Anda di halaman 1dari 22

LAPORAN PENDAHULUAN

ASUHAN KEPERAWATAN DENGAN DIAGNOSA MEDIS DISPEPSIA DI RUANG POLI DALAM RSUD KOTA MATARAM

LAPORAN PENDAHULUAN ASUHAN KEPERAWATAN DENGAN DIAGNOSA MEDIS DISPEPSIA DI RUANG POLI DALAM RSUD KOTA MATARAM DISUSUN

DISUSUN OLEH :

FIRMAN SAPUTRA 047 STYJ 17

YAYASAN RUMAH SAKIT ISLAM NUSA TENGGARA BARAT SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN YARSI MATARAM PROGRAM STUDI PROFESI NERS MATARAM

2018

i
i

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT., atas limpahan

dan
dan

rahmat karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah “Asuhan Keperawatan Dispepsia”. Laporan pendahuluan ini disusun sebagai salah satu

tugas stase KMB. Karena laporan ini tidak mungkin dapat diselesaikan tanpa bantuan dari pihak-pihak tertentu, maka dalam kesempatan ini penulis mengucapkan terimakasih yang sedalam-dalamnya kepada :

  • 1. H. Zulkahfi., S.Kep., Ners., M.Kes.,selaku Ketua STIKES YARSI Mataram.

  • 2. Supriadi, S.Kep., Ners., M.Kep., selaku Ka. Prodi Program Study Profesi Ners STIKES YARSI Mataram.

  • 3. Istiana, S.Kep.,Ners.,M.Kep, selaku pembimbing pendidikan

  • 4. Bq. Hapipah., S.Kep., Ners, selaku pembimbing lahan Penulis membuat laporan ini dengan seringkas-ringkasnya dan bahasa

yang jelas agar mudah dipahami. Karena penulis menyadari keterbatasan yang penulis miliki, penulis mengharapkan kritik dan saran dari para pembaca, agar pembuatan makalah penulis yang berikutnya dapat menjadi lebih baik. Akhir kata semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi para pembaca.

Mataram, Januari 2018

Penulis

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL

................................................................................. KATA PENGANTAR DAFTAR ISI

...............................................................................

..............................................................................................

BAB 1 PENDAHULUAN .........................................................................

  • 1.1 Latar Belakang .........................................................................

  • 1.2 Rumusan Masalah ....................................................................

  • 1.3 Tujuan Penulisan ......................................................................

    • 1.3.1 Tujuan Umum ...............................................................

1.3.2

Tujuan Khusus ..............................................................

  • 1.4 Manfaat Penulisan ....................................................................

  • 1.5 Ruang Lingkup .........................................................................

  • 1.6 Metode Penulisan .....................................................................

  • 1.7 Sistematika Penulisan ...............................................................

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA ................................................................

  • 2.1 Konsep Dasar Dispepsia...........................................................

    • 2.1.1 Definisi Dispepsia ........................................................

    • 2.1.2 Etiologi Dispepsia ........................................................

    • 2.1.3 Klasifikasi Dispepsia ....................................................

    • 2.1.4 Manifestasi Klinis Dispepsia ........................................ Patofisiologi

    • 2.1.5 ..................................................................

    • 2.1.6 Pathway ........................................................................ Penatalaksanaan

    • 2.1.7 ............................................................

    • 2.1.8 Pemeriksaan Penunjang ................................................

    • 2.1.9 Komplikasi ...................................................................

  • 2.2 Konsep Asuhan Keperawatan Gawat Darurat Luka Bakar ......

    • 2.2.1 Pengkajian ....................................................................

    • 2.2.2 Diagnosa Keperawatan .................................................

    • 2.2.3 Intervensi Keperawatan ................................................

    • 2.2.4 Implementasi Keperawatan ..........................................

    • 2.2.5 Evaluasi Keperawatan ..................................................

    • 2.2.6 Dokumentasi .................................................................

  • BAB 3 PENUTUP ......................................................................................

    • 3.1 Simpulan...................................................................................

    • 3.2 Saran .........................................................................................

