Anda di halaman 1dari 16

TUGAS MAKALAH

METAFISIKA

OLEH:

AZIS DJULKARNAEN (1715310233)

KELAS : REGULER 1 E2

RUANG: A 202

Dosen Pengampu: NURAINI KEMALASARI ISTIQOMAH,SE.,S.PSI.,M.MPSI

PROGRAM STUDI MANAJEMEN

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS

UNIVERSITAS PEMBANGUNAN PANCA BUDI

MEDAN

2017
BAB I

PENDAHULUAN

I. Latar Belakang
Manusia dikenal sebagai makhluk berfikir. Dan hal inilah yang menjadikan manusia
istimewa dibandingkan makhluk lainnya. Kemampuan berpikir atau daya nalar manusialah yang
menyebabkannya mampu mengembangkan pengetahuan berfilsafatnya. Dia mengetahui mana
yang benar dan mana yang salah, mana yang baik dan mana yang buruk, yang indah dan yang
jelek. Secara terus menerus manusia diberikan berbagai pilihan. Dalam melakukan pilihan ini
manusia berpegang pada filsafat atau pengetahuan.
Dengan berfilsafat manusia akan mampu mencintai kebijaksanaan, sehingga dengan hal itu
manusia mampu menjadi insan yang sempurna, sebab dia bisa mengoptimalkan akal ini untuk
berfikir.
Berpikir, meneliti dan menganalisa adalah proses awal dalam memperoleh ilmu
pengetahuan. Dengan berpikir, seseorang sebenarnya tengah menempuh satu langkah untuk
medapatkan pengetahuan yang baru. Aktivitas berpikir akan membuahkan pengetahuan jika
disertai dengan meneliti dan menganalisa secara kritis terhadap suatu obyek.
Secara historis filsafat merupakan induk ilmu, dalam perkembangannya ilmu makin
terspesifikasi dan mandiri, namun mengingat banyaknya masalah kehidupan yang tidak bisa
dijawab oleh ilmu, maka filsafat menjadi tumpuan untuk menjawabnya. Filsafat memberi
penjelasan atau jawaban substansial dan radikal atas masalah tersebut. Sementara ilmu terus
mengembangakan dirinya dalam batas-batas wilayahnya, dengan tetap dikritisi secara radikal.
Proses atau interaksi tersebut pada dasarnya merupakan bidang kajian Filsafat Ilmu, oleh
karena itu filsafat ilmu dapat dipandang sebagai upaya menjembatani jurang pemisah antara
filsafat dengan ilmu, sehingga ilmu tidak menganggap rendah pada filsafat, dan filsafat tidak
memandang ilmu sebagai suatu pemahaman atas alam secara dangkal.
Maka dari itu marilah kita berfikir dengan membahas bersama makalah Filsafat Ilmu ini
yang membahas tentang : memehami dan menjelaskan metafisika, logika, sumber pengetahuan
dan sumber kebenaran.

II. Rumusan Masalah


1. Apa saja dimaksud dengan Metafisika, Logika, Sumber pengetahuan dan Sumber
Kebenaran?
2. Bagaimana Penafsiran Para Ahli tentang Metafisika, Logika, Sumber pengetahuan dan
Sumber Kebenaran ?
3. Apa posisi Metafisika, Logika, Sumber pengetahuan dan Sumber Kebenaran dalam
Filsafat?
III. Tujuan
1. Memahami dan menjelaskan tentang yang dimaksud dengan Metafisika, Logika, Sumber
pengetahuan dan Sumber Kebenaran.
2. Memahami dan menjelaskan penafsiran para ahli tentang Metafisika, Logika, Sumber
pengetahuan dan Sumber Kebenaran.
3. Memahami dan menjelaskan posisi Metafisika, Logika, Sumber pengetahuan dan Sumber
Kebenaran dalam Filsafat.

BAB II
PEMBAHASAN

I. Metafisika
A. Pengertian Metafisika
Metafisika merupakan bagian dari aspek ontologi dalam kajian filsafat. Konsepsi metafisika
berasal dari bahasa Inggris: metaphysics, Latin: metaphysica dari Yunani meta ta physica (sesudah
fisika); dari kata meta (setelah, melebihi) dan physikos (menyangkut alam) atau physis (alam).
Metafisika merupakan bagian Filsafat tentang hakikat yang ada di sebalik fisika. Hakikat yang
bersifat abstrak dan di luar jangkauan pengalaman manusia. Tegasnya tentang realitas kehidupan
di alam ini: dengan mempertanyakan yang Ada (being), Alam ini wujud atau tidak? Siapakah kita
(manusia)? Apakah peranan kita (manusia) dalam kehidupan ini?. Metafisika secara prinsip
mengandung konsep kajian tentang sesuatu yang bersifat rohani dan yang tidak dapat diterangkan
dengan kaedah penjelasan yang ditemukan dalam ilmu yang lain.
1. Secara etimologi meta adalah tidak dapat di lihat oleh panca indera, sedangkan fisika adalah
fisik. Jadi metafisika adalah sesuatu yang tidak dapat di lihat secara fisik. Metafisika tidak bisa di
uji secara empiris karena keberadaanya yang abstrak.
2. Secara terminology metafisika Meta berasal (bahasa Italia) berarti setelah atau dibelakang.
Adapun istilah lain metafisika berakar dari kata Yunani, metataphysica. Dengan
membuang ta tambahan dan mengubah physica ke fisika (physics) jadilah istilah metafisika yang
berarti sesuatu di luar hal-hal fisik.
Istilah metafisika diketemukan Andronicus pada tahun 70 SM ketika menghimpun karya-karya
Aristoteles. Kata ini di-Arabkan menjadi ma’ ba’da al-thabi’ah (sesuatu setelah fisika). Menurut
penuturan para sejarahwan filsafat, kata ini pertama kali digunakan sebagai judul buku Aristoteles
setelah bagian fisika dan membuat pembahasan umum tentang eksistensi. Sebagian filosof Muslim
merasa lebih cocok menggunakan istilah ma qabla al-thabi’ah (sesuatu sebelum fisika).
Tampaknya, bagian yang berbeda adalah teologiutsulujiyyah. Dalam karya-karya para filosof
Muslim, semua pembahasan di atas digabungkan dalam bagian “ketuhanan dalam arti umum”.
Sedangkan teologi dikhususkan dengan nama “ketuhanan dalam arti khusus”. Maka, metafisika
dipakai untuk menyebut kumpulan soal-soal teoretis-intelektual filsafat dalam arti umum.

