Anda di halaman 1dari 12

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pada saat ini, anak-anak sering tidak terurus terutama masalah
kesehatannya. Para orang tua yang sibuk akan urusannya masing-masing
membuat anak-anak atau remaja tidak pernah mendapat ilmu dan edukasi
kesehatan untuk usianya. Banyak hal yang seharusnya perlu diketahui anak-
anak dan remaja untuk menjaga kesehatannya selama masa tumbuh
kembang. Sehingga karena minimnya ilmu yang ia dapatkan mengenai
kesehatan, banyak hal yang dianggap para remaja itu hal wajar bahkan
sepele untuk dilakukan, seperti misal menjaga kesehatan dan kebersihan
organ reproduksi, menjaga kesehatan bayi agar tidak mudah sakit, dsb.
Apabila remaja salah menyikapinya, akan berdampak tidak baik bagi
kesehatan si remaja kedepannya. Begitu pula anak-anak, apabila tidak
diawasi secara penuh dalam tumbuh kembangnya, maka dapat beresiko
terhadap kesehatannya. Remaja dan anak-anak merupakan individu yang
memiliki eksistensi, dan memiliki egoisentris yang tinggi dalam pencapaian
keputusan berpendapat. Pemberian edukasi secara dini merupakan hal yang
paling penting agar remaja dan anak mengetahui sejak awal bagaimana dan
apa yang harus ia lakukan untuk menjaga kesehatannya secara mandiri. Hal
ini dimulai dari orangtua yang merupakan orang yang paling dekat dan
menjadi role model bagi anak-anaknya.

Promosi kesehatan adalah segala bentuk kombinasi pendidikan


kesehatan dan intervensi yang terkait dengan ekonomi, politik dan
organisasi yang dirancang untuk memudahkan terjadinya perubahan
perilaku dan lingkungan yang kondusif bagi kesehatan. Promosi kesehatan
merupakan bentuk pemberian edukasi kepada remaja dan anak-anak yang
secara teurapetik diberikan oleh tenaga kesehatan dalam tatanan kesehatan
remaja dan anak-anak, melalui penggunakan bina hubungan saling percaya
dan pemberian edukasi kepada orang tua agar dapat memulai untuk hidup

1
sehat di rumah. Masih banyak diantara orang tua yang juga minim
pengetahuan mengenai kesehatan anak-anaknya. Kurangnya pemahaman ini
disebabkan oleh berbagai faktor antara lain: adat istiadat, budaya, agama,
dan kurangnya pemahaman dari sumber yang benar. Kurangnya pemahaman
ini justru amat merugikan kelompok remaja dan anak-anak bahkan juga
keluarganya. Health promotion merupakan langkah awal untuk menangani
masalah kesehatan yang akan terjadi di masa yang akan datang. Health
promotion juga harus diberikan secara tepat agar audience yang
mendengarkan akan melakukan apa yang disampaikan. Health promotion
terutama perihal masalah kesehatan yang banyak terjadi kepada remaja dan
nak-anak merupakan hal yang tidak mudah, dikarenakan para orang tua
yang sudah mulai acuh mengenai kesehatan anak-anaknya atau bisa
dikatakan menganggap maslaah kesehatan yang sering terjadi adalah
masalah kesehatan yang mudah untuk ditangani. Oleh karena itu,
penyampaian kata-kata yang tidak memaksa dan bernilai menekan harus
dihilangkan agar orang tua bisa antusias untuk mendengarkan dan mengikuti
arahan yang diberikan oleh tenaga kesehatan.
Peran perawat ialah sebagai fasilitator dan pendidik orang tua maupun
remaja untuk mempertahankan dan menjaga kualitas terutama kesehatan
remaja dan anak-anak yang dapat mengganggu proses pertumbuhan dan
perkembangan. Fokus utama dalam healt promotion adalah peningkatan
pengetahuan remaja dan orang tua untuk pencegahan penyakit secara dini
agar tidak timbul masalah kesehatan di usia mendatang, dengan falsafah
yang utama yaitu asuhan keperawatan yang terapeutik yaitu membina
hubungan saling percaya antara petugas kesehatan dengan audience.

