Anda di halaman 1dari 16

MAKALAH - 1

MATEMATIKA DASAR

--SISTEM BILANGAN RILL--

Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Yang Ada Di

http://www.schoology.com

Dosen Pembimbing : Amirhud Dalimunthe,S.T.,M.Kom.

Disusun oleh :

KELOMPOK 7

1.M.Faris Muhadriyan (Nomor Induk Mahasiswa : 5171151012)

2.Arjun Bangun (Nomor Induk Mahasiswa : 5173151008)

3.Dhea Pratiwi Ginting (Nomor Induk Mahasiswa : 5171151003)

FAKULTAS TEKNIK

PRODI PENDIDIKAN TEKNOLOGI INFORMATIKA KOMPUTER

UNIVERSITAS NEGERI MEDAN

2017
DAFTAR ISI
Halaman

DAFTAR ISI........................................................................................................... i

KATA PENGANTAR ............................................................................................ ii

BAB. I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang ...................................................................................... 1


1.2 Tujuan Pembahasan .............................................................................. 1
1.3 Manfaat Pembahasan ............................................................................ 1

BAB. II PEMBAHASAN ....................................................................................... 2

2.1 Defenisi Bilangan Riil Menurut Berbagai Sumber .............................. 2


2.2 Sistem Bilangan Riil ............................................................................. 3
2.2.1 Bilangan Riil ................................................................................ 4
A. Bilangan-bilangan bulat dan rasional......................................... 4
B. Bilangan Irasional ...................................................................... 5
2.2.2 Jenis-Jenis Bilangan Selain Bilangan Riil ................................. 5
A. Bilangan Cacah .......................................................................... 5
B. Bilangan Asli ............................................................................. 5
C. Bilangan Genap .......................................................................... 5
D. Bilangan Ganjil .......................................................................... 5
E. Bilangan Prima........................................................................... 5
F. Bilangan Desimal ....................................................................... 6
G. Bilangan Komposit .................................................................... 6
H. Bilangan Pecahan ....................................................................... 6
I. Bilangan Khayal......................................................................... 6
J. Bilangan Imajiner....................................................................... 6
K. Bilangan Kompleks .................................................................... 6
2.3 Sifat-Sifat Bilangan Riil .......................................................................... 7
2.3.1 Sifat-Sifat Urutan .......................................................................... 7
A. Trikotomi ................................................................................... 7
B. Ketransitifan ............................................................................... 7
C. Perkalian .................................................................................... 7
2.3.2 Sifat-Sifat Lainnya ..................................................................... 7
A. Ketertutupan ............................................................................... 7
B. Komutatif ................................................................................... 7
C. Asosiatif ..................................................................................... 7-8
D. Distributif ................................................................................... 8
E. Elemen Satuan ........................................................................... 8
F. Invers.......................................................................................... 8
2.4 Operasi Bilangan Riil .............................................................................. 8
2.4.1 Operasi Penjumlahan Bilangan Bulat ........................................ 8
A. Komutatif ................................................................................... 8
B. Asosiatif ..................................................................................... 8
C. Identitas ...................................................................................... 8
2.4.2 Operasi Pengurangan Bilangan Bulat ........................................ 9
2.4.3 Operasi Perkalian dan Pembagian ............................................. 9
A. Komutatif ................................................................................... 9
B. Asosiatif ..................................................................................... 9
C. Identitas ...................................................................................... 9
D. Invers.......................................................................................... 9
2.5 Pertidaksamaan ....................................................................................... 9
A. Pertidaksamaan Satu Variabel ................................................... 9
B. Bentuk Umum Pertidaksamaan.................................................. 9
C. Menentukan HP ......................................................................... 9-10
2.6 Pertidaksamaan nilai mutlak ................................................................... 10
A. Nilai Mutlak ................................................................................ 10
B. Sifat-Sifat Nilai Mutlak............................................................... 10

BAB. III PENUTUP ............................................................................................... 11

3.1 Kesimpulan ............................................................................................ 11


3.2 Saran ...................................................................................................... 11

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 12


KATA PENGANTAR

Segala Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT/Tuhan yang Maha

Esa yang telah melimpahkan cucuran rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis

dapat menyelesaikan tugas makalah ini dengan baik. Shalawat beserta salam

tidak lupa pula penulis panjatkan, semoga tercurahkan kepada Nabi Muhammad

SAW beserta para sahabat-sahabatnya.

