Anda di halaman 1dari 39

MAKALAH

“PENGENALAN GEOLOGI, SIFAT-SIFAT DASAR LEMPENG


TEKTONIK, DAN KONSEP PENTING LAINNYA”

Dibuat untuk memenuhi tugas mata kuliah Geologi dan Lingkungan


(ABKA520)

Dosen Pengampu :
Dr. H. Sidharta Adyatama, M.Si
Dr. Deasy Arisanty, M. Sc

DISUSUN OLEH :

APRILIA ANJANI (1710115320001)


LAELA QODARIAH (1710115120010)
NOVAL PANDANI (1710115210018)
SIFANI LULU NISFINAHARI (1710115220023)
WIDYA (1710115120020)

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GEOGRAFI


FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT
BANJARMASIN
2018

i
KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan puji syukur kita kehadirat ALLAH SWT, karna berkat
rahmat, taufiq, dan hidayah-Nya lah kami bisa menyelesaikan makalah ini.

Semoga dengan adanya makalah ini semakin membuka pintu pengetahuan


dan pemahaman pembaca tentang materi.

Upaya pemenuhan makalah ini diharapkan mampu meningkatkan efektifitas


pelaksanaan kegiatan perkuliahan, dan diharapkan para pembaca dapat
mengembangkan wawasan dan kemampuan dari apa yang dibahas dalam makalah
yang berjudul “Pengenalan Goelogi, Sifat-sifat Dasar Lempeng Tektonik, dan Konsep
Penting Lainnya” ini. Tetapi, makalah ini bukan satu-satunya sumber belajar atau
referensi, untuk itu para pembaca diharapkan lebih proaktif untuk mencari dan
menggali ilmu pengetahuan mengenai materi terkait.

Harapan kami, semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi kita semua
khususnya para pembaca. Kami mengharapkan saran, dan masukan serta kritikan
yang sifatnya membangun karena kami menyadari bahwa makalah yang kami susun
ini masih banyak terdapat kekurangan dan kami juga memohon maaf atas
kejanggalan-kejanggalan yang mungkin terdapat dalam makalah ini.

Banjarmasin, 16 Februari 2018

Penyusun

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................................. ii

DAFTAR ISI ................................................................................................................ iii

DAFTAR GAMBAR .................................................................................................... v

DAFTAR TABEL ....................................................................................................... vi

BAB I ............................................................................................................................ 1

PENDAHULUAN ........................................................................................................ 1

1.1 LATAR BELAKANG .................................................................................... 1

1.2 RUMUSAN MASALAH ............................................................................... 2

1.3 TUJUAN ........................................................................................................ 2

BAB II ........................................................................................................................... 3

PEMBAHASAN ........................................................................................................... 3

2.1 Pengertian dan Konsep Geologi Lingkungan ................................................. 3

2.1.1 Pengertian ..................................................................................................... 3

2.1.2 Siapa yang Memerlukan Geologi ? ............................................................... 6

2.1.3 Bumi Memberikan Suplai Energi yang Kita Perlukan ................................. 6

2.1.4 Melindungi Lingkungan .......................................................................... 7

2.1.5 Menghindari Bahaya Geologi ................................................................. 8

2.1.6 Memahami Lingkungan Sekitar Kita .......................................................... 10

2.2 Cabang Ilmu Geologi ................................................................................... 10

2.3 Sistem Bumi ................................................................................................. 12

2.3.1 Energi Panas Bumi (Geothermal) ............................................................... 12

iii
2.3.2 Proses Internal : Bagaimana Bumi? Pekerjaan Mesin Panas Internal ........ 15

2.4 Interior Bumi .................................................................................................. 16

2.5 Teori Gerakan Lempeng Tektonik ............................................................... 20

2.5.1 Batas-batas Lempeng .................................................................................. 21

2.6 Waktu Geologi ............................................................................................. 25

2.6.1 Arti Waktu dalam Geologi .......................................................................... 25

2.6.2 Skala Waktu Geologi ............................................................................ 27

BAB III ....................................................................................................................... 32

KESIMPULAN ........................................................................................................... 32

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 33

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. The Alaska pipeline. Photo by David Applegate ....................................... 13


Gambar 2. The Alaska pipeline where it was displaced along the Denali fault during
the 2002 earthquake.The pipeline is fastened to teflon shoes, which are sitting on
slider beams. Go to http://pubs.usgs.gov/fs/2003/fs014-03/pipeline.html for more
information. ................................................................................................................. 14
Gambar 3. Two examples of simple heat engines. (A) A “lava lamp.” Blobs are
heated from below and rise. Blobs cool off at the top of the lamp and sink. (B) A
pinwheel heldover steam. Heat energy is converted to mechanical energy. Photo by
C. C. Plummer ............................................................................................................. 15
Gambar 4. Movement of wax due to density differences caused by heating and cooling
(shown schematically). ................................................................................................ 16
Gambar 5. Pembagian Interior Bumi (Adapted from, Beatty, 1990.) ......................... 17
Gambar 6. Pembagian Interior Bumi (Adapted from, Beatty, 1990.) ......................... 18
Gambar 7. A divergent boundary begins as a continent is pulled apart. As separation
of continental crust proceeds, oceanic crust develops and an initially narrow sea
floor grows larger in time ........................................................................................... 22
Gambar 8. Block diagram of an ocean-continent convergent boundary. Oceanic
lithosphere moves from left to right and is subducted beneath the overriding
continental lithosphere. Magma is created by partial melting of the asthenosphere. 23
Gambar 9. msnucleus.org............................................................................................ 24
Gambar 10. Continent-continent convergence is preceded by the closing of an ocean
basin while ocean-continent convergence ta place. C shows the position of India
relative to the Eurasian plate in time. The convergence of the two plates created the
H laya. ......................................................................................................................... 25

v
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Peristiwa kemunculan dan kepunahan berbagai jenis organisme (fauna dan
flora) pada Skala Waktu Geologi sepanjang 650 juta tahun lalu hingga saat ini........ 29
Tabel 2. Skala Waktu Geologi Relatif dan Umur Radiometrik .................................. 30

vi
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Seperti yang kita ketahui bumi merupakan satu-satunya planet yang
layak untuk ditinggali makhluk hidup dan satu-satunya planet dijagat raya yang
memiliki kehidupan. Manusia yang memiliki pemahaman lebih baik dari
makhluk lain mencoba untuk memahami bumi melalui berbagai disiplin ilmu,
salah satunya melalui keilmuan geologi. Geologi berasal dari bahasa Yunani
yaitu geo dan logos yang berarti geo adalah bumi, dan logos adalah ilmu. Jadi
geologi adalah Ilmu (sains) yang mempelajari bumi, komposisinya, struktur,
sifat-sifat fisik, sejarah, dan proses pembentukannya. Orang yang mempelajari
geologi disebut geolog. Mereka telah membantu dalam menentukan umur bumi
yang diperkirakan sekitar 4.5 miliar tahun, dan juga menemukan bahwa kulit
bumi terpecah menjadi lempeng tektonik yang bergerak di atas mantel yang
setengah cair (astenosfer) melalui proses yang sering disebut lempeng tektonik.
Geolog membantu menemukan dan mengatur sumber daya alam yang
ada di bumi, seperti minyak bumi, batu bara, dan juga metal seperti besi,
tembaga, dan uranium, serta mineral lainnya yang memiliki nilai ekonomi,
seperti asbestos, perlit, mika, fosfat, zeolit, tanah liat, batuapung, kuarsa, dan
silika, dan juga elemen lainnya seperti belerang, klorin, dan helium. Untuk
menghadapi krisis sumber daya, manusia harus bijak dalam menggunakan
sumber daya yang masih tersisa dibumi, dengan adanya para ahli geologi
diharapkan penggunaan energi secara bijak oleh berbagai pihak dengan
menggunakan ilmu geologi dapat dilakukan untuk menjaga keseimbangan alam.
Meskipun manusia telah sangat lama menghuni bumi, namun bumi masih
memiliki berbagai rahasia dimana tugas seorang geolog adalah menjawab setiap

