Anda di halaman 1dari 22

Penegakan hukum hak Desain Tata letak Sirkuit Terpadu harus hati-hati dalam

memilah bentuk pelanggaran yang dilakukan dan justru diharapkan adalah


petugas penegak hukum yang betul-betul dapat memahami tentang makna akan
hak DTLST sesungguhnya tanpa menggeneralisasikan begitu saja suatu perbuatan
pelanggaran hak DTLST dalam pemikiran orang atau masyarakat awam.

Sanksi hukum diharapkan dapat mengurangi atau menjerakan para pembajak


tanpa izin dan prosedur hukum (illegal) menggunakan DTLST orang lain dengan
maksud tertentu untuk mengeruk keuntungan sebesar-besarnya. Menghargai karya
cipta ini perlu ditingkatkan mengingat adanya sanksi internasional bagi setiap
bangsa yang membajak DTLST orang lain tanpa izin atau melalui prosedur
hukum yang benar

Direktorat Jenderal Hak Kekayaan Intelektual Departemen Kehakiman dan Hak


Asasi Manusia Republik Indonesia. 2006. Buku Panduan Hak Kekayaan
Intelektual. Direktorat Jenderal Hak Kekayaan Intelektual Departemen
Kehakiman dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia, Banten.)

http://www.konsultasihukum.com/Haki.php?Menu=Desain%20Tata%20Letak%2
0Sirkuit%20Terpadu

Makalah ini meneliti sejauh mana pengetahuan masyarakat akan desain tata letak
sirkuit terpadu baik dari segi hukum dan penerimaan akan hak DTLST tersebut
dan bagaimana penerapannya di industri berbasis teknologi tinggi. Kasus yang
diungkap adalah mengenai INTEL yang mendapatkan pelaporan akan
penyalahgunaan hak DTLST oleh AMD dan NVIDIA. Temuan akan kasus diatas
menyatakan bahwa pihak intel tidak bersalah. Sehingga dapat disimpulkan bahwa
pemahaman dan penerapan akan DTLST ini belum cukup dikalangan masyarakat
maupun pemilik industri dibidang teknologi.
http://www.intel.com/content/www/us/en/corporate-responsibility/corporate-

responsibility.html

Setiap karya-karya yang lahir dari buah pikir yang cemerlang yang berguna bagi
manusia perlu di akui dan dilindungi. Untuk itu system HaKI atau HKI diperlukan
sebagai bentuk penghargaan atas hasil karya (kreativitas) nya. Disamping itu
sistem HKI menunjang diadakannya sistem dokumentasi yang baik atas segala
bentuk kreativitas manusia sehingga kemungkinan dihasilkannya teknologi atau
karya lainnya yang sama dapat dihindari atau dicegah. Dengan dukungan
dokumentasi yang baik tersebut, diharapkan masyarakat dapat memanfaatkannya
dengan maksimal untuk keperluan hidupnya atau mengembangkannya lebih lanjut
untuk memberikan nilai tambah yang lebih tinggi lagi.
Ditinjau dari sudut perangkat perundang-undangan, Indonesia sudah mempunyai
perangkat yang cukup di bidang HKI. Namun pengetahuan tentang HaKI dan
perangkat Perundang-undangan dimasyarakat dirasakan masih kurang dan perlu
ditingkatkan, sehingga perlindungan HaKI atau HKI betul-betul dapat ditegakkan.

Intel Corporation (NASDAQ: INTC; didirikan 1968) adalah sebuah perusahaan


multinasional yang berpusat di Amerika Serikat dan terkenal dengan rancangan
dan produksi mikroprosesor dan mengkhususkan dalam sirkuit terpadu. Intel juga
membuat kartu jaringan, chipset papan induk, komponen, dan alat lainnya. Intel
memiliki projek riset yang maju dalam seluruh aspek produksi semikonduktor,
termasuk MEMS. USB 3.0 adalah sebuah alat generasi terbaru dengan standard
koneksi kecepatan tinggi, yang akan diluncurkan pada tahun 2009 mendatang.
Spesifikasi yang ditawarkan Intel terhadap produk terbarunya ini signifikan
dengan perkembangan PC dan device di masa depan yang menggunakan standard
konektor dan sekaligus USB 3.0 juga menawarkan 10x lipat kecepatan
dibandingkan USB 2.0. USB 2.0, versi sebelumnya, telah diluncurkan beberapa
tahun lalu, dengan kecepatan transfer data 5Gb (Gigabit) per detik. Intel juga
menolak jika USB 3.0 dikatakan telah menyamai spesifikasi dari PCI karena PCI
merupakan standard koneksi yang digunakan pada hampir semua PC sekarang ini.

