Anda di halaman 1dari 63

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI

SEKTOR KONSTRUKSI
SUB SEKTOR ARSITEKTUR
EDISI 2011

JURU GAMBAR ARSITEKTUR


PROSEDUR K3 DAN LINGKUNGAN
NO. KODE : INA.5220.123.01.01.06

BUKU INFORMASI
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ............................................................................................................................. 1

BAB I PENGANTAR ........................................................................................................... 4


1.1. Konsep Dasar Pelatihan Berbasis Kompetensi ................................................ 4
1.1.1. Pelatihan Berbasis Kompetensi ............................................................. 4
1.1.2. Kompeten di Tempat Kerja .................................................................... 4
1.2. Penjelasan Materi Pelatihan .............................................................................. 4
1.2.1. Desain Materi Pelatihan ......................................................................... 4
1.2.2. Isi Materi Pelatihan ................................................................................ 4
1.2.3. Penerapan Materi Pelatihan ................................................................... 5
1.3. Pengakuan Kompetensi Terkini (RCC) .............................................................. 6
1.3.1. Pengakuan Kompetensi Terkini (Recognition of Current
Competency-RCC)................................................................................. 6
1.3.2. Seseorang Mungkin Sudah Memiliki Pengetahuan, Keterampilan dan
Sikap Kerja ............................................................................................ 6
1.4. Pengertian-pengertian Istilah ............................................................................. 6
1.4.1. Profesi ................................................................................................... 6
1.4.2. Standarisasi ........................................................................................... 6
1.4.3. Penilaian/Uji Kompetensi ....................................................................... 6
1.4.4. Pelatihan ................................................................................................ 7
1.4.5. Kompetensi ............................................................................................ 7
1.4.6. Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI) .................................... 7
1.4.7. Standar Kompetensi .............................................................................. 7
1.4.8. Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI) ........................ 7
1.4.9. Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI) ........................ 7
1.4.10. Sertifikasi Kompetensi ........................................................................... 8

BAB II STANDAR KOMPETENSI ........................................................................................ 9


2.1. Peta Paket Pelatihan ........................................................................................ 9
2.2. Pengertian Unit Standar Kompetensi ................................................................ 9
2.2.1. Unit Kompetensi .................................................................................... 9
2.2.2. Unit Kompetensi yang Akan Dipelajari ................................................... 9

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 1 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
2.2.3. Durasi/Waktu Pelatihan.......................................................................... 9
2.2.4. Kesempatan untuk Menjadi Kompeten................................................... 10
2.3. Unit Kompetensi Kerja yang Dipelajari ............................................................. 10
2.3.1. Kemampuan Awal .................................................................................. 10
2.3.2. Judul Unit ............................................................................................... 10
2.3.3. Kode Unit ............................................................................................... 10
2.3.4. Deskripsi Unit ......................................................................................... 10
2.3.5. Elemen Kompetensi ............................................................................... 10
2.3.6. Kriteria Unjuk Kerja ................................................................................ 10

BAB III STRATEGI DAN METODE PELATIHAN ................................................................. 13


3.1. Strategi Pelatihan ............................................................................................. 13
3.1.1. Persiapan/Perencanaan......................................................................... 13
3.1.2. Permulaan dari Proses Pembelajaran .................................................... 13
3.1.3. Pengamatan Terhadap Tugas Praktek ................................................... 13
3.1.4. Implementasi ......................................................................................... 13
3.1.5. Penilaian ................................................................................................ 14
3.2. Metode Pelatihan ............................................................................................. 14
3.2.1. Belajar Secara Mandiri ........................................................................... 14
3.2.2. Belajar Berkelompok .............................................................................. 14
3.2.3. Belajar Terstruktur ................................................................................. 14

BAB IV PROSEDUR K3 DAN LINGKUNGAN ...................................................................... 15


4.1. Umum ............................................................................................................... 15
4.2. Pengantar Sistem Manajemen K3 dan Lingkungan ........................................... 15
4.2.1. Prosedur K3 dan Lingkungan ................................................................. 15
4.2.2. Identifikasi Pelaksanaan Prosedur K3 dan Lingkungan .......................... 28
4.2.3. Pelaporan Sikap dan Kejadian Yang Tidak Wajar Kepada Petugas K3.. 28
4.3. Penanganan Kecelakaan Kerja dan Penyakit Akibat Kerja ............................... 29
4.3.1. Prosedur Kecelakaan Kerja dan Penyakit Akibat Kerja .......................... 29
4.3.2. Pelaksanaan Prosedur Kecelakaan Kerja dan Penyakit Akibat Kerja ..... 47
4.3.3. Laporan Kejadian Darurat Akibat Kecelakaan Kerja dan Penyakit Akibat
Kerja ...................................................................................................... 47
4.4. Perilaku Kerja .................................................................................................... 47
4.4.1. Kebersihan dan Kerapihan Kerja ........................................................... 47

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 2 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
4.4.2. Prosedur Pakaian dan Pelindung Badan serta Cara Penggunaan
Peralatan /Perlengkapan K3 .................................................................. 53
4.4.3. Prosedur Perilaku yang Baik dan Syarat Ergonomic Penggunaan
Komputer ............................................................................................... 56

BAB V SUMBER-SUMBER YANG DIPERLUKAN UNTUK PENCAPAIAN


KOMPETENSI ........................................................................................................... 60
5.1. Sumber Daya Manusia ..................................................................................... 60
5.1.1. Pelatih.................................................................................................... 60
5.1.2. Penilai .................................................................................................... 60
5.1.3. Teman Kerja/Sesama Peserta Pelatihan ............................................... 60
5.2. Sumber-sumber Kepustakaan / Buku Informasi ................................................ 61
5.3. Daftar Peralatan/Mesin dan Bahan ................................................................... 62

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 3 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06

BAB I
PENGANTAR

1.1. Konsep Dasar Pelatihan Berbasis Kompetensi (PBK)

1.1.1. Pelatihan Berbasis Kompetensi

Pelatihan berbasis kompetensi adalah pelatihan kerja yang menitikberatkan pada


penguasaan kemampuan kerja yang mencakup pengetahuan, keterampilan dan
sikap kerja yang sesuai dengan standar kompetensi yang ditetapkan dan
persyaratan di tempat kerja.

1.1.2. Kompeten di Tempat Kerja

Jika seseorang kompeten dalam pekerjaan tertentu, maka yang bersangkutan


memiliki seluruh keterampilan, pengetahuan dan sikap kerja yang perlu untuk
ditampilkan secara efektif di tempat kerja, sesuai dengan standar yang telah
ditetapkan.

1.2. Penjelasan Materi Pelatihan

1.2.1. Desain Materi Pelatihan


Materi Pelatihan ini didesain untuk dapat digunakan pada Pelatihan Klasikal dan
Pelatihan Individual / Mandiri :
a) Pelatihan klasikal adalah pelatihan yang disampaiakan oleh seorang instruktur.
b) Pelatihan individual / mandiri adalah pelatihan yang dilaksanakan oleh peserta
dengan menambahkan unsur-unsur / sumber-sumber yang diperlukan dengan
bantuan dari pelatih.

1.2.2. Isi Materi Pelatihan


a) Buku Informasi
Buku informasi ini adalah sumber pelatihan untuk pelatih maupun peserta
pelatihan.

b) Buku Kerja
Buku kerja ini harus digunakan oleh peserta pelatihan untuk mencatat setiap
pertanyaan dan kegiatan praktek, baik dalam Pelatihan Klasikal maupun
Pelatihan Individual / Mandiri.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 4 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
Buku ini diberikan kepada peserta pelatihan dan berisi :
 Kegiatan-kegiatan yang akan membantu peserta pelatihan untuk
mempelajari dan memahami informasi.
 Kegiatan pemeriksaan yang digunakan untuk memonitor pencapaian
keterampilan peserta pelatihan.
 Kegiatan penilaian untuk menilai kemampuan peserta pelatihan dalam
melaksanakan praktek kerja.

c) Buku Penilaian
Buku penilaian ini digunakan oleh pelatih untuk menilai jawaban dan tanggapan
peserta pelatihan pada Buku Kerja dan berisi :
 Kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh peserta pelatihan sebagai
pernyataan keterampilan.
 Metode-metode yang disarankan dalam proses penilaian keterampilan
peserta pelatihan.
 Sumber-sumber yang digunakan oleh peserta pelatihan untuk mencapai
keterampilan.
 Semua jawaban pada setiap pertanyaan yang diisikan pada Buku Kerja.
 Petunjuk bagi pelatih untuk menilai setiap kegiatan praktek.
 Catatan pencapaian keterampilan peserta pelatihan.

1.2.3. Penerapan Materi Pelatihan


a) Pada pelatihan klasikal, instruktur akan :
 Menyediakan Buku Informasi yang dapat digunakan peserta pelatihan
sebagai sumber pelatihan.
 Menyediakan salinan Buku Kerja kepada setiap peserta pelatihan.
 Menggunakan Buku Informasi sebagai sumber utama dalam
penyelenggaraan pelatihan.
 Memastikan setiap peserta pelatihan memberikan jawaban / tanggapan dan
menuliskan hasil tugas prakteknya pada Buku Kerja.

b) Pada pelatihan individual / mandiri, peserta pelatihan akan :


 Menggunakan Buku Informasi sebagai sumber utama pelatihan.
 Menyelesaikan setiap kegiatan yang terdapat pada Buku Kerja.
 Memberikan jawaban pada Buku Kerja.
 Mengisikan hasil tugas praktek pada Buku Kerja.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 5 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06

 Memiliki tanggapan-tanggapan dan hasil penilaian oleh pelatih.

1.3. Pengakuan Kompetensi Terkini

1.3.1. Pengakuan Kompetensi Terkini (Recognition of Current Competency-RCC)

Jika seseorang telah memiliki pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk
elemen unit kompetensi tertentu, maka yang bersangkutan dapat mengajukan
pengakuan kompetensi terkini, yang berarti tidak akan dipersyaratkan untuk
mengikuti pelatihan.

1.3.2. Seseorang mungkin sudah memiliki pengetahuan, keterampilan dan sikap


kerja, karena telah:

a) Bekerja dalam suatu pekerjaan yang memerlukan suatu pengetahuan,


keterampilan dan sikap kerja yang sama atau
b) Berpartisipasi dalam pelatihan yang mempelajari kompetensi yang sama atau
c) Mempunyai pengalaman lainnya yang mengajarkan pengetahuan dan
keterampilan yang sama.

1.4. Pengertian-Pengertian / Istilah

1.4.1 Profesi

Profesi adalah suatu bidang pekerjaan yang menuntut sikap, pengetahuan serta
keterampilan / keahlian kerja tertentu yang diperoleh dari proses pendidikan,
pelatihan serta pengalaman kerja atau penguasaan sekumpulan kompetensi
tertentu yang dituntut oleh suatu pekerjaan / jabatan.

1.4.2 Standarisasi

Standardisasi adalah proses merumuskan, menetapkan serta menerapkan suatu


standar tertentu.

1.4.3 Penilaian / Uji Kompetensi

Penilaian atau Uji Kompetensi adalah proses pengumpulan bukti melalui


perencanaan, pelaksanaan dan peninjauan ulang (review) penilaian serta
keputusan mengenai apakah kompetensi sudah tercapai dengan membandingkan
bukti-bukti yang dikumpulkan terhadap standar yang dipersyaratkan.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 6 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
1.4.4 Pelatihan

Pelatihan adalah proses pembelajaran yang dilaksanakan untuk mencapai suatu


kompetensi tertentu dimana materi, metode dan fasilitas pelatihan serta lingkungan
belajar yang ada terfokus kepada pencapaian unjuk kerja pada kompetensi yang
dipelajari.

1.4.5 Kompetensi
Kompetensi adalah kemampuan seseorang yang dapat terobservasi mencakup
aspek pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja dalam menyelesaikan suatu
pekerjaan atau sesuai dengan standar unjuk kerja yang ditetapkan.

1.4.6 Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI)

KKNI adalah kerangka penjenjangan kualifikasi kompetensi yang dapat


menyandingkan, menyetarakan dan mengintegrasikan antara bidang pendidikan
dan bidang pelatihan kerja serta pengalaman kerja dalam rangka pemberian
pengakuan kompetensi kerja sesuai dengan struktur pekerjaan di berbagai sektor.

1.4.7 Standar Kompetensi

Standar kompetensi adalah rumusan tentang kemampuan yang harus dimiliki


seseorang untuk melakukan suatu tugas atau pekerjaan yang didasari atas
pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja sesuai dengan unjuk kerja yang
dipersyaratkan.

