Anda di halaman 1dari 30

SOAL DAN JAWABAN SIKLUS PENDAPATAN,

SIKLUS JASA PRODUKSI, SIKLUS PRODUKSI,


PENGUJIAN SUBSTANTIF TERHADAP SIKLUS
PEMBIAYAAN : INVESTASI DAN KAS, SIKLUS JASA
PERSONEL

CHAPTER 1
SIKLUS PENDAPATAN

1. sistem informasi akuntansi yang membentuk siklus pendapatan dalam suatu perusahaan
manufaktur adalah sistem penjualan kredit, sistem penjualan tunai, sistem retur penjualan,
sistem pencadangan kerugian piutang, dan sistem penghapusan piutang.
2. prosedur yang termasuk dalam sistem informasi akuntansi berikut ini:
a. Penjualan kredit : order penjualan, persetujuan kredit, pengiriman barang, penagihan,
pencatatan piutang, pencatatan pendapatan penjualan kredit, pencatatan kos produk jadi yang
dijual
b. Penjualan tunai: order penjualan, penerimaan kas, penyerahan barang, pencatatan penerimaan
kas, pencatatan penjualan tunai, pencatatan kos produk jadi dijual.
c. Retur penjualan : penerimaan barang, pencatatan piutang usaha, pencatatan retur penjualan
d. Pencadangan kerugian piutang: pembuatan bukti memorial, pencatatan cadangan kerugian
piutang
e. Penghapusan piutang: pembuatan bukti memorial, pencatatan penghapusan piutang.
3. tujuan audit terhadap siklus pendapatan
Kelompok asersi Tujuan thd golongan Tujuan terhadap saldo
transaksi akun
Keberadaan dan Transaksi kredit dan tunai piutang usaha
keterjadian sesuai dg yg diserahkan ke mencerminkan jumlah
customer. yang terutang oleh
Transaksi adjustment customer yang ada pada
penjualan sesuai tanggal neraca
pengurangan penjualan krn
retur penjualan,
pencadangan kerugian
piutang dn penghapusan
piutang yang di otorisasi
Kelengkapan Semua transaksi adjustmen Piutang usaha mencakup
dan penjualan thp semua klaim kepada
penjualan yang terjadi customet pada tanggal
neraca.
Hak dan kewajiban Entitas memiliki ha katas Oiutang usaha pada
piutang usaha dank as tanggal neraca
sebagai hasil transaksi mencerminkan klaim resmi
dalam siklus pendapatan entitas kepada customer
Penilaian dan alokasi Semua transaksi penjualan Piutang usaha
dan adjustment penjualan mncerminkan klaim yang
telah dicatat dalam jurnal, baik pada tanggal neraca
diringkas,dan diposting ke dan sesuai dengan jumlah
akun dg benar buku pembantu piutang.
Cadangan kergian piutang
mencerminkan estimasi
yang masuk akal beda
antara jumlah piutang
bruto dengan nilai piutang
usaha bersih yang dapat
direalisasikan
Penyajian dan Ringkasasn transaksi Piutang usaha di
pengungkapan penjulan dan adjustment identifikasi dan
penjualan mendukung diklasifikasi dengan
penyajian angka penjualan semestinya dalam neraca
dan piutang usaha dalam Pengungkapan memadai
laporan keuangan, baik telah dibuat berkaitan
klasifikasi maupun dengan piutang usaha yang
pengungkapan digadaikan

4. Untuk merancang program audit untuk pengujian pengendalian, tahap-tahap yang harus
dilalui oleh auditor.
a. Fungsi terkait
b. Dokumen
c. Catatan akuntansi
d. Bagan alir sistem informasi akuntansi
e. Slah saji potensial, aktivitas pengendalian yang diperlukan dan prosedur audit untuk
pengujian pengendalian yang dapat digunakan oleh auditor
f. Penjelasan aktivitas pengendalian yang diperlukan
g. Penyususnan program audit untuk pengujian pengendalian terhadap transaksi yang
bersangkutan
h. Penjelasan program audit untuk pengujian pengendalian terhadap transaksi yang
bersangkutan
5. Sebutkan fungsi-fungsi terkait dalam sistem penjualan kredit suatu perusahaan manufaktur.
Sebutkan pula organisasi yang bertanggungjawab atas masing-masing fungsi tersebut dan
jelaskan pula peranya masing-masing.
Nama fungsi Unit organisasi
Fungsi penjualan Bagian order penjualan
Fungsi pemberi otorisasi Bagian kredit
Fungsi penyimpanan barang Bagian gudang
Fungsi pengiriman barang Bagian pengiriman
Fungsi penagihan Bagian penagihan
Fungsi pencatatan piutang Bagian piutang
Fungsi akuntansi biaya Bagian akuntansi biaya
Fungsi akuntansi umum Bagian akuntansi umum
Fungsi penerimaan barang Bagian penerimaan barang

6. Sebutkan nama-nama dokumen penting dalam pelaksanaan transaksi penjualan kredit dan
jelaskan pula fungsinya masing-masing.
a. Surat order pengiriman: memberikan otorisasi kepada fungsi pengiriman untuk mengirimkan
jenis barang dengan jumlah dan spesifikasi seperti yang tertera diatas dokumen.
b. Tembusan: digunakan untuk memperoleh status kredit customer dan untuk mendapatkan
otorisasi penjualan kredit dan fungsi pemberi otorisasi kredit.
c. Surat pengakuan: dikirim ole fungsi penjualan kepada customer untuk memberi tahu bahwa
order telah diterima dan dalam proses pengiriman.
d. Surat muat:digunakan sebagai bukti penyerahan barang dari perusahaan kepada perusahaan
angkutan umum.
e. Slip pembungkus: ditempelkan pada pembungkus barang untuk memudahkan fungsi
penerimaan customer mengidentifikasi barang yang diterimanya.
f. Tembusan gudang: dikirim ke fungsi gudang untuk untuk menyiapkan jenis barang dengan
jumlah seperti tertera dalam di dalamnya.
g. Arsip pengawasan pengiriman: surat order pengiriman yang diarsipkan oleh fungsi penjualn
menurut tanggal pengiriman yang dijanjikan.
h. Arsip indeks silang: surat order pengiriman yang diarsipkan secara alfabetik menurut
customer untuk memudahkan menjawab pertanyaan dari customer mengenai status
pesanannya.
7. Sebutkan bernagai nama tembusan surat order pengiriman dan jelaskan pula fungsi setiap
tembusan.

8. Sebutkan berbagai nama tembusan faktur penjualan dan jelaskan pula fungsi tembusan
tersebut.
a. Faktur penjualan: lembar pertama yang dikirm kepada customer.
b. Tembusan piutang: tembusan faktur penjualan yang dikirim ke fungsi pencatat piutang
sebagai dasar untuk mencatat piutang dalam buku pembantu piutang
c. Tembusan jurnal penjualan: tembusan yang dikirim ke fungsi akuntansi umum sebagai dasar
untuk mencatat transaksi penjualan ke dalam jurnal penjualan.
d. Tembusan analisis: dikirm ke fungsi akuntansi biaya sebagai dasar untuk menghitung kos
produk yang dijual yang dicatat dalam buku pembantu sediaan
e. Tembusan wira niaga: untuk memberitahu bahwa order dari cutomer yang lewat ditangannya
telah dipenuhi sehingga memungkinkannya menghitung komisi penjualan yang menjadi
haknya
9. Sebutkan nama-nama catatan akuntansi yang digunakan dalam sistem penjualan kredit
Jurnal penjualan, jurnal umum, buku pembantu piutang, buku pembantu sediaan, dan buku
besar.
10. Sebutkan slah saji potensial dan aktivitas pengendalian yang diperlukan dalam dua tahap
transaksi penjualan kredit berikut ini:
a. Tahap pengiriman barang
Salah saji potensial Akivitas pengendalian
Barang dikeluarkan dari gudang Barang dikeluarkan dari gudang
untuk order yang tidak syah. hanya atsa dasar surat order
pengiriman yang telah diotorisasi

Bagian yang dikirim tidak sama Pengecekan barang yang dikirim


dengan yang dipesan. dengan surat order pengiriman

Pemisahan fungsi pengiriman barang


dari fungsi penualan

Bagian barang yang tidak diotorisasi Pembuatan dokumen pengiriman


dapat terjadi untuk setiap pengiriman barang
b. Tahap penagihan
Salah saji Aktivitas pengendalian
Penagihan dibuat untuk transaksi Setiap faktur penjualan harus dilampiri
fiktif dengan surat order penjualan yang
telah diotorisasi dan dokumen
pengiriman

Pengiriman barang tidak diikuti Pencocokan faktur penjualan dengan


dengan penagihan. dokumen pengiriman

Faktur penjualan berisi harga Pertanggungjawaban secara periodic


dokumen pengiriman

Pengecekan independen pemberian


harga dalam faktur penjualan.

11. Dalam tahap pencatatan transaksi penjualan kredit.


Salah saji Aktivitas pengendalian Pengujian pengendalian
Transaksi penjualan fiktif Setiap pencatatn harus Lakukan pemeriksan
dicatat dilandasi dengan dokumen kepada dokumen
sumber faktur penjualan dan pendukung
dokumen pendukung yang
lengkap

Faktur penjualan tidak Pengecekan secara


dicatat keakun piutang independen posting ke Review bukti adanya
customer dalam buku pembantu pengecekan independen
piutang dengan akun control
piutang dalam buku besar
Lakukan pengamatan
Pertanggungjawaban terhadap prosedur
terhadap faktur penjualan pelaksanna kembali
secara periodic

Panduan akun dan review


Faktur penjualan dicatat pemberian kode akun Lakukan pengamatan
pada akun yang salah terhadap prosedur
pelaksanaan kembali
Pengiriman pernyataaan
piutang bulanan kepada Lakukan pengamatan
debitur pengiriman pernyatan
piutang bulanan.

