Anda di halaman 1dari 6

PENULISAN ILMIAH

Analisis Jurnal
“Effect of Combination Therapy on Joint Destruction in
Rheumatoid Arthritis: A Network Meta-Analysis of Randomized
Controlled Trials”

Dosen: Ns. Sukarni , M.Kep

DISUSUN OLEH

ERICHA RIZKI RIDHOWATI


I1031151028

PRODI ILMU KEPERAWATAN


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS TANJUNGPURA
2016
A. Identitas Jurnal
1. Judul: Effect of Combination Therapy on Joint Destruction in Rheumatoid Arthritis:
A Network Meta-Analysis of Randomized Controlled Trials
2. Sumber Jurnal: Jurnal Ilmiah (www.proquest.com)
3. Penulis: Niels Graudal, Thorbjorn Hubeck-Graudal2, Simon Tarp, Robin
Christensen3, Gesche Jurgens
4. Tahun: 2014
5. Nama, Edisi, Halaman Jurnal: PLOS ONE, Volume 9, issue 9, 1-17
6. Penerbit: Public Library of Science

B. Latar Belakang
Rheumatoid arthritis (RA) adalah peradangan kronis pada sendi ditandai dengan
kekakuan sendi, bengkak, dan nyeri, dan dapat memiliki dampak besar pada pasien dengan
kualitas kesehatan yang menyangkut kehidupan. Meskipun ada perbedaan nilai yang
signifikan, efek komparatif perawatan kombinasi penyakit memodifikasi obat anti-rematik
(DMARDs) dengan dan tanpa agen biologis jarang diperiksa. Jadi penelitian ini
melakukan jaringan meta-analisis tentang pengaruh terapi kombinasi pada perkembangan
erosi sendi radiografi pada pasien dengan rheumatoid arthritis (RA) ().

Dengan demikian, tujuan dari penelitian ini pada pengobatan RA tidak hanya
meringankan gejala, pengurangan aktivitas penyakit, dan penurunan tingkat sendi
kerusakan, tetapi juga peningkatan fungsi fisik dan kesejahteraan dari pasien yang
perspektif. Manfaat pengobatan ini untuk penderita RA yaitu dengan pengobatan
kombinasi dapat mencegah kerusakan sendi secara struktural pada penderita ().

C. Konsep Teori

Pada penelitian yang berjudul “Effect of Combination Therapy on Joint Destruction in


Rheumatoid Arthritis: A Network Meta-Analysis of Randomized Controlled Trials”
konsep teori yang digunakan yaitu studi DMARD tunggal placebo dikendalikan
dieliminasi, karena efek dari DMARDs tunggal ditetapkan tunggal DMARD; studi
terkontrol tunggal DMARD dieliminasi, karena efek serupa DMARDs tunggal ditetapkan;
kombinasi studi DMARD digabungkan dalam satu kelompok dan perbandingan kombinasi
DMARD yang berbeda dieliminasi karena kurangnya penyelidikan dan kekuasaan; untuk
memastikan komparabilitas dengan jaringan meta-analisis lainnya, kombinasi biologis
yang berbeda tidak digabungkan tapi dibandingkan secara terpisah; dosis Hanya standar
biologis diselidiki, IL1i pengobatan (anakinra) dikeluarkan sebagai IL1i telah terbukti
kalah dengan biologis lainnya dalam beberapa jaringan meta-analisis ().

Namun pada penelitian sebelumnya menggunakan konsep teori dengan


mengidentifikasi dan pemilihan studi serta ekstraksi data dengan mempertimbangkan studi
yang dipublikasikan untuk ditinjau dengan menggunakan kriteria: Populasi bunga, Pasien
DMARD-IR RA, Intervensi Tocilizumab, TNF-blockers, abatacept, dan anakinra dosis
biasa mereka, sendirian dan dalam kombinasi dengan DMARDs konvensional,
perbandingan Placebo ().

D. Kerangka Teori

Pada penelitian yang berjudul “Effect of Combination Therapy on Joint Destruction in


Rheumatoid Arthritis: A Network Meta-Analysis of Randomized Controlled Trials”
kerangka teori yang digunakan yaitu sesuai dengan item Pelaporan Preferred diulas
sistematis dan Meta-Analisis (PRISMA) dan disertakan dengan analisis konsistensi antara
bukti langsung dan tidak langsung. Pasien dengan RA didiagnosis sesuai dengan 1958 atau
1987 kriteria American College of Rheumatology (ACR, sebelumnya, American
Rheumatism Association) dimasukkan. Skor radiografi dan standar deviasi (SD) dinilai
berdasarkan skor perubahan dari awal untuk menindaklanjuti untuk setiap kelompok
pengobatan. Selain variabel-variabel berikut dicatat: identifikasi Studi, tahun publikasi,
sistem penilaian, skor radiografi awal, skor radiografi maksimum sistem penilaian, jumlah
pasien di setiap kelompok pengobatan, durasi RA pada awal, masa penelitian, DMARD
respon yang tidak memadai (yaitu apakah pasien termasuk sebelumnya telah memiliki
respon yang tidak memadai untuk setidaknya satu DMARD), perubahan strategi (yaitu
apakah perubahan strategi pengobatan diizinkan selama penelitian) dan berarti
penggunaan glukokortikoid harian dalam semua kelompok pengobatan. Kami
menggunakan skor radiografi awal, skor radiografi maksimum sistem penilaian dan durasi
RA untuk menghitung persentase tingkat perkembangan radiografi tahunan (PARPR) [1]
pada periode sebelum dasar sebagai penanda aktivitas penyakit pada awal.