1.4.8 Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI)


SKKNI adalah rumusan kemampuan kerja yang mencakup aspek pengetahuan,
keterampilan dan sikap kerja yang relevan dengan pelaksanaan tugas dan syarat
jabatan yang ditetapkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan
yang berlaku.

1.4.9 Sertifikat Kompetensi

Adalah pengakuan tertulis atas penguasaan suatu kompetensi tertentu kepada


seseorang yang dinyatakan kompeten yang diberikan oleh Lembaga Sertifikasi
Profesi.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 7 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
1.4.10 Sertifikasi Kompetensi

Adalah proses penerbitan sertifikat kompetensi yang dilakukan secara sistematis


dan obyektif melalui uji kompetensi yang mengacu kepada standar kompetensi
nasional dan/ atau internasional.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 8 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06

BAB II
STANDAR KOMPETENSI

2.1. Peta Paket Pelatihan

Materi Pelatihan ini merupakan bagian dari Paket Pelatihan Jabatan Kerja Juru Gambar
Arsitektur yaitu sebagai representasi dari Unit Kompetensi Melaksanakan prosedur K3 dan
lingkungan di tempat kerja, sehingga untuk kualifikasi jabatan kerja tersebut diperlukan
pemahaman dan kemampuan mengaplikasikan dari materi pelatihan lainnya, yaitu:
2.1.1. Mendiagnosa gambar sketsa/draft.
2.1.2. Mengidentifikasi bahan dan alat yang diperlukan
2.1.3. Membuat jadwal kerja
2.1.4. Melakukan penggambaran
2.1.5. Menyimpan/merapikan gambar dan peralatan yang sudah selesai digunakan
2.1.6. Membuat laporan hasil penggambaran

2.2. Pengertian Unit Standar Kompetensi

2.2.1. Unit Kompetensi


Unit kompetensi adalah bentuk pernyataan terhadap tugas / pekerjaan yang akan
dilakukan dan merupakan bagian dari keseluruhan unit komptensi yang terdapat
pada standar kompetensi kerja dalam suatu jabatan kerja tertentu.

2.2.2. Unit Kompetensi Yang Akan Dipelajari


Salah satu unit kompetensi yang akan dipelajari dalam paket pelatihan ini adalah
“Melaksanakan prosedur K3 dan lingkungan di tempat kerja”.

2.2.3. Durasi / Waktu Pelatihan

Pada sistem pelatihan berbasis kompetensi, fokusnya ada pada pencapaian


kompetensi, bukan pada lamanya waktu. Peserta yang berbeda mungkin
membutuhkan waktu yang berbeda pula untuk menjadi kompeten dalam melakukan
tugas tertentu.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 9 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
2.2.4. Kesempatan Untuk Menjadi Kompeten

Jika peserta latih belum mencapai kompetensi pada usaha/kesempatan pertama,


Pelatih akan mengatur rencana pelatihan dengan peserta latih yang bersangkutan.
Rencana ini akan memberikan kesempatan kembali kepada peserta untuk
meningkatkan level kompetensi sesuai dengan level yang diperlukan.
Jumlah maksimum usaha / kesempatan yang disarankan adalah 3 (tiga) kali.

2.3 Unit Kompetensi Kerja Yang dipelajari

Dalam sistem pelatihan, Standar Kompetensi diharapkan menjadi panduan bagi peserta
pelatihan atau siswa untuk dapat :
 Mengidentifikasikan apa yang harus dikerjakan peserta pelatihan.
 Mengidentifikasikan apa yang telah dikerjakan peserta pelatihan.
 Memeriksa kemajuan peserta pelatihan.
 Menyakinkan, bahwa semua elemen (sub-kompetensi) dan kriteria unjuk kerja telah
dimasukkan dalam pelatihan dan penilaian.

2.3.1 Kemampuan Awal


Peserta pelatihan harus telah memiliki pengetahuan awal K3-LH, komunikasi dan
kerjasama di tempat kerja.

2.3.2 Judul Unit : Melaksanakan prosedur K3 dan lingkungan di tempat kerja

2.3.3 Kode Unit : INA.5220.123.01.01.06

2.3.4 Deskripsi Unit


Unit ini berhubungan dengan pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja yang
diperlukan dalam Melaksanakan Prosedur K3 dan Lingkungan di Tempat Kerja
yang dilakukan oleh Juru Gambar Arsitektur

2.3.5 Elemen Kompetensi

2.3.6 Kriteria Unjuk Kerja

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA


1. Mengikuti prosedur kerja 1.1 Prosedur K3 dan lingkungan terkait dengan pekerjaan
dan memberikan laporan juru gambar arsitektur dikuasai dengan cermat dan
tentang pelaksanaan K3 teliti.
dan lingkungan 1.2 Pelaksanaan prosedur K3 dan lingkungan
diidentifikasi dan dilaporkan sesuai ketentuan yang
berlaku.
1.3 Setiap sikap atau kejadian yang tidak wajar dilaporkan
segera kepada petugas K3 yang ditunjuk.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 10 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA


2. Menangani situasi 2.1. Situasi darurat segera dikenali dan tindakan yang
darurat pada kecelakaan dibutuhkan ditentukan sesuai ruang lingkup tanggung
kerja dan penyakit akibat jawab individu masing-masing.
pekerjaan. 2.2. Prosedur keadaan darurat dilaksanakan secara
benar.
2.3. Rincian situasi darurat secara akurat dilaporkan
kepada yang berwenang.

3. Menjaga perilaku kerja. 3.1. Kebersihan dan kerapihan di tempat kerja dijaga
sesuai prosedur K3 yang berlaku.
3.2. Pakaian dan pelindung badan dikenakan serta cara
penggunaan peralatan/perlengkapan K3 dipelajari
sesuai prosedur K3 di tempat kerja.
3.3. Perilaku yang patut dan santun serta syarat
ergonomic penggunaan computer dilaksanakan
sesuai prosedur K3 di tempat kerja.

BATASAN VARIABEL

1. Unit ini berlaku untuk seluruh pekerjaan jasa konstruksi


2. Prosedur K3 dan Lingkungan meliputi, namun tidak terbatas pada :
2.1. Keadaan darurat, kebakaran dan kecelakaan
2.2. identifikasi dan kontrol bahaya
2.3. Penggunaan pakaian dan perlengkapan peralatan
2.4. Tempat duduk, pengangkat dan penanganan yang aman
2.5. Keamanan dokumen, perlengkapan dan orang
2.6. Sistem kontrol utama

3. Situasi darurat meliputi, namun tidak terbatas pada :


3.1. Ancaman virus pada hardware/hackers dan ledakan bom
3.2. Pelanggan yang mengacau
3.3. Kecelakaan
3.4. Pencurian dengan kekerasan
3.5. Kebakaran
3.6. Perampokan bersenjata
3.7. Banjir
3.8. Gempa bumi
3.9. Kerusuhan dan huru hara

PANDUAN PENILAIAN

1. Pengetahuan dan keterampilan penunjang


Untuk mendemonstrasikan kompetensi, dibutuhkan bukti keterampilan dan pengetahuan di
bidang berikut ini :
1.1. Persyaratan industri/sektor asuransi dan pertanggungan sehubungan dengan
tanggung jawab staf individu.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 11 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
1.2. Peraturan perundang-undangan Ketenagakerjaan sehubungan dengan hak dan
kewajiban atasan dan bawahan.
1.3. Peraturan perundang-undangan jasa konstruksi
1.4. Prosedur K3 dan Lingkungan umum di tempat kerja bidang jasa konstruksi.
1.5. Penyebab utama kecelakaan tempat kerja berkaitan dengan lingkungan kerja.

2. Konteks penilaian
Unit ini harus dinilai berdasarkan saat bekerja atau tidak bekerja. Penilaian harus meliputi,
jenis metode-metode untuk menilai pengetahuan dan keterampilan penunjang.

3. Aspek penting penilaian


Petunjuk wajib ini meliputi, pemahaman pentingnya bekerja sesuai dengan prosedur K3 dan
Lingkungan yang didemonstrasikan, serta implikasi-implikasi potensial atas kelalaian
pelaksanaan prosedur-prosedur tersebut.

4. Kaitan dengan unit-unit lain


Yang dimaksud adalah unit inti yang menopang kinerja optimal di seluruh unit-unit lain.
Direkomendasikan bahwa unit ini dinilai/dilatih sesuai dengan unit-unit layanan dan
operasional lain.

Kompetensi Kunci

NO KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT

1. Mengumpulkan, mengorganisir dan menganalisa informasi 1

2. Mengkomunikasikan ide-ide dan informasi 1

3. Merencanakan dan mengorganisir aktifitas-aktifitas 1

4. Bekerja dengan orang lain dan kelompok 1

5. Menggunakan ide-ide dan teknik matematika -

6. Memecahkan masalah 1

7. Menggunakan teknologi 1

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 12 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06

BAB III
STRATEGI DAN METODE PELATIHAN

3.1. Strategi Pelatihan

Belajar dalam suatu sistem pelatihan berbasis kompetensi berbeda dengan pelatihan
klasikal yang diajarkan di kelas oleh pelatih. Pada sistem ini peserta pelatihan akan
bertanggung jawab terhadap proses belajar secara sendiri artinya, bahwa peserta
pelatihan perlu merencanakan kegiatan / proses belajar dengan Pelatih dan kemudian
melaksanakannya dengan tekun sesuai dengan rencana yang telah dibuat.

3.1.1 Persiapan/Perencanaan

a) Membaca bahan/materi yang telah diidentifikasi dalam setiap tahap belajar


dengan tujuan mendapatkan tinjauan umum mengenai isi proses belajar yang
harus diikuti.
b) Membuat catatan terhadap apa yang telah dibaca.
c) Memikirkan bagaimana pengetahuan baru yang diperoleh berhubungan dengan
pengetahuan dan pengalaman yang telah dimiliki.
d) Merencanakan aplikasi praktek pengetahuan dan keterampilan.

3.1.2 Permulaan dari Proses Pembelajaran

a) Mencoba mengerjakan seluruh pertanyaan dan tugas praktek yang terdapat


pada tahap belajar.
b) Mereview dan meninjau materi belajar agar dapat menggabungkan pengetahuan
yang telah dimiliki.

3.1.3 Pengamatan Terhadap Tugas Praktek

a) Mengamati keterampilan praktek yang didemonstrasikan oleh pelatih atau orang


yang telah berpengalaman lainnya.
b) Mengajukan pertanyaan kepada pelatih tentang kesulitan yang ditemukan
selama pengamatan.

3.1.4 Implementasi

a) Menerapkan pelatihan kerja yang aman.


b) Mengamati indikator kemajuan yang telah dicapai melalui kegiatan praktek.
c) Mempraktekkan keterampilan baru yang telah diperoleh.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 13 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
3.1.5 Penilaian

Melaksanakan tugas penilaian untuk penyelesaian belajar peserta pelatihan

3.2. Metode Pelatihan


Terdapat tiga prinsip metode belajar yang dapat digunakan. Dalam beberapa kasus,
kombinasi metode belajar mungkin dapat digunakan.

3.2.1. Belajar Secara Mandiri


Belajar secara mandiri membolehkan peserta pelatihan untuk belajar secara
individual, sesuai dengan kecepatan belajarnya masing-masing. Meskipun proses
belajar dilaksanakan secara bebas, peserta pelatihan disarankan untuk menemui
pelatih setiap saat untuk mengkonfirmasikan kemajuan dan mengatasi kesulitan
belajar.

3.2.2. Belajar Berkelompok

Belajar berkelompok memungkinkan peserta pelatihan untuk datang bersama


secara teratur dan berpartisipasi dalam sesi belajar berkelompok. Walaupun proses
belajar memiliki prinsip sesuai dengan kecepatan belajar masing-masing, sesi
kelompok memberikan interaksi antar peserta, pelatih dan pakar/ahli dari tempat
kerja.