B. Metafisika dalam sebuah ensiklopedia Britannica filsafat di artikan sebagai berikut:


“Metaphysics is the philosophical study whose objek is to determine the meaning, structure and
principles of whater is insofar as it is. Although this study is popularly conceived as referring to
anything excessively subtle and highly theoretical and although it has been subjected to many
criticisms, it is presented by metaphysicians as the most fundamental and most comprehensive
of inquiries, inasmuch as it is concerned with reality as a whole”.
(Translate): “Metafisika adalah studi filosofis yang objeknya untuk menentukan arti, struktur dan
prinsip-prinsip. walaupun ini mengacu pada sesuatu yang terlalu halus dan sangat teoritis dan
meskipun mengalami banyak kritik. Maka banyak pertanyaan metafisika yang paling mendasar
dan paling komprehensif, karena metafisika berkaitan dengan realitas secara keseluruhan”

C. Penasfisaran Metafisika menurut Para Ahli


1. Pemikiran Para Filosof Terhadap Metafisika.
Metafisika dalam arti filosofis:
Pada abad pertengahan istilah metafisika mempunyai arti filosofis. Metafisika oleh para
filsuf Skolastik diberi arti filosofis dengan mengatakan bahwa metafisika ialah ilmu tentang yang
ada, karena muncul sesudah dan melebihi yang fisika (post physicam et
supraphysicam). Istilah sesudah tidakBOLEH diartikan secara temporal. Istilah sesudah yang
dimaksudkan disini ialah bahwa objek metafisika sendiri berada pada sesuatu yang abstrak.

2. Pemikiran Metafisika Menurut filosof Barat


Pemikiran metafisika bagi para filosof barat itu berbeda-beda. Yaitu dapat dilihat dalam uraian
berikut:
1. Menurut Plato metafisika lebih cenderung pada manusia karena manusia terdiri dari tubuh dan
jiwa. Dimana sifat tubuh adalah material, sedang sifat jiwa adalah immaterial
2. Kosmologis (alam semesta) menurut Aristoteles, Keteraturan alam semesta ini ditentukan oleh
gerak (motion). Gerak merupakan penyebab terjadinya perubahan (change) di alam semesta.
Akhirnya akal manusia tiba pada suatu titik yang ultimate, yaitu sumber penyebab dari semua
gerak, yaitu Unmoved Mover, Penggerak yang tadak digerakkan.
3. Dalil Etis Immanuel Kant, Dalam diri setiap manusia ada dua kecenderungan yang bersifat
niscaya, yaitu keinginan untuk hidup bahagia, dan berbuat baik. Kedua kecenderungan itu akan
dapat terwujud dalam kehidupan manusia apabila dijamin oleh kebebasan kehendak keabadian
jiwa, dan Tuhan sebagai penjamin hukum moral.
4. Cristian Wloff mengkasifikasi metafisika menjadi dua yaitu, metafisika generalis (ontologi)
dan metafisika specialis (kosmologi, psikologi, dan theologi). Dimana metafisika generalis adalah
yang dapat di serap oleh inderawi, sedangkan metafisika specialis adalah yang tidak dapat di serap
oleh inderawi.
a. Metafisika generalis yaitu ontologi (ilmu tentang ada atau pengada).
b. Metafisika specialis terdiri dari:
1. Kosmologi (alam semesta)
2. Psikologi (Jiwa)
3. Theologi (Tuhan).

3. Pemikiran Metafsika Menurut Filosof Islam


a. Al-Kindi
Tentang filsafat al-Kindi memandang bahwa filsafat haruslah diterima sebagai bagian dari
peradaban Islam. Ia berupaya menunjukkan bahwa filsafat dan agama merupakan dua barang
yang bisa serasi, ia menegaskan pentingnya kedudukan filsfat dengan menyatakan bahwa
aktifitas filsafat yang definisi nya adalah mengetahui hakikat sesuatu sejauh batas kemampuan
manusia dan tugas filosof adalah mendapatkan kebenaran.
Tentang metafisika alam al-Kindi mengatakan bahwa alam ini adalah illat-Nya. Alam itu tidak
mempunyai asal, kemudian menjadi ada karena diciptakan Tuhan. Al-Kindi juga menegaskan
mengenai hakikat Tuhan, Tuhan adalah wujud yang hak (benar) yang bukan asalnya tidak ada
menjadi ada, ia selalu mustahil tidak ada, jadi Tuhan adalah wujud yang sempurna yang tidak
didahului oleh wujud yang lain.

