Anda di halaman 1dari 57

MODUL DIKLAT ANALIS KEPEGAWAIAN

SASARAN KINERJA PEGAWAI (SKP)

Penulis:
1. Drs. Mamat, MM
2. Cari, S. Sos.

PUSAT PEMBINAAN JABATAN FUNGSIONAL KEPEGAWAIAN


BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA
JAKARTA, 2014
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pegawai Negeri Sipil adalah salah satu unsur Aparatur Negara yang dalam
melaksanakan tugas merupakan faktor penting dalam pembangunan. Dalam pasal
12 Undang-undang Nomor 43 Tahun 1999 tentang Perubahan Atas Undang-undang
Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-pokok Kepegawaian, antara lain dinyatakan
bahwa untuk menyelenggarakan tugas pemerintahan dan pembangunan secara
berdaya guna dan berhasil guna diperlukan PNS yang profesional,
bertanggungjawab, jujur dan adil melalui pembinaan yang dilaksanakan melalui
sistem prestasi kerja dan sistem karir yang dititikberatkan pada sistem prestasi
kerja.

Penilaian prestasi kerja PNS yang obyektif penting dilakukan, untuk


memberikan semangat kerja PNS yang tinggi. Pembinaan PNS yang berbasis
kinerja dilaksanakan dengan menciptakan keunggulan berbasis sasaran kerja
pegawai.

Sistem pengelolaan kinerja sebagai strategi penting untuk merencanakan,


mengorganisasi, mengarahkan dan mengontrol kinerja mutlak diperlukan, tidak
hanya sebagai alat untuk mengevaluasi kinerja PNS, tetapi lebih sebagai
momentum bagi PNS untuk mempertanggungjawabkan (akuntabilitas kinerjanya).

B. Deskripsi Singkat
Mata Diklat ini membahas tentang identifikasi dan analisis penilaian
kinerja pegawai, pengukuran standar kinerja pegawai, prosedur penilaian kinerja
pegawai, konsep NSP penilaian kinerja pegawai, fasilitasi konsultasi teknik
penilaian kinerja pegawai, dan evaluasi pelaksanaan penilaian kinerja. Penilaian
kinerja PNS merupakan penilaian yang sistematik terhadap kinerja dan perilaku
kerja PNS serta potensinya dalam upaya mengembangkan diri untuk kepentingan
organisasi. Biasanya penilaian dilakukan oleh Pejabat Penilai atau atasan
langsungnya.

1
C. Tujuan Pembelajaran
1. Tujuan Kompetensi Umum
Setelah mempelajari modul ini peserta diharapkan dapat memahami tentang
Penilaian Prestasi kerja PNS.
2. Tujuan Kompetensi Khusus
Setelah mempelajari modul ini peserta diharapkan dapat :
a. Menjelaskan pengertian penilaian kinerja, tujuan dan manfaat penilaian
kinerja.
b. Memahami perencanaan kinerja.
c. Memahami pelaksanaan kinerja dan penilaian kinerja.

2
BAB II
PENGERTIAN, TUJUAN DAN MANFAAT
PENILAIAN KINERJA

A. Pengertian
1. Pengertian Penilaian Kinerja PNS
Salah satu fungsi penilaian kinerja adalah untuk dapat mengetahui kondisi
kerja setiap pegawai, seberapa baik dan seberapa buruk setiap PNS dalam
melaksanakan tugas dan tanggungjawab yang telah diberikan organisasi kepadanya.
Di samping itu penilaian kinerja juga dapat dipergunakan sebagai alat evaluasi
terhadap potensi yang dimiliki oleh setiap PNS. Adapun pengertian penilaian
kinerja PNS adalah penilaian yang dilakukan oleh atasan langsungnya secara
sistematik untuk menilai kinerja yang dicapai seorang PNS, dengan mengukur
kinerja yang dihasilkan dengan cara membandingkan antara kinerja yang nyata
dengan standar yang telah ditentukan serta mengidentifikasi potensi PNS, sebagai
bahan untuk pengambilan keputusan pimpinan.

2. Tujuan Penilaian Kinerja


Setiap penilaian kinerja harus mempunyai tujuan yang jelas. Tujuan
penilaian kinerja adalah untuk :
a. Memberikan penghargaan atas kinerjanya.
b. Memotivasi kinerjanya pada waktu yang akan datang.
c. Mengidentifikasi karyawan mana yang membutuhkan pendidikan dan
latihan.
d. Menetapkan kemungkinan pemindahan karyawan kepenugasan baru atau mutasi.
e. Mengidentifikasi karyawan yang akan dipromosikan kejabatan yang lebih tinggi.

3
3. Manfaat Penilaian Kinerja
Di samping tujuan penilaian kinerja harus jelas, namun manfaat penilaian
kinerja merupakan faktor yang sangat penting untuk diperhatikan bagi pihak-pihak
yang terlibat baik untuk pegawai yang dinilai (appraise), pihak
penilai/pejabat penilai (appraiser) dan bagi organisasi (organization).

a. Manfaat bagi pegawai yang dinilai (appraise)


1) Standar kinerja yang diharapkan menjadi lebih jelas.
2) Umpan balik (feed back) yang akurat dan konstruktif terhadap kinerja yang
dicapai.
3) Dapat mengetahui lebih baik tentang performance (kinerja) dengan
kelebihan maupun kelemahan pegawai.
4) Dapat meningkatkan kinerja dengan membangun kekuatan, kelebihan dan
meminimalkan kelemahan, dan kekurangan.
5) Kesempatan untuk berkomunikasi, berinteraksi dengan manajer tentang
pekerjaan dan manfaat skill dalam bekerja.
6) Memperoleh pandangan dan wawasan yang lebih luas tentang pekerjaan
dengan mempelajari tujuan pimpinan dan prioritasnya.
7) Kesempatan diskusi tentang prospek karir.

b. Manfaat bagi pejabat penilai (appraiser)


1) Kesempatan untuk mengukur dan mengidentifikasi kecenderungan
performance para pegawai.
2) Dapat memahami semangat, harapan, aspirasi, ketakutan dan kecemasan
para pegawai dengan lebih baik.
3) Kesempatan untuk menjelaskan tentang tujuan penilaian, prioritas pekerjaan
dan memberikan pandangan, pendapat bagaimana konstribusi mereka
dalam bekerja.
4) Dapat memberikan perhatian kepada pegawai secara individual untuk
meningkatkan motivasi kerja.
5) Mengembangkan kinerja pegawai.
6) Mengidentifikasi pegawai yang akan mendapatkan promosi, demosi, rotasi
dan lain-lain.

4
c. Manfaat bagi organisasi
1) Meningkatkan komunikasi dan interaksi antara pegawai dengan manajer (atasan
langsung).
2) Meningkatkan motivasi kerja pegawai secara umum.
3) Meningkatkan harmonisasi tujuan yang akan dicapai.
4) Meningkatkan kinerja organisasi.

d. Untuk menetapkan pengembangan karier atau promosi


1) Untuk menentukan training
2) Untuk menentukan standar penggajian
3) Untuk menentukan mutasi atau perpindahan pegawai
4) Meningkatkan produktivitas & tanggung jawab karyawan
5) Meningkatkan motivasi pegawai
6) Menghindari pilih kasih
7) Mengukur keberhasilan kepemimpinan seseorang

B. Latihan
Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas.
1. Sebutkan pengertian penilaian kinerja PNS ?
2. Sebutkan tujuan penilaian kinerja PNS ?
3. Sebutkan manfaat penilaian kinerja bagi pegawai ?
4. Sebutkan manfaat penilaian kinerja bagi pejabat penilai ?
5. Sebutkan manfaat penilaian kinerja bagi organisasi ?

C. Rangkuman
Penilaian kinerja PNS merupakan penilaian yang sistematik terhadap
kinerja dan perilaku kerja PNS serta potensinya dalam upaya pengembangan
pegawai untuk kepentingan organisasi. Salah satu fungsi penilaian untuk
mengetahui kondisi kerja setiap pegawai, seberapa baik dan seberapa buruk setiap
pegawai dalam melaksanakan tugas dan tanggungjawabnya yang telah diberikan
organisasi. Selanjutnya setiap penilaian haruslah memiliki tujuan yang jelas.
Di samping tujuan penilaian kinerja harus jelas, namun manfaat penilaian
kinerja merupakan faktor yang sangat penting untuk diperhatikan bagi pihak yang
terlibat yaitu pegawai yang dinilai (appraise), pihak pejabat penilai (appraiser) dan
bagi organisasi (organization).

5
BAB III
PERENCANAAN KINERJA PNS

A. Pengertian
Dokumen rencana stratejik setidaknya berisi visi, misi, tujuan, sasaran dan
stratejik (cara mencapai tujuan dan sasaran).
1. Visi
Visi berkaitan dengan pandangan ke depan menyangkut kemana instansi
pemerintah harus dibawa dan diarahkan agar dapat berkarya secara konsisten dan
tetap eksis, antisipatif, inovatif, serta produktif. Visi adalah suatu gambaran
menantang tentang keadaan masa depan yang berisikan cita dan citra yang ingin
diwujudkan instansi pemerintah.
Rumusan visi hendaknya : (a) mencerminkan apa yang ingin dicapai sebuah
organisasi; (b) memberikan arah dan focus stratejik yang jelas; (c) mampu menjadi
perekat dan menyatukan berbagai gagasan stratejik yang terdapat dalam sebuah
organisasi; (d) memiliki orientasi terhadap masa depan sehingga segenap jajaran
harus berperan dalam mendefinisikan dan membentuk masa depan organisasinya;
(e) mampu menumbuhkan komitmen seluruh jajaran dalam lingkungan organisasi;
dan (f) mampu menjamin kesinambungan kepemimpinan nasional.
Rumusan visi yang jelas diharapkan mampu : (a) menarik komitmen dan
menggerakkan orang; (b) menciptakan makna bagi kehidupan anggota organisasi;
(c) menciptakan standar keunggulan; (d) menjembatani keadaan sekarang dan
keadaan masa depan.
Visi instansi perlu ditanamkan pada setiap unsur organisasi sehingga menjadi
visi bersama (shared vision) yang pada gilirannya mampu mengarahkan dan
menggerakkan segala sumber daya instansi.

2. Misi
Misi adalah suatu yang harus diemban atau dilaksanakan oleh instansi
pemerintah, sebagai penjabaran visi yang telah ditetapkan. Dengan pernyataan misi
diharapkan seluruh anggota organisasi dan pihak yang berkepentingan dapat

6
mengetahui dan mengenal keberadaan dan peran instansi pemerintah dalam
penyelenggaraan pemerintahan negara.
Misi suatu instansi harus jelas dan sesuai dengan tugas pokok dan fungsi. Misi
juga terkait dengan kewenangan yang dimiliki instansi pemerintah dari peraturan
perundangan atau kemampuan penguasaan teknologi sesuai dengan stratejik yang
telah dipilih. Perumusan misi instansi pemerintah harus memperhatikan masukan
pihak-pihak yang berkepentingan (stake holders), dan memberikan peluang untuk
perubahan/penyesuaian sesuai dengan tuntutan perkembangan lingkungan stratejik.
Rumusan misi hendaknya mampu : (a) melingkup semua pesan yang terdapat
dalam visi; (b) memberikan petunjuk terhadap tujuan yang akan dicapai; (c)
memberikan petunjuk kelompok sasaran mana yang akan dilayani oleh instansi
pemerintah; dan (d) memperhitungkan berbagai masukan dari stake holders.

3. Tujuan
Tujuan adalah sesuatu (apa) yang akan dicapai atau dihasilkan dalam jangka
waktu 1 (satu) sampai 5 (lima) tahunan. Tujuan ditetapkan dengan mengacu kepada
pernyataan visi dan misi serta didasarkan pada isu-isu dan analisis stratejik. Tujuan
tidak harus dinyatakan dalam bentuk kuantitatif, akan tetapi harus dapat
menunjukkan suatu kondisi yang ingin dicapai di masa depan. Tujuan akan
mengarahkan perumusan sasaran, program dan kegiatan dalam rangka
merealisasikan misi.

4. Sasaran
Sasaran adalah hasil yang akan dicapai secara nyata oleh instansi pemerintah
dalam rumusan yang lebih spesifik, terukur, dalam kurun waktu yang lebih pendek
dari tujuan. Dalam sasaran dirancang pula indikator sasaran yang dimaksud dengan
indikator sasaran adalah ukuran tingkat keberhasilan pencapaian sasaran untuk
diwujudkan pada tahun bersangkutan. Setiap indikator sasaran disertai dengan
rencana tingkat pencapaiannya (targetnya) masing-masing.
Sasaran diupayakan untuk dapat dicapai dalam kurun waktu tertentu/tahunan
secara berkesinambungan sejalan dengan tujuan yang ditetapkan dalam rencana
stratejik.