12. Untuk mendeteksi dan mencegah terjadinya penjualan kredit yang tidak diotorisasi.
Salah saji Aktivitas pengendalian
Penjualan kredit dilakukan tanpa Bagian kredit mengecek semua customer
persetujuan baru
Pengecekan batas kredit sebelum
penjualan kredit dilaksanakan

13. Untuk mendeteksi terjadinya salah saji dalam tahap pencatatan transaksi penjualan kredit
sebutkan aktivitas pengendalian yang dipelukan.
I. Setiap pencatatan harus dilandasi dengan dokumen sumber faktur penjualan dan dokumen
pendukung yang lengkap: agar pencatatan tidak dilakukan secara fiktif
II. Pengecekan secara independen posting ke dalam buku pembantu piutang dengan akun
control piutang dalam buku besar: akun control untuk mengecek apakah posting yang
dilakukan sudah sesuai
III. Pertanggungjawaban terhadap faktur penjualan secara periodic: faktur penjualan dilakukan
dengan berkala agar ttp terjaga ke independenannya
IV. Panduan akun dan review pemberian kode akun:agar tidak ada kode akun yang salah
V. Pengiriman pernyataaan piutang bulanan kepada debitur:agar debitur dapat melakukan
melakukan pengecekan pada piutang sebelum jatuh tempo
14. Sebut dan jelaskan prosedur audit yang dapat ditempuh oleh auditor untuk membuktikan
asersi keberadaan dan keterjadian transaksi penjualan kredit.
a) Lakukan pengamatan: persetujuan surat order pengiriman, pengiriman barang, penagihan
customer, dan pengiriman pernyataan piutang bulanan dan penindaklanjutan keluhan dari
customer.
b) Ambil sampel transaksi penjualan dari jurnal penjualan dan lakukan verivikasi terhadap
tanggal, nama pelanggan, dan jumlah moneter dan nonmoneter. Lakukan pula pemeriksaan
terhadap dokumen pendukung berikut ini: faktur penjualan, laporan pengiriman barang, surat
pengiriman barang yang telah diotorisasi.
15. Sebut dan jelaskan prosedur audit prosedur audit yang ditempuh oleh auditor untuk
membuktikan asersi kelengkapan transaksi penjualan kredit
a. Periksa bukti digunakannya formulir bernomor urut tercetak dan pertanggungjawaban
pemakai formulir tersebut.Periksa secara selintas nomor urut faktur penjualan yang dicatat
dalam jurnal penjualan.
b. Ambil sampel surat order pengiriman yang disetujui dan dilakukan pengusustan ke dokumen
dan catatan akuntansi berikut ini : laporan pengiriman bang, faktor penjualan dan pencatatan
ke dalam jurnal penjualan.
16. Sebut dan jelaskan prosedur audit prosedur audit yang ditempuh oleh auditor untuk
membuktikan asersi penilaian dan alokasi transaksi penjualan kredit
a. Persetujuan kredit semestinya untuk setiap transaksi penjualan kredit, pengecekan
independent terhadap pencantuman harga barang dalam faktur penjualan dan pengecekan
independent terhadap keakuratan perhitungan dalam faktur penjualan.
b. Periksa adanya pengecekan independent terhadap posting ke buku pembantu dan jurnal untuk
memperoleh keyakinan bahwa tidak terjadi kekeliruan posting jumlah moneter atau akun.
17. Sebutkan fungsi-fungsi yang terkait dalam sistem retur penjualan suatu persahaan
manufaktur. Sebutkan pula unit-unit organisasi yang bertanggungjawab atas masing-masing
fungsi tersebut dan jelaskan pula peranannya .
Nama fungsi Unit Organisasi Pemegang Fungsi
1. Fungsi Penjualan Bagian Order Penjualan
2. Fungsi penyimpanan Barang Bagian Gudang
3. Fungsi Pengiriman Barang Bagian Pengiriman
4. Fungsi penagihan Bagian Penagihan
5. Fungsi Pencatatan Piutang Bagian Piutang
6. Fungsi akuntansi Biaya Bagian Akuntansi Biaya
7. Fungsi akuntansi umum Bagian Akuntansi Umum
8. Fungsi penerimaan barang Bagian Penerimaan Barang

18. Nama –nama dokumen penting dalam retur penjualan :


1. Memo Kredit : dibuat oleh fungsi penjualan untuk memberikan otorisasi kepada fungsi
penerimaan barang untuk menerima barang yang dikembalikan oleh customer.
2. Laporan Penerimaan Barang : dibuat oleh fungsi penerimaan barang sebagai bukti telah
diterima kembali barang yang telah dijual dalam transaksi retur penjualan.

19. Nama-nama catatan akuntansi dalam retur penjualan :


a. Jurnal Umum
b. Buku Pembantu Piutang
c. Buku Pembantu Sediaan
d. Buku Besar

20. Salah saji potensial dan aktivitas pengendalian dalam retur penjualan :
Otorisasi Retur Penjualan Retur Penjualan yang Penggunaan memo kredit
tidak diotorisasi yang diotorisasi untuk
setiap retur penjualan
Penerimaan Barang Barang diterima dari Barang diterima kembali
customer tanpa otorisasi hanya atas otorisasi retur
retur penjualan
Barang yang diterima Pebgecekan barang yang
tidak sama dengan barang diterima dengan memo
yang dibeli semula oleh kredit
customer

21. Tahap pencatatn retur penjualan :


Salah Saji Aktivitas Pengendalian Pengujian Pengendalian
Transaksi retur Penjualan Setiap pencatatan harus Lakukan pemeriksaan
fiktif dicatat dilandasi dokumen sumber, terhadap dokumen
memo kredit dan dokumen pendukung
pendukung yang lengkap
Memo Kredit tidak Pengecekan secara Review bukti adanya
dicatat kea kun piutang independen posting ke pengecekan independent
customer dalam buku pembantu
piutang dengan akun control
piutang dalam buku besar
Lakukan
Pertanggungjawaban semua pengamatan
terhadap
memo kredit secara periodic prosedur
pelaksanaan kembali
Panduan akun dan review Lakukan pengamatan
Memo kredit dicatat pemberian kode akun terhadap prosedur
dalam akun yang salah pelaksanaan kembali.

22. Mendeteksi dan mencegah retur penjualan yang tidak diotorisasi


Salah Saji Aktivitas Pengendalian Pengujian Pengendalian
Retur Penjualan yang Penggunaan Memo Kredit Lakukan Pengamatan
tidak diotorisasi yang diotorisasi untuk terhadap prosedur
setiap retur penjualan pelaksanaan kembali
prosedur
Periksa memo kredit

23. Mendeteksi dan mencegah terjadinya salah saji dalam pencatatan transaksi retur penjualan :
Aktivitas Pengendalian
Setiap pencatatan harus dilandasi dokumen sumber, memo kredit dan dokumen
pendukung yang lengkap

Pengecekan secara independen posting ke dalam buku pembantu piutang dengan akun
control piutang dalam buku besar

Pertanggungjawaban semua memo kredit secara periodic

Panduan akun dan review pemberian kode akun

24. Prosedur audit untuk membuktikan asersi keberadaan atau keterjadian transaksi retur
penjualan :
a. Lakukan pengamatan terhadap : Persetujuan memo kredit dan penerimaan barang
b. Ambil sampel transaksi retur penjualan dari jurnal umum dan lakukakn verifikasi terhadap
tanggal, nama customer dan jumlah moneter dan non moneter. Lakukan pula pemeriksaan
terhadap dokumen pendukung berikut ini : memo kredit dan laporan penerimaan barang.

25. Prosedur audit untuk membuktikan asersi kelengkapan transaksi retur penjualan :
a. Periksa bukti digunakannya formulir bernomor urut tercetak dan pertanggungjawaban
pemakaian formulir tersebut
b. Ambil sampel memo kredit yang disetujui dan dilakukan pengusutan ke dokumen dan
catatan akuntansi berikut ini : laporan penerimaan barang dan pencatatan ke dalam jurnal
umum.

26. Prosedur audit untuk membuktikan asersi penilaian atau alokasi transaksi retur penjualan :
a. Persetujuan semestinya untuk setiap retur penjualan, pengecekan independent terhadap
pencantuman harga barang dalam memo kredit dan pengecekan independent terhadap
keakuratan penghitungan dalam memo kredit.
b. Periksa adanya pengecekan independent terhadap posting ke buku pembantu dan jurnal untuk
emmperoleh keyakinan bahwa tidak terjadi kekeliruan posting jumlah moneter atau akun.

27. Fungsi terkait dalam pencadangan kerugian piutang :


Nama Fungsi Unit Organisasi
Fungsi pencatat piutang Bagian piutang
Fungsi Akuntansi Biaya Bagian Akuntansi Biaya
Fungsi Akuntansi Umum Bagian Akuntansi Umum
28. Nama-nama dokumen penting dalam transaksi penghapusan Piutang :
a. Bukti memorial dibuat oleh fungsi pemberi otorisasi kredit sebagai perintah kepada fungsi
pencatat piutang untuk mengkredit bukti pembantu piutang dengan adanya penghapusan
piutang kepada debitur tertentu.
b. Surat keputusan Manajer yang berwenang tentang penghapusan Piutang, penghapusan
piutang memerlukan otorisasi dari pejabat yang tinggi wewenangnya.

29. Nama-nama catatan akuntansi dalam pencadangan kerugian piutang :


a. Jurnal Umum : digunakan untuk mencatat kerugian piutang yang dibebankan dalam periode
akuntansi tertentu berdasarkan dokumen bukti memorial
b. Buku besar : yang terkait dalam transaksi pencadangan kerugian piutang adalah : biaya
kerugian piutang dan cadangan kerugian piutang

30. Salah saji potensial dan aktivitas pengendalian dalam transaksi penghapusan piutang :
Tahap Transaksi Salah Saji Aktivitas pengendalian
Otorisasi penghapusan Penghapusan piutang Penggunaan bukti memorial
piutang yang tidak diotorisasi yang diotorisasi untuk
setiap penghapusan piutang
Pencatatan Transaksi penghapusan Setiap pencatatan harus
fiktif dicatat dilandasi dokumen sumber
bukti memorial dan
dokumen pendukung yang
lengkap.
Bukti memorial tidak
dicatat ke akun biaya dan Pengecekan secara
piutang independent posting ke
dalam buku pembantu
piutang dengan akun control
piutang dalam buku besar .
Pertanggungjawaban semua
bukti memorial secara
periodic.
Bukti memorial dicatat Panduan akun dan review
dalam akun yang salah pemberian kode akun.

