Anda di halaman 1dari 10

TEORI INVESTASI DAN PORTOFOLIO

BAB 15 DAN 16

DISUSUN OLEH :

KINGKIN KURNIO T (F0315046)

KEVIN VALLIANT (F0315045)

NABILA SULTANI HASAN (F0315054)

JURUSAN AKUNTANSI

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS SEBELAS MARET

2017
BAB 15 EFISIENSI PASAR
15.1 Latar Belakang
Di dalam pasar yang kompetitif, harga ekuilibrium suatu aktiva ditentukan oleh
tawaran yang tersedia dan permintaan agregat. Harga semua partisipan pasar tentang nilai
dari aktiva tersebut berdasarkan informasi yang tersedia. Akibatnya adalah kemungkinan
pergeseran ke harga ekuilibrium yang baru. Jika pasar bereaksi dengan cepat dan akurat
untuk mencapai harga keseimbangan yang baru yang sepenuhnya mencerminkan
informasi yang tersedia, maka kondisi pasar seperti ini disebut dengan pasar efisien.

15.2 Pengertian Efisiensi Pasar


Secara umum, efisiensi pasar (market efficiency) didefinisikan oleh Beaver (1989)
sebagai hubungan antara harga-harga sekuritas dengan informasi. Suatu pasar dikatakan
efisien apabila harga barang-barang yang dijual telah menunjukan semua informasi yang
ada sehingga tidak terbiasa menjadi terlalu murah atau terlalu mahal.
Informasi di sini didefinisikan sebagai serangkaian pesan yang mungkin dapat
digunakan oleh penerimanya untuk melakukan suatu tindakan mengubah bagi
kesejahteraannya.
Fungsi informasi tersebut dimaksudkan untuk :
1. Meningkatkan kemampuan penerimanya untuk melakukan tindakan
yang bersifat kritis.
2. Memperoleh nilai tertentu dari perubahan pesan-pesannya.
3. Mendapatkan nilai positif dari pesan-pesan yang berkorelasi.