b. Al-Farabi
Bagi al-Farabi, filsafat mencakup matematika, dan matematika bercabang pada ilmu-ilmu lain,
sebagaimana ilmu itu berlanjut pada metafisika. Menurut al-farabi bagian metafisika ini secara
lengkap dipaparkan oleh aristoteles dalam metaphysics yang sering juga diacu dalam sumber-
sumber Arab sebagai “book of letters”, karya ini terdiri atas bagian utama yaitu:
1) Menelaah yang ada jauh keberadaannya atas ontologi
2) Menelaah beberapa kaidah pembuktian yang umum dalam logika, matematika dan fisika, atas
epistimologi
3) Menelaah apa dan bagaimana substansi-substansi mujarad (immaterial) yang berjenjang ini
menanjak dari yang terendah sampai ke yang tinggi dan berpuncak pada wujud yang sempurna.
Dan tak ada yang lebih sempurna dari apa yang telah ada.
Tuhan adalah wujud yang sempurna, ada tanpa suatu sebab, kalau ada sebab baginya, maka
adanya Tuhan tidak sempurna lagi. Berarti adanya Tuhan bergantung kepada sebab yang lain,
karena itu ia adalah substansi yang azali, yang ada dari semula dan selalu ada, substansi itu
sendiri telah cukup jadi sebab bagi keabadian wujudnya. Al-Farabi dalam metafisika nya tentang
ketuhanan hendak menunjukkan keesaan Tuhan, juga dijelaskan pula mengenai kesatuan antara
sifat dan zat (substansi) Tuhan, sifat Tuhan tidak berbeda dari zat Nya, karena Tuhan adalah
tunggal.
Tentang penciptaan alam (kosmologi) al-farabi cenderung memahami bahwa alam tercipta
melalu proses emanasi sejak zaman azali, sehingga tergambar bahwa penciptaan alam oleh
Tuhan, dari tidak ada menjadi ada, menuut al-Farabi, hanya Tuhan saja yang ada dengan
sendirinya tanpa sebab dari luar dirinya. Karena itu ia disebut wajib al-Wujudu zatih.
Allah menciptakan alam ini melalui emanasi, dalam arti bahwa wujud Tuhan melimpahkan wujud
alam semesta. Emanasi ini terjadi melalui tafakkur (berfikir) Tuhan tentang dzat-Nya yang
merupakan prinsip dari peraturan dan kebaikan dalam alam. Dengan kata lain, berpikirnya Allah
swt tentang dzat-Nya adalah sebab dari adanya alam ini. Dalam arti bahwa ialah yang memberi
wujud kekal dari segala yang ada. Berfikirnya Allah tentang dzatnya adalah ilmu Tuhan tentang
diri-Nya, dan ilmu itu adalah daya ( al-Qudrah) yang menciptakan segalanya, agar sesuatu
tercipta, cukup Tuhan mengetahuiNya.
Secara konseptual hierarki wujud menurut al-Farabi adalah sebagai berikut :
1. Tuhan yang merupakan sebab keberadaan segenap wujud lainnya.
2. Para Malaikat yang merupakan wujud yang sama sekali immaterial.
3. Benda-benda langit atau benda-benda angkasa (celestial).

c. Al-Razi
Persoalan metafisika yang dibahas oleh al-Razi seperti halnya yang ada pada filsafat yunani
kuno yaitu tentang adanya lima prinsip yang kekal yaitu: Tuhan, Jiwa Unversal, materi pertama,
ruang absolut, dan zaman absolut.
Secara prinsip tentang metafiska dikatakan bahwa Tuhan menciptakan manusia dengan
substansi ketuhanan-nya kemudian akal, akal berfungsi menyadarkan manusia bahwa dunia
yang dihadapi sekarang ini bukanlah dunia yang sebenarnya, dunia yang sebenarnya itu dapat
dicapai dengan berfilsafat. Dalam karya tulis al-Razi, al-Tibb al-Ruhani (kedokteran Jiwa) tampak
jelas bahwa ia sangat tinggi menghargai akal, dikatakannya bahwa akal adalah karya terbesar
dari Tuhan bagi manusia.

D. Posisi Metafisika dalam Filsafat


1. Objek Filsafat
Objek filsafat adalah sesuatu yang merupakan bahan dari suatu penelitian atau pembentukan
pengetahuan. Setiap ilmu pengetahuan pasti mempunyai objek yang di bedakan menjadi dua
yaitu objek material dan dan objek formal.
a. Objek material filsafat yaitu suatu bahan yang menjadi tinjauan penelitian atau pembentukan
pengetahuan itu. Objek material adalah hal yang di selidiki, di pandang atau di sorot oleh suatu
disiplin ilmu. Objek material mencangkup hal-hal yang konkret ataupun hal-hal yang abstrak.
b. Objek formal yaitu sudut pandang yang di tujukan pada bahan dari penelitian atau
pembentukan pengetahuan itu. Objek formal filsafat yaitu pandangan yang menyeluruh secara
umum , sehingga dapat mencapai hakikat dari objek materialnya. Objek formalnya membahas
objek material itu sampai ke hakikat atau esensi yang di hadapinya.

2. Metafisika di dalam Objek Filsafat


Metafisika adalah cabang filsafat yang harus di teliti keberadaanya. Metafiska berkaitan dengan
objek formal filsafat yaitu menelaah secara keseluruhan sehingga dapat mencapai hakikat dari
objek materialnya. Adapun objek formalnya membahas objek material itu sampai ke hakikat atau
esensi yang di hadapinya.

3. Objek Metafisika
Objek metafisika itu sendiri menurut Prof. B. Delfgaauw adalah objek yang tidak dapat ditangkap
dengan panca indera. Menurut Hoffmann objek metafisika adalah pikiran, gerak waktu, sebab,
akibat, tujuan, cara, hukum, moral, dll.

