Anda di halaman 1dari 8

MUATAN SPESIFIKASI ELEKTRON (e/m)

Disusun Oleh :

 M Rizki Hifdzia F (11150970000039)


 Tiara Destia R (11150970000020)

FISIKA MATERIAL 2015

Dosen Pengampu :
Priyambodo, M.Si

PROGRAM STUDI FISIKA


FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
2017/1439 H
MUATAN SPESIFIKASI ELEKTRON

ABSTRAK
Pada eksperimen kali ini yaitu membahas tentang muatan spesifik elektron (e/m) dimana e
itu sendiri adalah elektron dan m adalah massa elektron. Didalam praktikum ini bertujuan untuk
mempelajari peristiwa pembelokan elektron didalam medan magnet, menentukan medan magnet B
sebagai fungsi potensial pemercepat elektron U padajari-jari lintasar r tetap, menentukan jari-jari r
lintasanelektron sebagai fungsi potensial pemercepat elektron U pada medan magnet B tetap, serta
menghitung besarnya nilai e/m. Dalam eksperimen ini, dilakukan beberapa pengukuran diantaranya
yaitu Pengukuran Arus Listrik Dengan Variasi Tegangan U dan Jari-Jari Tetap 4 cm. Pengukuran
Jari-Jari R Dengan Variasi Tegangan U Dan Arus Listirk I Tetap (1A dan 1,5 A) dan kalibrasi
medan magnet B terhadap arus listrik I masing-masing sebanyak 11 kali pengukuran terhadap
berkas lintasan elektron yang dihasilkan. Berkas lintasan elektron yang dihasilkan tersebut
berbentuk lingkaran karena pengaruh medan magnet yang dihasilkan oleh lilitan Helmhotz.
Lintasan elektron yang berbentuk lingkaran pada alat percobaan tersebut digunakan untuk
menentukan harga e/m dikarenakan adanya perubahan arah dan kecepatan elektron yang bergerak
dalam medan magnet (kumparan Helmholtz). Lintasan yang berbentuk lingkaran tersebut akan
berubah menjadi lebih besar jika tegangan yang diberikan tetap dan arus dinaikan, dan akan
berubah menjadi lebih kecil jika diberi kuat arus tetap dan tegangan diperkecil.

Pendahuluan
Elektron adalah partikel subatom yang bermuatan negatif yang tidak memiliki komponen
dasar ataupun substruktur apapun yang diketahui, sehingga ia dipercayai sebagai partikel
elementer.[1] Elektron memiliki massa sekitar 1/1836 massa proton. Percobaan terkenal yang
dilakukan oleh J.J Thomson pada tahun 1897 dimana ia menunjukan bahwa sinar dalam tabung
katoda dapat dibelokan oleh medan listrik dan medan magnetik sehingga dapat diketahui bahwa
sinar tersebut mengandung partikel-partikel yang bermuatan listrik. Dengan mengukur besarnya
penyimpangan partikel sinar yang disebabkan oleh medan listrik dan medan magnetik ini, Thomson
dapat menunjukan bahwa semua partikel memiliki perbandingan muatan terhadap massa (e/m)
relatif sama. Ia juga menunjukan bahwa partikel dengan perbandingan muatan terhadap massa ini
dapat diperoleh dengan menggunakan sembarang bahan untuk katodanya. Didalam tabung, sinar
katoda elektron dihasilkan dari katoda yang dipanaskan oleh filamen. Yang kemudian dipercepat
menuju anoda yang berupa silinder. Elektron yang dipercepat ini mempunyai lintasan berupa
lingkarang yang dipengaruhi oleh medan magnet dan medan listrik. Pada percobaannya ini
Thompson berhasil menunjukkan bahwa sinar katoda merupakan partikel-partikel yang jauh lebih
ringan dari pada atom dan berada di semua bentuk benda.
Prinsip yang digunakan Thomson dalam melakukan pengukuran ini adalah jika suatu
muatan elektron bergerak di dalam ruang yang berada di bawah pengaruh medan magnet atau
medan listrik maka muatan tersebut akan mengalami gaya lorentz sehingga pergerakan elektron
akan menyimpang dalam hal ini melingkar. Adanya gejala fisis ini dipertimbangkan sebagai
pergerakan muatan elektron didalam medan magnet maupun medan listrik persis seperti partikel
yang dilemparkan horizontal didalam medan gravitasi bumi.
Sistem yang digunakan dalam praktikum ini terdiri dari sebuah tabung katode (fine beam
tube) dan kumparan yang berfungsi untuk menghasikan medan magnet. Kumparan ini disebut
kumparan Helmholtz yang digunakan untuk menghilangkan medan magnetik bumi dan untuk
memberikan medan magnet yang konstan dalam ruang yang sempit dan terbatas (didalam tabung).
Elektron yang dihasilkan oleh filamen (katoda) yang hasilkan akibat proses termoelektron,
kemudian akan dipercepat ke arah anoda yang mempunyai beda tegangan (𝑉) terhadap katoda.