7
5. Stratejik (cara mencapai tujuan dan sasaran)
Stratejik adalah cara mencapai tujuan dan sasaran yang dijabarkan ke dalam
kebijakan-kebijakan, program-program dan kegiatan.
a. Kebijakan
Kebijakan pada dasarnya merupakan ketentuan-ketentuan yang telah
ditetapkan oleh yang berwenang untuk dijadikan pedoman, pegangan atau
petunjuk dalam pengembangan ataupun pelaksanaan program/kegiatan guna
tercapainya kelancaran dan keterpaduan dalam mewujudkan sasaran, tujuan,
serta visi dan misi instansi pemerintah.
b. Program
Program adalah kumpulan kegiatan yang sistematis dan terpadu untuk
mendapatkan hasil yang dilaksanakan oleh satu atau beberapa instansi
pemerintah ataupun dalam rangka kerjasama dengan masyarakat, guna
mencapai sasaran tertentu.
c. Kegiatan
Kegiatan adalah tindakan nyata yang dilakukan oleh seorang PNS dalam
jangka waktu tertentu sesuai dengan kebijakan dan program yang telah
ditetapkan dengan memanfaatkan sumber daya dalam melaksanakan tugas
pekerjaan yang dibebankan kepadanya.

B. Latihan
Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas.
1. Apakah yang dimaksud dengan visi ?
2. Sebutkan pengertian misi ?
3. Apakah perbedaan tujuan dan sasaran ?
4. Sebutkan pengertian strategi ?
5. Apakah yang dimaksud dengan kebijakan, program dan kegiatan ?

8
C. Rangkuman
Dalam akuntabilitas kinerja instansi pemerintah, perencanaan stratejik
merupakan langkah awal yang harus dilakukan oleh setiap instansi pemerintah, agar
mampu menjawab tuntutan lingkungan lokal, nasional dan global. Komponen
adalah perencanaan stratejik setidaknya berisi visi, misi, tujuan, sasaran dan
stratejik yang dituangkan ke dalam kebijakan, program dan kegiatan. Visi adalah
suatu gambaran tentang keadaan masa depan yang berisikan cita dan citra yang
ingin diwujudkan instansi pemerintah.
Misi adalah sesuatu yang harus diemban atau dilaksanakan oleh instansi
pemerintah, sebagai penjabaran visi yang telah ditetapkan.
Tujuan adalah sesuatu (apa) yang akan dicapai atau dihasilkan dalam jangka
waktu 1 (satu) sampai dengan 5 (lima) tahun.
Sasaran adalah hasil yang akan dicapai secara nyata oleh instansi pemerintah
dalam rumusan yang lebih spesifik, terukur, dalam kurun waktu yang lebih pendek
dari tujuan.
Sedangkan strategi adalah cara mencapai tujuan dan sasaran yang dijabarkan
ke dalam kebijakan, program dan kegiatan.

9
BAB IV
PENYUSUNAN PENILAIAN KINERJA PNS

A. Penyusunan Penilaian Kinerja


Berdasarkan pasal 12 ayat (2) Undang-undang Nomor 43 Tahun 1999 tentang
Perubahan Atas Undang-undang Nomor 8 Tahun 1974, tentang Pokok-Pokok
Kepegawaian, dinyatakan bahwa untuk mewujudkan penyelenggaraan tugas
pemerintahan dan pembangunan diperlukan Pegawai Negeri Sipil yang profesional,
bertanggungjawab, jujur dan adil melalui pembinaan yang dilaksanakan
berdasarkan sistem prestasi kerja dan sistem karier yang dititik beratkan pada
sistem prestasi kerja. Selanjutnya pasal 20 dinyatakan bahwa untuk menjamin
obyektifitas dalam mempertimbangkan pengangkatan dalam jabatan dan kenaikan
pangkat diadakan penilaian prestasi kerja. Dan di dalam Peraturan Pemerintah
Nomor 53 Tahun 2010 Tentang Disiplin PNS Pasal 1 angka 12 mengenai sasaran
kerja pegawai (SKP).
Melaksanakan amanat pasal 12 dan pasal 20 Undang-undang Nomor 43
Tahun 1999 tentang Perubahan Atas Undang-undang Nomor 8 Tahun 1974, tentang
Pokok-Pokok Kepegawaian, serta Peraturan Pemerintah Nomor 53 Tahun 2010
Tentang Disiplin PNS Pasal 1 angka 12. Penilaian Prestasi Kerja Pegawai Negeri
Sipil dilaksanakan untuk mengevaluasi kinerja individu Pegawai Negeri Sipil, yang
dapat memberi petunjuk bagi manajemen dalam rangka mengevaluasi kinerja unit
dan kinerja organisasi. Hasil penilaian prestasi kerja Pegawai Negeri Sipil
dimanfaatkan sebagai dasar pertimbangan bahan rekomendasi penetapan keputusan
kebijakan pengelolaan karier Pegawai Negeri Sipil, yang berkaitan dengan Bidang
Pekerjaan antara lain :
1. Penilaian prestasi kerja Pegawai Negeri Sipil dimanfaatkan sebagai dasar
pertimbangan dalam kebijakan perencanaan kuantitas dan kualitas sumber daya
manusia Pegawai Negeri Sipil, serta kegiatan perancangan pekerjaan Pegawai
Negeri Sipil dalam organisasi (job design).

10
2. Bidang Pengangkatan dan Penempatan. Penilaian prestasi kerja Pegawai Negeri
Sipil dimanfaatkan sebagai dasar pertimbangan dalam proses rekrutmen,
seleksi dan penempatan Pegawai Negeri Sipil dalam jabatan, sesuai dengan
kompetensi dan prestasi kerjanya.
3. Bidang Pengembangan. Penilaian prestasi kerja Pegawai Negeri Sipil
dimanfaatkan sebagai dasar pertimbangan pengembangan karier dan
pengembangan kemampuan serta keterampilan Pegawai Negeri Sipil yang
berkaitan dengan pola karier dan program diklat organisas.
4. Bidang Penghargaan. Penilaian prestasi kerja Pegawai Negeri Sipil
dimanfaatkan sebagai dasar pertimbangan pemberian penghargaan dengan
berbasis prestasi kerja seperti kenaikan pangkat, kenaikan gaji atau tunjangan
prestasi kerja, promosi atau kompensasi lainnya (performance related pay).
Penilaian prestasi kerja Pegawai Negeri Sipil secara sistemik penekanannya
pada pengukuran tingkat capaian SKP yang telah direncanakan dan disepakati
antara Pejabat Penilai dengan Pegawai Negeri Sipil yang dinilai sebagai kontrak
prestasi kerja. Penilaian prestasi kerja Pegawai Negeri Sipil secara strategis
diarahkan sebagai pengendalian perilaku kerja produktif yang disyaratkan untuk
mencapai hasil kerja yang disepakati dan bukan penilaian atas kepribadian
seseorang Pegawai Negeri Sipil. Unsur perilaku kerja yang mempengaruhi prestasi
kerja yang dievaluasi memang relevan dan secara signifikan berhubungan dengan
pelaksanaan tugas pekerjaan dalam jenjang jabatan setiap individu Pegawai Negeri
Sipil yang dinilai.
Untuk mencapai obyektifitas penilaian prestasi kerja Pegawai Negeri Sipil,
diperlukan parameter penilaian sebagai ukuran dan standar penilaian hasil kerja
yang nyata dan terukur dari tingkat capaian SKP. Oleh karena itu penilaian prestasi
kerja secara sistemik menggabungkan antara penetapan sasaran kerja pegawai
dengan penilaian proses pelaksanaan pekerjaan yang tercermin dalam perilaku kerja
produktif, hasilnya direkomendasikan untuk dasar pertimbangan tindakan
pembinaan dan pengembangan karier Pegawai Negeri Sipil yang dinilai.
Di dalam memperoleh akurasi penilaian kinerja, di butuhkan kriteria penilaian
secara jelas untuk itu penilaian kinerja perlu memisahkan antara instrumen untuk
mengukur produktifitas kerja dan instrumen untuk mengukur perilaku kerja, serta

11
unsur potensi PNS unsur produktifitas kerja sebagai unsur penilaian yang di
dasarkan pada data PNS dalam melaksanakan tugas pekerjaan, yakni kemampuan
untuk menghasilkan sesuatu produk/hasil kerja yang terdiri dari sub unsur kinerja
PNS dan sub unsur perilaku kerja. Sub unsur kinerja PNS adalah unsur penilaian
yang di dasarkan pada kemampuan dan tingkat hasil kerja yang dicapai dalam
melaksanakan tugas pekerjaan di bandingkan dengan sasaran kerja pegawai (SKP)
yang telah di tetapkan. Sub unsur perilaku kerja adalah unsur penilaian yang di
dasarkan pada sikap dan perbuatan yang tercermin dalam melaksanakan tugas
pekerjaan.
Praktek penilaian kinerja dilakukan terhadap unsur kinerja dan perilaku kerja
yang dicapai oleh PNS dalam periode waktu penilaian, pembobotan nilai unsur
SKP adalah 60% dan unsur perilaku kerja adalah 40%.

B. Pengertian
1. Pegawai Negeri Sipil adalah Pegawai Negeri Sipil sebagaimana dimaksud dalam
Undang-undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-Pokok Kepegawaian,
sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang Nomor 43 Tahun 1999.
2. Penilaian Prestasi Kerja Pegawai Negeri Sipil adalah suatu proses penilaian
secara sistematis terhadap prestasi kerja hasil pelaksanaan tugas pekerjaan dan
penilaian perilaku kerja Pegawai Negeri Sipil.
3. Prestasi kerja adalah hasil pelaksanaan tugas yang dicapai dari tindakan dan
kegiatan setiap Pegawai Negeri Sipil dalam melaksanakan tugas pekerjaan
dengan menggunakan dan memanfaatkan sumberdaya organisasi.
4. Perilaku kerja adalah sikap dan atau perbuatan seorang Pegawai Negeri Sipil
yang ditunjukkan dalam melaksanakan tugas pekerjaan.
5. Sasaran Kerja Pegawai ( SKP ) adalah rencana kerja dan target yang akan
dicapai oleh seorang pegawai yang disusun dan disepakati bersama antara
pegawai dengan atasan pegawai.
6. Standar Prestasi kerja adalah Target capaian yang ditetapkan dalam SKP
7. Rencana Kerja Tahunan ( Renja ) adalah program pelaksanaan kegiatan dalam
rangka mencapai tujuan dan sasaran organisasi yang ditetapkan oleh pimpinan
instansi dalam tahun yang bersangkutan.

12
8. Pejabat Penilai adalah atasan langsung Pegawai Negeri Sipil yang dinilai,
dengan ketentuan serendah-rendahnya pejabat eselon V, atau pejabat lain yang
ditentukan.
9. Atasan pejabat penilai adalah atasan langsung dari pejabat yang melakukan
penilaian prestasi kerja
10. Jabatan adalah kedudukan yang menunjukkan tugas, tanggungjawab,
wewenang dan hak seorang Pegawai Negeri Sipil dalam suatu satuan
organisasi.
11. Uraian Tugas adalah suatu paparan atau bentangan atas semua tugas jabatan
yang merupakan tugas pokok yang dilakukan pemegang jabatan dalam
memproses bahan kerja menjadi hasil kerja dalam kondisi pelaksanaan tertentu.
12. Ikhtisar Jabatan adalah ringkasan tugas yang merupakan uraian singkat yang
menggambarkan secara umum tentang ruang lingkup tugas jabatan yang
disusun dalam satu kalimat.
13. Kegiatan tugas Pokok Jabatan adalah tugas pekerjaan yang wajib dilakukan
dalam rangka pelaksanaan fungsi jabatan.
14. Bobot Kegiatan adalah ukuran nilai masing-masing jenis kegiatan yang
ditetapkan berdasarkan sifat dan jenis pekerjaan sesuai dengan tingkat
kesulitan dan prioritas pelaksanaannya.
15. Sasaran kerja yang akan dicapai adalah tugas bidang-bidang pekerjaan dimana
hasil pekerjaan akan diperoleh.
16. Target adalah sasaran kerja yang telah ditetapkan untuk dicapai dari setiap
pelaksanaan tugas pokok jabatan, meliputi aspek kuantitas, kualitas, waktu
dan/atau biaya.

