Anda di halaman 1dari 78

0

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas berkat dan karunia-Nya
peneliti dapat menyelesaikan laporan observasi mata kuliah Matematika SMA
yang diampu oleh Bu Maharani Izzatin, M.Pd dengan judul Analisis Kesalahan
Siswa dalam Menyelesaikan Soal Matematika Materi Integral Kelas XII IPA-3
SMA Muhammadiyah Tarakan.
Pembuatan makalah ini bertujuan untuk memenuhi tugas UTS mata kuliah
Matematika SMA yang telah diberikan. Selain itu, juga dapat dijadikan referensi
bagi mahasiswa lain dalam rangka pemahaman materi mengenai Kesalahan siswa
dalam menyelesaikan soal matematika khususnya pada materi integral.
Laporan ini masih jauh dari kesempurnaan, oleh karena itu peneliti
mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun dari para pembaca
untuk pembuatan laporan selanjutnya.

Tarakan, 15 Desember 2017

Peneliti

1
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ........................................................................................................ 1


DAFTAR ISI...................................................................................................................... 2
DAFTAR TABEL............................................................................................................... 4
BAB I .................................................................................................................................. 5
PENDAHULUAN .............................................................................................................. 5
A. Latar Belakang ........................................................................................................ 5
B. Rumusan Masalah ................................................................................................... 7
C. Tujuan Penelitian .................................................................................................... 7
D. Manfaat Penelitian .................................................................................................. 8
BAB II................................................................................................................................. 9
KAJIAN PUSTAKA ........................................................................................................... 9
A. Kesalahan Menyelesaikan Soal Matematika ........................................................... 9
1. Definisi Kesalahan Menyelesaikan Soal Matematika ......................................... 9
2. Jenis-jenis Kesalahan Menyelesaikan Soal Matematika ..................................... 9
3. Faktor-faktor Penyebab Kesalahan Menyelesaikan Soal Matematika .............. 11
B. Materi Integral ...................................................................................................... 12
1. Pengertian Integral Sebagai Invers Turunan ..................................................... 12
2. Integral Tak Tentu............................................................................................. 13
3. Integral Tertentu................................................................................................ 16
4. Pengintegralan Dengan Substitusi .................................................................... 17
5. Integral Parsial .................................................................................................. 20
6. Beberapa Penggunaan Integral.......................................................................... 21
BAB III ............................................................................................................................. 31
METODE PENELITIAN .................................................................................................. 31
A. Tempat dan Waktu Penelitian ............................................................................... 31
B. Sampel Penelitian.................................................................................................. 31
C. Teknik Pengumpulan Data .................................................................................... 31
BAB IV ............................................................................................................................. 33

2
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ................................................................ 33
A. Hasil Tes ............................................................................................................... 33
B. Analisis Kesalahan ................................................................................................ 43
C. Pembahasan Hasil Analisis ................................................................................... 62
BAB V .............................................................................................................................. 72
KESIMPULAN DAN SARAN......................................................................................... 72
A. Kesimpulan ........................................................................................................... 72
B. Saran ..................................................................................................................... 73
DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................................... 74
LAMPIRAN..........................................................................Error! Bookmark not defined.

3
DAFTAR TABEL
Tabel 4.1 ............................................................................................................ 33

Tabel 4.2 ........................................................................................................... 41

Tabel 4.3 ............................................................................................................ 42

Tabel 4.4 ............................................................................................................ 43

Tabel 4.5 ............................................................................................................ 47

Tabel 4.6 ........................................................................................................... 50

Tabel 4.7 ............................................................................................................ 51

Tabel 4.8 ............................................................................................................ 63

Tabel 4.9 ............................................................................................................ 64

Tabel 4.10 ......................................................................................................... 65

Tabel 4.11 .......................................................................................................... 67

Tabel 4.12 ......................................................... 6Error! Bookmark not defined.

Tabel 4.13 .......................................................................................................... 70

4
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional,
Pasal 1 ayat 1 menyatakan bahwa pendidikan adalah usaha sadar dan terencana
untuk mewujudkan suasana belajar dan terencana utuk mewujudkan suasana
belajar dan proses pembelajaran agar siswa secara aktif mengembangkan potensi
dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual–keagamaan, pengendalian diri,
kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan dirinya, masyarakat,
bangsa, dan negara. Dalam usaha mengembangkan potensi tersebut salah satunya
melalui pembelajaran matematika.

Pembelajaran matematika sangat penting karena matematika adalah ilmu


dasar dalam berbagai bidang kehidupan. Melalui pembelajaran matematika siswa
diharapkan dapat menumbuhkan kemampuan berpikir logis, analitis, sistematis,
kritis dan kreatif serta kemampuan bekerjasama. Sesuai dengan Permendiknas No
22 Tahun 2006, yang menyatakan bahwa mata pelajaran matematika perlu
diberikan kepada semua siswa mulai sekolah dasar untuk membekali siswa
dengan kemampuan berpikir logis, analitis, sistematis, kritis, dan kreatif serta
kemampuan bekerjasama siswa. Tujuan utama dalam pembelajaran matematika,
seperti yang diungkapkan oleh Musser dan Burger bahwa tujuan mempelajari
matematika adalah sebagai alat bantu pemecahan masalah yang meliputi empat
tahap, yaitu mengerti permasalahan, memikirkan permasalahan, menyelesaikan
permasalahan dan memeriksa kembali cara yang digunakan dalam memecahkan
masalah.

Tercapai atau tidaknya tujuan pendidikan dan pembelajaran matematika


salah satunya dapat dinilai dari keberhasilan siswa dalam memahami matematika
dan memanfaatkan pemahaman ini untuk menyelesaikan persoalan-persoalan
matematika. Matematika menekankan kepada pemecahan suatu masalah, masalah
dalam matematika biasanya disajikan dalam bentuk soal matematika. Untuk

5
menyelesaikan soal ini siswa harus menguasai materi yang telah dipelajari
sebelumnya yaitu mengenai pengetahuan, keterampilan, dan pemahaman.

Soal matematika diberikan kepada siswa sebagai alat evaluasi untuk


mengukur kemampuan yang dimiliki siswa setelah menerima suatu materi. Dari
hasil evaluasi dapat diketahui sejauh mana keberhasilan proses belajar mengajar
dan letak kesalahan siswa. Untuk meningkatkan hasil belajar matematika maka
sumber kesalahan yang dilakukan siswa harus segera diatasi karena siswa akan
selalu mengalami kesulitan jika kesalahan sebelumnya tidak diperbaiki terutama
soal yang memiliki karakteristik yang sama. Sehingga dengan menganalisis
kesalahan siswa, guru dapat mengetahui hasil belajar siswa yang nantinya dapat
digunakan untuk memperbaiki proses belajar mengajar berikutnya.

Dalam pembelajaran matematika terdapat tahap-tahap yang harus dikuasai


terlebih dahulu, yaitu bentuk belajar yang terstruktur dan terencana berdasarkan
pada pengetahuan dan latihan sebelumnya yang menjadi daasar untuk
mempelajari materi selanjutnya. Tetapi, masih banyak siswa yang kurang
memahami dan menguasai hal tersebut yang berakibat timbulnya kesalahan siswa
dalam menyelesaikan soal-soal matematika. Menurut Noehi Nasution, kesalahan
siswa pada umumnya disebabkan karena kesalahan dalam memahami konsep,
prosedur dalam menyelesaikan masalah matematika, dan komputasi.

Materi matematika SMA terdiri dari banyak topik. Salah satunya adalah
Integral yang dipelajari dikelas XII semester 1. Materi Integral merupakan salah
satu bagian matematika yang banyak melibatkan pemahaman konsep, prosedur,
dan komputasi. Sedangkan kemampuan siswa dalam pemahaman konsep,
prosedur, dan komputasi sangat diperlukan dalam pembelajaran materi
matematika yang lain sehingga diharapkan hasil belajar siswa dalam belajar
matematika secara keseluruhan dapat meningkat. Penguasaan yang baik oleh
siswa pada materi Integral dapat dilihat dari keberhasilan siswa dalam
penyelesaian soal dengan benar. Dari hasil-hasil pekerjaan siswa, masih banyak
dijumpai kesalahan dalam penyelesaian soal Integral tersebut.

6
Berdasarkan uraian di atas, untuk mengungkapkan dan mengatasi hal
tersebut terutama mengatasi masalah kesalahan siswa dalam mengerjakan soal
matematika maka peneliti memilih judul Analisis Kesalahan Siswa dalam
Menyelesaikan Soal Matematika Materi Integral Kelas XII IPA-3 SMA
Muhammadiyah Tarakan.

B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas, maka permasalahan dalam penelitian ini
adalah:

1. Adakah kesalahan konsep, kesalahan prosedur/langkah, dan kesalahan


keterampilan komputasi yang dilakukan siswa dalam menyelesaikan
soal-soal Integral pada kelas XII IPA-3 SMA Muhammadiyah Tarakan?
2. Apa saja penyebab kesalahan siswa dalam mengerjakan soal-soal
Integral pada kelas XII IPA-3 SMA Muhammadiyah Tarakan?

C. Tujuan Penelitian
Berdasarkan rumusan masalah di atas, maka tujuan dalam penelitian ini
adalah:

1. Untuk mengetahui ada dan tidaknya kesalahan konsep, kesalahan


prosedur/langkah, dan kesalahan keterampilan komputasi yang
dilakukan siswa dalam menyelesaikan soal-soal Integral pada kelas XII
IPA-3 SMA Muhammadiyah Tarakan?
2. Untuk menemukan penyebab kesalahan siswa dalam mengerjakan soal-
soal Integral pada kelas XII IPA-3 SMA Muhammadiyah Tarakan?

7
D. Manfaat Penelitian
Manfaat dalam penelitian ini adalah:

1. Bagi guru, dapat digunakan sebagai referensi dalam menentukan metode


atau strategi pengajaran pembelajaran matematika yang sesuai dengan
tingkat pemahaman dan kemampuan siswa.
2. Bagi mahasiswa, dapat digunakan sebagai referensi dalam pembelajaran
mata kuliah metodologi penelitian serta menambah wawasan
pengetahuan mengenai kesalahan dalam penyelesaian soal yang umum
dilakukan oleh siswa.

8
BAB II
KAJIAN PUSTAKA

A. Kesalahan Menyelesaikan Soal Matematika


1. Definisi Kesalahan Menyelesaikan Soal Matematika
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, kesalahan adalah peyimpangan
terhadap sesuatu yang benar. Kemudian menurut Kamirullah, kesalahan
merupakan penyimpangan dari yang benar atau penyimpangan dari yang telah
ditetapkan. Sejalan dengan pendapat di atas, Rosyidi mendefinisikan kesalahan
adalah suatu bentuk penyimpangan terhadap hal yang dianggap benar atau
prosedur yang ditetapkan sebelumnya.

Berdasarkan pendapat para ahli di atas, dapat disimpulkan bahwa kesalahan


menyelesaikan soal adalah penyimpangan yang dilakukan siswa dalam
menyelesaikan soal matematika dari hal yang benar atau penyimpangan yang
dilakukan siswa dalam menyelesaikan soal matematika dari prosedur yang telah
ditetapkan.

