Anda di halaman 1dari 185

LEMBAR PENGESAHAN

(PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI)


LAPORAN AKHIR
PROGRAM STUDI TEKNIK INDUSTRI – FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS WIDYATAMA

Oleh :
Nama : Riski Septian Rachman
NPM : 0515101031

Telah Disetujui dan Disahkan di Bandung, Tanggal _____________

Menyetujui,
Asisten Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Asisten I Asisten II

Alfi Herdiansyah Dewi Nurholipah

Mengesahkan,
Instruktur Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi

Annisa Maharani Suyono, S.T.

i
KATA PENGANTAR

Puji syukur senantiasa penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas rahmat
dan hidayah-Nya lah penulis dapat menyelesaikan laporan tugas besar ini dengan
judul ”Laporan Akhir Semester Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan
Ergonomi”.

Penulis mengucapkan rasa terimakasih yang sebesar-besarnya atas semua bantuan


yang telah diberikan, baik secara langsung maupun tidak langsung selama
penyusunan tugas akhir ini hingga selesai. Secara khusus rasa terimakasih tersebut
penulis sampaikan kepada:

1. Ibu Annisa Maharani Suyono, S.T. selaku instruktur praktikum


Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi yang telah memberikan
bimbingan serta ilmu pengetahuan dalam menyusun laporan akhir ini.
2. Alfi Herdiansyah dan Dewi Nurholipah selaku asisten praktikum
Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi yang telah membantu dan
membimbing penulis selama menjalankan praktikum ini.
3. Orang tua penulis yang senantiasa memberikan semangat dan motivasi
untuk penulis menyelesaikan laporan akhir ini.
4. Rekan-rekan penulis yang telah membantu dalam menuntaskan laporan
akhir ini.

Penulis menyadari masih terdapat banyak kekurangan yang dibuat baik sengaja
maupun tidak sengaja, dikarenakan keterbatasan ilmu pengetahuan dan wawasan
serta pengalaman yang penulis miliki. Penulis mengucapkan mohon maaf atas
segala kekurangan tersebut, tidak menutup diri terhadap segala saran dan kritik
serta masukan yang bersifat kontruktif bagi diri penulis. Akhir kata, semoga laporan
akhir ini dapat bermanfaat bagi penulis sendiri, institusi pendidikan dan masyarakat
luas.

Bandung, Mei 2017

Riski Septian Rachman

ii
DAFTAR ISI
Halaman

LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................... i


KATA PENGANTAR ........................................................................................... ii
DAFTAR ISI ......................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... vii
DAFTAR TABEL ................................................................................................ ix
BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1
1.1 LATAR BELAKANG................................................................................... 1
1.1.1 Antropometri ...........................................................................................1
1.1.2 Biomekanika dan Postur Kerja................................................................1
1.1.3 Fisiologi Kerja .........................................................................................2
1.1.4 Lingkungan Kerja Fisik dan Beban Mental ............................................3
1.1.5 Sistem Penginderaan dan Informasi ........................................................4
1.2 TUJUAN PRAKTIKUM............................................................................... 5
1.2.1 Antropometri ...........................................................................................5
1.2.2 Biomekanika dan Postur Kerja................................................................6
1.2.3 Fisiologi Kerja .........................................................................................6
1.2.4 Lingkungan Kerja Fisik dan Beban Mental ............................................7
1.2.5 Sistem Penginderaan dan Informasi ........................................................7
BAB II LANDASAN TEORI ............................................................................... 8
2.1 ANTROPOMETRI........................................................................................ 8
2.1.1 Filosofi Antropometri..............................................................................8
2.1.2 Pengertian Antropometri`........................................................................8
2.1.3 Jenis Antropometri ..................................................................................9
2.1.4 Faktor yang Mempengaruhi Dimensi Tubuh Manusia ...........................9
2.1.5 Karakteristik Perancang ........................................................................10
2.1.6 Perancangan Produk atau Alat ..............................................................11
2.1.7 Kelemahan dan Keunggulan Antropometri ..........................................13
2.1.8 Pengunaan Distribusi Normal ...............................................................14
2.2 BIOMEKANIKA DAN POSTUR KERJA ................................................. 14
2.2.1 Biomekanika .........................................................................................14

iii
Halaman

2.2.2 Klasifikasi Biomekanika .......................................................................14


2.2.3 Postur Kerja...........................................................................................16
2.2.4 Cumulative Trauma Disorders (CTD) ..................................................16
2.2.5 Recommended Weight Limit (RWL) ......................................................17
2.2.6 Rapid Upper Limb Assessment (RULA) ................................................19
2.3 FISIOLOGI KERJA .................................................................................... 21
2.3.1 Pengertian Fisiologi ..............................................................................21
2.3.2 Konsumsi Oksigen dan Konsumsi Energi ............................................22
2.3.3 Penilaian Beban Kerja Fisik ..................................................................24
2.3.4 Pembagian Kerja ...................................................................................27
2.3.5 Kelelahan Kerja .....................................................................................29
2.4 LINGKUNGAN KERJA DAN BEBAN MENTAL ................................... 32
2.4.1 Definisi Lingkungan Kerja ....................................................................32
2.4.2 Jenis Lingkungan Kerja.........................................................................33
2.4.3 Indikator-indikator Lingkungan Kerja ..................................................38
2.4.4 Definisi Beban Kerja .............................................................................38
2.4.5 Beban Kerja Mental ..............................................................................39
2.4.6 Metode Pengukuran Beban Mental Obyektif ........................................40
2.4.7 Metode Pengukuran Beban Mental Subyektif ......................................41
2.4.8 NASA-TLX .............................................................................................42
2.5 SISTEM PENGINDERAAN DAN INFORMASI ...................................... 45
2.5.1 Pengertian Display ................................................................................45
2.5.2 Tipe – tipe Display Berdasarkan Tujuan ...............................................47
2.5.3 Tipe-tipe Display Berdasarkan Lingkungannya ....................................47
2.5.4 Tipe-tipe Display Berdasarkan Informasi .............................................48
2.5.5 Penggunaan Warna pada Visual Display ..............................................48
2.5.6 Prinsip – Prinsip Mendesain Visual Display .........................................49
BAB III FLOWCHART KEGIATAN PRAKTIKUM...................................... 51
3.1 FLOWCHART KEGIATAN PRAKTIKUM ............................................... 51
3.2 URAIAN FLOWCHART KEGIATAN PRAKTIKUM .............................. 52
3.2.1 Studi Literatur .......................................................................................52

iv
Halaman

3.2.2 Pengumpulan Data ................................................................................52


3.2.3 Pengolahan Data....................................................................................53
3.2.4 Analisis..................................................................................................55
3.2.5 Kesimpulan dan Saran...........................................................................55
BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA ............................. 56
4.1 PENGUMPULAN DATA........................................................................... 56
4.1.1 Antropometri .........................................................................................56
4.1.2 Biomekanika dan Postur Kerja..............................................................66
4.1.3 Fisiologi Kerja .......................................................................................70
4.1.4 Lingkungan Kerja Fisik dan Beban Mental ..........................................72
4.1.5 Sistem Penginderaan dan Informasi ......................................................76
4.2 PENGOLAHAN DATA ............................................................................. 76
4.2.1 Antropometri .........................................................................................76
4.2.2 Biomekanika dan Postur Kerja ...........................................................132
4.2.3 Fisiologi Kerja ....................................................................................139
4.2.4 Lingkungan Kerja Fisik dan Beban Mental ........................................147
4.2.5 Sistem Penginderaan dan Informasi ....................................................151
BAB V ANALISIS ............................................................................................. 153
5.1 ANTROPOMETRI.................................................................................... 153
5.2 BIOMEKANIKA DAN POSTUR KERJA ............................................... 154
5.3 FISIOLOGI KERJA .................................................................................. 156
5.3.1 Analisis Denyut Nadi ..........................................................................156
5.3.2 Analisis Konsumsi Energi dan Waktu Istirahat ..................................157
5.4 LINGKUNGAN KERJA FISIK DAN BEBAN MENTAL ...................... 158
5.4.1 Analisis Faktor Lingkungan Kerja Terhadap Keberhasilan Kerja ......158
5.4.2 Analisis Rating NASA-TLX .................................................................159
5.4.3 Analisis Pembobotan NASA-TLX ........................................................160
5.4.4 Analisis Persentase Faktor Psikologis .................................................161
5.5 SISTEM PENGINDERAAN DAN INFORMASI .................................... 161
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN........................................................... 164
6.1 KESIMPULAN ......................................................................................... 164

v
Halaman

6.1.1 Antropometri .......................................................................................164


6.1.2 Biomekanika dan Postur Kerja ...........................................................164
6.1.3 Fisiologi Kerja ....................................................................................165
6.1.4 Lingkungan Kerja Fisik dan Beban Mental ........................................166
6.1.5 Sistem Penginderaan dan Informasi ....................................................166
6.2 SARAN ..................................................................................................... 167
6.2.1 Antropometri .......................................................................................167
6.2.2 Biomekanika dan Postur Kerja ...........................................................167
6.2.3 Fisiologi Kerja ....................................................................................168
6.2.4 Lingkungan Kerja Fisik dan Beban Mental ........................................168
6.2.5 Sistem Penginderaan dan Informasi ....................................................168
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 170
LAMPIRAN ....................................................................................................... 172

vi
DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 2. 1 RULA Employee Assessment Worksheet ........................................ 21
Gambar 3. 1 Flowchart Kegiatan Praktikum ...................................................... 51
Gambar 4. 1 Gerobak Sampah ............................................................................. 65
Gambar 4. 2 Kursi Kerja...................................................................................... 65
Gambar 4. 3 Posisi 1 Awal .................................................................................. 67
Gambar 4. 4 Posisi 1 Akhir ................................................................................. 67
Gambar 4. 5 Posisi 2 Awal .................................................................................. 68
Gambar 4. 6 Posisi 2 Akhir ................................................................................. 68
Gambar 4. 7 Data RULA Operator Photo Copy................................................... 69
Gambar 4. 8 Penulisan Artikel Kondisi 1 ............................................................ 73
Gambar 4. 9 Penulisan Artikel Kondisi 2 ............................................................ 73
Gambar 4. 10 Grafik BKA dan BKB D3 ............................................................ 78
Gambar 4. 11 Grafik BKA dan BKB D4 ............................................................ 81
Gambar 4. 12 Grafik BKA dan BKB D17 .......................................................... 84
Gambar 4. 13 Grafik BKA dan BKB D23 .......................................................... 87
Gambar 4. 14 Grafik BKA dan BKB D29 .......................................................... 90
Gambar 4. 15 Grafik BKA dan BKB D36 .......................................................... 92
Gambar 4. 16 Grafik BKA dan BKB D18 .......................................................... 95
Gambar 4. 17 Grafik BKA dan BKB D22 .......................................................... 98
Gambar 4. 18 Grafik BKA dan BKB D10 ........................................................ 101
Gambar 4. 19 Grafik BKA dan BKB D19 ........................................................ 104
Gambar 4. 20 Grafik BKA dan BKB D14 ........................................................ 106
Gambar 4. 21 Grafik BKA dan BKB D16 ........................................................ 109
Gambar 4. 22 Grafik BKA dan BKB D7 .......................................................... 112
Gambar 4. 23 Grafik BKA dan BKB D11 ........................................................ 114
Gambar 4. 24 Grafik BKA dan BKB D1 .......................................................... 117
Gambar 4. 25 Grafik BKA dan BKB D24 ........................................................ 120
Gambar 4. 26 Grafik BKA dan BKB D23 ........................................................ 122
Gambar 4. 27 Grafik BKA dan BKB D4 .......................................................... 125
Gambar 4. 28 Gerobak Sampah (SE Isometri) .................................................. 130

vii
Halaman

Gambar 4. 29 Gerobak Sampah (Tampak Depan) ............................................ 130


Gambar 4. 30 Kursi Kerja (SE Isometri) ........................................................... 131
Gambar 4. 31 Kursi Kerja (Tampak Kanan) ..................................................... 131
Gambar 4. 32 Data RULA Operator Photo Copy............................................... 136
Gambar 4. 33 Perhitungan RULA Operator Photo Copy ................................... 137
Gambar 4. 34 Grafik Konsumsi Energi Treadmill 2 KM .................................. 145
Gambar 4. 35 Grafik Konsumsi Energi Treadmill 4 KM .................................. 145
Gambar 4. 36 Grafik Konsumsi Energi Beban Statis 5 KG .............................. 146
Gambar 4. 37 Grafik Konsumsi Energi Beban Statis 3 KG .............................. 146
Gambar 4. 38 Grafik JB VS Temperatur ........................................................... 147
Gambar 4. 39 Grafik JB VS Kelembaban ......................................................... 147
Gambar 4. 40 Grafik JB VS Intensitas Suara .................................................... 148
Gambar 4. 41 Grafik JB VS Intensitas Cahaya ................................................. 148
Gambar 4. 42 Rancangan Display ..................................................................... 151
Gambar 4. 43 Hasil Display .............................................................................. 152
Gambar 5. 1 Rancangan Display Larangan Menggunakan Sepatu ................... 162
Gambar 5. 2 Hasil Display Larangan Menggunakan Sepatu ............................ 163

viii
DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 2. 1 Faktor Pengali FM ............................................................................... 19
Tabel 2. 2 Coupling Multiplier ............................................................................. 19
Tabel 2. 3 Klasifikasi Beban Kerja dan Reaksi Fisiologis ................................... 23
Tabel 2. 4 Klasifikasi Beban Kerja....................................................................... 24
Tabel 2. 5 Kebutuhan Kalori Berdasarkan Kategori Beban Kerja ....................... 26
Tabel 2. 6 Indikator NASA-TLX ........................................................................... 42
Tabel 2. 7 Indikator NASA-TLX (Lanjutan) .......................................................... 43
Tabel 2. 8 Penggolongan Beban Kerja ................................................................. 44
Tabel 4. 1 Posisi Duduk Menyamping ................................................................. 56
Tabel 4. 2 Posisi Duduk Menghadap ke Depan ................................................... 56
Tabel 4. 3 Posisi Berdiri ....................................................................................... 57
Tabel 4. 4 Posisi Berdiri dengan Tangan ke Depan ............................................. 57
Tabel 4. 5 Dimensi Tangan .................................................................................. 58
Tabel 4. 6 Dimensi Kaki....................................................................................... 58
Tabel 4. 7 Data Random Pengukuran Dimensi .................................................... 59
Tabel 4. 8 Data Random Pengukuran Dimensi (Lanjutan)................................... 60
Tabel 4. 9 Data Random Pengukuran Dimensi (Lanjutan)................................... 61
Tabel 4. 10 Data Random Pengukuran Dimensi (Lanjutan)................................. 62
Tabel 4. 11 Data Random Pengukuran Dimensi (Lanjutan)................................. 63
Tabel 4. 12 Data Random Pengukuran Dimensi (Lanjutan)................................. 64
Tabel 4. 13 Tabel Penggunaan Dimensi pada Produk .......................................... 66
Tabel 4. 14 Hasil Pengukuran Kekuatan Tarik Tubuh ......................................... 66
Tabel 4. 15 Hasil Pengukuran Kekuatan Tarik Tangan ....................................... 67
Tabel 4. 16 Data Pengukuran Recommended Weight Limit (RWL) Posisi 1 ........ 68
Tabel 4. 17 Data Pengukuran Recommended Weight Limit (RWL) Posisi II ....... 69
Tabel 4. 18 Hasil Pengukuran Denyut Nadi Treadmill 2 KM.............................. 70
Tabel 4. 19 Hasil Pengukuran Denyut Nadi Treadmill 4 KM.............................. 71
Tabel 4. 20 Hasil Pengukuran Denyut Nadi Beban Statis 5 KG .......................... 71
Tabel 4. 21 Hasil Pengukuran Denyut Nadi Beban Statis 3 KG .......................... 72

ix
Halaman
Tabel 4. 22 Kondisi Ruangan ............................................................................... 72
Tabel 4. 23 Hasil Penulisan Artikel ...................................................................... 74
Tabel 4. 24 Tinggi Bahu Berdiri........................................................................... 76
Tabel 4. 25 Tinggi Siku Berdiri ............................................................................ 79
Tabel 4. 26 Lebar Sisi Bahu ................................................................................. 82
Tabel 4. 27 Panjang Lengan Bawah ..................................................................... 85
Tabel 4. 28 Lebar Tangan..................................................................................... 88
Tabel 4. 29 Panjang Genggaman Tangan ke Depan............................................. 91
Tabel 4. 30 Lebar Bahu Bagian Atas ................................................................... 94
Tabel 4. 31 Panjang Lengan Atas ......................................................................... 97
Tabel 4. 32 Tinggi Bahu Dalam Posisi Duduk ................................................... 100
Tabel 4. 33 Lebar Pinggul .................................................................................. 102
Tabel 4. 34 Panjang Popliteal ............................................................................. 105
Tabel 4. 35 Tinggi Popliteal ............................................................................... 108
Tabel 4. 36 Tinggi Ujung Jari............................................................................. 110
Tabel 4. 37 Tinggi Siku Dalam Posisi Duduk .................................................... 113
Tabel 4. 38 Tinggi Tubuh ................................................................................... 116
Tabel 4. 39 Panjang Rentang Tangan Ke Depan ................................................ 118
Tabel 4. 40 Panjang Lengan Bawah ................................................................... 121
Tabel 4. 41 Tinggi Siku Berdiri .......................................................................... 124
Tabel 4. 42 Data Hasil Perhitungan Persentil ..................................................... 127
Tabel 4. 43 Spesifikasi Rancangan Produk Gerobak Sampah ........................... 127
Tabel 4. 44 Spesifikasi Rancangan Produk Gerobak Sampah (Lanjutan).......... 128
Tabel 4. 45 Spesifikasi Kursi Kerja .................................................................... 128
Tabel 4. 46 Spesifikasi Kursi Kerja (Lanjutan) .................................................. 129
Tabel 4. 47 Hasil Perhitungan Konsumsi Energi Treadmill 2 KM .................... 139
Tabel 4. 48 Hasil Perhitungan Konsumsi Energi Treadmill 2 KM .................... 141
Tabel 4. 49 Hasil Perhitungan Konsumsi Energi Beban Statis 5 KG ................ 142
Tabel 4. 50 Hasil Perhitungan Konsumsi Energi Beban Statis 3 KG ................ 144
Tabel 4. 51 Bobot NASA-TLX Kondisi 1 ............................................................ 149
Tabel 4. 52 Bobot NASA-TLX Kondisi 2 ............................................................ 149

x
Halaman
Tabel 4. 53 Perhitungan Score Rata-rata Kondisi 1 ........................................... 150
Tabel 4. 54 Perhitungan Score Rata-rata Kondisi 2 ........................................... 150
Tabel 5. 1 Hasil Perhitungan Persentil ............................................................... 153
Tabel 5. 2 Hasil Perhitungan RWL dan LI .......................................................... 155
Tabel 5. 3 Hasil Pengamatan Kekuatan Tarik Tubuh......................................... 155
Tabel 5. 4 Hasil Pengamatan Kekuatan Tarik Tangan ....................................... 156
Tabel 5. 5 Hasil Pengukuran Denyut Nadi Treadmill 2 KM.............................. 157
Tabel 5. 6 Hasil Perhitungan Konsumsi dan Waktu Istirahat ............................ 157
Tabel 5. 7 Faktor Lingkungan Kerja .................................................................. 159
Tabel 5. 8 Rating NASA-TLX.............................................................................. 159
Tabel 5. 9 Pembobotan NASA-TLX .................................................................... 160
Tabel 5. 10 Persentase Faktor Psikologis ........................................................... 161

xi
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


1.1.1 Antropometri

Aspek Ergonomi dalam suatu proses perancangan fasilitas kerja menjadi suatu
faktor yang sangat penting dalam menunjang peningkatan pelayanan jasa produksi,
terutama dalam hal perancangan ruang dan fasilitas kerja. Perlunya memperhatikan
faktor Ergonomi dalam proses perangangan pada zaman ini merupakan suatu yang
tidak dapat dihindari, hal tersebut tidak terlepas dari pembahasan mengenai dimensi
tubuh manusia atau Antropometri.

Antropometri akan memberikan penjelasan bahwa manusia itu pada dasarnya


berbeda satu dengan yang lain. Manusia akan bervariasi dalam berbagai macam
dimensi ukuran seperti kebutuhan, motivasi, inteligensia, imajinasi, usia, latar
belakang pendidikan, jenis kelamin, kekuatan, bentuk dan ukuran tubuh. Memiliki
data Antropometri yang tepat dapat membuat seorang perancang produk ataupun
fasilitas kerja akan mampu menyesuaikan bentuk dan geometris ukuran dari produk
rancangannya.

Modul kali ini akan membahas tentang antromometri yang dimana hal yang dibahas
mengenai dimensi-dimensi yang dibutuhkan dalam membuat suatu produk. Produk
yang akan dibuat yaitu inovasi kursi kerja dan gerobak sampah. Dimensi yang
digunakan untuk inovasi tersebut melibatkan 20 dimensi yang pada antropometri,
hal ini bertujuan agar hasil produk inovasi tersebut memenuhi aspek ergonomis.
Data dimensi yang didapat berdasarkan pengukuran dari 17 orang untuk memebuat
produk tersebut.

1.1.2 Biomekanika dan Postur Kerja

Seiring berkembangnya perusahaan industri pada zaman sekarang, banyak


ditemukan berbagai macam permasalahan yang terjadi pada pekerja, salah satunya
cidera ataupun kecelakaan saat bekerja. Pekerja yang menjadi salah satu faktor

1
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

penting dalam perusahaan harus dapat memahami serta mengetahui keterbatasan


yang dimiliki. Metode yang tepat dapat membantu pekerja untuk menganalisa
keterbatasannya dalam melakukan pekerjaan serta meminamalisir terjadinya cidera
ataupun kecelakaan saat bekerja.

Biomekanika pada dasarnya mempelajari kekuatan, ketahanan, kecepatan,


ketelitian dan keterbatasan manusia dalam melakukan pekerjaannya. Faktor ini
sangat berpengaruh dan berhubungan erat dengan pekerjaan yang dilakukan oleh
manusia. Pekerjaan yang berhubungan erat dengan biomekanika yaitu seperti
pengangkatan dan pemindahan barang secara manual atau pekerjaan-pekerjaan
yang dominan menggunakan otot tubuh. Mengetahui keterbatasan serta
kemampuan yang dimiliki oleh seorang operator sangat penting untuk meninjau
lebih lanjut agar dalam pelaksanaan kerja nantinya tidak terjadi kecelakaan maupun
hal-hal buruk yang akan menimpa operator.

Modul kali ini akan membahas mengenai biomekanika dan postur kerja yang mana
hal yang dibahas mengenai analisis terhadap kekuatan tarik tubuh dan kekuatan
tarik tangan serta analisis terhadap RULA (Rapid Upper Limb Assessment) seorang
operator photo copy. Biomekanika dan postur kerja menjadi salah satu metode
dalam menganalisis suatu pekerjaan dari seorang operator. Adanya metode yang
benar dan tepat untuk mempelajari serta menganalisis kekuatan, ketahanan,
kecepatan, ketelitian dan keterbatasan manusia dalam melakukan pekerjaannya
diharapkan dapat membantu operator di suatu perusahaan untuk meminimalisir
terjadinya kecelakaan kerja ataupun low back pain yang sering terjadi dalam dunia
industri saat ini.

1.1.3 Fisiologi Kerja

Produktivitas merupakan salah satu hal yang penting dari sebuah pekerjaan.
Manusia sebagai makhluk dengan kebutuhan hidup tinggi setiap harinya bekerja
dan beraktivitas untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Kebutuhan manusia yang
tak pernah habis membuat manusia memaksakan diri untuk selalu bekerja tanpa
memperdulikan kondisi tubuhnya. Keterbatasan yang dimiliki manusia untuk

2
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

melakukan aktivitas yang pada akhirnya membuat manusia merasa lelah dan jenuh
pada saat bekerja sehingga berakibat pada menurunnya produktivitas kerja.

Besarnya penggunaan tenaga saat melakukan aktivitas akan berpengaruh pada


kekuatan dan daya tubuh untuk melakukan aktivitas tersebut, pekerjaan yang
menggunakan tenaga lebih besar dan lebih cepat akan menimbulkan kelelahan
dibandingkan pekerjaan yang menggunakan tenaga yang lebih kecil. Sikap pekerja
saat melakukan pekerjaannya pun akan berpengaruh terhadap pengeluaran energi.
Waktu istirahat sangat diperlukan oleh operator untuk memulihkan kondisi
tubuhnya setelah melakukan aktivitas yang dianggap berat. Diperlukan metode
yang tepat untuk dilakukannya analisis terhadap pengaruh tingkat pekerjaan pada
kondisi tubuh pekerja itu sendiri.

Modul Fisiologi Kerja kali ini akan membahas mengenai pengukuran konsumsi
energi dan waktu kerja berdasarkan denyut nadi yang dihasilkan oleh operator saat
melakukan aktivitas treadmill selama 2 menit dengan kecepatan 2 km/jam dan 4
km/jam serta berjalan dengan membawa beban statis. Pengklasifikasian beban kerja
dilakukan dengan melihat hasil dari pengukuran denyut nadi dan perhitungan
konsumsi energi dari operator. Adanya metode ini diharapkan dapat membantu
pekerja untuk mengetahui keterbatasan yang dimiliki, sehingga produktivitas yang
dihasilkannya pun tidak akan mengalami penurunan dan diharapkan membantu
perusahaan untuk menempatkan pekerja sesuai dengan keterbatasan dan kelebihan
yang dimiliki oleh pekerja tersebut.

1.1.4 Lingkungan Kerja Fisik dan Beban Mental

Stres dalam bekerja sering kali menjadi faktor penghambat produktivitas dalam
bekerja. Banyak faktor yang menyebabkan seseorang mengalami stres dalam
bekerja diantaranya, lingkungan kerja yang tidak mendukung dan beban kerja yang
berlebihan. Stres ini ditandai dengan seseorang keketika melakukan aktivitas
mengalami kelelahan (fatigue), baik kelelahan fisik maupun kelelahan psikologis
yang pada akhirnya menyebabkan penurunan work performance. Faktor pemulihan
energi sangat penting diperhatikan karena selama proses kerja terjadi kelelahan.
Salah satu faktor yang dapat mempengaruhi pemulihan energi adalah istirahat.

3
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Lingkungan kerja fisik dan beban mental menjadi faktor yang sangat penting dalam
meningkatkan produktivitas kerja pegawai serta menghindarkan pegawai pada
kondisi stres saat bekerja. Kesadaran akan faktor-faktor yang mempengaruhi
lingkungan kerja fisik di kantor akan memberikan keuntungan tersediri bagi
perusahaannya, begitupun sebaliknya. Ketidaknyamanan lingkungan kerja fisik di
kantor akan menghambat atau memberikan dampak negatif bagi perusahaan itu
sendiri. Beban kerja yang berlebihan (work overload) selanjutnya menjadi faktor
yang dapat menghambat pegawai dalam bekerja. Beban kerja yang berlebihan dapat
diakibatkan oleh pegawai itu sendiri yang selalu menunda dan tidak dapat mengatur
jadwal dalam menyelesaikan tugasnya, namun terkadang pegawai menunda
mengerjakan tugasnya diakibatkan karena pekerjaan yang terlalu mudah ataupun
sedikit.

Modul Lingkungan Kerja Fisik dan Beban Mental kali ini akan membahas
mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi lingkungan kerja yang dapat
berpengaruh terhadap produktivitas dalam bekerja serta menganalisis beban mental
suatu pekerjaan. Faktor pengaruh lingkungan kerja seperti temperatur, kelembaban,
intensitas suara dan intensitas cahaya yang nantinya akan dianalisis melalui metode
NASA-TLX. Metode tersebut dapat memberikan informasi mengenai faktor
psikologis atau faktor lingkungan fisik yang menjadi penghambat dalam melakukan
aktivitas. Adanya metode untuk mengevaluasi dan merancang kembali lingkungan
kerja fisik diharapkan menjadi cara agar pegawai merasa nyaman dan aman saat
bekerja. Begitu pula dengan evaluasi dan analisis terhadap beban mental dari suatu
pekerjaan, diharapkan dapat membantu suatu perusahaan untuk dapat memberikan
tugas dan tanggung jawab terhadap pekerjanya sesuai dengan kemampuan, serta
keterbatasan yang dimiliki oleh pekerja tersebut.

1.1.5 Sistem Penginderaan dan Informasi

Kecelakaan dalam bekerja merupakan salah satu hal yang sering terjadi di bidang
industri. Penyebab terjadinya kecelakaan tersebut dapat terjadi karena kelalaian dari
pekerja, serta tidak mengikuti prosedur keselamatan dan kesehatan kerja (K3) yang
ada dalam perusahaan tersebut. Menurut Bennett NB. Silalahi (1995:107), teknik

4
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

pencegahan kecelakan kerja harus didekati dari dua aspek, yakni aspek perangkat
keras (peralatan, perlengkapan, mesin, letak dan sebagainya) dan perangkat lunak
(manusia dan segala unsur yang berkaitan). Pencegahan melalui aspek perangkat
keras seperti mesin, dapat dilakukan dengan cara membuat suatu alat peraga yang
berisi informasi-informasi penting seperti prosedur mengoperasikan mesin tersebut.

Alat peraga yang memuat informasi dapat berupa display yang berguna untuk
menyampaikan informasi dari lingkungan dengan pekerja agar aktivitas yang
dilakukan menjadi lancar dan diharapkan dapat meminimalisir terjadinya
kecelakaan dalam bekerja. Display yang baik mengandung informasi yang dapat
dimengerti dan dipahami oleh manusia dengan membaca, oleh karena itu
diperlukan pemahaman khusus mengenai keterbatasan dan kemampuan manusia
untuk melihat. Kemampuan mata manusia dibatasi oleh faktor-faktor seperti jarak
pandang, ukuran objek, kekontrasan warna serta pencahayaan.

Modul Sistem Penginderaan dan Informasi kali ini membahas mengenai prosedur
pembuatan display yang baik dengan memperhatikan faktor-faktor keterbatasan
kemampuan manusia dalam mengindera. Faktor-faktor tersebut yang menjadi dasar
pemilihan tampilan visual seperti kombinasi warna pada display dan ukuran huruf
dengan memperhatikan jarak pandang. Display yang akan dibuat pada modul
Sistem Penginderaan dan Informasi kali ini ditujukan untuk pengguna laboratorium
Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi (PSKE), yang mana display tersebut
berisikan larangan untuk tidak memakai sepatu pada saat memasuki laboratorium.
Adanya display sebagai konten yang memuat informasi-informasi penting
diharapkan dapat membantu manusia dalam beraktivitas, serta dapat membantu
perusahaan khususnya di bidang industri untuk lebih memperhatikan keselamatan
dan kesehatan dari pekerjanya.

1.2 TUJUAN PRAKTIKUM


1.2.1 Antropometri
Tujuan dari Modul Antropometri adalah sebagai berikut:

1. Mengetahui dan memahami tata cara pengukuran Antropometri

5
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

2. Membekali praktikan dengan konsep-konsep mengenai perancangan suatu


sistem kerja atau produk, yang berhubungan dengan data-data atau
informasi mengenai sifat, keterbatasan dan kemampuan manusia.
3. Menganalisa, menilai dan memperbaiki serta merancang suatu sistem kerja
yang berhubungan dengan manusia sebagai pemakai.

1.2.2 Biomekanika dan Postur Kerja


Tujuan melakukan kegiatan praktikum pada Modul Biomekanika dan Postur Kerja
ini, praktikan diharapkan mampu:
1. Mampu melakukan pengukuran kerja dan memanfaatkannya dengan
merancang metode kerja didasarkan pada prinsip-prinsip biomekanika kerja
dan postur tubuh.
2. Mengetahui besar beban kerja pada saat melakukan kerja dengan metode
biomekanika.
3. Mampu memahami keterbatasan manusia dari beban kerja yang dibebankan
pada anggota tubuh manusia.
4. Mampu mengaplikasikan metode Recommended Weight Limit (RWL) dalam
menghitung beban kerja, menghitung lifting index.
5. Mampu memberikan rekomendasi beban benda yang seharusnya dapat
diangkat oleh operator.

1.2.3 Fisiologi Kerja


Tujuan dari modul Fisiologi Kerja adalah sebagai berikut:
1. Memahami perbedaan beban kerja atau cara kerja dapat berpengaruh
terhadap aspek fisiologi manusia.
2. Mampu melakukan pengukuran kerja dengan menggunakan metode
fisiologi.
3. Menentukan besar beban kerja berdasarkan kriteria fisiologi.
4. Merancang sistem kerja dengan memanfaatkan hasil pengukuran kerja
dengan metode fisiologi.

6
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

1.2.4 Lingkungan Kerja Fisik dan Beban Mental


Tujuan melakukan praktikum modul Lingkungan Kerja Fisik dan Beban Mental,
praktikan diharapkan mampu:

1. Meneliti pengaruh faktor temperatur terhadap keberhasilan kerja.


2. Meneliti pengaruh faktor tingkat pencahayaan terhadap keberhasilan kerja.
3. Meneliti pengaruh faktor warna cahaya terhadap keberhasilan kerja.
4. Meneliti pengaruh faktor tingkat kebisingan terhadap keberhasilan kerja.

1.2.5 Sistem Penginderaan dan Informasi


Tujuan dari praktikum penginderaan dan informasi adalah agar praktikan mengerti
keterbatasan kemampuan manusia dalam mengindera, khususnya secara visual dan
praktikan diharapkan mengetahui jenis-jenis, tipe dan bentuk display, prinsip-
prinsip dalam mendesain visual display dan mampu merancang berbagai tampilan
visual (teks, simbol dan display) dengan baik.

7
BAB II

LANDASAN TEORI

2.1 ANTROPOMETRI
2.1.1 Filosofi Antropometri

Ada 3 filosofi dasar untuk suatu desain yang digunakan oleh ahli-ahli ergonomic
sebagai data antropometri yang diaplikasikan (Sutalaksana, 1979 dan Sritomo,
1992), yaitu:

1. Perancangan produk bagi individu dengan ukuran yang ekstrim.


Contoh: penetapan ukuran minimal dari lebar dan tinggi dari pintu darurat.
2. Perancangan produk yang bisa dioperasikan di antara rentang ukuran
tertentu.
Contoh: perancangan kursi mobil yang letaknya dapat digeser maju atau
mundur, dan sudut sandaran yang dapat disesuaikan.
3. Perancangan produk dengan ukuran rata-rata.
Contoh: desain fasilitas umum seperti toilet umum, kursi tunggu, dan lain-
lain.

2.1.2 Pengertian Antropometri`

Antropometri adalah satu kumpulan data numerik yang berhubungan dengan


karakteristik fisik tubuh manusia, ukuran, bentuk dan kekuatan serta penerapan dari
data tersebut untuk penanganan masalah desain. Antropometri secara lebih luas
digunakan sebagai pertimbangan ergonomis dalam proses perencanaan produk
maupun sistem kerja yang memerlukan interaksi manusia (Nurmianto, 1996).

Salah satu bidang keilmuan ergonomis adalah istilah antropometri yang berasal dari
“Anthro” yang berarti ukuran dan ”Metron” adalah dimensi. Secara definitif
antropometri dinyatakan sebagai satu studi yang berhubungan dengan pengukuran
dimensi tubuh manusia. Manusia pada dasarnya memiliki bentuk, ukuran (tinggi,
lebar, dan sebagainya) berat dan lain-lain yang berbeda satu dengan yang lainnya
(Sritomo, 1992).

8
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Tempat kerja yang baik, sesuai dengan kemampuan dan keterbatasan manusia,
dapat diperoleh apabila ukuran-ukuran dari tempat kerja tersebut sesuai dengan
tubuh manusia. Hal-hal yang bersangkutan dengan dimensi tubuh manusia ini
dipelajari dalam antropometri (Sutalaksana, 1997).

Antropometri secara luas akan digunakan sebagai pertimbangan-pertimbangan


ergonomis dalam memerlukan interaksi manusia dan antropometri yang berhasil
diperoleh akan diaplikasikan secara luas, yaitu:

1. Perancangan areal kerja.


2. Perancangan peralatan seperti mesin, perkakas.
3. Perancangan produk konsumtif seperti pakaian, kursi lemari komputer.
4. Perancangan lingkungan kerja fisik.

2.1.3 Jenis Antropometri

Berdasarkan posisi tubuh antropometri dibagi menjadi dua bagian, berikut ini
adalah kedua bagian posisi tersebut:

1. Antropometri Statis (Structural Body Dimension)


Pengukuran dilakukan pada saat tubuh dalam keadaan diam atau tidak
bergerak. Dimensi yang diukur pada posisi ini antara lain meliputi berat
badan, tinggi badan dalam posisi berdiri maupun duduk, ukuran kepala, dan
lain-lain.
2. Antropometri Dinamis (Functional Body Dimension)
Pengukuran dimensi tubuh yang diukur dalam berbagai posisi tubuh yang
sedang bergerak. Hal pokok yang ditekankan pada pengukuran dinamis
adalah mendapatkan ukuran tubuh yang nantinya akan berkaitan erat dengan
gerakan-gerakan nyata yang diperlukan tubuh untuk melaksanakan
kegiatan.

2.1.4 Faktor yang Mempengaruhi Dimensi Tubuh Manusia

Data yang digunakan dalam melakukan perancangan dipengaruhi oleh beberapa


faktor.

9
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Berikut ini adalah faktor-faktor yang dipengaruhi:

1. Umur
Ukuran tubuh manusia akan berkembang dari saat lahir sampai kira-kira
berumur 20 tahun untuk pria dan 17 tahun untuk wanita. Kemudian manusia
akan berkurang ukuran tubuhnya saat manusia berumur 60 tahun.
2. Jenis Kelamin
Pada umumnya pria memiliki dimensi tubuh yang lebih besar kecuali dada
dan pinggul.
3. Suku Bangsa (Etnis)
Variasi dimensi akan terjadi, karena pengaruh etnis.
4. Pekerjaan
Aktivitas kerja sehari-hari juga menyebabkan perbedaan ukuran tubuh
manusia. Selain faktor-faktor di atas, masih ada beberapa kondisi tertentu
(khusus) yang dapat mempengaruhi variabilitas ukuran dimensi tubuh
manusia yang juga perlu mendapat perhatian, seperti:
5. Cacat tubuh
Data antropometri akan diperlukan untuk perancangan produk bagi orang-
orang cacat.
6. Tebal atau tipisnya pakaian yang harus dikenakan
Faktor iklim yang berbeda akan memberikan variasi yang berbeda pula
dalam bentuk rancangan dan spesifikasi pakaian. Artinya dimensi orang pun
akan berbeda dalam satu tempat dengan tempat yang lain.
7. Kehamilan (pregnancy)
Kondisi semacam ini jelas akan mempengaruhi bentuk dan ukuran dimensi
tubuh (untuk perempuan) dan tentu saja memerlukan perhatian khusus
terhadap produk-produk yang dirancang bagi segmentasi seperti itu.

2.1.5 Karakteristik Perancang

Seseorang dikatakan perancang yang baik jika memiliki karakteristik. Berikut ini
merupakan karakteristik yang harus dimiliki oleh seseorang perancang agar
menghasilkan produk yang baik:

10
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

1. Mempunyai kemampuan untuk mengidentifikasikan masalah.


2. Memiliki imajinasi untuk meramalkan masalah yang mungkin akan timbul.
3. Berdaya cipta.
4. Mempunyai keahlian dibidang matematika, fisika, kimia tergantung dari
jenis rancangan yang dibuat.
5. Dapat mengambil keputusan yang terbaik berdasarkan analisa dan prosedur
yang benar.
6. Terbuka terhadap kritik dan saran yang diberikan oleh orang lain.

2.1.6 Perancangan Produk atau Alat

Perancangan adalah suatu proses yang bertujuan untuk menganalisa, menilai dan
memperbaiki serta menyusun suatu sistem, baik untuk sistem fisik maupun nonfisik
yang optimum untuk waktu yang akan datang dengan memanfaatkan informasi
yang ada (Nurmianto, 1996).

