Anda di halaman 1dari 18

M E N T E R I LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN

R E P U B L I K INDONESIA

PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN

REPUBLIK INDONESIA

NOMOR P. 40/MENLHK/SETJEN/KUM. 1/6/2017

TENTANG

FASILITASI PEMERINTAH PADA USAHA HUTAN TANAMAN INDUSTRI

DALAM RANGKA PERLINDUNGAN DAN PENGELOLAAN

EKOSISTEM GAMBUT

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

Menimbang : a. b a h w a upaya tala kelola p e r l i n d u n g a n d a n pengelolaan

Ekosistem Gambut di dalam areal Izin Usaha


Pemanfaatan Hasil H u t a n Kayu pada H u t a n T a n a m a n
Industri (lUPHHK-HTI) dilaksanakan berdasarkan
Peraturan Pemerintah Nomor 57 T a h u n 2016 tentang
Perubahan atas Peraturan Pemerintah Nomor 71
Tahun 2 0 1 4 tentang Perlindungan d a n Pengelolaan
Ekosistem Gambut, dalam rangka pencegahan
k e b a k a r a n h u t a n d a n lahan d i l a k s a n a k a n dengan
tetap menjaga k e s i n a m b u n g a n u s a h a d a n k o n t i n u i t a s
ketersediaan b a h a n b a k u i n d u s t r i ;
b. b a h w a u n t u k t u j u a n sebagaimana d i m a k s u d dalam
huruf a, terjadi penyesuaian tata r u a n g H T I yang
d i t u a n g k a n dalam revisi Rencana Kerja Usaha (RKU)
dan Rencana Kerja Tahunan (RKT) lUPHHK-HTI,
d i d a s a r k a n atas Fungsi L i n d u n g Ekosistem Gambut
agar fungsi hidrologis Ekosistem Gambut dalam
mendukung kelestarian keanekaragaman hayati,
-2-

p e n g a t u r a n air, sebagai p e n y i m p a n cadangan k a r b o n ,


penghasil oksigen tetap terjaga;
c. bahwa revisi RKU dan RKT lUPHHK-HTI sebagaimana
dimaksud dalam huruf b perlu tetap menjaga
kontinuitas ketersediaan bahan baku industri dan
kesinambungan usaha serta dapat mendorong
optimalisasi pengelolaan u n t u k t u j u a n p r o d u k s i hasil
h u t a n k a y u dan sekaligus p e r l i n d u n g a n areal lUPHHK-
HTI;

d. b a h w a u n t u k anhsipasi sebagaimana d i m a k s u d d a l a m
h u r u f c, Pemierintah p e r l u mengambil l a n g k a h fasilitasi
bagi pemegang lUPHHK-HTI dalam rangka menjaga
kesinambungan usaha dan perlindungan dan
pengelolaan Ekosistem G a m b u t ;
e. b a h w a berdasarkan pertimbangan sebagaimana
d i m a k s u d dalam h u r u f a sampai dengan h u r u f d, p e r l u
menetapkan Peraturan Menteri L i n g k u n g a n H i d u p d a n
K e h u t a n a n tentang Fasilitasi Pemerintah pada Usaha
H u t a n T a n a m a n I n d u s t r i D a l a m Rangka Perlindungan
d a n Pengelolaan Ekosistem G a m b u t ;

Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang


Kehutanan (Lembaran Negara Republik Indonesia
T a h u n 1999 Nomor 167, T a m b a h a n Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 3888), sebagaimana telah
d i u b a h dengan Undang-Undang Nomor 19 T a h u n 2004
t e n t a n g Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti
Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang
Perubahan atas Undang-Undang Nomor 41
Tahun 1999 tentang Kehutanan menjadi Undang-
U n d a n g (Lembaran Negara Republik Indonesia T a h u n
2004 Nomor 86, T a m b a h a n Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4412);
2. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang
Penataan Ruang (Lembaran Negara Republik Indonesia
T a h u n 2007 Nomor 68, t a m b a h a n Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4725);
3. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang
Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009
Nomor 68, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 140);
Peraturan Pemerintah Nomor 45 T a h u n 2004 tentang

Perlindungan Hutan (Lembaran Negara Republik

Indonesia Tahun 2004 Nomor 147, Tambahan

Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4453),

sebagaimana telah diubah dengan Peraturan

Pemerintah Nomor 60 T a h u n 2009 t e n t a n g Perubahan

atas Peraturan Pemerintah Nomor 45 T a h u n 2004

tentang Perlindungan Hutan (Lembaran Negara

Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 137,

Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia

Nomor 5056);