Makalah ini dibuat oleh penulis dengan maksud dan tujuan untuk memenuhi tugas

matakuliah Matematika Dasar yang diamanahkan oleh dosen penulis yaitu bapak

Amirhud Dalimunthe,S.T.,M.Kom. Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan

isi makalah ini khususnya dibagian isi berasal dari berbagai sumber yang ada di

internet.Tanpa mengurangi rasa hormat, tidak lupa pula penulis mencantumkan

sumber/tempat dimana isi tersebut berasal.

Makalah ini merupakan tugas makalah yang pertama kali diberikan oleh dosen

penulis.Maka, jika ada kesalahan dalam bentuk apapun itu, penulis memohon maaf

dan sekiranya dapat dimaklumi kesalahannya.

Mudah-mudahan makalah ini dapat diterima dengan baik dan bermanfaat,

khususnya bagi penulis sendiri yang membuat dan umumnya bagi siapapun yang

membaca makalah ini.

Medan,02 September 2017

Penulis
BAB.I PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG

Pada Bidang Matematika,Sistem bilangan merupakan hal pokok yang ada didalam ilmu

matematika, yang dapat juga dikatakan sebagai “inti” dari ilmu matematika. Dari sistem ini

juga dapat terbagi ke dalam beberapa macam/ragam termasuk bilangan real. Dalam makalah

yang kami sajikan ini tentunya akan membahas tentang sistem bilangan real yang dilengkapi

dengan macam dan sifat-sifatnya.

Bilangan riil adalah bilangan yang sering di gunakan didalam kehidupan sehari-hari yaitu

bilangan yang merupakan gabungan dari bilangan rasioanal dan bilangan irrasioanal sendiri.

Bilangan rasional adalah gabungan antara bilangan bulat dengan bilang pecahan. Sedangkan

bilangan irasional adalah bilangan yang tidak dapat dinyatakan ke dalam bentuk pecahan atau

bilangan yang bukan merupakan bilangan rasional.

1.2 TUJUAN PEMBAHASAN


A. Memenuhi salah satu tugas makalah mata kuliah matematika dasar di
www.schoology.com
B. Memahami tentang konsep dasar sistem bilangan riil beserta cabang-cabangnya
C. Menjelaskan tentang defenisi,ragam, hingga sifat khusus bilangan riil.

1.3 MANFAAT PEMBAHASAN


A. Dibuatnya makalah ini dengan tujuan agar dapat diketahui tentang bilangan riil,baik
dari segi pengertian, ragam, maupun sifat khususnya.
B. Dibuatnya makalah ini dengan tujuan agar mempermudah pembaca dalam memahami
dasar dari matematika
C. Dibuatnya makalah ini dengan tujuan agar mempermudah pembaca dalam melakukan
operasi hitung matematika secara efektif.
BAB.II PEMBAHASAN

2.1 DEFENISI BILANGAN RIIL MENURUT BEBERAPA SUMBER

Bilangan riil atau bilangan real dalam matematika menyatakan bilangan yang bisa
dituliskan dalam bentuk decimal,seperti 2,4871773339… atau 3,25678. Bilangan real
meliputi bilangan rasional, seperti 42 dan -23/129, dan bilangan irasional ,seperti 𝜋 dan √2.
Bilangan riil juga dapat dilambangkan sebagai salah satu titik dalam garis bilangan.

Bilangan real adalah bilangan yang dapat berkoresponden satu-satu dengan sebuah titik
pada garis bilangan.pada garis bilangan tersebut terdapat titik asal yang diberi lambang 0
(nol) sebagai titik awal untuk mengukur jarak ke arah kanan atau kiri.setiap titik pada garis
bilangan mempunyai lambang yang tunggal, disebut koordinat titik, dan garis bilangan yang
dihasilkan diacu sebagai garis real.

Bilangan real adalah semua bilangan yang dapat dinyatakan dalam bentuk decimal.

Misal : An … A1 A0 ,b1 b2 b3 ...dst

Perlu diketahui juga bahwa bilangan real termasuk kedalam Bilangan KomplekS. Bilangan
kompleks sendiri termasuk kategori puncak dari bilangan-bilangan lainnya seperti bilangan
imajiner,rasional,irasional,dll.

