Anda di halaman 1dari 5

DIET PASCA BEDAH/ POST OPERASI

1. Gambaran Umum Diet Pasca Bedah


Diet pasca bedah atau post operasi adalah makanan yang diberikan kepada pasien
setelah menjalani pembedahan. Pengaturan makanan sesudah pembedahan tergantung pada
macam pembedahan dan jenis penyakit penyerta.
Waktu ketidakmampuan pasien setelah operasi atau pembedahan dapat diperpendek melalui
pemberian zat gizi yang cukup. Hal yang juga harus diperhatikan dalam pemberian diet
pasca operasi untuk mencapai hasil yang optimal adalah mengenai karakter individu pasien.
2. Tujuan Diet Pasca Bedah
Pengaruh operasi terhadap metabolism pasca-operasi tergantung berat ringannya
operasi, keadaan gizi pasien pasca-operasi, dan pengaruh operasi terhadap kemampuan
pasien untuk mencerna dan mengabsorpsi zat-zat gizi. Setelah operasi sering terjadi
peningkatan ekskresi nitrogen dan natrium yang dapat berlangsung selama 5-7 hari atau
lebih pasca-operasi. Peningkatan ekskresi kalsium terjadi setelah operasi besar, trauma
kerangka tubuh, atau setelah lama tidak bergerak (imobilisasi). Demam meningkatkan
kebutuhan energi, sedangkan luka dan perdarahan meningkatkan kebutuhan protein, zat
besi, dan vitamin C. Cairan yang hilang perlu diganti.
Tujuan diet pascabedah adalah untuk mengupayakan agar status gizi pasien segera kembali
normal untuk mempercepat proses penyembuhan dan meningkatkan daya tahan tubuh
pasien, dengan cara sebagai berikut:

1) Memberikan kebutuhan dasar (cairan, energi, protein)


2) Menggantikan kehilangan protein, glikogen, zat besi, dan zat gizi lain
3) Memperbaiki ketidakseimbangan elektrolit dan cairan
3. Syarat Diet Pasca Bedah

Syarat Diet Pasca-Bedah adalah memberikan makanan secara bertahap mulai dari bentuk
cair, saring, lunak, dan biasa.

1. Pasca bedah kecil


Makanan diusahakan secepat mungkin kembali seperti biasa atau normal.
2. Pascabedah besar
Makanan diberikan secara berhati-hati disesuaikan dengan kemampuan pasien untuk
menerimanya.
4. Diet yang disarankan adalah :
1. Mengandung cukup energi, protein, lemak, dan zat-zat gizi.
2. Bentuk makanan disesuaikan dengan kemampuan penderita.
3. Menghindari makanan yang merangsang (pedas, asam, dll).
4. Suhu makanan lebih baik bersuhu dingin.
5. Pembagian porsi makanan sehari diberikan sesuai dengan kemampuan dan kebiasaan
makan penderita.
6. Syarat diet pasca-operasi adalah memberikan makanan secara bertahap mulai dari
bentuk cair, saring, lunak, dan biasa. Pemberian makanan dari tahap ke tahap tergantung
pada macam pembedahan dan keadaan pasien.
5. Jenis Diet dan Pemberian Diet Pasca Bedah
1) Diet Pasca-Bedah I (DPB I)
Diet ini diberikan kepada semua pasien pascabedah :
 Pasca-bedah kecil : setelah sadar dan rasa mual hilang.
 Pasca-bedah besar : setelah sadar dan rasa mual hilang serta ada tanda-tanda usus mulai
bekerja.
a) Cara Memberikan Makanan
Selama 6 jam sesudah operasi, makanan yang diberikan berupa air putih, teh manis, atau
cairan lain seperti pada makanan cair jernih. Makanan ini diberikan dalam waktu sesingkat
mungkin, karena kurang dalam semua zat gizi. Selain itu diberikan makanan parenteral
sesuai kebutuhan.
b) Bahan Makanan Sehari dan Nilai Gizi
Makanan yag diberikan yaitu Diet Makanan Cair Jernih yang diberikan secara bertahap
sesuai kemampuan dan kondisi pasien, mulai dari 30 ml/jam.