1.2 Rumusan Masalah


1.2.1 Apa definisi dari Health promotion?
1.2.2 Bagaimanakah Health promotion pada Bayi?
1.2.3 Bagaimanakah Health promotion pada Anak Balita?
1.2.4 Bagaimanakah Health promotion pada Remaja?

2
1.3 Tujuan
1.3.1 Mahasiswa mampu memahami definisi Health promotion.
1.3.2 Mahasiswa mampu memahami ruang lingkup Health promotion pada
Bayi.
1.3.3 Mahasiswa mampu memahami ruang lingkup Health promotion pada
Anak Balita.
1.3.4 Mahasiswa mampu memahami ruang lingkup dari Health promotion pada
Remaja.

3
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Definisi Health Promotion


Menurut WHO defenisi promosi kesehatan yaitu “Health promotion is
the process of enabling people to increase control over, and improve, their
health.To reach a state of complete physical,mental,and social, well-being,a
individual or group must be able to identify and realize aspiration, to satisfy
needs,and to change or cople with the environment.’’ Jadi dapat disimpulkan
bahwa promosi kesehatan adalah proses untuk meningkatkan kemampuan
masyarakat dalam memelihara dan meningkatkan kesehatannya.
2.2 Ruang Lingkup Health Promotion pada Bayi
Menurut (Alimul, 2005) Beberapa promosi kesehatan yang dapat dilakukan
pada bayi diantaranya, yaitu:
1) Pemberian ASI
Pemberian ASI pada bayi merupakan hal yang penting. Pemberian
promosi kesehatan berperan dalam menunjang ibu untuk
memberikan ASI pada bayinya. Beberapa hal berikut dapat
mendukung pemberian ASI kepada bayi, yaitu:
 Membiarkan bayi bersama ibunya segera setelah lahir selama
beberapa jam pertama.
 Mengajarkan cara merawat payudara yang sehat pada ibu
untuk mencegah masalah umum yang timbul.
 Membantu ibu pada waktu pertama kali memberi ASI.
 Menempatkan bayi di dekat ibu pada kamar yang sama
(rawat gabung).
 Memberikan ASI pada bayi sesering mungkin.
 Memberikan kolustrum dan ASI saja
 Menghidari susu botol dan “dot empeng”
2) Mempromosikan Vaksinasi

4
Imunisasi merupakan usaha dalam memberikan kekebalan pada bayi
dan anak dengan memasukkan vaksin ke dalam tubuh agar tubuh
membuat zat anti untuk mencegah terhadap infeksi penyakit tertentu.
Vaksin merupakan bahan yang dipakai untuk merangsang
pembentukan zat anti yang dimasukkan ke dalam tubuh melalui
suntikan ataupun per oral.
Imunisasi yang dapat diberikan kepada bayi, yaitu:
1) Imunisasi BCG (Bacillus Calmette Guerin)
Pemberian vaksi ini diberikan pada usia 0-11 bulan, namun
umumnya diberikan pada bayi usia 2 atau 3 bulan. Pemberian
vaksin ini hanya 1 kali melalui intradermal.
2) Hepatitis B
Vaksin ini diberikan secara 3 kali, dengan waktu pemberian
pada usia 0-11 bulan dengan interval 4 minggu.
Pemberiannya dilakukan secara intramuscular.
3) Imunisasi Polio
Pemberian vaksin ini 4 kali sewaktu pada usia 0-11 bulan
dengan interval 4 minggu. Pemberiannya melalui oral.
4) Imunisasi DPT (Diphteri, Pertusis, dan Tetanus)
Frekuensi dari pemberian vaksin ini yaitu 3 kali. Waktu
pemberian antara usia 2-11 bulan dengan interval 4 minggu.
Pemberiannya dengan memlalui intramuscular.
5) Imunisasi Campak
Frekuensi pemberian vaksin ini diberikan 1 kali. Waktu
pemberian pada usia 9-11 bulan. Cara pemberiannya melalui
subcutan.
6) Imunisasi MMR (Measles, Mumps, dan Rubella)
Imunisasi yang digunakan untuk mencegah penyakit campak
(measles) gondong, parotis epidemika (mumps) dan rubella
(campak jerman). Pemberian imunisasi campak yang
monovalent pada usia 4-6 bulan atau 9-11 bulan, khusus pada

