Anda di halaman 1dari 10

Model Triage in the Emergency

Triage menjadi komponen yang sangat penting di unit gawat darurat terutama
karena terjadi peningkatan drastis jumlah kunjungan pasien ke rumah sakit melalui unit ini.
Berbagai laporan dari UGD menyatakan adanya kepadatan (overcrowding) menyebabkan
perlu ada metode menentukan siapa pasien yang lebih prioritas sejak awal kedatangan.
Ketepatan dalam menentukan kriteria triase dapat memperbaiki aliran pasien yang datang
ke unit gawat darurat, menjaga sumber daya unit agar dapat fokus menangani kasus yang
benar-benar gawat, dan mengalihkan kasus tidak gawat darurat ke fasilitas kesehatan
yang sesuai. Dalam rangka meningkatkan performa pelayanan di UGD, revitalisasi peran
dan fungsi triase harus dilakukan. Untuk itu, perkembangan sistem triase rumah sakit
diberbagai negara perlu diketahui, sehingga dapat dijadikan bahan pertimbangan apakah
sistim triase modern tersebut relevan diterapkan di Indonesia.
Triage sebagai pintu gerbang perawatan pasien memegang peranan penting
dalam pengaturan darurat melalui pengelompokan dan memprioritaskan paien secara
efisien sesuai dengan tampilan medis pasien. Triage adalah perawatan terhadap pasien
yang didasarkan pada prioritas pasien (atau korban selama bencana) bersumber pada
penyakit/tingkat cedera, tingkat keparahan, prognosis dan ketersediaan sumber daya.
Dengan triage dapat ditentukan kebutuhan terbesar pasien/korban untuk segera
menerima perawatan secepat mungkin. Tujuan dari triage adalah untuk mengidentifikasi
pasien yang membutuhkan tindakan resusitasi segera, menetapkan pasien ke area
perawatan untuk memprioritaskan dalam perawatan dan untuk memulai tindakan
diagnostik atau terapi.
Perawat dalam melakukan pengkajian dan menentukan prioritas perawatan (triage)
tidak hanya didasarkan pada kondisi fisik, lingkungan dan psikososial pasien tetapi juga
memperhatikan patient flow di departemen emergensi dan akses perawat. Triage
departemen emergensi memiliki beberapa fungsi diantaranya : 1) identifikasi pasien yang
tidak harus menunggu untuk dilihat, dan 2) memprioritaskan pasien (Mace and Mayer,
2013).
Adapun Triase dilakukan berdasarkan observasi Terhadap 3 hal yaitu, Pernafasan
( respiratory), Sirkulasi (perfusion), dan Status Mental (Mental State). Dalam pelaksanaan
triase biasanya dilakukan Tag label Triase (Label Berwarna) yang dipakai oleh petugas
triase untuk mengidentifikasi dan mencatat kondisi untuk tindakan medis terhadap korban.

MODEL TRIAGE IN THE EMERGENCY, KEL. 6 1


Setelah kriteria triase ditentukan, maka tingkat kegawatan dibagi dengan istilah warna,
yaitu warna merah, warna kuning, warna hijau dan warna hitam. Penyebutan warna ini
kemudian diikuti dengan pengembangan ruang penanganan medis menjadi zona merah,
zona kuning, dan zona hijau
Berbagai macam sistem triage telah digunakan diseluruh dunia yaitu menjelaskan
ada beberapa triase yang dapat di aplikasikan seperti ESI, ATS, CTAS, MTS, START, dll
diakui sebagai sistem triage yang handal dalam penilaian pasien dengan cepat.
Kehandalan dan validitasnya telah dibuktikan dalam triage pada pasien pediatrik dan
pasien dewasa (Michael Christ, 2010).

A. TRIASE DILUAR RUMAH SAKIT


Salah satu system triase diterima secara luas dan digunakan untuk mengelola
bencana adalah START (Simple triage And Rapid Treatment), sistem ini pertama kali
diterapkan di Amerika Serikat pada tahun 1980-an (Neal DJ, 2010).
Stein, L., 2008 menjelaskan Sistem START tidak harus dilakukan oleh penyedia
layanan kesehatan yang sangat terampil. Bahkan, dapat dilakukan oleh penyedia
dengan tingkat pertolongan pertama pelatihan. Tujuannya adalah untuk dengan cepat
mengidentifikasi individu yang membutuhkan perawatan, waktu yang dibutuhkan untuk
triase setiap korban kurang dari 60 detik. START membagi korban menjadi 4 kelompok
dan masing-masing memberikan mengelompokkan warna. START triase memiliki tag
empat warna untuk mengidentifikasi status korban.
Algoritma dibawah ini membuat lebih mudah untuk mengikuti. Pemeriksaan tiga
parameter, pernapasan, perfusi dan status mental kelompok dapat dengan cepat
diprioritaskan atau disortir menjadi 4 kelompok warna berdasarkan apakah mereka
membutuhkan intervensi langsung yang kelompok RED, intervensi tertunda (sampai
satu jam) yang merupakan kelompok YELLOW, luka ringan dimana intervensi dapat
ditunda hingga tiga jam yang adalah kelompok GREEN dan mereka yang mati adalah
kelompok BLACK. Tujuannya adalah untuk mengidentifikasi dan menghapus mereka
yang membutuhkan perhatian yang paling mendesak. Pada kelompok YELLOW dan
GREEN perlu dinilai kembali untuk menentukan apakah status mereka berubah.

