Anda di halaman 1dari 4

1.

Antidiabetes & ACEi


Penggunaan inhibitor ACE dan antidiabetes secara bersamaan tampaknya
tidak berpengaruh. namun hipoglikemia, yang ditandai dengan beberapa gejala, telah
terjadi pada sejumlah kecil penderita diabetes yang menggunakan insulin atau
sulphonylureas dengan kaptopril, enalapril, lisinopril atau perindopril. Hal ini dapat
terjadi, , karena adanya interaksi namun masi belum terbukti . Kelompok Studi
Diabetes Calon Inggris Raya (UKPDS) tidak menemukan perbedaan dalam kejadian
hipoglikemia antara pasien yang memakai atenolol dan mereka yang memakai
kaptopril. Tidak ada interaksi farmakokinetik yang ditemukan antara spirapril dan
glibenklamid. Exenatide subkutan tidak berpengaruh secara signifikan pada
farmakokinetik lisinopril, dan tidak mengubah khasiatnya.
2. Antidiabetes & Allopurinol
Allopurinol mempengaruhi kontrol glikemik pada pasien dengan diabetes tipe
2 yang menerima insulin. Allopurinol menyebabkan peningkatan waktu paroh
klorpropamida, dan sedikit penurunan pada paruh tolbutamid, namun efek dari
perubahan pada respons hipoglikemik pasien tidak pasti. Hipoglikemia dan koma
yang ditandai terjadi pada satu pasien yang memakai gliclazide dan allopurinol.
3. Antidiabetes & AIIRA
Glibenklamid (glyburide) menyebabkan sedikit penurunan kadar plasma
valsartan, namun hal ini tidak signifikan secara klinis. Tidak ada interaksi
farmakokinetik klinis yang relevan terjadi antara glibenklamid dan candesartan atau
telmisartan, atau antara tolbutamide dan irbesartan. Eprosartan tidak mengubah
khasiat glibenklamid. Losartan dan mungkin eprosartan dapat mengurangi kesadaran
akan gejala hipoglikemik.
4. Antidiabetes & Beta bloker
Pada penderita diabetes yang menggunakan insulin, reaksi pemulihan normal
(kenaikan gula darah) jika hipoglikemia terjadi mungkin sedikit terganggu oleh
propanolol, namun hipoglikemia serius dan parah nampaknya jarang terjadi. Beta
Blocker kardielektif cenderung tidak berinteraksi. Efek penurunan glukosa darah dari
sulphonylureas mungkin dapat dikurangi oleh beta blocker. Ketika insulin atau obat
antidiabetes oral diberikan, pasien harus diberi tahu bahwa beberapa tanda peringatan
hipoglikemia (takikardia, tremor) yang diketahui mungkin tidak terjadi, walaupun
proses berkeringat dapat meningkat. Hipoglikemia pada pasien yang menggunakan
beta blocker telah diketahui menyebabkan peningkatan tekanan darah yang signifikan
dan kemungkinan bradikardi dalam beberapa penelitian. Miglitol telah ditemukan
dapat mengurangi bioavailabilitas propranolol sebesar 40%.
5. Antidiabetes & CCB
Penghambat saluran kalsium diketahui memiliki efek pada sekresi insulin dan
regulasi glukosa, namun gangguan yang signifikan dalam pengendalian diabetes
tampaknya jarang terjadi. Sebuah laporan menggambarkan pasien yang diabetesnya
memburuk, memerlukan peningkatan dosis insulin saat diltiazem diberikan, dan kasus
serupa terjadi pada pasien yang menggunakan nifedipine. Penurunan toleransi glukosa
juga terjadi selama penggunaan nifedipin. Hipoglikemia terjadi pada pasien yang
memakai gliclazide dan nicardipine. Tidak ada perubahan penting secara klinis pada
farmakokinetik nifedipin yang telah diberikan bersamaan dengan acarbose, miglitol,
pioglitazone atau rosiglitazone; pada farmakokinetik glibenklamid dengan nimodipin
atau verapamil; pada farmakokinetik glipizide atau repaglinide dengan nifedipine;
atau antara tolbutamide dan diltiazem
6. Antidiabetes & kortikosteroid
Efek penurunan glukosa darah dari antidiabetes dihambat oleh kortikosteroid
dengan aktivitas glukokortikoid (hiperglikemik) dan hiperglikemia yang signifikan
telah terlihat pada kortikosteroid sistemik. Sebuah laporan juga menjelaskan
kemerosotan dalam kontrol diabetes dengan flutikason dosis tinggi inhalasi, kemudian
tuningonida dosis tinggi, pada pasien yang menggunakan glibenklamid dan
metformin. Dosis tinggi krim kortikosteroid highpotency juga bisa, namun jarang,
menyebabkan hiperglikemia
7. Antidiabetes & diuretic Thiazid
Dengan menaikkan kadar gula darah, thiazide dan diuretik terkait dapat
mengurangi efek antidiotik dan mengganggu pengendalian diabetes. Namun, efek ini
tampaknya terkait dosis, dan memang demikian. Kurang sering pada dosis rendah
sekarang lebih sering digunakan untuk hipertensi. Hiponatremia jarang dilaporkan
saat chlorpropamide diberikan dengan thiazide dan diuretik hemat kalium. Laporan
yang terisolasi menggambarkan hipoglikemia berat pada seorang patient yang
menggunakan glibenklamid (glyburide) sesaat setelah metolazone diberikan.
Voglibose tidak memiliki efek penting pada farmacokinetika hidroklorotiazida.
8. Antidiabetes & H2 reseptor bloker
secara keseluruhan simetidin dan ranitidin tampaknya tidak secara signifikan
mengubah kontrol diabetes dengan sulfonilurea, walaupun kasus efek samping telah
terlihat saat glibenklamida diberikan.dengan ranitidin, dan bila gliclazide atau
glipizide diberikan dengan simetidin.Simetidin tampaknya mengurangi clearance
metformin, dan mungkin telah berkontribusi pada kasus asidosis laktik terkait
metformin. Simetidin tidak mengubah farmakokinetik repaglinida, dan ranitidin tidak
mengubah farmakokinetik pioglitazone atau rosiglitazone. Acarbose tidak mengubah
farmakokinetik ranitidin, namun miglitol menurunkan AUC ranitidine sebesar 60%.
9. Antidiabetes & makrolida
Laporan yang terisolasi menggambarkan kerusakan hati parah dengan
kolestasis berkepanjangan pada pasien yang memakai klorpropamid dan eritromisin.
Beberapa kasus hipoglikemia telah dijelaskan pada pasien.yang menggunakan
glibenklamid (glyburide) atau glipizida dengan klaritromisin atau eritromisin. Sebuah
studi pada subyek sehat menemukan bahwa hipoglikemia dapat terjadi jika
tolbutamida dan klaritromisin diberikan bersamaan dan penelitian farmakokinetik lain
menunjukkan bahwa klaritromisin dapat meningkatkan efek repaglinide.
10. Antidiabetes & Orlistat
Orlistat meningkatkan kontrol glikemik, yang mengakibatkan kebutuhan untuk
mengurangi dosis glibenklamid (glyburide) atau glipizide di hampir setengah pasien
dalam satu penelitian. Dalam penelitian lain, orlistat juga mengurangi kebutuhan dosis
untuk metformin dan insulin. Orlistat tidak mengubah farmakokinetik glibenklamid
atau metformin. Orlistat dan simetidin mungkin telah berkontribusi pada kasus
asidosis laktik terkait metformin. Para produsen merekomendasikan untuk
menghindari penggunaan acarbose dan orlistat secara bersamaan karena kurangnya
interaksi penelitian
11. Antidiabetes & Kuinolon