Pihak Intel menjelaskan bahwa USB 3.0 sebenarnya bukan sepenuhnya


merupakan spesifikasi dari Intel, tetapi USB 3.0 merupakan pengembangan dari
Promoter Group USB 3.0, termasuk HP (Hewlett Packard), Intel, Microsoft, NEC,
perusahaan semi konduktor NXP, dan Texas Instruments. Spesifikasi USB 3.0 ini
menurut rencana akan dipublikasikan oleh Promoter Group USB 3.0 yang
mengadopsi perjanjian dengan Intel, di awal pertengahan tahun ini, tanpa
pembayaran obligasi lisensi apapun alias gratis.

Pernyataan Intel tersebut dengan adanya USB 3.0 dimaksudkan untuk


mengklarifikasi antara spesifikasi USB biasa dan spesifikasi ‘kontrol host’. Poin
terakhir dari pernyataan Intel tersebut yang telah menyebabkan ketegangan
dengan rival Intel seperti AMD (Advanced Micro Devices) dan Nvidia.
Pernyataan Intel tersebut juga menghilangkan rumor bahwa Intel telah menguasai
spesifikasi USB, yang dinyatakan oleh perusahaan lain dalam industri yang sama.
Sementara AMD dan Nvidia telah mengklaim bahwa Intel mencoba untuk
membajak spesifikasi USB 3.0 tersebut, dan Intel pun menyangkal dengan tegas.

henmedya.staff.gunadarma.ac.id/.../Tayangan-M9(desain-tataletaksirkuit..

Daftar Isi:

I. Pendahuluan

II. Pengertian dan Dasar Hukum

 Lisensi
 UNDANG-UNDANG NO. 32 TAHUN 2000

 Bentuk dan isi perjanjian lisensi

 Pengalihan Hak

 Pengalihan Hak Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu disertai

dengan dokumen tentang pengalihan hak

III. Lingkup Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu

 DTLST yang mendapat perlindungan

 Subjek dari Hak DTLST

 Dasar Hak DTLST

 Hak Pemegang Hak DTLST

IV. Jangka Waktu Perlindungan Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu

 Denda Pelanggaran

 Prosedur Pendaftaran

 Permohonan Pendaftaran atas nama Perorangan

 CD Permohonan Pendaftaran atas nama Perusahaan

V. Kasus

VI. Penutup

I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Hak Kekayaan Intelektual (yang selanjutnya disingkat HKI) merupakan

terjemahan dari Intellectual Property Rights (IPR), yaitu hak atas kepemilikan

terhadap karya-karya yang timbul atau lahir karena adanya kemampuan

intelektualitas manusia dalam bidang ilmu pengetahuan dan teknologi. Karya-

karya tersebut juga merupakan kebendaan tidak berwujud yang merupakan hasil

kemampuan intelektualitas seseorang atau manusia dalam bidang ilmu

pengetahuan dan teknologi melalui daya cipta, rasa, karsa dan karyanya, yang

tidak hanya memiliki nilai-nilai ekonomis tetapi juga nilai moral yang terkandung

di dalamnya.

HKI di Indonesia lahir karena adanya perkembangan teknologi yang pesat

mempengaruhi perdagangan nasional yang mengharuskan Indonesia sebagai salah

satu anggota organisasi perdagangan dunia atau World Trade Organization

(WTO) untuk meratifikasi Agreement Establishing the World Trade Organization

(Persetujuan Pembentukan Organisasi Perdagangan Dunia) yang mencakup pula

Agreement on Trade Related Aspects of Intellectual Property Rights (Persetujuan

TRIPs). Ratifikasi tersebut dituangkan dalam Undang-Undang Nomor 7 Tahun

1994 tentang Pengesahan Agreement Establishing the World Trade Organization

(Persetujuan Pembentukan Organisasi Perdagangan Dunia). Ratifikasi tersebut

melahirkan kewajiban Indonesia untuk mengikuti isi ketentuan WTO antara lain

ketentuan mengenai HKI.

