Anda di halaman 1dari 35

BUSINESS PLAN

“Rowine IceCreams”

OLEH :
ROSIA MEILANI
P2DA11018

PROGRAM MAGISTER ILMU PETERNAKAN


PROGRAM PASCA SARJANA
UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
2012

1
EXECUTIVE SUMMARY

Pada saat ini, usaha di bidang makanan dan minuman memiliki prospek
yang cukup cerah. Ice creams kini telah menjadi bagian dari gaya hidup,
khususnya bagi mereka yang tinggal di kota besar. Dengan semakin banyaknya
kafe khusus ice creams, inovasi dalam pembuatan ice creams akan
melahirkan semakin banyaknya penggemar ice creams. Kami mendirikan usaha
ini karena pada awalnya kami sendiri sangat menyukai Ice creams, selain itu
usaha ini belum memiliki banyak pesaing.
Ice cream merupakan jenis makanan semi padat yang disukai oleh
segala lapisan masyarakat, baik tua, muda, apalagi anak-anak. Dalam setiap
acara pesta, misalnya pesta pernikahan, khitanan, ulang tahun, dan acara
lainnya, menu ice cream hampir selalu ada. Hidangan makanan/minuman
tersebut umumnya dilayani oleh usaha catering yang banyak terdapat di kota,
bahkan di desa. Selain dibuat oleh usaha catering, ice cream juga banyak dibuat
oleh home industri atau industri kecil yang khusus memproduksi ice cream
untuk dijual langsung ke konsumen dengan cara menetap maupun dijajakan
keliling oleh para penjaja/pedagang.
Berdasarkan hasil analisis, nilai Net Present Value (NPV) cukup tinggi,
yaitu Rp. 4,176,552,458,88. Penghitungan analisis PT Rowine IceCreams
dilakukan pada nilai bunga 6.32% merupakan rata-rata bunga pinjaman yang
berlaku sekarang ini. Hal ini bernilai positif, oleh karena itu maka dari sisi NPV
dapat dipastikan bahwa usaha ini layak.
Penghitungan IRR menggunaan batasan bunga sebesar 15% sebagai
batas NPV positif dan 50% sebagai batas NPV negatif. IRR pada tabel
menunjukkan nilai 7.69 %. Hasil tersebut menunjukan bahwa PT Rowine
IceCreams memenuhi aspek kelayakan jika dibandingkan dengan suku bunga
bank saat ini yakni 6.32%.
Payback period menunjukkan lama waktu pengembalian modal awal yang
dikeluarkan perusahaan. Payback period pada industry pengolahan ice creams PT
Rowine IceCreams yakni dalam jangka waktu 1 tahun 10 bulan.
Hasil analsis B/C rasio PT Rowine IceCreams menghasilkan nilai 1.11.
Hasil tersebut bernilai positif maka dapat disimpulkan bahwa usaha layak.

2
I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Usaha (Company Overview)


Susu merupakan salah satu pangan yang tinggi kandungan gizinya, bila
ditinjau dari kandungan protein, lemak, mineral dan beberapa vitamin. Susu
dapat diolah menjadi berbagai makanan dan minuman. Salah satunya adalah
Ice Cream, dimana sebagai bahan dasarnya adalah susu segar maupun susu
hasil olahan.
Indonesia merupakan salah satu negara yang memiliki suhu panas,
dimana sebagian besar mata pencaharian penduduknya adalah pedagang.
Sektor perdagangan juga merupakan salah satu sektor penting yang
mendukung perekonomian Indonesia. Dalam membangun perusahaan yang
baik, perencanaan bisnis yang jelas dan realitas diperlukan agar
wirausahawan dapat secara konsisten menjalankan dan mengembangkan
bisnisnya. Untuk menunjang perencanaan agar sesuai dengan yang
diharapkan, dengan menganalisa kuantitatif yang akan membahas
pengukuran kinerja bisnis secara nominal melalui keuangan. Dalam
perencanaan pemasaran, usahawan menguji kelayakan investasi usaha
dengan mengukur potensi usaha ice cream di berbagai wilayah.
Semua jenis ice cream yaitu soft ice cream, hard ice cream dan ice
cream dengan berbagai rasa sangat diminati oleh semua lapisan masyarakat,
baik tua, muda, apalagi anak-anak. Dalam perencanaan keuangan, usahawan
menguji kelayakan investasi usaha dengan menggunakan metode capital
budgeting yang terdiri atas payback period, net present value (NPV) dan
Internal Rate of Return (IRR). Dengan kebutuhan modal awal yang tidak
begitu besar namun mampu menarik banyak peminat, maka usaha ice cream
memiliki prospek untuk dikembangkan ditinjau dari berbagai aspek.

B. Tujuan
Menarik minat masyarakat untuk lebih banyak lagi mengkonsumsi ice
cream, karena ice cream merupakan salah satu minuman yang bergizi tinggi.
Memenuhi kebutuhan protein masyarakat dengan mengkonsumsi ice cream.

3
C. Gambaran Umum Usaha
Identitas Perusahaan
a) Nama Perusahaan : PT Makmur Sejahtera
b) Nama Brand : “Rowine IceCreams”
c) Lokasi Perusahaan : Jalan Setiabudi Bandung
d) Pemilik Perusahaan : Rosia Meilani
e) Telepon Perusahaan : 0817622462

Identifikasi Produk
a) Produk : Ice creams
b) Bentuk Product : Cone dan dalam wadah
c) Manfaat Produk : Ice cream mengandung protein yang tinggi,
mineral dan vitamin yang sangat baik bila dikonsumsi dan tidak
menyebabkan batuk bila dikonsumsi dengan benar.

4
II. ASPEK PASAR DAN PEMASARAN

A. Peluang Usaha Ice cream


Menurut Kotler (1999) pemasaran adalah proses sosial dan manajerial
dimana individu dan kelompok mendapatkan kebutuhan dan keinginan mereka
dengan menciptakan, menawarkan dan menukarkan produk yang bernilai satu
sama lain. Sedangkan arti dari manajemen pemasaran adalah proses
perencanaan dan pelaksanaan dari perwujudan, pemberian harga, promosi dan
distribusi dari barang-barang, jasa, dan gagasan untuk menciptakan pertukaran
dengan kelompok sasaran yang memenuhi tujuan pelanggan dan organisasi.
Peluang pasar dan pemasaran menjadi suatu hal yang sangat vital
bagi kelangsungan suatu usaha. Usaha yang sehat adalah usaha yang
dapat membidik secara tepat, benar dan cerdas tentang semua aspek
produksi dan pemasaran, hal ini harus terprogram dan terintegrasi secara
terencana dan bertahap.
Peluang usaha ice cream tetap menggiurkan dari masa ke masa. Dulu
peluang usaha ice cream hanya dimiliki oleh mereka yang bermodal kuat,
namun tidak untuk saat ini. Hal ini disebabkan dalam usaha ice cream
diperlukan mesin yang harganya sangat mahal. Perkembangan teknologi telah
membuat semakin mudah untuk memulai usaha ice cream pada saat ini.
Tidak dapat dipungkiri, ice cream disukai oleh semua kalangan, dari
anak kecil hingga dewasa, dari anak sekolah hingga mahasiswa. Hal ini
karena ice cream bisa diolah menjadi aneka rasa dan penyajian.
Jenis ice cream yang menarik peluang adalah soft ice cream dan hard
ice cream. Peluang usaha ini menarik di Indonesia karena beberapa alasan
sebagai berikut :
1. Orang Indonesia “Suka Makan”
Disaat kritis melanda, bisnis makanan menjadi salah satu bisnis tahan
kritis, karena orang Indonesia terbukti benar-benar suka makan. Atau dapat
dikatakan bahwa banyak orang yang mengalami stress dengan
melampiaskan makan ice cream.
2. Iklim Indonesia yang “ panas “
Pemanasan global berdampak sangat besar pada peningkatan suhu di
hampir seluruh wilayah Indonesia. Gedung-gedung bermunculan, sehingga

