Anda di halaman 1dari 35

LAPORAN PRAKTIK KERJA INDUSTRI

PENGGANTIAN BAN
DI BENGKEL “BANOLI”

Laporan ini disajikan sebagai salah satu syarat untuk mengikuti

Ujian Laporan Prakerin

HALAMAN JUDUL
Disusun oleh :

Nama : Fai Rachman

Kelas : XII TKR 1

NIS : 14679

Program Keahlian : Teknik Kendaraan Ringan

DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN NEGERI 2 KEBUMEN

Jalan Joko Sangkrip km. 1 Telp (0287) 381801-381802 Kebumen

Kode pos : 54315, Email : smkn2kebumen@yahoo.com

i
PENGESAHAN

Laporan ini telah diperiksa, diteliti, dan disahkan oleh Guru Pembimbing,
Penguji, dan Ketua Program Keahlian Teknik Kendaraan Ringan SMK Negeri 2
Kebumen pada :

Hari :

Tanggal :

Di : SMK Negeri 2 Kebumen

Penguji Pembimbing

Krisno Rianggoro, S.Pd Ach. Syarif, S.Pd

NIP. 19560403 198203 1 021 NIP. 19760427 200501 1 009

Mengetahui,
Ketua Program Keahlian Teknik Kendaraan Ringan

Airlanto, S.Pd
NIP. 19650321 199512 1 001

ii
MOTTO

1. Ilmu yang tidak diamalkan laksana pohon yang tidak berbuah.

2. Hidup adalah perjuangan.

3. Dengan teknologi kita dapat mengubah wajah dunia.

4. Teknologi merupakan jembatan emas bagi suksesnya pembangunan.

5. Keselamatan kerja akan tercapai bila dilandasi dengan kedisiplinan dan

ketelitian dalam bekerja.

6. Manusia akan mati, namun teknologi akan terus berkembang.

7. Dunia tanpa teknologi akan gersang.

8. Berusahalah menjadi yang terbaik, tetapi jangan berpikir dirimu yang terbaik.

9. Hidup tanpa cita-cita adalah hampa, sedangkan cita-cita tanpa usaha adalah

mimpi.

10. Masa depan bukan berada pada pekerjaan yang dilakukan, melainkan pada

orang yang mengerjakannya.

11. Bekerjalah untuk kepentingan duniamu seolah-olah engkau akan hidup

selamanya dan bekerjalah untuk kepentingan akhiratmu seolah-olah engkau

akan mati esok hari.

12. Sukses adalah hasil perpaduan antara kerja otak, kerja hati, dan kerja keras.

13. Hal-hal sulit mendatangkan pengalaman, dan pengalaman mendatangkan

kebijaksanaan.

iii
PERSEMBAHAN

Laporan ini dipersembahkan kepada:


1. Ayah dan Ibu tercinta yang telah mendorong saya untuk terus belajar.
2. Kakak-kakak dan adik-adik tercinta.
3. Rekan-rekan yang selalu memberi semangat dan saling berbagi.
4. Para pembaca yang budiman.
5. Kepala SMK Negeri 2 Kebumen serta Bapak / Ibu Guru yang telah memberi
kesempatan dan bimbingan dalam proses pembuatan laporan ini.
6. Bapak Rudyanto selaku pemilik bengkel Banoli yang telah mengizinkan kami
untuk melaksanakan Praktik Kerja Industri di bengkel beliau.
7. Team Pokja SMK Negeri 2 Kebumen.
8. Guru pembimbing yang telah membimbing pelaksanaan Praktik Kerja Industri
serta membimbing kami dalam penyusunan laporan Praktik Kerja Industri.
9. Pembimbing industri yang telah memberikan kami bimbingan selama Praktik
Kerja Industri.

iv
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT atas segala limpahan rahmat dan Karunia-Nya
sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan praktik kerja industri dengan lancar
dan tanpa ada suatu halangan yang berarti.
Adapun maksud dan tujuan penulisan laporan praktik kerja industri ini yaitu
sebagai salah satu syarat untuk menempuh Ujian Laporan Prakerin tahun ajaran
2014/2015, serta sebagai salah satu bukti nyata bahwa penulis telah melaksanakan
Praktik Kerja Industri (Prakerin).
Pada kesempatan ini, penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada pihak
yang telah membantu dalam pelaksanaan Praktik Kerja Industri dan penyusunan
laporan ini. Penulis juga memohon maaf apabila dalam laporan ini terdapat kesalahan
dan kekeliruan.
Semoga dengan laporan ini dapat menjadi bahan tambahan program pendidikan
di sekolah pada khususnya dan sebagai bahan pertimbangan bagi pembaca yang
berkepentingan pada umumnya. Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan
ini masih ada kekurangan. Kritik dan saran yang bersifat membangun senantiasa kami
harapkan.