Gambar 1. Diagram lintasan elektron dalam eksperimen penentuan muatan spesifik elektron dengan lilitan helmholtz

Untuk electron yang begerak dan tegak lurus dengan magnet 𝑩. Hal ini akan menyebabkan
perubahan arah dari kecepatan elektron tanpa merubah kelajuannya, perubahan arah ini yang
menyebabkan arah gerak elektron bergerak melingkar dengan jari-jari r. sehingga gaya sentripetal
juga berlaku pada elektron dimana

𝐹𝑙𝑜𝑟𝑒𝑛𝑧 = 𝐹𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑖𝑝𝑒𝑡𝑎𝑙

𝑚𝑣 2
𝑒𝑣𝐵 = 𝑟

sehingga dapat ditentukan nilai dari (e/m) nya, yaitu :


𝑒 2𝑉
=
𝑚 (𝐵𝑟)2

Metode dan Peralatan untuk Menentukan Muatan Spesifik Elektron


Pada Eksperimen ini menggunakan prinsip gaya Lorentz dimana lintasan elektron akan
dibelokan apabila melalui daerah yang memiliki medan magnet. Untuk menentukan muatan spesifik
elektron dapat digunakan dua metode yaitu dengan mengatur jari-jari lintasan elektron yang tetap
(4cm) dengan variasi tegangan terhadap arus dan atau dapat pula melakukan pengukuran sebagi
fungsi tegangan terhadap jari-jari lintasan pada arus tetap ( 1A dan 1,5A). Untuk menentukan nilai
medan magnet yang dihasilkan kumparan Helmholtz ketika diberikan arus listrik, maka perlu
dilakukan pengukuran medan magnet yang hasilnya berupa grafik hubungan arus terhadap medan
magnet.
Dalam eksperimen ini Perangkat / peralatan dan bahan yang digunakan adalah antara lain
sebagai berikut :
a. Satu buah Fine Beam Tube
b. Satu buah kumparan helmholtz
c. Satu buah DC power supply 0-500 v
d. Satu buah DC power supply 0-20 v
e. Dua buah multimeter
f. Satu buah meteran (2m)
g. Tiga belas buah kabel penghubung ( 25cm, 50cm, 100cm)
h. Satu buah teslameter
i. Satu buah tangensial B-probe
j. Satu buah mutlicore cable, 6-pole (150 cm)

Gambar 2. Susunan peralatan untuk menentukan muatan spesifik elektron. Gambar 3. Susunan rangkaian listrik.

Gambar 4. Mengukur diameter lingkaran dengan alat ukur. Gambar 5. alat untuk kalibrasi medan magnet Helholtz

Hasil dan Pembahasan


A. Menentukan Muatan Spesifikasi Dengan Jari-Jari Tetap
2
𝑖2 = 𝑒 .𝑈
. 𝑟 2. 𝑘2
𝑚

y=bx+a

1. Menghitung koefisien regresi a, b, dan r

(∑ 𝑖 2 ).(∑𝑈 2 )−(∑U).(∑U.𝑖 2 ) n(∑U.𝑖 2 )−(∑U).(∑𝑖 2 ) n(∑U.𝑖 2 )−(∑U).(∑𝑖 2 )


a= b= r=
𝑛(∑𝑈 2 )−(∑U)2 𝑛(∑𝑈 2 )−(∑U)2 2
√[𝑛(∑𝑈 2 )−(∑U)2 ].[(∑(𝑖 2 )2 )−((∑𝑖 2 )) ]

a = -1,138 a = -2,6282 b = 0,00854 b= 0,014858 r = 0,997 r= 0,977


2. Menghitung nilai muatan spesifik electron dan Kesalahan literature

𝑒 2 𝑥𝑑𝑎𝑡𝑎−𝑥𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟𝑎𝑡𝑢𝑟
= k= 𝜇0.(4)3/2 .𝑛 = 0,78x10−3 KL= [ ]x 100%
𝑚 𝑏.𝑟 2 .𝑘 2 5 𝑅
𝑥𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟𝑎𝑡𝑢𝑟

2,407 x 1011 c/kg 1,38 x 1011 c/kg 36,7% 21,6 %

B. Menentukan muatan spesifik elektron dengan arus listrik tetap

2
𝑟2 = 𝑒 .𝑈
. 𝑖2. 𝑘2
𝑚

y= b x + a

1. Menghitung koefisien regresi a, b, dan r (1 A )

n(∑U.𝑟 2 )−(∑U).(∑𝑟 2 ) n(∑U.𝑟 2 )−(∑U).(∑𝑟 2 )


