Anda di halaman 1dari 13

BAB II ORGANISASI PROYEK

2.1 Bahasan Umum

Suatu proyek yang sedang berlangsung memerlukan penanganan serta


organisasi yang teratur dan bertujuan untuk memenuhi hasil yang diharapkan
diantaranya, mutu yang baik, waktu dan biaya yang sesuai dengan
perencanaan. Untuk memperoleh suatu pekerjaan yang sesuai dan tepat
dengan perencanaan, maka diperlukan suatu manajemen kegiatan yang baik.
Manajemen merupakan kemampuan memperoleh suatu hasil dalam rangka
mencapai tujuan sesuai dengan perencanaan awal dengan teknik atau metode
pelaksanaan tertentu. Manajemen dilakukan oleh sekelompok orang pada
suatu kegiatan tertentu dengan memanfaatkan sumber daya yang ada secara
efisien untuk mempermudah kegiatan yang sedang dilakukan. Dalam suatu
manajemen terdapat beberapa tindakan-tindakan diantaranya :
1. Perencanaan
2. Pengorganisasian
3. Pelaksanaan
4. Pengawasan
5. Evaluasi

Dalam suatu organisasi proyek tidak akan terlepas dari Pemilik Proyek
(owner), Konsultan Manajemen Konstruksi (MK) serta Kontraktor dan
Konsultan Perencana lainnya, yang memiliki keterikatan satu sama lain dalam
melaksanakan suatu pekerjaan konstruksi.

2.2 Pemilik/Pengembang Proyek (Owner)

Pemilik proyek atau pemberi tugas merupakan seseorang atau instansi baik
pemerintah maupun swasta yang memilki proyek atau pekerjaan dan
memberikannya kepada pihak lain yang mampu melaksanakannya sesuai
dengan perencanaan dan perjanjian kontrak kerja.
Dalam proyek pembangunan Galeri Apartemen Ciumbuleuit 3, Bandung, PT
Hegar Amanah Jaya Bersama selaku pemilik proyek memiliki tugas,
wewenang dan tanggung jawab dalam merealisasikan proyek tersebut. Berikut
penjelasan mengenai tugas dan wewenang owner dalam pelaksanaan proyek
konstruksi.
a. Tugas pemilik proyek (owner) :
1. Menyediakan lahan untuk tempat pelaksanaan pekerjaan konstruksi.
2. Menyediakan biaya perencanaan untuk pelaksanaan pekerjaan
konstruksi.
3. Mengadakan kegiatan administrasi proyek, seperti mengurus dan
meyelesaikan perijinan berikut persyaratan yang harus dipenuhi oleh
pihak-pihak yang terkait dalam pembangunan proyek konstruksi
tersebut.
4. Memilih kontraktor pelaksana dan konsultan supervisi serta
memberikan tugas kepada kontraktor dalam melaksanakan pekerjaan
proyek.
5. Meminta pertanggung jawaban kepada konsultan pengawas atau
konsultan MK atas hasil pekerjaan di lapangan.
6. Menerima proyek yang sudah dikerjakan oleh kontraktor.
b. Wewenang pemilik proyek (owner) :
1. Membuat surat perintah kerja (SPK).
2. Mengesahkan atau menolak perubahan pekerjaan yang telah
direncanakan.
3. Meminta pertanggung jawaban kepada pelaksana proyek (kontraktor)
atas hasil pekerjaan konstruksinya.
4. Memutuskan hubungan kerja dengan pihak pelaksana proyek yang
tidak dapat melaksanakan pekerjaan sesuai dengan isi surat pejanjian
kontrak, contohnya pelaksanan pembangunan apartemen menggunakan
material yang tidak sesuai dengan RKS.