II. Logika
A. Pengertian Logika
Logika berasal dari kata Yunani Kuno yaitu (Logos) yang artinya hasil pertimbangan akal pikiran
yang diutarakan lewat kata dan dinyatakan dalam bahasa. Secara singkat, logika berarti ilmu,
kecakapan atau alat untuk berpikir lurus.
Sebagai ilmu, logika disebut sebagai logika Epiteme (Latin:logika scientia) yaitu logika adalah
sepenuhnya suatu jenis pengetahuan rasional atau ilmu logika (ilmu pengetahuan) yang
mempelajari kecakapan untuk berpikir lurus, tepat dan teratur. Ilmu disini mengacu pada
kecakapan rasional untuk mengetahui dan kecakapan mengacu pada kesanggupan akal budi untuk
mewujudkan pengetahuan kedalam tindakan. Kata logis yang dipergunakan tersebut bisa juga
diartikan dengan masuk akal. Oleh karena itu logika terkait erat dengan hal-hal seperti pengertian,
putusan, penyimpulan, silogisme.
Logika sebagai ilmu pengetahuan dimana obyek materialnya adalah berpikir (khususnya
penalaran/proses penalaran) dan obyek formal logika adalah berpikir/penalaran yang ditinjau dari
segi ketepatannya. Penalaran adalah proses pemikiran manusia yang berusaha tiba pada
pernyataan baru yang merupakan kelanjutan runtut dari pernyataan lain yang telah diketahui
(Premis) yang nanti akan diturunkan kesimpulan.
Logika juga merupakan suatu ketrampilan untuk menerapkan hukum-hukum pemikiran dalam
praktek, hal ini yang menyebabkan logika disebut dengan filsafat yang praktis. Dalam proses
pemikiran, terjadi pertimbamgan, menguraikan, membandingkan dan menghubungkan pengertian
yang satu dengan yang lain. Penyelidikan logika tidak dilakukan dengan sembarang berpikir.
Logika berpikir dipandang dari sudut kelurusan atau ketepatannya. Suatu pemikiran logika akan
disebut lurus apabila pemikiran itu sesuai dengan hukum-
hukum serta aturan yang sudah ditetapkan dalam logika. Dari semua hal yang telah dijelaskan
tersebut dapat menunjukkan bahwa logika merupakan suatu pedoman atau pegangan untuk
berpikir.
Menurut defenisi logika, logika ialah ilmu tentang pedoman ( peraturan ) yang dapat menegakkan
pikiran dan menunjukkan kepada kebenaran dalam lapangan yang tidak bisa dijamin
kebenarannya.
Tidak hanya de facto , menurut kenyataannya kita sering berfikir, secara de jure. Berpikir tidak
dapat dijalankan semau-maunya. Realitas begtu banyak jenis dan macamnya, maka berpikir
membutuhkan jenis-jenis pemikiran yang sesuai. Pikiran diikat oleh hakikat dan struktur tertentu,
hingga kini belum seluruhnya terungkap. Pikiran kita tunduk kepada hokum-hukum tertentu.
Memang sebagai perlengkapan ontologisme, pikiran kita dapat bekerja secara spontan, alami, dan
dapat menyelesaikan fungsi dengan baik, lebih-lebih dalam hal yang biasa, sederhana, dan jelas.
Namun, Tidak demikianlah halnya apabila menghadapi bahan yang sulit, berliku-liku dan apabila
harus mengadakan pemikiran yang panjang dan sulit sebelum mencapai kesimpulan.
Dalam situasi seperti ini dibutuhkan adanya yang formal, pengertian yang sdara akan hokum-
hukum pikiran beserta mekanismenya secara eksplisit. Maksudnya hokum-hukum pikiran beserta
mekanisme dapat digunakan secara sadar dalam mengontrol perjalanan pikiran yang sulit dan
panjang itu.

B. Macam-macam Logika
Dalam filsafat logika terdapat didalamnya banyak sekali materi yang disajikan. Yang salah
satunya adalah tentang logika, dan logika sendiri terdapat juga macam-macamnya yaitu :
1. Logika Alamiah
Logika Alamiah adalah kinerja akal budi manusia yang berpikir secara tepat dan lurus sebelum
mendapat pengaruh-pengaruh dari luar, yakni keinginan-keinginan dan kecenderungan-
kecenderungan yang subyektif. Yang mana logika alamiah manusia ini ada sejak manusia
dilahirkan. Dan dapat disimpulkan pula bahwa logika alamiah ini sifatnya masih murni.

2. Logika Ilmiah
Logika alamiah, logika ilmiah ini menjadi ilmu khusus yang merumuskan azas-azas yang harus
ditepati dalam setiap pemikiran. Dengan adanya pertolongan logika ilmiah inilah akal budi dapat
bekerja dengan lebih tepat, lebih teliti, lebih mudah dan lebih aman. Logika ilmiah ini juga
dimaksudkan untuk menghindarkan kesesatan atau setidaknya dapat dikurangi. Sasaran dari logika
ilmiah ini adalah untuk memperhalus dan mempertajam pikiran dan akal budi.

C. Hal-hal yang Di Perhatikan Dalam Berpikir Logika.


Dalam berpikir logika digunakan untuk berpikir baik, yakni berpikir benar, logis dan dialektis,
juga dibutuhkan kondisi-kondisi tertentu.[1][3] Untuk itu di Dalam berpikir logika ada juga hal-
hal yang harus diperhatikan diantaranya tiga hal yakni:

1. Aturan Cara Berpikir yang Benar.


Kondisi adalah hal-hal yang harus ada supaya sesuatu dapat terwujud, dapat terlaksana. Untuk
berpikir baik, yakni berpikir benar, logis dialektis, juga dibutuhkan kondisi-kondisi tertentu:
a. Mencintai kebenaran.
Sikap ini sangat fundamental untuk berpikir yang baik, sebab sikap ini senantiasa menggerakkan
si pemikir untuk mencari, mengusut,meningkatkan mutu penalarannya, dan menggerakkan si
pemikir untuk senantiasa mewaspadai ruh-ruh yang akan menyeleweng dari yang benar. Misalnya
menyederhanakan kenyataan, menyempitkan cakrawala, berpikir terkotak-kotak dan sebagainya.
Cinta terhadap kebenaran diwujudkan dalam kerajinan serta diwujudkan dalam kejujuran, yakni
diposisi atau sikap kejiwaan yang selalu siap sedia menerima kebenaran meskipun berlawanan
dengan prasangka dan keinginan atau kecendrungan prbadi atau golongannya.
Dengan hal tersebut sebaiknya kita mewaspadai kecendrungan manusia untuk selalu siap sedia
menerima sesuatu sebagai benarhal yang dikehendakinya sebag benar. Sehingga kewajiban
mencari kebenaran adalah tuntutan intrinsic manusia untuk merealisasikan manusia menurut
tuntutan keluhuran keinsaniannya. Oleh karena itu, banyak menyebabkan kesenjangan
penyempitan perspektif, hakikatnya tidak sesuai dengan keluhuran insani. Hak mencari kebenaran
mencakup juga kewajiban patuh kepada kebenaran-kebenaran yang ditemukan oleh orang lain.

b. Ketahuilah apa yang sedang anda kerjakan.


