Anda di halaman 1dari 31

PENGANTAR

Globalisasi kesehatan adalah pertumbuhan transfer internasional penyakit termasuk


yang dibina oleh gaya hidup, dan kerjasama untuk mengatasi ancaman penyakit dan kondisi
kesehatan umum ke berbagai negara di dunia. globalisasi kesehatan meliputi gerakan cepat
sejumlah besar orang, makanan, obat-obatan, vaksin, pendidikan kedokteran, dan teknologi
dari tempat ke tempat. Ia mengakui bahwa kesehatan dan pembangunan ekonomi saling
terkait, dan bahwa sosial ekuitas dalam kesehatan adalah penting untuk mencapai yang baru
menegaskan tujuan Kesehatan untuk Semua. Selain itu, banyak kondisi baru, termasuk
perjalanan massa yang cepat, komunikasi global, dan hiburan, mempromosikan memperluas
pengaruh menular penyakit dan faktor risiko umum yang menyebabkan epidemi
penyakit kronis.
Secara umum, globalisasi adalah proses internasional liberalisasi perdagangan,
privatisasi, deregulasi dalam negeri, dimana orang-orang dari dunia adalah menjadi bagian dari
masyarakat tunggal. Proses globalisasi telah meningkat sejak tahun 1990-an dengan
penghapusan hambatan perdagangan internasional dan investasi asing langsung. Pada saat
yang sama, kombinasi ekonomi, teknologi, lingkungan, sosial budaya, dan politik Pasukan
datang ke dalam bermain yang meningkat kesamaan yang masalah kesehatan global dan
dipromosikan upaya bersama untuk mengatasi pemanasan global, kemiskinan, kesehatan yang
buruk, dan ketidakadilan. Globalisasi memiliki pengaruh yang kompleks pada kesehatan, baik
negatif dan positif. Milenium Tujuan Pembangunan merupakan upaya oleh Amerika Bangsa
untuk mengatasi ketidakadilan global kemiskinan, ibu dan kesehatan anak, menular dan
penyakit lainnya, lingkungan degradasi, dan penanda lain yang semakin
dunia interaktif.
Dr Margaret Chan, Direktur Jenderal World Organisasi kesehatan, begini pada tahun
2007:
Pertama, dalam hal kesehatan, saya percaya dunia kita tidak seimbang,
mungkin belum pernah sebelumnya dalam sejarah. Kami tidak pernah memiliki seperti arsenal
canggih teknologi untuk mengobati penyakit dan memperpanjang hidup. Namun kesenjangan
dalam hasil kesehatan terus mendapatkan lebih luas. Harapan hidup dapat bervariasi sebanyak
40 tahun antara negara-negara kaya dan miskin. Ini tidak bisa diterima. Diperkirakan 10,5 juta
anak di bawah usia lima tahun meninggal setiap tahun. Setidaknya 60% dari kematian ini dapat
dicegah dengan hanya segelintir langkah-langkah yang murah. Ini tidak adil. Juga tidak adil
bahwa lebih dari satu juta orang masih meninggal setiap tahun dari seperti mudah
Penyakit yang dapat dicegah seperti malaria.
Melihat ke belakang, kita sedang mendekati 30 tahun set sejarah lain komitmen:
Deklarasi Alma-Ata. Kami berjuang melawan tantangan yang telah berkembang sangat besar
dalam kompleksitas mereka. Dunia tidak menghadapi HIV / AIDS di 1978. Sejak itu, banyak
penyakit, termasuk TBC dan malaria, telah secara dramatis resurged.
Pelayanan kesehatan dasar tidak murah. Hal ini tidak murah-ruang bawah tanah cara
bagi pemerintah untuk memenuhi kewajiban mereka untuk melindungi semua warga negara
dari risiko dan bahaya bagi kesehatan. Ini, kemudian, adalah bagian dari kita bersama
kemanusiaan, seperti yang diungkapkan dalam Deklarasi Milenium. Ini adalah sifat kita
bersama belas kasih, inspirasi, aspirasi, dan besar kecerdikan. Kemanusiaan kita memberi kita
alasan untuk peduli. Ini sebabnya kita harus bertindak dengan urgensi dalam menghadapi
keadaan darurat. Itu juga mengapa kita memiliki begitu banyak keuntungan, dalam nama
keadilan sosial.
Acara di setiap bagian dunia dapat mempengaruhi status kesehatan orang di bagian lain
dunia. Ada sebuah interaksi yang dinamis dan saling ketergantungan sehingga global
Pendekatan adalah penting untuk mencapai target kesehatan, bahkan lokal. Tanpa ulangan
argumen diuraikan seluruh teks, generasi masa depan profesional kesehatan masyarakat harus
menyadari apa yang terjadi di luar masyarakat dan negara mereka. Ini berarti tidak hanya
belajar dari media berita wabah penyakit eksotis, tetapi juga mengakui bahwa politik, sosial, dan
gejolak ekonomi yang mendefinisikan kehidupan sehari-hari, di seluruh jalan atau di belahan
dunia, mempengaruhi kita semua. Bahkan paling masyarakat terpencil di dunia tidak kebal
terhadap dampak global kudeta militer yang jauh, perang saudara, bencana alam, krisis
ekonomi, atau epidemi.
Dunia telah menjadi global dalam politik, ekonomi, dan istilah kesehatan. Namun
ketidakadilan dalam kesehatan masih terang-terangan dan panggilan untuk saling membantu
serta swadaya. Ketidaksetaraan ini tidak hanya antar negara, tetapi dalam bahkan
dikembangkan dan masih banyak lagi sehingga dalam berkembang pesat negara-negara
dengan kelas menengah dan atas yang hidup dengan kemewahan dan gaya hidup yang
nyaman. Globalisasi memiliki pengaruh kompleks pada kesehatan. Beberapa komponen
globalisasi seperti liberalisasi perdagangan dan transfer teknologi dapat meningkatkan efisiensi,
kesejahteraan, dan kesehatan. Namun, di bawah hambatan yang ada ke pasar internasional,
negara-negara yang lebih lemah membutuhkan bantuan untuk mengatasi stagnasi mencegah
mereka dari meningkatkan posisi pasar mereka, sehingga meningkatkan kekayaan dan
kesehatan penduduk. Bantuan keuangan sendiri dapat memiliki efek merusak oleh penciptaan
ketergantungan dan penyalahgunaan sumber daya melalui korupsi dan promosi penggunaan
keutamaan militer dana, sementara masalah kemiskinan dan kesehatan mendasar yang tidak
tinggi prioritas pada agenda nasional.
Alat untuk mencegah penyakit dan kontrol yang tersedia dan banyak yang sukses,
namun tidak baik diterapkan di banyak negara. Di sektor kesehatan, ada saldo yang tidak
pantas alokasi sumber daya kesehatan sehingga penting dan langkah-langkah pencegahan
yang efektif dan sering kekurangan dana kiri untuk donor internasional untuk menyediakan.
Kepentingan umum dan solidaritas sosial yang diwakili oleh kesehatan internasional upaya
telah mencapai kesehatan masyarakat banyak tapi internasional upaya yang diperlukan untuk
memerangi penyakit dan membuat sehat dunia. Prestasi tersebut ditampilkan di inisiatif global
untuk memberantas cacar dan kemajuan yang lebih besar dalam mengurangi poliomyelitis dari
125 negara pada tahun 1988 menjadi hanya 3 negara pada tahun 2007 (WHO, 2007).
Generasi sebelumnya advokat kesehatan masyarakat memiliki membuat kontribusi luar
biasa untuk penyakit pemahaman, bagaimana penyebarannya, dan bagaimana hal itu
mempengaruhi semua bentuk kehidupan. Tapi kesalahan yang telah dibuat; Infeksi HIV tidak
terdeteksi cukup dini, atau dampaknya menyadari, sampai sudah mencapai proporsi pandemi.
Dalam kesehatan masyarakat puluh satu abad yang mengglobal sebagai kesehatan semua
manusia secara global terkait. Kemarin local SARS, Ebola, campak, atau wabah kolera 10.000
mil jauh mungkin memanifestasikan dirinya hari ini di aula kedatangan Anda Bandara setempat.
Dengan kemungkinan yang sangat nyata ini dalam pikiran, masa depan kesehatan masyarakat
akan membutuhkan advokasi internasional kebijakan keadilan ekonomi, politik, dan sosial,
dengan perlunya upaya terorganisir untuk umum meningkatkan kesehatan di seluruh dunia.
Transportasi, kolonisasi, dan perdagangan telah bertanggung jawab untuk penyebaran penyakit
di seluruh sejarah.
Dengan gerakan cepat dari sejumlah besar orang oleh kapal-kapal berlayar, kapal uap,
kereta api, dan udara kemudian, kemungkinan penyakit transmisi oleh wisatawan memiliki
semakin menjadi masalah kesehatan masyarakat global. Tidak dapat dikomunikasikan penyakit
juga telah ditransfer antara populasi oleh adopsi faktor risiko, seperti merokok, mobil, dan diet
Barat berat lemak, membawa meningkatnya gelombang kematian dari penyebab ini ke daerah-
daerah dengan tarif sebelumnya rendah. Dampak ekonomi, demografi, dan perubahan
epidemiologi tidak seragam, tidak dalam atau antar negara. Dalam negeri dan internasional,
kesehatan yang buruk dan kemiskinan mempengaruhi stabilitas kita semua. Sebuah akhir
slogan abad kedua puluh populer di mana untuk "berpikir global, bertindak lokal,"
mengungkapkan saling bergantung realitas kesehatan masyarakat. Aspek lain dari globalisasi
kesehatan adalah peningkatan mobilitas kesehatan profesional, konsumen kesehatan, dan
organisasi internasional yang bekerja melintasi batas-batas, sehingga besar aliran tenaga
kesehatan terlatih dari berkembang untuk negara-negara maju. Aspek globalisasi professional
pelatihan dan mobilitas mengancam negara-negara miskin dengan hilangnya tenaga
profesional mereka begitu buruk perlu membangun kapasitas infrastruktur kesehatan mereka.
Bab-bab sebelumnya ditangani demografi dan epidemiologi masalah dengan contoh-
contoh dari berbagai negara, serta tren regional dan global. Dalam bab ini, tren utama dan pola
kontemporer dari kesehatan dan penyakit di dunia disajikan, bersama dengan isu-isu kebijakan
untuk meningkatkan pola-pola. Tren global dapat dianalisis oleh negara-negara pengelompokan
oleh wilayah geografis, oleh tingkat pembangunan ekonomi, dan politik, budaya, atau
karakteristik etnis. Kesehatan global membutuhkan baik organisasi kesehatan internasional
resmi dan tidak resmi untuk merangsang dan memfasilitasi upaya bersama untuk mencapai
tujuan bersama, seperti mencegah penularan penyakit menular atau, lebih umum,
mempromosikan Kesehatan untuk Semua.

SITUASI GLOBAL KESEHATAN


Status kesehatan global melibatkan keanekaragaman sosial dan tandar ekonomi,
penyakit, kecacatan, dan kematian di seluruh dunia. Lingkungan dan sosial ekonomi faktor dan
intervensi kesehatan semua berperan dalam status kesehatan. Perbedaan antara dan di antara
maju dan berkembang negara-negara di faktor ini yang besar, namun ada keprihatinan umum
dan kepentingan bersama dalam pembangunan kesehatan. Studi dari negara diklasifikasikan
oleh wilayah geografis, seperti Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) daerah, atau oleh status
ekonomi, seperti Organisasi untuk Ekonomi Kerjasama dan Pembangunan (OECD) negara,
Eropa Union (EU), Eropa Timur (CEE), dan mantan Uni Soviet (Commonwealth of Independent
States atau CIS), membantu untuk memberikan gambaran keseluruhan demografis transisi dan
perubahan epidemiologi. Pengelompokan ekonomi negara biasanya diukur dengan produk
domestik bruto (PDB) per kapita, ukuran produktivitas nasional, yang di negara-negara industri
lebih dari 20 kali lebih besar dari negara-negara berkembang.
Dalam beberapa dekade terakhir, harapan hidup rata-rata saat lahir telah meningkat
secara global sekitar 20 tahun dari 46,5 tahun 1950-1955 menjadi 67 tahun pada tahun 2002
(World Health Statistik, WHO, 2008). Ini adalah keuntungan hampir 3 bulan satu tahun di
periode ini, tetapi bervariasi menurut wilayah. Harapan hidup saat lahir meningkat secara global
1990-2006 dari 63 ke 67 tahun. Untuk sub-Sahara Afrika, tidak ada keuntungan (51 dan 51
tahun); untuk Amerika, gain adalah empat tahun (71-75); Wilayah euro empat tahun (70-74);
Asia Tenggara enam tahun (58-64); dan Pasifik Barat lima tahun (dari 69-74). Negara-negara
berpenghasilan rendah mengembangkan memperoleh empat harapan hidup tahun (55-59),
lebih rendah berpenghasilan menengah negara memperoleh lima tahun (66-74), menengah
atas berpenghasilan memiliki keuntungan dari hanya satu tahun (68-69), dan berpenghasilan
tinggi negara memperoleh lima tahun (75-80).
Ada perbedaan mencolok dalam harapan hidup rata-rata saat lahir. Bagi wanita di
negara maju pada tahun 2002, kehidupan Harapan adalah 78 tahun, dan 46 tahun untuk laki-
laki di sub Sahara Afrika. Di negara-negara berpenghasilan tinggi pada 2006, kehidupan
Harapan untuk perempuan adalah 82 tahun dan 50 tahun untuk laki-laki di wilayah Afrika.
Perbedaan adalah karena banyak faktor termasuk kualitas sanitasi, perumahan, pendidikan,
langkah-langkah perencanaan keluarga, dan kesehatan masyarakat yang efektif langkah-
langkah seperti imunisasi terhadap penyakit menular. Harapan hidup telah meningkat di negara
maju tetapi juga di negara-negara berkembang angka kematian rendah.
Negara-negara seperti China dan India telah menunjukkan perbaikan besar di bawah
usia 5 kematian dalam 50 tahun terakhir di kontras dengan kebanyakan negara Afrika. Di
bawah 5 angka kematian anak Tingkat di India menurun dari 115 pada tahun 1990 menjadi
No.76 di 2006; di Cina selama periode yang sama angka kematian untuk kelompok ini menurun
46-24 (WHO, 2008).
Harapan Hidup untuk dunia adalah 65,8 tahun (63,9 tahun untuk pria dan 67,8 tahun
untuk wanita) di 2007, dan diproyeksikan akan meningkat menjadi 67,2 tahun (65,0 tahun untuk
laki-laki dan 69,5 tahun untuk wanita) untuk 2005-2010 (United Nations World Population
Prospects, 2006). Pada tahun 2006, harapan hidup saat lahir berkisar dari 41 di Swiss untuk
lebih dari 80 di banyak negara-negara industri. Di kawasan Eropa, harapan hidup rata-rata
untuk pria di Eropa Timur pada tahun 2005 adalah 13 tahun kurang dari untuk laki-laki yang
tinggal di tempat lain di Eropa; setengah dari kematian ini adalah karena penyakit
kardiovaskular dan 20 persen karena trauma.
Negara sekarang dianggap dikembangkan di masa lalu pola penyakit yang mirip
dengan negara-negara berkembang saat ini. Perlu dicatat bahwa angka kematian bayi dan ibu
di banyak negara berkembang saat ini adalah sama dengan yang di Amerika Serikat pada
tahun 1920. Selanjutnya, dalam negara-negara industri, ada sosial, etnis, atau imigran
kelompok-kelompok yang saat ini status kesehatan adalah karakteristik negara-negara
berkembang. Di banyak negara berkembang, meningkatnya populasi kelas menengah
menunjukkan epidemiologi pola mirip dengan yang di negara-negara maju, seperti peningkatan
tingkat penyakit jantung.
Perbedaan besar dalam PDB per kapita dan di angka kelahiran tercermin oleh
perbedaan di hampir semua kesehatan Indikator status. Pertumbuhan penduduk dalam
mengembangkan negara, karena tingkat kesuburan yang tinggi dan anak menurun kematian,
merupakan faktor kunci dalam kemiskinan dan status kesehatan yang buruk, dan dengan
demikian merupakan masalah kesehatan utama.
Tren indikator demografi dan kesehatan untuk negara diklasifikasikan sebagai industri,
mengembangkan, dan paling dikembangkan semua menunjukkan perubahan positif dalam
status kesehatan: kesuburan dan angka kelahiran telah menurun di negara-negara
berkembang, tetapi juga baru-baru ini di negara-negara terbelakang. Tingkat melek huruf
perempuan meningkat dalam setidaknya dikembangkan dan negara-negara berkembang.
Cakupan imunisasi memiliki meningkat secara global, karena memiliki bayi, anak, dan kematian
kasar tarif, sehingga harapan hidup umumnya meningkat. Namun, masih ada perbedaan besar
antara kaya dan miskin di indikator status kesehatan; di paling berkembang negara, angka
kematian ibu lebih dari 60 kali lebih tinggi dan kematian bayi lebih dari 18 kali dari industry
negara.
Terlepas dari kenyataan bahwa indikator status kesehatan memiliki ditingkatkan untuk
negara-negara kurang berkembang, atas dasar tren saat ini, Divisi Populasi PBB
memperkirakan angka kematian bayi di dunia adalah 53,9 di 2000-2005 dan proyek-proyek
yang akan menurun ke 45,1 dengan 2015 dan menjadi 23,4 pada tahun 2030. Pada tahun
1990, sekitar 13 juta anak-anak di bawah usia 5 meninggal, dan pada tahun 2006, jumlah ini
kematian menurun menjadi 9,7 juta masih banyak dalam mengembangkan negara dan
sebagian besar dari dicegah atau diobati dengan mudah penyakit. MDG untuk memotong
angka kematian anak di setengah oleh tahun 2015 akan berarti bahwa "5 juta akan mati, masih
sebagian besar dari penyakit yang dapat dicegah "(UNICEF, 2008)
Sementara kesenjangan antara maju dan berkembang negara di bidang kesehatan
sangat luas, adaptasi dan penyebaran teknologi kesehatan mengalami efek mendalam. Masing-
masing dapat belajar, baik atau buruk, dari yang lain. Sebuah berkembang negara mungkin
menghabiskan sebagian besar sumber daya kesehatan di pusat mengajar rumah sakit,
sementara perawatan primer diabaikan. Adopsi prioritas yang tepat, termasuk vaksin baru dan
lainnya teknologi kesehatan, dapat membawa perbaikan dramatis dalam kesehatan di negara
berkembang. Sebaliknya, inovasi dalam bidang kesehatan dari negara-negara berkembang
juga dapat diterapkan di negara-negara maju. Sebagai contoh, rehidrasi oral Terapi dan
kesehatan masyarakat pekerja, yang menyediakan peduli dalam kondisi negara berkembang,
dapat diterapkan untuk kebutuhan yang tak terpenuhi di negara-negara industri.

