Anda di halaman 1dari 42

Executive Summary

Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran


Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua
KATA PENGANTAR

KATA PENGANTAR

Buku Executive Summary merupakan buku terakhir dari kelengkapan pelaporan yang dibutuhkan
dalam kegiatan Penetapan Kelas dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran di Daerah Aliran
Sungai Digul Provinsi Papua ini. Buku Executive Summary ini merupakan kesimpulan dari
rangkaian kegiatan Penetapan Kelas dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran di Daerah Aliran
Sungai Digul Provinsi Papua.

Selanjutnya hasil dari proses/tahapan kegiatan lainnya dari pekerjaan ini berupa Buku Petunjuk
Kelas Alur Pelayaran dan Album Peta disampaikan pada pelaporan terpisah lainnya sesuai
dengan strategi dan jadwal pelaksanaan pekerjaan. Atas dukungan dari semua pihak, kami
ucapkan terima kasih.

Konsultan

PT.SCALARINDO UTAMA CONSULT

Kata Pengantar | i
Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................ i


DAFTAR ISI ........................................................................................................... ii
DAFTAR TABEL ..................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................. v

BAB - 1 PENDAHULUAN ..................................................................................... 1-1


1.1 Latar Belakang .......................................................................................... 1-1
1.2 Maksud dan Tujuan ................................................................................... 1-3
1.3 Sasaran..................................................................................................... 1-3
1.4 Lingkup Kegiatan ....................................................................................... 1-3
1.4.1 Lingkup Materi Pekerjaan ............................................................. 1-3
1.4.2 Ruang Lingkup Wilayah Pekerjaan ................................................ 1-5
1.5 Dasar Hukum ............................................................................................ 1-5

BAB - 2 KAJIAN TEORITIS ................................................................................... 2-1


2.1 Pelayaran Sungai ....................................................................................... 2-1
2.2 Pelayaran Perairan Daratan ........................................................................ 2-1
2.3 Pengertian Transportais Perairan Daratan ................................................... 2-2
2.4 Pengelompokan Angkutan Sungai ............................................................... 2-2
2.5 Perairan pedalaman di Indonesia ................................................................ 2-4
2.6 Karakteristik Perairan Pedalaman ................................................................ 2-5
2.6.1 Ruang Lingkup Wilayah Pekerjaan ................................................ 2-5
2.7 Jarak Perjalanan ........................................................................................ 2-5
2.8 Alur Pelayaran ........................................................................................... 2-6

BAB - 3 KEADAAN UMUM WILAYAH .................................................................. 3-1


3.1 Gambaran Umum Sungai Digoel ................................................................. 3-1
3.2 Kondisi Wilayah dan Transporatasi Beserta Potensi wilayah Sungai Digoel
Bagian Hilir ............................................................................................... 3-3

BAB - 4 METODOLOGI ........................................................................................ 4-1


4.1 Pengamatan Pasang Surut ......................................................................... 4-1
4.2 Survei Batimetri ......................................................................................... 4-2
4.2.1 Sistem Navigasi ........................................................................... 4-3
4.2.2 Sistem Sounding ......................................................................... 4-3
4.3 Peralatan .................................................................................................. 4-4
4.4 Prosedur Survei ......................................................................................... 4-4
4.4.1 Kalibrasi (bar check) .................................................................... 4-4
4.4.2 Prosedur Survei ........................................................................... 4-4
4.5 POST-PROCESSING ................................................................................... 4-5
4.5.1 Post-procesing (Excel) ................................................................. 4-5
4.5.2 Post-procesing (ArcGis) ................................................................ 4-6
4.6 Pengamatan Arus ...................................................................................... 4-6

Daftar Isi | ii
Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

4.7 Pengambilan Contoh Substrat Dasr Perairan ................................................ 4-7

BAB - 5 PROFIL ALUR SUNGAI DIGUL ................................................................. 5-1


5.1 Pasang Surut ............................................................................................. 5-1
5.2 Pengukuran Debit ...................................................................................... 5-2
5.3 Pengukuran Batimetri ................................................................................ 5-2
5.3.1 Cross Section .............................................................................. 5-3
5.3.2 Lebar Sungai ............................................................................... 5-4
5.4 Pengukuran Arus ....................................................................................... 5-4
5.5 Ruang Udara Bebas di Bawah Bangunan Yang Melintas Diatas Sungai .......... 5-4
5.6 Penyelidikan Materian Dasar Alur ................................................................ 5-5
5.7 Indikasi Sedimentasi .................................................................................. 5-5
5.8 Kondisi Lingkungan Meliputi Kondisi Umum dan Jenis Guna Lahan Yang ada
Disekitar Alur –Pelayaran Sungai ................................................................ 5-6

BAB - 6 PERENCANAAN ALUR PELAYARAN SUNGAI DIGUL ............................... 6-1


6.1 Identifikasi Titik dan Rencana Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran ................. 6-1
6.2 Pemeretaan Alur Pelayaran ........................................................................ 6-1
6.2.1 Rambu Untuk Pelayaran ............................................................... 6-1
6.3 Kelas Alur Pelayaran .................................................................................. 6-4

BAB - 7 KESIMPULAN DAN SARAN ...................................................................... 7-1


7.1 Kesimpulan ............................................................................................... 7-1
7.2 Saran ........................................................................................................ 7-2

Definisi dan Istilah | iii


Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

DAFTAR TABEL
DAFTAR TABEL

Tabel 2-1 Manfaat alur pelayaran pedalaman .................................................................... 2-3

Tabel 2-2 Propinsi yang Mempunyai Sungai dan Danau yang Bisa dilayari ........................... 2-4

Tabel 4-1 Hasil Pengukuran Debit ..................................................................................... 5-2

Tabel 4-2 Debit Sungai Digul dalam satuan M3/detik .......................................................... 5-2

Tabel 4-3 Lokasi Pengukuran Arus Pada Sungai Digul ........................................................ 5-4

Tabel 4-4 Lokasi pengambilan material pada dasar Sungai Digul ......................................... 5-5

Tabel 5-1 Tabel Lokasi Fasilitas dermaga alur pelayaran sungai Digul ................................. 6-1

Tabel 5-2 Daftar Kebutuhan Rambu di Sepanjang Sungai Digul .......................................... 6-2

Tabel 5-3 Alur Pelayaran Sungai Digul ............................................................................... 6-4

Daftar Tabel | iv
Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua
DAFTAR GAMBAR

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2-1 Keekonomian Moda Angkutan Jalan, Kereta Api Dan Laut ............................... 2-5

Gambar 2-2 Alur Pela satu arah dan dua arah .................................................................. 2-6

Gambar 3-1 Sungai Digul Dilihat dari Citra Satelit ............................................................. 3-1

Gambar 3-2 Muara Sungai Digul Dilitat Dari Citra Satelih................................................... 3-2

Gambar 3-3 Peta Kedudukan Wilayah Sungai Digoel di Papua ........................................... 3-3

Gambar 4-1 Hasil Cross Section pada beberapa STA ......................................................... 5-4

Gambar 5-1 Peta Kelas alur Sungai Digul ......................................................................... 6-5

Daftar Gambar | v
Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua
BAB - 1 PENDAHULUAN

Bab 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Pelayaran perairan daratan belum digunakan secara maksimal, pemanfaatannya masih


sangat minim. Padahal peluang untuk pemanfaatannya baik untuk tujuan angkutan
barang, penumpang, pariwisata masih sangat luas, sangat murah untuk angkutan
barang dalam jumlah yang besar seperti yang mulai dikembangkan di pulau Kalimantan
dan Sumatera untuk angkutan hasil tambang dan produk pertanian.

Pelayaran melalui sungai dan danau adalah salah satu bentuk sistem angkutan yang
digunakan untuk transportasi barang dan penumpang melalui perairan pedalaman.
Sistem angkutan ini merupakan angkutan yang sudah berkembang sejak prasejarah
yang kemudian berkembang menjadi sistem angkutan utama di wilayah-wilayah tertentu
bahkan di wilayah yang lebih maju sistem transportasinya seperti di Eropa.

Dalam pelayaran sungai berbagai macam barang diangkut dari daerah pedalaman ke
pelabuhan. Sebaliknya, melalui sungai pula barang-barang dari pelabuhan diditribusikan
ke daerah-daerah di pedalaman. Demikian pula terjadi didanau-danau berbagai macam
barang diangkut dari dan ke kota-kota disisi lain danau. Pelayaran sungai dan danau
mempunyai peran penting[1] dalam pengangkutan barang perdagangan. Hasil pertanian,
peternakan/perikanan dan hasil hutan merupakan salah satu komoditas utama yang
diangkut melalui pelayaran sungai. Selain itu juga hasil tambang dan hasil kerajinan
penduduk

Transportasi sungai memiliki peranan yang sangat penting bagi perkembangan wilayah
dan perekonomian di Boven Digul. Karakteristik wilayah yang terdiri dari banyak sungai
menjadi daya dukung perkembangan provinsi Papua. Dinamika historis di provinsi ini
sangat memperlihatkan peranan sungai tidak hanya sebagai suatu modal transporsi
namun telah menjadi bagian dari dinamika unsur peradaban, kedaulatan, dan
perekonomian.

Pendahuluan | 1-1
Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

Sungai Digul merupakan sungai yang terletak di Provinsi Papua. Sungai ini merupakan
salah satu dari 5 sungai terpanjang di Indonesia dan memiliki panjang sungai kira-kira
mencapai 546 km.

Sungai Digul ini memiliki beberapa anak sungai diantaranya adalah anak sungai Mappi
yang menghubungkan Kabupaten Mappi dengan Boven Digul dan juga anak sungai
Mandobo yang menghubungkan Tanah Merah dengan Kecamatan Mandobo.

Luas sungai ini akan melebar jika Di musim penghujan datang dan air sungainya akan
menjadi keruh yang disebabkan tipe tanah yang berlumpur. Sedangkan pada Digulm
kemarau air sungai jernih.