1
pertanyaan mengenai bumi, dan terus menggali informasi untuk memahami
bumi.
Bencana alam dapat kita anggap sebagai rahasia bumi yang sudah ada
sejak pertama kali manusia menginjakan kakinya diplanet ini, bahkan sejak
awal kehidupan terbentuk. Tugas para ahli geologi juga salah satunya untuk
menangani bencana alam yang terjadi dibumi. Dengan mmpelajari geologi
maka akan bertambahnya pengetahuan dibidang geologi dan tentu bencana alam
yang biasanya menelan banyak korban jiwa akan dapat diminimalisir atau
bahkan dicegah sebalum terjadi. Geologi memiliki peran penting dalam
kehidupan, namun bagaimana bumi dimasa depan tergantung dari apa yang kita
lakukan saat ini. Dengan diimbangi ilmu pengetahuan dan teknologi manusia
berperan penting dalam membentuk bumi, bahkan memiliki peran yang sangat
besar untuk melindungi bumi dan kelangsungan hidup makhluk lain.

1.2 RUMUSAN MASALAH


A. Apa pengertian dan konsep geologi lingkungan ?
B. Apa saja cabang-cabang dari ilmu geologi ?
C. Apa yang di maksud sistem bumi ?
D. Bagaimana bentuk interior bumi ?
E. Bagaimana teori gerakan lempeng tektonik ?
F. Bagaimana skala geologi ?

1.3 TUJUAN
A. Untuk mengetahui apa pengertian dan konsep geologi lingkungan
B. Untuk mengetahui apa saja cabang-cabang dari ilmu geologi
C. Untuk mengetahui apa yang di maksud sistem bumi
D. Untuk mengetahui bagaimana bentuk interior bumi
E. Untuk mengetahui bagaimana teori gerakan lempeng tektonik
F. Untuk mengetahui bagaimana skala geologi

2
BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Pengertian dan Konsep Geologi Lingkungan

2.1.1 Pengertian
Geologi berasal dari bahasa Yunani yaitu geo dan logos, yang berarti geo
adalah bumi, dan logos adalah ilmu. Jadi, geologi adalah ilmu yang
mempelajari komposisi, struktur, sifat-sifat fisik, sejarah, dan proses
pembentukan bumi. Geologi adalah “suatu bidang Ilmu Pengetahuan Kebumian
yang mempelajari segala sesuatu mengenai planet Bumi beserta isinya yang
pernah ada. Merupakan kelompok ilmu yang membahas tentang sifat-sifat dan
bahan-bahan yang membentuk bumi, struktur, proses-proses yang bekerja baik
didalam maupun diatas permukaan bumi, kedudukannya di Alam Semesta serta
sejarah perkembangannya sejak bumi ini lahir di alam semesta hingga sekarang.
Geologi” (Noor 2012). Tujuh konsep dasar dalam Geologi Lingkungan yaitu :
1. Pada dasarnya bumi merupakan suatu sistem tertutup.
Ketika matahari masih memancarkan sinarnya ke bumi, maka akan
terjadi perpindahan energi dari matahari ke bumi yang mempengaruhi
proses-proses dalam kehidupan di bumi. Hal ini menunjukkan bahwa bumi
merupakan suatu sistem terbuka karena menerima energi dari luar bumi itu
sendiri. Namun, jika melihat daur alamiah, misalnya siklus hidrologi
menunjukkan bahwa bumi merupakan suatu sistem tertutup. Karena air
yang menguap menjadi awan, kemudian turun kembali ke bumi sebagai
hujan dan mengalir ke laut. Jadi, meskipun bumi menunjukkan sistem
terbuka, namun berdasarkan daur alamiah merupakan sistem tertutup.
2. Bumi yang kita miliki sebagai tempat tinggal yang paling sesuai dengan
kehidupan manusia ini mempunyai sumber daya alam yang terbatas.
Leo F. Laporte pernah menulis dalam bukunya The Earth and Human
Affairs, menjelaskan tentang 2 konsep yaitu bumi merupakan satu-satunya

3
tempat yang cocok untuk kehidupan makhluk hidup, dan yang kedua adalah
sumber daya alam di bumi ini bersifat terbatas. Makhluk hidup yang dapat
tinggal di bumi didukung oleh aspek-aspek yang memungkinkan
keberlangsungan hidup makhluk hidup, seperti adanya air, udara, dan
lapisan atmosfer. Namun, sumber daya yang ada di bumi bersifat terbatas.
3. Pada saat ini, proses-proses fisik telah mengubah bentang alam, baik secara
alamiah dan buatan, yang telah tersusun selama periode geologi.
Bumi bersifat dinamis karena selalu mengalami perubahan, baik yang
bersifat alamiah atau aktivitas alam yang terjadi karena ulah manusia.
Contoh proses fisik yang terjadi secara alamiah adalah peristiwa
terpecahnya lempeng benua yang sebelumnya merupakan suatu kesatuan
daratan menjadi beberapa benua dan pulau-pulau yang ada di bumi pada
saat ini. Bukan hanya aktivitas alam, perubahan juga dapat berasal dari
aktivitas manusia.
4. Selalu terjadi proses alam yang membahayakan kehidupan manusia.
Ada dua tipe proses alam, yaitu :
1. Tenaga eksogen, jika proses alam tersebut terjadi di permukaan bumi.
Contohnya adalah kerusakan karena hujan dan angin.
2. Tenaga endogen, jika proses alam terjadi di bawah permukaan bumi.
Contohnya adalah aktivitas gunung berapi dan proses alamiah bumi yang
menyebabkan munculnya gunung, benua, dan cekungan laut.
Besar dan frekuensi proses alam yang telah disebutkan tergantung
kepada faktor iklim, geologi dan vegetasi di suatu wilayah. Misalnya, efek
dari pengikisan tanah oleh air, bergantung pada intensitas air hujan. Proses
alam harus dapat dikenali dan diprediksi dengan mempertimbangkan
kondisi iklim, biologi, dan geologi. Setelah mengidentifikasi proses
terjadinya bencana alam, para ahli akan membuat informasi untuk para
perencana kemudian mencari alternatif untuk menghindari dan
meminimalisir kerusakan yang akan terjadi.

