Anda di halaman 1dari 11

KASUS GRAND JEAN COMPANY

1. Profil Perusahaan
Grand Jean Company didirikan pada pertengahan abad ke 19. Dengan produksi Jean Blue
Denim, perusahaan ini mampu bertahan ditahun-tahun yang sulit. Pada tahun 1989 perusahaan ini
menjadi perusahaan terbesar manufaktur terbesar didunia. Perusahaan ini menyediakan berbagai
macam baju dan pakaian jean untuk pria dan wanita dengan lengkap. Perusahaan berhasil menjual
40juta pasang celana panjang pada tahun lalu.
2. Produksi
Perusahaan memiliki 25 manufaktur celana panjang. Kapasitas dari masing-masing
bervariasi namun rata-rata output yang dihasilkan sekitar 20 ribu pasang per minggu. Perusahaan
ini meningkatkan kapasitas produksinya dengan cara melakukan kontrak dengan perusahaan
manufaktur independen. Sekarang ini kurang lebih 20 perusahaan yang melakukan produksi untuk
Grand Jean.
Baik untuk melakukan kompetisi didalam maupun diluar negeri, tingkat kegagalannya
dalam industri garmen sangat tinggi. Oleh karena itu enterpreneur baru sering melakukan kontrol
untuk setiap langkah langkah yang diambil.

3. Sistem Pengendalian
Tom Wick, sebagai wakil direktur operasi mengatakan bahwa 25 manufaktur yang dia
punyai adalah sebagai pusat biaya. Dia sangat memperhitungkan waktu dan biaya pada masing-
masing expense center. Penyeseuaian antara kuantitas yang dibutuhkan pihak pemasaran akan
menghemat dan mengubah biaya.
Rencana budgeting yang dia susun bersama stafnya akan menjelaskan kuota rencana tiap-
tiap bulan dan kemudian untuk rencana tahunan. Dengan melihat data dari kinerja tahun
sebelumnya dia akan melakukan penyusunan rencana untuk awal tahun berikutnya tentunya
dengan melakukan perbaikan-perbaikan atas apa yang telah dilakukan pada tahun sebelumya,
sehingga apabila rencana tidak tercapai dapat langsung dicari sumber permasalahannya dan
kemudian diperbaiki dengan cepat.
Wick menerapkan bonus tahunan kepada karyawannya sebagai perhatiannya terhadap
kebahagiaan dan kesejahteraan karyawannya. Sebuah metode tertentu diterapkan oleh Wick untuk
penghitungan besarnya bonus tahunan, yaitu dengan menggunakan sistem poin dan bonus base.
Terdapat 5 departement marketing yang berada dibawah wakil direktur operasional yang
dijadikan sebagai pusat biaya. Kinerja manager departemen pemasaran diukur berdasarkan target
yang dicapai, menemukan perubahan permintaan konsumen, frekuensi perubahan dalam produk,
penjualan dan sebagainya. Kompensasi yang dilakukan adalah dengan gaji dan pemberian komisi
terhadap penjualan.

4. Sistem Evaluasi
Mia Packard, memberikan pendapatnya terhadap operasi produksi dan prosedur sistem
pengendalian Grand Jeans. Bahwa dari apa yang pernah dia pelajari dengan sistem ini ditemukan
plant manager menimbun produk celana panjang yang melebihi kuota. Dia melakukan ini pada
bulan tertentu untuk menutupi kekurangannya pada bulan mendatang. Mereka mengatakan bahwa
manajer yang lain pun melakukan hal yang sama dan meminta kepadanya agar tidak
memberitahukan kepada Wicks. Sebuah perilaku yang aneh dengan menghindari permintaan di
akhir tahun.
Menurut Mia Packard, Wick adalah seorang manager yang baik dan membuat semua orang
berbuat sesuai dengan apa yang harus dia kerjakan. Namun pada saat supervisor melakukan ini,
pelaporan akan dilakukan oleh staf dibawah supervisor yang akibatnya laporan yang dibutuhkan
secara cepat dan akurat kadang tidak dapat dipenuhi.
Hal lainnya adalah, beberapa manufaktur dilengkapi dengan peralatan untuk 5 tahun lalu
dan dengan yang baru sehingga tidak ditemukan standard antara peralatan lama dengan yang baru.

