Anda di halaman 1dari 238

DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |

Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

DOKUMEN TEKNIS

PENYUSUNAN DED SENTRA IKM KABUPATEN KEPULAUAN


MERANTI DAN KABUPATEN DHARMASRAYA

Diajukan Oleh
PT SURVEYOR INDONESIA (PERSERO)

GRAHA SURVEYOR INDONESIA


Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 56 Jakarta 12950 Indonesia
Telephone : (021) 526 – 5526
Facsimilie : (021) 526 – 5557

i
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI.......................................................................................................................... ii

DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................v

DAFTAR TABEL...................................................................................................................vii

A. PENDAHULUAN............................................................................................................. 1

A.1 LATAR BELAKANG .....................................................................................................................................1


A.1.1 Dasar Hukum .............................................................................................................................................1
A.1.2 Gambaran Umum .................................................................................................................................... 2
A.2 MAKSUD DAN TUJUAN ........................................................................................................................... 3
A.3 SASARAN ................................................................................................................................................... 3
A.4 PENERIMA MANFAAT ............................................................................................................................. 4
A.5 TAHAPAN PELAKSANAAN KEGIATAN.................................................................................................. 4
A.6 RUANG LING KUP ...................................................................................................................................... 5
A.7 PELAKSANA PE KERJAAN/ TENAGA AHLI ............................................................................................ 5
A.8 WAKTU PELAKSANAAN.......................................................................................................................... 7
A.9 SISTEM PELAPORAN ............................................................................................................................... 7
B. DATA ORGANISASI PERUSAHAAN................................................................................ 9

B.1 PROFIL PERUSAHAAN............................................................................................................................. 9


B.1.1 Visi .10
B.1.2 Misi............................................................................................................................................................ 10

ii
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

B.1.3 Nilai-Nilai Perusahaan .......................................................................................................................... 10


B.1.4 Jasa Layanan ........................................................................................................................................... 11
B.2 Struktur Organisasi Perusahaan .........................................................................................................12
B.3 ORGANISASI PELAKSANA PEKERJAAN ............................................................................................. 14
C. URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS 10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR ................... 16

D. PEMAHAMAN TERHADAP KERANGKA ACUAN KERJA (KAK) ....................................... 17

D.1 PEMAHAMAN TERHADAP LATAR BELAKANG ...................................................................................17


D.1.1 Pemahaman Terhadap Dasar Hukum ................................................................................................17
D.1.2 Pemahaman Terhadap Gambaran Umum ....................................................................................... 18
D.2 PEMAHAMAN TERHADAP MAKSUD DAN TUJUAN ......................................................................... 20
D.3 PEMAHAMAN TERHADAP SASARAN ................................................................................................. 20
D.4 PEMAHAMAN TERHADAP PENERIMA MANFAAT............................................................................ 20
D.5 PEMAHAMAN TERHADAP TAHAPAN PELAKSANAAN KEGIATAN ................................................ 20
D.6 PEMAHAMAN TERHADAP RUANG LI NGKUP .....................................................................................21
D.6.1 Pemahaman Ruang Lingkup Lokasi ...................................................................................................21
D.6.2 Pemahaman Terhadap Ruang Lingkup Materi ................................................................................21
D.7 PEMAHAMAN TERHADAP PELAKSANA PEKERJAAN...................................................................... 22
D.8 PEMAHAMAN TERHADAP WAKTU PELAKSANAAN ........................................................................ 23
D.9 PEMAHAMAN TERHADAP SISTEM PELAPORAN ............................................................................. 23
E. TANGGAPAN TERHADAP KERANGKA ACUAN KERJA (KAK) ........................................ 25

E.1 TANGGAPAN DAN SARAN TERHADAP LATAR BELAKANG............................................................. 26


E.1.1 Tanggapan dan Saran Terhadap Dasar Hukum .............................................................................. 26
E.1.2 Tanggapan dan Saran Terhadap Gambaran Umum ...................................................................... 26
E.2 TANGGAPAN DAN SARAN TERHADAP PENERIMA MANFAAT ...................................................... 26
E.3 TANGGAPAN DAN SARAN TERHADAP RUANG LING KUP ............................................................... 27
E.3.1 Tanggapan dan Saran Ruang Lingkup Lokasi ................................................................................. 27
E.3.2 Tanggapan dan Saran Terhadap Ruang Lingkup Materi .............................................................. 27
E.4 TANGGAPAN DAN SARAN TERHADAP WAKTU PELAKSANAAN................................................... 27
E.5 TANGGAPAN DAN SARAN TERHADAP KELUARAN PEKERJAA N .................................................. 28
E.6 TANGGAPAN DAN SARAN TERHADAP PELAKSANA KEGIATAN ................................................... 28
E.7 TANGGAPAN DAN SARAN TERHADAP PELAPORAN ....................................................................... 28
F. APRESIASI, INOVASI DAN DUKUNGAN DATA ..............................................................29

F.1 APRESIASI UMUM TERHADAP KERANGKA ACUAN KERJA (KAK) ................................................ 29


F.2 INOVASI TERHADAP KOM PONEN PE NDUKUNG PELAKSANAAN PEKERJAAN .......................... 30
F.2.1 Konsep Pem buatan Standart Operating Procedure (SOP) .......................................................... 30
F.2.2 Pengendalian Kua litas (Quality Control) .......................................................................................... 41
F.2.3 Manajemen Risiko ................................................................................................................................. 41
F.2.4 Analisis Kebijakan Publik ..................................................................................................................... 53
F.3 DUKUNGAN DATA DAERAH KAJIAN................................................................................................... 56
F.3.1 Profil Kabupaten Kepulauan Meranti ............................................................................................... 56
F.3.2 Profil Kabupaten Dharmasraya.......................................................................................................... 72

iii
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

G. URAIAN PENDEKATAN DAN METODOLOGI ................................................................. 81

G.1 URAIAN PENDE KATAN.......................................................................................................................... 81


G.2 METODOLOGI ......................................................................................................................................... 87
G.2.1 Kriteria.........................................................................................................................................90
G.2.2 Persyaratan Teknis Bangunan Gedung ................................................................................ 95
G.2.3 Garis Sempadan Bangunan ................................................................................................... 104
G.2.4 Ar sitektur dan Lingkungan ................................................................................................... 107
G.2.5 Konsep Rencana Teknis..........................................................................................................175
G.2.6 Pra Rencana Teknis ................................................................................................................ 195
G.2.7 Izin Perencanaan ..................................................................................................................... 195
G.2.8 Pengembangan Rencana ...................................................................................................... 196
G.2.9 Re ncana Det ail......................................................................................................................... 196
G.2.10 RKS dan RAB .......................................................................................................................... 196
G.2.11 Proses Lelang .......................................................................................................................... 197
H. PROGRAM KERJA...................................................................................................... 199

H.1 TAHAP AWAL........................................................................................................................................ 199


H.2 TAHAP PERSIAPAN LAPANGAN ........................................................................................................200
H.3 TAHAP PELAKSANAAN SUR VEI.........................................................................................................200
H.4 TAHAP PENG OLAHAN DATA DAN ANALISIS .................................................................................. 201
H.5 TAHAP FOC US GROUP DISCUSSION................................................................................................. 201
H.6 TAHAP PELAPORAN ............................................................................................................................ 202
H.7 ALUR PROSES BISNIS .......................................................................................................................... 202
H.7.1 Detail Alur Proses Bisnis Kegiatan ................................................................................................... 202
H.7.2 Standard Operating Procedure (SOP) Kegiatan ...........................................................................206
I. JANGKA WAKTU DAN JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN.....................................208

J. KOMPOSISI DAN PENUGASAN TENAGA AHLI BESERTA TENAGA PENDUKUNG .......... 211

K. JADWAL PENUGASAN TENAGA AHLI......................................................................... 220

L. ORGANISASI PELAKSANAAN PEKERJAAN ................................................................. 222

M. LAPORAN-LAPORAN ................................................................................................. 224

N. FASILITAS PENDUKUNG ............................................................................................ 226

N.1 JARINGAN KOMPUTER ....................................................................................................................... 227


N.2 SALURAN KOMUNIKASI ..................................................................................................................... 227
N.2.1 INTERNET .............................................................................................................................................. 227
N.2.2 KOM UNI KASI SUARA/TELEPON ........................................................................................................ 227
N.2.3 WIDE AREA NETWORK (WAN).......................................................................................................... 227
N.2.4 KAPASITAS RUANGAN KERJA ........................................................................................................... 228
N.2.5 DAFTAR PERALATAN PENDUKUNG .................................................................................................. 228
O. PENUTUP .................................................................................................................. 229

iv
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Struktur Organisasi Perusahaan...........................................................................................................12


Gambar 2. Struktur Organisasi Unit Bisnis Pemerintahan Institusi dan Kelembagaan .............................. 14
Gambar 3. Struktur Organisasi Pelaksana Pe kerjaan (Manajemen Proye k)..................................................15
Gambar 4. Contoh Form Standard Operation Procedure ...................................................................................40
Gambar 5 Risiko Bisnis .............................................................................................................................................. 43
Gambar 6 Posisi Kabupaten Kepulauan Meranti ................................................................................................ 57
Gambar 7 Peta Administrasi Kabupaten Kepulauan Meranti .......................................................................... 57
Gambar 8 Peta Ge ologi Wilayah Kabupaten Kepulauan Meranti ...................................................................60
Gambar 9 Peta Cur ah Hujan Wilayah Kabupaten Kepulauan Meranti........................................................... 61
Gambar 10 Peta Kondisi Fisik Dasar Wilayah Pesisir dan Laut Kabupaten Kepulauan Meranti ...............64
Gambar 11 Peta Jenis Tanah Kabupaten Kepulauan Meranti ........................................................................... 65
Gambar 12 Peta Sistem Transportasi Kabupaten Kepulauan Meranti ...........................................................68
Gambar 13 Peta K awasan Hutan Tanaman Industri di Kabupaten Kepulauan Meranti ........................... 70
Gambar 14 Peta Administrasi Kabupaten Dharmasraya ................................................................................... 73
Gambar 15 Grafik Tutupan Lahan ........................................................................................................................... 78
Gambar 16 Metodologi Pe kerjaan .......................................................................................................................... 83
Gambar 17 Contoh Pot ongan/ Gambar Kerja.......................................................................................................86
Gambar 18 Diagr am Metodologi dan Pendekatan ............................................................................................89
Gambar 19 Pondasi Telapak ................................................................................................................................... 184

v
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Gambar 20 Potongan Prinsip................................................................................................................................. 186


Gambar 21 Kepala Penangkal Petir dan S ambungan Klem ............................................................................. 190
Gambar 22 Alur Proses Umum Kegiat an ............................................................................................................. 203
Gambar 23 Alur Proses Persiapan ........................................................................................................................ 203
Gambar 24 Alur Proses Mobilisasi Pra Survei ....................................................................................................204
Gambar 25 Alur Pr ose s Survei Pengumpulan Dat a ..........................................................................................204
Gambar 26 Alur Proses Pengolahan Data Hasil Survei .................................................................................... 205
Gambar 27 Alur Proses Analisa Dat a dan Eval uasi............................................................................................ 205
Gambar 28 Alur Proses FGD DI Daerah ...............................................................................................................206
Gambar 29 Struktur Organisasi Kegiatan ............................................................................................................. 223
Gambar 30 Diagr am Jaringan LAN-WAN PTSI ................................................................................................... 227

vi
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Pemegang Saham PTSI .............................................................................................................................. 10


Tabel 2. Jasa Layanan PTSI ........................................................................................................................................ 11
Tabel 3. Pengurus Perusahaan .................................................................................................................................12
Tabel 4. Pembagian Wilayah Kerja ..........................................................................................................................13
Tabel 5. Jadwal Kegiatan .......................................................................................................................................... 23
Tabel 6 Analisis Risiko Manajemen Proye k .......................................................................................................... 47
Tabel 7 Probabilitas dan Dam pak Risiko ...............................................................................................................48
Tabel 8 Risiko Pe kerjaan Proye k dan Strategi Mengurangi Risiko ................................................................. 52
Tabel 9 Tinggi Ibukota Kecamatan di Kabupaten Kepulauan Mer anti dari Permukaan Laut .................. 58
Tabel 10 Produksi Komodit as Perkebunan (Ton) di Kabupaten Kepulauan Meranti 2015 .........................71
Tabel 11 Luas Wilayah, Banyaknya Nagari dan Jorong per Kecam atan ......................................................... 72
Tabel 12 Tingkat Kelerengan Lahan Kabupaten Dharm asraya ........................................................................ 75
Tabel 13 Nam a, Lokasi dan Kondisi Fisik Sungai di Kabupaten Dharmasraya .............................................. 76
Tabel 14 Embung di Kabupaten Dharmasraya..................................................................................................... 77
Tabel 15 Tutupan Lahan Kabupaten Dharmasr aya ............................................................................................. 78
Tabel 16 Lahan Kritis di Kabupaten Dharm asraya .............................................................................................. 79
Tabel 17 Peruntukan Lahan Berdasarkan Status Lahan ....................................................................................80
Tabel 18 1Tipe Konstruksi yang diwajibkan .........................................................................................................135
Tabel 19 Ukuran maksimum dari kom partemen kebakaran .......................................................................... 136

vii
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Tabel 20 Jarak Antar a Bukaan Pada Kom partemen Kebakar an Yang Berbeda .........................................141
Tabel 21 Persyaratan Pemakaian Sprinkler ......................................................................................................... 145
Tabel 22 Jenis Penggunaan Jumlah Orang Yang Ditam pung ......................................................................... 165
Tabel 23 Jadwal Pelaksanaan Pe kerjaan ............................................................................................................. 210
Tabel 24 Extention VoIP PTSI ................................................................................................................................ 228

viii
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

A. PENDAHULUAN

P
ada bab awal ini, berisi Kerangka Acuan Kerja (KAK) “Penyusunan DED Sentra
IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya ”.
Tujuannya adalah agar dokumen usulan teknis yang dibuat harus sesuai dengan
Kerangka Acuan Kerja. Adapun implementasi dari Kerangka Acuan Kerja, dapat
dilihat pada uraian pada bab-bab selanjutnya.

A.1 LATAR BELAKANG


A.1.1 Dasar Hukum
- Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2017 tentang Jasa Konstruksi;
- Peraturan Pemerintah Nomor 54 Tahun 2016 tentang Perubahan Ketiga atas
Peraturan Pemerintah Nomor 29 Tahun 2000 tentang Penyelenggaraan Jasa
Konsultasi;
- Peraturan Presiden Nomor 4 Tahun 2015 tentang Perubahan Keempat atas
Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa
Pemerintah;

1
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

- Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 30/PRT/M/2006 Tentang Pedoman


Teknis Fasilitas dan Eksebilitas pada Bangunan Gedung dan Lingkungan;
- Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 24/PRT/M/2007 Tentang Pedoman
Teknis Izin Mendirikan Bangunan Gedung;
- Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 45/PRT/M/2007 Tentang Pedoman
Teknis Pembangunan Bangunan Gedung Negara;
- Keputusan Kepala Badan Pusat Statistik Nomor 95 Tahun 2015 Tentang
Klasifikasi Baku Lapangan Usaha Indonesia;
– Keputusan Dewan Pengurus Nasional Ikatan Nasional Nomor 17/SK.DPN/II/2017
tentang Pedoman Standar Minimal Tahun 2017 Biaya Langsung Personil
(Remuneration/Billing Rate) dan Biaya Langsung Non Personil (Direct Cost)
untuk Penyusunan Rencana Anggaran Biaya (RAB) dan Harga Perkiraan Sendiri
(HPS) Kegiatan Jasa Konsultansi.

A.1.2 Gambaran Umum

Sesuai dengan amanat UU No. 3 Tahun 2014 tentang Perindustrian Pasal 14, Pemerintah dan
Pemerintah Daerah melakukan percepatan penyebaran dan pemerataan pembangunan
Industri ke seluruh wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia melalui Perwilayahan
Industri yang dilaksanakan melalui:
a. pengembangan Wilayah Pusat Pertumbuhan Industri (WPPI);
b. pengembangan Kawasan Peruntukan Industri (KPI);
c. pembangunan Kawasan Industri (KI); dan
d. pengembangan Sentra Industri kecil dan Industri Menengah (Sentra IKM).

Untuk daerah-daerah yang tidak memungkinkan untuk berdirinya sebuah industri besar,
baik melalui fasilitasi pengembangan WPPI, KPI dan KI, maka industri dapat ditumbuhkan
dengan mengembangkan industri kecil dan industri menengah melalui pengembangan
Sentra IKM.
Sentra Industri Kecil dan Industri Menengah (Sentra IKM) adalah lokasi pemusatan kegiatan
industri kecil dan industri menengah yang dilengkapi sarana dan prasarana penunjang yang
dirancang berbasis pada pengembangan potensi sumber daya daerah, serta dikelola oleh
badan pengelola. Menurut pengertian Ditjen IKM yang pernah mengembangkan Sentra

2
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Industri Kecil, maka pengertian Sentra IKM adalah sekelompok industri kecil dan menengah
yang berada pada suatu lokasi yang menghasilkan produk sejenis, menggunakan bahan
baku sejenis dan atau mengerjakan proses produksi yang sama.

Berdasarkan kebijakan pengembangan industri daerah, sentra IKM akan dibangun di setiap
kabupaten/kota di Indonesia. Pengembangan sentra IKM akan dilaksanakan dalam 2 (dua)
bentuk, yaitu pembangunan sentra IKM baru dan revitalisasi sentra IKM yang sudah ada
(existing). Pembangunan sentra IKM baru diarahkan khususnya di kabupaten/kota yang
belum memiliki sentra IKM terutama di luar Pulau Jawa. Sedangkan revitalisasi Sentra IKM
diarahkan pada daerah-daerah yang telah memiliki Sentra IKM yang telah operasional
namun berada dalam kondisi yang kurang baik dan membutuhkan bantuan.

Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya telah menyusun Kajian Pola
Pengembangan Sentra IKM yang di dalamnya terdapat rancangan site plan Sentra yang
dimaksud. Dalam rangka menyiapkan dokumen untuk pembangunan fisik Sentra IKM, maka
pada Tahun 2017 Ditjen PPI memfasilitasi penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten
Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya.

A.2 MAKSUD DAN TUJUAN


KAK ini disusun sebagai acuan untuk pelaksanaan kegiatan oleh pihak ketiga. Sedangkan
tujuan kegiatan ini adalah untuk menyusun dokumen perencanaan teknis pembangunan
Sentra IKM di Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya yang akan
digunakan sebagai acuan dalam melaksanakan kegiatan fisik di lapangan yang terdiri dari
DED gedung produksi dan sarana dan prasarana di dalam Sentra IKM.

A.3 SASARAN
a. Menyusun desain fisik, rancangan desain tata letak dan petunjuk desain fisik,
gambar rancangan, detail rancangan, detail rancangan dan gambar konstruksi
untuk gedung produksi dan sarana dan prasarana di dalam Sentra IKM seperti
UPT, gedung pengelola, IPAL, showroom, jalan dan utilitas kawasan di dalam
Sentra IKM.

3
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

b. Menyusun RAB dan analisa rinci spesifikasi teknis untuk gedung produksi dan
sarana dan prasarana di dalam Sentra IKM seperti UPT, gedung pengelola, IPAL,
showroom, jalan dan utilitas kawasan di dalam Sentra IKM.
c. Menyusun dokumen rencana kerja dan syarat (RKS).

A.4 PENERIMA MANFAAT


Penerima manfaat kegiatan ini adalah stakeholder di pusat maupun pemerintah daerah
Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya, kontraktor dan pengawas
Pembangunan Sentra IKM di wilayah tersebut.

A.5 TAHAPAN PELAKSANAAN KEGIATAN


Tahapan pelaksanaan kegiatan penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti
dan Kabupaten Dharmasraya terdiri dari:

a) Persiapan
Tahap persiapan terdiri dari penyusunan rencana kerja serta penyusunan desain survei
dan pengumpulan data.
b) Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data yang dilakukan adalah survei, yang dibedakan menjadi
survei pendahuluan, survei tanah, survei topografi, serta survei geologi dan geoteknik.
- Survei tanah: dilakukan untuk mengetahui tingkat penyebaran, distribusi jenis
tanah, dan menentukan potensi tentang alternatif penggunaan lahan yang akan
dikelola. Survei ini bertujuan untuk mengklasifikasikan dan memetakan potensi
tanah.
- Survei topografi: untuk menentukan posisi tanda-tanda buatan manusia maupun
alamiah diatas permukaan tanah dan untuk menentulam konfigurasi medan. Tujuan
dari survei ini adalah untuk mengumpulkan data koordinat dan ketinggian
permukaan tanah sepanjang lokasi rencana proyek jembatan dalam rangka
pembuatan peta topografi site.
- Survei geologi dan geoteknik: untuk melakukan pemetaan mengenai penyebaran
kondisi tanah/batuan dasar, baik ketebalan tanah tersebut maupun stabilitas tanah.
c) Analisis
d) Penyusunan gambar, desain dan rancangan teknik

4
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

e) Penyusunan Laporan

A.6 RUANG LINGKUP


Adapun ruang lingkup materi dari penyusunan DED Sentra IKM antara lain:
a) Review siteplan sentra IKM yang telah disusun di dalam kajian pola pengembangan
sentra IKM masing-masing daerah.
b) Penyusunan Petunjuk Teknis dan Desain Fisik yang memuat petunjuk dan bentuk
arsitektur, motif desain, ukuran bangunan dan bahan bangunan yang meliputi
substansi antara lain desain pekerjaan lahan, detail jalan dan perkerasan, desain dasar
pekerjaan drainase, desain dasar pekerjaan air limbah, desain dasar air baku, desain
pekerjaan landscape, kelistrikan, bangunan, arsitektur dan mekanikal.
c) Dokumen/Album Gambar (Bestek) yang memuat gambar rancangan, detail rancangan
dan gambar konstruksi.
d) Dokumen Rencana Anggaran Biaya dan Analisa Rinci Satuan Pekerjaan.
e) Dokumen Rencana Kerja dan Syarat (Spesifikasi) Teknis.

Pekerjaan tersebut dilakukan dengan ringkup wilayah untuk Kabupaten Kepulauan Meranti
di lokasi sentra IKM yaitu di Desa Sungai Tohor, Kecamatan Tebing Tinggi Timur, dan untuk
Kabupaten Dharmasraya di lokasi pembangunan sentra IKM yaitu Nagari Gunung Medan,
Kecamatan Sitiung.

A.7 PELAKSANA PEKERJAAN/ TENAGA AHLI


Pelaksana pekerjaan adalah perusahaan yang di bidang yang dikaji dan didukung tenaga
ahli, asisten tenaga ahli dan tenaga pendukung sebagai berikut :

Tenaga Ahli:
 Team Leader, yang merupakan Tenaga Ahli Teknik Sipil, 1 orang, pendidikan minimal S2
Teknik Sipil dan berpengalaman di bidangnya minimal 5 (lima) tahun, memiliki SKA
Teknik Bangunan Gedung dengan kualifikasi Madya.
 Tenaga Ahli Sipil/Struktur, 2 (dua) orang, berpendidikan minimal S1 Teknik Sipil dengan
pengalaman di bidangnya minimal 5 (lima) tahun, memiliki SKA Teknik Bangunan Gedung
dengan kualifikasi Madya.

5
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

 Tenaga Ahli Teknik Industri, 1 (satu) orang, berpendidikan minimal S1 Teknik Industri
dengan pengalaman di bidangnya minimal 5 (lima) tahun,
 Tenaga Ahli Teknik Arsitektur, 2 (dua) orang, berpendidikan minimal S1 Teknik Arsitektur
dengan pengalaman di bidangnya minimal 5 (lima) tahun, memiliki SKA Arsitek dengan
kualifikasi Madya.
 Tenaga Ahli Teknik Mesin, 1 (satu) orang, pendidikan minimal S1 Teknik Mesin dengan
pengalaman di bidangnya minimal 5 (lima) tahun dan memiliki SKA Teknik Mekanikal
dengan kualifikasi Madya.
 Tenaga Ahli Teknik Elektro, 2 (dua) orang, pendidikan minimal S1 Teknik Elektro dengan
pengalaman di bidangnya minimal 5 (lima) tahun dan memiliki SKA Teknik Tenaga Listrik
dengan kualifikasi Madya.
 Tenaga Cost Estimator, 2 (dua) orang, berpendidikan minimal S1 Teknik Sipil dengan
pengalaman minimal 5 (lima) tahun, memiliki SKA Teknik Bangunan Gedung dengan
kualifikasi Madya.

Asisten Tenaga Ahli:


 Asisten Tenaga Ahli Arsitek, 2 (dua) orang dengan pendidikan minimal S1 Arsitektur
dengan pengalaman di bidangnya minimal 2 (dua) tahun atau D3 Arsitektur dengan
pengalaman dibidangnya minimal 3 (tiga) tahun.
 Asisten Tenaga Ahli Sipil/ Struktur, 2 (dua) orang dengan pendidikan minimal S1 Sipil
dengan pengalaman di bidangnya minimal 2 (dua) tahun atau D3 Sipil dengan
pengalaman di bidangnya minimal 3 (tiga) tahun.

Tenaga Pendukung:
 Surveyor, 2 (dua) orang dengan pendidikan minimal SMK/Sederajat dengan pengalaman
menjadi surveyor minimal 3 (tiga) tahun.
 Drafter, 1 (satu) orang dengan pendidikan minimal SMK/Sederajat dengan pengalaman
menjadi drafter minimal 3 (tiga) tahun.

Tenaga ahli, asisten tenaga ahli dan tenaga pendukung diwajibkan menyertakan
persyaratan administratif yang dapat dipertanggungjawabkan antara lain CV, KTP, NPWP
dan SPT tahun terakhir.

6
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

A.8 WAKTU PELAKSANAAN


1. Waktu Pelaksanaan Kegiatan
Waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan seluruh pekerjaan sesuai dengan ruang
lingkup yang telah ditetapkan adalah 3 (tiga) bulan pada tahun anggaran 2017, dimulai
pada bulan Oktober sampai Desember 2017.
2. Matriks Pelaksanaan Kegiatan

No. Kegiatan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1. Persiapan kegiatan
2. Presentasi laporan
pendahuluan
3. Mobilisasi tenaga ahli
4. Penyusunan Gambar
Pra Rencana, RAB
Pekerjaan Fisik, DED
dan RKS
5. Pelaksanaan FGD di
daerah
6. Penyusunan Laporan
Antara Presentasi
laporan akhir
7. Finalisasi

A.9 SISTEM PELAPORAN


Laporan pelaksanaan kegiatan ini tersusun atas Laporan Pendahuluan dan Laporan
Akhir. Substansi masing-masing laporan tersebut adalah sebagai berikut:
a. Laporan Pendahuluan. Diskusi dari laporan ini dilakukan secara internal
dengan Tim Teknis dari proyek dan diharapkan dapat diperoleh satu
kesepakatan mengenai pelaksanaan pekerjaan. Hasil diskusi dituangkan
dalam bentuk satu berita acara dan dijadikan pedoman dalam penyusunan
laporan berikutnya.
b. Laporan Antara, yang merupakan bentuk penyempurnaan dari laporan
pendahuluan sesuai dengan catatan dalam berita acara pembahasan, dan
telah dilengkapi penyajian data dan hasil survei lapangan. Hasil diskusi
dituangkan dalam bentuk satu berita acara dan dijadikan pedoman dalam
penyusunan laporan berikutnya.

7
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

c. Laporan Akhir (Final Report), yang merupakan bentuk akhir dari keseluruhan
rangkaian pelaksanaan pekerjaan dan merupakan penyempurnaan dari
laporan antara sesuai dengan catatan dalam berita acara pembahasan.
Laporan ini dicetak sebanyak 5 (lima) eksemplar, serta dilengkapi dengan
Executive Summary dan CD ROM sebanyak 5 (lima) buah

Adapun laporan akhir harus memuat keluaran antara lain sebagai berikut:
a. Review siteplan yang telah disusun dalam kajian pola pengembangan sentra
IKM di masing-masing daerah.
b. Gambar perancangan Sentra IKM, ukuran A3.
c. Gambar Rencana Teknik / gambar kerja kalkir dan blue print, ukuran A1.
d. Gambar rencana teknik yang disetujui oleh pemberi kerja.
e. Buku design note, ukuran A4.
f. Buku Rencana Anggaran Biaya (RAB) dan Bill of Quantity (BoQ), ukuran A4.
g. Buku Rencana Kerja dan Syarat-Syarat Teknis (RKS Teknis) dan Rencana
Kerja dan Syarat-syarat Administrasi (RKS Administrasi), ukuran A4.
h. Gambar pelengkap berupa gambar perspektif (bird eye view) ukuran A3.
i. Dokumen lelang (soft file) pembangunan fisik sentra IKM yang terdiri dari :
- Gambar Rencana Teknik / gambar kerja, ukuran A3 format PDF;
- RKS Teknik dan RKS Administrasi , ukuran A4 format Microsoft Word/PDF;
- Perhitungan Volume Pekerjaan (BoQ), ukuran A4 format PDF;
- Rencana Anggaran Biaya, ukuran A4 format Microsoft Excel.

1.

8
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

B. DATA ORGANISASI PERUSAHAAN

B.1 PROFIL PERUSAHAAN


T. SURVEYOR INDONESIA (PERSERO) yang kemudian disingkat dengan PTSI
didirikan pada tanggal 1 Agustus 1991. Pada awalnya misi PTSI adalah untuk

P membantu Pemerintah Republik Indonesia dalam memperlancar aliran barang


modal dan peralatan ke Indonesia dari seluruh dunia melalui jasa pemeriksaan pra-
pengapalan yang bertaraf internasional.
Pasar yang dilayani mencakup berbagai sektor termasuk minyak dan gas,
penambangan, pengolahan, telekomunikasi, perbankan dan pemerintahan.
Melalui pengalaman yang luas di berbagai bidang. PTSI telah membangun pengetahuan
yang luas dalam proses bisnis yang membuat PTSI mampu untuk memberikan pelayanan
yang disesuaikan dengan kebutuhan khusus dari pengguna jasa.

9
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Pemegang Saham
Tabel 1. Pemegang Saham PTSI

Pemerintah Republik Indonesia : 85,12%

Societe Generale de Surveillance. SA (SGS) : 10,40%


Sucofindo : 4,48%

PT. Surveyor Indonesia (Persero) berkantor pusat di Jakarta dan memiliki beberapa kantor
cabang dan perwakilan di seluruh dunia, menyediakan pelayanan baik di pasar dalam negeri
dan luar negeri. Untuk memastikan penyajian jasa yang optimal, jaringan internasional kami
didukung oleh sejumlah mitra kerja dari seluruh dunia yang memiliki reputasi internasional
di bidangnya masing-masing.

B.1.1 Visi
Menjadi Perusahaan Independent Assurance Nasional yang diakui dunia dalam memberikan
solusi menyeluruh kepada pelanggan.

B.1.2 Misi
 Mendorong pelanggan untuk mampu memenuhi persyaratan pelanggan global
sehingga memiliki daya saing global
 Mitra strategis pemerintah, swasta dan lainnya untuk mengoptimalkan
pemanfaatan sumberdaya dan produk dalam negeri pada bidang infrastruktur,
kemaritiman, energi dan ketahanan pangan
 Menyediakan sumberdaya manusia yang memiliki kompetensi nasional dan atau
internasional dan teknologi terkini untuk memenuhi tuntutan pasar

B.1.3 Nilai-Nilai Perusahaan


1. Integritas. Menyatakan yang sebenarnya secara tidak memihak.
2. Kompeten. Memiliki keahlian, pengetahuan, perilaku dan sikap yang tepat
untuk melaksanakan pekerjaan secara profesional.
3. Inovasi. Menghasilkan solusi baru, produk baru dan cara-cara yang lebih tepat
dalam berusaha.
4. Kepedulian. Menunjukkan kepedulian, penghargaan dan sikap membantu.

10
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

B.1.4 Jasa Layanan


Jasa layanan PT. Surveyor Indonesia (PERSERO) mencakup:

Tabel 2. Jasa Layanan PTSI

SURVEI INSPECTION CONSULTING

Technical Inspection &Assessment Technical Consulting


Marine & Mining Survei  Crane Inspection  International Ship and Port Facility
 Pipeline Inspection Security (ISPS Code)
 On/Off hire Survei  Pressure Vessel Inspection  Marine Transporting Building
 Towing and Lashing Survei  Boiler Inspection  Exploration Analysis and Evaluation of
 Cargo and Securing Survei  Pressure Safety Valve Inspection Natural Resources
 Draft Survei (PSV)  Feasibility Studi on Marine and Mining
 Liquid and Chemical Cargo  Second Hand Goods Inspection  Economic Consulting
Survei  Recondition Industri Ability  Exhibition and Trade Assistance
 Vessel Condition Survei Assessment  Project Monitoring
 Stuffing / Un stuffing Survei  Furnace Inspection  Project Feasibility Study
 Lost and Damage Survei  Welding Procedure Certification  Regional Potentially Optimalization
 Bunker Survei (WPS/PQR) Study
 Tank Calibration  Welding Certification  Applied System of Center of License
 Shipment Warranty  Tubular Inspection and Developing Regional Information
 Mining Survei  Welding Inspection  Study of Increasing Program of
 Painting/Coating Inspection Original Regional Income
 Risk Based Inspection
 Risk Based Inspection
 Remaining Life Assesment
 Reliability Center Maintenance
 Failure Analysis
Economic Survei Quality Assurance/Quality Control Quality Environment Safety & Health
 Commodity Survei (Testing) Quality Safety & Health
 Labor System Information  Radiographic Testing  Quality Management System
Survei  Ultrasonic Testing Standards and Conformities
 Terresterial/Geodetic Survei  Magnetic Particle Testing  Strategic Quality Management System
and Mapping  Acoustic Emission Testing (Life After ISO Certification)
 Natural Resources Survei,  Infra Red/Thermo-graphic Testing  Occupational Health and Safety
Mapping & Analysis  Eddy Current Management System (OHSAS 18001)
 Land Information System  Helium Leak Detection  Quality Improvement Program for
Small/Medium Enterprises
 Audit and Training Program
Supervision Economic Inspection Environment & Forestry
 New Ship Building and Repair  Pre-Shipment Inspection (PSI)  Environmental Management System
Supervision  Appraisal and Asset Inventory (ISO 14001)
 Port Building Supervision  Environmental Aspect/Impact
 Sea Sand Mining Supervision Identification and Evaluation
 Mining Supervision  Environmental Monitoring and
 Petroleum Distributiion Measurement
Supervision  Waste Management
 Oil and Gas Volume Lifting  Forestry & Agriculture Audit
Supervision  Training Program

11
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

B.2 Struktur Organisasi Perusahaan

Gambar 1. Struktur Organisasi Perusahaan

B.2.1.1 Pengurus Perusahaan

Tabel 3. Pengurus Perusahaan

Dewan Komisaris

Komisaris Utama : Djoko Purwongemboro

Komisaris : Susi Meyrista Tarigan

Komisaris : Bambang Adi Winarso

Dewan Direksi

Direktur Utama : M. Arief Zainuddin

Direktur : Bambang Isworo

Direktur : Dian M. Noer

12
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

B.2.1.2 Tenaga Ahli

Sebagai perusahaan yang bergerak dalam bidang jasa yang bersifat people-based, PTSI
menyadari bahwa Sumber Daya Manusia (SDM) yang bermutu memegang peranan sangat
vital dalam proses penyediaan jasa. Ketersediaan SDM yang bermutu ini juga harus ditunjang
oleh peralatan operasional dan fasilitas yang memadai, sesuai dengan perkembangan
teknologi dan industri.
Menyadari bahwa tenaga kerja adalah kekuatan utama dari perusahaan jasa seperti PTSI,
kami memberikan penekanan penting pada pengembangan SDM dalam menghadapi
tantangan dunia usaha. Untuk itu, kami menerapkan konsep life-long education guna
mengembangkan pengetahuan, keahlian dan pengalaman SDM kami agar senantiasa dapat
secara aktif mengikuti perkembangan yang terjadi. Di samping itu, kami juga memandang
pentingnya menjaga aspek integritas dan etika dalam memberikan pelayanan untuk
mendapatkan dan meningkatkan kepercayaan yang diberikan oleh para pelanggan.

B.2.1.3 Regionalisasi

Dalam rangka mewujudkan komitmen terhadap pemenuhan kepuasan pelanggan, khususnya


dalam ketepatan delivery produk, PTSI melakukan regionalisasi dengan pembagian wilayah
kerja sebagai berikut:
Tabel 4. Pembagian Wilayah Kerja

Head Office PTSI Cabang Jakarta PTSI Cabang Pekanbaru


Graha Surveyor Indonesia Lt 4-14. Graha Surveyor Indonesia Lt 5. Jl. Bukit Raya Indah No. 1
Jl. Jenderal Gatot Subroto, Kav. Jl. Jenderal Gatot Subroto Simpang Tiga, Pekanbaru,
56 Jakarta 12950 Kav. 56 Jakarta 12950 Riau – 28284

PTSI Cabang Palembang


PTSI Cabang Medan
PTSI Cabang Surabaya
Komplek Pertokoan No. 9-10 Jl.
Jl. Mayjen D.I Panjaitan No, 5
Jl. Comal No. 7-9 Surabaya, Sultan Mahmud Badaruddin II
Medan, Sumatera Utara –
Jawa Timur - 60265 KM 10 Palembang, Sumatera
20154
Selatan-30154

PTSI Cabang Balikpapan PTSI Cabang Semarang


PTSI Cabang Banda Aceh
Jl. Jend. Sudirman No. 12 Staal Jl. Dr. Cipto No. 232 A RT.
Jl. Jend. Sudirman No. 26 Banda
Kuda Balikpapan, Kalimantan 03/RW. 03 Kel. Karangtempel
Aceh, NAD - 23239
Timur-76114 Semarang – 50125

PTSI Cabang Banjarbaru


PTSI Cabang Batam PTSI Cabang Makassar
Jl. Pangeran M. Noor No. 50 A,
Jl. Kerapu No. 2 – Batu Ampar Jl. Muchtar Lutfi No. 11
Sungai Ulin, Banjarbaru,
Pulau Batam - 29432 Makassar, Sulawesi Selatan
Kalimantan Selatan - 70714

13
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

PTSI Cabang Padang


Jl. Raya Pagang No. 66 PTSI Cabang Singapura
RT.01/RW.01 Kel. Kurao Pagang,
163 Tras Street #08-02 Lian Huat Buliding, Singapore 079024
Kec. Nanggalo Padang, Sumatera
Barat 25147

B.3 ORGANISASI PELAKSANA PEKERJAAN


Dalam pelaksanaan pekerjaan “ Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti
dan Kabupaten Dharmasraya ”, sistem Manejemen Proyek (MP) akan dibentuk oleh PT. Surveyor
Indonesia (Persero) dibawah pengawasan Unit Bisnis Pemerintahan Institusi dan Kelembagaan.
Pelaksanaan pekerjaan tersebut akan menjadi sebuah Manajemen Proyek. Sesuai sasaran dan tujuan
yang telah dijelaskan dalam KAK, struktur organisasi kerja tim pelaksana kegiatan dapat digambarkan
pada gambar berikut:

Gambar 2. Struktur Organisasi Unit Bisnis Pemerintahan Institusi dan Kelembagaan

14
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Kepala Divisi Bisnis


Penguatan Institusi &
Kelembagaan

Manajemen
Unit Bisnis

Kepala Manajemen Tim Tenaga Ahli,


Proyek Asisten Tenaga Ahli dan
Pendukung
 Tenaga Ahli Teknik
Sipil (Team Leader)
 Tenaga Ahli Sipil/
Struktur
 Tenaga Ahli Teknik
Industri
 Tenaga Ahli Teknik
Koordinator Koordinator Arsitektur
Administrasi & Operasi  Tenaga Ahli Elektro
Keuangan  Tenaga Ahli Teknik
Mesin
 Tenaga Cost
Estimator
 As.Tenaga Ahli
Arsitek dan Sipil/
Struktur
Staff Staff  Surveyor dan Drafter

Gambar 3. Struktur Organisasi Pelaksana Pekerjaan (Manajemen Proyek)

15
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

C. URAIAN PENGALAMAN KERJA


SEJENIS 10 (SEPULUH) TAHUN
TERAKHIR

S
ejak mulai beroperasi pada tahun 1991, PT. Surveyor Indonesia (Persero), telah
melaksanakan banyak pekerjaan jasa konsultansi dan verifikasi dalam berbagai
bidang, khususnya dalam menangani proyek yang terkait dengan program skala
nasional oleh Pemerintah Republik Indonesia. Adapun uraian daripada pengalaman
pelaksanaan pekerjaan sejenis dalam bidang jasa konsultansi dan verifikasi dapat dilihat
pada bagian Lampiran Ustek – Uraian Kerja Sejenis dari dokumen usulan teknis.

16
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

D. PEMAHAMAN TERHADAP KERANGKA


ACUAN KERJA (KAK)

S
etelah mempelajari dokumen Kerangka Acuan Kerja (KAK) secara seksama, pihak
konsultan berpendapat bahwa secara garis besar KAK untuk kegiatan
“Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan
Kabupaten Dharmasraya ” sudah cukup jelas. KAK cukup memberikan gambaran
dan pedoman tentang latar belakang kegiatan, maksud dan tujuan, ruang lingkup, metode
pelaksanaan pekerjaan serta hasil yang diharapkan. Selain itu, KAK juga cukup memberikan
arahan yang jelas dan komprehensif bagi pihak penyedia jasa dalam melaksanakan
pekerjaan yang dimaksud. Pemahaman terhadap KAK adalah sebagai berikut:

D.1 PEMAHAMAN TERHADAP LATAR BELAKANG


D.1.1 Pemahaman Terhadap Dasar Hukum
KAK telah menguraikan cukup jelas terkait dengan dasar hukum dalam pelaksanaan
kegiatan “Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan

17
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Kabupaten Dharmasraya ”. Dasar hukum yang telah diuraikan dalam KAK meliputi aturan
mengenai Undang-Undang dan Peraturan Pemerintah terkait dengan Penyusunan DED.

Berdasarkan peraturan yang menjadi landasan hukum dari kegiatan ini, maka dapat
diuraikan sebagai berikut.

- Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2017 tentang Jasa Konstruksi;


- Peraturan Pemerintah Nomor 54 Tahun 2016 tentang Perubahan Ketiga atas Peraturan
Pemerintah Nomor 29 Tahun 2000 tentang Penyelenggaraan Jasa Konsultasi;
- Peraturan Presiden Nomor 4 Tahun 2015 tentang Perubahan Keempat atas Peraturan
Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/ Jasa Pemerintah;
- Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 30/PRT/M/2006 Tentang Pedoman Teknis
Fasilitas dan Eksebilitas pada Bangunan Gedung dan Lingkungan;
- Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 24/PRT/M/2007 Tentang Pedoman Teknis
Izin Mendirikan Bangunan Gedung;
- Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 45/PRT/M/2007 Tentang Pedoman Teknis
Pembangunan Bangunan Gedung Negara;
- Keputusan Kepala Badan Pusat Statistik Nomor 95 Tahun 2015 Tentang Klasifikasi Baku
Lapangan Usaha Indonesia;
– Keputusan Dewan Pengurus Nasional Ikatan Nasional Nomor 17/SK.DPN/II/2017 tentang
Pedoman Standar Minimal Tahun 2017 Biaya Langsung Personil (Remuneration/Billing
Rate) dan Biaya Langsung Non Personil (Direct Cost) untuk Penyusunan Rencana
Anggaran Biaya (RAB) dan Harga Perkiraan Sendiri (HPS) Kegiatan Jasa Konsultansi.

D.1.2 Pemahaman Terhadap Gambaran Umum


Sesuai dengan amanat Pasal 14 UU No. 3 Tahun 2014 tentang Perindustrian, Pemerintah dan
Pemerintah Daerah melakukan percepatan penyebaran dan pemerataan pembangunan
Industri ke seluruh wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia melalui Perwilayahan
Industri yang dilaksanakan melalui:

a. pengembangan Wilayah Pusat Pertumbuhan Industri (WPPI);


b. pengembangan Kawasan Peruntukan Industri (KPI);
c. pembangunan Kawasan Industri (KI); dan
d. pengembangan Sentra Industri Kecil dan Industri Menengah (Sentra IKM).

18
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Wilayah Pusat Pertumbuhan Industri (WPPI) adalah wilayah yang dirancang dengan pola
berbasis pengembangan industri dengan pendayagunaan potensi sumberdaya wilayah
melalui penguatan infrastruktur industri dan konektivitas yang memiliki keterkaitan
ekonomi kuat. Provinsi/kabupaten/kota yang tidak masuk sebagai WPPI, diberikan peranan
sebagai pendukung WPPI. Perannya dapat berupa : penyedia bahan baku, penyedia tenaga
kerja, tempat penelitian dan pengembangan, penyedia sumber air bersih dan lain-lain.

Pengembangan WPPI secara spasial perlu menggali lebih ke aspek lokalitas agar dapat
menangkap potensi industri/keunggulan daerah agar pembangunan industri dapat berjalan
lebih efektif. Rencana pengembangan WPPI juga harus menganalisis infrastruktur
penunjang industri seperti infrastruktur informasi dan telekomunikasi, pasokan energi,
sumberdaya manusia dan iptek, kelembagaan dan sistem kebijakan serta infrastruktur
sistem logistik dan yang mendukung konektivitas dan sinergitas dalam rangka perluasan
pertumbuhan ekonomi dari daerah di sekitararnya. Oleh karena itu diperlukan suatu
rencana induk pengembangan WPPI dalam rangka implementasi penyebaran pusat
pertumbuhan industri baru di wilayah Sumatera dan Kalimantan.

Berdasarkan kebijakan pengembangan industri daerah, sentra IKM akan dibangun di setiap
kabupaten/kota di Indonesia. Pengembangan sentra IKM akan dilaksanakan dalam 2 (dua)
bentuk, yaitu pembangunan sentra IKM baru dan revitalisasi sentra IKM yang sudah ada
(existing). Pembangunan sentra IKM baru diarahkan khususnya di kabupaten/kota yang
belum memiliki sentra IKM terutama di luar Pulau Jawa. Sedangkan revitalisasi Sentra IKM
diarahkan pada daerah-daerah yang telah memiliki Sentra IKM yang telah operasional
namun berada dalam kondisi yang kurang baik dan membutuhkan bantuan.

Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya telah menyusun Kajian Pola
Pengembangan Sentra IKM yang di dalamnya terdapat rancangan site plan Sentra yang
dimaksud. Dalam rangka menyiapkan dokumen untuk pembangunan fisik Sentra IKM, maka
pada Tahun 2017 Ditjen PPI memfasilitasi penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten
Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya.

19
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

D.2 PEMAHAMAN TERHADAP MAKSUD DAN TUJUAN


Maksud dan Tujuan dari kegiatan ini adalah untuk menyusun dokumen perencanaan teknis
DED pembangunan Sentra IKM di Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten
Dharmasraya yang akan digunakan sebagai acuan dalam melaksanakan kegiatan fisik di
lapangan yang terdiri dari DED gedung produksi dan sarana dan prasarana di dalam Sentra
IKM.

D.3 PEMAHAMAN TERHADAP SASARAN


Dalam KAK telah diuraikan terkait dengan sasaran dari adanya kegiatan ini, yaitu :

a. Menyusun desain fisik, rancangan desain tata letak dan petunjuk desain fisik, gambar
rancangan, detail rancangan, detail rancangan dan gambar konstruksi untuk gedung
produksi dan sarana dan prasarana di dalam Sentra IKM seperti UPT, gedung
pengelola, IPAL, showroom, jalan dan utilitas kawasan di dalam Sentra IKM.
b. Menyusun RAB dan analisa rinci spesifikasi teknis untuk gedung produksi dan sarana
dan prasarana di dalam Sentra IKM seperti UPT, gedung pengelola, IPAL, showroom,
jalan dan utilitas kawasan di dalam Sentra IKM.
c. Menyusun dokumen rencana kerja dan syarat (RKS).

D.4 PEMAHAMAN TERHADAP PENERIMA MANFAAT


Dalam KAK telah diuraikan terkait dengan pemerima manfaat dari adanya kegiatan ini, yaitu
stakeholder di pusat maupun pemerintah daerah Kabupaten Kepulauan Meranti dan
Kabupaten Dharmasraya, kontraktor dan pengawas Pembangunan Sentra IKM di wilayah
tersebut.

D.5 PEMAHAMAN TERHADAP TAHAPAN PELAKSANAAN KEGIATAN


Tahapan pelaksanaan yang terdiri dari beberapa langkah yaitu:
a) Persiapan
Tahap persiapan terdiri dari penyusunan rencana kerja serta penyusunan desain survei
dan pengumpulan data.
b) Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data yang dilakukan adalah survei, yang dibedakan menjadi
survey pendahuluan, survei tanah, survei topografi, serta survei geologi dan geoteknik.

20
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

- Survei tanah: dilakukan untuk mengetahui tingkat penyebaran, distribusi jenis


tanah, dan menentukan potensi tentang alternatif penggunaan lahan yang akan
dikelola. Survei ini bertujuan untuk mengklasifikasikan dan memetakan potensi
tanah.
- Survei topografi: untuk menentukan posisi tanda-tanda buatan manusia maupun
alamiah diatas permukaan tanah dan untuk menentulam konfigurasi medan. Tujuan
dari survei ini adalah untuk mengumpulkan data koordinat dan ketinggian
permukaan tanah sepanjang lokasi rencana proyek jembatan dalam rangka
pembuatan peta topografi site.
- Survei geologi dan geoteknik: untuk melakukan pemetaan mengenai penyebaran
kondisi tanah/batuan dasar, baik ketebalan tanah tersebut maupun stabilitas tanah.
c) Analisis
d) Penyusunan gambar, desain dan rancangan teknik
e) Penyusunan Laporan

Dalam tahapan pengumpulan data, diperlukan survei yang komprehensif mulai dari survei
pendahuluan, survei tanah, survei topografi, serta survei geologi dan geoteknik, selain itu
diperlukan survei sekunder dan wawancara terkait dengan rencana-rencana lainnya yang
akan dikembangkan dilokasi rencana.

D.6 PEMAHAMAN TERHADAP RUANG LINGKUP


Berdasarkan Ruang lingkup yang disampaikan pada KAK, dapat dipahami:

D.6.1 Pemahaman Ruang Lingkup Lokasi


Didalam KAK, ruang lingkup Lokasi ini meliputi 2 (dua) Kabupaten yang telah ditetapkan
sebagai WPPI, meliputi Wilayah Pusat Pertumbuhan Industri di:

1. Kabupaten Kepulauan Meranti , di lokasi sentra IKM yaitu di Desa Sungai Tohor,
Kecamatan Tebing Tinggi Timur.

2. Kabupaten Dharmasraya , di lokasi pembangunan sentra IKM yaitu Nagari Gunung


Medan, Kecamatan Sitiung.

D.6.2 Pemahaman Terhadap Ruang Lingkup Materi


Ruang lingkup materi “Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti
dan Kabupaten Dharmasraya ” meliputi:

21
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

a) Review siteplan sentra IKM yang telah disusun di dalam kajian pola pengembangan
sentra IKM masing-masing daerah.
b) Penyusunan Petunjuk Teknis dan Desain Fisik yang memuat petunjuk dan bentuk
arsitektur, motif desain, ukuran bangunan dan bahan bangunan yang meliputi
substansi antara lain desain pekerjaan lahan, detail jalan dan perkerasan, desain dasar
pekerjaan drainase, desain dasar pekerjaan air limbah, desain dasar air baku, desain
pekerjaan landscape, kelistrikan, bangunan, arsitektur dan mekanikal.
c) Dokumen/Album Gambar (Bestek) yang memuat gambar rancangan, detail rancangan
dan gambar konstruksi.
d) Dokumen Rencana Anggaran Biaya dan Analisa Rinci Satuan Pekerjaan.
e) Dokumen Rencana Kerja dan Syarat (Spesifikasi) Teknis.

D.7 PEMAHAMAN TERHADAP PELAKSANA PEKERJAAN


Dalam penyelesaian kegiatan ini didukung oleh tenaga ahli yang terdiri dari 1 orang team
leader dan 10 orang tenaga ahli, 4 orang asisten tenaga ahli serta 3 orang tenaga surveyor
dan drafter dengan rincian sebagai berikut :
Tenaga Ahli:
 Team Leader, 1 (satu) orang,
 Tenaga Ahli Sipil/Struktur, 2 (dua) orang,
 Tenaga Ahli Teknik Industri, 1 (satu) orang,
 Tenaga Ahli Teknik Arsitektur, 2 (dua) orang,
 Tenaga Ahli Teknik Mesin, 1 (satu) orang
 Tenaga Ahli Teknik Elektro, 2 (dua) orang,
 Tenaga Cost Estimator, 2 (dua) orang,

Asisten Tenaga Ahli:


 Asisten Tenaga Ahli Arsitek, 2 (dua) orang.
 Asisten Tenaga Ahli Sipil/Struktur, 2 (dua) orang.

Tenaga Pendukung:
 Surveyor, 2 (dua) orang.
 Drafter, 1 (satu) orang.

22
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Telah dipahami keberadaan tenaga ahli dan tenaga pendukung dalam kegiatan ini
merupakan satu kesatuan yang terkoordinasi dalam lingkup manajemen proyek. Efektivitas
tim pelaksana sepenuhnya sangat ditentukan oleh kemampuan koordinasi dan kerjasama di
dalam anggota tim, kelengkapan dan kontribusi sesuai dengan tugas dan tanggung jawab
yang telah diorganisasikan.

Para tenaga ahli tersebut diatas dibutuhkan untuk memberikan analisis dan pandangan dari
aspek keilmuannya masing-masing sehingga output yang dihasilkan akan feasible untuk
dilakukan. Sedangkan surveyor dibutuhkan untuk membantu tenaga ahli dalam
pengumpulan data dan informasi.

D.8 PEMAHAMAN TERHADAP WAKTU PELAKSANAAN


Waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan seluruh kegiatan sesuai dengan ruang lingkup
yang telah ditetapkan adalah 3 (tiga) bulan. Selama 3 (tiga) bulan tersebut tahapan yang
harus diselesaikan yaitu: Persiapan, Pengumpulan Data, Analisis, Penyusunan gambar,
desain dan rancangan teknik serta Penyusunan Laporan Telah ada pengalokasian waktu
untuk setiap komponen kegiatan yang terdapat dalam tahapan.

Tabel 5. Jadwal Kegiatan

No. Kegiatan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1. Persiapan kegiatan
2. Presentasi laporan pendahuluan
3. Mobilisasi tenaga ahli
4. Penyusunan Gambar Pra Rencana,
RAB Pekerjaan Fisik, DED dan RKS
5. Pelaksanaan FGD di daerah
6. Penyusunan Laporan Antara
Presentasi laporan akhir
7. Finalisasi

D.9 PEMAHAMAN TERHADAP SISTEM PELAPORAN


Dokumen pelaporan yang harus dibuat selama pengerjaan kegiatan ini adalah laporan
pendahuluan, laporan antara, dan laporan akhir. Laporan Pendahuluan berisikan Diskusi dari
laporan ini dilakukan secara internal dengan Tim Teknis dari proyek dan diharapkan dapat
diperoleh satu kesepakatan mengenai pelaksanaan pekerjaan. Hasil diskusi dituangkan
dalam bentuk satu berita acara dan dijadikan pedoman dalam penyusunan laporan
berikutnya. ; Laporan Antara merupakan laporan yang berisikan yang merupakan bentuk
penyempurnaan dari laporan pendahuluan sesuai dengan catatan dalam berita acara

23
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

pembahasan, dan telah dilengkapi penyajian data dan hasil survei lapangan. Hasil diskusi
dituangkan dalam bentuk satu berita acara dan dijadikan pedoman dalam penyusunan
laporan berikutnya. Laporan Akhir merupakan laporan final yang berisikan bentuk akhir dari
keseluruhan rangkaian pelaksanaan pekerjaan dan merupakan penyempurnaan dari laporan
antara sesuai dengan catatan dalam berita acara pembahasan. Laporan ini dicetak sebanyak
5 (lima) eksemplar, serta dilengkapi dengan Executive Summary dan CD ROM sebanyak 5
(lima) buah. Selain itu laporan akhir harus memuat keluaran antara lain sebagai berikut:
a. Review siteplan yang telah disusun dalam kajian pola pengembangan sentra IKM di
masing-masing daerah.
b. Gambar perancangan Sentra IKM, ukuran A3.
c. Gambar Rencana Teknik / gambar kerja kalkir dan blue print, ukuran A1.
d. Gambar rencana teknik yang disetujui oleh pemberi kerja.
e. Buku design note, ukuran A4.
f. Buku Rencana Anggaran Biaya (RAB) dan Bill of Quantity (BoQ), ukuran A4.
g. Buku Rencana Kerja dan Syarat-Syarat Teknis (RKS Teknis) dan Rencana Kerja dan
Syarat-syarat Administrasi (RKS Administrasi), ukuran A4.
h. Gambar pelengkap berupa gambar perspektif (bird eye view) ukuran A3.
i. Dokumen lelang (soft file) pembangunan fisik sentra IKM yang terdiri dari :
- Gambar Rencana Teknik / gambar kerja, ukuran A3 format PDF;
- RKS Teknik dan RKS Administrasi , ukuran A4 format Microsoft Word/PDF;
- Perhitungan Volume Pekerjaan (BoQ), ukuran A4 format PDF;
- Rencana Anggaran Biaya, ukuran A4 format Microsoft Excel.

24
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

E. TANGGAPAN TERHADAP KERANGKA


ACUAN KERJA (KAK)

S
etelah mempelajari dokumen Kerangka Acuan Kerja (KAK) secara seksama, pihak
konsultan berpendapat bahwa secara garis besar KAK untuk kegiatan
“Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan
Kabupaten Dharmasraya ” telah cukup jelas. KAK telah memberikan gambaran
dan pedoman tentang latar belakang kegiatan, maksud dan tujuan, ruang lingkup, metode
pelaksanaan pekerjaan serta hasil yang diharapkan secara memadai. Selain itu, KAK juga
cukup memberikan arahan yang jelas dan komprehensif bagi pihak penyedia jasa dalam
melaksanakan pekerjaan yang dimaksud. Pemahaman terhadap KAK adalah sebagai
berikut:

25
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

E.1 TANGGAPAN DAN SARAN TERHADAP LATAR BELAKANG


E.1.1 Tanggapan dan Saran Terhadap Dasar Hukum
Berdasarkan KAK yang disampaikan dan pemahaman terhadap dasar hukum kegiatan,
dapat kami berikan tanggapan dan saran terhadap dasar hukum Landasan hukum untuk
kegiatan ini dapat dianggap telah mencukupi, yang memberikan arahan terhadap
perencanaan, dan substansi dari DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan
Kabupaten Dharmasraya yang akan disusun.