15.3 Bentuk-Bentuk Efisiensi Pasar


Bentuk efisiensi pasar dapat ditinjau dari segi ketersediaan informasinya saja atau
dapat dilihat tidak hanya dari ketersediaan informasi,tetapi dapat dilihat dari kecanggihan
pelaku pasar dalam pengambilan keputusan berdasarkan analisis dari informasi yang
tersedia. Pasar efisiensi yang ditinjau dari sudut informasi saja disebut dengan efisiensi
pasar secara informasi (informationally efficient market) sedangkan pasar efisiensi yang
ditinjau dari sudut kecanggihan pelaku pasar dalam pengambilan keputusan berdasarkan
informasi yang tersedia disebut dengan efisiensi pasar secara keputusan (decisionally
efficient market)
1. Efisiensi Pasar Secara Informasi
Kunci utama untuk mengukur pasar efisien adalah hubungan antara harga
sekuritas dengan informasi. Yang digunakan untuk menilai pasar yang efisien,apakah
informasi yang lama,informasi yang sedang dipublikasikan atau semua informasi
termasuk termasuk informasi privat dapat digunakan tiga macam bentuk utama dari
efisiensi pasar yaitu informasi masa lalu, informasi sekarang yang sedang dipublikasikan
dan informasi privat sebagai berikut :
1. Efisiensi pasar bentuk lemah (weak form)
Pasar dikatakan efisien dalam bentuk lemah jika harga dari sekuritas
mencerminkan secara penuh (fuly reflect) informasi masa lalu dimana informasi
ini sudah terjadi. Bentuk efisiensi pasar secara lemah ini berkaitan dengan teori
langkah acak (random walk theory) yang menyatakan bahwa data masa lalu tidak
berhubungan dengan nilai sekarang.
2. Efisiensi pasar bentuk setengah kuat (semistrong form)
Pasar dikatakan efisien setengah kuat jika harga-harga sekuritas secara penuh
mencerminkan semua informasi yang dipublikasikan termasuk informasi yang
berada di laporan-laporan keuangan perusahaan emiten. Informasi yang
dipublikasikan dapat berupa sebagai berikut:
a. Informasi yang dipublikasikan yang hanya mempengaruhi harga dari
sekuritas dari perusahaan yang mempublikasikan informasi tersebut.
b. Informasi yang dipublikasikan yang mempengaruhi harga-harga sekuritas
sejumlah perusahaan.
c. Informasi yang dipublikasikan yang mempengaruhi harga-harga sekuritas
semua perusahaan yang terdaftar di pasar saham
3. Efisiensi pasar bentuk kuat (strong form)
Pasar dikatakan efisien dalam bentuk kuat jika harga-harga sekuritas secara penuh
mencerminkan semua informasi yang tersedia termasuk informasi yang privat.
2. Efisiensi Pasar Secara Keputusan
Pembagian efisiensi pasar ini didasarkan pada ketersediaan informasi, sehingga
efisiensi pasar seperti ini disebut dengan efisiensi pasar secara informasi (informationally
efficient market). Untuk informasi yang tidak perlu diolah lebih lanjut, seperti misalnya
informasi tentang pengumuman laba perusahaan, pasar akan mencerna informasi tersebut
dengan cepat. Dengan demikian, untuk informasi seperti pengumuman laba, efisiensi
pasar tidak ditentukan dengan seberapa canggih pasar mengolah informasi laba tersebut,
tetapi seberapa luas informasi tersebut tersedia di pasar.
Akan tetapi untuk informasi yang masih perlu diolah lebih lanjut, ketersediaan
informasi saja tidak menjamin pasar akan efisien. Sebagai misalnya adalah informasi
tentang pengumuman merjer oleh suatu perusahaan emiten. Pada waktu informasi ini
diumumkan dan semua pelaku pasar sudah menerima informasi tersebut, belum tentu
harga dari sekuritas perusahaan bersangkutan akan mencerminkan informasi tersebut
dengan penuh. Efisiensi pasar perlu juga dilihat berdasarkan kecanggihan pelaku pasar
dalam mengolah informasi untuk pengambilan keputusan.
Efisiensi pasar secara keputusan juga merupakan efisiensi pasar bentuk setengah
