Anda di halaman 1dari 200

Tine Maria Kuswati - Ernavita - Ratih - Sukardjo

Buku Guru

KIMIA
SMA/MA Kelas XI
Buku Guru

KIMIA
SMA/MA Kelas XI

Penulis: Tine Maria Kuswati


Ernavita
Ratih
Sukardjo

Perancang kulit, BA Design


Sumber gambar kover: http://static.panoramio.com/photos/large/60876636.jpg
Dicetak oleh BA Printing

Diterbitkan oleh PT Bumi Aksara


Jl. Sawo Raya No. 18
Jakarta 13220

Hak cipta dilindungi undang-undang

Dilarang memperbanyak buku ini sebagian atau seluruhnya, dalam bentuk dan dengan
cara apa pun juga, baik secara mekanis maupun elektronis, termasuk fotokopi, rekaman,
dan lain-lain tanpa izin tertulis dari penerbit.
Kata Pengantar

Kurikulum 2013 bertujuan untuk mempersiapkan manusia Indonesia agar memiliki


kemampuan hidup sebagai pribadi dan warga negara yang beriman, produktif, kreatif,
inovatif, dan afektif, serta mampu berkontribusi pada kehidupan bermasyarakat, berbangsa,
bernegara, dan peradaban dunia. Proses pencapaiannya melalui pembelajaran dengan
pendekatan ilmiah (saintifik) dan penilaian otentik yang menggunakan prinsip penilaian
bagian dari pembelajaran. Setiap pengetahuan yang diajarkan, pembelajarannya harus
dilanjutkan sampai membuat peserta didik terampil dalam menyajikan pengetahuan yang
dikuasainya secara konkret dan abstrak, serta bersikap sebagai makhluk yang mensyukuri
anugerah alam semesta yang dikaruniakan kepadanya melalui pemanfaatan yang bertanggung
jawab. Pendekatan saintifik dalam pembelajaran perlu diperkuat dengan menerapkan model
pembelajaran berbasis penyingkapan/penelitian (discovery/inquiry learning), pembelajaran
berbasis pemecahan masalah (problem based learning) dan pembelajaran berbasis proyek
(project based learning).
Ilmu Kimia merupakan salah satu disiplin dari sains (natural science). Ilmu Kimia
berkembang dengan kekhususan mempelajari struktur dan komposisi materi, perubahan
materi, serta energi yang menyertai perubahan materi tersebut. Sebagai ilmu, Kimia
juga memiliki sifat sistematik, empirik, obyektif, serta dapat diteliti kebenarannya. Pada
hakikatnya, Kimia terdiri atas produk (aspek deklaratif) yang berupa konsep, prinsip, teori,
dan hukum. Ilmu Kimia diperoleh melalui proses (aspek prosedural) yang merupakan
langkah-langkah kerja para ahli kimia dan ahli sains lain, yang disebut metode ilmiah.
Keberhasilan suatu proses belajar mengajar ditentukan oleh interaksi antara guru dengan
peserta didik dalam mencapai Kompetensi Dasar Kimia. Untuk membantu interaksi guru
dengan peserta didik, penulis menyusun Buku Guru Kimia Kelas XI SMA/MA ini. Buku
Guru ini terdiri atas dua bagian, yaitu petunjuk umum dan petunjuk khusus. Petunjuk
umum berisikan cakupan dan ruang lingkup Kimia SMA/MA serta tujuan, strategi, media,
proses/kegiatan, dan evaluasi pembelajaran Kimia SMA/MA. Petunjuk khusus berisikan
pembahasan setiap materi pokok yang dibahas. Bagian ini terdiri atas 6 bab, sesuai dengan
jumlah bab pembahansan pada Buku Siswa. Setiap babnya berisi proses pembelajaran
untuk setiap pertemuan.
Demikianlah buku ini Kami buat, diharapkan dapat membantu Guru Kimia dalam
melaksanakan proses pembelajaran di dalam kelas ataupun di laboratorium Kimia.

Jakarta

Penulis

Kata Pengantar iii


Daftar Isi

Kata Pengantar ...................................................................................................................................... iii


Petunjuk Umum Pembelajaran Kimia di SMA/MA ........................................................... 1
A. Pendahuluan ................................................................................................................................. 1
B. Pembelajaran Kimia ................................................................................................................. 1
C. Kompetensi Isi dan Kompetensi Dasar Mata Pelajaran Kimia ......................... 4
D. Strategi Pembelajaran Kimia ............................................................................................. 7
E. Proses/Kegiatan Pembelajaran Kimia ........................................................................... 11
F. Media dan Sumber Belajar Kimia .................................................................................... 14
G. Penilaian Outentik dalam Pembelajaran Kimia ...................................................... 17
H. Alokasi Waktu Pembelajaran Kimia ................................................................................ 28

Bab I Hidrokarbon dan Minyak Bumi ................................................................................ 29


A. KI dan KD dalam Materi Pokok Hidrokarbon dan Minyak Bumi ... 30
B. Pemetaan Indikator ................................................................................................ 31
C Pembelajaran pada Materi Pokok Hidrokarbon dan Minyak Bumi 32
D. Penilaian ...................................................................................................................... 47
E. Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali ........................................... 51
F. Pengayaan dan Remedial ................................................................................... 51

Bab II Termokia ................................................................................................................................ 53


A. KI dan KD pada Materi Pokok Termokima ............................................... 46
B. Pemetaan Indikator ................................................................................................ 54
C. Pembelajaran pada Materi Pokok Termokimia .................................... 56
D. Penilaian ...................................................................................................................... 68
E. Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali ........................................... 71
F. Pengayaan dan Remedial ................................................................................... 71

Bab III Laju Reaksi ............................................................................................................................ 75


A. KI dan KD pada Materi Laju Reaksi ................................................................ 74
B. Pemetaan Indikator ................................................................................................ 75
C. Pembelajaran pada Laju Reaksi ...................................................................... 75
D. Penilaian ...................................................................................................................... 85
E. Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali ........................................... 88
F. Pengayaan dan Remedial ................................................................................... 88

Bab IV Kesetimbangan Kimia ..................................................................................................... 91


A. KI dan KD pada Materi Pokok Kesetimbangan Kimia ......................... 92
B. Pemetaan Indikator ................................................................................................ 93
C. Pembelajaran pada Materi Pokok Kesetimbangan Kimia ................ 93

iv Kimia SMA/MA Kelas XI


D. Penilaian ...................................................................................................................... 108
E. Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali ........................................... 111
F. Pengayaan dan Remedial ................................................................................... 111

Bab V Larutan Asam Basa ........................................................................................................... 113


A. KI dan KD pada Materi Pokok Hukum Dasar Kimia .............................. 114
B. Pemetaan Indikator ................................................................................................ 115
C. Pembelajaran pada Materi Pokok Hukum Dasar Kimia .................... 116
D. Penilaian ...................................................................................................................... 134
E. Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali ........................................... 137
F. Kunci Jawaban ........................................................................................................... 137

Bab VI Kesetimbangan dalam Larutan ................................................................................. 139


A. KI dan KD pada Materi Pokok Kesetimbangan dalam Larutan ...... 140
B. Pemetaan Indikator ................................................................................................ 141
C. Pembelajaran pada Materi Pokok Kesetimbangan dalam Larutan 142
D. Penilaian ...................................................................................................................... 169
E. Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali ........................................... 172
F. Pengayaan dan Remedial ................................................................................... 172

Bab VII Sistem Koloid ...................................................................................................................... 173


A. KI dan KD pada Materi Pokok Sistem Koloid ............................................ 174
B. Pemetaan Indikator ................................................................................................ 175
C. Pembelajaran pada Materi Pokok Sistem Koloid .................................. 175
D. Penilaian ...................................................................................................................... 188
E. Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali ........................................... 191
F. Pengayaan dan Remedial ................................................................................... 191

Daftar Pustaka ...................................................................................................................................... 192

Daftar Isi v
Daftar Gambar dan Tabel
Gambar 1 Langkah-langkah pembelajaran saintifik .............................................................. 12
Gambar 2 Klasifikasi media dalam pembelajaran ................................................................... 12
Gambar 3 Beberapa alat laboratorium yang sering dipakai ................................................... 15
Gambar 4 Molymod ................................................................................................................... 16
Gambar 5 Beberapa model molekul........................................................................................... 16
Gambar 6 Simulasi pengukuran potensial elektrode Zn dengan menggunakan potensial
elektrode standar H2 ................................................................................................. 16
Gambar 1.1 Struktur molekul CH4 ............................................................................................... 32
Gambar 1.2 Isomer geometris C2H4 ............................................................................................. 39
Gambar 2.1 (a) Sistem terisolasi, (b) sistem tertutup, dan (c) sistem terbukaMatahari.....57
Gambar 2.2 Diagram tingkat reaksi untuk reaksi eksoterm dan reaksi endoterm ................. 57
Gambar 3.1 Energi pengaktifan untuk reaksi pembentukan air (H 2O) ................................... 77
Gambar 3.2 Energi pengaktifan dan reaksi eksoterm ................................................................ 77
Gambar 3.3 Energi pengaktifan dan reaksi endotermEnergiPengaktifanEnergiΔH ............. 77
Gambar 4.1 Reaksi Al dengan HCl merupakan reaksi satu arah. AlCl 3 dan H2 yang terbentuk
tidak dapat terurai lagi .............................................................................................. 94
Gambar 4.2 Reaksi PbSO4 dengan NaI merupakan reaksi bolak-balik. Endapan PbI2 yang
terbentuk dapat hilang dengan penambahan Na 2SO4 berlebih............................ 95
Gambar 4.3 Grafik kemungkinan keadaan larutan pada keadaan setimbang ........................ 96
Gambar 4.4 Ilustrasi pergeseran kesetimbangan......................................................................... 99

Tabel 1 Standar Kompetensi Lulusam SMA/MA ............................................................... 4


Tabel 2 Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Pelajaran Kimia Kelas XI .................... 5
Tabel 3 Keterkaitan antara Langkah Pembelajaran dengan Kegiatan Belajar dan Maknanya 12
Tabel 4 Alat-Alat Laboratorium dan Kegunaannya ........................................................... 15
Tabel 5 Konversi Kompetensi Pengetahuan, Keterampilan, dan Sikap .......................... 28
Tabel 6 Contoh Variasi Pengembangan Soal ....................................................................... 19
Tabel 7 Contoh Penilaian Keterampil/Unjuk Kerja Praktikum ....................................... 20
Tabel 8 Rubrik Penilaian Kinerja .......................................................................................... 20
Tabel 9 Contoh Penilaian Keterampil/Unjuk Kerja Praktikum ........................................ 21
Tabel 10 Rubrik Penilaian Kinerja .......................................................................................... 21
Tabel 11 Contoh Penilaian Proyek .......................................................................................... 22
Tabel 12 Rubrik Penilaian Proyek ........................................................................................... 22
Tabel 13 Contoh Penilaian Perilaku ....................................................................................... 24
Tabel 1.1 Fraksi Hidrokarbon yang Diperoleh dari Minyak Bumi ..................................... 41
Tabel 3.1 Data Percobaan Reaksi Pita Mg dengan Larutan HCl ......................................... 80
Tabel 3.2 Laju Reaksi CaCO3 dan HCl .................................................................................... 80
Tabel 3.3 Data Percobaan Waktu Reaksi Na2S2O3 .................................................................. 81
Tabel 4.1 Faktor-Faktor yang Memengaruhi Pergeseran Kesetimbangan .......................... 99
Tabel 5.1 Contoh Asam Kuat..................................................................................................... 116
Tabel 5.2 Contoh Asam Lemah ............................................................................................... 116
Tabel 5.3 Perubahan Warna Indikator Alami ......................................................................... 122
Tabel 5.4 Data Hasil Penentuan pH Larutan .......................................................................... 126
Tabel 5.5 Titrasi CH3COOH dengan NaOH 0,1 M ...............................................................
Tabel 6.1 Sifat Beberapa Larutan Garam ................................................................................ 153
Tabel 6.2 Kelarutan Beberapa bahan ....................................................................................... 160
Tabel 6.3 Hasil Percobaan Pengendapan ................................................................................ 167
Tabel 7.1 Perbedaan antara Larutan, Koloid, dan Suspensi ................................................. 178

vi Kimia SMA/MA Kelas XI


Gambaran Buku Guru
Petunjuk Umum
Petunjuk Umum membahas tentang pembelajaran Kimia secara umum, terutama untuk tingkat SMA/
MA. Beberapa bagian yang terdapat dalam Petunjuk Umum sebagai berikut.
· Latar Belakang Pembelajaran Kimia
Memaparkan tentang hal-hal yang menjadi dasar pembelajaran Kimia di SMA/MA
· Tujuan Pembelajaran Kimia
Memaparkan tujuan pembelajaran Kimia berdasarkan Kurikulum 2013.
· Ruang Lingkup Kimia
Memaparkan tentang cakupan Kimia di SMA/MA untuk kelas X, XI, dan XII secara sistematis,
sehingga akan memudahkan Guru untuk memahami materi dan melihat keterkaiatan antarmateri
yang harus diajarkan.
· Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Kimia
Memaparkan KI dan KD yang harus dicapai pada kelas XI, untuk mencapai Standar Kompetensi
Lulusan (SKL) untuk tingkat SMA/MA.
· Strategi Pembelajaran Kimia
Memaparkan tentang strategi pembelajaran Kimia secara umum terutama yang terkait dengan
Kurikulum 2013.
· Proses/Kegiatan Pembelajaran Kimia
Memaparkan tentang proses/kegiatan dalam pembelajaran Kimia di SMA/MA, khususnya yang
paling direkomendasikan terkait Kurikulum 2013 yaitu menggunakan pendekatan saintifik dan
bersifat dialogis.
· Media dan Sumber Belajar Pembelajaran Kimia
Memaparkan tentang berbagai alternatif media yang disarankan digunakan dalam pembelajaran
Kimia di SMA/MA.
· Penilaian Autentik Pembelajaran Kimia
Memaparkan tentang berbagai metode penilaian dalam pembelajaran Kimia di SMA/MA yang
meliputi multi komponen serta mencakup aspek kognirtif, sikap, dan keterampilan.

Petunjuk Khusus
Petunjuk Khusus membahas pembelajaran Kimia untuk Kelas XI dan sesuai dengan Kompetensi Dasar
(KD). Petunjuk Khusus ini membahas peremuan per pertemuan tiap bab yang terdapat dalam Buku
Siswa, bagaimana pembelajarannya di dalam kelas atau di laboratorium. Kegiatan pembelajaran peserta
didik dapat juga dilakukan di rumah dan di likungan peserta didik. Beberapa bagian yang terdapat
dalam Petunjuk Khusus sebagai berikut.
· Kompetensi Inti (KI) dan Kompetensi Dasar (KD)
Memaparkan Kompetensi Inti (KI) dan Kompetensi Dasar (KD) untuk bab yang sedang
dibahas.
· Pemetaan Indikator
Memaparkan indikator untuk setiap Kompetensi Dasar (KD) pada bab yang sedang dibahas.
· Pembelajaran pada Materi Pokok
Memaparkan tentang kegiatan pembelajaran untuk setiap pertemuan sesuai dengan Kompetensi
Dasar (KD) pada bab yang sedang dibahas.
Untuk setiap bab disediakan alokasi waktu dan pertemuan. Alokasi waktu merupakan perkiraan
waktu yang digunakan untuk kegiatan pembelajaran. Perkiraan waktu merupakan rambu-rambu
yang sedapat mungkin dilaksanakan secara ketat. Waktu yang digunakan untuk bergantung pada
situasi dan kondisi kelas. Guru dapat dengan leluasa mengatur waktu kegiatan pembelajaran,
tetapi diharapkan secara keseluruhan tidak melebihi alokasi waktu yang tersedia.

Gambaran Buku Guru vii


Pembelajaran setiap pertemuan terdiri atas beberapa hal berikut.
- Materi untuk Guru
Memaparkan materi untuk Guru ditulis sesuai dengan materi pokok pada Kompetensi Dasar
(KD). Materi untuk Guru lebih kompleks, lebih dalam, dan lebih luas dibanding dengan
materi yang ada pada Buku Siswa. Materi untuk Guru melengkapi materi yang ada di Buku
Siswa. Pada materi untuk Guru diberikan juga pengayaan.
- Tujuan Pembelajaran
Memaparkan hal-hal yang harus dicapai peserta didik pada saat pembelajaran tersebut untuk
mencapai Kompetensi Dasar yang bersangkutan.
- Metode Pembelajaran
Memaparkan metode yang tepat digunakan untuk proses pembelajaran pada pertemuan
yang bersangkutan.
- Kegiatan Pembelajaran
Memaparkan kegiatan pembelajaran yang terdiri atas kegiatan pendahuluan, kegiatan inti,
dan kegiatan penutup.
Dalam kegiatan pendahuluan guru menyiapkan peserta didik secara psikis dan fisik untuk
mengikuti proses pembelajaran, menjelaskan tujuan pembelajaran, dan memberi motivasi
belajar.
Dalam kegiatan inti diharapkan guru menggunakan pendekatan saintifik dan/ atau inkuiri
dan /atau pembelajaran yang menghasilkan karya berbasis pemecahan masalah
Dan dalam kegiatan penutup, guru memberikan tindak lanjut, misalnya memberikan tugas di
rumah, menginformasikan rencana kegiatan pembelajaran untuk pertemuan berikutnya.
- Alat, Bahan, dan Media
Memaparkan alat, bahan, dan media yang diperlukan dalam pembelajaran, yang tujuannya
untuk mengefektifkan kegiatan pembelajaran.
- Sumber Belajar
Memaparkan sumber belajar merupakan rujukan dan objek yang digunakan dalam kegiatan
pembelajaran yang dapat berupa Buku Siswa atau buku referensi lain serta situs internet.
· Penilaian
Memaparkan penilaian autentik untuk setiap pertemuan pembelajaran yang meliputi penilaian
pengetahuan, sikap, dan keterampilan berserta dengan rubriknya.
· Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali
Memaparkan komunikasi Guru dengan orang tua/wali mengenai perkembangan peserta.
· Pengayaan dan Remedial
Memaparkan kegiatan yang dapat dilakukan oleh Guru setelah melakukan penilaian pada peserta
didik dengan adanya peserta didik yang mencapai KKM dan yang tidak mencapai KKM.

viii Kimia SMA/MA Kelas XI


Petunjuk Umum
Pembelajaran Kimia di SMA/MA

A. Pendahuluan
Buku Panduan Guru ini disusun dengan harapan dapat membantu Guru dalam
pengimplementasian Kurikulum 2013. Langkah-langkah pembelajaran yang disarankan
dalam buku ini hendaknya dipandang sebagai salah satu alternatif. Diharapkan para guru
dapat mengembangkan sendiri alat-alat belajar, bahan-bahan belajar, media belajar, dan
langkah-langkah pembelajaran yang lebih sesuai dengan situasi dan kondisi kelas atau
sekolah.
Secara garis besar Buku Panduan Guru Kimia Kelas XI ini berisi Petunjuk Umum
dan Petunjuk Khusus. Petunjuk Umum membahas tentang pembelajaran Kimia secara
umum untuk tingkat SMA/MA. Petunjuk Khusus membahas pembelajaran Kimia untuk
Kelas XI dan sesuai dengan Kompetensi Dasar (KD).
Pada Pasal 1 Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan
Nasional dinyatakan bahwa ”Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk
mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif
mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian
diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya,
masyarakat, bangsa dan negara”.
Usaha untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran tersebut tidak hanya
dilakukan oleh Guru atau pihak sekolah, tetapi peran keluarga juga sangat diperlukan.
Guru dapat mendorong usaha atau peran keluarga dengan cara misalnya pada kertas
tugas yang diberikan kepada peserta didik harus ada tanda-tangan orang tua/wali peserta
didik sebagai tanda bahwa orang tua/wali peserta didik juga ikut memantau proses belajar
peserta didik di rumah. Demikian juga pada kertas hasil ulangan harian/uijian tertulis
peserta didik juga ditanda-tangani orang tua/wali pesrta didik atau disertai dengan catatan
yang dapat memotivasi peserta didik dalam mengembangkan dirinya.

B. Pembelajaran Kimia
1. Latar Belakang Pembelajaran Kimia
Ilmu kimia diperoleh dan dikembangkan berdasarkan percobaan yang mencari jawaban
atas pertanyaan apa, mengapa, dan bagaimana gejala-gejala alam, khususnya yang berkaitan
dengan komposisi, struktur dan sifat zat, transformasi, serta dinamika dan energetika zat.
Oleh karena itu mata pelajaran Kimia di SMA/MA membahas segala sesuatu tentang zat
yang meliputi komposisi, struktur dan sifat, perubahan, serta dinamika dan energetika
zat yang melibatkan keterampilan dan penalaran. Ada dua hal yang terkait dengan ilmu
Kimia yang tidak terpisahkan, yaitu Kimia sebagai produk (pengetahuan Kimia yang berupa
fakta, konsep, prinsip, hukum, dan teori) yang merupakan temuan ilmuwan sebagai hasil
pemikiran kreatif saintis dan Kimia sebagai proses (kerja ilmiah dan sikap ilmiah). Oleh
sebab itu, pembelajaran Kimia dan penilaian hasil belajar Kimia harus memerhatikan
karakteristik ilmu kimia sebagai produk dan proses.
Ilmu Kimia penting dipelajari karena dapat menjelaskan secara mikro (molekuler)
fenomena makro berbagai aspek tentang zat. Selain itu, mempelajari ilmu Kimia sangat
membantu dan berkontribusi terhadap penguasaan ilmu lainnya, terutama ilmu terapan
seperti pertambangan, pertanian, kesehatan, perikanan, dan teknologi. Ilmu kimia juga
diperlukan untuk memecahkan masalah dalam kehidupan sehari-hari, misalnya mengatasi
dampak penggunaan bahan-bahan kimia (seperti pembersih, pemutih, pewangi, dan zat
aditif pada makanan), penjernihan air, penyepuhan logam, dan hujan asam.

2. Tujuan Pembelajaran Kimia


Pembelajaran Kimia di SMA/MA bertujuan agar peserta didik memiliki kemampuan
sebagai berikut.
a. Meningkatkan keyakinan dan kesadaran untuk menghargai alam serta mengembangkan
perilaku yang mencerminkan sikap orang beriman kepada Tuhan Yang Maha Esa
berdasarkan keberadaan, keindahan, dan keteraturan alam ciptaan-Nya.
b. Mengembangkan sikap ilmiah yang meliputi rasa ingin tahu, jujur dan objektif terhadap
data; disiplin dan bertanggung jawab; terbuka, yaitu bersedia menerima pendapat orang
lain dan mengubah pandangannya jika ada bukti bahwa pandangannya tidak benar;
ulet dan tidak cepat putus asa; kritis terhadap pernyataan ilmiah, yaitu tidak mudah
percaya tanpa ada dukungan hasil observasi (data) empiris; serta dapat bekerja sama
dengan orang lain.
c. Melakukan inkuiri ilmiah untuk menumbuhkan kemampuan berpikir, bersikap,
bertindak ilmiah, dan berkomunikasi.
d. Mengembangkan kesadaran terhadap adanya hubungan yang saling memengaruhi
antara ilmu kimia, lingkungan, teknologi, dan masyarakat.
e. Meningkatkan kesadaran dan tanggung jawab untuk berperan serta dalam memelihara,
menjaga, serta melestarikan lingkungan dan sumber daya alam.
f. Mengembangkan pemahaman tentang berbagai macam gejala alam, konsep, dan prinsip
kimia yang bermanfaat, serta dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.
g. Memahami konsep, prinsip, hukum, dan teori kimia, serta saling keterkaitannya dan
penerapannya untuk menyelesaikan masalah dalam kehidupan dan teknologi serta
sebagai dasar untuk belajar di perguruan tinggi.

3. Ruang Lingkup Kimia


Ruang lingkup Kimia mencakup pengetahuan, keterampilan, sikap, dan nilai, yang
dirumuskan dalam kompetensi Kimia yang harus dimiliki peserta didik. Kompetensi Kimia
di SMA/MA merupakan kelanjutan dari kompetensi Kimia di SMP/MTs yang terintegrasi
dalam mata pelajaran IPA dan juga sebagai prasyarat untuk belajar Kimia di kelas lebih
lanjut sampai di perguruan tinggi. Kompetensi Kimia SMA/MA juga ditekankan pada

2 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


pengembangan kecakapan hidup (life skill) yang bermanfaat bagi semua peserta didik
untuk memecahkan masalah dalam kehidupan sehari-hari. Secara garis besar materi pokok
Kimia di SMA/MA menurut Permendikbud Nomor 69 Tahun 2013 tentang Kerangka
Dasar dan Struktur Kurikulum adalah sebagai berikut.

Kelas X
1. Hakikat dan Peran Kimia dalam Kehidupan Sehari-hari (Hakikat Ilmu Kimia, Metode
Ilmiah, Keselamatan Kerja di Laboratorium, dan Peran Kimia dalam Kehidupan)
2. Struktur Atom dan Sistem Periodik (Perkembangan Model Atom, Struktur Atom,
Konfigurasi Elektron dan Diagram Orbital, Letak Unsur dalam Tabel Periodik, serta
Sifat-Sifat Periodik Unsur)
3. Ikatan Kimia dan Bentuk Molekul (Ikatan Ion, Ikatan Kovalen, Ikatan Kovalen
Koordinasi, Ikatan Logam, Interaksi Antarpartikel, Kepolaran Senyawa, dan Bentuk
Molekul)
4. Larutan Elektrolit dan Larutan Nonelektrolit
5. Konsep Reaksi Oksidasi Reduksi dan Bilangan Oksidasi (Perkembangan Konsep
Reaksi Redoks dan Bilangan Oksidasi) serta Tata Nama Senyawa Anorganik dan
Organik
6. Stoikiometri (Massa Atom Relatif, Massa Molekul Relatif, Persamaan Reaksi, Hukum
Dasar Kimia, Konsep Mol, dan Perhitungan Kimia)

Kelas XI
1. Senyawa Hidrokarbon dan Minyak Bumi (Struktur, Sifat, dan Penggolongan Senyawa
Hidrokarbon, Pembentukan dan Pemisahan Minyak Bumi, serta Dampak Pembakaran
Hidrokarbon)
2. Termokimia (Reaksi Eksoterm dan Endoterm, Menentukan Entalpi Reaksi) dan Laju
Reaksi (Teori Tumbukan, Faktor-faktor yang Memengaruhi Laju Reaksi, dan Orde
Reaksi)
3. Kesetimbangan Kimia (Faktor-Faktor yang Memengaruhi Pergeseran Kesetimbangan
dan Tetapan Kesetimbangan)
4. Asam dan Basa (Perkembangan Konsep Asam dan Basa, Indikator Asam-Basa, pH,
serta Titrasi Asam-Basa)
5. Hidrolisis (Sifat Garam yang Terhidrolisis, Tetapan Hidrolisis, dan pH Garam)
6. Larutan Penyangga (Sifat Larutan Penyangga, pH Larutan Penyangga, dan Peranan
Larutan Penyangga dalam Tubuh Makhluk Hidup)
7. Kelarutan dan Hasil Kali Kelarutan (Memprediksi Terbentuknya Endapan dan
Pengaruh Penambahan Ion Senama)
8. Sistem Koloid (Jenis Koloid, Sifat Koloid, Pembuatan Koloid, serta Peranan Koloid
dalam Kehidupan Sehari-hari dan Industri)

Kelas XII
1. Sifat Koligatif Larutan (Penurunan Tekanan Uap, Kenaikan Titik Didih,
Penurunan Titik Beku, Tekanan Osmotik, serta Sifat Koligatif Larutan Elektrolit dan
Nonelektrolit)
2. Reaksi Redoks dan Elektrokimia (Penyetaraan Persamaan Reaksi Redoks, Sel
Elektrokimia dan Potensial Sel, Sel Elektrolisis dan Hukum Faraday, serta Korosi)

Petunjuk Umum Pembelajaran Kimia di SMA/MA 3


3. Kimia Unsur (Kelimpahan Unsur-Unsur di Alam, Sifat Fisik dan Sifat Kimia Unsur:
Gas Mulia, Halogen, Alkali, Alkali Tanah, Periode 3 dan Periode 4; Pembuatan Unsur-
Unsur dan Senyawa: Halogen, Alkali, Alkali Tanah, Aluminium, Nitrogen, Oksigen,
Belerang, Silikon, Besi, Krom, Tembaga; serta Kegunaan dan Dampak Unsur/Senyawa
bagi Manusia dan Lingkungan)
4. Senyawa Karbon (Struktur, Tata Nama, Sifat, Identifikasi dan Kegunaan Senyawa:
Haloalkana, Alkanol dan Alkoksialkana, Alkanal dan Alkanon, Asam Alkanoat dan
Alkilalkanoat, serta Benzena dan Turunannya)
5. Makromolekul (Struktur, Tata Nama, Sifat, Penggunaan, serta Penggolongan Polimer,
Karbohidrat, Protein, dan Lemak)

C. Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Mata Pelajaran


Kimia
Pada Kurikulum 2013 dikenal istilah Kompetensi Inti (KI), yaitu tingkat kemampuan
untuk mencapai Standar Kompetensi Lulusan yang harus dimiliki seorang peserta didik
pada setiap tingkat kelas. Standar Kompetensi Lulusan (SKL) adalah kriteria mengenai
kualifikasi kemampuan lulusan yang mencakup sikap, pengetahuan, dan keterampilan.
Standar Kompetensi Lulusan terdiri atas kriteria kualifikasi kemampuan peserta didik yang
diharapkan dapat dicapai setelah menyelesaikan masa belajarnya di satuan pendidikan
pada jenjang pendidikan dasar dan menengah.
Tabel 1 Standar Kompetensi Lulusam SMA/MA

Dimensi Kualifikasi Kemampuan

Sikap Memiliki perilaku yang mencerminkan sikap orang beriman,


berakhlak mulia, berilmu, percaya diri, dan bertanggung jawab
dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan
alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa
dalam pergaulan dunia.

Pengetahuan Memiliki pengetahuan faktual, konseptual, prosedural, dan


metakognitif dalam ilmu pengetahuan, teknologi, seni, dan
budaya dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenega-
raan, dan peradaban terkait penyebab serta dampak fenomena
dan kejadian.
Keterampilan Memiliki kemampuan pikir dan tindak yang efektif dan kreatif
dalam ranah abstrak dan konkret sebagai pengembangan dari
yang dipelajari di sekolah secara mandiri.

Kompetensi inti ibaratnya adalah anak tangga yang harus ditapak peserta didik untuk
sampai pada kompetensi lulusan suatu jenjang. Kompetensi Inti dirancang seiring dengan
meningkatnya usia peserta didik pada kelas tertentu.
Rumusan kompetensi inti menggunakan notasi sebagai berikut.
1. Kompetensi Inti-1 (KI-1) untuk kompetensi inti sikap spiritual
2. Kompetensi Inti-2 (KI-2) untuk kompetensi inti sikap sosial
3. Kompetensi Inti-3 (KI-3) untuk kompetensi inti pengetahuan
4. Kompetensi Inti-4 (KI-4) untuk kompetensi inti keterampilan

4 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Melalui kompetensi inti, integrasi horizontal dan vertikal berbagai Kompetensi Dasar
pada kelas yang berbeda dapat dijaga. Kompetensi Dasar dirumuskan untuk mencapai
Kompetensi Inti. Kompetensi Dasar Kimia dikembangkan dengan mengacu pada Kom-
petensi Inti di masing-masing kelas. Kompetensi Dasar dibagi menjadi empat kelompok
sesuai dengan pengelompokkan Kompetensi Inti, yaitu sebagai berikut.
1. Kelompok Kompetensi Dasar sikap spiritual dalam rangka menjabarkan KI-1
2. Kelompok Kompetensi Dasar sikap sosial dalam rangka menjabarkan KI-2
3. Kelompok Kompetensi Dasar pengetahuan dalam rangka menjabarkan KI-3
4. Kelompok Kompetensi Dasar keterampilan dalam rangka menjabarkan KI-4
Kompetensi Dasar (KD) dari KI-1 dan KI-2 tidak diajarkan secara langsung tetapi
sebagai pegangan bagi pendidik, bahwa dalam mengajarkan mata pelajaran Kimia ada
pesan-pesan spiritual dan sosial yang harus dikembangkan. Dengan kata lain, KD yang
berkenaan dengan sikap spiritual (KI-1) dan sikap sosial (KI-2) diajarkan secara tidak
langsung (indirect teaching) yaitu pada waktu peserta didik belajar tentang pengetahuan
(KI-3) dan keterampilan (KI-4). Untuk memastikan keberlanjutan penguasaan kompetensi,
proses pembelajaran dimulai dari KD pengetahuan dan keterampilan, berakhir pada
pembentukan sikap. Pembelajaran langsung berkenaan dengan KD dari KI-3 dan KI-4.
Keduanya dikembangkan secara bersamaan dalam suatu proses pembelajaran dan menjadi
wahana untuk mengembangkan KD pada KI-1 dan KI-2. Pembelajaran tidak langsung
berkenaan dengan KD yang dikembangkan dari KI-1 dan KI-2.
Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar untuk mata pelajaran Kimia tercantum dalam
Permendikbud Nomor 69 Tahun 2013 tentang Kerangka Dasar dan Struktur Kurikulum
SMA/MA.
Tabel 2 Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Pelajaran Kimia Kelas XI

Kompetensi Inti Kompetensi Dasar

1. Menghayati dan mengamalkan ajar- 1.1 Menyadari adanya keteraturan dari sifat hidrokarbon,
an agama yang dianutnya. termokimia, laju reaksi, kesetimbangan kimia,
larutan dan koloid sebagai wujud kebesaran Tuhan
YME dan pengetahuan tentang adanya keteraturan
tersebut sebagai hasil pemikiran kreatif manusia
yang kebenarannya bersifat tentatif.
1.2 Mensyukuri kekayaan alam Indonesia berupa minyak
bumi, batubara dan gas alam serta berbagai bahan
tambang lainnya sebagai anugerah Tuhan YME yang
digunakan untuk kemakmuran rakyat Indonesia.
2. Menghayati dan mengamalkan peri- 2.1 Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin
laku jujur, disiplin, tanggung jawab, tahu, disiplin, jujur, objektif, terbuka, mampu
peduli (gotong royong, kerja sama, membedakan fakta dan opini, ulet, teliti,
toleran, damai), santun, responsif bertanggung
dan pro-aktif, dan menunjukkan jawab, kritis, kreatif, inovatif, demokratis,
sikap sebagai bagian dari solusi atas komunikatif)
permasalahan dalam berinteraksi dalam merancang dan melakukan percobaan serta
secara efektif dengan lingkungan berdiskusi yang diwujudkan dalam sikap sehari-
sosial dan alam serta dalam menem- hari.
patkan diri sebagai cerminan bangsa 2.2 Menunjukkanperilaku kerjasama, santun, toleran,
dalam pergaulan dunia. cinta damai dan peduli lingkungan serta hemat
dalam memanfaatkan sumber daya alam.
2.3 Menunjukkan perilaku responsif dan pro-aktif serta
bijaksana sebagai wujud kemampuan memecahkan
masalah dan membuat keputusan.

Petunjuk Umum Pembelajaran Kimia di SMA/MA 5


Kompetensi Inti Kompetensi Dasar

3. Memahami, menerapkan, mengana- 3.1 Menganalisis struktur dan sifat senyawa hidrokarbon
lisis pengetahuan faktual, konsep- berdasarkan pemahaman kekhasan atom karbon dan
tual, prosedural, dan metakognitif penggolongan senyawanya.
berdasarkan rasa ingin tahunya ten- 3.2 Memahami proses pembentukan dan teknik
tang ilmu pengetahuan, teknologi, pemisahan
seni, budaya, dan humaniora dengan fraksi-fraksi minyak bumi serta kegunaannya.
wawasan kemanusiaan, kebangsaan, 3.3 Mengevaluasi dampak pembakaran senyawa hidrokar-
kenegaraan, dan peradaban terkait bon terhadap lingkungan dan kesehatan serta cara
penyebab fenomena dan kejadian, mengatasinya.
serta menerapkan pengetahuan 3.4 Membedakan reaksi eksoterm dan reaksi endoterm
prosedural pada bidang kajian berdasarkan hasil percobaan dan diagram tingkat
yang spesifik sesuai dengan bakat energi.
dan minatnya untuk memecahkan 3.5 Menentukan ∆H reaksi berdasarkan hukum Hess,
masalah. data perubahan entalpi pembentukan standar, dan
data energi ikatan.
3.6 Memahami teori tumbukan (tabrakan) untuk men-
jelaskan reaksi kimia.
3.7 Menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi laju
reaksi dan menentukan orde reaksi berdasarkan data
hasil percobaan.
3.8 Menganalisis faktor-faktor yang memengaruhi
pergeseran arah kesetimbanganyang diterapkan
dalam industri.
3.9 Menentukan hubungan kuantitatif antara pereaksi
dengan hasil reaksi dari suatu reaksi kesetimbang-
an.
3.10 Menganalisis sifat larutan berdasarkan konsep asam
basa dan/atau pH larutan.
3.11 Menentukan konsentrasi/kadar asam atau basa
berdasarkan data hasil titrasi asam basa.
3.12 Menganalisis garam-garam yang mengalami hidroli-
sis.
3.13 Menganalisis peran larutan penyangga dalam tubuh
makhluk hidup.
3.14 Memprediksi terbentuknya endapan dari suatu reaksi
berdasarkan prinsip kelarutan dan data hasil kali
kelarutan (K sp
).
3.15 Menganalisis peran koloid dalam kehidupan ber-
dasarkan sifat-sifatnya.
4. Mengolah, menalar, dan menyaji da- 4.1 Mengolah dan menganalisis struktur dan sifat
lam ranah konkret dan ranah abstrak senyawa
terkait dengan pengembangan dari hidrokarbon berdasarkan pemahaman kekhasan atom
yang dipelajarinya di sekolah secara karbon dan penggolongan senyawanya.
mandiri, bertindak secara efektif dan 4.2 Menyajikan hasil pemahaman tentang proses pem-
kreatif, serta mampu menggunakan bentukan dan teknik pemisahan fraksi-fraksi minyak
metoda sesuai kaidah keilmuan. bumi beserta kegunaannya.
4.3 Menyajikan hasil evaluasi dampak pembakaran
hidrokarbon terhadap lingkungan dan kesehatan
serta
upaya untuk mengatasinya.
4.4 Merancang, melakukan, menyimpulkan serta menya-
jikan hasil percobaan reaksi eksoterm dan reaksi
endoterm.

6 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Kompetensi Inti Kompetensi Dasar

4.5 Merancang, melakukan, dan menyimpulkan serta


menyajikan hasil percobaan penentuan ∆H suatu
reaksi.
4.6 Menyajikan hasil pemahaman terhadap teori
tumbuk-
an (tabrakan) untuk menjelaskan reaksi kimia.
4.7 Merancang, melakukan, dan menyimpulkan serta
menyajikan hasil percobaan faktor-faktor yang
mempengaruhi laju reaksi dan orde reaksi.
4.8 Merancang, melakukan, dan menyimpulkan serta
menyajikan hasil percobaan faktor-faktor yang
memengaruhi pergeseran arah kesetimbangan.
4.9 Memecahkan masalah terkait hubungan kuantitatif
antara pereaksi dengan hasil reaksi dari suatu reaksi
kesetimbangan.
4.10 Mengajukan ide/gagasan tentang penggunaan
indika-
tor yang tepat untuk menentukan keasaman asam/
basa atau titrasi asam/basa.
4.11 Merancang, melakukan, dan menyimpulkan serta
menyajikan hasil percobaan titrasi asam-basa.
4.12 Merancang, melakukan, dan menyimpulkan serta
menyajikan hasil percobaan untuk menentukan jenis
garam yang mengalami hidrolisis.
4.13 Merancang, melakukan, dan menyimpulkan serta
menyajikan hasil percobaan untuk menentukan sifat
larutan penyangga.
4.14 Mengolah dan menganalisis data hasil percobaan
untuk memprediksi terbentuknya endapan.
4.15 Mengajukan ide/gagasan untuk memodifikasi pem-
buatan koloid berdasarkan pengalaman membuat
beberapa jenis koloid.

D. Strategi Pembelajaran Kimia


Kurikulum 2013 menerapkan pendekatan ilmiah (saintifik) dalam pembelajaran
dan penilaian autentik yang menggunakan prinsip penilaian bagian dari pembelajaran.
Pendekatan saintifik dalam pembelajaran perlu diperkuat dengan menerapkan model
pembelajaran berbasis penyingkapan/penelitian (discovery/inquiry learning). Untuk
mendorong kemampuan peserta didik menghasilkan karya kontekstual, baik individual
maupun kelompok maka guru sangat disarankan untuk menggunakan pendekatan
pembelajaran yang menghasilkan karya berbasis pemecahan masalah (problem based
learning) dan pembelajaran berbasis proyek (project based learning).
Model pembelajaran discovery learning mengarahkan peserta didik untuk memahami
konsep, arti, dan hubungan, melalui proses intuitif untuk akhirnya sampai kepada suatu
kesimpulan. Penemuan konsep terjadi bila konsep tidak disajikan dalam bentuk akhir.
Dengan penggunaan model pembelajaran discovery learning peserta didik didorong untuk
mengidentifikasi apa yang ingin diketahui, dilanjutkan dengan mencari informasi sendiri,

Petunjuk Umum Pembelajaran Kimia di SMA/MA 7


kemudian mengorganisasi atau membentuk (mengonstruksi) apa yang mereka ketahui dan
mereka pahami dalam suatu bentuk akhir.
Kimia sebagai proses/metode penyelidikan (discovery/inquiry) meliputi cara berpikir,
sikap, dan langkah-langkah kegiatan ilmiah untuk memperoleh produk-produk kimia, yang
dimulai dengan menemukan masalah, mengumpulkan fakta-fakta terkait masalah, membuat
asumsi, mengendalikan variabel, melakukan observasi, melakukan pengukuran, melakukan
inferensi, memprediksi, mengumpulkan dan mengolah data hasil observasi/pengukuran, serta
menyimpulkan dan mengomunikasikan. Dalam konteks ini, Kimia bukan sekadar bagaimana
cara bekerja, melihat, dan berpikir, melainkan sebagai jalan untuk mengetahui/menemukan.
Oleh karena ilmu kimia berisi banyak konsep kimia, yang tentu saja bersifat abstrak maka
ilmu kimia wajib dipelajari melalui proses ilmiah dengan sikap ilmiah secara berulan-ulang. The
law of exercise atau hukum ulangan menyebutkan, bahwa konsep yang dipelajari dengan cara
berulang-ulang melalui proses ilmiah dan sikap ilmiah akan sangat menguntungkan. Pertama
daya ingat atau daya retensi peserta didik akan sangat baik dan kedua taraf penguasaan terhadap
konsep kimia sangat tinggi.
Proses ilmiah yang diperoleh melalui pendekatan saintifik, dengan metode inquiry atau
discovery, yang disertai dengan sikap ilmiah seperti rasa ingin tahu, objektif, jujur, teliti, cermat,
tekun, hati-hati, bertanggung jawab, terbuka, kritis, kreatif, inovatif, dan peduli lingkungan
adalah proses menemukan konsep melalui suatu proses, yang umumnya berupa eksperimen
atau demonstrasi. Inti dari pembelajaran Kimia itu sendiri adalah bagaimana peserta didik
dapat memecahkan masalah yang ditemukan. Guru harus dapat membimbing peserta didik
untuk memecahkan masalah, baik itu secara individu maupun berkelompok dengan proses
ilmah tersebut.
Pembelajaran Kimia seperti termokimia mengenai pembakaran di dalam tubuh,
kesetimbangan kimia mengenai bagaimana reaksi kimia dapat dianalogikan dalam kehidupan
sehari-hari, dan sistem koloid yang memperlihatkan efek sunrise dan sunset sebagai wujud
kebesaran Tuhan Yang Maha Esa. Dengan demikian, pembelajaran kimia dapat dipandang
sebagai wahana untuk meningkatkan ketakwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa serta sebagai
latihan berpikir untuk memahami alam, melakukan penyelidikan, membangun sikap dan nilai,
dan membangun pengetahuan serta keterampilan.
Dengan demikian, pendekatan ilmiah (scientific approach) dapat diterapkan dengan
beberapa metode pembelajaran. Metode pembelajaran adalah strategi atau cara yang
dipergunakan Guru dalam mengadakan hubungan dengan peserta didik pada saat berlangsung
pembelajaran, sehingga dapat mencapai tujuan pembelajaran. Dalam pemilihan metode apa
yang tepat, Guru harus melihat situasi dan kondisi peserta didik serta materi yang diajarkan.
Dalam kegiatan belajar mengajar daya serap peserta didik tidaklah sama. Dalam memilih metode
pembelajaran, haruslah diperhatikan beberapa hal berikut ini.
1. Metode harus dapat mermbangkitkan motif, minat, atau gairah belajar peserta didik.
2. Metode harus dapat menjamin perkembangan kegiatan kepribadian peserta didik.
3. Metode harus dapat memberikan kesempatan bagi peserta didik untuk mewujudkan hasil
karya.
4. Metode harus dapat merangsang keinginan peserta didik untuk belajar lebih lanjut,
melakukan eksplorasi dan inovasi (pembaharuan).
5. Metode harus dapat mendidik peserta didik dalam teknik belajar sendiri dan cara
memperoleh pengetahuan melalui usaha pribadi.

8 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


6. Metode harus dapat meniadakan penyajian yang bersifat verbalitas dan menggantinya
dengan pengalaman atau situasi yang nyata dan bertujuan.
7. Metode harus dapat menanamkan dan mengembangkan nilai-nilai dan sikap-sikap utama
yang diharapkan dalam kebiasaan cara bekerja yang baik dalam kehidupan sehari-hari.
Proses belajar-mengajar yang baik, hendaknya menggunakan berbagai jenis metode
pembelajaran secara bergantian atau saling bahu membahu satu sama lain. Masing-masing
metode ada kelemahan dan kelebihannya. Semakin bervariasi metode yang digunakan, semakin
menarik bagi peserta didik karena tidak akan menimbulkan kebosanan.
Beberapa metode pembelajaran yang umum dipakai pada tingkat SMA/MA adalah sebagai
berikut.
1. Koperatif (CL, Cooperative Learning)
Model pembelajaran koperatif merupakan kegiatan pembelajaran dengan cara berkelompok
untuk bekerja sama saling membantu mengkonstruksi konsep, menyelesaikan persoalan,
atau inkuiri. Kelompok sebaiknya beranggotakan 4–5 orang, yang bersifat kohesif (kompak-
partispatif) dan heterogen (kemampuan, gender, karakter). Dengan belajar berkelompok
secara koperatif, siswa dilatih dan dibiasakan untuk saling berbagi (sharing) pengetahuan,
pengalaman, tugas, dan tanggung jawab, sehingga akan melatih kemampuan siswa dalam
berinteraksi, komunisasi, dan bersosialisasi. Pada saat pembelajaran ada kontrol dari Guru
dan meminta hasil kerja kelompok berupa laporan atau presentasi.
2. Kontekstual (CTL, Contextual Teaching and Learning)
Pembelajaran kontekstual merupakan pembelajaran yang dimulai dengan tanya jawab
lisan (ramah, terbuka, negosiasi) yang terkait dengan dunia nyata kehidupan peserta
didik (daily life modeling), sehingga akan terasa manfaat dari materi yang akan disajkan.
Prinsip pembelajaran kontekstual adalah aktivitas peserta didik. Dalam hal ini peserta didik
melakukan dan mengalami, tidak hanya menonton dan mencatat, serta pengembangan
kemampuan sosialisasi peserta didik. Ada tujuh indikator pembelajaran kontekstual
sehingga bisa dibedakan dengan model lainnya, yaitu sebagai berikut.
a. Modeling (pemusatan perhatian, motivasi, penyampaian kompetensi dan tujuan,
pengarahan atau petunjuk, rambu-rambu, contoh).
b. Questioning (eksplorasi, membimbing, menuntun, mengarahkan, mengembangkan,
evaluasi, inkuiri, generalisasi).
c. Learning community (seluruh siswa partisipatif dalam belajar kelompok atau
individual, mencoba, mengerjakan).
d. Inquiry (identifikasi, investigasi, hipotesis, konjektur, generalisasi, menemukan)
e. Constructivism (membangun pemahaman sendiri, mengkonstruksi konsep dan aturan,
analisis dan sintesis).
f. Reflection (reviu, rangkuman, tindak lanjut).
g. Authentic assessment (penilaian selama proses dan sesudah pembelajaran, penilaian
terhadap setiap aktvitas atau usaha siswa, penilaian portofolio, penilaian seobjektif-
objektifnya dari berbagai aspek dengan berbagai cara).
3. Pembelajaran Berbasis Masalah (PBL, Problem Based Learning)
Model pembelajaran berbasis masalah melatih dan mengembangkan kemampuan
peserta didik untuk menyelesaikan masalah yang berorientasi pada masalah autentik
dari kehidupan nyata peserta didik, sehingga merangsang kemampuan berpikir tingkat

Petunjuk Umum Pembelajaran Kimia di SMA/MA 9


tinggi. Masalah yang diajukan Guru merupakan persoalan yang tidak rutin dan belum
dikenal cara penyelesaiannya. Dengan pemecahan masalah (problem solving) ditemukan
cara untuk menyelesaikan masalah tersebut. Dengan model pembelajaran ini haruslah
diciptakan suasana belajar kondusif dan nyaman, sehingga peserta didik dapat berpikir
dengan optimal. Pembelajaran berbasis masalah dapat melibatkan peserta didik secara
individu ataupun berkelompok.
4. Pembelajaran Langsung (DL, Direct Learning)
Model pembelajaran secara langsung disebut juga dengan metode ceramah atau ekspositori
(ceramah bervariasi). Pengetahuan yang bersifat informasi dan prosedural yang menjurus
pada keterampilan dasar akan lebih efektif jika disampaikan dengan cara pembelajaran
langsung.
5. Problem Terbuka (OE, Open Ended)
Pembelajaran dengan problem (masalah) terbuka artinya pembelajaran yang menyajikan
permasalahan dengan pemecahan berbagai cara (flexibility) dan solusinya juga bisa
beragam (multi jawab, fluency). Pembelajaran ini melatih dan menumbuhkan orisinilitas
ide, kreativitas, kognitif tinggi, kritis, komunikasi dan interaksi, sharing, keterbukaan, serta
sosialisasi peserta didik. Siswa dituntut untuk berimprovisasi mengembangkan metode,
cara, atau pendekatan yang bervariasi dalam memperoleh jawaban, serta menjelaskan proses
mencapai jawaban tersebut. Model pembelajaran ini lebih mementingkan proses daripada
produk yang akan membentuk pola pikir, keterbukaan, dan ragam berpikir peserta didik.
Masalah yang disajikan haruslah kontekstual dan kaya makna secara matematika (gunakan
gambar, diagram, tabel). Kembangkan permasalahan sesuai dengan kemampuan berpikir
peserta didik dan kaitkan dengan materi selanjutnya.
6. Probing-prompting
Teknik probing-prompting adalah pembelajaran dengan cara guru menyajikan serangkaian
petanyaan yang sifatnya menuntun dan menggali sehingga terjadi proses berpikir yang
mengaitkan pengetahuan peserta didik dan pengalamannya dengan pengetahuan baru yang
sedang dipelajari. Selanjutnya peserta mengkonstruksikan konsep/prinsip/aturan menjadi
pengetahuan baru. Dengan demikian pengetahuan baru akan muncul dengan sendirinya
tanpa diberitahukan. Pertanyaan diberikan kepada peserta didik secara acak, sehingga
semua peserta didik mau tidak mau akan berpartisipasi aktif dalam proses pembelajaran.
Jawaban dari peserta didik akan beragam, sehingga Guru diharapakan dapat menanggapi
dengan bijaksana setiap jawaban peserta didik tersebut.
7. Demonstrasi
Pembelajaran ini khusus untuk materi yang memerlukan peragaan media atau eksperimen.
Langkah yang dilakukan adalah memberikan informasi kompetensi, menyajikan gambaran
umum materi bahan ajar, membagi tugas pembahasan materi untuk tiap kelompok,
menunjuk peserta didik atau kelompok untuk mendemonstrasikan bagiannya, diskusi
kelas, penyimpulan dan evaluasi, serta refleksi.
8. Mind Mapping
Pembelajaran ini sangat cocok untuk mereview pengetahuan awal siswa. Langkah yang
dilakukan adalah memberikan informasi kompetensi, menyajian permasalahan terbuka,
peserta didik berkelompok untuk menanggapi dan membuat berbagai alternatif jawaban,

10 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


presentasi hasil diskusi kelompok, kemudian peserta didik membuat kesimpulan dari hasil
setiap kelompok, serta evaluasi dan refleksi.
Selain yang diuraikan, masih banyal metode pembelajaran yang dapat diterapkan di dalam
kelas.
Seperti yang telah diketahui bahwa kurikulum 2013 menekankan pada aktivitas peserta
didik, termasuk dalam pembelajaran Kimia. Di sini, guru harus memiliki kriteria-kriteria yang
menunjang penerapan pendekatan ilmiah, yaitu sebagai berikut.
1. Substansi atau materi pembelajaran benar-benar berdasarkan fakta atau fenomena yang
dapat dijelaskan dengan logika atau penalaran tertentu, bukan sebatas kira-kira, khayalan,
legenda, atau dongeng semata.
2. Penjelasan guru, respon peserta didik, dan interaksi edukatif guru-peserta didik harus
terbebas dari prasangka yang serta-merta, pemikiran subjektif, atau penalaran yang
menyimpang dari alur berpikir logis.
3. Mendorong dan menginspirasi peserta didik berpikir secara kritis, analitis, dan tepat dalam
mengidentifikasi, memahami, memecahkan masalah, dan mengaplikasikan substansi atau
materi pembelajaran.
4. Mendorong dan menginspirasi peserta didik mampu berpikir hipotetik (membuat dugaan)
dalam melihat perbedaan, kesamaan, dan tautan satu dengan yang lain dari substansi atau
materi pembelajaran.
5. Mendorong dan menginspirasi peserta didik mampu memahami, menerapkan, dan
mengembangkan pola berpikir yang rasional dan objektif dalam merespon substansi atau
materi pembelajaran.
6. Berbasis pada konsep, teori, dan fakta empiris yang dapat dipertanggungjawabkan.
7. Tujuan pembelajaran dirumuskan secara sederhana, jelas, dan menarik sistem penyajiannya.

E. Proses/Kegiatan Pembelajaran Kimia


Strategi pada kegiatan pembelajaran harus diarahkan untuk memfasilitasi pencapaian
kompetensi yang telah dirancang agar setiap individu mampu menjadi pebelajar mandiri
sepanjang hayat dan yang pada gilirannya mereka menjadi komponen penting untuk
mewujudkan masyarakat belajar. Untuk mencapai kualitas yang telah dirancang, kegiatan
pembelajaran perlu menggunakan prinsip yang: (1) berpusat pada peserta didik, (2)
mengembangkan kreativitas peserta didik, (3) menciptakan kondisi menyenangkan
dan menantang, (4) bermuatan nilai, etika, estetika, logika, dan kinestetika, dan (5)
menyediakan pengalaman belajar yang beragam melalui penerapan berbagai strategi dan
metode pembelajaran yang menyenangkan, kontekstual, efektif, efisien, dan bermakna.
Kurikulum 2013 mengembangkan dua modus proses pembelajaran yaitu proses pem-
belajaran langsung dan proses pembelajaran tidak langsung. Proses pembelajaran langsung
adalah proses pendidikan di mana peserta didik mengembangkan pengetahuan, kemam-
puan berpikir dan keterampilan psikomotorik melalui interaksi langsung dengan sumber
belajar yang dirancang. Peserta didik melakukan kegiatan belajar mengamati, menanya,
mengumpulkan informasi, mengasosiasi atau menganalisis, dan mengkomunikasikan apa
yang sudah ditemukannya dalam kegiatan analisis. Proses pembelajaran langsung meng-
hasilkan pengetahuan dan keterampilan langsung atau yang disebut dengan instructional
effect.

Petunjuk Umum Pembelajaran Kimia di SMA/MA 11


Pembelajaran tidak langsung adalah proses pendidikan yang terjadi selama proses
pembelajaran langsung tetapi tidak dirancang dalam kegiatan khusus. Pembelajaran
tidak langsung berkenaan dengan pengembangan nilai dan sikap, yang dilakukan oleh
seluruh mata pelajaran dan dalam setiap kegiatan yang terjadi di kelas, sekolah, dan
masyarakat.
Kurikulum 2013 menekankan penerapan pendekatan saintifik (ilmiah) dalam pembe-
lajaran semua mata pelajaran termasuk mata pelajaran Kimia. Pendekatan saintifik dalam
pembelajaran meliputi 5M, yaitu mengamati (observing), menanya (questioning), mengum-
pulkan data (experimenting/explorating), mengasosiasi (associating), dan mengomunikasikan
(communicating) untuk meningkatkan kreativitas peserta didik dan membiasakan peserta
didik untuk bekerja dalam jejaringan.

Experimenting/ Networking
Observing Questioning Associating Explorating (Membentuk jejaring/
(Mengamati) (Menanya) (Menalar) (Mencoba) Mengomunikasikan)

Gambar 1
Langkah-langkah pembelajaran saintifik

Kelima pembelajaran pokok tersebut dapat dirinci dalam berbagai kegiatan belajar
sebagaimana tercantum pada tabel berikut.
Tabel 3 Keterkaitan antara Langkah Pembelajaran dengan Kegiatan Belajar dan Maknanya
Langkah
Kegiatan Belajar Kompetensi yang Dikembangkan
Pembelajaran
Mengamati Membaca, mendengar, menyimak, dan Melatih kesungguhan, ketelitian, dan
melihat (tanpa atau dengan alat). mencari informasi.
Menanya Mengajukan pertanyaan tentang infor- Mengembangkan kreativitas dan rasa
masi yang tidak dipahami dari apa yang ingin tahu, serta kemampuan meru-
diamati atau pertanyaan untuk menda- muskan pertanyaan untuk membentuk
patkan informasi tambahan tentang apa pikiran kritis yang digunakan untuk
yang diamati (dimulai dari pertanyaan hidup cerdas dan belajar sepanjang
faktual sampai ke pertanyaan yang hayat.
bersifat hipotetik).
Mengumpulkan · Melakukan eksperimen. · Mengembangkan sikap teliti,
informasi/ · Membaca sumber lain selain buku jujur, sopan, menghargai penda-
eksperimen teks. pat orang lain, dan kemampuan
· Mengamati objek/kejadian/ak- berkomunikasi.
tivitas.
· Wawancara dengan narasumber. · Menerapkan kemampuan me-
ngumpulkan informasi melalui
berbagai cara yang dipelajari.
· Mengembangkan kebiasaan bela-
jar dan belajar sepanjang hayat.