2.3 Konsultan Perencana

Konsultan perencana merupakan suatu badan usaha atau perorangan yang


diberikan kepercayaan dan kewenangan dengan cara ditunjuk langsung oleh
owner, untuk merealisasikan keinginan owner, dengan memperhatikan
rancangan teknis serta merencanakan estimasi waktu dan biaya sesuai dengan
perjanjian kontrak di awal.
Pada proyek Galeri Apartemen Ciumbuleuit 3, Bandung, ada beberapa
konsultan perencana yang ditunjuk owner, yaitu sebagai brikut :
1. Konsultan Perencana Struktur : PT. Anugerah Multicipta Karya
2. Konsultan Perencana Arsitek : PT. Trendrama Architect
3. Konsultan Perencana M & E : PT. Pasada
Dalam pelaksanaan proyek, konsultan perencana memiliki tugas dan
wewenang, yaitu sebagai berikut :
a. Tugas konsultan perencana :
1. Mengadakan penyesuaian keadaan lapangan sesuai dengan keinginan
owner.
2. Membuat gambar kerja pelaksanaan berdasarkan penyesuaian yang
telah dilakukan di lapangan serta memproyeksikan keinginan dan ide
dari pemilik proyek ke dalam desain bangunan.
3. Membuat rencana kerja dan syarat-syarat (RKS) pelaksanaan
bangunan sebagai pedoman pelaksanaan pekerjaan konstruksi.
4. Membuat rencana anggaran biaya (RAB) bangunan.
5. Membuat metode pelaksanaan konstruksi sesuai dengan kondisi di
lapangan.
6. Melakukan perubahan desain apabila terjadi penyimpangan pekerjaan
di lapangan yang dapat berakibat fatal dan tidak memungkinkan untuk
mewujudkan desain bangunan tersebut.
7. Mempertanggung jawabkan desain dan perhitungan struktur jika
terjadi kegagalan konstruksi.
b. Wewenang konsultan perencana :
1. Menentukan warna dan jenis material yang akan digunakan dalam
pelaksanaan proyek konstruksi.
2. Mempertahankan desain yang ada, jika pada pelaksanaan pekerjaan di
lapangan tidak sesuai dengan perencanaan di awal.

2.4 Konsultan Manajemen Konstruksi (Konsultan Pengawas)

Konsultan pengawas merupakan suatu badan usaha maupun perorangan yang


di beri wewenang oleh owner untuk melaksanakan pekerjaan pengawasan.
Konsultan pengawas memerlukan sumber daya manusia yang ahli
dibidangnya masing-masing, seperti teknik sipil, arsitektur, mekanikal
elaktrikal, plumbing dan lain-lain, sehingga diharapkan pelaksanaan proyek
berjalan sesuai dengan rencana yaitu tepat waktu, tepat biaya dan tepat mutu.
Dalam proyek pembangunan Galeri Apartemen Ciumbuleuit 3, Bandung, PT.
Gerald Dean Mandiri ditunjuk dan diberi kepercayaan oleh owner untuk
mengawasi kegiatan-kegiatan yang ada pada proyek konstruksi ini. Dalam
pelaksanaan proyek, konsultan pengawas memiliki tugas dan wewenang, yaitu
sebagai berikut :
a. Tugas Konsultan Pengawas :
1. Menyelenggarakan administrasi umum mengenai pelaksanaan kontrak
kerja.
2. Melaksanakan pengawasan secara rutin dalam perjalanan pelaksanaan
proyek.
3. Menerbitkan laporan prestasi pekerjaan proyek untuk dapat dilihat oleh
pemilik proyek.
4. Konsultan pengawas memberikan saran atau pertimbangan kepada
pemilik proyek maupun kontraktor dalam pelaksaan pekerjaan proyek.
5. Mengoreksi dan menyetujui gambar shop drawing yang di ajukan
pelaksana proyek sebagai pedoman pelaksanaan pembangunan proyek.
6. Mengoreksi dan menyetujui gambar as built drawing yang diajukan
pelaksana proyek sebagai pedoman pelaksanaan pembangunan proyek.
7. Memilih dan memberikan persetujuan mengenai tipe dan merek
material yang diusulkan oleh kontraktor agar sesuai dengan harapan
pemilik proyek, namun tetap berpedoman dengan kontrak kerja
konstruksi pada perencanaan di awal.
8. Mengkoordinir dan memberi pengarahan pada pihak-pihak yang
terlibat.
9. Mengendalikan jadwal pelaksanaan berdasarkan jadwal induk.
10. Mengkoordinir ketersediaan fasilitas pendukung.
11. Memimpin rapat koordinasi lapangan.
12. Memberikan rekomendasi untuk menunjuk kontraktor dan sub-
kontraktor spesialis.
13. Mengawasi pengadaan dan kualitas tenaga kerja, material dan
peralatan dari para kontraktor.
14. Menyiapkan prosedur untuk perubahan dan pekerjaan tambahan.
15. Menyusun program untuk keselamatan kerja dan keamanan proyek.
16. Memproses pembayaran para kontraktor.
17. Memproses tuntutan.
18. Memproses pengadaan gambar lengkap.
b. Wewenang Konsultan Pengawas :
1. Memperingatkan atau menegur pihak pelaksana proyek, jika terjadi
penyimpangan terhadap kontrak kerja.
2. Menghentikan pelaksanaan pekerjaan, jika pelaksana proyek tidak
memperhatikan peringatan yang diberikan.
3. Memberikan tanggapan atas usulan dari pihak pelaksana proyek serta
berhak memeriksa gambar shop drawing pelaksana proyek.
4. Melakukan perubahan dengan menerbitkan berita acara perubahan.
5. Mengoreksi pekerjaan yang dilaksanakan oleh kontraktor agar sesuai
dengan kontrak kerja yang telah disepakati sebelumnya.