Secara definisi formal,bilangan kompleks adalah sepasang bilangan real (a, b) dengan operasi
sebagai berikut:

 (a, b) + (c, d) = (a + c, b + d)
 (a, b) . (c, d) = (ac – bd, bc + ad)
Dengan definisi di atas, bilangan-bilangan kompleks yang ada membentuk suatu himpunan
bilangan kompleks yang dinotasikan dengan C.
2.2 SISTEM BILANGAN RIIL

PENJELASAN

Pada gambar diatas, dapat kita lihat bahwa pada kotak terkecil terdapat N : bilangan
asli.Kemudian berlanjut pada Z : bilangan bulat, Q: bilangan rasional dan kotak terluar dari
N,Z dan Q terdapat R : bilangan real.

Jadi, dapat kita simpulkan bahwa himpunan bilangan real adalah himpunan
bilangan yang merupakan gabungan dari himpunan bilangan rasional dan himpunan
bilangan irasional.Himpunan bilangan real yang dilengkapi dengan sifat-sifat bilangan
disebut sistem bilangan real.
2.2.1 Bilangan Real

Sistem matematika adalah himpunan unsur-unsur dengan operasi yang didefinisikan.


Operasi-operasi yang telah kita kenal antara lain: aljabar dan logaritma. Sedangkan
sebagian himpunan dalam aljabar adalah himpunan-himpunan bilangan.

A. Bilangan-bilangan bulat dan rasional

Diantara sistem bilangan yang paling sederhana adalah bilangan-bilangan asli (= Natural),

antara lain :

1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, …dst

Dengan bilangan ini kita dapat menghitung: buku-buku kita, teman-teman kita, uang kita, dan
lain sebagainya. Jika kita gandengkan/satukan negatifnya dan nol, kita akan peroleh bilangan-
bilangan bulat (= dari bahasa Jerman, Zahlen):

…, -3, -2, -1, 0, 1, 2, 3, …

Bila kita mencoba mengukur panjang, berat benda, atau tegangan listrik, bilangan-
bilangan bulat tidak akan memadai. Bilangan ini terlalu kurang untuk memberikan ketelitian
yang cukup dalam sebuah pengukuran. Kita dituntut untuk juga mempertimbangkan hasil
bagi (rasio) dari bilangan-bilangan bulat, yaitu bilangan-bilangan seperti: Bilangan-bilangan

yang dapat dituliskan dalam bentuk , dimana m dan n adalah bilangan bulat dan , disebut
bilangan-bilangan rasional (= Quotient ).
Apakah bilangan rasional berfungsi mengukur semua panjang? Fakta yang
mengejutkan ini ditemukan pertama kali oleh orang Yunani kuno beberapa abad sebelum
masehi. Mereka memperlihatkan bahwa meskipun merupakan panjang sisi miring sebuah
segi tiga siku-siku dengan sisi 1 , bilangan ini tidak dapat dituliskan sebagai suatu hasil bagi
dua bilangan bulat. Jadi adalah suatu bilangan tak rasional (irasional).
Demikian juga Jika kita belum terbiasa untuk bisa membedakan bilangan rasional dan
bilangan irasional secara langsung, maka ada satu ciri khusus yang yang bisa kita jadikan
pedoman untuk membedakan keduanya.
B. Bilangan irasional
Himpunan bilangan irasional adalah bilangan yang tidak dapat dinyatakan dalam bentuk

p/q dengan p, q ∈ B dan q ≠ 0. Contoh bilangan irasional adalah bilangan desimal yang tidak

berulang (tidak berpola), misalnya: , π, e, log 2. Himpunan bilangan ini dilambangkan

dengan huruf I.

2.2.2 Jenis-Jenis Bilangan Selain Bilangan Riil

A. Bilangan Cacah

Bilangan cacah adalah bilangan yang dimulai dari bilangan nol (0). Bilangan yang

termasuk dalam bilangan cacah adalah, sebagai berikut:

{0, 1, 2, 3, 4, 5, …}.
C. Bilangan Asli
Bilangan asli adalah bilangan yang dimulai dari bilangan satu (1). Jadi bilangan asli juga

termasuk dalam bilangan cacah. Himpunan bilangan asli adalah, sebagai berikut:

{1, 2, 3, 4, 5, …}.
D. Bilangan Genap
Bilangan genap adalah bilangan yang habis jika dibagi dengan bilangan 2. Himpunan

bilangan genap adalah, sebagai berikut:

{0, 2, 4, 6, 8, …}.
E. Bilangan Ganjil
Bilangan ganjil adalah bilangan yang tidak akan habis apabila dibagi dengan bilangan dua

(2). Himpunan bilangan ganjil adalah, sebagai berikut:

{1, 3, 5, 7, …}.
F. Bilangan Prima
Bilangan prima adalah bilangan yang hanya memiliki 2 faktor, yaitu bilangan satu (1) dan

bilangan itu sendiri.

