Anda di halaman 1dari 49

LAPORAN PRAKTIKUM

PEMIJAHAN ALAMI IKAN LELE (Clarias sp)


DAN LAJU PERTUMBUHAN BENIH

Disusun sebagai salah satu syarat untuk memenuhi tugas laporan akhir praktikum
mata kuliah Teknologi Pembenihan Ikan semester genap

Disusun Oleh :
Kelompok 12/ Perikanan B

Pipit Widia N 230110140083


Imas Siti Nurhalimah 230110140084
Lina Aprilia 230110140087
Darajat Prasetya W 230110140098
Didi Arvindi 230110140101

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
PROGRAM STUDI PERIKANAN
JATINANGOR

2017
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat
rahmat dan hidayah-Nya serta kerja keras penyusun telah berhasil menyusun tugas
laporan praktikum teknologi pembenihan ikan yang berjudul PEMIJAHAN
ALAMI IKAN LELE (Clarias sp) DAN LAJU PERTUMBUHAN BENIH.
Dengan ini, kami mengucapkan terima kasih kepada para penyusun yang telah
mencurahkan pikiran, waktu, dan tenaganya, sehingga laporan ini dapat di
selesaikan.
Laporan ini diharapkan dapat membantu para mahasiswa untuk lebih
menguasai dan mengerti hal-hal yang di bahas dalam laporan dan dapat
bermanfaat sebagai panduan untuk memijahkan ikan dengan teknik hipofisa.
Kami telah menyelesaikan laporan ini dengan sebaik-baiknya, tetapi kami
sangat menerima kritik, usul, atau saran sebagai bahan pertimbangan untuk
penyempurnaan laporan di masa mendatang.

Jatinangor, Mei 2017

Penyusun

i
DAFTAR ISI

Bab Halaman

KATA PENGANTAR .......................................................................... i

DAFTAR ISI........................................................................................ ii

DAFTAR GAMBAR .......................................................................... iv

DAFTAR TABEL ............................................................................... v

DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................ i

I PENDAHULUAN ............................................................................... 1
1.1 Latar Belakang............................................................................. 1
1.2 Identifikasi Masalah .................................................................... 2
1.3 Tujuan .......................................................................................... 3
1.4 Kegunaan ..................................................................................... 3

II KAJIAN PUSTAKA ........................................................................... 4


2.1 Ikan lele ....................................................................................... 4
2.2 Pemijahan Alami (termasuk teknis, mulai dari perisapan,
luasan wadah pemijahan dan perbandingan jumlah induk,
hingga kebiasaan mijah) .............................................................. 6
2.3 Reproduksi Ikan Lele (`termasuk karakteristik induk ) ............. 10
2.4 Hormon yang Berperan dan Pemijahan Alami .......................... 11
2.5 Pengaruh Lingkungan Terhadap Tingkat Keberhasilan
Pemijahan Buatan ...................................................................... 13
2.6 Telur Ikan Lele .......................................................................... 14
2.7 Larva dan Benih Ikan Lele ........................................................ 15
2.8 Laju Pertumbuhan Benih Lele ................................................... 16
2.9 Cacing Sutra .............................................................................. 16

III BAHAN DAN METODE.................................................................. 18


3.1 Tempat dan Waktu .................................................................... 18
3.2 Alat dan Bahan .......................................................................... 18
3.2.1 Alat Praktikum (pemijahan alami, laju pertumbuhan) .............. 18
3.2.2 Bahan Praktikum (pemijahan alami, laju pertumbuhan) ........... 18
3.3 Tahapan Praktikum .................................................................... 19
3.3.1 Persiapan Praktikum (pemijahan alami, laju pertumbuhan)...... 19
3.3.2 Pelaksanaan Praktikum (pemijahan alami, laju
pertummbuhan).......................................................................... 19
3.4 Metode ....................................................................................... 20
3.5 Parameter yang Diamati ............................................................ 20
3.5.1 Teknik Pemijahan Alami dan Tingkat Keberhasilannya ........... 20

ii
iii

3.5.2 Teknik Penetasan Telur Lele (pengangkatan kakaban,


pergantian air hingga habis yolksak) ......................................... 20
3.5.3 FCR............................................................................................ 21
3.5.4 SR larva ..................................................................................... 21
3.5.5 SR benih .................................................................................... 21
3.5.6 Laju Pertumbuhan Benih Lele ................................................... 22
3.6.7 SGR ........................................................................................... 22

IV HASIL DAN PEMBAHASAN ......................................................... 23


4.1 Hasil dan Pembahasan Kelas ..................................................... 23
4.1.1 Hasil Pengamatan Kelas ............................................................ 23
4.1.2 Pembahasan Kelas ..................................................................... 24
4.2 Hasil dan Pembahasan Kelompok ............................................. 27
4.2.1 Teknik Penetasan Telur ............................................................. 29
4.2.2 Teknik Pemeliharaan Larva dan Benih ..................................... 31
4.2.3 Perhitungan FCR, GR dan SGR ................................................ 32

V PENUTUP .......................................................................................... 36
5.1 Kesimpulan ................................................................................ 36
5.2 Saran .......................................................................................... 36

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 37

LAMPIRAN....................................................................................... 40

iii
DAFTAR GAMBAR

Nomor Judul Halaman


1 Ikan Lele ........................................................................................... 4
2 Kolam Pemeliharaan Lele ................................................................ 7
3 Kakaban ............................................................................................ 8
4 Perbedadan Induk Lele Jantan dan Betina ..................................... 11
5 Telur Ikan Lele ............................................................................... 14
6 Larva Ikan Lele .............................................................................. 15
7 Cacing Sutra (Tubifex sp) ............................................................... 17

iv
DAFTAR TABEL

Nomor Judul Halaman

1 Ciri Induk Lele Jantan dan Betina .................................................. 10


2 Alat-Alat Praktikum dan Fungsinya ............................................... 18
3 Bahan-bahan Praktikum dan Fungsinya ......................................... 19
4 Hasil Pengamatan Kelas ................................................................. 23
5 Hasil Pengamatan Kelompok ......................................................... 27
6 Teknik Penetasan Telur .................................................................. 29

v
DAFTAR LAMPIRAN

Nomor Judul Halaman

1 Alat Praktikum ............................................................................... 40


2 Bahan Praktikum ............................................................................ 40
3 Prosedur Praktikum ........................................................................ 41
4 Diagram Alir Prosedur ................................................................... 42

i
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Seiring dengan pertambahan jumlah penduduk di Indonesia, jumlah


kebutuhan pangan pun semakin meningkat. Kesadaran masyarakat untuk memilih
makanan yang begizi harus sejalan dengan jumlah ketersediaan bahan pangan
yang ada, terutama kebutuhan sumber protein yang didapat dari hewan. Ikan
merupakan salah satu alternatif sumber protein tinggi dengan harga yang dapat
dijangkau kalangan masyarakat dari golongan menengah kebawah sampai
golongan menengah ke atas.
Permintaan produk perikanan terus mengalami peningkatan, hal ini dilihat
dari tingginya permintaan pasar pada produk perikanan, tidak hanya pada pasar
dalam negeri, pasar ekspor pun demikian, sehingga untuk memenuhi permintaan
tersebut secara kontinyu dibutuhkan produksi melalui usaha budidaya, baik ikan
tambak, ikan laut, ikan hias, maupun ikan tawar.
Ketersediaan benih merupakan salah satu ukuran keberhasilan budidaya
ikan,walaupun menurut aspek ekonomis penyediaan benih sering dianggap sepele.
Akan tetapi dari aspek teknis merupakan kunci keberhasilan dari usaha budidaya
(Puspowardoyo dan Djarijah, 1992). Pembenihan adalah kegiatan yang bertujuan
untuk menghasilkan benih hingga ukuran tertentu. Kegiatan ini biasanya dimulai
dengan pemeliharaan induk, pemijahan, perawatan telur hingga menetas,
perawatan benih yang baru menetas dan perawatan benih hingga ukuran tertentu
(Respati dan Santoso, 1993).
Ikan lele merupakan salah satu jenis ikan air tawar yang sudah
dibudidayakan secara luas oleh masyarakat terutama di Pulau Jawa. Budidaya lele
berkembang pesat dikarenakan dapat dibudidayakan di lahan dan sumber air yang
terbatas dengan padat tebar tinggi. Teknologi budidaya relatif mudah dikuasai
oleh masyarakat, pemasarannya relatif mudah dan modal usaha yang dibutuhkan
relatif rendah.

1
2

Selain itu laju pertumbuhan ikan lele serta perkembangbiakkannya cepat.


Ikan lele juga merupakan salah satu ikan konsumsi yang sangat digemari
masyarakat. Ikan lele relatif mudah dipelihara karena dapat hidup dalam wadah
yang miskin oksigen, pertumbuhannya cepat, produksi tinggi, panen lebih cepat,
kemampuan bertelur dan daya tetas telur tinggi, lebih tahan terhadap penyakit,
kualitas daging lebih unggul, dan teknik pemeliharaan yang mudah juga sifat lele
yang rakus sehingga mudah dalam pemberian pakan. Rasa ikan lele yang khas
juga membuat ikan ini banyak diminati orang untuk dikonsumsi. Oleh karena itu
harga lele kian meningkat seiring banyaknya permintaan.
Ikan lele merupakan komoditas yang dapat dipelihara dengan padat tebar
tinggi dalam lahan terbatas (hemat lahan) di kawasan marginal dan hemat air.
Pengembangan usaha ikan lele dapat dilakukan mulai dari usaha benih sampai
dengan ukuran konsumsi yang dapat menguntungkan pada setiap segmennya
(Kholish, 2012). Selain untuk konsumsi lokal, pasar ikan lele sudah mulai
diekspor dengan permintaan yang cukup besar.
Aktivitas dalam budidaya ikan lele merupakan bagian dalam agribisnis
ikan lele. Agribisnis ikan lele merupakan suatu aktivitas yang dimulai dari
pembenihan, pembesaran sampai pemasaran. Agribisnis ikan lele merupakan
suatu kegiatan bisnis mulai dari hulu hingga hilir yaitu mulai dari produsen hingga
ikan lele tersebut sampai ke tangan konsumen. secara borongan dan penjualan
secara eceran produk kepada konsumen akhir.