5
daerah endemik dan boster dapat dilakukan MMR pada usia
15-18 bulan.
7) Imunisasi Tiphus Abdominalis
Terdapat 3 jenis vaksin tiphus abdominalis di Indonesia,
yaitu:
a. Kuman yng dimatikan, diberikan untuk bayi usia 6-12
bulan dengan dosis 0,1 ml, 1-2 tahun 0,2 ml, 2-12
tahun diberikan sebanyak 2 kali dengan interval 4
minggu.
b. Kuman yang dilemahkan (vivotif, berna), dapat
diberikan dalam bentuk kapsul enteric coated sebelum
makan pada hari ke-1, 2 dan 5 pada anak usia 6 tahun.
c. Antigen kapsular Vi polysaccaharide (Typhim Vi,
Pasteur Meriux) diberikan pada usia 2 tahun dan
dapat diulang tiap 2 tahun.
8) Imunisasi Varicella
Pemberiannya tunggal pada usia 12 tahun di daerah tropic
dan bila usia 13 tahun dapat diberikan 2 kali suntikan interval
4-8 minggu.
9) Imunisasi Hepatitis A
Diberikan pada usia 2 tahun untuk pemberian awal
menggunakan vaksin havrix dengan 2 suntikan interval 4
minggu dan boster 6 bulan kemudian.
10) Imunisasi HiB (Haemophilus Influenzae Tipe B)
Untuk pemberian awal PRP-T dilakukan 3 kali suntikan
interval 2 bulan. Suntikan PRP-OMPC dilakukan 2 kali
suntikan interval 2 bulan kemudian bosternya diberikan pada
usia 18 bulan.

3) Perawatan Tali Pusar


Beberapa hal yang perlu diingat saat merawat tali pusar bayi, yaitu:

6
 Jaga kebersihan area pusrt dan sekitarnya, serta upayakan
selalu dalam keadaan kering.
 Gunakan kapas baru pada setiap basuhan.
 Agar tali pusar lebih cepat lepas, gunakan kain kasa pada
bagian pusar yang terus dibalut sehingga mendapat udara
cukup.
 Saat membersihkan, pastikan suhu kamar tidak terlalu dingin.
 Agar praktis, kenakan popok dan atasan dari bahan kaos yang
longgar.
 Ini dilakukan 1-2 kali sehari.

2.3 Ruang Lingkup Health Promotion pada Anak Balita


Kegiatan promosi kesehatan yang dapat dilakukan pada sasaran anak
balita (Irianti, 2001) antara lain:
1. Pemeriksaan dan penimbangan anak dilaksanakan setiap bulan
agar terjamin pertumbuhan dan kesehatannya.
2. Berikan anak balita satu kapsul vitamin A takaran tinggi setiap 6
bulan untuk mencegah kebutaan.
3. Berikan makanan seimbang sesuai dengan perkembangan
umurnya.
4. Berikan oralit jika terjadi diare dan periksa suhu tubuh jika
mengalami gejala panas.
5. Perhatikan kasih sayang dengan mengajak berbicara dan bermain
bersama, agar terpenuhi kebutuhan mental dan emosi anak.
6. Anak balita yang tumbuh dan berkembang dengan baik akan
menjamin kelangsungan hidup yang lebih baik.

Anggota keluarga, guru, taman kanak-kanak atau pengasuh anak


diikutsertakan dalam kegiatan pembinaan kesehatan. Kegiatan
pelayanan dan pembinaan kesehatan anak balita akan berhasil dengan

7
baik dengan adannya dukungan dari lingkungan sekitar. Para ibu
perlu didorong pula untuk rutin memeriksakan kesehatan anaknya.

