Anda di halaman 1dari 3

PARADIGMA PELAYANAN KESEHATAN

Penyelenggaraan upaya kesehatan yang dilaksanakan oleh health provider mempunyai peluang besar
untuk terjadinya berbagai konflik kepentingan dengan pasien. Konflik yang terjadi di picu oleh
penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi kedokteran dan kesehatan, oleh tenaga kesehatan untuk
kepentingan diagnosa, pengobatan dan penyembuhan penyakit pasien. Penerapan ilmu pengatahuan
dan tekhnologi kedokteran tersebut tidak semua berjalan dengan mulus sesuai dengan apa yang
diharapkan tetapi terkadang berdampak pada masalah etika profesi dan hukum.

Untuk mengantisipasi permasalahan yang dialami oleh health provider tersebut maka harus dilakukan
pembenahan dari berbagai aspek pelayanan kesehatan yang bertujuan untuk meningkatkan mutu
pelayanan kesehatan, memberikan perlindungan hukum bagi pasien dan masyarakat dan memberikan
kepuasan atas jasa upaya kesehatan yang diterima oleh pasien.

Hal yang pertama yang harus dibenahi dalam penyelenggaraan pelayanan kesehatan adalah
pembenahan konsep atau paradigma pelayanan kesehatan dari para health provider. Dalam hal
tersebut, perubahan paradigma pelayanan kesehatan haruslah kearah yang lebih sesuai dengan
dinamika perkembangan sosial masyarakat dan hukum yang berlaku.

Perubahan paradigma pelayanan kesehatan yang harus dikembangkan yaitu :

Paradigma pelayaan yang komprehensif dan menyeluruh ( holistic )

Pelayanan kesehatab yang dulunya bersifat segmentasi dan terkotak-kotak yang hanya berfokus
pada satu atau dua jenis upaya kesehatan menjadi upaya kesehatan yang bersifat menyeluruh ( holistic )
dan komprehensif .Pelayanan kesehatan yang menyeluruh artinya bahwa health provider tidak hanya
berfokus pada pelayanan kesehatan penyembuhan penyakit ( curative) dan pemulihan kesehatan (
rehabilitative) tetapi secara bersamaan turut menyelenggarakan pelayanan kesehatan lainnya seperti
promosi kesehatan (promotive) dan pencegahan penyakit dan kecacatan (preventive).

Pelayanan kesehatan yang bersifat komprehensif dikembangkan sesuai dengan jenjang atau
tingkatan kemampuan rumah sakit ( health provider) dalam penyelenggaraa pelayanan kesehatan dan
sesuai dengan kebutuhan yang diperlukan oleh pasien. Hal tersebut sering disebut dengan istilah
indikasi pelayanan atau indikasi medis.

Paradigma pelayanan kesehatan memenuhi hak-hak asasi pasien

Paradigma pelayanan kesehatan yang hanya menekankan hubungan medis kini mulai bergeser
kearah pemenuhan hak-hak asasi pasien di bidang kesehatan. Pelayanan kesehatan terhadap pasien kini
bukan lagi hanya sekedar bagaimana cara untuk memberikan pertolongan medis untuk mengobati dan
menyembuhkan penyakit pasien, tetapi bagaimana pelayanan kesehatan yang diselenggarakan tersebut
memenuhi hak-hak asasi pasien di bidang pelayanan kesehatan.
Pemenuhan hak-hak asasi pasien dalam upaya kesehatan mengacu Pasal 28 H ayat (1) Undang-
Undang Dasar Negara Tahun 1945 yang mengatakan bahwa ,setiap orang berhak mendapatkan
pelayanan kesehatan. Dikenal ada dua jenis hak asasi manusia di bidang kesehatan yaitu hak atas
pelayanan kesehatan (the right to health care) dan hak untuk menentukan dirinya sendiri (the right to
self determination). Hak atas pelayanan kesehatan (the right to heath care ) disebut juga sebagai hak
dasar sosial yaitu hak pasien sebagai anggota sosial masyarakat untuk mendapatkan pelayanan
kesehatan yang bermutu, sedangkan hak atas menentukan diri sendiri ( the right to self determination )
disebut juga sebagai hak dasar individual yaitu hak yang di lindungi oleh hukum untuk menyetujui atau
tidak menyetujui apa yang boleh dilakukan atau tidak dilakukan terhadap diri pasien dalam upaya
kesehatan.

Paradigma pelayann kesehatan partnership

Paradigma pelayanan kesehatan partnership adalah pelayanan kesehatan yang menempatkan health
provider dan health receiver dalam suatu pola kemitraan (partnership). Pola kemitraan ini akan
menempakan health provider dan health receiver dalam suatu hubungan kontraktual ( kontrak
terapeutik) yang masing-masing pihak mempunyai hak dn kewajiban untuk saling dihargai dan di
hormati.. Hubungan kontraktual ini tidak lain adalah sebuah hubugan hukum yang dampak hukum .

Paradigma pelayanan partnership ini akan menempatkan masing-masing pihak berada dalam
kesetaraan dalam pengambilan keputusan terhadap suatu tindakan medik atau pengobatan dan
perawatan yang akan dilakukan oleh health provider terhadap health receiver. Pengingkaran terhadap
pola pelayanan partnership ini akan merusak keharmonisan hubungan kontrak terapeutik yang tentunya
dapat berimplikasi hukum.

Pengembangan pola partnership ini adalah dalam bentuk pelaksanaan informed consent yang
merupakan penghargaan akan hak-hak asasi pasien . Health provider berkewajiban untuk mendapatkan
persetujuan (izin) dari pasien terhadap apa saja yang akan dilakukannya dalam memberkan pelayanan
medik. Tindakan tanpa ijin adalah perbuatan melanggar hukum yang dapat di gugat atau di tuntut
secara perdata atau pidana akibat kerugian yang dialami pasien

Penyebab utama konflik medis dalam pelayanan kesehatan adalah ketidak puasan yang dialami oleh
pasien atas pelayanan kesehatan yang diterimanya dari health provider. Ketidak puasan tersebut terjadi
akibat rendahnya mutu pelayanan kesehatan rumah sakit yang cederung menelantarkan pasien, tidak
memberikan informasi medis yang jelas, bertindak arogan dengan tidak menghargai hak-hak pasien ,
tingginya biaya tindakan dan perawatan medis yang di tanggung pasien dan lamanya hari perawatan
yang harus dilalui oleh pasien dalam suatu waktu perawatan.

Untuk meminimalisasi konflik medis tersebut, maka secara dini harus disadari bahwa pelayanan
kesehatan yang diselenggarakan oleh health provider telah mengalami sebuah babak baru , yaitu
pelayanan kesehatan yang tidak hanya berupa sebuah hubungan moral dan hubungan medis , tetapi
telah bergeser kearah hubugan hukum yang dapat berakibat hukum Perubahan paradigma pelayanan
kesehatan sebagai sebuah langkah awal untuk mencegah terjadinya konflik dokter-pasien.