2) Diet Pasca-Bedah II (PDB II)


Diet pasca-bedah II diberikan kepada pasien pascabedah besar saluran cerna atau sebagai
perpindahan dari Diet Pasca Bedah I.
a. Cara Memberikan Makanan
Makanan diberikan dalam bentuk cair kental, berupa kaldu jernih, sirup, sari buah, sup,
susu, dan puding rata-rata 8-10 kali sehari selama pasien tidak tidur. Jumlah cairan yang
diberikan tergantung keadaan dan kondisi pasien. Selain itu dapat diberikan makanan
parenteral bila diperlukan. DPB II diberikan untuk waktu sesingkat mungkin karena zat
gizinya kurang. Makanan yang tidak boleh diberikan pada diet pasca-bedah II adalah air
jeruk dan minuman yang mengandung karbondioksida.
b. Bahan Makanan Sehari dan Nilai Gizi
Bahan makanan ya ng diberikan adalah Makanan Cair Kental dengan pemberian secara
berangsur dimulai 50 ml/jam.
c. Makanan yang Tidak Diperbolehkan
Makanan yang tidak diperbolehkan pada Diet Pasca Bedah II adalah air jeruk dan
minuman yang mengandung karbondioksida.
3) Diet Pascabedah III (DPB III)
DPB III diberikan kepada pasien pascabedah besar saluran cerna atau sebagai perpindahan
dari DPB II.
a. Cara Memberikan makanan
Makanan yang diberikan berupa Makanan Saring ditambah susu dan biscuit. Cairan
hendaknya tidak melebihi 2000 ml sehari. Selain itu dapat pula diberikan makanan
parentera bila diperlukan.
b. Makanan yang Tidak Dianjurkan
Makanan yang tidak dianjurkan untuk Diet Pasca-Bedah III adalah makanan dengan
bumbu tajam dan minuman yang mengandung karbondioksida.
c. Bahan Makanan Sehari dan Nilai Gizi
Makanan yang diberikan adalah Diet Makanan Saring dengan :

Pukul 16.00 : Susu 1 gls

Gula pasir 20 g

Pukul 22.00 : Biscuit 30 g

4) Diet pasca bedah IV


Diet Pasca-Bedah IV diberikan kepada :
a. Pasien pascabedah kecil, setelah diet Pasca-Bedah I.
b. Pasien pasca bedah besar, setelah Diet Pasca-Bedah III.
Berupa nasi Tim dan lauk Tinggi Kalori Tinggi Protein. Makanan tinggi kalori dan tinggi
protein. Berupa makanan seimbang.
Makanan yang dihindari :
Disesuaikan dengan kondisi klien
Misalnya :
Darah tinggi mengurangi konsumsi garam dan kolesterol.
Kencing manis mengurangi konsumsi gula.
Orang yang alergi terhadap makanan tertentu seperti telur, ikan asin, kacang harus
dihindari.
5) Diet Pasca-Bedah lewat Pipa Lambung
Diet Pasca-Bedah lewat Pipa Lambung adalah pemberian makanan bagi pasien dalam
keadaan khusus, seperti koma, terbakar, gangguan psikis, di mana makanan harus
diberikan lewat pipa lambung atau enteral atau Naso Gastric Tube (NGT).
Cara Memberikan Makanan
Makanan diberikan sebagai makanan cair kental penuh, 1 kkal/ml, sebanyak 250 ml tiap
3 jam bila tidak tidur. Makanan diharapkan dapat merangsang peristaltic lambung
6) Diet Pasca-Bedah lewat Pipa Jejunum
Diet Pasca-Bedah lewat Pipa Jejunum adalah pemberian makanan bagi pasien yang
tidak dapat menerima makanan melalui oral atau pipa lambung. Makanan diberikan
langsung ke jejunum atau Jejunum Feeding Fistula (JFF).
Cara Memberikan Makanan
Makanan diberikan sebagai makanan cair yang tidak memerlukan pencernaan lambung
dan tidak merangsang jejunum secara mekanis maupun osmotis. Cairan diberikan tetes
demi tetes secara perlahan, agar tidak terjadi diare atau kejang. Diet ini diberikan dalam
waktu singkat karena kurang energi, protein, vitamin, dan zat besinya.
Bahan makanan sehari diet pasca-bedah lewat jejunum adalah: susu bubuk 80 g; dekstrin
maltose 20 g; air kapur (USP) 420 ml; air ml.
DAFTAR PUSTAKA
https://www.slideshare.net/pjj_kemenkes/kb-4-43233601