Perancangan suatu alat termasuk dalam metode teknik, dengan demikian langkah-
langkah pembuatan perancangan akan mengikuti metode yang menerangkan bahwa
perancangan teknik adalah suatu aktifitas dengan maksud tertentu menuju kearah
tujuan pemenuhan kebutuhan manusia. Tiga hal yang harus diperhatikan dalam
perancangan sebuah produk antara lain:

1. Aktifitas untuk maksud tertentu.


2. Sasaran pada pemenuhan kebutuhan manusia.
3. Berdasarkan pada pertimbangan teknologi.

Perencanaan rancangan produk perlu mengetahui karakteristik perancangan dan


perancangnya. Beberapa karakteristik perancangan, yaitu:

1. Berorientasi pada tujuan


2. Variform yaitu suatu anggapan bahwa terdapat sekumpulan solusi yang
mungkin tidak terbatas, tetapi harus dapat memilih salah satu ide yang akan
diambil
3. Pembatas yaitu membatasi solusi pemecahan antara lain:
a. Hukum alam, seperti ilmu fisika, ilmu kimia, dan lain-lain.

11
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

b. Ekonomis, pembiayaan atau ongkos dalam merealisir rancangan.


c. Pertimbangan manusia, sifat, keterbatasan dan kemampuan manusia
dalam merancang dan memakainya.
d. Faktor-faktor legality, mulai dari model, bentuk sampai dengan hak
cipta.
e. Fasilitas produksi, sarana dan prasarana yang dibutuhkan untuk
menciptakan yang telah dibuat.
f. Evolutif, berkembang terus mengikuti perkembangan zaman.

Prosedur perancangan yang merupakan tahapan umum teknik perancangan dikenal


dengan sebutan NIDA, yang merupakan kepanjangan dari need, idea, decision and
action. Artinya tahap pertama seorang perancang menetapkan dan
mengidentifikasikan kebutuhan (need), sehubungan dengan alat atau produk yang
harus dirancang. Kemudian dilanjutkan dengan pengembangan ide-ide (idea) yang
melahirkan berbagai alternatif untuk memenuhi kebutuhan tadi. Dilakukan suatu
penilaian dan penganalisaan terhadap berbagai alternatif yang ada, sehingga
perancang dapat memutuskan (decision) suatu alternatif terbaik dan pada akhirnya
dilakukanlah suatu proses pembuatan (action) (Nurmianto, 1996).

Hasil rancangan yang dibuat dituntut dapat memberikan kemudahan dan


kenyamanan bagi si pemakai. Rancangan yang akan dibuat harus memperhatikan
faktor manusia sebagai pemakai. Faktor manusia ini diantaranya dipelajari dalam
ergonomi (anthropometri).

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam membuat suatu rancangan selain faktor
manusia antara lain (Nurmianto, 1996):

1. Analisa teknik yaitu berhubungan ketahanan, kekerasan, dan sebagainya.


2. Analisa ekonomi yaitu berhubungan dengan perbandingan biaya yang harus
dikeluarkan dan manfaat yang akan diperoleh.
3. Analisa legalisasi yaitu berhubungan dengan segi hukum atau tatanan
hukum yang berlaku dan dari hak cipta.
4. Analisa pemasaran yaitu berhubungan dengan jalur distribusi produk/hasil
rancangan sehingga dapat sampai kepada konsumen atau pemakai.

12
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

5. Analisa nilai yaitu suatu prosedur yang mengidentifikasikan ongkos-ongkos


yang tidak ada gunanya. Analisa nilai dibagi menjadi empat kategori antara
lain:
a. Uses value yaitu berhubungan dengan nilai kegunaan.
b. Esteem value yaitu berhubungan dengan nilai estetika atau keindahan.
c. Cost value yaitu berhubungan dengan pembiayaan.
d. Exchange value yaitu berhubungan dengan kemampuan tukar.

Nurmianto menjelaskan bahwa didalam suatu perancangan terdapat tiga tipe


perancangan antara lain (Nurmianto, 1996):

1. Perancangan untuk pemakaian nilai ekstrim yaitu data dengan persentil


ekstrim minimum 5% dan ekstrim maksimum 95%.
2. Perancangan pemakaian nilai rata-rata yaitu data dengan persentil 50%.
3. Perancangan untuk pemakaian yang dapat disesuaikan (Adjustable).

2.1.7 Kelemahan dan Keunggulan Antropometri

Antropometri sangat diperlukan dalam dunia industri. Berikut ini adalah


keunggulan dan kelemahan antropometri (Sritomo, 1992), yaitu:

A. Kelemahan Antropometri
1. Tidak sensitive.
2. Faktor diluar gizi (penyakit, genetik, dan penurunan penggunaan
energi).
3. Kesalahan yang terjadi pada saat pengukuran dapat mempungaruhi
presisi, akurasi, dan validitas pengukuran antropometri gizi.

B. Keunggulan Antropometri
1. Prosedur sederhana, aman dan dapat dilakukan dalam jumlah sampel
cukup besar.
2. Relatif tidak membutuhkan tenaga ahli.
3. Alat murah, mudah dibawa, tahan lama, dapat dipesan dan dibuat di
daerah setempat.
4. Metode ini tepat dan akurat, karena dapat dibakukan.

13
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

5. Dapat mendeteksi atau menggambarkan riwayat gizi dimasa lampau.


6. Umumnya dapat mengidentifikasi status buruk, kurang dan baik, karena
sudah ada ambang batas yang jelas.

2.1.8 Pengunaan Distribusi Normal

Penerapan data antropometri ini akan dapat dilakukan jika tersedia nilai mean (rata-
rata) dan standar deviasinya dari suatu distribusi normal. Adapun distribusi normal
ditandai dengan adanya nilai mean dan standar deviasi. Persentil adalah suatu nilai
yang menyatakan bahwa persentase tertentu dari sekelompok orang yang
dimensinya sama dengan atau lebih rendah dari nilai tersebut. Besarnya nilai
persentil dapat ditentukan dari tabel probabilitas distribusi normal (Nurmianto.
1996). Pokok bahasan antropometri, 95 persentil menunjukkan tubuh berukuran
besar, sedangakan 5 persentil menunjukkan tubuh berukuran kecil. Jika diinginkan
dimensi untuk mengakomodasi 95% populasi maka 2,5 dan 97,5.

2.2 BIOMEKANIKA DAN POSTUR KERJA


2.2.1 Biomekanika

Biomekanika merupakan salah satu dari empat bidang penelitian informasi hasil
ergonomi yaitu penelitian tentang kekuatan fisik manusia yang mencakup kekuatan
atau daya fisik manusia ketika bekerja dan mempelajari bagaimana cara kerja serta
peralatan harus dirancang agar sesuai dengan kemampuan fisik manusia ketika
melakukan aktivitas kerja tersebut. Biomekanik ini banyak disiplin ilmu yang
mendasari dan berkaitan untuk dapat menopang perkembangan biomekanik.
Disiplin ilmu ini tidak terlepas dari kompleksnya masalah yang ditangani oleh
biomekanik ini (Puput, 2013).

2.2.2 Klasifikasi Biomekanika

1. General Biomechanic
General Biomechanic adalah bagian dari Biomekanika yang berbicara
mengenai hukum–hukum dan konsep–konsep dasar yang mempengaruhi

14
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

tubuh organik manusia baik dalam posisi diam maupun bergerak. Dibagi
menjadi 2, yaitu:
a. Biostatics adalah bagian dari biomekanika umum yang hanya
menganalisis tubuh pada posisi diam atau bergerak pada garis lurus
dengan kecepatan seragam (uniform).
b. Biodinamic adalah bagian dari biomekanik umum yang berkaitan
dengan gambaran gerakan–gerakan tubuh tanpa mempertim-
bangkan gaya yang terjadi (kinematik) dan gerakan yang disebabkan
gaya yang bekerja dalam tubuh (kinetik).
2. Occupational Biomechanic.
Didefinisikan sebagai bagian dari biomekanik terapan yang mempelajari
interaksi fisik antara pekerja dengan mesin, material dan peralatan dengan
tujuan untuk meminimumkan keluhan pada sistem kerangka otot agar
produktivitas kerja dapat meningkat.

Biomekanika dapat diterapkan pada perancangan kembali pekerjaan yang sudah


ada, mengevaluasi pekerjaan, penanganan material secara manual, pembebanan
statis dan penentuan sistem waktu. Prinsip-prinsip biomekanika dalam
pengangkatan beban:

1. Sesuaikan berat dengan kemapanan pekerja dengan mempertimbangkan


frekuensi pemindahan.
2. Manfaatkan dua atau lebih pekerja untuk memindahkan barang yang berat.
3. Ubahlah aktivitas jika mungkin sehingga lebih mudah, ringan dan tidak
berbahaya.
4. Minimasi jarak horizontal gerakan antara tempat mulai dan berakhir pada
pemindahan barang.
5. Material terletak tidak lebih tinggi dari bahu.
6. Kurangi frekuensi pemindahan.
7. Berikan waktu istirahat.
8. Berlakukan rotasi kerja terhadap pekerjaan yang sedikit membutuhkan
tenaga.

15
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

9. Rancang kontainer agar mempunyai pegangan yang dapat dipegang dekat


dengan tubuh.
10. Benda yang berat ditempatkan setinggi lutut agar dalam pemindahan tidak
menimbulkan cidera punggung.

2.2.3 Postur Kerja

Postur kerja yang baik sangat ditentukan oleh pergerakan organ tubuh saat bekerja.
Pergerakan yang dilakukan saat bekerja meliputi: flexion, extension, abduction,
adduction, rotation, pronation dan supination. Flexion adalah gerakan dimana
sudut antara dua tulang terjadi pengurangan. Extension adalah gerakan
merentangkan (stretching) dimana terjadi peningkatan sudut antara dua tulang.
Abduction adalah pergerakan menyamping menjauhi dari sumbu tengah (the
median plane) tubuh. Adduction adalah pergerakan kearah sumbu tengah tubuh (the
median plane). Rotation adalah gerakan perputaran bagian atas lengan atau kaki
depan. Pronation adalah perputaran bagian tengah (menuju kedalam) dari anggota

2.2.4 Cumulative Trauma Disorders (CTD)

Cumulative Trauma Disorders (CTD) dapat juga disebut sebagai repetitive motion
injuries atau musculos keletal disorder adalah cidera pada system kerangka otot
yang semakin bertambah secara bertahap sebagai akibat dari trauma kecil yang
terus menerus yang disebabkan oleh desain yang buruk yaitu desain alat sistem
kerja yang membutuhkan gerakan tubuh dalam posisi yang tidak normal serta
penggunaan perkakas handtools atau alat lainnya yang terlalu sering.

Empat faktor penyebab timbulnya CTD adalah:

1. Penggunaan gaya yang berlebihan.


2. Gerakan sendi yang kaku yaitu tidak berada dalam posisi normal. Misalnya,
bahu yang terlalu terangkat ke atas, lutut yang terlalu naik,punggung terlalu
membungkuk dan lain-lain.
3. Perulangan gerakan yang sama terus menerus.
4. Kurangnya istirahat yang cukup untuk memulihkan trauma sendi

16
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Gejala yang berhubungan dengan CTD antara lain adalah terasa sakit atau nyeri
pada otot, gerakan sendi yang terbatas, dan terjadi pembengkakan. Jika gejala ini
dibiarkan maka akan menimbulkan kerusakan permanen (Niebel dan Frevaldi,
1999). CTD merusak system saraf Musculos keletal yaitu urat saraf (nervers), otot,
tendon, ligamen, tulang dan tulang sendi (joint) pada pergerakan extreme dari tubuh
bagian atas (bahu, tangan, siku, pergelangan tangan), tubuh bagian bawah (pinggul,
lutut, kaki) dan bagian belakang (leher dan punggung atau badan). Punggung, leher
dan bahu merupakan bagian yang rentan terkena CTD, penyakit yang diakibatkan
adalah nyeri pada tengkuk atau bahu (cervical synddrome), nyeri pada tulang
belakang yang disebut Chronic Low back Pain. Pada tangan dan pergelangan
tangan terjadi penyakit trigger finger (tangan bergetar), Raynaud’s syndrome
(vibrasion white finger dan carpal tunnel syndrome Tayyari, 1997).

2.2.5 Recommended Weight Limit (RWL)

Sebuah lembaga yang menangani masalah keselamatan dan kesehatan kerja di


Amerika, NIOSH (National Institute of Occupational Safety and Health)
melakukan analisis terhadap kekuatan manusia dalam mengangkat atau
memindahkan beban, serta merekomendasikan batas maksimum beban yang masih
boleh diangkat oleh pekerja yaitu Action Limit (AL) dan MPL (Maximal Permissible
Limit). Pedoman ini kemudian direvisi menjadi RWL, yaitu batas beban yang dapat
diangkat oleh manusia tanpa menimbulkan cedera meskipun pekerjaan tersebut
dilakukan secara berulang-ulang dalam durasi kerja tertentu (misal 8 jam sehari)
dan dalam jangka waktu yang cukup lama.

RWL dalam sistem pemindahan bahan secara manual sederhana didefinisikan


dengan persamaan berikut:

RWL = LC x HM x VM x DM x AM x FM x CM

Keterangan:
RWL = Batas beban yang direkomendasikan
LC = Konstanta pembebanan = 23 kg
HM = Faktor pengali horizontal = 25/H (H dalam cm)
DM = Faktor pengali perpindahan = 0.82 + 4.5/D (D dalam cm)

17
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

AM = Faktor pengali asimetrik = 1 – (0.0032 A) (A dalam derajat)


FM = Faktor pengali frekuensi
CM = Faktor pengali kopling (handle)
VM = Faktor pengali vertikal = (1-(0.003[V-75])) (V dalam cm)
Besarnya FM dan CM dapat dilihat di Tabel 2.1 dan Tabel 2.2.
a. Horizontal Location (H): Jarak dari telapak tangan ke titik tengah antara 2
tumit (diproyeksikan pada lantai)

b. Vertical Location (V): Jarak antara kedua tangan dengan lantai

c. Vertical Travel Distance (D): Jarak perbedaan ketinggian vertikal


antara destination dan origin pada pengangkatan

d. Lifting Frequency (F): Angka rata-rata pengangkatan/menit selama periode 15


menit

e. Angle (A): Sudut asimetrik merupakan sudut yang dibentuk antara garis
asimetrik dan pertengahan garis sagittal

f. Garis Asimetrik: Garis horizontal yang menghubungkan titik tengah dari garis
penghubung kedua mata kaki bagian dalam dan proyeksi titik tengah beban
pada lantai

g. Garis Sagital: Garis yang melalui titik tengah kedua mata kaki bagian dalam
dan berada pada bidang sagittal

h. Bidang Sagital: Bidang yang membagi tubuh menjadi dua bagian, kanan dan
kiri, saat posisi tubuh netral (tangan berada di depan tubuh dan tidak ada
perputaran pada bahu dan kaki).

Frekuensi pengali ditentukan dengan menggunakan Tabel 2.1 di bawah ini


dengan mengetahui frekuensi angkatan tiap menitnya dan juga nilai V dalam
inchi.

18
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Tabel 2. 1 Faktor Pengali FM


Frekuensi Durasi Kerja
Angkatan/ Menit ≤ 1 Jam 1 Jam ≤ t ≤ 2 Jam 2 Jam ≤ t ≤ 8 Jam
(F) V < 30 V > 30 V < 30 V > 30 V < 30 V > 30
≤ 0.2 1.00 1.00 0.95 0.95 0.85 0.85
0.5 0,97 0,97 0,92 0,92 0,81 0,81
1 0,94 0,94 0,88 0,88 0,75 0,75
2 0,91 0,91 0,84 0,84 0,65 0,65
3 0,88 0,88 0,79 0,79 0,55 0,55
4 0,84 0,84 0,72 0,72 0,45 0,45
5 0,8 0,8 0,6 0,6 0,35 0,35
6 0,75 0,75 0,5 0,5 0,27 0,27
7 0,7 0,7 0,42 0,42 0,22 0,22
8 0,6 0,6 0,35 0,35 0,18 0,18
9 0,52 0,52 0,3 0,3 0 0,15
10 0,45 0,45 0,26 0,26 0 0,13
11 0,41 0,41 0 0,23 0 0
12 0,37 0,37 0 0,21 0 0
13 0 0,34 0 0 0 0
14 0 0,31 0 0 0 0
15 0 0,28 0 0 0 0
> 15 0 0 0 0 0 0
(Sumber: yoza-civiway.blogspot.com 2012)

Faktor pengali Coupling Multiplier dapat dilihat pada Tabel 2.2 di bawah ini:

Tabel 2. 2 Coupling Multiplier


Coupling Multiplier
Coupling
Type V < 30 Inches V > 30 Inches
(75 cm) (75 cm)
Good 1.00 1.00
Fair 0.95 1.00
Poor 0.90 0.95
(Sumber: yoza-civiway.blogspot.com 2012)

2.2.6 Rapid Upper Limb Assessment (RULA)

Metode Rapid Upper Limb Assessment (RULA) merupakan suatu metode yang
memaparkan analisis postur kerja bagian tubuh atas pekerja. Metode ini digunakan
untuk mengambil nilai postur kerja dengan cara mangambil sampel postur dari satu
siklus kerja yang dianggap mempunyai resiko berbahaya bagi kesehatan si pekerja,
lalu diadakan penilaian atau scoring. Hasil dari penilaian tersebut, dapat
mengetahui postur pekerja tersebut telah sesuai dengan prinsip ergonomi atau
belum, jika belum maka perlu dilakukan langkah-langkah perbaikan. Metode ini
menggunakan diagram body postures dan tiga tabel penilaian (tabel A, B, dan C)

19
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

yang disediakan untuk mengevaluasi postur kerja yang berbahaya dalam siklus
pekerjaan tersebut. Melalui metode ini akan didapatkan nilai batasan maksimum
dan berbagai postur pekerja, nilai batasan tersebut berkisar antara nilai 1 – 7.

Tujuan dari metode RULA adalah:


a. Menyediakan perlindungan yang cepat dalam pekerjaan.
b. Mengidentifikasi usaha yang dibutuhkan otot yang berhubungan dengan postur
tubuh saat kerja.
c. Memberikan hasil yang dapat dimasukkan dalam penilaian ergonomi yang
luas.
d. Mendokumentasikan postur tubuh saat kerja, dengan ketentuan :
e. Tubuh dibagi menjadi dua grup yaitu A (lengan atas dan bawah dan
pergelangan tangan) dan B (leher, tulang belakang, dan kaki).
f. Jarak pergerakan dari setiap bagian tubuh diberi nomor.
Scoring dilakukan terhadap kedua sisi tubuh, kanan dan kiri. Langkah-langkah
dalam melaksanakan analisa postur kerja menggunakan metode RULA:
a. Pengambilan data postur pekerja dengan menggunakan bantuan video atau
foto.
b. Observasi dan pilih postur yang akan dianalisis.
c. Scoring and recording the posture
d. Action level
e. Analisa postur
f. Saran perbaikan
Sistem penilaian untuk postur dari bagian tubuh yang dianalisis atau The Rula
Scoring Sheet dapat dilihat pada gambar berikut:

20
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Gambar 2. 1 RULA Employee Assessment Worksheet


(Sumber: McAtamney, L & Corlett, E.N. 1993)

2.3 FISIOLOGI KERJA


2.3.1 Pengertian Fisiologi

Fisiologi adalah turunan biologi yang mempelajari bagaimana kehidupan berfungsi


secara fisik dan kimiawi. Fisiologi berasal dari kata Yunani Physis = ‘alam’ dan
Logos = ‘cerita’, adalah ilmu yang mempelajari fungsi mekanik, fisik, dan biokimia
dari makhluk hidup. Menurut kamus besar bahasa Indonesia, mendefinisikan
fisiologi sebagai cabang biologi yang berkaitan dengan fungsi dan kegiatan
kehidupan atau zat hidup (organ, jaringan, atau sel). Berdasarkan objek kajiannya
dikenal fisiologi manusia, fisiologi tumbuhan, dan fisiologi hewan, meskipun
prinsip fisiologi bersifat universal, tidak bergantung pada jenis organisme yang
dipelajari. Sebagai contoh, apa yang dipelajari pada fisiologi sel khamir dapat pula
diterapkan sebagian atau seluruhnya pada sel manusia (Sritomo, 1993).
Berdasarkan kedua definisi tersebut, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa fisiologi
adalah cabang dari ilmu biologi yang mempelajari tentang fungsi normal dari suatu

21
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

organisme mulai dari tingkat sel, jaringan, organ, sistem organ hingga tingkat
organisme itu sendiri. Adapun fungsi yang dipelajari adalah fungsi kerja yang
meliputi fungsi mekanik, fisik, dan biokimia dari makhluk hidup (Sritomo, 1993).

Fisiologi menggunakan berbagai metode ilmiah untuk mempelajari biomolekul, sel,


jaringan, organ, sistem organ, dan organisme secara keseluruhan menjalankan
fungsi fisik dan kimiawinya untuk mendukung kehidupan. Fisiologi dibagi menjadi
fisiologi tumbuhan dan fisiologi hewan tetapi prinsip dari fisiologi bersifat
universal, tidak bergantung pada jenis organisme yang dipelajari. Misalnya, apa
yang dipelajari pada fisiologi sel khamir dapat pula diterapkan pada sel manusia.
Fisiologi hewan bermula dari metode dan peralatan yang digunakan dalam
pembelajaran fisiologi manusia yang kemudian meluas pada spesies hewan selain
manusia. Fisiologi tumbuhan banyak menggunakan teknik dari kedua bidang ini.
Cakupan subjek dari fisiologi hewan adalah semua makhluk hidup.

Banyaknya subjek menyebabkan penelitian di bidang fisiologi hewan lebih


terkonsentrasi pada pemahaman bagaimana ciri fisiologis berubah sepanjang
sejarah evolusi hewan. Cabang ilmu lain yang berkembang dari fisiologi adalah
biokimia, biofisika, biomekanika, dan farmakologi.

2.3.2 Konsumsi Oksigen dan Konsumsi Energi

Kerja fisik mengakibatkan pengeluaran energi yang berhubungan erat dengan


konsumsi energi. Konsumsi energi pada waktu kerja biasanya ditentukan dengan
cara tidak langsung, yaitu dengan pengukuran tekanan darah, aliran darah,
komposisi kimia dalam darah, temperatur tubuh, tingkat penguapan dan jumlah
udara yang dikeluarkan oleh paru-paru. Dalam penentuan konsumsi energi biasa
digunakan parameter indeks kenaikan bilangan kecepatan denyut jantung. Indeks
ini merupakan perbedaan antara kecepatan denyut jantung pada waktu kerja tertentu
dengan kecepatan denyut jantung pada saat istirahat.

Untuk merumuskan hubungan antara energy expenditure dengan kecepatan heart


rate (denyut jantung), dilakukan pendekatan kuantitatif hubungan antara energy
expediture dengan kecepatan denyut jantung dengan menggunakan analisa regresi.

22
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Setelah besaran kecepatan denyut jantung disetarakan dalam bentuk energi, maka
konsumsi energi untuk kegiatan kerja tertentu bisa dituliskan dalam bentuk
matematis sebagai berikut:

𝐾𝐸 = 𝐸𝑡 − 𝐸𝑖

Dimana :
KE : Konsumsi energi untuk suatu kegiatan kerja tertentu (kilokalori/menit)
Et : Pengeluaran energi pada saat waktu kerja tertentu (kilokalori/menit)
Ei : Pengeluaran energi pada saat istirahat (kilokalori/menit)
Kerja disebut aerobik bila suply oksigen pada otot sempurna, sistem akan
kekurangan oksigen dan kerja menjadi anaerobik. Hal ini dipengaruhi oleh aktivitas
fisiologi yang dapat ditingkatkan melalui latihan.

Klasifikasi beban kerja dan reaksi fisiologis terlihat pada Tabel 2.3 berikut:

Tabel 2. 3 Klasifikasi Beban Kerja dan Reaksi Fisiologis

Energy Expenditure Detak Jantung Konsumsi Energi


Tingkat
Pekerjaan

Kkal/menit Kkal/8jam Detak/menit Liter/menit

Undully Heavy >12.5 >6000 >175 >2.5

Very Heavy 10.0 – 12.5 4800 – 6000 150 – 175 2.0 – 2.5

Heavy 7.5 – 10.0 3600 – 4800 125 – 150 1.5 –2.0

Moderate 5.0 – 7.5 2400 – 3600 100 – 125 1.0 – 1.5

Light 2.5 – 5.0 1200 – 2400 60 – 100 0.5 – 1.0

Very Light < 2.5 < 1200 < 60 < 0.5

(Sumber: Dr. Lucien Brouha)

Konsumsi oksigen diberi simbol VO2 dan diukur dalam satuan liter/menit. R

Passmore dan J.V.G Durnin dalam penelitiannya memberikan 5,0 kkal/menit


sebagai batasan maksimum yang dapat dilaksanakan tanpa meningkatnya
akumulasi asam laktat temperatur dalam tubuh.

23
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Tabel 2. 4 Klasifikasi Beban Kerja


Oxygen Energy Heart Rate During
Work Load Consumption Expenditure Work (Beats per
(Liter/Minute) (Calories/Minute) Minute)
Light 0.5 – 1.0 2.5 – 5.0 60 – 100
Moderate 1.0 – 1.5 5.0 – 7.5 100 – 125
Heavy 1.5 – 2.0 7.5 – 10.0 125 – 150
Very Heavy 2.0 – 2.5 10.0 – 12.5 150 – 175
(Sumber: Astrand and Rodahl, 1977)

2.3.3 Penilaian Beban Kerja Fisik

Menurut Sutalaksana (2006), bekerja adalah suatu kegiatan manusia merubah


keadaan-keadaan tertentu dari alam lingkungan yang ditujukan untuk
mempertahankan dan memelihara kelangsungan hidupnya. Studi ergonomi dalam
kaitannya dengan kerja manusia sebagai dalam hal ini ditunjukan untuk
mengevaluasi dan merancang kembali tata cara kerja yang harus diaplikasikan agar
dapat memberikan peningkatan efektivitas dan efesiensi selain juga kenyamanan
ataupun keamanan bagi manusia sebagai pekerjanya. Salah satu tolak ukur (selain
waktu) yang diaplikasikan untuk mengevaluasi apakah tata cara sudah dirancang
baik atau belum adalah dengan mengukur penggunaan energi kerja yang harus
dilakukan untuk melakukan aktivitas-aktivitas tersebut. Berat ringannya kerja yang
dilakukan oleh seorang pekerja akan dapat ditentukan oleh gejala-gejala perubahan
yang tampak dapat diukur lewat pengukuran anggota tubuh atau fisik manusia
antara lain:

1. Laju detak jantung.


2. Tekanan darah.
3. Temperatur badan.
4. Konsumsi oksigen yang dihirup.
5. Kandungan kimiawi dalam tubuh.

Kerja fisik adalah kerja yang memerlukan energi fisik otot manusia sebagai sumber
tenaganya (power). Kerja fisik disebut juga ‘manual operation’ dimana performans

24
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

kerja sepenuhnya akan tergantung pada manusia yang berfungsi sebagai sumber
tenaga (power) ataupun pengendali kerja. Kerja fisik juga dapat dikonotasikan
dengan kerja berat atau kerja kasar karena kegiatan tersebut memerlukan usaha fisik
manusia yang kuat selama periode kerja berlangsung.

Dalam kerja fisik konsumsi energi merupakan faktor utama yang dijadikan tolak
ukur penentu berat atau ringannya suatu pekerjaan. Secara garis besar, kegiatan-
kegiatan manusia dapat digolongkan menjadi kerja fisik dan kerja mental.
Pemisahan ini tidak dapat dilakukan secara sempurna, karena terdapatnya
hubungan yang erat antar satu dengan lainnya. Kerja fisik akan mengakibatkan
perubahan fungsi pada alat-alat tubuh, yang dapat dideteksi melalui:

1. Konsumsi oksigen.
2. Denyut jantung.
3. Peredaran udara dalam paru-paru.
4. Temperatur tubuh.
5. Konsentrasi asam laktat dalam darah.
6. Komposisi kimia dalam darah dan air seni.
7. Tingkat penguapan.
8. Faktor lainnya.

Kerja fisik akan mengeluarkan energi yang berhubungan erat dengan konsumsi
energi. Konsumsi energi pada waktu kerja biasanya ditentukan dengan cara yang
tidak langsung, yaitu dengan cara pengukuran, pengukuran tersebut meliputi:

1. Kecepatan denyut jantung.


2. Konsumsi oksigen.

A. Penilaian beban kerja berdasarkan jumlah kebutuhan kalori

Salah satu kebutuhan utama dalam pergerakkan otot adalah kebutuhan akan oksigen
yang dibawa oleh darah ke otot untuk pembakaran zat dalam menghasilkan energi,
sehingga jumlah oksigen yang dipergunakan oleh tubuh merupakan salah satu
indikator pembebanan selama bekerja. Setiap aktivitas pekerjaan memerlukan
energi yang dihasilkan dari proses pembakaran. Berdasarkan hal tersebut maka
kebutuhan kalori dapat digunakan sebagai indikator untuk menentukan besar

25
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

ringannya beban kerja. Berdasarkan hal tersebut mentri tenaga kerja, melalui
keputusan no 51 tahun 1999 menetapkan kebutuhan kalori untuk menentukan berat
ringannya pekerjaan.

Tabel 2. 5 Kebutuhan Kalori Berdasarkan Kategori Beban Kerja

Kategori beban kerja Kebutuhan Kalori


Beban kerja ringan 100-200 kkal/jam
Beban kerja sedang 200-350 kkal/jam
Beban kerja berat 320-500 kkal/jam
(Sumber: Kep. No. 51 tahun 1999 )

Kebutuhan kalori dapat dinyatakan dalam kalori yang dapat diukur secara tidak
langsung dengan menentukan kebutuhan oksigen. Setiap kebutuhan oksigen
sebanyak 1 liter akan memberikan 4.8 kilo kalori (Suma’mur, 1989) Sebagai dasar
perhitungan dalam menentukan jumlah kalori yang dibutuhkan oleh seseorang
dalam melakukan aktivitas pekerjannya, dapat dilakukan melalui pendekatan atau
taksiran kebutuhan kalori menurut aktivitasnya. Menurut Grandjean (1993) bahwa
kebutuhan kalori seorang pekerja selama 24 jam ditentukan oleh tiga hal:
1. Kebutuhan kalori untuk metabolisme basal, dipengaruhi oleh jenis kelamin
dan usia.
2. Kebutuhan kalori untuk kerja, kebutuhan kalori sangat ditentukan dengan
jenis aktivitasnya, berat atau ringan.
3. Kebutuhan kalori untuk aktivitas lain-lain di luar jam kerja.

B. Penilaian beban kerja berdasarkan denyut nadi kerja

Pengukuran denyut jantung selama bekerja merupakan suatu metode untuk menilai
cardiovasculair strain. Derajat beban kerja hanya tergantung pada jumlah kalori
yang dikonsumsi, akan tetapi juga bergantung pada pembebanan otot statis.
Sejumlah konsumsi energi tertentu akan lebih berat jika hanya ditunjang oleh
sejumlah kecil otot relatif terhadap sejumlah besar otot. Beberapa hal yang
berkaitan dengen pengukuran denyut jantung adalah sebagai berikut:

1. Astrand dan Christensen meneliti pengeluaran energi dari tingkat denyut


jantung dan menemukan adanya hubungan langsung antara keduanya. Tingkat

26
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

pulsa dan denyut jantung permenit dapat digunakan untuk menghitung


pengeluaran energi.
2. Secara lebih luas dapat dikatakan bahwa kecepatan denyut jantung dan
pernapasan dipengaruhi oleh tekanan fisiologis, tekanan oleh lingkungan, atau
tekanan akibat kerja keras, di mana ketiga faktor tersebut memberikan
pengaruh yang sama besar. Pengukuran berdasarkan kriteria fisiologis ini bisa
digunakan apabila faktor-faktor yang berpengaruh tersebut dapat diabaikan
atau situasi kegiatan dalam keadaan normal.
Pengukuran denyut jantung dapat dilakukan dengan berbagai cara antara lain:

1. Merasakan denyut jantung yang ada pada arteri radial pada pergelangan
tangan.
2. Mendengarkan denyut jantung dengan stethoscope.
3. Menggunakan ECG (Electrocardiograph), yaitu mengukur signal elektrik
yang diukur dari otot jantung pada permukaan kulit dada.

Salah satu yang dapat digunakan untuk menghitung denyut jantung adalah telemetri
dengan menggunakan rangsangan Electroardiograph (ECG). Apabila peralatan
tersebut tidak tersedia dapat memakai stopwatch dengan metode 10 denyut (Kilbon,
1992).

2.3.4 Pembagian Kerja

Secara umum jenis kerja dibedakan menjadi dua bagian yaitu kerja fisik (otot) dan
kerja mental, dengan ciri-ciri sebagai berikut:
1. Kerja Fisik
Pengeluaran energi relatif yang banyak dan pada jenis tersebut dapat dibedakan
dalam beberapa kerja sesuai fisik yaitu:
a. Kerja Statis, yaitu:
1) Tidak menghasilkan gerak.
2) Kontraksi otot bersifat isometris (tegang otot bertambah sementara
tegangan otot tetap).
3) Kelelahan lebih cepat terjadi.

27
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

b. Kerja Dinamis, yaitu:


1) Menghasilkan gerak.
2) Kontraksi otot bersifat isotonis (panjang otot berubah sementara tegangan
otot tetap).
3) Kontraksi otot bersifat ritmis (kontraksi dan relaksasi secara bergantian).
4) Kelelahan relatif agak lama terjadi.
2. Kerja Mental
Pengeluaran energi relatif lebih sedikit dan cukup sulit untuk mengukur
kelelahannya. Hasil kerja (performasi kerja) manusia dipengaruhi oleh berbagai
faktor, adalah sebagai berikut:
a. Faktor diri (individu), meliputi sikap, fisik, minat, motivasi, jenis kelamin,
pendidikan, pengalaman, dan keterampilan.
b. Faktor situasional, meliputi lingkungan fisik, mesin, peralatan, metode kerja,
dan lain-lain. Kriteria-kriteria yang dapat digunakan untuk mengetahui
seberapa pengaruh pekerjaan terhadap manusia dalam suatu sistem kerja
dalam kehidupan sehari-hari:
1) Kriteria Faal Meliputi kecepatan denyut jantung, konsumsi oksigen,
tekanan darah, tingkat penguapan, temperatur tubuh, komposisi kimia
dalam air seni, dan lain-lain. Tujuannya adalah untuk mengetahui
perubahan fungsi alat-alat tubuh selama bekerja.
2) Kriteria Kejiwaan Meliputi kejenuhan atau kejemuan, emosi, motivasi,
sikap, dan lain-lain. Tujuannya adalah mengetahui perubahan kejiwaan
yang timbul selama bekerja.
3) Kriteria Hasil Kerja Meliputi pengukuran hasil kerja yang diperoleh dari
pekerja selama bekerja. Tujuannya adalah untuk mengetahui pengaruh
kondisi kerja dengan melalui hasil kerja yang diperoleh dari pekerja.
Rumus yang berhubungan dengan konsumsi energi dengan kecepatan bekerja dan
denyut jantung pada saat bekerja adalah sebagai berikut:

Y = 1,80411 – 0,0229038 X + 4,71733.10 −4 .X 2

KE = Et – Ei

28
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Keterangan:
Y = Energi (Kkal/menit)
X = Kecepatan denyut jantung (denyut/menit)
KE = Konsumsi energi untuk suatu kegiatan kerja tertentu (Kkal)
Et = Pengeluaran energi pada saat kerja (Kkal)
Ei = Pengeluaran energi pada saat istirahat (Kkal)

2.3.5 Kelelahan Kerja

Definisi umum dari kelelahan kerja adalah suatu kondisi dimana terjadi pada syaraf
dan otot manusia, sehingga tidak dapat berfungsi lagi sebagaimana mestinya.
Kelelahan dipandang dari sudut industri adalah pengaruh dari kerja pada pikiran
dan tubuh manusia yang cenderung untuk mengurangi kecepatan kerja mereka atau
menurunkan kualitas produksi dari performasi optimis seorang operator. Kelelahan
mempunyai empat cakupan yaitu penurunan dalam performasi kerja, maksudnya
adalah pengurangan dalam kecepatan dan kualitas output yang terjadi bila melewati
suatu periode tertentu (fatique industry).

Cakupan kelelahan yang kedua adalah pengurangan dalam kapasitas kerja,


maksudnya adalah perusakkan otot atau ketidakseimbangan susunan syaraf untuk
memberikan stimulus. Cakupan kelelahan yang ketiga adalah laporan-laporan
subyektif dari pekerja, berhubungan dengan perasaan gelisah dan bosan. Cakupan
yang terakhir adalah perubahan-perubahan dalam aktivitas dan kapasitas kerja,
maksudnya adalah perubahan fungsi fisologi atau perubahan dalam kemampuan
dalam melakukan aktivitas fisiologi.

Adapun faktor-faktor yang dapat mempengaruhi suatu tingkat kelelahan pada


pekerja disaat menjalankan operasi atau melakukan pekerjaannya, adalah sebagai
berikut:
1. Penentuan dan lamanya waktu kerja.
2. Penentuan dan lamanya waktu istirahat.
3. Sikap mental pekerja.
4. Besarnya beban tetap.
5. Kemonotonan pekerjaan dalam lingkungan kerja yang tetap.

29
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

6. Kondisi tubuh operator pada waktu melaksanakan pekerjaan.


7. Lingkungan fisik kerja.
8. Kecapaian kerja.
9. Jenis dan kebiasaan olahraga atau latihan.
10. Jenis kelamin.
11. Umur.
12. Sikap kerja.

Pengukuran kelelahan dapat dilakukan dengan beberapa cara. Berikut ini adalah
cara untuk mengukur tingkat kelelahan:
1. Mengukur kecepatan denyut jantung.
2. Mengukur kecepatan pernafasan.
3. Mengukur tekanan darah.
4. Jumlah oksigen yang terpakai dalam tubuh.
5. Perubahan temperatur tubuh.
6. Perubahan komposisi kimia dalam darah dan urin.
7. Menggunakan alat uji kelelahan, yaitu Riken Fatique Indicator.
Kelelahan otot adalah kelelahan yang terjadi karena kerja otot, dengan adanya
aktivitas kontraksi dan relaksasi. Tipe aktivitas otot oleh Ryan dalam Work & Effort
adalah:
1. Pengeluaran sejumlah energi secara cepat.
2. Pekerjaan yang dilakukan secara terus-menerus.
3. Pekerjaan setempat atau lokal yang terus-menerus berulang dengan
pengeluaran energi setempat yang besar.
4. Sikap yang dibatasi (kerja statis).

Saran-saran untuk mengurangi kelelahan otot (Brouha Physiology in Industry)


dalam keadaan kerja sehari-hari adalah sebagai berikut:
1. Mengurangi beban kerja dengan melakukan perancangan kerja.
2. Mengatur perioda istirahat yang cukup didasarkan atas pertimbangan fisiologi.
3. Mengatur regu-regu kerja dengan baik dan menyeimbangkan tekanan fisiologi
diantara anggota pekerja.

30
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

4. Menyediakan air dan garam yang cukup bagi pekerja yang bekerja dalam
lingkungan kerja yang panas.
5. Menyeleksi pekerja yang didasarkan atas kemampuan fisik mereka dan tingkat
pelatihan atau training untuk aktivitas-aktivitas tertentu atau khusus yang
membutuhkan energi yang banyak atau berat.