2.5 Pelaksana Proyek (Kontraktor)

Pelaksana proyek atau kontraktor adalah perusahaan perseorangan yang


berbadan hukum atau sebuah badan hukum yang bergerak dalam bidang
pelaksanaan pekerjaan baik itu konstruksi, perminyakan, pertambangan dan
sebagainya. Kontraktor bertugas melaksanakan pekerjaan pembangunan
proyek sesuai dengan persyaratan dan harga kontrak yang telah ditentukan
melalui proses tender ataupun penunjukan langsung oleh pemilik proyek.
Kontraktor dalam melaksanakan pekerjaannya harus mengacu kepada rencana
kerja dan syarat-syarat (RKS) dan gambar-gambar yang ada pada dokumen
kontrak.
Kontraktor bertanggung jawab secara langsung pada pemilik proyek (owner)
dan dalam pelaksanaan pekerjaannya, diawasi oleh pengawas yang berasal
dari owner serta dapat berkonsultasi secara langsung dengan pihak konsultan
Manajemen Konstruksi terhadap masalah yang terjadi di lapangan. Dalam
proyek pembangunan Galeri Apartemen Ciumbuleuit 3, Bandung, PT. Wijaya
Karya (Wika) Gedung diberi kepercayaan untuk melaksanakan proyek
tersebut setelah melewati proses tender yang panjang. Tugas, wewenang dan
tanggung jawab kontraktor adalah sebagai berikut :
1. Melaksanakan pekerjaan konstruksi sesuai dengan peraturan dan
spesifikasi yang telah direncanakan dan ditetapkan didalam kontrak
perjanjian pemborongan.
2. Menyediakan tenaga kerja, bahan material, tempat kerja, peralatan, dan
alat pendukung lain yang digunakan mengacu dari spesifikasi dan
gambar yang telah ditentukan dengan memperhatikan waktu, biaya,
kualitas dan keamanan pekerjaan
3. Bertanggungjawab sepenuhnya atas kegiatan konstruksi dan metode
pelaksanaan pekerjaan dilapangan.
4. Membuat as built drawing, yaitu gambar aktual pelaksanaan konstruksi
di lapangan.
5. Meminta persetujuan konsultan pengawas sebelum mengerjakan hal-hal
yang konstruktif.
6. Melaksanakan pekerjaan sesuai dengan jadual (time schedule) yang telah
disepakati.
7. Menyerahkan laporan hasil pekerjaan secara rutin kepada konsultan
Manajemen Konstruksi yang memuat pelaksanaan pekerjaan, prestasi
kerja yang dicapai, jumlah tenaga kerja yang digunakan dan jumlah
bahan yang masuk.
8. Kontraktor pelaksana harus segera melaporkan secara tertulis jika terjadi
force majeur. Yang dimaksud force majeur adalah :
 Bencana alam (gempa bumi, tanah longsor, banjir).
 Perang, huru-hara, pemogokan, pemberontakan dan epidemi yang
secara keseluruhan ada hubungan langsung dengan pekerjaan.
 Kejadian lain yang dapat diterima oleh Direksi akibat tindakan
Pemerintah di bidang Moneter dan Ekonomi yang pelaksanaannya
sesuai dengan petunjuk Pemerintah.
9. Mengganti semua ganti rugi yang diakibatkan oleh kecelakaan sewaktu
pelaksanaan pekerjaan, serta wajib menyediakan perlengkapan
pertolongan pertama pada kecelakaan.
10. Menyerahkan pekerjaan kepada Pemilik Proyek apabila telah selesai
dilaksanakan.
Berikut di bawah ini merupakan struktur organisasi PT Wika Gedung pada
Proyek Pembangunan Galeri Apartemen Ciumbuleuit 3, Bandung.