(∑ 𝑟 2 ).(∑𝑈 2 )−(∑U).(∑U.𝑟 2 ) b= r=
𝑛(∑𝑈 2 )−(∑U)2 2
a= √[𝑛(∑𝑈 2 )−(∑U)2 ].[(∑(𝑟 2 )2 )−((∑𝑟 2 )) ]
𝑛(∑𝑈 2 )−(∑U)2

a = 18,84 a = -21,96 b = 0,1425 b= 0,01937 r = 0,994 r= 0,975

2. Menghitung nilai muatan spesifik electron dan Kesalahan literature

𝑒 2 𝑥𝑑𝑎𝑡𝑎−𝑥𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟𝑎𝑡𝑢𝑟
= k= 𝜇0.(4)3/2 .𝑛 = 0,78x10−3 KL= [ ]x 100%
𝑚 𝑏.𝑖 2 .𝑘 2 5 𝑅
𝑥𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟𝑎𝑡𝑢𝑟

0,0002307𝑥1011 0,0017 𝑥1011 99 % 99 %

3. Menghitung koefisien regresi a, b, dan r (1,5 A )

n(∑U.𝑟 2 )−(∑U).(∑𝑟 2 ) n(∑U.𝑟 2 )−(∑U).(∑𝑟 2 )


(∑ 𝑟 2 ).(∑𝑈 2 )−(∑U).(∑U.𝑟 2 ) b= r=
𝑛(∑𝑈 2 )−(∑U)2 2
a= √[𝑛(∑𝑈 2 )−(∑U)2 ].[(∑(𝑟 2 )2 )−((∑𝑟 2 )) ]
𝑛(∑𝑈 2 )−(∑U)2

a = -11,72 a = - 8,136 b = 0,0709 b= 0,072 r = 0,988 r = 0, 995


4. Menghitung nilai muatan spesifik electron dan Kesalahan literature

𝑒 2 𝑥𝑑𝑎𝑡𝑎−𝑥𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟𝑎𝑡𝑢𝑟
= k= 𝜇0.(4)3/2 .𝑛 = 0,78x10−3 KL= [ ]x 100%
𝑚 𝑏.𝑖 2 .𝑘 2 5 𝑅
𝑥𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟𝑎𝑡𝑢𝑟

0,000206𝑥1011 c/kg 0,002𝑥1011 c/kg 99 % 99 %

C. Kalibrasi Medan Magnet


1. Menghitung koefisien regresi a, b, dan r

B= k. i
y=bx+a

n(∑i.𝐵)−(∑i).(∑𝐵)
(∑ 𝐵).(∑𝑖 2 )−(∑i).(∑i.𝐵) n(∑i.𝐵)−(∑i).(∑𝐵) r=
a= b= √[𝑛(∑𝑖 2 )−(∑i)2 ].[(∑𝐵2 )−(∑𝐵)2 ]
𝑛(∑𝑖 2 )−(∑i)2 𝑛(∑𝑖 2 )−(∑i)2

a = 0,156 a =0,0636 b = 0,884 b= 0,698 r = 0,996 r= 0,99

D. Grafik Percobaan Eksperimen Muatan Spesifik Elektron

Grafik Hubungan Arus terhadap Tegangan Grafik Hubungan Arus terhadap Tegangan Pemercepat
Pemercepat pada Eksperimen Muatan pada Eksperimen Muatan spesifik Elektron
spesifik Elektron 1.5
1.5
Arus I ( A )

1
Arus I ( A )

1
0.5
0.5
0
0 190 200 210 220 230 240 250 260 270 280 290 300
190 200 210 220 230 240 250 260 270 280 290 300
Tegangan U ( volt ) Tegangan U ( volt )

Grafik Hubungan Jari-jari terhadap Tegangan Grafik Hubungan Jari-jari terhadap Tegangan
Pemercepat pada Eksperimen Muatan Spesifik Pemercepat pada Eksperimen Muatan Spesifik
Elektron Elektron
8 6
Jari-jari r (cm)
Jari-jari r (cm)

6
4
4
r1 2 r1
2
r2 r2
0 0
190200210220230240250260270280290300 190 200 210 220 230 240 250 260 270 280 290 300
Tegangan U ( volt ) Tegangan U (volt)
Grafik Hubungan Arus Listrik terhadap Medan pada Grafik Hubungan Arus Listrik terhadap Medan pada
Eksperimen Muatan Spesifik Elektron Eksperimen Muatan Spesifik Elektron
2.5

Medan Magnet (mT)


3 2
Medan Magnet (mT)