Penentuan waktu dimana saat pekerja dalam melakukan pekerjaannya dan dalam
suatu pekerjaan membutuhkan waktu istirahat atau recovery adalah sebagai berikut:
1. Berdasarkan konsumsi energi dari konversi kecepatan denyut jantung.
𝑇(𝐾 − 𝑆)
𝑅=
𝐾 − 1,5

Keterangan:
R = Waktu istirahat (menit)
T = Waktu total kerja
K = Energi yang dikeluarkan dalam bekerja (kkal/menit)
S = Konstanta

Beberapa klasifikasi tingkat pekerjaan antara lain:


a. Tingkat pekerjaan ringan: Pekerjaan tersebut bila dilaksanakan memerlukan
oksigen 0,5 liter/menit atau 2,5 kkal/menit yang setara dengan 10,5
kJ/menit.
b. Tingkat pekerjaan berat: Pekerjaan tersebut bila dilaksanakan memerlukan
oksigen 1,5-2 liter/menit atau 7,5-10 kkal/menit yang setara dengan 31,4-
41,9 kJ/menit.
c. Istilah pekerjaan ringan dan berat dikaitkan dengan kebutuhan oksigen dan
tidak ada kaitannya dengan beban/strain pada pekerja sebagai individu juga
tidak dikaitkan dengan kebutuhan selama 8 jam melainkan kebutuhan
oksigen per menit terutama pada beban maksimal.
d. Pekerja penebang kayu dengan beban berat merata sepanjang hari
sedangkan di Industri lama kerja berat mungkin hanya 20% dari waktu kerja
umum.

31
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

2. Berdasarkan kapasitas oksigen terukur


Konsumsi energi dapat diukur secara tidak langsung dengan mengukur konsumsi
oksigen. Jika satu liter oksigen dikonsumsi oleh tubuh, maka tubuh akan
mendapatkan 4,8 kcal energi.
𝑊(𝐵 − 𝑆)
𝑅=
𝐵 − 1,5

Keterangan:
R = Waktu istirahat (jam)
W = Waktu total kerja (jam)
B = Kapasitas oksigen pada saat kerja (liter/menit)
S = Kapasitas oksigen pada saat diam (liter/menit)

2.4 LINGKUNGAN KERJA DAN BEBAN MENTAL


2.4.1 Definisi Lingkungan Kerja

Definisi lingkungan kerja menurut Komarudin (2001: 87) adalah kehidupan sosial
psikologi dan fisik dalam organisasi yang berpengaruh terhadap pekerjaan
karyawan dalam melakukan tugasnya. Dapat disimpulkan bahwa lingkungan kerja
adalah keadaan di sekitar para pekerja sewaktu pekerja melakukan tugasnya yang
mana keadaan ini mempunyai pengaruh bagi pekerja pada waktu melakukan
pekerjaannya dalam rangka menjalankan operasi perusahaan. Lingkungan kerja
mempunyai makna yang penting bagi pekerja dalam menyelesaikan tugasnya.

Tujuan utama pengaturan lingkungan kerja adalah naiknya produktivitas


perusahaan. Karena itu pengadaan fasilitas lingkungan kerja yang baik adalah
secukupnya saja, jangan sampai tenaga kerja merasa terlalu dimanja dalam bekerja,
sehingga hasil yang dicapai tidak sesuai dengan yang diharapkan. Sehubungan
dengan hal tersebut, maka perencanaan dan pengaturan lingkungan kerja tidak
dapat diabaikan begitu saja, karena hal itu berpengaruh pada jalannya operasi
perusahaan.

32
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

2.4.2 Jenis Lingkungan Kerja

Siagian (2001:57) berpendapat bahwa lingkungan kerja ada dua macam, yaitu:
1. Lingkungan kerja fisik

Ada beberapa kondisi fisik dari tempat kerja yang baik yaitu:
1) Bangunan tempat kerja disamping menarik untuk dipandang juga dibangun
dengan pertimbangan keselamatan kerja.
2) Ruang kerja yang longgar dalam arti penempatan orang dalam suatu
ruangan tidak menimbulkan perasaan sempit.
3) Tersedianya peralatan yang cukup memadai.
4) Ventilasi untuk keluar masuknya udara segar yang cukup.
5) Tersedianya tempat istirahat untuk melepas lelah, seperti kafetaria baik
dalam lingkungan perusahaan atau sekitarnya yang mudah dicapai
karyawan.
6) Tersedianya tempat ibadah keagamaan seperti masjid atau musholla, baik
dikelompokkan organisasi maupun disekitarnya.
7) Tersedianya sarana angkutan, baik yang diperuntukkan karyawan maupun
angkutan umum yang nyaman, murah dan mudah diperoleh.

2. Lingkungan kerja non fisik

Lingkungan kerja non fisik adalah lingkungan kerja yang menyenangkan dalam arti
terciptanya hubungan kerja yang harmonis antara karyawan dan atasan, karena pada
hakekatnya manusia dalam bekerja tidak mencari uang saja, akan tetapi bekerja
merupakan bentuk aktivitas yang bertujuan untuk mendapatkan kepuasan

3. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Lingkungan Kerja

Manusia akan mampu melaksanakan kegiatannya dengan baik, sehingga dicapai


suatu hasil yang optimal, apabila diantaranya ditunjang oleh suatu kondisi
lingkungan yang sesuai. Suatu kondisi lingkungan dikatakan baik atau sesuai
apabila manusia dapat melaksanakan kegiatannya secara optimal, sehat, aman, dan
nyaman. Ketidaksesuaian lingkungan kerja dapat dilihat akibatnya dalam jangka
waktu yang lama. Lebih jauh lagi, Keadaan lingkungan yang kurang baik dapat
menuntut tenaga dan waktu yang lebih banyak dan tidak mendukung diperolehnya

33
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

rancangan sistem kerja yang efisien. Banyak faktor yang mempengaruhi


terbentuknya suatu kondisi lingkungan kerja.

Berikut ini beberapa faktor yang diuraikan Sedarmayanti (2001:21) yang dapat
mempengaruhi terbentuknya suatu kondisi lingkungan kerja dikaitkan dengan
kemampuan karyawan, diantaranya adalah:
1. Penerangan atau cahaya di tempat kerja
2. Temperatur atau suhu udara di tempat kerja
3. Kelembaban di tempat kerja
4. Sirkulasi udara di tempat kerja
5. Kebisingan di tempat kerja
6. Getaran mekanis di tempat kerja
7. Bau tidak sedap ditempat kerja
8. Tata warna di tempat kerja
9. Dekorasi di tempat kerja
10. Musik di tempat kerja
11. Keamanan di tempat kerja

Berikut ini akan diuraikan masing-masing faktor tersebut dikaitkan dengan


kemampuan manusia, yaitu:

1. Penerangan atau Cahaya di Tempat Kerja


Cahaya atau penerangan sangat besar manfaatnya bagi karyawan guna mendapat
keselamatan dan kelancaran kerja. Oleh sebab itu perlu diperhatikan adanya
penerangan (cahaya) yang terang tetapi tidak menyilaukan. Cahaya yang kurang
jelas, sehingga pekerjaan akan lambat, banyak mengalami kesalahan, dan pada
skhirnya menyebabkan kurang efisien dalam melaksanakan pekerjaan, sehingga
tujuan organisasi sulit dicapai.

Pada dasarnya, cahaya dapat dibedakan menjadi empat yaitu:


a. Cahaya langsung
b. Cahaya setengah langsung
c. Cahaya tidak langsung
d. Cahaya setengah tidak langsung

34
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

2. Temperatur di Tempat Kerja


Dalam keadaan normal, tiap anggota tubuh manusia mempunyai temperatur
berbeda. Tubuh manusia selalu berusaha untuk mempertahankan keadaan normal,
dengan suatu sistem tubuh yang sempurna sehingga dapat menyesuaikan diri
dengan perubahan yang terjadi di luar tubuh. Tetapi kemampuan untuk
menyesuaikan diri tersebut ada batasnya, yaitu bahwa tubuh manusia masih dapat
menyesuaikan dirinya dengan temperatur luar jika perubahan temperatur luar tubuh
tidak lebih dari 20% untuk kondisi panas dan 35% untuk kondisi dingin, dari
keadaan normal tubuh. Menurut hasil penelitian, untuk berbagai tingkat temperatur
akan memberi pengaruh yang berbeda. Keadaan tersebut tidak mutlak berlaku bagi
setiap karyawan karena kemampuan beradaptasi tiap karyawan berbeda, tergantung
di daerah bagaimana karyawan dapat hidup.

3. Kelembaban di Tempat Kerja

Kelembaban adalah banyaknya air yang terkandung dalam udara, biasa dinyatakan
dalam persentase. Kelembaban ini berhubungan atau dipengaruhi oleh temperatur
udara dan secara bersama-sama antara temperatur, kelembaban, kecepatan udara
bergerak dan radiasi panas dari udara tersebut akan mempengaruhi keadaan tubuh
manusia pada saat menerima atau melepaskan panas dari tubuhnya. Suatu keadaan
dengan temperatur udara sangat panas dan kelembaban tinggi, akan menimbulkan
pengurangan panas dari tubuh secara besar-besaran, karena sistem penguapan.
Pengaruh lain adalah makin cepatnya denyut jantung karena makin aktifnya
peredaran darah untuk memenuhi kebutuhan oksigen dan tubuh manusia selalu
berusaha untuk mencapai keseimbangan antar panas tubuh dengan suhu
disekitarnya.

4. Sirkulasi Udara di Tempat Kerja

Oksigen merupakan gas yang dibutuhkan oleh mahluk hidup untuk menjaga
kelangsungan hidup, yaitu untuk proses metaboliasme. Udara di sekitar dikatakan
kotor apabila kadar oksigen, dalam udara tersebut telah berkurang dan telah
bercampur dengan gas atau bau-bauan yang berbahaya bagi kesehatan tubuh.
Sumber utama adanya udara segar adalah adanya tanaman di sekitar tempat kerja.
Tanaman merupakan penghasil oksigen yang dibutuhkan olah manusia. Dengan

35
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

sukupnya oksigen di sekitar tempat kerja, ditambah dengan pengaruh secara


psikologis akibat adanya tanaman di sekitar tempat kerja, keduanya akan
memberikan kesejukan dan kesegaran pada jasmani. Rasa sejuk dan segar selama
bekerja akan membantu mempercepat pemulihan tubuh akibat lelah setelah bekerja.

5. Kebisingan di Tempat Kerja

Salah satu polusi yang cukup menyibukkan para pakar untuk mengatasinya adalah
kebisingan, yaitu bunyi yang tidak dikehendaki oleh telinga. Tidak dikehendaki,
karena terutama dalam jangka panjang bunyi tersebut dapat mengganggu
ketenangan bekerja, merusak pendengaran, dan menimbulkan kesalahan
komunikasi, bahkan menurut penelitian, kebisingan yang serius bisa menyebabkan
kematian. Karena pekerjaan membutuhkan konsentrasi, maka suara bising
hendaknya dihindarkan agar pelaksanaan pekerjaan dapat dilakukan dengan efisien
sehingga produktivitas kerja meningkat.

Ada tiga aspek yang menentukan kualitas suatu bunyi, yang bisa menentuikan
tingkat gangguan terhadap manusia, yaitu:
a. Lamanya kebisingan
b. Intensitas kebisingan
c. Frekuensi kebisingan

Semakin lama telinga mendengar kebisingan, akan semakin buruk akibatnya,


diantaranya pendengaran dapat makin berkurang.

6. Getaran Mekanis di Tempat Kerja

Getaran mekanis artinya getaran yang ditimbulkan oleh alat mekanis, yang sebagian
dari getaran ini sampai ke tubuh karyawan dan dapat menimbulkan akibat yang
tidak diinginkan. Getaran mekanis pada umumnya sangat menggangu tubuh karena
ketidak teraturannya, baik tidak teratur dalam intensitas maupun frekwensinya.
Gangguan terbesar terhadap suatu alat dalam tubuh terdapat apabila frekuensi alam
ini beresonansi dengan frekwensi dari getaran mekanis. Secara umum getaran
mekanis dapat mengganggu tubuh dalam hal:
a. Kosentrasi bekerja
b. Datangnya kelelahan

36
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Timbulnya beberapa penyakit, diantaranya karena gangguan terhadap: mata, syaraf,


peredaran darah, otot, tulang dan lain-lain.

7. Bau-bauan di Tempat Kerja

Adanya bau-bauan di sekitar tempat kerja dapat dianggap sebagai pencemaran,


karena dapat menganggu konsentrasi bekerja dan bau-bauan yang terjadi terus
menerus dapat mempengaruhi kepekaan penciuman. Pemakaian “air conditioner”
yang tepat merupakan salah satu cara yang dapat digunakan untuk menghilangkan
bau-bauan yang menganggu di sekitar tempat kerja.

8. Tata Warna di Tempat Kerja

Menata warna di tempat kerja perlu dipelajari dan direncanakan dengan sebaik-
baiknya. Pada kenyataannya tata warna tidak dapat dipisahkan dengan penataan
dekorasi. Hal ini dapat dimaklumi karena warna mempunyai pengaruh besar
terhadap perasaan. Sifat dan pengaruh warna kadang-kadang menimbulkan rasa
senang, sedih dan lain-lain, karena dalam sifat warna dapat merangsang perasaan
manusia.

9. Dekorasi di Tempat Kerja

Dekorasi ada hubungannya dengan tata warna yang baik, karena itu dekorasi tidak
hanya berkaitan dengan hasil ruang kerja saja tetapi berkaitan juga dengan cara
mengatur tata letak, tata warna, perlengkapan dan lainnya untuk bekerja.

10. Musik di Tempat Kerja

Menurut para pakar, musik yang nadanya lembut sesuai dengan suasana, waktu dan
tempat dapat membangkitkan dan merangsang karyawan untuk bekerja. Oleh
karena itu lagu-lagu perlu dipilih dengan selektif untuk dikumandangkan di tempat
kerja. Tidak sesuainya musik yang diperdengarkan di tempat kerja akan
mengganggu konsentrasi kerja.

11. Keamanan di Tempat Kerja

Guna menjaga tempat dan kondisi lingkungan kerja tetap dalam keadaan aman
maka perlu diperhatikan adanya keberadaannya. Salah satu upaya untuk menjaga

37
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

keamanan di tempat kerja, dapat memanfaatkan tenaga Satuan Petugas Keamanan


(SATPAM).

2.4.3 Indikator-indikator Lingkungan Kerja

Yang menjadi indikator-indikator lingkungan kerja menurut Sedarmayanti


(2001:46) adalah sebagai berikut:
1. Penerangan
2. Suhu udara
3. Suara bising
4. Penggunaan warna
5. Ruang gerak yang diperlukan
6. Keamanan kerja
7. hubungan karyawan

2.4.4 Definisi Beban Kerja

Workload atau beban kerja merupakan usaha yang harus dikeluarkan oleh
seseorang untuk memenuhi “permintaan” dari pekerjaan tersebut. Sedangkan
kapasitas adalah kemampuan atau kapasitas manusia. Kapasitas ini dapat diukur
dari kondisi fisik maupun mental seseorang. Beban kerja yang dimaksud adalah
ukuran (porsi) dari kapasitas operator yang terbatas yang dibutuhkan untuk
melakukan kerja tertentu. Seperti halnya mesin, jika beban yang diterima melebihi
kapasitasnya, maka akan menurunkan usia pakai mesin tersebut, bahkan menjadi
rusak. Begitu pula manusia, jika ia diberikan beban kerja yang berlebihan, maka
akan menurunkan kualitas hidup dan kualitas kerja orang tersebu dan juga dapat
mempengaruhi keselamatan dan kesehatan kerja.

Perhitungan Beban kerja setidaknya dapat dilihat dari 3 aspek, yakni fisik, mental,
dan penggunaan waktu. Aspek fisik meliputi perhitungan beban kerja berdasarkan
kriteria-kriteria fisik manusia. Aspek mental merupakan perhitungan beban kerja
dengan mempertimbangkan aspek mental (psikologis). Sedangkan pemanfaatan
waktu lebih mempertimbangkan pada aspek penggunaan waktu untuk bekerja.

38
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Secara umum, beban kerja fisik dapat dilihat dari 2 sisi, yakni sisi fisiologis dan
biomekanika. Sisi fisiologis melihat kapasitas kerja manusia dari sisi fisiologi tubuh
(faal tubuh), meliputi denyut jantung dan pernapasan, sedangkan biomekanika lebih
melihat kepada aspek terkait proses mekanik yang terjadi pada tubuh, seperti
kekuatan otot, dan sebagainya. Perhitungan beban kerja berdasarkan pemanfaatan
waktu bisa dibedakan antara pekerjaan berulang (repetitif) atau pekerjaan yang
tidak berulang (non-repetitif). Pekerjaan repetitif biasanya terjadi pada pekerjaan
dengan siklus pekerjaan yang pendek dan berulang pada waktu yang relatif sama.
Contohnya adalah operator mesin di pabrik-pabrik. Sedangkan pekerjaan non-
repetitif mempunyai pola yang relatif “tidak menentu”. Seperti pekerjaan
administratif, tata usaha, sekretaris, dan pegawai-pegawai kantor pada umumnya.
Menurut Suma’mur (1984) bahwa kemampuan kerja seorang tenaga kerja berbeda
satu kepada yang lainnya dan sangat tergantung dengan tingkat keterampilan,
kesegaran jasmani, keadaan gizi, jenis kelamin, usia dan ukuran tubuh dan pekerja
yang bersangkutan. Inilah maksud penetapan tenaga kerja yang tepat pada
pekerjaan yang tepat atau pemilihan tenaga kerja tersehat untuk pekerjaan yang
sehat pula.

2.4.5 Beban Kerja Mental

Beban kerja mental yang merupakan perbedaan antara tuntutan kerja mental dengan
kemampuan mental yang dimiliki oleh pekerja yang bersangkutan. Beban kerja
yang timbul dari aktivitas mental di lingkungan kerja antara lain disebabkan oleh :
1. Keharusan untuk tetap dalam kondisi kewaspadaan tinggi dalam waktu lama
2. Kebutuhan untuk mengambil keputusan yang melibatkan tanggung jawab
besar
3. Menurunnya konsentrasi akibat aktivitas yang monoton
4. Kurangnya kontak dengan orang lain, terutama untuk tempat kerja yang
terisolasi dengan orang lain.

Selain beban kerja fisik, beban kerja yang bersifat mental harus pula dinilai, namun
demikian penilaian beban kerja mental tidaklah semudah menilai beban kerja fisik.
Pekerjaan yang bersifat mental sulit diukur melalui perubahan fungsi faal tubuh.
Secara fisiologis, aktivitas mental terlihat sebagai suatu jenis pekerjaan yang ringan

39
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

sehingga kebutuhan kalori untuk aktivitas mental juga lebih rendah. Pada hal secara
moral dan tanggung jawab, aktivitas mental jelas lebih berat dibandingkan dengan
aktivitas fisik, karena lebih melibatkan kerja otak (white-collar) dari pada kerja otot
(Blue-collar). Dewasa ini aktivitas mental lebih banyak didominasi oleh pekerja-
pekerja kantor, supervisor dan pimpinan sebagai pengambil keputusan dengan
tanggung jawab yang lebih besar. Menurut Grandjean (1993) setiap aktivitas mental
akan selalu melibatkan unsur persepsi, interpretasi dan proses mental dari suatu
informasi yang diterima oleh organ sensor untuk diambil suatu keputusan atau
proses mengingat informasi yang lampau, yang menjadi masalah pada manusia
adalah kemampuan untuk memanggil kembali atau mengingat informasi yang
disimpan. Proses mengingat kembali ini sebagian besar menjadi masalah bagi orang
tua. Seperti kita tahu bahwa orang tua kebanyakan mengalami penurunan daya
ingat. Dengan demikian penilaian beban kerja mental lebih tepat menggunakan
penilaian terhadap tingkat ketelitian, kecepatan maupun konstansi kerja. Sedangkan
jenis pekerjaan yang lebih memerlukan kesiapsiagaan tinggi seperti petugas air
traffic controllers di Bandara udara adalah sangat berhubungan dengan pekerjaan
mental yang memerlukan konsentrasi tinggi. Semakin lama orang berkonsentrasi
maka akan semakin berkurang tingkat kesiapsiagaannya. maka uji yang lebih tepat
untuk menilai kesiapsiagaan tinggi adalah tes waktu reaksi. Waktu reaksi sering
dapat digunakan sebagai cara untuk menilai kemampuan melakukan tugas-tugas
yang berhubungan dengan mental.

2.4.6 Metode Pengukuran Beban Mental Obyektif

Beban kerja mental dapat diukur dengan pendekatan fisologis (karena


terkuantifikasi dengan dengan kriteria obyektif, maka disebut metode obyektif).
Kelelahan mental pada seorang pekerja terjadi akibat adanya reaksi fungsionil dari
tubuh dan pusat kesadaran. Pendekatan yang bisa dilakukan antara lain :

a. Pengukuran selang waktu kedipan mata (eye blink rate)


Durasi kedipan mata dapat menunjukkan tingkat beban kerja yang dialami
oleh seseorang. Orang yang mengalami kerja berat dan lelah biasanya durasi
kedipan matanya akan lama, sedangkan untuk orang yang bekerja ringan

40
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

(tidak terbebani mental maupun psikisnya), durasi kedipan matanya relatif


cepat.
b. Flicker test
Alat ini dapat menunjukkan perbedaan performansi mata manusia, melalui
perbedaan nilai flicker dari tiap individu. Perbedaan nilai flicker ini
umumnya sangat dipengaruhi oleh berat/ringannya pekerjaan, khususnya
yang berhubungan dengan kerja mata.
c. Pengukuran kadar asam saliva
Memasang alat khusus untuk mengetahui beban kerja yang diterima
pekerjayang melibatkan mulut, terutama dihasilkan oleh tiga pasang
kelenjar liur utama yang terletak diluar rongga mulut.

2.4.7 Metode Pengukuran Beban Mental Subyektif

Sedangkan metode pengukuran beban kerja secara suyektif menurut Widyanti dkk.
(2010) merupakan pengukuran beban kerja mental berdasarkan persepsi subjektif
responden/pekerja. Berikut ini merupakan beberapa jenis metode pengukuran
subjektif :

a. National Aeronautics and Space Administration Task Load Index (NASA-


TLX)
b. Subjective Workload Assessment Technique (SWAT)
c. Modified Cooper Harper Scaling
d. Multidescriptor Scale
e. Rating Scale Mental Effort (RSME)

Tahapan Pengukuran Beban Kerja Mental Secara Subjektif:

1. Menentukan faktor-faktor beban kerja mental pekerjaan yang diamati.


2. Menentukan range dan nilai interval.
3. Memilih bagian faktor beban kerja yang signifikan untuk tugas-tugas yang
spesifik.
4. Menentukan kesalahan subjektif yang diperhitungkan berpengaruh dalam
memperkirakan dan mempelajari beban kerja.

41
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Tujuan Pengukuran Beban Kerja Mental Secara Subjektif:

1. Menentukan skala terbaik berdasarkan perhitungan eksperimental dalam


percobaan.
2. Menentukan perbedaan skala untuk jenis pekerjaan yang berbeda.
3. Mengidentifikasi faktor beban kerja mental yang secara signifikan
berhubungan berdasarkan penelitian empiris dan subjektif dengan
menggunakan rating beban kerja sampel populasi tertentu.

2.4.8 NASA-TLX

Metode NASA-TLX merupakan metode yang digunakan untuk menganalisis beban


kerja mental yang dihadapi oleh pekerja yang harus melakukan berbagai aktivitas
dalam pekerjaannya. Metode ini di kembangkan oleh Sandra G. Hart dari NASA-
Ames Research Center dan Lowell E. Staveland dari San Jose State University pada
tahun 1981 berdasarkan munculnya kebutuhan pengukuran subjektif yang terdiri
dari skala sembilan faktor (kesulitan tugas, tekanan waktu, jenis aktivitas, usaha
fisik, usaha mental, performansi, frustasi, stress dan kelelahan). Dari sembilan
faktor ini disederhanakan lagi menjadi 6 yaitu Mental demand (MD), Physical
demand (PD), Temporal demand (TD), Performance (P), Effort (E), Frustation
level (FR).

NASA-TLX (Nasa Task Load Index) adalah suatu metode pengukuran beban kerja
mental secara subjektif. Pengukuran metode NASA-TLX dibagi menjadi dua tahap,
yaitu perbandingan tiap skala (Paired Comparison) dan pemberian nilai terhadap
pekerjaan (Event Scoring).

A. Indikator NASA-TLX
Terdapat 6 indikator yang harus dilakukan dalam pengukuran NASA-TLX
menurut (Hancock dan Meshkati, 1988), yaitu:
Tabel 2. 6 Indikator NASA-TLX
Skala Rating Keterangan
Seberapa besar aktivitas
mental dan perseptual yang
Mental Demand (MD) Rendah, Tinggi
dibutuhkan untuk melihat,
mengingat dan mencari.
(Sumber: Hancock dan Meshkati, 1988)

42
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Tabel 2. 7 Indikator NASA-TLX (Lanjutan)


Skala Rating Keterangan
Jumlah aktivitas fisik yang
dibutuhkan misalnya
Rendah, Tinggi mendorong, menarik dan
Physical Demand (PD) mengontrol putaran).

Jumlah tekanan yang


berkaitan dengan waktu
yang dirasakan selama
elemen pekerjaan
Temporal Demand (TD) Rendah, Tinggi
berlangsung. Apakah
pekerjaan perlahan atau
santai atau cepat dan
melelahkan
Seberapa besar
keberhasilan seseorang di
dalam pekerjaannya dan
Performance (OP) Tidak Tepat, Sempurna seberapa puas dengan hasil
kerjanya

Seberapa tidak aman, putus


Frustation Level (FR) Rendah, Tinggi asa, tersinggung, terganggu
yang dirasakan
Seberapa keras kerja yang
Effort (EF) Rendah, Tinggi dibutuhkan untuk mencapai
tingkat performansi.
(Sumber: Hancock dan Meshkati, 1988)

B. Pengukuran Metode NASA-TLX

Langkah-langkah pengukuran dengan menggunakan NASA TLX adalah


sebagai berikut (Hancock dan Meshkati, 1988):

1. Pembobotan

Pada bagian ini responden diminta untuk memilih salah satu dari dua
indikator yang dirasakan lebih dominan menimbulkan beban kerja
mental terhadap pekerjaan tersebut. Kuesioner NASA-TLX yang
diberikan berupa perbandingan berpasangan. Dari kuesioner ini
dihitung jumlah tally dari setiap indikator yang dirasakan paling
berpengaruh. Jumlah tally menjadi bobot untuk tiap indikator beban
mental.

43
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

2. Pemberian Rating

Pada bagian ini responden diminta memberi rating terhadap keenam


indikator beban mental. Rating yang diberikan adalah subjektif
tergantung pada beban mental yang dirasakan oleh responden tersebut.
Untuk mendapatkan skor beban mental NASA-TLX, bobot dan rating
untuk setiap indikator dikalikan kemudian dijumlahkan dan dibagi
dengan 15 (jumlah perbandingan berpasangan).

3. Menghitung Nilai Produk

Diperoleh dengan mengalikan rating dengan bobot faktor untuk


masing-masing deskriptor, dengan demikian dihasilkan 6 nilai
produk untuk 6 indikator (MD, PD, TD, CE, FR, EF).

4. Menghitung Weighted Workload (WWL)


Diperoleh dengan menjumlahkan keenam nilai produk.
5. Menghitung rata-rata WWL
Diperoleh dengan membagi WWL dengan jumlah bobot total.
6. Interpretasi Skor
Berdasarkan penjelasan Hart dan Staveland (1981) dalam teori
NASA-TLX, skor beban kerja yang diperoleh terbagi dalam tiga
bagian yaitu:

Tabel 2. 8 Penggolongan Beban Kerja


Golongan Beban Kerja Nilai

Rendah 0-9

Sedang 10-29

Agak Tinggi 30-49

Tinggi 50-79

Sangat Tinggi 80-100

(Sumber: Hart dan Staveland, 1981)

Output yang dihasilkan dari pengukuran dengan NASA-TLX ini berupa tingkat
beban kerja mental yang dialami oleh pekerja.

44
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

2.5 SISTEM PENGINDERAAN DAN INFORMASI


2.5.1 Pengertian Display

Display merupakan bagian dari lingkungan yang perlu memberi informasi kepada
pekerja agar tugas-tugasnya menjadi lancar (Sutalaksana,1979). Arti informasi
disini cukup luas, menyangkut semua rangsangan yang diterima oleh indera
manusia baik langsung maupun tidak langsung. Informasi-informasi yang
dibutuhkan sebelum membuat display, diantaranya:

1. Tipe teknologi yang digunakan untuk menampilkan informasi.


2. Rentang total dari variabel mengenai informasi mana yang akan ditampilkan.
3. Ketepatan dan sensitivitas maksimal yang dibutuhkan dalam pengiriman
informasi.
4. Kecepatan total dari variabel yang dibutuhkan dalam pengiriman informasi.
5. Minimasi kesalahan dalam pembacaan display.
6. Jarak normal dan maksimal antara display dan pengguna display.
7. Lingkungan dimana display tersebut digunakan.

Pembuatan Display terdapat kriteria-kriteria tertentu. Berikut ini 3 kriteria dasar


dalam pembuatan display yang harus diperhatikan, yaitu:

1. Pendeteksian
Kemampuan dasar dari display untuk dapat diketahui keberadaannya atau
fungsinya. Visual display harus dapat dibaca, contohnya: petunjuk umum
penggunaan roda setir pada mobil dan untuk auditory display harus bias
didengar, contohnya: bel rumah.
2. Pengenalan
Setelah display di deteksi, pesan dari display tersebut harus bisa dibaca atau
didengar.
3. Pemahaman
Pembuatan display tidaklah cukup apabila hanya memenuhi 2 kriteria di atas.
Display harus dapat dipahami sebaik mungkin sesuai dengan pesan yang
disampaikan.

45
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Display merupakan alat peraga yang menyampaikan informasi kepada organ tubuh
manusia dengan berbagai macam cara. Penyampaian informasi tersebut di dalam
sistem “manusia-mesin” merupakan suatu proses yang dinamis dari persentasi
visual indra penglihatan. (Nurmianto,1991)

Display juga berfungsi sebagai “Sistem Komunikasi” yang menghubungkan


fasilitas kerja maupun mesin kepada manusia, contoh dari display diantaranya
adalah jarum speedometer, keadaan jalan raya memberikan informasi langsung ke
mata, peta yang menggambarkan keadaan suatu kota. Jalan raya merupakan contoh
dari display langsung, karena kondisi lingkungan jalan bisa langsung diterima oleh
pengemudi. Jarum penunjuk speedometer merupakan contoh display tak langsung
karena kecepatan kendaraan diketahui secara tak langsung melalui jarum
speedometer sebagai pemberi informasi. (Sutalaksana, 1979)

Display dapat menyajikan informasi-informasi yang diperlukan manusia dalam


melaksanakan pekerjaannya, maka display harus dirancang dengan baik.
Perancangan display yang baik adalah bila dapat menyampaikan informasi
selengkap mungkin tanpa banyak kesalahan dari manusia yang menerimanya.
Menurut Sutalaksana (1996), display yang baik harus dapat menyampaikan pesan
tertentu sesuai dengan tulisan atau gambar yang dimaksud. Berikut ini adalah ciri–
ciri dalam pembuatan display dan poster yang baik dan benar adalah:

1. Dapat menyampaikan pesan.


2. Bentuk atau gambar menarik dan menggambarkan kejadian.
3. Menggunakan warna-warna mencolok dan menarik perhatian.
4. Proporsi gambar dan huruf memungkinkan untuk dapat dilihat atau dibaca.
5. Menggunakan kalimat-kalimat pendek.
6. Menggunakan huruf yang baik sehingga mudah dibaca.
7. Realistis sesuai dengan permasalahan.
8. Tidak membosankan.
Poster bervariasi mulai dari sticker yang beukuran kecil sampai yang berukuran
besar, tetapi umumnya berukuran sebesar kalender. Poster berukuran kecil biasanya
dalam bentuk stiker yang mudah ditempel dimana-mana, misalnya “Dilarang
Membuang Sampah Sembarangan” dapat ditempel di tempat umum seperti halte

46
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

bus. Display yang berbentuk rambu-rambu berbahaya, biasanya dipasang pada


dinding, pintu masuk atau pada tiang-tiang. Display ini berbentuk seperti rambu-
rambu lalu lintas (berbentuk bulat, segitiga, segiempat atau belah ketupat).

Peran ergonomi sangat penting dalam membuat rancangan display dan poster yang
memiliki daya sambung yang tinggi dengan pembaca. Display dan poster harus
mampu memberikan informasi yang jelas. Konsep “Human Centered Design”
sangat kuat dalam pembuatan display dan poster karena terkait dengan sifat-sifat
manusia sebagai “penglihat dan pemaham isyarat”.

2.5.2 Tipe – tipe Display Berdasarkan Tujuan

Berdasarkan tujuannya display terdiri atas dua bagian. Berikut adalah tipe-tipe
display berdasarkan tujuan yaitu:
1. Display Umum
Memberikan informasi mengenai aturan kepentingan umum, contohnya
display tentang kebersihan dan kesehatan lingkungan, “Jagalah
Kebersihan”.
2. Display Khusus
Memberikan informasi mengenai aturan keselamatan kerja khusus
(misalnya dalam industri dan pekerjaan konstruksi), contohnya : “Awas
Tegangan Tinggi”.

2.5.3 Tipe-tipe Display Berdasarkan Lingkungannya

Berdasarkan lingkungannya display terbagi dalam 2 macam. Berikut adalah tipe-


tipe display berdasarkan lingkungannya yaitu:

1. Display Statis
Display yang memberikan informasi sesuatu yang tidak tergantung terhadap
waktu, contohnya: peta (informasi yang menggambarkan suatu kota).
2. Display Dinamis
Display yang menggambarkan perubahan menurut waktu dengan variabel,
contohnya: jarum speedometer dan mikroskop.

47
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

2.5.4 Tipe-tipe Display Berdasarkan Informasi

Berdasarkan informasi, display terbagi atas 3 macam. Berikut adalah tipe-tipe


display berdasarkan informasinya yaitu:

1. Display Kualitatif
Display yang merupakan penyederhanaan dari informasi yang semula
berbentuk data numerik, dan untuk menunjukkan informasi dari kondisi
yang berbeda pada suatu sistem, contohnya: informasi atau tanda On – Off
pada generator, dingin, normal dan panas pada pembacaan temperatur.
2. Display Kuantitatif
Display yang memperlihatkan informasi numerik, (berupa angka, nilai dari
suatu variabel) dan biasanya disajikan dalam bentuk digital ataupun analog
untuk suatu visual display. Analog Indikator: Posisi jarum penunjuknya
searah dengan besarnya nilai atau sistem yang diwakilinya, analog indikator
dapat ditambahkan dengan menggunakan informasi kualitatif (misal merah
berarti berbahaya). Digital Indikator: Cocok untuk keperluan pencatatan
dan dapat menggunakan Electromecemichal Courtious.
3. Display Representatif
Display Representatif biasanya berupa sebuah “Working model” atau
“mimik diagram” dari suatu mesin, salah satu contohnya adalah diagram
sinyal lintasan kereta api.

2.5.5 Penggunaan Warna pada Visual Display

Informasi dapat juga diberikan dalam bentuk kode warna. Indera mata sangat
sensitif terhadap warna BIRU-HIJAU-KUNING, tetapi sangat tergantung juga
pada kondisi terang dan gelap. Visual display sebaiknya tidak menggunakan lebih
dari 5 warna. Hal ini berkaitan dengan adanya beberapa kelompok orang yang
memiliki gangguan penglihatan atau mengalami kekurangan dan keterbatasan
penglihatan pada matanya. Warna merah dan hijau sebaiknya tidak digunakan
bersamaan begitu pula warna kuning dan biru. Pada penggunaan warna menurut
Bridger, R.S (1995) terdapat beberapa kelebihan dan kekurangan dalam
penggunaan warna pada pembuatan display, diantaranya:

48
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Kelebihan:
1. Tanda untuk data spesifik
2. Informasi lebih mudah diterima
3. Mengurangi tingkat kesalahan
4. Lebih natural
5. Memberi dimensi lain
Kekurangan:
1. Tidak bermanfaat bagi buta warna
2. Menyebabkan fatigue
3. Membingungkan
4. Menimbulkan reaksi yang salah
5. Informal
Penggunaan warna pada pembuatan display yang harus di perhatikan adalah arti
penggunaan warna adalah sebagai berikut:
a. Merah menunjukkan larangan.
b. Biru menunjukkan petunjuk.
c. Kuning menunjukkan perhatian.

2.5.6 Prinsip – Prinsip Mendesain Visual Display

Prinsip-prinsip dalam mendesain visual display yaitu:


1. Proximity
Jarak terhadap susunan display yang disusun secara bersama-sama dan
saling memiliki dapat membuat suatu perkiraan atau pernyataan.
2. Similarity
Item-item yang sama akan dikelompokkan bersama-sama (dalam konsep
warna, bentuk dan ukuran) bahwa pada sebuah display tidak boleh
menggunakan lebih dari 3 warna.
3. Symetry
Menjelaskan perancangan untuk memaksimalkan display artinya elemen-
elemen dalam perancangan display akan lebih baik dalam bentuk simetrikal,
antara tulisan dan gambar harus seimbang.

49
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

4. Continuity
Menjelaskan sistem perseptual mengekstrakan informasi kualitatif menjadi
satu kesatuan yang utuh.

50
BAB III

FLOWCHART KEGIATAN PRAKTIKUM

3.1 FLOWCHART KEGIATAN PRAKTIKUM

Berikut ini merupakan flowchart kegiatan selama praktikum Perancangan Sistem


Kerja dan Ergonomi berlangsung, dapat dilihat pada Gambar 3.1 di bawah:

Studi Literatur

Pengumpulan Data

Biomekanika dan Lingkungan Kerja Fisik Sistem Penginderaan


Antropometri Fisiologi Kerja
Postur Kerja dan Beban Mental dan Informasi
1. Data dimensi 1. Data pengukuran 1. Data pengukuran 1. Kondisi ruangan 1 1. Rancangan display
tubuh praktikan kekuatan tarik tubuh denyut nadi sebelum dan 2. berdasarkan prosedur
kelas A. dan tarik tangan. dan sesudah 2. Hasil penulisan yang ditetapkan
2. Data random 2. Data pengukuran melakukan aktivitas. artikel.
dimensi tubuh. RWL. 3. Rating NASA-TLX.
3. Data dimensi 3. Data pengukuran
yang digunakan. RULA.

Pengolahan Data

Biomekanika dan Lingkungan Kerja Fisik Sistem Penginderaan


Antropometri Fisiologi Kerja
Postur Kerja dan Beban Mental dan Informasi
1. Perhitungan 1. Perhitungan RWL 1. Pehitungan 1. Grafik Jumlah Benar 1. Gambar display.
persentil 5, 50 dan awal dan RWL akhir konsumsi energi (JB) terhadap faktor 2. Alasan pemilihan
95 menggunakan serta menghitung LI. (KE) setiap lingkungan fisik. display, penentuan
data yang tersedia. 2. Analisis RULA aktivitas. 2. Bobot NASA-TLX. warna, kelebihan
2. Merancang pada operator. 2. Pehitungan waktu 3. Perhitungan score dan kekurangan,
produk berdasarkan istirahat yang rata-rata. lokasi penempatan
persentil yang dibutuhkan. display dan deskripsi
digunakan. 3. Menyajikan hasil display.
3. Memberikan perhitungan KE
inovasi pada produk. kedalam grafik.

Analisis

Kesimpulan dan
Saran

Gambar 3. 1 Flowchart Kegiatan Praktikum

51
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

3.2 URAIAN FLOWCHART KEGIATAN PRAKTIKUM


3.2.1 Studi Literatur

Studi Literatur merupakan suatu cara menyelesaikan persoalan dengan menelusuri


sumber-sumber tulisan yang pernah dibuat sebelumnya. Sumber-sumber tulisan
yang praktikan dapatkan pada Pratikum Perangangan Sistem Kerja dan Ergonomi
ini adalah berupa buku, modul Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi, artikel,
laporan yang sudah pernah dibuat dan situs-situs internet. Persoalan yang ada
tentunya tidak jauh dari materi yang ada pada Praktikum Perancangan Sistem Kerja
dan Ergonomi ini yaitu Antropometri, Biomekanika dan Postur Kerja, Fisiologi
Kerja, Lingkungan Kerja Fisik dan Beban Mental serta Sistem Penginderaan dan
Informasi.