    DAFTAR PUSTAKA

    i

    ii

    iii

    1

    1

    2

    2

    2

    3

    3

    3

    3

    3

    4

    4

    4

    4

    5

    5

    6

    7

    8

    10

    11

    11

    11

    12

    12

    15

    15

    16

    17

    17

    17

    iv

    • 1.1 Latar Belakang

    BAB 1 PENDAHULUAN

    Dyspepsia merupakan kumpulan keluhan/gejala klinis yang terdiri dari rasa tidak enak/sakit di perut bagian atas yang menetap atau mengalami

    kekambuhan (Arif, 2000).Dyspepsia merupakan kumpulan gejala atau sindrom yang terdiri dari nyeri ulu hati, mual,kembung, muntah, rasa penuh, atau cepat kenyang, sendawa (Dharmika, 2001). Sedangkan menurut Aziz (1997), sindrom dyspepsia merupakan kumpulan gejala yang sudah dikenal sejak lama, terdiri dari rasa nyeri epigastrium, kembung, rasa penuh, serta mual-mual.

    • 1.2 Rumusan Masalah

      • 1.1.1 Apa definisi dari dispepsia ?

      • 1.1.2 Apa etiologi dari dispepsia?

      • 1.1.3 Apa saja klasifikasi daridispepsia?

      • 1.1.4 Apa saja manifestasi dispepsia ?

      • 1.1.5 Bagaimana patofisiologi dispepsia ?

      • 1.1.6 Bagaimana penatalaksanaandispepsia?

      • 1.1.7 Apa saja pemeriksaan penunjang dispepsia?

      • 1.1.8 Apa saja komplikasi luka bakar?

      • 1.1.9 Bagaimana asuhan keperawatan dari edema paru?

  • 1.3 Tujuan.

    • 1.3.1 Tujuan Umum Mahasiswa mampu mengetahui dan memahami tentang Konsep Dasar Dispepsiadan Konsep Asuhan Keperawatan Dispepsia

    • 1.3.2 Tujuan Khusus 1. Dapat menuliskan konsep-konsep dan teori yang terdapat pada kasus dispepsia. 2. Dapat melaksanakan pengkajian sesuai dengan masalah yang muncul pada kasusdispepsia.

  • 3.

    Merumuskan diagnosa keperawatan yang paling sering muncul pada kasusdispepsia.

    • 4. Dapat menyusun perencanaan keperawatan pada kasusdispepsia.

    • 5. Dapat menyusun implementasi keperawatan pada kasusdispepsia.

    • 6. Dapat menyusun evaluasi keperawatan pada kasus dispepsia.

    • 7. Dapat menyusun dokumentasi keperawatan pada kasusdispepsia.

    • 1.4 Manfaat

      • 1.1.1. Bagi Mahasiswa Agar mahasiswa dapat mengetahuiKonsep Dasar Asuhan Keperawatandispepsia.

      • 1.1.2. Bagi Pendidikan Sebagai kerangka acuan dalam pembuatan makalah Konsep Dasar Asuhan Keperawatandispepsia.

      • 1.1.3. Penulis Meningkatkan pengetahuan penulis dalam menerapkan asuhan keperawatan mengenai cara pencegahan, perawatan, dan pengobatan padadispepsia.

  • 1.5 Ruang Lingkup

  • Dalam penulisan makalah ini penulis membatasi masalah Konsep

    Dasar Dispepsiadan Konsep Asuhan KeperawatanDispepsia.

    • 1.6 Metode Penulisan Metode penulisan yang digunakan dalam penyusunan makalah adalah metode Deskrisif dan teknik pengumpulan data dengan menggunakan teknik studi kepustakaan yang mengambil materi dari berbagai sumber buku dan melalui media internet.

