Anda di halaman 1dari 6

PEMERINTAH KABUPATEN BANYUMAS

DINAS KESEHATAN
PUSKESMAS RAWALO
JL. HM. BACHROEN NO. 369 NO TELP. ( 0281 ) 6848090
Kode Pos 53173
Email: pkmrawalo@gmail.com

 
 
KEPUTUSAN
KEPALA PUSKESMAS RAWALO
Nomor : …

TENTANG
PENINGKATAN MUTU DAN KINERJA PUSKESMAS, SASARAN KINERJA
UKM, PENINGKATAN MUTU DAN KESELAMATAN PASIENUPTD
PUSKESMAS RAWALO

KEPALA PUSKESMAS RAWALO,

Menimbang : a. bahwa pelayanan klinis Puskesmas Rawalo dilaksanakan


kebutuhan pasien;
b. sasaran kinerja UKM Wajib dilakukan analisis kinerja
berdasarkan hasil cakupan yang akan dicapai;
c. sasran kinerja UKM. Ditentukan sesuai dengan kemampuan
Puskesmas Rawalo;
d. bahwa pelayanan klinis Puskesmas Rawalo perlu
memperhatikan mutu dan keselamatan pasien;
e. bahwa untuk menjamin pelayanan klinis dilaksanakan sesuai
kebutuhan pasien, bermutu, dan memperhatikan keselamatan
pasien, maka perlu disusun kebijakan pelayanan klinis di
Puskesmas Rawalo;
f. bahwa keselamatan pasien dianalisis dan ditindaklanjuti
sesuai dengan kemampuan Puskesmas Rawalo;.

1
Mengingat : 1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009
tentang Kesehatan (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2009 Nomor 144, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 5063);
2. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 75
tahun 2014, tentang Puskesmas ;
3. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 46
tahun 2015, tentang Akreditasi Fasilitas Kesehatan Tingkat
Pertama;
4. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
1457/MENKES/SK/X/2003 tentang Standar Pelayanan
Minimal Bidang Kesehatan di Kabupaten/Kota;
5. Kepmenkes no 756​……(rekam medik),
6. Kepmenkes 55 tahun 2013​……… (rekam medik)

MEMUTUSKAN

Menetapkan : PENINGKATAN MUTU DAN KINERJA PUSKESMAS, SASARAN


KINERJA UKM, PENINGKATAN MUTU DAN KESELAMATAN
PASIEN PUSKESMAS RAWALO.

Kesatu : Kebijakan pelayanan klinis di UPTD. RAWALO. ; sebagaimana


tercantum dalam Lampiran merupakan bagian yang tidak terpisahkan
dari surat keputusan ini.

Kedua :Surat keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan dengan


ketentuan apabila dikemudian hari terdapat kekeliruan akan diadakan
perbaikan/perubahan sebagaimana mestinya.

Ditetapkan di Rawalo
Pada tanggal​ : ​1 Juni 2016

KEPALA PUSKESMAS RAWALO

2
Hendro Harjito

LAMPIRAN KEPUTUSAN KEPALA PUSKESMAS


RAWALO.
NOMOR…….
TENTANG : PENINGKATAN MUTU DAN KINERJA
PUSKESMAS, SASARAN KINERJA UKM,
PENINGKATAN MUTU DAN KESELAMATAN
PASIENUPTD PUSKESMAS RAWALO

A. Peningkatan mutu dan kinerja Puskesmas:


1. Penanggung jawab manajemen mutu harus ditetapkan dengan kejelasan
tugas tanggung jawab dan wewenang

2. Pedoman peningkatan mutu dan kinerja

3. Perencanaan perbaikan mutu dan kinerja

4. Pengukuran mutu dan kinerja dengan indicator yang jelas

5. Perbaikan mutu dan kinerja yang berkesinambungan berdasarkan penilaian


mutu dan kinerja

6. Peran pimpinan dan seluruh karyawan dalam peningkatan mutu dan kinerja

7. Evaluasi perbaikan kinerja melalui audit internal

8. Pelaksanaan rapat tinjauan manajemen

9. Pemberdayaan pengguna dalam perbaikan mutu dan kinerja

10. Kajibanding kinerja

B. Sasaran kinerja UKM


1. Perbaikan kinerja UKM
a. Budaya perbaikan kinerja UKM.

b. Peran Kepala Penanggung jawab, Pelaksana dalam perbaikan mutu dan


kinerja UKM.

c. Perbaikan kinerja UKM yang berkesinambungan yang terdokumentasi.

3
d. Pemberdayaan sasaran dalam perbaikan kinerja.

e. Kajibanding kinerja UKM yang terintegrasi.

