Anda di halaman 1dari 2

KEPUTUSAN DIREKTUR RUMAH SAKIT JANTUNG BINAWALUYA

No: 057/DIR/SK/RSBW/X/2016

Tentang

PENETAPAN INDIKATOR MUTU AREA KLINIS, MANAJERIAL,


KESELAMATAN PASIEN DAN JCI LIBRARY OF MEASURES
RUMAH SAKIT JANTUNG BINAWALUYA
DIREKTUR RUMAH SAKIT JANTUNG BINAWALUYA

Menimbang:
a. bahwa untuk menjamin peningkatan mutu klinis dan keselamatan pasien Rumah Sakit
Jantung Binawaluya maka perlu penetapan target indicator mutu layanan klinis dan
keselamatan pasien;
b. bahwa untuk mencapai tujuan yang diharapkan perlu ditetapkan target atau batasan yang
harus dicapai untuk tiap tiap indicator mutu layanan klinis dan keselamatan pasien agar
diketahui nilai keberhasilan pencapaian mutu layanan klinis dan keselamatan pasien;
c. bahwa berdasarkan dictum diatas perlu dibuat keputusan Direktur Rumah Sakit Jantung
Binawaluya
Mengingat:
1. Undang undang RI No. 36 tahun 2009 tentang kesehatan
2. Undang undang RI No 44 tahun 2009 tentang Rumah sakit
3. KepMenKes RI No. 496/MENKES/SK/2005 tentang Pedoman Audit Medis di Rumah
Sakit
4. PerMenKes RI No. 1691/MENKES/PER/VIII/2011 tentang Keselamatan Pasien Rumah
Sakit

MEMUTUSKAN

Menetapkan:
Pertama: Penetapan indicator mutu layanan klinis dan keselamatan pasien Rumah Sakit
Jantung Binawaluya
Kedua: Penetapan target indicator terbagi menjadi 4 indicator, sbb:
1. Indikator Area Klinik
a. Kelengkapan assemen awal medis dan keperawatan dalam 24jam
b. Pelaporan nilai kritis
c. Waktu tunggu hasil pelayanan foto thorax
d. Hematoma pasca tindakan kateterisasi jantung dengan akses a.radialis
e. Kesalahan pebulisan resep
f. Kelengkapan laporan anastesi
g. Reaksi tranfusi pasca tranfusi poduk darah
h. Ketidaklengkapan pengisian rekam medis 2x24 jam sejak setelah pasien selesai
pelayanan rawat inap
i. Angka kejadian pneumonia terkait ventilator
2. Indicator Area Manajerial
a. Ketersediaan obat dan alat kesehatan emergensi di ruang IGD
b. Ketepatan waktu dan pengiriman laporan kegiatan rumah sakit ke Dinas Kesehatan
Kota Jakarta Timur
c. Insiden tertusuk jarum
d. Pemanfaatan alat CT Scan Coroner dalam penegakan diagnosis yang dilaksanakan di
Instalasi Radiologi
e. Tingkat kepuasan pelanggan rawat inap
f. Kepuasan pegawai
g. Trend 10 besar diagnose dan data demografi pasien rawat inap
h. Pelaporan Cost Recovery Rate
i. Pencatatan kalibrasi peralatan ukur medis
3. Indicator JCI Internasional Library Of Measures
a. Peresepan aspirin untuk paien infark myocardial akut di UGD (Aspirin on Arrival)
b. Angka kejadian decubitus gr II / lebih akibat perawatan di rumah sakit
c. Penggunaan antikoagulan pada pasien atrial fibrilasi di rawat jalan
d. Pemeriksaan Echocardiolgrafi pada pasien heart failure sebelum, saat, atau
direncakan saat pulang perawatan
4. Indicator Sasaran Keselamatan Pasien
a. Identifikasi pasien dengan minimal 2 identitas pada awal assessment keperawatan di
rawat inap
b. Pelaporan hasil kritis pemeriksaan laboratorium dengan teknik redaback
c. Persentase penggunaan KCL 7,46 % yang diencerkan
d. Kelengkapan pengisian format check list keselamatan pasien operasi
e. Kepatuhan melakukan hand hygiene
f. Insiden pasien jatuh selama dirawat inap di rumah sakit
Ketiga: Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan dan apabila dikemudian hari
terdapat kekeliruan akan diadakan perbikan sebagaimana mestinya
Ditetapkan di : Jakarta
Pada tanggal : 1 Mei 2017

Dr. Dewi Yuliawati MARS


Direktur