Anda di halaman 1dari 136

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

KEGIATAN MEKANISME SURVEY


PT. JHONLIN BARATAMA BATULICIN
COAL PROJECT SITE SUNGAI DUA PIT TRAMBESI

ROHMAT ALI MUSTOFA


NIM. T03 140022

POLITEKNIK NEGERI BANJARMASIN


JURUSAN TEKNIK SIPIL
PROGRAM STUDI DIII TEKNIK PERTAMBANGAN
BANJARMASIN
2017
ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kita panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena atas berkat
dan rahmat-Nya, penulis dapat menyelesaikan laporan Praktek Kerja Lapangan ini
dengan judul “KEGIATAN MEKANISME SURVEY PT. JHONLIN BARATAMA
BATULICIN COAL PROJECT SITE SUNGAI DUA PIT TRAMBESI” yang di
laksanakan pada tanggal 1 Februari – 03 Mei 2017 di PT. JHONLIN BARATAMA
BATULICIN COAL PROJECT SITE SUNGAI DUA PIT TRAMBESI. Laporan ini
disusun sebagai pertanggung jawaban atas terlaksananya kegiatan Praktek Kerja
Lapangan kepada PT. JHONLIN BARATAMA BATULICIN COAL PROJECT SITE
SUNGAI DUA dan juga kepada kampus POLITEKNIK NEGERI BANJARMASIN
PROGRAM STUDI DIII TEKNIK PERTAMBANGAN.
Penulis menyadari bahwa tanpa adanya bantuan dari berbagai pihak, kegiatan
PKL ini tidak akan berjalan dengan lancar. Oleh karena itu penulis mengucapkan
terima kasih kepada :
1. Kedua Orangtua Bapak Supardi Rasyidi dan Ibu Indriani serta Adik
Muhammad Fahrin Fadillah, Muhammad Lathif Fadillah dan Kakak saya yang
selalu memberikan dorongan semangat serta motivasi dan doa.
2. Ibu Dessy Lestari Saptarini, M. Eng, selaku Ketua Program Studi Diploma III
Teknik Pertambangan Politeknik Negeri Banjarmasin.
3. Bapak Ir. Ahmad Rinjani, MT, selaku Dosen Pembimbing Praktek Kerja
Lapangan.
4. Bapak dan ibu staff dosen pengajar Program Studi Diploma III Teknik
Pertambangan Politeknik Negeri Banjarmasin.
5. Bapak Yunus Karua, selaku Manager Engineering PT. Jhonlin Baratama Site
Sungai Dua Coal Project.
6. Bapak Midhan K, selaku Mine Plane Engineering PT. Jhonlin Baratama Site
Sungai Dua Coal Project.

iii
iv
DAFTAR ISI

Halaman

Halaman Judul .............................................................................................. i

Lembar Pengesahan ....................................................................................... ii

Kata Pengantar .............................................................................................. iii

Daftar Isi ........................................................................................................ v

Daftar Tabel.................................................................................................... viii

Daftar Gambar .............................................................................................. ix

Daftar Foto ..................................................................................................... xi

Daftar Lampiran ........................................................................................... xiv

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang .............................................................................. 1

1.2 Deskripsi Perusahaan .................................................................... 2

1.2.1 Sejarah Berdirinya Perusahaan .......................................... 3

1.2.2 Struktur Kerja Perusahaan.................................................. 4

1.2.3 Fasilitas dan Peralatan ........................................................ 5

1.2.4 Jam Kerja .......................................................................... 6

1.2.5 Lokasi dan Kesampaian Daerah Praktek Kerja Lapangan 7

v
1.2.6 Keadaan Geologi Regional ............................................... 9

1.2.7 Keadaan Geologi Praktek Kerja Lapangan ....................... 12

1.2.8 Kegiatan Penambangan ..................................................... 18

1.2.9 Keadaan Flora dan Fauna .................................................. 26

1.2.10 Keadaan Sosial dan Budaya .............................................. 26

1.2.11 Keadaan Iklim ................................................................... 26

1.3 Deskripsi Kegiatan Praktek Kerja Lapangan ................................ 27

1.4 Perencanaan Jadwal Kegiatan Praktek Kerja Lapangan ................ 28

1.5 Pelaksanaan Kegiatan Praktek Kerja Lapangan ............................ 29

1.6 Hambatan dan Penyelesaian .......................................................... 34

1.7 Temuan Menarik ........................................................................... 36

BAB II TOPIK PEMBAHASAN

2.1 Latar Belakang Topik .................................................................... 37

2.2 Kajian Teoritis ............................................................................... 37

2.2.1 Mekanisme Survey ............................................................... 37

2.2.2 Pemetaan Teristris ................................................................ 38

2.2.3 Poligon (Traverse) ............................................................... 39

2.2.4 Macam – macam Poligon ..................................................... 39

2.2.5 Pengukuran Jarak ................................................................. 43

vi
2.2.6 Total Station ......................................................................... 43

2.3 Proses Pelaksanaan Kegiatan Survey ............................................ 44

2.3.1 Proses Survey Section ........................................................... 45

2.3.1.1 Peralatan Survey Section .......................................... 46

2.3.1.2 Persiapan Pengambilan Data .................................... 50

2.3.2 Proses Pengambilan Data ..................................................... 54

2.3.3 Joint survey .......................................................................... 61

2.3.4 Proses Pengolahan Data Survey ........................................... 61

2.3.4.1 Transfer Data ........................................................... 62

2.3.4.2 Setting Format Data ................................................ 64

2.3.4.3 Editing Data ............................................................. 68

2.4 Hasil Pengamatan .......................................................................... 72

BAB III PENUTUP

3.1 Kesimpulan ................................................................................... 74

3.2 Saran .............................................................................................. 75

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

vii
DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 1.1 Visi Misi PT. Jhonlin Baratama ..................................................... 3

Tabel 1.2 Alat Produksi PT. Jhonlin Baratama Site Sungai Dua .................... 5

Tabel 1.3 Data Curah Hujan PT. JB Site S ungai Dua Tahun 2016 ................ 27

Tabel 1.4 Kegiatan Praktek Kerja Lapangan Plan dan Actual......................... 29

viii
DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 1.1 Struktur Organisasi Department PT. JB Site Sungai Dua .......... 4

Gambar 1.2 Peta Lokasi PT. Jhonlin Baratama Site Sungai Dua .................... 8

Gambar 1.3 Kesampaian Daerah PKL PT. JB Site Sungai Dua ..................... 9

Gambar 1.4 Stratigrafi Geologi Regional Lembar Banjarmasin ..................... 10

Gambar 1.5 Stratigrafi Cekungan Barito ........................................................ 11

Gambar 1.6 Penyusun Lapisan Batuan PT. JB Site Sungai Dua ..................... 17

Gambar 1.7 Tahapan Penambangan PT. JB Site Sungai Dua ......................... 18

Gambar 1.8 Struktur Organisasi Engineering Department ............................. 28

Gambar 2.1 Poligon Terbuka .......................................................................... 39

Gambar 2.2 Poligon Tertutup .......................................................................... 40

Gambar 2.3 Poligon Bercabang ...................................................................... 40

Gambar 2.4 Poligon Kombinasi ...................................................................... 40

Gambar 2.5 Pola Pengambilan Data ............................................................... 55

Gambar 2.6 Open Prolink 1.15 ....................................................................... 65

Gambar 2.7 Membuat New Project Prolink 1.15 ............................................ 65

ix
Gambar 2.8 Import Data Prolink 1.15 ............................................................ 65

Gambar 2.9 Input Data Prolink 1.15 ............................................................... 66

Gambar 2.10 Export Data Prolink 1.15 .......................................................... 66

Gambar 2.11 Export Conversion Data Prolink 1.15 ....................................... 67

Gambar 2.12 Save Data Conversion Prolink 1.15 .......................................... 67

Gambar 2.13 Opening Gemcom Surpac 6.3.2 ................................................ 68

Gambar 2.14 Mengapus dan Memutus String Gemcom Surpac 6.3.2 ............ 69

Gambar 2.15 Digital Terrain Model Gemcom Surpac 6.3.2 ........................... 70

Gambar 2.16 Menggabungkan String Gemcom Surpac 6.3.2 ........................ 71

Gambar 2.17 Men-Save Data Gemcom Surpac 6.3.2 ..................................... 71

x
DAFTAR FOTO

Halaman

Foto 1.1 Top Soil Removal .............................................................................. 19

Foto 1.2 Blast and Drill .................................................................................. 20

Foto 1.3 Overburden Removal ........................................................................ 21

Foto 1.4 Coal Cleaning ................................................................................... 22

Foto 1.5 Coal Getting ...................................................................................... 22

Foto 1.6 Overburden Dump to Disposal ......................................................... 23

Foto 1.7 Stockpile ............................................................................................ 24

Foto 1.8 Plant Stockpiles ................................................................................ 25

Foto 1.9 Loading Conveyor ............................................................................ 25

Foto 1.10 Mine Access PT. Jhonline Baratama ............................................... 30

Foto 1.11 Formulir Tool Box and Patique Monitoring ................................... 31

Foto 1.12 Formulir Daftar Hadir Safety Talk .................................................. 31

Foto 1.13 Situasi Pit Trambesi ........................................................................ 32

Foto 1.14 Kegiatan Presentasi Perusahaan ...................................................... 33

Foto 1.15 Kegiatan Ramah Tamah .................................................................. 34

xi
Foto 1.16 Temuan Menarik ............................................................................. 36

Foto 2.1 Tombol Fungsi Total Station FX – 102 ............................................ 43

Foto 2.2 Total Station FX – 102 ..................................................................... 46

Foto 2.3 Sokkia Prisma Automatic Positioning System .................................. 46

Foto 2.4 Sokkia Statif ...................................................................................... 47

Foto 2.5 Sokkia Prisma dan Stick 4,6 Meter ................................................... 47

Foto 2.6 Buku Lapangan ERICA 156 ............................................................. 47

Foto 2.7 Pita dan Ajir ...................................................................................... 48

Foto 2.8 Paku dan Patok ................................................................................. 48

Foto 2.9 Meteran Saku Wipro 5 Meter ........................................................... 48

Foto 2.10 Payung ............................................................................................ 49

Foto 2.11 Handy Talky iCom IC – V80 .......................................................... 49

Foto 2.12 Global Positioning System Garmin dan Peta .................................. 50

Foto 2.13 Menentukan Titil Koordinat Station Point dan Backsight .............. 51

Foto 2.14 Mendirikan Statif Station Point dan Backsight ............................... 51

Foto 2.15 Meletakkan TS dan APS diatas statif .............................................. 52

Foto 2.16 Mengukur Tinggi Alat .................................................................... 53

Foto 2.17 Membuat Jobs dan Penembakan Backsight .................................... 53

Foto 2.18 Pengambilan Data Bore Hole Blasting ........................................... 54

xii
Foto 2.19 Pengambilan Data Roof dan Floor Coal ......................................... 55

Foto 2.20 Pengecekan Elevasi ......................................................................... 56

Foto 2.21 Stake Out Batas Sequens ................................................................. 57

Foto 2.22 Pick Up Situasi Disposal ................................................................ 58

Foto 2.23 Pick Up Situasi Overburden ........................................................... 58

Foto 2.24 Pick Up Situasi Coal ....................................................................... 58

Foto 2.25 Pick Up Situasi Stockpiles .............................................................. 58

Foto 2.26 Pick Up Data Topografi Original ................................................... 59

Foto 2.27 Pick Up Data Soil ............................................................................ 59

Foto 2.28 Pick Up Data Spreading ................................................................. 60

Foto 2.29 Pick Up Data Settling Pond dan Jalan ............................................ 60

Foto 2.30 GPS Geodetic Epoc 10 ................................................................... 61

Foto 2.31 Joint Survey ..................................................................................... 61

Foto 2.32 Memasukkkan Alat Transfer Data .................................................. 62

Foto 2.33 Exchange to Export or Import Files ............................................... 62

Foto 2.34 Meng-Export Files ke Flasdisk ....................................................... 63

Foto 2.35 Mengatur Format Penyimpanan Data ............................................. 63

Foto 2.36 Mencari Files yang di Download ................................................... 63

Foto 2.37 Menu Coordinate System ................................................................ 64

xiii
Foto 2.38 Download Data ............................................................................... 64

DAFTAR LAMPIRAN

1. Lampiran A
Surat Balasan Praktek Kerja Lapangan Perusahaan
Surat Tugas Praktek Kerja Lapangan
Surat Keterangan Mahasiswa Aktif
Surat Keterangan Asuransi Kecelakaan
Surat Keterangan Berbadan Sehat
Surat Pernyataan Menaati Peraturan Perusahaan
2. Lampiran B
Daftar Hadir Praktek Kerja Lapangan
Daftar Bimbingan Konsultasi Lapangan
Form Penilaian Akhir Praktek Kerja Lapangan
Lembar Pernyataan Selesai Mengikuti Praktek Kerja Lapangan
Lrmbar Konsultasi Dosen Pembimbing
Lembar Konsultasi Dosen Pengarah
3. Lampiran C
List Channel Radio
S.O.P Proses Pengajuan Kalibrasi Alat Survey
S.O.P Penggunaan dan Pemasangan Pita Suvey
S.O.P Verifikasi Alat Ukur
S.O.P Pembuatan Peta Topografi
4. Lampiran D
Pengolahan Data Proggress Menggunakan Gemcom Surpac 6.3.2
Situasi Map Pit Trambesi Menggunakan Gemcom Serpac 6.3.2

xiv
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pertambangan batubara merupakan hal yang sangat fundamental bagi
ketersediaan energi pada saat ini. Baik sebagai pembangkit tenaga listrik, industri
pembuatan semen, peleburan bijih besi dan baja, dan lain-lain. Permintaan batubara
dari pasar domestik maupun mancanegara meningkat. Sektor pertambangan juga
menyerap banyak tenaga kerja maupun tenaga ahli. Sehingga, menarik untuk
mempelajari secara mendalam kegiatan-kegiatan pertambangan. Bedasarkan
kurikulum PROGRAM STUDI DIPLOMA III TEKNIK PERTAMBANGAN
POLITEKNIK NEGERI BANJARMASIN, bahwasanya proses perkuliahan tidak
hanya dilakukan di bangku kuliah, melainkan langsung terjun ke lapangan secara
langsung agar dapat menciptakan mahasiswa yang berkualitas dalam mencapai nilai
kompetensi yang dapat di andalkan.
Praktek Kerja Lapangan adalah suatu proses pendidikan sekaligus merupakan
titik awal dan sarana untuk melatih mahasiswa dalam memahami dan mengetahui
teknik-teknik dan metode yang umum dipakai serta diterapkan oleh para ahli tambang.
PT. JHONLIN BARATAMA BATULICIN COAL PROJECT SITE SUNGAI DUA
adalah perusahaan yang bergerak dalam bidang pertambangan batubara. Survey
pertambangan yaitu sebuah cabang ilmu dan teknologi di bidang pertambangan.
Pekerjaan ini meliputi pengukuran, perhitungan, dan pemetaan. Dalam aktivitas
penambangan batubara, peran survey menjadi bagian yang sangat penting sebab
perhitungan volume overburden dan batubara semua dilakukan oleh survey, selain itu
juga survey adalah bagian dari Departemen Engineering yang memas tikan kegiatan
operasional penambangan sesuai dengan planning yang telah direncanakan oleh Mine
Plan. Maka dari hal tersebut, dalam laporan pengamatan Praktek Kerja Lapangan ini
penulis mengambil tema “KEGIATAN MEKANISME SURVEY KEMAJUAN
TAMBANG PT. JHONLIN BARATAMA BATULICIN COAL PROJECT SITE
SUNGAI DUA PIT TRAMBESI”