Secara garis besar HKI terbagi menjadi 2 bagian yaitu Hak Cipta

(Copyright) dan Hak Kekayaan Industri (Industrial Property Rights). Hak

Kekayaan Industri (Industrial Property Rights) tersebut mencakup Paten (Patent),


Desain Industri (Industrial Design), Merek (Trademark), Perlindungan Varietas

Tanaman (Varieties Of Plant Protection), Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu

(Layout Design Of Integrated Circuit), dan Rahasia Dagang (Trade Secret)

(Panduan HKI, 2008: 3).

Indonesia sebagai negara berkembang perlu memajukan sektor industri

untuk meningkatkan daya saing dengan memanfaatkan peranan Desain Tata Letak

Sirkuit Terpadu yang merupakan bagian dari HKI. Desain Tata Letak Sirkuit

Terpadu (yang selanjutnya disingkat DTLST) adalah suatu produk yang memiliki

transistor atau beberapa elemen yang dibentuk secara terpadu di dalam sebuah

bahan semikonduktor atau bahan yang terisolasi atau bagian dalam bahan

semikonduktor, dan didesain untuk menghasilkan fungsi elektronik (Pasal 1

Angka (1) dan (2) Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2000).

DTLST merupakan salah satu Hak Kekayaan Industri yang dilindungi dan

diatur perlindungannya dalam hukum Indonesia berdasarkan Undang-Undang

Nomor 32 Tahun 2000 tentang DTLST (yang selanjutnya disingkat UU

DTLST).Menurut UU DTLST yang berkepentingan atas hak DTLST adalah

pendesain yaitu orang yang menghasilkan DTLST dan penerima hak dari

pendesain yaitu orang yang mendapatkan persetujuan untuk melaksanakan hak

atas DTLST. Hak atas DTLST yang mendapatkan perlindungan serta kepastian

hukum adalah desain atas DTLST yang orisinil yang merupakan karya mandiri

dari pendesain. DTLST yang orisinil dapat terlindungi dari tindakan pelanggaran
oleh pihak yang tidak berhak apabila telah didaftarkan kepada Direktorat Jenderal

HKI (yang selanjutnya disingkat Ditjen HKI).

Hak atas DTLST yang orisinil tersebut dapat diperoleh dengan cara

mengajukan permohonan pendaftaran sesuai dengan ketentuan syarat dan

prosedur yang telah diatur oleh UU DTLST. Berdasarkan UU DTLST, ketentuan

lebih lanjut tentang syarat dan prosedur pendaftaran DTLST diatur dalam

Peraturan Pemerintah Nomor 9 Tahun 2006 tentang Tata Cara Permohonan

Pendaftaran Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu (yang selanjutnya disingkat PP

DTLST).

Berdasarkan UU DTLST dan PP DTLST telah diatur secara lengkap dan

jelas perlindungan hukum bagi DTLST melalui pendaftaran pada Ditjen HKI.

DTLST yang memenuhi syarat dan prosedur pendaftaran yang telah ditentukan

akan memperoleh Sertifikat DTLST. Pendaftaran DTLST akan dicatatkan dalam

Daftar Umum DTLST, diumumkan dalam Berita Resmi DTLST atau sarana lain.

Sertifikat DTLST adalah dokumen bukti hak atas DTLST dari pendesain atau

pemegang hak yang mengajukan permohonan pendaftaran pada Ditjen HKI.

Dilihat dari segi manfaatnya, DTLST yang telah terdaftar mengakibatkan

pendesain atau pemegang hak atas DTLST memiliki hak eksklusif untuk

melaksanakan hak atas DTLST. Hak eksklusif atas DTLST hanya diberikan

kepada pendesain atau pemegang hak untuk jangka waktu tertentu melaksanakan

sendiri, melarang orang lain atau menikmati manfaat ekonomi dengan


memberikan izin kepada pihak lain untuk menggunakan DTLST. Dengan

demikian, pihak lain dilarang untuk melaksanakan hak atas DTLST tanpa

persetujuan pendesain atau pemegang hak. Pemberian izin atas hak atas DTLST

kepada pihak lain dapat dilakukan melalui pengalihan hak.