2. Jenis-jenis Kesalahan Menyelesaikan Soal Matematika


Siswa dalam menempuh pendidikan tidak terlepas dari berbagai macam
kesulitan. Kesulitan tersebut mengakibatkan kesalahan. Menurut Noehi Nasoetion,
bahwa kesalahan siswa dalam menyelesaikan soal matematika terbagi menjadi
tiga yaitu, berdasarkan kesalahan konsep, kesalahan prosedur, dan kesalahan
komputasi.

Dalam penelitian ini kesalahan diartikan sebagai kesalahan siswa dalam


menyelesaikan soal Integral yang berupa kesalahan konsep, kesalahan prosedur,
dan kesalahan komputasi.

a. Kesalahan Pemahaman Konsep


Matematika merupakan ilmu pengetahuan yang terdiri dari konsep-konsep
yang abstrak. Konsep-konsep ini diperoleh melalui abstraksi. Dari abstraksi ini
didapatkan persamaan-persamaan dengan pengalaman-pengalaman yang telah
lampau dimiliki. Kemudian dengan klasifikasi diperoleh konsep-konsep

9
matematika sebagai hasil abstraksi tersebut dapat berupa definisi, aksioma,
teorema, dan aturan. Konsep-konsep ini bermanfaat untuk memecahkan
permasalahan matematika. Pemahaman konsep yang kurang menyebabkan
seseorang mempunyai kelemahan pemahaman konsep. Adapun indikator dari
kelemahan pemahaman konsep oleh siswa adalah sebagai berikut:

1) Kesalahan menentukan teorema/rumus untuk menjawab suatu masalah


dan penggunaannya.
2) Tidak menuliskan teorema/rumus untuk menjawab suatu masalah dan
penggunaannya.
3) Tidak merumuskan suatu konsep matematika dengan bahasa/simbol
yang benar.

b. Kesalahan Prosedur/Langkah
Dalam memecahkan permasalahan matematika, prosedur/langkah juga
merupakan hal yang menentukan keberhasilan atau kebenaran dari suatu solusi
permasalahan. Dalam menyelesaikan permasalahan, suatu langkah yang salah
dapat menghasilkan suatu solusi yang benar. Langkah ini berkaitan dengan urut-
urutan dalam menyelesaikan masalah, langkah-langkah penyelesaian, dan
penyimpulan. Seorang siswa dalam menyelesaikan suatu permasalahan
matematika dapat melakukan kesalahan ini. Kesalahan prosedur/langkah yang
dilakukan siswa dapat diketahui dari indikator berikut:

1) Keterkaitan langkah-langkah dalam menyusun masalah.


2) Ketidakmampuan dalam memanipulasi langkah-langkah untuk
menjawab suatu masalah.
3) penyimpulan tidak digunakan penalaran yang benar

c. Kesalahan Ketrampilan Komputasi


Kebenaran perhitungan merupakan hal yang menentukan kebenaran solusi
dari permasalahan matematika. Dalam menyelesaikan permasalan matematika
diperlukan suatu keterampilan komputasi. Keterampilan komputasi yang kurang

10
dapat menyebabkan suatu kelemahan dalam menyelesaikan persoalan matematika.
Kelemahan dalam keterampilan komputasi yang dimiliki siswa dapat ditunjukkan
dengan:

1) Kesalahan dalam komputasi


2) Kesalahan dalam memanipulasi operasi
3) Tidak memeriksa hasil perhitungannya kembali.
3. Faktor-faktor Penyebab Kesalahan Menyelesaikan Soal Matematika
Faktor-faktor yang mempengaruhi siswa dalam menyelesaikan soal
matematika terdiri atas dua macam, yaitu :

1) Faktor Internal adalah faktor yang terdapat di dalam diri individu yang sedang
belajar, yakni sebagai berikut:
a. Kesehatan siswa, kesehatan ini sangat berpengaruh saat proses
pembelajaran, tentunya jika kondisi baik maka penerimaan materi yang
diajarkan pun bisa maksimal.
b. Kemampuan siswa, kecerdasan yang dimiliki masing-masing siswa
berbeda, siswa yang memiliki kecerdasan yang lebih tinggi akan
menerima materi lebih cepat dibandinkan siswa yang memiliki
kecerdasan yang lebih rendah.
c. Bakat, siswa yang memiliki bakat matematika bisa mencapai
keberhasilan yang tinggi dalam pembelajaran matematika dibandigkan
dengan siswa yang tidak memiliki bakat dalam bidang matematika.
d. Minat, siswa yang tidak memiliki minat dalam belajar matematika akan
berpendapat bahwa matematika itu sulit. Sehingga, mereka akan merasa
sulit dalam mempelajari matematika.
e. Motivasi belajar dan cara belajar, siswa yang memiliki motivasi belajar
tinggi dan cara belajar yang baik bisa memperoleh hasil yang baik
dalam pembelajaran matematika.
2) Faktor Eksternal, adalah faktor yang mucul dari luar diri siswa. Faktor-faktor
siswa meliputi semua situasi dan kondisi lingkungan sekitar yang tidak
mendukung aktivitas belajar siswa. Faktor lingkungan ini meliputi :

11
a. Lingkungan Keluarga, contohnya ketikharmonisan hubungan antara
ayah dan ibu, serta rendahnya kehidupan ekonomi keluarga.
b. Lingkungan perkampungan/masyarakat, contohnya wilayah
perkampungan kumuh dan teman sepermainan yang nakal.
c. Lingkugan sekolah, contohnya kondisi dan letak gedung sekolah yang
buruk seperti dekat pasar, kondisi guru serta alat-alat belajar yang
berkualitas rendah.

Selain kedua faktor di atas, faktor-faktor yang mempengaruhi kesalahan


dapat dilihat dari faktor penyebab kesulitan dan kemampuan belajar siswa sebagai
berikut: (a) Kurangnya penguasaan bahasa sehingga menyebabkan siswa kurang
paham terhadap permintaan soal, maksudnya adalah siswa tidak tahu yang akan
dia kerjakan setelah dia memperoleh informasi dari soal namun terkadang siswa
juga tidak tahu apa informasi yang berguna dari soal karena terjadi salah
penafsiran; (b) Kurangnya pemahaman siswa terhadap materi prasyarat baik sifat,
rumus dan prosedur pengerjaan; (c) Kurangnya minat terhadap pelajaran
matematika atau ketidakseriusan siswa dalam mengikuti pelajaran; (d) Siswa tidak
belajar walaupun ada tes atau ulangan; (e) Lupa rumus yang akan digunakan
untuk menyelesaikan soal; (f) Salah memasukkan data; (g) Salah memasukkan
data; (h) Tergesa-gesa dalam menyelesaikan soal, dan (h) Kurang teliti dalam
menyelesaikan soal.

B. Materi Integral
1. Pengertian Integral Sebagai Invers Turunan
Misalkan 𝑓 adalah fungsi turunan dari suatu fungsi 𝐹 yang kontinu pada
suatu domain. Untuk setiap x pada domain tersebut, berlaku:

𝒅𝑭(𝒙)
𝑭(𝒙) = = 𝒇(𝒙)
𝒅𝒙

Pengertian ini telah kita pelajari di kalkulus diferensial (turunan).


Selanjutnya, amatilah hal-hal berikut:

12
 Jika 𝐹(𝑥) = 𝑥 2 maka 𝑓(𝑥) = 2𝑥
 Jika 𝐹(𝑥) = 𝑥 2 − 4 maka 𝑓(𝑥) = 2𝑥
 Jika 𝐹(𝑥) = 𝑥 2 + √2 maka 𝑓(𝑥) = 2𝑥
 Jika 𝐹(𝑥) = 𝑥 2 + 𝑐 maka 𝑓(𝑥) = 2𝑥 (𝑐 adalah suatu konstanta)
Suatu operasi yang digunakan untuk menentukan fungsi 𝐹, jika diketahui 𝐹′
merupakan invers dari pendiferensialan. Invers dari turunan di sebut integral.
Integral disebut juga antiturunan atau antidiferensial. Pada contoh di atas, dapat
diamati bahwa jika 𝐹(𝑥) adalah anti turunan dari 𝑓(𝑥) = 2𝑥 maka 𝐹(𝑥) = 𝑥 2 + 𝑐,
dengan 𝑐 adalah suatu konstanta real.

2. Integral Tak Tentu

∫ 𝒇(𝒙) 𝒅𝒙 = 𝒇(𝒙) + 𝒄

Keterangan:
∫ 𝑓(𝑥) 𝑑𝑥 = notasi dari integral tak tentu
F(x) + c = fungsi antiturunan atau fungsi primitive
f(x) = fungsi integral (fungsi yang dicari antiturunannya)
c = konstanta

1) Rumus Integral Tak Tentu Dari 𝑓(𝑥) = 𝑎𝑥 𝑛 , Untuk 𝑛 ≠ 1


Pada kalkulus diferensial telah dipelajari bahwa turunan dari 𝐹(𝑥) = 𝑎𝑥 𝑛
adalah 𝑓(𝑥) = 𝑎𝑛𝑥 𝑛 .

1 1
 Jika 𝐹(𝑥) 𝑛+1 𝑥 𝑛+1 maka 𝑓(𝑥) = 𝑛+1 (𝑛 + 1)𝑥 𝑛 = 𝑥 𝑛
𝑎 𝑎
 Jika 𝐹(𝑥) 𝑥 𝑛+1 maka 𝑓(𝑥) = (𝑛 + 1)𝑥 𝑛 = 𝑎𝑥 𝑛
𝑛+1 𝑛+1

Dengan mengingat bahwa operasi integral adalah invers dari operasi


diferensial, maka integral fungsi 𝑓(𝑥) = 𝑎𝑥 𝑛 dan 𝑓(𝑥) = 𝑎𝑥 𝑛 dapat ditentukan
dengan rumus berikut:

1
a. ∫ 𝑥 𝑛 𝑑𝑥 = 𝑛+1 𝑥 𝑛+1 + 𝑐, n≠1

13
𝑎
b. ∫ 𝑎𝑥 𝑛 𝑑𝑥 = 𝑛+1 𝑥 𝑛+1 + 𝑐, n≠1

c. ∫ 𝑎𝑓(𝑥) 𝑑𝑥 = 𝑎 ∫ 𝑓(𝑥) 𝑑𝑥
d. ∫ 𝑓(𝑥) ± 𝑔(𝑥)𝑑𝑥 = ∫ 𝑓(𝑥) 𝑑𝑥 ± ∫ 𝑔(𝑥) 𝑑𝑥

Contoh :

Tentukan hasil integral fungsi-fungsi berikut:

a. ∫ 3𝑥 4 𝑑𝑥
b. ∫ 2√𝑥 𝑑𝑥
c. ∫(3𝑥 2 − 4𝑥)𝑑𝑥

Penyelesaian:

