dp2 = 117,03 mm

Berdasarkan interpolasi pada Tabel 2.7, diperoleh nilai adalah 21,05%.

Proses iterasi kedua dapat dilihat pada gambar berikut:

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 67


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
0.300
Perpotongan Garis #3 dengan
Spektrum Kapasitas, Sd = 105,2 mm
0.250

0.200 Garis #3
Sa (g)

0.150
Garis #1
(dp2, ap2)
0.100
(117,03 mm ;0,11 g)

Titik Perpotongan Garis #2 dengan


0.050
= 21,05%

Garis #2
0.000
0 50 100 150 200 250 300 350 400
Sd (mm)

Gambar 3. 33 Iterasi Kedua Prosedur C

Diperoleh titik perpotongan antara Garis #3 dengan spektrum kapasitas ada pada perpindahan
105,19 mm (0,1023 g). Perpindahan ini masih menyimpang 10% dari perpindahan dp2. Oleh karena
itu, perlu dilakukan iterasi ketiga dengan menggunakan hasil dari iterasi kedua sebagai titik
awal.

ap2 = 0,102 g

dp2 = 105,19 mm

Berdasarkan interpolasi pada Tabel 2.7, diperoleh nilai adalah 21,373%.

Proses iterasi ketiga dapat dilihat pada Gambar 3.30. Dapat dilihat pada gambar bahwa titik
awal ap3 dan dp3 hampir berimpit dengan titik kinerja akhir di perpindahan, Sd = 104 mm.
Perpindahan akhir iterasi ini hanya menyimpang sebesar 1% dan iterasi dapat dianggap sudah
konvergen ( 5% simpangan).

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 68


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
0.300

0.250

0.200
Garis #3
Sa (g)

0.150
Garis #1
0.100

0.050
Titik Kinerja, Sd = 104 mm
Garis #2
0.000
0 50 100 150 200
Sd (mm)

Gambar 3. 34 Iterasi Ketiga Prosedur C (Konvergen)

Sehingga diperoleh titik kinerja berdasarkan Prosedur C:

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 69


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
3.5.4 Hasil Run Software

Dalam studi kasus ini digunakan bantuan perangkat lunak SAP v.15 dan PERFORM 3D v.5 yang
sudah memiliki toolbox perhitungan titik kinerja berdasarkan kriteria-kriteria yang diberikan.
Berikut diberikan tampilan output dari masing-masing perangkat lunak yang tersedia:

Load Case, Push-Y

Plot Kurva Pushover


(base shear, displ.)

Gambar 3. 35 Tampilan Output Kurva Pushover Arah Y (SAP v.15)


Load Case, Push-Y

Plot Kurva Pushover


(base shear, drift)

Gambar 3. 36 Tampilan Output Kurva Pushover Arah Y (PERFORM3D v.5)

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 70


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Input Spektrum Kebutuhan
Ca = 0,22 g dan Cv = 0,33 g

Tipe Perilaku Struktur-A

Parameter Output Hasil


Perhitungan Titik Kinerja

Gambar 3. 37 Parameter Penentuan Titik Kinerja Spektrum Kapasitas ATC-40 (SAP v.15)

Titik Kinerja (V,D)


(6.259 kN; 0,151 m)
Titik Kinerja (Sa,Sd)
(0,1 g; 0,106 m)
Titik Kinerja (Teff, )
Titik Kinerja (2,01 s; 0,214)

Gambar 3. 38 Output Titik Kinerja Spektrum Kapasitas ATC-40 (SAP v.15)

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 71


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Parameter Spektrum Kebutuhan
Ca = 0,22 g dan Ts = 0,6 detik
Tipe Perilaku Struktur-A

Kumpulan Spektrum Kebutuhan :


5%, 10%, 15%, 20%, 30%, 40%

Parameter Kumpulan
Spektrum Tereduksi

Gambar 3. 39 Parameter Penentuan Titik Kinerja Spektrum Kapasitas ATC-40 (PERFORM3D v.5)

