Anda di halaman 1dari 287

BAHAN BELAJAR MANDIRI Edisi Kesatu

GD300/2SKS/BBM1-6

PENDIDIKAN BAHASA
DAN SASTRA INDONESIA
DI KELAS TINGGI

Dra. Novi Resmini, M.Pd.


Drs. Dadan Juanda, M.Pd.

UPI PRESS
Pendidikan Bahasa Dan Sastra Indonesia Di Kelas Tinggi

Tim Penulis : Dra. Novi Resmini, M.Pd.


Drs. Dadan Juanda, M.Pd.

Hak Cipta pada penulis


Hak Penerbitan pada Universitas Pendidikan Indonesia

Dilarang mengutip sebagian atau seluruh buku ini dalam bentuk apa pun tanpa izin dari penerbit
UPI PRESS.

Edisi Kesatu
Cetakan Kesatu, 2007

Desain
Tim Ahli : Drs. Asep Herry Hernawan, M.Pd.
Cepi Riyana, S.Pd., M.Pd.
Desain Cover : Rudi Sopiana, S.Pd.
Asep Saepul Kholiq
Tata Letak isi : Dadi Mulyadi

Penerbit :
UPI PRESS
Gedung Penerbitan dan Percetakan Universitas Pendidikan Indonesia
Jl. Dr. Setiabudhi, No. 229 Bandung 40154 Tlp. (022) 2013163 Pes.4502

FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN - UPI


Jl. Dr. Setiabudhi No. 229 Bandung, Tlp (022) 2013163 Pes.4301
Fax/Telp : (022) 2000021
KATA PENGANTAR

Dewasa ini, guru Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah dipersyaratkan


memiliki kualifikasi S-1 atau D-IV sesuai dengan tuntutan profesional. Hal
ini sesuai dengan ketentuan yang terdapat pada UU Nomor 20/2003 tentang
Sistem Pendidikan Nasional, UU Nomor 14/2005 tentang Guru dan Dosen,
dan PP Nomor 19/2005 tentang Standar Nasional Pendidikan.
Sejalan dengan itu, Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) mulai tahun
akademik 2006/2007 menyelenggarakan Program Strata I (S-1) PGSD bagi guru Sekolah
Dasar/Madrasah Ibtidaiyah dengan menggunakan pendekatan dual-modes. Pendekatan ini
dilakukan melalui perpaduan antara sistem pembelajaran tatap muka dengan sistem
pembelajaran mandiri (self-instruction). Sistem pembelajaran mandiri dilakukan dengan cara
mempelajari bahan belajar mandiri tercetak (printed materials) yang dikaji lebih lanjut pada
pembelajaran tatap muka. Bahan belajar mandiri ini mencakup materi untuk peningkatan
wawasan tentang berbagai konsep dan keterampilan yang berhubungan dengan peningkatan
diri sebagai guru profesional.
Mudah-mudahan dengan tersusunnya bahan belajar mandiri ini, para mahasiswa dapat belajar
secara mandiri dengan tidak mengganggu pelaksanaan tugas-tugas keseharian.

Bandung, September 2009


Rektor,

Prof. Dr. H. Sunaryo Kartadinata, M.Pd.


NIP. 19500321 197412 1001
D aftar isi
Kata Pengantar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . i
Daftar Isi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iii

Bahan Belajar Mandiri 1 Orasi Dan Literasi Dalam Pengajaran Bahasa . . . . . . . . . . . . . . . . 1


Kegiatan Belajar 1
Orasi dan Literasi : Konsep Dan Terminologi. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8
Rangkuman. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8
Tes Formatif 1 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9
Balikan dan Tindak Lanjut . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 10

Kegiatan Belajar 2
Fungsi dan Penggunaan Bahasa Dalam Oracy Dan Literacy . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 11
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 15
Rangkuman. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 15
Tes Formatif 2 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 16
Balikan dan Tindak Lanjut . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17

Kunci Jawaban Tes Formatif . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 19


Glosarium . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 20
Daftar Pustaka. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 21

Bahan Belajar Mandiri 2 Meningkatkan Kemampuan Menyimak . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 23


Kegiatan Belajar 1
Menyimak : Proses, Jenis, Dan Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 24
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 33
Rangkuman. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 33
Tes Formatif 1 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 34
Balikan dan Tindak Lanjut . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 35