Pengalihan hak atas DTLST terjadi karena undang-undang dilakukan

dengan cara pewarisan, hibah, dan wasiat dan terjadi karena perjanjian dilakukan

dengan perjanjian lisensi. Hak atas DTLST yang beralih dengan cara pewarisan

diberikan oleh pewaris sebagai pemegang hak kepada ahli waris sebagai penerima

hak. Hak atas DTLST yang beralih dengan cara hibah diberikan oleh pemberi

hibah kepada penerima hibah. Hak atas DTLST yang beralih dengan cara wasiat

diberikan oleh pemberi wasiat kepada penerima wasiat. Hak atas DTLST yang

dialihkan dengan cara perjanjian lisensi diberikan kepada pihak lain dengan

perjanjian tertulis. Setiap pengalihan hak atas DTLST dengan cara pewarisan,

hibah, wasiat dan perjanjian lisensi harus dilakukan permohonan pencatatan pada

Ditjen HKI yang didukung oleh dokumen pengalihan hak.

B. Rumusan Masalah dan Ruang Lingkup Penelitian

Berdasarkan uraian latar belakang di atas, maka rumusan masalah dalam

penelitian ini adalah bagaimanakah pengalihan hak atas DTLST menurut UU

DTLST dan Kitab Undang-Undang Hukum Perdata (KUHPerdata)?. Adapun

pokok bahasannya adalah:

1. bentuk pengalihan hak atas DTLST;

2. tata cara pengalihan hak atas DTLST; dan


3. akibat hukum pengalihan hak atas DTLST.

Ruang lingkup penelitian ini meliputi ruang lingkup pembahasan dan ruang

lingkup bidang ilmu. Ruang lingkup pembahasan adalah bentuk, tata cara, serta

akibat hukum pengalihan hak atas DTLST berdasarkan UU DTLST, KUHPerdata

dan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Ruang lingkup bidang ilmunya

adalah Hukum Keperdataan (Ekonomi) khususnya HKI mengenai pengalihan hak

atas Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu (DTLST).

C. Tujuan Makalah

Berdasarkan rumusan masalah dan pokok bahasan di atas, maka tujuan

dari penelitian ini adalah untuk memperoleh gambaran jelas, rinci, dan lengkap

tentang bentuk; tata cara; dan akibat hukum pengalihan hak atas DTLST.

D. Kegunaan Makalh

Adapun kegunaan yang diharapkan dari hasil makalah ini adalah sebagai berikut:

1. Kegunaan Teoritis

Secara teoritis makalah ini adalah sebagai sumbangan pemikiran dan

pengembangan di bidang hukum keperdataan khususnya ilmu hukum perdata

ekonomi mengenai ketentuan hukum mengenai pengalihan hak atas DTLST

berdasarkan UU DTLST, KUHPerdata dan peraturan perundang-undangan yang

berlaku.

2. Kegunaan Praktis
Secara praktis hasil dari makalah ini diharapkan berguna sebagai:

a. memperluas pengetahuan penulis dalam bidang hukum khususnya hukum

keperdataan khususnya HKI terkait dengan pengalihan hak atas DTLST;

b. sebagai informasi awal bagi penelitian lanjutan dan referensi alternatif bacaan

terhadap pihak–pihak yang ingin mencatatkan pengalihan hak atas DTLST.

I. Pengertian dan Dasar Hukum


 Desain Tata Letak adalah kreasi berupa rancangan peletakan tiga dimensi

dari berbagai elemen, sekurang-kurangnya satu dari elemen tersebut

adalah elemen aktif, serta sebagian atau semua interkoneksi dalam suatu

Sirkuit Terpadu dan peletakan tiga dimensi tersebut dimaksudkan untuk

persiapan pembuatan Sirkuit Terpadu.