Solusi :
1. Deskripsi tujuan perusahaan secara keseluruhan.
Tujuan utama dari perusahaan Grand Jean Company adalah untuk meningkatkan
profitabilitas dan mencapai pertumbuhan yang tinggi dalam menyediakan bermacam-macam baju
dan pakaian jean untuk pria dan wanita serta celana panjang dengan jenis yang lengkap dan celana
yang berkualitas. Perusahaan ini berusaha keras untuk mencapai efektivitas biaya dan mencapai
tingkat kualitas yang tinggi.
Divisi pemasaran diperlakukan sebagai revenue centre sehingga tujuan organisasi
pemasaran perusahaan adalah untuk memaksimalkan pendapatan dan menjual sebanyak mungkin
apa yang diproduksi. Kemudian dievaluasi atas dasar unit set penjualan dengan target penjualan
dalam dolar. Selain itu, organisasi pemasaran perusahaan bertanggung jawab untuk membuat
perkiraan permintaan yang digunakan untuk menentukan tingkat produksi masing-masing pabrik.
Padahal, pabrik memiliki tujuan untuk hanya memenuhi angka anggaran dan memenuhi
kuota yang dialokasikan untuk setiap pabrik. Karena dianggap sebagai expense centre dan tidak
ada imbalan uang untuk mengkompensasi peningkatan tanggung jawab, maka tidak
menitikberatkan untuk mencapai efisiensi yang lebih tinggi, dengan demikian berusaha untuk
melebihi target.

2. Kekuatan & Kelemahan Perusahaan


Kekuatan:
 Perusahaan telah mendapat keuntungan dalam kurun waktu yang lama.
 Perusahaan memiliki 25 unit manufaktur sendiri dan 20 kontraktor independen yang
memproduksi secara efisien dan terpercaya bagi perusahaan.
 Telah mengembangkan kurva belajar untuk mengembangkan standar jam produksi.
 Dapat memotivasi karyawan bekerja keras.
 Menggunakan sistem budgeting untuk menentukan quota, sehingga dapat mengevaluasi kinerja
lebih mudah.
Kelemahan :
 Tidak ada insentif untuk pabrik manufaktur melebihi produksi. Sebaliknya, hal itu justeru
membuat hal-hal sulit, karena harus memenuhi peningkatan kuota dan dengan demikian terpaksa
untuk melakukan "Penimbunan" saham bahkan jika ada permintaan yang cukup .
 Perhitungan jumlah jam standar dilakukan pada skala yang sama untuk mesin baru dan lama,
sehingga menghasilkan hasil yang tidak akurat.
 Sangat tergantung pada kontraktor di luar independen yang menyediakan sekitar sepertiga dari
total celana yang dijual.
 Sistem reward yang tidak adil. Orang-orang yang bekerja di kantor pusat diberikan peringkat lebih
tinggi daripada manajer pabrik.
 Ada kekurangan staf untuk beberapa departemen karena mereka terus mempertahankan rasio 11:1
untuk setiap supervisor atau anggota pada kantor dan staf administrasi. Dengan demikian,
kebutuhan informasi yang penting dan signifikan tidak dapat dipenuhi tepat waktu. Selain itu,
produksi tidak dapat ditingkatkan karena kekurangan personil.
 Kurangnya komunikasi yang baik antara wakil direktur produksi lapangan dengan penerapan
produksi sehingga akan banyak kehilangan produksi yang tidak sesuai dengan urutan yang di
inginkan

