Anda di halaman 1dari 6

PROGRAM KERJA

INTALASI GERIATRI
RUMAH SAKIT PELITA ANUGERAH MRANGGEN
DEMAK
TAHUN 2018

A. Pendahuluan

Sindrom geriatri adalah serangkaian kondisi klinis pada orang berusia lanjut
(lansia) yang dapat berdampak pada penurunan kualitas hidup, kecacatan, bahkan
risiko kematian.

Sindrom geriatri adalah kondisi yang disebabkan oleh berbagai faktor serta
melibatkan banyak bagian tubuh. Empat faktor risiko yang umum terdapat pada
sindrom geriatri antara lain: usia lanjut, gangguan fungsi kognitif, gangguan
menjalani aktivitas sehari-hari dan gangguan mobilitas.

Pelayanan Geriatri adalah pelayanan kesehatan usia lanjut dengan pendekatan


interdisiplin yang mencakup aspek medik promotif, preventif, kuratif dan
rehabilitatif serta aspek sosial dan psikologik pada pasien usia lanjut.

Definisi pasien geriatri berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan RI no 79 tahun


2014 tentang Penyelenggaraan Pelayanan Geriatri di Rumah Sakit, adalah pasien
lanjut usia dengan multi penyakit dan/atau gangguan akibat penurunan fungsi organ,
psikologi, sosial, ekonomi dan lingkungan yang membutuhkan pelayanan kesehatan
secara terpadu dengan pendekatan multidisiplin yang bekerja secara interdisiplin.
Sedangkan lanjut usia adalah seseorang yang telah mencapai usia 60 (enam puluh)
tahun ke atas.

Pasien geriatri memiliki karakteristik khusus yaitu multipatologi (pada satu pasien
terdapat lebih dari satu penyakit yang umumnya bersifat kronik degeneratif),
menurunnya daya cadangan faali, berubahnya gejala dan tanda penyakit dari yang
klasik, terganggunya status fungsional (kemampuan seseorang untuk melakukan
aktivitas hidup sehari-hari), sering terdapat gangguan nutrisi, berupa gizi kurang atau
gizi buruk.

B. Latar Belakang
Peningkatan usia lanjut sering disertaidengan meningkatnya berbagai
penyakit dan ketidakmampuan (disability), sehingga diperlukan perawatan dan

1
pengobatan dengan waktu yang cukup lama, sedangkan fasilitas dan pelayanan
kesehatan bagi lansia di rumah sakit masih sangat kurang.
Adanya pelayanan Geriatri di Rumah Sakit Pelita Anugerah diharapkan dapat
membantu meningkatkan taraf hidup dan memperbaiki fungsi kognitif para
pasien lansia sehingga dapat beraktivitas dengan mandiri.

C. Tujuan

1. Mempertahankan derajat kesehatan setinggi-tingginya sehingga terhindar dari


penyakit atau gangguan/kesehatan
2. Memelihara kondisi kesehatan dengan aktivitas fisik sesuai kemampuan dan
aktivitas mental yang mendukung.
3. Melakukan diagnosis dini secara tepat dan memadai.
4. Melakukan pengobatan yang tepat.
5. Memelihara kemandirian secara maksimal
6. Tetap membersihkan bentuan moril dan perhatian sampai akhir hayatnya agar
kematiannya berlangsung dengan tenang.

D. Kegiatan Pokok dan Rincian Kegiatan


Prinsip-prinsip pelayanan geriatri adalah sebagai berikut :
1. Pendekatan menyeluruh (biopsikososialspiritual).
2. Orientasi terhadap kebutuhan klien.
3. Diagnosis secara terpadu.
4. Team work (koordinasi).
5. Melibatkan keluarga dalam pelaksanaannya.

Jenis pelayanan kesehatan terhadap lansia meliputi lima upaya kesehatan, yaitu
peningkatan (promotion), pencengahan (prevention), diagnosis dini dan pengobatan
(early diagnosis and prompt treatment), pembatasan kecacatan (disability limitation),
pemulihan (rehabilitation).