MODEL TRIAGE IN THE EMERGENCY, KEL. 6 2


MODEL TRIAGE IN THE EMERGENCY, KEL. 6 3
Skala Prioritas Triage START (Simple triage And Rapid Treatment) :
1. Langkah pertama adalah meminta semua korban yang membutuhkan perhatian
untuk pindah ke daerah perawatan. Mengidentifikasi semua korban dengan luka
ringan yang mampu merespon perintah dan berjalan singkat jarak ke area
pengobatan. Ini adalah kelompok (GREEN) dan diidentifikasi untuk pengobatan
delayed, mereka memang membutuhkan perhatian.
2. Langkah selanjutnya menilai pernapasan. Jika respirasi lebih besar dari 30 tag
korban sebagai RED (Immediate), jika tidak ada reposisi respirasi jalan napas. Jika
tidak ada respirasi setelah reposisi untuk membuka jalan napas, tag korban
BLACK (mati). Jika tingkat pernapasan kurang dari 30 bpm, periksa denyut nadi
radial dan refill kapiler. Jika tidak ada pulsa radial teraba atau jika kapiler isi ulang
lebih besar dari 2 detik, menandai korban RED (Immediate). Jika ada perdarahan
yang jelas, maka kontrol perdarahan dengan tekanan. Minta orang lain, bahkan
korban GREEN untuk menerapkan tekanan dan melanjutkan untuk triage dan tag
individu. Jika ada nadi radial, nilai status mental korban dengan meminta mereka
untuk mengikuti perintah sederhana seperti meremas tangan. Jika mereka tidak
bisa mengikuti perintah sederhana, maka tag mereka RED (Immediate) dan jika
mereka dapat mengikuti perintah sederhana, maka tag mereka YELLOW
(delayed).

2. TRIAGE DI RUMAH SAKIT


Emergency Severity Index (ESI) dikembangkan sejak akhir tahun sembilan
puluhan di Amerika Serikat. Sistem ESI bersandar pada perawat dengan pelatihan
triase secara spesifik. Pasien yang masuk digolongkan dalam ESI 1 sampai ESI 5
sesuai pada kondisi pasien dan sumber daya rumah sakit yang diperlukan oleh pasien
(1,3,4). ESI tidak secara spesifik mempertimbangkan diagnosis untuk penentuan level
triase dan tidak memberikan batas waktu tegas kapan pasien harus ditemui dokter.
Menarik untuk membahas ESI dalam konteks IGD rumah sakit di Indonesia. Ada
sedikitnya tiga alasan mengapa ESI lebih cocok diterapkan di sebagian besar IGD di
Indonesia, yaitu :
1. Perawat triase dipandu untuk melihat kondisi dan keparahan tanpa harus
menunggu intervensi dokter.

MODEL TRIAGE IN THE EMERGENCY, KEL. 6 4


2. Pertimbangan pemakaian sumber daya memungkinkan IGD memperkirakan
utilisasi tempat tidur.
3. Sistem triase ESI menggunakan skala nyeri 1-10 dan pengukuran tanda vital yang
secara umum dipakai di Indonesia.

Keunggulan dari Triage ESI (Emergency Severity Index), yaitu :


a. Prioritas perawatan diputuskan pada dasar keparahan penyakit dan sumber daya
yang dibutuhkan
b. Algoritma triase terdiri dari empat Poin keputusan dimana perawat triase harus
mampu melakukan pengkajian secara spesifik.

Triase ESI berstandar pada empat pertanyaan dasar (4) algoritme pada gambar
1. Kategorisasi ESI 1, ESI 2, dan ESI 5 telah jelas. Kategori ESI 2 dan ESI 3
mensyaratkan perawat triase mengetahui secara tepat sumber daya yang diperlukan.
Contoh sumber daya adalah pemeriksaan laboratorium, pencitraan, pemberian cairan
intravena, nebulisasi, pemasangan kateter urine, dan penjahitan luka laserasi.
Pemeriksaan darah, urine, dan sputum yang dilakukan bersamaan dihitung satu
sumber daya. Demikian pula CT Scan kepala, foto polos thorax, dan foto polos
ekstremitas bersamaan dihitung sebagai satu sumber daya.

MODEL TRIAGE IN THE EMERGENCY, KEL. 6 5


Skala prioritas Triage ESI :
1. Prioritas 1 (label biru) merupakan pasien – pasien dengan kondisi impending
life/limb threatening problem sehingga membutuhkan immediate life – saving
intervention (cito tindakan). Parameter prioritas 1 adalah semua gangguan
signifikan pada ABCD. Contoh antara lain cardiac arrest, status epileptic,
hypoglycemic coma, dan lain – lain.
2. Prioritas 2 (label merah) merupakan pasien – pasien dengan kondisi potential life,
limb, or organ threatening problem sehingga pertolongan pada pasien – pasien
mendesak (urgent) dan tidak dapat ditunda (should not wait). Parameter prioritas 2
adalah pasien – pasien hemodinamik atau ABCD stabil dengan kesadaran turun
tapi tidak koma (GCS 8 – 13), distress berat, dan high risk. Contoh prioritas 2
antara lain astma attack, akut abdomen, electric injury.