PRIORITAS DALAM KESEHATAN GLOBAL


Kemiskinan dan penyakit yang interaktif. Orang sakit memiliki berkurang atau tidak ada
kapasitas untuk melakukan dengan baik secara ekonomi. Kesehatan tidak hanya tujuan
pembangunan, tetapi juga sarana untuk mempromosikan pengembangan. Delapan Tujuan
Pembangunan Milenium disepakati oleh semua negara di dunia menargetkan miskin dari
seluruh dunia dengan berbasis masyarakat pendekatan serta program yang ditargetkan
nasional yang harus diintegrasikan di tingkat masyarakat. Tiga dari delapan Tujuan
Pembangunan Milenium langsung menangani kesehatan, dan semua yang lain yang
berhubungan erat dengan kesehatan. Banyak isu-isu global lainnya dalam kesehatan termasuk
perubahan iklim, bioterorisme, surveilans epidemiologi global, organisme yang resistan
terhadap obat untuk TBC, malaria dan penyakit menular lainnya, penuaan, obesitas dan
diabetes, alkohol dan penyalahgunaan narkoba, kekerasan, prostitusi, dan perdagangan
manusia.
Tingkat memadai pengeluaran kesehatan oleh dunia negara termiskin adalah faktor
utama dalam kelanjutan lingkaran setan kemiskinan dan penyakit.
WHO telah di tahun 2006 dan 2007 Dunia Laporan Kesehatan ditujukan sumber daya
manusia untuk kesehatan dan kesehatan global keamanan sebagai tema utama. Kekurangan
dalam kesehatan terlatih tenaga kerja di negara berkembang dan gerakan petugas kesehatan
dari miskin ke negara-negara kaya adalah hal-hal perhatian global. Adopsi dari International
direvisi Peraturan tentang Kesehatan menyajikan kode baru untuk kesehatan masyarakat
berdasarkan tradisi panjang yang berasal dari wabah dan karantina, kolera dan sanitasi, dan
cacar dan imunisasi. Ini termasuk masalah yang berkaitan dengan kesiapan untuk kimia dan
bioterorisme keadaan darurat dan upaya untuk memberikan dasar untuk lokalisasi dan control
penyakit menular yang berpotensi sangat berbahaya menyebar tak terkendali.

Kemiskinan-Penyakit-Populasi- Lingkungan Hidup


The Millennium Development Goals (MDGs) merupakan suatu upaya oleh masyarakat
internasional untuk mengatasi berbagai menekan masalah di dunia sebagai desa global di yang
masalah dari satu negara tidak dapat dilihat secara terpisah. Dengan 2015 mendekati, sistem
pemantauan MDG telah didirikan untuk membantu melacak kemajuan individu negara, untuk
belajar tentang tantangan baru, dan untuk mendukung organisasi di seluruh dunia bekerja pada
MDGs. Pertama MDG memiliki dua sasaran: untuk mengurangi separuh, antara tahun 1990 dan
2015, proporsi penduduk yang tingkat pendapatannya kurang dari $ 1 per hari; dan untuk
mengurangi separuh, antara tahun 1990 dan 2015, proporsi penduduk yang menderita
kelaparan.
Metode evaluasi proses untuk melacak kerja yang dilakukan dalam hal ini yang sedang
dilakukan oleh Bank Dunia, UNICEF, WHO, dan Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO),
menggunakan indikator seperti anak-anak kekurangan berat badan di bawah usia 5 tahun dan
proporsi penduduk dengan pendapatan di bawah $ 1 (USD) per hari.
Dekade terakhir telah melihat penurunan substansial dalam kemiskinan di seluruh dunia,
terutama karena ekonomi pertumbuhan di Cina dan India, yang mengarah ke percepatan dalam
PDB dari negara-negara di Asia, terutama di benua India. Namun, situasi di sub-Sahara Afrika
memiliki diperparah dengan PDB per kapita jatuh oleh lebih dari 14 persen, jumlah orang yang
hidup di bawah kemiskinan baris meningkat dari 41 persen pada 1981 menjadi 46 persen pada
tahun 2001, dan jumlah orang yang hidup dalam kemiskinan ekstrim meningkat lebih dari 140
juta. Meskipun mengesankan pertumbuhan ekonomi, situasi di India dan China tidak lebih baik,
karena data tahun 2001 menunjukkan bahwa sekitar 700 juta orang yang hidup di bawah garis
kemiskinan (dengan kurang dari $ 1 PPP per hari) tinggal di wilayah ini. Ini menyumbang untuk
sedikit kurang dari dua pertiga dari jumlah total orang miskin di dunia. Kedua MDG (target 3)
dikhususkan untuk kesetaraan laki-laki dan perempuan dalam menyelesaikan pendidikan dasar
dan sedang dipantau oleh UNESCO. Tingkat kematian anak menurun dari 93 di 1990-72 pada
tahun 2006 (UNICEF, 2008).
Target kelima theMDG adalah untuk mengurangi 1990 dengan-5 angka kematian oleh
dua pertiga pada tahun 2015. Hal ini terutama ukuran keberhasilan dalam imunisasi dan gizi
anak dasar. Proporsi anak 1 tahun diimunisasi adalah dipantau oleh WHO dan UNICEF. Kelima
MDGs adalah untuk mengurangi oleh tiga perempat rasio kematian ibu antara tahun 1990 dan
2015, tapi ini telah terbukti sejauh ini menjadi resisten terhadap perubahan. WHO, UNICEF,
GAVI, dan lain-lain telah bergabung upaya untuk menghentikan atau membalikkan penyebaran
HIV, malaria, dan penyakit utama lainnya seperti TB di seluruh dunia.
Ketujuh MDG memiliki tiga target yang berhubungan dengan lingkungan yang
berkelanjutan, sanitasi, dan perumahan (untuk di setidaknya 100 juta penghuni kawasan
kumuh). Ini adalah sangat penting tujuan sebagai pertumbuhan ekonomi yang besar dari
banyak negara akan dihentikan karena degradasi lingkungan. menunjukkan indikator penting
dari pengembangan negara di jalur mereka untuk mencapai MDGs.
Interaksi antara kemiskinan, pertumbuhan penduduk, dan degradasi lingkungan
bergabung untuk mempengaruhi banyak negara berkembang dan ratusan juta orang di seluruh
dunia. Di banyak negara berkembang, ekonomi stagnasi dan senyawa ketidakstabilan politik
masalah ini, menyebabkan ketidakmampuan untuk memenuhi kebutuhan dasar manusia dan
mengutuk lebih generasi sakit dan kematian dini. Meskipun efek dari berpenghasilan rendah,
kurangnya sanitasi dasar, dan berkerumun di kemiskinan di pedesaan atau daerah kumuh kota-
kota besar tidak bisa diatasi dengan langkah-langkah kesehatan saja, potensi untuk
meningkatkan kualitas tingkat hidup dan kelangsungan hidup masyarakat tindakan kesehatan
sangat besar. Penyebab utama penyakit dan kematian di antara orang dewasa.
Negara-negara industri telah mengatasi banyak dari masalah tapi masih harus
mengatasi kantong sangat besar kemiskinan, tunawisma, kekerasan, penyakit yang dapat
dicegah, degradasi lingkungan, dan akses terbatas terhadap kesehatan peduli. Belahan bumi
selatan yang sebagian besar terdiri dari pengembangan negara-negara dengan kebutuhan
ekonomi dan sosial besar-besaran. Kesenjangan utara-selatan sosial ekonomi adalah salah
satu yang akan membentuk kesehatan global dan politik di abad kedua puluh satu.
Selama tahun 1990, sejumlah negara berkembang telah memasuki fase yang cepat
ekonomi dan industri pertumbuhan, menggabungkan keuntungan dari berpendidikan upah
rendah angkatan kerja dengan ekonomi pasar. Beberapa negara Asia bergerak maju pesat
dengan pembangunan ekonomi, menciptakan tingkat pertumbuhan yang kuat. Pemecahan
tradisional pola sosial, cara pedesaan hidup tradisional dan antargenerasi struktur keluarga ke
pendidikan yang lebih baik, ke atas mobilitas, dan unit keluarga kecil di negara Asia tenggara,
akan senyawa masalah ini.
Pengakuan bahwa kemiskinan dan kesehatan yang buruk adalah interaktif memimpin
negara-negara industri (G7 ditambah Rusia) untuk mengambil merupakan langkah penting
dalam pertengahan 1999 untuk meringankan utang dan memberikan pinjaman terkait bantuan
kepada negara-negara yang sangat miskin oleh beberapa $ 118.000.000.000. Ini akan
membantu banyak negara di sub-Sahara Afrika dengan mengurangi pembayaran utang mereka
dengan sepertiga sampai setengah. Meskipun langkah penting ini, sebagian besar negara
miskin membayar lebih pada layanan utang daripada yang mereka lakukan pada kesehatan
dan pendidikan untuk orang-orang mereka.
Kesehatan Anak

Hampir 19 persen dari total kematian di dunia (10,5 juta) adalah anak-anak di bawah
usia 5 tahun dan hampir 98 persen di negara berkembang. Angka tampaknya telah meningkat
di banyak negara sejak tahun 1970 ketika Angka itu 17 juta, tapi di 14 negara Afrika saat ini
tingkat kematian di bawah 5 lebih tinggi dari mereka berada di 1990. Sekitar 35 persen anak-
anak Afrika berada pada lebih tinggi risiko kematian daripada mereka 10 tahun yang lalu.
Sembilan belas Afrika negara mencari dalam daftar teratas 20 negara di dunia dengan tingkat
tertinggi kematian di bawah 5. Seorang bayi lahir di sebuah negara Afrika, misalnya, di Sierra
Leone, adalah tiga dan setengah kali lebih mungkin meninggal sebelum ulang tahun kelima dari
anak yang lahir di India dan lebih dari seratus kali lebih mungkin meninggal dibandingkan anak
dari Eropa maju negara atau bahkan Singapura (WHO, 2003). Terkemuka penyebab kematian
di bawah-5 di negara-negara miskin perinatal kondisi, infeksi saluran pernapasan bagian
bawah, diare penyakit, dan malaria. Sub-Sahara Afrika telah mengalami serangan parah oleh
epidemi HIV, memusnahkan diperkirakan 332.000 anak-anak pada tahun 2002 (WHO, 2003).
Ada sebuah tumbuh ketimpangan kesehatan kesehatan anak-anak di seluruh dunia, dengan
tingkat kematian yang lebih tinggi jika mereka miskin dan kekurangan gizi. The Millennium
Development Goal 14 indikator (kematian bayi) untuk tahun 1990 dan 2005 oleh wilayah
perkembangan untuk bayi.
Sebagian besar kematian pada anak-anak di bawah usia 5 adalah dicegah.10 Penyebab
terkemuka tercantum dalam tabel merupakan 86 persen dari semua penyebab kematian di
bawah 5. Lima penyakit - Pneumonia, diare, malaria, campak, dan AIDS - Akun untuk sekitar
setengah dari bawah-5 kematian. Sebagian besar kehidupan bisa diselamatkan dengan
memperluas cakupan intervensi yang ada, terutama di kalangan keluarga miskin menggunakan
pendekatan. Banyak penyakit dapat dicegah dengan vaksin yang tercantum dalam penyebab
atas, dan telah dilihat (yaitu, polio) bahwa terpadu Upaya oleh otoritas kesehatan dalam
mempromosikan imunisasi dapat secara dramatis mengurangi angka kematian anak. Dengan
metode sederhana seperti terapi rehidrasi oral (ORT), kematian terkait diare dapat dikurangi
dalam waktu singkat.

Kesehatan Ibu

Kelima MDG seperti yang terlihat di bagian sebelumnya adalah untuk mengurang angka
kematian ibu sebesar tiga perempatnya antara 1990 dan 2015. Di negara-negara berkembang,
komplikasi di yang antepartum, intrapartum, dan periode postpartum adalah penyebab utama
kematian di kalangan perempuan. Setiap tahun, sekitar 9 juta perempuan menderita beberapa
bentuk cedera dari kehamilan atau melahirkan yang telah berlangsung efek pada kesehatan
mereka. Afrika dan Asia memiliki mayoritas kematian terkait kehamilan akuntansi untuk 95
persen dari total kematian ibu di dunia.
Rasio kematian ibu global pada tahun 2004 adalah 400 per 100.000 kelahiran hidup.
Ada variasi yang luas antara WHO daerah dan oleh tingkat CDP per kapita Negara
pengelompokan. Rasio kematian ibu untuk daerah adalah: Afrika-900, South East Asia-450,
Mediterranean- Timur 420, Western Pacific-82, dan Amerika-99 per 100,00 kelahiran hidup.
Tarif antara negara-negara dengan tingkat pembangunan ekonomi adalah: rendah-650 per
100.000, rendah tingkat pertengahan-180-, atas tingkat pertengahan-91, dan tinggi tingkat
perkembangan-9 per 100.000 (WHOIS, 2008). Pada tahun 2005, 536.000 perempuan
meninggal karena penyebab ibu, dibandingkan untuk 576.000 pada tahun 1990. Sembilan
puluh sembilan persen dari kematian terjadi di negara-negara berkembang. Lebih dari setengah
dari semua kematian ibu (270.000) terjadi di sub- Kawasan Afrika Sahara, diikuti oleh Asia
(188000). MMR menurun terlalu lambat untuk memenuhi MDG 5, untuk mengurangi jumlah
wanita yang meninggal di kehamilan dan persalinan oleh tiga perempat tahun 2015. Tingkat
penurunan saat ini kurang dari 1 persen sementara penurunan tahunan 5,5 persen yang
dibutuhkan untuk mencapai MDG (WHO, UNICEF, UNFPA, Bank Dunia, Oktober 2007). MMR
di negara-negara CIS adalah 51 per 100.000 kelahiran hidup dan 9 di negara maju. Itu negara
dengan tingkat tinggi telah membuat kemajuan hanya sederhana pada ukuran ini sejak tahun
1990. Di negara-negara tersebut, Rasio kematian ibu adalah 450 kematian per 100.000 hidup
kelahiran di negara-negara berkembang, yang tertinggi berada di sub Sahara Afrika (920) diikuti
oleh Asia Selatan
Pengiriman dilembagakan atau kehadiran terampil petugas menurunkan risiko kematian
ibu yang besar untuk tingkat. Jumlah pengiriman dengan petugas yang terampil meningkat
secara signifikan antara tahun 1990 dan 2003, dari 41 ke 57 persen (UNDESA, 2005).
Kesehatan perempuan dalam kaitannya dengan kesuburan adalah fundamental dengan
standar kesehatan nasional. Pendidikan dan perbaikan nutrisi untuk anak perempuan dan
perempuan, akses yang lebih baik ke kontrol modern kelahiran, jarak kehamilan, dan memadai
peduli dalam semua tahap kehamilan adalah sarana penting untuk mencapai peningkatan
kesehatan reproduksi perempuan. Dukun bayi (dukun bayi) memberikan perawatan selama
paling persalinan di negara-negara berkembang. Tidak ada yang memadai pengganti untuk
perawatan medis yang baik prenatal, tetapi karya dukun bayi dapat ditingkatkan dengan
program ketat lisensi, pelatihan, dan supervise.
Sederhana, langkah-langkah yang murah dapat meningkatkan hasil: pendidikan tentang
hak untuk merawat kehamilan yang aman; rutin zat besi dan asam folat selama kehamilan;
perawatan prenatal stasiun (KIA [kesehatan ibu dan anak]); HIV, IMS skrining dan perawatan;
profesional diawasi pusat kelahiran (di rumah sakit jika mungkin); identifikasi risiko tinggi dan
rujukan sistem pelatihan, perizinan, dan pengawasan dukun bayi; dan penyebaran petugas
kesehatan masyarakat terlatih untuk pencegahan kesehatan semua dapat membuat
perbedaan.
Kegagalan untuk maju dalam menurunkan angka kematian ibu di banyak negara
sebagian besar merupakan kegagalan kemauan politik dan inisiatif. Cara untuk mencegah
sebagian besar kematian ini adalah pengetahuan yang tersedia, tetapi menerapkan nasional
dan kehendak internasional dan investasi sumber daya yang diperlukan untuk tugas ini telah
ingin. Safe motherhood telah mengambil kursi kembali ke HIV dan kesehatan anak dalam
prioritas di banyak negara MMR tinggi, dan stagnasi usaha dan hasil telah mengikuti.
Kombinasi internasional dan nasional organisasi, database ditingkatkan, dan kewirausahaan
Program diperlukan untuk mengurangi jumlah korban yang mengejutkan kematian ibu, bahkan
di negara-negara seperti Nigeria dengan kekayaan minyak, dan India dengan perkembangan
ekonomi yang pesat.