31. Pencatatan transaksi pencadangan kerugian piutang :


Pencatatan Transaksi Setiap pencatatan Lakukan
pembebanan harus dilandasi pemeriksaan
kerugian piutang dokumen sumber terhadap dokumen
dicatat fiktif bukti memorial dan pendukung
dokumen
pendukung yang
lengkap
Bukti memorial
tidak dicatat kea Pengecekan secara Review bukti
kun biaya dan independent posting adanya
cadangan kerugian ke dalam buku pengecekan
piutang pembantu piutang independent
dengan akun control
piutang dalam buku
besar .
Pertanggungjawaban
semua bukti Lakukan
memorial secara pengamatan
periodic. terhadap prosedur
Bukti memorial Panduan akun dan pelaksaan kembali
dicatat dalam akun review pemberian
yang salah kode akun. Lakukan
pengamatan
terhadap prosedur
pelaksaan kembali

32. Mendeteksi dan mencegah terjadinya penghapusan piutang yang tidak diotorisasi :
Tahap Transaksi Salah Saji Aktivitas pengendalian
Otorisasi penghapusan Penghapusan piutang yang Penggunaan bukti
piutang tidak diotorisasi memorial yang diotorisasi
untuk setiap penghapusan
piutang

33. Mendeteksi dan mencegah terjadinya salah saji dalam tahap pencatatan transaksi
pencadangan piutang :
Setiap pencatatan harus dilandasi dokumen sumber bukti memorial dan dokumen pendukung
yang lengkap

Pengecekan secara independent posting ke dalam buku pembantu piutang dengan akun
control piutang dalam buku besar .
Pertanggungjawaban semua bukti memorial secara periodic.
Panduan akun dan review pemberian kode akun.

34. Prosedur audit untuk membuktikan asersi keberadaan dan keterjadian transaksi penghapusan
piutang :
a. Lakukan pengamatan terhadap persetujuan bukti memorial
b. Lakukan pemeriksaan terhadap dokumen pendukung berikut ini : bukti memorial dan surat
keputusan penghapusan piutang

35. Prosedur audit untuk membuktikan asersi kelengkapan transaksi pencadangan piutang :
Periksa bukti digunakannya formulir bernomor urut tercetak dan pertanggung jawaban
pemakaian formulir tersebut.

36. Prosedur audit untuk membuktikan asersi penilaian atau alokasi transaksi penghapusan
piutang :
a. Persetujuan penentuan piutang yang dihapus
b. Periksa adanya pengecekan independent terhadap posting ke buku pembantu dan jurnal untuk
memperoleh keyakinan bahwa tidak terjadi kekeliruan posting jumlah moneter atau akun
PENGUJIAN SUBSTANTIF
1. Jelaskan yang dimaksud dengan piutang usaha dan piutang non usaha.
: Piutang usaha adalah piutang yg timbul dari transaksi penjualan barang atau jasa dalam
kegiatan normal perusahaan. Piutang non usaha adalah piutang yg timbul dari transaksi
selain penjualan barang dan jasa kepada pihak luar seperti piutang kepada karyawa, piutang
penjualan saham, piutang pengembalian pajak, piutang deviden dan bunga.

2. Sebutkan prinsip akuntansi berterima umum yang diterapkan dalam penyajian piutang di
neraca.
1. Piutang Usaha harus disajikan di neraca sebesar jumlah yang diperkirakan dapat ditagih dari
debitur pada tanggal neraca.
2. Jika perusahaan tidak membentuk CKP Usaha harus dicantumkan pengungkapannya di
neraca bahwa saldo piutang usaha tersebut adalah netto.
3. Jika piutang usaha bersaldo material pada tanggal neraca harus disajikan rinciannya di
neraca.
4. Piutang usaha yang bersaldo kredit pada tanggal neraca harus disajikan dalam kelompok
utang lancar.
5. Jika jumlahnya material piutang non usaha harus disajikan terpisah dari piutang usaha.

3. Sebut dan Jelaskan tujuan pengujian substantive terhadap piutang.


a. Memperoleh keyakinan tentang keandalan catatn akuntansi yang bersangkutan dengan
piutang usaha
b. Membuktikan keberadaan piutang usaha dan keterjadian transaksi yg berkaitan dengan
piutang usaha yang dicantumkan di neraca.
c. Membuktikan kelengkapan transaksi yang di catat dalam catatan akuntansi dan kelengkapan
saldo piutang usaha yang disajikan dalam neraca.
d. Membuktikan hak kepemilikan klien atas piutang usaha yg dicantumkan di neraca.
e. Membuktikan kewajaran penilaian piutang usaha yg dicantumkan di neraca.
f. Membuktikan kewajaran penyajian dan pengungkapan piutang usaha di neraca.

4. Untuk membuktikan bahwa unsur piutang yang dicantumkan di neraca di dukung dengan
catatan akuntansi yang memadai prosedur audit apakah yang ditempuh oleh auditor?
: auditor melakukan rekonsiliasi antara saldo piutang yang dicantumkan di neraca dengan
akun piutang dalam buku besar dan selanjutnya ke jurnal penjualan, jurnal penerimaan kas
dan jurnal umum.

5. Untuk membuktikan asersi keberadaan saldo piutang usaha yang dicantumkan oleh klien di
neracadan asersi keterjadian transaksi yang berkaitan dengan piutang usaha dalam tahun yang
di audit , prosedur audit apakah yang ditempuh oleh auditor?
1. Pengujian analitik
2. Pemeriksaan bukti pendukung transaksi yg berkaitan dengan piutang usaha
3. Pemeriksaan pisah batas transaksi yg berkaitan dengan piutang usaha
4. Konfirmasi piutang usaha

6. Untuk membuktikan asersi hak kelengkapan saldo piutang usaha yang dicantumkan di dalam
neracanya dan transaksi yang berkaitan dengan piutang usaha, prosedur audit apakah yang
ditempuh oleh auditor?
o Pengujian analitik
o Pemeriksaan bukti pendukung transaksi yg berkaitan dengan piutang usaha
o Pemeriksaan pisah batas transaksi yg berkaitan dengan piutang usaha
o Konfirmasi piutang usaha
7. Untuk membuktikan asersi penilaian piutang usaha yang dicantumkan di dalam neracanya
prosdur audit apakah yang ditempuh oleh auditor?
a. Prosedur audit awal
b. Pengujian analitik
c. Pemeriksaan bukti pendukung transaksi yg berkaitan dengan piutang usaha
d. Konfirmasi piutang usaha
e. Penilaian terhadap kecukupan akun CKP
f. Membandingkan penyajian piutang usaha di neraca dengan PABU

8. Untuk membuktikan asersi penyajian dan pengungkapan saldo piutang usaha yang
dicantumkan di dalam neracanya, prosedur audit apakah yang ditempuh oleh auditor?
: dengan membandingkan penyajian dan pengungkapan usaha di neraca yg di audit dengan
PABU

9. Jelaskan apa yang dimaksud dengan konfirmasi positif? Dan jelaskan pula kegunaanya bagi
auditor.
: konfirmasi yang dikirimkan oleh auditor kepada kreditur / debitur, cocok atau tidaknya
harus memberikan balasan, jika jumlahnya material.
Kegunaanya bagi auditor untuk. membuktikan keberadaan debitur perusahaan pada tanggal
neraca dan memiliki utang pada tanggal tersebut kepada klien sebesar yg dicatat oleh klien .

10. Jelaskan apa yang dimaksud dengan konfirmasi negatif? Dan jelaskan pula kegunaanya bagi
auditor.
: konfirmasi yang dikirimkan oleh auditor kepada kreditur / debitur, yang tidak wajib untuk
mendapatkan balasan , jika jumlahnya sama atau tidak material .
Kegunaanya bagi auditor untuk membuktikan keberadaan debitur perusahaan pada tanggal
neraca dan memiliki utang pada tanggal tersebut kepada klien sebesar yg dicatat oleh klien .

11. Beri contoh surat konfirmasi positif.


:LIHAT HALAMAN 102
12. Beri contoh surat konfirmasi negative.
:LIHAT HALAMAN 103

13. Jika auditor tidak memperoleh jawaban dari debitur atas konfirmasi positif yang dikirimkan
kepada debitur tersebut prosedur audit alternative apakah yang ditempuh oleh auditor?
: dengan cara melakukan pemeriksaan terhadap penerimaan kas dari debitur yg terjadi setelah
tanggal neraca atau membuktikan keterjadian transaksi penjualan.

14. Untuk menguji kesesuaian penyajian piutang di neraca dengan PABU prosedur audit apakah
yang ditempuh oleh auditor?
a. Periksa klasifikasi piutang usaha ke dalam kelompok aktiva lancar dan aktiva tidak lancar.
b. Periksa jawaban konfirmasi Bank
c. Periksa klasifikasi piutang ke dalam kelompok piutang usaha dan piutang non usaha
d. Periksa kecukupan pengungkapan dan akuntansi untuk ppiutang antar pihak yang memiliki
hubungan istimewa, piutang yg digadaikan, anjak piutang.
e. Periksa surat representasi klien mengenai piutang sesudah tanggal neraca untuk menentukan
ketepatan pisah batas.
15. Dalam memverifikasi hak pemilikan klien atas piutang usaha yang dicantumkan di neraca
auditor meminta klien untuk membuat representasi piutang. Apakah tujuan auditor meminta
surat representasi tsb, ber contoh surat representasi klien mengenai piutang.
:untuk menyadarkan klien bahwa tanggung jawab atas kewajaran informasi yg disajikan di
dalam laporan keuangan berada di tangan klien bukan di tangan auditor.
Contohnya pada halaman 105

16. Dalam memverifikasi penilaian piutang usaha, auditor meminta daftar umur piutang usaha
dari klien. Prosedur audit apakah yang ditempuh oleh auditor atas daftar umur piutang tsb?
a. Lakukan footing dan cross footing terhadap daftar umur piutang usaha
b. Bandingkan jumlah piutang usaha menurut daftar umur piutang kea kun piutang usaha di
buku besar
c. Usut saldo piutang usaha kepada setiap debitur ke dalam kartu piutang yang bersangkutan.
d. Periksa penentuan umur piutang kepada setiap debitur dengan menggunakan informasi
berikut ini : periksa syarat penjualan yg berlaku, periksa tanggal faktur yang belum dibayar
oleh debitur pada tanggal neraca, hitung kembali umur piutang kepada setiap debitur sejak
tanggal faktur sampai tanggal neraca.