3 3
a. ∫ 3𝑥 4 𝑑𝑥 = 3 ∫ 𝑥 4 𝑑𝑥 = 4+1 𝑥 4+1 + 𝑐 = 5 𝑥 5 + 𝑐
1 3
2 4 4
b. ∫ 2√𝑥 𝑑𝑥 = 2 ∫ 𝑥 2 𝑑𝑥 = 1 𝑥1/2+1 + 𝑐 = 3 𝑥 2 + 𝑐 = 3 𝑥√𝑥 + 𝑐
+1
2

c. ∫(3𝑥 2 − 4𝑥)𝑑𝑥 = 3 ∫ 𝑥 2 𝑑𝑥 − 4 ∫ 𝑥 𝑑𝑥 = 3 𝑥 3 − 2𝑥 2 + 𝑐

2) Integral Fungsi Trigonometri


Rumus –rumus trigonometri:

a. 𝑠𝑖𝑛2 𝑥 + 𝑐𝑜𝑠 2 𝑥 = 1
1
b. 1 + 𝑡𝑎𝑛2 𝑥 = 𝑐𝑜𝑠2 𝑥

c. 1 + 𝑐𝑜𝑡 2 𝑥 = 𝑐𝑠𝑐 2 𝑥
1
d. 𝑠𝑖𝑛2 𝑥 = 2 (1 − cos 2𝑥)
1
e. 𝑐𝑜𝑠 2 𝑥 = 2 (1 + cos 2𝑥)
1
f. sin 𝑥 cos 𝑦 = 2 (sin(𝑥 + 𝑦) + sin(𝑥 − 𝑦))
1
g. sin 𝑥 sin 𝑦 = 2 (cos(𝑥 + 𝑦) − cos(𝑥 − 𝑦))
1
h. cos 𝑥 cos 𝑦 = 2 (cos(𝑥 + 𝑦) + cos(𝑥 − 𝑦))
1
i. sin 𝑥 cos 𝑥 = 2 sin 2𝑥

14
1
j. 1 − cos 𝑥 = 2𝑠𝑖𝑛1 2 𝑥
1
k. 1 + cos 𝑥 = 2𝑐𝑜𝑠1 2 𝑥
𝜋
l. sin 𝑥 = cos( 2 − 𝑥)

Pada kalkulus diferensial, telah kita pelajarih bahwa jika f(x)= sin x maka
f(x)=cos x. oleh integral adalah operasi invers diferensial maka diperoleh:

∫ 𝐜𝐨𝐬 𝒙 𝒅𝒙 = 𝐬𝐢𝐧 𝒙 + 𝒄

Dengan demikian untuk f(x)= sin ax maka f’(x)= a cos ax

Dengan mengingat turunan dari fungsi-fungsi turunan trigonometri yang


telah kita pelajari dapat kita peroleh integral fungsi-fungsi trigonometri lainnya
yaitu sebagai berikut:

 ∫ sin 𝑥 𝑑𝑥 = − cos 𝑥 + 𝑐
 ∫ cos 𝑥 𝑑𝑥 = sin 𝑥 + 𝑐
1
 ∫ sin 𝑎𝑥 𝑑𝑥 = − 𝑎 cos 𝑎𝑥 + 𝑐
1
 ∫ cos 𝑥 𝑑𝑥 = sin 𝑎𝑥 + 𝑐
𝑎
1
 ∫ sin ( 𝑎𝑥 + 𝑏) 𝑑𝑥 = − 𝑎 cos (𝑎𝑥 + 𝑏) + 𝑐
1
 ∫ cos ( 𝑎𝑥 + 𝑏) 𝑑𝑥 = sin (𝑎𝑥 + 𝑏) + 𝑐
𝑎

Contoh:

Tentukan hasil integral dari ∫ 𝑠𝑖𝑛2 (4𝑥 + 5)𝑑𝑥

Penyelesaian:

1
∫ 𝑠𝑖𝑛2 (4𝑥 + 5)𝑑𝑥 = ∫ (1 − cos 2(4𝑥 + 5))𝑑𝑥
2

1
= ∫(1 − cos 2(4𝑥 + 5))𝑑𝑥
2

15
1 1
= (𝑥 − sin(8𝑥 + 10) + 𝑐
2 8

1 1
= 𝑥 − sin(8𝑥 + 10) + 𝑐
2 16

3. Integral Tertentu
𝒃
∫ 𝒇(𝒙)𝒅𝒙 = [𝑭(𝒙)]𝒃𝒂 = 𝑭(𝒃) − 𝑭(𝒂)
𝒂
𝑏
Notasi ∫𝑎 𝑓(𝑥)𝑑𝑥 di sebut notasi integral tentu dari 𝑓 karena di tentukan
pada batas-batas integrasi a dan b. untuk batas-batas integrasi itu, a disebut batas
bawah integrasi, b disebut batas atas integrasi. Sifat-sifat integral tertentu adalah
sebagai berikut:

𝑏 𝑏
a. ∫𝑎 𝑐𝑓(𝑥)𝑑𝑥 = 𝑐 ∫𝑎 𝑓(𝑥) 𝑑𝑥, 𝑐 = konstan
𝑏 𝑏 𝑏
b. ∫𝑎 (𝑓(𝑥) + 𝑔(𝑥))𝑑𝑥 = ∫𝑎 𝑓(𝑥)𝑑𝑥 + ∫𝑎 𝑔(𝑥)𝑑𝑥
𝑐 𝑏 𝑏
c. ∫𝑎 𝑓(𝑥)𝑑𝑥 + ∫𝑐 𝑓(𝑥)𝑑𝑥 = ∫𝑎 𝑓(𝑥)𝑑𝑥, a ≤ c ≤ b ; a, b, c Є R
𝑏 𝑎
d. ∫𝑎 𝑓(𝑥)𝑑𝑥 = − ∫𝑏 𝑓(𝑥)𝑑𝑥
𝑏 𝑏
e. ∫𝑎 𝑓(𝑥)𝑑𝑥 = ∫𝑎 𝑓(𝑡)𝑑𝑡

Contoh:

4
Tentukan nilai dari ∫−1(𝑥 4 − 𝑥 3 )𝑑𝑥

Penyelesaian:

4 4
1 1
∫ (𝑥 4 − 𝑥 3 ) 𝑑𝑥 = [ 𝑥 5 − 𝑥 4 ]
−1 5 4 −1

1 1 1 1
= ( (4)5 − (4)4 ) − ( (−1)5 − (−1)4 )
5 4 5 4

1024 256 −1 1
=( − )−( − )
5 4 5 4

16
2816 −9 𝟏
=( ) − ( ) = 𝟏𝟒𝟏
5 20 𝟒

4. Pengintegralan Dengan Substitusi


1) Berbentuk ∫(𝑓(𝑥)𝑛 𝑑(𝑓(𝑥))
Untuk menyelesaikan suatu integral yang dapat disederhanakan menjadi
bentuk ∫(𝑓(𝑥)𝑛 𝑑(𝑓(𝑥)) dapat dilakukan substitusi 𝑢 = 𝑓(𝑥) . Dengan
menggunakan substitusi 𝑢 = 𝑓(𝑥) , diperoleh 𝑑𝑢 = 𝑑(𝑓(𝑥)) , sehingga bentuk
integral sebagai berikut.

𝟏
∫(𝒇(𝒙))𝒏 𝒅(𝒇(𝒙)) = ∫ 𝒖𝒏 𝒅𝒖 = 𝒖𝒏+𝟏 + 𝒄
𝒏+𝟏

Dengan 𝑢 = 𝑓(𝑥) dan 𝑛 ≠ −1.

Contoh:

Carilah hasil integral berikut:

a. ∫(2𝑥 − 7)(𝑥 2 − 7𝑥 + 12)6 𝑑𝑥


b. ∫ 𝑐𝑜𝑠 4 𝑥 sin 𝑥 𝑑𝑥
Penyelesaian:

a. ∫(2𝑥 − 7)(𝑥 2 − 7𝑥 + 12)6 𝑑𝑥 = ∫(𝑥 2 − 7𝑥 + 12)6 (2𝑥 − 7) 𝑑𝑥


Misalkan, 𝑢 = 𝑥 2 − 7𝑥 + 12
𝑑𝑢
⇔ = 2𝑥 − 7
𝑑𝑥
⇔ 𝑑𝑢 = (2𝑥 − 7) 𝑑𝑥
Maka:

∫(𝑥 2 − 7𝑥 + 12)6 (2𝑥 − 7) 𝑑𝑥 = ∫ 𝑢6 𝑑𝑢

1
= 𝑢7 + 𝑐
7
1
= (𝑥 2 − 7𝑥 + 12)7 + 𝑐
7

17
b. ∫ 𝑐𝑜𝑠 4 𝑥 sin 𝑥 𝑑𝑥
Misalkan, 𝑢 = cos 𝑥
𝑑𝑢
⇔ = − sin 𝑥
𝑑𝑥
⇔ 𝑑𝑢 = − sin 𝑥 𝑑𝑥
⇔ −𝑑𝑢 = sin 𝑥 𝑑𝑥
Maka:

∫ 𝑐𝑜𝑠 4 𝑥 sin 𝑥 𝑑𝑥 = ∫ 𝑢4 (−𝑑𝑢)

= − ∫ 𝑢4 𝑑𝑢

1
= − 𝑢5 + 𝑐
5
1
= − 𝑐𝑜𝑠 5 + 𝑐
5

Perhatikan bentuk ∫(𝑓(𝑥)𝑛 𝑑(𝑓(𝑥)) . Misal diambil 𝑔(𝑥) = 𝑥 𝑛 maka


∫(𝑓(𝑥)𝑛 𝑑(𝑓(𝑥)) = ∫ 𝑔(𝑓(𝑥)) 𝑑 (𝑓(𝑥)) . Secara umum, bentuk
∫(𝑓(𝑥)𝑛 𝑑(𝑓(𝑥)) dapat ditulis sebagai ∫ 𝑔(𝑓(𝑥)) 𝑑 (𝑓(𝑥)) . Jika diambil
substitusi 𝑢 = 𝑓(𝑥), diperoleh bentuk integral ∫ 𝑔(𝑓(𝑥)) 𝑑 (𝑓(𝑥)) = ∫ 𝑔(𝑢) 𝑑𝑢.