4
5. Perencanaan tata guna lahan dan tataguna air harus diupayakan seoptimal
mungkin untuk memperoleh keseimbangan antara pertimbangan ekonomi
dan variabel yang nyata, seperti estetika.
Estetika sangat dibutuhkan dalam perencanaan tata guna lahan,
walaupun bersifat abstrak namun telah menjadi sesuatu yang umum. Tetapi
kejadian yang sering terjadi saat ini adalah banyak proyek yang hanya
melihat aspek keuntungan saja tanpa memperhatikan aspek lingkungan.
6. Efek dari tata guna lahan akan berakumulasi sehingga kita memiliki
kewajiban untuk menjaganya.
Menurut kisah di Palestina, sekitar 3000 tahun yang lalu, The Promise
Land merupakan suatu dataran yang kaya akan gandum, anggur dan lain-
lain. Namun, seiring berjalannya waktu, lahannya tidak lagi subur. Erosi
tanah yang terjadi menyebabkan tanah menjadi tandus dan tidak dapat
ditanami kembali. Mereka pun akhirnya meninggalkan tempat tersebut.
Namun, pada tahun 1960, Israel datang ke The Promised Land, dan mulai
memperbaiki lahan yang telah rusak tersebut. Dan, hasilnya benar – benar
mencengangkan. Israel memiliki kemandirian di bidang pertanian, dan
mampu menguasai kegiatan ekspor dan impor.
7. Komponen pokok dari setiap lingkungan manusia merupakan suatu faktor
geologi, dan pemahaman terhadap lingkungan ini membutuhkan wawasan
dan pengetahuan yang luas terhadap ilmu bumi dan disiplin-disiplin ilmu
yang lain yang masih berkaitan.
Lingkungan yang kita tempati ini berkaitan erat dengan ilmu geologi.
Secara langsung ataupun tidak langsung, kehidupan kita dipengaruhi oleh
proses-proses geologi. Cabang ilmu alam dan geologi lingkungan itu dapat
dikategorikan ke dalam 3 kategori, yaitu :
1. Fisika (geografi fisik, proses hidrologi, tipe batuan dan tanah,
klimatologi)

5
2. Biologi (meliputi aktivitas hewan dan tanaman, perubahan dalam proses
dan kondisi biologi, informasi biologi tentang analisis ruang)
3. Sumber daya manusia (penggunaan tanah, ekonomi, estetika, interaksi
antara aktivitas dan bidang fisika biologi).

2.1.2 Siapa yang Memerlukan Geologi ?


Geologi merupakan studi ilmiah tentang bumi yang memberikan manfaat
bagi kita semua yang hidup di planet yang kita tinggali yaitu planet bumi.
Berbagai kenampakan dipermukaan bumi merupakan hasil penemuan dari para
ahli Geologi. Contohnya pakaian, makanan, alat-alat elektronik, alat
transportasi, dan lain sebagainya. Ahli geologi sering disebut juga sebagai
"Geologist". Mereka bekerja untuk memahami sejarah planet kita. Semakin baik
mereka dapat memahami sejarah bumi, semakin baik pula mereka dapat
meramalkan bagaimana peristiwa dan proses masa lalu yang kemungkinan akan
mempengaruhi masa depan. Selain memberikan manfaat yang begitu besar,
bumi juga dapat memberikan kehancuran dari suatu peristiwa-peristiwa yang
terjadi pada kenampakan bumi itu sendiri seperti peristiwa bencana alam yaitu
gempa bumi, banjir, dan bencana alam lainnya. Namun, dari bahaya tersebut
kita dapat mengetahui berbagai dampak dari bahaya yang terjadi, memiliki
kesadaran dan kewaspadaan masyarakat serta meminimalisir bahaya yang
mungkin terjadi berkat para ahli geologi yang telah mempelajarinya.

2.1.3 Bumi Memberikan Suplai Energi yang Kita Perlukan


Agar dapat melangsungkan kehidupan maka kita memerlukan berbagai
sumber energi. Sumber energi telah tersedia dan setiap benda yang diolah
tersbut bergantung pada sumber daya yang ada di bumi. Bumi menyediakan
berbagai bahan ke dalam suatu konsentrasi sehingga manusia bisa menambang
dan mengekstraknya. Dengan mempelajari bagaimana Bumi bekerja, dan
bagaimana berbagai jenis zat didistribusikan serta mengapa, maka kita dapat
dengan mudah mencari logam, sumber energi, dan permata dan berbagai
sumber daya lainnya yang kita butuhkan. Contohnya negara-negara industri

6
sangat bergantung pada bahan-bahan tambang yang telah tersedia di bumi
seperti minyak bumi, logam dan batubara untuk meningkatkan perekonomian
negara. Namun tanpa disadari bahan-bahan yang semula melimpah tentunya
perlahan akan berkurang dan akan habis karena tidak dapat diperbaharui. Untuk
menemukan lebih banyak sumber daya yang berkurang ini akan membutuhkan
lebih banyak uang dan pengetahuan tentang geologi yang terstokulasi.
Meskipun banyak orang tidak menyadarinya, kita menghadapi masalah yang
sama dengan berkurangnya sumber daya bahan lain, terutama logam seperti
besi, alu minum, tembaga, dan timah, yang masing-masing terkonsentrasi di
lingkungan tertentu oleh tindakan Bumi.

2.1.4 Melindungi Lingkungan


Lingkungan Hidup adalah kesatuan ruang dengan semua benda, daya
keadaan dan makhluk hidup, termasuk didalamnya manusia dan perilakunya,
yang mempengaruhi kelangsungan perikehidupan dan kesejahteraan manusia
serta makhluk hidup lainnya (Sampurno, 2005). Jadi, geologi lingkungan
sebagai ilmu terapan dari pengetahuan geologi yang ditujukan dalam upaya
memanfaatkan sumberdaya alam secara efektif dan efisien guna memenuhi
kebutuhan hidup manusia masa kini dan masa mendatang dengan seminimal
mungkin mengurangi dampak lingkungan yang ditimbulkannya. Dengan kata
lain geologi lingkungan dapat diartikan sebagai penerapan informasi geologi
dalam pembangunan terutama untuk meningkatkan kualitas lingkungan dan
untuk meminimalkan degradasi lingkungan sebagai akibat perubahan-
perubahan yang terjadi dari pemanfaatan sumberdaya alam (Djauhari, 2006).
Tuntutan kita akan sumber daya dan energi yang telah tersedia di bumi
adalah harus dapat mngoptimalkan dan menggunakannya secara bijaksana
mengingat bahwa sumber daya dan energi ada yang tidak dapat terbarukan.
Selain itu, jika kita melakukan kegiatan dalam upaya pemanfaatan sumber daya
tentunya harus mempertimbangkan kemungkinan-kemungkinan atau dampak
yang akan terjadi. Oleh karena itu, dengan memahami geologi dapat membantu
kita mengurangi atau mencegah kerusakan lingkungan yang terjadi.

7
Untuk dapat memahami ilmu geologi, pemahaman tentang konsep-
konsep dan hukum-hukum dalam ilmu geologi sangatlah penting dan
merupakan dasar dalam mempelajari ilmu geologi. Adapun hukum dan konsep
geologi yang menjadi acuan dalam geologi antara lain adalah konsep tentang
susunan, aturan dan hubungan antar batuan dalam ruang dan waktu. Pengertian
ruang dalam geologi adalah tempat dimana batuan itu terbentuk sedangkan
pengertian waktu adalah waktu pembentukan batuan dalam skala waktu
geologi. Konsep uniformitarianisme (James Hutton), hukum superposisi
(Steno), konsep keselarasan dan ketidakselarasan, konsep transgresi-regresi,
hukum potong memotong (cross cutting relationship) dan lainnya.