C. Tata Cara Penyusunan SKP


Dalam sistem penilaian prestasi kerja, setiap Pegawai Negeri Sipil wajib
menyusun SKP sebagai rancangan pelaksanaan kegiatan tugas pokok jabatan,
sesuai dengan rincian tugas, tanggungjawab dan wewenangnya, yang secara umum
telah ditetapkan dalam struktur dan tata kerja organisasi. SKP disusun dan
ditetapkan sebagai rencana operasional pelaksanaan kegiatan tugas pokok jabatan,
dengan mengacu pada Rencana Strategis (Renstra) dan Rencana Kerja (Renja)

13
tahunan organisasi, yang berisikan tentang apa kegiatan yang akan dilakukan, apa
hasil yang akan dicapai, berapa yang akan dihasilkan dan kapan harus selesai.

1. Setiap PNS wajib menyusun SKP berdasarkan RKT instansi. Dalam


menyusun SKP harus memperhatikan hal-hal sebagai berikut:

a. Jelas

Kegiatan yang dilakukan harus dapat diuraikan secara jelas.

b . D a p a t diukur

Kegiatan yang dilakukan harus dapat diukur secara kuantitas dalam


bentuk angka seperti jumlah satuan, jumlah hasil, dan lain- lain maupun
secara kualitas seperti hasil kerja sempurna, tidak ada kesalahan, tidak ada
revisi dan pelayanan kepada masyarakat memuaskan, dan lain-lain.

c. Relevan

Kegiatan yang dilakukan harus berdasarkan lingkup tugas jabatan masing-


masing.

d . Dapat dicapai

Kegiatan yang dilakukan harus disesuaikan dengan kemampuan PNS.

e . Memiliki target waktu Kegiatan yang dilakukan harus dapat ditentukan


waktunya.

f . SKP memuat kegiatan tugas jabatan dan target yang harus dicapai dalam
kurun waktu penilaian yang bersifat nyata dan dapat diukur. Setiap kegiatan
tugas jabatan yang akan dilakukan harus didasarkan pada tugas dan fungsi,
wewenang, tanggung jawab, dan uraian tugasnya yang secara umum
telah ditetapkan dalam struktur organisasi dan tata kerja (SOTK).

g . SKP yang telah disusun harus disetujui dan ditetapkan oleh Pejabat Penilai
sebagai kontrak kerja.

h . Dalam hal SKP yang disusun oleh PNS tidak disetujui oleh Pejabat Penilai
maka keputusannya diserahkan kepada Atasan Pejabat Penilai dan bersifat
final.

i . SKP ditetapkan setiap tahun pada awal Januari.

j . Dalam hal terjadi perpindahan pegawai setelah bulan Januari maka yang

14
bersangkutan tetap menyusun SKP pada awal bulan sesuai dengan surat
perintah melaksanakan tugas atau surat perintah menduduki jabatan.

k . PNS yang tidak menyusun SKP dijatuhi hukuman sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan yang mengatur mengenai disiplin PNS.

D. Unsur-Unsur SKP

1. Kegiatan Tugas Jabatan

Setiap kegiatan tugas jabatan yang akan dilakukan harus mengacu pada
Penetapan Kinerja/RKT, sebagai implementasi kebijakan dalam rangka mencapai
tujuan dan sasaran organisasi yang telah ditetapkan dan harus berorientasi pada
hasil secara nyata dan terukur. Dalam melaksanakan kegiatan tugas jabatan
pada prinsipnya pekerjaan dibagi habis dari tingkat jabatan yang tertinggi
sampai dengan tingkat jabatan yang terendah secara hierarki, yang
dijabarkan sebagai berikut:

a. Eselon I
Kegiatan tugas jabatan yang akan dilakukan harus mengacu pada rencana
strategis dan RKT yang dijabarkan sesuai dengan tugas dan fungsi,
wewenang, tanggung jawab, dan uraian tugasnya sebagai kegiatan dalam
SKP pejabat struktural eselon I.

b. Eselon II
Kegiatan tugas jabatan yang akan dilakukan harus mengacu pada SKP
pejabat struktural eselon I dijabarkan sesuai dengan tugas dan fungsi,
wewenang, tanggung jawab, dan uraian tugasnya sebagai kegiatan dalam
SKP pejabat struktural eselon II.

c. Eselon III
Kegiatan tugas jabatan yang akan dilakukan harus mengacu pada SKP
pejabat struktural eselon II dijabarkan sesuai dengan tugas dan fungsi,
wewenang, tanggung jawab, dan uraian tugasnya sebagai kegiatan dalam
SKP pejabat struktural eselon III.

15
d. Eselon IV
Kegiatan tugas jabatan yang akan dilakukan harus mengacu pada SKP
pejabat struktural eselon III dijabarkan sesuai dengan tugas, wewenang,
tanggung jawab, dan uraian tugasnya sebagai kegiatan dalam SKP pejabat
struktural eselon IV.
e. Eselon V
Kegiatan tugas jabatan yang akan dilakukan harus mengacu pada SKP
pejabat struktural eselon IV dijabarkan sesuai dengan tugas, wewenang,
tanggung jawab, dan uraian tugasnya menjadi SKP pejabat struktural
eselon V.
f . Jabatan Fungsional Umum
Penyusunan SKP pejabat fungsional umum, kegiatan tugas jabatan yang akan
dilakukan harus mengacu pada SKP pejabat struktural es el on IV at au
esel on V dijabarkan sesuai den gan t u gas , wewenang, tanggung jawab,
dan uraian tugasnya sebagai kegiatan dalam SKP pejabat fungsional umum.
g . Jabatan Fungsional Tertentu
Penyusunan SKP pejabat fungsional tertentu, kegiatan tugas jabatannya
disesuaikan dengan butir-butir kegiatan berdasarkan peraturan perundang-
undangan yang mengatur tentang jabatan fungsional tertentu.

2. A n g k a K r e d i t

Satuan nilai dari tiap butir kegiatan dan/atau akumulasi nilai butir-butir kegiatan
yang harus dicapai oleh seorang pejabat fungsional dalam rangka pembinaan
karier yang bersangkutan ditetapkan dengan jumlah angka kredit yang akan
dicapai. Oleh sebab itu pejabat fungsional tertentu harus menetapkan target
angka kredit yang akan dicapai dalam 1 (satu) tahun.

3. Target

a. Setiap pelaksanaan kegiatan tugas jabatan hams ditetapkan target yang akan
diwujudkan secara jelas, sebagai ukuran prestasi kerja. Dalam menetapkan target
meliputi aspek sebagai berikut:
1) Kuantitas (Target Output)
Dalam menentukan Target Output (TO) dapat berupa dokumen, konsep,
naskah, surat keputusan, paket, laporan, dan lain-lain.

16
2) Kualitas (Target Kualitas)
Dalam menetapkan Target Kualitas (TK) harus memprediksi pada mutu hasil
kerja yang terbaik, target kualitas diberikan nilai paling tinggi 100 (seratus).
3) Waktu (Target Waktu)
Dalam menetapkan Target Waktu (TW) harus memperhitungkan berapa
waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan suatu pekerjaan, misalnya
bulanan, triwulan, kwartal, semester, dan tahunan.
4) Biaya (Target Biaya)
Dalam menetapkan Target Biaya (TB) harus memperhitungkan berapa
biaya yang dibutuhkan untuk menyelesaikan suatu pekerjaan dalam 1
(satu) tahun, misalnya jutaan, ratusan juta, miliaran, dan lain-lain.
5) Penyusunan target SKP paling sedikit meliputi aspek kuantitas,
kualitas, dan waktu sesuai dengan karakteristik, sifat, dan jenis
kegiatan pada masing-masing unit kerja. Apabila kegiatan tugas
jabatan tersebut dibiayai/dianggarkan, maka dapat disertai aspek biaya
dalam penyusunan SKP.

4. Tugas Tambahan

Selain melakukan kegiatan tugas pokok yang ada dalam SKP, seorang PNS
dapat melaksanakan tugas lain atau tugas tambahan yang diberikan oleh atasan
langsungnya dan dibuktikan dengan surat keterangan dibuat menurut
contoh sebagaimana Maka pada akhir tahun yang bersangkutan dapat diberikan
nilai tugas tambahan paling rendah 1 (satu) dan paling tinggi 3 (tiga) dengan
menggunakan pedoman sebagai berikut:
No Tugas Tambahan Nilai
1. Tugas tambahan yang dilakukan dalam 1 (satu) tahun
1
sebanyak 1 (satu) sampai 3 (tiga) kegiatan.
2. Tugas tambahan yang dilakukan dalam 1 (satu) tahun 2

sebanyak 4 (empat) sampai 6 (enam) kegiatan.


3. Tugas tambahan yang dilakukan dalam 1 (satu) tahun 3

sebanyak 7 (tujuh) kegiatan atau lebih.

17
Contoh:

Seorang PNS bernama Kosasih, S.E., jabatan Fungsional Umum pada Sub
Bagian Pembayaran I di Biro Keuangan, yang bersangkutan diberikan
tugas tambahan oleh atasan langsungnya untuk menjadi Pemegang Uang
M u k a ( P U M ) . D a l a m h a l d e m i k i a n m a k a p a d a a k h i r t a h u n ya n g
bersangkutan dapat diberikan nilai tugas tambahan sebesar 1 (satu)
sebagai bagian dari capaian nilai SKP.

5. Kreativitas

Apabila seorang PNS pada tahun berjalan menemukan sesuatu yang baru dan
berkaitan dengan tugas pokoknya serta dibuktikan dengan surat
keterangan sebagai berikut:

a. Unit kerja setingkat eselon II;

b. Pejabat Pembina Kepegawaian; atau

c. Presiden.

No Kreativitas Nilai

1.
Apabila hasil yang ditemukan merupakan sesuatu yang baru dan
bermanfaat bagi unit kerjanya dan dibuktikan dengan surat
3
keterangan yang ditandatangani oleh kepala unit kerja setingkat
eselon II.

2.
Apabila hasil yang ditemukan merupakan sesuatu yang baru dan
bermanfaat bagi organisasinya serta dibuktikan dengan surat 6
keterangan yang ditandatangani oleh PPK.

3. Apabila hasil yang ditemukan merupakan sesuatu yang baru dan


bermanfaat bagi Negara dengan penghargaan yang diberikan oleh 12
Presiden.

Keterangan:
Penilaian kreativitas tidak bersifat kumulatif dan dinilai yang paling tinggi.

18
Contoh:
Seorang PNS bernama Mardudin, S.E., jabatan Kepala Sub Bagian
Akuntansi dan Pelaporan, pada pertengahan tahun yang bersangkutan
membuat aplikasi Sistem Akuntansi dan Pelaporan berba sis teknologi
i n f o r m a s i d a n d a p a t b e r m a n f a a t b a gi u n i t k e r j a n ya s e r t a d a p a t
diaplikasikan untuk mempercepat pelaksanaan tugas jabatan yang
dibuktikan dengan surat keterangan dari kepala unit kerja setingkat
pejabat st ruktural eselon II. Dalam hal demiki an m aka PNS yan g
bersangkutan pada akhir tahun dapat diberikan nilai kreativitas 3 (tiga)
sebagai bagian dari nilai capaian SKP.

E. Penyusunan SKP PNS


1. Penyusunan
a. Penyusunan SKP untuk Jabatan Struktural
Penyusunan SKP ini dibuat dari tingkat jabatan yang tertinggi sampai
dengan tingkat jabatan yang terendah secara hierarki dan harus
dijabarkan sesuai dengan tugas dan fungsi, wewenang, tanggung jawab dan
uraian tugasnya yang secara umum telah ditetapkan dalam struktur organisasi
dan tata kerja (SOTK) dengan memperhatikan RKT.