3.2.2 Pengumpulan Data


3.2.2.1 Antropometri

Pengumpulan data pada Modul Antropometri ini yaitu data dimensi tubuh semua
praktikan kelas A serta dimensi tubuh. Pengumpulan data dilakukan pada saat
praktikum berlangsung yang bertempat di laboratorium PSKE (Perancangan Sistem
Kerja dan Ergonomi). Pengumpulan data yang selanjutnya yaitu dimensi tubuh
yang diberikan oleh instruktur praktikum berupa 100 data random pada masing-
masing dimensi.

3.2.2.2 Biomekanika dan Postur Kerja

Pengumpulan data pada Modul Biomekanika dan Postur kerja ini yaitu data
pengukuran kekuatan tarik tubuh dan kekuatan tarik tangan praktikan yang
dilakukan dalam berbagai posisi sudut saat melakukannya. Data yang dikumpulkan
selanjutnya yaitu pengukuran RWL dan LI yang dilakukan oleh praktikan Anggi.
Pengumpulan data dilakukan dengan melakukan manual material handling pada
buku dengan frekuensi sebanyak 8 kali pengangkatan. Pengumpulan data yang
terakhir yaitu foto operator photo copy saat melakukan aktivitas untuk mendapatkan
analisis RULA.

52
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

3.2.2.3 Fisiologi Kerja

Pengumpulan data pada Modul Fisiologi Kerja ini adalah data pengukuran denyut
nadi praktikan sebelum dan setelah melakukan 3 aktivitas. Aktivitas yang dilakukan
yaitu menggunakan treadmill dengan kecepatan 2km/jam dan 4km/jam masing-
masing selama 2 menit. Aktivitas selanjutnya yaitu berjalan menuruni tangga
dengan membawa beban statis seberat 5kg.

3.2.2.4 Lingkungan Kerja Fisik dan Beban Mental

Pengumpulan data pada Modul Lingkungan Kerja Fisik dan Beban Mental ini yaitu
melakukan pengukuran terhadap faktor-faktor lingkungan seperti temperatur,
kelembaban, intensitas suara dan intensitas cahaya. Pengumpulan data selanjutnya
yaitu praktikan melakukan aktivitas penulisan ulang artikel dengan 2 kondisi
ruangan yang berbeda. Setelah melakukan aktivitas penulisan artikel, selanjutnya
praktikan memberikan rating terhadap beberapa faktor beban mental yang
mempengaruhi pada form NASA-TLX.

3.2.2.5 Sistem Penginderaan dan Informasi


Pengumpulan pada Modul Sistem Penginderaan dan Informasi ini yaitu membuat
rancangan display berdasarkan prosedur yang telah ditetapkan saat praktikum
berlangsung.

3.2.3 Pengolahan Data


3.2.3.1 Antropometri

Pengolahan data pada Modul Antropometri ini adalah menghitung persentil 5, 50


dan 90 pada dimensi tubuh yang digunakan untuk merancang produk. Perhitungan
persentil melibatkan data random yang telah tersedia sebelumnya dan data dimensi
tubuh praktikan yang telah diukur sebelumnya. Pengolahan data selanjutnya yaitu
membuat suatu rancangan produk berdasarkan persentil yang digunakan dan
memberikan inovasi pada produk tersebut.

53
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

3.2.3.2 Biomekanika dan Postur Kerja

Pengolahan data pada Modul Biomekanika dan Postur kerja ini adalah melakukan
perhitungan Recommended Weight Limit (RWL) dan Lifting Index (LI) berdasarkan
data yang telah dikumpulkan saat simulasi kerja yang dilakukan. Pengolahan data
selanjutnya yaitu melakukan analisis RULA terhadap gerakan tubuh operator photo
copy saat bekerja. Analisis RULA digunakan untuk mengetahui apakah operator
bekerja dengan sehat dan aman.

3.2.3.3 Fisiologi Kerja

Pengolahan data pada Modul Fisiologi Kerja ini adalah melakukan perhitungan
konsumsi energi (KE) pada masing-masing aktivitas yang dikerjakan serta
menghitung waktu istirahat yang dibutuhkan agar kondisi tubuh kembali pada
keadaan normal. Pengolahan data selanjutnya yaitu mengkategorikan tingkat
pekerjaan berdasarkan konsumsi energi yang dihasilkan. Analisis terhadap tingkat
pekerjaan ini berfungsi sebagai indikator agar pekerja dapat ditempatkan sesuai
kemampuan dan keterbatasan.

3.2.3.4 Lingkungan Kerja Fisik dan Beban Mental

Pengolahan data pada Modul Lingkungan Kerja Fisik dan Beban Mental ini yaitu
membuat grafik jumlah benar (JB) huruf yang dapat diketik saat melakukan
penulisan kembali artikel dikondisi ruangan yang berbeda terhadap faktor-faktor
lingkungan kerja yang mempengaruhi seperti temperatur, kelembaban, intensitas
suara dan intensitas cahaya. Pengolahan data selanjutnya yaitu melakukan
pembobotan terhadap beban mental yang lebih berpengaruh atau dominan terhadap
aktivitas yang telah praktikan lakukan. Hasil akhir dari pengolahan data ini yaitu
mendapatkan rata-rata score dari rating beban mental yang telah diberikan.

3.2.3.5 Sistem Penginderaan dan Informasi


Pengolahan data pada Modul Sistem Penginderaan dan Informasi ini yaitu
menyertakan display yang telah dibuat beserta essay yang berisi alasan pemilihan
display, penentuan warna, kelebihan dan kekurangan dari display yang telah dibuat,
lokasi penempatan display, serta deskripsi dari display yang telah dibuat.

54
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

3.2.4 Analisis

Analisis diperoleh dari pengerjaan setiap modul tersebut. Analisis berisikan hasil
dari pengolahan data. Hasil pengolahan data tersebut pada tahapan analisis ini dikaji
lebih lanjut. Artinya pada analisis, hasil pengolahan data diuraikan berdasarkan
penyebabnya melalui komponen penyusunnya. Berdasarkan analisis yang telah
dibuat dapat dilihat pemahaman materi dari setiap praktikan dalam mengejakan
setiap modul yang diberikan.

3.2.5 Kesimpulan dan Saran

Kesimpulan pada laporan akhir ini dibuat guna memenuhi harapan dari tujuan yang
ada. Kesimpulan yang dibuat berdasar pada pembuktian yang diperoleh dari hasil
kegiatan praktikum yang telah dijalani. Saran yang dibuat mejadi pendapat dari
praktikan untuk dilaksanakan. Saran dari praktikan dapat menjadi cara untuk
mengatasi permasalahan atau kelemahan yang ada.

55
BAB IV

PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA

4.1 PENGUMPULAN DATA


4.1.1 Antropometri
Berdasarkan pengukuran dimensi tubuh yang telah dilakukan untuk merancang
produk gerobak sampah dan kursi kerja, berikut data pada Tabel 4.1 sampai Tabel
4.12 yang telah diklasifikasikan kedalam beberapa kelompok posisi pengukuran:

Tabel 4. 1 Posisi Duduk Menyamping


No. Nama D8 D9 D10 D11 D12 D13 D14 D15 D16 D20 D21 D22 D23 D26 D35
1 Cindy 80 70 54 19 15 54 41 47 41 20 18 52 34 16 122
2 Kristin 85 75 55 15 15 53 44 50 39 25 23 61 38 16 120
3 Amanda 83 70 56 21 14 58 47 49 36 23 22 30 42 19 109
4 Mia 81 71 57 21 16 54 43 49 38 22 22 31 40 18 106
5 Asep 95 79 64 25 15 57 46 57 47 20 19 40 26 18 127
6 Jonathan 90 78 61 24 14 59 47 54 43 24 22 37 25 23 128
7 Yogi 42 77 62 24 11 50 46 50 38 16 13 33 33 19 120
8 Anggi 92 82 64 19 11 62 53 50 44,5 16,5 16,5 37 41,5 17 128
9 Fhauzy 90 76 62 19 17 58 46,5 48,5 39 24 24 39 44 19,5 117
10 Fikri 87 76 60 26 11 59,5 44 49 41 20 15 33 47 21 125
11 Royyan 90 79 63 29 14 62,5 47 52 44 24 19 34 47 21 127
12 Gilang 88 76 60 17 13 60 47 36 45 17 15 36 47 18 126
13 Riski 84 73 57 22 12 48 39 50 40 16 10 33 44 16 116
14 Raihan 88 76 63 24 15 46 56 53 43 26 24 39 38 21 121
15 Martin 90 75 59 19 12 53 52 52 43 20 21 40 40 22 122
16 Mega 84 80 58 21 14 47 46 46 39 17 14 24 40 18 114
17 Vicky 86 83 64 29 28 53 59 49 40 26 30 33 38 17 121
(Sumber: Pengumpulan Data)
Tabel 4. 2 Posisi Duduk Menghadap ke Depan
No. Nama D17 D18 D19 D27
1 Cindy 39 35 30 13
2 Kristin 43 40 36 13
3 Amanda 40 36 35 16
4 Mia 41 38 35 16
5 Asep 43 37 37 15
6 Jonathan 43 37 34 17
7 Yogi 34 39,8 31,5 15
8 Anggi 43 41 27 12,5
9 Fhauzy 45 41 34 17
10 Fikri 41 31 29 18
11 Royyan 45 37 34 17
12 Gilang 49 45 31 17
13 Riski 43 32 29 15
14 Raihan 41 42 32 8
15 Martin 40 37 31 29,5
16 Mega 36 27 45 19
17 Vicky 51 38 54 24
(Sumber: Pengumpulan Data)

56
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Tabel 4. 3 Posisi Berdiri


No. Nama D1 D2 D3 D4 D5 D6 D7 D32 D33 D34
1 Cindy 153 141 126 91 82 71 67 144 66 188
2 Kristin 154 138 128 96 81 76 63 161 66 185
3 Amanda 156 151 137 106 97 82 61 156 84 182
4 Mia 153 148 137 101 96 82 55 157 83 185
5 Asep 177 165 150 113 104 96 65 180 92 216
6 Jonathan 173 160 144 107 109 87 67 178 89 214
7 Yogi 161 150 134 101 94 85 61 163 87 195
8 Anggi 174 162 147 108 101 89 62 184 93 226
9 Fhauzy 165 155 139 103 93 84 57 179 92 202
10 Fikri 165 154 138 105 92,5 76,5 61 158 86 198
11 Royyan 171 160 142 107 97,8 77,1 67 173 83 209
12 Gilang 175 161 152 108 102 72 62 187 49 213
13 Riski 163 148 131 103 95 66 57 164 45 194
14 Raihan 177 162 130 108 100 88 78 178 86 200
15 Martin 167 155 136 106 97 73 64 169 88 202,2
16 Mega 156 145 130 104 100 76 69 140 77 182
17 Vicky 157 146 132 102 99 80 62 160 83 188
(Sumber: Pengumpulan Data)

Tabel 4. 4 Posisi Berdiri dengan Tangan ke Depan


No. Nama D24 D25 D36
1 Cindy 60 65 64
2 Kristin 61 66 75
3 Amanda 72 68 68
4 Mia 69 61 64
5 Asep 80 73 76
6 Jonathan 82 71 73
7 Yogi 72 52 67
8 Anggi 79 72 73
9 Fhauzy 70 67 64
10 Fikri 75 67 70
11 Royyan 78 68 75
12 Gilang 79 70 80
13 Riski 69 62 73
14 Raihan 80 78 83
15 Martin 78 76 79,5
16 Mega 65 58 64
17 Vicky 69 61 68
(Sumber: Pengumpulan Data)

57
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Tabel 4. 5 Dimensi Tangan


No. Nama D28 D29
1 Cindy 16 7,5
2 Kristin 17 8
3 Amanda 17 7
4 Mia 17 7,5
5 Asep 20 7,5
6 Jonathan 19 8
7 Yogi 19 8
8 Anggi 20 8,5
9 Fhauzy 20 9
10 Fikri 20 8
11 Royyan 20 7,5
12 Gilang 19 8
13 Riski 18 7
14 Raihan 19 8
15 Martin 19 8,5
16 Mega 16 8
17 Vicky 17 8,5
(Sumber: Pengumpulan Data)

Tabel 4. 6 Dimensi Kaki


No. Nama D30 D31
1 Cindy 22 9
2 Kristin 20 8
3 Amanda 24 8
4 Mia 23 9
5 Asep 26 9
6 Jonathan 25 9
7 Yogi 23 9
8 Anggi 25 9
9 Fhauzy 24,5 9
10 Fikri 24 10
11 Royyan 25 10
12 Gilang 25 9
13 Riski 22 9
14 Raihan 23 10
15 Martin 23 8
16 Mega 23 9
17 Vicky 24 10
(Sumber: Pengumpulan Data)

58
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Tabel 4. 7 Data Random Pengukuran Dimensi


D1 D2 D3 D4 D5 D6 D7 D8 D9 D10 D11 D12
No.

1 164,5 149 132 104 95 60,2 60 90 75 65 29 15,5


2 172 161 144 110 97 71,5 61,2 80 77 58 22 12
3 165 154 137 103 92 78,2 62 82,3 74,5 55 21 15
4 162,5 152,5 133,5 104,5 98 65,4 63 78 67 57 23 15
5 173,1 160 143,7 109,3 109,3 66 64 87 74,5 55 24 16,5
6 164,8 153 136,5 106,2 101,5 67,8 66 79 67 52 22 18
7 178 163,2 138,7 109,5 107 67,3 65,4 88 74 58 22 15
8 180,3 168 152 117 103 64 65,7 91 78 60 25 13
9 180,5 164 145,5 111 99,5 67,2 70 91 80 61 33 15
10 172,8 159 149 112,4 108,5 68,3 72,4 32 78 65 33 15
11 156 172,5 144 118 104 72 60,2 95 87 65 31 12,2
12 160 163,4 145,2 115,4 104,8 70,2 62,5 99,2 79,5 59,2 22,3 13,8
13 167 156,5 140,5 99 108 72,3 60,2 84,5 74 56 26 12
14 172 160 146 104,5 99,5 67,9 61 85,8 76,5 60 24,5 12
15 160 154 139 103 101 66 64 87 74 59 27 11
16 158,6 148,3 132,2 96,9 94,4 69 60,3 89,5 72 67 26 12,1
17 165 155,5 139 98 97 70 64 87,3 80 62 27 12
18 150,3 146 131 101,5 100 72,3 67 77 77 63 25 20
19 161,1 156,5 140,5 109,5 105,7 67,2 68 78 75 70 20 19
20 163,3 152 136,5 103 105 65,3 65 81 76 69 27 15
21 163,5 156,5 141,9 109 100,5 77 70 84 72 60 22 12,5
22 167 155 153,5 120,5 100 78,3 71 92 65 56 21 19,5
23 170 159,5 143,8 101,5 97 72 75 84,2 60 72 26,5 13,8
24 164,5 153,5 136 100,5 93,8 72 78 87,5 60,7 56 28,5 14
25 169,5 156,8 139 102,8 95,6 81,3 77 89,2 60 54 21,5 13,5
26 167,5 155 138 101,5 94,5 80 76,4 88 69 55 25 14,5
27 168,1 157 138,6 104 100 82,3 78 88,2 62 57 20 13
28 170 148 130,9 101 97,7 84 75,3 76,2 66 73 29 14
29 161,5 151,2 133,3 106,5 103,5 77 75 76 62,1 72 27 18
30 153 142,4 128,4 93,3 97,7 78,9 76,2 79 72 66 23 16
31 171 160 140,5 102 105,8 72 74,3 77 65 73 20,5 18,5
32 167 155,4 137,5 105,2 102,5 80 67 76 60 55 22,5 19
33 158,6 147 133,3 99,1 100 83 68 80,2 66 71,5 23 12,9
34 156,7 142,5 126 94 87,7 76 63 83,8 60 71,3 20,4 14,1
35 155,3 142,1 129,7 97,5 92,3 75 62 80,8 74 66,7 22,5 13
36 170 153,2 125,6 107,9 93,7 78 63,4 88,2 69,8 54 26 14
37 154,1 141,5 136,2 93,7 88,5 74 65,2 82,5 60,2 69 24,2 12,2
38 158,6 145,7 129,2 117 103 73 65,2 84 63 72,3 21,4 12,7
39 162,4 150,8 134,4 102 99,5 74 62,2 85,1 67 68,2 20,5 12,2
40 151,1 150 125,6 104,2 108,5 73,4 60,1 82,8 60 71,2 25,5 11,3
41 171,6 156,4 137,2 118 115 74,5 69 88,2 80,3 72 22,3 11,9
42 169,1 156,2 139,2 115,4 104,8 80 62 86 60,2 56 21,3 18,9
43 168,3 156,4 138,7 105,3 104,7 82,3 64,3 85 67 57 20 12,2
44 158,9 150,9 132,2 95,3 91,6 84,5 65 84,5 70 55 21,1 16,2
45 160,3 147,3 133,3 102,1 102,2 80,2 67 81,7 78 54 20,3 13,8
46 164,9 152,8 133,2 98 96,9 83 66 92 60 53 21,9 15,7
47 152,3 141 127 96,8 91 76 65 87,5 62 52 23,8 13,2
48 169,2 159,2 140,5 102,2 96,7 77 65 92,1 66 54 18,1 16,9
49 169,3 152,5 139,5 109 101,3 78 67 86,3 62 55 21,4 14,4
50 179 174,4 149,4 113,2 106,3 76 68 90,3 60 60 22,3 18
(Sumber: Pengolahan Data)

59
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Tabel 4. 8 Data Random Pengukuran Dimensi (Lanjutan)


51 157,1 146,7 126 95,9 94,5 77,8 65,2 92 60,3 64 24 11,6
52 158,5 147,9 131,7 99,2 95,1 79,4 67,2 84,4 62 62,1 24,8 14
53 167,1 149,2 131,5 100,9 95 73,2 70,2 84,2 61,5 58,7 24 10,7
54 152,3 141 127 96,8 91 78,9 74 87,6 66 52,4 23,9 13,2
55 169,2 159,2 140,5 102,2 96,7 79,3 72,4 92,1 59 56 25 16,9
56 169,3 152,5 139,5 109 101,3 79,2 75 86,3 60 57 21,4 14,4
57 179 174,4 149,4 113,2 106,3 78,2 73,7 90,3 62,3 55 22,3 16
58 157,1 146,7 126 95,9 94,5 77 60,2 82 60,3 64 24 11,6
59 158,5 147,9 131,7 99,2 95,1 70 60 84,4 66 63,4 24,8 14
60 161,1 149,2 131,5 100,9 95 83 59,4 84,2 65 68,7 24 10,7
61 156 145 142 100,5 92 80,2 57 82 72 57,8 32 13
62 152 142 135 99,8 99 83 57,2 81,5 72 62,4 33 12
63 172 145 145 97 92 80 56,8 82,3 72,3 67 32,4 13
64 156 143,2 136 92,4 92,3 66 57,2 84,5 75 65 24 15
65 167 144 134 100,9 93,2 67,8 60,1 88 77 55 23 16
66 150 136 145,2 101 99,5 67,4 62,3 87,5 76,4 57,2 24,5 21
67 151 145 143,2 102 98,2 66,9 67 89,2 75,2 54 25 18
68 154 148,2 145 106,7 97,3 67,4 59,2 85,3 73 56 23 17
69 165 145 143,6 106,2 94 62 57,9 89,2 72,4 58 25 16,7
70 167 152,3 145 101,2 94 67,8 57,8 83,4 75,6 59 27,2 15
71 156 145 146 102 93,2 63,2 59 80,2 76 53 24 14,3
72 156 144 143 103 94,2 65 60 78 74 54 28 15,6
73 157 150 142 99 95 65 67 85,4 71 51,2 24 15,8
74 156 152 145 97 94,2 66 63 85,4 72 54 31 17
75 167 153 144 99 97,4 67,8 60,2 80 73 53,3 32 15
76 159 156 143 101 99 68 67,4 88 74,5 54,5 31 16
77 157 155 137 98,2 96 69,2 65 82,3 74 55 24 17
78 165 145 142 99,8 90 66 59,2 86 75 53,1 26 20
79 166 143 137 98,9 92,3 64 58,2 85,3 76,2 54 23 19,2
80 169 144 138 101,2 93,4 65 57,3 70,2 73 54 27 18,2
81 167 144,2 143 104 90,2 67,3 58,9 76,3 74 55 30 16,3
82 170 145 142 104,5 98,3 67,9 60 77,8 68,5 57 31 14,5
83 172 143,7 132 106 94,5 67 62 79 67,5 54 32 13,4
84 166 156 131 103 90,2 65 61,2 78 67,2 53 33 14,5
85 165 155,7 136 99 99,3 62 62 76,5 69,3 56 31 15
86 165,1 155 134 98,5 98,2 60 63,4 80,4 70 57 30,2 16,2
87 154 156,7 135 99,6 92 62 58,9 82,3 70,3 62 32 14,3
88 155 156 129 98,9 100 60,2 57,8 77,8 72 61 33 15
89 153 157,2 133,1 99,2 103 62 59,9 78,4 74 57 34 16,2
90 152 154,2 134 101,2 98 61 61,2 76,4 64,5 54 35 15,4
91 156 144 135 103 97,5 60 62,3 75,4 73 60 34 16,6
92 150 149 134 104,2 98 62,3 63 78,3 74,2 54 32 17,2
93 151 145 135 100 99 65 59,2 77,8 75,4 53 31 16,2
94 155 145 137 102,3 90 60 58 72,5 76 51 34 16,7
95 160 144 136 103,2 94,5 61 67 78,3 75,4 55 33 15,8
96 156 143 137 99 96,7 62 65 76 71 56 32 18,2
97 167 152 135,8 99,8 96,2 60 70 72 69 54,2 31 16,3
98 154 155 132,8 99,2 90 60 56,5 76 72 53,1 32 16,2
99 155 153 134,6 98,7 90 61 59 75,6 70,2 57 34 19,2
100 152 154 133 99,2 91,2 60,2 69 74 73 55 32 14
(Sumber: Pengolahan Data)

60
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Tabel 4. 9 Data Random Pengukuran Dimensi (Lanjutan)


D13 D14 D15 D16 D17 D18 D19 D20 D21 D22 D23 D24
No.

1 46,7 42 43 47 44 32 30 20 20 33 42 68
2 55 44 49 43 42 33 33 21 26 32 46 72
3 42 33 39 40 42 35 32 22 23 31,2 43 77
4 56 32 50 41 39 31 34 21 20 32 39 68,5
5 52 31 52 44 38 33 31 17 18 33 40 72
6 54,2 34 54,2 45 36 33 32 20 21 33 38 73,5
7 52 35 60 43 39 34 29 20 21,5 34 44 77
8 53 36 53 47 40 30 30 16 22 30 45 82
9 55 37 60 50 46 33 35 21 25 29 46 67
10 57,5 37 57,5 48 44 39 31 19 24 33 45 75
11 53 33 53 52 46,5 34 34 18,6 24 34 44 78
12 51 36 51 48,2 47,7 32 30 17 21 34,5 43 76
13 50,2 37 50,2 47 44 31 33 18,5 21 32,5 37,2 78
14 48 37 48 42 49 36 31 21 22 36 40 67
15 50 43 50 40 36 32 32 18 20 33 36 81
16 47 40 47 44 46 35,5 30,5 18,3 22 35,5 37 82
17 46 32 46 42 38 33 32 16 21 33 37 76
18 53 31 53 42 37 34 33 17 21 36 38 76,5
19 44 32 44 43 38 32 30 17 20 32 38,55 68
20 50 33 50 46 38 36 31 18 20 36 40 74
21 50 36 43 43 38 36 32 22 21 36 40 75
22 53,5 40 46 48 45 31 33 21 25 31 44 66
23 50 34 50 40 38 37 31 20 22 37 38,5 82
24 44 32 44 39,7 42 35,5 29 18,5 21 35,5 40,2 76,5
25 45 35 45 41,5 45,4 31 32 21 23 31 43 82,5
26 47 36 47 40 40,5 34 30 16 17,5 34 42,5 80
27 45 34 45 45 42 32 34 20 22 29 40 84
28 40 42 40 38 36 31 33 22 21 33 43 80
29 45,3 43 45,3 41 34 34 35 21 23 32 37 82,1
30 42 46 42 41 37 32 32 19 16,5 32 36 87
31 45 36 45 41 35 31 33 21 23,5 33 37 77
32 47 43 47 41 40 33 31 18,6 19,5 34 33 73
33 44,5 44 44,5 38,2 42 38 32 19 17,2 38 35 72
34 41,3 42 41,3 35,6 41 31 34 18 17,3 31 36 71,2
35 44,4 47,2 44,4 38 41,3 37 32 17,8 15,7 37 36 76
36 46 45,6 46 40,9 40,5 34,6 30 19 19,3 34,6 33 75
37 41 46 41 37,5 36,1 37,5 30 20 15,7 37,5 36 75
38 53 47,7 53 35,1 41,3 31 31 21 18 29,2 45 77
39 44 33 48 37,1 36,6 35,2 32 20,2 25 35,2 46 74
40 57,5 43 47 38,4 40,5 37,2 27 19 24 37,2 45 65
41 53 32 53 41,6 45 37,2 33 18 24 37,2 44 66
42 51 34 51 35,1 43,1 32,5 28 17 21 32,5 37 76
43 50,4 36 50,4 38,8 44 35 31,5 18 18,5 35 36 62
44 42,3 41,9 42,3 37,5 38,4 32,7 28,4 18,9 18,8 32,7 36 61
45 47,5 36 47,5 39,1 37 37,2 32 19,2 18 37,2 36 66
46 43 41,6 46 45,2 43,9 36,1 25,7 16 17,2 36,1 36 67
47 43,6 39,8 43,6 38,5 37,2 33,8 33 19 15,2 33,8 37 65
48 46,5 45 46,5 36,4 44,7 35 29,4 19,2 22,5 35 40 64
49 46,5 44,5 46,5 40,8 41 35,4 27,2 17 20,2 35,4 42,3 66
50 50,2 54 50,2 45,5 45 40,3 32 16 21,8 40,3 44 62
(Sumber: Pengolahan Data)

61
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Tabel 4. 10 Data Random Pengukuran Dimensi (Lanjutan)


51 41,3 42 41,3 38 40 32,6 30 18 15,6 32,6 43 65
52 55 43,7 39,6 44 41,3 39 27 20 20,1 39 45 66
53 44,9 44,4 44,9 38,6 36,4 35,7 32,3 22 18,6 35,7 43 67
54 43,6 45 43,6 38,5 37,2 33,8 27,7 21 15,2 33,8 44 68
55 46,5 45 46,5 35,4 38 35 29,4 21 22,5 35 43 67,6
56 46,5 46 46,5 40,8 41 35,4 27,2 23 20,2 35,4 43 69
57 50,2 54 50,2 45,5 44 33 32 21 21,8 40,5 43 65
58 41,3 42 41,3 38 40 32,6 31 22 15,6 32,6 44 65,8
59 43,3 43,7 39,6 42 41,3 39 27 23 20,1 39 45 67,9
60 44,9 45 44,9 38,6 36,4 35,7 30 19 18,6 35,7 43 66
61 59 40 48 42 39,2 31 34 18,6 21 32 44 65
62 55 42 51 41,2 38,4 29 35 18 19,8 31 41 64
63 54 39 52 43 40,2 33 32 19 18,2 34 42 67
64 53,2 38,7 51,2 45 43,2 31 34 18 17 32 44 65
65 50,2 38 50 43 38,5 31 35 20 18,6 34 41,2 70
66 47,8 36 51,2 42 39,2 30,2 36 21 16 32 43 76
67 48,9 37 54 42,1 39 33 35 17 17 33 42 66
68 48,2 38,7 52 45 39 32 33 15 18 31 43 65
69 51 35 45 43 38,7 31 34 14 19 32 44 60
70 54 36 47 43,2 40 30,2 35 16,2 20 34 45 62
71 46 36,4 54 41,2 42 32,1 36,4 17,2 21 34 43 61
72 57 37 51 43 41 31 35,4 18 17 33,2 43,1 64
73 55 38 48 45 39,2 30,2 35 17,2 18 31,2 42,2 63
74 54 37 45 45 34,5 33 34 16 17 29,4 44 61
75 53 36,5 49 46 38 32 36 17 19 28,4 43,2 66
76 56 36 52 38,6 37 31 35,2 18 18,2 29,4 41 65,2
77 57 36 51 43 43 34 36 19 20 33 44 64,1
78 58 35 52 42 43 32 36 18 21 32 43 61,2
79 49 34 52,3 39 45 33 34 19 21 31 42,4 64
80 47 35 51 38,2 44 31 38 17 23 34 42 61
81 45 34 54 44 48 35 32 20 24 33 43 62
82 56 35 53 46 42 34 35 22 23 32 43 64
83 55 37 52 47 35 32 36 21 21 31 43 61
84 54 35 54 48 35 29,5 37 18 21 33 44 66
85 53 34 51 49 37 30,2 34 15 20,4 31,4 44 66
86 52 37 55 45 42 34 33 16,3 23 34 43 65
87 56 35 54 45 43 32 32 17 21 32 42 64
88 54 36 52 47 41 28 31 17,2 20 32 41 61
89 53 40 48 45,3 38 27,9 34 16,4 21 29,3 44,2 58
90 51 34 47 46,4 37 28,8 33,4 18 19 33 42 67
91 54 36 45 39 36 30,3 32,2 19 21 34,2 43,5 65
92 56 35 43 38,4 35 28 33,1 21 23 33 42,4 64
93 57 36 42 39,2 37 27,8 33 23 21 32,4 43 60
94 55 37 48 37,4 42 30 35 22 19,6 34 42 59,6
95 54 37 54 37,5 41 31 32,4 21 17 32,4 43 58
96 53 37 53 38,4 40 33 31,4 24 17 32,5 44 58
97 52 37 55 35 45 32 33 21 17 36,2 45,3 57
98 51 36 51 36,4 42 31 35 23 20 34 43 58
99 57 37 52,3 37 41 30 32 24 21 33 39 58
100 58 32 54,1 35 42 33 35 22 22 32 43 59
(Sumber: Pengolahan Data)

62
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Tabel 4. 11 Data Random Pengukuran Dimensi (Lanjutan)


D25 D26 D27 D28 D29 D30 D31 D32 D33 D34 D35 D36
No.

1 56 17,1 14 16 8,7 22 7 165 88 192 121 68


2 55 18,5 15 19,5 7 26 7 166 80 190 122 72
3 55 18,7 16 16 8 23 8 165 82,3 191 121 77
4 56 17,7 14 15 8,8 20 8 162,5 78 192 122 66
5 52 18,6 16 16 7,6 22 7,6 173,1 87 198 122 72
6 57 18,8 14 15 6,4 21 6,4 164,8 79 192 123 64
7 52 17,3 14 17 8,4 21,5 8,4 178 88 199 122 63
8 53 17,9 15 15 8,5 22 8,5 170 88 190 134 82
9 55 18,2 14,2 16,8 8,1 25 8,1 170 88 198 130 67
10 58 18,1 14,5 19,5 7 24 7 172,8 88 199 120 63
11 53 17,8 15 18 8,2 24 8,2 156 83 198 121 78
12 51 17,7 14,5 16,6 6,5 21 7 160 87 197 123 76
13 57 17,9 15,2 15,8 7,2 21 7,2 167 87 199 124 78
14 59 18,2 13 17 7,8 22 7,8 172 86 198 125 67
15 60 18,1 14 18,8 9 20 7 160 88 197 122 81
16 61 16,1 13 18,5 9 22 7 158,6 86 199 126 82
17 55 15,1 14,2 17,5 6,6 21 6,6 165 88 193 122 76
18 53 18 14 17,8 6,5 21 6,5 150,3 77 192 131 76,5
19 62 17 14,1 18 7 20 7 161,1 78 192 130 68
20 61 16 13,2 18,1 9 20 7 163,3 81 181 120 74
21 60 16,5 15 19 7 21 7 163,5 84 182 121 75
22 53,5 17 14,2 18 9 25 7 167 92 188 123 66
23 50 16 14,4 18 6,1 22 6,1 170 84,2 190 124 82
24 60 16 13 18 7,1 21 7,1 164,5 87,5 190 125 76,5
25 61 17,,8 12 17,8 7,3 23 7,3 169,5 89,2 190 122 63
26 56 15 13,2 17,2 7,3 22 7,3 167,5 88 189 126 63
27 65 16 14 18 8 22 8 168,1 88,2 191 139 62
28 65 19 13,5 18 8,2 21 7 156 76,2 192 131 62
29 57 19 12,1 19 8,7 23 7 161,5 76 199 122 62
30 66 18 15 18 9 23 8 153 79 190 124 61
31 67 16 13,2 17,7 9 23,5 8 171 77 198 125 77
32 66 13,1 14,4 17 8,6 23 7 167 76 199 122 73
33 58 16,3 13 18 9,3 22 7 158,6 80,2 198 126 72
34 56 14 13,2 17 8,5 21 7 156,7 83,8 197 126 71,2
35 59 14 14 18 8,4 22 7 155,3 80,8 199 124 76
36 67 15 14 19 8,9 21 6 170 88,2 198 125 75
37 55 14,6 15 18,2 8,3 22 6 154,1 82,5 197 122 61
38 53 15,7 14 17 8,5 19 6 158,6 84 199 126 61
39 55 15,6 13 17,5 8,1 22 6 162,4 85,1 193 124 62
40 57,5 17,1 12,5 18,2 7 24 7 151,1 82,8 192 125 65
41 53 18,1 11,4 17,6 8,2 24 8,2 171,6 88,2 192 122 66
42 51 17,8 11,8 17 5,5 21 7 169,1 86 192 126 76
43 56 18,9 11,6 18 6,9 18,5 6,9 168,3 85 199 124 62
44 55 18 12 17 7,2 18,8 7,2 158,9 84,5 190 125 61
45 54 18 13,5 18 6,9 18 6,9 160,3 81,7 198 122 66
46 56 17,25 15 16 7,3 17,2 7,3 164,9 92 199 126 67
47 58 16,55 16 17,2 6,6 22 6,6 152,3 87,5 198 127 65
48 56 16,4 14 17,5 7,7 22,5 7,7 169,2 92,1 197 130 64
49 50 18 14 16 7,1 20,2 7,1 169,3 86,3 199 120 66
50 50,2 17,9 15 15 9,6 21,8 6 179 90,3 198 121 62
(Sumber: Pengolahan Data)

63
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Tabel 4. 12 Data Random Pengukuran Dimensi (Lanjutan)


51 55 16,8 14 15,2 8,3 22 8,3 157,1 92 197 123 65
52 55 18,2 13 15,8 8,4 20,1 8,4 158,5 84,4 199 124 66
53 55 17,5 14 16 8 22 8 167,1 84,2 193 125 67
54 56 16,7 13 17 6,6 22 6,6 152,3 87,6 192 122 68
55 57 17,3 14 17 7,7 22,5 7,7 169,2 92,1 199 126 67,6
56 58 17 14 18 7,1 20,2 7,1 169,3 86,3 190 122 69
57 55 18,4 15 19 8,5 21,8 8,5 170 90,3 198 131 65
58 54 17,7 14 17 8,3 22 8,3 157,1 82 199 126 65,8
59 56 18,2 14,2 18 8,4 20,1 8,4 158,5 84,4 198 127 67,9
60 57 18,3 15 19 8 18,6 8 161,1 84,2 197 130 66
61 59 19 14,2 17 7,5 21 7,5 156 82 199 120 65
62 55 19,2 14,5 18 8 19,8 8 152 81,5 198 121 64
63 54 16 14 18,2 7,7 18,2 7,7 172 82,3 197 123 67
64 53,2 17,8 14,7 16,6 7,1 22 7,1 156 84,5 199 124 65
65 57 19 13,5 17,8 9 18,6 9 167 88 193 125 70
66 56 20 14 18,2 8,3 22 8,3 150 87,5 192 122 63
67 54 21 13 18,5 8,4 17 6 151 89,2 192 126 66
68 55 22 14 17,8 8 18 8 154 85,3 190 126 65
69 51 23 15 18 6,6 19 6,6 165 89,2 198 124 60
70 54 21 14 19 7,7 20 7,7 167 83,4 189 125 62
71 55 20 15 17 7,1 21 7,1 156 80,2 190 122 61
72 57 20 14,2 18 8,5 17 8,5 156 78 189 126 64
73 55 21 15,2 19 8,3 18 8,3 157 85,4 190 120 63
74 54 19 14 16 8,4 17 8,4 156 85,4 194 120 61
75 53 18 13,8 17 8 19 8 167 80 190 124 66
76 56 16 15 18 8,3 18,2 8,3 159 88 187 125 65,2
77 57 20 14,6 18,2 8,3 20 8,3 157 82,3 192 122 64,1
78 58 21 15 18 8,2 21 8,2 165 86 199 126 61,2
79 58 22 15,2 17 8 21 8 166 85,3 190 121 64
80 55 23 15,4 17,5 8,2 23 8,2 169 70,2 198 123 61
81 55 21 15,2 17,7 8,3 24 8,3 167 76,3 199 124 62
82 56 20 14,8 18,2 8,3 23 8,3 170 77,8 198 125 64
83 55 16 15,5 18,1 8 21 8 172 79 197 122 61
84 54 15 15 18 8,3 21 8,3 166 78 199 126 66
85 53 17,9 15 19,2 8,3 20,4 8,3 165 76,5 198 139 66
86 52 16 14 18 8,2 23 8,2 165,1 80,4 197 131 65
87 56 15 13,2 18,3 8 21 6 154 82,3 199 135 64
88 54 15,8 15,1 19,4 9 20 7 155 77,8 193 129 61
89 53 16,7 14,2 16 9,2 21 7 153 78,4 192 130 58
90 51 16 15,2 16,2 9,4 19 7 152 76,4 192 120 67
91 54 18 14,7 16,8 9 21 7 156 75,4 156 121 65
92 56 17 15,2 17,2 9 23 7 150 78,3 150 123 64
93 57 18 15,3 15,2 9 21 7 151 77,8 190 124 60
94 55 18 14,7 14 8,2 19,6 6 155 72,5 190 125 59,6
95 54 18 12 15,3 8,7 22 6 160 78,3 190 122 58
96 53 19 13,2 15,2 8,9 22 6 156 76 192 126 58
97 52 21 13,8 15 8,7 17 6 167 72 190 120 57
98 51 20 11,4 15,2 8,8 20 6 154 78 193 122 58
99 57 21 12,5 15,9 8,9 21 6 155 76 190 120 58
100 58 22 12 15 8,8 22 6 152 74 190 120 59
(Sumber: Pengolahan Data)

64
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Berdasarkan hasil pengamatan praktikan terhadap produk yang akan dirancang,


berikut desain produk sebelum diberi inovasi dengan bantuan software AutoCAD
yang tedapat pada Gambar 4.1 dan Gambar 4.2 sebagai berikut:

Gambar 4. 1 Gerobak Sampah


(Sumber: Pengumpulan Data)

Gambar 4. 2 Kursi Kerja


(Sumber: Pengumpulan Data)

65
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Produk yang akan praktikan inovasikan hanya memakai beberapa dimensi tubuh
saja. Dimensi-dimensi tersebut dapat dilihat pada Tabel 4.13, diantaranya:
Tabel 4. 13 Tabel Penggunaan Dimensi pada Produk
Penggunaan Produk
No. Dimensi Tubuh yang Digunakan Kursi
Gerobak Sampah
Kerja
1. Tinggi Siku Berdiri  
2. Lebar Sisi Bahu 
Panjang Genggaman Tangan
3. 
Kedepan
4. Tinggi Bahu Berdiri 
5. Panjang Lengan Bawah  
6. Lebar Tangan 
7. Tinggi Bahu Dalam Posisi Duduk 
8. Tinggi Popliteal 
9. Lebar Bahu Bagian Atas 
10. Lebar Pinggul 
11. Panjang Popliteal 
12. Tinggi Ujung Jari 
13. Panjang Rentang Tangan Kedepan 
14. Tinggi Siku Dalam Posisi Duduk 
15. Panjang Lengan Atas 
(Sumber: Pengumpulan Data)

4.1.2 Biomekanika dan Postur Kerja


4.1.2.1 Data Pengukuran Kekuatan Tarik Tubuh

Berdasarkan pengumpulan data yang telah dilakukan oleh praktikan, telah didapat
hasil pengukuran kekuatan tarik tubuh dan kekuatan tarik tangan pada Tabel 4.14
dan Tabel 4.15 di bawah sebagai berikut:

Tabel 4. 14 Hasil Pengukuran Kekuatan Tarik Tubuh


KEKUATAN TARIK TUBUH
Sudut (°) Kedua Tangan (Kg)
0° 74
45° 82
(Sumber: Pengumpulan Data)

66
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

4.1.2.2 Data Pengukuran Kekuatan Tarik Tangan

Tabel 4. 15 Hasil Pengukuran Kekuatan Tarik Tangan


KEKUATAN TARIK TANGAN
Sudut (°) Tangan Kanan (Kg) Tangan Kiri (Kg)
0° 45 45
90° 45 44
180° 29 26
(Sumber: Pengumpulan Data)

4.1.2.3 Data Pengukuran Recommended Weight Limit dan Lifting Index


A. Posisi I
Pengangkatan beban 5kg dari atas lemari dengan sudut putaran yang dibentuk 0°.

Gambar 4. 3 Posisi 1 Awal Gambar 4. 4 Posisi 1 Akhir


(Sumber: Pengumpulan Data) (Sumber: Pengumpulan Data)

Hasil pengukuran pada laboratorium Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi


dimasukan kedalam tabel, Tabel 4.16 merupakan tabel hasil pengukuran data:

67
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Tabel 4. 16 Data Pengukuran Recommended Weight Limit (RWL) Posisi 1


Langkah 1
RWL Awal Akhir
LC 23 23
Horizontal 80 46
Vertical 130 70
Distance 60 60
Angular 0˚ 0˚
Frequency 8 8
Coupling Poor Poor
(Sumber: Pengumpulan Data)

B. Posisi II
Pengangkatan beban 5kg ke samping lemari dengan sudut putaran yang dibentuk
90°.

Gambar 4. 5 Posisi 2 Awal Gambar 4. 6 Posisi 2 Akhir


(Sumber: Pengumpulan Data) (Sumber: Pengumpulan Data)

Hasil pengukuran pada laboratorium Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi


dimasukan kedalam tabel, Tabel 4.17 merupakan tabel hasil pengukuran data:

68
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Tabel 4. 17 Data Pengukuran Recommended Weight Limit (RWL) Posisi II


Langkah 2
RWL Awal Akhir
LC 23 23
Horizontal 46 40
Vertical 70 70
Distance 60 80
Angular 90˚ 90˚
Frequency 8 8
Coupling Poor Poor
(Sumber: Pengumpulan Data)

4.1.2.4 Data Rapid Upper Limb Assessment (RULA)


Berdasarkan hasil pengamatan praktikan terhadap operator photo copy, berikut
profil dari operator tersebut:
Nama Pekerja : Ahmad
Tempat Bekerja : Mentari Photo Copy
Pekerjaan : Operator Photo Copy

Gambar 4. 7 Data RULA Operator Photo Copy


(Sumber: Pengumpulan Data)

69
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

4.1.3 Fisiologi Kerja

Berdasarkan hasil pengumpulan data denyut nadi operator saat melakukan tiga
kegiatan dengan beban yang berbeda, berikut data hasil pengukuran denyut nadi
yang telah disajikan dalam Tabel 4.18 sampai Tabel 4.21 di bawah ini:

4.1.3.1 Pengukuran Denyut Nadi Energi Treadmill (2 KM)

Tabel 4.18 di bawah merupakan data yang diambil sebelum dan sesudah melakukan
kegiatan di atas treadmill sejauh 2 KM selama 2 menit.