Peraturan Pemerintah Nomor 6 T a h u n 2007 tentang

Tata Hutan dan Penyusunan Reneana Pengelolaan

H u t a n , serta Pemanfaatan H u t a n (Lembaran Negara

Republik Indonesia T a h u n 2007 Nomor 22, T a m b a h a n

Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4696),

sebagaimana telah diubah dengan Peraturan

Pemerintah Nomor 3 T a h u n 2008 t e n t a n g Perubahan

atas Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2007

tentang Tata Hutan dan Penyusunan Rencana

Pengelolaan Hutan, serta Pemanfaatan Hutan

(Lembaran Negara Republik Indonesia T a h u n 2008

Nomor 16, T a m b a h a n Lembaran Negara Republik

Indonesia Nomor 4814);

Peraturan Pemerintah Nomor 26 T a h u n 2008 tentang

Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (Lembaran

Negara Republik Indonesia T a h u n 2008 Nomor 48,

Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia

Nomor 4833);
Peraturan Pemerintah Nomor 76 T a h u n 2008 tentang
Rehabilitasi d a n Reklamasi H u t a n (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 2001,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 4947);
- 4 -

8. Peraturan Pemerintah Nomor 27 T a h u n 2012 tentang


Izin L i n g k u n g a n (Lembaran Negara R e p u b l i k Indonesia
T a h u n 2012 Nomor 48, T a m b a h a n L e m b a r a n Negara
Republik Indonesia Nomor 5285);

9. Peraturan Pemerintah Nomor 7 1 T a h u n 2014 tentang


Perlindungan dan Pengelolaan Ekosistem Gambut
(Lembaran Negara Republik Indonesia T a h u n 2014
Nomor 209, T a m b a h a n Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 5580), sebagaimana telah diubah
dengan Peraturan Pemerintah Nomor 57 T a h u n 2016
t e n t a n g Perubahan atas Peraturan Pemerintah Nomor
71 T a h u n 2014 tentang Perlindungan d a n Pengelolaan
Ekosistem Gambut (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2016 Nomor 260, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5957);
10. Peraturan Presiden Nomor 7 Tahun 2015 tentang
Organisasi Kementerian Negara (Lembaran Negara
Republik Indonesia T a h u n 2015 Nomor 8);
11. Peraturan Presiden Nomor 16 T a h u n 2015 tentang
Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2015
Nomor 17);
12. K e p u t u s a n Presiden Nomor 32 T a h u n 1990 tentang
Pengelolaan Kawasan L i n d u n g ;
13. Peraturan Menteri K e h u t a n a n Nomor P.ll/MENHUT-
11/2009 tentang Sistem S i l v i k u l t u r d a l a m Areal Izin
Usaha Pemanfaatan Hasil H u t a n K a y u pada H u t a n
Produksi (Berita Negara Republik Indonesia Tahun
2009 Nomor 24) sebagaimana telah d i u b a h dengan
Peraturan Menteri K e h u t a n a n Nomor P.65/MENHUT-
11/2014 tentang Perubahan atas Peraturan Menteri
Kehutanan Nomor P. 1 l/MENHUT-11/2009 tentang
Sistem S i l v i k u l t u r dalam Areal Izin Usaha Pemanfaatan
Hasil H u t a n Kayu pada H u t a n Produksi (Berita Negara
Republik Indonesia T a h u n 2014 Nomor 1311);
14. Peraturan Menteri K e h u t a n a n Nomor P.30/MENHUT-
11/2014 tentang Inventarisasi Hutan Menyeluruh
Berkala d a n Rencana Kerja Pada Usaha Pemanfaatan
- 5 -

Hasil H u t a n Kayu H u t a n T a n a m a n Industri (Berita


Negara Republik Indonesia T a h u n 2014 Nomor 687);
15. Peraturan Menteri K e h u t a n a n Nomor P.21/MENHUT-
11/2014 tentang Pengelolaan dan Pemantauan
Lingkungan Kegiatan Kehutanan (Berita Negara
Republik Indonesia T a h u n 2014 Nomor 508);
16. Peraturan Menteri L i n g k u n g a n H i d u p d a n K e h u t a n a n
Nomor P.9/MENLHK-11/2015 tentang Tata Cara
Pemberian, Perluasan Areal Kerja dan Perpanjangan
Izin Usaha Pemanfaatan Hasil H u t a n Kayu dalam
H u t a n Alam, Izin Usaha Pemanfaatan Hasil H u t a n
Kayu Restorasi Ekosistem atau Izin Usaha
Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu Hutan Tanaman
I n d u s t r i pada H u t a n Produksi (Berita Negara Republik
Indonesia T a h u n 2015 Nomor 471) sebagaimana telah
d i u b a h dengan Peraturan Menteri L i n g k u n g a n H i d u p
dan Kehutanan Nomor P.32/MENLHK/SETJEN/
K U M . 1/5/2017 tentang Perubahan atas Peraturan
Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Nomor
P.9/MENLHK-11/2015 tentang Tata Cara Pemberian,
Perluasan Areal Kerja dan Perpanjangan Izin Usaha
Pemanfaatan Hasil H u t a n Kayu d a l a m H u t a n Alam,
Izin Usaha Pemanfaatan Hasil H u t a n Kayu Restorasi
Ekosistem atau Izin Usaha Pemanfaatan Hasil H u t a n
Kayu H u t a n Tanaman I n d u s t r i pada H u t a n Produksi
(Berita Negara Republik Indonesia T a h u n 2017 Nomor
750);
17. Peraturan Menteri L i n g k u n g a n H i d u p dan K e h u t a n a n
Nomor P. 12/MENLHK-11/2015 tentang Pembangunan
Hutan Tanaman Industri (Berita Negara Republik
Indonesia Tahun 2015 Nomor 472) sebagaimana
telah diubah dengan Peraturan Menteri
Kehutanan Nomor P. 17/MENLHK/SETJEN/
K U M . 1/2/2017 tentang Perubahan atas Peraturan
Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Nomor
P.12/MENLHK-1I/2015 tentang Pembangunan Hutan
T a n a m a n I n d u s t r i (Berita Negara Republik Indonesia
T a h u n 2017 Nomor 339);
18. Peraturan Menteri L i n g k u n g a n H i d u p d a n K e h u t a n a n
Nomor P. 18/MENLHK-11/2015 tentang Organisasi dan
Tata Kerja Kementerian Lingkungan Hidup dan
- 6 -