Kegiatan Belajar 2
Strategi Meningkatkan Kemampuan Menyimak . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 37
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 43
Rangkuman. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 43
Tes Formatif 2 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 44
Balikan dan Tindak Lanjut . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 46

Kunci Jawaban Tes Formatif . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 47


Daftar Pustaka. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 48

Bahan Belajar Mandiri 3 Strategi Meningkatkan Kemampuan Berbicara . . . . . . . . . . . . . . . 49


Kegiatan Belajar 1
Kemampuan Berbicara : Konsep dan Teori . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 50
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 54
Rangkuman. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 54
Tes Formatif 1 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 55

iii
Balikan dan Tindak Lanjut . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 57

Kegiatan Belajar 2
Strategi Meningkatkan Kemampuan Berbicara . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 58
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 64
Rangkuman. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 64
Tes Formatif 2 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 65
Balikan dan Tindak Lanjut . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 67

Kunci Jawaban Tes Formatif . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 68


Glosarium . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 69
Daftar Pustaka. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 70

Bahan Belajar Mandiri 4 Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD . . . . . . . . . . . . . 71


Kegiatan Belajar 1
Keterampilan Membaca . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 73
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 86
Rangkuman. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 86
Tes Formatif 1 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 87
Balikan dan Tindak Lanjut . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 89

Kegiatan Belajar 2
Meningkatkan Kemampuan Membaca . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 90
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 106
Rangkuman. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 107
Tes Formatif 2 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 108
Balikan dan Tindak Lanjut . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 109

Kunci Jawaban Tes Formatif . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 110


Daftar Pustaka. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 111

Bahan Belajar Mandiri 5 Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD . . . . . . . . . . . . . . . 113


Kegiatan Belajar 1
Keterampilan Menulis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 115
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 122
Rangkuman. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 123
Tes Formatif 1 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 124
Balikan dan Tindak Lanjut . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 125

Kegiatan Belajar 2
Meningkatkan Keterampilan Menulis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 126
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 153
Rangkuman. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 154
Tes Formatif 2 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 155
Balikan dan Tindak Lanjut . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 156

Kunci Jawaban Tes Formatif . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 157


Daftar Pustaka. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 158

iv
Bahan Belajar Mandiri 6 Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa
Sekolah Dasar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 161
Kegiatan Belajar 1
Sastra Anak : Jenis Dan Karakteristik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 163
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 187
Rangkuman. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 187
Tes Formatif 1 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 188
Balikan dan Tindak Lanjut . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 190

Kegiatan Belajar 2
Startegi Pembelajaran Sastra Secara Ekspresif Dan Reseptif . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 191
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 196
Rangkuman. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 196
Tes Formatif 2 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 197
Balikan dan Tindak Lanjut . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 199

Kunci Jawaban Tes Formatif . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 200


Glosarium . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 201
Daftar Pustaka. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 202

Bahan Belajar Mandiri 7 Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan


Media Gambar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 203
Kegiatan Belajar 1
Media Pembelajaran di Sekolah Dasar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 205
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 211
Rangkuman. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 211
Tes Formatif 1 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 212
Balikan dan Tindak Lanjut . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 214

Kegiatan Belajar 2
Media Gambar Dalam Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 215
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 235
Rangkuman. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 235
Tes Formatif 2 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 236
Balikan dan Tindak Lanjut . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 237

Kunci Jawaban Tes Formatif . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 239


Daftar Pustaka. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 240

Bahan Belajar Mandiri 8 Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD


Menggunakan Permainan. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 241
Kegiatan Belajar 1
Peranan Permainan Dalam Pembelajaran Bahasa Indonesia . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 243
Rangkuman. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 251
Tes Formatif 1 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 252
Balikan dan Tindak Lanjut . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 254

v
Kegiatan Belajar 2
Belajar Bahasa Indonesia Sambil Bermain. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 255
Rangkuman. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 261
Tes Formatif 2 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 262
Balikan dan Tindak Lanjut . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 263

Kunci Jawaban Tes Formatif . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 264