2.1.5 Menghindari Bahaya Geologi


Proses-proses geologi baik yang bersifat endogen maupun eksogen
dapat menimbulkan bahaya bahkan bencana bagi kehidupan manusia. Semua
orang beresiko terhadap adanya bahaya alam seperti gempa bumi, angin topan,
letusan vulkanik, tanah longsor, banjir, tsunami dan sebagainya merupakan
bahaya geologis yang paling berbahaya. Bencana alam ini tentunya mengancam
kehidupan manusia dan menimbulkan kerusakan yang besar. Untuk
menghindari bahaya geologi tersebut para ahli geologi telah mempelajarinya
sehingga dapat menelaah tanda-tanda mapun memprediksi bahaya yang terjadi
contohnya dengan cara mitigasi bencana. Mitigasi bencana adalah serangkaian
upaya untuk mengurangi risiko bencana, baik melalui pembangunan fisik
maupun penyadaran dan peningkatan kemampuan menghadapi ancaman
bencana (Pasal 1 ayat 6 PP No 21 Tahun 2008 Tentang Penyelenggaraan
Penanggulangan Bencana). Mitigasi didefinisikan sebagai upaya yang ditujukan
untuk mengurangi dampak dari bencana, Mitigasi adalah serangkaian upaya
untuk mengurangi risiko bencana, baik melalui pembangunan fisik maupun
penyadaran dan peningkatan kemampuan menghadapi ancaman bencana. (UU
No 24 Tahun 2007, Bab I Ketentuan Umum, Pasal 1 angka 9) (PP No 21 Tahun
2008, Bab I Ketentuan Umum, Pasal 1 angka 6). Mitigasi sebagaimana

8
dimaksud dalam Pasal 44 huruf c dilakukan untuk mengurangi risiko bencana
bagi masyarakat yang berada pada kawasan rawan bencana. (UU No 24 Tahun
2007 Pasal 47 ayat (1). Mitigasi bencana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15
huruf c dilakukan untuk mengurangi risiko dan dampak yang diakibatkan oleh
bencana terhadap masyarakat yang berada pada kawasan rawan bencana. (PP
No 21 Tahun 2008 Pasal 20 ayat (1) baik bencana alam, bencana ulah manusia
maupun gabungan dari keduanya dalam suatu negara atau masyarakat. Dalam
konteks bencana, dikenal dua macam yaitu :
(1) bencana alam yang merupakan suatu serangkaian peristiwa bencana yang
disebabkan oleh faktor alam, yaitu berupa gempa, tsunami, gunung meletus,
banjir, kekeringan, angin topan tanah longsor, dan lain sebagainya.
(2) bencana sosial merupakan suatu bencana yang diakibatkan oleh manusia,
seperti konflik sosial, penyakit masyarakat dan teror. Mitigasi bencana
merupakan langkah yang sangat perlu dilakukan sebagai suatu titik tolak
utama dari manajemen bencana.
Ada empat hal penting dalam mitigasi bencana, yaitu :
a) Tersedia informasi dan peta kawasan rawan bencana untuk tiap jenis
bencana.
b) Sosialisasi untuk meningkatkan pemahaman dan kesadaran masyarakat
dalam menghadapi bencana, karena bermukim di daerah rawan bencana.
c) Mengetahui apa yang perlu dilakukan dan dihindari, serta mengetahui cara
penyelamatan diri jika bencana timbul, dan
d) Pengauran dan penataan kawasan rawan bencana untuk mengurangi
ancaman bencana.

Tujuan dari strategi mitigasi adalah untuk mengurangi kerugian-


kerugian pada saat terjadinya bahaya pada masa mendatang. Tujuan utama
adalah untuk mengurangi risiko kematian dan cedera terhadap penduduk.
Tujuan-tujuan sekunder mencakup pengurangan kerusakan dan kerugian-
kerugian ekonomi yang ditimbulkan terhadap infrastruktur sektor publik dan

9
mengurangi kerugian-kerugian ekonomi yang ditimbulkan terhadap
infrastruktur sector publik dan mengurangi kerugian-kerugian sector swasta
sejauh hal-hal itu mungkin mempengaruhii masyarakat secara keseluruhan.
Tujuan-tujuan ini mungkin mencakup dorongan bagi orang-orang untuk
melindungi diri mereka sejauh mungkin.

2.1.6 Memahami Lingkungan Sekitar Kita


Manusia sebagai makhluk yang unik memiliki keingintahuan yang tinggi.
Manusia ingin memahami lingkungan dan sekitarnya, memahami dunia dan
seluruh isinya. Dengan rasa ingin tahu yang tinggi maka akan menumbuhkan
pengetahuan baru dan akan menghasilkan sesuatu yang baru pula. Pengetahuan
yang besar dari apa yang telah ditemukan oleh para ilmuan-ilmuan sebelumnya
yang mana secara keseluruhan berasal dari lingkungan disekitar kita. Rasa
kepuasan bukan hanya dari pengetahuan dan rasa ingin tahunya saja tapi juga
kita bisa menggunakan apa yang kita pelajari untuk bisa menjelaskan dan
mengharagai apa saja yang kita lihat disekitar kita. Dari apa yang kita lihat dan
kita rasakan akan muncul banyak pemikiran-pemikiran yang ingin kita ketahui
dengan cara mmahami lingkungan disekitar kita.

2.2 Cabang Ilmu Geologi


Ilmu geologi merupakan ilmu induk bagi beberapa cabang ilmu
lainnya, diantaranya seperti ilmu paleontologi, hidrologi, pertambangan,
mineralogi, dan vulkanologi. Masing-masing negara membuat cabang ilmu
tersendiri yang merupakan pengembangan dari ilmu geologi murni. Geologi
dikatakan sebagai ilmu induk karena banyak cabang-cabang ilmu geologi saat
ini telah independen, yang dahulunya masih dibawahi oleh geologi.
Sesungguhnya ilmu geologi merupakan ilmu bumi yang general dan turunannya
inilah yang selanjutnya menghasilkan suatu ilmu yang lebih spesifik. Cabang
Geologi adalah sebagai berikut :

10
1. Petrologi; Studi tentang batuan (batuan beku, batuan sedimen, dan batuan
metamorf), asal mula pembentukannya, klasifikasinya, tempat pembentukan
dan pengendapannya,serta penyebarannyabaik di dalam maupun di
permukaan bumi.
2. Mineralogi; Studi tentang mineral, cara mendeskripsi suatu mineral
pembentuk batuan secara megaskopis (melalui sifat fisiknya, seperti
belahan, goresan, kilap, dan lain-lain) dan menentukan nama mineral dari
hasil deskripsi tersebut dan kegunaan mineral.
3. Sedimentologi; Studi yang mempelajari batuan sedimen, meliputi
pembentukan batuan sedimen dan proses sedimentasinya.
Mempelajari, mengenali dan menafsirkan struktursedimen, macam model
fasies, dan lingkungan pengendapannya.
4. Geomorfologi; Studi tentang bentang alam (morfologi alam), mempelajari
prinsip-prinsip geomorfologi dalam kaitannya dengan geologi serta
mengidentifikasi ragam bentang alam, juga mempelajari deskripsi bentang
alam dan aplikasi geomorfologi untuk penelitian dan pemetaan.
5. Geologi struktur; Studi mengenai perubahan bentuk-bentuk kerak bumi
yang diakibatkan oleh adanya proses gerak pada bumi itu sendiri sehingga
menghasilkan struktur geologi berupa lipatan, patahan, kekar dan lain-lain.
6. Paleontologi; Studi tentang segala aspek kehidupan masa lampau berupa
fosil, baik makro maupun mikro yang ditemukan dalam batuan. Dapat
digunakan untuk menentukan umur relatif dan lingkungan pengendapan
serta menjelaskan perubahan-perubahangeologi sepanjang sejarah bumi.
7. Stratigrafi; Studi tentang urut-urutan perlapisan batuan, pemeriannya, dan
proses-proses sepanjang sejarah pembentukan perlapisan batuan tersebut.
8. Geologi Terapan; Studi tentang penerapan geologi untuk kepentingan
manusia pada bidang tertentu, misalnya : Geologi pertambangan, geologi
batubara, geologi minyak gas bumi, hidrogeologi, geofisika
geotermal, geologi teknik, dan sebagainya.

11
2.3 Sistem Bumi
Sebuah sistem adalah bagian seperangkat yang dapat dianalisis untuk
melihat bagaimana komponennya saling terkait. Tata surya adalah bagian dari
alam semesta yang jauh lebih besar. Sistem bumi adalah bagian kecil dari tata
surya yang lebih besar, namun tentu saja sangat penting bagi kita. Bumi
dianggap sebagai item memiliki komponen dan memiliki subsistem yang
disebut dengan sistem bumi. Sistem ini antara lain atmosfer, hidrosfer, biosfer,
geosfer dan dari keempat sistem bumi ini akan saling berinteraksi satu sama
lain.