1.2 Deskripsi Perusahaan


Berawal dari keuletan dan kegigihan serta keinginan untuk menjadi yang
terbaik dalam menjalankan visi misinya membuat perusahaan ini terus berkembang.
PT. JHONLIN BARATAMA adalah salah satu perusahaan penghasil dan pengekspor
batubara di Kalimantan Selatan Kabupaten Tanah Bumbu. PT. JHONLIN
BARATAMA saat ini memiliki sekitar 1.326 karyawan yang berasal dari berbagai
daerah misalkan Jawa, Sumatera, Sulawesi dan lainnya. Perlahan – lahan dengan
meningkatnya produksi dan kinerja penjualan yang tinggi, PT. Jhonlin Baratama
berhasil menunjukkannya.
Bulan Agustus 2012, PT. JHONLIN BARATAMA meraih sertifikat ISO 9001
: 2008, Sebuah pencapaian gemilang bagi PT. JHONLIN BARATAMA. Saat ini, PT.
JHONLIN BARATAMA telah menempatkan dirinya di dipasar global dan bersiap –
siap untuk ekspansi di pasar domestik. Kini perusahaan yang bergerak dalam bidang
jasa kontraktor dan penyewaan peralatan tambang telah tumbuh dan menjadi salah satu
perusahaan besar di Tanah Bumbu.
Sebagai kontraktor pertambangan batubara dengan system pertambangan
terbuka, PT. JHONLIN BARTAMA menunjukkan kesungguhan pentingnya
melakukan reklamasi secara nyata. Lokasi Nursery pun dibangun untuk membangun
dan mengembalikan fungsi lahan sebagaimana peruntukannya. Komitmen terhadap
lingkungan berbanding lurus terhadap upaya menciptakan masyarakat mandiri melalui
progam Corporate Social Responsibility yang telah direncanakan. Upaya itu semua
dilakukan secara bertahap mulai dari perencanaan, hingga pada perbaikan dalam
aktualisasinya. Adapun upaya PT. JHONLIN BARATAMA untuk selalu sejalur
dengan tujuannya yaitu dengan sebuah visi dan misi yang dapat dilihat pada tabel 1.1.

2
Tabel 1.1
Visi Dan Misi PT. Jhonlin Baratama
Visi Dan Misi PT. Jhonlin Baratama
Visi Misi
Menjadi perusahaan jasa pertambangan yang ter- 1. Berawal dari perusahaan local menuju skala internasional
integritas.
2. Menjalankan perusahaan dengan tat kelola profesional dengan
memperhatikan aspek lingkungan dan sesuai standart internasional
3. Meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) dan
kesejahteraan karyawan.
4. Mengutamakan aspek dan Keselamatan Kerja (K3)
5. Menciptakan lingkungan kerja yang religious dengan menunjang
tinggi nilai moral dan etika
6. Memberdayakan masyarakat dan lingkungan sekitar melalui
program CSR yang berkesinambungan

(Sumber : Human Resources Development PT. JHONLIN BARATAMA, 2017)

1.2.1 Sejarah Berdirinya Perusahaan


PT. JHONLIN BARATAMA merupakan perusahaan swasta nasional yang
bergerak di bidang jasa kontraktor pertambangan yang berada di wilayah Kalimantan
Selatan. Perusahaan ini mulai terbentuk dari sebuah perusahaan kecil bernama CV.
JHONLIN BARATAMA di tahun 2003, kegiatan operasinya dilakukan di PT. SINAR
LUTUNG di Desa Manggalapi Kabupaten Tanah Bumbu.
Di bawah naungan PT. JHONLIN GROUP, CV. JHONLIN BARATAMA
berkembang dan tumbuh hingga pada tahun 2007 menjadi PT. JHONLIN
BARATAMA dan telah memperoleh kontrak penambangan diwilayah Perjanjian
Karya Pengusahaan Pertambangan Batubara (PKP2B) DU-317 PT. Arutmin Indonesia,
disusul dengan PT. BARAMEGA CITRA MULIA PERSADA (BCMP), PT. PUTRI
AHDADIA (PAD), PT. KUD GAJAH MADA di Desa Sungai Dua kec. Simpang
Empat dan PT .YIWAN MINING untuk memproduksi 200 juta ton batubara dan 100
juta ton bijih besi. Setiap bulannya 2 juta ton batubara dan bijih besi di ekspor ke luar
negeri. Hal ini menjadikan PT. JHONLIN BARATAMA sebagai perusahaan
pertambangan terbesar di Kabupaten. Tanah Bumbu. Pada bulan agustus 2012, PT.
JHONLIN BARATAMA meraih sertifikat ISO 9001 : 2008. Sebuah pencapaian
gemilang bagi PT. JHONLIN BARATAMA.

3
Berawal dari site sungai dua, pada tahun 2013 PT. JHONLIN BARATAMA
mengembangkan wilayah produksinya dengan mendirikan site baru di Kecamatan
Satui Kabupaten Tanah Bumbu dan di Kecamatan Kintap Kabupaten Tanah Laut
dengan memperoleh kontrak oleh PT. ARUTMIN INDONESIA di wilayah PKP2B
DU-322 dan 315. Hingga kini, PT. JHONLIN BARATAMA SITE SUNGAI DUA
menangani operasi penambangan pada IUP KUD Gajah Mada, IUP PAD, IUP PT.
BCMP dan PKP2B PT. ARUTMIN INDONESIA.

1.2.2 Struktur Kerja Perusahaan


Perusahaan tambang sebagai industri profesional harus ditunjang dengan
perangkat kerja, agar tidak tumpang tindih terhadap tugas dan saling lempar tanggung
jawab. Dengan kata lain setiap satuan bekerja sesuai dengan fungsinya dan
bertanggung jawab atas pekerjaan masing-masing kepada induk yang menaunginya,
yang kesemuanya itu dibingkai rapi dalam sebuah bentuk struktur organisasi yang
dapat dilihat pada gambar 1.1.

(Sumber : HRD PT. JHONLIN BARTAMA SITE SUNGAI DUA, 2017 )


Gambar 1.1 Stuktur Organisasi Department PT. JB SITE SUNGAI DUA

4
1.2.3 Fasilitas dan Peralatan
PT. JHONLIN BARATAMA BATULICIN COAL PROJECT SITE SUNGAI
DUA memiliki fasilitas dan perlatan yang digunakan dalam menunjang kegiatan
perusahaan di Site Sungai Dua, diantaranya :
1. Fasilitas
Fasilitas yang terdapat di PT. JHONLIN BARATAMA BATULICIN COAL
PROJECT SITE SUNGAI DUA antara lain :
 Mushola  Area parkir karyawan
 Kantin  Terminal Bus
 Office  Workshop
 Klinik Kesehatan
2. Peralatan
Peralatan yang digunakan dalam proses penambangan di PT. JHONLIN
BARATAMA BATULICIN COAL PROJECT SITE SUNGAI DUA yang
dibagi menjadi dua yaitu Mining dan Support. Mining dimana alat itu
digunakan untuk proses penambangan seperti halnya penggalian dan
pengangkutan, sedangkan Support dimana alat itu digunakan untuk penunjang
kerja dari alat Mining seperti permbuatan jalan pengangkutan, penerangan dll,
daftar alat bisa dilihat di tabel 1.2. adapun juga sarana untuk menuju ke
tambang, yaitu LV dengan kode LVM d an bus.

Tabel 1.2
Alat Produksi PT. Jhonlin Baratama Site Sungai Dua

Alat Produksi PT. JHONLIN BARATAMA BATULICIN COAL PROJECT


SITE SUNGAI DUA MINING & SUPPORT

No Merk Type Total Type Total Unit


EXCAVATOR OB
1 CATERPILLAR 385 CL 6
MINING

2 CATERPILLAR 390 F 2 10
3 KOMATSU PC 1250 2
EXCAVATOR COAL
4 DOOSAN SCV500 8
16
5 DOOSAN DX500 8

5
HAULER OB
6 HD CAT 773D 8
7 HD CAT 773E 7 24
8 HD KOMATSU HD465-7R 9
HAULER SOIL
9 ARTIC DT CAT 740 B 5 5
BULDOZER
10 CATERPILLAR D6R 3
11 CATERPILLAR D8R 1
7
12 CATERPILLAR D9R 1
13 CATERPILLAR D10T 2
MOTOR GRADE
14 CATERPILLAR 160H 1
15 KOMATSU GD825A-2 1 4
16 KOMATSU GD705A-5 2
VIBRO COMPACTOR
17 CATERPILLAR CS533-E 1
3
18 SAKAI SV512D 2
WATER PUMP
19 CATERPILLAR WPC 4
8
20 VOLVO WPV 4
LIGHTING TOWER
21 MAGNUM LTG 8
22 MULTIQUIPT LTQ 5 17
23 TEREX LTB 2
24 YANMAR LTY 2
SUPPORT

WATER TRUCK
25 HINO 260 FM260-WT 2 2
SERVICE TRUCK
26 HINO 260 FM260 2 2
GENSET
27 KOMATSU EGS300-6 3
28 YAMAHA EDL11000SE 2
29 CAMINT UC60E 1
11
30 KUBOTA KJ-T300, GL6000 & GL9000 5

SKIDSTEER LOADER
31 SKIDSTEER LOADER 236B2 1 1

(Sumber : Department Engineering PT. Jhonlin Baratama Site Sungai Dua, 2017)

1.2.4 Jam Kerja

Untuk jam kerja PT. JHONLIN BARATAMA BATULICIN COAL PROJECT


SITE SUNGAI DUA terdiri dari 2 shift, dimana setiap shift terdiri dari 12 jam kerja,
untuk roster kerja PT JHONLIN BARATAMA yaitu 12 hari kerja 2 hari off .

6
1.2.5 Lokasi Dan Kesampaian Daerah Praktek Kerja Lapangan

Secara administratif lokasi PT. JHONLIN BARATAMA BATULICIN COAL


PROJECT terletak di desa Sungai Dua, Kecamatan Simpang Empat, Kabupaten Tanah
Bumbu, Provinsi Kalimantan Selatan. Lokasi penambangan PT. JHONLIN
BARATAMA BATULICIN COAL PROJECT SITE SUNGAI DUA dapat dicapai dari
ibukota Provinsi Kalimantan Selatan, yaitu Banjarmasin dengan jalan darat melalui
rute perjalanan sebagai berikut :
a. Banjarmasin – Batulicin
Kota Batulicin ± 284 km dari ibukota Provinsi Kalimantan Selatan,
Banjarmasin. Waktu yang diperlukan untuk menuju Kota Batulicin sekitar ± 6
jam perjalanan darat melalui jalan trans selatan (jalan provinsi) dengan kondisi
jalan beraspal.
b. Batulicin – PT. JB BATULICIN COAL PROJECT SITE SUNGAI DUA
Lokasi Penambangan PT. JHONLIN BARATAMA BATULICIN COAL
PROJECT SITE SUNGAI DUA dapat ditempuh melalui jalan kota sekitar 15
menit perjalanan, dengan menempuh jarak sekitar 22 km.

Secara geografis PT. JHONLIN BARATAMA BATULICIN COAL


PROJECT SITE SUNGAI DUA terletak pada 3° 17’ 35.2” S dan 116° 01’ 48.6”
E. Formasi batuan di daerah tersebut adalah Formasi berai. Formasi Berai yaitu
Batu gamping bioklastik, setempat berselingan dengan napal dan batu pasir,
mengandung bintal rinjang. Fosil foraminifera yang di identifikasi adalah
Spiroclypeus sp., Discocyclina sp., Pelatispira sp dan Nummulites sp.
menunjukkan umur Oligosen-Miosen awal. lingkungan pengendapannya
neritik. Adapaun peta lokasi dapat dilihat pada gambar 1.2 dan 1.3.