Daftar Pustaka. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 265

Bahan Belajar Mandiri 9 Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di Sekolah Dasar . . . 267
Kegiatan Belajar 1
Penilaian Berbasis Kelas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 269
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 280
Rangkuman. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 280
Tes Formatif 1 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 281
Balikan dan Tindak Lanjut . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 283

Kegiatan Belajar 2
Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia Di Sekolah Dasar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 284
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 299
Rangkuman. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 300
Tes Formatif 2 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 300
Balikan dan Tindak Lanjut . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 301

Kunci Jawaban Tes Formatif . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 302


Daftar Pustaka. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 303

vi
Orasi dan Literasi dalam Pengajaran Bahasa

ORASI DAN LITERASI DALAM


PENGAJARAN BAHASA

P
ada bahan belajar mandiri pertama ini, Anda akan diantarkan pada pemahaman mengenai
kemampuan orasi dan literasi yang merupakan dua jenis kompetensi yang harus dikuasai
siswa, khususnya siswa sekolah dasar. Dua kemampuan ini mengarah pada bentuk
kemampuan berbahasa reseptif dan kemampuan berbahasa ekspresif yang mencakup kemampuan
menyimak, berbicara, membaca, dan kemampuan menulis.
Secara lebih khusus, setelah mempelajari bahan belajar mandiri ini Anda diharapkan memiliki
kemampuan:
1. Menjelaskan konsep dan terminologi orasi dan literasi.
2. Menjelaskan perbandingan antara orasi dan literasi.
3. Menjelaskan tiga model literasi.
4. Menjelaskan proses dan peristiwa orasi dan literasi.

Keseluruhan pembahasan berkaitan dengan materi di atas akan dikembangkan dalam dua
kegiatan beajar. Pada kegiatan belajar 1 akan dibahas materi yang berkaitan dengan konsep dan
terminologi dari orasi dan literasi serta perbandingan antara orasi dan literasi. Sedangkan dalam
kegiatan belajar 2 akan dibahas tiga model literasi, proses dan peristiwa orasi dan literasi.
Untuk membantu Anda dalam mempelajari bahan belajar mandiri ini, ada baiknya diperhatikan
beberapa petunjuk belajar berikut ini.
1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan bahan belajar mandiri ini sampai Anda memahami
secara tuntas tentang apa, untuk apa, dan bagaimana mempelajari bahan belajar mandiri ini.
2. Baca sepintas bagian demi bagian dan temukan kata-kata kunci dari kata-kata yang dianggap
baru. Carilah dan baca pengertian kata-kata kunci tersebut dalam kamus yang Anda miliki.
3. Tangkaplah pengertian demi pengertian dari isi bahan belajar mandiri ini melalui pemahaman
sendiri dan tukar pikiran dengan mahasiswa lain atau dengn tutor Anda.
4. Untuk memperluas wawasan, baca dan pelajari sumber-sumber lain yang relevan. Anda dapat
menemukan bacaan dari berbagai sumber, termasuk dari internet.
5. Mantapkan pemahaman Anda melalui pengerjaan latihan dalam bahan belajar mandiri dan melalui
kegiatan diskusi dalam kegiatan tutorial dengan mahasiswa lainnya atau teman sejawat.
6. Jangan dilewatkan untuk mencoba menjawab soal-soal yang dituliskan dalam setip akhir kegiatan
belajar. Hal ini berguna untuk mengetahui apakah Anda sudah memahami dengan benar kandungan
bahan belajar mandiri in.
Selamat belajar !

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 1


Orasi dan Literasi dalam Pengajaran Bahasa

ORASI DAN LITERASI: KONSEP DAN TERMINOLOGI

K ompetensi dasar yang harus dikuasai siswa dalam pembelajaran bahasa Indonesia
mencakup empat aspek kemampuan berbahasa, yaitu menyimak, berbicara, membaca,
dan menulis. Dua kemampuan pertama merupakan kemampuan berbahasa yang tercakup dalam
kemampuan orasi (oracy). Sedangkan dua kemampuan kedua merupakan kemampuan yang tercakup
dalam kemampuan literasi (literacy). Kemampuan orasi meupakan kemampuan yang berkaitan dengan
bahasa lisan, sedangkan kemampuan lierasi berkaitan dengan bahasa tulis.
Kemampuan menyimak (orasi) dan kemampuan membaca (literasi) merupakan dua kemampuan
berbahasa yang termasuk ke dalam kemampuan reseptif. Sedangkan kemampuan berbicara (orasi)
dan kemampuan menulis (literasi) merupakan dua kemampuan yang termasuk ke dalam kemampuan
berbahasa ekspresif. Keempat kemampuan di atas harus merupakan kompetensi berbahasa yang
harus dikuasai siswa. Dengan demikian, perlu diupayakan pembelajarannya secara tepat dengan
strategi pembelajaran yang tepat pula,

