Anda di halaman 1dari 4

PENANGANAN KEJADIAN PENANGANAN

PASCA IMUNISASI (KIPI)


No. Dokumen : 440/290/SPO/UKM/2016
No. Revisi : 00
SPO
Tanggal Terbit : 07/03/2016
Halaman : 1/4

UPT PUSKESMAS
GULUK GULUK dr. As’ad Zainudin
NIP. 19790213 200901 1 008
Semua kejadian sakit dan kematian yang terjadi dalam masa 1
bulan setelah imunisasi. Pada kejadian tertentu lama pengamatan
KIPI dapat mencapai masa 42 hari (arthritis kronik pasca
1. Pengertian
imunisasi rubella), atau sampai 6 bulan (infeksi virus campak
vaccine-strain pada resipien non imunodefisiensi atau resipien
imunodefisiensi pasca vaksinasi polio).
Mendeteksi dini, merespon kasus KIPI dengan cepat dan tepat,
mengurangi dampak negatif imunisasi untuk kesehatan individu
2. Tujuan
dan pada program imunisasi dan merupakan indikator kualitas
program
Surat Keputusan Kepala Puskesmas Guluk-Guluk Nomer
3. Kebijakan
440/014/435.102.112/2016 tentang Jenis-Jenis Pelayanan.
Petunjeuk teknis pencatatan dan pelaporan upaya penguatan

4. Referensi surveilans KIPI, Direktorat Jenderal PP & PL Kementrian


Kesehatan RI,2014.
1. Jenis vaksin yang diberikan, dosis, nomor batch
5. Alat dan 2. Pemberi imunisasi dan dokter yang bertanggung jawab
bahan 3. Blangko/format KIPI

1. Survailans KIPI :
a. Mendeteksi, memperbaiki, dan mencegah kesalahan
program
b. Mengidentifikasi peningkatan resiko KIPI yang tidak
wajar pada batch vaksin atau merk vaksin tertentu
6. Langkah-
langkah c. Memastikan bahwa suatu kejadian yang diduga KIPI
merupakan koinsidens (suatu kebetulan)
d. Menimbulkan kepercayaan masyarakat pada program
imunisasi dan memberikan respons yang tepat terhadap
perhatian orang tua/masyarakat tentang keamanan

1/4
imunisasi di tengah kepedulian (masyarakat dan
professional) tentang adanya risiko imunisasi
e. Memperkirakan angka kejadian KIPI (rasio KIPI) pada
suatu populasi
2. Pelaporan KIPI :
a. Identitas : nama anak, tanggal dan tahun lahir (umur),
jenis kelamin, nama orang tua dan alamat
b. Jenis vaksin yang diberikan, dosis, nomor batch, siapa
yang memberikan
c. Nama dokter yang bertanggung jawab
d. Riwayat KIPI terdahulu
e. Gejala klinis yang timbul, pengobatan yang diberikan dan
perjalanan penyakit, hasil laboratorium yang pernah
dilakukan. Serta jika ada penyakit lain yang menyertai.
f. Waktu pemberian imunisasi (tanggal, jam)
g. Berapa lama interval waktu antara pemberian imunisasi
dengan terjadinya KIPI
h. Apakah terdapat gejala sisa, setelah dirawat dan sembuh
i. Cara menyelesaikan masalah KIPI (kronologis)
j. Adakah tuntutan dari keluarga
3. Tatalaksana Kasus KIPI :
a. Vaksin Reaksi local ringan: kompres hangat, jika nyeri
mengganggu dapat diberikan parasetamol, -1
tablet.Pengobatan dapat dilakukan oleh guru
UKS/orangtua
b. Timbul <48 jam setelah imunisasi : kompres hangat,
parasetamol -1 tablet, jika tidak ada perubahan hubungi
Puskesmas terdekat
c. Reaksi Arthus : kompres, parasetamol, -1 tablet, dirujuk
dan dirawat RS
d. Reaksi umum (sismetik), kolaps/keadaan seperti syok :
memberi minum hangat dan selimut, rangsang dengan
wangian atau bahan yang merangsang, parasetamol, -1
tablet. Bila belum dapat diatasi dalam waktu 30 menit
segera rujuk ke Puskesmas terdekat
e. Sindrom Gullain-Barre (jarang terjadi) : rujuk segera ke

2/4
RS untuk perawatan dan pemeriksaan lebih lanjut, perlu
untuk survey AFP
f. Neuritis brakial : parasetamol,-1 tablet, bila gejala
menetap rujuk ke RS untuk fisioterapi
g. Syok anafilaksis : suntikan adrenalin 1:1.000, dosis 1-0,3
ml. Jika pasien membaik dan stabil dilanjutkan dengan
suntikan deksametason (1amp) secara IV/IM, segera
pasang infuse NaCl 0,9% 12 tetes/menit. Rujuk ke RS
terdekat
4. Tatalaksana Program
a. Abses dingin : kompres hangat, parasetamol,-1 tablet, jika
tidak ada perubahan hubungi Puskesmas terdekat
b. Pembengkakan : kompres hangat, jika tidak ada
perubahan, hubungi Puskesmas terdekat
c. Sepsis : kompres hangat, parasetamol,-1 tablet, rujuk ke
RS terdekat
d. Tetanus : Rujuk ke RS terdekat
e. Kelumpuhan/kelemahan otot : Rujuk ke RS terdekat untuk
fisioterapi
5. Faktor penerima pejamu
a. Alergi : suntikan deksametason 1 amp im/iv. Jika berlanjut
pasang infuse NaCl 0,9% 12 tetes/menit, tanyakan pada
orangtua adakah penyakit alergi
b. Faktor psikologis : tenangkan penderita, member minum
air hangat, memberi wewangian/alcohol, setelah sadar beri
minum the manis hangat
c. Koinsidens (faktor kebetulan) : tangani penderita sesuai
gejala, cari informasi apakah ada kasus lain di sekitarnya
pada anak yang tidak diimunisasi. Kirim ke RS untuk
pemeriksaan lebih lanjut.

Survailans KIPI

Melaporan kasus KIPI


7. Bagan Alir
Melakukan tatalaksana
kasus KIPI

3/4
Melakukan tatalaksana
program

Faktor penerima
jamu

8. Unit terkait Poli Anak


9. Dokumen
Format pelaporan KIPI
terkait
Mulai diberlakukan
10. Rekaman No. Yang diubah Isi Perubahan
Tanggal
historis

4/4

Anda mungkin juga menyukai