1.2 Identifikasi Masalah

Penyusunan laporan ini membatasi masalah yang akan dibahas,


diantaranya :
1. Berapa bobot mingguan benih ikan lele?
2. Berapa banyak cacing yang dikonsumsi oleh benih ikan lele?
3. Berapa pertambahan bobot mingguan benih ikan lele?
4. Berapa FCR (Food Cost Ratio) benih ikan lele?
5. Berapa GR (Growth Rate) benih ikan lele?
6. Berapa SGR (Spesific Growth Rate) benih ikan lele?
3

7. Berapa jumlah benih lele tiap minggunya ?


8. Berapa berat benih lele yang mati tiap minggunya?

1.3 Tujuan

Adapun tujuan dari praktikum pemijahan alami ikan lele adalah sebagai
berikut :
1. Untuk mengetahui berapa bobot mingguan benih ikan lele
2. Untuk mengetahui berapa banyak cacing yang dikonsumsi oleh benih
ikan lele
3. Untuk mengetahui berapa pertambahan bobot mingguan benih ikan
lele
4. Untuk mengetahui berapa FCR (Food Cost Ratio) benih ikan lele
5. Untuk mengetahui berapa GR (Growth Rate) benih ikan lele
6. Untuk mengetahui berapa SGR (Spesific Growth Rate) benih ikan lele
7. Untuk mengetahui berapa jumlah benih lele tiap minggunya
8. Untuk mengetahui berapa berat benih lele yang mati tiap minggunya

1.4 Kegunaan
Praktikum ini dapat bermanfaat bagi mahasiswa dalam memahami teknik
pemijahan alami ikan dan dapat berguna untuk melakukan pemijahan ikan secara
mandiri
BAB II
KAJIAN PUSTAKA

2.1 Ikan lele


Ikan lele (Clarias sp) adalah ikan yang termasuk dalam golongan catfish.
Ikan lele mudah beradaptasi meskipun dalam lingkungan yang kritis, misalnya
perairan yang kecil kadar oksigennya dan sedikit air. Ikan lele juga 7 termasuk
ikan omnivora, yaitu pemakan segala jenis makanan tetapi cenderung pemakan
daging atau karnivora. Secara alami ikan lele bersifat nokturnal, artinya aktif pada
malam hari atau lebih menyukai tempat yang gelap, tetapi dalam usaha budidaya
ikan lele dibuat beradaptasi menjadi diurnal (Suyanto, 2006). Ikan lele memiliki
lambung yang relatif besar dan panjang. Tetapi ususnya relatif pendek daripada
badannya. Hati dan gelembung renang ikan lele berjumlah 2 dan masing-masing
sepasang (Suyanto, 1999).
Ikan Lele adalah salah satu jenis ikan air tawar yang termasuk ke dalam
ordo Siluriformes dan digolongkan ke dalam ikan bertulang sejati. Lele dicirikan
dengan tubuhnya yang licin dan pipih memanjang, serta adanya sungut yang
menyembul dari daerah sekitar mulutnya. Nama ilmiah Lele adalah Clarias spp.
yang berasal dari bahasa Yunani "chlaros", berarti "kuat dan lincah". Dalam
bahasa Inggris lele disebut dengan beberapa nama, seperti catfish, mudfish dan
walking catfish. Klasifikasi ikan lele berdasarkan Saanin (1984) yaitu sebagai
berikut :

Gambar 1. Ikan Lele


(Sumber : okdogi.com)

Kingdom : Animalia
Sub-kingdom : Metazoa
Filum : Chordata Sub
Filum : Vertebrata
Kelas : Pisces

4
5

Sub Kelas : Teleostei


Ordo : Siluriformes
Sub Ordo : Siluroidea
Famili : Clariidae
Genus : Clarias
Spesies : Clarias sp

Habitat ikan lele di alam adalah di perairan tergenang yang relatif dangkal,
ada pelindung atau tempat yang agak gelap dan lebih menyukai substrat
berlumpur (Hernowo dan Suyanto, 2003 dalam Jufrie, 2006). Berdasarkan
penelitian yang dilakukan Britz dan Hecht (1987), untuk pembesaran benih ikan
lele didapat bahwa laju pertumbuhan ikan lele akan baik pada suhu 25º-33ºC dan
suhu optimum 30ºC. Menurut Swingle (1968) dalam Boyd (1982), konsentrasi
oksigen terlarut yang menunjang pertumbuhan dan proses produksi yaitu lebih
dari 5 ppm. Ikan lele dapat hidup pada perairan yang kandungan oksigennya
rendah, karena memiliki alat pernafasan tambahan yang disebut arborescen organ.
Nilai pH yang baik untuk lele berkisar antara 6,5-8,5. Tinggi rendahnya suatu pH
dalam perairan salah satunya dipengaruhi oleh jumlah kotoran dalam lingkungan
perairan khususnya sisa pakan dan hasil metabolisme (Arifin, 1991). Kandungan
amoniak dalam air sumber yang baik tidak lebih dari 0,1 ppm, karena air yang
mengandung 1,0 ppm sudah diangap tercemar.
Pakan alami ikan lele berupa jasad hewani yaitu crustacea kecil, larva
serangga (kutu air, jentik nyamuk), cacing dan molusca (Susanto, 1988). Semua
itu menunjukan bahwa ikan lele bersifat omnivora cenderung karnivora (Pillay,
1990). Selain itu, benih ikan lele bersifat kanibal. Rustidja (1984) dalam Rukmana
(2003) menyatakan bahwa benih lele mulai mengambil pakan dari luar setelah
berumur 100 jam dari waktu penetasannya. Baik tidaknya pertumbuhan lele
selanjutnya ditentukan oleh beberapa faktor, salah satunya adalah ketersediaan
pakan dalam kolam. Pada pakan pertama benih ikan harus mempunyai ukuran
yang kecil dan sesuai dengan bukaan mulut benih, kandungan energi yang cukup
tinggi, dapat dicerna dan menarik perhatian, serta tersedia dalam jumlah banyak.
Pakan buatan merupakan campuran dari berbagai bahan yang diolah
menurut keperluan untuk diberikan ke ikan sebagai sumber energi. Pemberian
6

pakan pada benih ikan umur 7 sampai 15 hari biasanya diberi pakan dalam bentuk
tepung dan remah. Benih umur 15 sampai 30 hari dapat diberi pakan berupa pelet
yang berdiameter ± 1 mm atau disesuaikan dengan bukaan mulut ikan. Pakan ini
diberikan 3-5 kali sehari (Soetomo, 1987).
Menurut Effendi (2004), konversi pakan tergantung pada spesies ikan
(kebiasaan makan, tingkat tropik, ukuran/ stadia,) yang dikulturkan, kualitas air
meliputi kadar oksigen dan amoniak serta suhu air, dan pakan baik secara kualitas
maupun kuantitas. Efisiensi pakan adalah bobot basah daging ikan yang diperoleh
per satuan berat kering pakan yang diberikan (Watanabe, 1988 dalam Hasanah,
2003). Hal ini sangat berguna untuk membandingkan nilai pakan yang
mendukung pertambahan bobot.
2.2 Pemijahan Alami (termasuk teknis, mulai dari perisapan, luasan
wadah pemijahan dan perbandingan jumlah induk, hingga kebiasaan
mijah)
Menurut Sunarma (2004), pemijahan alami dilakukan dengan cara
memilih induk jantan dan induk betina yang benar-benar matang gonad
kemudian dipijahkan secara alami dalam bak/wadah pemijahan dengan
pemberian kakaban. Pemijahan semi alami dilakukan dengan cara merangsang
induk betina dengan penyuntikan hormon perangsang kemudian dipijahkan
secara alami. Pemijahan buatan dilakukan dengan cara merangsang induk betina
dengan penyuntikan hormon perangsang kemudian dipijahkan secara buatan.
Pemijahan alami merupakan teknik pemijahan dimana ikan dibiarkan
memijah secara alami pada kolam tanpa ada bantuan manusia, tetapi semua
kondisi saat pemijahan sudah dimanipulasi mansuia. Pemijahan alami ikan lele
dilakukan dengan memasukkan induk betina dan induk jantan yang sudah matang
gonad pada satu kolam pemijahan yang telah diberi substrat berupa kakaban ( ijuk
yang diapit oleh bambu ). Pada umumnya ikan lele memijah pada malam hari,
karena ika ini cenderung memijah saat suasana tenang. Induk jantan dan betina
pada sore hari dimasukkan kedalam kolam pemijahan dan kolam ditutup agar ikan
tidak loncat keluar. Ikan lele memijah pada saat malam hari, dan pada pagi
7

harinya setelah telur ikan keluar maka induk jantan dan betina dipindahkan ke
kolam induk kembali (Effendi, 2003).
Kegiatan pembenihan merupakan kegiatan awal didalam budidaya. Tanpa
kegiatan pembenihan ini, kegiatan yang lain seperti pendederan dan pembesaran
tidak akan terlaksana. Karena benih yang digunakan dari kegiatan pendederan dan
pembesaran berasal dari kegiatan pembenihan, secara garis besar kegiatan
pembenihan meliputi : pemeliharaan induk, pemilihan induk siap pijah, pemijahan
dan perawatan larva (Khaeruman dan Amri, 2002).

Gambar 2. Kolam Pemeliharaan Lele


(Sumber : Dokumntasi Pribadi)

Menurut Adrizal (2002) bahwa sebelum bak budidaya digunakan, bak


dicuci bersih agar kotoran-kotoran dan lumut yang menempel terlepas dan dasar
bak menjadi bersih sehingga benih lele terhindar dari serangan penyakit. Kolam
yang ideal untuk pemijahan adalah panjang 2-3 meter, lebar 1-2 meter dan
kedalaman 1 meter. Sebaiknya dasar kolam terbuat dari semen atau fiberglass agar
mudah mengawasi telur hasil pembuahan. Sebelumnya kolam harus dikeringkan
dan dijemur, kemudian diisi air sedalam 30-40 cm. Gunakan air yang berkualitas
baik, bersih dan jernih. Pasang kakaban, bisa dibuat dengan ijuk yang dijepit
dengan bambu seukuran area kolam. Gunakan pemberat agar kakaban tersebut
tenggelam tidak mengapung di atas permukaan air. Kakaban berfungsi agar telur
hasil pemijahan tidak berhamburan dan mudah dipindahkan.
8

Gambar 3. Kakaban
(Sumber : Dokumentasi Pribadi)

Tahapan selanjutnya adalah seleksi induk untuk mengetahui kematangan


gonad. Induk yang diseleksi harus benar-benar unggul. Adapun kriteria induk
yang baik untuk proses pemijahan menurut Darseno (2010) bahwa kriterianya
antara lain induk harus sehat atau tidak cacat, pertumbuhan baik, umur minimum
satu tahun dan bobot minimum per ekor sekitar 1kg. Ciri-ciri induk lele betina
yang matang gonad adalah pergerakan lambat, perut membesar dan terasa
lembek, warna tubuh gelap. Sedangkan untuk induk lele jantan adalah pergerakan
lincah, perut ramping, warna tubuh mengkilat (Bramasta, 2009). Selanjutnya
seleksi induk secara kuantitatif dengan cara penimbangan dan pengukuran induk
betina dan jantan ikan lele dumbo. Menurut Sunarma (2004) bahwa persyaratan
reproduksi ikan lele antara lain umur minimal 1 tahun, berat 0,7-1 kg dan panjang
25-30 cm (betina) sedangkan umur minimal 1 tahun, berat 0,5-0,75 kg dan
panjang 30-35 cm (jantan).
Waktu yang tepat untuk memasukan indukan kedalam kolam pemijahan
adalah sore hari. Biasanya ikan lele akan memijah sekitar pukul 23.00 hingga
pukul 05.00. Selama proses pemijahan ikan lele kolam harus ditutup, untuk
mencegah induk ikan loncat keluar kolam. Ciri-ciri induk lele siap memijah
adalah calon induk terlihat mulai berpasang-pasangan, berenang side-by-side
(berdamping-dampingan). kejar-kejaran antara yang jantan dan yang betina.
Dimulai pada akhir musim semi, lele jantan mengembangkan bantalan otot di
kepala mereka dan tubuh mereka berubah warna. Lele jantan dan betina akan
mencari tempat-tempat yang tersembunyi seperti tepian batu, dan tempat-tempat
yang terdapat lubang atau gua untuk membangun sarang. Pada perkawinannya,
9