7
PT. JHONLIN BARATAMA
BATULICIN COAL PROJECT SITE
SUNGAI DUA

(Sumber : Departement Engineering PT. Jhonlin Baratama Site Sungai Dua, 2017)

Gambar 1.2 Peta Lokasi PT. Jhonlin Baratama Site Sungai Dua

8
(Sumber : www.googlemap.com)
Gambar 1.3 Kesampaian Daerah PKL PT. JHONLIN BARATAMA BATULICIN
COAL PROJECT SITE SUNGAI DUA

1.2.6 Keadaan Geologi Regional


Secara regional wilayah PT. JHONLIN BARATAMA BATULICIN COAL
PROJECT SITE SUNGAI DUA termasuk dalam cekungan Barito yang dapat dilihat
pada gambar 1.4. Cekungan Barito terdiri dari empat buah Formasi dengan urut-urutan
stratigrafi dari tua ke muda sebagai berikut :
1. Formasi Tanjung
Merupakan perselingan batupasir kuarsa, batu lempung dan konglomerat.
Formasi ini diendapkan pada lingkungan paralis hingga neritik dengan
ketebalan sekitar 900 meter dan berumur Eosen. Hubungannya tidak selaras
dengan batuan dasar Pra-Tersier.
2. Formasi Berai
Lithologinya berupa batugamping masif (terumbu). Setempat ditemukan
perselingan batugamping, batulempung dan napal. Formasi ini diendapkan

9
pada lingkungan lagoon hingga neritik tengah dengan ketebalan hingga 1075
meter dan berumur oligosen sampai Miosen awal. Hubungannya selaras dengan
Formasi Tanjung yang terletak di bawahnya.
3. Formasi Warukin
Merupakan perselingan batupasir kuarsa dan batu lempung dengan sisipan
batubara. Setempat ditemukan sisipan batugamping. Formasi ini diendapkan
pada lingkungan neritik dalam hingga deltaik dengan ketebalan sekitar 2400
meter dan berumur Miosen tengah sampai Miosen akhir. Hubungannya selaras
dengan Formasi Berai yang terletak dibawahnya.
4. Formasi Dahor
Merupakan perselingan batupasir dan konglomerat yang tidak kompak.
Setempat ditemukan batu lempung lunak, lignit dan limonit. Formasi ini
diendapkan pada lingkungan litoral hingga sublitoral dengan ketebalan sekitar
840 meter dan berumur Miosen akhir sampai Pliosen. Hubungannya tidak
selaras dengan Formasi Warukin yang terletak dibawahnya dan tidak selaras
dengan endapan alluvial yang terdapat di bagian atasnya.

(Sumber: Sikumbang dan R. Haryanto, 1994)


Gambar 1.4 Stratigrafi Geologi Regional Lembar Banjarmasin

10
Daerah penelitian PT. JHONLIN BARATAMA BATULICIN COAL
PROJECT SITE SUNGAI DUA masuk dalam peta Geologi lembar Kotabaru,
Kalimantan. Skala 1 : 100.000.
Stratigrafi tertua adalah pada masa (Era) Mesozoikum yaitu batuan Bancuh
(Mb), Batu pasir Kersikan dan Rijang Radiolaria (Mr), Sekis Garnet Amfibolit (Mm),
Batuan Ultramafik (Mub), yaitu Trias-Jura. Sedangkan pada periode kapur diendapkan
Diorit (Kdi), Olistolit Kintap (Kok), Formasi Ptap (Ksp), Anggota Paau (Kvp), Formasi
Manunggal (Km), dan Formasi Haruyan (Kvh). Formasi Tanjung (Tet), Formasi
Pamaluan (Tmop), Formasi Berai (Tmob), dan Formasi Warukin (Tmw). Diendapkan
pada periode Tersier. Formasi Dahor (TQd) diendapkan pada akhir Tersier yaitu pada
kala Pliosen sampai awal Kuarter (Plistosen) sedangkan Alluvium (Qa) diendapkan
Holosen hingga kini, adapun lembar stratigrafi yang bisa dilihat pada gambar 1.5.

(Sumber : Siregar dan Sunaryo 1980)


Gambar1.5 Stratigrafi Cekungan Barito

11
1.2.7 Keadaan Geologi Praktek Kerja Lapangan
a. Morfologi Daerah
Bentuk morfologi bentang alam suatu wilayah umumnya sangat
dipengaruhi oleh struktur geologi. Morfologi bentang alam di wilayah PT.
JHONLIN BARATAMA BATULICIN COAL PROJECT SITE SUNGAI DUA
berupa perbukitan bergelombang sedang, perbukitan gelombang lemah dan
dataran dengan kemiringan lereng berkisar 5-18%.
b. Stratigrafi Daerah
Urutan stratigrafi regional pada satuan batuan sedimen tersier dari
lapisan tua kelapisan muda, adapaun peta lapisan stratigrafi daerah dapat dilihat
pada gambar 1.6 beserta pengertian lapisannya sebagai berikut :
A. Era Mesozoikum
1. Trias-Jura
 Batuan Bancuh (Mb)
Disusun oleh greywacke, rijang radiolarian, diabas dan basal,
bersentuhan sesar dengan satuan batuan disekitarnya. Umurnya
diduga Jura.
 Batupasir Kersikan dan Rijang Radiolaria (Mr)
Batupasir Kersikan berwarna putih kemerahan, berbutir halus dan
padu, dengan sisipan rijang radiolarian. Satuan ini bersentuhan sesar
dengan batuan Ultramafik dan Formasi Pitap serta tertindih tak
selaras oleh Formasi Tanjung. Umurnya diduga Jura.
 Sekis Garnet Amfibolit (Mm)
Bertekstur heteroblastik, bersentuhan secara tektonik dengan
ultramafik dan diduga berumur jura.
 Batuan Ultramafik (Mub)
Harzburgit, dunit, serpentinit, gabro, basal, dan piroksinit yang telah
terserpentinitkan. Mikrodiorit (granit tipe “M”) berupa bodin

12
berukuran 1-2 meter dijumpai dengan arah U 290O T. Batuan
Ultramafik bersentuhan secara tektonik dengan satuan disekitarnya.
2. Kapur
 Diorit (Kdi)
Diorit, sama butir dan Hipidiomorfik granular menerobos batuan
ultramafik dan Formasi Pitap. Olistolit Kintap (Kok) : batu gamping
padat-berlapis buruk, berumur aptian-albian dan terendapkan
dilingkungan litoral atau laut dangkal.
 Formasi Pitap (Ksp)
Perselingan konglomerat, batu pasir wake, dan batu lanau,
bersisipan batu gamping, breksi aneka bahan, batu lempung,
konglomerat dan basal. Tebal satuan ini antara 1000 dan 1500
meter, menjemari dengan Formasi Haruyan.
 Anggota Paau (Kvp)
Basal amigdaloid, basal porfir. Anggota Paau menjemari dengan
Formasi Manunggul dan dikorelasikan dengan fasies gunung api.
Umurnya Kapur Atas.
 Formasi Haruyuan (Kvh)
Lava basal, breksi aneka bahan dan tuf. Formasi Haruyuan tebalnya
mencapai 1250 meter dan menjemari dengan Formasi Pitap.
B. Era Kenozoikum
1. Tersier
 Formasi Tanjung (Tet)
Formasi tanjung diperkirakan memiliki umur Paleosen Akhir-
Oligosen Awal, diendapkan selama awal genang laut tersier.
Formasi tanjung diendapkan secara tidak selaras diatas batuan pra-
Tersier, pada lingkungan paralis-neritik. Litologi yang terdapat pada
Formasi ini terdiri dari batu pasir kuarsa yang berbutir halus. Pada

13
Formasi tanjung bagian bawah terdapat juga batu lempung setempat
menyerpih dan sisipan batu gamping yang mengandung fragmen
moluska serta foraminifera. Sedangkan pada Formasi tanjung
bagian atas terdapat sisipan batubara serta batu lempung serpihan.
Dibeberapa tempat juga terdapat konglomerat yang diduga berupa
channel. Ketebalan Formasi Tanjung melebihi 1000 m dan
sebarannya mengikuti pola sedimentasi berarah North West – South
East.
 Formasi Berai (Tomb)
Formasi ini memiliki umur Oligosen Awal – Miosen Awal dan
diendapkan secara selaras diatas Formasi Tanjung. Pada bagian
bawah Formasi ini terdapat litologi berupa batu lempung
karbonatan. Sedangkan dibagian tengah terbentuk litologi batu
gamping yang masif. Setelah itu, pada bagian atas dari Formasi ini,
diendapkan kembali batu lempung karbonatan. Formasi ini
memiliki ketebalan sekitar 100 m dengan pola penyebaran yang
dikontrol oleh tinggian purba pada pembentukan cekungan yang
lebih tua.
 Formasi Warukin (Tmw)
Formasi Warukin mengalami pengendapan pada awal susut laut
(regresi). Batuan penyusun dari Formasi ini terdiri dari batu
lempung yang berselang-seling dengan lapisan-lapisan tipis batu
pasir kuarsa dan batu lempung serta batu gamping. Formasi ini
mulai terbentuk bersamaan dengan pengangkatan Tinggian Meratus
dibagian timur Cekungan Barito, yang dikenal dengan synorogenic
yang mulai pada Miosen Awal Tengah.
Litologi yang terdapat pada bagian bawah Formasi Warukin
tersusun atas batu lempung dengan sisipan batubara serta lapisan

14
batu pasir kuarsa. Pada bagian tengah Formasi ini masih diendapkan
batu lempung, batubara dan sisipan batu pasir kuarsa. Sedangkan
pada bagian atasnya, diendapkan batu lempung, sisipan batu pasir
kuarsa serta sisipan batubara yang lebih tebal. Formasi ini
diendapkan didaerah laut dangkal atau litoral (Triono dan Mulyana,
2007), sedangkan perselingan batu pasir dan batu lempung
menandakan adanya energi pengangkutan partikel sedimen berbeda
yang biasa dijumpai pada dataran banjir disekitar muara sungai.
Sedangkan batubara didaerah ini muncul sebagai sisipan yang
memiliki ketebalan mencapai 25 m.
Formasi Warukin diendapkan secara selaras diatas Formasi
Berai dalam lingkungan laut dangkal (Litoral) hingga paralik yang
berubah secara berangsur kebagian atas menjadi endapan
fluviodeltaik. Umur dari Formasi ini diperkirakan antara Miosen
Awal Tengah-Miosen Akhir. Ketebalan Formasi Warukin berkisar
antara 450-650 meter dan menebal kearah Tinggian Meratus dengan
perkiraan sekitar 1300 meter (Satyana, 1995)
 Formasi Dahor (Tqd)
Formasi Dahor merupakan batuan sedimen tersier termuda pada
daerah penelitian yang diendapkan secara tidak selaras diatas
Formasi Warukin. Formasi ini terbentuk bersamaan dengan siklus
pengangkatan Tinggian Meratus, sejalan dengan pelipatan dan
pensesaran yang terjadi pada batuan pra-Dahor.
Formasi Dahor diperkirakan berumur Plio-Plistosen dan
diendapkan pada lingkungan paralis dengan pola penyebaran
sedimentasi yang cenderung menebal kearah Tinggian Meratus.
Berkisar antara 200-250 meter.

15
Litologinya terdiri dari batu pasir, kuarsa, konglomerat, dan batu
lempung, sisipan lignit, kaolin, dan limonit. Sedimentasi yang
membentuk perselingan tipis, lapisan sejajar antara batu pasir halus
dan lempung, mengindikasikan lingkungan pengendapan dataran
banjir, endapan batubara yang rapuh mengindikasikan lingkungan
rawa (Triono dan Mulyana, 2007).
2. Kuarter
 Alluvium (Qa)
Kerakal, kerikil, pasir, lanau, lempung dan lumpur terdapat sebagai
endapan sungai rawa dan pantai.

16
Lokasi pengamatan

Politeknik Negeri Banjarmasin


Teknik Pertambangan

2017
Politeknik Negeri Banjarmasin
Rohmat Ali Mustofa

Teknik Pertambangan
T03140022

2017

(Sumber: Department Engineering PT. Jhonlin Baratama Site Sungai Dua, 2017)

Gambar 1.6 Penyusun Lapisan Batuan PT. Jhonlin Baratama Site Sungai Dua.

17
1.2.8 Kegiatan Penambangan
Berdasarkan bentuk dan karakteristik cadangan batubara serta tanah
penutupnya, maka sistem tambang terbuka (surface mining) yang dapat diterapkan
adalah metode open pit dengan menambang lapisan batubara dari singkapan sampai
dengan kedalaman tertentu dan sepanjang daerah tambang sesuai dengan Stripping Of
Ratio (SR) yang ditetapkan.
Terdapat beberapa blok penambangan yang direncanakan dimana setelah blok
awal dibuka dilanjutkan dengan membuka blok selanjutnya sehingga terdapat
kemudahan dalam membuang overburden dalam jumlah yang besar ke dalam pit yang
telah ditinggalkan. Sistem ini lebih dikenal dengan sistem Back Filling. Operasi
penambangan berlangsung selama 24 jam yang dibagi menjadi 2 shift dimana masing-
masing shift bekerja untuk 12 jam dan istirahat 1 jam. Adapun tahapan kegiatan
penambangan pada PT. Jhonlin Baratama dapat dilihat pada gambar 1.7 beserta
pengertiannya sebagai berikut :

(Sumber : Mine Plan Engineering PT Jhonlin Baratama Site Sungai Dua, 2017)
Gambar 1.7 Tahapan Penambangan PT. JB SITE SUNGAI DUA

1. Land Clearing dan Top Soil Removal


a. Land Clearing atau Pembersihan Vegetasi
Setelah dilakukan eksplorasi dan telah ditentukan lokasi penambangan
maka hal yang selanjutnya dilakukan adalah membersihkan lahan tersebut dari

18
segala sesuatu yang berada di permukaan lahan tersebut (vegetasi atau bahkan
pemukiman penduduk). Pekerjaan ini sering disebut dengan land clearing.
Secara umum daerah praktek kerja lapangan yang akan ditambang pada
saat ini merupakan daerah perbukitan ringan dan merupakan daerah yang telah
terbuka akibat kegiatan perladangan. Oleh karena itu pekerjaan pembersihan
lahan hanya cukup dilakukan dengan bulldozer komatsu D85ESS-2. Setelah itu
kegitan selnjutnya adalah pembukaan tanah, dalam hal ini adalah pengupasan
tanah dan jalan, adapun kegiatan top soil removal dapat dilihat pada foto 1.1.
b. Pengupasan Tanah Penutup atau Soil
Pertimbangan penanaman kembali daerah bekas tambang menggunakan
strategi pengelolaan lingkungan secara menyeluruh terutama dalam hal
penanganan tanah pucuk (top soil) yang lebih kaya akan unsur hara. Tanah
humus ini dikupas sampai ketebalan tertentu dengan menggunakan bulldozer.
Kemudian ditumpuk dan ditimbun pada suatu tempat yang aman dari kegiatan
pertambangan agar nantinya dapat dimanfaatkan kembali dalam kegiatan
reklamasi.
Pengupasan top soil dan sub soil dilakukan dengan menggunakan
excavator doosan DX 500 dan artic dump truck CAT 740. Yang selanjutnya
material soil tersebut di angkut ke tempat disposal yang telah disediakan dan
aman dari aktivitas pertambangan.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 1.1 Top Soil Removal