Input Respon Spektrum

Titik Kinerja
Sa = 0,107 g; Sd = 0,13 m

Teff = 2,04 s; β = 12,68 %

Gambar 3. 40 Output Titik Kinerja Spektrum Kapasitas ATC-40 (PERFORM3D v.5)

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 72


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
3.6 Evaluasi Titik Kinerja

Berdasarkan 3 (tiga) prosedur yang ditentukan dalam ATC-40 dan hasil run software dengan toolbox penyelesaian praktis titik kinerja, diperoleh
karakteristik titik kinerja struktur pada arah Y adalah sebagai berikut:

Tabel 3. 18 Resume Perhitungan Titik Kinerja dan Karakteristik Kinerja Struktur

Pendekatan Teff (%) βeff (%) SD (mm) Sa (g) Xroof (mm) Vbm (kN) Vbn (kN) Vby (kN) Xroof/H f1 = Vby/Vbn f2 = Vbm/Vby μ = δm/δy R = μ.f1
Prosedur A (ATC-40) 1,98 23,62 101,6 0,1 145,69 5894,78 2225 2988,25 0,486% 1,34 1,97 3,86 5,18
Prosedur B (ATC-40) 2,00 23,31 102 0,101 146,27 5953,73 2225 2988,25 0,488% 1,34 1,99 3,87 5,20
Prosedur C (ATC-40) 2,02 21,37 104 0,101 149,14 5953,73 2225 2988,25 0,497% 1,34 1,99 3,95 5,30
Run SAP v.15 2,03 21,4 106 0,1 151 6259 2225 2988,25 0,503% 1,34 2,09 4,00 5,37
Run PERFORM3D v.5 2,32 - 130 0,107 184,2 7603 2225 3521,31 0,614% 1,58 2,16 3,66 5,79

Berdasarkan tabel di atas, perilaku struktur pada arah Y memiliki daktilitas yang cukup dalam menahan beban gempa desain. Dalam hal ini, respon
spektrum wilayah 3 jenis tanah sedang mewakili beban gempa desain. Kekakuan struktur yang diwakili oleh perioda efektif pada saat titik kinerja
memberikan degradasi/penurunan kekakuan. Hal ini ditunjukkan dengan perioda struktur elastik sebesar 1,2 detik bergeser menjadi 2 detik pada titik
kinerja. Hal ini juga menunjukkan bahwa perilaku struktur sudah memasuki daerah inelastik saat beban gempa desain datang dengan tingkat disipasi
energi meningkat dari 5% redaman elastik menjadi 21% redaman efektif.

Hasil run SAP dan PERFORM3D memberikan hasil yang sedikit berbeda karena pemodelan struktur dilakukan dengan pendekatan yang berbeda.
Model SAP menggunakan sistem portal ekivalen untuk memodelkan sifat inelastik dinding geser. Portal ekivalen ini berperilaku sama seperti kolom
tunggal yang dihubungkan dengan rigid link. Sedangkan model PERFORM3D menggunakan elemen serat (fiber) penyusun elemen dinding geser,
dimana masing-masing representasi serat beton dan baja dapat berperilaku inelastik. Penggunaan model elemen serat ini tentu saja memberikan
tambahan daktilitas pada perilaku struktur keseluruhan karena masing-masing elemen serat dapat mengalami kelelehan (yielding), tidak hanya pada
bagian kaki-kaki portal ekivalen.

Bab 3 Aplikasi & Evaluasi Performance-Based Design – Page 73


Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
SNI 03-1726-2002 Tabel 3 mengenai Faktor Daktilitas Maksimum, Faktor Reduksi Gempa
Maksimum, Faktor Tahanan Lebih Total pada Sistem Ganda dengan rangka pemikul momen
yang memikul minimal 25% dari seluruh beban lateral (SRPMK) mensyaratkan nilai berikut:

Berdasarkan hasil kinerja struktur aktual, seluruh parameter tersebut berada di bawah nilai
maksimum yang disyaratkan pada Tabel 3. Berdasarkan Tabel 2 SNI 03-1726-2002, struktur
memiliki taraf kinerja daktail parsial ( dan ). Hal ini divalidasi dengan kondisi
struktur pada saat titik kinerja, yang dapat dilihat pada gambar berikut:

Gambar 3. 41 Lokasi Sendi Plastis Titik Kinerja Arah Y (SAP v.15)

Untuk dapat melakukan analisis lebih lanjut akan ditampilkan lokasi sendi-sendi plastis pada
masing-masing portal eksterior dan interior.