 Sirkuit Terpadu adalah suatu produk dalam bentuk jadi atau setengah jadi,

yang di dalamnya terdapat berbagai elemen dan sekurang-kurangnya satu

dari elemen tersebut adalah elemen aktif, yang sebagian atau seluruhnya

saling berkaitan serta dibentuk secara terpadu di dalam sebuah bahan

semikonduktor yang dimaksudkan untuk menghasilkan fungsi elektronik.

 Hak Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu adalah hal eksklusif yang

diberikan oleh negara Republik Indonesia kepada Pendesain atas hasil

kreasinya, untuk selama waktu tertentu melaksanakan sendiri, atau

memberikan persetujuannya kepada pihak lain untuk melaksanakan hak

tersebut.

Lisensi

• Perjanjian Lisensi wajib dicatatkan dalam Daftar Umum Desain Tata

Letak Sirkuit Terpadu pada Direktorat Jenderal Hak Kekayaan Intelektual.

• Perjanjian Lisensi yang tidak dicatatkan dalam Daftar Umum Desain Tata

Letak Sirkuit Terpadu tidak berlaku terhadap pihak ketiga.

• Perjanjian Lisensi diumumkan dalam Berita Resmi Tata Letak Sirkuit

Terpadu.
• Perjanjian Lisensi wajib dicatatkan dalam Daftar Umum Desain Tata

Letak Sirkuit Terpadu pada Direktorat Jenderal Hak Kekayaan Intelektual.

• Perjanjian Lisensi yang tidak dicatatkan dalam Daftar Umum Desain Tata

Letak Sirkuit Terpadu tidak berlaku terhadap pihak ketiga.

• Perjanjian Lisensi diumumkan dalam Berita Resmi Tata Letak Sirkuit

Terpadu.

UNDANG-UNDANG NO. 32 TAHUN 2000 TENTANG DESAIN TATA

LETAK SIRKUIT TERPADU DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang:

 Bahwa untuk memajukan industri yang mampu bersaing dalam lingkup

perdagangan nasional dan internasional perlu diciptakan iklim yang

mendorong kreasi dan inovasi masyarakat di bidang Desain Tata Letak

Sirkuit Terpadu sebagai bagian dari sistem Hak Kekayaan Intelektual.

 Bahwa Indonesia telah meratifikasi Agreement Establishing the World

Trade Organization(Persetujuan Pembentukan Organisasi Perdagangan

Dunia) yang mencakup Agreement onTrade Related Aspects of

Intellectual Property Rights (Persetujuan TRIPs) dengan UndangUndang

Nomor 7 Tahun 1994 sehingga perlu diatur ketentuan mengenai Desain

Tata LetakSirkuit Terpadu.


 Bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a

dan b, perludibentuk Undang-Undang tentang Desain Tata Letak Sirkuit

Terpadu. Mengingat :

1. Pasal 5 ayat (1), Pasal 20, dan Pasal 33 Undang-Undang Dasar

Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

2. Undang-undang Nomor 7 Tahun 1994 tentang Pengesahan

Agreement Establishing the World Trade Organization

(Persetujuan Pembentukan Organisasi Perdagangan Dunia),

(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1994 Nomor 57,

Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor

3564). Dengan Persetujuan DEWAN PERWAKILAN

RAKYATREPUBLIK INDONESIA MEMUTUSKAN :

Menetapkan : UNDANG-UNDANG TENTANG DESAIN TATA

LETAK SIRKUIT TERPADU

Dalam ranah Hukum Kekayaan Intelektual terhadap DTLST ini ada

beberapa istilah atau pengertian yang perlu diketahui, yaitu; Pendesain adalah

seorang atau beberapa orang yangmenghasilkan Desain Tata Letak Sirkuit

Terpadu.

Bentuk dan Isi Perjanjian Lisensi

• Perjanjian Lisensi dilarang memuat ketentuan yang dapat menimbulkan

akibat yang merugikan bagi perekonomian Indonesia atau memuat

ketentuan yang mengakibatkan persaingan usaha tidak sehat sebagaimana

diatur dalam peraturan perundang-undangan yang berlaku.