3. Penggunaan Konsep Pusat Laba


Kami setuju apabila Grand Jean menggunakan konsep pusat laba pada pelaksana 25
manufakturnya. Hal ini akan lebih efektif bila digunakan untuk mengukur seberapa baik kinerja
tiap-tiap manajer pelaksana karena perhitungan dilakukan melalui jumlah selisih antara biaya dan
pendapatan secara langsung. Hal ini akan menghilangkan dampak penimbunan celana panjang
pada tiap akhir produksi oleh para manajer pelaksana karena secara mau tidak mau kinerja mereka
hanya dihitung berdasarkan jumlah laba yang diperoleh.
Dengan menerapkan konsep laba, maka dapat diketahui sejauh mana total waktu produksi
untuk masing-masing celana jenis yang dibuat untuk dasar pelaksanaan anggaran biaya,
mengetahui berapa lama produksi diperlukan pada jenis celana untuk menentukan standar waktu
yang biasa yang menyertai rekonstruksi masing-masing setelah produk diubah.

4. Mengevaluasi dan memilih alternatif


a. Menggunakan pencatatan harga jual.
Yang dicatat oleh bagian pemasaran Grand Jeans untuk celana dijual ke retailer dan
distributor yang berdampak bahwa departemen penjualan tidak akan mendapatkan keuntungan
apapun. Oleh karena itu, pilihan ini bukan pilihan yang baik. Setiap departemen perlu untuk
menghasilkan pendapatan untuk kekayaan departemen itu.
Selain itu, departemen penjualan sudah mendapatkan produk mereka diproduksi dari 20
pemasok luar lainnya selama hampir 5 tahun. Jika pabrik akan membebankan dengan harga di
mana mereka menjual ke pengecer dan distributor, maka bagian penjualan akan beralih ke
pemasok eksternal untuk pasokan dengan biaya lebih rendah dan tidak akan melanjutkan sistem
ini. Selain itu, jika departemen manufaktur berpikir menjual produk mereka ke pasar luar, mereka
harus mengurangi harga mereka dari harga pasar. Jadi, mengingat kedua poin yang disebutkan di
atas menggunakan harga jual dicatat oleh bagian penjualan Grand Jean untuk celana dijual kepada
pengecer dan distributor, tidak ada gunanya baik untuk manufaktur atau perusahaan secara
keseluruhan.

b. Menggunakan standar biaya manufaktur penuh per unit ditambah persentase tetap markup yang
wajar untuk penghasilan kotor.
Ini berarti unit manufaktur menghitung biaya per unit produksi yang telah ditetapkan dan
persentase profit sampai pada harga transfer. Metode ini memiliki keuntungan bahwa ada insentif
bagi departemen manufaktur untuk melakukannya dengan baik dan untuk meningkatkan efisiensi.
Ada persentase tetap dari biaya, di mana unit manufaktur akan mengenakan biaya lebih dan
dibebankan atas biaya yang akan menjadi laba kotor? Jadi , untuk setiap unit yang memproduksi
dan menjual, mendapatkan keuntungan. Keuntungan ini akan membuat mereka bekerja lebih keras
dan mencapai efisiensi. Selain itu, sebagai profit center bahkan jika mereka menghasilkan lebih
dari apa yang perusahaan targetkan, mereka dapat menjualnya ke pasar sebagai produsen kontrak
(sementara) dan mendapatkan keuntungan lebih.
Tapi dalam kasus ini tidak ada yang memotivasi karyawan untuk fokus pada menjaga biaya
produksi serendah mungkin. Karyawan harus mencoba pada tingkat terbaik mereka untuk menjaga
biaya serendah mungkin dan kompetitif. Oleh karena itu, alternatif ini memiliki beberapa
keunggulan motivasi, tetapi faktor biaya perlu dipertimbangkan

c. Menggunakan harga rata-rata kontrak


Yang dibayar Grand Jean pada perusahaan lain untuk membuat tipe celana panjang yang
sama. Dengan menggunakan harga rata-rata kontrak, akan mendukung proses benchmarking
efisiensi dan efektifitas produksi sekaligus pemasaran dari produk Grand Jean. Menggunakan
perusahaan lain sebagai standar akan memberikan perusahaan beberapa info mengenai strategi dari
perusahaan lain dan mendukung daya saing perusahaan dengan perusahaan sejenis lainnya.
Tugas Sistem Pengendalian Manajemen Grand Jean Company