Pertumbuhan populasi

Terlepas dari kenyataan bahwa pertumbuhan penduduk adalah agama dan kontroversi
politik di banyak masyarakat, tingkat kelahiran jatuh sekarang terlihat di sebagian besar belahan
dunia. Mengembangkan negara semakin menyadari bahwa kesuburan tinggi tarif menghambat
pembangunan ekonomi, mengabadikan kemiskinan, penyebab mendasar dari kesehatan yang
buruk. Politik populasi secara tradisional bertumpu pada asumsi bahwa peningkatan populasi
sangat penting bagi pertumbuhan ekonomi dan kekuatan nasional. Pada tingkat mikro di
tradisional pertanian masyarakat asumsi adalah bahwa anak-anak lebih memberikan keamanan
yang lebih besar untuk keluarga. Dalam beberapa dekade terakhir perluasan teknologi keluarga
berencana telah disertai dengan perubahan secara bertahap untuk pandangan bahwa
terkendali pertumbuhan penduduk adalah penghalang untuk ekonomi pengembangan.
Di banyak negara miskin, tingginya tingkat populasi mengabadikan pertumbuhan
kemiskinan dan kesehatan yang buruk bagi ibu dan anak-anak. Peningkatan kelangsungan
hidup anak dan mengurangi ekonomi imperatif untuk anak-anak lebih banyak untuk bekerja
peternakan atau berkontribusi untuk pendapatan keluarga telah menyebabkan sebagian besar
negara untuk menurunkan angka kelahiran secara keseluruhan. Tingkat pendidikan yang lebih
tinggi bagi perempuan telah peningkatan pengetahuan dan penggunaan pengendalian
kelahiran. Keagamaan perintah terhadap KB tidak lagi memiliki kekuatan untuk mencegah
penggunaan, sehingga tingkat kelahiran telah jatuh di seluruh dunia, dan di banyak negara di
bawah tingkat penggantian (yaitu, pertumbuhan penduduk negatif).
Meskipun penurunan tingkat kesuburan di sebagian daerah dari dunia, populasi dunia
telah melewati 6 miliar mark dan tumbuh pada tingkat tahunan rata-rata 1,73 persen Asia
menyumbang hampir 60 persen dari populasi dunia, sementara Eropa kurang dari 10 persen. Di
banyak negara Asia, angka kelahiran telah menurun drastis untuk tarif dekat dengan orang-
orang di negara-negara maju. Lebih periode 1960-1992, jumlah tingkat kesuburan jatuh: di
tenggara Asia dan Pasifik dari 5,8 kelahiran per perempuan menjadi 2,6; di Amerika Latin dan
Karibia dari 5,8 kelahiran per perempuan 3,1; dan di kawasan Timur Tengah dan Afrika utara
dari kelahiran per wanita untuk 5.1. Pada tahun 2005, jumlah fertilitas adalah 5,4 di sub-Sahara
Afrika, 3,1 di Timur Tengah dan Afrika Utara, 2,5 di Amerika Latin dan Karibia, dan 1,7 di CCE /
CIS.
Banyak negara di sub-Sahara Afrika akan melihat populasi mereka dua kali lipat dalam
20 tahun, meskipun bahkan di sini ada telah apa yang tampaknya menjadi awal penurunan total
tingkat kesuburan. Pertumbuhan penduduk di bawah tingkat penggantian di sebagian besar
negara-negara industri dan jatuh paling berkembang negara juga, namun kesenjangan
kesuburan masih tinggi dengan tingkat pertumbuhan 1,5 persen saat ini dan diproyeksikan
menurun 0,5 persen pada 2030. Negara Anak Dunia melaporkan bahwa pada tahun 2005
tingkat kesuburan di industry negara itu 1,6 dibandingkan dengan 4,9 untuk negara-negara
berkembang dan 2,6 untuk dunia (UNICEF, 2007).
Pemerintah memiliki peran penting dalam keluarga berencana. Distribusi informasi dan
promosi keluarga berencana sebagai kebijakan nasional dan prioritas harus menjadi bagian dari
penekanan baru pada perawatan kesehatan primer. Di Cina pada tahun 1950, Ketua Mao Tse
Tung disebut kontrol kelahiran bentuk baru dari genosida dari negara-negara maju terhadap
negara berkembang. Itu warisan pernyataan tragis ini tidak kurang destruktif untuk kesehatan
masyarakat daripada pernyataan dari badan-badan keagamaan yang masih menyamakan
pengendalian kelahiran dengan dosa. Keduanya memiliki Pengaruh mempromosikan tingkat
kesuburan yang tinggi dalam populasi yang paling tidak mampu kesehatan dan beban ekonomi
membesarkan sejumlah besar anak-anak. Selama empat dekade terakhir, lahir kontrol telah
dipromosikan di India dan China, dua negara-negara dengan populasi terbesar di dunia, tetapi
momentum pertumbuhan penduduk terus dan tidak mungkin tingkat dalam 20 tahun ke depan.
Selain itu, satu anak – China per-keluarga kebijakan dilaporkan telah menyebabkan
pembunuhan bayi perempuan, aborsi paksa, dan sterilisasi di pedesaan terutama masyarakat
menilai anak laki-laki.
Sebuah transisi demografi terjadi ketika makeup usia pergeseran penduduk. Sebagai
negara berkembang bergerak dari untuk status dikembangkan atau industri, umur penduduk
pola berubah. Dengan harapan hidup yang lebih besar dan menurun angka kelahiran, usia
pergeseran penduduk ke arah yang lebih tua kelompok umur. Negara-negara maju mengalami
cepat pertumbuhan tua-tua, penduduk lebih tergantung (yaitu, lebih dari 75 dan lebih dari 85
tahun). Kecenderungan ini penting dari penting untuk masa depan masing-masing negara
karena mereka mencoba untuk mempertahankan atau meningkatkan kondisi ekonomi dan
sosial. Semua negara membutuhkan penduduk usia kerja yang cukup untuk mempertahankan
orang tua dan kelompok muda tergantung.
Angka kelahiran yang tinggi di negara-negara berkembang masih membatasi potensi
pertumbuhan ekonomi, dan perawatan dan memelihara dari anak. Persediaan makanan telah
diperluas dengan peningkatan pertanian, tapi ini tidak mungkin dapat mempertahankan tinggi
tingkat pertumbuhan penduduk. Selain itu, kenaikan standar hidup dan aspirasi menempatkan
permintaan lebih lanjut pada alam sumber daya dan lingkungan stres besar pada Ekologi rapuh
bumi.

Malnutrisi

Produksi pangan telah meningkat di sebagian besar belahan dunia, namun terus
menurun per kapita di sub-Sahara Afrika, bersama dengan GNP per kapita. Peningkatan
produksi di lain bagian dari negara berkembang selama 1960-an dan 1970 melambat selama
tahun 1980. Di negara-negara berkembang, kapasitas untuk memproduksi makanan lebih cepat
dari pertumbuhan penduduk terbatas. Negara-negara maju, dengan satu-seperempat populasi
dunia, memproduksi lebih dari setengah dari dunia asupan makanan. Mereka mendominasi
produksi pangan tetapi memiliki rendahnya tingkat pertumbuhan penduduk. Negara
berkembang dapat membeli kelebihan ini makanan, tetapi banyak kekurangan mata uang untuk
melakukannya. Produk nasional bruto saja tidak bisa mengukur kekayaan; juga harus ditimbang
dari segi kapasitas untuk memproduksi makanan.
Kelaparan, adaptasi, dan kelaparan yang sulit diukur. Kelaparan adalah fenomena
subjektif; adaptasi terjadi ketika orang menyesuaikan diri dengan asupan energi yang lebih
rendah; dan ketika pengeluaran energi melebihi asupan, kelaparan terjadi. Kelaparan mungkin
akut atau kronis. Kelaparan dan kelaparan berhubungan dengan bencana alam dan perang,
tetapi mereka juga terjadi kronis dalam pengaturan di mana produksi pangan tidak bisa
bersaing dengan pertumbuhan penduduk. Meskipun kelaparan dan kelaparan mempengaruhi
segala usia dan jenis kelamin, kelompok yang paling rentan dalam populasi yang bayi dan
anak-anak, wanita hamil, perempuan secara keseluruhan, dan orang tua. Pria yang
terpengaruh dalam hal mengurangi kapasitas untuk bekerja. Kelaparan Cina 1959-1961, salah
satu bencana paling tragis dari kedua puluh abad, menewaskan sampai 36 juta orang.
Memperkirakan jumlah orang kurang makanan sulit karena data terbatas. Beberapa
negara mempertahankan pemantauan sistem status gizi nasional karena kurangnya sumber
daya keuangan dan manusia. Status gizi populasi, lebih khusus anak-anak, biasanya diukur
dengan berat lahir, berat badan-untuk-umur, dan tinggi badan usia. Ketinggian rendah untuk
usia tertentu, atau pengerdilan, adalah Gejala umum sebagian besar kekurangan energi
protein. Sekitar 40 persen dari semua 2-year-olds dalam mengembangkan negara terhambat.
Prevalensi stunting mungkin setinggi 65 persen di India, sekitar 40 persen di Cina dan bagian-
Sahara Afrika, dan lebih dari 50 persen di negara Asia. Menurut standar WHO, beberapa 780
juta orang di seluruh dunia diperkirakan kekurangan energy atau dalam keadaan malnutrisi
protein-energi (PEM). ini adalah tidak selalu diwujudkan dengan rasa lapar, melainkan
merupakan asupan makanan yang tidak memadai jangka panjang, terutama protein dan kalori
untuk kebutuhan energi. Malnutrisi mungkin begitu luas antara anak-anak yang orang tua dan
penyedia kesehatan berasumsi lesu anak-anak dan stunting menjadi normal.
Kondisi defisiensi mikronutrien mempengaruhi beberapa 2 miliar orang di seluruh dunia,
dengan gejala sisa yang serius termasuk kematian dini, kesehatan yang buruk, kebutaan,
pengerdilan pertumbuhan, keterbelakangan mental, ketidakmampuan belajar, dan bekerja
rendah kapasitas. Yodium, zat besi, dan vitamin A, B, C, dan D adalah umumnya kekurangan
dalam diet di negara-negara berkembang, yang mempengaruhi kesehatan dari seluruh
penduduk tapi subkelompok sangat rentan. Kekurangan zat besi adalah yang paling umum dari
ini, yang mempengaruhi terutama perempuan dan anak-anak tetapi juga orang-orang dan orang
tua. Dalam mengembangkan negara, anak-anak dan perempuan sangat rentan karena sering
melahirkan dan diet yang buruk.
Anemia adalah, sebagaimana dimaksud dalam Bab 8, paling Kekurangan gizi umum di
dunia. Hal ini terutama kekurangan makanan mikronutrien tetapi sering diperburuk oleh
kekurangan lainnya (misalnya vitamin C), parasit bersamaan infeksi pada anak-anak, dan
beberapa kehamilan di perempuan. Di negara-negara industri, anemia kehamilan
mempengaruhi 18 persen wanita hamil, tapi 40 persen adalah terpengaruh di Cina dan Amerika
Latin dan 88 persen di India. Kekurangan zat besi pada wanita Rusia melebihi 50 persen, dan
suplemen zat besi tidak rutin dilakukan; yaitu, tanpa tes hemoglobin. Kekurangan zat besi di
bayi menyebabkan pertumbuhan berkurang (tinggi) dan potensi kapasitas di sekolah belajar.
Pada orang dewasa, mengurangi pekerjaan potensi. Distribusi besi murah (ferrous sulfate)
untuk ibu hamil dan menyusui sebagian besar bisa mencegah hal ini beban kesehatan berat,
yang diperkirakan oleh WHO untuk mempengaruhi 1,8 miliar orang.
Kekurangan yodium mempengaruhi sekitar 1,5 miliar orang global, dengan tingkat
keparahan bervariasi dari defisiensi subklinis untuk kretinisme dan keterbelakangan yang
parah. Yodium adalah kekurangan tanah dan air di banyak bagian dunia, dan defisiensi kondisi
di tingkat subklinis dan klinis tersebar luas. Iodizing rutin garam secara luas digunakan untuk
mencegah iodinedeficiency gangguan dan telah direkomendasikan oleh WHO dan UNICEF; itu
diadopsi sebagai tujuan utama dari 1990 World Summit of Children, bersama dengan
penghapusan kekurangan vitamin A, tetapi implementasi tetap bermasalah.
Suplemen vitamin A mengurangi angka kematian dari penyakit campak dan mencegah
xerophthalmia dan kebutaan pada anak-anak. Ini telah menciptakan perubahan besar dalam
kebutuhan gizi kesehatan masyarakat di negara-negara berkembang dengan menunjukkan gizi
co-morbiditas dan penting dari intervensi gizi untuk mencegah morbiditas dan mortalitas pada
rentan kelompok populasi. Luasnya kekurangan yodium dan vitamin A kondisi sangat besar dan
sepenuhnya dalam ruang lingkup teknologi saat ini untuk mencegah dengan biaya rendah.
SIAPA memperkirakan biaya pemberantasan kekurangan yodium oleh iodinasi garam pada $
0,05 per orang per tahun. Penyisihan kekurangan vitamin A dapat dicapai dengan memberikan
vitamin Sebuah kapsul untuk anak di atas usia 6 bulan tiga kali per tahun dengan biaya $ 0,02
per kapsul, dengan modifikasi diet untuk mempromosikan vitamin A - makanan yang kaya, dan /
atau fortifikasi sembako (minyak, margarin, susu, atau gula).
Fortifikasi pangan kini diakui sebagai kebutuhan utama dan intervensi hemat biaya yang
diperlukan di semua negara, khususnya di tingkat menengah dan bawah pembangunan. Sejak
1990-an, fortifikasi tepung dengan asam folat memiliki dilaksanakan di sejumlah negara untuk
mencegah kelahiran cacat (cacat tabung saraf). Ini telah memberikan baru dorongan untuk
mempromosikan fortifikasi makanan dan defisiensi baru kondisi penting kesehatan masyarakat
dilaporkan untuk vitamin D, vitamin K, vitamin B kompleks (termasuk B2), selenium, seng, dan
lain-lain (lihat Bab 8). WHO mengeluarkan pedoman baru untuk fortifikasi makanan pada tahun
2006, yang akan memiliki kepentingan besar dalam bantuan dan pembangunan internasional
kebijakan untuk dekade kedua abad kedua puluh satu.
Di banyak negara di Afrika, Asia Tenggara, dan wilayah Mediterania timur, infeksi dan
parasit penyakit terjadi dalam hubungan dengan gizi buruk dan terus menjadi masalah
kesehatan masyarakat yang utama. Infeksi yang malnutrisi co-morbiditas menyebabkan banyak
kematian yang pada bayi dan anak-anak dan lebih pendek harapan hidup