MODEL TRIAGE IN THE EMERGENCY, KEL. 6 6


3. Prioritas 3 (label kuning) merupakan pasien – pasien yang membutuhkan in –
depth evaluation, pemeriksaan klinis menyeluruh. Pasien label kuning memerlukan
“dua atau lebih” resources atau sumber daya / fasilitas perawatan IGD. Logikanya,
makin banyak sumber daya/ resources dibutuhkan makin berat kegawatdaruratan
sehingga prioritas 3 – 5 berkaitan dengan kebutuhan resources. Contoh, sepsis
memerlukan pemeriksaan laboratorium, radiologis, dan ECG. Sepsis stabil
mempunyai prioritas lebih tinggi daripada typhoid fever tanpa komplikasi. Akan
tetapi, sepsis berat tergolong prioritas 2 (merah) dan shock septic prioritas 1 (biru).
4. Prioritas 4 (label kuning) merupakan pasien – pasien yang memerlukan satu
macam sumber daya perawatan IGD. Contoh pasien BPH memerlukan
pemasanan kateter urine, vulnus laceratum membutuhkan hecting sederhana,
acute febrile illness memerlukan pemeriksaan laboratorium, dan lain – lain.
5. Prioritas 5 (label putih) merupakan pasien – pasien yang tidak memerlukan sumber
daya. Pasien ini hanya membutuhkan pemeriksaan fisik dan anamnesis saja tanpa
pemeriksaan penunjang. Pengobatan pasien ini umumnya per oral atau rawat luka
sederhana. Contoh antara lain common cold, acne, excoriasi, dan lain – lain.

3. TRIAGE DI RUANGAN

The Manchester Triage System (MTS) digunakan di Indonesia departemen


darurat di Inggris Raya. Dalam penentuan triase di suatu ruangan rawat inap juga
penting. Salah satu traise yang dapat di aplikasikan adalah Manchester Triage Scale
(MTS) bersama-sama dikembangkan oleh Canadian Association of Emergency
Physicians and the National Emergency Nurses Affiliation of Canada.

MTS menggunakan 52 flow chart yang membutuhkan pembuat keputusan


untuk memilih algoritma yang tepat berdasarkan keluhan pasien, dan kemudian
mengumpulkan dan menganalisis informasi sesuai dengan kondisi yang mengancam
nyawa, rasa sakit, perdarahan, tingkat kesadaran, suhu, dan durasi tanda dan gejala.
Contohnya algoritma trauma kepala, dan algoritma nyeri perut. Dalam tiap algoritma
ada diskriminator yang menjadi landasan pengambilan keputusan, diskriminator
tersebut adalah kondisi klinis yang merupakan tanda vital seperti tingkat kesadaran,
derajat nyeri, dan derajat obstruksi jalan nafas kemudian melakukan pengambilan

MODEL TRIAGE IN THE EMERGENCY, KEL. 6 7


keputusan sesuai yang telah ditetapkan dalam masing-masing algoritma.

Keunggulan Triage MTS (Manchester Triage Scale) :

1. Membutuhkan dokumentasi standar


2. Pendekatan ini diyakini menghemat waktu yang diperlukan untuk dokumentasi.
3. Sangat bermanfaat bagi perawat pemula karena proses pengambilan keputusan
dilakukan dengan parameter yang sudah ditetapkan.

Kerugian Triage MTS (Manchester Triage Scale) :

1. Kesulitan penerapan MTS adalah membutuhkan sistem komputerisasi yang


canggih (Michael Christ et al, 2010).

MODEL TRIAGE IN THE EMERGENCY, KEL. 6 8


Skala prioritas Triage MTS (Manchester Triage Scale) :

1. Kategori merah, Pasien yang harus segera dilihat oleh dokter termasuk dalam
kategori paling mendesak.
2. Kategori oranye, pasien yang masih bisa menunggu sampai sepuluh menit.
3. Kategori kuning, pasien yang masih bisa menunggu sampai enam puluh menit.
4. Kategori hijau, pasien yang tergolong masih bisa menunggu hingga 120 menit.
5. Kategori biru, pasien yang tergolong masih bisa menunggu hingga 240 menit.

MODEL TRIAGE IN THE EMERGENCY, KEL. 6 9


DAFTAR PUSTAKA

Michael Christ, et al. 2010. Modern Triage in the Emergency Department. Deutsches
Ärzteblatt International | Dtsch Arztebl Int; 107(50): 892–8.

Kahn, Schultz, Miller dan Anderson, (2008). Does START Triage Work? An Outcomes
Assessment After a Disaster. Annals of Emergency Medicine Volume 54, Issue 3,
Pages 424-430.e1, September 2009

1
MODEL TRIAGE IN THE EMERGENCY, KEL. 6
0