K e h u t a n a n (Berita Negara Republik Indonesia T a h u n


2015 Nomor 713);
19. Peraturan Menteri L i n g k u n g a n H i d u p d a n K e h u t a n a n
Nomor P.77/MENLHK-11/2015 tentang Tata Cara
Penanganan Areal yang Terbakar d a l a m Izin Usaha
Pemanfaatan Hasil H u t a n pada H u t a n Produksi (Berita
Negara Republik Indonesia T a h u n 2016 Nomor 86)
20. Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan
Kehutanan Nomor P.45/MENLHK/SETJEN/HPL.0/
5/2016 tentang Tata Cara Perubahan Luasan Areal
Izin Usaha Pemanfaatan Hasil H u t a n pada Hutan
Produksi (Berita Negara Republik Indonesia Tahun
2016 Nomor 767);
21. Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan
Kehutanan Nomor P.83/MENLHK/SETJEN/KUM. 1/
10/2016 tentang Perhutanan Sosial (Berita Negara
Republik Indonesia T a h u n 2016 Nomor 1663);
22. Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan
Kehutanan Nomor P.14/MENLHK/SETJEN/KUM.1/
2/2017 tentang Tata Cara Inventarisasi d a n Penetapan
Fungsi Ekosistem Gambut (Berita Negara Republik
Indonesia T a h u n 2017 Nomor 336);
23. Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan
Kehutanan Nomor P.15/MENLHK/SETJEN/KUM.1/
2/2017 tentang Tata Cara Pengukuran Muka Air
Tanah d i Titik Penaatan Ekosistem Gambut (Berita
Negara Republik Indonesia T a h u n 2017 Nomor 337);
24. Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan
Kehutanan Nomor P.16/MENLHK/SETJEN/KUM.1/
2/2017 tentang Pedoman Teknis Pemulihan Fungsi
Ekosistem G a m b u t (Berita Negara Republik Indonesia
T a h u n 2017 Nomor 338);

MEMUTUSKAN :

Menetapkan : PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN


KEHUTANAN TENTANG FASILITASI PEMERINTAH PADA
USAHA HUTAN TANAMAN INDUSTRI DALAM RANGKA
PERLINDUNGAN DAN PENGELOLAAN EKOSISTEM
GAMBUT.
- 7-

BAB I
KETENTUAN U M U M

Pasal 1

D a l a m Peraturan Menteri i n i yang d i m a k s u d dengan:

1. G a m b u t adalah material organik yang t e r b e n t u k secara

a l a m i dari sisa-sisa t u m b u h a n yang terdekomposisi

tidak sempurna dengan ketebalan 50 (lima p u l u h )

centimeter a t a u lebih dan t e r a k u m u l a s i pada rawa.

2. Ekosistem Gambut adalah tatanan unsur Gambut

yang m e r u p a k a n s a t u kesatuan u t u h m e n y e l u r u h yang

saling mempengaruhi dalam membentuk

keseimbangan, stabilitas, dan p r o d u k t i v i t a s n y a .

3. Kesatuan Hidrologis Gambut adalah Ekosistem

G a m b u t yang letaknya d i antara 2 (dua) sungai, d i

a n t a r a sungai dan l a u t d a n / a t a u pada rawa.

4. Fungsi L i n d u n g Ekosistem Gambut adalah tatanan

u n s u r G a m b u t yang m e m i l i k i karakteristik tertentu

yang m e m p u n y a i fungsi u t a m a d a l a m p e r l i n d u n g a n

dan keseimbangan tata air, p e n y i m p a n cadangan

k a r b o n , dan pelestarian keanekaragaman hayati u n t u k

dapat melestarikan fungsi Ekosistem G a m b u t .

5. Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup d a n Upaya

Pemantauan Lingkungan Hidup, yang selanjutnya

disingkat UKL-UPL, adalah pengelolaan dan

p e m a n t a u a n terhadap Usaha d a n / a t a u Kegiatan yang

t i d a k berdampak penting terhadap l i n g k u n g a n h i d u p

yang d i p e r l u k a n bagi proses pengambilan k e p u t u s a n

t e n t a n g penyelenggaraan Usaha d a n / a t a u Kegiatan.

6. Izin L i n g k u n g a n adalah izin yang d i b e r i k a n kepada


setiap orang yang melakukan Usaha dan/atau
Kegiatan yang wajib Amdal atau UKL-UPL d a lam
rangka perlindungan d a n pengelolaan lingkungan
hidup sebagai prasyarat memperoleh izin Usaha
d a n / a t a u Kegiatan;
7. Izin Usaha Pemanfaatan Hasil H u t a n K a y u pada H u t a n
Tanaman I n d u s t r i yang selanjutnya disingkat lUPHHK-
- 8 -

HTI adalah izin usaha yang diberikan untuk


memanfaatkan hasil h u t a n berupa k a y u d a l a m h u t a n
tanaman pada hutan produksi melalui kegiatan
penyiapan lahan, pembibitan, penanaman,
pemeliharaan, pemanenan d a n pemasaran.

8. Areal Lahan Usaha Pengganti [Land Swap) adalah areal


l a h a n usaha pengganti bagi pemegang lUPHHK-HTl
yang areal kerjanya d i atas a t a u sama dengan 4 0 %
(empat puluh perseratus) ditetapkan menjadi
Ekosistem G a m b u t dengan fungsi l i n d u n g .
9. Rencana Kerja Usaha Pemanfaatan Hasil H u t a n Kayu
H u t a n T a n a m a n I n d u s t r i yang selanjutnya disingkat
RKUPHHK-HTl adalah rencana kerja u n t u k s e l u r u h
areal kerja lUPHHK-HTl untuk jangka waktu 10
(sepuluh) tahunan, antara lain memuat aspek
kelestarian hutan, kelestarian usaha, aspek
keseimbangan lingkungan dan pembangunan sosial
ekonomi masyarakat setempat;

10. Rencana Kerja T a h u n a n Usaha Pemanfaatan Hasil


Hutan Kayu • pada Hutan Tanaman Industri yang
selanjutnya disingkat RKTUPHHK-HTl adalah rencana
kerja dengan jangka waktu 1 (satu) tahun yang
d i s u s u n berdasarkan RKUPHHK-HTl;
11. Blok Tanaman Pokok adalah blok t a n a m a n untuk
tujuan produksi hasil hutan berupa kayu
perkakas/pertukangan dan/atau bukan kayu
perkakas / p e r t u k a n g a n .
12. P e r h u t a n a n Sosial adalah sistem pengelolaan hutan
lestari yang dilaksanakan dalam kawasan hutan
negara a t a u h u t a n h a k / h u t a n adat y a n g d i l a k s a n a k a n
oleh masyarakat setempat a t a u masyarakat hukum
adat sebagai pelaku utama untuk meningkatkan
kesejahteraannya, keseimbangan lingkungan dan
d i n a m i k a sosial budaya dalam b e n t u k H u t a n Desa,
Hutan Kemasyarakatan, Hutan Tanaman Rakyat,
H u t a n Rakyat, H u t a n Adat, d a n K e m i t r a a n K e h u t a n a n .
13. Hutan Tanaman Rakyat yang selanjutnya disingkat
HTR adalah pemanfaatan hasil h u t a n b e r u p a k a y u d a n
hasil hutan i k u t a n n y a pada hutan p r o d u k s i yang
- 9 -

diberikan kepada kelompok masyarakat atau


perorangan dengan menerapkan teknik budidaya
tanaman yang sesuai tapaknya untuk menjamin
kelestarian s u m b c r daya h u t a n .
14. Menteri adalah Menteri yang menyelenggarakan
u r u s a n pemerintahan d i bidang l i n g k u n g a n h i d u p d a n
kehutanan.
15. D i r e k t u r Jenderal adalah D i r e k t u r Jenderal yang
bertanggung jawab di bidang pengelolaan hutan
p r o d u k s i lestari.
16. Penanggung Jawab Usaha d a n / a t a u Kegiatan adalah
pemegang lUPHHK-HTl.
17. Detasering adalah penempatan sekelompok pegawai
u n t u k bertugas d i lokasi a t a u lapangan d a l a m j a n g k a
waktu tertentu.