Menurut Khairuman dan Amri (2002), selama proses pemijhan berlangsung,


secara bersamaan induk betina akan mengeluarkan telur dan induk jantan
mengeluarkan spermanya. Terjadilah pembuahan di dalam air. Untuk membuahi
telur, spermatozoa harus bergerak. Spermatozoa pada induk jantan tersebut
bersifat immotile dalam cairan plasmanya dan akan bergerak apabila bercampur
dengan air. Perkawinan dapat berlangsung selama 20 jam, dengan pasangan
datang bersama-sama berkali-kali di atas situs pemijahan. Banyak telur diletakkan
(beberapa ribu dapat diproduksi dengan pasangan besar) dan ini tenggelam segera,
mengikuti substrat di mana telur-telur jatuh.
Penetasan telur dilakukan pada kakaban yang sudah terpasang pada bak.
Telur akan menetas selama 24-36 jam setelah pembuahan. Hal ini sesuai dengan
pendapat Najiyati (2003) bahwa telur menetas menjadi larva setelah 24-36 jam,
larva yang baru menetas akan bergerak di dasar kolam atau melayang. Kecepatan
penetasan telur dipengaruhi oleh suhu. Apabila suhu air cukup hangat (26-280C)
telur akan menetas lebih cepat. Telur yang tidak menetas akan mengapung pada
permukaan bak. Warna telur yang tidak menetas berwarna kuning pucat dan
mengambang di permukaan (Warisno dan Dahana, 2009).
Larva yang baru menetas tidak perlu diberi makan sebab masih memiliki
kuning telur (yolk sack) sebagai cadangan makanan. Setelah empat hari kuning
telur akan habis, maka pertama-tama larva diberi pakan alami berupa tubifex
(cacing sutera). Pemberian pakan alami berlangsung selama sekitar 21 hari.
Pemberian pakan harus merata. Hal ini sesuai dengan pendapat Mahyuddin (2008)
larva yang baru menetas tidak perlu diberi pakan karena masih mempunyai kuning
telur (yolk sack) sebagai cadangan makan yang akan habis pada umur 3-4 hari.
Pada hari -15, larva mulai diberi pakan pabrik atau pellet bubuk (pakan formula)
(Darseno, 2008). Umumnya pemeliharaan larva dilakukan selama 5 hari dengan
benih berukuran 0,7-1,0 cm dengan berat 0,002 gram (Sunarma, 2004).
Penetasan terjadi bila embrio telah menjadi panjang daripada lingkaran
kuning telur dan telah terbentuk dirip perut. Penetasan terjadi dengan cara
penghancuran chorion oleh enzim yang dikeluarkan oleh kelenjar ekstoderm.
Selain itu penetasan disebabkan oleh gerakan-gerakan larva akibat peningkatan
10

suhu, intensitas cahaya dan pengurangan oksigen. Telur akan menetas antara 20-
57 jam setelah terjadi pembuahan, dengan derajat penetasan antara 25-350C
Ikan lele mencapai kedewasaan setelah mencapai ukuran 100 gr atau lebih.
Jika sudah masanya berkembangbiak, ikan jantan dan betina berpasangan.
Pasangan itu lalu mencari tempat, yakni lubang-lubang yang teduh dan aman
untuk bersarang. Lubang sarang ikan lele terdapat kira-kira 20-30 cm di bawah
permukaan air (Hernowo, 2001).
2.3 Reproduksi Ikan Lele (`termasuk karakteristik induk )
Semua jenis ikan lele berkembang dengan ovipar, yakni pembuahan telur
di luar tubuh. Ikan lele memiliki gonad satu pasang dan terletak. disekitar usus
(Suyanto, 2006). Ikan lele yang hidup di alam memijah pada musim penghujan
dari bulan Mei sampai Oktober. Ikan lele juga dapat memijah sewaktu-waktu
sepanjang tahun. Individu menjadi dewasa secara seksual sekitar satu tahun.
Dalam perbandingan jantan dan betina yang dikawinkan umumnya adalah dalam
satu masa perkawinan, ikan dapat membuahi satu jantan untuk satu betina.
Demikian pula untuk ikan lele yang membuahi satu jantan untuk satu betina. Hal
tersebut dapat dilihat dari cara kawin ikan tersebut.

Tabel 1. Ciri Induk Lele Jantan dan Betina


Ciri Induk Lele Jantan Ciri Induk Lele Betina
a. Kepalanya lebih kecil dari induk a. Kepalanya lebih besar dibanding
ikan lele betina. induk lele jantan.
b. Warna kulit dada agak tua bila b. Warna kulit dada agak terang.
dibanding induk ikan lele betina. c. Urogenital papilla (kelamin)
c. Urogenital papilla (kelamin) agak berbentuk oval (bulat daun),
menonjol, memanjang ke arah berwarna kemerahan, lubangnya
belakang, terletak di belakang agak lebar dan terletak di belakang
anus, dan warna kemerahan. anus.
d. Gerakannya lincah, tulang kepala d. Gerakannya lambat, tulang kepala
pendek dan agak gepeng(depress) pendek dan agak cembung.
e. Perutnya lebih langsing dan kenyal e. Perutnya lebih gembung dan lunak.
11

Ciri Induk Lele Jantan Ciri Induk Lele Betina


bila dibanding induk ikan lele f. Bila bagian perut di stripping
betina. secara manual dari bagian perut ke
f. Bila bagian perut di stripping arah ekor akan mengeluarkan
secara manual dari perut ke arah cairan kekuning-kuningan
ekor akan mengeluarkan cairan (ovum/telur).
putih kental (spermatozoa-mani).
g. Kulit lebih halus dibanding induk
ikan lele betina.

Gambar 4. Perbedadan Induk Lele Jantan dan Betina


(Sumber : ruangbaca.com)

Pada lele jantan alat kelaminnya tampak jelas dan meruncing atau
memanjang ke arah belakang . Sedangkan pada lele betina alat kelaminnya
berbentuk oval, agak besar yang digunakan sebagai jalan keluarnya telur. Alat
kelamin pada lele mempunyai system urogenithal karena alat kelamin ini juga
berfungsi sebagai alat pembuangan air seni. Pada lele jantan maupun betina, pada
lubang urogenithal terdapat pada suatu papilla (tonjolan) yang ada tepat di
belakang dubur.
2.4 Hormon yang Berperan dan Pemijahan Alami
Menurut Cook (1990) dalam Darwisito (2002), ada beberapa hormon yang
terlibat dalam pengaturan reproduksi atau pemijahan ikan. Hormon-hormon
tersebut dihasilkan oleh kelenjar hipothalamus, hipofisa dan gonad. Adapun
hormon-hormon tersebut adalah :
12

1. GnRH (Gonadotropin Releasing Hormon), Hormon GnRH dihasilkan oleh


kelenjar hipothalamus, yang mana ada dua maca m hormon yaitu FSH-RH
(Folikel Stimulating Hormon Releasing Hormon) dan LH-RH (Luteinizing
Hormon Releasing Hormon). FSH-RH berfungsi merangsang
kelenjar hipofisa untuk menghasilkan atau melepaskan hormon FSH
(Folikel Stimulating Hormon), sedangkan LH-RH berfungsi merangsang
kelenjar hipofisa untuk menghasilkan atau melepaskan hormon LH
(Luteinizing Hormon).
2. GtH (Gonadotropin Hormon), Hormon ini yang terdiri dari FSH dan LH.
Kedua hormon ini disekresikan oleh kelenjar hipofisa. FSH berfungsi
merangsang proses spermatogenesis (pembentukan sperma) dan proses
oogenesis (pembentukan ovum atau sel telur). Sedangkan LH
berfungsi merangsang proses spermiasi spermatozoa dan merangsang sel-
sel leydig pada gonad ikan jantan untuk menghasilkan hormon testosteron.
Pada ikan betina hormon LH berfungsi merangsang proses ovulasi dan
pelepasan hormon estrogen dan progesteron dari gonad ikan betina.
3. Estrogen, Hormon estrogen di h asilkan oleh gonad ikan betina yang
berfungsi merangsang proses vitellogenesis pada telur dan merangsang
tingkah laku ikan memijah.
4. Progesteron, Hormon progesteron juga dihasilkan oleh gonad ikan betina
yang berfungsi merangsang proses pematangan telur sehingga mencapai
kematangan tahap akhir atau GVBD (Germinal Vesicle Break Down).
Telur yang berada pada tahap GVBD ini siap untuk diovulasikan dan
dibuahi oleh sperma nantinya.
5. Testosteron, Hormon ini dihasilkan oleh sel-sel lydig pada gonad ikan
jantan. Hormon testosteron ini berfungsi merangsang proses spermiasi
spermatozoa dan merangsang lebido atau tingkah laku pemijahan pada
ikan jantan.
13

2.5 Pengaruh Lingkungan Terhadap Tingkat Keberhasilan Pemijahan


Buatan
Pengelolaan lingkungan agar dapat memenuhi kebutuhan dan mendukung
kegiatan budidaya yaitu dengan melakukan pemantauan kualitas air atau
pengelolaan kualitas air dan kesehatan ikan secara bersama-sama. Pengelolaan
kualitas air yang kontinyu merupakan salah satu faktor ekstemal yang menentukan
keberhasilan usaha budidaya, karena terdapat kaitan erat antara lingkungan
perairan dengan berkembangnya hama dan penyakit pada organisme air tawar
yang dipelihara. Dengan demikian pengelolaan lingkungan budidaya akan
menentukan keberhasilan dan keberlanjutan usaha budidaya. Untuk mendapatkan
benih yang berkualitas baik dalam jumlah yang cukup dan berkesinambungan,
haruslah melalui pembenihan secara terkontrol yaitu dengan melakukan
pemijahan buatan (induced breeding) yang diikuti dengan pembuahan buatan
(artificial fertilization).
Pemijahan ikan dapat dipercepat dengan cara memanipulasi kondisi yang
ada, misalnya dengan memberikan ransangan menggunakan kelenjar hipofisa atau
hormon ovaprim yang disuntikkan pada tubuh ikan (Woynarovich and Horvarth
1981). Keberhasilan suatu usaha pemijahan ikan dipengaruhi oleh faktor – faktor
seperti kematangan ikan yang akan dipijahkan, makanan yang diberikan selama
pemeliharaan dan kondisi lingkungan.
Ikan Lele (C. gariepinus) terekenal sebagai ikan yang sangat tahan terhadap
perubahan lingkungan hidup. Ikan Lele (C. gariepinus) dapat hidup di lingkungan
air tawar.Nilai pH air tempat hidup Ikan Lele (C. Gariepinus) berkisar antara 6,5
– 8 namun pertumbuhan optimal terjadi pH 7 – 8 (Khairuman dan Amri, 2008).
Ikan Lele (C. gariepinus) dapat hidup di perairan yang dalam dan luas
maupun di kolam yang sempit dan dangkal. Suhu optimal untuk Ikan Lele (C.
Gariepinus) antara 22 – 34 º C. Oleh karena itu cocok dipelihara di dataran rendah
sampai agak tinggi 1 m – 800 dpl (Lesmana, 2007).
Pada pemeliharaan ikan lele oksigen yang dihasilkan dari proses fotosintesis
harus lebih banyak dari pada oksigen yang digunakan. Kandungan oksigen yang
baik untuk budidaya ikan lele sebanyak 3 mg / liter air (Noga, 1996).
14