STRUKTUR ORGANISASI PT.WIJAYA KARYA BANGUNAN GEDUNG


PROYEK GALLERY CIUMBULEUIT APARTEMENT 3
Direktur Utama : RIDWAN A.M.
Direktur Operasi : WAHYU ABBAS. S
Direktur Keuangan : ZAK ARI A
Direktur Human Capital & Properti : NUR AL FATA

Manajer Proyek

KURNIAWAN. P

SITE ENGINEER KASIE. KEUANGAN PRODUKSI HSE


Ari ef Kurni a wa n TrI Ha di Ha ri ya nto La ode A. Ha ri s Herma ns ya h

TEKNIK KOMERSIAL AKUNTASI & KEU. STRUKTUR SO


Ha di Sus i l o Ibra hi m Abdurra hma n. H Ha ri ya nto Herma ns ya h
Tri ya na Rudy Ira wa n Agus Pri yono
Devi GUDANG Fa ja r K3&5R
Woko Hendro
SURVEYOR Wi na rto ARSITEKTUR
QA - QC Supa rma n Sutoyo Yudha Ma rtono
Eko Agus Pri yono As ep Tri Wi ja ya nto
Dendy K Ha ryono Is ka nda r
Va l enti no Arya Mukhi di n ADMINISTRASI Ti ton Wi dja na rko
Awa n Sofi a ni
Ja ja ng MEP
HUMAS Fa tha
STORING DANLAT Agus
Turyono SULAIMAN As ep Sukma
Sa nto ARIE KURNIAWAN Suta rya
Arma n SUMARNO