    • 1.7 Sistematika Penulisan

    Penulisan karya tulis ini, penulis bagi dalam beberapa bab dan sub bab

    yang disusun sebagai berikut :

    BAB I :Pendahuluan meliputi : Latar Belakang, Tujuan, Manfaat, Ruang Lingkup Metode Penulisan, Sistematika Penulisan. BAB II : Tinjauan Pustaka : Konsep dasar penyakit dan konsep dasar asuhan keperawatan dispepsia dan Konsep Dasar Asuhan

    BAB III

    Keperawatan melipiuti : Pengkajian, Diagnosa, Intervensi, Implementasi, dan Evaluasi :Penutup meliputi: Simpulan dan Saran

    BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

    • 2.1 Konsep Dasar Dispepsia

      • 2.1.1 Definisi Dispepsia

    Dyspepsia merupakan kumpulan keluhan/gejala klinis yang terdiri dari rasa tidak enak/sakit di perut bagian atas yang menetap atau mengalami kekambuhan (Arif, 2000).Dyspepsia merupakan

    kumpulan gejala atau sindrom yang terdiri dari nyeri ulu hati, mual,kembung, muntah, rasa penuh, atau cepat kenyang, sendawa (Dharmika, 2001). Sedangkan menurut Aziz (1997), sindrom dyspepsia merupakan kumpulan gejala yang sudah dikenal sejak lama, terdiri dari rasa nyeri epigastrium, kembung, rasa penuh, serta mual-mual.

    • 2.1.2 Etiologi Dispepsia

    Seringnya, dispepsia disebabkan oleh ulkus lambung atau

    penyakit acid reflux. Jika anda memiliki penyakit acid reflux, asam lambung terdorong ke atas menuju esofagus (saluran muskulo membranosa yang membentang dari faring ke dalam lambung). Hal ini menyebabkan nyeri di dada. Beberapa obat-obatan, seperti obat anti-inflammatory, dapat menyebabkan dispepsia. Terkadang penyebab dispepsia belum dapat ditemukan. Penyebab dispepsia secara rinci adalah:

    • 1. Menelan udara (aerofagi)

    • 2. Regurgitasi (alir balik, refluks) asam dari lambung

    • 3. Iritasi lambung (gastritis)

    • 4. Ulkus gastrikum atau ulkus duodenalis

    • 5. Kanker lambung

    • 6. Peradangan kandung empedu (kolesistitis)

    7.

    Intoleransi laktosa (ketidakmampuan mencerna susu dan produknya)

    • 8. Kelainan gerakan usus

    • 9. Stress psikologis, kecemasan, atau depresi

    10. Infeksi Helicobacter pylory

    Penyebab dyspepsia dapat dibedakan menjadi 2 yaitu :

    1.

    Dyspepsia

    organik,

    bila

    telah

    diketahui

    adanya

    kelainan

    organik sebagai penyebabnya (misalnya tukak peptic, gastritis, pankreastitis, kolesistitis dan lainnya).

    • 2. Dyspepsia non organik atau dyspepsia fungsional atau dyspepsia non ulkus (DNU), bila tidak jelas penyebabnya.

    • 2.1.3 Klasifikasi Dispepsia

    Klasifikasi klinis praktis, didasarkan atas keluhan/gejala yang

    dominan, membagi dispepsia menjadi tiga tipe :

    • 1. Dyspepsia dengan keluhan seperti ulkus

    • 2. Dyspepsia dengan gejala seperti dismotilitas

    • 3. Dyspepsia non-spesifik

    • 2.1.4 Manifestasi Klinis Dispepsia

      • 1. Dyspepsia dengan keluhan seperti ulkus, dengan gejala :

        • a. Nyeri epigastrum terlokalisasi

        • b. Nyeri hilang setelah makan atau pemberian antacid

        • c. Nyeri saat lapar

        • d. Nyeri episodic

  • 2. Dyspepsia dengan gejala seperti dismotilitas, dengan gejala seperti :

    • a. Mudah kenyang

    • b. Perut cepat terasa penuh saat makan

    • c. Mual

    • d. Muntah

    • e. Upper abdominal boating

    • f. Rasa tak nyaman bertambah saat makan

    3. Dyspepsia non-spesifik (tidak ada gejala seperti kedua tipe

    diatas) (Mansjoer, et al, 2007).

