Anda di halaman 1dari 110

LAPORAN PRAKTIKUM

ANALISA LUMPUR PEMBORAN

Oleh :
NAMA : HENDRI ANUR
NIM : 14.420.4100.833
PLUG / KEL : III/ 1

LABORATORIUM ANALISA LUMPUR PEMBORAN


JURUSAN TEKNIK PERMINYAKAN
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS PROKLAMASI 45
YOGYAKARTA
2016
LEMBAR PENGESAHAN
PRAKTIKUM ANALISA LUMPUR PEMBORAN

Laporan Praktikum Analisa Lumpur Pemboran ini, dibuat sebagai salah satu

syarat untuk mengikuti responsi akhir Praktikum Analisa Lumpur Pemboran

Jurusan Teknik Perminyakan, Fakultas Teknik, Universitas Proklamasi 45

Yogyakarta.

OLEH:
NAMA : HENDRI ANUR
NIM : 14.420.4100.833
PLUG/KEL : III / 1

Yogyakarta, 12 April 2016


Disetujui untuk Jurusan Teknik Perminyakan
Oleh Asisten Praktikum :

( )

2
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah
memberikan rahmat dan anugerah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan
laporan ini dengan baik dan tepat pada waktunya.

Penulisan Laporan ini sebagai wujud pertanggung-jawaban penulis,


setelah melakukan kegiatan Praktikum Analisa Lumpur Pemboran pada kurikulum
semester IV Tahun Akademik 2015/2016.
Dalam penulisan Laporan ini penulis banyak dibantu berbagai pihak, oleh
karena itu dalam kesempatan ini penulis ingin mengucapkan banyak terima kasih
kepada:
1. Sri Haryono, ST, selaku Kepala Laboratorium Analisa Lumpur Pemboran,
Jurusan Teknik Perminyakan UP’45, Yogyakarta.
2. Para Asisten Pembimbing, yang telah banyak membantu dan mengarahkan
praktikan selama praktikum maupun penyusunan laporan resmi.
3. Kedua Orang tua, dan saudara – saudara ku atas dukungannya selama ini.
4. Rekan–rekan satu plug yang telah memberikan bantuan selama praktikum
maupun penyusunan laporan resmi.
Penulis menyadari bahwa penulisan laporan ini masih banyak mempunyai
kekurangan. Oleh karena itu, penulis sangat mengharapkan saran dan kritik yang
membangun agar dalam penyusunan laporan berikutnya dapat lebih baik.
Akhir kata penulis mengharapkan agar laporan ini sangat berguna baik
bagi penulis sendiri maupun bagi pembaca sekalian.

Yogyakarta, 12 April 2016


Penulis,

Hendri Anur

3
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ..................................................................................... i


HALAMAN PENGESAHAN ...................................................................... ii
KATA PENGANTAR ................................................................................... iii
DAFTAR ISI ................................................................................................. iv
DAFTAR GAMBAR .................................................................................... vi
DAFTAR TABEL.......................................................................................... vii
DAFTAR LAMPIRAN.................................................................................. x
BAB I PENDAHULUAN ..................................................................... 1
BAB II DENSITAS, SAND CONTENT, DAN PENGUKURAN KADAR
MINYAK PADA LUMPUR BOR ............................................. 3
2.1. Tujuan Percobaan .............................................................. 3
2.2. Dasar Teori ........................................................................ 3
2.3. Alat dan Bahan ................................................................. 6
2.4. Prosedur Percobaan .......................................................... 10
2.5. Hasil Percobaan dan Pengolahan Data ............................. 12
2.6. Pembahasan ...................................................................... 15
2.7. Kesimpulan ....................................................................... 17
2.8. Jawaban Pertanyaan Modul .............................................. 18
BAB III PENGUKURAN VISKOSITAS DAN GEL STRENGTH ........ 23
3.1. Tujuan Percobaan .............................................................. 23
3.2. Dasar Teori ........................................................................ 23
3.3. Alat dan Bahan ................................................................. 26
3.4. Prosedur Percobaan .......................................................... 28
3.5. Hasil Percobaan dan Pengolahan Data ............................. 29
3.6. Pembahasan ...................................................................... 32
3.7. Kesimpulan ....................................................................... 34
3.8. Jawaban Pertanyaan Modul .............................................. 35
BAB IV FILTRASI DAN MUD CAKE ................................................... 37
4.1. Tujuan Percobaan .............................................................. 37
4.2. Dasar Teori ........................................................................ 37
4.3. Alat dan Bahan ................................................................. 39
4.4. Prosedur Percobaan .......................................................... 42
4.5. Hasil Percobaan dan Pengolahan Data ............................. 43
4.6. Pembahasan ...................................................................... 45
4.7. Kesimpulan........................................................................ 46

4
DAFTAR ISI (Lanjutan)

4.8. Jawaban Pertanyaan Modul............................................... 46


BAB V ANALISA KIMIA LUMPUR BOR ........................................... 48
5.1. Tujuan Percobaan .............................................................. 48
5.2. Dasar Teori ........................................................................ 48
5.3. Alat dan Bahan ................................................................. 49
5.4. Prosedur Percobaan .......................................................... 53
5.5. Hasil Percobaan dan Pengolahan Data ............................. 55
5.6. Pembahasan ...................................................................... 58
5.7. Kesimpulan ....................................................................... 60
5.8. Jawaban Pertanyaan Modul .............................................. 61
BAB VI KONTAMINASI LUMPUR PEMBORAN ............................... 28
6.1. Tujuan Percobaan .............................................................. 2
6.2. Dasar Teori ........................................................................ 2
6.3. Alat dan Bahan ................................................................. 4
6.4. Prosedur Percobaan .......................................................... 4
6.5. Data Hasil Percobaan dan Pengolahan Data ..................... 5
6.6. Pembahasan ...................................................................... 5
6.7. Kesimpulan ....................................................................... 6
6.8. Jawaban Pertanyaan Modul............................................... 6
BAB VII PENGUKURAN HARGA MBT (METHYLENE BLUE TEST) 34
7.1. Tujuan Percobaan .............................................................. 2
7.2. Dasar Teori ........................................................................ 2
7.3. Alat dan Bahan ................................................................. 4
7.4. Prosedur Percobaan .......................................................... 4
7.5. Data Hasil Percobaan dan Pengolahan Data ..................... 5
7.6. Pembahasan ...................................................................... 5
7.7. Kesimpulan ....................................................................... 6
7.8. Jawaban Pertanyaan Modul .............................................. 6
BAB VIII PEMBAHASAN UMUM........................................................... 71
BAB IX KESIMPULAN UMUM............................................................. 77
DAFTAR PUSTAKA..................................................................................... 81
LAMPIRAN

5
DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 2.1 Mud Balance ................................................................................ 7
Gambar 2.2 Multi Mixer ................................................................................... 8
Gambar 2.3 Retort Kit ...................................................................................... 9
Gambar 3.1 Mud Mixer .................................................................................... 26
Gambar 3.2 Fann VG Meter ............................................................................. 27
Gambar 4.1 Mud Mixer ..................................................................................... 39
Gambar 4.2 Filter Press .................................................................................... 40
Gambar 4.3 Jangka Sorong ............................................................................... 41
Gambar 4.4 Stopwatch ...................................................................................... 41
Gambar 5.1 Buret .............................................................................................. 50
Gambar 5.2 Erlenmeyer ................................................................................... 51
Gambar 5.3 Filter Press .................................................................................... 52
Gambar 6.1 Filter Press .................................................................................... 75
Gambar 6.2 Stopwatch ...................................................................................... 76
Gambar 6.3 Fann VG Meter ............................................................................. 77
Gambar 6.4 Jangka Sorong ............................................................................... 78
Gambar 7.1 Buret .............................................................................................. 97
Gambar 7.2 Erlenmeyer ....................................................................................98
Gambar 7.3 Kertas Whatman ............................................................................ 99
Gambar 7.4 Kertas Whatman Hasil Percobaan ................................................ 102

6
DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 2.1 Hasil Percobaan Perhitungan Densitas .......................................... 12
Tabel 2.2 Hasil Percobaan Perhitungan Kadar Cairan Tapisan ..................... 13
Tabel 3.1 Hasil Percobaan Dari Semua Kelompok ....................................... 29
Tabel 4.1 Data Pengukuran Volume Filtrat .................................................. 43
Tabel 4.2 Hasil Percobaan Masing-Masing Kelompok ................................. 43
Tabel 5.1 Kapasitas Tukar Kation Dan Beberapa Jenis Mineral Clay............ 55
Tabel 5.2 Hasil Percobaan Masing-Masing Plug ........................................... 56

7
DAFTAR GRAFIK

Halaman
Grafik 2.1 Additive (Barite) vs Densitas ........................................................ 15
Grafik 2.2 Berat Pasir vs Sand Content........................................................... 16
Grafik 2.3 Solar vs Kadar Minyak. ................................................................. 17
Grafik 3.1 Additive (NaCl) vs Viscositas (Mursh Funnel) ............................. 30
Grafik 3.2 Additive (NaCl) vs Plastic Viscosity .............................................. 30
Grafik 3.3 Additive (NaCl) vs Yield Point ...................................................... 31
Grafik 3.4 Additive (NaCl) vs Gel Strength 10”............................................... 31
Grafik 3.5 Additive (NaCl) vs Gel Strength 10’ ............................................... 32
Grafik 4.1 Additive (NaCl) vs Filtrate, Mud Cake, pH 52 ............................. 44
Grafik 4.2 Additive (Semen) vs Mud Cake ..................................................... 44
Grafik 4.3 Additive (CMC_Spercen) vs Ph.………………………………… 54
Grafik 6.1 Kontaminasi vs Plastic Viscosity………………………………… 82
Grafik 6.2 Kontaminasi vs Yield Point............................................................ 83
Grafik 6.3 Kontaminasi Semen vs Gel Strength ............................................. 84
Grafik 6.4 Kontaminasi NaCl vs Gel Strength................................................ 85
Grafik 6.5 Kontaminasi vs Filtrat Loss ........................................................... 86
Grafik 6.6 Kontaminasi vs pH......................................................................... 87
Grafik 6.7 Kontaminasi vs Mud Cake............................................................. 88
Grafik 7.1 Plug vs KTK (Indobent, Baroid, A3)............................................. 103

8
BAB I
PENDAHULUAN

Analisa lumpur pemboran adalah salah satu bagian dari berbagai analisa
yang dilakukan dalam operasi pemboran putar. Suatu pengeboran, sepertinya hal
yang mudah yaitu membuat lubang sumur yang menembus lapisan yang kaya
akan minyak. Namun, itu tidak semudah yang kita bayangkan sebab pengeboran
suatu sumur minyak dilakukan melalui operasi yang khusus dan rumit yang
diperoleh setelah melakukan studi di bidangnya, melakukan eksperimen-
eksperimen, dan menerapkan dalam praktek di lapangan.
Untuk analisa ini akan diperkenalkan dasar–dasar operasi pemboran yang
dilakukan dalam mengebor suatu sumur, yang diantaranya tinjauan terhadap
sejumlah perumusan dasar mengenai sifat–sifat fisik dan kimia lumpur dalam
suatu pemboran, penyebab, dan masalah yang ditimbulkannya. Komposisi dan
sifat lumpur sangat berpengaruh dalam suatu operasi pemboran sebab berhasil dan
tidaknya suatu operasi pemboran adalah tergantung pada lumpur pemboran.
Lumpur pemboran merupakan factor yang penting dalam suatu operasi pemboran
minyak, gas dan panas bumi. Kecepatan pemboran, efisiensi, keselamatan, dan
biaya pemboran sangat tergantung dari lumpur pemboran yang dipakai.
Secara umum lumpur pemboran mempunyai tiga komponen:
a. Komponen cair.
b. Komponen padatan. Komponen padat dibagi atas dua macam, komponen
yang reaktif dan komponen yang Inert.
c. Additive.
Pada dasarnya lumpur pemboran mempunyai beberapa fungsi yang antara
lain adalah :
a. Mengangkat serbuk bor ke permukaan.
b. Mengontrol tekanan formasi.
c. Mendinginkan serta melumasi pahat dan drillstring.
d. Membersihkan lubang bor.

Pratikum Lumpur Pemoberan | 1


e. Membantu dalam evaluasi formasi.
f. Melindungi formasi produktif.
g. Membantu stabilitas formasi.
Fungsi utama lumpur pemboran tersebut diatas ditentukan oleh komposisi
kimia dan sifat fisik lumpur. Kesalahan dalam mengontrol sifat fisik lumpur akan
menyebabkan kegagalan dari fungsi lumpur yang pada gilirannya dapat
menimbulkan hambatan pemboran dan akhirnya menimbulkan kerugian besar.
Karena lumpur pemboran menjadi salah satu pertimbangan dalam
mengoptimasikan operasi pemboran, oleh karena itu untuk memelihara dan
mengontrol sifat–sifat fisik lumpur pemboran agar sesuai dengan yang diinginkan.
Sehingga perlulah mahasiswa teknik perminyakan untuk mengadakan percobaan–
percobaan yang nantinya akan digunakan di lapangan, dalam hal ini
“Laboratorium Analisa Lumpur Pemboran Jurusan Teknik Perminyakan”
memberikan beberapa percobaan dasar mengenai lumpur pemboran yang meliputi
beberapa praktikum, antara lain:
1. Pengukuran densitas, sand content, dan pengukuran kadar minyak dalam
lumpur pemboran;
2. Pengukuran viskositas dan gel strength;
3. Filtrasi dan mud cake;
4. Analisa kimia lumpur pemboran;
5. Kontaminasi lumpur pemboran; dan
6. Pengukuran harga MBT (methylene blue test).

Pratikum Lumpur Pemoberan | 2


BAB II

DENSITAS, SAND CONTENT DAN PENGUKURAN KADAR


MINYAK PADA LUMPUR PEMBORAN
2.1 TUJUAN PERCOBAAN

a. Mengenal material pembentuk lumpur pemboran serta fungsi-


fungsi utamanya.
b. Menentukan densitas lumpur pemboran dengan menggunakan alat
Mud Balance.
c. Menentukan kandungan pasir dalam lumpur pemboran.
d. Mengetahui besarnya kadar pasir (%) yang terkandung dalam
lumpur bor.
e. Menentukan kadar minyak dan padatan yang terdapat dalam
lumpur bor (emulsi).
2.2 DASAR TEORI

2.2.1 Densitas lumpur


Lumpur sangat besar peranannya dalam menentukan berhasil
tidaknya suatu operasi pemboran, sehingga perlu diperhatikan sifat-sifat
dari lumpur tersebut, seperti densitas, viskositas, gel strength atau
filtration loss. Dalam percobaan ini akan dibahas salah satu sifat saja
yaitu densitas.
Densitas lumpur bor merupakan salah satu sifat lumpur yang
sangat penting, karena peranannya berhubungan langsung dengan
fungsi lumpur bor sebagai penahan tekanan formasi. Adanya densitas
lumpur bor yang terlalu besar akan menyebabkan lumpur hilang ke
formasi (loss circulation), sedang apabila terlalu kecil akan
menyebabkan “kick” (masuknya fluida formasi ke lubang sumur). Maka
densitas lumpur harus disesuaikan dengan keadaan formasi yang akan
dibor.

Pratikum Lumpur Pemoberan | 3


Densitas lumpur dapat menggambarkan gradien hidrostatik dari
lumpur bor dalam psi/ft tetapi di lapangan biasanya dipakai satuan ppg
(pound per gallon).

Asumsi-asumsi :
Volume setiap material adalah additive :
Vs + Vml = Vmb.........................................................................................(1)
Jumlah berat adalah additive, maka:
ds x Vs + dml x Vml = dmb x Vmb .................................................................(2)

Keterangan :
Vs = Volume solid, bbl
Vml = Volume lumpur lama, bbl
Vmb = Volume lumpur baru, bbl
ds = berat jenis solid, ppg
dml = berat jenis lumpur lama, ppg
dmb = berat jenis lumpur baru, ppg
Dari persamaan (1) dan (2) didapat :
( d ml - d mb ) x V ml
Vs = ( d s - d mb ) ......................................................................(3)
Karena zat pemberat (solid) beratnya adalah:
Ws = Vs x ds
Bila dimasukkan kedalam persamaan (3):
( d mb - d ml )
x ( d s x V ml )
d -d
Ws = ( s mb )
.............................................................(4)
% Volume solid:
Vs ( d mb - d ml )
x 100 x 100 %
V mb = ( d s - d ml )
........................................................(5)

Pratikum Lumpur Pemoberan | 4


% Berat solid :
ds x Vs
x 100 %
d mb x V mb ............................................................................
(6)
Maka bila yang digunakan sebagai solid adalah barite dengan
SG = 4,3, untuk menaikkan densitas dari lumpur lama seberat dml ke
lumpur baru sebesar dmb setiap bbl lumpur lama memerlukan berat
solid, Ws sebanyak:
( d mb - d ml )
684 x
Ws = ( 35 . 8 - d mb ) ......................................................................
(7)
Keterangan :
Ws = berat solid atau zat pemberat, kg barite/bbl lumpur.
Sedangkan jika yang digunakan sebagai zat pemberat adalah
Bentonite dengan SG = 2,5, maka untuk tiap barrel lumpur diperlukan:
( d mb - d ml )
684 x
Ws = ( 20. 8 - d mb ) .......................................................................
(8)
Dimana Ws = kg bentonite/bbl lumpur.