5
penghijauan berkurang dan lingkungan semakin bertambah panas. Kondisi
ini memberikan peluang bisnis ice cream semakin bertumbuh di Indonesia.
3. Memulai usaha ice cream sangat mudah
Untuk memulai usaha ice cream juga sangat mudah, hanya bermodalkan
mesin ice cream siap pakai, kemudian menyiapkan tenaga kerja untuk
counter atau dapat mengelolanya sendiri.
4. Semua kalangan suka ice cream
Ice cream tidak hanya disukai anal-anak, tetapi juga oleh orang dewasa,
dimana ice cream dapat disajikan dalam berbagai rasa dan bahan
tambahan untuk menarik perhatian konsumen.
5. Penampilan ice cream yang menggiurkan
 Soft Ice cream ( Es krem Soft)
Jenis ice cream yang teksturnya lembut dan biasanya disajikan dalam
cone kerupuk.
 Hard Ice Cream ( Es Puter)
Jenis ice cream dengan tekstur yang lebih kasar dibandingkan dengan
soft ice cream. Sebagai contoh adalah ice cream campina atau ice
cream yang dijual dalam kemasan plastik.

B. Keunggulan produk yang dimiliki dibandingkan produk yang diberikan pesaing


yaitu:
 Menu lebih variatif
 Harga produk lebih murah dari harga pesaing
 Keunikan cara penyajian
 Penampilan produk lebih menarik yang dapat menggugah konsumen
 Masih sedikit jumlah pesaing yang menawarkan produk yang sama
 Lokasi pemasaran dekat dengan pusat Kota
 Konsumen dapat memilih jenis ice cream dan kopi sesuai dengan
keinginan konsumen itu sendiri

C. Jenis Produk dan Jasa


1. Produk Ice cream yang kami tawarkan :
o Ripple Strawberry Ice creams
o Hokey-Pokey Ice creams
6
o Peach Rum Ice creams
o Gelato Chocolate Mint Ice creams
o Coffee Expresso Ice creams
o Chestnut chocolate Rum Ice creams
o Blueberry Wafer Ice creams
o Vanila Snow Ball Ice creams

D.KEGIATAN PEMASARAN DAN PROMOSI


1. Strategi Pemasaran
Strategi pemasaran ditekankan kepada tiga aspek, yaitu:
a. Aspek pelayanan dan kepuasan Pelanggan
b. Aspek Kenyamanan tempat
c. Aspek pembinaan hubungan yang baik dengan pelanggan

2.Strategi Promosi
Promosi yang akan diterapkan adalah melalui brosur yang akan disebarkan
baik dalam lingkungan kampus maupun di kawasan pertokoan, di mall-mall,
pameran dan kami juga mengarahkan seorang karyawan di persimpangan
jalan yang cukup strategis, untuk menyebarkan brosur produk kami dan para
pengemudi jalan raya

E.TARGET ATAU SEGMEN PASAR YANG DITUJU


Target dan segmen yang dituju berfokus pada semua kalangan
konsumen baik kalangan tua , muda , serta anak-anak. Karena produk kami
dapat dinikmati oleh semua kalangan, dan mempunyai keunggulan yaitu
produk kami tidak memakai bahan pengawet dan baik untuk
kesehatan semua yang mengkonsumsinya. Target kami adalah dapat di
kenal, dikonsumsi oleh para icecream dan kopi holic yang ada di daerah
Bandung dan sekitarnya.

F. STRATEGI PEMASARAN
Sistem pemasaran di Rowine Ice Cream mengacu pada 4P (merupakan konsep
bauran pemasaran), yaitu product, price, promotion, and place.

7
1. Product
Untuk menarik konsumen kami berupaya untuk terus menganalisa
produknya, terutama dari segi rasa, komposisi gizi yang terkandung di
dalamnya serta design pengemasan. Hal ini sangat penting mengingat
unsur-unsur tersebut sangat berpengaruh terhadap daya terima dan daya
tarik konsumen.
2. Price (harga)
Harga merupakan faktor yang perlu dipertimbangkan dalam pemasaran
produk ice cream, mengingat persaingan yang sangat ketat dari ice cream
lainnya. Oleh karena itu, Perusahaan menawarkan produk ice cream yang
lebih variatif dan pelayanan dengan kualitas yang baik, maka harga yang
ditetapkan adalah sesuai dengan harapan pelanggan, artinya biaya yang
dikeluarkan oleh pelanggan sebanding dengan nilai yang diperoleh
pelanggan.
3. Promotion (promosi)
Kegiatan yang kami lakukan adalah menggunakan media cetak yaitu brosur
sebagai alat untuk menyampaikan informasi produk kami kepada para
konsumen.
4. Place (tempat dan distribusi produk)
Untuk menarik konsumen, kami mempertimbangkan wilayah pemasaran
yang kami tuju adalah terfokus di daerah Bandung.

Untuk menjalankan 4P sangat dibutuhkan tim marketing yang sangat solid.


Tim marketing akan sangat aktif melakukan promotion sehingga buat ke
depan dapat membangun sistem jaringan marketing yang dapat mensupport
penjualan produk Rowine Ice Creams. Salah satu strategi yang akan
dijalankan dengan memperdayakan masyarakat untuk meningkatkan
ekonomi mereka, diantaranya dengan membangun dan mendorong
masyarakat yang ada dilingkungan sekitar untuk menjadi mitra. Bentuk
kerjasama yaitu, perusahaan menarik warga sekitar sebagai karyawan dan
buruh.