Kebumen, 6 September 2014

Fai Rachman

v
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL .............................................................................................................. i
PENGESAHAN ..................................................................................................................... ii
MOTTO ...................................................................................................................................iii
PERSEMBAHAN ..................................................................................................................iv
KATA PENGANTAR ........................................................................................................... v
DAFTAR ISI ...........................................................................................................................vi
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................vii
BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................................... 1
A.LATAR BELAKANG PRAKERIN ...................................................................... 1
B.TUJUAN PRAKERIN ........................................................................................... 1
1) Tujuan Umum ................................................................................................... 1
2) Tujuan Khusus................................................................................................... 2
C.MANFAAT PRAKERIN ...................................................................................... 2
BABII KEGIATAN PRAKERIN ........................................................................................ 3
A.ORIENTASI DAN PROFIL INDUSTRI .............................................................. 3
1) Orientasi Industri ............................................................................................... 3
2) Profil Industri .................................................................................................... 3
B.BAN ....................................................................................................................... 5
1) Sejarah Ban ....................................................................................................... 5
2) Pengertian dan Fungsi Ban ................................................................................ 6
3) Konstruksi dan Tipe Ban ................................................................................... 7
4) Kode Ban ........................................................................................................... 8
5) Pemeliharaan dan Pemakaian .......................................................................... 11
6) Penyebab Kerusakan Ban ................................................................................ 16
C.URAIAN PEKERJAAN ...................................................................................... 19
1) Langkah-langkah melepas roda ....................................................................... 19
2) Langkah-langkah melepas ban ........................................................................ 20
3) Langkah-langkah memasang ban .................................................................... 22
4) Langkah-langkah memasang roda ................................................................... 24
BABIII PENUTUP .............................................................................................................. 25
A.KENDALA PRAKTIK KERJA INDUSTRI ...................................................... 25
B.KESIMPULAN .................................................................................................... 25
C.SARAN ................................................................................................................ 26
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................................... 27
LAMPIRAN .......................................................................................................................... 28

vi
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Ban .............................................................................................................. 6
Gambar 2. Konstruksi Ban ............................................................................................ 7
Gambar 3. Kode Ban ..................................................................................................... 9
Gambar 4. Rotasi Ban ................................................................................................. 12
Gambar 5. Contoh Kerusakan Ban.............................................................................. 18
Gambar 6. Tarik tuas rem............................................................................................ 19
Gambar 7. Mengendorkan mur roda ........................................................................... 19
Gambar 8. Mendongkrak kendaraan ........................................................................... 19
Gambar 9. Memasang jackstand ................................................................................. 19
Gambar 10. Melepas mur roda .................................................................................... 20
Gambar 11. Melepas pentil ......................................................................................... 20
Gambar 12. Memposisikan ban .................................................................................. 20
Gambar 13. Mengepress ban ....................................................................................... 20
Gambar 14. Mencengkram pelek ................................................................................ 21
Gambar 15. Memposisikan pengait ............................................................................ 21
Gambar 16. Mencongkel bead atas ............................................................................. 21
Gambar 17. Melepas bead atas.................................................................................... 21
Gambar 18. Memposisikan pengait ............................................................................ 22
Gambar 19. Mencongkel bead bawah ......................................................................... 22
Gambar 20. Menempatkan pelek ................................................................................ 22
Gambar 21. Memasukan bead bawah ......................................................................... 22
Gambar 22. Memasang bead bawah ........................................................................... 23
Gambar 23. Memposisikan tuas pengait ..................................................................... 23
Gambar 24. Memasang bead atas................................................................................ 23
Gambar 25. Memompa ban ......................................................................................... 23
Gambar 26. Memasang roda ....................................................................................... 24
Gambar 27. Menurunkan jackstand ............................................................................ 24
Gambar 28. Menurunkan dongkrak ............................................................................ 24
Gambar 29. Mengencangkan mur roda ....................................................................... 24

vii
BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG PRAKERIN
Praktik Kerja Industri (Prakerin) mengandung pengertian bahwa proses
penyelenggaraan pendidikan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) tidak hanya
program milik Sekolah Menengah Kejuruan dan Departemen Pendidikan
Pemuda dan Olahraga, akan tetapi merupakan program bersama antara sekolah
yang bersangkutan dengan pihak Dunia Usaha atau Dunia Industri.
Program kerjasama tersebut diorganisasikan melalui Komite Sekolah,
sehingga secara organisasi Komite Sekolah merupakan kebutuhan mutlak bagi
Sekolah Menengah Kejuruan, karena Komite Sekolah adalah organisasi yang
mewakili Dunia Usaha atau Dunia Industri.

B. TUJUAN PRAKERIN
1) Tujuan Umum
a. Meningkatkan dan mengembangkan hubungan SMK dengan Dunia Usaha /
Dunia Industri agar ikut bertanggungjawab terhadap peningkatan mutu
pendidikan Sekolah Menengah Kejuruan.
b. Secara bersama-sama menetapkan langkah-langkah konkrit untuk
melaksanakan bentuk dan jenis hubungan kerjasamanya.
c. Membuat komitmen bersama untuk dijadikan landasan pelaksanaan
hubungan kerjasama.
d. Mengembangkan hubungan kerjasama untuk secara bersama-sama
melaksanakan Prakerin.