E.1.2 Tanggapan dan Saran Terhadap Gambaran Umum


Berdasarkan gambaran umum yang telah disampaikan di dalam KAK, dapat kami tanggapi
sebagaimana berikut ini.
1. Pendekatan perwilayahan merupakan salah satu inovasi penting didalam
penyempurnaan pendekatan pembangunan industri. Pendekatan pembangunan
industri terdahulu didasarkan pada pembangunan sektoral berbasis komoditas dan
upaya penciptaan nilai tambah, penyebaran dan pemerataan pembangunan industri ke
daerah-daerah. Pendekatan ini kemudian diperkuat dengan memasukkan unsur spasial
(keruangan), masuknya unsur spasial, menurut hemat kami, dapat dianggap sebagai
upaya untuk memberdayakan pendekatan perencanaan ke arah yang lebih fokus
dengan memberikan pandangan yang lebih rinci terhadap kondisi perwilayahan
terutama pada wilayah-wilayah yang memang benar-benar memiliki potensi industri,
yaitu daerah-daerah yang dianggap sebagai prime mover, sehingga diharapkan dapat
menyeimbangkan proporsi pemanfaatan sumberdaya pembangunan dan manfaat
yang nantinya diperoleh.
2. Perlu adanya dukungan prioritas yang segera ditindaklanjuti kedalam rencana aksi
untuk “Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan
Kabupaten Dharmasraya ”.

E.2 TANGGAPAN DAN SARAN TERHADAP PENERIMA MANFAAT


KAK telah menguraikan terkait dengan penerima manfaat dari pelaksanaan kegiatan
Penyusunan perencanaan teknis DED pembangunan Sentra IKM di Kabupaten Kepulauan
Meranti dan Kabupaten Dharmasraya ini. Seluruh stakeholders terkait akan menjadi
penerima manfaat dari adanya kegiatan ini, baik di tingkat pemerintah pusat, pemerintah
provinsi, pemerintah kabupaten/kota, maupun pelaku usaha industri. Disamping itu,
dokumen ini nantinya akan digunakan sebagai acuan dalam melaksanakan kegiatan fisik di
lapangan yang terdiri dari DED gedung produksi dan sarana dan prasarana di dalam Sentra
IKM.

26
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

E.3 TANGGAPAN DAN SARAN TERHADAP RUANG LINGKUP


Berdasarkan pemahaman pada Ruang lingkup yang disampaikan pada KAK, dapat kami
tanggapi sebagaimana berikut ini.

E.3.1 Tanggapan dan Saran Ruang Lingkup Lokasi


Berdasarkan KAK Lokasi pada Tahun 2016 telah disusun terkait dengan rencana induk
pengembangan WPPI. Oleh karena itu berbagai data dan informasi terkait dengan wilayah
kajian dapat memanfaatkan pula dari dokumen yang telah disusun pada Tahun 2016.

2 (dua) Kabupaten yang telah ditetapkan sebagai WPPI wilayah kajian, meliputi Wilayah
Pusat Pertumbuhan Industri (WPPI) di:

1. Kabupaten Kepulauan Meranti , di lokasi sentra IKM yaitu di Desa Sungai Tohor,
Kecamatan Tebing Tinggi Timur.

2. Kabupaten Dharmasraya , di lokasi pembangunan sentra IKM yaitu Nagari Gunung


Medan, Kecamatan Sitiung.

E.3.2 Tanggapan dan Saran Terhadap Ruang Lingkup Materi


Berdasarkan pemahaman terhadap ruang lingkup Materi cukup jelas, adapun beberapa
kegoatan yang akan dilaksanakan sebagai berikut.
a) Review siteplan sentra IKM yang telah disusun di dalam kajian pola pengembangan
sentra IKM masing-masing daerah.
b) Penyusunan Petunjuk Teknis dan Desain Fisik yang memuat petunjuk dan bentuk
arsitektur, motif desain, ukuran bangunan dan bahan bangunan yang meliputi substansi
antara lain desain pekerjaan lahan, detail jalan dan perkerasan, desain dasar pekerjaan
drainase, desain dasar pekerjaan air limbah, desain dasar air baku, desain pekerjaan
landscape, kelistrikan, bangunan, arsitektur dan mekanikal.
c) Dokumen/Album Gambar (Bestek) yang memuat gambar rancangan, detail rancangan
dan gambar konstruksi.
d) Dokumen Rencana Anggaran Biaya dan Analisa Rinci Satuan Pekerjaan.
e) Dokumen Rencana Kerja dan Syarat (Spesifikasi) Teknis.

E.4 TANGGAPAN DAN SARAN TERHADAP WAKTU PELAKSANAAN


Mengenai jadwal kegiatan di dalam KAK telah diuraikan dengan jelas, dimana pelaksanaan
pekerjaan selama 3 (Tiga) bulan. Namun perlu diperhatikan bahwa kegiatan ini memerlukan

27
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

waktu dan proses yang cukup panjang dalam survei dan hasil lab, sehingga perlu
diperhitungkan solusi untuk mengatasi keterbatasan waktu tersebut.

E.5 TANGGAPAN DAN SARAN TERHADAP KELUARAN PEKERJAAN


Keluaran utama dari kegiatan ini adalah untuk menyusun dokumen perencanaan teknis DED
pembangunan Sentra IKM di Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya
yang akan digunakan sebagai acuan dalam melaksanakan kegiatan fisik di lapangan yang
terdiri dari DED gedung produksi dan sarana dan prasarana di dalam Sentra IKM.

E.6 TANGGAPAN DAN SARAN TERHADAP PELAKSANA KEGIATAN


Mengenai pelaksana kegiatan dari kegiatan “Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten
Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya ”. yang dituliskan dalam KAK sudah
cukup jelas dan memadai untuk dapat melakukan pekerjaan ini.

E.7 TANGGAPAN DAN SARAN TERHADAP PELAPORAN


Mekanisme pelaporan di dalam KAK telah diuraikan dengan jelas. Laporan pendahuluan,
laporan antara, laporan akhir, album peta dan ringkasan laporan akhir dinilai merupakan
jenis-jenis laporan yang memang harus dikeluarkan. Oleh karena itu, tidak ada usulan
perubahan untuk mekanisme pelaporan yang dijelaskan dalam KAK.

28
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

F. APRESIASI, INOVASI DAN DUKUNGAN


DATA

S
etelah mempelajari Kerangka Acuan Kerja (KAK), pihak penyedia jasa dapat
memahami latar belakang kegiatan, maksud dan tujuan kegiatan, sasaran, metode
pelaksanaan serta ruang lingkup pekerjaan. Beberapa tanggapan dari pihak
konsultan terhadap KAK telah dikemukakan pada bagian sebelumnya di dalam
dokumen penawaran teknis ini. Berdasarkan pemahaman terhadap KAK dan tanggapan
yang telah disampaikan, pihak penyedia jasa memberikan apresiasi dan inovasi bagi
penyelesaian kegiatan. Berikut merupakan apresiasi dan inovasi yang diberikan.

F.1 APRESIASI UMUM TERHADAP KERANGKA ACUAN KERJA (KAK)


Pada Sub bab ini, konsultan berusaha memberikan apresiasi terhadap “Penyusunan DED
Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya ”. yang
dikeluarkan oleh pihak pemberi kerja. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada uraian
sebagai berikut ini.
Dalam Kerangka Acuan Kerja (KAK) telah disebutkan bahwa untuk daerah-daerah yang
tidak memungkinkan untuk berdirinya sebuah industri besar, baik melalui fasilitasi

29
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

pengembangan WPPI, KPI dan KI, maka industri dapat ditumbuhkan dengan
mengembangkan industri kecil dan industri menengah melalui pengembangan Sentra
Industri Kecil dan Industri Menengah (Sentra IKM). Sentra Industri Kecil dan Industri
Menengah (Sentra IKM) adalah lokasi pemusatan kegiatan industri kecil dan industri
menengah yang dilengkapi sarana dan prasarana penunjang yang dirancang berbasis pada
pengembangan potensi sumber daya daerah, serta dikelola oleh badan pengelola.
Pengembangan potensi sumber daya daerah tidak terlepas dari pengenalan terhadap
masing-masing kabupaten secara mendalam, baik dari sisi geografis dan fisik lahan, maupun
kondisi sosial dan budaya lokasi kegiatan. Pengenalan lokasi ini diperlukan diantaranya
untuk memperkirakan jalur transportasi agar mempermudah mobilisisasi tenaga ahli dan
alat ke lapangan, serta bentuk arsitektural yang sesuai dengan budaya lokal.

F.2 INOVASI TERHADAP KOMPONEN PENDUKUNG PELAKSANAAN


PEKERJAAN
F.2.1 Konsep Pembuatan Standart Operating Procedure (SOP)
Standard Operating Procedure (SOP) adalah pedoman pelaksanaan kegiatan ” Penyusunan
DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya ”, agar
kegiatan ini dapat berjalan konsisten dan sistematik maka SOP ini dijadikan acuan dalam
melakukan kegiatan tersebut.

Tujuan prosedur adalah untuk mengatur, memandu dan mengorganisasikan pelaksanaan


kegiatan yang mempunyai tingkat akurasi yang baik dan tetap berpatokan terhadap nilai-
nilai efektifitas dan efisiensi. SOP mengatur tata cara pelaksanaan pengumpulan data awal,
listing, verifikasi, pengawasan, pendataan, pengendalian dokumen, pengontrolan kualitas
dan penyimpanan dokumen.

SOP yang diajukan nantinya akan disetujui dan ditetapkan oleh Kementerian Perindustrian
sekaligus menjadi pedoman yang harus ditaati oleh PT. Surveyor Indonesia (PERSERO) di
dalam melaksanakan kegiatan ” Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan
Meranti dan Kabupaten Dharmasraya ”.

Berikut adalah beberapa catatan mengenai standar yang harus dimiliki oleh sebuah SOP1 :

1. Overview

A Standard Operating Procedure (SOP) is a set of written instructions tha t document a routine or
repetitive activity followed by an organization. The development and use of SOPs are an integral
part of a successful quality system as it provides individuals with the information to perform a job

1 Guidance for Preparing Standard Operating Procedures (SOPs), April 2007, http://www.epa.gov/quality/qs-

docs/g6-final.pdf

30
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

properly, and facilitates consistency in the quality and integrity of a product or end-result. The
term “SOP” may not always be appropriate and terms such as protocols, instructions, worksheets,
and laboratory operating procedures may also be used. For this document “SOP” will be used.

2. Purpose

SOPs detail the regularly recurring work processes that are to be conducted or followed within an
organization. They document the way activities are to be performed to facilitate consistent
conformance to technical and quality system requirements and to support data quality. They may
describe, for example, fundamental programmatic actions and technical actions such as analytical
processes, and processes for maintaining, calibrating, and using equipment. SOPs are intended to
be specific to the organization or facility whose activities are described and assist that
organization to maintain their quality control and quality assurance processes and ensure
compliance with governmental regulations.

If not written correctly, SOPs are of limited value. In addition, the best written SOPs will fail if they
are not followed. Therefore, the use of SOPs needs to be reviewed and re-enforced by
management, preferably the direct supervisor. Current copies of the SOPs also need to be readily
accessible for reference in the work areas of those individuals actually performing the activity,
either in hard copy or electronic format, otherwise SOPs serve little purpose.

3. Benefits

The development and use of SOPs minimizes variation and promotes quality through consistent
implementation of a process or procedure within the organization, even if there are temporary or
permanent personnel changes. SOPs can indicate compliance with organizationaland
governmental requirements and can be used as a part of a personnel training pro gram, since they
should provide detailed work instructions. It minimizes opportunities for miscommunication and
can address safety concerns. When historical data are being evaluated for current use, SOPs can
also be valuable for reconstructing project activities when no other references are available. In
addition, SOPs are frequently used as checklists by inspectors when auditing procedures.
Ultimately, the benefits of a valid SOP are reduced work effort, along with improved
comparability, credibility, and legal defensibility.

4.Writing Styles

SOPs should be written in a concise, step-by-step, easy-to-read format. The information presented
should be unambiguous and not overly complicated. The active voice and present verb tense
should be used. The term "you" should not be used, but implied. The document should not be
wordy, redundant, or overly lengthy. Keep it simple and short. Information should be conveyed
clearly and explicitly to remove any doubt as to what is required. Also, use a flow chart to
illustrate the process being described. In addition, follow the style guide used by your
organization, e.g., font size and margins.

5.SOP General Format

31
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

SOPs should be organized to ensure ease and efficiency in use and to be specific to the
organization which develops it. There is no one “correct” format; and internal formatting will vary
with each organization and with the type of SOP being written. Where possible break the
information into a series of logical steps to avoid a long list. The level of detail provid ed in the SOP
may differ based on, e.g., whether the process is critical, the frequency of that procedure being
followed, the number of people who will use the SOP, and where training is not routinely
available. A generalized format is discussed next.
5.1 Title Page

The first page or cover page of each SOP should contain the following information: a title
that clearly identifies the activity or procedure, an SOP identification (ID) number, date of
issue and/or revision, the name of the applicable agency, division, and/or branch to which
this SOP applies, and the signatures and signature dates of those individuals who prepared
and approved the SOP. Electronic signatures are acceptable for SOPs maintained on a
computerized database.
5.2 Table of Contents

A Table of Contents may be needed for quick reference, especially if the SOP is long, for
locating information and to denote changes or revisions made only to certain sections of
an SOP.

5.3 Text

Well-written SOPs should first briefly describe the purpose of the work or process, including
any regulatory information or standards that are appropriate to the SOP process, and the
scope to indicate what is covered. Define any specialized or unusual terms either in a
separate definition section or in the appropriate discussion section. Denote what
sequential procedures should be followed, divided into significant sections; e.g., possible
interferences, equipment needed, personnel qualifications, and safety considerations
(preferably listed in bold to capture the attention of the user). Finally, describe next all
appropriate QA and quality control (QC) activities for that procedure, and list any cited or
significant references.

As noted above, SOPs should be clearly worded so as to be readily understandable by a person


knowledgeable with the general concept of the procedure, and the procedures should be written
in a format that clearly describes the steps in order. Use of diagrams and flow charts help to
break up long sections of text and to briefly summarize a series of steps for the reader.

Attach any appropriate information, e.g., an SOP may reference other SOPs. In such a case, the
following should be included:

1. Cite the other SOP and attach a copy, or reference where it may be easily located.

2. If the referenced SOP is not to be followed exactly, the required modification should be
specified in the SOP at the section where the other SOP is cited

32
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Hampir seluruh perusahaan memahami sangat menyadari arti pentingnya Standard


Operating Procedure (SOP). Secara umum fungsi SOP bukan hanya sebagai alat kontrol
tetapi juga sebagai alat untuk menjaga konsistensi dari kualitas output yang diharapkan dari
suatu pelaksanaan kegiatan. SOP juga merupakan pedoman atau acuan untuk
melaksanakan tugas pekerjaan sesuai dengan fungsi dan alat penilaian kinerja berdasarkan
indicator-indikator teknis, administrasi dan prosedural sesuai dengan tata kerja, prosedur
kerja dan sistem kerja pada unit kerja yang bersangkutan. SOP harus dapat didesain bukan
sebagai penghambat jalannya operasional perusahaan tetapi sebagai pendukung jalannya
operasional.

Secara umum, SOP merupakan gambaran langkah-langkah kerja (sistem, mekanisme dan
tata kerja internal) yang diperlukan dalam pelaksanaan suatu tugas untuk mencapai tujuan
kegiatan demi menghasilkan output kegiatan yang terbaik. SOP sebagai suatu dokumen/
instrumen memuat tentang proses dan prosedur suatu kegiatan yang bersifat efektif dan
efisisen berdasarkan suatu standar yang sudah baku ataupun hasil adopsi dengan sedikit/
banyak revisi dari suatu standar baku yang relevan dengan tujuan kegiatan. Pengembangan
instrumen manajemen tersebut dimaksudkan untuk memastikan bahwa proses pelayanan
di seluruh unit kerja dapat terkendali dan dapat berjalan sesuai dengan ketentuan yang
berlaku.

Sebagai suatu instrumen manajemen, SOP berlandaskan pada sistem manajemen kualitas
(Quality Management System), yakni sekumpulan prosedur terdokumentasi dan praktek-
praktek standar untuk manajemen sistem yang bertujuan menjamin kesesuaian dari suatu
proses dan produk (barang dan/atau jasa) terhadap kebutuhan atau persyaratan tertentu.
Sistem manajemen kualitas berfokus pada konsistensi dari proses kerja. Hal ini mencakup
beberapa tingkat dokumentasi terhadap standar-standar kerja. Sistem ini berlandaskan
pada pencegahan kesalahan, sehingga bersifat proaktif, bukan pada deteksi kesalahan yang
bersifat reaktif. Secara konseptual, SOP merupakan bentuk konkret dari penerapan prinsip
manajemen kualitas yang diaplikasikan untuk organisasi pelaksanaan kegiatan
“ Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten
Dharmasraya”.

Tahap penting dalam penyusunan SOP adalah melakukan analisis sistem dan prosedur kerja,
analisis tugas, dan melakukan analisis prosedur kerja.
1. Analisis Sistem dan Prosedur Kerja
Analisis sistem dan prosedur kerja adalah kegiatan mengidentifikasikan fungsi-fungsi
utama dalam suatu pekerjaan, dan langkah-langkah yang diperlukan dalam
melaksanakan fungsi sistem dan prosedur kerja. Sistem adalah kesatuan unsur atau
unit yang saling berhubungan dan saling mempengaruhi sedemikian rupa, sehingga
muncul dalam bentuk keseluruhan, bekerja, berfungsi atau bergerak secara harmonis
yang ditopang oleh sejumlah prosedur yang diperlukan, sedangkan prosedur
merupakan urutan kerja atau kegiatan yang terencana untuk menangani pekerjaan
yang berulang dengan cara seragam dan terpadu.

33
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

2. Analisis Tugas
Analisis tugas merupakan proses manajemen yang merupakan penelaahan yang
mendalam dan teratur terhadap suatu pekerjaan, karena itu analisa tugas diperlukan
dalam setiap perencanaan dan perbaikan organisasi. Analisa tugas diharapkan dapat
memberikan keterangan mengenai pekerjaan, sifat pekerjaan, syarat pejabat, dan
tanggung jawab pejabat. Di bidang manajemen dikenal sedikitnya 5 aspek yang
berkaitan langsung dengan analisis tugas yaitu:
a. Analisa tugas, merupakan penghimpunan informasi dengan sistematis dan
penetapan seluruh unsur yang tercakup dalam pelaksanaan tugas khusus.
b. Deskripsi tugas, merupakan garis besar data informasi yang dihimpun dari
analisa tugas, disajikan dalam bentuk terorganisasi yang mengidentifikasikan
dan menjelaskan isi tugas atau jabatan tertentu. Deskripsi tugas harus disusun
berdasarkan fungsi atau posisi, bukan individual; merupakan dokumen umum
apabila terdapat sejumlah personel memiliki fungsi yang sama; dan
mengidentifikasikan individual dan persyaratan kualifikasi untuk mereka serta
harus dipastikan bahwa mereka memahami dan menyetujui terhadap
wewenang dan tanggung jawab yang didefinisikan itu.
c. Spesifikasi tugas, berisi catatan-catatan terperinci mengenai kemampuan
pekerja untuk tugas spesifik.
d. Penilaian tugas, berupa prosedur penggolongan dan penentuan kualitas tugas
untuk menetapkan serangkaian nilai untuk setiap tugas spesifik dalam
hubungannya dengan tugas lain.
e. Pengukuran kerja dan penentuan standar tugas merupakan prosedur
penetapan waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan setiap tugas dan
menetapkan ukuran yang dipergunakan untuk menghitung tingkat pelaksanaan
pekerjaan.
Melalui analisa tugas ini tugas-tugas dapat dibakukan, sehingga dapat dibuat
pelaksanaan tugas yang baku. Setidaknya ada dua manfaat analisis tugas dalam
penyusunan SOP, yaitu membuat penggolongan pekerjaan yang direncanakan dan
dilaksanakan serta menetapkan hubungan kerja dengan sistematis.
3. Analisis Prosedur Kerja
Analisis prosedur kerja adalah kegiatan untuk mengidentifikasi urutan langkah-
langkah pekerjaan yang berhubungan dengan apa yang dilakukan, bagaimana hal
tersebut dilakukan, bilamana hal tersebut dilakukan, dimana hal tersebut dilakukan,
dan siapa yang melakukannya. Prosedur diperoleh dengan merencanakan terlebih
dahulu bermacam-macam langkah yang dianggap perlu untuk melaksanakan
pekerjaan. Dengan demikian prosedur kerja dapat dirumuskan sebagai serangkaian
langkah pekerjaan yang berhubungan, biasanya dilaksanakan oleh lebih dari satu
orang, yang membentuk suatu cara tertentu dan dianggap baik untuk melakukan
suatu keseluruhan tahap yang penting.

34
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Analisis terhadap prosedur kerja akan menghasilkan suatu diagram alur (flow chart)
dari aktivitas organisasi dan menentukan hal-hal kritis yang akan mempengaruhi
keberhasilan organisasi. Aktivitas-aktivitas kritis ini perlu didokumetasikan dalam
bentuk prosedur-prosedur dan selanjutnya memastikan bahwa fungsi-fungsi dan
aktivitas itu dikendalikan oleh prosedur-prosedur kerja yang telah terstandarisasi.
Prosedur kerja merupakan salah satu komponen penting dalam pelaksanaan tujuan
organisasi sebab prosedur memberikan beberapa keuntungan antara lain
memberikan pengawasan yang lebih baik mengenai apa yang dilakukan dan
bagaimana hal tersebut dilakukan; mengakibatkan penghematan dalam biaya tetap
dan biaya tambahan; dan membuat koordinasi yang lebih baik di antara bagian-bagian
yang berlainan.
Berpedoman pada uraian tentang konsep dasar SOP di atas, pihak penyedia jasa
berencana untuk membuat SOP yang nantinya akan dijadikan pedoman dalam
melaksanakan kegiatan “ Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan
Meranti dan Kabupaten Dharmasraya ”.
Secara garis besar, SOP yang dibuat oleh PTSI akan memuat konten-konten sebagai
berikut :
1. Lembar Pengesahan
Lembar ini merupakan halaman berisi tanda tangan pihak-pihak yang
menyiapkan, mengevaluasi, mengetahui, menyetujui dan mengesahkan
dokumen SOP.
2. Lembar Distribusi
Lembar ini merupakan halaman kontrol dokumen berisi pihak-pihak yang
berkompeten menerima dokumen SOP.
3. Lembar Perubahan
Lembar ini merupakan halaman catatan/log perubahan atau perbaikan yang
terjadi pada dokumen SOP.
4. Tujuan Prosedur
Lembar ini berisi penjelasan mengenai tujuan dibuatnya dokumen prosedur.
5. Ruang Lingkup Prosedur
Lembar ini berisi lingkup prosedur pekerjaan yang diatur di dalam dokumen
SOP.
6. Definisi
Lembar ini berisi definisi-definisi terhadap hal-hal penting yang disebutkan di
dalam SOP.

35
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

7. Aktifitas Prosedur
Lembar ini berisi prosedur yang harus dilakukan dalam melakukan sebuah
aktivitas yang diatur oleh SOP.
Adapun contoh Standar Operation Procedure yang dibuat adalah sebagai berikut:

36
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

CO NTOH CO NTOH
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

CO NTOH CO NTOH
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

CO NTOH CO NTOH
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

CO NT O H

Gambar 4. Contoh Form Standard Operation Procedure


DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

F.2.2 Pengendalian Kualitas (Quality Control)


Kualitas merupakan salah hal penting dalam kesuksesan sebuah produk atau jasa. menurut
Mitra dalam bukunya Introduction to Quality Control dan The Total Quality System, Kualitas
didefinisikan sebagai kesesuaian dengan spesifikasi dan cocok digunakan dilihat dari sudut
pandang dimensi kualitas. Pengendalian kualitas atau Quality Control secara umum
didefinisikan sebagai sebuah sistem yang digunakan untuk mencapai tingkatan kualitas
yang diinginkan dari sebuah produk atau jasa.

Metode quality control merupakan metode kerja yang bertujuan untuk menjamin bahwa
informasi yang disajikan merupakan kumpulan data-data valid. Guna memenuhi hal
tersebut, pihak konsultan menyusun strategi kerja untuk menjamin kualitas data yang
diperoleh melalui metode quality control di dalam pelaksanaan kegiatan “ Penyusunan
DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya ”.

Strategi penyusunan metode quality control mengacu kepada prinsip self service, dimana
setiap personil lapangan akan melakukan pengecekan terhadap data-data yang diperoleh.
Selain self service, para tenaga ahli akan menterjemahkan metode quality control ke dalam
prosedur standar dalam melaksanakan validasi terhadap data-data yang diperoleh dari hasil
kegiatan. Dan kegiatan quality control ini juga menjadi tanggung jawab bersama antara staf
quality control.

F.2.3 Manajemen Risiko


Manajemen risiko adalah proses pengukuran atau penilaian risiko serta pengembangan
strategi pengelolaannya. Strategi yang dapat diambil antara lain adalah memindahkan risiko
kepada pihak lain, menghindari risiko, mengurangi efek negatif risiko, dan menampung
sebagian atau semua konsekuensi risiko tertentu. Manajemen risiko tradisional terfokus
pada risiko-risiko yang timbul oleh penyebab fisik atau legal (seperti bencana alam atau
kebakaran, kematian serta tuntutan hukum). Manajemen risiko adalah rangkaian langkah-
langkah yang membantu suatu perangkat lunak untuk memahami dan mengatur
ketidakpastian.

Pada saat suatu kegiatan proyek dilaksanakan, begitu juga halnya kegiatan Penyusunan
DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya ,
berbagai situasi yang tidak nyaman seperti keterlambatan penyelesaian pekerjaan atau
pengeluaran biaya kegiatan yang melebihi anggaran. Hal ini disebabkan oleh kurang siapnya
proyek tim menghadapi berbagai kemungkinan risiko yang akan terjadi. Untuk itu perlu
dilakukan identifikasi tindakan yang harus dilakukan untuk mencegah ataupun
meminimalkan risiko tersebut.

41
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Manajemen risiko itu penting mengingat sikap orang ketika menghadapi risiko berbeda-
beda. Dalam pelaksanaannya, ada orang yang berusaha untuk menghindari risiko, namun
tak sedikit yang sebaliknya sangat senang menghadapi risiko sementara yang lain mungkin
tidak terpengaruh dengan adanya risiko. Pemahaman atas sikap orang terhadap risiko ini
dapat membantu untuk mengerti betapa risiko itu penting untuk ditangani dengan baik.

Beberapa risiko lebih penting dibandingkan risiko lainnya. Baik penting maupun tidak
sebuah risiko tertentu bergantung pada sifat risiko tersebut, pengaruhnya pada aktivitas
tertentu dan kekritisan aktivitas tersebut. Aktivitas berisiko tinggi pada jalur kritis
pengembangan biasanya merupakan penyebabnya.

Untuk mengurangi bahaya tersebut maka harus ada jaminan untuk meminimalkan risiko
atau paling tidak mendistribusikannya selama pelaksanaan kegiatan tersebut dan idealnya
risiko tersebut dihapus dari aktivitas yang mempunyai jalur yang kritis.

Risiko dari sebuah aktivitas yang sedang berlangsung sebagian bergantung pada siapa yang
mengerjakan atau siapa yang mengelola aktivitas tersebut. Evaluasi risiko dan alokasi staf
dan sumber daya lainnya erat kaitannya. Risiko dalam pelaksanaan pekerjaan proyek
memiliki dua karakteristik:
1 Uncertainty: tidak ada risiko yang 100% pasti muncul.
2 Loss: risiko berimbas pada kehilangan.

Dan risiko memiliki tiga kategori:

1 Risiko proyek: berefek pada perencanaan proyek.


2 Risiko teknikal: berefek pada kualitas dan waktu penyelesaian dan kualitas pekerjaan.
3 Risiko bisnis: berefek pada nilai jual produk

42
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

B Total Biaya

Y Cost Expected
Of Aversion Losses from the
A
risk

Risiko Tingkat Optimal Tingkat Risiko

Gambar 5 Risiko Bisnis

Langkah-langkah dalam manajemen proses adalah:


1. Identifikasi risiko
Proses ini meliputi identifikasi risiko yang mungkin terjadi dalam suatu
kegiatan/pekerjaan/bisnis. Identifikasi risiko secara akurat dan lengkap sangatlah vital
dalam manajemen risiko. Salah satu aspek penting dalam identifikasi risiko adalah
mendaftar risiko yang mungkin terjadi sebanyak mungkin. Teknik-teknik yang dapat
digunakan dalam identifikasi risiko antara lain:

 Brainstorming
 Survei
 Wawancara

 Informasi histori
 Kelompok kerja
Jenis-jenis risiko:
Untuk keperluan identifikasi dan mengelola risiko yang dapat menyebabkan sebuah
penyelesaian pekerjaan proyek melampaui batas waktu dan biaya yang sudah
dialokasikan maka perlu diidentifikasikan tiga tipe risiko yang ada yaitu:
• Risiko yang disebabkan karena kesulitan melakukan estimasi.
• Risiko yang disebabkan karena asumsi yang dibuat selama proses
perencanaan.
• Risiko yang disebabkan adanya even yang tidak terlihat (atau tidak
direncanakan).

43
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Beberapa kategori faktor yang perlu dipertimbangkan adalah sebagai berikut:


 Application Factor
Sesuatu yang alami dari aplikasi baik aplikasi pengolahan data yang
sederhana, sebuah sistem kritis yang aman maupun sistem terdistribusi
yang besar dengan elemen real time terlihat menjadi sebuah faktor kritis.
Ukuran yang diharapkan dari aplikasi juga sesuatu yang penting–sistem
yang lebih besar, lebih besar dari masalah error, komunikasi dan
manajemennya.
 Staff Factor
Pengalaman dan kemampuan staf yang terlibat merupakan faktor
utama– seorang tenaga ahli yang berpengalaman, diharapkan akan
sedikit melakukan kesalahan dibandingkan dengan tenaga ahli yang
sedikit pengalamannya. Akan tetapi tim proyek harus juga
mempertimbangkan ketepatan pengalaman tersebut.
Beberapa faktor seperti tingkat kepuasan staf dan tingkat pergantian
dari staf juga penting untuk keberhasilan penyelesaian dan kualitas
pekerjaan proyek –staf yang tidak termotivasi atau personil utama keluar
dapat menyebabkan kegagalan penyelesaian pekerjaan proyek.
 Project Factor
Merupakan hal yang penting bahwa pelaksanaan pekerjaan proyek dan
obyektifnya terdefinisi dengan baik dan diketahui secara jelas oleh semua
anggota tim dan semua stakeholder utama. Jika hal ini tidak terlaksana
dapat muncul risiko yang berkaitan dengan keberhasilan pekerjaan
proyek tersebut. Dengan cara serupa, perencanaan kualitas yang formal
dan telah disepakati harus dipahami oleh semua partisipan. Jika
perencanaan kualitas kurang baik dan tidak tersosialisasi maka dapat
mengakibatkan gangguan pada pekerjaan proyek tersebut.
 Project Methods
Dengan mempergunakan spefikasi dan metode terstruktur yang baik
pada manajemen proyek akan mengurangi risiko penyerahan hasil
proyek yang tidak memuaskan atau terlambat. Akan tetapi penggunaan
metode tersebut untuk pertama kali dapat mengakibatkan problem dan
keterlambatan.
 Hardware/Software Factor
Sebuah pekerjaan proyek yang memerlukan perangkat keras baru untuk
pelaksanaan pekerjaan mempunyai risiko yang lebih tinggi dibandingkan
dengan perangkat lunak yang dapat dibangun pada perangat keras yang
sudah ada.

44
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

 Changeover Factor
Kebutuhan perubahan “all-in-one” kedalam suatu sistem baru
mempunyai risiko tertentu. Perubahan secara bertahap atau gradual
akan meminimisasi risiko akan tetapi cara tersebut tidak praktis.
Menjalankan secara paralel dapat memberikan solusi yang aman akan
tetapi biasanya tidak mungkin atau terlalu mahal.
 Supplier Factor
Suatu pengembangan yang melibatkan organisasi eksternal yang tidak
dapat dikendalikan secara langsung dapat mempengaruhi keberhasilan
pekerjaan proyek. Sebagai contoh tertundanya instalasi jalur telpon atau
pengiriman peralatan yang sulit dihindari dapat berpengaruh terhadap
keberhasilan penyelesaian pekerjaan proyek.
 Environment Factor
Perubahan pada lingkungan dapat mempengaruhi keberhasilan
penyelesaian pekerjaan proyek. Seperti contoh terjadi perubahan
regulasi pajak, akan mempunyai dampak yang cukup serius pada
pengembangan aplikasi penggajian.
 Health and Safety Factor
Ada satu isu utama yaitu faktor kesehatan dan keamanan dari partisipan
yang terlibat dalam pelaksanaan pekerjaan proyek walaupun tidak umum
(dibandingkan dengan pengembangan teknik sipil) yang dapat
mempengaruhi aktivitas pelaksanaan pekerjaan survei.
Kesalahan Estimasi
Beberapa pekerjaan lebih sulit untuk melakukan estimasi dibandingkan pekerjaan
lainnya disebabkan karena terbatasnya pengalaman pada pekerjaan serupa atau
disebabkan karena jenis pekerjaan tersebut. Pembuatan sebuah laporan kegiatan
survei, misalnya, merupakan langkah yang tepat yang dapat dipertanggungjawabkan
dan sebagai bukti bahwa tim pernah mengerjakan tugas yang serupa sebelumnya.
Dengan pengalaman itu seharusnya tim mampu untuk melakukan estimasi dengan
lebih tepat mengenai berapa lama pekerjaan dapat diselesaikan dan berapa besarnya
biaya yang dibutuhkan. Selain itu, waktu yang dibutuhkan untuk melakukan
penyelesaian pekerjaan dapat menjadi sesuatu hal yang sulit diprediksi dengan tingkat
keakuratan yang serupa walaupun kegiatan yang serupa sebelumnya pernah dilakukan.
Estimasi dapat ditingkatkan melalui analisis data historis untuk aktivitas yang serupa
dan untuk sistem yang serupa. Dengan menyimpan perbandingan antara estimasi
semula dengan hasil akhir akan mengakibatkan beberapa tipe pekerjaan sulit diestimasi
secara tepat.

45
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Asumsi Perencanaan
Pada setiap tahapan perencanaan, asumsi perlu dibuat, jika tidak benar maka dapat
mengakibatkan risiko tersebut berisiko. Sebagai contoh pada jaringan aktivitas,
aktivitas dibangun berdasarkan pada asumsi menggunakan metode desain tertentu
dimana memungkinkan urutan aktivitas diubah.
Pada setiap tahapan pada proses perencanaan, sangat penting untuk memeperinci
secara eksplisit semua asumsi yang dibuat dan mengidentifikasi apa pengaruhnya jika
ternyata dalam pelaksanaannya tidak sesuai dengan yang sudah direncanakan.
Kemungkinan
Beberapa kemungkinan dapat saja tidak pernah terlihat dan tim proyek hanya dapat
menyakinkan diri tim sendiri bahwa ada sesuatu yang tidak dapat dibayangkan,
kadang-kadang dapat terjadi. Akan tetapi biasanya jarang terjadi hal seperti itu.
Mayoritas kejadian yang tidak diharapkan biasanya dapat diidentifikasi beberapa
spesifikasi kebutuhan kemungkinan diubah setelah beberapa pekerjaan dilakukan,
tenaga ahli meninggalkan pekerjaan, perlengkapan yang diperlukan tidak dikirim tapat
waktu. Beberapa kejadian semacam itu dapat terjadi sewaktu-waktu dan walaupun
kejadian tersebut kemungkinan terjadinya relatif rendah akan tetapi kejadian tersebut
perlu dipertimbangkan dan direncanakan.
Metode untuk evaluasi pengaruh ketidakpastian ini terhadap jadual proyek:
 Penggunaan PERT untuk evaluasi pengaruh ketidakpastian
PERT dikembangkan untuk menghitung estimasi ketidakpastian lingkungan
terhadap durasi pekerjaan. PERT dikembangkan pada suatu lingkungan
proyek yang mahal, berisiko tinggi dan kompleks. Metode PERT ini
memerlukan tiga estimasi:
1. Most likely time
Waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan dalam situasi
normal dan diberikan simbol m.
2. Optimistic time
Waktu tersingkat yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan dan
diberi simbol a.
3. Pessimistic time
Waktu terlama yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan
dikarenakan berbagai kemungkinan yang masuk akal dan diberikan
simbol b.
PERT mengkombinasikan ketiga estimasi tersebut untuk membentuk durasi tunggal
yang diharapkan, te = a + 4m + b
 Penggunaan durasi yang diharapkan

46
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Durasi yang diharapkan dipergunakan supaya suatu forward pass dapat


melalui sebuah jaringan; dengan mempergunakan metode yang sama
dengan teknik CPM. Akan tetapi dalam hal ini, tanggal aktivitas yang
dihitung bukan merupakan tanggal paling awal akan tetapi merupakan
tanggal yang diharapkan dapat mencapai aktivitas tersebut.
Jaringan PERT yang diperlihatkan pada gambar 3 memperlihatkan
bahwa tim proyek berharap proyek tersebut dapat diselesaikan dalam
waktu 13,5 minggu tidak seperti CPM yang tidak memperlihatkan
tanggal paling awal untuk menyelesaikan proyek tersebut akan tetapi
tanggal yang diharapkan (atau most likely). Salah satu keuntungan dari
pendekatan ini adalah menempatkan sebuah emphasis dalam
ketidakpastian di dunia nyata.
Pendekatan PERT juga difokuskan pada ketidakpastian estimasi durasi
aktivitas. Perlu tiga estimasi untuk masing-masing aktivitas yang
memperlihatkan fakta bahwa tim proyek tidak yakin dengan apa yang
akan terjadi, tim proyek dipaksa untuk menghitung fakta yang
diperkirakan akan terjadi.
2. Analisis risiko
Setelah melakukan identifikasi risiko, maka tahap berikutnya adalah pengukuran risiko
dengan cara melihat potensial terjadinya seberapa besar severity (kerusakan) dan
probabilitas terjadinya risiko tersebut. Penentuan probabilitas terjadinya suatu
peristiwa sangatlah subyektif dan lebih berdasarkan nalar dan pengalaman. Beberapa
risiko memang mudah untuk diukur, namun sangatlah sulit untuk memastikan
probabilitas suatu kejadian yang sangat jarang terjadi. Pada tahap ini sangtalah penting
untuk menentukan dugaan yang terbaik supaya nantinya tim dapat memprioritaskan
dengan baik dalam implementasi perencanaan manajemen risiko. Kesulitan dalam
pengukuran risiko adalah menentukan kemungkinan terjadi suatu risiko karena
informasi statistik tidak selalu tersedia untuk beberapa risiko tertentu. Selain itu,
mengevaluasi dampak severity (kerusakan) seringkali cukup sulit untuk aset immateriil.
Dampak adalah efek biaya, waktu dan kualitas yang dihasilkan suatu risiko.
Tabel 6 Analisis Risiko Manajemen Proyek

Dampak Biaya Waktu Kualitas

Sangat Dana mencukupi Agak menyimpang dari Kualitas agak berkurang namun
rendah target masih dapat digunakan
Rendah Membutuhkan Agak menyimpang dari Gagal untuk memenuhi janji
dana tambahan target pada stakeholder
Sedang Membutuhkan Penundaan berdampak Beberapa fungsi tidak dapat
dana tambahan terhadap stakeholder dimanfaatkan
Tinggi Membutuhkan Gagal memenuhi Gagal untuk memenuhi
dana tambahan deadline kebutuhan banyak stakeholder
yang signifikan

47
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Dampak Biaya Waktu Kualitas

Sangat Membutuhkan Penundaan merusak Proyek tidak efektif dan tidak


tinggi dana tambahan proyek berguna
yang substansial

Setelah mengetahui probabilitas dan dampak dari suatu risiko, maka tim dapat
mengetahui potensi suatu risiko. Untuk mengukur bobot risiko tim proyek dapat
menggunakan skala dari 1 – 5 sebagai berikut seperti yang disarankan oleh JISC
InfoNet:

Tabel 7 Probabilitas dan Dampak Risiko

Skala Probabilitas Dampak

Sangat rendah Hampir tidak mungkin terjadi Dampak kecil


Dampak kecill pada biaya,
Rendah Kadang terjadi
waktu dan kualitas
Dampak sedang pada biaya,
Sedang Mungkin tidak terjadi
waktu dan kualitas
Dampak substansial pada
Tinggi Sangat mungkin terjadi
biaya, waktu dan kualitas

Mengancam kesuksesan
Sangat tinggi Hampir pasti terjadi
proyek
Setelah risiko yang dapat mempengaruhi pengembangan teridentifikasi maka
diperlukan cara untuk menentukan tingkat kepentingan dari masing-masing risiko.
Beberapa risiko secara relatif tidak terlalu fatal seperti risiko keterlambatan
penyerahan dokumentasi, sedangkan beberapa risiko lainnya berdampak besar, seperti
risiko keterlambatan penyerahan perangkat lunak. Beberapa risiko sering terjadi (salah
satu anggota tim sakit sehingga tidak bisa bekerja selama beberapa hari). Sementara
itu risiko lainnya jarang terjadi seperti kerusakan perangkat keras yang dapat
mengakibatkan sebagian program hilang.
Probabilitas terjadinya risiko sering disebut dengan risk likelihood; sedangkan dampak
yang akan terjadi jika risiko tersebut terjadi dikenal dengan risk impact dan tingkat
kepentingan risiko disebut dengan risk value atau risk exposure. Risk value dapat
dihitung dengan formula:
Risk exposure = Risk Likelihood x Risk Impact

Idealnya risk impact diestimasi dalam batas moneter dan likelihood dievaluasi sebagai
sebuah probabilitas. Dalam hal ini risk exposure akan menyatakan besarnya biaya yang
diperlukan berdasarkan perhitungan analisis biaya manfaat. Risk exposure untuk

48
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

berbagai risiko dapat dibandingkan antara satu dengan lainnya untuk mengetahui
tingkat kepentingan masing-masing risiko.

Akan tetapi, estimasi biaya dan probabilitas tersebut sulit dihitung, subyektif,
menghabiskan waktu dan biaya. Untuk mengatasi hal ini maka diperlukan beberapa
pengukuran yang kuantitatif untuk menilai risk likelihood dan risk impact, karena tanpa
ini sulit untuk membandingkan atau meranking risiko tersebut untuk berbagai
keperluan. Akan tetapi, usaha yang dilakukan untuk medapatkan sebuah estimasi
kuantitatif yang baik akan menghasilkan pemahaman yang mendalam dan bermanfaat
atas terjadinya suatu permasalahan.

Beberapa manajer risiko mempergunakan sebuah metode penilaian yang sederhana


untuk menghasilkan ukuran yang kuantitatif pada saat mengevaluasi masing-masing
risiko. Beberapa manajer memberikan kategori pada likelihood dan impact dengan
high, medium atau low. Akan tetapi bentuk ini tidak memungkinkan untuk menghitung
risk exposure. Sebuah pendekatan yang lebih baik dan populer adalah memberikan
skor pada likelihood dan impact dengan skala tertentu misal 1-10. Jika suatu risiko
kemungkinan besar akan terjadi diberi skor 10, sedangkan jika kecil jika kemungkinan
terjadinya kecil maka akan diberi nilai 1.

Penilaian likelihood dan impact dengan skala 1-10 relatif mudah, akan tetapi kebanyakan
manajer risiko akan berusaha untuk memberikan skor yang lebih bermakna, misal skor
likelihood 8 akan dipertimbangkan dua kali likelihood dengan skor 4.

Hasil pengukuran impact, dapat diukur dengan skor yang serupa, harus dimasukkan
pada perhitungan total risk dari proyek tersebut. Untuk itu harus melibatkan beberapa
biaya potensial seperti :
a. Biaya yang diakibatkan keterlambatan penyerahan atas jadual yang sudah
ditentukan
b. Biaya yang berlebihan dikarenakan harus menambah sumber daya atau
dikarenakan mempergunakan sumber daya yang lebih mahal
c. Biaya yang tidak terlihat pada beberapa komponen kualitas atau fungsionalitas
sistem
Prioritas Risiko
Pengelolaan risiko melibatkan penggunaan dua strategi:
Risk exposure dapat dikurangi dengan mengurangi likehood atau impact. Pembuatan
rencana kontingensi berkaitan dengan kemungkinan risiko yang akan terjadi.
Sembarang usaha untuk mengurangi sebuah risk exposure atau untuk melakukan
sebuah rencana kontigensi akan berhubungan dengan biaya yang berkaitan dengan
usaha tersebut. Merupakan hal yang penting untuk menjamin bahwa usaha ini
dilaksanakan dengan cara yang paling efektif dan diperlukan cara untuk

49
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

memprioritaskan risiko sehingga usaha yang lebih penting dapat menerima perhatian
yang lebih besar.
Estimasi nilai likelihood dan impact dari masing-masing usaha tersebut akan
menentukan nilai risk exposure. Setelah risk exposure dapat dihitung maka risiko dapat
diberi prioritas high, medium atau low sesuai dengan besar kecilnya nilai risk exposure.
Dalam kenyataannya, secara umum ada beberapa faktor lain, selain nilai risk exposure,
yang harus diperhitungkan pada saat menentukan prioritas risiko.
Kepercayaan Terhadap Penilaian Risiko
Beberapa penilaian risk exposure relatif kurang. Untuk diperlukan investigasi lebih
lanjut sebelum tindakan diambil.
Penggabungan Risiko
Beberapa risiko saling bergantung dengan lainnya. Dalam hal ini maka beberapa risiko
tersebut perlu dianggap sebagai satu risiko.
Jumlah Risiko
Perlu batas jumlah risiko yang dapat dipertimbangkan secara efektif dan dapat diambil
tindakannya oleh seorang manajer proyek. Untuk itu perlu dibatasi ukuran daftar
prioritas.
Biaya Tindakan
Beberapa risiko, yang suatu saat dapat dikenali, dapat dikurangi atau dicegah segera
dengan biaya atau usaha yang sedikit tanpa menganggap nilai risikonya. Untuk risiko
lainnya perlu dilakukan perbandingan antara biaya yang diperlukan dengan benefit
yang diperoleh dengan mengurangi risiko tersebut. Satu metode untuk melaksanakan
perhitungan ini adalah dengan menghitung risk reduction leverage (RRL) dengan
mempergunakan persamaan sebagai berikut:

RRL = REsebelum - REsesudah

Risk Reduction Cost

REbefore adalah nilai risk exposure semula, REafter adalah nilai risk exposure yang
diharapkan setelah diambil tindakan dan risk education cost adalah biaya untuk
implementasi tindakan pengurangan risiko. Risk reduction cost harus dinyatakan
dengan unit yang sama dengan nilai risiko yaitu nilai moneter yang diperlukan atau
dengan nilai skor. Jika nilai yang diharapkan ternyata lebih besar maka RRL yang lebih
besar memperlihatkan bahwa tim proyek perlu berharap untuk meningkatkan rencana
pengurangan risiko disebabkan reduksi risk exposure yang diharapkan lebih besar
dibandingkan dengan biaya rencana.

50
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

3. Pengelolaan Risiko
Jenis-jenis cara mengelola risiko:
a. Risk Avoidance
Yaitu memutuskan untuk tidak melakukan aktivitas yang mengandung risiko
sama sekali. Dalam memutuskan untuk melakukannya, maka harus
dipertimbangkan potensial keuntungan dan potensial kerugian yang dihasilkan
oleh suatu aktivitas.
b. Risk Reduction
Risk reduction atau disebut juga risk mitigation yaitu merupakan metode yang
mengurangi kemungkinan terjadinya suatu risiko ataupun mengurangi dampak
kerusakan yang dihasilkan oleh suatu risiko.
c. Risk Transfer
Yaitu memindahkan risiko pada pihak lain, umumnya melalui suatu kontrak
(asuransi) maupun hedging.
d. Risk Deferral
Dampak suatu risiko tidak selalu konstan. Risk deferral meliputi menunda aspek
suatu proyek hingga saat dimana probabilitas terjadinya risiko tersebut kecil.
e. Risk Retention
Walaupun risiko tertentu dapat dihilangkan dengan cara mengurangi maupun
mentransfernya, namun beberapa risiko harus tetap diterima sebagai bagian
penting dari aktivitas.
Penanganan risiko:
a. High probability, high impact: risiko jenis ini umumnya dihindari ataupun
ditransfer.
b. Low probability, high impact: respon paling tepat untuk tipe risiko ini adalah
dihindari. Dan jika masih terjadi, maka lakukan risiko serta kembangkan
contingency plan.
c. High probability, low impact: mitigasi risiko dan kembangkan contingency plan.
d. Low probability, low impact: efek dari risiko ini dapat dikurangi, namun biayanya
dapat saja melebihi dampak yang dihasilkan. Dalam kasus ini mungkin lebih baik
untuk menerima efek dari risiko tersebut.

Contigency Plan
Untuk risiko yang mungkin terjadi maka perlu dipersiapkan contingency plan
seandainya benar-benar terjadi. Contigency plan haruslah sesuai dengan proposional

51
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

terhadap dampak risiko tersebut. Dalam banyak kasus seringkali lebih efisien untuk
mengalokasikan sejumlah sumber daya untuk mengurangi risiko dibandingkan
mengembangkan contingency plan yang jika diimplementasikan akan lebih mahal.
Namun beberapa skenario memang membutuhkan full contingency plan, tergantung
pada proyeknya. Namun jangan sampai tertukar antara contingency planning dengan
re-planning normal yang memang dibutuhkan karena adanya perubahan dalam proyek
yang berjalan.

Tabel 8 Risiko Pekerjaan Proyek dan Strategi Mengurangi Risiko

Risiko Teknik mengurangi risiko


 Memperkerjakan staf yang handal
 Job matching
 Membangun tim
Kegagalan pada personil  Mengadakan pelatihan dan peningkatan
karir
 Membuat jadual lebih awal bagi personil
utama
 Membuat beberapa estimasi
 Desain untuk biaya
Estimasi biaya dan waktu  Meningkatkan pengembangan
yang tidak realistis  Merekam dan menganalisis proyek
sebelumnya
 Standarisasi metode
 Evaluasi proyek ditingkatkan
 Buat metode spesifikasi yang formal
Mengembangkan produk
 Survei pengguna
yang salah
 Buat prototype
 Buat user manual lebih awal
 Mengurangi kebutuhan
 Membuat prototype
Gold plating
 Analisis biaya manfaat
 Desain biaya
 Mengubah prosedur kendali
 Membatasi perubahan yang terlalu banyak
Terlambat untuk
 Meningkatkan prototype
mengubah kebutuhan
 Meningkatkan pengembangan (akibat
perubahan)
 Melakukan benchmarking
Kegagalan pada  Inspeksi
komponen yang disuplai  Spesifikasi formal
pihak eksternal  Kontrak perjanjian
 Prosedur dan sertifikasi jaminan kualitas
 Prosedur jaminan kualitas
Kegagalan menjalankan  Desain / prototype yang kompetitif
tugas eksternal  Membangun tim
 Kontrak insentif
 Simulasi
 Benchmarking
Kegagalan kinerja real-
 Prototipe
time
 Tuning
 Analisis teknis

52
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Risiko Teknik mengurangi risiko


 Analisis teknis
Pengembangnya terlalu  Analisis biaya manfaat
sulit secara teknis  Prototipe
 Melatih dan mengembangkan staf

4. Implementasi manajemen risiko


Setelah memilih respon yang akan digunakan untuk menangani risiko, maka saatnya
untuk mengimplementasikan metode yang telah direncanakan tersebut.
5. Monitoring risiko
Mengidentifikasi, menganalisis dan merencanakan suatu risiko merupakan bagian
penting dalam perencanaan suatu proyek. Namun, manajemen risiko tidaklah berhenti
sampai disana saja. Praktek, pengalaman dan terjadinya kerugian akan membutuhkan
suatu perubahan dalam rencana dan keputusan mengenai penanganan suatu risiko.
Sangatlah penting untuk selalu memonitor proses dari awal mulai dari identifikasi risiko
dan pengukuran risiko untuk mengetahui efektifitas respon yang telah dipilih dan
untuk mengidentifikasi adanya risiko yang baru maupun berubah. Sehingga, ketika
suatu risiko terjadi maka respon yang dipilih akan sesuai dan diimplementasikan secara
efektif.

F.2.4 Analisis Kebijakan Publik


Menurut Dunn, analisis kebijakan adalah analisis kebijakan yang dipahami sebagai sebuah
aktifitas intelektual dan praktis yang bertujuan untuk menciptakan, secara kritis menilai,
dan mengkomunikasikan pengetahuan dalam proses analisis kebijakan. Analisis kebijakan
adalah disiplin ilmu sosial terapan yang menggunakan berbagai metode pengkajian dalam
konteks argumentasi dan debat politik untuk menciptakan secara kritis menilai dan
mengkomunikasikan pengetahuan yang relevan dengan kebijakan. Analisis kebijakan adalah
suatu aktivitas intelektual yang dilakukan dalam proses politik. Analisis kebijakan tidak
dimaksudkan menggantikan politik dan membangun elitteknokratis.

Kebijakan publik menurut Thomas Dye (1981:1) adalah apa pun pilihan pemerintah untuk
melakukan atau tidak melakukan (public policy is whatever governments choose to do or not
to do). Konsep tersebut sangat luas karena kebijakan publik mencakup sesuatu yang tidak
dilakukan pemerintah disamping yang dilakukan oleh pemerintah ketika pemerintah
menghadapi suatu masalah publik. Sebagai contoh, ketika pemerintah mengetahui bahwa
ada jalan yang rusak dan dia tidak membuat kebijakan untuk memperbaikinya, berarti
pemerintah sudah mengambil kebijakan. Definisi kebijakan publik dari Thomas Dye tersebut
mengandung makna bahwa (1) kebijakan publik tersebut dbuat oleh badan pemerintah,
bukan organisasi swasta; (2) kebijakan publik menyangkut pilihan yang harus dilakukan atau
tidak dilakukan oleh badan pemerintah. Kebijakan pemerintah untuk tidak membuat

53
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

program baru atau tetap pada status quo, misalnya tidak menunaikan pajak adalah sebuah
kebijakan publik.

James E. Anderson (1979:3) mendefinisikan kebijakan publik sebagai kebijakan yang


ditetapkan oleh badan-badan dan aparat pemerintah. Walaupun disadari bahwa kebijakan
publik dapat dipengaruhi oleh para aktor dan faktor dari luar pemerintah.

Dalam pandangan David Easton ketika pemerintah membuat kebijakan publik, ketika itu
pula pemerintah mengalokasikan nilai-nilai kepada masyarakat, karena setiap kebijakan
mengandung seperangkat nilai didalamnya (dikutip Dye, 1981). Sebagai contoh, ketika
pemerintah menetapkan Undang-Undang No. 22 Tahun 1999 dan kemudian diganti dengan
Undang-Undang No.32 Tahun 2004 tentang pemerintah daerah, terlihat bahwa nilai yang
akan dikejar adalah penghormatan terhadap nilai demokrasi dan pemberdayaan terhadap
masyarakat lokal dan pemerintah daerah.

Harrold laswell dan Abraham Kaplan berpendapat bahwa kebijakan publik hendaknya berisi
tujuan, nilai-nilai, dan praktika-praktika sosial yang ada dalam masyarakat (Dikutif Dye,
1981). Ini berarti kebijakan publik tidak boleh bertentangan dengan nilai-nilai dan paktik-
praktik sosial yang ada dalam masyarakat. Ketika kebijakan publik berisi nilai-nilai yang
hidup dalam masyarakat, maka kebijakan publik tersebut akan mendapat resistensi ketika
diimplementasikan. Sebaliknya, suatu kebijakan publik harus mampu mengakomodasi nilai-
nilai dan pratika-praktika yang hidup dan berkembang dalam masyarakat.

Proses Analisis Kebijakan Publik

Proses analisis kebijakan publik adalah serangkaian aktivitas intlektual yang dilakukan dalam
proses kegiatan yang bersifat politis. Aktivitas politik tersebut nampak dalam serangkaian
kegiatan yang mencakup penyusunan agenda, formulasi kebijakan, adopsi kebijakan,
implementasi kebijakan, dan penilaian kebijakan. Sedangkan aktivitas perumusan masalah,
forecasting, rekomendasi kebijakan, monitoring, dan evaluasi kebijakan adalah aktivitas
yang lebih bersifat intlektual.

James Anderson (1979:23-24) sebagai pakar kebijakan publik meenetapkan proses kebijakan
publik sebagai berikut:
1. Formulasi masalah (problem formulation): apa masalahnya? Apa yang membuat hal
tersebut menjadi masalah kebijakan? Bagaimana masalah tersebut dapat masuk
dalam agenda pemerintah?
2. Formulasi kebijakan (formulation): bagaimana mengembangkan pilihan-pilihan atau
alternatf-alternatif untuk memecahkan masalah tersebut? Siapa saja yang
berpartisipasi dalam formulasi kebijakan?
3. Penentuan kebijakan (adoption): bagaimana alternative ditetapkan? Persyaratan atau
criteria seperti apa yang harus dipenuhi? Siapa yang akan melaksanakan kebijakan?

54
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Bagaimana proses atau strategi untuk melaksanakan kebjakan? Apa isi dari kebijakan
yang telah ditetapkan?
4. Implementasi (implementasion): siapa yang terlibat dalam implementasi kebijakan?
Apa yang mereka kerjakan? Apa dampak dari isi kebijakan?
5. Evaluasi (evaluation): bagaimana tingkat keberhasilan atau dampak kebijakan diukur?
Siapa yang mengevaluasi kebijakan? Apa konsekuensi dari adanya evaluasi kebijakan?
Adakah tuntutan untuk melakukan perubahan atau pembatalan?

Sedangkan Michael Howlet dan M. Ramesh (1995:11) menyatakan bahwa proses kebijakan
publik terdiri dari lima tahapan sebagai berikut:
1. Penyusunan agenda (agenda setting), yakni suatu proses agar suatu masalah
bias mendapat perhatian dari pemerintah.
2. Formulasi kebijakan (policy formulation), yakni proses perumusan pilihan-
pilihan kebijakan oleh pemerintah.
3. Pembuatan kebijakan (decision making), yakni proses ketika pemerintah
memilih untuk melakukan suatu tindakan atau tidak melakukan suatu
tindakan.
4. Implementasi kebijakan (policy implementation), yaitu proses untuk
melaksanakan kebijakan supaya mencapai hasil.
5. Evaluasi kebijakan (policy evaluation), yakni proses untuk memonitor dan
menilai hasil atau kinerja kebijakan.