Grand Jean Company

Pertanyaan I :
Grand Jean adalah perusahaan yang memproduksi celana jean dan didirikan pada
pertengahan abad ke-19. Grand Jean adalah perusahaan yang cukup sukses dan mampu
menguasai pasar dengan “wash and wear”, “bell bottom”, “jean flare” serta celana panjang
casual modern. Pada tahun 1989 Grand Jean menjadi manufaktur pakaian besar di dunia. Tujuan
dari Grand Jean adalah menyediakan bermacam-macam baju dan pakaian jean untuk pria dan
wanita serta celana panjang dengan jenis yang lengkap dan celana yang berkualitas dan itu
merupakan suatu reputasi yang layak untuk dihargai. Tujuan perusahaan ini dapat dilakukan oleh
seluruh pusat manufaktur karena semuanya telah diatur oleh Tom Wick sebagai wakil direktur
operasi produksi. Tiap pusat manufaktur akan selalu memberikan laporan kepada Tom Wick
secara berkala sebagai sarana evaluasi sehingga segala bentuk kegiatan yang menimbulkan
ketidakselarasan dengan tujuan utama perusahaan dapat diminimalisasi dengan efektif.

Pertanyaan II :
Grand Jean menggunakan berbagai cara dalam mengevaluasi sekaligus melakukan
pengendalian pada bagian pemasaran. Salah satunya adalah mengembangkan metode analisa
tertentu untuk menghitung seberapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memproduksi sebuah
celana panjang. Dengan adanya hal ini, perusahaan akan lebih mudah dalam menentukan standar
waktu produksi yang ideal dan menggunakannya sebagai tolak ukur efisiensi dan efektivitas
produksi perusahaan. Sistem perhitungan satandar seperti ini juga dapat digunakan untuk
menentukan tingkat produksi yang akan dilakukan selama beberapa tahun kedepan. Namun
proyeksi tingkat produksi selama beberapa tahun kedepan akan sangat sulit untuk direalisasikan
karena faktor sumber daya manusia.

Pertanyaan III :
Saya setuju apabila Grand Jean menggunakan konsep pusat laba pada pelaksana 25
manufakturnya. Hal ini akan lebih efektif bila digunakan untuk mengukur seberapa baik kinerja
tiap-tiap manajer pelaksana karena perhitungan dilakukan melalui jumlah selisih antara biaya
dan pendapatan secara langsung. Hal ini akan menghilangkan dampak penimbunan celana
panjang pada tiap akhir produksi oleh para manajer pelaksana karena secara mau tidak mau
kinerja mereka hanya dihitung berdasarkan jumlah laba yang diperoleh.

Pertanyaan IV :
Saya akan merekomendasikan alternatif ketiga yakni dengan menggunakan harga rata-
rata kontrak yang dibayar Grand Jean pada perusahaan lain untuk membuat celana jean yang
sama. Hal ini akan mendukung proses benchmarking efisiensi dan efektifitas produksi sekaligus
pemasaran dari produk Grand Jean. Menggunakan perusahaan lain sebagai standar akan
memberikan perusahaan beberapa info mengenai strategi dari perusahaan lain dan mendukung
daya saing perusahaan dengan perusahaan sejenis lainnya.
SISTEM PENGENDALIAN MANAJEMEN
Studi Kasus pada
GRAND JEAN COMPANY

LATAR BELAKANG

Didirikan pada pertengahan abad ke-19, perusahaan tetap bertahan menghadapi tahun-tahun penuh
kesulitan dan pada tahun 1929 perusahan mengelami depresi berat akibat dari daya tahan pasar produk
yang dominant yaitu jenis blue jean denim. Grand jean menguasai pasar dengan “wash and wear, bell
bottom, jean flare serta celana panjang casual modern. Pada tahun 1989 perusahaan ini menjadi
manufaktur pakaian besar di dunia. Perusahaan tersebut menyediakan bermacam-macam baju dan
pakaian jean untuk pria dan wanita serta celana panjang dengan jenis yang lengkap dan celana yang
berkualitas dan itu merupakan suatu reputasi yang layak untuk dihargai.

