Anda di halaman 1dari 6

LAPORAN PRAKTIKUM KRISTALOGRAFI DAN MINERALOGI MINERAL PEMBENTUK BATUAN

LAPORAN PRAKTIKUM KRISTALOGRAFI DAN MINERALOGI MINERAL PEMBENTUK BATUAN DISUSUN OLEH : FIQRI HAIKAL F1D316007 PRODI TEKNIK

DISUSUN OLEH :

FIQRI HAIKAL

F1D316007

PRODI TEKNIK GEOFISIKA JURUSAN TEKNIK KEBUMIAN FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI UNIVERSITAS JAMBI

2017

I. DASAR TEORI

Mineral pembentuk batuan adalah mineral-mineral yang menyusun suatu batuan, dengan kata lain batuan yang terdiri dari berbagai macam mineral. Ada juga terdapat batuan yang hanya terdiri dari berbagi satu mineral saja, seperti dunit yang hanya terdiri dari satu mineral yaitu olivine (graha. 1987). Dalam proses pendinginan magma dimana magma itu tidak langsung semuanya membeku, tetapi mengalami penurunan temperatur secara perlahan bahkan mungkin lebih cepat. Penurunan temperatur ini disertai mulainya

pembentukan dan pengendapan mineral-mineral tertentu yang sesuai dengan temperaturnya.pembentukan mineral dalam magma karena penurunan temperatur telah disusun oleh bowen (seri reaksi bowen) (Noor, d. 2008). Sebelah kiri mewakili mineral-mineral mafik, yang perama kali terbentuk

I. DASAR TEORI Mineral pembentuk batuan adalah mineral-mineral yang menyusun suatu batuan, dengan kata lain batuan

dalam temperatur sangat tinggi adalah olivin. Akan tetapi jika magma tersebut jenuh oleh SIO2 maka piroksenlah yang terbentuk pertama kali. Olivin dan

piroksen merupakan pasangan “ingcongruent melting” dimana setelah pembetukan

oolivin akan bereaksi dengan larutan sisa membentuk piroksen. Temperatur menurun terus dan pembentukan mineral berjalan sesuai dengan temperaturnya. Mineral yang terakhir teerbentuk adalah biotit (Prawira. 2009). Mineral sebelah kanan diwakili oleh mineral kelompok plagioklas (mineral felsik). Anorthit adalah mineral yang pertama kali terbentuk pada suhu yang tinggi dan banyak terdapat pada batuan beku basa seperti gabro atau basalt. Andesin terbentuk pada suhu menengah dan terdapat pada suhu rendah atau albit. Mineral ini tersebar pula pada batuan asam seperti granit dan riolit. Reaksi berubahnya

komposisi plagioklas ini merupakan deret “ solid solution” yang merupakan deret

kontinue, artinya kristalisasi plagioklas Ca (anortit) sampai plagioklas Na (albit) akan berjalan terus jika reaksi setimbang (Wijayanto. 2009). Mineral sebelah kanan dan sebelah kiri bertemu pada mineral potasium feldspar ( Orthoklas ), ke muscovit dan terakhir kuarsa. Maka mineral kuarsa merupakan mineral yang paling stabil diantara seluruh mineral mafik atau mineral felsik. mineral dapat kita jumpai dimana-mana disekitar kita, dapat berwujud sebagai batuan, tanah, atau pasir yang diendapkan pada dasar sungai.

MINERAL PEMBENTUK BATUAN

1

II.TUJUAN

Tujuan dilaksanakan praktikum ini untuk :

  • 1. Mampu mengidentifikasi mineral berdasarkan sifat fisik

  • 2. Mampu menentukan jenis mineral dan nama mineral

  • 3. Mengetahui mineral utama dan mineral tambahan dalam suatu batuan

III. ALAT DAN BAHAN Alat

1. Kamera 2. Senter Bahan 1. Lembar kerja sementara 2. Mineral 3. Komparator butir IV. PROSEDUR
1.
Kamera
2.
Senter
Bahan
1.
Lembar kerja sementara
2.
Mineral
3.
Komparator butir
IV. PROSEDUR KERJA
1.
Disiapkan alat yang akan digunakan
2.
Didapatkan batuan yang akan dideskripsikan mineral penyusunnya
3.
Dideskripsikan mineral yang terdapat pada batuan
4.
Disketsakan mineral tersebut
5.
Diulangi langkah 2-4 pada mineral yang lain