8
ANALISIS PESAING

PESAING KEKUATAN KELEMAHAN

1. Sudah terkenal sejak 1. Pelayanan kurang


zaman dahulu baik
D’ ES GRIEM 2. Harga jual yang 2. Produk yang
Kompetitif ditawarkan tidak ada
inovasi
1. Telah memiliki citra 1. Tempat yang
merk yang kuat kurang nyaman bagi
2. Harga jual yang konsumen yang
CAFE CONE kompetitif datang
2. Produk yang
ditawarkan tidak ada
inovasi

SALURAN DISTRIBUSI

WILAYAH PEMASARAN DAN JALUR DISTRIBUSI SAAT INI

3. Alamat Toko : Jl Setia Budi No. 145 Bandung.

9
Dampak Pemasaran Terhadap Masyarakat

Diharapkan dengan adanya IceCream ini dapat memenuhi kebutuhan dan


keinginan konsumen yang menyukai Ice cream, karena produk yang kami
tawarkan tidak seperti kebanyakan yang ditawarkan oleh pesaing karena kami
mempunyai diferensiasi dan inovasi yang membedakan dengan produk pesaing

10
III. ASPEK TEKNIK DAN TEKNOLOGI
A. Lokasi dan Lahan
Lokasi “Rowine Icecreams“ akan direncanakan di Jl. Setiabudi Bandung. Kami
memilih lokasi ini karena sangat strategis untuk melakukan suatu usaha dan
untuk memanfaatkan tempat yang sudah ada. Fasilitas yang dimiliki oleh
“Rowine Icecreams“ adalah tempat duduk yang nyaman, tempat parkir yang
memadai, full music dan dilengkapi dengan wifi. Akses transportasi yang tidak
sulit didukung dengan ketersediaan lahan industri yang masih banyak
memudahkan pendirian tempat usaha di wilayah Bandung. Wilayah strategis
dan memiliki prospek pasar yang cukup baik serta didukung dengan cukup
tersedianya bahan baku (susu) dari banyak peternak sapi perah di Bandung
dan sekitarnya.

B. Skala Produksi
Usaha ice creams berskala industri dengan total produksi ice creams
mencapai 432.000 liter per tahun. Adapun bahan baku yang digunakan yakni
susu murni, cream, telur, gula pasir, coklat Van Houten, kopi, biskuit,
mentega, baking powder, esens, bahan-bahan tambahan (kacang, buah,
wafer, whipl cream ).

C. Denah dan Tata Letak Usaha

Lokasi
Cianjur Usaha

Jl.Setiabudi
BudiSupardjo
Rustam
Wisata
POM Bensin
Kampung
Gajah Bandung
KKampung
Orthopedi

11
D. Teknologi, Mesin dan Peralatan
Ice cream adalah salah satu hasil olahan dari susu mengalami proses produksi
Adapun penerapan teknologi pada Industri ice creams ialah mengolah susu
segar menjadi makanan atau minuman dengan cita rasa dan penyajian yang
tinggi. Ice creams yang dibuat kemudian diberi inovasi rasa melalui berbagai
varian rasa seperti coklat, vanilla, kopi dan rasa buah-buahan seperti
strawbery, orange, anggur, durian, serta ada pula varian rasa mix atau
campuran berbagai rasa. Produk Ice creams ini disajikan dalam berbagai
bentuk dan siap dikonsumsi yang tersedia dalam bentuk cone. Proses
pengemasan dilakukan menggunakan mesin packaging yang berstandar tingkat
higienis yang tinggi serta ramah lingkungan. Dengan aplikasi inovasi tersebut
diharapkan mampu meningkatkan konsumsi ice creams di masyarakat.

E. Teknis Tahapan Produksi


Proses pembuatan ice creams pada setiap industri sangat bervariasi tergantung
dari jenis produk yang dihasilkan. Secara garis besar proses produksi
pengolahan ice creams terdiri dari kegiatan penerimaan dan penyimpanan
bahan baku, penyiapan bahan baku, proses produksi, pengemasan dan
penyimpanan. Untuk menjamin kualitas produk dari pengaruh zat-zat yang
dapat mengakibatkan kontaminasi, proses pembuatan ice creams dilakukan
pada tempat yang hiegines.

12
1. Proses Produksi

Unsur – unsur pokok dalam pembuatan es krim adalah :


 Lemak susu : berasal dari susu krim ( sweat cream), krim beku, krim
plastik, mentega tidak mengandung garam atau minyak mentega.
 Bahan pemanis : Gula, berbagai macam sirup, madu, dextrosa, laktosa,
fruktosa dan lain-lain
 Milk Solids Non Fat (MSNF) : skim susu segar, sweat cream, buttermilk,
susu skim bubuk, susu skim manis kondensasidan whey padat
13
 Bahan pestabil (stabilizer) : Sodium atau propylene glycol alginate, sodium
carboxymethylcellulose , carrageenan ( hasil ekstraksi rumput laut dari
kelas Rhodophyceae/alga merah yang diekstraksi dengan air atau larutan
alkali yaitu kalsium hidroksida atau natrium hidroksida), gelatin, pectin,
agar-agar dan gums
 Bahan pengemulsi (emulsifier) : mono dan digliserida, lecithin,
polyoxyethylene, turunan alkohol hexahydric, glycol dan glycol ester
 Garam mineral : Ca atau Mg oksida, sodium citrate, disodium phosphate,
sodium tetrapyrophosphate dan sodium hexametaphosphate

Contoh pembuatan es krim :


Bahan :- susu segar
- gula pasir
- kuning telur
- tepung maizena
- slaagroom of whip ( plumprose of whip cream )

Cara pembuatan es krim :


1. Gula pasir dan susu dimasak diatas api kecil sampai susu tersebut
mencapai suhu 700C.
2. Tepung maizena dicampurkan ke dalam sedikit air hangat dan diaduk
sehingga tepung menjadi hancur. Kemudian larutan ini dituangkan ke
dalam susu panas dan dipanaskan lagi. Pengadukan terus dilakukan
sehingga adonan merata. Pemasakan dilakukan kira-kira selama 2-3 jam
kemudian diangkat.
3. 5 butir kuning telur yang tersedia dikocok dengan menggunakan alat
pengocok (mixer), serta dicampur dengan slaagroom of whip. Setelah
adonan telur merata dimasukkan ke dalam adonan susu sambil diaduk-
aduk.
4. Campurkan kedua adonan tersebut, dimasukkan ke dalam ruang pendingin
(freezer) hingga mengeras. Bila diinginkan adanya rasa buah-buahan,
dapat ditambahkan potongan-potongan buah sebagai pelengkap, setelah
es krim terbentuk.

14
Homogenisasi pada pembuatan es krim :
Homogenisasi dari pengocokan es krim dimaksudkan untuk mengurangi
semua ukuran lemak menjadi ≤ 2 µm. Kerugian pada produk akhir yang
disebabkan oleh homogenesasi yang tidak tepat adalah overrun rendah, tekstur
es krim kasar, es krim bergetah, mencair dan sebagainya. Pelaksanaan
homogenisasi yang tidak tepat tersebut antara lain adalah tekanan terlalu tinggi
atau rendah, terlalu banyak gumpalan lemak dan protein susu yang tidak stabil.
Suhu yang baik untuk homogenesasi sekitar 710C.