Sedangkan pada penelitian sebelumnya menggunakan kombinasi dengan MTX dan


sebagai monoterapi dievaluasi secara bersamaan sebagai bagian dari satu jaringan RCT
dengan cara meta-analisis jaringan dan bisa karena secara tidak langsung dibandingkan ()
E. Hasil Penelitian

Pada penelitian ini didapatkan hasil bahwa Untuk mensintesis hasil penelitian yang
termasuk, Bayesian jaringan model meta-analisis yang digunakan [29-32]. Untuk analisis
kami mengelompokkan aTNFs berbeda karena sebelumnya analisis menunjukkan bahwa
aTNFs berbeda ditukar [19,20]. Dalam kerangka Bayesian, analisis melibatkan data,
distribusi kemungkinan, model dengan parameter, dan distribusi sebelumnya untuk ini
parameter [33]. Sebuah model regresi dengan normal distribusi kemungkinan berkaitan
dengan data dari individu penelitian untuk parameter dasar mencerminkan (pooled) efek
pengobatan dari setiap intervensi dibandingkan dengan plasebo. Berdasarkan parameter
dasar, relatif khasiat antara masing-masing biologis dibandingkan, sebagai monoterapi dan
kombinasi dihitung. Kedua model efek tetap dan acak dianggap dan dibandingkan tentang
kebaikan-of-fit ke data, dihitung sebagai posterior mean residual penyimpangan. Kriteria
informasi penyimpangan (DIC) menyediakan ukuran model fit yang menghukum
kerumitan model [34]. Model efek acak mengakibatkan terendah DIC, dan dianggap
sesuai untuk sintesis bukti yang ada. Untuk menghindari pengaruh distribusi sebelum
diperlukan untuk Bayesian analisis hasil, non-informatif distribusi sebelum digunakan.
distribusi sebelumnya dari efek pengobatan relatif terhadap plasebo normal distribusi
dengan mean 0 dan varians dari 10.000. SEBUAH distribusi seragam dengan kisaran
(HAQ) digunakan untuk distribusi sebelumnya heterogenitas yang diperlukan untuk efek
random analisis. WinBUGS software statistik yang digunakan untuk analisis [35]. Hasil
jaringan meta-analisis memberikan kami dengan distribusi posterior efek pengobatan
masing-masing pengobatan plasebo dalam hal perbedaan dalam perubahan dari baseline.
Dalam rangka untuk mengubah perbedaan tersebut langkah-langkah dalam perubahan
yang diharapkan dari baseline dengan setiap perlakuan, perkiraan efek dari setiap rejimen
relatif terhadap plasebo digabungkan dengan rata-rata berubah dari baseline dengan
plasebo di studi. Itu posterior distribusi efek pengobatan (perbedaan yaitu dalam
perubahan dari baseline) dan perubahan yang diharapkan dari dasar dengan perlakuan
yang dirangkum dengan median dan 95% interval kredibel (95% CI) yang mencerminkan
berbagai Efek yang mendasari benar dengan probabilitas 95%. Berdasarkan posterior
distribusi efek pengobatan relatif probabilitas bahwa inte tertentu rvention lebih berkhasiat
dari pesaing dihitung, serta probabilitas bahwa setiap perlakuan peringkat
F. Implikasi
Penelitian yang dilakukan untuk
G. Kesimpulan
Pengobatan kombinasi dengan setidaknya dua DMARDs, salah satu yang bisa
menjadi LDGC, dapat mencegah kerusakan sendi struktural pada tingkat yang sama
sebagai agen biologis dikombinasikan dengan methotrexate. Berdasarkan meta-analisis
jaringan yang melibatkan tidak langsung perbandingan temuan uji coba, untuk pasien
DMARD-IR dalam monoterapi, tocilizumab dikaitkan dengan perbaikan yang lebih besar
kesakitan dan aktivitas penyakit dilaporkan sendiri (PGA) dari aTNF, dan setidaknya
sebagai berkhasiat mengenai fungsional kemampuan (HAQ-DI). Khasiat aTNF, abatacept
dan tocilizumab dalam kombinasi dengan MTX yang sebanding. Perbaikan sakit, aktivitas
penyakit dilaporkan sendiri, dan kemampuan fungsional dengan tocilizumab sebagai
monoterapi yang mirip dengan tocilizumab dengan MTX, sedangkan aTNF sebagai
monoterapi adalah mungkin kurang efektif daripada aTNF dengan MTX.

H. Saran

Desainer studi di masa depan tidak harus mencari keunggulan dari obat baru dibandingkan
dengan plasebo, tetapi harus merancang penelitian dengan kekuatan yang cukup untuk
menunjukkan kesetaraan dengan kombinasi DMARDs konvensional. agen biologis harus,
sebagai awalnya dimaksudkan, disediakan untuk pasien yang tidak diobati dengan
kombinasi dari paling sedikit dua DMARDs konvensional.
E. Referensi
Akhvlediani, T., Bautista, C.T., Shakarishvili, R., Tsertsvadze, T., Imnadze, P., et al.
(2014). Etiologic Agents of Central Nervous System Infections among Febrile
Hospitalized Patients in the Country of Georgia. PLOS ONE, 9(11), 1-7.
Nhantumbo, A. A., Cantarelli, V.V., Caireão, J., Munguambe, A.M., Comé, C.E., et al
(2015). Frequency of Pathogenic Paediatric Bacterial Meningitis in Mozambique:
The Critical Role of Multiplex Real-Time Polymerase Chain Reaction to Estimate
the Burden of Disease. PLOS ONE, 10(9), 1-17.
Sacchi, C. T., Gonc¸alves, M.G., Salgado, M.M., Shutt, K.A., Carvalhanas, T.R., et al
(2011). Incorporation of Real-Time PCR into Routine Public Health Surveillance
of Culture Negative Bacterial Meningitis in Sa˜o Paulo, Brazil. PLOS ONE, 6(6),
1-8.