Penhapusan HIV / AIDS dan Penyakit Menular lainnya

Globalisasi dari penyebaran penyakit adalah setua migrasi manusia, hewan, atau vektor
penyakit. Munculnya pandemi AIDS telah mempengaruhi semua Negara dunia, terlepas dari
tingkat perkembangan mereka. Ini memiliki Diperkirakan ada sekitar 40 juta orang di dunia saat
ini terinfeksi dengan virus HIV dari yang Afrika sendiri memiliki 25 juta. Ada lebih dari 10 juta
anak-anak di sub-Sahara Afrika yang telah yatim piatu karena AIDS. Tingkat prevalensi infeksi
HIV antara orang dewasa di sub-Sahara Afrika diperkirakan lebih dari 7 persen pada tahun
2004. Meskipun tingkat prevalensi HIV di negara-negara di Asia, terutama di India dan China,
tampaknya rendah, ada potensi bahaya yang pasti epidemic jika tidak dikendalikan segera.
Populasi termuda dunia berada di China dan India dan sekitar seluruh dunia sepertiga dari
mereka yang saat ini hidup dengan HIV / AIDS yang antara 15 dan 24 tahun. Angka ini
meningkat dan dengan meningkatnya tingkat penyalahgunaan zat ada yang mendesak
butuhkan untuk aksi internasional bersama.
Seperti yang dibahas dalam Bab 4, munculnya "baru" penyakit menular dan munculnya
kembali terkenal tapi masih penyakit yang tidak terkendali menimbulkan tantangan besar bagi
kesehatan masyarakat dan perawatan klinis. Masalah penyakit ini diperparah oleh munculnya
mikroba resisten strain. Prioritas dasar dalam pengendalian penyakit menular tetap kebutuhan
universal coverage dengan masa kanak-kanak imunisasi; standar keamanan pangan dan air
dan kebersihan; pendidikan untuk mengurangi penyebaran HIV dan IMS; perawatan primer
ditingkatkan untuk pencegahan, diagnosis, dan manajemen TB dan malaria; dan penyediaan
antimikroba terapi.
Epidemi HIV telah menelan ekonomi banyak negara dan telah menjadi penyebab
penyebaran meningkat kemiskinan, pembalikan pembangunan manusia, memburuknya
kesenjangan kesehatan, dan mesin pemerintah melumpuhkan di berbagai belahan dunia,
sehingga mengurangi ketentuan jasa penting. The kesenjangan kesehatan sangat jelas diamati
di dunia memimpin WHO untuk menyatakan Global Darurat kesehatan untuk memerangi HIV /
AIDS saat itu menemukan bahwa hanya 5 persen dari mereka di negara berkembang yang
membutuhkan ARV (ARV) mendapatkan mereka. Ini akan menjadi Sayang jika salah satu
bagian dari dunia adalah menyadari situasi kesehatan di lain tidak hanya untuk alasan moral,
tetapi untuk praktis yang; karena dunia adalah sebuah desa global, kesehatan yang buruk
dalam satu bagian dunia pasti akan mempengaruhi yang lain. SIAPA pada tahun 2008
menurunkan estimasi dari orang yang terinfeksi HIV global untuk antara 30 dan 37 juta.
Masalah lain yang sangat penting adalah malaria global yang yang endemik di banyak
negara miskin, terutama di daerah tropis dan subtropis Afrika, Amerika, dan Asia. Meskipun
pengobatan yang berhasil dan pencegahan untuk malaria telah tersedia untuk waktu yang
lama, masih diperkirakan 300-500000000 klinis kasus malaria, dan sekitar 1 juta kematian
akibat malaria setiap tahun. Ada sekitar 3 miliar orang yang hidup di daerah endemis malaria,
membuat mereka rentan terhadap penyakit.
Tuberkulosis adalah penyakit yang ahli pikir bisa diberantas pada 1970-an, tetapi telah
muncul kembali sebagai salah satu penyakit pembunuh utama di dunia, sebagian karena
komorbiditas dengan HIV. Jika TB terdeteksi dini dan diobati sepenuhnya, orang dengan
penyakit ini dengan cepat menjadi tidak menular dan akhirnya sembuh. Sebagian besar
diperlakukan dengan langsung Terapi diamati (DOT). Pada tahun 2005, diperkirakan 8,8 juta
kasus baru TB terjadi, termasuk 1,6 juta kematian, dengan beberapa setengah juta terinfeksi
HIV. TB merupakan fenomena global namun terutama terbatas pada negara-negara miskin di
mana telah meningkat terutama di sub-Sahara Afrika dan Asia selatan, dan diperparah oleh
masalah tambahan organisme resisten multidrug-. Multidrug-resistant TB (MDR-TB) dan
berharap untuk mengurangi beban TB, dan membagi kematian TB dan prevalensi pada tahun
2015, dengan bantuan donor internasional lembaga dan pemerintah nasional.
Kebijakan penting dan kemajuan teknologi yang dibutuhkan sebelum TB, HIV, dan
malaria dapat dikendalikan secara global, tapi banyak yang bisa dicapai dengan teknologi yang
ada. Menyediakan ARV terapi dan pengurangan risiko tindakan di primer tingkat perawatan
bersama dengan kegiatan antimalaria penting untuk mengontrol epidemi saat ini. Penelitian
vaksin baru mudah-mudahan akan memberikan langkah-langkah pencegahan yang lebih
efektif, namun peningkatan penggunaan metode saat ini nyata dapat mengurangi korban saat
penyakit ini.
Adopsi vaksin saat ini tersedia untuk anak-anak dapat menghilangkan kematian akibat
campak, dan nyata mengurangi kematian akibat diare dan penyakit pernapasan dengan mereka
beban tinggi morbiditas dan mortalitas. Baru yang penting vaksin yang digunakan di negara-
negara maju yang secara bertahap yang tergabung dalam vaksinasi didukung secara
internasional program, seperti Haemophilus influenzae b (Hib), tapi pneumokokus pneumonia,
rotavirus, influenza, hepatitis A, dan vaksin varicella belum banyak digunakan dalam negara
berkembang. Seiring dengan imunisasi, gizi konseling, pemantauan perkembangan anak, dan
menyediakan vitamin A suplemen, dan cacingan, dan langkah-langkah pengendalian
lingkungan yang datang ke pelebaran menggunakan berlapis-DDT kelambu, mungkin
mengurangi angka kematian malaria anak. Terobosan dalam pengembangan antimikroba baru
terapi dan vaksin untuk HIV dan malaria dapat terjadi di dekade kedua abad kedua puluh satu.
Diharapkan bahwa cara-cara baru akan ditemukan untuk mengatasi multidrug resistant
organisme.
Meningkatkan teknologi pangan akan diperlukan untuk mencegah Salmonella dan E.
coli menginfeksi sumber makanan. Medis peduli akan perlu untuk meningkatkan metode-
metode pengendalian infeksi penyakit untuk menghindari munculnya organisme resisten melalui
penggunaan lebih terkendali antibiotik. Prestasi terhadap pemberantasan penyakit menular
penting seperti cacar, polio, campak, guinea worm, kusta, dan onchocerciasis memberikan
dasar untuk optimisme hati-hati meskipun marah dengan penilaian yang realistis dari yang
belum terpecahkan dan tantangan baru penyakit menular.

Penyakit kronis

Tembakau adalah salah satu penyebab terbesar kematian yang dapat dicegah global,
menewaskan antara sepertiga dan setengah dari mereka yang menggunakan dari penyakit
jantung iskemik, stroke, dan paru-paru kronis penyakit, akuntansi untuk 5 dan 8 juta kematian
per tahun (WHO, 2008). Kemajuan di negara-negara industri di mengurangi semua merokok,
bagaimanapun, masker peningkatan besar dalam merokok remaja. Kepentingan tembakau
mempromosikan merokok di negara berkembang dan transisi yang kurang mampu untuk
melaksanakan masalah hukum dan lainnya yang terkait dengan pencegahan merokok. Undang-
undang antirokok telah maju di Amerika Utara dan di Uni Eropa. Ini adalah salah satu tantangan
besar kesehatan masyarakat.
WHO dalam Laporan Kesehatan Dunia 2003 menggunakan jangka diabaikan epidemi
global untuk menekankan tiga penting dan berkembang ancaman kepada dunia: kardiovaskular
penyakit (CVDs), kecelakaan tembakau, dan kendaraan bermotor. Negara-negara berkembang
menderita dual beban penyakit menular dan tingkat peningkatan penyakit tidak menular dan
cedera. Kondisi ini adalah penyebab sekarang lebih besar dari morbiditas dan mortalitas dari
penyakit menular yang mempengaruhi negara-negara miskin di seluruh dunia dan orang miskin
di negara-negara maju. Faktor risiko untuk CVDs adalah indikasi dari status kesehatan masa
depan dan 5 dari 10 risiko di seluruh dunia yang khusus untuk menular penyakit, yaitu,
peningkatan tekanan darah, penggunaan tembakau, penyalahgunaan alkohol, meningkatkan
konsumsi lemak dengan kolesterol, dan obesitas (World Health Report 2000). Sebuah
Diperkirakan 32 juta kematian yang disebabkan menular penyakit dan sekitar 16,7 juta adalah
karena CVD (WHO, 2003).
Di negara-negara berkembang seperti India, CVDs telah menjadi penyebab utama
kematian, bertanggung jawab untuk satu-sepertiga dari semua kematian. Negara-negara
berkembang memiliki dua kali lipat jumlah kematian akibat CVD dibandingkan dengan negara-
negara maju. Secara keseluruhan, di negara-negara berkembang, CVD menempati peringkat
ketiga pada penyakit beban (setelah cedera dan gangguan neuropsikiatri). Bahkan di negara-
negara berkembang tinggi mortalitas, morbiditas CVD peringkat sangat tinggi. Faktor risiko
utama untuk CVDs telah diidentifikasi, bahkan saat tingkat kematian menurun (Bab 6) dan efek
mereka melalui globalisasi dapat dilihat di seluruh dunia dengan diet kaya lemak jenuh, gula,
dan garam dalam mode di mana-mana, dengan meningkatkan kebiasaan hidup menetap.
Dengan kurangnya buah dan sayuran dalam diet, peningkatan penggunaan tembakau dan
kurangnya aktivitas fisik, diet "global" menyebabkan peningkatan dalam kasus CVD di seluruh
dunia.
Transisi epidemiologi dari dominasi penyakit menular dengan kondisi kronis yang terjadi
di negara-negara industri dengan pertengahan abad kedua puluh juga terjadi di negara-negara
berkembang. Itu penyakit jantung, kanker, kondisi degeneratif lainnya dan gangguan mental,
dan trauma yang sudah penyebab utama kematian di banyak negara berkembang. Trauma juga
merupakan masalah kesehatan masyarakat yang luas, dengan individu yang serius, sosial, dan
konsekuensi ekonomi.Di seluruh dunia, beberapa 7,2 juta kematian terjadi dari iskemik penyakit
jantung dan 4,6 juta dari stroke. Beberapa 2,7 juta kematian akibat cedera dan keracunan
dilaporkan tahunan, 2 juta dari yang terjadi di negara berkembang, dan mereka mengakibatkan
kerugian yang cukup besar yang berpotensi produktif tahun kehidupan. Kecelakaan kendaraan
bermotor (MVAs) peringkat pertama dalam kausalitas, diikuti oleh kecelakaan dalam negeri,
termasuk jatuh, luka bakar, keracunan, dan tenggelam, semua yang sangat umum di kalangan
orang-orang muda dan tua.
Sebuah survei di Inggris memprediksi bahwa lebih dari 12 juta orang dewasa dan 1 juta
anak-anak akan menjadi gemuk pada tahun 2010 jika tidak ada tindakan yang diambil.
Prevalensi tinggi dan meningkatnya kelebihan berat badan dan obesitas di Amerika Serikat
membuat ini masalah kesehatan masyarakat terkemuka. Dari tahun 1980 sampai 2002,
prevalensi obesitas dua kali lipat pada orang dewasa kelebihan berat badan dan prevalensi
pada anak-anak dan remaja tiga kali lipat. Saat ini, beberapa 119 juta, atau 64,5 persen, dari
orang dewasa AS kelebihan berat badan atau obesitas. Prevalensi di Amerika terus meningkat.
Penyakit yang berhubungan dengan merokok, makan berlebihan, dan tidak sehat diet
meningkat di negara-negara berkembang di antara kelas menengah dan kelas pekerja populasi.
Naik kematian Harga dari penyakit jantung koroner dan stroke di bekas Negara Soviet
merupakan kontributor besar untuk premature kematian dan beban pada sistem kesehatan.
Seperti penyakit menular yang lebih terkontrol dan sebagai pola makan bergeser di tengah
perkotaan dan bekerja kelas untuk daging yang tinggi dan asupan lemak, pola kardiovaskular
Penyakit terlihat di negara-negara industri yang terjadi di negara-negara berkembang. Praktisi
kesehatan masyarakat perlu mempersiapkan transisi epidemiologi ini dengan Intervensi seperti
kampanye antirokok, gizi pendidikan, dan program-program promosi kesehatan lainnya.
Demikian pula, beban kebutuhan kesehatan mental, gigi, dan lainnya masyarakat merupakan
bagian dari perencanaan kesehatan global untuk dikembangkan negara dalam transisi.
Kesehatan mental adalah mendapatkan peningkatan pengakuan sebagai masalah
kesehatan proporsi global yang mempengaruhi ratusan jutaan dengan moderat untuk cacat
berat, tidak hanya di negara-negara industri, tetapi juga dalam mengembangkan negara.
Sebagai langkah dari beban penyakit termasuk morbiditas serta mortalitas (seperti dalam
kecacatan-disesuaikan hidup tahun), depresi besar (unipolar), ketergantungan alkohol,
gangguan bipolar, dan skizofrenia terutama menjadi tinggi pada daftar penyebab kecacatan,
terutama pada orang dewasa muda berusia 15-24 tahun. Ini memerlukan perhatian dalam
sistem kesehatan dan terutama dalam perawatan primer. Penyalahgunaan narkoba dan co-
morbiditas dengan gangguan kepribadian dan mental yang lain penyakit masalah global, terkait
dengan terkait isu-isu seperti HIV, IMS, TBC, hepatitis B dan C, kekerasan, kejahatan, dan
perilaku destruktif lainnya dengan besar biaya untuk masyarakat.

Manajemen Bencana

Peristiwa tragis yang menyebabkan hilangnya skala besar properti dan hidup yang
dibuat oleh alam dan oleh manusia memerlukan terorganisir internasional Tanggapan untuk
membatasi kerusakan, untuk mengurangi penderitaan, dan untuk mengembalikan normalitas.
Situasi ini mungkin alami bencana seperti badai, banjir, kekeringan, gempa bumi, atau letusan
gunung berapi dengan konsekuensi yang parah bagi kesehatan masyarakat. Mereka mungkin
peristiwa-skala yang lebih besar dibuat oleh inisiatif manusia, seperti perang bi-nasional dan
sipil, genosida, dan perselisihan sipil atau penindasan. Peristiwa tersebut bisa mengambil
proporsi yang sangat besar sebagai perpindahan, pembunuhan, dan bentuk-bentuk kekerasan
mengganggu norma-norma manusia dan masyarakat sipil.
Aspek kesehatan masyarakat dari peristiwa tersebut berada dalam konteks pemulihan
keamanan, penyediaan aman air, tempat tinggal, makanan, dan rezeki, dan upaya untuk
mengembalikan kehidupan sipil. Peristiwa seperti sekarang dibawa ke perhatian segera dari
masyarakat dunia di televise cakupan. Tindakan internasional yang akan datang, tapi sering
tidak cukup berkoordinasi dengan kewalahan local sipil dan aparat keamanan. Persiapan dan
organisasi untuk bencana seperti adalah elemen penting dari dunia kesehatan. Tsunami baru-
baru ini di Asia tenggara, dengan besar hilangnya nyawa dan harta benda, banjir berulang, dan
lainnya bencana, mengakibatkan perpindahan besar-besaran orang dan tantangan kesehatan
masyarakat dari jenis yang paling dasar. Ketentuan keselamatan, tempat tinggal, air bersih dan
makanan, pembuangan orang mati, dan banyak beban lainnya dapat membanjiri local sumber
daya dan memerlukan bantuan nasional dan internasional untuk mengurangi lingkup tragedi
dan untuk membantu mengembalikan kehidupan normal.

Lingkungan Hidup

Lingkungan merupakan masalah kesehatan global, tidak hanya karena mempengaruhi


setiap negara tetapi juga karena pemeliharaannya membutuhkan aksi bersama (Bab 9). Polusi
udara disebabkan oleh industri, pembangkit listrik, dan penggunaan batu bara domestic adalah
umum di daerah perkotaan di seluruh dunia. Kualitas udara di negara-negara industri telah
meningkat selama tahun 1980-an dan 1990-an, tetapi di banyak negara berkembang dan bekas
negara-negara sosialis, kualitas udara telah memburuk karena kualitas buruk di pembangkit
listrik dan kemacetan perkotaan. Produksi berlebihan dari karbon dioksida dengan
menggunakan bahan bakar fosil kontribusi untuk efek pemanasan global, dan bahan kimia
digunakan dalam masyarakat industri menyebabkan kerusakan ekologi, dengan konsekuensi
global berpotensi serius. Iklim Perubahan adalah sebuah isu menyeluruh yang mempengaruhi
kesehatan, ekonomi, perkembangan politik, dan masyarakat manusia pada umumnya.

Kemitraan Global untuk Pembangunan

Tujuan kedelapan dalam MDGs panggilan untuk kemitraan antara pengembangan maju
dan negara berkembang, dan resmi Bantuan (ODA). ODA termasuk langkah-langkah untuk
memastikan keberlanjutan utang dalam jangka panjang, rulebased, bersama dengan diprediksi
dan non-diskriminatif multilateral perdagangan, dan sistem keuangan untuk mengatasi khusus
kebutuhan negara-negara kurang berkembang. The dikembangkan negara melakukan untuk
berbagi tanggung jawab untuk memastikan kemitraan global. Majelis Umum PBB yang
diusulkan target ODA dari 0,7 persen dari pendapatan nasional donor tetapi Organisasi untuk
Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) negara telah memberikan kontribusi untuk
hanya sekitar setengah dari jumlah yang dijanjikan selama bertahun-tahun, yang jatuh ke
sekitar sepertiga pada 1990-an. Para pemimpin dunia bertemu di 2002 pada Konferensi
Internasional tentang Pembiayaan untuk Pembangunan di Monterrey, Meksiko, dan mendirikan
kerangka kerja baru untuk kemitraan pembangunan global. Sejak saat itu penandatangan mulai
untuk memenuhi komitmen yang dibuat selama konferensi dan bantuan mencapai rekor tinggi $
79 miliar dengan negara-negara seperti Denmark, Belanda, Norwegia, dan Swedia
menghormati komitmen awal dalam Deklarasi oleh PBB Majelis Umum.
Hal ini sangat penting bagi negara-negara berkembang untuk meningkatkan partisipasi
mereka dalam ekonomi global, dan ini tergantung pada pengurangan hambatan perdagangan
yang dikenakan oleh maju negara pada impor dari negara-negara berkembang dan tariff pada
barang-barang yang strategis penting untuk mengembangkan ekonomi, seperti tekstil, pakaian,
dan produk-produk pertanian. Ada perlu diambil langkah-langkah untuk menulis dari utang pada
sangat negara-negara miskin, terutama Afrika stagnan ekonomi ekonomi. Total beban utang
pada perekonomian Afrika diperkirakan menjadi $ 206.000.000.000 pada akhir 2000. Banyak
menghabiskan seluruh pendapatan mereka untuk layanan utang pada mereka, yang berkali-kali
lebih dari jumlah yang dibelanjakan pada perawatan kesehatan.