12 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Langkah Kegiatan Belajar Kompetensi yang Dikembangkan
Pembelajaran
Mengasosiasi- · Mengolah informasi yang sudah Mengembangkan sikap jujur, teliti,
kan/ mengolah dikumpulkan, baik terbatas dari disiplin, taat aturan, kerja keras, ke-
informasi hasil kegiatan mengumpulkan/ mampuan menerapkan prosedur, serta
eksperimen maupun hasil dari kemampuan berpikir induktif dan
kegiatan mengamati dan kegiatan deduktif dalam menyimpulkan.
mengumpulkan informasi.
· Pengolahan informasi yang dikum-
pulkan, dari yang bersifat menam-
bah keluasan dan kedalaman sam-
pai kepada pengolahan informasi
yang bersifat mencari solusi dari
berbagai sumber yang memiliki
pendapat yang berbeda sampai
kepada yang bertentangan.
Mengomu- Menyampaikan hasil pengamatan dan Mengembangkan sikap jujur, teliti,
nikasikan kesimpulan berdasarkan hasil analisis tole-
secara lisan, tertulis, atau media lain- ransi, kemampuan berpikir sistematis,
nya. mengungkapkan pendapat dengan
singkat dan jelas, serta mengembang-
kan kemampuan berbahasa yang baik
dan benar.
Aspek-aspek pada pendekatan ilmiah terintegrasi pada pendekatan keterampilan proses
dan metode ilmiah. Keterampilan proses sains merupakan seperangkat keterampilan yang
digunakan para ilmuwan dalam melakukan penyelidikan ilmiah.
Kegiatan pembelajaran dalam silabus mata pelajaran Kimia Kurikulum 2013
sudah dikembangkan dengan pendekatan saintifik seperti yang dimaksud. Guru dapat
menggunakan silabus tersebut sebagai salah satu acuan dalam menyusun rencana
pelaksanaan pembelajaran.
Guru haruslah menyadari bahwa menjadi seorang guru berarti mengabdikan diri
sebagai pendidik dan itu merupakan tugas yang mulia. Guru sebagai pendidik bukan hanya
mentrasfer ilmu pengetahuan kepada peserta didik, tetapi juga memiliki tugas mendidik.
Dalam mendidik, melalui pembelajaran Kimia, guru melatih peserta didik untuk memiliki
keterampilan proses, keterampilan berfikir, strategi berfikir, dan mempunyai nilai-nilai
luhur. Guru juga harus terus belajar untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan,
sehingga guru dapat mengimbangi perkembangan peserta didik.
Dalam mendidik dan mengajar, baik langsung maupun tidak langsung, guru wajib
untuk mengingatkan beberapa hal berikut kepada peserta didik.
1. Semua kegiatan manusia dan semua gejala alam, telah diatur oleh Tuhan yang Maha
Esa, hal tersebut wajib selalu disampaikan kepada peserta didik, sehingga sikap spiritual
selalu mengisi proses pembelajaran kimia;
2. Belajar pada dasarnya adalah kegiatan individual, oleh karenanya kegiatan utama
belajar terletak pada individu-individu peserta didik. Teknik proses pembelajaran
klasikal, cenderung berubah menjadi proses pembelajaran kelompok, dan akhirnya
menjadi proses pembelajaran individual.
3. Manusia dan juga peserta didik sebagai makluk sosial, dalam hidupnya selalu
berinteraksi dengan teman, keluarga, dan masyarakat. Manusia dan/atau peserta didik
tidak dapat lepas dari lingkungannya, lingkungan keluarga, lingkungan pertemanan,
maupun lingkungan masyarakat.
Petunjuk Umum Pembelajaran Kimia di SMA/MA 13
F. Media dan Sumber Belajar Kimia
1. Media Belajar Kimia
Guru harus merancang, membuat, menyusun, dan menyiapkan media pembelajaran
Kimia sedemikian rupa, sehingga dapat digunakan dalam proses pembelajaran secara
efektif dan efisien sesuai dengan fungsinya. Oleh karena itu, media yang digunakan dalam
proses pembelajaran merupakan suatu karya yang digolongkan sebagai “teknologi dalam
pembelajaran”. Berikut beberapa jenis media dalam pembelajaran.

Media

Alat Ukur Alat Peraga

· Neraca · Benda asli


· Gelas ukur Alat Bantu · Benda tiruan
· pH meter · Model
· Buret
· Termometer
· Pipet volume Audio
(dengar) Audio-visual
Visual · Radio
(pandang-dengar)
(pandang) · Radio-kaset · TV
· Interkom · Compact Disc (CD)
· Komputer · Laser Disc (LD)
· HP · HP
· Internet · Komputer
· Internet
Projected Nonprojected
· Slide projector
· Papan tulis · Papan pasak
· (OHP)
· Papan planel · Papan paku
· Micro projector
· Papan magnet · Flipchart
· Film projector Gambar 2
· Papan tempel · Diorama
· LCD projector Klasifikasi media dalam pembelajaran

Pada dasarnya jenis media yang tergolong alat bantu hampir tidak menunjukkan
perbedaan untuk semua mata pelajaran. Dalam pembelajaran Kimia digunakan berbagai
alat bantu charta dan gambar, seperti model atom, tabel periodik unsur, tabel/grafik jari-
jari atom, tabel/grafik energi ionisasi, tabel afinitas elektron, dan tabel keelektronegatifan,
serta gambar bahan dan peralatan kimia.
Jenis media alat peraga memiliki karakter yang berbeda untuk setiap mata pelajaran.
Berikut disajikan contoh media alat peraga untuk mata pelajaran Kimia.
a. Benda Asli
Media yang tergolong benda asli dalam pembelajaran kimia adalah semua bahan-
bahan kimia baik yang dibuat (sintesis) maupun alami, seperti batuan, pasir besi, kuarsa,
bahan kimia yang ada di laboratorium. Alat-alat laboratorium yang sering digunakan
dalam berbagai percobaan kimia termasuk ke dalam golongan media benda asli.
Beberapa alat laboratorium yang umum dan sering digunakan sebagai berikut.

14 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


1
5 7

2 4 8

6
3

10
11 12
14
9
13

15 18 19
20

16 21

17
Sumber: http://alatlaboratoriumkimia.org/wp-content/uploads/2013/06/
jual-alat-laboratorium-kimia.jpg
Gambar 3
Beberapa alat laboratorium yang sering dipakai
Fungsi alat-alat laboratorium dari Gambar 3 dapat dilihat pada Tabel 4.
Tabel 4 Alat-Alat Laboratorium dan Kegunaannya

No. Nama Alat Kegunaan

1 Buret Alat untuk mentitrasi larutan


2 Klem Pemegang buret
3 Standar Alat untuk menempatkan buret titrasi
4 Erlenmeyer Wadah untuk tempat menyimpan larutan
5 Gelas ukur Wadah untuk mengukur volume larutan
6 Pipet tetes Alat untuk memipet atau mengambil larutan dalam jumlah
sedikit
7 Tabung reaksi Wadah untuk mereaksikan larutan dalam jumlah sedikit
8 Beaker glass/gelas kimia Wadah untuk tempat menyimpan larutan
9 Kaca arloji Wadah untuk tempat zat yang akan ditimbang
10 Corong Alat untuk menyaring larutan dengan bantuan kertas saring
11 Ball filler Alat untuk membantu dalam memipet larutan

Petunjuk Umum Pembelajaran Kimia di SMA/MA 15


No. Nama Alat Kegunaan

12 Labu ukur Wadah untuk membuat larutan dengan volume tertentu


13 Cawan porselen Alat untuk menggerus atau menghancurkan senyawa kristal
14 Mortal Penggerus
15 Pipet volume Alat untuk memipet larutan dengan volume tertentu
16 Pipet ukur Alat untuk memipet larutan
17 Bunsen Alat untuk pemanas
18 Kaki tiga Penyangga tempat wadah yang akan dipanaskan
19 Kawat kasa Tempat wadah yang akan dipanaskan
20 Keping tetes Wadah untuk mereaksikan larutan dalam jumlah sedikit
21 Spatula Alat untuk zat

b. Model
Sebagai contoh alat peraga yang termasuk jenis model
adalah molymod yang digunakan dalam pembelajaran
hidrokarbon dan senyawa karbon. Contoh model lain-
nya yang sering digunakan dalam pembelajaran kimia
adalah model bangun atom dan bentuk molekul. Alat
peraga ini dapat dibuat dengan menggunakan berbagai Sumber: cdd.teachersource.com/images/
product/pop/malisa.jpg
bahan dasar seperti balon, plastisin, dan bola-bola plastik. Gambar 4
Model bentuk molekul seperti pada Gambar 5. Molymod
Model simulasi yang bisa diunduh dari berbagai
laman internet juga termasuk media/alat peraga model.
Beberapa materi pelajaran kimia yang seringkali meng-
gunakan model simulasi adalah struktur atom, proses
elektrolisis, sel Galvani, pembentukan ikatan kimia, dan Sumber: http://lischer.files.wordpress.com/
2009/08/image21.png
reaksi kimia dalam senyawa karbon. Gambar 5
Beberapa model molekul
c. Multimedia interaktif
Media yang tergolong interaktif umumnya Voltmeter

merupakan gabungan dari berbagai media


Jembatan garam
(visual, audiovisual, dan suara) serta melibatkan Zn
interaksi dengan pembelajar secara aktif. Seiring H2(1 atm)
dengan perkembangan teknologi dan informasi,
multimedia dalam pembelajaran Kimia menjadi Elektrode
lebih variatif. Saat ini telah banyak diproduksi hidrogen
Pt
multimedia pembelajaran kimia interaktif yang
dapat diunduh bebas dari berbagai laman seperti ZnSO4 HCl
Google, Youtube, dan Wikipedia (Wikipedia. Sumber: cwx.prenhall.com/petrucci/medialib/media_
org). Gambar 6
portofolio/text_images/FG21_11.JPG

Simulasi pengukuran potensial elektrode Zn


dengan menggunakan potensial elektrode
standar H2

16 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


2. Sumber Belajar Kimia
Sumber belajar adalah rujukan, objek, dan bahan yang digunakan dalam kegiatan
pembelajaran. Sumber belajar dapat berupa buku teks mata pelajaran, majalah, koran,
berita di televisi dan radio, situs internet, pendapat narasumber, dan lingkungan. Guru
dapat dengan bijaksana memberikan berbagai sumber belajar yang sesuai kepada peserta
didik.

G. Penilaian Autentik dalam Pembelajaran Kimia


Standar penilaian merupakan salah satu elemen yang berubah pada Kurikulum 2013,
di mana terjadi pergeseran penilaian melalui tes (mengukur kompetensi pengetahuan
berdasarkan hasil saja) menuju penilaian autentik dengan mengukur semua kompetensi
pengetahuan, keterampilan, dan sikap berdasarkan proses dan hasil. Hal ini dituangkan
dalam Permendikbud Nomor 66 Tahun 2013 tentang Standar Penilaian. Permendikbud
tersebut menyatakan bahwa dalam pembelajaran guru melakukan penilaian autentik
meliputi tiga ranah, yaitu pengetahuan, keterampilan, dan sikap.
1. Penilaian pengetahuan dapat dilakukan melalui tes tertulis, tes lisan, dan penu-
gasan.
2. Penilaian keterampilan dilakukan melalui tes praktik, proyek, dan portofolio.
3. Penilaian sikap dilakukan melalui observasi, penilaian diri, penilaian antarteman atau
penilaian sebaya, dan penilaian jurnal.
Penilaian autentik mengharuskan peserta didik menunjukkan pengetahuan,
keterampilan, sikap, dan kemampuannya dalam situasi yang nyata (real life situations). Situasi
nyata tersebut mengandung makna situasi sebenarnya pada konteks yang sesungguhnya,
yang dapat merefleksikan bagaimana peserta didik berpikir, bersikap, dan bertindak dalam
situasi nyata. Oleh sebab itu dalam penilaian autentik baik soal-soal maupun tugas-tugas
harus dekat dengan kehidupan nyata peserta didik. Soal-soal dan tugas-tugas seperti itu
diharapkan dapat mengembangkan kemampuan peserta didik dalam menganalisis serta
memecahkan masalah-masalah lingkungan dari konten (materi) yang telah dipelajarinya
di sekolah.
Penilaian kinerja (performance assessment) dan penilaian portofolio dalam hal ini sering
dipandang oleh para ahli sebagai penilaian yang paling autentik. Berdasarkan tujuannya
cara-cara penilaian autentik tersebut dapat dikelompokkan sebagai berikut.
1. Tes tertulis (tes objektif dan esai)
2. Penilaian portofolio (esai, jurnal kerja ilmiah, dan paper)
3. Penilaian kinerja (observasi, ujian praktik, penilaian proyek, daftar cek, penilaian
sebaya, diskusi, dan bermain peran)
4. Penilaian sikap (observasi, penilaian sebaya, diskusi, bermain peran, dan interviu)
5. Penilaian diri (daftar cek, inventori, interviu, dan esai).
Penilaian autentik mengacu pada standar/kriteria tertentu. Dalam hal ini standar
diperlukan untuk mengidentifikasi secara jelas apa yang semestinya peserta didik ketahui
dan apa yang seharusnya dapat mereka lakukan. Standar tersebut dikenal dengan rubrik
penilaian. Standar penilaian memegang peranan penting dalam penilaian autentik. Dalam

Petunjuk Umum Pembelajaran Kimia di SMA/MA 17


penilaian autentik terdapat beberapa komponen, yaitu rubric (standar/pedoman penilaian)
dan task (tugas-tugas kinerja) yang merupakan perangkat tugas yang menuntut peserta
didik untuk menunjukkan suatu kinerja tertentu. Task digunakan untuk penilaian portofolio,
penilaian kinerja, penilaian sikap, dan penilaian diri. Sementara itu rubrik penilaian
dapat dinyatakan sebagai panduan pemberian skor yang menunjukkan sejumlah kriteria
performance pada proses atau hasil yang diharapkan.
Penilaian terhadap peserta didik dilakukan awal pelajaran, saat proses pembelajaran,
dan pada akhir pembelajaran. Penilaian setiap mata pelajaran meliputi kompetensi
pengetahuan, kompetensi keterampilan, dan kompetensi sikap. Kompetensi pengetahuan dan
kompetensi keterampilan menggunakan skala 1–4 (kelipatan 0,33), sedangkan kompetensi
sikap menggunakan skala Sangat Baik (SB), Baik (B), Cukup (C), dan Kurang (K), yang
dapat dikonversi ke dalam Predikat A–D.
Tabel 5 Konversi Kompetensi Pengetahuan, Keterampilan, dan Sikap

Nilai Kompetensi
Rank Nilai Predikat
Pengetahuan Keterampilan Sikap

96 – 100 A 4,00 4,00


SB
91 – 95 A– 3,67 3,67
86 – 90 B+ 3,33 3,33
81 – 85 B 3,00 3,00 B

75 – 80 B– 2,67 2,67
70 – 74 C+ 2,33 2,33
65 – 69 C 2,00 2,00 C
60 – 64 C– 1,67 1,67
55 – 59 D+ 1,33 1,33
K
< 55 D 1,00 1,00

1. Penilaian Pengetahuan
Penilaian pengetahuan dilaksanakan pada akhir proses pembelajaran, setelah menyele-
saikan suatu kompetensi dasar tertentu dan dapat menggunakan tes tertulis. Bentuk soal
dapat merupakan pilihan ganda, esai biasa, esai berstruktur, dan lainnya. Namun perlu
diingat untuk penilaian autentik dengan menggunakan tes tertulis diperlukan soal yang
menguji kemampuan peserta didik menerapkan pengetahuannya dalam kehidupan nyata
peserta didik. Oleh karena itu, guru dapat menyajikan soal-soal yang lebih bervariasi.
Pengembangan soal oleh guru harus memerhatikan tingkat kesulitan yang berbeda-beda,
mulai dari tingkatan pengetahuan (C1), pemahaman (C2), terapan (C3), analisis (C4), sintesis
(C5), dan evaluasi (C6). Untuk tingkat SMA/MA sebaiknya soal lebih banyak diberikan dalam
bentuk trepan dan analisis.
Untuk memudahkan guru dalam membuat soal-soal baru, guru dapat membuat kisi-kisi
soal setiap bab yang mengacu pada indikator ketercapaian Kompetensi Dasar pengetahuan
(KI-3). Contoh pengembangan soal dapat dilihat pada tabel berikut.

18 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Tabel 6 Contoh Variasi Pengembangan Soal

Tingkatan Soal
KI-3 Indikator Contoh Soal
C1 C2 C3 C4 C5 C6
Bab I Menjelaskan reak- Jelaskan yang dimaksud dengan reaksi
si pada senyawa oksidasi!
   
hidrokarbon.
Diberikan beberapa contoh reaksi
kimia.
Dari reaksi di atas, manakah yang  
termasuk reaksi oksidasi? Jelaskan
alasanmu!
Bab III Menjelaskan tentang Jelaskan yang dimaksud dengan laju
laju reaksi. reaksi!
    
Diberikan data waktu terjadinya
raksi kimia. Berdasarkan data di atas,  
tentukan laju reaksi!
Bab IV Menjelaskan ten- Jelaskan ke mana kesetimbangan be-
tang terjadinya kes- geser apabila temperatur dinaikan!
    
etimbangan kimia.
Diberikan suatu reaksi kimia. Jelaskan
pergeseran kesetimbangan terhadap  
reaktan dan produk, apabila pada
reaksi diberikan perlakuan berikut!
Bab VI Menjelaskan tentang Jelaskan yang dimaksud dengan garam
hidrolisis garam mengalami hidrolisis parsial!
   
Diberikan beberapa macam garam.
Tentukan garam-garam di atas apakah
mengalami hidrolisis parsial, hidrolisis   
total, atau tidak terhidrolisis! Tulis
reaksi hidrolisisnya!
Dalam menilai tes tertulis uraian perlu disiapkan rubrik yang tepat yang dapat
memandu guru untuk memberikan penilaian secara fair dan objektif berdasarkan kriteria
yang diharapkan.
Hasil penilaian perlu dianalisis dan ditindaklanjuti dengan memberikan bantuan,
remedial, atau pengayaan. Remedial dilakukan jika setelah mengikuti evaluasi, nilai peserta
didik untuk kompetensi dasar pada KI-3 dan KI-4 belum mencapai ketuntasan minimal
(KKM) yang ditetapkan satuan pendidikan. Untuk remedial sebaiknya ada pembelajaran
ulang baik dari guru atau teman dengan menggunakan metode yang tepat untuk peserta
didik yang bersangkutan. Pengayaan dilakukan, jika setelah mengikuti ulangan, nilai peserta
didik untuk kompetensi dasar pada KI-3 dan KI-4 sudah di atas KKM. Pengayaan berupa
tugas yang menyenangkan dan menantang.

2. Penilaian Keterampilan/Unjuk Kerja


Penilaian keterampilan/unjuk kerja merupakan penilaian yang dilakukan dengan
mengamati kegiatan peserta didik dalam melakukan suatu kegiatan. Penilaian ini digunakan
untuk menilai ketercapaian kompetensi yang menuntut peserta didik melakukan tugas tertentu,
seperti praktik di laboratorium, presentasi, diskusi, bermain peran, dan menggunakan alat.

Petunjuk Umum Pembelajaran Kimia di SMA/MA 19


Penilaian keterampilan/unjuk kerja perlu mempertimbangkan langkah-langkah kinerja,
kelengkapan dan ketepatan aspek yang akan dinilai, serta mengupayakan kemampuan yang
akan dinilai dibatasi dan diurutkan berdasarkan urutan yang akan diamati
Untuk mengamati keterampilan/unjuk kerja peserta didik dapat menggunakan alat
atau instrumen daftar cek (check-list) dan skala penilaian (rating scale). Kelemahan cara
ini penilai hanya mempunyai dua pilihan mutlak, misalnya benar-salah, dapat diamati-
tidak dapat diamati, atau baik-tidak baik, dengan demikian tidak terdapat nilai tengah.
Namun daftar cek lebih praktis digunakan mengamati subjek dalam jumlah besar.
Penilaian keterampilan/unjuk kerja yang menggunakan skala penilaian, yaitu skala
terentang dari tidak sempurna sampai sangat sempurna.
Misalnya: 1 = tidak kompeten 3 = kompeten
2 = cukup kompeten 4 = sangat kompeten
Untuk memperkecil faktor subjektivitas, perlu dilakukan penilaian oleh lebih dari satu
orang, agar hasil penilaian lebih akurat.
· Penilaian ujuk kerja praktikum dapat dilakukan secara global, yaitu sebagai berikut.
Tabel 7 Contoh Penilaian Keterampil/Unjuk Kerja Praktikum
Penilaian
pengamatan dan

menyimpulkan
Merangkai alat

Kelompok/ Jumlah
hipotesis, dan

mencatat data
Merumuskan

Menganalisis

Nilai Keterangan
merancang

Melakukan
percobaan
masalah,

data dan

Nama skor

I
A 2 2 3 3 10 83
B 2 2 3 2 9 75
C

* Perangkat penilaian diisi oleh Guru atau asisten laboratorium
Tabel 8 Rubrik Penilaian Kinerja

Penilaian
No. Aspek yang Dinilai
1 2 3
1 Merumuskan masalah, Tidak mampu Dilakukan dengan Dilakukan secara
hipotesis, dan merumuskan masalah, bantuan guru mandiri (individual
merancang percobaan hipotesis, dan atau kelompok)
merancang percobaan
2 Merangkai alat Rangkaian alat tidak Rangkaian alat Rangkaian
benar benar tetapi tidak alat benar dan
memerhatikan memerhatikan
keselamatan kerja keselamatan kerja
atau tidak rapi

20 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Penilaian
No. Aspek yang Dinilai
1 2 3
3 Melakukan Pengamatan tidak Pengamatan Pengamatan teliti/
pengamatan dan teliti/ jujur teliti/jujur, tetapi jujur dan tidak
pencatatan data mengandung mengandung
interpretasi interpretasi
4 Menganalisis data dan Tidak mampu Dilakukan dengan Dilakukan secara
menyimpulkan bantuan guru mandiri (individual
atau kelompok)

Nilai maksimum: 3 Rentang nilai :


Jumlah skor minimum :1×4=4 skor ≤ 60 : tidak kompeten
Jumlah skor maksimum : 3 × 4 = 12 < 60 skor ≤ 75 : kurang kompeten
Jumlah skor < 75 skor ≤ 90 : kompeten
Nilai = 100 < 90 skor ≤ 100 : sangat kompeten
Jumlah skor maksimum
· Penilaian ujuk kerja praktikum dapat dilakukan secara khusus, yaitu sebagai
berikut.
Tabel 9 Contoh Penilaian Keterampil/Unjuk Kerja Praktikum
Aspek Keterampilan yang Dinilai
Nama Mengukur Memipet Menuang Mengaduk Menyaring Jumlah Nilai
Volume Air Larutan Larutan Larutan Larutan Skor
1–4 1–4 1–4 1–4 1–4
A
B

*Perangkat tes ini diisi oleh guru/asisten lab
Tabel 10 Rubrik Penilaian Kinerja

Aspek yang Penilaian


No.
Dinilai 1 2 3 4
1 Mengukur Pengukuran Pengukuran Pengukuran Pengukuran
volume air volume tidak volume tidak tepat, volume tepat, volume tepat
tepat dan alat tetapi alat yang tetapi alat yang dan alat yang
yang digunakan digunakan tepat digunakan tidak digunakan
tidak tepat tepat tepat
2 Memipet Saat memipet Saat memipet Saat mengangkat Memipet
larutan larutan tidak larutan, pipet pipet ada larutan larutan dengan
ada larutan sampai ke dasar yang menetes tepat dan
yang terbawa wadah bersih
3 Menuangkan Banyak larutan Wadah yang Menuangkan Menuangkan
larutan yang tumpah dituangkan terlalu larutan dengan larutan dengan
ke luar wadah tinggi dari wadah benar dan masih benar dan tidak
penampung ada larutan yang ada larutan
sehingga terjadi keluar wadah yang keluar
percikan larutan wadah

Petunjuk Umum Pembelajaran Kimia di SMA/MA 21


Aspek yang Penilaian
No.
Dinilai 1 2 3 4
4 Mengaduk Mengaduk Pengaduk Mengaduk Mengaduk
larutan larutan bergesekan dengan larutan dengan larutan
menyebabkan wadah sehingga tanpa menyentuh dengan tanpa
ada larutan menimbulkan bunyi wadah, tetapi menyentuh
yang keluar arah pengadukan wadah dan
wadah berubah-ubah searah
5 Menyaring Menyaring Menyaring larutan Menyaring Menyaring
larutan larutan dengan corong larutan dengan larutan dengan
lansung tanpa dan kertas saring corong dan corong dan
menggunakan yang ukurannya kertas saring kertas saring
kertas saring lebih kecil daripada yang ukurannya yang ukurannya
corong lebih besar tepat
daripada corong

Nilai maksimum: 4 Rentang nilai :


Jumlah skor minimum :1×5=5 skor ≤ 60 : tidak kompeten
Jumlah skor maksimum : 4 × 5 = 20 < 60 skor ≤ 75 : kurang kompeten
Jumlah skor < 75 skor ≤ 90 : kompeten
Nilai = 100 < 90 skor ≤ 100 : sangat kompeten
Jumlah skor maksimum

Selain praktikum/percobaan, keterampilan juga dapat dinilai dari penugasan proyek yang
diberikan oleh Guru.
Tabel 11 Contoh Penilaian Proyek
Kelompok
No. Kriteria
1 2 3 4 5 6 7 8
1 Kreativitas
2 Kejelasan atau keterangan jawaban lengkap
3 Kebenaran jawaban
4 Kerja sama dengan sesama anggota kelompok
5 Keakuratan interpretasi jawaban/gambar
6 Penggunaan strategi benar dan tepat
7 Kerapian atau keindahan untuk produk

Tabel 12 Rubrik Penilaian Proyek


Nilai Kriteria
4 Menunjukkan kreativitas yang tinggi dalam pemecahan masalah, kejelasan atau keterangan
jawaban sangat lengkap, kebenaran jawaban masalah sangat tepat, kerjasama kelompok
sangat baik, interpretasi jawaban masalah/gambar sangat akurat, penggunaan strategi
benar dan tepat, kerapian atau keindahan sangat baik, tersedia laporan kerja dan disajikan
dengan baik di depan kelas.

22 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Nilai Kriteria
3 Menunjukkan kreativitas yang cukup dalam pemecahan masalah, kejelasan atau keterangan
jawaban cukup lengkap, kebenaran jawaban masalah cukup tepat, kerjasama kelompok
cukup baik, interpretasi jawaban masalah/gambar cukup akurat, penggunaan strategi
benar dan tepat, kerapian atau keindahan cukup baik, tersedia laporan kerja dan disajikan
dengan cukup baik di kelas.
2 Menunjukkan kreativitas yang rendah dalam pemecahan masalah, kejelasan atau keterangan
jawaban cukup lengkap, kebenaran jawaban masalah cukup tepat, kerjasama kelompok
cukup baik, interpretasi jawaban masalah/gambar kurang akurat, penggunaan strategi
benar dan tepat, kerapian atau keindahan kurang baik, tersedia laporan kerja tetapi tidak
disajikan di kelas.
1 Menunjukkan kreativitas yang rendah dalam pemecahan masalah, kejelasan atau keterangan
jawaban tidak lengkap, kebenaran jawaban tidak tepat, kerjasama kelompok kurang baik,
interpretasi jawaban masalah/gambar tidak akurat, penggunaan strategi benar dan tepat,
kerapian atau keindahan tidak baik, tidak tersedia laporan kerja dan tidak disajikan di
depan kelas.
0 Tidak melakukan tugas proyek

Nilai maksimum: 4 Rentang nilai :


Jumlah skor minimum :0×7=0 skor ≤ 60 : tidak kompeten
Jumlah skor maksimum : 4 × 7 = 20 < 60 skor ≤ 75 : kurang kompeten
Jumlah skor < 75 skor ≤ 90 : kompeten
Nilai = 100 < 90 skor ≤ 100 : sangat kompeten
Jumlah skor maksimum

3. Penilaian Sikap/Perilaku
Sikap bermula dari perasaan (suka atau tidak suka) yang terkait dengan kecenderungan
seseorang dalam merespon sesuatu/objek. Sikap juga sebagai ekspresi dari nilai-nilai atau
pandangan hidup yang dimiliki oleh seseorang. Sikap terdiri atas tiga komponen, yakni:
afektif, kognitif, dan konatif/perilaku. Komponen afektif adalah perasaan yang dimiliki oleh
seseorang atau penilaiannya terhadap sesuatu objek. Komponen kognitif adalah kepercayaan
atau keyakinan seseorang mengenai objek. Komponen konatif adalah kecenderungan untuk
berperilaku atau berbuat dengan cara-cara tertentu berkenaan dengan kehadiran objek
sikap.
Objek sikap yang perlu dinilai dalam proses pembelajaran adalah:
a. sikap terhadap materi pelajaran,
b. sikap terhadap guru/pengajar,
c. sikap terhadap proses pembelajaran, dan
d. sikap berkaitan dengan nilai atau norma yang berhubungan dengan suatu materi
pelajaran.
Sikap atau perilaku merupakan ekspresi dari nilai-nilai atau pandangan hidup yang
dimiliki oleh seseorang. Sikap dapat dibentuk, sehingga terjadi perilaku atau tindakan yang
diinginkan. Penilaian sikap/perilaku dapat dilakukan dengan beberapa cara atau teknik;
yaitu:

Petunjuk Umum Pembelajaran Kimia di SMA/MA 23


a. observasi atau pengamatan perilaku,
b. mencatat kejadian-kejadian berkaitan dengan peserta didik selama di sekolah,
c. laporan pribadi.
Observasi perilaku menunjukkan kecenderungan seseorang dalam sesuatu hal. Hasil
pengamatan dapat dijadikan sebagai umpan balik dalam pembinaan. Contoh penilaian
sikap/perilaku melalui observasi atau pengamatan selama melakukan percobaab sebagai
berikut.
Tabel 13 Contoh Penilaian Perilaku

Penilaian

Hormat pada Orang Tua


No. Sikap

Ramah pada Tema

Tanggung Jawab
Nama
Tenggang Rasa

Manepati Janji
Tekun Belajar
Keterbukaan

Jumlah Skor
Kedisiplinan

Kepeduliam
Kerja Sama

Kejujuran
Kerajinan

Nilai
1
2
3
4
...
Keterangan:
Skala penilaian sikap dibuat dengan rentang antara 1–5
1 = sangat kurang 4 = konsisten
2 = kurang konsisten 5 = selalu konsisten
3 = mulai konsisten

Nilai maksimum: 5 Rentang nilai :


Jumlah skor minimum : 1 × 12 = 12 skor ≤ 60 : kurang (K)
Jumlah skor maksimum : 5 × 12 = 60 < 60 skor ≤ 75 : cukup (C)
Jumlah skor < 75 skor ≤ 90 : baik (B)
Nilai = 100 < 90 skor ≤ 100 : sangat baik (SB)
Jumlah skor maksimum

Indikator yang dapat digunakan untuk penilaian perilaku sebagai berikut.


1. Keterbukaan
a. Tidak menyembunyikan masalah.
b. Berani mengeluarkan pendapat apabila berbeda dengan yang lain.
c. Ramah dan berteman dengan siapa saja.
2. Tekun belajar
a. Mempunyai rasa ingin tahu.
b. Sering mengajukan pertanyaan yang membangun.

24 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


c. Memberikan banyak usul dan gagasan dalam memecahkan masalah.
d. Mempunyai kebebasan berfikir dalam belajar.
e. Mampu mengajukan pemikiran atau pemecahan masalah yang berbeda.
f. Belajar tidak mengenal waktu.
3. Kerajinan
a. Melakukan tugas yang diterima dari guru.
b. Memenuhi jadwal piket yang ada.
c. Datang ke sekolah tepat waktu.
4. Tenggang rasa
a. Menjaga kebersihan kelas dan ketenteraman kelas.
b. Menunjukkan rasa empati dan simpati untuk ikut menyelesaikan masalah.
c. Mampu memberikan ide/gagasan terhadap suatu masalah yang ada di sekitar.
d. Memberikan bantuan kepada teman sesuai dengan kemampuannya.
5. Kedisiplinan
a. Selalu hadir di kelas tepat waktu.
b. Mengerjakan tugas sesuai petunjuk dan tepat waktu.
c. Menaati prosedur dalam kerja mandiri dan kelompok.
6. Kerja sama
a. Mempunyai tanggung jawab secara bersama-sama menyelesaikan pekerjaan.
b. Saling berkontribusi dengan baik, baik tenaga maupun pikiran untuk mendapatkan
hasil maksimal.
c. Pengerahan kemampuan secara maksimal.
d. Mampu melaksanakan kerja sama dalam kelompok tanpa membedakan.
7. Ramah pada teman
a. Memberikan ucapan selamat kepada teman yang berprestasi.
b. Berkomunikasi dengan bahasa yang santun.
c. Menjalin keakraban dengan semangat saling mengasihi.
d. Mengucapkan terima kasih setelah menerima bantuan.
e. Menerima perbedan pendapat.
8. Hormat pada orang tua
a. Berbicara dengan ramah kepada Guru.
b. Mengucapkan salam bertemu dengan Guru.
c. Berpamitan kepada Guru ketika pulang sekolah.
9. Kejujuran
a. Mengerjakan PR secara mandiri dan di rumah.
b. Berkata yang sebenarnya.
c. Tidak memberikan jawaban dan meminta jawaban kepada teman saat ujian.
10. Menepati janji
a. Melaksanakan tugas tepat pada waktu yang diberikan.
b. Datang ke sekolah tepat waktu.
11. Kepedulian
a. Membantu teman yang mempunyai kesulitan dalam menerima pelajaran di
sekolah.
b. Meminjamkan peralatan belajar pada teman.
c. Membantu Guru dalam aktivitas belajar.
d. Mendamaikan jika ada pertengkaran teman.

Petunjuk Umum Pembelajaran Kimia di SMA/MA 25


12. Tanggung jawab
a. Berusaha menyelesaikan tugas dengan sungguh-sungguh.
b. Bertanya kepada teman/guru bila menjumpai masalah.
c. Menyelesaikan permasalahan yang menjadi tanggung jawabnya.
d. Berpartisipasi dalam kelompok.
Pedoman penilaian:
a. Penilaian dilakukan dengan cara membandingkan karakter peserta didik pada kondisi
awal dengan pencapaian dalam waktu tertentu.
b. Hasil yang dicapai selanjutnya dicatat, dianalisis, dan diadakan tindak lanjut.
Sikap atau perilaku peserta didik sehari-hari di sekolah dapat dibuat pada sebuah Buku
Catatan Harian. Contoh halaman sampul Buku Catatan Harian atau kejadian-kejadian
berkaitan dengan peserta didik selama di sekolah sebagai berikut.

BUKU CATATAN HARIAN PESERTA DIDIK Tabel 14 Isi Buku Catatan Harian
Nama Sekolah Hari/ Nama Peserta
No. Kejadian
Tanggal Didik
Mata Pelajaran
1
:
Kimia 2
Kelas 3
:
___________________ …
Tahun Pelajaran
:
___________________
Nama Guru
:
___________________

Jakarta, 2013

Gambar 7
Sampul Buku Catatan Harian

Kolom kejadian diisi dengan kejadian positif maupun negatif, berguna untuk menilai
sikap/perilaku peserta didik serta dapat menjadi bahan dalam penilaian perkembangan
peserta didik secara keseluruhan. Selain itu, dalam observasi perilaku dapat juga digunakan
daftar cek yang memuat perilaku-perilaku tertentu yang diharapkan muncul dari peserta
didik pada umumnya atau dalam keadaan tertentu.
Penilaian dengan pertanyaan langsung, dapat dilakukan dengan menanyakan secara
langsung atau wawancara tentang sikap seseorang berkaitan dengan sesuatu hal. Misalnya,
bagaimana tanggapan peserta didik tentang kebijakan baru di sekolah mengenai Peningkatan
Ketertiban. Berdasarkan jawaban peserta didik, guru dapat menyimpulkan bagaimana
sikap/tanggapan peserta didik terhadap hal yang ditanyakan.
Penilaian melalui laporan pribadi, peserta didik diminta membuat ulasan yang berisi
pandangan atau tanggapannya tentang suatu masalah, keadaan, atau hal yang menjadi
objek sikap. Misalnya, peserta didik diminta menulis pandangannya tentang Tawuran
Antarpelajar yang terjadi akhir-akhir ini di Indonesia. Dari ulasan yang dibuat oleh peserta
didik tersebut dapat dibaca dan dipahami kecenderungan sikap yang dimilikinya.
Untuk menilai perubahan perilaku atau sikap peserta didik secara keseluruhan dari
semua data hasil penilaian, termasuk perilaku keseharian, pendidik dapat memberikan
kesimpulan atau pertimbangan tentang pencapaian suatu indikator atau bahkan suatu
nilai, yang dapat dirangkum dengan menggunakan Lembar Pengamatan. Contoh Lembar
Pengamatan peserta didik sebagai berikut.

26 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Tabel 15 Lembar Pengamatan Penilaian Perilaku/Sikap

Perilaku/sikap yang diamati (jika yang diamati perilaku khusus): ................................


Nama peserta didik : ...
Kelas : ...
Semester : ...
Deskripsi Perubahan Capaian
No. Deskripsi Perilaku Awal
Pertemuan ... BT MT MB MK
Hari/Tgl ...
1
2

Keterangan:
Kolom capaian diisi dengan tanda centang sesuai perkembangan perilaku
BT : Belum Terlihat (apabila peserta didik belum memperlihatkan tanda-tanda awal perilaku yang
dinyatakan dalam indikator).
MT : Mulai Terlihat (apabila peserta didik sudah mulai memperlihatkan adanya tanda-tanda awal
perilaku yang dinyatakan dalam indikator tetapi belum konsisten).
MB : Mulai Berkembang (apabila peserta didik sudah memperlihatkan berbagai tanda perilaku
yang dinyatakan dalam indikator dan mulai konsisten).
MK : Membudaya atau Konsisten (apabila peserta didik terus menerus memperlihatkan perilaku
yang dinyatakan dalam indikator secara konsisten).

Penilaian keterampilan dan penilaian sikap dapat dilakukan secara bersamaan, meng-
hasilkan penilaian campuran. Contoh penilaian campuran sebagai berikut.
Tabel 16 Penilaian Campuran (Keterampilan dan Perilaku) pada Metoda Diskusi

Nama/Kelompok
No. Aspek yang Dinilai A B C D ... ...
1–4 1–4 1–4 1–4 1–4 1–4
1 Aktif mendengar (keterampilan)
2 Aktif bertanya (keterampilan)
3 Mengemukakan pendapat
(keterampilan)
4 Mengendalikan diri (sikap)
5 Menghargai orang lain (sikap)
6 Bekerja sama dengan orang lain
(sikap)
7 Berbagi pengetahuan yang
dimiliki (keterampilan & sikap)
… …..
Jumlah Skor
Nilai

Petunjuk Umum Pembelajaran Kimia di SMA/MA 27


Nilai maksimum: 4 Rentang nilai :
Jumlah skor minimum :1×7=7 skor ≤ 60 : tidak kompeten
Jumlah skor maksimum : 4 × 7 = 28 < 60 skor ≤ 75 : kurang kompeten
Jumlah skor < 75 skor ≤ 90 : kompeten
Nilai = 100 < 90 skor ≤ 100 : sangat kompeten
Jumlah skor maksimum

H. Alokasi Waktu Pembelajaran Kimia


Pembagian alokasi waktu pembelajaran Kimia Kelas XI ini berdasarkan asumsi sebagai
berikut.
1. Pembelajaran Kimia efektif adalah 16 minggu/semester.
2. Jam pelajaran Kimia 4 jam pelajaran (JP)/minggu, yang dilaksanakan dalam 1 kali
tatap muka (TM) atau pertemuan.

Pembagian jam pelajaran berdasarkan materi pokok sebagai berikut.


Semester 1
Tatap Muka/
Bab Materi Pokok Alokasi Waktu
Pertemuan ke-
I Hidrokarbon dan Minyak Bumi 12 JP 1–3
II Termokimia 12 JP 4–6
III Laju Reaksi 12 JP 7–9
IV Kesetimbangan Kimia 16 JP 10 – 13
Semester 2
Tatap Muka/
Bab Materi Pokok Alokasi Waktu
Pertemuan
Larutan Asam Basa 12 JP 1–3
V
Titrasi Asam Basa 12 JP 4–6
Larutan Penyangga 12 JP 7–9
VI Hidrolisis Garam 12 JP 10 – 12
Kelarutan dan Hasil Kali Kelarutan 16 JP 13 – 16
VII Sistem Koloid 12 JP 17 – 20

Catatan:
Pembagian bab dalam semester dapat disesuaikan dengan kegiatan pembelajaran di
sekolah.

28 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Bab
Hidrokarbon dan Minyak
I Bumi

Sumber: www.stanford.edu

Apakah yang digunakan untuk memasak di rumah kalian? Kompor gas atau kompor minyak tanah?
Kompor gas menggunakan gas LPG (liquid perolium gas) yang merupakan gas alam campuran antara
sekitar 60% propana dengan 40 % butana, minyak tanah umumnya terdiri atas 80-85% unsur karbon.
Menurut kalian, manakah yang lebih bagus pembakaran antara LPG dengan minyak tanah? Mengapa
demikian? Pada bab ini kalian akan mengetahuinya dan akan mengetahui lebih banyak tentang
hidrokarbon.

Kegiatan pembelajaran pada bab ini untuk memfasilitasi peserta didik mencapai kompetensi
terkait dengan hidrokarbon dan minyak bumi. Pemahaman peserta didik tentang ikatan
kovalen merupakan prasyarat untuk mempelajari hidrokarbon (alkana, alkena, dan alkuna).
Pada awal kegiatan pembelajaran peserta didik diajak mengamati senyawa hidrokarbon yang
banyak digunakan sebagai bahan bakar dalam kehidupan sehari-hari, seperti elpiji, premium
dan solar. Guru perlu mengembangkan rasa ingin tahu peserta didik dengan mengajukan
pertanyaan dan mendorong peserta didik bertanya, misalnya: mengapa senyawa hidrokarbon
banyak sekali jumlahnya, mengapa alkana digolongkan sebagai hidrokarbon jenuh dan mengapa
alkena dan alkuna digolongkan sebagai hidrokarbon tak jenuh, bagaimana cara memberi nama
senyawa hidrokarbon, dan senyawa apa yang terbentuk pada reaksi pembakaran sempurna
hidrokarbon?
Peserta didik diajak menganalisis kekhasan atom karbon yang menyebabkan senyawa
hidrokarbon banyak sekali jumlahnya, di antaranya kemampuan atom karbon membentuk
empat ikatan kovalen dan kemampuan atom karbon membentuk rantai dengan menggunakan
molymod. Selanjutnya mendiskusikan kedudukan atom karbon dalam senyawa hidrokarbon,
yaitu atom C primer, atom C sekunder, atom C tersier, atau atom C kuarterner berdasarkan
jumlah atom C lain yang diikatnya.
Kemudian peserta didik diajak menganalisis rumus struktur etana, etena, dan etuna
dengan menggunakan molymod untuk menunjukkan bahwa alkana digolongkan sebagai
hidrokarbon jenuh sedangkan alkena dan alkuna digolongkan sebagai hidrokarbon tidak
jenuh berdasarkan jenis ikatan kovalen antaratom karbonnya. Peserta didik juga menganalisis
rumus molekul beberapa senyawa alkana, alkena, dan alkuna untuk menyimpulkan rumus
umumnya serta menganalisis hubungan antara massa molekul relatif (Mr) dengan sifat fisis
senyawa hidrokarbon. Selanjutnya membahas aturan IUPAC untuk memberi nama senyawa
alkana, alkena, dan alkuna serta berlatih memberi nama senyawa. Kemudian mendiskusikan
pengertian isomer (isomer rangka, posisi, fungsi, geometri) dan memprediksi isomer senyawa
hidrokarbon serta menganalisis reaksi senyawa hidrokarbon.
Dalam pembelajaran perlu ditegaskan beberapa daerah penghasil minyak bumi dan gas
alam di Indonesia sebagai anugerah Tuhan YME yang perlu disyukuri dan dipergunakan untuk
kemakmuran rakyat Indonesia. Minyak bumi dan gas alam merupakan sumber daya alam yang
tidak dapat diperbarui, berarti suatu saat minyak bumi dan gas alam pasti habis. Berkaitan dengan
hal ini, kita perlu menghemat pemakaian bahan bakar minyak (BBM) dan peserta didik perlu
didorong untuk memikirkan energi alternatif pengganti minyak bumi dan gas alam.

A. KI dan KD pada Materi Pokok Hidrokarbon dan Minyak


Bumi

Kompetensi Inti Kompetensi Dasar

1. Menghayati dan mengamalkan ajaran 1.1 Menyadari adanya keteraturan dari sifat
agama yang dianutnya. hidrokar-
bon, termokimia, laju reaksi, kesetimbangan
kimia, larutan dan koloid sebagai wujud ke-
besaran Tuhan YME dan pengetahuan tentang
adanya keteraturan tersebut sebagai hasil
pemikiran kreatif manusia yang kebenarannya
bersifat tentatif.
1.2 Mensyukuri kekayaan alam Indonesia berupa
minyak bumi, batubara dan gas alam serta
berbagai bahan tambang lainnya sebagai
anugerah Tuhan YME yang digunakan untuk
2. Menghayati dan mengamalkan perilaku kemakmuran rakyat
2.1 Menunjukkan perilakuIndonesia.
ilmiah (memiliki rasa ingin
jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli tahu, disiplin, jujur, objektif, terbuka, mampu
(gotong royong, kerja sama, toleran, membedakan fakta dan opini, ulet, teliti,
damai), santun, responsif dan pro-aktif, bertang-
dan menunjukkan sikap sebagai bagian gung jawab, kritis, kreatif, inovatif, demokratis,
dari solusi atas permasalahan dalam komunikatif) dalam merancang dan melakukan
berinteraksi secara efektif dengan ling- percobaan serta berdiskusi yang diwujudkan
kungan sosial dan alam serta dalam dalam sikap sehari-hari.
menempatkan diri sebagai cerminan 2.2 Menunjukkanperilaku kerjasama, santun, toleran,
bangsa dalam pergaulan dunia. cinta damai dan peduli lingkungan serta hemat
dalam memanfaatkan sumber daya alam.

30 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Kompetensi Inti Kompetensi Dasar

2.3 Menunjukkan perilaku responsif dan pro-aktif


serta bijaksana sebagai wujud kemampuan me-
mecahkan masalah dan membuat keputusan
3. Memahami, menerapkan, dan men- 3.1 Menganalisis struktur dan sifat senyawa
ganalisis pengetahuan faktual, kon- hidrokarbon berdasarkan pemahaman kekhasan
septual, prosedural, dan metakognitif atom karbon dan penggolongan senyawanya.
berdasarkan rasa ingin tahunya ten- 3.2 Memahami proses pembentukan dan teknik
tang ilmu pengetahuan, teknologi, pemisahan fraksi-fraksi minyak bumi serta
seni, budaya, dan humaniora dengan kegunaannya.
wawasan kemanusiaan, kebangsaan,
3.3 Mengevaluasi dampak pembakaran senyawa
kenegaraan, dan peradaban terkait pe-
hidrokarbon terhadap lingkungan dan
nyebab fenomena dan kejadian, serta
kesehatan
menerapkan pengetahuan prosedural
serta cara mengatasinya.
pada bidang kajian yang spesifik ses-
uai dengan bakat dan minatnya untuk
memecahkan masalah.
4. Mengolah, menalar, dan menyaji da- 4.1 Mengolah dan menganalisis struktur dan sifat
lam ranah konkret dan ranah abstrak senyawa hidrokarbon berdasarkan pemaha-
terkait dengan pengembangan dari man kekhasan atom karbon dan penggolongan
yang dipelajarinya di sekolah secara senyawanya.
mandiri, bertindak secara efektif dan 4.2 Menyajikan hasil pemahaman tentangproses
kreatif, serta mampu menggunakan pembentuk an dan teknik pemisahan fraksi-
metoda sesuai kaidah keilmuan fraksi minyak bumi beserta kegunaannya.
4.3 Menyajikan hasil evaluasi dampak pemba- karan
hidrokarbon terhadap lingkungan dan keseha-
tan serta upaya untuk mengatasinya.

B. Pemetaan Indikator
Kompetensi Dasar Indikator

3.1 Menganalisis struktur dan 1. Menjelaskan kemampuan atom C membentuk ikatan


sifat senyawa hidrokarbon kovalen tunggal, ikatan kovalen rangkap dua, dan ikatan
berdasarkan pemahaman kovalen rangkap tiga, serta kemampuan atom C mem-
kekhasan atom karbon dan bentuk rantai atom karbon.
penggolongan senyawanya. 2. Menjelaskan kedudukan atom C (primer, sekunder,
tersier,
atau kuarterner) dalam senyawa hidrokarbon.
3. Menjelaskan rumus struktur alkana, alkena, dan alkuna
untuk menyimpukan alkana digolongkan sebagai
hidrokarbon jenuh serta alkena dan alkuna digolongkan
pada hidrokarbon tidak jenuh.
4. Menyimpulkan rumus umum alkana, alkena, dan alkuna
berdasarkan beberapa rumus molekulnya.
5. Menganalisis hubungan antara massa molekul relatif (Mr)
dengan sifat fisis alkana, alkena , dan alkuna.
6. Menentukan keisomeran pada alkana dan alkuna.

Bab I Hidrokarbon dan Minyak Bumi 31


Kompetensi Dasar Indikator

7 Memberi nama senyawa alkana, alkena, dan alkuna


berdasarkan rumus strukturnya atau sebaliknya sesuai
aturan tata nama IUPAC.

3.2 Memahami proses pemben- 1. Menjelaskan proses terbentuknya minyak bumi.


tukan dan teknik pemisahan 2. Menjelaskan teknik pemisahan fraksi-fraksi minyak
fraksi-fraksi minyak bumi bumi.
serta kegunaannya. 3. Menunjukkan perilaku kerja sama, disipilin, hemat energi,
dan peduli lingkungan dalam menggunakan bahan bakar
minyak
3.3 Mengevaluasi dampak pem- 1. Menjelaskan dampak pembakaran bahan bakar terhadap
bakaran senyawa hidrokar- lingkungan.
bon terhadap lingkungan 2. Menunjukkan perilaku kerja untuk mengurangi dampak
dan kesehatan serta cara pembakaran bahan bakar terhadap lingkungan.
mengatasinya.

C. Pembelajaran pada Materi Pokok Hidrokarbon dan


Minyak Bumi
1. Alokasi waktu dan Materi Pokok
Pembelajaran dan penilaian materi pokok Hidrokarbon dan Minyak Bumi memerlukan
alokasi waktu 12 jam pelajaran (JP). Dalam satu minggu disarankan satu kali pertemuan tatap
muka (TM) dengan 4 jam pelajaran sesuai struktur kurikulum.

Pertemuan Materi Pokok/Submateri Pokok

I Kekhasan Atom Karbon dan Senyawa Karbon (Alkana)


II Alkena + Alkuna dan Minyak Bumi
III Dampak Pembakaran Bahan Bakar + Ulangan Harian

2. Pertemuan I : Kekhasan Atom Karbon dan Senyawa Hidrokarbon


(Alkana) (4 JP)
a. Materi untuk Guru
Atom karbon dengan nomor atom 6 mempunyai
konfigurasi elektron 2,4 berarti elektron valensinya 4
(empat). Untuk mencapai susunan elektron yang stabil,
seperti susunan elektron gas mulia diperlukan empat
elektron dari atom lain melalui ikatan kovalen.
Kemampuan atom karbon mengikat atom karbon
lainnya menyebabkan atom karbon tersebut mempunyai Sumber: thumbs.dreamstime.com

empat macam kedudukan, yaitu sebagai berikut. Gambar 1.1


Struktur molekul CH4

32 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


1. Atom C primer adalah atom C yang mengikat satu atom C lainnya.
2. Atom C sekunder adalah atom C yang mengikat dua atom C lainnya.
3. Atom C tersier adalah atom C yang mengikat tiga atom C lainnya.
4. Atom C kuarterner adalah atom C yang mengikat empat atom C lainnya.
Berdasarkan jenis ikatan antaratom karbon maka senyawa hidrokarbon dapat
dikelompokkan menjadi senyawa hidrokarbon jenuh dan senyawa hidrokarbon tidak jenuh.
Hidrokarbon jenuh adalah hidrokarbon yang ikatan antaratom karbonnya tunggal.
Contoh:
H H H

H C C C H

H H H

Hidrokarbon tidak jenuh adalah hidrokarbon yang ikatan antaratom karbonnya


rangkap dua atau ikatan rangkap tiga.
Contoh:
H H

H C C=C H atau H C C C H

H H H H

Elpiji merupakan campuran alkana terutama propana (C3H8) dan butana (C4H10) yang
digunakan sebagai bahan bakar. Setiap atom C dalam molekul alkana membentuk empat ikatan
kovalen tunggal, sehingga tidak mampu lagi mengikat atom lain. Hal ini menyebabkan alkana
kurang reaktif dan disebut deret parafin. Kata parafin berasal dari parum afinis yang berarti
mempunyai daya gabung kecil.
Pengayaan
Pada tekanan 1 atmosfer dan suhu kamar (25 °C) alkana ada yang berwujud gas, cair, dan
padat. Wujud zat dapat diketahui dari data titik didih dan titik leleh senyawa tersebut pada
tekanan 1 atmosfer dan suhu kamar.
1. Jika titik didih lebih kecil dari 25 °C berarti alkana berwujud gas karena pada suhu 25 °C
zat tersebut sudah menjadi gas.
2. Jika titik didih lebih besar dari 25 °C dan titik leleh lebih kecil dari 25 °C, berarti alkana
berwujud cair. Pada suhu 25 °C zat tersebut sudah meleleh (mencair) tetapi belum mendidih
(belum menjadi gas).
3. Jika titik leleh lebih besar dari 25 °C berarti zat berwujud padat karena pada suhu 25 °C
zat tersebut belum meleleh atau masih berwujud padat.
Dalam senyawa hidrokaron, kita perlu menuliskan rumus struktur (rangka). Ada cara
yang sederhana untuk membantu mengerjakannya.
Contoh:
Penulisan rumus struktur molekul C4H10.

Bab I Hidrokarbon dan Minyak Bumi 33


1. Mulailah menulis rantai utama:
C C C C
2. Tulislah pada dua ujung rantai karbon, 3 atom hidrogen yang mengikat atom
karbon:
H
|
H C
|
H
3. Rantai karbon di tengah mengikat 2 atom hidrogen:
HH
| |
C C
| |
HH
4. Rumus strukturnya menjadi:
H H H H
| | | |
H C C C C H n-butana
| | | |
H H H H
Rumus struktur di atas dapat ditulis secara singkat:
CH3 CH2 CH2 CH3
Untuk memperoleh struktur molekul yang lain dari butana, harus dibuat rantai karbon
yang bercabang. Misalnya, kita mengurangi rantai terpanjang (utama) menjadi 3 atom
karbon, yaitu dengan cara menghubungkan satu atom karbon yang keempat di tengah-
tengah rantai utama seperti berikut ini.
|
C C C (rantai bercabang)
|
C
Jika kita tambahkan ikatan H pada atom C maka akan diperoleh atom C pada ketiga
ujung mengikat masing-masing 3 atom H dan atom C yang di tengah mengikat 1 atom H.
H H H
| | |
H C C C H
| | |
H H C H H
|
H

34 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Rumus struktur di atas dapat ditulis secara singkat:
H
|
CH3 C CH3 Isobutana
|
CH3

Tata Nama Alkana


1. Menetapkan rantai karbon terpanjang dalam molekul sebagai rantai utama (rantai
pokok).
2. Menetapkan cabang yang terikat pada rantai utama.
Cabang adalah gugus yang diperoleh jika satu atom hidrogen dilepaskan dari alkana
(alkil).
3. Menetapkan nomor pada atom-atom karbon dari rantai utama secara berurutan dimulai
dari salah satu ujung yang terdekat dengan cabang sehingga atom C yang mengikat cabang
mendapat nomor terkecil.
4. Menetapkan nama.
a. Rantai utama diberi nama alkana.
b. Nama cabang disebut lebih dahulu, disusun menurut abjad dan diberi awalan yang
menyatakan jumlah cabang tersebut. Kemudian disambung dengan nama rantai
utama.
c. Jika terdapat dua atau lebih cabang yang sama maka diberi awalan yang menyatakan
jumlah cabang tersebut (di, tri, tetra, penta, dan seterusnya).
d. Penulisan antara angka dan huruf dipisahkan dengan tanda strip (–), sedangkan antara
angka dengan angka dipisahkan dengan tanda koma (,).

Contoh:

CH3 CH3
1 2 3 4 5 6

CH3 C CH CH CH CH2 3,4–dietil–2,2,5,8–tetrametilnonana


7
CH3 CH2 CH2 CH2
8 9
CH3 CH3 CH3 CH CH3

b. Pembelajaran
1) Tujuan Pembelajaran
a) Peserta didik dapat menjelaskan kemampuan atom C membentuk ikatan kovalen
tunggal, ikatan kovalen rangkap dua, dan ikatan kovalen rangkap tiga, serta
kemampuan atom C membentuk rantai atom karbon.
b) Peserta didik dapat menjelaskan kedudukan atom C (primer, sekunder, tersier, atau
kuarterner) dalam senyawa hidrokarbon.
c) Peserta didik dapat menjelaskan rumus struktur alkana untuk menyimpukan bahwa
alkana digolongkan sebagai hidrokarbon jenuh.