Pasal 2
(1) Peraturan Menteri i n i m e r u p a k a n bagian penyelesaian
permasalahan pada areal lUPHHK-HTl.
(2) Peraturan Menteri i n i d i t u j u k a n u n t u k optimalisasi
areal kerja lUPHHK-HTl, upaya tata kelola Ekosistem
G a m b u t dalam rangka pencegahan kebakaran hutan
dan l a h a n .

BAB 11

FASILITASI PEMERINTAH

Pasal v3

(1) Fasilitasi Pemerintah bagi pemegang lUPHHK-HTl


dalam rangka perlindungan dan pengelolaan
Ekosistem G a m b u t d i l a k u k a n d a l a m b e n t u k :
a. d u k u n g a n penanganan d a n penyelesaian konflik
d a l a m areal lUPHHK-HTl;
b. dukungan pengembangan perhutanan sosial
melalui kerjasama a n t a r a pemegang lUPHHK-HTl
dengan kelompok masyarakat/Koperasi dalam
b e n t u k H u t a n T a n a m a n Rakyat; d a n
c. dukungan penyediaan areal lahan usaha
p e n g g a n t i (land swap) sebagai b e n t u k penggantian
- 10 -

areal kerja lUPHHK-HTl yang telah berubah


menjadi Fungsi Lindung Ekosistem Gambut.
Kerja sama sebagaimana d i m a k s u d pada ayat (1) h u r u f
b d i m a k s u d k a n dalam rangka menjaga k o n t i n u i t a s
ketersediaan bahan b a k u .
Fasilitasi Pemerintah sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) dapat d i l a k u k a n secara s i m u l t a n d a n / a t a u
parsial m e n u r u t k e b u t u h a n d a n k o n d i s i lapangan.
Fasilitasi Pemerintah u n t u k pemberian areal l a h a n
u s a h a pengganti (land swap) atas dasar pengajuan
oleh pemegang lUPHHK-HTl kepada Menteri.

Pasal 4

Fasilitasi Pemerintah berupa d u k u n g a n penanganan


d a n penyelesaian konflik d i d a l a m areal lUPHHK-HTl
sebagaimana d i m a k s u d dalam Pasal 3 ayat (1) h u r u f a
diberikan oleh Pemerintah dalam bentuk mediasi
lapangan atas:

a. konflik antara pemegang lUPHHK-HTl dengan

masyarakat;

b. konflik antar pemegang lUPHHK-HTl dalam satu


wilayab a t a u areal yang berdekatan; d a n

c. konflik antara pemegang lUPHHK-HTl dengan


pemerintah.

Fasilitasi penanganan dan penyelesaian konflik


sebagaimana d i m a k s u d pada ayat (1), d i l a k u k a n oleh
Pemerintah dengan penugasan aparat dan apabila
d i p e r l u k a n dapat d i l a k u k a n penugasan detasering.
Fasilitasi penanganan dan penyelesaian konflik
d i b e r i k a n atas permohonan d a r i pemegang lUPHHK-
HTl yang disampaikan kepada Menteri disertai
informasi u r a i a n masalah serta daftar lokasi wilayah
konflik dan a t a u berdasarkan pengaduan masyarakat
yang terlibat dan atau berdasarkan hasil
p e m a n t a u a n / m o n i t o r i n g lapangan oleh Pemerintah.
Pemerintah bersama-sama pemegang lUPHHK-HTl
melaksanakan langkah-langkah penyelesaian konflik.
- n -

(5) Fasilitasi penanganan d a n penyelesaian konflik oleh


Pemerintah dengan mengintegrasikan berbagai
kebijakan pemerintah yang relevan d a l a m penyelesaian
k o n f l i k sebagaimana d i m a k s u d pada ayat (3), sesuai
dengan k e t e n t u a n p e r a t u r a n p e r u n d a n g - u n d a n g a n .

Pasal 5

(1) Fasilitasi Pemerintah d a l a m r a n g k a P e r h u t a n a n Sosial

sebagaimana d i m a k s u d d a l a m Pasal 3 ayat (1) h u r u f b

diberikan berdasarkan pertimbangan kebutuhan

pemegang lUPHHK-HTl atau masyarakat dan/atau

berdasarkan pertimbangan k o n d i s i fisik wilayah serta

k o n d i s i sosial ekonomi masyarakat setempat.

(2) Pemegang lUPHHK-HTl dapat mengajukan usulan

kepada Menteri u n t u k P e r h u t a n a n Sosial d i d u k u n g

oleh data dan syarat yang sesuai dengan ketentuan

peraturan perundang-undangan.

(3) U s u l a n u n t u k Perhutanan Sosial dapat d i l a k u k a n oleh

masyarakat setempat/terlibat di lapangan sesuai

dengan k e t e n t u a n p e r a t u r a n p e r u n d a n g - u n d a n g a n .