2.6 Telur Ikan Lele


Penetasan telur ikan lele, yang dipijahkan secara semi buatan maupun
alami dilakukan dengan memisahkan induk dan telur. Setelah induk selesai
memijah, telur ikan lele yang menempel di substrat (kakaban) diangkat untuk
ditetaskan di bak penetasan. Induk ikan yang telah selesai memijah harus
ditangkap dan dikembalikan lagi ke kolam pemeliharaan induk. Bak penetasan
telur dapat berupa kolam tembok, fiberglas kolam dan sebagainya. Bak penetasan
diisi air bersih setinggi 30 – 50 cm. Air bisa berasal sumur pompa, sumur timba
atau sumber air lainnya, yang penting air tersebut tidak mengandung kaporit atau
zat kimia berbahaya lainnya.

Gambar 5. Telur Ikan Lele


(Sumber : http://budidayaperawatan.blogspot.co.id)

Seluruh telur yang ditetaskan harus terendam air, tentunya proses ini
memerlukan kakaban. Kakaban yang penuh dengan telur diletakan terbalik
sehingga telur menghadap ke dasar bak. Dengan demikian telur akan terendam air
seluruhnya. Telur yang telah dibuahi berwarna kuning cerah kecoklatan,
sedangkan telur yang tidak dibuahi berwarna putih pucat. Di dalam proses
penetasan telur diperlukan suplai oksigen yang cukup. Untuk memenuhi
kebutuhan akan oksigen terlarut dalam air, setiap bak penetasan di pasang aerasi.
Pada beberapa telur ikan waktu penetasan berbeda-beda. Telur akan
menetas tergantung dari suhu air bak penetasan dan suhu udara. Jika suhu semakin
panas, telur akan menetas semakin cepat. Begitu juga sebaliknya, jika suhu
rendah, menetasnya semakin lama. Sumantadinata (1983) mengatakan faktor-
faktor yang mempengaruhi daya tetas telur adalah :
15

1. Kualitas telur. Kualitas telur dipengaruhi oleh kualitas pakan yang


diberikan pada induk dan tingkat kematangan telur.
2. Lingkungan yaitu kualitas air terdiri dari suhu, oksigen, karbon-dioksida,
amonia, dll.
3. Gerakan air yang terlalu kuat yang menyebabkan terjadinya benturan yang
keras di antara telur atau benda lainnya sehingga mengakibatkan telur
pecah.
Blaxter dalam Sumantadinata (1983), penetasan telur dapat disebabkan
oleh gerakan telur, peningkatan suhu, intensitas cahaya atau pengurangan tekanan
oksigen. Dalam penekanan mortalitas telur, yang banyak berperan adalah faktor
kualitas air dan kualitas telur selain penanganan secara intensif.

2.7 Larva dan Benih Ikan Lele


Peningkatan produksi ikan lele berakibat pada penyediaan larva. yang
cukup dan berkualitas pada budidaya pembenihan, adapun larva yang berkualitas
sangat ditentukan oleh pakan yang diberikan untuk pertumbuhan dan
meningkatkan kelulushidupannya (Herawati. et. al 2012). Ketersediaan larva ikan
lele terus mengalami penurunan hal ini dikarenakan pakan yang diberikan tidak
dapat memenuhi kebutuhan jumlah dan nutrisinya, sehingga berdampak pada
pertumbuhan yang tidak optimal dan rendahnya kelulushidupan.

Gambar 6. Larva Ikan Lele


(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Pemeliharaan benih ikan lele dapat dilakukan di kolam terpal, kolam tanah
maupun kolam permanen. Sebagaimana tahapan kegiatan dalam usaha budidaya
ikan pada umumnya, maka langkah-langkah pemeliharaan benih lele diantaranya
16

adalah menyediakan wadah pemeliharaan, mengelola pakan dan kesehatan benih.


pengelolaan pakan merupakan kegiatan yang sangat penting bagi keberhasilan
budidaya ikan lele, karena 60 %biaya budidaya berasal dari pakan yang diberikan.
Kecerobohan dalam pemberian pakan dapat mengakibatkan usaha budidaya
merugi dan akhinya gulung tikar.
2.8 Laju Pertumbuhan Benih Lele
Menurut Susanto (1996), untuk menunjang keberhasilan budidaya ikan,
salah satu faktor yang menentukan adalah tersedianya benih yang memenuhi
syarat baik kualitas, kuantitas, maupun kontinuitasnya. Benih yang tersedia dalam
jumlah banyak tetapi kualitasnya rendah hanya akan memberatkan petani
pembesaran karena hasilnya tidak seimbang dengan kuantitas pakan yang
diberikan. Sementara benih yang berkualitas bagus tetapi jumlahnya terbatas juga
tidak akan meningkatkan produksi usaha pembesaran, karena akan timbul
kekurangan benih yang cukup serius.
Benih yang dipelihara dengan kepadatan tinggi dalam wadah sistem
konvensional menyebabkan terjadinya persaingan makanan dan kanibalisme
apabila makanan yang tersedia terbatas. Padat penebaran ikan yang tinggi dapat
meningkatkan biomassa ikan sebagai total hasil produksi, tetapi belum tentu dapat
mempertahankan bobot rata-rata ikan. Hal ini dimungkinkan karena pada padat
penebaran yang tinggi tingkat persaingan ikan untuk mendapatkan pakan juga
meningkat, sedangkan pemanfaatan pakan oleh ikan untuk pertumbuhannya akan
menurun (Suresh dan Lin, 1992).
2.9 Cacing Sutra
Cacing sutra (Tubifex sp) adalah cacing berwarna merah darah yang
termasuk dalam kelas Oligochaeta air tawar. Cacing sutra hidup dengan
membentuk koloni dan diperoleh dari hasil tangkapan di sungai atau melalui
proses budidaya pada medium bahan organik. Perkembangbiakan cacing sutra
tergolong cepat, dalam waktu 42 hari cacing sutra tumbuh menjadi dewasa dan
segera berkembang biak. Pada umumnya cacing sutra digunakan untuk pakan ikan
hias, ikan lele dan merupakan sumber protein baru dalam pakan ternak (Mandila
dan Hidajati. 2013)
17

Klasifikasi Cacing Sutra Cacing sutra (Tubifex sp), menurut Gusrina


(2008) memiliki klasifikasi sebagai berikut :
Filum : Annelida
Kelas : Oligochaeta
Ordo : Haplotaxida
Famili : Tubifisidae
Genus : Tubifex
Spesies: Tubifex sp.

Gambar 7. Cacing Sutra (Tubifex sp)


(Sumber. Bibitikan.Net)

Pada dasarnya Cacing sutra (Tubifex sp) tidak mempunyai insang dan
bentuk tubuh yang kecil dan tipis. Karena bentuk tubuhnya kecil dan tipis,
pertukaran oksigen dan karbondioksida sering terjadi pada permukaan tubuhnya
yang banyak mengandung pembuluh darah. Kebanyakan Tubifex membuat tabung
pada lumpur di dasar perairan, di mana bagian akhir posterior tubuhnya menonjol
keluar dari tabung bergerak bolak-balik sambil melambai-lambai secara aktif di
dalam air, sehingga terjadi sirkulasi air dan cacing akan memperoleh oksigen
melalui permukaan tubuhnya. Getaran pada bagian posterior tubuh dari Tubifex
dapat membantu fungsi pernafasan.
Djarijah (1996) mendeskripsikan cacing sutra sebagai organisme air tawar
yang memiliki bentuk dan ukuran yang kecil serta ramping dengan panjangnya 1-
2 cm, sepintas tampak seperti koloni merah yang melambai-lambai karena warna
tubuhnya kemerah-merahan, sehingga sering juga disebut dengan cacing rambut
(Djarijah, 1996). Cacing ini memiliki kandungan gizi yang cukup tinggi sebagai
pakan ikan yaitu protein sebesar 57%, lemak sebesar 13.3%, serat kasar sebesar
2.04%, kadar abu sebesar 3.6%, dan air sebesar 87.7%.
BAB III
BAHAN DAN METODE

3.1 Tempat dan Waktu


Praktikum pemijahan alami ikan lele dan laju pertumbuhan benih
dilaksanakan di Hatchery Ciparanje Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan
Universitas Padjadjaran dan Laboraturium Fisiologi Hewan Airr, Gedung Dekanat
Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Padjadjaran dan dilaksanakan
pada tanggal 1-14 April 2016.

3.2 Alat dan Bahan


3.2.1 Alat Praktikum (pemijahan alami, laju pertumbuhan)
Alat-alat yang digunakan dalam praktikum pemijahan alami ikan lele ini
tercantum pada Tabel 2.

Tabel 2. Alat-Alat Praktikum dan Fungsinya


Alat Alat
Pacul dan skop Sebagai alat untuk memperbaiki dasar kolam
Ember Sebagai wadah untuk memindahkan ikan lele
Serok Sebagai alat untuk mengambil ikan lele
Jaring waring Sebagai wadah untuk induk sementara lele
Kakaban Sebagai substrat untuk menempelnya telur
ikan lele
Timbangan digital Sebagai alat hitung berat
Kolam pemijahan Sebagai wadah kawin ikan lele
Anco Sebagai alat mengambil burayak ikan lele

3.2.2 Bahan Praktikum (pemijahan alami, laju pertumbuhan)


Bahan-bahan yang digunakan dalam praktikum pemijahan alami ikan lele
ini tercantum pada tabel 3.