Contoh:

Carilah hasil integral berikut:

sin √𝑥
a. ∫ 𝑑𝑥
√𝑥

b. ∫(3𝑥 2 − 6𝑥 + 1) cos (𝑥 3 − 3𝑥 + 𝑥 − 5) 𝑑𝑥

Penyelesaian:

a. Misalkan, 𝑢 = √𝑥
1 −1
⇔ 𝑑𝑢 = 𝑥 2 𝑑𝑥
2
1
⇔ 2 𝑑𝑢 = 𝑑𝑥
√𝑥

18
Maka:
sin √𝑥
∫ 𝑑𝑥 = ∫ 2 sin 𝑢 𝑑𝑢 = −2 cos 𝑢 + 𝑐 = −2 cos √𝑥 + 𝑐
√𝑥

b. Misalkan, 𝑢 = 𝑥 3 − 3𝑥 2 + 𝑥 − 5
⇔ 𝑑𝑢 = (3𝑥 2 − 6𝑥 + 1) 𝑑𝑥
Maka:

∫(3𝑥 2 − 6𝑥 + 1) cos (𝑥 3 − 3𝑥 + 𝑥 − 5) 𝑑𝑥 = ∫ cos 𝑢 𝑑𝑢

= sin 𝑢 + 𝑐
= sin(𝑥 3 − 3𝑥 2 + 𝑥 − 5) + 𝑐

2) Integral Berbentuk ∫ √𝑎2 − 𝑥 2 𝑑𝑥


Bentuk integral ∫ √𝑎2 − 𝑥 2 𝑑𝑥 dapat dikerjakan secara sederhana, yaitu
dengan melakukan substitusi 𝑥 = 𝑎 sin 𝑡 atau 𝑥 = 𝑎 cos 𝑡 . Dengan substitusi
tersebut, diperoleh bentuk integral fungsi trigonometri dalam variabel 𝑡 .
Perhatikan contoh berikut:

Contoh:
Tentukan hasil integral berikut,
2

∫ √4 − 𝑥 2 𝑑𝑥
0

Penyelesaian:
Misalkan 𝑥 = 2 sin 𝑡
1) Menentukan batas-batas integral baru.
𝑥 = 0 → 0 = 2 sin 𝑡 ⇔ 0 = sin 𝑡 ⇔ 𝑡 = 0
𝜋
𝑥 = 2 → 2 = 2 sin 𝑡 ⇔ 1 = sin 𝑡 ⇔ 𝑡 =
2
𝑑𝑥
2) 𝑥 = 2 sin 𝑡 → = 2 cos 𝑡 ⇔ 𝑑𝑥 = 2 cos 𝑡 𝑑𝑡
𝑑𝑡

3) √4 − 𝑥 2 = √2 − (2 sin 𝑡)2 = √4(1 − 𝑠𝑖𝑛2 𝑡) = √4 𝑐𝑜𝑠 2 𝑡 = 2 cos 𝑡


Maka:

19
𝜋
2 2

∫ √4 − 𝑥 2 𝑑𝑥 = ∫(2 cos 𝑡)(2 𝑐𝑜𝑠 𝑡 𝑑𝑡)


0 0
𝜋
2

= 2 ∫ 2 𝑐𝑜𝑠 2 𝑡 𝑑𝑡
0
𝜋
2

= 2 ∫(1 + 2 cos 2𝑡) 𝑑𝑡


0
𝜋
2 𝜋
1 2
= 2 ∫ [𝑡 + sin 2𝑡]
2 0
0
𝜋
= 2 ( + 0) − (0 + 0) = 𝜋
2
5. Integral Parsial

∫ 𝒖 𝒅𝒗 = 𝒖𝒗 − ∫ 𝒗 𝒅𝒖

Pada rumus tersebut, integral yang diberikan harus dipisah menjadi dua
bagian, yaitu satu bagian adalah fungsi 𝑢 dan bagian lain (fungsi yang
mengandung 𝑑𝑥) adalah 𝑑𝑣. Aturan umum penggunaan integral parsial adalah
sebagai berikut:

1. Memilih 𝑑𝑣 yang merupakan bagian yang dapat segera diintegralkan.


2. Memilih ∫ 𝑢 𝑑𝑢 yang lebih mudah dikerjakan daripada ∫ 𝑢 𝑑𝑣.

Contoh:

1. Tentukan ∫ 𝑥 sin 𝑥 𝑑𝑥
Penyelesaian:
Misalkan 𝑢 = 𝑥 ⇔ 𝑑𝑢 = 𝑑𝑥
𝑑𝑣 = sin 𝑥 𝑑𝑥 ⇔ 𝑣 = − cos 𝑥
Maka:

∫ 𝑥 sin 𝑥 𝑑𝑥 = −𝑥 cos 𝑥 − ∫ −𝑐𝑜𝑠 𝑥 𝑑𝑥

20
Bentuk inilah yang paling ideal karena lebih mudah
diselesaikan, sehingga:

∫ 𝑥 sin 𝑥 𝑑𝑥 = −𝑥 cos 𝑥 + sin 𝑥 + 𝑐

2. Tentukan ∫ 𝑥√𝑥 − 4 𝑑𝑥
Penyelesaian:
Misalkan 𝑢 = 𝑥 ⇔ 𝑑𝑢 = 𝑑𝑥
1 2 3
𝑑𝑣 = √𝑥 − 4 𝑑𝑥 ⇔ 𝑑𝑣 = (𝑥 − 4)2 𝑑𝑥 ⇔ 𝑣 = (𝑥 − 4)2
3
Maka:
2 3 2 3
∫ 𝑥√𝑥 − 4 𝑑𝑥 = 𝑥 (𝑥 − 4)2 − ∫ (𝑥 − 4)2 𝑑𝑥
3 3
2 3 2 3
= 𝑥 (𝑥 − 4)2 − ∫(𝑥 − 4)2 𝑑(𝑥 − 4)
3 3
2 3 4 3
= 𝑥 (𝑥 − 4)2 − (𝑥 − 4)2 + 𝑐
3 15

6. Beberapa Penggunaan Integral


1) Menentukan Luas Daerah di Atas Sumbu X antara Kurva 𝑦 = 𝑓(𝑥) dan
Sumbu X

Luas daerah yang dibatasi oleh kurva 𝑦 = 𝑓(𝑥) sumbu 𝑋, garis 𝑥 = 𝑎, dan
garis 𝑥 = 𝑏, dapat ditentukan dengan rumus integral tertentu, yaitu

𝒃
𝑳 = ∫𝒂 𝒇(𝒙)𝒅𝒙 = [𝑭(𝒙)] 𝒃𝒂 = F(b) – F(a),

dengan F(x) adalah antiturunan dari f(x).

Contoh :
Suatu daerah dibatasi oleh kurva y = 4x - x2, x = 1, x = 3, dan sumbu X.
a. Lukislah kurva tersebut dan raster daerah yang dimaksud.
b. Hitunglah luas daerah itu.
Penyelesaian:
a.

21
Gambar 2.1

b. Luasnya dapat ditentukan dengan mengintegralkan 𝑦 = 4𝑥 − 𝑥 2 dengan


batas integral 𝑥 = 1 sampai 𝑥 = 3.
3 1 3
L=∫1 (4𝑥 − 𝑥 2 )𝑑𝑥 = [2𝑥 2 − 𝑥3]
3 1
1 1
= (18 – 9) − (2 − ) = 7
3 3
1
Jadi, luas daerah yang dimaksud adalah 7 3 satuan luas.

2) Menetukan Luas Daerah Gabungan di Atas dan di Bawah Sumbu X Dibatasi


Kurva y = f(x)

Gambar 2.2

𝒂 𝒃 𝒃 𝒄
𝑳 = ∫𝒄 𝒇(𝒙)𝒅𝒙 + ∫𝒄 𝒇(𝒙)𝒅𝒙 atau 𝑳 = ∫𝒄 𝒇(𝒙)𝒅𝒙 − ∫𝒂 𝒇(𝒙)𝒅𝒙

Contoh :
Tentukan luas daerah yang yang dibatasi oleh kurva 𝑦 = sin 2𝑥 dan sumbu
3𝜋
𝑋 dari 𝑥 = sampai dengan 𝑥 = 𝜋.
4

Penyelesaian :

22
Gambar 2.3
Karena luas daerah tidak boleh negatif, sedangkan kurva 𝑦 = sin 2𝑥 dari
3𝜋
𝑥= sampai dengan 𝑥 = 𝜋 berada di bawah sumbu 𝑋, maka luas yang
4

diarsir adalah sebagai berikut:


𝜋 𝜋
1 1
𝐿 = −∫ sin 2𝑥 𝑑𝑥 = [ cos 2𝑥]3𝜋 =
3𝜋 2 2
4 4
1
Jadi, luas daerah yang dimaksud adalah satuan luas.
2

3) Menentukan Luas Daerah yang Dibatasi oleh Kurva-Kurva y = f(x) dan y =


g(x)

Gambar 2.4

𝒃 𝒃
𝑳 = ∫ (𝒇(𝒙) − 𝒈(𝒙))𝒅𝒙 ⇔ 𝐋 = ∫ (𝒚𝟏 – 𝒚𝟐 ) 𝐝𝐱
𝒂 𝒂

Contoh :

Hitunglah luas daerah yang dibatasi oleh kurva y = x2 – 2x dan y = 6x – x2.

Penyelesaian :

23
Gambar 2.5
Perpotongan kedua kurva tersebut adalah sebagai berikut.

x2 – 2x = 6x – x2

⇔ 2x2 – 8x = 0
⇔ 2x (x – 4) = 0
⇔ x = 0 atau x = 4
Untuk x = 0, nilai y = 0. Untuk x = 4, nilai y = 8. oleh karena itu, titik
perpotongan antara kedua kurva itu adalah (0,0) dan (4,8).

𝐿 = ∫((6𝑥 − 𝑥 2 ) − (x2 – 2x)) 𝑑𝑥


0
4

𝐿 = ∫(8𝑥 − 2𝑥 2 ) 𝑑𝑥
0

2
2 3 4
= [4𝑥 − 𝑥 ]
3 0
1 1
= (21 − 0) = 21
3 3
1
Jadi, luas daerahnya adalah 21 satuan luas.
3

4) Volume Benda Putar dari Daerah yang Dibatasi Kurva 𝑦 = 𝑓(𝑥), Sumbu 𝑋,
Garis 𝑥 = 𝑎 dan 𝑥 = 𝑏
a. Perputaran Mengelilingi Sumbu X

24
Gambar 2.6

𝒃 𝒃

𝑽 = 𝝅 ∫(𝒇(𝒙))𝟐 𝒅𝒙 ⇔ 𝝅 ∫ 𝒚𝟐 𝒅𝒙
𝒂 𝒂

Contoh :
Hitunglah volume benda putar yang terjadi jika daerah yang dibatasi
oleh kurva y = 5x – x2 – 4 dan sumbu X diputar mengelilingi X sejauh
360o.
Penyelesaian :

Gambar 2.7
4

𝑉 = 𝜋 ∫ 𝑦 2 𝑑𝑥
1
4

= 𝜋 ∫(5𝑥 −𝑥 2 − 4)2 𝑑𝑥
1
4
= 𝜋 ∫ (𝑥 4 − 10𝑥 3 + 33𝑥 2 − 40𝑥 + 16)𝑑𝑥
1
4
1 5
= 𝜋 [ 𝑥 5 − 𝑥 4 + 11𝑥 3 − 20𝑥 2 + 16𝑥]
5 2 1
8 7
= 𝜋 (12 −4 )
10 10

25
1
=8 𝜋
10
1
Jadi, volume benda putar itu adalah 8 10 𝜋 satuan volume.

b. Perputaran Mengelilingi Sumbu Y

Gambar 2.8
𝒅 𝒅

𝑽 = 𝝅 ∫(𝒇(𝒚))𝟐 𝒅𝒚 ⇔ 𝐕 = 𝝅 ∫ 𝒙𝟐 𝒅𝒚
𝒄 𝒄

Contoh :
Hitunglah volume benda putar yang terjadi jika bidang datar yang
dibatasi oleh kurva y = 4 – x2, sumbu Y, garis y = 0, dan garis y = 2
diputar mengelilingi sumbu Y sejauh 360o.
Penyelesaian :

Gambar 6.9

26
2

𝑉 = 𝜋 ∫ 𝑥 2 𝑑𝑦
0
2

= 𝜋 ∫(4 − 𝑦)𝑑𝑦
0

1 2 2
= 𝜋 [4𝑦 − 𝑦 ]
2 0

1 1
= 𝜋 ((4(2) − (22 )) − (4(0) − (02 )))
2 2
= 𝜋(6 − 0) = 6𝜋
Jadi, volume benda putar itu adalah 6𝜋 satuan volume.