Menurut Dunn, dalam model analisis ini, prosedur analisis kemudian menjadi penting.
Terdapat lima prosedur yang harus dilewati dalam sebuah proses analisis kebijakan.
1. Definisi: Menghasilkan informasi mengenai kondisi-kondisi yang
menimbulkan masalah kebijakan.
2. Prediksi: Menyediakan informasi mengenai konsekuensi di masa datang dari
penerapan alternatif kebijakan, termasuk jika melakukan sesuatu.
3. Preskripsi: Menyediakan informasi mengenai nilai konsekuensi kebijakan di
masa datang.
4. Deskripsi : Menghasilkan informasi tentang konsekuensi sekarang dan masa
lalu diterapkannya alternatif kebijakan.
5. Evaluasi: Kegunaan alternatif kebijakan dalam memecahkan masalah
Analisis kebijakan harus dapat menjawab tiga macam pertanyaan yaitu mengenai nilai yang
ingin dicapai, fakta, dan tindakan yang digunakan untuk mencapai nilai tertentu. Untuk
menjawab tiga pertanyaan tersebut, analisis kebijakan publik menggunakan salah satu atau
kombinasi pendekatan yaitu empiris, evaluatif dan normatif. Sementara itu, cara argumen
kebijakan dibagi menjadi delapan, yaitu cara:

55
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

1. Otoritatif, yaitu pernyataan kebijakan yang didasarkan pada argumen pihak


berwenang.
2. Statistikal, didasarkan pada argumen sampel dari populasi yang menjadi
target kebijakan.
3. Klasifikasional, yang didasarkan pada klasifikasi target kebijakan.
4. Intuitif, yang didasarkan pada “pengetahuan terpendam” pembuat
kebijakan.
5. Analisentrik, yang didasarkan pada metodologi yang dianggap valid.
6. Eksplanatorik, didasarkan pada hubungan sebab-akibat.
7. Pragmatis, didasarkan pada analogi-analogi atau kasus-kasus yang sama.
8. Kritik-nilai, didasarkan pada etika atau berkenaan dengan nilai baik dan
buruk.
Langkah umum dalam melakukan analisis kebijakan adalah
1. Perumusan masalah,
2. Identifikasi tujuan,
3. Identifikasi alternative penyelesaian masalah,
4. Analisis manfaat dan biaya,
5. Komunikasi dengan stakeholder (dapat dilaksanakan disemuat ahapan),
6. Penentuan opsi terbaik dalam menyelesaikan masalah,
7. Perumusan strategi implementasi kebijakan dan
8. Memonitor dan mengevaluasi kebijakan.

F.3 DUKUNGAN DATA DAERAH KAJIAN


F.3.1 Profil Kabupaten Kepulauan Meranti
1. Keadaan Geografis Kabupaten Kepulauan Meranti
Kabupaten Kepulauan Meranti merupakan pemekaran dari Kabupaten Bengkalis yang
dibentuk pada tanggal 19 Desember 2008. Dasar hukum berdirinya Kabupaten Kepulauan
Meranti adalah Undang-undang nomor 12 tahun 2009, tanggal 16 Januari 2009. Secara
geografis, Kabupaten Kepulauan Meranti berada pada koordinat antara sekitar 0° 42' 30" - 1°
28' 0" LU, dan 102° 12' 0" - 103° 10' 0" BT, dan terletak pada bagian pesisir Timur pulau
Sumatera, dengan pesisir pantai yang berbatasan dengan sejumlah negara tetangga dan
masuk dalam daerah Segitiga Pertumbuhan Ekonomi (Growth Triagle) Indonesia - Malaysia -
Singapore (IMS-GT ). Secara tidak langsung, daerah ini menjadi daerah Hinterland Kawasan
Free Trade Zone (FTZ) Batam - Tj. Balai Karimun.

56
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Gambar 6 Posisi Kabupaten Kepulauan Meranti

Luas kabupaten Kepulauan Meranti mencapai, 3707,84 km², sedangkan luas kota
Selatpanjang sebagai ibukotanya adalah 45,44 km².
Batas –batas wilayah Kabupaten Kepulauan Meranti sebagai berikut:
 Sebelah Utara berbatas dengan Selat Malaka dan Kabupaten Bengkalis
 Sebelah Selatan berbatas dengan Kabupaten Siak dan Kabupaten Pelalawan
 Sebelah Barat berbatas dengan Kabupaten Bengkalis
 Sebelah Timur berbatas dengan Kabupaten Karimun, Provinsi Kepuluan Riau

Gambar 7 Peta Administrasi Kabupaten Kepulauan Meranti

57
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Kabupaten Kepulauan Meranti merupakan Kabupaten termuda di wilayah Provinsi Riau.


Kabupaten Kepulauan Meranti merupakan pemekaran terakhir dari Kabupaten Bengkalis
pada Tahun 2009. Pemerintahan Kabupaten Kepulauan Meranti kini dijalankan oleh
Pemerintah Daerah Kabupaten yang dipimpin oleh seorang Bupati.

2. Kondisi Fisik
Kabupaten Kepulauan Meranti terdiri dari wilayah daratan dan lautan. Wilayah daratan
Kabupaten Kepulauan Meranti terdiri dari tiga pulau utama (besar) yaitu Pulau Rangsang,
Pulau Tebing Tinggi, dan Pulau Padang yang dikelilingi oleh pulau-pulau kecil yaitu pulau
Merbau, Topang, Burung, Panjang, Menggung, Setahun, Berembang. Kondisi fisik dasar
wilayah dapat diuraikan sebagai berikut:

a. Topografi dan Bentuk Wilayah


Kondisi topografi Kabupaten Kepulauan Meranti merupakan wilayah di Pesisir Timur
Pulau Sumatra yang berdaratan rendah dengan topografi yang sebagian besar relatif
datar dengan rata-rata kemiringan lereng 2-6,1 meter yang berkisar antara 0-2% serta
memiliki ketinggian 5-7 meter dpl. Wilayah daratan Kabupaten Kepulauan Meranti
sebagian besar terdiri dari rawa gambut dan rawa lebak, sedangkan sebagian lainnya
upland dengan kemiringan lereng antara 0-25 meter. Berdasarkan betuk dan ukuran
butirannya, jenis tanah di Kabupaten Kepulauan Meranti dibedakan atas 3 (tiga)
bagian, yaitu tekstur halus yang dapat dijumpai pada hampir semua kecamatan, tekstur
sedang (lumpur) dan tekstur kasar (pasir).

Tabel 9 Tinggi Ibukota Kecamatan di Kabupaten Kepulauan Meranti dari Permukaan Laut

No Kecamatan Ibukota Kecamatan Tinggi Rata


Rata (m)
1 Tebing Tinggi Barat Alai 7
2 Tebing Tinggi Selatpanjang 7
3 Tebing Tinggi Sungai Tohor 7
Timur
4 Rangsang Tanjung Samak 6
5 Rangsang Pesisir Sonde 6
6 Rangsang Barat Bantar 6
7 Merbau Teluk Belitung 5
8 Pulau Merbau Kuala Merbau 5
9 Tasik Putri Ayu Bandul 5
Sumber : Badan Pertanahan Nasional Kabupaten Bengkalis, 2006 (Diolah)

58
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Secara fisiografis, wilayah Kabupaten Kepulauan Meranti tergolong pada Kepulauan


bagian timur Sumatera, sedangkan secara detail merupakan daratan yang berkembang
dari sedimen yang telah mengalami pengangkatan. Bahan aluvial yang berkembang
dari endapan sungai disepanjang aliran sungai dan bahan gambut bagian lebih jauh dari
sungai. Ketinggian dari muka laut < 500 meter. Fisiografi wilayah Kabupaten Kepulauan
Meranti diklasifikasikan sebagai berikut :
1) Cekungan Rawa
Unit ini dijumpai dibagian tengah, berupa cekungan tertutup yang terdiri dari rawa
gambut yang berasal dari bahan endapan aluvial. Bentuk wilayah datar sampai
cekung (0 – 3%) dengan drainase jelek.
2) Dataran
Bentuk wilayah pada unit fisiografi ini adalah bergelombang sampai berombak (3 –
18%). Drainase sedang sampai baik. Disamping yang terbentuk dari endapan
aluvial, bentuk dataran ini juga berasal dari sabuk meander dan teras laut tua.
Dengan demikian, landform di wilayah ini didominasi oleh kelompok kubah gambut dan
kelompok marin.
b. Geologi
Jenis tanah yang banyak terdapat di Kabupaten Kepulauan Meranti adalah jenis tanah
gambut trofik. Berdasarkan struktur dan jenis tanahnya, daratan wilayah Kabupaten
Meranti didominasi endapan permukaan tua yang terdiri dari lempung, lanal, kerikil
lempungan, sisa-sisa tumbuhan dan pasir granit. Beberapa daerah didominasi oleh
endapan permukaan muda berbentuk rawa gambut berwarna abu-abu kecoklatan
pada keadaan bahas, sangat lunak, plastis, rekah kerut tinggi, mengandung bahan
organik. Tanah gambut yang terdapat di Kabupaten Kepulauan Meranti merupakan
jenis tanah gambut trofik yang dibentuk oleh bahan-bahan sisa tanaman purba yang
berlapis-lapis hingga mencapai ketebalan >30 cm. Bahan organik yang membentuk
tanah gambut pada umumnya memiliki ketebalan di atas 75 cm, bahkan di beberapa
lokasi memiliki ketebalan >3 meter.
Harga tekanan unconfined streght kurang dari 0,5 kg per cm 2 dan memiliki sifat
keteknikan buruk, kurang teguh, daya dukung rendah dan mudah terjadi amblesan
maupun tererosi. Batuan dasar terdapat pada kedalaman lebih dari 60 meter.
Pengikisan dapat terjadi di semua daerah tepian selat, sungai dan parit sebagai akibat
hantaman oleh gelombang dan pasang surut. Pengikisan terutama disebabkan oleh
buruknya sifat tanah yang bersifat lunak, sehingga menyebabkan garis pantai semakin
landai dan mundur. Keadaan ini juga akan merusak tumbuhan bakau. Sedangkan
lumpur hasil pengikisan juga menyebabkan pedangkalan setempat, sehingga
mengganggu jalur lalu lintas air.

59
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

c. Klimatologi
Dari aspek klimatologi, Kabupaten Kepulauan Meranti terletak di dataran rendah yang
beriklim tropis yang sangat dipengaruhi oleh sifat iklim laut dengan temperatur udara
berkisar antara 260 – 320 C, dengan curah hujan tahun 2009 berkisar antara 651 – 1092,4
mm/tahun. Musim kemarau di Kabupaten Kepulauan Meranti pada umumnya terjadi
pada bulan Februari – Agustus dan musim hujan terjadi pada bulan September –
Januari dengan jumlah hari hujan pada tahun 2005 berkisar antara 25 – 63 hari/tahun.
Kondisi klimatologi ini mengalamai perubahan yang dipengaruhi oleh iklim global.

Gambar 8 Peta Geologi Wilayah Kabupaten Kepulauan Meranti

60
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Gambar 9 Peta Curah Hujan Wilayah Kabupaten Kepulauan Meranti

d. Hidrologi
Kabupaten Kepulauan Meranti memiliki banyak sungai, baik besar maupun kecil, yaitu
terdapat 13 buah sungai diantaranya terdapat di Kecamatan Merbau, Kecamatan
Rangsang, Kecamatan Tebing Tinggi dan Kecamatan Tebing Tinggi Barat. Sungai-sungai
tersebut adalah Sungai Merbau, Sungai Selat Akar, Sungai Pinang Rapat, Sungai Simpang
Kiri, Sungai Mengkopot, Sungai Melibur, Sungai Batang Hari, Sungai Suir Kiri, Sungai
Tohor, Sungai Perumbi, Sungai Suir Kanan, dan Sungai Jabi (Bengkalis dalam Angka
2009). Selain itu terdapat sungai yang terdapat tasik diantaranya Tasik Putri Puyu, Tasik
Tanjung Padang, Tasik Air Putih, Tasik Ular, Tasik Penyagun, Tasik Meskil, Tasik Nambus
dan Tasik Perekat di Kecamatan Merbau, Kecamatan Rangsang dan Kecamatan Tebing
Tinggi.
Kualitas air tanah di daerah wilayah pesisir bersifat asam atau payau dengan salinitas
tinggi, sehingga untuk kebutuhan air sehari-hari, sebagian besar penduduk
memanfaatkan air hujan. Kualitas air di perairan pesisir pada umumnya dipengaruhi oleh
aktivitas masyarakat di sepanjang sungai yang bermuara ke perairan tersebut, kegiatan
wilayah pesisir itu sendiri, dan kegiatan laut lepas yang berbatasan dengan perairan
pesisir dimaksud. Selat Bengkalis menjadi lalu lintas pelayaran. Sungai-sungai ini banyak
dilayari oleh kapal-kapal dan kegiatan penduduk seperti perkebunan, perikanan,
perkayuan, dan lain-lain.

61
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

e. Oceanografi
Kualitas perairan Kabupaten Kepulauan Meranti tergolong dalam kualitas sedang,
kandungan logam berat Pb, Cd, dan Cu tergolong tinggi dan melebihi baku mutu.
Perairan Selat Kepulauan Meranti mempunyai kualitas air yang dapat dikatakan baik,
dengan catatan kandungan ketiga logam berat (Pb, Cd dan Cu) melebihi baku mutu bagi
biota laut baik untuk keperluan budidaya perikanan maupun untuk keperluan taman laut
konservasi. Kedalaman laut dibedakan atas laut dangkal dan laut dalam. Laut dangkal
memiliki kedalaman berkisar 3 – 20 meter. Pada lokasi tertentu kedalam laut berkisar 20
– 30 meter, yang merupakan kedalaman efektif sebagai lokasi pelabuhan. Sedangkan
yang termasuk laut dalam adalah perairan Selat Malaka dengan kedalaman berkisar 20 –
40 meter. Perairan ini telah dimanfaatkan sebagai jalur pelayaran kapal. Perairan di
wilayah Kabupaten Kepulauan Meranti menimbulkan arus dan gelombang laut yang
cukup besar secara periodik, khusus di perairan Selat Malaka. Arah arus dan gelombang
laut cenderung terjadi satu arah, yakni Barat – Timur dan Timur – Barat.
1) Ekosistem Laut dan Pesisir
Ekosistem laut dan pesisir di Kabupaten Kepulauan Meranti pada umumnya berupa
ekosistem rawa gambut dan mangrove. Pada umumnya ekosistem rawa berupa
hutan rawa gambut dan sagu, sedangkan mangrove berupa hutan bakau, nipah dan
api-api. Pada umumnya kawasan hutan mangrove di Kabupaten Kepulauan Meranti
mengalami kerusakan.
Ekosistem pantai (pesisir) yang dominan di Kabupaten Kepulauan Meranti terdiri
dari hutan bakau, estuaria, dan pantai berlumpur banyak dimanfatkan manusia
untuk kepentingan keberlanjutan hidupnya.
Kawasan hutan sagu yang tumbuh pada lahan rawa gambut di Kabupaten
Kepulauan Meranti, menghasilkan sagu yang berkualitas sangat baik dengan jumlah
produksi cukup besar, sehingga ditetapkan sebagai produk komoditi unggulan dan
menjadi basis kegiatan ekonomi masyarakat tempatan. Namun upaya pemanfaatan
lahan rawa gambut sebagai lahan pengembangan tanaman sagu cenderung
semakin meningkat.
2) Karakteristik Pantai
Kondisi pantasi di Kabupaten Kepulauan Meranti pada umumnya landai, berlumpur
dan hanya sebagian saja yang berpasir putih halus. Karakteristik pantai berlumpur
dipengaruhi oleh sedimentasi yang cukup tinggi dan sebagian besar kawasan
pesisir didominasi oleh lahan rawa gambut. Karakteristik pantai tersebut dapat
menjadikan peluang untuk mengembangkan pariwisata dan perikanan. Abrasi
pantai terjadi pada kawasan pesisir yang berhadapan langsung dengan perairan
Selat Malaka dikarenakan arus gelombang dari perairan Selat Malaka yang cukup
kuat dan besar.

62
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

3) Kedalaman Laut
Berdasarkan peta Lingkungan Laut Nasional (LLN) lembar 06/Riau, kedalaman laut
Kabupaten Kepulauan Meranti memiliki kedalaman 3-20 meter.
Pada lokasi-lokasi tertentu memiliki kedalaman 20-30 meter yang efektif untuk
dijadikan sebagai pelabuhan, seperti pelabuhan selat panjang, Teluk Belitung dan
Tanjung Samak. Sedangkan untuk kategori laut dalam berikisar hingga 40 meter
adalah perairan Selat Malaka. Untuk perairan laut dalam dimanfaatkan untuk
pelayaran kapal tanker dan peti kemas.
4) Kondisi Air Laut
Kondisi air laut Kabupaten Kepulauan Meranti dipengaruhi oleh proses
sedimentasi, lahan rawa gambut, limbah industri dan limbah kapal. Kondisi air
dengan tingkat kekeruhan cukup tinggi karena pengaruh sedimentasi dan lahan
rawa gambut. Potensi sumber daya perikanan diperairan ini relatif kecil, sehingga
tidak dimanfaatkan sebagai areal tangkap. Kondisi air laut yang tercemar olah
limbah kapal (minyak) dan kegiatan industri terkonsentrasi diperairan Selat Malaka.
Tingkat pencemaran air laut yang sudah berlangsung saat ini terindikasi
mengurangi jumlah produksi perikanan dan biota laut lainnya, khususnya pada
areal tangkap di perairan Selat Malaka yang sudah mendekati potensi lestari.
5) Arus dan Gelombang Laut
Arus merupakan proses pergerakan air laut yang disebabkan oleh angin yang
bergerak. Kondisi arus yang terjadi di sejumlah perairan agak tertutup di
Kabupaten Kepulauan Meranti merupakan arus yang dibangkitkan oleh pasang
surut dan musim barat yang berlaku saat ini. Wilayah pesisir pada umumnya
tertutup dibatasi atau diapit oleh pulau - pulau disekelilingnya terutama pesisir
bagian selatan rata - rata kecepatan arus sedang.

63
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Gambar 10 Peta Kondisi Fisik Dasar Wilayah Pesisir dan Laut Kabupaten Kepulauan Meranti

f. Fisiografi dan Satuan Lahan


Fisiografi Kabupaten Kepulauan Meranti sebagian besar merupakan dataran yang
berawa-rawa, yang terdiri dari rawa gambut, rawa lebak, dan rawa pasang surut dan
hanya sebagian kecil yang merupakan lahan kering (± 20%). Lahan kering terbagi menjadi
daerah dengan bentuk wilayah datar sampai dengan berbukit kecil.

g. Klasifikasi dan Karakteristik Tanah


Tanah di Kabupaten Kepulauan Meranti dapat diklasifikasikan menjadi empat ordo tanah
utama, yaitu : Histosol, Entisol, Inseptisol dan Ultisol berdasarkan pada Sistem
Taksonomi Tanah. Histosol atau Organosol atau gambut dijumpai pada daerah
cekungan, depresi atau bagian – bagian terendah dipelembaban. Pada sisi luar Histosol
akan dijumpai Inceptisol atau Kambisol. Ordo Ultisol atau Podsolik dijumpai pada bagian
atas daerah yang bergelombang, berdampingan dengannya juga dijumpai Oksisol. Pada
bagian pantai atau tanggul sungai dijumpai entisol atau aluvial juga dengan luasan yang
sedikit.

h. Flora dan Fauna


Jenis flora yang menonjol terutama terdapat di hutan-hutan wilayah Kabupaten
Kepulauan Meranti adalah : Meranti, Punak, Sungkai, Bintangor, Api-api, Bakau, Nibung
dan puluhan jenis lainnya. Kayu-kayuan ini sebagian besar merupakan jenis kayu

64
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

komersial yang digunakan sebagi bahan baku industri kayu dan meubel. Hasil hutan
lainnya adalah berupa rotan, damar dan getah jelutung, disamping itu juga terdapat
puluhan jenis anggrek hutan, pinang merah, palm dan sebagainya.
Sedangkan jenis fauna yang masih terdapat di kawasan hutan wilayah Kabupaten
Kepulauan Meranti diantaranya seperti : Beruang Madu, Lutung, Kera, Rusa, Kijang,
Kancil, ayam hutan dan berbagai jenis ular, burung dan buaya.

Gambar 11 Peta Jenis Tanah Kabupaten Kepulauan Meranti

i. Iklim dan Topografi


Berdasarkan hasil penafsiran peta topografi dengan skala 1 : 250.000, diperoleh
gambaran bahwa kawasan Kabupaten Kepulauan Meranti sebagian besar bertopografi
datar dengan kelerengan 0–8 %, dengan ketinggian rata-rata sekitar 1-6,4 m di atas
permukaan laut. Daerah ini beriklim tropis dengan suhu udara antara 25° - 32° Celcius,
dengan kelembaban dan curah hujan cukup tinggi. Musim hujan terjadi sekitar bulan
September-Januari, dan musim kemarau terjadi sekitar bulan Februari hingga Agustus.
Bentang alam kabupaten Kepulauan Meranti sebagian besar terdiri dari daratan rendah.
Pada umumnya struktur tanah terdiri tanah alluvial dan grey humus dalam bentuk rawa-
rawa atau tanah basah dan berhutan bakau (mangrove). Lahan semacam ini subur untuk
mengembangkan pertanian,perkebunan dan perikanan.
Karakteristik dari jenis tanah ini adalah tergolong tanah dengan kedalaman solum cukup
dalam dan bergambut (> 100 cm), tekstur lapisan bawah halus (liat) sedangkan lapisan

65
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

atas merupakan Kemik (tingkat pelapukan sampai tingkat menengah), konsistensi tanah
lekat, porositas tanah sedang, reaksi tanah tergolong sangat masam dengan pH berkisar
antara 3,1–4,0 dan kepekaan terhadap erosi termasuk rendah.Formasi geologinya
terbentuk dari jenis batuan endapan aluvium muda berumur holosen dengan litologi
lempung, lanau, kerikil kecil dan sisa tumbuhan di rawa gambut, tidak ditemukan daerah
rawan longsor karena arealnya datar, yaitu rawa gambut.

3. Sosial Budaya di Kabupaten Kepulauan Meranti


Dalam perkembangan Kabupaten Kepulauan Meranti kehidupan masyarakat terbentuk
dari berbagai suku bangsa dan golongan etnik, seperti golongan asli Melayu setempat,
Bugis, Makasar, Jawa, Tionghoa dan dari daerah lainnya. Golongan tersebut saling
membaur, berhubungan dan saling memengaruhi sehingga membentuk suatu
persatuan baik sosial maupun budaya yang dicirikan dengan semangat berkompetisi
dan sikap kegotongroyongan antar etnis tinggi dan mudah menerima perubahan
sejalan dengan perkembangan zaman.
Dalam kehidupan sosial budaya, Pemerintah Kabupaten Kepulauan Meranti selalu
membentuk masyarakat dengan budaya Melayu Islami, misalnya dengan berbusana
Melayu (Teluk Belanga bagi kaum pria dan busana muslimah bagi kaum wanita) pada
hari atau acara-acara tertentu. Begitu juga di sekolah-sekolah, anak-anak didik
dibiasakan mengenal dan mengenakan busana Melayu pada hari-hari tertentu. Selain
itu upaya melestarikan Arab Melayu, sehingga nama jalan-jalan dan nama kantor
instansi pemerintah harus ditulis dengan Arab Melayu. Demikian pula arsitek gedung-
gedung pemerintah khususnya dan swasta umumnya harus menggambarkan arsitek
Melayu, minimal terpasang di atasnya Selembayung.
Tugas dan amanah mempertahankan untuk dan menanamkan budaya Melayu Islami
mendorong pemerintah harus bekerjasama dengan Lembaga Adat Melayu Riau dan
Majlis Ulama Kabupaten Kepulauan Meranti. Untuk mewujudkan masyarakat Melayu
agamis Islami dewasa ini bukan hal yang mudah, karena tantangan dan godaan budaya
global hegimoni Barat sudah mewabah. Namun perlu disadari bersama bahwa hanya
nilai-nilai budaya Islami yang mampu memelihara dan memperkokoh jatidiri anak
negeri.
Tradisi dan budaya Islami yang menjadi jati diri dan basis pembangunan tidak akan
menghalangi untuk melakukan modernisasi dalam upaya membangun dan memajukan
negeri. Untuk menjadi maju seperti bangsa Barat tidak harus berbudaya Barat, karena
modernisasi bukan westernisasi. Bahwa kita harus belajar dan melakukan alih teknologi
yang dihasilkan oleh Barat adalah suatu keniscayaan, tetapi budaya dan agama tidak
boleh digadaikan. Sebagaimana dulu, di abad pertengahan, Barat belajar dan
melakukan alih teknologi dari dunia Islam, dan karena itu mereka bangkit dan maju,
walau tanpa mengambil agama dan budaya Islam.

66
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Pembangunan Kabupaten Kepulauan Meranti yang pemerintah lakukan senantiasa


mengacu kepada nilai-nilai melayu, Islam, dan modernisasi. Ketiga aspek ini merupakan
tujuan integral dalam perencanaan dan pelaksanaan pembangunan yang sudah,
sedang, dan akan dilakukan. Kesemuannya itu merupakan kewajiban yang diberikan
oleh masyarakat di bahu pemegang kekuasaan didaerah tersebut dalam hal ini Bupati
Kabupaten Kepulauan Meranti beserta jajarannya, untuk tetap menjadikan Melayu dan
Islam sebagai jati diri anak-anak melayu dalam upaya membangun dan memajukan
negeri, agar identitas tersebut tetap terjaga di tengah-tengah arus globalisasi.

4. Sarana dan Prasarana Daerah


a. Prasarana Perhubungan Darat
Jalan sebagai sarana penunjang transportasi memiliki peran penting khususnya
untuk transportasi darat. Pada Tahun 2015, permukaan jalan di Kabupaten
Kepulauan Meranti berupa kerikil (38 persen), aspal (28 persen), beton (26 persen)
dan sisanya berupa tanah.

b. Prasarana Perhubungan Air


Prasarana perhubungan air yang terdiri dari prasarana perhubungan laut dan sungai,
memiliki peranan yang sangat penting dalam mendukung transportasi wilayah
kepulauan. Prasarana perhubungan laut dan sungai di Kabupaten Kepulauan
Meranti didukung oleh : pelabuhan-pelabuhan ibukota kecamatan, pelabuhan-
pelabuhan pedesaan pesisir serta pelabuhan-pelabuhan internasional.
Perkembangan prasarana pelabuhan utama di Kabupaten Kepulauan Meranti
adalah 5 pelabuhan yang menjadi aset Kabupaten Kepulauan Meranti. Selain
pelabuhan, terdapat juga dermaga penyebrangan yang merupakan kepanjangan
dari jaringan prasarana jalan yang terputus akibat adanya sungai atau selat.

67
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Gambar 12 Peta Sistem Transportasi Kabupaten Kepulauan Meranti

c. Fasilitas dan Utilitas


1) Prasarana Pos dan Telekomunikasi
Pada saat ini pelayanan jasa pos telah menjangkau seluruh wilayah Kabupaten,
dimana setiap ibukota kecamatan telah memiliki Kantor Pos. Selain adanya
Kantor Pos yang melayani jasa pos dan jasa pengiriman paket atau barang,
pada beberapa ibukota kecamatan sudah terdapat jasa pengiriman paket dan
barang yang dilakukan oleh swasta seperti TIKI JNE, DHL, dan lain-lain.
Di bidang pelayanan jasa telekomunikasi, pengembangannya dilakukan oleh PT.
Telkom, PT. Indosat, PT. Telkomsel, PT. Satelindo, serta beberapa provider
lainnya, telah mampu menjangkau seluruh wilayah Kabupaten, baik dengan
pesawat telepon biasa maupun telepon seluler. Adapun jasa yang diberikan
adalah jasa telepon, faximile serta internet. Untuk kebutuhan telepon seluler,
gerai-gerai yang melayani kebutuhan telepon seluler sudah banyak tersebar di
seluruh wilayah Kabupaten, sehingga hal ini sangat memudahkan untuk
melalukan aktifitas kegiatan telekomunikasi di masyarakat.
2) Prasarana Listrik
Karena perkembangan ekonomi yang terus berkembang, serta kemampuan
PLN dalam menyediakan listrik masih belum dapat menambah kuantitas listrik,
maka pemerataan kebutuhan akan tenaga listrik di wilayah Kabupaten
Bengkalis belum berjalan sesuai dengan rencana. Biaya tinggi dalam

68
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

pengembangan listrik pedesaan yang disebabkan posisi desa yang berjauhan


membuat belum meratanya kebutuhan listrik.
Di Kota Selat Penjang sebagai ibukota Kabupaten Kepulauan Meranti, masih
terjadi pemadaman secara bergilir. Hal ini terjadi karena kemampuan produksi
listrik lebih kecil dari kebutuhan kota yang berkembang pesat. Berkembangnya
pembangunan ruko serta pembangunan fasilitas dan utilitas baru membuat
kebutuhan akan tenaga listrik semakin meningkat.
Sesuai dengan program pemerintah pusat tentang ketenaga listrikan, maka
Kabupaten Kepulauan Meranti merupakan salah satu Kabupaten yang
mendapat program tentang pengembangan tenaga listrik, yaitu dengan akan
dibangunnya Pembangkit Listrik Tenaga Uap (batubara) di Kecamatan Tebing
Tinggi Barat. Kedepan perlu dikembangkan suatu teknologi yang menghasilkan
tenaga listrik seperti tenaga surya, tenaga mini hydro terutama untuk desa-desa
terpencil serta pengembangan dan peningkatan jaringan listrik dengan
pelayanan yang maksimal.

3) Prasarana Air Bersih


Prasarana air bersih di Kabupaten Kepulauan Meranti dikelola oleh PDAM
dimana pada saat ini untuk keperluan air bersih penduduk yang tersedia sistem
pengolahannya tinggal di 2 kecamatan, yaitu : Selat Panjang (Kecamatan Tebing
Tinggi) dan Tajung Samak (Kecamatan Rangsang). Sedangkan tempat-tempat
lainnya masih mengandalkan swadaya dalam bentuk sumur bor atau sumur
gali. Sedangkan untuk kebutuhan mandi dan cuci masyarakat mengandalkan
pada penampungan air hujan dan air sungai/kali serta air gambut. Kedepan,
kebutuhan akan air bersih akan meningkat seiiring dengan bertambahnya
penduduk, kegiatan perekonomian yang meningkat, serta pengembangan
kawasan industri.
Pada Tahun 2016, Pemerintah Daerah Kabupaten Kepulauan Meranti telah
membangun SPAM IPA (Sistem Penyediaan Air Minum – Instalasi Pengolahan
Air) dengan kapasitas 5 liter/detik di Desa Sungai Tohor, Kecamatan Tebing
Tinggi Timur. Sebelumnya pada Tahun 2015, di Desa Wonosari, Kecamatan
Rangsang juga telah dibangun SPAM dengan kapasitas yang lebih besar 30
liter/detik, fasilitas ini diklaim mampu melayani kebutuhan air bersih untuk
2.500 Saluran Rumah (SR) di 5 desa yang ada disekitarnya.
5. Sumber Daya Alam
Kabupaten Kepulauan meranti mempunyai banyak potensi sumber daya alam, yang
menjadi penopang kehidupan masyarakat Kabupaten Kepulauan Meranti. Masyarakat
disana berkerja sebagai bertani, pelaut, nelayan, dan berdagang. Secara geografis
wilayah Kabupaten Kepuluan Meranti memiliki potensi perairan laut dan perairan
umum yang cukup luas serta daratan yang dapat dikembangkan usaha budidaya

69
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

perikanan, sehingga berpeluang bagi investor untuk menanamkan investasi baik


dibidang penangkapan di peraiaran lepas pantai dan budidaya perikanan (tambak,
keramba dan kolam). Disamping sungai-sungai dan selat, Kabupaten Kepuluan Meranti
juga memiliki banyak terdapat parit baik keberadaannya secara proses alami maupun
yang dibuat manusia. Sebagian besar parit-parit ini berfungsi sebagai drainase
pengairan dan transportasi bagi masyarakat.

Gambar 13 Peta Kawasan Hutan Tanaman Industri di Kabupaten Kepulauan Meranti

Kabupaten Kepulauan Meranti memiliki potensi sumber daya alam, baik sektor Migas
maupun Non Migas, di sektor Migas berupa minyak bumi dan gas alam, yang terdapat
di daerah kawasan pulau Padang.
Di kawasan ini telah beroperasi PT Kondur Petroleum S.A di daerah Kurau desa Lukit
(Kecamatan Merbau), yang mampu produksi 8500 barel/hari. Selain minyak bumi, juga
ada gas bumi sebesar 12 MMSCFD (juta kubik kaki per hari) yang direncanakan
penggunaannya dimulai 2011–2020. Di sektor Non MIgas kabupaten Kepulauan Meranti
memiliki potensi beberapa jenis perkebunan seperti sagu (Metroxylon sp) dengan
produksi 440.309 ton/tahun(2006), kelapa: 50.594,4 ton/tahun, karet: 17.470
ton/tahun, pinang: 1.720,4 ton/tahun, kopi: 1.685,25 ton/tahun. Hingga kini potensi
perkebunan hanya diperdagangkan dalam bentuk bahan baku keluar daerah Riau dan
belum dimaksimalkan menjadi industri hilir, sehingga belum membawa nilai tambah
yang mendampak luas bagi kesejahteraan masyarakat lokal. Sementara di sektor
kelautan dan perikanan dengan hasil tangkapan: 2.206,8 ton/tahun. Selain itu masih
ada potensi dibidang kehutanan, industri pariwisata, potensi tambang dan energi.

70
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Di sektor Non Migas Kabupaten Kepulauan Meranti memiliki potensi beberapa jenis
perkebunan seperti sagu (Metroxylon sp) dengan produksi 202.062 ton/tahun (2016),
kelapa: 27.384 ton/tahun, karet: 7.636 ton/tahun, pinang: 160 ton/tahun, kopi: 1.685,25
ton/tahun. Hingga kini, potensi perkebunan hanya diperdagangkan dalam bentuk
bahan baku keluar daerah Riau dan belum dimaksimalkan menjadi industri hilir,
sehingga belum membawa nilai tambah yang mendampak luas bagi kesejahteraan
masyarakat lokal. Sementara di sektor kelautan dan perikanan dengan hasil tangkapan
sebanyak 2.206,8 ton/tahun. Selain itu, masih ada potensi dibidang kehutanan, industri
pariwisata, potensi tambang dan energi.
Berdasarkan data dari Dinas Tanaman Pangan Kabupaten Kepulauan Meranti, luas
panen tanaman padi dan palawija di Kabupaten Kepulauan Meranti pada tahun 2015
diantaranya luas panen padi non hibrida 3.162 Ha, Jagung 367 Ha, Ubi Kayu 216 Ha, Ubi
Jalar 17 Ha, dan Kedelai 51,5 Ha, Sedangkan produksi padi dan palawija selama 2015
diantaranya padi non hibrida 12.496 ton, jagung 25 ton, 8 ubi kayu 4.575,2 ton, ubi jalar
1498,8 ton, dan kedelai 0 ton.
Perkebunan mempunyai kedudukan yang penting di dalam pengembangan pertanian
baik di tingkat nasional maupun regional. Tanaman perkebunan yang merupakan
tanaman perdagangan yang cukup potensial di daerah ini adalah kelapa sawit dan
karet. Data luas dan produksi tanaman perkebunan Tahun 2015 yang dikumpulkan dari
Dinas Perkebunan menunjukkan luas areal tanaman perkebunan karet 20.394 ha,
pinang 394 ha, kelapa 31.453 ha, dan sagu 38.614 ha. Dengan produksi karet 7.636 ton,
pinang 160 ton, kelapa 27.384 ton, dan sagu 200.062 ton.

Tabel 10 Produksi Komoditas Perkebunan (Ton) di Kabupaten Kepulauan Meranti 2015

Produksi (Ton) Production


Kecamatan
Subregency Karet Pinang Kelapa Sagu
Rubber Areca nut Coconut Sago
1. Tebing Tinggi Barat 2.091 18 435 61.322
2. Tebing Tinggi 2.864 3 324 2.864
3. Tebing Tinggi Timur 1.102 9 2.171 71.942
4. Rangsang 234 12 13.291 2.348
5. Rangsang Pesisir 308 11 6.926 16.297
6. Rangsang Barat 751 80 3.107 1.595
7. Merbau 1.411 6 174 13.183
8. Pulau Merbau 1.553 13 520 7.266
9. Tasik Putri Puyu 2 8 436 25.245
Jumlah Total 7.637 160 27.384 200.062
2014 9.438 162 27.898 198.162
2013 9.438 162 27.898 198.162
Sumber : Kabupaten Kepulauan Meranti Dalam Angka 2016

71
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

F.3.2 Profil Kabupaten Dharmasraya


1. Kondisi Geografis

Kabupaten Dharmasraya merupakan satu dari 19 kabupaten/kota di Provinsi Sumatera Barat


dengan luas berdasarkan Perda Nomor 4 Tahun 2009 adalah 2.961,13 Km² (296.113 Ha),
sedangkan berdasarkan perhitungan pemetaan hasil digitasi citra spot 5 memiliki luas
302.599 Ha. Topografi Kabupaten Dharmasraya bervariasi antara berbukit, bergelombang
dan datar dengan ketinggian dari 98,3 mdpl sampai 1.525 mdpl. Dataran paling tinggi berada
di kecamatan Sungai Rumbai yaitu 1.525 mdpl., sedangkan dataran yang paling rendah
berada di kecamatan Koto Baru dengan ketinggian 97 mdpl., dan terletak pada wilayah
perbatasan Provinsi Sumatera Barat dengan Provinsi Jambi dan Provinsi Riau yang dilewati
jalur Jalan Lintas Tengah Sumatera.
Berdasarkan Perda Nomor 3 Tahun 2008 tentang Penataan dan Pembentukan Kecamatan,
jumlah kecamatan di Kabupaten Dharmasraya dimekarkan dari 4 menjadi 11 Kecamatan.
Dengan dihapusnya sistem pemerintahan desa, pemerintah yang berada setingkat dibawah
kecamatan adalah nagari, dan selanjutnya dibawah nagari adalah jorong. Berdasarkan
Perda No.2 Tahun 2008 tentang Pemerintahan Nagari terdapat sebanyak 48 nagari. Pada
Tahun 2009 dikeluarkan Perda No. 4 Tahun 2009 tentang Pembentukan dan Penataan
Nagari. Dalam Perda tersebut terdapat beberapa nagari yang dimekarkan, dari 48 nagari
menjadi 52 nagari dan dengan 260 jorong.

Tabel 11 Luas Wilayah, Banyaknya Nagari dan Jorong per Kecamatan

Nagari Jorong
No Kecamatan Luas (Ha)
2005-2008 2009 - 2011 2005-2008 2009-2011
1 Sungai Rumbai 5.106 6 4 26 24
2 Asam Jujuhan* 48.541 - 5 - 22
3 Koto Besar* 56.057 - 7 - 32
4 Koto Baru 22.120 7 4 38 26
5 Koto Salak** 12.145 - 5 - 27
6 Padang Laweh** 6.062 - 4 - 17
7 Tiumang** 13.443 - 4 - 17
8 Sitiung 12.457 3 4 20 22
9 Timpeh*** 32.301 - 5 - 21
10 Pulau Punjung 44.316 5 6 25 31
11 IX Koto**** 50.050 - 4 - 21
Kab. Dharmasraya 302.599 21 52 109 260
Sumber : Perda No.4 Tahun 2009
Ket :
* : Pemekaran dari Kecamatan Sungai Rumbai
** :Pemekaran dari Kecamatan Koto Baru
*** : Pemekaran dari Kecamatan Sitiung
**** : Pemekaran dari Kecamatan Pulau Punjung

72
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Kabupaten Dharmasraya berada pada posisi geografis 00 O48’25,367”–1O41’40,269” LS dan


101O8’32,52”–101O53’30,166” dan secara administrasi berbatasan dengan :
a. Sebelah Utara berbatasan dengan Kecamatan Tanjung Gadang dan Kecamatan
Kamang Baru Kabupaten Sijunjung, serta Kabupaten Kuantan Singingi - Provinsi Riau.
b. Sebelah Selatan berbatasan dengan Kabupaten Bungo dan Kabupaten Kerinci - Provinsi
Jambi
c. Sebelah Timur berbatasan dengan Kabupaten Bungo dan Kabupaten Tebo - Provinsi
Jambi
d. Sebelah Barat berbatasan dengan Kecamatan Tigo Lurah Kabupaten Solok serta
Kecamatan Sangir Jujuhan dan Kecamatan Sangir Batang Kabupaten Solok Selatan

Gambar 14 Peta Administrasi Kabupaten Dharmasraya

2. Kondisi Fisik
a. Geomorfologi
Terdapat 5 sistem morfologi di wilayah Kabupaten Dharmasraya yaitu:

73
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

1) Sistem aluvial
Jalur Aliran Sungai dengan topografi datar; daerah cekungan dengan topografi
datar; dataran antar perbukitan dengan topografi agak landai.
2) Sistem dataran
a) Teras sungai (teras sungai bawah dengan topografi datar; teras sungai
tengah dengan topografi landai; teras sungai atas dengan topografi agak
curam)
b) Dataran (dataran berombak bergelombang, dataran bergelombang dan
dataran perbukitan)
3) Sistem perbukitan
a) Perbukitan terpisah;
b) perbukitan bergelombang;
c) perbukitan agak tertoreh dengan lereng datar sampai bergelombang;
d) perbukitan tertoreh dengan lereng datar sampai bergelombang;
e) perbukitan tertoreh dengan lereng bergelombang sampai curam;
f) perbukitan sangat tertoreh dengan lereng bergelombang sampai curam;
g) Perbukitan karst paralel tertoreh
4) Sistem Pergunungan
Pergunungan sangat tertoreh
5) Sistem vulkan
a) Lereng atas vulkan dengan topografi sangat curam
b) Lereng tengah vulkan dengan topografi curam
c) Lereng bawah vulkan dengan topografi agak curam
d) Dataran vulkan bergelombang dengan topografi landai

b. Tingkat Kelerengan
Wilayah Kabupaten Dharmasraya berada pada kawasan perbukitan dan
pegunungan dan terletak pada ketinggian 100-1500 meter diatas permukaan laut
(dpl). Ketinggian dari permukaan laut mulai dari 100 meter dpl pada bagian
kawasan yang mengarah ke sebelah timur, hingga 1.500 meter dpl pada bagian
kawasan yang menjadi bagian dari gugusan Bukit Barisan di sebelah barat.
Kelerengan lahan bervariasi dari datar, landai sampai sangat curam. Berdasarkan
hasil interpretasi dan analisis terhadap Peta Digitasi Citra Spot 5 Provinsi Sumbar
(2007), diperoleh data kelerengan lahan sebagai berikut :

74
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Tabel 12 Tingkat Kelerengan Lahan Kabupaten Dharmasraya

Klasifikasi Kelerengan Luas


Lereng (%)
Lahan (Ha) (%)
Datar 0-3 23,155 7.65
Agak Landai 3-8 68,786 22.73
Landai 8-15 72,339 23.91
Agak Curam 15-25 74,729 24.70
Curam 25-40 29,023 9.59
Sangat Curam 40-60 34,567 11.42
Jumlah Luas 302,599 100.00
Sumber : Peta Digitasi Citra Spot 5 Provinsi Sumbar Tahun 2007

c. Klimatologi
Berdasarkan sistem klasifikasi iklim Schmidt dan Ferguson (1951) wilayah Kabupaten
Dharmasraya termasuk ini tergolong pada tipe iklim A (sangat basah). Sementara
menurut zona agroklimat L.R. Oldeman termasuk pada zona iklim B1 dengan bulan
basah 7-9 bulan dan bulan kering berturut-turut kurang dari 2 bulan. Curah hujan
sebagian wilayah Kabupaten Dharmasraya tergolong tinggi yaitu lebih dari 200
mm/bulan.
Suhu udara berkisar antara 210C hingga 330C, dengan tingkat kelembaban antara 70
hingga 80%. Dalam kurun waktu 5 tahun terakhir yaitu dari Tahun 2006-2010 dapat
dilihat curah hujan yang paling tinggi terdapat pada Tahun 2007 dengan curah hujan
sebesar 14.684 mm/tahun dengan banyak hari hujan 361, dari kurun waktu 5 tahun
terakhir curah hujan rendah terdapat pada tahun 2009 mengalami penurunan curah
hujan yaitu 6.412,2 mm/tahun dengan jumlah hari hujan 398 hari.

d. Hidrologi
Wilayah Kabupaten Dharmasraya terletak pada Sub Daerah Aliran Sungai (Sub DAS)
Batanghari Hulu yang merupakan bagian dari DAS Batanghari.
Wilayah Kabupaten Dharmasraya dialiri oleh banyak sungai/batang, dan salah satu
sungai yang menjadi bagian dari sistem hidrologi Sumatera Barat dan Jambi adalah
Sungai Batanghari. Saat ini Sungai Batanghari masih menjadi tempat
berlangsungnya kegiatan pasar hasil bumi dari wilayah Kabupaten Sijunjung,
Kabupaten Solok, Kabupaten Dharmasraya dan Kabupaten Solok Selatan, yang
selanjutnya dijual oleh para pedagang di Kota Jambi dan Kuala Tungkal. Tabel 13
menggambarkan lokasi dan gambar fisik sungai-sungai yang terdapat di wilayah
Kabupaten Dharmasraya.

75
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Selain Sungai di Kabupaten Dharmasraya juga terdapat beberapa embung


yang dijadikan sumber air seperti yang terlihat pada Tabel 14.
Tabel 13 Nama, Lokasi dan Kondisi Fisik Sungai di Kabupaten Dharmasraya

Panjang Lebar Dalam Kecepa ta n


No Nama Sungai Kecamatan Keterangan
(km) (m) (m) (m/dt)
1 Batang Hari Pulau Punjung 50,00 90,00 2,75 1,000 Untuk irigasi
2 Sungai Pauh Pulau Punjung 3,00 4,00 0,50 1,250
3 Batang Piruko Pulau Punjung 18,00 20,00 1,00 0,450 Sumber air
BPAM Koto
Baru
4 Batang Mimpi Pulau Punjung 10,00 11,00 1,50 0,400
5 Batang Pangian Pulau Punjung 8,00 15,00 1,25 0,800
6 Batang Neli Pulau Punjung 8,00 6,00 0,80 0,650 Sumber air
BPAM Pulau
Punjung

7 Batang Lolo Pulau Punjung 6,00 8,00 1,20 0,500


8 Sungai Balit Pulau Punjung 3,00 2,00 0,40 0,200
9 Sei. Patapahan Pulau Punjung 3,00 2,00 0,30 0,150
10 Batang Asahan Pulau Punjung 3,50 3,00 0,35 0,300
11 Sungai Kamang Pulau Punjung 5,50 2,50 0,30 0,250
12 Batang Tandun Pulau Punjung 6,00 8,00 0,70 0,600
13 Sungai Lamak Pulau Punjung 4,00 1,50 0,50 0,300
14 Batang Palangko Pulau Punjung 9,00 8,00 0,60 0,300
15 Batang Nyunyo Pulau Punjung 7,00 6,00 0,75 0,250
16 Batang Momong IX Koto 30,00 50,00 0,40 1,200
17 Batang Siraho IX Koto 12,00 6,00 1,20 0,800
18 Batang Silago IX Koto 9,00 12,00 0,65 1,500
19 Batang Banai IX Koto 2,00 2,00 0,60 0,450
20 Batang Sabilah IX Koto 2,50 2,50 0,30 1,750
21 Batang Silikik IX Koto 2,00 1,75 0,40 0,900
22 Batang Rambah IX Koto 3,00 5,00 0,50 0,750
23 Batang Bakur IX Koto 5,00 4,00 0,55 0,850
24 Batang Bugah IX Koto 16,00 8,00 0,75 0,600
25 Batang Sipotar IX Koto 16,00 25,00 0,80 0,700
26 Batang Singolan IX Koto 12,00 7,00 0,60 0,500
27 Sungai Tonang IX Koto 3,00 3,50 0,50 0,200
28 Sei. Lubuk Agung Sitiung 2,40 6,30 0,45 0,113
29 Sei. Udang Sitiung 3,75 4,30 0,50 0,225
30 Sei. Tolu Sitiung 1,75 2,30 0,45 0,117
31 Sei. Durian Sitiung 1,35 1,47 0,48 0,112
32 Sei. Sariak Sitiung 4,60 12,70 0,65 0,215
33 Sei. Tempratur Timpeh 3,25 10,50 0,55 0,437
34 Sei. Pinang Timpeh 1,85 8,50 1,40 0,475
35 Batang Timpeh Timpeh 16,00 30,00 1,80 0,535
36 Air Gemuruh Timpeh 3,50 3,50 0,60 0,534
37 Batang Timpeh Timpeh 7,80 12,50 1,20 0,445
38 Sei
UsauGaringging Timpeh 6,40 8,70 0,65 0,425
39 Sei Murai Timpeh 2,70 2,40 0,55 0,225
40 Ngalau Timpeh 2,30 6,80 0,75 0,335
41 Batang Lodan Timpeh 0,75 6,50 0,60 0,325
42 Sarana Baru Timpeh 3,25 6,50 0,55 0,231

76
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Panjang Lebar Dalam Kecepa ta n


No Nama Sungai Kecamatan Keterangan
(km) (m) (m) (m/dt)
43 Sei. Kambang Mani Timpeh 4,25 3,35 0,52 0,117
44 Sei. Palabi Timpeh 9,35 6,45 0,48 0,120
45 Batang Sialang Koto Baru 3,00 2,50 0,50 0,770
46 Batang Tarok Koto Baru 5,00 4,00 1,00 0,500
47 Sei. Ampang Koto Baru 6,00 3,50 0,60 0,400
48 Sei. Cantiang Padang Laweh 3,50 3,00 0,55 0,320
49 Sei. Aman Koto Salak 4,00 3,00 0,75 0,400
50 Sei. Muai Koto Besar 5,00 3,00 0,50 0,270
51 Batang Siat Koto Besar 28,0 0,50 1,20 0,800
52 Batang Mata Air Koto Besar 0
28,0 3,50 0,38 0,200
53 Sungai Asam Koto Besar 0
3,00 7,50 0,83 0,430
54 Sungai Jujuhan Asam Jujuhan 17,00 60,0 2,00 0,653
55 Sungai Pangian Asam Jujuhan 5,00 0
8,50 1,20 0,115
56 Sungai Batang Asam Jujuhan 10,00 6,00 1,20 0,510
57 Sinamar Asam Jujuhan
58 Sei. Jernih Sungai Rumbai 4,00 3,50 0,40 0,250
59 Sei Telaga Sungai Rumbai 3,00 2,50 0,55 0,250
60 Cahaya Murni Sungai Rumbai 3,50 3,25 0,45 0,300

Tabel 14 Embung di Kabupaten Dharmasraya

No Nama Danau /Waduk/ Kecamatan Luas (Ha) Volume


1 Embung Bukit Kubu
Situ/Embung Pulau 15 1800
(l)
2 Embung Sei. Lamak Punjung
Pulau
3 Embung Calau Sawah Tabek Punjung
Pulau
4 Embung Sungai Kamang Punjung
Pulau 44 135000
5 Embung Bawah Koto Punjung
Pulau 17 6500
6 Embung Sei. Talang /Mudik Punjung
IX Koto 35 4080
7 SinggolanLubuk Tunggal
Embung IX Koto
8 Lubuk Banio IX Koto 15 2700
9 Embung Ranah Timpeh 85
10 Embung Kamang Mani (Timpeh) Timpeh 75 2700
11 Embung Sijawi-jawi Sitiung 112 10000
12 Rawang Tingkuluk Tingga Sitiung 52
13 Sungai Jernih (Kodrat Kurnia Koto Sungai 25 2800
Salak) Rumbai
Jumlah 475 165580

3. Luasan kawasan pertanian, perkebunan dan hutan

Luas lahan pertanian di Kabupaten Dharmasraya secara keseluruhan seluas 99.314 Ha


(33,52% dari luas wilayah). Lahan pertanian yang dominan di Kabupaten Dharmasraya
yaitu perkebunan (sawit dan karet) seluas 89.647 Ha (30,9%). Lahan pertanian
tanaman pangan lahan basah/persawahan seluas 9.652 Ha (1,89%) yang terdiri atas
lahan sawah beririgasi teknis dan lahan sawah tadah hujan. Lahan pertanian tanaman
pangan lahan kering seluas 3.973 Ha (1,34%).

77
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Luas tutupan lahan hutan di Kabupaten Dharmasraya 172.707 Ha (58,29% dari luas
wilayah). Tutupan hutan dengan vegetasi primer di Kabupaten Dharmasraya seluas
7.290 Ha dan hutan dengan vegetasi sekunder (yang umumnya bercampur dengan
kebun rakyat) seluas 157.836 Ha, dan hutan tanaman seluas 6115 Ha. Kekritisan lahan di
Kabupaten Dharmasraya tidak terlalu besar. Lahan dengan kondisi kritis dan sangat
kritis di Kab. Dharmasraya seluas 5.961 Ha (atau 1,98% dari luas wilayah). Lokasi lahan
kritis pada kawasan perbukitan terdapat di Kecamatan Pulau Punjung, Silago, dan Koto
Besar.

Tabel 15 Tutupan Lahan Kabupaten Dharmasraya

No Pemanfaatan Lahan Luas Eksisting


(H) (%)
1 Hutan
Hutan vegetasi primer 7.290 2,41
Hutan vegetasi sekunder 157.839 52,16
Hutan Tanaman 6.115 2,02
2 Permukiman 7.552 2,50
3 Perkebunan 89.647 29,63
4 Persawahan 5.586 3,19
5 Pertanian Lahan Kering 3.968 1,31
6 Semak/belukar 18.950 6,26
7 Perairan Darat 1.586 0,52
Luas Total 302.599 100,00
Sumber : Peta Digitasi Citra Spot 5 Provinsi Sumbar Tahun 2007

Gambar 15 Grafik Tutupan Lahan

78
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Tabel 16 Lahan Kritis di Kabupaten Dharmasraya

Luas
No Lahan Kritis
(Ha) (%)
1 Tidak Kritis 226.401 74,82
2 Potensial Kritis 51.129 16,90
3 Agak Kritis 17.301 5,72
4 Kritis 4.062 1,34
5 Sangat Kritis 1.897 0,63
6 Tubuh Air 1.809 0,60
Luas Total 302.599 100,00
Sumber : Rencana Teknik Rehabilitasi Hutan dan Lahan (RTK-RHL) SWP DAS
Batanghari (BPDAS Batanghari Jambi , 2009)

Berdasarkan status penguasaan lahan tergambar proporsi pemanfaatan lahan oleh


perusahaan dan penduduk. Dari data status penguasaan lahan didapat gambaran
sebagai berikut:
1) Luas lahan yang telah diperuntukan bagi berbagai pemanfaatan berdasarkan
perijinan yang telah dikeluarkan di Kabupaten Dharmasraya yaitu: kawasan hutan,
perkebunan besar, kawasan pertambangan dan rencana pengembangan kawasan
transmigrasi seluas 177.109 Ha (58,73% dari luas wilayah kabupaten)
2) Kawasan hutan berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kehutanan Nomor 304 Tahun
2011 seluas 87.174 Ha (28,91% dari luas kabupaten).
3) Perkebunan besar seluas 75.840 Ha (25,15% dari luas kabupaten)
4) Kawasan pertambangan berdasarkan Ijin Usaha Pertambangan (IUP) pertambangan
seluas 9.014 Ha (2,99% dari luas wilayah kabupaten). IUP Pertambangan lain
berimpit dengan peruntukkan lain seperti berada dalam kawasan hutan seluas 2.774
Ha dan dalam kawasan perkebunan besar seluas 9.351 Ha.
5) Luas kawasan untuk penggunaan lain diluar kawasan yang telah dikeluarkan ijin
penguasaan pemanfaatan lahannya yaitu 124.445 Ha (41,27% dari luas wilayah).