1
2) Tujuan Khusus

a. Mengenal kegiatan Dunia Usaha / Dunia Industri.


b. Melaksanakan proses pembelajaran produktif di Dunia Usaha / Dunia
Industri.
c. Memperoleh keterampilan tambahan sebagai pelengkap keterampilan yang
diperoleh di sekolah.
d. Mempelajari lebih dalam tentang dunia kewirausahaan.
e. Berpraktik langsung / melaksanakan pekerjaan yang sesungguhnya di
Dunia Usaha atau Dunia Industri.

C. MANFAAT PRAKERIN
Praktik Kerja Industri merupakan suatu program yang harus dilaksanakan
oleh setiap siswa SMK Negeri 2 kebumen karena Prakerin merupakan salah satu
syarat untuk siswa agar bisa mengikuti Ujian Laporan Prakerin.
Dengan Prakerin, diharapkan siswa dapat memperoleh bekal keterampilan
tambahan sebagai pelengkap keterampilan yang telah didapatkan di sekolah. Hal
ini disebabkan karena tidak semua keterampilan dapat diberikan di sekolah,
sebab kemajuan teknologi di lapangan (Dunia Usaha / Dunia Industri) lebih cepat
daripada di sekolah.
Selain itu, Prakerin dimaksudkan untuk menumbuhkan dan memantapkan
sikap profesionalisme bagi para siswa yang diperlukan untuk menjelajahi
kehidupan di Dunia Usaha / Dunia Industri di masa yang akan datang. Manfaat
lain dari Prakerin adalah dapat meningkatkan dan mengembangkan hubungan
sekolah dengan Dunia Usaha / Dunia Industri agar ikut bertanggungjawab
terhadap peningkatan mutu pendidikan di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK).

2
BAB II
KEGIATAN PRAKERIN
A. ORIENTASI DAN PROFIL INDUSTRI
1) Orientasi Industri
Bengkel Banoli merupakan sebuah usaha yang bergerak dibidang jasa
perbaikan kendaraan ringan. Bengkel ini didirikan oleh Bapak Rudyanto pada
tahun 2003.
Bengkel Banoli terletak di Jalan Mayjend Sutoyo No. 73 Kebumen.
Bengkel ini merupakan bengkel yang cukup terkenal di wilayah Kebumen dan
sekitarnya, sehingga banyak masyarakat yang melakukan perawatan atau
memperbaiki kendaraannya di Bengkel Banoli.

2) Profil Industri
a. Nama Perusahaan : Banoli
b. Jenis Usaha : Sparepart dan jasa perbaikan
c. Alamat : Jl. Mayjend Sutoyo No. 73 Kebumen
d. Nama Pemilik : Bapak Rudyanto
e. Jam Kerja : 08.00-17.00 WIB
f. Jenis-jenis pekerjaan yang ditangani di Bengkel Banoli antara lain sebagai
berikut :
1) Ganti oli
2) Tune Up
3) Ganti ban dan velg
4) Balancing dan spooring
5) Servise kelistrikan
6) Servis karburator
7) Pasang variasi
8) Servis rem
9) AC
10) Body repair

3
g. Karyawan :
1) Bapak Sujud
2) Bapak Joko
3) Bapak Dori
4) Bapak Jangi
5) Bapak Gito
6) Bapak Teguh
7) Bapak Sujarwo
8) Bapak Saiful
9) Bapak Aji
10) Bapak Nono
11) Mas Maman
12) Mas Narto
13) Mas Yudi
14) Mas Akmal
15) Mba Yanti
16) Mba Asih

Letak bengkel ini sangat strategis karena terletak di pusat kota. Letak
strategis ini memungkinkan bengkel untuk mendapatkan pelanggan lebih banyak.
Umumnya, para pelanggan yang datang ingin mengganti oli, mengganti ban,
serta balancing dan spooring, tetapi ada juga yang datang untuk tune up, atau
memasang variasi.

4
B. BAN
1) Sejarah Ban
Ban merupakan bagian penting dari kendaraan. Sebagian besar ban yang
ada sekarang, diproduksi dari karet sintetik, walaupun dapat juga dibuat dari
bahan lain seperti baja.
Pada tahun 1839, Charles Goodyear berhasil menemukan teknik
vulkanisasi karet. Vulkanisasi sendiri berasal dari kata Vulkan yang
merupakan dewa api dalam agama orang romawi. Pada mulanya Goodyear
tidak menamakan penemuannya itu dengan nama vulkanisasi melainkan karet
tahan api. Untuk menghargai jasanya, nama Goodyear diabadikan sebagai
nama perusahaan karet terkenal di Amerika Serikat yaitu Goodyear Tire and
Rubber Company yang didirikan oleh Frank Seiberling pada tahun 1898.
Goodyear Tire & Rubber Company mulai berdiri pada tahun 1898 ketika
Frank Seiberling membeli pabrik pertama perusahaan ini dengan
menggunakan uang yang dia pinjam dari salah seorang iparnya.
Pada tahun 1845, Thomson dan Dunlop menciptakan ban atau pada waktu
itu disebut ban hidup alias ban berongga udara. Sehingga Thomson dan
Dunlop disebut Bapak Ban. Seiring berkembangnya teknologi, Charles
Kingston Welch menemukan ban dalam, sementara William Erskine Bartlett
menemukan ban luar.