5) Volume Benda Putar dari Daerah yang Dibatasi Dua Kurva


a. Perputaran Mengelilingi Sumbu X

Gambar 2.10
𝒃 𝒃
𝟐 𝟐
𝑽 = 𝝅 ∫ ((𝒇(𝒙)) − (𝒈(𝒙)) ) 𝒅𝒙 ⇔ 𝐕 = 𝝅 ∫(𝒚𝟐𝟏 − 𝒚𝟐𝟐 ) 𝒅𝒙
𝒂 𝒂

Contoh :
Hitunglah volume benda putar yang terjadi jika daerah yang dibatasi
kurva 𝑦 = 6𝑥 − 𝑥 2 dan 𝑦 = 5 diputar mengelilingi sumbu 𝑋 sejauh
360o.
Penyelesaian:

27
Gambar 6.11
Perpotongan antara kurva 𝑦 = 6𝑥 – 𝑥2 dan 𝑦 = 5
6𝑥 – 𝑥2 = 5

⇔ 𝑥2 – 6𝑥 + 5 = 0
⇔ (𝑥 – 1)(𝑥 – 5) = 0
⇔ 𝑥 = 1 𝑎𝑡𝑎𝑢 𝑥 = 5
Volume benda putarnya adalah sebagai berikut.
5 5

𝑉 = 𝜋 ∫((6𝑥 − 𝑥 2 )2 − 52 ) 𝑑𝑥 = 𝜋 ∫(𝑥 4 − 12𝑥 3 + 36𝑥 2 − 25) 𝑑𝑥


1 1
5
1 5 4 3
4 1
= 𝜋 [ 𝑥 − 3𝑥 + 12𝑥 − 25𝑥] = 𝜋 (125 − 15 ) = 109 𝜋
5 1 5 5
1
Jadi, volume benda putar yang terjadi adalah 109 5 𝜋 satuan volume.

b. Perputaran Mengelilingi Sumbu Y

Gambar 2.12

28
𝒅 𝐝
𝟐 𝟐
𝑽 = 𝝅 ∫ ((𝒇(𝒙)) − (𝒈(𝒙)) ) 𝒅𝒚 ⇔ 𝐕 = 𝛑 ∫(𝐱 𝟏𝟐 − 𝐱 𝟏𝟐 ) 𝒅𝒚
𝒄 𝐜

Contoh:
Hitunglah volume benda putar yang terjadi jika daerah yang dibatasi
oleh kurva 𝑦 = 𝑥 2 dan 𝑦 = 2𝑥 diputar mengelilingi sumbu 𝑌 sejauh
3600.
Penyelesaian :

Gambar 2.13
Perpotongan antara kurva 𝑦 = 𝑥 2 dan 𝑦 = 2𝑥
𝑦 = 𝑥2 ⇔ 𝑦 = 𝑥2
1 2
𝑦 = 2𝑥 ⇔ 𝑦 = 𝑥2
4
1
𝑦 − 𝑦2 = 0
4

⇔ 4𝑦 – 𝑦2 = 0
⇔ 𝑦(4 – 𝑦) = 0
⇔ 𝑦 = 0 atau 𝑦 = 4
Volume benda putar yang terjadi adalah sebagai berikut:
4

𝑉 = 𝜋 ∫(𝑥12 − 𝑥22 ) 𝑑𝑦
0
4
1
= 𝜋 ∫ (𝑦 − 𝑦 2 ) 𝑑𝑦
4
0

29
4
1 1
= 𝜋 [ 𝑦2 − 𝑦3]
2 12 0

1 1 1 1
= (( (42 ) − (43 )) − ( (02 ) − (03 )))
2 2 2 12
2
= 𝜋 (2 − 0)
3
2
=2 𝜋
3
2
Jadi, volume benda putar yang terjadi adalah 2 3 𝜋 satuan volume.

30
BAB III
METODE PENELITIAN

A. Tempat dan Waktu Penelitian


Untuk memperoleh data mengenai kesalahan dalam mengerjakan soal
integral, maka penelitian ini dilaksanakan pada:

Hari/Tanggal : Kamis, 14 Desember 2017


Waktu : 10.00 – 12.00 WITA
Tempat : SMA Muhammadiyah Tarakan

B. Sampel Penelitian
Sampel penelitian ini adalah siswa kelas XII IPA-3 SMA Muhammadiyah
Tarakan. Dari siswa kelas XII IPA-3 SMA Muhammadiyah Tarakan diambil 3
siswa sebagai sampel dari populasi seluruh siswa kelas XII IPA-3 SMA
Muhammadiyah Tarakan yang berjumlah 27 siswa dengan tingkat kemampuan
tinggi (S1), sedang (S2), dan rendah (S3). Kemampuan ini diukur dari hasil ujian
akhir semester ganjil tahun ajaran 2017/2018.

C. Teknik Pengumpulan Data


1. Teknik Tes
Pemberian tes bertujuan untuk memperoleh data dan bahan pengamatan
mengenai kesalahan siswa dalam mengerjakan soal integral. Soal yang digunakan
dalam penelitian ini berupa tes uraian matematika dengan materi integral. Adapun
kisi-kisi, soal, dan pedoman penskoran dapat dilihat pada lampiran 1, lampiran 2,
dan lampiran 3.

2. Wawancara
Wawancara adalah suatu teknik pengambilan data menggunakan pertanyaan
yang diajukan secara lisan kepada responden dengan tujuan-tujuan tertentu.
Wawancara terbagi menjadi dua jenis yaitu wawancara terstruktur dan wawancara
tidak terstruktur. Dalam penelitian ini jenis wawancara yang digunakan adalah
wawancara tidak terstruktur. Wawancara tidak terstruktur adalah wawancara yang
bebas dimana peneliti tidak menggunakan pedoman wawancara yang telah

31
tersusun secara sistematis dan lengkap untuk pengumpulan datanya. Pedoman
wawancara yang digunakan hanya berupa garis-garis besar permasalahan yang
akan ditanyakan.

32
BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Penelitian ini dilakukan setelah siswa selesai ujian akhir semester ganjil,
dimana kondisi siswa pada saat itu adalah sudah tidak mendapatkan materi
pelajaran lagi dan tinggal menunggu hasil dari ujian akhir semester ganjil, siswa
ke sekolah hanya untuk melakukan Class Meeting dan Perbaikan Nilai/Remedial.
Sehingga, siswa telah selesai mempelajari seluruh mata pelajaran termasuk mata
pelajaran matematika terkhusus pada materi Integral. Jadi, siswa tidak memiliki
alasan bahwa soal tes yang diberikan belum pernah diajarkan oleh guru karena tes
yang diberikan telah dibuat sesuai dengan indikator yang ada pada materi Integral.
Tes ini dilakukan tanpa pemberitahuan sebelumnya kepada siswa.

A. Hasil Tes
Berdasarkan lembar jawaban siswa dari tes uraian yang telah dikerjakan,
didapatkan hasil tes siswa dengan nilai yang berbeda, siswa yang berkemampuan
tinggi (s1) mendapatkan skor nilai.....,, siswa yang berkemampuan sedang (s2)
mendapatkan skor nilai...., dan siswa yang berkemampuan rendah (s3)
mendapatkan skor nilai..... . Skor nilai yang diperoleh masing-masing siswa sesuai
dengan ujian hasil akhir sekolah pada mata pelajaran matematika semester ganjil
tahun ajaran 2017/2018.Adapun hasil pekerjaan siswa dapat dilihat pada tabel
berikut ini:

Tabel 4.1
Hasil Pekerjaan Siswa dan Deskripsi Hasil Pekerjaan Siswa
Subjek No.
Jawaban Siswa Deskripsi
Soal
S1 1(a) Jawaban siswa
sudah benar dan
cara
pengerjaannya
juga sudah tepat.

33
1(b) Jawaban siswa
salah. Siswa
salah dalam
menerapkan sifat
integral
trigonometri.
2(a) Jawaban siswa
sudah benar dan
cara
pengerjaannya
juga sudah tepat.

34
2(b) Jawaban siswa
salah. Siswa
mengerjakan soal
tidak sesuai
dengan perintah
soal. Siswa salah
dalam
menentukan sifat
integral tentu dan
siswa tidak
menyelesaikan
soal tersebut
hingga akhir.

3(a) Pengerjaan siswa


tidak tepat. Siswa
mengerjakan soal
tidak sesuai
dengan perintah
soal dan jawaban
yang ditulis siswa
salah.

35
3(b) Jawaban siswa
sudah benar tetapi
siswa tidak
mengerjakan soal
sesuai dengan
perintah soal.

4(a) Jawaban siswa


salah. Siswa
mengerjakan soal
tidak sesuai
dengan perintah
soal, serta siswa
tidak
menyelesaikan
langkah-langkah
dalam
menyelesaikan
soal.
4(b) - Tidak Dijawab

36
5 Siswa sudah tepat
dalam
menentukan
langkah-langkah
penyelesaian soal
tetapi siswa salah
dalam menuliskan
hasil akhir
jawaban.

6 Siswa kurang
tepat dalam
menuliskan rumus
untuk
menyelesaikan
soal dan jawaban
akhir yang ditulis
siswa salah.

S2 1(a) Jawaban siswa


sudah benar dan
cara
pengerjaannya
juga sudah tepat.

37
1(b) Jawaban siswa
salah. Siswa
salah dalam
menerapkan sifat
integral
trigonometri.

2(a) Jawaban siswa


sudah benar dan
cara
pengerjaannya
juga sudah tepat.

2(b) Jawaban siswa


salah. Siswa salah
dalam
menentukan sifat
integral tentu dan
siswa salah dalam
memanipulasi
operasi.
3(a) Pengerjaan siswa
tidak tepat. Siswa
kurang tepat
dalam
menentukan
langkah-langkah
penyelesaian soal,
dan jawaban yang

38
ditulis siswa
salah.
3(b) Siswa tidak
menuliskan
langkah-langkah
dalam
menyelesaikan
soal dan jawaban
yang ditulis siswa
tersebut salah.
4(a) Jawaban siswa
salah. Siswa
mengerjakan soal
tidak sesuai
dengan perintah
soal, serta
langkah-langkah
dalam pengerjaan
siswa tidak tepat.
4(b) Siswa tidak
menuliskan
langkah-langkah
dalam
menyelesaikan
soal dan jawaban
yang ditulis siswa
tersebut salah.