Pendinginan dan pemeraman :


Adonan didinginkan pada suhu 0 – 4 0C setelah dihomogenkan dan
diletakkan di dalam penyimpanan refrigerator. Untuk menjaga kualitas adonan,
suhu lebih dingin lebih baik.
Pemeraman merubah kemampuan pengocokan adonan menjadi sebaik
tekstur es krim akhir. Pemeraman membuat lemak dan protein susu menjadi
kristal dan bahan penstabil penyerap air bebas sebagai air hidrasi. Pembekuan
adonan dengan lemak tidak berkristal akan cenderung menghasilkan suatu
pengocokan yang tidak terkontrol dalam freezer. Protein susu dan penstabil
protein membutuhkan beberapa jam untuk menyerap air sebagai hidrasi. Adonan
membutuhkan waktu untuk diperam 24 jam. Bila diperam hanya 2-4 jam, hasilnya
tidak nyata.
Waktu yang dibutuhkan untuk pembekuan dipengaruhi oleh beberapa
faktor, yaitu :
1. Variasi komposisi adonan
2. Metode pengolahan adonan
3. Rasa (flavor) bahan yang ditambahkan

Overrun :
Jumlah udara yang tergabung dalam es krim di ekspresikan sebagai % overrun,
dengan kata lain pengembangan volume yaitu kenaikan es krim antara sebelum
dan sesudah pembekuan. Overrun es krim sangat penting karena dua faktor, yaitu
1. Pengaruh pada tubuh, tekstur dan palatabilitas
2. Berhubungan dengan hasil dan keuntungan

15
Overrun yang baik bila besarnya 100-120% dan untuk mencapai overrun
yang baik, maka kondisi pembekuan harus cepat yaiu sekitar 2 jam, guna
mencegah terjadinya kristal-kristal yang kasar.
Rumus untuk mendapatkan % Overrun es krim menurut Cross dan Overby
(1988) adalah :
Formula 1. Untuk es krim sederhana :
% Overrun = berat adonan per vol unit – berat es krim per vol unit x 100
berat es krim per vol unit
Formula 2. Untuk es krim buah dan kacang :
% Overrun = Vol es krim – ( vol adonan + vol buah ) x 100
volume adonan + volume buah

2. Peralatan
a. Mixer / blender merupakan alat utama untuk mengocok adonan ice cream.
b. Wadah, berbahan stainless steel paling baik untuk membekukan adonan
ice cream, karena menyimpan dingin lebih bagus.
c. Freezer, mutlak diperlukan untuk membekukan adonan ice cream. Freezer
bukaan depan dengan rak bersusun didalamnya lebih cocok dibandingkan
freezer bukaan atas. Hal ini karena wadah ice cream berdiri tegak, adonan
tidak tumpah dan permukaan ice cream bisa rata.
d. Ice cream Maker, mempunyai tabung/wadah yang bisa dilepas dari
dudukan (mesin/motor) dan harus dimasukkan dulu ke dalam freezer
selama 8 – 22 jam sebelum digunakan. Alat ini dilengkapi alat pengaduk
yang berguna mencampur bahan saat mesin dihidupkan dan berputar.
Penutup tabung mempunyai lubang di bagian tengah, sehingga
adonan.bahan dapat ditambahkan tanpa perlu mematikan mesin. Waktu
yang diperlukan 20 – 30 menit.

F. Rencana Pengembangan Produksi


Untuk menarik konsumen kami membuat ice creams dengan berbagai macam
rasa, bentuk dan penyajian yang unik. Selain itu juga kami membuat produk
hasil perpaduan antara ice creams dengan kopi dan buah-buahan.

16
G. Perluasan Produk dan Jasa
Selain produk ice cream, kami juga melakukan perluasan produk dengan
menjual produk berupa perpaduan antara Ice cream dengan kopi.

H. Dampak Produksi dan Teknologi Terhadap Masyarakat


Mesin dan peralatan yang kami gunakan disesuaikan dengan perkembangan
teknologi masa kini, sehingga dalam proses produksi waktu yang dibutuhkan
hanya sedikit, dan produk yang dihasilkanpun mempunyai kualitas yang baik,
serta lamanya pelayanan tidak akan memakan waktu yang lama.
Mesin dan peralatan yang dimiliki harus disesuaikan dengan luas produksinya
sehingga tidak terjadi kelebihan kapasitas yang akan membuat perusahaan
mengalami kerugian.

17
IV. ASPEK MANAJEMEN
A. Struktur Organisasi
 Organisasi dan Manajemen
Usaha Ice cream dijalankan oleh para pemilik sendiri yang terdiri dari
10 orang , yaitu Manager, Keuangan, produki, marketing, adminstrasi
dan tenaga lepas.
 Struktur Organisasi

Direktur

Manager

Keuangan Pemasaran Produksi

Customer
Service

Delivery

B. Kebutuhan Tenaga Kerja


1. Analisis Sumber Daya Manusia (SDM)

TINGKAT PENDIDIKAN JUMLAH


Tidak Lulus SD -
SD -
SMP -
SMU 5
D1 1
D3 / Sarjana Muda 2
Sarjana 2
TOTAL 10

BAGIAN / DEPARTEMEN JUMLAH


Direktur 1
Manager Produksi 1
Manager Pemasaran 2
Manager Keuangan 1
Lain-lain 5
TOTAL 10

18
C. Sumber Tenaga Kerja
Banyaknya tenaga kerja yang dibutuhan oleh perusahaan diharapkan mampu
menyerap tenaga professional yang handal, enerjik dan penuh dedikasi.
Adapun sumber tenaga kerja akan diprioritaskan berasal dari putra/putri
unggulan di wilayah Bandung dan sekitarnya.

D. Balas Jasa Tenaga Kerja


Bentuk apresiasi dan balas jasa atas kinerja yang dilakukan oleh seluruh
staff/karyawan di Rowine Ice Creams berupa gaji pokok, asuransi dan insentif
yang proporsional. Adapun rincian gaji pokok yang dikeluarkan ialah sebagai
berikut.
 Direktur : Rp. 2.000.000,00
 Manager Keuangan : Rp. 2.000.000,00
 Manager Produksi : Rp. 1.500.000,00
 Manager Pemasaran : Rp. 1.000.000,00
 Tenaga Lepas : Rp. 750.000,00

E. Job Discription
Untuk menjelaskan masing-masing jabatan dalam struktur organisasi
“Rowine IceCreams”, maka diperlukan suatu uraian pekerjaan sebagai
berikut:
 Nama Jabatan : Head Manager
Ringkasan Pekerjaan : Head Manager memimpin beberapa unit bidang
fungsi pekerjaan yang mengepalai beberapa atau seluruh manajer fungsional
Tugas dan tanggung jawab :
i. Membuat perencanaan, strategi, dan kebijakan yang menyangkut
operasional perusahaan
ii. Menyusun anggaran perusahaan dan program kerja
iii. Menjamin operasional ” Rowine IceCreams”
iv. Melakukan kontrol secara keseluruhan atas operasional ” Rowine
IceCreams”
v. Memegang kendali atas keputusan penting yang bersifat umum atau
berkaitan dengan masalah regulasi dan finansial
vi. Bertanggung jawab dalam memajukan usaha

19
vii. Menangani hubungan eksternal dengan stakeholder seperti halnya
kerjasama, negosiasi antar korporat, pemerintah dan pihak-pihak luar
yang secara langsung atau tidak langsung dapat mempengaruhi
kondisi perusahaan .
 Nama Jabatan : spv Pemasaran (Marketing)
Ringkasan Pekerjaan : Supervisor pemasaran berwenang mengelola
pemasaran perusahaan secara menyeluruh.
Tugas dan tanggung jawab :
1. Menyusun perencanaan, strategi pemasaran, penjualan, harga,
promosi, yang menyangkut kepentingan perusahaan
2. Mengembangkan strstegi pemasaran secara rinci
3. Menjamin kelangsungan pemasaran selama kegiatan usaha
perusahaan berjalan.
4. Mengawasi kelangsungan secara keseluruhan pemasaran Rowine
IceCreams
5. Melakukan yang dapat memaksimalkan perolehan / keuntungan dalam
lingkup pemasaran
6. Menjalankan tugas yang diberikan oleh Manajer untuk melakukan
kegiatan keuangan dalam pencapaian tujuan perusahaan
7. Dapat melihat suatu peluang yang ada di pasar yang dapat digunakan
untuk memajukan pemasaran Susu Pasteurisasi.