Bab I Hidrokarbon dan Minyak Bumi 35


d) Peserta didik dapat menyimpulkan rumus umum alkana berdasarkan beberapa rumus
molekulnya.
e) Peserta didik dapat menganalisis hubungan antara massa molekul relatif (Mr) dengan
sifat fisis alkana.
f) Peserta didik dapat menentukan keisomeran pada alkana.
g) Peserta didik dapat memberi nama senyawa alkana berdasarkan rumus strukturnya
atau sebaliknya sesuai aturan tata nama IUPAC.
2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi
Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai akhir
menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan peserta
didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan metode pembelajaran
yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai belajar
kimia.
· Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang ikatan kimia, terutama tentang
ikatan kovalen.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran Senyawa Hidrokarbon
(Alkana) dalam kehidupan sehari-hari seperti elpiji, premium, dan solar yang
digunakan sebagai bahan bakar.
b) Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan
· Mengamati pemutaran video oleh guru tentang ikatan antaratom karbon
pada senyawa hidrokarbon.
· Mengamati Gambar 1.1 halaman 3 pada Buku Siswa.
· Membaca artikel tentang Kekhasan Atom Karbon dan Senyawa Hidrokarbon
(Alkana), yang meliputi kegunaan alkana, sifat fisis alkana, penamaan alkana,
dan isomer alkana.
· Mengamati percobaan yang didemonstrasikan oleh Guru, seperti Kegiatan
1.1 halaman 4 pada Buku Siswa.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau kurang
dipahami dari pengamatan dengan memberikan contoh pertanyaan.
· Mengapa atom karbon dapat berikatan antaratom karbon? Mengapa terdapat
ikatan tunggal dan ikatan rangkap pada senyawa hidrokarbon?
· Mengapa jumlah senyawa hidrokarbon banyak sekali? Padahal hidrokarbon
hanya tersusun dari atom hidrogen dan atom karbon?
· Bagaimana sifat senyawa alkana?

36 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan
· Membaca sumber-sumber lain tentang Kekhasan Atom Karbon dan Senyawa
Hidrokarbon (Alkana). Peserta didik diminta untuk membuat catatan-
catatan dari berbagai informasi tersebut yang akan didiskusi dalam kelas
bersama guru. Catatan dapat berbentuk tabel, deskripsi, gambar, atau bentuk
lain yang paling mudah dipahami oleh peserta didik.
· Melakukan kegiatan pada Tugas 1.1 halaman 4 Buku Siswa untuk mengetahui
senyawa hidrokarbon dalam kehidupan sehari-hari.
· Melakukan Tugas 1.2 halaman 5 untuk melihat kekhasan atom karbon.
(4) Mengolah Informasi
Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah informasi
yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang Kekhasan Atom Karbon
dan Senyawa Hidrokarbon (Alkana).
· Peserta didik dapat menentukan kedudukan atom C pada rumus
hidro-
karbon (atom C primer, atom C sekunder, atom C tersier, dan atom C
kuarterner).
· Peserta didik dapat menentukan sifat fisika senyawa alkana
berdasarkan
Tabel 1.3 halaman 8 Buku Siswa.
· Peserta didik dapat memberi nama senyawa alkana, seperti pada halaman
11 Buku Siswa dan dapat mengerjakan kegiatan pada Tugas 1.5 halaman 12
Buku Siswa.
(5) Mengomunikasikan
Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamatan
dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang Kekhasan Atom Karbon
dan Senyawa Hidrokarbon (Alkana) dengan cara presentasi. Guru memberikan
penilaian terhadap kesimpulan yang diberikan oleh peserta didik dan memberikan
penguatan. Dalam memberikan penguatan Guru harus memerhatikan perbedaan
pendapat dari peserta didik.
· Kedudukan atom C pada senyawa hidrokarbon.
- Atom C primer adalah atom C yang mengikat satu atom C lainnya.
- Atom C sekunder adalah atom C yang mengikat dua atom C lainnya.
- Atom C tersier adalah atom C yang mengikat tiga atom C lainnya.
- Atom C kuarterner adalah atom C yang mengikat empat atom C lainnya.
· Titik didih alkana bertambah sesuai dengan kenaikan Mr (massa molekul
relatif) senyawanya.Untuk alkana bercabang, titik didihnya lebih rendah
daripada alkana rantai lurus.
· Untuk alkana rantai lurus (n-alkana) mempunyai wujud sebagai berikut.
- Alkana dengan C1 – C4 berwujud gas
- Alkana dengan C5 – C17 berwujud cair
- Alkana mulai dengan C18 berwujud padat
· Keisomeran pada alkana adalah isomer kerangka, yaitu senyawa yang
mempunyai rumus molekul sama tetapi struktur kerangkanya berbeda.

Bab I Hidrokarbon dan Minyak Bumi 37


c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tugas 1.3 halaman 9, Tugas 1.4
halaman 10, Tugas 1.5 halaman 12, dan Tugas 1.6 halaman 13 Buku Siswa.
· Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang Senyawa
Hidrokarbon (Alkena dan Alkuna) serta Minyak Bumi, dan meminta peserta
didik membacanya.
4) Alat, Bahan, dan Media
· Alat: molymod, tabung, kapas, penjepit, gula, pemanas, kertas kobalt klorida
anhidrat
· Media: V lab, LCD, komputer berakses internet
5) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Sumber lain yang relevan, misalnya web site: http://www.youtube.com/watch?v=BjyG-
m2I7Lg
6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada akhir
pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.
· Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

3. Pertemuan II : Senyawa Hidrokarbon (Alkena dan Alkana) +


Minyak Bumi (4 JP)
a. Materi untuk Guru
Alkena
Etena merupakan alkena yang paling sederhana. Etena digunakan sebagai bahan baku
pada industri plastik. Dalam kehidupan sehari-hari kita menggunakan plastik untuk peralatan
rumah tangga, dan sekolah, pembungkus makanan, dan sebagainya.
Pada alkena tidak semua atom C mengikat atom H secara maksimal, sehingga antaratom
C terjadi ikatan rangkap dua. Oleh karena itu, alkena disebut senyawa hidrokarbon tidak
jenuh. Senyawa alkena yang mempunyai dua ikatan rangkap dua disebut alkadiena dan yang
mempunyai tiga ikatan rangkap dua disebut alkatriena.
Pengayaan
Pada suhu kamar, tiga suku yang pertama (C1 – C3) adalah gas, suku-suku berikutnya
adalah cair, dan suku-suku tinggi berbentuk padat. Titik didih alkena bertambah sesuai dengan
kenaikan Mr (massa molekul relatif) senyawanya. Massa jenis senyawa alkena juga lebih kecil
daripada 1,00 gram/mL (massa jenis air pada temperatur 4 °C). Senyawa alkena sedikit larut
dalam air. Hal tersebut disebabkan alkena memiliki ikatan rangkap π, yang akan ditarik oleh
hidrogen dari air yang bermuatan positif sebagian.

38 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Tata Nama Alkena
Pada sistem IUPAC, nama alkena diambil dari nama alkana dengan akhiran -ana diganti
dengan -ena, misalnya etana menjadi etena, propana menjadi propena.
Untuk alkena yang memiliki isomer, pemberian namanya sebagai berikut.
1. Pemilihan rantai utama (rantai pokok). Rantai utama merupakan rantai terpanjang yang
mengandung ikatan rangkap, diberi nama alkena.
2. Penomoran atom C pada rantai utama. Atom C pada rantai utama diberi nomor untuk
menyatakan letak ikatan rangkap atau cabang-cabang pada senyawa alkena tersebut.
Penomoran dimulai dari atom C ujung yang terdekat dengan letak ikatan rangkap,
sehingga atom C yang mengandung ikatan rangkap mendapat nomor terkecil.
3. Pemberian nama alkena sama dengan alkana. Cabang-cabang disebut lebih dahulu,
disusun menurut abjad, dan diberi awalan yang menyatakan jumlah cabang tersebut,
kemudian rantai utama. Letak ikatan rangkap dinyatakan dengan awalan angka pada
nama rantai utama.
Contoh:

2 3 4 5

CH2 CH = CH CH CH3 5–metil–3–heptena


1 6 7
CH3 CH2 CH3
Isomer Geometris
Keisomeran pada alkena dapat terjadi karena adanya ikatan rangkap dua
(C = C), yang dikenal dengan keisomeran geometris. Akan tetapi, tidak semua
senyawa karbon yang berikatan rangkap dua memiliki keisomeran geometris.
Syarat adanya isomer geometris adalah kedua atom karbon yang berikatan rangkap
(C = C) masing-masing harus mengikat dua gugus yang berbeda.
Pengayaan
Sebagai dasar pemahaman un- Atas
tuk mengetahui struktur geometris H H
senyawa alkena, terlebih dahulu H H C
perlu dipahami sifat geometris dari C C Kiri Kanan
senyawa yang paling sederhana, H C
α H
yaitu etena (H2C = CH2). Senyawa H H
C2H4 merupakan senyawa yang
Bawah
molekulnya terletak dalam satu bi- Bidang α vertikal
Bidang α horizontal
dang. Dengan demikian, ada ruang Sumber: Dokumen penerbit
di sekitar molekul C2H4. Jika letak Gambar 1.2
molekul horizontal maka ruang
Isomer geometris C2H4
yang terbentuk di sekitar molekul
C2H4 adalah ruang di sebelah atas dan sebelah bawah. Jika molekul C2H4 posisinya vertikal
maka terbentuk dua ruang di sekitar molekul, yaitu ruang di sisi kiri dan di sisi kanan.

Bab I Hidrokarbon dan Minyak Bumi 39


Alkuna
Senyawa alkuna yang banyak digunakan adalah etuna atau asetilena dan dalam kehidupan
sehari-hari, disebut gas karbit. Etuna digunakan untuk mematangkan buah-buahan dan
mengelas logam. Etuna dihasilkan dari batu bara, reaksi antara karbit (kalsium karbida, CaC2)
dengan air.
CaC2(l) + H2O(l) C2H2(g) + Ca(OH)2(aq)
Karbit Etuna

Jika asetilena direaksikan dengan oksigen akan terbentuk gas CO2 dan uap air serta energi
yang sangat tinggi sehingga dapat melelehkan besi pada proses pengelasan.
2 C2H2(g) + 5 O2(g) 4 CO2(g) + 2 H2O(l) + energi
Pengayaan
Pada suhu kamar, tiga suku yang pertama (C1 – C3) adalah gas, suku-suku berikutnya
adalah cair, dan suku-suku tinggi berbentuk padat. Titik didih alkuna bertambah sesuai dengan
kenaikan Mr (massa molekul relatif) senyawanya. Massa jenis senyawa alkena juga lebih kecil
daripada 1,00 gram/mL (massa jenis air pada temperatur 4 °C). Alkuna sangat sukar larut
dalam air, tetapi larut dalam pelarut organik (pelarut nonpolar) seperti karbon tetraklorida,
kloroform, dan benzena.
Menurut tata nama IUPAC, nama alkuna diambil dari nama alkana dengan akhiran ana
diganti dengan -una.
Contoh:
1 2 3 4 5 6 7 8

CH3 CH2 CH C C CH CH2 CH3 3–etil–6–metil–4–oktuna

CH2 CH3

CH3
Minyak Bumi
Minyak bumi memegang peranan penting dalam kehidupan kita karena hingga saat ini
minyak bumi merupakan sumber energi utama. Minyak bumi mengandung berbagai senyawa
hidrokarbon, yaitu alkana, sikloalkana, dan senyawa aromatik.
Selain senyawa hidrokarbon, minyak bumi juga mengandung senyawa lain dalam jumlah
yang sangat kecil, yaitu senyawa belerang (0,1–7%), senyawa nitrogen (0,01–0,9%), dan senyawa
oksigen (0,06 – 0,4%). Komponen senyawa hidrokarbon dalam minyak bumi sangat tergantung
pada tempat penemuannya. Ada minyak bumi dengan kandungan belerang rendah atau
mengandung hidrokarbon aromatik tinggi, dan sebagainya. Minyak bumi Indonesia banyak
mengandung senyawa aromatik tetapi kadar belerangnya sangat rendah. Beberapa daerah
penghasil minyak bumi dan gas alam di Indonesia, antara lain, Kalimantan Timur, Riau, Jambi,
Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Aceh. Kita bangsa Indonesia patut bersyukur kepada Tuhan
dengan anugerah minyak bumi dan gas alam yang melimpah. Oleh sebab itu, kekayaan alam
harus dikelola secara bijaksana.
Minyak bumi dan gas alam diduga terbentuk dari proses pelapukan jasad renik, baik hewan
maupun tumbuhan yang terkubur dalam kerak bumi selama jutaan tahun. Terbentuknya
minyak bumi memerlukan waktu yang sangat lama, sehingga minyak bumi termasuk sumber

40 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


daya alam yang tidak dapat diperbaharui yang kemungkinan suatu saat nanti minyak bumi
akan habis. Oleh sebab itu, penggunaan minyak bumi perlu dihemat agar tidak terjadi krisis
energi.

Penyulingan Minyak Bumi


Pengolahan minyak secara garis besar dapat dibagi dalam dua tahap. Pengolahan tahap
pertama merupakan pemisahan minyak bumi menjadi fraksi-fraksinya berdasarkan perbedaan
titik didih (distilasi bertingkat).
1. Fraksi pertama menghasilkan gas, merupakan fraksi yang paling ringan. Gas ini dapat
digunakan sebagai bahan bakar kilang dan dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku untuk
diolah menjadi produk lain yang memiliki nilai tambah.
2. Fraksi kedua disebut nafta, yang dapat dijadikan premium (bensin) atau produk petrokimia
lainnya.
3. Fraksi ketiga disebut fraksi tengah dapat digunakan sebagai bahan dasar kerosin untuk
keperluan rumah tangga. Selain itu, fraksi tengah dapat dibuat Avtur (Aviation Turbo Fuel)
yang digunakan sebagai bahan bakar pesawat jet.
4. Fraksi keempat disebut solar yang digunakan sebagai bahan bakar mesin diesel.
5. Fraksi kelima adalah residu yang dapat dijual langsung atau dapat diolah lebih lanjut pada
tahap kedua untuk menghasilkan produk-produk yang memiliki nilai tambah.
Fraksi hidrokarbon yang diperoleh dari minyak bumi dapat dilihat pada tabel berikut.
Tabel 1.1 Fraksi Hidrokarbon yang Diperoleh dari Minyak Bumi

Fraksi Jumlah Titik Didih Kegunaan


Atom C (°C)
Gas 1–4 < 20 Bahan bakar LPG dan bahan baku senyawa sintesis
Bensin/galosin 5 – 10 10 – 180 Bahan bakar kendaraan bermotor
Nafta 6 – 11 70 – 180 Sintesis senyawa organik yang digunakan pada
pembuatan plastik, karet sintetis, detergen, obat, cat,
bahan pakaian dan kosmetik.
Kerosin 11 – 14 180 – 250 Bahan bakar pesawat dan bahan bakar kompor
minyak
Minyak solar/diesel 15 – 17 250 – 300 Bahan bakar kendaraan bermesin diesel
Minyak pelumas 18 – 20 300 – 350 Sebagai minyak pelumas
Lilin > 20 > 350 Bahan pembuat lilin dan bahan pengilap sepatu,
seperti semir sepatu
Minyak bakar > 20 > 350 Bahan bakar kapal dan pembangkit listrik
Bitumen/aspal > 20 > 350 Bahan pembuat aspal

Unit pengolahan lanjutan ini mengolah hasil-hasil unit pengolahan tahap pertama sehingga
dapat menghasilkan minyak dalam jumlah, jenis, serta mutu yang sesuai permintaan konsumen
atau pasar.

Bab I Hidrokarbon dan Minyak Bumi 41


b. Pembelajaran
1) Tujuan Pembelajaran
a) Peserta didik dapat menyimpulkan rumus umum alkena dan alkuna berdasarkan
rumus molekulnya.
b) Peserta didik dapat menjelaskan hubungan antara massa molekul relatif (Mr) alkena
dan alkuna dengan sifat fisisnya.
c) Peserta didik dapat menentukan keisomeran pada alkena.
d) Peserta didik dapat memberi nama senyawa alkena dan alkuna berdasarkan rumus
strukturnya atau sebaliknya sesuai aturan tata nama IUPAC.
e) Peserta didik dapat menjelaskan proses terbentuknya minyak bumi.
f) Peserta didik dapat menjelaskan teknik pemisahan fraksi-fraksi minyak bumi.
g) Peserta didik dapat menunjukkan perilaku kerja sama, disipilin, hemat energi, dan
peduli lingkungan dalam menggunakan bahan bakar minyak
2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi
Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai akhir
menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan peserta
didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan metode pembelajaran
yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai belajar
kimia.
· Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang ikatan kimia, terutama
tentang ikatan kovalen (rangkap dua dan rangkap tiga) dan senyawa hidrokarbon
alkana.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran Senyawa Hidrokarbon
(Alkena dan Alkuna) dan Minyak Bumi dalam kehidupan sehari-hari.
b) Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan
· Mengamati pemutaran video oleh guru tentang ikatan antaratom karbon
pada senyawa hidrokarbon.
· Membaca artikel tentang Senyawa Hidrokarbon (Alkena dan Alkuna), yang
meliputi kegunaan alkena dan alkuna, sifat fisis alkena dan alkuna, penamaan
alkena dan alkuna, isomer alkena, serta Minyak Bumi.
· Membaca artikel tentang reaksi-reaksi pada senyawa hidrokarbon dan
tentang minyak bumi yang meliputi kegunaan, komposisi, proses proses
terbentuknya, bilangan oktan, dan penghematan minyak bumi sebagai bahan
bakar.
· Mengamati Gambar 1.7 halaman 13 Buku Siswa.

42 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau kurang
dipahami dari pengamatan dengan memberikan contoh pertanyaan.
· Bagaimana perbedaan senyawa hidrokarbon alkana dengan alkena dan
alkuna?
· Bagaimana sifat fisika senyawa hidrokarbon alkena dan alkuna?
· Bagaimana terbentuknya minyak bumi?
(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan
· Membaca sumber-sumber lain tentang Senyawa Hidrokarbon (Alkena
dan Alkuna) dan Minyak Bumi . Peserta didik diminta untuk membuat
catatan-catatan dari berbagai informasi tersebut yang akan didiskusi dalam
kelas bersama guru. Catatan dapat berbentuk tabel, deskripsi, gambar, atau
bentuk lain yang paling mudah dipahami oleh peserta didik.
· Melakukan kegiatan pada Tugas 1.10 halaman 20 untuk melihat reaksi yang
terjadi pada senyawa alkana, alkena, dan alkuna.
· Melakukan kegiatan pada Tugas 1.11 halaman 23 Buku Siswa untuk
mengetahui proses terbentuknya minyak bumi.
(4) Mengolah Informasi
Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah informasi
yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang senyawa hidrokarbon
(alkena dan alkuna).
· Peserta didik dapat menentukan sifat fisika senyawa alkena
berdasarkan
Tabel 1.5 halaman 14 Buku Siswa.
· Peserta didik dapat memberi nama senyawa alkena seperti pada
contoh
halaman 15-16 Buku Siswa.
· Peserta didik dapat menentukan keisomeran senyawa alkena seperti pada
Contoh Soal halaman 18 Buku Siswa.
· Peserta didik dapat menentukan sifat fisika senyawa alkuna
berdasarkan
Tabel 1.6 halaman 19 Buku Siswa.
· Peserta didik dapat memberi nama semyawa alkuna seperti pada contoh
halaman 19-20 Buku Siswa.
· Peserta didik dapat membedakan senyawa alkana dengan alkena dan alkuna
dengan reaksi kimia.
· Peserta didik dapat menjelaskan proses terbentuknya minyak bumi dan
fraksi-fraksi yang terbentuk dari minyak bumi.
(5) Mengkomunikasikan
Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamatan
dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang Senyawa Hidrokarbon (Alkena
dan Alkuna) dan Minyak Bumi dengan cara presentasi. Guru memberikan
penilaian terhadap kesimpulan yang diberikan oleh peserta didik dan memberikan
penguatan. Dalam memberikan penguatan Guru harus memerhatikan perbedaan
pendapat dari peserta didik.

Bab I Hidrokarbon dan Minyak Bumi 43


· Pada alkena tidak semua atom C mengikat atom H secara maksimal, sehingga
antaratom C terjadi ikatan rangkap dua. Oleh karena itu, alkena disebut
senyawa hidrokarbon tidak jenuh.
· Titik didih alkena bertambah sesuai dengan kenaikan Mr (massa molekul relatif)
senyawanya. Pada suhu kamar, tiga suku yang pertama (C1 – C3) adalah gas,
suku-suku berikutnya adalah cair, dan suku-suku tinggi berbentuk padat.
· Pada isomer geometris alkena terdapat dua posisi isomer, yaitu cis dan
trans.
Cis: apabila gugus yang sama terletak pada bidang yang sama (bersisian)
Trans: apabila gugus yang sama terletak pada bidang yang berbeda (berse-
berangan)
· Alkuna lebih tidak jenuh dibanding dengan alkena, karena pada alkuna
terdapat ikatan rangkap tiga.
· Titik didih alkuna bertambah sesuai dengan kenaikan Mr (massa molekul
relatif) senyawanya. Pada suhu kamar, tiga suku yang pertama (C1 – C3)
adalah gas, suku-suku berikutnya adalah cair, dan suku-suku tinggi berbentuk
padat.
· Minyak bumi adalah suatu senyawa yang pada umumnya terdiri atas 80–85%
unsur karbon (C) dan 15–20% unsur hidrogen (H). Unsur-unsur lainnya
adalah oksigen, nitrogen, dan sulfur dalam jumlah sampai 5%.
· Tahap pertama pengolahan minyak bumi merupakan pemisahan minyak
bumi ke dalam fraksi-fraksinya berdasarkan perbedaan titik didih (distilasi
bertingkat).
· Tahap kedua mengolah hasil-hasil unit pengolahan tahap pertama sehingga
dapat menghasilkan minyak dalam jumlah, jenis, serta mutu yang sesuai
permintaan konsumen atau pasar.

c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tugas 1.7 halaman 16, Tugas
1.8 halaman 17, Tugas 1.9 halaman 20, Tantangan halaman 22, dan Tugas
1.12 halaman 27 Buku Siswa.
· Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya yaitu Dampak
Pembakaran Bahan Bakar dan meminta peserta didik membaca di rumah.
· Guru mengingatkan peserta didik untuk menghadapi ulangan harian tentang
Hidrokarbon dan Minyak Bumi dengan mengerjakan Soal Latihan halaman
36–40 Buku Siswa.
4) Alat, Bahan, dan Media
· Alat: molymod
· Media: LCD, komputer berakses internet
5) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Sumber lain yang relevan, misalnya web site: http://www.youtube.com/watch?v=BjyG-
m2I7Lg

44 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada akhir
pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.
· Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

4. Pertemuan III : Dampak Pembakaran Bahan Bakar + Ulangan


Harian (4 JP)
a. Materi untuk Guru
Pencemaran udara adalah masuknya atau dimasukkannya zat, energi, dan/atau komponen
lain ke dalam udara ambien oleh kegiatan manusia, sehingga mutu udara ambien turun sampai
ke tingkat tertentu yang menyebabkan udara ambien tidak dapat memenuhi fungsinya. Baku
mutu udara ambien adalah ukuran batas atau kadar zat, energi, dan/atau komponen yang ada
atau yang seharusnya ada dan/atau unsur pencemar yang ditenggang keberadaannya dalam
udara ambien.
Penyumbang terbesar pada pencemaran udara adalah pembakaran bahan bakar. Pemba-
karan bahan bakar tersebut berasal dari bahan bakar kendaraan bermotor dan bahan bakar
industri. Di antara zat-zat tersebut adalah karbon monoksida (CO), karbon dioksida (CO2),
oksida belerang (SOX), oksida nitrogen (NOX), dan timbal.
b. Pembelajaran
1) Tujuan Pembelajaran
a) Peserta didik dapat menjelaskan dampak pembakaran bahan bakar terhadap
lingkungan.
b) Peserta didik dapat menunjukkan perilaku kerja untuk mengurangi dampak
pembakaran bahan bakar terhadap lingkungan.
c) Peserta didik dapat mengidentifikasi senyawa hidrokarbon yang ada dalam kehidupan
sehari-hari.
2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi
Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai akhir
menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan peserta
didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan metode pembelajaran
yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai belajar
kimia.
· Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang pelajaran minyak bumi.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran tentang Dampak Pembakaran
Bahan Bakar dalam kehidupan sehari-hari serta Senyawa Hidrokarbon dalam
Kehidupan.
Bab I Hidrokarbon dan Minyak Bumi 45
c) Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan
· Membaca artikel tentang Dampak Pembakaran Bahan Bakar dan Senyawa
Karbon dalam Kehidupan.
· Mengamati Gambar 1.20 halaman 27 Buku Siswa.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau kurang
dipahami dari pengamatan dengan memberikan contoh pertanyaan.
· Bahan atau senyawa apa saja yang dihasilkan pada pembakaran bahan
bakar?
· Bagaimana dampak pembakaran bahan bakar terhadap lingkungan?
· Bagaimana peranan senyawa hidrokarbon dalam kehidupan sehari-hari?
(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan
· Membaca sumber-sumber lain tentang Dampak Pembakaran Bahan Bakar
dan Senyawa Karbon dalam Kehidupan. Peserta didik diminta untuk
membuat catatan-catatan dari berbagai informasi tersebut yang akan
didiskusi dalam kelas bersama guru. Catatan dapat berbentuk tabel, deskripsi,
gambar, atau bentuk lain yang paling mudah dipahami oleh peserta didik.
· Melakukan kegiatan pada Tugas 1.13 halaman 28 Buku Siswa untuk melihat
kualitas udara di lingkungan sekitar.
· Melakukan kegiatan pada Tugas 1.15 halaman 34 Buku Siswa untuk
mengidentifikasi senyawa hidrokarbon yang ditemukan dalam kehidpan.
(4) Mengolah Informasi
Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah informasi
yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang Dampak Pembakaran
Bahan Bakar.
· Peserta didik dengan cara berkelompok dapat membuat presentasi power
point tentang dampak pembakaran bahan bakar dalam kehidupan sehari-
hari dan dipresentasikan di depan kelas.
· Peserta didik dapat mengidentifikasi senyawa hidrokarbon yang ada dalam
kehidupan.
(5) Mengkomunikasikan
Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamatan
dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang Dampak Pembakaran Bahan
Bakar dan Senyawa Hidrokarbon dalam Kehidupan dengan cara presentasi.
Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang diberikan oleh peserta
didik dan memberikan penguatan. Dalam memberikan penguatan Guru harus
memerhatikan perbedaan pendapat dari peserta didik.
Penyumbang terbesar pada pencemaran udara adalah pembakaran bahan bakar.
Pembakaran bahan bakar tersebut berasal dari bahan bakar kendaraan bermotor
dan bahan bakar industri. Di antara zat-zat tersebut adalah karbon monoksida
(CO), karbon dioksida (CO2), oksida belerang (SOX), oksida nitrogen (NOX),
dan timbal.

46 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru mengingatkan peserta didik untuk menghadapi ulangan harian tentang
Hidrokarbon dan Minyak Bumi.
4) Alat, Bahan, dan Media
· Media: LCD, komputer berakses internet
5) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Sumber lain yang relevan, misalnya web site: www.chem-is-try.org
6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada akhir
pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.
· Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.
Guru mengadakan ulangan harian yang mencakup Hidrokarbon dan Minyak Bumi untuk
melihat pemahaman peserta didik terhadap materi yang sudah diajarkan. Untuk soal-soal tertulis
dapat dibuat soal baru atau diambil dari Soal Latihan halaman 36–40 Buku Siswa. Guru dapat
mengembangkan soal-soal yang ada menjadi soal yang lebih bervariasi, supaya peserta didik
mempunyai pemahaman yang kompleks terhadap materi pokok yang sudah dibahas. Setelah
ulangan harian, Guru menugaskan peserta didik secara berkelompok mengerjakan Proyek
yang ada pada halaman 40 Buku Siswa.

D. Penilaian
1. Penilaian oleh Guru
No. KD Indikator Pembelajaran Teknik Keterangan
Penilaian
1 KD pada KI-1 Observasi Lembar
perilaku observasi

2 KD pada KI-2 Observasi Lembar


perilaku observasi

3 KD pada KI-3 Peserta didik dapat menjelaskan kemampuan


atom C membentuk ikatan kovalen tunggal, ikatan Ujian tulis Soal pilihan
kovalen rangkap dua, dan ikatan kovalen rangkap ganda dan
tiga, serta kemampuan atom C membentuk rantai uraian
atom karbon.
Peserta didik dapat menjelaskan kedudukan atom
C (primer, sekunder, tersier, atau kuarterner) dalam
senyawa hidrokarbon.

Bab I Hidrokarbon dan Minyak Bumi 47


No. KD Indikator Pembelajaran Teknik Keterangan
Penilaian
Peserta didik dapat menjelaskan rumus struktur
alkana, alkena, dan alkuna untuk menyimpulkan
alkana digolongkan sebagai hidrokarbon jenuh serta
alkena dan alkuna digolongkan sebagai hidrokarbon
tidak jenuh.
Peserta didik dapat menyimpulkan rumus umum
alkana, alkena, dan alkuna berdasarkan beberapa
rumus molekulnya.
Peserta didik dapat menganalisis hubungan antara
massa molekul relatif (Mr) dengan sifat fisis alkana,
alkena, dan alkuna.
Peserta didik dapat menentukan keisomeran pada
alkana dan alkena.
Peserta didik dapat memberi nama senyawa alkana,
alkena, dan alkuna berdasarkan rumus strukturnya Soal pilihan
atau sebaliknya sesuai aturan tata nama IUPAC. Ujian tulis

Peserta didik dapat menjelaskan proses ganda dan


terbentuknya uraian
minyak bumi.
Peserta didik dapat menjelaskan teknik pemisahan
fraksi-fraksi minyak bumi.
Peserta didik dapat menjelaskan dampak pemba-
karan bahan bakar terhadap lingkungan.
4 KD pada KI-4 Menganalisis struktur alkana, alkena dan alkuna Kinerja Lembar
berdasarkan rumus molekul dengan molymod. penilaian
Merangkai struktur alkana, alkena dan alkuna Portofolio Lembar
dengan menggunakan molymod. penilaian
Membuat bahan presentasi dalam bentuk power Kinerja Lembar
point tentang minyak bumi yang mencakup kompo- penilaian
sisi, proses pembentukan, dan penyulingan minyak
bumi.
Mempresentasi minyak bumi yang mencakup Portofolio Lembar
komposisi, proses pembentukan, dan penyulingan penilaian
minyak bumi.
Membuat bahan presentasi tentang dampak Kinerja Lembar
pembakaran minyak bumi terhadap lingkungan dan penilaian
kesehatan serta cara mengatasinya.
Mengajukan gagasan tentang bahan bakar alternatif Kinerja Lembar
pengganti minyak bumi. penilaian

2. Penilaian Sikap
KI–1 : Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
KI–2 : Menghayati, mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli
(gotong royong, kerja sama, toleran, damai), santun, responsif dan proaktif,
dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan
dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.

48 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Penilaian
No. Nama Skor Nilai
Jujur Disiplin Tanggung Peduli Kerja
Jawab Keras
1 A 3 3 3 2 3 14 93
2 B 2 2 2 2 1 9 60
3

Nilai maksimum: 4
Nilai: 1 = kurang 2 = cukup 3 = baik 4 = sangat baik
Jumlah skor minimum :1×5=5 Rentang nilai :
Jumlah skor maksimum : 4 × 5 = 20 skor ≤ 60 : kurang
< 60 skor ≤ 75 : cukup
Jumlah skor < 75 skor ≤ 90 : baik
Nilai = 100
Jumlah skor maksimum < 90 skor ≤ 100 : sangat baik
Indikator yang dapat digunakan untuk penilaian sikap sebagai berikut.
1. Jujur
a. Menyampaikan sesuatu berdasarkan keadaan yang sebenarnya.
b. Tidak menutupi kesalahan yang terjadi.
2. Disiplin
a. Selalu hadir di kelas tepat waktu.
b. Mengerjakan tugas sesuai petunjuk dan tepat waktu.
c. Menaati prosedur dalam kerja mandiri dan kelompok.
3. Tanggung jawab
a. Berusaha menyelesaikan tugas dengan sungguh-sungguh.
b. Bertanya kepada teman/guru bila menjumpai masalah.
c. Menyelesaikan permasalahan yang menjadi tanggung jawabnya.
d. Berpartisipasi dalam kelompok.
4. Peduli
a. Menjaga kebersihan kelas dan ketenteraman kelas.
b. Menunjukkan rasa empati dan simpati untuk ikut menyelesaikan masalah.
c. Mampu memberikan ide/gagasan terhadap suatu masalah yang ada di sekitar.
d. Memberikan bantuan kepada teman sesuai dengan kemampuannya.
5. Kerja keras
a. Mengerjakan tugas dengan sungguh-sungguh.
b. Menunjukkan sikap pantang menyerah.
c. Berusaha menemukan solusi permasalahan yang diberikan.

4. Refleksi Diri (Penilaian Diri)


a. Peserta didik diminta melakukan refleksi diri dengan memberi tanda centang pada
kotak yang dianggap sesuai.
Bab I Hidrokarbon dan Minyak Bumi 49
Untuk refleksi diri, dapat dilihat pada Buku Siswa halaman 36.
b. Guru memberikan jam tambahan untuk peserta didik yang tidak menguasai materi
yang telah dibahas.
5. Penilaian Teman
Guru meminta peserta didik untuk menilai rekan satu kelompoknya, ketika melakukan
kerja berkelompok.
Kelompok I
Peserta didik penilai: ….
Penilaiam
No. Nama Anggota Skor Nilai
Kerja Meng- Suka
Kelompok Kreativitas Inisiatif hargai
Sama Menolon
Teman
g
1

...

Nilai maksimum: 4
Nilai: 1 = kurang 2 = cukup 3 = baik 4 = sangat baik
Jumlah skor minimum :1×5=5 Rentang nilai :
Jumlah skor maksimum : 4 × 5 = 20 skor ≤ 60 : kurang
< 60 skor ≤ 75 : cukup
Jumlah skor < 75 skor ≤ 90 : baik
Nilai = 100
Jumlah skor maksimum < 90 skor ≤ 100 : sangat baik
Indikator yang dapat digunakan untuk penilaian teman sebagai berikut.
1. Kreativitas
a. Mempunyai rasa ingin tahu.
b. Sering mengajukan pertanyaan yang membangun.
c. Memberikan banyak usul dan gagasan dalam memecahkan masalah.
d. Mampu mengajukan pendapat secara spontan.
e. Mempunyai kebebasan berfikir dalam belajar.
f. Mempunyai daya imajinasi yang tinggi.
g. Mampu mengajukan pemikiran atau pemecahan masalah yang berbeda.
h. Mampu mengembangkan atau merinci suatu gagasan
2. Inisiatif
a. Berani mengajukan pertanyaan.
b. Berani mengambil tindakan untuk memulai sesuatu.
c. Mampu memunculkan ide-ide baru dalam kelompok.
d. Tanggap terhadap masalah yang ada.
e. Mampu membuat kreasi baru.

50 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


3 Kerja sama
. a. Mempunyai tanggung jawab secara bersama-sama menyelesaikan pekerjaan.
b. Saling berkontribusi dengan baik, baik tenaga maupun pikiran untuk mendapatkan
hasil maksimal.
c. Pengerahan kemampuan secara maksimal.
d. Mampu melaksanakan kerja sama dalam kelompok tanpa membedakan.
Menghargai teman
4 a. Memberikan ucapan selamat kepada teman yang berprestasi.
. b. Berkomunikasi dengan bahasa yang santun.
c. Tidak mengejek teman.
d. Menghargai hasil karya teman.
e. Menjalin keakraban dengan semangat saling mengasihi.
f. Menjaga kebersihan kelas yang sudah dibersihkan oleh regu piket.
g. Mengucapkan terima kasih setelah menerima bantuan.
h. Menerima perbedan pendapat.
Suka menolong
a. Membantu teman yang mempunyai kesulitan dalam menerima pelajaran di
5 sekolah.
. b. Meminjamkan peralatan belajar pada teman.
c. Membantu Guru dalam aktivitas belajar.
d. Mendamaikan jika ada pertengkaran teman.

E. Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali


Bentuk komunikasi Guru dengan orang tua/wali peserta didik sebagai berikut.
Deskripsi. Meminta orang tua/wali peserta didik untuk membaca dan menandatangani
hasil tugas peserta didik.
Memberikan informasi secepatnya bila peserta didik bermasalah dalam pelajaran
1 Kimia di kelas.
.

2
.

F. Pengayaan dan Remedial


Setelah melakukan penilaian, guru dapat melakukan tindakan kepada peserta didik
sebagai berikut.
1. Guru memberikan pengayaan (dalam bentuk materi atau soal) kepada peserta didik
yang telah mencapai ketuntasan minimal (KKM) yang ditetapkan satuan pendidikan.
Untuk soal pengayaan dapat diambil dari soal tantangan.
2. Guru melakukan remedial untuk peserta didik yang belum mencapai ketuntasan
minimal (KKM) yang ditetapkan satuan pendidikan. Remedial dapat dilakukan di luar
jam pelajaran yang ditentukan. Remedial dilakukan dalam dua tahap, yaitu sebagai
berikut.

Bab I Hidrokarbon dan Minyak Bumi 51


a. Pembelajaran
Peserta didik dijadikan satu kelompok atau apabila kelompok terlalu besar dijadikan
beberapa kelompok. Setiap kelompok dibimbing oleh satu teman yang dianggap
mempunyai kemampuan untuk mentransfer pengetahuan mereka kepada teman
dalam kelompok. Peserta didik yang belum mencapai KKM akan lebih leluasa
untuk bertanya kepada temannya tentang kompetensi yang belum tercapai.
Tentukan waktu untuk pembelajaran tersebut.
b. Ujian tulis
Setelah pembelajaran selesai Guru memberikan soal ujian untuk dikerjakan peserta
didik.

Soal Remedial
1. Jelaskan kekhasan atom karbon, sehingga CH3
antara atom C dengan atom C lainnya
pada senyawa hidrokarbon terdapat ikatan e. CH3 C C CH
tunggal dan ikatan rangkap!
CH3
2. Jelaskan yang dimaksud dengan atom C
primer, atom C sekunder, atom C tersier, f. CH3 C C CH CH CH2
dan atom C kuartener! Berikan contohnya! CH3 CH2
3. Berilah nama senyawa berikut ini!
CH3 CH3
4. Tulislah rumus struktur senyawa berikut!
a. CH3 CH C CH CH2 a. 3,4-dietil-2,2,5,8-tetrametilnonana
b. 6-etil-2,3,6-trimetil-5-propildekana
CH3 CH2 CH3 CH3 c. 4-etil-2,6-dimetil-3-oktena
d. 2-etil-5-metil-1,3-heptadiena
CH3 e. 3-etil-6-metil-4-oktuna
b. CH2 CH2 CH2 CH2 f. 4-etil-5,5-dimetil-3-propil-1-heptuna
5. Jelaskanlah yang dimaksud dengan isomer
CH3 CH2
kerangka dan isomer geometris! Berikan
CH3 contoh masing-masingya!
6. Buatlah isomer berikut namanya untuk
c. CH2 CH2 CH = CH CH3 senyawa dengan rumus molekul berikut!
a. C4H10
CH3 b. C4H8
c. C4H6
CH3 CH3 CH3 7. Jelaskan kegunaan senyawa alkana, alkena,
CH dan alkuna dalam kehidupan sehari-hari!
d. CH2 CH C = CH2
8. Jelaskanlah fraksi hidrokarbon yang diperoleh
CH2 dari minyak bumi dan kegunaannya!

CH3 9. Jelaskan zat aditif yang digunakan untuk


menaikkan bilangan oktan!
10. Jelaskan penyebab dan proses terjadinya
hujan asam!

52 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Bab
II Termokimia

Sumber: cybex.deptan.go.id

Tanaman tebu banyak tumbuh di Indonesia. Pada bagian mana tanaman tebu menyimpan cadangan
makanannya? Tanaman tebu menghasilkan gula. Gula dalam tebu tersebut dihasilkan dari CO 2, H2O,
dan sinar matahari melalui proses fotosintesis. Fotosintesis merupakan reaksi endoterm yang menyerap
energi dari cahaya matahari. Gula dalam tebu dapat diubah menjadi etanol melalui proses fermentasi.
Etanol digunakan sebagai bahan bakar pengganti bensin yang lebih ramah lingkungan. Bahan bakar
yang diperoleh dengan berbagai proses dari tumbuhan dikenal dengan bioenergi.

Kegiatan pembelajaran pada bab ini dapat memfasilitasi peserta didik untuk mencapai
kompetensi dasar tentang termokimia, meliputi entalpi dan perubahannya, reaksis eksoterm
dan endoterm, jenis-jenis perubahan entalpi standar, serta cara menentukan harga perubahan
entalpi dengan kalorimeter, Hukum Hess, data entalpi pembentukan standar, dan data energi
ikatan. Pemahaman tentang persamaan reaksi merupakan prasyarat untuk mempelajari
termokimia. Kegiatan pembelajaran meliputi pengamatan sistem dan lingkungan, merancang
dan melakukan percobaan reaksi eksoterm dan reaksi endoterm, merancang dan melakukan
percobaan penentuan harga perubahan entalpi dengan Kalorimeter, menentukan harga
perubahan entalpi dengan menggunakan Hukum Hess, data entalpi pembentukan standar,
dan data energi ikatan serta mengomunikasikan hasilnya.
Pada awal kegiatan pembelajaran peserta didik ditugaskan merancang dan melakukan
percobaan tentang reaksi eksoterm dan reaksi endoterm secara berkelompok. Guru
mengingatkan peserta didik agar bekerjasama dalam kelompok, mencatat data hasil
pengamatan apa adanya, menyelesaikan tugas tepat waktu, dan bertanggung jawab.
Guru bersama peserta didik menyimpulkan reaksi eksoterm dan reaksi endoterm serta
membuat diagram tingkat energi, kemudian memberi kesempatan pada peserta didik
mengomunikasikannya. Guru mendorong peserta didik untuk mengajukan pertanyaan
terkait dengan reaksi eksoterm dan endoterm dalam kehidupan sehari-hari, mengapa
pemerintah mengkonversi minyak tanah menjadi elpiji? Selanjutnya peserta didik diajak
mendiskusikan persamaan termokimia dan jenis-jenis perubahan entalpi standar serta
berlatih menentukan persamaan termokimia sesuai dengan jenis perubahan entalpi
standar.
Kegiatan pembelajaran berikutnya peserta didik mendiskusikan cara menentukan harga
perubahan entalpi dengan menggunakan Hukum Hess, data entalpi pembentukan standar,
dan data energi ikatan serta membandingkan kalor pembakaran dari beberapa bahan bakar
dalam kehidupan sehari-hari dengan merancang dan melakukan percobaan. Peserta didik
mendiskusikan penyebab konversi minyak tanah ke elpiji. Guru menyampaikan penilaian
yang dilakukan mencakup sikap, pengetahuan, dan keterampilan.

A. KI (KI-3 dan KI-4) dan KD pada Materi Pokok Termo-


kimia

Kompetensi Inti Kompetensi Dasar

1. Menghayati dan mengamalkan ajaran 1.1 Menyadari adanya keteraturan dari sifat
agama yang dianutnya. hidrokarbon, termokimia, laju reaksi, kes-
etimbangan kimia, larutan dan koloid sebagai
wujud kebesaran Tuhan YME dan pengeta-
huan tentang adanya keteraturan tersebut
sebagai hasil pemikiran kreatif manusia yang
kebenarannya bersifat tentatif.
1.2 Mensyukuri kekayaan alam Indonesia berupa
minyak bumi, batubara dan gas alam serta
berbagai bahan tambang lainnya sebagai
anugerah Tuhan YME yang digunakan untuk
kemakmuran rakyat Indonesia.
2. Menghayati dan mengamalkan perilaku ju- 2.1 Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa
jur, disiplin, tanggung jawab, peduli ingin tahu, disiplin, jujur, objektif, terbuka,
(gotong mampu membedakan fakta dan opini, ulet,
royong, kerja sama, toleran, damai), santun, teliti, bertanggung jawab, kritis, kreatif,
responsif dan pro-aktif, dan menunjukkan inovatif, demokratis, komunikatif) dalam
sikap sebagai bagian dari solusi atas per- merancang dan melakukan percobaan serta
masalahan dalam berinteraksi secara efektif berdiskusi yang diwujudkan dalam sikap
dengan lingkungan sosial dan alam serta sehari-hari.
dalam menempatkan diri sebagai cerminan 2.2 Menunjukkanperilaku kerjasama, santun,
bangsa dalam pergaulan dunia. toleran, cinta damai dan peduli lingkungan
serta hemat dalam memanfaatkan sumber
daya alam.

54 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Kompetensi Inti Kompetensi Dasar

2.3 Menunjukkan perilaku responsif dan pro-aktif


serta bijaksana sebagai wujud kemampuan
memecahkan masalah dan membuat kepu-
tusan
3. Memahami, menerapkan, dan menganalisis 3.4 Membedakan reaksi eksoterm dan reaksi
pengetahuan faktual, konseptual, prose- endoterm berdasarkan hasil percobaan dan
dural, dan metakognitif berdasarkan rasa diagram tingkat energi.
ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, 3.5 Menentukan ∆H reaksi berdasarkan hukum
teknologi, seni, budaya, dan humaniora Hess, data perubahan entalpi pembentukan
dengan wawasan kemanusiaan, kebangsa- standar, dan data energi ikatan.
an, kenegaraan, dan peradaban terkait
penyebab fenomena dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan prosedural
pada bidang kajian yang spesifik sesuai
dengan bakat dan minatnya untuk me-
mecahkan masalah.
4. Mengolah, menalar, dan menyaji da- 4.4 Merancang, melakukan, menyimpulkan serta
lam ranah konkret dan ranah abstrak menyajikan hasil percobaan reaksi eksoterm
terkait dengan pengembangan dari yang dan reaksi endoterm.
dipelajarinya di sekolah secara mandiri, 4.5 Merancang, melakukan, dan menyimpulkan
bertindak secara efektif dan kreatif, serta serta menyajikan hasil percobaan penentuan
mampu menggunakan metoda sesuai kai- ∆H suatu reaksi.
dah keilmuan.

B. Pemetaan Indikator
Kompetensi Dasar Indikator

3.4 Membedakan reaksi ekso- 1. Menjelaskan entalpi dan perubahan entalpi.


term dan reaksi endoterm 2. Menjelaskan perbedaan sistem dan lingkungan.
berdasarkan hasil percobaan 3. Merancang dan melakukan percobaan untuk melihat per-
dan diagram tingkat energi. bedaan reaksi eksoterm dan endoterm.
4. Menjelaskan jenis-jenis perubahan entalpi standar.

3.5 Menentukan ∆H reaksi ber- 1. Menentukan harga ∆H dengan menggunakan kalori-


dasarkan hukum Hess, data meter.
perubahan entalpi pemben- 2. Menentukan harga ∆H dengan menggunakan Hukum
tukan standar, dan data ener- Hess.
gi ikatan. 3. Menentukan harga ∆H dengan menggunakan entalpi
pembentukan standar.
4. Menentukan harga ∆H dengan menggunakan energi ikat-
an.
5. Merancang dan melakukan percobaan untuk menentukan
harga ∆H dengan menggunakan kalorimeter dan menen-
tukan kalor pembakaran bahan bakar.
6. Menjelaskan pemilihan bahan bakar yang tidak menim-
bulkan polusi udara.

Bab II Termokimia 55
C. Pembelajaran pada Materi Pokok Termokimia
1. Alokasi Waktu dan Materi Pokok
Pembelajaran dan penilaian materi pokok Termokimia memerlukan alokasi waktu
12 jam pelajaran (JP). Dalam satu minggu disarankan satu kali pertemuan tatap muka
(TM) dengan 4 jam pelajaran sesuai struktur kurikulum.
Pertemuan Materi

I · Entalpi (H) dan Perubahan Entalpi (∆H)


· Reaksi Eksoterm dan Reaksi Endoterm (Percobaan)
· Perubahan entalpi standar
II Penentuan Harga Perubahan Entalpi + Kalor Pembakaran Bahan Bakar
III Review Materi Termokimia + Ulangan harian

2. Pertemuan I : Reaksi Eksoterm, Reaksi Endoterm, dan Perubahan


Entalpi Standar (4 JP)
a. Materi untuk Guru
Terjadinya reaksi kimia selalu disertai dengan pelepasan atau penyerapan energi
dalam bentuk kalor (panas). Setiap zat mempunyai bentuk energi. Jumlah dari semua
bentuk energi dalam suatu zat disebut isi kalor atau entalpi yang dilambangkan dengan H.
Entalpi tetap konstan selama tidak ada energi yang masuk atau keluar dari zat. Besarnya
entalpi tidak dapat ditentukan, yang dapat ditentukan adalah perubahan entalpi ((∆H),
yaitu perubahan kalor yang terjadi pada suatu reaksi kimia. ∆H merupakan selisih antara
entalpi produk dengan entalpi reaktan.
Keterangan:
= HP – HR
H H = perubahan entalpi
HP = entalpi produk
HR = entalpi reaktan
Jika H produk lebih kecil daripada H reaktan maka akan terjadi pembebasan kalor.
HargaH negatif atau lebih kecil dari nol.
Contoh:
2 H2(g) + O2(g) 2 H2O(l) + kalor
2 H2(g) + O2(g) 2 H2O(l)H = –
Jika H produk lebih besar daripada H reaktan maka akan terjadi penyerapan kalor.
HargaH positif atau lebih besar dari nol.
Contoh:
2 H2O(l) 2 H2(g) + O2(g) – kalor atau
2 H2O(l) + kalor 2 H2(g) + O2(g)
2 H2O(l) 2 H2(g) + O2(g)H = +

56 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Pengayaan
Pada reaksi kimia terdapat sistem dan lingkungan. Sistem adalah sesuatu atau reaksi
kimia yang sedang diamati, sedangkan lingkungan adalah segala sesuatu yang berada di
luar sistem. Sistem dapat dibedakan menjadi tiga macam, yaitu sebagai berikut.
1) Sistem terisolasi, yaitu sistem dengan batas yang mengisolasi sistem dari lingkungan,
sehingga tidak terjadi pertukaran energi dan materi antara sistem dengan lingkungan.
2) Sistem tertutup, yaitu sistem yang memungkinkan terjadinya pertukaran energi antara
sistem dengan lingkungannya, tetapi tidak memungkinkan terjadinya pertukaran
energi
3) Sistem terbuka, yaitu sistem yang memungkinkan pertukaran energi dan materi antara
sistem dengan lingkungan.

Matahari

Sumber: wahyuancol.files.wordpress.com

Gambar 2.1
(a) Sistem terisolasi, (b) sistem tertutup,
dan (c) sistem terbuka

(a) (b) (c)

· Reaksi eksoterm adalah reaksi yang melepaskan kalor dari sistem ke lingkungan,
sehingga kalor sistem berkurang maka ∆H = – (negatif).
· Reaksi endoterm adalah reaksi yang menyerap kalor dari lingkungan ke sistem,
sehingga kalor sistem bertambah ∆H = + (positif).
H H

R P
∆H = – ∆H = +

Gambar 2.2
P R Diagram tingkat reaksi untuk
reaksi eksoterm dan reaksi
endoterm

Reaksi eksoterm Reaksi endoterm


∆H = HP – HR = – (<0) ∆H = HP – HR = + (>0)

Jenis-Jenis Perubahan Entalpi Standar


1) Entalpi Pembentukan Standar (∆Hf° = Standard Enthalpy of Formation)
Perubahan entalpi pada pembentukan 1 mol senyawa dari unsur-unsurnya pada
keadaan standar.
Contoh:
Entalpi pembentukan MgO(s) adalah – 610,8 kJ. Persamaan termokimianya,
1
Mg(s) + O2(g) MgO(s) ∆Hf° = – 610,8 kJ
2

Bab II Termokimia 57
2) Entalpi Penguraian Standar ( ∆Hd° = Standard Enthalpy of Decomposition)
Perubahan entalpi pada penguraian 1 mol senyawa menjadi unsur-unsurnya pada
keadaan standar.
Contoh:
Entalpi penguraian Fe2O3 adalah ∆Hd° = +822,1 kJ
3
Fe2O3(s) 2 Fe(s) + O2(g) Hd° = +822,1 kJ
2
Entalpi penguraian merupakan kebalikan dari entalpi pembentukan.
Contoh:
Diketahui ∆Hf°CO2(g) adalah –393,5 kJ/mol maka perubahan entalpi penguraian CO2(g)
menjadi unsur-unsurnya adalah +393,5 kJ/mol. Persamaan termokimianya adalah
C(s) + O2(g) CO2 (g) ∆Hf° = 393,5 kJ
CO2(g) C(s) + O2(g) ∆Hd° = +393,5 kJ
3) Entalpi Pembakaran Standar (∆Hc° = Standard Enthalpy of Combustion)
Perubahan entalpi pada pembakaran sempurna 1 mol unsur atau senyawa dalam
keadaan standar.
Contoh:
Entalpi pembakaran glukosa (gula darah, C6H12O6) adalah –2.803 kJ/mol.
C6H12O6(s) + 6 O2(g) 6 CO2(g) + 6 H2O(l) ∆Hc° = –2.803 kJ
b. Pembelajaran
1) Tujuan Pembelajaran
a) Peserta didik dapat menjelaskan entalpi dan perubahan entalpi.
b) Peserta didik dapat menjelaskan perbedaan sistem dan lingkungan.
c) Peserta didik dapat merancang percobaan untuk melihat perbedaan reaksi eksoterm
dan endoterm.
d) Peserta didik dapat mempresentasikan hasil rancangan.
e) Peserta didik dapat melakukan percobaan.
f) Peserta didik dapat mengolah dan menganalisis data hasil percobaan dan
menyimpulkannya.
g) Peserta didik dapat menyajikan laporan hasil percobaan.
h) Peserta didik dapat menjelaskan jenis-jenis perubahan entalpi standar.
2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi
Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai
akhir menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan
peserta didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan metode
pembelajaran yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.

58 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


· Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang persamaan reaksi dan
reaksi kimia dalam kehidupan.
· Guru membagi peserta didik dalam beberapa kelompok dengan peserta didik
yang heterogen.
· Guru menekankan pentingnya bekerja dalam tim, saling berdiskusi,
menghargai pendapat, dan saling respect dalam proses pembelajaran.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran tentang Entalpi serta
Reaksi Eksoterm dan Reaksi Endoterm.
b) Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan
· Mengamati pemutaran video oleh guru tentang reaksi eksoterm dan
endoterm.
· Membaca artikel tentang Entalpi serta Reaksi Eksoterm dan Reaksi
Endoterm.
· Mengamati Gambar 2.1 dan Gambar 2.2 halaman 43 dan Gambar
2.4
halaman 45 Buku Siswa.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari artikel yang telah dibaca.
· Bagaimana hubungan antara terjadinya reaksi dengan kalor?
· Bagaimana perbedaan reaksi eksoterm dengan reaksi endoterm?
(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan
· Membaca sumber-sumber lain tentang Entalpi serta Reaksi Eksoterm
dan Reaksi Endoterm. Peserta didik diminta untuk membuat catatan-
catatan dari berbagai informasi tersebut yang akan didiskusikan dalam
kelas. Catatan dapat berbentuk tabel, deskripsi, gambar, atau bentuk lain
yang paling mudah dipahami oleh peserta didik.
· Merancang dan melakukan percobaan seperti pada Kegiatan 2.1 halaman
45 Buku Siswa untuk mengetahui tentang reaksi eksoterm.
· Merancang dan melakukan percobaan seperti pada Kegiatan 2.2 halaman
46 Buku Siswa untuk mengetahui tentang reaksi endoterm.

Salah satu anggota kelompok mempresentasikan rancangan percobaan tersebut


terlebih dahulu atau mengomunikasikan kepada guru. Kedua percobaan
tersebut dilakukan pada jam pelajaran yang sama, dengan kelompok yang
berbeda.
Guru dapat memberikan rancangan percobaan lain untuk dilakukan siswa.
Hal tersebut guna melihat dan membandingkan keakuratan percobaan yang
dilakukan dengan tujuan hasil yang sama. Dalam merancang percobaan, guru
harus memerhatikan hal-hal sebagai berikut.
(a) Percobaan mendukung ditemukannya konsep kimia.
(b) Proses kimia secara praktis memang dapat dilaksanakan atau diambil
dari sumber buku percobaan kimia yang valid.

Bab II Termokimia 59
(c) Guru sudah mencoba percobaan dan memang layak dilakukan peserta
didik.
(d) Di laboratorium/sekolah tersedia alat dan bahan yang diperlukan.
(e) Tidak berbahaya bagi peserta didik.
Dalam melakukan percobaan harus mengikuti tahapan metode ilmiah, yaitu
(a) merumuskan masalah, (b) mengumpulkan keterangan, (c) membuat
hipotesis, (d) melakukan percobaan, (e) menarik kesimpulan, (f) menguji
kembali kesimpulan, dan (g) pelaporan.
Salah satu rancangan percobaan yang dapat dilakukan sebagai berikut.
2.1 Reaksi Eksoterm
Alat dan bahan :
1. Termometer 2. Gelas kimia 3. Air 4. Kalsium oksida (CaO)
Cara kerja:
1. Isi gelas kimia dengan air setengahnya.
2. Ukur temperatur air tersebut (catat sebagai temperatur mula-mula).
3. Masukkan CaO ke dalam gelas kimia yang telah berisi air.
4. Aduk dan catat temperatur larutan (temperatur pada saat terjadinya reaksi).
5. Biarkan temperatur turun sampai konstan. Ukur temperatur larutan (catat sebagai temperatur
akhir).
6. Hitung perubahan temperatur yang terjadi.

2.2 Reaksi Endoterm


Alat dan bahan :
1. Termometer 3. Air 5. Barium hidroksida (Ba(OH)2)
2. Gelas kimia 4. Amonium klorida (NH4Cl)
Cara kerja:
1. Isi gelas kimia dengan air setengahnya.
2. Ukur temperatur air tersebut (catat sebagai temperatur mula-mula).
3. Masukkan NH4Cl dan Ba(OH)2 ke dalam gelas yang telah berisi air, kemudian aduk.
4. Catat temperatur larutan (temperatur pada saat terjadinya reaksi).
5. Hitung perubahan temperatur yang terjadi.

(4) Mengolah Informasi


Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari percobahan yang dilakukan.
· Peserta didik dapat menyimpulkan hasil percobaan. Dari percobaan yang
telah dilakukan didapat hasil sebagai berikut.
2.1 Reaksi Eksoterm
Dari percobaan yang telah dilakukan terlihat bahwa setelah penambahan
kalsium oksida (CaO) ke dalam air, terjadi kenaikan temperatur air.
Setelah mencapai temperatur tertinggi, lama-kelamaan temperatur air
akan turun kembali sampai mencapai temperatur standar. Kenaikan
temperatur pada waktu CaO bereaksi dengan H2O menunjukkan bahwa
reaksi melepaskan kalor.

60 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


2.2 Reaksi Endoterm
Dari percobaan yang telah dilakukan pada saat NH4Cl dan Ba(OH)2
bereaksi, temperatur larutan menjadi turun. Setelah mencapai temperatur
terrendah, lama-kelamaan temperatur naik kembali sampai temperatur
awal. Penurunan temperatur pada saat NH4Cl bereaksi dengan Ba(OH)2
menunjukkan bahwa reaksi menyerap kalor.