PEMBANGUNAN DAN KESEHATAN

Beberapa 1,3 miliar orang di negara-negara berkembang kurang akses terhadap air
bersih; hampir 2 miliar kurang sanitasi yang memadai. Kemiskinan, pendidikan keterampilan
dan pekerjaan yang rendah, gizi buruk, lingkungan tidak sehat, dan kondisi perumahan yang
buruk semua berkontribusi untuk beban besar penyakit dari segala jenis di negara-negara
berkembang. Polusi dalam ruangan dari penggunaan memasak bahan bakar dengan ventilasi
yang tidak tepat dalam mengembangkan negara memberikan kontribusi tingginya tingkat
pernapasan akut penyakit dan kematian pada anak-anak, serta paru-paru kronis penyakit pada
orang tua dan kerusakan janin pada kehamilan.
Status kesehatan dan pembangunan ekonomi saling bergantung, dan filsafat sosial dan
politik yang berlaku memiliki dampak penting pada kesehatan, tidak hanya dalam hal jumlah
dana yang dialokasikan untuk kesehatan, tetapi juga dalam bentuk sistem pemberian
perawatan kesehatan diadopsi. Cepat pembangunan ekonomi juga memiliki harga. Lingkungan
polusi dan peningkatan bahaya kesehatan kerja terjadi ketika teknologi baru ditransfer untuk
mengembangkan negara. Degradasi lebih lanjut juga terjadi dengan kecenderungan dari
masyarakat miskin pedesaan pindah ke kota, di mana dasar sanitasi dan infrastruktur lainnya
yang sering kurang.
Pengukuran pembangunan ekonomi dengan GNP saja menyesatkan. Distribusi
kekayaan di negara adalah variabel penting bersama dengan langkah-langkah lain seperti
pendaftaran sekolah. Indeks pembangunan manusia (IPM) termasuk harapan hidup,
pencapaian pendidikan, dan langkah-langkah pendapatan (memberikan bobot yang lebih
rendah untuk pendapatan di atas tingkat kemiskinan, karena penghasilan tambahan bagi
masyarakat menengah ke atas kurang penting untuk kelangsungan hidup). Pembangunan
manusia Indeks bersama dengan DALY dan QALYs menambahkan unsur kualitas hidup
dengan indeks ekonomi biasa.
Sama pentingnya dengan jumlah uang yang dihabiskan untuk kesehatan adalah
bagaimana uang tersebut digunakan. Beberapa negara telah berhasil dalam mencapai
perbaikan yang ditandai dalam kesehatan, sementara mereka tetap miskin yang diukur dengan
GNP per kapita. Beberapa negara memiliki peringkat lebih tinggi dalam hal IPM dari peringkat
mereka dengan GNP. Cina, dengan GNP per kapita $ 370, telah berhasil mencapai angka
kematian bayi dan kehidupan tingkat harapan dari negara-negara berkembang tingkat
menengah oleh membawa perawatan primer untuk penduduk pedesaan yang luas. Sri Lanka,
dengan GNP per kapita $ 500, memiliki angka kematian bayi tingkat 15 per 1000, dibandingkan
dengan baik-canggih negara berkembang. Negara bagian India Kerala baik di atas standar
nasional India di HDI, meskipun ekonomi lebih miskin dari rata-rata nasional. Di sisi lain tangan,
beberapa negara dengan GNP per kapita yang tinggi memiliki lebih renda IPM; misalnya,
Kuwait dan Arab Saudi memiliki besar GNP per kapita tapi prestasi kesehatan masyarakat
kurang dari negara yang jauh lebih miskin seperti Kuba, Kosta Rika, dan Jamaika. Di beberapa
negara, ini mungkin karena besar kesenjangan ekonomi antara kecil, kelas penguasa sangat
kaya dan besar, masyarakat miskin.

ORGANISASI INTERNASIONAL KESEHATAN

Seperti yang terlihat dalam Bab 1, dari penurunan Romawi Empire pada abad kelima,
Eropa dilewatkan ke millennium represi ilmiah. Pengetahuan, termasuk pengetahuan medis,
jatuh ke tangan Gereja, dan tulisan-tulisan Yunani dan Romawi yang diawetkan di barat
selamat di biara-biara terpencil Irlandia dan Eropa, dan dalam peradaban Arab, di mana selama
berikutnya beberapa ratus tahun Arab, Bizantium, dan Yahudi sarjana diterjemahkan dan
diawetkan pengetahuan medis kuno di Eropa. Pada abad kesembilan, sekolah kedokteran
didirikan di Salerno dekat Naples, dan sekolah medis menyebar ke kota-kota di seluruh Eropa
dan dunia Arab.
Ekspansionisme kolonial Eropa, yang dimulai di 1415 dengan serangan Portugis di
pemukiman Muslim di dekatnya Afrika utara, memiliki efek yang sangat penting pada
internasional kesehatan. Kapal Eropa membawa cacar dan campak untuk penduduk asli Pasifik
Selatan dan Amerika, menebangi populasi mereka. Sifilis, mungkin berasal dari ubi, mungkin
telah diperkenalkan ke Eropa oleh para pelaut kembali dari Amerika. Petualang Eropa dan
pemukim sering menderita parah dari banyak endemik penyakit yang mereka punya ketahanan
sedikit. Selain itu, perdagangan budak membawa penyakit menular dari Afrika habitat yang
menguntungkan di Amerika.
Kolonialisme menyebabkan dekat-pemberantasan banyak penduduk asli dunia, dan
mengubah karakter banyak populasi, paling dramatis di Amerika Utara, Australia, Selandia
Baru, Afrika Selatan, dan Amerika Latin. Kolonial pemerintah memperkenalkan organisasi
medis barat dan berlatih, termasuk kesehatan masyarakat dan professional sistem pendidikan,
dan kesehatan dipengaruhi sehubungan dengan konsep kausalitas dan pengobatan penyakit.
Tersebar luas pendidikan dan pelatihan medis yang penting warisan di banyak negara
berkembang yang diperoleh mereka kemerdekaan di pertengahan abad kedua puluh.
Pengembangan sanitasi dan kemudian mikrobiologi tergantung pada fondasi ilmiah dan
teknologi disediakan oleh Revolusi Industri. Di paruh kedua abad kesembilan belas, berulang
epidemi kolera di Eropa dan terus malapetaka dari menular lainnya penyakit yang rangsangan
intens bagi para peneliti untuk mengidentifikasi agen penyebab dan cara penularan hamper
setiap bakteri dan parasit penyakit utama. Kolera Asiatik tiba di Eropa pada tahun 1832 dan
menyebar ke seluruh benua di epidemi diulang selama abad kesembilan belas. Hal ini
menyebabkan diselenggarakannya Sanitasi Internasional Konferensi di Paris pada tahun 1851,
dengan tindak lanjut pertemuan diadakan pada tahun 1874, 1881, dan 1885. Konferensi ini
diadakan lebih sering antara 1892 dan 1903 tentang karantina maritim dan kontrol transmisi
internasional kolera, demam kuning, dan tifus. Di awal 1880, langkah perintis dalam kesehatan
masyarakat internasional terjadi ketika, atas permintaan dari Kolera Internasional Komisi,
Robert Koch memimpin sebuah tim untuk menyelidiki kolera epidemi di Mesir. Hal ini
mengakibatkan identifikasi Vibrio cholerae organisme dan rekomendasi dari pencegahan
prosedur.
Organisasi Kesehatan Liga Bangsa-Bangsa (1921-1946), yang didirikan di Jenewa,
merupakan upaya untuk mengembangkan ide keamanan kolektif internasional untuk kesehatan.
Sebagai bagian dari fungsinya, Dinas Kesehatan disediakan Wabah Penyakit Intelijen. Dinas
Kesehatan diselenggarakan banyak komite ahli penyakit menular dan masalah kesehatan
publik lainnya, termasuk pembentukan standar untuk biologi, ibu dan anak kesehatan, gizi,
asuransi kesehatan, dan pendidikan medis. Malaria, kusta, dan kegiatan pengendalian rabies
dipromosikan, seperti pembentukan pendaftar kanker dan persiapan untuk klasifikasi
internasional penyakit; farmakope dikoordinasikan dan standar perumahan dan gizi
dikembangkan. Ruang lingkup terorganisir kerja internasional diperluas dari pencegahan
penularan penyakit secara internasional untuk pengendalian penyakit dan meningkatkan kondisi
kesehatan bagi kelompok rentan di populasi. Runtuhnya perdamaian di akhir 1930-an
menyebabkan pembubaran Liga Bangsa-Bangsa.
Selama Perang Dunia II, Relief PBB dan Badan Rehabilitasi didirikan oleh kekuatan
sekutu untuk membantu dalam pemukiman jutaan pengungsi. Ini menjadi bagian dari inisiatif
untuk membentuk internasional baru organisasi kesehatan sebagai bagian dari konsensus
internasional untuk membangun dunia yang lebih baik setelah perang, dalam konteks dari kuat,
lebih terkoordinasi PBB.

DUNIA ORGANISASI KESEHATAN

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) didirikan pada 1948 sebagai badan PBB dalam
semangat kerjasama dan idealisme setelah Perang Dunia II. WHO Piagam menyatakan bahwa
salah satu hak dasar setiap manusia adalah "standar tertinggi kesehatan," dan Deklarasi
Universal PBB Manusia Hak pada tahun 1948 menyatakan, "Setiap orang berhak untuk standar
hidup yang memadai untuk kesehatan dan kesejahteraan dirinya dan keluarganya. " Organisasi
Kesehatan Dunia telah membuat besar kontribusi terhadap kesehatan global.
WHO berfungsi sebagai pusat, terpadu, organisasi antar pemerintah yang mewakili
semua negara, yang mencakup semua bidang kesehatan. WHO terdiri dari 193 negara anggota
bekerja sama dengan organisasi lain dan menuju pencapaian tingkat tertinggi kesehatan.
Diganti organisasi sebelumnya, terutama Organisasi Kesehatan Liga Bangsa-Bangsa dan Pan
American Bureau Sanitary. Sebuah Persiapan Teknis Komisi mengembangkan organisasi dan,
di optimisme baru dari waktu, melakukan tugas yang sangat besar berurusan dengan masalah
kesehatan global. Arah dan mengkoordinasikan fungsi aset utama organisasi, terutama dalam
definisi tujuan kesehatan dan memulai kerjasama internasional untuk mencapainya.
WHO dilakukan pendekatan optimis ini lebih lanjut dalam Alma-Ata Konferensi dan
Deklarasi 1978, di sukses mengejar pemberantasan cacar dan sukses besar di hampir
pemberantasan polio dalam pengurangan utama campak morbiditas dan mortalitas dan di
banyak bidang lain pengendalian penyakit. WHO juga telah efektif dalam nya layanan teknis,
fungsi epidemiologi, statistik, standar nomenklatur untuk penyakit dan obat-obatan, dan
publikasi. WHO telah membentuk hubungan kerja yang baik dengan donor utama dan lain-lain
di GAVI dan secara parallel upaya dalam berbagai bidang. Kurangnya kemajuan dalam isu-isu
penting seperti kesehatan dan perempuan kematian ibu di banyak negara besar populasi
terutama karena kurangnya komitmen politik dalam negara.
WHO termasuk markas di Jenewa dan tujuh kantor regional, termasuk Eropa (EURO-
Kopenhagen), Mediterania Timur (EMRO-Alexandria), Afrika (AFRO-Brazzaville), Tenggara
Asia (SEARO-Delhi), Pasifik Barat (WPROManila), dan belahan bumi barat (Pan American
Organisasi Kesehatan [PAHO] di Washington, DC). Pusat kantor pusat di Jenewa memiliki
banyak kantor yang berhubungan dengan keragaman topic.
WHO telah memimpin dalam perumusan seluruh dunia konsensus tentang arah baru
dalam kebijakan kesehatan. Itu dirumuskan strategi yang menggabungkan prinsip-prinsip
pemerintah tanggung jawab atas kesehatan masyarakat mereka, hak masyarakat untuk ambil
bagian dalam mengembangkan dan mengendalikan perawatan kesehatan mereka, dan
kesetaraan dalam kesehatan. Ini membantu untuk merumuskan dan mempromosikan konsep
bahwa aktivitas koperasi antara bagian yang berbeda dari sektor publik dan swasta (kerjasama
lintas sektoral) diperlukan untuk memajukan kesehatan menyebabkan. Konsep teknologi tepat
guna juga WHO inisiatif.
Masalah dan keterbatasan dari WHO penting untuk menilai. Organisasi merupakan
bagian dari sistem PBB dan diatur oleh negara keanggotaannya. Itu tidak bisa menghindari
dipengaruhi oleh konflik politik seperti pada periode Perang Dingin dan dalam perang regional,
seperti di Timur Tengah, dan genosida seperti yang di Darfur. Ini politisasi dapat menjadi
kerugian bagi kepemimpinan dan otoritas moral. Hal ini juga dapat membatasi kontak dari WHO
dengan kualitas tertinggi dari kepemimpinan profesional, merusak kemampuannya untuk
berhubungan dengan garis depan ilmu kedokteran, epidemiologi, dan praktek kesehatan
masyarakat.
Hal ini juga telah menyebabkan kepemimpinan yang tidak memadai di daerah di mana
respon dari WHO untuk isu-isu penting yang mungkin menyinggung kebanggaan nasional.
Perjuangan global melawan tembakau dipimpin oleh WHO sebagai kontributor utama
penyebaran penyakit kronis. Kemajuan di berbagai bidang kesehatan sebagaimana digariskan
telah memberikan kontribusi besar oleh WHO dan menunjukkan peran penting dalam
kesehatan global dan dunia masyarakat. Meskipun terhambat oleh alam politik, ituada sebagai
sebuah badan internasional dalam kesehatan yang mewakili semua negara dan berurusan
dengan kesehatan dalam definisi yang luas. Kepemimpinan WHO dalam Deklarasi Alma-Ata
dan Kesehatan untuk Semua 2000 mewakili sebuah langkah maju yang penting dalam
kesehatan internasional dengan komitmen besar untuk pelayanan kesehatan primer.
Pekerjaan penyakit tropis pada malaria, bilharzia, filariasis, TBC, onchocerciasis,
leishmaniasis, schistosomiasis, penyakit cacing, dan pengendalian penyakit diare sangat
penting tertentu untuk negara-negara berkembang. WHO kepemimpinan dalam pemberantasan
cacar dan virtual pemberantasan penyakit cacing guinea, onchocerciasis, dan poliomyelitis
telah kontribusi luar biasa untuk meningkatkan kesehatan global. Inisiatif dalam mengurangi
kondisi kekurangan gizi, dalam pengendalian penyakit kronis, dalam mendefinisikan kebutuhan
tenaga kesehatan, dan kesehatan pembiayaan jasa juga telah penting bagi kedua berkembang
dan negara maju.
Organisasi Kesehatan Dunia mengembangkan program kerja yang memandu kegiatan
dan kantor regional serta sebagai negara anggota. WHO telah menetapkan 15 sasaran dan
jumlah target untuk setiap tujuan. Ini melibatkan global strategi untuk kesehatan, termasuk
promosi produksi pangan dan distribusi, kemajuan sosial dalam keaksaraan, pengurangan
kemiskinan, dan pertumbuhan ekonomi. Juga termasuk adalah sebagai berikut: kerjasama
lintas sektoral; pengembangan kesehatan sistem dengan tekanan pada perawatan primer dan
meningkatkan manajemen keterampilan dan efisiensi; keterlibatan komunitas; tingkat
ditingkatkan dari sumber daya kesehatan, termasuk keuangan dukungan oleh pemerintah dan
universitas yang terlibat dalam pelatiha tenaga kesehatan; penelitian, teknologi, dan kerjasama
antar negara; dan sanitasi lingkungan. Semua yang dimasukkan sebagai area untuk tindakan
dalam program ini. Itu WHO kerangka kebijakan tekanan bekerja dengan pemerintah anggota,
organisasi internasional, bank, non-pemerintah organisasi, dan organisasi lain yang
berhubungan dengan kesehatan, ekonomi, dan pembangunan sosial.
Banyak badan-badan PBB dan organisasi lainnya bermain peran penting dalam
kesehatan internasional. Ini termasuk UNICEF, UNHCR, UNDP, ILO, FAO dan IAEC.