3.2.3. Belajar Terstruktur


Belajar terstruktur meliputi sesi pertemuan kelas secara formal yang dilaksanakan
oleh pelatih atau ahli lainnya. Sesi belajar ini umumnya mencakup topik tertentu.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 14 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06

BAB IV
PROSEDUR K3 DAN LINGKUNGAN

4.1. Umum

Untuk memperoleh hasil pekerjaan konstruksi yang optimal, maka aspek keselamatan
kerja harus mendapat perhatian tersendiri. Keselamatan kerja merupakan salah satu aspek
yang harus dipertimbangkan dalam melakukan suatu pekerjaan disamping dua aspek lain,
yaitu aspek pemenuhan target produksi sesuai mutu/spesifikasi dan pengurangan dampak
negative terhadap lingkungan. Ketiga aspek tersebtu tidak dapat berdiri sendiri, tetapi
merupakan suatu kesatuan yang saling terkait dan masing-masing memiliki peran yang
strategis serta tidak dapat terlepas satu dengan lainnya.

4.2. Pengantar Sistem Manajemen K3 dan Lingkungan

Untuk jabatan kerja Juru Gambar Arsitektur yang biasanya bekerja di dalam suatu kantor,
maka penerapan dari sistem manajemen K3 dan lingkungan pada pelaksanaan pekerjaan
sehari-hari perlu difokuskan pada K3 untuk bekerja dalam suatu ruangan kantor.

4.2.1. Prosedur K3 dan Lingkungan


Sebelum menginjak pada penerapan prosedur K3 dan lingkungan secara singkat
diuraikan mengenai pengantar sistem manajemen K3 dan lingkungan.

4.2.1.1. Prosedur K3
a. Pengertian dan tujuan keselamatan dan kesehatan kerja
Pengertian umum dari keselamatan kerja adalah suatu usaha untuk
melaksanakan pekerjaan tanpa mengakibatkan kecelakaanatau nihil
kecelakaanpenyakit akibat kerja atau zero accident. Dengan demikian
setiap personil di dalam suatu lingkungan kerja harus membuat
suasana kerja atau lingkungan kerja yang aman dan bebas dari segala
macam bahaya untuk mencapai hasil kerja yang menguntungkan.
Tujuan dari keselamatan kerja adalah untuk mengadakan pencegahan
agar setiap personil atau karyawan tidak mendapatkan kecelakaan
dan alat-alat produksi tidak mengalami kerusakan ketika sedang
melaksanakan pekerjaan.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 15 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
b. Prinsip keselamatan dan kesehatan kerja
Prinsip keselamatan kerja bahwa setiap pekerjaan dapat dilaksanakan
dengan aman dan selamat. Suatu kecelakaan terjadi karena ada
penyebabnya, antara lain manusia, peralatan, atau kedua-duanya.
Penyebab kecelakaan ini harus dicegah untuk menghindari terjadinya
kecelakaan. Hal-hal yang perlu diketahui agar pekerjaan dapat
dilakukan dengan aman, antara lain:
1) Mengenal dan memahami pekerjaan yang akan dilakukan,
2) Mengetahui potensi-bahaya yang bisa timbul dari setiap kegiatan
pada setiap item pekerjaan yang akan dilakukan
3) Melaksanakan ketentuan yang tertuang dalam Daftar Simak K3.
Dengan mengetahui dan melaksanakan ketiga hal tersebut di atas
akan tercipta lingkungan kerja yang aman dan tidak akan terjadi
kecelakaan, baik manusianya maupun peralatannya.

c. Pentingnya keselamatan dan kesehatan kerja


Keselamatan kerja sangat penting diperhatikan dan dilaksanakan
antara lain untuk:
1) Menyelamatkan karyawan dari penderitaan sakit atau cacat,
kehilangan waktu, dan kehilangan pemasukan uang.
2) Menyelamatkan keluarga dari kesedihan atau kesusahan,
kehilangan penerimaan uang, dan masa depan yang tidak
menentu.
3) Menyelamatkan perusahaan dari kehilangan tenaga kerja,
pengeluaran biaya akibat kecelakaan, melatih kembali atau
mengganti karyawan, kehilangan waktu akibat kegiatan kerja
terhenti, dan menurunnya produksi.

d. Kewajiban Pengurus K3 (termasuk pengusaha)


1) Memeriksakan kesehatan badan, kondisi mental dan kemampuan
fisik dari tenaga kerja yang akan diterimanya maupun yang akan
dipindahkan sesuai dengan sifat-sifat pekerjaan yang diberikan
padanya.
2) Memeriksakan semua tenaga kerja yang berada di bawah
pimpinannya secara berkala pada dokter yang ditunjuk oleh
pengusaha dan disetujui oleh Direktur.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 16 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
3) Menunjukkan dan menjelaskan kepada setiap tenaga kerja baru
tentang :
a) Kondisi-kondisi dan bahaya-bahaya serta yang dapat timbul
dalam tempat kerjanya.
b) Semua pengamanan dan alat-alat perlindungan yang
diharuskan dalam tempat kerjanya.
c) Alat-alat perlindungan diri bagi tenaga kerja yang
bersangkutan.
d) Cara-cara dan sikap yang aman dalam melaksanakan
pekerjaannya.
4) Hanya dapat mempekerjakan tenaga kerja yang bersangkutan
setelah ia yakin bahwa tenaga kerja tersebut telah memahami
syarat-syarat tersebut diatas.
5) Menyelenggarakan pembinaan bagi semua tenaga kerja yang
berada di bawah pimpinannya, dalam pencegahan kecelakaan
dan kebakaran serta peningkatan keselamatan dan kesehatan
kerja, dan juga dalam pemberian pertolongan pertama pada
kecelakaan.
6) Memenuhi dan mentaati semua syarat dan ketentuan yang
berlaku bagi usaha dan tempat kerja yang dijalankannya.
7) Melaporkan tiap kecelakaan yang terjadi di tempat kerja yang
dipimpinnya pada pejabat Yang ditunjuk oleh Menteri Tenaga
Kerja, sesuai dengan tata cara pelaporan dan pemeriksaan
kecelakaan yang telah ditentukan.
8) Secara tertulis menempatkan dalam tempat kerja yang
dipimpinnya, semua syarat keselamatan, kerja yang diwajibkan,
sehelai undang-undang keselamatan kerja dan semua peraturan
pelaksanaannya yang berlaku bagi tempat kerja yang
bersangkutan, pada tempat-tempat yang mudah dilihat dan
terbaca dan menurut petunjuk pegawai pengawas atau ahli
keselamatan kerja.
9) Memasang dalam tempat kerja yang dipimpinannya, semua
gambar keselamatan kerja. Yang diwajibkan dan semua bahan
pembinaan lainnya, pada tempat-tempat yang mudah dilihat

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 17 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
terbaca menurut petunjuk pegawai pengawas atau ahli
keselamatan kerja.
10) Menyediakan secara cuma-cuma semua alat perlindungan diri
yang diwajibkan pada tenaga kerja yang berada di bawah
pimpinannya. Dan menyediakan bagi setiap orang lain yang
memasuki tempat kerja tersebut, disertai dengan
petunjuk-petunjuk yang diperlukan menurut pegawai pengawas
atau ahli keselamatan kerja.

e. Kewajiban dan hak tenaga kerja


1) Memberikan keterangan apabila diminta oleh Pegawai
Pengawas/Ahli K3.
2) Memakai alat-alat pelindung diri.
3) Mentaati syarat-syarat K3 yang diwajibkan.
4) Meminta pengurus untuk melaksanakan syarat-syarat K3 yang
diwajibkan.
5) Menyatakan keberatan terhadap pekerjaan dimana syarat-syarat
K3 dan alat-alat pelindung diri tidak menjamin keselamatannya.

f. Jaminan Sosial Tenaga Kerja


1) Undang-undang No. 3 tahun 1992 tentang Jaminan Sosial Tenaga
Kerja
Dikeluarkannya undang-undang tersebut dimaksudkan untuk
memberikan perlindungan jaminan sosial kepada setiap tenaga
kerja melalui mekanisme asuransi.
Ruang lingkup jaminan sosial tenaga kerja dalam undang-undang
ini meliputi:
a) Jaminan Kecelakaan Kerja
b) Jaminan Kematian
c) Jaminan Hari Tua
d) Jaminan Pemeliharaan Kesehatan
Selain dari itu di dalam pasal 11 menyebutkan bahwa, daftar jenis
penyakit yang timbul karena hubungan kerja serta perubahannya
ditetapkan dengan Keputusan Presiden. Tentang jaminan
pemeliharaan kesehatan dapat dijelaskan bahwa :
Pemeliharaan kesehatan dimaksudkan untuk meningkatkan
produktivitas tenaga kerja sehingga dapat melaksanakan tugas

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 18 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
sebaik-baiknya dan merupakan upaya kesehatan di bidang
penyembuhan (kuratif). Oleh karena upaya penyembuhan
memerlukan dana yang tidak sedikit dan memberatkan jika
dibebankan kepada perorangan, maka sudah selayaknya
diupayakan penanggulangan kemampuan masyarakat melalui
program jaminan sosial tenaga kerja.
Disamping itu pengusaha tetap berkewajiban mengadakan
pemeliharaan kesehatan tenaga kerja yang meliputi upaya
peningkatan (promotif), pencegahan (preventif), penyembuhan
(kuratif), dan pemulihan (rehablitatif). Dengan demikian
diharapkan tercapainya derajat kesehatan tenaga kerja yang
optimal sebagai potensi yang produktif bagi pembangunan.
Jaminan Pemeliharaan Kesehatan selain untuk tenagakerja yang
bersangkutan juga untuk keluarganya.
2) Peraturan Pemerintah No. 14 Tahun 1993 Tentang
Penyelenggaraan Program Jaminan Sosial Tenaga Kerja.
Di dalam peraturan ini peranan dokter penguji kesehatan kerja
dan dokter penasehat banyak menentukan derajat kecacatan
serta dalam upaya pelayanan kesehatan kerja.
3) Keputusan Presiden No. 22 tahun 1993 tentang Penyakit Yang
Timbul Karena Hubungan Kerja.
Di dalam peraturan ini tercantum daftar berbagai jenis penyakit
yang ada kaitannya dengan hubungan kerja.

4.2.1.2. Prosedur Lingkungan


a. Pengertian Dasar Lingkungan Hidup
Istilah Lingkungan Hidup berasal dari kata “Environment” (lingkungan
sekitar), sedangkan Emil Salim mengemukakan bahwa secara umum
lingkungan hidup dapat diartikan sebagai benda, kondisi dan
keadaannya, serta pengaruh yang terdapat pada ruang yang kita
tempati dan mempengaruhi makhluk hidup, termasuk kehidupan
manusia.

Dalam Undang-Undang No.32 Tahun 2009 tentang Ketentuan-


ketentuan Pokok Pengelolaan Lingkungan Hidup, dinyatakan bahwa
Lingkungan Hidup adalah kesatuan ruang dengan semua benda, daya
dan keadaan, makhluk hidup termasuk manusia dan perilakunya yang

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 19 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
mempengaruhi kelangsungan perikehidupan dan kesejahteraan
manusia dan makhluk hidup lainnya.
Dari berbagai dimensi tersebut di atas dapat disimpulkan bahwa
lingkungan hidup pada dasarnya terdiri atas 4 unsur, yaitu materi,
energi, ruang dan kondisi/situasi setempat, dengan uraian sebagai
berikut :
1) Unsur Materi
Materi adalah zat yang dapat berbentuk biotik (hewan, tumbuhan,
manusia), atau abiotik (tanah, air, udara, dsb). Kedua unsur
tersebut mempunyai hubungan timbal balik, dan saling pengaruh
mempengaruhi secara ekologis.
2) Unsur Energi
Semua makhluk yang bergerak untuk dapat hidup memerlukan
energi, demikian pula untuk dapat berinteraksi diperlukan adanya
energi.
Sumber energi yang berlimpah berasal dari cahaya matahari,
energi ini dapat menyebabkan pohon dan tumbuhan yang
berdaun hijau akan dapat melakukan proses photo sintesa untuk
tumbuh menuju suatu proses kehidupan. Demikian pula dengan
biji-biji dapat tumbuh dan berkembang karena adanya energi
matahari ini.
3) Unsur Ruang
Ruang adalah tempat atau wadah dimana lingkungan hidup
berada, suatu ekosistem habitat tertentu akan berada pada suatu
ruang tertentu, artinya mempunyai batas-batas tertentu yang
dapat dilihat secara fisik. Dengan mengetahui ruang habitat suatu
ekosistem maka pengelolaan lingkungan dapat lebih mudah
ditangani secara spesifik.