17. Dalam memeriksa kebenaran penentuan umur piutang usaha yang dibuat oleh klien,
informasi apakah yang dikumpulkan oleh auditor?
- periksa syarat penjualan yg berlaku,
- periksa tanggal faktur yang belum dibayar oleh debitur pada tanggal neraca,
- hitung kembali umur piutang kepada setiap debitur sejak tanggal faktur sampai tanggal
neraca.

CHAPTER 3
SIKLUS JASA PRODUKSI

SIKLUS PRODUKSI
1. Sebutkan berbagai sistem informasi akuntansi yang membentuk siklus produksi dalam suatu
perusahaan manufaktur.
Jawab:
a. Transaksi manufaktur
b. Aktivitas perhitungan fisik sediaan

2. Sebutkan berbagai prosedur yang termasuk dalam sistem informasi akuntansi berikut ini:
a. Manufaktur
b. Penghitungan fisik sediaan
Jawab:
a. Manufaktur:
1. Prosedur order produksi
2. Prosedur permintaan dan pengeluaran barang gudang
3. Prosedur pengembalian barang gudang
4. Prosedur pencatatan biaya tenaga kerja langsung
5. Prosedur pencatatan pembebanan biaya overhead pabrik dan kos produk selesai
6. Prosedur pencatatan biaya overhead pabrik sesungguhnya, biaya pemasaran, dan biaya
administrasi umum
b. Penghitungan fisik sediaan:
1. Prosedur penghitungan fisik
2. Prosedur kompilasi
3. Prosedur penentuan kos sediaan
4. Prosedur adjustment kos sediaan

3. Sebutkan tujuan audit terhadap siklus produksi


Jawab:

4. Untuk merancang program audit untuk pengujian pengendalian, sebutkan tahap-tahap yang
harus dilalui oleh auditor
Jawab:
1. Fungsi terkait
2. Dokumen
3. Catatan akuntansi
4. Bagan alir sistem informasi akuntansi
5. Salah saji potensial, aktivitas pengendalian yang diperlukan, dan prosedur audit untuk
pengujian pengendalian yang dapat digunakan oleh auditor
6. Penjelasan aktivitas pengendalian yang diperlukan
7. Penyusunan program audit untuk pengujian pengendalian terhadap transaksi yang
bersangkutan
8. Penjelasan program audit untuk pengujian pengendalian terhadap transaksi yang
bersangkutan
5. Sebutkan fungsi-fungsi yang terkait dalam sistem manufaktur. Sebutkan pula unit-unit
organisasi yang bertanggungjawab atas masing-masing fungsi tersebut dan jelaskan pula
perannya.
Jawab:
Nama fungsi Unit organisasi terkait Peran/tanggungjawab
1. Fungsi penjualan 1. Bagian penjualan 1. Menerima order dri
costumer dan meneruskan
order ke departemen
produksi
2. Fungsi otorisasi produksi 2. Departemen produksi 2. Memberi perintah produksi
kepada bagian dibawahnya
yang berhubungan dengan
proses produksi produk
pesanan customer
3. Fungsi produksi 3. Bagian produksi 3. Melaksanakan produksi
sesuai pesanan
4. Fungsi perencanaan dan 4. Bagian perencanaan dan 4. Membantu dep. Produksi
pengendalian produksi pengawasan produksi mengawasi dan
merencanakan proses
produksi
5. Fungsi gudang 5. Bagian gudang 5. Melayani kebutuhan bahan
baku dan bahan tambahan
serta menyimpan produk
jadi
6. Fungsi akuntansi biaya 6. Bagian akuntansi biaya 6. Mencatat biaya produksi
lansung, tidak langsung dan
non produksi
7. Fungsi akuntansi umum 7. Bagian akuntansi umum 7. Mencatat transaksi BBB,
BTK, BOP dan biaya
nonproduksi

6. Sebutkan nama-nama dokumen penting dalam pelaksanaan transaksi manufaktur dan


jelaskan pula perannya masing-masing
Jawab:
a. Surat order produksi
b. Kartu jam kerja
c. Bukti permintaan dan pengeluaran barang gudang
d. Bukti pengembalian barang ke gudang
e. Bukti memorial
f. Bukti kas keluar
g. Laporan produk selesai
7. Sebutkan nama-nama catatan akuntansi yang digunakan dalam sistem amnufaktur
Jawab:
a. Juranal pemakaian bahan baku
b. Jurnal umum
c. Register bukti kas keluar
d. Kartu kos produk
e. Buku pembantu sediaan
f. Buku pembantu biaya
8. Sebutkan salah saji potensial dan aktivitas pengendalian yang diperlukan dalam dua tahap
transaksi manufaktur berikut ini:
a. Tahap perencanaan dan pengawasan produksi
b. Tahap pengolahan produk dalam produksi
9. Dalam tahapan pencatatan biaya produksi transaksi amnufaktur:
a. Sebutkan salah saji potensial yang dapat terjadi
b. Sebutkan aktivitas pengendalian yang diperlukan untuk mendeteksi dan mencegah salah saji
tersebut
c. Sebutkan pengujian pengendalian yang dapat digunakan oleh auditor untutk mendeteksi
adanya aktivitas pengendalian yang saudara sebutkan pada butir b tersebut
Jawaban 8-9

Tahap transaksi Salah saji potensial


Aktivitas Pengujian
pengendalian pengendalian
1. Perencanaan dan
1. Order produksi yang Pemisahan fungsi Lakukan pengamatan
pengawasan berlebihan thdp pemisahan fungsi

Otorisasi order Minta keterangan


produksi oleh kepala mengenai proses order
2. Pengolahan fungsi produksi produksi
produk 2. BTKL
dalam tidak Penggunaan jam Lakukan pengamatan
produksi dibebankan kepada kerja penggunaan kartu jam
kos produk kerja

BOP tidak Penggunaan tarif Minta keterangan


dibebankan di kos BOP penerapan tarif dan
produk pembebanan tarif
BOP ke produk
BOPs tidak dicatat Penggunaan bukti Periksa dokumen
kas keluar dan bukti pendukung terjadinya
memorial yang BOPs
diotorisasi oleh
manajer yang
3. Pencatatan biaya berwenang
produksi 3. Biaya produksi Penggunaan paduan Periksa ketersediaan
dicatat di akun yang akun, pelaporan panduan akun dan
salah biaya produksi pada amati penggunaanny,
waktu yg tepat minta keterangan
tentang laporan biaya
produksi
Pertanggungjawaban Lakukan pengamatan
semua formulir terhadap prosedur
bernomor urut cetak, pelaksanaan kembali
BPPB, bukti kas
keluar, bukti
memorial
Catatan biaya dalam
buku pembantu Rekonsiliasi Lakukan pengamatan
biaya tdk sama dg periodik buku terhadap prosedur,
akun kontrol biaya pembantu biaya pelaksaan kembali
yang bersangkutan dengan akun kontrol
dalam buku besar yang bersangkutan
dalam buku besar

10. Untuk mendeteksi dan mencegah terjadinya produksi yang tidak diotorisasi, sebutkan
aktivitas pengendalian yang diperlukan. Jelaskan mengapa dua kativitas pengendalian yang
saudara sebutkan dapat mendeteksi dan mencegah terjadinya salah saji tersebut
Jawab:

11. Untuk mendeteksi dan mencegah terjadinya salah saji dalam tahap pencatatan biaya produksi
transaksi manufaktur, sebutkan aktivitas pengendalian yang diperlukan,jelaskan mengapa
aktivitas pengendalian yang saudara sebutkan dapat mendeteksi dan mencegah terjadinya
salah saji tersebut.
Jawab:

12. Sebut dan jelaskan prosedur audit yang ditempuh oleh auditor untuk membuktikan asersi
keberadaan atau keterjadian transaksi manufaktur
Jawab:
1. Lakukan pengamatan terhadap pemisahan fungsi
2. Ambil sampel kartu kos produk yang produknya telah selesai diproduksi
3. Ambil sampel kartu biaya
13. Sebut dan jelaskan prosedur audit yang ditempuh oleh auditor untuk membuktikan asersi
kelengkapan transaksi manufaktur
Jawab:
1. Periksa bukti digunakannya formulir cek bernomor urut tercetak dan penanggungjawaban
pemakaian formulir tersebut
2. Ambilo sampel dokumen sumber dan lakukan pengusutan ke catatan akuntansi berikut ini:
a. Kartu biaya
b. Kartu kos produk
c. Pencatatan ke dalam jurnal
14. Sebut dan jelaskan prosedur audit yang ditempuh oleh auditor untuk membuktikan asersi
penilaian atau alokasi transaksi manufaktur
Jawab:
1. Untuk sampel yang diambil pada langkah ke-2 diatas, periksa bukti adanya:
a. Persetujuan semestinya untuk setiap transaksi pemakaian bahan baku, BTKL, dan
pembebanan BOP
b. Pengecekan independen terhadap dokummen sumber
2. Periksa adanya pengecekan independen terhadap posting ke buku pembnatu biaya dan
register bukti kas keluar dan jurnal umum untuk memperoleh keyakinan bahwa tidak terjadi
kekeliruan posting jumlah moneter atau akun
15. Sebutkan fungsi-fungsi yang terkait dalam sistem penghitungan fisik sediaan suatu
perusahaan manufaktur. Sebutkan pula unit-unit organisasi yang bertanggungjawab atas
masing-masing fungsi tersebut dan jelaskan pula perannya masing-masing
Jawab:
Nama fungsi Unit organisasi Peran

1. Fungsi penghitungan fisik 1. Tim penghitung fisik Bertanggungjawab atas


2. Fungsi akuntansi biaya sediaan sediaan barang di gudang
2. Bagian akuntansi biaya Pencantuman kos satuan
sediaan yang dicatat dalam
3. Fungsi akuntansi umum daftar hasil penghitungan
3. Bagian akuntansi umum fisik sediaan
Mencatat jurnal adjusment