19
2. Drill And Blast / Pemboran Dan Peledakan
Setelah terkupasnya tanah bagian atas atau soil maka tahap selanjutnya
yaitu pemberaian material overburden, di PT. JHONLIN BARATAMA
BATULICIN COAL PROJECT SITE SUNGAI DUA untuk kegiatan
pemberaian material overburden dilakukan dengan teknik peledakan atau
blasting. Karena batuan yang cukup keras sehingga tidak bisa hanya dilakukan
ripping sebab bukan hanya memakan waktu tapi juga biaya. Pada kegiatan
peledakan hal pertama yang dilakukan yaitu menyiapkan lokasi yang akan
diledakkan agar nantinya pada saat proses drilling bisa berjalan lancar, pada
tahap persiapan ini alat yang dan gunakan yaitu Bulldozer.
Selanjutnya yaitu pembuatan tempat pengisian bahan peledak di tempat
lokasi yang telah di rapikan dengan membuat lubang di dalam tanah dengan
cara dibor atau drilling, alat yang digunakan untuk proses drilling yaitu , ketika
proses drilling selesai tahap selanjutnya adalah pengisian bahan peledak ke
dalam lubang yang telah dibuat dan proses yang terakhir yaitu peledakan yang
dilakukan pada siang hari di waktu istirahat dan tidak adanya aktivitas
penambangan yang sedang berlangsung, adapun kegiatan drill and blast dapat
dilihat pada foto 1.2.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 1.2 Blast and Drill

20
3. Overburden Removal
Pada penggalian overburden PT. JHONLINE BARATAMA
BATULICIN COAL PROJECT SITE SUNGAI DUA menggunakan Metode
Single Back up yaitu posisi truck yang dimuati dalam satu tempat dengan
metode loading yaitu Top Loading yaitu kedudukan alat muat lebih tinggi dari
back truk jungkit, alat muat berada diatas tumpuka material atau berada di atas
jenjang. Cara ini hanya diberlakukan pada alat muat backhoe. Penggalian
dilakukan dengan alat gali muat excavator caterpillar 390F dan langsung
diangkut dengan menggunakan alat angkut caterpillar HD 773D, adapun
kegiatan overburden removal dapat dilihat pada foto 1.3.

(Sumber :Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 1.3 Overburden Removal

4. Coal Getting
Penggalian batubara dimulai dengan aktivitas coal cleaning yang
bertujuan untuk membersihkan material non batubara sebelum dilakukan
penambangan. Hal ini dilakukan untuk menjaga kualitas dari batubara yang
ditambang. Untuk lapisan batubara yang keras maka dilakukan penggaruan
terlebih dahulu sebelum dilakukan coal getting. Penggalian dilakukan dengan
menggunakan alat excavator Doosan DX 500 dan langsung diangkut dengan
menggunakan alat angkut Hino dumptruck 320 dan 260 dengan kapasitas muat

21
31-35 ton per unit yang langsung di angkut melalui jalan hauling sepanjang ±
12 km ke pelabuhan jetty untuk di crushing, adapun kegiatan coal getting dapat
dilihat pada foto 1.4 dan coal getting pada foto 1.5.

(Sumber : Dokummentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 1.4 Coal Cleaning

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 1.5 Coal Getting

5. Overburden Dump To Disposal


Pada awalnya tanah penutup akan ditimbun di tempat penimbunan tanah
penutup yang letaknya berada di luar areal penggalian (out side dumping).
Namun jika terdapat daerah yang telah habis tertambang mulailah dilaksanakan

22
back filling, yaitu melakukan penimbunan tanah penutup pada daerah bekas
tambang. Cara ini, di samping akan mengurangi jarak angkut tanah penutup
juga akan mengurangi dampak lingkungan dengan mengisi kembali lubang-
lubang bekas tambang dan mempersiapkan dilaksanakannya reklamasi, adapun
kegiatan foto kegiatan overburden dump to disposal pada foto 1.6.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 1.6 Overburden Dump to Disposal

6. Re-plantation
Seperti yang telah dijelaskan diatas, top soil merupakan lapisan tanah
penutup yang paling atas. Lapisan tanah ini memiliki kandungan unsur hara
(seperti humus) yang cukup tinggi yang memungkinkan tumbuh dan
berkembangnya vegetasi. Oleh karena itu, pada tahap penimbunan (dumping),
jenis tanah ini dipisahkan dari yang lain (over burden / inter burden) karena
pada penutupan tambang, tanah ini dipergunakan pada tahap reklamasi.
Pada tahap penimbunan ini adapun hal-hal yang harus diperhatikan
yaitu :
a. Lokasi Penimbunan
Tidak terlalu jauh dari lokasi hauling karena hal ini mempengaruhi cycle
time alat yang kemudian berdampak pada produktivitas.

23
b. Kestabilan timbunan (ketinggian dan kemiringan)
Material yang ditimbun merupakan material loose dengan void yang
besar, agar tidak terjadi amblasan maupun longsoran maka ketinggian dan
kemiringan harus dibuat dengan berdasarkan dimensi yang sesuai dengan
karakteristik geoteknik material setempat. Untuk itu dimungkinkan pula
dilakukan perataan dan pemadatan timbunan dengan alat-alat khusus.
7. Rom Stockpile & Coal Shipping
a. Rom Stockpile
Raw Batubara dari tambang di angkut ke unit pengolahan batubara
dimana terdapat tempat penumpukan yang berbeda-beda dan juga kapasitas
yang berbeda pula. Di tempat ini dilakukan pencampuran seam batubara di
Hopper Crusher, akan tetapi kualitas batubara masih sangat bervariasi
untuk itu dilakukan proses pencampuran tahap kedua yaitu antara stockpile
yang satu dengan yang lainnya. Pencampuran di Plant Stockpiles dilakukan
sebelum batubara dimasukkan kedalam Surge bin untuk segera dialirkan ke
Overland Conveyor. Proses pencampuran di plant stockpiles dilakukan
dengan cara mengatur flow rate dari satu stockpile dengan yang lainnya
dengan perbandingan tertentu sehingga dihasilkan kualitas yang
dikehendaki, adapun foto kegiatan stocpiles dapat dilihat pada foto 1.7 dan
plan stocpiles pada foto 1.8.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 1.7 Stockpiles

24
(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)
Foto 1.8 Plant Stockpiles

b. Shipping Coal
Semua hasil pencampuran dari plant stockpile akan dikirim ke tempat
penumpukan di pelabuhan atau dapat juga langsung dikirim ke kapal dengan
menggunakan ban berjalan (Overland Conveyor). Batubara yang tiba di tempat
penumpukan diatur dengan menggunakan unit alat stacker ataupun stacker-
reclaime, adapun kegiatan loading conveyor dapat dilihat pada foto 1.9.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 1.9 Loading Conveyor

25
1.2.9 Keadaan Flora Dan Fauna
Jenis vegetasi yang ada di daerah PT. JHONLIN BARATAMA BATULICIN
COAL PROJECT SITE SUNGAI DUA hampir seluruhnya merupakan tanaman
perkebunan dan produksi lain berupa pohon karet dan buah-buahan. Jenis tanaman lain
selain tanaman diatas adalah berupa alang-alang, semak-semak belukar dan sejenisnya
yang menempati daerah sungai kecil dan tanaman perkebunan yang sudah tidak
produktif lagi.
Jenis fauna yang sering dijumpai pada daerah tersebut berupa babi hutan,
monyet, ular, biawak, dan beberapa jenis burung-burungan. Sedangkan hewan ternak
yang sering dijumpai seperti sapi, kambing, dan unggas yang dipelihara oleh penduduk
setempat sebagai mata pencaharian tambahan.

1.2.10 Keadaan Sosial Dan Budaya


Untuk keadaan sosial budaya banyak didominasi oleh penduduk yang
bertransmigrasi yang berasal dari suku jawa dan sulawesi. Namun ada juga suku local
yang dari pulau kalimantan yaitu suku banjar, meskipun demikian masyarakat daerah
tersebut sangat menjunjung erat nilai jiwa sosial dan kebudayaan daerah tersebut.
Dalam kepercayaan banyak menganut ajaran agama islam hal tersebut terlihat
dengan banyaknya terdapat tempat ibadah seperti masjid dan langgar juga kegiatan
keagamaan lain nya.
Sedangkan keadaan masyarakat sekitar di daerah penambangan PT. JHONLIN
BARATAMA BATULICIN COAL PROJECT SITE SUNGAI DUA, sangat ramah dan
mudah bergaul, kebanyakan masyarakat di sekitar penambangan di perkerjakan
sebagai karyawan, 70% karyawan dari masyarakat sekitar dan 30% karyawannya dari
luar Kalimantan selatan.

1.2.11 Keadaan Iklim


Keadaan iklim di daerah pertambangan PT. JHONLIN BARATAMA
BATULICIN COAL PROJECT SITE SUNGAI DUA adalah mempunyai iklim tropis

26
dan memiliki 2 musim, yaitu musim hujan dan kemarau. Data curah hujan PT.
JHONLIN BARATAMA BATULICIN COAL PROJECT SITE SUNGAI DUA,
adapun data curah hujan dapat dilihat pada tabel 1.3 di bawah ini.

Tabel 1.3
Data Curah Hujan PT. JHONLIN BARATAMA BATULICIN COAL PROJECT
SITE SUNGAI DUA Tahun 2016
Hi drome te orol ogi
Data C urah Hujan Si te Proje ct Sungai Dua 2016
Tanggal
Lokasi
Nurse ry Pi t Akasi a Pi t ASG Pi t GMB Pi t GMT Pi t PAD Pi t BC MP Pi t Trambe si Pi t Be ngki rai
Januari 113.8 108.3 79.2 58.5 52.7 52.7 48.8 113.8 0
Fe bruari 329.0 296.4 416.9 425.8 414.8 414.8 427.9 361.9 0
Mare t 487.9 408.2 416.9 425.8 414.8 414.8 427.9 329 0
Apri l 259.4 248.9 362.3 186.8 211.6 211.6 213.8 259.4 0
Me i 99.3 94 155.5 154 149.7 149.7 147.5 99.3 0
Juni 170.6 181.7 133.5 123.8 125 125 134.4 123 0
Jul i 104.9 85.4 117.1 88.1 89.5 89.5 88.3 98.7 0
Agustus 60 36.2 102.3 143.1 125.2 125.2 129.3 88.4 0
Se pte mbe r 190.6 135.7 180.8 221.8 238.2 238.2 261.9 185.3 0
O ktobe r 122.3 143.9 214.6 215 208.5 208.5 236.6 172.9 0
Nove mbe r 142.4 241.5 318 250.4 270.2 270.2 294.6 317.6 198
De se mbe r 234.1 217.2 187.7 153.6 152.2 152.2 148.6 215.4 197.9
Total (mm) 113.8 658 329 259.4 99.3 171.2 104.9 60 395.9
Max (mm) 487.9 408.2 416.9 425.8 414.8 414.8 427.9 317.6 198
Mi n (mm) 60 36.2 79.2 58.5 52.7 52.7 48.8 88.4 198
Ave rage (mm) 192.9 183.1 223.7 203.9 204.4 204.4 213.3 197.1 32.99

(Sumber : HSE Department PT. JB batulicin Coal Project Site Sungai Dua, 2017)

1.3 Deskripsi Kegiatan Praktek Kerja Lapangan


Pada kegiatan praktek kerja lapangan di PT. JHONLIN BARATAMA
BATULICIN COAL PROJECT SITE SUNGAI DUA dilaksanakan di Mine
Engineering Department. Di dalam struktur Mine Engineering Department ada bagian
yang terbagi lagi dalam beberapa section, untuk membagi tugas dari Engineering dan
agar tidak adanya saling tumpang tindih atas job masing – masing serta tanggung jawab
jobs bisa terlaksana dengan pengawasan.
Penempatan praktek kerja lapangan yang masuk dalam Mine Engineering
Department di fokuskan lagi pada Divisi Surveyor. Struktur serta penempatan posisi

27
dalam kegiatan praktek kerja lapangan bias di lihat pada gambar 1.9 Struktur
Organisasi pada berikut ini.

(Sumber : Engineering Department, 2017)


Gambar 1.8 Struktur Organisasi Engineering Department

1.4 Perencanaan Jadwal Kegiatan Praktek Kerja Lapangan


Perencanaan jadwal kegiatan Praktek Kerja Lapangan (PKL) di PT. JHONLIN
BARATAMA BATULICIN COAL PROJECT SITE SUNGAI DUA selama 2 bulan
untuk kegiatan Praktek Kerja Lapangan dan ± 1 bulan dari tanggal 1 februari sampai 3
mei 2017, berikut perencanaan dan aktual kegiatan selama Praktek Kerja Lapangan
dari bulan 1 februari sampai 30 maret 2017 dapat dilihat pada tabel 1.7 dibawah ini.

