Anda di halaman 1dari 11

BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Korelasi merupakan tekhnik statistik yang digunakan untuk menguji ada tidaknya
hubungan serta arah hubungan dari dua variabel atau lebih. Salah satu analisis korelasi
adalah dengan menggunakan analisis korelasi koefisien kontingensi.
Koefisien kontingensi merupakan uji statistika untuk menganalisis korelasi
nonparametrik. Statistika ini diberi lambang C yang digunakan untuk mengukur keeratan
hubungan atau korelasi antara dua variabel data pada skala nominal.

B. RUMUSAN MASALAH

Rumusan masalah pada makalah ini adalah :

1. Apa yang dimaksud dengan uji korelasi ?


2. Apa yang dimaksud dengan koefisien kontingensi ?
3. Apa kegunaan koefisien kontingensi ?
4. Bagaimana lambang dan rumus dari koefisien kontingensi ?
5. Bagaimana contoh soal dan cara menghitung koefisien kontingensi ?

C. TUJUAN PENULISAN

Tujuan penulisan makalah ini adalah untuk mengetahui pengertian dari uji korelasi,
mengetahu pengertian dari koefisien kontingensi, kegunaan, lambang dan rumus dari
koefisien kontingensi, serta cara menghitung koefisien kontingensi

1
BAB II

PEMBAHASAN

A. PENGERTIAN UJI KORELASI


Secara sederhana, korelasi dapat diartikan sebagai hubungan. Korelasi merupakan
salah satu teknik analisis dalam statistik yang digunakan untuk mencari hubungan antara
dua variabel yang bersifat kuantitatif. Hubungan dua variabel tersebut dapat terjadi
karena adanya hubungan sebab akibat atau dapat pula terjadi karena kebetulan saja. Dua
variabel dikatakan berkolerasi apabila perubahan pada variabel yang satu akan diikuti
perubahan pada variabel yang lain secara teratur dengan arah yang sama (korelasi positif)
atau berlawanan (korelasi negatif).
Analisis korelasi adalah metode statistik yang digunakan untuk mengukur
besarnya hubungan linier antara dua variabel atau lebih. Nilai korelasi populasi (ρ)
berkisar pada interval -1≤ρ≤1. Jika korelasi bernilai positif, maka hubungan antara dua
variabel bersifat searah. Sebaliknya, jika korelasi bernilai negatif, maka hubungan antara
dua variabel bersifat berlawanan arah. Misalkan korelasi sampel antara variabel X dan Y
(rx,y) bernilai positif mengartikan bahwa jika nilai X naik maka nilai Y juga naik,
sedangkan jika nilai X turun maka nilai Y juga turun. Misalkan korelasi sampel antara
variabel X dan Y (rx,y) bernilai negatif mengartikan bahwa jika nilai X naik maka nilai Y
juga turun, sedangkan jika nilai X turun maka nilai Y juga naik.

Tabel 1. Tabel Koefisien Korelasi dan Interpretasinya

Koefisien Korelasi Tingkat Korelasi


0,00 – 0,199 Sangat Rendah
0,20 – 0,399 Rendah
0,40 – 0,599 Sedang
0,60 – 0,799 Tinggi
0,80 – 1,000 Sangat Tinggi

2
Untuk menguji korelasi populasi (ρ) antara X dan Y digunakan hipotesis sebagai berikut :

H0 : ρ = 0

H1 : ρ ≠ 0

Korelasi populasi signifikan (keberadaan nyata) ketika P-value ≤ α dengan P-


value adalah probabilitas kesalahan yang dihasilkan dar proses pengujian, sedangkan
nilai α adalah probabilitas kesalahan yang ditentukan oleh peneliti biasanya sebesar 1%,
5% atau 10%. Secara teori, P-value merupakan probabilitas kesalahan ketika hipotesis
nol dapat ditolak berdasarkan statistik uji, sedangkan nilai α merupakan probabilitas
kesalahan menolak hipotesis nol padahal hipotesis nol bernilai benar.

Berdasarkan skala pengukuran pada data pengamatan, korelasi dibedakan menjadi :

a. Korelasi Pearson : digunakan untuk mengetahui hubungan antara dua variabel yang
memiliki data berskala interval/rasio.
b. Korelasi Kendall’s Tau dan Korelasi Rank Spearman : digunakan untuk mengetahui
hubungan antara dua variabel yang memiliki data berskala ordinal.
c. Contingency Coefficient dan Cramer’s V : digunakan untuk mengetahui hubungan
antara dua variabel yang memiliki data berskala nominal.
d. Korelasi Eta : digunakan untuk mengetahui hubungan antara variabel data yang
berskala nominal dan interval.

B. KOEFISIEN KONTINGENSI
1. PENGERTIAN
Teknik Korelasi koefisien Kontigensi (Contingency Coefficient Corellation)
adalah salah satu teknik Analisis Korelasional Bivariat, yang dua buah variabel
dikorelasikan adalah berbentuk katagori atau merupakan gejala nominal. Misalnya :
agama, jenis kelamin, dan lain-lain.

2. KEGUNAAN KOEFISIEN KONTIGENSI


Koefisien kontingensi digunakan untuk mengukur keeratan hubungan (asosiasi
atau korelasi) antara dua variabel yang keduanya bertipe data nominal (kategorik).