18
19

Tabel 3. Bahan-bahan Praktikum dan Fungsinya


Bahan Fungsi
Ikan lele Ikan uji
Pakan cacing sutra Sumber pakan

3.3 Tahapan Praktikum


3.3.1 Persiapan Praktikum (pemijahan alami, laju pertumbuhan)
 Disiapkan wadah bak/kolam pemijahan
 Disi air hingga water level yang dibutuhkan ±1m
 Dibuat 2 kakaban sebagai tempat menempelnya telur yang akan
dikeluarkan lele
 Disimpan kakaban dalam kolam pemijahan
 Diseleksi indukan lele, seleksi di lakukan dengan perlahan agar ikan
tidak stres atau merusak organ tubuhnya
 Disimpan induk di dalam wadah bak/kolam pemijahan
 Dibiarkan air mengalir pada wadah pemijahan dengan debit minimal 1
liter per detik untuk wadah pemijahan bak beton degan ukuran 2x1,6
meter
 Dilakukan panen burayak di minggu ke dua dengan cara mengurangi
jumlah air pada wadah pemeliharaan secara perlahan.

3.3.2 Pelaksanaan Praktikum (pemijahan alami, laju pertummbuhan)


 Dipindahkan kakaban dari kolam pemijahan ke akuarium.
 Dipelihara burayak pada wadah terpisah dan induk di simpan
kembali pada kolam pemijahan.
 Diambil larva sebanyak 300 ekor.
 Dipelihara larva dengan pemberian pakan cacing sutra
20

3.4 Metode
Metode yang digunakan pada kegiatan praktikum pemijahan alami ikan
lele ini dilakukan dengan skala laboratorium dan perhitungan FCR, SR, GR, dan
SGR dilakukan secara deskriptif. Metode deskriptif ini dilakukan dengan
membandingkan antara data kelas dengan data kelompok untuk mengetahui
apakah adanya perbedaan dari hasil berdasarkan parameter yang diamati pada saat
praktikum.

3.5 Parameter yang Diamati


3.5.1 Teknik Pemijahan Alami dan Tingkat Keberhasilannya
Pemijahan alami yang dilakukan diawali dengan seleksi induk ikan lele
yang berada di Ciparanje dengan umur minimal 1 tahun dan berat 1 kg karena
menurut Sunarma (2004) bahwa persyaratan reproduksi ikan lele antara lain umur
minimal 1 tahun, berat 0,7-1 kg dan panjang 25-30 cm (betina) sedangkan umur
minimal 1 tahun, berat 0,5-0,75 kg dan panjang 30-35 cm (jantan). Kemudian
calon induk mulai terlihat mulai berpasang-pasangan, berenang side-by-side
(berdamping-dampingan). kejar-kejaran antara yang jantan dan yang betina. Lele
jantan mengembangkan bantalan otot di kepala mereka dan tubuh mereka berubah
warna. Lele jantan dan betina akan mencari tempat-tempat yang tersembunyi
seperti tepian batu, dan tempat-tempat yang terdapat lubang atau gua untuk
membangun sarang untuk proses pemijahan.

3.5.2 Teknik Penetasan Telur Lele (pengangkatan kakaban, pergantian air


hingga habis yolksak)
Pemasangan kakaban dilakukan saat proses pemijahan akan berlangsung.
Penetasan telur dilakukan pada kakaban dan telur akan menetas selama 24-36 jam
setelah pembuahan. Setelah terlihat telur menempel pada substrat kakaban,
dibabwa kakaban tersebut ke media penetasan sterofoam yang berada di Lab
Fisiologi Hewan Air yang sudah terisi air dan aerasi yang menyala. Telur yang
telah dibuahi berwarna kuning cerah kecoklatan, sedangkan telur yang tidak
dibuahi berwarna putih pucat. Di dalam proses penetasan telur diperlukan suplai
21

oksigen yang cukup. Setelah larva menetas, kakaban dikeluarkan dan media
pemeliharaan disiphon menggunakan elang kecil setiap hari dan diberi pakan
setelah 2 hari dari penetasan berupa cacing sutra. Pemeberian pakan ini dilakukan
dengan cara sampling bobot 20 ekor larva yang kemudian dihitung berat cacing
yang dibutuhkan.
3.5.3 FCR
Food Convertion Ratio atau efisiensi pakan dihitung dengan
mengguanakan rumus (Takeuchi 1988) sebagai berikut :

Efesiensi pakan =

3.5.4 SR larva
Survival Rate (SR) yaitu persentase jumlah larva ikan lele yang masih
hidup, setelah diberi pakan. Penghitungan SR benih larva lele dilakukan pada
awal pemeliharaan setelah yolk sac habis, atau setelah ikan lele diberi pakan
Tubifex sp. Penghitungan kelangsungan hidup dirumuskan oleh (Mudjiman, 2005)
sebagai berikut :
SR = x 100 %

Keterangan :
SR = Survival Rate (%)
N t = Jumlah ikan yang hidup pada akhir pengamatan (ekor)
N o = Jumlah ikan pada awal pengamatan (ekor)
3.5.5 SR benih
Survival Rate (SR) yaitu persentase jumlah larva ikan lele yang masih
hidup, setelah diberi pakan. Penghitungan SR benih larva lele dilakukan pada
akhir praktikum. Penghitungan kelangsungan hidup dirumuskan oleh (Mudjiman,
2005) sebagai berikut :
SR = x 100 %

Keterangan :
SR = Survival Rate (%)
N t = Jumlah ikan yang hidup pada akhir pengamatan (ekor)
N o = Jumlah ikan pada awal pengamatan (ekor)
22

3.5.6 Laju Pertumbuhan Benih Lele


Laju pertumbuhan (Growth Rate) dinyatakan sebagai perubahan bobot
tubuh rata-rata selama percobaan berlangsung. Laju pertumbuhan dihitung dengan
rumus yang dikemukakan oleh Zonneveild et al dalam Syandri (1996) dalam
Arnentis dan Darmawati (2003) yaitu :
W = Wt-Wo
Keterangan :
W = pertumbuhan mutlak rata-rata individu (g)
W t = Jumlah bobot akhir pengamatan ikan yang dipelihara (gr)
W o = Jumlah bobot awal pengamatan ikan yang dipelihara (gr)
3.6.7 SGR
Spesifikasi laju pertumbuhan dihitung dengan mengguankan rumus
(Huisman 1987) sebagai berikut :
SGR (%) = 100 x

Keterangan :
We = Bobot ikan pada akhir perlakuan (gram)
Ws = Bobot ikan pada awal pemeliharaan (gram)
d = Periode pemeliharaan
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil dan Pembahasan Kelas


4.1.1 Hasil Pengamatan Kelas
Hasil pengamatan kelas pembenihan ikan lele terdapat pada Tabel 4 sebagai berikut :

Tabel 4. Hasil Pengamatan Kelas


Berat Cacing yang Penambahan Bobot Ikan
Berat Benih (gram) FCR Mingguan
Dimakan (gram) (gram)
Kel
Minggu Minggu Minggu Minggu Minggu Minggu Minggu Minggu Minggu Minggu Minggu Minggu
ke-0 ke-1 ke-2 ke-0 ke-1 ke-2 ke-0 ke-1 ke-2 ke-0 ke-1 ke-2
1 0 0.31 0.3 0 0.23 0.09 0 0.24 0.32 0 0.36 3.75
2 0 61.04 87.65 0 13.08 15.24 0 7.09 26.61 0 40.88 35.88
3 0 23.38 33.20 0 3.48 7.10 0 3.77 9.83 0 0.92 0.72
4 0 40.53 170.29 0 81.98 94.00 0 10.10 49.80 0 14.56 0.72
5 0 1.2 2.74 0 0.64 2.62 0 0.61 2.01 0 42.67 1.18
6 0 10.08 5.58 0 3.02 1.63 0 0.05 0.07 0 0.30 0.30
7 0 30.60 41.31 0 9.18 12.39 0 7.65 10.71 0 1.37 5.09
8 0 36.58 89.55 0 40.93 104.86 0 36.58 52.97 0 1.82 1.97
9 0 13.40 13.04 0 19.95 23.74 0 13.84 34.66 0 1.80 4.72
10 0 6.15 7.41 0 11.41 21.70 0 1.87 3.13 0 2.78 4.00
11 0 17.57 49.94 0 5.27 14.94 0 17.57 32.37 0 3.3 2.2
12 0 42.18 120.93 0 12.08 36.27 0 42.18 78.75 0 1.71 2.27
Rataan 0.00 23.58 51.83 0.00 16.77 27.88 0.00 11.80 25.10 0.00 9.37 5.23

23
24

Berat Ikan yang Mati


GR Benih Lele (gram) SGR Benih Lele (%) Jumlah Benih Lele (ekor)
(gram)
Kelompok
Minggu Minggu Minggu Minggu Minggu Minggu Minggu Minggu Minggu Minggu Minggu Minggu
ke-0 ke-1 ke-2 ke-0 ke-1 ke-2 ke-0 ke-1 ke-2 ke-0 ke-1 ke-2
1 0 0.23 0.22 0 19.35 18.8 227 18 18 0 53.34 0
2 0 0.32 8.55 0 42.00 4.54 300 109 56 0 14.90 5.61
3 0 -0.03 0.07 0 -2.51 -5.01 300 268 262 0 0.86 0.11
4 0 0.61 11.18 0 2.14 17.71 300 259 238 0 10.96 40.95
5 0 0.015 2.21 0 23 12 300 12 12 0 28.8 66.24
6 0 -6.72 -3.17 0 -17.00 -9.00 300 252 145 0 0.10 0.14
7 0 2.98 1.20 0 18.62 4.52 300 221 153 0 15.80 2.56
8 0 0.08 0.21 0 13.90 14.09 300 288 247 0 0.25 12.55
9 0 0.12 0.02 0 11.85 -0.14 300 73 65 0 40.86 1.60
10 0 4.10 5.36 0 13.67 13.67 300 41 41 0 26.50 0.00
11 0 2.51 4.6 0 2.5 2.2 300 251 249 0 3.43 0.4
12 0 42.18 78.75 0 301.28 562.51 300 242 196 0 5.00 0.00
Rataan 0.00 4.20 9.10 0.00 35.73 52.99 293.92 169.50 140.17 0.00 16.73 10.85