• Direktorat Jenderal Hak Kekayaan Intelektual wajib menolak pencatatan

perjanjian Lisensi yang memuat ketentuan sebagaimana dimaksud dalam

butir 1 di atas.

• Ketentuan mengenai pencatatan perjanjian Lisensi diatur dengan

Keputusan Presiden.

Pengalihan Hak

Hak Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu dapat beralih atau dialihkan dengan:

• pewarisan;

• hibah;

• wasiat;

• perjanjian tertulis; atau

• sebab-sebab lain yang dibenarkan oleh peraturan perundang-undangan.

Pengalihan Hak Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu disertai dengan

dokumen tentang pengalihan hak

• Segala bentuk pengalihan Hak Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu wajib

dicatat dalam Daftar Umum Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu pada

Direktorat Jenderal Hak Kekayaan Intelektual sesuai peraturan perundang-

undangan yang berlaku.


• Pengalihan Hak Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu yang tidak dicatatkan

dalam Daftar Umum Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu tidak berakibat

hukum pada pihak ketiga.

• Pengalihan Hak Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu diumumkan dalam

Berita Resmi Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu.

Pengalihan Hak Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu tidak menghilangkan hak

Pendesain untuk tetap dicantumkan nama dan identitasnya, baik dalam Sertifikat

Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu, Berita Resmi Desain Tata Letak Sirkuit

Terpadu maupun dalam Daftar Umum Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu.

II. Lingkup Desain TataLetak Sirkuit Terpadu

DTLST yang mendapat perlindungan:

• Hak Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu diberikan untuk Desain Tata Letak

Sirkuit Terpadu yang orisinal.

• Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu dinyatakan orisinal apabila desain

tersebut merupakan hasil karya mandiri Pendesain, dan pada saat Desain

Tata Letak Sirkuit Terpadu tersebut dibuat tidak merupakan sesuatu yang

umum bagi para Pendesain.

Hak Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu tidak dapat diberikan jika Desain Tata

Letak Sirkuit Terpadu tersebut bertentangan dengan perundang-undangan yang

berlaku, ketertiban umum, agama atau kesusilaan.


Subjek dari Hak DTLST

• Yang berhak memperoleh Hak Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu adalah

Pendesain atau yang menerima hak tersebut dari Pendesain.

• Dalam hal Pendesaian terdiri atas beberapa orang secara bersama, Hak

Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu diberikan kepada mereka secara

bersama/kecuali jika diperjanjikan lain.

Dasar Hak DTLST

Hak Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu diberikan atas dasar permohonan.

Hak Pemegang Hak DTLST

Pemegang Hak memiliki hak eksklusif untuk melaksanakan Hak Desain Tata

Letak Sirkuit Terpadu yang dimilikinya dan untuk melarang orang lain yang

tanpa persetujuannya membuat, memakai, menjual, mengimpor, mengekspor

dan/atau mengedarkan barang yang di dalamnya terdapat seluruh atau sebagian

Desain yang telah diberi Hak Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu.

Dikecualikan dari ketentuan yang dimaksud adalah pemakaian Desain Tata Letak

Sirkuit Terpadu untuk kepentingan penelitian dan pendidikan sepanjang tidak

merugikan kepentingan yang wajar dari pemegang Desain Tata Letak Sirkuit

Terpadu
III. Jangka Waktu Perlindungan DTLST

• Perlindungan terhadap Hak Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu diberikan

kepada Pemegang Hak sejak pertama kali desain tersebut dieksploitasi

secara komersial dimana pun atau sejak Tanggal Penerimaan.

• Dalam hal Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu telah dieksploitasi secara

komersial, Permohonan harus diajukan paling lama 2 (dua) tahun terhitung

sejak tanggal pertama kali dieksploitasi.

• Perlindungan diberikan selama 10 (sepuluh) tahun.

• Tanggal mulai berlakunya jangka waktu perlindungan dicatat dalam Daftar

Umum Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu dan diumumkan dalam Berita

Resmi Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu.

SANKSI PELANGGARAN :

Dipidana dengan penjara maksimal 3 (tiga) tahun

DENDA PELANGGARAN :

Maksimal Rp 300.000.000,00 (tiga ratus juta rupiah)

PROSEDUR PENDAFTARAN :

• Permohonan pendaftaran DTLST diajukan dengan cara mengisi formulir

yang disediakan di Direktorat Jenderal HAKI. Formulir tersebut diisi

dengan menggunakan Bahasa Indonesia dan diketik rangkap empat.