Kegiatan yang sedng dikerjakan adalah kegiatan berpikir. Suruh aktivitas intelek kita adalah suatu
usaha terus menerus mengejar kebenaran yang diselingi dengan diperolehnya pengetahuan tentang
kebenaran tetapi parsial sifatnya. Seandainya saja intelek kita intuitif, pada setiap langkah, kita
dapat melhat kebenaran secara langsung tanpa terlebih dahulu memburunya melelui proses yang
berbelit-belit dan banyak seluk-beluknya. Pada taraf hidup kita didunia ini, sifat intelek kita
diskursif, dan hanya dalam beberapa hal agak sedikit intuitif. Karena untuk mencapai kebenaran,
kita harus bergerak melalui berbagai macam langkah dan kegiatan. Oleh karena itu penting bagi
kita untuk mengetahui betul semuanya itu supaya dapat melaksanakannya dengan tepat dan
seksama.

c. Ketahuilah apa yang sedang anda katakan.


Pikiran diungkapkan kedalam kata-kata. Kecermatan pikiran terungkap kedalam kecermatan kata-
kata. Karenanya kecermatan ungkapan pikiran kedalam kata merupakan sesuat yang tidakBOLEH
ditawar lagi. Kita semua perlu menguasai ungkapan pikiran kedalam kata tersebut, baik yang
eksplisit maupun yang implisit. Sehingga kita harus mengetahui dengan betul dan seksama
mengenai isi (Komprehensif), lingkungan( ekstensi),arti fungsional (suposisi), dan istilah (term)
yang digunakan. Karena itu istilah merupakan unsur penalaran.
Untuk itu waspadalah terhadap term-term (ekuivokal) yaitu bentuk sama tetapi artinya berbeda,
(analogis) yaitu bentuk sama, tetapi arti sebagian sama sebagian berbeda. Untuk itu perlu selalu
diperhatikan ampliasi (pembesaran suposisi), dan apelasi ( pembatasan suposisi). Senantiasa
kejarlah univokalitas (kesamaan bentuk , kesamaan arti) dari term-term yyang dipakai.

d. Buatlah distingsi dan pembagian yang semestinya.


Jika ada dua hal yang tidak mempunyai bentuk yang sama, hal itu jelas berbeda Tetapi banyak
kejadian dimana dua hal atau lebih mempunyai bentuk yang sama, namun tidk identic. Disinilah
perlunya dibuat suatu distingsi, yaitu suatu pembedaan.
Dan juga perlu diadakan pembagian. Jika membuat pembagian, peganglah suatu prinsip
pembagian yang sama, jangan sampai anda menjumlahkan bagian atau aspek dari suatu realitas
begitu saja tanpa berpegang pada suatu prinsip pembagian yang sama. Sehingga dapat
menimbulkan resiko yaitu akan timbulya pikian yang kacau-balau. Oleh karena itu kita jangan
pernah mencampuradukkan sesuatu dengan menggelapkan sesuatu.

e. Cintailah defenisi yang tepat.


Penggunaan bahasa sebagai ungkapan sesuatu kemungkinan tidak ditangkap sebagaimana yang
akan diungkapkan atau sebagaimana yang dimaksudkan. Oleh karena itu jangan segan mebuat
defenisi. Defenisi harus diburu hingga tertangkap. Defenisi artinya pembatasan, yakni membuat
jelas batasan-batasan sesuatu. Harus dihindari kalimat-kalimat dan uraian-uraian yang gelap , tidak
terang strukturnya, dan tidak jelas artinya . Cintailah cara berpikir yang terang, jelas, dan tajam
membeda-bedakan, hingga terang yang dimaksud.

f. Ketahuilah mengapa anda menyimpulan begini atau begitu


Ketahuilah mengapa kita berkata begini dan begitu. sebenarnya kita harus bisa dan biasa melihat
asumsi-asumsi, implikasi-implikasi, dan konsekuen-konsekuensi dari suatu penuturan ,
pernyataan, atau kesimpulan yang kita buat. Sering terjadi banyak orang yang tidak tahu apa yang
mereka katakan dan mengapa mereka berkata menyatakan begitu. Jika bahan yang ada tidak ada
atau kurang cukup menarik kesimpulan, hendaknya orang-orang menahan diri untuk tidak
membuat kesimpulan atau membuat pembatasan-pembatasan dalam kesimpulan.