· Peserta didik dapat membedakan reaksi eksoterm dengan reaksi endo-


term.
(5) Mengomunikasikan
Guru meminta salah satu kelompok peserta didik mengomunikasikan/
menyampaikan kesimpulan dari pengamatan percobaan yang telah dilakukan.
Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang disampaikan oleh
salah satu kelompok peserta didik. Dalam memberikan penguatan Guru
harus memerhatikan perbedaan pendapat dari peserta didik.
· Perubahan entalpi (ΔH) adalah perubahan kalor yang terjadi pada suatu
reaksi kimia.
· Sistem adalah sesuatu atau reaksi kimia yang sedang diamati, sedangkan
lingkungan adalah segala sesuatu yang berada di luar sistem.
· Reaksi eksoterm adalah reaksi yang melepaskan kalor dari sistem ke
lingkungan, sehingga kalor dari sistem akan berkurang. Tanda reaksi
eksoterm adalah ΔH = – (negatif).
· Reaksi endoterm adalah reaksi yang menyerap kalor dari lingkungan
ke sistem, sehingga kalor dari sistem akan bertambah. Tanda reaksi
endoterm adalah ΔH = + (positif).

c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tugas 2.1 dan Tantangan halaman
48 Buku Siswa.
· Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang Penentuan
Harga Perubahan Entalpi dan Kalor Pembakaran Bahan Bakar dan meminta
peserta didik membacanya di rumah.
4) Alat, Bahan, dan Media
· Alat dan bahan: termometer, gelas kimia, air, kalsium oksida (CaO),
barium
hidroksida (Ba(OH)2)2, amonium klorida (NH4Cl)
· Media: V lab, LCD, komputer berakses internet
5) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Lembar kerja
· Sumber lain yang relevan, misalnya web site:
http://ir.chem.cmu.edu/irproject/applets/stoich/Applet.asp
http://www.mhhe.com/physsci/chemistry/essentialchemistry/flash/activa2.swf
http://www.chem-toddler.com/thermochemistry/banana-hammer.html

Bab II Termokimia 61
http://www.chem-toddler.com/thermochemistry/thermite-mixture.html
http://group.chem.iastate.edu/Greenbowe/sections/projectfolder/simDownload/
index4.html#thermoChem
6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada
akhir pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui ulangan harian dalam bentuk
uraian.
· Penilaian sikap pada saat presentasi dan hasil mengerjakan tugas.
· Penilaian keterampilan pada saat melakukan percobaan.

3. Pertemuan II: Penentuan Harga Perubahan Entalpi + Kalor


Pembakaran Bahan Bakar (4 JP)
a. Materi untuk Guru
Penentuan Harga Perubahan Entalpi
1) Dengan kalorimeter
Kalorimeter adalah suatu alat untuk mengukur jumlah kalor yang diserap atau
dibebaskan sistem. Data ∆H reaksi yang terdapat pada tabel-tabel pada umumnya ditentukan
secara kalorimetris.
Kalorimeter sederhana dapat disusun dari dua buah gelas plastik (bahan nonkonduktor),
sehingga tidak ada kalor yang diserap dari lingkungan atau yang dibebaskan ke lingkungan.
Jumlah kalor yang diserap atau dilepaskan larutan dapat ditentukan dengan mengukur
perubahan temperaturnya.
Data yang diperlukan untuk menghitung kalor yang diserap atau yang dikeluarkan
oleh sistem reaksi adalah sebagai berikut.
a) Perubahan temperatur sebelum dan sesudah reaksi (t = ta – tm),
di mana ta = temperatur akhir dan
tm = temperatur mula-mula
b) Massa total larutan (m)
c) Kalor jenis larutan (c)
Jumlah kalor yang diserap atau dilepaskan dirumuskan sebagai berikut.

Keterangan:
Q = m × c ×t Q = kalor yang diserap atau dilepaskan (J)
m = massa larutan (gram)
    t = perubahan temperatur (K)
c = kalor jenis larutan (J/gram K)

2) Dengan menggunakan Hukum Hess


Hukum Hess: perubahan entalpi reaksi hanya tergantung pada keadaan awal dan
keadaan akhir, tidak tergantung pada jalannya reaksi. Oleh kerena itu, hukum Hess dapat
disebut juga hukum penjumlahan kalor.

62 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Contoh:
1
C(s) + 2 O2(g)
CO(g)H = –110,5 kJ
1
CO(g) + 2 O2(g) CO2(g)H = –283,0 kJ
+
C(s) + O2(g) CO2(g)H = –393,5 kJ

3) Dengan menggunakan data entalpi pembentukan standar

∆H = Σ∆Hfo produk – Σ∆Hfo reaktan

Contoh:
Tentukan entalpi pembakaran gas etana, jika diketahui:
∆Hfo C2H6(g) = –84,7 kJ/mol
∆Hfo CO2(g) = –393,5 kJ/mol
∆Hfo H2O(g) = –241,8 kJ/mol
Jawab:
Reaksi pembakaran gas etana sebagai berikut.
1
C2H6(g) + 3 2 O2(g) 2 CO2(g) + 3 H2O(g)
1
∆Hreaksi = (2 . ∆Hfo CO2(g) + 3 . ∆Hfo H2O(g)) – (∆Hfo C2H6(g) + 3 2 . ∆Hfo O2(g))
= [2 mol × (–393,5) kJ/mol + 3 mol × (–241,8) kJ/mol] – [1 mol × (–84,7) kJ/mol
1
+3 2 mol × 0 kJ/mol]
= [(–787,0) kJ + (–725,4) kJ] – [(–84,7) kJ + 0 kJ]
= –1.512,4 kJ + 84,7 kJ
= –1.427,7 kJ
Jadi, perubahan entalpi pembakaran 1 mol gas etana adalah 1.427,7 kJ.
4) Dengan menggunakan data energi ikatan
Reaksi kimia terjadi karena adanya pemutusan ikatan dan pembentukan ikatan yang
baru. Ikatan-ikatan pada reaktan akan putus dan terjadi ikatan yang baru pada produk.
Oleh karena itu, perubahan entalpi dapat dicari dari selisih antaraH pemutusan ikatan
denganH pembentukan ikatan.

H =H pemutusan ikatan –H pembentukan ikatan

Jika suatu senyawa hidrokarbon dibakar sempurna maka akan dihasilkan gas karbon
dioksida dan uap air. Pada pembakaran senyawa itu selalu dihasilkan kalor, oleh karena itu
reaksi pembakaran adalah reaksi eksoterm. Semakin besar persentase karbon dan hidrogen
dalam senyawa tersebut, semakin besar kalor yang dihasilkan pada pembakaran. Seperti
yang telah diuraikan sebelumnya bahwa perubahan entalpi pada pembakaran sempurna
1 mol unsur atau senyawa dalam keadaan standar disebut entalpi pembakaran standar.
Contoh:
C2H4(g) + 3 O2(g) 2 CO2(g) + 2 H2O(l) ∆Hco= –1.409 kJ

Bab II Termokimia 63
Zat yang dapat terbakar dengan oksigen sehingga menghasilkan kalor dinamakan bahan
bakar. Pada saat ini, bahan bakar yang banyak digunakan adalah senyawa hidrokarbon,
yaitu gas alam, minyak bumi, dan batu bara. Selain hidrokarbon, alkohol juga dapat
digunakan sebagai bahan bakar.
Pembakaran sempurna senyawa hidrokarbon menghasilkan karbon dioksida dan uap
air, sedangkan pembakaran tidak sempurna menghasilkan karbon monoksida dan uap air.
Contoh:
Pada pembakaran bensin yang mempunyai komponen utama C8H18, reaksi yang terjadi
adalah sebagai berikut.
a) Pembakaran sempurna:
1
C8H18(l) + 12 2 O2(g) 8 CO2(g) + 9 H2OH = –5.460 kJ
b) Pembakaran tidak sempurna:
1
C8H18(l) + 8 2 O2(g) 8 CO(g) + 9 H2O H = –2.924 kJ
b. Pembelajaran
1) Tujuan Pembelajaran
a) Peserta didik dapat menentukan harga ∆H dengan menggunakan kalorimeter.
b) Peserta didik dapat menentukan harga ∆H dengan menggunakan Hukum Hess.
c) Peserta didik dapat menentukan harga ∆H dengan menggunakan entalpi
pembentukan standar.
d) Peserta didik dapat menentukan harga ∆H dengan menggunakan energi ikatan.
e) Peserta didik dapat merancang percobaan untuk menentukan harga ∆H dengan
menggunakan kalorimeter dan menentukan kalor pembakaran bahan bakar.
f) Peserta didik dapat mempresentasikan hasil rancangan.
g) Peserta didik dapat melakukan percobaan.
h) Peserta didik dapat mengolah dan menganalisis data hasil percobaan dan menyim-
pulkannya.
i) Peserta didik dapat menyajikan laporan hasil percobaan.
j) Peserta didik dapat menjelaskan pemilihan bahan bakar yang tidak menimbulkan
polusi udara.
2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi
Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai
akhir menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan
peserta didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan metode
pembelajaran yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.
· Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang persamaaan reaksi dan
reaksi kimia.

64 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


· Guru membagi peserta didik dalam beberapa kelompok dengan peserta didik
yang heterogen.
· Guru menekankan pentingnya bekerja dalam tim, saling berdiskusi,
menghargai pendapat, dan saling respect dalam proses pembelajaran.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran mengenai Penentuan
Harga Perubahan Entalpi dan Kalor Pembakaran Bahan Bakar dengan
memerhatikan metode ilmiah dan keselamatan kerja.
b) Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan membaca
artikel tentang Penentuan Harga Perubahan Entalpi dan Kalor Pembakaran
Bahan Bakar.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari artikel yang telah dibaca.
· Apa yang dimaksud dengan harga perubahan entalpi?
· Bagaimana cara menetukan harga perubahan entalpi?
(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan
· Membaca sumber-sumber lain tentang Penentuan Harga Perubahan
Entalpi dan Kalor Pembakaran Bahan Bakar. Peserta didik diminta
untuk membuat catatan-catatan dari berbagai informasi tersebut yang
akan didiskuskani dalam kelas. Catatan dapat berbentuk tabel, deskripsi,
gambar, atau bentuk lain yang paling mudah dipahami oleh peserta
didik.
· Merancang dan melakukan percobaan seperti pada Kegiatan 2.3 halaman
51 Buku Siswa untuk menentukan harga perubahan entalpi dengan
kalorimeter.
· Merancang dan melakukan percobaan seperti pada Kegiatan 2.4 halaman
61 Buku Siswa untuk menentukan kalor pembakaran bahan bakar.
Salah satu anggota kelompok mempresentasikan rancangan percobaan tersebut
terlebih dahulu atau mengomunikasikan dengan guru. Kedua percobaan
tersebut dilakukan pada jam pelajaran yang sama, dengan kelompok yang
berbeda.
Guru dapat memberikan rancangan percobaan lain untuk dilakukan siswa.
Hal tersebut guna melihat dan membandingkan keakuratan percobaan yang
dilakukan dengan tujuan hasil yang sama. Dalam merancang percobaan, guru
harus memerhatikan hal-hal sebagai berikut.
(a) Percobaan mendukung ditemukannya konsep kimia.
(b) Proses kimia secara praktis memang dapat dilaksanakan atau diambil
dari sumber buku percobaan kimia yang valid.
(c) Guru sudah mencoba percobaan dan memang layak dilakukan peserta
didik.
(d) Di laboratorium/sekolah tersedia alat dan bahan yang diperlukan.
(e) Tidak berbahaya bagi peserta didik.

Bab II Termokimia 65
Dalam melakukan percobaan harus mengikuti tahapan metode ilmiah, yaitu
(a) merumuskan masalah, (b) mengumpulkan keterangan, (c) membuat
hipotesis, (d) melakukan percobaan, (e) menarik kesimpulan, (f) menguji
kembali kesimpulan, dan (g) pelaporan.
Salah satu rancangan percobaan yang dapat dilakukan sebagai berikut.
2.3 Penentuan Harga Perubahan Entalpi Menggunakan Kalorimeter
Alat dan bahan:
1. Kalorimeter yang sudah diketahui kapasitas panasnya. 2. Berbagai jenis larutan.
Cara kerja:
1. Sediakan larutan-larutan yang akan direaksikan.
2. Catat massa masing-masing larutan.
3. Ukur temperatur masing-masing larutan, sebagai temperatur mula-mula (tm).
4. Siapkan kalorimeter yang sudah diketahui kapasitas panasnya.
5. Reaksikan larutan yang sudah tersedia ke dalam kalorimeter, kemudian tutup kalorimeter
untuk mengisolasi aliran panas (kalor) dari sistem ke lingkungan dan sebaliknya.
6. Ukur temperatur akhir reaksi dan catat hasilnya (ta).
7. Hitung perubahan kalor yang terjadi

2.4 Penentuan Kalor Pembakaran Bahan Bakar


Alat dan bahan:
1. Gelas kimia 3. Timbangan 5. Alkohol 7. Air
2. Pembakar spritus 4. Kalorimeter 6. Minyak tanah
Cara kerja:
1. Timbang air dan masukkan ke dalam gelas kimia.
2. Ukur temperatur air tersebut dan catat.
3. Isi pembakar spiritus dengan alkohol.
4. Timbang pembakar spiritus yang telah berisi alkohol dan catat.
5. Susun alat kalorimeter sederhana.
6. Nyalakan pembakar sipritus dan panaskan air sambil diaduk.
7. Hentikan pemanasan sesaat sebelum air mulai mendidih (saat temperatur mendekati 100 °C)
8. Catat temperatur air.
9. Timbang pembakar spiritus setelah digunakan untuk memanaskan air.
10. Ulangi langkah 1- 10, ganti alkohol dengan minyak tanah.
11. Hitunglah entalpi pembakaran alkohol dan minyak tanah.

(4) Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang penentuan
harga perubahan enltapi.
· Perserta didik dapat menentukan harga perubahan enntalpi menggunakan
kalorimeter seperti pada Contoh Soal halaman 52 Buku Siswa.
· Perserta didik dapat menentukan harga perubahan enntalpi menggunakan
hukum Hess dan data entalpi pembentukan standar seperti pada Contoh
Soal halaman 56 Buku Siswa.
· Perserta didik dapat menentukan harga perubahan enntalpi menggunakan
data energi ikatan seperti pada Contoh Soal halaman 58 Buku Siswa.
· Peserta didik dapat menentukan bahan bakar yang baik dan ramah
terhadap lingkungan berdasarkan kalor pembakaran bahan bakar.

66 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


(5) Mengomunikasikan
Salah satu kelompok peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan
kesimpulan dari pengamatan percobaan yang telah. Guru memberikan
penilaian terhadap kesimpulan yang disampaikan oleh salah satu kelompok
peserta didik dan memberikan penguatan. Dalam memberikan penguatan
Guru harus memerhatikan perbedaan pendapat dari peserta didik.
Penentuan harga perubahan entalpi dapat dilakukan dengan beberapa cara.
· Menggunakan kalorimeter. Kalorimeter adalah suatu alat untuk mengukur
jumlah kalor yang diserap atau dibebaskan sistem.
· Menggunakan hukum Hess. Perubahan entalpi reaksi hanya tergantung
pada keadaan awal dan keadaan akhir, tidak tergantung pada jalannya
reaksi.
· Menggunakan data entalpi pembentukan standar.
· Menggunakan data energi ikatan. Energi ikatan adalah banyaknya energi
yang berkaitan dengan satu ikatan dalam senyawa kimia. Besarnya energi
ikatan diperoleh dari kalor pengatoman.
c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tugas 2.2 halaman 58,
Tantangan
halaman 59, Tugas 2.3 halaman 60, Tugas 2.4 halaman 62, Tugas 2.5 halaman
64, dan Tantangan halaman 64 Buku Siswa.
· Guru mengingatkan peserta didik untuk menghadapi ulangan harian tentang
Termokimia dengan mengerjakan Soal Latihan 66 - 71 Buku Siswa.
4) Alat, Bahan, dan Media
· Alat dan bahan: kalorimeter yang sudah diketahui kapasitas panasnya, gelas kimia,
pembakar spritus, timbangan, berbagai jenis larutan, alkohol, minyak tanah, air
· Media: V lab, LCD, komputer berakses internet
5) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Lembar kerja
· Sumber lain yang relevan, misalnya web site:
http://ir.chem.cmu.edu/irproject/applets/stoich/Applet.asp
http://www.mhhe.com/physsci/chemistry/essentialchemistry/flash/activa2.swf
http://www.chem-toddler.com/thermochemistry/banana-hammer.html
http://www.chem-toddler.com/thermochemistry/thermite-mixture.html
http://group.chem.iastate.edu/Greenbowe/sections/projectfolder/simDownload/
index4.html#thermoChem
6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada
akhir pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui ulangan harian dalam bentuk
uraian.
· Penilaian sikap pada saat presentasi dan hasil mengerjakan tugas.
· Penilaian keterampilan pada saat melakukan percobaan.

Bab II Termokimia 67
4. Pertemuan III : Review Materi Termokimia + Ulangan Harian
(4 JP)
Sebelum Guru mengadakan ulangan harian, Guru mereview materi Termokimia.
Fokuskan pembahasan pada bagian-bagain yang menjadi pertanyan atau kelemahan dari
peserta didik.
Guru mengadakan ulangan harian untuk melihat pemahaman peserta didik terhadap
materi yang sudah diajarkan. Untuk soal-soal tertulis dapat dibuat soal baru atau diambil
dari Soal Latihan halaman 64–72 Buku Siswa. Guru dapat mengembangkan soal-soal yang
ada menjadi soal yang lebih bervariasi, supaya peserta didik mempunyai pemahaman
yang kompleks terhadap materi pokok yang sudah dibahas. Setelah ulangan harian, Guru
menugaskan peserta didik secara berkelompok mengerjakan Proyek yang ada pada halaman
72 Buku Siswa.

D. Penilaian
1. Penilaian oleh Guru
No. KD Indikator Pembelajaran Teknik Keterangan
Penilaian
1 KD pada KI-1 Observasi Lembar
perilaku observasi

2 KD pada KI-2 Observasi Lembar


perilaku observasi

3 KD pada KI-3 Peserta didik dapat menjelaskan entalpi dan pe-


rubahan entalpi. Soal
Ujian
Peserta didik dapat menjelaskan perbedaan sistem pilihan
dan lingkungan. tertulis ganda dan
Peserta didik dapat menjelaskan jenis-jenis per- uraian
ubahan entalpi standar.
Peserta didik dapat menentukan harga ∆H dengan
menggunakan kalorimeter.
Peserta didik dapat menentukan harga ∆H dengan
Soal
menggunakan Hukum Hess. Ujian
Peserta didik dapat menentukan harga ∆H dengan pilihan
menggunakan entalpi pembentukan standar. tertulis ganda dan
Peserta didik dapat menentukan harga ∆H dengan uraian
menggunakan energi ikatan.
Peserta didik dapat menjelaskan pemilihan bahan
bakar yang tidak menimbulkan polusi udara.
4 KD pada KI-4 Peserta didik merancang percobaan mengenai: Penilaian Lembar
· Reaksi eksoterm dan endoterm produk penilaian
· Penentuan harga perubahan entalpi
· Penentuan kalor pembakaran bahan bakar

68 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


No. KD Indikator Pembelajaran Teknik Keterangan
Penilaian
Peserta didik mempresentasikan hasil rancangan. Penilaian Lembar
sikap penilaian
Peserta didik melakukan percobaan. Unjuk Lembar
kerja penilaian
Peserta didik mengolah dan menganalisis data hasil Laporan Lembar
percobaan dan menyimpulkannya. penilaian
Peserta didik menyajikan laporan hasil percobaan. Penilaian Lembar
sikap penilaian

2. Penilaian Keterampilan
Untuk penilaian keterampilan percobaan secara umum dapat dilihat pada halaman
21–22.
Kegiatan 2.1 Reaksi Eksoterm
Aspek Keterampilan Penilaian yang Dinilai
Mencampurkan

Kelompok/ Jumlah Nilai Keterangan


Mengamati
temperatur

temperatur

akhir reaksi
Mengukur

Membaca

eksoterm
larutan

larutan

larutan

Nama skor

I
Inayah 2 2 3 3 10 83
Jaenudin 2 2 3 2 9 75
Zaenab

* Perangkat penilaian diisi oleh Guru atau asisten laboratorium
Nilai maksimum: 4
Nilai: 1 = tidak kompeten 2 = kurang kompeten 3 = kompeten 4 = tidak kompeten
Jumlah skor minimum :1×4=4 Rentang nilai :
Jumlah skor maksimum : 4 × 4 = 16 skor ≤ 60 : tidak kompeten
< 60 skor ≤ 75 : kurang kompeten
Jumlah skor < 75 skor ≤ 90 : kompeten
Nilai = 100
Jumlah skor maksimum < 90 skor ≤ 100 : sangat kompeten
3. Penilaian Sikap
KI–1 : Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
KI–2 : Menghayati, mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli
(gotong royong, kerja sama, toleran, damai), santun, responsif dan proaktif,
dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan

Bab II Termokimia 69
dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.

Penilaian
No. Nama Skor Nilai
Jujur Disiplin Tanggung Peduli Kerja
Jawab Keras
1 A 3 3 3 2 3 14 93
2 B 2 2 2 2 1 9 60
3

Nilai maksimum: 4
Nilai: 1 = kurang 2 = cukup 3 = baik 4 = sangat baik
Jumlah skor minimum :1×5=5 Rentang nilai :
Jumlah skor maksimum : 4 × 5 = 20 skor ≤ 60 : kurang
< 60 skor ≤ 75 : cukup
Jumlah skor < 75 skor ≤ 90 : baik
Nilai = 100
Jumlah skor maksimum < 90 skor ≤ 100 : sangat baik
Untuk indikator penilaian sikap dapat dilihat pada halaman 49.

4. Refleksi Diri (Penilaian Diri)


a. Peserta didik diminta melakukan refleksi diri dengan memberi tanda centang pada
kotak yang dianggap sesuai.
Untuk refleksi diri, dapat dilihat pada Buku Siswa halaman 65–66.
b. Guru memberikan jam tambahan untuk peserta didik yang tidak menguasai materi
yang telah dibahas.

5. Penilaian Teman
Guru meminta peserta didik untuk menilai rekan satu kelompoknya, ketika melakukan
kerja berkelompok.
Kelompok I
Peserta didik penilai: ….
Penilaiam
No. Nama Anggota Skor Nilai
Kerja Meng- Suka
Kelompok Kreativitas Inisiatif hargai
Sama Menolon
Teman
g
1

...

70 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Nilai maksimum: 4
Nilai: 1 = kurang 2 = cukup 3 = baik 4 = sangat baik
Jumlah skor minimum :1×5=5 Rentang nilai :
Jumlah skor maksimum : 4 × 5 = 20 skor ≤ 60 : kurang
< 60 skor ≤ 75 : cukup
Jumlah skor < 75 skor ≤ 90 : baik
Nilai = 100
Jumlah skor maksimum < 90 skor ≤ 100 : sangat baik
Untuk indikator penilaian teman dapat dilihat pada halaman 50–51.

E. Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali


Bentuk komunikasi Guru dengan orang tua/wali peserta didik sebagai berikut.
1. Deskripsi. Meminta orang tua/wali peserta didik untuk membaca dan menandatangani
hasil tugas peserta didik.
2. Memberikan informasi secepatnya bila peserta didik bermasalah dalam pelajaran
Kimia di kelas.

F. Pengayaan dan Remedial


Setelah melakukan penilaian, guru dapat melakukan tindakan kepada peserta didik
sebagai berikut.
1. Guru memberikan pengayaan (dalam bentuk materi atau soal) kepada peserta didik
yang telah mencapai ketuntasan minimal (KKM) yang ditetapkan satuan pendidikan.
Untuk soal pengayaan dapat diambil dari soal tantangan.
2. Guru melakukan remedial untuk peserta didik yang belum mencapai ketuntasan
minimal (KKM) yang ditetapkan satuan pendidikan. Remedial dapat dilakukan di luar
jam pelajaran yang ditentukan. Remedial dilakukan dalam dua tahap, yaitu sebagai
berikut.
a. Pembelajaran
Peserta didik dijadikan satu kelompok atau apabila kelompok terlalu besar dijadikan
beberapa kelompok. Setiap kelompok dibimbing oleh satu teman yang dianggap
mempunyai kemampuan untuk mentransfer pengetahuan mereka kepada teman
dalam kelompok. Peserta didik yang belum mencapai KKM akan lebih leluasa
untuk bertanya kepada temannya tentang kompetensi yang belum tercapai.
Tentukan waktu untuk pembelajaran tersebut.
b. Ujian tulis
Setelah pembelajaran selesai Guru memberikan soal ujian untuk dikerjakan
peserta didik.

Soal Remedial
1. Jelaskan perbedaan antara sistem dengan lingkungan! Berikan contohnya!
2. Jelaskan perbedaan antara reaksi eksoterm dengan reaksi endoterm. Berikan
contohnya!
Bab II Termokimia 71
3. Tulislah persamaan termokimia untuk:
a. entalpi pembakaran C3H5OH(l) = -1.380 kJ/mol;
b. entalpi pembentukan NH4Cl(aq) = -317,1 kJ/mol!
4. Dalam kalorimeter terdapat zat yang bereaksi secara eksotermik dan ternyata 0,5 kg
air yang mengelilinginya sebagai pelarut mengalami kenaikan temperatur sebesar 3 oC.
Kalor jenis air adalah 4,2 J/gram K. Berapakah kalor reaksi zat yang dilepaskan oleh
reaksi itu?
5. Dilarutkan 6 gram kristal NaOH ke dalam kalorimeter yang berisi 100 gram air. Terjadi
perubahan temperatur kalorimeter berikut isinya dari 24 oC menjadi 35 oC. Hitung entalpi
perubahan NaOH dalam air. Diketahui kalor jenis larutan (c) = 4,2 J/gram K, kapasitas
kalor kalorimeter (C) = 11,7 J/K dan Mr NaOH = 40.
6. Dengan menggunakan entalpi pembakaran standar, tentukanlah kalor pada pembakaran
zat-zat berikut!
a. 3 mol C3H8(g) c. 5,6 gram C2H4(g)
b. 0,5 mol C2H5OH(l) d. 2,8 liter C3H4(g)(STP)
7. Logam aluminium dapat diperoleh menurut reaksi berikut.
Al2O3(s) + 3 C(s) 2 Al(s) + 3 CO(g)
Jika ΔHfo Al2O3(s) = –1.669,8 kJ/mol dan ΔHfo CO(g) = –110,5 kJ/mol, hitunglah kalor
yang diperlukan untuk memperoleh 40,5 gram Al!
8. Diketahui energi ikatan rata-rata sebagai berikut.
C–C = 348 kJ/mol C – Cl = 328 kJ/mol
C – H = 413 kJ/mol H – Cl = 431 kJ/mol
C=C = 614 kJ/mol
Tentukanlah perubahan entalpi reaksi adisi HCl menurut reaksi berikut!
CH2 = CH2 + H – Cl CH3 = CH2 – Cl
9. Jelaskan perbedaan antara pembakaran sempurna dengan pembakaran tidak sempurna!
Berikanlah contohnya!
10. Jelaskan faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam pemilihan bahan bakar!

72 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Bab
III Laju Reaksi

Sumber: de.flash-screen.com

Kembang api banyak digunakan dalam berbagai perayaan untuk memperindah suasana. Warna-
warni kembang api sangat menarik perhatian. Mengapa kembang api dapat menimbulkan nyala yang
berwarna-warni? Pembakaran kembang api adalah salah satu reaksi kimia yang sering ditemukan
dalam kehidupan. Reaksi kembang api berlangsung sangat cepat, hanya dalam beberapa detik saja.
Walaupun demikian, banyak juga reaksi kimia lain yang belangsung sangat lama.

Proses kegiatan pembelajaran pada bab ini mengantarkan peserta didik untuk memahami
laju reaksi, faktor-faktor yang memengaruhi laju reaksi serta penerapannya dalam industri.
Dalam kehidupan banyak ditemukan peristiwa yang berhubungan dengan reaksi kimia. Reaksi-
reaksi tersebut ada yang dapat diamati, tetapi ada juga yang tidak dapat diamati. Cepat atau
lambatnya suatu reaksi kimia terjadi dinamakan laju reaksi. Pengetahuan tentang laju reaksi
sangat diperlukan, misalnya dalam industri untuk mendapatkan efisiensi, produktivitas, dan
kinerja yang memuaskan.
Pada pertemuan pertama dimaksudkan untuk mengantarkan peserta didik kepada
pemahaman tentang laju reaksi yang dapat berjalan cepat, ada yang berjalan lambat, dapat pula
berlangsung sangat lambat serta sangat cepat.Sebelum pertemuan tatap muka pada pembahasan
laju reaksi, siswa telah ditugaskan untuk mencari informasi dengan membaca literatur/melihat/
mengamati reaksi-reaksi kimia dalam kehidupan sehari-hari. Pada kegiatan ini diharapkan
siswa sudah mendapatkan konsep tentang laju reaksi atau mempunyai pemahaman tentang
konsep dasar laju reaksi.
Pada pembelajaran bab ini, peserta didik diajak untuk dapat merancang dan melakukan
percobaan, sampai mempresentasikan hasil percobaan. Dari kegiatan ini guru dapat menilai
sikap dan keterampilan peserta didik dalam kerja kelompok. Sikap jujur, disiplin, tanggung
jawab, peduli, santun, responsif, dan sifat lainnya diharapkan akan muncul pada diri peserta
didik. Percobaan dilakukan untuk melihat faktor-faktor yang memengaruhi laju reaksi.
Pada awal dan akhir kegiatan pembelajaran selalu diingatkan materi pembelajaran yang
telah dibahas untuk mendorong sikap peserta didik dapat mangagumi kebesaran Tuhan Yang
Maha Esa dalam menciptakan alam semesta. Dalam proses pembelajaran peserta didik dapat
menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu, objektif, jujur, teliti, cermat, tekun,
hati-hati, bertanggung jawab, terbuka, kritis, kreatif, inovatif, dan peduli lingkungan) dalam
aktivitas sehari-hari sebagai wujud implementasi sikap dalam berdiskusi.

A. KI dan KD pada Materi Pokok Laju Reaksi


Kompetensi Inti Kompetensi Dasar

1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama 1.1 Menyadari adanya keteraturan dari sifat
yang dianutnya. hidrokarbon, termokimia, laju reaksi, ke-
setimbangan kimia, larutan dan koloid
sebagai wujud kebesaran Tuhan YME dan
pengetahuan tentang adanya keteraturan
tersebut sebagai hasil pemikiran kreatif
manusia yang kebenarannya bersifat
tentatif.
1.2 Mensyukuri kekayaan alam Indonesia
berupa minyak bumi, batubara dan gas
alam serta berbagai bahan tambang
lainnya sebagai anugerah Tuhan YME
yang digunakan untuk kemakmuran rakyat
Indonesia.
2. Menghayati dan mengamalkan perilaku ju- 2.1 Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa
jur, disiplin, tanggung jawab, peduli (gotong ingin tahu, disiplin, jujur, objektif, terbuka,
royong, kerja sama, toleran, damai), santun, mampu membedakan fakta dan opini, ulet,
responsif dan pro-aktif, dan menunjukkan teliti, bertanggung jawab, kritis, kreatif,
sikap sebagai bagian dari solusi atas per- inovatif, demokratis, komunikatif) dalam
masalahan dalam berinteraksi secara efektif merancang dan melakukan percobaan
dengan lingkungan sosial dan alam serta serta berdiskusi yang diwujudkan dalam
dalam menempatkan diri sebagai cerminan sikap sehari-hari.
bangsa dalam pergaulan dunia. 2.2 Menunjukkanperilaku kerjasama, santun,
toleran, cinta damai dan peduli lingkungan
serta hemat dalam memanfaatkan sumber
daya alam.
2.3 Menunjukkan perilaku responsif dan
pro-aktif serta bijaksana sebagai wujud
kemampuan memecahkan masalah dan
membuat keputusan

74 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Kompetensi Inti Kompetensi Dasar

3. Memahami, menerapkan, dan menganalisis 3.6 Memahami teori tumbukan (tabrakan)


pengetahuan faktual, konseptual, prose- untuk menjelaskan reaksi kimia.
dural, dan metakognitif berdasarkan rasa 3.7 Menganalisis faktor-faktor yang memenga-
ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, ruhi laju reaksi dan menentukan orde
teknologi, seni, budaya, dan humaniora reaksi berdasarkan data hasil perco-
dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, baan.
kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab
fenomena dan kejadian, serta menerapkan
pengetahuan prosedural pada bidang kajian
yang spesifik sesuai dengan bakat dan mi-
natnya untuk memecahkan masalah.
4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah 4.6 Menyajikan hasil pemahaman terhadap
konkret dan ranah abstrak terkait dengan teori tumbukan (tabrakan) untuk men-
pengembangan dari yang dipelajarinya di jelaskan reaksi kimia.
sekolah secara mandiri, bertindak secara 4.7 Merancang, melakukan, dan menyimpul-
efektif dan kreatif, serta mampu mengguna- kan serta menyajikan hasil percobaan
kan metoda sesuai kaidah keilmuan. faktor-faktor yang memengaruhi laju
reaksi dan orde reaksi.

B. Pemetaan Indikator
Kompetensi Dasar Indikator

3.6 Memahami teori tumbukan 1. Menganalisis dan menalar tentang berkurangnya zat reak-
(tabrakan) untuk menjelas- tan dan bertambahnya zat produk dalam satuan waktu
kan reaksi kimia. tertentu.
2. Menganalisis penyebab terjadinya reaksi kimia berdasarkan
teori tumbukan.

3.7 Menganalisis faktor-faktor 1. Merancang dan melakukan percobaan suatu reaksi yang
yang memenga ruhi laju berlangsung cepat dan reaksi yang berlangsung lambat
reaksi dan menentukan orde dengan memerhatikan faktor-faktor yang memengar-
reaksi berdasarkan data uhinya.
hasil percobaan. 2. Menentukan dan menuliskan persamaan laju reaksi.
3. Menentukan dan mencari orde reaksi dengan cara logika,
komparatif, dan cara grafik.
4. Menyebutkan penerapan laju reaksi dalam industri.

C. Pembelajaran pada Materi Pokok Laju Reaksi


1. Alokasi Waktu dan Materi Pokok
Pembelajaran dan penilaian materi pokok Laju Reaksi memerlukan alokasi waktu 12 jam
pelajaran (JP). Dalam satu minggu disarankan satu kali pertemuan tatap muka (TM) dengan
4 jam pelajaran sesuai struktur kurikulum.

Bab III Laju Reaksi 75


Pertemuan Materi Pokok/Sub Materi Pokok

I Laju Reaksi, Teori Tumbukan, dan Faktor-Faktor yang Memengaruhi Laju Reaksi

II Persamaan Laju Reaksi dan Orde Reaksi

III Review Materi Laju Reaksi + Ulangan Harian

2. Pertemuan I: Laju Reaksi, Teori Tumbukan, dan Faktor-Faktor


yang Memengaruhi Laju Reaksi (4 JP)
a. Materi untuk Guru
Dalam perhitungan kimia banyak digunakan zat kimia berupa larutan atau berupa gas
dalam ruang tertutup. Oleh karena itu, digunakan satuan khusus, yaitu konsentrasi.
Perhatikan reaksi berikut!
R P
Pada awal reaksi yang ada hanya reaktan (R) karena zat produk (P) belum terbentuk. Setelah
reaksi berjalan, zat P mulai terbentuk. Semakin lama konsentrasi zat P semakin bertambah,
sedangkan konsentrasi zat R semakin berkurang.
 Jumlah konsentrasi reaktan semakin berkurang maka laju reaksinya adalah berkurangnya
jumlah konsentrasi R per satuan waktu, yang dirumuskan sebagai berikut.

R Keterangan:
v v = laju reaksi
t –∆[R] = berkurangnya konsentrasi reaktan
∆t = perubahan waktu

 Jumlah konsentrasi produk semakin bertambah maka laju reaksinya adalah bertambahnya
jumlah konsentrasi P per satuan waktu, yang dirumuskan sebagai berikut.
P Keterangan:
v +∆[P] = bertambahnya konsentrasi produk
t
Teori Tumbukan
Tumbukan yang dapat menghasilkan reaksi disebut tumbukan efektif. Sebelum tumbukan
terjadi, partikel-partikel memerlukan suatu energi minimal yang dikenal sebagai energi
pengaktifan atau energi aktivasi (Ea). Jadi, energi pengaktifan adalah energi minimal yang
diperlukan untuk berlangsungnya suatu reaksi.
Pengayaan
Gambar 3.1 memperlihatkan reaksi antara hidrogen (H2) dengan oksigen (O2) menghasilkan
air (H2O). Ketika reaksi sedang berlangsung akan terbentuk zat kompleks teraktivasi. Zat
kompleks teraktivasi berada pada puncak energi. Jika reaksi berhasil maka zat kompleks
teraktivasi akan terurai menjadi zat hasil reaksi.

76 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Kompleks teraktivasi
Energi
O2

H2

Energi
pengaktifan
O2
H2
H2O
2 H2 + O2 Sumber: Dokumen penerbit
Hasil reaksi
Gambar 3.1
Energi pengaktifan untuk reaksi
pembentukan air (H2O)
2 H2(g) + O2(g) 2 H2O(I) 2 H2O

Hubungan antara energi pengaktifan dengan energi yang diserap atau dilepaskan selama
reaksi berlangsung dapat dilihat pada Gambar 3.2 dan Gambar 3.3.

Energi Energi
Pengaktifan Ea Pengaktifan Ea
Energi

Produk ΔH (+)
Energi

Reaktan ΔH (–) Reaktan

Produk

Waktu reaksi
Waktu reaksi

Gambar 3.2 Gambar 3.3


Energi pengaktifan dan reaksi eksoterm Energi pengaktifan dan reaksi endoterm

Dari hasil percobaan yang pernah dilakukan ternyata laju reaksi dapat dipengaruhi oleh
konsentrasi, luas permukaan, temperatur, dan katalis.
b. Pembelajaran
1) Tujuan Pembelajaran
a) Peserta didik dapat menganalisis dan menalar tentang berkurangnya zat reaktan dan
bertambahnya zat produk dalam satuan waktu tertentu.
b) Peserta didik dapat menganalisis penyebab terjadinya reaksi kimia.
c) Peserta didik dapat merancang percobaan suatu reaksi yang berlangsung cepat
dan reaksi yang berlangsung lambat dengan memerhatikan faktor-faktor yang
memengaruhinya.
d) Peserta didik dapat mempresentasikan hasil rancangan percobaan.
e) Peserta didik dapat melakukan percobaan.
f) Peserta didik dapat mengolah dan menganalisis data hasil percobaan dan menyim-
pulkannya.
g) Peserta didik dapat menyajikan laporan hasil percobaan.
2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi

Bab III Laju Reaksi 77


Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai akhir
menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan peserta
didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan metode pembelajaran
yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.
· Guru mengingatkan kembali tentang pengertian reaksi kimia serta tanda-tanda
terjadinya reaksi kimia.
· Guru membagi peserta didik menjadi beberapa kelompok dengan anggota yang
heterogen.
· Guru menekankan pentingnya bekerja dalam tim, saling berdiskusi,menghargai
pendapat, dan saling respect dalam proses pembelajaran.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran Laju Reaksi serta Teori
Tumbukan dan Faktor-Faktor yang Memengaruhi Laju Reaksi dengan memer-
hatikan metode ilmiah dan keselamatan kerja.
b) Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan
· Mengamati pemutaran video oleh guru tentang hal-hal yang memengaruhi
laju reaksi.
· Membaca artikel tentang Laju Reaksi serta Teori Tumbukan dan Faktor-
Faktor yang Memengaruhi Laju Reaksi.
· Mengamati Gambar 3.1 halaman 74 Buku Siswa.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau kurang
dipahami dari artikel yang telah dibaca.
· Bagiamana terjadinya suatu reaksi kimia?
· Apa saja yang memengaruhi laju reaksi dan bagaimana pengruhnya?
(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan
· Melakukan kegiatan pada Tugas 3.3 dan percobaan pada Kegiatan 3.1
halaman 79 Buku Siswa untuk melihat pengaruh konsentrasi terhadap laju
reaksi.
· Melakukan kegiatan pada Tugas 3.4 dan percobaan pada Kegiatan 3.2
halaman 81 Buku Siswa untuk melihat pengaruh luas permukaan terhadap
laju reaksi.
· Melakukan kegiatan pada Tugas 3.5 halaman 82 dan percobaan pada
Kegiatan 3.3 halaman 83 Buku Siswa untuk melihat pengaruh temparatur
terhadap laju reaksi.
· Melakukan percobaan pada Kegiatan 3.4 halaman 85 Buku Siswa untuk
melihat pengaruh katalis terhadap laju reaksi.

78 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Salah satu anggota kelompok mempresentasikan rancangan percobaan tersebut
terlebih dahulu atau mengomunikasikan kepada guru.
Guru dapat memberikan rancangan percobaan lain untuk dilakukan siswa.
Hal tersebut guna melihat dan membandingkan keakuratan percobaan yang
dilakukan dengan tujuan hasil yang sama. Dalam merancang percobaan, guru
harus memerhatikan hal-hal sebagai berikut.
(a) Percobaan mendukung ditemukannya konsep kimia.
(b) Proses kimia secara praktis memang dapat dilaksanakan atau diambil dari
sumber buku percobaan kimia yang valid.
(c) Guru sudah mencoba percobaan dan memang layak dilakukan peserta
didik.
(d) Di laboratorium/sekolah tersedia alat dan bahan yang diperlukan.
(e) Tidak berbahaya bagi peserta didik.
Dalam melakukan percobaan harus dengan mengikuti tahapan metode ilmiah,
yaitu adalah (a) merumuskan masalah, (b) mengumpulkan keterangan, (c)
membuat hipotesis, (d) melakukan percobaan, (e) menarik kesimpulan, (f)
menguji kembali kesimpulan, dan (g) pelaporan.
Salah satu rancangan percobaan yang dapat dilakukan sebagai berikut.
3.1 Pengaruh Konsentrasi terhadap Laju Reaksi
Alat dan bahan:
1. 3 buah tabung reaksi
2. 3 buah pita magnesium (Mg) dengan panjang masing-masing ± 5 cm
3. Larutan HCl dengan konsentrasi masing-masing 1 M, 2 M, dan 3 M
Cara kerja:
1. Percobaan dilakukan pada temperatur kamar.
2. Masukkan masing-masing 10 mL larutan HCI ke dalam tabung reaksi.
3. Masukkan pita Mg ke dalam masing-masing tabung reaksi dan catat waktunya.
4. Catat waktu reaksi mulai dari memasukkan pita Mg sampai pita Mg habis bereaksi dengan HCl.

3.2 Pengaruh Luas Permukaan terhadap Laju Reaksi


Alat dan bahan:
1. 3 buah tabung reaksi
2. Batu pualam (CaCO3) dengan bentuk serbuk, butiran, dan kepingan, masing-masing dengan
berat 1 gram
3. Larutan HCI 2 M
Cara kerja:
1. Percobaan dilakukan pada temperatur kamar.
2. Masukkan batu pualam ke dalam masing-masing tabung reaksi.
3. Masukkan 10 mL HCI 2 M ke dalam tiap tabung reaksi dan catat waktu saat memasukkan.
4. Catat waktu reaksi mulai HCI dimasukkan sampai CaCO3 habis bereaksi dengan HCl.

Bab III Laju Reaksi 79


3.3 Pengaruh Temperatur terhadap Laju Reaksi
Alat dan bahan:
1. Pemanas listrik 4. Kertas yang diberi tanda silang
2. Termometer 5. Larutan natrium thiosulfat (Na2S2O3) 0,2 M
3. 3 buah gelas kimia 6. Larutan HCI 2 M
Cara kerja:
1. Masukkan masing-masing 20 mL larutan Na2S2O3 ke dalam gelas kimia.
2. Panaskan larutan Na2S2O3 untuk tiap gelas kimia pada temperatur 27 °C, 37 °C, dan 47 °C.
3. Letakkan di atas kertas yang telah diberi tanda silang.
4. Masukkan 10 mL larutan HCI ke dalam gelas kimia yang telah berisi Na2S2O3, yang telah
dipanaskan pada temperatur tertentu.
5. Catat waktu reaksi mulai saat HCI dimasukkan ke dalam gelas kimia sampai tanda silang pada
kertas tidak terlihat karena tertutupi oleh endapan belerang pada dasar gelas kimia.

3.4 Pengaruh Katalis terhadap Laju Reaksi


Alat dan bahan:
1. Gelas kimia 4. Larutan besi (III) klorida (FeCl3) 0,1 M
2. Larutan hidrogen peroksida (H2O2) 5% 5. Pipet tetes
3. Larutan natrium klorida (NaCl) 0,1 M
Cara kerja:
1. Percobaan dilakukan pada temperatur kamar.
2. Masukkan masing-masing 50 mL larutan H2O2 5% ke dalam 3 gelas kimia.
3. Pada gelas pertama hanya berisi 50 mL H2O2 5%, pada gelas kedua tambahkan 20 tetes larutan
NaCl, dan pada gelas ketiga tambahkan 20 tetes FeCl3.
4. Perhatikan reaksi yang terjadi pada masing-masing gelas kimia dan catat.

(4) Mengolah Informasi


Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari percobahan yang dilakukan. Dari percobaan yang
telah dilakukan didapat hasil sebagai berikut.
Kegiatan 3.1
Tabel 3.1 Data Percobaan Reaksi Pita Mg dengan Larutan HCl

Tabung Reaksi Pita Logam Mg Konsentrasi HCl (10 mL) Waktu Reaksi (s)
1 5 cm 1M 30
2 5 cm 2M 15
3 5 cm 3M 10

Kegiatan 3.2
Tabel 3.2 Laju Reaksi CaCO3 dan HCl

Percobaan Bentuk CaCO3 (1 gram) Konsentrasi HCl (10 mL) Waktu Reaksi (s)
1 Serbuk 2M 5
2 Butiran 2M 15
3 Kepingan 2M 39

80 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Kegiatan 3.3
Tabel 3.3 Data Percobaan Waktu Reaksi Na2S2O3

Percobaan Temperatur Konsentrasi HCl Konsentrasi Na2S2O3 Waktu Reaksi


o
( C) (10 mL) (20 mL) (s)
1 27 2M 0,2 M 18
2 37 2M 0,2 M 9
3 47 2M 0,2 M 4

Kegiatan 3.4
(a) Pada gelas kimia I timbul gelembung gas, namun sangat lambat dan hanya
sedikit.
(b) Pada gelas kimia II timbul gelembung gas, namun sangat lambat dan hanya
sedikit.
(c) Pada gelas kimia III timbul gelembung gas, dalam waktu singkat dan banyak,
warna FeCl3 sebelum reaksi adalah kuning jingga, saat reaksi warnanya cokelat,
kemudian setelah reaksi warnanya kuning jingga seperti sebelum reaksi.
· Peserta didik dapat menjelaskan pengaruh konsentrasi terhadap laju reaksi.
· Peserta didik dapat menjelaskan pengaruh luas permukaan terhadap laju
reaksi.
· Peserta didik dapat menjelaskan pengaruh temperatur terhadap laju reaksi.
· Peserta didik dapat menjelaskan pengaruh katalis terhadap laju reaksi.
(5) Mengomunikasikan
Salah satu kelompok peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan
kesimpulan dari pengamatan percobaan yang telah dilakukan tentang faktor-
faktor yang memengaruhi laju reaksi. Guru memberikan penilaian terhadap
kesimpulan yang disampaikan oleh salah satu kelompok peserta didik. Dalam
memberikan penguatan Guru harus memerhatikan perbedaan pendapat dari
peserta didik.
 Laju reaksi adalah berkurangnya jumlah reaktan atau bertambahnya jumlah
produk dalam satuan waktu.
 Tumbukan yang dapat menghasilkan reaksi disebut tumbukan efektif.
 Semakin besar konsentrasi maka semakin besar laju reaksi dan semakin cepat
reaksinya.
 Semakin luas permukaan bidang sentuh maka semakin besar laju reaksi dan
semakin cepat reaksinya.
 Semakin tinggi temperatur maka semakin besar laju reaksi dan semakin
cepat reaksinya.
 Katalis memperbesar laju reaksi

c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tugas 3.1 halaman 75, Tantangan
halaman 77, Tugas 3.2 halaman 78, Tugas 3.6 halaman 89, dan Tantangan halaman
90 Buku Siswa.

Bab III Laju Reaksi 81


· Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang Persamaan
Laju Reaksi dan Orde Reaksi dan meminta peserta didik membacanya.
4) Alat, Bahan, dan Media
· Alat dan bahan: tabung reaksi, gelas kimia, pemanas listrik, pipet tetes, kertas yang
diberi tanda silang, termometer, pita magnesium larutan HCl, larutan natrium
thiosulfat, larutan besi klorida, larutan hidrogen peroksida, larutan natrium klorida,
batu pualam
· Media: V lab, LCD, komputer berakses internet
5) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Lembar kerja
· Sumber lain yang relevan
http://ir.chem.cmu.edu/irproject/applets/stoich/Applet.asp
http://www.mhhe.com/physsci/chemistry/essentialchemistry/flash/collis11.swf
http://www.chem-toddler.com/factors-affecting-reaction-rate/concentration/hcl-
with-zn.html
http://www.chem-toddler.com/factors-affecting-reaction-rate/catalyst/bloody-
cocktail.html
http://www.chem-toddler.com/factors-affecting-reaction-rate/surface-area/
lycopodium.html
http://group.chem.iastate.edu/Greenbowe/sections/projectfolder/simDownload/
index4.html#thermoChem
6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada akhir
pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui ulangan harian dalam bentuk uraian.
· Penilaian sikap pada saat presentasi dan hasil mengerjakan tugas.
· Penilaian keterampilan pada saat melakukan percobaan.

3. Pertemuan II : Persamaan laju reaksi dan Orde Reaksi ( 4 JP )


a. Materi untuk Guru
Persamaan laju reaksi menyatakan hubungan antara konsentrasi reaktan pada suatu
reaksi dan laju reaksinya. Perhatikan reaksi berikut!
a A+ b B c C+ d D
Persamaan laju reaksinya secara umum dapat dituliskan sebagai berikut.
Keterangan:
v = laju reaksi (M s–1)
v = k [A]m [B]n k = tetapan laju reaksi
[A] = konsentrasi zat A (M)
[B] = konsentrasi zat B (M)
m = pangkat reaksi A
n = pangkat reaksi B

82 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Jumlah pangkat konsentrasi dari zat yang bereaksi (reaktan) disebut orde reaksi. Orde
reaksi tidak dapat ditentukan dari harga koefisien reaksi, tetapi ditentukan berdasarkan
data percobaan.
Untuk menentukan rumus laju reaksi berdasarkan percobaan, konsentrasi salah satu
pereaksi dibuat tetap atau konstan, sedangkan konsentrasi pereaksi yang lain bervariasi.
Hal yang perlu diperhatikan untuk mendapatkan harga k yang konstan adalah eksperimen
harus dilakukan pada temperatur yang tetap, karena jika temperatur berubah maka harga
k juga berubah.
Menentukan orde reaksi dapat dilakukan dengan tiga cara, yaitu
1) cara logika,
2) cara komparatif, dan
3) cara grafik.
b. Pembelajaran
1) Tujuan Pembelajaran
a) Peserta didik dapat menentukan dan menuliskan persamaan laju reaksi.
b) Peserta didik dapat menentukan dan mencari orde reaksi dengan cara logika,
komparatif, dan cara grafik.
c) Peserta didik dapat menyebutkan penerapan laju reaksi dalam industri.
2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi
Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai
akhir menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan
peserta didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan metode
pembelajaran yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk
memulai
pelajaran kimia.
· Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang faktor-faktor yang
memengaruhi laju reaksi.
· Guru mempersilahkan peserta didik untuk duduk di dalam kelompoknya.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran Persamaan Laju Reaksi dan
Orde Reaksi.
b) Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan
· Membaca artikel tentang Persamaan Laju Reaksi dan Orde Reaksi.
· Mengobservasi (mengamati) ) hasil data percobaan faktor yang memengaruhi
laju reaksi dan pengaruh konsentrasi terhadap laju reaksi.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau kurang
dipahami dari pengamatan dengan memberikan contoh pertanyaan.

Bab III Laju Reaksi 83


· Bagaimana pengaruh waktu terhadap laju reaksi?
· Bagaimana mengetahui laju reaksi dari suatu reaksi kimia?
(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca sumber-
sumber lain tentang Persamaan Laju Reaksi dan Orde Reaksi. Peserta didik diminta
untuk membuat catatan-catatan dari berbagai informasi tersebut yang akan
didiskusi dalam kelas bersama guru. Catatan dapat berbentuk tabel, deskripsi,
gambar, atau bentuk lain yang paling mudah dipahami oleh peserta didik.
(4) Mengolah Informasi
Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah informasi
yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang Persamaan Laju Reaksi dan
Orde Reaksi.
· Peserta didik dapat menentukan laju reaksi dan orde dengan cara logika
seperti pada halaman 92 Buku Siswa.
· Peserta didik dapat menentukan laju reaksi dan orde dengan cara komparatif
seperti pada halaman 93 dan Contoh Soal halaman 94 – 96 Buku Siswa.
· Peserta didik dapat menentukan laju reaksi dan orde dengan cara grafik
seperti pada halaman 94 Buku Siswa.
· Peserta didik dapat menjelaskan peranan laju reaksi dalam industri.
(5) Mengomunikasikan
Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamatan
dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang persamaan laju reaksi dan
orde reaksi. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang diberikan
oleh peserta didik dan memberikan penguatan. Dalam memberikan penguatan
Guru harus memerhatikan perbedaan pendapat dari peserta didik.
 Laju reaksi berbanding lurus dengan konsentrasi A, ditulis dengan v = k [A].
Jadi, pangkat reaksi A = 1, artinya orde reaksi terhadap A adalah 1.
 Laju reaksi berbanding lurus dengan kuadrat konsentrasi B, ditulis dengan
v = k [B]2. Jadi, pangkat reaksi B = 2, artinya orde reaksi terhadap B adalah 2.
 Jika grafik fungsi laju reaksi berupa garis lurus sejajar sumbu x maka orde
reaksinya 0.
 Jika grafik fungsi laju reaksi berupa garis lengkung tetapi bukan bentuk
kuadrat maka orde reaksinya 3, 4, dan seterusnya.
c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tantangan halaman 98 dan Tugas
3.8 halaman 100 Buku Siswa.
· Guru mengingatkan peserta didik untuk menghadapi ulangan harian tentang
Laju Reaksi dengan mengerjakan Soal Latihan halaman 101 - 107 Buku Siswa.
4) Alat, Bahan, dan Media
· Media: LCD, komputer berakses internet
5) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Lembar kerja

84 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


· Sumber lain yang relevan, misalnya internet contoh: www.chem-is-try.org
http://ir.chem.cmu.edu/irproject/applets/stoich/Applet.asp
http://www.mhhe.com/physsci/chemistry/essentialchemistry/flash/collis11.swf
http://www.chem-toddler.com/factors-affecting-reaction-rate/concentration/hcl-
with-zn.html
http://www.chem-toddler.com/factors-affecting-reaction-rate/catalyst/bloody-
cocktail.html
http://www.chem-toddler.com/factors-affecting-reaction-rate/surface-area/
lycopodium.html
http://group.chem.iastate.edu/Greenbowe/sections/projectfolder/simDownload/
index4.html#thermoChem
6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada akhir
pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui ulangan harian dalam bentuk uraian.
· Penilaian sikap pada saat presentasi dan hasil mengerjakan tugas.
4. Pertemuan III: Review Materi Laju Reaksi + Ulangan Harian
( 4 JP )
Sebelum Guru mengadakan ulangan harian, guru mereview pelajaran tentang Laju Reaksi.
Fokuskan pembahasan pada bagian-bagain yang menjadi pertanyan atau kelemahan dari peserta
didik.
Guru mengadakan ulangan harian yang mencakup Laju Reaksi, untuk melihat pemahaman
peserta didik terhadap materi yang sudah diajarkan. Untuk soal-soal tertulis dapat dibuat soal
baru atau diambil dari Soal Latihan halaman 101–107 Buku Siswa. Guru dapat mengembangkan
soal-soal yang ada menjadi soal yang lebih bervariasi, supaya peserta didik mempunyai
pemahaman yang kompleks terhadap materi pokok yang sudah dibahas. Setelah ulangan
harian, Guru menugaskan peserta didik secara berkelompok mengerjakan Proyek yang ada
pada halaman 102 Buku Siswa.

D. Penilaian
1. Penilaian oleh Guru
No. KD Indikator Pembelajaran Teknik Keterangan
Penilaian
1 KD pada KI-1 Observasi Lembar
perilaku observasi
2 KD pada KI-2 Observasi Lembar
perilaku observasi

3 KD pada KI-3 Peserta didik dapat menganalisis dan menalar Soal pilihan
tentang berkurangnya zat reaktan dan ber- Ujian tulis
ganda dan
tambahnya zat produk dalam satuan waktu
uraian
tertentu.