Sumber : id.m.wikipedia.org/wiki/Ban
Diakses : 30 Agustus 2014

5
2) Pengertian dan Fungsi Ban
1. Pengertian Ban
Mobil berjalan diatas ban yang terisi udara bertekanan. Ban adalah
bagian mobil yang bersentuhan langsung dengan permukaan jalan. Ban-ban
ini berputar pada permukaan jalan dan tenaga mesin ditransfer melalui ban.
Ban juga berfungsi sebagai peredam untuk memperlembut kejutan dari
permukaan jalan dan menambah kenyamanan berkendara.

Gambar 1. Ban

2. Fungsi Ban
Ban memiliki fungsi sebagai berikut :
a. Ban menopang seluruh berat kendaraan.
b. Ban bersentuhan langsung dengan permukaan jalan dan memindahkan
gerakan dan daya pengereman ke jalan, dengan demikian mengontrol
gerak awal, percepatan, perlambatan, pengereman, dan belokan.
c. Menyerap kejutan yang diterima dari permukaan jalan yang tidak rata.

6
3) Konstruksi dan Tipe Ban
1. Konstruksi Ban
a. Carcass, merupakan rangka ban yang keras, berfungsi untuk menahan
udara yang bertekanan tinggi, tetapi harus cukup flexibel untuk
meredam perubahan beban dan benturan
b. Tread, berfungsi untuk melindungi carcass dari keausan dan kerusakan
yang disebabkan oleh permukaan jalan
c. Sidewall, adalah lapisan karet yang menutup bagian samping ban dan
melindungi carcass terhadap kerusakan dari luar
d. Breaker, terletak antara carcass dan tread yang memperkuat daya rekat
keduanya, dan meredam kejutan yang timbul dari permukaan jalan ke
carcass
e. Bead, berfungsi untuk mencegah robeknya ban dari rim karena berbagai
gaya yang bekerja
f. Ban dalam (tube), merupakan kantong udara berbentuk donat. Ban
dalam ini terbuat dari karet yang dapat menyimpan udara tanpa
kebocoran, mempunyai daya elastik yang tinggi, dan tahan terhadap
panas.

Gambar 2. Konstruksi Ban

Sumber : rushnrun.blogspot.com
Diakses : 30 Agustus 2014

7
2. Tipe Ban
a. Ban Tubetype
Ban tubetype di dalamnya terdapat ban dalam untuk menampung
udara yang dipompakan ke dalam ban. Katup atau pentil (air valve)
yang menonjol keluar melalui lubang pada pelek menjadi satu dengan
ban dalam. Ban tubetype ini akan segera menjadi kempes bila tertusuk
benda tajam.
b. Ban Tubeless
Ban tubeless tidak menggunakan ban dalam. Tekanan udara hanya
ditahan oleh lapisan dalam ban, yaitu lapisan karet yang kedap udara.
Karena ban tubeless tidak menggunakan ban dalam, maka katup (air
valve) langsung dipasang pada pelek (velg)
Bila ban tubeless tertusuk paku atau benda tajam lainnya, tidak
menjadi kempes sekaligus karena lapisan dalamnya menghasilkan efek
merapatkan sendiri. Sekalipun tertusuknya pada saat kendaraan berjalan,
biasanya tekanan udaranya tidak turun tiba-tiba yang dapat
menyebabkan pengemudi kehilangan kontrol kendaraan.

4) Kode Ban
1. Kode Spesifikasi Ban
Pada sidewall ban biasanya terdapat kode yang menunjukan lebar ban,
diameter dalam (diamater pelek), dan ply rating. Untuk ban kecepatan
tinggi terdapat kode tambahan misalnya H, S, dan seterusnya. Pada ban
radial, terdapat huruf R. Diantaranya ada pula yang mencantumkan aspect
ratio.
Sistem kode ban radial
Contoh : 195 / 70 H R 14
195 = Lebar ban dalam milimeter
70 = Aspect ratio (tinggi/lebar ban) dalam persen
H = Kecepatan maksimum yang dapat dicapai
R = Radial
14 = Diameter pelek dalam inci

8
2. Kode Kecepatan Ban
Kode kecepatan ban menunjukkan batas kecepatan maksimum yang
dapat dicapai oleh ban.
Kecepatan
Kode
(km/jam)
B 50
C 60
D 65
E 70
F 80
G 90
J 100
K 110
L 120
M 130
N 140
P 150
Q 160
R 170
S 180
T 190
H 210
U 200
V 240
W 270
Y >300

Gambar 3. Kode Ban

9
3. Indeks Beban
Indeks beban / load index adalah angka yang menunjukkan beban
maksimum yang dapat diterima sebuah ban dalam satuan kilogram.