16. Sebutkan nama-nama dokumen penting dalam pelaksanaan transaksi penghitungan fisik
sediaan dan jelaskan pula fungsinya masing-masing
Jawab:
1. Kartu penghitungan fisik
2. Bukti memorial
3. Daftar hasil penghitungan fisik
17. Sebutkan nama-nama catatan akuntansi yang digunakan dalam sistem penghitungan fisik
sediaan
Jawab:
1. Buku pembantu sediaan
2. Jurnal umum
18. Sebutkan salah saji potensial dan aktivitas pengendalian yang diperlukan dalam dua tahap
transaksi penghitungan fisiksediaan berikut ini:
a. Tahap penghitungan fisik
b. Tahap kompilasi
c. Tahap penentuan kos
d. Tahap adjustment
19. Dalam tahap adjusment aktivitas penghitungan fisik sediaan:
a. Tahap penghitungan fisik
b. Tahap kompilasi
c. Tahap penentuan kos
d. Tahap adjustment
20. Untuk mendeteksi dan mencegah terjadinya salah saji dalam tahap penentuan kos sediaan
aktivitas penghitungan fisik sediaan, sebutkan aktivitas pengendalian yang
diperlukan.jelaskan mengapa aktivitas pengendalian yang saudara sebutkan dapat mendeteksi
dan mencegah adanya salah saji tersebut.
21. Sebut dan jelaskan prosedur audit yang ditempuh oleh auditor untuk membuktikan asersi
keberadaan atau keterjadian aktivitas penghitungan fisik sediaan.
Jawab:
1. Pelajari instruksi yang dibuat untuk penghitungan fisik sediaan
2. Lakukan pengamatan terhadap penghitungan fisik sediaan
3. Lakukan hitung uji
22. Sebut dan jelaskan prosedur audit yang ditempuh oleh auditor untuk membuktikan asersi
kelengkapan aktivitas penghitungan fisik sediaan
Jawab:
4. Lakukan pengujian kompilasi
23. Sebut dan jelaskan prosedur audit yang ditempuh oleh auditor untuk membuktikan asersi
penilaian dan alokasi aktivitas penghitungan fisik sediaan
Jawab:
5. Lakukan pengujian kos
6. Lakukan pengujian adjusment

SIKLUS PRODUKSI BAB 20


1. Jelaskan yang dimaksud dengan sediaan dan pengelompokan sediaan di neraca perusahaan
manufaktur.
Jawab:
Sediaan adalah unsur aktiva yang disimpan dengan tujuan untuk dijual dalam keadaan bisnis
yang normal atau barang-barang yang akan dikonsumsi dalam pengolahan prosuk yang akan
dijual.
Pengelompokan sediaan adala proses pemisahan barang sediaan berdasarkan jenis atau
golongannya
2. Sebutkan alasan mengapa auditor menaruh perhatian yang besar dalam pengujian substantif
terhadap sediaan.
Jawab:
1. Sediaan merupakan aktiva lancar yang cukup material dan rawan manipulasi
2. Penentuan nilai sediaan mempengaruhi kos produk dan laba perusahaan
3. Verifikasi kuantitas, kondisi, dan nilai sediaan merupakan tugas yang lebih kompleks dan
sulit dibanding dengan verifikasi sebagian besar unsur laporan keuangan yang lain.
4. Sediaan sering disimpan disembarang tempat dan menyulitkan penghitungan fisik sediaan
5. Memiliki banyak macam sehingga menyulitkan dalam proses audit
3. Sebutkan prinsip akuntansi berterima umum yang diterapkan dalam penyajian sediaan di
neraca.
Jawab:
1. Laporan keuangna harus menjelaskan bahwa sediaan dinilai dengan lower of cost or market
dan harus menyebutkan metode yang digunakan dalam menetukan kos sediaan
2. Jika sediaan dinyatakan pada kosnya, nilai pasarnya pada tanggal neraca harus dicantumkan
dalam tanda kurung, dan jika sediaan diturunkan nilainya pada harga pasarnya, kosnya harus
dicantumkan dalam tanda kurung. Kos pengganti kini dicantumkan dalam laporan keuangan
untuk sediaan yang kosnya ditentukan berdasarkan metode masuk terakhir, keluar pertama.
3. Akibat perubahan metode penilaian sediaan terhadap perhitungan rugi laba tahun yang
diaudit harus dijelaskan dalam laporan keuangan dan auditor harus menyatakan perkecualian
mengenai onsistensi penerapan prinsip akuntansi berterima umum dalam laporan audit.
4. Penjelasan yang lengkap harus dibuat dalam laporan keuangan jika sediaan digadaikan
sebgai jaminan utang yang ditarik oleh klien.
5. Jika jumlahnya material, sediaan dalam perusahaan manufaktur harus dikelompokkan
menurut kelompok utama berikut ini: sediaan produk jadi, sediaan produk dalam proses, dan
sediaan bahan baku. Penyajian kelompok sediaan tersebut dalam neraca berdasarkan urutan
likuiditasnya
6. Perjanjian pembelian harus dijelaskan dalam laporan keuangan, jika jumlahnya material atau
bersifat luar biasa
7. Cadangan menghadapi kemungkinan turunnya harga sediaan setelah tanggal neraca harus
dibentuk dengan menyisihkan sebagian laba yang ditahan. Cadangan ini tidak boleh
dikurangkan dengan sediaan, namun harus disajikan sebagai pengurang akun laba ditahan.
4. Sebut dan jelaskan tujuan pengujian substantif terhadap sediaan.
Jawab:
1. Memperoleh keyakinan tentang keandalan catatan akuntansi yang bersangkutan dengan
sediaan
2. Membuktikan asersi keberadaan sediaan yang dicantumkan di neraca dan keterjadian
transaksi yang berkaitan dengan sediaan
3. Membuktikan asersi kelengkapan transaksi yang berkaitan dengan sediaan yang dicatat
dalam catatan akuntansi dan kelengkapan saldo sediaan yang disajikan di neraca.
4. Membuktikan asersi hak kepemilikan klien atas sediaan yang dicantumkan di neraca
5. Membuktikan asersi penilaian sediaan yang dicantumkan di neraca
6. Membuktikan asersi penyajian dan pengungkapan sediaan di neraca
5. Untuk membuktikan bahwa unsur sediaan yang dicantumkan di neraca didukung dengan
catatan akuntansi yang memadai, prosedur audit apakah yang ditempuh oleh auditor?
Jawab:
Melakukan rekonsiliasi antara saldo sediaan yang dicantumkan di neracadengan akun sediaan
di buku besar dan selanjutnya ke jurnal pembelian atau register bukti kas keluar, jurnal
pengeluaran kas, jurnal pemakaian bahan baku, jurnal umum dan buku pembantu sediaan.
6. Untuk membuktikan eksistensi saldo sediaan yang dicantumkan oleh klien di neracanya,
prosedur audit apakah yang ditempuh oleh auditor.
Jawab:
1. Prosedur analitik
2. Pemeriksaan bukti pendukung transaksi yang berkaitan dengan sediaan
3. Pengujian pisah batas transaksi yang berkaitan dengan sediaan
4. Pengamatan terhadap penghitungan fisik sediaan
5. Konfirmasi sediaan yang berada di tangan pihak luar

7. Untuk membuktikan hak pemilikan klien atas sediaan yang dicantumkan oleh klien di
neracanya, prosedur audit apakah yang ditempuh oleh auditor?
Jawab:
1. Pemeriksaan bukti pendukung transaksi yang berkaitan dengan sediaan
2. Pengujian pisah batas transaksi yang berkaitan dengan sediaan
3. Konfirmasi sediaan yang berada di tangan pihak luar
4. Pemeriksaan perjanjian konsinyasi

8. Untuk memverifikasi pisah batas transaksi yang bersangkutan dengan sediaan, prosedur
apakah yang ditempuh oleh auditor?
Jawab:
Melakukan pemeriksaan terhadap transaksi pembelian, penjualan, dan pemakaian sediaan
dalam beberapa minggu sebelum dan sesudah tanggal neraca, untuk emnetukan perlakuan
yang tepat terhadap pengakuan pendapatan dan biaya
9. Untuk memverifikasi penilaian sediaan di neraca, prosedur audit apakah yang ditempuh oleh
auditor?
Jawab:
1. Mintalah informasi mengenai metode penilaian sediaan yang digunakan oleh klien
2. Periksa kesesuaian kos per satuan sediaan dengan PABU
3. Periksa catatan pendukung yang bersangkutan dengan data kos per satuan sediaan
4. Bandingkan laba bruto tahun yang diaudit dengan tahun sebelumnya
5. Lakukan pengamatan terhadap unsur sediaan yang rusak
6. Hitung tingkat perputaran sediaan dan bandingkan dengan tahun sebelumnya
7. Lakukan pengamatan terhadap sediaan yang lambat pemmakaiannya atau penjualannya
8. Mintalah surat representasi sediaan dari klien

10. Dalam memverifikasi penilaian sediaan yang dicantumkan di neraca, auditor meminta klien
untuk membuat surat representasi sediaan. Apakah tujuan auditor meminta surat representasi
tsb? Beri contoh surat representasi klien mengenai sediaan.
Jawab:
Surat representasi digunkan oleh auditor untuk menyadarkan klien bahwa tanggung jawab
atas kewajaran informasi yang disajikan di dalam laporan keuangan berada di tangna klien,
bukan di tangan auditor.

11. Dalam pengujian substantif terhadap sediaan auditor menggunakan pengujian bertujuan
ganda(dual purpose tests). Sebut dan jelaskan prosedur audit tersebut.
Jawab:
1. Memeriksa instruksi tertulis mengenai penghitungan fisik sediaan
Prosedur ini dilakukan untuk memperoleh keyakinan mengenai ketelitian dan keandalan data
hasil penghitungan fisik sediaan.
2. Melakukan pengamatan terhadap penghitungan fisik sediaan yang dilakukan oleh klien.
Prosedur ini dilakukan untuk menjamin ketelitian data sediaan yang dicatat didalam catatan
akuntansinya.
CHAPTER 4
PENGUJIAN SUBSTANTIF TERHADAP SIKLUS PEMBIAYAAN : INVESTASI DAN
KAS

PENGUJIAN SUBSTANTIVE TERHADAP INVESTASI

1. Jelaskan yang dimaksud dengan investasi.


: penanaman uang di luar perusahaan yang dapat berupa surat berhargaatau aktiva lainnya
yang tidak digunakan secara langsung dalam kegiatan produktif perusahaan.