 Nama Jabatan : spv Produksi (Production)


Ringkasan Pekerjaan : Supervisor Produksi berwenang mengelola produk
dan proses produksinya dari awal hingga akhir secara menyeluruh.
Tugas dan tanggung jawab :
1. Pengatur strategi produksi.
 Melakukan rencana strategi produk dan inovasi baru
 Mengatur pengadaan inventory produk
2. Pemapar strategi bisnis bagi Rowine IceCreams.
 Memberi dukungan pada manajemen dan berjalan sinergi dengan
bagian keuangan dan marketing
 Melakukan pengembangan produk disertai analisis pasar.

20
 Nama Jabatan : Accounting
Ringkasan Pekerjaan : accounting atau bagian keuangan berwenang
mengelola keuangan perusahaan secara menyeluruh.
Tugas dan tanggung jawab :
1. Melaporkan secara berkala mengenai penggunaan dan pemasukan
dana perusahaan
2. Mencatat pengadaan dana secara utuh dan tetap pada waktunya
3. Membuat laporan keuangan tahunan
4. Mengatur A/R dan A/P perusahaan serta pembayaran pajak
5. Menjalankan tugas yang diberikan oleh Manajer untuk melakukan
kegiatan keuangan dalam pencapaian tujuan perusahaan
6. Mengelola dana anggaran perusahaan untuk disesuaikan dengan
kebutuhan perusahaan
7. Mengkaji biaya produksi yang tinggi
8. Menghitung gaji bulanan karyawan
9. Membayar pembelian persediaan barang, perlengkapan dan peralatan
kantor

F. Dampak Organisasi dan Manajemen Terhadap masyarakat


Tenaga kerja yang dibutuhkan pada saat usaha baru dibuka hanya dibutuhkan
sebanyak 10 orang. Karyawan yang diperlukan hendaknya memiliki
kemampuan jasmani dan kemampuan potensial yang sama, yaitu sehat, tidak
cacat, mudah dilatih, disiplin dan loyalitasnya tinggi. Tenaga kerja yang
dibutuhkan diperoleh melalui seleksi setelah lowongan kerja dan syarat-
syaratnya diumumkan terlebih dahulu. Penerimaan tenaga kerja dilakukan
secara bertahap sesuai dengan kebutuhan dan kegiatan yang dilaksanakan.
SWOT Faktor Manajemen
Aspek Kekuatan Kelemahan Peluang Ancaman
Bahan baku Kemampuan Bahan baku Tersedia tenaga Kemampuan
konsumen dalam yang masih kerja dan pasar konsumsi dalam
memlih makanan import membeli
yang sehat

Peralatan Dapat Harga alat Tersedia peralatan Alat masih import


menggunakan yang masih bekas yang masih
peralatan yang mahal dapat digunakan
sederhana

21
Proses Dapat dilakukan Perlu ketelitian Pemasaran yang Pesaing yang terus
Produksi dengan skala kecil / dan masih luas akan bertambah
home industri kecermatan
yang tinggi

Faktor Sumber Daya Manusia


Aspek Kekuatan Kelemahan Peluang Ancaman
Karyawan 1. Lulusan 1. Kinerja 1. Banyaknya 1. Pekerjaan
yang handal kurang SDM yang lain yang
optimal memiliki lebih
2. Karyawan
ketrampilam menarik
berpengala
man
Seleksi 1. Tenaga 1. Tahapan 1. Dapat 1. Pendaftar
kerja yang penyeleksi memperoleh tidak
berpendidik an lama tenaga ahli sesuai
an dan kriteria
2. Kurang
terlatih teliti
2. Kemampua dalam
n kerja penyeleksi
yang sudah an
tidak
diragukan
lagi
Pelatihan 1. Ketrampila 1. Besar 1. Persaingan 1. Adanya
n dan peningkat dalam jarak antar
produktivita an meningkatkan karyawan
s produktivit kemampuan
meningkat as belum kerja
tentu
2. Memperbai 2. Adanya
ki etos 2. Beban peningkatan
kerja karyawan kualitas
betambah
Kompensasi 1. Meningkatk 1. Imbalan 1. Merekrut dan 1. Kompensa
an kinerja kurang mempertahan si
memuask kan karyawan perusahaa
2. Menambah
an n lebih
gairah kerja 2. UMR setara
besar
2. Kurang
dari UMR

22
V. ASPEK EKONOMI, SOSIAL, DAN POLITIK

A. Pendapatan Perkapita Masyarakat


Pendapatan perkapita masyarakat Indonesia yang diperoleh dari Badan
Statistika Nasional tahun 2011 menyebutkan sebesar 27 juta. Dengan
demikian, pendapatan perkapita masyarakat cukup tinggi. Meningkatnya
pendapatan masyarakat ini mampu mempengaruhi perubahan pola konsumsi
makan menjadi pola konsumsi makanan sehat, salah satunya dengan
mengkonsumsi ice cream.

B. Penyerapan Tenaga Kerja


Dengan adanya usaha Rowine ice creams memberikan dampak positif
terhadap kondisi sosial masyarakat melalui penyerapan tenaga kerja. Melalui
penyerapan tenaga kerja lokal di sekitar pabrik diharapkan mampu menurunkan
angka pengangguran di Kabupaten Bandung dan sekitarnya. Penyerapan
tenaga kerja lokal akan meningkatkan kepercayaan masyarakat akan
keberadaan usaha ini karena masyarakat merasa terbantu dalam aspek
ekonomi, mensejahterakan masyarakat lokal yang tergabung dalam
perusahaan.

C. Penambahan Devisa
Pertumbuhan ekonomi melalui pertumbuhan sektor perindustrian di Indonesia
memberikan kontribusi cukup besar dalam pembangunan negara. Dengan
adanya usaha Rowine Ice creams di Kabupaten Bandun memberikan dampak
positif terhadap penambahan devisa daerah maupun nasional secara lebih
luas. Hal ini sesuai amanat pemerintah yang mendukung pertumbuhan industry
lokal dan pertumbuhan perusahan-perusahaan baru dalam negeri sebagai
ladang devisa yang bermuara pada kesejahteraan masyarakat melalui program
pembangunan.

D. Keuntungan Transfer Pengetahuan/Teknologi


Pendekatan aspek sosial masyarakat dengan adanya usaha Rowine Ice
creams melalui transfer ilmu pengetahuan atau teknologi industry pembuatan
ice creams. Penerapan teknologi dan sains dalam memproduksi ice creams
secara modern diharapkan mampu memberikan rangsangan positif dalam

23
pengembangan pengetahuan masyarakat akan kemajuan teknologi. Aplikasi
teknologi pembuatan ice creams diharapkan dapat dipelajari oleh tenaga kerja
sehingga secara tidak langsung masyarakat memperoleh transfer pengetahuan
dan teknologi mengenai Industry tersebut.