{2, 5, 7, 11, …}.


Contoh: 2 x 1 = 2 -> hanya memiliki 2 faktor, yaitu 2 dan 1.

7 x 1 = 7 -> hanya memiliki 2 faktor, yaitu 7 dan 1.

G. Bilangan Desimal
Bilangan decimal adalah bentuk lain dari bilangan pecahan. Bilangan ini didapat dengan

cara membagi bilangan penyebut dengan bilangan pembilangan pada bilangan pecahan.

Bilangan pecahan yang ditulis dalam bentuk decimal umumnya merupakan bilangan pecahan

yang penyebutnya berupa kelipatan

10 (10, 100, 1.000, …).


H. Bilangan Komposit (Km)
Bilangan komposit adalah suatu bilangan yang dapat dibagi oleh bilangan yang lain

Km = {4,6,8,9,…}

I. Bilangan Pecahan (Pc)


Bilangan pecahan adalah suatu bilangan yang dapat dinyatakandalam bentuk a/b, a sebagai
pembilang dan b sebagai penyebut, dengan a dan b ÎB serta b ≠0

J. Bilangan Khayal (Kh)


Bilangan khayal adalah suatu bilangan yang hanya bisa dikhayalkan dalam pikiran, tetapi
kenyataannya tidak ada.

K. Bilangan imajiner
Kata “imajiner” digunakan untuk menggambarkan bilangan akar (-1) seperti Unit
imajiner (disimbolkan i) didefinisikan sebagai berikut: i2 = -1. Selanjutnya didefinisikan akar
dari bilangan negatif sebagai berikut: jika a > 0,

L. Bilangan kompleks
Setiap bilangan yang berbentuk a+bi, dimana a dan b adalah bilangan real dan i adalah unit
imajiner, disebut bilangan kompleks.

Contohnya 4i, 3+2i, 2–i, 7 dan 0.

Pada a+bi, a di sebut bagian real, dan b disebut bagian imajiner. Jika b ≠ 0, maka bilangan
tersebut disebut bilangan imajiner.
2.3 Sifat-Sifat Bilangan Real

2.3.1 Sifat-sifat urutan :

A. Trikotomi

Jika x dan y adalah suatu bilangan, maka

pasti berlaku salah satu dari x < y atau x > y atau x = y

B. Ketransitifan

Jika x < y dan y < z maka x < z

C. Perkalian

Misalkan z bilangan positif dan x < y maka xz < yz,

sedangkan bila z bilangan negatif, maka xz > yz

2.3.2 Sifat-sifat lainnya :

A. Ketertutupan

Suatu bilangan asli jika dilakukan operasi tambah, hasilnya adalah bilangan asli.

Demikian juga dengan operasi kali pada bilangan asli, hasilnya adalah bilangan asli juga.

Inilah yang dinamakan dengan sifat tertutup. Dapat disimpulkan bahwa bilangan asli tertutup

pada operasi tambah dan operasi kali, tetapi tidak tertutup pada operasi kurang dan operasi

bagi pada bilangan asli. Pada sistem bilangan riil, operasi hitung tambah, kurang , kali dan

bagi memiliki sifat ketertutupan, kecuali i unsur nol dalam operasi bagi.

B. Komutatif (Pertukaran)

Jika bilangan real a dan b dijumlahkan, hasilnya akan sama walaupun tempat atau posisi

bilangan itu ditukar. Sifat ini berlakku juga untuk perkalian, tetapi tidak berlaku pada operasi

pengurangan dan pembagian. {a + b = b + a / a x b = b x a}.

C. Asosiatif (Pengelompokan)
Untuk setiap a, b dan c bilangan real, berlaku: (a + b) + c = a + (b + c). Sifat Asosiatif ini

berlaku juga untuk perkalian. Sama halnya dengan sifat komutatif, sifat asosiatif tidak

berlaku pada operasi pembagian dan pengurangan.

D. Distributif atau Penyebaran

Untuk setiap a, b, dan c bilangan riil, berlaku sifat berikut: a x (b + c) = (a x b) + (a x c)

atau (a x b) + c = (a x c) + (b x c).