(4) Menteri menyiapkan fasilitasi verifikasi dan

pengembangan kerja sama a n t a r a pemegang lUPHHK-

HTl dengan kelompok masyarakat sesuai dengan

potensi lapangan dan k e b u t u h a n kelangsungan u s a h a

pemegang lUPHHK-HTl.

(5) Pemberian fasilitasi Perhutanan Sosial oleh pemerintah

kepada pemegang lUPHHK-HTl dalam bentuk

kerjasama HTR dengan mekanisme sesuai dengan

ketentuan peraturan perundang-undangan.

Pasal 6
(1) Fasilitasi Pemerintah berupa pemberian areal lahan
u s a h a pengganti (land swap) sebagaimana dimaksud
d a l a m Pasal 3 ayat (1) h u r u f c dapat d i b e r i k a n kepada
Pemegang lUPHHK-HTl atas p e r t i m b a n g a n terjadinya
penyesuian tata ruang HTI untuk menjamin
- 12 -

kesinambungan usaha, memenuhi skala kelayak


can
ekonomi d a n unLuk kesejahteraan masyarakat.
(2) Fasilitasi Pemerintah sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) d i b e r i k a n kepada pemegang l U P H H K - H T l y a n g
areal kerjanya ditetapkan menjadi Fungsi Lindung
Ekosistem Gambut, seluas di atas atau sama dengan
4 0 % (empat p u l u h perseratus).

(3) Pemberian areal l a h a n u s a h a pengganti (land swap)


sebagaimana d i m a k s u d pada ayat (1) berdasarkan
penyesuaian tata r u a n g HTI d a l a m revisi RKUPHHK-
HTl.

(4) Areal l a h a n u s a h a pengganti (land swap) y a n g dapat


d i b e r i k a n sebagaimana d i m a k s u d pada ayat (1) p a l i n g
b a n y a k seluas areal kerja pemegang l U P H H K - H T l pada
blok T a n a m a n Pokok yang b e r u b a h menjadi Fungsi
L i n d u n g Ekosistem G a m b u t .
(5) Areal l a h a n u s a h a pengganti (land swap) sebagaimana
d i m a k s u d pada ayat (1) m e r u p a k a n kawasan hutan
p r o d u k s i yang berupa t a n a h m i n e r a l .

(6) Pemberian areal l a h a n u s a h a pengganti (land swap)


bukan merupakan izin baru, tapi merupakan
penggantian areal kerja y a n g d a l a m penyesuaian t a t a
r u a n g HTI b e r u b a h fungsi menjadi Fungsi L i n d u n g
Ekosistem G a m b u t .

Pasal 7

(1) Areal l a h a n usaha pengganti (land swap) sebagaimana


d i m a k s u d d a l a m Pasal 6, d i a j u k a n oleh pemegang
l U P H H K - H T l paling l a m a 6 (enam) b u l a n sejak revisi
RKUPHHK-HTl d i s a h k a n .
(2) B e r d a s a r k a n pengajuan areal l a h a n u s a h a pengganti
(land swap) sebagaimana d i m a k s u d pada ayat (1) d a n
hasil penilaian kelayakan teknis oleh T i m Penilai d a n
M o n i t o r i n g selanjutnya d i t e t a p k a n K e p u t u s a n Menteri
t e n t a n g Pemberian Areal Lahan Usaha Pengganti (land
swap) paling l a m b a t dalam w a k t u 3 (tiga) b u l a n .
Pemegang lUPHHK-HTI sebagaimana d i m a k s u d pada
ayat (1) dan ayat (2) melaporkan perkembangan
kegiatan di lapangan secara berkala setiap 4 (empat)
b u l a n sejak d i t c t a p k a n n y a K e p u t u s a n Menteri tentang
Pemberian Areal Lahan Usaha Pengganti [land swap).
Terhadap areal l a h a n u s a h a pengganti (land swap)
sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dilakukan
evaluasi secara berkala oleh Tim Penilai dan
Monitoring pada setiap 4 (empat) bulan sejak
ditetapkannya Keputusan Menteri sebagaimana
d i m a k s u d pada ayat (2).

BAB 111
TATA CARA PENGAJUAN AREAL LAHAN USAHA
PENGGANTI (LAND SWAP)

Pasal 8

Fasilitasi pemberian lahan usaha pengganti (land

swap) d i l a k u k a n secara bertahap.