Contoh:

1) Penyusunan SKP Eselon I Kedeputian Bidang Bina Kinerja dan


Perundang-undangan.

a) Penyusunan SKP Eselon I

Seorang PNS bernama Drs. Bayu Mahendra, M.Si., jabatan Deputi


Bidang Bina Kinerja dan Perundang-undangan (eselon Ia). Tugas
jabatan sesuai dengan Penetapan Kinerja/RKT Tahun 2014
Kedeputian Bidang Bina Kindang antara lain melakukan kegiatan
sebagai berikut:

(1) menetapkan Penetapan Kinerja/RKT Kedeputian Bina Kinerja


dan Perundang-undangan dengan target 1 (satu) dokumen;
(2) menetapkan rumusan peraturan perundang-undangan di
bidang Kepegawaian dengan target 6 (enam) naskah;

19
(3) menetapkan rumusan pedoman di bidang Karier PNS dengan
target 1 (satu) naskah;
(4) menetapkan rumusan pedoman gaji dan kesejahteraan PNS
dengan target 3 (tiga) naskah;
(5) menetapkan kegiatan asistensi evaluasi jabatan dengan target 1
(satu) laporan;
(6) menetapkan rumusan pedoman di bidang pembinaan jabatan
fungsional analis kepegawaian dengan target 1 (satu) naskah;
(7) menetapkan kegiatan asistensi pemberdayaan jabatan
fungsional analis kepegawaian dengan target 1 (satu) laporan; dan

(8) menetapkan rumusan pedoman di bidang rekrutmen dan


kinerja pegawai dengan target 2 (dua) naskah.
Dalam hal demikian, maka untuk penyusunan SKP pejabat
struktural eselon II (Direktur Rekrutmen dan Kinerja Pegawai)
dengan cara menjabarkan masing-masing kegiatan SKP pejabat
struktural eselon I.

b) Penyusunan SKP Eselon II


Seorang PNS bernama Drs. Dika Pradana, M.M., jabatan Direktur
Rekrutmen dan Kinerja Pegawai (eselon IIa) membawahi 3 (tiga)
eselon III yaitu Kepala Sub Direktorat Rekrutmen dan Seleksi,
Kepala Sub Direktorat Penempatan dan Penelusuran Bakat dan
Kepala Sub Direktorat Kinerja Pegawai. Tugas jabatan sesuai
dengan Penetapan Kinerja/ RKT Direktorat Rekrutmen dan
Kinerja Pegawai Tahun 2014 antara lain melakukan kegiatan
sebagai berikut:

(1) menyelenggarakan rapat koordinasi pengayaan soal dengan


target kuantitas/ output 1 (satu) laporan, kualitas 100, waktu 12
bulan, dan biaya Rp.170.395.000,00;

(2) menetapkan pelaksanaan validasi soal Tes Kompetensi Dasar


(TKD) dengan target kuantitas/ output 1 (satu) laporan,
kualitas 100, waktu 12 bulan, dan biaya Rp.202.165.000,00;

20
(3) menyelenggarakan workshop pengembangan soal dengan
target kuantitas/output 1 (satu) laporan, kualitas 100, waktu 12
bulan, dan biaya Rp.79.000.000,00;

(4) memfasilitasi rekrutmen dengan Computer Assisted Test (CAT)


system instansi pusat dan daerah dengan target kuantitas/ output 1
(satu) laporan, kualitas 100, waktu 12 bulan, dan biaya
Rp.184.730.000,00;

(5) menyelenggarakan sosialisasi pedoman penelusuran bakat sebagai


dasar penempatan dengan target kuantitas/ output 1 (satu) laporan,
kualitas 100, waktu 12 bulan, dan biaya Rp.128.250.000,00;

(6) menyusun pengayaan instrumen penelusuran bakat sebagai dasar


penarikan dengan target kuantitas/ output 1 (satu) laporan, kualitas
100, waktu 12 bulan, dan biaya Rp.66.330.000,00;

(7) menyelenggarakan workshop penyusunan dan penilaian SKP PNS


di instansi pusat dan daerah dengan target kuantitas/output 5
(lima) prototipe, kualitas 100, waktu 12 bulan, dan biaya
Rp.440.330.000,00;

(8) menyusun rumusan kebijakan tentang Penilaian Prestasi Kerja


PNS, dengan target kuantitas/ output 1 (satu) draft, kualitas 100,
dan waktu 12 bulan;

(9) menyiapkan penyusunan Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi


Pemerintah (LAKIP) Kedeputian Bidang Bina Kinerja dan
Perundang-undangan tahun 2013 dengan target kuantitas/output 1
(satu) naskah, kualitas 100, dan waktu 12 bulan; dan

(10) menetapkan Penetapan Kinerja/RKT Direktorat Rekrutmen dan


Kinerja Pegawai tahun 2015 dengan target kuantitas/output 1
(satu) naskah, kualitas 100, dan waktu 12 bulan.

21
Contoh: SKP Eselon II
SASARAN KERJA PEGAWAI
NO. I. PEJABAT PENILAI NO II. PNS YANG DINILAI
Drs. Bayu Mahendra,
.
1. Nama 1. Nama Drs. Dika Pradana, M.M.
M.Si.
2. NIP 19560801 198111 1 099 2. NIP 19600604 198210 1 099

3. Pangkat/Gol.Ruang Pembina Utama - IV/ e 3. Pangkat/Gol.Ruang Pembina Utama Muda - IV/c

4. Jabatan Deputi Bina Kindang 4. Jabatan Direktur Rekrutmen dan


Kinerja Pegawai

5. Unit Kerja Deputi Bina Kindang 5. Unit Kerja Direktorat Rekrutmen dan
Kinerja Pegawai
TARGET
NO. III. KEGIATAN TUGAS JABATAN AK KUANTITAS/ KUALITAS/ BIAYA
WAKTU
OUTPUT MUTU (Rp)

Menyelenggarakan Rakor dalam 1 laporan 100


1 12 bin 170.395.000
rangka pengayaan soal
2 menetapkan pelaksanaan validasi soal
1 laporan 100 12 bin 202.165.000
TKD
3 Menyelenggarakan Workshop dalam 1 laporan 100 12 b1n
rangka pengembangan soal 79.000.000

4 Memfasilitasi rekrutmen dengan CAT - 1 laporan 100 12 bin


System instansi pusat dan daerah 184.730.000

5 Menyelenggarakan sosialisasi pedoman - 1 laporan 100 12 bin


penelusuran bakat sebagai dasar 128.250.000
penempatan
6 Menyusun pengayaan instrumen
penelusuran bakat sebagai dasar 1 laporan 100 12 bin 66.330.000
penarikan
7 Menyelenggarakan workshop
penyusunan dan penilaian SKP PNS di 5 prototipe 100 12 bin 440.330.000
instansi pusat dan daerah
8 Menyusun rumusan kebijakan tentang
- 1 draft 100 12 bin -
penilaian prestasi kerja PNS
9 Menyiapkan penyusunan LAMP tahun (1) i
- 1 naskah 100
2013 n
10 Menyiapkan Penetapan Kinerja/RKT
1 naskah 100 12 bin
tahun 2015
Jakarta, 2 Januari 2014
Pejabat Penilai, PNS Yang Dinilai,

Drs. Bayu Mahendra, M.Si. Drs. Dika Pradana, M.M.

22
c) Penyusunan SKP Eselon III

Seorang PNS bernama Desi Permata Sari, S.H., jabatan Kepala


Subdirektorat Rekrutme n dan Seleksi (eselon IIIa), dalam
menyusun SKP tahunan menjabarkan SKP pejabat struktural eselon
II, yaitu:
(1) menyusun rencana kerja Direktorat Rekrutmen dan Kinerja
Pegawai tahun anggaran 2015, dengan target 1 (satu) naskah;
(2) menyiapkan rapat koordinasi validasi soal Tes Kompetensi Dasar
(TKD), dengan target 1 (satu) laporan;
(3) melaksanakan validasi soal Tes Kompetensi Dasar (TKD), dengan
target 1 (satu) laporan;
(4) menyiapkan workshop soal Tes Kompetensi Kepegawaian (TKK),
dengan target 1 (satu) laporan;
(5) menyiapkan pelaksanaan fasilitasi rekrutmen instansi pusat dan
daerah dengan Computer Assisted Test (CAT) system dengan target
1 (satu) laporan;
(6) menyiapkan konsep standar dan prosedur rekrutmen pegawai,
dengan target 1 (satu) laporan; dan
(7) menyusun laporan kegiatan Direktorat Rekrutmen dan Kinerja
Pegawai tahun 2014, dengan target 1 (satu) laporan.

Dalam hal demikian, maka untuk penyusunan SKP pejabat


struktural eselon IV (Kepala Seksi Standarisasi Rekrutmen dan
Seleksi), dengan cara menjabarkan masing-masing kegiatan SKP
pejabat struktural eselon III

d) Penyusunan SKP Eselon IV

Seorang PNS bernama Drs. Posman Sidabutar, jabatan Kepala Seksi


Standarisasi Rekrutmen dan Seleksi (eselon IVa), dalam menyusun
SKP tahunan menjabarkan SKP pejabat struktural eselon III yaitu:
(1) menginventarisir kebijakan di bidang rekrutmen baik kebijakan
pengangkatan sebagai CPNS/PNS maupun kebijakan
pengangkatan dalam jabatan sebagai bahan penyusunan

23
konsep rumusan standar rekrutmen dengan target 1 (satu)
konsep;
( 2 ) menyiapkan b a h a n r u m u s a n v a l i d a s i p e n g e m b a n g a n b a n k
s o a l T K D d e n g a n t a r ge t 1 ( s a t u ) k o n s e p ;
(3) menganalisis dan mengevaluasi pembuatan bank soal
TKD dan TKB Kepegawaian dengan target 1 (satu)
konsep;
( 4 ) m e n g a n a l i s i s d a n m e n gk a j i s t a n d a r r e k r u t m e n s e s u a i
d e n g a n p e r a t u r a n p e r u n d a n g - u n d a n ga n ya n g b e r l a k u
s e b a g a i b a h a n p e n yu s u n a n r e k r u t m e n d e n g a n t a r g e t 1
(satu) konsep; dan
(5) m e n yi a p k a n b a h a n f a s i l i t a s i r e k r u t m e n i n s t a n s i p u s a t
d a n d a e r a h d e n g a n C o m p u t e r A s s i s t e d Test (CAT) dengan
target 1 (satu) laporan.

e) Penyusunan SKP Eselon IVa


Contoh :
Seorang PNS bernama Bintarti, S.Sos., jabatan Kepala Seksi
Kepangkatan dan Mutasi I-A (eselon IVa), dalam menyusun SKP
tahunan menjabarkan kegiatan SKP pejabat struktural eselon III yaitu:
(1) Menetapkan Usul/Nota Persetujuan Kenaikan Pangkat Periode April
dan Oktober 2014 golongan ruang III/d ke bawah dengan target
2.000 (dua ribu) Nota Persetujuan;
(2) memeriksa Usul/Nota Persetujuan Pindah Antar Instansi dengan
target 11 (sebelas) berkas; dan
(3) memeriksa Usul/Nota Persetujuan Peninjauan Masa Kerja dengan
target 9 (sembilan) berkas.

b. Penyusunan SKP Jabatan Fungsional Tertentu

1) Seorang PNS bernama Nurhayati jabatan Analis Kepegawaian tingkat


Pelaksana Lanjutan dengan golongan ruang III/ b pada Direktorat
Kenaikan Pangkat dan Mutasi. Dalam penyusunan SKP yang

24
bersangkutan pada Januari 2014 kegiatan tugas jabatan yang
dilaksanakan dan angka kreditnya adalah sebagai berikut:

a) Unsur Utama

(1) Memeriksa berkas usulan Kenaikan Pangkat PNS


(0,006/ berkas).

(2) Mengendalikan listing persetujuan teknis


Kenaikan Pangkat PNS (0,002/berkas).

(3) Men yiapkan bahan penilaian dan penetapan angka


kredit jabatan fungsional (0,020/berkas).

(4) Memeriksa permohonan perpindahan pegawai


(0,006/berkas).

( 5 ) M e n g e l o l a data mutasi keluarga (0,006/data).

b) Unsur Penunjang
Menjadi anggota aktif organisasi profesi analis kepegawaian tingkat
provinsi (0,250/tahun).