28
Tabel 1.4 Kegiatan PKL Plan dan Actual

Plan and Bulan Februari 2017 Bulan Maret 2017


No Nama/NIK Jenis Kegiatan Keterangan
Actual 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31
Plan
1 Safety Induction and Orientation
Actual K3
Rohmat Ali M ustofa (T03140022)

Plan
2 Pengamatan Kegiatan Survey Lapangan
Actual Prosedur Kegiatan
Plan
3 Pengambilan Data Survey Lapangan
Actual Libur Stickman

Libur
Izin
Off

Off

Off

Off

Off

Off

Off

Off
Izin

Izin

Izin

Izin
Plan
4 Penggunaan Alat Survey
Actual TS, Geodetik & GPS
Plan
5 Pengolahan Data Survey
Actual Surpac 6.3
Plan
6 Pengolahan Laporan PKL
Actual
(Sumber : Pengolahan Data Praktek Kerja Lapangan, 2017)

1.5 Pelaksanaan Kegiatan Praktek Kerja Lapangan


Pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan dilaksanakan selama 3 bulan dimulai dari
tanggal 01 februari – 30 april 2017. Di awali terlebih dahulu untuk mengikuti Induksi
K3 (Kesehatan Keselamatan Kerja) pada tanggal 01 Februari 2017. Tujuan dari
Induksi K3 (Kesehatan Keselamatan Kerja) di PT. JHONLIN BARATAMA
BATULICIN COAL PROJECT SITE SUNGAI DUA yaitu memberkali kepada
karyawan baru/lama maupun tamu sebelum melakukan/aktifitas di wilayah kerja
perusahaan. Pembekalan dari Induksi K3 sendiri mengarah ke penjelasan dan
pengenalan mengenai peraturan dan Standart Operational Procedure PT. JHONLIN
BARATAMA BATULICIN COAL PROJECT SITE SUNGAI DUA serta K3
(Kesehatan Keselamatan Kerja) terhadap suatu usaha untuk melakukan sebuah
aktifitas/suatu keadaan tanpa bahaya & resiko di dalamnya, agar mahasiswa benar –

29
benar mengetahui dan memahami sebelum berkegiatan pada area operasional
pertambangan secara aman.
Setelah selesai melakukan induksi K3 dan menyelesaikan administrasi kegiatan
selanjutnya adalah pembuatan Mine Access untuk digunakan sebagai izin memasuki
wilayah dari PT. JHONLIN BARATAMA BATULICIN COAL PROJECT SITE
SUNGAI DUA dalam bentuk id card. Setelah pemberian Mine Access kemudian di
arahkan untuk menuju ke Department terkait judul praktek kerja lapangan yang di
ambil, adapun mine access perusahaan PT. JHONLIN BARATAMA dapat dilihat pada
foto 1.10.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 1.10 Mine Access PT. Jhonlin Baratama

Setiap hari kegiatan praktek kerja lapangan di wajibkan untuk mengikuti Talk
Box terlebih dahulu dimulai pukul 06.30 – selesai yang dihadiri dari Mine Department
Engineering. Tujuan talk box sendiri adalah untuk saling mengingatkan bekerja pada
area yang aman dan tidak menimbulkan resiko kecelakaan kerja dengan materi di
dalamnya seputar K3 (Kesehatan dan Keselamatan Kerja), kondisi area sekitar kerja,
serta pemberian jobs terhadap divisi survey dan diakhiri dengan pengisian form Tool
Box & Patique Monitoring yang di dalamnya berisikan absensi dan kondisi kesehatan
karyawan maupun mahasiswa sebelum melakukan aktifitas pekerjaan di area

30
penambangan, adapun form absensi tool box dan patique monitoring dapat dilihat pada
foto 1.11.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 1.11 Formulir Tool Box and Patique Monitoring

Adapun juga kegiatan K3 dari Department Safety Healty Environment berupa


Safety Talk yang wajib diikuti setiap hari rabu dalam satu minggu, dimana di kegiatan
tersebut pihak SHE yang memberikan materi di setiap minggunya, dapat dilihat untuk
absensi kegiatan K3 pada foto 1.12.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 1.12 Formulir Daftar Hadir Safety Talk

31
Proses pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan (PKL) selanjutnya di laksanakan
berdasarkan target mingguan yang akan di capai (tabel 1.5). dimulai dari induksi 1 hari
di divisi SHE (Safety Healty Environtment) pada tanggal 01 februari 2017 dilanjutkan
ke divisi survey dari tanggal 02 februari 2017, dengan mengikuti tim survey ke
lapangan yaitu diawali dari pengamatan kegiatan kemudian mempraktekkan langsung
pengambilan titik koordinat dilapangan. Pengukuran dilakukan atas dasar request atau
permintaan pengukuran baik dari mine plan ataupun supervisor sendiri, untuk request
pengukuran dari mine plan dilampirkan peta rencana dan koordinat titik – titik batas
penggalian untuk dilakukannya stake out dan pemasangan pita di area tersebut yang
selanjutnya dilaporkan kepada pengawas yang betugas di area tersebut. Adapun
persiapan pengukuran, menentukan pengambilan sesuai dengan jadwal yang telah
ditentukan oleh supervisor, kemudian mempersiapkan alat berupa battery total station,
handy talky, total station, radio, stick prisma, buku koordinat patok dan statif . setelah
pengecekan perlatan yaitu pembagian team yang diatur oleh instrument atau leader di
dalam team survey lapangan setelah pengambilan data selesai kegiatan selanjutnya
yaitu pengolahan data yang menggunakan software gemcom surpac 6.3.2 untuk
pembuatan peta situasi kemajuan tambang. adapun lokasi pengamatan dan
pengambilan data di pit trambesi, bisa dilihat pada foto 1.13 di bawah ini.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 1.13 Situasi Pit Trambesi

32
Kegiatan selanjutnya adalah pembuatan Lapora Praktek Kerja Lapangan untuk
perusahaan sebagai bahan evaluasi baik bagi perusahaan terutama divisi terkait dalam
kegiatan Praktek Kerja Lapangan dan evaluasi bagi mahasiswa yang selanjutnya pada
akhir kegiatan Praktek Kerja Lapangan harus diserahkan keperusahaan, adapun lembar
konsultasi selama pembuatan Laporan Praktek Kerja Lapangan bisa dilihat pada
Lampiran X. Proses selanjutnya adalah kegiatan presentasi yang diwajibkan bagi
mahasiswa yang melakukan penelitian dan Praktek Kerja Lapangan PT. JHONLIN
BARATAMA BATULICIN COAL PROJECT SITE SUNGAI DUA, kegiatan
presentasi ini akan di tunjukkan dan diikuti oleh semua perwakilan Department sebagai
pelaporan kegiatan Praktek Kerja Lapangan dan bahan evaluasi untuk perusahaan,
setelah itu yaitu kegiatan administrasi dan ramah tamah telah terselesaikannya kegiatan
Praktek Kerja Lapangan di PT. JHONLIN BARATAMA BATULICIN COAL
PROJECT SITE SUNGAI DUA. Adapun berikut hasil dokumentasi kegiatan
presentasi dan ramah tamah sebagai hasil pelaporan Praktek Kerja Lapangan bisa
dilihat pada foto 1.14 dan 1.15 di bawah ini.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 1.14 Kegiatan Presentasi Perusahaan

33
(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)
Foto 1.15 Kegiatan Ramah Tamah

1.6 Hambatan Dan Penyelesaian


Permasalahan yang sering dihadapi dalam kegiatan praktek kerja lapangan
adalah sebagai berkut:

No. Hamabatan Penyelesaian

Tripod yang goyang akibat hilangnya Adanya perbaikan pada alat survey
baut. terutama tripod dikarenakan hal ini
1. sangat mempengaruhi dalam tingkat
ketelitian pengambilan koordinat atau
data.

APS yang berembun dan berakibat tidak Setelah pekerjaan survey telah selesai
bisa menyentring ke titik bench mark di sebaiknya alat jangan di simpan dalam

2. karenakan lubang lensa yang gelap karena bak mobil LV, karena alat survey yang
berembun. sensitive terhadap cuaca dan bisa
mempercepat kerusakan.

34
Adanya Handy Talky yaitu alat Mengganti alat komunikasi HT yang
komunikasi yang rusak dan berkondisi jelek dengan yang baru,
3. menngakibatkan miss komunikasi. Karena itu sangat penting tidak untuk
tim survey saja. Tapi untuk pekerjaan
yang khusunya di pertambangan.

Pengecekan memory pada Total Station, Memperhatikan dalam perwatan alat


yang jika memory telah penuh terhadap khususnya total station, yaitu pada
jobs yang telah dikerjakan akan berakibat jadwal kalibarasi alat jangan sampai
4. alat tidak berfungsi untuk pengambilan terlewat terlampau jauh pada jadwal

data. yang sudah ditetapkan oleh customer


service pada alat survey.

Stick patah pada bagian yang digunakan Selalu berhati – hati pada penggunaan
sebagai menambah tinggi stick, akibatnya alat survey dengan menaati SOP yang
stick tidak bisa di tinggikan secara sudah ditentukan perusahaan.
5.
maksimal yang berakibat kesulitan dalam
penembakan jika pandangan penembak
terhalang oleh benda atau yang lainnya.

Pemasangan Pita yang tidak sesuai Order warna pita agar sesuai dengan
dengan SOP yang telah di tentukan SOP, dan tidak adanya kesalah
6.
pahaman terhadap penempatan warna
pita

Bench Mark yang hanya terbuat dari paku Penempatan Bench Mark di area yang
ataupun kayu dan tidak adanya tanda aman dan terbuat dari kayu yang kuat
7.
bahwa adanya bench mark di area ataupun semen serta pemasangan pita
tersebut. di area sekitar Bench Mark

35
Area titik patok untuk berdirinya alat Selalu memperhatikan area dalam
survey tergenang air atau tertimbun pembuatan patok untuk berdirinya
8. material alat, agar tidak terganggu, yaitu dengan
membuat atau menandai patok
tersebut.

Tidak adanya payung sebagai pelindung Order payung untuk melindungai alat
9. untuk alat total station total station dari cuaca baik panas
maupun air hujan.

1.7 Temuan Menarik


Selama melakukan Praktek Kerja Lapangan di PT. JHONLIN
BARATAMA BATULICIN COAL PROJECT SITE SUNGAI DUA, hal
menarik yang ditemui dalam bentuk penggunaan alat survey global positioning
system geodetic epoc 10, yang mana alat ini sebagai penentu posisi koordinat
dengan tingkat ketelitian yang sangat tinggi dengan range yang cukup teliti
yaitu sekitar 5 – 10 milimeter. Hal ini akan membuat data survey semakin akurat
dari tingkat pengambilan data dengan menggunakan alat Total Station, alat
survey global positioning system geodetic epoch 10 dapat dilihat pada foto 1.16.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 1.16 Temuan Menarik

36
BAB II

TOPIK PEMBAHASAN

2.1 Latar Belakang


Survey pertambangan yaitu sebuah cabang ilmu dan teknologi di bidang
pertambangan. Pekerjaan ini meliputi pengukuran, perhitungan, dan pemetaan. Tim
survey adalah tim yang mengontrol segala sesuatu mulai dari awal pembukaan
tambang, pengoperasian tambang, dan penutupan tambang agar sesuai dengan desain
tambang yang telah direncanakan. Survey bertanggung jawab terhadap data yang
diperoleh dari lapangan.
Survey Pertambangan di PT. JHONLIN BARATAMA BATULICIN COAL
PROJECT SITE SUNGAI DUA secara garis besar berfungsi sebagai penghubung /
perantara Planing, Operation, Planing. Survey mempunyai peranan penting dalam
dunia pertambangan, karena jika dalam dunia tambang tidak ada survey maka proses
pertambangan tidak akan berjalan sesuai dengan plan.

2.2 Kajian Teoritis


Survey tambang ( Mine Surveying ) adalah ilmu yang mencakup teknik-teknik
khusus yang diperlukan untuk menentukan posisi-posisi dan gambar proyek objek, baik
di bawah tanah ( dalam tambang bawah tanah ) maupun di permukaan bumi ( tambang
terbuka). (Slamet Basuki.2011).

2.2.1 Mekanisme Survey


Menurut Ir. Budiarto, MT dan Ir. Anton S. MT, (2007) menyebutkan bahwa
mekanisme seorang surveyor antara lain adalah:
a. Melakukan survey dan membuat peta topografi daerah permukaan untuk
kelengkapan penambangan, dan memecahkan persoalan teknis dalam
penambangan.
b. Membuat laporan dari pekerjaan pembukaan kemajuan pertambangan,
cadangan bahan galian serta kehilangan mineral penambangan.
c. Membuat garis batas keselamatan penambangan.
d. Memberikan pengarahan dan pengawasan pekerjaan penambangan tentang
penentuan arah, kemiringan tambang, agar sesuai dengan rencana
penambangan awal.
e. Mengamati gerakan lapisan permukaan dan bawah tanah, menyelidiki tekanan
batuan perlapisan, agar dapat segera diambil tindakan untuk melindungi
struktur yang mungkin dapat menimbulkan bahaya akibat penambangan
dengan meyakinkan bahwa pengukuran tersebut dilaksanakan.

2.2.2 Pemetaan Teritris


Pemetaan teristris adalah proses pemetaan yang pengukurannya langsung di
permukaan bumi dengan peralatan tertentu. Teknik pemetaan mengalami
perkembangan sesuai dengan perkembangan ilmu dan teknologi. Dengan
perkembangan peralatan ukur tanah secara elektronis, maka proses pengukuran
menjadi semakin cepat dengan tingkat ketelitian yang tinggi, dan dengan dukungan
computer langkah dan proses perhitungan menjadi semakin mudah dan cepat dan
penggambaran dapat dilakukan secara otomatis.
Wahana pemetaan pada saat ini tidak hanya dapat dilakukan secara teristris,
namun dapat pula secara Fotogrametris, Radagrametris, Videografis, bahkan
merambah pada wahana luar angkasa dengan teknologi satelit dengan berbagai
kelebihan dan kekurangan. (Slamet Basuki.2011)

38
2.2.3 Poligon ( Traverse )
Polygon berasal dari kata poli yang berarti banyak dan gonos yang berarti sudut.
Secara harfiahnya, polygon berarti sudut banyak. Namun arti sebenarnya, polygon
adalah rangkaian titik-titik secara berurutan, sebagai kerangka adalah dasar pemetaan.
Sebagai kerangka dasar, posisi atau koordinat titik-titik polygon harus diketahui
atau ditentukan secara teliti. Karena akan digunakan sebagai ikatan detail. (Slamet
Basuki.2011).

2.2.4 Macam – Macam Poligon


Polygon dapat di bedakan berdasarkan dari bentuknya dan titiknya :
1. Berdasarkan bentuknya polygon dapat dibagi menjadi empat macam yaitu
polygon terbuka, poligon tertutup, poligon bercabang, poligon kombinasi.
(Slamet Basuki.2011).
a. Poligon Terbuka
Polygon terbuka adalah polygon yang titik awal dan titik akhirnya
merupakan titik yang berlainan (tidak bertemu pada satu titik), dapat dilihat
pada gambar 2.1.