2. Sebutkan prinsip akuntansi berterima umum yang diterapkan dalam penyajian investasi di
neraca.
a. Investasi harus disajikan secara terpisah di neraca sesuai dengan tujuan investasi tersebut.
b. Investasi jangka pendek disajikan nilainya di neraca dengan salah satu dari dua cara : - Pada
kosnya dengann mencantumkan harga pasarnya di dalam tanda kurung.
- Pada nilai yang mana lebih rendah antara harga pasar atau kos (lower of cost or market).
Nilai yang lebih tinggi harus dicantumkan dalam tanda kurung.
c. Investasi jangka panjang disajikan di neraca pada kosnya.
d. Harus dicantumkan pengungkapan yang cukup jika investasi jangka pendek digadaikan
sebagai jaminan penarikan utang.
e. Investasi dalam perusahaan afiliasi dan dalam mencosolidated subsidiary companies harus
disajikan secara terpisah dari investasi yang lain dan harus dicantumkan penjelasan yang
cukup mengenai sifat hubungan antara perusahaan-perusahaan tersebut.
f. Obligasi atau saham yang dikeluarkan oleh klien yang dibeli kembali sebagai treasury bond,
treasury stock atau disimpan dalam dana khusus sebaiknya disajikan sebagai pengurang utang
obligasi atau modal saham.
g. Jika investasi bukan merupakan sumberpendapatan perusahaan, maka penghasilan yang
timbul dari pemilikan tersebut harus digolongkan dalam “Penghasilan di Luar Usaha”
h. Jika penghasilan bunga dan penghasilan dividen jumlahnya material, keduanya harus
disajikan secara terpisah di dalam laporan rugi-laba.
i. Laba atau rugi sebagai akibat penjualan investasi jangka pendek yang material jumlahnya,
harus disajikan secara terpisah di dalam laporan rugi-laba dalam kelompok “Penghasilan
Luar Usaha”. Angka yang disajikan adalah jumlah laba / rugi setelah dikurangi pajak.
j. Laba atau rugi yang timbul dari transaksi antar perusahaan yang belum direalisasikan dalam
hubungan antara induk dan anak perusaaan harus dieliminasikan jika investasi dicatat dengan
equity method.
k. Laba atau rugi yang timbul dari transaksi yang bersangkutan dengan saham yang dikeluarkan
sendiri oleh perusahaan, tidak boleh diperhitungkan dalam penentuan laba atau rugi
perusahaan. Laba atau rugi ini diperlakukan sebagai tambahan atau pengurangan unsur
modal.

3. Sebut dan jelaskan tujuan pengujian substantif terhadap investasi.


a. Memperoleh keyakinan tentang keandalan catatan akuntansi yang bersangkutan
dengan investasi. Auditor harus memperoleh keyakinan mengenai ketelitian dan keandalan
catatn akuntansi yang mendukung informasi investasi yang disajikan di neraca. Untuk itu
auditor melakukan rekonsiliasi antara saldo investasi yang dicantumkan di neraca dengan
akun investasi di dalam buku besar dan selanjutnya je register bukti kas keluar dan jurnal
penerimaan kas, dan buku pembantu investasi.
b. Membuktikan bahwa saldo investasi mencerminkan kepentingan klien yang ada pada
tanggal neraca dan mencerminkan keterjadian transaksi yang berkaitan dengan
investasi selama tahun yang diaudit. Pengujian substantive yang dilakukan adalah :
Pengujian analitik, Pemeriksaan bukti pendukung transaksi yang berkaitan dengan investasi,
Iinspeksi terhadap sekuritas yang ada di tangan klien, konfirmasi sekuritas yang berada di
tangan pihak luar.
c. Membuktikan kelengkapan transaksi yang dicatat selama tahun yang di audit dan
kelengkapan saldo investasi yang disajikan di neraca. Pengujian substantif yang dilakukan
oleh auditor mencakup : Pengujian analitik , pemeriksaan bukti pendukung transaksi yang
berkaitan dengan investasi , Inspeksi terhadap sekuritas yang ada di tangan klien , konfirmasi
sekuritas yang berasa di tangan pihak luar.
d. Membuktikan bahwa saldo investasi yang dicantumkan di neraca merupakan milik
klien. Pengujian substantif yang dilakukan oleh auditor mencakup : pemeriksaan bukti
pendukung transaksi yang berkaitan dengan investasi dan konfirmasi sekuritas yang berada di
tangan pihak luar.
e. Membuktikan kewajaran penilaian investasi yang dicantumkan di neraca.
f. Membuktikan kewajaran penyajian dan pengungkapan investasi di neraca. Dengan
cara membandingkan penyajian dan pengungkapan investasi di neraca yang di audit dengan
PABU melalui berbagai prosedur a. l : -pemeriksaan terhadap klasifikasi surat berharga
sebagai investasi sementaradan investasi jangka panjang ; -pemeriksaan terhadap investasi
jangka panjang mengenai kemungkinan sebagai alat pengendali perusahaan lain .

4. Untuk membuktikan bahwa unsur investasi yang dicantumkan di neraca di dukung dengan
catatan akuntansi yang memadai , prosedur audit apakah yangditempuh oleh auditor?
: auditor melakukan rekonsiliasi antara saldo investasi yang dicantumkan di neraca dengan
akun investasi di dalam buku besar dan selanjutnya je register bukti kas keluar dan jurnal
penerimaan kas, dan buku pembantu investasi.

5. Untuk membuktikan keberadaan saldo investasi yang dicantumkan oleh klien di neraca,
prosedur audit apakah yang ditempuh oleh auditor?
: prosedur audit yang ditempuh oleh auditor adalah
a. Pengujian analitik,
b. Pemeriksaan bukti pendukung transaksi yang berkaitan dengan investasi,
c. Iinspeksi terhadap sekuritas yang ada di tangan klien,
d. konfirmasi sekuritas yang berada di tangan pihak luar.

6. Untuk membuktikan hak pemilikan klien atas investasi yang dicantumkan oleh di dalam
neracanya, prosedur audit apakah yang ditempuh oleh auditor?
: Pengujian substantif yang dilakukan oleh auditor mencakup :
a. pemeriksaan bukti pendukung transaksi yang berkaitan dengan investasi
b. konfirmasi sekuritas yang berada di tangan pihak luar.

7. Untuk menguji kesesuaian penyajian investasi di neraca dengan prinsip akuntansi berterima
umum di Indonesia, prosedur audit apakah yang ditempuh oleh auditor?
: prosedur audit yang dilakukan antara lain :
a. pemeriksaan terhadap klasifikasi surat berharga sebagai investasi sementaradan investasi
jangka panjang.
b. pemeriksaan terhadap investasi jangka panjang mengenai kemungkinan sebagai alat
pengendali perusahaan lain .
PENGUJIAN SUBSTANTIVE TERHADAP SALDO KAS

1. Jelaskan yang dimaksud dengan kas


: Uang tunai (uang logam dan uang kertas), pos wesel, certified check, cashiers chech, cek
pribadi, dan bank draft, serta dana yang disimpan di bank serta pengambilannya tidak
dibatasi oleh bank atau perjanjian lain.

2. Terdiri dari apa saja saldo unsur kas yang tercantum di neraca
a. Kas di tangan perusahaan , yang terdiri dari :
a.1 Penerimaan Kas yang belum disetor ke bank yang berupa uang tunai, pos wesel , certified
check, cashiers chech, cek pribadi, dan bank draft.
a.2 Saldo Dana Kas kecil, yang berupa uang tunai yang ada di tangan pemegang dana kas kecil
b. Kas di Bank yang berupa simpanan di Bank berbentuk rekening giro.

3. Sebutkan prinsip akuntansi berterima umum yang diterakan dalam penyajian kas di neraca.
a. Kas yang dicantumkan di neraca adalah saldo kas yang ada di tangan perusahaan pada
tanggal tersebut dan saldo rekening giro di bank yang pengambilannya tidak dibatasi oleh
bank atau perjanjian lain.
b. Kas dalam bentuk valuta asing harus dicantumkan di neraca sebesar nilai kurs yang berlaku
pada tanggal neraca.
c. Unsur-unsur berikut ini harus disajikan secara terpisah dari unsur kas di neraca jika
jumlahnya material :
- Tabungan di Bank
- Dana untuk Perluasan Pabrik, dana pelunasan utang atau dana lain yang tidak digunakan
untuk keperluan modal kerja.
- Saldo bank minimum yang disyaratkan oleh Bank dalam surat perjanjian penarikan kredit.
- Saldo Bank diluar negeri tangtidak digunakan dalam hubungannya dengan kegiatan bisnis di
luar negeri dan tidak dapat segera diubah ke dalam mata uang rupiah karena batasan –
batasan.
- Persekot biaya perjalanan atau persekot lain kepada karyawan.

4. Sebut dan jelaskan tujuan pengujian substantif terhadap kas


1. Memperoleh keyakinan tentang keandalan catatan akuntansi yang bersangkutan
dengan kas. Auditor melakukan rekonsiliasi antara saldo kas yang dicantumkan di neraca
dengan akun kas yang bersangkutan di dalam buku besar dan selanjutnya ke jurnal
pengeluaran kas dan jurnal penerimaan kas.
2. Membuktikan keberadaan kas dan keterjadian transaksi yang berkaitan dengan kas
yang dicantumkan di neraca. Auditor melakukan pengujian substantif :
a. pengujian analitik
b. pemeriksaan bukti pendukung transaksi yang berkaitan dengan penerimaan dan pengeluaran
kas
c. penghitungan terhadap kas di tangan pada tanggal neraca
d. rekonsiliasi catatn kas dengan rekening koran bank (bank statement)
e. konfirmasi di bank
3. Membuktikan asersi kelengkapan kas yang dicantumkan di neraca. Auditor melakukan
pengujian substantif :
a. pengujian analitik
b. pemeriksaan bukti pendukung transaksi yang berkaitan dengan penerimaan dan pengeluaran
kas
c. penghitungan terhadap kas di tangan pada tanggal neraca
d. rekonsiliasi catatan kas dengan rekening koran bank (bank statement)
e. konfirmasi di bank
4. Membuktikan hak kepemilikan klien atas kas yang dicantumkan di neraca. Auditor
melakukan pengujian substantif a.l :
a. Pemeriksaan bukti pendukung transaksi yang berkaitan dengan penerimaan dan pengeluaran
kas
b. Penghitungan kas yang ada di tangan pada tanggal neraca
c. Konfirmasi di bank
5. Membuktikan kewajaran penilaian kas yang dicantumkan di neraca. Auditor
melakukan pengujian substantif a.l :
a. Prosedur audit awal
b. Pengujian analitik
c. Pemeriksaan bukti pendukung transaksi yang berkaitan dengan penerimaan dan pengeluaran
kas
d. Penghitungan kas yang ada di tangan pada tanggal neraca
e. Konfirmasi di bank
6. Membuktikan kewajaran penyajian dan pengungkapan kas di neraca. Dengan
memeriksa jawaban konfirmasi dari bank mengenai batasan yang dikenakan terhadap
pemakaian rekening tertentu klien di bank dan membandingkan penyajian dan pengungkapan
kas di neraca yang di audit dengan prinsip PABU.