Sungai Digul merupakan sungai terbesar di papua yang melewati tiga kabupaten yaitu
Kabupaten Pegunungan Bintang dibagian hulu, Kabupaten Boven Digoel dibagian tengah
dan Kabupaten Mappi di bagian hilir. Sebagian kecil hulu DAS Digul (5%) berada di
wilayah Negara Papua Nugini, panjang perbatasan negara yang memotong DAS Digul
adalah 76,37 km. Tidak teridentifikasi aktifitas menonjol disekitar perbatasan negara
begitu juga permasalahan menyangkut Sumber Daya Alam karena berada di daerah hulu
sungai dengan tutupan lahan berupa hutan.

Sungai Digul dimanfaatkan sebagai jalur transportasi menuju Kabupaten Boven Digoel
dan daerah pedalaman yang belum terjangkau sarana transportasi darat. Sungai Digul
memiliki potensi PLTA yang cukup besar. Berdasarkan studi Kementerian ESDM, potensi
listrik di Sungai Digul mencapai ± 300 MW yang terletak di perbatasan antara
Kabupaten Pegunungan Bintang dan Kabupaten Boven Digoel. Selain memiliki potensi
sebagai sumber energi listrik sungai digul juga memiliki potensi sebagai sumber air
pertanian dan perkebunan. Saat ini telah ada perusahaan perkebunan sawit cukup besar
yang memanfaatkan aliran Sungai Digul sebagai sumber air yaitu PT. Korindo di
Kabupaten Boven Digoel.

Anak Sungai Digul dimanfaatkan sebagai sumber air bersih bagi warga disekitar aliran
sungai di Kabupaten Pegunungan Bintang dan Kabupaten Boven Digoel. Walaupun saat
ini pemanfaatannya sebagai sumber air baku masih terbatas namun dalam RTRW kedua
kabupaten tersebut merencanakan DAS Digul baik anak sungai maupun sungai utama
sebagai sumber air baku dimasa mendatang.

Pendahuluan | 1-2
Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

Peraturan Pemerintah Nomor 5 Tahun 2010 Tentang Kenavigasian dan Peraturan


Menteri Perhubungan No. PM 52 Tahun 2012 Tentang Alur-Pelayaran menjelaskan
bahwa bahwa alur pelayaran sungai dan danau yang penyelenggaraannya dilaksanakan
oleh Pemerintah, ditetapkan berdasarkan klasifikasi alur-pelayaran kelas I, alur-
pelayaran kelas II, dan alur pelayaran kelas III. Kegiatan Studi ini diharapkan dapat
memberikan rekomendasi penetapan kelas alur pelayaran sungai beserta fasilitas alur-
pelayaran yang dibutuhkan.

1.2 Maksud dan Tujuan

Maksud dari kegiatan ini adalah untuk mendapatkan gambaran kondisi eksisting lebar,
kedalaman, dan ruang bebas di bawah bangunan yang melintas diatas Daerah Aliran
Sungai Digul serta identifikasi kebutuhan fasilitas alur pelayaran.

1.3 Sasaran

Sasaran dari kegiatan ini adalah manfaat dari dilaksanakannya kegiatan ini yaitu:
1. Pemerintah Pusat
2. Operator Kapal Sungai; dan
3. Masyarakat

1.4 Lingkup Kegiatan


1.4.1 Lingkup Materi Pekerjaan

Adapun lingkup Pekerjaan secara garis besar meliputi : survei Batimetri, pengamatan
pasang surut selama survei dan kecepatan arus di lokasi Sungai Digul, Provinsi Papua
untuk mendukung data-data hidrografi dan oseanografi pada pekerjaan “Penetapan
Kelas Alur-Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur-Pelayaran Di Daerah Aliran
Sungai Digul Provinsi Papua” dari Direktorat Jenderal Perhubungan Darat,
Kementerian Perhubungan Republik Indonesia, adapun Lingkup materi pekerjaan secara
detail dari kegiatan ini adalah sebagai beikut :
a. Survei Pendahuluan
1. Peninjauan lapangan dan identifikasi permasalahan, meliputi:
a) Identifikasi fisik lokasi pekerjaan

Pendahuluan | 1-3
Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

b) Ientifikasi karakteristik wilayah


2. Pengmpulan data sekunder, ,meliputi:
a) Hasil studi terdahulu
b) Data social ekonomi
c) Data teknis
d) Data lingkungan hidup
e) Data peta geologi dan peta alur-pelayaran Sungai Digul
f) Data sarana angkutan sungai
g) Data produksi angkutan sungai
h) Pola operasi angkutan sungai
i) Data lokasi dan fasilitas alur-pelayaran sungai.
b. Wawancara Dengan Pihak Terkait
1) Pemerintah daerah dan instansi terkait lainnya.
2) Operator sarana angkutan
3) Operator pelabuhan sungai
4) Pengguna jasa angkutan
c. Survey Dan Investigasi
1. Survey lebar sungai
2. Survey kedalaman sungai
3. Survey topografi alur-pelayaran
4. Survey ruang bebas di bawah bangunan yang melintas diatas sungai
5. Identifikasi sedimentasi
6. Survey material dasar alur
7. Survey bathimetri
8. Survey identifikasi titik rencana kebutuhan fasilitas alur-pelayaran.
d. Analisa Data
1. Analisa lebar sungai
2. Analisa kedalaman sungai
3. Analisa ruang bebas udara di bawah bangunan yang melintas diatas sungai
4. Analisa indikasi sedimentasi dan material dasar sungai
5. Analisa penyelenggaraan alur pelayaran sungai, meliputi:
a. Analisa kondisi eksisting fasilitas alur-pelayaran
b. Analisa kebutuhan fasilitas-alur

Pendahuluan | 1-4
Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

c. Pergerakan transportasi actual


d. Analisa hambatan pelayaran dan daerah rawan kecelakaan
e. Analisa topografi alur-pelayaran
f. Analisa kecepatan arus kedalaman alur-pelayaran
6. Penyusunan sekenario dan manfaat pembangunan fasilitas alur pelayaran
sungai, meliputi:
Menyusun scenario pembangunan fasilitas alur pelayaran sungai berdasarkan
strategi yang dipilih, faktor kemampuan dan kondisi fisik alur pelayaran sungai
serta lembaga yang terlibat dalam pembangunan fasilitas alur pelayaran sungai.

1.4.2 Ruang Lingkup Wilayah Pekerjaan

Ruang lingkup pekerjaan meliputi Daerah Aliran Sungai (DAS) Digul yang digunakan
untuk aktivitas angkutan sungai/transportasi sungai.

1.5 Dasar Hukum

Dasar Hukum untuk melaksanakan kegiatan ini adalah:

a. Undang-undang Nomor 17 tahun 2008 tentang Pelayaran.


b. Undang-undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan.
c. Peraturan Pemerintah Nomor 61 Tahun 2009 tentang Kepelabuhanan.
d. Peraturan Pemerintah Nomor 5 Tahun 2010 tentang Kenavigasian.
e. Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 2010 tentang Angkutan Perairan.
f. Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 2010 tentang Perlindungan Lingkungan
Maritim.
g. Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 2011 tentang Perubahan Atas Peraturan
Pemerintah Nomor 20 Tahun 2010 Tentang Angkutan Perairan.
h. Keputusan Mentri Negara Lingkungan Hidup Nomor 86 Tahun 2002 Tentang
Pedoman Pelaksanaan Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup Dan Upaya
Pemantauan Lingkungan Hidup.

Pendahuluan | 1-5
Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

i. Peraturan Mentri Perhubungan Nomor KM. 58 Tahun 2007 Tentang Perubahan


Atas Keputusan Mentri Perhubungan Nomor KM 73 Tahun 2004 Tentang
Penyelenggaraan Angkutan Sungai Dan Danau.
j. Peraturan Mentri Perhubungan Nomor PM. 52 Tahun 2012 Tentang Alur-Pelayaran
Sungai Dan Danau.
k. Peraturan Mentri Perhubungan Nomor KM. 68 Tahun 2013 Tentang Organisasi Dan
Tata Kerja Kementrian Perhubungan.
l. Peraturan perundang-undangan lainnya yang mengatur ruang lingkup kegiatan ini.

Pendahuluan | 1-6
Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua
BAB - 2 KAJIAN TEORITIS

Bab 2
KAJIAN TEORITIS

2.1 Pelayaran Sungai

Secara umum di indonesia pelayaran perairan daratan belum digunakan secara


maksimal, pemanfaatannya masih sangat minim. Padahal peluang untuk
pemanfaatannya baik untuk tujuan angkutan barang, penumpang, pariwisata masih
sangat luas, sangat murah untuk angkutan barang dalam jumlah yang besar seperti
yang mulai dikembangkan di pulau Papua untuk angkutan hasil tambang dan produk
pertanian.

Pelayaran melalui sungai adalah salah satu bentuk sistem angkutan yang digunakan
untuk transportasi barang dan penumpang melalui perairan pedalaman. Sistem
angkutan ini merupakan angkutan yang sudah berkembang sejak prasejarah yang
kemudian berkembang menjadi sistem angkutan utama di wilayah-wilayah tertentu
bahkan di wilayah yang lebih maju sistem transportasinya seperti di Eropa.

Dalam pelayaran sungai berbagai macam barang diangkut dari daerah pedalaman ke
pelabuhan. Sebaliknya, melalui sungai pula barang-barang dari pelabuhan diditribusikan
ke daerah-daerah di pedalaman. Demikian pula terjadi didanau-danau berbagai macam
barang diangkut dari dan ke kota-kota disisi lain danau. Pelayaran sungai dan danau
mempunyai peran penting dalam pengangkutan barang perdagangan. Hasil pertanian,
peternakan/perikanan dan hasil hutan merupakan salah satu komoditas utama yang
diangkut melalui pelayaran sungai. Selain itu juga hasil tambang dan hasil kerajinan
penduduk.