RincianKegiatan :
1. Jejaring internal tim pelayanan geriatri dengan unit terkait di
RS Pelita Anugerah .
2. Pengembangan SDM tim pelayanan geriatri .
3. Promosi kegiatan lansia dengan menyampaikan pesan B-A-H-A-G-I-A.
 B – Berat badan berlebihan dihindari.
 A-Atur makanan yang seimbang.
 H – Hindari faktor risiko penyakit jantung iskemik dan situasi
menegangkan.

2
 A – Agar terus merasa berguna dengan mengembangkan
kegiatan/hobi yang bermanfaat.
 G – Gerak badan teratur dan sesuai kemampuan.
 I – Ikuti nasihat dokter.
 A – Awasi kesehatan dengan pemeriksaan secara berkala.
4. Menyampaikan penyuluhan pada lansia dan keluarga mengenai penyakit
degenerative pada lansia
5. Program pemeriksaan tekanan darah pada pasien lansia sebagai deteksi dini
penyakit pada lansia
6. Kolaborasi tim geriatric dengan Rehabilitasi Medis untuk
meningkatkan fungsi kognitif dan otonom pada pasien lansia
pasca rawat inap
7. Konseling pencegahaan jatuh pada pasien geriatric di bangsal
rawat inap
8. Konseling bagi keluarga pasien geriatric
9. Kolaborasi dengan bagian kejiwaan bila diperlukan.
10. Pemeriksaan status fungsi tubuh apakah mandiri (independent), kurang
mandiri (partially), ketergantungan (dependent).
11. Laporan rutin tiap trisemester.
12. Perawatan dan pengobatan lansia sesuai dengan penyakit
yang dideritanya pada instalasi rawat inap dan rawat jalan.
13. Menerima rujukan pasien geriatric dari faskes tingkat
pertama .
14. Merujuk balik pasien geriatric ke fasyan kestingkat1 .
15. Melakukan jejaring eksternal dengan puskesmas , BKPM ,
dan fasyankes lain.

E. Cara Melaksanakan Kegiatan


Cara pelaksanaan kegiatan pelayanan geriatric di RS.Pelita
Anugerah Mranggen-Demak adalah sebagai berikut :
1. Seluruh Tim pelayanan Geriatri dan unit terkait di undang
untuk menghadiri rapat jejaring internal tiap 3 bulan

2. Mengadakan dan mengikuti pelatihan-pelatihan,seminar baik di


internal RumahSakitmaupun di ekternal Rumah sakit untuk
meningkatkan skill tim geriatric
3. Berkoordinasi dengan bagian rehabilitasi medis untuk
meningkatkan fungsi kognitif dan otonom pada peasien geriatric.

3
4. Berkoordinasi dengan bangsal rawat inap untuk pencegahan
jatuh pada pasien geriatric
5. Berkoordinasi dengan bagian psikatri bila diperlukan
6. Berkolaborasi dengan bagian gizi untuk konseling dan pemberian
nutrisi pada pasien geriatri
7. Pencatatan persentasi jumlah pasien lansia yang mandiri
8. Kolaborasi dengan keluarga pasien untuk pencegahan dekubitus
pada pasien geriatric yang tidak mandiri
9. Melakukan pencatatan dan pelaporan tiap trimester
10. Melaksanakan perawatan dan pengobatan pasien geriatric baik
di instalasi rawat jalan atau pun di instalasi rawatinap
11. Menerima rujukan pasien geriatric dari faskes tingkat pertama .
12. Merujuk balik pasien geriatric ke fasyan kestingkat1 .
13. Melakukan jejaring eksternal dengan puskesmas , BKPM , dan
fasyankes lain.

F. Sasaran
Sasarankegiatan program pelayanan geriatridi RS.Pelita
Anugerah adalah sebagai berikut :
1. Direktur RS Pelita Anugerah .
2. Kepala Bidang pelayan medis dan Kepala Bidang Keperawatan
3. Kepala seksi pelayanan medis dan kepala seksi keperawatan
4. Kepala instalasi rawat jalan dan rawat inap.
5. Dokter spesialis dan dokter umum
6. Tenaga keperawatan,Bidan,farmasi,gizi,analis,radiologi,
rehabilitasi medis
7. Tim geriatric
8. Instalasi sarana dan prasarana RS
9. RekamMedis
10. Pasien dan keluarga pasien
11. Fasyankes tingkat 1 (puskesmas dan dokter keluarga)

