Anda di halaman 1dari 7

Kata pengantar

Syukur alhamdulillah kami panjatkan kehadirat allah swt yang telah memberikan hidayah,
kesehatan dan keselamatan sehingga akhirnya makalah ini tentang “ hipopitarisme “ dapat terselesaikan
dengan waktunya. Makalah ini berisi tentang defenisi,penyebab,gejala,diagnosa,dan pengobatan
hipopitarisme.

Diharapkan dengan membaca makalah ini dapat membantu para pembaca untuk mengetahui
pengertian hipopitarisme,penyebab,gejala,diagnosa dan pengobatanya semoga setelah pembaca
membaca makalah ini dapat bermanfaat.

Penulis mengucapkan terimakasi kepada semua pihak yang telah memberikan bantuan sehingga
makalah ini dapat tersusun. Penulis menyadari bahwa makalah ini masih banyak memiliki kekurangan
dan kelemahan baik materi,pendekatan maupun cara penulisan. Untuk itu kritik dan saran dari pembaca
sangat diharapkan. Semoga makalah ini sangat bermanfaat bagi segenap pembaca dan masyarakat pada
umumnya.

Makassar, 12 maret 2009

PenulIs
BAB 1

PENDAHULUAN
Hipopituitarisme

DEFINISI
Hipopituitarisme adalah hilangnya sebagian atau seluruh fungsi lobus anterior
kelenjarhipofisa.
PENYEBAB
Penyebab yang secara primer mempengaruhi kelenjar hipofisa (hipopituitarisme primer):
# Tumor hipofisa
# Berkurangnya aliran darah ke hipofisa (akibat perdarahan hebat, bekuan darah, anemia)
# Infeksi dan peradangan
# Sarkoidosis atau amiloidosis
# Penyinaran
# Pengangkatan kelenjar hipofisa melalui pembedahan
# Penyakit autoimun.
Penyebab yang secara primer mempengaruhi hipotalamus (hipopituitarisme sekunder):
# Tumor hipotalamus
# Peradangan
# Cedera kepala
# Kerusakan pada hipofisa, pembuluh darah maupun sarafnya akibat pembedahan.

GEJALA
Hipopituitarisme mempengaruhi fungsi kelenjar endokrin yang dirangsang oleh hormon-
hormon hipofisa anterior, karena itu gejala bervariasi tergantung kepada jenis hormon apa yang
kurang.
Gejala-gejalanya biasanya timbul secara bertahap dan tidak disadari selama beberapa
waktu, tetapi kadang terjadi secara mendadak dan dramatis.
Bisa terjadi kekurangan satu, beberapa atau semua hormon hipofisa anterior.
Kekurangan gonadotropin (LH dan FSH) pada wanita pre-menopause bisa menyebabkan:
- terhentinya siklus menstruasi (amenore)
- kemandulan
- vagina yang kering
- hilangnya beberapa ciri seksual wanita.
Pada pria, kekurangan gonadotropin menyebabkan:
- impotensi
- pengkisutan buah zakar
- berkurangnya produksi sperma sehingga terjadi kemandulan
- hilangnya beberapa ciri seksual pria (misalnya pertumbuhan badan dan rambut wajah).
Kekurangan gonadotropin juga terjadi pada sindroma Kallmann, yang juga menderita:
- celah bibir atau celah langit-langit mulut
- buta warna
- tidak mampu membaui sesuatu.

Kekurangan hormon pertumbuhan pada dewasa biasanya menyebabkan sedikit gejala


atau tidak menyebabkan gejala; tetapi pada anak-anak bisa menyebabkan lambatnya
pertumbuhan, kadang-kadang menjadi cebol (dwarfisme).
Kekurangan TSH menyebabkan hipotiroidisme, yang menimbulkan gejala berupa:
- kebingungan
- tidak tahan terhadap cuaca dingin
- penambahan berat badan
- sembelit
- kulit kering.
Kekurangan kortikotropin saja jarang terjadi; bisa menyebabkan kurang aktifnya kelenjar
adrenal, yang akan menimbulkan gejala berupa:
- lelah
- tekanan darah rendah
- kadar gula darah rendah
- rendahnya toleransi terhadap stres (misalnya trauma utama, pembedahan atau infeksi).
Kekurangan prolaktin yang terisolasi merupakan keadaan yang jarang terjadi, tetapi bisa
menjelaskan mengapa beberapa wanita tidak dapat menghasilkan air susu setelah melahirkan.
Sindroma Sheehan merupakan suatu komplikasi yang jarang terjadi, dimana terjadi kerusakan
sebagian kelenjar hipofisa. Gejalanya berupa lelah, rontoknya rambut kemaluan dan rambut
ketiak serta ketidakmampuan menghasilkan air susu.

DIAGNOSA
Untuk mengetahui kelainan struktural pada hipofisa dilakukan pemeriksaan CT scan atau
MRI.Pemeriksaan darah dilakukan untuk mengetahui kadar hormon-hormon berikut:
- LH (berkurang)
- FSH (berkurang)
- testosteron (berkurang)
- estrogen (berkurang)
- kortisol (berkurang)
- T4 (berkurang)
- TSH (berkurang)
- hormon pertumbuhan (berkurang)
- IGF-1 (insulin-like growth factor 1) (berkurang).

Angiografi dilakukan untuk menilai pembuluh darah yang menuju ke hipofisa.

PENGOBATAN
Pengobatan lebih ditujukan kepada menggantikan kekurangan hormon target, bukan
hormon hipofisa.
Jika terjadi kekurangan TSH maka diberikan hormon tiroid, jika terjadi kekurangan kortikotropin
diberikan hormon adrenokortikal dan jika terjadi kekurangan LH dan FSH diberikan estrogen,
progesteron atau testosteron. Hormon pertumbuhan biasanya diberikan kepada anak-anak.Jika
penyebabnya adalah tumor hipofisa yang kecil, maka dilakukan pengangkatan tumor.Tumor
penghasil prolaktin diatasi dengan pemberian bromokriptin.
Penyinaran dengan kekuatan tinggi atau dengan proton juga bisa digunakan untuk
menghancurkan tumor hipofisa.
Tumor yang besar dan telah menyebar keluar sella tursika tidak mungkin hanya diatasi dengan
pembedahan. Setelah pembedahan harus diberikan penyinaran berkekuatan tinggi untuk
membunuh sisa sel-sel tumor.
Terapi penyinaran cenderung menyebabkan hilangnya fungsi hipofisa secara perlahan, baik
sebagian maupun keseluruhan. Karena itu fungsi kelenjar target biasanya dinilai setiap 3-6
bulan untuk tahun pertama kemudian setiap tahun pada tahun berikutnya.