Beban max
Kode
(kg)
30 106
31 109
32 112
33 115
34 118
35 121
36 125
37 128
38 132
39 136
40 140
41 145
42 150
43 155
44 160
45 165
46 170
47 175
48 180
62 265
63 272
64 280
66 300
68 315
70 335
73 365
75 387
80-89 450-580
90-100 600-800

10
5) Pemeliharaan dan Pemakaian
Ban merupakan salah satu suku cadang dari kendaraan bermotor yang
mempunyai fungsi khusus dan sangat penting dalam menentukan keselamatan
dalam berkendara. Sehubungan dengan fungsinya pada kendaraan yang sangat
penting tersebut, maka perlu cara pemakaian dan perawatan ban yang lebih
baik agar tidak hanya diperoleh manfaat keselamatan saja, tetapi juga manfaat
keekonomisan, manfaat kenyamanan, dan sebagainya. Tujuan dari petunjuk
keselamatan adalah memberikan pengetahuan mengenai cara memilih,
menggunakan serta merawat yang tepat agar ban selalu dalam kondisi prima.
Petunjuk keselamatan ini berisi hal-hal yang berhubungan dengan masalah
tersebut agar pemakai tidak salah dalam menentukan pemilihan ban yang
sesuai dengan tipe kendaraan dan cara-cara perawatannya.
1. Pemeliharaan
a) Tekanan udara
Tekanan udara merupakan faktor yang sangat penting yang perlu
diperhatikan, karena tekanan udara mempunyai peranan penting dari
segi keselamatan. Dengan memperhatikan masalah pemeliharaan
tekanan udara, akan dapat diperoleh hal-hal sebagai berikut :
1) Manfaat Keselamatan :
a. Pencegahan pecah ban secara tiba-tiba
b. Jarak pengereman yang lebih baik
c. Kestabilan mengemudi terutama pada kecepatan tinggi dan
tikungan.
2) Manfaat Keekonomisan
a. Umur pemakaian ban yang lebih lama.
b. Daya tahan terhadap kerusakan yang lebih baik.
3) Manfaat Kenyamanan
Tekanan udara yang sesuai, akan mencegah keausan tidak merata
pada telapak ban, sehingga akan menimbulkan :
a. Hilangnya suara mendengung pada telapak ban.
b. Tidak terjadi getaran kendaraan yang berlebihan

11
b) Rotasi
Guna memperpanjang umur pemakaian ban dan memaksimalkan
fungsi ban, perlu melakukan rotasi roda. Ada empat sistem rotasi yang
akan dijelaskan yaitu sebagai berikut :
a. Untuk mobil empat roda, pengendali roda depan
Caranya roda kanan depan dipindah ke kanan belakang, roda
kiri depan dipindah ke kiri belakang. Selanjutnya roda kanan
belakang dipindah ke kiri depan, dan roda kiri belakang dipindah ke
kanan depan.
b. Untuk mobil lima roda, pengendali roda depan
Caranya roda cadangan dipasang di kiri belakang. Roda kiri
belakang dipindah ke kanan depan, roda kanan belakang dipindah
ke kiri depan. Selanjutnya roda kanan depan dipindah ke kanan
belakang, sedangkan roda kiri depan dijadikan roda cadangan.
c. Untuk mobil empat roda, pengendali roda belakang
Caranya roda kanan depan dipindah ke kiri belakang, roda kiri
depan dipindah ke kanan belakang. Selanjutnya roda kanan
belakang dipindah ke kanan depan, dan roda kiri belakang dipindah
ke kiri depan.
d. Untuk mobil lima roda, pengendali roda belakang
Caranya roda cadangan dipasang di kiri depan. Roda kiri
depan dipindah ke kanan belakang, roda kanan depan dipindah ke
kiri belakang. Selanjutnya roda kanan belakang dipindah ke kanan
depan, sedangkan roda kiri belakang dijadikan roda cadangan.

Gambar 4. Rotasi Ban

12
2. Pemakaian
Pemakaian yang tepat meliputi hal-hal sebagai berikut :
a) Tekanan udara
Tekanan udara harus dikontrol dan disesuaikan dengan muatan.
Tidak boleh kurang dari standar dan tidak boleh lebih tinggi dari
standar. Karena dapat menimbulkan kerusakan-kerusakan dan
memperpendek umur ban. Kontak permukaan ban harus seluruhnya
melekat pada permukaan jalan. Semakin luas kontak area telapak ban
dengan permukaan jalan akan menyebabkan daya cengkeram terhadap
permukaan jalan lebih sempurna sehingga dapat memperpanjang umur
ban dan lebih aman dalam berkendara.
b) Beban
Kondisi beban / muatan juga berpengaruh terhadap umur ban.
Apabila muatan melebihi batas rekomendasi, maka dapat menimbulkan
kerusakan-kerusakan pada ban. Oleh karena itu, dianjurkan agar muatan
tidak melebihi indeks beban. Selain dapat mengakibatkan kerusakan
kendaraan, berkendara dengan beban yang berlebihan juga kurang
aman.
c) Kecepatan
Kecepatan, beban, dan tekanan udara saling berkaitan dalam
menentukan umur ban dan keamanan berkendara. Dianjurkan agar
ketiga faktor tersebut dilaksanakan secara wajar dan tidak berlebihan.
Batas kemampuan sebuah ban ditentukan oleh beban dan kecepatan
yang nilainya tidak boleh melebihi nilai standar yang telah ditentukan
oleh pabrik.