E. Persepsi dan Sikap Masyarakat Terhadap Proyek


Usaha ice creams memberikan respon positif terhadap masyarakat di sekitar
lokasi industri. Tidak hanya berdampak pada meningkatnya atau semakin baik
nya kondisi lingkungan fisik tetapi juga kondisi lingkungan psikis masyarakat.
Peningkatan kondisi lingkungan fisik terjadi pada pembangunan fisik seperti
pembangunan/perbaikan jalan, jembatan, akses informasi, jaringan telepon
yang mampu memberi manfaat positif untuk masyarakat. Selain itu, persepsi
dan sikap positif masyarakat juga ditunjukkan dari bentuk kerjasama
masyarakat dengan perusahaan melalui keikutsertaan masyarakat dalam
proses produksi sebagai tenaga kerja di Rowine Ice creams.

SWOT Faktor Ekonomi, Sosial dan Politik

Aspek Kekuatan Kelemahan Peluang Ancaman


Ekonomi,  Ice cream  Modal yang  Pemasaran yang  Harga ice
Sosial, mengandung zat digunakan masih masih terbuka cream yang
Politik gizi yang baik modal pribadi, luas relatif mahal
belum ada modal
 Produk dari ice  Pihak perbankan  Sulit
dari pihak swasta
cream memiliki yang meyakinkan
dalam
daerah pemasaran menyediakan masyarakat
pengembangan
yang cukup kredit bagi UKM untuk
usaha ice cream
potensial dan karena melihat mengemban
menjanjikan  Bahan baku yang prospek yang gkan usaha
masih kurang dan cukup bagus ice cream
 Ice cream banyak
masih ada yang karena harga
diminati  Adanya
import alat yang
konsumen dukungan dari
relatif mahal
 Pinjaman modal pihak luar
 Indonesia
dalam bentuk mengenai  Adanya
merupakan daerah
kredit yang sulit pembinaan dan produk lain
tropis dengan suhu
didapat pelatihan kepada yang lebih
yang panas
pekerja murah
 Adanya mitos
jika makan ice
cream anak sakit

24
VI. ASPEK REGULASI DAN LEGALITAS

A. Sistem Hukum Yang Berlaku Untuk Pendirian Usaha


Kebijakan pemerintah yang mengatur tentang investasi dan perijinan industri
diantaranya adalah Paket Kebijakan Pemerintah tanggal 23 Mei 1995, berisi
tentang DNI (Daftar Negatif Investasi). Penjelasan tentang kebijakan ini
adalah Industri pengolahan susu dalam negeri ditetapkan sebagai industri
yang tertutup bagi penanaman modal kecuali memenuhi persyaratan terpadu
dengan peternakan. Perpaduan antara industri pengolahan susu dengan
industri peternakan sapi perah diharapkan mampu mendorong terbentuknya
sistem agroindustri susu Indonesia berbasis sumber daya lokal.
B. Persyaratan Administrasi Pendirian Usaha
Persyaratan administrasi untuk memperoleh persetujuan atau ijin yang
dikeluarkan pemerintah Kabupaten Bandung sesuai dasar hukum : Keputusan
Menteri Perindustrian dan Perdagangan Republik Indonesia No.
590/MPP/Kep/10/99 tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Usaha
Industri, Izin Usaha Perluasan dan Tanda Daftar Industri, ialah sebagai
berikut.
1. Formulir permohonan (ijin industri SP 1 dan PM II) yang telah diisi lengkap
dan benar;
2. Foto copy akte pendirian perusahaan dan foto copy surat keputusan
berwenang untuk Perusahaan Perseroan;
3. Foto copy akta pendirian koperasi yang telah mendapatkan pengesahan
dari instansi yang berwenang untuk perusahaan yang berbentuk koperasi;
4. Foto copy akta pendirian perusahaan yang telah didaftarkan pada
pengadilan negeri untuk perusahaan persekutuan;
5. Foto copy KTP penanggungjawab Perusahaan/Koperasi;
6. Foto copy izin gangguan/AMDAL bagi kegiatan usaha perdagangan yang
dipersyaratkan;
7. Neraca awal perusahaan;
8. Pas foto penanggungjawab ukuran 4x6 sebanyak 2 lembar.

25
Berkaitan dengan aspek regulasi dan legalitas tersebut, PT Makmur Sejahtera
memiliki kekuatan hukum berdasarkan kelengkapan berkas persyaratan
administrasi pendirian usaha, dan perizinan berdasarkan Peraturan
Perundang-undangan melalui keputusan Kementerian Perindustrian dan
Perdagangan Republik Indonesia.

SWOT Faktor Yuridis


Aspek Kekuatan Kelemahan Peluang Ancaman
Pendirian dan Memiliki surat Surat izin Belum banyak Krisis
pengembang izin usaha usaha hanya berdiri ekonomi.
an usaha. resmi dari berlaku dalam perusahaan Kebijakan
pemerintah. jangka waktu sejenis. impor susu
tertentu dan Berdirinya oleh
harus sektor swasta pemerintah
diperpanjang.
dan koperasi. Prosedur
perpanjanga
n surat izin
usaha rumit.

26
VII. ASPEK LINGKUNGAN

A. PENANGANAN TERHADAP LIMBAH


Penanganan limbah adalah suatu usaha yang dilakukan untuk mengolah dan
menangani sisa-sisa hasil produksi agar tidak mempengaruhi lingkungan dan
tidak membahayakan kesehatan manusia.
Penanganan limbah di Rowine Ice Cream rencananya terbagi menjadi dua
bagian, yaitu :
1. Penanganan limbah padat
Penanganan limbah padat ini meliputi penanganan limbah etiket, limbah
karton dan limbah daun-daunan dari lingkungan usaha Ice Cream. Untuk
limbah etiket dan limbah karton ditangani dengan cara dikumpulkan secara
terpisah antara limbah etiket dan limbah karton. Kemudian kedua limbah
tersebut dipress, sehingga menjadi ukuran yang lebih ringkas. Selanjutnya
dijual, sehingga mempunyai nilai ekonomi dan menjadi asset tersendiri bagi
perusahaan. Sedangkan untuk limbah organik, seperti daun-daun dari
halaman perusahaan diolah menjadi kompos. Dengan tahapan sebagai
berikut :
a. Pengumpulan Sampah Organik
Sampah organik dikumpulkan. Jika sampah organik kering, perlu diberi
air agar basah dan lembab. Pada dasarnya sampah tidak perlu dicacah,
tetapi sampah yang ukurannya besar perlu dipotong-potong terlebih
dahulu,misalnya: tangkai yang panjang, dahan, ranting, dll. Ukuran
sampah harus cukup kecil sehingga cukup masuk ke drum kompos.
b. Pemasukan Sampah ke dalam drum
Secara bertahap sampah dimasukkan ke dalam drum. Kemudian
siramkan secara merata larutan EM4. Masukkan kembali selapis sampah
dan siramkan kembali larutan EM4. Ulangi langkah-langkah ini hingga
drum hampir penuh.
c. Inkubasi
Tutup rapat drum, kemudian dibiarkan kurang lebih 3 – 6 minggu hingga
kompos matang.