1.5
2
1
1
0.5
0
0
0 1 2 3 4
0 1 2 3 4
Arus Listrik I (A) Arus Listrik I (A)

Percobaan yang pertama dilakukan yaitu pengukuran arus listrik dengan variasi
tegangan dan jari-jari tetap 4 cm. Percobaan ini dilakukan dengan cara, menaikkan atau
menurunkan arus dan tegangan agar mendapatkan jari-jari pada berkas elektron sebesar 4 cm.
Berdasarkan grafik yang diperoleh dari pengolahan data tersebut dapat dilihat bahwa untuk
mendapatkan jari-jari lingkaran berkas elektron yang tetap tersebut, harus ada keseimbangan antara
arus dan tegangan dalam hal ini semakin besar arus semakin besar pula tegangan.

Walaupun secara umum data yang diperoleh seperti literatur yang ada, tetapi masih terdapat
kesalahan relatif terhadap literatur adapun kesalahan relatif terhadap literaturnya yakni sebesar
36,7% untuk kelompok pertama dan 21,16% untuk kelompok kedua. Kesalahan ini dikarenakan
saat mengukur diameter tidak teliti sehingga diameter yang diperoleh merupakan diameter kira-kira,
serta arus yang berubah-ubah dengan range ±0,1 A. Sehingga data yang peroleh tidak akurat

Setelah percobaan 1 selesai tahapan selanjutnya yaitu, mengukur jari-jari r dengan variasi
tegangan U dan arus listrik tetap. Percobaan ini dilakukan dengan cara, mengubah variasi tegangan
dengan range antara 200-300 V setiap kenaikan 10 V dengan arus listrik yang tetap. Pengukuran
dilakukan dengan dua arus yang berbeda yaitu 1A dan 1,5A. Dari grafik yang diperoleh dari
pengolahan data dpat dilihat bahwa semakin besar tegangan yang diberi maka semakin besar pula
jari-jari lingkaran berkas elektron yang dihasilkan.

Terdapat kesalahan relatif terhadap literatur dari kedua arus yang berbeda, adapun kesalahan
relatif terhadap literaturnya keempat data daru dua kelompok yang berbeda yakni sama sebesar
99%. Kesalahan ini seperti pada percobaan pertama faktor utama kesalahan yang diperoleh didalam
percobaan kedua yaitu adalah proses pengukuran dikarenakan celah yang sempit sehingga
pengukuran yang diperoleh merupakan pengukuran yang belum akurat serta adanya fluktuasi pada
arus yang selalu berubah-ubah.

Percobaan selanjutnya yaitu merupakan percobaan terakhir. Pada percobaan yang terakhir
ini, dilakukan kalibrasi medan magnet B terhadap arus listrik I. Percobaan ini dilakukan untuk
mendapatkan perbandingan antara medan magnet B yang dihasilkan dari arus listrik. Dari
pengolahan data yang didapatkan diperoleh grafik dengan metode least square tersebut secara
umum menunjukkan bahwa semakin besar arus maka semakin besar medan magnet yang
dihasilkan, dapat lihat bahwa semakin besar I yang dihasilkan maka medan magnet yang dihasilkan
juga semakin besar begitu juga sebaliknya.
Dari grafik yang ada, terdapat perbedaan pada skala dari grafik masing-masing data.
Perbedaan tersebut terjadi karena perbedaan sudut pandang dari peneliti karena tiap data diambil
oleh peneliti yang berbeda di waktu yang berbeda. Jadi, walaupun secara garis besar grafik-grafik
tersebut sama, akan tetapi skala dalam grafik tersebut berbeda.

Kesimpulan
Dari percobaan yang telah dilakukan diperoleh kesimpulan sebagai berikut

1. Elektron yang dikenai tegangan pemercepat bentuk lintasan elektronnya lurus, sedangkan ketika
dikenai medan magnet lintasan elektron akan dibelokkan dimana diameternya berbanding
terbalik dengan besar medan magnet.
2. Semakin besar arus listrik yang dihasilkan (V tetap) maka jari-jari berkas elektron akan semakin
kecil, dan jika tegangan semakin besar (I tetap) maka jari-jari yang diperoleh semakin besar.

Daftar Pustaka
[1] Krane, Kenneth S. 1992. Fisika Modern. Jakarta: Penerbit Universitas Indonesia
Tipler, Paul A,. (2001). Fisika untuk Sains dan Tekhnik Jilid 2 edisi ketiga. Jakarta : Erlangga.
Bahtiar, Ayi. (2007). Listrik Magnet II. Tersedia : http://phys.unpad.ac.id/wp-
content/uploads/2009/02/handout
https://dokumen.tips/documents/eksperimen-fisika-sinar-katoda-muatan-elektron.html