2.2 Pelayaran Perairan Daratan

Sejarah pengangkutan sungai di Indonesia dimulai sejak waktu yang cukup lama. Sejak
jaman pra sejarah manusia telah melakukan aktivitas transportasi dalam memenuhi
kebutuhan hidup mereka. Pada awal mulanya perahu yang digunakan berupa rakit
bambu atau batang kayu besar yang dibentuk dengan membuat lubang ditengah.
Perlahan pemikiran manusia semakin maju, berbagai jenis perahu mulai tercipta. Mulai

Kajian Teoritis | 2-1


Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

dari rakit bambu (getek), perahu lesung, sampan, sampai perahu boat yang
menggunakan tenaga mesin. Pada masa modern pemerintah menggalakkan
pengangkutan melalui sungai terutama di daerah pedalaman Kalimantan, Sumatera dan
Papua. Sungai dijadikan sarana untuk mengantarkan kayu-kayu hasil tebangan hutan
menuju tempat penampungan.

2.3 Pengertian Transportais Perairan Daratan

Beberapa pengertian yang menyangkut transportasi perairan darat, sungai dan danau
dalam peraturan perundang-undangan adalah sebagai berikut:
1. Angkutan sungai dan danau adalah kegiatan angkutan dengan menggunakan
kapal yang dilakukan di sungai, danau, waduk, rawa, anjir, kanal dan terusan
untuk mengangkut penumpang, barang dan/atau hewan, yang diselenggarakan
oleh perusahaan angkutan sungai dan danau (PP 82, 1999 ps 1)
2. Termasuk dalam perairan Indonesia adalah perairan daratan antara lain sungai,
danau, waduk, kanal, dan terusan. (UU 17, 2008, Penjelasan Pasal 4.
3. Salah satu jenis angkutan di perairan adalah angkutan sungai dan danau (UU
17,2008, Pasal 6 huruf b.);
4. Yang dimaksud “perairan sungai dan danau” meliputi sungai, danau, waduk, kanal,
terusan, dan rawa. (UU 17, 2008, penjelasan Pasal 163 Ayat (3))
5. Alur dan perlintasan sebagaimana diatur dalam pasal 187 UU 17, 2008
 Pada alur-pelayaran sungai dan danau ditetapkan kriteria klasifikasi alur.
 Penetapan kriteria klasifikasi alur-pelayaran sungai dan danau dilakukan
dengan memperhatikan saran dan pertimbangan teknis dari Menteri yang
terkait.

2.4 Pengelompokan Angkutan Sungai

Angkutan sungai dan danau bisa dikelompokkan dalam beberapa kategori sebagai
berikut:
1. Muara sungai dan bagian sungai yang dipengaruhi oleh pasang surut seperti
Palembang, Banjarmasin dan beberapa daerah lain dipengaruhi oleh pasang surut

Kajian Teoritis | 2-2


Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

air sungai. Dapat digunakan oleh pelayaran laut sepanjang kedalaman alur
mencukupi. Cocok untuk angkutan barang curah, peti kemas.
2. Sungai besar yang tidak dipengaruhi oleh pasang surut, bisa dilayari kapal laut
sepanjang dilengkapi dengan pintu/lock yang sesuai dengan ukuran kapal.
3. Perairan lebar atau danau yang tidak dipengaruhi oleh pasang surut, angkutan
dengan kapal khusus sungai, tongkang selalui pintu/lock, masih bisa digunakan
untuk angkutan peti kemas.
4. Terusan/canal sempit merupakan alur pelayaran buatan digunakan untuk
angkutan ukuran kecil, tidak cocok untuk peti kemas.

Tabel 2-1 Manfaat alur pelayaran pedalaman

Tujuan Pemanfaatan Manfaat alur pelayaran

 Sebagai katalisator pembangunan, ekonomi dan hubungan social


masyarakat
 Meningkatkan nilai pembangunan dan peluang investasi akan meningkat
Sebagai pembangkit  Kontribusi terhadap peningkatan hubungan masyarakat, meningkatkan
kegiatan kualitas hidup masyarakat.
 Membangkitkan kegiatan ekonomi jangka panjang dan peluang
kesempatan kerja
 Diversifikasi pembangunan di pedesaan
 Merupakan tempat yang penting untuk kegiatan olahraga air
 Meningkatkan kesehatan masyarakat yang berolahraga
Olahraga
 Jalur olahraga antara perkotaan dengan pedesaan
 Daerah tepi sungai dapat dijadikan lintasan jogging dan atau bersepeda.

 Asset pariwisata yang menarik


 Menciptakan hubungan antara daerah wisata yang ada dengan daerah
Pariwisata
wisata baru.
 Mendukung industri pariwisata
 Merupakan asset budaya yang telah dikembangkan masyarakat setempat,
Kebudayaan dan
 Berkontribusi terhadap ruang terbuka
lingkungan alam
 Sebagai bagian habitat ikan, hewan atau tanaman tertentu.
 Merupakan bagian dari sistem transportasi terpadu
 Menciptakan pilihan rute transport pada tingkat lokal, regional maupun
Transportasi internasional.
 Merupakan prasarana transportasi air yang penting untuk pergerakan
barang dan orang

Kajian Teoritis | 2-3


Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

2.5 Perairan pedalaman di Indonesia

Jumlah alur pelayaran sungai dan danau yang bisa digunakan hanya terdapat pada
pulau-pulau besar Sumatera, Jawa, Kalimantan, Sulawesi dan Papua. Angkutan yang
berkembang saat ini lebih banyak angkutan penumpang dan barang bawaan
penumpang ataupun untuk dagang. Belakangan ini yang berkembang luar biasa adalah
angkutan barang tambang khususnya Batubara, hasil pertanian seperti minyak kelapa
sawit beserta produk sampingannya.

Dari data yang ada mengatakan bahwa mobilitas penumpang dan barang dengan
menggunakan perairan daratan peranannya sampai saat ini masih dibutuhkan oleh
masyarakat guna mendukung kegiatan mereka.

Tabel 2-2 Propinsi yang Mempunyai Sungai dan Danau yang Bisa dilayari

Sungai Danau
No. Propinsi Panjang,
Jumlah Navigable Jumlah Luas, km2
km
1 NAD 10 1.749 660 1 490
2 Sumatera Utara 20 1.976 1.269 1 1.250
3 Sumatera Barat 4 391
4 Riau 21 2.747 2.082
5 Jambi 19 3.858 2.578 1 50
6 Sumatera Selatan 35 4.856 3.771 1 122
7 Lampung 8 695 530
8 Jawa Barat 1 122 22 3 205
9 Jawa Tengah 1 600
10 Jawa Timur 1 500 39
11 Bali 2 190
12 Kalimantan barat 11 1.227 760
13 Kalimantan Selatan 15 1737 1.223 1 40
14 Kalimantan Timur 17 4.089 2.786 3 390
15 Kalimantan Tengah 21 3.108 2.885
16 Sulawesi Selatan 9 548 222 4 120
17 Sulawesi Tengah 1 34
18 Sulawesi Tenggara 2 175 87
19 Sulawesi Utara 2 33
20 Papua 24 7.340 4.940 3 372
Jumlah 214 34.342 23.255 23 3.737

Kajian Teoritis | 2-4


Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

Dari data yang ada mengatakan bahwa mobilitas penumpang dan barang dengan
menggunakan perairan daratan peranannya sampai saat ini masih dibutuhkan oleh
masyarakat guna mendukung kegiatan mereka.

2.6 Karakteristik Perairan Pedalaman

2.6.1 Ruang Lingkup Wilayah Pekerjaan

Perairan pedalaman mempunyai empat karakteristik utama :


1. Perairan pedalaman merupakan koridor yang mencakup beberapa wilayah
kabupaten/kota bahkan propinsi, sehingga langkah yang diambil oleh daerah yang
satu dengan daerah lainnya harus terkoordinasi dengan baik.
2. Terminal/dermaga dibutuhkan untuk menaikan dan menurunkan penumpang atau
barang untuk selanjutnya dengan moda jalan disalurkan dengan tujuan akhir.
3. Rute yang dilalui biasanya tunggal, kecuali bila dari satu sungai dengan sungai
lainnya terhubungkan dengan Anjir seperti yang terdapat di Kalimantan Tengah
dengan Kalimantan Selatan.
Pengendalian navigasi perlu dikendalikan bila lintas alur pelayaran pedalaman ini
digunakan untuk berbagai keperluan, angkutan barang, penumpang dan wisata.

2.7 Jarak Perjalanan

Masing-masing moda mempunyai keunggulan berdasarkan jarak, untuk jarak pendek


akan lebih meenguntuingkan untuk menggunakan moda jalan, jarak menengah kereta
api sedang jarak jauh menggunakan moda air.

Gambar 2-1 Keekonomian Moda Angkutan Jalan, Kereta Api Dan Laut

Kajian Teoritis | 2-5


Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

Masih ada faktor lain yang perlu dipertimbangkan yaitu ketersediaan infrastruktur, bila
infrastruktur tidak tersedia seperti kereta api hanya terdapat dipulau Jawa dan sebagian
Sumatera. Didaerah aliran sungai yang tidak didukung oleh jaringan jalan, moda
angkutan tidak punya pilihan lain selain moda air.

2.8 Alur Pelayaran

Potongan melintang alur pelayaran satu arah pada gambar atas dan dua arah pada
gambar bawah, alur pelayaran harus dijaga kedalamannya dengan pengerukan secara
periodik.