kuat yang didasarkan pada informasi yang didistribusikan. Perbedaannya adalah jika
efisiensi pasar secara informasi hanya mempertimbangkan sebuah faktor saja, yaitu
ketersediaan informasi, maka efisiensi pasar secara keputusan mempertimbangkan dua
buah faktor, yaitu ketersediaan informasi dan kecanggihan pelaku pasar.
Pasar yang efisien secara informasi belum tentu efisien secara keputusan. Lebih
lanjut dan harga sekuritas akan mencerminkan informasi kabar baik ini secara penuh.
Secara definisi, ini berarti pasar pasar sudah efisien bentuk setengah kuat secara
informasi. Sebaliknya pelaku pasar yang canggih tidak akan mudah dibodohi oleh
emiten. Pelaku pasar yang canggih akan menganalisis informasi ini lebih lanjut untuk
menentukan apakah benar ini merupakan sinyal yang valid dan dapat dipercaya. Dengan
demikian untuk mengetahui apakah pasar sudah efisien secara keputusan tidaklah cukup
hanya melihat efisien secara informasi, tetapi juga harus mengetahui apakah keputusan
yang dilakukan oleh pelaku pasar sudah benar dan mereka tidak dibodohi oleh pasar.
15.4 Pengujian Efisiensi Pasar
1. Pengujian Efisiensi Pasar Bentuk Lemah
a. Filter Rules
Logika dari filter rule adalah membeli saham jika harga pasar
meningkat x persen dari harga yang terendah sebelumnya. Hasil dari filter
rule dibandingkan dengan return pada strategi buy-and-hold untuk saham
dan interval waktu yang sama.
b. Korelasi
Korelasi serial disebut juga auto correlation, mengukur koefisien
korelasi antara sejumlah seri data yang sama dengan cara menggunakan
selang waktu tertentu.
2. Pengujian Efisiensi Pasar Bentuk Semi Kuat
a. Tes atas laporan pendapatan akuntansi tahunan.
Hasil mendukung efisiensi pasar bentuk semi kuat :
1) Harga saham bereaksi secara penuh atas setiap perubahan
pendapatan sebelum laporan tahunan dipublikasikan.
2) Munculnya informasi baru bahkan tidak dapat diantisipasi pasar.
b. Tidak memungkinkan memperoleh laba berdasarkan atas informasi dari
laporan tahunan yang dipublikasi
c. Tes laporan laba akuntansi kuartanlan dan pengumuman perubahan
dividen memberikan informasi baru.
1) Perubahan harga saham pada saat peubahan laba dan dividen tidak
dapat diperkirakan.
2) Beberapa pengujian menunjukkan pasar tidak efisien.
d. Perdagangan block, pembelian dan penjualan saham dalam jumlah besar,
biasanya 10.000 lembar atau lebih.
1) Pengujian perdagangan block mendukung efisiensi pasar bentuk
semi kuat.
2) Perdagangan block memberi informasi yang dapat mempengaruhi
harga saham.
3) Harga saham mengikuti perdagangan block, menunjukkan
penekanan harga sementara dan menyesuaikan secara permanen.
- Tekanan harga
- Dampak informasi
4) Informasi perdagangan block menjadi milik umum jika muncul pada
papan transaksi.
3. Pengujian Efisiensi Pasar Bentuk Kuat
Umumnya pengujian-pengujian tidak mendukung efisiensi pasar bentuk kuat :
Data SEC atas insider trading memberi indikasi mereka dapat memperoleh excess
return.
15.5 Implikasi Efisiensi Pasar Terhadap Pengambilan Keputusan
1. Jika pasar efisien, memberikan kesempatan manajer untuk mengamati harga
saham perusahaan mereka dan bagaimana reaksi pasar atas keputusan yang
telah diambil.
2. Cepatnya penyesuaian harga-harga surat berharga, dapat pula memberi
implikasi-implikasi :
a. Semua surat berharga adalah substitusi sempurna.
b. Penanam modal dapat mengambil berbagai keputusan manajemen.
Misalnya melakukan diversifikasi.
c. Perubahan kecil tidak berpengaruh pada risiko suatu perusahaan atau arus
kas yang diharapkan dan atas surat berharga yang beredar di pasar.
d. Harga-harga surat berharga sekarang adalah alat estimasi yang terbaik atas
harga-harga surat berharga yang akan datang.