PERMASALAHAN

Pada tahun 1929 perusahaan mengalami depresi besar akibat daya tahan pasar pada produk yang
dominant yaitu jean blue denim. Disebabkan competitor memproduksi jenis celana atau pakaian yang
sejenis. Kenyataan ini benar-benar disadari telah kehilangan pangsa pasar yang sangat signifikan dan
mengharuskan Grand Jean meformulasikan kembali strategi bisnis yang dijalankan.

SWOT ANALISYS

Kekuatan (Strength)
Pada tahun 1989 perusahaan ini menjadi manufaktur pakaian besar di dunia.
Perusahaan tersebut menyediakan bermacam-macam baju dan pakaian jaen untuk pria dan wanita serta
celana panjang dengan jenis yang lengkap dan celana yang berkualitas.
Perusahaan mendidirikan sebuah perusahaan yang menggunakan system pengendalian dan
perencanaan.

Kelemahan (Weakness)
Kurang memperhatikan pangsa pasar garmen secara keseluruhan dan manfaat dari barang yang
dihasilkan. Karena industri yang dijalani tersebut termasuk dalam industri kebutuhan yang tidak setiap
waktu dicari oleh konsumen dan juga berpengaruh dalam lingkungan.
Memang industri garmen itu manfatnya dalam jangka panjang dan biasa digunakan kapan saja namaun
apabila setiapa hari memproduksi dalam jumlah yang besar kemudian hanya diletakan digudang untuk
produksi selanjutnya kemudian ada hal misalnya entah celana itu dimakan hewan kecil, apabila sudah
lama tersimpan hingga ada cacat tentu laba yang dihasilkan pun kecil dari biaya yang ditetapkan.

Kesempatan (Opportunities)
Keunggulan kompetitif dapat diperoleh di pasar melalui pengembangan lingkungan yang berpusat pada
fitur produk
Grand Jean mempunyai reputasi baik di mata dunia
Pada tahun 1989 perusahaan ini menjadi manufaktur pakaian besar di dunia.
Perusahaan meningkatkan kapasitas produksinya dengan kontrak manufaktur bebas. Sekarang ini ada
20 kontraktor yang membuat jenis celana panjang Grand jean (digolongkan dalam jean blue denim).

Ancaman (Threat)
Pesaing memproduksi jenis celana atau pakaian yang sejenis.
Tingkat pesaingan antar perusahan meningkat.
Hambatan masuk ke pasar dapat berupa persyaratan teknologi, investasi modal yang besar,
ketidaktersediaan bahan baku pokok, skala ekonomis yang sudah dicapai perusahaan-perusahaan yang
telah ada dan sulit diraih oleh para pendatang baru, ataupun keahlian dalam pemasaran.

STRATEGI PERUSAHAAN DAN STRATEGI PEMASARAN

Pertanyaan yang mendasar dari strategi perusahaan adalah ”bagaimana kita akan bersaing dalam
industri ini?” jadi strategi perusahaan terutama memperhatikan pendistribusian sumberdaya yang ada
pada daerah-daerah fungsional dan pasar produk dalam upaya untuk memperoleh sustainable
advantage terhadap kompetitornya. Mengemukaan tiga strategi generik yaitu diferensiasi, focus dan
kepemimpinan harga. Strategi pemasaran yang termasuk dalam fungsional umumnya lebih terinci dan
mempunyai jangka waktu yang lebih pendek dibandingkan strategi perusahaan. Tujuan pengembangan
strategi fungsional adalah untuk mengkomunikasikan tujuan jangka pendek, menentukan tindakan-
tindakan yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan jangka pendek dan untuk menciptakan lingkungan
yang mendukung pencapain tujuan tersebut. Strategi fungsional perlu dikoordinasikan satu sama lain
untuk menghindari konflik kepentingan dalam organisasi.