27
d. Panen Kompos
Panen dilakukan setelah kompos matang. Kompos bisa saja langsung
digunakan untuk memupuk tanaman-tamanan di taman atau dijual.
2. Penanganan limbah cair
Penanganan limbah cair tidak dilakukan secara langsung, melainkan
langsung dibuang ke saluran pembuangan. Untuk selanjutnya diteliti oleh
pihak tertentu yang merupakan instansi terkait yang mengelola kawasan
Rungkut Industri. Biasanya hasil analisa dilaporkan dalam jangka waktu
sebulan sekali.

B. DAMPAK TERHADAP LINGKUNGAN


Untuk usaha yang bergerak dibidang makanan dan minuman seperti produk
ice cream yang kami tawarkan dampak negatif yang dihasilkan akibat proses
produksi yang dilakukan sangat minim sekali berdampak negatif terhadap
lingkungan dimana usaha dijalankan. Jadi sangat aman dan
terkendali karena kebersihan merupakan hal yang penting untuk
dijaga dan dilakukan oleh perusahaan kami.

28
VIII. ANALISIS RESIKO

A. ANALISIS RESIKO USAHA

Resiko usaha yang kami hadapi terdapat dalam proses produksi


dan pengadaan bahan baku. Untuk produk cake lebih beresiko
karena tidak bisa disimpan terlalu lama. Selanjutnaya untuk ice cream
apabila frezeer rusak maka Ice cream akan mencair.

B. KERUSAKAN ICE CREAM


Untuk penilaian atau mengetahu kerusakan es krim, yang harus diperhatikan
adalah flavor, body and texture, bakteri, color and package, serta melting
quality. Tidak ada kartu skor yang umum untuk penilaian es krim, namun
yang selama ini digunakan di Amerika Utara, adalah sebagai berikut :
Flavor : 45 point
body and texture : 30 point
Bakteri : 15 point
Color and package : 5 point
Melting quality : 5 point
Total : 100 point
Kerusakan flavor pada es krim dapat dikategorikan sebagai berikut :
1. Bila terdapat rasa yang tidak diinginkan atau rasa tidak alamiah misalnya
menggunakan rasa / aroma buatan tidak sama dengan rasa / aroma yang
asli.
2. Menggunakan terlalu tinggi persentase sirup jagung yang mana cenderung
menutupi flavor
3. Bila es krim terasa asam terjadi karena menggunakan bahan yang asam
atau karena terbentuknya asam laktat dalam adonan.
4. Rasa es krim yang tidak enak, berasal dari alat dan susu dari peternakan
atau bahan pembuat es krim yang sudah lama.
5. Terlalu manis akibat kelebihan gula, karena gula tidak boleh melebihi 15%
6. Oxidized flavor terjadi bila adonan es krim bersentuhan langsung dengan
aluminium teroksidasi seperti copper atau dengan sinar matahari
7. Bau karena penyimpanan terlalu lama

29
Kerusakan penampilan dan tekstur ( Body and texture defect)
Body berhubungan dengan ketahanan untuk mencair bila es krim
dikonsumsi, hal ini tergantung dari komposisi adonan dan jumlah udara
selama pembekuan.
Texture dapat dijelaskan adalah kehalusan pada lidah bila es krim dikonsumsi,
Body defect dapat diklasifikasikan sebagai berikut :
1. Encer (weak) atau ada benang halus (fluffy)
2. Lembek (soggy), tetapi bukan karena kerusakan yang serius karena
konsumen lebih suka body berat dengan overrun rendah
3. Bergetah (gummy)
4. Rapuh / mudah hancur (crumbly), hal ini disebabkan kandungan gula
rendah
Tekstur kasar pada es krim merupakan kerusakan yang sangat serius,
hal ini disebabkan oleh :
1. Stabilisasi tidak benar
2. Homogenesasi tidak benar
3. Pembekuan lambat dengan membiarkan es krim menunggu lama sebelum
dimasukkan ke freezer, fluktuasi suhu pada retail cabinet dan freezer di
rumah

C. ANTISIPASI RESIKO USAHA


Strategi yang dilakukan apabila terjadi hal-hal yang telah disebutkan
sebelumnya dalam hal kemungkinan resiko yang akan dihadap perusahaan
adalah melakukan antisipasi sedini mungkin agar dapat meminimalisasi
resiko usaha yang akan dihadapi, sehingga perusahaan tidak mengalami
kerugian yang besar akibat resiko usaha yang terjadi.

30
IX. ASPEK FINANSIAL
Sumber Pendanaan Modal usaha didapat dari modal sendiri dan diharapkan
adanya tambahan modal dari investor yang berminat untuk perluasan usaha.
Adapun struktur modalnya adalah sebagai berikut :
A. Investasi
Estimasi investasi yang dikeluarkan PT Rowine IceCreams tersaji dalam
tabel estimasi proyeksi investasi sebagai berikut.
No Item Jumlah Nilai Jumlah TOTAL
INVESTASI
1 Pendirian Bangunan
a Pabrik 500,00 m2 5.000.000,00 2.500.000.000,00
b Kantor 100,00 m2 5.000.000,00 500.000.000,00
c Quality control 100,00 m2 4.000.000,00 400.000.000,00
3.400.000.000,00
2 Peralatan
a Ice Cream Maker 1.00 unit 700,000,000.00 700,000,000.00
b Mixer 1.00 unit 100,000,000.00 100,000,000.00
c Freezer (1000 l) 1.00 unit 100,000,000.00 100,000,000.00
d Peralatan 10.00 unit 1.000.000.00 10,000,000.00
e Heater 5.00 unit 5.000.000.00 25.000.000.00
f Peralatan Lab 50.000.000,00
g Peralatan kantor 25.000.000.00
1.010.000,000.00
3 Kendaraan
a Tangki susu 1.00 unit 125,000,000.00 125,000,000.00
B Truk 1.00 unit 200,000,000.00 200,000,000.00
b Mobil box freezer 1.00 unit 200,000,000.00 200,000,000.00
c Mobil box 1.00 unit 100,000,000.00 100,000,000.00
d Sepeda motor 2.00 unit 12,000.000.00 24,000,000.00
649,000,000.00
TOTAL 5.059.000.000,00

B. Estimasi Penjualan
Penjualan ice cream dijual sesuai dengan segmentasi dan kebutuhan pasar.
Berdasarkan pengamatan pasar, konsumsi rata-rata ice cream untuk semua
segmentasi sebanyak 250 ml. Melihat kebutuhan tersebut, PT Rowine
IceCreams memformulasikan kemasan ice cream menjadi dua macam yakni
CUP dan wadah gelas. Adapun asumsi dan estimasi penjualan sebagai
berikut:

31
PRODUCT ASUMPTION

Kerusakan Susu Segar 5% Susu Segar

Kerusakan Susu ice cream 1% Susu Segar

No Item Jumlah Nilai TOTAL


Penjualan Ice cream
Total Produksi lt/th
432,000.00
Ice creams (250 ml) 2.160,000.00 cup/th 15,000.00 /cup 32.400.000.000,00
TOTAL 32.400,000,000.00

Estimasi harga jual dan profit penjualan ice cream tersaji pada tabel berikut ini.