15.6 Definisi Efisiensi Pasar


Secara umum efisiensi pasar (market efficiency)didifinisikan sebagai hubungan
antara harga-harga sekuritas dengan informasi. Secara detail, efisiensi pasar dapat
didefinisikan dalam beberapa macam definisi, yaitu :
1. Definisi Efisiensi Pasar Berdasarkan Nilai Intrisik Sekuritas
Konsep awal dari efisiensi pasar yang berhubungan dengan informasi laporan
keuangan berasal dari praktek analisis sekuritas yang mencoba menemukan sekuritas-
sekuritas dengan harga yang kurang benar (mispriced). Sekuritas-sekuritas tang kurang
benar (mispriced) merupakan sekuritas-sekuritasyang harganya menyimpang dari nilai
intrinsiknya atau nilai fundamentalnya. Untuk konteks seperti ini, maka maka efisiensi
diukur dari seberapa jauh harga-harga sekuritas menyimpangdari nilai intrinsiknya.
Dengan demikian suatu pasar yang efisiensi menurut konsep ini dapat didefinisikan
sebagai pasar yang nilai-nilai sekuritasnya tidak menyimpang dari nilai-nilai intrisiknya.

2. Definisi Efisiensi Pasar Berdasarkan Akurasi Dari Ekspektasi Harga


Suatu pasar sekuritas dikatakan efisiensi jika harga-harga sekuritas
“mencerminkan secara penuh” informasi yang tersedia. Definisi dari Fama ini
menekankan pada dua aspek, yaitu “fully reftect” dan information available”. Pengertian
dari fully reftect menunjukan bahwa harga dari sekuritas secara akurat mencerminkan
informasi yanga ada. Pasar dikatakan efisien menurut versi Fama ini jika dengan
menggunakan informasi yang tersedia (information available), investor-investor secara
akurat dapat mengekspentasi harga dari sekuritas bersangkutan.
Definisi efisiensi pasar ini menimbulkan banyak perdebatan. Beaver (1989)
menyatakan bahwa definisi itu tidak jelas, tidak operasional dan sirkular. Misalnya
terdapat informasi baru yang masuk ke pasar menjadi menjadi tersedia untuk semua
pelaku pasar dan kemudian terlihat bahwa harga dari sekuritas yang berhubungan dengan
informasi ini berunah. Karena informasi yang dibutuhkan tersedia dan harga berubah
secara mencerminkan penuh informasi ini, maka secara definisi dapat dikatakan bahwa
pasar adalah efisien. Permasalahan lain dari definisi efisiensi pasar ini adalah
menyangkut akurasi ekspektasi dari investor-investor terhadap harga sekuritas.
Fungsi dari harga-harga di masa mendatang akibat informasi yang tersedia
menjadi benchmark yang kemudian dibandingkan dengan funsi harga-harga dimasa
datang yang terjadi karena informasi yang benar-benar digunakan oleh pasar. Perbedaan
harga dari kedua fungsi tersebut dianggap sebagai pasar yang tidak efisien.
3. Definisi Efisiensi Pasar Berdasarkan Distribusi Informasi
Definisi efisiensi pasar sebelumnya hanya menekankan pada akurasi dari harga
ekspektasi, tetapi mengabaikan isu dari penyebaran informasi dan mengasumsikan bahwa
semua investor mempunyai pengharapan yang sama atau kepercayaan yang sama
sebenarnya definisi yang menggunakan akurasi dari ekspetasi harga sekuritas ini
mempunyai permasalahan, yaitu jika investor mempunyai ekspentasi yang heterogen
(berbeda), semua informasi yang tersedia disebabkan karena masing-masing investor
mempunyai informasi dan pengharapan atau ekspektasi yang berbeda-beda.
Sesuatu yang menarik dari definisi ini adalah bahwa jika semua orang sudah
mendapatkan set informasi yang sama, maka secara definisi dikatakan bahwa pasar
adalah efisien. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa efisiensi pasar bentuk lemah
(semua informasi masa lalu yang tersedia) dan bentuk setengah kuat (informasi yang baru
dipublikasikan) selalu terjadi, karena anggapannya informasi tersebut telah
didistribusikan dan tersedia untuk publik.
Definisi ini juga masih menimbulkan masalah dalam hal pengujian pasar yang
efisien tersebut. Untuk menguji pasar yang efisien, maka masih dibutuhkan suatu ukuran
pembanding (benchmark). Benchmark yang digunakan adalah return normal yang
seharusnya diperoleh oleh pelaku pasar. Return hasil dari informasi, kemudian
dibandingkan dengan return normal menurut benchmark. Jika hasilnya tidak menyimpang
berarti pasar sudah efisien dan sebaliknya jika hasilnya menyimpang, maka pasar
dikatakan tidak efisien.
4. Definisi Efisiensi Pasar Didasarkan Pada Proses Dinamik
Definisi efisiensi pasar yang didasarkan pada proses dinamik mempertimbangkan
distribusi informasi yang tidak simetris dan menjelaskan bagaimana harga-harga akan
menyesuaikan karena informasi tidak simetris tersebut. Definisi yang mendasarkan pada
proses yang dinamik ini menekankan pada kecepatan penyebaran informasi yang tidak
simetris. Pasar dikatakan efisien jika penyebaran informasi ini dilakukan secara cepat
sehingga informasi menjadi simetris, yaitu setiap orang memiliki informasi saat ini.
Awal dari literatur efisiensi pasar mengasumsikan bahwa kecepatan penyesuaian
dari harga sekuritas karena penyebaran informasi yang ada terjadi dengan seketika.
Konsep terbaru dari efisien pasar tidak mengharuskan kecepatan penyesuaian harus
terjadi dengan cepat setelah informasi disebarkan untuk menjadi tersedia bagi semua
orang.
Ada beberapa penjelasan yang mendasari penyebaran informasi tidak simetris
menjadi informasi yang simetris, yaitu :
1. Informasi privat disebarkan ke publik secara resmi melalui pengumuman oleh
perusahaan emiten.
2. Investor yang memiliki informasi privat akan menggunakannya dan setelah
itu mereka akan bersedia untuk menjualnya.
3. Investor akan mendapat informasi secara privat akan melakukan tindakan
yang spekulatif (speculative behavior).
4. Apa yang disebut dengan teori ekspetasi rasional (rational expectation theory)
yang menjelaskan bahwa investor yang tidak mempunyai informasi privat
akan mendapatkan informasi tersebut dengan mengamati lewat perubahan
harga yang terjadi.