2.2.2 Sand content


Tercampurnya serpihan-serpihan formasi (cutting) kedalam
pemboran akan membawa pengaruh pada operasi pemboran. Serpihan-
serpihan pemboran yang biasanya berupa pasir akan dapat
mempengaruhi karakteristik lumpur yang disirkulasikan, dalam hal ini
akan menambah densitas lumpur yang telah mengalami sirkulasi.
Bertambahnya densitas lumpur yang tersirkulasi ke permukaan akan
menambah beban pompa sirkulasi lumpur. Oleh karena itu setalah
lumpur disirkulasikan harus mengalami proses pembersihan terutama
menghilangkan partikel-partikel yang masuk ke dalam lumpur selama

Pratikum Lumpur Pemoberan | 5


sirkulasi, Alat-alat ini, yang biasanya disebut “Conditioning
Equitment”, adalah :
 Shale Shaker
Fungsinya menbersihkan lumpur dari serpihan-serpihan atau
cutting yang berukuran besar.

 Degasser
Fungsinya untuk membersihkan lumpur dari gas yang mungkin
masuk ke lumpur pemboran.
 Desander
Fungsinya untuk membersihkan lumpur dari partikel-partikel
padatan yang berukuran kecil yang bisa lolos dari shale shaker.
 Desiliter
Fungsinya sama dengan desander, tetapi desilter dapat
membersihkan lumpur dari partikel-partikel yand berukuran lebih
kecil.
Penggambaran sand content dari lumpur pemboran adalah
merupakan prosen volume dari partikel-partikel yang diameternya lebih
besar dari 74 mikron. Hal ini dilakukan melalui pengukuran dengan
saringan tertentu. Jadi rumus untuk menentukan kandungan pasir (sand
content) pada lumpur pemboran adalah :
Vs
n= V m x 100 ......................................................................................
(9)
Dimana :
n = kandungan pasir.
Vs = volume pasir dalam lumpur.
Vm = volume lumpur.

2.3 PERALATAN DAN BAHAN

Pratikum Lumpur Pemoberan | 6


2.3.1 Peralatan:
 Mud balance
 Retort kit
 Multi Mixer
 Wetting agent
 Sand Content set
 Gelas Ukur 500 cc
2.3.2 Bahan:
 Barite
 Bentonite
 Air Tawar (Aquadest)

1 2 3 4 5 6

Keterangan:
1. Lid 4. Fulcrum
2. Cup 5. Rider

Pratikum Lumpur Pemoberan | 7


3. Base 6. Balance Arm

Gambar 2.1
Mud Balance
(http://ofite.com/products/Drilling/Balances/115-00.htm)

Keterangan:
1. Cup Mixer
2. Multi Mixer

Gambar 2.2
Multi Mixer
(http://ofite.com/products/Drilling/Mixers/152-20.htm

Pratikum Lumpur Pemoberan | 8


1 2 3

Keterangan:
1. Kondensor
2. Wetting Agent
3. Insulator Block

Gambar 2.3
Retort Kit
(http://ofite.com/products/Drilling/Retorts/165-80-2.htm)

Pratikum Lumpur Pemoberan | 9


2.4 PROSEDUR PERCOBAAN

2.4.1 Densitas Lumpur


1. Mengkalibrasi peralatan mud balance sebagai berikut:
 Membersihkan peralatan mud balance.
 Mengisi cup dengan air hingga penuh, lalu ditutup dan
dibersihkan bagian luarnya. Mengeringkan dengan kertas tissue.
 Meletakkan kembali mud balance pada kedudukannya
semula.
 Menempatkan Rider pada skala 8,33 ppg.
 Mencek pada level glass, bila tidak seimbang, atur
calibration srew sampai seimbang.
2. Menimbang beberapa zat yang digunakan, sesuai petunjuk asisten.
3. Menakar air 350 cc dan dicampur dengan 22,5 gr bentonite.
Caranya air dimasukkan kedalam benjana, lalu dipasang pada multi
mixer dan bentonite dimasukkan sedikit demi sedikit setelah multi
mixer dijalankan, selang beberapa menit setelah dicampur, benjana
diambil dan isi cup mud balance dengan lumpur yang telah dibuat.
4. Menutup cup dan lumpur yang melekat pada dinding bagian luar
dan tutup cup dibersihkan sampai bersih.
5. Meletakkan balance arm pada kedudukannya semula, lalu
mengatur rider hingga seimbang. Membaca densitas yang
ditunjukkan oleh skala.
6. Mengulangi Langkah 5 untuk komposisi campuran yang diberikan
oleh asisten.

2.4.2 Sand Content

Pratikum Lumpur Pemoberan | 10


1. Mengisi tabung gelas ukur dengan lumpur pemboran dan tandai.
Menambahkan air pada batas berikutnya. Menutup mulut tabung dan
kocok dengan kuat.
2. Menuangkan campuran tersebut ke saringan. Membiarkan cairan
mengalir keluar melalui saringan. Mengulangi hingga tabung
menjadi bersih. Mencuci pasir yang tersaring pada saringan untuk
melepaskan dari sisa-sisa lumpur yang melekat.
3. Memasang funnel tersebut pada sisi atas dari sieve. Dengan
perlahan-lahan membalik rangkaian peralatan tersebut dan
memasukkan ujung funnel ke dalam gelas ukur. Menghanyutkan
pasir ke dalam tabung dengan menyemprotkan air melalui saringan
hinnga semua pasir tertampung dalam gelas ukur. Membiarkan pasir
mengendap. Dari skala yang ada pada tabung, membaca prosen
volume dari pasir yang mengendap.
4. Mencatat sand content dari lumpur dalam prosen volume.

2.4.3 Penentuan Kadar Cairan Tapisan


1. Mengambil himpunan retort keluar dari insulator block,
mengeluarkan mud chamber dari retort.
2. Mengisi upper chamber dengan steel wall.
3. Mengisi mud chamber dengan lumpur dan menempatkan kembali
tutupnya, membersihkan lelehan lumpurnya.
4. Menghubungkan mud chamber dengan upper chamber, kemudian
menempatkan kembali ke dalam insulator.
5. Menambahkan setetes wetting agent pada gelas ukur dan
menempatkan dibawah kondensator.
6. Memanaskan lumpur sampai tak terjadi kondensasi lagi yang
ditandai dengan matinya lampu indikator.

Pratikum Lumpur Pemoberan | 11


Hal-hal yang perlu dicatat selama pengujian berlangsung, adalah :
1. % volume minyak = ml minyak x 10
2. % volume air = ml air x 10
3. % volume padatan = 100 – (ml minyak + ml air) x 10
4. gram minyak = ml minyak x 0,8
5. gram lumpur = lb/gall lumpur x 1,2
6. gram padatan = gram lumpur – (gram minyak + gram air)
7. ml padatan = 10 – (ml minyak + ml air)
8. SG padatan rata-rata = gram padatan /ml padatan
9. % Berat padatan= (gram padatan/gram lumpur) x 100 %

2.4 DATA HASIL PERCOBAAN DAN PENGOLAHAN DATA

2.4.1 Data
Tabel 2.1
Hasil Percobaan Perhitungan Densitas

Lumpur Dasar Additive ρ ρ


Kel.

Bentonite Barite (ppg (gr/cc


Air (ml) Air (ml)
(gr) (gr) ) )
I 22,5 350 2,5 0 8,7 1,04
II 22,5 350 3 0 8,7 1,04
III 22,5 350 1 0 8,7 1,04
IV 22,5 350 6 0 8,75 1,05
V 22,5 350 11 0 8,8 1,06
VI 22,5 350 8 0 8,8 1,06
VII 22,5 350 11 0 8,8 1,06
VIII 22,5 350 8 0 8,85 1,06
IX 22,5 350 12 0 8,9 1,06

Pratikum Lumpur Pemoberan | 12


Tabel 2.2
Hasil Percobaan Perhitungan Kadar Cairan Tapisan

Kelompok
Hasil Analisa
I II III IV V VI VII VIII IX
Vol. Minyak (ml) 0,5 0,36 0,6 0,5 0,36 0,6 0,65 0,55 0,45
Vol. Air (ml) 8,12 7,86 8,7 8 7 8 8 7 8
% Vol. Minyak 5 3,6 6 5 3,6 6 6,5 5,5 4,5
% Vol. Air 81,2 78,6 87 80 70 80 80 70 80
% Vol. Padatan 13,8 17,8 7 15 26,4 14 13,5 24,5 15,5
Gram Minyak 0,4 0,28 0,48 0,4 0,28 0,48 0,52 0,44 0,36
10,4 10,4 10,4 10,5 10,5 10,5 10,6 10,6
Gram Lumpur 10,5
4 4 4 6 6 6 2 8
Gram Padatan 1,82 2,29 1,2 2 3,27 2,08 2,04 3,18 2,23
ml. Padatan 1,38 1,78 0,7 1,5 2,64 1,4 1,35 2,45 1,55
SG Padatan 1,31 1,29 1,71 1,33 1,24 1.48 1,51 1,3 1,44
17,4 21,9 19,0 30,9 29,9 20,8
% Berat Padatan 11,54 19,7 19,3
3 5 5 8 4 8

2.5.2 Perhitungan
I. Pengukuran Densitas Lumpur Pemboran
 Bahan Dasar Lumpur
22.5 gr Bentonite + 350 ml Air + 11 gram barite
Densitas Pengukuran = 8,8 ppg atau 1,06 gr/cc.
II. Pengukuran Kadar Minyak
 Bahan Dasar Lumpur
Volume Minyak = 0,36 ml
Volume Air = 7 ml

Pratikum Lumpur Pemoberan | 13


Hasil Percobaan :
1. % Volume Minyak = ml. minyak x 10
= 0,36 ml x 10

= 3,6 %

2. % Volume Air = ml. Air x 10


= 7 ml x 10

= 70 %

3. % Volume Padatan = 100 - ((ml. minyak + ml. air) x 10)


= 100 - (3,6 + 70)

= 26,4 %

4. Gram Minyak = ml. minyak x 0,8


= 0,36 ml x 0,8

= 0,28 gram

5. Gram Lumpur = lb/gall lumpur x 1,2


= 8,8 lb/gall x 1,2

= 10,56 gram

6. Gram Padatan = gram lumpur - (gram minyak + gram air)


= 10,56 gram - (0,288 gram + 7 gram)

= 3,27 gram

7. ml. Padatan = 10 - (ml. minyak + ml. air)


= 10 - (0,36 ml + 7 ml)

= 2,64 ml

8. SG Padatan Rata-rata = gram padatan / ml.padatan

Pratikum Lumpur Pemoberan | 14


gram padatan
= 3,272 gram / 2,64
ml . padatan

ml

= 1,24

9. % Berat Padatan = (gram padatan / gram lumpur) x 100%

= (3,272 gr / 10,56 gr) x 100%

= 30,98 %

2.5.3. Grafik

Berikut adalah grafik dari percobaan densitas yang kami lakukan.

Object 13

Grafik 2.1
Additive (Barite) vs Densitas

16
2.6 PEMBAHASAN

Pratikum Lumpur Pemoberan | 15


15
17
Densitas lumpur bor merupakan salah satu sifat lumpur yang sangat

penting, karena peranannya berhubungan langsung dengan fungsi lumpur bor

sebagai penahan tekanan formasi. Adanya densitas lumpur bor yang terlalu

besar akan menyebabkan lumpur hilang ke formasi (loss circulation),

sedangkan jika terlalu kecil dapat menyebabkan “kick” (masuknya fluida ke

lubang sumur). Maka densitas lumpur harus disesuaikan dengan keadaan

formasi yang akan dibor.

Pada saat praktikum kita membuat lumpur dasar untuk menentukan


densitas lumpur, sand content, dan kadar cairan tapisan. Sedangkan lumpur
dasar itu sendiri merupakan lumpur yang dibuat dari bentonite sebesar 22,5 gr
ditambah dengan air sebanyak 350 ml. Untuk menentukan densitas kita
menggunakan alat mud balance. Kalibrasi alat dengan air perlu dilakukan
agar didapatkan hasil yang optimal dalam penganalisaan lumpur dasar. Pada
saat kalibrasi alat dengan air, rider diarahkan pada skala 8.33 ppg, hal ini
gr
ditujukan untuk mengkonversi massa jenis air 1 /cc menjadi 8.33 ppg.
Membersihkan mud balance dan setelah cup ditutup akan mengakibatkan
tumpahan yang merupakan salah satu hal untuk mengantisipasi kesalahan
penganalisaan densitas lumpur. Selain itu, faktor-faktor yang mempengaruhi
pengukuran densitas dengan peralatan mud balance, antara lain :

1. Pengadukan pencampuran bentonite dan air kurang merata.


2. Lumpur yang dites dalam mud balance harus mewakili lumpur secara
keseluruhan lumpur yang telah dibuat.
3. Kebersihan dari peralatan mud balance itu sendiri.
4. Keseimbangan komponen-komponen dalam pembuatan lumpur.

Dari percobaan densitas lumpur, didapat bahwa densitas dari lumpur

yang diuji (350 cc air + 22,5 gram bentonite + 11 gram barite), yaitu 8,8 ppg

atau 1,06 gr/cc. Lumpur harus tercampur dengan baik, agar diperoleh densitas

Pratikum Lumpur Pemoberan | 16


yang akurat, begitu juga pengamat harus teliti saat membaca skala rider yang

diatur agar mud balance menjadi seimbang. Dalam percobaan perolehan

densitas dapat dibuat grafik additive (barite dan air) vs densitas. Didapat

trendline hubungan yang saling tegak lurus, dimana semakin besar jumlah

barite maka akan diperoleh densitas yang semakin besar pula.

Percobaan sand content, penambahan air dalam lumpur yang kemudian


dikocok dimaksudkan agar lumpur menjadi lebih encer sehingga proses
penuangan ke dalam sand content menjadi lebih mudah. Pembilasan dengan
air juga dilakukan agar sisa lumpur yang masih tertinggal dalam tabung gelas
ukur dapat dibilas semua. Berdasarkan rumus didapatkan apabila berat pasir
besar maka sand content semakain besar. Akan tetapi dalam percobaan
diperoleh trend line dari grafik berat pasir vs sand content dimana berat pasir
semakin besar maka maka didapat sand content yang semakin kecil. Hal ini
dimungkinkan karena partikel-partikel yang terdapat dalam lumpur dasar
kurang dari 74 micron sehingga tidak dapat tersaring dengan baik.
Dari percobaan penentuan kadar cairan tapisan dapat ditentukan volume

minyak dan volume air. Kadar minyak dalam percobaan ini, yaitu 3,6 % dan

kadar airnya, yaitu 70%.. Dalam percobaan didapatkan bahwa % berat

padatan dalam percobaan didapatkan = 14%, yang berarti 14% dari berat

lumpur dihasilkan oleh padatan. Padatan yang dimaksud ini berupa bentonite

ataupun padatan yang terkandung dalam minyak.

Dalam keadaan sebenarnya % berat padatan yang diharapkan seminimal

mungkin agar tidak banyak dan agar densitas lumpur pemboran sesuai

dengan yang diharapkan.

2.6 KESIMPULAN

Pratikum Lumpur Pemoberan | 17


1. Hasil Percobaan yang kami lakukan dengan menggunakan lumpur dasar
yang dibuat dari bentonite 22,5 gram ditambah dengan 350 ml air, yaitu:
 Percobaan Densitas
Densitas lumpur dasar + 11 gr barite = 8,8 ppg (1,06 gr/cc)

 Percobaan Penentuan Kadar Tapisan lumpur


- %Volume Minyak : 3,6 % - Gram Padatan : 3,27 gr
- %Volume Air : 70 % - ml. Padatan : 2,64 ml
- %Volume Padatan: 26,4% - SG Padatan Rata-rata : 1,24
- Gram Minyak : 0,28 gr - % Berat Padatan : 30,98 %
- Gram Lumpur : 10,56 gr
2. Densitas lumpur bor merupakan salah satu sifat lumpur yang sangat
penting karena peranannya berhubungan dengan fungsi lumpur bor sebagai
penahan tekanan formasi.
3. Faktor-faktor yang mempengaruhi pengukuran densitas dengan peralatan
mud balance, antara lain :
a. Pengadukan pencampuran bentonite dan air kurang merata.
b. Lumpur yang dites dalam mud balance harus mewakili lumpur
secara keseluruhan lumpur yang telah dibuat.
c. Kebersihan dari peralatan mud balance itu sendiri.
d. Keseimbangan komponen-komponen dalam pembuatan lumpur.