Produksi Rp/ml Rp/cup Harga Jual


Profit (%)
biaya produksi 67,55 (Rp) (Rp/ml)
250 ml Kemasan 13.509,31 11,03 15.000 75,00

C. Estimasi Biaya Produksi

Estimasi biaya produksi dihitung berdasarkan biaya operasional dalam


memproduksi ice cream, adapun rincian estimasi biaya produksi ditampilkan pada
table berikut
No Item Jumlah Nilai Jumlah TOTAL
1 Bahan Baku
Susu
a 500.00 lt/hr 4,000 180,000.00 720,000,000.00
Segar
b Gula Pasir 750.00 kg/hr 10,000 270,000.00
2.700,000,000.00
c Susu skim 750.00 kg/hr 60,000 270,000.00
16,200,000,000.00
d Garam 0,50 kg/hr 4,000 2.000.00 8.000.000,00
e Air 150.00 lt/hr 1,500 54.000.00 81.000,000.00
f Stroberi 10.00 kg/hr 15.000 150.000.00 2.250.000.000.00

21,959,000,000.00
2 Kemasan
250 ml 5,000.00 cup 75 /cup 375,000.00
3 Listrik 2,000,000.00 /bln 12 bln 24,000,000.00
4 Bahan Bakar 60.000.00 lt/th 4,500 /liter 270,000,000.00
5 Promosi 2,500,000.00 /bln 12 bln 30,000,000.00
TOTAL 27,953,375,000.00

32
D. Proyeksi Neraca Untung-Rugi
Proyeksi untung-rugi berdasarkan estimasi penjualan susu pasteurisasi dan
estimasi biaya produksi ialah sebagai berikut.
INCOME (PEMASUKAN)
Penjualan ice cream 32.400.000.000.00
TOTAL COST
A BIAYA TETAP 1.227.113.900.00
B BIAYA OPERASIONAL 27.908.000,000.00
29.135.113.900,00
NET INCOME 3.264.886.100.00

E. Kriteria Investasi (NPV, IRR, B/C rasio, PBP)


Kriteria investasi disesuaikan dengan nilai NPV (Net Provit Value), IRR
(Rentabilitas), B/C ratio (Benevit per Cost ratio) dan PBP (Payback Period)
sebagai pertimbangan fnansial perusahaan. Hasil analisis financial disajikan pada
data table berikut.

NPV 16,031,045,801,99 rupiah


Interest Rest (suku Bunga) 6.32 %
IRR (Rentabilitas) 9.55 %
Payback Period 1,93 tahun
B/C 1.11
Biaya Variabel /satuan 12.920,37 rupiah
BEP (rupiah) 45.340.625.636,69 rupiah
BEP (produk) 3.022.708,38 liter

Berdasarkan hasil analisis, nilai Net Present Value (NPV) cukup tinggi. NPV
adalah nilai sekarang dari arus kas usaha pada masa yang akan datang yang
didiskontokan dengan biaya modal rata-rata yang digunakan kemudian dikurangai
dengan nilai investasi yang telah dikeluarkan. Penghitungan analisis PT Rowine
IceCreams dilakukan pada nilai bunga 6.32% merupakan rata-rata bunga
pinjaman yang berlaku sekarang ini. Penghitungan yang dilakukan menunjukan
bahwa nilai NPV sebesar Rp. 16.031.045.801,99. Hal ini bernilai positif oleh
karena itu maka dari sisi NPV dapat dipastikan bahwa usaha ini layak.
IRR atau rentabilitas merupakan salah satu indicator aspek kelayakan
usaha. Penghitungan IRR menggunaan batasan bunga sebesar 15% sebagai
batas NPV positif dan 50% sebagai batas NPV negatif. IRR pada tabel
menunjukkan nilai 9,55 %. Hasil tersebut menunjukan bahwa PT Rowine
IceCreams memenuhi aspek kelayakan jika dibandingkan dengan suku bunga

33
bank saat ini yakni 6.32%. Artinya, lebih baik menginvestasikan modal untuk PT
Rowine IceCreams dari pada diinvestasikan di bank karena profit investasi lebih
besar dari suku bunga bank.
Payback period menunjukkan lama waktu pengembalian modal awal yang
dikeluarkan perusahaan. Payback period pada industry pengolahan ice creams PT
Rowine IceCreams yakni dalam jangka waktu 1 tahun 10 bulan.
Hasil analsis B/C rasio PT Rowine IceCreams menghasilkan nilai 1.11.
Hasil tersebut bernilai positif maka dapat disimpulkan bahwa usaha layak. Hal ini
sesuai dengan kriteria kelayakan dimana Usaha yang layak memiliki nilai B/C
rasio sebesar sama dengan 1 atau lebih dari 1. Dengan demikian usaha
pembuatan ice cream ini menguntungkan jika dijalankan dan mampu bersaing di
tengah maraknya industri pengolahan ice cream.

34
X. KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

Berdasarkan uraian dan analisa studi kelayakan yang telah dijabarkan pada
bab-bab sebelumnya, maka dapat disimpulkan bahwa:
1. Segi pasar, permintaan terhadap ice cream terus meningkat setiap tahunnya,
walaupun dari segi psikologi ice cream tidak mendapat dukungan yang cukup
akan tetapi masalah ini dapat diatasi karena dari segi produk Rowine
IceCreams tersedia dalam variatif rasa. Dengan demikian, inovasi produk
diharapkan mampu menarik minat masyarakat untuk beralih mengkonsumsi
Rowine ice cream karena dari segi kualitas memiliki kandungan gizi dan
nutrient yang tinggi serta harga bersaing.
2. Segi perekonomian, usaha ice cream kami ini dapat membantu meningkatkan
minat masyarakat terhadap ice cream, sehingga jika permintaan masyarakat
terhadap ice cream meningkat, maka meningkat pula devisa negara.
3. Segi hukum, kami memiliki izin yang kuat dan diakui oleh hukum sebagai
sebuah PerseroanTerbatas (PT) sehingga perusahaan dapat berkembang
lebih efisien dan efektif.
4. Segi produk, bahan baku yang kami gunakan berasal dari lokal dengan
kualitas tinggi, mutu terjamin melalui tahap pengujian bahan baku.
5. Segi teknologi, kami menggunakan mesin-mesin berteknologi tinggi dan telah
memenuhi syarat sebagai mesin yang berstandar nasional maupun
internasional.
6. Segi lokasi, lokasi yang kami gunakan letaknya cukup strategis karena dekat
akses jalan raya dan daerah wisata di wilayah Bandung.
7. Segi manajemen SDM, memperkerjakan tenaga kerja yang telah ahli di
bidangnya dengan upah yang telah disesuaikan dengan latar belakang,
pengalaman serta budget perusahaan.
8. Segi keuangan, biaya-biaya, kewajiban-kewajiban dan harta yang kami
gunakan balance dengan modal yang ada.
Dengan demikian maka dapat disimpulkan bahwa kami mempunyai keyakinan
bahwa Rowine IceCreams yang berlokasi di Setiabudi – Bandung akan dapat
berkembang dengan baik. Kami merekomendasikan untuk bekerjasama
menanamkan investasi bersama dalam rangka meningkatkan devisa negara dan
mencerdaskan bangsa Indonesia.

35