MINERAL PEMBENTUK BATUAN

2

VI. ANALISIS

Pada praktikum kali ini adalah membahas tentang mineral pembentuk batuan, yaitu mengidentifikasi mineral apa saja yang menyusun batuan tersebut. praktikum ini dilakukan dengan lima batuan yang berbeda. Batuan pertama yang kami amati adalah batuan granit. Granit adalah batuan beku berwarna terang dengan bentuk didalamnya terdapat biji-bijian yang cukup besar dan dapat dilihat dengan mata telanjang. Ini terbentuk dari kristalisasi magma lambat di bawah permukaan bumi (intrusive). Granit terbentuk dari butiran mineral- mineral besar yang bersatu erat dan granit selalu terdiri atas mineral kuarsa dan plagioklas (kelompok feldspar). Pada pengamatan kami terhadap batuan granit yaitu terdapat mineral kuarsa di dalamnya. Kuarsa memiliki warna putih yang transparan, bedanya dengan plagioklas adalah berwarna putih tapi tidak transparan. Pada batuan berikutnya kami menemukan mineral kuarsa yang terdapat pada batuan tersebut. Mineral ini berwarna putih dan memiliki kilap seperti mutiara. Perawakan kristal memapan, belahan sempurna pada tiga arah dan pecahan konkoidal. Mineral lainnya yang kami temukan pada batu tersebut adalah plagioklas, kami bisa menyimpulkan plagioklas karena berdasarkan warna dari mineral tersebut yang berwarna putih seperti susu dan tidak transparan. Mineral hornblende terdapat pada batu berikutnya yang kami amati. Mineral hornblende memiliki warna hitam yang tidak berkilap atau hitam seperti arang. Pada batu ini terdapat juga mineral lainnya yaitu plagioklas dengan ciri-ciri warna putih yang tidak transparan. Dalam batuan ini terdapat juga mineral lainnya selain dua mineral tadi yaitu quartz dengan ciri-ciri putih transparan. Pada batuan yang berikutnya mineral yang diamati adalah biotit, mineral ini memiliki ciri warna hitam yang bekilap. Juga terdapat mineral kuarsa dalam batuan ini. Kuarsa memiliki strurktur kristal hexagonal yang terbuat dari silica trigonal terkristalisasi ( SiO2), dengan skala kekerasan 7 skal mohs dan nilai densitas 2,65. Mineral kuarsa secara umum terbentuk pada batuan sedimen seperti batuj pasir dan pada batuan beku seperti granit. Batu pasir pada umumnya mengnadung kuarsa dan ketilka mengalami tekanan dan temperatur yang tinggi akan termetamorfosakan menjadi batuan kuarsit.

VI. ANALISIS Pada praktikum kali ini adalah membahas tentang mineral pembentuk batuan, yaitu mengidentifikasi mineral apa

MINERAL PEMBENTUK BATUAN

3

VII. KESIMPULAN

  • 1. Cara termudah dalam mengidentifikasi mineral adalah dengan mengamati warna dan sifat dari mineral tersebut.

  • 2. Berdasarkan sifat mineral yang diamati adalah kuarsa, plagioklas, hornblende dan biotit.

  • 3. Mineral penyusun granit adalah kuarsa dan plagioklas dan mineral penyusun kuarsit adala mineral kuarsa

VII. KESIMPULAN 1. Cara termudah dalam mengidentifikasi mineral adalah dengan mengamati warna dan sifat dari mineral

MINERAL PEMBENTUK BATUAN

4

DAFTAR PUSTAKA

Graha. 1987. Batuan dan mineral. Bandung : bumi aksara. Wijayanto. Andika. 2009. Kristalografi. Jakarta : gramedia. Noor, d. 2008. Pengantar geologi. Bogor : universitas pakuan. Prawira, triton. 2009. Mengenal sains : sejarah bumi. Yogyakarta :

tugu publiser.

DAFTAR PUSTAKA Graha. 1987. Batuan dan mineral. Bandung : bumi aksara. Wijayanto. Andika. 2009. Kristalografi .

MINERAL PEMBENTUK BATUAN

5