4) Unsur Kondisi/Situasi
Kondisi atau situasi tertentu dapat mempengaruhi lingkungan
hidup, misalnya karena desakan ekonomi masyarakat pada suatu
daerah tertentu, maka penduduk di wilayah tersebut terpaksa
melakukan pembakaran hutan untuk usaha pertanian, yang dapat
menimbulkan ancaman erosi lahan.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 20 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
b. Ekologi dan Ekosistem
1) Dalam Lingkungan Hidup dikenal adanya istilah ekologi dan
ekosistem, yang keduanya sangat terkait dengan masalah
lingkungan hidup.
Ekologi berasal dari kata Yunani, oikos (= rumah tangga) dan
logos (= ilmu), dengan demikian ekologi dapat didefinisikan
sebagai suatu ilmu tentang rumah tangga alami.

Menurut Otto Sumarwoto, ekologi adalah ilmu tentang hubungan


timbal balik antara makhluk hidup dan lingkungan hidupnya, baik
biotis maupun abiotis. Oleh karena itu pada hakekatnya masalah
lingkungan hidup adalah masalah ekologi.

Perbedaan utama antara disiplin Lingkungan Hidup dan disiplin


Ekologi terletak pada penekanannya. Lingkungan Hidup lebih
menonjolkan peran manusianya, sehingga faktor manusia lebih
dominan, misalnya bagaimana aktivitas manusia agar tidak
merusak atau mencemari lingkungan. Sedangkan ekologi sebagai
cabang Ilmu Biologi mempelajari hubungan timbal balik antara
makhluk hidup dengan lingkungannya ditinjau dari disiplin biologi,
misalnya bagaimana terselenggaranya mata rantai makanan,
sistem reproduksi atau karakteristik habitat makhluk pada suatu
ekosistem. Dengan demikian dapat pula dikatakan bahwa ilmu
lingkungan hidup lebih bersifat ilmu aplikatif (applied science),
yaitu menggunakan pengetahuan ekologi untuk kepentingan
kelangsungan hidup manusia yang lebih lestari.

2) Ekosistem adalah hubungan timbal balik yang terjalin sangat erat


antara makhluk hidup dan lingkungannya dan membentuk suatu
sistem.

c. Baku Mutu Lingkungan


Dalam pekerjaan konstruksi perlu diperhatikan kemungkinan
terjadinya perubahan kualitas lingkungan akibat masuknya bahan
pencemar yang ditimbulkan oleh rencana kegiatan, yang pada
umumnya terjadi pada komponen fisik kimia, namun bila tidak
ditangani dengan baik dapat menimbulkan dampak lanjutan terhadap

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 21 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
komponen lingkungan lain seperti biologi atau sosial ekonomi dan
sosial budaya.
Untuk mengetahui apakah perubahan lingkungan tersebut mencapai
toleransi mutu lingkungan yang diperkenankan, dikenal adanya
standar baku mutu lingkungan yang ditetapkan secara nasional oleh
Menteri Negara Lingkungan Hidup atau tingkat Daerah oleh Gubernur.

d. Baku Mutu Air


Baku mutu air atau sumber air adalah batas kadar yang dibolehkan
bagi zat atau bahan pencemar pada air, namun air tetap berfungsi
sesuai peruntukannya.
Penentuan baku mutu air didasarkan atas daya dukung air pada
sumber air, yang disesuaikan dengan peruntukan air tersebut sebagai
berikut :
1) Golongan A, air yang dipakai sebagai air minum secara langsung
tanpa pengolahan lebih dulu.
2) Golongan B, air yang dapat dipakai sebagai air baku untuk diolah
sebagai air minum dan untuk keperluan rumah tangga.
3) Golongan C, air yang dapat dipakai untuk keperluan perikanan
dan peternakan.
4) Golongan D, air yang dapat dipakai untuk keperluan pertanian dan
dapat dimanfaatkan untuk usaha perkotaan, industri dan listrik
tenaga air.
Selain baku mutu air, dikenal pula istilah baku mutu limbah cair, yaitu
batas kadar yang dibolehkan bagi zat atau bahan pencemar untuk
dibuang ke dalam air atau sumber air, sehingga tidak mengakibatkan
dilampauinya baku mutu air.
Penentuan baku mutu limbah cair ini ditetapkan dengan pertimbangan
beban maksimal yang dapat diterima air dan sumber air, dan
dibedakan atas 4 golongan baku mutu air limbah, yakni Golongan, I,
II, III dan IV.
Besarnya kadar pencemaran yang diperbolehkan untuk setiap
parameter kualitas air dan air limbah dapat dilihat pada pedoman
penentuan baku mutu lingkungan yang diterbitkan oleh Kantor Menteri
Negara LIngkungan Hidup seperti terlihat pada lampiran.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 22 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
e. Baku Mutu Udara
Baku mutu udara dibedakan atas dua hal, yaitu :
 Baku mutu udara ambien, yaitu kadar yang dibolehkan bagi zat
atau bahan pencemar terdapat di udara, namun tidak menimbulkan
gangguan terhadap makhluk hidup, tumbuh-tumbuhan atau benda
hidup lainnya, yang penentuannya dengan mempertimbangkan
kondisi udara setempat.
 Baku mutu udara emisi, yaitu batas kadar yang dibolehkan bagi zat
atau bahan pencemar untuk dikeluarkan dari sumber pencemaran
ke udara, sehingga tidak mengakibatkan dilampauinya baku mutu
udara ambien, yang penentuannya didasarkan sumber bergerak
atau sumber tidak bergerak serta dibedakan antara baku mutu
berat, sedang dan ringan.
 Besarnya kadar pencemaran yang dibolehkan untuk setiap
parameter udara dapat dilihat pada pedoman penentuan baku
mutu lingkungan yang diterbitkan oleh Kantor Menteri Negara
Lingkungan Hidup.
Selain itu dikenali pula istilah baku mutu kebisingan yang penentuan
didasarkan atas peruntukan lahan di lokasi tersebut yang seperti
contoh menurut Keputusan Gubernur DKI Jakarta No. 587 tahun 1990
adalah :

Max. Derajat Kebisingan (dBA)


No Peruntukan
Yang diinginkan Yang diperkenankan
1. Perumahan 45 60
2. Industri/Perkantoran 70 70
3. Pusat Perdagangan 75 85
4. Tempat Rekreasi 50 60
5. Campuran Industri/ 50 65
Perumahan

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 23 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
f. Baku Mutu Air Laut
Baku mutu air laut adalah batas atau kadar makhluk hidup, zat, energi,
atau komponen lainnya yang ada atau harus ada, dan zat atau bahan
pencemar yang ditenggang adanya dalam air laut.
Penentuan baku mutu air laut ini didasarkan atas pemanfaatan
perairan pesisir laut, menurut peruntukannya, seperti :
1) Kawasan pariwisata dan rekreasi untuk mandi dan renang.
2) Kawasan pariwisata dan rekreasi untuk umum dan estetika.
3) Kawasan budidaya biota laut.
4) Kawasan taman laut dan konservasi.
5) Kawasan untuk bahan baku dan proses kegiatan pertambangan
dan industri.
6) Kawasan sumber air pendingin untuk kegiatan pertambangan dan
industri.
Penetapan peruntukan kawasan laut tersebut menjadi wewenang
Gubernur setempat, dan besarnya kadar/bahan pencemar dapat
dilihat pada pedoman penetapan baku mutu lingkungan hidup yang
ditetapkan oleh Kantor Menteri Negara Lingkungan Hidup.

g. Dampak Lingkungan Akibat Pekerjaan Konstruksi


Komponen pekerjaan konstruksi dapat menimbulkan dampatk
terhadap lingkungan hidup, sangat dipengaruhi oleh jenis besaran dan
volume pekerjaan tersebut serta kondisi lingkungan yang ada di
sekitar lokasi kegiatan.
Pada umumnya komponen pekerjaan konstruksi yang dapat
menimbulkan dampak antara lain :
1) Persiapan Pelaksanaan Konstruksi.
a) Mobilitas peralatan berat, terutama untuk jenis kegiatan
konstruksi yang memerlukan banyak alat-alat berat, dan
terletak atau melintas areal permukiman, serta kondisi
prasarana jalan yang kurang memadai.
b) Pembuatan dan pengoperasian bengkel, basecamp dan
barak kerja yang besar dan terletak di areal pemukiman.
c) Pembukaan dan pembersihan lahan untuk lokasi kegiatan
yang cukup luas dan dekat areal pemukiman.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 24 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
2) Pelaksanaan Kegiatan Konstruksi.
a) Pekerjaan tanah, mencakup penggalian dan penimbunan
tanah.
b) Pengangkutan tanah dan material bangunan.
c) Pembuatan pondasi, terutama pondasi tiang pancang.
d) Pekerjaan struktur bangunan, berupa beton, baja dan kayu.
e) Pekerjaan jalan dan pekerjaan jembatan.
f) Pekerjaan pengairan seperti saluran dan tanggul irigasi/banjir,
sudetan sungai, bendung serta bendungan.
Disesuaikan dengan kondisi lingkungan yang ada disekitar lokasi
kegiatan, kegiatan konstruksi tersebut diatas akan dapat
menimbulkan dampak terhadap komponen fisik kimia dan bahkan
bila tidak ditanggulangi dengan baik akan dapat menimbulkan
dampak lanjutan terhadap komponen lingkungan lain seperti
komponen biologi maupun komponen sosial ekonomi dan sosial
budaya.

h. Dampak Yang Timbul Pada Pekerjaan Konstruksi Dan Upaya


Menanganinya
Pada suatu pekerjaan konstruksi perlu dipertimbangkan adanya
dampak-dampak yang timbul akibat pekerjaan tersebut serta upaya
untuk menanganinya.
Disesuaikan dengan jenis dan besaran pekerjaan konstruksi serta
kondisi lingkungan di sekitar lokasi kegiatan, penentuan jenis dampak
lingkungan yang cermat dan teliti, atau melakukan analisis secara
sederhana dengan memakai data sekunder.
Berdasarkan pengalaman selama ini berbagai dampak lingkungan
yang dapat timbul pada pekerjaan konstruksi dan perlu diperhatikan
cara penanganannya adalah sebagai berikut :
1) Meningkatnya Pencemaran Udara dan Debu
Dampak ini timbul karena pengoperasian alat-alat berat untuk
pekerjaan konstruksi seperti saat pembersihan dan pematangan
lahan pekerjaan tanah, pengangkutan tanah dan material
bangunan, pekerjaan pondasi khususnya tiang pancang,
pekerjaan badan jalan dan perkerasan jalan, serta pekerjaan
struktur bangunan.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 25 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
Indikator dampak yang timbul dapat mengacu pada ketentuan
baku mutu udara atau adanya tanggapan dan keluhan masyarakat
akan timbulnya dampak tersebut.
Upaya penanganan dampak dapat dilakukan langsung pada
sumber dampak itu sendiri atau pengelolaan terhadap lingkungan
yang terkena dampak seperti :

a) Pengaturan kegiatan pelaksanaan konstruksi yang sesuai


dengan kondisi setempat, seperti penempatan base camp
yang jauh dari lokasi pemukiman, pengangkutan material dan
pelaksanaan pekerjaan pada siang hari.
b) Memakai metode konstruksi yang sesuai dengan kondisi
lingkungan, seperti memakai pondasi bore pile untuk lokasi
disekitar permukiman.
c) Penyiraman secara berkala untuk pekerjaan tanah yang
banyak menimbulkan debu.
2) Terjadinya erosi dan longsoran tanah serta genangan air
Dampak ini dapat timbul akibat kegiatan pembersihan dan
pematangan lahan serta pekerjaan tanah termasuk pengelolaan
quary, yang menyebabkan permukaan lapisan atas tanah terbuka
dan rawan erosi, serta timbulnya longsoran tanah yang dapat
mengganggu sistem drainase yang ada, serta mengganggu
estetika lingkungan disekitar lokasi kegiatan.
Indikator dampak dapat secara visual dilapangan, dan
penanganannya dapat dilakukan antara lain :
a) Pengaturan pelaksanaan pekerjaan yang memadai sehingga
tidak merusak atau menyumbat saluran-saluran yang ada.
b) Perkuat tebing yang timbul akibat perkerjaan konstruksi.
c) Pembuatan saluran drainase dengan dimensi yang memadai.
3) Percemaran kualitas air
Dampak ini timbul akibat pekerjaan tanah dapat yang
menyebabkan erosi tanah atau pekerjaan konstruksi lainnya yang
membuang atau mengalirkan limbah ke badan air sehingga kadar
pencemaran di air tesebut meningkat.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 26 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
Indikator dampak dapat dilihat dari warna dan bau air di bagian
hilir kegiatan serta hasil analisis kegiatan air/mutu air serta adanya
keluhan masyarakat.