13
3. Pemeriksaan
Pemeriksaan ban perlu dilakukan dengan 2 cara yaitu :
a) Pemeriksaan pada waktu pasang.
1) Tentang ban dalam
Ban dalam harus diganti apabila :
a. Sudah melipat.
b. Sudah lunak karetnya.
c. Sudah ada bagian yang tipis.
d. Sudah banyak tambalannya.
2) Tentang flap
Flap harus diganti apabila :
a. Sudah retak
b. Sudah sobek
c. Sudah kaku
3) Tentang tutup pentil
Tutup pentil harus selalu terpasang agar tekanan udara tetap
stabil, dan menjaga agar kotoran / air tidak masuk ke dalam pentil
untuk menjamin kelancaran kerja sistim pegas di dalam pentil
sehingga klep dapat bekerja dengan sempurna.
4) Tentang pelek
Yang harus diperhatikan tentang pelek adalah :
a. Pelek yang bengkok atau cacat harus diperbaiki.
b. Apabila terdapat karat atau kotoran lainnya harus dibersihkan
5) Tentang ban ganda
Yang harus diperhatikan tentang ban ganda adalah :
a. Tinggi harus sama.
b. Tekanan udara harus sama.
c. Tidak boleh saling bersentuhan.

14
b) Pemeriksaan Berkala
Yang perlu dilakukan pemeriksaan berkala, diantaranya :
1) Pemeriksaan tekanan udara
a. Sesuaikan tekanan udara dengan berat muatan, atau naikkan
tekanan udara ke standar maksimum.
b. Periksa tekanan udara paling sedikit sekali dalam sebulan.
c. Pemeriksaan tekanan udara hanya dilakukan pada saat ban dalam
keadaan dingin.
d. Untuk ban cadangan, tekanan udaranya harus di atas tekanan
udara standar.
2) Pemeriksaan benda-benda asing
Buanglah benda-benda yang menempel pada alur ban, seperti
batu kerikil, paku, besi dan sebagainya karena akan merusak alur ban.
3) Periksalah kerusakan luar pada ban
Gantilah ban apabila terdapat kerusakan, sobek, retak, dan
sebagainya karena ban bisa pecah secara tiba-tiba.
4) Periksa tanda keausan pada ban
Bila ban telah aus sehingga dalamnya alur ban menjadi 1,6 mm
atau kurang, tanda ini muncul dan memperingatkan agar ban harus
segera diganti.

Sumber : www.bridgestone.co.id/
Diakses : 29 Agustus 2014

15
6) Penyebab Kerusakan Ban
1. Tekanan udara
Ban harus memiliki tekanan udara sesuai spesifikasi dan
rekomendasi produsen. Informasi tekanan ban terletak di bagian bawah
kanan dan pada buku manual. Tidak diperbolehkan untuk melebihi atau
kurang dari rekomendasi yang tertera.
Jika tekanan terlalu tinggi, daya cengkeram ban tidak maksimal yang
mengurangi kenyamanan berkendara. Tekanan terlalu rendah pun akan
menjadi masalah, dinding ban bekerja lebih keras dan dapat
mengakibatkan defleksi berlebih.
Kurangnya tekanan dapat pula menyebabkan ban meletus. Benang
pada dinding ban akan putus setelah beberapa waktu. Mengakibatkan ban
benjol dan kekuatan pun terpangkas. Semakin rendah tekanan ban dari
rekomendasi, semakin pendek pula usianya.
2. Batu, pecahan kaca atau benda keras
Pada permukaan ban terdapat alur. Batu, pecahan kaca atau benda
keras lainnya dapat terselip di dalamnya. Hal ini cukup berbahaya. Ketika
mobil melaju, ban seperti dipalu sehingga kenyamanan berkurang.
Misalnya diameter luar ban 1 meter dan mobil melaju sejauh 1
kilometer, itu berarti bahwa ban mendapat "pukulan" sebanyak 1.000 kali.
3. Paku
Paku yang menancap pada ban akan mengurangi tekanan udara, baik
secara perlahan maupun sekaligus. Paku harus segera dibuang, selain dapat
membuat ban rusak, paku juga akan menyebabkan karat pada pelat baja.
4. Toe in / toe out
Arah roda tidak selaras secara horizontal, ke dalam (in) atau keluar
(out). Ini dapat menyebabkan ban tergerus lebih cepat. Jika ini dibiarkan
berlarut-larut, akan menyebabkan telapak ban gundul pada bagian dalam
(toe in) atau gundul pada bagian luar (toe out).