E. Elemen Satuan

Elemen satuan disebut unsure identitas sebuah unsure bilangan yang di operasikan

dengan bilangan lain hasilnya bilangan itu sendiri. Pada operasi penambahan bilangan real

berlaku : (a + 0 = 0 + a = a) atau (a x 1 = 1 x a = a). untuk identitas operasi tambah(+), yaitu

0 dan 1 merupakan unsur identitas pada operasi kali (x).

F. Invers

Invers merupakan sebuah unsure bilangan yang jika di operasikan dengan bilangan lain

akan menghasilkan sebuah unsure identitas. Jika a adalah bilangan real berlaku (a + (-a) = (-

a) + a = 0), invers penjumlahan dari a adalah –a.

Dengan adanya sifat-sifat operasi hitung, maka akan sangat berguna untuk memahami

dan melakukan operasi hitung pada bilangan real.

2.4 Operasi Bilangan Real

2.4.1 Operasi Penjumlahan Bilangan Bulat

A. Komutatif : a +b = b + a
Contoh: 2 + 3 = 3 + 2
B. Asosiatif : a +(b + c)= (a + b)+ c
Contoh: 1 + (3 + 5) = (1 + 3) + 5
C. Memiliki elemen identitas penjumlahan yaitu 0:
a+0=0+a
Contoh : 1 + 0 = 0 + 1

2.4.2 Operasi Pengurangan Bilangan Bulat


Memiliki invers penjumlahan
Misal :
inversnya a = - a, sehingga :
a + (-a) = -a + a
Contoh : 2 + (-2) = -2 + 2 = 0

2.4.3 Operasi Perkalian dan Pembagian

A. . Komutatif, yaitu: a x b = b x a
Contoh: a. 4 x 3 = 3 x 4
– ½x¾=¾x½
– ½ : ¾ = ½ x 4/3
B. Asosiatif, yaitu: (a x b) x c = a x ( b x c)
Contoh: { 5 x (-7)} x 2 = 5 x { (-7) x 2}
C. Memiliki unsur identitas yaitu 1, sehingga: a . 1 = 1 . a = a
Contoh : 2 . 1 = 1 . 2 = 2
D. Memiliki invers perkalian untuk aR; a ≠ 0 ; sehingga a x 1/a = 1, maka invers 1/a
invers perkalian dari a.
Pada perkalian dan pembagian bilangan real berlaku:
a. a . ( -b) = - (ab) d. ( -a) : b = -a : ( -b)
b. ( -a) . b = - (ab) e. ( -a) . b = - (ab)
c. ( -a) :(-b) = f. -a : (-b) = -

2.5 Pertidaksamaan
A. Pertidaksamaan satu variabel
suatu bentuk aljabar dengan satu variabel yang dihubungkan dengan relasi urutan.
B. Bentuk umum pertidaksamaan :
𝑨 (𝒙) 𝑫 (𝒙)
<
𝑩 (𝒙) 𝑬 (𝒙)

dengan A(x), B(x), D(x), E(x) adalah suku banyak (polinom) dan B(x) ≠ 0, E(x) ≠ 0

Menyelesaikan suatu pertidaksamaan adalah mencari semua himpunan bilangan real


yang membuat pertidaksamaan berlaku. Himpunan bilangan real ini disebut juga
Himpunan Penyelesaian (HP)

C. Cara menentukan HP :
𝑷 (𝒙)
Bentuk pertidaksamaan diubah menjadi : <0
𝑸 (𝒙)
Dengan cara :

1) Ruas kiri atau ruas kanan dinolkan

2) Menyamakan penyebut dan menyederhanakan bentuk pembilangnya

3) Dicari titik-titik pemecah dari pembilang dan penyebut dengan cara P(x) dan Q(x)

diuraikan menjadi faktor-faktor linier dan/ atau kuadrat

4) Gambarkan titik-titik pemecah tersebut pada garis bilangan, kemudian tentukan tanda

(+, -) pertidaksamaan di setiap selang bagian yang muncul

2.6 Pertidaksamaan nilai mutlak

A. Nilai mutlak
x (|x|) didefinisikan sebagai jarak x dari titik pusat pada garis bilangan, sehingga jarak
selalu bernilai positif.