2.4 Ruang Lingkup Health Promotion pada Remaja


1. Masa remaja
Masa remaja (adolescence) merupakan masa transisi atau
perubahan dari masa anak-anak ke masa dewasa yang diawali
dengan masa pubertas. Pada masa ini terjadi banyak perubahan
yang berlangsung cepat dalam hal perubahan fisik, kognitif dan
psikososial/tingkah laku.
Perubahan-perubahan tubuh secara fisik disebabkan karena
pengaruh hormonal, pekembangan kognitif juga menunjukkan
kemajuan berupa kemampuan berfikir dalam artian dapat
memahami akibat dari perbuatan/tingkah laku serta dapat
melakukan beberapa tindakan secara serentak (Machfoedz,
2009)
1) Tahapan remaja
Menurut (Notoatmodjo, 2005) tahapan remaja dibagi
menjadi 3, yaitu :
a. Remaja awal (10-14 tahun)
Memiliki karakteristik:
 Kekhawatiran pada body image
 Mempercayai dan menghargai orang dewasa
 Kekhawatiran tentang hubungan dengan
teman sebaya
b. Remaja menengah (15-18 tahun)
Memiliki karakteristik:
 Sangat dipengaruhi oleh teman sebaya
 Kehilangan kepercayaan pada orang dewasa

8
 Mencoba mandiri sering tampak dalam
bentuk penolakan terhadap pola makan
keluarga
c. Remaja lanjut (19-24 tahun)
Memiliki karakteristik:
 Merencanakan masa depan dan bersifat lebih
mandiri
 Telah mempunyai persepsi terhadap body
image

2) Masalah remaja puteri


Masalah yang dialami remaja puteri antara lain:
 Makan tidak teratur
 Kehamilan
 Gangguan makan
 Obesitas/ kegemukan
 Alcohol dan penyalahgunaan obat
 Jerawat

Sebagai tenaga kesehatan salah satunya tentu harus memiliki


kompetensi sebagai educator, fasilitator, advocator dan
motivator.

Pendidikan kesehatan/ promosi kesehatan yang dilaksanakan


pada remaja adalah pentingnya pendidikan mengenai
kesehatan reproduksi wanita dan masalah gizi pada remaja.

Tugas tersebut antara lain:

a. Pengaturan menu seimbang/gizi seimbang untuk


remaja
b. Informasi dan pelayanan kesehatan reproduksi remaja
c. Konseling pada remaja mengenai:

9
 Perubahan fisik/biologi sesuai dengan usia
perkembangan remaja putra maupun putri.
 Perubahan emosi dan perilaku pada usia
remaja
 Proses kehamilan yang mungkin terjadi pada
usia remaja dan dampaknya
 Penyalahgunaan obat dan bahan yang
berbahaya, termasuk dalamm kelompok
narkoba
 Kenakalan remaja

10
BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Pemberian promosi kesehatan pada infant dapat diberikan dengan


memberikan pendidikan kesehatan pada orang tua terutama pada ibu,
maupun keluarga. Dengan pemberian promosi kesehatan pada ibu terhadap
pentinnya pemberian ASI eksklusif dapat meningkatkan status kesehatan
bayi. Selain itu saat usia balita diperlukan untuk dilakukan imunisasi
lengkap guna menghindarkan balita dari infeksi penyakit. Pemberian
imunisasi yang tepat dan sesuai dengan tingkat tumbuh kembang balita
dapat meningkatkan sstatus imunitas dan menghindariakn dari infeksi
penyakit yang dapat berdampak pada kecacatan.
Pemberian promosi kesehatn pada remaja difokuskan pada pendidikan
seksual, kesehatan organ reproduksi wanita, serta pentingnya pemenuhan
gizi seimbang. Dengan memberikan pemahaman awal terhadap pendidikan
kesehatan dapat menghindarkan remaja dari hal-hal buruk dan negatif serta
diharapkan dapat mengarahkan remaja pada hal-hal positif dan bermanfaat
lainnya.

3.2 Saran

11
Daftar Pustaka

https://www.neliti.com/journals/jurnal-promosi-kesehatan-indonesia?page=2

http://journal.unair.ac.id/download-fullpapers-jupromkesfe0d40c082full.pdf

12