g. Hindari kesalahan-kesalahan dengan segala usaha dan tenaga, serta sangguplah


mengenali jenis, macam, dan nama kesalahan, demikian juga mengenali sebab-sebab
kesalahan pemikiran.
Dalam belajar logika ilmiah kita tidak hanya ingin tahu tentang hokum-hukum, prinsip-prinsip,
bentuk-bentuk pikiran sekedar untuk tahu saja, kita juga harus mengetahui yang lain diantaranya
yaitu :
1) Dalam praktik, yaitu berpikir sesuai dengan hokum, prinsip, bentuk berpikir yang betul, tanpa
mengabaikan dialektika, yakni proses perubahan keadaan. Jika dengan berjalan dengan secara
logis orang dapat kehilangan pandangan yang semestinya dan luas, dan dapat kehilangan
pandangan yang meliputi seuruh sasarannya. Logika jangan dijadikan mekanik, dan
mengembangkan kesanggupan untuk mengadakn evaluasi penilaian terhadap pemikiran orang lain
serta sanggup menunjukkan kesalahannya. logika ilmiah melengkapi dan megantar kita untuk
menjadi cakap dan sanggup berpikir kritis , yakni berpikir secara menentukan karena menguasai
ketentuan-ketentuan berpikir yang baik.
2) Selanjutnya sanggup mengenali jenis-jenis, macam-macam, nama-nam, sebab-sebab kesalahan
pemikiran, dan sanggup menghindari, juga menjelaskan segala bentuk dan sebab kesalahan
dengan semestinya.

2. Klasifikasi.
Sebuah konsep klasifikasi, seperti panas dan dingin, hanyalah menempatkan objek tertentu dalam
sebuah kelas. Suatu konsep perbandingan, seperti lebih panas atau lebih dingin, hal ini
mengemukakan hubungan mengenai objek tersebut dalam norma yang mencakup pengertian yang
lebih atau kurang, dibandingkan objek lain. jauh sebelum ilmu mengembangkan temperature yang
dapat diukur. Objek ini lebih panas dibandingkan dengan objek itu.
Konsep seperti ini mempunyai kegunaan yang sangat banyak contohnya pelamar pekerja yang
terdiri dari 30 orang persyaratan telah ditentukan. Dari contoh ini ahli psikologi umpamanya dapat
memutuskan bahwa ilmu orang dari pelamar mempunyai imajinasi yang baik. Sepuluh orang
mempunyai imajinasi yang agak rendah, dan yang lainnya mempunyai imajinasi yang bisa
dikatakan tak tergolong baik atau rendah. Konsep ini dapat kita gunakan sebagi perbandingan.
Kita dapat mengatakan bahwa seseorang yang mempunyai imajinasi yang baik adalah lebih baik
dibandingkan mereka yang mempunyai imajinasi yang buruk. Walaupun begitu andai kata ahli
psikologi mengembangkan suatu metode perbandingan yang mampu menempatkan ketiga puluh
orang tersebut dalam suatu urutan berdasarkan kemampuannya masing-masing, kita akan lebih
mengetahui secara lebih baik banyak lagi tentang mereka dibandingkan dengan pengetahuan yang
berdasarkan klasifikasi kuat, lemah, dan sedang.
Kita takBOLEH mengecilkan kegunaan konsep klasifikasi terutama pada bidang-bidang dimana
metode keilmuan dan metode kuantitatif belum berkembang. Sekarang psikologi telah
mempergunakan metode kuantitatif secara lebih sering, namun masih terdapat daerah-daerah
dalam psikologi dimana konsep perbandingan yang bisa diterapkan.

3. Aturan Defenisi
Defenisi secara etimologi adalah suatu usaha untuk memberi batasan terhadap sesuatu yang
dikehendaki seseornag untuk memindahkannya kepada orang lain. Dengan kata lain, menjelaskan
materi yang memungkinkan cendekiawan untuk membahas tentang hakikatnya.
Defenisi mempunyai peranan penting dalam pembahasan yang berkaitan dengan penjelasan
tashawwurat dan pembatasan makna lafadz mufradah, dan disegi lain terkait dengan pembahasan
tashdiqat dan lafadz murakkab.
Sedangkan pengertian defenisi secara terminology adala sesuatu yang menguraikan makna lafadz
kulli yang menjelaskan karakterirtik khusus pada diri individu. Penulis memberi pengertian
defenisi sebagai pengurai makna lafadz kulli karena lafadz juz’I tidak mempunyai pengertian
terminology dengan adanya perubahan karakteristik yang konsisten yang menyertainya.
Defenissi yang baik adalah jami’ wa mani ( menyeluruh dan membatasi ). hal ini sejalan dengan
kata defenisi itu sendiri, yaitu membatasi. Salah satu contoh yang sering diungkapkan adalah
manusia adalah binatang yang berakal. Binatang adalah genus sedangkan berakal adalah
differensia, pembeda utama manusia dengan makhluk-makhluk lain . Jadi, defenisi yang valid
dalam logika perlu batasan yang jelas antara objek-objek yang didefenisikan.

III. Sumber Pengetahuan dan Teori Kebenaran


A. Sumber-sumber Pengetahuan
Pengetahuan adalah hasil tahu manusia terhadap sesuatu , atau segala perbuatan manusia untuk
memahami suatu objek yang dihadapinya, atau hasil usaha manusia untuk memahami suatu objek
tertentu.
Semua orang mengakui memiliki pengetahuan. Namun, dari mana pengetahuan itu diperoleh atau
lewat apa pengetahuan itu di dapat. Dari situ timbul pertanyaan bagaimana kita memperoleh
pengetahuan atau dari mana sumber pengetahuan didapat. Sebelum membahas sumber
pengetahuan, terlebih dahulu mengetahui tentang hakikat pengetahuan. Pengetahuan pada
dasarnya adalah keadaan mental. Mengetahui sesuatu adalah menyusun pendapat tentang suatu
objek, dengan kata lain menyusun gambaran tentang fakta yang ada diluar akal. Persoalannya
kemudian adalah apakah gambar itu sesuai dengan fakta atau tidak? Apakah gambaran itu benar?
atau apakahgambaran itu dekat dengan kebenaran atau jauh dari kebenaran?.
Oleh Karena itu, Pengetahuan yang ada pada kita diperoleh dengan menggunakan berbagai alat
yang ,merupakan sumber pengetahuan tersebut. Dalam hal in ada beberapa pendapat tentang
sumber pengetahuan antara lain:
1. Empirisme
Kata ini berasal dari kata Yunani empeirikos, artinya pengalaman. Menurut aliran ini manusia
memperoleh pengetahuan melalui pengalamannya. Dan bila dikembalikan kepada kata Yunaninya,
pengalaman yang dimaksud ialah pengalaman inderawi.[3]
Dengan inderanya, manusia dapat mengatasi taraf hubungan yang semata-mata fisik dan masuk ke
dalam medan intensional, walaupun masih sangat sederhana. Indera menghubungkan manusia
dengan hal-hal konkret-material.
Pengetahuan inderawi bersifat parsial. Itu disebabkan oleh adanya perbedaan antara indra yang
satu dengan indra yang lainnya, berhubungan dengan sifat khas fisiologis indera dan dengan objek
yang dapat ditangkap sesuai dengannya. Masing-masing indra menangkap aspek yang berbeda
mengenai barang atau makhluk yang menjadi objeknya. Jadi pengetahuan inderawi berada
menurut perbedaan indera dan terbatas pada sensibilitas organ-organ tertentu.