Pratikum Lumpur Pemoberan | 18


BAB III

PENGUKURAN VISCOSITAS DAN GEL STRENGTH

3.1 TUJUAN PERCOBAAN

1. Menentukan viscositas relatif lumpur pemboran dengan Marsh Funnel.


2. Menentukan viscositas nyata (apparent viscosity), plastic viscosity, yield
point dan gel strength lumpur pemboran dengan menggunakan Fann VG
Meter.
3. Memahami rheology lumpur pemboran.
4. Mengetahui efek penambahan thinner dan thickener pada lumpur
pemboran.

3.2 DASAR TEORI

Viscositas dan gel strength merupakan bagian yang pokok dalam sifat-
sifat rheologi fluida pemboran. Pengukuran sifat-sifat rheologi fluida
pemboran penting mengingat efektivitas pengangkatan cutting merupakan
fungsi langsung dari viscositas. Sifat gel pada lumpur juga penting pada saat
round trip sehingga dapat mencegah cutting mengendap di dasar sumur yang
dapat menyebabkan kesukaran pengeboran selanjutnya. Viscositas dan gel
strength merupakan sebagian dari indikator baik tidaknya suatu lumpur.
Fluida pemboran dalam percobaan ini adalah lumpur pemboran.
Lumpur pemboran ini mengikuti model-model rheologi Bingham Plastic,
Power Law. Diantara keriga model ini, Bingham Plastic merupakan model
yang sederhana untuk fluida Non-Newtonian.
Yang dimaksud fluida non-Newtonian adalah fluida yang mempunyai
harga viscositas tidak konstan, bergantung pada besarnya geseran (shear rate)
yang terjadi.
Gambar di bawah ini adalah suatu plot pada kertas koordinat
rectangular dari viscositas vs shear rate untuk fluida ini. Pada setiap shear
rate tertentu fluida mempunyai viscositas yang disebut apparent viscosity dari
fluida pada shear rate tersebut.
Berbeda dengan fluida newtonian yang mempunyai viscositas konstan,
fluida Non-Newtonian memperlihatkan suatu yield stress suatu jumlah
tertentu dari tahanan dalam yang harus diberikan agar fluida mengalir
seluruhnya.
Dalam percobaan ini pengukuran viscositas yang sederhana dilakukan
dengan menggunakan alat marshh funnel. Viscositas ini adalah jumlah detik
yang dibutuhkan lumpur sebanyak 0,9463 liter untuk mengalir keluar dari
corong marsh funnel. Bertambahnya viscositas ini direfleksikan dalam
bertambahnya apparent viscosity. Untuk fluida Non-Newtonian, informasi
yang didapatkan dengan marsh funnel memberikan suatu gambaran rheology
fluida yang tidak lengkap sehingga biasa digunakan untuk membandingkan
fluida yang baru (awal) dengan kondisi sekarang.
Yield point adalah bagian dari resistensi untuk mengalir oleh gaya tarik-
menarik antar partikel. Gaya tarik menarik ini disebabkan oleh muatan-
muatan pada permukaan partikel yang didispersi dalam fasa fluida. Gel
strength dan yield point keduanya merupakan ukuran dari gaya tarik menarik
antar partikel. Gaya tarik menarik dalam suatu sistem lmpur. Bedanya, gel
strength merupakan ukuran gaya tarik menarik yang statik sedangkan yield
point merupakan ukuran gaya tarik menarik yang dinamis.

3.2.1 Penentuan Harga Shear Stress dan Shear Rate


Harga shear stress dan shear rate yang masing-masing
dinyatakan dalam bentuk penyimpangan skala penunjuk (dial reading)
dan RPM motor, harus diubah menjadi harga shear stress dan shear
rate dalam satuan dyne/cm2 dan detik-1 agar diperoleh harga viscositas
dalam satuan cp (centipoise). Adapun persamaan tersebut sebagai
berikut :
 = 5,077 x C.........................................................................................(1)
 = 1,704 x RPM ...................................................................................(2)
Dimana :
 = Shear stress, dyne/cm2 C = Dial reading, derajat
 = Shear rate, detik-1 RPM = Revolution per minute dari
rotor

3.2.2 Penentuan Harga Viscositas Nyata (Apparent Viscosity)


Viscositas nyata (a) untuk setiap harga shear rate dihitung
berdasarkan hubungan:
a = / x 100 ..........................................................................(3)
a = (300 x C) / RPM ..............................................................(4)

3.2.3 Penentuan Plastic Viscosity dan Yield Point

Untuk menentukan plastic viscosity (p) dan yield point (Yp)

dalam field unit digunakan persamaan Bingham plastic berikut :

p = (600 - 300)/(600 - 300) ...................................................(5)

Dengan memasukkan persamaan (1) dan (2) kedalam persamaan

(5) didapat:

p = C600 – C300 …………............................................................(6)

Yp = C300 – p .............................................................................(7)

Dimana:

p = Plastic Viscosity, cp

Yp = Yield Point Bingham, lb/100 ft2

C600 = dial reading pada 600 RPM, derajat

C300 = dial reading pada 300 RPM, derajat

3.2.4 Penentuan Harga Gel Strength


Harga gel strength dalam 100 lb/ft2 diperoleh secara langsung dari

pengukuran dengan alat Fann VG Meter. Simpangan skala penunjuk

akibat digerakkannya rotor pada kecepatan 3 RPM, langsung

menunjukkan harga gel strength 10 detik atau 10 menit dalam 100

lb/ft2.

3.3 PERALATAN DAN BAHAN

3.3.1 Peralatan:

 Marsh Funnel  Fann VG Meter


 Timbangan  Mud Mixer
 Gelas Ukur 500 ml  Cup Mud Funnel

3.3.2 Bahan:
 Bentonite
 Aquadest
 Bahan-bahan pengencer (thinner)
2

Keterangan :
1. Mud Mixer
2. Bejana

Gambar 3.1
Mud Mixer
(http://www.gtep.civ.puc-rio.br/imagens/fotos_labs/lirf15.jpg)
1

3 5

Keterangan :
1. Skala
2. Rotor
3. Cup (bejana)
4. Motor
5. Speed Control Switch

Gambar 3.2
Fann VG Meter
(http://www.gtep.civ.puc-rio.br/imagens/fotos_labs/lirf19.jpg =fan vg meter)
3.4 PROSEDUR PERCOBAAN

3.4.1 Membuat Lumpur


Prosedur pembuatan lumpur sama dengan prosedur pembuatan

lumpur pada percobaan 1. Komposisi lumpur yang akan dibuat

ditentukan oleh asisten.

3.4.2 Cara bekerja dengan Marsh Funnel

1. Menutup bagian bawah marsh funnel dengan jari tangan.


Menuangkan lumpur bor melalui saringan sampai lumpur
menyinggung bagian bawah saringan (1500 cc).
2. Setelah disediakan bejana yang telah tertentu isinya (1 quart = 946
ml). Pengukuran dimulai dengan membuka jari tadi sehingga lumpur
mengalir dan ditampung dalam bejana tadi.
3. Catat waktu yang diperlukan (detik) lumpur untuk mengisi bejana
yang tertentu isinya tadi.
3.4.3 Mengukur Gel Strength dengan Fann VG
1. Setelah selesai pengukuran dengan Marsh Funnel, mengaduk lumpur
dengan Fann VG pada kecepatan 600 RPM selama 10 detik.
2. Matikan Fann VG, kemudian mendiamkan lumpur selama 10 detik.
3. Setelah 10 detik gerakkan rotor pada kecepatan 3 RPM. Membaca
simpangan maksimum pada skala penunjuk.
4. Aduk kembali lumpur dengan Fann VG pada kecepatan rotor 600
RPM selama 10 detik.
5. Mengulangi kerja diatas untuk gel strength 10 menit. (Untuk gel
strength 10 menit, lama pendiaman lumpur 10 menit ).
3.5 HASIL PERCOBAAN DAN PENGOLAHAN DATA

3.5.1 Data

Tabel 3.1

Hasil Percobaan Dari Semua Kelompok

Lumpur Dasar Additive Rheology


Kel Marsh Yield GS GS
Bentonite Air NaCl PV
Funnel Point 10" 10'
I 22,5 350 2,5 66,56 1 2 3 4
II 22,5 350 2 68,57 6 4 13 7
III 22,5 350 0,5 68,8 0,4 9,6 7 5
IV 22,5 350 2,5 72,25 2,5 8,5 5,5 4
V 22,5 350 3 61,76 1,2 2 3 4,5
VI 22,5 350 4 72,86 2 8 2,6 3
VII 22,5 350 6 79,7 3 4 4 5
VIII 22,5 350 5 73,7 3 8 8 8
IX 22,5 350 7 68 3 6 10 6

3.5.2 Perhitungan

a. Pengukuran Viscositas dan gel strength


Pengukuran Viscositas (Marsh Funnel)

Lumpur : 350 ml + 22,5 gr Bentonite + NaCl 3 gr

b. Pengukuran Plastic Viscosity, Yield Point, dan Gel Strength


(Fann VG Meter)
Lumpur : 350 ml + 22,5 gr Bentonite + NaCl 3 gr

C600 = 5
C300 = 3,5 

μp = C600 - C300 YP = C300 - μp

= 5 - 3,5 = 3,5 – 1,5

= 1,5 cp = 2 lb/100 ft2


GS 10” = 3

GS 10’ = 4,5

3.5.3 Grafik

Berikut merupakan grafik-grafik dari percobaan viskositas dan

gel strength :

3.5.
3
Gr
afi
k

Object 15

Grafik 3.1
Additive (NaCl) vs Viscositas (Mursh Funnel)
34

Object 17

Grafik 3.2
Additive (NaCl) vs Plastic Viscosity

35

Object 20

Grafik 3.3

Additive (NaCl) vs Yield Point


35
36

Object 22

Grafik 3.4
Additive (NaCl) vs Gel Strength (10”)

37

Object 24

Grafik 3.5

Additive (NaCl) vs Gel Strength (10’)


3.6 PEMBAHASAN

Viskositas merupakan keengganan fluida untuk mengalir dan berfungsi


secara langsung dalam pengukuran sifat-sifat rheology fluida pemboran yang
sangat penting mengingat efektivitas pengangkatan cutting.
Pada percobaan dengan menggunakan Marsh Funnel, terlebih dahulu
lumpur dicampur dan diaduk dengan mud mixer. Kemudian, lumpur
dituangkan kedalam marsh funnel dengan menutup ujungnya dengan jari,
Setelah itu, menuangkannya ke bejana tertentu isinya yang telah disediakan,
dan mencatat waktu yang diperlukan untuk mengeluarkan semua lumpur dari
marsh funnel. Dari hasil percobaan, didapat waktu 15,44 sekon untuk 375 cc
volume lumpur. Sehingga jika 1500 cc lumpur, maka waktu yang dibutuhkan,
yaitu 15,44 sekon x 4 = 61,76 sekon.
Fungsi dari NaCl yang digunakan adalah sebagai thinner (pengencer).
Semakin banyak pengencer yang digunakan, maka lumpur akan menjadi
encer, begitu pula sebaliknya.
Didalam prektek lapangan viskositas, lumpur mempunyai peranan yang
sangat penting karena berhubungan dengan proses pengangkatan cutting.
Viskositas yang terlalu tinggi dan terlalu rendah dapat meyebabkan gangguan
pada proses pemboran. Jika viskositas terlalu tinggi, maka umpur akan
menjadi kental sehingga laju pemboran turun dan kerja pompa berat sehingga
bias menyebabkan kerusakan formasi. Namun, jika lumpur dengan viskositas
yang terlalu kecil, lumpur akan terlalu encer sehingga cutting tidak dapat
terangkat dan akan cenderung mengendap sehingga dapat menghambat proses
pemboran. Jadi, penentuan viskositas sangat penting guna mengetahui bahwa
apakah viskositas harus dinaikkan atau diturunkan sehingga mencapai
viskositas normal yang dibutuhkan dalam proses pemboran.
Viskositas memiliki kaitan dengan shear stress dimana semakin besar
shear stress maka semakin besar pula viskositas begitu juga semakin kecil
shear stress maka viskositas semakin kecil.
Dengan alat Fann VG Meter, didapatkan C600 = 5, dan C300 = 3.5,
sehingga plastic viscosity-nya 1,5 cp dan yield point-nya 2 lb/ft 2. Pada
pengukuran Gel Strength, nilai simpangan terjauh dihasilkan akibat
digerakkannya rotor 3 RPM, maka :
 Untuk Gel Strength 10” didapat 3 (100 lb/ ft2)
 Untuk Gel Strength 10’ didapat 4,5 (100 lb/ ft2)
Dalam praktek dilapangan sifat Gel Strength sangat diperlukan saat
Round Trip sehingga dapat mencegah pengendapan cutting didasar sumur
yang dapat menyebabkan kesulitan pengeboran selanjutnya.
Shear stress dan shear rate saat 300 RPM dan 600 RPM masing-masing,
yaitu 17,77 dyne/cm2, 322,2 detik-1 dan 25,38 dyne/cm2, 644,4 detik-1.
Sedangkan harga viskositas nyata saat 300 RPM, yaitu 3,5 cp, dan saat 600
RPM, yaitu 2,5 cp.

3.7 KESIMPULAN

1. Dari percobaan, dapat dihasilkan sebagai berikut ini :


Percobaan Menggunakan Mursh Funnel
 Waktu untuk Lumpur (375 cc) : 15,44 sekon
Waktu untuk Lumpur (1500 cc) : 15,44 x 4 = 61,76 sekon.
Percobaan Menggunakan Fann VG Meter
 Plastic Viscosity untuk Lumpur : 1,5 cp
 Yield point untuk Lumpur : 2 lb/ft2
 Gel Strength 10’’ untuk Lumpur : 3 (dalam 100 lb/ft2)
Gel Strength 10’ untuk Lumpur : 4,5 (dalam 100 lb/ft2)
 Shear Stress pada 300 RPM : 17,77 dyne/cm2
Shear Stress pada 600 RPM : 25,38 dyne/cm2
 Shear Rate pada 300 RPM : 322,2 detik-1
Shear Rate pada 600 RPM : 644,4 detik-1
 Viskositas Nyata pada 300 RPM : 3,5 cp
Viskositas Nyata pada 600 RPM : 2,5 cp

2. Penambahan garam pengencer (thinner), misalnya: NaCl, menyebabkan :


 Berkurangnya viskositas kinematik
 Berkurangnya viskositas plastic
 Berkurangnya shear stress
 Berkurangnya yield point
 Berkurangnya gel strength

3. Dalam percobaan seringkali hasilnya tidak sesuai dengan teori, hal ini
mungkin disebabkan karena pembacaan skala yang tidak tepat, serta
penakaran jumlah bahan yang tidak sesuai.
4. Kenaikan densitas akan berhubungan dengan kenaikan viscositas lumpur

pemboran.

5. Viscositas mempunyai hubungan yang setara dengan gel strength, densitas

dan tekanan hidrostatik lumpur.

3.8 JAWABAN PERTANYAAN MODUL

1. Dengan melihat data diatas, jelaskan maksud penambahan additive ke


dalam lumpur dasar dan jelaskan bagaimana additif tersebut dapat
menjalamkan fungsinya !
Penyelesaian :

Dengan melihat data diatas, maksud dari penambahan additive

(NaCl), adalah:

 Meningkatkan viskositas relative


 Meningkatkan plastic viscosity
 Meningkatkan yield point
 Meningkatkan gel strength
2. Analog dengan soal diatas, untuk penambahan bentonite !
Penyelesaian :
Maksud penambahan bentonite terhadap lumpur dasar adalah untuk

meningkatkan viscositas relatifnya, plastic viscosity, yield point dan gel

strength. Akan tetapi dalam penambahan jumlah yang kecil akan

mengurangi viscositas.

3. Dari data diatas terlihat bahwa harga GS 10 menit selalu lebih besar dari

GS 10 detik , jelaskan !