B. Konsep dan Terminologi


Darma adalah seorang anak yang hidup di kota besar, Jakarta. Ia dituntut oleh orang tuanya
untuk memiliki kemampuan berbicara, membaca, dan menulis dalam bahasa Indonesia maupun bahasa
asing (Inggris). Mereka merasa keterampilan ini adalah kunci bagi hidup bahagia di kota besar.
Surya tinggal di daerah pegunungan dengan keluarganya. Tidak seorang pun dari keluarganya
yang bisa baca-tulis, karena tidak ada alasan mereka untuk hal tersebut. Tujuan utama mereka
adalah untuk bertahan pada iklim dan kondisi yang keras dan untuk saling berhubungan dengan
keluarga, teman, tetangga, dan pengunjung. Mereka sebatas membutuhkan kemampuan
mendengarkan dan berbicara.
Dua ilustrasi di atas memberikan gambaran kepada kita bahwa literasi dipengaruhi oleh budaya
di mana kita tinggal. Berdasarkan kedua ilustrasi di atas juga dapat ditarik kesimpulan bahwa yang
membedakan satu golongan masyarakat dengan masyarakat lainnya dapat dilhat dari pola berpikir
dan kemampuan berpikir logis mereka. Kemampuan ini sangat dibutuhkan dalam berkomunikasi.
Di beberapa masyarakat, seni adalah satu bentuk komunikasi yang lebih dipentingkan
sebagaimana halnya menari dan kegiatan seni lainnya. Mereka menggunakan semua pola berpikirnya
untuk kegiatan tersebut. Namun, kita harus memahami bahwa sistem komunikasi lainnya yang lebih
dominan di masyarakat, adalah bahasa (Harste, 1989 dalam Ellis, 1989).
Dengan demikian, bahasa merupakan sarana komunikasi yang paling utama dalam kehidupan
manusia, baik dalam komunikasi lisan maupun komunikasi tulis. Hal ini pula yang mendasari bahwa
pembelajaran bahasa dengan empat aspek kemampuan mencakup menyimak, berbicara, membaca
dan menulis harus dikembangkan.

2 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Orasi dan Literasi dalam Pengajaran Bahasa

C. Orasi daxerasi: Suatau Perbandingan


Bahasa lisan atau orasi mengacu pada proses dari aspek berbicara dan mendengarkan. Bahasa
tulis atau literasi, dengan definisi yang paling umum, mengacu pada proses dari aspek membaca dan
menulis. Perbandingan antara orasi dan literasi dikemukakan beberapa ahli sebagaimana terlihat
dalam tabel berikut (Chape, 1985; Nickercon, 1981; Smith, 1984, Ellis, 1998).

ORASI LITERASI
Sifatnya hampir universal, individual, Jauh dari universal dan sering kurang
normal dikembangkan dengan baik
Diperoleh tanpa banyak pelatihan Diperoleh melalui pembelajaran dan
formal, sepanjang kehidupan seseorang usaha keras, diperoleh setelah
penguasaan bahasa lisan
Secara khas melibatkan kontak Pengiriman pesan kepada penerima
langsung, bersemuka (face to face) melalui pemindahan yang leluasa dalam
bentuk tertulis, tidak bersemuka
Sering melanggar aturan tata bahasa Menuntut ketaatan aturan kebahasaan
yang sifatnya formal
Diproduksi dalam periode waktu yang Diproduksi dalam periode waktu yang
cepat lambat
Kemungkinan lebih cepat dilupakan, Bisa bertahan lebih lama (melalui
tetapi dapat juga bertahan lebih lama penerbitan), dapat diubah-ubah sebelum
bergantung pada reaksi emosional dari disampaikan kepada pembaca
penyimak
Dipercaya untuk mengakui Dipercaya untuk mencerminkan
kekurangan/kesalahan dalam kaitannya pengetahuan, ketepatan pribadi,
dengan susunan penyampaian lisan keercayaan, dan sikap.
Bertujuan untuk melakukan perubahan Bertujuan untuk mempertahanan yang
secara cepat terutama berkaitan dengan lebih tradisional dan menghindari mode
mode, arah pembicaraan, dan lain-lain yang tidak formal
Menyiratkan kesanggupan untuk Menyiratkan ksanggupan untuk
memproduksi kata-kata lebih sedikit memprodksi kata-kata yang lebih
banyak
Bertujuan menghubungkan gagasan Bertujuan menghubungkan gagasan
bersama secara bebas bersama dalam suatu struktur yang
kompleks