79
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Tabel 17 Peruntukan Lahan Berdasarkan Status Lahan

Peruntukkan Lahan Berdasarkan Status Luas


Lahan (Ha) %
Kawasan hutan
- Hutan Lindung (HL) 11958 3,95
- Hutan Produksi (HP) 25986 8,59
- Hutan Produksi Konversi (HPK) 12839 4,24
- Hutan Produksi Terbatas (HPT) 30821 10,19
- Kaw. Suaka Alam/Pelest. Alam 5410 1,79
Perkebunan
(KSA/KPA)Besar 52944 17,50
Rencana Kawasan Transmigrasi 1312 0,43
Kawasan Pertambangan 11747 3,88
Area Penggunaan Lain 149582 49,43
Total Luas 302.599 100,00
Sumber : BPN Kabupaten Dharmasraya Tahun 2011; SK Menhut No. 304 Tahun 2010

80
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

G. URAIAN PENDEKATAN DAN


METODOLOGI

P
ada bagian ini akan dijelaskan lanjut mengenai pendekatan dan metodologi serta
uraian kerja yang diterapkan dalam pekerjaan “Penyusunan DED Sentra IKM
Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya ”

G.1 URAIAN PENDEKATAN


Pendekatan yang digunakan dalam proses pengerjaan “Penyusunan DED Sentra IKM
Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya”. Secara umum dapat
dikemukakan bahwa dalam melakukan kegiatan studi ini hasil yang diharapkan dapat
diperoleh adalah Jasa Konsultasi “Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan
Meranti dan Kabupaten Dharmasraya”. yang terdiri dari :
a) Gambar rencana beserta detail pelaksanaan, arsitektur, struktur, mekanikal dan
elektrikal, pertamanan, tata ruang.
b) Rencana kerja dan syarat-syarat administrasi, syarat umum dan syarat teknis (RKS)

81
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

c) Rencana Anggaran Biaya (RAB)


d) Rincian volume pelaksanaan pekerjaan / Bill Of Quantity (BQ)
e) Laporan Perencanaan
Dengan mengacu pada keluaran akhir ini, maka pendekatan yang dilakukan pada kegiatan
ini adalah pendekatan kesisteman, dimana tinjauan dilakukan pada seluruh komponen yang
ada dalam sistem. Dalam hal ini yang dimaksud dengan sistem dibatasi hanya pada lingkup
sistem
Jasa Konsultasi Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten
Dharmasraya. Dengan dasar ini maka dalam pelaksanaannya, pekerjaan ini akan dilakukan
dalam lima tahapan kegiatan, yaitu :

Tahap 1 : Desk Study (Kajian Literatur)


Tahap 2 : Survei dan pengumpulan data lapangan
Tahap 3 : Analisis Data
Tahap 4 : Perumusan dan Evaluasi Konsep Perencanaan
Tahap 5 : Penyusunan Rencana Teknis Detail
Kelima Tahapan kegiatan ini meskipun merupakan tahapan dengan aspek bahasan yang
berbeda satu dengan lainnya, tetapi dalam pelaksanaannya merupakan aspek yang terkait
secara intens. Dengan demikian, maka dalam pelaksanaannya, kesemua aspek itu ditinjau
secara menyeluruh, dan pelaksanaannya dilakukan secara mendalam.
Tahapan-tahapan di atas dapat dilihat secara lebih rinci dalam diagram alir yang
diperlihatkan dalam Gambar 17. Pada diagram tersebut terlihat jelas bahwa keterkaitan
antara setiap aspek kajian sangatlah erat. Untuk masing-masing aspek kajian rinciannya
dilakukan dalam bentuk alur kegiatan dan alur data. Satu kegiatan dihubungkan dengan
kegiatan lainnya dalam bentuk transformasi data ataupun alur data. Karena keterkaitan
antara aspek kajian sangatlah erat, maka pemilahan yang transparan antara satu aspek
kajian dengan aspek kajian lainnya secara diagramatis sulit dilakukan. Meskipun demikian
pemilahan aspek kajian dapat dilihat secara mudah.
Selanjutnya, jika dikaji lebih dalam, masing-masing tahapan ini merupakan sekumpulan
aktifitas yang cukup beragam dimana uraian dari masing-masing aktifitas tersebut dapat
dilihat pada bagan pada halaman berikut :

82
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Perumusan Alter.
Konsep Desain
Tapak

M enyusun A nalisis Po t &


Konsepsi Kar ak ter istik Perumusan Alt.
Per ancang an Peng g unaan Konsep Tampilan
G edung k husus Arsitektur

M em buat Sk etsa
A nalisis Per um usan A lt.
G ag asan
Kebutuhan Ruang Ko nsep
G edung k husus
Tata Letak Peng g am bar an
Rencana Tek nis
Rev iew Detail
M eto da
Per encanaan A nalisis Per um usan A lt.
Kebutuhan Ko nsep Sistem
Ruang Buang an Perhitungan
Rev iew
Kebijak an Sek to r
Bill & Quantity
A nalisis Kebutuhan Per um usan A lt.
Pemer intahan Ko nsep Sistem
Pr asar ana/Sar ana
Elek tr /M ek anik al
Estimasi Biay a
Rev iew Konstruksi
Standar d Tek nis A nalisis &
Pem buatan Peta Penetapan
G edung k husus
To po g r afi Konsep Desain
Tapak Penyusunan
Rev iew Tahapan
Survey Topografi A nalisis Pem bang unan
k ebijak an Tata
& Kondisi Fisik Tapak Penetapan
Ruang Lahan Konsep Tampilan
Arsitektur
Penyusunan
A nalisis
Sur v ey Sk ejul
Tata Letak Pem biayaan
Kar ak ter istik
Bang unan Penetapan
Tapak Konsep
Tata Letak
Peny usunan
A nalisis
Inventarisasi Str uk tur / Penetapan Spesifikasi
Prasarana dasar Ko nstr uk si Konsep Sistem Teknis
Kota Buangan
A nalisis Pem buatan
Kebutuhan Sistem Penetapan Konsep Visualisasi
Data M ater ial. Sistem Elek tr ik al/
Tenag a Ker ja & Buang an Rancang an
M ek anik al
Per alatan

A nalisis
Kebutuhan Ko m p.
Elek t/M ek anik al

Analisis
Unit Pric e

Persiapan Survey Analisis Konsep Gambar Detail

Gambar 16 Metodologi Pekerjaan

83
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Dengan demikian pelaksanaannya menjadi lebih terarah dan hasilnya diharapkan sesuai
dengan sasaran yang diinginkan. Adapun kegiatan yang perlu dilakukan adalah sebagai
berikut :
a. Sasaran Jasa Konsultasi Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti
dan Kabupaten Dharmasraya.
Pengertian sasaran di sini adalah suatu target atau kondisi yang ingin dicapai dan
menjadi tolok ukur keberhasilan. Untuk mencapai sasaran tersebut kita harus
menentukan arah, tahapan atau cara (misi) yang akan digunakan sesuai dengan
potensi yang dimiliki. Makin jelas sasaran yang ingin dicapai serta makin mengetahui
potensi yang dimiliki, makin mudah untuk menentukan arah/cara pencapaiannya
karena makin jelas masalah yang dihadapinya.
Proses Jasa Konsultasi Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan
Kabupaten Dharmasraya tersebut disamping memberikan dampak langsung sesuai
dengan tujuan pembangunan, juga akan memberikan dampak terhadap lingkungan
sekitar dimana pembangunan tersebut terjadi.
b. Kondisi yang Ada
Kondisi yang ada merupakan keadaan yang terjadi saat ini terutama yang dapat
mempengaruhi terhadap proses perencanaan dan perancangan sesuai lingkup
pekerjaan, baik secara fisik maupun non fisik.
1) Kondisi Fisik Lokasi Perencanaan
Untuk mengetahui kondisi fisik lapangan, dapat dilakukan melalui pengumpulan
data sekunder (merupakan data yang sudah ada), pengamatan lapangan serta
pengumpulan/survey data primer. Seluruh data dan informasi tersebut dikumpulkan
dan dianalisis untuk digunakan sebagai bahan pertimbangan perencanaan
selanjutnya.
Data dan informasi yang diperlukan untuk mendukung proses perencanaan dan
perancangan fisik, antara lain :

Kondisi fisik lokasi, seperti : luasan, batas-batas, dan topografi.

Keadaan air tanah

Peruntukan tanah

Koefisien dasar bangunan

Koefisien lantai bangunan

Perincian penggunaan lahan, perkerasan, penghijauan dan lain-lain.
2) Ketentuan dan Peraturan yang Berlaku
Ketentuan dan peraturan yang mempengaruhi terutama terhadap perencanaan
bangunan perlu diketahui dan dipenuhi agar bangunan yang direncanakan
memenuhi persyaratan minimal, baik dari aspek kesehatan, keselamatan, keamanan
dan kenyamanan.

84
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

c. Survey Data Lapangan


Yang dimaksud dengan survei data lapangan di sini adalah pengumpulan data dan
informasi mengenai kondisi fisik lapangan, antara lain berupa konfigurasi lahan
perencanaan dan benda-benda (bangunan) yang terdapat di lahan perencanaan
tersebut, sumber daya yang dapat dimanfaatkan (air, listrik) serta daya dukung
tanahnya. Dalam hal ini data dan informasi tersebut diperoleh dengan melakukan
pengamatan langsung di lapangan, pengukuran dan penyelidikan tanah sederhana.
Data dan informasi dari hasil survei sebelumnya (data sekunder) dapat juga digunakan
sebagai acuan.
Kondisi fisik lokasi perencanaan yang dapat mempengaruhi terhadap perencanaan
antara lain adalah sebagai berikut :
 Konfigurasi lahan (batas kepemilikan) dan keadaan permukaan, termasuk kontur
tanah serta benda-benda (bangunan, pohon, dll) yang perlu diperhatikan/
dipertahankan.
 Konfigurasi dan kondisi bangunan yang sudah/sedang dibangun yang dapat
mempengaruhi terhadap bentuk bangunan yang direncanakan, antara lain
terhadap orientasi bangunan, bentuk dasar dan penggunaan bahan utama,
dalam rangka mendapatkan keserasian.
 Kondisi di sekitar lokasi perencanaan yang dapat mempengaruhi terhadap
perencanaan bangunan secara menyeluruh agar serasi baik dari secara estetis
maupun tata ruang.
Data dan informasinya dapat diperoleh dengan melakukan pengumpulan data primer
atau data sekunder melalui wawancara, diskusi dan studi literatur.
d. Program Ruang
Berdasarkan Kerangka Acuan Kerja ( KAK ) Jasa Konsultasi Penyusunan DED Sentra
IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya.
1) Disain Awal
Dari fakta dan analisa arsitek bisa membangun ide berupa usulan bangun
arsitektur yang memenuhi kriteria.
Kompleksitas fungsi Gedung dipadukan dengan kuatnya karakter site dan sejarah
serta diwarnai dengan pemahaman kesejamanan akan menghasilkan karya
arsitektur bernilai.
Disain usulan merupakan sintisis yang memperhatikan aspek: fungsional,
karakter site. struktural, budaya, estetika, ekonomi dan lingkungan serta
memasukan unsur inovasi.
Teknik presentasi design usulan dengan bantuan komputer bisa ditampilkan
dalam bentuk animasi, tiga dimensi, ataupun poto futuristik sehingga tergambar
suasana pada kondisi setelah terbangun.
Disain usulan yang memperhatikan aspek sseperti diatas disertai dengan
penampilan yang physical dan merupakan jawaban terhadap isu utama dengan

85
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

menerapkan sistem terbaru sehingga perwujudannya menjadi lengkap dan utuh,


dipastikan yang demikian akan menjadi arsitektur futuris dan bernilai.

2) Optimalisasi Disain
Evaluasi di dalam design Arsitektur terjadi pada berbagai skala dan tahapan,
dengan melibatkan pihak-pihak yang terkait.
Fokus evaluasi terhadap semua aspek baik arsitektural, struktural, fungsional,
finansial, sejarah dan budaya, termasuk peraturan lingkungan, zona peruntukan,
juga dievaluasi terhadap daya dukung bangunan terhadap fungsinya seiring
berjalannya waktu.
Bagi Arsitek sendiri Evaluasi dilakukan dengan mengukur penampilan gedung
dibandingkan dengan tujuan desain, kriteria yang telah ditetapkan sebelumya.
Evaluasi dapat dilakukan dengan melihat kembali tiga tahapan proses
sebelumnya, apakah konsisten terhadap tujuan dan kriteria gedung yang
dinginkan. Proses evaluasi sebenarnya terus berulang selama proses desain.
3) Penyiapan Dokumen
Pada tahap ini aktivitasnya adalah menyiapkan dokumen pelaksanaan seperti:
gambar kerja, Gambar Detail, Rencana Kerja dan Sarat, serta dokumen lelang.

Gambar 17 Contoh Potongan/ Gambar Kerja


Dalam setiap tahapan diatas ada hasil kerja dan akan disampaikan kepada
pengguna jasa baik waktu maupun isi laporan sesuai seperti tertuang dalam KAK
( Kerangka Acuan Kerja ) yang telah kami terima.

86
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

e. Analisis Potensi Lahan

Lahan/lokasi perencanaan sangat mempengaruhi terhadap perencanaan fisik, baik tata


letak, orientasi, sirkulasi maupun konfigurasi atau bentuk bangunan yang
direncanakan. Dari hasil analisis lahan akan diketahui potensi yang dimiliki lahan
perencanaan, antara lain :
 Indonesia pada umumnya merupakan daerah tropikal basah yang banyak
matahari (panas) dan banyak hujan (basah), sehingga perlu diperhatikan
hubungan secara fisik antar bangunan agar kegiatan antar bangunan/gedung
tidak terganggu oleh panas akibat terik matahari maupun hujan.
 Morphologi (bentuk permukaan) tanah.
 Kemungkinan terdapat benda (bangunan, pohon, dsb) di lahan perencanaan
yang statusnya boleh dibongkar atau yang harus dipertahankan.
 Kemungkinan terdapat bangunan/fasilitas di sekitar lahan perencanaan yang
perlu diperhatikan agar dari segi fungsi tidak terganggu, bahkan dari segi kualitas
ruang luarnya penempatan bangunan yang direncanakan tidak boleh berkurang,
justru idealnya bertambah, sehingga penambahan fasilitas baru secara
keseluruhan justru memiliki nilai tambah.
 Kemungkinan terdapat bangunan/fasilitas di lahan perencanaan yang karena
kefungsiannya harus berhubungan dengan bangunan yang direncanakan.
 Kemungkinan arah pencapaian ke bangunan rencana (aksesibilitas) dikaitkan
dengan tata letak bangunan yang ada serta permukaan tanah yang ada.
 Daya dukung tanah secara umum di lokasi perencanaan, khususnya di lokasi
bangunan yang direncanakan
 Ketentuan yang berlaku untuk lokasi perencanaan, terutama peraturan daerah
yang dapat dijadikan pedoman dalam perencanaan fisik bangunan antara lain
Koefisien Dasar Bangunan (KDB), Koefisien Lantai Bangunan (KLB), ketinggian
(jumlah lantai) maksimal bangunan, jarak Garis Sempadan Bangunan (GSB), yang
keseluruhannya tercakup dalam perda mengenai Rencana Tata Bangunan dan
Lingkungan (RTBL).
Hasil analisis potensi lahan dapat digunakan sebagai kriteria/parameter perencanaan
fisik bangunan. Kegiatan ini dapat dilakukan dengan melakukan pengumpulan data
sekunder, peninjauan lapangan atau pembuatan data primer yang kemudian dilakukan
pengkajian/analisis di studio untuk disimpulkan (kompilasi) menjadi parameter
perencanaan.

G.2 METODOLOGI
Metodologi pekerjaan ini antara lain :
a. Persiapan dan penyusunan konsep perencanaan seperti mengumpulkan data
danInformasi lapangan, membuat interprestasi secara garis besar terhadap Kerangka
AcuanKerja, program kerja perencanaan, sketsa gagasan, dan konsultasi dengan

87
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

pemerintahdaerah setempat mengenai peraturan daerah / perizinan bangunan.


b. Menyusun pra rencana, seperti membuat rencana tapak, pra rencana
bangunan,perkiraan biaya, laporan perencanaan dan mengurus perizinan.
c. Menyusun pengembangan rencana seperti :
 Rencana Arsitektur beserta uraian konsep dan visualisasi
 Rencana struktur beserta uraian konsep dan perhitungan
 Rencana mekanikal – elektrikal beserta uraian konsep dan perhitungannya
 Garis besar spesifikasi teknis (outline specification)
 Perkiraan biaya
d. Penyusunan rencana detail berupa uraian lebih terinci seperti : membuat gambar
detail, rencana kerja dan syarat-syarat, rincian volume pelaksanaan pekerjaan, rencana
anggaran biaya pekerjaan kontruksi dan penyusunan laporan perencanaan.
e. Membuat dokumen-dokumen perencanaan teknis berupa : rencana teknis arsitektur,
rencana mekanikal dan elektrikal, rencana pertamanan, rencana tata ruang dalam
bentuk gambar rencana, gambar detail pelaksanaan dan perhitungan rencana kerja dan
syarat-syarat.
f. Membantu Pejabat Pembuat Komitmen didalam menyusun dokumen pelelangan dan
membantu panitia pelelangan dalam menyusun program dan pelaksanaan pelelangan.
g. Membantu panitia pelelangan pada waktu penjelasan pekerjaan, termasuk menyusun.
Berita Acara Penjelasan Pekerjaan, membantu panitia pelelangan dalam melaksanakan
evaluasi penawaran, menyusun kembali dokumen pelelangan dan melaksanakan tugas-
tugas yang sama apabila terjadi lelang ulang.
h. Melakukan pengawasan berkala seperti memeriksa kesesuaian pelaksanaan pekerjaan
dengan rencana secara berkala, melakukan penyesuaian gambar dan spesifikasi teknis
pelaksanaan bila ada perubahan, memberikan penjelasan terhadap persoalan-
persoalan yang timbul selama masa kontruksi, memberikan rekomendasi tentang
penggunaan bahan dan membuat laporan akhir pengawasan berkala.
i. Bersama Konsultan Pengawas menyusun petunjuk pemeliharaan dan penggunaan
bangunan.
Lingkup tugas yang harus dilaksanakan oleh Konsultan Perencana berpedoman pada
ketentuan yang berlaku, meliputi tugas-tugas perencanaan fisik bangunan gedung
negara yang terdiri dari :
1) Jasa Konsultasi Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan
Kabupaten Dharmasraya berpedoman pada ketentuan yang berlaku.
2) Lokasi Pekerjaan :
Jasa Konsultasi Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan
Kabupaten Dharmasraya, lebih tepatnya diuraikan sebagai berikut :
 Kabupaten Kepulauan Meranti, di lokasi sentra IKM yaitu di Desa Sungai
Tohor, Kecamatan Tebing Tinggi Timur.

88
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

 Kabupaten Dharmasraya, di lokasi pembangunan sentra IKM yaitu Nagari


Gunung Medan, Kecamatan Sitiung.
3) Data Fasilitas Penunjang :
a) Untuk melaksanakan tugasnya, Konsultan Perencana harus mencari sendiri
informasi yang dibutuhkan selain dan informasi yang diberikan oleh Pihak
Pemberi Tugas maupun Pejabat Pembuat Komitmen termasuk melalui
Kerangka Acuan Kerja ini.
b) Konsultan Perencana harus memeriksa kebenaran informasi yang digunakan
dalam pelaksanaan tugasnya, baik yang berasal dari Pemberi Tugas, Pejabat
Pembuat Komitmen maupun yang dicari sendiri, kesalahan
perencanaan/kelalaian pekerjaan sebagai akibat dari kesalahan informasi
menjadi tanggung jawab sepenuhnya dari Konsultan Perencana.
c) Penyediaan oleh Penyedia Jasa.Penyedia Jasa harus menyediakan semua
fasilitas dan peralatan yang diperlukan untuk kelancaran pelaksanaan
pekerjaan.

Gambar 18 Diagram Metodologi dan Pendekatan

Kondisi eksisting perlu ditinjau dari setidaknya 4 aspek, yaitu: sosio-ekonomis dan sosio-
kultural, natural-ekologis, teknis-kerekayasaan serta efisiensi-desain.
Kondisi tersebut perlu dinilai. Salah satu alatnya adalah Analisis SWOT (SWOT analysis),
yang meliputi :
1. Strengths (kekuatan), yaitu faktor positif internal
2. Weaknesses (kelemahan), yaitu faktor negatif internal
3. Opportunities (peluang), yaitu faktor positif eksternal
4. Threats (ancaman), yaitu faktor negatif eksternal visi
Visi dapat dirinci dalam waktu dimana visi tersebut diharapkan terjadi, dapat berupa:
1. Jangka panjang, dengan durasi sekitar 25 tahun
2. Jangka menengah, dengan durasi sekitar 5 tahun
3. Jangka pendek, dengan durasi sekitar 1 tahun

89
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Visi ini dapat juga tarkait dengan tujuan atau sasaran pembangunan, atau developmental
goals dan developmental objectives.
Masalah adalah jarak (discrepancy) antara kondisi ideal yang diharapkan dengan kondisi
eksisting sekarang ini. Perumusan problem statement membutuhkan langkah-langkah
sebagaimana berikut:
1. mempelajari secara mendalam masalah yang dihadapi;
2. membatasi daerah masalah secara lokasional, temporal, serta melihat kaitan dan
pengaruhnya terhadap masalah yang lain;
3. menyiapkan data-data/informasi pendukung masalah;
4. menyiapkan daftar goals dan objectives;
5. mengenali kisaran variabel-variabel yang perlu diperhitungkan; dan
6. mengkaji ulang problem statement.
Strategi adalah cara untuk mencapai visi, yang dijabarkan dalam rencana atau rancangan.
Perumusan strategi terkait erat dengan perumusan tujuan dan sasaran bagi strategi
tersebut. Jika tujuan (goals) lebih bersifat ultimate serta tidak langsung, maka sasaran
(objectives) lebih bersifat langsung serta konkret. Tujuan pada dasarnya dapat berupa
pemecahan masalah, pemenuhan kebutuhan, atau pemanfaatan peluang.
Produk rancangan yang ada pada dasarnya dapat dibagi dalam:
1. Kebijakan (policy)
2. Rencana (plan)
3. Arahan (guidelines)
4. Program (program)

G.2.1 Kriteria
A. Kriteria Umum
Pekerjaan yang akan dilaksanakan oleh Konsultan Perencana harus memperhatikan kriteria
umum bangunan disesuaikan berdasarkan fungsi dan kompleksitas bangunan, yaitu :
1). Persyaratan Peruntukan dan intensitas :
a. Menjamin bangunan gedung didirikan berdasarkan ketentuan tata ruang dan tata
bangunan yang ditetapkan di daerah yang bersangkutan.
b. Menjamin bangunan dimanfaatkan sesuai dengan fungsinya.
c. Menjamin keselamatan pengguna, masyarakat dan lingkungan.
2). Persyaratan Arsitektur dan Lingkungan :
a. Menjamin terwujudnya bangunan gedung yang didirikan berdasarkan karakteristik
lingkungan, ketentuan wujud bangunan dan budaya daerah, sehingga seimbang,
serasi dan selaras dengan lingkungannya (fisik, sosial dan budaya).
b. Menjamin terwujudnya tata ruang hijau yang dapat memberikan keseimbangan dan
keselaran bangunan terhadap lingkungannya.

90
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

c. Menjamin bangunan gedung dibangun dan dimafaatkan dengan tidak menimbulkan


dampak negatif terhadap lingkungan.
3). Persyaratan Sanitasi Bangunan dan Lingkungan :
a. Menjamin tersedianya sarana sanitasi yang memadai dalam menunjang pada
bangunan dan lingkungan sesuai dengan fungsinya.
b. Menjamin terwujudnya kebersihan, kesehatan dan memberikan kenyamanan bagi
penghuni bangunan dan lingkungan.
c. Menjamin upaya beroperasinya peralatan dan kelengkapan sanitasi secara baik.
4). Persyaratan Ventilasi dan Pengkondisian Udara :
a. Menjamin terpenuhinya kebutuhan udara yang cukup, dan alami maupun buatan
dalam menunjang terselenggaranya satuan keja didalam bangunan gedung sesuai
dengan fungsinya.
b. Menjamin upaya beroperasinya peralatan dan perlengkapan tata udara secara baik.
5). Persyaratan Pencahayaan :
a. Menjamin terpenuhinya kebutuhan pencahayaan yang cukup, dan alami maupun
buatan dalam menunjang terselenggaranya satuan kerja didalam bangunan gedung
sesuai dengan fungsinya.
b. Menjamin upaya beroperasinya peralatan dan perlengkapan pencahayaan secara
baik.
6). Persyaratan Kebisingan dan Getaran :
a. Menjamin terwujudnya kehidupan yang nyaman dari gangguan suara dan getaran
yang tidak diinginkan.
b. Menjamin adanya kepastian bahwa setiap usaha atau satuan kerja yang
menimbulkan dampak negatif suara dan getaran perlu melakukan upaya
pengendalian pencemaran dan atau mencegah perusakan lingkungan.
B. Kriteria Khusus
Kriteria khusus yang dimaksudkan untuk memberikan syarat-syarat yang khusus, spesifik
berkaitan dengan bangunan gedung yang akan direncanakan, baik dari segi fungsi khusus
bangunan, segi teknis lainnya, misalnya :
1. Dikaitkan dengan upaya pelestarian atau konservasi bangunan yang ada.
2. Kesatuan perencanaan bangunan dengan lingkungan yang ada disekitar, seperti
dalam rangka implementasi penataan bangunan dan lingkungan.
3. Solusi dan batasan-batasan konstektual, seperti factor sosial budaya setempat,
geografi klimatologi, dan lain-lain.
C. Metode Pelaksanaan Kegiatan Perencanaan:
1) Pembuatan Bench Mark (BM). Bench Mark (BM) dibangun minimum 2 (dua) buah
pada posisi yang aman dan saling terlihat dengan ketinggian berdasarkan LWS dan
jarak antara kedua BM minimal 100cm. BM tersebut dibuat dari beton dengan
ukuran 40x40x150 cm3 yang ditanam sedalam 100cm dari permukaan tanah dan di

91
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

plot dalam peta.


Penempatan BM harus mempertimbangkan rencana pengembangan bangunan,
sehingga BM dapat bermanfaat untuk jangka waktu lama dan mudah
pengawasannya. BM berfungsi sebagai titik awal pemetaan, dicat dengan warna
biru muda dan pada bagian atas ditulis BM1 dan BM2 serta tanggal pembuatan.
Setelah survei selesai, BM harus diserahkan kepada pejabat setempat dengan Berita
Acara.

2) Pekerjaan Topografi

a. Pengamatan azimuth matahari (pengukuran azimuth) dilakukan pada salah


satu BM.
b. Pengukuran dengan menggunakan sistem triangulasi :
(1) Dipakai titik BM sebagai basis.
(2) Pengukuran jarak basis dengan alat elektronik atau optis (T2 dan
interval basis) atau sejenis.
(3) Pengukuran sudut dilakukan dengan 4 (empat) seri biasa-luar biasa.
Selisih sudut antara tipa bacaan titik boleh lebih dari pada 10 detik.
c. Pengukuran Poligon.
(1) Pengukuran Poligon sepanjang titik-titik polygon dengan jarak antara
titik-titik polygon maksimum 50m dan radius survey dari tiap polygon
adalah 75m.
(2) Pengukuran harus dimulai dari titik ikat awal dan pengukuran polygon
harus tertutup (dimulai dari titik ikat awal dan berakhir pada titik yang
sama atau ditutup pada titik lain yang sudah diketahui koordinatnya
sehingga kesalahan-kesalahan sudut maupun jarak dapat dikontrol).
d. Pengukuran Sipat Datar.
(1) Pengukuran sipat datar dilakukan sepanjang titik-titik polygon diikatkan
pada Bench Mark.
(2) Pengukuran sipat datar dari Bench Mark ke Bench Mark dengan alat
waterpass dilakukan dengan teliti, dengan kesalahan penutup tidak
boleh lebih dari (3 Vd) mm dimana d= jarak jalur pengukuran (dalam km).
(3) Semua ketinggian harus mengacu pada LWS.
(4) Pengukuran sipat datar dilakukan dengan cara double stand (pulang
pergi). Selisih bacaan setiap stand maksimum 2 mm dan selisih hasil
ukuran total antara pergi dan pulang tidak boleh lebih dari (8 Vd) mm
dimana d= jarak jalur pengukuran (dalam km).
e. Pengukuran Situasi dan Detail.
(1) Bangunan yang penting dan berkaitan dengan pekerjaan desain harus
diambil posisinya.
(2) Setiap ujung bangunan existing harus diambil posisinya dan jarak antara
ujung-ujung bangunan yang lain juga diukur (guna pengecekan).

92
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

f. Buku ukur harus diperlihatkan kepada PPK atau Tim Teknis.


3) Pekerjaan Borring.
Pekerjaan lapangan disyaratkan mengikuti prosedur ASTM. Pengeboran
dilaksanakan sampai kedalaman -50 meter dari dasar laut dengan pengambilan
contoh tanah dan pelaksanaan SPT setiap interval 2 meter (SPT pertama kali
dilaksanakan pada kedalaman -1 meter dari muka tanah).
Pelaksanaan SPT diberhentikan setelah SPT >60 sebanyak 3 (tiga) kali untuk
penurunan berturut-turut setinggi 30 cm sampai dengan ketebalan minimal 5 meter,
sedangkan pengeborannya sendiri tetap dilakukan sampai -30 meter dari muka
tanah.
Apabila sampai pada kedalaman -30 meter dari muka tanah belum dijumpai lapisan
tanah keras (SPT>40) maka hal tersebut harus segera dilaporkan kepada Pengguna
Jasa untuk mendapat petunjuk lebih lanjut.
Apabila sangat diperlukan, kedalaman pengeboran dapat ditambah atau dikurangi
dengan persetujuan Pengguna Jasa.

a. Metode Pelaksanaan Pengeboran. Sebelum pelaksanaan pengeboran dimulai,


semua peralatan yang akan dipergunakan dalam pekerjaan tersebut harus
sudah dipersiapkan terlebih dahulu di tempat sehingga pelaksanaan dapat
berjalan dengan lancar. Pengeboran dilakukan dengan alat bor yang
mempunyai kemampuan dan memenuhi persyaratan sebagai berikut:
(1) Mampu menembus tanah keras dengan nilai N-60.
(2) Kemampuan alat bor dapat mencapai kedalaman 100 m.
(3) Mesin diesel kapasitas 80 PK.
(4) Water pump dengan kapasitas (50 s/d 60 liter/menit).
(5) Casing dengan diameter minimum 97 mm..
(6) Drilling rod (4,05 cm).
(7) Tabung sample panjang 50 cm dan diameter 7,5 cm.
(8) Mata bor klep.
(9) Tabung SPT.
(10) Piston dan piston rod untuk keperluan pengambilan undisturbed
sample.
Kapasitas pompa harus cukup besar sehingga terjamin bahwa sisa
pengeboran yang keluar dari lubang harus selalu diamati agar
diketahui bila ditemui perubahan lapisan tanah yang dibor dengan
melihat perubahan jenis tanah yang dibor dengan melihat
perubahan jenis tanah yang keluar.
Lubang bor yang terjadi sewaktu pengeboran harus dilindungi
dengan casing agar tidak terjadi kelongsoran sehingga diperoleh
hasil pengeboran yang baik dan teliti.
Pada setiap tambahan kedalaman tertentu, casing harus diturunkan

93
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

sampai dasar lubang dengan menambah sambungan pada bagian


atas casing.
Untuk tanah lunak (soft soil) sistem pengeboran harus dilaksanakan
dengan casing sistem yaitu mengebor dengan casing yang berputar
(drilling rod) dan ujung casing diberi mata bor.
b. Data dan Hasil Pekerjaan Lapangan.
Dari setiap pengeboran harus dilakukan pencatatan pelaksanaan pekerjaan
terutama masalah teknis lapangan yang ditemui. Hasil pekerjaan lapangan
tersebut dituangkan ke dalam bor-log yang menggambarkan:
(1) Elevasi muka tanah terhadap Datum.
(2) Numberof blows pada standard penetration test dan kedalamannya
(dalam angka dan grafik).
(3) Kedalaman tanah dimana undisturbed sample diambil.
(4) Elevasi lapisan batas atas dan bawah dari setiap perubahan lapisan
tanah yang ditemui selama pengeboran.
(5) Deskripsi dari jenis tanah untuk tiap interval kedalaman.
(6) Hal-hal lain (khusus) yang ditemui/terjadi pada saat pengeboran
dilaksanakan.
(7) Penjelasan teknis dari penyimpangan-penyimpangan atau
kejanggalan yang terjadi selama pengeboran.
c. Undisturbed Sampling. Untuk setiap interval kedalaman 2 meter diambil
undisturbed sample dan untuk pertama kalinya diambil sample pada kedalaman
-3 m dari muka tanah yang bersangkutan.
Tabung contoh tanah (tube sample) yang disyaratkan adalah seamless tube
sampler ukuran OD 3 inch dan ID 2 7/8 inch (ID=Internal Diameter, OD=Outer
Diameter), tebal tabug 1/16 inch, dengan panjang 50 cm. Tabung yang dipakai
tipe fixed-piston sampler terbuat dari baja atau kuningan. Tebal tabung baja 1,5
+ 0,1 mm dan ID 75 + 0,5 mm. Bila akan dipakai ID yang lain dari harga di atas
harus dipenuhi persyaratan Degree of disturbance:
Ketentuan-ketentuan yang harus dipenuhi pada waktu pengambilan contoh
tanah adalah:
(1) Dasar lubang bor di mana akan diambil contoh tanah harus bersih
dari sisa pengeboran dengan memompa air ke dalam lobang bor
yang berfungsi untuk membersihkan sisa-sisa tanah yang tertinggal,
lama mencuci minimum 5 menit sebelum diadakan pengambilan
sample.
(2) Ujung bawah casing pada saat itu harus berada pada dasar lubang
bor untuk menghindari adanya longsoran-longsoran pada dasar
lubang dan sisa pengeboran (sludge).
(3) Segera setelah lubang bor bersih, tabung contoh tanah ditekan ke
dalam tanah dengan tekanan tenaga manusia.
(4) Penekanaan harus dilakukan dengan hati-hati, continous (single

94
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

movement) dan perlahan agar air yang terdapat dalam tabung diberi
kesempatan keluar melalui katup (ball-valve) yang terdapat pada
kepala tabung (connector head). Dalam segala hal tidak
diperkenankan menekan tabung dengan pukulan.
(5) Sebelum tabung ditarik dari dalam tanah, tabung harus diputar 360 o
untuk melepaskan tabung bersama isinya dari tanah dan kemudian
diangkat keluar dari dalam tabung.
(6) Tanah pada kedua ujung tabung harus dibuang secukupnya dan
ruangan itu kemudian diberi paraffin panas sebagai penutup dan
pelindung tanah dalam tabung. Tebal paraffin pada bidang bawah
minimum 1 cm dan pada bidang atas minimum 3 cm.
(7) Untuk pelaksanaan uji laboratorium, sample dapat dipotong di
lapangan dengan hati-hati sesuai degan panjang yang diperlukan dan
tidak boleh merusak keaslian sample sisanya yang belum diuji.
(8) Pengangkutan sample harus dilakukan hati-hati, dijaga dari
guncangan dan beda temperatur yang tinggi (panas sinar matahari
dll), sedapat mungkin pengujian dilakukan pada laboratorium yang
dekat jaraknya dengan lokasi pengeboran (bila terdapat
laboratorium yang memenuhi syarat).
(9) Untuk jenis tanah khusus yang sukar diambil undisturbed sampel-nya
dengan cara biasa, harus digunakan tabung sample yang sesuai: soft
cohesive soil dengan alat piston sampler non cohesive soil dengan alat
piston sampler atau core cutter sampler, dan hard cemented sil
dengan core barrel.

G.2.2 Persyaratan Teknis Bangunan Gedung


A. Peruntukan, Fungsi dan Klasifikasi Bangunan
1) Peruntukan Lokasi
a. Bangunan gedung harus diselenggarakan sesuai dengan peruntukan lokasi
yang diatur dalam ketentuan tata ruang dan tata bangunan dari lokasi yang
bersangkutan.
b. Ketentuan tata ruang dan tata bangunan ditetapkan melalui:
i. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Daerah,
ii. Rencana Rinci Tata Ruang (RRTR),
iii. Peraturan bangunan setempat dan Rencana Tata Bangunan dan
Lingkungan (RTBL).
c. Peruntukan lokasi sebagaimana dimaksud dalam butir a, merupakan
peruntukan utama, sedangkan peruntukan penunjangnya sebagaimana
ditetapkan di dalam ketentuan tata bangunan yang ada di Daerah setempat
atau berdasarkan pertimbangan teknis Dinas Bangunan.

95
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

d. Setiap pihak yang memerlukan keterangan atau ketentuan tata ruang dan tata
bangunan dapat memperolehnya secara terbuka melalui Dinas Bangunan.
e. Keterangan atau ketentuan sebagaimana dimaksud pada butir d meliputi
keterangan tentang peruntukan lokasi dan intensitas bangunan, seperti
kepadatan bangunan, ketinggian bangunan, dan garis sempadan bangunan.
f. Dalam hal rencana-rencana tata ruang dan tata bangunan sebagaimana
dimaksud pada butir b belum ada, Kepala Daerah dapat memberikan
pertimbangan atas ketentuan yang diperlukan, dengan tetap mengadakan
peninjauan seperlunya terhadap rencana tata ruang dan tata bangunan yang
ada di Daerah.
g. Bagi Daerah yang belum memiliki RTRW, RRTR, ataupun peraturan bangunan
setempat dan RTBL, maka Kepala Daerah dapat memberikan persetujuan
membangun bangunan gedung dengan pertimbangan:
i. Persetujuan membangun tersebut berstfat sementara sepanjang
tidak bertentangan dengan ketentuan-ketentuan tata ruang yang
lebih makro, kaidah perencanaan kota dan penataan bangunan
ii. Kepala Daerah segera menyusun dan menetapkan RRTR, peraturan
bangunan setempat dan RTBL berdasarkan rencana tata ruang yang
lebih makro.
iii. Apabila persetujuan yang telah diberikan terdapat ketidak sesuaian
dengan rencana tata ruang dan tata bangunan yang ditetapkan
kemudian, maka perlu diadakan penyesuaian dengan resiko
ditanggung oleh pemohon/pemilik bangunan.
iv. Bagi Daerah yang belum memilih RTRW Daerah, Kepala Daerah
dapat memberikan persetujuan membangun bangunan pada daerah
tersebut untuk jangka waktu sementara.
v. Apabila di kemudian hari terdapat penetapan RTRW Daerah yang
bersangkutan, maka bangunan tersebut harus disesuaikan dengan
rencana tata ruang yang ditetapkan.
h. Pembangunan bangunan gedung diatas jalan umum, saluran, atau lain perlu
mendapatkan persetujuan Kepala Daerah dengan pertimbangan sebagai
berikut:
i. Tidak bertentangan dengan rencana tata ruang dan tata bangunan
daerah,
ii. Tidak mengganggu kelancaran arus lalu lintas kendaraan, orang,
maupun barang,
iii. Tidak mengganggu fungsi sarana dan prasarana yang berada atau
diatas tanah;

96
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

iv. Tetap memperhatikan keserasian bangunan terhadap lingkungannya,


i. Pembangunan bangunan gedung dibawah tanah yang melintasi sarana dan
prasarana jaringan kota perlu mendapatkan persetujuan Kepala Daerah dengan
pertimbangan sebagai berikut:
i. Tidak bertentangan dengan rencana tata ruang dan tata bangunan
Daerah,
ii. Tidak untuk fungsi hunian atau tempat tinggal;
iii. Tidak mengganggu fungsi sarana dan prasarana yang berada dibawah
tanah;
iv. Penghawaan dan pencahayaan bangunan telah memenuhi persyaratan
kesehatan sesuai fungsi bangunan;
v. Memiliki sarana khusus untuk kepentingan keamanan dan keselamatan
bagi pengguna bangunan.
j. Pembangunan bangunan gedung dibawah atau diatas air perlu mendapatkan
persetujuan Kepala Daerah dengan pertimbangan sebagai berikut:
i. Tidak bertentangan dengan rencana tata ruang dan tata bangunan
Daerah;
ii. Tidak mengganggu keseimbangan lingkungan, dan fungsi indung
kawasan;
iii. Tidak menimbulkan perubahan atau arus air yang dapat merusak
lingkungan;
iv. Tidak menimbulkan pencemaran;
v. Telah mempertimbangkan faktor keamaan, kenyamanan, kesehatan
dan aksesibilitas bagi pengguna bangunan.
k. Pembangunan bangunan gedung pada daerah hantaran udara (transmisi
tegangan tinggi perlu mendapatkan persetujuan Kepala Daerah dengan
pertimbangan sebagai berikut:
i. Tidak bertentangan dengan rencana tata ruang dan tata bangunan
Daerah;
ii. Letak bangunan minimal 10 (sepuluh) meter diukur dari as (proyeksi)
jalur tegangan tinggi terluar;
iii. Letak bangunan tidak boleh melebihi atau melampauigaris sudut 45°
(empat puluh lima derajat) diukur dari as (proyeksi) jalur tegangan
tinggi terluar;
iv. Setelah mendapat pertimbangan teknis dari para ahliterkait.

97
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

2) Fungsi Bangunan
a. Fungsi dan klasifikasi bangunan merupakan acuan untuk persyaratan teknis
bangunan gedung, baik ditinjau dari segi intensitas banguanan arsitektur dan
lingkungan, keselamatan, keamanan, kesehatan, kenyamanan, maupun dari
segi keserasian bangunan terhadap lingkungannya.
b. Penetapan fungsi dan klasifikasi bangunan yang bersifat sementara harus
dengan mempertimbangkan tingkat permanensi, keamanan, pencegahan dan
penanggulangan terhadap bahaya kebakaran, dan sanitasi yang memadai.
c. Setiap bangunan gedung harus memenuhi persyaratan fungsi utama bangunan.
d. Fungsi bangunan dapat dikelompokkan dalam fungsi hunian, fungsi usaha,
fungsi sosial dan budaya, dan fungsi khusus.
e. Bangunan dengan fungsi hunian meliputi bangunan gedung dengan fungsi
utama hunian yang merupakan:
i. Rumah tinggal tunggal
ii. Rumah tinggal deret
iii. Rumah tinggal susun
iv. Rumah tinggal vila
v. Rumah tinggal asrama
f. Bangunan dengan fungsi usaha meliputi bangunan gedung dengan fungsi
utama untuk:
i. Bangunan perkantoran: perkantoran pemerintah, perkantoran niaga,
dan sejenisnya.
ii. Bangunan perdagangan: pasar, pertokoan, pusat perbelanjaan, mal,
dan sejenisnya.
iii. Bangunan Perhotelan/Penginapan: hotel, motel, hostel, penginapan,
dan sejenisnya.
iv. Bangunan Industri : industri kecil, industri sedang, industri besar/berat.
v. Bangunan Terminal: stasiun kereta, terminal bus, terminal udara, halte
bus, pelabuhan laut.
vi. Bangunan Penyimpanan: gudang, gedung tempat parkir, dan
sejenisnya.
vii. Bangunan Pariwisata: tempat rekreasi, bioskop, dan sejenisnya.
g. Bangunan dengan fungsi umum, sosial dan budaya, meliputi bangunan gedung
dengan fungsi utama untuk :
i. Bangunan pendidikan: sekolah taman kanak-kanak, sekolah dasar,
sekolah lanjutan, sekolah tinggi/universitas.

98
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

ii. Bangunan pelayanan kesehatan: puskesmas, poliklinik, rumah bersalin,


rumah sakit klas A, B. & C, dan sejenisnya.
iii. Bangunan peribadatan: mesjid, gereja, pura, kelenteng, dan vihara.
iv. Bangunan kebudayaan : museum, gedung kesenian, dan sejenisnya
h. Bangunan dengan fungsi khusus meliputi bangunan gedung dengan fungsi
utama yang mempunyai tingkat kerahasiaan tinggi, atau tingkat resiko bahaya
tinggi : seperti bangunan kemiliteran, bangunan reaktor, dan sejenisnya.
i. Dalam suatu persil, keveling, atau blok peruntukan dimungkinkan adanya fungsi
campuran (mixed use), sepanjang sesuai dengan peruntukan lokasinya dan
standar perencanaan lingkungan yang berlaku.
j. Setiap bangunan gedung, selain terdiri dari ruang-ruang dengan fungsi utama,
juga dilengkapi dengan ruang fungsi penunjang, serta dilengkapi pula dengan
instalasi dan kelengkapan bangunan yang dapat menjamin terselenggaranya
fungsi bangunan, sesuai dengan persyatatan pokok yang diatur dalam
Pedoman Teknis ini.
3) Klasifikasi Bangunan
Klasifikasi bangunan atau bagian dari bangunan ditentukan berdasarkan fungsi yang
dimaksudkan di dalam perencanaan, pelaksanaan, atau perubahan yang diperlukan
pada bangunan.
a. Klas 1 : Bangunan Hunian Biasa
Adalah satu atau lebih bangunan yang merupakan:
i. Klas 1a : bangunan hunian tunggal yang berupa:
(1) satu rumah tunggal; atau
(2) satu atau lebih bangunan hunian gandeng, yang masing-masing
bangunannya dipisahkan dengan suatu dinding tahan api, termasuk
rumah deret, rumah taman, unit town house , villa, atau
ii. Klas 1b : rumah asrama/kost, rumah tamu, hostel, atau sejenisnya dengan
luas total lantai kurang dari 300 m2 dan tidak ditinggali lebih dari 12 orang
secara tetap, dan tidak terletak diatas atau dibawah bangunan hunian lain
atau bangunan klas lain selain tempat garasi pribadi.
b. Klas 2: Bangunan hunian yang terdiri atas 2 atau lebih unit hunian yang masing-
masing merupakan tempat tinggal terpisah.
c. Klas 3: Bangunan hunian diluar bangunan klas 1 atau 2, yang umum digunakan
sebagai tempat tinggal lama atau sementara oleh sejumlah orang yang tidak
berhubungan, termasuk:
i. rumah asrama, rumah tamu, losmen; atau

99
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

ii. bagian untuk tempat tinggal dari suatu hotel atau motel; atau
iii. bagian untuk tempat tinggal dari suatu sekolah; atau
iv. panti untuk orang berumur, cacat, atau anak-anak; atau
v. bagian untuk tempat tinggal dari suatu bangunan perawatan kesehatan
yang menampung karyawan-karyawannya.
d. Klas 4 : Bangunan Hunian Campuran
Adalah tempat tinggal yang berada didalam suatu bangunan klas 5, 6, 7, 8 atau
9 dan merupakan tempat tinggal yang ada dalam bangunan tersebut
e. Klas 5: Bangunan kantor
Adalah bangunan gedung yang dipergunakan untuk tujuan-tujuan usaha
profesional, pengurusan administrasi, atau usaha komersial, diluar bangunan
klas 6, 7, 8, atau 9.
f. Klas 6: Bangunan Perdagangan
Adalah bangunan toko atau bangunan lain yang dipergunakan untuk tempat
penjualan barang-barang secara eceran atau pelayanan kebutuhan langsung
kepada masyarakat, termasuk
i. ruang makan, kafe, restoran,; atau
ii. ruang makan malam, bar, toko atau kios sebagai bagian dari suatu hotel
atau motel; atau
iii. tempat potong rambut /salon, tempat cuci umum; atau
iv. pasar, ruang penjualan, ruang pamer, atau bengkel.
g. Klas 7: Bangunan Penyimpanan/Gudang
Adalah bangunan gedung yang dipergunakan penyimpanan, termasuk:
i. tempat parkir umum; atau
ii. gudang, atau tempat pamer barang-barang produksi untuk dijual atau
cuci gudang.
h. Klas 8 : Bangunan Laboratorium/lndustri/Pabrik
Adalah bangunan gedung laboratorium dan bangunan yang dipergunakan
untuk tempat pemrosesan suatu produksi, perakitan, perubahan, perbaikan,
pengepakan, finishing, atau pembersihan barang-barang produksi dalam rangka
perdagangan atau penjualan.
i. Klas 9: Bangunan Umum
Adalah bangunan gedung yang dipergunakan untuk melayani kebutuhan
masyarakat umum, yaitu:

100
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

i. Klas 9a: bangunan perawatan kesehatan, termasuk bagian-bagian dari


bangunan tersebut yang berupa laboratorium;
ii. Klas 9b: bangunan pertemuan, temmasuk bengkel kerja, laboratorium
atau sejenisnya di sekolah dasar atau sekolah lanjutan, hall, bangunan
peribadatan, bangunan budaya atau sejenis, tetapi tidak termasuk setiap
bagian dari bangunan yang merupakan klas lain.
j. Klas 10 : Adalah bangunan atau struktur yang bukan hunian:
i. Klas 10a: bangunan bukan hunian yang merupakan garasi pribadi,
carport, atau sejenisnya;
ii. Klas 10b: struktur yang berupa pagar, tonggak, antena, dinding
penyangga atau dinding yang berdiri bebas, kolam renang, atau
sejenisnya.
k. Bangunan-bangunan yang tidak diklasifikasikan khusus
Bangunan atau bagian dari bangunan yang tidak termasuk dalam klasifikasi
bangunan 1 s/d 10 tersebut, dalam Pedoman Teknis dimaksudkan dengan
klasifikasi yang mendekati sesuai dengan peruntukannya
l. Bangunan yang penggunaannya insidentil
Bagian bangunan yang penggunaannya insidentil dan sepanjang
mengakibatkan gangguan pada bagian bangunan lainnya, dianggap memiliki
klasifikasi yang sama dengan bangunan utamanya.
m. Klasifikasi jamak
Bangunan dengan klasifikasi jamak adalah bila beberapa bagian dari bangunan
harus diklasifikasikan secara terpisah, dan:
i. bila bagian bangunan yang memiliki fungsi berbeda tidak melebihi 10%
dari luas lantai dari suatu tingkat bangunan, dan b' laboratorium,
klasifikasinya disamakan dengan klasifikasi bangunan utamanya;
ii. Klas-klas 1a, 1b, 9a, 9b, 10a dan 10b adalah klasifikasi yang terpisah;
iii. Ruang-ruang pengolah, ruang mesin, ruang mesin lift, ruang boiler atau
sejenisnya diklasifikasikan sama dengan bagian bangunan dimana ruang
tersebut terletak

B. INTENSITAS BANGUNAN
1. Kepadatan dan Ketinggian Bangunan
a. Bangunan gedung yang didirikan harus memenuhi persyaratan kepadatan
dan ketinggian bangunan gedung berdasarkan rencana tata ruang wilayah
Daerah yang bersangkutan, rencana tata bangunan dan lingkungan yang
ditetapkan, dan peraturan bangunan setempat.

101
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

b. Kepadatan bangunan sebagaimana dimaksud dalam butir a, meliputi


ketentuan tentang Koefisien Dasar Bangunan (KDB), yang dibedakan
dalam tingkatan KDB padat, sedang, dan renggang.
c. Ketinggian bangunan sebagaimana dimaksud dalam butir a, meliputi
ketentuan tentang Jumlah Lantai Bangunan (JLB), dan Koefisien Lantai
Bangunan (KLB) yang dibedakan dalam tingkatan KLB tinggi, sedang, dan
rendah.
d. Persyaratan kinerja dari ketentuan kepadatan dan ketinggian bangunan
ditentukan oleh:
i. kemampuannya dalam menjaga keseimbangan daya dukung lahan
dan optimalnya intensitas pembangunan,
ii. kemampuannya dalam mencerminkan keserasian bangunan dengan
lingkungan,
iii. kemampuannya dalam menjamin kesehatan dan kenyamanan pengguna
serta masyarakat pada umumnya.
e. Untuk suatu kawasan atau lingkungan tertentu, seperti kawasan wisata,
pelestarian dan lain lain, dengan pertimbangan kepentingan umum dan
dengan persetujuan Kepala Daerah dapat diberikan kelonggaran atau
pembatasan terhadap ketentuan kepadatan, ketinggian bangunan dan
ketentuan tata bangunan lainnya dengan tetap memperhatikan keserasian
dan kelestarian lingkungan.
f. Ketinggian bangunan sebagaimana dimaksud pada butir c tidak
diperkenankan mengganggu lalu-lintas udara.
2. Penetapan KDB dan Jumlah Lantai/KLB
a. Penetapan besarnya kepadatan dan ketinggian bangunan gedung
sebagaimana dimaksud dalam II.2.1 butir b dan c, ditetapkan dengan
mempertimbangkan perkembangan kota, kebijaksanaan intensitas
pembangunan, daya dukung lahan/ lingkungan, serta keseimbangan dan
keserasian lingkungan.
b. Apabila KDB dan JLB/KLB belum ditetapkan dalam rencana tata ruang,
rencana tata bangunan dan lingkungan, peraturan bangunan setempat,
maka Kepala Daerah dapat menetapkan berdasarkan berbagai
pertimbangan dan setelah mendengarkan pendapat teknis para ahli
terkait.
c. Ketentuan besarnya KDB dan JLB/KLB dapat diperbanui sejalan dengan
pertimbangan perkembangan kota, kebijaksanasn intensitas
pembangunan, daya dukung lahan/lingkungan, dan setelah mendengarkan
pendapat teknis para ahli terkait.

102
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

d. Dengan pertimbangan kepentingan umum dan ketertiban pembangunan,


Kepala Daerah dapat menetapkan rencana perpetakan dalam suatu
kawasan/lingkungan dengan persyaratan:
i. setiap bangunan yang didirikan harus sesuai dengan rencana
perpetakan yang telah diatur di dalam rencana tata ruang,
ii. apabila perpetakan tidak ditetapkan, maka KDB dan KLB
diperhitungkan berdasarkan luas tanah di belakang garis sempadan
jalan (GSJ) yang dimiliki.
iii. untuk persil-persil sudut bilamana sudut persil tersebut dilengkungkan
atau disikukan, untuk memudahkan lalu lintas, maka lebar dan
panjang persil tersebut diukur dari titik pertemuan garis perpanjangan
pada sudut tersebut dan luas persil diperhitungkan berdasarkan lebar
dan panjangnya.
iv. penggabungan atau pemecahan perpetakan dimungkinkan dengan
ketentuan KDB dan KLB tidak dilampaui, dan dengan
memperhitungkan keadaan lapangan, keserasian dan keamanan
lingkungan serta memenuhi persyaratan teknis yang telah ditetapkan.
v. dimungkinkan adanya pemberian dan penerimaan besaran KDB/KLB
diantara perpetakan yang berdekatan, dengan tetap menjaga
keseimbangan daya dukung lahan dan keserasian lingkungan.
e. Dimungkinkan adanya kompensasi berupa penambahan besarnya KDB
JLB/KLB bagi perpetakan tanah yang memberikan sebagian luas tanahnya
untuk kepentingan umum.
f. Penetapan besamya KDB, JLB/KLB untuk pembangunan bangunan gedung
diatas fasilitas umum adalah setelah mempertimbangkan keserasian,
keseimbangan dan persyaratan teknis serta mendengarkan pendapat
teknis para ahli terkait.
3. Perhitungan KDB dan KLB
Perhitungan KDB maupun KLB ditentukan dengan pertimbangan sebagai berikut:
a. Perhitungan luas lantai bangunan adalah jumlah luas lantai yang
diperhitungkan sampai batas dinding terluar;
b. Luas lantai ruangan beratap yang sisi-sisinya dibatasi oleh dinding yang
tingginya lebih dari 1,20 m di atas lantai ruangan tersebut dihiitung penuh
100 %;
c. Luas lantai ruangan beratap yang bersifat terbuka atau yang sisi-sisinya
dibatasi oleh dinding tidak lebih dari 1,20 m diatas lantai ruangan dihitung
50 %, selama tidak melebihi 10 % dari luas denah yang diperhitungkan sesuai
dengan KDB yang ditetapkan;
d. Overstek atap yang melebihi lebar 1,50 m maka luas mendatar
kelebihannya tersebut dianggap sebagai luas lantai denah;

103
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

e. Teras tidak beratap yang mempunyai tinggi dinding tidak lebih dari 1,20 m
di atas lantai teras tidak diperhitungkan sebagai luas lantai;
f. Luas lantai bangunan yang diperhitungkan untuk parkir tidak
diperhitungkan dalam perhitungan KLB, asal tidak melebihi 50 % dari KLB
yang ditetapkan, selebihnya diperhitungkan 50 % terhadap KLB;
g. Ramp dan tangga terbuka dihitung 50 %, selama tidak melebihi l0% dari luas
lantai dasar yang diperkenankan;
h. Dalam perhitungan KDB dan KLB, luas tapak yang diperhitungkan adalah
yang dibelakang GSJ;
i. Batasan perhitungan luas ruang bawah tanah (basement) ditetapkan
Kepala Daerah dengan pertimbangan keamanan, keselamatan, kesehatan,
dan pendapat teknis para ahli terkait;
j. Untuk pembangunan yang berskala kawasan (superblock), perhitungan
KDB dan KLB adalah dihitung terhadap total seluruh lantai dasar
bangunan, dan total keseluruhan luas lantai bangunan dalam kawasan
tersebut tehadap total keseluruhan luas kawasan;
k. Dalam perhitungan ketinggian bangunan, apabila jarak vertikal dari lantai
penuh ke lantai penuh berikutnya lebih dari 5 m, maka ketinggian
bangunan tersebut dianggap sebagai dua lantai;
l. Mezanine yang luasnya melebihi 50 % dari luas lantai dasar dianggap
sebagai lantai penuh;

G.2.3 Garis Sempadan Bangunan


1) Garis Sempadan (muka) Bangunan
a. Garis Sempadan Bangunan ditetapkan dalam rencana tata ruang, rencana
tata bangunan dan lingkungan, serta peraturan bangunan setempat.
b. Dalam mendirikan atau memperbarui seluruhnya atau sebagian dari suatu
bangunan, Garis Sempadan Bangunan yang telah ditetapkan sebagaimana
dimaksud dalam butir a. tidak boleh dilanggar.
c. Apabila Garis Sempadan Bangunan sebagaimana dimaksud pada butir a.
tersebut belum ditetapkan, maka Kepala Daerah dapat menetapkan GSB
yang bersifat sementara untuk lokasi tersebut pada setiap permohonan
perijinan mendirikan bangunan.
d. Penetapan Garis Sempadan Bangunan didasarkan pada pertimbangan
keamanan, kesehatan, kenyamanan, dan keserasian dengan lingkungan
serta ketinggian bangunan.
e. Daerah menentukan garis-garis sempadan pagar, garis sempadan muka
bangunan, garis sempadan loteng, garis sempadan podium, garis sempadan

104
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

menara, begitu pula garis-garis sempadan untuk pantai, sungai, danau,


jaringan umum dan lapangan umum.
f. Pada suatu kawasan/lingkungan yang diperkenankan adanya beberapa klas
bangunan dan di dalam kawasan peruntukan campuran, untuk tiap-tiap klas
bangunan dapat ditetapkan garis-garis sempadannya masing-masing.
g. Dalam hal garis sempadan pagar dan garis sempadan muka bangunan
berimpit (GSB sama dengan nol), maka bagian muka bangunan harus
ditempatkan pada garis tersebut.
h. Daerah berwenang untuk memberikan pembebasan dari ketentuan dalam
butir g, sepanjang penempatan bangunan tidak mengganggu jalan dan
penataan bangunan sekitarnya.
i Ketentuan besarnya GSB dapat diperbarui dengan pertimbangan
perkembangan kota, kepentingan umum, keserasian dengan lingkungan,
maupun pertimbangan lain dengan mendengarkan pendapat teknis para ahli
terkait.
2) Garis sempadan samping dan belakang bangunan
a. Kepala Daerah dengan pertimbangan keselamatan, kesehatan dan
kenyamanan, juga menetapkan garis sempadan samping kiri dan kanan,
serta belakang bangunan terhadap batas persil, yang diatur di dalam
rencana tata ruang, rencana tata bangunan dan lingkungan, dan peraturan
bangunan setempat.
b. Sepanjang tidak ada jarak bebas samping maupun belakang bangunan yang
ditetapkan, maka Kepala Daerah menetapkan besarnya garis sempadan
tersebut dengan setelah mempertimbangkan keamanan kesehatan dan
kenyamanan, yang ditetapkan pada setiap permohonan perijinan
mendirikan bangunan.
c. Untuk bangunan yang digunakan sebagai tempat penyimpanan bahan-
bahan/benda-benda yang mudah terbakar dan atau bahan berbahaya, maka
Kepala Daerah dapat menetapkan syarat-syarat lebih lanjut mengenai jarak-
jarak yang harus dipatuhi, diluar yang diatur dalam butir a.
d. Pada daerah intensitas bangunan padat/rapat, maka garis sempadan
samping dan belakang bangunan harus memenuhi persyaratan:
i. bidang dinding terluar tidak boleh melampaui batas pekarangan;
ii. struktur dan pondasi bangunan terluar harus berjarak sekurang-
kurangnya 10 cm kearah dalam dari batas pekarangan, kecuali untuk
bangunan rumah tinggal;
iii. untuk perbaikan atau perombakan bangunan yang semula
menggunakan bangunan dinding batas bersama dengan bangunan di

105
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

sebelahnya, disyaratkan untuk membuat dinding batas tersendiri


disamping dinding batas terdahulu;
iv. pada bangunan rumah tinggal rapat tidak terdapat jarak bebas
samping, sedangkan jarak bebas belakang ditentukan minimal
setengah dari besarnya garis sempadan muka bangunan.
e. Pada daerah intensitas bangunan rendah/renggang, maka jarak bebas
samping dan belakang bangunan harus memenuhi persyaratan:
i. jarak bebas samping dan jarak bebas belakang ditetapkan minimum 4
m pada lantai dasar, dan pada setiap penambahan lantai/tingkat
bangunan, jarak bebas di atasnya ditambah 0,50 m dari jarak bebas
lantai di bawahnya sampai mencapai jarak bebas terjauh 12,5 m,
kecuali untuk bangunan rumah tinggal, dan sedangkan untuk
bangunan gudang serta industri dapat diatur tersendiri.
ii. sisi bangunan yang didirikan harus mempunyai jarak bebas yang tidak
dibangun pada kedua sisi samping kiri dan kanan serta bagian
belakang yang berbatasan dengan pekarangan.
f. Pada dinding batas pekarangan tidak boleh dibuat bukaan dalam bentuk
apapun.
g Jarak bebas antara dua bangunan dalam suatu tapak diatur sebagai berikut:
i. dalam hal kedua-duanya memiliki bidang bukaan yang saling
berhadapan, maka jarak antara dinding atau bidang tersebut minimal
dua kali jarak bebas yang ditetapkan;
ii. dalam hal salah satu dinding yang berhadapan merupakan dinding
tembok tertutup dan yang lain merupakan bidang terbuka dan atau
berlubang, maka jarak antara dinding tersebut minimal satu kali jarak
bebas yang ditetapkan;
iii. dalam hal kedua-duanya memiliki bidang tertutup yang saling
berhadapan, maka jarak dinding terluar minimal setengah kali jarak
bebas yang ditetapkan.