Pengaturan pada setiap tahap persetujuan areal l a h a n


u s a h a pengganti (land swap) sebagai b e r i k u t :
a. untuk pengajuan areal l a h a n u s a h a pengganti
(land swap) seluas sampai dengan 10.000
(sepuluh ribu) hektar diselesaikan d a l a m 1 (satu)
tahap.

b. untuk pengajuan areal l a h a n u s a h a pengganti


(land swap) seluas a n t a r a d i atas 10.000 (sepuluh
ribu) hektar sampai dengan 45.000 (empat p u l u h
l i m a ribu) hektar diselesaikan d a l a m 3 (tiga) tahap
masing-masing tahapan paling banyak seluas
15.000 (lima belas ribu) h e k t a r pada setiap tahap
persetujuan areal lahan usaha pengganti (land
swap).
c. untuk pengajuan areal l a h a n u s a h a pengganti
(land swap) seluas d i atas 45.000 (empat p u l u h
l i m a ribu) hektar diselesaikan secara bertahap
masing-masing tahapan paling banyak seluas
- 14 -

15.000 {lima ucias riDu) n e k t a r pada setiap t a h a p


persetujuan areal l a h a n u s a h a pengganti (land
swap).

Pasal 9
(1) Pengajuan areal l a h a n u s a h a pengganti (land swap)
oleh lUPHHK-HTl sebagaimana d i m a k s u d d a l a m Pasal
7, wajib dilengkapi d o k u m e n persyaratan.
(2) D o k u m e n persyaratan sebagaimana d i m a k s u d pada
ayat (1) sebagai berikut:

a. akte pendirian perusahaan;

b. Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) yang d i t e r b i t k a n


oleh i n s t a n s i yang berwenang d i b i d a n g pajak;
c. peta areal l a h a n u s a h a pengganti (land swap) yang
diajukan dengan skala m i n i m a l 1:50.000 (satu
b a n d i n g l i m a p u l u h ribu) beserta file electronic
dengan format shapefile; dan

d. s u r a t pernyataan kesanggupan m e m p e r t a h a n k a n
Fungsi L i n d u n g Ekosistem G a m b u t sesuai dengan
k e t e n t u a n p e r a t u r a n p e r u n d a n g - u n d a n g a n yang
d i t u a n g k a n dalam a k t a notaris.

Pasal 10

Prosedur pemberian areal lahan usaha pengganti (land

swap) bagi lUPHHK-HTl, d i l a k u k a n sebagai b e r i k u t :

a. areal l a h a n u s a h a pengganti (land swap) d i a j u k a n oleh


pemegang lUPHHK-HTl kepada Menteri, dengan
t e m b u s a n kepada D i r e k t u r Jenderal;
b. terhadap areal l a h a n u s a h a pengganti (land swap)
sebagaimana dimaksud dalam huruf a, dilakukan
verifikasi teknis d a n penelaahan areal oleh T i m Penilai
dan M o n i t o r i n g ;

c. verifikasi teknis sebagaimana d i m a k s u d d a l a m h u r u f


b, t e r m a s u k kelayakan aspek sosial d a n l i n g k u n g a n
hidup; dan
- 15 -

d. betdasarW pe,a area! Wja, D.ektur Jenderal

melaporkan kelayakan areal l a h a n u s a h a pengganti


(land swap) lUPHHK-HTl kepada Menteri untuk
m e n d a p a t k a n persetujuan.

Pasal 11
(1) Verifikasi aspek sosial dan lmgkungan hidup
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 huruf c
d i l a k u k a n m e l a l u i p e n y u s u n a n UKL/UPL.

(2) UKL/UPL sebagaimana dimaksud pada ayat (1)


merupakan bagian integral pada proses verifikasi
pemberian areal l a h a n u s a h a pengganti {land swap]
sehingga pemeriksaannya menjadi kewenangan
Menteri.

Pasal 12

(1) Verifikasi sebagaimana d i m a k s u d d a l a m Pasal 10 h u r u f


e dilakukan berdasarkan formulir UKL/UPL yang
d i a j u k a n pemegang lUPHHK-HTl kepada Menteri .

(2) Menteri melakukan pemeriksaan atas formulir


UKL/UPL sebagaimana d i m a k s u d pada ayat (1) d a l a m
j a n g k a w a k t u paling l a m b a t 14 (empat belas) h a r i kerja.
(3) Menteri setelah melakukan pemeriksaan formulir
UKL/UPL sebagaimana dimaksud pada ayat (2),
menerbitkan Izin Lingkungan bersamaan dengan
pemberian areal l a h a n u s a h a pengganti (land swap).

(4) Izin L i n g k u n g a n sebagaimana d i m a k s u d pada ayat (3)


berisi kewajiban pengelolaan dan pemantauan
l i n g k u n g a n h i d u p atas areal l a h a n u s a h a pengganti
(land swap).