• Pemohon wajib melampirkan syarat-syarat sebagaimana diminta.


Permohonan Pendaftaran atas nama Perorangan

• 1 (Satu) Lembar fotocopy KTP

• 1 (Satu) Lembar foto 4 cm x 6 cm Pemohon

• Foto Rangkaian Elektronik yang tertera dalam PCB (Printed Circuit

Board) beserta komponen-komponen elektronik yang tercantum

didalamnya dan disimpan dalam format

CD Permohonan Pendaftaran atas nama Perusahaan

• 1 (satu) lembar fotocopy KTP, SIUP, TDP, Akta Notaris yang telah

dilegalisir

• 1 (satu) lembar fotocopy SK Menteri Kehakiman (untuk Badan Hukum

PT)

• 1 (satu) lembar surat keterangan/ perjanjian PENGALIHAN DESAIN

TATA LETAK SIRKUIT TERPADU (DTLST) dari pembuat kepada

Pemegang Desain

• 1 (satu) lembar foto 4 cm x 6 cm Direktur Utama

• Foto Rangkaian Elektronik yang tertera dalam PCB (Printed Circuit

Board) beserta komponen-komponen elektronik yang tercantum

didalamnya.
IV. Kasus

Desain usb 3.0 keluaran intel jadi kontroversi, karena awalnya intel belum mau
menjelaskan spesifikasi usb 3.0 itu..sehingga dianggap oleh para
pesaingnya(AMD dan NVIDIA) akan melakukan monopoli.Dalam kasus ini
AMD dan NVIDIA beserta SIS dan VIA sebagai salah satu brand dalam tidang
Chipset akan mengalami kesulitan dan keterpurukan pada suatu saat ketika
banyak orang menggunakan motherboard intel yang sudah support dengan USB
3.0, yang dimana serie dari USB ini, akan memberikan kepuasan lebih baik dari
USB sebelumnya dalam men-service suatu periferal.

Oleh karena itu mereka,(VIA AMD NVIDIA dan SIS) akan merasa dimonopoli
oleh intel lantaran teknologi terbaru dari USB telah di "pegang" oleh intel. Hal ini
dapat dihapuskan jika saja intel hendak memberikan spesifikasi khusus untuk
mereka, agar komponen-komponen yang mendukung USB 3.0 dapat bekerja pada
Chipset- chipset mereka.. Tapi mereka juga mengancam bahwa mereka akan
menciptakan port yang tidak kalah hebat dari 3.0 jika intel masih tetap tidak
memberikan spesifikasi yang dimaksud..

Didalam wikipedia, seperti yang dituliskan, bahwa USB 3.0 itu kecepatannya 10
kali dari kecepatan USB 2.0, USB 1.0 kecepatannya 12 mbit/s USB 2.0
kecepatannya 480 mbit/s (40x dari USB 1.0) berarti USB 3.0 kecepatannya bisa
mencapai 4.8gbit/s

Dalam hal ini, pihak VIA AMD NVIDIA dan SIS keliru jika menuntut bahwa
pihak intel telah melakukan monopoli, karena pada sebenarnya tidak ada kesalan
dari pihak intel.

Berdasarkan UU No 32 Tahun 2000 Tentang Desain Tata letak Sirkuit Terpadu


yang selanjutnya disingkat DTLST Pasal 1 poin 6

“Hak DTLST adalah hak eksklusif yang diberikan negara RI kepada pendesain
atas hasil kreasinya untuk selama waktu tertentu melaksanakan sendiri, atau
memberikan persetujuannya kepada pihak lain untuk melaksanakan hak tersebut”
Dalam hal ini Hak DTLST itu dimiliki oleh Intel atas usb 3,0, jadi pihak intel
memiliki hak eksklusif yang dapat melarang pihak lain yang tanpa persetujuannya
membuat memakai, menjual, mengimpor, mengekspor dan / atau mengedarkan
barang yang didalamnya terdapat seluruh atau sebagian Desain yang telah diberi
Hak DTLST, namun dikecualikan untuk kepentingan penelitian dan pendidikan
sepanjang tidak merugikan kepentingan yang wajar dari pemegang DTLST.