Tabel 4. 18 Hasil Pengukuran Denyut Nadi Treadmill 2 KM


Denyut Nadi
No. Operator
Sebelum Sesudah
1 Cindy 85 108
2 Jonatan 90 99
3 Kristin 53 105
4 Mega 86 100
5 Gilang 97 109
6 Mia 100 106
7 Royyan 104 110
8 Asep 90 80
9 Martin 76 89
10 Amanda 74 101
11 Anggi 100 107
12 Riski 102 107
13 Habi 45 88
14 Yogi 48 88
15 Raihan 63 68
16 Fikri 81 95
(Sumber: Pengumpulan Data)

4.1.3.2 Pengukuran Denyut Nadi Energi Treadmill (4 KM)

Tabel 4.19 merupakan data yang diambil sebelum dan sesudah melakukan kegiatan
di atas treadmill sejauh 4 KM selama 2 menit.

70
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Tabel 4. 19 Hasil Pengukuran Denyut Nadi Treadmill 4 KM


Denyut Nadi
No. Operator
Sebelum Sesudah
1 Cindy 88 121
2 Jonatan 91 112
3 Kristin 53 123
4 Mega 63 104
5 Gilang 97 126
6 Mia 105 102
7 Royyan 84 120
8 Asep 90 92
9 Martin 81 94
10 Amanda 70 107
11 Anggi 104 115
12 Riski 102 112
13 Habi 50 93
14 Yogi 52 97
15 Raihan 63 75
16 Fikri 84 90
Rata-rata 79,81 105,19
(Sumber: Pengumpulan Data)

4.1.3.3 Pengukuran Denyut Nadi Energi Beban Statis (5 KG)

Tabel 4.20 di bawah merupakan data yang diambil sebelum dan sesudah melakukan
kegiatan berjalan menaiki dan menuruni tangga dengan membawa beban seberat 5
KG yang dilakukan oleh praktikan berjenis kelamin laki-laki.

Tabel 4. 20 Hasil Pengukuran Denyut Nadi Beban Statis 5 KG


Denyut Nadi
No. Operator
Sebelum Sesudah
1 Jonatan 92 120
2 Gilang 89 125
3 Royyan 102 128
4 Asep 92 95
5 Martin 87 114
6 Anggi 99 145
7 Riski 101 123
8 Habi 45 95
9 Yogi 48 98
10 Raihan 70 85
11 Fikri 86 127
Rata-rata 82,82 114,09
(Sumber: Pengumpulan Data)

71
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

4.1.3.4 Pengukuran Denyut Nadi Energi Beban Statis (3 KG)

Tabel 4.21 di bawah merupakan data yang diambil sebelum dan sesudah melakukan
kegiatan berjalan menaiki dan menuruni tangga dengan membawa beban seberat 3
KG yang dilakukan oleh praktikan berjenis kelamin perempuan.

Tabel 4. 21 Hasil Pengukuran Denyut Nadi Beban Statis 3 KG


Denyut Nadi
No. Operator
Sebelum Sesudah
1 Cindy 91 120
2 Kristin 52 168
3 Mega 79 147
4 Mia 97 138
5 Amanda 72 146
Rata-rata 78,20 143,80
(Sumber: Pengumpulan Data)

4.1.4 Lingkungan Kerja Fisik dan Beban Mental


4.1.4.1 Kondisi Ruangan

Berdasarkan hasil pengamatan praktikan terhadap kondisi ruangan dengan


memperhatikan faktor-faktor tertentu, didapat hasil kondisi ruangan pada Tabel
4.22 di bawah ini:

Tabel 4. 22 Kondisi Ruangan


Temperatur Kelembaban Intensitas Intensitas
Kondisi Ke-
(ºC) (%) Suara (dB) Cahaya (Lux)
1 27,1 58 93,1 122
2 27,2 55 91,8 87
(Sumber: Pengumpulan Data)

4.1.4.2 Penulisan Artikel

Berdasarkan kegiatan yang telah praktikan lakukan untuk menulis ulang sebuah
artikel dengan 2 kondisi lingkungan kerja yang berbeda, didapat hasil pada Gambar
4.8 dan Gambar 4.9 sebagai berikut:

72
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Gambar 4. 8 Penulisan Artikel Kondisi 1


(Sumber: Pengumpulan Data)

Gambar 4. 9 Penulisan Artikel Kondisi 2


(Sumber: Pengumpulan Data)

Berdasarkan kegiatan yang telah praktikan lakukan untuk menulis ulang sebuah
artikel dengan 2 kondisi lingkungan kerja yang berbeda, didapat hasil pada Tabel
4.23 sebagai berikut:

73
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Tabel 4. 23 Hasil Penulisan Artikel


Jumlah huruf Jumlah
Kondisi Jumlah huruf yang dapat
yang dapat kesalahan dalam
Ke- diketik dengan benar
diketik mengetik
1 591 7 584
2 691 0 691
(Sumber: Pengumpulan Data)

4.1.1.3 Form NASA-TLX

A. Mental Demand (MD)


Menurut anda seberapa besar usaha mental yang dibutuhkan untuk pekerjaan ini?

Rendah
Mental Demand Tinggi

Low High
0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100

Physical Demand
Kondisi 1 = 70 (Warna hijau)
Low Kondisi 2 = 40 (Warna kuning) High

B. Physical Demand (PD)


Temporal Demand
Menurut anda seberapa besar usaha fisik yang dibutuhkan untuk pekerjaan ini?
Low High
Rendah
Mental Demand Tinggi

Low
Performance High
0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100
Low High
Kondisi
Physical 1
Demand = 50 (Warna hijau)
Kondisi 2 = 30 (Warna kuning)
Low
Effort High

C. Temporal Demand (TD)


Low High
Menurut
Temporal anda
Demand seberapa besar tekanan yang anda rasakan berkaitan dengan waktu

Low untuk melakukan


Frustration
pekerjaan ini? High

Low Rendah
Mental Demand Tinggi High
61
Performance
Low High
Low 0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100High
Physical Demand
Effort
Low High
Low 74 High

Temporal Demand
Frustration
Low High
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Kondisi 1 = 61 (Warna hijau)


Kondisi 2 = 50 (Warna kuning)

D. Performance (OP)
Menurut anda seberapa besar tingkat keberhasilan anda dalam melakukan pekerjaan
ini?

Rendah
Mental Demand Tinggi
55
Low High
0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100
Kondisi
Physical 1
Demand = 55 (Warna hijau)
Kondisi 2 = 60 (Warna kuning)
Low High

E. Frustation Level (FR)


Menurut
Temporal anda
Demand seberapa besar kecemasan, perasaan tertekan dan stres yang anda

Low rasakan dalam melakukan pekerjaan ini? High

Rendah
Mental Demand Tinggi
33 65
Performance
Low High
Low 0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100High
Physical Demand
Kondisi 1 = 65 (Warna hijau)
Effort
Low Kondisi 2 = 33 (Warna Kuning) High
Low High
F. Effort (EF)
Temporal Demand
Menurut anda seberapa besar kerja mental dan fisik yang dibutuhkan untuk
Frustration
Low menyelesaikan pekerjaan ini? High
Low High
Rendah
Mental Demand Tinggi
Performance
35
Low High
Low High
0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100
Kondisi
Physical 1
Demand = 60 (Warna hijau)
Effort
Kondisi 2 = 35 (Warna kuning)
Low High
Low High

Temporal Demand
Frustration
Low High
Low High

75
Performance

Low High
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

4.1.5 Sistem Penginderaan dan Informasi

Rancangan display yang dibuat pada praktikum modul Sistem Penginderaan dan
Informasi ini ditujukan untuk pengguna laboratorium Perancangan Sistem Kerja
dan Ergonomi (PSKE). Laboratorium PSKE sebagai tempat yang penting bagi
mahasiswa, khususnya mahasiswa teknik industri di Universitas Widyatama, harus
bersih dan membuat mahasiswa yang menggunakan nyaman saat melakukan
aktivitas-aktivitas di ruangan tersebut. Salah satu cara agar laboratorium tersebut
bersih yaitu dengan tidak menggunakan sepatu saat memasuki ataupun beraktivitas
di ruangan tersebut.

4.2 PENGOLAHAN DATA


4.2.1 Antropometri

4.2.1.1 Gerobak Sampah


1. Tinggi Bahu Berdiri (D3)
Tabel 4. 24 Tinggi Bahu Berdiri
Sub Grup 1 2 3 4 5
1 126 152 130,9 140,5 145 138,9 19287,65
2 128 145,5 133,3 139,5 143,6 138,0 19038,48
3 137 149 128,4 149,4 145 141,8 20095,90
4 137 144 140,5 126 146 138,7 19237,69
5 150 145,2 137,5 131,7 143 141,5 20016,59
6 144 140,5 133,3 131,5 142 138,3 19115,83
7 134 146 126 127 145 135,6 18387,36
8 147 139 129,7 140,5 144 140,0 19611,20
9 139 132,2 125,6 139,5 143 135,9 18457,94
10 138 139 136,2 149,4 137 139,9 19577,61
11 142 131 129,2 126 142 134,0 17966,72
12 152 140,5 134,4 131,7 137 139,1 19354,37
13 131 136,5 125,6 131,5 138 132,5 17561,55
14 130 141,9 137,2 142 143 138,8 19270,99
15 136 153,5 139,2 135 142 141,1 19920,50
16 130 143,8 138,7 145 132 137,9 19016,41
17 132 136 132,2 136 131 133,4 17806,23
18 132 139 133,3 134 136 134,9 18187,22
19 144 138 133,2 145,2 134 138,9 19287,65
20 137 138,6 127 143,2 135 136,2 18539,55
2755,4 379737,45
137,77
(Sumber: Pengolahan Data)

A. Uji Keseragaman Data


1. Rata-rata dari rata-rata sub grup
∑ 𝑋̅𝑖
𝑋̿ =
𝑛

76
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

(138,9) + (138) + (141,8) + (138,7) + ⋯ + (136,2)


=
20
2755,4
= = 137,77
20

2. Standar Deviasi

2
∑(𝑋𝑖 − 𝑋̿)
𝜎=√
𝑁−1
(126−137,77)2 +(128−137,77)2 +(137−137,77)2 +⋯+(135−137,77)2
=√
𝑁−1

(−11,77)2 +(−9,77)2 +(−0,77)2 +⋯+(−2,77)2


=√ 100−1

(138,53)+(95,45)+(0,59)+⋯+(7,67)
=√ 99

4489,24
=√ = √45,35 = 6,73
99

3. Standar Deviasi Sub Grup


𝜎
𝜎𝑋 =
√𝑛
6,73
=
√5
6,73
=
2,24
= 3,00
4. Batas Kendali Atas (BKA) 5. Batas Kendali Bawah (BKB)
𝐵𝐾𝐴 = 𝑋̿ + 3𝜎𝑋 𝐵𝐾𝐵 = 𝑋̿ − 3𝜎𝑋
= 137,77 + 3(3,00) = 137,77 − 3(3,00)
= 137,77 + 9 = 137,77 − 9
= 146,77 = 128,77

77
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

6. Grafik BKA dan BKB

GRAFIK BKA-BKB D3
152

RATA-RATA 147
141.76 141.48 141.14
142 138.88 140.04 139.92 139.12
137.98 138.7 138.26 138.82 138.88
137.9
135.6 135.86 136.16
137 134.04 134.86
132.52 133.44

132

127
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
SUB GRUP

RATA-RATA BKA BKB

Gambar 4. 10 Grafik BKA dan BKB D3


(Sumber: Pengolahan Data)

Grafik BKA dan BKB pada Gambar 4.10 di atas menunjukkan bahwa data yang
tersedia sudah seragam, terlihat dari rata-rata yang tidak melebihi BKA dan BKB.

B. Uji Kecukupan Data


Ketelitian (𝛼) 5% = 0,05
Keyakinan (𝑍𝑡) 95% = 2
𝑍𝑡 2
= = 40
𝛼 0,05
2
𝑍𝑡⁄ (√𝑁 (∑ 𝑋̅𝑖 2 ) − (∑ 𝑋̅)2
𝛼
𝑁′ =
∑ 𝑋̅𝑖
( )
2
40√100(1902491,42) − (189800218,24)
=( )
13776,8
2
40√(190249142) − (189800218,24)
=( )
13776,8

= 3,78
3,78 ≤ 100 maka data dinyatakan cukup
C. Perhitungan Persentil
𝑃5 = 𝑋̿ − 1,645𝜎

78
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

= 137,77 − 1,645(6,73)
= 137,77 − 11,07
= 126,7
𝑃50 = 𝑋̿ = 137,77
𝑃95 = 𝑋̿ + 1,645𝜎
= 137,77 + 1,645(6,73)
= 137,77 + 11,07
= 148,84

2. Tinggi Siku Berdiri (D4)


Tabel 4. 25 Tinggi Siku Berdiri
Sub Grup 1 2 3 4 5
1 91 117 101 102 107 103,6 10728,82
2 96 111 107 109 106 105,7 11180,95
3 106 112 93,3 113 101 105,2 11071,25
4 101 118 102 95,9 102 103,8 10770,29
5 113 115 105 99,2 103 107,2 11483,27
6 107 99 99,1 101 99 101,0 10201,00
7 101 105 94 96,8 97 98,7 9733,80
8 108 103 97,5 102 99 101,9 10391,76
9 103 96,9 108 109 101 103,6 10724,67
10 105 98 93,7 113 98,2 101,6 10326,62
11 107 102 117 95,9 99,8 104,2 10865,98
12 108 110 102 99,2 98,9 103,5 10716,39
13 103 103 104 101 101 102,5 10498,05
14 108 109 118 101 104 107,9 11642,41
15 106 121 115 99,8 105 109,2 11933,38
16 104 102 105 97 106 102,8 10559,62
17 102 101 95,3 92,4 103 98,6 9729,85
18 104 103 102 101 99 101,8 10355,10
19 110 102 98 101 98,5 101,8 10363,24
20 103 104 96,8 102 99,6 101,1 10217,17
2065,7 213493,60
103,28
(Sumber: Pengolahan Data)

A. Uji Keseragaman Data


1. Rata-rata dari rata-rata sub grup
∑ 𝑋̅𝑖
𝑋̿ =
𝑛
(103,6)+(105,7)+(105,2)+(107,2)+⋯+(101,1)
= 20

2065,7
= = 103,28
20

79
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

2. Standar Deviasi

2
∑(𝑋𝑖 − 𝑋̿)
𝜎=√
𝑁−1
(91−103,28)2 +(96−103,28)2 +(106−103,28)2 +⋯+(99,6−103,28)2
=√ 𝑁−1

(−12,28)2 +(−7,28)2 +(2,72)2 +⋯+(−3,68)2


=√ 100−1

(150,80)+(53)+(7,40)+⋯+(13,54)
=√ 99

3585,42
=√ 99

= √36,22 = 6,02

3. Standar Deviasi Sub Grup


𝜎
𝜎𝑋 =
√𝑛
6,02
=
5
6,02
=
2,24
= 2,69
4. Batas Kendali Atas (BKA)
𝐵𝐾𝐴 = 𝑋̿ + 3𝜎𝑋
= 103,28 + 3(2,69)
= 103,28 + 8,07 = 111,35
5. Batas Kendali Bawah (BKB)
𝐵𝐾𝐵 = 𝑋̿ − 3𝜎𝑋
= 103,28 − 3(2,69)
= 103,28 − 8,07 = 95,21

80
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

6. Grafik BKA dan BKB

GRAFIK BKA-BKB D4
109.24
110 107.9
107.16
RATA-RATA 105.74
105.22
103.78 104.24
105 103.58 103.56 103.52
102.76
101.94 101.62 102.46 101.8
101.76
101 101.08

100 98.66 98.64

95
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
SUB GRUP
RATA-RATA BKA BKB

Gambar 4. 11 Grafik BKA dan BKB D4


(Sumber: Pengolahan Data)

B. Uji Kecukupan Data

Ketelitian (𝛼) 5% = 0,05

Keyakinan (𝑍𝑡) 95% =2

𝑍𝑡 2
= = 40
𝛼 0,05
2
𝑍𝑡⁄ (√𝑁 (∑ 𝑋̅𝑖 2 ) − (∑ 𝑋̅)2
𝛼
𝑁′ =
∑ 𝑋̅𝑖
( )
2
40√100(1070323,23) − (106673780,89)
=( )
10328,30
2
40√(107032323) − (106673780,89)
=( )
10328,30

= 5,38
5,38 ≤ 100 maka data dinyatakan cukup
C. Perhitungan Persentil
𝑃5 = 𝑋̿ − 1,645𝜎
= 103,28 − 1,645(6,02)

81
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

= 103,28 − 9,90
= 93,38
𝑃50 = 𝑋̿ = 103,28
𝑃95 = 𝑋̿ + 1,645𝜎
= 103,28 + 1,645(6,02)
= 103,28 + 9,90
= 113,18

3. Lebar Sisi Bahu (D17)


Tabel 4. 26 Lebar Sisi Bahu
Sub Grup 1 2 3 4 5
1 39 40 36 44,7 39 39,7 1579,27
2 43 46 34 41 38,7 40,5 1643,49
3 40 44 37 45 40 41,2 1697,44
4 41 46,5 35 40 42 40,9 1672,81
5 43 47,7 40 41,3 41 42,6 1814,76
6 43 44 42 36,4 39,2 40,9 1674,45
7 34 49 41 37,2 34,5 39,1 1531,94
8 43 36 41,3 38 38 39,3 1541,35
9 45 46 40,5 41 37 41,9 1755,61
10 41 38 36,1 44 43 40,4 1633,78
11 45 37 41,3 40 43 41,3 1702,39
12 49 38 36,6 41,3 45 42,0 1762,32
13 43 38 40,5 36,4 44 40,4 1630,54
14 41 38 45 39,2 48 42,2 1784,22
15 40 45 43,1 38,4 42 41,7 1738,89
16 36 38 44 40,2 35 38,6 1493,05
17 51 42 38,4 43,2 35 41,9 1757,29
18 44 45,4 37 38,5 37 40,4 1630,54
19 42 40,5 43,9 39,2 42 41,5 1723,91
20 42 42 37,2 39 43 40,6 1651,61
817,3 33419,65
40,86
(Sumber: Pengolahan Data)
A. Uji Keseragaman Data
1. Rata-rata dari rata-rata sub grup
∑ 𝑋̅𝑖
𝑋̿ =
𝑛
(39,7) + (40,5) + (41,2) + (40,9) + ⋯ + (40,6)
=
20
817,3
= = 40,86
20

82
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

2. Standar Deviasi

2
∑(𝑋𝑖 − 𝑋̿)
𝜎=√
𝑁−1
(39−40,86)2 +(43−40,86)2 +(40−40,86)2 +⋯+(43−40,86)2
=√ 𝑁−1

(−1,86)2 +(2,14)2 +(−0,89)2 +⋯+(2,14)2


=√ 100−1

(3,46)+(4,58)+(0,74)+⋯+(4,58)
=√ 99

1277,35
=√ 99

= √12,90 = 3,59

3. Standar Deviasi Sub Grup


𝜎
𝜎𝑋 =
√𝑛
3,59
=
√5
3,59
=
2,24
= 1,60
4. Batas Kendali Atas (BKA)
𝐵𝐾𝐴 = 𝑋̿ + 3𝜎𝑋
= 40,86 + 3(1,60)
= 40,86 + 4,8 = 45,66
5. Batas Kendali Bawah (BKB)
𝐵𝐾𝐵 = 𝑋̿ − 3𝜎𝑋
= 40,86 − 3(1,60)
= 40,86 − 4,8 = 36,06

83
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

6. Grafik BKA dan BKB

GRAFIK BKA-BKB D17


47

45
RATA-RATA 42.6
43 41.9 41.98 42.2441.7 41.92 41.52
41.2 40.92 41.26
40.54 40.9 40.42 40.38 40.38 40.64
41 39.74
39.26
39.14
38.64
39

37

35
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
SUB GRUP

RATA-RATA BKA BKB

Gambar 4. 12 Grafik BKA dan BKB D17


(Sumber: Pengolahan Data)

B. Uji Kecukupan Data

Ketelitian (𝛼) 5% = 0,05

Keyakinan (𝑍𝑡) 95% =2

𝑍𝑡 2
= = 40
𝛼 0,05
2
𝑍𝑡⁄ (√𝑁 (∑ 𝑋̅𝑖 2 ) − (∑ 𝑋̅)2
𝛼
𝑁′ =
∑ 𝑋̅𝑖
( )
2
40√100(168264,00) − (16698664,96)
=( )
4086,40
2
40√(16826400) − (165600,16)
=( )
4086,40

= 12,24
12,24 ≤ 100 maka data dinyatakan cukup
C. Perhitungan Persentil
𝑃5 = 𝑋̿ − 1,645𝜎
= 40,86 − 1,645(3,59)

84
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

= 40,86 − 5,91
= 34,95
𝑃50 = 𝑋̿ = 40,86
𝑃95 = 𝑋̿ + 1,645𝜎
= 40,86 + 1,645(3,59)
= 40,86 + 5,91
= 46,77

4. Panjang Lengan Bawah (D23)


Tabel 4. 27 Panjang Lengan Bawah
Sub Grup 1 2 3 4 5
1 34 45 43 40 43 41,0 1681,00
2 38 46 37 42,3 44 41,5 1718,93
3 42 45 36 44 45 42,4 1797,76
4 40 44 37 43 43 41,4 1713,96
5 26 43 33 45 43,1 38,0 1445,52
6 25 37,2 35 43 42,2 36,5 1330,79
7 33 40 36 44 44 39,4 1552,36
8 41,5 36 36 43 43,2 39,9 1595,20
9 44 37 33 43 41 39,6 1568,16
10 47 37 36 43 44 41,4 1713,96
11 47 38 45 44 43 43,4 1883,56
12 47 38,55 46 45 42,4 43,8 1917,56
13 44 40 45 43 42 42,8 1831,84
14 38 40 44 44 43 41,8 1747,24
15 40 44 37 41 43 41,0 1681,00
16 40 38,5 36 42 43 39,9 1592,01
17 38 40,2 36 44 44 40,4 1635,39
18 42 43 36 41,2 44 41,2 1700,74
19 46 42,5 36 43 43 42,1 1772,41
20 43 40 37 42 42 40,8 1664,64
818,4 33544,04
40,92
(Sumber: Pengolahan Data)

A. Uji Keseragaman Data


1. Rata-rata dari rata-rata sub grup
∑ 𝑋̅𝑖
𝑋̿ =
𝑛
(41) + (41,5) + (42,4) + (41,4) + ⋯ + (40,8)
=
20
818,4
= = 40,92
20

85
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

2. Standar Deviasi

2
∑(𝑋𝑖 − 𝑋̿)
𝜎=√
𝑁−1
(34−40,92)2 +(38−40,92)2 +(42−40,92)2 +⋯+(42−40,92)2
=√ 𝑁−1

(−6,92)2 +(−2,92)2 +(1,08)2 +⋯+(1,08)2


=√ 100−1

(47,89)+(8,53)+(1,17)+⋯+(1,17)
=√ 99

1674,55
=√ 99

= √16,91 = 4,11

3. Standar Deviasi Sub Grup


𝜎
𝜎𝑋 =
√𝑛
4,11
=
√5
4,11
=
2,24
= 1,84
4. Batas Kendali Atas (BKA)
𝐵𝐾𝐴 = 𝑋̿ + 3𝜎𝑋
= 40,92 + 3(1,84)
= 40,92 + 5,52 = 46,44
5. Batas Kendali Bawah (BKB)
𝐵𝐾𝐵 = 𝑋̿ − 3𝜎𝑋
= 40,92 − 3(1,84)
= 40,92 − 5,52 = 35,4

86
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

6. Grafik BKA dan BKB

GRAFIK BKA-BKB D23


48
46
43.443.79
RATA-RATA
44 42.4 42.8
41.8 42.1
42 41 41.46 41.4 41.4 41 41.24 40.8
40.44
39.439.9439.6 39.9
40
38.02
38 36.48
36
34
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
SUB GRUP

RATA-RATA BKA BKB

Gambar 4. 13 Grafik BKA dan BKB D23


(Sumber: Pengolahan Data)

B. Uji Kecukupan Data

Ketelitian (𝛼) 5% = 0,05

Keyakinan (𝑍𝑡) 95% =2

𝑍𝑡 2
= = 40
𝛼 0,05
2
𝑍𝑡⁄ (√𝑁 (∑ 𝑋̅𝑖 2 ) − (∑ 𝑋̅)2
𝛼
𝑁′ =
∑ 𝑋̅𝑖
( )
2
40√100(169106,91) − (16743236,42)2
=( )
4091,85
2
40√(16910691) − (16743236,42)
=( )
4091,85

= 16,00
16,00 ≤ 100 maka data dinyatakan cukup
C. Perhitungan Persentil
𝑃5 = 𝑋̿ − 1,645𝜎
= 40,92 − 1,645(4,11)

87
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

= 40,92 − 6,76
= 34,16
𝑃50 = 𝑋̿ = 40,92
𝑃95 = 𝑋̿ + 1,645𝜎
= 40,92 + 1,645(4,11)
= 40,92 + 6,76
= 47,68

5. Lebar Tangan (D29)


Tabel 4. 28 Lebar Tangan
Sub Grup 1 2 3 4 5
1 7,5 8,5 8,2 7,7 8 8,0 63,68
2 8 8,1 8,7 7,1 6,6 7,7 59,29
3 7 7 9 9,6 7,7 8,1 64,96
4 7,5 8,2 9 8,3 7,1 8,0 64,32
5 7,5 6,5 8,6 8,4 8,5 7,9 62,41
6 8 7,2 9,3 8 8,3 8,2 66,59
7 8 7,8 8,5 6,6 8,4 7,9 61,78
8 8,5 9 8,4 7,7 8 8,3 69,22
9 9 9 8,9 7,1 8,3 8,5 71,57
10 8 6,6 8,3 8,5 8,3 7,9 63,04
11 7,5 6,5 8,5 8,3 8,2 7,8 60,84
12 8 7 8,1 8,4 8 7,9 62,41
13 7 9 7 8 8,2 7,8 61,47
14 8 7 8,2 7,5 8,3 7,8 60,84
15 8,5 9 5,5 8 8,3 7,9 61,78
16 8 6,1 6,9 7,7 8 7,3 53,88
17 8,5 7,1 7,2 7,1 8,3 7,6 58,37
18 8,7 7,3 6,9 9 8,3 8,0 64,64
19 7 7,3 7,3 8,3 8,2 7,6 58,06
20 8 8 6,6 8,4 8 7,8 60,84
158,0 1249,99
7,90
(Sumber: Pengolahan Data)

A. Uji Keseragaman Data


1. Rata-rata dari rata-rata sub grup
∑ 𝑋̅𝑖
𝑋̿ =
𝑛
(8) + (7,7) + (8,1) + (8,0) + ⋯ + (7,9)
=
20
158
= = 7,90
20

88
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

2. Standar Deviasi

2
∑(𝑋𝑖 − 𝑋̿)
𝜎=√
𝑁−1
(7,5−8,05)2 +(7,5−8,05)2 +(8,2−8,05)2 +⋯+(8,5−8,05)2
=√ 𝑁−1

(−0,55)2 +(−0,55)2 +(0,15)2 +⋯+(0,65)2


=√ 100−1

(0,30)+(0,30)+(0,02)+⋯+(0,42)
=√ 99

55,85
=√ = √0,56 = 0,76
99

3. Standar Deviasi Sub Grup


𝜎
𝜎𝑋 =
√𝑛
0,76
=
√5
0,76
=
2,24
= 0,34
4. Batas Kendali Atas (BKA)
𝐵𝐾𝐴 = 𝑋̿ + 3𝜎𝑋
= 7,90 + 3(0,34)
= 7,90 + 1,02 = 8,92
5. Batas Kendali Bawah (BKB)
𝐵𝐾𝐵 = 𝑋̿ − 3𝜎𝑋
= 7,90 − 3(0,34)
= 7,90 − 0,72 = 7,18

89
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

6. Grafik BKA dan BKB

GRAFIK BKA-BKB D29


9.00 8.92
8.46
8.50
8.16 8.32
7.94 7.90 8.04
8.00 8.06
7.84 7.80
7.98 8.02
7.70 7.64 7.62
7.86 7.86
7.34 7.80
7.50 7.80

7.18
7.00
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
BKA BKB Rata-rata

Gambar 4. 14 Grafik BKA dan BKB D29


(Sumber: Pengolahan Data)

B. Uji Kecukupan Data

Ketelitian (𝛼) 5% = 0,05

Keyakinan (𝑍𝑡) 95% =2

𝑍𝑡 2
= = 40
𝛼 0,05
2
𝑍𝑡⁄ (√𝑁 (∑ 𝑋̅𝑖 2 ) − (∑ 𝑋̅)2
𝛼
𝑁′ =
∑ 𝑋̅𝑖
( )
2
40√100(6301,72) − (624416,04)
=( )
790,20
2
40√(630172) − (6480,25)
=( )
790,20

= 14,75
14,75 ≤ 100 maka data dinyatakan cukup
C. Perhitungan Persentil
𝑃5 = 𝑋̿ − 1,645𝜎
= 7,90 − 1,645(0,76)
= 7,90 − 1,25 = 6,64

90
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

𝑃50 = 𝑋̿ = 7,90

𝑃95 = 𝑋̿ + 1,645𝜎
= 7,90 + 1,645(0,76)
= 7,90 + 1,25
= 9,15

6. Panjang Genggaman Tangan ke Depan (D36)


Tabel 4. 29 Panjang Genggaman Tangan ke Depan
Sub Grup 1 2 3 4 5

1 64 82 62 64 65 67,40
2 75 67 62 66 60 66,00
3 68 63 61 62 62 63,20
4 64 78 77 65 61 69,00
5 76 76 73 66 64 71,00
6 73 78 72 67 63 70,60
7 67 67 71,2 68 61 66,84
8 73 81 76 67,6 66 72,72
9 64 82 75 69 65,2 71,04
10 70 76 61 65 64,1 67,22
11 75 76,5 61 65,8 61,2 67,90
12 80 68 62 67,9 64 68,38
13 73 74 65 66 61 67,80
14 83 75 66 65 62 70,20
15 79,5 66 76 64 64 69,90
16 64 82 62 67 61 67,20
17 68 76,5 61 65 66 67,30
18 68 63 66 70 66 66,60
19 72 63 67 63 65 66,00
20 77 62 65 66 64 66,80
Ʃ 1.363,1
68,16
(Sumber: Pengolahan Data)

A. Uji Keseragaman Data


1. Rata-rata dari rata-rata sub grup
∑ 𝑋̅𝑖
𝑋̿ =
𝑛
(67,40) + (66) + (63,20) + (69) + ⋯ + (66,8)
=
20
1363,1
= = 68,16
20

91
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

2. Standar Deviasi

2
∑(𝑋𝑖 − 𝑋̿)
𝜎=√
𝑁−1
(64−68,16)2 +(75−68,16)2 +(68−68,16)2 +⋯+(64−68,16)2
=√ 100−1

= 6,10

3. Standar Deviasi Sub Grup


𝜎
𝜎𝑋 =
√𝑛
6,10
=
√5
6,10
=
2,24
= 2,73
4. Batas Kendali Atas (BKA) 5. Batas Kendali Bawah (BKB)
𝐵𝐾𝐴 = 𝑋̿ + 3𝜎𝑋 𝐵𝐾𝐵 = 𝑋̿ − 3𝜎𝑋
= 68,16 + 3(2,73) = 68,16 − 3(2,73)
= 68,16 + 8,19 = 68,16 − 8,19
= 76,35 = 59,97
6. Grafik BKA dan BKB

GRAFIK BKA-BKB D36


78
76.35
72.72
73 70.60 71.04 70.20
69.00 68.38 69.90 67.30 66.80
68 67.4066.00 67.22 66.84 66.60
67.90 67.80
67.20 66.00
63
63.20
59.97
58
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
BKA BKB Rata-rata

Gambar 4. 15 Grafik BKA dan BKB D36


(Sumber: Pengolahan Data)

92
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

B. Uji Kecukupan Data

Ketelitian (𝛼) 5% = 0,05

Keyakinan (𝑍𝑡) 95% =2

𝑍𝑡 2
=
𝛼 0,05
= 40
2
𝑍𝑡⁄ (√𝑁 (∑ 𝑋̅𝑖 2 ) − (∑ 𝑋̅)2
𝛼
𝑁′ =
∑ 𝑋̅𝑖
( )
2
40√100(468197,29) − (46451040,25)
=( )
6815,50
2
40√(46819729) − (46451040,25)
=( )
6815,50

= 12,70
12,70 ≤ 100 maka data dinyatakan cukup
C. Perhitungan Persentil
𝑃5 = 𝑋̿ − 1,645𝜎
= 68,16 − 1,645(6,10)
= 68,16 − 10,03
= 58,13

𝑃50 = 𝑋̿ = 68,16

𝑃95 = 𝑋̿ + 1,645𝜎
= 68,16 + 1,645(6,10)
= 8,05 + 10,03
= 78,19

Berdasarkan perhitungan persentil di atas menunjukkan bahwa panjang genggaman


tangan ke depan (D36) orang dewasa dengan 100 sampel data dapat mencapai
hingga 78,19cm (𝑃95 ), sedangkan jarak terpendek genggaman tangan ke depan
mencapai 58,13cm (𝑃5 ).

93
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

4.2.1.2 Kursi Kerja


1. Lebar Bahu Bagian Atas (D18)
Tabel 4. 30 Lebar Bahu Bagian Atas
Sub Grup 1 2 3 4 5
1 35 30 31 35 32 32,6 1062,76
2 40 33 34 35 31 34,7 1202,70
3 36 39 32 40 30,2 35,5 1260,25
4 38 34 31 33 32,1 33,5 1124,93
5 37 32 33 39 31 34,4 1183,36
6 37 31 38 36 30,2 34,4 1181,98
7 39,8 36 31 34 33 34,7 1205,48
8 41 32 37 35 32 35,4 1253,16
9 41 36 35 35 31 35,5 1260,25
10 31 33 38 33 34 33,7 1135,69
11 37 34 31 33 32 33,3 1110,22
12 45 32 35 39 33 36,8 1357,19
13 32 36 37 36 31 34,4 1181,98
14 42 36 37 31 35 36,2 1313,34
15 37 31 33 29 34 32,7 1069,29
16 27 37 35 33 32 32,8 1075,84
17 38 36 33 31 29,5 33,3 1111,56
18 32 31 37 31 30,2 32,3 1042,00
19 33 34 36 30 34 33,5 1119,57
20 35 32 34 33 32 33,2 1099,59
682,9 23351,14
34,15
(Sumber: Pengolahan Data)

A. Uji Keseragaman Data


1. Rata-rata dari rata-rata sub grup
∑ 𝑋̅𝑖
𝑋̿ =
𝑛
(32,6) + (34,7) + (35,5) + (33,5) + ⋯ + (33,2)
=
20
682,9
= = 34,15
20

2. Standar Deviasi

2
∑(𝑋𝑖 − 𝑋̿)
𝜎=√
𝑁−1
(35−34,15)2 +(40−34,15)2 +(36−34,15)2 +⋯+(35−34,15)2
=√ 𝑁−1

(0,85)2 +(5,85)2 +(1,85)2 +⋯+(0,85)2


=√ 100−1

(0,72)+(34,22)+(3,42)+⋯+(0,72)
=√ 99

94
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

1024,11
=√ 99

= √10,34 = 3,22

3. Standar Deviasi Sub Grup


𝜎
𝜎𝑋 =
√𝑛
3,22
=
√5
3,22
=
2,24
= 1,44
4. Batas Kendali Atas (BKA)
𝐵𝐾𝐴 = 𝑋̿ + 3𝜎𝑋
= 34,15 + 3(1,44)
= 34,15 + 4,32 = 38,47
5. Batas Kendali Bawah (BKB)
𝐵𝐾𝐵 = 𝑋̿ − 3𝜎𝑋
= 34,15 − 3(1,44)
= 34,15 − 4,32 = 29,83
6. Grafik BKA dan BKB

GRAFIK BKA-BKB D18


41

39
36.84
36.24
37 35.5 35.4 35.5
RATA-RATA

34.68 34.434.3834.72 34.38


35 33.54 33.733.32 33.34 33.4633.16
32.6 32.7 32.8 32.28
33

31

29

27
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
SUB GRUP

RATA-RATA BKA BKB

Gambar 4. 16 Grafik BKA dan BKB D18


(Sumber: Pengolahan Data)

95
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

B. Uji Kecukupan Data

Ketelitian (𝛼) 5% = 0,05

Keyakinan (𝑍𝑡) 95% =2

𝑍𝑡 2
=
𝛼 0,05

= 40
2
𝑍𝑡⁄ (√𝑁 (∑ 𝑋̅𝑖 2 ) − (∑ 𝑋̅)2
𝛼
𝑁′ =
∑ 𝑋̅𝑖
( )
2
40√10(117625,87) − (11660176,09)
=( )
3414,70
2
40√(11762587) − (11660176,09)
=( )
3414,70

= 14,05
14,05 ≤ 100 maka data dinyatakan cukup
D. Perhitungan Persentil
𝑃5 = 𝑋̿ − 1,645𝜎
= 34,15 − 1,645(3,22)
= 34,15 − 5,30
= 28,85

𝑃50 = 𝑋̿ = 34,15

𝑃95 = 𝑋̿ + 1,645𝜎
= 34,15 + 1,645(3,22)
= 34,15 + 5,30
= 39,45

Berdasarkan perhitungan persentil di atas menunjukkan bahwa lebar bahu bagian


atas (D18) orang dewasa dengan 100 sampel data dapat mencapai hingga 39,45cm
(𝑃95 ), sedangkan lebar bahu bagian atas paling kecil yaitu 28,85 (𝑃5 ).