D. Model Literasi
Literacy erat kaitannya dengan istilah kemahirwacanaan. Sebagaimana telah dikemukakan
pada baian awal, literasi secara luas dimaknai sebagai kemampuan berbahasa yang mencakup
kemampuan menyimak, berbicara, membaca, dan menulis, serta kemampuan berpikir yang menjadi
elemen di dalamnya. Tompkins (1991:18) mengemukakan bahwa literacy merupakan kemampuan

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 3


Orasi dan Literasi dalam Pengajaran Bahasa

menggunakan membaca dan menulis dalam melaksanakan tugas-tugas yang bertalian dengan dunia
kerja dan kehidupan di luar sekolah. Sementara itu, Wells mengemukakan bahwa literacy merupakan
kemampuan bergaul dengan wacana sebagai representasi pengalaman, pikiran, perasaan, dan gagasan
secara tepat sesuai dengan tujuan.
Sulzby (1986) mengartikan literasi sebagai kemampuan membaca dan menulis. Dalam
pengertian luas, literasi meliputi kemampuan berbahasa (menyimak, berbicara, membaca, dan menulis)
dan berpikir yang menjadi elemen di dalamnya. Menurut Unesco, seseorang disebut literate apabila
ia memiliki pengetahuan yang hakiki untuk digunakan dalam setiap aktivitas yang menuntut fungsi
literasi secara efektif dalam masyarakat, dan pengetahuan yang dicapainya dengan membaca, menulis,
dan arithmetic memungkinkan untk dimanfaatkan bagi dirinya sendiri dan perkembangan masyarakat.
Sementara itu, Wells mengemukakan bahwa untuk menjadi literate yang sesunguhnya, seseorang
harus memiliki kemampuan menggunakan berbagai tipe teks secara tepat dan kemampuan
memberdayakan pikiran, perasaan, dan tindakan dalam konteks aktivitas sosial dengan maksud
tertentu. Dalam hal ini literat diartikan sebagai mahir wacana (dalam Muhana, 2003; 20). Dengan
demikian, dalam pembelajaran di kelas guru hendaknya melahirkan siswa yang literat.
Terdapat tiga jenis literasi, yaitu literasi visual, literasi lisan, dan literasi cetakan. Ketiga jenis
literasi ini mengarah pada aktivitas seni berbahasa yang diakui dalam berbagai kultur budaya yang
berbeda.
1. Literasi Visual
Literasi visual merupakan kemampuan dimana individu memiliki kemampuan mengenali
penggunaan garis, bentuk, dan warna sehingga dapat menginterpretasikan tindakan, mengenali
objek, dan memahami pesan lambang (Read dan Smith, 1982). Secara umum, literasi visual
berfokus pada penafsiran gambaran visual seseorang yang juga terkait dengan kemampuan
membaca dan kemampuan menulis. Literasi visual memungkinakan anak yang baru masuk bangku
sekolah untuk dapat menyusun gambaran visual sebuah cerita secara urut dan benar meskipun
dia belum bisa membaca. Melalui literasi visual bahkan seorang anak kecil yang belum belajar
berjalan akan dapat menyusun buku-buku pavorit ataupun bermacam alat bermainnya yang
diserakkan orang dewasa yang ada di sekitarnya. Namun, tentu saja kemampuan literasi visual
dikembangkan jauh di luar kemampuan awal di atas. Lacy (1986) menyebutkan empat kategori
literasi visual sebagai berikut.
1. Pemahaman dari gagasan utama, yaitu kemampuan untuk memahami suatu pesan visual.
2. Persepsi hubungan bagian atau hubungan keselruhan, yaitu kemampuan untuk mengidentifikasi
detil yang menyokong makna keseluruhan.
3. Pembedaan khayalan-kenyataan, yaitu kemampuan untuk menyimpulkan atau menduga
hubungan antara simbol/lambang dan kenyataan.
4. Pengenalan tentang media artistik, yaitu kemampuan mengidentifikasi perangkat unik dari
media yang digunakan.