Upaya penanganan dampak ini dapat dilakukan antara lain :


a) Pembuatan kolam pengendap sementara, sebelum air dari
lokasi kegiatan dialirkan ke badan air.
b) Metode pelaksanaan konstruksi yang memadai.
c) Mengelola limbah yang baik dari kegiatan base camp dan
bengkel.
4) Kerusakan prasarana jalan dan fasilitas umum
Dampak ini timbul akibat pekerjaan pengangkutan tanah dan
material bangunan yang melalui jalan umum, serta pembersihan
dan pematangan lahan serta pekerjaan tanah yang berada
disekitar prasarana dan utilitas umum tersebut.
Indikator dampak dapat dilihat dari kerusakan prasarana jalan dan
utilitas umum yang dapat mengganggu berfungsinya utilitas umum
tersebut, serta keluhan masyarakat disekitar lokasi kegiatan.
Upaya penanganan dampak yang timbul tersebut antara lain
dengan cara :
a) Memperbaiki dengan segera prasarana jalan dan utilitas
umum yang rusak.
b) Memindahkan lebih dahulu utilitas umum yang terdapat
dilokasi kegiatan ketempat yang aman.
5) Gangguan Lalu Lintas
Dampak ini timbul akibat pekerjaan pengangkutan tanah dan
material bangunan serta pelaksanaan pekerjaan yang terletak
disekitar/berada di tepi prasarana jalan umum, yang lalu lintasnya
tidak boleh terhenti oleh pekerjaan konstruksi.
Indikator dampak dapat dilihat dari adanya kemacetan lalulintas di
sekitar lokasi kegiatan dan tanggapan negatif dari masyarakat
disekitarnya.

Upaya penanganan dampak tersebut dapat dilakukan antara lain :


a) Pengaturan pelaksanaan pekerjaan yang baik dengan
memberi prioritas pada kelancaran arus lalulintas.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 27 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
b) Pengaturan waktu pengangkutan tanah dan material
bangunan pada saat tidak jam sibuk.
c) Pembuatan rambu lalulintas dan pengaturan lalulintas di
sekitar lokasi kegiatan.
d) Menggunakan metode konstruksi yang sesuai dengan kondisi
lingkungan setempat.
6) Berkurangnya keaneka-ragaman flora dan fauna
Dampak ini timbul akibat pekerjaan pembersihan dan pematangan
lahan serta pekerjaan tanah terutama pada lokasi-lokasi yang
mempunyai kondisi biologi yang masih alami, seperti hutan.
Indikator dampal dapat dilihat dari jenis dan jumlah tanaman yang
ditebang, khususnya jenis-jenis tanaman langka dan dilindungi
serta adanya reaksi masyarakat.
Upaya penanganan dampak tersebut dapat dilakukan antara lain :
a) Pengaturan pelaksanaan pekerjaan yang memadai.
b) Penanaman kembali jenis-jenis pohon yang ditebang disekitar
lokasi kegiatan.

4.2.2. Identifikasi Pelaksanaan Prosedur K3 dan Lingkungan


Seorang Juru Gambar Arsitektur yang bekerja di dalam suatu ruangan kantor harus
memahami dan menerapkan prosedur K3 dan lingkungan. Sebelum masuk ke
detail, diuraikan secara umum beberapa prosedur K3 yang harus dilakukan untuk
petugas yang bekerja dalam suatu ruangan kantor.

Semua petugas dalam ruangan kantor harus bisa mengidentifikasi pelaksanaan


prosedur K3 dan lingkungan dan apabila ada penyimpangan harus melaporkan
kepada yang berwenang dengan segera.

4.2.3. Pelaporan Sikap dan Kejadian Yang Tidak Wajar Kepada Petugas K3

Dalam hubungan dengan karyawan sekantor/seruangan, apabila terjadi sikap atau


kejadian yang tidak wajar maka perlu diambil tindakan segera.
Apabila terjadi kondisi teman sekerja berperilaku yang tidak wajar, perlu segera
dilaporkan kepada yang berwenang atau petugas K3 yang ditunjuk, sedangkan
apabila terjadi kecelakaan kerja atau penyakit akibat pekerjaan, kecuali dilaporkan
kepada petugas K3 maka kalau bisa yang bersangkutan memberikan pertolongan
pertama.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 28 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
4.3. Penanganan Kecelakaan Kerja dan Penyakit Akibat Kerja

Prosedur penanganan kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja jarang dipahami oleh
karyawan suatu kantor. Untuk itu uraian hal tersebut disampaikan dengan cukup detail.

4.3.1. Prosedur Kecelakaan Kerja dan Penyakit Akibat Kerja

4.3.1.1. Kecelakaan Kerja

a. Sebab Akibat Terjadinya Kecelakaan Kerja


Kecelakaan
Kecelakaan adalah suatu keadaan atau kejadian yang tidak
direncanakan, tidak diingini, dan tidak diduga sebelumnya.
Kecelakaan dapat terjadi sewaktu-waktu dan mempunyai sifat
merugikan terhadap manusia (cedera) maupun peralatan atau mesin
(kerusakan) yang mengakibatkan dampak negatif kecelakaan
terhadap manusia, peralatan, dan produksi, yang akhirnya dapat
menyebabkan kegiatan (penambangan) terhenti secara menyeluruh.

Penyebab kecelakaan
Setiap kecelakaan selalu ada penyebabnya yang tidak diketahui atau
direncana-kan sebelumnya. Hasil studi memperlihatkan grafik proporsi
penyebab kecelakaan yang disebabkan oleh tindakan karyawan tidak
aman (88%), kondisi kerja tidak aman (10%), dan diluar kemampuan
manusia (2%). Grafik tersebut diperoleh dari hasil statistik tentang
kecelakaan pekerja pada perusahaan industri secara umum tidak
hanya industri pertambangan. Yang patut dicermati adalah bahwa
manusia ternyata sebagai penyebab terbesar kecelakaan. Uraian
berikut ini akan memberikan penjelasan tentang penyebab terjadinya
kecelakaan.
Adapun penyebab kecelakaan antara lain :
1) Tindakan karyawan yang tidak aman
Dapat ditinjau dari pemberi pekerjaan, yaitu bisa Pengawas,
Foreman, Super-intendent, atau Manager; dan dari karyawannya
sendiri.
a) Tanggung jawab pemberi pekerjaan
 Instruksi tidak diberikan
 Instruksi diberikan tidak lengkap
 Alat proteksi diri tidak disediakan

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 29 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06

 Pengawas kerja yang bertentangan


 Tidak dilakukan pemeriksaan yang teliti terhadap mesin,
peralatan, dan pekerjaan
b) Tindakan atau kelakukan karyawan
 Tergesa-gesa atau ingin cepat selesai
 Alat proteksi diri yang tersedia tidak dipakai
 Bekerja sambil bergurau
 Tidak mencurahkan perhatian pada pekerjaan
 Tidak mengindahkan peraturan dan instruksi
 Tidak berpengalaman
 Posisi badan yang salah
 Cara kerja yang tidak benar
 Memakai alat yang tidak tepat dan aman
 Tindakan teman sekerja
 Tidak mengerti instruksi disebabkan kesukaran bahasa
yang dipakai pemberi pekerjaan (misalnya Pengawas,
Foreman, dan sebagainya)

2) Kondisi kerja yang tidak aman


Dapat ditinjau dari peralatan atau mesin yang bekerja secara tidak
aman dan keadaan atau situasi kerja tidak nyaman dan aman.
a) Peralatan atau benda-benda yang tidak aman
 Mesin atau peralatan tidak dilindungi
 Peralatan yang sudah rusak
 Barang-barang yang rusak dan letaknya tidak teratur
b) Keadaan tidak aman
 Lampu penerangan tidak cukup
 Ventilasi tidak cukup
 Kebersihan tempat kerja
 Lantai atau tempat kerja licin
 Ruang tempat kerja terbatas
 Bagian-bagian mesin berputar tidak dilindungi

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 30 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
3) Diluar kemampuan manusia (Act of God)
Penyebab kecelakaan ini dikategorikan terjadinya karena
kehendak Tuhan atau takdir. Prosentase kejadiannya sangat kecil,
maksimal 2%, dan kadang-kadang tidak masuk akal, sehingga
sulit dijelaskan secara ilmiah.
Dari uraian tentang penyebab kecelakaan di atas, maka penyebab
kecelakaan dapat dibagi menjadi dua kategori, yaitu pendorong
atau pembantu terjadinya kecelakaan, dan penyebab langsung
kecelakaan.

b. Kerugian akibat kecelakaan


Kecelakaan akan mendatangkan berbagai kerugian terhadap
karaywan, keluarga karyawan, dan perusahaan. Di bawah ini adalah
jenis-jenis kerugian yang muncul akibat kecelakaan, yaitu:
1) Terhadap karyawan
1.a. Kesakitan
1.b. Cacat atau cidera
1.c. Waktu dan penghasilan (uang)
2) Terhadap keluarga
2.a. Kesedihan
2.b. Pemasukan penghasilan terhambat atau terputus
2.c. Masa depan suram atau tidak sempurna
3) Terhadap perusahaan
3.a. Kehilangan tenaga kerja
3.b. Mesin atau peralatan rusak
3.c. Biaya perawatan dan pengobatan
3.d. Biaya penggantian dan pelatihan karyawan baru
3.e. Biaya perbaikan kerusakan alat
3.f. Kehilangan waktu atau bekerja terhenti karena menolong
yang kecelakaan
3.g. Gaji atau upah dan kompensasi harus dibayarkan

c. Pemeriksaan kecelakaan
Untuk mencegah agar tidak terulang kecelakaan yang serupa perlu
dilakukan pemeriksaan atau mencari penyebab terjadinya kecelakaan
tersebut. Maksud pemeriksaan suatu kecelakaan antara lain untuk
menciptakan:

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 31 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
1) Tindakan pencegahan kecelakaan
1.a. Memperkecil bahaya, mengurangi, atau meniadakan bagian-
bagian yang berbahaya
1.b. Peralatan dan perlengkapan yang perlu diberi pengaman
1.c. Bagian-bagian yang dapat mendatangkan kecelakaan perlu
diberi pengaman, seperti bagian berputar dari suatu mesin,
pipa panas, dan sebagainya.
1.d. Tanda-tanda peringatan pada tempat yang berbahaya, seperti
peralatan listrik tegangan tinggi, lubang berbahaya, bahan
peledak, lalulintas, tempat penggalian batu, pembuatan
terowongan, dan sebagainya.
2) Dasar pencegahan kecelakaan
2.a. Menciptakan dan memperbaiki kondisi kerja
2.b. Membuat tindakan berdasarkan fakta yang ada

d. Pendorong terjadinya kecelakaan


Hal-hal yang membantu atau mendorong terjadinya kecelakaan antara
lain sebagai berikut:
1) Tuntunan mengenai keselamatan kerja (safety)
 Tidak cukup instruksi
 Peraturan dan perencanaan kurang lengkap
 Bagian-bagian yang berbahaya tidak dilindungi, dsb
2) Mental para karyawan
 Kurang koordinasi
 Kurang tanggap
 Cepat marah atau emosional atau bertemperamen tidak baik
 Mudah gugup atau nervous
 Mempunyai masalah keluarga, dsb
3) Kondisi fisik karyawan
 Terlalu letih
 Kurang istirahat
 Penglihatan kurang baik
 Pendengaran kurang baik, dsb.

e. Sebab langsung terjadinya kecelakaan


Terdapat dua penyebab langsung terjadinya kecelakaan dengan
beberapa rincian sebagai berikut:

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 32 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
1) Tindakan tidak aman
 Tidak memakai alat proteksi diri
 Cara bekerja yang membahayakan
 Bekerja sambil bergurau
 Menggunakan alat yang tidak benar
2) Kondisi tidak aman
 Alat yang digunakan tidak baik atau rusak
 Pengaturan tempat kerja tidak baik dan membahayakan
 Bagian-bagian mesin yang bergerak atau berputar dan dapat
menimbulkan bahaya tidak dilindungi
 Lampu penerangan kurang memadai
 Ventilasi kurang baik atau bahkan tidak ada
3) Terjadinya kecelakaan
Yang dimaksud dengan terjadinya kecelakaan adalah peristiwa
yang membentuk kecelakaan tersebut, diantaranya adalah:
 terpukul, terbentur
 terjatuh, tergelincir, kaki terkilir
 kemasukan benda baik melalui mulut atau hidung dan
keracunan gas
 terbakar
 tertimbun, tenggelam, terperosok
 terjepit
 terkena aliran listrik, dll

f. Akibat kecelakaan
Seperti telah diurakian sebelumnya bahwa kecelakaan akan
menimbulkan akibat negatif baik kepada karyawan dan keluarganya
maupun perusahaan. Inti dari akibat kecelakaan adalah:
 luka-luka atau kematian
 kerusakan mesin atau peralatan
 produksi tertunda.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 33 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
4.3.1.2. Pertolongan pertama pada kecelakaan