4.1.2 Pembahasan Kelas


Berdasarkan hasil pengamatan kelas yang telah diamati dapat terlihat bahwa terdapat kenaikan atau penurunan yang secara
keseluruhan berat benih, cacing yang dimakan, pertambahan bobot larva, growth rate, sgr mengalami kenaikan sedangkan fcr, jumlah
benih mengalami penurunan. Kenaikan dan penuruanan data hasil pengamtan tersebut dapat disebabkan oleh kondisi lingkungan
seperti suhu, pH, DO, kadar ammonia pada wadah pemeliharaan, aerasi, intensitas cahaya dan perlakuan ketika pemeliharaan yang
berbeda.
Berat benih, pertambahan bobot benih, berat cacing, dan spesifikasi laju
pertumbuhan yang dimakan saling berbanding lurus karena seiring dengan
bertambahnya waktu tentunya ikan akan mengalami pembesaran dan tidak
mungkin mengalami penyusutan ukuran atau bobot. Berdaasrkan hasil praktikum
dapat diketahui bahwa bobot benih ikan lele mengalami penambahan bobot setiap
minggunya dengan rat-rata sebesar 0.05-18.15 gram. Peningkatan ini
menunjukkan bahwa setiap kelompok berhasil karena bobot ikan per minggunya
meningkat. Hal ini dapat terjadi karena pemeliharaan yang dilakukan sudah baik
dan pakan yang dikonsumsi larva dapat tercerna sehingga bobotnya betambah.
Rata-rata pakan cacing yag dikonsumsi oleh larva ikan lele yaitu berkisar
antara 0.23-90.23 gram. Kebutuhan pakan tersebut dilihat dari kondisi ikan dan
kondisi lingkungannya. Pakan yang diberikan harus sesuai dengan kebiasaan
makan dan bukaan mulut ikan. Pemberian pakan yang dilakukan yaitu pemberian
pakan alami berupa cacing sutra karena memiliki kandungan gizi yang cukup
tinggi yaitu protein sebesar 57%, lemak sebesar 13.3%, serat kasar sebesar 2.04%,
kadar abu sebesar 3.6%, dan air sebesar 87.7% serta bentuk tubuh yang kecil dan
tipis yang sesuai dengan bukaan mulut larva ikan lele (Khairuman dkk 2008).
Pemberian pakan dilakukan secara sampling bobot dari 25 larva ikan lele yang
dirata-ratakan menjadi bobot per individu kemudian dikalikan sebanyak jumlah
larva yang ada di dalam sterofoam. Kebutuhan konsumsi cacing meningkat
disebabkan karena bobot larva yang meningkat, sehingga menghasilkan
spesifikasi laju pertumbuhan yang menigkat pula.
Spesific growth rate (SGR) atau laju pertumbuhan spesifik merupakan laju
perumbuhan harian atau presentase pertambahan bobot per hari. Kualitas pakan
sangat mempengaruhi laju pertumbuhan organisme, terutama besarnya kadar
protein di dalam pakan tersebut. Protein dari bahan pakan diubah menjadi jaringan
(daging) di dalam tubuh ikan secara efisien. Pada tabel hasil pengamatan di atas
dapat diketahui bahwa nilai SGR larva ikan lele berkisar antara 2.2 % - 526.51 %
dengan nilai terendah adalah pada kelompok 11 dan nilai tertinggi pada kelompok
12. tertinggi terdapat pada kelompok 2 yaitu sebesar 66,68 %, hal ini menunjukan
bahwa ketercernaan pakan oleh larva –larva ikan lele cukup baik karena

25
26

menunjukan besarnya peningkatan berat rata-rata individu menurut waktu. Nilai


pertumbuhan spesifik yang baik adalah minimal 1%, Semakin besar laju
pertumbuhan spesifik semakin baik pakan tersebut dimanfaatkan untuk
pertumbuhan.
Semakin besar laju pertumbuhan spesifik semakin baik pakan tersebut
dimanfaatkan untuk pertumbuhan (Meliani, 2002). Pertumbuhan mutlak (GR)
adalah pertambahan berat ikan setiap harinya selama pemeliharaan. Pertambahan
mutlak ditunjukan dalam satuan gram/hari. Berdasarkan hasil data yang didapat,
nilai GR tertinggi terdapat pada kelompok 12 sebesar 78.75 g/hari sedangkan GR
terendah terdapat pada kelompok 9 sebesar 0.02 g/hari.
Berdasarkan tabel hasil pengamatan FCR mengalami penurunan yang
artinya semakin baik. FCR menurut Menurut Effendy (2004) adalah suatu ukuran
yang menyatakan ratio jumlah pakan yang dibutuhkan untuk menghasilkan 1 kg
ikan kultur. Dari tabel hasil pengamatan dapat diketahui bahwa nilai konversi
pakan (FCR) dari nilai rata-rata konversi pakan (Food Convertion Rate) dalam
pemijahan alami ikan lele berkisar antara 0.30 – 42.67 kg yang artinya setiap
0.30-42.67 kg pakan yang diberikan maka akan menghasilkan 1 kg daging. Pakan
yang kurang bagus akan menghasilkan FCR yang tinggi sehingga menunjukkan
biaya produksi yang tinggi. Nilai FCR tebaik yaiutu ada pada kelompok 6 yaitu
sebesar 0.30 kg dan terburuk ada pada kelompok 5 yaitu 42.67 kg.
Kematian benih atau pengurangan jumlah benih dapat disebabkan oleh
cara perawatan larva seperti pengecekan aerasi secara rutin perlu dilakukan karena
dengan kepadatan ynag cukup tinggi larva lele membutuhkan suplai oksigen yang
cukup. Penyiponan yang rutin sangat diperlukan karena berhubungan dengan
kadar ammonia yang terdapat pada wadah pemeliharaan larva, apabila tidak di
siphon maka akan terjadi penumpukan ammonia dari sisa pakan cacing yang tidak
termakan dan menyebabkan kekeruhan air. Pakan yang tidak termakan oleh larva
lele dapat disebabkan kaerana pencacahan dari caing sutra yang kurang
halussehingga tidak masuk atau tidak sesuai dengan bukaan mulut larva ikan lele.
Pakan yang diberikan harus cukup karena jika pakan yang diberikan kurang maka
akan menimbulkan sifat kanibalisme. Selain itu factor yang mempengaruhi
27

kematian adalah padat tebar yang terlalu padat dan kondisi media pemeliharaan
yang kurang sesuai karena menurut Hernowo (2003) kondisi lingkungan optimal
untuk lele yaitu pada perairan dangkal, agak gelap, dan bersubstrat lumpur maka
dari itu media pemeliharaan yang digunakan berupa sterofoam yang diisi air ¾
bagian.

4.2 Hasil dan Pembahasan Kelompok


Hasil pengamatan kelompok 12B pembenihan ikan lele terdapat pada
Tabel 5 sebagai berikut:

Tabel 5. Hasil Pengamatan Kelompok


Kelompok 12B
Minggu ke-0 0
Berat Benih (gram) Minggu ke-1 42.18
Minggu ke-2 120.93
Minggu ke-0 0
Berat Cacing yang
Minggu ke-1 12.08
Dimakan (gram)
Minggu ke-2 36.27
Minggu ke-0 0
Penambahan Bobot
Minggu ke-1 42.18
Ikan (gram)
Minggu ke-2 120.93
Minggu ke-0 0
FCR Mingguan Minggu ke-1 1.71
Minggu ke-2 2.27
Minggu ke-0 0
GR Benih Lele (gram) Minggu ke-1 42.18
Minggu ke-2 78.75
Minggu ke-0 0
SGR Benih Lele (%) Minggu ke-1 301.28
Minggu ke-2 562.51
Minggu ke-0 300
Jumlah Benih Lele
Minggu ke-1 242
(ekor)
Minggu ke-2 196
Minggu ke-0 0
Berat Ikan yang Mati
Minggu ke-1 5.00
(gram)
Minggu ke-2 0.00

Berdasarkan hasil data pengamatan kelompok yang telah dilakukan, dapat


diketahui tingkat pertumbuhan dari minggu ke minggu semakin naik bobot
28

ikannya, ini menunjukan jika pemeliharaan yang dilakukan oleh kelompok 12B
berhasil karena bobot ikan perminggunya naik, seperti pada minggu pertama
kelompok 12B memiliki bobot seberat 42.18 gram yang kemudian pada minggu
kedua bobot bertambah menjadi 120.93 gram, terlihat kenaikan bobot sebesar
78.75 gram pada bobot ikan hal ini dapat terjadi karena ikan-ikan tersebut dalam
kondisi yang baik dengan pola pakan yang baik pula, pola pemberian pakan juga
mempengaruhi tingkat penambahan bobot ikan. Jika dibandingkan dengan
kelompok lain ini terlihat rata-rata semua kelompok juga memiliki data yang
menunjukan tingkat kenaikan bobot ikan mingguan yang baik.
Sedangkan pada tabel pakan harian yang dikonsumsi pada kelompok 12B
menunjukan hasil dari minggu ke minggu jumlah konsumsi pakan yang
dihabiskan meningkat seperti pada minggu pertama jumlah pakan konsumsi yang
dihabiskan adalah sebanyak 12.08. Pada minggu kedua adalah sebanyak 36.27
gram ini terlihat kenaikan jumlah pakan yang dikonsumsi oleh larva ini terjadi
karena penambahan bobot ikan juga mempengaruhi jumlah pakan yang
dikonsumsi dimana semakin naik bobot seekor ikan maka semakin banyak juga
jumlah pakan yang dikonsumsi ikan tersebut. Tetapi pada pelaksanaanya ada
kalanya kebutuhan pakan yang dikonsumsi mengalami penurunan Hal ini dapat
terjadi karena pengurangan jumlah ikan yang mengkonsumsi pakan yang
diberikan jumlah ikan yang berkurang ini terjadi karena banyak dari larva ikan
yang mati akibat dari kurang baiknya pemeliharaannya seperti kurang
diperhatikannya kebersihan akuakrium seperti jarangnya akuarium tersebut
dibersihkan sehingga menyebabkan banyaknya sisa pakan dan feses yang
mengendap pada dasar akuarium sehingga menyebabkan air pada akuarium
berubah kondisinya dari baik untuk pertumbuhan ikan menjadi kurang baik
sehingga menyebabkan banyak ikan yang mati selain itu juga berkurang nya
jumlah ikan yang mengkonsumsi pakan juga dapat terjadi karena kanibalisme
yang merupakan sifat alamiah dari larva.
Faktor-faktor yang berpengaruh dalam proses pemeliharaan larva salah
satunya adalah kualitas air, menurut Britz dan Hecht (1987), untuk pembesaran
benih ikan lele didapat bahwa laju pertumbuhan ikan lele akan baik pada suhu
29

25º-33ºC dan suhu optimum 30ºC. Menurut Swingle (1968) dalam Boyd (1982),
konsentrasi oksigen terlarut yang menunjang pertumbuhan dan proses produksi
yaitu lebih dari 5 ppm. Ikan lele dapat hidup pada perairan yang kandungan
oksigennya rendah, karena memiliki alat pernafasan tambahan yang disebut
arborescen organ. Nilai pH yang baik untuk lele berkisar antara 6,5-8,5. Tinggi
rendahnya suatu pH dalam perairan salah satunya dipengaruhi oleh jumlah
kotoran dalam lingkungan perairan khususnya sisa pakan dan hasil metabolisme
(Arifin, 1991). Kandungan amoniak dalam air sumber yang baik tidak lebih dari
0,1 ppm, karena air yang mengandung 1,0 ppm sudah diangap tercemar.
Baik tidaknya pertumbuhan lele selanjutnya ditentukan oleh beberapa
faktor, salah satunya adalah ketersediaan pakan dalam kolam. Pada pakan pertama
benih ikan harus mempunyai ukuran yang kecil dan sesuai dengan bukaan mulut
benih, kandungan energi yang cukup tinggi, dapat dicerna dan menarik perhatian,
serta tersedia dalam jumlah banyak.