Penyelesaian :

Karena GS merupakan pembentuk padatan sebab gaya tarik menarik

antar partikel – partikel clay kalau didiamkan, dan hal ini bukan sifat aliran

tetapi dalam keadaan statis dimana clay dapat melakukan fungsinya.

Maka dari itu dengan bertambahnya waktu (yang terbatas) maka akan

betambah pula GS nya.

4. Jelaskan arti istilah-istilah berikut: relative viscosity (r), apparent

viscosity (a), plastic viscosity (p) dan yield point (Yp) !

Penyelesaian :

 Relative Viscosity (r) : Sebagai viscositas dari fluida Newtonian yang


menunjukkan shear stress yang sama pada rata-rata shear yang sama
pula
 Apparent Viscosity (a) : Perbandingan antara shear stress dan shear
rate yang tidak konstan melainkan bervariasi terhadap shear stress.
 Plastic Viscosity (p) : Bagian dari resistensi untuk mengalir yang
disebabkan oleh friksi mekanik
 Yield Point (Yp) : Bagian dari resistensi untuk mengalir oleh gaya tarik- 38
menarik antar partikel. Gaya tarik-menarik ini disebabkan oleh muatan-
muatan pada permukaan partikel yang didespersi dalam fasa fluida.
BAB IV
FILTRASI DAN MUD CAKE

4.1 MAKSUD DAN TUJUAN PERCOBAAN


1. Mempelajari pengaruh komposisi lumpur bor terhadap filtration loss dan
mud cake.
2. Mengenal dan memahami alat-alat dan prinsip kerja filter press.

4.2 DASAR TEORI


Ketika terjadi kontak antara lumpur pemboran dengan batuan porous,
batuan tersebut akan bertindak sebagai saringan yang memungkinkan fluida
dan partikel-partikel kecil melewatinya. Fluida yang hilang kedalam batuan
disebut “filtrate”, sedangkan lapisan partikel-partikel besar tertahan
dipermukaan batuan disebut “filter cake”. Proses filtrasi diatas hanya terjadi
apabila terdapat perbedaan tekanan positif kearah batuan. Pada dasarnya ada
dua jenis filtration yang terjadi selama operasi pemboran, yaitu static
filtration dan dynamic filtration. Static filtration terjadi jika lumpur berada
dalam keadaan diam dan dynamic filtration terjadi ketika lumpur
disirkulasikan.
Apabila filtration loss dan pembentukan mud cake, tidak dikontrol,
maka ia akan menimbulkan berbagai masalah, baik selama operasi pemboran
maupun dalam evaluasi formasi dan tahap produksi. Mud cake yang tipis
akan merupakan bantalan yang baik antara pipa pemboran dan permukaan
lubang bor. Mud cake yang tebal akan terjepit pipa pemboran sehingga sulit
diangkat dan diputar, sedangkan filtratnya akan menyusup ke formasi dan
dapat menimbulkan damage pada formasi.
Dalam percobaan ini akan dilakukan pengukuran volume filtration loss
dan tebal mud cake untuk static filtration. Standar prosedur yang digunakan
adalah APIRP 13B untuk LPLT (low pressure low temperature). Lumpur
ditempatkan dalam silinder standar yang bagian dasarnya dilengkapi kertas
saring dan diberi tekanan sebesar 100 psi dengan lama waktu pengukuran 30
menit. Volume filtrate ditampung dengan gelas ukur dengan cubic centimeter
(cc).
Persamaan untuk volume filtrate yang dihasilkan dapat diturunkan dari
persamaan Darcy, persamaannya adalah sebagai berikut:
i

[ ]
Cc
( )
2k −1
Cm
Δ Pt
2

Vf = A
μ
....................................................................(1)
Dimana:
A : Filtration Area
K : Permeability Cake
Cc : Volume fraksi solid dalam mud cake
Cm : Volume fraksi solid dalam lumpur
P : Tekanan filtrasi
t : waktu filtrasi = viskositas filtrate

Pembentukan mud cake dan filtration loss adalah dua kejadian dalam
pemboran yang berhubungan erat, baik waktu, kejadiannya maupun sebab
dan akibatnya. Oleh sebab itu maka pengukurannya dilakukan secara
bersamaan.
Persamaan yang umum digunakan untuk static filtration loss adalah:
0,5
t2

Q1 = Q2 x
() t1
……………………………………
(2)
Dimana :
Q1 : Fluid loss pada waktu t1
Q2 : Fluid loss pada waktu t2
4.3 PERALATAN DAN BAHAN

4.3.1 Peralatan:
 Filter Press  Jangka Sorong
 Mud mixer  Filter Paper
 Gelas ukur 50 cc dan  Stopwatch
350 cc
4.3.2 Bahan:
 Bentonite 22,5 gr  Additive Spercene 1gr
 Aquadest 350 cc  Additive PAC-

Keterangan :
3. Mud Mixer
4. Bejana
Gambar 4.1
Mud Mixer
(http://www.gtep.civ.puc-rio.br/imagens/fotos_labs/lirf15.jpg)
1

2
3
4 5

7
9

10 8

Keterangan :
6. T-Screw 6. Base Cup
7. Pressure Inlet 7. Support Rod
8. Top Cup 8. Thumb Screw
9. Frame 9. Graduated Cilinder
10. Cell 10. Support

Gambar 4.2
Filter Press
(www.gtep.civ.puc-rio.br/imagens/fotos_labs/lirf19.jpg)
Gambar 4.3
Jangka Sorong
(http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/9/94/Messschieber.jpg/3
00px-Messschieber.jpg)

Gambar 4.4
Stopwatch
(www.grabbag.wordpress.com/files/2006/03/stopwatch.jpg)
4.4 PROSEDUR PERCOBAAN

1. Pembuatan Lumpur :
Membuat lumpur dasar
350 cc aquadest + 22,5 gr bentonite
Lumpur Dasar I : LD (Tidak menggunakan PAC-L)
Lumpur Dasar II : 1gr Spercene+LD
2. Mempersiapkan alat filter press dan segera memasang filter paper
serapat mungkin dan meletakan gelas ukur dibawah silinder untuk
menampung fluid filtrate.
3. Menuangkan campuran lumpur ke dalam silinder dan segera menutup
rapat. Kemudian mengalirkan udara dengan tekanan 100 psi
4. Segera mencatat volume filtrate sebagai fungsi dari waktu dengan stop
watch. Interval pengamatan setiap 2 menit pada 20 menit pertama,
kemudian 5 menit untuk 10 menit selanjutnya. Mencatat juga volume
filtrate pada menit ke 7,5.
5. Menghentikan penekanan udara, membuang tekanan udara dalam
silinder (bleed off), dan menuangkan kembali sisa lumpur dalam silinder
ke dalam breaker.
6. Menenentukan tebal mud cake dengan menggunakan jangka sorong yang
terjadi dan mengukur pH-nya.

4.5 DATA HASIL PERCOBAAN DAN PENGOLAHAN DATA


4.5.1 Data
Tabel 4.1
Data Pengukuran Volume Filtrate

Waktu (menit) Volume Filtrate (ml)


2 3
4 5
6 7
7,5 8
8 8,5
10 10
15 13
20 15,5
30 20,75

Tabel 4.2
Tabulasi Hasil Percobaan Dari Masing – Masing Kelompok

Kel. NaCl Semen Filtrate (ml) MC (cm) pH


I - - 14 0,3 9
II 1 - 19,5 0,5 8
III - 1,5 17 0,3 11
IV 5 - 30 0,4 7
V - 2,5 20,75 0,4 12
VI - - 11,5 0,17 9
VII - 4 30 0,6 12
VIII 8 - 23,5 0,4 7
IX 8 - 23,5 0,4 7

Lumpur : 350 ml air + 22,5 gr Bentonite + Semen 2,5 gr


Vol. Filtrate = 20,75 ml (selama 30 menit)
Mud Cake = 4 mm

4.5.2 Grafik
Berikut adalah grafik-grafik pada percobaan filtrasi dan mud cake,
yaitu :
Object 28

Grafik 4.1
Additive (NaCl) vs Filtrate, Mud Cake, pH
53
53

52

Grafik 4.2
Additive (Semen) vs Filtrate, Mud Cake, pH
4.6 PEMBAHASAN

Percobaan penentuan filtrate dan mud cake ini menggunakan alat filter
press. Prinsip kerjanya yakni memberi tekanan sebesar 100 psi pada lumpur
untuk untuk mendapatkan filtrate dan mud cake, filtrate akan keluar melalui
tube sedangkan mud cake akan tertahan pada filter paper. Dari percobaan
diperoleh volume filtrate = 20,75 ml, tebal mud cake = 0,4 cm dan pH = 12.
Pengontrolan filtration loss dan mud cake perlu dilakukan setiap waktu
agar tidak menimbulkan masalah dalam operasi pemboran dan evaluasi
formasi dan tahap produksi. Filtration loss yang tidak terlalu besar dan mud
cake yang tipis menjadi keharusan yang berguna sebagai bantalan yang baik
antara drill string dengan permukaan lubang bor.
Apabila filtration besar maka mud cake yang terbentuk juga semakin
tebal sehingga menimbulkan masalah seperti terjepitnya drill string dan
filtrate yang menyusup kedalam formasi akan menyebabkan kerusakan
formasi atau formation damage yaitu pengembangan clay, penyumbatan
porositas disekitar lubang bor dan juga dapat mengurangi keefektifan
permeabilitasnya.
Dalam keadaan lapangan, penentuan pH sangat berpengaruh terhadap
kondisi Lumpur, yaitu digunakan sebagai penunjuk zat kimia. Apabila dalam
keadaan kadar asam (pH < 7) maka Lumpur tersebut akan mempunyai sifat
korosif terhadap peralatan bor dalam sumur. Oleh karena itu pH Lumpur
diharuskan atau tetap dijaga agar tetap bersifat basa yaitu dengan pH antara 8
– 11.
4.7 KESIMPULAN
Dari hasil perhitungan dan pembahasan, maka dapat diambil
kesimpulan sebagai berikut:
1. Dari hasil percobaan diperoleh data-data hasil pengamatan sebagai
berikut:
Volume Filtration Loss
 Saat 2 menit : 3 ml
 Saat 4 menit : 5 ml
 Saat 6 menit : 7 ml
 Saat 7,5 menit : 8 ml
 Saat 8 menit : 8,5 ml
 Saat 10 menit : 10 ml
 Saat 15 menit : 13 ml
 Saat 20 menit : 15,5 ml
 Saat 30 menit : 20,75 ml
Tebal Mud Cake : 4 mm (0,4 cm)
pH : 12 (bersifat basa).
2. Semakin besar filtration loss-nya, maka semakin tebal mud cake yang
terjadi.
3. Pembentukan atau tebal atau tipisnya mud cake tergantung dari faktor
tekanan (P), temperatur (T), dan kedalaman (D).
4. Filtration loss yang besar dan mud cake yang tebal akan mengakibatkan
formation damage dan terjepitnya drill string.
5. Penetuan pH lumpur haruslah bersifat basa, karena jika bersifat asam
akan memiliki sifat korosif terhadap rangkaian peralatan bor.

4.8 JAWABAN PERTANYAAN MODUL


1. Apakah yang dimaksud dengan spurt loss?
Penyelesaian :
Spurt loss adalah volume filtrate awal yang tersaring sebelum tekanan
diberikan.
2. Jelaskan fungsi penambahan bentonite dan quebracho terhadap filtration
loss dan mud cake lumpur !
Penyelesaian :
Fungsi penambahan bentonite dan quebracho adalah :
a. Penambahan bentonite dan quebracho
- Untuk mengurangi filtration loss ke formasi yang permeable
- Untuk membentuk mud cake yang tipis pada permeabilitas rendah
- Untuk menghindari loss circulation
3. Menurut saudara, Apakah ada pengaruh jumlah filtrate yang dihasilkan terhadap
ketebalan mud cake? Jelaskan!
Penyelesaian :
Ada, semakin banyak jumlah filtrate yang dihasilkan, maka semakin besar
pula ketebalan mud cake yang terbentuk, karena semakin banyak pula jumlah
partikel yang bertahan pada pori-pori batuan.

4. Jelaskan pengaruh pH terhadap lumpur pemboran !


Pengaruh pH tehadap kondisi Lumpur adalah:
Pengukuran pH dilakukan sebagai petunjuk bagi penggunaan zat kimia yang
akan digunakan.
pH sangat berpengaruh sekali karena apabila pH bersifat asam maka akan
menimbulkan masalah yaitu korosi pada rangkaian pipa bor. Oleh karena itu
diusahakan agar pH tetap bersifat basa. Range pH yang baik berkisar sekitar 9-11,
dan untuk menjaga kestabilan pH dapat dilakukan dengan menambahkan NaOH.
BAB V
ANALISA KIMIA LUMPUR BOR

5.1 TUJUAN PERCOBAAN

1. Memahami prinsip-prinsip dalam analisa kimia dan penerapannya di


lapangan.
2. Mengetahui alat dan bahan yang diperlukan dalam analisa kimia.
3. Menentukan pH, alkalinitas, kesadahan total, dan kandungan ion-ion yang
terdapat dalam lumpur.

5.2 DASAR TEORI

Dalam operasi pemboran pengontrolan kualitas lumpur pemboran harus terus

menerus dilakukan sehingga lumpur bor tetap berfungsi dengan kondisi yang ada.

Perubahan kandungan ion-ion tertentu dalam lumpur pemboran akan

berpengaruh terhadap sifat-sifat fisis lumpur pemboran, oleh karena itu kita perlu

melakukan analisa kimia untuk mengontrol kandungan ion-ion tersebut kemudian

dilakukan tindakan-tindakan yang perlu dalam penanggulannya.

Dalam percobaan ini, akan dilakukan analisis kimia lumpur bor dan filtratnya,

yaitu : analisis kimia alkalinitas, analisis kesadahan total, analisis kandungan ion

klor, ion kalsium, ion besi, serta pH lumpur bor (dalam hal ini filtratnya).

Alkalinitas berkaitan dengan kemampuan suatu larutan untuk bereaksi dengan


suatu asam. Dari analisa alkalinitas kita bisa mengetahui konsentrasi hidroksil,
bikarbonat dan karbonat. Pengetahuan tentang konsentrasi ion-ion ini diperlukan
misalnya untuk mengetahui kelarutan batu kapur yang masuk ke dalam sistem
lumpur pada waktu pemboran menembus formasi limestone.

Analisa kandungan ion klor (Cl ) diperlukan untuk mengetahui
kontaminasi garam yang masuk ke dalam sistem lumpur pada waktu pemboran
menembus formasi garam ataupun kontaminasi garam yang berasal dari air formasi.
Metode utama yang digunakan dalam analisa kimia lumpur pemboran adalah
titrasi. Titrasi meliputi reaksi sample yang diketahui volumenya dengan sejumlah
volume suatu larutan standart yang diketahui konsentrasinya. Konsentrasi dari ion
yang kita analisa dapat ditentukan dari pengetahuan tentang reaksi yang terjadi pada
saat titrasi. Analisa kandungan ion besi diperlukan untuk pegontrolan terjadinya
korosi pada peralatan pemboran. Air yang mengandung sejumlah besar ion-ion
2+ 2+
Ca dan Mg dikenal sebagai air sadah atau “Hard Water”. Ion-ion ini bisa

berasal dari lumpur pada waktu membor formasi gypsum (CaSo4 . 2 H 2 O) .

5.3 PERALATAN DAN BAHAN


5.3.1 Peralatan:
- Labu titrasi 250 ml dan 100 ml
- Buret mikro
- Pengaduk
- Pipet
- pH paper
5.3.2 Bahan:
NaHCO3, NaOH, CaCO3, serbuk MgO, Kalium, Chromate, Bentonite, Gypsum,
Aquadest,

Larutan H 2 SO 4 0,02 N, Larutan AgNO3, larutan KMnO4 0,1 N.