(Sumber : Slamet Basuki, 2011)


Gambar 2.1 Poligon Terbuka

b. Poligon Terutup
Poligon tertutup adalah poligon yang titik awalnya dan titik akhirnya
bertemu pada satu titik yang sama. Pada poligon tertutup, koreksi sudut dan
koreksi koordinat tetap dapat dilakukan walaupun tanpa titik ikat, dapat dilihat
pada gambar 2.2.

39
(Sumber : Slamet Basuki, 2011)
Gambar 2.2 Poligon Tertutup

c. Poligon Bercabang
Poligon cabang adalah suatu poligon yang dapat mempunyai satu atau lebih
titik simpul, yaitu titik dimana cabang itu terjadi, dapat dilihat pada gambar 2.3.

(Sumber : Slamet Basuki, 2011)


Gambar 2.3 Poligon Bercabang

d. Poligon Kombinasi
Bentuk poligon kombinasi merupakan gabungan dua atau tiga dari bentuk-
bentuk poligon yang ada, dapat dilihat pada gambar 2.4.

(Sumber : Slamet Basuki, 2011)


Gambar 2.4 Poligon Kombinasi

40
2. Poligon Menurut Titik Ikatnya
a. Poligon Terikat Sempurna
Suatu poligon yang terikat sempurna dapat terjadi pada poligon tertutup
ataupun poligon terbuka, suatu titik dikatakan sempurna sebagai titik ikat
apabila di ketahui koordinat dan jurusannya minimum 2 buah titik ikat dan
tingkatnya berada diatas titik yang akan dihasilkan. (Slamet Basuki.2011)
1. Poligon Tertutup Terikat Sempurna :
Poligon tertutup yang terikat azimuth dan koordinat.
2. Poligon Terbuka Terikat Sempurna :
Poligon terbuka yang masing-masing ujungnya terikat azimuth dan
koordinat.
b. Poligon Terikat Tidak Sempurna
Suatu poligon yang terikat tidak sempurna dapat terjadi pada poligon
tertutup ataupun poligon terbuka, dikatakan titik ikat tidak sempurna apabila
titik ikat tersebut diketahui koordinatnya atau hanya jurusannya.
1. Poligon Terutup Tidak Sempurna :
Poligon tertutup yang terikat pada koordinat atau azimuth saja.
2. Poligon Terbuka Tidak Terikat Sempurna :
 Poligon terbuka yang salah satu ujungnya terikat oleh azimuth saja,
sedangkan ujung yang lain tidak terikat sama sekali. Poligon
semacam ini dapat dihitung dari azimuth awal dan yang diketahui
dan sudut-sudut poligon yang diukur, sedangkan koordinat dari
masing-masing titiknya masih local.
 Poligon terbuka yang salah satu ujungnya terikat oleh koordinat
saja, sedangkan ujung yang lain tidak terikat sama sekali. Poligon
semacam ini dapat dihitung dengan cara memisalkan azimuth awal
sehingga masing-masing azimuth sisi poligon dapat dihitung,
sedangkan koordinat masing-masing titik dihitung berdasarkan

41
koordinat yang diketahui. Oleh karena itu pada poligon bentuk ini
koordinat yang dianggap betul hanyalah pada koordinat titik yang
diketahui (awal) sehingga poligon ini tidak ada orientasinya.
 Poligon terbuka yang salah satu ujungnya terikat oleh azimuth dan
koordinat, sedangkan ujung yang lain tidak terikat. Poligon jenis ini
dapat dikatakan satu titik terikat secara sempurna namun belum
terkoreksi secara sempurna baik koreksi sudut maupun koreksi
koordinat, tetapi sistem koordinatnya sudah benar.
 Poligon terbuka yang kedua ujungnya terikat oleh azimuth. Pada
poligon jenis ini ada koreksi azimuth, sedangkan koordinat titik-titik
poligon adalah koordinat local.
 Poligon terbuka yang kedua ujungnya terikat oleh koordinat. Jenis
poligon ini tidak ada koreksi sudut tapi ada koreksi koordinat.
 Poligon terbuka yang salah satu ujungnya terikat oleh koordinat,
sedangkan ujung yang lain terikat azimuth. Pada poligon ini tidak
ada koreksi sudut dan koreksi koordinat.
 Poligon terbuka yang salah satu ujungnya terikat oleh azimuth dan
terbuka koordinat saja, sedangkan ujung yang lain terikat koordinat.
Teknis poligon ini tidak ada koreksi sudut tetapi ada koreksi
koordinat.
 Poligon terbuka yang kedua ujungnya terikat oleh azimuth dan
koordinat, sedangkan ujung yang lain tidak terikat azimuth. Poligon
ini ada koreksi sudut tetapi tidak ada koreksi koordinat.
3. Poligon Tidak Terikat/Bebas
 Poligon tertutup tanpa ikatan sama sekali (poligon lepas).
 Poligon terbuka tanpa ikatan sama sekali (poligon lepas),
pengukuran seperti ini akan terjadi pada daerah-daerah yang yang
titikdan titik tetapnya dan sulit melakukan pengukuran baik dengan

42
cara astronomis maupun dengan satelit. Poligon semacam ini
dihitung dengan orientasi local artinya koordinat dan azimuth
awalnya dimisalkan sembarang. (Danar Guruh Pratomo, 2005).

2.2.5 Pengukuran Jarak


Secara umum pengukuran jarak dapat dibedakan menjadi 2 macam, diantaranya :
a. Jarak Horizontal (HD), merupakan panjang garis antara dua titik ( AB ) terletak
pada bidang datar proyeksi.
b. Jarak Vertikal (SD), apabila panjang garis antara dua titik (AB) terletak tidak
pada bidang datar.
Pengukuran jarak dalam pemetaan dapat dilakukan dengan tiga cara, yaitu
pengukuran jarak dengan pita ukur, pengukuran jarak dengan Optis, dan pengukuran
jarak dengan elektronik. (Chatarina Ns,2005).

2.2.6 Total Station


Total Station (TS) merupakan instrument surveying yang memiliki kemampuan
total untuk memenuhi semua kebutuhan pengukuran dilapangan. Bagian-
bagian dari total station dapat dilihat pada gambar 2.1 dibawah ini.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.1 Tombol Fungsi Total Station FX - 102

Keterangan :

1. Gangang : sebagai pegangan alat

43
2. Display : menampilkan hasil bidikan
3. Sekrup penyeimbang : menyeimbangkan alat
4. Nivo mata sapi : menentukan kedataran alat
5. Teropong : membidikan objek
6. Pengunci horizontal : mengunci gerakan alat secara horizontal
7. Pemutar halus horizontal : memperhalus gerakan secara horizontal
8. Pengunci vertical : mengunci gerak alat secara vertical
9. Pemutar halus vertical : memperhalus gerakan secara vertical
10. Nivo tabung : menentukan kedataran alat
11. Dudukan : peyangga alat

Tahapan pekerjaan pengambilan data dan download data menggunakan Total


Station :
a. Centering dan berdirikan total station (TS) di station point dan Automatic
Positioning System (APS) di station backsight yang telah diketahui
koordinatnya.
b. Membuat Job baru atau membuka Job lama pada TS.
c. Memasukkan koordinat station point, koordinat station backsight point, tinggi
alat, tinggi backsight, dan tinggi reflector (prisma) pada TS.
d. Check koordinat hasil bidikan backsight point (selisih antara koordinat bidikan
dengan koordinat sebenarnya tidak boleh melebihi 5mm)
e. Pengambilan data dilakukan dengan cara membidik prisma sebagai target
sasaran yang koordinat posisinya dicari.
f. Setelah kegiatan pengambilan data selesai, copy/download job data yang
digunakan kedalam flashdisk/memory card.

2.3 Proses Pelaksanaan Kegiatan Survey


Secara garis besar, tahapan kegiatan Survey yang dilakukan pada PT.
JHONLIN BARATAMA BATULICIN COAL PROJECT SITE SUNGAI DUA ada

44
dua, yaitu melakukan penentuan titik point dan menempatkan koordinat titik point yang
telah ditetapkan. Proses awal yang dilakukan sebelum melakukan pengukuran titik
adalah melakukan setting pada alat total station. Kemudian melakukan centering alat
total station, mengatur setting koordinat dimana alat didirikan, mengatur posisi titik
ikat agar dapat menjadi patokan untuk melakukan pengukuran titik point. Langkah
selanjutnya yaitu dengan melakukan pengambilan data sesuai jobs atau project yang
akan dikerjakan kemudian disimpan sebagai Daily Data.
Tahapan selanjutnya yaitu meng-input data dengan cara men-download data
tersebut melalui Total Station untuk kemudian dilakukannya proses data menggunakan
software gemcom surpac 6.3.2 dan Sokkia Link 1.15 dengan menggabungkan antar titik
koordinat. Dari data daily yang telah terbentuk tahapan selanjutnya yaitu dengan
menggabungkan semua data hingga menjadi situasi End Of Month atau situasi akhir
bulan kemajuan tambang. Tidak hanya untuk pembuatan EOM atau End Of Month
tetapi dari sekumpulan data yang didapatkan selama satu bulan juga dilakukan
perhitungan batubara, overburden dan materil blasting yang terambil.

2.3.1 Proses Survey Section


Survey merupakan pekerjaan pengukuran keadaan di lapangan dengan
menggunakan alat ukur berupa Total Station, untuk mendapatkan koordinat (X, Y, Z)
dari daerah yang diukur yang kemudian diolah dengan menggunakan sistem
komputerisasi, dan ditampilkan dalam bentuk informasi, baik peta maupun data atribut.
Pada survey section PT. JHONLIN BARATAMA BATULICIN COAL
PROJECT SITE SUNGAI DUA, terdapat 2 tim, satu tim terdiri dari 4 orang yang terdiri
dari satu orang instrument man (pengoperasi alat total station) dan tiga orang stickman.
Terdapat juga seorang survey drafter, yaitu orang yang melakukan pengolahan data
hasil pengukuran di lapangan, baik yang disajikan dalam bentuk peta maupun data
atribut.

45
2.3.1.1 Peralatan Survey Section
Tim survey selalu membawa alat-alat untuk melakukan pengukuran. Alat-alat
tersebut adalah sebagai berikut :
1. Total Station, alat utama dalam pengukuran tambang, yang dapat mengeluarkan
gelombang kemudian dipantulkan kembali oleh reflektor atau prisma. Alat ini
dapat membaca sudut horizontal dan vertikal bersama-sama dengan jarak
miringnya (slope distance). Tim survey pada PT. Jhonlin Baratama
menggunakan Total Station FX – 102 dapat dilihat pada gambar 2.2.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.2 Total Station FX – 102

2. Prisma target APS (Automatic Positioning System), digunakan sebagai alat


pemantul gelombang yang dipasang pada backsight sebagai titik ikat. Alat ini
diletakkan pada titik yang telah diketahui koordinatnya dapat dilihat pada
gambar 2.3 di bawah ini.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.3 Sokkia Prisma Automatic Positioning System

46
3. Statif digunakan sebagai tempat berdirinya alat maupun APS (Automatic
Positioning System). Tripod terbuat dari aluminium maupun besi stainless
dapat dilihat pada gambar 2.4.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.4 Sokkia Statif

4. Tongkat prisma dan stick, digunakan untuk memantulkan gelombang yang


dipancarkan oleh Total Station dan diletakkan pada objek-objek yang akan
diukur. Panjang dari tongkat dapat diubah-ubah, dari 1,6 m hingga 4,6 m
dapat dilihat pada gambar 2.5 di bawah ini.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.5 Sokkia Prisma dan Stick 4,6 Meter

5. Buku Lapangan digunakan untuk mencatat data-data koordinat letak patok


yang ada di lapangan dapat dilihat pada gambar 2.6 di bawah ini.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.6 Buku Lapangan ERICA 156

6. Pita dan Ajir, Pita digunakan untuk menandai titik hasil stake out koordinat,
baik itu untuk menandai koordinat batas lahan atau koordinat batas jalan

47
ataupun dalam pengecekan elevasi sedangkan, Ajir digunakan sebagai tempat
untuk mengikat pita dan ditancapkan di titik koordinat yang telah ditentukan
dapat dilihat pada gambar 2.7 di bawah ini.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.7 Pita dan Ajir

7. Paku dan patok, digunakan untuk penambahan titik, namun untuk pengukuran
tambang biasanya menggunakan patok yang telah ada sebelumnya atau patok
hasil traverse dari titik sebelumnya.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto. 2.8 Paku dan Patok

8. Meteran, digunakan untuk mengukur tinggi total station dan APS, yang
selanjutnya di input ke dalam Total Station dapat dilihat pada gambar 2.8 di
bawah ini.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.9 Meteran Saku Wipro 5 Meter

48
9. Payung digunakan untuk melindungi alat dari cuaca panas matahari ataupun
pada saat hujan agar pengukuran optimal seperti yang bisa terlihat pada gambar
2.10.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.10 Payung

10. Handy talky, digunakan sebagai alat komunikasi para kru survey. Sering terjadi
salah pengertian jika radio handy talky kehabisan baterai. Handy talky yang
dipakai oleh kru survey PT. Jhonlin Baratama adalah ICOM IC-V80 seperti
pada gambar 2.11 di bawah ini.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.11 Handy Talky iCom IC-V80

11. Global Positioning System dan Peta, Digunakan pada saat stake out atau
mengetahui koordinat, biasanya pada saat mendapatkan Jobs dari Mine Plan
Engineering dalam penentuan batas Sequents seperti pada gambar 2.12 di
bawah ini

49
(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)
Foto 2.12 Global Positioning System Garmin dan Peta

2.3.1.2 Persiapan Pengambilan Data


Berikut adalah proses–proses yang dilakukan sebelum melakukan pengukuran
titik point yang akan diukur diawali dengan centering alat. Tahapan ini harus dilakukan
agar pada saat melakukan pengukuran titik point hasil yang didapat menjadi data yang
valid dan aktual sehingga titik point yang diukur dapat ditentukan koordinatnya dengan
tepat, yang dilakukan dalam tahapan centering alat ini adalah sebagai berikut:
a. Menentukan titik dimana alat akan berdiri
Dalam penentuan titik untuk berdirinya alat sebelumnya harus diketahui
berapa koordinat titik tersebut.Agar titik tersebut dapat menjadi patokan saat
melakukan penembakan sasaran titik point lainnya, untuk penentuan titik
koordinat minimal yaitu 2 titik koordinat yang digunakan sebagai Station Point
untuk koordinat Total Station dan Backsight untuk Automatic Positioning
System (APS). Biasanya alat ditempatkan pada patok yang telah dibuat seperti
yang ditunjukkan pada foto 2.13.