Bab III Laju Reaksi 85


No. KD Indikator Pembelajaran Teknik Keterangan
Penilaian
Peserta didik dapat menganalisis penyebab
terjadinya proses reaksi kimia.
Peserta didik dapat menganalisis faktor-faktor
yang memengaruhi laju reaksi.
Peserta didik dapat menentukan dan Soal pilihan
Ujian tulis
menuliskan
persamaan
Peserta laju
didik reaksi.
dapat menentukan dan mencari ganda dan
orde reaksi dengan cara logika, komparatif, uraian
dan cara grafik.
Peserta didik dapat menyebutkan penerapan
laju reaksi dalam industri.
4 KD pada KI-4 Peserta didik merancang percobaan menge- Penilaian Lembar
nai: produk penilaian
· Pengaruh konsentrasi terhadap laju reaksi
· Pengaruh luas permukaan terhadap laju
reaksi
· Pengaruh tempeartur terhadap laju reaksi
· Pengaruh katalis terhadap laju reaksi
Peserta didik mempresentasikan hasil ran- Penilaian Lembar
cangan. Sikap penilaian
Peserta didik melakukan percobaan. Unjuk kerja Lembar
penilaian
Peserta didik mengolah dan menganalisis data Laporan Lembar
hasil percobaan dan menyimpulkannya. penilaian
Peserta didik menyajikan laporan hasil per- Penilaian sikap Lembar
cobaan. penilaian

2. Penilaian Keterampilan
Untuk penilaian keterampilan percobaan secara umum dapat dilihat pada halaman
21–22.
Kegiatan 3.1 Pengaruh Temperatur terhadap Laju Reaksi
Aspek Keterampilan Penilaian yang Dinilai
Mengukur waktu
terjadinya reaksi
memasukkan ke

Kelompok/ Jumlah
dalam tabung

dalam tabung
Memasukkan

Nilai Keterangan
Menentukan
larutan dan

reaksi telah
Mengukur

pita Mg ke

berakhir
reaksi

reaksi

Nama skor

I
Inayah 2 2 3 3 10 83
Jaenudin 2 2 3 2 9 75
Zaenab

* Perangkat penilaian diisi oleh Guru atau asisten laboratorium

86 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Nilai maksimum: 4
Nilai: 1 = tidak kompeten 2 = kurang kompeten 3 = kompeten 4 = tidak kompeten

Jumlah skor minimum :1×4=4 Rentang nilai :


Jumlah skor maksimum : 4 × 4 = 16 skor ≤ 60 : tidak kompeten
< 60 skor ≤ 75 : kurang kompeten
Jumlah skor < 75 skor ≤ 90 : kompeten
Nilai = 100
Jumlah skor maksimum < 90 skor ≤ 100 : sangat kompeten

3. Penilaian Sikap
KI–1 : Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
KI–2 : Menghayati, mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli
(gotong royong, kerja sama, toleran, damai), santun, responsif dan proaktif,
dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan
dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
Penilaian
No. Nama Skor Nilai
Jujur Disiplin Tanggung Peduli Kerja
Jawab Keras
1 A 3 3 3 2 3 14 93
2 B 2 2 2 2 1 9 60
3

Nilai maksimum: 4
Nilai: 1 = kurang 2 = cukup 3 = baik 4 = sangat baik
Jumlah skor minimum :1×5=5 Rentang nilai :
Jumlah skor maksimum : 4 × 5 = 20 skor ≤ 60 : kurang
< 60 skor ≤ 75 : cukup
Jumlah skor < 75 skor ≤ 90 : baik
Nilai = 100
Jumlah skor maksimum < 90 skor ≤ 100 : sangat baik
Untuk indikator penilaian sikap dapat dilihat pada halaman 49.

4. Refleksi Diri (Penilaian Diri)


a. Peserta didik diminta melakukan refleksi diri dengan memberi tanda centang pada
kotak yang dianggap sesuai.
Untuk refleksi diri, dapat dilihat pada Buku Siswa halaman 101.
b. Guru memberikan jam tambahan untuk peserta didik yang tidak menguasai materi
yang telah dibahas.

Bab III Laju Reaksi 87


5. Penilaian Teman
Guru meminta peserta didik untuk menilai rekan satu kelompoknya, ketika melakukan
kerja berkelompok.
Kelompok I
Peserta didik penilai: ….
Penilaiam
No. Nama Anggota Skor Nilai
Kerja Meng- Suka
Kelompok Kreativitas Inisiatif hargai
Sama Menolon
Teman
g
1

...

Nilai maksimum: 4
Nilai: 1 = kurang 2 = cukup 3 = baik 4 = sangat baik
Jumlah skor maksimum: 16 Rentang nilai:
skor ≤ 60 = tidak kompeten
Jumlah skor < 60 skor ≤ 75 = kurang kompeten
Nilai = 100
Jumlah skor maksimum < 75 skor ≤ 90 = kompeten
< 90 skor ≤ 100
Untuk indikator penilaian teman dapat dilihat pada halaman 50–51.

E. Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali


Bentuk komunikasi Guru dengan orang tua/wali peserta didik sebagai berikut.
1. Deskripsi. Meminta orang tua/wali peserta didik untuk membaca dan menandatangani
hasil tugas peserta didik.
2. Memberikan informasi secepatnya bila peserta didik bermasalah dalam pelajaran
Kimia di kelas.

F. Pengayaan dan Remedial


Setelah melakukan penilaian, guru dapat melakukan tindakan kepada peserta didik
sebagai berikut.
1. Guru memberikan pengayaan (dalam bentuk materi atau soal) kepada peserta didik
yang telah mencapai ketuntasan minimal (KKM) yang ditetapkan satuan pendidikan.
Untuk soal pengayaan dapat diambil dari soal tantangan.
2. Guru melakukan remedial untuk peserta didik yang belum mencapai ketuntasan
minimal (KKM) yang ditetapkan satuan pendidikan. Remedial dapat dilakukan di luar
jam pelajaran yang ditentukan. Remedial dilakukan dalam dua tahap, yaitu sebagai
berikut.

88 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


a. Pembelajaran
Peserta didik dijadikan satu kelompok atau apabila kelompok terlalu besar dijadikan
beberapa kelompok. Setiap kelompok dibimbing oleh satu teman yang dianggap
mempunyai kemampuan untuk mentransfer pengetahuan mereka kepada teman
dalam kelompok. Peserta didik yang belum mencapai KKM akan lebih leluasa
untuk bertanya kepada temannya tentang kompetensi yang belum tercapai.
Tentukan waktu untuk pembelajaran tersebut.
b. Ujian tulis
Setelah pembelajaran selesai Guru memberikan soal ujian untuk dikerjakan
peserta didik.

Soal Remedial
1. Salah satu faktor yang memengaruhi laju reaksi adalah konsentrasi pereaksi. Bagaimana
pengaruh kenaikan konsentrasi pereaksi terhadap laju reaksi? Berikan contoh dengan
reaksinya!
2. Zat reaktan yang berupa padatan (zat padat) memengaruhi laju reaksi. Jelaskan
pernyataan tersebut dan berikan contohnya!
3. Reaksi antara magnesium dengan asam klorida menghasilkan gas hidrogen sebanyak
40 ml dalam waktu 8 menit. Tentukan laju reaksinya!
4. Pada perubahan A B dalam waktu 10 menit menghasilkan 4 M zat B. Tentukan
besarnya laju reaksi tersebut!
5. Dalam suatu ruangan terdapat reaksi berikut.
H2O2(aq) + 2 Cl–(aq) + 2 H+(aq) 2 H2O(l) + Cl2(g)
Setelah 3 detik terjadi perubahan konsentrasi H2O2 dari 0,45 M menjadi 0,15 M.
Berapakah laju reaksi H2O2 tersebut?
6. Dalam wadah yang volumenya 2 liter direaksikan 10 mol P dengan 16 mol Q menurut
reaksi berikut.
P + Q R
Pada 20 detik pertama reaksi menghasilkan 8 mol zat Q. Hitung laju reaksi untuk:
a. zat P,
b. zat Q,
c. zat R!
7. Reaksi antara gas nitrogen oksida dengan gas brom sebagai berikut.
2 NO(g) + Br2(g) 2 NOBr(g)
Persamaan laju reaksi adalah v = k [NO]2[Br2]
a. Tentukan orde reaksi terhadap [NO]!
b. Tentukan orde reaksi terhadap [Br2]!
c. Berapakah orde reaksi total?
d. Bagaimana perubahan laju reaksi jika konsentrasi NO diperbesar 3 kali sementara
konsentrasi Br2 dibuat tetap?

Bab III Laju Reaksi 89


e. Bagaimana perubahan laju reaksi jika konsentrasi NO dan konsentrasi Br2 masing-
masing diperbesar dua kali?
8. Pada reaksi : A + B C diperoleh data percobaan berikut.
[A] [B] Waktu

0,1 M 0,2 M 40 menit

0,1 M 0,4 M 20 menit

0,2 M 0,8 M 10 menit

Tentukan:
a. orde reaksi terhadap zat A;
b. orde reaksi terhadap zat B;
c. persamaan laju reaksi; dan
d. harga k!
9. Suatu reaksi berlangsung dua kali lebih cepat setiap kenaikan temperatur 15 oC. Jika
reaksi pada 30 oC memerlukan waktu 60 menit, berapa waktu yang diperlukan jika
reaksi dilakukan pada suhu 60 oC ?
10. Berikut ini adalah data suatu percobaan.
Waktu Pita Logam Konsentrasi Waktu Pita Logam Konsentrasi
HCl (10 mL) HCl (10 mL)
0 Mg 1,00 0,00 5 Mg 0,06 0,04
1 0,62 0,38 6 0,04 0,02
2 0,41 0,21 7 0,03 0,02
3 0,27 0,19 8 0,03 0,00
4 0,10 0,12 9 0,03 0,00

a) Tuliskan persamaan laju reaksi dari data di atas!


b) Tuliskan persamaan laju reaksi pada menit ke-5!
c) Buatlah grafik laju reaksi berdasarkan data tersebut!

90 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Bab
IV Kesetimbangan Kimia

Sumber: miriadna.com

Air yang ada di permukaan bumi akan menguap ketika terkena panas matahari. Uap di atas zat cair
(air laut) berada dalam kesetimbangan dengan fase cair (air laut). Kecepatan saat molekul terlepas
dari zat cair menjadi fase gas sama dengan kecepatan saat molekul menyentuh permukaan zat cair.
Perubahan zat cair menjadi uap dan kembali menjadi zat cair merupakan kesetimbangan dinamis

Dalam kegiatan pembelajaran ini peserta didik diharapkan dapat menganalisis fenomena
alam terjadinya kesetimbangan, membedakan reaksi yang statis (irreversibel) dengan reaksi
dinamis (reversibel), menentukan faktor apa saja yang menyebabkan terjadinya pergeseran
arah kesetimbangan, serta aplikasi kesetimbangan kimia dalam industri dan menentukan
tetapan kesetimbangan
Guru mengarahkan peserta didik untuk dapat menganalisis contoh fenomena alam
dengan kesetimbangannya, selanjutnya pada kegiatan pembelajaran kesetimbangan kimia
peserta didik dapat membedakan reaksi irreversibel dengan reaksi reversibel setelah
mengamati demostrasi reaksi. Untuk menemukan konsep kesetimbangan, Guru dapat
membuat analogi dengan cara memindahkan cairan dari dan ke dua buah gelas ukur
dengan kecepatan yang sama.
Untuk menentukan faktor-faktor yang menggeser arah kesetimbangan, faktor pengaruh
temperatur dan tekanan, sebaiknya Guru mendemonstrasikan saja, karena membutuhkan
kerja yang cepat dan gas NO2 bersifat iritatif terhadap pernapasan. Untuk faktor pengaruh
konsentrasi dan volume dapat dilakukan oleh peserta didik. Peserta didik merancang
percobaan dan hasil rancangannya dipresentasikan untuk menyamakan persepsi.
Guru melakukan penilaian keterampilan dan mengarahkan peserta didik untuk mencatat
hasil pengamatan secara teliti dan jujur pada saat melakukan percobaan. Di samping itu,
guru juga perlu mendorong rasa ingin tahu peserta didik. Data hasil pengamatan diolah,
dianalisis, disimpulkan, dan disajikan dalam bentuk laporan tertulis dan lisan untuk
meningkatkan sikap kritis, kreatif, dan inovatif dari peserta didik.
Guru dapat menerapkan model pembelajaran discovery learning untuk menemukan
konsep tetapan kesetimbangan, dengan menganalisis data hasil percobaan, peserta didik
diarahkan untuk menemukan konsep tetapan kesetimbangan, diskusi informasi dalam
menyelesaikan perhitungan tentang tetapan kesetimbangan untuk konsentrasi (Kc) dan
tekanan (Kp), dan problem based learning untuk memecahkan masalah bagaimana cara
yang optimal untuk mendapatkan hasil reaksi dalam industri kimia. Peserta didik diberi
motivasi dan diarahkan untuk melakukan kegiatan pengamatan (buku, tayangan berupa
animasi, menemukan berdasarkan percobaan, diskusi dalam kelompok untuk menemukan
konsep. Selanjutnya Guru bersama peserta didik menyimpulkan pengertian konsep dasar
yang nantinya diperlukan untuk pembelajaran materi selanjutnya.
Motivasi dan refleksi pada awal dan akhir kegiatan pembelajaran diperlukan untuk
mendorong peserta didik dapat menyimpulkan materi pembelajaran yang telah dibahas dan
mendorong sikap peserta didik dapat mengagumi kebesaran Tuhan Yang Maha Esa dalam
menciptakan keunikan sifat-sifat senyawa dan kecerdasan para ahli dalam menemukan
konsep kesetimbangan kimia. Dalam proses pembelajaran peserta didik didorong untuk
dapat menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu; objektif; jujur; teliti; cermat;
tekun; hati-hati; bertanggung jawab; terbuka; kritis; kreatif; inovatif; dan peduli lingkungan)
dalam aktivitas sehari-hari sebagai wujud implementasi sikap dalam berdiskusi.

A. KI dan KD pada Materi Pokok Kesetimbangan Kimia

Kompetensi Inti Kompetensi Dasar

1. Menghayati dan mengamalkan ajaran 1.1 Menyadari adanya keteraturan dari sifat
agama yang dianutnya. hidrokarbon, termokimia, laju reaksi, kes-
etimbangan kimia, larutan dan koloid sebagai
wujud kebesaran Tuhan YME dan
pengetahuan
tentang adanya keteraturan tersebut sebagai
hasil pemikiran kreatif manusia yang kebe-
narannya bersifat tentatif.
1.2 Mensyukuri kekayaan alam Indonesia berupa
minyak bumi, batubara dan gas alam serta
berbagai bahan tambang lainnya sebagai
anugerah Tuhan YME yang digunakan untuk
kemakmuran rakyat Indonesia.

92 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Kompetensi Inti Kompetensi Dasar

2. Menghayati dan mengamalkan perilaku 2.1 Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa
jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli ingin tahu, disiplin, jujur, objektif, terbuka,
(gotong royong, kerja sama, toleran, da- mampu membedakan fakta dan opini, ulet,
mai), santun, responsif dan pro-aktif, dan teliti, bertanggung jawab, kritis, kreatif,
menunjukkan sikap sebagai bagian dari inovatif, demokratis, komunikatif) dalam
solusi atas permasalahan dalam berin- merancang dan melakukan percobaan serta
teraksi secara efektif dengan lingkungan berdiskusi yang diwujudkan dalam sikap
sosial dan alam serta dalam menempat- sehari-hari.
kan diri sebagai cerminan bangsa dalam 2.2 Menunjukkanperilaku kerjasama, santun,
pergaulan dunia. toleran, cinta damai dan peduli lingkungan
serta hemat dalam memanfaatkan sumber
daya alam.
2.3 Menunjukkan perilaku responsif dan pro-aktif
serta bijaksana sebagai wujud kemampuan me-
mecahkan masalah dan membuat keputusan
3. Memahami, menerapkan, dan menganali- 3.8 Menganalisis faktor-faktor yang memengaruhi
sis pengetahuan faktual, konseptual, pergeseran arah kesetimbangan yang diterap-
prosedural, dan metakognitif berdasarkan kan dalam industri.
rasa ingin tahunya tentang ilmu penge- 3.9 Menentukan hubungan kuantitatif antara
tahuan, teknologi, seni, budaya, dan hu- pereaksi dengan hasil reaksi dari suatu reaksi
maniora dengan wawasan kemanusiaan, kesetimbangan.
kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban
terkait penyebab fenomena dan kejadian,
serta menerapkan pengetahuan prose-
dural pada bidang kajian yang spesifik
sesuai dengan bakat dan minatnya untuk
memecahkan masalah.
4. Mengolah, menalar, dan menyaji da- 4.8 Merancang, melakukan, dan menyimpulkan
lam ranah konkret dan ranah abstrak serta menyajikan hasil percobaan faktor-
terkait dengan pengembangan dari yang faktor yang memengaruhi pergeseran arah
dipelajarinya di sekolah secara mandiri, kesetimbangan.
bertindak secara efektif dan kreatif, serta 4.9 Memecahkan masalah terkait hubungan
mampu menggunakan metoda sesuai kuantitatif antara pereaksi dengan hasil reaksi
kaidah keilmuan. dari suatu reaksi kesetimbangan.

B. Pemetaan Indikator
Kompetensi Dasar Indikator

3.8 Menganalisis faktor-faktor 1. Menjelaskan kesetimbangan dinamis.


yang memengaruhi pergeser- 2. Menemukan konsep kesetimbangan.
an arah kesetimbangan yang 3. Menjelaskan kesetimbangan homogen dan heterogen.
diterapkan dalam industri. 4. Meramalkan arah pergeseran kesetimbangan dengan
menggunakan asas Le Chatelier.
5. Merancang dan melakukan percobaan untuk melihat
pengaruh perubahan temperatur, konsentrasi, tekanan,
dan volume pada pergeseran kesetimbangan.

Bab IV Kesetimbangan Kimia 93


Kompetensi Dasar Indikator

3.9 Menentukan hubungan kuan- 1. Menghitung harga Kc berdasarkan konsentrasi kesetimban-


titatif antara pereaksi dengan gan dan sebaliknya.
hasil reaksi dari suatu reaksi 2. Menghitung harga Kp berdasarkan tekanan parsial gas
kesetimbangan. pereaksi dan hasil reaksi pada keadaan setimbang.
3. Menghitung harga Kp berdasarkan Kc atau sebaliknya.
4. Menjelaskan tentang kesetimbangan dalam industri.

C. Pembelajaran pada Materi Pokok Kesetimbangan


Kimia
1. Alokasi Waktu dan Materi Pokok
Pembelajaran dan penilaian materi pokok Kesetimbangan Dalam Larutan memerlukan
alokasi waktu 16 jam pelajaran (JP). Dalam satu minggu disarankan satu kali pertemuan
tatap muka (TM) dengan 4 jam pelajaran sesuai struktur kurikulum.
Pertemuan Materi Pokok/Sub Materi Pokok

I Konsep kesetimbangan
II Pergeseran Kesetimbangan (Percobaan)
III Hukum Kesetimbangan; Tetapan Kesetimbangan (Kc dan Kp)
IV Review Materi Kesetimbangan Kimia + Ulangan Harian

2. Pertemuan I: Konsep kesetimbangan


a. Materi untuk Guru
Pengayaan
Pada peristiwa reaksi satu arah (irreversible), zat-zat hasil reaksi tidak dapat bereaksi
kembali membentuk zat pereaksi. Ciri-ciri reaksi satu arah adalah sebagai berikut.
1) Reaksi ditulis dengan satu anak panah ().
2) Reaksi berlangsung satu arah dari kiri ke kanan. HCl(aq)
3) Zat hasil reaksi tidak dapat dikembalikan seperti
zat mula-mula.
4) Reaksi baru berhenti apabila salah satu atau semua H (g) 2

reaktan habis.
Contoh:
3 Al(s)
1) Al(s) + 3 HCl(aq) AlCl3(aq) + 2
H2(g)
Sumber: cwx.prenhall.com
Pada reaksi tersebut Al habis bereaksi dengan HCl
Gambar 4.1
membentuk AlCl3 dan gas H2. AlCl3 dan H2 tidak Reaksi Al dengan HCl merupakan reaksi
dapat bereaksi kembali membentuk Al dan HCl. satu arah. AlCl3 dan H2 yang terbentuk
tidak dapat terurai lagi

94 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


2) NaOH(aq) + HCl(aq) NaCl(aq) + H2O(l)
Pada reaksi tersebut NaOH habis bereaksi dengan HCl membentuk NaCl dan air.
NaCl dan air tidak dapat bereaksi kembali menjadi NaOH dan HCl.
Pada reaksi dua arah (reversible), zat-zat hasil reaksi tidak dapat bereaksi kembali
membentuk zat pereaksi. Reaksi kesetimbangan dinamis dapat terjadi bila reaksi yang
terjadi merupakan reaksi bolak-balik. Ciri-ciri reaksi bolak-balik adalah sebagai berikut.
1) Reaksi ditulis dengan dua anak panah yang berlawanan ( ).
2) Reaksi berlangsung dari dua arah, yaitu dari kiri ke kanan dan dari kanan ke kiri.
3) Zat hasil reaksi dapat dikembalikan seperti zat mula-mula.
4) Reaksi tidak pernah berhenti karena komponen zat tidak pernah habis.
Contoh:
1) PbSO4(aq) + 2 NaI(aq) PbI2(s) + Na2SO4(aq)
Kuning

Endapan PbI2 yang terbentuk dapat direaksikan dengan cara


menambahkan larutan Na2SO4 berlebih.
PbI2(s) + Na2SO4(aq) PbSO4(aq) + 2 NaI(aq)
Dalam penulisan reaksi bolak-balik, kedua persamaan reaksi
dapat digabung sebagai berikut.
PbSO4(aq) + 2 NaI(aq) PbI2(s) + Na2SO4(aq)
2) N2(g) + 3 H2(g) 2 NH3(g)
Pada awal reaksi, gas N2 dan gas H2 membentuk gas NH3,
tetapi ternyata gas NH3 yang terbentuk dapat terurai kembali
menjadi gas N2 dan gas H2, sehingga reaksi di atas berbalik
sebagai berikut.
2 NH3(g) N2(g) + 3 H2(g)
Sumber: cwx.prenhall.com
Kedua reaksi tersebut dapat ditulis sebagai berikut. Gambar 4.2
N2(g) + 3 H2(g) 2 NH3(g) Reaksi PbSO4 dengan
merupakan reaksi bolak-
Apabila
NaI pada reaksi bolak-balik laju reaksi ke kiri sama dengan balik. Endapan PbI yang 2
terbentuk dapat hilang den-
laju reaksi ke kanan akan terjadi kesetimbangan kimia. gan penambahan Na SO 2 4

Dari hasil analogi dapat disimpulkan bahwa syarat kesetim- berlebih


bangan kimia adalah:
1) Reaksi dapat balik (dinamis).
2) Laju reaksi ke kanan sama dengan laju reaksi ke kiri (v1 = v2)
3) Konsentrasi pereaksi (reaktan) dan hasil reaksi (produk) sudah tetap .
4) Tidak terjadi perubahan makroskopis dan reaksi berlangsung terus menerus.
Secara umum untuk reaksi A B dapat dibuat 3 kemungkinan grafik.

Bab IV Kesetimbangan Kimia 95


A
A
A
Konsentrasi

Konsentrasi

Konsentrasi
B
B B

t t t
(a) (b) (c)

Gambar 4.3
Grafik kemungkinan keadaan larutan pada keadaan setimbang

Kesetimbangan Homogen dan Heterogen


· Reaksi kesetimbangan yang wujud zatnya sama disebut kesetimbangan homogen
Contoh: N2(g) + 3 H2(g) 2 NH3(g)
PCl5(g) PCl3(g) + Cl2(g)
COCl2 (g) CO(g) + Cl2(g)
· Reaksi kesetimbangan yang wujud zatnya tidak sama disebut kesetimbangan
heterogen.
Contoh: MgCO3(s) MgO(s) + CO2(g)
AgCl(s) Ag+(aq) + Cl –(aq)
BiCl3(aq) + H2O(l) BiOCl(s) + 2HCl(aq)
b. Pembelajaran
1) Tujuan Essensial
a) Peserta didik dapat menjelaskan kesetimbangan dinamis.
b) Peserta didik dapat menemukan konsep kesetimbangan.
c) Peserta didik dapat menjelaskan kesetimbangan homogen dan heterogen.
2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi
Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sam-
pai akhir menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila
keadaan peserta didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan
metode pembelajaran yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.
· Guru mengarahkan untuk menemukan fenomena keadaan kesetimbangan.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran kesetimbangan kimia.

96 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


b) Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan
· Mengamati pemutaran video oleh guru tentang kesetimbangan kimia.
· Membaca artikel tentang Kesetimbangan Dinamis, Reaksi Searah dan
Bolak-balik, serta Kesetimbangan Homogen dan Heterogen.
· Mengamati Gambar 4.1 halaman 110 Buku Siswa.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan dengan memberikan contoh pertan-
yaan.
· Bagaimana perbedaan reaksi searah dengan reaksi bolak-balik?
· Bagaimana perbedaan kesetimbangan homogen dengan kesetimbangan
heterogen?
· Bagaimana terjadinya suatu kesetimbangan dari suatu reaksi kimia?
(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang Kesetimbangan Dinamis, Reaksi Searah dan
Bolak-balik, serta Kesetimbangan Homogen dan Heterogen. Peserta didik
diminta untuk membuat catatan-catatan dari berbagai informasi tersebut
yang akan didiskusikan dalam kelas bersama guru. Catatan dapat berbentuk
tabel, deskripsi, gambar, atau bentuk lain yang paling mudah dipahami oleh
peserta didik.
(4) Mengolah Informasi
Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah in-
formasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang Kesetimbangan
Dinamis, Reaksi Searah dan Bolak-balik, serta Kesetimbangan Homogen
dan Heterogen.
· Peserta didik dapat membedakan reaksi searah dengan reaksi bolak-
balik
· Peserta didik dapat membedakan kesetimbangan homogen dengan ke-
setimbangan heterogen.
· Peserta didik dapat menjelaskan terjadinya kesetimbangan dinamis.
(5) Mengomunikasikan
Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamatan
dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang kesetimbangan dinamis,
reaksi searah dan bolak-balik, serta kesetimbangan homogen dan heterogen.
Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang diberikan oleh peserta
didik dan memberikan penguatan. Dalam memberikan penguatan Guru harus
memerhatikan perbedaan pendapat dari peserta didik.
· Reaksi yang hanya berlangsung dari kiri (reaktan) ke kanan (produk)
dinamakan reaksi searah (irreversible).
· Reaksi yang tidak hanya berlangsung dari kiri ke kanan, tetapi juga dari
kanan ke kiri dinamakan reaksi bolak-balik (reversible).

Bab IV Kesetimbangan Kimia 97


· Pada saat terjadinya kesetimbangan suatu reaksi, ada 3 kemungkinan
yang dapat terjadi pada reaktan dan produk.
- Jumlah reaktan sama dengan jumlah produk.
- Jumlah reaktan lebih besar daripada jumlah produk.
- Jumlah reaktan lebih kecil daripada jumlah produk.

c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang Pergeseran
Kesetimbangan dan meminta peserta didik membacanya.
4) Alat, Bahan, dan Media
· Alat: bahan-bahan presentasi
· Media: LCD, komputer berakses internet
5) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Sumber lain yang relevan
http://ir.chem.cmu.edu/irproject/applets/stoich/Applet.asp
http://www.mhhe.com/physsci/chemistry/essentialchemistry/flash/vaporv3.swf
http://www.mhhe.com/physsci/chemistry/essentialchemistry/flash/lechv17.swf
http://www.chm.davidson.edu/vce/equilibria/BasicConcepts.html
http://www.chem-toddler.com/chemical-equilibrium/chromatedichromate.html
http://group.chem.iastate.edu/Greenbowe/sections/projectfolder/simDownload/
index4.html#thermoChem
http://www.chm.davidson.edu/vce/equilibria/BasicConcepts.html
6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada
akhir pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.
· Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

3. Pertemuan ke II : Pergeseran Kesetimbangan


a. Materi untuk Guru
Pada pertemuan ini akan membahas faktor apa saja yang menggeser arah kesetimbangan
dengan terlebih dahulu meninjau kembali konsep kesetimbangan. Pendapat seorang
ahli kimia Prancis, Henry Louis Le Chatelier yang menyatakan bahwa “Jika pada sistem
kesetimbangan diberikan suatu aksi maka sistem akan mengadakan reaksi sehingga pengaruh
aksi tersebut menjadi sekecil-kecilnya”. Pendapat dari Henry Louis Le Chatelier dapat
diilustrasikan dengan menuangkan air ke dalam pipa U sebagai berikut.

98 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


h h
h h

menjadi menjadi
(a) (b)

Gambar 4.4
Ilustrasi pergeseran kesetimbangan

Untuk pemahaman konsep pergeseran kesetimbangan dapat dilakukan dengan per-


cobaan oleh peserta didik dan demostrasi oleh guru (karena melakukannya harus lebih
cermat dan teliti).
Faktor-faktor yang menggeser arah kesetimbangan kimia adalah sebagai berikut.
1. Pengaruh perubahan konsentrasi
2. Pengaruh perubahan volume
3. Pengaruh perubahan temperatur
4. Pengaruh perubahan tekanan
Tabel 4.1 Faktor-Faktor yang Memengaruhi Pergeseran Kesetimbangan

No. Faktor Perubahan Arah Pergeseran

1 Temperatur Diperbesar Ke arah endoterm (∆H = (–))


Diperkecil Ke arah eksoterm (∆H = (+))
2 Konsentrasi Diperbesar Ke arah lawan
Diperkecil Ke arah sendiri
3 Volume Diperbesar Koefisien sama (tetap)
Ke arah koefisien besar
Diperkecil Koefisien sama (tetap)
Ke arah koefisien kecil
4 Tekanan Diperbesar Koefisien sama (tetap)
Ke arah koefisien kecil
Diperkecil Koefisien sama (tetap)
Ke arah koefisien besar

Konsep pergeseran kesetimbangan sangat bermanfaat dalam industri kimia dengan


memperhatikan faktor-faktornya untuk mendapatkan hasil yang optimum seperti industri
pembuatan amonia dan asam sulfat.
b. Pembelajaran
1) Tujuan Pembelajaran
a) Peserta didik dapat meramalkan arah pergeseran kesetimbangan dengan mengguna-
kan asas Le Chatelier.
b) Peserta didik dapat merancang percobaan untuk melihat pengaruh perubahan
temperatur, konsentrasi, tekanan, dan volume pada pergeseran kesetimbangan.

Bab IV Kesetimbangan Kimia 99


c) Peserta didik dapat mempresentasikan hasil rancangan percobaan.
d) Peserta didik dapat melakukan percobaan.
e) Peserta didik dapat mengolah dan menganalisis data hasil percobaan dan
menyimpulkannya.
f) Peserta didik dapat menyajikan laporan hasil percobaan.
g) Peserta didik dapat menjelaskan peranan kesetimbangan kimia dalam industri.
2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi
Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai
akhir menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan
peserta didik dan sarana tidak memungkinkan Guru dapat menggunakan metode
pembelajaran yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.
· Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang kesetimbangan dinamis.
· Guru membagi peserta didik dalam beberapa kelompok dengan peserta didik
yang heterogen.
· Guru menekankan pentingnya bekerja dalam tim, saling berdiskusi,
menghargai pendapat, dan saling respect dalam proses pembelajaran.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran mengetahui pengaruh
perubahan temperatur, konsentrasi, tekanan, dan volume pada pergeseran
kesetimbangan dengan memerhatikan metode ilmiah dan keselamatan
kerja.
b) Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan
· Mengamati pemutaran video oleh guru tentang hal-hal yang memengaruhi
kesetimbangan.
· Membaca artikel tentang pengaruh perubahan temperatur, konsentrasi,
tekanan, dan volume pada pergeseran kesetimbangan.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari artikel yang telah dibaca.
· Bagaimana pengaruh perubahan konsentrasi terhadap kesetimbangan?
· Bagaimana pengaruh perubahan tekanan terhadap kesetimbangan?
· Bagaimana pengaruh perubahan volume terhadap kesetimbangan?
· Bagaimana pengaruh perubahan temperatur terhadap kesetimbangan?
· Bagaimana katalis terhadap kesetimbangan?

100 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan
· Melakukan percobaan seperti pada Kegiatan 4.1 halaman 116 Buku Siswa
untuk melihat mengaruh perubahan konsentrasi dan volume terhadap
kesetimbangan.
· Melakukan percobaan seperti pada Kegiatan 4.2 halaman 119 Buku Siswa
untuk melihat mengaruh perubahan tekanan terhadap kesetimbangan.
· Melakukan percobaan seperti pada Kegiatan 4.3 halaman 120 Buku
Siswa untuk melihat mengaruh perubahan temperatur terhadap kesetim-
bangan.
Setiap kelompok melakukan percobaan yang berbeda. Secara bersamaan
peserta didik melakukan 3 percobaan yang berbeda. Salah satu anggota
kelompok mempresentasikan rancangan percobaan tersebut terlebih dahulu
atau mengomunikasikan dengan guru.
Guru dapat memberikan rancangan percobaan lain untuk dilakukan siswa.
Hal tersebut guna melihat dan membandingkan keakuratan percobaan yang
dilakukan dengan tujuan hasil yang sama. Dalam merancang percobaan, guru
harus memerhatikan hal-hal sebagai berikut.
(a) Percobaan mendukung ditemukannya konsep kimia.
(b) Proses kimia secara praktis memang dapat dilaksanakan atau diambil
dari sumber buku percobaan kimia yang valid.
(c) Guru sudah mencoba percobaan dan memang layak dilakukan peserta
didik.
(d) Di laboratorium/sekolah tersedia alat dan bahan yang diperlukan.
(e) Tidak berbahaya bagi peserta didik.
Dalam melakukan percobaan harus dengan mengikuti tahapan metode
ilmiah, yaitu (a) merumuskan masalah, (b) mengumpulkan keterangan, (c)
membuat hipotesis, (d) melakukan percobaan, (e) menarik kesimpulan, (f)
menguji kembali kesimpulan, dan (g) pelaporan.
Salah satu rancangan percobaan yang dapat dilakukan sebagai berikut.
4.1 Pengaruh Perubahan Konsentrasi terhadap Kesetimbangan
Alat dan bahan:
1. 5 buah tabung reaksi 3. Larutan FeCl3 1 M 5. Air
2. Gelas kimia 4. Larutan KSCN 1 M 6. Kristal Na2HPO4
Cara kerja:
1. Masukkan 50 mL air ke dalam gelas kimia.
2. Tambahkan ± 4 tetes larutan FeCl3 1 M dan ± 4 tetes larutan KSCN 1 M.
3. Aduk campuran tersebut sampai warnanya homogen.
4. Bagi larutan tersebut ke dalam 5 buah tabung reaksi dengan jumlah yang sama.
5. Pada kelima tabung reaksi tersebut, lakukan perlakuan yang berbeda.
– Tabung reaksi I tidak ditambahkan apa pun, sebagai pembanding.
– Tabung reaksi II ditambah 1 tetes larutan FeCl3 1 M (ion Fe3+).
– Tabung reaksi III ditambah 1 tetes larutan KSCN 1 M (ion SCN–).
– Tabung reaksi IV ditambah kristal Na2HPO4.
– Tabung reaksi V ditambah 5 mL air.
6. Amati perubahan yang terjadi pada setiap tabung reaksi dan catat.

Bab IV Kesetimbangan Kimia 101


4.2 Pengaruh Perubahan Tekanan terhadap Kesetimbangan
Alat dan bahan:
1. Gas N2O4 2. Alat suntik
Cara kerja:
1. Masukkan gas N2O4 ke dalam alat suntik, sampai timbul warna merah cokelat.
2. Perbesar tekanan dengan menekan alat suntik tersebut.
3. Amati perubahan yang terjadi dan catat!

4.3 Pengaruh Perubahan Temperatur terhadap Kesetimbangan


Alat dan bahan:
1. 2 buah gelas kimia 3. Gas NO2 5. Es batu
2. 2 buah tabung reaksi tertutup 4. Air
Cara kerja:
1. Masukkan gas NO2 ke dalam 2 tabung reaksi, kemudian tutup dengan penutup karet.
2. Isi gelas kimia, masing-masing dengan air panas dan dengan es batu.
3. Tabung reaksi pertama dimasukkan ke dalam gelas kimia yang berisi air panas dan tabung
reaksi kedua ke dalam gelas kimia yang berisi es batu.
4. Amati perubahan yang terjadi pada tabung reaksi dan catat.

(4) Mengolah Informasi


Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari percobahan yang dilakukan. Dari percobaan
yang telah dilakukan didapat hasil sebagai berikut.
Kegiatan 4.1
a. Pada tabung reaksi I warna larutan tetap merah, digunakan sebagai
pembanding warna.
b. Pada tabung reaksi II warna larutan bertambah merah, itu menunjukkan
kesetimbangan bergeser ke kanan dari arah FeCl3 (dari arah zat yang
konsentrasinya ditambah).
c. Pada tabung reaksi III warna larutan juga bertambah merah, yang artinya
kesetimbangan bergeser ke kanan dari arah KSCN (dari arah zat yang
konsentrasinya ditambah).
d. Pada tabung reaksi IV, kristal Na2HPO4 adalah zat yang dapat mengikat
ion Fe3+, berarti ion Fe3+ konsentrasinya berkurang. Ternyata warna
menjadi merah memudar. Itu menunjukkan kesetimbangan bergeser ke
kiri (ke arah zat yang konsentrasinya dikurangi).
e. Pada tabung reaksi V, hasilnya akan dibahas pada pengaruh perubahan
volume terhadap kesetimbangan.

Kegiatan 4.2
Ketika tekanan diperbesar, gas NO2 menjadi berkurang. Hal ini dapat dilihat
dari warna cokelat merah yang makin memudar. Hal itu disebabkan karena
koefisien gas NO2 lebih besar, sehingga kesetimbangan bergeser ke kiri atau
ke arah zat yang jumlah koefisiennya lebih kecil.

102 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Kegiatan 4.3
a. Pada tabung reaksi pertama (yang berisi air panas), warna merah cokelat
semakin tua, berarti kesetimbangan bergeser ke arah NO2 yang berwarna
merah cokelat atau kesetimbangan bergeser ke arah reaksi endoterm (ke
kiri).
b. Pada tabung reaksi kedua (yang berisi es), menjadi tidak berwarna, berarti
kesetimbangan bergeser ke arah N2O4 atau kesetimbangan bergeser ke
arah reaksi eksoterm (ke kanan).
· Peserta didik dapat menjelaskan pengaruh perubahan konsentrasi terhadap
kesetimbangan.
· Peserta didik dapat menjelaskan pengaruh perubahan volume terhadap
kesetimbangan.
· Peserta didik dapat menjelaskan pengaruh perubahan tekanan terhadap
kesetimbangan.
· Peserta didik dapat menjelaskan pengaruh katalis terhadap kesetim-
bangan.
(5) Mengomunikasikan
Salah satu kelompok peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan
kesimpulan dari pengamatan percobaan yang telah dilakukan tentang
faktor-faktor yang memengaruhi laju reaksi. Guru memberikan penilaian
terhadap kesimpulan yang disampaikan oleh salah satu kelompok peserta
didik dan memberikan penguatan. Dalam memberikan penguatan Guru
harus memerhatikan perbedaan pendapat dari peserta didik.
· Jika pada sistem kesetimbangan diberikan suatu aksi maka sistem akan
mengadakan reaksi sehingga pengaruh aksi tersebut menjadi sekecil-
kecilnya.
- Jika konsentrasi zat diperbesar maka kesetimbangan akan bergeser
dari arah zat tersebut.
Jika konsentrasi zat diperkecil maka kesetimbangan akan bergeser
ke arah zat tersebut.
- Jika volume diperbesar maka kesetimbangan akan bergeser ke arah
zat yang jumlah koefisiennya lebih besar.
Jika volume diperkecil maka kesetimbangan akan bergeser ke arah
zat yang jumlah koefisiennya lebih kecil.
- Jika tekanan diperbesar maka kesetimbangan akan bergeser ke arah
zat yang jumlah koefisien molarnya lebih kecil.
Jika tekanan diperkecil maka kesetimbangan akan bergeser ke arah
zat yang jumlah koefisiennya lebih besar.
- Jika temperatur dinaikkan maka kesetimbangan akan bergeser ke
arah reaksi endoterm.
Jika temperatur diturunkan maka kesetimbangan akan bergeser ke
arah reaksi eksoterm.
· Katalis tidak menyebabkan kesetimbangan bergeser, melainkan hanya mem-
percepat tercapainya kesetimbangan. Hal itu karena katalis mempercepat
laju reaksi, baik ke kiri maupun ke kanan dengan pengaruh yang sama.

Bab IV Kesetimbangan Kimia 103


c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang Hukum
Kesetimbangan dan meminta peserta didik membacanya.
4) Alat, Bahan, dan Media
· Alat dan bahan: buah tabung reaksi, gelas kimia, alat suntik, larutan FeCl3, air,
larutan KSCN, kristal Na2HPO4, gas N2O4, gas NO2, es batu
· Media: V lab, LCD, komputer berakses internet
5) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Lembar kerja
· Sumber lain yang relevan
http://ir.chem.cmu.edu/irproject/applets/stoich/Applet.asp
http://www.mhhe.com/physsci/chemistry/essentialchemistry/flash/vaporv3.swf
http://www.mhhe.com/physsci/chemistry/essentialchemistry/flash/lechv17.swf
http://www.chm.davidson.edu/vce/equilibria/BasicConcepts.html
http://www.chem-toddler.com/chemical-equilibrium/chromatedichromate.html
http://group.chem.iastate.edu/Greenbowe/sections/projectfolder/simDownload/
index4.html#thermoChem
http://www.chm.davidson.edu/vce/equilibria/BasicConcepts.html
6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada
akhir pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui ulangan harian dalam bentuk
uraian.
· Penilaian sikap pada saat presentasi dan hasil mengerjakan tugas.
· Penilaian keterampilan pada saat melakukan percobaan.

4. Pertemuan ke III : HukumKesetimbangan;TetapanKesetimbang-


an (Kc dan Kp)
a. Materi untuk Guru
Pada pertemuan ini Guru membahas tentang hukum kesetimbangan, dengan mengingat-
kan kembali analogi kesetimbangan kimia yaitu suatu reaksi dikatakan sudah setimbang
apabila laju reaksi ke kanan sama dengan laju reaksi ke kiri (v1 = v2), konsentrasi pereaksi
(reaktan) dan hasil reaksi (produk) tetap. Harga tetapan kesetimbangan diperoleh dari
hasil data percobaan. Harganya tetap untuk satu jenis reaksi pada temperatur yang sama,
bila zatnya beda dan temperatur berbeda harga tetapan kesetimbangan akan berbeda pula.
Guru dapat mengajak peserta didik untuk membuktikan harga tetapan kesetimbangan
data percobaan.
Untuk kesetimbangan homogen, hukum kesetimbangan secara umum dapat ditulis
sebagai berikut.
m A + n Bp 
C+qD

104 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Harga tetapan kesetimbangan konsentrasi (Kc) adalah
CpDq
Kc =
AmBn
Untuk menuliskan tetapan kesetimbagan dari sistem kesetimbangan heterogen,
konsentrasi zat yang berwujud padat (s) dan zat cair murni (l) tidak dituliskan. Hal itu
disebabkan zat yang berwujud padat dan zat cair murni tidak mempunyai konsentrasi.
Contoh:
Fe
3 Fe(s) + 4 H2O(g)  3O4 (s) + 4 H2(g)

H 
4
2
K 
c
H O
4
2

Tetapan kesetimbangan untuk sistem kesetimbangan gas juga dapat dinyatakan dengan
tekanan parsial gas, di samping tetapan kesetimbangan berdasarkan konsentrasi. Tetapan
kesetimbangan berdasarkan tekanan parsial disebut tetapan kesetimbangan tekanan parsial
dan dinyatakan dengan Kp.
Contoh:
 2 HCl(g)
H2(g) + Cl2(g)
Tetapan kesetimbangannya:
Keterangan:
(PHCl )2
K p PHCl = tekanan parsial gas HCl
(PH2 )(PCl
2
PH2 = tekanan parsial gas H2
) PCl2 = tekanan parsial gas Cl2
Hubungan antara Kp dan Kc
Tekanan parsial gas bergantung pada konsentrasi dan persamaan gas ideal PV=nRT.
n
Maka tekanan gas P = (RT)
V
Keterangan:
Kp = Kc (RT)∆n ∆n = jumlah koefisien produk – jumlah koefisien reaktan
R = 0,082 L atm K–1 mol–1
T = temperatur (K)
b. Pembelajaran
1) Tujuan Essensial
a) Peserta didik dapat menghitung harga Kc berdasarkan konsentrasi kesetimbangan
dan sebaliknya.
b) Peserta didik dapat menghitung harga Kp berdasarkan tekanan parsial gas pereaksi
dan hasil reaksi pada keadaan setimbang.
c) Peserta didik dapat menghitung harga Kp berdasarkan Kc atau sebaliknya.
d) Peserta didik dapat menjelaskan tentang kesetimbangan dalam industri.

Bab IV Kesetimbangan Kimia 105


2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi
Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai
akhir menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan
peserta didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan metode
pembelajaran yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
belajar kimia.
· Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang Pergeseran Kesetimbang-
an.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran tentang Tetapan Kes-
etimbangan (Kc dan Kp).
b) Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan
· Mengamati pemutaran video oleh guru tentang kesetimbangan dalam
industri.
· Membaca artikel tentang Tetapan Kesetimbangan (Kc dan Kp).
· Mengamati lembar kerja tentang data percobaan reaksi setimbang yang
akan dilengkapi oleh peserta didik.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan dengan memberikan contoh pertan-
yaan.
· Bagaimanan menentukan tetapan kesetimbangan suatu reaksi?
· Bagaimana hubungan antara Kc dengan Kp?
· Bagaimanakah peranan kestimbangan dalam industry?
(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang Tetapan Kesetimbangan (Kc dan Kp). Peserta
didik diminta untuk membuat catatan-catatan dari berbagai informasi terse-
but yang akan didiskusi dalam kelas bersama guru. Catatan dapat berbentuk
tabel, deskripsi, gambar, atau bentuk lain yang paling mudah dipahami oleh
peserta didik.
Mengerjakan kegiatan pada Tugas 4.2 halaman 131 untuk mengetahui peranan
kesetimbangan dalam industry.
(4) Mengolah Informasi
Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah in-
formasi yang didapat dari membaca sumber-sumber Tetapan Kesetimbangan
(Kc dan Kp).

106 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


· Peserta didik dapat menentukan rumus tetapan kesetimbangan, tetapan
kesetimbangan konsentrasi (Kc) seperti Contoh Soal halaman 123
· Peserta didik dapat menentukan tetapan kesetimbangan tekanan (Kp)
seperti Contoh Soal halaman 125 dan 126 Buku Siswa.
· Peserta didik dapat menjelaskan peranan kesetimbangan dalam indus-
tri.
(5) Mengomunikasikan
Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamatan
dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang Tetapan Kesetimbangan
(Kc dan Kp). Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang diberikan
oleh peserta didik dan memberikan penguatan. Dalam memberikan penguatan
Guru harus memerhatikan perbedaan pendapat dari peserta didik.
· Hukum kesetimbangan: hasil kali konsentrasi zat-zat produk dibagi dengan
hasil kali konsentrasi zat-zat reaktan yang masing-masing dipangkatkan
dengan harga koefisien reaksinya adalah tetap pada temperatur tetap.
· Tetapan kesetimbangan berdasarkan tekanan parsial disebut tetapan
kesetimbangan tekanan parsial dan dinyatakan dengan Kp.
· Disosiasi adalah reaksi penguraian suatu zat menjadi zat-zat lain
yang
lebih sederhana. Reaksi disosiasi adalah suatu reaksi setimbang dalam
suatu sistem yang tertutup, di mana sebuah zat terurai menjadi beberapa
c) zat.
Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru menugaskan peserta didik mengerjakan dan Tantangan halaman 130,
Tugas 4.2 halaman 133, serta tantangan halaman 134 Buku Siswa.
· Guru mengingatkan peserta didik untuk menghadapi ulangan harian tentang
Ke-setimbangan Kimia dengan mengerjakan Soal Latihan 136–140 Buku
Siswa.
3) Alat, Bahan, dan Media
· Alat dan bahan untuk presentasi
· Media: LCD, komputer berakses internet
4) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Sumber lain yang relevan, misalnya internet contoh: www.chem-is-try.org
5) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada
akhir pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui ulangan harian dalam bentuk ura-
ian.
· Penilaian sikap waktu presentasi dan hasil mengerjakan tugas.

Bab IV Kesetimbangan Kimia 107


5. Pertemuan IV: Review Materi Laju Reaksi + Ulangan Harian
( 4 JP )
Sebelum Guru mengadakan ulangan harian, guru mereview pelajaran tentang
Kesetimbangan Kimia. Fokuskan pembahasan pada bagian-bagian yang menjadi pertanyan
atau kelemahan dari peserta didik.
Guru mengadakan ulangan harian ulangan untuk melihat pemahaman peserta didik
terhadap materi yang sudah diajarkan. Untuk soal-soal tertulis dapat dibuat soal baru atau
diambil dari Soal Latihan halaman 136–140 Buku Siswa. Guru dapat mengembangkan
soal-soal yang ada menjadi soal yang lebih bervariasi, supaya peserta didik mempunyai
pemahaman yang kompleks terhadap materi pokok yang sudah dibahas. Setelah ulangan
harian, Guru menugaskan peserta didik secara berkelompok mengerjakan Proyek yang ada
pada halaman 140 Buku Siswa.

D. Penilaian
1. Penilaian oleh Guru
No. KD Indikator Pembelajaran Teknik Keterangan
Penilaian
1 KD pada KI-1 Observasi Lembar
perilaku observasi

2 KD pada KI-2 Observasi Lembar


perilaku observasi

3 KD pada KI-3 Peserta didik dapat menjelaskan kesetimbangan


dinamis.
Ujian tulis Soal pilihan
Peserta didik dapat menemukan konsep ke-
ganda dan
setimbangan.
uraian
Peserta didik dapat menjelaskan kesetimbangan
homogen dan heterogen.
Peserta didik dapat menghitung harga Kc
berdasarkan
konsentrasi
Peserta didikkesetimbangan
dapat menghitung
dan sebaliknya.
harga Kp Soal pilihan
Ujian tulis
berdasarkan
tekanan parsial gas pereaksi dan hasil reaksi pada ganda dan
keadaandidik
Peserta setimbang.
dapat menghitung harga Kp uraian

berdasarkan
Peserta didik dapat menjelaskan tentang kesetim-
Kc atau sebaliknya.
bangan dalam industri.
4 KD pada KI-4 Peserta didik merancang percobaan mengenai: Penilaian Lembar
· Pengaruh konsentrasi terhadap laju reaksi produk penilaian
· Pengaruh luas permukaan terhadap laju reaksi
· Pengaruh temperatur terhadap laju reaksi
· Pengaruh katalis terhadap laju reaksi
Peserta didik mempresentasikan hasil rancangan. Unjuk Lembar
kerja penilaian

108 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


No. KD Indikator Pembelajaran Teknik Keterangan
Penilaian
Peserta didik melakukan percobaan. Penilaian Lembar
sikap penilaian
Peserta didik mengolah dan menganalisis data hasil Laporan Lembar
percobaan dan menyimpulkannya. penilaian
Peserta didik menyajikan laporan hasil percobaan. Penilaian Lembar
sikap penilaian

2. Penilaian Keterampilan
Untuk penilaian keterampilan percobaan secara umum dapat dilihat pada halaman
21–22.
Kegiatan 4.1 Pengaruh Perubahan Konsentrasi terhadap Kesetimbangan
Aspek Keterampilan Penilaian yang Dinilai
pereaksi ke dalam
Membagi larutan

perubahan warna
ke dalam tabung
Mencampurkan

Kelompok/ Jumlah
Menambahkan

tabung reaksi

Mengamati Nilai Keterangan


larutan

reaksi

Nama skor

I
Inayah 2 2 3 3 10 83
Jaenudin 2 2 3 2 9 75
Zaenab

* Perangkat penilaian diisi oleh Guru atau asisten laboratorium
Nilai maksimum: 4
Nilai: 1 = tidak kompeten 2 = kurang kompeten 3 = kompeten 4 = tidak kompeten

Jumlah skor minimum :1×4=4 Rentang nilai :


Jumlah skor maksimum : 4 × 4 = 16 skor ≤ 60 : tidak kompeten
< 60 skor ≤ 75 : kurang kompeten
< 75 skor ≤ 90 : kompeten
Jumlah skor
Nilai = 100 < 90 skor ≤ 100 : sangat kompeten
Jumlah skor maksimum

3. Penilaian Sikap
KI–1 : Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
KI–2 : Menghayati, mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli
(gotong royong, kerja sama, toleran, damai), santun, responsif dan proaktif,
dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan

Bab IV Kesetimbangan Kimia 109


dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.

Penilaian
No. Nama Skor Nilai
Jujur Disiplin Tanggung Peduli Kerja
Jawab Keras
1 A 3 3 3 2 3 14 93
2 B 2 2 2 2 1 9 60
3

Nilai maksimum: 4
Nilai: 1 = kurang 2 = cukup 3 = baik 4 = sangat baik
Jumlah skor minimum :1×5=5 Rentang nilai :
Jumlah skor maksimum : 4 × 5 = 20 skor ≤ 60 : kurang
< 60 skor ≤ 75 : cukup
Jumlah skor < 75 skor ≤ 90 : baik
Nilai = 100
Jumlah skor maksimum < 90 skor ≤ 100 : sangat baik
Untuk indikator penilaian sikap dapat dilihat pada halaman 49.

4. Refleksi Diri (Penilaian Diri)


a. Peserta didik diminta melakukan refleksi diri dengan memberi tanda centang pada
kotak yang dianggap sesuai.
Untuk refleksi diri, dapat dilihat pada Buku Siswa halaman 135.
b. Guru memberikan jam tambahan untuk peserta didik yang tidak menguasai materi
yang telah dibahas.

5. Penilaian Teman
Guru meminta peserta didik untuk menilai rekan satu kelompoknya, ketika melakukan
kerja berkelompok.
Kelompok I
Peserta didik penilai: ….
Penilaiam
No. Nama Anggota Skor Nilai
Kerja Meng- Suka
Kelompok Kreativitas Inisiatif hargai
Sama Menolon
Teman
g
1

...

110 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Nilai maksimum: 4
Nilai: 1 = kurang 2 = cukup 3 = baik 4 = sangat baik
Jumlah skor minimum :1×5=5 Rentang nilai :
Jumlah skor maksimum : 4 × 5 = 20 skor ≤ 60 : kurang
< 60 skor ≤ 75 : cukup
Jumlah skor < 75 skor ≤ 90 : baik
Nilai = 100
Jumlah skor maksimum < 90 skor ≤ 100 : sangat baik
Untuk indikator penilaian teman dapat dilihat pada halaman 50–51.

E. Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali


Bentuk komunikasi Guru dengan orang tua/wali peserta didik sebagai berikut.
1. Deskripsi. Meminta orang tua/wali peserta didik untuk membaca dan menandatangani
hasil tugas peserta didik.
2. Memberikan informasi secepatnya bila peserta didik bermasalah dalam pelajaran
Kimia di kelas.

F. Pengayaan dan Remedial


Setelah melakukan penilaian, guru dapat melakukan tindakan kepada peserta didik
sebagai berikut.
1. Guru memberikan pengayaan (dalam bentuk materi atau soal) kepada peserta didik
yang telah mencapai ketuntasan minimal (KKM) yang ditetapkan satuan pendidikan.
Untuk soal pengayaan dapat diambil dari soal tantangan.
2. Guru melakukan remedial untuk peserta didik yang belum mencapai ketuntasan
minimal (KKM) yang ditetapkan satuan pendidikan. Remedial dapat dilakukan di luar
jam pelajaran yang ditentukan. Remedial dilakukan dalam dua tahap, yaitu sebagai
berikut.
a. Pembelajaran
Peserta didik dijadikan satu kelompok atau apabila kelompok terlalu besar dijadikan
beberapa kelompok. Setiap kelompok dibimbing oleh satu teman yang dianggap
mempunyai kemampuan untuk mentransfer pengetahuan mereka kepada teman
dalam kelompok. Peserta didik yang belum mencapai KKM akan lebih leluasa
untuk bertanya kepada temannya tentang kompetensi yang belum tercapai.
Tentukan waktu untuk pembelajaran tersebut.
b. Ujian tulis
Setelah pembelajaran selesai Guru memberikan soal ujian untuk dikerjakan
peserta didik.

Bab IV Kesetimbangan Kimia 111


Soal Remedial
1. Jelaskan faktor-faktor yang memengaruhi kesetimbangan! Jelaskan dengan contoh
reaksi!
2. Diketahui persamaan reaksi sebagai berikut.
CO2(g) + H2(g) C(s) + H2O(g) (belum setara)
Tentukanlah rumus tetapan kesetimbangan dari reaksi tersebut!
3. Reaksi kesetimbangan sebagai berikut.
Fe 3+(aq) + SCN–(aq) FeSCN2+(aq)
Cokelat Bening Merah

Jelaskan yang terjadi pada kesetimbangan tersebut jika pada kesetimbangkan


ditambahkan OH– pada suhu tetap!
4. Perhatikan reaksi kesetimbangan berikut!
2 NO2(g)  N2O4(g) ∆H = –59 kJ
Cokelat Bening
Bila tabung reaksi dimasukkan ke dalam gelas kimia yang berisi air panas, jelaskan
yang terjadi!
5. Reaksi kesetimbangan: 2 NH3(g) + 4 O2 (g) N2O5(g) + 3 H2O(g)
Jika volume diperbesar pada suhu tetap, jelaskan pergeseran kesetimbangan tersebut
dan bagaimana dengan nilai k!
6. Diketahui reaksi kesetimbangan: X2(g) + 3 Y2(g) 2 XY3(g)
Dalam wadah 4 liter dicampurkan X2 dan Y2 masing-masing sebanyak 8 mol. Pada
saat setimbang tersisa Y2 sebanyak 2 mol. Tentukkan harga tetapan kesetimbangan
(Kc) reaksi tersebut!
7. Dalam ruangan 2 liter terdapat 0,4 mol SO2Cl2, 0,2 mol SO2 dan dan 0,1 mol Cl2 berada
dalam kesetimbangan menurut persamaan reaksi berikut.
SO2Cl2 (g) SO2 (g) + Cl2(g)
Tentukanlah harga tetapan kesetimbangan (Kc) reaksi tersebut!
8. Dimasukkan 0,5 mol gas NO2 ke dalam ruangan 2 liter sehingga terurai menurut reaksi
berikut.
2 NO2(g) N2O4(g)
Tentukanlah harga tetapan kesetimbangan (Kc) setelah terjadi kesetimbangan dengan
terbentuknya 0,1 mol N2O4 pada suhu tetap!
9. Persamaan reaksi 2 H2(g) + O2(g) 2 H2O(g)
Kp reaksi tersebut adalah 4. Pada keadaan setimbang terdapat 3 atm gas H2 dan
1 atm gas O2 . Tentukan tekanan parsial uap air reaksi kesetimbangan tersebut!
10. Sebanyak 4 mol N2O4 dipanaskan dalam ruang 1 liter sehingga terurai sebanyak 50%
menurut persamaan reaksi berikut.
N2O4(g) 2 NO2(g)
Jika tekanan total campuran gas tersebut adalah 3 atm, terntukalah harga Kp reaksi
tersebut!

112 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Bab
V Larutan Asam Basa

Sumber: popandcircumstanceblog.files.wordpress.com

Perhatikanlah alam sekitar kalian! Tuhan telah menciptakan bunga-bunga yang sangat indah. Bunga-
bunga tersebut tidak hanya indah dipandang, tetapi juga bermanfaat untuk ilmu pengetahuan. Salah
satunya adalah bunga hydrangea. Bunga tersebut dapat digunakan sebagai indikator asam basa, yaitu
menunjukkan apakah suatu larutan bersifat asam atau basa.