39
5 Jawaban siswa
salah. Siswa
mengerjakan soal
tidak sesuai
dengan perintah
soal, serta
langkah-langkah
dalam pengerjaan
siswa tidak tepat.
6 Siswa kurang
tepat dalam
menentukan
rumus dalam
menyelesaikan
soal dan jawaban
akhir yang ditulis
siswa salah.
S3 1(a) Jawaban siswa
sudah benar dan
cara
pengerjaannya
juga sudah tepat.

1(b) Jawaban siswa


salah. Siswa
salah dalam
menerapkan sifat
integral
trigonometri.

40
2(a) Jawaban siswa
sudah benar dan
cara
pengerjaannya
juga sudah tepat.

2(b) - Tidak dijawab


3(a) - Tidak dijawab
3(b) - Tidak dijawab
4(a) - Tidak dijawab
4(b) - Tidak dijawab
5 - Tidak dijawab
6 - Tidak dijawab

Berdasarkan tabel di atas dapat dilihat bahwa dari hasil pekerjaan siswa
terdapat siswa yang menjawab benar, salah, dan tidak menjawab. Adapun
persentase pekerjaan siswa dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 4.2
Persentase Pekerjaan Siswa dalam Mengerjakan Soal Integral
Jawaban S1 S2 S3 Total (%)
Benar 3 2 2 23%
Salah 6 8 1 50%
Tidak
1 0 7 27%
Dijawab

Selain itu, berdasarkan data tabel 4.2 diperoleh kategori kesalahan siswa
dalam menjawab soal integral yang akan ditunjukkan pada tabel di bawah ini:

41
Tabel 4.3
Kategori Kesalahan Siswa dalam Menjawab Soal

Jenis Kesalahan Kategori/Indikator Simbol


Salah dalam menerapkan TT
sifat trigonometri pada
integral tak tentu
Salah dalam menerapkan IT
sifat integral tentu
Kesalahan Konsep
Salah dalam menentukan VL
rumus volume/luas benda
putar
Salah dalam memahami PS
perintah soal
Tidak mampu dalam PA
memanipulasi langkah-
langkah
Tidak menyelesaikan TL
Kesalahan
langkah-langkah
Prosedur/Langkah
Menjawab Tanpa JS
Langkah-
Langkah/Jawaban Tiba-
tiba
Salah dalam menghitung ZA
hasil akhir
Kesalahan Komputasi
Salah dalam MO
memanipulasi operasi

42
B. Analisis Kesalahan
Analisis kesalahan dalam penelitian ini menghasilkan jenis-jenis kesalahan
yang dilakukan oleh siswa dalam mengerjakan soal materi integral berdasarkan
data hasil pekerjaan siswa hasil wawancara dengan siswa.

1. Berdasarkan Data Hasil Pekerjaan Siswa


Berdasarkan data pada tabel sebelumnya, diperoleh bentuk-bentuk
kesalahan dan dugaan penyebab kesalahan yang dilakukan siswa dalam
mengerjakan soal integral. Bentuk kesalahan dan dugaan penyebab kesalahan
yang dilakukan siswa dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 4.4
Dugaan Penyebab Kesalahan S1 dan Jenis Kesalahan S1
Dugaan Jenis
Hasil jawaban siswa Indikator
kesalahan kesalahan
1(b) Berdasarkan Salah dalam Kesalahan
hasil jawaban menerapkan Konsep
siswa, siswa sifat
kurang trigonometri
memahami sifat pada integral tak
integral tentu (TT)
trigonometri
2(b) Berdasarkan Salah dalam Kesalahan
hasil jawaban memahami Konsep
siswa. Siswa perintah soal
mengerjakan (PS)
soal tidak sesuai Salah dalam
dengan konsep menerapkan
dari perintah sifat integral
soal, salah tentu (IT)

43
dalam Tidak Kesalahan
menentukan menyelesaikan prosedur/l
sifat integral langkah-langkah angkah
dan siswa tidak (TL)
tahu
melanjutkan
langkah-langkah
untuk menjawab
soal serta siswa
tidak
menyelesaikan
soal tersebut
hingga akhir.
3(a) Berdasarkan Salah dalam
hasil jawaban memahami
siswa, siswa perintah soal
mengerjakan (PS)
Kesalahan
tidak sesuai
konsep
dengan konsep
dari perintah
soal

Berdasarkan Salah dalam Kesalahan


hasil jawaban memahami konsep
siswa, siswa perintah soal
mengerjakan (PS)
tidak sesuai
dengan konsep
dari perintah
soal namun,
jawaban siswa

44
tersebut benar
4(a) Berdasarkan Salah dalam Kesalahan
hasil jawaban memahami konsep
siswa. Siswa perintah soal
mengerjakan (PS)
soal tidak sesuai Tidak mampu Kesalahan
dengan perintah dalam Prosedur/
soal, serta siswa memanipulasi Langkah
tidak langkah-langkah
menyelesaikan (PA)
soal tersebut
Berdasarkan Salah dalam Kesalahan
hasil jawaban menghitung dalam
siswa, siswa hasil akhir (ZA) komputasi
terburu-buru
dalam
mengerjakan
soal sehingga
tidak
memperhatikan
hasil akhir
jawabannya
Berdasarkan Salah dalam Kesalahan
hasil jawaban menentukan konsep
siswa, siswa rumus
tidak volume/luas
menuliskan benda putar
rumus dengan (VL)
tepat

45
46
Tabel 4.5
Dugaan Penyebab Kesalahan S2 dan Jenis Kesalahan S2
Dugaan Jenis
Hasil jawaban siswa Indikator
kesalahan kesalahan
1(b) Berdasarkan Salah dalam Kesalahan
hasil jawaban menerapkan Konsep
siswa, siswa sifat
salah dalam trigonometri
menentukan pada integral tak
rumus dan tentu (TT)
kurang
memahami sifat
intergral
trigonometri
2(b) Berdasarkan Salah dalam Kesalahan
hasil jawaban menerapkan konsep
siswa, siswa sifat integral
salah dalam tentu (IT)
menentukan Salah dalam Kesalahan
rumus dan siswa memanipulasi komputasi
salah dalam operasi (MO)
memanipulasi
operasi
3(a) Berdasarkan Tidak mampu
hasil jawaban dalam
siswa, siswa memanipulasi
Kesalahan
sudah langkah-langkah
prosedur/l
memahami (PA)
angkah
maksud soal,
tetapi kurang
jelas dalam

47
menuliskan
langkah-
langkah.

3(b) Berdasarkan Menjawab Kesalahan


hasil jawaban Tanpa Langkah- prosedur/l
siswa, siswa Langkah/Jawaba angkah
tidak n Tiba-tiba (JS)
menuliskan
langkah-langkah
dalam
menyelesaikan
soal dan
jawaban yang
ditulis siswa
tersebut salah.
4(a) Berdasarkan Tidak mampu Kesalahan
hasil jawaban dalam Prosedur
siswa, siswa memanipulasi
tidak memahami langkah-langkah
maksud soal (PA)
sehingga salah Salah dalam Kesalahan
dalam memanipulasi Komputasi
menentukan operasi (MO)
cara
penyelesaiannya

48
Berdasarkan Menjawab Kesalahan
hasil jawaban Tanpa Langkah- prosedur/l
siswa, siswa Langkah/Jawaba angkah
tidak n Tiba-tiba (JS)
menuliskan
langkah-langkah
dalam
menyelesaikan
soal dan
jawaban yang
ditulis siswa
tersebut salah.
Berdasarkan Salah dalam Kesalahan
hasil jawaban memahami konsep
siswa. Siswa perintah soal
mengerjakan (PS)
soal tidak sesuai Salah dalam
dengan konsep menentukan
dari perintah rumus
soal, siswa salah volume/luas
menentukan benda putar
rumus, serta (VL)
langkah-langkah Tidak mampu Kesalahan
dalam dalam prosedur/l
pengerjaan memanipulasi angkah
siswa tidak langkah-langkah
tepat. (PA)
6 Berdasarkan Salah dalam
hasil jawaban menentukan
siswa. Siswa rumus antara Kesalahan
kurang tepat volume/luas konsep

49
dalam benda putar
menentukan (VL)
rumus dalam
menyelesaikan
Salah dalam Kesalahan
soal dan
menghitung Komputasi
jawaban akhir
hasil akhir (ZA)
yang ditulis
siswa salah.

Tabel 4.6
Dugaan Penyebab Kesalahan S3 dan Jenis Kesalahan S3
Dugaan Jenis
Hasil jawaban siswa Indikator
kesalahan kesalahan
1(b) Berdasarkan Salah dalam Kesalahan
hasil jawaban menerapkan Konsep
siswa, siswa sifat
kurang trigonometri
memahami sifat pada integral tak
intergral tentu (TT)
trigonometri.

2. Berdasarkan Hasil Wawancara Siswa


Dalam penelitian ini, wawancara digunakan sebagai metode bantu ddalam
mengumpulkan data. Tujuan dari wawancara ini adalah untuk memeriksa
kebenaran analisis dan untuk mengetahui penyebab dari kesalahan-kesalahan yang
dilakukan siswa dalam mengerjakan soal tes uraian integral. Hasil ringkasan
wawancara dapat dilihat pada tabel di bawah ini:

50
Tabel 4.7
Analisis Hasil Wawancara Siswa
Subjek No. Kutipan Analisis
Soal Wawancara Wawancara
S1 1(b) Kesalahan Konsep (TT)

P : Mengapa jawaban kamu seperti ini ? Berdasarkan


apakah kamu lupa atau memang gak tahu? hasil
S : Nggak tahu kak wawancara
P : Seharusnya kalau mengerjakan soal diketahui
yang seperti ini, harus menggunakan sifat bahwa siswa
trigonometri. Karena dia perkalian sin-cos tersebut tidak
maka sifatnya nanti jadi seperti ini, mengetahui
1 cara
∫ 2 (sin(𝑥 + 𝑦) + sin(𝑥 − 𝑦))𝑑𝑥.
mengerjakan
S: oh iya kak
soal dalam
bentuk
trigonometri.
2(b) Kesalahan Konsep (PS)

51
P: Kalau menurut kamu ini pengerjaannya Berdasarkan
sudah benar kah? hasil
S: Iya kak, cuma saya belum selasaikan. wawancara
P: Masa? Coba perhatikan lagi soalnya. diketahui
Perintah soalnya disuruh apa? bahwa siswa
S: Disuruh cari hasil integral. tidak
P: Itu saja? memperhatikan
S: Pakai cara sifat-sifat integral tentu. perintah soal
P: Terus, kenapa kamu ngerjakannya kayak dengan
gini? Ini kan bukan sifat integral tentu. seksama, siswa
S: Saya tidak perhatikan betul-betul tadi dapat
soalnya kak. menyelesaikan
P: Nah..... Seharusnya tadi kamu baca dulu soal dengan
betul-betul soalnya. langkah yang
S: Iya kak. berbeda namun
siswa tidak
menyelesaikan
pekerjaannya.
3(a) Kesalahan Konsep (PS)

52
P: Kalau nomor 3 ini, kamu baca perintah Berdasarkan
soalnya kah dek? hasil
S: Gak kak. wawancara
P: Karena kamu nggak baca perintah soal diketahui
ini, jadi cara pengerjaan kamu salah. bahwa siswa
Seharusnya, kamu kerjakan dengan cara tidak
integral substitusi yaitu dengan melakukan memperhatikan
permisalan. perintah soal
S: Oh iya kak. dengan
seksama.
3(b) Kesalahan Konsep (PS)

P: Nah, kalo jawaban dan cara kerja kamu Berdasarkan


ini sudah benar, cuma karena kamu tidak hasil

53
baca soal jadi langkahnya tidak sesuai wawancara
dengan perintah soal. Seharusnya kamu diketahui
menggunakan cara substitusi. bahwa siswa
S: Iya kak. tidak
memperhatikan
perintah soal
dengan
seksama.
4(a) Kesalahan Prosedur (PA)

P: Kamu ngertikah maksud soal ini dek? Berdasarkan


S: Iya kak. hasil
P: Perintah soalnya disuruh apa? wawancara
S: Cari hasil integral parsial. diketahui
P: Terus kenapa jawabannya seperti ini? bahwa siswa
S: Saya lupa caranya kak. lupa dengan
P: Masih ingat rumusnya? materi yang
S: Gak. ditanyakan pada
P: Jadi rumus integral parsial itu soal.
∫ 𝑢(𝑑𝑣) = 𝑢𝑣 − ∫ 𝑣(𝑑𝑢). Jadi, pertama itu
buat permisalan dulu menggunakan u dan
dv, setelah itu cari du dan v, lalu masukkan
ke dalam rumus.
S: Oh iya kak, saya lupa.