Gambar 2.1 Sruktur Organisasi PT Wika Gedung pada Proyek Pembangunan Galeri Apartemen Ciumbuleuit
3, Bandung
Struktur organisasi proyek meliputi susunan personel yang terlibat dalam suatu
proyek beserta penjelasan tugas, wewenang dan tanggung jawabnya. Personel
yang termasuk dalam struktur organisasi proyek inilah yang harus menjalankan
manajemen proyek sehingga pekerjaan dapat dilaksanakan sesuai dengan target
waktu, biaya dan kualitas yang diharapkan.
Adapun uraian tugas dari personel inti adalah, sebagai berikut :
1. Project Manager
 Bertanggung jawab terhadap sistem mutu yang diterapkan.
 Bertanggung jawab terhadap masalah di lapangan, tugas dan wewenang
yang diterapkannya.
 Memimpin pelaksanaan Rapat Tinjauan Manajemen (RTM) di proyek.
 Memeriksa, merevisi dan memutakhirkan Rencana Mutu Proyek (RMP)
dan Rencana Masa Pemeliharaan Proyek (RMPP).
 Mengajukan penggunaan supplier subkontraktor, konsultan atau badan
penguji terutama yang berpengaruh terhadap mutu kepada wilayah yang
diambil dari daftar supplier, subkontraktor, konsultan atau badan penguji
terseleksi dari kantor wilayah.
 Memantau penanganan terhadap material yang dipasok pelanggan.
 Bertanggung jawab terhadap perubahan-perubahan pelaksanaan (terhadap
kontrak).
 Mengkoordinir dan memutuskan sesuai tingkatannya terhadap pelaksanaan
penyelesaian keluhan pelanggan.
 Bertanggung jawab terhadap pelaksanaan pekerjaan berdasarkan RMP.
 Mengkoordinir penyelesaian produk yang tidak sesuai (PTS).
 Mewakili perusahaan menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan
pihak luar (Direksi Proyek, Konsultan dan Pemilik)
 Menyelesaikan masalah dengan pihak berwenang/pemerintah.
 Melaksanakan instruksi yang diberikan oleh Kepala Wilayah yang
berkaitan dengan pelaksanaan pekerjaan dan kebijaksanaan perusahaan.
 Melakukan pengawasan mutu dan keselamatan kerja.
 Mengadakan pembinaan pada karyawan demi peningkatan kemampuan
secara optimal pada bidang tugasnya masing-masing.
 Mengatur hubungan antara staf dengan pihak luar.
 Menempatkan personil yang cakap selama masa pemeliharaan proyek
sampai penyerahan pekerjaan yang kedua.
2. Site Engineering Manager
 Membuat Perencanaan Operasional meliputi ; Rencana Anggaran
Pelaksanaan
 Kendali (RAPK) , CASH FLOW, dan melaksanakan pengawasan biaya (
membuat EBPP) dan pengawasan cash in & cash out
 Membuat laporan-laporan Proyek (mingguan, bulanan dsb) dan progress
fisik mingguan & bulanan
 Melakukan seleksi dan negosiasi dengan Sub Kontraktor dan Supplier
 Melaksanakan Pengawasan Mutu Produk melalui jadwal inspeksi
 Melaksanakan Pengawasan pendatangan material
 Melaksanakan Pengawasan Jadwal pendatangan dan maintenance
peralatan
 Mengadakan Value Engineering terhadap perencanaan Proyek.
 Menyiapkan Job List sesuai dengan tahap pekerjaan untuk keperluan
Project Manager.
 Membuat laporan penutupan Proyek.
 Membuat Perencanaan Quality Plan, Site Instalation & Metode
Pelaksanaan
 Membuat Perencanaan Shop Drawing & perhitungan konstruksi yg
diperlukan
 Membuat Perencanaan Schedulling
 Mengadakan komunikasi dengan klien/ perencana/ pengawas dalam
bidang-bidang teknis operasional.
3. Site Operation Manager
 Mengadakan pengecekan transaksi-transaksi pelaksanaan Proyek
 Melaksanakan pekerjaan sesuai dengan mutu yang direncanakan.
 Menghentikan pelaksanaan pekerjaan yang tidak memenuhi standart mutu
yang
ditetapkan.
 Mengkoordinir General Superintendent dan Superintendent melakukan
pengecekan terhadap pengukuran prestasi mandor,tenaga kerja harian dll.
 Mengkoordinir General Superintendent dan Superintendent utk membuat
SPK ke mandor , SPP, BPB, bon penerimaan dari mandor
 Meneliti dan mensahkan tagihan mandor dan sub kontraktor yang
berhubungan dengan volume phisik dan harga satuan.
 Membina dan melatih ketrampilan para tukang dan mandor dan menilai
kemampuannya sesuai standar atau tidak.
 Melaksanakan pengujian-pengujian laboratoris yang diperlukan guna
meyakinkan
bahwa pekerjaan sudah dilaksanakan mutu yang dikehendaki.
 Membina General Superintendent dan Superintendent guna peningkatan
kinerjanya dalam mendukung visi perusahaan.
4. Site Administration Manager
 Pembuatan laporan keuangan / laporan kas Bank Proyek.
 Ketepatan / kelengkapan pengiriman laporan-laporan ke Wilayah (kas
bank transistoris, daftar hutang dan lain-lain).
 Melaksanakan verifikasi pemeriksaan bukti-bukti yang akan dibayar.
 Melayani tamu-tamu dari intern maupun ekstern dan tugas umum.
 Mengisi data-data kepegawaian karyawan di tingkat proyek.
 Menyimpan data-data kepegawaian karyawan di tingkat proyek.
 Mengadakan opname kas setiap akhir bulan.
 Pembayaran gaji dan tunjangan karyawan.
 Pembuatan laporan akuntansi proyek setiap akhir bulan.
 Menyiapkan dan menyelesaikan perpajakan / retribusi.
 Mengurus tagihan, koordinasi dengan urusan teknik dan selalu melaporkan
perkembangan proses tagihan / termijn ke Wilayah (Kepala Bagian
Administrasi atau Kepala Seksi Keuangan).
 Membantu Project Manager dalam bidangnya, terutama menyangkut
sumber daya manusia dan keuangan.
 Menyusun konsep permintaan dana ke BOM (Board of Management)
sesuai dengan Kebutuhan Pelaksanaan Pekerjaan.
 Memelihara bukti-bukti kerjanya.

2.6 Pola Hubungan Kerja

Dalam suatu proyek pasti memerlukan sistem koordinasi yang efektif dan
efisien antar unsur-unsur dalam proyek yang bertujuan untuk mewujudkan
kelancaran dan lebih terjaminnya pelaksanaan suatu proyek. Pada proyek
pembangunan Galeri Apartemen Ciumbuleuit 3 ini, setiap unsur-unsur dalam
proyek bekerja sesuai dengan kedudukan, tanggung jawab, dan fungsinya
masing-masing. Koordinasi yang baik akan menghasilkan suatu tim yang
dapat bekerja dengan baik. Koordinasi pada proyek ini terdiri dari dua yaitu
koordinasi perintah (komando) dan tanggung jawab.