5. Untuk membuktikan bahwa unsur kas yang dicantumkan di neraca di dukung dengan catatan
akuntansi yang memadai prosedur audit apakah yang ditempuh oleh auditor?
: Auditor melakukan rekonsiliasi antara informasi kas yang dicantumkan di neraca dengan
catatn akuntansi yang mendukungnya. Dengan cara melakukan 5 prosedur audit :
a. usut saldo kas yang tercantaum di neraca ke saldo akun Kas yang bersangkutan di dalam
buku besar.
b. Hitung kembali saldo akun Kas di buku besar
c. Usut saldo awal akun Kas ke kertas kerja tahun yang lalu
d. Lakukan review terhadap mutasi luar biasa dalam jumlah dan sumber posting dalam akun
Kas
e. Usut posting pendebitan dan pengkreditan akun Kas ke Jurnal yang bersangkutan.

6. Untuk membuktikan eksistensi saldo kas yang dicantumkan oleh klien di neraca prosedur
audit apakah yang ditempuh oleh auditor?
1. Membuat atau meminta klien untuk membuat rekonsiliasi bank pada tanggal neraca
2. mengirim konfirmasi saldo kas di bank pada tanggal neraca.

7. Jelaskan apa yang dimaksud dengan cutoff bank statement dan jelaskan pula kegunaannya
bagi auditor independent?
: adalah rekening koran bank yang mencakup jangka waktu yang lebih pendek dari jangka
waktu yang dicakup oleh rekening koran yang reguler. Kegunaan bagi auditor independen
adalah untuk membuktikan ketelitian atas catatan kas klien dan membuktikan status setoran
dalam perjalanan dan cek yang beredar yang tercantum di dalam rekonsiliasi bank yang
dibuat oleh klien pada tanggal neraca.

8. Dalam pembuktian eksistensi kas di bank , auditor meminta rekonsiliasi bank yang dibuat
oleh klien pada tanggal neraca. Jelaskan prosedur audit yang dilakukan oleh auditor terhadap
rekonsiliasi bank tersebut.
1. Bandingkan saldo awal dan akhir kas menurut catatan klien yang tercantum di dalam
rekonsiliasi Bank dengan saldo awal dan saldo akhir yang tercantum di dalam akun kas.
2. Bandingkan saldo awal dan saldo akhir kas menurut bank yang tercantum di dalam
rekonsiliasi bank dengan saldo awal dan saldo akhir yang tercantum di dalam rekening koran
bank. (bank statement)
3. Bandingkan setoran kas ke bank menurut jurnal penerimaan kas dengan penerimaan setoran
oleh bank di dalam rekening koran bank untuk membuktikan ketelitian pencantuman setoran
dalam perjalanan (deposit in transit) yang tercantum di dalam rekonsiliasi bank.
4. Bandingkan cek yang dikeluarkan oleh klien menurut jurnal pengeluaran kas ( check
register) dengan cek yang telah dibayar oleh bank di dalam rekening koran bank untuk
membuktikan ketelitian pencantuman jumlah cek yang beredar (outstanding check) yang
tercantum di dalam rekonsiliasi bank.
5. Usut biaya administrasi bank yang tercantum di dalam rekonsiliasi bank ke dalam rekening
koran bank yang bersangkutan.

9. Dalam pembuktian eksestensi kas di tangan klien pada tanggal neraca auditor melakukan
perhitungan kas pada tanggal neraca. Sebutkan berbagai hal penting yang perlu diperhatikan
oleh auditor dalam melakukan perhitungan kas tersebut.
a. Penghitungan kas harus dilakukan oleh auditor dimuka pejabat yang bertanggung jawab atas
penyimpanan kas (Kasir/pemegang dana kecil)
b. Hasil penghitungan kas harus dicatat dalam berita acara penghitungan kas yang harus segera
ditandatangani oleh pejabat yang bertanggung jawab atas penyimpanan kas sebagai tanda : -
disetujui olehnya mengenai jumlah kas seperti hasil perhitungan kas yang dilakukan oleh
auditor dan – penerimaan kembali jumlah kas yang dihitung sesuai dengan yang tercantum di
dalam berita acara tersebut.
c. Unsur-unsur yang tidak dimasukkan dalam unsur kas pada saat perhitungan adalah : cek
mundur; perangko dan materai; kas bon.

10. Jika auditor tidak dapat melakukan perhitungan kas pada tanggal neraca , maka auditor akan
melakukan perhitungan kas pada tanggal setelah tanggal neraca dan kemudian
melakukan work-back procedure untuk membuktikan bahwa eksistensi kas yang
dicantumkan di neraca. Jelaskan work-back procedure tersebut.
: dengan cara menarik mundur

11. Sebutkan informasi yang bersangkutan dengan kas di bank apakah yang dimintakan oleh
auditor di dalam surat konfirmasi yang dikirimkan ke bank ?
a. Saldo tiap jenis rekening klien di bank pada tanggal neraca.
b. Saldo tiap jenis utang klien ke bank pada tanggal neraca beserta tanggal jatuh tempo, bunga
dan jenis jaminan yang bersangkutan dengan utang tersebut.
c. Saldo utang bersyarat yang mungkin menjadi kewajiban klien karena klien menanggung
utang yang ditarik oleh pihak lain atau mendiskontokan wesel tagih.
d. Batasan-batasan yang dikenakan terhadap rekening bank klien.

12. Untuk menguji kesesuaian penyajian kas di neraca dengan PABU, prosedur audit apakah
yang dikirimkan ke bank?
: konfirmasi mengenai batasan yang dikenakan terhadap pemakaian rekening tertentu klien di
bank

13. Sebutkan prosedur audit untuk menemukan kemungkinan penggelapan kas.


Periksa adanya kemungkinan penggelapan kas dengan cara lapping penerimaan dan
pengeluaran kas.

CHAPTER 5
SIKLUS JASA PERSONEL

1. Sebutkan berbagai prosedur SIA yang membentuk siklus jasa personal dalam suatu
perusahaan manufaktur !
JAWAB :
A. SIA Penggajian :
a. Prosedur pencatatan waktu hadir
b. Prosedur pembuatan daftar gaji
c. Prosedur pembayaran gaji
d. Prosedur distribusi biaya gaji
B. SIA Pengupahan :
a. Prosedur pencatatan waktu hadir
b. Prosedur pencatatan waktu kerja
c. Prosedur pembuatan daftar upah
d. Prosedur pembayaran biaya upah
e. Prosedur distribusi upah
2. Sebutkan tujuan audit terhadap siklus jasa personel !
JAWAB :
KELOMPOK ASERSI TUJUAN AUDIT terhadap Tujuan audit terhadap
Golongan Transaksi Saldo Akun
Keberadaan atau Biaya gaji dan upah,biaya Saldo utang gaji dan upah
keterjadian pajak atas gaji dan upah dan utang pajak
yang tercatat berkaitan penghasilan karyawan
dengan kompensasi jasa mencerminkan jumlah yang
yang diserahkan oleh terutang oleh perusahaan
karyawan selama periode pada tanggal neraca
yang diaudit
Kelengkapan Semua biaya gaji dan upah Saldo utang gaji dan upah
dan biaya pajak atas gaji dan utang pajak
dan upah mencakup semua penghasilan karyawan
biaya yang terjadi untuk mencakup semua kewajiban
jasa personal selama kepada personel &
periode yang diaudit pemerintah pada tanggal
neraca
Hak dan kewajiban Utang gaji dan upah dan
utang pajak penghasilan
karyawan merupakan
kewajiban perusahaan pd
tgl neraca
Penilaian atau alokasi Semua transaksi yang  Biaya gaji dan upah dan
berkaitan dgn jasa personel biaya pajak penghasilan
telah dicatat dalam karyawan tlh dihitung dan
jurnal,diringkas,dan dicatat dgn benar
diposting ke dlm akun dgn  Utang gaji dan upah dan
benar utang pajak penghasilan
karyawan tlh dihitung &
dicatat dgn benar
 Distribusi BOP tlh dihitung
& dicatat dgn benar

Penyajian dan Rincian transaksi yang  Biaya gaji dan upah dan
pengungkapan berkaitan dgn jasa personel biaya pajak penghasilan
mendukung penyajian akun karyawan tlh
yg berkaitan dalam diidentifikasikan &
lap.keuangan diklasifikasikan dgn
semestinya dlm neraca
 Utang gaji & upah & utang
pajak penghasilan
karyawan tlh
diidentifikasikan &
diklasifikasi dgn semestinya
dlm nerca

3. Untuk merancang program audit untuk pengujian pengendalian, sebutkan tahap-tahap yang
dilakukan auditor !
JAWAB :
1. Pemahaman SIA untuk pelaksanaan transaksi pembayaran jasa personel
2. Penentuan kemungkinan salah saji dalam setiap tahap pelaksanaan transaksi
pembayaran jasa personel
3. Penentuan aktivitas pengendalian yang diperlukan untuk mendeteksi dan mencegah
salah saji dalam setiap tahap pelaksanaan transaksi pembayaran jasa personel
4. Penentuan prosedur audit untuk mendeteksi efektivitas aktivitas pengendalian
5. Penyusunan program audit untuk pengujian pengendalian terhadap transaksi
4. Sebutkan fungsi yg terkait, unit2 yg bertanggungjawab, dan perannya masing2 dalam SIA
penggajian perusahaan manufaktur !
JAWAB :
FUNGSI UNIT yg Peran masing2 fungsi
Bertanggungjawab
1. Fungsi penerima Bagian Mencari,menyeleksi,menempatkan,membuat
pegawai kepegawaian surat keputusan tarif gaji&upah,kenaikan
jabatan,muatsi,dan pemberhentian
karyawan
2. Fungsi pencatat Bagian pencatat Menyelenggarakan catatan waktu hadir
waktu waktu karyawan