54
5 Kesalahan Komputasi (ZA)

P : Nomor 5 ini kamu sudah mengerti gak Berdasarkan


yang ditanyakan apa ? hasil
S : ngerti kak, disuruh mencari luas daerah. wawancara,
P : Menurut kamu jawaban kamu ini sudah siswa
benar gak ? mengetahui
S : Iya kak . langkah-
P : Coba kamu periksa kembali jawaban langkah
kamu ! pengerjaan soal
S : oh iya kak, salah tulis jawabanya namun siswa
P : Tadi kamu gak periksa kembalikah tersebut keliru
jawaban kamu ? dalam
S : Gak kak. menuliskan
P : Nanti lain kali periksa kembali ya. hasil akhirnya.
S : Iya kak.
6 Kesalahan Konsep (VL)

55
P : Kamu ngerti gak yang ditanyakan ini Berdasarkan
apa ? hasil
S : Ngerti kak disuruh mencari volume wawancara
integral. diketahui
P : Kamu tau gak rumusnya apa ? bahwa siswa
S : Tau kak. tidak
P : Coba lihat rumus yang kamu gunakan menuliskan
sudah benar gak ? rumus dengan
S : Sudah kak. tepat.
P : Rumus yang kamu gunakan ini kurang
tepat seharusnya kalau yang ditanyakan
volume integral harus menggunakan 𝜋
S : Oh iya kak
S2 1(b) Kesalahan Konsep (TT)

56
P : Kamu ngerti gak maksud soal ini ? Berdasarkan
S : Ngerti kak. hasil
P : apa yang ditanyakan ? wawancara
S : Disuruh mencari integralnya pake sifat diketahui
trigonometri tapi saya lupa kak sifat- bahwa siswa
sifatnya jadi saya kerjakan setau saya. tersebut
P : Nah karena soal yang ditanyakan mengerti
perkalian sin-cos maka sifatnya nanti jadi dengan maksud
1
seperti ini, ∫ 2 (sin(𝑥 + 𝑦) + sin(𝑥 − soal tetapi lupa
sifat- sifat
𝑦)) 𝑑𝑥.
trigonometri.
S: oh iya kak

2(b) Kesalahan Konsep (PS)

P : Sebelum mengerjakan soal kamu baca Berdasarkan


perintah soalnya gak ? hasil
S : Gak kak, saya langsung kerjakan aja. wawancara
P : Seharusnya sebelum mengerjakan soal siswa tidak
baca dulu perintahnya apa, coba kamu baca membaca
perintah dalam soal apa ? perintah soal
S : Disuruh mencari hasil integral dengan sebelum
sifat-sifat integral tentu kak. mengerjakan,
P : Sebenarnya cara kamu sudah benar tapi salah dalam
tidak sesuai dengan perintah soal, menentukan
seharusnya kamu mengerjakan dengan rumus dan

57
menggunakan sifat integral tentu. salah dalam
memanipulasi
operasi.
3(a) KesalahanProsedur/Langkah (PA)

P : Sebelum mengerjakan soal kamu baca Berdasarkan


perintah soal gak ? hasil
S : Baca kak, disuruh mencari hasil integral wawancara
dengan subtitusi. diketahui
P : Terus kenapa jawaban kamu seperti ini bahwa siswa
? mengetahui
S : Saya lupa kak caranya jadi saya jawab perintah soal
setahu saya aja. tetapi siswa
kurang jelas
dalam
menuliskan
langkah-
langkah
3(b) Kesalahan Prosedur/Langkah (JS)

P : Jadi, yang b ini gimana? Berdasarkan


S : saya gak tahu kak cara cari subtitusi hasil
integral trigonometri jadi saya jawab wawancara

58
seperti itu. diketahui
bahwa siswa
mengetahui
perintah soal
tetapi siswa
tidak tahu cara
mengerjakan
soal-soal
tersebut.
4(a) Kesalahan Prosedur/Langkah (PA)

P: kamu sudah baca perintah soal gak Berdasarkan


sebelum meng erjakan soal ini? hasil
S: sudah kak, di suruh mencari hasil wawancara
integral menggunakan cara parsial siswa, diketahui
P: iya betul, tapi rumus yang kamu bahwa siswa
gunakan ini salah tersebut tidak
S: iya kak, saya tahu. karena saya lupa mengetahui
rumusnya, jadi saya jawab seperti itu. rumus integral
P: oh gitu. Rumus integral parsial itu parsial
∫ 𝑢𝑑𝑣 = 𝑢𝑣 − ∫ 𝑣 𝑑𝑢
S: oh, yang itu.

4(b) Kesalahan Prosedur/Langkah (JS)

59
P: Jadi, yang b ini juga jawab sembarang Berdasarkan
aja? hasil
S: Iya kak wawancara
siswa, diketahui
bahwa siswa
tersebut tidak
mengetahui
rumus integral
parsial
5 Kesalahan Prosedur/Langkah (JS)

P: jawaban kamu kenapa seperti ini? Berasarkan


S: iya kak, saya gak tahu cara mengerjakan hasil
soalnya. Jadi saya hanya jawab seperti ini wawancara,
P: oh yah udah. diketahui
bahwa siswa
tersebut tidak
mengetahui
langkah-
langkah
pengerjaan soal
sehingga siswa
tersebut salah
dalam
menyelesaikan
soal tersebut
6 Kesalahan Konsep (VL)

60
P: sebelum kamu mengerjakan soal ini Berdasarkan
kamu sudah membaca soal dengan baik- hasil
baik kah? wawancara,
S: gak kak, tadi saya langsung menjawab diketahui
soal dengan melihat gambarnya saja. bahwa siswa
P: oh gitu. Nah, sekarang coba kamu baca tersebut tidak
perintah soalnya dulu, perintah soalnya itu membaca
disuruh mencari nilai volume tapi kamu perintah soal
menggunakan rumus untuk mencari luas. terlebih dahulu
S: Oh iya kak, maaf saya gak baca. sehingga siswa
tersebut keliru
dalam
menerapkan
rumus.
S3 1(b) Kesalahan Konsep (TT)

P: kamu tahu gak maksud dari soal ini apa? Berdasarkan


S: tahu kak. hasil

61
P: menurutmu jawaban kamu betul kah? wawancara,
S: salah kak heheh. Saya gak tahu sifat- diketahui
sifat integral sin-cos bahwa siswa
P: iya. seharusnya kan kamu menggunakan tersebut tidak
1
sifat yang ini ∫ 2 (sin(𝑥 + 𝑦) + tahu sifat
integral
sin(𝑥 − 𝑦)) 𝑑𝑥
trigometri
S: iya kak. Makasih.

C. Pembahasan Hasil Analisis


Dari hasil analisis data berdasarkan hasil pekerjaan siswa dan hasil
wawancara siswa, peneliti memperoleh 6 indikator kesalahan yang dilakukan
siswa dalam mengerjakan soal integral yang digolongkan berdasarkan kesalahan
konsep, kesalahan prosedur/langkah, dan kesalahan komputasi. Dari ketujuh
macam kesalahan ini kemudian dianalisis lebih lanjut untuk menemukan
penyebab siswa melakukan kesalahan, yaitu:

1. Kesalahan Konsep
a. Kesalahan dalam Menerapkan Sifat Trigonometri pada Integral Tak Tentu
(TT)
Hasil analisis antara jawaban siswa dan wawancara untuk kesalahan
siswa dalam menerapkan sifat trigonometri pada integral tak tentu (TT),
dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 4.8
Hasil Analisiss Kesalahan untuk Kesalahan dalam Menerapkan
Sifat Trigonometri pada Integral Tak Tentu (TT)
Analisis Data
Sabjek Analisis Data Jawaban
Wawancara
S3 1(b) P: kamu tahu gak
maksud dari soal
ini apa?
S: tahu kak.

62
P: menurutmu
jawaban kamu
betul kah?
S: salah kak heheh.
Saya gak tahu sifat-
sifat integral sin-
cos
P: iya. seharusnya
kan kamu
menggunakan sifat
yang ini
1
∫ 2 (sin(𝑥 + 𝑦) +
sin(𝑥 − 𝑦)) 𝑑𝑥
S: iya kak.
Makasih.
Berdasarkan hasil jawaban siswa, Berdasarkan hasil
siswa kurang memahami sifat wawancara,
integral trigonometri. diketahui bahwa
siswa tersebut tidak
tahu sifat integral
trigometri
Kesimpulan :
Terdapat kesamaan antara analisis hasil jawaban siswa dan
hasil wawancara. Penyebab siswa melakukan kesalahan
yaitu, siswa tidak tahu cara menyelesaikan soal
menggunakan sifat trigonometri.