96
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

2. Panjang Lengan Atas (D22)


Tabel 4. 31 Panjang Lengan Atas
Sub Grup 1 2 3 4 5
1 52 30 33 35 31 36,2 1310,44
2 61 29 32 35,4 32 37,9 1434,89
3 30 33 32 40,3 34 33,9 1146,50
4 31 34 33 32,6 34 32,9 1083,73
5 40 34,5 34 39 33,2 36,1 1306,10
6 37 32,5 38 35,7 31,2 34,9 1216,61
7 33 36 31 33,8 29,4 32,6 1065,37
8 37 33 37 35 28,4 34,1 1161,45
9 39 35,5 34,6 35,4 29,4 34,8 1209,65
10 33 33 37,5 40,5 33 35,4 1253,16
11 34 36 29,2 32,6 32 32,8 1073,22
12 36 32 35,2 39 31 34,6 1199,93
13 33 36 37,2 35,7 34 35,2 1237,63
14 39 36 37,2 32 33 35,4 1255,99
15 40 31 32,5 31 32 33,3 1108,89
16 24 37 35 34 31 32,2 1036,84
17 33 35,5 32,7 32 33 33,2 1104,90
18 33 31 37,2 34 31,4 33,3 1110,22
19 32 34 36,1 32 34 33,6 1130,30
20 31 29 33,8 33 32 31,8 1011,24
684,3 23457,07
34,21
(Sumber: Pengolahan Data)

A. Uji Keseragaman Data


1. Rata-rata dari rata-rata sub grup
∑ 𝑋̅𝑖
𝑋̿ =
𝑛
(36,2) + (37,9) + (33,9) + (32,9) + ⋯ + (31,8)
=
20
684,3
= = 34,21
20

2. Standar Deviasi

2
∑(𝑋𝑖 − 𝑋̿)
𝜎=√
𝑁−1
(52−34,21)2 +(61−34,21)2 +(30−34,21)2 +⋯+(32−34,21)2
=√ 𝑁−1

(17,79)2 +(26,79)2 +(−4,21)2 +⋯+(−2,21)2


=√ 100−1

97
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

(316,48)+(717,70)+(17,72)+⋯+(4,88)
=√ 99

1882,98
=√ 99

= √19,02 = 4,36

3. Standar Deviasi Sub Grup


𝜎
𝜎𝑋 =
√𝑛
4,36
=
√5
4,36
=
2,24
= 1,95
4. Batas Kendali Atas (BKA)
𝐵𝐾𝐴 = 𝑋̿ + 3𝜎𝑋
= 34,21 + 3(1,95)
= 34,21 + 5,85 = 40,06
5. Batas Kendali Bawah (BKB)
𝐵𝐾𝐵 = 𝑋̿ − 3𝜎𝑋
= 34,21 − 3(1,95)
= 34,21 − 5,85 = 28,36
6. Grafik BKA dan BKB

GRAFIK BKA-BKB D22


41
37.88
39
36.2
RATA-RATA

36.14 35.44
37 34.88 35.4
34.78 35.18
34.08 34.64
33.86 33.62
33.32
33.3 33.24
35 32.92 32.64 32.76 32.2 31.8
33
31
29
27
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
SUB GRUP

RATA-RATA BKA BKB

Gambar 4. 17 Grafik BKA dan BKB D22


(Sumber: Pengolahan Data)

98
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

B. Uji Kecukupan Data


Ketelitian (𝛼) 5% = 0,05

Keyakinan (𝑍𝑡) 95% =2

𝑍𝑡 2
=
𝛼 0,05

= 40
2
𝑍𝑡⁄ (√𝑁 (∑ 𝑋̅𝑖 2 ) − (∑ 𝑋̅)2
𝛼
𝑁′ =
∑ 𝑋̅𝑖
( )
2
40√100(118942,76) − (11705977,96)
=( )
3421,4
2
40√(11894276) − (11705977,96)
=( )
3421,4

= 25,74
25,74 ≤ 100 maka data dinyatakan cukup
C. Perhitungan Persentil
𝑃5 = 𝑋̿ − 1,645𝜎
= 34,21 − 1,645(4,36)
= 34,21 − 7,17
= 27,04

𝑃50 = 𝑋̿ = 34,21

𝑃95 = 𝑋̿ + 1,645𝜎
= 34,21 + 1,645(4,36)
= 34,21 + 7,17
= 41,38

Berdasarkan perhitungan persentil di atas menunjukkan bahwa panjang lengan


(D22) orang dewasa dengan 100 sampel data dapat mencapai hingga 41,38cm
(𝑃95 ), panjang lengan terpendek mencapai 58,13cm (𝑃5 ).

99
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

3. Tinggi Bahu Dalam Posisi Duduk (D10)


Tabel 4. 32 Tinggi Bahu Dalam Posisi Duduk
Sub Grup 1 2 3 4 5

1 54 60 73 54 56 59,40
2 55 61 72 55 58 60,20
3 56 65 66 60 59 61,20
4 57 65 73 64 53 62,40
5 64 59,2 55 62,1 54 58,86
6 61 56 71,5 58,7 51,2 59,68
7 62 60 71,3 52,4 54 59,94
8 64 59 66,7 56 53,3 59,80
9 62 67 54 57 54,5 58,90
10 60 62 69 55 55 60,20
11 63 63 72,3 64 53,1 63,08
12 60 70 68,2 63,4 54 63,12
13 57 69 71,2 68,7 54 63,98
14 63 60 72 57,8 55 61,56
15 59 56 56 62,4 57 58,08
16 58 72 57 67 54 61,60
17 64 56 55 65 53 58,60
18 65 54 54 55 56 56,80
19 58 55 53 57,2 57 56,04
20 55 57 52 54 62 56,00
Ʃ 1.199,4
59,97
(Sumber: Pengolahan Data)

A. Uji Keseragaman Data


1. Rata-rata dari rata-rata sub grup
∑ 𝑋̅𝑖
𝑋̿ =
𝑛
(59,40) + (60,20) + (61,40) + (58,86) + ⋯ + (56,00)
=
20
1199,4
= = 59,97
20

2. Standar Deviasi

2
∑(𝑋𝑖 − 𝑋̿)
𝜎=√
𝑁−1
(54−59,97)2 +(55−59,97)2 +(56−59,97)2 +⋯+(62−59,97)2
=√ 100−1

= 5,92

100
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

3. Standar Deviasi Sub Grup


𝜎
𝜎𝑋 =
√𝑛
5,92
=
√5
5,92
=
2,24
= 2,65
4. Batas Kendali Atas (BKA)
𝐵𝐾𝐴 = 𝑋̿ + 3𝜎𝑋
= 59,97 + 3(2,65)
= 59,97 + 7,95 = 67,92
5. Batas Kendali Bawah (BKB)
𝐵𝐾𝐵 = 𝑋̿ − 3𝜎𝑋
= 59,97 − 3(2,65)
= 59,97 − 7,95 = 52,02
6. Grafik BKA dan BKB

GRAFIK BKA-BKB D10


71
67.92
66
62.40 63.0863.12
61.20 63.98 61.60
61 59.80 59.94
59.40 58.90
60.20 61.56
60.20 59.68
58.08 58.60
56.80 56.00
56 56.04

51 52.02
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
BKA BKB Rata-rata

Gambar 4. 18 Grafik BKA dan BKB D10


(Sumber: Pengolahan Data)

B. Uji Kecukupan Data

Ketelitian (𝛼) 5% = 0,05

Keyakinan (𝑍𝑡) 95% =2

101
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

𝑍𝑡 2
= = 40
𝛼 0,05
2
𝑍𝑡⁄ (√𝑁(∑ 𝑋̅ 𝑖2 )−(∑ 𝑋̅ )2
𝛼
𝑁′ = ( ∑ 𝑋̅ 𝑖
)

2
40√100(363137,18)−(35966407,84)
=( )
5997,20
2
40√(36313718) − (35966407,84)
=( )
5997,20

= 15,45
15,45 ≤ 100 maka data dinyatakan cukup
C. Perhitungan Persentil
𝑃5 = 𝑋̿ − 1,645𝜎 𝑃95 = 𝑋̿ + 1,645𝜎
= 59,97 − 1,645(5,92) = 59,97 + 1,645(5,92)
= 59,97 − 9,74 = 59,97 + 9,74
= 50,23 = 69,71
𝑃50 = 𝑋̿ = 59,97
4. Lebar Pinggul (D19)
Tabel 4. 33 Lebar Pinggul
Sub Grup 1 2 3 4 5

1 30 30 33 29,4 33 31,08
2 36 35 35 27,2 34 33,44
3 35 31 32 32 35 33,00
4 35 34 33 30 36,4 33,68
5 37 30 31 27 35,4 32,08
6 34 33 32 32,3 35 33,26
7 31,5 31 34 27,7 34 31,64
8 27 32 32 29,4 36 31,28
9 34 30,5 30 27,2 35,2 31,38
10 29 32 30 32 36 31,80
11 34 33 31 31 36 33,00
12 31 30 32 27 34 30,80
13 29 31 27 30 38 31,00
14 32 32 33 34 32 32,60
15 31 33 28 35 35 32,40
16 45 31 31,5 32 36 35,10
17 54 29 28,4 34 37 36,48
18 30 32 32 35 34 32,60
19 33 30 25,7 36 33 31,54
20 32 34 33 35 32 33,20
Ʃ 651,4
32,57
(Sumber: Pengolahan Data)

102
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

A. Uji Keseragaman Data


1. Rata-rata dari rata-rata sub grup
∑ 𝑋̅𝑖
𝑋̿ =
𝑛
(31,08) + (33,44) + (33) + (33,68) + ⋯ + (33,20)
=
20
651,4
= = 32,57
20

2. Standar Deviasi

2
∑(𝑋𝑖 − 𝑋̿)
𝜎=√
𝑁−1
(30−32,57)2 +(34−32,57)2 +(30−32,57)2 +⋯+(32−32,57)2
=√ 100−1

= 3,6

3. Standar Deviasi Sub Grup


𝜎
𝜎𝑋 =
√𝑛
3,6
=
√5
3,6
=
2,24
= 1,63
4. Batas Kendali Atas (BKA)
𝐵𝐾𝐴 = 𝑋̿ + 3𝜎𝑋
= 32,57 + 3(1,63)
= 32,57 + 3,89 = 37,46
5. Batas Kendali Bawah (BKB)
𝐵𝐾𝐵 = 𝑋̿ − 3𝜎𝑋
= 32,57 − 3(1,63)
= 32,57 − 3,89 = 28,58

103
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

6. Grafik BKA dan BKB

GRAFIK BKA-BKB D19


39
37 37.46
36.48
35 35.10
33.68 33.20
33.00 33.00 32.60
33 33.44 33.2631.28 31.38
31.08 31.80 31.64 32.40
32.60 31.54
31 30.80
31.00
29 28.58
27
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
BKA BKB Rata-rata

Gambar 4. 19 Grafik BKA dan BKB D19


(Sumber: Pengolahan Data)

B. Uji Kecukupan Data

Ketelitian (𝛼) 5% = 0,05

Keyakinan (𝑍𝑡) 95% =2

𝑍𝑡 2
= = 40
𝛼 0,05
2
𝑍𝑡⁄ (√𝑁 (∑ 𝑋̅𝑖 2 ) − (∑ 𝑋̅)2
𝛼
𝑁′ =
∑ 𝑋̅𝑖
( )
2
40√100(107384,94) − (10606746,24)
=( )
3256,80
2
40√(10738494) − (10606746,24)
=( )
3256,80

= 19,87
19,87 ≤ 100 maka data dinyatakan cukup
C. Perhitungan Persentil
𝑃5 = 𝑋̿ − 1,645𝜎
= 32,57 − 1,645(3,6)
= 32,57 − 5,9 = 26,65

104
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

𝑃50 = 𝑋̿ = 32,57
𝑃95 = 𝑋̿ + 1,645𝜎
= 32,57 + 1,645(3,6)
= 32,57 + 5,92
= 38,49

5. Panjang Popliteal (D14)


Tabel 4. 34 Panjang Popliteal
Sub Grup 1 2 3 4 5

1 41 36 42 45 38,7 40,54
2 44 37 43 44,5 35 40,70
3 47 37 46 54 36 44,00
4 43 33 36 42 36,4 38,08
5 46 36 43 43,7 37 41,14
6 47 37 44 44,4 38 42,08
7 46 37 42 45 37 41,40
8 53 43 47,2 45 36,5 44,94
9 46,5 40 45,6 46 36 42,82
10 44 32 46 54 36 42,40
11 47 31 47,7 42 35 40,54
12 47 32 33 43,7 34 37,94
13 39 33 43 45 35 39,00
14 56 36 32 40 34 39,60
15 52 40 34 42 35 40,60
16 46 34 36 39 37 38,40
17 59 32 41,9 38,7 35 41,32
18 42 35 36 38 34 37,00
19 44 36 41,6 36 37 38,92
20 33 34 39,8 37 35 35,76
Ʃ 807,2
40,36
(Sumber: Pengolahan Data)

A. Uji Keseragaman Data


1. Rata-rata dari rata-rata sub grup
∑ 𝑋̅𝑖
𝑋̿ =
𝑛
(40,54) + (40,70) + (44) + (38,08) + ⋯ + (35,76)
=
20
807,2
= = 40,36
20

2. Standar Deviasi

2
∑(𝑋𝑖 − 𝑋̿)
𝜎=√
𝑁−1

105
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

(41−40,36)2 +(44−40,36)2 +(47−40,36)2 +⋯+(35−40,36)2


=√ 100−1

= 5,89

3. Standar Deviasi Sub Grup


𝜎
𝜎𝑋 =
√5
5,89
=
√5
5,89
=
2,24
= 2,63
4. Batas Kendali Atas (BKA)
𝐵𝐾𝐴 = 𝑋̿ + 3𝜎𝑋
= 40,36 + 3(2,63)
= 40,36 + 7,89 = 48,25
5. Batas Kendali Bawah (BKB)
𝐵𝐾𝐵 = 𝑋̿ − 3𝜎𝑋
= 40,36 − 3(2,63)
= 40,36 − 7,89 = 32,47
6. Grafik BKA dan BKB

GRAFIK BKA-BKB D14


52
48.25
47 44.94
44.00 42.82
42 40.54 42.08 42.40 41.40
40.54 41.32
40.70 40.60 38.92
38.08 37.94
39.00 39.60 38.40 37.00
37 35.76

32 32.47
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
BKA BKB Rata-rata

Gambar 4. 20 Grafik BKA dan BKB D14


(Sumber: Pengolahan Data)

106
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

B. Uji Kecukupan Data

Ketelitian (𝛼) 5% = 0,05

Keyakinan (𝑍𝑡) 95% =2

𝑍𝑡 2
= = 40
𝛼 0,05
2
𝑍𝑡⁄ (√𝑁 (∑ 𝑋̅𝑖 2 ) − (∑ 𝑋̅)2
𝛼
𝑁′ =
∑ 𝑋̅𝑖
( )
2
40√100(166317,53) − (16288488,81)
=( )
4035,90
2
40√(16631753) − (16288488,81)
=( )
4035,90

= 33,72
33,72 ≤ 100 maka data dinyatakan cukup
C. Perhitungan Persentil
𝑃5 = 𝑋̿ − 1,645𝜎
= 40,36 − 1,645(5,89)
= 40,36 − 9,69
= 30,67
𝑃50 = 𝑋̿ = 40,36
𝑃95 = 𝑋̿ + 1,645𝜎
= 40,36 + 1,645(5,89)
= 40,36 + 9,69
= 50,05

Berdasarkan perhitungan persentil di atas menunjukkan bahwa panjang panjang


popliteal (D14) orang dewasa dengan 100 sampel data dapat mencapai hingga
50,05cm (𝑃95 ), sedangkan panjang popliteal terpendek yaitu 30,67cm (𝑃5 ).

107
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

6. Tinggi Popliteal (D16)


Tabel 4. 35 Tinggi Popliteal
Sub Grup 1 2 3 4 5

1 41 47 38 36,4 45 41,48
2 39 50 41 40,8 43 42,76
3 36 48 41 45,5 43,2 42,74
4 38 52 41 38 41,2 42,04
5 47 48,2 41 44 43 44,64
6 43 47 38,2 38,6 45 42,36
7 38 42 35,6 38,5 45 39,82
8 44,5 40 38 35,4 46 40,78
9 39 44 40,9 40,8 38,6 40,66
10 41 42 37,5 45,5 43 41,80
11 44 42 35,1 38 42 40,22
12 45 43 37,1 42 39 41,22
13 40 46 38,4 38,6 38,2 40,24
14 43 43 41,6 42 44 42,72
15 43 48 35,1 41,2 46 42,66
16 39 40 38,8 43 47 41,56
17 40 39,7 37,5 45 48 42,04
18 47 41,5 39,1 43 49 43,92
19 43 40 45,2 42 45 43,04
20 40 45 38,5 42,1 45 42,12
Ʃ 838,8
41,94
(Sumber: Pengolahan Data)
A. Uji Keseragaman Data
1. Rata-rata dari rata-rata sub grup
∑ 𝑋̅𝑖
𝑋̿ =
𝑛
(41,48) + (42,76) + (42,74) + (42,04) + ⋯ + (42,12)
=
20
838,8
= = 41,94
20

2. Standar Deviasi

2
∑(𝑋𝑖 − 𝑋̿)
𝜎=√
𝑁−1
(41−41,94)2 +(39−41,94)2 +(46−41,94)2 +⋯+(45−41,94)2
=√ 100−1

= 3,59

3. Standar Deviasi Sub Grup


𝜎
𝜎𝑋 =
√𝑛

108
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

3,59
=
√5
3,59
=
2,24
= 1,61
4. Batas Kendali Atas (BKA)
𝐵𝐾𝐴 = 𝑋̿ + 3𝜎𝑋
= 41,94 + 3(1,61)
= 41,94 + 4,83 = 46,77
5. Batas Kendali Bawah (BKB)
𝐵𝐾𝐵 = 𝑋̿ − 3𝜎𝑋
= 41,94 − 3(1,61)
= 41,94 − 4,83 = 37,11
6. Grafik BKA dan BKB

GRAFIK BKA-BKB D16

46 46.77
43.92
42.74 42.66 42.12
43.04
42.76
41.48 42.0442.3640.78
41.8040.66 42.72 41.56 42.04
41 40.22 41.22
39.82 40.24

37.11
36
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
BKA BKB Rata-rata

Gambar 4. 21 Grafik BKA dan BKB D16


(Sumber: Pengolahan Data)

B. Uji Kecukupan Data

Ketelitian (𝛼) 5% = 0,05

Keyakinan (𝑍𝑡) 95% =2

𝑍𝑡 2
= = 40
𝛼 0,05

109
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

2
𝑍𝑡⁄ (√𝑁 (∑ 𝑋̅𝑖 2 ) − (∑ 𝑋̅)2
𝛼
𝑁′ =
∑ 𝑋̅𝑖
( )
2
40√100(177182,63) − (17590474,81)
=( )
4194,10
2
40√(17718263) − (175904,75)
=( )
4194,10

= 11,62
11,62 ≤ 100 maka data dinyatakan cukup
C. Perhitungan Persentil
𝑃5 = 𝑋̿ − 1,645𝜎 𝑃95 = 𝑋̿ + 1,645𝜎
= 41,94 − 1,645(3,59) = 41,94 + 1,645(5,89)
= 41,94 − 5,91 = 41,94 + 5,91
= 36,03 = 47,85
𝑃50 = 𝑋̿ = 41,94
7. Tinggi Ujung Jari (D7)
Tabel 4. 36 Tinggi Ujung Jari
Sub Grup 1 2 3 4 5

1 67 65,7 75,3 65 59,2 66,44


2 63 70 75 67 57,9 66,58
3 61 72,4 76,2 68 57,8 67,08
4 55 60,2 74,3 65,2 59 62,74
5 65 62,5 67 67,2 60 64,34
6 67 60,2 68 70,2 67 66,48
7 61 61 63 74 63 64,40
8 62 64 62 72,4 60,2 64,12
9 57 60,3 63,4 75 67,4 64,62
10 61 64 65,2 73,7 65 65,78
11 67 67 65,2 60,2 59,2 63,72
12 62 68 62,2 60 58,2 62,08
13 57 65 60,1 59,4 57,3 59,76
14 78 70 69 57 58,9 66,58
15 64 71 62 57,2 60 62,84
16 69 75 64,3 56,8 62 65,42
17 62 78 65 57,2 61,2 64,68
18 60 77 67 60,1 62 65,22
19 61,2 76,4 66 62,3 63,4 65,86
20 62 78 65 67 58,9 66,18
Ʃ 1.294,9
64,75
(Sumber: Pengolahan Data)

110
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

A. Uji Keseragaman Data


1. Rata-rata dari rata-rata sub grup
∑ 𝑋̅𝑖
𝑋̿ =
𝑛
(66,44) + (66,58) + (67,08) + (62,74) + ⋯ + (66,18)
=
20
1294,9
= = 64,75
20

2. Standar Deviasi

2
∑(𝑋𝑖 − 𝑋̿)
𝜎=√
𝑁−1
(67−64,75)2 +(63−64,75)2 +(61−64,75)2 +⋯+(58,9−64,75)2
=√ 100−1

= 5,73

3. Standar Deviasi Sub Grup


𝜎
𝜎𝑋 =
√𝑛
5,73
=
√5
5,73
=
2,24
= 256
4. Batas Kendali Atas (BKA)
𝐵𝐾𝐴 = 𝑋̿ + 3𝜎𝑋
= 64,75 + 3(2,56)
= 64,75 + 7,68 = 72,43
5. Batas Kendali Bawah (BKB)
𝐵𝐾𝐵 = 𝑋̿ − 3𝜎𝑋
= 64,75 − 3(2,56)
= 64,75 − 7,68 = 57,07

111
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

6. Grafik BKA dan BKB

GRAFIK BKA-BKB D7

72.43
71
67.08 66.18
66.44 66.58
66 66.58 66.48 64.12 65.42 65.22 65.86
62.74 65.78 64.40 64.68
64.62 62.08 62.84
63.72
61 59.76

57.07
56
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
BKA BKB Rata-rata

Gambar 4. 22 Grafik BKA dan BKB D7


(Sumber: Pengolahan Data)

B. Uji Kecukupan Data

Ketelitian (𝛼) 5% = 0,05

Keyakinan (𝑍𝑡) 95% =2

𝑍𝑡 2
= = 40
𝛼 0,05
2
𝑍𝑡⁄ (√𝑁 (∑ 𝑋̅𝑖 2 ) − (∑ 𝑋̅)2
𝛼
𝑁′ =
∑ 𝑋̅𝑖
( )
2
40√100(422450,34) − (41920445,16)
=( )
6474,60
2
40√(42245034) − (419204,45)
=( )
6474,60

= 12,39
12,39 ≤ 100 maka data dinyatakan cukup
C. Perhitungan Persentil
𝑃5 = 𝑋̿ − 1,645𝜎
= 64,75 − 1,645(5,73)

112
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

= 64,75 − 9,43
= 55,32
𝑃50 = 𝑋̿ = 64,75
𝑃95 = 𝑋̿ + 1,645𝜎
= 64,75 + 1,645(5,73)
= 64,75 + 9,43
= 74,18

8. Tinggi Siku dalam Posisi Duduk (D11)


Tabel 4. 37 Tinggi Siku dalam Posisi Duduk
Sub Grup 1 2 3 4 5

1 19 25 29 18,1 23 22,82
2 15 33 27 21,4 25 24,28
3 21 33 23 22,3 27,2 25,30
4 21 31 20,5 24 24 24,10
5 25 22,3 22,5 24,8 28 24,52
6 24 26 23 24 24 24,20
7 24 24,5 20,4 23,9 31 24,76
8 19 27 22,5 25 32 25,10
9 19 26 26 21,4 31 24,68
10 26 27 24,2 22,3 24 24,70
11 29 25 21,4 24 26 25,08
12 17 20 20,5 24,8 23 21,06
13 22 27 25,5 24 27 25,10
14 24 22 22,3 32 30 26,06
15 19 21 21,3 33 31 25,06
16 21 26,5 20 32,4 32 26,38
17 29 28,5 21,1 24 33 27,12
18 29 21,5 20,3 23 31 24,96
19 22 25 21,9 24,5 30,2 24,72
20 21 20 23,8 25 32 24,36
Ʃ 494,4
24,72
(Sumber: Pengolahan Data)

A. Uji Keseragaman Data


1. Rata-rata dari rata-rata sub grup
∑ 𝑋̅𝑖
𝑋̿ =
𝑛
(22,82) + (24,28) + (25,30) + (24,10) + ⋯ + (24,36)
=
10
494,4
= = 24,72
20

113
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

2. Standar Deviasi

2
∑(𝑋𝑖 − 𝑋̿)
𝜎=√
𝑁−1
(19−24,72)2 +(29−24,72)2 +(25−24,72)2 +⋯+(32−24,72)2
=√ 100−1

= 4,07

3. Standar Deviasi Sub Grup


𝜎
𝜎𝑋 =
√𝑛
4,07
=
√5
4,07
=
2,24
= 1,82
4. Batas Kendali Atas (BKA) 5. Batas Kendali Bawah (BKB)
𝐵𝐾𝐴 = 𝑋̿ + 3𝜎𝑋 𝐵𝐾𝐵 = 𝑋̿ − 3𝜎𝑋
= 24,72 + 3(1,82) = 24,72 − 3(1,82)
= 24,72 + 5,46 = 24,72 − 5,46
= 30,18 = 19,26

6. Grafik BKA dan BKB

GRAFIK BKA-BKB D11


31
30.18
29
27 26.38 27.12
25.30 25.10 24.68 25.08 24.96 24.7224.36
25 24.76 26.06
25.10 25.06
24.10 24.70
22.82 24.28 24.20
23
21.06
21
19 19.26
17
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
BKA BKB Rata-rata

Gambar 4. 23 Grafik BKA dan BKB D11


(Sumber: Pengolahan Data)

114
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

B. Uji Kecukupan Data

Ketelitian (𝛼) 5% = 0,05

Keyakinan (𝑍𝑡) 95% =2

𝑍𝑡 2
=
𝛼 0,05

= 40
2
𝑍𝑡⁄ (√𝑁(∑ 𝑋̅ 𝑖2 )−(∑ 𝑋̅ )2
𝛼
𝑁′ = ( ∑ 𝑋̅ 𝑖
)

2
40√100(62733,92)−(6109795,24)
=( )
2471,80
2
40√(6273392)−(6109795,24)
=( )
2471,80

= 42,84
42,84 ≤ 100 maka data dinyatakan cukup
D. Perhitungan Persentil
𝑃5 = 𝑋̿ − 1,645𝜎
= 24,72 − 1,645(4,07)
= 24,72 − 6,70
= 18,02

𝑃50 = 𝑋̿ = 24,72

𝑃95 = 𝑋̿ + 1,645𝜎
= 24,72 + 1,645(4,07)
= 24,72 + 6,70
= 31,42

Berdasarkan perhitungan persentil di atas menunjukkan bahwa tinggi siku dalam


posisi duduk (D11) orang dewasa dengan 100 sampel data dapat mencapai hingga
31,42cm (𝑃95 ), sedangkan tinggi siku dalam posisi duduk terpendek yaitu 18,02cm
(𝑃5 ).

115
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

9. Tinggi Tubuh (D1)


Tabel 4. 38 Tinggi Tubuh
Sub Grup 1 2 3 4 5

1 153 180,3 170 169,2 154 165,3


2 154 180,5 161,5 169,3 165 166,06
3 156 172,8 153 179 167 165,56
4 153 156 171 157,1 156 158,62
5 177 160 167 158,5 156 163,7
6 173 167 158,6 167,1 157 164,54
7 161 172 156,7 152,3 156 159,6
8 174 160 155,3 169,2 167 165,1
9 165 158,6 170 169,3 159 164,38
10 165 165 154,1 179 157 164,02
11 171 150,3 158,6 157,1 165 160,4
12 175 161,1 162,4 158,5 166 164,6
13 163 163,3 151,1 161,1 169 161,5
14 177 163,5 171,6 156 167 167,02
15 167 167 169,1 152 170 165,02
16 156 170 168,3 172 172 167,66
17 157 164,5 158,9 156 166 160,48
18 164,5 169,5 160,3 167 165 165,26
19 172 167,5 164,9 150 165,1 163,9
20 165 168,1 152,3 151 154 158,08
Ʃ 3.270,8
163,54
(Sumber: Pengolahan Data)

A. Uji Keseragaman Data


1. Rata-rata dari rata-rata sub grup
∑ 𝑋̅𝑖
𝑋̿ =
𝑛
(165,3)+(166,06)+(165,56)+(158,62)+⋯+(158,08)
= 20

3270,8
= = 163,54
20

2. Standar Deviasi

2
∑(𝑋𝑖 − 𝑋̿)
𝜎=√
𝑁−1
(153−163,54)2 +(154−163,54)2 +(156−163,54)2 +⋯+(154−163,54)2
=√ 100−1

= 7,55

3. Standar Deviasi Sub Grup


𝜎
𝜎𝑋 =
√𝑛

116
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

7,55
=
√20
7,55
=
2,24
= 3,38
4. Batas Kendali Atas (BKA)
𝐵𝐾𝐴 = 𝑋̿ + 3𝜎𝑋
= 163,54 + 3(3,38)
= 163,54 + 10,14 = 170,71
5. Batas Kendali Bawah (BKB)
𝐵𝐾𝐵 = 𝑋̿ − 3𝜎𝑋
= 163,54 − 3(3,38)
= 163,54 − 10,14 = 153,4

6. Grafik BKA dan BKB

GRAFIK BKA-BKB D1
175.00

170.00 167.02 167.66


166.06
165.3 165.56 165.26
165.1 165.02
164.54
163.7 164.02 164.6
164.38 163.9
165.00
161.5
160.4 160.48
159.6
160.00 158.62 158.08

155.00

150.00
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20

BKA BKB RATA-RATA

Gambar 4. 24 Grafik BKA dan BKB D1


(Sumber: Pengolahan Data)

B. Uji Kecukupan Data

Ketelitian (𝛼) 5% = 0,05

Keyakinan (𝑍𝑡) 95% =2

𝑍𝑡 2
= = 40
𝛼 0,05

117
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

2
𝑍𝑡⁄ (√𝑁 (∑ 𝑋̅𝑖 2 ) − (∑ 𝑋̅)2
𝛼
𝑁′ =
∑ 𝑋̅𝑖
( )
2
40√100(2680173,48) − (267453316,00)
=( )
16354
2
40√(268017348) − (2674533,16)
=( )
16354

= 3,37
3,37 ≤ 100 maka data dinyatakan cukup
C. Perhitungan Persentil
𝑃5 = 𝑋̿ − 1,645𝜎 𝑃95 = 𝑋̿ + 1,645𝜎
= 163,54 − 1,645(7,55) = 163,54 + 1,645(7,55)
= 163,54 − 12,42 = 163,54 + 12,42
= 151,12 = 175,96
𝑃50 = 𝑋̿ = 163,54
10. Panjang Rentang Tangan Ke Depan (D24)
Tabel 4. 39 Panjang Rentang Tangan Ke Depan
Sub Grup 1 2 3 4 5

1 60 82 80 64 65 70,2
2 61 67 82,1 66 60 67,22
3 72 75 87 62 62 71,6
4 69 78 77 65 61 70
5 80 76 73 66 64 71,8
6 82 78 72 67 63 72,4
7 72 67 71,2 68 61 67,84
8 79 81 76 67,6 66 73,92
9 70 82 75 69 65,2 72,24
10 75 76 75 65 64,1 71,02
11 78 76,5 77 65,8 61,2 71,7
12 79 68 74 67,9 64 70,58
13 69 74 65 66 61 67
14 80 75 66 65 62 69,6
15 78 66 76 64 64 69,6
16 65 82 62 67 61 67,4
17 69 76,5 61 65 66 67,5
18 68 82,5 66 70 66 70,5
19 72 80 67 76 65 72
20 77 84 65 66 64 71,2
Ʃ 1.405,3
70,27
(Sumber: Pengolahan Data)

118
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

A. Uji Keseragaman Data


1. Rata-rata dari rata-rata sub grup
∑ 𝑋̅ 𝑖
𝑋̿ = 𝑛

(70,2)+(67,22)+(71,6)+(70)+⋯+(71,2)
= 20

1405,3
= = 70,27
20

2. Standar Deviasi

2
∑(𝑋𝑖−𝑋̿ )
𝜎=√ 𝑁−1

(60−70,27)2 +(61−70,27)2 +(72−70.27)2 +⋯+(64−70,27)2


=√ 100−1

= 6,90

3. Standar Deviasi Sub Grup


𝜎
𝜎𝑋 =
√𝑛
6,90
=
√5
6,90
=
2,24
= 3,08
4. Batas Kendali Atas (BKA)
𝐵𝐾𝐴 = 𝑋̿ + 3𝜎𝑋
= 70,27 + 3(3,08)
= 70,27 + 9,24 = 79,51
5. Batas Kendali Bawah (BKB)
𝐵𝐾𝐵 = 𝑋̿ − 3𝜎𝑋
= 70,27 − 3(3,08)
= 70,27 − 9,24 = 61,03

119
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

6. Grafik BKA dan BKB

GRAFIK BKA-BKB D24


83
79.51
78

73 73.92
BKA
71.6 71.872.4 72.24 71.7 72
70.2 70
71.02 70.58
69.669.6 70.5 71.2
68 67.84
BKB
67.22 67 67.467.5
Rata-rata
63
61.03
58
1 2 3 4 5 6 7 8 9 1011121314151617181920
Gambar 4. 25 Grafik BKA dan BKB D24
(Sumber: Pengolahan Data)

B. Uji Kecukupan Data

Ketelitian (𝛼) 5% = 0,05

Keyakinan (𝑍𝑡) 95% =2

𝑍𝑡 2
= = 40
𝛼 0,05
2
𝑍𝑡⁄ (√𝑁 (∑ 𝑋̅𝑖 2 ) − (∑ 𝑋̅)2
𝛼
𝑁′ =
∑ 𝑋̅𝑖
( )
2
40√100(498437,70) − (49373107,56)
=( )
7026,60
2
40√(49843770) − (49373107,56)
=( )
7026,60

= 15,25
15,25 ≤ 100 maka data dinyatakan cukup
C. Perhitungan Persentil
𝑃5 = 𝑋̿ − 1,645𝜎
= 70,27 − 1,645(6,90)
= 70,27 − 11,35
= 58,92

120
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

𝑃50 = 𝑋̿ = 70,27
𝑃95 = 𝑋̿ + 1,645𝜎
= 70,27 + 1,645(6,90)
= 70,27 + 11,35
= 81,62

11. Panjang Lengan Bawah (D23)


Tabel 4. 40 Panjang Lengan Bawah
Sub Grup 1 2 3 4 5
1 34 45 43 40 43 41,0 1681,00
2 38 46 37 42,3 44 41,5 1718,93
3 42 45 36 44 45 42,4 1797,76
4 40 44 37 43 43 41,4 1713,96
5 26 43 33 45 43,1 38,0 1445,52
6 25 37,2 35 43 42,2 36,5 1330,79
7 33 40 36 44 44 39,4 1552,36
8 41,5 36 36 43 43,2 39,9 1595,20
9 44 37 33 43 41 39,6 1568,16
10 47 37 36 43 44 41,4 1713,96
11 47 38 45 44 43 43,4 1883,56
12 47 38,55 46 45 42,4 43,8 1917,56
13 44 40 45 43 42 42,8 1831,84
14 38 40 44 44 43 41,8 1747,24
15 40 44 37 41 43 41,0 1681,00
16 40 38,5 36 42 43 39,9 1592,01
17 38 40,2 36 44 44 40,4 1635,39
18 42 43 36 41,2 44 41,2 1700,74
19 46 42,5 36 43 43 42,1 1772,41
20 43 40 37 42 42 40,8 1664,64
818,4 33544,04
40,92
(Sumber: Pengolahan Data)

A. Uji Keseragaman Data


1. Rata-rata dari rata-rata sub grup
∑ 𝑋̅𝑖
𝑋̿ =
𝑛
(41) + (41,5) + (42,4) + (41,4) + ⋯ + (40,8)
=
20
818,4
= = 40,92
20

2. Standar Deviasi

2
∑(𝑋𝑖 − 𝑋̿)
𝜎=√
𝑁−1

121
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

(34−40,92)2 +(38−40,92)2 +(42−40,92)2 +⋯+(42−40,92)2


=√ 𝑁−1

(−6,92)2 +(−2,92)2 +(1,08)2 +⋯+(1,08)2


=√ 100−1

(47,89)+(8,53)+(1,17)+⋯+(1,17)
=√ 99

1674,55
=√ 99

= √16,91 = 4,11

3. Standar Deviasi Sub Grup


𝜎
𝜎𝑋 =
√𝑛
4,11
=
√5
4,11
=
2,24
= 1,84
4. Batas Kendali Atas (BKA) 5. Batas Kendali Bawah (BKB)
𝐵𝐾𝐴 = 𝑋̿ + 3𝜎𝑋 𝐵𝐾𝐵 = 𝑋̿ − 3𝜎𝑋
= 40,92 + 3(1,84) = 40,92 − 3(1,84)
= 40,92 + 5,52 = 40,92 − 5,52 = 35,4
= 46,44
6. Grafik BKA dan BKB

GRAFIK BKA-BKB D23


49
RATA-RATA

43.443.7942.8
42.4
44 4141.46 41.4 41.4 41.8 41 41.2442.140.8
39.439.9439.6 39.940.44
38.02
39 36.48

34
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
SUB GRUP

RATA-RATA BKA BKB

Gambar 4. 26 Grafik BKA dan BKB D23


(Sumber: Pengolahan Data)

122
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

B. Uji Kecukupan Data

Ketelitian (𝛼) 5% = 0,05

Keyakinan (𝑍𝑡) 95% =2

𝑍𝑡 2
=
𝛼 0,05

= 40
2
𝑍𝑡⁄ (√𝑁 (∑ 𝑋̅𝑖 2 ) − (∑ 𝑋̅)2
𝛼
𝑁′ =
∑ 𝑋̅𝑖
( )
2
40√100(169106,91) − (16743236,42)2
=( )
4091,85
2
40√(16910691) − (16743236,42)
=( )
4091,85

= 16,00
16,00 ≤ 10 maka data dinyatakan cukup
C. Perhitungan Persentil
𝑃5 = 𝑋̿ − 1,645𝜎
= 40,92 − 1,645(4,11)
= 40,92 − 6,76
= 34,16

𝑃50 = 𝑋̿ = 40,92

𝑃95 = 𝑋̿ + 1,645𝜎
= 40,92 + 1,645(4,11)
= 40,92 + 6,76
= 47,68

Berdasarkan perhitungan persentil di atas menunjukkan bahwa panjang panjang


lengan bawah (D23) orang dewasa dengan 100 sampel data dapat mencapai hingga
47,68cm (𝑃95 ), sedangkan panjang lengan bawah terpendek yaitu 34,16cm (𝑃5 ).