2. Rasionalisme
Aliran ini menyatakan bahwa akal adalah dasar kepastian pengetahuan. Pengetahuan yang benar
diperoleh dan diukur dengan akal. Manusia memperoleh pengetahuan melalui kegiatan
menangkap objek.
Dalam penyusunan ini akal menggunakan konsep-konsep rasional atau ide-ide universal. Konsep
tersebut mempunyai wujud dalam alam nyata yang bersifat universal. Yang dimaksud dengan
prinsip-prinsip universal adalah abstraksi dari benda-benda kongkret, seperti hukum kausalitas
atau gambaran umum tentang benda tertentu. Sebaliknya bagi empirisme hukum tersebut tidak
diakui.
Para penganut rasionalisme yakin bahwa kebenaran dan kesesatan terletak dalam ide dan bukunya
di dalam diri barang sesuatu. Jika kebenaran mengandung makna mempunyai ide yang sesuai
dengan atau yang menunjuk kepada kenyataan, kebenaran hanya ada di dalam pikiran kita dan
hanya dapat diperoleh dengan akal budi saja.

3. Intuisi
Menurut Henry Bergson intuisi adalah hasil dari evolusi pemahaman yang tertinggi. Ia juga
mengatakan bahwa intuisi adalah suatu pengetahuan yang langsung, yang mutlak.
Intuisi merupakan pengetahuan yang didapatkan tanpa melalui proses penalaran tertentu.
Seseorang yang sedang terpusat pemikirannya pada suatu masalah dan tiba-tiba saja menemukan
jawaban atas permasalahan tersebut. Tanpa melalui proses berfikir yang berliku-liku tiba-tiba saja
dia sudah sampai disitu. Jawaban atas permasalahan yang sedang dipikirkannya muncul
dibenaknya bagaikan kebenaran yang membukakan pintu. Atau bisa juga, intuisi ini bekerja dalam
keadaan yang tidak sepenuhnya sadar, artinya jawaban atas suatu permasalahan ditemukan tidak
tergantung waktu orang tersebut secara sadar sedang menggelutnya. Namun intuisi ini bersifat
personal dan tidak bisa diramalkan. Sebagai dasar untuk menyusun pengetahuan secara teratur maka
intuisi ini tidak bisa diandalkan.
4. Wahyu
Wahyu adalah pengetahuan yang disampaikan oleh Allah kepada manusia. Pengetahuan ini
disalurkan oleh nabi-nabi yang diutusnya sepanjang zaman. Agama merupakan pengetahuan
bukan saja mengenai kehidupan sekarang yang terjangkau pengalaman, namun juga mencakup masalah-
masalah yang bersifat transedental seperti latar belakang penciptaan manusia dan hari kemudian di
akhirat nanti. Pengetahuan ini didasarkan kepada kepercayaan akan hal-hal yang ghaib
(supernatural). Keparcayaan kepada Tuhan yang merupakan sumber pengetahuan, kepercayaan
kepada nabi sebagai perantara dan kepercayaan terhadap wahyu sebagai cara
penyampaian,merupakan dasar dari penyusunan pengetahuan ini. Kepercayaan merupakan titik
tolak dalam agama. Suatu pernyataan harus dipercaya dulu untuk dapat diterima: pernyataan ini
bisa saja selanjutnya dikaji dengan metode lain.

B. Teori Kebenaran
Dalam perkembangan pemikiran filsafat perbincangan tentang kebenaran sudah dimulai sejak
Plato yang kemudian di teruskan oleh Aristoteles. Plato melalui metode dialog membangun teori
pengetahuan yang paling awal. Sejak itulah teori pengetahuan berkembang terus untuk
mendapatkan penyempurnaan sampai kini
Untuk mengetahui apakah pengetahuan kita mempunyai nilai kebenaran atau tidak. Hal ini
berhubungan erat dengan sikap, bagaimana cara memperoleh pengetahuan? Apakah hanya
kegiatan dan kemampuan akal pikir ataukah melalui kegiatan indra? Yang jelas bagi seorang
skeptis pengetahuan tidaklah mempunyai nilai kebenaran, karena semua diragukan atau
keraguan itulah yang merupakan kebenaran.
1. Teori-teori Kebenaran Secara Tradisional
a. Teori Kebenaran Saling Berhubungan (Coherence Theory of truth)
Teori koherensi dibangun oleh para pemikir rationalis seperti Leibniz, Spinoza, Hegel, dan
Bradley. Menurut Kattsoft (1986) dalam bukunya Elements of Philosopy teori dijelaskan” ... suatu
proposisi cenderung benar jika proposisi tersebut dalam keadaan saling berhubungan dengan ide-
ide dari proposisi yang telah ada atau benar, atau jika makna yang dikandungnya dalam keadaan
saling berhubungan dengan pengalaman kita.”
b. Teori Kebenaran Saling Berkesesuaian (Corespondence Theory of Truth)
Teori kebenaran korespodensi adalah teori kebenaran yang paling awal dan paling tua. Teori
tersebut berangkat dari teori pengetahuan Aristoteles yang menyatakan segala sesuatu yang
diketahui adalah suatu yang dapat dikembalikan pada kenyataaan yang dikenal oleh subjek.
c. Teori Kebenaran Inherensi (Inherence Theory of Truth)
Kattsoff (1986) menguraikan tentang teori kebenaran pragmatis ini adalah penganut pragmatisme
meletakan ukuran kebenaran dalam salah satu macam konsekuensi.
d. Teori Kebenaran Berdasarkan Arti (Semantic Theory of Truth)
Proposisi itu ditinjau dari segi artinya atau maknanya. Apakah proposisi yang merupakan pangkal
tumpuannya itu mempunyai referen yang jelas. Oleh sebab itu, teori ini mempunyai tugas untuk
menguakkan kesahan dari proposisi dalam referensinya.