3) Pemisah Disepanjang Halaman Depan, Samping, Dan Belakang Bangunan


a. Halaman muka dari suatu bangunan harus dipisahkan dari jalan menurut
cara yang ditetapkan oleh Kepala Daerah, dengan memperhatikan
keamanan, kenyamanan, serta keserasian lingkungan.
b. Kepala Daerah menetapkan ketinggian maksimum pemisah halaman muka.
c. Untuk sepanjang jalan atau kawasan tertentu, Kepala Daerah dapat
menerapkan desain standar pemisah halaman yang dimaksudkan dalam
butir a.

106
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

d. Dalam hal yang khusus Kepala Daerah dapat memberikan pembebasan dari
ketentuan-ketentuan dalam butir a dan b, dengan setelah
mempertimbangkan hal teknis terkait.
e. Dalam hal pemisah berbentuk pagar, maka tinggi pagar pada GSJ dan antara
GSJ dengan GSB pada bangunan rumah tinggal maksimal 1,50 m di atas
permukaan tanah, dan untuk bangunan bukan rumah tinggal termasuk
untuk bangunan industri maksimal 2 m di atas permukaan tanah
pekarangan.
f. Pagar sebagaimana dimaksud pada butir e harus tembus pandang, dengan
bagian bawahnya dapat tidak tembus pandang maksimal setinggi 1 m diatas
permukaan tanah pekarangan.
g. Untuk bangunan-bangunan tertentu, Kepala Daerah dapat menetapkan lain
terhadap ketentuan sebagaimana dimaksud dalam butir e dan f.
h. Penggunaan kawat berduri sebagai pemisah disepanjang jalan-jalan umum
tidak diperkenankan.
i. Tinggi pagar batas pekarangan sepanjang pekarangan samping dan
belakang untuk bangunan renggang maksimal 3 m di atas permukaan tanah
pekarangan, dan apabila pagar tersebut merupakan dinding bangunan
rumah tinggal bertingkat tembok maksimal 7 m dari permukaan tanah
pekarangan, atau ditetapkan lebih rendah setelah mempertimbangkan
kenyamanan dan kesehatan lingkungan.
j. Antara halaman belakang dan jalur-jalur jaringan umum kota harus diadakan
pemagaran. Pada pemagaran ini tidak boleh diadakan pintu-pintu masuk,
kecuali jika jalur-jalur jaringan umum kota direncanakan sebagai jalur jalan
belakang untuk umum .
k. Kepala Daerah berwenang untuk menetapkan syarat-syarat lebih lanjut yang
berkaitan dengan desain dan spesifikasi teknis pemisah di sepanjang
halaman depan, samping, dan belakang bangunan.
l. Kepala Daerah dapat menetapkan tanpa adanya pagar pemisah halaman
depan, samping maupun belakang bangunan pada ruas-ruas jalan atau
kawasan tertentu, dengan pertimbangan kepentingan kenyamanan
kemudahan hubungan (aksesibilitas), keserasian lingkungan, dan penataan
bangunan dan lingkungan yang diharapkan.

G.2.4 Arsitektur dan Lingkungan


1). Tata Letak Bangunan
a. Ketentuan Umum
i. Penempatan bangunan gedung tidak boleh mengganggu fungsi
prasarana kota, lalu lintas dan ketertiban umum.

107
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

ii. Pada lokasi-lokasi tertentu Kepala Daerah dapat menetapkan secara


khusus arahan rencana tata bangunan dan lingkungan.
iii. Pada jalan-jalan tertentu, perlu ditetapkan penampang-penampang
(profil) bangunan untuk memperoleh pemandangan jalan yang
memenuhi syarat keindahan dan keserasian.
iv. Bilamana dianggap perlu, persyaratan lebih lanjut dari ketentuan-
ketentuan ini dapat ditetapkan pelaksanaaannya oleh Kepala Daerah
dengan membentuk suatu panitia khusus yang bertugas memberi
nasehat teknis mengenai ketentuan tata bangunan dan lingkungan.
b. Tapak Bangunan
i. Tinggi rendah (peil) pekarangan harus dibuat dengan tetap menjaga
keserasian lingkungan serta tidak merugikan pihak lain.
ii. Penambahan lantai atau tingkat suatu bangunan gedung diperkenankan
apabila masih memenuhi batas ketinggian yang ditetapkan dalam
rencana tata ruang kota, dengan ketentuan tidak melebihi KLB, harus
memenuhi persyaratan teknis yang berlaku dan keserasian lingkungan.
iii. Penambahan lantai/ tingkat harus memenuhi persyaratan keamanan
struktur.
iv. Pada daerah / lingkungan tertentu dapat ditetapkan:
(1) ketentuan khusus tentang pemagaran suatu pekarangan kosong atau
sedang dibangun, pemasangan nama proyek dan sejenisnya dengan
memperhatikan keamanan, keselamatan, keindahan dan keserasian
lingkungan,
(2) larangan membuat batas fisik atau pagar pekarangan.
(3) ketentuan penataan bangunan yang harus diikuti dengan
memperhatikan keamanan, keselamatan, keindahan dan keserasian
lingkungan.
(4) Kekecualian kelonggaran terhadap ketentuan butir III.1.1 b.iv.(2)
dapat diberikan untuk bangunan perumahan dan bangunan sosial
dengan memperhatikan keserasian dan arsitektur lingkungan.

2). Bentuk Bangunan


a. Ketentuan Umum
i. Bentuk bangunan gedung harus dirancang dengan memperhatikan
bentuk dan karakteristik arsitektur lingkungan yang ada di sekitarnya,
atau yang mampu sebagai pedoman arsitektur atau teladan bagi
lingkungannya.

108
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

ii. Setiap bangunan gedung yang didirikan berdampingan dengan bangunan


yang dilestarikan, harus serasi dengan bangunan yang dilestarikan
tersebut.
iii. Bangunan yang didirikan sampai pada batas samping persil tampak
bangunannya harus bersambungan secara serasi dengan tampak
bangunan atau dinding yang telah ada di sebelahnya.
iv. Bentuk bangunan gedung harus dirancang dengan mempertimbangkan
terciptanya ruang luar bangunan yang nyaman dan serasi terhadap
lingkungannya.
v. Bentuk, tampak, profil, detail, material maupun warna bangunan harus
dirancang memenuhi syarat keindahan dan keserasian lingkungan yang
telah ada dan atau yang direncanakan kemudian dengan tidak
menyimpang dari persyaratan fungsinya.
vi. Bentuk bangunan gedung sesuai kondisi daerahnya harus dirancang
dengan mempertimbangkan kestabilan struktur dan ketahanannya
terhadap gempa.
vii. Syarat-syarat lebih lanjut mengenai tinggi/tingkat dan sesuatunya
ditetapkan berdasarkan ketentuan-ketentuan rencana tata ruang, dan
atau rencana tata bangunan lingkungan yang ditetapkan untuk
daerah/lokasi tersebut.
b. Perancangan Bangunan
i. Bentuk bangunan gedung harus dirancang sedemikian rupa sehingga
setiap nuang dalam dimungkinkan menggunakan pencayahayaan dan
penghawaan alami.
ii. Ketentuan sebagaimana dimaksudkan pada butir II 1.1.2.b.i tidak berlaku
apabila sesuai fungsi bangunan diperlukan sistem pencahayaan dan
penghawaan buatan.
iii. Ketentuan pada butir II.1.1.2.b.ii harus tetap mengacu pada prinsip-
prinsip konservasi energi.
iv. Untuk bangunan dengan lantai banyak, kulit atau selubung bangunan
harus memenuhi persyaratan konservasi energi.
v. Aksesibilitas bangunan harus mempertimbangkan kemudahan bagi
semua orang, termasuk para penyandang cacat dan usia lanjut.
vi. Suatu bangunan gedung tertentu berdasarkan letak ketinggian dan
penggunaannya, harus dilengkapi dengan perlengkapan yang berfungsi
sebagai pengaman terhadap lalu lintas udara dan atau lalu lintas laut.
3). Tata Ruang Dalam

109
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

a. Ketentuan Umum
i. Tinggi ruang adalah jarak terpendek dalam ruang diukur dari permukaan
bawah langit-langit ke permukaan lantai.
ii. Ruangan dalam bangunan harus mempunyai tinggi yang cukup untuk
fungsi yang diharapkan.
iii. Ketinggian ruang pada lantai dasar disesuaikan dengan fungsi ruang dan
arsitektur bangunannya.
iv. Dalam hal tidak ada langit-langit, tinggi ruang diukur dari permukaan atas
lantai sampai permukaan bawah dari lantai di atasnya atau sampai
permukaan bawah kaso-kaso.
v. Bangunan atau bagian bangunan yang mengalami perubahan perbaikan,
perluasan, penambahan, tidak boleh menyebabkan berubahnya
fungsi/penggunaan utama, karakter arsitektur bangunan dan bagian-
bagian bangunan serta tidak boleh mengurangi atau mengganggu fungsi
sarana jalan keluar/masuk.
vi. Perubahan fungsi dan penggunaan ruang suatu bangunan atau bagian
bangunan dapat diijinkan apabila masih memenuhi ketentuan
penggunaan jenis bangunan dan dapat menjamin keamanan dan
keselamatan bangunan serta penghuninya.
vii Ruang penunjang dapat ditambahkan dengan tujuan memenuhi
kebutuhan kegiatan bangunan, sepanjang tidak menyimpang dari
penggunaan utama bangunan.
viii.Jenis dan jumlah kebutuhan fasilitas penunjang yang harus disediakan
pada setiap jenis penggunann bangunan ditetapkan oleh Kepala Daerah.
ix. Tata ruang dalam untuk bangunan tempat ibadah, bangunan
monumental, gedung serbaguna, gedung pertemuan, gedung
pertunjukan, gedung sekolah, gedung olah raga, serta gedung sejenis
lainnya diatur secara khusus.
b. Perancangan Ruang Dalam
i. Bangunan tempat tinggal sekurang-kurangnya memiliki ruang-ruang
fungsi utama yang mewadahi kegiatan pribadi, kegiatan keluarga
bersama dan kegiatan pelayanan.
ii. Bangunan kantor sekurang-kurangnya memiliki ruang-ruang fungsi utama
yang mewadahi kegiatan kerja, ruang umum dan ruang pelayanan.
iii. Bangunan toko sekurang-kurang memiliki ruang-ruang fungsi utama yang
mewadahi kegiatan toko, kegiatan umum dan pelayanan.

110
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

iv. Suatu bangunan gudang, sekurang-kurangnya harus dilengkapi dengan


kamar mandi dan kakus serta nuang kebutuhan karyawawan
v. Suatu bangunan pabrik sehurang-kurangnya harus dilengkapi dengan
fasilitas kamar mandi dan kakus, ruang ganti pakaian karyawan, ruang
makan, ruang istirahat, serta ruang pelayanan kesehatan yang memadai.
vi. Perhitungan ketinggian bangunan, apabila jarak vertikal dari lantai penuh
ke lantai penuh berikutnya lebih dari 5 meter, maka ketinggian bangunan
dianggap sebagai dua lantai, kecuali untuk penggunaan ruang lobby, atau
ruang pertemuan dalam bangunan komersial (antara lain hotel,
perkantoran, dan pertokoan).
vii. Mezanin yang luasnya melebihi 50% dari luas lantai dasar dianggap
sebagai lantai penuh. ;
viii.Penempatan fasilitas kamar mandi dan kakus untuk pria dan wanita harus
terpisah.
ix. Ruang rongga atap hanya dapat diijinkan apabila penggunaannya tidak
menyimpang dari fungsi utama bangunan serta memperhatikan segi
kesehatan, keamanan dan keselamatan bangunan dan lingkungan.
x. Ruang-rongga atap untuk rumah tinggal harus mempunyai penghawaan
dan pencahayaan alami yang memadai.
xi. Ruang rongga atap dilarang dipergunakan sebagai dapur atau kegiatan
lain yang potensial menimbulkan kecelakaan/ kebakaran
xii. Setiap penggunaan ruang rongga atap yang luasnya tidak lebih dari 50%
dari luas lantai di bawahnya, tidak dianggap sebagai penambahan tingkat
bangunan.
xiii Setiap bukaan pada ruang atap, tidak boleh mengubah sifat dan karakter
arsitektur bangunannya.
xiv Pada ruang yang penggunaannya menghasilkan asap dan atau gas harus
disediakan lobang hawa dan atau cerobong hawa secukupnya, kecuali
menggunakan alat bantu mekanis.
xv.Cerobong asap dan atau gas harus dirancang memenuhi persyaratan
pencegahan kebakaran.
xvi.Tinggi ruang dalam bangunan tidak boleh kurang dari ketentuan
minimum yang ditetapkan.
xvii.Tinggi lantai dasar suatu bangunan diperkenankan mencapai maksimal
1,20 m di atas tinggi rata-rata tanah pekarangan atau tinggi rata-rata
jalan, dengan memperhatikan keserasian lingkungan.

111
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

xviii.Apabila tinggi tanah pekarangan berada di bawah titik ketinggian (peil)


bebas banjir atau terdapat kemiringan yang curam atau perbedaan tinggi
yang besar pada tanah asli suatu perpetakan, maka tinggi maksimal lantai
dasar ditetapkan tersendiri. –
xix. Tinggi Lantai Denah:
(1) Permukaan atas dari lantai denah (dasar) harus:
(a) Sekurang-kurangnya 15 cm diatas titik tertinggi dari pekarangan
yang sudah dipersiapkan.
(b) Sekurang-kurangnya 25 cm diatas titik tertinggi dari sumbu jalan
yang berbatasan.
(2) Dalam hal-hal yang luar biasa, ketentuan dalam butir (1) tersebut, tidak
berlaku jika letak lantai-lantai itu lebih tinggi dari 60 cm di atas tanah yang
ada di sekelilingnya, atau untuk tanah-tanah yang miring.
xx. Lantai tanah atau tanah dibawah lantai panggung harus ditempatkan
sekurang-kurangnya 15 cm diatas tanah pekarangan serta dibuat
kemiringan supaya air dapat mengalir.
4). Kelengkapan Bangunan
a. Ketentuan Umum
i. Bangunan tertentu berdasarkan letak, ketinggian dan penggunaannya
harus dilengkapi dengan peralatan dan perlengkapan bangunan,
termasuk pengaman/ rambu-rambu terhadap lalu-lintas udara dan atau
laut.
ii. Syarat-syarat teknis lebih lanjut terhadap ketentuan tersebut di atas
mengikuti standar teknis yang berlaku.
b. Sarana dan Prasarana Bangunan Gedung
i. Bangunan gedung harus dilengkapi dengan sarana dan prasarana
pendukung yang dibutuhkan untuk menjamin keamanan, kenyamanan,
kesehatan dan keselamatan pengguna bangunan gedung.
ii Prasarana-prasarana pendukung bangunan harus direncanakan secara
terintegrasi dengan sistem prasarana lingkungan sekitarnya
iii. Sarana dan prasarana pendukung harus menjamin bahwa pemanfaatan
bangunan tersebut tidak mengganggu bangunan gedung lain dan
lingkungan sekitarnya.
iv. Bangunan gedung harus direncanakan dan dirancang sebaik-baiknya,
sehingga dapat menjamin fungsi bangunan juga dapat dimanfaatkan
secara maksimal oleh semua orang, termasuk para penyandang cacat
dan warga usia lanjut.

112
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

iv. Pintu masuk dan keluar area bangunan gedung harus direncanakan
secara terintegrasi serta tidak mengganggu tata sirkulasi lingkungannya.

C. Ruang Terbuka Hijau Pekarangan


1). Fungsi dan Persyaratan Ruang Terbuka Hijau Pekarangan
a. Ruang Terbuka Hijau adalah ruang yang diperuntukkan sebagai daerah
penanaman di kota/wilayah/halaman yang berfungsi untuk kepentingan
ekologis, sosial, ekonomi maupun estetika.
b. Ruang Terbuka Hijau yang berhubungan langsung dengan bangunan
gedung dan terletak pada persil yang sama disebut Ruang Terbuka
Hijau Pekarangan (RTHP).
c. Ruang Terbuka Hijau Pekarangan berfungsi sebagai tempat tumbuhnya
tanaman, peresapan air, sirkulasi, unsur-unsur estetik, baik sebagai
ruang kegiatan dan maupun sebagai ruang amenity.
d. Sebagai ruang transisi, RTHP menupakan bagian integral dari penataan
bangunan gedung dan sub-sistem dari penataan lansekap kota.
e. Syarat-syarat Ruang Terbuka Hijau Pekarangan ditetapkan dalam
rencana tata ruang dan tata bangunan baik langsung maupun tidak
langsung dalam bentuk ketetapan GSB, KDB, KDH, KLB, Parkir dan
ketetapan lainnya.
f. Ruang Terbuka Hijau Pekarangan yang telah ditetapkan dalam rencana
tata ruang dan tata bangunan tidak boleh dilanggar dalam mendirikan
atau rnemperbaharui seluruhnya atau sebagian dari bangunan.
g. Apabila Ruang Terbuka Hijau Pekarangan sebagaimana dimaksud pada
butir 111.2.1.e ini belum ditetapkan dalam rencana tata ruang dan tata
bangunan, maka dapat dibuat ketetapan yang bersifat sementara untuk
lokasi/lingkungan yang terkait dengan setiap pemmohonan bangunan.
h. Ketentuan sebagaimana dimaksud pada butir III.2.1.e dapat
dipertimbangkan dan disesuaikan untuk bangunan perumahan dan
bangunan sosial dengan memperhatikan keserasian dan arsitektur
lingkungan.
i. Setiap perencanaan bangunan baru harus memperhatikan potensi
unsur-unsur alami yang ada dalam tapak seperti danau, sungai, pohon-
pohon menahun, tanah dan permukaan tanah.

113
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

j. Dalam hal terdapat makro lansekap yang dominan seperti laut, sungai
besar, gunung dan sebagainya, terhadap suatu kawasan/daerah dapat
diterapkan pengaturan khusus untok orientasi tata letak bangunan
yang mempertimbangkan potensi arsitektural lansekap yang ada.
k. Sebagai perlindungan atas sumber-sumber daya alam yang ada, dapat
ditetapkan persyaratan khusus bagi permohonan ijin mendirikan
bangunan dengan mempertimbangkan hal-hal pencagaran sumber daya
alam, keselamatan pemakai dan kepentingan umum.
l. Ketinggian maksimum/minimum lantai dasar bangunan dari muka jalan
ditentukan untuk pengendalian keselamatan bangunan, seperti dari
bahaya banjir, pengendalian bentuk estetika bangunan secara
keseluruhan/ kesatuan lingkungan, dan aspek aksesibilitas, serta
tergantung pada kondisi lahan.

2). Ruang Sempadan Bangunan


a. Pemanfaatan Ruang Sempadan Depan Bangunan harus mengindahkan
keserasian lansekap pada ruas jalan yang terkait sesuai dengan
ketentuan rencana tata ruang dan tata bangunan yang ada. Keserasian
tersebut antara lain mencakup: pagar dan gerbang, vegetasi besar /
pohon, bangunan penunjang seperti pos jaga, tiang bendera, bak
sampah dan papan nama bangunan.
b. Bila diperlukan dapat ditetapkan karakteristik lansekap jalan atau ruas
jalan dengan mempertimbangkan keserasian tampak depan bangunan
ruang sempadan depan bangunan, pagar, jalur pejalan kaki, jalur
kendaraan dan jalur hijau median jalan berikut utilitas jalan lainnya
seperti tiang listrik, tiang telepon di kedua sisi jalan / ruas jalan yang
dimaksud.
c. Koefisien Dasar Hijau (KDH) ditetapkan sesuai dengan peruntukan
dalam rencana tata ruang wilayah yang telah ditetapkan. KDH minimal
10% pada daerah sangat padat/padat. KDH ditetapkan meningkat setara
dengan naiknya ketinggian bangunan dan berkurangnya kepadatan
wilayah.
d. Ruang terbuka hijau pekarangan sebanyak mungkin diperuntukkan bagi
penghijauan / penanaman di atas tanah. Dengan demikian area parkir
dengan lantai perkerasan masih tergolong RTHP sejauh ditanami pohon
peneduh yang ditanam di atas tanah, tidak di dalam wadah / container
yang kedap air.

114
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

e. KDH tersendiri dapat ditetapkan untuk tiap-tiap klas bangunan dalam


kawasan-kawasan bangunan, dimana terdapat beberapa klas bangunan
dan kawasan campuran.
3). Tapak Basement
a. Kebutuhan basement dan besaran koefisien tapak basement (KTB)
ditetapkan berdasarkan rencana peruntukan lahan, ketentuan teknis
dan kebijaksanaan Daerah setempat.
b. Untuk keperluan penyediaan RTHP yang memadai, lantai basement
pertama (B-1) tidak dibenarkan keluar dari tapak bangunan (di atas
tanah) dan atap basement kedua (B-2) yang di luar tapak bangun harus
berkedalaman sekurangnya 2 (dua) meter dari permukaan tanah
tempat penanaman.
4). Hijau Pada Bangunan
a. Daerah Hijau Bangunan (DHB) dapat berupa taman-atap (roof-garden)
maupun penanaman pada sisi-sisi bangunan seperti pada balkon dan
cara-cara perletakan tanaman lainnya pada dinding bangunan.
b. DHB merupakan bagian dari kewajiban pemohon bangunan untuk
menyediakan RTHP. Luas DHB diperhitungkan sebagai luas RTHP
namun tidak lebih dari 25% luas RTHP.

5). Tata Tanaman


a. Pemilihan dan penggunaan tanaman harus memperhitungkan karakter
tanaman sampai pertumbuhannya optimal yang berkaitan dengan
bahaya yang mungkin ditimbulkan. Potensi bahaya terdapat pada jenis-
jenis tertentu yang sistem perakarannya destruktif, batang dan
cabangnya rapuh, mudah terbakar serta bagian-bagian lain yang
berbahaya bagi kesehatan manusia.
b. Penempatan tanaman harus memperhitungkan pengaruh angin, air,
kestabilan tanah/ wadah sehingga memenuhi syarat-syarat keselamatan
pemakai.
c. Untuk memenuhi fungsi ekologis khususnya di perkotaan, tanaman
dengan struktur daun yang rapat besar seperti pohon menahun harus
lebih diutamakan.
d. Untuk pelaksanaan kepentingan tersebut pada butir III.2.5.a dan
III.2.5.b Kepala Daerah dapat membentuk tim penasehat untuk
mengkaji rencana pemanfaatan jeni-jenis tanaman yang layak tanam di
Ruang terbuka Hijau Pekarangan berikut standar perlakuannya yang
memenuhi syarat keselamatan pemakai.

115
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

D. PERTANDAAN, DAN PENCAHAYAAN RUANG LUAR BANGUNAN


1. Sirkulasi dan Fasilitas Parkir
a. Ketentuan Umum
i. Setiap bangunan bukan rumah hunian diwajibkan menyediakan
area parkir kendaraan sesuai dengan jumlah area parkir yang
proporsional dengan jumlah luas lantai bangunan.
ii. Penyediaan parkir di pekarangan tidak boleh mengurangi
daerah penghijauan yang telah ditetapkan.
iii. Prasarana parkir untuk suatu rumah atau bangunan tidak
diperkenankan mengganggu kelancaran lalu lintas, atau
mengganggu lingkungan di sekitarnya.
iv. Jumlah kebutuhan parkir menurut jenis bangunan ditetapkan
sesuai dengan standar teknis yang berlaku.
b. Sirkulasi
i. Sistem sirkulasi yang direncanakan harus saling mendukung,
antara sirkulasi eksternal dengan internal bangunan, serta
antara individu pemakai bangunan dengan sarana
transportasinya. Sirkulasi harus memberikan pencapaian yang
mudah dan jelas, baik yang bersifat pelayanan publik maupun
pribadi.
ii. Sistem sirkulasi yang direncanakan harus telah memperhatikan
kepentingan bagi aksesibilitas pejalan kaki.
iii. Sirkulasi harus memungkinkan adanya ruang gerak vertikal
(clearance) dan lebar jalan yang sesuai untuk pencapaian
darurat oleh kendaraan pemadam kebakaran, dan kendaraan
pelayanan lainnya.
iv. Sirkulasi pertu diberi perlengkapan seperti tanda penunjuk jalan,
rambu-rambu, papan informasi sirkulasi, elemen pengarah
sirkulasi (dapat berupa elemen perkerasan maupun tanaman),
guna mendukung sistim sirkulasi yang jelas dan efisien serta
memperhatikan unsur estetika.
c. Jalan
i. Penataan jalan tidak dapat terpisahkan dari penataan pedestrian,
penghijauan, dan ruang terbuka umum.
ii. Penataan ruang jalan dapat sekaligus mencakup ruang-ruang
antar bangunan yang tidak hanya terbatas dalam Damija, dan
termasuk untuk penataan elemen lingkungan, penghijauan, dll.

116
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

iii. Pemilihan bahan pelapis jalan dapat mendukung pembentukan


identitas lingkungan yang dikehendaki, dan kejelasan
kontinyuitas pedestrian.

d. Pedestrian
i. Jalur utama pedestrian harus telah mempertimbangkan sistem
pedestrian secara keseluruhan, aksesibilitas terhadap subsistem
pedestrian dalam lingkungan, dan aksesibilitas dengan
lingkungan sekitarnya.
ii. Jalur pedestrian harus berhasil menciptakan pergerakan manusia
yang tidak terganggu oleh lalu lintas kendaraan.
iii. Penataan pedestrian harus mampu merangsang terciptanya
ruang yang layak digunakan/manusiawi, aman, nyaman, dan
memberikan pemandangan yang menarik.
iv. Elemen pedestrian (street fumiture) harus berorientasi pada
kepentingan pejalan kaki.
e. Parkir
i. Penataan parkir harus berorientasi kepada kepentingan pejalan
kaki, memudahkan aksesibilitas, dan tidak terganggu oleh
sirkulasi kendaraan.
ii. Luas, distribusi dan perletakan fasilitas parkir diupayakan tidak
mengganggu kegiatan bangunan dan lingkungannya, serta
disesuaikan dengan daya tampung lahan.
iii. Penataan parkir tidak terpisahkan dengan penataan lainnya
seperti untuk jalan, pedestrian dan penghijauan.
2. Pertandaan (Signage)
a. Penempatan signage termasuk papan iklan/ reklame, harus membantu
orientasi tetapi tidak mengganggu karakter lingkungan yang ingin
diciptakan/ dipertahankan, baik yang penempatannya pada bangunan
keveling, pagar, atau ruang publik.
b. Untuk penataan bangunan dan lingkungan yang baik untuk
lingkungan/ kawasan tertentu, Kepala Daerah dapat mengatur
pembatasa-pembatasan ukuran, bahan, motif, dan lokasi dari signage.
3. Pencahayaan Ruang Luar Bangunan
a. Pencahayaan ruang luar bangunan harus disediakan dengan
memperhatikan karakter lingkungan, fungsi dan arsitektur bangunan
estetika amenity, dan komponen promosi.

117
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

b. Pencahayaan yang dihasilkan harus memenuhi keserasian dengan


pencahayaan dari dalam bangunan dan pencahayaan dari jalan umum
c. Pencahayaan yang dihasilkan dengan telah menghindari penerangan
ruang luar yang berlebihan, silau, visual yang tidak menarik, dan telah
memperhatikan aspek operasi dan pemeliharaan.
E. PENGELOLAAN DAMPAK LINGKUNGAN
1. Dampak Penting
a. Setiap kegiatan dalam bangunan dan atau lingkungannya yang
mengganggu dan menimbulkan dampak penting terhadap lingkungan
harus dilengkapi dengan AMDAL sesuai ketentuan yang berlaku.
b. Setiap kegiatan dalam bangunan dan atau lingkungannya yang
menimbulkan dampak tidak penting terhadap lingkungan, atau secara
teknologi sudah dapat dikelola dampak pentingnya, tidak perlu
dilengkapi dengan AMDAL, tetapi diharuskan melakukan Upaya
Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan Lingkungan
(UPL) sesuai ketentuan yang berlaku.
c. Kegiatan yang diperkirakan mempunyai dampak penting terhadap
lingkungan adalah bila rencana kegiatan tersebut akan:
i. menyebabkan perubahan pada sifat-sifat fisik dan atau hayati
lingkungan, yang melampaui baku mutu lingkungan menurut
peraturan penundang-undangan yang bertaku;
ii. menyebabkan perubahan mendasar pada komponen lingkungan
yang melampaui kriteria yang diakui, berdasarkan pertimbangan
ilmiah;
iii. mengakibatkan spesies-spesies yang langka dan atau endemik, dan
atau dilindungi menurut peraturan perundang-undangan yang
berlaku terancam punah; atau habitat alaminya mengalami
kerusakan;
iv. menimbulkan kerusakan atau gangguan terhadap kawasan lindung
(hutan lindung, cagar alam, taman nasional, suaka margasatwa, dan
sebagainya) yang telah ditetapkan menunut peraturan perundang-
undangan;
v. merusak atau memusnahkan benda-benda dan bangunan
peninggalan sejarah yang bernilai tinggi;
vi. mengubah atau memodifikasi areal yang mempunyai nilai keindahan
alami yang tinggi;

118
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

vii. mengakibatkan/ menimbulkan konflik atau kontroversi dengan


masyarakat, dan atau pemerintah.

d. Kegiatan yang dimaksud pada butir III.3.1.c merupakan kegiatan yang


berdasarkan pengalaman dan tingkat perkembangan ilmu pengetahuan
dan teknologi mempunyai potensi menimbulkan dampak penting
terhadap lingkungan hidup.
2. Ketentuan Pengelolaan Dampak Lingkungan
Jenis-jenis kegiatan pada pembangunan bangunan gedung dan atau
lingkungannya yang wajib AMDAL, adalah sesuai Ketentuan pengelolaan
Dampak Lingkungan yang berlaku.
3. Ketentuan Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan
Lingkungan (UPL)
Jenis-jenis kegiatan pada pembangunan bangunan gedung dan atau
lingkungannya yang harus melakukan Upaya Pengelolaan Lingkungan
(UKL) dan Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL) adaiah sesuai ketentuan
yang berlaku.
4. Persyaratan Teknis Pengelolaan Dampak Lingkungan
a. Persyaratan Bangunan
i. Untuk mendirikan bangunan yang menurut fungsinya
menggunakanmenyimpan atau memproduksi bahan peledak dan
bahan-bahan lain yang sifatnya mudah meledak, dapat diberikan ijin
apabila:
(1) Lokasi bangunan terletak di luar lingkungan perumahan atau
berjarak tertentu dari jalan umum, jalan kereta api dan
bangunan lain di sekitarnya sesuai rekomendasi dinas teknis
terkait.
(2) Bangunan yang didirikan harus terletak pada jarak tertentu dari
batas-batas pekarangan atau bangunan lainnya dalam
pekarangan sesuai rekomendasi dinas terkait.
(3) Bagian dinding yang terlemah dari bangunan tersebut diarahkan
ke daerah yang paling aman.
ii. Bangunan yang menurut fungsinya menggunakan, menyimpan atau
memproduksi bahan radioaktif, racun, mudah terbakar atau bahan
lain yang berbahaya, harus dapat menjamin keamanan keselamatan
serta kesehatan penghuni dan lingkungannya.
iii. Pada bangunan yang menggunakan kaca pantul pada tampak
bangunan, sinar yang dipantulkan tidak boleh melebihi 24% dan

119
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

dengan memnperhatikan tata letak serta orientasi bangunan


terhadap matahari.
iv. Bangunan yang menurut fungsinya memerlukan pasokan air bersih
dengan debit > 5 l/dt atau > 500 m3/hari dan akan mengambil sumber
air tanah dangkal dan atau air tanah dalam (deep well) harus
mendapat ijin dari dinas terkait yang bertanggung jawab serta
menggunakan hanya untuk keperluan darurat atau alternatif dari
sumber utama PDAM.
v. Guna pemulihan cadangan air tanah dan mengurangi debit air larian,
maka setiap tapak bangunan gedung harus dilengkapi dengan
bidang resapan yang ukurannya disesuaikan dengan standar teknis
yang berlaku.
vi. Apabila bangunan yang menurut fungsinya akan membangkitkan
LHR >= 60 SMP per 1000 ft2 luas lantai, maka rencana teknis sistem
jalan akses keluar masuk bangunan gedung harus mendapat ijin dari
dinas teknis yang berwenang.
b. Persyaratan Pelaksanaan Konstruksi

i. Setiap kegiatan konstruksi yang menimbulkan genangan baru


sekitar tapak bangunan harus dilengkapi dengan saluran pengering
genangan sementara yang nantinya dapat dibuat permanen dan
menjadi bagian sistem drainase yang ada.
ii. Setiap kegiatan pelaksanaan konstruksi yang dapat menimbulkan
gangguan terhadap lalu lintas umum harus dilengkapi dengan
rambu-rambu lalu lintas yang dioperasikan dan dikendalikan oleh tim
pengatur lalu lintas.
iii. Penggunaan hammer pile untuk pemancangan pondasi hanya
diijinkan bila tidak ada bangunan rumah sakit di sekitarnya, atau
tidak ada bangunan rumah yang rawan keretakan.
iv. Penggunaan peralatan konstruksi yang diperkirakan menimbulkan
keretakan bangunan, sekelilingnya harus dilengkapi dengan kolam
peredam getaran.
v. Setiap kegiatan pengeringan (dewatering) yang menimbulkan
kekeringan sumur penduduk harus memperhitungkan pemberian
kompensasi berupa penyediaan air bersih kepada masyarakat
selama pelaksanaan kegiatan, atau sampai sumur penduduk pulih
seperti semula.

120
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

c. Pembuangan limbah cair dan padat


i. Setiap bangunan yang menghasilkan limbah cair dan padat atau
buangan lainnya yang dapat menimbulkan pencemaran air dan
tanah, harus dilengkapi dengan sarana pengumpulan dan
pengolahan limbah sebelum dibuang ke tempat pembuangan
yang diijinkan dan atau ditetapkan oleh instansi yang berwenang.
ii. Sarana pengumpulan dan pongolahan air limbah harus dipelihara
secara berkala untuk menjamin kualitas effluent yang memenuhi
standar baku mutu limbah cair.
iii. Sampah yang dikumpulkan di sarana pengumpulan sampah padat
harus selalu dikosongkan setiap hari untuk menjamin agar lalat
tidak berkembang biak dan mengganggu kesehatan lingkungan
bangunan gedung.
5. Pengelolaan Daerah Bencana
a. Suatu daerah dapat ditetapkan sebagai daerah bencana, daerah
Banjir dan yang sejenisnya.
b. Pada daerah bencana sebagaimana dimaksud pada butir III.3.5.a
dapat ditetapkan larangan membangun atau menetapkan tata cara
dan persyaratan khusus di dalam membangun, dengan
memperhatikan keamanan, keselamatan dan kesehatan lingkungan.
c. Lingkungan bangunan yang mengalami kebakaran dapat ditetapkan
sebagai daerah tertutup dalam jangka waktu tertentu, dibatasi, atau
dilarang membangun bangunan.
d. Bangunan-bangunan pada lingkungan bangunan yang mengalami
bencana, dengan memperhatikan keamanan, keselamatan dan
kesehatan dapat diperkenankan mengadakan perbaikan darurat,
bagi bangunanan yang rusak atau membangun bangunan sementara
untuk kebutuhan darurat dalam batas waktu penggunaan tertentu
dan dapat dibebaskan dari izin.
e. Daerah sebagaimana dimaksud pada butir III.3.5.a, dapat ditetapkan
sebagai daerah peremajaan kota.

121
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

F. STRUKTUR BANGUNAN GEDUNG

1. Persyaratan Struktur dan Bahan

 Persyaratan Struktur :
a. Menjamin terwujudnya bangunan gedung yang dapat mendukung
beban yang timbul akibat perilaku alam dan manusia (gempa dll).
b. Menjamin keselamatan manusia dari kemungkinan kecelakaan atau
luka yang disebabkan oleh kegagalan struktur bangunan.
c. Menjamin kepentingan manusia dari kehilangan atau kerusakan fisik
yang disebabkan oleh prilaku struktur.
d. Menjamin perlindungan property lainnya dari kerusakan fisik yang
disebabkan oleh kegagalan struktur.
 Persyaratan Bahan :
a. Bahan struktur yang digunakan harus sudah memenuhi semua
persyaratan keamanan, termasuk keselamatan terhadap lingkungan
dan pengguna bangunan, serta sesuai standar teknis (SNI) yang
terkait.
b. Dalam hal bilamana bahan struktur bangunan belum mempunyai SNI
maka bahan struktur bangunan tersebut harus memenuhi ketentuan
teknis yang sepadan dari negara/ produsen yang bersangkutan.
c. Bahan yang dibuat atau dicampurkan di lapangan, harus diproses
sesuai dengan standar tata cara yang baku untuk keperluan yang
dimaksud.
d. Bahan bangunan prefabrikasi harus dirancang sehingga memiliki
sistem hubungan yang baik dan mampu mengembangkan kekuatan
bahan-bahan yang dihubungkan, serta mampu bertahan terhadap
gaya angkat pada saat pemasangan/pelaksanaan.

2. Pembebanan :
a) Analisa struktur harus dilakukan untuk memeriksa tanggap struktur
terhadap beban - beban yang mungkin bekerja selama umur layan
struktur, termasuk beban tetap, beban sementara (angin, gempa) dan
beban khusus.
b) Penentuan mengenai jenis, intensitas dan cara bekerjanya beban
harus sesuai dengan standar teknis yang berlaku, seperti :
a. Tata Cara Perencanaan Ketahanan Gempa untuk Rumah dan
Gedung SNI 1726;

122
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

b. Tata Cara Perencanaan Pembebanan untuk Rumah dan Gedung


SNI 1727.
3. Beban Mati diperhitungkan berdasarkan data-data berikut ini :
1. Berat Jenis Beton Bertulang yang diambil sebagai acuan pembebanan
adalah 2400 kg/m3
2. Berat Jenis Beton Rabat untuk finishing = 2200 kg/m3.
3. Beban finishing lantai diambil setebal 4 cm = 88 kg/m2.
4. Beban Dinding ½ Bata = 250 kg/m2.
5. Beban Dinding Hebel untuk partisi antar ruangan dalam 1 unit
6. Hebel tebal 8 cm difinish plester untuk 2 sisi = 80 kg/m2.
7. Beban Dinding Hebel untuk partisi antar unit apartemen
8. Hebel tebal 10 cm difinish plester untuk 2 sisi = 100 kg/m2.
9. Beban Curtain Wall (Glass/ Alumunium Panel) = 50 kg/m2.
10. Beban dinding panel precast tebal 10 cm untuk dinding luar = 240
kg/m2.
11. Beban plafon diambil sebesar 18 kg/m2.
12. Beban M&E di koridor diambil sebesar 20 kg/m2.
13. Beban M&E di dalam unit apartemen diambil sebesar 5 kg/m2.
14. Beban equipment M&E di ruang M&E = 600 kg/m 2, kecuali ada
ketentuan lain yang lebih berat.
15. Beban tanah dan tanaman, sesuai dengan ketebalan tanah, dengan
mengambil  tanah = 1800 kg/m3.
4. Beban Hidup (LL)
Beban Hidup disesuaikan dengan fungsi dari masing -masing ruangan.
1. Beban hidup unit-unit apartemen = 200 kg/m2
2. Beban hidup koridor antar unit = 250 kg/m2.
3. Beban hidup di lobi lift = 300 kg/m2.
4. Beban ruang pertokoan = 400 kg/m2.
5. Beban Hidup ruang serba guna / exhibition / gallery = 400 kg/m2.
6. Beban Hidup restoran = 250 kg/m2.
7. Beban Hidup kitchen restaurant = 400 kg/m2.
8. Beban Hidup gudang = 400 kg/m2.
9. Beban Hidup Parkir = 400 kg/m2.
10. Beban Hidup ruang M&E (personil maintanance) = 100 kg/m 2 (Beban
alat dihitung sebagai beban mati).
11. Beban Hidup atap dak beton yang tidak aksesibel = 100 kg/m2.
12. Beban Hidup atap dak beton yang aksesibel = 250 kg/m2.
13. Beban Hidup tangga = 300 kg/m2.

123
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

5. Struktur Atas
 Konstruksi beton
Perencanaan konstruksi beton harus memenuhi standar-standar teknis
yang berlaku, seperti:
a. Tata Cara Perhitungan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung SNI
2847;
b. Tata Cara Perencanaan Dinding Struktur Pasangan Blok Beton
Berongga Bertulang untuk Bangunan Rumah dan Gedung, SNI-3430.
c. Tata Cara Pelaksanaan Mendirikan Bangunan Gedung, SNI-1728
d. Tata Cara Perencanaan Beton dan Struktur Dinding Bertulang untuk
Rumah dan Gedung, SNI -1734.
e. Tata Cara Pembuatan Rencana Campuran Beton Normal, SNI-2834
f. Tata Cara Pengadukan dan Pengecoran Beton, SNI-3976.
g. Tata Cara Rencana Pembuatan Campuran Beton Ringan dengan
Agregat Ringan, SNI-3449.

 Konstruksi Baja
Perencanaan konstruksi baja harus memenuhi standar-standar yang
berlaku seperti:
a. Tata Cara Perencanaan Bangunan Baja untuk Gedung, SNI-1729
b. Tata cara/ pedoman lain yang masih terkait dalam perencanaan
konstruksi baja.
c. Tata Cara Pembuatan atau Perakitan Konstruksi Baja.
d. Tata Cara Pemeliharaan Konstruksi Baja Selama Pelaksanaan
Konstruksi.

 Konstruksi Kayu
Perencanaan konstruksi kayu harus memenuhi standar-standar teknis
yang berlaku seperti:
a. Tata Cara Perencanaan Konstruksi Kayu untuk Bangunan Gedung.
b. Tata cara/ pedoman lain yang masih terkait dalam perencanaan
konstruksi kayu.
c. Tata Cara Pembuatan dan Perakitan Konstruksi Kayu
d. Tata Cara Pengecatan Kayu untuk Rumah dan Gedung, SNI-2407.

 Konstruksi dengan Bahan dan Teknologi Khusus

124
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

a. Perencanaan konstruksi dengan bahan dan teknologi khusus harus


dilaksanakan oleh ahli struktur yang terkait dalam bidang bahan dan
teknologi khusus tersebut.
b. Perencanaan konstruksi dengan memperhatikan standar-standar
teknis padanan untuk spesifikasi teknis, tata cara, dan metoda uji
bahan dan teknologi khusus tersebut.

 Pedoman Spesifik Untuk Tiap Jenis Konstruksi


Selain pedoman yang spesifik untuk masing-masing jenis konstruksi,
standar teknis lainnya yang terkait dalam perencanean suatu bangunan
yang harus dipenuhi, antara lain:
a. Tata Cara Perencanaan Bangunan dan Lingkungan untuk
Pencegahan Bahaya Kebakaran pada Bangunan Rumah dan Gedung,
SNI-1735.
b. Tata Cara Perencanaan Struktur Bangunan untuk Pencegahan
Bahaya Kebakaran pada Bangunan Rumah dan Gedung, SNI-1736.
c. Tata Cara Pemasangan Sistem Hidran untuk Pencegahan Bahaya
Kebakaran pada Bangunan Rumah dan Gedung, SNI-1745.
d. Tata Cara Dasar Koordinasi Modular untuk Perancangan Bangunan
Rumah dan Gedung, SNI-1963.
e. Tata Cara Perencanaan dan Perancangan Bangunan Radiologi di
Rumah Sakit, SNI-2395.
f. Tata Cara Perencanaan dan Perancangan Bangunan Kedokteran
Nuklir di Rumah Sakit, SNI-2394.
g. Tata Cara Perancangan Bangunan Sederhana Tahan Angin, SNI-2397.
h. Tata Cara Pencegahan Rayap pada Pembuatan Bangunan Rumah
dan Gedung, SNI-2404.
i. Tata Cara Penanggulangan Rayap pada Bangunan Rumah dan
Gedung dengan Temmitisida, SNI-2405
6. Struktur Bawah

 Pondasi Langsung
a. Kedalaman pondasi langsung harus direncanakan sedemikian rupa
sehingga dasarnya terletak di atas lapisan tanah yang mantap
dengan daya dukung tanah yang cukup kuat dan selama
berfungsinya bangunan tidak mengalami penurunan yang
melampaui batas.

125
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

b. Perhitungan daya dukung dan penurunan pondasi dilakukan sesuai


teori mekanika tanah yang baku dan lazim dalam praktek,
berdasarkan parameter tanah yang ditemukan dari penyelidikan
tanah dengan memperhatikan nilai tipikal dan korelasi tipikal
dengan korelasi tipikal parameter tanah yang lain.
c. Pelaksanaan pondasi langsung tidak boleh menyimpang dari
rencana dan spesifikasi teknik yang berlaku atau ditentukan oleh
perencana ahli yang memiiki sertifikasi sesuai.
d. Pondasi langsung dapat dibuat dari pasangan batu atau konstruksi
beton bertulang.

 Pondasi Dalam
a. Pondasi dalam pada umumnya digunakan dalam hal lapisan tanah
dengan daya dukung yang cukup terletak jauh di bawah
permukaan tanah sehingga penggunaan pondasi langsung dapat
menyebabkan penurunan yang berlebihan atau ketidakstabilan
konstruksi.
b. Perhitungan daya dukung dan penurunan pondasi dilakukan sesuai
teori mekanika tanah yang baku dan lazim dalam praktek,
berdasarkan parameter tanah yang ditemukan dari penyelidikan
tanah dengan memperhatikan nilai tipikal dan korelasi tipikal
dengan parameter tanah yang lain.
c. Umumnya daya dukung rencana pondasi dalam harus diverifikasi
dengan percobaan pembebanan, kecuali jika jumlah pondasi dalam
direncanakan dengan faktor keamanan yang jauh lebih besar dari
faktor keamanan yang lazim.
d. Percobaan pembebanan pada pondasi dalam harus dilakukan
dengan berdasarkan tata cara yang lazim dan hasilnya harus
dievaluasi oleh perencana ahli yang memiliki sertifikasi sesuai.
e. Jumlah percobaan pembebanan pada pondasi dalam adalah 1 % dari
jumlah titik pondasi yang akan dilaksanakan dengan penentuan
titik secara random, kecuali ditentukan lain oleh perencana ahli
serta disetujui oleh Dinas Bangunan.
7. Penulangan Struktur
Penulangan struktur harus mengikuti ketentuan sebagai berikut :
1. Penulangan balok harus mengikuti ketentuan SNI 03-2847-2002 untuk
Sistem Rangka Pemikul Momen Khusus (SRPMK) butir 23.3.
TULANGAN LENTUR :
a) Tulangan minimum dari balok adalah :

126
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

As minimum = 1,4 x bw x d / fy
dimana As = luas tulangan longitudinal total dalam balok
bw = lebar balok, mm
d = tinggi efektif balok, mm
fy = kuat leleh tulangan longitudinal, MPa
b) Sekurang-kurangnya harus ada 2 buah tulangan atas dan 2 tulangan
bawah yang dipasang menerus.
c) Rasio maksimum tulangan longitudinal total di dalam balok adalah
0,025
d) ρ maksimum = 0,025 dimana ρ = rasio tulangan longitudinal total
di dalam balok
e) Rasio luas tulangan tekan dibandingkan luas tulangan tarik tidak boleh
kurang dari 0.5
As’ / As ≥ 0,5
dimana As’ =tulangan tekan
As =tulangan tarik
f) Sesuai D1-PPL-0901-01, maka luas tulangan tarik di atas pada tumpuan
adalah maksimum 1.2 % dan luas tulangan tarik di bawah pada
lapangan adalah maksimum 1.2 %.
g) Dalam segala hal, luas tulangan tarik diusahakan selalu dibawah 1 %,
untuk menghasilkan desain yang efisien.
h) Pada balok dengan ketinggian di atas 500 mm harus dipasang
tulangan pinggang dan ties sesuai gambar standar penulangan
struktur agar menjamin daktilitas balok selama memencarkan energi
gempa.

TULANGAN GESER DI TUMPUAN :


a) Sengkang harus dipasang sebagai sengkang tertutup
b) Sengkang pertama harus dipasang pada jarak 50 mm dari muka
tumpuan
c) Jarak maksimum antar sengkang di tumpuan tidak boleh melebihi :
≤ d/4 di mana d=tinggi efektif balok
≤8 D lentur di mana D lentur=diameter tulangan lentur yang
dipasang ≤24 D sengkang di mana D sengkang = diameter
tulangan sengkang yang dipasang ≤200 mm
d) Diameter sengkang minimum adalah 10 mm
e) Sesuai D1-PPL-0901-01, maka jarak minimum antar sengkang di
tumpuan harus ≥ 100 mm

127
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

f) Sesuai D1-PPL-0901-01, maka sengkang maksimum dipasang sebanyak


4 penampang
g) Dalam menentukan momen kapasitas lentur untuk menentukan
tulangan geser balok di tumpuan, maka harus diambil besaran
overstrength untuk tulangan sebesar 1.25.

TULANGAN GESER DI LAPANGAN :


Jarak maksimum antar sengkang di lapangan tidak boleh melebihi :≤d/2 di
mana d = tinggi efektif balok

2. Penulangan kolom harus mengikuti ketentuan SNI 03-2847-2002 untuk


Sistem Rangka Pemikul Momen Khusus (SRPMK) butir 23.4.

TULANGAN LENTUR :
Dalam proses penulangan dengan program komputer ETABS harus selalu
dipilih kondisi Special Moment Resisting Frames, sehingga oleh program
komputer akan selalu terpenuhi persamaan berikut :  Me ≥ 6/5  Mg
dalam menghitung tulangan utama kolom. Kondisi ini akan menyebabkan
bahwa momen yang dipergunakan untuk menulangi kolom selalu 6/5 kali
lebih besar dari jumlah momen kapasitas balok yang sudah diberi
overstrength.
Rasio penulangan kolom harus lebih besar dari 1 % dan harus lebih kecil
dari 4 %. Diameter minimum tulangan kolom adalah diameter ulir 13 mm.
Sehubungan dengan sendi plastis akan terjadi di dasar kolom maka
sambungan tulangan kolom tidak boleh dilakukan di dasar kolom.
Sambungan pertama minimal terjadi di tengah-tengah kolom pada lantai
dasar.
Sambungan lewatan pada kolom lantai-lantai selanjutnya juga harus
dilakukan di tengah-tengah bentang kolom. Hal ini karena masih
dimungkinkannya terjadi sendi plastis pada kolom-kolom lantai
selanjutnya. Sambungan lewatan tersebut harus diikat dengan sengkang
tertutup dengan jarak vertikal sesuai persyaratan sebagai berikut :
s ≤ d/4 di mana s = jarak vertikal antar sengkang tertutup
d=tinggi efektif kolom (jarak antara titik pusat tulangan tarik ke daerah
tekan beton terjauh)
s ≤ 100 mm di mana s = jarak vertikal antar sengkang tertutup
Ketentuan sambungan lewatan ini harus dijadikan standar dalam gambar
standar penulangan. Apabila ukuran kolom selalu ≥ 450 mm, maka d

128
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

selalu ≥ 400 mm, sehingga jarak sengkang tertutup untuk sambungan


lewatan (lap splice) selalu diambil s = 100 mm. Diameter sengkang
tertutup ini dapat diambil diameter ulir 10 mm. Ties dipasang sesuai
dengan diameter dan jarak sengkang tertutup dan mengikuti ketentuan
ties untuk kolom (bahwa jarak horizontalnya tidak boleh ≥ 350 mm).
TULANGAN GESER DI TUMPUAN :
a) Sengkang harus dipasang sebagai sengkang tertutup
b) Sengkang pertama harus dipasang pada jarak 50 mm dari muka
tumpuan
c) Jarak maksimum antar sengkang di tumpuan tidak boleh melebihi :
≤ dk/4 atau bk/4 di mana dk atau bk = dipilih ukuran terkecildari
ukuran kolom ≤6 D lentur di mana D lentur = diameter tulangan
lentur yang dipasang ≤ sx di mana sx = 100 + (350-hx)/3 ; mm
Hx = spasi horizontal maksimum kaki-kaki sengkang tertutup
atausengkat ikat pada semua muka kolom, mm
Nilai sx tidak perlu lebih besar dari 150 mm dan tidak perlulebih kecil
dari 100 mm
d) Diameter sengkang minimum adalah 10 mm
e) Jarak antara 2 tulangan vertikal yang harus dikekang dengan ties : ≤
350 mm. Pada daerah tumpuan, ties ini harus dipasang pada jarak
yang sama dengan jarak sengkang. Diameter ties ini dapat diambil
diameter yang sama dengan diameter sengkang.
f) Dalam menentukan momen kapasitas lentur kolom untuk
menentukan tulangan geser kolom di tumpuan, maka harus diambil
besaran overstrength untuk tulangan sebesar 1.25.
g) Pada kolom terbawah, sengkang harus dipasang masuk sampai ke pile
cap / pondasi raft sedalam 300 mm.

TULANGAN GESER DI LAPANGAN :


Tulangan geser di lapangan dapat dihitung berdasarkan gaya geser hasil
analisis struktur.
a) Jarak maksimum antar sengkang di lapangan tidak boleh melebihi :
≤6 D lentur di mana D lentur = diameter tulangan lentur yang dipasang
≤150 mm
b) Diameter sengkang minimum adalah 10 mm
c) Jarak antara 2 tulangan vertikal yang harus dikekang dengan ties : ≤
350 mm. Pada daerah lapangan, ties ini dapat dipasang pada jarak
yang lebih besar, yaitu 3 x jarak sengkang. Diameter ties ini dapat
diambil diameter yang sama dengan diameter sengkang.

129
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

3. Penulangan hubungan balok-kolom harus mengikuti ketentuan SNI 03-


2847-2002 untuk Sistem Rangka Pemikul Momen Khusus (SRPMK) butir
23.5.
a) Reduction factor untuk geser pada hubungan balok-kolom adalah 0.8.
Shear stress check pada hubungan balok-kolom harus diperiksa dalam
output ETABS nya.
b) Sengkang tertutup yang dipasang pada tumpuan kolom harus
diteruskan dengan jarak 150 mm ke dalam hubungan balok-kolom.
Ties tambahan tidak perlu dipasang dalam hubungan balok-kolom.
4. Penulangan shear wall harus mengikuti ketentuan SNI 03-2847-2002 butir
23.6 dan SK SNI T-15-1991-03 Peraturan Beton Indonesia tahun 1991 butir
3.14.5.

TULANGAN LENTUR :
a) Untuk menjamin agar pada gempa kuat shear wall tetap berperilaku
elastik kecuali pada dasar shear wall dimana sendi plastis dapat
terbentuk, maka bidang momen akibat gempa tak berfaktor harus
harus dimodifikasi terlebih dahulu untuk menjamin sendi plastis hanya
terjadi pada dasar shear wall.
b) ρ vertikal minimum= 0,0025
dimana ρ = rasio tulangan longitudinal vertikal di dalam shear wall
c) Diameter tulangan ≤ 1/10 tebal dinding
d) Jarak minimum antar tulangan vertikal dalam dinding :
≤ 200 mmdi dalam daerah ujung
≤ 300 mmdi luar daerah ujung
e) Untuk daerah ujung shear wall (boundary zone) :
Pu / Po harus <0.35 dimana Pu = gaya aksia lterfaktor
Po=kemampuan penampang dinding beton bertulang menahan beban
aksial
f) Tulangan vertikal di daerah ujung shear wall (boundary zone) :
Minimum 0.5 % dari luas penampang ujung, sesuai UBC 1997 –
1921.6.6.6.(4.2).
g) Tulangan vertikal di daerah ujung harus dikekang dengan sengkang
tertutup.
Sengkang tertutup ini tidak perlu mengikuti ketentuan SNI 03-2847-2002
butir 23.6.(6.4.C) dan 24.4.(4.b) persamaan 124, karena concrete
compressive strain shear wall selalu diambil ≤ 0.003, sesuai prosedur
perhitungan yang dilakukan ETABS untuk shear wall.

130
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Sengkang tertutup untuk daerah ujung dapat diambil diameter deformed


D10. Jarak antara sengkang tertutup di daerah ujung harus mengikuti
ketentuan tulangan geser di bawah.
Tulangan vertikal di daerah ujung ini juga harus diperlakukan seperti
kolom dengan dipasang pengikat (ties). Jarak antara 2 tulangan vertikal
yang harus dikekang dengan ties : ≤ 350 mm. Jarak vertikal antar ties ini
dapat diambil sama dengan jarak vertikal sengkang tertutup pada daerah
ujung.
h) Tulangan vertikal di luar daerah ujung harus dikekang dengan ties dan
dipasang pada setiap jarak ≤ 450 mm. Jarak ties secara vertikal dapat
dipasang sejarak ≤ 450 mm.