UNICEF

Setelah Perang Dunia II, Majelis Umum PBB baru menciptakan Darurat PBB UNICEF,
terutama untuk membantu anak anak yang dilanda perang Eropa. Program ini secara bertahap
diperluas untuk mencaku kegiatan lain dan daerah lain, terutama di negara-negara
berkembang. Lembaga ini tela menghabiskan uang dalam jumlah besar, terutama pada
makanan dan persediaan, untu promosi dan anak kesehatan dan kesejahteraan kegiatan ibu di
seluruh dunia.
Di luar ini biasanya melalui kemitraan dengan WHO, UNICEF telah melaksanakan besar
dan signifikan program BCG vaksinasi dan frambusia dan pengendalian malaria. Promosi
keluarga berencana di negara-negara berkembang merupakan salah satu kegiatan utama.
UNICEF memainkan penting peran kepemimpinan dalam membina perawatan primer dan
masyarakat pendekatan preventif di seluruh dunia.
ORGANISASI NON-PEMERINTAH

Lembaga swadaya masyarakat (LSM) banyak dan melaksanakan kegiatan khusus di


seluruh dunia. Mereka bervariasi secara luas di konten, pendanaan, ideologi, dan modus
operandi. Banyak memberikan dukungan penting bagi negara-negara berkembang, sering
berhasil di mana lembaga-lembaga internasional telah gagal, justru karena mereka bekerja di
luar politik nasional kerangka. Hal ini terutama berlaku dalam kasus keadaan darurat dan
daerah konflik.
LSM paling awal adalah orang-orang dari berbagai gereja misi dan organisasi sektarian.
Di antara banyak yang mungkin disebutkan adalah Layanan Komite Unitarian, Komite American
Friends Services, Katolik Relief Services, American Distribusi Bersama Yahudi Komite,
International Rotary Club, dan Amerika Biro Medis Bantuan ke China. Internasional Komite
Palang Merah (ICRC), Me'dicins sans Frontie` res (MSF), Terres des Hommes, dan lainnya
Europeanbased LSM memberikan bantuan langsung dalam mengembangkan negara selama
krisis. Pada tahun 1999, Me'decins sans Frontie`res dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian di
pengakuan yang prestasi kesehatan di seluruh dunia.
Yayasan filantropi telah dibuat dan terus membuat kontribusi besar untuk kesehatan
internasional. Pribadi yayasan seperti Ford, Soros, dan Rockefeller Foundations melaksanakan
pekerjaan kesehatan internasional yang penting dalam struktur eksklusif mereka sendiri.
Mereka adalah sumber penting hibah untuk mempromosikan program percontohan dan
penelitian di bidang kesehatan sistem perawatan. Selain itu, mereka memberikan kontribusi
tambahan pemerintah dana yang dapat merangsang perkembangan inovatif program kemudian
mempengaruhi pelayanan kesehatan umum. Sejak awal tahun 1999 sampai akhir 2007, Gates
Foundation telah menyumbangkan beberapa $ 8500000000 (USD) ke internasional Program
vaksinasi anak, bantuan kepada petani kecil, dan lainnya kesehatan dan pendidikan program,
terutama di Afrika.
Di antara yayasan, Yayasan Rockefeller adalah yang terbaik dikenal di bidang bantuan
internasional dalam kesehatan. Sejak awal tahun 1913, telah beroperasi di hampir setiap
negara di seluruh dunia. Kontribusi yang signifikan banyak dan termasuk dukungan program
pengendalian malaria dan demam kuning, pengembangan diakui pusat pembelajaran dalam
bidang kedokteran dan kesehatan masyarakat, beasiswa pascasarjana, dan demonstrasi suara
metode organisasi dan operasi dari program kesehatan.
Meskipun banyak aspek positif dari LSM, mereka dapat menjadi sumber distorsi dalam
pelayanan kesehatan di kedua maju dan berkembang negara. Mereka cenderung fokus pada
salah satu jenis layanan, sangat bangga kemerdekaan mereka pemerintah, dan dapat
menciptakan tekanan untuk layanan yang akan menempatkan beban pada sistem pembiayaan
atau penyediaan perawatan kesehatan. LSM atau bantuan bilateral dapat mempromosikan
pembangunan rumah sakit di tempat di mana sudah ada kelebihan pasokan dan terbatas
perawatan primer. Mereka dapat memberikan Layanan utama tetapi tidak mau berkoordinasi
dengan program pemerintah dasar dalam imunisasi, sehingga tidak ada salah satu lembaga
yang bertanggung jawab penuh.
Koordinasi pelayanan LSM menjadi komprehensif Program layanan berbasis populasi
dapat dikompromikan oleh kepekaan politik dan internasional, yang dapat membuat kekacauan
dalam situasi darurat. Saldo layanan untuk populasi membutuhkan masuknya pemerintah, LSM,
dan jasa swasta sebagai terkoordinasi jika tidak terintegrasi secara keseluruhan. Hal ini
mungkin tidak mungkin dengan LSM yang sangat independen, tetapi otoritas kesehatan
masyarakat negara bertanggung jawab untuk mengawasi fungsi LSM, tidak peduli seberapa
baik berarti atau amal penyebabnya.
BANK DUNIA

Bank Internasional untuk Rekonstruksi dan Pembangunan (IBRD), juga dikenal sebagai
Bank Dunia, didasarkan di Washington, DC. Ini didirikan oleh industry negara mengikuti
Konferensi Bretton Woods menjelang akhir Perang Dunia II. Itu adalah penting lembaga
keuangan untuk memfasilitasi rekonstruksi Eropa pascaperang. Sejak itu menjadi sumber
utama pembiayaan untuk proyek-proyek pembangunan di seluruh dunia. Tradisional itu
difokuskan pada infrastruktur skala besar, industry dan proyek-proyek pembangunan pertanian.
Kebijakan di pembangunan kesehatan difokuskan pada mempromosikan mekanisme pasar dan
privatisasi pelayanan kesehatan di negara-negara kurang infrastruktur. Ini dipupuk stres yang
tidak pantas di medis dan perawatan rumah sakit ketika orientasi kesehatan masyarakat
diperlukan. Bank Dunia diperiksa sektor kesehatan dan pentingnya untuk pembangunan
ekonomi.
1993 Laporan Pembangunan Dunia: Investasi di Kesehatan, yang meneliti interaksi
status kesehatan, kebijakan kesehatan, dan pembangunan ekonomi, menyatakan bahwa,
bertentangan dengan pandangan yang dipegang oleh banyak ekonom tradisional, kesehatan
sangat penting untuk pertumbuhan ekonomi, dan bukan beban pada ekonomi. Laporan ini
menganjurkan fourpronged Pendekatan oleh pemerintah untuk meningkatkan kesehatan di
mengembangkan dan negara-negara bekas Soviet:

1. Foster lingkungan ekonomi yang akan memungkinkan rumah tangga untuk


meningkatkan kesehatan mereka sendiri dengan mempromosikan keuntungan
pendapatan bagi masyarakat miskin dan memperluas sosial investasi dalam
meningkatkan standar pendidikan, terutama Untuk perempuan
2. Redirect pengeluaran pemerintah jauh dari khusus peduli terhadap penerbangan murah
dan kegiatan yang sangat efektif seperti imunisasi, program untuk memerangi
mikronutrien kekurangan, dan kontrol dan pengobatan penyakit menular
3. Mendorong keragaman yang lebih besar dan persaingan di penyediaan pelayanan
kesehatan oleh pemerintah desentralisasi jasa, mempromosikan praktek pengadaan
yang kompetitif
4. Foster keterlibatan yang lebih besar dari LSM dan swasta organisasi, dan mengatur
pasar asuransi.

Bantuan Bank Dunia untuk proyek yang berhubungan dengan kesehatan adalah tumbuh
dengan mantap. Bank Dunia dan WHO memiliki bekerja sama dalam proyek seperti Program
khusus Penelitian dan Pelatihan di Tropical Diseases (TDR) dan Proyek Pengendalian
Onchocerciasis di barat Afrika. Lama kebijakan pro-privatisasi Bank Dunia dan praktek,
program penyesuaian terutama struktural, telah menyebabkan berkurangnya infrastruktur
kesejahteraan sosial berkembang negara di berbagai bidang seperti perumahan, pendidikan,
kesehatan layanan, subsidi, dan transfer keluarga. Sementara Dunia Bank mengakui
pentingnya kesehatan untuk pembangunan advokasi yang privatisasi pelayanan kesehatan
memiliki diperburuk hasil kesehatan yang buruk dengan mengurangi akses ke pelayanan
kesehatan bagi mereka yang tidak mampu membayar untuk perawatan.
Promosi privatisasi dicerminkan global kecenderungan menuju kebijakan ekonomi yang
lebih berorientasi pasar. Bank Dunia dipromosikan privatisasi dan asuransi kesehatan untuk
menggantikan penyediaan layanan oleh negara. Ini menciptakan masalah di banyak negara
berkembang, di mana sebagian besar warga berpenghasilan kurang dari $ 2 per hari, dan
swasta sektor jasa akses terbatas perawatan kualitas yang dapat diterima dan harga
terjangkau. Kebijakan Bank Dunia dalam kesehatan memiliki juga berkewajiban banyak negara
untuk pinjaman pembayaran besar untuk program nilai dipertanyakan sementara pelayanan
dasar seperti menambahkan vaksin lebih berhasil untuk program imunisasi tertunda sehingga
banyak negara tertinggal di adopsi vaksin terbukti secara internasional.

TREND KESEHATAN GLOBAL

Hal ini sudah banyak dipahami bahwa lingkungan sosial ekonomi adalah penentu dasar
kondisi kesehatan dari individu atau populasi, meskipun sifat yang tepat variabel intervensi tidak
mungkin cukup dijelaskan. Belahan selatan telah menyaksikan, bersama dengan ledakan
demografis, kegigihan kronis masalah mengganggu pendidikan, makanan, dan perumahan
sektor. Selain itu, situasi yang lebih akut telah muncul selama beberapa dekade terakhir dalam
kaitannya dengan konflik, kerja, migrasi, perdagangan, dan degradasi fisik lingkungan Hidup.
Belahan bumi utara telah menikmati meningkatnya tingkat kemakmuran, dengan aspek-aspek
negatif yang memiliki membuat dampak yang cukup besar terhadap kesehatan masyarakat:
makan berlebihan, minum lebih, merokok, polusi, obat-obatan terlarang, dan motor kecelakaan
kendaraan. Perubahan global di abad kedua puluh satu memegang janji perbaikan dalam
diagnostik dan langkah-langkah terapi, seperti terapi obat penargetan dengan teknologi,
meningkatkan metode diagnostik termasuk jarak jauh metode pencitraan, dan kurang invasif
diagnostic langkah-langkah. Perubahan iklim dan potensi penyebaran penyakit vektor, dan
persediaan makanan dan isu-isu yang berkaitan dengan makanan yang dimodifikasi secara
genetik semua isu-isu penting yang sangat besar untuk kesehatan masyarakat di kedatangan
yang dekade.
Kemajuan dalam pengendalian penyakit dapat dicegah dengan vaksin memiliki menjadi
salah satu prestasi kesehatan masyarakat yang paling penting dengan pemberantasan cacar,
mendekati polio pemberantasan, dan kontrol yang semakin efektif campak sejak adopsi dari
kebijakan dua dosis. Pembangunan dan penggunaan semakin luas vaksin dengan kombinasi
seperti campak, gondok, rubella (MMR), hepatitis B, Haemophilus influenzae b, rotavirus,
varicella, pneumokokus pneumonia dan vaksin influenza merupakan salah satu isu penting
untuk mencapai Millenium Development Tujuan mengurangi kematian anak. Cakupan telah
ditingkatkan global, tetapi memperluas isi dari anak dan dewasa imunisasi telah sangat lambat,
meskipun bantuan dari GAVI dan donor internasional lainnya.
WHO melaporkan angka kematian ibu pada tahun 2005 di mengembangkan daerah,
dengan 450 kematian ibu per 100.000 kelahiran hidup, sangat kontras dengan tingkat rata-rata
9 di daerah maju dan 51 di negara-negara makmur. Penurunan kecil di Rasio kematian ibu
global yang mencerminkan terutama penurunan yang terjadi di negara-negara dengan tingkat
yang relatif rendah kematian ibu. Negara-negara dengan awal tertinggi tingkat kematian telah
membuat hampir tidak ada kemajuan lebih 15 tahun terakhir. Sementara keuntungan yang
dilakukan di middleincome negara, penurunan tahunan antara tahun 1990 dan 2005 di sub-
Sahara Afrika hanya 0,1 persen. Tidak ada wilayah mencapai diperlukan 5,5 persen penurunan
tahunan selama periode yang sama. Afrika Utara, Asia Tenggara, Latin Amerika, dan Karibia
mengalami relatif lebih cepat penurunan dari sub-Sahara Afrika (WHO, 2007).
Konsep perawatan kesehatan primer sebagai dasar pengembangan sistem kesehatan
telah hampir secara universal diterima, namun bukti komitmen publik untuk pelaksanaannya
masih kurang. Masalah yang dilaporkan termasuk miskin distribusi sumber daya dan orientasi
yang tidak memadai petugas kesehatan untuk pelayanan kesehatan dasar, dengan terus
penekanan terutama pada layanan kuratif. Komunitas sering kurang menyadari peran yang
harus dimainkan dan sering bersedia menerima tuntutan bersaing untuk perawatan sekunder
dan tersier mahal. Kurangnya sumber daya untuk mengembangkan layanan pencegahan dan
promosi kesehatan cenderung mengikis kepercayaan dan komitmen kesehatan pekerja dan
masyarakat untuk perawatan kesehatan primer.
Perumusan dan analisis kebijakan tenaga kesehatan telah muncul sebagai keprihatinan
di dunia (Bab 14). Ada konsensus mengenai kebutuhan mendesak untuk menjamin relevansi
dan kualitas sumber daya manusia dengan persyaratan sistem kesehatan, dan untuk
menghindari ketidakseimbangan dalam produksi profesional kesehatan, terutama dengan
Berkenaan dengan dokter, perawat, dan dokter gigi. Dalam kebanyakan berkembang negara,
pengembangan tenaga kesehatan baik rencana tidak ada atau sedang dalam proses
pengembangan.
Meskipun ada harapan meningkat untuk kesehatan yang lebih baik untuk semua,
perubahan global juga merupakan tantangan untuk terus kemajuan dalam kesehatan.
Pertumbuhan penduduk, penuaan penduduk, meningkatkan kejadian penyakit kronis, harapan
yang tinggi dari masyarakat untuk pelayanan kesehatan, meningkatkan biaya dan teknologi
medis, resesi ekonomi, dan terbatas sumber daya untuk kesehatan memiliki kontribusi tekanan
untuk reformasi sistem kesehatan untuk mempertahankan cakupan universal. Selama bagian
akhir abad kedua puluh, banyak industry negara-negara maju reformasi kesehatan yang
mencakup pengurangan pasokan ranjang rumah sakit, insentif keuangan untuk
mempromosikan pengembangan layanan berbasis masyarakat, dan kombinasi manajemen
desentralisasi dan integrasi layanan di negara-negara dengan kesehatan nasional layanan
(misalnya, Inggris Raya). Pengendalian kelebihan pasokan dan pemanfaatan kelebihan tempat
tidur rumah sakit juga fitur reformasi untuk biaya penahanan. Di Amerika Serikat, cepat
meningkatnya biaya menyebabkan perluasan managed care sistem mencari perawatan
kesehatan hemat biaya dikombinasikan dengan promosi kesehatan untuk mengurangi
prevalensi penyakit dan ketergantungan pada layanan pengobatan.
Hubungan antara penyakit dan masyarakat adalah seperti bahwa banyak faktor yang
dibutuhkan untuk mengurangi dicegah penyakit sebagian besar berada di luar kerangka
biomedis genetika, perawatan medis, kesehatan masyarakat, dan promosi kesehatan, tetapi
ditentukan oleh prasyarat sosial yang dalam ranah HAM. Ini, bagaimanapun, tidak
membebaskan pemerintah atau komunitas kesehatan dari penting menerapkan langkah-
langkah pencegahan yang dikenal dan layanan kuratif untuk semua sebagai hak dasar
manusia.