Gambar 2-2 Alur Pela satu arah dan dua arah

Alur pelayaran adalah perairan yang dari segi kedalaman, lebar, dan bebas hambatan
pelayaran lainnya dianggap aman dan selamat untuk dilayari oleh kapal di laut, sungai
atau danau. Alur pelayaran dicantumkan dalam peta Navigasi dan buku petunjuk-
pelayaran serta diumumkan oleh instansi yang berwenang. Alur pelayaran digunakan
untuk mengarahkan kapal dilintasan sungai atau danau.. Penguasa alur berkewajiban
untuk melakukan perawatan terhadap alur pelayaran, perambuan dan pengendalian
penggunaan alur. Persyaratan perawatan harus menjamin: keselamatan berlayar,
kelestarian lingkungan, tata ruang perairan dan tata pengairan untuk pekerjaan di
sungai dan danau. Perencanaan Alur Pelayaran sangat penting untuk menjaga
keselamatan pelayaran. Perencanaan alur pelayaran yang baik dapat mempercepat
produktivitas bongkar muat di pelabuhan, lancarnya pergerakan kapal dan dan yang
paling utama adalah faktor keselamatan kapal yang berlayar. Data-data yang diperlukan

Kajian Teoritis | 2-6


Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

dan harus diketahui untuk mengetahui kondisi hidrografi alur pelayaran perairan daratan
adalah:
1. Kedalaman alur
2. Pasang surut
3. Lebar alur
4. Perubahan geometri/alignment alur
5. Ruang bebas diatas permukaan air

Kajian Teoritis | 2-7


Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua
BAB - 3 KEADAAN UMUM WILAYAH

Bab 3
KEADAAN UMUM WILAYAH

3.1 Gambaran Umum Sungai Digoel

Sungai Digul merupakan sungai yang terletak di Provinsi Papua. Sungai ini merupakan
salah satu dari 5 sungai terpanjang di Indonesia dan memiliki panjang sungai kira-kira
mencapai 546 km.

Sungai Digul merupakan sungai terbesar di papua yang melewati tiga kabupaten yaitu
Kabupaten Pegunungan Bintang dibagian hulu, Kabupaten Boven Digoel dibagian tengah
dan Kabupaten Mappi di bagian hilir. Sebagian kecil hulu DAS Digul (5%) berada di
wilayah Negara Papua Nugini, panjang perbatasan negara yang memotong DAS Digul
adalah 76,37 km. Tidak teridentifikasi aktifitas menonjol disekitar perbatasan negara
begitu juga permasalahan menyangkut Sumber Daya Alam karena berada di daerah hulu
sungai dengan tutupan lahan berupa hutan.

Gambar 3-1 Sungai Digul Dilihat dari Citra Satelit

Sungai Digul ini memiliki beberapa anak sungai diantaranya adalah anak sungai Mappi
yang menghubungkan Kabupaten Mappi dengan Boven Digul dan juga anak sungai
Mandobo yang menghubungkan Tanah Merah dengan Kecamatan Mandobo.

Keadaan Umum Wilayah | 3-1


Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

Gambar 3-2 Muara Sungai Digul Dilitat Dari Citra Satelih

Luas sungai ini akan melebar jika Di musim penghujan datang dan air sungainya akan
menjadi keruh yang disebabkan tipe tanah yang berlumpur. Sedangkan pada Digulm
kemarau air sungai jernih.

Banyak tumbuhan pakis dan tanaman-tanaman merambat lainnya yang tumbuh didekat
sungai ini. Didalam sungai terdapat hewan air tawar seperti buaya, kura-kura dan
berbagai jenis ikan air tawar seperti ikan gurameh, ikan mujair, ikan lele, ikan gabus dan
kura-kura.

Sungai ini digunakan sebagai sarana transportasi yang menghubungkan satu daerah ke
daerah yang lain. Digunakan sebagai sarana transportasi juga karena didekat sungai ini
terdapat dua perusahaan yaitu Perusahaan Sawit dan Perusahaan Kayu untuk
pembuatan Tripleks.

Dampak yang mungkin terjadi jika limbah pabrik tersebut ada didalam sungai dan tidak
ada penanganan yang serius maka kemungkinan 10-20 tahun kemudian hewan-hewan
yang berada dalam air sungai tersebut terancam akan punah.
Sungai Digul dimanfaatkan sebagai jalur transportasi menuju Kabupaten Boven Digoel
dan daerah pedalaman yang belum terjangkau sarana transportasi darat. Sungai Digul
memiliki potensi PLTA yang cukup besar. Berdasarkan studi Kementerian ESDM, potensi
listrik di Sungai Digul mencapai ± 300 MW yang terletak di perbatasan antara
Kabupaten Pegunungan Bintang dan Kabupaten Boven Digoel. Selain memiliki potensi
sebagai sumber energi listrik sungai digul juga memiliki potensi sebagai sumber air

Keadaan Umum Wilayah | 3-2


Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

pertanian dan perkebunan. Saat ini telah ada perusahaan perkebunan sawit cukup besar
yang memanfaatkan aliran Sungai Digul sebagai sumber air yaitu PT. Korindo di
Kabupaten Boven Digoel.

Anak Sungai Digul dimanfaatkan sebagai sumber air bersih bagi warga disekitar aliran
sungai di Kabupaten Pegunungan Bintang dan Kabupaten Boven Digoel. Walaupun saat
ini pemanfaatannya sebagai sumber air baku masih terbatas namun dalam RTRW kedua
kabupaten tersebut merencanakan DAS Digul baik anak sungai maupun sungai utama
sebagai sumber air baku dimasa mendatang.

3.2 Kondisi Wilayah dan Transporatasi Beserta Potensi wilayah Sungai


Digoel Bagian Hilir

Sungai Digul merupakan sungai yang mengalir di Kabupaten Bouven Digul, Kabupaten
Mappi. Sungai Digul memiliki catcment area seluas 65.893 km2 dengan panjang sungai
± 800 km. Potensi debit Sungai Digul pada kondisi normal adalah 410.64 m3/detik,
sedangkan pada kondisi puncak adalah 3.066,69 m3/detik.
Sungai Digul sampai saat ini masih memegang peranan penting dalam mengembangkan
kegiatan perekonomian masyarakat karena memungkinkan distribusi barang jauh
sampai pedalaman, bahkan sampai ke distrik-distrik di Tanah Merah. Pelayaran di
Sungai Digul, muatan barang dari daerah hilir ke hulu, terdiri dari barang-barang
kebutuhan pokok, bahan bangunan, barang kelontong hasil industri/manufaktur, obat-
obatan dan lainnya, sebaliknya muatan barang dari daerah hulu ke hilir terdiri dari
komoditas perkebunan, ayam, babi, sapi, dan kulit buaya.

Gambar 3-3 Peta Kedudukan Wilayah Sungai Digoel di Papua

Keadaan Umum Wilayah | 3-3


Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua
BAB - 4 METODOLOGI

Bab 4
METODOLOGI

4.1 Pengamatan Pasang Surut

Pengamatan pasang surut pada kegiatan survei hidrografi bertujuan untuk menentukan
bidang acuan kedalaman (muka air laut rerata, muka surutan) serta menentukan koreksi
hasil pemeruman. Dengan ketentuan sebagai berikut:
 Dilaksanakan dengan menggunakan palem.
 Pengamatan mencakup area survei batimetri dan jumlah stasiun pasang surut
harus disesuaikan dengan luas area survei serta kondisi fisik perairan/morfologi
pantai.
 Untuk keperluan penghitungan dan peramalan lama pengamatan tidak boleh
kurang dari 30 hari dengan interval pengamatan 30 menit.
 Untuk keperluan reduksi data pemeruman, pengamatan dilakukan selama
pemeruman berlangsung.
 Pasut Utama diletakkan di tengah area survei, dan diamati selama 3 bulan.
Tahapan pelaksanaan pengamatan pasang surut adalah sebagai berikut :
a. Pembuatan dan pemasangan stasiun pasang surut.
Pembuatan dan pemasangan stasiun pasut dilakukan pada lokasi yang
direncanakan dengan ketentuan sebagai berikut :
 Stasiun pasut yang terpasang diberi nomor/notasi PS yang dimulai dari angka
1 sampai dengan n, dimana n adalah jumlah stasiun pasut.
 Peralatan pembacaan pasut digunakan rambu/palem dengan sistem
pembacaan manual atau tide gauge yang lain.
 Stasiun pasut dipasang dengan mempertimbangkan faktor-faktor sebagai
berikut:
- Penyebaran lokasi stasiun pasut mewakili daerah survei (dalam tiap NLP
harus ada satu stasiun pasut)
- Pada saat pasang tertinggi maupun surut terendah palem bisa diamati dan
dapat dibaca.

Metodologi | 4-1
Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

- Lokasi pasut diusahakan dekat dengan perkampungan agar mudah mencari


tenaga lokal dan logistik.
- Lokasi pasut harus dipasang BM untuk keperluan pengikatan pasut yang
dilakukan dengan pengukuran sipat datar orde 2.
- Pengikatan pasut ke BM dilakukan pada awal dan akhir pengamatan pasut.
 Setiap stasiun pasut dibuatkan deskripsinya dalam bentuk dokumen.
b. Pengamatan Pasang Surut (Pasut).
Pengamatan pasang surut dilakukan dengan cara sebagai berikut:
 Pengamatan serentak secara bersamaan pada seluruh stasiun terpasang 30
hari selama 24 jam berturut-turut setiap 30 menit. Pengamatan ini untuk
mengetahui korelasi waktu pasang surut antar stasiun dan untuk membuat
Co-Tidal Chart.
Untuk situasi tertentu seperti jika perubahan ketinggian air berjalan dengan cepat
dan amplitude airnya besar atau pada saat menuju pasang tertinggi surut terendah
interval pengamatan dapat ditingkatkan menjadi setiap 15 menit.
Ketentuan lainnya adalah:

 Duduk Tengah Sementara (DTS), Duduk Tengah (DT) dihitung dengan data
pengamatan selama 3 hari.
 Data pasang surut dicatat pada formulir pasut yang telah disiapkan,
ketinggian air pasang surut diamati dengan ketelitian bacaan 1 cm.
 Perhitungan data pasut dilaksanakan di laboratorium.
 Co-Tidal Chart dibuat untuk mengetahui perbedaan pergerakan gelombang
pasang surut guna memperoleh besaran perbedaan pasang surut pada satu
stasiun pasut satu dengan stasiun pasut lainnya di lokasi survei untuk
kepentingan penghitungan pasut dan penyurutan hasil sounding.
 Untuk daerah terdapat stasiun pasut, perhitungan CD (Chart Datum) dihitung
berdasarkan hasill pengamatan distasiun tersebut.

4.2 Survei Batimetri

Dalam survei batimetri ada 2 metode utama akuisisi yaitu Sistem Navigasi untuk
penentuan posisi dan Sistem Sounding untuk mendapatkan data kedalaman air.