50
(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)
Foto 2.13 Menentukan Titik Koordinat Station Point dan Backsight

b. Mendirikan Tripod atau Statif


Setelah ditentukannya titik koordinat dimana alat akan didirikan di titik
Station Point untuk koordinat Total Station dan Backsight untuk Automatic
Positioning System (APS), maka disitulah tempat kita mendirikan tripod atau
statif. Bagian atas tripod atau statif harus diposisikan berada di tengah titik
yang menjadi tempat alat berdiri. Kaki-kaki pada tripod atau statif diposisikan
sesuai dengan posisi operator alat untuk melakukan pengukuran. Satu kaki
dibenamkan ke tanah terlebih dahulu kemudian kaki-kaki lainnya diposisikan
menghadap objek yang akan diukur seperti yang ditunjukkan pada foto 2.14.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.14 Mendirikan Statif Station Point dan Backsight

51
c. Meletakkan total station dan Automatic Positioning System diatas tripod
Total station (TS) dan Automatic Positioning System (APS) diletakkan di
atas tripod atau statif kemudian dilakukan penguncian di bagian bawah total
station agar total station tidak mengalami pergeseran saat dilakukan centering
alat seperti yang ditunjukkan pada foto 2.15.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.15 Meletakkan TS dan APS diatas Statif

d. Melakukan centering pada bulleyes


Dilakukan penyentringan total station terhadap titik tengah pada patok
koordinat dengan langsung menggerakan sumbu putar pengaturan letak untuk
titik tengah total station terhadap titik tengah patok koordinat.Dilanjutkan
dengan pengaturan bulleyes hingga mencapai keseimbangan yang tepat.
e. Melakukan centering digital pada alat
Setelah alat berdiri dan telah dilakukan centering bulleyes, maka dilakukan
centering digital agar alat dapat diposisikan dalam keadaaan benar-benar tegak
terhadap titik tengah paku yang dijadikan patokan utama untuk melakukaan
pengukuran.
f. Mengukur tinggi alat
Tinggi alat diukur menggunakan meteran dari patok sampai ke lensa Total
Station begitupun dengan Automatic Positioning System. Dimana tinggi alat
yang diukur menggunakan satuan mm seperti yang terlihat pada foto 2.16.

52
(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)
Foto 2.16 Mengukur Tinggi Alat

g. Membuat Jobs dan Penembakan Backsight


Membuat Jobs baru atau job lama pada TS, masukkan koordinat station
point, koordinat station backsight, dan tinggi reflector (prisma) pada TS dan
APS. Arahkan APS ke arah TS sama halnya dengan TS diarahkan ke APS,
kemudian tembak (hasil tembakan dengan koordinat sebenarnya tidak boleh
melebihi 5mm) seperti yang terlihat pada foto 2.17.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.17 Membuat Jobs dan Penembakan Backsight
Setelah selesai melakukan semua tahapan di atas, maka alat siap untuk
melakukan proses penembakan titik-titik point topografi dari permukaan bidang yang
akan diukur, seperti pada gambar. persiapan yang dilakukan untuk melakukan
pengukuran adalah sebagai berikut:
a. Meletakkan prisma pada stick.
b. Mengatur tinggi prisma agar dapat dimasukkan nilai dari tinggi prisma
saat melakukan setting pada total station.

53
c. Meletakkan bagian bawah stick pada lokasi titik point yang diukur.
d. Kemudian dilakukan setting pada total station agar dapat melakukan
pengukuran point.
2.3.2 Proses Pengambilan Data Survey
a. Survey Daily
1. Pick Up Data Daily adalah kegiatan pengambilan data lapangan yang
dilakukan dikeseharian. Adapun kegiatan pick up data daily PT. Jhonlin
Baratama Batulicin Coal Project Site Sungai Dua sebagai berikut :
 Pengambilan Data Bore Hole Blasting
Kegiatan Pengambilan Data Letakkan Stik di atas atau didekat lubang
yang akan diisi bahan peledak, kemudian dilakukan penembakan dengan total
station, penembakan dilakukan 2 kali dimana tembakan pertama sebagai
penentu letak lubang ledak berada atau sebagai roof dan tembakan kedua
sebagai floor dimana tembakan kedua dilakukan dengan cara menambahkan
tinggi stik dan kedalaman lubang, kedalaman lubang bisa dilihat pada pita yang
diletakkan oleh helper drill and blasting.
Tujuan pengambilan data untuk mengetahui volume yang akan
diledakkan sehingga nantinya bisa di bandingkan dengan hasil sounding atau
teoritis dari hitungan Drill And Blast untuk dijadikan perhitungan pembayaran
ke kontraktor drill and blasting. Kegiatan pengambilan data bisa dilihat pada
foto 2.18.

Lubang Ledak

Pita penunjuk
kedalaman
lubang ledak

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.18 Pengambilan Data Bore Hole Blasting

54
 Pengambilan Data Roof & Floor Coal

Kegiatan Pengambilan Data dengan cara meletakkan stick pada bagian


crest, toe dan spot, dimana crest yaitu pada bagian terluar bidang surface, spot
bagian tengah surface dan toe bagian dalam surface, seperti pada gambar 2.5.

Toe

Surface
Spot

Crest

(Sumber : Pengolahan Data Praktek Kerja Lapangan, 2017)

Gambar 2.5 Pola Pengambilan Data

Tujuan pengambilan data untuk mengetahui volume dari batubara


yang akan diambil dan dibandingkan dengan hasil truck count dari Mining
Department untuk di jadikan acuan pembayaran kepada kontraktor dapat dilihat
pada gambar 2.19.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.19 Pengambilan Data Roof dan Floor Coal

2. Cek Elevasi adalah pengecekan posisi ketinggian suatu objek dengan


ketinggian air laut sebagai datum atau acauannya.
Kegiatan Cek Elevasi dengan cara menentukan daerah yang akan
dilakukannya pengecekan kedalaman atau elevasi yaitu pemegang stick

55
berdiri di tempat daerah tersebut lalu di tembak menggunakan total station
hasil dari penembakan atau pengecekan elevasi langsung bisa dilihat
dengan code “z” yang artinya elevasi setelah diketahui elevasi maka
selanjutnya dipasangkan pita berwarna hijau sesuai standart operational
prosedur dalam warna pita dan ditulis elevasi yang didapatkan.
Tujuan Cek Elevasi adalah kegiatan monitoring untuk mengetahui
ketercapaian target kedalaman yang telah ditentukan sehingga pengawas
bisa mengontrol kedalaman target mine plan yang sudah direncanakan.
Contoh pengecekan elevasi bisa dilihat pada gambar 2.20 dibawah ini.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.20 Pengecekan Elevasi
3. Stake Out adalah memindahkan atau mentransfer titik-titik yang ada dipeta
perencanaan kelapangan (permukaan bumi) adapun kegiatan stake out
berupa pemasangan design sequens (penggalian), batas area peledakan,
batas disposal dll yang berupa design dari mine plan.
Kegiatan Stake Out biasanya menggunakan alat Global Positioning
System (GPS) dan Peta design dari mine plan dengan titik koordinat area
yang akan dilakukannya stake out. Caranya yaitu mencari titik koordinat
yang telah diketahui di dalam peta dengan menggunakan GPS, kemudian di
pasangkan pita dengan warna sesuai jobs yang dikerjakan.
Tujuan Stake Out adalah Kegiatan pemberian tanda berupa pita
dilapangan sebagai penandaan ataupun design progress kepada pengawas
lapangan. Contoh kegiatan stake out bisa dilihat pada gambar 2.21.

56
(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)
Foto 2.21 Stake Out Batas Sequens

b. Survey Montly
Pick Up Data Montly adalah kegiatan pengambilan data lapangan yang
dilakukan di akhri bulan yang biasanya disebut update situasi akhir kemajuan
tambang. Adapun kegiatan pick up data montly PT. JHONLIN BARATAMA
BATULICIN COAL PROJECT SITE SUNGAI DUA sebagai berikut :

Kegiatan Survey Montly kegiatan yang dilakukan seperti survey harian


yaitu dengan mengambil data dilapangan meggunakan peralatan survey total
station dan pendukungnya. Tetapi yang membedakan di kegiatan survey montly
dimana kegiatan ini mencangkup pengambilan data di seluruh area pit atau area
penambangan yang mengalami perubahan atau terganggu karena aktifitas area
pertambangan.

Tujuan Survey Montly mengetahui kemajuan atau monitoring kegiatan


yang telah dicapai selama satu bulan dengan mengambil data dilapangan
terhadap area yang terganggu untuk nantinya di proses oleh seorang surveyor
berupa peta situasi akhir bulan atau End Of Month (EoM), dari pengambilan
survey montly juga dilakukannya perhitungan terhadap overburden, dan
batubara yang sudah terambil. Berikut dibawah ini merupakan foto kegiatan
survey montly yang dilakukan oleh PT. JHONLIN BARATAMA BATULICIN
COAL PROJECT SITE SUNGAI DUA.

57
(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)
Foto 2.22 Pick Up Situasi Disposal

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.23 Pick Up Situasi Overburden

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.24 Pick Up Situasi Coal

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.25 Pick Up Situasi Stockpile

58
c. Unscedule Survey
Kegiatan Unscedule Survey atau survey tidak terjadwal yaitu dimana
kegiatan ini dilakukan tidak di setiap harian (daily) dan bulanan (montly).
Tujuan Unscedule Survey bertujuan untuk mensupport kegiatan primer
seperti Daily dan Montly. Seperti kegiatan berikut
1. Pick Up Data Topografi Original yaitu pengambilan data situasi area yang
akan terganggu terhadap situasi area penambangan, kegiatan ini sebagai
pendukung dalam data pembuatan peta di area sekitar Izin Usaha
Pertambangan (IUP). Kegiatan pengambilan pick up data topografi original
dapat dilihat pada foto 2.26.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.26 Pick Up Data Topografi Original

2. Pick Up Data Soil yaitu pengambilan data untuk mengetahui soil yang akan
di ambil yang nantinya dihitung dan diserahkan sebagai pelaporan kepada
owner agar diketahui jumlah soil yang terambil untuk nantinya
dikembalikan sesuai dengan data terambil pada saat kegiatan reklamasi.
Kegiatan pick up data soil dapat dilihat pada foto 2.27

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.27 Pick Up Data Soil

59
3. Pick Up Data Spreading yaitu pengambilan data soil yang sudah diratakan
dilahan reklamasi untuk menutupi disposal dan siap untuk ditanami sebagai
area reklamasi. Kegiatan ini sebagai laporan ke owner terhadap area yang
sudah tereklamasi. Kegiatan pick up data spreading dapat dilihat pada foto
2.28.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.28 Pick Up Data Spreading

4. Pick Up Data Jalan, Kontruksi, puritan dan settling pond yaitu kegiatan
pengambilan untuk mendukung pembuatan peta situasi area penambangan.
Kegiatan pick up data bisa dilihat pada gambar 2.29

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.29 Pick Up Data Settling Pond dan Jalan

5. Pembuatan Bench Mark merupakan kegiatan mengetahui titik koordinat


dari geografis menjadi Universal Transver Mercator (UTM) untuk sebagai
titik control berdirinya alat survey total station dan automatic positioning

60
system berdiri. Agar nantinya disekitar wilayah tersebut bisa dilakukan pick
up data. Berikut peralatan dalam pembuatan Benck Mark dilihat pada foto
2.30.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.30 GPS Geodetic Epoc 10
2.3.3 Join Survey
Join Survey adalah survey atau pengukuran bersama antara kontraktor
dengan owner untuk mengukur rona awal maupun progress paling akhir dari
penambangan terdiri dari top soil, overburden dan batubara yang selanjutnya
melakukan rekonsilisasi (perhitungan) bersama mengenai progress akhir
penambangan dari hasil perhitungan kedua belah pihak dapat dilihat pada
gambar 2.31 dibawah ini.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.31 Joint Survey

2.3.4 Proses Pengolahan Data Survey


Data-data yang didapat dari pengukuran di lapangan adalah berupa
koordinat UTM easting, northing, serta elevasi (X, Y, Z). Data-data tersebut
tersimpan dalam memori alat Total Station dan di-download ke komputer dalam

61
format Prolink (sdr) dengan susunan tabel easting, northing, elevasi, dan kode
string.

2.3.4.1 Transfer Data


1. Memasukkan Alat Transfer Data dapat dilihat pada foto 2.32

Tempat flasdisk untuk


transfer data

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.32 Memasukkan Alat Transfer Data

2. Pada menu utama di total stationpilih “Exchange” untuk me-import ataupun


exsport data dapat dilihat pada foto 2.33

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.33 Exchange to Export or Import Files

62
3. Meng-export file dengan memilih menu “To File” dapat dilihat pada foto 2.34

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.34 Meng-Export Files ke Flasdisk

4. Menyimpan format data yang akan di download dengan memilih “Point” pada
menu data dan “NEZ (*.csv)” pada menu Format. Kemudian tekan “Next”
dapat dilihat pada foto 2.35.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.35 Mengatur Format Penyimpanan Data

5. Mencari File yang akan di download kemudian tekan tanda centang dapat
dilihat pada foto 2.36 dibawah ini.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.36 Mencari Files yang di Download

63
6. Langkah selanjutnya pada menu “Coordinate System” isikan seperti pada foto
2.37 kemudian tekan tanda centang

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.37 Menu Coordinate System

7. Langkah terakhir pada menu “Export Status” tunggu sampai download


selesai, dapat dilihat pada foto 2.38 dibawah ini.