C. Peningkatan Mutu dan Keselamatan Pasien,


1. Peningkatan mutu layanan klinis
a. Tetapkan kebijakan mutu layanan klinis dan keselamatan pasien

b. Susun tim mutu layanan klinis dan keselamatan pasien dengan kejelasan
uraian tugas

c. Susun program mutu layanan klinis dan keselamatan pasien

d. Laksanakan program mutu layanan klinis dan keselamatan pasien sesuai


rencana

e. Lakukan monitoring dan evaluasi pelaksanaan program mutu layanan klinis


dan keselamatan pasien

2, Peningkatan mutu dan keselamatan pasien

a. Kebijakan mutu dan keselamatan pasien:


1) Mewajibkan semua praktisi klinis berperan aktif dalam peningkatan mutu
dan keselamatan pasien

2) Penetapan area prioritas dalam peningkatan mutu dan keselamatan


pasien

3) Penetapan indicator-indicator mutu dan keselamatan pasien

4) Penetapan standar/panduan pelayanan klinis

5) Penetapan budaya/tata nilai mutu dan keselamatan pasien

6) Diterapkannya manajemen risiko dalam upaya peningkatan mutu dan


keselamatan pasien

b. Dibentuk tim mutu dan keselamatan pasien dengan kejelasan tanggung


jawab dan uraian tugas, yang anggotanya adalah praktisi klinis
3. Peningkatan mutu dan keselamatan pasien
a. Adanya komitmen (terdokumentasi) praktisi klinis untuk peningkatan mutu
dan keselamatan pasien secara berkelanjutan

4
b. Pemahaman praktisi klinis thd mutu dan keselamatan pasien (melalui
sosialisasi, workshop, pelatihan)
c. Keterlibatan praktisi klinis dalam peningkatan mutu dan keselamatan pasien
yang ditunjukkan dalam:
1) Peran aktif dalam penyusunan, pengumpulan, analisis dan tindak lanjut
terhadap pencapaian indicator klinis
2) Penilaian terhadap perilaku dalam pemberian pelayanan klinis (sesuai
dengan budaya dan tata nilai keselamatan pasien (contoh: kebiasaan
cuci tangan, kebiasaan melakukan chek ulang untuk menghindari
kekeliruan, budaya tidak saing menyalahkan)
3) Ide-ide perbaikan pelayanan klinis
4) Penyusunan rencana, pelaksanaan, monitoring dan evaluasi perbaikan
mutu dan keselamatan pasien
5) Indikator meliputi:
a) Indikator mutu pada ​penilaian oleh pasien​, asuhan pasien (mulai dari
patient assessment ​dan pelaksanaan asuhan), pelayananan
penunjang medis, penggunaan antibiotika.
b) Indikator keselamatan pasien: tidak terjadinya salah identifikasi pasien,
tidak terjadinya kesalahan pemberian obat, tidak terjadinya kesalahaan
prosedur klinis, pengendalian infeksi (tidak terjadi infeksi akibat
pemberian pelayanan), dan tidak terjadinya pasien jatuh, dilakukannya
kebiasaan cuci tangan (hand hygine)
6) Layanan klinis dilaksanakan berdasarkan standar/panduan pelayanan
klinis
7) Disusun Perencanaan mutu dan keselamatan pasien berdasar:
a) Area prioritas (3H + 1P)
b) Hasil monitoring dan pengukuran indicator-indicator mutu dan
keselamatan pasien
c) Identifikasi Risiko dan Analisis risiko
d) Pelaporan dan analisis terjadinya KTD, KTC, KNC dan KPC
d. Dilakukan monitoring mutu dan keselamatan pasien melalui penyusunan
indicator mutu dan keselamatan pasien (dengan target yang jelas),
pengumpulan data dan analisis terhadap pencapaian indicator.
Rencana peningkatan mutu dan keselamatan pasien memuat:
1) montoring dan penilaian kinerja pelayanan klinis

5
2) Monitoring dan penilaian kinerja dan perilaku sdm klinis
3) Pelaporan insiden keselamatan pasien (KTD, KTC, KNC, KPC)
4) Implementasi manajemen risiko pada area prioritas:mulai dari
identifikasi risiko klinis,
5) Analisis risiko, dan upaya untuk meminimalkan risiko (dengan metoda
Failure mode and effect analysis/FMEA)
a) Penyusunan panduan praktik klinis dan SOP klinis
b) Monitoring dan penilaian sasaran keselamatan pasien
c) Peningkatan mutu dan keselamatan pelayanan laboratorium
d) Peningkatan mutu dan keselamatan pelayanan obat
e) Peningkatan mutu dan keselamatan pelayanan radiodiagnostik
f) Program diklat mutu dan keselamatan pasien,
g) Penyediaan sumber daya untuk melaksanakan rencana
peningkatan mutu dan keselamatan pasien
6) Pelaksanaan peningkatan mutu dan keselamatan pasien:
a) Tindak lanjut dari hasil pengukuran indicator dan jika ada
permasalahan/complain, maupun KTD, KTC, dan KNC
b) Program-program yang ada pada rencana
7) Monitoring, evaluasi dan tindak lanjut thd pelaksanaan peningkatan
mutu dan keselamatan pasien sesuai dengan yang direncanakan yang
dikomunikasikan kepada semua praktisi klinis dan dilaporkan pada
pimpinan

KEPALA PUSKESMAS RAWALO

Hendro Harjito