Metodologi | 4-2
Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

4.2.1 Sistem Navigasi

Sistem navigasi yang digunakan pada survei batimetri ini meliputi sistem penentuan
posisi GPS dan sistem penentuan posisi inersial yang diintegrasikan dengan 2 receiver
GPS. Sistem navigasi yang digunakan sebagai alat navigasi untuk keperluan survei
adalah DGPS (Differential GPS). Sistem penentuan posisi dan navigasi dalam survei
batimetri menggunakan metode Realtime Kinematic (RTK) GPS. Alat yang digunakan
adalah Trimble Proxrt yang ideal untuk kontrol, pengukuran, desain, pengintaian, atau
sebagai kerja bangunan. WAAS dan EGNOS, memungkinkan untuk melakukan real-time
survei differensial kelas GIS dan navigasi tanpa base station saat di daerah WAAS /
EGNOS.

4.2.2 Sistem Sounding

Singlebeam merupakan teknologi dasar dalam survei batimetri. Alat yang menggunakan
teknologi singlebeam ini adalah echosounder yang berfungsi untuk mengukur
kedalaman laut/sungai.Pada prinsipnya, sistem transmisi pada echosounder
memancarkan sinyal ke arah dasar perairan sampai sinyal itu terpantul kembali oleh
permukaan dasar perairan untuk diterima oleh sistem penerima echosounder. Perjalanan
sinyal tersebut mulai dari saat terpancar sampai saat diterima direkam waktunya yang
kemudian dikalikan dengan kecepatan suara di dalam air akan menghasilkan jarak
tempuh. Jarak inilah yang disebut kedalaman yakni jarak antara permukaan air dengan
permukaan dasar sungai.
Pada dasarnya akuisisi data batimetri selalu terkait dengan data posisi dan data
kedalaman. Pada proses pengambilan data batimetri, sebuah data yang teramati disebut
titik fix, biasanya berupa footprint. Titik fix ini harus mempunyai informasi tentang posisi
dan kedalaman yang teramati pada saat bersamaan. Dari beberapa titik fix yang sudah
teramati, maka dibuatlah peta batimetri atau peta yang menggambarkan kondisi
topografi dari permukaan dasar perairan. Selain data posisi dan kedalaman, juga
diperlukan data pasang surut laut untuk menentukan koreksi kedalaman yang terukur
dan untuk menentukan bidang referensi kedalaman.

Metodologi | 4-3
Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

4.3 Peralatan

Peralatan yang terkait dengan proses pengamatan titik fix adalah peralatan penentuan
posisi dan peralatan pengukur kedalaman. Pada proses pengambilan datanya, kedua
alat tersebut harus secara bersamaan melakukan pengamatan. Hal ini disebabkan oleh
kondisi dinamis dari wahana kapal yang membawa kedua peralatan tersebut.Pergerakan
kapal dengan kecepatan tertentu harus mengikuti pola sounding yang telah
direncanakan.Pola sounding yang dimaksud yakni pola sounding parallel dan pola
sounding radial.

4.4 Prosedur Survei


4.4.1 Kalibrasi (bar check)

Setelah perahu melucur dan sistem Echosouder serta perintah computer


menginisialisasi, system parameter diatur menggunakan software navigasi.Kalibrasi (bar
check) dilakukan dengan menggunakan bola tungsten-carbide. Bola diturunkan dengan
jarak (1,0 meter) di bawah transduser. Posisi bola berada di kolom air (jarak dari
transduser ke bola) yang terlihat pada echogram. Jarak echogram dengan jarak
transducer dibandingkan untuk memastikan parameter yang ditetapkan benar dan
sistem beroperasi dengan benar.
4.4.2 Prosedur Survei

Data GPS yang diterima receiver GPS melalui HydroPRO Nav Edit, garis transek yang
direncanakan dan lokasi kapal di sepanjang sungai secara real-time ditampilkan pada
navigasi layar komputer. Lajur survey utama memotong secara diagonal dengan Garis
sempadan sungai sepanjang rute dan di batasi oleh batas sempadan, interval lajur
utama setiap 1.6 Km. Dalam membantu operator kapal dalam navigasi digunakan
monitor LCD tambahan yang tersambung ke komputer dan ditempatkan dekat
pandangan operator kapal. Transducer mengukur kedalaman pada 0,5 meter di bawah
permukaan air. Data secara otomatis masuk kedalam file baru setiap setengah jam
(sekitar 9000-ping file) oleh sistem HydroPRO NavEdit

Metodologi | 4-4
Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

4.5 POST-PROCESSING
HydroPro Navigation Edit menghasilkan file data dalam format file databaku yang
mengandung data akustik dan GPS.Untuk mengekstrak posisi kedalaman dari data
akustik, setiap file data mentah diproses melalui softwareHydroPro Navigation Edit.Data
outputnya comma-delimited (*.csv) text file.Sejumlah kualifikasi dirata-ratakan untuk
menghasilkan satu laporan (misalnya, output untuk ping 31 {ketika ping per laporan
adalah 20} adalah rata-rata dari semua nilai untuk ping 12-31). Semua datadianalisis
dan kemudian data dirata-ratakan 7 pings untuk menghasilkan satu nilai output. Semua
baku *csv file. digabung menjadi satu master * csv menggunakan shareware program.

4.5.1 Post-procesing (Excel)

Master *.csv file yang dibuat kemudian diimpor ke baris header Microsoft Excel. Excess
dihapus (setiap file CSV memiliki header sendiri), dan file header diedit untuk mengubah
header kolom “#Ping” to “Ping” and “E1’ “ to “E11”. Entri data dengan nilai kedalaman
nol (0) dihapus, seperti pada entri dengan nilai kedalaman kurang dari parameter awal
akuisisi data (biasanya kurang dari 0,49 meter) (menunjukkan area air terlalu dangkal
untuk merekam data kedalaman).
Dalam Excel, dibuat koreksi kedalaman. Kemudian dibuatA new field – Adj_Depth. Nilai
untuk AdjDepth dihitung sebagai AdjDepth = Kedalaman + (Kedalaman Transducer),
dimana Kedalaman Transducer merupakan kedalaman di bawah permukaan air dalam
meter (nilainya adalah 0,5 meter). Empat nilai dihitung di Excel: DepthM, DepthFt,
ElevM dan ElevFt, di mana:
DepthM = Adj_Depth

DepthFt = Adj_Depth * 3,28084

Nilai kedalaman air adalah RELATIF dimana dapat berubah berdasarkan pada elevasi
permukaan air.Untuk menormalkan dalam pengukuran kedalaman, referensi mutlak
kedalaman air harus dikurangi dengan nilai yang ditetapkan untuk ketinggian
permukaan air pada saat survei batimetri.Penentuan elevasi air permukaan telah
dijelaskan di bagian sebelumnya pada penentuanlevel air.Untuk mengatur kedalaman
relatif terhadap elevasi sungai, another field ditambahkan ke attribute table dari point
shapefile, ElevM. Nilai untuk atribut kemudian dihitung sebagai Depth_ElevM =
(Elevation dari Permukaan Air dalam meter di atas permukaan laut) - Adj_Depth.

Metodologi | 4-5
Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

Elevation dari permukaan air dalam meter di atas permukaan laut juga dihitung dengan
ElevM mengkonversi ke ketinggian di kaki (ElevM * 3,280840). Jika kedalaman air yang
diinginkan, maka harus dikurangi Elev_M atau Elev_Ft dari elevasi acuan yang
digunakan untuk keperluan interpolasi.

4.5.2 Post-procesing (ArcGis)

Import ke ArcGIS dilakukan dengan menggunakan Tools - Tambahkan XY pada pilihan


data. Sistem proyeksi yang digunakan yaitu (WGS84). File point ditampilkan sebagai file,
dan kemudian diexsport sebagai shapefile pointfile ini kemudian diproyeksikan ulang ke
sistem koordinat UTM sesuai zona. Raster interpolation dari data titik dilakukan dengan
menggunakan input data yang sama dan pilihan Topo to Raster dalam 3DExtension
ArcGIS. File garis kontur berasal dari file raster interpolation menggunakan perintah
ArcGIS command under 3D Analyst – Raster Surface – Contour.

4.6 Pengamatan Arus

Pengamatan arus dengan alat currentmeter untuk mengetahui karakteristik arus suatu
daerah atau wilayah. Hal-hal yang harus dipenuhi dalam pengamatan arus laut adalah
sebagai berikut:
 Pengamatan arus meliputi pengamatan kecepatan dan arah arus di daerah-daerah
seperti gerbang pelabuhan, terusan, daerah-daerah yang sering digunakan untuk
buang sauh (penjangkaran) serta daerah laut dan pantai yang diperkirakan
arusnya dapat membawa pengaruh pada navigasi permukaan.
 Pengamatan dilakukan dengan menggunakan currentmeter pada kedalamanan 3 -
10 meter atau sesuai dengan kebutuhan, selama minimal 25 jam.
 Kecepatan dan arah arus diukur dengan satuan ketelitian bacaan 0.1 knot dan 10
derajat.
 Pengamatan dilakukan ketika Spring Tide (Pasang Purnama)

Metodologi | 4-6
Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

4.7 Pengambilan Contoh Substrat Dasr Perairan

Pengamatan ini ditujukan untuk mengetahui jenis material dasar laut atau sedimen di
daerah survei. Hal-hal yang harus dipenuhi dalam pengambilan sampel dasar laut
adalah:

 Pemilihan alat sampling harus bisa memenuhi tujuan pengambilan sampel, misalnya
dilakukan dengan grabing yaitu mengambil sampel dengan menggunakan grab
sampler atau peralatan yang lain.
 Setiap stasiun diberi notasi GRAB dan diberi nomor 1 s/d n, dimana n adalah jumlah
stasiun pengambilan sampel dasar laut.
 Posisi stasiun pengambilan sampel diukur dengan GPS.
 Gambaran data sampel dilakukan di lapangan secara visual dan difoto untuk tiap
stasiun untuk mendapatkan hasil jenis sedimen dasar laut di lokasi survei.
 Dokumentasi untuk pengambilan sampel dasar laut agar notasi yang diberikan
sesuai dengan foto hasil visualisasi.
 Pendekatan posisi sebaran stasiun pengambilan sampel dilakukan diatas peta kerja.