Sejumlah laporan menggambarkan hipoglikemia berat pada pasien diabetes

yang diobati dengan gatifloksasin dan berbagai antidiabetes termasuk insulin,

metformin, pioglitazone, repaglinide, zona rosiglita, beberapa sulfonilurea, atau

voglibose. Sebaliknya, laporan lain menggambarkan hiperglikemia saat pasien

diabetes menggunakan metformin dan glipizide bersamaan dengan gatifloksasin.

Sebuah tinjauan retrospektif melaporkan bahwa hampir seperempat dari efek samping

yang terkait dengan gatifloksasin melibatkan homoeostasis glukosa abnormal, yang

setidaknya sepuluh kali lipat lebih tinggi daripada kuinolon lainnya. Studi interaksi

telah menunjukkan bahwa gatifloxacin dapat menyebabkan hipoglikemia dan

hiperglikemia, sedangkan penelitian yang menggunakan cipro floxacin dan

levofloxacin dengan glibenklamida menunjukkan kadar glukosa plasma biasanya

tidak terpengaruh pada tingkat klinis yang relevan.Namun, laporan terisolasi

menggambarkan hipoglikemia pada pasien diabetes yang menggunakan

glibenclamide, ketika siprofloksasin , levofloxacin, atau norfloksasin diberikan, dan

kematian yang terkait dengan homoeostasis glukosa abnormal telah dilaporkan pada

pasien yang memakai siprofloksasin atau levofloksasin.

12. Antidiabetes & antidepresan trisiklik


Interaksi antidiabetes dan antidepresan trisiklik atau tetrasiklin tampaknya
jarang terjadi, namun empat kasus hipoglikemia terisolasi telah dilaporkan.
13. Exenatide & miscellaneous (Parasetamol)
tingkat penyerapan parasetamol (acetaminophen) berkurang oleh exenatide,
bahkan ketika parasetamol diberikan sampai empat jam setelah exenatide. Oleh
karena itu, pabrikan merekomendasikan agar exenatide digunakan dengan hati-hati
dengan obat-obatan yang memerlukan penyerapan gastrointestinal atau obat cepat
yang memerlukan tingkat ambang untuk khasiat (seperti kontrasepsi oral dan
beberapa antibakteri). Diperlukan penelitian lebih lanjut untuk menentukan relevansi
klinis dari setiap interaksi potensial ini.