Phenolphthalein, Methyl Jingga,
1
2

Keterangan :
1. Buret
2. Stand Buret

Gambar 5.1
Buret
(www.indigo.com/glass/gphglass/buret.html)
1

Keterangan:
1. Erlenmeyer

Gambar 5.2
Erlenmeyer
(http://www.lasalle.g12.br/quimica/materiais.htm)
1

2
3
4 5

7
9

10 8

Keterangan :
11. T-Screw 6. Base Cup
12. Pressure Inlet 7. Support Rod
13. Top Cup 8. Thumb Screw
14. Frame 9. Graduated Cilinder
15. Cell 10. Support

Gambar 5.3
Filter Press
(http://www.gtep.civ.puc-rio.br/imagens/fotos_labs/lirf19.jpg)
5.4 PROSEDUR PERCOBAAN
5.4.1 Analisa Kimia Alkalinitas
Membuat lumpur dengan komposisi sebagai berikut :

350 ml Aquadest + 22,5 gram Bentonite + 0,4 gram


NaHCO 3 + 0,4 gram

NaOH + 0,2 gram


CaCO 3 .
1. Mengambil 3 ml filtrate tersebut, dimasukkan dalam labu titrasi 250
ml, kemudian ditambahkan 20 ml Aquadest.
2. Menambahkan 2 tetes indikator phenolphthalein dan dititrasi dengan
H 2 SO 4 standar sampai warna merah tepat hilang, reaksi terjadi :
− +
OH + H → H 2 O
+
CO 2− + H → HCO −
3 3

3. Mencatat volume pemakaian H 2 SO 4 (P ml)


4. Kemudian pada larutan hasil titrasi, ditambahkan 2 tetes indikator

methyl jingga, dilanjutkan titrasi dengan H 2 SO 4 standart sampai

terbentuk warna jingga tua, reaksi yang terjadi :


+
HCO −+H →H 2 O +CO 2
3

5. Mencatat pemakaian H 2 SO 4 total (M ml).


Catatan:
Jika,
− CO
- 2P > M menunjukkan adanya gugus ion OH dan 3 2−


- 2P = M menunjukkan adanya CO saja
CO HCO −
- 2P < M menunjukkan adanya 3− dan 3

HCO −
- P = 0 menunjukkan adanya 3 saja

- P = M menunjukkan adanya OH saja
Perhitungan:
1. Total Alkalinity =
M ×NormalitasH 2 SO4 ×1000
=epm
mlFiltrate Total Alkalinity
2. CO3-2 Alkalinity =
Jika ada OH-:
( M −P)×NH 2 SO 4 ×1000
CO−2 ×BMCO−2
3
ppm 3 = mlFiltrate
Jika tidak ada OH-
P×NH 2 SO 4 ×1000
CO−2 ×BMCO−2
3
ppm 3 = mlFiltrate
3. OH- Alkalinity =
(2 P−M )×NH 2 SO 4 ×1000
− ×BMOH −
ppm OH = mlFiltrate
4. HCO3-1 Alkalinity =
( M −2 P )×NH 2 SO 4 ×1000

HCO3 ×BMHCO−3
ppm = mlFiltrate

5.4.2 Menentukan Kandungan Klorida


Membuat lumpur dengan komposisi :
350 ml Aquadest + 22,5 gram Bentonite + 0,4 gram NaCl
1. Mengambil 2 ml filtrat lumpur tersebut, dimasukkan ke dalam labu
titrasi 250 ml.
2. Menambahkan 25 ml aquadest, sedikit serbuk MgO dan 3 tetes

larutan K 2 CrO 4 .
3. Titrasi dengan
AgNO 3 standart sampai terbentuk warna
endapan jingga.

4. Mencatat volume pemakaian


AgNO 3 .

Reaksi yang terjadi :


− +
Cl + Ag → AgCl( s ) (Putih)
+
CrO − + Ag → Ag 2 CrO 4 ( s )
4 (Merah)
mlAgNO3 ×NAgNO 3 ×1000
×BACl −
ppm Cl- = mlFiltrate

5.5 HASIL PERCOBAAN DAN PENGOLAHAN DATA


5.5.1 Data
Tabel 5.1
Data Percobaan Analisa Kimia Lumpur Pemboran

Kelompok
Hasil Analisa
I II III IV V VI VII VIII IX
Vol. H2SO4 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0
han TotalKesada- Alkalinitas

0,07 0,05 0,08 0,06


(P ml) 5 8 7 7 9
Vol. H2SO4
1 4 6 1 4 6 3 5 7
(M ml)
Vol. EDTA
10 15 20 10 15 20 15 15 20
(ml)
danKesada-han

Vol. EDTA
5 7 9 5 7 9 7 8 11
(ml)
Kandu-

Vol.
2+

AgNO3 1 3 5 1 3 5 2 4 6
nganCa

(ml)
ngan IonKandu-
Vol.
5 8 10 5 8 10 6 9 10
ngan IonKandu- KMnO4

Vol.
8 10 13 8 10 13 7 9 12
K2Cr2O4

Tabel 5.2
Hasil Analisa Analisa Kimia Lumpur Pemboran

Kelompok
Hasil Analisa
I II III IV V VI VII VIII IX
13,3 26,6 13,3 26,6 26,6 33.3 46,6
Total Alkalinity 40 40
3 7 3 7 7 3 7
CO32- Alkalinity 20 28 32 20 28 32 28 24 36
HCO3- Alkalinity 0,62 1,57 2,37 0,77 1,57 2,37 1,57 1,98 2,77
33,3 66,6 33,3 66,6 26,6 66,6
Kesadahan Total 50 50 50
3 7 3 6 7 7
935, 935, 935,
Kesadahan Ca2+ 1202 1202 668 1202 1067 1202
2 2 2
729, 567, 729, 810, 567, 729, 567, 729,
Kesadahan Mg2+ 640
3 1 3 2 1 3 1 3
Kandungan 236, 236, 933,
710 1183 710 1183 710 1420
Klorida 7 7 3
Kandungan Ion 558, 893, 558, 893, 893,
1117 1117 1008 1117
Besi (I) 5 6 5 6 6
Kandungan Ion
4468 5585 7261 4468 5585 7261 5585 5040 6702
Besi (II)

5.5.2 Perhitungan
P (Volume pemakaian H2SO4) : 0,07 ml
M (Volume pemakaian H2SO4 total) : 4 ml

Jadi, 2P < M  2 x 0,07 < 4  0,14 < 4


(Menunjukkan adanya CO32- dan HCO3-)

a. Analisa Alkalinitas
1. Total Alkalinity
MxN . H 2 SO 4 x 1000 4 mlx 0,02 Nx 1000
¿ = =26,67 epm
ml . filtrat 3 ml

2. CO3 –2 Alkalinity =
Tidak ada OH - :
P x N H 2 SO 4 x 1000
x BM CO −2
ppm CO3 2- = ml filtrat 3

0,07 mlx 0,02 N x 1000


¿ x ( 12+ (3 x 16 ) )
3 ml
¿ 28 ppm

3. HCO3 –1 Alkalinity :
(M - 2P ) x N H 2 SO 4
x BM HCO −
ppm HCO3 - = ml filtrat 3

( 4−2 x 0,07 ) ml x 0,02 N


¿ x ( 1+12+ ( 3 x 16 ) )
3 ml
¿ 1,57 ppm

b. Analisa Kesadahan Total


Kesadahan Total =
ml . EDTA x M . EDTA x 1000 15 ml x 0,01 M x 1000
=
ml . filtrat 3 ml
= 50 epm (Ca2+ + Mg2+)
c. Analisa Kandungan Ca2+ + Mg2+
2+¿
Kesadahan ¿
Ca
ml . EDTA x M . EDTA x 1000
2+¿=
ml . filtrat
epmCa ¿
7 ml x 0,01 M x 1000
¿
3 ml
= 23,33 epm.
2+ ¿
¿
2+ ¿ x BA Ca
¿
2+¿=epmCa
¿
ppmCa
= 23,33 epm x 40,08
= 935,2 ppm

2+¿
Kesadahan
Mg¿
2+¿
¿
2+¿+ Mg
2+¿
Ca −epmCa¿
¿

¿
2+¿
epm ¿
2+ ¿=¿
¿
ppm Mg
= ((23,33 + 23,33) - 23,33) x 24,31
= 567,15 ppm

d. Analisa Kandungan Klorida


ml . AgN O3 x N . AgN O3 x 1000
ppm CO3 2- = x BA. Cl-
ml . Filtrat
3 ml x 0,02 N x 1000
¿ x 35,5
3 ml
¿ 710 ppm

e. Analisa Kandungan Ion Besi


Metode 1
ml . KMn O4 x N . KMnO 4 x 1000
ppm Fe 2+ = x BA. Fe2+
ml . Filtrat
8 ml x 0,01 N x 1000
¿ x 55,85
5 ml
¿ 893,6 ppm

Metode 2
ml . K 2 Cr O 4 x N . K 2 Cr O4 x 1000
ppm Fe 2+ = x BA. Fe2+
ml . Filtrat
10 ml x 0,01 N x 1000
¿ x 55,85
10 ml
¿ 5585 ppm

5.5 PEMBAHASAN

Dalam pelaksanaan suatu pengeboran menembus zona-zona tertentu,


diperlukan pengetahuan khusus mengenai kondisi reservoarnya, apakah zona
tersebut memiliki tingkat keasaman yang tinggi atau tidak, dan bagaimana
-
kandungan ion Cl ataupun kondisi lapisan limestone dengan kandungan
gypsum-nya. Hal ini perlu dianalisa mengingat sifat kimia dari lapisan-lapisan
ataupun formasi reservoar tersebut yang dapat mempengaruhi proses pengeboran.
Data-data yang diperlukan meliputi tingkat alkalinitas, kesadahan total,
kandungan ion klor, ion kalsium, ion besi, serta pH lumpur bor (dalam hal ini
filtratnya). Dalam hal ini kita hanya menganalisa filtrat dari lumpur pemboran
karena dengan demikian kita bisa megintepretasikan kondisi reservoar yang
sebenarnya dengan konsentrasi zat additive tertentu
Percobaan alkalinitas mempunyai prinsip dasar dengan metode titrasi.
Larutan standar yang digunakan adalah H2SO4, titrasi pertama menggunakan
indikator phenolphthalein dan selanjutnya dengan menggunakan indikator methyl
orange.

Dari percobaan alkalinitas ini, larutan standart H2SO4 yang digunakan


adalah M = 4 ml untuk indikator phenolphthalein dan P = 0,07 ml untuk indikator
methyl orange. Karena 2P < M maka akan menunjukkan adanya CO 3- dan HCO3-.
Dari perhitungan diperoleh CO32- = 28 ppm dan HCO3-= 1,57 ppm. Disamping
itu, nilai kesadahan total, yaitu 50 epm (Ca2+ dan Mg2+).

Ion Ca2+ dan Mg2+ merupakan hard water atau air sadah yang berasal dari
lumpur saat member formasi gypsum. Berdasarkan perhitungan, kesadahan Ca2+
sebesar 935,2 ppm, dan kesadahan Mg2+ sebesar 567,15 ppm.

Analisa kandungan ion klor (Cl-) diperlukan untuk mengetahui kontaminasi


garam yang masuk ke sistem lumpur pada waktu pemboran menembus formasi
garam ataupun kontaminasi garam yang berasal dari air formasi. Berdasarkan
percobaan diperoleh kandungan Cl - sebesar 710 ppm, dimana apabila kandungan
berlebih pada lumpur pemboran akan menyebabkan kenaikan viskositas , yield
point, gel strength, dan penurunan pH, sehingga dapat menimbulkan gangguan
pada pemboran.

Analisa kandungan Ion Besi (Fe2+), diperlukan untuk mengontrol terjadinya


korosi pada peralatan bor. Hasil perhitungannya, yaitu 893,6 ppm (metode I) dan
5585 ppm (metode II).

5.6 KESIMPULAN
1. Setelah melakukan percobaan, diperoleh hasil percobaan, yaitu:
a. Total alkalinity : 26,67 epm
CO32- alkalinity : 28 ppm
HCO3- alkalinity : 1,57 ppm

b. Kesadahan Total : 50 epm

c. Kesadahan Ca2+ : 935,2 ppm

Kesadahan Mg2+ : 567,15 ppm

d. Kandungan Cl- : 710 ppm

e. Kandungan Fe2+ : 893,6 ppm (I)

5585 ppm (II)

2. Metode utama yang digunakan dalam analisa kimia lumpur pemboran adalah
titrasi.
3. Dengan melakukan analisa kimia kita dapat mengontrol kandungan ion-ion
terhadap sifat-sifat fisik lumpur pemboran.
4. Alkalinitas filtrat dapat diketahui dengan mengukur kapasitas penawar asam
dari filtrat tersebut.
5. Dengan mengetahui sifat-sifat lumpur maka dapat pula diketahui karakteristik
lumpur pemboran yang sesuai dengan kondisi formasi.

5.8 JAWABAN SOAL-SOAL MODUL

Diketahui dari hasil percobaan sebagai berikut:

Percobaan Hasil Percobaan


Vol. Filtrat = 3 ml
N H2SO4 = 0.02 N
Alkalinitas Vol. H2SO4 P = 0.05
ml
M = 3.4 ml
Vol. Filtrat = 3 ml
Kesadahan Total M EDTA = 0.01 M
Vol. EDTA = 18 ml
Vol. Flitrat = 3 ml

Kesadahan Ca2+ dan Mg2+ M EDTA = 0.01 M


Vol. EDTA = 8 ml
Vol. Filtrat = 3 ml
Kandungan Klorida N AgNO3 = 0.02 N
Vol. AgNO3 = 1 ml
Vol. Filtrat = 5 ml
Kandungan Ion Besi (I) = 0.01 N
N KMnO4
= 7 ml
Vol. KMnO4
Vol. Filtrat = 10 ml
Kandungan Ion Besi (II) N K2Cr2O4 = 0.1 N
Vol. K2Cr2O4 = 10 ml

1. Dari data di atas, tentukan :


a. Total alkalinitas d. Konsentrasi ion Klorida
b. Kesadahan Total e. Konsentrasi ion Besi (I)
c. Kesadahan Ca 2+ dan Mg 2+ f. Konsentrasi ion Besi (II)
Penyelesaian :
M x N H 2 SO 4 x 1000
a. Total Alkalinitas = ml filtrat
3 . 4 ml x 0 . 02 N x 1000
= 3 ml
= 22.6 epm
ml EDTA x M EDTA x 1000
b. Kesadahan Total= ml filtrat
18 ml x 0. 01 M x 1000
= 3 ml
= 60 epm
c. Kesadahan Ca 2+ dan Mg 2+
1) Kesadahan Ca 2+
ml EDTA x M EDTA x 1000
epm Ca 2+ = ml filtrat
8 ml x 0 .01 M x 1000
= 3 ml
= 26.6 epm
2) Kesadahan Mg 2+
ppm Mg 2+ = [epm (Ca 2+ + Mg 2+ ) – epm Ca 2+ ] x BA Mg 2+
= [(26.6 + 26.6) – 26.6] x 24.31
= 646.6 ppm
d. Konsentrasi ion Klorida
ml AgNO 3 x N AgNO3 x 1000
x BA Cl−
ppm Cl - = ml filtrat
1 ml x 0. 02 N x 1000
x 35 . 5
= 3 ml
= 236.3 ppm
e. Konsentrasi ion besi (I)
ml KMnO 4 x N KMnO4 x 1000
x BA Fe
ppm Fe = ml filtrat
7 ml x 0. 01 N x 1000
x 55 . 85
= 5 ml
=781.9 ppm
f. Konsentrasi ion (II)
ml K 2 Cr 2 O4 x N K2 Cr 2 O4 x 1000
x BA Fe
ppm Fe = ml filtrat
10 ml x 0. 1 N x 1000
x 55 . 85
= 10 ml
= 5585 ppm

2. Apa gunanya penentuan alkalinitas lumpur pemboran, kandingan ion Kalsium,

ion Magnesium dan ion Klorida ?

Penyelesaian:

Guna penentuan :

a. Alkalinitas lumpur pemboran :

-Mengetahui konsentrasi hidroksil, bikarbonat dan karbonat.

-Mengetahui kelarutan batu kapur yang masuk ke sistem lumpur pada

waktu pemboran menembus formasi limestone.

b. Kandungan ion kalsium untuk mengetahui kandungan sejumlah besar Ca2+

sebagai Hard Water atau air sadah.

c. Kandungan ion magnesium untuk mengetahui kandungan sejumlah besar

Mg2+ sebagai Hard Water atau air sadah.

d. Kandungan ion klorida untuk mengetahui kontaminasi garam yang masuk

ke sistem lumpur pada waktu pemboran menembus formasi garam ataupun

kontaminasi garam yang berasal dari air formasi.


BAB VI

KONTAMINASI LUMPUR PEMBORAN

6.1 TUJUAN PERCOBAAN


Tujuan dari percobaan ini adalah :

1. Mempelajari sifat-sifat fisik lumpur akibat kontaminasi garam,


Gysum, dan semen.
2. Memahami cara penanggulangan kontaminasi lumpur.