Pustaka – Page 74
Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Model Portal Ekivalen

Gambar 3. 42 Lokasi Sendi Plastis Titik Kinerja Arah Y Portal Eksterior (SAP v.15)

Gambar 3. 43 Lokasi Sendi Plastis Titik Kinerja Arah Y Portal Interior (SAP v.15)

Pada gambar-gambar di atas dapat dilihat bahwa sendi plastis (perilaku inelastik) terjadi pada
portal ekivalen 3 (tiga) lantai pertama dan balok. Elemen kolom belum memberikan kontribusi
perilaku inelastik pada titik kinerja ini. Oleh karena itu, taraf kinerja struktur masih memiliki
daktilitas cadangan (parsial) yang masih bisa digunakan saat gempa kuat terjadi.

Pustaka – Page 75
Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Gambar 3. 44 Lokasi Sendi Plastis Titik Kinerja Arah Y (PERFORM3D v.5) ~ Limit State = Immediate Occupancy

Model Elemen Fiber

Gambar 3. 45 Lokasi Sendi Plastis Titik Kinerja Arah Y Portal Eksterior (PERFORM3D v.5) ~ Limit State = IO

Pustaka – Page 76
Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Gambar 3. 46 Lokasi Sendi Plastis Titik Kinerja Arah Y Portal Interior (PERFORM3D v.5) ~ Limit State = IO

Gambar 3. 47 Lokasi Sendi Plastis Titik Kinerja Arah Y (PERFORM3D v.5) ~ Limit State = Life Safety

Pustaka – Page 77
Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Gambar 3. 48 Lokasi Sendi Plastis Titik Kinerja Arah Y Portal Eksterior (PERFORM3D v.5) ~ Limit State = LS

Lokasi-lokasi sendi plastis pada model elemen serat (PERFORM3D) juga memberikan hasil yang
menyerupai model portal ekivalen (belum terjadi pelelehan pada kolom – daktail parsial).
Dalam hal ini, sendi plastis yang terbentuk (IO) hanya pada elemen balok dan serat terluar dari
dinding. Bahkan dari Gambar 3.42 dan 3.43, kinerja serat terluar dinding geser sudah memasuki
life safety (serat tekan dan tarik). Fenomena serat tekan dan tarik pada dinding ini tidak dapat
ditangkap oleh model portal ekivalen SAP.

ATC-40 Chapter 11 memberikan limitasi deformasi lateral struktur yang terjadi pada titik kinerja.
Tabulasi limitasi deformasi dapat dilihat sebagai berikut:

Tabel 3. 19 Limit Deformasi/Perpindahan

Level Kinerja
Limit Simpangan Immediate
Damage Control Life Safety Structural Stability
Antar Lantai Occupancy
Simpangan Total
0,01 0,01 – 0,02 0,02 0,33
Maksimum
Simpangan
Inelastik 0,005 0,005 – 0,015 Tidak ada batas Tidak ada batas
Maksimum

Pustaka – Page 78
Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Simpangan total maksimum didefinisikan sebagai simpangan antar lantai pada titik kinerja.
simpangan inelastik maksimum didefinisikan sebagai bagian dari simpangan total setelah titik
leleh efektif. Nilai simpangan maksimum pada Tabel 3.19 didasarkan pada penilaian tim proyek
(ATC-40).