16
5. Sudut camber negatif / positif
Tie rod, as rod atau bearing yang bermasalah bisa mengakibatkan
tidak selarasnya roda secara vertikal (camber). Bisa camber negatif atau
positif. Dapat berakibat seperti toe in / toe out, menyebabkan telapak ban
gundul bagian dalam (negatif) atau gundul pada bagian luar (positif).
6. Parkir dalam jangka waktu yang lama
Mobil dalam keadaan parkir selama beberapa hari dapat
menyebabkan ban berubah bentuk, dan itu akan menjadi tidak nyaman
serta menyebabkan ban bersuara pada saat mobil melaju.
7. Pengereman dan akselerasi kasar
Pengereman secara kasar dan juga akselerasi yang kasar akan
membuat ban lebih cepat gundul. Hal tersebut tidak membuat gundul
secara merata, tetapi hanya bagian tertentu saja. Ban akan cepat rusak dan
juga mengurangi kenyamanan.
8. Menelindas lubang
Lubang menjadi salah satu penyebab yang dapat membuat ban rusak.
Lubang tersebar dimana-mana, terutama setelah musim hujan. Jika ban
menghantam lubang dengan daya benturan yang kuat, dapat membuat ban
sobek.
9. Beban berlebih (overload)
Setiap ban memiliki batas dalam menopang beban / muatan. Jika
muatan berlebihan, maka dinding ban mudah retak dan lapisan luar dapat
terkelupas. Ini akan menjadi lebih parah jika tekanan udara dibawah
rekomendasi pabrik.
10. Oli atau minyak
Ban yang sering terkena minyak atau oli, akan mudah melar dan
kemampuan ban menurun.
11. Pemasangan ban tidak sempurna
Pemasangan ban yang tidak sempurna dapat membuat ban retak atau
sobek.

17
12. Mengemudi agresif
Tata cara mengemudi juga berpengaruh terhadap ban. Agresifitas
berpotensi besar merusak ban. Kerusakan yang kerap terjadi dapat dilihat
pada telapak ban yang terkelupas, dinding sobek, atau retak pada telapak
ban yang tidak merata.
13. Pelek tidak sesuai ukuran ban
Pelek dan ban tidak boleh terlalu ketat atau longgar jika dipasang.
Pelek yang terlalu ramping, menyebabkan bentuk ban seperti donat.
Akibatnya, dinding ban bekerja lebih berat sehingga mudah retak, pecah,
atau benjol. Sebaliknya pelek yang terlalu lebar, menyebabkan dinding
ban tersiksa saat menikung dan menjadi titik lemah pada ban.
14. Pelek cacat.
Pelek yang penyok atau benjol dapat merusak ban, terutama di
sekitar dinding ban.
15. Suspensi tidak berfungsi optimal
Suspensi yang bermasalah dapat mempengaruhi ban. Shock absorber
yang rusak menyebabkan pegas bekerja sendiri dan tidak mampu menahan
ayunan dari gelombang permukaan jalan. Sehingga dapat menyebabkan
telapak ban bergelombang.

Gambar 5. Contoh Kerusakan Ban

18
C. URAIAN PEKERJAAN
1) Langkah-langkah melepas roda
1. Tarik tuas rem tangan.

Gambar 6. Tarik tuas rem

2. Kendorkan mur-mur roda secara menyilang menggunakan kunci roda.


Cukup dikendorkan, jangan dilepas.

Gambar 7. Mengendorkan mur roda

3. Dongkrak kendaraan.

Gambar 8. Mendongkrak kendaraan

4. Pasang jack stand, lalu turunkan dongkrak secara perlahan.

Gambar 9. Memasang jackstand

19
5. Lepas mur roda menggunakan kunci roda.

Gambar 10. Melepas mur roda


6. Jika sudah lepas, lepas pentil (air valve) dan kempiskan ban.

Gambar 11. Melepas pentil

2) Langkah-langkah melepas ban


1. Tempatkan ban pada samping kanan mesin tire changer, lalu posisikan
bilah penekan dengan menggeser-geser handle pada sisi samping ban

Gambar 12. Memposisikan ban

2. Tekan pedal press, maka bilah penekan akan menekan sidewall hingga
bead lepas (tidak menempel) dari rim.

Gambar 13. Mengepress ban

20
3. Setelah itu, letakan roda pada meja putar mesin tire changer, lalu tekan
pedal pencengkram hingga pelek tercengkram dengan kuat

Gambar 14. Mencengkram pelek

4. Letakan pengait pelepas di atas rim.

Gambar 15. Memposisikan pengait

5. Gunakan sendok ban untuk mencongkel ban dan menepatkan pengait


sampai pengait masuk ke dalam bead.

Gambar 16. Mencongkel bead atas

6. Tekan pedal pemutar, maka mesin akan memutarkan ban hingga bead sisi
atas terlepas dari rim.

Gambar 17. Melepas bead atas

21
7. Untuk melepas bead sisi bawah, tempatkan pengait pada rim sisi bawah.

Gambar 18. Memposisikan pengait

8. Lalu congkel ban dan tekan kembali pedal pemutar, maka mesin akan
memutarkan ban, dan ban akan terlepas dari peleknya.