Metodologi | 4-7
Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua
BAB - 5 PROFIL ALUR SUNGAI DIGUL

Bab 5
PROFIL ALUR SUNGAI DIGUL

5.1 Pasang Surut

Pengamatan Pasang Surut dilakukan pada tanggal 6 Agustus 2015 sampai dengan 10
Agustus 2015 di stasiun pengamatan yaitu stasiun Tanah Merah. Pengamatan Pasang
surut dilakukan dengan interval 60 menit selama 24 jam berturut-turut. Hasil dari nilai
pasang surut ini nantinya akan digunakan dalam penentuan chart datum/titik control
vertical. Berdasarkan hasil pengamatan diketahui bahwa pada lokasi pengamatan yaitu
di Tanah Merah tidak terdapat pengaruh pasang surut hal ini dikuatkan dengan adanya
data bahwasannya trend atau grafik cenderung menurun dari jam ke jam dan dari satu
hari ke hari berikutnya, sebagimana ditampilkan dalam tabel dimana pada pengamatan
tanggal 6 bulan 8 tahun 2015 pada jam 13.00 wita diperoleh data palm 1.2 m, pada
pukul 23.00 di hari yang sama diperoleh bacaan palm 1.17 m dan pada jam yang sama
di hari berikutnya diperoleh data bacaan palm yaitu sebasar 0.78 m. Hal tersebut
menunjukkan bahwa tanah merah tidak dipengaruhi oleh pasang surut tetapi
dipengaruhi oleh debit air. Sebagai data pembanding dan menguatkan informasi
tersebut kami sajikan atau laporkan data debit sungai Digul pada sub bab berikutnya.
Berikut Tabel koordinat posisi stasiun pengamatan pasang surut.

Dari hasil pengamatan pasang surut tersebut dapat dilihat bahwa di Sungai Digul
tepatnya di stasiun pengamatan Tanah Merah tidak terjadi pasang surut di area sungai
dan semakin hari semakin menurun elevasinya sehingga data pasang surut yang diamati
tidak digunakan untuk reduksi pada pengukuran batimetri. Selain itu pengukuran
batimetri di sungai digul sangat panjang sehingga data pasang surut tersebut tidak
dapat mewakili keseluruhan data. Berdasarkan hal tersebut maka guna melengkapi data
dan informasi mengenai pasang surut di Sungai Digul maka kami lampirkan data pasang
surut harian yang diperoleh dari Dinas Hidrografi dan Oceanografi TNI AL.

Perencanaan Alus Pelayaran Sungai Digul | 5-1


Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

5.2 Pengukuran Debit

Pengukuran debit dilakukan bersamaan dengan batimetri tepatnya di 3 titik atau lokasi
bersamaan dengan pengukuran kecepatan arus sungai . Berikut hasil pengukuran Debit.
Tabel 5-1 Hasil Pengukuran Debit

debit
NO TANGGAL JAM LOKASI X Y
(m/detik)
1 24/07/2015 14.05 Tanah Merah 421664.3281 9325527.726

2 04/08/2015 17.31 Asikie 426874.5087 9259361.825


3 09/08/2015 18.01 Edera 361953.3769 9204658.279

Pengukuran debit berdasarkan kaidah ilmiah tidak dapat disimpulkan dengan melakukan
pengamatan selama survey hal ini disebabkan debit dipengaruhi input yaitu berupa
curah hujan dengan demikian kesimpulan debit sungai digul dapat disimpulkan dengan
pengamatan selama 1 tahun atau dalam 2 musim yaitu musim hujan dan musim
kemarau, sehingga akan diperoleh data debit tertinggi yaitu pada puncak bulan
basah/musim penghujan dan debit terendah pada musim kemarau. Guna melengkapi
data sebagaimana kaidah ilmiah tersebut maka perolehan data debit diperoleh dari Balai
Wilayah Sungai Papua dengan perolehan data ukur tahun 2014. Berikut adalah data
debit sungai digul.
Tabel 5-2 Debit Sungai Digul dalam satuan M3/detik

Jan Feb Mar April Mei Juni Juli Agust Sep Okt Nov Des Rata2

961,5 996,8 1.191,2 129,7 1.188,0 1.052,9 726,9 507,2 49,3 602,6 938,9 1.234,6 798,3

Berdasarkan data tersebut diatas diketahui debit terendah terjadi pada bulan September
yang mencapai 49.3 m3/detik sedangkan debit tertinggi pada bulan Desember sebesar
1.234,6 m3/detik. Terjadinya fluktuasi debit akan berpangaruh terhadap tingkat
kedalaman sungai Digul hal ini dapat dilihat berdasarkan hasil pengukuran pasang surut
dimana grafik hasil pengukuran pasang surut menunjukan tren pada setiap jamnya
menunjukan penurunan tinggi permukaan air.

5.3 Pengukuran Batimetri

Pengukuran batimetri dilakukan pada tanggal 25 Juli sampai dengan 9 Agustus 2015 di
sepanjang sungai Digul, dari Tanah Merah sampai Muara Digul sepanjang 400 km.

Perencanaan Alus Pelayaran Sungai Digul | 5-2


Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

Output dari hasil pengukuran batimetri adalah meliputi data kedalaman sungai dan lebar
sungai. Pengukuran menggunakan Echosounder Hi Target dengan positioning Trimble
Proxrt. Akusisi menggunakan software HydroPro Navigation. Berikut dokumentasi
pengukuran batimetri.
Pengolahahan data batimetri menggunakan Nav Edit software untuk smoothing data,
Microsoft excel, Surfer Golden Software dan Global Mapper untuk Gridding dan
konturing serta Arc Gis 10.1 untuk pemetaannya. Berikut sampel titik-titik kedalaman
hasil pengukuran batimetri di sepanjang sungai Digul.

5.3.1 Cross Section

Berikut hasil cross section sepanjang sungai Digul yang merupakan salah satu output
dari pengukuran bathimetri.

Cross Section 1

Cross Section 14

Perencanaan Alus Pelayaran Sungai Digul | 5-3


Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

Cross Section 15

Gambar 5-1 Hasil Cross Section pada beberapa STA

5.3.2 Lebar Sungai

Lebar sungai pada setiap STA di Sungai Digul bervariasi mulai dari yang paling kecil
sampai dengan yang paling lebar yaitu pada STA 33 di desa /Distrik Ampera diperoleh
lebar sungai terkecil sebesar 110 m sedangkan lebar sungai terbesar berada pada STA
137 dengan lebar sebesar 1411 m yang terletak di Desa/Distrik AMK.

5.4 Pengukuran Arus


Pengukuran arus dilakukan bersamaan dengan batimetri dilakukan di 3 titik. Berikut
hasil pengukuran arus.
Tabel 5-3 Lokasi Pengukuran Arus Pada Sungai Digul

KECEPATAN ARUS
NO TANGGAL JAM LOKASI X Y
(m/detik)
1 24/07/2015 14.05 Tanah Merah 421664.3281 9325527.726 0.14

2 04/08/2015 17.31 Asikie 426874.5087 9259361.825 0.1


3 09/08/2015 18.01 Edera 361953.3769 9204658.279 0.11

5.5 Ruang Udara Bebas di Bawah Bangunan Yang Melintas Diatas Sungai

Ruang udara bebas disepanjang sungai Digul dengan rute survey dimulai dari Tanah
merah sampai dengan muara sungai Digul sepanjang 400 km tidak diperoleh lokasi
bangunan ataupun kabel serta pohon yang melintasi sungai Digul.

Perencanaan Alus Pelayaran Sungai Digul | 5-4


Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

5.6 Penyelidikan Materian Dasar Alur

Pengambilan sampel material dasar sungai Digul dilakukan guna mengetahui tingkat
sedimentasi serta kandungan material yang terdapat pada endapan di dasar sungai
sehingga dapat diketahui informasi mengenai tingkat pelumpuran serta grand size bagi
pelayaran di rute tersebut,

Tabel 5-4 Lokasi pengambilan material pada dasar Sungai Digul

NO TANGGAL JAM LOKASI X Y


1 24/07/2015 14.05 Tanah Merah 421664.3281 9325527.726
2 04/08/2015 17.31 Asikie 426874.5087 9259361.825
3 09/08/2015 18.01 Edera 361953.3769 9204658.279

5.7 Indikasi Sedimentasi

Terdapatnya sedimentasi pada alur sungai digul dapat jelas dilihat teruatama pada
beberapa lokasi terdapat penyempitan sempadan sungai, pendangkalan kedalaman
serta semakin dangkalnya kedalaman terutama dibagian hilir atau muara sungai digul.
Kedalaman di muara sungai Digul berkisar antara 2,5 meter sampai dengan 6 meter hal
ini sangat berbeda dengan kedalaman pada bagian tengah dan bagian hulu sungai digul.
Dalam memperkirakan besarnya hasil sedimen dari suatu DAS dapat dilakukan dengan
menggunakan perhitungan nisbah pelepasan sedimen (Sediment Delivery Ratio/SDR).
Perhitungan besarnya SDR dianggap penting dalam menentukan prakiraan yang realistis
besarnya hasil sedimen berdasarkan perhitungan jumlah erosi yang berlangsung di DAS.
Besarnya perkiraan hasil sedimen menurut Asdak C, 2007 dapat ditentukan berdasarkan
persamaan sebagai berikut :
Y = E (SDR) Ws
Dengan :
Y = Hasil Sedimen Per Satuan Luas (ton/thn)
E = Jumlah Erosi (ton/ha/thn)
Ws = Luas DAS (Ha)
SDR = Sediment Delivery Ratio (Nisbah Pelepasan Sedimen)
Hasil sedimen pada satuan wilayah DAS Digul adalah

Perencanaan Alus Pelayaran Sungai Digul | 5-5


Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

E SDR Luas DAS Y = E x (SDR) x Ws (ton/thn)

52,500 0,044 2.986.224 6.969.697,15

Sumber : BBWS Papua, tahun 2014


besarnya nilai hasil sedimen terkait langsung dengan besarnya DAS serta faktor-faktor
lain seperti tutupan lahan, panjang kelerangan, topografi serta jenis tanah

5.8 Kondisi Lingkungan Meliputi Kondisi Umum dan Jenis Guna Lahan
Yang ada Disekitar Alur –Pelayaran Sungai

Berdasarkan hasil interpretasi citra satelit terhadap tutupan lahan di sekitar sempadan
sungai Digul dengan lebar buffer sebesar 100 meter kiri dan kanan sungai Digul
diketahui jenis tutupan lahan terbesar adalah hutan rawa primer yang mencapai 23,50%
dari total luas lahan, kemudian diurutan kedua adalah Padang Rumput Savana seluas
15,73% dan terbesar ketiga adalah Semak/Belukar Rawa sebesar 15,44% luas
keseluruhan. Luas tutupan lahan lainnya secara umum Hutan Lahan Kering Primer
(14,24%), Hutan Rawa Sekunder (8,22%), Hutan Lahan Kering Sekunder (7,25%),
Semak/Belukar (6,09%), Hutan Mangrove Primer (4,17%), Pertanian Lahan Kering
(0,20%), Pemukiman (0,8%), Perkebunan (6,01%).