6.2 DASAR TEORI

Sejak digunakan teknik rotasi drilling dalam operasi pemboran


lapangan minyak, lumpur pemboran menjadi faktor penting. Bahkan lumpur
pemboran menjadi salah satu pertimbangan dalam mengoptimalkan operasi
pemboran. Oleh sebab itu mutlaklah untuk memelihara atau mengontrol sifat-
sifat fisik lumpur pemboran agar sesuai dengan yang diharapkan.
Salah satu penyebab berubahnya sifat fisik lumpur adalah adaya
material- material yang tidak diinginkan (kontaminan) yang masuk kedalam
lumpur pada saat operasi pemboran sedang berjalan. Kontaminasi yang sering
terjadi adalah sebagai berikut :

1. Kontaminasi Sodium Chloride


Kontaminasi ini sering terjadi saat pemboran menembus kubah

garam (salt dome), lapisan garam, lapisan batuan yang megnandung

konsentrasi garam cukup tinggi atau akibat air formasi yang berkadar

garam tinggi dan masuk kedalam sistem lumpur. Akibat adanya

kontaminasi ini, akan mengakibatkan berubahnya sifat lumpur seperti

viscositas, yield point, gel strength dan filtration loss. Kadang-kadang

Pratikum Lumpur Pemoberan | 91


penurunan pH dapat pula terjadi bersamaan dengan kehadiran garam pada sistem

lumpur.

2. Kontaminasi Gypsum
Gypsum dapat masuk kedalam lumpur pada saat pemboran menembus

formasi gypsum, lapisan gypsum yang terdapat pada formasi shale atau limestone.

Akibat adanya gypsum dalam jumlah yang cukup banyak dalam lumpur

pemboran, maka akan merubah sifat-sifat lumpur tersebut seperti plastic viscosity,

yield point, gel strength dan fluid loss.

3. Kontaminasi Semen
Kontaminasi semen dapat terjadi akibat operasi penyemenan yang kurang

sempurna atau setelah pengeboran lapisan semen dalam casing, float collar dan

casing shoe. Kontaminasi semen akan merubah plastic viscosity, gel strength,

fluid loss dan pH lumpur.

Selain dari ketiga kontaminasi diatas, bentuk kontaminasi lain yang dapat
terjadi selama operasi pemboran adalah :
a. Kontaminasi “hard water” atau kontaminasi oleh air yang mengandung ion
kalsium dan magnesium cukup tinggi.
b. Kontaminasi carbon diokside.
c. Kontaminasi hydrogen sulfide.
d. Kontaminasi oxigen.
Dalam praktikum ini akan dipelajari perubahan sifat akibat kontaminasi yang
sering terjadi sekaligus cara penanggulangannya.

6.3 PERALATAN DAN BAHAN

6.3.1 Peralatan:
 Fann VG meter
 Mud mixer
 Stopwatch
 Jangkar sorong
 Gelas ukur
 Filter paper

6.3.2 Bahan:
 Aquadest  Asam sulfat
 NaCl  Bentonite
 Gypsum  Gypsum
 Semen  Soda ash
 Monosodium phosphate  Caustic Soda
 Larutan Buffer pH 10

3 2
4
5

7
9

Keterangan : 10 8
16. T-Screw 6. Base Cup
17. Pressure Inlet 7. Support Rod
18. Top Cup 8. Thumb Screw
19. Frame 9. Graduated Cilinder
20. Cell 10. Support

Gambar 6.1
Filter Press
(http://www.gtep.civ.puc-rio.br/imagens/fotos_labs/lirf19.jpg)

Gambar 6.2
Stopwatch
(grabbag.wordpress.com/files/2006/03/stopwatch.jpg)
1

3 5

Keterangan :
1. Skala
2. Rotor
3. Cup (bejana)
4. Motor
5. Speed Control Switch

Gambar 6.3
Fann VG Meter
(http://www.gtep.civ.puc-rio.br/imagens/fotos_labs/lirf19.jpg =fan vg meter)

Gambar 6.4
Jangka Sorong
(http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/9/94/Messschieber.jpg/300px-
Messschieber.jpg)
6.4 PROSEDUR PERCOBAAN
6.4.1 Kontaminasi NaCl
Prosedur kerja untuk kontaminasi NaCl adalah :
1. Membuat lumpur standar dengan komposisi 22,5 gr bentonite + 350 cc
aquadest. Mengukur pH, Viscositas, Gel Strength, Fluid loss dan Ketebalan
Mud Cake.
2. Menambahkan NaCl sebanyak 1 gr kedalam lumpur standar. Mengukur pH,
Viscositas, Gel Strength, Fluid Loss dan Ketebalan Mud Cake.
3. Melakukan langkah 2 dengan penambahan NaCl masing masing 3.5 gr, 7.5
gr dan 17.5 gr. Mengukur pH ,Viscositas, Gel Strength, Fluid Loss dan
Ketebalan Mud Cake.
4. Membuat lunpur baru dengan komposisi : Lumpur standar + 7.5 gr NaCl +
0.5 gr NaOH . Mengukur pH, Viscositas, Gel Strength, Fluid Loss dan
Ketebalan Mud Cake.
5. Melakukan langkah 4 dengan penambahan 1 gr NaOH. Ukur pH, Viscositas,
Gel Strength, Fluid Loss dan Ketebalan Mud Cake.

6.4.2 Kontaminasi Gypsum


1. Membuat Lumpur standar kemudian mengukur ph, Viscositas, gel
Strength, fluid loss dan ketebalan mud cake.
2. Membuat Lumpur baru dengan komposisi: Lumpur standar + 0,225 gr
gypsum. Kemudian mengukur ph, Viscositas, gel Strength, fluid loss dan
ketebalan mud cake.
3. Melakukan langkah 2 dengan penambahan masing-masing 0,5 gr, 1 gr, 1,5
gr gypsum. Kemudian mengukur ph, Viscositas, gel Strength, fluid loss dan
ketebalan mud cake.
4. Membuat Lumpur baru dengan komposisi: Lumpur standar + 1,5 gr
gypsum, + 0,2 gr soda ash. Kemudian mengukur ph, Viscositas, gel
Strength, fluid loss dan ketebalan mud cake.
5. Melakukan langkah 4 dengan penambahan 1 gr soda ash.
6.4.3 Kontaminasi Semen
1. Membuat lumpur standar Ukur PH,Viscositas, Gel Strength, Fluid Loss dan
ketebalan Mud Cake
2. Membuat lumpur baru dengan komposisi : lumpur standar + 0.225 gr
semen. Ukur PH,Viscositas, Gel Strength, Fluid Loss dan ketebalan Mud
Cake
3. Melakukan langkah 2 dengan penambahan masing masing 0.5 gr ,1,0 gr dan
1,5 gr semen. Ukur PH,Viscositas, Gel Strength, Fluid Loss dan ketebalan
Mud Cake
4. Membuat lumpur baru dengan komposisi : lumpu standar + 1,5 gr seen +
0,2 gr Monosodium Phosphate. Ukur PH,Viscositas, Gel Strength, Fluid
Loss dan ketebalan Mud Cake
5. Melakukan langkah 4 dengan penambahan 1,0 gr Monosodium Phosphate.

6.5 DATA HASIL PERCOBAAN DAN PENGOLAHAN DATA

6.5.1 Data Dan Perhitungan


Kontaminasi Semen
Berat Semen = 2,5 gram
PV = C600 – C300 GS (10”) = 14
= 20 – 17 GS (10’) = 20
= 3 cp FL = 20.75 ml
YP = C300 – PV MC = 0,4 cm
= 17 – 3 pH = 12
= 14 lb/1000 ft2
Tabel 6.1
Hasil Percobaan Masing-Masing Kelompok
K

Additive Penambahan P YP GS GS FL MC pH
Bentonite Air Seme
NaCl V 10" 10'
el. (gr) (ml) n
I 22,5 350 - - 1 2 3 4 14 0,3 9
II 22,5 350 - 1 3 8 7 9 19,5 0,5 8
III 22,5 350 1,5 - 4 1 4 17 17 0,3 11
IV 22,5 350 - 5 2 6 7 8 30 0,4 7
V 22,5 350 2,5 - 3 14 14 20 20,75 0,4 12
VI 22,5 350 - - 2 4 2 4 11,5 0,17 9
VII 22,5 350 4 - 4 6 10 13 30 0,6 12
VIII 22,5 350 - 8 3 4 5 4 23,5 0,4 7
IX 22,5 350 - 8 3 4 5 4 23,5 0,4 7

6.5.2 Grafik
PV, YP, GS 10", GS 10', FL, MC, pH

NaCl

Grafik 6.1
Additive (NaCl) vs PV, YP, GS 10", GS 10', FL, MC, pH
PV, YP, GS 10", GS 10', FL, MC, pH
PV
YP
GS 10
GS 10'
FL
MC
pH

Semen

Gambar 6.2
Additive (Semen) vs PV, YP, GS 10", GS 10', FL, MC, pH

6.6 PEMBAHASAN

Dalam suatu pemboran, kontaminasi merupakan salah sutu masalah yang perlu
diperhatikan. Kontaminasi ini dapat terjadi saat proses berlangsung maupun saat
penyemenan berlangsung. Kontaminasi saat proses berlangsung misalnya
kontaminasi sodium Chloride (saat pemboran memasuki lapisan garam dalam
formasi), kontaminasi gypsum (terjadi saat formasi menembus formasi gypsum).
Sedangkan kontaminasi saat penyemenan berlangsung, lumpur dikontaminasi oleh
semen dimana penyemanan kurang sempurna.
Dalam percobaan kita menganalisis lumpur dengan kontaminasi Semen. Untuk
kesempurnaan lumpur kita menggunakan Semen sebesar 2,5 gr. Dari percobaan
memperoleh plastic viscosity sebesar 3 cp dan yield point sebesar 14 lb/100ft 2.
Untuk gel strength 10 detik diperoleh 14, sedangkan gel strength dalam 10 menit
diperoleh sebesar 20. Pada percobaan menentukan filtration loss kita memperoleh
volume sebesar 20,75 ml dengan mud cake 0,4 cm. pH yang didapat dari lumpur
pemboran sebesar 12, oleh karena pH > 7 sehingga lumpur bersifat basa.
Dalam keadaan di lapangan perubahan filtration loss tidak dikehendaki karena
filtration loss yang terlalu besar dapat menyebabkan terjadinya pengurangan
permeabilitas terhadap batuan reservoir (formation damage).
Dalam keadaan di lapangan perubahan tebal mud cake ini menjadi suatu
masalah. Apabila mud cake terlalu tebal maka ditakutkan dapat menjepit pipa
pemboran sehingga dapat mengganggu proses pemboran. Sedangkan dalam keadaan
dilapangan gel strength yang terlalu besar menyebabkan masalah, untuk diperlukan
thinner.

6.7 KESIMPULAN
6. Dari hasil percobaan diperoleh hasil pengamatan sebagai berikut:

Percobaan Menggunakan Fann VG Meter


 Plastic Viscosity untuk Lumpur : 3 cp
 Yield point untuk Lumpur : 14 lb/ft2
 Gel Strength 10’’ untuk Lumpur : 14 (dalam 100 lb/ft2)
 Gel Strength 10’ untuk Lumpur : 20 (dalam 100 lb/ft2)
Percobaan Menggunakan Filter Press
Volume Filtration Loss
 Saat 2 menit : 3 ml
 Saat 4 menit : 5 ml
 Saat 6 menit : 7 ml
 Saat 7,5 menit : 8 ml
 Saat 8 menit : 8,5 ml
 Saat 10 menit : 10 ml
 Saat 15 menit : 13 ml
 Saat 20 menit : 15,5 ml
 Saat 30 menit : 20,75 ml
Tebal Mud Cake : 4 mm (0,4 cm)
pH : 12 (bersifat basa).

2. pH Lumpur dari percobaan yang kami lakukan, yaitu 12, maka lumpur

bersifat basa.

3. Kontaminasi dari NaCl (garam) menyebabkan perubahan sifat – sifat fisik

lumpur pemboran, yaitu Penurunan pH, Penambahan Viskositas plastis (p),

Penambahan gel strength (GS), Penambahan filtration loss dan Penambahan

tebal mud cake.

4. Semakin besar massa kontaminan semakin besar pula harga plastic viscosity,

yield point, gel strength, namun berkebalikan dengan fluid loss dan tebal mud

cake.

5. Dengan mengetahui sifat-sifat fisik lumpur maka dapat diketahui pula


karakteristik lumpur pemboran yang sesuai dengan keadaan formasi.

6.8 JAWABAN PERTANYAAN MODUL

1. Dari data diatas, kesimpulan apakah yang dapat saudara tarik dari masing-
masing jenis kontaminasi lumpur pemboran? Jelaskan!
Penyelesaian:

Dari data diatas, dapat disimpulkan sebagai berikut


a. Kontaminasi NaCl
NaCl merupakan garam yng terbentuk pada lapisan batuan yang
terjadi pada batuan dangkal. Air garam yang terendapkan akan membentuk
endapan garam akibat dari evaporasi yang dipengaruhi oleh suhu dan
temperatur. Dampaknya terhadap lumpur pemboran :
 Gel strength meningkat (jumlah yang sedikit) dan berlaku sebaliknya
pada jumlah yang besar.
 Filltration loss meningkat.
 Mud cake akan semakin tabal (meningkat) pada lumpur dasar 7.5 gram,
ketebalan mud cake menjadi tiga kali lipat tebalnya apabila dibandingkan
lumpur dasar.
 Dial reading akan menurunkan viskositas plastiknya dan menaikan
viskositas nyata.
b. Kontaminasi Gypsum
Merupakan hasil evaporasi air laut yang terjadi pada laut dangkal
dengan rumus : CaSO4.2H2O. Gypsum memiliki sifat-sifat : menyerat,
kekerasannya 2, lebih keras dibandingkan NaCl.
 Meningkatkan gel strength
 Filtration loss mengalami peningkatan
 Mud cake meningkat (tergantung jumlah gypsum yang dicampurkan)
 Pada pembacaan dial reading kontaminasi gypsum dapat merubah
sifat-sifat fisik lumpur tertentu baik viskositas plastik, viskositas nyata,
dan yield point.
c. Kontaminasi semen
Terjadinya akibat operasi peyemenan yang kurang sempurna atau
setelah penyebaran lapisan semen dalam casing, float collar dan casing
shoe. Kontaminasi semen akan merubah viskositas, yield point, gel strength,
fluid loss dan pH lumpur.

 Dapat meningkatkan gel strength dan viskositas.


 Peningkatan filtration loss (tidak begitu besar jika dibandingkan
dengan kontaminasi NaCl dan Gypsum).
 Pengkatan dial reading pada pembentukan semen yang terlalu banyak
seperti peningkatan viskositas plastik dan yield point.

2. Jelaskan langkah-langkah untuk menanggulangi setiap jenis kontaminasi


lumpur pemboran!
Penyelesaian:
Langkah-langkah untuk mengurangi setiap jenis kontaminan :
a. Kontaminasi gypsum
 Penambahan CaSO4 pada rate yang terkontrol, maka viscositas dan gel
strength yng berhubungan dengan contaminasi ini dapat dibatasi.
 Ditambah ion Ca+2 agar tidak akan terjadi pengentalan lebih lanjut.
 Menambahkan prerevativ untuk mencegah sementasi
b. Kontaminasi garam ( NaCl )
Diatasi dengan cara pengenceran lalu didispersi namun sebelumnya
dinaikan pH-nya dengan cartic.
c. Kontaminasi semen
 Melakukan penyemenan yang sempurna
 Pengenceran viscositas lumpur dengan menambahkan
air dan Gel Strength 10 menit tanpa menimbulkan masalah
tertentu, begitu juga yang terjadi/ dilakukan untuk penurunan gel
strength.
 Apabila terjadi kenaikan filtration loss maka perlu
adanya :
 Penambahan koloid
 Starch
 CMC Driscoss (CMC tidak dianjurkan pada kontaminasi NaCl)
 Minyak
 Q-Broxin (baik untuk dynamic maupun static loss).
BAB VII 6.5.
87
86
85
84
83
3
PENGUKURAN HARGA MBT (METHYLENE BLUE TEST) Gr
afi
7.1 TUJUAN PERCOBAAN k

1. Untuk menentukan kemampuan clay dalam mengikat kation dari suatu


larutan.
2. Menentukan harga CEC (cation exchange capacity) atau KTK (kapisitas
tukar kation) suatu sampel bentonite.

7.2 DASAR TEORI


Seperti kebanyakan metode pertukaran kation, tes dengan menggunakan

methyl blue digunakan untuk mengukur total kapasitas pertukaran kation dari

suatu sistem clay, dimana pertukaran kation tersebut tergantung dari jenis dan

kristallinitas mineral, pH larutan, jenis kation yang dipertukarkan, dan

konsentrasi kandungan mineral yang terdapat dalam clay.