Pasal 13
M e n t e r i m e n e r b i t k a n Keputusan t e n t a n g Pemberian Areal
Lahan Usaha Pengganti (land swap) berdasarkan
kelengkapan persyaratan sebagai b e r i k u t :
a. s u r a t pernyataan bahwa pemegang lUPHHK-HTl yang
mengajukan areal lahan usaha pengganti (land swap)
- 16 -

a k a n m e l a k u k a n Pemulihan Ekosistem G a m b u t pada


areal kerjanya yang b e r u b a h menjadi Fungsi L i n d u n g
Ekosistem G a m b u t ;

b. s u r a t pernyataan bahwa pemegang l U P H H K - H T l a k a n


menjaga dan memanfaatkan areal lahan usaha
pengganti (land swap) d i l a k u k a n realisasi t a n a m paling
l a m b a t 1 (satu) tahun; dan
c. s u r a t pernyataan bahwa pemegang lUPHHK-HTl a k a n
membayar luran Izin Usaha Pemanfaatan Hutan
(IIUPH) atas areal l a h a n u s a h a pengganti (land swap)
dan kewajiban lainnya pada saat melakukan
penanaman di areal lahan usaha pengganti {land
swap), paling lambat 1 (satu) tabun sejak
d i t e r b i t k a n n y a K e p u t u s a n Menteri tentang Pemberian
Areal Lahan Usaha Pengganti (land swap).

Pasal 14
Tata cara pembayaran l u r a n Izin Usaha Pemanfaatan H u t a n
d i l a k u k a n sesuai dengan k e t e n t u a n p e r a t u r a n perundang-
undangan.

Pasal 15

J a n g k a w a k t u K e p u t u s a n Menteri tentang Pemberian Areal


L a h a n Usaha Pengganti (land swap) sebagaimana d i m a k s u d
d a l a m Pasal 13 sesuai dengan j a n g k a w a k t u lUPHHK-HTl.

Pasal 16
(1) Hak d a n Kewajiban lUPHHK-HTl pada areal lahan
u s a h a pengganti (land swap) sesuai dengan k e t e n t u a n
peraturan perundang-undangan.

(2) Ketentuan pembatasan luasan lUPHHK-HTl sesuai


dengan ketentuan peraturan perundang-undangan
dikecualikan dalam pemberian areal lahan usaha
pengganti (land swap) sebagaimana diatur dalam
Peraturan Menteri i n i .
- 17 -

Pasal 17
Berdasarkan evaluasi Tim Penilai dan Monitoring areal
l a h a n u s a h a pengganti (land swap) sebagaimana d i m a k s u d
d a l a m Pasal 7, apabila dalam w a k t u selama 1 (satu) t a h u n
tidak d i l a k u k a n penanaman atau t i d a k ada kemajuan
pemanfaatan d i lapangan pada areal l a h a n u s a h a pengganti
(land swap), Menteri mencabut pemberian areal lahan
u s a h a pengganti (land swap).

BAB IV

KETENTUAN LAIN-LAIN

Pasal 18
(1) Pemerintah memberikan dukungan fasilitasi pada
u s a h a HTI, baik dalam h a l fasilitasi mediasi konflik,
fasilitasi pengembangan h u t a n sosial dan fasilitasi
alokasi areal lahan usaha pengganti [land swap],
m e l a l u i kegiatan struktural u n i t kerja Kementerian
L i n g k u n g a n H i d u p dan K e h u t a n a n d a n / a t a u m e l a l u i
T i m Asistensi serta T i m Penilai d a n M o n i t o r i n g .

(2) Tim Asistensi serta Tim Penilai dan Monitoring


sebagaimana d i m a k s u d pada ayat (1) d i b e n t u k oleh
Menteri.

Pasal 19
(1) Asistensi, penilaian dan monitoring sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 18 d i l a k u k a n secara terus
menerus hingga dicapai t i n g k a t keberhasilan d a l am
Pengelolaan Ekosistem G a m b u t dan keberlangsungan
u s a h a HTI.

(2) Keberhasilan sebagaimana d i m a k s u d pada ayat (1)


d a l a m h a l mekanisme kerja multi-stakeholders yang
t e r u k u r serta hasil kerja tata kelola g a m b u t yang b a i k
d a n bebas d a r i kebakaran h u t a n d a n l a h a n , menjadi
catatan pertimbangan penyesuaian perencanaan
p e r l i n d u n g a n dan pengelolaan g a m b u t .
- 18 -

BAB V

KETENTUAN PENUTUP

Pasal 20
Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal
diundangkan.

Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan

pengundangan Peraturan Menteri ini dengan

p e n e m p a t a n n y a d a l a m Berita Negara R e p u b l i k Indonesia.

Ditetapkan di Jakarta

pada tanggal 14 Jun i 2 017

MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN

KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

ttd

SlTl NURBAYA

Diundangkan di Jakarta

pada tanggal 4 J u l i 2 0 1 7

DIREKTUR J E N D E R A L

PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN

KEMENTERIAN H U K U M DAN HAK ASASl MANUSIA

REPUBLIK INDONESIA,

ttd

WIDODO EKATJAHJANA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2017 NOMOR 900

u a i dengan aslinya
HUKUM,