TULANGAN GESER :
a) ρ horizontal minimum = 0,0025
dimana ρ = rasio tulangan transversal horizontal di dalam shear wall
b) Jarak antar tulangan horizontal di daerah ujung :
≤6 D vertical di mana D vertical = diameter tulangan vertical yang
dipasang ≤½ dd di mana dd = tebal dinding shear wall
≤150 mm.
Jarak antar tulangan horizontal di luar daerah ujung :
≤3 dd di mana dd = tebal dinding shear wall
≤ld / 5 di mana ld =panjang dinding shear wall
≤450 mm
4. Keandalan Struktur
1). Keselamatan Struktur
a. Keselamatan struktur tergantung pada keandalan struktur tersebut
terhadap gaya-gaya yang dipikulnya, beban akibat perilaku manusia
maupun beban yang diakibatkan oleh perilaku alam.
b. Untuk menentukan tingkat keandalan struktur bangunan, harus
dilakukan pemeriksaan keandalan bangunan secara berkala sesuai
dengan ketentuan dalam Pedoman/ Petunjuk Teknis Tata Cara
Pemeriksaan Keandalan Bangunan Gedung.
c. Perbaikan atau perkuatan struktur bangunan harus segera dilakukan
sesuai rekomendasi hasil pemeriksaan keandaian bangunan gedung,
sehingga bangunan gedung selalu memenuhi persyaratan
keselamatan struktur.

131
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

d. Pemeriksaan keandalan bangunan gedung dilaksanakan secara


berkala sesuai klasifikasi bangunan, dan harus dilakukan atau
didampingi oleh ahli yang memiliki sertifikasi sesuai.

2). Keruntuhan Struktur


a. Keruntuhan sruktur adalah diakibatkan oleh ketidak andalan suatu
sistem atau komponen stnuktur untuk memikul beban sendiri, beban
yang didukungnya, beban akibat perilaku manusia, dan atau beban
yang diakibatkan oleh perilaku alam.
b. Ketidak andalan struktur akibat beban sendiri dan atau beban yang
didukungnya disebabkan oleh karena umur bangunan yang secara
teknis telah melebihi umur yang direncanakan, atau karena
dilampauinya beban yang harus dipikulnya sesuai rencana sebagai
akibat berubahnya fungsi bangunan atau kesalahan dalam
pemanfaatannya.
c. Ketidakandalan struktur akibat beban perilaku alam dan atau
manusia dapat diakibatkan oleh adanya kebakaran, gempa, maupun
bencana lainnya.
d. Untuk mencegah terjadinya keruntuhan struktur yang tidak
diharapkan pemeriksaan keandalan bangunan harus dilakukan secara
berkala sesuai dengan pedoman/ petunjuk teknis yang berlaku.
3). Demolisi Struktur
A. Kriteria Demolisi
Demolisi struktur dilakukan apabila:
a. Struktur bangunan sudah tidak andal, dan kerusakan struktur
sudah tidak memungkinkan lagi untuk diperbaiki karena alasan
teknis dan atau ekonomis, serta dapat membahayakan pengguna
bangunan, masyarakat dan lingkungan.
b. Adanya perubahan peruntukan lokasi/fungsi bangunan, dan
secara teknis struktur bangunan tidak dapat dimanfaatkan lagi.
B. Prosedur dan Metoda
a. Prosedur, metoda dan rencana demolisi struktur harus memenuhi
persyaratan teknis untuk pencegahan korban manusia dan untuk
mencegah kerusakan serta dampak lingkungan.
b. Penyusunan prosedur, metoda dan rencana demolisi struktur
dilakukan atau didampingi oleh ahli yang memiliki sertifikasi
sesuai.

132
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

G. PENGAMANAN TERHADAP BAHAYA KEBAKARAN

1) Sistem Proteksi Aktif

 Ketahanan Api dan Stabilitas.

a. Menjamin terwujudnya sistem proteksi pasif dan aktif pada


bangunan gedung.
b. Menjamin terwujudnya bangunan gedung yang dapat mendukung
beban yang timbul akibat perilaku alam dan manusia.
c. Menjamin terwujudnya bangunan gedung yang dibangun
sedemikianrupa sehingga mampu secara struktural stabil selama
kebakaransehingga:
- Cukup waktu bagi penghuni melakukan evakuasi secara aman.
- Cukup waktu dan mudah bagi pasukan pemadam
kebakaranmemasuki lokasi untuk memadamkan api.
- Dapat menghindari kerusakan pada property lainnya.
d. Bangunan gedung harus mampu secara struktural stabil selama
kebakaran, sehingga:
i. cukup waktu untuk evakuasi penghuni secara aman;
ii. cukup waktu bagi pasukan pemadam kebakaran memasuki
lokasi untuk memadamkan api;
iii. dapat menghindari kerusakan pada properti lainnya.
e. Bangunan gedung harus dilengkapi dengan sarana/ prasarana
pengamanan dan pencegahan penyebaran api, terutama pada
bangunan klas 2, 3 atau bagian dan bangunan klas 4:
i. yang menghubungkan kompartemen api, dan
ii. antara bangunan.
f. Bangunan gedung harus mempunyai bagian atau elemen bangunan
yang pada tingkat tertentu akan mempertahankan stabilitas
struktural selama kebakaran, yang sesuai dengan:
i. fungsi atau penggunaan bangunan;
ii. beban api;
iii. intensitas kebakaran;
iv. tingkat bahaya api;

133
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

v. ketinggian bangunan;
vi. kedekatan dengan bangunan lain;
vii. sistem proteksi aktif yang dipasang pada bangunan;
viii. ukuran setiap kompartemen api;
ix. intervensi pasukan pemadam kebakaran; dan
x. elemen bangunan lainnya.
g. Ruang perawatan pasien dari bangunan klas 9a harus dilindungi dari
penyebaran api dan asap untuk memberi waktu cukup untuk
evakuasi yang tertib dalam keadaan darurat.
h. Bahan dan komponen bangunan harus tahan-penyebaran api,
membatasi berkembangnya asap dan panas, serta gas-gas beracun
yang mungkin timbul, sampai dengan tingkat tertentu, yang sesuai
dengan:
i. waktu evakuasi
ii. jumlah, mobilitas dan karakteristik penghuni lainnya;
iii. fungsi atau penggunaan bangunan;
iv. sistem proteksi aktif yang dipasang dalam bangunan.
i. Dinding luar beton yang dapat runtuh dalam bentuk panel yang utuh
(misalnya beton pracetak) harus dirancang sehingga pada kejadian
kebakaran dalam bangunan, keruntuhan tersebut dapat dihindari.
j. Bangunan gedung harus mempunyai elemen bangunan yang pada
tingkat tertentu menghindarkan penyebaran api dari peralatan
utilitas yang mempunyai pengaruh bahaya api yang tinggi, atau
potensial dapat meledak.
k. Bangunan gedung harus mempunyai elemen bangunan yang pada
tingkat tertentu menghindarkan penyebaran api, sehingga peralatan
darurat yang tersedia dalam bangunan tetap beroperasi pada jangka
waktu yang diperlukan pada waktu terjadi kebakaran.
l. Setiap elemen bangunan yang disediakan untuk menahan
penyebaran api, yaitu pada bukaan, sambungan konstruksi, dan
lubang untuk instalasi harus dilindungi sedemikian, sehingga
diperoleh tingkat kinerja yang memadai dari elemen tersebut.
m. Akses ke dan sekeliling bangunan harus disediakan bagi kendaraan
dan personil pemadam kebakaran, untuk memudahkan tindakan
pasukan pemadam kebakaran secara memadai, sesuai dengan:
i. fungsi bangunan,
ii. beban api,
iii. intensitas kebakaran,

134
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

iv. tingkat bahaya api,


v. sistem proteksi aktif, dan
vi. ukuran kompartemen.

2). Tipe Konstruksi Tahan Api.

Dikaitkan dengan ketahanannya terhadap api, terdapat 3 (tiga) tipe


konstruksi yaitu:
a. Tipe A:

Konstruksi yang unsur-unsur struktur pembentuknya adalah tahan api


dan mampu menahan secara struktural terhadap kebakaran pada
bangunan minimal 2 (dua) jam. Pada konstruksi ini terdapat dinding
pemisah pembentuk kompartemen untok mencegah penjaiaran panas
ke ruang-ruang yang bersebelahan di dalam bangunan dan dinding luar
untuk mencegah penjalaran api ke dan dari bangunan didekatnya.
b. Tipe B:

Konstruksi yang unsur-unsur struktur pembentuk kompartemen


penahanan api mampu mencegah penjalaran kebakaran ke ruang-ruang
bersebelahan di dalam bangunan dan unsur dinding luarnya mampu
menahan penjalaran kebakaran dari luar bangunan selama sekurang
kurangnya 1 (satu) jam.
c. Tipe C:

Konstruksi yang terbentuk dari unsur-unsur struktur yang dapat


terbakar dan tidak dimaksudkan untuk mampu bertahan terhadap api.
3). Tipe konstruksi yang diwajibkan

Minimum tipe konstruksi tahan api dari suatu bangunan harus sesuai
dengan ketentuan pada tabel berikut:
Tabel 18 1Tipe Konstruksi yang diwajibkan

KETINGGIAN KLAS BANGUNAN

(dalam jumlah lantai) 2,3,9 5,6,7,8

4 atau lebih A A

3 A B

135
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

2 B C

1 C C

4). Kompartemenisasi dan Pemisahan

a. Ukuran Kompartemen

Ukuran kompartemenisasi dan konstruksi pemisah harus dapat


membatasi kobaran api yang potensial, perambatan api dan asap,
agar dapat:
i. melindungi penghuni yang berada di suatu bagian bangunan
terhadap dampak kebakaran yang terjadi ditempat lain di
dalam bangunan.
ii. mengendalikan kebaran api agar tidak menjelar ke bangunan
lain yang berdekatan.
iii. menyediakan jalan masuk bagi petugas pemadam kebakaran.

Tabel 19 Ukuran maksimum dari kompartemen kebakaran

Klasifikasi Bangunan Tipe Konstruksi bangunan

Tipe A Tipe B Tipe C

Maksimum
luasan lantai 8.000 m2 5.500 m2 3.000 m2

Klas 5 atau 9b Maksimum


48.000 m3 33.500 m3 18.000 m3
volume

Maksimum
5.000 m2 3.500 m2 2.000 m2
luasan lantai
Klas 6,7,8 atau 9a
(kecuali daerah Maksimum
30.000 m3 21.500 m3 12.000 m3
perawatan pasien volume

136
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

b. Pemberlakuan.

i. bagian ini tidak berlaku untuk bangunan klas 1 atau 10, dan
ii. ketentuan pada butir c, d dan e tidak berlaku untuk tempat parkir
umum yang dilengkapi dengan sistem sprinkler, tempat parkir tak
beratap atau suatu panggung terbuka.
c. Batasan umum luas lantai.

i. Ukuran dari setiap kompartemen kebakaran atau atrium bangunan


klas 5, 6, 7, 8 atau 9 harus tidak melebihi luasan lantai maksimum
atau volume maksimum seperti ditunjukkan dalam Tabel V.1.4 dan
butir f, kecuali seperti yang diijinkan pada butir d.
ii. Bagian dari bangunan yang hanya terdiri dari peralatan pendingin
udara, ventilasi, atau peralatan Lift, tanki air, atau unit utilitas sejenis
dan berada di puncak bangunan, tidak diperhitungkan sebagai luas
lantai atau volume dari kompartemen atau atrium
iii. Untuk bangunan yang memiliki lubang atrium, maka bagian dari
ruang atrium yang dibatasi oleh sisi tepi di sekeliling bukaan pada
lantai dasar sampai dengan langit-langit dari lantai tidak
diperhitungkan sebagai volume atrium.
iv. Bagian bangunan, ruang dalam bangunan yang karena fungsinya
mempunyai risiko tinggi terhadap bahaya kebakaran, harus
merupakan suatu kompartemen terhadap penjalaran api, asap dan
gas beracun.

d. Bangunan-bangunan besar yang diisolasi.

Ukuran kompartemen pada bangunan dapat melebihi ketentuan dari


yang tersebut dalam Tabel v.1.4 bila:
i. Bangunan dengan luas tidak melebihi 18.000 m2 dan volumenya
tidak melebihi 108.000 m3 dengan ketentuan:
(1) bangunan klas 7 atau 8 kurang dari 2 lantai dan terdapat
ruang terbuka disekeliling bangunan tersebut, yang
memenuhi persyaratan sebagaimana tersebut pada butir
4.e.i yang lebamya tidak kurang dari 18 meter,
(2) bangunan klas 5 s.d. 9 yang dilindungi seluruhnya dengan
sistem sprinkler serta terdapat jalur kendaraan sekeliling
bangunan yang memenuhi ketentuan butir 4.e.ii, atau:

137
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

ii. Bangunan dengan luasan melebihi 18.000 m2 atau 108.000 m3


dengan sistem sprinkler, dan dikelilingi jalan masuk kendaraan
sesuai dengan butir 4.e.ii, dan apabila:
(1) ketinggian langit-langit kompartemen tidak lebih dari 12
meter, dilengkapi dengan sistem pembuangan asap atau
ventilasi asap dan panas sesuai pedoman dan standar teknis
yang berlaku; atau
(2) ketinggian langit-langit lebih dari 12 meter, dilengkapi dengan
sistem pembuang asap sesuai ketentuan yang berlaku.
iii. Bila terdapat lebih dari satu bangunan pada satu kapling, dan
(1) setiap bangunan harus memenuhi ketentuan butir i atau ii di
atas;
(2) bila jarak antara bangunan satu dengan lainnya kurang dari 6
meter, maka seluruhnya dianggap sebagai satu bangunan
dan secara bersama harus memenuhi ketentuan butir i, atau
ii.
e. Kebutuhan ruang terbuka dan jalan masuk kendaraan.

i. Ruang terbuka yang diperlukan harus:


(1) Seluruhnya berada di dalam kapling yang sama kecuali
jalan, sungai, atau tempat umum yang berdampingan
dengan kapling tersebut, namun berjarak tidak lebih dari 6
meter dengannya;
(2) termasuk jalan masuk kendaraan sesuai ketentuan butir
4.e.ii
(3) tidak untuk penyimpanan dan pemrosesan material; dan
(4) tidak ada bangunan diatasnya, kecuali untuk gardu jaga dan
bangunan penunjang ( seperti gardu listrik dan ruang
pompa), yang tidak melanggar batas lebar dari ruang
terbuka, tidak menghalangi penanggulangan kebakaran
pada bagian manapun dari tepian kapling, atau akan
menambah risiko merambatnya api ke bangunan yang
berdekatan dengan kapling tersebut.
ii. Jalan masuk kendaraan harus:

(1) sebagai jalan masuk bagi kendaraan darurat dan lintasan


dari jalan umum,

138
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

(2) lebar bebas minimum 6 meter dan tidak ada bagian yang
lebih jauh dari 18 meter terhadap bangunan, serta di atas
jalan tersebut tidak boleh dibangun apapun kecuali hanya
untuk kendaraan dan pejalan kaki
(3) dilengkapi jalan untuk pejalan kaki yang memadai;
(4) memiliki kapasitas beban dan tinggi bebas yang
memudahkan operasi mobil pemadam kebakaran, dan ;
(5) bila terdapat jalan umum yang memenuhi (1) s.d. (4) di atas
maka jalan tersebut dapat beriaku sebagai jalan lewatnya
kendaraan atau bagian dari padanya.
f. Pemisahan
Pemisahan vertikal pada bukaan di dinding luar, pemisahan oleh
dinding tahan api, dan pemisahan pada shaft lift mengikuti syarat
teknis sesuai ketentuan yang berlaku.
g. Tangga dan Lift pada satu shaft.

Tangga dan lift tidak boleh berada pada satu shaft yang sama, bila
salah satu tangga atau lift tersebut diwajibkan berada dalam suatu
shaft tahan api.

h. Koridor umum pada bangunan klas 2 dan 3.


Pada bangunan klas 2 dan 3, koridor umum yang panjangnya lebih dari
40 meter harus dibagi menjadi bagian yang tidak lebih dari 40 meter
dengan dinding yang tahan asap, mengikuti syarat teknis sesuai
ketentuan yang berlaku.
5). Proteksi Bukaan

a. Seluruh bukaan harus dilindungi, dan lubang utilitas harus diberi


penyetop api untuk mencegah merambatnya api serta menjamin
pemisahan dan kompartemenisasi bangunan.
b. Bukaan vertikal pada bangunan yang dipergunakan untuk shaft pipa,
shaft ventilasi, dan shaft instalasi listrik harus sepenuhnya tertutup
dengan dinding dari bawah sampai atas, dan tertutup pada setiap
lantai.
c. Apabila harus diadakan bukaan pada dinding sebagaimana dimaksud
pada butir b, maka bukaan harus dilindungi dengan penutup tahan
minimal sama dengan ketahanan api dinding atau lantai.

139
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

d. Sarana dan atau peralatan proteksi seperti penyetop api, damper, dan
sebagainya harus memenuhi persyaratan dan dapat dibuktikan melalui
pengujian oleh lembaga uji yang diakui dan terakreditasi.
e. Ketentuan proteksi pada bukaan ini tidak berlaku untuk:
i. bangunan-bangunan klas 1 atau klas 10;
ii sambungan pengendali, lubang tirai, dan sejenisnya di dinding
luar dari konstruksi pasangan, dan sambungan antara panel di
dinding luar dari beton pracetak, bila luas lubang/sambungan
tersebut tidak lebih luas dari yang diperlukan;
iii. lubang ventilasi yang tidak mudah terbakar (non combustible
ventilators), bila luas penampang masing-masing tak melebihi
45.000 mm2, dan jarak antara lubang ventilasi tak kurang dari 2
m pada dinding yang sama.
f. Proteksi Bukaan Pada Dinding Luar.

Bukaan pada dinding luar yang perlu memiliki TKA harus:


i. berjarak dari suatu obyek sumber api tidak kurang dari:
(1) 1 m pada bangunan dengan 1 (satu) lantai; atau
(2) 1,5 m pada bangunan dengan lebih dari 1 (satu) lantai; dan
ii. bila bukaan di dinding luar tersebut terhadap suatu sumber api
terletak kurang dari:
(1) 3 m dari batas belakang persil bangunan; atau
(2) 6 m dari sempadan jalan yang membatasi persil, dan tidak
berada pada atau dekat dengan lantai dasar bangunan; atau
(3) 6 m dari bangunan lain pada persil yang sama, yang bukan dari
klas 10, maka harus dilindungi sesuai dengan ketentuan butir
h, dan bila digunakan sprinkler pembasah-dinding maka
sprinkler tersebut harus ditempatkan di bagian luar bangunan,
dan
iii. bila bukaan tersebut wajib dilindungi sesuai dengan butir ii, maka
tidak boleh menempati lebih dari 1/3 luas dinding luar dari lantai
dimana bukaan tersebut berada, kecuali bila bukaan-bukaan
tersebut pada bangunan klas 9b dan diberlakukan seperti
bangunan panggung terbuka.
g. Pemisahan Bukaan Pada Kompartemen Kebakaran. Kecuali bila
dilindungi sesuai ketentuan tersebut pada butir 9, jarak antara bukaan

140
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

pada dinding luar pada kompartemen kebakaran harus tidak kurang


dari yang tercantum pada Tabel V.1.5.

Tabel 20 Jarak Antara Bukaan Pada Kompartemen Kebakaran Yang Berbeda

Sudut Terhadap Dinding Jarak Minimal Antara Bukaan

0° (dinding-dinding saling berhadapan) 6m

Lebih dari 0° s.d. 45° 5m

Lebih dari 45° s.d. 90° 4m

Lebih darii 90° s.d. 135° 3m

Lebih dari 134° s.d kurang dari 180° 2m

180° atau lebih nol

h. Metoda Proteksi Yang Diperbolehkan.


i. Bila diperlukan proteksi, maka jalan masuk, jendela dan bukaan
lainnya harus dilindungi sebagai berikut:
(1) Jalan masuk/pintu : sprinkler pembasah dinding dalam atau luar
sesuai keperluan, atau memasang pintu kebakaran dengan TKA -
/60/30 (dapat menutup sendiri secara otomatis);
(2) Jendela: sprinkler pembasah dinding dalam atau luar sesuai
keperluan, atau jendela kebakaran dengan TKA -/60/- (menutup
otomatis atau secara tetap dipasang pada posisi tertutup), atau
memasang penutup api otomatis dengan TKA -/60/-
(3) Bukaan-bukaan lain: sprinkler pembasah dinding dalam atau luar
sesuai keperluan, atau konstruksi dengan TKA tidak kurang dari-
/60/-.
ii. Pintu, jendela, dan penutup kebakaran harus memenuhi ketentuan
butir i di atas dan standar teknis yang berlaku.
H. SISTEM PROTEKSI AKTIF

1). Sistem Pemadam Kebakaran


a. Hidran kebakaran.
i. Sistem hidran harus dipasang pada bangunan:
(1) yang memiliki luas lantai total lebih dari 500 m2, dan

141
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

(2) terdapat regu pemadam kebakaran.


ii. Sistem hidran kebakaran,
(1) harus dipasang sesuai dengan standar yang berlaku, SNI 1745;
dan
(2) hidran dalam bangunan harus melayani hanya di lantai hidran
tersebut ditempatkan, kecuali pada satuan peruntukan
bangunan, di mana:
(a) bangunan klas 2 atau klas 3 atau sebagian klas 4, dilayani
oleh hidran tunggal yang ditempatkan pada lantai dimana
ada jalur keluar, atau
(b) bangunan klas 5, 6, 7, 8 atau 9 yang berlantai tidak lebih
dari 2 (dua), dilayani oleh hidran tunggal yang ditempatkan
pada lantai dimana ada jalur keluar, asalkan hidran dapat
menjangkau seluruh satuan peruntukan bangunan.
(3) bila dilengkapi dengan pompa kebakaran harus terdiri dari:
(a) 2 (dua) pompa, yang sekurang-kurangnya satu pompa
digerakkan oleh motor bakar atau motor listrik yang dicatu
dari daya generator darurat,
(b) 2 (dua) pompa yang digerakkan oleh motor listrik yang
dihubungkan dengan sumber tenaga yang terpisah satu
sama lain,
(4) bila pompa kebakaran dihubungkan dengan jaringan pasokan
air dan dipasang pada bangunan dengan ketinggian efektif
kurang dari 25 m, satu pompa digerakkan oleh:
(a) motor-bakar, atau
(b) motor listrik yang dicatu dari generator darurat, atau
(c) motor listrik yang dihubungkan pada sumber tenaga yang
terpisah satu sama lain melalui fasilitas pemindah daya
otomatis;
(5) pemasangan pompa kebakarannya dalam bangunan harus pada
tempat yang:
(a) mempunyai jelur keluar ke jalan atau ruang terbuka, atau
(b) jika bangunan tidak dilindungi seluruhnya dengan sistem
sprinkler sesuai ketentuan yang berlaku, tempat pompa
harus terpisah dari bangunan, dan dengan konstruksi yang
mempunysi TKA tidak kurang dari yang dipersyaratkan bagi
suatu dinding tahan api untuk klasifikasi bangunannya;

142
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

(6) untuk pompa yang ditempatkan di luar bangunan, maka


bangunan rumah pompa tersebut harus jelas terlihat, tahan
cuaca, mempunyai jalur keluar langsung ke jalan atau ruang
terbuka, dan jika dalam jarak 6 m dari bangunan, maka dinding
rumah pompa dan bagian dinding luar yang berjarak 2 m dari
samping rumah pompa dan 3 m di atas rumah pompa, atau
dinding antara bangunan dan rumah pompa yang berjarak 2 m
dari sisi rurnah pompa dan 3 m di atas rumah pompa harus
mempunyai TKA tidak kurang dari yang dipersyaratkan untuk
dinding tahan api sesuai klas bangunannya.
(7) bila sistem pasokan air mengambil air dari sumber statis, maka
harus disediakan sambungan yang cocok dan jalan masuk
kendaraan pemadam kebakaran untuk memudahkan petugas
pemadam kebakaran memompa air dari sumber tersebut dan
harus disediakan sambungan yang berdekatan dengan lokasi
tersebut untuk meningkatkan tekanan air dalam sistem gedung,
serta harus dirancang untuk memenuhi tekanan dan laju aliran
yang disyaratkan untuk operasi petugas pemadam kebakaran.
b. Hose Reel
i. Sistem Hose Reel harus disediakan:
(1) untuk melayani seluruh bangunan, dimana satu atau lebih
hidran dalam dipasang, atau:
(2) bila hidran dalam tidak dipasang, untuk melayani setiap
kompartemen kebakaran dengan luas lantai lebih dari 500 m 2
dan untuk maksud butir ini, satu unit hunian bangunan klas 2
atau klas 3 atau sebagian bangunan klas 4, dipertimbangkan
sebagai kompartemen kebakaran.
ii.Sistem Hose Reel, harus:
(1) dipasang sesuai dengan standar yang berlaku.
(2) melayani hanya lantai dimana alat ini ditempatkan, kecuali pada
satu unit hunian,
(a) pada bangunan klas 2 atau klas 3 atau sebagian Klas 4
dilayani oleh Hose Reel tunggal yang ditempatkan pada jalur
keluar dari unit hunian tersebut, dan
(b) pada bangunan klas 5, 6, 7, 8 atau 9 yang tidak lebih dari 2
(dua) lantai, dilayani oleh Hose Reel tunggal yang
ditempatkan pada jalur keluar dari satu unit hunian tersebut
dengan syarat Hose Reel melayani seluruh unit hunian.

143
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

(3) Memiliki slang kebakaran yang harus diletakkan sedemikian


rupa untuk menghindari partisi atau penghalang di dalam
mencapai setiap bagian lantai dari tingkat yang bersangkutan
(4) Hose reel yang dipasang mengikuti butir (3) diatas ditempatkan:
(a) di luar bangunan, atau
(b) di dalam bangunan sekitar 4 m dari pintu keluar, atau
(c) di dalam bangunan berdekatan dengan hidran dalam
(selain hidran yang dipasang di pintu keluar yang diisolasi
tahan api); atau
(d) kombinasi (a), (b), dan (c), sehingga hose tidak perlu
melintasi pintu keluar masuk yang dilengkapi dengan pintu
kebakaran atau pintu asap.
(5) Bila dihubungkan dengan meteran air, maka:
(a) dipelihara kebutuhan kecepatan aliran dari hose reel;
(b) diameter pipa dari meteran air atau instalasi PAM
berdiameter tidak kurang dari 25 mm;
(c) jaringan pipa memenuhi syarat pembagian pasokan air;
(d) tiap katup yang mengatur aliran air dari sumber air utama
ke Hose Reel harus dijaga pada posisi terbuka oleh
pengunci dari logam.
(6) Bila dipasok oleh sumber air utama dengan diameter nominal
lebih besar dari 25 mm dan yang dihubungkan dengan sumber
air untuk hidran, sebuah katup yang memenuhi butir 5.d harus
dipasang pada sambungan ke saluran utama.
c. Sistem Sprinkler
i. Sistem sprinkler harus dipasang pada bangunan sebagaimana
ditunjukkan pada tabel berikut:

144
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Tabel 21 Persyaratan Pemakaian Sprinkler

Jenis bangunan Kapan Sprinkler diperlukan:

Semua klas bangunan: Pada bangunan yang tinggi efektifnya

1. Termasuk lapangan parkir terbuka lebih dari 25 m


dalam bangunan campuran,
2. Tidak termasuk lapangan parkir
terbuka, yang merupakan bangunan
terpisah
Bangunan pertokoan (kbs 6). Dalam kompartemensasi dengan salah satu

ketentuan berikut:

(a) luas lantai lebih dari 3.500 m2.

(b) volume ruangan lebih dari 21.000 m3.

Bangunan Rumah Sakit. Lebih dari 2 (dua) lantai.

Ruang Pertemuan Umum, Luas panggung dan belakang panggung

Ruang Pertunjukan, Teater. lebih dari 200 m

Konstruksi Atrium. Tiap bangunan beratrium

Untuk memperoleh ukuran kompartemen

yang lebih besar:

(a) bangunan klas 5 - 9 dengan luas


maksimum 18.000 m2 den volume 108.000
m3.
Bangunan berukuran besar dan terpisah.
(b) semua bangunan dengan luas lantai
lebih besar dari 18.000 m2 dan
volume108.000 m3.

Ruang parkir, selain nuang parkir Bila menampung lebih dari 40


terbuka
kendaraan.

Bangunan dengan risiko bahaya Pada kompartemen, dengan salah satu dari

145
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

kebakaran 2(dua) persyaratan :

2 (dua) persyaratan berikut: (a) Luas lantai melebihi 2.000 m2.

amat tinggi. ·) (b) Volume lebih dari 12.000 m3.

*) Jenis bangunan dengan resiko bahaya kebakaran tinggi sesuai standar teknis yang berlaku.

ii. Sistem sprinkler harus memenuhi ketentuan sebagai berikut:


(1) Standar perancangan dan pemasangan sprinkler otomatis
sesuai standar teknis yang berlaku, SNI-3989.
(2) Bangunan bersprinkler.
Tanpa mengurangi ketentuan atau standar yang berlaku
bangunan atau bagian bangunan dianggap bersprinkler, jika:
(a) sprinkler terpasang diselunuh bangunan, atau:
(b) dalam hal sebagian bangunan:
(i) sebagian bangunan dipasang sprinkler dan diberi
kompartemen kebakaran pada bagian yang tanpa
sprinkler, dan
(ii) setiap bukaan pada konstruksi pemisah antara
bagian ter-sprinkler dan bagian tak ter-sprinker
diproteksi sesuai ketentuan proteksi pada bukaan
(3) Katup kontrol sprinkler.
Katup kontrol sprinkler harus ditempatkan dalam suatu ruang
yang aman atau ruang tertutup yang berhubungan langsung ke
jalan atau ruang terbuka.
(4) Pasokan air.
Tanpa mengurangi ketentuan dalam standar teknis yang
berlaku mengenai sprinkler, pasokan air untuk sistem sprinkler
harus memperhatikan tinggi efektif bangunan, luar bangunan
yang diisyaratkan menggunakan sprinkler, dan klasifikas
bangunan sesuai standar teknis yang berlaku.
(5) Sambungan dengan peralatan alarm lainnya.

Sistem sprinkler harus disambung atau dihubungkan ke dan


dapat mengaktifkan:
(a) setiap peringatan darurat dan sistem komunikasi intema
yang disyaratkan; atau

146
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

(b) sistem pengeras suara atau peralatan lainnya yang dapat


didengar bila peringatan darurat dan sistem komunikas
intemal tidak disyaratkan,
(6) Peralatan anti gangguan (Anti Tamper).
Untuk sistem sprinkler yang dipasang di teater, ruang
pertemuan umum atau semacamnya, maka pada tiap katup
yang berfungsi mengendalikan sprinkler didaerah panggung
harus dipasang peralatan anti gangguan yang dihubungkan ke
panel pemantau.
7) Sistem sprinkler di ruang parkir.

Sistem sprinkler yang dipasang pada ruang parkir pada


bangunan multi-klas, harus:
(a) berdiri sendiri, tidak berhubungan dengan sistem sprinkler di
bagian bangunan lainnya.
(b)bila berhubungan dengan sistem sprinkler yang melindungi
bagian bangunan bukan ruang parkir, harus dirancang
sehingga sistem sprinkler yang melindungi bagian bukan
nuang parkir dapat diisolasi dengan tanpa mengganggu
aliran air, ataupun mempengaruhi efektivitas operasi
sprinkler yang melindungi ruang parkir.
d. Alat Pemadam Api Ringan (APAR)

i. APAR yang jenisnya sesuai kebutuhan harus dipasang diseluruh


bangunan, kecuali di dalam unit hunian bangunan klas 2 atau klas 3
atau sebagian bangunan klas 4, yang memungkinkan dilakukannya
pemadaman awal efektip terhadap kebakaran oleh penghuni
bangunan.
ii. APAR memenuhi butir i, jika:

(1) Disediakan dengan mengikuti standar teknis yang berlaku,


SNI-3987 kecuali APAR jenis air yang tidak perlu dipasang di
dalam bangunan atau bagian bangunan yang dilayani oleh
Hose Reel, dan

(2) APAR dari jenis bukan klas A harus ditempatkan pada lokasi
yang dapat menjangkau lokasi yang mengandung jenis bahaya
yang harus diatasi.

147
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

2). Sistem Deteksi & Alarm Kebakaran

a. Sistem deteksi dan alarm kebakaran otomatis harus dipasang di:


i. bangunan klas 1b; dengan
ii bangunan klas 2 dengan persyaratan khusus;
iii. bangunan klas 3 yang menampung lebih dari 20 penghuni yang
digunakan sebagai:
(1) bagian hunian dari bangunan sekolah; atau
(2) akomodasi bagi lanjut usia, anak-anak atau orang cacat; dan
iv. bangunan klas 9a.
b. Spesifikasi Sistem Deteksi & Alarm Kebakaran.
i. Perancangan dan pemasangan sistem deteksi dan alarm
kebakaran harus memenuhi standar teknis yang berlaku, SNI-
3985.
ii. Sistem deteksi kebakaran dan sistem alarm otomatis harus
dihubungkan dan mengaktifkan:
(1) sistem peringatan keadaan darurat dan sistem komunikasi
internal sebagaimana dipersyaratkan oleh ketentuan Bab
VIII; atau
(2) bila sistem peringatan darurat dan sistem komunikasi intemal
tidak dipersyaratkan, maka dapat dihubungkan dengan
sistem pengeras suara, alarm pengindera asap ataupun
peralatan untuk peringatan lainnya yang dapat didengar dan
yang ditempatkan disetiap lantai sesuai ketentuan yang
berlaku.
c. Penempatan Alat Pendeteksi Asap.

i. dipasang dengan permukaan menghadap ke bawah dan di luar


saluran unit pengkondisian udara, atau menggunakan sistem
point sampling yang mempunyai derajat kepekaan maksimum
0,5 % smoke obscuration/m;
ii. ditempatkan pada lokasi berkumpulnya asap panas dengan
memper-timbangkan geometri langit-langit dan efeknya pada
lintasan perpindahan asap;
iii. ditempatkan kurang dari 1,50 meter jaraknya dari pintu
kebakaran; dan

148
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

iv. dipilih tipe foto-elektrik, jika dipasang di dalam saluran udara


(ducts) atau udara yang terkontaminasi partikel debu dengan
ukuran kurang dari 1 µm, dan bila terdapat partikel jenis lainnya
harus menggunakan detektor tipe ionisasi. :
d. Batas Ambang.

i. Sistem sampling harus memenuhi Ketentuan yang berlaku


tentang Tata Cara Perencanaan, Pemasangan, dan Pemeriksaan
Alat Deteksi dan Alarm Kebakaran Otomatis.
ii. Penetapan batas ambang alarm bagi sistem detektor harus
mengikuti ketentuan yang berlaku, yaitu:
(1) ketentuan yang berlaku tentang Tata Cara Perencanaan
Ventilasi Mekanik dan Pengkondisian Udara dalam
Bangunan Gedung; dan
(2) ketentuan yang berlaku tentang Spesifikasi Alat Pendeteksi
dan Alarm Kebakaran otomatis pada Bangunan Gedung.
3). Pengendalian Asap Kebakaran

a. Ketentuan pengendalian asap ini tidak berlaku untuk:


i.
bangunan klas 1 atau 10; dan
ii.
setiap ruangan yang tidak digunakan oleh penghuni untuk
waktu yang cukup lama, seperti gudang dengan luas lantai 30
m2, ruang kompartemen sanitasi, ruang tanaman atau
sejenisnya; dan
iii. ruang parkir terbuka atau panggung terbuka.
b. Persyaratan umum
i. Pada saat terjadi kebakaran, setiap rute evakuasi harus dijaga
dengan ketinggian asap sekurang-kurangnya 2.10 m di atas
level lantai, sehingga :
(1) temperatur ruang tidak membahayakan manusia;
(2) tingkat penglihatan memungkinkan diketahui rute
evakuasinya,
(3) tingkat racun asap yang timbul tidak membahayakan
manusia, untuk selama tenggang waktu sampai dengan
seluruh penghuni dapat terevakuasi dari bangunan.
ii. Perioda tenggang waktu harus memperhitungkan keadaan
bangunan dan mobilitas manusia.

149
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

iii. Rute evakuasi merupakan jarak lintasan menerus perjalanan


evakoasi/ penyelamatan dari suatu tempat (seperti pintu/ jalan
keluar, ramp dan jalur sirkulasi yang terisolasi dari kebakaran
serta koridor umum) pada setiap bagian bangunan, termasuk
didalam satuan rumah hunian bangunan klas 2 atau 3 atau
sebagian klas 4, sampai ke jalan atau ruang terbuka bebas.
iv. Pada sistem pengkondisian udara terpusat yang memutar
udara untuk lebih dari satu ruangan kompartemen kebakaran:
(1) pada bangunan yang termasuk dalam butir v, harus:
(a) beroparasi seperti sistem pengendali asap; atau
(b) diatur sehingga pada kondisi kebakaran, setiap
bagian yang menyebabkan penyebaran asap yang
serius antar kompartemen;
(2) pada bangunan yang termasuk dalam butir vi, harus:
(a) beroperasi seperti sistem pengendali asap sesuai
ketentuan, bersama-sama dengan kelengkapan
pengendalian asap lainnya yang dipasang untuk
memenuhi ketentuan pada Tabel V.2.3., atau
ketentuan pada butir b; atau
(b) diatur sehingga pada kondisi kebakaran, sistem tidak
mengganggu beroperasinya peralatan pengendalian
asap yang dipasang untuk memenuhi ketentuan pada
Tabel V.2.3., atau ketentuan pada butir b, dan tidak
mensirkulasikan asap diantara kompartemen
kebakaran.
Untuk keperluan ketentuan ini, setiap hunian tunggal pada
bangunan
klas 2 atau 3 harus diberlakukan sebagai kompartemen
terpisah.
v. Untuk sistem pengatur udara lainnya, dan tidak membentuk
bagian sistem pengendali asap harus memenuhi ketentuan
standar yang berlaku.
vi. Berkaitan dengan butir c berikut tentang Persyaratan Untuk
Bahaya Khusus, bila suatu bangunan tidak termasuk dalam
Tabel V.2.3 pada lampiran persyaratan teknis ini maka harus
memenuhi ketentuan i, dan persyaratan lain dari pedoman
teknis ini.
c. Persyaratan untuk bahaya khusus

150
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Upaya tambahan dalam pengendalian bahaya asap mungkin


dipersyaratkan bilamana berkaitan dengan:
i. tata letak bangunan;
ii sifat penggunaan bangunan;
iii. sifat dan jumlah bahan yang disimpan, ditaruh atau dipakai di
dalam bangunan.
d. Ketentuan lebih teknis dalam pengendalian asap kebakaran untuk
setiap klas bangunan mengikuti petunjuk dan standar teknis yang
berlaku.
4). Pusat Pengendali Kebakaran

a. Kegunaan dan sarana yang ada di Pusat Pengendali Kebakaran


adalah:
i. sebuah ruang untuk pengendalian dan pengarahan selama
berlangsungnya operasi penanggulangan kebakaran atau
penanganan kondisi darurat lainnya;
ii. dilengkapi sarana alat pengendali, panel kontrol, telepon,
meubel, peralatan dan sarana lainnya yang diperlukan dalam
penanganan kondisi kebakaran;
iii. tidak digunakan bagi keperluan lain, selain:
(1) kegiatan pengendalian kebakaran; dan
(2) kegiatan lain yang berkaitan dengan unsur keselamatan atau
keamanan bagi penghuni bangunan.

b. Konstruksi.
Ruang Pusat Pengendaii Kebakaran pada bangunan gedung yang
tinggi efektifnya lebih dari 50 meter harus merupakan ruang
terpisah, dimana:
i. konstruksi penutupnya dari beton, dinding atau sejenisnya
mempunyai kekokohan yang cukup terhadap keruntuhan akibat
kebakaran dan dengan nilai TKA tidak kurang dari 120/120/120;
ii. bahan lapis penutup, pembungkus atau sejenisnya harus
memenuhi persyaratan terhadap kebakaran;
iii. peralatan utilitas, pipa, saluran udara dan sejenisnya, yang tidak
diperlukan untuk berfungsinya nuang pengendali, tidak boleh
lewat ruang tersebut;

151
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

iv. bukaan pada dinding, lantai atau langit-langit yang memisahkan


ruang pengendali dengan ruang dalam bangunan dibatasi hanya
untuk pintu, ventilasi dan lubang perawatan lainnya, yang khusus
untuk melayani fungsi ruang pengendali tersebut.

c. Proteksi pada bukaan.


Setiap bukaan pada ruang pengendali kebakaran, seperti pada
lantai, langit-langit dan dinding dalam, untuk jendela, pintu, ventilasi,
saluran, dan sejenisnya harus mengikuti syarat teknis proteksi
bukaan pada Bab V.1.5

d. Pintu Keluar.
i. Pintu yang menuju ruang pengendali harus membuka ke
arah dalam ruang tersebut, dapat dikunci dan ditempatkan
sedemikian rupa sehingga orang yang menggunakan rute
evakuasi dari dalam bangunan tidak menghalangi atau
menutupi jalan masuk ke ruang pengendali tersebut.
ii. Ruang pengendali haruslah dapat dimasuki dari (2) dua arah
(1) arah pintu masuk di depan bangunan; dan
(2) arah langsung dari tempat umum atau melalui jalan terusan
yang dilindungi terhadap api, yang menuju ke tempat umum
dan mempunyai nilai TKA tidak kurang dari -/120/30.

e. Ukuran dan sarana.


i. Ruang pengendali kebakaran harus dilengkapi dengan sekurang-
kurangnya:
(1). Panel indikator kebakaran, sakelar kontrol dan indikator
visual yang diperlukan untuk semua pompa kebakaran, kipas
pengendali asap, dan peralatan pengamanan kebakaran
lainnya yang dipasang di dalam bangunan;
(2) telepon sambungan langsung,
(3) sebuah papan tulis dan sebush papan tempel (pin-up board)
berukuran cukup; dan
(4) sebuah meja berukuran cukup untuk menggelar gambar dan
rencana taktis yang disebutkan dalam (5); dan
(5) rencana taktis penanggulangan kebakaran.

ii. Sebagai tambahan, di ruang pengendali dapat disediakan:

152
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

(1) Panel pengendali utama, panel indikator lif, sakelar


pengendali jarak jauh untuk gas atau catu daya listrik, genset
darurat; dan
(2) sistem keamanan bangunan, sistem pengamatan, dan sistem
manajemen, jika dikehendaki terpisah total dari sistem
lainnya.
iii. Ruang pengendali harus:

(1) mempunyai luas lantai tidak kurang dari 10 m 2, dan salah


satu panjangnya dari sisi bagian dalam tidak kurang dari
2,50 m;
(2) jika hanya menampung peralatan minimum, luas lantai bersih
tidak kurang dari 8 m dan luas ruang bebas di depan panel
indikator tidak kurang dari 1,50 m2,
(3) jika dipasang peralatan tambahan, luas lantai bersih daerah
tambahan adalah 2 m2 untuk setiap penambahan alat, ruang
bebas di depan panel indikator tidak kurang dari 1,50 m2 dan
ruang untuk tiap rute evakuasi penyelamatan dari ruang
pengendali ke ruang lainnya harus disediakan sebagai
tambahan persyaratan (2) dan (3) diatas.

f. Ventilasi dan pemasok daya.


Ruang pengendali harus diberi ventilasi dengan cara:
i. ventilasi alami dari jendela atau pintu pada dinding luar bangunan
yang membuka langsung ke ruang pengendali; atau
ii. Sistem udara bertekanan yang hanya melayani ruang pengendali,
dan

(1) dipasang sesuai ketentuan yang berlaku seperti untuk


tangga kebakaran yang dilindungi;
(2) beroperasi otomatis melalui aktivitas sistem alarm atau
sistem sprinkler yang dipasang pada bangunan;
(3) mengalirkan udara segar ke ruangan tidak kurang dari 30 kali
pertukaran udara perjamnya pada waktu sistem beroperasi
dengan dan salah satu pintu ruangan terbuka;
(4) mempunyai kipas, motor dan pipa-pipa saluran udara yang
membentuk bagian dari sistem, tetapi tidak berada di dalam
ruang pengendali dan diproteksi oleh dinding yang
mempunyai TKA tidak lebih kecil dari 120/120/120;

153
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

(5) mempunyai catu daya listrik ke ruang pengendali atau


peralatan penting bagi beroperasinya ruang pengendali.
g. Pencahayaan darurat sesuai ketentuan yang berlaku harus dipasang
dalam ruang pusat pengendali, dan tingkat iluminasi diatas meja
kerja tak kurang dari 400 Lux.
h. Beberapa peralatan seperti Motor bakar, pompa pengendali
sprinkler, pemipaan dan sambungan-sambungan pipa tidak boleh
dipasang dalam ruang pengendali, tetapi boleh dipasang di ruangan-
ruangan yang dapat di capai dari ruang pengendali tersebut.
i. Tingkat suara (ambient) dalam ruang pengendali kebakaran yang
diukur pada saat semua peralatan penanggulangan kebakaran
beroperasi ketika kondisi darurat berlangsung tidak melebihi 65 dbA
bila ditentukan berdasarkan ketentuan tingkat kebisingan didalam
bangunan.
I. SARANA JALAN MASUK DAN KELUAR

a. Menjamin terwujudnya bangunan gedung yang mempunyai akses yang


layak, aman dan nyaman ke dalam bangunan dan fasilitas serta layanan
didalamnya.
b. Menjamin terwujudnya upaya melindungi penghuni dari kesakitan atau
luka saat evakuasi pada keadaan darurat.
c. Menjamin tersedianya aksesbilitas bagi penyandang cacat, khususnya
untuk bangunan fasilitas umum dan sosial.

1) FUNGSI DAN PERSYARATAN KINERJA


Fungsi

a. Melengkapi bangunan dengan akses yang layak, aman, nyaman, dan


memadai bagi semua orang.
b. Melengkapi bangunan dengan sarana evakuasi yang memungkinkan
penghuni punya waktu untuk menyelamatkan diri dengan aman tanpa
meraskan keadaan darurat.
c. Fungsi tersebut pada butir b di atas tidak berlaku untuk unit hunian
tunggal pada bangunan klas 2, 3, atau 4.
Persyaratan kinerja:

a. Akses ke dan di dalam bangunan harus tersedia yang memungkinkan


pergerakan manusia secara aman, nyaman dan memadai.
b. Agar manusia dapat bergerak dengan aman ke dan di dalam bangunan
maka bangunan harus mempunyai antara lain:

154
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

i. Kemiringan permukaan lantai harus aman bagi pejalan kaki.


ii. Setiap pintu dibuat agar penghuni mudah mencapai akses keluar
dan menghindari risiko terjebak di dalam bangunan.
iii. Setiap tangga dan ramp memiliki:
1) Permukaan lantai tidak licin pada ramp, injakan dan akhiran
injakan tangga.
2) Pegangan rambat (handrails) yang memadai untuk
membantu kestabilan pemakai tangga/ramp
3) Lantai bordes yang memadai uniuk menghindari keletihan
4) Pintu di lantai bordes sedemikian hingga pintu tersebut tidak
menjadi rintangan.
5) Tangga yang memadai untuk menampung volume dan
frekwensi penggunaan.
c. Pada area dimana orang bisa jatuh dari ketinggian 1m atau lebih dari
lantai/atap/melalui bukaan pada dinding luar bangunan, atau karena
perbedaan tinggi lantai dalam bangunan, harus dibuatkan penghalang
yang:
i. menerus sepanjang area yang berbahaya.
ii. tinggi disesuaikan dengan risiko orang tanpa disengaja jatuh dari
lantai /atap.
iii. mampu menjaga lintasan anak-anak.
iv. Kuat dan kokoh menahan pengaruh orang yang menabrak, dan
tekanan orang pada penghalang tersebut.
d. Butir c tersebut di atas tidak berlaku bila penghalang tersebut
digunakan untuk panggung, tempat bongkar muat barang dan
sejenisnya.
e. Butir c tersebut tidak berlaku juga untuk:
i. tangga/ramp yang diisolasi terhadap kebakaran dan area lain untuk
tujuan darurat, kecuali tangga/ramp di luar bangunan.
ii. bangunan klas 7 (kecuali tempat parkir mobil) dan klas 8.
f. Jumlah, lokasi dan dimensi pintu keluar yang tersedia pada bangunan
disediakan agar penghuni dapat menyelamatkan diri dengan aman,
sesuai dengan:
i. Jarak tempuh
ii. Jumlah, mobilitas dan karakter penghuni.

155
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

iii. Fungsi bangunan


iv. Tinggi bangunan
g. Jalan keluar harus diisolasi terhadap kebakaran dan sesuai dengan:
i. Jumlah lantai yang dihubungkan dengan pintu tersebut
ii. Sistem kebakaran yang dipasang dalam bangunan
iii. Fungsi bangunan
iv. Intervensi pasukan pemadam kebakaran
h. Agar penghuni dapat keluar dengan aman dari bangunan, dimensi
jelur lintasan menuju ke pintu keluar harus sesuai dengan .
i. Jumlah, mobilitas dan karakter lain dan penghuni
ii. Fungsi bangunan
i. Butir h tersebut di atas tidak berlaku di dalam unit hunian tunggal
pada bangunan klas 2, 3 dan 4.
2) Ketentuan Jalan Keluar
Persyaratan Keamanan

a. Tangga, ramp dan lorong (gang) harus aman bagi lalu lintas
pengguna bangunan.
b. Tangga, ramp, lantai, balkon, dan atap yang dapat dicapai oleh
manusia harus mempunyai dinding pembatas, balustrade atau
penghalang lainya yang untuk melindungi pengguna bangunan
terhadap risiko jatuh .
c. Ramp kendaraan dan lantai yang dapat dilewati kendaraan harus
mempunyai pembatas pinggir atau penghalang lainnya untuk
melindungi pejalan kaki dan struktur bangunannya.
Kebutuhan Jalan Keluar

a. Semua bangunan : Setiap bangunan harus mempunyai sedikitnya 1


jalan keluar dari setiap lantainya.
b Bangunan klas 2 s.d. 8: Minimal harus tersedia 2 jalan ke!uar pada
setiap lapis lantainya apabila tinggi efektif bangunannya lebih dari 25
m
c. Basement: Minimal harus tersedia 2 jalan keluar pada lapis lantai
manapun, bila jalan keluar dari lapis lantai di dalam bangunan
dimaksud naik lebih dari 1,5 m, kecuali:
i. luas lapis lantainya tak lebih dari 50 m2, dan

156
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

ii. jarak tempuh dari titik manapun pada lantai dimaksud ke suatu
jalan keluar tunggal tak lebih dari 20 m.
d. Bangunan klas 9: Minimal harus tersedia 2 jalan keluar pada:
i. setiap lapis lantai bila bangunan dengan jumlah lantai lebih dari
6,atau yang ketinggian efektifnya lebih dari 25 m.
ii. setiap lapis lantai termasuk area perawatan pasien pada bangunan
klas 9a.
iii. setiap lapis lantai pada bangunan klas 9b yang digunakan sebagai
pusat asuhan balita.
iv.setiap lapis lantai pada bangunan sekolah dasar dan sekolah
lanjutan pertama dengan ketinggian 2 lantai atau lebih.
v. setiap lapis lantai atau mesanin yang dapat menampung lebih dari
50 orang sesuai fungsinya.
e. Area perawatan pasien: Pada bangunan klas 9a sedikitnya harus ada
1 jalan keluar dari setiap bagian pada lapis lantai yang telah disekat
menjadi kompartemen tahan api.
f. Panggung terbuka: Pada panggung terbuka dan menampung lebih
dari 1 deret tempat duduk, setiap deret harus mempunyai minimal 2
tangga atau ramp, masing-masing merupakan bagian jelur lintasan
ke minimal 2 buah jalan keluar.
g. Akses ke jalan keluar: Tanpa harus melalui hunian tunggal lainnya,
setiap penghuni pada lapis lantai atau bagian lapis lantai bangunan
harus dapat mencapai ke:
i. 1 jalan keluar, atau
ii. sedikitnya 2 jalan keluar, bila 2 atau lebih jalan keluar diwajibkan.
3) Jalan keluar yang diisolasi terhadap kebakaran
a. Bangunan klas 2 dan 3: Setiap jalan keluar harus diisolasi terhadap
kebakaran, kecuali jalan tersebut menghubungkan tidak lebih dari:
i. 3 lapis lantai berurutan dalam suatu bangunan klas 2, atau
ii. 2 lapis lantai berurutan dalam suatu bangunan klas 3, dan
termasuk 1 lapis lantai tambahan bila digunakan sebagai tempat
menyimpan kendaraan bermotor atau tempat pelengkap lainnya.
b. Bangunan kelas 5 s.d. 9 : Setiap jalan keluar harus diisolasi terhadap
bahaya kebakaran kecuali:

157
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

i. pada bangunan klas 9a: tidak menghubungkan lebih dari 2 lapis


lantai secara berurutan pada suatu tempat, selain area
perawatan pasien;
ii. merupakan bagian dari tribun penonton terbuka;
iii. tidak menghubungkan lebih dari 2 lapis lantai secara berurutan,
bila bangunan tersebut mempunyai sistem sprinkler yang
menyeluruh.
4) Jarak jalur menuju pintu keluar
a. Bangunan klas 2 dan 3
i. Pintu masuk dari setiap hunian tunggal harus berjarak tidak
lebih dari:
(1) 6 m dari jalan keluar atau dari tempat dengan jalur yang
berbeda arah menuju ke 2 pintu keluar tersedia, atau
(2) 20 m dari pintu keluar tunggal pada lapis lantai yang
merupakan jalan keluar ke jalan atau ke ruang terbuka.
ii. Setiap tempat dalam ruangan yang bukan pada unit hunian
tunggal, harus kurang dari 20 m dari pintu keluar atau tempat
jalur dua arah menuju ke 2 pintu keluar tersedia.
b. Bagian bangunan klas 4: Pintu masuk harus tidak lebih dari 6 m dari
pintu keluar, atau dari tempat dengan jalur dua arah menuju ke 2
pintu keluar tersedia.
c. Bangunan klas 5 s.d. 9: Terkena aturan butir d, e, f, dan:
i. Setiap tempat harus berjarak tidak lebih 20 m dari pintu keluar,
atau tempat dengan jalur dua arah menuju ke 2 pintu keluar
tersedia, jika jarak maksimum ke salah satu pintu keluar tersebut
tidak melebihi 40 m, dan
ii. Pada bangunan klas 5 atau 6, jarsk ke pintu keluar tunggal pada
lapis lantai yang merupakan akses ke jalan atau ke ruang terbuka
dapat diperpanjang sampai 30 m.
d. Bangunan klas 9a: Area perawatan pasien pada bangunan klas 9a.
i. Setiap tempat pada lantai harus berjarak tidak lebih 12 m dari
tempat dengan jalur dua arah menuju ke 2 pintu keluar yang
dipersyaratkan tersedia.
ii.Jarak maksimum dari satu tempat ke salah satu dari pintu keluar
tersebut tidak lebih dari 30 m.

158
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

e. Panggung Terbuka: Jarak jalur lintasan menuju ke pintu keluar pada


bangunan klas 9b yang dipakai sebagai panggung terbuka harus
tidak lebih dari 60 m.
f. Gedung Pertemuan: Pada bangunan klas 9b selain gedung sekolah
atau pusat asuhan balita, jarak ke salah satu pintu keluar
dimungkinkan 60 m, bila :
i. jalur lintasan dari ruang tersebut ke pintu keluar melalui
lorong/koridor. lobby, ramp, atau ruang sirkulasi lainnya, dan
ii. konstruksi ruang tersebut bebas asap, memiliki TKA tidak kurang
dari 60/60/60 dan konstruksi setiap pintunya terlindung serta
dapat menutup sendiri dengan ketebalan tidak kurang dari 35
mm.
5) Jarak Antara Pintu-pintu Keluar Alternatif.
Pintu yang disyaratkan sebagai alternatif jalan keluar harus:
a. tersebar merata di sekeliling lantai dimaksud sehingga akses ke
minimal dua pintu keluar tidak terhalang dari semua tempat termasuk
area lif di lobby;
b. berjarak tidak kurang dari 9 m;
c. berjarak tidak lebih dari:
i. 45 m pada bangunan klas 2 atau klas 3, atau
ii. 45 m pada bangunan klas 9a, bila disyaratkan untuk pintu keluar
pada tempat perawatan pasien, atau
iii. 60 m, untuk bangunan lainnya.
d. terletak sedemikian hingga alternatif jalur lintasan tidak bertemu
hingga berjarak kurang dari 6 m.
6) Dimensi/ukuran Pintu Keluar.
Pintu keluar yang disyaratkan atau jalur sirkulasi ke jalan keluar:
a. tinggi bebas seluruhnya harus tidak kurang dari 2 m;
b. jika lapis lantai atau mesanin menampung tidak lebih dari 100 orang,
lebar bebas, kecuali pintu keluar harus tidak kurang dari:
i. 1 m, atau
ii. 1,8 m pada lorong, koridor atau ramp yang digunakan untuk
jalur sirkulasi pasien di tempat tidur pada area atau bangsal
perawatan

159
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

c. jika lapis lantai atau mesanin menampung lebih dari 100 orang tetapi
tidak lebih dari 200 orang, lebar bebas, kecuali pintu keluar harus
tidak kurang dari:
i. 1 m ditambah 250 mm untuk setiap kelebihan 25 orang, atau
ii. 1,8 m pada lorong, koridor atau ramp yang digunakan untuk
jalur sirkulasi pasien di tempat tidur pada area atau bangsal
perawatan.
d. jika lapis lantai atau mesanin menampung lebih dari 200 orang, lebar
bebas, kecuali pintu keluar harus ditambah menjadi:
i. 2 m ditambah 500 mm untuk setiap kelebihan 60 orang jika jalan
keluar mencakup perubahan ketinggian lantai oleh tangga atau
ramp dengan tinggi tanjakan 1:12, atau
ii. pada kasus lain, 2 m ditambah 500 mm untuk setiap kelebihan
75 orang.
e. pada panggung penonton yang menampung lebih dari 2000 orang,
lebar bebas, kecuali untuk pintu keluar harus diperlebar sampai 17 m
ditambah dengan angka kelebihan tersebut dibagi 600.
f. lebar pintu keluar:
i. pada area perawatan pasien, jika membuka ke arah koridor
dengan
(1) lebar koridor antara 1,8 m - 2,2 m: 1200 mm.
(2) lebar koridor lebih dari 2,2 m: 1070 mm.
(3) pintu keluar horisontal: 1250 mm.
ii. lebar dari setiap pintu keluar yang memenuhi ketentuan butir b,
c, d atau e, minus 250 mm;
iii. 750 mm, bila pintu tersebut untuk kompartemen sanitasi atau
kamar mandi.
g. lebar pintu keluar tidak boleh berkurang pada jalur lintasan ke jalan
atau ruang terbuka.
7) Jalur Lintasan Melalui Jalan Keluar Yang Diisolasi Terhadap Kebakaran :
a. Pintu dalam ruangan harus tidak membuka langsung ke arah tangga,
lorong, atau ramp yang disyaratkan diisolasi terhadap kebakaran,
kecuali kalau pintu tersebut dari:
i. lobby umum, koridor, hall atau yang sejenisnya;
ii. unit hunian tunggal yang menempati seluruh lapis lantai;

160
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

iii. komponen sanitasi, ruang transisi atau yang sejenisnya.


b. Setiap tangga atau ramp tahan api harus menyediakan pintu keluar
tersendiri dari tiap lapis lantai yang dilayani dan keluar secara
langsung atau melawati lorong yang diisolasi terhadap kebakaran
yang ada di lantai tersebut:
i. ke jalan atau ruang terbuka, atau
ii. ketempat:
(1) ruang atau lantai yang digunakan hanya untuk pejalan kaki,
parkir kendaraan atau sejenisnya, dan tertutup tidak lebih
dari 1/3 kelilingnya.
(2) lintasan tanpa rintangan, tidak lebih dari 20 m, tersedia
menuju ke jalan atau ruang terbuka.
iii. ke area tertutup yang:
(1) berbatasan dengan jalan atau ruang terbuka,
(2) terbuka untuk sedikitnya 1/3 dari keliling area tersebut;
(3) mernpunyai ketinggian bebas rintangan di semua bagian
termasuk bukaan pada keliling area yang tidak kurang dari
3 m;
(4) mempunyai lintasan bebas rintangan dari tempat keluar
ke jalan atau ruang terbuka yang tidak lebih dan 6 m.
c. Bila lintasan keluar bangunan mengharuskan melewati 6 m dari dinding
luar bangunan dimaksud, diukur tegak lurus ke jalur lintasan, bagian
dinding tersebut harus mempunyai:
i. TKA sedikitnya 60/60/60,
ii. bukaan terlindung di bagian dalam dilindungi sesuai ketentuan
Proteksi Bukaan pada Bab V.1.5.
d. Jika Jebih dari dua akses pintu, bukan dari komponen sanitasi atau
sejenisnya, membuka ke pintu keluar yang diisolasi terhadap
kebakaran pada lantai dimaksud
i lobby bebas asap sesuai dengan Bab V.2.3 harus tersedia
ii. pintu keluar bertekanan udara sesuai standar yang berlaku.
e. bangunan klas 9a : Ramp harus tersedia untuk setiap perubahan
ketinggian kurang dari 600 mm pada lorong yang diisolasi terhadap
kebakaran.