e. Teori Kebenaran Sintaksis


Para penganut teori kebenaran sintaksis, berpangkal tolak pada keteraturan sintaksis atau
gramatika yang dipakai oleh suatu pernyataan atau tata bahasa yang melekatnya. Dengan demikian
suatu pernyataan memiliki nilai benar apabila pernyataan itu mengikuti aturan-aturan sintaksis
yang baku.
f. Teori Kebenaran Nondekripsi
Teori kebenaran Nondekripsi dikembangkan oleh penganut filsafat fungsionalisme. Karena pada
dasanya suatu statemen atau pernyataan akan mempunyai nilai benar yang amat tergantung pada
peran dan fungsi dari pernyataan itu. Jadi, pengetahuan akan memiliki nilai benar sejauh
pernyataan itu memiliki fungsi yang amat praktis dalam kehidupan sehari-hari.
g. Teori Kebenaran Logik yang Berlebihan (Logical Superfluity of Truth)
Teori ini dikembangkan oleh positivistik yang di awali oleh Ayer. Pada dasarnya menurut teorri
kebenaran ini, problema kebenaran hanya merupakan kekacauan bahasa dan hal ini
mengakibatkan suatu pemborosan, karena pada dasarnya apa yang hendak dibuktikan
kebenarannya memiliki derajat logis yang masing-masin saling melingkupinya

2. Teori Kebenaran Berdasarkan Kriteria Kebenaran


Kebenaran tertuang dalam ungkapan-ungkapan yang dianggap benar, misalnya hukum-hukum,
teori- teori, ataupun rumus-rumus filsafat juga kenyataan yang dikenal dan diungkapkan . Tetapi
tidak semua manusia mempunyai kriteria kebenaran yang sama . Benar menurut kita belum tentu
benar menurut orang, karena proses berpikir untuk menghasikan pengetahuan yang benar itu
berbeda-beda . Jadi setiap pikiran itu pasti memiliki kriteria kebenaran.
Ada tiga kriteria kebenaran yaitu :
a. Teori Koherensi
Dianggap benar bila pernyataan itu bersifat koheren atau konsisten dengan pernyataan-pernyataan
sebelumnya yang dianggap benar.
b. Teori Kores Pondensi
Suatu pernyataan adalah benar jika materi pengetahuan yang dikandung pernyataan itu
berkorespondensi (berhubungan) dengan obyek yang dituju oleh pernyataan tersebut.
c. Teori Pragmatis
Teori pragmatis , pertama kali dicetuskan oleh Charles S. Pierce (1839-1914). Suatu pernyataan
adalah benar jika pernyataan itu atau konsekuensi dari pernyataan itu mempunyai kegunaan
praktis dalam kehidupan manusia.
BAB III
PENUTUP

Kesimpulan
Metafisika adalah cabang filsafat yang harus di teliti keberadaanya. Karena Objek metafisika
adalah objek yang tidak dapat ditangkap dengan panca indera. Objek metafisika adalah pikiran,
gerak waktu, sebab, akibat, tujuan, cara, hukum, moral, dll.

Logika ialah ilmu tentang pedoman ( peraturan ) yang dapat menegakkan pikiran dan
menunjukkan kepada kebenaran dalam lapangan yang tidak bisa dijamin kebenarannya.
Macam-macam logika ada 2 yaitu :
1. Logika Alamiah
2. Logika Ilmiah

Pengetahuan adalah hasil tahu manusia terhadap sesuatu , atau segala perbuatan manusia untuk
memahami suatu objek yang dihadapinya, atau hasil usaha manusia untuk memahami suatu objek
tertentu.
Pengetahuan yang ada pada kita diperoleh dengan menggunakan berbagai alat yang ,merupakan
sumber pengetahuan tersebut. Dalam hal in ada beberapa pendapat tentang sumber pengetahuan
antara lain:
1. Empirisme
2. Rasionalisme
3. Intuisi
4. Wahyu

Teori kebenaran secara tradisional dapat di bagi sebagai brikut:


a. Teori Kebenaran Saling Berhubungan (Coherence Theory of truth)
b. Teori Kebenaran Saling Berkesesuaian (Corespondence Theory of Truth)
c. Teori Kebenaran Inherensi (Inherence Theory of Truth)
d. Teori Kebenaran Berdasarkan Arti (Semantic Theory of Truth)
e. Teori Kebenaran Nondekripsi
f. Teori Kebenaran Logik yang Berlebihan (Logical Superfluity of Truth)
g. Teori Kebenaran Logik yang Berlebihan (Logical Superfluity of Truth)

Sedangkan Teori kebenaran berdasarkan kriteria terbagi:


a. Teori Koherensi
b. Teori Kores Pondensi
c. Teori Pragmatis