    • 2.1.5 Patofisiologi Dispepsia

    Perubahan pola makan yang tidak teratur, obat-obatan yang tidak jelas, zat-zat seperti nikotin dan alcohol serta adanya kondisi kejiwaan stress. Pemasukan makanan menjadi kurang dapat mengakibatkan erosi pada lambung akibat gesekan antara dinding-

    dinding lambung. Kondisi Demikian dapat mengakibatkan peningkatan produksi HCL yang akan merangsang terjadinya kondisi asam pada lambung, sehingga rangsangan di medulla oblongata membawa impuls muntah sehingga intake tidak adekuat baik makanan maupun cairan.

    2.1.6

    Pathway

    2.1.6 Pathway Gambar 2.1 Pathway Dispepsia Menurut (Inayah Iin, 2004) 7

    Gambar 2.1 Pathway Dispepsia Menurut (Inayah Iin, 2004)

    2.1.7

    Penatalaksanaan

    Berdasarkan

    Konsensus

    Nasional Penanggulangan

    Helicobacter pylori 1996, ditetapkan skema penatalaksanaan dispepsia, yang dibedakan bagi sentra kesehatan dengan tenaga ahli (gastroenterolog atau internis) yang disertai fasilitas endoskopi dengan penatalaksanaan dispepsia di masyarakat. Pengobatan dispepsia mengenal beberapa golongan obat, yaitu:

    • 1. Antasid 20-150 ml/hari Golongan obat ini mudah didapat dan murah. Antasid akan menetralisir sekresi asam lambung. Antasid biasanya mengandung Na bikarbonat, Al(OH)3, Mg(OH)2, dan Mg triksilat. Pemberian antasid jangan terus-menerus, sifatnya hanya simtomatis, unutk mengurangi rasa nyeri. Mg triksilat dapat dipakai dalam waktu lebih lama, juga berkhasiat sebagai adsorben sehingga bersifat nontoksik, namun dalam dosis besar akan menyebabkan diare karena terbentuk senyawa MgCl2.

    • 2. Antikolinergik Perlu diperhatikan, karena kerja obat ini tidak spesifik. Obat yang agak selektif yaitu pirenzepin bekerja sebagai anti reseptor muskarinik yang dapat menekan seksresi asama lambung sekitar 28-43%. Pirenzepin juga memiliki efek sitoprotektif.

    • 3. Antagonis reseptor H 2 Golongan obat ini banyak digunakan untuk mengobati dispepsia organik atau esensial seperti tukak peptik. Obat yang

    termasuk golongan antagonis respetor H 2 antara lain simetidin, roksatidin, ranitidin, dan famotidin.

    • 4. Penghambat pompa asam (proton pump inhibitor = PPI) Golongan obat ini mengatur sekresi asam lambung pada stadium akhir dari proses sekresi asam lambung. Obat-obat yang termasuk golongan PPI adalah omeperazol, lansoprazol, dan pantoprazol.

    • 5. Sitoprotektif Prostoglandin sintetik seperti misoprostol (PGE1) dan enprostil (PGE2). Selain bersifat sitoprotektif, juga menekan sekresi asam lambung oleh sel parietal. Sukralfat berfungsi meningkatkan sekresi prostoglandin endogen, yang selanjutnya memperbaiki mikrosirkulasi, meningkatkan produksi mukus dan meningkatkan sekresi bikarbonat mukosa, serta membentuk lapisan protektif (site protective), yang bersenyawa dengan protein sekitar lesi mukosa saluran cerna bagian atas (SCBA).

    • 6. Golongan prokinetik Obat yang termasuk golongan ini, yaitu sisaprid, domperidon, dan metoklopramid. Golongan ini cukup efektif untuk mengobati dispepsia fungsional dan refluks esofagitis dengan mencegah refluks dan memperbaiki bersihan asam lambung (acid clearance) (Mansjoer et al, 2007).