3
3. LAMBANG DAN RUMUS KOEFISIEN KONTINGENSI
Kuat lemah, tinggi rendah, atau besar kecilnya korelasi antar dua variabel dapat
diketahui dari besar kecilnya angka indeks korelasi yang di sebut Coefficient
Contingency. Tekhnik analisis ini dilambangkan dengan huruf C atau KK (singkatan
dari koefisien kontingensi).
Rumus untuk mencari Koefsien Kontingensi adalah :

Dimana :

Keterangan :
𝜒² : nilai chi kuadrat
𝑓₀ : frekuensi yang di observasi (frekuensi empiris)
𝑓e : frekuensi yang diharapkan (frekuensi teoritis)

Rumus mencari (𝑓e) :

Keterangan :
𝑓e : frekuensi yang diharapkan

Σ𝑓k : jumlah frekuensi pada kolom

Σ𝑓b : jumlah frekuensi pada baris

ΣT : jumlah keseluruhan baris

4
Rumus Cmax :

Keterangan :
m : harga minimum antara banyak baris b dan banyak kolom k

Dengan membandingkan C dan Cmaks maka keeratan hubungan variabel I dan


variabel II ditentukan oleh persentase. Hubungan kedua variabel ini disimbolkan
dengan Q dan mempunyai nilai antara -1 dan +1. Bilamana harga Q mendekati +1
maka hubungan tambah erat dan bila harga Q menjauhi +1 maka hubungan kedua
variabel semakin kurang erat.
Rumus yang digunakan adalah sebagai berikut :

Dengan ketentuan-ketentuan Davis (1971) sebagai berikut :


1. Sangat erat jika Q 0,70
2. Erat jika Q antara 0,50 dan 0,69
3. Cukup erat jika Q antara 0,30 dan 0,49
4. Kurang erat jika Q antara 0,10 dan 0,29
5. Dapat diabaikan jika Q antara 0,01 dan 0,09
6. Tidak ada jika Q = 0,00

4. CARA MENGHITUNG KORELASI KOEFISIEN KONTINGENSI


Contoh soal 1 :
Peneliti ingin mengetahui apakah terdapat hubungan antara jenis kelamin dengan hobi
?
Data :

5
Laki‐laki yang suka olah raga 27
Perempuan yang suka olah raga 13

Laki‐laki yang suka otomotif 35


Perempuan yang suka otomotif 15

Laki‐laki yang suka Shopping 33


Perempuan yang suka Shopping 27

Laki‐laki yang suka komputer 25


Perempuan yang suka komputer 25

Langkah-langkah pengujian :

a. Tulis Hipotesis H0 dan Ha

Ho : χ = 0, Tidak terdapat hubungan yang signifikan antara jenis kelamin

dengan hobi.

Ha : χ ≠ 0, Terdapat hubungan yang signifikan antara jenis kelamin

dengan hobi.
b. Buat tabel kontingensi

c. Cari nilai frekuensi yang diharapkan (fe)

6
d. Isikan nilai fe ke dalam tabel kontingensi

e. Menghitung nilai X²

f. Masukan ke rumus untuk mencari koefisien kontingensi ( C )

7
X2
𝐶 = √− − −
N − X²
= √5,279 ∶ (200 + 5,279) = 0,17

g. Masukan ke rumus untuk mencai nilai C max

𝑚−1
Cmax = √− − −
𝑚 = √2 − 1 ∶ 2 = 0,70

h. Bandingkan nilai C dan Cmaks dengan rumus

Q = 0,17 x 100% : 0,70 = 24,3

artinya derajat keeratan hubungan antara variabel independen (jenis kelamin) dan
variabel dependen (hobi) tidak kuat.

i. Menentukan X² tabel
Jika χ2 hitung ≤ χ2 tabel, maka Ho diterima.
Jika χ2 hitung > χ2 tabel, maka Ho ditolak.
Taraf signifikansi (α) = 0,05
Df = (Baris – 1) (Kolom – 1)
= (2 – 1) (4 – 1)
=3
X² tabel = 7,815

8
j. Bandingkan X² hitung dengan X² tabel
X² hitung (5,729) < X² tabel (7,815)
H0 diterima
Kesimpulan : tidak terdapat hubungan yang signifikan antara jenis kelamin
dengan hobi

9
BAB III

PENUTUP

A. KESIMPULAN

10
Koefisien korelasi kontingensi adalah ukuran tingkat korelasi atau hubungan
antara kelompok atribut atau variabel. Uji ini berguna jika informasi atau data yang
dimiliki berskala nominal.

B. SARAN

DAFTAR PUSTAKA

Nurdiansyah, Denny. 2013. Analisis Korelasi. http://www.statsdata.my.id/2012/04/analisis-


korelasi.html. Diakses pada 02 Oktober 2016. (08:54)

Guntoro, Tri. 2015. Statistik Pendidikan.


http://www.academia.edu/19774718/Makalah_statistik_pendidikan. Diakses pada 03
Oktober 2016. Diakses pada 03 Oktober 2016. (20:57)

Yamin, S da Kurniawan, H. 2009. SPSS Complete : Teknik Analisis Statistik Terlengkap dengan
Software SPSS, Buku Seri Pertama. Jakarta : Salemba Infotek

Sugiono dan Eri Wibowo. 2001. Statistika Penelitian. Bandung : Alfabeta

11