82
Kemampuan pertukaran kation didasarkan atas urutan dari kekuatan ikatan
88
ion–ion berikut ini :
Li+ < Na+ < H+ < K+ < NH4+ < Mg2+ < Ca2+ < Al3+
Harga pertukaran kation yang paling besar dimiliki oleh mineral allogenic
(pecahan batuan induk), sedangkan yang paling kecil dimiliki oleh mineral
authogenic (proses kimiawi). Kapasitas tukar kation dari beberapa jenis mineral
clay dapat dilihat pada tabel VII-1.
Sedangkan laju reaksi pergantian kation tergantung pada jenis kation yang
dipertukarkan dan jenis serta kadar mineral clay (konsentrasi kation).
Adapun hal yang menyebabkan mineral clay memiliki kapasitas tukar
kation adalah :
1. Adanya ikatan yang putus disekeliling sisi unit silika alumina, akan
menimbulkan muatan yang tidak seimbang sehingga agar seimbang kembali
(harus bervalensi rendah) diperlukan penyerapan kation.
2. Adanya subsitusi alumina bervalensi tiga di dalam kristal untuk silika
equivalent, serta ion – ion bervalensi rendah terutama magnesium di dalam
struktur tetrahedral.
3. Penggantian hidrogen yang muncul dari gugusan hidroksil yang muncul oleh
kation – kation yang dapat ditukar–tukarkan (exchangeable). Untuk faktor ini
masih disangsikan kemungkinannya karena tidak mungkin terjadi pertukaran
hidrogen secara normal.

Tabel 7.1
Kapasitas Tukar Kation Dan Beberapa Jenis Mineral Clay

Kapasitas Tukar Kation,


Jenis Mineral Clay
meq./100 gr
Koalinite 3 – 15
Halloysite.2H2O 5 – 10
Halloysite.4H2O 10 – 40
Montmorilllonite 80 – 150
Illite 10 – 40
Vermiculite 100 – 150
Chlorite 10 – 40
Spiolite – Attapulgite 20 – 30

Reaksi pertukaran kation kadang–kadang bersamaan dengan terjadi


swelling. Jika permukaan clay kontak langsung dengan air dan menganggap
bahwa satu plat clay terpisah dari matriksnya, maka ion–ion yang bermuatan
positif (kation) akan meninggalkan plat clay tersebut. Karena molekul air adalah
polar maka molekul air akan ditarik balik oleh kation yang terlepas maupun oleh
plat clay, dan molekul air yang bermuatan positif akan ditarik oleh plat clay-nya
sendiri, sehingga keseluruhan clay akan mengembang.
7.3 PERALATAN DAN BAHAN

Peralatan
1. Timbangan
2. Gelas Ukur 50 cc
3. Gelas Erlenmeyer 250 cc
4. Magnet Batang
5. Hotplate
6. Multimagnetisir
7. Pipet
8. Buret Titrasi
9. Kertas Whatman
10. Stopwatch
Bahan
1. Bentonite
2. Aquadest
3. H2SO4 5 N
4. Methylene Blue
1

Keterangan :
1. Buret
2. Stand Buret

Gambar 7.1
Buret
(http://teachers.edenpr.org/~bgrussing/images)
Gambar 7.2
Erlenmeyer
(http://www.lasalle.g12.br/quimica/materiais.htm)
Gambar 7.3
Kertas Whatman
(http://www.shamanshop.net/store/proddetail.cfm/ItemID/65050.0/CategoryID/25
00.0/SubCatID/5715.0/file.htm)

7.4 PROSEDUR PERCOBAAN


1. Membuat lumpur dasar (sesuai dengan jenis bentonite).
2. Mengambil 2 ml sample dan dimasukkan ke dalam Erlenmeyer.
3. Menambahkan 10 ml aquadest.
4. Mengaduk dengan magnetisir dan ditambah 10 tetes H2SO4 5 N.
5. Memanaskan di hot plate selama 10 menit dan kemudian menambahkan
50 ml aquadest.
6. Menitrasi dengan methylene blue per 3 ml. Kemudian diaduk sela 20
detik.
7. Meneteskan pada filter paper kemudian catat penambahan methylene
blue sampai terbentuk tetesan dua gradasi warna (biru tua ditengah dan
biru muda dibagian luar)
vol MB
8. Menghitung KTK = vol Mud meq/100 gr
7.5 HASIL PENGAMATAN DAN PENGOLAHAN DATA
Data hasil percobaan

Tabel 7.2
Hasil Pengukuran Harga MBT
Kelompo Volume Volume Sampel
Air Bentonite KTK
k MBT (ml) Mud (ml)

I 350 22,5 12 2 6
II 350 22,5 24 2 12
III 350 22,5 18 2 9
IV 350 22,5 12 2 6
V 350 22,5 9 2 4,5
VI 350 22,5 15 2 7,5
VII 350 22,5 36 2 18
VIII 350 22,5 27 2 13,5
IX 350 22,5 42 2 21
104
Gambar 7.4.
Kertas Whatman Hasil Percobaan

7.5 PEMBAHASAN
Tes dengan menggunakan methyl blue digunakan untuk mengukur total

kapasitas pertukaran kation dari suatu sistem clay, dimana pertukaran kation

tersebut tergantung dari jenis dan kristallinitas mineral, pH larutan, jenis

kation yang dipertukarkan, dan konsentrasi kandungan mineral yang terdapat

dalam clay.

Kemampuan pertukaran kation didasarkan atas urutan dari kekuatan


ikatan ion – ion berikut ini :
Li+  Na+  H+  K+  NH4+  Mg2+  Ca2+  Al3+
Harga pertukaran kation yang paling besar dimiliki oleh mineral

allogenic (pecahan batuan induk), sedangkan yang paling kecil dimiliki oleh

mineral authogenic (proses kimiawi).


Dalam percobaan yang telah dilakukan dapat diketahui kemampuan

tukar kation bentonite adalah 4,5 meq/100 gr. Hal ini berarti jumlah kation

yang diserap oleh bentonite adalah 4,5 miliequivalent per 100 gram bentonite

kering. Dalam hal ini jenis mineral clay yang terdapat dalam bentonite dapat

berupa Koalinite..

Dengan kapasitas tukar kation yang lebih kecil maka tingkat hidrasi
menjadi lebih baik. Hal ini disebabkan semakin kecil kation yang ditukarkan
maka semakin kecil pula molekul air yang ditarik oleh plat clay. Yang
kemudian berakibat hidrasi menjadi lebih besar dan akibatnya clay lebih
mengembang.
Kapasitas tukar kation didasarkan pada kekuatan ikatan ion – ion.
Semakin kecil kapasaitas tukar kation maka kation – kation yang ditukarkan
106
adalah kation – kation yang ikatan ionnya lebih rendah, tingkat hidrasi
menjadi lebih besar akibatnya clay lebih mengembang.

7.5 KESIMPULAN

1. Harga KTK dari bentonite indobent adalah 4,5 meq/100 gr dengan mineral
clay koalinite dengan metode methylene blue test..
2. Harga kapasitas tukar kation diperoleh dengan Methylene Blue Test.
3. Semakin kecil kation yang ditukarkan, maka semakin kecil pula molekul
air yang ditarik oleh plat clay.
4. Bentonite yang lebih baik adalah bentonite dengan harga kapasitas kation
yang lebih rendah.
5. Bentonite yang baik adalah bentonite yang stabilitas claynya besar, tingkat
hidrasinya besar, serta kerusakan yang ditimbulkan pada formasi
seminimal mungkin.
BAB VIII

PEMBAHASAN UMUM

Analisa lumpur pemboran adalah salah satu bagian dari berbagai analisa
yang dilakukan dalam operasi pemboran putar. Suatu pengeboran, sepertinya hal
yang mudah yaitu membuat lubang sumur yang menembus lapisan yang kaya
akan minyak. Namun, itu tidak semudah yang kita bayangkan sebab pengeboran
suatu sumur minyak dilakukan melalui operasi yang khusus dan rumit yang
diperoleh setelah melakukan studi di bidangnya, melakukan eksperimen-
eksperimen, dan menerapkan dalam praktek di lapangan.
Densitas lumpur bor merupakan salah satu sifat lumpur yang sangat penting,

karena peranannya berhubungan langsung dengan fungsi lumpur bor sebagai

penahan tekanan formasi. Adanya densitas lumpur bor yang terlalu besar akan

menyebabkan lumpur hilang ke formasi (loss circulation), sedangkan jika terlalu

kecil dapat menyebabkan “kick” (masuknya fluida ke lubang sumur). Maka

densitas lumpur harus disesuaikan dengan keadaan formasi yang akan dibor.

Pada saat praktikum kita membuat lumpur dasar untuk menentukan densitas
lumpur, sand content, dan kadar cairan tapisan. Sedangkan lumpur dasar itu
sendiri merupakan lumpur yang dibuat dari bentonite sebesar 22,5 gr ditambah
dengan air sebanyak 350 ml. Untuk menentukan densitas kita menggunakan alat
mud balance. Kalibrasi alat dengan air perlu dilakukan agar didapatkan hasil yang
optimal dalam penganalisaan lumpur dasar. Pada saat kalibrasi alat dengan air,
rider diarahkan pada skala 8.33 ppg, hal ini ditujukan untuk mengkonversi massa
jenis air 1 gr/cc menjadi 8.33 ppg. Membersihkan mud balance dan setelah cup
ditutup akan mengakibatkan tumpahan yang merupakan salah satu hal untuk
mengantisipasi kesalahan penganalisaan densitas lumpur. Selain itu, faktor-faktor
yang mempengaruhi pengukuran densitas dengan peralatan mud balance, antara
lain :
5. Pengadukan pencampuran bentonite dan air kurang merata.
6. Lumpur yang dites dalam mud balance harus mewakili lumpur secara
keseluruhan lumpur yang telah dibuat.
7. Kebersihan dari peralatan mud balance itu sendiri.
8. Keseimbangan komponen-komponen dalam pembuatan lumpur.

Dari percobaan densitas lumpur, didapat bahwa densitas dari lumpur yang

diuji (350 cc air + 22,5 gram bentonite + 11 gram barite), yaitu 8,8 ppg atau 1,06

gr/cc. Lumpur harus tercampur dengan baik, agar diperoleh densitas yang akurat,

begitu juga pengamat harus teliti saat membaca skala rider yang diatur agar mud

balance menjadi seimbang. Dalam percobaan perolehan densitas dapat dibuat

grafik additive (barite dan air) vs densitas. Didapat trendline hubungan yang

saling tegak lurus, dimana semakin besar jumlah barite maka akan diperoleh

densitas yang semakin besar pula.

Percobaan sand content, penambahan air dalam lumpur yang kemudian


dikocok dimaksudkan agar lumpur menjadi lebih encer sehingga proses
penuangan ke dalam sand content menjadi lebih mudah. Pembilasan dengan air
juga dilakukan agar sisa lumpur yang masih tertinggal dalam tabung gelas ukur
dapat dibilas semua. Berdasarkan rumus didapatkan apabila berat pasir besar
maka sand content semakain besar. Akan tetapi dalam percobaan diperoleh trend
line dari grafik berat pasir vs sand content dimana berat pasir semakin besar maka
maka didapat sand content yang semakin kecil. Hal ini dimungkinkan karena
partikel-partikel yang terdapat dalam lumpur dasar kurang dari 74 micron
sehingga tidak dapat tersaring dengan baik.
Dari percobaan penentuan kadar cairan tapisan dapat ditentukan volume

minyak dan volume air. Kadar minyak dalam percobaan ini, yaitu 3,6 % dan kadar
airnya, yaitu 70%.. Dalam percobaan didapatkan bahwa % berat padatan dalam

percobaan didapatkan = 14%, yang berarti 14% dari berat lumpur dihasilkan oleh

padatan. Padatan yang dimaksud ini berupa bentonite ataupun padatan yang

terkandung dalam minyak.

Dalam keadaan sebenarnya % berat padatan yang diharapkan seminimal

mungkin agar tidak banyak dan agar densitas lumpur pemboran sesuai dengan

yang diharapkan.

Viskositas merupakan keengganan fluida untuk mengalir dan berfungsi


secara langsung dalam pengukuran sifat-sifat rheology fluida pemboran yang
sangat penting mengingat efektivitas pengangkatan cutting.
Pada percobaan dengan menggunakan Marsh Funnel, terlebih dahulu
lumpur dicampur dan diaduk dengan mud mixer. Kemudian, lumpur dituangkan
kedalam marsh funnel dengan menutup ujungnya dengan jari, Setelah itu,
menuangkannya ke bejana tertentu isinya yang telah disediakan, dan mencatat
waktu yang diperlukan untuk mengeluarkan semua lumpur dari marsh funnel.
Dari hasil percobaan, didapat waktu 15,44 sekon untuk 375 cc volume lumpur.
Sehingga jika 1500 cc lumpur, maka waktu yang dibutuhkan, yaitu 15,44 sekon x
4 = 61,76 sekon.
Fungsi dari NaCl yang digunakan adalah sebagai thinner (pengencer).
Semakin banyak pengencer yang digunakan, maka lumpur akan menjadi encer,
begitu pula sebaliknya.
Didalam prektek lapangan viskositas, lumpur mempunyai peranan yang
sangat penting karena berhubungan dengan proses pengangkatan cutting.
Viskositas yang terlalu tinggi dan terlalu rendah dapat meyebabkan gangguan
pada proses pemboran. Jika viskositas terlalu tinggi, maka umpur akan menjadi
kental sehingga laju pemboran turun dan kerja pompa berat sehingga bias
menyebabkan kerusakan formasi. Namun, jika lumpur dengan viskositas yang
terlalu kecil, lumpur akan terlalu encer sehingga cutting tidak dapat terangkat dan
akan cenderung mengendap sehingga dapat menghambat proses pemboran. Jadi,
penentuan viskositas sangat penting guna mengetahui bahwa apakah viskositas
harus dinaikkan atau diturunkan sehingga mencapai viskositas normal yang
dibutuhkan dalam proses pemboran.
Viskositas memiliki kaitan dengan shear stress dimana semakin besar shear
stress maka semakin besar pula viskositas begitu juga semakin kecil shear stress
maka viskositas semakin kecil.
Dengan alat Fann VG Meter, didapatkan C600 = 5, dan C300 = 3.5, sehingga
plastic viscosity-nya 1,5 cp dan yield point-nya 2 lb/ft 2. Pada pengukuran Gel
Strength, nilai simpangan terjauh dihasilkan akibat digerakkannya rotor 3 RPM,
maka :
 Untuk Gel Strength 10” didapat 3 (100 lb/ ft2)
 Untuk Gel Strength 10’ didapat 4,5 (100 lb/ ft2)
Dalam praktek dilapangan sifat Gel Strength sangat diperlukan saat Round
Trip sehingga dapat mencegah pengendapan cutting didasar sumur yang dapat
menyebabkan kesulitan pengeboran selanjutnya.
Shear stress dan shear rate saat 300 RPM dan 600 RPM masing-masing,
yaitu 17,77 dyne/cm2, 322,2 detik-1 dan 25,38 dyne/cm2, 644,4 detik-1.
Sedangkan harga viskositas nyata saat 300 RPM, yaitu 3,5 cp, dan saat 600 RPM,
yaitu 2,5 cp.
Percobaan penentuan filtrate dan mud cake ini menggunakan alat filter
press. Prinsip kerjanya yakni memberi tekanan sebesar 100 psi pada lumpur untuk
untuk mendapatkan filtrate dan mud cake, filtrate akan keluar melalui tube
sedangkan mud cake akan tertahan pada filter paper. Dari percobaan diperoleh
volume filtrate = 20,75 ml, tebal mud cake = 0,4 cm dan pH = 12.
Pengontrolan filtration loss dan mud cake perlu dilakukan setiap waktu agar
tidak menimbulkan masalah dalam operasi pemboran dan evaluasi formasi dan
tahap produksi. Filtration loss yang tidak terlalu besar dan mud cake yang tipis
menjadi keharusan yang berguna sebagai bantalan yang baik antara drill string
dengan permukaan lubang bor.
Apabila filtration besar maka mud cake yang terbentuk juga semakin tebal
sehingga menimbulkan masalah seperti terjepitnya drill string dan filtrate yang
menyusup kedalam formasi akan menyebabkan kerusakan formasi atau formation
damage yaitu pengembangan clay, penyumbatan porositas disekitar lubang bor
dan juga dapat mengurangi keefektifan permeabilitasnya.
Dalam keadaan lapangan, penentuan pH sangat berpengaruh terhadap
kondisi Lumpur, yaitu digunakan sebagai penunjuk zat kimia. Apabila dalam
keadaan kadar asam (pH < 7) maka Lumpur tersebut akan mempunyai sifat
korosif terhadap peralatan bor dalam sumur. Oleh karena itu pH Lumpur
diharuskan atau tetap dijaga agar tetap bersifat basa yaitu dengan pH antara 8 –
11.
Dalam pelaksanaan suatu pengeboran menembus zona-zona tertentu,
diperlukan pengetahuan khusus mengenai kondisi reservoarnya, apakah zona
tersebut memiliki tingkat keasaman yang tinggi atau tidak, dan bagaimana
kandungan ion Cl - ataupun kondisi lapisan limestone dengan kandungan gypsum-
nya. Hal ini perlu dianalisa mengingat sifat kimia dari lapisan-lapisan ataupun
formasi reservoar tersebut yang dapat mempengaruhi proses pengeboran. Data-
data yang diperlukan meliputi tingkat alkalinitas, kesadahan total, kandungan ion
klor, ion kalsium, ion besi, serta pH lumpur bor (dalam hal ini filtratnya). Dalam
hal ini kita hanya menganalisa filtrat dari lumpur pemboran karena dengan
demikian kita bisa megintepretasikan kondisi reservoar yang sebenarnya dengan
konsentrasi zat additive tertentu

Percobaan alkalinitas mempunyai prinsip dasar dengan metode titrasi.