2.3.1 Energi Panas Bumi (Geothermal)


Energi panas bumi adalah energi panas yang tersimpan dalam batuan
di bawah permukaan bumi dan fluida yang terkandung didalamnya. Energi
panas bumi telah dimanfaatkan untuk pembangkit listrik di Italy sejak tahun
1913 dan di New Zealand sejak tahun 1958. Pemanfaatan energi panas bumi
untuk sektor non‐listrik (direct use) telah berlangsung di Iceland sekitar 70
tahun. Meningkatnya kebutuhan akan energi serta meningkatnya harga minyak,
khususnya pada tahun 1973 dan 1979, telah memacu negara‐negara lain,
termasuk Amerika Serikat, untuk mengurangi ketergantungan mereka pada
minyak dengan cara memanfaatkan energi panas bumi. Saat ini energi panas
bumi telah dimanfaatkan untuk pembangkit listrik di 24 Negara, termasuk
Indonesia. Disamping itu fluida panas bumi juga dimanfaatkan untuk sektor
non‐listrik di 72 negara, antara lain untuk pemanasan ruangan, pemanasan air,
pemanasan rumah kaca, pengeringan hasil produk pertanian, pemanasan tanah,
pengeringan kayu, kertas dan lain-lain.
Energi panas bumi merupakan energi yang ramah lingkungan karena
fluida panas bumi setelah energi panas diubah menjadi energi listrik, fluida
dikembalikan ke bawah permukaan (reservoir) melalui sumur injeksi.
Penginjeksian air kedalam reservoir merupakan suatu keharusan untuk menjaga
keseimbangan masa sehingga memperlambat penurunan tekanan reservoir dan
mencegah terjadinya subsidence. Penginjeksian kembali fluida panas bumi

12
setelah fluida tersebut dimanfaatkan untuk pembangkit listrik, serta adanya
recharge (rembesan) air permukaan, menjadikan energi panas bumi sebagai
energi yang berkelanjutan (sustainable energy).

Gambar 1. The Alaska pipeline. Photo by David Applegate

Untuk memasok uap ke pembangkit listrik panas bumi perlu dilakukan


pemboran sejumlah sumur. Untuk menekan biaya dan efisiensi pemakaian
lahan, dari satu lokasi (well pad) umumnya tidak hanya dibor satu sumur, tapi
beberapa sumur, yaitu dengan melakukan pemboran miring (directional
drilling). Keuntungan menempatkan sumur dalam satu lokasi adalah akan
menghemat pemakaian lahan, menghemat waktu untuk pemindahan menara bor

13
(rig), menghemat biaya jalan masuk dan biaya pemipaan.

Gambar 2. The Alaska pipeline where it was displaced along the Denali fault
during the 2002 earthquake.The pipeline is fastened to teflon shoes, which are
sitting on slider beams. Go to http://pubs.usgs.gov/fs/2003/fs014-03/pipeline.html
for more information.

Keunggulan lain dari geothermal energi adalah dalam faktor


kapasitasnya (capacity factor), yaitu perbandingan antara beban rata‐rata yang
dibangkitkan oleh pembangkit dalam suatu perioda (average load generated in
period) dengan beban maksimum yang dapat dibangkitkan oleh PLTP tersebut
(maximum load). Faktor kapasitas dari pembangkit listrik panas bumi rata‐rata
95%, jauh lebih tinggi bila dibandingkan dengan faktor kapasitas dari
pembangkit listrik yang menggunakan batubara, yang besarnya hanya 60‐70%
((U.S Department of Energy).

14
2.3.2 Proses Internal : Bagaimana Bumi? Pekerjaan Mesin Panas Internal
Mesin panas internal Bumi bekerja karena panas, apung material jauh di
dalam Bumi bergerak perlahan ke atas menuju permukaan dingin, material yang
lebih padat bergerak ke bawah. Contohnya seperti sebuah tong berisi lilin panas,
dipanaskan dari bawah. Panas dari lilin akan naik ke atas dan menjadi lebih
panas, ia mengembang menjadi kurang padat (yaitu, volume bahan yang
diberikan beratnya akan berkurang), dan naik. Wax di bagian atas tong
kehilangan panas ke udara, mendinginkan, kontrak, menjadi lebih padat, dan
tenggelam. Proses serupa terjadi di pedalaman bumi. Batu yang jauh di dalam
Bumi dan sangat panas naik perlahan ke permukaan, sedangkan batu yang telah
didinginkan di dekat permukaan lebih padat dan tenggelam ke bawah. Secara
naluriah, kita tidak ingin percaya bahwa batu bisa mengalir seperti lilin panas.
Namun, eksperimen telah menunjukkan bahwa di bawah hak kondisi, batuan
mampu dibentuk (seperti lilin atau dempul). Batu yang dikuburkan sangat
dalam yang panas dan di bawah tekanan tinggi bisa berubah bentuk, seperti
taffy atau dempul. Tapi deformasi itu terjadi sangat lambat Jika kita bisa
menyerang dengan cepat Batu yang sangat terkubur dengan palu, akan patah,
sama seperti batu di permukaan bumi.

Gambar 3. Two examples of simple heat engines. (A) A “lava lamp.” Blobs are
heated from below and rise. Blobs cool off at the top of the lamp and sink. (B) A
pinwheel heldover steam. Heat energy is converted to mechanical energy. Photo by
C. C. Plummer

15
Gambar 4. Movement of wax due to density differences caused by heating and
cooling (shown schematically).

2.4 Interior Bumi


Secara umum, bumi terdiri dari daratan (benua, pulau-pulau, lembah-
lembah, dan pegunungan) serta lautan (lembah, palung, dan pegunungan bawah
laut). Puncak gunung tertinggi 8,850 mdpl (Mount Everest, Pegunungan
Himalaya), sedangkan palung yang terdalam mencapai kedalaman 11.033 m di
bawah permukaan laut (Palung Mariana).
Susunan interior bumi diketahui berdasarkan informasi seismologi.
Berdasarkan penyelidikan H. Jeffreys dan K. E. Bullen (1932-1942) yang
mengacu pada penyelidikan E. Wiechert (1890-an) dengan menggunakan cepat
rambat gelombang P dan S, didefinisikan pembagian bentuk dalam (lapisan-
lapisan) dari interior bumi. Struktur dalam bumi dibedakan secara komposisi
dan rheologi.

16
Gambar 5. Pembagian Interior Bumi (Adapted from, Beatty, 1990.)

Susunan interior bumi dapat diketahui berdasarkan dari sifat-sifat fisika


bumi (geofisika). Sebagaimana kita ketahui bahwa bumi mempunyai sifat-sifat
fisik seperti misalnya gaya tarik (gravitasi), kemagnetan, kelistrikan,
merambatkan gelombang (seismik), dan sifat fisika lainnya. Melalui sifat fisika
bumi inilah para akhli geofisika mempelajari susunan bumi, yaitu misalnya
dengan metoda pengukuran gravitasi bumi (gaya tarik bumi), sifat kemagnetan
bumi, sifat penghantarkan arus listrik, dan sifat menghantarkan gelombang
seismik.