15.7 Alasan-Alasan Pasar Yang Efisien Dan Tidak Efisien


Terdapat beberapa alasan yang menyebabkan pasar menjadi efisien. Pasar efisien
dapat terjadi karena peristiwa-peristiwa sebaga berikut :
1. Investor adalah penerima harga (price takers), yang berarti bahwa sebagai pelaku
pasar, investor seorang diri tidak dapat mempengaruhi harga dari suatu sekuritas.
Harga dari suatu sekuritas ditentukan oleh banyak investor yang menentukan
demand dan supply.
2. Informasi tersedia secara luas kepada semua pelaku pasar pada saat yang
bersamaan dan harga untuk memperoleh informasi tersebut relatif murah dan
sangat hemat.
3. Informasi dihasilkan secara acak (random) dan tiap-tiap pengumuman informasi
sifatnya random satu dengan yang lainnya.
4. Informasi bereaksi dengan menggunakan informasi secara penuh dan cepat,
sehingga harga dari sekuritas berubah dengan semestinya mencerminkan
informasi tersebut untuk mencapai keseimbangan yang baru.
Sebaliknya jika kondisi-kondisi diatas tidak terpenuhi, kemungkinan pasar tidak
efisien akan terjadi. Dengan demikian, pasar dapat menjadi tidak efisien jika kondisi-
kondisi berikut terjadi :
1. Terdapat sejumlah kecil pelaku pasar yang dapat mempengaruhi harga dari
sekuritas.
2. Harga dari informasi adalah mahal dan terdapat akses yang tidak seragam antara
pelaku pasar yang satu dengan pelaku pasar yang lainnya terdapat suatu informasi
yang sama. Kondisi ini terjadi jika penyebaran informasi tidak merata sehingga ada
sebagian pelaku pasar yang menerima informasi tepat waktunya, sebagian
menerima informasi dengan terlambat dan sisanya mungkin tidak menerima
informasi sama sekali. Kemungkinan lain dari kondisi ini adalah pemilik informasi
memang tidak berniat untuk menyebarkan informasinya untuk kepentingan mereka
sendiri.
3. Informasi yang disebarkan dapat diprediksi dengan baik oleh sebagian pelaku-
pelaku pasar.
4. Investor adalah individual-individual yang lugas (naïve investors) dan tidak
canggih (unsophisticated investors). Untuk pasar yang tidak efisien mash banyak
investor yang bereaksi terhadap informasi secara lugas, karena mereka mempunyai
kemampuan yang terbatas di dalam mengartikan dan menginterpretasikan informasi
yang diterima. Karena mereka tidak canggih, maka sering kali mereka melakukan
keputusan yang salah yang akibatnya sekuritas bersangkutan dihindari secara tidak
tepat.