Suatu kecelakaan dapat saja terjadi menimpa karyawan yang bekerja


disuatu kantor dan tindakan pertama adalah memberkan pertolongan
sesegera mungkin sebelum penderita mendapatkan perawatan medis
lebih lanjut dari ahlinya (rumah sakit, poliklinik).
a. Berikut adalah instruksi kerja K3 untuk Pertolongan Pertama Pada
Kecelakaan
1) Gangguan pernafasan
a) Lihat pergerakan dada korban.
b) Dengar suara nafas korban yang keluar dari mulut korban.
c) Rasakan udara yang keluar dari mulut korban dengan
mendekatkan pipi ke hidung korban.
d) Waktu yang diperlukan dari butir a s/d c tidak lebih dari 10
detik, untuk memastikan korban bernafas normal atau tidak.
e) Jika korban bernafas normal, lakukan hal-hal sebagai berikut :
(1) Posisikan miring (posisi stabil) untuk menjaga jalan nafas
tetap terbuka.
(2) Segera minta bantuan.
(3) Periksa ulang untuk memastikan apakah korban masih
bernafas atau tidak.
f) Jika korban tidak bernafas, atau bernafas satu-satu (gapsing)
dan pernafasannya lemah, lakukan hal-hal sebagai berikut :
(1) Minta orang lain untuk mencari bantuan, jika penolong
sendirian, tinggalkan korban untuk sementara dan cari
bantuan, setelah itu kembali dan mulai berikan nafas
sesuai prosedur.
(2) Jika posisi korban tertelungkup, maka balikkan korban
secara perlahan dengan memastikan kepala dan
punggungnya tetap lurus. Setelah telentang lanjutkan
tindakan seperti di atas.
(3) Berikan dua kali nafas efektif dengan cara sebagai
berikut :
(a) Kepala ditengadahkan dan dagu ditopang.
(b) Tutup hidung korban dengan ibu jari dan jari telunjuk
tangan yang didahi.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 34 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
(c) Buka mulut korban, tetapi tetap tengadahkan korban.
(d) Tarik nafas dalam untuk mengisi paru-paru penolong
dengan oksigen.
(e) Tempelkan bibir penolong menutupi mulut korban.
(f) Tiup mulut korban secara teratur dan perlahan
sambil melihat berkembangnya dada korban seperti
orang bernafas normal.
(g) Tetap menengadahkan kepala dan menopang dagu
korban, lepaskan bibir dari mulur korban dan
perhatikan turunnya dada saat udara keluar dari
paru-paru korban.
(h) Ambil nafas lagi dan ulangi tindakan di atas.
(i) Jika sulit untuk memberikan bantuan nafas yang
efektif, periksa ulang mulut korban dan bersihkan
sumbatan yang mungkin ada.
2) Pendarahan
a) Mengangkat bagian tubuh yang terluka
b) Menghentikan pendarahan dengan membersihkan luka
dengan kapas yang sudah diberik cairan yang steril lalu
menutupnya dengan pembalut.
Bila kondisi pendarahan bertambah cukup parah atau
pendarahan masih terus berlangsung segera kirim ke rumah
sakit atau klinik yang terdekat.
3) Kelelahan
a) Pindahkan korban ke tempat sejuk.
b) Bila korban masih dalam kondisi sadar, berikan air dingin.
c) Bila korban banyak berkeringat, kram, diare dan muntah,
berikan larutan ½ sendok the garam dan 1 liter air.
d) Jika korban pingsan, telentangkan korban dan tinggikan
posisi kaki 20-30 cm.
e) Jika kondisi korban masih juga belum membaik, segera bawa
ke rumah sakit/klinik yang terdekat.
4) Bagian tubuh kemasukan benda asing
Jangan berusaha mengeluarkan benda asing bila tidak yakin bisa
melakukannya, sebab akan memberikan dampak merusak

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 35 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
jaringan organ di sekitarnya dan segera bawa ke rumah
sakit/klinik terdekat.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 36 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
5) Terkena aliran listrik
a) Amati/kenali kondisi/keadaan sekitarnya.
b) Matikan aliran listrik, bila mengetahui sumbernya segera
matikan sumbernya.
c) Gunakan alat pelindung non logam seperti : kertas Koran,
kayu dan sebagainya, untuk melepaskan/menarik korban dari
sumber.
d) Baringkan kepala korban lebih rendah dari kaki.
e) Bila korban sadar berikan minum air gula.
f) Bila korban pingsan/tak sadar lakukan bantuan nafas buatan.
g) Bila kondisi korban belum membaik, segera bawa ke rumah
sakit.
6) Terkena petir
a) Siram/rendam dengan air dingin 10-15 menit.
b) Berikan obat penawar nyeri.
c) Menutup bagian luka dengan kain bersih.
d) Berikan minum air putih.
e) Segera bawa ke rumah sakit/klinik terdekat.
7) Luka bakar
a) Menyiram air ke pakaian korban tapi jangan berlebihan
(membasahkan pakaian) untuk mengurangi luka bakar.
b) Tutup anggota tubuh yang terbakar dengan kain bersih,
basahi kain tersebut tapi jangan berlebihan untuk mengurangi
rasa panas.
c) Baringkan korban, atur sehingga kepala lebih rendah dari
tubuh, jika mungkin posisi kaki ditinggikan.
d) Jika korban sadar beri minum.
e) Segera bawa ke rumah sakit untuk pertolongan lanjutan.
8) Serangan jantung
a) Segera membawa korban ke rumah sakit dengan ambulance
dan jangan gunakan kendaraan pribadi kecuali keadaan tidak
memungkinkan.
b) Tetap tenang dan yakinkan korban.
c) Longgarkan pakaian korban dan kendorkan ikat pinggang
yang dikenakan korban.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 37 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
d) Jangan biarkan korban kedinginan.
9) Keracunan makanan
Segera bawa korban ke rumah sakit terdekat dan berikan
informasi yang jelas kepada dokter yang menangani tentang
racun yang termakan.
10) Terkena gigitan ular
a) Jangan panik dan baringkan korban jika mungkin.
b) Segera bawa korban ke rumah sakit terdekat dan berikan
informasi yang jelas kepada dokter yang menangani tentang
ular yang menggigitnya.
11) Iritasi bahan kimia
a) Segera basuh kulit yang terkena bahan kimia dengan air
sebanyak-banyaknya, ganti pakaian yang dikenakan korban.
b) Tutup bagian yang terkena bahan kimia dengan kain bersih.
c) Jika kondisi korban cukup parah, baringkan korban, atur
sehingga kepala lebih rendah dari tubuh, jika mungkin
tinggikan kaki.
d) Jika korban sadar beri minum.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 38 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 39 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
b. Pemakaian obat-obat P3K
1) Mercurochroom
Penggunaan : Untuk anti septic (anti infeksi) pada luka-luka
dalam.
Cara pengunaan : Untuk mengobati luka-luka yang tidak dalam,
lecet-lecet. Luka/lecet yang kotor dibersihkan
dahulu, lalu diolesi mercurochroom, jika luka-
lukanya tidak berair biarkan dalam keadaan
terbuka saja, tidak usah dibalut.
2) Sulfanilamid powder steril
Penggunaan : Sebagai anti septik (anti infeksi) untuk luka-
luka dalam
Cara penggunaan : Taburkan sulfanilamid powder steril pada
luka–luka terutama luka dalam, lalu ditutup
dengan kain steril 16 x 16 dan dibalut atau
diplester.
3) Larutan Rivanol
Penggunaan : Sebagai anti septik (anti infeksi)
Cara penggunaan : Mengobati luka–luka yang kotor dengan jalan
mengompres.
Gunakan kasa steril 16 x 16, basahi dengan
larutan rivanol dan kompreskan diatas luka,
lalu dibalut.
4) Levetraan Zalf
Penggunaan : Untuk mengobati luka bakar
Cara penggunaan : Oleskan levetraan zalf diatas luka bakar,
tutup dengan kain steril 16 x 16, kemudian
luka dibalut atau diplester.

4.3.1.3. Penyakit Akibat Kerja


a. Faktor – faktor penyebab penyakit akibat kerja
Penyakit kerja adalah penyakit akibat dari apa yang dikerjakan atau
yang dihasilkan di pekerjaan, maupun peralatan yang dipakai untuk
kerja.
Faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya penyakit akibat kerja
dapat dibagi dalam beberapa golongan antara lain :

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 40 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
1) Golongan Fisik, antara lain :
a) Suara gaduh, bising dapat mengakibatkan pekak atau tuli
b) Tekanan yang berubah-rubah dapat menyebabkan penyakit
caisson, malaria, filariasis dan lain-lain
c) Bakteri, al : penyakit anthrax yang ditularkan hewan kepada
manusia
d) Jamur dapat menyebabkan penyakit kulit, panu (pityriasis
versicolor), Blasomycosi
e) Tumbuh-tumbuhan, getah tumbuh-tumbuhan dapat
menyebabkan penyakit kulit (Demabosis)
f) Virus
2) Golongan Faal
a) Sikap badan yang kurang baik maupun beban berat dapat
menyebabkan keluhan-keluhan di pinggang.
b) Kesalahan-kesalahan konstruksi mesin/ peralatan
menimbulkan kelelahan fisik, bahkan dapat terjadi perubahan
fisik tubuh
c) Kerja yang berdiri terus menerus dapat mengakibatkan
varices pada tungkai bawah atau latvoet pada kaki tenaga
kerja
3) Golongan Mental Psikologik
a) Pekerjaan yang tidak sesuai dengan bakat/minat dan
pendidikan
b) Beban tanggung jawab yang berat diluar batas
kemampuannya (managerial illnes)
c) Tidak dapat bekerja sama dengan kawan sekerja, atasan
maupun bawahan
b. Macam penyakit akibat kerja pada pengoperasian peralatan
Pada operator peralatan termasuk operator mesin penggelar aspal
(asphalt paver) kemungkinan terjadinya mengidap penyakit akibat
kerja terutama berkaitan dengan kondisi/konstruksi alat (posisi kerja),
kondisi lingkungan kerja dan kondisi lapangan yang dihadapi setiap
harinya.
Penyakit tersebut antara lain:
1) Menimbulkan keletihan di bagian kaki

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 41 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
2) Syndrom sciatica yaitu keluhan nyeri dan pegal pada tulang
belakang dan kadang menjalar sampai ke tungkai kaki
3) Menyebabkan terjadinya kerusakan kecil pada persediaan tulang
belakang, hal ini dilihat dalam pemotretan sinar Rountgen (X-Ray)
4) Gangguan pendengaran sampai dapat terjadi ketulian
5) Pada tempat berdebu, menyebabkan gangguan pernafasan
6) Heat Stroke
7) Malaria, kasus penyakit ini ternyata cukup banyak pada dewasa
ini terutama petugas lapangan
8) Penyakit kulit akibat serangga, kupu-kupu, kumbang
9) Gangguan pencernaan, mual muntah sampai terjadi peradangan
(grastitis akut)
c. Pencegahan penyakit akibat kerja
Penyakit akibat kerja, disamping kecelakaan kerja, merupakan suatu
hambatan pada tingkat pengamanan maupun keamanan dalam
bekerja. Dalam hal ini perlu adanya pengertian serta usaha
pencegahan, baik untuk keselamatan maupun kesehatan kerja. Selain
perlu adanya hubungan baik antara semua tenaga kerja maupun
pimpinan.
Hasil penelitian di Amerika, Philipina maupun di Eropa, menunjukkan
bahwa pemeriksaan kesehatan sebelum dan sesudah bekerja ternyata
merupakan suatu penghematan biaya (effective cost) dibandingkan
dengan biaya pengobatan dan perawatan.
d. Jaminan Pemeliharaan Kesehatan
Upaya pemeliharaan kesehatan bagi tenaga kerja merupakan
tanggung jawab perusahaan yang dituangkan dalam peraturan
perundangan berupa jaminan pemeliharaan kesehatan bagi tenaga
kerja dan keluarganya yang meliputi :
1) Rawat jalan tingkat pertama
2) Rawat jalan tingkat lanjutan
3) Rawat inap
4) Pemeriksaan kehamilan dan pertolongan persalinan
5) Penunjang diagnostic
6) Pelayanan khusus
7) Pelayanan gawat darurat