63
b. Kesalahan dalam Memahami Perintah Soal (PS)
Hasil analisis antara jawaban siswa dan wawancara untuk kesalahan
siswa dalam memahami perintah soal (PS), dapat dilihat pada tabel
berikut:
Tabel 4.9
Hasil Analisis Kesalahan Untuk Kesalahan dalam Memahami
Perintah Soal (PS)
Analisis Data
Sabjek Analisis Data Jawaban
Wawancara
S1 3(a) P: Kalau nomor 3
ini, kamu baca
perintah soalnya
kah dek?
S: Gak kak.
P: Karena kamu
nggak baca
perintah soal ini,
jadi cara
pengerjaan kamu
salah. Seharusnya,
kamu kerjakan
dengan cara
integral substitusi
yaitu dengan
melakukan
permisalan.
S: Oh iya kak.
Berdasarkan hasil jawaban siswa, Berdasarkan hasil
siswa mengerjakan tidak sesuai wawancara
dengan konsep dari perintah soal diketahui bahwa
siswa tidak
memperhatikan

64
perintah soal
dengan seksama.
Kesimpulan :
Terdapat kesamaan antara analisis hasil jawaban siswa dan
hasil wawancara. Penyebab siswa melakukan kesalahan
yaitu, siswa tidak membaca perintah soal.

c. Kesalahan dalam Menentukan Rumus Volume/Luas Benda Putar (VL)


Hasil analisis antara jawaban siswa dan wawancara untuk kesalahan
siswa dalam menentukan rumus volume/luas benda putar (VL) dapat
dilihat pada tabel berikut:

Tabel 4.10
Hasil Analisis Kesalahan untuk Kesalahan dalam Menentukan
Rumus Volume/Luas Benda Putar (VL)
Analisis Data
Sabjek Analisis Data Jawaban
Wawancara
S1 P : Kamu ngerti
gak yang
ditanyakan ini
apa ?
S : Ngerti kak
disuruh mencari
volume integral.
P : Kamu tau
gak rumusnya
apa ?
S : Tau kak.
P : Coba lihat
rumus yang
kamu gunakan
sudah benar

65
gak ?
S : Sudah kak.
P : Rumus yang
kamu gunakan
ini kurang tepat
seharusnya
kalau yang
ditanyakan
volume integral
harus
menggunakan 𝜋
S : Oh iya kak

Berdasarkan hasil jawaban siswa, Berdasarkan


siswa tidak menuliskan rumus dengan hasil
tepat. wawancara
diketahui bahwa
siswa tidak
menuliskan
rumus dengan
tepat.
Kesimpulan :
Terdapat kesamaan antara analisis hasil jawaban siswa
dan hasil wawancara. Penyebab siswa melakukan
kesalahan yaitu, siswa tidak teliti dalam mengerjakan
soal, sehingga salah dalam menulis rumus.

66
2. Kesalahan Prosedur/Langkah
a. Tidak Mampu dalam Memanipulasi Langkah-Langkah (PA)
Hasil analisis antara jawaban siswa dan wawancara untuk tidak
mampu dalam memanipulasi langkah-langkah (PA), dapat dilihat pada
tabel berikut:
Tabel 4.11
Hasil Analisis Kesalahan untuk Tidak Mampu dalam
Memanipulasi Langkah-langkah (PA)
Analisis Data
Sabjek Analisis Data Jawaban
Wawancara
S1 4(a) P: Kamu ngertikah
maksud soal ini
dek?
S: Iya kak.
P: Perintah soalnya
disuruh apa?
S: Cari hasil
integral parsial.
P: Terus kenapa
jawabannya seperti
ini?
S: Saya lupa
caranya kak.
P: Masih ingat
rumusnya?
S: Gak.
P: Jadi rumus
integral parsial itu
∫ 𝑢(𝑑𝑣) = 𝑢𝑣 −
∫ 𝑣(𝑑𝑢) . Jadi,
pertama itu buat

67
permisalan dulu
menggunakan u
dan v, setelah itu
cari du dan dv, lalu
masukkan ke
dalam rumus.
S: Oh iya kak, saya
lupa.
Berdasarkan hasil jawaban siswa. Berdasarkan hasil
Siswa mengerjakan soal tidak sesuai wawancara
dengan perintah soal, serta siswa diketahui bahwa
tidak menyelesaikan soal tersebut siswa lupa dengan
materi yang
ditanyakan pada
soal.
Kesimpulan :
Terdapat kesamaan antara analisis hasil jawaban siswa dan
hasil wawancara. Penyebab siswa melakukan kesalahan
yaitu, siswa lupa dengan materi integral parsial.

b. Menjawab Tanpa Langkah-langkah/Jawaban Tiba-tiba (JS)


Hasil analisis antara jawaban siswa dan wawancara untuk menjawab
tanpa langkah-langkah/jawaban tiba-tiba (JS), dapat dilihat pada tabel
berikut:

68
Tabel 4.12
Hasil Analisis Kesalahan untuk Menjawab Tanpa Langkah-
Langkah/Jawaban Tiba-tiba (JS)
Analisis Data
Sabjek Analisis Data Jawaban
Wawancara
S2 3(b) P : Jadi, yang b ini
gimana?
S : saya gak tahu
kak cara cari
subtitusi integral
trigonometri jadi
saya jawab seperti
itu.
Berdasarkan hasil jawaban siswa, Berdasarkan hasil
siswa tidak menuliskan langkah- wawancara
langkah dalam menyelesaikan soal diketahui bahwa
dan jawaban yang ditulis siswa siswa mengetahui
tersebut salah. perintah soal tetapi
siswa tidak tahu
cara mengerjakan
soal-soal tersebut.
Kesimpulan :
Terdapat kesamaan antara analisis hasil jawaban siswa dan
hasil wawancara. Penyebab siswa melakukan kesalahan
yaitu, siswa tidak tahu cara menyelesaikan soal yang
berhubungan dengan pengintegralan substitusi dengan
trigonometri.

69
3. Kesalahan Komputasi
Salah Dalam Menghitung Hasil Akhir (ZA)
Hasil analisis antara jawaban siswa dan wawancara untuk kesalahan
siswa dalam menghitung hasil akhir (ZA), dapat dilihat pada tabel
berikut:
Tabel 4.13
Hasil Analisis Kesalahan untuk Kesalahan dalam Menghitung
Hasil Akhir (ZA)
Analisis Data
Sabjek Analisis Data Jawaban
Wawancara
S1 5 P : Nomor 5 ini
kamu sudah
mengerti gak yang
ditanyakan apa ?
S : ngerti kak,
disuruh mencari
luas daerah.
P : Menurut kamu
jawaban kamu ini
sudah benar gak ?
S : Iya kak .
P : Coba kamu
periksa kembali
jawaban kamu !
S : oh iya kak,
salah tulis
jawabanya
P : Tadi kamu gak
periksa kembalikah
jawaban kamu ?
S : Gak kak.
P : Nanti lain kali

70
periksa kembali ya.
S : Iya kak.
Berdasarkan hasil jawaban siswa, Berdasarkan hasil
siswa terburu-buru dalam wawancara, siswa
mengerjakan soal sehingga tidak mengetahui
memperhatikan hasil akhir langkah-langkah
jawabannya. pengerjaan soal
namun siswa
tersebut keliru
dalam menuliskan
hasil akhirnya.
Kesimpulan :
Terdapat kesamaan antara analisis hasil jawaban siswa dan
hasil wawancara. Penyebab siswa melakukan kesalahan
yaitu, siswa tidak teliti dalam mengerjakan soal.

Beberapa faktor lain yang ditemukan berdasarkan hasil observasi peneliti di


SMA Muhammadiyah Tarakan kelas XII IPA-3, penyebab siswa banyak
melakukan kesalahan adalah:
a. Kurangnya minat siswa dalam mengerjakan soal.
b. Siswa lebih fokus pada mata pelajaran yang akan diremedialkan pada hari
itu.
c. Kurangnya rasa percaya diri pada siswa untuk mengerjakan soal.

71
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
Berdasarkan hasil analisis data dan wawancara diperoleh siswa yang
berkemampuan tinggi menjawab 3 soal dengan benar dan melakukan 5 jenis
kesalahan. Siswa yang berkemampuan sedang menjawab 2 soal dengan benar dan
melakukan 5 jenis kesalahan, dan siswa yang berkemampuan rendah menjawab 2
soal dengan benar, tetapi tidak menjawab 7 soal yang lain serta melakukan 1 jenis
kesalahan. Berikut jenis-jenis kesalahan beserta indikator dan faktor penyebab
kesalahan yang dilakukan siswa:

1. Jenis-jenis kesalahan yang dilakukan siswa ketika mengerjakan soal


matematika materi Integral:
a. Kesalahan Konsep
1) Kesalahan dalam Menerapkan Sifat Trigonometri pada Integral Tak
Tentu (TT)
2) Kesalahan dalam Memahami Perintah Soal (PS)
3) Kesalahan dalam Menentukan Rumus Volume/Luas Benda Putar
(VL)
b. Kesalahan Prosedur/Langkah
1) Tidak Mampu dalam Memanipulasi Langkah-Langkah (PA)
2) Menjawab Tanpa Langkah-langkah/Jawaban Tiba-tiba (JS)
c. Kesalahan Komputasi
Salah Dalam Menghitung Hasil Akhir (ZA)
2. Faktor-faktor penyebab kesalahan yang dilakukan siswa ketika mengerjakan
soal matematika materi Integral:
a. Tidak tahu cara menyelesaikan soal menggunakan sifat trigonometri
b. Tidak membaca perintah soal
c. tidak teliti dalam mengerjakan soal, sehingga salah dalam menulis rumus.
d. Lupa dengan materi integral

72
e. Tidak tahu cara menyelesaikan soal yang berhubungan dengan
pengintegralan substitusi dengan trigonometri.
f. Kurangnya minat siswa dalam mengerjakan soal.
g. Siswa lebih fokus pada mata pelajaran yang akan diremedialkan pada
hari itu.
h. Kurangnya rasa percaya diri pada siswa untuk mengerjakan soal.

B. Saran
Kesalahan-kesalahan yang dilakukan siswa dalam mengerjakan soal
matematika dapat dikurangi dengan cara, sebaga berikut:

1. Guru diharapkan memberikan penguatan konsep dasar yang baik dan jelas
mengenai materi integral kepada siswa dalam proses pembelajaran.
2. Guru diharapkan memberikan lebih banyak latihan soal untuk
meningkatkan keterampilan dan ketelitian siswa dalam menyelesaikan
soal integral.
3. Guru perlu mengaktifkan siswa di dalam kegiatan pembelajaran terutama
bagi siswa yang mengalami kesulitan dalam belajar dan memotivasi siswa
untuk meningkatkan minat belajar matematika siswa.

73
DAFTAR PUSTAKA

Febriyani, Veronica Dyah.2015.Analisis Kesalahan Siswa Menyelesaikan Soal


Bilangan Berpangkat Pada Siswa Kelas X SMK Kanisius 1 Pakem Tahun
Ajaran 2014/2015.Skripsi.Yogyakarta:Universitas Sanata Dharma.

Fitriyani, Khannatul.2009.Analisis Kesalahan Mengerjakan Soal Matematika


Bentuk Uraian Pada Pokok Bahasan Persamaan dan Pertidaksamaan
Kuadrat Kelas X Semester 1 SMA Negeri
Guntur.Skripsi.Semarang:Universitas Negeri Semarang.

Rakhmaniah, Khikmah.Tanpa Tahun.Analisis Kesalahan Siswa dalam


Menyelesaikan Matematika pada Pokok Bahasan Operasi Hitung
Campuran Kelas II di SDN Pucanganom Sidoarjo.Jurnal:PGSD Universitas
Muhammadiyah Sidoarjo.

74
75
Lampiran 7: Foto-foto

Proses Mengerjakan Soal:

Proses Wawancara:

76
77