3. Fungsi pembuat Bagian gaji dan Menghitung penghasilan karyawan selama


daftar gaji & upah jangka waktu pembayaran gaji&upah
upah
4. Fungsi pembuat Bagian utang Membuat perintah pengeluaran kas untuk
bukti kas keluar pembayaran gaji & upah

5. Fungsi pembayar Bagian kassa Mengisi cek guna pembayaran gaji dan upah
gaji & upah dan menguangkannya.

6. Fungsi akuntansi Bagian akuntansi Mencatat distribusi biaya ke dlm kartu kos
biaya biaya produk & kartu biaya

7. Fungsi akuntansi Bagian akuntansi Mencatat gaji & upah dalam jurnal umum
umum umum

5. Sebutkan nama-nama dokumen penting dalam pelaksanaan SIA penggajian & jelaskan
fungsinya !
JAWAB :
a. Dokumen pendukung perubahan gaji & upah : surat2 keputusan yang bersangkutan
dengan karyawan
b. Kartu jam hadir : mencatat jam hadir setiap karyawan
c. Kartu jam kerja : mencatat waktu yg dikonsumsi tenaga kerja langsung pabrik
mengerjakan pekerjaan
d. Daftar gaji dan upah : berisi jumlah gaji & upah bruto dikurangi
pajak,utang,iuran,dll.
e. Rekap daftar gaji & upah : ringkasan gaji & upah per departemen
f. Surat pernyataan gaji dan upah : catatan bagi karyawan mengenai rincian gaji & upah
serta potongan2 yg menjadi beban karyawan
g. Amplop gaji & upah : tempat uang gaji dan upah karyawan
h. Bukti kas keluar : perintah pengeluaran kas
6. Jelaskan fungsi kartu penghasilan karyawan !
JAWAB :
Merupakan catatan mengenai penghasilan dan berbagai potongannya yang diterima
oleh setiap karyawan.
7. Sebutkan dokumen pendukung pencatatan transaksi penggajian dan pengupahan !
JAWAB :
1. Rekap daftar gaji dan upah
2. Daftar gaji dan upah
8. Sebutkan nama-nama catatan akuntansi dalam SIA penggajian dan pengupahan !
JAWAB :
a. Jurnal umum
b. Kartu kos produk
c. Buku pembantu biaya
d. Kartu penghasilan karyawan
9. Sebutkan salah saji potensial & aktivitas pengendalian transaksi pembelian dalam tahap 1)
pembuatan daftar gaji dan upah 2) pembuatan bukti kas keluar gaji dan upah
JAWAB :

Tahap transaksi Salah saji potensial Aktivitas pengendalian


Pembuatan daftar gaji & Orang yg tdk terotorisasi 
Pemisahan fungsi
upah masuk ke dlm dftr gaji &  Org yg namanya tercantum dlm dftr
upah gaji & upah adalah org yg memiliki
 Perubahan informasi dlm SK pengangkatan dr manajer yg
dftr gaji & upah tdk berwenang
diotorisasi oleh manajer yg
Otorisasi dr manajer atas dftr gaji &
berwenang upah serta dok.pendukung perub.dftr
 Salah perhitungan gaji & gaji &upah
upah 
Pengecekan independen atas
penghitungan gaji & upah & PPh yg
berkaitan
Pembuat bukti kas keluar Pembayaran gaji & upah  Setiap bukti kas keluar hrs
yg tdk diotoRisasi didasarkan pd dftr gaji&upah yg tlh
 BTKL tdk dibebankan kpd diotorisasi
kos produk  Penggunaan kartu jam kerja
 BOP sesungguhnya tdk  Penggunaan bukti kas keluar
dicatat memorial yang diotorisasi
 Salah dalam pembuatan  Pengecekan independen atas
bukti kas keluar pembuatan bukti kas keluar berdasar
dftr gaji & upah

10. Sebutkan salah saji potensial,aktivitas pengendalian, dan pengujian pengendalian dalam
tahap Pencatatan biaya gaji & upah serta kewajiban yang berkaitan !
JAWAB :
Tahap Salah saji Aktivitas Pengujian pengendalian
pengendalian
Pencatatan  Biaya gaji & upah  Penggunaan  Periksa ketersediaan
biaya gaji & dicatat dalam akun yg panduan akun panduan akun & amati
upah serta salah  Pertanggungjawaban penggunaannya
kewajiban yg  Catatan biaya dlm buku semua formulir  Lakukan pengamatan thdp
berkaitan pembantu biaya tdk sm bernomor urut prosedur pelaksanaan
dgn akun kontrol biaya tercetak kembali
yg bersangkutan dlm  Rekonsiliasi
buku besar periodik buku
pembantu baiaya dgn
akun kontrol yg
bersangkutan dlm
buku besar

11. Sebutkan aktivitas pengendalian yg dilakukan jika terdapat salah saji potensial dalam tahap
pembayaran gaji dan upah !
JAWAB :
Hanya karyawan yang memilki identitas yang sah yang berhak menerima gaji dan
upah
12. Sebut dan jelaskan prosedur audit yang ditempuh auditor untuk membuktikan asersi
keberadaan/keterjadian,kelengkapan,dan penilaian/alokasi !
JAWAB :
ASERSI PROSEDUR AUDIT
KEBERADAAN/KETERJADIAN 1. Lakukan pengamatan thd pembyran gaji & upah &
pemisahan fgsi
2. Lakukan pengamatan thd pencatatan wkt hadir & jam
kerja
3. Ambil sampel dftr gaji&upah,kartu jam hadir,kartu jam
kerja, dan lakukan pemeriksaan
Kelengkapan 1. Periksa bukti digunakannya formulir kartu jam kerja &
kartu jam hadir bernomor urut tercetak &
pertanggungjawaban pemakaian formulir tsb
2. Ambil sampel dok.sumber bukti kas keluar & lakukan
pengusutan ke catatan akuntansi
Penilaian/alokasi 1. Periksa bukti adanya :
a. Persetujuan semestinya untuk aktivitas TKL dan TKTL
b. Pengecekan independen thd dok.sumber bukti
2. Periksa adanya pengecekan independen thd posting ke
buku pembantu biaya & register bukti kas keluar &
jurnal umum

13. Salah satu prosedur audit untuk memverifikasi asersi keberadaan/keterjadian siklus jasa
personel, auditor menempuh : ‘’ambil sampel daftar gaji dan upah’’. Pemeriksaan apa yg
dilakukan oleh auditor atas daftar gaji tsb ?
JAWAB :
1. SK pengangkatan karyawan yg tercantum dlm dftr gaji & upah
2. SK pengangkatan karyawan baru yg tercantum dlm dftr gaji & upah
3. SK mengenai tarif gaji & upah
4. Surat otorisasi pemotongan gaji & upah
5. Bukti pengecekan kebenaran & ketelitian penghitungan gaji & upah
6. Tanda tangan otorisasi dari pejabat yg berwenang
7. Kesesuaian data gaji & upah yg tercantum dgn jumlah yg dicatat di JU
8. Kesesuaian data gaji & upah yg tercantum dlm dftr gaji& upah dengan yg tercantum
dlm kartu penghasilan karyawan
14. Salah satu prosedur audit untuk memverifikasi asersi keberadaan/keterjadian siklus jasa
personel, auditor menempuh : ‘’ambil sampel kartu jam hadir karyawan’’. Pemeriksaan apa
yg dilakukan oleh auditor atas daftar gaji tsb ?
JAWAB :
1. Surat perintah lembur jika dalam kartu jam hadir tsb tercantum jam kerja lembur
2. Tanda tangan otorisasi kartu jam hadir oleh fungsi pencatatan waktu
3. Kesesuaian data jam hadir karyawan dgn data jam kerja yg tercantum dlm kartu jam
kerja karyawan bersangkutan
15. Salah satu prosedur audit untuk memverifikasi asersi keberadaan/keterjadian siklus jasa
personel, auditor menempuh : ‘’ambil sampel kartu jam kerja karyawan’’. Pemeriksaan apa
yg dilakukan oleh auditor atas daftar gaji tsb ?
JAWAB :
1. Kebenaran tarif upah yang dicantumkan dlm kartu jam kerja karyawan
2. Kebenaran distribusi upah yang tercantum dalam rekap daftar upah & pencatatan
upah langsung ke dlm kartu kos produk yg bersangkutan.

16. Sebutkan prosedur analitik pengujian substantif siklus jasa personel !


JAWAB :
1. Perbandingan biaya karyawan tahun yg diaudit dgn biaya karyawan tahun
sebelumnya dan dgn biaya karyawan menurut anggaran
2. Perbandingan saldo utang yang berkaitan dgn siklus jasa personel yang tercantum dlm
neraca yg diaudit dgn saldo utang tsb dlm neraca tahun sebelumnya
3. Perhitungan ratio biaya PPh karyawan dgn total biaya karyawan & perbandingan
ratio tsb dgn ratio yg sama tahun sebelumnya
4. Rekonsiliasi jumlah PPh karyawan dgn jumlah yg tercantum dlm SPT PPh karyawan
17. Sebutkan apa saja yang dilakukan auditor dalam prosedur audit 1) penghitungan kembali
utang gaji dan upah 2) verifikasi thd kompensasi eksekutif !
JAWAB :
1. Penghitungan kembali utang gaji&upah :
a. Mereview perhitungan yg dilakukan manajemen atas utang gaji karyawan
b. Perhitungan sendiri berbagai kewajiban perusahaan thd karyawan&negara pd tgl
neraca & bandingkan hasilnya dgn utang yg berkaitan
2. Verifikasi terhadap kompensasi eksekutif : membandingkan otorisasi tentang
kompensasi dari dewan komisaris dgn kompensasi yg dicatat