Larutan standar yang digunakan adalah H2SO4, titrasi pertama menggunakan
indikator phenolphthalein dan selanjutnya dengan menggunakan indikator methyl
orange.

Dari percobaan alkalinitas ini, larutan standart H2SO4 yang digunakan


adalah M = 4 ml untuk indikator phenolphthalein dan P = 0,07 ml untuk indikator
methyl orange. Karena 2P < M maka akan menunjukkan adanya CO 3- dan HCO3-.
Dari perhitungan diperoleh CO32- = 28 ppm dan HCO3-= 1,57 ppm. Disamping itu,
nilai kesadahan total, yaitu 50 epm (Ca2+ dan Mg2+).
Ion Ca2+ dan Mg2+ merupakan hard water atau air sadah yang berasal dari
lumpur saat member formasi gypsum. Berdasarkan perhitungan, kesadahan Ca2+
sebesar 935,2 ppm, dan kesadahan Mg2+ sebesar 567,15 ppm.

Analisa kandungan ion klor (Cl-) diperlukan untuk mengetahui kontaminasi


garam yang masuk ke sistem lumpur pada waktu pemboran menembus formasi
garam ataupun kontaminasi garam yang berasal dari air formasi. Berdasarkan
percobaan diperoleh kandungan Cl - sebesar 710 ppm, dimana apabila kandungan
berlebih pada lumpur pemboran akan menyebabkan kenaikan viskositas , yield
point, gel strength, dan penurunan pH, sehingga dapat menimbulkan gangguan
pada pemboran.

Analisa kandungan Ion Besi (Fe2+), diperlukan untuk mengontrol terjadinya


korosi pada peralatan bor. Hasil perhitungannya, yaitu 893,6 ppm (metode I) dan
5585 ppm (metode II).
Dalam suatu pemboran, kontaminasi merupakan salah sutu masalah yang
perlu diperhatikan. Kontaminasi ini dapat terjadi saat proses berlangsung maupun
saat penyemenan berlangsung. Kontaminasi saat proses berlangsung misalnya
kontaminasi sodium Chloride (saat pemboran memasuki lapisan garam dalam
formasi), kontaminasi gypsum (terjadi saat formasi menembus formasi gypsum).
Sedangkan kontaminasi saat penyemenan berlangsung, lumpur dikontaminasi
oleh semen dimana penyemanan kurang sempurna.
Dalam percobaan kita menganalisis lumpur dengan kontaminasi Semen.
Untuk kesempurnaan lumpur kita menggunakan Semen sebesar 2,5 gr. Dari
percobaan memperoleh plastic viscosity sebesar 3 cp dan yield point sebesar 14
lb/100ft2. Untuk gel strength 10 detik diperoleh 14, sedangkan gel strength dalam
10 menit diperoleh sebesar 20. Pada percobaan menentukan filtration loss kita
memperoleh volume sebesar 20,75 ml dengan mud cake 0,4 cm. pH yang didapat
dari lumpur pemboran sebesar 12, oleh karena pH > 7 sehingga lumpur bersifat
basa.
Dalam keadaan di lapangan perubahan filtration loss tidak dikehendaki
karena filtration loss yang terlalu besar dapat menyebabkan terjadinya
pengurangan permeabilitas terhadap batuan reservoir (formation damage).
Dalam keadaan di lapangan perubahan tebal mud cake ini menjadi suatu
masalah. Apabila mud cake terlalu tebal maka ditakutkan dapat menjepit pipa
pemboran sehingga dapat mengganggu proses pemboran. Sedangkan dalam
keadaan dilapangan gel strength yang terlalu besar menyebabkan masalah, untuk
diperlukan thinner.
Tes dengan menggunakan methyl blue digunakan untuk mengukur total

kapasitas pertukaran kation dari suatu sistem clay, dimana pertukaran kation

tersebut tergantung dari jenis dan kristallinitas mineral, pH larutan, jenis kation

yang dipertukarkan, dan konsentrasi kandungan mineral yang terdapat dalam clay.

Kemampuan pertukaran kation didasarkan atas urutan dari kekuatan ikatan


ion – ion berikut ini :
Li+  Na+  H+  K+  NH4+  Mg2+  Ca2+  Al3+
Harga pertukaran kation yang paling besar dimiliki oleh mineral allogenic
(pecahan batuan induk), sedangkan yang paling kecil dimiliki oleh mineral
authogenic (proses kimiawi).

Dalam percobaan yang telah dilakukan dapat diketahui kemampuan tukar


kation bentonite adalah 4,5 meq/100 gr. Hal ini berarti jumlah kation yang diserap
oleh bentonite adalah 4,5 miliequivalent per 100 gram bentonite kering. Dalam hal
ini jenis mineral clay yang terdapat dalam bentonite dapat berupa Koalinite..

Dengan kapasitas tukar kation yang lebih kecil maka tingkat hidrasi menjadi
lebih baik. Hal ini disebabkan semakin kecil kation yang ditukarkan maka
semakin kecil pula molekul air yang ditarik oleh plat clay. Yang kemudian
berakibat hidrasi menjadi lebih besar dan akibatnya clay lebih mengembang.
Kapasitas tukar kation didasarkan pada kekuatan ikatan ion – ion. Semakin
kecil kapasaitas tukar kation maka kation – kation yang ditukarkan adalah kation
– kation yang ikatan ionnya lebih rendah, tingkat hidrasi menjadi lebih besar
akibatnya clay lebih mengembang.
BAB IX

KESIMPULAN UMUM

1. Lumpur dasar dibuat dari bentonite 22,5 ditambah dengan 350 ml air.
2. Hasil Percobaan yang kami lakukan dengan menggunakan lumpur dasar
yang dibuat dari bentonite 22,5 gram ditambah dengan 350 ml air, yaitu:
 Percobaan Densitas
Densitas lumpur dasar + 11 gr barite = 8,8 ppg (1,06 gr/cc)

 Percobaan Penentuan Kadar Tapisan lumpur


- %Volume Minyak : 3,6 % - Gram Padatan : 3,27 gr
- %Volume Air : 70 % - ml. Padatan : 2,64 ml
- %Volume Padatan: 26,4% - SG Padatan Rata-rata : 1,24
- Gram Minyak : 0,28 gr - % Berat Padatan : 30,98
- Gram Lumpur : 10,56 gr
3. Densitas lumpur bor merupakan salah satu sifat lumpur yang sangat penting karena

peranannya berhubungan dengan fungsi lumpur bor sebagai penahan tekanan

formasi.

4. Faktor-faktor yang mempengaruhi pengukuran densitas dengan peralatan mud

balance, antara lain :

e. Pengadukan pencampuran bentonite dan air kurang merata.


f. Lumpur yang dites dalam mud balance harus mewakili lumpur
secara keseluruhan lumpur yang telah dibuat.
g. Kebersihan dari peralatan mud balance itu sendiri.
h. Keseimbangan komponen-komponen dalam pembuatan lumpur.
5. Faktor-faktor yang mempengaruhi pengukuran densitas dengan peralatan mud
balance, antara lain :
i. Pengadukan pencampuran bentonite dan air kurang merata.
j. Lumpur yang dites dalam mud balance harus mewakili lumpur
secara keseluruhan lumpur yang telah dibuat.
k. Kebersihan dari peralatan mud balance itu sendiri.
Keseimbangan komponen-komponen dalam pembuatan
lumpur.
6. Densitas lumpur yang terlalu besar akan menyebakan lumpur hilang ke formasi

(loss circulation) dan apabila terlalu kecil akan menyebabkan kick (masuknya

fluida formasi ke lubang sumur).

7. Densitas lumpur dapat diukur dengan menggunakan alat hydrometer maupun


mud balance.
8. Penentuan kadar air, minyak, dan padatan dalam lumpur dimaksudkan agar
pengontrolan lumpur pemboran yang telah disirkulasikan dapat dilakukan
dengan tepat.
9. Dari percobaan, dapat dihasilkan sebagai berikut ini :
Percobaan Menggunakan Mursh Funnel
 Waktu untuk Lumpur (375 cc) : 15,44 sekon
Waktu untuk Lumpur (1500 cc) : 15,44 x 4 = 61,76 sekon.
Percobaan Menggunakan Fann VG Meter
 Plastic Viscosity untuk Lumpur : 1,5 cp
 Yield point untuk Lumpur : 2 lb/ft2
 Gel Strength 10’’ untuk Lumpur : 3 (dalam 100 lb/ft2)
Gel Strength 10’ untuk Lumpur : 4,5 (dalam 100 lb/ft2)
 Shear Stress pada 300 RPM : 17,77 dyne/cm2
Shear Stress pada 600 RPM : 25,38 dyne/cm2
 Shear Rate pada 300 RPM : 322,2 detik-1
Shear Rate pada 600 RPM : 644,4 detik-1
 Viskositas Nyata pada 300 RPM : 3,5 cp
Viskositas Nyata pada 600 RPM : 2,5 cp

10. Penambahan garam pengencer (thinner), misalnya: NaCl, menyebabkan :


 Berkurangnya viskositas kinematik
 Berkurangnya viskositas plastik
 Berkurangnya shear stress
 Berkurangnya yield point
 Berkurangnya gel strength
11. Dalam percobaan seringkali hasilnya tidak sesuai dengan teori, hal ini
mungkin disebabkan karena pembacaan skala yang tidak tepat, serta
penakaran jumlah bahan yang tidak sesuai.
12. Kenaikan densitas akan berhubungan dengan kenaikan viscositas lumpur
pemboran.
13. Viscositas mempunyai hubungan yang setara dengan gel strength, densitas
dan tekanan hidrostatik lumpur.
14. Dari hasil percobaan filtrasi dan mud cake diperoleh data-data hasil
pengamatan sebagai berikut:
Volume Filtration Loss
 Saat 2 menit : 3 ml
 Saat 4 menit : 5 ml
 Saat 6 menit : 7 ml
 Saat 7,5 menit : 8 ml
 Saat 8 menit : 8,5 ml
 Saat 10 menit : 10 ml
 Saat 15 menit : 13 ml
 Saat 20 menit : 15,5 ml
 Saat 30 menit : 20,75 ml
Tebal Mud Cake : 4 mm (0,4 cm)
pH : 12 (bersifat basa).
14. Semakin besar filtration loss-nya, maka semakin tebal mud cake yang terjadi.
15. Pembentukan atau tebal atau tipisnya mud cake tergantung dari faktor tekanan
(P), temperatur (T), dan kedalaman (D).
16. Filtration loss yang besar dan mud cake yang tebal akan mengakibatkan
formation damage dan terjepitnya drill string.
17. Penentuan pH lumpur haruslah bersifat basa, karena jika bersifat asam akan
memiliki sifat korosif terhadap rangkaian peralatan bor.
18. Setelah melakukan percobaan analisa kimia lumpur pemboran, diperoleh hasil
percobaan, yaitu:
a. Total alkalinity : 26,67 epm
CO32- alkalinity : 28 ppm

HCO3- alkalinity : 1,57 ppm

b. Kesadahan Total : 50 epm

c. Kesadahan Ca2+ : 935,2 ppm

Kesadahan Mg2+ : 567,15 ppm

d. Kandungan Cl- : 710 ppm

e. Kandungan Fe2+ : 893,6 ppm (I)

5585 ppm (II)

19. Metode utama yang digunakan dalam analisa kimia lumpur pemboran adalah
titrasi.
20. Dengan melakukan analisa kimia kita dapat mengontrol kandungan ion-ion
terhadap sifat-sifat fisik lumpur pemboran.
21. Alkalinitas filtrat dapat diketahui dengan mengukur kapasitas penawar asam
dari filtrat tersebut.
22. Dengan mengetahui sifat-sifat lumpur maka dapat pula diketahui karakteristik
lumpur pemboran yang sesuai dengan kondisi formasi.
23. Dari hasil percobaan diperoleh hasil pengamatan sebagai berikut:

Percobaan Menggunakan Fann VG Meter


 Plastic Viscosity untuk Lumpur : 3 cp
 Yield point untuk Lumpur : 14 lb/ft2
 Gel Strength 10’’ untuk Lumpur : 14 (dalam 100 lb/ft2)
 Gel Strength 10’ untuk Lumpur : 20 (dalam 100 lb/ft2)
Percobaan Menggunakan Filter Press
Volume Filtration Loss
 Saat 2 menit : 3 ml
 Saat 4 menit : 5 ml
 Saat 6 menit : 7 ml
 Saat 7,5 menit : 8 ml
 Saat 8 menit : 8,5 ml
 Saat 10 menit : 10 ml
 Saat 15 menit : 13 ml
 Saat 20 menit : 15,5 ml
 Saat 30 menit : 20,75 ml
Tebal Mud Cake : 4 mm (0,4 cm)
pH : 12 (bersifat basa).

24. pH Lumpur dari percobaan yang kami lakukan, yaitu 12, maka lumpur

bersifat basa.

25. Kontaminasi dari NaCl (garam) menyebabkan perubahan sifat – sifat fisik

lumpur pemboran, yaitu Penurunan pH, Penambahan Viskositas plastis (p),

Penambahan gel strength (GS), Penambahan filtration loss dan Penambahan

tebal mud cake.

26. Semakin besar massa kontaminan semakin besar pula harga plastic viscosity,

yield point, gel strength, namun berkebalikan dengan fluid loss dan tebal mud

cake.

27. Dengan mengetahui sifat-sifat fisik lumpur maka dapat diketahui pula

karakteristik lumpur pemboran yang sesuai dengan keadaan formasi.

28. Harga KTK dari bentonite indobent adalah 4,5 meq/100 gr dengan mineral
clay koalinite dengan metode methylene blue test..
29. Harga kapasitas tukar kation diperoleh dengan Methylene Blue Test.
30. Semakin kecil kation yang ditukarkan, maka semakin kecil pula molekul air
yang ditarik oleh plat clay.
31. Bentonite yang lebih baik adalah bentonite dengan harga kapasitas kation
yang lebih rendah.
32. Bentonite yang baik adalah bentonite yang stabilitas claynya besar,
tingkat hidrasinya besar, serta kerusakan yang ditimbulkan pada formasi
seminimal mungkin.
DAFTAR PUSTAKA

1. Buntoro, Aris, ”Lumpur Pemboran Perencanaan dan Solusi Masalah Secara


Praktis”, UPN ”Veteran” Yogyakarta, 1998..
2. Grim, R.E., “Clay Mineralogy”, Mc. Graw Hill Book Co., New York, USA,
1986.
3. Nur Suharcaryo, “Penelitian Metode Pemanfaatan Endapan Clay (Lempung)
Dalam Negeri”, Tesis, Jurusan Teknik Perminyakan ITB, Bandung, 1996.
4. Rudi Rubiandini R.S., Diktat Kursus “Mud Design and Problem Solving”,
PT Redekatama Mitra, 1996.
5. _________, “Apparatus and Procedure for the Fluid Testing of Drilling
Mud, Oil and Gas Production Fluids”, Baroid Petroleum Services, 1975.
6. _________, “Buku Petunjuk Praktikum Analisa Lumpur Pemboran”,
Laboratorium Analisa Semen dan Lumpur, UPN “Veteran”, Yogyakarta,
2002.
7. _________, “Fluids Facts Engineering” Vol. 1 , Baker Hughes Inteq, 1998.