SASARAN KERJA PEGAWAI


NO. I. PEJABAT PENILAI NO. II. PNS YANG DINILAI

1. Nama Dra. Andra 1. Nama Nurhayati


Kesumawati,
2. NIP M.Si
196011121984012099 2. NIP 196612081985092099
Pangkat/ Pangkat/Gol.Rua
3. Pembina - IV/ a 3. Penata Muda Tk.I - III/b
Gol.Ruang ng

4. Jabatan Kepala 4. Jabatan Analis Kepegawaian


Subdirektorat.
Mutasi I
5. Unit Kerja Direktorat 5. Unit Kerja Direktorat Kepangkatan
Kepangkatan dan dan Mutasi
Mutasi TARGET
NO. III. KEGIATAN TUGAS JABATAN AK
KUANTITAS/ KUALITAS/ WAKTU BIAYA
OUTPUT MUTU (Rp)
Unsur Utama
1. Memeriksa berkasKenaikan Pangkat PNS 6 *) 1000 berkas 100 12 bin
usulan
(0,006/berkas)

25
Mengendalikan listing persetujuan
2. teknis Kenaikan Pangkat PNS 2 1000 berkas 100 12 bin
(0,002/berkas)
Menyiapkan bahan penilaian dan
3. penetapan angka kredit jabatan fungsional 2 100 berkas 100 12 bin
(0,020/berkas)
Memeriksa permohonan perpindahan
4. 1,8 300 berkas 100 12 bin
pegawai (0,006/berkas)
12
5. Mengelola data mutasi keluarga (0,006/data) 1,8 300 data 100
Unsur Penunjang
6. Menjadi anggota organisasi profesi 0,250 1 kali 100
aktif kepegawaiananalis provinsi
tingkat Jumlah Angka Kredit
13,85
Jakarta, 2 Januari 2014

Pejabat Penilai, PNS Yang Dinilai,

Dra. Andra Kesumawati, M.Si. Nurhayati


NIP. 19601112 198401 2 099 NIP. 19661208 198509 2 099

c. Penyusunan SKP Untuk Jabatan Fungsional Umum

SASARAN KERJA PEGAWAI


NO. I. PEJABAT PENILAI NO. II. PNS YANG DINILAI
1. Nama Bintarti, S.Sos. 1. Nama Lukito
2. NIP 19631012 198509 2 099 2. NIP 19760222 199610 1 099

3. Pangkat/Gol.Ruang Penata Tk. I - III / d 3. Pangkat/Gol.Ruang Penata Muda - III/a

Kepala Seksi Pemroses Mutasi


4. Jabatan 4. Jabatan
Kepangkatan Mutasi I- Kepegawaian
A
Direktorat Kepangkatan Direktorat Kepangkatan
5. Unit Kerja dan Mutasi 5. Unit Kerja dan Mutasi

TARGET
NO. III. KEGIATAN TUGAS JABATAN AK KUANTITAS/ KUALITAS/ BIAYA
WAKTU
OUTPUT MUTU (Rp)
1. Menangkayiapkan usul persetujuan teknis pt 500 NP 100 12 bin

2. 1 Konsep 100 12 bin


Mengumpulkan dan menyusun data
Menyiapkan surat pengantar pengembalian
3. usul yang BTL dan TMS periode April dan 2 Surat 100 12 bin
Oktober 2014

26
2. Penanda Tanganan SKP

Formulir penyusunan SKP yang telah diisi dan disepakati bersama antara
Pegawai dengan atasan langsungnya harus ditandatangani oleh kedua belah
pihak sebagai kontrak kerja. Dalam hal SKP yang telah disusun oleh PNS dan
tidak disetujui oleh Pejabat Penilai, maka keputusannya diserahkan kepada
Atasan Pejabat Penilai dan bersifat final.

3.Tata Cara Penilaian SKP

a. Nilai capaian SKP dinyatakan dengan angka dan sebutan, sebagai


berikut:
1) 91 - ke atas : Sangat baik
2) 76 – 90 : Baik
3) 61 - 75 : Cukup
4) 51 - 60 : Kurang
5) 50 - ke bawah : Buruk

b. Penilaian Kegiatan Tugas Jabatan

Penilaian SKP dilakukan dengan menghitung tingkat capaian SKP yang telah
ditetapkan untuk setiap pelaksanaan kegiatan tugas jabatan, yang diukur dengan
4 (empat) aspek yaitu aspek kuantitas, kualitas, waktu, dan biaya sebagai
berikut:

1) Aspek kuantitas

2) Aspek kualitas

27
Unt uk m en i l ai ap a ka h ou t pu t b er ku al i t a s at a u t i d a k d e n gan
menggunakan pedoman sebagai berikut:

Kriteria
Keterangan
Nilai
91 - 100 Hasil kerja sempurna, tidak ada kesalahan, tidak ada revisi, dan
pelayanan di atas standar yang ditentukan dan lain-lain.
Hasil kerja mempunyai 1 (satu) atau 2 (dua) kesalahan kecil, tidak
76 - 90 ada kesalahan besar, revisi, dan pelayanan sesuai standar yang
telah ditentukan dan lain-lain.
Hasil kerja mempunyai 3 (tiga) atau 4 (empat) kesalahan kecil,
61 - 75 dan tidak ada kesalahan besar, revisi, dan pelayanan cukup
memenuhi standar yang ditentukan dan lain-lain.
Hasil kerja mempunyai 5 (lima) kesalahan kecil dan ada
51 - 60 kesalahan besar, revisi, dan pelayanan tidak cukup
memenuhi standar yang ditentukan dan lain-lain.
50 ke Hasil kerja mempunyai lebih dari 5 (lima) kesalahan kecil dan ada
kesalahan besar, kurang memuaskan, revisi, pelayanan di bawah
bawah
standar yang ditentukan dan lain-lain.

28
PENILAIAN SASARAN KERJA PEGAWAI
Jangka Waktu Penilaian 2 Januari s.d. 31 Desember 2014
TARGET REALISASI NILAI
I. KEGIATAN PENGHI- CAPAIA
NO AK AK
TUGAS JABATAN Kuant/ Kual/ Biaya KuaI TUNGAN N
Waktu Kuant/ Waktu Biaya SKP
Output Mutu (Rp) Output / (Rp)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 Mutu
10 11 12 13 14
UNSUR UTAMA
Memeriksa berkas 1000 940 12 83,33
1. usulan Kenaikan 6 100 12 bin 5,64 80 250 *)
berkas berkas bin **)
Pangkat PNS
(0,006/ berkas)
Mengendalikan
listing peretujuan 1000 910 12
2. teknis Kenaikan 2 100 12 bin 1,82 100 - 267 89
berkas berkas bin
Pangkat PNS
(0,002 / berkas)
Menyiapkan bahan
3 penilaian dan
100 86 12
penetapan angka 2 100 12 bin 1,72 100 262 87,33
berkas berkas bin
kredit jabatan
fungsional
(0,020/berkas)
Memeriksa
permohonan
300 224 12
4 perpindahan 1,8 100 12 bin 1,34 100 250,67 83,56
berkas berkas bln
pegawai
(0,006/ berkas
Mengelola data
300 255 12
5 mutasi keluarga 1,8 100 12 bin 1,53 100 261 87
data data bln
(0,006/data)
UNSUR
PENUNJANG
Menjadi anggota 1 1
1. aktif organisasi 0,250 100 12 bin 0,250 100 12 276 92
kali kali
profesi analis
kepegawaian
tingkat provinsi
Jumlah 13,85 12,3

87,04
N1LAI CAPAIAN SKP (baik)

Keterangan:
Angka ini diperoleh dengan menggunakan rumus:

Aspek kuantitas RO x 100 = 940 x 100 = 94


TO 1000

29
Aspek kualitas = RK x 100 = 80 x 100 = 80
TK 100

Aspek waktu = 1,76 x TW - RW x 100 = 76


TW

Jumlah ketiga aspek tersebut dijumlahkan = 94 + 80 + 76 = 250

Angka ini diperoleh dengan menjumlahkan ketiga aspek ters ebut


dibagi 3 (tiga) aspek yang ada = (94 + 80 + 76) : 3 = 250 : 3 = 83,33

Angka ini diperoleh dengan menjumlahkan ketiga aspek tersebut dibagi


6 (enam) kegiatan yang ada = (83,33 + 89 + 87,33 + 83,56 + 87 + 92) : 6
= 522,22 : 6 = 87,04

Penghitungan penila ian SKP Jabatan Fungsional Tertentu, pada


prinsipnya sama dengan penghitungan penilaian SKP untuk Jabatan Struktural
maupun Jabatan Fungsional Umum yang menggunakan formula penghitungan
berdasarkan aspek kuantitas, aspek kualitas, aspek waktu, dan aspek biaya. Dalam
penyusunan dan penilaian SKP bagi Jabatan Fungsional Tertentu dapat diketahui
jumlah target angka kredit yang akan dicapai dan realisasi pencapaian angka
kredit setiap tahun.

30
3. Penilaian SKP untuk Jabatan Fungsional Umum

SKP yang telah disusun oleh Sdr. Lukito, dilakukan penilaian oleh pejabat
penilai pada akhir bulan Desember 2014 sebagai berikut:

PENILAIAN SASARAN KERJA PEGAWAI


Jang ka Waktu Penilaian 2 Januari s.d. 31 Desember 2014
TARGET REALISASI NILAI
NO. I. KEGIATAN Capaian
AK Kuant/ Kual/ Biaya AK Kuant/ Kual/
SKP
TUGAS
JABATAN Output Mutu Waktu (Rp) Output. Mutu
Waktu

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14

Menyiapkan usul 89,78


1. 500 NP 100 bln 85 b ln 269,33 *)
pangkat 500 NP **)

Mengumpulkan dan
menyusun data 1 12 1 12
2. 100 - 100 - 276 92
pegawai per unit konsep bin konsep bin
kerja
Menyiapkan surat
pengantar
pengembalian usul 92
12 2 12
3. yang BTL dan 2 surat 100 100 - 276
bin surat bin
TMS periode
April dan Oktober
2014 .
II.Tugas
Tambahan dan
Kreativitas
a. Tugas - -
Tambahan
b. Kreativitas -
91,26
NILAI CAPAIAN SKP (Sangat
Baik)

Jakarta, 31 Desember 2014


Pejabat Penilai,

Bintarti, S.Sos
NIP. 19631012 198509 2 099

31
Keterangan:

Angka ini diperoleh dengan menggunakan rumus:


Aspek kuantitas = RO x 100 = 500 x 100 = 100
TO 500
Aspek kualitas = RK x 100 = 85 x 100 = 85
TK 100
Aspek waktu = 1,76 x TW - RW x 100
TW
= 1,76 x 12 - 11 x 100 = 84,33 12
Jumlah ketiga aspek tersebut dijumlahkan = 100 + 85 + 84,33 = 269,33

Angka ini diperoleh dengan menjumlahkan ketiga aspek


tersebut dibagi 3 (tiga) aspek yang ada = (100 + 85 + 84,33) :
3 = 269,33 : 3 = 89,78

Angka ini diperoleh dengan menjumlahkan ketiga aspek tersebut


dibagi 3 (tiga) kegiatan yang ada = (89,78 + 92 + 92) : 3 =
273,78 : 3 = 91,26

a. Penyusunan dan Penilaian SKP bagi PNS yang Mutasi/Pindah.

Perpindahan pegawai dapat terjadi baik secara horizontal, vertikal


(promosi/demosi), maupun diagonal (antar jabatan struktural, jabatan
fungsional, dari struktural ke fungsional atau sebaliknya).
1) Perpindahan antar jabatan struktural, antar jabatan fungsional umum
atau dari jabatan fungsional umum ke jabatan struktural.
Contoh:

Seorang PNS bernama Ali Muktar Raja, S.Sos., karena kepentingan


kedinasan yang bersangkutan dimutasikan ke unit kerja lain. Apabila
kegiatan tugas jabatan yang dilaksanakan hanya sebagian saja, maka
penilaian SKP Sdr. Ali Muktar Raja, S.Sos., adalah sebagai berikut:

32
SASARAN KERJA PEGAWAI
(UNIT KERJA YANG LAMA)
NO. I. PEJABAT PENILAI NO. II. PNS YANG DINILAI
1. Nama Drs. Indra Hidayat 1. Nama Ali Muktar Raja S.Sos.
2. NIP 19610412 198301 1 099 2. NIP 19750713 200001 1 099
3. Pangkat/Gol.Ruan Penata Tk.I - III/d 3. Pangkat/Gol.Ruan Penata - III/c
4. Jabatan
g Kepala Subdirektorat. 4. Jabatan
g Kepala Seksi Mutasi HA
5. Unit Kerja Direktorat
Mutasi II Kepangkatan 5. Unit Kerja Direktorat
dan Mutasi
Kepangkatan
TARGET dan
NO. III. KEGIATAN TUGAS JABATAN AK KUANTITAS/ Mutasi BIAYA
KUALITAS/ WAKTU
OUTPUT MUTU (Rp)
1. Menyelesaikan Nota Persetujuan KP
Kementerian Luar Negeri Golru III/d ke - 500 NP 100 12 bin
bawah
2. Menyelesaikan Nota Persetujuan KP
Kejaksaan Agung Golru III/d ke bawah - 1500 NP 100 12 bin

Menyelesaikan Nota Persetujuan KP


3. Kementerian KesehatanGolru III/d ke 1500 NP 100 12 bin -
bawah
4. Membuat laporan tahunan 1 laporan 100 12 bin

Jakarta, 5 Januari 2014


Pejabat Penilai PNS Yang Dinilai,

Drs. Indra Hidayat Ali Muktar Raja S.Sos.