BAHAYA PENYAKIT INFEKSI

Kesehatan internasional dimulai sebagai suatu kegiatan untuk mencegah penyebaran


epidemi dan penyakit menular. Ini melibatkan pengumpulan dan penyebaran informasi secara
tepat waktu, langkah-langkah pencegahan seperti yang tepat kampanye imunisasi untuk
mengontrol penyebaran penyakit dan selanjutnya tindak lanjut. Sukses dalam pemberantasan
cacar dan meningkatkan kontrol dicegah dengan vaksin penyakit menyebabkan penilaian
antusias yang epidemic penyakit berada di bawah kontrol. Optimisme ini telah marah oleh
kemunduran dalam malaria dan TBC kontrol, bersama dengan sejumlah isu penyakit lainnya
muncul dan muncul kembali. Itu pengalaman SARS dan ancaman pandemi potensial flu burung
menunjukkan skala baru kesehatan masyarakat ancaman dan kebutuhan untuk persiapan
global.
Globalisasi makanan dan produk medis pemasaran telah menjadi fenomena besar di
seluruh dunia. Ini telah disertai dengan munculnya dan penyebaran infeksi baru pada populasi
manusia, dengan geografis penyebaran penyakit seperti HIV, hepatitis C melalui produk darah,
dan varian Creutzfeldt-Jakob (vCJD). Pemasaran dan pertumbuhan permintaan global untuk
daging sapi dan pakan ternak dan faktor antikoagulan manusia untuk perawatan medis telah
memberikan kontribusi untuk transmisi HIV, hepatitis C, dan vCJD selama dekade sebelum
deteksi penyakit pada manusia. Masa inkubasi BSE (bovine spongiform encephalopathy), atau
sapi gila penyakit, juga di urutan tahun. Konsumsi daging sapi menurun pada tahun 1980
sesuai dengan perubahan gaya hidup. Perubahan dalam pengolahan mungkin telah diizinkan
prion untuk menyeberangi penghalang spesies dari ruminansia ke manusia. Praktek jagal di
Inggris dalam 1990 tidak efektif dalam menonaktifkan prion, sehingga vCJD yang muncul dan
penyakit sapi gila muncul kembali secara berkala, membutuhkan pemusnahan besar-besaran
ternak.
Produksi komersial dari faktor darah dikembangkan di Amerika Serikat tumbuh antara
pertengahan 1970-an dan akhir 1980 dari sekitar $ 50 juta (USD) pada tahun 1975 untuk $
325.000.000 (USD) pada tahun 1988. Selama periode ini, diperkirakan bahwa setengah dari
penderita hemofilia di Amerika Serikat terinfeksi HIV melalui rute ini, dan tak terhitung jumlah
penderita hemofilia yang terinfeksi di seluruh dunia. Di beberapa negara, seperti Jepang, ini
mungkin yang utama rute transmisi ke populasi. Oleh akhir tahun 1990-an, ada 400 pusat-pusat
komersial untuk plasmapheresis beroperasi di Amerika Serikat. Pusat-pusat, yang
mempekerjakan dibayar donor, disediakan 60 persen kebutuhan seluruh dunia untuk plasma.
Pada pertengahan 1982 kemungkinan hubungan antara AIDS dan suplai darah
dilaporkan dan menjadi dikenal luas dan diterima meskipun AIDS dipandang sebagai terutama
penyakit menular seksual laki-laki gay. Berikut ini tahun terjadinya kasus di penderita hemofilia
yang tinggal di geografis daerah tersebar menyebabkan penyelidikan epidemiologi yang
diidentifikasi darah yang terkontaminasi sebagai sumber infeksi. Industri faktor darah digunakan
serum pooled sebagian besar dari donor dibayar yang sering dari kelompok dengan eksposur
yang tinggi terhadap HIV, seperti pria homoseksual. Selfexclusion itu diandalkan untuk skrining
karena takut tuntutan hukum potensi diskriminasi dengan tidak termasuk berisiko tinggi donor,
dan sektor sukarela gagal menghentikan darah Koleksi di daerah berisiko tinggi.
Metode inaktivasi virus berada di bawah pengembangan sejak awal 1970-an untuk
mengurangi penularan hepatitis di darah. Namun, para pemimpin industri dianggap seperti
langkah informasi eksklusif, sehingga pekerjaan menuju sukses strategi tidak dibagi di seluruh
pesaing perusahaan. Pada tahun 1984 produsen utama semua telah lisensi untuk
mendistribusikan produk dipanaskan untuk memotong di bawah ancaman hepatitis dan infeksi
HIV, tetapi ingat perintah tidak dikeluarkan oleh Administrasi Makanan dan Obat secepat risiko
penularan HIV di darah menjadi faktor dikenal pada bulan Maret 1983, gagal kemudian dikritik
oleh AS Institute of Medicine.
Pada tahun 1985, ELISA tes skrining untuk HIV dan hepatitis C mulai digunakan. Ini,
ditambah dengan perlakuan panas produk faktor, telah nyata mengurangi risiko HIV transmisi
dalam darah. Namun, penyebaran global virus, sebagian difasilitasi oleh perdagangan global
dalam faktor VIII, sudah terjadi pada 1980-an, yang mempengaruhi mayoritas dari penderita
hemofilia Jepang dan AIDS terpengaruh orang selama 1983-1985 oleh faktor konsentrat-non-
panas dirawat diimpor dari Amerika Serikat, menurut Dunia Federasi Hemofilia.
Penjualan terus produk darah yang terkontaminasi untuk penderita hemofilia di
pertengahan 1980-an menyebabkan tindakan hukum terhadap empat pejabat Perancis bank
darah nasional dan Menteri Kesehatan. Percobaan mereka awalnya untuk "keracunan"
mengakibatkan keyakinan dan hukuman penjara selama beberapa dari mereka untuk peran
mereka dalam penularan HIV ke beberapa penderita hemofilia 4000 di Perancis. Di Jepang
pada tahun 2000, tiga mantan perusahaan obat eksekutif dihukum menjual produk darah
tercemar HIV dan hukuman penjara yang diberikan.
Spektrum penyakit menular di masyarakat berkembang pesat dengan perubahan
kondisi lingkungan dan masyarakat. Pertumbuhan penduduk, berkerumun di perkotaan kumuh,
populasi tunawisma, migrasi besar-besaran, dan wisata berkontribusi penularan penyakit sekali-
lokal internasional. Resistensi terhadap obat antimikroba yang tersedia adalah menciptakan
dilema baru bagi pengobatan modern dan kesehatan masyarakat. Sinergisme dari penyakit
menular seperti AIDS dengan TB atau Cryptosporidium menyebabkan kerusakan pada pasien
dan menyebarkan infeksi sekunder orang lain. "Era postantibiotic" secara luas dibahas sebagai
ancaman serius bagi kesehatan masyarakat modern. Strategi untuk mencegah hilangnya
beberapa keuntungan penting dari abad kedua puluh dalam pengendalian penyakit menular
akan memerlukan penelitian dan strategi baru. Di antara pelajaran belajar dari AIDS adalah
bahwa perbaikan dalam peringatan dini sistem dan perhatian terhadap ancaman baru yang
tugas penting kesehatan masyarakat.
Di Amerika Serikat, sejumlah baru atau bangkit kembali penyakit menular yang
meningkatkan masalah kesehatan masyarakat. Ini termasuk HIV / AIDS, E. coli O157: H7
penyakit, kriptosporidiosis, coccidioidomycosis, resisten penyakit pneumokokus, tuberkulosis
resisten (MDR-TB), vancomycin-resistant enterococci, influenza A Beijing / 32/92, infeksi
hantavirus, leishmaniasis di veteran penyakit 1991 Perang Teluk, legiuner, dan penyakit Lyme.
Baru muncul dan muncul kembali penyakit yang menjadi perhatian internasional
termasuk HIV / AIDS, resisten malaria, TBC, kolera, Shigella dysenteriae, difteri, dan E. coli
O157: H7. Penyakit tropis, seperti demam kuning dan demam berdarah, yang muncul kembali
di Asia dan Amerika Latin, dan demam Rift Valley di Mesir, Arab Saudi, dan Yaman; Demam
Lassa di barat Afrika; Virus Ebola di Kongo (dulunya Zaire); Virus Marburg melalui impor
monyet; Arbovirus Oropouche dan Sabia di Brasil; Junin virus di Argentina; dan virus Machupo
di Bolivia semua masalah kesehatan karena dapat menyebar dari habitat alami mereka ke
negara-negara lain sebelum carrier menunjukkan gejala.
West Nile demam menyebar dari Timur Tengah ke New York City dan kemudian
menyebar ke bagian lain dari Inggris Menyatakan pada tahun 1999, dengan 62 kasus yang
parah dan 7 kematian, tapi menyebar lebih lanjut pada tahun 2000 dan 2001, diikuti oleh
dramatis meningkatkan pada tahun 2002 dengan lebih dari 4.000 kasus manusia di Nort
Amerika dan Eropa. Penyakit telah menjadi endemic pada populasi nyamuk dan penyebab
ratusan kematian setiap tahun di Amerika Serikat saja. Ancaman penyebaran ancaman
penyakit baru secara dramatis ditunjukkan selama episode SARS tahun 2003 dan ancaman flu
burung sejak tahun 2005 (Bab 4). Pada tahun 2007, Chikungunya demam menyebar dari Asia
tenggara ke Italia dan Perancis selatan, di mana ia telah menjadi endemik.
Tidak bisa lagi diasumsikan bahwa penyakit seperti akan tetap di habitat alami mereka;
mereka dapat ditularkan seluruh dunia melalui operator manusia atau hewan dan, di kondisi
yang sesuai, menjadi serius lokal atau bahkan umum masalah kesehatan masyarakat. 1995
wabah Ebola virus di bekas Zaire mengangkat keprihatinan internasional kemungkinan yang
sangat nyata penularan luas ini penyakit mematikan . Masyarakat telah dibuat menyadari situasi
seperti ini secara rinci grafis dalam berita media, novel, dan film. Sekali lagi, ancaman avian
influenza tetap menjulang bencana kesehatan masyarakat proporsi global.
Pada tahun 1996, epidemi berskala besar keracunan makanan di Jepang yang
melibatkan E. coli O157: H7 (pertama kali dijelaskan pada 1982) yang tersebar melalui makan
siang sekolah yang terkontaminasi dan menyebabkan lebih dari 3.000 penyakit, ratusan rawat
inap untuk diare berdarah, banyak dengan uremik hemolitik parah sindrom, dan 7 kematian.
Identifikasi sumber terbukti sangat sulit. Epidemi ringan memiliki terjadi di banyak negara lain,
termasuk Australia, Kanada, Amerika Serikat, dan berbagai negara Eropa, sehingga ada
dilanjutkan kepedulian kambuhnya bentuk berpotensi parah ini keracunan makanan. Sebuah
website disebut Promed memonitor penyakit infeksi global denganlaporan email pada hampir
setiap hari. Lainnya berbasis web pemantauan penyakit menular dan berbagi informasi sistem
tidak ternilai mengajar kesehatan masyarakat dan layanan program yang tersedia melalui situs
CDC.
Pemantauan keamanan pangan sangat penting dalam mengendalikan foodborne wabah
penyakit di kedua domestik dan internasional perdagangan. WHO menetapkan Kesehatan
Masyarakat global Intelijen Jaringan (GPHIN), sistem berbasis web yang memonitor laporan
berita dari wabah penyakit menular keliling dunia; Salm-Surv, jaringan global yang
menghubungkan laboratorium pelacakan kejadian Salmonella dan penyakit yang bertalian
dengan makanan lainnya; Wabah Siaga global dan Response Network (GOARN), yang
menyediakan teknis Bantuan dalam waktu 24 jam kepada pemerintah menghadapi potensi
epidemi; dan Otoritas Keamanan Pangan Internasional Jaringan (INFOSAN), yang
memungkinkan kolaborasi lintas-perbatasan dan bantuan di antara para pejabat keamanan
makanan. Ini melengkapi surveilans nasional individu dan diagnostic fungsi.
Pada tahun 2005, WHO mengadopsi baru Peraturan Kesehatan Internasional (IHR)
yang telah diadopsi oleh sebagian besar Negara dan mulai berlaku pada bulan Juni 2007. IHR
mengatasi semua penyakit dan peristiwa kesehatan yang mungkin merupakan public darurat
kesehatan keprihatinan internasional, mengandung ancaman penyebaran internasional
penyakit seperti SARS, atau virus influenza manusia baru. IHR termasuk ancaman darurat
kesehatan masyarakat yang mungkin tersebar di perbatasan, seperti tumpahan bahan kimia,
kebocoran, dan pembuangan atau kebocoran nuklir.
Mereka menggantikan IHR sebelumnya (1969) yang ditujukan hanya empat penyakit:
kolera, wabah, demam kuning, dan cacar, sejak saat itu diberantas. IHR tua difokuskan pada
kontrol di perbatasan dan pemberitahuan yang relatif pasif dan langkah-langkah pengendalian.
IHR baru memberikan dasar hokum untuk pengawasan global yang penyakit, peringatan, dan
respon mendefinisikan hak, kewajiban, dan prosedur dalam memastikan keamanan kesehatan
internasional tanpa gangguan yang tidak perlu dalam lalu lintas internasional dan perdagangan.
Hal ini membutuhkan semua anggota negara untuk memperkuat kapasitas mereka ada
penyakit surveilans dan respon.
Standar internasional makanan, tanaman, dan hewan keselamatan dibahas dalam
Codex Alimentarius ("Food Hukum ") Komisi (Organisasi Kesehatan Dunia dan Makanan and
Agriculture Organization PBB), International Komisi Perlindungan Tanaman (IPPC), dan
Organisasi Kesehatan Hewan (pizooties Office International des E ', atau OIE). WTO bekerja
untuk memecah - tidak ereksi - hambatan perdagangan. Sementara langkah-langkah kesehatan
dan keselamatan WHO dan WTO memberikan yang cukup, mereka dibatasi oleh sumber daya
organisasi masing-masing 'dan prioritas. Global perdagangan produk pertanian pada tahun
2002 adalah $ 583.000.000.000 (USD). Ilmu makanan bekerja baik dalam industri dan
akademis pusat untuk menemukan produk baru atau pengolahan, jaminan kualitas dari produk
tertentu, dan standar untuk produksi, pengolahan, pemasaran, dan distribusi makanan, dengan
nilai gizi yang lebih baik dan aman.
Kerjasama internasional untuk mengidentifikasi baru menular atau ancaman kesehatan
lainnya untuk mencegah epidemi global adalah prioritas mendesak bagi kedua lembaga
internasional dan nasional sistem kesehatan di seluruh dunia. Pengendalian menular penyakit
membutuhkan medis, laboratorium, dan epidemiologi intelijen dari urutan tinggi, dengan cepat
berarti komunikasi, publikasi, dan koordinasi, didukung oleh layanan profesional yang terampil.
prestasi puncak dalam bidang ini adalah pemberantasan cacar. Ini cukup besar akan segera
diimbangi dengan pemberantasan internasional polio. Prestasi tersebut hanya dapat dibuat
dengan upaya besar dalam komitmen internasional dan kerjasama, bekerja sama dengan
badan-badan internasional dan nasional, organisasi donor, dan akhirnya dengan orang-orang
diri.
Kebijakan pertanian pemerintah memiliki penting dampak pada kesehatan. Subsidi
pemerintah secara tradisional pada produksi daging, produk susu, dan gula telah menyebabkan
untuk konsumsi mereka meningkat. Pada saat yang sama subsidi seperti menghukum buah
dan sayuran produksi dan konsumsi sehingga merugikan kesehatan masyarakat karena biaya
mereka atau pasokan terbatas. Ini merugikan mempengaruhi kelompok rentan dalam populasi
baik di dalam negara dan global. Tinggi asupan lemak dan gula dengan konsumsi rendah buah
dan sayuran berhubungan dengan obesitas, hipertensi, stroke, dan penyakit jantung koroner
dini. Domestik dan kebijakan internasional untuk mengurangi daging sapi dan lemak jenuh
lainnya Konsumsi sambil meningkatkan konsumsi buah dan sayuran sangat penting untuk
program gizi yang sehat. Ini perlu ditambah dengan fortifikasi makanan yang biasa digunakan
untuk kekurangan mikronutrien alamat umum dalam mengembangkan dan negara-negara dan
sebagai bagian dari program yang lebih besar untuk dikembangkan mencegah penyebaran
yang cepat dari penyakit kardiovaskular, obesitas, diabetes, dan kondisi kronis lainnya.
Tahun 2006-2007, harga tinggi untuk minyak menyebabkan permintaan masyarakat
untuk sumber energi alternatif untuk kendaraan bermotor dengan peningkatan penggunaan biji-
bijian dan jagung untuk produksi bahan bakar etanol, menyebabkan kenaikan tajam dalam
harga gandum, jagung, dan produk makanan berbasis tepung. Penggunaan makanan untuk
energi terlihat sebagai tidak efisien dan tidak ekonomis, tetapi pencarian nonpolluting sumber
energi akan menghasilkan ekonomi utama pertumbuhan di sektor-sektor baru teknologi dan
industri di dekade ke depan. Ini energi agro-ekonomi dan efektif kebijakan bersama dengan
pengurangan kemiskinan, kesempatan pendidikan, dan pertumbuhan ekonomi global dan
merata yang semua masalah besar pentingnya kesehatan masyarakat internasional.
Meskipun kemajuan dan optimisme, korban global yang tragis kematian dan cacat
mental atau fisik berlanjut dengan kondisi defisiensi dicegah infeksi atau vitamin berjumlah
ratusan juta. Isu-isu lain tetap harus ditangani dalam kesehatan global, khususnya mengenai
kesehatan perempuan, termasuk keluarga berencana, pengurangan kematian ibu dan
morbiditas, pengurangan kekerasan dan pelecehan terhadap perempuan, dan pendidikan dan
pekerjaan perbaikan peluang. Pelecehan anak, pekerja anak, pembunuhan perempuan-anak,
dan eksploitasi seksual tetap kesehatan global skala besar masalah. Kondisi semakin, tidak
menular yang mempengaruhi dewasa muda dan laki-laki setengah baya yang menjadi masalah
contoh kesehatan untuk global, penyakit jantung, diabetes mellitus, trauma, dan kanker.
Perawatan khusus dibutuhkan kelompok di populasi, seperti sakit mental, orang cacat, dan
lansia, adalah masalah kesehatan global yang membutuhkan perhatian di setiap negara dan
wilayah.
Internasional, pemerintah individu, dan masyarakat tindakan sangat penting untuk
menangani masalah ini, tidak hanya di negara-negara termiskin, tetapi juga di negara-negara
maju. Diketahui langkah-langkah kesehatan masyarakat diterapkan secara efektif dapat
mengurangi beban kondisi ini dalam sangat beberapa tahun. Ini merupakan tantangan penting
sejarah dan kebutuhan.

MENGEMBANGKAN NASIONAL KESEHATAN KAPASITAS

Ide dari sanitaire cordon untuk melindungi kesehatan suatu Negara dari menyerang
epidemi adalah bentuk pertahanan pasif yang belum efektif dalam epidemi besar di bagian
terakhir abad kedua puluh. Sebuah pertahanan ke depan sekarang merupakan bagian dari
Kesehatan Masyarakat Baru. Negara perlu menjangkau lainnya negara untuk membantu
meningkatkan kapasitas kesehatan masyarakat internasional sebagai sendiri baris pertama
mereka pertahanan. Tragedi akhir Penemuan respon awal AIDS dan tidak memadai adalah
cocok dengan penanganan sama miskin dari tahap pertama epidemi kolera 1991-1996 di
Amerika Selatan.
Membangun garis pertahanan pertama berarti memperkuat Kapasitas masing-masing
negara untuk mendeteksi, laporan, dan permintaan membantu dalam mengendalikan wabah
penyakit yang serius. Bantuan tersedia dari WHO, Centers for Disease Control (CDC) di
Atlanta, dan rekan-rekan yang baru diperkuat di Perancis dan Inggris, serta internasional
organisasi seperti Palang Merah Internasional, Me'decins sans Frontie`res, dan banyak lainnya.
Pelatihan dasar epidemiologi, teknik steril, dan laboratorium layanan dapat berarti perbedaan
antara penahanan lokal dan infeksi yang luas dari virus demam berdarah, dengan orang-ke-
orang transmisi diperkuat di rumah sakit.
Bahkan negara-negara industri yang membutuhkan penguatan kapasitas epidemiologi.
Sedikit memiliki informasi yang memadai sistem untuk mengumpulkan data rawat inap yang
dapat memberikan langkah-langkah penting morbiditas dan ekonomi pelayanan kesehatan.
Beberapa memiliki kapasitas pelatihan untuk umum kesehatan epidemiologi, ekonom, sosiolog,
seksolog, psikolog, atau antropolog, ahli entomologi biarkan saja, genetika, dan banyak
profesional lainnya membentuk tim Kesehatan Masyarakat.
Banyak negara-negara industri, puas dengan yang universal akses ke dokter dan rumah
sakit dan perasaan yang menular penyakit akan pergi di bawah kuasa sanitasi, vaksinasi, dan
antibiotik, memungkinkan infrastruktur kesehatan masyarakat mereka menurun dengan miskin
membayar, penghargaan, pengakuan, dan motivasi, dan kurangnya kapasitas pelatihan. 1990-
an membawa realitas yang berbeda dari yang muncul dan muncul kembali penyakit menular
dan wabah lain seperti kekerasan dan trauma, obat, penyakit jantung, kanker, dan stroke.
Kegagalan untuk mempersiapkan para profesional kesehatan masyarakat dan sistem dukungan
undangan untuk bencana, baik epidemiologis dan secara ekonomis. Tidak ada negara mampu
kelemahan tersebut. Latihan dari profesional kesehatan masyarakat membutuhkan sekolah
lulusan kesehatan masyarakat, yang lebih penting daripada kelebihan dari sekolah kedokteran
yang sudah ada di banyak negara.
2006 Laporan Kesehatan Dunia (Bekerja Bersama untuk Kesehatan) berfokus pada
kekurangan di seluruh dunia dari tenaga kesehatan, terutama di negara-negara dengan
kesehatan yang paling parah masalah. Penyediaan tenaga kesehatan berkisar dari 2,3 per
1000 penduduk di Afrika dan 4,3 di Asia Tenggara menjadi 18,9 dan 24,8 di Eropa dan
Amerika, masing-masing. Isu berhubungan tidak hanya dengan kuantitas tetapi juga kualitas
dan dukungan sistem untuk tenaga kesehatan. Migrasi terdidik orang dalam populasi
cenderung menguras dokter dan perawat dari negara-negara miskin ke negara-negara kaya,
memperburuk kekurangan dan masalah mengembangkan dan mempertahankan standar
pelayanan.