4.2.1 Teknik Penetasan Telur


Teknik penetasan telur pada proses pemijahan alami ikan lele yang
dilakukan dijelaskan secara singkat pada Tabel 6 sebagai berikut :

Tabel 6. Teknik Penetasan Telur


Kakaban yang digunakan terbuat dari
ijuk yang direkatkan dengan kayu dan
Kakaban
paku. Tujuan pembuatan kakaban ini
Kakaban
yaitu sebagai alat bantu proses
yang dibuat
pemijahan ikan dalam meletakkan atau
per
menempelkan telur ikan yang telah
kelompok
dibuahi sel jantan, dan memberikan
adalah 2
rangsangan kepada sepasang indukan
buah
untuk memulai kawin.
30

Air keruh disebabkan karena bawaan


Kondisi Air
kotoran dari kolam induk yang
Kondisi air
menempel pada kakaban, serta ijuk-ijuk
pada media
yang terlepas dari kakaban. Saat kakaban
hidup
dimasukkan aerasi harus tetap menyala.
penetasan
Setelah proses penetasan telur, kakaban
sterofoam
dikeluarkan dan mulai dilakukan
sedikit keruh
penyiponan agar air tidak keruh.
Larva yang telah menetas ada yang
berenang dipermukaan dan adapula yang
berenang di dasar sterofoam yang
Larva kemudian diambil 300 ekor untuk
Jumlah larva selanjutnya dipelihara. Pemeliharaan
yang hidup larva dilakukan dengan pemberian pakan
adalah lebih Tubifex sp setelah 2 hari dengan cara
dari 300. sampling untuk menimbang pakan yang
dibuthkan, dilakukan penyiponan,
pengecekan aerasi, dan penimbangan
bobot larva tiap harinya.

Pada proses penetasan telur, seluruh telur yang ditetaskan harus terendam
air, tentunya proses ini memerlukan kakaban. Kakaban yang digunakan sebanyak
2 buah yang dibuat pada tanggal 5 April 2017 yang penuh dengan telur diletakan
terbalik sehingga telur menghadap ke dasar bak. Dengan demikian telur akan
terendam air seluruhnya. Telur yang telah dibuahi berwarna kuning cerah
kecoklatan, sedangkan telur yang tidak dibuahi berwarna putih pucat. Di dalam
proses penetasan telur diperlukan suplai oksigen yang cukup. Telur akan menetas
tergantung dari suhu air bak penetasan dan suhu udara. Jika suhu semakin panas,
telur akan menetas semakin cepat.
Kondisi air saat kakaban telah dimasukkan air terlihar keruh berwarna
kecoklatan dan berbau amis. Maka dari itu perlu dilakukan pengontrolan kualitas
air dengan capa penyiponan wadah media setelah kakaban dikeluarkan.
Penyiponan dilakukan dengan memasukan selang ke dalam sterofoam yang
kemudian dibuang melewati saringan untuk mengantisipasi terbuangnya larva
keluar. Selain itu dilakukan pengecekan aerasi agar telur tidak menggumpal, tidak
31

terlalu kecil karea dapat mengakibatkan telur kekurangan suplai oksigen dan tidak
berlebihan karena dapat menyebabkan benturan pada telur.
Setelah kurang lebih 24 jam telur akan menetas menjadi larva ikan lele.
Pemberian pakan belum dilakukan arena larva masih memiliki cadangan makanan
berupa kuning telur di dalam tubuhnya. Setelah larva menjadi benih dengan
ukuran yang relative sudah lebih besar dan terlihat jela bentuknya, barula benih
diberi pakan cacing sutra. Pemberian pakan ini dilakukan dengan cara sampling
bobot yang dikalikan 30% dari total bobot benih yang ada dalam sterofoam.
pemberian pakan ini harus dilakukan secara rutin yaitu satu kali sehari untuk
mengantisipasi terjadinya persaingan makanan dan menyebabkan kanibalisme
serta kematian benih.

4.2.2 Teknik Pemeliharaan Larva dan Benih


Pemeliharaan larva lele dilakukan dalam sterofoam. Sterofoam diisi air
sebanyak ¾ bagian, dan diberikan aerasi. Setelah itu sterofoam didiamkan selama
24jam sampai indukan bertelur pada kakaban yang telah dibuat. Pengambilan
kakaban dari Ciparanje dilakukan pada tanggal 9 April 2017 untuk selanjutnya
siap dipindahkan ke dalam sterofoam. Kakaban dikeluarkan setelah larva menetas
dan dilakukan penyiponan ijuk agar air tidak menjadi keruh pada tanggal 11 April
2017. Selanjutnya dilakukan perhitungan 300 larva ikan lele untuk kemidian
dipelihara selama kurang lebih 2 minggu.
Selama 24 jam larva ikan lele tidak diberi makan dikarenakan masih ada
kuning telur sebagai cadangan makanannya. Setelah 24jam larva harus diberi
makan secara teratur. Karena jika tidak diberi pakan maka sifat kanibalismenya
akan muncul. Tetapi ukuran pakan harus disesuaikan dengan bukaan mulutnya.
Selain itu kandungan gizinya, terutama protein harus tinggi. Pakan yang diberikan
adalah cacing sutra yang telah dicacah. Pemberian pakan berupa cacing sutra
harus diatur, baik jumlah mapun watktunya. Waktu pemberian pakan dilakukan
satu kali sehari. Pemberian cacing dilakukan secara sampling bobot dari 20 ekor
larva yang dirata-ratakan menjadi bobot individu larva kemudian dikalikan
32

dengan banyaknya jumlah larva yang ada pada sterofoam dan dikalikan 30% dari
bobot tersebut.
Cara menjaga kualitas air selama pemeliharaan benih ikan lele adalah
dengan mematikan aerasi terlebih dahulu. Lalu kotoran-kotoran yang ada di dasar
akuarium disifon menggunakan selang. Air diganti hanya ¼ bagian saja.
Terjadinya kematian benih ikan dapat disebabkan pemberian pakan (cacing sutra)
yang kurang maupun berlebihan sehingga terjadi tingkah laku kanibalisme pada
benih ikan lele. Selain itu aerasi yang terlalu besar atau kecil dapat meningkatkan
kematian benih karena kekurangan suplai oksigen maupun terbentur arus yang
kuat dari aerasi.

4.2.3 Perhitungan FCR, GR dan SGR


Berikut merupakan hasil perhitungan nilai FCR, SR, GR, dan SGR
kelompok 12B :
 FCR

Efesiensi pakan =

Efesiensi pakan minggu ke-1 =

= 1.71 g
Efesiensi pakan minggu ke-2 =

= 2.27 g
Rata-rata efisiensi pakan = (1.71g + 2.27 g)/2
= 1.99 g
Jadi, FCR rata-rata selama 2 minggu pemeliharaan kelompok 12B adalah
adalah 1.99 g. Jika dibandingkan dengan FCR rata-rata kelas yaitu 7.3 maka
masih efisien nilai FCR kelompok. Semakin besar nilai FCR, maka semakin
semakin banyak pakan yang dibutuhkan untuk memproduksi 1 kg ikan daging
kultur. Nilai FCR yang baik yaitu tidak lebih dari FCR=1. Hal ini menunjukkan
bahwa data kelompok 12B FCR nya sudah baik untuk standar dalam penentuan
keberhasilan nilai FCR. Nilai FCR terbilang baik apabila perbandingannya sesuai
33

antara pakan yang diberikan dengan sisa pakan sehingga terhitung hasil daging
yang mengalami pertumbuhan oleh benih.
Berbagai faktor dapat menyebabkan data yang kurang baik ini seperti
human error yang merupakan salah satu faktor kegagalan paling dominan dalam
hal ini. Faktor lain yaitu dari perlakuan yang kurang benar setiap melakukan
praktikum, seperti pemberian pakan yang berlebihan dengan sampling yang
kurang tepat sehingga mneyebabkan bobot akhir pakan masih besar dan seperti
tidak termaka oleh benih. Pemberian pakan berupa cacing sutra ini merupakan
salah satu bentuk pakan alami yang sering digunakan dalam proses pembesaran.
Cacing sutra yang diberikan sebagai pakan alami ini yaitu sebanyak 30% dari
bobot total benih yang akan di beri pakan. Diharapkan dengan permberian yang
optimal didapatkan juga hasil FCR yang sesuai.

 SR
SR = x 100 %

SR minggu ke-1 = x 100 %

= 80.66 %
SR minggu ke -2 = x 100 %

= 80.99 %
Rata-rata SR = (80.66 % + 80.99 %)/2
= 80.82 %
Jadi, rata-rata nilai survival rate benih ikan lele dalam 2 minggu yaitu
80.82 %. Hal yang artinya dapat dikategorikan pemeliharaan larva ikan lele
berhasil. Untuk mempertahankan kelangsungan hidup dan pertumbuhan ikan,
maka diperlukan makanan yang memenuhi kebutuhan nutrisi ikan. Makanan yang
dimakan oleh ikan digunakan untuk kelangsungan hidup dan selebihnya akan
dimanfaatkan untuk pertumbuhan. Peningkatan padat tebar ikan akan berpengaruh
terhadap tingkat kelangsungan hidup ikan, artinya bahwa peningkatan padat tebar
ikan belum tentu menurunkan tingkat kelangsungan hidup.
34

Faktor yang mempengaruhi kelangsungan hidup ikan lele yang perlu


diperhatikan adalah padat tebar, pemberian pakan, penyakit, dan kualitas air.
Meskipun ikan lele bisa bertahan pada kolam yang sempit dengan padat tebar
yang tinggi tapi dengan batas tertentu. Begitu juga pakan yang diberikan
kualitasnya harus memenuhi kebutuhan nutrisi ikan dan kuantitasnya disesuaikan
dengan jumlah ikan yang ditebar. Penyakit yang menyerang biasanya berkaitan
dengan kualitas air (Yuniarti, 2006), sehingga kualitas air yang baik akan
mengurangi resiko ikan terserang penyakit dan ikan dapat bertahan hidup.

 GR
W = Wt-Wo
GR minggu ke -1 = 42.18 – 0.1
= 42.08
GR minggu ke -2 = 120.93 – 0.20
= 120.73
Rata-rata GR = (42.08 + 120.73)/2
= 81.405
Jadi, pertumbuhan mutlak mingguan benih ikan lele kelompok 12B
sebesar 78.75 gr/minggu, sedangkan rata-rata GR kelas adalah 81.405 gr/minggu.
Nilai ini menunjukkan pertumbuhan mutlak pada benih lele sebesar 42.18-78.75
gr/minggu selama masa pemeliharaan benih. Nilai yang seperti ini baik karna
apabila di lihat dari data rata-rata kelas nilai GR sebesar 6.65 gr/minggu. Hasil
dari kelompok 12B dianggap memiliki pertumbuhan yang sangat cepat, hal ini
dapat terjadi karena perawatan yang baik dan produktivnya dalam pemberian
pakan. Apabila pakan yang diberikan mempunyai nilai nutrisi yang baik,
maka dapat mempercepat laju pertumbuhan, karena zat tersebut akan
dipergunakan untuk menghasilkan energi mengganti sel-sel tubuh yang rusak
(Handajani 2006).