Mengenai pempublikasian DTLST diatur pula dalam pasal 4 UU No 32 Tahun


2000,

“Perlindungan Terhadap Hak DTLST diberikan kepada pemegang hak sejak


pertama kali desain tersebut dieksploitasi secara komersial di manapun, atau sejak
tanggal penerimaan” Pasal 4 ayat 1

Dalam hal ini, pihak intel jelas, sebagai pemegang hak memiliki hak eksklusif atas
usb 3,0 nya yang dirilis november 2008

“Dalam hal desain Tata letak Sirkuit Terpadu telah di eksploitasi secara
komersial, permohonan harus diajukan paling lama 2 (dua) tahun terhitung sejak
pertama kali dieksploitasi” Pasal 4 ayat 2

Berkaitan dengan hal ini, jangka waktu pendaftaran desain USB 3,0 ini adalah
sampai november 2010, sedangkan komplaint terhadap pihak intel terjadi tahun
2009, jadi pada dasarnya pihak intel tidak bersalah dan tidak perlu mengklarifikasi
apapun, karena setiap hasil karya DTLST jangka waktunya selama 2 tahun dan
pihak intel tidak melanggar Undang – Undang itu.

“Perlindungan sebagimana dimaksud dalam ayat 1 diberikan selama 10 tahun”


pasal 4 ayat 3

Berbeda dengan halnya bila telah lewat batas waktu pendaftaran, maka pihak intel
tidak akan mendapatkan perlindungan terhadap hasil cipta USB 3,0 nya, tetapi hal
ini juga tidak mungkin terjadi karena intel sebagai brand ternama pastilah telah
memperhitungkan konsekuensi bila tidak didaftarkannya USB 3,0 miliknya
“Tanggal mulai berlakunya jangka waktu perlindungan sebagaimana dimaksud
dalam ayat 1 dicatat dalam Daftar Umum DTLST dan diumumkan dalam Berita
resmi DTLST”. Pasal 4 ayat 4

Berdasarkan pasal ini, complaint yang diajukan oleh VIA, AMD, NVDIA dan SIS
itu adalah salah alamat bila mengajukan ke pihak Intel karena selain intel belum
lewat batas waktu pendaftaran, pempublikasian itu akan diumumkan oleh
Direktorat Jenderal HKI yang merupakan sebuah unsur pelaksana Kementerian
Hukum dan Hak Asasi Manusia Indonesia yang mempunyai tugas merumuskan
dan melaksanakan kebijakan dan standardisasi teknis di bidang Hak Kekayaan
Intelektual. Termasuk DTLST yang diumumkan dalam Berita resmi DTLST.

henmedya.staff.gunadarma.ac.id/.../Tayangan-M9(desain-tataletaksirkuit...

Venantia Sri Hadiarianti., Pemahaman Dan Penerapan Hukum Tentang Desain


Tata Letak Sirkuit Terpadu (Layout Design Of Integrated Circuit). Jakarta;
Penerbit Universitas Atma Jaya, 2010.

http://www.atmajaya.ac.id/web/KontenUnit.aspx?gid=artikel-
hki&ou=hki&cid=artikel-hki-pemahaman-penerapan#sthash.4XsaxKlQ.dpuf

Dr. Henny Medyawati, S.Kom, MM


Mengenal Hak Kekayaan Intelektual Hak Cipta, Paten, Merk dan Seluk Beluknya,
Hari Munandar dan Sally Sitanggang, Erlangga, Jakarta, 2008
Buku Panduan Permohonan Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu bagi Sivitas
Akademika IPB. Kantor Hak Kekayaan Intelektual Institut Pertanian Bogor
(Kantor HKI-IPB). 2005

Referensi

www.kemenperin.go.id/download/136/Panduan-Pengenalan-HKI

http://serbaserbiilmuhukum.blogspot.co.id/2011/12/desian-tata-letak-sirkuit-
terpadu.html

http://rks.ipb.ac.id/~rsis/file/DTLST.pdf