    • 7. Psikoterapi dan psikofarmaka (obat anti- depresi dan cemas) Pada pasien dengan dispepsia fungsional, karena tidak jarang

    keluhan yang muncul berhubungan dengan faktor kejiwaan seperti cemas dan depresi (Sawaludin, 2005) Sedangkan penatalaksanaan Non Farmakologinya adalah sebagai berikut :

    • 1. Menghindari makanan yang dapat meningkatkan asam lambung

    • 2. Menghindari faktor resiko sepeti alcohol, makanan yang pedas, obat-obatan yang belebihan, nikotin rokok, dan stress

    • 3. Atur pola makan

    • 2.1.8 Pemeriksaan Penunjang

      • 1. Laboratorium : lebih banyak ditekankan untuk menyingkirkan penyebab organic lainnya sperti antara lain pankreatitis kronis, DM. pada dyspepsia biasanya hasil laboratorium dalam batas normal.

      • 2. Pemeriksaan radiologi yaitu, OMD dengan kontras ganda, serologi helicobacter pylori.

      • 3. Endoskopi

        • a. CLO (Rapid urea test)

        • b. Patologi anatomi

        • c. Kultur mikroorganisme jaringan

        • d. PCR (Polymerase Chain Reaction)

    2.1.9 Komplikasi

    • 1. Perdarahan

    • 2. Kanker lambung

    • 3. Muntah darah

    • 4. Ulkus peptikum

    • 2.2 Konsep Dasar Asuhan Keperawatan

    2.2.1

    Pengkajian

    Pengkajian merupakan tahap awal dari proses dimana kegiatan yang dilakukan yaitu : Mengumpulkan data, mengelompokkan data dan menganalisa data. Data fokus yang berhubungan dengan dispepsia meliputi adanya nyeri perut, rasa pedih di ulu hati, mual kadang-kadang muntah, nafsu makan berkurang, rasa lekas kenyang, perut kembung, rasa panas di dada dan perut, regurgitasi (keluar cairan dari lambung secar tiba-tiba). (Mansjoer A, 2000, Hal. 488).

    Dispepsia merupakan kumpulan keluhan/gejala klinis (sindrom) yang terdiri dari rasa tidak enak/sakit diperut bagian atas yang dapat pula disertai dengan keluhan lain, perasaan panas di dada daerah jantung (heartburn), regurgitasi, kembung, perut terasa penuh, cepat kenyang, sendawa, anoreksia, mual, muntah, dan beberapa keluhan lainnya (Warpadji Sarwono, et all, 1996, hal. 26) Berikut hal-hal penting yang harus dikaji pada pasien dengan dyspepsia

    • 1. Kaji tanda dan gejala dyspepsia 1) Apakah klien mengalami nyeri ulu hati, tidak dapat makan, mual atau muntah. 2) Kapan gejala tersebut terjadi, apakah terjadi sebelum/ sesudah makan, setelah mencerna makanan pedas/ pengiritasi/ setelah mencerna obat tertentu/ alkohol. 3) Apakah gejala berhubungan dengan ansietas, stres, alergi, makan/ minum terlalu banyak.

    2. Kaji terhadap riwayat penyakit lambung sebelumnya/ pembedahan lambung.

    • 3. Kaji nutrisi klien.

    • 4. Kaji tanda yang diketahui pada saat pemeriksaan fisik meliputi nyeri tekan abdomen dehidrasi (perubahan turgor kulit, membran mukosa).

    • 5. Kaji terhadap tindakan klien untuk mengatasi gejala dan efek- efeknya.

    • 2.2.2 Diagnosa Keperawatan Menurut Inayah (2004) bahwa diagnosa keperawatan yang lazim timbul pada klien dengan dispepsia.

      • 1. Nyeri Akut berhubungan dengan Cedera Biologi (Iritasi Lambung )

      • 2. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d masukan makanan tidak adekuat dan rangsangan muntah.

      • 3. Resiko kekurangan volume cairan b.d Muntah, Haematoemesis, Melena

      • 4. Ansietas berhubungan dengan proses pengobatan.