Pada bab ini kita akan membahas konsep larutan asam basa, menganalisis larutan
yang bersifat asam dan larutan yang bersifat basa dengan menggunakan indikator alam
dan indikator kimia, menentukan pH larutan dengan menggunakan indikator universal
atau dengan perhitungan, menentukan kadar (konsentrasi) suatu zat dengan cara titrasi.
Kompetensi awal yang harus dimiliki peserta didik adalah dimulai dengan mengingatkan
kembali tentang konsentrasi molar, pereaksi pembatas, dan membuat larutan dengan
konsentrasi tertentu yang sudah dipelajari di kelas X.
Guru dapat menerapkan model pembelajaran discovery learning pada pembahasan
konsep asam basa, project based learning untuk menggali tentang bahan alami yang dapat
digunakan sebagai indikator, dan problem based learning untuk memecahkan masalah
menentukan konsentrasi suatu zat dengan cara titrasi. Peserta didik diberi motivasi
dan diarahkan untuk melakukan kegiatan pengamatan (buku, tayangan berupa animasi,
menemukan berdasarkan percobaan seperti bahan alam yang dapat digunakan sebagai
indikator, menyelidiki seperti menyelidiki konsentrasi atau kadar asam asetat dalam cuka
dengan cara titrasi), diskusi dalam kelompok untuk menemukan konsep. Selanjutnya Guru
bersama peserta didik menyimpulkan pengertian konsep dasar yang nantinya diperlukan
untuk pembelajaran materi selanjutnya.
Motivasi dan refleksi pada awal dan akhir kegiatan pembelajaran diperlukan untuk
mendorong peserta didik dapat menyimpulkan materi pembelajaran yang telah dibahas
dan mendorong sikap peserta didik dapat mangagumi kebesaran Tuhan Yang Maha Esa
dalam menciptakan keunikan sifat-sifat senyawa, kecerdasan para ahli dalam menemukan
zat yang dapat mengidentifikasi asam atau basa, metode titrasi yang diaplikasikan dalam
analisis kuantitatif dalam industri. Dalam proses pembelajaran peserta didik didorong
untuk dapat menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu, objektif, jujur,
teliti, cermat, tekun, hati-hati, bertanggung jawab, terbuka, kritis, kreatif, inovatif, dan
peduli lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari sebagai wujud implementasi sikap dalam
berdiskusi.

A. KI dan KD pada Materi Pokok Larutan Asam Basa

Kompetensi Inti Kompetensi Dasar

1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama 1.1 Menyadari adanya keteraturan dari sifat
yang dianutnya. hidrokarbon, termokimia, laju reaksi, ke-
setimbangan kimia, larutan dan koloid
sebagai wujud kebesaran Tuhan YME dan
pengetahuan tentang adanya keteraturan
tersebut sebagai hasil pemikiran kreatif ma-
nusia yang kebenarannya bersifat tentatif.
1.2 Mensyukuri kekayaan alam Indonesia berupa
minyak bumi, batubara dan gas alam serta
berbagai bahan tambang lainnya sebagai
anugerah Tuhan YME yang digunakan untuk
kemakmuran rakyat Indonesia.
2. Menghayati dan mengamalkan perilaku ju- 2.1 Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa
jur, disiplin, tanggung jawab, peduli (gotong ingin tahu, disiplin, jujur, objektif, terbuka,
royong, kerja sama, toleran, damai), santun, mampu membedakan fakta dan opini, ulet,
responsif dan pro-aktif, dan menunjukkan teliti, bertanggung jawab, kritis, kreatif,
sikap sebagai bagian dari solusi atas per- inovatif, demokratis, komunikatif) dalam
masalahan dalam berinteraksi secara efektif merancang dan melakukan percobaan serta
dengan lingkungan sosial dan alam serta berdiskusi yang diwujudkan dalam sikap
dalam menempatkan diri sebagai cerminan sehari-hari.
bangsa dalam pergaulan dunia. 2.2 Menunjukkanperilaku kerjasama, santun,
toleran, cinta damai dan peduli lingkungan
serta hemat dalam memanfaatkan sumber
daya alam.
2.3 Menunjukkan perilaku responsif dan pro-
aktif serta bijaksana sebagai wujud kemam-
puan memecahkan masalah dan membuat
keputusan

114 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


3. Memahami, menerapkan, dan menganalisis 3.10 Menganalisis sifat larutan berdasarkan
pengetahuan faktual, konseptual, prose- konsep asam basa dan/atau pH larutan.
dural, dan metakognitif berdasarkan rasa 3.11 Menentukan konsentrasi/kadar asam atau
ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, basa berdasarkan data hasil titrasi asam
teknologi, seni, budaya, dan humaniora basa.
dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan,
kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab
fenomena dan kejadian, serta menerapkan
pengetahuan prosedural pada bidang kajian
yang spesifik sesuai dengan bakat dan mi-
natnya untuk memecahkan masalah.
4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ra- 4.10 Mengajukan ide/gagasan tentang peng-
nah konkret dan ranah abstrak terkait den- gunaan indikator yang tepat untuk me-
gan pengembangan dari yang dipelajarinya nentukan keasaman asam/basa atau titrasi
di sekolah secara mandiri, bertindak secara asam/basa.
efektif dan kreatif, serta mampu mengguna- 4.11 Merancang, melakukan, dan menyimpulkan
kan metoda sesuai kaidah keilmuan. serta menyajikan hasil percobaan titrasi
asam-basa.

B. Pemetaan Indikator
Kompetensi Dasar Indikator

3.10 Menganalisis sifat larutan 1. Menjelaskan konsep asam basa menurut Arrhenius.
berdasarkan konsep asam 2. Menjelaskan konsep asam basa menurut Bronsted-Lowry.
basa dan/atau pH larutan. 3. Menjelaskan konsep asam basa menurut Lewis.
4. Menjelaskan tentang indikator asam basa.
5. Menentukan bahan-bahan alam yang dapat digunakan
sebagai indikator.
6. Merancang dan melakukan percobaan untuk pembuatan
indikator alami.
7. Menentukan kekuatan larutan asam dan larutan basa.
8. Merancang dan melakukan percobaan untuk mengukur pH
larutan asam kuat dan asam lemah serta basa kuat dan
basa lemah yang konsentrasinya sama dengan indikator
universal.
9. Menghubungkan pH asam lemah/basa lemah dengan pH
asam kuat/basa kuat dari hasil percobaan untuk mendapatkan
derajat ionisasi () atau tetapan ionisasi asam/basa (Ka/Kb).
10. Menghitung pH larutan asam kuat dan basa kuat serta
asam lemah dan basa lemah dari data konsentrasinya.
3.11 Menentukan konsentrasi/ 1. Menjelaskan tentang titik ekivalen dan titik akhir titrasi.
kadar asam atau basa 2. Membuat kurva titrasi dari data titrasi percobaan.
berdasarkan data hasil titrasi 3. Menentukan indikator yang sesuai untuk titrasi asam basa.
asam basa. 4. Menghitung konsentrasi larutan berdasarkan data titrasi
asam basa.
5. Menentukan konsentrasi larutan dengan titrasi asam basa.
6. Merancang dan melakukan percobaan untuk titrasi asam
basa untuk menentukan konsentasi asam asetat pada
larutan cuka.

Bab V Larutan Asam Basa 115


C. Pembelajaran Larutan Asam Basa
1. Alokasi waktu dan subtopik
Pembelajaran dan penilaian materi pokok Larutan Asam Basa memerlukan alokasi
waktu 24 jam pelajaran (JP). Dalam satu minggu disarankan satu kali pertemuan tatap
muka (TM) dengan 4 jam pelajaran sesuai struktur kurikulum.

Pertemuan Materi

I Konsep Asam Basa dan Indikator Asam Basa


II Indikator Alami (Percobaan) dan Kekuatan Larutan Asam dan Larutan Basa
III pH Larutan Asam dan Larutan Basa (Percobaan)
IV Titrasi Asam Basa
V Titrasi Asam Basa (Percobaan)
VI Review Materi Larutan Asam Basa + Ulangan Harian

2. Pertemuan I : Konsep Asam Basa dan Indikator Asam Basa


a. Materi untuk Guru
Pada proses pembelajaran Guru dapat mengingatkan Tabel 5.1 Contoh Asam Kuat
kembali bahwa di SMP kelas VII sudah dipelajari asam Asam Kuat Nama
dan basa, Guru dapat mereview kembali ingatan peserta
didik dan melakukan identifikasi larutan asam, basa atau HCl Asam klorida
garam dengan menggunakan kertas lakmus dan indikator HBr Asam bromida
kimia. HI Asam iodida
Menurut Arrhenius, asam didefinisikan sebagai
HNO Asam nitrat
zat-zat yang dapat memberikan ion hidrogen (H+) atau 3

ion hidronium (H3O+) jika dilarutkan dalam air atau H SO Asam sulfat
2 4

zat yang dapat memperbesar konsentrasi ion H+ jika HClO


3
Asam klorat
dilarutkan dalam air. Asam terdiri atas asam kuat dan HClO Asam perklorat
asam lemah. 4

Contoh: Tabel 5.2 Contoh Asam Lemah


Asam nitrat Asam Lemah Nama
HNO3(aq) + H2O(l) H3O+(aq) + NO–3(aq)
atau HF Asam fluorida
HNO3(aq) H+(aq) + NO–3(aq) CH COOH Asam asetat
Ion nitrat 3

HCN Asam sianida


Asam sianida
H+(aq) + CN–(aq) HNO Asam nitrit
HCN(aq) 2

H SO Asam sulfit
Senyawa yang larutannya dalam air bersifat asam 2 3
dapat berbentuk gas, cair, atau padat. Misalnya HCl(g) H3PO 4 Asam fosfat
bernama hidrogen klorida, larutannya dalam air ditulis H2CO 3 Asam karbonat
HCl(aq) bernama asam klorida.

116 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Tidak semua senyawa yang mengandung hidrogen adalah asam, misalnya alkohol
atau etanol mempunyai rumus kimia C2H5OH. Walaupun ada unsur H-nya, alkohol bukan
asam. Begitu juga tidak semua hidrogen pada rumus kimia suatu asam dapat dilepaskan
sebagai ion H+ dalam larutan.
Menurut Arrhenius, basa didefinisikan sebagai zat-zat yang dalam air menghasilkan
ion hidroksil (OH−) atau zat yang dapat memperbesar konsentrasi ion OH− dalam air.
Basa juga terdiri atas basa kuat dan basa lemah.
Contoh:
Kalsium hidroksida dalam air
Ca(OH)2(aq) Ca2+(aq) + 2 OH(aq)
NH3(g) + H2O(l) NH4+(aq) + OH–(aq) atau
NH4OH(aq) NH4(aq) + OH–(aq) +

Menurut Brønsted dan Lowry, asam adalah senyawa yang dapat memberikan proton
(H ) kepada senyawa lain dan disebut dengan donor proton, sedangkan basa adalah senyawa
+

yang menerima proton (H+) dari senyawa lain dan disebut dengan akseptor proton.
Contoh:
1) HCl(g) + H2O(l) H3O+(aq) + Cl–(aq)
Asam Basa Asam Basa
+
2) NH3(g) + H2O(l) NH4(aq) + OH–(aq)
Basa Asam Asam Basa

Zat yang dapat bersifat sebagai asam dan basa disebut amfiprotik.
Contoh:
H2O(l) + H2O(l) H3O+(aq) + OH–(aq)
Asam Basa Asam Asam

Menurut Lewis, asam adalah senyawa yang dapat menerima pasangan elektron dari
senyawa lain sehingga membentuk ikatan kovalen koordinat. Contohnya BF3, FeCl3, dan
AlCl3 yang menunjukkan sifat asam dalam reaksi. Basa adalah senyawa yang dapat memberi
pasangan elektron.
Cara yang tepat untuk menentukan sifat asam dan sifat basa adalah dengan mengguna-
kan zat penunjuk yang disebut indikator. Indikator asam basa adalah zat yang dapat
berbeda warna jika berada dalam lingkungan asam atau lingkungan basa. Ada beberapa
jenis indikator yang dapat digunakan untuk membedakan antara larutan yang bersifat
asam dengan larutan yang bersifat basa, yaitu kertas lakmus, larutan indikator, indikator
universal, dan indikator alami.
b. Pembelajaran
1) Tujuan Essensial
a) Peserta didik dapat menganalisis konsep asam basa menurut Arrhenius.
b) Peserta didik dapat menganalisis konsep asam basa menurut Bronsted-Lowry.
c) Peserta didik dapat menganalisis konsep asam basa menurut Lewis.
d) Peserta didik dapat menganalisis tentang indikator asam basa.
2) Metode Pembelajaran
(a) Langsung
(b) Konstektual
(c) Demontrasi
Bab V Larutan Asam Basa 117
Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai
akhir menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan
peserta didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan metode
pembelajaran yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.
· Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang larutan asam basa yang
pernah dipelajari di SMP.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran tentang Konsep Asam
Basa dan Indikator Asam Basa.
b) Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan
· Mengamati pemutaran video oleh guru tentang larutan asam basa dan
bahan/zat yang termasuk asam atau basa yang sering ditemukan dalam
kehidupan sehari-hari.
· Membaca artikel tentang Konsep Asam Basa menurut Arrhenius,
Bronsted-Lowry, dan Lewis, serta tentang Indikator Asam Basa.
· Mengamati Gambar 5.1 pada halaman 148 Buku Siswa.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan dengan memberikan contoh pertan-
yaan.
· Bagaimana peran asam dan basa dalam kehidupan?
· Bagaimana perbedaan asam dengan basa?
(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang Konsep Asam Basa dan Indikator Asam Basa.
Peserta didik diminta untuk membuat catatan-catatan dari berbagai infor-
masi tersebut yang akan didiskusi dalam kelas bersama guru. Catatan dapat
berbentuk tabel, deskripsi, gambar, atau bentuk lain yang paling mudah
dipahami oleh peserta didik.
(4) Mengolah Informasi
Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang Konsep Asam
Basa dan Indikator Asam Basa.
· Peserta didik dapat menganalisis asam dengan basa menurut Arrhenius
serta kelemahan masing-masing konsep tersebut.
· Peserta didik dapat menganalisis asam dengan basa menurut Bronsted-
Lowry serta kelemahan masing-masing konsep tersebut.
· Peserta didik dapat menganalisis asam dengan basa menurut Lewis serta
kelemahan masing-masing konsep tersebut.
· Peserta didik dapat menjelaskan isndikator asam basa.

118 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


(5) Mengomunikasikan
Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamatan
dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang Konsep Asam Basa dan
Indikator Asam Basa. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan
yang diberikan oleh peserta didik dan memberikan penguatan. Dalam
memberikan penguatan Guru harus memerhatikan perbedaan pendapat dari
peserta didik.
· Menurut Arrhenius:
- Asam didefinisikan sebagai zat-zat yang dapat memberikan ion
hidrogen (H+) atau ion hidronium (H3O+) jika dilarutkan dalam air
atau zat yang dapat memperbesar konsentrasi ion H+ jika dilarutkan
dalam air.
- Basa didefinisikan sebagai zat-zat yang dalam air menghasilkan ion
hidroksil (OH−) atau zat yang dapat memperbesar konsentrasi ion
OH− dalam air.
· Menurut Bronsted-Lowry:
- Asam adalah senyawa yang dapat memberikan proton (H+) kepada
senyawa lain disebut dengan donor proton.
- Basa adalah senyawa yang menerima proton (H+) dari senyawa lain
dan disebut dengan akseptor proton.
· Menurut Lewis:
- Asam adalah senyawa yang dapat menerima pasangan elektron dari
senyawa lain sehingga membentuk ikatan kovalen koordinat.
- Basa adalah senyawa yang dapat memberi pasangan elektron.
· Indikator asam basa adalah zat yang dapat berbeda warna jika berada
dalam lingkungan asam atau lingkungan basa. Ada beberapa jenis
indikator yang dapat digunakan untuk membedakan antara larutan yang
bersifat asam dengan larutan yang bersifat basa, yaitu kertas lakmus,
larutan indikator, dan kertas indikator.
c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tugas 5.1 halaman 153 dan
Tugas 5.2 halaman 156 Buku Siswa.
· Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang Indikator
Alami serta Kekuatan Larutan Asam dan Larutan Basa dan meminta peserta
didik membacanya. Guru meminta peserta didik membawa bahan-bahan
alam untuk percobaan indikator alami.
4) Alat, Bahan, dan Media
· Media: LCD, komputer berakses internet
5) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Sumber lain yang relevan
http://ir.chem.cmu.edu/irproject/applets/stoich/Applet.asp
http://www.chem-toddler.com/acids-and-bases/universal-indicator.html

Bab V Larutan Asam Basa 119


6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada
akhir pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.
· Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

3. Pertemuan II : Indikator Alami + Kekuatan Larutan Asam dan


Larutan Basa (4 JP)
a. Materi untuk guru
Kekuatan asam dan kekuatan basa dapat dilihat dari derajat ionisasinya. Derajat ionisasi
dilambangkan dengan α. Derajat ionisasi (α) adalah perbandingan antara jumlah molekul
zat yang terionisasi dengan jumlah molekul zat mula-mula. Diketahui bahwa perbandingan
molekul sama dengan perbandingan mol, sehingga derajat ionisasi (α) dapat dinyatakan
sebagai berikut.
Jumlah mol zat yang terionisasi

Jumlah mol zat mula-mula

Larutan elektrolit kuat mengalami ionisasi hampir sempurna karena hanya sedikit
molekul yang tidak terion, sehingga harga mendekati 1 (satu). Sementara itu, larutan
elektrolit lemah hanya mengalami ionisasi sebagian, sehingga harga sangat kecil.
Persamaan ionisasi untuk larutan elektrolit kuat, contohnya larutan HCl.
HCl(aq) H+(aq) + Cl–(aq)
Hampir semua molekul HCl terurai menjadi ion-ionnya, sehingga dianggap = 1.
Dalam penulisan reaksi digunakan satu anak panah. Jadi dianggap semua molekul terurai
sempurna, sehingga dianggap reaksi hanya berlangsung dari kiri ke kanan.
Bandingkan dengan persamaan ionisasi asam lemah, contohnya asam asetat (CH3COOH).
CH3COOH(aq) CH3COO–(aq) + H+(aq)
Sebagian besar molekul CH3COOH yang terurai akan kembali membentuk molekul
CH3COOH, sehingga CH3COOH hanya mengalami ionisasi sebagian. Reaksinya merupakan
reaksi bolak-balik. Oleh karena itu, dalam penulisan reaksi digunakan dua anak panah
yang arahnya berlawanan. Hal ini berarti terjadi kesetimbangan antara molekul-molekul
zat elektrolit dengan ion-ionnya.
Ada beberapa cara untuk mengetahui pH larutan, yaitu dengan menggunakan larutan
indikator, indikator universal, dan pH meter.
b. Pembelajaran
1) Tujuan Pembelajaran
a) Peserta didik dapat menentukan bahan-bahan alam yang dapat digunakan sebagai
indikator.
b) Peserta didik dapat merancang percobaan untuk pembuatan indikator alami.
c) Peserta didik dapat mempresentasikan hasil rancangan.
d) Peserta didik dapat melakukan percobaan.

120 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


e) Peserta didik dapat mengolah dan menganalisis data hasil percobaan dan
menyimpulkannya.
f) Peserta didik dapat menyajikan laporan hasil percobaan.
g) Peserta didik dapat menentukan kekuatan larutan asam dan larutan basa.
2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi
Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai
akhir menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan
peserta didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan metode
pembelajaran yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk
memulai
pelajaran kimia.
· Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang larutan asam basa.
· Guru membagi peserta didik dalam beberapa kelompok dengan peserta didik
yang heterogen.
· Guru menekankan pentingnya bekerja dalam tim, saling berdiskusi,
meng¬hargai pendapat, dan saling respect dalam proses pembelajaran.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran tentang membuat
indikator alami dengan memerhatikan metode ilmiah dan keselamatan
kerja.
b) Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan
· Mengamati pemutaran video oleh guru tentang indikator asam basa
· Membaca artikel tentang Indikator Alami serta Kekuatan Larutan Asam
dan Larutan Basa.
· Mengamati Gambar 5.3 halaman 154 Buku Siswa.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari artikel yang telah dibaca dengan memberikan contoh
pertanyaan.
· Bagaimana cara kerja indikator membedakan larutan asam dan larutan
basa?
· Bagaimana cara pembuatan indikator dari bahan-bahan alam?
(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan melakukan
percobaan. Sebelum melakukan percobaan siswa diminta untuk merancang
percobaan seperti pada Kegiatan 5.1 halaman 155 Buku Siswa. Salah satu
anggota kelompok mempresentasikan rancangan percobaan tersebut terlebih
dahulu atau mengomunikasikan dengan guru. Setiap kelompok dapat
menggunakan bahan-bahan alam yang berbeda-beda.

Bab V Larutan Asam Basa 121


Guru dapat memberikan rancangan percobaan lain untuk dilakukan siswa.
Hal tersebut guna melihat dan membandingkan keakuratan percobaan yang
dilakukan dengan tujuan hasil yang sama. Dalam merancang percobaan, guru
harus memerhatikan hal-hal sebagai berikut.
(a) Percobaan mendukung ditemukannya konsep kimia.
(b) Proses kimia secara praktis memang dapat dilaksanakan atau diambil
dari sumber buku percobaan kimia yang valid.
(c) Guru sudah mencoba percobaan dan memang layak dilakukan peserta
didik.
(d) Di laboratorium/sekolah tersedia alat dan bahan yang diperlukan.
(e) Tidak berbahaya bagi peserta didik.
Dalam melakukan percobaan harus dengan mengikuti tahapan metode
ilmiah, yaitu (a) merumuskan masalah, (b) mengumpulkan keterangan, (c)
membuat hipotesis, (d) melakukan percobaan, (e) menarik kesimpulan, (f)
menguji kembali kesimpulan, dan (g) pelaporan.
Salah satu rancangan percobaan yang dapat dilakukan sebagai berikut.

Suatu tahapan percobaan yang pernah dilakukan sebagai berikut.


Alat dan bahan:
1. Cawan poreslen dan mortal 7. Erlenmeyer
2. Corong 8. Air suling
3. Kertas saring 9. Larutan cuka
4. Pengaduk 10. Air kapur
5. Tabung reaksi 11. Bahan-bahan alami (kembang sepatu dan bunga hydrangea)
6. Pipet tetes
Cara kerja:
1. Ambillah beberapa helai mahkota kembang sepatu.
2. Gerus dalam cawan poreslen dengan sedikit air.
3. Saring ekstrak mahkota bunga tersebut menggunakan corong dan kertas saring.
4. Teteskan ekstrak mahkota bunga ke dalam tabung reaksi yang masing-masing berisi:
· Air suling (netral)
· Larutan cuka (asam)
· Air kapur (basa)
5. Catat hasil perubahan warna yang terjadi.
6. Lakukan langkah 5–6 untuk bunga hydrangea.

(4) Mengolah Informasi


Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari percobahan yang dilakukan. Dari percobaan
yang telah dilakukan didapat hasil sebagai berikut.
Tabel 5.3 Perubahan Warna Indikator Alami

Warna Perubahan Warna dalam Larutan


No. Indikator Alami
Indikator Air Suling Larutan Cuka Air Kapur
1 Kembang sepatu Merah Merah Merah Hijau
2 Bunga hydrangea Biru Biru Biru Merah muda
3 Kol merah Merah Merah Merah Hijau

122 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Warna Perubahan Warna dalam Larutan
No. Indikator Alami
Indikator Air Suling Larutan Cuka Air Kapur
4 Kunyit Kuning Kuning Kuning Jingga
5 Bungan terompet Ungu Ungu Merah Hijau
6 Bunga kana Kuning Kuning Jingga Hiaju muda

(5) Mengomunikasikan
Salah satu kelompok peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan
kesimpulan dari pengamatan percobaan yang telah dilakukan tentang indikator
alam. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang disampaikan
oleh salah satu kelompok peserta didik dan memberikan penguatan. Dalam
memberikan penguatan Guru harus memerhatikan perbedaan pendapat dari
peserta didik.
· Beberapa bahan yang ada di alam dapat digunakan sebagai indikator
asam basa, misalnya kembang sepatu, kunyit, dan kol merah.
· Kekuatan asam dan kekuatan basa dapat dilihat dari derajat ionisasinya.
Derajat ionisasi dilambangkan dengan α. Derajat ionisasi (α) adalah
perbandingan antara jumlah molekul zat yang terionisasi dengan jumlah
molekul zat mula-mula.
· Semakin besar harga Ka atau Kb maka semakin kuat sifat asam atau sifat
basanya. Sebaliknya, semakin kecil harga Ka atau Kb maka semakin lemah
sifat asam atau sifat basanya.
· Semakin besar harga derajat ionisasi (α) maka semakin kuat sifat asam
atau basanya.
c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tugas 5.2 halaman 156.
· Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang Penentuan pH
Larutan Asam dan Larutan Basa dan meminta peserta didik membacanya.
5) Alat, Bahan, dan Media
· Alat dan bahan: cawan poreslen dan mortal, corong, pengaduk, tabung
reaksi,
pipet tetes, erlenmeyer, air suling, larutan cuka, kertas saring, air kapur, bahan-
bahan alami (kembang sepatu dan bunga hydrangea)
· Media: V lab, LCD, komputer berakses internet
6) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Lembar kerja
· Sumber lain yang relevan
http://ir.chem.cmu.edu/irproject/applets/stoich/Applet.asp
http://www.chem-toddler.com/acids-and-bases/universal-indicator.html

Bab V Larutan Asam Basa 123


6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada
akhir pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui ulangan harian dalam bentuk
uraian.
· Penilaian sikap pada saat presentasi dan hasil mengerjakan tugas.
· Penilaian keterampilan pada saat melakukan percobaan.

4. Pertemuan III: Pengukuran pH + pH Larutan Asam dan Larutan


Basa (4 JP)
a. Materi untuk Guru
Secara teoretis untuk menghitung konsentrasi ion H+ pada asam kuat dan ion OH–
pada basa kuat, tergantung pada banyaknya ion H+ atau ion OH– yang dapat terionisasi
dalam larutan.
Contoh:
· Untuk asam kuat
HCl(aq) H
+(aq) + Cl–(aq) [H+] = [Cl–]
H2SO4(aq) 2H+(aq) + SO42 –(aq) [H+] = 2 × [H2SO4]
Untuk mempermudah dapat ditulis dengan rumus:

[H+] = a × Ma a = jumlah ion H+


Ma = konsentrasi asam
· Untuk basa kuat
NaOH(aq) Na +(aq) + OH–(aq) [OH–] = [NaOH]
2+(aq) + 2 OH–(aq)
Ba(OH)2(aq) Ba [OH–] = 2 × [Ba(OH)2]
Untuk mempermudah, dapat ditulis dengan rumus:

[OH–] = b × Mb b= jumlah ion OH–


Mb = konsentrasi basa
Pada asam lemah dan basa lemah hanya sebagian kecil saja molekul-molekul asam
lemah atau basa lemah yang dapat terionisasi dalam air. Banyaknya asam atau basa yang
terurai ditentukan oleh derajat ionisasi (α), sehingga dapat diketahui banyaknya ion H+
atau ion OH– dalam larutan. Konsentrasi ion H+ dan ion OH– dapat juga diperoleh dari
harga tetapan kesetimbangan ionisasi asam lemah (Ka) atau basa lemah (Kb).
Konsentrasi ion H+ pada asam lemah adalah: [H+] = K a Ma

Konsentrasi ion OH– pada basa lemah adalah: [OH–] = K b M b


a. Pembelajaran
1) Tujuan Pembelajaran
a) Peserta didik dapat merancang percobaan untuk mengukur pH larutan asam
kuat dan asam lemah serta basa kuat dan basa lemah yang konsentrasinya sama
dengan indikator universal.

124 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


b) Peserta didik dapat mempresentasikan hasil rancangan.
c) Peserta didik dapat melakukan percobaan.
d) Peserta didik dapat mengolah dan menganalisis data hasil percobaan dan
menyimpulkannya.
e) Peserta didik dapat menyajikan laporan hasil percobaan.
f) Menghubungkan pH asam lemah/basa lemah dengan pH asam kuat/basa kuat
dari hasil percobaan untuk mendapatkan derajat ionisasi (α ) atau tetapan ionisasi
asam/basa ( Ka/Kb ).
g) Menghitung pH larutan asam kuat dan basa kuat serta asam lemah dan basa
lemah dari data konsentrasinya.
2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi
Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai
akhir menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan
peserta didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan metode
pembelajaran yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk
memulai
pelajaran kimia.
· Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang indikator larutan asam
basa.
· Guru membagi peserta didik dalam beberapa kelompok dengan peserta didik
yang heterogen.
· Guru menekankan pentingnya bekerja dalam tim, saling berdiskusi,
menghargai pendapat, dan saling respect dalam proses pembelajaran.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran mengetahui Penentuan
pH Larutan Asam dan Larutan Basa dengan memerhatikan metode ilmiah
dan keselamatan kerja.
b) Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan
· Mengamati pemutaran video oleh guru tentang penentuan pH larutan
asam dan larutan basa.
· Membaca artikel tentang Penentuan pH Larutan Asam dan Larutan
Basa.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari artikel yang telah dibaca dengan memberikan contohnya.
Bagaimana pH larutan asam dan larutan basa?

Bab V Larutan Asam Basa 125


(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan melakukan
percobaan. Sebelum melakukan percobaan siswa diminta untuk merancang
percobaan seperti pada Kegiatan 5.2 halaman 165 Buku Siswa. Salah satu
anggota kelompok mempresentasikan rancangan percobaan tersebut terlebih
dahulu atau mengomunikasikan dengan guru.
Guru dapat memberikan rancangan percobaan lain untuk dilakukan siswa.
Hal tersebut guna melihat dan membandingkan keakuratan percobaan yang
dilakukan dengan tujuan hasil yang sama. Dalam merancang percobaan, guru
harus memerhatikan hal-hal sebagai berikut.
(a) Percobaan mendukung ditemukannya konsep kimia.
(b) Proses kimia secara praktis memang dapat dilaksanakan atau diambil
dari sumber buku percobaan kimia yang valid.
(c) Guru sudah mencoba percobaan dan memang layak dilakukan peserta
didik.
(d) Di laboratorium/sekolah tersedia alat dan bahan yang diperlukan.
(e) Tidak berbahaya bagi peserta didik.
Dalam melakukan percobaan harus dengan mengikuti tahapan metode
ilmiah, yaitu (a) merumuskan masalah, (b) mengumpulkan keterangan, (c)
membuat hipotesis, (d) melakukan percobaan, (e) menarik kesimpulan, (f)
menguji kembali kesimpulan, dan (g) pelaporan.
Salah satu rancangan percobaan yang dapat dilakukan sebagai berikut.
Suatu tahapan percobaan yang pernah dilakukan sebagai berikut.
Alat dan bahan:
1. Tabung reaksi dan rak 4. Larutan CH3COOH 0,1 M 7. Larutan NH4OH 0,1 M
2. Pita indikator universal 5. Air suling
3. Larutan HCl 0,1 M 6. Larutan NaOH 0,1 M
Cara kerja:
1. Siapkan 5 buah tabung reaksi dan masing-masing isi dengan 5 mL air suling dan 5 mL larutan
yang tersedia.
2. Masukkan satu helai pita indikator universal ke dalam setiap tabung.
3. Bandingkan warna kelima indikator yang berada dalam larutan itu dengan warna pada peta
pH dan cocokkan.
4. Catatlah pH untuk masing-masing larutan dan air suling.

(4) Mengolah Informasi


Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari percobahan yang dilakukan. Dari percobaan
yang telah dilakukan didapat hasil sebagai berikut.
Tabel 5.4 Data Hasil Penentuan pH Larutan

Bahan yang Diuji pH Bahan yang Diuji pH


Larutan HCl 0,1 M 1 Larutan NaOH 0,1 M 13

Larutan CH3COOH 0,1 M 3 Larutan NH4OH 0,1 M 11


Air suling 7

126 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


· Peserta didik dapat menentukan kekuatan larutan asam dan larutan
basa, seperti pada Contoh Soal halaman 160, 162, 166, dan 167 Buku
Siswa.
(5) Salah satu kelompok peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan
kesimpulan dari pengamatan percobaan yang telah dilakukan tentang
pengukuran pH larutan. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan
yang disampaikan oleh salah satu kelompok peserta didik dan memberikan
penguatan. Guru harus memerhatikan perbedaan pendapat dari peserta
didik.
Pada konsentrasi yang sama pH larutan asam kuat lebih kecil daripada pH
larutan asam lemah, sedangkan pH larutan basa kuat lebh besar daripada
pH larutan basa lemah.
c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tugas 5.4 halaman 170 dan
Tantangan halaman 170 Buku Siswa.
· Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang titrasi asam
basa dan meminta peserta didik membacanya di rumah.
4) Alat, Bahan, dan Media
· Alat dan bahan: Pita indikator universal, larutan HCl, larutan CH3COOH, air
suling, larutan, larutan NH4OH
· Media: V lab, LCD, komputer berakses internet
5) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Lembar kerja
· Sumber lain yang relevan
http://ir.chem.cmu.edu/irproject/applets/stoich/Applet.asp
http://www.chem-toddler.com/acids-and-bases/universal-indicator.html
6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada
akhir pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui ulangan harian dalam bentuk
uraian.
· Penilaian sikap pada saat presentasi dan hasil mengerjakan tugas.
· Penilaian keterampilan pada saat melakukan percobaan.

5. Pertemuan IV : Titasi Asam Basa


a. Materi untuk guru
Pada titrasi asam basa terjadi reaksi antara asam dan basa menghasilkan garam, bila
sejumlah mol asam dan mol basa yang bereaksi sama, garam yang terbentuk bersifat
netral dan reaksi sudah mencapai titik ekuivalen. Untuk mengetahui titik ekivalen maka
ditambakan zat penunjuk titik ekivalen yang disebut indikator. Senyawa yang digunakan
sebagai indikator mempunyai warna yang berbeda pada larutan asam dan larutan basa,

Bab V Larutan Asam Basa 127


Untuk melakukan titrasi diambil sejumlah volum tertentu larutan yang akan dititer
dengan pipet volumetri, dimasukkan ke dalam labu erlenmeyer kemudian ditambah
beberapa tetes indikator dan larutan penitrasi dimasukkan ke dalam buret sampai batas
angka tertentu. Kemudian larutan penitrasi dialirkan ke dalam labu erlenmeyer sedikit
demi sedikit, sampai tetes terakhir tepat terjadi perubahan warna, artinya titik ekivalen
sudah tercapai, saat ini asam dan basa tepat habis beraksi, kemudian berapa banyak
volum zat penitrasi dapat dibaca di dalam buret, titrasi dilakukan minimal 3 kali untuk
mendapatkan hasil yang lebih teliti
Pengayaan
Cara untuk menghitung kadar zat dalam titrasi dapat digunakan rumus:
VA × NA = VB × NB
Dimana VA = volume asam yang digunakan (diambil menggunakan pipet volum atau
pipet gondok)
VB = volume basa yang digunakan (dapat dibaca dari buret)
NA = normalitas asam (konsentrasi kenormalan asam)
NB = normalitas basa (konsentrasi kenormalan basa)
Konsentrasi normalitas (N) asam atau basa dapat dicari dari molaritasnya, yaitu
tergantung pada valensi asam atau basa, di mana
N = n × M M = molaritas
n = valensi asam atau basa, yaitu banyaknya H+ atau OH– yang dapat
dilepaskan oleh asam atau basa
Contoh:
Asam bervalensi 1 : HCl; HBr; HNO3; CH3COOH. NA = 1 × M
Asam bervalensi 2 : H2SO4; H2CO3; H2C2O4 NA = 2 × M
Basa bervalensi 1 : NaOH; KOH NB = 1 × M
Basa bervalensi 2 : Ca(OH)2; Ba(OH)2; Mg(OH)2. NB = 2 × M
Rumusnya menjadi nA × VA × MA = nB × VB × MB
n = banyak ion H+ atau ion OH–
Implementasi dari cara titrasi dapat dilakukan untuk analisis kemurnian suatu
produk, contohnya pada label botol cuka dapur tertulis kadar cuka 25%, apakah benar
25%? Cara titrasi juga dapat dilakukan untuk mengetahui kadar vitamin C dalam buah-
buahan, misalnya menentukan kadar vitamin C dalam jambu biji, jeruk, belimbing, dan
lain-lain
b. Pembelajaran
1) Tujuan Pembelajaran
· Peserta didik dapat menjelaskan tentang titik ekivalen dan titik akhir titrasi.
· Peserta didik dapat membuat kurva titrasi dari data titrasi percobaan.
· Perserta didik dapat menentukan indikator yang sesuai untuk titrasi asam basa.
· Peserta didik dapat menghitung konsentrasi larutan berdasarkan data titrasi asam
basa.

128 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi
Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai
akhir menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan
peserta didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan metode
pembelajaran yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk
memulai
belajar kimia.
· Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang penentuan pH larutan
asam basa.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran tentang Titrasi Asam
Basa.
b) Kegiatan Inti
(1) Mengamati
· Mengamati pemutaran video oleh guru tentang tirasi asam basa.
· Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan membaca
artikel tentang Titrasi Asam Basa dan Grafik Titrasi Asam Basa.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan dengan memberikan contoh pertanyaan.
· Bagaimana menentukan konsentrasi larutan berdasarkan titrasi asam
basa?
(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang Titrasi Asam Basa dan Grafik Titrasi Asam
Basa. Peserta didik diminta untuk membuat catatan-catatan dari berbagai
informasi tersebut yang akan didiskusi dalam kelas bersama guru. Catatan
dapat berbentuk tabel, deskripsi, gambar, atau bentuk lain yang paling mudah
dipahami oleh peserta didik.
(4) Mengolah Informasi
Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang Titrasi Asam
Basa dan Grafik Titrasi Asam Basa.
· Peserta didik dapat menentukan konsentrasi larutan berdasarkan data
titrasi asam basa, seperti pada Contoh Soal halaman 175 Buku Siswa.
(5) Mengomunikasikan
Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamatan
dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang titrasi asam basa dan
grafik titasi asam basa. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan
yang diberikan oleh peserta didik dan memberikan penguatan. Dalam
memberikan penguatan Guru harus memerhatikan perbedaan pendapat dari
peserta didik.
Bab V Larutan Asam Basa 129
· Titrasi asam basa adalah suatu cara menentukan konsentrasi larutan asam
jika konsentrasi larutan basa diketahui atau menentukan konsentrasi
larutan basa jika konsentrasi larutan asam diketahui.
· Titik ekuivalen adalah kondisi pada saat perbandingan jumlah mol asam
dan jumlah mol basa sama dengan perbandingan koefisien asam dan
koefisien basa menurut persamaan reaksi. Artinya, pada saat titik ekuivalen
tercapai maka larutan asam tepat bereaksi dengan larutan basa.
· Titik akhir titrasi adalah suatu kondisi pada saat indikator menunjukkan
perubahan warna. Artinya, pada saat tejadi perubahan warna indikator
maka pelaksanaan titrasi diakhiri.
c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang percobaan
titrasi asam basa dan meminta peserta didik membacanya.
4) Alat, Bahan, dan Media
· Alat dan bahan: kertas grafik
· Media: LCD, komputer berakses internet
5) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Sumber lain yang relevan
http://phet.colorado.edu/en/simulation/acid-base-solutions
http://phet.colorado.edu/en/simulation/ph-scale
http://group.chem.iastate.edu/Greenbowe/sections/projectfolder/simDownload/
index4.html#thermoChem
6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada
akhir pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui ulangan harian dalam bentuk
uraian.
· Penilaian sikap pada saat diskusi.

6. Pertemuan V : Titasi Asam Basa (Percobaan) (4 JP)


a. Materi untuk Guru
Cara untuk menghitung kadar zat dalam titrasi dapat digunakan rumus:
VA × NA = VB × NB
Dimana VA = volume asam yang digunakan (diambil menggunakan pipet volum atau
pipet gondok)
VB = volume basa yang digunakan (dapat dibaca dari buret)
NA = normalitas asam (konsentrasi kenormalan asam)
NB = normalitas basa (konsentrasi kenormalan basa)
Konsentrasi normalitas (N) asam atau basa dapat dicari dari molaritasnya, yaitu
tergantung pada valensi asam atau basa, di mana

130 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


N = n × M M = molaritas
n = valensi asam atau basa, yaitu banyaknya H+ atau OH– yang dapat
dilepaskan oleh asam atau basa
b. Pembelajaran
1) Tujuan Pembelajaran
a) Peserta didik dapat menentukan konsentrasi larutan dengan titrasi asam basa.
b) Peserta didik dapat merancang percobaan untuk titrasi asam basa untuk
menentukan konsentasi asam asetat pada larutan cuka.
c) Peserta didik dapat mempresentasikan hasil rancangan.
d) Peserta didik dapat melakukan percobaan.
e) Peserta didik dapat mengolah dan menganalisis data hasil percobaan dan
menyimpulkannya.
f) Peserta didik dapat menyajikan laporan hasil percobaan.
2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi
Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai
akhir menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan
peserta didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan metode
pembelajaran yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk
memulai
pelajaran kimia.
· Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang indikator larutan asam
basa.
· Guru membagi peserta didik dalam beberapa kelompok dengan peserta didik
yang heterogen.
· Guru menekankan pentingnya bekerja dalam tim, saling berdiskusi,
menghargai pendapat, dan saling respect dalam proses pembelajaran.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran menentukan konsentrasi
larutan dengan titrasi asam basa dengan memerhatikan metode ilmiah dan
keselamatan kerja dan tentang Pencemaran Air.
b) Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan
· Mengamati pemutaran video oleh guru tentang titrasi asam basa.
· Membaca artikel tentang Penentuan Konsentrasi Larutan dengan Titrasi
Asam Basa.
· Membaca artikel tentang Pencemaran Air.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari artikel yang telah dibaca.

Bab V Larutan Asam Basa 131


· Bagaimana menentukan konsentrasi larutan dengan titrasi asam basa?
· Bagaimana terjadinya pencemaran air?
(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan
Melakukan percobaan. seperti pada Kegiatan 5.3 halaman 176 Buku Siswa.
Salah satu anggota kelompok mempresentasikan rancangan percobaan tersebut
terlebih dahulu atau mengomunikasikan dengan guru.
Guru dapat memberikan rancangan percobaan lain untuk dilakukan siswa.
Hal tersebut guna melihat dan membandingkan keakuratan percobaan yang
dilakukan dengan tujuan hasil yang sama. Dalam merancang percobaan, guru
harus memerhatikan hal-hal sebagai berikut.
(a) Percobaan mendukung ditemukannya konsep kimia.
(b) Proses kimia secara praktis memang dapat dilaksanakan atau diambil
dari sumber buku percobaan kimia yang valid.
(c) Guru sudah mencoba percobaan dan memang layak dilakukan peserta
didik.
(d) Di laboratorium/sekolah tersedia alat dan bahan yang diperlukan.
(e) Tidak berbahaya bagi peserta didik.
Dalam melakukan percobaan harus dengan mengikuti tahapan metode
ilmiah, yaitu (a) merumuskan masalah, (b) mengumpulkan keterangan, (c)
membuat hipotesis, (d) melakukan percobaan, (e) menarik kesimpulan, (f)
menguji kembali kesimpulan, dan (g) pelaporan.
Salah satu rancangan percobaan yang dapat dilakukan sebagai berikut.

Alat dan bahan : 6. Cuka dapur (yang dipakai dengan persentasi


1. Gelas ukur 10 mL dan 100 mL asam asetat 25%). Cuka dapat diambil
2. Pipet tetes dengan berbagai macam merk
3. Erlenmeyer 7. NaOH 0,1 M (sudah distandarisasi)
4. Gelas kimia 8. Air distilasi
5. Seperangkat perlatan buret 9. Indikator fenolftalein

Cara Kerja:
1. Catat merk cuka yang digunakan dan kadar asam asetat yang ada pada labelnya.
2. Ambil 2 mL cuka dengan gelas ukur 10 mL, tuangkan ke dalam gelas ukur 100 mL. Encerkan
cuka dengan menambahkan air distilasi hingga volume mencapai 100 mL.
3. Tuangkan larutan cuka ke dalam gelas kimia.
4. Ambil 25 mL larutan cuka yang sudah diencerkan dan masukkan ke dalam erlenmeyer.
5. Tambahkan 3-4 tetes indikator fenolftalein.
6. Masukkan NaOH 0,1 M ke dalam buret yang sudah dibilas dengan NaOH 0,1 M.
7. Titrasi larutan cuka dengan NaOH 0,1 M.
8. Catat NaOH 0,1 M yang dibutuhkan sampai terjadinya titik akhir tittasi.
9. Lakukan titrasi larutan cuka sebanyak tiga kali.

(4) Mengolah Informasi


Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari percobahan yang dilakukan. Dari percobaan
yang telah dilakukan didapat hasil sebagai berikut.

132 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Tabel 5.5 Titrasi CH3COOH dengan NaOH 0,1 M

Titrasi ke- Volume CH COOH (mL) Volume NaOH 0,1 M (mL)


3

1 25 19
2 25 21
3 25 20
Rata-rata 25 20

(5) Mengolah Informasi


Salah satu kelompok peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan
kesimpulan dari pengamatan percobaan yang telah dilakukan sifat larutan
penyangga. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang
disampaikan oleh salah satu kelompok peserta didik dan memberikan
penguatan.
Ternyata setelah dilakukan pengujian kadar asam asetat yang ada di dalam
cuka tidak sesuai dengan yang ditulis pada label botol cuka.
c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tantangan halaman 178 Buku
Siswa.
· Guru mengingatkan peserta didik untuk menghadapi ulangan harian tentang
Larutan Asam Basa dan Titrasi Asam Basa dengan mengerjakan Soal Latihan
182–188 Buku Siswa.
4) Alat, Bahan, dan Media
· Alat dan bahan: seperangkat perlatan buret, gelas ukur, pipet tetes,
erlenmeye,
gelas kimia, cuka dapur, NaOH, air distilasi, indikator fenolftalein
· Media: V lab LCD, komputer berakses internet
5) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Sumber lain yang relevan
http://phet.colorado.edu/en/simulation/acid-base-solutions
http://phet.colorado.edu/en/simulation/ph-scale
http://group.chem.iastate.edu/Greenbowe/sections/projectfolder/simDownload/
index4.html#thermoChem
6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada
akhir pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui ulangan harian dalam bentuk
uraian.
· Penilaian sikap pada saat presentasi dan hasil mengerjakan tugas.
· Penilaian keterampilan pada saat melakukan percobaan.

Bab V Larutan Asam Basa 133


7. Pertemuan X : Review Materi Larutan Asam Basa + Ulangan
Harian (4 JP)
Sebelum Guru mengadakan ulangan harian, guru mereview materi tentang Larutan
Asam Basa serta Titrasi Asam Basa. Fokuskan pembahasan pada bagian-bagian yang
menjadi pertanyan atau kelemahan dari peserta didik.
Guru mengadakan ulangan harian untuk melihat pemahaman peserta didik terhadap
materi yang sudah diajarkan. Untuk soal-soal tertulis dapat dibuat soal baru atau diambil
dari Soal Latihan halaman 182–188 Buku Siswa. Guru dapat mengembangkan soal-soal
yang ada menjadi soal yang lebih bervariasi, supaya peserta didik mempunyai pemahaman
yang kompleks terhadap materi pokok yang sudah dibahas. Setelah ulangan harian, Guru
menugaskan peserta didik secara berkelompok mengerjakan Proyek yang ada pada halaman
188 Buku Siswa.

D. Penilaian
1. Penilaian oleh Guru
No. KD Indikator Pembelajaran Teknik Keterangan
Penilaian
1 KD pada KI-1 Observasi Lembar
perilaku observasi

2 KD pada KI-2 Observasi Lembar


perilaku observasi

3 KD pada KI-3 Peserta didik dapat menjelaskan konsep asam basa


menurut Arrhenius.
Peserta didik dapat menjelaskan konsep asam basa
menurut Bronsted-Lowry.
Peserta didik dapat menjelaskan konsep asam basa
menurut Lewis.
Peserta didik dapat menjelaskan tentang indikator Soal pilihan
Ujian tulis
asam basa.
Peserta didik dapat menentukan bahan-bahan alam
yang dapat digunakan sebagai indikator. ganda dan
uraian
Peserta didik dapat menentukan kekuatan larutan
asam dan larutan basa.
Menghubungkan pH asam lemah/basa lemah dengan
pH asam kuat/basa kuat dari hasil percobaan untuk
mendapatkan derajat ionisasi ( ) atau tetapan
ionisasi asam/basa ( Ka/Kb ).
Menghitung pH larutan asam kuat dan basa kuat
serta asam lemah dan basa lemah dari data
konsentrasinya.

134 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


No. KD Indikator Pembelajaran Teknik Keterangan
Penilaian
Peserta didik dapat menjelaskan tentang titik
ekivalen dan titik akhir titrasi.
Peserta didik dapat membuat kurva titrasi dari data Ujian Soal pilihan
titrasi percobaan.
Tertulis ganda dan
Perserta didik dapat menentukan indikator yang uraian
sesuai untuk titrasi asam basa.
Peserta didik dapat menghitung konsentrasi larutan
berdasarkan data titrasi asam basa.
4 KD pada KI-4 Peserta didik merancang percobaan mengenai: Penilaian Lembar
· Pembuatan indikator alami produk penilaian
· Menentukan pH larutan asam basa dengan
indikator universal
· Titrasi asam basa
Peserta didik mempresentasikan hasil rancangan. Penilaian Lembar
sikap penilaian
Peserta didik melakukan percobaan. Unjuk Lembar
kerja penilaian
Peserta didik mengolah dan menganalisis data hasil Laporan Lembar
percobaan dan menyimpulkannya. penilaian
Peserta didik menyajikan laporan hasil perco- Penilaian Lembar
baan. sikap penilaian

2. Penilaian Keterampilan
Untuk penilaian keterampilan percobaan secara umum dapat dilihat pada halaman
21–22.
Kegiatan 5.1 Titrasi Asam Basa
Aspek Keterampilan Penilaian yang Dinilai
mengukur volume
Cara mengambil /

Ketelitian melihat
perubahan warna
menuang larutan

buret saat titrasi

Kelompok/ Jumlah
membaca skala

Nilai Keterangan
Ketelitian

Ketelitian

indikator

Nama skor

I
Inayah 2 2 3 3 10 83
Jaenudin 2 2 3 2 9 75
Zaenab

* Perangkat penilaian diisi oleh Guru atau asisten laboratorium

Bab V Larutan Asam Basa 135


Nilai maksimum: 4
Nilai: 1 = tidak kompeten 2 = kurang kompeten 3 = kompeten 4 = tidak kompeten

Jumlah skor minimum :1×4=4 Rentang nilai :


Jumlah skor maksimum : 4 × 4 = 16 skor ≤ 60 : tidak kompeten
< 60 skor ≤ 75 : kurang kompeten
< 75 skor ≤ 90 : kompeten
Jumlah skor
Nilai = 100 < 90 skor ≤ 100 : sangat kompeten
Jumlah skor maksimum

3. Penilaian Sikap
KI–1 : Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
KI–2 : Menghayati, mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli
(gotong royong, kerja sama, toleran, damai), santun, responsif dan proaktif,
dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan
dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.

Penilaian
No. Nama Skor Nilai
Jujur Disiplin Tanggung Peduli Kerja
Jawab Keras
1 A 3 3 3 2 3 14 93
2 B 2 2 2 2 1 9 60
3

Nilai maksimum: 4
Nilai: 1 = kurang 2 = cukup 3 = baik 4 = sangat baik
Jumlah skor minimum :1×5=5 Rentang nilai :
Jumlah skor maksimum : 4 × 5 = 20 skor ≤ 60 : kurang
< 60 skor ≤ 75 : cukup
Jumlah skor < 75 skor ≤ 90 : baik
Nilai = 100
Jumlah skor maksimum < 90 skor ≤ 100 : sangat baik

Untuk indikator penilaian sikap dapat dilihat pada halaman 49.

4. Refleksi Diri (Penilaian Diri)


a. Peserta didik diminta melakukan refleksi diri dengan memberi tanda centang pada
kotak yang dianggap sesuai.
Untuk refleksi diri, dapat dilihat pada Buku Siswa halaman 182.
b. Guru memberikan jam tambahan untuk peserta didik yang tidak menguasai materi
yang telah dibahas.

136 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


5. Penilaian Teman
Guru meminta peserta didik untuk menilai rekan satu kelompoknya, ketika melakukan
kerja berkelompok.
Kelompok I
Peserta didik penilai: ….
Penilaiam
No. Nama Anggota Skor Nilai
Kerja Meng- Suka
Kelompok Kreativitas Inisiatif hargai
Sama Menolon
Teman
g
1

...

Nilai maksimum: 4
Nilai: 1 = kurang 2 = cukup 3 = baik 4 = sangat baik
Jumlah skor minimum :1×5=5 Rentang nilai :
Jumlah skor maksimum : 4 × 5 = 20 skor ≤ 60 : kurang
< 60 skor ≤ 75 : cukup
Jumlah skor < 75 skor ≤ 90 : baik
Nilai = 100
Jumlah skor maksimum < 90 skor ≤ 100 : sangat baik
Untuk indikator penilaian teman dapat dilihat pada halaman 50–51.

E. Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali


Bentuk komunikasi Guru dengan orang tua/wali peserta didik sebagai berikut.
1. Deskripsi. Meminta orang tua/wali peserta didik untuk membaca dan menandatangani
hasil tugas peserta didik.
2. Memberikan informasi secepatnya bila peserta didik bermasalah dalam pelajaran
Kimia di kelas.

F. Pengayaan dan Remedial


Setelah melakukan penilaian, guru dapat melakukan tindakan kepada peserta didik
sebagai berikut.
1. Guru memberikan pengayaan (dalam bentuk materi atau soal) kepada peserta didik
yang telah mencapai ketuntasan minimal (KKM) yang ditetapkan satuan pendidikan.
Untuk soal pengayaan dapat diambil dari soal tantangan.
2. Guru melakukan remedial untuk peserta didik yang belum mencapai ketuntasan
minimal (KKM) yang ditetapkan satuan pendidikan. Remedial dapat dilakukan di luar
jam pelajaran yang ditentukan. Remedial dilakukan dalam dua tahap, yaitu sebagai
berikut.
Bab V Larutan Asam Basa 137
a. Pembelajaran
Peserta didik dijadikan satu kelompok atau apabila kelompok terlalu besar dijadikan
beberapa kelompok. Setiap kelompok dibimbing oleh satu teman yang dianggap
mempunyai kemampuan untuk mentransfer pengetahuan mereka kepada teman
dalam kelompok. Peserta didik yang belum mencapai KKM akan lebih leluasa
untuk bertanya kepada temannya tentang kompetensi yang belum tercapai.
Tentukan waktu untuk pembelajaran tersebut.
b. Ujian tulis
Setelah pembelajaran selesai Guru memberikan soal ujian untuk dikerjakan
peserta didik.

Soal Remedial
1. Jelaskan pengertian asam dan pengertian basa menurut:
a. Arrhenius, b. Bronsted-Lowry, dan c. Lewis!
2. Perhatikan reaksi berikut!
a. NH3 + H2O NH4+ + OH– b. H2SO4 + H2O HSO4– + H3O+
Tentukanlah zat yang bertidak sebagai asam dan sebagai basa pada kedua reaksi di atas!
3. Perhatikan tabel beriku!
Warna Ekstrak Bunga
Bahan
P Q R S T
Air suling Kuning Merah Hijau Ungu Cokelat
CH3COOH Kuning Merah Hijau Merah Cokelat
NaOH Kuning Hijau Merah Hijau Cokelat

Jelaskan ekstrak bunga yang dapat digunakan sebagai indikator!


4. Bila harga Kw pada temperatur 45 oC adalah 4,02 × 10–14, tentukan konsentrasi ion H+ pada
temperatur tersebut!
5. Dalam gelas kimia terdapat larutan 100 mL HNO3 0,001 M. Tentukan konsentrasi ion H+
larutan tersebut!
6. Tentukan harga Ka asam asetat jika 0,1 mol CH3COOH dalam 1 liter larutan mengandung
0,001 M ion H+!
7. Tentukan pH untuk larutan NaOH 0,02 M!
8. Tentukan pH larutan amoniak (NH4OH) 0,4 M bila Kb amoniak adalah 1,0 × 10–5!
9. Untuk mengetahui konsentrasi larutan NaOH dilakukan titrasi sebanyak 3 kali dengan
menggunakan indikator fenolftalein, didapatkan data sebagai berikut.
Percobaan Volume H SO 0,1 M (mL) Volume NaOH (mL)
2 4

1 25,4 25,0
2 25,5 25,0
3 25,2 25,0
Hitunglah konsentrasi NaOH berdasarkan titrasi yang dilakukan!
10. Sebanyak 2 gram cuplikan NaOH dilarutkan sampai volumenya 1 liter. Larutan tersebut
digunakan untuk mentitrasi larutan HCl 0,1 M. Dari titrasi tersebut diperoleh data, setiap 10
mL larutan HCl rata-rata membutuhkan 25 mL larutan NaOH.

138 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Bab
Kesetimbangan dalam
VI Larutan

Sumber: origin-static.kickapps.com

Apakah kalian suka menjelajah? Misalnya masuk ke dalam gua? Indonesia kaya dengan gua, sebagai
karunia Tuhan yang Maha Esa. Ternyata di dalam gua terdapat pemandangan yang sangat indah
dan banyak dijadikan tempat wisata. Apa yang paling menonjol terdapat di dalam gua? Di dalam
gua banyak terdapat endapan batu kapur di dasar gua dan juga di langit-langit gua. Endapan batu
kapur yang terdapat di dasar gua dinamakan stalaktit dan yang ada di langit-langit gua (mengantung)
dinamakan stalagmit. Bagaimana terbentuknya stalaktit dan stalagmite tersebut? Hal itu dapat kalian
pelajaran dalam bab ini.