Untuk level kinerja Immediate Occupancy, limit simpangan total maksimum sebesar 0,01
didasarkan pada kerusakan yang diamati pada tes laboratorium struktur portal yang didesain
detail. Limit simpangan inelastik maksimum didasarkan pada tujuan untuk mencegah deformasi
sisa yang signifikan setelah gempa. Simpangan yang lebih rendah mungkin diperlukan untuk
menghindari kerusakan pada tipe struktur yang lain, limit deformasi komponen dapat
digunakan untuk tujuan ini. Limitasi pada Tabel 3.19 mempertimbangkan struktur gedung saja.
Limit tambahan dapat diperlukan untuk melindungi komponen non struktural.

Untuk level kinerja Life Safety, limit simpangan total maksimum sebesar 0,02 direkomendasikan
karena kurangnya penelitian signifikan untuk respon struktur pada level deformasi besar. Tes
laboratorium secara lengkap pada sistem struktur jarang diperluas hingga level deformasi ini.

Untuk level kinerja Structural Stability, limit simpangan total maksimum diturunkan dari limitasi
serupa di NEHRP provisions for design of new buildings (BSSC, 1995). Limitasi ini tidak terlalu
ketat. Sebagai contoh, struktur yang digunakan pada studi kasus ini memiliki koefisien gaya
geser dasar 27% dari berat gedung, limit simpangan total maksimum adalah 0,33 x 0,27 = 0,09.

Simpangan total maksimum diberikan pada tabel berikut:

Tabel 3. 20 Limit Deformasi/Perpindahan Struktur Arah Y pada Titik Kinerja

Lantai Displ (m) Simpangan Total Maksimum Limit Deformasi


10 0,151
0,47% IO
9 0,137
0,51% IO
8 0,122
0,53% IO
7 0,106
0,56% IO
6 0,089
0,58% IO
5 0,071
0,59% IO
4 0,054
0,58% IO
3 0,036
0,54% IO
2 0,020
0,46% IO
1 0,006
0,20% IO
0 0

Pustaka – Page 79
Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
Level kinerja struktur pada masing-masing lantai di atas sejalan dengan simpangan maksimum
lantai atap relatif terhadap taraf penjepitan lateral (Xroof/H) pada Tabel 3.18 yang memiliki
kinerja Immediate Occupancy pada saat gempa desain terjadi.

Pustaka – Page 80
Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa
PUSTAKA

ATC (Applied Technology Council)-40. (1996). Seismic Evaluation and Retrofit of Concrete
Buildings.

Badan Standardisasi Nasional. (2002). Tata Cara Perencanaan Ketahanan Gempa untuk
Bangunan Gedung.

Badan Standardisasi Nasional. (2002). Tata Cara Perhitungan Struktur Beton untuk Bangunan
Gedung.

NEHRP (National Earthquake Hazards Reduction Program). (1997). Recommended Provisions for
Seismic Regulation for New Buildings and Other Structures (Part 1 & 2).

UBC (Uniform Building Code). (1997). Structural Engineering Design Provisions.

FEMA (Federal Emergency Management Agency). (2000). Prestandard and Commentary for The
Seismic Rehabilitation of Buildings.

ACI (American Concrete Institute). (2002). Building Code Requirements for Structural Concrete
and Commentary.

Chopra, A.K., Goel, R.K. (2002). A Modal Pushover Analysis Procedure for Estimating Seismic
Demands for Building.

FEMA P695. (2009). Quantification of Building Seismic Performance Factors.

FEMA 450. (2003). NEHRP Recommended Provisions for Seismic Regulations for New Buildings
and Other Structures.

FEMA 451. (2006). NEHRP Recommended Provisions: Design Examples.

FEMA 451B. (2007). NEHRP Recommended Provisions for New Buildings and Other Structures:
Training and Instructional Materials.

FEMA 547. (2006). Techniques for The Seismic Rehabilitation of Existing Buildings.

PEER. (2010). Guidelines for Performace-Based Seismic Design of Tall Buildings.

Pustaka – Page 81
Prosedur, Aplikasi, dan Evaluasi Performance-Based Design pada Bangunan Tahan Gempa