161
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

8) Tangga Luar Bangunan


Tangga luar bangunan dapat berfungsi sebagai pintu keluar yang
disyaratkan menggantikan pintu keluar yang diisolasi terhadap
kebakaran, pada bangunan dengan ketinggian efektif tidak lebih dari 25
m, bila konstruksi tangga tersebut (termasuk jembatan penghubung)
secara keseluruhan dari bahan yang tidak mudah terbakar, dan
memenuhi ketentuan teknis yang berlaku.
9) Lintasan Melalui Tangga/Ramp Yang Tidak Diisolasi Terhadap Kebakaran
a. Tangga/ramp, yang tidak diisolasi terhadap kebakaran, yang berfungsi
sebagai pintu keluar yang disyaratkan harus mempunyai jalan lintasan
menerus, dengan injakan dan tanjakan dari setiap lantai yang dilayani
menuju ke lantai dimana pintu keluar ke jalan atau ruang terbuka
disediakan
b. Pada bangunan klas 2, 3 atau 4, jarak antara pintu keluar dari ruang
atau unit hunian tunggal dan tempat keluar menuju ke jalan atau
ruang terbuka melalui tangga atau ramp yang tidak diisolasii terhadap
kebakaran harus tidak melampaui:
i. 30 m pada konstruksi bangunan tipe C, atau
ii. 60 m pada konstruksi bangunan lainnya.
c. Pada bangunan klas 5 s.d. 9, jarak antara sembarang tempat pada
lantai ke tempat keluar menuju ke jalan atau ruang terbuka melalui
tangga/ramp yang tidak diisolasi terhadap kebakaran harus tidak
melebihi 80 m.
d. Pada bangunan klas 2, 3 atau 9a, tangga/ramp yan tidak diisolasi
terhadap kebakaran harus keluar pada tempat yang tidak lebih dari :
i. 15 m dari pintu keluar yang menyediakan jalan keluar menuju ke
jalan atau ruang terbuka, atau dari lorong yang diisolasi terhadap
kebakaran menuju ke Jalan atau ruang terbuka, atau
ii. 30 m dan salah satu dari dua pintu atau lorong keluar bila arah
tangga/ramp yang tidak diisolasi terhadap kebakaran berlawanan
atau hampir berlawanan arah.
e. Pada bangunan klas 5 s d. 8 ata u 9b, tangga/ramp yang tidak diisolasi
torhadap kebakaran harus keluar ke tempat yang tidak lebih dari:
i. 20 m dari pintu keluaar yang menyediakan jalan keluar menuju ke
jalan atau ruang terbuka, atau dari lorong yang diisolasi terhadap
kebakaran menuju ke jalan atau ruang terbuka, atau

162
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

ii. 40 m dari salah satu dari dua pintu atau lorong keluar: arah
tangga/ramp yang tidak diisolasi terhadap kebakaran berlawanan
atau hampir berlawanan arah.
f. Pada bangunan klas 2 atau 3, bila dua atau lebih pintu keluar
disyaratkan dan disediakan sebagai sarana tangga/ramp yang tidak
diisolasi. terhadap kebakaran dalam bangunan, maka masing-masing
pintu keluar tersebut harus :
i menyediakan jalan keluar terpisah menuju ke jalan atau ruang
terbuka;
ii. bebas asap.
10) Keluar Melalui Pintu-Pintu Keluar
a. Pintu keluar harus tidak terhalang, dan bila perlu dibuat penghalang
untuk mencegah kendaraan menghalangi jalan keluar atau akses
menuju ke pintu keluar tersebut.
b. Jika pintu keluar yang disyaratkan menuju ke ruang terbuka, lintasan
ke arah jalan harus mempunyai lebar bebas tidak kurang dan 1 m,
atau lebar minimum dari pintu keluar yang disyaratkan, atau mana
yang lebih lebar.
c. Jika pintu keluar menuju ke ruang terbuka yang terletak pada
ketinggian berbeda dengan jalan umum yang menghubungkannya,
jalur lintasan menuju ke jalan harus
i. berupa ramp atau lereng dengan kemiringan kurang dari 1:8,
atau tidak setinggi 1.14 bila disyaratkan oleh ketentuan Bab.
Vl.2.4;
ii. kecuali bila pintu keluar dari bangunan klas 9a, tangga
memenuhi ketentuan dari pedoman ini.
d. Pada bangunan klas 9b, panggung terbuka yang menampung lebih
dari 500 orang, tangga atau ramp yang disyaratkan harus tidak
keluar ke arah area di depan panggung tersebut.
e. Pada bangunan klas 9b dengan auditorium yang menampung lebih
dan 500 orang, tidak lebih dari 2/3 lebar pintu keluar yang
disyaratkan harus terletak di area pintu masuk utama.
11) Pintu Keluar Horisontal.
a. Pintu keluar horisontal bukan merupakan pintu keluar yang
disyaratkan apabila:
i. antara unit hunian tunggal;

163
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

ii. pada bangunan klas 9b yang digunakan untuk pusat asuhan


balita bagunan SD atau SLTP.
b. Pada bangunan klas 9a, pintu keluar horisontal dapat dianggap
sebagai pintu keluar yang disyaratkan, bila jalur lintasan dari
kompartemen kebakaran menuju ke satu atau lebih pintu keluar
horisontal langsung menuju ke kompartemen kebakaran lainnya,
dan mempunyai sedikitnya satu pintu keluar yang disyaratkan yang
bukan pintu keluar horisontal
c. Kasus selain butir b di atas, pintu keluar horisontal harus tidak lebih
dari separuh pintu keluar yang disyaratkan pada lantai yang
dipisahkan oleh dinding tahan api
d. Pintu keluar horisontal harus mempunyai area bebas disetiap sisi
dinding tahan api untuk menampung jumlah orang dari seluruh
bagian lantai dengan tidak kurang dari:
i. 2.5 m2 tiap pasien pada bangunan klas 9a, dan
ii. 0,5 m2 tiap orang pada klas bangunan lainnya.
12) Tangga, Ramp Atau Eksalator Yang Tidak Disyaratkan
Eskalator dan tangga/ramp pejalan kaki yang ditetapkan tidak diisolasi
terhadap kebakaran :
a. harus tidak digunakan di area perawatan pasien pada bangunan klas
9a
b. dapat menghubungkan sejumlah lantai bangunan bila tangga, ramp
atau eskalator tersebut :
i. pada panggung terbuka atau stadion olah raga tertutup;
ii pada area parkir kendaraan atau atrium;
iii. di luar bangunan;
iv. pada bangunan klas 5 atau 6 yang dilengkapi dengan fasilitas
sprinkler menyeluruh, dan eskalator, tangga atau ramp
disyaratkan memenuhi ketentuan butir 12 ini
c. kecuali diijinkan sesuai butir b di atas; tidak harus menghubungkan
lebih dari :
i. 3 lantai, bila tiap lantai tersebut dilengkapi dengan sprinkler
menyeluruh sesuai ketentuan Bab V.2. 1.c, atau
ii. 2 lantai dengan ketentuan lantai bangunan tersebut harus
berurutan, dan satu dari lapis lantai tersebut terletak pada

164
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

ketinggian yang terdapat jalan keluar langsung ke arah jalan


atau ruang terbuka.
d. kecuali bila dijinkan sesuai butir b atau c di atas, harus tidak
menghubungkan secara langsung atau tidak langsung ke lebih dari 2
lapis lantai pada bangunan klas 5, 6, 7, 8 atau 9.
13) Ruang Peralatan Dan Ruang Motor Lift
a. Bila ruang peralatan atau ruang, motor lif mempunyai luasan
i. tidak lebih dari 100 m2, tangga pengait (ladder) dapat dipakai
sebagai pengganti tangga (stairway) dari setiap tempat jalan
keluar dari ruangan;
ii. lebih dari 100 m2 dan tidak lebih dari 200 m2, dan bila 2 atau lebih
tempat jalan keluar tersedia dalam ruangan tersebut, tangga
pengait dapat dipakai sebagai pengganti tangga seluruhnya,
kecuali satu dari jalan keluar tersebut.
b. Tangga pengait diijinkan menurut (a) di atas, bila:
i. merupakan bagian dari jalan keluar yang tersedia pada tangga
yang diisolasi terhadap kebakaran yang terdapat dalam saf;
ii. dapat keluar pada lantai dan dipertimbangkan sebagai bagian
dari jalur lintasan;
iii. harus memenuhi standar teknis terkait bila untuk ruang
peralatan dan untuk ruang motor lift.

Tabel 22 Jenis Penggunaan Jumlah Orang Yang Ditampung

Jenis Penggunaan m2/org Jenis Penggunaan m2/org


- Galeri seni, ruang pamer, 4 Kantor (pengetikan dan fotokopi) 10
museum Ruang Perawatan Pasien 10
- Bar, café, gereja, ruang makan 1 Ruang industri : - ventilasi, listrik, dll 30
- Ruang pengurus - boiler/sumber tenaga 50
- Pemondokan/losmen 2 Ruang baca 2
- Ruang komputer 15 Restoran 1
- Ruang sidang pengadilan: 25 Sekolah : r. kelas umum 2
r. tunggu gedung serba guna 1
r. sidang ruang staf 10
- Ruang dansa 10 ruang praktek: SD 4
- Asrama 1 SLTP
- Pusat Penitipan Balita 0,5 Pertokoan, r. penjualan: bengkel
- Pabrik: 5 Level langsung dari luar 3
r. manufaktur, prosesing , 4 Level lainnya 5
r. kerja, workshop 5 r. pamer : r. peragaan,mall, arcade 5
Panggung penonton: darah panggung 0,3
- ruang untuk fabrikasi dan proses

165
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

selain di atas 50 Kursi penonton


- Garasi-garasi umum R. penyimpanan r. elktrikal, r. telepon 1
- Ruang senam/gymnasium 30 Kolam renang 30
- Hotel, hostel, motel, guest- Teater dan Hall
house 3 R. ganti di teater 1,5
- Stadion indoor area 15 Terminal 1
- Kios 10 Bengkel / workshop : staf 4
- Dapur, laboratorium, tempat 1 pemeliharaan 2
cuci 10 Proses manufaktur 30
- Perpustakaan : pabrik
r. baca, 2
r penyimpanan 30

14) Jumlah Orang Yang Ditampung


Jumlah orang yang ditampung dalam satu lantai, ruang atau
mesanin harus ditentukan dengan mempertimbangkan kegunaan
atau fungsi bangunan, tata letak lantai tersebut, dan luas lantai
dengan:
a. menghitung total jumlah orang tersebut dengan membagi luas lantai
dari tiap lapis menurut Tabel Vl.2 sesuai jenis penghunian, tidak
termasuk area yang dirancang untuk:
i. lift, tangga, ramp, eskalator, koridor, hall, lobby dan yang
sejenis, dan
ii. service duct dan yang sejenis, kompartemen sanitasi atau
penggunaan tambahan, atau
b. mengacu kepada kapasitas tempat duduk di ruang atau bangunan
gedung pertemuan, atau
c. cara lain yang sesuai untuk menilai kapasitasnya.
I. KONSTRUKSI JALAN KELUAR

1. Penerapan
Kecuali ketentuan butir 13 den 16, persyaratan ini tidak berlaku untuk unit
hunian tunggal pada bangunan klas 2 atau 3 atau bagian klas 4.
2. Tangga Dan Ramp Yang Diisolasi Terhadap Kebakaran
Tangga atau ramp yang disyaratkan berada di dalam saf tahan api harus
dengan konstruksi:
a. dari material tidak mudah terbakar;
b. bila terjadi kenusakan setempat tidak merusak struktur yang dapat
melemahkan ketahanan saf terhadap api.

166
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

3. Tangga Dan Ramp Yang tidak Diisolasi Terhadap Kebakaran


Untuk bangunan dengan ketinggian lebih dari 2 lantai, tangga dan ramp
yang tidak disyaratkan berada di dalam saf tahan api harus dengan
konstruksi sesuai ketentuan butir 2 diatas, atau dengan konstruksi
a. beton bertulang atau beton prestressed,
b. baja dengan tebal minimal 6 mm
c. kayu:
i. dengan ketebalan minimal 44 mm setelah finishing
ii. dengan berat jenis rata-rata tidak kurang dari 800 kg/m3 pada
kelembaban 12%
iii. yang direkatkan dengan perekat khusus seperti resorcinol
formaldehyde atau resorcinol phenol formaldehyde
4. Pemisahan tanjakan dan turunan tangga
Bila tangga dipakai sebagai jalan keluar, disyaratkan untuk diisolasi
terhadap kebakaran, dan:
a. harus tidak ada hubungan langsung antara
i. tanjakan tangga dari lantai di bawah lantai dasar ke arah jalan
atau ruang terbuka; dan
ii. turunan tangga dari lantai di atas lantai dasar;
b. setiap konstruksi yang memisahkan tanjakan dan turunan tangga
harus tidak mudah terbakar dan mempunyai TKA minimal
60/60/60.
5. Ramp dan Balkon Akses yang Terbuka
Bila ramp dan balkon akses yang terbuka merupakan bagian dari jalan
keluar yang disyaratkan, maka harus:
a. mempunyai bukaan ventilasi ke udara luar dimana:
i. luas total area bebas minimal seluas ramp atau balkon
ii. tersebar merata sepanjang sisi terbuka ramp atau balkon
6. Lobby Bebas Asap
Lobby bebas asap yang disyaratkan sesuai Bab VI.2.7 harus:
a. mempunyai luas minimal 6 m2,
b. terpisah dari area hunian dengan dinding kedap asap, di mana:
i. mempunyai TKA minimal 60/60/-;

167
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

ii. terbentang antar balok lantai, atau ke bagian bawah langit-langit


yang tahan penjalaran api sampai 60 menit;
iii. setiap sambungan konstruksi antara bagian atas dinding balok
lantai, atap atau langit-langit harus ditutup dengan bahan yang
bebas asap;
c. di setiap bukaan dari area hunian, mempunyai pintu bebas asap sesuai
standar teknis yang berlaku, atau terdapat alat sensor asap diletakkan
dekat dengan sisi bukaan;
d. diberi tekanan udara sebagai bagian dari pintu keluar, bila pintu keluar
disyaratkan harus diberi tekanan udara.
7. Instalasi Pada Jalan Keluar Dan Jalur Lintasan
a. Jalan masuk ke saf servis dan lainnya, kecuali ke peralatan
pemadam atau deteksi kebakaran sesuai yang diijinkan dalam
pedoman ini, tidak harus disediakan dari tangga, lorong atau ramp
yang diisolasi terhadap kebakaran.
b. Bukaan pada saluran atau duct yang membawa hasil pembakaran
yang panas harus tidak diletakkan di bagian manapun dari jalan
keluar yang disyaratkan, koridor, gang, lobby, atau sejenisnya yang
menuju ke jalan keluar tersebut.
c. Gas atau bahan bakar lainnya harus tidak dipasang di jalan keluar
yang disyaratkan.
d. Peralatan harus tidak dipasang di jalan keluar yang disyaratkan,
atau koridor, gang, lobby atau sejenisnya yang menuju ke jalan
keluar tersebut, bila peralatan dimaksud terdiri atas:
i. meter listrik, panel atau saluran distribusi,
ii. panel atau peralatan distribusi telekomunikasi sentral, dan
iii. motor listrik atau peralatan motor lain dalam bangunan,
kecuali terlindung oleh konstruksi yang tidak mudah terbakar
atau tahan api dengan pintu atau bukaan yang terlindung dari
penjalaran asap.
8. Perlindungan Pada Ruang Di Bawah Tangga Dan Ramp
a. Tangga dan ramp tahan api: Bila ruang di bawah tangga atau ramp
tahan api yang disyaratkan berada di dalam saf tahan api, maka
bagian tangga atau ramp tersebut harus tidak tertutup.
b. Tangga dan ramp tidak tahan api: Ruang di bawah tangga atau ramp
tidak tahan api yang disyaratkan (termasuk tangga luar) harusnya
tidak tertutup, kecuali:

168
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

i. dinding dan langit-langit sekelilingnya mempunyai TKA minimal


60/60/60
ii. setiap pintu masuk ke ruang tertutup tersebut dilengkapi
dengan pintu tahan api dengan TKA -/60130 yang dapat
menutup secara otomatis
9. Lebar Tangga
a. Lebar tangga yang disyaratkan harus:
i. bebas halangan, seperti pegangan rambat (handrail), bagian
dari balustrade, dan sejenisnya,
ii. lebar bebas halangan, kecuali untuk list langit-langit, sampai
ketinggian tidak kurang dari 2 m, vertikal di atas garis sepanjang
nosing injakan tangga atau lantai bordes.
b. Lebar tangga melebihi 2m dianggap mempunysi lebar hanya 2 m,
kecuali dipisahkan oleh balustrade atau pegangan rambat menerus
antara lantai bordes dan lebar masing-masing bagian kurang dari 2
m.
10. Ramp Pejalan Kaki
a. Ramp yang diisolasi terhadap kebakaran dapat menggantikan
tangga, bila konstruksi yang menutup ramp, lebar dan tinggi langit-
langit sesuai persyaratan untuk tangga yang diisolasi terhadap
kabakaran.
b. Ramp yang berfungsi sebagai jalan keluar yang disyaratkan harus
mempunyai tinggi tanjakan tidak kurang dari:
i. 1:12 pada area perawatan pasien di bangunan klas 9a
ii. disyaratkan sesuai ketentuan Bab VI.4
iii. 1:8 untuk kasus lainnya
c. Permakaan lantai ramp harus dengan bahan yang tidak licin.
11. Lorong Yang Diisolasi Terhadap Kebakaran
a. Konstruksi lorong yang diisolasi terhadap kebakaran harus dari
material yang tidak mudah terbakar, di mana:
i. Iorong keluar dari tangga atau ramp yang diisolasi terhadap
kebakaran, TKA tidak kurang dari yang disyaratkan untuk saf
tangga atau ramp,
ii. pada kasus lain TKA tidak kurang dari 60/60/60.

169
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

b. Meskipun dengan ketentuan butir a.ii, konstruksi atas dari lorong


yang diisolasi terhadap kebakaran tidak perlu punya TKA, bila
dinding lorong tersebut merupakan perluasan dari:
i. penutup atap yang tidak mudah terbakar
ii. langit-langit dengan ketahanan terhadap penjalaran api tidak
kurang dari 60 menit dan dalam kompartemen kebakaran.
12. Atap Sebagai Ruang Terbuka
Jika pintu keluar menuju ke atap bangunan, atap tersebut harus
a. mempunyai TKA tidak kurang dari 120/120/120,
b. tidak terdapat pencahayaan atau bukaan atap iainnya sepanjang 3 m
dari jalur lintasan yang dipakai untuk keluar mencapai jalan atau
ruang terbuka.
13. Injakan Dan Tanjakan Tangga
Tangga harus mempunyai:
a. tidak lebih dari 18 atau kurang dari 2 tanjakan;
b. injakan, tanjakan, dan jumlah sesuai standar teknis;
c. injakan dan tanjakan konstan;
d. bukaan antara injakan maksimum 125 mm;
e. ujung injakan dekat nosing diberi finishing yang tidak licin;
f. injakan harus kuat bila tinggi tangga lebih dari 10 m atau
menghubungkan lebih dari 3 lantai.
14. Bordes
a. Bordes tangga dengan maksimum kemiringan 1: 50 dapat
digunakan, untuk mengurangi jumlah tanjakan dan setiap bordes
harus:
i. panjangnya tidak kurang dari 550 mm diukur dari tepi dalam
bordes,
ii. tepi bordes diberi finishing yang tidak licin.
b. Bangunan klas 9a:
i. Luas bordes harus cukup untuk gerakan usungan yang
berukuran panjang 2 m dan lebar 60 cm,
ii. Sudut arah naik dan turun tangga harus 180°, lebar minimal
bordes 1,6 m dan panjangnya minimal 2,7 m.
15. Ambang Pintu

170
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Ambang pintu tidak mengenai anak tangga atau ramp minimal selebar
daun pintu kecuali:
a. ruang perawatan pasien bangunan klas 9a, ambang pintu tidak
lebih dan 25 mm di atas ketinggian lantai dimana pintu membuka,
b. kasus lainnya
i. pintu terbuka ke arah jalan atau ruang terbuka, tangga atau
balkon luar
ii. ambang pintu tidak lebih dari 190 mm di atas permukaan
tanah, balkon atau yang sejenis dimana pintu membuka.
16. Balustrade
a. Balustrade menerus harus tersedia sekeliling atap yang terbuka
untuk umum, tangga, ramp, lantai, koridor, balkon dan sejenisnya,
bila:
i. tidak dibatasi dengan dinding,
ii. tinggi lebih dari 1 m di atas lantai atau dibawah muka tanah,
kecuali sekeliling panggung, tempat bongkar muat barang
atau tempat lain bagi staf untuk pemeliharaan.
b. Balustrade pada:
i. tangga/ramp yang diisolasi terhadap kebakaran atau area lain
untuk keadaan darurat, kecuali tangga/ramp luar bangunan, dan
ii. bangunan klas 7 (kecuali tempat parkir) serta klas 8, harus
mengikuti ketentuan butir f dan g.i.
c. Balustrade, tangga, dan ramp di luar ketentuan butir b harus
mengikuti ketentuan butir f dan g.i.
d. Balustrade sepanjang sisi atau dekat permukaan horisontal seperti:
i. atap, yang tersedia akses untuk umum dan jalur masuk ke
bangunan,
ii. lantai, koridor, balkon, lorong, mesanin dan sejenisnya, harus
mengikuti ketentuan butir f dan g.ii.
e. Balustrade atau penghalang lain di depan tempat duduk permanen
pada balkon atau mesanin auditorium bangunan klas 9b harus sesuai
ketentuan f.iii dan g.ii.
f. Tinggi balustrade:
i. minimal 865 mm di atas nosing injakan tangga atau lantai
ramp

171
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

ii. tidak kurang dari 1 m di atas lantai akses masuk, balkon dan
sejenisnya,
iii. Balustrade sesuai ketentuan butir e, tinggi di atas lantai tidak
kurang dari 1 m, atau 700 mm bila tonjolan keluar dari bagian
atas balustrade diproyeksikan mendatar tidak kurang dari 1 m.
g. Bukaan pada balustrade memenuhi ketentuan butir b, bila dibuat
sesuai
i. Jarak antara lebar bukaan tidak lebih dari 300 mm
ii. Bila menggunakan jeruji, tinggi jeruji tidak lebih dan 150 mm di
atas nosing injakan tangga atau lantai bordes, balkon atau
sejenisnya dan jarak antar jeruji tidak lebih dari 460 mm.
17. Pegangan Rambat Pada Tangga
a. Pegangan rambat harus tersedia untuk membantu orang agar aman
menggunakan tangga atau ramp.
b. Pegangan rambat memenuhi ketentuan butir a tersebut bila:
i. sedikitnya dipasang sepanjang satu sisi ramp/tangga
ii dipasang pada dua sisi bila lebar tangga/ramp 2 m atau lebih
iii. bangunan klas 9b untuk sekolah dasar, dipasang permanen
dengan tinggi minimal 865 mm dengan jeruji pendukung
permanen setinggi minimal 700 mm.
c. Pada bangunan klas 9a harus tersedia sedikitnya sepanjang satu sisi
dari setiap lorong atau koridor yang digunakan oleh pasien, dan
harus:
i. permanen sedikitnya 50 mm dari dinding
ii. dibuat menerus
18. Pintu
Sebagai pintu keluar yang disyaratkan:
a. bukan pintu berputar
b. bukan pintu gulung,
i. kecuali dipasang pada bangunan atau bagian bangunan klas 6,
7, 8 dengan luas lantai tidak lebih dari 200 m2,
ii. merupakan satu-satunya pintu keluar yang disyaratkan dalam
bangunan
c. bukan pintu sorong, kecuali:

172
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

i membuka secara langsung ke arah jalan atau ruang terbuka


ii. pintu dapat dibuka secara manual, dengan tenaga tidak lebih
dari 110 N.
d. bila pintu dioperasikan dengan tenaga listrik:
i. harus dapat dibuka secara manual, dengan tenaga tidak lebih
dan 110 N. bila terjadi kerusakan atau tidak berfungsinya tenaga
listrik
ii. membuka langsung ke arah jalan atau ruang terbuka harus
dapat membuka secara otomatis bila terjadi kegagalan pada
daya listrik, alarm kebakaran dan lainnya.
19. Pintu Ayun
a. Tidak mengganggu lebih dari 500 mm pada lebar yang disyaratkan
dari tangga, lorong atau ramp, termasuk bordes.
b. Bila terbuka sempurna, lebih dari 100 mm pada lebar pintu keluar
yang disyaratkan.
c. Ayunan harus searah akses keluar, kecuali:
i. melayani bangunan atau bagian bangunan dengan luas tidak
lebih dari 200 m2, merupakan satu-satunya pintu keluar dari
bangunan dan dipasang alat pegangan pada posisi membuka,
ii. melayani kompartemen saniter.
20. Pengoperasian Gerendel Pintu
Pintu yang disyaratkan sebagai lintasan, bagian atau jalan keluar harus
siap dibuka tanpa kunci dari sisi dalam dengan satu tangan, dengan
mendorong alat yang dipasang pada ketinggian antara 0,9 - 1,2 m dari
lantai, kecuali bila:
a. melayani komponen sanitasi atau sejenisnya,
b. hanya melayani:
i. unit hunian tunggal pada bangunan klas 2, 3, atau bagian klas
4,
ii. unit hunian tunggal dengan luas area tidak lebih dari 200 m 2
pada bangunan klas 5, 6, 7, atau 8,
iii. ruangan yang tidak aksesibel sepanjang waktu bila pintu
terkunci.
c. melayani hunian yang perlu pengamanan khusus dan dapat segera
dibuka:

173
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

i. dengan mengoperasikan alat pengontrol untuk mengaktifkan


alat untuk membuka pintu,
ii. dengan tangan, khususnya oleh pemilik, sehingga orang dalam
bangunan segera dapat menyelamatkan diri bila terjadi
kebakaran atau keadaan darurat lainnya.
d. melayani lantai atau ruang yang menampung lebih dari 100 orang,
pada bangunan klas 9b, kecuali bangunan sekolah, panti asuhan
balita atau bangunan keagamaan.
21. Masuk Dari Pintu Keluar Yang Diisolasi Terhadap Kebakaran
Pintu harus tidak terkunci dari dalam tangga/ramp/lorong yang diisolasi
terhadap kebakaran untuk melindungi orang yang masuk kembali ke
lantai atau ruang yang dilayani pada :
a. bangunan klas 9a
b. bangunan dengan tinggi efektif lebih 25 m, kecuali semua pintu
secara otomatis terkunci dengan alat yang mengaktifkan alarm
kebakaran, dan
i. sedikitnya setiap 4 tingkat terdapat pintu tidak terkunci dan
terdapat rambu permanen bahwa dapat dilalui;
ii. tersedia sistem komunikasi internal, sistem audibel/ visual alarm
yang droperasikan dari dalam ruangan khusus dekat pintu, dan
juga rambu permanen tentang cara mengoperasikannya.
22. Rambu Pada Pintu
a. Rambu, untuk memberi tanda pada orang bahwa pintu tertentu
harus tidak dihalangi, dipasang ditempat yang mudah dilihat atau
dekat dengan pintu-pintu tahan api dan asap.
b. Rambu tersebut harus dibuat dengan huruf kapital minimal tinggi
huruf 20 mm, warna kontras dan menyatakan bahwa pintu jangan
dihalangi.
K. AKSES BAGI PENYANDANG CACAT
1. Untuk bangunan yang digunakan untuk pelayanan umum harus
dilengkapi dengan fasilitas yang memberikan kemudahan akses dan
sirkulasi bagi semua orang, termasuk penyandang cacat.
2. Ketentuan-ketentuan teknis lebih lanjut mengenai akses bagi
penyandang cacat pada butir a di atas mengikuti Pedoman Teknis
Aksesibilitas pada Bangunan Gedung dan Lingkungan.

174
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

G.2.5 Konsep Rencana Teknis


Yang dimaksud dengan Konsep Rencana Teknis disini adalah kriteria/parameter
perencanaan yang digunakan sebagai acuan dalam perencanaan dan perancangan fisik.
Dengan demikian kriteria perencanaan tersebut akan mencakup seluruh disiplin (komponen
bangunan dan lingkungan) yang terlibat dalam proses perencanaan terkait. Konsep dasar
perencanaan yang akan dikembangkan dalam perencanaan ini adalah perencanaan yang
berwawasan lingkungan, sedangkan proses perencanaan yang akan digunakan adalah
perencanaan terpadu (total design), dimana seluruh disiplin (tenaga ahli) yang terlibat
dalam perencanaan ini secara proporsional dan bersama-sama menyelesaikan tahap demi
tahap perencanaan.
Untuk merumuskan konsep perencanaan tersebut diperlukan data dan informasi yang
lengkap mengenai kebutuhan dan persyaratan bangunan/gedung yang direncanakan serta
lingkungan di sekitarnya untuk dijadikan bahan pertimbangan. Sedangkan proses
perencanaan terpadu ini dapat dilaksanakan apabila seluruh personil yang terlibat,
khususnya para tenaga ahlinya, mempunyai persepsi yang sama terhadap lingkup
pekerjaan, memiliki sikap saling mengisi serta secara konsisten masing-masing menjalankan
tugasnya.
Berdasarkan kajian sementara kriteria yang akan digunakan dan/atau yang dapat
mempengaruhi terhadap penentuan konsep perencanaan teknis tersebut antara lain adalah
sebagai berikut :
G.2.5.1 Usulan (Konsep) Penataan Dataran

Perletakan bangunan diusahakan berada di daerah tanah asli (galian), terutama
untuk bangunan berat dan bertingkat pembuatan pondasinya tidak cukup dalam.
Daerah urugan dimanfaatkan untuk menampung kegiatan/ bangunan ringan dan
(bila terjadi longsor atau ambles) tidak membahayakan penggunanya, dalam hal ini
antara lain seperti fasilitas olah raga, penghijauan, jalan.

Menanggapi issue yang sangat penting bagi kelangsungan hidup manusia, maka
sekecil apapun terjadinya kerusakan lingkungan dapat menyebabkan dampak yang
buruk bagi kualitas lingkungan. Pemanasan global yang terjadi saat ini adalah karena
mengabaikan hukum alam, yang mengakibatkan kerusakan struktur lingkungan baik
darat, laut maupun udara.
Terjadinya perubahan paradigma berfikir terhadap pentingnya kualitas lingkungan
adalah hal yang mutlak untuk dijadikan dasar pada setiap kebijakan dalam
menentukan setiap rencana pembangunan suatu kawasan
Salah satu aspek perencanaan Ruang Terbuka Hijau (RTH) termasuk RTH kota,
seperti tercantum dalam Inmendagri No. 14/1988 dan PP No. 63/2002, adalah
disesuaikan dengan ciri dan watak wilayah kota. Di samping itu meningkatkan daya
dukung lingkungan alamiah dan buatan serta menjaga keseimbangan daya tampung
lingkungan merupakan salah satu pola pemanfaatan ruang yang tercantum dalam
kebijakan Rencana Tata Ruang Propinsi Jawa Barat maupun Kabupaten Bandung.

175
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Kabupaten Bandung memiliki kawasan yang ideal dalam menunjang struktur


lingkungan, dengan perencanaan yang menyeluruh dan terpadu, diharapkan dapat
terjadi keseimbangan antara pembangunan fisik baik sarana maupun prasarana
kawasan dengan ruang terbuka hijau.
Adanya RTH yang berupa lansekap, dalam hal ini taman-taman dalam satu area,
yang ditata dengan memperhatikan aspek-aspek lingkungan secara langsung dapat
memberikan kontribusi yang bersifat inspiratif maupun fisik sehingga kawasan ini
dapat meningkatkan kualitas lingkungan serta menjaga keserasian lingkungan untuk
kepentingan masyarakat. Juga penataan lansekap ini penting sebagai penyangga
lingkungan untuk pengaturan tata air, udara, habitat flora dan fauna yang memiliki
nilai estetika dengan pemilihan jenis tanaman, baik pohon, semak berbunga,
penutup tanah dan rumput, yang ditata dalam beragam bentuk dan warna.
Penataan pohon dan tanaman dapat memiliki fungsi sebagai berikut :

Menciptakan iklim mikro yang kondusif bagi aktifitas yang ada

Perlindungan terhadap panas matahari, angin, hujan, erosi, longsor.

Dapat menjadi sumber atau bahan baku penunjang penelitian

Menjadi ciri / pengenal.

Meningkatkan resapan air.

Menciptakan estetika lingkungan.
Secara umum tujuan perencanaan lansekap adalah :

Memperbaiki tata lingkungan dalam kaitan melaksanakan RTH.

Mengoptimalkan fungsi dari sarana ruang terbuka yang terkait dengan
perencanaan secara menyeluruh.

Menjaga keseimbangan lingkungan terhadap wilayah sekitarnya.

Menyediakan fasilitas umum yang representatif berupa taman-taman sebagai
penunjang bangunan gedung maupun prasarananya.
Konsep perencanaan lansekap pada dasarnya mengacu pada rencana induk/ master
plan yang diselaraskan dengan wilayah sekitarnya.
Aspek yang dapat dijadikan bahan pertimbangan adalah :

Keadaan topografi, dimana pada umumnya permukaan tanah di lokasi
perencanaan bergelombang seperti permukaan tanah di kaki bukit pada
umumnya;

Vegetasi, pemilihan jenis serta pola penataannya dapat direncanakan sesuai
dengan tujuan yang ingin dicapai (misalnya: untuk mengurangi angin
mengingat lahan perencanaan di kawasan terbuka, sebagai filter dari suara
bising, untuk mengurangi sengatan sinar matahari);

Nilai estetik, komposisi jenis dan tata letak tanaman dapat memberikan nilai
estetik yang baik terhadap lingkungan.

176
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Kehadiran ruang-ruang terbuka dilingkungan lembaga ini memegang peranan


penting, selain berfungsi untuk keindahan juga memiliki fungsi ekologis yang
tidak tergantikan oleh media apapun diantaranya :
a. Pembersih udara (paru-paru kota)
b. Pencipta iklim mikro yang nyaman
c. Pelindung dan barrier dari gangguan alam
d. Fungsi hidro-orologis
Jenis-jenis tanaman yang dapat dipilih harus memenuhi beberapa kriteria yaitu :
a.Tidak berbahaya
- tidak berduri
- dahan tidak mudah patah
- akar tidak mengganggu pondasi bangunan
- tidak mudah terserang hama penyakit
b. Tajuk rapat
c. Bentuk dan warna menarik
d. Disenangi unggas burung
Tanaman juga memiliki beberapa fungsi diantaranya :
a. Sebagai produsen 02
b. Sebagai buffer dari angin kencang
c. Sebagai resapan air tanah
d. Sebagai pengarah jalan
e. Sebagai penyeimbang terhadap proporsi bangunan
f. Sebagai elemen estetik
Sebagai elemen estetik, tanaman juga dapat dikomposisikan sesuai tajuk ,
warna daun, bunga atau dibuat homogen yaitu tanaman yang sejenis.
G.2.5.2 Struktur Bangunan
a. Dasar Perencanaan

Dalam perencanaan suatu struktur bangunan harus dirancang sedemikian rupa


dengan mengikuti kaidah-kaidah serta peraturan-peraturan yang berlaku, sehingga
:

Struktur bangunan cukup kuat untuk bisa menahan segala beban yang ada
atau yang mungkin akan ada pada bangunan tersebut. Kekuatan ini harus
dimiliki oleh semua elemen struktur secara sendiri-sendiri maupun secara
keseluruhan rangka struktur tersebut,

Struktur harus cukup kaku untuk tidak mengalami lendutan yang berlebihan
pada setiap elemen atau pada seluruh kerangka struktur akibat beban yang
bekerja baik vertical maupun horizontal. Lendutan yang berlebihan selain
mengurangi kenyamanan hunian juga mengurangi segi keindahan
penampilan.

177
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya


Struktur cukup teguh dalam posisi berdirinya bangunan, sehingga tidak akan
mengalami perubahan bentuk permanen akibat penurunan yang berbeda dari
masing-masing struktur.

Kekuatan, kekakuan dan keteguhan yang dimiliki struktur bangunan
diusahakan sedemikian rupa sehingga memberikan factor keamanan yang
cukup terhadap keruntuhan, tetapi tidak berlebihan. Dengan demikian akan
dihasilkan sistem struktur yang kuat namun ekonomis.
Perencana harus memperhatikan bukan saja perencanaan strukturnya secara
keseluruhan akan tetapi sistem pelaksanaan struktur itu sendiri yang mudah
dilaksanakan dalam kondisi apapun namun tidak meninggalkan kaidah-kaidah
perencanaan struktur. Dalam hal ini sebagai perencana dapat memilih sebaik
mungkin sistem struktur yang tepat, sehingga tidak menimbulkan gangguan
lingkungan pada saat pelaksanaan.

b. Peraturan dan Standar

Pada prinsipnya seluruh peraturan dan standar berikut ini (edisi terakhir) :
i. Peraturan Desain

1) ACI 318 -95 - Building Code Requirements for Structural


Concrete.
2) SNI-1727-1989 - PedomanPerencanaan Pembebanan untuk
Rumah dan Gedung.
3) NI-2 - Peraturan Beton Bertulang Indonesia
Tahun 1971
4) SNI-1726-2002 - Tata Cara Perencanaan Ketahanan Gempa
Untuk Bangunan Gedung
5) SK SNI T-15-1991-03 - Tata Cara Penghitungan Struktur Beton
untuk bangunan Gedung.
6) SNI.1729.1989 - Pedoman Perencanaan Bangunan Baja
untuk Gedung.
7) AISC - American Institute of Steel Construction.

8) AWS D.1.1 - American Welding Society.

9) UBC - Uniform Building Code.

178
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

ii. Peraturan dan Standar untuk Material

1) SII - Standar Industri Indonesia.

2) SNI - Standar Nasional Indonesia.

iii. Standar Lainnya

Standar lainnya yang ekivalen dapat digunakan dalam perencanaan.


1) Kondisi Perencananaan

Dalam perencanaan struktur bangunan perlu dipertimbangkan/ ditinjau segala


sesuatu yang akan mempengaruhi hasil akhir dari perencanaan struktur
bangunanan.
Aspek-aspek perencanaan yang perlu diperhatikan antara lain :
a) Fungsi bangunan
Dengan memperhatikan fungsi bangunan yang direncanakan, maka akan
dapat ditentukan kriteria beban yang akan diterapkan didalam
perencanaan strukturnya sesua dengan peraturan standar, termasuk
adanya persyaratan khusus yang harus dipenuhi sesuai kepekaan dari
peralatan yang mungkin akan berada didalam bangunan tersebut.
b) Denah dan bentuk bangunan
Denah dan bentuk bangunan akan sangat menentukan dalam
mempertimbangkan memilih sistem struktur bangunan disamping
material yang akan digunakan.
c) Daerah / lokasi bangunan
Daerah dimana bangunan akan dibangun sangat penting untuk diketahui
untuk kemudian diplotkan kedalam lokasi zona gempa sesuai dengan
zona gempa yang telah ditentukan dalam peraturan gempa.
d) Bahan bangunan
Bahan bangunan yang akan digunakan dalam struktur harus mengacu
kepada peraturan dan standar berikut :
1) Beton - Mutu beton minimal K-250 (atau fc’ = 20
Mpa), sesuai SK SNI T-15-1991-03
2) Baja - BJ-37 / ASTM A36
3) Tulangan - SII 0136 / BJTD 40 & BJTP 24
4) Tul. Wire Mesh - ASTM A185 ( Deformed U-50)
5) Baut - ASTM A307 (mutu normal)
ASTM A325 (mutu tinggi)

179
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

6) Baut Angkur - ASTM A36


7) Portland Semen - ASTM C150 Tipe I (normal)
8) Elektroda Las - AWS D1.1 / Elektroda A5.1 (E 7016 atau 7018
atau setara)
9) Steel Deck - ASTM A653 Grade Leleh minimal 320 MPa
10) Material lain selain disebut diatas
- Sesuai spesifikasi masing-masing.

e) Kondisi Tanah
Data kondisi tanah di lokasi perencanaan perlu diketahui, kondisi
tersebut diantaranya :
1) Muka air tanah.
Kondisi muka air tanah sangat penting untuk didapatkan
informasinya didalam memulai perencanaan.
2) Kedalaman tanah keras
Untuk mengetahui kondisi kedalaman tanah keras adalah dengan
melakukan soil investigasi. Mengetahui Informasi mengenai
kedalaman tanah keras lebih awal adalah sangat menguntungkan
didalam menentukan system pondasi yang akan digunakan.
3) Rekomendasi dan daya dukung tanah
Dari hasil soil investigasi yang dilakukan, rekomendasi dan daya
dukung tanah harus didapatkan untuk menentukan kedalaman
pondasi dapat diletakan sesuai dengan beban yang bekerja.
f) Kondisi Klimatologi
Tiupan angin dilokasi rencana perlu diketahui, sehinga dalam
perencanaan kurang lebih mendekati dalam menentukan besarnya beban
angin yang akan digunakan dalam desain, terutama untuk perencanaan
struktur rangka atap.
g) Beban
Pembebanan dilakukan sesuai dengan peraturan pembebanan SNI-1727-1989
(Pedoman Perencanaan Pembebanan untuk Rumah dan Gedung) dan SNI-
1726-2002 (Tata Cara Perencanaan Ketahanan Gempa Untuk Bangunan
Gedung), serta data beban dari material tertentu yang dipergunakan dalam
gedung tersebut.
1. Beban Mati (DL)
Beban Mati diperhitungkan berdasarkan data-data berikut ini.
(a) Berat Jenis Beton Bertulang yang diambil sebagai acuan
pembebanan adalah 2400 kg/m2
(b) Berat Jenis Beton Rabat untuk finishing = 2200 kg/m2.
(c) Beban Dinding ½ Bata atau setara Con Block Cisangkan = 250 kg/m2.

180
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

(d) Beban Dinding/ Partisi Ringan Buatan Pabrik (misalnya Hebel) = 125
kg/m2.
(e) Beban plafon dan M&E (termasuk ducting AC) diambil sebesar 30
kg/m2.
(f) Beban plafon dan M&E (apabila tidak berducting AC) dapat diambil
sebesar 20 kg/m2.
(g) Beban raised floor = 75 kg/m2.
(h) Beban equipment M&E di ruang M&E = 400 kg/m2.
(i) Beban peralatan fitness di ruang fitness = 400 kg/m2.
(j) Beban tanah dan tanaman di atas basement, sesuai dengan
ketebalan tanah, dengan mengambil  tanah = 1800 kg/m3.
2. Beban Hidup (LL)
Beban Hidup disesuaikan dengan fungsi dari masing -masing ruangan.
(a) Beban Hidup ruang kantor dan ruang umum lainnya = 250 kg/m2.
(b) Beban Hidup ruang perpustakaan = 400 kg/m2
(c) Beban Hidup ruang Musholla = 400 kg/m2.
(d) Beban Hidup ruang arsip / gudang = 400 kg/m2.
(e) Beban Hidup Toilet = 200 kg/m2.
(f) Beban Hidup Parkir = 400 kg/m2.
(g) Beban Hidup ruang M&E (personil maintanance) = 100 kg/m2 (Beban
alat dihitung sebagai beban mati).
(h) Beban Hidup atap dak beton = 100 kg/m2.
(i) Beban Hidup koridor = 300 kg/m2.
(j) Beban Hidup tangga = 300 kg/m2.
3. Beban Gempa
Mengingat ketinggian struktur diperkirakan kurang dari 40 meter dari
permukaan tanah asli, maka struktur bangunan dapat dikategorikan
sebagai bangunan bertingkat rendah. Peninjauan terhadap gempa
dilakukan hanya terhadap gempa static saja.
Beban Gempa diperhitungkan 100% pada arah yang ditinjau ditambah
dengan 30% pada arah lainnya, sesuai dengan ketentuan dalam SNI-1726-
2002 - Tata Cara Perencanaan Ketahanan Gempa Untuk Bangunan
Gedung, butir 5.8.2.
I : Gravitasi  100% Arah X  30% Arah Y
II : Gravitasi  100% Arah Y  30% Arah X
Beban gempa ditentukan berdasarkan Peraturan Perencanaan Tahan
Gempa Indonesia untuk Gedung 1987.
Gaya geser dasar ditentukan berdasarkan :
V = C . I . K . Wt ,
dimana :
V = Gaya geser dasar

181
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

C = Koefisien gempa dasar


I = Faktor keutamaan
K = Faktor jenis struktur
Wt = Berat total struktur

Gaya gempa statik untuk tiap lantai dihitung sebagai :


Wi .h i
Fi  .V
Wi .h i

dimana :
Fi = Gaya gempa statik tiap lantai
Wi = Berat struktur tiap lantai
hi = Tinggi tiap lantai dari penjepitan lateral
V = Gaya geser dasar
i = tingkat ke - i
4. Kombinasi Pembebanan
Kombinasi pembebanan :
DL + 1.6 LL
1.05 [ DL + LR  (Ex  0.3 Ey) ]

1.05 [ DL + LR  (Ey  0.3 Ex) ]


di mana : DL = Beban Mati
LL = Beban Hidup
E = Beban Gempa
x,y = Arah Beban Gempa
LR = Beban Hidup tereduksi
5. Persyaratan Defleksi Vertikal dan Lateral
1. Persyaratan Defleksi Vertikal
Dalam segala hal, tebal pelat lantai beton bertulang tidak boleh
kurang dari L/35, dimana L adalah bentang terpendek.
Apabila pelat tersebut menahan atau berhubungan dengan
komponen non struktural yang mungkin rusak akibat lendutan yang
besar, maka baik lendutan jangka pendek maupun jangka panjang dari
pelat tersebut harus memenuhi persyaratan sesuai SK SNI T-15-1991-03
- Tata Cara Penghitungan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung,
butir 3.2.5 Tabel 3.2.5.b.
Sementara tinggi balok (balok induk ataupun balok anak) tidak
diperkenankan lebih kecil dari 1/16 bentang.

182
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

2. Persyaratan Defleksi Lateral Antar Tingkat


Untuk memenuhi kinerja batas layan, maka simpangan lateral
bangunan, sesuai SNI-1726-2002 - Tata Cara Perencanaan Ketahanan
Gempa Untuk Bangunan Gedung, butir 8.1.1 dan 8.1.2, tidak boleh
melampui 0.03 / R dari tinggi tingkat yang bersangkutan atau 3 cm
(bergantung mana yang lebih kecil).

c. Pemilihan Sistem Struktur


Dengan memperhatikan semua persyaratan-persyaratan dalam perencanaan struktur
diatas dan memperhatikan lokasi rencana maka perencana mencoba mengusulkan
beberapa sistem struktur yang dapat digunakan (terutama untuk rencana bangunan
Seraba Guna ) sebagai acuan dalam memulai perencanaan.
h) Tipe Sub Struktur (Pondasi)
Pondasi suatu bangunan berfungsi untuk memindahkan beban-beban struktur atas
ke tanah. Fungsi ini dapat berlaku secara baik bila kestabilan pondasi terhadap efek
guling, geser, penurunan dan daya dukung tanah terpenuhi. Meskipun kondisi
lapisan tanah sangat bevariasi yang membutuhkan banyak kemungkinan
perencanaan pondasi, tetapi secara umum sebagian besar pondasi bangunan dapat
digolongkan menjadi salah satu jenis pondasi dibawah ini :
- Pondasi setempat atau Pondasi Menerus dari pasangan batu kali
yang dapat berbentuk segiempat, atau bujur sangkar, atau
ltrapesium yang menahan kolom tunggal atau menahan dinding
bata.
- Pondasi telapak atau pondasi setempat dari beton bertulang yang
dapat berbentuk segiempat, atau bujur sangkar, atau lingkaran yang
menahan kolom tunggal.
- Pondasi telapak gabungan berupa pelat segiempat yang lebih
panjang yang dapat menahan lebih dari satu kolom tunggal.
- Pondasi terapung (raft fondation), berupa pelat tebal yang menahan
keseluruhan struktur.
- Pondasi terapung sistem KSLL atau sering disebut pondasi Sistem
Sarang Laba laba.
- Pondasi bor atau bored pile atau pondasi sumuran atau pondasai
strauz yang dibor atau digali hingga mencapai tanah keras kemudian
diisi dengan beton atau dengan beton cycloop.

183
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Gambar 19 Pondasi Telapak

Dari beberapa tipe pondasi tersebut diatas dan memperhatikan kondisi


lingkungan yaitu berupa pondasi dangkal dan pondasi dalam, kemudian
dapat dipilih beberapa alternatif pondasi untuk rencana bangunan tersebut
yaitu:
 Pondasi bor, bor pile atau pondasi sumuran atau

 Pondasi Mini Pile untuk pondasi dalam.

Dari kedua jenis pondasi tersebut yang akan diusulkan untuk digunakan
dalam perencanaan kelak, masing-masing mempunyai kelebihan dan
kekurangan, baik dari segi biaya, teknik pelaksanaan, lingkungan maupun
tenaga kerja dan alat yang dilibatkan dalam pelaksanaan.
Pemilihan salah satu dari kedua tipe pondasi tersebut akan sangat
ditentukan dari hasil penyelidikan tanah pada lokasi rencana bangunan,
Walaupun dalam perencanaan kelak, perencana akan merencanakan kedua
jenis pondasi tersebut dan akan membandingkan Jumlah waktu
pelaksanaan maupun jumlah Rencana Anggaran Biaya dari kedua jenis
pondasi tersebut.

Struktur Atas
Struktur atas terdiri dari Balok, Kolom dan Pelat termasuk Rangka Atap.

184
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Kebebasan perencana dalam menentukan material struktur sangatlah


ditentukan dari pengalaman seorang perencana struktur untuk memilih
jenis bahan yang akan digunakan. Struktur atas terutama kolom dan balok
dapat berupa Struktur Baja atau Beton, dalam perencaan kelak Konsultan
akan mengusulkan sistem struktur atas dari baja.

d. Rangka Atap Baja Siku


Pemilihan Jenis dan Type Rangka Atap untuk Gedung tergantung pada hasil
analisa perhitungan struktur dan jenis penutup atap yang akan dipergunakan
dan type plafond yang disetujui oleh pemberi kerja (User).
Dalam beberapa tahun belakangan ini, sistem struktur rangka atap sangatlah
banyak alternatif struktur untuk digunakan dalam suatu bangunan, akan tetapi
perencanalah yang dapat memilih dan menentukan sistem struktur rangka atap
apa yang akan digunakan. Dalam hal ini perencana harus sangat jeli dalam
memilih sistem struktur rangka atap.
Di negara kita, terutama daerah Kabupaten Bandung yang merupakan daerah
tropis, saat ini terdapat beberapa jenis rangka atap baja ringan dan rangka atap
kayu (fabricated) yang tersedia dan perencana struktur tidak harus melakukan
analisis secara detail untuk menggunakan sistem struktur rangka atap tersebut.
Sistem struktur rangka atap tersebut adalah :

a. Struktur rangka atap dari kayu yaitu Pryda

185
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

b. Struktur rangka atap baja ringan dari Jaindo atau setara dengannya.

Dari kedua jenis struktur rangka atap ini, masing masing mempunyai
keuntungan dan kekurangan, kelak yang akan mementukan adalah selisih
dari Rencana Anggaran Biaya yang ditawarkan dari masing-masing suplier.
Apabila diinginkan oleh Owner untuk mencari alternatif lain selain strktur
rangka atap diatas untuk membandingkan selisiah RAB, maka sebagai
perencana yang berpengalaman harus dapat memenuhi permintaan
tersebut.

Gambar 20 Potongan Prinsip

186
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya


Efisiensi
Pemilihan yang tepat baik sistem struktur maupaun bahan yang digunakan
akan memberikan hasil perencanaan yang efisien,
Koordinasi yang baik diantara semua disiplin tentunya dapat mengasilkan
sesuatu yang lebih baik. Koordinasi antara Arsitek, Struktur, ME dan Interior
adalah hal yang wajar dan harus dilakukan dalam suatu perencanaan
bangunan, sehingga keinginan Owner dapat terlaksana akibat pemahaman
yang baik dari masing-masing disiplin Perencana.
Koordinasi yang kurang baik antara disiplin, tentunya tidak akan
menghasilkan sesuatu yang lebih baik (waktu, bahan dan terutama pikiran),
hal ini dapat terlihat pada saat bangunan tersebut dilaksanakan.
e. Sistem dan Jaringan Utilitas
Secara mendasar sistem dan jaringan utilitas harus dapat mem-fungsikan seluruh fasilitas
yang direncanakan sesuai persyaratan minimal, baik untuk masing-masing ruang fungsi,
masing-masing bangunan maupun lingkungan, serta terintegrasi ke dalam sistem bangunan
dan lingkungan secara menyeluruh (perencanaan terpadu – total design).
Sistem dan jaringan Instalasi Listrik, Penangkal Petir dan Komunikasi meliputi :

a) Sistem dan Jaringan Listrik


(1) Umum
 Menyiapkan suatu perencanaan dari pada instalasi listrik yang
memenuhi standard dan kriteria perencanaan yaitu
mencangkup antara lain :
 Sistem penerangan buatan sesuai kebutuhan dan standard
secara optimal dan dengan mempertimbangkan faktor-faktor
bangunan, fungsi ruangan dan faktor alamiah.
 Supplai daya listrik dan penyediaan sarana instalasi untuk
melayani beban-beban listrik keseluruhan sehingga memenuhi
kebutuhan dan operasionalnya.
 Penyediaan sarana instalasi listrik yang memenuhi kualitas
performance listrik dan pengamanan/proteksi yang baik untuk
peralatan dan operasinya, maupun untuk bangunan dan
pengamanan terhadap manusia.
 Penyediaan sarana sumber daya listrik utama PLN dan sumber
daya listrik diesel genset.
(2) Standard dan Referensi
 Peraturan umum instalasi listrik ( PUIL ) edisi terakhir tahun
2000 yang berlaku.
 Standard Penerangan Bangunan Indonesia oleh Direktorat

187
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Penyelidikan Masalah Bangunan (DPMB).


 Standard dan peraturan-peraturan/ketentuan-ketentuan yang
berlaku pada PLN setempat.
 Standard International Electrotechnical Commission ( IEC ).
 Standard-standard lain seperti ; VDE, JIS, ASTM, ISO dan
sebagainya yang setara sejauh tidak bertentangan dengan
peraturan-peraturan diatas.
(3) Tegangan, Variasi Tegangan dan Pengaturan Tegangan
Sesuai Standard Perusahaan Umum Listrik Negara ( SPLN ) maka
tegangan nominal, variasi tegangan dan pengaturan tegangan
sebagai yang diuraikan dibawah ini merupakan pula dasar
perencanaan ini :
a. Sistem Distribusi Tegangan Menengah :
Tegangan Nominal : 20 kV
Variasi Tegangan : maks  5 % min  10 %
Pengaturan Tegangan : maks 5%
Sistem : phasa tiga, tiga kawat.
b. Sistem Distribusi Tegangan Rendah :
Tegangan Nominal : 231/400 Volt
Variasi Tegangan : maks  5 % min  10 %
Pengaturan Tegangan : maksimum 5%
Sistem : phasa tiga, empat kawat
(4) Sumber Daya Listrik
Penyediaan sumber daya listrik untuk bangunan akan diambil dari
Panel Utama Tegangan Rendah (LVMDP) yang sudah ada di
Kawasan tersebut.
(5) Sistem Proteksi
Pengamanan/Proteksi terhadap sistem, selektivitas dan tingkap
proteksi yang tepat dengan memperhatikan kesederhanaan sistem,
kemudahan operasi namun dapat memenuhi pelayanan yang baik.
(6) Jaringan Tegangan Rendah :
 Penggunaan kabel distribusi utama untuk pelayanan daya listrik
pada bangunan.
 Penggunaan kabel untuk melayani beban-beban tertentu
seperti pompa-pompa dan lain-lain.
 Pelayanan terhadap stop kontak dan penerangan.
(7) Beban Listrik

188
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Dari perhitungan beban listrik untuk bangunan pandegdan


penerangan outdoor/jalan/parkir terhadap beban-beban
penerangan, stop konntak, AC, peralatan dan beban-beban lainnya
seperti tertera pada gambar sistem kelistrikan
(8) Sistem Daya Listrik
 Sumber Daya Listrik Utama
Sumber daya listrik utama diperoleh dari Panel Utama Tegangan
Rendah (PUTR) yang sudah ada kemudian didistribusikan ke
Panel-Panel Distribusi bangunan.
 Distribusi Daya Listrik
Sistem distrubusi listrik dari Panel Utama Tegangan Rendah
existing ke setiap bangunan adalah dengan sistem Radial, dari
load center daya listrik didistribusikan dengan sistem tegangan
380/220 Volt, 50 Hz ke panel-panel cabang yang merupakan
panel pembagi. Selanjutnya daya listrik didistribusikan dari panel
pembagi ke masing-masing sub panel.
Drop tegangan pada tegangan kerja dari load center sampai titik
beban terjauh diperhitungkan maksimum sebesar 5 %.
(9) Kabel Distribusi
Jenis dari kabel distribusi yang digunakan antara lain sebagai berikut
:
 Kabel tegangan menengah dengan XLPE 20 kV
 Kabel tegangan rendah dengan NYFGBY, NYY dan NYM
 Kabel instalasi daya dengan NYY
 Kabel instalasi penerangan dan stop kontak dengan NYM.
(10) Sistem Proteksi
 Pemilihan/penentuan sistem proteksi pada perencanaan ini
adalah dengan sistem proteksi bertingkat pada panel-panel
daya sampai load center terhadap sistem distribusi radial.
 Jenis proteksi :
- Proteksi terhadap gangguan hubung singkat (over
current)
- Proteksi terhadap beban lebih (over load)
- Proteksi terhadap turunnya tegangan (under voltage)
 Seluruh batasan (rated) dan tingkat kemampuan dari komponen
proteksi dipilih sedemikian rupa, sehingga karakteristik
proteksinya mempunyai selektifitas pengaman yang diinginkan
dan akan memback-up kesalahan pada seksi lainnya.
 Setiap komponen sistem dan komponen panel yang dipasang,

189
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

harus mempunyai kemampuan kapasitas operasi yang lebih


besar terhadap besar beban listrik yang dilayani, dan harus
mempunyai kemampuan/ketahanan terhadap arus serta akibat-
akibatnya pada kemungkinan keadaan hubung singkat yang
terpisah.
 Sistem pentanahan netral transformator ditanahkan langsung
(solidly grounding).
 Setiap peralatan listrik metal/panel-panel ditanahkan untuk
mengamankan terhadap adanya tegangan sentuh akibat
bocoran arus (earth leakage).

b) Sistem Penangkal Petir Dan Sistem Grounding

Untuk menghindari timbulnya kecelakaan dan kerugian akibat sambaran petir, perlu
diadakan usaha-usaha untuk perlindungan terhadap bahaya akibat sambaran petir
tersebut. Sistem penangkal petir yang sempurna harus terdiri 2 bagian, yaitu : proteksi
external dan proteksi internal.

