Anda di halaman 1dari 5

Perang Banjar

(1859-1863)

A.LATAR BELAKANG TERJADINYA PEPERANGAN:


1.Daerah kekuasaan belanda di Kalimantan selatan semakin di perluas dan
daerah kerajaan makin dipersempit oleh Belanda.
2.Terlalu ikut campurnya pihak Belanda terhadap urusan kesultanan.
3.rakyat hidup menderita karena beban pajak dan kewajiban kerja paksa.
4.pemerintah belanda melakukan intervennsi dalam urusan kerajaan banjar.

B.TOKOH-TOKOH YANG TERLIBAT:

1.Pangeran Hidayatullah, 2.Pangeran Antasari,

3. Tumenggung Antaludin, 4.Tumenggung Surapati,

5` Demang Lehman, 6.Panglima Bukhari,

7.Tumenggung Jalil, 8. .Penghulu Muda

9.Panglima Batur, 10.Panglima Wangkang

C.PEMBAHASAN PERANG BANJAR:


Pada tahun 1857 telah terjadi konflik internal dalam pergantian raja, belanda
menunjuk pangeran tamjidilah sebagai sultan,yang tidak dikehendaki rakyat.
Pada tahun 1859 terjadi penangkapan pangeran prabu anom dan pengambilan
kesultanan banjar oleh belanda.
Pada bulan april tahun 1859, pasukan belanda menyerang pos pos belanda di
martapura. pos pertahanan belanda berhasil diduduki para pejuang belanda. Bahkan pasukan
pangeran hidayat yang berada di bawah pimpinan tumenggung surapati berhasil membakar
dan menenggelamkan kapal ONRUST milik belanda.
Pada tahun 1860 kemarahan belanda memuncak,belanda menuntut agar pangeran
hidayat menyerah.akan tetapi tuntutan di tolak.untuk melampiaskan kemarahannya maka
pada tanggal 11 juni 1860 belanda secara resmi menghapuskan kesultanan banjar dan banjar
di perintah oleh seorang penguasa hindia belanda.
Ternyata tindakan belanda tersebut tidak menyurutka perlawanan pangeran. Bahkan
ia diangkat oleh rakyat menjadi pemimpin tinggi agama.perlawanan pangeran antasari
berakhir sampai ia meninnggal dunia tanggal 11 oktober 1862.kemudian perlawanan
pangeran antasari dilanjutkan oleh putranya muhamad seman.

Kesimpulan

1. Rakyat tidak puas terhadap campur tangan Belanda dalam pergantian tahta di Banjar.
2. Belanda menangkap Prabu Anom (1857) seorang bangsawan yang terkenal memusuhi
Belanda.
3.Perang Banjar (1859-1963) adalah perang perlawanan terhadap penjajahan kolonial
Belanda
yang terjadi di Kesultanan Banjar yang meliputi wilayah provinsi Kalimantan Selatan dan
Kalimantan Tengah.

Saran
Kita sebagai anak Indonsia, harus dapat mengrtahui sejarah-sejerah yang terjadi
dalam negara Indonesia. Karena dalam sejarah itu banyak tersimpan peristiwa penting.
Dan kita harus menjaga warisan budayanya. Dari warisan itu kita dapat mengambil
makna atau hikmah dari para pewaris yang telah menjadikan Indonesia seperti sekarang ini.
Riau Angkat Senjata

A,LATAR BELAKANG

1. VOC ingin memonopoli kepulauan Riau

2. VOC memecah belah (Politik devide et empera) kerajaan Riau menjadi kerajaan kerajaan
kecil seperti Siak, Indragiri, dan Kampar yang lalu merasa terdesak dengan tindakan
sewenang wenang VOC.

B.Tokoh-tokoh perlawanan

1. Sultan Muhammad Abdul Jalil Muzafar Syah (172-1744)


Raja sekaligus pendiri kerajaan dan memimpin langsung perlawanan terhadap VOC.

2. Raja lela muda


Komando dalam penyerangan malaka
3. Raja indra pahlawan
Anak dari Raja Lela Muda, yang selalu diikut sertakan oleh sultan dalam pertempuran

4. Sultan abdul jalil rahmat syah (1746-1760)


Pengganti sultan Muhammad abdul jalil muzafar syah

C.Proses Perlawanan

1. merebut Johor, ia membuat benteng pertahanan di pulau Bintan.


2. Dari perthananan di pulau Bintan, Sultan Abdul Jalil memerintahkan Raja lela Muda
untuk menyerang Malaka bersama putranya raja indr pahlawan.
3. Tahun 1751 terjadi perang melawan VOC kembali. VOC dengan strategi perangnya
memutus jalur perdagangan menuju Siak. VOC mendirikan benteng pertahanan di
sepanjang jalur yang menghubungkan sungai Indragiri sampai pulau Guntung
4. .Terjadi pertempuran sengit di pulau Guntung (1752-1753) yang diperkuat dengan
kapal perang. “Harimau Buas”. Kerajaan Siak kesusahan menembus benteng
pertahanan VOC yang dilengkapi meriam. Dalam peperangan ini banyak menelan
korban jiwa dan kemudian Kerajaan Siak Perlawanan Raja Siak memimpin rakyatnya
untuk melawan VOC. setelah berhasil mundur.
5. Raja Siak lalu pura pura menyerah pada VOC yang dikenal dengan siasat “Hadiah
Sultan” . Diadakan perundingan damai di Losi, pulau Guntung.
6. Pada perundingan ini sultan dipaksa untuk tunduk pada VOC. lalu sultan memberi
kode untuk menyerang VOC di Logi dan Logi pun dibakar hingga akhirnya VOC
berhasil di singkirkan dan sultan kembali dengn membawa kemenangan.

Kesimpulan

Perang antara rakayat riau dengan VOC terjadi sangat sengit, Pada saat perang tersebut
VOC mendatangkan bantuan dari china dan sekutunya, sehingga pada saat itu rakyat Riau
ditarik mundur untuk merundingkan strategi perang baru, sehingga dalam perundingan
tersebut di dapatlah suatu ide untuk berpura-pura mengajak VOC berdamai. Sehingga pada
saat perundingan damai dengan VOC tersebut, kesempatan rakyat riau untuk memukul habis
para pentinggi VOC. Pada akhirnya rakyat Riau mendapat kemenangan dari VOC.

Saran

Kita sebagai pelajar harus mengetahui sejarah sejarah tentang perjuangan yang ada di
indoonesia, oleh karena itu kita harus melestarikan warisan budayanya .
Dari warisan itu kita dapat mengambil makna atau hikmah dari para pewaris yang telah
menjadikan Indonesia seperti sekarang ini.