Perencanaan Alus Pelayaran Sungai Digul | 5-6


Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua
BAB - 6 PERENCANAAN ALUR PELAYARAN SUNGAI DIGUL

Bab 6
Perencanaan Alur Pelayaran Sungai Digul

6.1 Identifikasi Titik dan Rencana Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran

Berdasarkan hasil survey pada alur Sungai Digul diketahui fasilitas yang diperlukan
dalam alur pelayaran Sungai Digul diperlukan sejumlah 13 Dermaga pada 13 lokasi.
Diperlukannya dermaga dermaga pada ke – 13 lokasi tersebut berdasarkan kebutuhan
yang diperoleh dari informasi masyarakat setempat, pelaku/ pengguna transportasi serta
pengamatan tim survey saat dilapangan. 13 lokasi tersebut dirinci sebagaimana tabel
dibawah ini.

Tabel 6-1 Tabel Lokasi Fasilitas dermaga alur pelayaran sungai Digul

Lokasi Fasilitas alur-


NO X Y
(Desa/Kampung) pelayaran
1 Tanah Merah 421664 9325527 Dermaga
2 Ampera 416488 9318637 Selter
3 Ampera 2 421224 9301647 Selter
4 Ampera/Piri 430554 9292645 Selter
5 Ampera/Anggai 425108 9288289 Selter
6 Anggai/Geten Tiri 428043 9271745 Selter
7 Butip Tiri/Asikie 434799 9263481 Dermaga
8 Aiwat 425267 9249654 Selter
9 Aiwat/Subur 420878 9246427 Selter
10 Karet/Diah 408791 9239474 Selter
11 Bhakti/Waghai 401646 9228189 Selter
12 Kaisah/Keisa 403211 9214448 Selter
13 Benggo/Yame 372336 9215721 Selter
Sumber : Hasil Survey , tahun 2015

6.2 Pemeretaan Alur Pelayaran


6.2.1 Rambu Untuk Pelayaran

Jenis rambu petunjuk dan peringatan umumnya merupakan jenis rambu yang diperlukan
dalam rute atau alur pelayaran di Sungai Digul. Untuk jenis rambu Petunjuk meliputi
petunjuk belokan dan persimpangan sedangkan rambu jenis peringatan meliputi rambu
pendangkalan serta batu karang. Jumlah jenis rambu petunjuk berjumlah 86 rambu

Perencanaan Alus Pelayaran Sungai Digul | 6-1


Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

sedangkan jenis rambu peringatan berjumlah 11 rambu. Berikut adalah rincian


kebutuhan jenis rambu berikut keterangannya sebagaimana tabel dibawah.
Tabel 6-2 Daftar Kebutuhan Rambu di Sepanjang Sungai Digul

Jenis
No Desa/Distrik X Y Keterangan
Rambu
1 Sokanggo 421122 9323098 Petunjuk Belokan (kanan)
2 Sokanggo 421813 9322062 Peringatan Pendangkalan
3 Ampera 421300 9321768 Petunjuk Belokan (kiri)
4 Ampera 420638 9322260 Petunjuk Belokan (kiri)
5 Ampera 419914 9322559 Peringatan Pendangkalan
6 Ampera 419535 9322401 Petunjuk Belokan (kanan)
7 Ampera 419329 9320938 Petunjuk Belokan (kanan)
8 Ampera 419078 9320395 Peringatan Pendangkalan
9 Ampera 418081 9321079 Petunjuk Belokan (kiri)
10 Ampera 418448 9322708 Petunjuk Belokan (kiri)
11 Ampera 417691 9323072 Peringatan Pendangkalan
12 Ampera 417311 9322695 Petunjuk Belokan (kanan)
13 Ampera 417289 9320171 Peringatan Pendangkalan
14 Ampera 416428 9319519 Petunjuk Belokan (kiri)
15 Ampera 420066 9313181 Petunjuk Belokan (kiri)
16 Ampera 420477 9313019 Peringatan Pendangkalan
17 Ampera 420795 9312995 Petunjuk Belokan (kanan)
18 Ampera 421713 9313506 Petunjuk Belokan (kanan)
19 Ampera 422317 9313319 Peringatan Pendangkalan
20 Ampera 422456 9312740 Petunjuk Belokan (kiri)
21 Ampera 420757 9309538 Peringatan Pendangkalan
22 Ampera 420612 9308444 Petunjuk Belokan (kiri)
23 Ampera 421099 9307838 Petunjuk Belokan (kanan)
24 Ampera 422679 9308092 Petunjuk Belokan (kanan)
25 Ampera 422679 9307516 Petunjuk Belokan (kiri)
26 Ampera 421628 9305295 Petunjuk Belokan (kiri)
27 Ampera 421665 9305030 Petunjuk Belokan (kanan)
28 Ampera 423215 9304447 Petunjuk Belokan (kanan)
29 Ampera 423255 9303974 Petunjuk Belokan (kiri)
30 Ampera 422363 9302142 Petunjuk Belokan (kanan)
31 Ampera 421588 9301720 Petunjuk Belokan (kiri)
32 Ampera 421545 9301732 Petunjuk Belokan (kiri)
33 Ampera 421537 9301363 Petunjuk Belokan (kanan)
34 Ampera 424250 9302155 Peringatan Pendangkalan
35 Ampera 424302 9302170 Petunjuk Belokan (kiri)
36 Ampera 423065 9300586 Petunjuk Belokan (kiri)

Perencanaan Alus Pelayaran Sungai Digul | 6-2


Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

Jenis
No Desa/Distrik X Y Keterangan
Rambu
37 Ampera 422869 9300053 Petunjuk Belokan (kanan)
38 Ampera 422957 9299995 Petunjuk Belokan (kanan)
39 Ampera 423605 9299820 Petunjuk Belokan (kiri)
40 Ampera 425011 9298990 Petunjuk Belokan (kiri)
41 Ampera 424944 9298273 Petunjuk Belokan (kanan)
42 Ampera 424983 9297838 Petunjuk Belokan (kiri)
43 Ampera 423544 9299389 Petunjuk Belokan (kiri)
44 Ampera 423008 9299247 Petunjuk Belokan (kanan)
45 Ampera 426876 9293588 Petunjuk Belokan (kiri)
46 Ampera 427554 9294372 Petunjuk Belokan (kanan)
47 Ampera 426832 9295238 Petunjuk Belokan (kanan)
48 Ampera 427954 9296027 Petunjuk Belokan (kiri)
49 Ampera 429318 9295859 Petunjuk Belokan (kanan)
50 Ampera 430323 9294612 Petunjuk Belokan (kiri)
51 Ampera 429588 9293344 Petunjuk Belokan (kiri)
52 Ampera 429638 9292896 Petunjuk Belokan (kanan)
53 Ampera 430148 9293013 Petunjuk Belokan (kanan)
54 Ampera 430311 9292201 Petunjuk Belokan (kiri)
55 Ampera 428964 9289198 Petunjuk Belokan (kanan)
56 Ampera 428341 9288717 Petunjuk Belokan (kiri)
57 Ampera 425568 9288875 Petunjuk Belokan (kiri)
58 Ampera 425920 9287861 Petunjuk Belokan (kanan)
59 Ampera 428453 9287415 Petunjuk Belokan (kanan)
60 Ampera 428711 9286800 Petunjuk Belokan (kiri)
61 Butip Tiri 427999 9284518 Petunjuk Belokan (kiri)
62 Butip Tiri 428342 9283552 Petunjuk Belokan (kanan)
63 Butip Tiri 429982 9282904 Petunjuk Belokan (kanan)
64 Butip Tiri 429698 9282009 Petunjuk Belokan (kiri)
65 Butip Tiri 427993 9279965 Petunjuk Belokan (kiri)
66 Anggai 427753 9279047 Petunjuk Belokan (kanan)
67 Anggai 428537 9276279 Petunjuk Belokan (kanan)
68 Anggai 427965 9275453 Petunjuk Belokan (kiri)
69 Anggai 426775 9275557 Petunjuk Belokan (kiri)
70 Anggai 426772 9274501 Petunjuk Belokan (kanan)
71 Anggai 427978 9274865 Petunjuk Belokan (kanan)
72 Anggai 429048 9273478 Petunjuk Belokan (kiri)
73 Anggai 428623 9272592 Petunjuk Belokan (kiri)
74 Anggai 428780 9271424 Petunjuk Belokan (kanan)
75 Aiwat 425440 9250883 Petunjuk Belokan (kanan)
76 Aiwat 425605 9249782 Petunjuk Belokan (kiri)