      • 5. Kurang pengetahuan mengenai kondisi, pengobatan, perawatan serta hospitalisasi

  • 2.2.3 Intervensi Keperawatan

  •    

    Tujuan dan Kriteria Hasil

     

    Intervensi

    Diagnosa

    (NOC)

    (NIC)

    Nyeri Akut

     

    NOC

     

    NIC

    Kontrol Nyeri

     

    Level nyeri

    Lakukan pengkajian

     

    nyeri secara komprehensif (P,Q,R,S,T) Observasi

    ketidaknyamanan non verbal. Ajarkan untuk teknik nonfarmakologi misal relaksasi, guide imajeri,

    12

       

    terapi musik, distraksi. Kendalikan faktor

    lingkungan yang dapat mempengaruhi respon pasien terhadap ketidaknyamanan misal suhu, lingkungan, cahaya, kegaduhan. Kolaborasi pemberian analgetik

    Ketidakseimbangan

    NOC

     

    NIC

    nutrisi kurang dari

    Status Nutrisi : Nutrisi adekuat

    Tentukan makanan kesukaan klien.

    kebutuhan tubuh

     

    Dorong pasien untuk

    memilih makanan yang lunak. Anjurkan pasien untuk

    meningkatkan protein dan vitamin C Hindari makanan pedas,

    asam atau berminyak. Tentukan kemampuan

    klien dalam mengunyah, menelan dan reflek batuk. Letakkan posisi kepala

    lebih tinggi pada waktu, selama dan sesudah makan Kaji adanya alergi

    makanan Dorong masukan nutrisi

    dengan jumlah sedikit tapi sering Kolaborasi dengan ahli gizi

    untuk menentukan jumlah kalori dan nutrisi yang dibutuhkan pasien. Berikan makanan yang

    terpilih Berikan informasi tentang kebutuhan nutrisi

    13

    Resiko keurangan

    NOC

     

    NIC

     

    volume cairan

    Management Cairan

     

    Timbang popok jika diperlukan

     

    Pertahankan

    intake

     

    dan

    output

    yang

    akurat

     

    Monitor

    status

     

    hidrasi (kelembaban membran mucosa, nadi adekuat, tekanan darah)

     

    Monitor vital sign

    Dorong masukan oral

    Dorong

    keluarga

     

    untuk

    membantu

    pasien makan

    Kolaborasi:

     

    Pemberian cairan IV

    Pemberian

    tranfusi

     

    darah jika perlu

    Ansietas

    NOC

     

    NIC

     
     

    Mengurangi cemas

    Kaji dan

     

    dokumentasikan tingkat kecemasan dengan menggunakan skala 0-4. Lakukan pendekatan

    kepada pasien untuk mengungkapkan pikiran dan perasaan. Berikan motivasi kepada

    pasien, gunakan kalimat yang positif kepada pasien dan anjurkan keluarga pasien selalu menemani pasien Kaji mekanisme koping

    yang digunakan pasien untuk mengtasai ansietas dimasa lalu Monitor vital sign

    Anjurkan dan ajarkan

    teknik relaksasi dan distraksi. Berikan informasi factual (nyata dan benar) kepada pasien dan

    14

         

    keluarga tentang kondisi kehamilan sekarang dan kebutuhan yang harus dipenuhi.

    Kurang

    NOC

    NIC

     

    Pengetahuan

    Pengetahuan : Proses Penyakit

    Kaji tingkat pengetahuan klien tentang penyakit

     

    Jelaskan tanda dan gejala

    penyakit Jelaskan proses penyakit

    Identifikasi

    penyebab

    penyakit

    Berikan

    informasi

    tentang kondisi klien

    Berikan

    informasi

    tentang

    hasil

    pemeriksaan

     

    laboratorium

    Diskusikan

    perubahan

    gaya

    hidup

    untuk

    mencegah komplikasi

    • 2.2.4 Implementasi Keperawatan

    Pelaksanaan adalah inisiatif dari rencana tindakan untuk mencapai tujuan yang spesifik. Implementasi merupakan pelaksanaan perencanaan keperawatan oleh perawat dan pasien dengan tujuan untuk membantu pasien dan mencapai hasil yang telah ditetapkan yang mencakup perawatan, kesehatan, pencegahan peyakit, pemeliharaan kesehatan dan memfasilitasi koping (Nursalam, 2001).