PENGENDALIAN MANAJEMEN

25 manufaktur yang saat ini ada seperti menjaga pusat biaya, operasi pada setiap pelaksanaan telah
teruji yang terkait dengan industri dan pengaturan biaya dan secra menyeluruh sehingga sesuai dengan
standar biaya dan waktu yang ditetapkan perusahaan. Perusahaan telah mengembangkan kurva belajar
yang memberitahu kita berapa lama produksi yang dibutuhkan pada jenis celana pnajang. Perusahaan
dapat menentukan jumlah standart jam kerja yang dapat diperlukan dalam satu bulan.

KESIMPULAN

Pada tahun 1989 perusahaan ini menjadi manufaktur pakain besar dibunia. Perusahaan tersebut
menyediakan bermacam-macam baju dan pakaian jean untuk pria dan wanita serta celana panjang
dengan jenis yang lengkap dan celana yang berkualitas dan itu merupakan suatu reputasi yang layak
untuk dihargai. Sebuah perencanaan dan pengaturan yang baik akan bertahan dalam industri garment
dan tentunya masing-masing manufaktur tersebut memiliki tanggung jawab dengan masing-masing
keputusan yang diambil dan bagaimana keputusan itu mempengaruhi keputusan manjer pelaksana agar
mempertahankannya adalah dengan melihat lagi pangsa pasar dan musim atau trend yang terjadi saat
itu karena dunia mode sangat berpengaruh untuk sebagian konsumen.
SISTEM PENGENDALIAN MANAJEMEN
Studi Kasus pada
GRAND JEAN COMPANY

LATAR BELAKANG

Didirikan pada pertengahan abad ke-19, perusahaan tetap bertahan menghadapi tahun-tahun penuh
kesulitan dan pada tahun 1929 perusahan mengelami depresi berat akibat dari daya tahan pasar produk
yang dominant yaitu jenis blue jean denim. Grand jean menguasai pasar dengan “wash and wear, bell
bottom, jean flare serta celana panjang casual modern. Pada tahun 1989 perusahaan ini menjadi
manufaktur pakaian besar di dunia. Perusahaan tersebut menyediakan bermacam-macam baju dan
pakaian jean untuk pria dan wanita serta celana panjang dengan jenis yang lengkap dan celana yang
berkualitas dan itu merupakan suatu reputasi yang layak untuk dihargai.

PERMASALAHAN

Pada tahun 1929 perusahaan mengalami depresi besar akibat daya tahan pasar pada produk yang
dominant yaitu jean blue denim. Disebabkan competitor memproduksi jenis celana atau pakaian yang
sejenis. Kenyataan ini benar-benar disadari telah kehilangan pangsa pasar yang sangat signifikan dan
mengharuskan Grand Jean meformulasikan kembali strategi bisnis yang dijalankan.

SWOT ANALISYS

Kekuatan (Strength)
Pada tahun 1989 perusahaan ini menjadi manufaktur pakaian besar di dunia.
Perusahaan tersebut menyediakan bermacam-macam baju dan pakaian jaen untuk pria dan wanita serta
celana panjang dengan jenis yang lengkap dan celana yang berkualitas.
Perusahaan mendidirikan sebuah perusahaan yang menggunakan system pengendalian dan
perencanaan.

Kelemahan (Weakness)
Kurang memperhatikan pangsa pasar garmen secara keseluruhan dan manfaat dari barang yang
dihasilkan. Karena industri yang dijalani tersebut termasuk dalam industri kebutuhan yang tidak setiap
waktu dicari oleh konsumen dan juga berpengaruh dalam lingkungan.
Memang industri garmen itu manfatnya dalam jangka panjang dan biasa digunakan kapan saja namaun
apabila setiapa hari memproduksi dalam jumlah yang besar kemudian hanya diletakan digudang untuk
produksi selanjutnya kemudian ada hal misalnya entah celana itu dimakan hewan kecil, apabila sudah
lama tersimpan hingga ada cacat tentu laba yang dihasilkan pun kecil dari biaya yang ditetapkan.