Gambar 21 Kepala Penangkal Petir dan Sambungan Klem

(1) Proteksi External


 Proteksi external adalah instalasi dari peralatan diluar struktur
bangunan yang berfungsi menerima arus/sambaran petir
langsung (direct stroke) dan mengalirkan arus petir tersebut
melalui kawat penghantar (down conductor) dengan aman ke

190
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

sistem pembumian di tanah.


 Proteksi external yang baik terdiri dari :
- Batang tembaga diudara (air terminal) yang akan menerima
sambaran petir langsung,
- Kawat penghantar (down conductor) yang akan mengalirkan
arus petir dari air terminalbumi,
- Sistem pembumian (earthing system) yang akan membuang
arus petir dengan aman ke tanah.
- Sistem proteksi external ini melindungi bangunan dari
bahaya kebakaran dan kerusakan akibat sambaran petir
langsung dan juga melindungi manusia yang ada didalam
bangunan tersebut. Sistem proteksi external yang akan
dipakai pada bangunan-bangunan ini adalah sistem
Electrostatis dengan memasang Air terminal diatap. Air
terminal ini dihubungkan melalui penghantar tembaga ke
elektroda pembumian yang dilengkapi dengan bak kontrol.
Dengan hanya mempunyai sistem proteksi external saja,
maka peralatan listrik dan elektronik yang terdapat didalam
bangunan belum terlindungi dengan aman.
(2) Proteksi internal.
 Proteksi internal adalah proteksi terhadap tegangan lebih yang
ditimbulkan akibat adanya pengaruh induksi medan listrik dan
medan magnet pada bahan-bahan metal yang terdapat pada
sistem listrik dan sistem elektronika akibat dari mengalirnya arus
petir.
 Seluruh bagian peralatan metal pada instalasi listrik (panel-panel,
transformator, genset dan lain-lain) maupun elektronika
(komputer, peralatan laboratorium dan lain-lain), harus
dihubungkan satu dan lainnya ke peralatan pembumian melalui
jalan terpendek (Potential Equalization Bar) dengan
menggunakan peralatan proteksi yang sesuai (lightning arrester,
voltage limiter dan lain-lain).
(3) Sistem grounding.
 Sistem grounding (elektroda batang, elektroda pita atau
elektroda pelat). Besarnya tahanan (resistensi) pengetanahan
maksimum sebesar dua (2) Ohm. Bila nilai ini susah dicapai, maka
semua titik grounding dari penangkal petir dihubungkan dengan
kawat tembaga (disebut counter poise).
 Semua Peralatan/material logam terutama yang berada diatas
atap akan ikut dibumikan.

191
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

(4) Standard dan Referensi


 Peraturan Umum Instalasi Penangkal Petir (PUIPP) untuk
bangunan di Indonesia (DPMB, Maret 1983)
 Pedoman Instalasi Penyalur Petir ( DEPNAKER 1987 )
 NFPA, 1985.
c) Sistem dan Jaringan Telepon
Sistem telepon sebagai prasarana telekomunikasi baik intern maupun extern didalam
memenuhi fungsi Gedung.
 Berdasarkan peraturan-peraturan dan standard PERUMTEL.
 Peraturan Umum Instalasi Listrik ( PUIL ) yang berlaku.
 Arahan dan kebutuhan dari pihak pemilik.
(1) Sistem Distribusi
 Dalam perancangan sistem telepon dari Private Automatic Branch
Exchange (PABX) yang sudah ada di, kemudian didistribusikan ke
terminal box - terminal box (TB) yang ada disetiap gedung
serbaguna dan guest house kemudian dari TB ke outlet pesawat
telepon dimana telepon langsung yang disediakan untuk
kebutuhan pada setiap lantai.
 Untuk kabel distribusi telepon menggunakan kabel telepon yang
di rekomendasikan PERUMTEL.
(2) Deskripsi
 Sistem tata suara sebagai prasarana untuk paging, back ground
music dan car call.
 Pada keadaan emergency atau pada keadaan kebakaran, maka
sistem tata suara ini dapat di “ Over - Ride “ oleh sistem “ Voice &
Evacuation System “ dari sistem fire alarm.
Pelayanan operasi sistem tata suara/ paging system dapat
dilakukan secara bangunan, per-zone, per lantai dan lain-lain
sesuai kebutuhannya.
d) Sistem Ventilasi dan Pengkondisian Udara :
(1) Sistem Tata Udara & Ventilasi Mekanis dalam Gedung :
 Konsep pengkondisian udara dan ventilasi didasarkan pada konsep
rancangan yang terpadu dengan konsep rancangan bidang lainnya terutama
dengan bidang arsitektural, interior, tata cahaya serta penyediaan dan
distribusi daya listrik. Selain itu kriteria serta ketentuan-ketentuan khusus
yang dipersyaratkan, baik yang menyangkut fungsi ruangan, serta
karakteristik pemakaian setiap ruangan, akan digunakan sebagai
pertimbangan utama dalam perancangan ini.

192
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

 Keterkaitan konsep rancangan sistem tata udara ini dengan bidang-bidang


rancangan lainnya akan digunakan untuk menentukan beberapa acuan
rancangan antara lain :
- Orientasi bangunan
- Jenis dan luas dinding bangunan
- Jenis dan luas bahan interior bangunan
- Jenis dan luas jendela
- Fungsi dan peruntukan ruangan
- Perkiraan beban kalor lampu dan peralatan lain
- Kondisi udara luar
- Kondisi udara perancangan
- Perkiraan jumlah hunian
- Fleksibilitas serta optimasi zoning dan distribusi udara atau
air dingin
- Pemilihan mesin-mesin utama sistem tata udara
(2) Sistem Pengkondisian Udara
 Dasar Perencanaan
Dalam melakukan perhitungan beban pendinginan pada perancangan ini
berdasarkan :
(a) Temperatur udara luar
- TWB = 28 – 30 C
- TDB = 35 C (Badan Meteorologi & Geofisika)
(b) Temperatur udara ruangan perencanaan
- TDB = 23 – 24 C
- RH = ± 55%
(c) Perkiraan Beban Pendinginan (cooling load) 550 Btuh/m2.
(d) Pertukaran udara untuk ventilasi perjam adalah :
- Ruang Toilet/Pantry = 15 - 30kali
- Ruang Ruangan = 15 - 30kali
- Ruang Toilet/Dapur = 10 - 15 kali
- Ruang Penyimpanan/Gudang = 2-4 kali
(e) Perhitungan beban pendinginan : berdasarkan ASHRAE dan
CARRIER dengan memperhatikan aspek-aspek antara lain :
- Orientasi bangunan
- Kondisi luar
- Kondisi udara ruangan

193
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

- Bulan terpanas
- Lama operasi mesin A/C
- Data teknis gedung : dinding, jendela, orang, electric,
ventilasi dll.
 Dasar Pemilihan Sistem A/C
Sistem A/C Single Split yang dipakai dengan pertimbangan
sebagai berikut :
(a) Efisiensi daya listrik
(b) Refrigerant yang non CFC
(c) Sistem peralatan tidak rumit
(d) Biaya perawatan rendah

e) Sistem dan Jaringan Air Bersih


Dasar perencanaan air bersih berdasarkan atas kebutuhan air bersih untuk setiap
orangnya adalah sebesar 50 – 60 liter perorang perhari untuk Gedung Assesment.
Sumber air bersih berasal dari jaringan distribusi sumur dalam (Deep Well) yang sudah
ada dan untuk memenuhi kebutuhan air bersih , direncanakan untuk membuat Menara
Air Atas (elevated reservoir), dengan volume yang akan ditentukan kemudian.
Air bersih digunakan untuk memenuhi kebutuhan :
1. Toilet
2. Shower, Wastafel, urinoir dll,
Sistem pendistribusian air bersih untuk bangunan dilakukan secara gravitasi. Menara
air disuplai dari ground reservoar yang sudah ada atau pasang baru melalui sistem
pemompaan.
Sistem pompa distribusi bekerja sebagai berikut :
1. Pompa air bersih start bila tinggi level air di roof tank pada posisi minimum.
2. Pompa air bersih stop bila tinggi level air di roof tank pada posisi maksimum
f) Sistem dan Jaringan Air Kotor
Seluruh air buangan dari bangunan berupa buangan air kotor yang berasal dari water
closet, urinal dibuang ke Septic tank. Sedangkan air buangan yang berasal dari floor
drain, lavatory dan dapur dibuang langsung ke drainase.
g) Sistem dan Jaringan Air Hujan
Terjadinya konsentrasi aliran air hujan akibat dibangunnya berbagai fasilitas perlu
penyaluran yang terkendali/terintegrasi, baik di dalam lokasi perencanaan maupun
keluar agar tidak menimbulhan dampak negatif terhadap lingkungan.
Sistem resapan (sumur resapan) diintegrasikan dengan sistem saluran air hujan agar
selain akan mengurangi beban keluar lokasi perencanaan, juga untuk menjaga
cadangan air dalam tanah.

194
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Air hujan yang jatuh di atap bangunan disalurkan melalui pipa-pipa tegak PVC yang
kemudian disalurkan ke resapan setelah itu dibuang ke saluran kota .
h) Sistem Persampahan

G.2.6 Pra Rencana Teknis


Pra Rencana Teknis merupakan penjabaran atau visualisasi dari Konsep Rencana Teknis
yang telah dibuat, dalam bentuk perencanaan sistem bangunan secara menyeluruh,
termasuk denah, tampak dan potongan bangunan yang dilengkapi dengan pemilihan bahan
utama, tata letak dan sistem utilitasnya. Untuk mendapatkan hasil yang maksimal
perencanaan tersebut dibuat dalam beberapa alternatif sehingga dapat dilakukan evaluasi
untuk mendapatkan alternatif terpilih yang optimal. Hasilnya tidak menutup kemungkinan
merupakan kombinasi dari beberapa altenatif yang diajukan. Hasil dari Pra Rencana Teknis
dapat digunakan untuk melakukan proses perijinan yang diperlukan dalam pembangunan.
Disamping itu juga untuk membuat perkiraan biaya tahap awal untuk memberikan
gambaran berapa besar anggaran yang perlu disiapkan. Dalam kondisi pagu anggaran telah
ditentukan, maka perkiraan biaya tersebut dapat digunakan sebagai bahan evaluasi
tindakan apa yang diperlukan agar pagu anggaran tersebut tidak dilampaui, atau bila secara
fungsi hasil pra rencana tersebut perlu dipertahankan, maka anggaran harus direvisi dan
dibuat pentahapan.
Seluruh pekerjaan tersebut praktis dilakukan di studio, dengan melakukan koordinasi
seperlunya antar disiplin untuk mendapatkan hasil perencanaaan yang menyeluruh (total
design), sedangkan koordinasi dengan Pengguna Jasa dilakukan untuk mendapatkan
persetujuan dan arahan pelaksanaan selanjutnya.
Dari hasil kajian sementara, berdasarkan hasil analisis perkiraan kebutuhan fasilitas yang
tercantum dalam KAK, hasil perencanaan yang ada serta berdasarkan hasil pengamatan di
lokasi perencanaan, Pra Rencana Teknis bangunan yang diusulkan adalah seperti berikut :
1. Pembuatan gambar rencana tapak
2. Pembuatan gambar pra rencana bangunan (progam dan konsep ruang)
3. Pembuatan perkiraan biaya pembangunan
4. Pembuatan rencana kerja dan syarat-syarat
5. Hasil konsultasi rencana dengan Dinas/Instansi.
Sesuai dengan konsep perencanaan yang menyeluruh tersebut, pra rencana teknis ini
dilengkapi dengan perkiraan awal biaya pembangunannya.

G.2.7 Izin Perencanaan


Hasil dari Pra Rencana Teknis dapat digunakan untuk melakukan proses perijinan yang
diperlukan dalam pembangunan, dalam hal ini pengurusan ijin perencanaan atau planning
perencanaan. Dasar HukumIzin peruntukkan penggunaan tanah adalah Peraturan Daerah,
dan dasar hukum izin mendirikan bangunan (IMB) yang dikeluarkan Pemerintah Daerah.

195
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

G.2.8 Pengembangan Rencana


Pengembangan rencana pada dasarnya adalah merupakan pengembangan dari pra rencana
teknis terpilih, dengan pendekatan lebih teknis dan analitis yang didukung oleh perhitungan
masing-masing disiplin yang terlibat. Dari alternatif terpilih pra rencana teknis tersebut
kemudian ditentukan bahan utama bangunan yang akan digunakan (draft RKS), misalnya
kolom dan lantai dari bahan beton bertulang, rangka atap dari baja dengan penutup
atapnya dari genteng beton, serta bahan penutup/finishing.
Penentuan bahan utama tersebut digunakan untuk melakukan analisis dan perencanaan
dan perhitungan struktur bangunan yang menghasilkan dimensi pasti dari sistem struktur
bangunan yang direncanakan.
Setelah dimensi dari hasil perhitungan tersebut tertentu, maka dapat dilanjutkan dengan
pembuatan denah, tampak dan potongan arsitektur bangunan dengan dimensi yang lebih
akurat. Kemudian dibuat detail prinsip untuk digunakan sebagai pedoman dalam
pembuatan gambar kerja dan Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS). Pada tahap ini desain
interior turut berkoordinasi untuk mencapai arah desain yang diharapkan.
Berdasarkan gambar tersebut sistem dan jaringan utilitas dapat dikembangkan
pendetailannya.
Pengembangan rencana ini dilengkapi dengan perkiraan biaya untuk bahan evaluasi agar
arah pelaksanaan perencanaan masih sesuai dengan sasaran yang telah ditentukan
sebelumnya. Dalam tahap ini koordinasi antar tenaga ahli/disiplin perlu dilakukan lebih
intensif karena seluruh hasil kajian masing-masing sudah menghasilkan dimensi yang lebih
akurat sehingga diperlukan gambar koordinasi yang mengakomodasi seluruh kepentingan
disiplin, dalam hal ini biasanya ditampung dalam gambar arsitektur. Sedangkan koordinasi
dengan Pengguna Jasa untuk tahap ini hanya dilakukan bila kondisinya diperlukan, misalnya
penentuan bahan utama. Hasil dari pekerjaan ini digunakan untuk perencanaan yang lebih
detail, untuk proses perijinan (IMB), serta juga dapat digunakan untuk persiapan proses
prakualifikasi penentuan calon kontraktor pelaksanaan pembangunan.

G.2.9 Rencana Detail


Rencana Detail (Detail Rancangan) merupakan gambar kerja dari seluruh disiplin yang
diperlukan untuk digunakan sebagai dokumen pelelangan dan pedoman pelaksanaan
pembangunan di lapangan.

G.2.10 RKS dan RAB


Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS) merupakan penjelasan tertulis mengenai lingkup
(kuantitas) pekerjaan dan persyaratan (kualitas) pelaksanaan pekerjaan yang harus
dipenuhi oleh Kontraktor Pelaksana terpilih.
Rencana Anggaran Biaya (RAB) merupakan rincian perkiraan biaya yang dibuat Konsultan
Perencana (Penyedia Jasa) untuk memberikan gambaran lebih rinci biaya yang diperlukan
untuk pelaksanaan pembangunan yang direncanakan. Dalam hal ini sebagai acuan
digunakan selain dokumen yang dikeluarkan secara resmi oleh pemda, juga data dan

196
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

informasi hasil pantauan di lapangan agar pelaksanaan pembangunan dapat dilaksakan


lebih mendekati kenyataan. Untuk hal ini dapat dilakukan dengan survei lapangan untuk
mengetahui perkembangan bangunan yang ada, termasuk keberadaan bahan yang dipilih
dan harga satuan yang terjadi. Rincian Rencana Anggaran Biaya (RAB) antara lain:
 Daftar upah pekerja bangunan
 Daftar harga bahan bangunan

 Harga satuan pekerjaan


 Analisa harga satuan pekerjaan
 Rencana anggaran biaya pekerjaan struktur

 Rencana anggaran biaya pekerjaan arsitektur


 Rencana anggaran biaya pekerjaan mekanikal dan elektrikal
 Rekapitulasi

G.2.11 Proses Lelang


Pada tahapan ini Penyedia Jasa/Konsultan Perencana membantu pemilik proyek mulai dari
persiapan, penyelenggaraan dan evaluasi penawaran dalam rangka mendapatkan calon
pelaksana/kontraktor yang paling dapat dipertanggung jawabkan. Dalam hal ini termasuk
menyusun dokumen pelelangan, serta membantu panitia pelelangan dalam program dan
pelaksanaan pelelangan.
Dokumen Perencanaan merupakan dokumen dari seluruh pekerjaan yang dilakukan
Konsultan Perencana (Penyedia Jasa), sedangkan Dokumen lelang adalah dokumen yang
dibuat untuk dijadikan bahan pelaksanaan lelang dalam rangka memilih Kontraktor
Pelaksana yang dapat dipertanggung-jawabkan. Penyusunan Dokumen lelang tergantung
dari sistem pelaksanaan pembangunan yang dipilih :
 Sistem pembangunan yang menggunakan cara kontraktor umum (general contractor),
seluruh dokumen perencanaan (gambar kerja) dijadikan Dokumen Lelang karena
Kontraktor Terpilih hanya satu.
 Sistem pembangunan bertahap, Dokumen Lelang disusun berdasarkan tahapan
pembangunan yang dilakukan. Hal ini terjadi bila anggaran tidak tersedia dalam satu
tahun anggaran.
 Sistem pembangunan secara bertahap lain yang hampir sama, yaitu menggunakan cara
kontraktor khusus sesuai komponen bangunan (fast track), dimana Dokumen Lelang
disusun berdasarkan lingkup pekerjaan (komponen bangunan) yang direncanakan.
Dalam hal ini biasanya penentuan tahapan pelaksanaan (pemilihan Kontraktor
Pelaksana) berdasarkan pertimbangan bidang keahliannya sehingga diharapkan akan
mendapatkan biaya pembangunan yang lebih murah, tetapi di sisi lain biaya
pengawasan menjadi lebih besar.
 Pemilihan sistem pembangunan tersebut ditentukan berdasarkan situasi dan kondisi

197
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

masing-masing, sehingga masih memungkinkan terjadinya perbedaan cara walaupun


dalam lingkungan (pemerintahan) yang sama. Dalam hal ini bahan pertimbangan yang
digunakan biasanya karena sifatnya non teknis yang tidak mungkin dilaksanakan dalam
satu tahun anggaran, atau karena anggarannya terbatas. Pemilihan sistem
pembangunan tersebut juga akan mempengaruhi terhadap pengawasan pelaksanaan
pembangunan (Konsultan Pengawas atau Konsultan Manajeman Konstruksi).
 Dalam hal penyusunan Dokumen Lelang tersebut sebaiknya dibuat setelah IMB
dikeluarkan agar dalam pembangunannya tidak mengalami hambatan.
 Proses lelang merupakan proses untuk menentukan Kontraktor Pelaksana yang dapat
dipertanggung-jawabkan, dalam hal ini sesuai ketentuan yang berlaku untuk bangunan
negara.

198
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

H. PROGRAM KERJA

P
ada kegiatan “Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti
dan Kabupaten Dharmasraya ”, dilaksanakan dalam beberapa tahapan, yaitu
tahap awal, tahap persiapan lapangan, tahap pelaksanaan survei, tahap
pengolahan data dan analisis, serta tahap pelaporan.

H.1 TAHAP AWAL


Tahap awal merupakan tahapan dirumuskannya kegiatan yang sesuai dengan peraturan
perundang-undangan yang berlaku. Pada tahapan ini dilakukan kajian mengenai peraturan-
peraturan terkait agar kegiatan yang dilaksanakan sesuai dengan arahan dari kebijakan
tersebut. Komponen dalam tahapan awal yaitu:
1. Penyiapan personil dalam tim kerja dan verifikasi tenaga ahli;
2. Mobilisasi dan kordinasi tim kerja;
3. Persiapan administrasi, SOP dan pembuatan instrumen survei;
4. Desk Study/Kajian Literatur dan Pengumpulan Data Sekunder Awal;
5. Mengadakan pertemuan dengan pemberi kerja dan sosialisasi;
6. Penyiapan rencana kerja dan desain survei.

199
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Kajian literatur terkait daerah-daerah dalam ruang lingkup pekerjaan ini, literatur yang
digunakan dapat berupa kebijakan terkait dan juga berupa dokumen mengenai gambaran
umum Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten
Dharmasraya.
Setelah melalui tahapan persiapan dan kajian awal, maka keluaran dari tahapan ini adalah:
1. Tercapainya pemahaman target pelaksanaan kegiatan dan ruang lingkupnya;
2. Tercapainya kesepahaman mengenai metode dan rencana kerja Penyusunan DED
Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya.

H.2 TAHAP PERSIAPAN LAPANGAN


Tahapan persiapan lapangan berisikan kegiatan:
1. Penyusunan daftar kebutuhan data. Daftar kebutuhan data akan digunakan sebagai
acuan saat pengumpulan data dilapangan;
2. Penyiapan tim lapangan;
3. Penyiapan pedoman dan perangkat survei. Pedoman survei merupakan alat untuk
mengumpulkan data baik pegumpulan data secara primer ataupun pengumpulan
data secara sekunder serta berisikan agenda survei.
Keluaran dari tahapan ini adalah:
1. Tersusunnya list kebutuhan data;
2. Tercapainya kesepakatan pemahaman dan gambaran umum Sentra IKM di masing –
masing Kabupaten;
3. Tersusunnya data dan informasi untuk Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten
Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya.

H.3 TAHAP PELAKSANAAN SURVEI


Pada tahapan ini dilakukan pengumpulan data primer dan sekunder. Pada pengumpulan
data sekunder bersumber dari dokumen – dokumen terkait dan dokumen yang didapatkan
dari masing - masing instansi yang dikunjungi di tingkat pusat maupun daerah. Sedangkan
pengumpulan data primer akan bersumber dari hasil survei lapangan pertama dan kedua.
Pada tahap survei lapangan ini akan dilakukan koordinasi dan konsultasi dengan pemerintah
pusat dan pemerintah daerah setempat maupun survei tanah, survei topografi serta survei
geologi dan geoteknik.
Pada saat survei dilaksanakan pengumpulan data primer dan sekunder, Pengumpulan data
sekunder akan dilaksanakan melalui media informasi dan dokumen-dokumen yang tersedia.
Sedangkan pengumpulan data primer akan dilakukan kepada para stakeholder berupa
wawancara dan juga survei kondisi lingkungan kawasan industri yang akan dikembangkan.
Pada saat pengumpulan data primer, dilakukan:

200
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

1. Survei pendahuluan dan observasi (pengumpulan data yang relevan);


2. Survei tanah;
3. Survei topografi;
4. Survei geologi dan geoteknik.
Keluaran dari tahapan ini adalah:
1. Tersedianya data dan informasi mengenai siteplan eksisting;
2. Tersedianya informasi mengenai tingkat penyebaran, distribusi jenis tanah, dan
menentukan potensi tentang alternatif penggunaan lahan yang akan dikelola;
3. Tersedianya informasi mengenai data koordinat dan ketinggian permukaan tanah
sepanjang lokasi rencana proyek jembatan dalam rangka pembuatan peta topografi
site;
4. Tersedianya informasi mengenai penyebaran kondisi tanah/batuan dasar, baik
ketebalan tanah tersebut maupun stabilitas tanah.

H.4 TAHAP PENGOLAHAN DATA DAN ANALISIS


Data yang telah terkumpul pada tahap pengumpulan data sebelumnya kemudian di input
sesuai dengan bentuk yang memudahkan untuk mengolah data tersebut sehingga data
tersebut dapat memberikan informasi yang dibutuhkan. Pada tahap pengolahan data terdiri
dari kompilasi data dan analisis.

H.5 TAHAP FOCUS GROUP DISCUSSION


Dalam kegiatan ini direncanakan tahap FGD.
FGD dilakukan setelah pengumpulan data dan informasi yang dibutuhkan di dalam kajian ini.
FGD ini dilakukan guna membangun konsensus dan penyempurnaan draft DED Sentra IKM
yang telah di susun untuk masing-masing Kabupaten, setelah penyampaian pelaporan
antara, dan juga menjaring konsensus tentang Penyusunan Petunjuk Teknis dan Desain
Fisik yang memuat petunjuk dan bentuk arsitektur, motif desain, ukuran bangunan dan
bahan bangunan yang meliputi substansi antara lain desain pekerjaan lahan, detail jalan dan
perkerasan, desain dasar pekerjaan drainase, desain dasar pekerjaan air limbah, desain
dasar air baku, desain pekerjaan landscape, kelistrikan, bangunan, arsitektur dan mekanikal
yang telah dibuat serta Dokumen/ Album Gambar (Bestek) yang memuat gambar
rancangan, detail rancangan dan gambar konstruksi.

201
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

H.6 TAHAP PELAPORAN


Laporan pelaksanaan kegiatan Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti
dan Kabupaten Dharmasraya tersusun melalui beberapa tahapan yaitu:
1. Laporan Pendahuluan
2. Laporan Antara
3. Laporan Akhir
4. Executive Summary
Adapun penjelasan tentang keluaran kegiatan berupa pelaporan, akan lebih dijelaskan pada
Bab Laporan-Laporan.

H.7 ALUR PROSES BISNIS


Alur proses bisnis adalah proses pelaksanaan pekerjaan dari mulai persiapan sampai dengan
output akhir dari kegiatan ini, dimana digambarkan dalam suatu urutan alur kerja kegiatan.
Adapun proses bisnis yang diusulkan oleh penyedia jasa, dalam hal ini bersifat fleksibel. Hal
ini disebabkan karena adanya kemungkinan perubahan sesuai kesepakatan dengan Pejabat
Pembuat Komitmen pada kick off meeting kegiatan ini.

Banyak kekurangan dalam alur proses bisnis yang diusulkan pada dokumen penawaran
teknis ini. Tetapi pada hakekatnya dalam melaksanakan suatu pekerjaan konsultansi ini,
perlu adanya perencanaan yang matang, yang mengimplementasikan tahapan-tahapan dari
pekerjaan, untuk mencapai hasil keluaran kegiatan yang optimal. Adapun alur proses bisnis
kegiatan ini di visualisasikan pada sub bab di bawah ini.

H.7.1 Detail Alur Proses Bisnis Kegiatan


Untuk detail Proses Bisnis Kegiatan juga dapat dilihat pada lampiran Bab Standart
Operation Procedur (SOP). Karena tahap ini merupakan bagian dari standar proses
pelaksanaan kegiatan yang di dalam nya termasuk detail alur proses bisnis pekerjaan ini.
Diharapakan dalam pelaksanaan pekerjaan dapat terencana dengan baik, sehingga proses
dari awal sampai akhir pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai dengan Kerangka Acuan Kerja.

Adapun detail Proses Bisnis Kegiatan dapat dilihat di sub bab di bawah ini.

202
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

H.7.1.1 Alur Proses Umum Kegiatan

Gambar 22 Alur Proses Umum Kegiatan

H.7.1.2 Alur Proses Persiapan

Gambar 23 Alur Proses Persiapan

203
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

H.7.1.3 Alur Proses Mobilisasi Pra Survei

Gambar 24 Alur Proses Mobilisasi Pra Survei

H.7.1.4 Alur Proses Survei Pengumpulan Data

Gambar 25 Alur Proses Survei Pengumpulan Data

204
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

H.7.1.5 Alur Proses Pengolahan Data Hasil Survei

Gambar 26 Alur Proses Pengolahan Data Hasil Survei

H.7.1.6 Alur Proses Analisa Data dan Evaluasi

Gambar 27 Alur Proses Analisa Data dan Evaluasi

205
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

H.7.1.7 Alur Proses FGD DI Daerah

Gambar 28 Alur Proses FGD DI Daerah

H.7.2 Standard Operating Procedure (SOP) Kegiatan


Standard Operating Procedure atau yang lebih terkenal disebut SOP merupakan kumpulan
peraturan atau tata cara pelaksanaan pekerjaan yang dibuat untuk mempermudah tugas
yang akan dikerjakan. Standard Operating Procedure merupakan sebuah perencanaan kerja.
Dan perencanaan yang baik akan melahirkan hasil yang memuaskan.
Standard Operating Procedure (SOP) adalah serangkaian instruksi kerja tertulis yang
dibakukan (terdokumentasi) mengenai proses penyelenggaraan administrasi kegiatan,
bagaimana dan kapan harus dilakukan, dimana dan oleh siapa dilakukan. Yang juga
merupakan suatu pedoman atau acuan untuk melaksanakan tugas pekerjaan sesuai dengan
fungsi dan alat penilaian kinerja instansi berdasarkan indikator-indikator teknis,
administratif dan prosedural sesuai tata kerja, prosedur kerja dan sistem kerja pada unit
kerja yang bersangkutan.
Manfaat Standard Operating Procedure (SOP) :
1 Sebagai standarisasi cara yang dilakukan pelaksana kerja dalam menyelesaikan
pekerjaan dan tugasnya.
2 Mengurangi tingkat kesalahan dan kelalaian yang mungkin dilakukan oleh seorang
pegawai dalam melaksanakan tugas.

206
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

3 Meningkatkan efisiensi dan efektifitas pelaksanaan tugas dan tanggung jawab


individual dan organisasi pelaksana kerja secara keseluruhan.
4 Meningkatkan akuntibilitas pelaksanaan tugas.
5 Menciptakan ukuran standar kinerja yang akan memberikan pelaksana cara konkrit
untuk memperbaiki kinerja serta membantu mengevaluasi usaha yang telah
dilakukan.
6 Memastikan pelaksanaan tugas penyelenggaraan kegiatan dapat berlangsung
dalam berbagai situasi dan selesai sesuai waktu yang dipersyaratkan.
7 Memberikan informasi mengenai kualifikasi kompetensi yang harus dikuasai oleh
personil dalam melaksanakan tugasnya.
8 Memberikan informasi mengenai beban tugas dalam melaksanakan tugasnya.
Tujuan Standard Operating Prosedure (SOP)
1 Agar pelaksana kerja menjaga konsistensi dan tingkat kinerja dalam organisasi
pelaksana atau unit kerja.
2 Agar mengetahui dengan jelas peran dan fungsi tiap-tiap posisi dalam organisasi.
3 Memperjelas alur tugas, wewenang dan tanggung jawab masing-masing pelaksana
kerja
4 Memperlancar tugas pelaksana kerja dan organisasi pelaksana.
5 Sebagai dasar hukum bila terjadi penyimpangan.
6 Mengetahui dengan jelas hambatan yang terjadi dalam kerja.
7 Sebagai pedoman dalam melaksanakan pekerjaan.
Standard Operating Prosedure (SOP) yang baik akan menjadi pedoman bagi pelaksana,
menjadi alat komunikasi dan pengawasan dan menjadikan pekerjaan diselesaikan secara
konsisten dan tepat waktu. Pentingnya SOP membuat perencanaan dan pembuatan SOP
yang baik sangat dibutuhkan demi membawa manajemen proyek pelaksana pekerjaan ke
arah yang lebih baik. SOP dapat berupa narasi, flowchart yang berisi urutan dan keterangan
suatu pekerjaan, maupun gabungan antara narasi dan flowchart.
Dalam hal ini PT. Surveyor Indonesia (Persero) yang diwakili oleh Manajemen Proyek
“Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten
Dharmasraya”, memiliki pedoman Standard Operating Procedure (SOP), yang sudah
direncanakan dan akan ditampilkan pada lampiran Lampiran Ustek – SOP, pada dokumen
teknis ini.

207
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

I. JANGKA WAKTU DAN JADWAL


PELAKSANAAN PEKERJAAN

W
aktu pelaksanaan pekerjaan “Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten
Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya ” adalah 3 (tiga) bulan.
Tujuan dibuatkannya jadwal pelaksanaan pekerjaan adalah agar tercapai
sasaran sebagai berikut:
1. Agar pelaksanaan pekerjaan dapat terkoordinir dengan baik sehingga dapat selesai
tepat waktu dan memenuhi sasarannya;
2. Dengan koordinasi dari ketua tim maka setiap tahapan kegiatan pekerjaan
diusahakan untuk saling berkesinambungan, sehingga waktu pelaksanaan
pekerjaan akan lebih efektif.
Dalam pelaksanaan kegiatan ini, kunjungan ke masing-masing daerah dilakukan 3 (tiga) kali
kunjungan, yaitu: 2 (dua) kali kunjungan untuk melakukan survei dan pengumpulan data di
daerah, 1 (satu) kali untuk melakukan Focus Group Discussion di daerah. Adapun target
kegiatan tersebut adalah :
1. Kunjungan ke-1 (pertama) ke daerah dalam rangka pengambilan data dan informasi
(survei pendahuluan) mengenai kondisi siteplan eksisting, Survei tanah, survei

208
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

topografi serta survei geologi dan geoteknik, dengan target yang ingin dicapai ialah
review siteplan sentra IKM yang telah disusun didalam kajian pola pengembangan
sentra IKM masing-masing lokasi kawasan yang akan direncanakan. Survei tanah
bertujuan untuk mengklasifikasikan dan memetakan potensi tanah, survei topografi
bertujuan untuk mengumpulkan data koordinat dan ketinggian permukaan tanah
disepanjang lokasi rencana proyek jembatan dalam rangka pembuatan peta
topografi site, survei geologi dan geoteknik bertujuan dalam memetakan mengenai
penyebaran kondisi tanah/batuan dasar, baik ketebalan tanah maupun stabilitas
tanah.
2. Kunjungan ke-2 (kedua) ke daerah dalam rangka pengambilan data dan informasi
(survei lanjutan) mengenai kondisi siteplan eksisting, dengan target yang ingin
dicapai ialah review siteplan sentra IKM yang telah disusun didalam kajian pola
pengembangan sentra IKM masing-masing lokasi kawasan yang akan direncanakan
dan juga pengumpulan data baik sekunder maupun primer.
3. Kunjungan ke 3 (ketiga) ke daerah dalam rangka Focus Group Discussion ke 2 untuk
melakukan konfrimasi dan finalisasi terhadap hasil penetapan keluaran kegiatan.
Untuk pelaksanaan survei maupun Focus Group Discussion akan memobilisasi tenaga ahli,
tenaga pendukung (asisten tenaga ahli) dan personil manajemen proyek sebanyak :
1. 5 orang untuk kegiatan survei dalam rangka pengambilan data dan informasi di
daerah.
2. 5 orang untuk kegiatan Focus Group Discussion di daerah.

Secara keseluruhan, rencana pelaksanaan pekerjaan tersebut di atas dapat diterjemahkan


ke dalam jadwal pelaksanaan.

209
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Tabel 23 Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan

Bulan Ke -
No Kegiatan 1 2 3 4
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3

1 Persiapan
2 Survei/Pengumpulan Data
- Survei Karakteristik Tapak
- Survei Karakteristik Fisik Lahan
- Pengukuran Topografi
3 Analisa Data
- Analisa Kondisi dan Karakteristik Tapak
- Analisa Kebutuhan dan Jenis Pelayanan
- Analisa Harga Satuan
- AnalisaTata Letak dan Tata Ruang
4 Perumusan dan Konsep Perencanaan
5 Penyusunan Rencana Teknis Detail
6 Penyusunan Spesifikasi Teknis
7 Estimasi Biaya Konstruksi
8 Pelaporan
- Laporan Pendahuluan
- Laporan Antara
- Laporan Akhir
- Album Gambar Rencana Detail
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

J. KOMPOSISI DAN PENUGASAN TENAGA


AHLI BESERTA TENAGA PENDUKUNG

U
ntuk dapat melaksanakan pekerjaan ini dengan baik, efektif dan efisien, diperlukan
organisasi pelaksana pekerjaan yang kuat, dan kompak. Dengan demikian semua
aktivitas dan alur pekerjaan dapat terkoordinir secara baik dan lancar. Dalam organisasi
tersebut terangkum semua komponen penunjang kelancaran pekerjaan, mulai dari
Ketua Tim, Tenaga Ahli, Asisten Tenaga Ahli sampai Tenaga Pendukung.
Tugas dan tanggung jawab masing-masing tenaga ahli diuraikan dalam uraian tabel sebagai
berikut:

211
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Tabel. Komposisi Tim dan Penugasan

Tenaga Ahli (Personil Inti)

Jumlah
Tenaga Ahli
Nama Personil Perusahaan Lingkup Keahlian Posisi Diusulkan Uraian Pekerjaan Orang
Lokal/Asing
Bulan

 Membuat analisis, interpretasi,


perencanaan struktur dari
konstruksi dan evaluasi data yang
berkaitan dengan Detail
Engineering Design Sentra IKM
 Mengkoordinasikan seluruh
kegiatan proyek dan Tim
Pelaksana.
 Melakukan koordinasi dengan
Tenaga Ahli Pemberi Kerja.
TENAGA AHLI
1. SYAPRIL JANIZAR PTSI Teknik Sipil Teknik Sipil (Team 3
LOKAL  Memimpin tim dalam
Leader) pelaksanaan kegiatan.
 Memimpin tim dalam diskusi/
konsolidasi yang diselenggarakan
terkait dengan kegiatan ini.
 Bertanggung jawab terhadap
semua penyusunan laporan.
 Bertanggung jawab terhadap
penyelesaian seluruh kegiatan
pekerjaan.

 Bertanggung jawab terhadap


1. MAMAT Tenaga Ahli pekerjaan Gambar detail struktur
TENAGA AHLI
PTSI Teknik Sipil (standar detail struktur, pondasi, 6
2. AMBARDI LOKAL Teknik Sipil/ Struktur
kolom beton, kolom baja, rangka
atap, sambungan baja)
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Tenaga Ahli (Personil Inti)


 Membuat rencana kerja dan
syarat/ spesifikasi teknis
 Menganalisis pembangunan
infrastruktur didalam kawasan
sentra IKM
 Membantu tim dalam memahami
dan evaluasi data yang berkaitan
dengan struktur sarana/
prasarana
 Membantu tim dalam
penyusunan Standard Operating
Procedure (SOP) dan panduan
pelaksanaan kegiatan
 Bertanggung jawab terhadap
laporan

 Bertanggung jawab terhadap


pekerjaan analisis dan
penyusunan konsep sistem yang
terintegrasi antar bangunan di
dalam kawasan/ sentra IKM
 Membuat rencana kerja dan
syarat/ spesifikasi teknis
TENAGA AHLI Tenaga Ahli
1. BEDY UBAEDILLAH PTSI Teknik Industri  Membantu tim dalam memahami 3
LOKAL Teknik Industri dan evaluasi data yang berkaitan
dengan pembangunan industri
 Memberikan arahan analisis yang
berkaitan dengan pembangunan
industri
 Bertanggung jawab terhadap
laporan.
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Tenaga Ahli (Personil Inti)

 Bertanggung jawab terhadap


pekerjaan Gambar detail
arsitektur (site plan, site
eksisting, site perencanaan, detail
rancang bangunan)
 Membuat rencana kerja dan
syarat/ spesifikasi teknis
 Membantu tim dalam memahami
dan evaluasi data yang berkaitan
1. ACHMAD FAUZIE dengan DED Sentra IKM
TENAGA AHLI Tenaga Ahli Teknik
2. MUHAMMAD PTSI Teknik Arsitektur  Memberikan arahan analisis yang 6
LOKAL Arsitektur
SOLIKHAN berkaitan dengan Perencanaan
rancang bangun arsitektur
 Membantu tim dalam
penyusunan Standard Operating
Procedure (SOP) dan panduan
pelaksanaan kegiatan
 Membantu tim dalam menyusun
instrument kegiatan
 Bertanggung jawab terhadap
pembuatan laporan

 Bertanggung jawab terhadap


pekerjaan Gambar detail
mekanikal (instalasi air bersih
blok, air bekas & kotor blok,
TENAGA AHLI Tenaga Ahli Teknik instalasi air hujan & pipa drain,
1. ZUSMARA PTSI Teknik Mesin 3
LOKAL Mesin instalasi air hujan atap blok,
instalasi AC blok)
 Membuat rencana kerja dan
syarat/ spesifikasi teknis
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Tenaga Ahli (Personil Inti)


 Menganalisis pembangunan
infrastruktur didalam kawasan
sentra IKM yang berkaitan
dengan mekanikal
 Membantu tim dalam memahami
dan evaluasi data yang berkaitan
dengan mekanikal
 Bertanggung jawab terhadap
laporan

 Bertanggung jawab terhadap


pekerjaan Gambar detail
elektrikal (instalasi kabel &
penerangan site plan blok,
instalasi stop kontak & line panel,
instalasi apar & kabel feeder
telepon site plan blok, standard
detail lampu, saklar, stop kontak,
penangkal petir)
1. DJOKO
SUPRABOWO TENAGA AHLI Tenaga Ahli Teknik  Membuat rencana kerja dan
PTSI Teknik Elektro syarat/ spesifikasi teknis 6
2. AGUS TRI LOKAL Elektro
SANTOSA  Menganalisis pembangunan
infrastruktur didalam kawasan
sentra IKM yang berkaitan
dengan elektrikal
 Membantu tim dalam memahami
dan evaluasi data yang berkaitan
dengan elektrikal
 Bertanggung jawab terhadap
laporan
1. FELIX SETIAWAN  Membantu Tim dalam membuat
PTSI TENAGA AHLI Teknik Sipil Tenaga Ahli Cost 6
2. DENDEN dan validitas rencana anggaran
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Tenaga Ahli (Personil Inti)


DERMAWAN LOKAL Estimator biaya serta analisis rinci satuan
pekerjaaan
 Membuat rencana kerja dan
syarat/ spesifikasi teknis
 Membantu tim dalam memahami
dan evaluasi data yang berkaitan
dengan teknik bangunan gedung
 Bertanggung jawab terhadap
laporan
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Untuk mendukung kelancaran jalannya pelaksanaan pekerjaan, tenaga ahli sebagai tenaga inti
dibantu oleh sejumlah tenaga pendukung. PTSI akan mengusulkan tenaga pendukung dengan
kualifikasi yang sesuai dengan yang dipersyaratkan di dalam KAK dengan uraian tugas dan
tanggung jawab sebagai berikut:

217
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Tabel 8. Komposisi dan Penugasan Tenaga Pendukung

Tenaga Pendukung (Personil Inti)

Tenaga Jumlah
Nama Personil Perusahaan Pedukung Lingkup Keahlian Uraian Pekerjaan Orang
Lokal/Asing Bulan
 Membantu Tenaga Ahli dan Tim
Manajemen Proyek dalam
melakukan survei lapangan untuk
pengumpulan data primer maupun
sekunder, memastikan validitas
dan kualitas isian instrumen
1. DENNY pendataan/ survei yang
ANDRIANSYAH berhubungan dengan pembuatan
2. HENDRAYANA TENAGA analisis, interpretasi dan evaluasi
3. RACHMAN PTSI PENDUKUNG Asisten Tenaga Ahli data yang berkaitan dengan Detail 12
WARDAN LOKAL Engineering Design sentra IKM

4. RIDA HERYANTO  Secara berkala/ rutin


melaksanakan kegiatan validasi
terhadap dokumen hasil
pendataan/ survei.
 Membuat catatan/ rekap
administrasi dokumen untuk
diserahkan sebagai laporan
kepada Tenaga Ahli

1. SANDY WENANG  Membantu Tenaga Ahli dan Tim


TENAGA Manajemen Proyek dalam
BUHARI
PTSI PENDUKUNG Surveyor melakukan survei lapangan untuk 4
2. HENRY GOKLAS J LOKAL pengumpulan data primer maupun
S sekunder, memastikan validitas
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Tenaga Pendukung (Personil Inti)


dan kualitas isian instrumen
pendataan/ survei
 Mengkomunikasikan/
mendiskusikan masalah - masalah
yang ditemui di lapangan kepada
Tenaga Ahli
 Secara berkala/ rutin
melaksanakan kegiatan validasi
terhadap dokumen hasil
pendataan/ survei.
 Secara berkala melakukan back up
data.
 Membantu tenaga ahli dalam
TENAGA membuat Gambar detail struktur,
1. LUKMANUL arsitektur, elektrikal dan mekanikal
PTSI PENDUKUNG Drafter 2
HAKIM
LOKAL  Menyusun laporan sesuai dengan
standar yang ditetapkan
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

K. JADWAL PENUGASAN TENAGA AHLI

M
engingat terbatasnya waktu yang tersedia untuk menyelesaikan pekerjaan maka
jadwal penugasan semua tim termasuk tenaga ahli akan disesuaikan dengan jadwal
pelaksanaan pekerjaan setiap tahapan, sehingga waktu penyerahan semua laporan
dapat dilakukan tepat waktu.

Pelaksanaan kegiatan “Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan
Kabupaten Dharmasraya ”, sangat tergantung pada keakuratan data dan ketajaman analisis dari
para tenaga ahli. Oleh karena itu, masing-masing tenaga ahli akan terlibat pada kegiatan yang
sesuai dengan keahliannya. Kegiatan ini akan dilaksanakan selama 3 bulan.
Dalam kurun waktu tersebut masing-masing tenaga ahli akan melaksanakan kegiatan berdasarkan
keahliannya. Dalam tabel ditunjukkan mengenai jadwal penugasan bagi masing-masing tenaga
ahli, asisten tenaga ahli dan tenaga pendukung administrasi. Secara umum semua tenaga ahli
akan bekerja sepanjang waktu pelakasanaan kegiatan dikarenakan waktu pelaksanaan kegiatan
yang sangat singkat. Jadwal penugasan masing-masing tenaga ahli dan tenaga pendukung
digambarkan pada tabel di bawah ini :

220
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Tabel. Penugasan Tenaga Ahli

BULAN ORANG
NAMA PERSONIL PENUGASAN
1 2 3 BULAN
SYAPRIL JANIZAR KETUA TIM TENAGA AHLI    3 OB
MAMAT TENAGA AHLI SIPIL / STRUKTUR    3 OB
AMBARDI TENAGA AHLI SIPIL / STRUKTUR    3 OB
BEDY UBAEDILLAH TENAGA AHLI TEKNIK INDUSTRI    3 OB
ACHMAD FAUZIE TENAGA AHLI TEKNIK ARSITEKTUR    3 OB
MUHAMMAD SOLIKHAN TENAGA AHLI TEKNIK ARSITEKTUR    3 OB
ZUSMARA TENAGA AHLI TEKNIK MESIN    3 OB
DJOKO SUPRABOWO TENAGA AHLI TEKNIK ELEKTRO    3 OB
AGUS TRI SANTOSA TENAGA AHLI TEKNIK ELEKTRO 3 OB
  
FELIX SETIAWAN TENAGA AHLI COST ESTIMATOR    3 OB
DENDEN DERMAWAN TENAGA AHLI COST ESTIMATOR 3 OB
  
DENNY ANDRIANSYAH ASISTEN TENAGA AHLI ARSITEK 3 OB
  
HENDRAYANA ASISTEN TENAGA AHLI ARSITEK    3 OB
RACHMAN WARDANI ASISTEN TENAGA AHLI SIPIL / STRUKTUR    3 OB
RIDA HERYANTO ASISTEN TENAGA AHLI SIPIL / STRUKTUR    3 OB
SANDY WENANG BUHARI SURVEYOR   2 OB
HENRY GOKLAS J S SURVEYOR  2 OB
 
LUKMANUL HAKIM DRAFTER  2 OB
 

DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

L.ORGANISASI PELAKSANAAN PEKERJAAN

U
untuk dapat melaksanakan pekerjaan ini dengan baik, efektif dan efisien, diperlukan
organisasi pelaksana pekerjaan yang kuat, dan kompak. Dengan demikian semua
aktivitas dan alur pekerjaan dapat terkoordinir secara baik dan lancar. Dalam
organisasi tersebut terangkum semua komponen penunjang kelancaran pekerjaan, mulai dari
Ketua Tim, tenaga ahli sampai dengan dukungan tenaga administrasi, maka akan ditugaskan satu
tim pelaksana yang terdiri dari para personil yang telah berpengalaman bersama-sama
mensukseskan pelaksanaan kegiatan ini. Tim Pelaksana tersebut terdiri dari tenaga ahli yang
berpendidikan, terlatih dan berpengalaman dalam bidangnya masing-masing. Tim ini akan bekerja
secara efektif dan efisien berdasarkan jadwal tugas untuk mencapai tujuan pelaksanaan kegiatan.

222
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan


Kabupaten Dharmasraya

Kepala Divisi Bisnis


Penguatan Institusi
& Kelembagaan

Manajemen Unit
Bisnis

Kepala Manajemen
Proyek

Ketua Tim
Tenaga Ahli

Koordinator Koordinator Tenaga Ahli


Administrasi & Operasi
Keuangan

Asisten
Tenaga Ahli

Staff Staff Pelaporan Surveyor Drafter

Gambar 29 Struktur Organisasi Kegiatan

223
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

M. LAPORAN-LAPORAN

S
eluruh hasil pelaksanaan pekerjaan “Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten
Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya ”, dilakukan secara sistemastis
akan dituangkan dalam bentuk laporan, yang berisi seluruh pelaksanaan pekerjaan mulai
dari studi pustaka, pengumpulan data hingga hasil kajian teknis.
Laporan akan disampaikan secara bertahap sesuai kemajuan pekerjaan. Adapun bentuk laporan
yang akan disampaikan adalah berikut :
a. Laporan Pendahuluan. Diskusi dari laporan ini dilakukan secara internal dengan Tim Teknis
dari proyek dan diharapkan dapat diperoleh satu kesepakatan mengenai pelaksanaan
pekerjaan. Hasil diskusi dituangkan dalam bentuk satu berita acara dan dijadikan pedoman
dalam penyusunan laporan berikutnya.
b. Laporan Antara, yang merupakan bentuk penyempurnaan dari laporan pendahuluan sesuai
dengan catatan dalam berita acara pembahasan, dan telah dilengkapi penyajian data dan
hasil survei lapangan. Hasil diskusi dituangkan dalam bentuk satu berita acara dan dijadikan
pedoman dalam penyusunan laporan berikutnya.

224
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

c. Laporan Akhir (Final Report), yang merupakan bentuk akhir dari keseluruhan rangkaian
pelaksanaan pekerjaan dan merupakan penyempurnaan dari laporan antara sesuai dengan
catatan dalam berita acara pembahasan. Laporan ini dicetak sebanyak 5 (lima) eksemplar,
serta dilengkapi dengan Executive Summary dan CD ROM sebanyak 5 (lima) buah.

Adapun laporan akhir harus memuat keluaran antara lain sebagai berikut:
a. Review siteplan yang telah disusun dalam kajian pola pengembangan sentra IKM di
masing-masing daerah.
b. Gambar perancangan Sentra IKM, ukuran A3.
c. Gambar Rencana Teknik / gambar kerja kalkir dan blue print, ukuran A1.
d. Gambar rencana teknik yang disetujui oleh pemberi kerja.
e. Buku design note, ukuran A4.
f. Buku Rencana Anggaran Biaya (RAB) dan Bill of Quantity (BoQ), ukuran A4.
g. Buku Rencana Kerja dan Syarat-Syarat Teknis (RKS Teknis) dan Rencana Kerja dan
Syarat-syarat Administrasi (RKS Administrasi), ukuran A4.
h. Gambar pelengkap berupa gambar perspektif (bird eye view) ukuran A3.
i. Dokumen lelang (soft file) pembangunan fisik sentra IKM yang terdiri dari :
- Gambar Rencana Teknik / gambar kerja, ukuran A3 format PDF;
- RKS Teknik dan RKS Administrasi , ukuran A4 format Microsoft Word/PDF;
- Perhitungan Volume Pekerjaan (BoQ), ukuran A4 format PDF;
- Rencana Anggaran Biaya, ukuran A4 format Microsoft Excel.

225
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

N. FASILITAS PENDUKUNG

K
etersediaan fasilitas pendukung sangat penting karena akan mempengaruhi standar
kualitas kerja tim pelaksana proyek. Selama kegiatan proyek ini berlangsung, kantor
pusat akan memberikan dukungan sepenuhnya demi kelancaran operasional proyek ini.
Kantor kami dilengkapi dengan peralatan komputer dengan spesifikasi terbaru, mesin
fotocopy, printer, scanner, peralatan alat tulis kantor yang lengkap dan telepon, fax serta internet
sebagai alat komunikasi dan sumber informasi. Kantor kami juga didukung oleh staf yang
berpengalaman, yang akan mendukung aspek teknis, administrasi dan logistik.

226
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

N.1 JARINGAN KOMPUTER

Gambar 30 Diagram Jaringan LAN-WAN PTSI

N.2 SALURAN KOMUNIKASI


N.2.1 INTERNET
2 link Dedicated Internet International @ 6 Mbps, Lokal 30 Mbps

N.2.2 KOMUNIKASI SUARA/TELEPON


 PABX Alcatel 4400
 87 direct line Telkom
 300 extension

N.2.3 WIDE AREA NETWORK (WAN)


Kantor Pusat & Cabang terhubung melalui koneksi VPN-IP dengan kapasitas bandwidth
sebagai berikut:

 Kantor Pusat : 2 Mbps


 Cabang Surabaya : 256 kbps
 Cabang Medan : 256 kbps

227
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

 Cabang Pekanbaru : 256 kbps


 Cabang Palembang : 256 kbps
 Cabang Balikpapan : 256 kbps
 Cabang Batam : 256 kbps

Disamping beberapa saluran komunikasi standar seperti telepon, faks, dan e-mail, PTSI
memiliki saluran komunikasi khusus yang biasa digunakan sebagai alat yang
menghubungkan kantor pusat PTSI di Jakarta dan kantor cabang dan perwakilan PTSI di
daerah. Saluran komunikasi tersebut berupa VoIP (Voice over Internet Protocol). Berikut
adalah nomor ekstension VoIP dari kantor cabang PTSI.

Tabel 24 Extention VoIP PTSI

Kantor Cabang PTSI Nomor Ekstension VoIP


PTSI Cabang Surabaya 371
PTSI Cabang Medan 372
PTSI Cabang Palembang 373
PTSI Cabang Pekanbaru 374
PTSI Cabang Batam 375
PTSI Cabang Balikpapan 376
PTSI Cabang Makassar 377

N.2.4 KAPASITAS RUANGAN KERJA


PT Surveyor Indonesia (PERSERO) berlokasi di Graha Surveyor Indonesia Lt 4-11 dan lt. 14,
Jl. Jenderal Gatot Subroto, Kav. 56 Jakarta 12950. Setiap lantai memiliki luas 1.226 m2.

N.2.5 DAFTAR PERALATAN PENDUKUNG


Daftar peralatan pendukung dapat di lihat pada Lampiran Ustek – Daftar Peralatan
Pendukung, pada dokumen teknis ini.

228
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

O. PENUTUP

S
etelah mempelajari dokumen Kerangka Acuan Kerja (KAK) secara seksama, pada
prinsipnya KAK telah menguraikan dengan jelas tujuan pekerjaan, ruang lingkup
pekerjaan, dan keluaran yang diharapkan, sehingga pelaksana kegiatan dapat
memahami esensi dari pekerjaan ini. Berdasarkan penjabaran bab-bab dalam usulan
teknis, maka dapat dibuat kesimpulan sebagai berikut :
 Pelaksana kegiatan memandang perlu dilakukannya inovasi terhadap beberapa isi yang
a terdapat dalam KAK yang disampaikan. Hal ini telah disampaikan secara lebih rinci di
bagian Apresiasi dan Inovasi.
 Untuk kelancaran dalam pelaksanaan pekerjaan, maka pendekatan dan metodologi
disusun dengan mempertimbangkan aspek kemudahan teknis dengan tetap mengacu
pada ketentuan sebagaimana tercantum dalam KAK dan batasan yang disyaratkan.

Dengan adanya dokumen usulan teknis ini, pihak pelaksana kegiatan berharap dapat memberikan
gambaran secara lebih rinci kepada pengguna jasa tentang rencana yang akan dilaksanakan
dalam menyelesaikan pekerjaan “Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan
Meranti dan Kabupaten Dharmasraya ”.

229
DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS |
Penyusunan DED Sentra IKM Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Dharmasraya

Besar harapan kami, dengan adanya kerja sama yang terjalin dapat berlanjut dengan terjalinnya
suatu hubungan dan bentuk kerja sama yang baik, yang saling menguntungkan bagi kedua belah
pihak. Pada akhirnya bentuk kerjasama dan sinergi antara Kementerian Perindustrian dan PT.
Surveyor Indonesia (Persero) sebagai Badan Usaha Milik Negara, dapat memberikan kontribusi
yang besar terhadap pembangunan negara yaitu Republik Indonesia.

Jakarta, September 2017

PT. Surveyor Indonesia (Persero)

230