GLOBAL KESEHATAN DAN BARU KESEHATAN MASYARAKAT

Kesehatan Masyarakat berkaitan dengan globalisasi kesehatan dalam beberapa


pengertian. Pertama, itu mencakup semua kegiatan kesehatan di satu negara, dan kedua, apa
yang terjadi di seluruh dunia, termasuk efek globalisasi, adalah kepentingan langsung ke
masing-masing negara, tidak peduli seberapa kaya, industri, atau terisolasi. Pelajaran dari pes
mungkin tampak seperti sejarah jauh ke generasi dibangkitkan pada konsep keberhasilan
kesehatan masyarakat di control penyakit menular, tetapi pelajaran dari HIV pasti harus. Ide
John Donne bahwa "tidak ada manusia adalah pulau bagi dirimu sendiri "mengungkapkan
masalah ini jelas. Global kesehatan berarti mengidentifikasi dan mengatasi infeksi akut dan
penyakit kronis sedini mungkin sebelum mereka menyebar atau memperkuat oleh faktor risiko
umum.
Pada abad kedua puluh satu, lebih negara-negara berkembang yang mencapai transisi
epidemiologi yang terjadi di dunia industri pada pertengahan abad kedua puluh. Kebangkitan
penyakit lama dikenal dan munculnya ancaman penyakit menular baru dan menyeramkan yang
terjadi di seluruh dunia. Negara-negara industri yang lagi menghadapi tantangan penyakit
menular yang serius, termasuk yang diimpor dari negara-negara berkembang.
Pada tahun 1950 dan 1960-an, pengendalian penyakit menular tampak sangat
menjanjikan. Vaksin dan antibiotic tampaknya memberikan jawaban untuk penyakit menular
kuno.Tapi di tahun 1970-an dan 1980-an organisme menular baru muncul, serta peningkatan
menakutkan di resistensi mikroorganisme untuk agen terapi. Penyakit menyebar dari satu
negara ke negara, seperti yang dilakukan HIV di 1980, dan kolera di Peru dan difteri di Rusia di
tahun 1990-an, dan wabah wabah di India pada tahun 1994.
Sebaliknya, penyakit kronis yang berhubungan dengan kelebihan gizi dan merokok
menyerang non industri negara hanya ketika bidang kesehatan masyarakat adalah
mendapatkan momentum dalam mengendalikan penyakit menular dan masa kanak-kanak.
Selain itu, semua negara menghadapi alunan pengeluaran kesehatan dan proses yang
menyakitkan kesehatan pembaruan. Tantangan hukum, etika, dan teknologi semakin penting
dalam mengelola sistem perawatan kesehatan.
Semua sistem kesehatan wajib menghadapi tantangan ini melalui berbagi informasi, dan
meningkatkan pemantauan dari penggunaan sumber daya, serta mencari yang efektif cara
mencegah penyakit dan mengelola mereka untuk mempromosikan kembali awal dan lengkap
untuk fungsi. Semua industry negara menghadapi masalah serius pembiayaan pelayanan
kesehatan dalam bentuk tradisional, dan reformasi adalah mengambil menempatkan di tengah
penuaan penduduk, peningkatan teknologi, dan harapan yang tinggi dari perawatan kesehatan.
Reformasi pergeseran penekanan dan sumber daya dari rumah sakit ke rawat jalan dan
perawatan primer menunjukkan kembali kuat untuk gagasan kesehatan promosi dengan
peraturan dan pendidikan.
Beberapa jawaban penyakit menular Tak Terkalahkan memiliki berasal dari teknologi
sederhana, seperti penggunaan oral terapi rehidrasi untuk mengurangi morbiditas dan
mortalitas dari penyakit diare. Kebangkitan TB dan multidrugresistant organisme telah berhasil
ditangani oleh inovasi sederhana lain terapi diamati secara langsung oleh petugas kesehatan
masyarakat untuk memastikan kepatuhan dan selesai pengobatan, terutama di kelompok
berisiko tinggi. Pengendalian malaria, menggunakan kesehatan masyarakat yang terlatih khusu
pekerja, adalah aplikasi lain dari yang murah, sederhana, teknologi tepat guna.
Teknologi sederhana juga memiliki dampak yang besar pada penyakit kronis. Tingkat
mortalitas kardiovaskular yang jatuh di sebagian besar negara-negara industri sebagai akibat
dari sehat gaya hidup dan perawatan ditingkatkan. Trauma kematian yang jatuh sebagai akibat
dari kedua perbaikan wajib di dalam mobil dan jalan keselamatan, keselamatan kerja, dan
pengobatan penyalahgunaan zat. Untuk pasien sakit kronis, teknologi sederhana dari
perawatan di rumah memungkinkan mereka untuk kembali ke rumah mereka dengan kurang
panjang, mahal, dan berisiko rawat inap. Rawat jalan dapat diberikan dengan aman untuk
sangat banyak kondisi sebelumnya memerlukan rawat inap di biaya yang lebih besar dan
bahaya dari infeksi didapat di rumah sakit.
Masa depan kesehatan masyarakat dan pelayanan kesehatan akan melihat yang luar
biasa perubahan dan adopsi modalitas baru untuk mencegah dan mengelola penyakit:
rekombinan vaksin akan mengurangi biaya dan memperkenalkan vaksin baru, membawa lebih
banyak penyakit menular di bawah kontrol, termasuk hepatitides virus dan pernapasan dan
penyakit diare. Vaksin teknologi untuk kanker dan kelainan genetik berkembang. Kelainan
bawaan akan dikendalikan oleh pendidikan, skrining, dan intervensi yang tepat. Perubahan diet
akan membantu dalam pengendalian kanker, seperti yang akan skrining dan mengurangi
paparan karsinogen. Sekarang ditetapkan bahwa penyakit menular dapat menyebabkan
penyakit kronis, seperti Helicobacter pylori dan ulkus peptikum, dan kanker seperti kanker perut,
hati, dan leher rahim. Ada sinergi antara kondisi defisiensi mikronutrien dengan infeksi dan
penyakit kronis, seperti defisiensi asam folat dan cacat lahir, dan asosiasi ini membuka banyak
baru pemandangan untuk penelitian, terobosan pencegahan, dan terapan kesehatan
masyarakat.
Kesehatan untuk Semua berarti akses untuk merawat orang. Ini membutuhkan
manajemen yang baik keuangan dan lainnya sumber daya untuk menyediakan layanan yang
dibutuhkan secara efisien dan dengan mengurangi limbah dan extravagances yang tidak perlu
pelayanan. Hal ini juga memerlukan lingkungan sosial dan fisik yang memungkinkan orang
untuk mengalami sehat, memuaskan, dan kehidupan yang produktif. Untuk mencapai tujuan-
tujuan mulia, kemitraan yang luas atau koalisi pelayanan kesehatan dan penyedia bekerja
dengan masyarakat dan semakin berpengetahuan dan berpartisipasi masyarakat umum harus
dicapai. Hal ini sangat penting untuk memenuhi imunisasi, bayi sehat dan gizi anak dan
perawatan, perawatan diri pada kehamilan, dan gizi dewasa sehat. Paternalistik, layanan
tradisional dokter mendominasi kedua sistem kesehatan dan pasien tidak mampu mengangkat
tingkat pasien dan masyarakat partisipasi diperlukan.
Tujuan dari kesehatan yang lebih baik memerlukan pembagian tugas dan sumber daya
antara tingkat klinis dan masyarakat, dan antar negara. Membantu negara-negara dalam
mengembangkan staf dan infrastruktur epidemiologi di menular dan penyakit kronis merupakan
investasi di garis depan perlindungan kesehatan masyarakat dan pertahanan diri. Ini adalah
substansi pekerjaan dengan organisasi internasional dan bilateral membantu. Dalam kemitraan
internasional di Eropa, industry negara saling membantu, dan ini perlu diterapkan untuk
membantu mempromosikan infrastruktur kesehatan masyarakat di negara-negara berkembang
juga.

KESIMPULAN
Kesehatan untuk Semua terdengar seperti mimpi idealis harapan ketika pertama kali
diumumkan oleh WHO pada tahun 1977. Namun kemajuan sejak dalam menurunkan angka
kematian dan angka kelahiran, meningkatkan tingkat umur panjang, dan meningkatkan kualitas
hidup telah dramatis. Globalisasi kesehatan berarti bahwa apa yang terjadi di mana saja adalah
perhatian dari semua orang di mana-mana, sebagai dunia belajar dengan wabah di abad
keempat belas dan AIDS pada akhir abad kedua puluh. Disaat yang sama, globalisasi berarti
aspek baru dari kesehatan bagi populasi, karena interaksi perawatan kesehatan, ekonomi, dan
prioritas politik yang diberikan kepada kesehatan.
Dalam dunia global abad kedua puluh satu, kesehatan masyarakat dari satu negara
tidak dapat dipertimbangkan dalam isolasi. Globalisasi telah menjembatani negara bersama-
sama, intensif interaksi manusia, dan membuat internasional batas semakin tidak relevan.
Kesehatan global adalah sangat Istilah kompleks yang dipengaruhi oleh tindakan atau keadaa
di negara-negara lain dari yang terpengaruh secara langsung. Hari ini faktor-faktor penentu
kesehatan global termasuk kemiskinan, degradasi lingkungan, perubahan iklim, kekerasan,
terorisme, perdagangan narkoba ilegal, dan internasional atau bilateral hukum perdagangan.
Dengan semua kekurangannya, globalisasi juga memiliki manfaatnya dalam transfer
pendidikan, ilmu pengetahuan, dan teknologi, membantu untuk memberikan manfaat
pembangunan dari maju ke negara berkembang. Banyak negara yang muncul dari stagnasi
ekonomi dengan perkembangan pesat industri dan perdagangan berdasarkan pasar domestik
dan global. Negara-negara berpenghasilan menengah dan rendah mengalami pertumbuhan
yang cepat dalam populasi kelas menengah mereka dan tren prevalensi penyakit penyakit
jantung, stroke, kelebihan gizi, obesitas, diabetes, dan kesenjangan yang tumbuh antara kaya
dan miskin. Beban ekonomi penyakit ini dalam mengembangkan negara membenarkan
program intervensi untuk mencegah mereka dari merusak pembangunan ekonomi dan sosial.
Aksi global berarti bahwa negara-negara harus berkomitmen kesehatan di semua
tingkatan, termasuk negara dan pemerintah daerah serta sukarela, pendidikan, dan banyak
lainnya elemen masyarakat. Potensi keuntungan sangat besar, dan ini membutuhkan sistematis
organisasi, informasi, dengan target yang jelas, strategi, dan taktik. Itu WHO Konvensi
Kerangka Kerja Pengendalian Tembakau adalah pertama kali diadopsi perjanjian kesehatan
masyarakat global dalam sejarah dan dimaksudkan untuk membantu negara-negara
berkembang mengatasi tembakau epidemi dipromosikan oleh industri tembakau.
Mengukur penyakit (menular dan kronis), keluarga kesehatan, kelompok-kelompok
khusus dalam populasi, gizi, lingkungan dan kesehatan kerja, organisasi masyarakat
kesehatan, pengelolaan sistem kesehatan, membandingkan dengan sistem kesehatan nasional
lainnya, sumber daya manusia, teknologi penilaian, jaminan kualitas, hukum, dan etika, semua
topik bab dalam buku ini, adalah substansi Baru Kesehatan masyarakat. Semua bersama-
sama, mereka adalah subyek dari dayto- kehidupan sehari dalam sistem kesehatan.
Pemberantasan cacar akan diikuti oleh keberhasilan lainnya dengan kesehatan yang besar dan
manfaat ekonomi. Polio pemberantasan maju dengan 2007 menjadi tahun terendah
pengalaman polio. WHO melaporkan 735 kasus polio disebabkan oleh virus polio liar yang
dilaporkan dari 11 negara (hingga November 2007), dibandingkan dengan 1.686 kasus dari 16
negara untuk periode yang sama pada tahun 2006. Empat negara polio-endemik (Afghanistan,
India, Nigeria, dan Pakistan) account untuk 88 persen dari semua kasus, dengan India dan
Nigeria melaporkan 53 persen dan 31 persen, masing-masing. Sisanya 85 kasus berasal dari 7
negara terinfeksi kembali di Afrika. Pemantauan terus menerus dan upaya imunisasi khusus di
masih-endemik daerah menggunakan tipe 1 vaksin OPV untuk mengurangi ini paling ganas
regangan, sementara juga tipe 2 dan tipe menangani 3 daerah sebagai baik. Pemberantasan
polio adalah pemandangan tetapi membutuhkan berkelanjutan upaya donor dan pemerintah
nasional, serta organisasi internasional seperti WHO, Rotary International, Gates Foundation,
dan lain-lain.
Pengalaman, keterampilan, dan infrastruktur menular pengendalian penyakit juga akan
membawa perubahan dalam penyakit kronis kontrol. Tantangan penyakit baru akut dan kronis
akan muncul; persiapan akan meningkatkan peluang mengatasi dengan mereka sebelum
mereka mencapai proporsi epidemi. Menyadari pasang naik mortalitas penyakit kardiovaskuler
di mantan negara-negara berkembang Uni Soviet dan banyak adalah tidak kurang penting
daripada mengakui kebangkitan TB atau penyakit menular resisten.
Konsep dasar Kesehatan New Public menyediakan model namun praktis ideal untuk
mengembangkan negara. Ide ini, bagaimanapun, telah berkembang dengan banyak pengaruh,
termasuk promosi kesehatan dan target kesehatan. Ia telah datang untuk melibatkan
manajemen sebenarnya kesehatan sistem dan integrasi pelayanan sekunder dan tersier rumah
sakit, dan seluruh jajaran program atau layanan yang berhubungan dengan meningkatkan
kesehatan individu dan masyarakat. Komunitas kesehatan internasional telah berhasil, di
bagian, dalam mengubah agenda kesehatan banyak Negara terhadap pencegahan, perawatan
primer, dan promosi kesehatan. Pengembangan tujuan dan sasaran dengan internasional
Sanksi membantu setiap negara untuk menolak tekanan untuk menempatkan sebagian besar
sumber daya kesehatan ke kuratif dan tersier jasa.
Sebuah komitmen internasional untuk Kesehatan untuk Semua telah diambil pada arti
penting di negara-negara anggota Ia telah membantu kepemimpinan kesehatan nasional dan
regional mengatasi tugas sulit mengubah prioritas untuk penekanan pada pelayanan kesehatan
dasar dan kesehatan masyarakat modern.
Koalisi pasukan yang diperlukan untuk mengambil tantangan bahwa komunitas
kesehatan tidak bisa melakukan sendiri. Isolasi kesehatan dari sektor lain, atau bagian-bagian
dari spektrum kesehatan dari satu sama lain, menurunkan kapasitas semua untuk mencapai
umum gol. Jaringan lembaga internasional, termasuk WHO, UNICEF, Bank Dunia, Pangan dan
Pertanian Organisasi, UNDP, lembaga donor swasta, swasta sektor, dan banyak lainnya yang
diperlukan untuk menghadapi kesehatan tantangan dan tugas. Demikian pula, di tingkat
nasional, negara, dan tingkat lokal, pendekatan global dan jaringan organisasi dapat membantu
untuk menentukan target dan memobilisasi sumber daya diperlukan untuk mencapai mereka.
Sangat tepat untuk mengakhiri buku ini dengan International Deklarasi Hak Kesehatan,
diadopsi oleh sekolah public kesehatan di Amerika Serikat sebagai komitmen pribadi untuk
profesional kesehatan masyarakat lulus dari pelatihan program. Pernyataan misi pribadi dan
nilai-nilai merupakan cita-cita terbaik dari kesehatan masyarakat dan relevan dengan banyak
program pelatihan dalam kesehatan masyarakat tidak hanya di Amerika Serikat, tetapi juga di
Eropa dan lainnya belahan dunia.
Kesehatan Masyarakat adalah kerangka konseptual dan metodologi untuk pelaksanaan
ini tinggi, tapi tujuan tercapai. Ini alamat pengelolaan sistem kesehatan serta promosi
kesehatan dan pencegahan penyakit sehingga perubahan prioritas dapat diimplementasikan
oleh pergeseran cocok sumber daya untuk memenuhi kebutuhan kesehatan individu, kelompok
rentan, dan masyarakat nasional dan internasional. Ini berarti kesenjangan berkurang,
penggunaan maksimal dari teknologi yang tersedia dan statistik, epidemiologi, ilmu-ilmu sosial,
dan dasar kesehatan masyarakat dengan diperbaharui komitmen global untuk Kesehatan untuk
Semua.