2.6.1 Hubungan Kerja antara Pemilik Proyek dengan Kontraktor


Pelaksana

Hubungan antara Pemilik Proyek dengan Kontraktor Pelaksana


mempunyai ikatan kontrak. Kontraktor berhak memperoleh biaya
dari pemilik proyek yang sesuai dengan perjanjian kontrak yang
telah disetujui oleh kedua belah pihak. Biaya tersebut digunakan
untuk melaksakan pekerjaan sebagaimana tercantum dalam
kontrak. Biaya dapat diberikan oleh pemilik proyek dengan sistem
pembayaran sesuai dengan ketentuan yang termuat di dalam
kontrak yang telah ditandatangani. Pemilik proyek dapat
memberikan penilaian terhadap kinerja kontraktor bahkan dapat
memberhentikan kerja kontraktor jika kontraktor tidak
melaksanakan pekerjaan yang telah disetujui didalam kontrak.

2.6.2 Hubungan Kerja antara Pemilik Proyek dengan Konsultan


Manajemen Konstruksi

Hubungan antara Pemilik Proyek dengan Konsultan Manajemen


Konstruksi mempunyai ikatan kontrak. Konsultan Manajemen
Konstruksi bertanggung jawab dan wajib melaporkan kemajuan
hasil pekerjaan kepada pemberi tugas. Pemberi tugas memberi
imbalan berupa fee atas jasa pengawasan yang dilakukan oleh
konsultan Manajemen Konstruksi. Konsultan pengawas menjadi
satu bagian dalam konsultan Manajemen Konstruksi.

2.6.3 Hubungan Kerja antara Pemilik Proyek dengan Konsultan


Perencana

Hubungan antara Pemilik Proyek dengan Konsultan Perencana


mempunyai ikatan kontrak. Konsultan Perencana bertanggung
jawab wajib merencanakan pekerjaan kepada pemberi tugas.
Pemberi tugas memberi imbalan atas jasa pengawasan yang
dilakukan oleh Konsultan Perencana.

2.6.4 Hubungan Kerja antara Kontraktor Pelaksana dengan


Konsultan Manajemen Konstruksi

Hubungan antara Kontraktor Pelaksana dan Konsultan Manajemen


Konstruksi tidak mempunyai ikatan kontrak. Kontraktor Pelaksana
dan Konsultan Manajemen Konstruksi mempunyai ikatan langsung
dengan pemilik proyek. Konsultan Manajemen Konstruksi
mempunyai tugas untuk mengawasi pelaksanaan pekerjaan yang
dikerjakan oleh Kontraktor yang kemudian dilaporkan kepada
owner. Kontraktor dapat mengkonsultasikan masalah-masalah
yang timbul di lapangan dengan Konsultan Manajemen Konstruksi.

2.6.5 Hubungan Kerja antara Konsultan Manajemen Konstruksi


dengan Konsultan Perencana

Hubungan antara Konsultan Manajemen Konstruksi dan Konsultan


tidak terdapat hubungan kontrak yang saling mengikat, namun
dalam pelaksanaannya perencana berkewajiban dan bertanggung
jawab dalam memberikan penjelasan kepada konsultan manajemen
konstruksi mengenai desain yang telah dirancang oleh perencana.
Konsultan perencana dan konsultan Manajemen Konstruksi
berkoordinasi dalam hal pengelolaan dan pengawasan jalannya
proyek agar sesuai dengan rancangan konsultan perencana. Selain
itu hubungan kerja dan konsultasi dapat dilakukan jika terjadi
perubahan-perubahan.

Berikut di bawah ini merupakan bagan pola hubungan kerja pada proyek
pembangunan Galeri Apartemen Ciumbuleuit 3, Bandung.

Pemilik Proyek
PT. Hegar Amanah Jaya Bersama

Kontraktor Utama Konsultan Manajemen Konstruksi


PT. Wijaya Karya Gedung PT. Gerald Dean Mandiri

Konsultan Perencana Struktur


PT. Anugerah Multicipta Karya
Konsultan Perencana Arsitektur
PT. Trendrama Architect
Konsultan Perencana M & E
PT. Pasada

Gambar 2.2 Sistem Hubungan Kerja Pengelola Proyek


Keterangan:
: Garis komando, merupakan garis perintah dalam kaitannya dengan
kontrak kerja.
: Garis koordinasi, merupakan tanggung jawab terhadap tugas yang
diberikan.