Kesempatan (Opportunities)
Keunggulan kompetitif dapat diperoleh di pasar melalui pengembangan lingkungan yang berpusat pada
fitur produk
Grand Jean mempunyai reputasi baik di mata dunia
Pada tahun 1989 perusahaan ini menjadi manufaktur pakaian besar di dunia.
Perusahaan meningkatkan kapasitas produksinya dengan kontrak manufaktur bebas. Sekarang ini ada
20 kontraktor yang membuat jenis celana panjang Grand jean (digolongkan dalam jean blue denim).

Ancaman (Threat)
Pesaing memproduksi jenis celana atau pakaian yang sejenis.
Tingkat pesaingan antar perusahan meningkat.
Hambatan masuk ke pasar dapat berupa persyaratan teknologi, investasi modal yang besar,
ketidaktersediaan bahan baku pokok, skala ekonomis yang sudah dicapai perusahaan-perusahaan yang
telah ada dan sulit diraih oleh para pendatang baru, ataupun keahlian dalam pemasaran.

STRATEGI PERUSAHAAN DAN STRATEGI PEMASARAN

Pertanyaan yang mendasar dari strategi perusahaan adalah ”bagaimana kita akan bersaing dalam
industri ini?” jadi strategi perusahaan terutama memperhatikan pendistribusian sumberdaya yang ada
pada daerah-daerah fungsional dan pasar produk dalam upaya untuk memperoleh sustainable
advantage terhadap kompetitornya. Mengemukaan tiga strategi generik yaitu diferensiasi, focus dan
kepemimpinan harga. Strategi pemasaran yang termasuk dalam fungsional umumnya lebih terinci dan
mempunyai jangka waktu yang lebih pendek dibandingkan strategi perusahaan. Tujuan pengembangan
strategi fungsional adalah untuk mengkomunikasikan tujuan jangka pendek, menentukan tindakan-
tindakan yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan jangka pendek dan untuk menciptakan lingkungan
yang mendukung pencapain tujuan tersebut. Strategi fungsional perlu dikoordinasikan satu sama lain
untuk menghindari konflik kepentingan dalam organisasi.

PENGENDALIAN MANAJEMEN

25 manufaktur yang saat ini ada seperti menjaga pusat biaya, operasi pada setiap pelaksanaan telah
teruji yang terkait dengan industri dan pengaturan biaya dan secra menyeluruh sehingga sesuai dengan
standar biaya dan waktu yang ditetapkan perusahaan. Perusahaan telah mengembangkan kurva belajar
yang memberitahu kita berapa lama produksi yang dibutuhkan pada jenis celana pnajang. Perusahaan
dapat menentukan jumlah standart jam kerja yang dapat diperlukan dalam satu bulan.

KESIMPULAN

Pada tahun 1989 perusahaan ini menjadi manufaktur pakain besar dibunia. Perusahaan tersebut
menyediakan bermacam-macam baju dan pakaian jean untuk pria dan wanita serta celana panjang
dengan jenis yang lengkap dan celana yang berkualitas dan itu merupakan suatu reputasi yang layak
untuk dihargai. Sebuah perencanaan dan pengaturan yang baik akan bertahan dalam industri garment
dan tentunya masing-masing manufaktur tersebut memiliki tanggung jawab dengan masing-masing
keputusan yang diambil dan bagaimana keputusan itu mempengaruhi keputusan manjer pelaksana agar
mempertahankannya adalah dengan melihat lagi pangsa pasar dan musim atau trend yang terjadi saat
itu karena dunia mode sangat berpengaruh untuk sebagian konsumen.