17
Gambar 6. Pembagian Interior Bumi (Adapted from, Beatty, 1990.)

Struktur dalam bumi berdasarkan komposisinya :


1. Inti Bumi (Core)
Terletak mulai dari kedalaman 2.883 km sampai ke pusat bumi.
Densitasnya berkisar dari 9,5 gr/cc di dekat mantel dan membesar kea rah
pusat hingga 14,5 gr/cc. Berdasarkan besarnya densitas ini, inti bumi
diperkirakan memiliki campuran dari unsur-unsur yang memiliki densitas
besar, yaitu Nikel (Ni) dan besi (Fe). Oleh karena itu, inti bumi juga sering
disebut sebagai lapisan Nife.
a) Inti dalam (inner core)
Kedalaman 5.140-6.371 km. Berfasa padat, berat, dan sangat panas.
b) Inti luar (outer core)
Kedalaman 2.883-5.140 km. Berfasa cair dan sangat panas.

18
2. Mantel (Mantle)
Merupakan lapisan yang menyelubungi inti bumi. Merupakan bagian
terbesar dari bumi, 82.3 % dari volume bumi dan 67.8 % dari massa bumi.
Ketebalannya 2.883km. Densitasnya berkisar dari 5.7 gr/cc di dekat inti
dan 3.3 gr/cc di dekat kerak bumi.
3. Kerak Bumi (Crust)
Merupakan lapisan terluar yang tipis, terdiri batuan yang lebih ringan
dibandingkan dengan batuan mantel di bawahnya. Densitas rata-rata 2.7
gr/cc. Ketebalannya tidak merata, perbedaan ketebalan ini menimbulkan
perbedaan elevasi antara benua dan samudera. Pada daerah pegunungan
ketebalannya > 50 km dan pada beberapa samudera < 5 km. Berdasarkan
data kegempaan dan komposisi material pembentuknya, para ahli membagi
menjadi kerak benua dan kerak samudera.
a.) Kerak benua, terdiri dari batuan granitik, ketebalan rata-rata 45 km,
berkisar antara 30–50 km. Kaya akan unsur Si dan Al, maka disebut
juga sebagai lapisan SiAl.
b.) Kerak samudera, terdiri dari batuan basaltik, tebalnya sekitar 7 km.
Kaya akan unsur Si dan Mg, maka disebut juga sebagai lapisan SiMa.
Bumi berdasarkan kajian rheologi :
1. Mesosfir
Mesosfir adalah lapisan padat dalam mantel yang memiliki kekuatan
relatif tinggi dinamakan mesosfir (lapisan menengah, intermediate or
middle sphere). Lapisan ini terletak antara batas inti dan mantel
(kedalaman 2.883 km) hingga kedalaman sekitar 350 km.
2. Astenosfir
Astenosfir adalah lapisan mantel bagian atas, pada kedalaman antara
350 km – 100 km di bawah permukaan bumi, adalah lapisan yang
dinamakan asthenosphere (lapisan lemah, weak sphere). Keseimbangan
suhu dan tekanan di sini sedemikian rupa sehingga menjadikan

19
materialnya dalam keadaan mendekati titik leburnya. Para ahli geologi
menyatakan bahwa batuan di mesosfir dan astenosfir mempunyai
komposisi yang sama. Perbedaan satu-satunya hanyalah pada sifat
fisiknya yaitu kekuatan.
3. Litosfer
Terletak di atas astenosfir, lapisan setebal 100 km dari permukaan
bumi ini merupakan lapisan yang batuannya lebih dingin, lebih kuat, dan
lebih kaku (rigid) dibandingkan astenosfir yang plastis. Lapisan terluar
yang keras ini meliputi mantel bagian atas dan seluruh kerak bumi.
Komposisi kerak dan mantel memang berbeda, namun yang membedakan
litosfir dan astenosfir adalah kuat batuan (rock strength), bukanlah
komposisinya.

2.5 Teori Gerakan Lempeng Tektonik


Teori tektonik lempeng berasal dari hipotesis pergeseran benua
(continental drift) yang dikemukakan Alfred Wegener (1912), dan
dikembangkan lagi dalam bukunya “The Origin of Continents and Oceans”
(1915). Ia mengemukakan bahwa benua-benua yang sekarang ada dulu adalah
satu bentang muka yang bergerak menjauh sehingga melepaskan benua-benua
tersebut dari inti bumi seperti 'bongkahan es' dari granit yang bermassa jenis
rendah yang mengambang di atas lautan basal yang lebih padat. Teori ini
mengatakan bahwa kerak-kerak bumi tidak bersifat permanen, tetapi bergerak
secara mengapung, mulai diperkenalkan pada awal abad ke-20. Setelah melalui
berbagai perdebatan selama beberapa tahun, teori ini awalnya ditolak oleh
sebagian besar ahli ilmu bumi. Namun, selama periode tahun 1950-an hingga
1960-an banyak bukti-bukti yang ditemukan oleh para peneliti yang mendukung
teori tersebut, sehingga teori yang sudah pernah ditinggalkan ini mulai
diperhatikan kembali. Pada tahun 1968, teori tentang kontinen mengapung telah
diterima secara luas, dan selanjutnya disebut Teori Tektonik Lempeng “Plate
Tectonic”. Teori tektonik lempeng mempelajari hubungan antara deformasi
dengan keberadaan dan pergerakan lempeng di atas mantel atas yang plastis.

20
2.5.1 Batas-batas Lempeng
Teori Tektonik Lempeng berasal dari Hipotesis Pergeseran Benua
(continental drift) yang dikemukakan Alfred Wegener (1912), dan
dikembangkan lagi dalam bukunya “The Origin of Continents and Oceans”
(1915). Ia mengemukakan bahwa benua-benua yang sekarang ada dulu adalah
satu bentang muka yang bergerak menjauh sehingga melepaskan benua-benua
tersebut dari inti bumi seperti 'bongkahan es' dari granit yang bermassa jenis
rendah yang mengambang di atas lautan basal yang lebih padat.
Teori ini mengatakan bahwa kerak-kerak bumi tidak bersifat permanen,
tetapi bergerak secara mengapung, mulai diperkenalkan pada awal abad ke-20.
Setelah melalui berbagai perdebatan selama beberapa tahun, teori ini awalnya
ditolak oleh sebagian besar ahli ilmu bumi. Namun, selama periode tahun
1950-an hingga 1960-an banyak bukti-bukti yang ditemukan oleh para peneliti
yang mendukung teori tersebut, sehingga teori yang sudah pernah ditinggalkan
ini mulai diperhatikan kembali. Pada tahun 1968, teori tentang kontinen
mengapung telah diterima secara luas, dan selanjutnya disebut Teori Tektonik
Lempeng “Plate Tectonic”. Teori tektonik lempeng mempelajari hubungan
antara deformasi dengan keberadaan dan pergerakan lempeng di atas mantel
atas yang plastis.
Batas-batas lempeng ada tiga macam, dibedakan dari jenis pergerakannya,
yaitu :
1. Divergen
Penciptaan dasar laut baru dengan gunung berapi bawah laut;
tengah samudra punggung bukit, gempa kecil sampai sedang. Lempeng-
lempeng bergerak saling menjauh, menyebabkan naiknya material dari
mantel bumi dan membentuk lantai samudera baru yang luas. Contoh : Mid
Oceanic Ridges yang berada di dasar samudra Atlantik, dan rifting yang
terjadi antara benua Afrika dengan Jazirah Arab yang membentuk Laut
Merah.

21
Gambar 7. A divergent boundary begins as a continent is pulled apart. As
separation of continental crust proceeds, oceanic crust develops and an initially
narrow sea floor grows larger in time

2. Konvergen
Lempeng-lempeng bergerak saling mendekat.
a. Subduksi (Subduction) yaitu lempeng benua dengan lempeng samudera.
Pada peristiwa ini, lempeng samudera menunjam ke bawah dengan
sudut 45° atau lebih, menyusup di bawah lempeng benua. Contoh:
palung (trench) yang memanjang dari Sumatra, Jawa, hingga ke Nusa
Tenggara Timur akibat tumbukan antara lempeng benua Asia Tenggara
dengan lempeng samudra Hindia–Australia.