Pembelajaran pada bab ini mengantarkan peserta didik untuk memahami kesetimbangan
dalam larutan. Kesetimbangan ion dalam larutan meliputi larutan penyangga/larutan
buffer/larutan dapar, hidrolisis garam, serta kelarutan dan hasil kali kelarutan.
Larutan penyangga meliputi sifat larutan penyangga, penentuan [H+] dan [OH-], dan
fungsi/peranan larutan penyangga dalam tubuh makhluk hidup. Hidrolisis meliputi sifat
garam yang terhidrolisis yang berasal dari asam lemah dan basa kuat, basa lemah dan
asam kuat, asam lemah dan basa lemah, dan hubungannya dengan pH larutan ketiga
macam garam tersebut, serta tetapan hidrolisis (Kh). Adapun kelarutan dan hasil kali
kelarutan meliputi pengertian dan hubungan kelarutan dan hasil kali kelarutan, pengaruh
ion senama terhadap kelarutan dan memprediksi terbentuknya endapan.
Pembelajaran bab ini, peserta didik diajak untuk dapat merancang dan melakukan
percobaan, sampai mempresentasikan hasil percobaan. Dari kegiatan ini guru dapat
menilai sikap dan keterampilan peserta didik dalam kerja kelompok. Sikap jujur, disiplin,
tanggung jawab, peduli, santun, responsif, dan sifat lainnya akan muncul pada diri peserta
didik. Percobaan dilakukan untuk menguji sifat larutan penyangga, sifat larutan garam,
dan reaksi pengendapan.
Awal dan akhir kegiatan pembelajaran selalu diingatkan materi pembelajaran yang
telah dibahas untuk mendorong sikap peserta didik dapat mangagumi kebesaran Tuhan
Yang Maha Esa dalam menciptakan alam semesta. Proses pembelajaran peserta didik
dapat menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu, objektif, jujur, teliti, cermat,
tekun, hati-hati, bertanggung jawab, terbuka, kritis, kreatif, inovatif, dan peduli lingkungan)
dalam aktivitas sehari-hari sebagai wujud implementasi sikap dalam berdiskusi.

A. KI dan KD pada Materi Pokok Kesetimbangan Dalam


Larutan

Kompetensi Inti Kompetensi Dasar

1. Menghayati dan mengamalkan ajaran 1.1 Menyadari adanya keteraturan dari sifat
agama yang dianutnya. hidrokarbon, termokimia, laju reaksi, kesetim-
bangan kimia, larutan dan koloid sebagai wujud
kebesaran Tuhan YME dan pengetahuan
tentang
adanya keteraturan tersebut sebagai hasil
pemikiran kreatif manusia yang kebenarannya
bersifat tentatif.
1.2 Mensyukuri kekayaan alam Indonesia berupa
minyak bumi, batubara dan gas alam serta
berbagai bahan tambang lainnya sebagai
anugerah Tuhan YME yang digunakan untuk
kemakmuran rakyat Indonesia.
2. Menghayati dan mengamalkan perilaku 2.1 Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa
jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli ingin tahu, disiplin, jujur, objektif, terbuka,
(gotong royong, kerja sama, toleran, mampu membedakan fakta dan opini, ulet,
damai), santun, responsif dan pro-aktif, teliti, bertanggung jawab, kritis, kreatif, inovatif,
dan menunjukkan sikap sebagai bagian demokratis, komunikatif) dalam merancang dan
dari solusi atas permasalahan dalam melakukan percobaan serta berdiskusi yang
berinteraksi secara efektif dengan ling- diwujudkan dalam sikap sehari-hari.
kungan sosial dan alam serta dalam 2.2 Menunjukkanperilaku kerjasama, santun, toleran,
menempatkan diri sebagai cerminan cinta damai dan peduli lingkungan serta hemat
bangsa dalam pergaulan dunia. dalam memanfaatkan sumber daya alam.
2.3 Menunjukkan perilaku responsif dan pro-aktif
serta bijaksana sebagai wujud kemampuan me-
mecahkan masalah dan membuat keputusan
3. Memahami, menerapkan, menganalisis 3.12 Menganalisis garam-garam yang mengalami
pengetahuan faktual, konseptual, prose- hidrolisis.
dural berdasarkan rasa ingin tahunya 3.13 Menganalisis peran larutan penyangga dalam
tentang ilmu pengetahuan, teknologi, tubuh makhluk hidup.
seni, budaya, dan humaniora dengan
3.14 Memprediksi terbentuknya endapan dari suatu
wawasan kemanusiaan, kebangsaan,
reaksi berdasarkan prinsip kelarutan dan data
kenegaraan, dan peradaban terkait
penyebab fenomena dan kejadian, serta hasil kali kelarutan (Ksp).
menerapkan pengetahuan prosedural
pada bidang kajian yang spesifik ses-
uai dengan bakat dan minatnya untuk
memecahkan masalah.

140 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Kompetensi Inti Kompetensi Dasar

4. Mengolah, menalar, dan menyaji da- 4.12 Merancang, melakukan, dan menyimpulkan
lam ranah konkret dan ranah abstrak serta menyajikan hasil percobaan untuk
terkait dengan pengembangan dari menentukan jenis garam yang mengalami
yang dipelajarinya di sekolah secara hidrolisis.
mandiri, dan mampu menggunakan 4.13 Merancang, melakukan, dan menyimpulkan
metoda sesuai kaidah keilmuan. serta menyajikan hasil percobaan untuk
menentukan sifat larutan penyangga.
4.14 Mengolah dan menganalisis data hasil per-
cobaan untuk memprediksi terbentuknya
endapan.

B. Pemetaan Indikator
Kompetensi Dasar Indikator

1.12 Menganalisis garam-garam 1. Merancang dan melakukan percobaan untuk mengetahui


yang mengalami hidrolisis. sifat larutan garam.
2. Menganalisis sifat garam yang terhidrolisis.
3. Menentukan tetapan hidrolisis (Kh) garam.
4. Menentukan pH garam yang terhidrolisis (garam yang
berasal dari asam kuat dan basa lemah).
5. Menentukan grafik perubahan harga pH garam yang ter-
hidrolisis.
6. Menghitung pH garam yang terhidrolisis (garam yang
berasal dari asam lemah dan basa kuat serta garam yang
berasal dari asam lemah dan basa lemah)
1.13 Menganalisis peran larutan 1. Merancang dan melakukan percobaan untuk mengetahui
penyangga dalam tubuh sifat larutan penyangga.
makhluk hidup. 2. Menganalisis sifat larutan penyangga.
3. Menentukan pH larutan penyangga melalui perhitungan.
4. Memprediksi bahwa suatu larutan adalah larutan pe-
nyangga.
5. Menentukan grafik hubungan perubahan harga pH pada
titrasi asam-basa untuk menjelaskan sifat larutan pe-
nyangga.
6. Menjelaskan peranan larutan penyangga dalam makhluk
hidup dan kehidupan sehari-hari.
1.14 Memprediksi terbentuknya 1. Menentukan kelarutan suatu zat.
endapan dari suatu reaksi 2. Membedakan larutan berdasarkan kelarutan zat yang
berdasarkan prinsip kelarut- terlarut, menjadi larutan tidak jenuh, larutan jenuh, dan
an dan data hasil kali kelar- larutan lewat jenuh.
utan (Ksp). 3. Menentukan kelarutan dan hasil kali kelarutan berdasarkan
perhitungan.
4. Menjelaskan pengaruh ion senama terhadap kelarutan zat
elektrolit yang sukar larut dalam air.
5. Merancang dan melakukan percobaan untuk memprediksi
terjadinya endapan dari suatu reaksi kimia.

Bab VI Kesetimbangan dalam Larutan 141


C. Pembelajaran pada Materi Pokok Kesetimbangan
Dalam Larutan
1. Alokasi Waktu dan Materi Pokok
Pembelajaran dan penilaian materi pokok Kesetimbangan Dalam Larutan memerlukan
alokasi waktu 40 jam pelajaran (JP). Dalam satu minggu disarankan satu kali pertemuan
tatap muka (TM) dengan 4 jam pelajaran sesuai struktur kurikulum.

Pertemuan Materi Pokok/Sub Materi Pokok

I Sifat Larutan Penyangga


II Sifat Larutan Penyangga (lanjutan) dan pH larutan penyangga
III pH Larutan Penyangga (lanjutan) dan Fungsi Larutan Penyangga
IV Sifat Larutan Garam
V Sifat Garam yang Terhidrolisis (lanjutan) dan pH Garam yang Terhidrolisis
VI pH Garam yang Terhidrolisis
VII Ulangan Harian dan Kelarutan
VIII Kelarutan dan Hasil kali kelarutan serta Pengaruh Ion Senama terhadap
Kelarutan
IX Prediksi Terbentuknya Endapan
X Review Materi Kelarutan dan Hasil Kali Kelarutan + Ulangan Harian

2. Pertemuan I : Sifat Larutan Penyangga (Percobaan) (4 JP)


a. Materi untuk Guru
Larutan penyangga adalah campuran yang berasal dari larutan asam lemah dan larutan
garamnya (basa konjugasinya). pH larutan penyangga CH3COOH + CH3COONa lebih
kecil dari 7 maka campuran yang berasal dari larutan asam lemah dan garamnya disebut
penyangga asam. Berikutnya perhatikan campuran NH3 + NH4Cl. Larutan NH3 merupakan
basa lemah, sedangkan larutan NH4Cl adalah garam yang berasal dari basa lemah. Jadi
larutan penyangga dapat berasal dari campuran larutan basa lemah dan garamnya (asam
konjugasinya). pH larutan penyangga NH3 + NH4Cl lebih besar dari 7 maka larutan
penyangga yang berasal dari larutan basa lemah dan garamnya disebut penyangga basa.
b. Pembelajaran
1) Tujuan Pembelajaran
a) Peserta didik dapat merancang percobaan untuk mengetahui sifat larutan
penyangga.
b) Peserta didik dapat mempresentasikan hasil rancangan.
c) Peserta didik dapat melakukan percobaan.

142 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


d) Peserta didik dapat mengolah dan menganalisis data hasil percobaan dan
menyimpulkannya.
e) Peserta didik dapat menyajikan laporan hasil percobaan.
2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi
Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai
akhir menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan
peserta didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan metode
pembelajaran yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk
memulai
pelajaran kimia.
· Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang larutan.
· Guru membagi peserta didik dalam beberapa kelompok dengan peserta didik
yang heterogen.
· Guru menekankan pentingnya bekerja dalam tim, saling berdiskusi,
menghargai pendapat, dan saling respect dalam proses pembelajaran.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran mengetahui sifat larutan
penyangga dengan memerhatikan metode ilmiah dan keselamatan kerja.
· Guru dan peserta didik melakukan tanya-jawab tentang Larutan Penyangga
yang telah dibaca peserta didik sebagai tugas pekerjaan rumah.
b) Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan
· Mengamati pemutaran video oleh guru tentang larutan penyangga yang
ditemukan dalam kehidupan sehari-hari.
· Membaca artikel tentang Larutan Penyangga.
· Mengamati Gmabar 6.1 halaman 191 Buku Siswa.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari artikel yang telah dibaca.
Bagaimana sifat larutan penyangga?
(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan melakukan
percobaan. Sebelum melakukan percobaan siswa diminta untuk merancang
percobaan seperti pada Kegiatan 6.1 halaman 192 Buku Siswa. Salah satu
anggota kelompok mempresentasikan rancangan percobaan tersebut terlebih
dahulu atau mengomunikasikan dengan guru.
Guru dapat memberikan rancangan percobaan lain untuk dilakukan siswa.
Hal tersebut guna melihat dan membandingkan keakuratan percobaan yang
dilakukan dengan tujuan hasil yang sama. Dalam merancang percobaan, guru
harus memerhatikan hal-hal sebagai berikut.

Bab VI Kesetimbangan dalam Larutan 143


(a) Percobaan mendukung ditemukannya konsep kimia.
(b) Proses kimia secara praktis memang dapat dilaksanakan atau diambil
dari sumber buku percobaan kimia yang valid.
(c) Guru sudah mencoba percobaan dan memang layak dilakukan peserta
didik.
(d) Di laboratorium/sekolah tersedia alat dan bahan yang diperlukan.
(e) Tidak berbahaya bagi peserta didik.
Dalam melakukan percobaan harus dengan mengikuti tahapan metode
ilmiah, yaitu (a) merumuskan masalah, (b) mengumpulkan keterangan, (c)
membuat hipotesis, (d) melakukan percobaan, (e) menarik kesimpulan, (f)
menguji kembali kesimpulan, dan (g) pelaporan.
Salah satu rancangan percobaan yang dapat dilakukan sebagai berikut.
Alat dan bahan :
1. Tabung reaksi 6. Larutan NaOH 0,1 M
2. Pipet tetes 7. Larutan HCl 0,1 M
3. Rak tabung reaksi 8. Akuades (air murni)
4. Larutan CH3COOH 0,1 M 9. Indikator universal atau larutan indikator universal
5. Larutan CH3COONa 0,1 M
Cara kerja:
1. Campurkan 5 ml CH3COOH 0,1 M dengan 5 ml CH3COONa 0,1 M ke dalam sebuah tabung
reaksi.
2. Ukur dan catat pH campuran dengan pH meter universal.
3. Bagi campuran tersebut menjadi 3 tabung masing-masing berisi ± 2 mL.
4. Berikan perlakuan berbeda terhadap ketiga tabung reaksi tersebut, sebagai berikut.
a. Tabung A ditambah NaOH 0,1 M setetes demi setetes hingga indikator universal
berubah.
b. Tabung B ditambah HCl 0,1 M setetes demi setetes hingga indikator universal berubah.
c. Tabung C ditambah air setetes demi setetes hingga ± 50 tetes air.
5. Amati perubahan yang terjadi pada setiap tabung.

(4) Mengolah Informasi


Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari percobahan yang dilakukan. Dari percobaan
yang telah dilakukan didapat hasil sebagai berikut.
· Indikator universal pada tabung reaksi A berubah setelah penambahan
NaOH 0,1 M sebanyak 15 tetes.
· Indikator universal pada tabung reaksi B berubah setelah penambahan
HCl 0,1 M sebanyak 15 tetes.
· Indikator universal pada tabung reaksi C tidak berubah dengan
penambahan H2O (pengenceran).
(5) Mengomunikasikan
Salah satu kelompok peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan
kesimpulan dari pengamatan percobaan yang telah dilakukan sifat larutan
penyangga. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang
disampaikan oleh salah satu kelompok peserta didik dan memberikan

144 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


penguatan. Dalam memberikan penguatan Guru harus memerhatikan
perbedaan pendapat dari peserta didik.
· Campuran CH3COOH 0,1 M dengan CH3COONa 0,1 M menghasilkan
harga pH lebih kecil dari 7, jadi larutan bersifat asam.
· Penambahan NaOH 0,1 M setelah 16 tetes baru mengubah sedikit harga
pH campuran tersebut.
Penambahan sedikit basa kuat hanya mengubah sedikti harga pH.
· Penambahan HCl 0,1 M setelah 16 tetes mengakibatkan pH campuran
sedikit berubah.
Penambahan sedikit asam kuat hanya mengubah sedikit harga pH.
· Penambahan H2O (pengenceran) sampai dengan 50 tetes, tidak
menyebabkan pH berubah.
Pengenceran tidak memengaruhi pH campuran.
· Larutan yang terdiri atas campuran antara asam lemah (CH3COOH)
dengan basa konjugasi dari asam lemah tersebut (CH3COONa) dapat
digunakan sebagai larutan penyangga.

c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang Me-
nentukan pH Larutan Penyangga dan meminta peserta didik membaca-
nya.
4) Alat, Bahan, dan Media
· Alat dan bahan: tabung reaksi, pipet tetes, indikator universal atau
larutan
indikator universal, rak tabung reaksi, kuades (air murni), larutan NaOH, larutan
HCl, larutan CH3COOH, , larutan CH3COONa
· Media: V lab. LCD, komputer berakses internet
5) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Lembar kerja
· Sumber lain yang relevan
http://ir.chem.cmu.edu/irproject/applets/stoich/Applet.asp
http://www.mhhe.com/physsci/chemistry/essentialchemistry/flash/buffer12.swf
6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada
akhir pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui ulangan harian dalam bentuk
uraian.
· Penilaian sikap pada saat presentasi dan hasil mengerjakan tugas.
· Penilaian keterampilan pada saat melakukan percobaan.

Bab VI Kesetimbangan dalam Larutan 145


3. Pertemuan II : Sifat Larutan Penyangga (lanjutan) dan pH larutan
Penyangga (4 JP)
a. Materi untuk Guru
Reaksi ionisasi untuk penyangga asam:
CH3COOH(aq) CH3COO–(aq) + H+(aq)
CH3COONa(aq) CH3COO–(aq) + Na+(aq)
CH3COOH merupakan asam lemah sehingga yang terionisasi sangat kecil (CH3COO–
(aq)) yang terbentuk relatif sedikit), sedangkan CH3COONa merupakan garam yang
dapat terionisasi sangat baik ([CH3COO–] larutan relatif besar) dan akan menodorong
kesetimbangan CH3COOH kearah kiri, hal ini akan berakibat [CH3COOH] menjadi lebih
besar dari semula (bertambah). maka [CH3COO–] dianggap berasal dari [CH3COONa]
(konsentrasi basa konjugasi).
CH3COOH(aq) CH3COO-(aq) + H+(aq)

[CH3COO- ] [H+ ] na
Ka atau [H+ ] = K a
CH3COOH nbk

Keterangan:
Ka = tetapan ionisasi asam lemah
na = jumlah mol asam lemah
nbk = jumlah mol basa konjugasi
Reaksi ionisasi untuk penyangga basa:
NH4OH(aq) NH4+(aq) + OH–(aq)
NH4Cl(aq) NH4+(aq) + Cl–(aq) (α = 1)

[NH4 ] [OH ] [OH ] = K b


nb
Kb = atau
[NH4OH] nak
Keterangan:
Kb = tetapan ionisasi basa lemah
nb = jumlah mol basa lemah
nak = jumlah mol asam konjugasi/garam
b. Pembelajaran
1) Tujuan Pembelajaran
a) Peserta didik dapat menganalisis sifat larutan penyangga.
b) Peserta didik dapat menentukan pH larutan penyangga melalui perhitungan.
c) Peserta didik dapat memprediksi bahwa suatu larutan adalah larutan penyang-
ga.
2) Metode Pembelajaran
a) Pengamatan
b) Diskusi
c) Tanya jawab

146 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi
Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai
akhir menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan
peserta didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan metode
pembelajaran yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk
memulai
belajar kimia.
· Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang sifat larutan penyangga.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran Menentukan pH Larutan
Penyangga.
b) Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan
· Mengamati pemutaran video oleh guru tentang larutan penyangga.
· Membaca artikel tentang Menentukan pH Larutan Penyangga.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan dengan memberikan contoh pertan-
yaan.
Bagaimana perbedaan pH larutan penyangga asam dengan larutan penyangga
basa?
(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang Menentukan pH Larutan Penyangga. Peserta
didik diminta untuk membuat catatan-catatan dari berbagai informasi tersebut
yang akan didiskusi dalam kelas bersama guru. Catatan dapat berbentuk
tabel, deskripsi, gambar, atau bentuk lain yang paling mudah dipahami oleh
peserta didik.
(4) Mengolah Informasi
Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang Menentukan
pH Larutan Penyangga.
· Peserta didik dapat menentukan pH larutan penyangga asam dengan
pH larutan penyangga basa, seperti Contoh Soal halaman 198 Buku
Siswa.
(5) Mengomunikasikan
Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamatan
dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang penentuan pH larutan
penyangga. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang diberikan

Bab VI Kesetimbangan dalam Larutan 147


oleh peserta didik dan memberikan penguatan. Dalam memberikan penguatan
Guru harus memerhatikan perbedaan pendapat dari peserta didik.
· Larutan penyangga asam terbentuk dari asam lemah dengan basa
konjugasinya. Contohnya: campuran larutan CH3COOH dengan
CH3COO–.
· Larutan penyangga basa terbentuk dari basa lemah dengan asam
konjugasinya. Contohnya: campuran larutan NH3 dengan NH4+.
c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tugas 6.1 halaman 198 Buku
Siswa.
· Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang lanjutan
pH larutan penyangga serta fungsi larutan penyangga dan meminta peserta
didik membacanya.
4) Alat, Bahan, dan Media
· Alat: kalkulator saintifik atau daftar logaritma, kertas grafik
· Media: LCD, komputer berakses internet
5) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Sumber lain yang relevan
http://ir.chem.cmu.edu/irproject/applets/stoich/Applet.asp
http://www.mhhe.com/physsci/chemistry/essentialchemistry/flash/buffer12.swf
6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada
akhir pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui ulangan harian dalam bentuk
uraian.
· Penilaian sikap pada saat presentasi dan hasil mengerjakan tugas.

4. Pertemuan III : pH Larutan Penyangga (lanjutan) dan Fungsi


Larutan Penyangga
a. Materi untuk Guru
Dalam tubuh manusia terdapat sistem larutan penyangga yang berfungsi untuk
mempertahankan harga pH.
Contoh:
· Dalam darah terdapat sistem penyangga: asam bikarbonat, haemoglobin (HHb), dan
oksihemoglobin (HHbO2). CO2 terbentuk secara metabolik dalam jaringan kemudian
diangkut oleh darah sebagai ion bikarbonat.
CO2(g) + H2O(l) + Hb–(aq) HHb(aq) + HCO3–(aq)
Basa Asam
Ke paru-paru

148 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Dalam paru-paru karbon dioksida dibebaskan oleh reaksi:
HCO3-(aq) + HHbO2(aq) HbO2-(aq) + CO2(g) + H2O(l)

Ke jaringan Dihembuskan pada saat proses pernafasan

· Dalam sel darah merah terdapat sistem penyangga, reaksinya:


H2PO4-(aq) + H2O(l) HPO42-(aq) + H3O+(aq)
b. Pembelajaran
1) Tujuan Pembelajaran
· Peserta didik dapat menentukan grafik hubungan perubahan harga pH pada
titrasi asam-basa untuk menjelaskan sifat larutan penyangga.
· Peserta didik menjelaskan peranan larutan penyangga dalam makhluk hidup dan
kehidupan sehari-hari.
2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi
Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai
akhir menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan
peserta didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan metode
pembelajaran yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk
memulai
belajar kimia.
· Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang penentuan pH larutan
penyangga.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran tentang Fungsi Larutan
Penyangga.
b) Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan
· Mengamati pemutaran video oleh guru tentang larutan penyangga dalam
kehidupan sehari-hari.
· Membaca artikel tentang Grafik pH Larutan Penyangga dan Fungsi
Larutan Penyangga.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan dengan memberikan contoh pertan-
yaan.
· Bagaimana perbedaan grafik pH larutan penyangga asam dengan grafik
larutan penyangga basa?
· Bagaiamana peranan larutan penyangga dalam kehidupan sehari-hari?

Bab VI Kesetimbangan dalam Larutan 149


(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan
· Membaca sumber-sumber lain tentang Grafik pH Larutan Penyangga
dan Fungsi Larutan Penyangga. Peserta didik diminta untuk membuat
catatan-catatan dari berbagai informasi tersebut yang akan didiskusi dalam
kelas bersama guru. Catatan dapat berbentuk tabel, deskripsi, gambar,
atau bentuk lain yang paling mudah dipahami oleh peserta didik.
· Mengerjakan kegiatan pada Tugas 6.2 halaman 201 Buku Siswa.
(4) Mengolah Informasi
Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang larutan elektrolit
dan larutan nonelektrolit.
· Peserta didik dapat membuat grafik pH larutan penyangga asam dengan
pH larutan penyangga basa.
· Peserta didik dapat menganalisis peranan larutan penyangga dalam
makhluk hidup.
(5) Mengomunikasikan
Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamatan
dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang penentuan pH larutan
penyangga. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang diberikan
oleh peserta didik dan memberikan penguatan. Dalam memberikan penguatan
Guru harus memerhatikan perbedaan pendapat dari peserta didik.
Larutan penyangga dalam kehidupan sehari-hari digunakan dalam berbagai
bidang, seperti biokimia, bakteriologi, kimia analisis, industri farmasi, juga
dalam fotografi dan zat warna. Dalam industri farmasi, larutan penyangga
digunakan pada pembuatan obat-obatan, agar obat tersebut mempunyai pH
tertentu dan tidak berubah.
c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tugas 6.2 halaman 182 dan
Tantangan halaman 182 Buku Siswa.
· Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang Hidrolisis
Garam dan meminta peserta didik membacanya.
4) Alat, Bahan, dan Media
· Alat: kalkulator saintifik atau daftar logaritma, kertas grafik
· Media: LCD, komputer berakses internet
5) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Sumber lain yang relevan
http://ir.chem.cmu.edu/irproject/applets/stoich/Applet.asp
http://www.mhhe.com/physsci/chemistry/essentialchemistry/flash/buffer12.swf

150 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada
akhir pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui ulangan harian dalam bentuk
uraian.
· Penilaian sikap pada saat presentasi dan hasil mengerjakan tugas.

5. Pertemuan IV : Sifat Larutan Garam (4 JP)


a. Materi untuk Guru
Pengayaan
Beberapa jenis garam yang sering ditemukan dalam kehidupan sehari-hari sebagai
berikut.
1) Natrium klorida (NaCl), digunakan sebagai penambah rasa asin dan pengawet alami.
Makanan olahan, daging asap, saus dan bumbu instan, makanan ringan, serta makanan
kaleng cenderung mengandung natrium klorida tinggi.
2) Natrium bikarbonat (NaHCO3) atau dikenal dengan soda kue, digunakan sebagai
pengembang pada pembuatan roti dan obat antasid (penyakit maag atau tukak
lambung).
3) Natrium nitrit (NaNO2), digunakan sebagai pengawet makanan olahan daging misalnya
sosis, kornet, dan burger.
4) Natrium benzoat (C6H5COONa), digunakan sebagai pengawet makanan dan minuman
seperti jus buah, kecap, margarin, mentega, selai, dan sirop buah. Natrium benzoat
juga digunakan dalam pembuatan minuman bersoda.
5) Kalsium sulfat (CaSO4.2 H2O) setelah diubah menjadi gips (CaSO4.12H2O) (gips bakar)
sebagai bahan untuk menyangga tulang yang patah. Kalsium sulfat juga digunakan
sebagai kapur tulis, serta dalam bentuk hemihidrat lebih dikenal sebagai gipsum.
6) Kalium nitrat (KNO3), natrium nitrat (NaNO3), amonium sulfat ((NH4)2.SO4),
amonium nitrat (NH4NO3), dan amonium fosfat ((NH4)3PO4) digunakan untuk pupuk
pertanian.
Garam terbentuk dari reaksi asam dengan basa. Dengan demikian garam ada yang
bersifat asam, bersifat basa, dan bersifat netral.
b. Pembelajaran

1) Tujuan Pembelajaran
a) Peserta didik dapat merancang percobaan untuk mengetahui sifat larutan
garam.
b) Peserta didik dapat mempresentasikan hasil rancangan.
c) Peserta didik dapat melakukan percobaan.
d) Peserta didik dapat mengolah dan menganalisis data hasil percobaan dan
menyimpulkannya.
e) Peserta didik dapat menyajikan laporan hasil percobaan.
2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi

Bab VI Kesetimbangan dalam Larutan 151


Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai
akhir menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan
peserta didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan metode
pembelajaran yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.
· Guru membagi peserta didik dalam beberapa kelompok dengan peserta didik
yang heterogen.
· Guru menekankan pentingnya bekerja dalam tim, saling berdiskusi, meng-
hargai pendapat, dan saling respect dalam proses pembelajaran.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran mengetahui sifat larutan
garam dengan memerhatikan metode ilmiah dan keselamatan kerja.
· Guru dan peserta didik melakukan tanya-jawab tentang Sifat Larutan Garam
yang telah dibaca peserta didik sebagai tugas pekerjaan rumah.
b) Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan
· Mengamati pemutaran video oleh guru tentang garam dalam kehidupan
sehari-hari.
· Membaca artikel tentang Sifat Larutan Garam.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari artikel yang telah dibaca.
Apakah yang memengaruhi sifat suatu garam?
(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan melakukan
percobaan. Sebelum melakukan percobaan siswa diminta untuk merancang
percobaan seperti pada Kegiatan 6.2 halaman 203 Buku Siswa. Salah satu
anggota kelompok mempresentasikan rancangan percobaan tersebut terlebih
dahulu atau mengomunikasikan dengan guru.
Guru dapat memberikan rancangan percobaan lain untuk dilakukan siswa.
Hal tersebut guna melihat dan membandingkan keakuratan percobaan yang
dilakukan dengan tujuan hasil yang sama. Dalam merancang percobaan, guru
harus memerhatikan hal-hal sebagai berikut.
(a) Percobaan mendukung ditemukannya konsep kimia.
(b) Proses kimia secara praktis memang dapat dilaksanakan atau diambil
dari sumber buku percobaan kimia yang valid.
(c) Guru sudah mencoba percobaan dan memang layak dilakukan peserta
didik.
(d) Di laboratorium/sekolah tersedia alat dan bahan yang diperlukan.
(e) Tidak berbahaya bagi peserta didik.

152 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Dalam melakukan percobaan harus dengan mengikuti tahapan metode
ilmiah, yaitu (a) merumuskan masalah, (b) mengumpulkan keterangan, (c)
membuat hipotesis, (d) melakukan percobaan, (e) menarik kesimpulan, (f)
menguji kembali kesimpulan, dan (g) pelaporan.
Salah satu rancangan percobaan yang dapat dilakukan sebagai berikut.
Alat dan bahan :
1. Plat tetes atau kaca arloji 6. Larutan CH3COONa 0,1 M
2. Pipet tetes 7. Larutan Na2CO3 0,1 M
3. Kertas lakmus merah dan biru 8. Larutan Al2(SO4)3 0,1 M
4. Larutan NaCl 0,1 M 9. Larutan CH3COONH4 0,1 M
5. Larutan NH4Cl 0,1 M 10. Larutan NH4CN 0,1 M

Cara kerja:
1. Masukkan beberapa tetes larutan garam ke dalam plat tetes atau kaca arloji.
2. Periksa masing-masing larutan dengan kertas lakmus merah dan kertas lakmus biru yang
berbeda-beda.
3. Amati perubahan warna kertas lakmus, catatlah datanya.

(4) Mengolah Informasi


Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari percobahan yang dilakukan. Dari percobaan
yang telah dilakukan didapat hasil sebagai berikut.
Tabel 6.1 Sifat Beberapa Larutan Garam
Perubahan Warna
Basa Asam Sifat
No. Larutan pH
Pembentuk Pembentuk Lakmus Merah Lakmus Biru Larutan

1 NaCl Kuat Kuat Merah Biru Netral 7


2 NH4Cl Lemah Kuat Merah Merah Asam <7
3 CH3COONa Kuat Lemah Biru Biru Basa >7
4 Na2CO3 Kuat Lemah Biru Biru Basa >7
5 Al2(SO4)3 Lemah Kuat Merah Merah Asam <7
6 CH3COONH4 Lemah Lemah Merah Biru Netral 7
7 NH4CN Lemah Lemah Biru Biru Basa <7

(5) Mengomunikasikan
Salah satu kelompok peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesim-
pulan dari pengamatan percobaan yang telah dilakukan tentang sifat larutan
garam. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang disampaikan
oleh salah satu kelompok peserta didik. Dalam memberikan penguatan Guru
harus memerhatikan perbedaan pendapat dari peserta didik.
· Larutan garam yang terbentuk dari asam kuat dan basa kuat
(misalnya
·
NaCl), bersifat netral.
Larutan garam yang terbentuk dari asam lemah dan basa kuat (misalnya
CH3COONa dan Na2CO3), bersifat basa.

Bab VI Kesetimbangan dalam Larutan 153


· Larutan garam yang terbentuk dari asam kuat dan basa lemah (misalnya
NH4Cl dan Al2(SO4)3), bersifat asam.
· Larutan garam yang terbentuk dari asam lemah dan basa lemah yang
Ka dan Kb-nya sama (misalnya CH3COONH4), bersifat netral.
· Larutan garam yang terbentuk dari asam lemah dan basa lemah yang
Ka dan Kb-nya tidak sama maka sifat larutan tergantung pada asam atau
basa yang lebih kuat (Ka dan Kb yang lebih besar).
Contoh:
Larutan NH4CN bersifat basa karena
Ka HCN = 4,9 × 10-10 Kb NH4OH(aq) > Ka HCN(aq)
Kb NH4OH(aq) = 1,8 × 10-5 sifat basa NH3(aq) lebih dominan
c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang Hidrolisis
Garam dan meminta peserta didik membacanya.
4) Alat, Bahan, dan Media
· Alat dan bahan: plat tetes atau kaca arloji, pipet tetes, kertas lakmus
merah
dan biru, larutan CH3COONa, larutan Na2CO3, larutan Al2(SO4)3, larutan NaCl,
larutan CH3COONH4, larutan NH4C, larutan NH4CN
· Media: V lab. LCD, komputer berakses internet
5) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Sumber lain yang relevan
http://www.mhhe.com/physsci/chemistry/essentialchemistry/flash/molvie1.swf
6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada
akhir pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui ulangan harian dalam bentuk
uraian.
· Penilaian sikap pada saat presentasi dan hasil mengerjakan tugas.
· Penilaian keterampilan pada saat melakukan percobaan.

6. Pertemuan V : Hidrolisis dan pH Garam yang Terhidrolisis (4 JP)


a. Materi untuk Guru
Banyak garam mudah larut dalam air, jika garam tersebut dimasukkan ke dalam air
akan terionisasi menjadi kation dan anion. Kation dan anion garam tersebut salah satu
atau kedua-duanya dapat bereaksi dengan air, reaksi ini disebut hidrolisis. Pada umumnya
garam yang mengalami hidrolisis mempengaruhi pH larutan.
Berdasarkan pembentuknya, garam dapat dikelompokkan sebagai berikut.
1) Garam yang berasal dari asam kuat dan basa kuat. Contoh: NaCl
Garam yang berasal dari asam kuat dan basa kuat tidak bereaksi dengan air dan
dikatakan tidak terhidrolisis.

154 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


2) Garam yang berasal dari asam kuat dan basa lemah. Contoh: NH4Cl
Garam yang berasal dari asam kuat dan basa lemah hanya terhidrolisis sebagian dalam
air, dikatakan terhidrolisis parsial.
Keterangan:
Kw
[H ] =
+
 [g] Kw = tetapan kesetimbangan air
Kb Kb = tetapan kesetimbangan ionisasi basa
[g] = molaritas garam
3) Garam yang berasal dari asam lemah dan basa kuat. Contoh: CH3COONa
Garam yang berasal dari asam lemah dan basa kuat hanya terhidrolisis sebagian dalam
air, dikatakan terhidrolisis parsial.
Kw
[OH–] =  [g] Keterangan:
Ka Kw = tetapan kesetimbangan air
Ka = tetapan kesetimbangan ionisasi asam
[g] = molaritas garam
4) Garam yang berasal dari asam lemah dan basa lemah. Contoh: CH3COONH4
Garam yang berasal dari asam lemah dan basa lemah mengalami hidrolisis total dan
dikatakan terhidrolisis sempurna.

K w K a
[H+] =
Kb
b. Pembelajaran
1) Tujuan Pembelajaran
a) Peserta didik dapat menganalisis sifat garam yang terhidrolisis.
b) Peserta didik dapat menentukan tetapan hidrolisis (Kh) garam.
c) Peserta didik dapat menentukan pH garam yang terhidrolisis (garam yang berasal
dari asam kuat dan basa lemah).
2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi
Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai
akhir menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan
peserta didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan metode
pembelajaran yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk
memulai
belajar kimia.
· Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang sifat larutan garam.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran tentang Hidrolisis
Garam serta Penentuan Tetapan Hidrolisis (Kh) Garam dan pH Garam
Terhidrolisis.
Bab VI Kesetimbangan dalam Larutan 155
b) Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan membaca
artikel tentang Hidrolisis Garam serta Penentuan Tetapan Hidrolisis (Kh)
Garam dan pH Garam Terhidrolisis.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan dengan memberikan contoh pertan-
yaan.
Bagaimana apakah semua garam dapat terhidrolisis?
(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang Hidrolisis Garam serta Penentuan Tetapan
Hidrolisis (Kh) Garam dan pH Garam Terhidrolisis. Peserta didik diminta
untuk membuat catatan-catatan dari berbagai informasi tersebut yang akan
didiskusi dalam kelas bersama guru. Catatan dapat berbentuk tabel, deskripsi,
gambar, atau bentuk lain yang paling mudah dipahami oleh peserta didik.
(4) Mengolah Informasi
Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah in-
formasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang Hidrolisis Garam
serta Penentuan Tetapan Hidrolisis (Kh) Garam dan pH Garam Terhidrolisis.
Peserta didik dapat membuat grafik pH larutan garam terhidrolisis.
Peserta didik dapat menentukan pH hidrolisis, seperti Contoh Soal halaman
211 Buku Siswa.
(5) Mengomunikasikan
Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamatan
dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang Hidrolisis Garam serta
Penentuan Tetapan Hidrolisis (Kh) Garam dan pH Garam Terhidrolisis. Guru
memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang diberikan oleh peserta didik
dan memberikan penguatan.
· Garam yang berasal dari asam kuat dan basa kuat tidak bereaksi dengan
air dan dikatakan tidak terhidrolisis.
· Garam yang berasal dari asam kuat dan basa lemah hanya
terhidrolisis
· sebagian dalam air, dikatakan terhidrolisis parsial.
Garam yang berasal dari asam lemah dan basa kuat hanya
· terhidrolisis
sebagian dalam air, dikatakan terhidrolisis parsial.
Garam yang berasal dari asam lemah dan basa lemah mengalami hidrolisis
total dan dikatakan terhidrolisis sempurna.
c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tugas 6.3 halaman 183 Buku
Siswa.
· Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang Penentuan
Tetapan Hidrolisis (Kh) Garam dan pH Garam Terhidrolisis (lanjutan) dan
meminta peserta didik membacanya.

156 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


4) Alat, Bahan, dan Media
· Alat dan bahan: kalkulator saintifik atau daftar logaritma dan kertas
grafik
· Media: LCD, komputer berakses internet
5) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Sumber lain yang relevan
http://www.mhhe.com/physsci/chemistry/essentialchemistry/flash/molvie1.swf
6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada
akhir pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui ulangan harian dalam bentuk
uraian.
· Penilaian sikap pada saat presentasi dan hasil mengerjakan tugas.

7. Pertemuan VI : pH garam yang terhidrolisis (4 JP)


a. Materi untuk Guru
Berdasarkan pembentuknya, garam dapat dikelompokkan sebagai berikut.
1. Garam yang berasal dari asam kuat dan basa kuat. Contoh: NaCl
Garam yang berasal dari asam kuat dan basa kuat tidak bereaksi dengan air dan
dikatakan tidak terhidrolisis.
2. Garam yang berasal dari asam kuat dan basa lemah. Contoh: NH4Cl
Garam yang berasal dari asam kuat dan basa lemah hanya terhidrolisis sebagian dalam
air, dikatakan terhidrolisis parsial.
Keterangan:
Kw
[H+] =  [g] Kw = tetapan kesetimbangan air
Kb Kb = tetapan kesetimbangan ionisasi basa
[g] = molaritas garam
3. Garam yang berasal dari asam lemah dan basa kuat. Contoh: CH3COONa
Garam yang berasal dari asam lemah dan basa kuat hanya terhidrolisis sebagian dalam
air, dikatakan terhidrolisis parsial.
Kw
[OH–] =  [g] Keterangan:
Ka Kw = tetapan kesetimbangan air
Ka = tetapan kesetimbangan ionisasi asam
[g] = molaritas garam

4. Garam yang berasal dari asam lemah dan basa lemah. Contoh: CH3COONH4
Garam yang berasal dari asam lemah dan basa lemah mengalami hidrolisis total dan
dikatakan terhidrolisis sempurna.
K w K a
[H+] =
Kb

Bab VI Kesetimbangan dalam Larutan 157


b. Pembelajaran
1) Tujuan Pembelajaran
· Peserta didik dapat menentukan grafik perubahan harga pH garam yang
terhidrolisis.
· Peserta didik dapat menghitung pH garam yang terhidrolisis (garam yang berasal
dari asam lemah dan basa kuat serta garam yang berasal dari asam lemah dan
basa lemah)
2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi
Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai
akhir menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan
peserta didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan metode
pembelajaran yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
belajar kimia.
· Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang penentuan pH garam
yang terhidrolisis.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran tentang pH Garam yang
Terhidrolisis.
b) Kegiatan Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan membaca
artikel tentang pH Garam yang Terhidrolisis dan Grafiknya.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan dengan memberikan contoh pertanya-
an.
Bagaimana grafik perubahan pH garam yang terhidrolisis?
(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang pH garam yang terhidrolisis dan grafiknya.
Peserta didik diminta untuk membuat catatan-catatan dari berbagai informasi
tersebut yang akan didiskusi dalam kelas bersama guru. Catatan dapat
berbentuk tabel, deskripsi, gambar, atau bentuk lain yang paling mudah
dipahami oleh peserta didik.
(4) Mengolah Iinformasi
Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang pH Garam yang
Terhidrolisis dan Grafiknya. Peserta didik dapat membuat grafik perubahan
pH garam yang terhidrolisis. Peserta didik dapat menentukan pH hidrolisis,
seperti Contoh Soal halaman 211 Buku Siswa.
158 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI
(5) Mengomunikasikan
Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamatan
dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang pH Garam yang
Terhidrolisis dan Grafiknya. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan
yang diberikan oleh peserta didik dan memberikan penguatan. Dalam
memberikan penguatan Guru harus memerhatikan perbedaan pendapat dari
peserta didik.
· Garam yang berasal dari asam kuat dan basa kuat tidak
bereaksi
·
dengan air dan dikatakan tidak terhidrolisis.
Garam yang berasal dari asam kuat dan basa lemah hanya
·
terhidrolisis
sebagian dalam air, dikatakan terhidrolisis parsial.
·
Garam yang berasal dari asam lemah dan basa kuat hanya
terhidrolisis
sebagian dalam air, dikatakan terhidrolisis parsial.
Garam yang berasal dari asam lemah dan basa lemah mengalami hidrolisis
total dan dikatakan terhidrolisis
c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tantangan halaman 213 Buku
Siswa.
· Guru mengingatkan peserta didik untuk menghadapi ulangan harian tentang
Larutan Penyangga dan Hidrolisis Garam dengan mengerjakan Soal Latihan
225–230 Buku Siswa.
4) Alat, Bahan, dan Media
· Alat dan bahan: kalkulator saintifik atau daftar logaritma dan kertas
grafik
· Media: LCD, komputer berakses internet
5) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Sumber lain yang relevan
http://www.mhhe.com/physsci/chemistry/essentialchemistry/flash/molvie1.swf
6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada
akhir pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui ulangan harian dalam bentuk
uraian.
· Penilaian sikap pada saat presentasi dan hasil mengerjakan tugas.

8. Pertemuan VII : Ulangan Harian (2 JP) + Kelarutan (2 JP)


Untuk 2 JP pertama Guru mengadakan ulangan harian yang mencakup Larutan
Penyangga dan Hidrolisis Garam. Guru mengadakan ulangan untuk melihat pemahaman
peserta didik terhadap materi yang sudah diajarkan. Untuk soal-soal tertulis dapat dibuat
soal baru atau diambil dari Soal Latihan halaman 206–212 Buku Siswa.

Bab VI Kesetimbangan dalam Larutan 159


Guru dapat mengembangkan soal-soal yang ada menjadi soal yang lebih bervariasi,
supaya peserta didik mempunyai pemahaman yang kompleks terhadap materi pokok yang
sudah dibahas.
Setelah ujian selesai, dilanjutkan dengan pembahasan kelarutan.
a. Materi untuk Guru
Larutan elektrolit terdiri dari beberapa macam garam dan basa yang mempunyai
bentuk padat dan sukar larut dalam pelarut air. Meskipun demikian, apabila zat tersebut
dilarutkan dalam air maka sebagian kecil dapat larut. Bagian zat yang terlarut tersebut
mengalami ionisasi sempurna (α = 1).
Kelarutan suatu zat terlarut adalah banyaknya zat yang dapat larut dalam 1 liter
pelarut sehingga terbentuk larutan tepat jenuh.
Tabel 6.2 Kelarutan Beberapa Zat

No. Senyawa Kelarutan No. Senyawa Kelarutan

1 Natrium Mudah larut 16 I



Mudah larut
2 Amonium Mudah larut 17 Cl

Mudah larut
3 Kalium Mudah larut 18 AgCl, Hg2Cl2 Sukar larut
4 Ca(OH)2 Mudah larut 19 PbCl2, CuCl2 Sukar larut
5 Sr(OH)2 Mudah larut 20 AgBr, Hg2Br2 Sukar larut
6 Ba(OH)2 Mudah larut 21 PbBr2, CuBr Sukar larut
7 SO
2–
4
Mudah larut 22 AgI, Hg2I2, HgI2 Sukar larut
8 BaSO4 Sukar larut 23 PbI2, CuI Sukar larut
9 SrSO4 Sukar larut 24 ClO3

Mudah larut
10 PbSO4 Sukar larut 25 PO 4
3–
Sukar larut
11 CO
2–
3
Sukar larut 26 Na3PO4 Mudah larut
12 NaCO3 Mudah larut 27 S
2–
Sukar larut
13 K2CO3 Mudah larut 28 (NH4)2CO3 Mudah larut
14 CH3COO

Mudah larut 29 (NH4)2 PO4 Mudah larut
15 Br

Mudah larut 30 (NH4)2S Mudah larut

b. Pembelajaran
1) Tujuan Pembelajaran
· Peserta didik dapat menentukan kelarutan suatu zat.
· Peserta didik dapat membedakan larutan berdasarkan kelarutan zat yang terlarut,
menjadi larutan tidak jenuh, larutan jenuh, dan larutan lewat jenuh.
2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi

160 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai
akhir menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan
peserta didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan metode
pembelajaran yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai belajar
kimia.
· Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang larutan yang sudah
pernah
dipelajari.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran tentang Kelarutan.
b) Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan
· Mengamati pemutaran video oleh guru tentang kelarutan dan hasil kali
kelarutann dalam kehidupan sehari-hari.
· Membaca artikel tentang Kelarutan.
· Mengamati Gambar 6.15 halaman 213 dan Gambar 6.16 halaman 214
Buku Siswa.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan dengan memberikan contoh pertan-
yaan.
Apakah kelarutan setiap zat itu sama?
(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan
· Membaca sumber-sumber lain tentang Kelarutan. Peserta didik diminta
untuk membuat catatan-catatan dari berbagai informasi tersebut yang
akan didiskusi dalam kelas bersama guru. Catatan dapat berbentuk tabel,
deskripsi, gambar, atau bentuk lain yang paling mudah dipahami oleh
peserta didik.
· Melakukan kegiatan pada Tugas 6.4 halaman 214 Buku Siswa.
(4) Mengolah Informasi
Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang kelarutan.
(5) Mengomunikasikan
Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamatan
dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang Kelarutan. Guru
memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang diberikan oleh peserta
didik dan memberikan penguatan. Dalam memberikan penguatan Guru
harus memerhatikan perbedaan pendapat dari peserta didik.
Berdasarkan daya larut zat terlarut, larutan dapat dikelompokkan dalam tiga
kategori.
· Larutan tidak jenuh; larutan yang masih dapat melarutkan zat terlarut.

Bab VI Kesetimbangan dalam Larutan 161


· Larutan tepat jenuh; larutan yang tidak dapat lagi melarutkan zat
terlarut.
· Larutan lewat jenuh; larutan yang tidak dapat lagi melarutkan zat terlarut
dan terdapat endapan.
c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang Hasil Kali
Kelarutan dan meminta peserta didik membacanya.
4) Alat, Bahan, dan Media
· Media: LCD, komputer berakses internet
5) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Sumber lain yang relevan
http://www.chem-toddler.com/solutions-and-solubility/chemical-stalagmite.html
http://phet.colorado.edu/en/simulation/soluble-salts
6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada
akhir pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui ulangan harian dalam bentuk
uraian.
· Penilaian sikap pada saat presentasi dan hasil mengerjakan tugas.

9. Pertemuan VIII : Hasil Kali Kelarutan dan Pengaruh Ion Senama


(4 JP)
a. Materi untuk Guru
Pengayaan
Pada umumnya zat elektrolit larut dalam air, tetapi ada garam dan basa yang termasuk
zat elektrolit sukar larut dalam air, misalnya barium sulfat (BaSO4) dan magnesium
hidroksida (Mg(OH)2). Garam dan basa yang sukar larut dalam air akan membentuk
kesetimbangan dinamis antara ion-ion yang terlarut dan zat padat yang mengendap.
BaSO4(s) Ba2+(aq) + SO42-(aq)
Pada kesetimbangan di atas berlaku:
[Ba 2+ ][SO42 ]
K=
[BASO4 ]
karena BaSO4 merupakan endapan maka BaSO4 dianggap tidak berubah, sehingga:
K BaSO4 = [Ba2+][ SO42-]
K BaSO4 merupakan suatu tetapan atau konstanta yang disebut konstanta hasil kali
kelarutan atau disingkat Ksp. Harga Ksp spesifik untuk zat elektrolit yang sukar larut dalam
air dan dipengaruhi oleh temperatur. Jika temperatur dinaikkan harga Ksp makin besar,
karena makin besar kelarutannya.

162 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Kesetimbangan kelarutan dipengaruhi oleh ion-ion senama.
Contoh:
Pada kesetimbangan barium sulfat ditambahkan larutan natrium sulfat (Na2SO4) 0,1 M.
BaSO4(s) Ba2+(aq) + SO42-(aq)
Ion-ion SO42- dari larutan natrium sulfat (Na2SO4) 0,1 M jumlahnya lebih besar dari
pada ion-ion SO42- dari BaSO4, reaksi kesetimbangan akan bergeser ke kiri sampai tercapai
kesetimbangan baru. Dalam kesetimbangan baru ini ion SO42- dianggap berasal dari larutan
natrium sulfat (Na2SO4) 0,1 M.
Sehingga kelarutannya menjadi:
Ksp = [Ba2+][ SO42-] , jika Ksp BaSO4 = 1x10-10
Maka 1 × 10-10 = [Ba2+] Ksp 0,1
[Ba2+] = 10-9 M
Berdasarkan Ksp BaSO4 kelarutannya dalam air adalah 10-5 M, dengan dilarutkannya
dalam larutan (Na2SO4) 0,1 M kelarutan BaSO4 menjadi 10-9 M, jadi penambahan ion
senama pada reaksi kesetimbangan kelarutan akan memperkecil kelarutan zat elektrolit
yang sukar larut dalam air.
b. Pembelajaran
1) Tujuan Pembelajaran
a) Peserta didik dapat menentukan kelarutan dan hasil kali kelarutan berdasarkan
perhitungan.
b) Peserta didik dapat menjelaskan pengaruh ion senama terhadap kelarutan zat
elektrolit yang sukar larut dalam air.
2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi
Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai
akhir menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan
peserta didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan metode
pembelajaran yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk
memulai
belajar kimia.
· Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang kelarutan.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran tentang Hasil Kali
Kelarutan dan Pengaruh Ion Senama terhadap Kelarutan.
b) Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan
· Mengamati pemutaran video oleh guru tentang hasil kali kelarutan dan
pengaruh ion senama terhadap kelarutan.

Bab VI Kesetimbangan dalam Larutan 163


· Membaca artikel Hasil Kali Kelarutan dan Pengaruh Ion Senama terhadap
Kelarutan.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan dengan memberikan contoh pertanyaan.
Bagaimana pengaruh penambahan ion senama terhadap kelarutan suatu
zat?
(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan membaca
sumber-sumber lain tentang Hasil Kali Kelarutan dan Pengaruh Ion Senama
terhadap Kelarutan. Peserta didik diminta untuk membuat catatan-catatan
dari berbagai informasi tersebut yang akan didiskusi dalam kelas bersama
guru. Catatan dapat berbentuk tabel, deskripsi, gambar, atau bentuk lain yang
paling mudah dipahami oleh peserta didik.
(4) Mengolah Iinformasi
Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang Hasil Kali
Kelarutan dan Pengaruh Ion Senama terhadap Kelarutan. Peserta didik
dapat menentukan kelarutan, hasil kali kelarutan, dan pengaruh ion senama
terhadap kelarutan seperti pada Contoh Soal halaman 216 dan halaman 218
Buku Siswa.
(5) Mengomunikasikan
Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamatan
dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang kelarutan, hasil kali
kelarutan, dan pengaruh ion senama terhadap kelarutan. Guru memberikan
penilaian terhadap kesimpulan yang diberikan oleh peserta didik dan
memberikan penguatan. Dalam memberikan penguatan Guru harus
memerhatikan perbedaan pendapat dari peserta didik.
· Kelarutan suatu zat terlarut adalah banyaknya zat yang dapat larut dalam
1 liter pelarut sehingga terbentuk larutan tepat jenuh.
· Zat-zat yang sukar larut dalam air berada dalam kesetimbangan dan
mempunyai harga tetapan kesetimbangan (K) sangat kecil. Untuk menyatakan
jumlah ion yang berbeda dalam kesetimbangan pada zat yang sukar larut
dalam larutan tepat jenuh digunakan istilah hasil kali kelarutan.
· Hasil kali kelarutan adalah hasil kali konsentrasi ion-ion dalam larutan
tepat jenuh dipangkatkan koefisien reaksi.
· Semakin besar harga Ksp suatu zat maka akan semakin besar kelarutan
zat itu dalam air. Sebaliknya, semakin kecil harga Ksp suatu zat maka
akan semakin kecil kelarutan zat itu dalam air.
· Kelarutan zat elektrolit yang sukar larut dalam ion senama lebih kecil
dibandingkan dengan kelarutan zat elektrolit dalam air. Semakin besar
konsentrasi ion senama maka akan semakin kecil kelarutannya.
c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.

164 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


· Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tugas 6.5 halaman 216
Buku
· Siswa
Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang Hubungan
antara Kelarutan dengan Hasil Kali Kelarutan dan meminta peserta didik
membacanya.
4) Alat, Bahan, dan Media
· Media: LCD, komputer berakses internet
5) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Sumber lain yang relevan
http://www.chem-toddler.com/solutions-and-solubility/chemical-stalagmite.html
http://phet.colorado.edu/en/simulation/soluble-salts
6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada
akhir pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui ulangan harian dalam bentuk
uraian.
· Penilaian sikap pada saat presentasi dan hasil mengerjakan tugas.

9. Pertemuan IX : Hubungan Antara Kelarutan dan Hasil Kali


Kelarutan (4 JP)
a. Materi untuk Guru
Pencampuran dua jenis larutan elektrolit ada yang dapat membentuk endapan, tetapi
ada yang tidak membentuk endapan, tergantung pada hasil kali konsentrasi ion-ion yang
terdapat dalam larutan (Qc) yang dicampurkan dibandingkan dengan harga Ksp-nya.
Jika Qc < Ksp berarti larutan belum jenuh
Qc = Ksp berarti larutan tepat jenuh
Qc > Ksp berarti larutan lewat jenuh
b. Pembelajaran
1) Tujuan Pembelajaran
a) Peserta didik dapat merancang percobaan untuk memprediksi terjadinya endapan
dari suatu reaksi kimia.
b) Peserta didik dapat mempresentasikan hasil rancangan.
c) Peserta didik dapat melakukan percobaan.
d) Peserta didik dapat mengolah dan menganalisis data hasil percobaan dan
menyimpulkannya.
e) Peserta didik dapat menyajikan laporan hasil percobaan.
2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi

Bab VI Kesetimbangan dalam Larutan 165


Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai
akhir menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan
peserta didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan metode
pembelajaran yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.
· Guru membagi peserta didik dalam beberapa kelompok dengan peserta didik
yang heterogen.
· Guru menekankan pentingnya bekerja dalam tim, saling berdiskusi,
menghargai pendapat, dan saling respect dalam proses pembelajaran.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran mengetahui memprediksi
pembentukan endapan dengan memerhatikan metode ilmiah dan keselamatan
kerja.
· Guru dan peserta didik melakukan tanya-jawab pembentukan endapan yang
telah dibaca peserta didik sebagai tugas pekerjaan rumah.
b) Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan
· Mengamati pemutaran video oleh guru tentang hasil kali kelarutan dan
pembentukan endapan.
· Membaca artikel tentang Hubungan antara Kelarutan dengan Hasil Kali
Kelarutan.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari artikel yang telah dibaca.
Bagaimana hubungan antara kelarutan dengan hasil kali kelarutan?
(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan melakukan
percobaan. Sebelum melakukan percobaan siswa diminta untuk merancang
percobaan seperti pada Kegiatan 6.3 halaman 220 Buku Siswa. Salah satu
anggota kelompok mempresentasikan rancangan percobaan tersebut terlebih
dahulu atau mengomunikasikan dengan guru.
Guru dapat memberikan rancangan percobaan lain untuk dilakukan siswa.
Hal tersebut guna melihat dan membandingkan keakuratan percobaan yang
dilakukan dengan tujuan hasil yang sama. Dalam merancang percobaan, guru
harus memerhatikan hal-hal sebagai berikut.
(a) Percobaan mendukung ditemukannya konsep kimia.
(b) Proses kimia secara praktis memang dapat dilaksanakan atau diambil
dari sumber buku percobaan kimia yang valid.
(c) Guru sudah mencoba percobaan dan memang layak dilakukan peserta
didik.
(d) Di laboratorium/sekolah tersedia alat dan bahan yang diperlukan.
(e) Tidak berbahaya bagi peserta didik.

166 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Dalam melakukan percobaan harus dengan mengikuti tahapan metode
ilmiah, yaitu (a) merumuskan masalah, (b) mengumpulkan keterangan, (c)
membuat hipotesis, (d) melakukan percobaan, (e) menarik kesimpulan, (f)
menguji kembali kesimpulan, dan (g) pelaporan.
Salah satu rancangan percobaan yang dapat dilakukan sebagai berikut.

Pengujian Ramalan dengan Percobaan


Alat dan Bahan:
1. Tabung reaksi dan rak 7. Larutan barium klorida 0,05 M
2. Gelas ukur 8. Larutan natrium karbonat 0,05 M
3. Pipet tetes 9. Larutan natrium sulfat 0,05 M
4. Batang pengaduk 10. Larutan natrium oksalat 0,05 M
5. Larutan kalsium klorida 0,05 M 11. Larutan kalium kromat 0,05 M
6. Larutan strontium klorida 0,05 M
Cara Kerja:
1. Ambil 3 tabung reaksi dan masukkan sebagai berikut.
a. Tabung 1 : 5 mL larutan Ca2+
b. Tabung 2 : 5 mL larutan Sr2+
c. Tabung 3 : 5 mL larutan Ba2+
2. Tambahkan dalam tiap tabung reaksi 5 mL larutan CO32–.
3. Catat pengamatan apakah terjadi endapan atau tidak pada setiap tabung reaksi.
4. Lakukan kembali langkah 1–3 dengan mengganti larutan CO32– dengan larutan SO42–, larutan
C2O42–, dan larutan CrO42–.
5. Cocokan hasil percobaan kalian dengan ramalan yang telah dilakukan.