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 42 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
e. Peningkatan Kesehatan Kerja Di Tempat Kerja
Perlu adanya perhatian dari perusahaan dan tenaga kerja untuk
bersama-sama meningkatkan mutu kesehatan di tempat kerja antara
lain :
1) Lingkungan tempat kerja
a) Halaman harus selalu bersih dari kotoran, debu dan harus
teratur
b) Jalan dirawat sehingga tidak berdebu
c) Kebutuhan air bersih terpenuhi
d) Tempat penampungan tenaga kerja harus memenuhi syarat
kesehatan (kamar tidur, kamar mandi dan WC) dalam
keadaan terawat baik
e) Ruang kerja harus cukup penerangan dan ventilasi

Gambar 4-15 - Kebersihan Lingkungan dan


Peralatan

Bila diperlukan gunakan alat untuk dapat


membersihkan tempat kerja dan peralatan

2) Perlengkapan/Sarana
a) Tersedia perlengkapan PPPK/obat
b) Tersedia perlengkapan keselamatan kerja (topi/helm,
kacamata, masker, pelindung telinga, sarung tangan dan
sepatu pengaman)
c) Pencegahan bahaya kebakaran

Gambar 4-16 - Kotak PPPK

Harus tersedia dilokasi yang mudah dilihat


dan harus selalu terisi dengan obat-obatan
yang untuk pertolongan pertama
Tersedia alat pemadam kebakaran, diperik
sa dan harus dalam keadaan baik

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 43 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
3) Pembinaan mental
a) Waktu istirahat cukup (sesuai peraturan)
b) Ada waktu rekreasi
c) Ada acara pembinaan mental keagamaan
4) Pembinaan tenaga
Pada program pelatihan secara teratur bagi semua tenaga kerja
dalam hal penanggulangan kebakaran, pelaksanaan PPPK, dan
tindakan penyelamatan bila terjadi kecelakaan kerja.

4.3.1.4. Pencegahan Bahaya Kebakaran

Pada waktu bekerja di ruangan tertutup (gudang, barak kerja dan lain-
lain), maka bahaya kecelakaan kerja yang sering terjadi adalah terjadinya
bahaya kebakaran.
Berikut prosedur K3 berupa instruksi kerja untuk pencegahan bahaya
kebakaran.
a. Menyediakan alat pemadam kebakaran dan ditempatkan di area yang
mudah terjangkau dan tidak diperkenankan dipindah-pindah, serta
melengkapi alarm atau tanda peringatan bahaya, misalnya kentongan
dan sebagainya di tempat yang strategis.
b. Membuat denah untuk penempatan alat pemadam kebakaran, jalur
evakuasi dan titik berkumpul (centre point) dan dipasang di tempat-
tempat yang strategis agar mudah diketahui orang.
c. Menyediakan alat pemadam kebakaran minimal 1 (satu) unit : di setiap
gedung dimana bahan mudah terbakar disimpan, di tempat-tempat
yang terdapat alat-alat untuk mengelas dan di setiap lantai/tingkat
gedung yang sedang dibangun, dimana terdapat barang-barang yang
mudah terbakar.
d. Menyediakan alat pemadam kebakaran dari bahan kimia kering di
tempat yang tedapat : barang/benda cair yang mudah terbakar, bahan
bakar minyak (BBM), gas, alat pemanas yang menggunakan api,
bahan aspal, ketel aspal dan bahaya listrik/bahaya kebakaran yang
disebabkan oleh aliran listrik.
e. Memberikan pelatihan kepada pekerja yang terkait mengenai cara
penggunaan alat pemadam kebakaran yang benar dan potensi
bahaya yang mungkin terjadi. Pekerja/petugas yang terlatih harus
berada di tempat kerja selama jam kerja.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 44 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
f. Mengupayakan seminimal mungkin penggunaan bahan-bahan yang
mudah terbakar.
g. Melakukan seleksi dan mengelompokkan bahan-bahan yang mudah
terbakar dan ditempatkan secara tersendiri.
h. Melakukan pemeriksaan instalasi listrik atau gas secara berkala serta
menyusun secara rapi dan aman.
i. Alat pemadam kebakaran harus diperiksa pada jangka waktu tertentu
oleh petugas yang berwenang agar tetap berfungsi dengan baik dan
dijaga agar tidak terjadi kerusakan teknis.
j. Memasang rambu/tanda peringatan di semua area kerja yang
berpotensi bahaya kebakaran, antara lain : “Dilarang Merokok”,
“Awas Bahaya Kebakaran” dan sebagainya.
k. Membersihkan secara periodik sampah, kertas bekas dan material
sisa lainnya yang mudah terbakar dari tempat kerja.
l. Memasang peta situasi penempatan alat kebakaran dan daerah aman.
Peta ditempatkan di daerah yang mudah dilihat publik.
m. Menyediakan jalan untuk melakukan tindakan evakuasi atau
penyelamatan diri.
n. Secara periodik mengadakan pelatihan cara penanggulangan cara
penyelamatan bahaya kebakaran kepada personil yang terkait dan
pekerja.
o. Tidak diperkenankan melompat dari ketinggian, dan berusaha
bertahan sampai datangnya pertolongan.
p. Membunyikan alarm atau tanda peringatan bahaya kebakaran
sewaktu terjadi kebakaran.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 45 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 46 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
4.3.2. Pelaksanaan Prosedur Kecelakaan Kerja dan Penyakit Akibat Kerja

Petugas K3 yang berwenang perlu mengadakan sosialisasi kepada karyawan


mengenai pelaksanaan prosedur kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja secara
periodik. Penyediaan dokter pada suatu kantor sangat membantu mengatasi
penyakit akibat kerja.

4.3.3. Laporan Kejadian Darurat Akibat Kecelakaan Kerja dan Penyakit Akibat Kerja
Secara rutin petugas K3 membuat laporan kejadian darurat akibat kecelakaan kerja
dan penyakit akibat kerja. Setiap karyawan dapat memberikan sumbangan data
mengenai hal tersebut.

4.4. Perilaku Kerja

Perilaku kerja seorang Juru Gambar Arsitektur meliputi bagaimana menjaga kebersihan
dan kerapihan kerja, bagaimana karyawan mengenakan pakaian diwaktu kerja, apakah
perlu mengenakan pelindung badan, bagaimana cara penggunaan peralatan/perlengkapan
K3 serta bagaimana perilaku yang patut dan santun dan syarat bagaimana perilaku pada
waktu menggunakan computer.

4.4.1. Kebersihan dan Kerapihan Kerja

Apabila lingkungan kerja kita bersih dan rapi maka dapat dicegah terjadinya
kecelakaan kerja dan lingkungan kantor dan karyawannya menjadi lebih sehat.

Kebersihan dan kerapihan tidak hanya di kantor saja, tetapi juga di fasilitas umum.

Berikut adalah prosedur K3 berupa Instruksi Kerja untuk :


a. Fasilitas umum (welfare)
b. Kebersihan dan kerapihan kerja (house keeping)

a. Fasilitas umum (welfare)

1. Membuat denah lokasi tempat-tempat fasilitas umum yang tersedia


dipasang ditempat-tempat yang strategis dan diberi identifikasi agar mudah
diketahui oleh pekerja.
2. Semua tempat kerja harus disediakan toilet yang cukup, temapat duduk
untuk beristirahat para pekerja yang memadai dan tempat makan yang
memadai.
3. Toilet yang tersedia harus terjaga kebersihannya, serta diberikan
penerangan yang cukup.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 47 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
4. Menyediakan bak air bersih/wash basin dengan ukuran yang cukup untuk
cuci tangan dan dijaga kebersihannya.
5. Menyediakan air minum dan gelas serta menjaga kebersihannya.
6. Menyediakan tempat ganti pakaian dan menyimpan pakaian, dan dijaga
keamanan dan kebersihannya.
7. Menyediakan tempat untuk beribadah dan dilengkapi dengan sarana
yangdibutuhkan, serta dijaga kebersihannya.
8. Semua tempat kerja harus mempunyai ventilasi atau lubang angin yang
cukup untuk sirkulasi udara sehingga dapat mengurangi terhadap bahaya
debu, uap, asap dan bahaya lainnya.
9. Memasang rambu/tanda peringatan misalnya “Jabalah Kebersihan”.
10. Menyediakan tempat untuk merokok bagi pekerja yang merokok dan
ditempatkan terpisah dengan tempat umum lainnya.
11. Semua pekerja dapat dengan mudah dan aman menggunakan fasilitas
umum yang disediakan.
12. Kebersihan, kerapihan dan ketertiban merupakan tanggung jawab bagi
semua personil yang memanfaatkan tempat umum tersebut.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 48 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 49 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
b. Kebersihan dan kerapihan (house keeping)
1. Tempat kerja, tangga kerja, lorong-lorong tempat orang bekerja atau sering
dilalui, harus diberikan penerangan yang cukup sesuai dengan kebutuhan.
2. Semua tempat kerja harus mempunyai ventilasi atau lubang angin yang
cukup sehingga dapat mengurangi terhadap bahaya, pengap, ruangan
panas, debu, uap, asap dan bahaya lainnya.
3. Menunjuk petugas kebersihan, yang bertugas melakukan inspeksi
terhadap kebersihan di semua lokasi pekerjaan dan bila menemukan
tumpukan sampah yang tidak pada tempatnya segera melaporkan kepada
pelaksana terkait serta menyingkirkan sampah tersebut ke tempat yang
telah disediakan.
4. Kebersihan dan kerapihan di tempat kerja harus dijaga dan dipelihara
sehingga bahan-bahan yang berserakan, sampah, alat-alat kerja tidak
merintangi atau menimbulkan celaka.
5. Menyediakan tempat sampah yang cukup sesuai kebutuhan di semua
tempat kerja dan setelah tempat sampah tersebut penuh maka segera
dibuang ke tempat sampah dengan ukuran lebih besar yang mampu
menampung semua sampah dari kotak sampah dan ditempatkan di luar
tempat kerja serta mudah dijangkau oleh petugas kebersihan dan jaraknya
cukup jauh dari tempat kerja.
6. Sampah yang menimbulkan bau atau berasal dari bahan organic, segera
disingkirkan.
7. Petugas kebersihan harus memakai alat pelindung diri yang sesuai seperti
masker penutup hidung, sarung tangan dari bahan karet, sepatu bot dan
helm.
8. Menjaga dan memelihara semua peralatan, bahan-bahan, bangunan
dalam keadaan bersih dan tertib.
9. Sebelum meninggalkan pekerjaan, alat-alat kerja harus dibersihkan dan
disimpan dengan baik, kotoran dan bahan-bahan sisa harus dibuang atau
dikumpulkan di tempat yang telah disediakan serta lokasi pekerjaan
sebelum ditinggalkan harus dalam kondisi bersih dan tertib.
10. Peralatan yang t ajam dan runcing harus disimpan dengan baik dan tidak
diperbolehkan meninggalkan alat-alat dalam posisi tergeletak
sembarangan karena dapat menimbulkan bahaya.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 50 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
11. Tempat-tempat kerja yang licin yang disebabkan oleh air, minyak atau zat-
zat lainnya harus dibersihkan segera.
12. Kain bekas, kertas, sampah dan lain-lain segera dibuang dan tidak boleh
dibiarkan menumpuk.
13. Semua personil dan pekerja diwajibkan untuk menyingkirkan paku yang
berserakan, kawat yang menonjol, potongan logam yang tajam dan bahan
lainnya yang membahayakan dari tempat kerja.
14. Memasang tanda peringatan misalnya “Jagalah Kebersihan”.
15. Kebersihan, kerapihan dan ketertiban merupakan tanggung jawab semua
personil dan dilakukan secara terus menerus atau berkelanjutan.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 51 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 52 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
4.4.2. Prosedur Pakaian dan Pelindung Badan serta Cara Penggunaan Peralatan
/Perlengkapan K3

Karena Juru Gambar Arsitektur tidak bekerja di lapangan, maka persyaratan K3


untuk pakaian dan pelindung badan kurang begitu penting, tapi cara penggunaan
peralatan/perlengkapan K3 misalnya peralatan pemadam api perlu diketahui
karyawan yang bersangkutan.