 SGR
SGR (%) = 100 x
35

SGR minggu ke -1 = 100 x

= 301.28 %

SGR minggu ke -2 = 100 x

= 562.51 %
Rata-rata SGR = (301.28 + 562.51)/2
= 431.895 %

Jadi, nilai SGR benih lele kelompok 12B sebesar 431.895 %. Rata-rata
SGR kelas adalah 44.36%. Hal ini menunjukan bahwa perbandingan nya cukup
jauh denga rata –rata nlai SGR kelompook lainnya. Laju pertumbuhan mingguan
dari kelompok 12B menunjukkan nilai dengan kenaikan yang baik sehingga data
akhirpun menunjukan adaanya faktor-faktor yang menjadi penyebab keberhasilan
harus di maksimalkan agar laju pertumbuhan harian benih signifikan dan dari
data ini dapat diketahui nilai SR dari benih pada akhirnya. Semakin besar laju
pertumbuhan spesifik maka semakin baik pakan tersebut dimanfaatkan untuk
pertumbuhan (Meliani 2002).
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Pemijahan ikan secara alami adalah pemijahan ikan yang dilakukan
dengan cara memilih induk jantan dan induk betina yang benar-benar matang
gonad kemudian dipijahkan secara alami dalam bak/wadah pemijahan dengan
pemberian kakaban. Kakaban yang dibuat berjumlah 2 buah dengan 300 larva
ikan lele yang dipelihara selama 2 minggu. Rata-rata nilai FCR, SR, GR, SGR
kelompok 12B berturut-turut yaitu sebesar 1.99 g, 80.82 % , 81.405 g, 431.895 %
yang dapat dikatakan cukup berhasil karena nilai FCR yang lebih dari 1, SR yang
cukup tinggi, GR yang cukup baik karena masih mengalami peningkatan
perminggunya, dan SGR yang baik karena tidak berbeda jauh dengan data hasil
pengamatan kelas.

5.2 Saran
Pemilihan induk hendaknya dilakukan secara teliti agar memperoleh hasil
yang baik. Pemberian pakan harus diperhatikan agar pertumbuhan larva ikan patin
menjadi baik dan meningkatkan kelangsungan hidup (SR) ikan lele. Pengecekan
rutin kualitas air dan aerasi.

36
DAFTAR PUSTAKA

Adrizal. 2002. Aplikasi Program Linier untuk Menganalisis Pemanfaatan Salvinia


molesta sebagai Bahan Pakan Itik. Disertai Doktor Pada Fakultas
Pascasarjana. Institut Pertanian Bogor.

Amri, K., Khairuman. 2002. Buku Pintar Budidaya 15 Ikan Konsumsi.


Agromedia. Jakarta.

Arifin, M.Z. 1991. Budidaya Lele. Dohara prize. Semarang

Boyd. 1982. Water Quality Management for Pond Fish Culture. Auburn
University. Elseveir Science Publising Company, Albama, Inc. New York.

Bramasta. 2009. Teknik Pemijahan Ikan Lele Sangkuriang

Britz, P. J., T. Hecht. 1987. Temperature Preference and optimum Temperature


for Growth of African Sharptooth Catfish (Clarias gariepinus) Larvae and
Postlarvae. Aquaculture, 63: 203-214.

Cook B., 1990. Hormon-hormon reproduksi, fisiologi reproduksi pada mamalia.


Universitas Indonesia Press Jakarta.

Darseno. 2010. Buku Pintar Budidaya dan Bisnis Ikan Lele. Jakarta: Agro Media
Pustaka.

Djarijah, A. S. 1996. Pakan Alami Ikan. Kanisius, Yogyakarta. 87 hlm.

Djarijah, A.S & H. Puspowardoyo. (1992). Membudidayakan Gurami secara


Intensif.Yogyakarta. Kanisius.

Effendi, I. 2004. Pengantar Akuakultur. Penebar Swadaya, Jakarta.

Effendi, H. Hernowo, S.Rachmatun Suyanto.2003. Pembenihan dan Pembesaran.


Kanisius. Yogyakarta. 258 hal.

Gusrina. 2008. Budidaya Ikan Jilid 2. Direktorat Pengembangan Sekolah


Menengah Kejuruan. Direktorat Jendral Pendidikan Dasar dan Menengah.
Departemen Pendidikan Nasional

Handajani, H dan Samsundari, S. 2006. Parasit dan Penyakit Ikan. Malang :


Universitas Muhammadyah Malang.
Herawati. V. E., J. Hutabarat., S. B. Prayitno. 2012. Effect of Using Guillardand
WAalne Technical Culture Media on Growth and Fatty Acid Profiles of
Microalgae Skeletonemasp.In Mass Culture.J. Coast. Dev. 16:(1).48-54.

37
38

Hernowo. Pembenihan Patin. 2005. Penebar Swadaya.

Lesmana D.S., 2007. Reproduksi Dan Pembenihan Ikan Hias Air Tawar. Loka
Riset Budidaya Ikan Hias Air Tawar Pusat Riset Perikanan Budidaya BRKP
Jakarta

Mandila, S.P. dan Hidajati. N, 2013. Identifikasi Asam Amino Pada Cacing Sutra
(Tubifex Sp.) yang Diekstrak Dengan Pelarut Asam Asetat dan Asam
Laktat.UNESA Journal of Chemistry Vol. 2, No. 1

Mahyudin, Kholish. 2012. Panduan Lengkap Agribisnis Lele. Penebar Swadaya.


Jakarta

Meliani. 2002. Pertumbuhan dan Indeks Visceral Somatis Ikan Gurami


PadaPemeliharaan dengan Temperatur Air Berbeda . Skripsi. Fakultas
Biologi,Universitas Jenderal Soedirman. Purwokerto

Najiyati, S. 2003. Memelihara Lele Dumbo di Kolam Taman. Penebar Swadaya.


Jakarta. 35 – 48 hal.

Noga, E.J. 1996. Fish Disease Diagnosis and Treatment. Mosby-Year Book,
Inc.St.Louis, MO.367 p.

Respati dan Santoso. 1993. Petunjuk Praktis Budidaya Ikan Gurami. Kanisius,
Yogyakarta.

Rustidja, 1984. Kebutuhan Makan Benih Ikan Lele Clarias bathracus. Tesis
Program Pasca Sarjana. Fakultas Perikanan IPB. Bogor.

Saanin, 1984. Taksonomi dan Kunci Identifikasi Ikan Volume I dan II. Bina Rupa
Aksara. Jakarta

Soetomo, M. H. A. 1987. Teknik Budidaya Ikan Lele Dumbo. Sinar Baru.


Bandung

Sumantadinata, K. 1983. Pengembangbiakan Ikan-ikan Pemeliharaan di


Indonesia. P.T. Sastra Hudaya. Cetakan 2.

Sunarma, A. 2004. Peningkatan Produktifitas Usaha Lele Sangkuriang (Clarias


sp.). Sukabumi: Balai Budidaya Air Tawar Sukabumi. Direktorat Jendral
Perikanan Budidaya, Departemen Kelautan dan Perikanan.

Suresh, A. V. Dan C. K. Lin. 1992. Effect of Stocking Density on Water Quality


Production of Red Tilapia in a Recirculated Water System. Aquacultural
Engineering, 11:12.
39

Susanto, H. 1988. Budidaya Ikan Lele. Penerbit Kanisius. Yogyakarta. 71p

Susanto, H. 1996. Teknik Kawin Suntik Ikan Ekonomis. Penerbit Penebar


Swadaya,Jakarta.

Suyanto, S.R. 2006. Budidaya Ikan Lele. Jakarta : Penebar Swadaya. Schneider,
O., V. Sereti, M.A.M. Machiels, E. H. Eding, and J.A.J. Verreth. 2006. The
potential of producing heterotrophic bacteria biomass on aquaculture
waste. Water Research, 40: 2684 – 2694.

Takeuchi T. 1988. Laboratory Work Chemical Evaluation of Dietary Nutriens. In:


Fish Fish Nutrition and Mariculture. Watanabe, T. Department of Aquatic
Biosience. Tokyo University of Fisheries. JICA p:179-226

Watanabe, T. 1988. Fish Nutrition and Marine Culture. JICA Texbook. The
General of Aquaculture Course. Departemen of Aquatic. Biosciense. Tokyo.
Pp. 238.

Warisno. Dan Dahana, K. 2009. Meraup Untung dari Beternak Lele Sangkuriang.
Lily Publisher, Yogyakarta.

Woynirovitn E, norvartn. 1981. The Artificial Propagation of Warm Water


Finfishes A Manual For Extension. FAO Fisheries Technical Paper No. 201.

Yuniarti. 2006. Pengaruh Kepadatan Benih Ikan Lele Dumbo (Clarias sp.)
Terhadap Produksi pada Sistem Budi daya dengan Pnegndalian Nitrogen
melalui Penambahan Tepung Terigu. Skripsi. Bogor. Fakultas Perikanan
dan Ilmu Kelautan, Institut Pertanian Bogor.

Yustina, Arnentis, Dan Darmawat, 2002. Daya Tetas dan Laju Pertumbuhan
Larva Ikan Hias Betta splendens di Habitat Buatan. PMIPA. FKIP, Universitas
Riau
LAMPIRAN

Lampiran 1. Alat Praktikum

Gergaji Hand Counter

Sterofoam

Lampiran 2. Bahan Praktikum

Benih ikan lele Ijuk

Cacing Sutra Ikan Lele

40
41

Lampiran 3. Prosedur Praktikum

Pemotongan bamboo
Pembuatan Kakaban

Pembersihan dan pengisian wadah Penyimpanan kakaban

Pengangkatan kakaban Pemanenan dan perhitungan telur

Pembersihan dan perhitungan larva Sampling penimbangan benih

Penimbangan dan pemberian pakan


42

Lampiran 4. Diagram Alir Prosedur

Persiapan

Disiapkan wadah bak/kolam pemijahan

Disi air hingga water level yang dibutuhkan ±1m

Dibuat 2 kakaban sebagai tempat menempelnya telur yang akan dikeluarkan lele

Disimpan kakaban dalam kolam pemijahan

Diseleksi indukan lele, seleksi di lakukan dengan perlahan agar ikan tidak stres atau
merusak organ tubuhnya

Disimpan induk di dalam wadah bak/kolam pemijahan

Dibiarkan air mengalir pada wadah pemijahan dengan debit minimal 1 liter per detik
untuk wadah pemijahan bak beton degan ukuran 2x1,6 meter

Dilakukan panen burayak di minggu ke dua dengan cara mengurangi jumlah air pada
wadah pemeliharaan secara perlahan.

Pelaksanaan

Dipindahkan kakaban dari kolam pemijahan ke akuarium.

Dipelihara burayak pada wadah terpisah dan induk di simpan kembali pada kolam
pemijahan.

Diambil larva sebanyak 300 ekor.

Dipelihara larva dengan pemberian pakan cacing sutra

Anda mungkin juga menyukai