Perencanaan Alus Pelayaran Sungai Digul | 6-3


Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

Jenis
No Desa/Distrik X Y Keterangan
Rambu
77 Ujung Kia 413373 9245322 Petunjuk Persimpangan (Pulau Terek)
78 Karet/Meto 408437 9239426 Petunjuk Belokan (kiri)
79 Karet/Meto 408518 9238168 Petunjuk Belokan (kanan)
80 Karet/Meto 404438 9229942 Peringatan Daerah batu karang
81 Karet/Meto 404169 9229619 Petunjuk Persimpangan (Pulau Waghai)
82 Karet/Meto 402680 9228634 Petunjuk Persimpangan (Pulau Waghai)
Persimpangan (Pulau Ujung
83 Bhakti/Waghai 400161 9225059 Petunjuk Anggai)
Persimpangan (Pulau Ujung
84 Bhakti/Waghai 400338 9222663 Petunjuk Anggai)
85 Kaisah 403665 9215473 Petunjuk Belokan (kanan)
86 Kaisah 403471 9214376 Petunjuk Belokan (kiri)
87 Kaisah 390984 9209244 Peringatan Pendangkalan (pasir)
88 Kaisah 389650 9205444 Petunjuk Belokan (kanan)
89 Kaisah 388735 9204540 Petunjuk Belokan (kiri)
90 AMK 385988 9205010 Petunjuk Persimpangan (Pulau AMK)
91 AMK 381855 9204783 Petunjuk Persimpangan (Pulau AMK)
92 Yame 378210 9212323 Petunjuk Persimpangan (Pulau Yame)
93 Benggo 370422 9216794 Petunjuk Belokan (kiri)
94 Benggo 366828 9216865 Petunjuk Belokan (kanan)
95 Benggo 365767 9215240 Petunjuk Persimpangan (Pulau Edera)
96 Benggo 363351 9211681 Petunjuk Persimpangan (Pulau Edera)
97 Yame 363425 9206906 Petunjuk Persimpangan pulau
Sumber : Hasil Survey , tahun 2015

6.3 Kelas Alur Pelayaran

Kelas alur pelayaran pada Sungai Digul umumnya termasuk kedalam kelas Alur 1 yaitu
dengan panjang mencapai 300. 8 Km atau 188 Mill dengan kedalaman > 10 meter.
Tabel 6-3 Alur Pelayaran Sungai Digul

Total Panjang Total Panjang Total Panjang


No Kelas_Alur Kedalaman (m)
(m) (km) (mill)

1 1 300,796 300.8 188.0 >(-10)


(-5) s/d (-10)
2 2 97,800 97.8 61.1
<(-5)
3 3 1,904 1.9 1.2

Grand Total 400,500 400.5 250.3

Perencanaan Alus Pelayaran Sungai Digul | 6-4


Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

Berikut disajikan peta kelas alur pelayaran mulai dari muara sungai digul sampai dengan
dermaga tanah merah sebagaimana gamber dibawah.

Gambar 6-1 Peta Kelas alur Sungai Digul

Berdasarkan hasil survey yang telah dituangkan dalam peta dapat dilihat segmen alur
kelas 3 dan kelas dua terdapat pada alur yang mendekati muara sungai berbeda dengan
alur yang dari bagian tengah DAS sampai dengan bagian hulu dominan adalah kelas
alur 1. Hal ini menunjukan bahwasannya semakin ke hilir atau semakin mendekati
muara kedalaman sungai mengalami pendangkalan terutama pada 2 segmen
sebagaimana gambar diatas. Berdasarkan hal tersebut perlu kiranya dilakukan perlakuan
khusus pada beberapa segmen kelas alur pelayaran khusunya pada kelas alur 2 dan
kelas alur 3. Perlakuan untuk kelas alur 3 mutlak diperlukan pengerukan dasar sungai
hal ini dilakukan untuk mengangkat sedimen atau material yang mengendap di dasar
sungai terlebih survey atau peroleh data di lakukan pada musim kemarau yang nota
bene sungai tersebut sangat dipengaruhi oleh debit bukan oleh pasang surut. Untuk
segmen kelas alur 2 diperlukan juga pemeliharaan yaitu pengerukan dasar sungai
mengingat pendangkalan yang telah terjadi.

Perencanaan Alus Pelayaran Sungai Digul | 6-5


Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua
BAB - 7 KESIMPULAN DAN SARAN

Bab 7
KESIMPULAN DAN SARAN

7.1 Kesimpulan

Peraturan Menteri Perhubungan Republik Indonesia Nomor 52 Tahun 2012 Tentang Alur
Pelayaran Sungai dan Danau memberikan petunjuk terkait dimensi dan kewenangan
atas 3 kelas alur sungai. Hasil analisis dan survei terhadap alur sungai Digul sepanjang
400.5 km dengan membuat 207 STA dengan memperlihatkan karakteristik yang unik di
setiap STA sungai Digul tersebut.

Total Panjang (mil


No Kelas Alur Total Panjang (m) Total Panjang (km) Kedalaman (m)
laut)

1 1 300.796 300,8 188,0 >(-10)

(-5) s/d (-10)


2 2 97.800 97,8 61,1

<(-5)
3 3 1.904 1,9 1,2

Grand Total 400.500 400,5 250,3

Tujuan penetapan alur adalah untuk memperoleh alur pelayaran yang ideal dan
memenuhi berbagai aspek kepentingan keselamatan dan kelancaran berlayar serta
effisien dalam penyelenggaraannya. Kawasan alur pelayaran ditetapkan oleh batas-batas
yang ditentukan secara jelas berdasarkan koordinat geografis serta dilengkapi dengan
fasilitas keselamatan pelayaran.
Kesimpulan yang diperoleh dalam kegiatan Studi ini :
1. Setiap ruas di sepanjang antar STA tidak memiliki keseragaman dari faktor
kedalaman dan lebar dalam kelas alur yang dimaksud mengingat alur sungai
Digul merupakan alur pelayaran alamiah serta tidak mengalami rekayasa lebih
lanjut dalam pemanfaataannya.

Kesimpulan dan Saran | 7-1


Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

2. Potret kelas alur sungai Digul pada STA mulai dari 1 - 207 menunjukan variasi
yang berbeda baik kelas alur 1, kelas alur 2 dan kelas alur 3 pada ruas sungai
digul.
3. Penggunaan kapal laut (ocean going vessel) yang melintasi alur sungai Digul dari
STA +0.0 Nautical mile di Muara Digul hingga ke STA +38 Nautical mile
(Pelabuhan Bade) mengindikasikan kepentingan untuk dikembangkan lebih lanjut
menjadi alur kelas 1. Penggunaan kapal tongkang batubara, pasir sungai, kelapa
sawit dan komoditas lain dari STA +39 Nautical mile (Bade) hingga ke STA +130
Nautical mile (Asikie) mengindikasikan kepentingan pengembangan alur kelas 2.
4. Rata-rata dari responden (masyarakat dan pemerintah daerah) menginginkan
dermaga atau pelabuhan yang memadai, dengan adanya toilet, ruang tunggu,
dan fasilitas lainnya layaknya pelabuhan besar seperti di merauke , jayapura dan
lain-lain. Karena di tanah merah belum memadai.
5. Kebanyakan transportasi menggunakan perahu long boat, dengan tujuan rata-
rata ke Asikie, bade maupun mappi, dengan waktu tempuh yang menurut
mereka lebih lama dari jalur darat, namun biayanya relatif lebih murah, apalagi
kalau keadaanya ramai penumpang.
6. Masih kurangnya jaringan komunikasi antara operator di pelabuhan/dermaga
dengan para nahkoda/awak perahu
7. Kendala yang dihadapi dalam pelayaran ini biasanya cuaca buruk, sehingga
cukup berbahaya apabila menggunakan perahu yang kecil/sedang, masih
susahnya mengatur kapal/perahu yang bersandar (semrawut)
8. Apabila pasang, biasanya banyak kapal besar seperti tongkang bersandar,
biasanya untuk keperluan perusahaan/perkebunan, mengangkut material-
material bahan bangunan, ataupun bahan-bahan pokok dalam jumlah yang
cukup banyak untu desa-desa sekitar ataupun des terpencil.
9. Perlu adanya shelter/rest area di desa-desa sekitar, sehingga penumpang dapat
beristirahat, maupun bisa mendapatkan penumpang dari desa tersebut.

7.2 Saran

Penetapan kelas alur di daerah aliran sungai Digul (Peraturan Menteri Perhubungan
Nomor 52 Tahun 2012, Pasal 5) yang berupa :

Kesimpulan dan Saran | 7-2


Executive Summary
Penetapan Kelas Alur Pelayaran Dan Kebutuhan Fasilitas Alur Pelayaran
Di Daerah Daerah Aliran Sungai Digul Provinsi Papua

- Perencanaan
- Pembangunan
- Pengoperasian
- Pemeliharaan
Wewenang, di atas memiliki prasyarat jangka panjang berupa kemampuan untuk
menyediakan pendanaan secara konsisten, kemampuan untuk memberikan insentif dan
disinsetif bagi penyelenggaraan pelayaran sungai, memberikan iklim kepastian usaha
bagi pelaku usaha yang memanfaatkan transportasi sungai dan memiliki kemampuan
dalam pembinaan sumber daya manusia beserta kelembagaan Sungai. Hal tersebut
tentu tidak mudah mengingat kecenderungan pemanfaatan sungai alamiah sebagai alur
pelayaran juga membutuhkan prasyarat lingkungan yang berkelanjutan dan memerlukan
koordinasi dengan instansi lain.
Pelimpahan wewenang terkait pembagian kelas alur berdasarkan kondisi fisik sesuai
pasal 14 dan pasal 15 Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 52 Tahun 2012 tentu
memerlukan telaah lebih lanjut dalam pelaksanaannya. Penggunaan kelas alur
berdasarkan kepentingan angkutan strategis (nasional, regional ataupun lokal) dapat
mempermudah pembagian kelas alur namun belum diakomodir oleh Peraturan Menteri
52 Tahun 2012.

Kesimpulan dan Saran | 7-3