G. Jadwal Pelaksanaan Kegiatan


Jadwalpelaksanaankegiatan TB –DOTS adalahsebagiberikut :
No Kegiatan Tahun 2016
Bulan
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 Jejaring internal tim TB dengan

4
unit terkait di RSUD Ambarawa .
2 Pengembangan SDM tim TB-
DOTS
3 Pemeriksaan BTA Sputum
sebagaisaranapenegakan
diagnosis Tuberkulosis .
4 Ketersediaan OAT kategori 1
yang memadai .
5 Kolaborasitim TB-DOTS
dengantim HIV
6 konselingdan testing
padapasienTuberkulosisterutama
yang beresikotinggi HIV .
7 Laporanrutintiap trimester
8 Perawatandanpengobatanpadapa
sienTuberkulosis di
instalasirawatinapdaninstalasira
watjalan
9 MenerimarujukanpasienTuberkul
osisdarifasyankestingkat1 .
10 MerujukbalikpasienTuberkulosis
kefasyankestingkat1 .
11 Rujukankerumahsakitrujukanun
tukkasuspasienTuberkulosis
MDR
12 Penyuluhankepadapasien , PMO
, danpengunjungpasienmelalui
PKMRS .
13 Melakukanjejaringeksternaldeng
anpuskesmas , BKPM ,
danfasyankes lain

H. Evaluasi Pelaksanaan Kegiatan Dan Pelaporan


Pelaksanaankegiatan TIM TB-DOTS RSUD AMBARAWA
akandilakukanevaluasisecaraperiodik.
HasilevaluasiakandilaporkankepadaDirektur.
No KegiatanEvaluasi Waktu Yang Mengevaluas
Jejaring internal tim TB dengan unit terkait di RSUD 3
1 KabidYanmed
Ambarawa bulan
1
2 Pengembangan SDM tim TB-DOTS KabagPerencanaandanD
tahun
Pemeriksaan BTA Sputum sebagaisaranapenegakan diagnosis 3 KabidYanmed
3
Tuberkulosis . bulan

5
1 KabidYanmed
4 Ketersediaan OAT kategori 1 yang memadai .
bulan
3 KabidYanmed
5 Kolaborasitim TB-DOTS dengantim HIV
bulan
Konselingdan testing padapasienTuberkulosisterutama yang 3 KabidYanmed
6
beresikotinggiHIV . bulan
3 KabidYanmed
7 Laporanrutintiap trimester
bulan
PerawatandanpengobatanpadapasienTuberkulosis di 3 KabidYanmed
8
instalasirawatinapdaninstalasirawatjalan bulan
3 KabidYanmed
9 MenerimarujukanpasienTuberkulosisdarifasyankestingkat1 .
bulan
3 KabidYanmed
10 MerujukbalikpasienTuberkulosiskefasyankestingkat1 .
bulan
RujukankerumahsakitrujukanuntukkasuspasienTuberkulosis 3 KabidYanmed
11
MDR bulan
Penyuluhankepadapasien , PMO , 6 KabidYanmed
12
danpengunjungpasienmelalui PKMRS . bulan
Melakukanjejaringeksternaldenganpuskesmas , BKPM , 6 KabidYanmed
13
danfasyankes lain bulan

I. Pencatatan, Pelaporan Dan Evaluasi


Progress dari program TB DOTS
akandilakukanpencatatansetiaptriwulandarimasing-
masingkegiatansesuaidenganjeniskegiatan yang ada,
darihasilpencatatantersebutakandilaporkansecaraperiodikkepadaDirekturmelalui
kabidPelayanan,
setelahdilakukanevaluasiapabilaterdapatkendalaataupunhambatanmakaakan di
buatrencanatindaklanjutuntukkegiatanberikutnyasehinggakendalaataupunhambat
an yang adadapatteratasi.

Ambarawa, 2 Januari 2016

DIREKTURRSUD AMBARAWA
KABUPATEN SEMARANG

RINI SUSILOWATI

https://adhyskp.wordpress.com/2009/04/28/gerontik-materi-
pertemuan-1/