NIP. 19610412 198301 1 099 NIP. 19750713 200001 1 099

Karena kepentingan kedinasan Sdr. Ali Muktar Raja, S.Sos., dimutasikan


ke unit kerja lain pada bulan Juli 2014, sehingga hanya sebagian kegiatan tugas
jabatan yang dapat dilakukan dari target 12 bulan menjadi 6 bulan maka target
tahunannya disesuaikan sebagai berikut:

Untuk target kuantitas : 6 x 500 = 250


12
Jadi, awal target kuantitas 500 NP menjadi 250 NP. Untuk target kualitas setiap
output tetap 100

Untuk target waktu : 6 x 12 = 6


12
Jadi, awal target waktu 12 bulan menjadi 6 bulan.

33
PENILAIAN SASARAN KERJA PEGAWAI
Jangka Waktu Penilaian 5 Januari s.d. 30 Juni 2014
I. KEGIATAN TARGET REALISASI
Hasil
NO. TUGAS AK Kuant/ Kual/ Biaya AK Kuant/ Kual/ capaian SKP
JABATAN Waktu Waktu
output Mutu (Rp) Output Mutu Biaya
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 (Rp)
12 13 14
Menyelesaikan
Nota Persetujuan 590 -12
250
1. KP Kementerian 250 100 6 - 100 6 bln 276 *) 92 •*)
NP
Luar Negeri NP bin
Menyelesaikan ke
Golru III/d
bawahPersetujuan
Nota 1-500 4-2
700 6
2. KP - 750 100 6 - 100 269,33 89,78
NP bin
NP bin
Menyelesaikan
Nota Persetujuan 4500 4-2
6
3. KP Kementerian - 750 100 6 - 600 100 256 85,33
bln
Kesehatan Golru NP bin
III/d ke bawah4
Membuat 4- _
4-2
4-00 - -
laporan laporan 141n
II.ta,hunan
Tugas ****)
Tambahan
dan Kreativitas
Tugas
a. -
Kreativitas
b. - -
Tambahan
NILAI CAPAIAN SKP 89,04 .)
(Baik)

Jakarta, 30 Juni 2014

Pejabat Penilai,

Keterangan:

Angka ini diperoleh dengan menggunakan rumus:

Aspek kuantitas = RO x 100 = 250 x 100 = 100


TO 250
Aspek kualitas = RK x 100 = 100 x 100 = 100
TK 100
Aspek waktu = 1,76 x TW - RW x 100
TW
= 1,76 x 6 - 6 x 100 = 76 6

34
Jumlah ketiga aspek tersebut dijumlahkan = 100 + 100 + 76 = 276
Angka ini diperoleh dengan menjumlahkan ketiga aspek tersebut dibagi 3
(tiga) aspek yang ada = (100 + 100 + 76) : 3 = 276: 3 = 92

Angka ini diperoleh dengan menjumlahkan keempat nilai


capaian kemudian dibagi 3 (tiga) kegiatan = (92 + 89,78 + 85,33) : 3 =
267,11: 3 = 89,04

Untuk kegiatan nomor 4 dikarenakan tidak dapat dilaksanakan pada


masa penugasan sebelum mutasi dan bukan kesalahan yang
bersangkutan, maka tidak diperhitungkan.

Pada unit kerja baru Sdr. Ali Muktar Raja, S.Sos., menyusun SKP yang
baru untuk periode Juli sampai dengan Desember 2014, sebagai berikut:

35
SASARAN KERJA PEGAWAI
(UNIT KERJA YANG BARU)

NO I. PEJABAT PENILAI NO. II. PNS YANG DINILAI


1. Nama Dra. Indira 1. Nama Ali Muktar Raja S.Sos.
O.
2. NIP 19600211 198401 2 2. NIP 19750713 200001 1 099
3. Pangkat/Gol.Ruang 099
Pembina - IV/a 3. Pangkat/ Gol.Ruang Penata - 111/c
Kabag Kasubbag
4. Jabatan 4. Jabatan
Perbendaharaan Tatalaksana
5. Unit Kerja Biro Keuangan 5. Unit Kerja Keuangan
Biro Keuangan
III. KEGIATAN TUGAS TARGET
NO. AK KUANTITAS/ KUALITAS/
JABATAN WAKTU BIAYA
OUTPUT MUTU (Rp)
Memeriksa Kelengkapan dan Menganalisa
1. - 5000 SPP 100 6 bin
SPP
Memeriksa dan menganalisa kelengkapan
2. 5000 SPM 100 6 bin
SPM
3. Membuat laporan Tatalaksana Keuangan 1 laporan 100 6 bin -

Jakarta, 1 Juli 2014


Pejabat Penilai, PNS Yang Dinilai,

Dra. Indira Ali Muktar Raja S.Sos


NIP. 19600211 198401 2 099 NIP. 19750713 200001 1 099

36
Penilaian SKP Sdr. Ali Muktar Raja, S.Sos., pada unit kerja yang baru sebagai
berikut

PENILAIAN SASARAN KERJA PEGAWAI


Jangka Waktu Penilaian 1 Juli s.d. 31 Desember 2014
TARGET REALISASI
NILAI
I. KEGIATAN TUGAS
NO. AK Kuant/ Kual/ Biaya AK Kuant/ waktu Biaya Pengu CAPAIAN
JABATAN mutu
Output Mutu Waktu (RP) Output (Rp) kuran SKP

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14
Memeriksa 2000
5000
1. Kelengkapan dan 100 6 bln SPP 90 6 bln 206 68,67
SPP
Menganalisa SPP
Memeriksa dan
5000 2500
2. menganalisa 100 6 bln 85 6 bln 211 70,33
SPM SPM
kelengkapan SPM
1 1
3. Membuat laporan 100 6 bln - 100 6 bln 276 92
lap. lap.
II.Tugas Tambahan
dan Kreativitas
a . Tugas
Tambahan
b . Kreativitas

77
NILAI CAPAIAN SKP
(Baik)

Maka pada akhir tahun 2014 yang bersangkutan memperoleh


penilaian SKP sebagai berikut :
Penilaian SKP unit kerja lama ditambah penilaian SKP unit
kerja baru hasilnya dibagi 2 (dua)
Nilai SKP pada unit kerja lama = 89,04
Nilai SKP pada unit kerja baru = 77

89,04 + 77 = 166,04 = 83,02


2
Sehingga nilai SKP Sdr. Ali Muktar Raja, S.Sos., tahun
2014 adalah 83,02

37
b. Penyusunan SKP bagi PNS yang menjalani cuti bersalin/cuti besar harus
mempertimbangkan jumlah kegiatan dan target serta waktu.

Contoh :

Seorang PNS bernama Cut Chasanah, S.I.P, pada tahun 2014 yang bersangkutan
merencanakan untuk mengambil cuti bersalin atau yang bersangkutan
akan melaksanakan cuti besar. Dalam hal demikian, maka untuk
penyusunan SKP-nya, atasan langsung agar mempertimbangkan jumlah kegiatan
dan target serta waktu yang akan dilaksanakan oleh yang bersangkutan sesuai
dengan kondisinya.

c. P e n yu s u n a n SKP b a gi PNS ya n g menjalani c ut i sakit h a r us


disesuaikan dengan sisa waktu dalam tahun berjalan.

Contoh 1:

Seorang PNS bernama Kadek Wardana, pada tahun 2014 karena sesuatu
hal mengalami sakit selama 1 (satu) bulan atau lebih yang dibuktikan
dengan surat keterangan yang sah dari dokter/rumah sakit dan yang
bersangkutan tidak dapat melaksanakan tugas k e d i n a s a n . D a l a m h a l
d e m i k i a n m a k a p e n i l a i a n S K P y a n g bersangkutan pada akhir tahun,
targetnya disesuaikan dengan sisa waktu dalam tahun berjalan.

d. Penyusunan SKP bagi PNS yang ditunjuk sebagai Pelaksana Tugas (Plt.),
maka tugas-tugas sebagai Plt. dihitung sebagai tugas tambahan.

Contoh:

Seorang PNS bernama Stefanus Wanggai, S.Sos., secara definitif yang


bersangkutan menduduki jabatan struktural eselon IIIa se bagai Kepala
Bagian Pembayaran pada Biro Keuangan. Karena kepentingan kedinasan, yang
bersangkutan ditunjuk oleh pimpinan sebagai Plt. Kepala Bagian
Perbendaharaan.

Dalam hal demikian, maka yang bersangkutan tetap menyusun SKP pada Bagian
Pembayaran, sedangkan sebagai Plt. Kepala Bagian Perbendaharaan hanya
dijadikan sebagai tugas tambahan PNS yang bersangkutan. Tugas sebagai Plt.

38
adalah melakukan pemantauan dan pengawasan terhadap pelaksanaan kegiatan
pekerjaan pada unit kerja Bagian Perbendaharaan sehingga pada akhir tahun
dinilai sebagai tugas tambahan bagi yang bersangkutan.

e. Penyusunan SKP bagi PNS yang kegiatannya dilakukan dengan tim kerja, maka
berlaku ketentuan sebagai berikut:

1) jika kegiatan yang dilakukan merupakan tugas jabatannya, maka dimasukkan


ke dalam SKP yang bersangkutan; dan
2) jika kegiatannya bukan merupakan tugas jabatannya, maka kinerja yang
bersangkutan dinilai sebagai tugas tambahan.

Contoh:

Seorang PNS bernama Drs. Abdurahman, M.AP., sebagai Kepala Bidang


Perencanaan Diklat membentuk tim untuk membuat modul diklat. Keanggotaan
tim terdiri dari intern unit kerja dan unit kerja lain. Dalam hal demikian maka
kegiatan tersebut menjadi tugas jabatannya sehingga penyusunan modul diklat
dituangkan dalam SKP yang bersangkutan.

Sedangkan bagi PNS lain baik dari internal maupun eksternal unit ker j a yan g
dit unjuk sebagai bagi an dari ti m kerja sebagai pendukung kegi at an
pen yusun an m odul dan bukan t ugas jabatannya, maka kinerja PNS yang
bersangkutan dalam tim kerja tersebut dapat dinilai sebagai tugas tambahan.

f. Penyusunan SKP bagi PNS yang dipekerjakan/diperbantukan, maka


penyusunan/penilaiannya dilakukan di tempat yang bersangkutan dipekerjakan/
diperbantukan.

Contoh:

Seorang PNS bernama Drs. Edward Lebe, jabatan sebagai Kepala Seksi pada Pusat
Pendidikan dan Pelatihan. Pada bulan Januari 2014 yang bersangkutan
dipekerjakan pada instansi pemerintah lain sebagai Kepala Seksi
K e p e ga w a i a n . Dalam hal demikian maka ya n g bersangkutan
menyusun SKP sesuai dengan tempat dimana yang bersangkutan
dipekerjakan dan penilaian SKP-nya tetap dinilai oleh atasan langsungnya
dimana yang bersangkutan dipekerjakan.

39
g. Penilaian SKP apabila terjadi faktor-faktor di luar kemampuan PNS, maka
penilaiannya disesuaikan dengan kegiatan-kegiatan di luar SKP yang telah
ditetapkan.

Contoh :
Seorang PNS bernama Veronica, S.H., jabatan Kepala Seksi
Pengawasan dan Penindakan Keimigrasian. Pada awal tahun menyusun
SKP yang salah satu atau lebih kegiatannya tergantung pada pihak/unit
kerja/instansi lain.

SASARAN KERJA PEGAWAI


NO. I. PEJABAT PENILAI NO. II. PNS YANG DINILAI
1. Nama Drs. Indra Kurniawan 1. Nama Veronica, S.H.
2. NIP 19700310 199401 1 099 2. NIP 19780517 200201 2 099
3. Pangkat/ Gol. Ruang Pembina - IV/ a 3. Pangkat/Gol.Ruang Penata - III/ c
KepalaSeksi Pengawasan
4. Jabatan Kepala Kantor 4. Jabatan danPenindakan
Keimigrasian

5. Unit Kerja Kantor Imigrasi 5. Unit Kerja Kantor Imigrasi


TARGET
NO. III. KEGIATAN TUGAS JABATAN AK KUANTITAS/ KUALITAS/ BIAYA
OUTPUT MUTU WAKTU (RP)
Menyusun, me melihar a, d an
1. mengamankan daftar pencegahan - 2500 100 12 bln -
dan penangkalan d o k u me n
Meneliti identitas surat p er moho nan
2. perjalanan RI dan dokumentasi Imigrasi - 2500 100 12 bln -
d o k u me n
Me mb er ikan d an me nelit i surat -s urat 2500
3. - 100 12 bln -
identitas diri pemohon pn nya d o k u me n

Mel a k u ka n p e n g a wa s a n ter had ap


4. - 40 kali 100 12 bln
o r an g asing -

5.
Melaksanakan tindakan
keimigrasian, penyidikan - 10 orang 100 12 bln
-
Melakukan pemantauan d an - kali 100 12 bln -
6. tindakan preventif
Jakarta, 2 Januari 2014
Pejabat Penilai, PNS Yang Dinilai,

Drs. Indra Kurniawan Veronica, S.H.