(Sumber : Dokumentasi Praktek Kerja Lapangan, 2017)


Foto 2.38 Download Data

2.3.4.2 Setting Format Data


Pada bagian setting format data menggunkan software Prolink 1.15. Prolink
adalah salah satu perangkat lunak bawaan Total Station Sokkia Ltd. Yang digunakan
untuk pemgkonveksian data ke format yang nantinya dapat diinput ke software seperti
AutoCAD, Gemcom Surpac Dll. Tujuan setting format data ini dilakukan agar data dari
alat yang format-nya tidak beraturan menjadi teratur dan dapat diinput ke software
gemcom surpac 6.3.2. konveksi format yaitu dari “sdr” ke “str”. Berikut langka Setting
Format Data.

64
a. Buka Prolink 1.15 seperti pada gambar 2.6 dibawah ini.

(Sumber : Pengolahan Data Pribadi, 2017)


Gambar 2.6 Open Prolink 1.15

b. Buat Project baru dengan mengklik icon , kemudian beri nama pada
project dan klik “save”seperti pada gambar 2.7.

(Sumber : Pengolahan Data Pribadi, 2017)


Gambar 2.7 Membuat New Project Prolink 1.15

c. Import data dengan format “sdr” dari alat total station. Klik icon import
Kemudian pilih format “sdr” dan klik “ok”, seperti pada gambar 2.8.

(Sumber : Pengolahan Data Pribadi, 2017)


Gambar 2.8 Import Data Prolink 1.15

65
d. Input Data yang akan di rubah menjadi format “str” dengan mencari file
kemudian klik “Open”, seperti pada gambar 2.9 seperti di bawah ini.

(Sumber : Pengolahan Data Pribadi, 2017)


Gambar 2.9 Input Data Prolink 1.15

e. Export File yang akan dirubah ke format “str” dengan mengklik icon
seperti pada gambar 2.10.

(Sumber : Pengolahan Data Pribadi, 2017)


Gambar 2.10 Export Data Prolink 1.15

66
f. Konveksi Format ke “str” dengan memilih pada menu “Export
Conversionn” kemudian klik “ok” seperti pada gambar 2.11.

(Sumber : Pengolahan Data Pribadi, 2017)


Gambar 2.11 Export Conversion Data Prolink 1.15
g. Save data yang sudah terkonversi ke format “str” dengan memberi nama
kemudian pilih folder penyimpanan dan klik “save”, seperti pada gambar
2.12 di bawah ini.

(Sumber : Pengolahan Data Pribadi, 2017)


Gambar 2.12 Save Data Conversion Prolink 1.15

67
2.3.4.3 Editing Data
Pada editing data menggunakan gemcom surpac 6.3.2. gemcom surpac 6.3.2
salah satu software yang banyak digunakan oleh para surveyor atau geologist dalam
editing data, termasuk juga data survey dimana di dalamnya memudahkan untuk
menggabungkan antar titik koordinat hingga menyerupai bentuk asli seperti
dilapangan dalam bentuk 3-D.
1. Buka Aplikasi Gemcom Surpac 6.3.2 seperti pada gambar 2.13.

(Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2017)


Gambar 2.13 Opening Gemcom Surpac 6.3.2

2. Menghapus Segment dan Memutus String


Buka surpac 6.3.2. kemudian cari file yang telah kita export. Klik kanan
dan pilih “set as work directory” (nomor 1) agar nantinya ketika penyimpanan
otomatis akan ke folder tersebut. Kemudian klik 2 kali pada data yang telah kita
“export” Tekan “Delete Segment”menghapus garis yang mempunyai warna
sama (nomor 2) hapus titik station dan APS yang berwarna merah (nomor
3), itu adalah code string untuk berdirinya alat dilapangan dan tidak diperlukan
dalam setiap pengolahan data survey. Kemudian Tekan“Break a line by
removing a selected segment” (nomor 4) untuk menghapus garis dan

68
merubahnya menjadi titik koordinat yang telah kita tembak. Klik ke titik yang
berwarna pink, seperti pada gambar 2.14 dibawah ini.

1
(Sumber : Pengolahan Data Pribadi, 2017)
Gambar 2.14 Menghapus Segment dan Memutus String Gemcom Surpac 6.3.2

3. Digital Terrain Model dan Menggabungkan String


Klik icon “surface” (nomor 5) dan pilih “Create DTM(Digital Terrain Model)
from Layer” (nomor 6) untuk menampilkan kumpulan data digital point
yang tersimpan dalam xyz dan membentuk permukaan bumi. Tujuannya untuk
mempermudah dalam menggabungkan antar string, seperti pada gambar 2.15.

69
6 5

(Sumber : Pengolahan Data Pribadi, 2017)


Gambar 2.15 Digital Terrain Model Gemcom Surpac 6.3.2

Setelah di DTM tahap selanjutnya yaitu dengan menggabungkan point / titik


tembakan dari segment sampai kembali lagi ke segment yang telah ditentukan tadi.
Dengan mengklik “join the end of one segment to the beginning of another”
(nomor 7). kemudian klik tepat pada titik dan klik satu kali lagi ketitik yang akan
kita satukan (nomor 8). Kemudian DTM lagi, Klik “Apply” dan Klik “Yes” (nomor
9). Maka secara otomatis garis akan bergabung dengan menyesuaikan elevasinya.
lakukan seterusnya sampai bentuk DTM sesuai dengan keadaan di lapangan, seperti
pada gambar 2.16.

70
7

(Sumber : Pengolahan Data Pribadi, 2017)


Gambar 2.16 Menggabungkan String Gemcom Surpac 6.3.2

4. Men-Save Data
Setelah terbentuk maka save data dengan mengklik icon “Save the active
layer to a string or DTM file”(nomor 10) kemudian klik “apply” (nomor 11), dapat
dilihat pada gambar 2.17 dibawah ini.

10

11

(Sumber Pengolahan Data Pribadi, 2017)


Gambar 2.17 Men-Save Data Gemcom Surpac 6.3.

71
2.4 Hasil Pengamatan
Kegiatan Praktek Kerja Lapangan di PT. Jhonlin Baratama Batulicin Coal
Project Site Sungai Dua, penulis mengamati kegiatan Mekanisme Survey yaitu dimana
kegiatan ini dimulai dari pemberian jobs sampai ke pengolahan data dan pelaporan
hasil survey di setiap bulannya. Dari hasil pengamatan dimulai dari pemberian jobs
kepada tim survey lapangan yaitu berdasarkan penentuan jadwal pick up data daily dan
montly yang telah ditetapkan oleh surveyor kepada team suvyer lapangan yang terdiri
dari instrument sebagai leader team juga penembak dan stickman sebagai pemegang
stick prima. Adapun biasanya jobs tambahan atau request jobs dari divisi lain misalnya
dari mine plan untuk pemasangan sequens dll, pengawas lapangan untuk cek elevasi
juga dari divisi lain yang membutuhkan pengambilan data untuk backup data lapangan
juga kelancaran penambangan atau unscedule work bagi kegiatan survey.
Adapun hasil pengamatan untuk peralatan pengambilan data dilapangan
menggunakan Total Station Sokkia FX – 102 dan alat penunjangnya seperti dengan alat
Total Station, dengan alat penunjangnya seperti automatic positioning system (APS,
prisma, statif, stick, meteran saku, handy talky, buku lapangan dan adapun alat lainnya
sebagai mempermudah dalam pekerjaan tim survey seperti global positioning system,
patok, dan geodetic epoc 10.
Tahapan pengambilan data dilapangan yang dimulai dari pick up topografi
original sampai ke pick up roof and floor batubara yang sudah tergali, dan dari hasil
semua pengambilan data dilapangan proses selanjutnya yaitu pengolahan data, dalam
hal pengolahan data lapangan di PT. Jhonlin Baratama Batulicin Coal Project Site
Sungai Dua di kerjakan oleh Surveyor sendiri ddengan menggunakan perangkat lunak
atau software berupa gemcom surpac 6.3.2 serta software penunjang dalam pengolahan
data seperti Pro Link 1.15 serta Microsoft Excel. Dari hasil pengolahan data yaitu
berupa hitungan volume batubara, material blasting, overburden dan soil yang nantinya
dilaporkan kepada manager engineering sebagai bahan meeting dengan owner adapun
juga hasil dari pengolahan data selain data volume galian yang telah terambil yaitu peta

72
situasi akhir bualan atau End of Montly yang nantinya diserahkan kepada divisi mine
plan untuk pengerjaan penentuan progress penggalian dibulan depan.

73
BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Dari hasil Praktek Kerja Lapangan ( PKL ) yang dilaksanakan di PT. Jhonlin
Baratama Site Sungai Dua dari tanggal 01 Februari sampai dengan 30 April 2017, dapat
disimpulkan kegiatan dan kendala apa saja yang dihadapi tim Survey PT. Jhonlin
Baratama Site Sungai Dua adalah :
1. Kegiatan Praktek Kerja Lapangan dilakukan Pit Trambesi PT. Jhonlin
Baratama Batulicin Coal Project Site Sungai Dua
2. Aktifitas survey di PT. Jhonlin Baratama Batulicin Coal Project Site Sungai
Dua adalah pengukuran pick up daily, pick up montly, unscedule work, stake
out dan cek elevasi.
3. Alat yang digunakan tim survey PT. Jhonlin Baratama Batulicin Coal Project
Site Sungai Dua untuk pick up data adalah Total Station Sokkia FX – 102
dengan alat penunjangnya seperti tripod, prisma dan stick.
4. Kegiatan pengolahan data yang dilakukan tim survey PT. Jhonlin Baratama
Batulicin Coal Project Site Sungai Dua dengan menggunakan software gemcom
surpac 6.3.2 dan penunjangnya Pro Link serta Microsoft Excel.
5. Kendala yang dihadapi pada saat pengambilan data dilapangan yaitu, banyak
peralatan survey yang rusak dan bisa berakibat tidak keakuratannya data hasil
survey.
3.2 Saran
1. Untuk pengawas operasional batubara, agar dapat memanggil tim survey ke
lapangan pada saat batubara yang telah dicleaning itu sudah selesai dilakukan
cleaning coal, agar pengambilan data dapat segera dilakukan dan tidak adanya
data yang hilang.
2. Hendaknya team survey lapangan lebih teliti lagi dalam teknik pengambilan
titik di lapangan sehingga volume dari hasil data survey lebih akurat.
3. Hendaknya dilakukan pemeriksaan bench mark (BM) secara rutin untuk
mengantisipasi kesalahan dalam pengukuran.
4. Hendaknya lebih memperhatikan dalam hal perawatan dan pemakain alat – alat
survey.
5. Hendaknya tim survey lapangan jikapun dirasa ragu terhadap data yang akan
diambil sudah atau belumnya untuk pengambilan data lapangan yang
mengalami perubahan, sebaiknya segera koordinasi dengan surveyor agar
dilakukannya pengecekan data, untuk mengantisipasi hilangnya data lapangan.
Sebaiknya mempermudah dalam mengingat perubahan situasi dalam hal ini
mungkin adanya data dokumentasi berupa foto disetiap kegiatan survey
dilapangan

83
DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2017. Profil PT. Jhonlin Baratama Site Sungai Dua Coal Project. HRD
Departmen PT. Jhonlin Baratama Batulicin Coal Project Site Sungai Dua.

Anonim. 2017. Standar Oprasional Prosedur (SOP) survey. Survey Engineering.


PT. Jhonlin Baratama Batulicin Coal Project Site Sungai Dua.

Anonim. 2017. Geologi Daerah Penelitian. Depertemen Engineering. PT. Jhonlin


Baratama Batulicin Coal Project Site Sungai Dua

Anonim. 2016. Data Curah Hujan. Depertemen Engineering. PT. Jhonlin Baratama
Batulicin Coal Project Site Sungai Dua

Anonim. 2017. Sruktur Organisasi Perusahaan. HRD Depertemen. PT. Jhonlin


Baratama Batulicin Coal Project Site Sungai Dua

Basuki,Slamet. 2011. Ilmu Ukur Tambang Edisi Revisi. Gajah Mada University
press. Yogyakarta.

Google. 2017. Peta Kesampaian Daerah Lokasi Praktek Kerja Lapangan.


www.googlemap.com

Lutfiana Akbar. 2013. Kegiatan Survey PT. Baramega Indonesia Surya Alam Job
Site BCMP Kabupaten Kotabaru Kalimantan Selatan. Disertai tidak
diterbitkan. Banjarmasin : Program Studi Diploma III Politeknik Negeri
Banjarmasin. Tidak untuk dipublikasikan.

Muda, Iskandar, 2008. Teknik Survei dan Pemetaan Jilid 2. Direktorat Pembinaan
Sekolah dan Menengah, Department Pendidikan Nasional. Jakarta.

Sikumbang N. dan R. Hermanto. 1994 . Peta Geologi Bersistem Lembar


Banjarmasin. Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi : Jakarta.
LAMPIRAN – LAMPIRAN

 LAMPIRAN A
 LAMPIRAN B
 LAMPIRAN C
 LAMPIRAN D
LAMPIRAN A

 Surat Balasan Praktek Kerja Lapangan Perusahaan


 Surat Tugas Praktek Kerja Lapangan
 Surat Keterangan Mahasiswa Aktif
 Surat Keterangan Asuransi Kecelakaan
 Surat Keterangan Bebadan Sehat
 Surat Pernyataan Menaati Peraturan Perusahaan
LAMPIRAN B

 Daftar Hadir Praktek Kerja Lapangan


 Daftar Bimbingan Konsultasi Lapangan
 Form Penilaian Akhir Praktek Kerja Lapangan
 Lembar Pernyataan Selesai Mengikuti Praktek Kerja Lapangan
 Lembar Konsultasi Dosen Pembimbing
 Lembar Konsultasi Dosen Pengarah
LAMPIRAN C

 List Channel Radio


 S.O.P Proses Pengajuan Kalibrasi Alat Survey
 S.O.P Penggunaan dan Pemasangan Pita Survey
 S.O.P Verifikasi Alat Ukur
 S.O.P Pembuatan Peta Topografi
LAMPIRAN D

 Pengelolahan Data Proggress Menggunakan Gemcom Surpac 6.3.2


 Situation Map Pit Trambesi Menggunakan Gemcom Surpac 6.3.2

Anda mungkin juga menyukai