123
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

12. Tinggi Siku Berdiri (D4)


Tabel 4. 41 Tinggi Siku Berdiri
Sub Grup 1 2 3 4 5
1 91 117 101 102 107 103,6 10728,82
2 96 111 107 109 106 105,7 11180,95
3 106 112 93,3 113 101 105,2 11071,25
4 101 118 102 95,9 102 103,8 10770,29
5 113 115 105 99,2 103 107,2 11483,27
6 107 99 99,1 101 99 101,0 10201,00
7 101 105 94 96,8 97 98,7 9733,80
8 108 103 97,5 102 99 101,9 10391,76
9 103 96,9 108 109 101 103,6 10724,67
10 105 98 93,7 113 98,2 101,6 10326,62
11 107 102 117 95,9 99,8 104,2 10865,98
12 108 110 102 99,2 98,9 103,5 10716,39
13 103 103 104 101 101 102,5 10498,05
14 108 109 118 101 104 107,9 11642,41
15 106 121 115 99,8 105 109,2 11933,38
16 104 102 105 97 106 102,8 10559,62
17 102 101 95,3 92,4 103 98,6 9729,85
18 104 103 102 101 99 101,8 10355,10
19 110 102 98 101 98,5 101,8 10363,24
20 103 104 96,8 102 99,6 101,1 10217,17
2065,7 213493,60
103,28
(Sumber: Pengolahan Data)

A. Uji Keseragaman Data


1. Rata-rata dari rata-rata sub grup
∑ 𝑋̅𝑖
𝑋̿ =
𝑛
(103,6)+(105,7)+(105,2)+(107,2)+⋯+(101,1)
= 20

2065,7
= = 103,28
20

2. Standar Deviasi

2
∑(𝑋𝑖 − 𝑋̿)
𝜎=√
𝑁−1
(91−103,28)2 +(96−103,28)2 +(106−103,28)2 +⋯+(99,6−103,28)2
=√ 𝑁−1

(−12,28)2 +(−7,28)2 +(2,72)2 +⋯+(−3,68)2


=√ 100−1

(150,80)+(53)+(7,40)+⋯+(13,54)
=√ 99

124
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

3585,42
=√ 99

= √36,22 = 6,02

3. Standar Deviasi Sub Grup


𝜎
𝜎𝑋 =
√𝑛
6,02
=
5
6,02
=
2,24
= 2,69
4. Batas Kendali Atas (BKA)
𝐵𝐾𝐴 = 𝑋̿ + 3𝜎𝑋
= 103,28 + 3(2,69)
= 103,28 + 8,07 = 111,35
5. Batas Kendali Bawah (BKB)
𝐵𝐾𝐵 = 𝑋̿ − 3𝜎𝑋
= 103,28 − 3(2,69)
= 103,28 − 8,07 = 95,21
6. Grafik BKA dan BKB

GRAFIK BKA-BKB D4
109.24
110 107.16 107.9
RATA-RATA

105.74
105.22
105 103.58 103.78 103.56 104.24
103.52 102.76
101.94 101.62 102.46 101.8
101.76
101 101.08
100 98.66 98.64

95
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
SUB GRUP
RATA-RATA BKA BKB

Gambar 4. 27 Grafik BKA dan BKB D4


(Sumber: Pengolahan Data)

125
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

B. Uji Kecukupan Data

Ketelitian (𝛼) 5% = 0,05

Keyakinan (𝑍𝑡) 95% =2

𝑍𝑡 2
= = 40
𝛼 0,05
2
𝑍𝑡⁄ (√𝑁 (∑ 𝑋̅𝑖 2 ) − (∑ 𝑋̅)2
𝛼
𝑁′ =
∑ 𝑋̅𝑖
( )
2
40√100(1070323,23) − (106673780,89)
=( )
10328,30
2
40√(107032323) − (106673780,89)
=( )
10328,30

= 5,38
5,38 ≤ 100 maka data dinyatakan cukup
C. Perhitungan Persentil
𝑃5 = 𝑋̿ − 1,645𝜎
= 103,28 − 1,645(6,02)
= 103,28 − 9,90
= 93,38

𝑃50 = 𝑋̿ = 103,28

𝑃95 = 𝑋̿ + 1,645𝜎
= 103,28 + 1,645(6,02)
= 103,28 + 9,90
= 113,18

Berdasarkan perhitungan persentil di atas menunjukkan bahwa tinggi siku berdiri


(D4) orang dewasa dengan 100 sampel data dapat mencapai hingga 113,18cm
(𝑃95 ), sedangkan tinggi siku berdiri terpendek yaitu 113,18cm (𝑃5 ).

126
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

4.2.1.3 Data Hasil Perhitungan Persentil


Berdasarkan perhitungan persentil yang telah dilakukan, adapun rangkuman dari
hasil perhitungan persentil tersebut pada Tabel 4.42 di bawah ini:

Tabel 4. 42 Data Hasil Perhitungan Persentil


Dimensi
No. P5 P90 P95
Tubuh
1 D3 126,7 137,77 148,84
2 D4 93,73 103,22 112,71
3 D17 34,98 40,69 46,4
4 D18 28,85 34,15 39,45
5 D22 27,04 34,21 41,38
6 D23 32,65 40,38 48,11
7 D6 61,88 73,9 85,92
8 D29 6,82 8,05 9,28
9 D36 58,13 68,16 78,19
10 D10 50,23 59,97 69,71
11 D19 26,65 32,57 38,49
12 D14 30,67 40,36 50,05
13 D16 36,03 41,94 47,85
14 D7 55,32 64,75 74,18
15 D11 18,02 24,72 31,42
16 D1 151,12 163,54 175,96
17 D24 58,92 70,27 81,62
(Sumber: Pengolahan Data)

4.2.1.4 Spesifikasi Rancangan Produk

A. Gerobak Sampah
Berdasarkan rancangan yang dibuat, berikut spesifikasi dari gerobak sampah yang
memperhatikan beberapa dimensi tubuh pengguna pada Tabel 4.43 di bawah:

Tabel 4. 43 Spesifikasi Rancangan Produk Gerobak Sampah

Dimensi Target Ukuran Data


No. Spesifikasi Alasan Pemilihan
Tubuh Persentil Antropometri

Tinggi
Dapat digunakan oleh
pegangan
1. D4 P95 pengguna yang memiliki 112,71
gerobak
tinggi siku lebih tinggi.
sampah

(Sumber: Pengolahan Data) Agar pengguna yang


Lebar
memiliki lebar bahu
pegangan
2. D17 P95 besar memiliki ruang 46,4
gerobak 127
yang cukup ketika
sampah
memegang pegangan.
Panjang
Agar pengguna lebih
penyangga
3. D36 P95 leluasa saat mendorong 78,19
Dimensi Target Ukuran Data
No. Spesifikasi Alasan Pemilihan
Tubuh Persentil Antropometri

UNIVERSITASTinggi
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM oleh
Dapat digunakan KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMApegangan
1. D4 P95 pengguna yang memiliki 112,71
gerobak
tinggi siku lebih tinggi.
sampah
Tabel 4. 44 Spesifikasi Rancangan Produk Gerobak Sampah (Lanjutan)
Agar pengguna yang
Lebar
memiliki lebar bahu
pegangan
2. D17 P95 besar memiliki ruang 46,4
gerobak
yang cukup ketika
sampah
memegang pegangan.
Panjang
Agar pengguna lebih
penyangga
3. D36 P95 leluasa saat mendorong 78,19
pegangan
gerobak sampah.
gerobak

Agar pengguna yang


Tinggi bak bertubuh pendek dapat
4. gerobak D3 P5 menuangkan sampah 126,7
sampah kedalam bak dengan
nyaman.

Laci sebagai Agar pengguna yang


tempat memiliki panjang lengan
5. menyimpan D23 P5 bawah pendek dapat 32,65
barang untuk menjangkau segala
pengguna penjuru isi laci tersebut.
Agar pengguna yang
memiliki lebar tangan
besar dapat dengan
6. Handle laci D29 P95 38,49
nyaman saat
menggenggam handle
pada laci.
(Sumber: Pengolahan Data)

B. Kursi Kerja
Berdasarkan rancangan yang dibuat, berikut spesifikasi dari kursi kerja yang
memperhatikan beberapa dimensi tubuh pengguna pada Tabel 4.45 di bawah:

Tabel 4. 45 Spesifikasi Kursi Kerja


Dimensi Target Ukuran Data
No. Spesifikasi Alasan Pemilihan
Tubuh Persentil Antropometri
Pengguna yang
memiliki tinggi bahu
Tinggi sandaran
1. D10 P95 dalam posisi duduk 69,71
punggung
lebih tinggi nyaman
ketika duduk.
Pengguna dengan
tinggi popliteal
Tinggi kaki rendah dapat
2. D16 P5 36,03
kursi menginjakkan
kakinya di lantai saat
duduk
(Sumber: Pengolahan Data)

128
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Tabel 4. 46 Spesifikasi Kursi Kerja (Lanjutan)


Dimensi Target Ukuran Data
No. Spesifikasi Alasan Pemilihan
Tubuh Persentil Antropometri
Tinggi sandaran Pengguna dengan
tangan dari panjang lengan atas
3. D22 P95 41,38
sandaran lebih pendek dapat
punggung menyesuaikan.
Pengguna dengan
Tinggi sandaran tinggi siku dalam
4. tangan dari D11 P95 posisi duduk lebih 31,42
bawah kursi pendek dapat
menyesuaikan.
Pengguna dengan
tinggi popliteal
Tinggi alas
rendah dapat
5. duduk kursi dari D16 P5 36,03
menginjakkan
lantai
kakinya di lantai saat
duduk.
Agar pengguna yang
Lebar sandaran memiliki lebar bahu
6. D18 P95 39,45
kursi bagian atas lebih kecil
dapat menyesuaikan.
Agar pengguna
Lebar alas duduk dengan lebar pinggul
7. D19 P95 38,49
kursi besar dapat nyaman
ketika duduk.
Agar pengguna
dengan panjang
Panjang alas
8. D14 P95 popliteal lebih 50,05
duduk kursi
panjang dapat
nyaman ketika duduk.
Agar pengguna dapat
Lebar sandaran nyaman ketika
9. D23 P95 48,11
tangan kursi menyandarkan
tangannya.
Agar pengguna
Tinggi sandaran nyaman ketika
10. tangan kursi dari D4-D7 P95 menyandarkan 38,53
alas duduk sikunya ke sandaran
tangan
Agar pengguna yang
Meja kecil untuk memiliki rentang
menyimpan tangan kedepan
11. D24 P5 58,92
barang didekat pendek mampu
kursi. menjangkau barang
di meja.
(Sumber: Pengolahan Data)

4.2.1.5 Gambar Rancangan Produk (AutoCAD)


A. Gerobak Sampah Dengan Tambahan Laci
Proses perancangan dari gerobak sampah yang telah dilakukan dengan
menggunakan software autocad dapat dilihat pada Gambar 4.28 dan Gambar 4.29
sebagai berikut:

129
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Gambar 4. 28 Gerobak Sampah (SE Isometri)


(Sumber: Pengolahan Data)

Gambar 4. 29 Gerobak Sampah (Tampak Depan)


(Sumber: Pengolahan Data)

130
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

B. Kursi Kerja Dengan Tambahan Meja Kecil


Proses perancangan dari kursi kerja yang telah dilakukan dengan menggunakan
software autocad dapat dilihat pada Gambar 4.30 dan Gambar 4.31 di bawah ini:

Gambar 4. 30 Kursi Kerja (SE Isometri)


(Sumber: Pengolahan Data)

Gambar 4. 31 Kursi Kerja (Tampak Kanan)


(Sumber: Pengolahan Data)

131
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

4.2.2 Biomekanika dan Postur Kerja


4.2.2.1 Perhitungan Recommended Weight Limit dan Lifting Index
1. Posisi I
A. RWL Awal (Beban 5 Kg)
Konstanta pembebanan = LC = 23 Kg
𝟐𝟓
Faktor pengali horizontal = HM = 𝐻
25
= 80

= 0,31
Faktor pengali vertikal = VM = 1 – (0,00326|V - 69|)
= 1 – (0,00326|130 - 69|)
= 1 – (0,00326|61|)
= 1 – (0.20)
= 0,8
4,5
Faktor pengali perpindahan = DM = 0,82 + 𝐷
4,5
= 0,82 + = 0,90
60

Faktor pengali frekuensi = FM = 8 kali/menit (asumsi pekerjaan dilakukan selama


1 jam)
= 0,60 (berdasarkan Tabel 2.1)
Faktor pengali asimetrik = AM = 1 – 0,0032 (A)
= 1 – 0,0032 (0)
=1
Faktor pengali kopling (handle) = CM = Poor (V ≥ 75cm)
= 0,95 (berdasarkan Tabel 2.2)
𝑅𝑊𝐿awal = LC x HM x VM x DM x FM x AM x CM
= 23 x 0,31 x 0,80 x 0,90 x 0,60 x 1 x 0,95
= 2,93

LI Awal (Beban 5 Kg)


Beban Aktual
Lifting Index (Awal) = 𝑅𝑊𝐿𝑎𝑤𝑎𝑙
5 kg
= = 1,71
2,93

132
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

(Jika LI > 1, maka aktivitas tersebut mungkin mengandung resiko cidera tulang
belakang).

B. RWL Akhir (Beban 5 Kg)


Konstanta pembebanan = LC = 23 Kg

𝟐𝟓
Faktor pengali horizontal = HM = H
25
= 46

= 0.54
Faktor pengali vertikal = VM = 1 – (0,00326|V- 69|)

= 1 – (0,00326|70 - 69|)

= 1 – (0,00326|1|)

= 1 – (0.00326)

= 0,996

4,5
Faktor pengali perpindahan = DM = 0,82 + 𝐷

4,5
= 0,82 + 60

= 0.90

Faktor pengali frekuensi = FM = 8 kali/menit (asumsi pekerjaan dilakukan selama


1 jam)

= 0,60 (berdasarkan Tabel 2.1)

Faktor pengali asimetrik = AM = 1 – 0,0032 (A)

= 1 – 0,0032 (0)

=1

Faktor pengali kopling (handle) = CM = Poor (V < 75)

= 0,90 (berdasarkan Tabel 2.2)


RWLakhir = LC x HM x VM x DM x FM x AM x CM

133
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

= 23 x 0,54 x 0,996 x 0,90 x 0,60 x 1 x 0,90

= 6,01

LI Akhir (Beban 5 Kg)


Beban Aktual
Lifting Index (Akhir) = 𝑅𝑊𝐿𝑎𝑘ℎ𝑖𝑟
5 kg
= = 0,83
6,01

(Jika LI < 1, maka aktivitas tersebut aman dari resiko cidera tulang belakang).

2. Posisi II
A. RWL Awal (Beban 5 Kg)
Konstanta pembebanan = LC = 23 Kg

𝟐𝟓
Faktor pengali horizontal = HM = 𝐻
25
= 46 = 0,54

Faktor pengali vertikal = VM = 1 – (0,00326|V- 69|)

= 1 – (0,00326|70 - 69|)

= 1 – (0,00326|1|)

= 1 – (0.00326)

= 0,996

4,5
Faktor pengali perpindahan = DM = 0,82 +
𝐷

4,5
= 0,82 + 60

= 0,90

Faktor pengali frekuensi = FM = 8 kali/menit (asumsi pekerjaan dilakukan selama 1


jam)

= 0,60 (berdasarkan Tabel 2.1)

Faktor pengali asimetrik = AM = 1 – 0,0032 (A)

= 1 – 0,0032 (90) = 0,71

134
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Faktor pengali kopling (handle) = CM = Poor (V < 75)

= 0,90 (berdasarkan Tabel 2.2)

RWLawal = LC x HM x VM x DM x FM x AM x CM

= 23 x 0,54 x 0,996 x 0,90 x 0,60 x 0,71 x 0,90

= 4,27

LI Awal (Beban 5 Kg)


Beban Aktual
Lifting Index (Awal) = 𝑅𝑊𝐿 𝑎𝑤𝑎𝑙
5 kg
= 4,27

= 1,17
(Jika LI > 1, maka aktivitas tersebut mungkin mengandung resiko cidera tulang
belakang)

B. RWL Akhir (Beban 5 Kg)


Konstanta pembebanan = LC = 23 Kg

𝟐𝟓
Faktor pengali horizontal = HM = 𝐻
25
= 40 = 0,63

Faktor pengali vertikal = VM = 1 – (0,00326|V- 69|)

= 1 – (0,00326|70 - 69|)

= 1 – (0,00326|1|) = 0,996

4,5
Faktor pengali perpindahan = DM = 0,82 + 𝐷

4,5
= 0,82 + = 0,88
80

Faktor pengali frekuensi = FM = 8 kali/menit (asumsi pekerjaan dilakukan selama 1


jam)

= 0,60 (berdasarkan Tabel 2.1)

Faktor pengali asimetrik = AM = 1 – 0,0032 (A)

135
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

= 1 – 0,0032 (90)

= 0,71

Faktor pengali kopling (handle) = CM = Poor (V < 75)

= 0,90 (berdasarkan Tabel 2.2)

RWLakhir = LC x HM x VM x DM x FM x AM x CM

= 23 x 0,63 x 0,996 x 0,88 x 0,60 x 0,71 x 0,90

= 4,87

LI Akhir (Beban 5 Kg)


Beban Aktual
Lifting Index (Akhir) = 𝑅𝑊𝐿 𝑎𝑘ℎ𝑖𝑟
5 kg
= 4,87

= 1,03
(Jika LI > 1, maka aktivitas tersebut mungkin mengandung resiko cidera tulang
belakang)

4.2.2.2 Hasil Perolehan Skor Rapid Upper Limb Assessment (RULA)

Gambar 4. 32 Data RULA Operator Photo Copy


(Sumber: Pengolahan Data)

136
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Berdasarkan hasil pengamatan praktikan terhadap gerakan tubuh operator saat


bekerja dapat dilihat pada RULA Employee Assessment Worksheet yang terdapat
dalam Gambar 4.33 di bawah sebagai berikut:

Gambar 4. 33 Perhitungan RULA Operator Photo Copy


(Sumber: Pengolahan Data)

137
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

A. Arm and Wrist Analysis

Step 1: Locate Upper Arm Position = +3


Sudut yang dibentuk lengan atas operator 90°
Step 2: Locate Lower Arm Position = +2
Sudut yang dibentuk lengan bawah operator lebih dari 100°.
Step 3: Locate Wrist Position = +2
Step 4: Wrist Twist = +2
Step 5: Look-Up Posture Score in Table A = 4
Hasil step 1-4
Step 6: Add Muscle Use Score = 1
Tindakan berulang.
Step 7: Add Force/Load Score = 0
Karena beban < 4,4 lbs.
Step 8: Final Row In Table C (Wrist and Arm Score) = 5
Hasil step 5-7

B. Neck, Trunk and Leg Analysis

Step 9: Locate Neck Position = +4


Gerakan kepala cenderung kebelakang.
Step 10: Locate Trunk Position = +4
Gerakan tubuh membentuk sudut lebih dari 60°
Step 11: Legs = + 2
Tidak ada dukungan.
Step 12: Look Up Posture Score in Table B = 7
Hasil step 9-11
Step 13: Add Muscle Use Score = 1
Tindakan berulang.
Step 14: Add Foece/Load Score = 0
Karena beban < 4,4 lbs.
Step 15: Final Column in Table C (Neck,Trunk,Leg Score) = 8
Hasil step 12-14
TOTAL SCORE RULA = ( 5 ; 8 ) = 7

138
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Setelah praktikan menganalisis nilai pada RULA Employee Assessment Worksheet


terhadap gerakan operator saat bekerja telah didapatkan skor akhir 7 yang artinya
diperlukan penyelidikan lebih lanjut dan menerapkan perubahan pada gerakan
operator agar terhindar dari cidera saat bekerja.

4.2.3 Fisiologi Kerja

4.2.3.1 Pengukuran Konsumsi Energi dan Waktu Istirahat Treadmill (2 KM)

Bedasarkan hasil perhitungan terhadap Konsumsi Energi (KE) setiap operator saat
menggunakan treadmill sejauh 2 KM selama 2 menit, berikut data yang telah
disajikan dalam Tabel 4.47 di bawah ini:

Tabel 4. 47 Hasil Perhitungan Konsumsi Energi Treadmill 2 KM


Denyut Nadi
No. Operator Ei Et Konsumsi Energi (KE) Kategori Tingkat Pekerjaan
Sebelum Sesudah
1 Cindy 85 108 3,27 4,83 1,57 Very Light
2 Jonatan 90 99 3,56 4,16 0,60 Very Light
3 Kristin 53 105 1,92 4,60 2,68 Light
4 Mega 86 100 3,32 4,23 0,91 Very Light
5 Gilang 97 109 4,02 4,91 0,89 Very Light
6 Mia 100 106 4,23 4,68 0,45 Very Light
7 Royyan 104 110 4,52 4,99 0,47 Very Light
8 Asep 90 80 3,56 2,99 -0,57 Very Light
9 Martin 76 89 2,79 3,50 0,71 Very Light
10 Amanda 74 101 2,69 4,30 1,61 Very Light
11 Anggi 100 107 4,23 4,75 0,52 Very Light
12 Riski 102 107 4,38 4,75 0,38 Very Light
13 Habi 45 88 1,73 3,44 1,71 Very Light
14 Yogi 48 88 1,79 3,44 1,65 Very Light
15 Raihan 63 68 2,23 2,43 0,19 Very Light
16 Fikri 81 95 3,04 3,89 0,84 Very Light
Jumlah 51,29 65,91 14,62
Rata-rata 3,21 4,12 0,91
Waktu Istirahat 10,47 menit
(Sumber: Pengolahan Data)

Contoh perhitungan:
A. Pengeluaran Energi Pada Saat Istirahat
𝐸𝑖 = 𝑌 = 1,80411 − 0,0229038𝑋 + 4,71733 × 10−4 (𝑋 2 )
= 1,80411 − 0,0229038(102) + 4,71733 × 10−4 (1022 )
= 1,80411 − 2,34 + 4,71733 × 10−4 (10404)
= 1,801411 − 2,34 + 4,91
= 4,38 𝑘𝑘𝑎𝑙⁄𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡

139
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

B. Pengeluaran Energi Saat Waktu Kerja Tertentu


𝐸𝑡 = 𝑌 = 1,80411 − 0,0229038𝑋 + 4,71733 × 10−4 (𝑋 2 )
= 1,80411 − 0,0229038(107) + 4,71733 × 10−4 (1072 )
= 1,80411 − 2,45 + 4,71733 × 10−4 (11449)
= 1,80411 − 2,45 + 5,40 = 4,75 𝑘𝑘𝑎𝑙⁄𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡

C. Konsumsi Energi
𝐾𝐸 = 𝐸𝑡 − 𝐸𝑖
= 4,75 − 4,38
= 0,37 𝑘𝑘𝑎𝑙⁄𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡

D. Waktu Istirahat
Diketahui:
Pengeluaran energi rata-rata yang direkomendasikan = 𝑆 = 4 𝑘𝑘𝑎𝑙⁄𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡
Total waktu kerja dalam menit = 𝑇 = 2 𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡
𝑇(𝐾𝐸 − 𝑆)
𝑅=
𝐾𝐸 − 1,5
2 (0,38 − 4)
=
0,38 − 1,5
−7,24
=
−1,12
= 6,46 𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡 (aktivitas yang dilakukan membutuhkan istirahat)

4.2.3.2 Pengukuran Konsumsi Energi dan Waktu Istirahat Treadmill (4 KM)

Bedasarkan hasil perhitungan terhadap Konsumsi Energi (KE) setiap operator saat
menggunakan treadmill sejauh 4 KM selama 2 menit, berikut data yang telah
disajikan dalam Tabel 4.48 sebagai berikut:

140
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Tabel 4. 48 Hasil Perhitungan Konsumsi Energi Treadmill 2 KM


Denyut Nadi
No. Operator Ei Et Konsumsi Energi (KE) Kategori Tingkat Pekerjaan
Sebelum Sesudah
1 Cindy 88 121 3,44 5,94 2,50 Light
2 Jonatan 91 112 3,63 5,16 1,53 Very Light
3 Kristin 53 123 1,92 6,12 4,21 Light
4 Mega 63 104 2,23 4,52 2,29 Very Light
5 Gilang 97 126 4,02 6,41 2,39 Very Light
6 Mia 105 102 4,60 4,38 -0,22 Very Light
7 Royyan 84 120 3,21 5,85 2,64 Light
8 Asep 90 92 3,56 3,69 0,13 Very Light
9 Martin 81 94 3,04 3,82 0,78 Very Light
10 Amanda 70 107 2,51 4,75 2,24 Very Light
11 Anggi 104 115 4,52 5,41 0,88 Very Light
12 Riski 102 112 4,38 5,16 0,78 Very Light
13 Habi 50 93 1,84 3,75 1,92 Very Light
14 Yogi 52 97 1,89 4,02 2,13 Very Light
15 Raihan 63 75 2,23 2,74 0,51 Very Light
16 Fikri 84 90 3,21 3,56 0,36 Very Light
Jumlah 50,24 75,28 25,05
Rata-rata 3,14 4,71 1,57
Waktu Istirahat -69,43 menit
(Sumber: Pengolahan Data)

Contoh Perhitungan:

A. Pengeluaran Energi Pada Saat Istirahat


𝐸𝑖 = 𝑌 = 1,80411 − 0,0229038𝑋 + 4,71733 × 10−4 (𝑋 2 )
= 1,80411 − 0,0229038(102) + 4,71733 × 10−4 (1022 )
= 1,80411 − 2,34 + 4,71733 × 10−4 (10404)
= 1,80411 − 2,34 + 4,91
= 4,38 𝑘𝑘𝑎𝑙⁄𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡

B. Pengeluaran Energi Saat Waktu Kerja Tertentu


𝐸𝑡 = 𝑌 = 1,80411 − 0,0229038𝑋 + 4,71733 × 10−4 (𝑋 2 )
= 1,80411 − 0,0229038(112) + 4,71733 × 10−4 (1122 )
= 1,80411 − 2,57 + 4,71733 × 10−4 (12544)
= 1,80411 − 2,57 + 5,92
= 5,16 𝑘𝑘𝑎𝑙⁄𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡

C. Konsumsi Energi
𝐾𝐸 = 𝐸𝑡 − 𝐸𝑖
= 5,16 − 4,38 = 0,78 𝑘𝑘𝑎𝑙⁄𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡

141
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

D. Waktu Istirahat
Diketahui:
Pengeluaran energi rata-rata yang direkomendasikan = 𝑆 = 4 𝑘𝑘𝑎𝑙⁄𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡
Total waktu kerja dalam menit = 𝑇 = 2 𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡
𝑇(𝐾𝐸 − 𝑆)
𝑅=
𝐾𝐸 − 1,5

2 (0,78 − 4)
=
0,78 − 1,5
−6,44
=
−0,72
= 5,72 𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡 (aktivitas yang dilakukan membutuhkan istirahat)

4.2.3.3 Pengukuran Konsumsi Energi dan Waktu Istirahat Beban Statis (5 KG)

Bedasarkan hasil perhitungan terhadap Konsumsi Energi (KE) setiap operator saat
berjalan menaiki dan menuruni tangga dengan membawa beban seberat 5 KG,
berikut data yang telah disajikan dalam Tabel 4.49 di bawah ini:
Tabel 4. 49 Hasil Perhitungan Konsumsi Energi Beban Statis 5 KG
Denyut Nadi
No. Operator Ei Et Konsumsi Energi (KE) Kategori Tingkat Pekerjaan
Sebelum Sesudah
1 Jonatan 92 120 3,69 5,85 2,16 Very Light
2 Gilang 89 125 3,50 6,31 2,81 Light
3 Royyan 102 128 4,38 6,60 2,23 Very Light
4 Asep 92 95 3,69 3,89 0,20 Very Light
5 Martin 87 114 3,38 5,32 1,94 Very Light
6 Anggi 99 145 4,16 8,40 4,24 Light
7 Riski 101 123 4,30 6,12 1,82 Very Light
8 Habi 45 95 1,73 3,89 2,16 Very Light
9 Yogi 48 98 1,79 4,09 2,30 Very Light
10 Raihan 70 85 2,51 3,27 0,75 Very Light
11 Fikri 86 127 3,32 6,50 3,18 Light
Jumlah 36,46 60,24 23,78
Rata-rata 3,31 5,48 2,16
Waktu Istirahat -4,18
(Sumber: Pengolahan Data)

Contoh perhitungan:

A. Pengeluaran Energi Pada Saat Istirahat


𝐸𝑖 = 𝑌 = 1,80411 − 0,0229038𝑋 + 4,71733 × 10−4 (𝑋 2 )
= 1,80411 − 0,0229038(101) + 4,71733 × 10−4 (1012 )
= 1,80411 − 2,31 + 4,71733 × 10−4 (10201)

142
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

= 1,80411 − 2,31 + 4,81


= 4,30 𝑘𝑘𝑎𝑙⁄𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡

B. Pengeluaran Energi Saat Waktu Kerja Tertentu


𝐸𝑡 = 𝑌 = 1,80411 − 0,0229038𝑋 + 4,71733 × 10−4 (𝑋 2 )
= 1,80411 − 0,0229038(123) + 4,71733 × 10−4 (1232 )
= 1,80411 − 2,82 + 4,71733 × 10−4 (15129)
= 1,80411 − 2,82 + 7,14
= 6,12 𝑘𝑘𝑎𝑙⁄𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡

C. Konsumsi Energi
𝐾𝐸 = 𝐸𝑡 − 𝐸𝑖
= 6,12 − 4,30
= 1,82 𝑘𝑘𝑎𝑙⁄𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡

D. Waktu Istirahat
Diketahui:
Pengeluaran energi rata-rata yang direkomendasikan = 𝑆 = 4 𝑘𝑘𝑎𝑙⁄𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡
Total waktu kerja dalam menit = 𝑇 = 1,5 𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡
𝑇(𝐾𝐸 − 𝑆)
𝑅=
𝐾𝐸 − 1,5

1,5 (1,82 − 4)
=
1,82 − 1,5
−3,27
=
0,32
= −10,22 𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡 (aktivitas yang dilakukan tidak membutuhkan istirahat)

4.2.3.4 Pengukuran Konsumsi Energi dan Waktu Istirahat Beban Statis (3 KG)

Bedasarkan hasil perhitungan terhadap Konsumsi Energi (KE) setiap operator saat
berjalan menaiki dan menuruni tangga dengan membawa beban seberat 3 KG,
berikut data yang telah disajikan dalam Tabel 4.50 sebagai berikut:

143
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Tabel 4. 50 Hasil Perhitungan Konsumsi Energi Beban Statis 3 KG


Denyut Nadi
No. Operator Ei Et Konsumsi Energi (KE) Kategori Tingkat Pekerjaan
Sebelum Sesudah
1 Cindy 91 120 3,63 5,85 2,22 Very Light
2 Kristin 52 168 1,89 11,27 9,38 Heavy
3 Mega 79 147 2,94 8,63 5,69 Moderate
4 Mia 97 138 4,02 7,63 3,61 Light
5 Amanda 72 146 2,60 8,52 5,92 Moderate
Jumlah 15,08 41,89 26,82
Rata-rata 3,02 8,38 5,36
Waktu Istirahat 0,53 menit
(Sumber: Pengolahan Data)

Contoh perhitungan:

A. Pengeluaran Energi Pada Saat Istirahat


𝐸𝑖 = 𝑌 = 1,80411 − 0,0229038𝑋 + 4,71733 × 10−4 (𝑋 2 )
= 1,80411 − 0,0229038(91) + 4,71733 × 10−4 (912 )
= 1,80411 − 2,08 + 4,71733 × 10−4 (8281)
= 1,80411 − 2,08 + 3,91
= 3,63 𝑘𝑘𝑎𝑙⁄𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡

B. Pengeluaran Energi Saat Waktu Kerja Tertentu


𝐸𝑡 = 𝑌 = 1,80411 − 0,0229038𝑋 + 4,71733 × 10−4 (𝑋 2 )
= 1,80411 − 0,0229038(120) + 4,71733 × 10−4 (1202 )
= 1,80411 − 2,75 + 4,71733 × 10−4 (14400)
= 1,80411 − 2,82 + 6,79
= 5,85 𝑘𝑘𝑎𝑙⁄𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡

C. Konsumsi Energi
𝐾𝐸 = 𝐸𝑡 − 𝐸𝑖
= 5,85 − 3,63
= 2,22 𝑘𝑘𝑎𝑙⁄𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡

D. Waktu Istirahat
Diketahui:
Pengeluaran energi rata-rata yang direkomendasikan = 𝑆 = 4 𝑘𝑘𝑎𝑙⁄𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡
Total waktu kerja dalam menit = 𝑇 = 1,5 𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡

144
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

𝑇(𝐾𝐸 − 𝑆)
𝑅=
𝐾𝐸 − 1,5

1,5 (2,22 − 4)
=
2,22 − 1,5
−2,67
=
0,72
= −3,71 𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡 (aktivitas yang dilakukan tidak membutuhkan istirahat)

4.2.3.5 Grafik Konsumsi Energi Treadmill (2 KM)

Grafik Konsumsi Energi (KE) Treadmill


2.90 2.68
2KM
2.40
KONSUMSI ENERGI

1.90 1.57 1.71 1.65


1.61

1.40
0.91 0.89 0.84
0.90 0.71
0.60 0.52
0.45 0.47 0.38
0.40 0.19

-0.10
-0.57
-0.60 OPERATOR
Gambar 4. 34 Grafik Konsumsi Energi Treadmill 2 KM
(Sumber: Pengolahan Data)

4.2.3.6 Grafik Konsumsi Energi Treadmill (4 KM)

Grafik Konsumsi Energi (KE) Treadmill


4KM
5.00 4.21
KONSUMSI ENERGI

4.00
2.64
3.00 2.50 2.292.39 2.24
1.922.13
1.53
2.00
0.78 0.880.78
0.510.36
1.00 0.13
-0.22
0.00
-1.00

OPERATOR

Gambar 4. 35 Grafik Konsumsi Energi Treadmill 4 KM


(Sumber: Pengolahan Data)

145
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

4.2.3.7 Grafik Konsumsi Energi Beban Statis (5 KG)

Grafik Konsumsi Energi (KE) Beban Statis


5 KG
5.00 4.24
KONSUMSI ENERGI
4.00 3.18
2.81
3.00 2.16 2.23
1.94 2.16 2.30
1.82
2.00
0.75
1.00 0.20
0.00

OPERATOR

Gambar 4. 36 Grafik Konsumsi Energi Beban Statis 5 KG


(Sumber: Pengolahan Data)

4.2.3.8 Grafik Konsumsi Energi Beban Statis (3 KG)

Grafik Konsumsi Energi (KE) Beban Statis


9.38
10.00 3 KG
KONSUMSI ENERGI

8.00
5.69 5.92
6.00
3.61
4.00
2.22
2.00

0.00
Cindy Kristin Mega Mia Amanda
OPERATOR

Gambar 4. 37 Grafik Konsumsi Energi Beban Statis 3 KG


(Sumber: Pengolahan Data)

Berdasarkan grafik pada Gambar 4.37, konsumsi energi (KE) tertinggi dihasilkan
oleh operator Kristin yaitu sebesar 9,38 kkal/menit. Konsumsi energi (KE)
terendah dihasilkan oleh operator Cindy sebesar 2,22 kkal/menit. Perbedaan
konsumsi energi antar praktikan disebabkan oleh perbedaan denyut nadi yang
diukur saat pengumpulan data berlangsung.

146
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

4.2.4 Lingkungan Kerja Fisik dan Beban Mental


4.2.4.4 Grafik Hubungan Antara dan Setiap Faktor Lingkungan Fisik

Berdasarkan hasil pengolahan data yang telah dilakukan untuk membandingkan


jumlah huruf yang dapat diketik dengan benar dengan kondisi lingkungan kerja 1
dan kondisi lingkungan kerja 2, telah didapat hasil pada Gambar 4.38 sampai 4.41
di bawah ini:

A. Grafik Jumlah Benar (JB) VS Temperatur

GRAFIK JB VS TEMPERATUR
700 691
680
660
Jumlah Benar

640
620
600 584 Kondisi 1 (27,1ºC)
580
Kondisi 2 (27,2ºC)
560
540
520
Kondisi 1 (27,1ºC) Kondisi 2 (27,2ºC)
Temperatur

Gambar 4. 38 Grafik JB VS Temperatur


(Sumber: Pengolahan Data)

B. Grafik Jumlah Benar (JB) VS Kelembaban

GRAFIK JB VS KELEMBABAN
700 691
680
660
Jumlah Benar

640
620
600 584 Kondisi 1 (58%)
580 Kondisi 2 (55%)
560
540
520
Kondisi 1 (58%) Kondisi 2 (55%)
Kelembaban

Gambar 4. 39 Grafik JB VS Kelembaban


(Sumber: Pengolahan Data)

147
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

C. Grafik Jumlah Benar (JB) VS Intensitas Suara.

GRAFIK JB VS INTENSITAS SUARA


700 691
680
660
Jumlah Benar 640
620
600 584 Kondisi 1 (93,1 dB)
580
560 Kondisi 2 (91,8 dB)
540
520
Kondisi 1 (93,1 dB) Kondisi 2 (91,8 dB)
Intensitas Suara

Gambar 4. 40 Grafik JB VS Intensitas Suara


(Sumber: Pengolahan Data)

D. Grafik Jumlah Benar (JB) VS Intensitas Cahaya

GRAFIK JB VS INTENSITAS CAHAYA


700 691
680
660
Jumlah Benar

640
620
600 584 Kondisi 1 (122 Lux)
580
Kondisi 2 (87 Lux)
560
540
520
Kondisi 1 (122 Lux) Kondisi 2 (87 Lux)
Intensitas Cahaya

Gambar 4. 41 Grafik JB VS Intensitas Cahaya


(Sumber: Pengolahan Data)

Berdasarkan Gambar 4.41 di atas menunjukkan bahwa intensitas cahaya pada


kondisi 1 sebesar 122 Lux sangat mempengaruhi aktivitas praktikan saat melakukan
penulisan artikel, hal tersebut dikarenakan praktikan merasa pusing saat melakukan
penulisan artikel karena cahaya yang dihasilkan oleh lampu sorot sangat terang.
Berbeda dengan kondisi 2, jumlah huruf yang dapat diketik pada kondisi 2 dengan
intensitas cahaya sebesar 87 Lux lebih banyak. Hal tersebut dikarenakan pada
kondisi 2 praktikan merasa nyaman dan tidak merasa terganggu oleh pencahayaan
yang terasa berlebihan.