Definisi nilai mutlak :

 x ,x 0
x 
 x , x  0

B. Sifat-sifat nilai mutlak:


1) x  x2 5)
x

x
y y
2) x  a, a  0   a  x  a
6) Ketaksamaan segitiga
3) x  a, a  0  x  a atau
x  a x  y  x  y dan
4) x y  x2  y2 x y  x  y
BAB.III PENUTUP

3.1Kesimpulan

Bilangan real adalah bilangan yang sering di gunakan dalam kehidupan sehari-hari
yaitu bilangan yang merupakan gabungan dari bilangan rasional dan bilangan irrasional
sendiri.
Dari pembahasan juga dapat disimpulkan bahwa yang namanya bilangan real itu terdiri dari
bilangan rasional, bilangan irasional, bilangan bulat, bilangan ganjil, bilangan pecahan,
bilangan prima, dan lain sebagainaya.Bilangan real sendiri juga memiliki beberapa sifat yang
khusus seperti trikotomi,transitif,dan lainnya seperti yang bisa dilihat pada isi pembahasan.

Dengan berakhirnya pembahasan, maka dapat juga disimpulkan bahwa belajar


matematika dasar itu sangatlah penting dan berguna di kehidupan sehari-hari. Karena bidang
apapun yang akan kita pelajari, tentulah akan berhubungan dengan matematika. Karena itu
pula, benar bahwa matematika adalah dasar dari segala ilmu yang ada didunia ini.

3.2 Saran

Demikianlah makalah tentang sistem bilangan real ini kami buat, makalah ini
tentunya sangat jauh dari kata sempurna. Oleh karena itu,penulis besar harapan apabila dalam
penulisan makalah ini terdapat kekurangan atau kesalahan – kesalahan, dan kami juga sangat
mengharapkan saran maupun kritikan yang sifatnya membangun demi kebaikan dan
kesempurnaan makalah yang kami buat ini di masa mendatang.Aamiin.

Akhir kata yang kami ucapkan dalam pembahasan makalah sistem bilangan real ini,

kami mengharapkan semoga apa yang tertulis dalam karya tulis ini menjadi suatu

pengalaman yang bermanfaat bagi kami selaku penulis dan para pembaca pada umumnya.
Daftar Pustaka

Ayaso. (______). Persamaan dan Pertidaksamaan. Diperoleh 03 September 2017, dari


https://dl.dropbox.com/u/9266921/persamaan%20dan%20pertidaksamaan.pdf

Digilib. (_______). II.TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Sistem Bilangan Riil Defenisi


Bilangan Riil. Diperoleh 03 september 2017, dari digilib.unila.ac.id/7359/16/BAB%20II.pdf

Gunawan, Hendra. (25 September 2013). 0.1 Bilangan Real, Estimasi dan Logika.
Diperoleh 31 Agustus 2017, dari https://www.youtube.com/watch?v=kUfGIu6Y3G8

Indarti, Dina. (25 September 2012). Sistem Bilangan Real. Diperoleh 03 September,
darihttp://dina_indarti.staff.gunadarma.ac.id/Downloads/files/31874/SISTEM+BILANGAN+
REAL.pdf

Ismayani, Ani. (03 April 2009). Bilangan Real. Diperoleh 01 September 2017, dari
http://www.matematikamenyenangkan.com/bilangan-real

Manis, Si. (14 Mei 2016). Pengertian Bilangan,Macam-macam Bilangan dan


contohnya. Diperoleh 03 September 2017,darihttp://www.pelajaran.co.id/2017/14/pengertian-
bilangan-macam-macam-bilangan-dan-contohnya.html

Mursita, Danang. (01 Juli 2015). Sistem Bilangan Real. Diperoleh 31 Agustus
2017,dari https://www.youtube.com/watch?v=_1etYLeBYwg

Putra, M. (________). Sistem Bilangan Real. Diperoleh 02 September 2017, dari


http://cs.unsyiah.ac.id/~mputra/semester1/madas1/pertidaksamaan.pdf

Septiana, Gia. (01 Januari 2014). Sistem Bilangan Riil. Diperoleh 03 September 2017,
dari http://giaseptiana.staff.telkomuniversity.ac.id/wp-
content/uploads/sites/111/2014/01/01_SistBilReal.pdf

Staff. (September 2012). Sistem Bilangan Real. Diperoleh 01 September 2017, dari
http://staff.unila.ac.id/subian/files/2012/09/sistem-bilangan-real-1.ppt

Sukino. 2006. MATEMATIKA untuk SMA Kelas X. Jakarta: Erlangga

Wikipedia. (23 Maret 2017). Bilangan Riil. Diperoleh 01 September 2017, dari
https://id.wikipedia.org/wiki/Bilangan_riil/