Gambar 19. Mencongkel bead bawah

3) Langkah-langkah memasang ban


1. Tempatkan pelek pada meja putar mesin tire changer, lalu tekan pedal
pencengkram hingga pelek tercengkram.

Gambar 20. Menempatkan pelek

2. Letakkan ban di atas pelek, kemudian masukan bead ke salah satu sisi
samping pelek.

Gambar 21. Memasukan bead bawah

22
3. Tempatkan tuas pemasang pada bead sisi bawah lalu tekan pedal pemutar,
maka mesin akan memutarkan ban dan bead bawah akan terpasang pada
pelek.

Gambar 22. Memasang bead bawah


4. Pasang tuas pemasang pada bead atas tepat di atas rim.

Gambar 23. Memposisikan tuas pengait


5. Tekan kembali pedal pemutar, maka mesin akan memutarkan dan
memasang ban secara perlahan.

Gambar 24. Memasang bead atas


6. Posisikan ban terhadap pelek dengan cara menekan-nekan sisi bead agar
terpasang rapat pada pelek.
7. Pompa ban menggunakan kompressor dengan tekanan yang sesuai
dengan spesifikasi.

Gambar 25. Memompa ban

23
4) Langkah-langkah memasang roda
1. Pasang roda pada kendaraan, lalu pasang mur-mur roda menggunakan
kunci roda.

Gambar 26. Memasang roda

2. Setelah itu, dongkrak kendaraan dan turunkan jack stand.

Gambar 27. Menurunkan jackstand

3. Secara perlahan, turunkan dongkrak.

Gambar 28. Menurunkan dongkrak

4. Terakhir, kencangkan mur-mur roda secara menyilang menggunakan


kunci roda.

Gambar 29. Mengencangkan mur roda

24
BAB III
PENUTUP
A. KENDALA PRAKTIK KERJA INDUSTRI
Dalam pelaksanaan Praktik Kerja Industri muncul beberapa kendala yang
menghambat jalannya kegiatan tersebut, diantaranya sebagai berikut :

1. Ketidakpercayaan pemilik kendaraan jika yang menangani kendaraannya


adalah siswa prakerin
2. Adanya perbedaan teori di sekolah dan di industri
3. Kurang pedulinya pemilik bengkel terhadap siswa prakerin
4. Kurangnya bekal pengetahuan dan ketrampilan dari sekolah
5. Alat-alat yang kurang memadai, dan penggunaannya tidak sesuai dengan
prosedur.

Meskipun dalam pelaksanaannya terdapat banyak kendala, namun tidak


menyurutkan tekad kami untuk tetap belajar dan menyesuaikan dengan kondisi
yang ada di lingkungan industri.

B. KESIMPULAN
Dengan prakerin, siswa dapat memperoleh bekal keterampilan tambahan
sebagai pelengkap keterampilan yang diperoleh di sekolah. Hal ini disebabkan
karena tidak semua keterampilan bisa diberikan di sekolah dikarenakan
kemajuan teknologi di lapangan lebih pesat dibanding di sekolah.
Selain itu juga terjalinnya hubungan yang saling menguntungkan antara
dunia usaha / dunia industri dan sekolah. Dunia usaha terbantu dengan adanya
siswa SMK yang melaksanakan prakerin sedang sekolah terbantu karena siswa
dapat mendapatkan keterampilan yang lebih dari dunia usaha / dunia industri.
Sehingga program link and match dapat berjalan dengan baik. Dunia usaha atau
dunia industri turut berperan serta dalam mencetak tenaga tingkat menengah
yang pada akhirnya dapat menekan angka pengangguran sekecil mungkin.

25
C. SARAN
Kami berharap program yang sangat bagus ini dapat dilaksanakan setiap
tahunnya dan kalau bisa durasi prakerin dapat ditambah. Sekolah dapat
diharapkan lebih aktif dalam mengawasi siswanya yang melaksanakan prakerin.
Sekolah juga sebaiknya memberikan jam praktik yang lebih banyak dalam
kegiatan belajar mengajar, karena jam praktik yang minim siswa tidak dapat
menguasai seluruh materi yang diberikan oleh guru mata diklat kejuruan.
Semoga di tahun berikutnya permasalahan ini dapat ditangani dengan sebaik-
baiknya.

26
DAFTAR PUSTAKA
PT Toyota - Astra Motor. 1996. Pedoman Reparasi Chasis & Bodi Kijang Seri KF
40, 50. Jakarta: PT Toyota Astra Motor

Training Center. 1995. New Step 1 Training Manual. Jakarta: PT Toyota Astra
Motor

rushnrun.blogspot.com/

id.m.wikipedia.org/

www.bridgestone.co.id/

27
LAMPIRAN
Lembar Konsultasi dan Bimbingan

No Hari/Tanggal Materi Bimbingan Tanda Tangan Keterangan


1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Kebumen, 6 September 2014

SMK Negeri 2 Kebumen

Ach. Syarif, S.Pd

NIP. 19760427 200501 1 009

28