Pakaian/baju kerja yang dipakai selama melakuan tugas pekerjaan harus dengan
ukuran yang pas dengan besar dan tingginya badan. Dengan demikian maka yang
bersangkutan dalam melaksanakan pekerjaannya menjadi nyaman dan dapat
meningkatkan produktifitas kerjanya.

Cara penggunaan peralatan/perlengkapan K3 yang terpenting adalah cara


penggunaan Alat Pemadam Api Ringan (APAR).

Berikut adalah prosedur K3 berupa Instruksi Kerja untuk penggunaan Alat


Pemadam Api Ringan.

Penggunaan Alat Pemadam Api Ringan (APAR)

1. Merencanakan tipe atau jenis dan jumlah alat pemadam api ringan (APAR)
yang akan digunakan sesuai Risk Control pada prosedur HIRARC yang sudah
dibuat. Jenis alat pemadam api ringan dan kegunaannya :
a. Jenis cairan, untuk kayu, kertas dan tekstil.
b. Jenis busa, untuk penggunaan terbatas pada kayu kertas dan tekstil.
c. Jenis tepung kering, untuk kayu kertas, tekstil, karet dan plastic.
d. Jenis gas (hydrocarbon berhalogen dan sebagainya), untuk penggunaan
terbatas pada sentral telepon, transformator yang tidak berada di ruang
tertutup dan terdapat banyak personil.
2. Mengidentifikasi tempat-tempat kerja yang perlu dipasang APAR. Minimal 1
(satu) buah APAR harus tersedia :
a. Tempat penyimpanan bahan-bahan yang mudah terbakar.
b. Tempat pengelasan.
c. Di setiap tingkat/lantai gedung yang sedang dibangun, dimana terdapat
barang-barang atau alat-alat yang mudah terbakar.
3. Memberikan pelatihan kepada petugas pemadam kebakaran di area kerja cara
penggunaan APAR sesuai dengan petunjuk dari pabrik pembuat.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 53 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
4. Menempatkan APAR pada lokasi yang mudah dijangkau oleh pegawai/pekerja.
Untuk tempat kerja yang berdebu dan berpartikel logam, APAR harus
diletakkan minimal pada jarak 15 m.
5. Setiap pegawai/pekerja harus mengetahui posisi APAR yang terdekat dan cara
penggunaannya.
6. Cara penggunaan APAR :
a. Tarik kunci pengaman.
b. Berdiri pada jarak 2-3 m dari api.
c. Arahkan penyembur pada pusat api.
d. Tekan pemicu.
7. Melakukan pemeriksaan visual APAR secara periodic untuk memastikan APAR
tetap penuh dan dalam kondisi siap pakai, bila ditemukan ada APAR yang
rusak harus segera diganti dan tabung yang sudah berkurang isinya sesuai dial
(alat penunjuk) yang terpasang di APAR harus segera diisi ulang.
8. APAR harus selalu dijaga dan dirawat dengan baik agar tetap berfungsi.
9. Personil yang terlatih dan tahu cara menggunakan APAR harus selalu siap di
tempat selama jam kerja.
10. Alat pemadam kebakaran yang berisi chlorinated hydrocarbon atau tetroclorida
tidak boleh digunakan di dalam ruangan atau di tempat yang terbatas (confined
space).
11. Tidak diperkenankan memindahkan APAR, kecuali sedang digunakan.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 54 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 55 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
4.4.3. Prosedur Perilaku yang Baik dan Syarat Ergonomic Penggunaan Komputer

 Apabila kita bekerja di dalam suatu kantor, adalah seharusnya kita berperilaku
baik dalam arti tidak merokok, tidak meminum alcohol dan tidak menggunakan
obat terlarang.
Perilaku yang tidak baik tersebut tidak hanya membahayakan diri sendiri, tetapi
juga akan membahayakan orang lain di sekitarnya.

 Seorang juru gambar arsitektur bekerja di ruangan kantor dengan menggunakan


peralatan computer. Untuk menjaga kesehatan karyawan yang bersangkutan
maka prosedur K3 untuk ergonomic penggunaan computer perlu diperhatikan
dan diterapkan dalam pelaksanaan pekerjaan sehari-hari.

 Berikut prosedur K3 berupa Instruksi Kerja untuk :


- Larangan merokok, alcohol dan obat terlarang.
- Ergonomi penggunaan computer.

 Larangan merokok, alcohol dan obat terlarang


1. Asap tembakau adalah hazard yang signifikan bagi perokok maupun orang
disekitarnya yang tidak merokok.
2. Melarang semua pekerja untuk tidak merokok di seluruh tempat kerja,
tempat umum, di ruang rapat, di semua tempat ataupun kendaraan yang
digunakan untuk operasi perusahaan kecuali di tempat yang telah
ditentukan.
3. Merokok hanya diperbolehkan pada tempat yang disediakan untuk hal
tersebut.
4. Pada area diperbolehkan merokok, harus tertutup dan disediakan exhause
van serta tempat mematikan rokok berupa kotak pasir.
5. Dipasang larangan merokok di seluruh area kerja dan dilarang membawa
korek api di lokasi pekerjaan.
6. Sebelum memasuki tempat kerja, rokok harus dimatikan dan dianjurkan
berkumur.
7. Merokok tetap dilarang pada ruangan ber-AC walaupun tidak terdapat
larangan merokok.
8. Dimanapun di area kerja, dilarang untuk minum alcohol serta menggunakan
obat-obatan terlarang.
9. Pekerja yang ketahuan mabuk harus dikeluarkan dari area kerja, dan
dilarang untuk memasuki area kerja.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 56 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
10. Penggunaan obat-obatan terlarang dilarang diarea kerja, jika terbukti
menggunakan harus segera dikeluarkan dari area kerja.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 57 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06

 Ergonomi penggunaan komputer


1. Ketinggian kursi harus diatur sedemikian rupa sehingga kedudukan kaku
membentuk sudut 90 derajat, sehingga tekanan pada bawah paha merata.
2. Atur sandaran punggung dengan menaik-turunkan sandaran punggung
untuk menopang daerah lumbar dengan kuat.
3. Atur sandaran punggung dengan memaju-mundurkan sandaran sampai
mendukung punggung dengan senyaman mungkin.
4. Atur ketinggian meja kerja sehingga siku tangan bersudut 90 derajat
terhadap permukaan meja.
5. Atur dan sesuaikan jarak monitor terhadap mata operator (450-500)
millimeter atau pada jarak satu tangan.
6. Letakkan monitor lurus di depan operator, agar operator tidak perlu
menengok pada saat mengoperasikan computer.
7. Atur ketinggian layar monitor sehingga sudut penglihatan berkisar antara 10-
20 derajat.
8. Atur posisi permukaan layar monitor sehingga selalu membentuk sudut 90
derajat terhadap garis penglihatan.
9. Atur agar layar monitor dan cahaya tidak menimbulkan refleksi yang
mengakibatkan mata lelah.
10. Atur penempatan barang-barang atau kertas baca terletak pada posisi yang
mungkin diraih.
11. Mouse diletakkan dekat dengan keyboard dengan jarak jangkau yang cukup
tidak terlalu jauh dan tidak terlalu dekat.
12. Setiap bekerja dengan layar monitor untuk waktu 30 menit atau setengah
jam perlu istirahat untuk peregangan selama 1 menit.
13. Setiap bekerja dengan layar monitor untuk terus menerus dalam waktu satu
jam perlu istirahat selama 10 menit dengan melihat tempat yang jauh.
14. Hindari glare atau silau dengan memasang computer tidak secara langsung
menghadap jendela atau sinar lampu atau memasang tirai pada jendela dan
lampu.
15. Debu yang menempel pada monitor juga dapat memantulkan cahaya dan
menyebabkan silau, maka permukaan layar harus ritun dibersihkan.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 58 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 59 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06

BAB V
SUMBER-SUMBER YANG DIPERLUKAN UNTUK PENCAPAIAN KOMPETENSI

5.1. Sumber Daya Manusia

5.1.1. Pelatih

Pelatih/ instruktur dipilih karena dia telah berpengalaman. Peran pelatih adalah
untuk :
a. Membantu peserta untuk merencanakan proses belajar.
b. Membimbing peserta melalui tugas-tugas pelatihan yang dijelaskan dalam tahap
belajar.
c. Membantu peserta untuk memahami konsep dan praktek baru dan untuk
menjawab pertanyaan peserta mengenai proses belajar.
d. Membantu peserta untuk menentukan dan mengakses sumber tambahan lain
yang diperlukan untuk belajar.
e. Mengorganisir kegiatan belajar kelompok jika diperlukan.
f. Merencanakan seorang ahli dari tempat kerja untuk membantu jika diperlukan.

5.1.2. Penilai
Penilai melaksanakan program pelatihan terstruktur untuk penilaian di tempat kerja.
Penilai akan :
a. Melaksanakan penilaian apabila peserta telah siap dan merencanakan proses
belajar dan penilaian selanjutnya dengan peserta.
b. Menjelaskan kepada peserta mengenai bagian yang perlu untuk diperbaiki dan
merundingkan rencana pelatihan selanjutnya dengan peserta.
c. Mencatat pencapaian/ perolehan peserta.

5.1.3. Teman Kerja / Sesama Peserta Pelatihan


Teman kerja /sesama peserta pelatihan juga merupakan sumber dukungan dan
bantuan. Peserta juga dapat mendiskusikan proses belajar dengan mereka.
Pendekatan ini akan menjadi suatu yang berharga dalam membangun semangat
tim dalam lingkungan belajar/kerja dan dapat meningkatkan pengalaman belajar
peserta.

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 60 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
5.2. Sumber-Sumber Kepustakaan ( Buku Informasi )

Pengertian sumber-sumber adalah material yang menjadi pendukung proses pembelajaran


ketika peserta pelatihan sedang menggunakan materi pelatihan ini.
Sumber-sumber tersebut dapat meliputi :
1. Buku referensi (text book) / buku manual servis
2. Lembar kerja
3. Diagram-diagram, gambar
4. Contoh tugas kerja
5. Rekaman dalam bentuk kaset, video, film dan lain-lain.

Ada beberapa sumber yang disebutkan dalam pedoman belajar ini untuk membantu
peserta pelatihan mencapai unjuk kerja yang tercakup pada suatu unit kompetensi.

Prinsip-prinsip dalam CBT mendorong kefleksibilitasan dari penggunaan sumber-sumber


yang terbaik dalam suatu unit kompetensi tertentu, dengan mengijinkan peserta untuk
menggunakan sumber-sumber alternative lain yang lebih baik atau jika ternyata sumber-
sumber yang direkomendasikan dalam pedoman belajar ini tidak tersedia/tidak ada.

Sumber-sumber bacaan yang dapat digunakan :


1. Keputusan Presiden Nomor 22 Tahun 1993, Tentang Penyakit Yang Timbul Karena
Hubungan Kerja

2. Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 14 Tahun 1993, Tentang Penyelenggaraan


Program Jaminan Sosial Tenaga Kerja

3. PERMENAKER No. PER 05/MEN/1996, Tentang Sistem Manajemen Keselamatan


dan Kesehatan Kerja

4. Salim, Emil, Prof. Dr. - Lingkungan Hidup dan Pembangunan

5. Surat Keputusan Bersama Menteri Tenaga Kerja dan Menteri Pekerjaan Umum
No.Kep.174/MEN/1986, No. 104/KPTS/1986, Tentang Keselamatan Kerja Pada
Tempat Kegiatan Konstruksi

6. Undang-undang Nomor 32, Tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup


2009

7. Undang-Undang Nomor 18 Tahun 1999, Tentang Jasa Konstruksi

8. Waskita Karya PT, Instruksi Kerja Keselamatan dan Kesehatan Kerja

9. Undang-undang Nomor 1 Tahun 1970, Tentang Keselamatan Kerja

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 61 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011
Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Kode Modul
Sektor Konstruksi Sub Sektor Arsitektur INA.5220.123.01.01.06
5.3. Daftar Peralatan/Mesin dan Bahan

1. Peralatan Yang Digunakan :

a). Jenis Alat Pelindung Diri


1. Baju kerja

b). Jenis Alat Pengaman Kerja


1. Alat pemadam kebakaran

2. Bahan-bahan :

a). Bahan-bahan P3K

Judul Modul : Prosedur K3 dan Lingkungan


Halaman: 62 dari 62
Buku Informasi Edisi : 2011