    • 2.2.5 Evaluasi Keperawatan

    Evaluasi adalah tindakan intelektual untuk melengkapi proses keperawatan yang menandakan seberapa jauh diagnosa keperawatan. Rencana tindakan dan pelaksanaan sudah berhasil dicapai melalui evaluasi memungkinkan perawat untuk memonitor kealpaan yang terjadi selama tahap pengkajian. Analisa perencanaan dan pelaksanaan tindakan (Ignatifikcus dan Bayne, 1994). Tolak ukur yang digunakan untuk penilaian pencapaian tujuan pada tahap ini dan kreteria yang telah dibuat pada tahap perencanaan

    15

    sehingga pada akhirnya dapat disimpulkan apakah masalah teratasi seluruhnya/sebagian belum sama sekali dan bahkan timbul masalah baru.

    Evaluasi perencanaan kreteria hasil tulis pada catatan perkembangan dalam bentuk SOAPIER :

    S (Subyektif)

    : Keluhan-keluhan klien

    O (Obyektif) : Apa yang dilihat, dicium, diraba dan dapat diukur oleh perawat.

    A (Analisa) : Kesimpulan tentang keadaan klien

    P (Plan of care)

    :Rencana tindakan keperawatan untuk mengatasi diagnosa/ masalah keperawatan klien.

    I (Intervensi) :Tindakan yang dilakukan perawat untuk kebutuhan klien

    E (Evaluasi)

    :Respon klien terhadap tindakan perawat

    R (Ressesment)

    :Mengubah rencana tindakan keperawatan yang diperlukan.

    • 2.2.6 Dokumentasi Keperawatan

    Menurut Harnawati (2008), dokumentasi keperawatan adalah kegiatan keperawatan mencakup rencana secara sistematis. Semua kegiatan dalam kegiatan kontrak perawat klien dalam kurun waktu tertentu, secara jelas, lengkap dan objektif. Hal ini bertujuan untuk memberi kemudahan dalam memberikan asuhan keperawatan dan jaminan mutu, di samping pencatatan kegiatan pendokumentasian keperawatan juga mencakup penyimpangan atau pemeliharaan hasil pencatatan dan pendokumentasian pada anggota sesama tim kesehatan untuk kepentingan pengobatan klien serta kepada aparat penegak hukum bila di perlukan untuk pembuktian.

    • 3.1 Simpulan

    BAB 3

    PENUTUP

    Dyspepsia merupakan kumpulan keluhan/gejala klinis yang terdiri dari rasa tidak enak/sakit di perut bagian atas yang menetap atau mengalami kekambuhan (Arif, 2000).Dyspepsia merupakan kumpulan gejala atau sindrom yang terdiri dari nyeri ulu hati, mual,kembung, muntah, rasa penuh, atau cepat kenyang, sendawa (Dharmika, 2001).

    Sedangkan menurut Aziz (1997), sindrom dyspepsia merupakan kumpulan gejala yang sudah dikenal sejak lama, terdiri dari rasa nyeri epigastrium, kembung, rasa penuh, serta mual-mual.

    • 3.2 Saran

    Mahasiswa mampu meningkatkan pengetahuan

    penulis dalam

    menerapkan asuhan keperawatan mengenai cara pencegahan, perawatan, dan pengobatan padadispepsia.

    DAFTAR PUSTAKA

    Brunner & Suddart, 2002, Keperawatan Medikal Bedah, Edisi 8 Vol. 2 Jakarta, EGC Inayah Iin, 2004, Asuhan Keperawatan pada klien dengan gangguan sistem pencernaan, edisi pertama, Jakarta, Salemba Medika. Manjoer, A, et al, 2000, Kapita selekta kedokteran, edisi 3, Jakarta, Medika aeusculapeus Suryono Slamet, et al, 2001, buku ajar ilmu penyakit dalam, jilid 2, edisi , Jakarta, FKUI Doengoes. E. M, et al, 2000, Rencana asuhan keperawatan, edisi 3 Jakarta, EGC Price & Wilson, 1994, Patofisiologi, edisi 4, Jakarta, EGC Warpadji Sarwono, et al, 1996, Ilmu penyakit dalam, Jakarta, FKUI NANDA International. Nanda International: Nursing Diagnoses 2009-2011.

    USA: Willey Blackwell Publication, 2009.