NIP. 19700310 199401 1 099 NIP. 19780517 200201 2 099

40
Dalam kenyataannya terjadi hal-hal sebagai berikut:
1. Melaksanakan tindakan keimigrasian, penyidikan keimigrasian,
dan pengkarantinaan orang asing yang semula ditargetkan 10
orang, ternyata sampai dengan akhir tahun tidak ada Warga Negara
Asing yang dikarantinakan;
2. Melakukan pemantauan dan tindakan preventif terhadap adanya
pelanggaran keimigrasian yang semula ditargetkan 30 kali, ternyata
sampai dengan akhir tahun hanya terdapat 10 kali pelanggaran;

h. Penyusunan SKP bagi CPNS dilakukan terhitung mulai tanggal


dikeluarkannya Surat Pernyataan Melaksanakan Tugas.

Contoh:

Seorang CPNS bernama Charles Hutapea, S.H., M.M., terhitung mulai


tanggal 1 Januari 2014 yang bersangkutan diangkat sebagai CPNS.
Terhit ung mul ai tanggal 1 Februari 2014 yang bersangkut an
ditempatkan pada Sub Bagian Kepegawaian sesuai surat pernyataan
melaksanakan tugas. Dalam hal demikian, maka Sdr. Charles
Hutapea, S.H., M.M., wajib menyusun SKP terhitung mulai tanggal 1
Februari 2014.

i. Penyusunan dan penilaian SKP bagi PNS yang sampai dengan akhir
tahun tidak melakukan seluruh kegiatan yang seharusnya dilakukan.

Contoh:

Seorang PNS bernama Fery Gunawan, S.H., jabatan fungsional umum


pengelola tata naskah. Pada awal tahun menyusun SKP yang telah
ditetapkan oleh atasan langsungnya sebagai berikut:

41
SASARAN KERJA PEGAWAI
NO. I. PEJABAT PENILAI NO. II. PNS YANG DINILAI

1. Nama Andrianto, S.Sos. 1. Nama Fery Gunawan, S.H.


2. NIP 19721012 199702 1 099 2. NIP 19841110 200801 1 099

3. Pangkat/Gol.Ruang Penata Tk. I - III/d 3. Pangkat/Gol.Ruang Penata Muda Tk. I - III/b

4. Jabatan Kepala Seksi Perekaman 4. Jabatan JFU Pengelola Takah

5. Unit Kerja PD dan AK I 5. Unit Kerja PD dan AK I


TARGET
NO. III. KEGIATAN TUGAS JABATAN AK KUANTITAS/ KUALITAS/ BIAYA
WAKTU
OUTPUT MUTU (Rp)

1. Melakukan penerimaan dan perekaman - 1000 data 100 12 bin -


dokumen kepegawaian

Mencatat dokumen kepegawaian ke dalam kartu


2. induk dan daftar isi serta menyimpan dan - 1000 data 100 12 bin -
memelihara arsip kepeg.

3. Membuat laporan bulanan 12 laporan 100 12 bin -

Jakarta, 2 Januari 2014


Pejabat Penilai, PNS Yang Dinilai,

Andrianto, S.Sos. Fery Gunawan, S.H.


NIP. 19721012 199702 1 099 NIP. 19841110 200801 1 099

Dalam kenyataannya sampai dengan akhir tahun realisasinya sebagai


berikut:
1) melakukan penerimaan dan perekaman dokumen kepegawaian
yang semula ditargetkan 1000 data, terealisasi 1000 data;
2) mencatat dokumen kepegawaian ke dalam kartu induk dan daftar
isi serta menyimpan dan memelihara arsip kepegawaian ke dalam
tata naskah yang semula ditargetkan 1000 data, terealisasi 800
data; dan
3) membuat laporan yang semula ditargetkan 12 laporan, ternyata tidak
dibuat/ dikerjakan oleh pegawai yang bersangkutan,
sehingga realisasi 0 laporan.

42
Penyusunan SKP bagi PNS yang menduduki jabatan rangkap sesuai
dengan peraturan perundang-undangan, maka penyusunan SKP yang
dilakukan sesuai dengan tugas dan fungsi jabatan struktural.

4. Penilaian dan Penandatanganan Capaian SKP

a. Penilaian SKP dilakukan dengan cara membandingkan antara realisasi


kerja dengan target.

b. Dalam hal realisasi kerja melebihi target, maka penilaian capaian SKP
dapat lebih dari 100 (seratus).

c. Penandatanganan hasil penilaian capaian SKP dilakukan oleh pejabat


penilai pada formulir Penilaian SKP, dibuat menurut contoh yang
merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Kepala Badan
Kepegawaian Negara ini.

5. Penilaian Perilaku Kerja


a. Nilai perilaku kerja PNS dinyatakan dengan angka dan sebutan sebagai
berikut:
1) 91 – 100 : Sangat Baik
2) 76 – 90 : Baik
3) 61 – 75 : Cukup
4) 51 – 60 : Kurang
5) 50 ke bawah : Buruk
b. Penilaian perilaku kerja meliputi aspek:
1) orientasi pelayanan;
2) integritas;
3) komitmen;
4) di si pl i n;
5) kerjasama; dan
6) kepemimpinan.

c. Cara menilai perilaku kerja dilakukan melalui pengamatan oleh pejabat


penilai terhadap PNS yang dinilai, penilaian perilaku kerja
dapat mempertimbangkan masukan dari Pejabat Penilai lain yang

43
setingkat di lingkungan unit kerja masing-masing. Kriteria Penilaian
Perilaku Kerja PNS dibuat menurut contoh sebagaimana
tercantum dalam Anak yang merupakan bagian tidak terpisahkan
dari Peraturan Kepala Badan Kepegawaian Negara ini.

d. Nilai perilaku kerja dapat diberikan paling tinggi 100 (seratus).

6. Pejabat Penilai Dan Atasan Pejabat Penilai


a. Pejabat Penilai wajib melakukan penilaian prestasi kerja terhadap setiap
PNS di lingkungan unit kerjanya.
b. Pejabat Penilai yang tidak melaksanakan penilaian prestasi kerja
sebagaimana dimaksud pada angka 1 dijatuhi hukuman disiplin sesuai
dengan peraturan perundang-undangan yang mengatur mengenai disiplin
PNS
c. Pejabat pembina kepegawaian sebagai Pejabat Penilai dan/atau atasan
Pejabat Penilai yang tertinggi di lingkungan unit kerja masing-masing.
d. Pejabat Penilai Yang Akan Mengakhiri Masa Jabatan/Pindah Unit
Kerja.
Pejabat Penilai yang akan mengakhiri masa jabatan/pindah unit kerja
wajib terlebih dahul u membua t catat an penilai an perilaku kerja
bawahannya, paling lama 1 (satu) bulan sebelum pejabat penilai yang
bersangkutan mengakhiri masa jabatannya/pindah unit kerja dan
diserahkan kepada pejabat penggantinya atau atasan langsungnya sebagai
bahan pertimbangan penilaian.

7. Pelaksanaan Penilaian SKP


a. Penilaian prestasi kerja PNS dilaksanakan oleh Pejabat Penilai
sekali dalam 1 (satu) tahun.
b. Penilaian prestasi kerja dilakukan setiap akhir Desember pada tahun yang
bersangkutan dan paling lambat akhir Januari tahun berikutnya
c. Penilaian prestasi kerja PNS dilakukan dengan cara
menggabungkan antara unsur SKP dan unsur perilaku kerja

44
Contoh:
Seorang PNS bernama Sdr. Lukito, jabatan Fungsional Umum Pemroses
Mutasi Kepegawaian pada Direktorat Kepangkatan dan Mutasi yang nilai
capaian SKP-nya adalah 91,26 dan nilai rata-rata perilaku kerjanya adalah
85. Dalam hal demikian, maka hasil penilaian prestasi kerja yang
bersangkutan adalah sebagai berikut:

JANGKA WAKTU PENILAIAN 2 Januari s.d. 31 Desember 2014

1. YANG DINILAI

a.Nama Lukito
b.N I P 19760222 199610 1 099
c . Pangkat/Golongan ruang Penata Muda - III/a
d . Jabatan/ Pekerjaan Pemroses Mutasi Kepegawaian
e . Unit Organisasi Direktorat Kepangkatan dan Mutasi

2. PEJABAT PENILAI

a.Nama Bintarti, S.Sos

b.N I P 19631012 198509 2 099

c . Pangkat/Golongan ruang Penata Tingkat I - III/d

d . Jabatan/Pekerjaan Kepala Seksi Kepangkatan Mutasi Ia

e . Unit Organisasi Direktorat Kepangkatan dan Mutasi

3. ATASAN PEJABAT PENILAI

a.Nama Dra. Andra Kesumawati, M.Si

b.N I P 19601112 198401 2 099

c . Pangkat/Golongan ruang Pembina/IV/a

d . Jabatan/Pekerjaan Kepala Subdirektorat. Mutasi I

e . Unit Organisasi Direktorat Kepangkatan dan Mutasi

45
4. UNSUR YANG DINILAI Jumlah
a. Sasaran Kerja Pegawai (SKP) 91,26 x 60 % 54,76

1. Orientasi Pelayanan 82 Baik

2. Integritas 85 Baik

3. Komitmen 85 Baik

4. Disiplin 86 Baik

b. Perilaku 5. Kerjasama 87 Baik


Kerja
6. Kepemimpinan -

Jumlah 425
Baik
Nilai rata - rata 85
34
Nilai Perilaku Kerja 85 x 40 %

NILAI PRESTASI KERJA 88,76 (Baik)


5. KEBERATAN DARI PEGAWAI NEGERI
SIPIL YANG DINILAI (APABILA ADA)

Tanggal, .......................
e. Rekomendasi

Berdasarkan hasil penilaian prestasi kerja maka pejabat penilai dapat


memberikan rekomendasi kepada pejabat yang secara fungsional
bertanggung jawab di bidang kepegawaian sebagai bahan pembinaan
karier terhadap PNS yang dinilai, misalnya:
1) untuk peningkatan kemampuan dengan mengikutsertakan diklat
teknis seperti diklat komputer, kenaikan pangkat, pensiun,
kehumasan, sekretaris, dan sebagainya;
2) untuk menambah wawasan pengetahuan dalam bidang pekerjaan
perlu penyegaran ke unit kerja lain (rotasi), dan sebagainya;
dan
3) untuk kebutuhan pengembangan perlu peningkatan
pendidikan dan peningkatan karier (promosi), dan sebagainya.

f. Dalam hal PNS yang dinilai tidak menandatangani hasil penilaian


prestasi kerja, maka hasil penilaian prestasi kerja ditetapkan oleh
Atasan Pejabat Penilai.

g. Dalam hal Pejabat Penilai tidak menandatangani hasil penilaian prestasi


kerja, maka hasil penilaian prestasi kerja ditetapkan oleh Atasan Pejabat
Penilai.

h. Dalam hal PNS yang dinilai dan Pejabat Penilai tidak menandatangani
hasil penilaian prestasi kerja, maka hasil penilaian prestasi kerja
ditetapkan oleh Atasan Pejabat Penilai.

i. Pejabat Penilai wajib menyampaikan hasil penilaian prestasi kerja


kepada Atasan Pejabat Penilai paling lama 14 (empat belas) hari
kalender sejak tanggal diterimanya penilaian prestasi kerja.

j. Hasil penilaian prestasi kerja mulai berlaku sesudah ada pengesahan


dari Atasan Pejabat Penilai.

53
8. Keberatan Hasil Penilaian Kinerja
a. PNS yang dinilai yang merasa keberatan atas nilai sebagaimana tertuang
dalam formulir penilaian prestasi kerja, baik secara keseluruhan maupun
sebagian, dapat mengajukan keberatan secara tertulis disertai dengan
alasan-alasannya kepada Atasan Pejabat Penilai secara hierarki paling
lama 14 (empat belas) hari kalender sejak diterima hasil penilaian
prestasi kerja tersebut.
b. Dalam hal PNS yang dinilai keberatan atas hasil penilaian, maka PNS
yang dinilai harus membubuhkan tandatangan pada tempat yang telah
disediakan dan sesudah itu mengembalikan formulir penilaian prestasi
kerja tersebut kepada Pejabat Penilai paling lama 14 (empat belas) hari
kalender terhitung mulai PNS yang dinilai menerima formulir penilaian
prestasi kerja.
c. Keberatan yang diajukan melebihi batas waktu 14 (empat belas) hari
kalender tidak dapat dipertimbangkan lagi.
d. Pejabat Penilai setelah menerima keberatan dari PNS yang dinilai,
wajib membuat tanggapan secara tertulis atas keberatan PNS yang
dinilai. Tanggapan tersebut dituliskan dalam formulir penilaian
prestasi kerja pada kolom yang telah disediakan.
e. Pejabat Penilai setelah memberikan tanggapan wajib menyampaikan
kepada Atasan Pejabat Penilai paling lama 14 (empat betas) hari
kalender terhitung mulai Pejabat Penilai menerima keberatan.
f. Atasan Pejabat Penilai berdasarkan keberatan yang diajukan Pejabat
Penilai wajib memeriksa dengan seksama hasil penilaian prestasi kerja
yang disampaikan kepadanya.
g. Terhadap keberatan yang diajukan oleh PNS yang dinilai, Atasan
Pejabat Penilai meminta penjelasan kepada Pejabat Penilai dan PNS
yang dinilai.
h. Berdasarkan penjelasan dari PNS dan Pejabat Penilai, Atasan Pejabat
Penilai wajib menetapkan hasil penilaian prestasi kerja dan bersifat
final.
i. Dalam hal terdapat alasan-alasan yang cukup, Atasan Pejabat Penilai
dapat melakukan perubahan nilai prestasi kerja PNS.
53
9. PNS yang Tugas Belajar

PNS yang melaksanakan tugas belajar di dalam maupun di luar negeri


tidak wajib menyusun SKP pada awal tahun. Penilaian prestasi kerja pada
akhir tahun dinilai dari prestasi akademik dan unsur perilaku kerja.