148
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

4.2.4.5 Bobot NASA-TLX

Berdasarkan hasil asumsi praktikan terhadap penilaian beban mental untuk


melakukan aktivitas, didapat bobot NASA-TLX kondisi 1 dan kondisi 2 pada Tabel
4.50 dan Tabel 4.51 di bawah ini:

A. Kondisi 1

Berdasarkan Tabel 4.50 di bawah menunjukkan bahwa MD merupakan faktor yang


paling mendominasi diantara faktor beban mental lainnya, dapat dilihat dari baris
berwarna kuning menunjukkan bahwa MD lebih dominan terhadap pasangan
kategori MD/PD, MD/TD, MD/OP, MD/FR dan MD/EF. Faktor terbanyak kedua
setelah MD yaitu FR¸ dapat dilihat dari kolom yang berwarna biru menunjukkan
bahwa FR lebih dominan terhadap PD/FR, TD/FR, OP/FR dan FR/EF.

Tabel 4. 51 Bobot NASA-TLX Kondisi 1


Pembobotan NASA-TLX
MD PD TD OP FR EF
MD MD MD MD MD MD
PD TD OP FR EF
TD TD FR TD
OP FR EF
FR FR
EF
(Sumber: Pengolahan Data)

B. Kondisi 2

Berdasarkan Tabel 4.51 di bawah menunjukkan bahwa faktor yang paling dominan
adalah faktor beban kerja mental OP, dapat dilihat dari kolom yang berwarna biru
menunjukkan bawa OP lebih dominan terhadap pasangan kategori MD/OP,
PD/OP, TD/OP, OP/FR dan OP/EF.

Tabel 4. 52 Bobot NASA-TLX Kondisi 2


Pembobotan NASA-TLX
MD PD TD OP FR EF
MD MD TD OP MD MD
PD TD OP FR EF
TD OP TD TD
OP OP OP
FR EF
EF
(Sumber: Pengolahan Data)

149
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

4.2.4.6 Perhitungan Score Rata-rata


A. Kondisi 1

Tabel 4. 53 Perhitungan Score Rata-rata Kondisi 1


Perhitungan Score Rata-rata
Kategori Rating Bobot Rating × Bobot
MD 70 5 350
PD 50 0 0
TD 61 3 183
OP 55 1 55
FR 65 4 260
EF 60 2 120
Jumlah 361 15 968
Persentase Faktor Psikologis 64,53%
(Sumber: Pengolahan Data)

∑ 𝑅𝑎𝑡𝑖𝑛𝑔×𝐵𝑜𝑏𝑜𝑡
Persentase Faktor Psikologis = ∑ 𝐵𝑜𝑏𝑜𝑡
× 100%

968
= × 100%
15
= 64,53%

B. Kondisi 2

Tabel 4. 54 Perhitungan Score Rata-rata Kondisi 2


Perhitungan Score Rata-rata
Kategori Rating Bobot Rating × Bobot
MD 40 3 120
PD 30 1 0
TD 50 4 200
OP 60 5 300
FR 33 1 33
EF 35 2 70
Jumlah 248 15 723
Persentase Faktor
48,20%
Psikologis
(Sumber: Pengolahan Data)

∑ 𝑅𝑎𝑡𝑖𝑛𝑔×𝐵𝑜𝑏𝑜𝑡
Persentase Faktor Psikologis = ∑ 𝐵𝑜𝑏𝑜𝑡
× 100%

723
= × 100% = 48,20%
15

150
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

4.2.5 Sistem Penginderaan dan Informasi

Pembuatan display pada modul Sistem Penginderaan dan Informasi ini yaitu
mengenai larangan menggunakan sepatu saat memasuki atau beraktivitas di
laboratorium Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi (PSKE). Tujuan dari
pembuatan display ini yaitu praktikan menyadari bahwa tidak adanya larangan
menggunakan sepatu di luar laboratorium dan juga demi menjaga kebersihan
laboratorium serta diharapkan dapat memberikan kenyamanan tersendiri bagi
praktikan yang sedang beraktivitas di dalam ruangan tersebut. Display yang dibuat
kali ini menggunakan warna merah pada bulatan dengan garis diagonal yang
dimaksudkan bahwa “dilarang menggunakan sepatu” saat memasuki ruangan atau
beraktivitas di ruangan tersebut dan penggunaan warna merah ini ditujukan agar
display terlihat lebih mencolok. Display yang dibuat berlatar putih bertujuan agar
pesan dan maksud dari display dapat sampai kepada pengguna laboratorium.
Penggunaan warna hitam pada tulisan larangan tersebut bertujuan agar lebih mudah
dibaca sehingga pesan dan maksud dari display tersebut dapat dimengerti dan
dipamahi oleh pengguna laboratorium. Adapun rancangan yang telah praktikan
buat dapat dilihat pada Gambar 4.42:

Gambar 4. 42 Rancangan Display


(Sumber: Pengumpulan Data)

151
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Lokasi yang digunakan praktikan untuk menempatkan display yang telah dibuat
yaitu pada ruangan penyimpanan sepatu yang berada tepat diluar laboratorium
PSKE tersebut. Alasan pemilihan lokasi tersebut yaitu kondisi ruangan yang cukup
terang sehingga display dapat dengan mudah dilihat dan juga ruangan tersebut dekat
dengan penyimpanan sepatu. Adapun kelebihan dari display yang dibuat, yaitu:

1. Desain yang simpel dapat membuat pesan dan maksud dari display tersebut
lebih menonjol.
2. Penggunaan warna yang tepat sehingga mudah dipahami oleh pengguna
ruangan.

Gambar 4. 43 Hasil Display


(Sumber: Pengolahan Data)

Gambar 4.43 di atas merupakan hasil dari display yang telah dibuat. Penggunaan
lampu LED berfungsi sebagai hiasan dan berfungsi agar diplay tetap dapat dilihat
meskipun ruangan yang dijadikan lokasi penempatan display dalam keadaan gelap.
Penggunaan akrilik bening bertujuan agar diplay dapat bertahan lama dibandingkan
jika menggunakan bahan kayu atau triplek.

152
BAB V

ANALISIS

5.1 ANTROPOMETRI

Produk yang praktikan rancang pada Modul 1 Antropometri ini yaitu gerobak
sampah yang biasa digunakan oleh petugas kebersihan. Desain produk gerobak
sampah yang kurang nyaman membuat petugas terkadang merasa pegal
dikarenakan bak sampah yang terlalu tinggi dan juga pegangan gerobak yang terlalu
lebar dan juga kursi kerja yang biasa digunakan untuk bekerja memiliki desain
produk yang tidak sesuai saat digunakan.

Produk gerobak sampah selanjutnya diberi inovasi berupa laci pada bagian bak dari
gerobak sampah dan kursi kerja dengan inovasi menambah tempat penyimpanan
benda di sekitar kursi. Praktikan memilih produk gerobak sampah tersebut untuk
dirancang dengan memanfaatkan dimensi tubuh yaitu agar pengguna lebih nyaman
ketika bekerja, mengingat pekerjaan yang menggunakan gerobak sampah adalah
pekerjaan yang sangat berat dan membutuhkan tenaga yang besar dan juga kursi
kerja yang praktikan rancang memanfaatkan dimensi tubuh manusia agar pengguna
lebih nyaman ketika bekerja.

Tabel 5. 1 Hasil Perhitungan Persentil


Produk Spesifikasi Pesentil Alasan Ukuran
Dapat digunakan
Tinggi oleh pengguna
P95 112,71
pengangan yang memiliki
tinggi siku tinggi.
Pengguna yang
memiliki lebar
Lebar bahu besar
P95 46,4
Gerobak pegangan memiliki ruang
Sampah yang cukup
ketika.
Pengguna yang
bertubuh pendek
dapat
Tinggi bak P5 126,7
menuangkan
sampah dengan
mudah.
(Sumber: Pengolahan Data)

153
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Tabel 5. 1 Hasil Perhitungan Persentil (Lanjutan)


Produk Spesifikasi Pesentil Alasan Ukuran
Penggunadengan
tinggi bahu
Tinggi
dalam posisi
sandaran P95 69,71
duduk tinggi
punggung
nyaman ketika
duduk.
Agar pengguna
dengan pinggul
Lebar alas
P95 yang besar dapat 38,49
Kursi Kerja duduk
nyaman ketika
duduk.
Pengguna
dengan tinggi
Tinggi alas popliteal rendah
duduk kursi P5 dapat 36,03
dari lantai menginjakkan
kakinya di lantai
saat duduk.
(Sumber: Pengolahan Data)

Berdasarkan Tabel 5.1 di atas, praktikan memperoleh perhitungan persentil 5 pada


dimensi tinggi siku (D4) yang digunakan untuk merancang tinggi bak pada gerobak
sampah yaitu sebesar 93,73. Persentil 5 pada dimensi tinggi siku bertujuan agar
pengguna yang memiliki tinggi siku lebih rendah dapat menuangkan sampah
kedalam bak dengan mudah tanpa harus kesulitan. Penggunaan persentil 95 pada
dimensi lebar pinggul (D19) yang digunakan untuk merancangan lebar alas duduk
pada kursi kerja yaitu sebesar 38,49 bertujuan agar pengguna dengan lebar pinggul
besar dapat nyaman ketika duduk di kursi tersebut.

5.2 BIOMEKANIKA DAN POSTUR KERJA

Biomekanika dan postur kerja memungkinkan seorang operator terhindar dari


kecelakan kerja akibat dari kesalahan ataupun tidak tepatnya posisi tubuh dalam
bekerja. Tidak tepatnya posisi tubuh dalam bekerja dapat mengakibatkan operator
mengalami Cumulative Trauma Disorder. Gejala yang berhubungan dengan CTD
antara lain adalah terasa sakit atau nyeri pada otot, gerakan sendi yang terbatas, dan
terjadi pembengkakan. Metode Recommended Weight Limit yang praktikan
lakukan pada pengolahan data bertujuan sebagai salah satu cara untuk mengurangi
dampak buruk dari tidak tepatnya posisi tubuh seorang operator dalam bekerja.

154
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Recommended Weight Limit memberikan batasan beban yang dapat diangkat oleh
manusia tanpa menimbulkan cedera meskipun pekerjaan tersebut dilakukan secara
berulang-ulang dalam durasi kerja tertentu.

Tabel 5. 2 Hasil Perhitungan RWL dan LI


NO. Posisi RWL Awal RWL Akhir LI Awal LI Akhir
1 Posisi I 2,93 6,01 1,71 0,83
2 Posisi II 4,27 4,87 1,17 1,03
(Sumber: Pengolahan Data)

Berdasarkan Tabel 5.2 di atas, RWL awal pada posisi pertama yaitu 2,93 dengan
Lifting Index (LI) sebesar 1,71. Gerakan awal pada posisi pertama dengan LI > 1
memiliki arti bahwa aktivitas yang dilakukan operator tersebut mengandung resiko
cidera tulang belakang. RWL akhir pada posisi pertama yaitu 6,01 dengan Lifting
Index (LI) sebesar 0,83. Gerakan akhir pada posisi pertama ini menghasilkan LI <
1 yang berarti aktivitas operator tersebut aman dari resiko cidera tulang belakang.
Posisi kedua pada aktivitas operator tersebut keduanya menghasilkan LI < 1,
sehingga memerlukan penanganan lebih lanjut untuk merubah atau menambah alat
bantu agar meminimalisir terjadinya cidera tulang belakang pada operator saat
bekerja. Semakin besar RWL seorang operator saat bekerja, semakin kecil Lifting
Index (LI) yang dihasilkan (asumsi berat beban sebesar 5kg).

Tabel 5. 3 Hasil Pengamatan Kekuatan Tarik Tubuh


KEKUATAN TARIK TUBUH
Sudut (°) Kedua Tangan (Kg)
0° 74
45° 82
(Sumber: Pengumpulan Data)

Berdasarkan Tabel 5.3 di atas, menunjukkan bahwa kekuatan tarik tubuh pada sudut
0° lebih kecil dibandingan dengan kekuatan tarik tubuh pada sudut 45°, hal tersebut
dikarenakan posisi tubuh pada sudut 45° memiliki ruang yang cukup ketika menarik
beban dan tenaga yang dikeluarkannya pun akan semakin kuat. Berbeda dengan
posisi tubuh pada sudut 0°, ruang yang tersedia terbatas sehingga saat menarik
beban tenaga yang dikeluarkan akan lemah.

155
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Tabel 5. 4 Hasil Pengamatan Kekuatan Tarik Tangan


KEKUATAN TARIK TANGAN

Sudut (°) Tangan Kanan (Kg) Tangan Kiri (Kg)

0° 45 45

90° 45 44

180° 29 26
(Sumber: Pengumpulan Data)

Berdasarkan Tabel 5.4 di atas, menunjukkan bahwa kekuatan tangan kanan lebih
besar dibandingan kekuatan tangan kiri, hal tersebut dikarenakan objek yang
diamati dominan menggunakan tangan kanan dalam berbagai aktivitas yang
dijalani. Kekuatan tarik tangan pada sudut 0° dan 90° memiliki hasil yang sama
yaitu 45kg. Berbeda dengan kekuatan tarik tangan pada sudut 180° yang
menghasilkan kekuatan tarik tangan sebesar 29kg, hal tersebut dikarenakan pada
sudut 180° posisi tangan ketika menarik beban cenderung sukar dilakukan.

Hasil pengamatan praktikan terhadap gerak tubuh operator photo copy saat bekerja
pada metode RULA menghasilkan skor pada RULA Employee Assessment
Worksheet yaitu sebesar 7. Skor 7 menunjukkan bahwa penyelidikan dan perubahan
pada gerak tubuh operator photo copy saat bekerja harus segera dilakukan
dikarenakan besar kemungkinan operator tersebut dapat mengalami kecelakaan
atau cidera saat kerja. Penyelidikan dan perubahan gerak tubuh bertujuan untuk
meminimalisir terjadinya cidera pada operator saat bekerja.

5.3 FISIOLOGI KERJA


5.3.1 Analisis Denyut Nadi

Pengamatan denyut nadi yang dilakukan kepada 16 operator diklasifikasikan


kedalam 2 kategori yaitu sebelum melakukan aktivitas dan sesudah melakukan
aktivitas.

156
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Tabel 5. 5 Hasil Pengukuran Denyut Nadi Treadmill 2 KM


Denyut Nadi
No. Operator
Sebelum Sesudah
1 Cindy 85 108
2 Jonatan 90 99
3 Kristin 53 105
4 Mega 86 100
5 Gilang 97 109
6 Mia 100 106
7 Royyan 104 110
8 Asep 90 80
9 Martin 76 89
10 Amanda 74 101
11 Anggi 100 107
12 Riski 102 107
13 Habi 45 88
14 Yogi 48 88
15 Raihan 63 68
16 Fikri 81 95
Rata-rata 80,88 97,50
(Sumber: Pengolahan Data)
Berdasarkan Tabel 5.5 di atas, denyut nadi rata-rata setelah melakukan aktivitas
treadmill sejauh 2 KM selama 2 menit yaitu sebesar 97,50 detak/menit.
Berdasarkan Tabel 2.2, denyut nadi berjumlah 97,50 masuk kedalam kategori
tingkat pekerjaan yang ringan (light) dengan rentang kategori 60 – 100 detak/menit.
Menurut Muller (1962) peningkatan denyut nadi sebanding dengan tingkat aktivitas
yang dilakukan, namun pada pengamatan yang dilakukan oleh praktikan terjadi
keanehan data dimana denyut nadi sebelum pekerjaan dan setelah pekerjaan
menurun. Hal tersebut dapat terjadi dikarenakan pengambilan data denyut nadi
dilakukan dengan cara manual, sehingga data yang diperoleh tidak seakurat alat
pengukur denyut nadi dikarenakan keterbatasan indra manusia dalam merasakan
getaran kecil.

5.3.2 Analisis Konsumsi Energi dan Waktu Istirahat

Tabel 5. 6 Hasil Perhitungan Konsumsi dan Waktu Istirahat


Rata-rata Kategori
Waktu Istirahat
Kegiatan Konsumsi Energi Tingkat
(R)
(KE) Pekerjaan
Treadmill 2 KM 0,91 kkal/menit 6,64 menit Very Light
Treadmill 4 KM 1,57 kkal/menit 5,72 menit Very Light
Beban Statis 5
2,16 kkal/menit -10,22 menit Very Light
KG
Beban Statis 3
5,36 kkal/menit 3,71 menit Moderate
KG
(Sumber: Pengolahan Data)

157
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Berdasarkan Tabel 5.6, hasil perhitungan konsumsi energi rata-rata konsumsi


energi (KE) pada aktivitas treadmill selama 2 menit dengan kecepatan 2 km/jam
menghasilkan 0,91 kkal/menit. Berdasarkan Tabel 2.2 mengenai klasifikasi beban
kerja dan reaksi fisiologis, aktivitas tersebut tergolong kedalam tingkat pekerjaan
very light atau sangat ringan. Waktu istirahat yang dibutuhkan setelah melakukan
aktivitas tersebut yaitu selama 6,64 menit untuk memulihkan kondisi tubuh
operator yang menjadi objek penelitian. Perhitungan konsumsi energi untuk
aktivitas treadmill selama 2 menit dengan kecepatan 4 km/jam menghasilkan 1,57
kkal/menit dan masuk kedalam kategori very light atau sangat ringan. Waktu
istirahat yang dibutuhkan yaitu selama 5,72 menit atau aktivitas tersebut
membutuhkan istirahat untuk memulihkan kondisi tubuh operator.

Konsumsi energi yang dihasilkan pada aktivitas mengangkat beban statis seberat 5
kg yaitu sebesar 2,16 kkal/menit dan masuk kedalam tingkat pekerjaan very light
atau sangat ringan. Waktu istirahat yang dibutuhkan yaitu -10,22 menit atau
aktivitas tersebut tidak membutuhkan waktu istirahat. Hasil perhitungan konsumsi
energi untuk aktivitas mengangkat beban statis seberat 3 kg yaitu sebesar 5,36
kkal/menit dan masuk kedalam kategori moderate atau tingkat pekerjaan sedang.
Waktu istirahat yang dibutuhkan yaitu selama -3,71 menit atau aktivitas tersebut
tidak membutuhkan waktu istirahat bagi operator. Adanya pengukuran konsumsi
energi dan pengklasifikasian beban kerja menurut konsumsi energi yang dihasilkan,
diharapkan dapat membantu suatu perusahaan untuk memberikan pekerjaan sesuai
dengan kemampuan dan keterbatasan dari pekerja tersebut.

5.4 LINGKUNGAN KERJA FISIK DAN BEBAN MENTAL


5.4.1 Analisis Faktor Lingkungan Kerja Terhadap Keberhasilan Kerja

Faktor yang mempengaruhi produktivitas karyawan yaitu lingkungan kerja.


Lingkungan kerja merupakan hal yang penting namun sering diabaikan. Beberapa
faktor yang termasuk kedalam lingkungan kerja dan banyak berpengaruh terhadap
produktivitas kerja karyawan yaitu temperatur, kelembaban, intensitas suara dan
intensitas cahaya.

158
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Tabel 5. 7 Faktor Lingkungan Kerja


Faktor Lingkungan Kerja Kondisi 1 Kondisi 2
Temperatur (ºC) 27,1 27,2
Kelembaban (%) 58 55
Intensitas Suara (dB) 93,1 91,8
Intensitas Cahaya (Lux) 122 87
Jumlah Kesalahan dalam Mengetik 7 0
Jumlah Huruf yang Dapat Diketik dengan Benar 584 691
(Sumber: Pengolahan Data)

Berdasarkan Tabel 5.7 di atas menunjukkan bahwa pada kondisi lingkungan kerja
ke-1, jumlah huruf yang dapat diketik dengan benar yaitu sebanyak 584 dan 7 huruf
kesalahan dalam mengetik artikel. Berbeda dengan kondisi lingkungan kerja ke-2,
jumlah huruf yang dapat diketik meningkat menjadi 691 dan tidak terjadi kesalahan
dalam mengetik artikel. Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat faktor-faktor
yang mempengaruhi praktikan dalam mengetik artikel. Faktor yang sangat
berpengaruh terhadap aktivitas praktikan saat mengetik yaitu intensitas cahaya.
Intensitas cahaya pada kondisi 1 yaitu 122 Lux membuat praktikan cukup merasa
pusing, pemilihan lampu sorot pada kondisi 1 pun sangat berpengaruh terhadap
aktivitas praktikan saat mengetik. Berbeda dengan kondisi 2 dengan intensitas
cahaya sebesar 87 Lux dan penggunaan lampu pendar yang menurut praktikan
cukup nyaman untuk melakukan aktivitas.

5.4.2 Analisis Rating NASA-TLX

Tabel 5. 8 Rating NASA-TLX


Kondisi Ke-
Kategori
1 2
Mental Demand (MD) 70 40
Physical Demand (PD) 50 30
Temporal Demand (TD) 61 50
Performance (OP) 50 60
Frustation Level (FR) 65 33
Effort (EF) 60 35
(Sumber: Pengolahan Data)

Berdasarkan Tabel 5.8 untuk kondisi 1 dan kondisi 2 nilai Mental Demand yaitu
berturut-turut sebesar 70 dan 40. Mental Demand (MD) pada kondisi 1 lebih besar
dibandingan kondisi 2 dikarenakan pada kondisi 1 praktikan merasa tertekan akibat

159
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

lingkungan kerja yang tidak mendukung penuh untuk melakukan aktivitas. Hal
Tersebut yang mendasari praktikan dalam memutuskan nilai pada Mental Demand
(MD) kondisi 1 karena praktikan merasa perlu untuk meningkatkan konsentrasi
serta fokus terhadap aktivitas yang dilakukan.

Besarnya nilai Temporal Demand (TD) pada kondisi 1 dan kondisi 2 berturut-turut
yaitu sebesar 61 dan 50. Nilai Temporal Demand (TD) pada kedua kondisi tersebut
tidak jauh berbeda, namun pada kondisi 1 terdapat faktor lingkungan kerja yang
mempengaruhi praktikan dalam melakukan aktivitas. Hal yang mendasari praktikan
memilih nilai tersebut dikarenakan waktu yang diberikan sangat singkat sehingga
membuat praktikan merasa terburu-buru untuk melakukan aktivitas tersebut.

5.4.3 Analisis Pembobotan NASA-TLX


Tabel 5. 9 Pembobotan NASA-TLX
Kondisi Ke-
Kategori
1 2
Mental Demand (MD) 5 4
Physical Demand (PD) 0 1
Temporal Demand (TD) 3 3
Performance (OP) 2 5
Frustation Level (FR) 4 2
Effort (EF) 1 0
(Sumber: Pengolahan Data)

Berdasarkan Tabel 5.9 di atas menunjukkan bahwa pada kondisi 1 faktor dominan
yang mempengaruhi praktikan dalam melakukan aktivitas mengetik artikel yaitu
faktor Mental Demand (MD). Hal tersebut dikarenakan praktikan merasa perlu
untuk meningkatkan konsentrasi dan fokus terhadap pekerjaan yang dilakukan
sehingga membuat beban mental praktikan bertambah. Bobot yang paling rendah
pada kondisi 1 yaitu Physical Demand (PD) karena aktivitas yang dilakukan
praktikan tidak membutuhkan kerja fisik terlalu banyak.

Faktor dominan yang mempengaruhi praktikan dalam melakukan aktivitas


mengetik pada kondisi 2 yaitu Performance (OP). Hal tersebut dikarenakan
praktikan merasa yakin bahwa aktivitas yang dilakukan memiliki tingkat
keberhasilan yang tinggi. Bobot yang paling rendah pada kondisi 2 yaitu Effort (EF)

160
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

karena aktivitas yang dilakukan tidak terlalu membutuhkan kerja mental dan kerja
fisik yang besar.

5.4.4 Analisis Persentase Faktor Psikologis

Tabel 5. 10 Persentase Faktor Psikologis


Kondisi Persentase Faktor Psikologis
1 64,53%
2 48,20%
(Sumber: Pengolahan Data)

Berdasarkan Tabel 5.10 di atas menunjukkan bahwa pada kondisi 1 besarnya score
rata-rata yaitu sebesar 63,53. Hal tersebut dapat diketahui bahwa dari hasil penilaian
NASA-TLX faktor dominan yang mempengaruhi beban kerja praktikan yaitu Mental
Demand (MD) dengan rating sebesar 70. Persentase faktor psikologis pada kondisi
1 yaitu sebesar 63,53% yang berarti bahwa dalam melakukan aktivitas, faktor yang
paling berpengaruh yaitu faktor psikologis (faktor internal), sedangkan faktor
lingkungan kerja (faktor eksternal) yaitu sebesar 36,47%.

Persentase faktor psikologis pada kondisi 2 sebesar 48,20% yang menunjukkan


bahwa rata-rata rating NASA-TLX yang diberikan yaitu sebesar 48,20. Faktor
dominan yang mempengaruhi beban kerja pada kondisi 2 yaitu Performance (OP)
dikarenakan praktikan yakin bahwa pekerjaan yang dilakukan akan berhasil,
terbukti dengan tidak adanya kesalahan dalam pengetikan artikel. Faktor psikis
pada kondisi 2 lebih besar yaitu sebesar 51,8% dibandingkan faktor psikologis.

5.5 SISTEM PENGINDERAAN DAN INFORMASI

Gambar 5.1 bertujuan agar orang yang ingin memakai laboratorium sebagai tempat
melakukan pekerjaan atau aktivitas, melepas sepatu sebelum memasuki ruangan.
Hal ini bertujuan agar terciptanya kebersihan serta kenyamanan dari ruangan agar
produktivitas orang saat melakukan pekerjaan pun akan meningkat. Kotoran yang
ada pada sepatu dikhawatirkan akan memberikan dampak negatif bagi kesehatan
pengguna ruangan, terlebih di dalam laboratorium tersebut terdapat karpet, dimana
kotoran akan dengan mudah menempel pada karpet tersebut. Melepas sepatu saat

161
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

di dalam ruangan akan sangat bermanfaat bagi kesehatan pengguna ruangan dan
khususnya bagi mahasiswa.

Penggunaan warna merah pada bulatan dengan garis diagonal menutupi sebagian
gambar sepatu ditujukan agar pengguna ruangan dapat dengan mudah melihat
karena warnanya yang cukup mencolok. Warna putih sebagai background dari
display tersebut bertujuan agar elemen-elemen seperti tulisan dapat mudah dibaca.
Penggunaan font yang tidak terlalu rumit pada tulisan “Please Take Your Shoes Off”
bertujuan agar tidak terjadi kesalah pahaman serta kesalahan dalam menangkap
informasi yang terkandung dalam display tersebut.

Gambar 5. 1 Rancangan Display Larangan Menggunakan Sepatu


(Sumber: Pengolahan Data)

Gambar 5.2 merupakan hasil dari display yang telah dibuat. Penggunaan lampu
LED berfungsi sebagai hiasan dan berfungsi agar diplay tetap dapat dilihat
meskipun ruangan yang dijadikan lokasi penempatan display dalam keadaan gelap.
Penggunaan akrilik bening bertujuan agar diplay dapat bertahan lama dibandingkan
jika menggunakan bahan kayu atau triplek. Adanya display mengenai larangan
menggunakan sepatu saat memasuki laboratorium PSKE diharapkan dapat
membuat pengguna lebih sadar akan kebersihan dan kesehatan ruangan tersebut,
dengan ruangan yang bersih dan sehat diharapkan dapat membuat pengguna
ruangan nyaman.

162
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

Gambar 5. 2 Hasil Display Larangan Menggunakan Sepatu


(Sumber: Pengolahan Data)

163
BAB VI

KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 KESIMPULAN
6.1.1 Antropometri
Kesimpulan yang diperoleh dari Modul Antropometri adalah sebagai berikut:

1. Dimensi tubuh yang digunakan untuk merancang gerobak sampah yaitu


berjumlah 6 dimensi tubuh.
2. Dimensi tubuh yang digunakan untuk merancang kursi kerja yaitu
berjumlah 11 dimensi tubuh.
3. Persentil yang digunakan untuk merancang produk yaitu persentil 5 dan 95.
4. Persentil 5 pada dimensi tinggi siku (D4) untuk mengukur tinggi bak pada
gerobak sampah yaitu sebesar 93,73.
5. Penggunaan persentil 95 pada dimensi lebar pinggul (D19) yang digunakan
untuk merancangan lebar alas duduk pada kursi kerja yaitu sebesar 38,49.

6.1.2 Biomekanika dan Postur Kerja


Kesimpulan yang diperoleh dari Modul Biomekanika dan Postur Kerja adalah
sebagai berikut:
1. Perhitungan kedua RWL (awal dan akhir) pada posisi pertama yaitu masing-
masing sebesar 2,93 dan 6,01 dengan LI (Lifting Index) masing-masing
sebesar 1,71 dan 0,83.
2. Karena LI awal > 1 maka pekerjaan tersebut beresiko mengalami cidera
tulang belakang, sedangkan LI akhir < 1 maka pekerjaan tersebut aman dari
resiko cidera tulang belakang.
3. Perhitungan kedua RWL (awal dan akhir) pada posisi kedua yaitu masing-
masing sebesar 4,87 dan 1,17 dengan LI (Lifting Index) masing-masing
sebesar 1,17 dan 1,03.
4. Karena Lifting Index pada kedua gerakan (awal dan akhir) yaitu LI > 1, maka
kedua pekerjaan tersebut beresiko mengalami cidera tulang belakang.

164
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

5. Semakin besar RWL yang dihasilkan pada perhitungan, semakin kecil


Lifting Index yang dihasilkan (asumsi berat beban sebesar 5kg).
6. Diperlukan pelatihan yang berkala untuk menyeimbangkan kekuatan pada
tangan kanan dan tangan kiri.
7. Perolehan skor pada metode RULA operator photo copy yaitu sebesar 7.
8. Diperlukan penyelidikan dan perubahan pada gerak tubuh operator photo
copy saat bekerja untuk menghindari resiko cidera dan kecelakaan saat
bekerja.

6.1.3 Fisiologi Kerja


Kesimpulan yang diperoleh dari modul Fisiologi Kerja adalah sebagai berikut:

1. Nilai rata-rata denyut nadi yang dihasilkan oleh operator saat melakukan
aktivitas treadmill dengan kecepatan 2 km/jam selama 2 menit yaitu sebesar
97,50 detak/menit.
2. Nilai rata-rata denyut jantung saat melakukan aktivitas treadmill dengan
kecepatan 2 km/jam selama 2 menit berdasarkan tabel klasifikasi beban
kerja dan reaksi fisiologis pada Tabel 2.2 masuk kedalam kategori very light
atau pekerjaan yang memiliki tingkat pekerjaan sangat ringan.
3. Konsumsi energi (KE) yang dihasilkan pada aktivitas treadmill dengan
kecepatan 2 km/jam dan 4 km/jam berturut-turut yaitu sebesar 0,91
kkal/menit dan 1,57 kkal/menit. Aktivitas keduanya masuk kedalam
kategori very light atau tingkat pekerjaan yang sangat ringan. Waktu
istirahat yang dibutuhkan selama 6,64 menit dan 5,72 menit bagi operator.
4. Konsumsi energi (KE) yang dihasilkan pada pengangkatan beban statis
dengan berat 5 kg dan 3 kg berturut-turut yaitu sebesar 2,16 kkal/menit dan
5,36 kkal/menit. Aktivitas keduanya masuk kedalam kategori very light dan
moderate atau pekerjaan sangat ringan dan sedang. Waktu istirahat yang
dibutuhkan selama -10,22 menit dan -3,71 menit atau tidak membutuhkan
waktu istirahat bagi operator.

165
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

6.1.4 Lingkungan Kerja Fisik dan Beban Mental


Kesimpulan yang diperoleh dari modul Lingkungan Kerja Fisik dan Beban Mental
adalah sebagai berikut:

1. Faktor temperatur pada aktivitas yang dilakukan tidak terlalu


mempengaruhi keberhasilan kerja dikarenakan suhu pada kondisi 1 dan
kondisi 2 tidak jauh berbeda yaitu sebesar 27,1ºC dan 27,2ºC.
2. Faktor yang paling berpengaruh terhadap keberhasilan kerja yaitu intensitas
cahaya. Intensitas cahaya pada kondisi 1 lebih besar dibandingkan dengan
kondisi 2 yaitu sebesar 122 Lux dan 87 Lux, terbukti dengan banyaknya
huruf yang dapat diketik dengan benar pada kondisi 1 yaitu 584 dan jumlah
kesalahan mengetik yaitu sebanyak 7 huruf. Berbeda dengan kondisi 2 yaitu
sebanyak 691 huruf dan tidak ada kesalahan dalam mengetik.
3. Rating Mental Demand pada kondisi 1 yaitu sebesar 70 dan kondisi 2 yaitu
sebesar 40.
4. Faktor beban kerja yang dominan pada kondisi 1 yaitu Mental Demand
(MD) dan faktor dominan pada kondisi 2 yaitu Performance (OP).
5. Faktor yang paling berpengaruh dalam melakukan aktivitas pada kondisi 1
yaitu faktor psikologis (faktor internal) yaitu sebesar 63,53% dan faktor
lingkungan kerja yaitu sebesar 36,47%.
6. Faktor yang berpengaruh dalam melakukan aktivitas pada kondisi 2 yaitu
faktor psikis (faktor eksternal) yaitu sebesar 51,8% dan faktor psikologisnya
(faktor internal) yaitu sebesar 48,20%.

6.1.5 Sistem Penginderaan dan Informasi

Kesimpulan yang diperoleh dari modul Sistem Penginderaan dan Informasi adalah
sebagai berikut:

1. Pembuatan display perlu memperhatikan beberapa elemen penting seperti


kombinasi warna, ukuran dan jenis tulisan (font) serta lokasi penempatan
display.

166
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

2. Larangan menggunakan sepatu saat memasuki laboratorium dapat


memberikan dampak positif bagi kesehatan pengguna ruangan dan
kebersihan laboratorium tersebut.
3. Pembuatan diplay yang baik dapat dengan mudah dimengerti dan dipahami
oleh pembaca.

6.2 SARAN

6.2.1 Antropometri

Penyusunan laporan akhir praktikum Modul 1 tentang Antropometri memang


terdapat banyak kelebihan dan kekurangan, adapun yang ingin disampaikan oleh
praktikan adalah:

1. Ketika pengambilan data sedang berlangsung, diharapkan praktikan


selanjutnya lebih teliti ketika mengukur dimensi tubuh agar tidak terjadi
kesalahan.
2. Diharapkan praktikan selanjutnya lebih teliti sehingga dimensi tubuh yang
digunakan akan tepat diterapkan pada produk yang dirancang.
3. Diharapkan praktikan selanjutnya lebih teliti dalam proses perhitungan
untuk menghasilan data persentil agar tidak terjadi kesalahan dimensi pada
saat merancang produk di AutoCAD.

6.2.2 Biomekanika dan Postur Kerja

Penyusunan laporan akhir praktikum Modul 2 mengenai Biomekanika dan Postur


Kerja memang terdapat banyak kelebihan dan kekurangan, adapun yang ingin
disampaikan oleh praktikan adalah

1. Ketika pengumpulan data sedang dilakukan, praktikan lain diharapkan lebih


teliti untuk menghindari kesalahan data.
2. Ketika pengolahan data sedang dilakukan, praktikan diharapkan lebih teliti
saat melakukan analisis terhadap RULA dari seorang operator agar tidak
terjadi kesalahaan penilaian.

167
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

3. Ketika instruktur ataupun asisten praktikum sedang menjelaskan materi,


praktikan yang selanjutnya diharapkan lebih serius memperhatikan agar
tidak terjadi kesalahan saat menyusun laporan.

6.2.3 Fisiologi Kerja

Saran yang dapat praktikan berikan pada modul Fisiologi Kerja adalah sebagai
berikut:

1. Praktikan yang selanjutnya diharapkan mempelajari materi terlebih dahulu


untuk menghindari kesalahan saat pengumpulan data.
2. Pengukuran denyut nadi sebaiknya menggunakan alat pengukur yang
memiliki tingkat keakuratan tinggi sehingga akan didapatkan hasil yang
akurat.
3. Saat pengolahan data berlangsung, diharapkan dilakukan dengan teliti untuk
menghindari kesalahan dan berdampak pada kesalahan saat
pengklasifikasian beban kerja.

6.2.4 Lingkungan Kerja Fisik dan Beban Mental

Saran yang dapat praktikan berikan pada modul Lingkungan Kerja Fisik dan Beban
Mental adalah sebagai berikut:

1. Praktikan lain diharapkan mempelajari materi terlebih dahulu untuk


menghindari kesalahan saat mengerjakan laporan.
2. Praktikan lain diharapkan lebih serius saat melakukan aktivitas mengetik
dalam ruangan suhu.
3. Penggunaan software seperti microsoft excel sangat dianjurkan untuk
mendapatkan hasil yang akurat dan terhindar dari kesalahan.

6.2.5 Sistem Penginderaan dan Informasi

Saran yang dapat praktikan berikan pada modul Sistem Penginderaan dan Informasi
adalah sebagai berikut:

168
UNIVERSITAS
PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
WIDYATAMA

1. Praktikan yang selanjutnya diharapkan lebih kreatif dan serius ketika


mendesain display agar lebih menarik perhatian dan pesan yang terkandung
dapat tersampaikan.
2. Praktikan yang lain diharapkan mempelajari materi yang akan dipelajari.
3. Penggunaan software khusus desain seperti adobe photoshop atau adobe
illustrator sangat dianjurkan untuk mendapatkan hasil desain yang
maksimal.

169
DAFTAR PUSTAKA

Bridger, R. (1995). Intoduction to Ergonomics. McGraw-Hill, Inc.

Grandjean, E., (1993). Fatique Dalam : Parmeggiani, L.ed Encyclopedia of


Occupational Health and Safety, Third (Revised) edt. International Labour
Organization: Ganeva.

Kilbon, A. (1992). Measurement and Assessment of Dynamic Work. Dalam:


Evaluation of Human Work. A Practical Ergonomic Methodology, ed. by
Wilson, JR dan Corlett, EN, Taylor and Francis, London: pp. 520-542. Pp.
641-661.

Komaruddin. (2001). Ensiklopedia Manajemen. Edisi ke-5. Jakarta: Bumi Aksara.

Nurmianto, Eko. (1991). Ergonomi Konsep Dasar Dan Aplikasi. Jakarta: PT.
Candimas Metropole.

Sedarmayanti. (2001). Sumber Daya Manusia dan Produktivitas Kerja. Jakarta:


Mandar Maju.

Sondang P. Siagian. (2001). Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta: Bumi


Aksara.

Suma’mur, P. K. (1984). Higiene Perusahaan dan Kesehatan Kerja. PT. Jakarta:


Gunung Agung.

Suma’mur .P.K. (1989). Keselamatan Kerja dan Pencegahan Kecelakaan. Jakarta:


PT. Gunung Agung.

Sutalaksana, Iftikar Z. (2006). Teknik Tata Cara Kerja. Bandung: Laboratorium


Tata Cara Kerja & Ergonomi, Departemen Teknik Industri ITB.

Sutalaksana, Iftikar, dkk. (1979). Teknik Tata Cara Kerja. Departemen Teknik.
Industri – ITB, Bandung.

Wignjosoebroto, Sritomo. (1993). Pengantar Teknik Industri Jilid 1. Jakarta: PT.


Guna Widya.

170
Prayuda, Munandar. (2016). Biomekanika.
http://www.bangmuvet.com/2016/03/biomekanika.html (Diakses pada
tanggal 3 Maret 2017 pukul 21:00 WIB)

Puspitasari, Puput. (2014). Biomekanika dan Postur Kerja.


https://www.scribd.com/doc/220873712/LAPORAN-PRAKTIKUM-
RSK-E-MODUL-III-BIOMEKANIKA-DAN-POSTUR-KERJA (Diakses
pada tanggal 3 Maret 2017 pukul 21:00 WIB)

Wisanggeni, Bambang. (2010). Antropometri.


https://bambangwisanggeni.wordpress.com/2010/03/02/antropometri/
(Diakses pada tanggal 17 Februari 2017 Pukul 20:00 WIB)

171
LAMPIRAN

172
Rancangan Display Larangan Menggunakan Sepatu

173
Hasil Display Larangan Menggunakan Sepatu

174