22
Gambar 8. Block diagram of an ocean-continent convergent boundary. Oceanic
lithosphere moves from left to right and is subducted beneath the overriding
continental lithosphere. Magma is created by partial melting of the asthenosphere.

b. Obduksi (Obduction) yaitu kenampakan dimana kerak benua menunjam


di bawah kerak samudera. Ada beberapa hipotesis tentang mula terjadi
obduksi, yang paling memungkinkan adalah bahwa diawali oleh
penunjaman kerak samudera dengan kerak benua di belakangnya.
Penunjaman bisa terjadi karena perubahan dari batas lempeng divergen
menjadi konvergen. Kelanjutan penunjaman membawa kerak benua
berbenturan dengan kerak samudera dan pada awalnya, kerak samudera
naik ke atas kerak benua, sebelum akhirnya penunjaman di tempat itu
berhenti dan berpindah ke tempat lain yang dapat mengakomodasi
konvergensi antar lempeng.
c. Collision yaitu lempeng benua bertemu dengan lempeng benua. Kedua
lempeng tersebut tidak ada yang tertunjam karena keduanya memiliki
massa jenis yang sama, hal ini mengakibatkan pembentukan
pegunungan lipatan yang biasanya sangat tinggi. Contoh : pegunungan
Himalaya yang diakibatkan interaksi antara lempeng Eurasia dengan
India.

23
Gambar 9. msnucleus.org

3. Transform
Lempeng-lempeng bergerak saling berpapasan, tanpa membentuk atau
merusak litosfir, menghasilkan suatu sesar mendatar jenis Strike Slip Fault.
Contoh : sesar San Andreas di Amerika Serikat yang merupakan pergeseran
lempeng samudra Pasifik dengan lempeng benua Amerika Utara.

24
Gambar 10. Continent-continent convergence is preceded by the closing of an
ocean basin while ocean-continent convergence ta place. C shows the position of
India relative to the Eurasian plate in time. The convergence of the two plates
created the H laya.

2.6 Waktu Geologi

2.6.1 Arti Waktu dalam Geologi


Sebagai landasan prinsip untuk dapat mempelajari ilmu geologi adalah
bahwasanya kita harus menganggap bumi ini sebagai suatu benda yang secara
dinamis berubah sepanjang masa, setiap saat dan setiap detik. Dalam gambaran
seperti itu maka salah satu segi yang khas dalam geologi dibandingkan dengan
ilmu-ilmu lainnya adalah yang menyangkut masalah “waktu”.

25
Pencetus geologi modern ini yang kemudian dikenal sebagai “Huttonian
revolution”, mengemukakan pemikiran-pemikirannya sebagai berikut:
1). Bahwasanya proses-proses alam yang sekarang ini menyebabkan perubahan
pada permukaan bumi, juga telah bekerja sepanjang umur dari bumi ini. Dengan
perkataan lain, apa yang kita lihat, kita amati yang terjadi di bumi sekarang ini,
juga berlangsung dimasa lampau
2). Ia juga mengamati bahwa proses-proses tersebut yang walaupun bekerja
sangat lambat, tetapi pada akhirnya mampu menyebabkan terjadinya perubahan-
perubahan yang sangat besar pada bumi. Ini berarti bahwa untuk itu diperlukan
waktu yang sangat lama; yang kemudian disimpulkan bahwa umur bumi ini
sangat tua
3). Bahwa bumi ini sangat dinamis, yang berarti mengalami perubahan-
perubahan yang terus-menerus mengikuti suatu pola daur (siklus) yang berulang-
ulang. Hutton, yang berkebangsaan Skotlandia ini hidup antara tahun 1726 dan
1797.
Pada jaman itu tentu saja tidak semua ilmuwan dapat menerima
pemikirannya yang begitu maju pada saat itu. Diantaranya adalah sekelompok
ilmuwan yang meyakini adanya kejadian-kejadian yang bersifat malapetaka,
seperti cerita Nabi Nuh, yang menyebutkan terjadinya peristiwa penenggelaman
daratan yang tiba-tiba. Kelompok ini dikenal sebagai penganut katastropisma,
yaitu yang mempercayai adanya peristiwa-peristiwa yang tiba-tiba yang berupa
malapetaka yang menghancurkan. Artinya kejadian-kejadian di bumi ini tidak
berlangsung secara perlahan dan menerus, tetapi berubah secara tiba-tiba melalui
penghancuran yang berlangsung sangat cepat.
Pola pemikiran ini didasarkan kepada kejadian-kejadian seperti
meletusnya gunungapi yang merupakan malapetaka yang berlangsung dalam
sekejap dan tiba-tiba; kemudian gempa bumi, tanah longsor dsb. Dalam
gambaran pikiran mereka, bentuk-bentuk bentang alam seperti gunung-gunung
yang menjulang tinggi, dianggapnya sebagai hasil dari suatu peristiwa yang
bersifat mendadak dan berlangsung relatif cepat. Hutton menganggap bahwa

26
kejadian-kejadian itu hanya sebagai bagian kecil saja dari proses
uniformitarianism. Penerapan yang nyata dari doktrin ini umpamanya adalah:
sisa-sisa atau jejak-jejak binatang seperti koral, cangkang kerang dan lainnya
yang kita jumpai sekarang didalam batuan dipegunungan-pegunungan yang
tinggi (atau didaratan), dapat ditafsirkan sebagai bukti bahwasanya daerah
tersebut pernah mengalami suatu genang laut, atau merupakan dasar lautan,
mengingat binatang-binatang yang terdapat dalam batuan itu serupa dengan yang
kini dijumpai sebagai penghuni lautan. Jadi disinilah arti dari “the present is the
key to the past”. Gelombang yang memecah dipantai serta air yang mengalir di
sungai di permukaan bumi, kemudian mengendapkan bahan-bahannya di muara
seperti bongkah, kerikil, pasir dan lempung, kemudian lava leleh-pijar yang
keluar dan mengalir dari kepundan gunungapi dan kemudian mendingin serta
membeku membentuk batuan, merupakan jejak-jejak dan bukti-bukti untuk
mengungkapkan bagaimana proses-proses itu bekerja. Rekaman-rekaman
kejadian seperti itu kadang-kadang dapat dilihat dengan begitu jelas sehingga
kita akan mampu membaca dan kemudian menafsirkannya bagaimana proses itu
berlangsung meskipun kejadiannya telah berlalu beberapa juta tahun yang silam.

2.6.2 Skala Waktu Geologi


Skala Waktu Geologi berbeda dengan penanggalan yang kita kenal
sehari-hari. Skala waktu geologi dapat diumpamakan sebagai sebuah buku
yang tersusun dari halaman-halaman, dimana setiap halaman dari buku
tersebut diwakili oleh batuan. Beberapa halaman dari buku tersebut kadang
kala hilang dan halaman buku tersebut tidak diberi nomor, namun demikian
kita masih dapat membaca buku tersebut karena ilmu geologi menyediakan
alat kepada kita untuk membantu membaca buku tersebut. Terdapat 2 skala
waktu yang dipakai untuk mengukur dan menentukan umur Bumi. Pertama,
adalah Skala Waktu Relatif, yaitu skala waktu yang ditentukan berdasarkan
atas urutan perlapisan batuan-batuan serta evolusi kehidupan organisme
dimasa yang lalu; Kedua adalah Skala Waktu Absolut (Radiometrik), yaitu
suatu skala waktu geologi yang ditentukan berdasarkan pelarikan radioaktif

27
dari unsur-unsur kimia yang terkandung dalam bebatuan. Skala relatif
terbentuk atas dasar peristiwa-peristiwa yang terjadi dalam perkembangan ilmu
geologi itu sendiri, sedangkan skala radiometri (absolut) berkembang
belakangan dan berasal dari ilmu pengetahuan fisika yang diterapkan untuk
menjawab permasalahan permasalahan yang timbul dalam bidang geologi.