Contoh:

Ahmad Anis, S.H., pangkat Penata Muda golongan ruang III/a, pada
Direktorat Peraturan Perundang-undangan BKN, melaksanakan tugas
belajar di Groningen University, Belanda dengan nilai akademik 85
(Baik). Dalam hal demikian, maka penilaian prestasi kerja pada akhir tahun
dinilai dari prestasi akademik dan unsur perilaku kerja, sebagai berikut:

PENILAIAN PRESTASI KERJA


PNS YANG MELAKSANAKAN TUGAS BELAJAR
JANGKA WAKTU PENILAIAN
1 JANUARI 2014 s.d. 31 DESEMBER 2014
1. YANG DINILAI
a. N am a Ahmad Anis, S.H.
b. NIP 19820308 200912 1 001
c. Pangkat, golongan ruang Penata Muda, III/a
d. Jabatan / Pekerjaan Pengolah Bahan Peraturan Perundang-undangan
e. Unit Organisasi Direktorat Peraturan Perundang-undangan

2. PEJABAT PENILAI

a. N a m a Haryono Dwianto, S.H., M.H.


b. N I P 19650405 198804 1 099

c. Pangkat, golongan ruang Pembina Tk. I, IV/b

Kasubdit. Perancangan Peraturan Perundang-


d. Jabatan / Pekerjaan
undangan I
e. Unit Organisasi Direktorat Peraturan Perundang-undangan

53
3. ATASAN PEJABAT PENILAI

a. Nama Syaiful Bagus, S.H., M.H.

b. NIP 19600212 198502 1 009

c. Pangkat, golongan ruang Pembina Utama Muda, IV/c

d. Jabatan / Pekerjaan Direktur Peraturan Perundang-undangan

e. Unit Organisasi Direktorat Peraturan Perundang-undangan

4
' UNSUR YANG DINILAI
J U M L A H
a. Nilai Prestasi Akademik 85 x 60 % 51

1. Orientasi Pelayanan 86 Baik


2. Integritas 88 Baik
3. Komitmen 87 Baik

4. Disiplin 85 Baik
5. Kerjasama
b. Perilaku Kerja 86 Baik

6. Kepemimpinan -

Jumlah 432

Nilai rata - rata 86,40 Baik

Nilai Perilaku Kerja 86,40 x 40 % 34,56

85,56
Nilai Prestasi Kerja
(Baik)
5. KEBERATAN DARI PEGAWAI
NEGERI SIPIL YANG DINILAI
(APABILA ADA)

Tanggal, .......................................
53
6. TANGGAPAN PEJABAT PENILAI ATAS
KEBERATAN

Tanggal, ......................................
7. KEPUTUSAN ATASAN PEJABAT PENILAI
ATAS KEBERATAN

Tanggal, ......................................

8. DIBUAT TANGGAL, 31 Desember


2014 PEJABAT PENILAI,

NIP.

9. DITERIMA TANGGAL, 5 Januari


2015 PEGAWAI NEGERI SIPIL
YANG DINILAI,

NIP.
Ahmad Anis, S.H.
DITERIMA TANGGAL, 12 Januari
10.
2015 ATASAN PEJABAT YANG
MENILAI,

NIP.
Syaiful Bagus, S.H., M.H.

53
PNS yang Diperbantukan/Dipekerjakan pada Negara Sahabat, Lembaga
Internasional, Organisasi Profesi, dan Badan -Badan Swasta yang
Ditentukan oleh Pemerintah baik di dalam maupun di luar negeri.

Penilaian prestasi kerja bagi PNS yang diperbantukan/dipekerjakan pada negara


sahabat, lembaga internasional, organisasi profesi, dan badan badan swasta
yang ditentukan oleh pemerintah baik di dalam maupun di luar negeri
dilakukan oleh pimpinan instansi induknya atau pejabat lain yang ditunjuk
berdasarkan bahan yang diperoleh dari instansi tempat yang bersangkutan
bekerja.

PNS yang dipekerjakan/diperbantukan pada negara sahabat, lembaga


internasional, organisasi profesi, dan badan -badan swasta yang
ditentukan oleh pemerintah dan dibebaskan dari jabatan organiknya tidak
wajib menyusun SKP pada awal tahun. Penilaian prestasi kerja pada akhir
tahun hanya dinilai dari unsur perilaku kerja,

10. Buku Catatan Penilaian Perilaku

a . Untuk memudahkan monitoring dan evaluasi capa ian SKP secara


berkala dan perilaku kerja PNS yang dinilai, Pejabat Penilai dapat
menggunakan formulir buku catatan penilaian perilaku kerja PNS dibuat
menurut contoh sebagaimana tercantum dalam Anak Lampiran I-i yang
merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Kepala Badan
Kepegawaian Negara ini.
b . Dalam hal seorang PNS pindah dari instansi pemerintah yang satu
kepada instansi yang lain, maka buku catatan penilaian perilaku kerja
dikirimkan oleh pimpinan instansi lama kepada pimpinan instansi baru.
Contoh :
Seorang PNS bernama Sayad bekerja pada Badan Kepegawaian Negara.
Selanjutnya yang bersangkutan pindah instansi ke Badan Kepegawaian
Daerah Provinsi Kepulauan Riau. Dalam hal demikian, maka buku
catatan penilaian perilaku kerja Sdr. Sayad, dikirimkan oleh pimpinan

53
Badan Kepegawaian Negara kepada pimpinan Badan
Kepegawaian Daerah Provinsi Kepulauan Riau.
c . Dalam hal seorang PNS pindah unit organisasi tetapi masih tetap
dalam instansi yang sama, maka hanya buku catatan penilaian
perilaku kerja saja yang dikirimkan oleh pimpinan unit organisasi
yang lama kepada pimpinan unit organisasi yang baru.

11. Penyampaian Formulir SKP


a . Formulir Penilaian prestasi kerja yang dibuat dan telah ditandatangani
oleh Pejabat Penilai diberikan secara langsung kepada PNS yang dinilai
oleh Pejabat Penilai.
b . Apabila tempat bekerja antara Pejabat Penilai dengan PNS yang dinilai
berjauhan, maka formulir penilaian prestasi kerja tersebut dikirimkan
pada PNS yang dinilai.
c . PNS yang dinilai wajib mencantumkan tanggal penerimaan formulir
penilaian prestasi kerja yang diberikan/dikirimkan kepadanya pada
ruangan yang telah disediakan.
d . Apabila PNS yang dinilai, menyetujui atas penilaian terhadap dirinya
sebagaimana tertuang dalam formulir penilaian prestasi kerja, maka yang
bersangkutan membubuhkan tanda tangan pada tempat yang disediakan
dan sesudah itu mengembalikan formulir penilaian prestasi kerja
tersebut kepada Pejabat Penilai paling lambat 14 (empat belas) hari
kalender terhitung mulai yang bersangkutan menerima formulir
penilaian prestasi kerja.
e . Formulir penilaian prestasi kerja yang telah dibubuhi tanda tangan oleh
PNS yang dinilai, dikirimkan oleh Pejabat Penilai kepada Atasan Pejabat
Penilai dalam waktu yang sesingkat mungkin untuk mendapatkan
pengesahan.
f . Dalam hal seorang PNS pindah unit organisasi tetapi masih tetap dalam
instansi yang sama, maka formulir penilaian prestasi kerja tetap
disimpan oleh pejabat yang bertanggung jawab di bidang kepegawaian.
g . Dalam hal seorang PNS pindah dari instansi yang satu kepada instansi
yang lain, maka formulir penilaian prestasi kerja dikirimkan oleh
pimpinan instansi lama kepada pimpinan instansi baru.
53
12. Penyimpanan SKP

a . Penilaian prestasi kerja disimpan dan dipelihara dengan baik oleh


pejabat yang secara fungsional bertanggung jawab di bidang
kepegawaian.

b . Penilaian prestasi kerja disimpan selama 3 (tiga) tahun. Misalnya formulir


penilaian prestasi kerja yang dibuat pada akhir tahun:

1) 2014 disimpan sampai dengan akhir tahun 2017;

2) 2017 disimpan sampai dengan akhir tahun 2020;

3) dan seterusnya.

c . Penilaian prestasi kerja yang telah lebih dari 3 (tiga) tahun tidak
digunakan lagi.

d . Penilaian prestasi kerja bagi PNS:

1) Yang berpangkat Pembina Utama Muda golongan ruang IV/ c ke atas


dibuat dalam 2 (dua) rangkap yaitu :

a) 1 (satu) rangkap untuk arsip instansi yang bersangkutan;

b) 1 (satu) rangkap dikirimkan kepada Kepala Badan Kepegawaian


Negara.

2) Yang berpangkat Pembina Tingkat I golongan ruang IV/b ke bawah


dibuat 1 (satu) rangkap.

e . Penilaian prestasi kerja dapat dibuat melebihi jumlah rangkap sebagai


tersebut diatas sesuai dengan ketentuan Pimpinan Lembaga Negara,
Menteri, Jaksa Agung, Pimpinan Lembaga Pemerintah Non Kementerian,
Ketua Lembaga Non Struktural, Sekretaris Kabinet, Gubernur Lemhanas,
Ketua Komisi, Gubernur, dan Bupati/Walikota.

53
F. Latihan
Untuk memantapkan pemahaman Anda tentang penilaian prestasi kerja
pegawai. Kerjakan soal-soal berikut :
1. Jelaskan pengertian SKP ?
2. Sebutkan dasar hukum penilaian prestasi kerja PNS ?
3. Sebutkan unsur-unsur dalam penilaian prestasi kerja PNS ?
4. Sebutkan aspek-aspek dalam penilaian prestasi kerja PNS ?
5. Jelaskan pengertian renja dan rentra ?

G. Rangkuman
1. Implikasi penilaian pelaksanaan pekerjaan yang baik, perlu upaya program
pelatihan penilaian agar meminimalkan atas kesalahan yang dilakukan dan
untuk instansi maupun perusahaan agar kinerja dapat dikelola dengan lebih
baik.
2. Karakteristik penilaian kinerja yang efektif adalah perspektif persyaratan
legal formal dan perspektif kelancaran dan persyaratan operasional untuk
mengelola kelancaran secara operasional.
3. Karakteristik penilaian kinerja yang tidak efektif adalah tidak memenuhi
syarat-syarat kinerja yang baik dan sistem yang ditetapkan secara buruk.
4. Rencana implementasi sasaran kerja pegawai negeri sipil yang akan datang
perlu memperhatikan beberapa aspek,yaitu aspek kuantitas,kualitas,waktu
dan/atau biaya sebagai indikator keberhasilan dan/atau kegagalan setiap
Pegawai Negeri Sipil dalam melaksanakan tugas jabatan sesuai dengan
rencana kinerja tahunan yang telah ditetapkan oleh masing-masing unit
kerja atau instansi.

53
DAFTAR PUSTAKA

Ghartey, JB, Akuntabilitas dan Good Government, 2000.


John M. Ivancevich, Human Resources Management.
Nawawi, Hadari, Perencanaan Strategis, Gajah Mada University, Press
Yogyakarta, 2000.
Werther, William, B. Jr. David Keith, Human Resource and Personal
Management.
Murgiyono, Kertas Kerja, Nomor 01 Januari 2001, Sistem Penilaian Kinerja PNS,
Puslitbang BKN, Jakarta, 2001.
Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang ASN
Undang-Undang Nomor 43 Tahun 1999 tentang Perubahan Atas Undang-Undang
Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-Pokok Kepegawaian.
Peraturan Pemerintah Nomor 46 Tahun 2011 tentang Penilaian Prestasi Kerja
PNS.
Peraturan Kepala BKN Nomor 1 Tahun 2013 tentang Juklak PP 46 tahun 2011.

53