(4) Mengolah Informasi


Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari percobahan yang dilakukan. Dari percobaan
yang telah dilakukan didapat hasil sebagai berikut.
Tabel 6.3 Hasil Percobaan Pengendapan

No. Senyawa Pengendapan No. Senyawa Pengendapan


1 CaCO3 + 7 CaC2O4 –
2 SrCO3 + 8 SrC2O4 +
3 BaCO3 + 9 BaC2O4 +
4 CaSO4 + 10 CaCrO4 +
5 SrSO4 + 11 SrCrO4 +
6 BaSO4 + 12 BaCrO4 +

(5) Mengomunikasikan
Salah satu kelompok peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesim-
pulan dari pengamatan percobaan yang telah dilakukan tentang sifat larutan
garam. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang disampaikan
oleh salah satu kelompok peserta didik. Dalam memberikan penguatan Guru
harus memerhatikan perbedaan pendapat dari peserta didik.

Bab VI Kesetimbangan dalam Larutan 167


Senyawa yang mempunyai hasil kali kelarutan (Q) > Ksp : akan mengendap
Senyawa yang mempunyai hasil kali kelarutan (Q) < Ksp : tidak mengendap
c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tugas 6.6 halaman 222 dan
Tantangan halaman 223 Buku Siswa.
· Guru mengingatkan peserta didik untuk menghadapi ulangan harian tentang
kelarutan dan hasil kali kelarutan dengan mengerjakan Soal Latihan 225–230
Buku Siswa.
4) Alat, Bahan, dan Media
· Alat dan bahan: tabung reaksi dan rak, gelas ukur, batang pengaduk, pipet tetes,
larutan barium klorida, larutan natrium karbonat, larutan natrium sulfat, larutan
natrium oksalat, larutan kalsium klorida, larutan kalium kromat, larutan strontium
klorida
· Media: LCD, komputer berakses internet
5) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Sumber lain yang relevan
http://www.chem-toddler.com/solutions-and-solubility/chemical-stalagmite.html
http://phet.colorado.edu/en/simulation/soluble-salts
6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada
akhir pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui ulangan harian dalam bentuk
uraian.
· Penilaian sikap pada saat presentasi dan hasil mengerjakan tugas.
· Penilaian keterampilan pada saat melakukan percobaan.
11. Pertemuan X : Review Materi Kelarutan dan Hasil Kali Kelarutan
+ Ulangan Harian (4 JP)
Sebelum Guru mengadakan ulangan harian, guru mereview pelajaran tentang Kelarutan
dan Hasil Kali Kelarutan. Fokuskan pembahasan pada bagian-bagian yang menjadi pertanyan
atau kelemahan dari peserta didik.
Guru mengadakan ulangan harian untuk melihat pemahaman peserta didik terhadap
materi yang sudah diajarkan. Untuk soal-soal tertulis dapat dibuat soal baru atau diambil
dari Soal Latihan halaman 225–230 Buku Siswa. Guru dapat mengembangkan soal-soal
yang ada menjadi soal yang lebih bervariasi, supaya peserta didik mempunyai pemahaman
yang kompleks terhadap materi pokok yang sudah dibahas. Setelah ulangan harian, Guru
menugaskan peserta didik secara berkelompok mengerjakan Proyek yang ada pada halaman
230 Buku Siswa.

168 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


D. Penilaian
1. Penilaian oleh Guru
No. KD Indikator Pembelajaran Teknik Keterangan
Penilaian
1 KD pada KI-1 Observasi Lembar observasi
perilaku

2 KD pada KI-2 Observasi Lembar obseravsi


perilaku

3 KD pada KI-3 Peserta didik dapat menganalisis sifat larutan


penyangga.
Peserta didik dapat menentukan pH larutan
penyangga melalui perhitungan.
Peserta didik dapat memprediksi bahwa suatu Ujian tulis Soal pilihan
larutan adalah larutan penyangga.
ganda dan uraian
Peserta didik dapat menentukan grafik hubungan
perubahan harga pH pada titrasi asam-basa untuk
menjelaskan sifat larutan penyangga.
Peserta didik menjelaskan peranan larutan
penyangga dalam makhluk hidup dan kehidupan
sehari-hari.
Peserta didik dapat menganalisis sifat garam yang
terhidrolisis.
Ujian tulis Soal pilihan
Peserta didik dapat menentukan tetapan hidrolisis
(Kh) garam. ganda dan uraian
Peserta didik dapat menentukan pH garam yang
terhidrolisis
Peserta didik dapat menentukan kelarutan suatu Ujian tulis Soal pilihan
zat. ganda dan uraian
Peserta didik dapat membedakan larutan berdasarkan Ujian tulis Soal pilihan
kelarutan zat yang terlarut, menjadi larutan tidak ganda dan uraian
jenuh, larutan jenuh, dan larutan lewat jenuh.
Peserta didik dapat menentukan kelarutan dan hasil Ujian tulis Soal pilihan
kali kelarutan berdasarkan perhitungan. ganda dan uraian
Peserta didik dapat menjelaskan pengaruh ion Ujian tulis Soal pilihan
senama terhadap kelarutan zat elektrolit yang ganda dan uraian
sukar larut dalam air.
4 KD pada KI-4 Peserta didik merancang percobaan mengenai: Penilaian Lembar penilaian
· Sifat larutan penyangga produk
· Sifat larutan garam
· Memprediksi terbentuknya endapan
Peserta didik mempresentasikan hasil rancangan. Penilaian Lembar penilaian
Sikap
Peserta didik melakukan percobaan. Unjuk kerja Lembar penilaian
Peserta didik mengolah dan menganalisis data hasil Laporan Lembar penilaian
percobaan dan menyimpulkannya.
Peserta didik menyajikan laporan hasil percoba- Penilaian Lembar penilaian
an. sikap

Bab VI Kesetimbangan dalam Larutan 169


2. Penilaian Keterampilan
Untuk penilaian keterampilan percobaan secara umum dapat dilihat pada halaman
21–22.
Kegiatan 6.1 Sifat Larutan Penyangga
Aspek Keterampilan Penilaian yang Dinilai
Mencampurkan

Kelompok/ Mengukur pH Jumlah

pH indikator
Nilai Keterangan

Mengamati

Memebaca
perubahan
indikator
universal

universal
larutan

larutan
Nama skor

I
Inayah 2 2 3 3 10 83
Jaenudin 2 2 3 2 9 75
Zaenab

* Perangkat penilaian diisi oleh Guru atau asisten laboratorium
Nilai maksimum: 4
Nilai: 1 = tidak kompeten 2 = kurang kompeten 3 = kompeten 4 = tidak kompeten
Jumlah skor minimum :1×4=4 Rentang nilai :
Jumlah skor maksimum : 4 × 4 = 16 skor ≤ 60 : tidak kompeten
< 60 skor ≤ 75 : kurang kompeten
< 75 skor ≤ 90 : kompeten
Jumlah skor
Nilai = 100 < 90 skor ≤ 100 : sangat kompeten
Jumlah skor maksimum

3. Penilaian Sikap
KI–1 : Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
KI–2 : Menghayati, mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli
(gotong royong, kerja sama, toleran, damai), santun, responsif dan proaktif,
dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan
dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
Penilaian
No. Nama Skor Nilai
Jujur Disiplin Tanggung Peduli Kerja
Jawab Keras
1 A 3 3 3 2 3 14 93
2 B 2 2 2 2 1 9 60
3

170 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Nilai maksimum: 4
Nilai: 1 = kurang 2 = cukup 3 = baik 4 = sangat baik
Jumlah skor minimum :1×5=5 Rentang nilai :
Jumlah skor maksimum : 4 × 5 = 20 skor ≤ 60 : kurang
< 60 skor ≤ 75 : cukup
Jumlah skor < 75 skor ≤ 90 : baik
Nilai = 100
Jumlah skor maksimum < 90 skor ≤ 100 : sangat baik

Untuk indikator penilaian sikap dapat dilihat pada halaman 49.

4. Refleksi Diri (Penilaian Diri)


a. Peserta didik diminta melakukan refleksi diri dengan memberi tanda centang pada
kotak yang dianggap sesuai.
Untuk refleksi diri, dapat dilihat pada Buku Siswa halaman 224–225.
b. Guru memberikan jam tambahan untuk peserta didik yang tidak menguasai materi
yang telah dibahas.
5. Penilaian Teman
Guru meminta peserta didik untuk menilai rekan satu kelompoknya, ketika melakukan
kerja berkelompok.
Kelompok I
Peserta didik penilai: ….
Penilaiam
No. Nama Anggota Skor Nilai
Kerja Meng- Suka
Kelompok Kreativitas Inisiatif hargai
Sama Menolon
Teman
g
1

...

Nilai maksimum: 4
Nilai: 1 = kurang 2 = cukup 3 = baik 4 = sangat baik
Jumlah skor minimum :1×5=5 Rentang nilai :
Jumlah skor maksimum : 4 × 5 = 20 skor ≤ 60 : kurang
< 60 skor ≤ 75 : cukup
Jumlah skor < 75 skor ≤ 90 : baik
Nilai = 100
Jumlah skor maksimum < 90 skor ≤ 100 : sangat baik
Untuk indikator penilaian teman dapat dilihat pada halaman 50–51.

Bab VI Kesetimbangan dalam Larutan 171


E. Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali
Bentuk komunikasi Guru dengan orang tua/wali peserta didik sebagai berikut.
1. Deskripsi. Meminta orang tua/wali peserta didik untuk membaca dan menandatangani
hasil tugas peserta didik.
2. Memberikan informasi secepatnya bila peserta didik bermasalah dalam pelajaran
Kimia di kelas.

F. Pengayaan dan Remendial


Setelah melakukan penilaian, guru dapat melakukan tindakan kepada peserta didik
sebagai berikut.
1. Guru memberikan pengayaan (dalam bentuk materi atau soal) kepada peserta didik
yang telah mencapai ketuntasan minimal (KKM) yang ditetapkan satuan pendidikan.
Untuk soal pengayaan dapat diambil dari soal tantangan.
2. Guru memberikan soal remedial kepada peserta didik yang belum mencapai ketuntasan
minimal (KKM) yang ditetapkan satuan pendidikan.

Soal Remedial
1. Jelaskan yang dimaksud dengan larutan Berikan contoh masing-masingnya!
penyangga dan berikan contoh! Jelaskan 6. Tulislah reaksi hidrolisis garam berikut!
fungsi penyangga di dalam tubuh! a. NaHCO3 c. Na3PO4
2. Tentukan pH larutan jika 200 mL larutan b. KNO2 d. NH4NO3
CH 3COOH 0,1 M dicampur dengan 50 7. Berapa gram NH4Br harus dilarutkan dalam
mL larutan (CH 3COO) 2Ca 0,1 M! (K a 500 mL larutan untuk mendapatkan larutan
CH3COOH = 1,0 × 10–5) dengan pH = 5 – log 2? (Kb NH4OH = 1,0 ×
3. Dalam 1 L larutan terdapat 0,4 mol CH3- 10–5, Ar N = 14, H = 1, Br = 80)
COOH dan 0,2 mol CH3COONa. (Ka CH3- 8. Pada temperatur tertentu dalam 100 mL
COOH = 1,0 × 10–5) air dapat larut 0,232 mg BaSO4. Berapa mg
a. Tentukan pH larutan tersebut! BaSO4 dapat larut dalam 1 liter larutan yang
b. Jika ke dalam larutan (a) ditambahkan mengandung 0,1 mol BaCl2? (Ar Ba = 137,
1 mL HCl 1 M, tentukan pH larutan Cl = 35,5, S = 32, O = 16)
baru! 9. Jelaskanlah syarat terbentuknya endapan
c. Jika ke dalam larutan (a) ditambahkan
dan berikan contohnya!
1 mL NaOH 1 M, tentukan pH larutan
baru! 10. Ke dalam gelas kimia 50 mL kation Ca2+, Sr2+,
Ba2+, dan Pb2+ dengan konsentrasi masing-
4. Berapa mL larutan HCl 0,2 M harus ditam-
masing adalah 2,0 × 10–3 M, ditambahkan
bahkan ke dalam 100 mL NH4OH 0,2 M
50 mL Na2SO4 1,0 × 10–3. Jika diketahui
untuk membuat larutan penyangga dengan
Ksp CaSO4 = 2,0 × 10–4, SrSO4 = 2,0 × 10–7,
harga pH = 9? (Kb NH4OH = 1,0 × 10–5)
BaSO 4 = 1,5 × 10 –9, dan PbSO 4 = 6,3 ×
5. Jelaskan tentang garam: 10–7, senyawa manakah yang membentuk
a. tidak terhidrolisis; endapan? Jelaskan!
b. terhidrolis sebagian; dan
c. terhidrolisis total!

172 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Bab
VII Sistem Koloid

Sumber: static.tumblr.com

Pernah kalian ke pantai pada pagi hari atau sore hari? Apa yang kalian di kaki langit? Pada pagi hari
ketika matahari terbit (sunrise) dan sore hari ketika matahari terbenam (sunset), di kaki langit terlihat
sumburat cahaya merah kekuningan yang sangat indah. Puji syukur kita ucapkan kepada Tuhan Maha
Pencipta yang menciptakan alam yang sangat indah ini. Warna indah tersebut terjadi karena cahaya
matahari dihamburkan oleh debu, asap, atau partikel lainnya yang berupa koloid

Materi yang akan dibahas pada bab ini adalah Sistem Koloid. Untuk mengakrabkan
materi koloid dengan pengalaman peserta didik, guru dapat membuka pembelajaran
dengan menayangkan beberapa gambar seperti es cream, hair spray, cat, keju, dan lain-
lain. Guru memberi gambaran tentang koloid, kemudian memancing dengan pertanyaan
agar para peserta didik sendiri yang memberi contoh-contoh koloid lainnya. Pertanyaan
dapat dimulai dari jenis makanan berbentuk koloid misalnya susu, mentega; penggunaan
bahan koloid dalam perumahan misalnya cat dinding rumah, cat kayu; penggunaan lainnya
misalnya busa sabun, karet busa, paduan logam; serta yang ada di alam seperti embun,
asap, dan lainnya.
Untuk pembuka ini dapat dikaitkan dengan kemurahan dan keagungan Sang Pencipta
yang telah menciptakan dan menyediakan berbagai jenis zat termasuk koloid untuk
kesejahteraan manusia. Guru dapat mengembangkan kompetensi spiritual para peserta didik
dengan berbagai cara sehingga mereka menyadari adanya keberagaman dan keteraturan
dari koloid sebagai wujud kebesaran Tuhan YME. Mereka juga diajak berpikir bahwa
pengetahuan tentang adanya keberagaman dan keteraturan tersebut sebagai hasil pemikiran
kreatif manusia yang kebenarannya bersifat tentatif; jadi suatu saat bisa saja berubah.
Secara umum, dalam proses pembelajaran guru menerapkan model pembelajaran
discovery, problem based learning, dan project based learning. Peserta didik diberi motivasi
dan diarahkan untuk melakukan kegiatan pengamatan (buku atau tayangan berupa
animasi) atau sumber belajar lainnya dan diskusi dalam kelompok untuk menemukan
konsep. Selanjutnya guru bersama peserta didik menyimpulkan pengertian konsep dasar
yang nantinya diperlukan untuk pembelajaran materi selanjutnya.
Di setiap awal dan akhir kegiatan pembelajaran selalu diingatkan materi pembelajaran
yang telah dibahas untuk mendorong sikap peserta didik dapat mangagumi kebesaran
Tuhan Yang Maha Esa dalam menciptakan berbagai jenis zat dengan berbagai sifatnya yang
sangat berguna bagi kehidupan manusia. Di samping itu kita mengagumi ketekunan para
ahli kimia dalam menemukan sifat koloid, istilah fase terdisperse dan medium pendispersi,
penemu mikroskop ultra, penemu efek Tyndall dan lainnya. Dari pengalaman ahli kimia,
guru memancing bagaimana pendapat peserta didik terhadap para penemu tersebut. Diskusi
diarahkan sehingga mereka termotivasi untuk lebih tekun, lebih teliti dan lebih mencintai
kimia, juga memberi kesan bagi mereka bahwa kimia itu menyenangkan. Dalam diskusi
dapat dikembangkan sikap-sikap terbuka, kritis, kreatif, berani namun tetap sopan, dan
latihan sikap bijaksana.

A. KI dan KD pada Materi Pokok Sistem Koloid

Kompetensi Inti Kompetensi Dasar

1. Menghayati dan mengamalkan ajaran 1.1 Menyadari adanya keteraturan dari sifat
agama yang dianutnya. hidrokar-
bon, termokimia, laju reaksi, kesetimbangan
kimia, larutan dan koloid sebagai wujud ke-
besaran Tuhan YME dan pengetahuan tentang
adanya keteraturan tersebut sebagai hasil
pemikiran kreatif manusia yang kebenarannya
bersifat tentatif.
1.2 Mensyukuri kekayaan alam Indonesia berupa
minyak bumi, batubara dan gas alam serta
berbagai bahan tambang lainnya sebagai
anugerah Tuhan YME yang digunakan untuk
2. Menghayati dan mengamalkan perilaku kemakmuran rakyat
2.1 Menunjukkan perilakuIndonesia.
ilmiah (memiliki rasa ingin
jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli tahu, disiplin, jujur, objektif, terbuka, mampu
(gotong royong, kerja sama, toleran, membedakan fakta dan opini, ulet, teliti,
damai), santun, responsif dan pro-aktif, bertang-
dan menunjukkan sikap sebagai bagian gung jawab, kritis, kreatif, inovatif, demokratis,
dari solusi atas permasalahan dalam komunikatif) dalam merancang dan melakukan
berinteraksi secara efektif dengan ling- percobaan serta berdiskusi yang diwujudkan
kungan sosial dan alam serta dalam dalam sikap sehari-hari.
menempatkan diri sebagai cerminan 2.2 Menunjukkanperilaku kerjasama, santun, toleran,
bangsa dalam pergaulan dunia. cinta damai dan peduli lingkungan serta hemat
dalam memanfaatkan sumber daya alam.
2.3 Menunjukkan perilaku responsif dan pro-aktif
serta bijaksana sebagai wujud kemampuan me-
mecahkan masalah dan membuat keputusan

174 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


3. Memahami, menerapkan, dan menga- 3.15 Menganalisis peran koloid dalam kehidupan
nalisis pengetahuan faktual, konsep- berdasarkan sifat-sifatnya.
tual, prosedural, dan metakognitif
berdasarkan rasa ingin tahunya ten-
tang ilmu pengetahuan, teknologi,
seni, budaya, dan humaniora dengan
wawasan kemanusiaan, kebangsaan,
kenegaraan, dan peradaban terkait
penyebab fenomena dan kejadian,
serta
menerapkan pengetahuan prosedural
pada bidang kajian yang spesifik ses-
uai dengan bakat dan minatnya untuk
memecahkan masalah.
4. Mengolah, menalar, dan menyaji da- 4.15 Mengajukan ide/gagasan untuk memodifikasi
lam ranah konkret dan ranah abstrak pembuatan koloid berdasarkan pengalaman
terkait dengan pengembangan dari membuat beberapa jenis koloid.
yang dipelajarinya di sekolah secara
mandiri, bertindak secara efektif dan
kreatif, serta mampu menggunakan
metoda sesuai kaidah keilmuan.

B. Pemetaan Indikator
Kompetensi Dasar Indikator

3.15 Menganalisis peran koloid 1. Membedakan suspensi kasar, sistem koloid, dan larutan
dalam kehidupan berdasar- sejati berdasarkan data dan hasil pengamatan.
kan sifat-sifatnya. 2. Mengelompokkan koloid yang ada di lingkungan berdasar-
kan fase terdispersi dan medium pendispersi.
3. Menjelaskan sifat-sifat koloid.
4. Menjelaskan pembuatan koloid.
5. Merancang dan melakukan percobaan untuk mengetahui
pembuatan koloid dengan cara kondensasi.
6. Menjelaskan peranan koloid dalam kehidpan sehari-hari
dan industri.

C. Pembelajaran pada Materi Pokok Sistem Koloid


1. Alokasi Waktu dan Materi Pokok
Pembelajaran dan penilaian materi pokok Sistem Koloid memerlukan alokasi waktu
12 jam pelajaran. Dalam satu minggu disarankan satu kali pertemuan tatap muka (TM)
dengan 4 jam pelajaran sesuai struktur kurikulum.

Bab VII Sistem Koloid 175


Pertemuan Materi

I Sistem Koloid dan Jenis Koloid


II Sifat Koloid dan Pembuatan Koloid
III Pembuatan Koloid (Percobaan)
IV Koloid dalam Industri dan Kehidupan Sehari-hari + Ulangan harian

2. Pertemuan I : Sistem Koloid dan Jenis Koloid


a. Materi Untuk Guru
Larutan gula yang berasal dari kristal gula dan semacamnya disebut larutan yang
berdifusi cepat atau kristaloid, sedangkan zat perekat dan kanji bersifat lekat dan kental
disebut koloid. Koloid berasal dari bahasa Yunani kola, yang artinya perekat. Partikel koloid
dapat berupa molekul tunggal yang sangat besar (makro molekul) atau dapat merupakan
agregat molekul kecil, atom atau ion. Partikel koloid mempunyai diameter 10-7 cm – 105
cm; terdiri dari 2 fase, yaitu terdispersi dan medium pendispersi; molekul besar, berbentuk
partikel; tidak memisah jika didiamkan, tidak dapat disaring dengan saringan biasa; dapat
disaring dengan membran perkamen.
Pengayaan
Sistem koloid (selanjutnya disingkat “koloid” saja) merupakan suatu bentuk campuran
(sistem dispersi) dua atau lebih zat yang bersifat homogen namun memiliki ukuran
partikel terdispersi yang cukup besar (1–1000 nm), sehingga terkena efek Tyndall. Bersifat
homogen berarti partikel terdispersi tidak terpengaruh oleh gaya gravitasi atau gaya lain
yang dikenakan kepadanya; sehingga tidak terjadi pengendapan, misalnya. Sifat homogen
ini juga dimiliki oleh larutan, namun tidak dimiliki oleh suspensi. Koloid mudah dijumpai
di mana-mana, seperti susu, agar-agar, tinta, sampo, serta awan merupakan contoh-contoh
koloid yang dapat dijumpai sehari-hari. Sitoplasma dalam sel juga merupakan sistem koloid.
Kimia koloid menjadi kajian tersendiri dalam kimia industri karena kepentingannya.
Koloid memiliki bentuk bermacam-macam, tergantung dari fase zat pendispersi dan zat
terdispersinya.
1) Aerosol yang memiliki zat pendispersi berupa gas. Aerosol memiliki zat terdispersi
cair disebut aerosol cair (contoh: kabut dan awan) sedangkan yang memiliki zat
terdispersi padat disebut aerosol padat (contoh: asap dan debu dalam udara).
2) Sol adalah sistem koloid dari partikel padat yang terdispersi dalam zat cair. (Contoh:
Air sungai, sol sabun, sol detergen, cat dan tinta).
3) Emulsi adalah sistem koloid dari zat cair yang terdispersi dalam zat cair lain, namun
kedua zat cair itu tidak saling melarutkan. (Contoh: santan, susu, mayonaise, dan
minyak ikan).
4) Buih adalah sistem koloid dari gas yang terdispersi dalam zat cair. (Contoh: pada
pengolahan bijih logam, alat pemadam kebakaran, kosmetik dan lainnya).
5) Gel adalah sistem koloid kaku atau setengah padat dan setengah cair. (Contoh: agar-
agar, lem).

176 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


b. Pembelajaran
1) Tujuan Pembelajaran
a) Peserta didik dapat membedakan suspensi kasar, sistem koloid, dan larutan sejati
berdasarkan data dan hasil pengamatan.
b) Peserta didik dapat mengelompokkan koloid yang ada di lingkungan berdasarkan
fase terdispersi dan medium pendispersi.
2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi
Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai
akhir menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan
peserta didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan metode
pembelajaran yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk
memulai
pelajaran kimia.
· Guru menayangkan beberapa contoh koloid sebagai syarat untuk mempelajari
sistem koloid.
· Guru mengingatkan peserta didik tentang larutan.
· Guru mempresentasikan percobaan tentang larutan.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran tentang Sistem Koloid
dan Jenis Koloid.
b) Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan
· Mengamati pemutaran video oleh guru tentang koloid yang
ditemukan
dalam kehidupan sehari-hari.
· Membaca artikel tentang Sistem Koloid dan Jenis Koloid.
· Mengamati Gambar 7.1 halaman 233 Buku Siswa.
· Mengamati percobaan tentang jenis-jenis campuran.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak
atau kurang dipahami dari pengamatan dengan memberikan contoh
pertanyaan.
· Apakah perbedaan koloid dengan larutan?
· Bagaiamana terbentuknya koloid?
(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan
· Membaca sumber-sumber lain tentang Sistem Koloid dan Jenis Koloid.
Peserta didik diminta untuk membuat catatan-catatan dari berbagai
informasi tersebut yang akan didiskusi dalam kelas bersama guru. Catatan
dapat berbentuk tabel, deskripsi, gambar, atau bentuk lain yang paling
mudah dipahami oleh peserta didik.
Bab VII Sistem Koloid 177
(4) Mengolah Informasi
Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang Sistem Koloid
dan Jenis Koloid.
· Peserta didik dapat membedakan larutan dengan koloid.
· Peserta didik dapat menganalisis jenis-jenis koloid.
(5) Mengomunikasikan
Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamatan
dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang Sistem Koloid dan Jenis
Koloid. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang diberikan oleh
peserta didik dan memberikan penguatan. Dalam memberikan penguatan
Guru harus memerhatikan perbedaan pendapat dari peserta didik.
Tabel 7.1 Perbedaan antara Larutan, Koloid, dan Suspensi

No. Larutan Koloid Suspensi

1 Ukuran partikel kurang dari –7


Ukuran partikel antara 10 –10
–5
Ukuran partikel lebih besar
10–7cm cm dari 10–5cm
2 Homogen Antara homogen Heterogen
dan
3 Satu fase heterogen
Dua fase Dua fase
4 Jernih Keruh Keruh
5 Tidak memisah jika didiam- Tidak memisah jika didiamkan Memisah jika didiamkan
kan
6 Tidak dapat disaring dengan Tidak dapat disaring dengan Dapat disaring dengan
saringan biasa saringan biasa saringan biasa
7 Tidak dapat disaring dengan Dapat disaring dengan Dapat disaring dengan
membran perkamen membran perkamen membran perkamen
8 Berbentuk ion, Molekul besar, partikel Partikel besar
molekul
kecil
c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru menugaskan peserta didik mengerjakan Tugas 7.1 halaman 236 dan
Tugas 7.2 halaman 238 Buku Siswa.
· Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang Sifat Koloid
dan Pembuatan Koloid dan meminta peserta didik membacanya.
4) Alat, Bahan, dan Media
· Alat dan bahan: gelas kimia, pengaduk, sendok, gula pasir, susu bubuk,
tanah
yang halus
· Media: V lab, LCD, komputer berakses internet
5) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Sumber lain yang relevan

178 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


http://chemwiki.ucdavis.edu/Physical_Chemistry/Physical_Properties_of_Matter/
Solutions_and_Mixtures/Colloid
http://www.chemistrylearning.com/examples-colloids/
6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada
akhir pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.
· Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

3. Pertemuan II : Sifat Koloid dan Pembuatan Koloid


a. Materi untuk Guru
Koloid mempunyai sifat-sifat yang khas, sifat-sifat tersebut sangat berguna dan sering
ditemukan dalam kehidupan sehari-hari. Sifat tersebut antara lain efek Tyndall dan Gerak
Brown. Suatu sifat khas yang membedakan sistem koloid dengan larutan adalah dengan
percobaan Tyndall. Bila suatu larutan (larutan sejati) disinari dengan seberkas sinar tampak
maka berkas sinar tadi akan diserap dan hanya sebagian kecil yang dipancarkan. Bila
seberkas sinar dilewatkan pada sistem koloid maka sinar tersebut akan dihamburkan oleh
partikel koloid, sehingga sinar yang melalui sistem koloid akan teramati berupa jalur cahaya.
Dalam kejadian sehari-hari, efek Tyndall dapat kita lihat pada cahaya matahari jelas sekali
berkasnya di sela-sela pohon yang sekitarnya berkabut. Juga berkas cahaya matahari tampak
jelas di sela-sela dinding dapur yang banyak asapnya. Hal lainnya misalnya berkas cahaya
proyektor tampak jelas di gedung bioskop yang banyak asap rokoknya; juga misalnya
sorot cahaya mobil berkasnya tampak jelas pada daerah yang berkabut. Sifat koloid yang
lain adalah adsorbsi, elektroforesis, koagulasi, koloid pelindung dan dialisis. Berdasarkan
keterkaitan antara zat terdispersi dan pendispersi koloid dapat bersifat liofob dan liofil.
Bila pendispersinya air disebut dengan hidrofob dan hidrofil.
Pembuatan koloid dapat dilakukan dengan 2 cara, yaitu cara kondensasi dan cara
disperse. Ukuran partikel koloid berada di antara partikel larutan sejati dan partikel
suspensi. Partikel koloid dapat dibuat dari penggabungan partikel larutan sejati atau
pemecahan partikel suspensi. Hasil percobaan dapat diuji dengan effek Tyndall.

Larutan Sejati Kondensasi Koloid Dispersi Suspensi

1) Cara Kondensasi
a) Reaksi redoks
Pembuatan sol belerang dari gas H2S yang dialirkan ke dalam larutan gas SO2.
2 H2S(g) + SO2(g)  3 S(s) + 2 H2O(l)
b) Reaksi hidrolisis
Pembuatan sol Fe(OH)3 dari larutan FeCl3 yang diteteskan ke dalam air yang sudah
mendidih.
FeCl3 (aq) + 3H2O(l) Fe(OH)3(s) + 3 HCl (aq)
c) Reaksi substitusi
Pembuatan sol As2S3 dengan mengalirkan gas H2S ke dalam larutan As2O3.
3 H2S(g) + As2O3(aq)  As2S3(s) + 3H2O(l)

Bab VII Sistem Koloid 179


d) Reaksi pengendapan
Membuat sol AgCl dengan mereaksikan larutan AgNO3 dengan HCl atau NaCl.
AgNO3(aq) + HCl(aq)  AgCl(s) + HNO3(aq)
e) Penggantian pelarut
Pembuatan sol belerang, yaitu belerang yang sukar larut dalam air, dilarutkn dalam
alkohol, kemudian larutan yang terjadi diteteskan perlahan-lahan ke dalam air sehingga
terbentuk koloid.
2) Cara dispersi
a) Cara mekanik
Belerang yang sukar larut dalam air didispersikan dengan cara menggerus belerang
tersebut dengan gula sampai terbentuk partikel ukuran koloid, kemudian dilarutkan
dalam air
b) Cara peptisasi
Butir kasar dari suatu endapan dipeptisasi (dipecah) sampai terbentuk partikel dengan
ukuran koloid. Contoh: agar-agar dipeptisasi oleh air dan karet oleh bensin
c) Cara busur Brediq
Pembuatan koloid dengan mengalirkan bunga listrik kedalam larutan elektrolit yang
sangat encer dengan menggunakan elektroda logam yang akan dikoloidkan, misalnya
pembuatan sol emas.
Cara busur Brediq merupakan gabungan dari cara dispersi dan kondensasi
Pengayaan
Guru dapat memberikan demonstrasi pembuatan koloid (karena membuat gas H2S
dalam jumlah yang banyak menimbulkan bau yang tidak enak) dan mengarahkan peserta
didik untuk membuat rancangan percobaan pembuatan koloid.
1) Pembuatan sol As2S3
Buat gas H2S (dari pyrit dan HCl) dalam pembangkit gas, alirkan gas H2S ke dalam
air dalam erlenmeyer sampai jenuh.
Buat larutan As2O3 dengan cara masukkan 1 gram As2O3 dalam gelas kimia yang berisi
air 50 mL panaskan sampai larut, kemudian dinginkan sampai suhu kamar. Dekantasikan
larutan As2O3 ke dalam larutan H2S, amati, dan lakukan effek Tyndall.
2) Pembuatan sol Fe(OH)3
Panaskan 50 mL air dalam gelas kimia sampai mendidih, tambahkan 25 tetes larutan
FeCl3 jenuh dan aduk sambil meneruskan pemanasan sampai larutan berwarna coklat
merah. Amati dan lakukan effek Tyndall.
3) Pembuatan sol (gel) agar-agar
Masukkan 1 sendok teh agar-agar ke dalam tabung reaksi, tambahkan air kira-kira
sepertiga tabung reaksi, aduk dan panaskan sampai mendidih dan dinginkan. Amati
dan lakukan effek Tyndall.
4) Pembuatan sol belerang
Campurkan 1 sendok kecil belerang dan 1 sendok kecil gula dalam lumpang, gerus
sampai sehalus tepung, ambil 1 sendok dan tambahkan 1 sendok gula gerus kembali
sampai sehalus tepung, ulangi sebanyak 3 kali. Pindahkan hasil terakhir ke dalam
gelas kimia dan tambahkan air aduk rata, diamkan, bila ada endapan saring. Amati
dan lakukan effek Tyndall.

180 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


5) Pembuatan emulsi air dengan minyak
Masukkan 3 mL air ke dalam tabung reaksi, tambahkan 0,5 mL minyak tanah, kocok
kuat. Tambahkan 0,5 mL larutan sabun, kocok kuat, dan diamkan. Amati dan lakukan
effek Tyndall.
6) Pembuatan gel kalsium asetat
Buat larutan kalsium asetat jenuh dengan cara melarutkan 2,2 gram kalsium asetat
dalam 10 mL air. Masukkan 10 mL larutan kalsium asetat jenuh ke dalam gelas kimia
dan tuangkan sekaligus 60 mL alkohol 96%, hasil campuran berupa gel. Masukkan
sedikit ke dalam cawan porselen dan bakar gel tersebut.
b. Pembelajaran
1) Tujuan Pembelajaran
· Peserta didik dapat menjelaskan sifat-sifat koloid.
· Peserta didik dapat menjelaskan pembuatan koloid.
2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi
Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai
akhir menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan
peserta didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan metode
pembelajaran yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk
memulai
belajar kimia.
· Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang sistem koloid.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran tentang Sifat Koloid
dan Pembuatan Koloid.
b) Kegiatan Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan
· Mengamati pemutaran video oleh guru sifat-sifat koloid dan pembuatan
koloid.
· Membaca artikel tentang Sifat Koloid dan Pembuatan Koloid.
· Mengamati Gambar 7.11 halaman 239 Buku Siswa.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak
atau kurang dipahami dari pengamatan dengan memberikan contoh
pertanyaan.
· Bagaimana sifat-sifat koloid?
· Bagaimana cara pembuatam sistem koloid?

Bab VII Sistem Koloid 181


(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan
· Membaca sumber-sumber lain tentang Sifat Koloid dan Pembuatan
Koloid. Peserta didik diminta untuk membuat catatan-catatan dari
berbagai informasi tersebut yang akan didiskusi dalam kelas bersama
guru. Catatan dapat berbentuk tabel, deskripsi, gambar, atau bentuk lain
yang paling mudah dipahami oleh peserta didik.
· Melakukan kegiatan pada Tugas 7.3 halaman 238 Buku Siswa untuk
melihat sifat koloid.
(4) Mengolah Informasi
Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang Sifat Koloid
dan Pembuatan Koloid.
· Peserta didik dapat menganalisis sifat-sifat koloid.
· Peserta didik dapat menganalisis pembuatan koloid.
(5) Mengomunikasikan
Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamatan
dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang Sifat Koloid dan Pembuatan
Koloid. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang diberikan oleh
peserta didik dan memberikan penguatan. Dalam memberikan penguatan
Guru harus memerhatikan perbedaan pendapat dari peserta didik.
· Beberapa sifat koloid sebagai berikut.
- Dapat menghamburkan berkas cahaya (efek Tyndall)
- Bergerak lurus tidak beratuan (gerak Brown)
- Menyerap zat pada permukaan
- Bermuatan listrik
- Dapat menggumpal
· Koloid dapat dibuat dengan cara kondensasi dan dispersi.
- Cara kondensasi adalah pembuatan sistem koloid dengan mengga-
bungkan ion-ion, atom-atom, molekul-molekul, atau partikel yang
lebih halus membentuk partikel yang lebih besar dan sesuai dengan
ukuran partikel koloid.
- Cara dispersi adalah cara pembuatan sistem koloid dengan meng-
haluskan butir-butir zat yang bersifat makroskopis (kasar) menjadi
butir-butir zat yang bersifat mikroskopis (halus), sesuai dengan
ukuran partikel koloid.
c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang percobaan
pembuatan koloid dan meminta peserta didik membacanya.
4) Alat, Bahan, dan Media
· Media: LCD, komputer berakses internet

182 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


5) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Sumber lain yang relevan
http://chemwiki.ucdavis.edu/Physical_Chemistry/Physical_Properties_of_Matter/
Solutions_and_Mixtures/Colloid
http://www.chemistrylearning.com/examples-colloids/
http://science.howstuffworks.com/innovation/edible-innovations/molecular-
gastronomy2.htm
http://www.tutorvista.com/content/chemistry/chemistry-iv/surface-chemistry/
colloids-types.php
6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada
akhir pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui ulangan harian dalam bentuk
uraian.
· Penilaian sikap pada saat diskusi.
4. Pertemuan III : Pembuatan Sistem Koloid (Percobaan) (4 JP)
a. Materi untuk Guru
Pembuatan koloid dapat dilakukan dengan 2 cara, yaitu cara kondensasi dan cara
disperse. Ukuran partikel koloid berada di antara partikel larutan sejati dan partikel
suspensi. Partikel koloid dapat dibuat dari penggabungan partikel larutan sejati atau
pemecahan partikel suspensi. Hasil percobaan dapat diuji dengan effek Tyndall.

Larutan Sejati Kondensasi Koloid Dispersi Suspensi

b. Pembelajaran
1) Tujuan Pembelajaran
a) Peserta didik dapat merancang percobaan untuk mengetahui pembuatan koloid
dengan cara kondensasi.
b) Peserta didik dapat mempresentasikan hasil rancangan.
c) Peserta didik dapat melakukan percobaan.
d) Peserta didik dapat mengolah dan menganalisis data hasil percobaan dan
menyimpulkannya.
e) Peserta didik dapat menyajikan laporan hasil percobaan.
2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi
Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai
akhir menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan
peserta didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan metode
pembelajaran yang lain.

Bab VII Sistem Koloid 183


3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
pelajaran kimia.
· Guru mengingatkan kembali peserta didik tentang pembuatan koloid.
· Guru membagi peserta didik dalam beberapa kelompok dengan peserta didik
yang heterogen.
· Guru menekankan pentingnya bekerja dalam tim, saling berdiskusi,
menghargai pendapat, dan saling respect dalam proses pembelajaran.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran tentang pembuatan
koloid dengan cara kondensasi dengan memerhatikan metode ilmiah dan
keselamatan kerja.
b) Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan membaca
artikel tentang pembuatan koloid dengan cara kondensasi.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari artikel yang telah dibaca.
Bagaimana pembuatan koloid?
(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan melakukan
percobaan. Sebelum melakukan percobaan siswa diminta untuk merancang
percobaan seperti pada Kegiatan 7.2 halaman 245 Buku Siswa. Salah satu
anggota kelompok mempresentasikan rancangan percobaan tersebut terlebih
dahulu atau mengomunikasikan dengan guru.
Guru dapat memberikan rancangan percobaan lain untuk dilakukan siswa.
Hal tersebut guna melihat dan membandingkan keakuratan percobaan yang
dilakukan dengan tujuan hasil yang sama. Dalam merancang percobaan, guru
harus memerhatikan hal-hal sebagai berikut.
(a) Percobaan mendukung ditemukannya konsep kimia.
(b) Proses kimia secara praktis memang dapat dilaksanakan atau diambil
dari sumber buku percobaan kimia yang valid.
(c) Guru sudah mencoba percobaan dan memang layak dilakukan peserta
didik.
(d) Di laboratorium/sekolah tersedia alat dan bahan yang diperlukan.
(e) Tidak berbahaya bagi peserta didik.
Dalam melakukan percobaan harus dengan mengikuti tahapan metode
ilmiah, yaitu (a) merumuskan masalah, (b) mengumpulkan keterangan, (c)
membuat hipotesis, (d) melakukan percobaan, (e) menarik kesimpulan, (f)
menguji kembali kesimpulan, dan (g) pelaporan.
Salah satu rancangan percobaan yang dapat dilakukan sebagai berikut.

184 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


Alat dan bahan:
1. Gelas kimia 3. Pengaduk 5. Larutan FeCl3 jenuh
2. Pemanas kaki tiga 4. Pipet tetes 6. Air
Cara kerja:
1. Panaskan 500 mL air sampai mendidih dalam gelas kimia.
2. Tambahkan kurang lebih 10 tetes larutan FeCl3 jenuh sambil diaduk.
3. Hentikan pemanasan jika larutan mulai berubah warna menjadi cokelat.
4. Ujilah hasil yang didapatkan dengan pengujian efek Tyndall.

(4) Mengolah Informasi


Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari percobahan yang dilakukan. didapat hasil sebagai
berikut.
(5) Mengomunikasikan
Salah satu kelompok peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan ke-
simpulan dari pengamatan percobaan yang telah dilakukan sifat larutan pe-
nyangga. Guru memberikan penilaian terhadap kesimpulan yang disampaikan
oleh salah satu kelompok peserta didik dan memberikan penguatan. Dalam
memberikan penguatan Guru harus memerhatikan perbedaan pendapat dari
peserta didik.
c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru menyampaikan materi untuk pertemuan berikutnya tentang koloid
dalam kehidupan sehari-hari dan indusri dan meminta peserta didik
membacanya.
· Guru mengingatkan peserta didik untuk menghadapi ulangan harian tentang
Sistem Koloid dengan mengerjakan Soal Latihan 250–252 Buku Siswa.
4) Alat, Bahan, dan Media
· Alat dan bahan: gelas kimia, pengaduk, larutan FeCl3 jenuh, pemanas kaki tiga,
pipet tetes, air
· Media: V lab, LCD, komputer berakses internet
5) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Lembar kerja
· Sumber lain yang relevan
http://chemwiki.ucdavis.edu/Physical_Chemistry/Physical_Properties_of_Matter/
Solutions_and_Mixtures/Colloid
http://www.chemistrylearning.com/examples-colloids/
http://science.howstuffworks.com/innovation/edible-innovations/molecular-
gastronomy2.htm
http://www.tutorvista.com/content/chemistry/chemistry-iv/surface-chemistry/
colloids-types.php
6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada
akhir pembelajaran.

Bab VII Sistem Koloid 185


· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui ulangan harian dalam bentuk
uraian.
· Penilaian sikap pada saat presentasi dan hasil mengerjakan tugas.
· Penilaian keterampilan pada saat melakukan percobaan.
4. Pertemuan ke IV: Koloid dalam Industri dan Kehidupan Sehari-
hari + Ulangan Harian (4JP)
a. Materi untuk Guru
Materi koloid sangat banyak dimanfaatkan dalam industri dan erat hubungannya
dengan kehidupan sehari-hari. Guru dapat memulai dari bahan ada disekitar seperti
makanan (industri makanan yang memanfaatkan sifat koloid), mayones, keju, agar dan
lain-lain. Dalam industri farmasi seperti obat yang dikemas dalam bentuk cairan (sirup),
salep, cream. Dalam industri kosmetik, hair spray, lipstik, gel minyak rambut dan lain-
lain
b. Pembelajaran
1) Tujuan Pembelajaran
· Peserta didik dapat menjelaskan peranan koloid dalam kehidpan sehari-hari dan
industri.
2) Metode Pembelajaran
a) Langsung
b) Konstektual
c) Demontrasi
Guru dapat menggunakan metode tersebut secara berurutan atau dari awal sampai
akhir menggunakan satu metode atau menggunakan salah satunya. Apabila keadaan
peserta didik dan sarana tidak memungkinkan, Guru dapat menggunakan metode
pembelajaran yang lain.
3) Kegiatan Pembelajaran
a) Pendahuluan
· Guru mempersiapkan peserta didik secara fisik dan mental untuk memulai
belajar kimia.
· Guru mengingatkan kembali peserta didik koloidi.
· Guru menjelaskan tujuan dan manfaat pembelajaran tentang Peranan Koloid
dalam Kehidupan Sehari-hari dan Industri.
b) Inti
(1) Mengamati
Guru meminta peserta didik mengobservasi (mengamati) dengan
· Mengamati pemutaran video oleh guru tentang peranan koloid dalam
kehidupan sehari-hari.
· Membaca artikel tentang Peranan Koloid dalam Kehidupan Sehari-hari
dan Industri.
(2) Menanya
Guru memotivasi peserta didik untuk menanyakan hal-hal yang tidak atau
kurang dipahami dari pengamatan dengan memberikan contoh pertanyaan.
Bagaimana peranan koloid dalam kehidupan sehari-hari dan industri?

186 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


(3) Menggali Informasi
Guru meminta peserta didik untuk menggali informasi dengan
· Membaca sumber-sumber lain tentang Peranan Koloid dalam Kehidupan
Sehari-hari dan Industri. Peserta didik diminta untuk membuat catatan-
catatan dari berbagai informasi tersebut yang akan didiskusi dalam kelas
bersama guru. Catatan dapat berbentuk tabel, deskripsi, gambar, atau
bentuk lain yang paling mudah dipahami oleh peserta didik.
· Melakukan kegiatan pada Tugas 7.4 untuk mengetahui peranan koloid
dalam kehidupan sehari-hari.
(4) Mengolah Informasi
Guru bersama dengan peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah
informasi yang didapat dari membaca sumber-sumber tentang Peranan Koloid
dalam Kehidupan Sehari-hari dan Industri.
(5) Mengomunikasikan
Peserta didik mengomunikasikan/menyampaikan kesimpulan dari pengamatan
dan informasi dari sumber-sumber lainnya tentang peranan koloid dalam
kehidpan sehari-hari dan industri. Guru memberikan penilaian terhadap
kesimpulan yang diberikan oleh peserta didik dan memberikan penguatan.
Dalam industri kosmetik banyak dihasilkan produk-produk yang merupakan
koloid. Beberapa tipe koloid yang digunakan dalam kosmetik sebagai
berikut.
· Sol padat, contohnya lipstik, mascara, dan pensil alis.
· Sol, contohnya cat kuku, susu pembersih muka dan kulit, serta cairan
mascara.
· Emulsi, contohnya pembersih muka.
· Aerosol: contohnya parfum semprot, hair spray, dan penyegar mulut
bentuk semprot.
· Buih, contohnya sabun cukur
· Gel, contohnya minyak rambut.
c) Penutup
· Guru melakukan refleksi seluruh kegiatan pembelajaran atau posttest.
· Guru mengingatkan peserta didik untuk menyiapkan diri untuk ulangan
harian.
4) Alat, Bahan, dan Media
· Media: LCD, komputer berakses internet
5) Sumber belajar
· Buku Kimia SMA/MA kelas XI
· Sumber lain yang relevan, misalnya web site contoh: www.chem-is-try.org
6) Penilaian
Penilaian mulai dilakukan dari awal pembelajaran, proses pembelajaran, dan pada
akhir pembelajaran.
· Penilaian kompetensi pengetahuan melalui tugas dan ulangan harian dalam bentuk
uraian.
· Penilaian sikap waktu presentasi dan mengerjakan tugas.

Bab VII Sistem Koloid 187


Guru mengadakan ulangan harian untuk melihat pemahaman peserta didik terhadap
materi yang sudah diajarkan. Untuk soal-soal tertulis dapat dibuat soal baru atau diambil
dari Soal Latihan halaman 250–252 Buku Siswa. Guru dapat mengembangkan soal-soal
yang ada menjadi soal yang lebih bervariasi, supaya peserta didik mempunyai pemahaman
yang kompleks terhadap materi pokok yang sudah dibahas. Setelah ulangan harian, Guru
menugaskan peserta didik secara berkelompok mengerjakan Proyek yang ada pada halaman
252 Buku Siswa.

D. Penilaian
1. Penilaian oleh Guru
No. KD Indikator Pembelajaran Teknik Keterangan
Penilaian
1 KD pada KI-1 Observasi Lembar
perilaku observasi
2 KD pada KI-2 Observasi Lembar
perilaku observasi
3 KD pada KI-3 Peserta didik dapat membedakan suspensi kasar,
sistem koloid, dan larutan sejati berdasarkan data
dan hasil pengamatan. Ujian tulis Soal pilihan
Peserta didik dapat mengelompokkan koloid yang ganda dan
ada di lingkungan berdasarkan fase terdispersi dan uraian
medium pendispersi.
Peserta didik dapat menjelaskan sifat-sifat koloid.
Peserta didik dapat menjelaskan pembuatan koloid.
Peserta didik dapat menjelaskan peranan koloid
dalam kehidpan sehari-hari dan industri.
4 KD pada KI-4 Peserta didik merancang percobaan mengenai pem- Penilaian Lembar
buatan koloid dengan cara kondensasi produk penilaian
Peserta didik mempresentasikan hasil rancangan. Penilaian Lembar
sikap penilaian
Peserta didik melakukan percobaan. Unjuk Lembar
kerja penilaian
Peserta didik mengolah dan menganalisis data hasil Laporan Lembar
percobaan dan menyimpulkannya. penilaian
Peserta didik menyajikan laporan hasil percobaan. Penilaian Lembar
sikap penilaian

188 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


2. Penilaian Keterampilan
Untuk penilaian keterampilan percobaan secara umum dapat dilihat pada halaman
21–22.
Kegiatan 7.2 Pembuatan Koloid dengan Cara Kondensasi
Aspek Keterampilan Penilaian yang Dinilai
Mencampurkan

Pengujian efek
Kelompok/ Jumlah

oengamatan
Pengadukan
Nilai Keterangan

Pemanasan
larutan dan

Tyndall
larutan

larutan

warna
Nama skor

I
Inayah 2 2 3 3 10 83
Jaenudin 2 2 3 2 9 75
Zaenab

* Perangkat penilaian diisi oleh Guru atau asisten laboratorium
Nilai maksimum: 4
Nilai: 1 = tidak kompeten 2 = kurang kompeten 3 = kompeten 4 = tidak kompeten
Jumlah skor minimum :1×4=4 Rentang nilai :
Jumlah skor maksimum : 4 × 4 = 16 skor ≤ 60 : tidak kompeten
< 60 skor ≤ 75 : kurang kompeten
< 75 skor ≤ 90 : kompeten
Jumlah skor
Nilai = 100 < 90 skor ≤ 100 : sangat kompeten
Jumlah skor maksimum

3. Penilaian Sikap
KI–1 : Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
KI–2 : Menghayati, mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli
(gotong royong, kerja sama, toleran, damai), santun, responsif dan proaktif,
dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan
dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.

Penilaian
No. Nama Skor Nilai
Jujur Disiplin Tanggung Peduli Kerja
Jawab Keras
1 A 3 3 3 2 3 14 93
2 B 2 2 2 2 1 9 60
3

Bab VII Sistem Koloid 189


Nilai maksimum: 4
Nilai: 1 = kurang 2 = cukup 3 = baik 4 = sangat baik
Jumlah skor minimum :1×5=5 Rentang nilai :
Jumlah skor maksimum : 4 × 5 = 20 skor ≤ 60 : kurang
< 60 skor ≤ 75 : cukup
Jumlah skor < 75 skor ≤ 90 : baik
Nilai = 100
Jumlah skor maksimum < 90 skor ≤ 100 : sangat baik
Indikator untuk penilaian sikap sama dengan halaman 49.

4. Refleksi Diri (Penilaian Diri)


a. Peserta didik diminta melakukan refleksi diri dengan memberi tanda centang pada
kotak yang dianggap sesuai.
Untuk refleksi diri, dapat dilihat pada Buku Siswa halaman 249–250.
b. Guru memberikan jam tambahan untuk peserta didik yang tidak menguasai materi
yang telah dibahas.

5. Penilaian Teman
Guru meminta peserta didik untuk menilai rekan satu kelompoknya, ketika melakukan
kerja berkelompok.
Kelompok I
Peserta didik penilai: ….
Penilaiam
No. Nama Anggota Skor Nilai
Kerja Meng- Suka
Kelompok Kreativitas Inisiatif hargai
Sama Menolon
Teman
g
1

...

Nilai maksimum: 4
Nilai: 1 = kurang 2 = cukup 3 = baik 4 = sangat baik
Jumlah skor minimum :1×5=5 Rentang nilai :
Jumlah skor maksimum : 4 × 5 = 20 skor ≤ 60 : kurang
< 60 skor ≤ 75 : cukup
Jumlah skor < 75 skor ≤ 90 : baik
Nilai = 100
Jumlah skor maksimum < 90 skor ≤ 100 : sangat baik
Untuk indikator penilaian teman dapat dilihat pada halaman 50–51.

190 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI


E. Bentuk Komunikasi dengan Orang Tua/Wali
Bentuk komunikasi Guru dengan orang tua/wali peserta didik sebagai berikut.
1. Deskripsi. Meminta orang tua/wali peserta didik untuk membaca dan menandatangani
hasil tugas peserta didik.
2. Memberikan informasi secepatnya bila peserta didik bermasalah dalam pelajaran
Kimia di kelas.

F. Pengayaan dan Remedial


Setelah melakukan penilaian, guru dapat melakukan tindakan kepada peserta didik
sebagai berikut.
1. Guru memberikan pengayaan (dalam bentuk materi atau soal) kepada peserta didik
yang telah mencapai ketuntasan minimal (KKM) yang ditetapkan satuan pendidikan.
Untuk soal pengayaan dapat diambil dari soal tantangan.
2. Guru melakukan remedial untuk peserta didik yang belum mencapai ketuntasan
minimal (KKM) yang ditetapkan satuan pendidikan. Remedial dapat dilakukan di luar
jam pelajaran yang ditentukan. Remedial dilakukan dalam dua tahap, yaitu sebagai
berikut.
a. Pembelajaran
Peserta didik dijadikan satu kelompok atau apabila kelompok terlalu besar dijadikan
beberapa kelompok. Setiap kelompok dibimbing oleh satu teman yang dianggap
mempunyai kemampuan untuk mentransfer pengetahuan mereka kepada teman
dalam kelompok. Peserta didik yang belum mencapai KKM akan lebih leluasa
untuk bertanya kepada temannya tentang kompetensi yang belum tercapai.
Tentukan waktu untuk pembelajaran tersebut.
b. Ujian tulis
Setelah pembelajaran selesai Guru memberikan soal ujian untuk dikerjakan
peserta didik.

Soal Remedial
1. Suatu contoh air sungai setelah disaring diperoleh filtrat yang jernih. Filtrat tersebut ternyata
menunjukkan efek Tyndall. Dari data tersebut apa yang dapat tentang air sungai tersebut?
2. Jelaskanlah jenis-jenis koloid berdasarkan fase terdispersi dan medium pendispersinya! Berikan
contoh masing-masingnya!
3. Jelaskan terjadinya gerak Brown!
4. Jelasakan perbedaan antara emulsi minyak dalam air dengan emulsi air dalam minyak! Bagaimana
cara membedakannya?
5. Jelaskan cara menghilangkan kelebihan elektrolit pada suatu dispersi koloid!
6. Jelaskan proses pencucian darah yang berdasarkan sifat koloid!
7. Jelaskan peristiwa koagulasi dalam kehidupan sehari-hari!
8. Sol liofil terjadi apabila zat terdispersi suka pada zat pendispersi, sedangkan sol liofob zat terdispersi
tidak suka pada zat pendispersi. Jelaskankanlah perbedaan antara sol liofil dengan sol liofob!
9. Jelaskan cara pembuatan koloid dan berikan contoh masing-masing!
10. Jelaskan koloid yang ditemukan dalam kehidupan sehari-hari dan industri!

Bab VII Sistem Koloid 191


Daftar Pustaka
Briggs, J. G. R. 2009. Level Course in Chemistry. 9th Ed. Pearson Longman.
Brown, T.L, Lemay H.E, and Bruce B.E. 2012. Chemistry; The Central Science. 12th Ed. Pearson
Education Prentice Hall.
Bookhart, S.M. 2001. The Art of Science of Classroom assessment. ERIC Digest.
Chang, Raymond. 2008. General Chemistry: The Essentials Consepts. 8th Ed. McGraw-Hill
Education.
Chang, R and Kenneth Goldsby. 2012. Chemistry. 11th Ed. McGraw-Hill Education
Cogill, A and Derek Denby. 2009. Salters Advanced Chemistry: Chemical Storylines, 3rd Ed. Pearson
Education.
Clayden, J. Nick Greeves, and Stuart Warren. 2012. Organic Chemistry. 2th Ed. Oxford Uversity
Press.
Doran, L.D, Lawrenz, F., and Helgeson.S. 1994. Research on Assessment in Science; Handbook of
Research on Science Teaching and Learning. MacMillan Publishing Company. New York.
Fressenden, R.J. 1998. Organic Chemistry. Book/Cole Publishing Company.
Haladyna, T.M. 1997. Writing Test Items to Evaluate Higher Order Thinking. Boston: Allyn and Bacon
A Viacom Company.
Herman, J.L, et al. 1992. A Practical Guide to Alternative Assessment. California: The Regents of the
University of California.
Kumano, Y. 2001. Authentic Assessment and Portfolio Assessment-Its Theory and Practice. Japan:
Shizuoka University.
Marzano, R.J. et al. 1994. Assessing Student Outcomes: Performance Assessment Using the Dimensions of
Learning Model. Alexandria: Association for Supervision and Curriculum Development.
Popham, W.J. 1995. Classroom Assessment, What Teachers Need it Know. Oxford: Pergamon Press.
Ratcliff, Briand, et al. 2009. As Level and A Level: Chemistry. 9th printing, Cambridge University
Press.
Oxtoby, D.W, H.P. Gillis, and Norman H.N. 2011. Principles of Modern Chemistry. 7th Ed. Soundres
College Publishing. New York.
Petrucci, R. H, F. Geoffrey Herring, and Jeffry D. Madura. 2011. General Chemistry: Principles and
Modern Applications. 10th Ed. Pearson Education.
Pudjaatmaka, A.H. 2002. Kamus Kimia. Pusat Bahasa Departemen Pendidikan Nasional. Jakarta: Balai
Pustaka.
Prescott, C.N. 2005. Chemistry: A Course for ’O’ Level. 3rd Ed. Marshal Cavendish Education.
Singapore.
Silberberg, M. S. 2007. Principles of General Chemistry. 4th Ed. McGraw-Hill Higher Education.
Stiggins, R.J. 1994. Student-Centered Classroom Assessment. New York : Macmillan College Publishing
Company.
Thompson, R. B. 2008. Illustrated Guide to Home Chemistry Experiments. 1st Ed. Make Books.
Zumdahl. S. S and Susan Arena Zumdahl, 2010, Chemistry, 8th Ed, Nelson Education.

192 Buku Guru Kimia SMA/MA Kelas XI