2.6.2.1 Skala Waktu Relatif


Fosil dipakai sebagai dasar dari skala waktu geologi. Nama-nama
dari semua Eon (Kurun) dan Era (Masa) diakhiri dengan kata zoikum, hal
ini karena kisaran waktu tersebut sering kali dikenal atas dasar kehidupan
binatangnya. Batuan yang terbentuk selama Masa Proterozoikum
kemungkinan mengandung fosil dari organisme yang sederhana, seperti
bacteria dan algae. Batuan yang terbentuk selama Masa Fanerozoikum
kemungkinan mengandung fosil fosil dari binatang yang komplek dan
tanaman seperti dinosaurus dan mamalia. Pada tabel 1-1 diperlihatkan
kemunculan dan kepunahan dari berbagai jenis binatang dan tumbuhan
sepanjang 650 juta tahun yang lalu dalam skala waktu geologi.

28
Tabel 1. Peristiwa kemunculan dan kepunahan berbagai jenis organisme (fauna
dan flora) pada Skala Waktu Geologi sepanjang 650 juta tahun lalu hingga saat
ini

2.6.1.2 Skala Waktu Absolut (Radiometrik)


Sebagaimana telah diuraikan diatas bahwa skala waktu relatif
didasarkan atas kehidupan masa lalu (fosil). Bagaimana kita dapat
menempatkan waktu absolut (radiometrik) kedalam skala waktu relatif dan
bagaimana pula para ahli geologi dapat mengetahui bahwa:
1. Bumi itu telah berumur sekitar 4,6 milyar tahun

29
2. Fosil yang tertua yang diketahui berasal dari batuan yang diendapkan
kurang lebih 3,5 milyar tahun lalu.
3. Fosil yang memiliki cangkang dengan jumlah yang berlimpah
diketahui bahwa pertama kali muncul pada batuan-batuan yang
berumur 570 juta tahun yang lalu.
4. Umur gunung es yang terahkir terbentuk adalah 10.000 tahun yang
lalu.

Tabel 2. Skala Waktu Geologi Relatif dan Umur Radiometrik

Sebagaimana kita ketahui bahwa bagian terkecil dari setiap unsur


kimia adalah atom. Suatu atom tersusun dari satu inti atom yang terdiri dari

30
proton dan neutron yang dikelilingi oleh suatu kabut elektron. Isotop dari
suatu unsur atom dibedakan dengan lainnya hanya dari jumlah neutron
pada inti atomnya. Sebagai contoh, atom radioaktif dari unsur potassium
memiliki 19 proton dan 21 neutron pada inti atomnya (potassium 40); atom
potassium lainnya memiliki 19 proton dan 20 atau 22 neutron (potassium
39 dan potassium 41). Isotop radioaktif (the parent) dari satu unsur kimia
secara alamiah akan berubah menjadi isotop yang stabil (the daughter) dari
unsur kimia lainnya melalui pertukaran di dalam inti atomnya.
Untuk menentukan umur geologi, ada empat seri peluruhan
parent/daughter yang biasa dipakai dalam menentukan umur batuan, yaitu:
Carbon/Nitrogen (C/N), Potassium/Argon (K/Ar), Rubidium/Strontium
(Rb/Sr), dan Uranium/Lead (U/Pb). Penentuan umur dengan menggunakan
isotop radioaktif adalah pengukuran yang memiliki kesalahan yang relatif
kecil, namun demikian kesalahan yang kelihatannya kecil tersebut dalam
umur geologi memiliki tingkat kisaran kesalahan beberapa tahun hingga
jutaan tahun. Jika pengukuran mempunyai tingkat kesalahan 1 persen,
sebagai contoh, penentuan umur untuk umur 100 juta tahun kemungkinan
mempunyai tingkat kesalahan lebih kurang 1 juta tahun. Teknik isotop
dipakai untuk mengukur waktu pembentukan suatu mineral tertentu yang
terdapat dalam batuan. Untuk dapat menetapkan umur absolut terhadap
skala waktu geologi, suatu batuan yang dapat di-dating secara isotopik dan
juga dapat ditetapkan umur relatifnya karena kandungan fosilnya. Banyak
contoh, terutama dari berbagai tempat harus dipelajari terlebih dahulu
sebelum ditentukan umur absolutnya terhadap skala waktu geologi.

31
BAB III

KESIMPULAN

Geologi adalah studi ilmiah tentang Bumi. Kita mendapatkan keuntungan


dari geologi dalam beberapa hal yaitu kita butuh geologi untuk mencari dan merawat
pasokan komoditas minable dan sumber energi, geologi membantu melindungi
lingkungan, penerapan pengetahuan tentang bahaya geologi (seperti gunung berapi,
gempa bumi, tsunami, tanah longsor) menyelamatkan nyawa dan harta benda, dan
kita memiliki apresiasi yang lebih besar terhadap bebatuan dan bentang alam dengan
memahami bagaimana bentuknya. Sistem bumi adalah atmosfer, hidrosfer, biosfer,
dan geosfer (atau sistem bumi padat). Sistem bumi adalah bagian dari tata surya.
Investigasi geologi menunjukkan bahwa Bumi berubah karena adanya proses-proses
yang terjadi. Contohnya adalah proses internal yangmana sebagian besar didorong
oleh perbedaan suhu di dalam mantel bumi. Proses lainnya dapat didorong oleh
energi matahari. Proses yang terjadi secara internal menyebabkan kerak bumi
bergerak. Teori tektonik lempeng memvisualisasikan litosfer (kerak bumi dan mantel
paling atas) seperti dipecah menjadi piring yang bergerak relatif satu sama lain di atas
astenosfer. Pelatnya bergerak jauh dari batas divergen biasanya terletak di puncak
pertengahan pegunungan laut dimana kerak baru sedang dibuat. Berbeda dengan
batas bisa berkembang di benua dan membagi benua. Pelat bergerak menuju batas
konvergen. Di samudra-benua konvergensi, litosfer dengan kerak samudera
dikelompokkan di bawahnya litosfer dengan kerak benua. Konvergensi samudera
melibatkan subduksi dimana kedua pelat memiliki kerak samudera dan penciptaan
busur pulau vulkanik. Benua-benua Konvergensi terjadi ketika dua benua
bertabrakan. Pelat meluncur melewati satu sama lain pada batas transformasi.
Lempeng tektonik dan penyesuaian isostatik menyebabkan bagian kerak bergerak ke
atas atau ke bawah. Meski Bumi terus berubah, namun tingkat perubahannya
umumnya sangat lambat menurut standar manusia dan manusia kurang mengetahui
perubahan yang sedang terjadi.

32
DAFTAR PUSTAKA

Noor, Djauhari. 2012. “Pengantar Geologi.” 2:1–11.


Sukandarramudi.2014.Geologi Umum. Yogyakarta: Gadjah Mada University.
Rusman, M.Khairil.2013."Geologi Dasar".Kendari.1-196
N. Saptadji.1976.Energi Panas Bumi(Geothermal Energy).Bandung.15
Carisson, Diane H., Plummer, Charles C., Hummersley, Lisa.2009.Physical Geology
Earth Revealed.Canada: Higher Education. 626

33