Dalam implementasinya, literasi visual dapat dilakukan melalui beberapa aktivitas dengan
menggunakan beragam jenis media. Dua jenis media untuk mengembangkan literasi visual antara
lain gambar dan film. Gambar-gambar yang diperuntukkan bagi kelas awal harus bervariasi
mencakup foto, buku bergambar, hasil pekerjaan seniman terkenal, poster perjalanan, Buku-
buku bergambar, gambar tentang aneka jenis makanan, dan bunga-bunga dan lain-lain. gambar

4 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Orasi dan Literasi dalam Pengajaran Bahasa

harus menumbuhkan minat ank-anak hindari gambar yang tidak menambah pengetahuan anak,
yang akan mengarahkan mereka untuk tidak berhenti memperhatian gambar dengan mengatakan
“lihat itu!” atau “apakah itu?” (Hymes 1981). Pada dasarnya guru dapat memanfaatkan beragam
jenis gambar yang ada di lingkungan sekitar anak, yang sesuai untuk pencpaian tujuan
pembelajaran.
Media lain yang dapat meragsang literasi visual anak adalah film. Gerakan gambar dalam
film dapat mengarahkan kemampuan literasi anak. film haruslah dipilih sesuai minat anak yakni,
film yang bercerita tentang kehidupan dunia anak yang realistik, sepert film boneka Si Unyil dan
film-film cerita animasi yang sangat bagus untuk diperlihatkan kepada siswa misalnya cerita
Petualangan Dora. Dalam implementasinya, gambar dan film-film yang sarat dengan bahan tersebut
dibahas guru bersama siswanya.

2. Literasi Lisan
Seseorang yang menganut perspektif orasi mengaggap bahwa kebutuhan yang paling utama
dalam berkomunikasi adalah berbicara dan mendengarkan. Sementara itu, membaca-menulis
dipandang sebagai keterampilan penting, tetapi bukan sebagai keterampilan primer yang
dibutuhkan dalam kehidupan sehari-hari. Namun, para penganut perespektif literasi berpendapat
sebaliknya. Mereka menganggap bahwa keterampilan membaca dan menulis merupakan
keterampilan yang utama.

3. Literasi Terhadap Teks Tertulis (Cetakan)


Literasi terhadap teks tertulis atau tercetak digambarkan sebagai aktivitas dan keterampilan
yang berhubungan secara langsung dengan teks yang tercetak, baik melalui bentuk pembacaan
maupun penulisan. Di negara-negara maju, seseorang yang memiliki kemampuan membaca dan
menulis pada tingkatan tertentu dianggap sebagai masyarakat modern. Mereka mengaggap bahwa
penggunaan media cetak atau tulisan merupakan aktivitas yang utama dalam kebidupan keseharian
mereka.
a. Belajar Literasi di Rumah
Teale (1986) melakukan penelitian berkaitan dengan literasi anak-anak yang menunjukkan
bahwa anak-anak lebih banyak melakukan aktivitas literasi terhadap teks tertulis/tercetak. Teale
juga menemukan 80% dari kegiatan keseharian mereka dihabiskan untuk kegiatan membaca
dan 90% untuk kegiatan menulis. Anak-anak melakukan kegiatan membaca dan menulis untuk
tujuan agar hidup mereka terorganisir dan berhasil. Teale mengemukakan beberapa aktivitas
yang melibatkan literasi sebagai berikut.
• Kegiatan rutin sehari-hari seperti membuat daftar pekerjaan sehari-hari, membaca menu
makanan, dan lain-lain.
• Pertunjukkan seperti membaca teks panduan acara televisi, membaca teks dalam sebuah
film, atau membaca aturan-aturan dalam sebuah game.
• Kegiatan yang terkait dengan kegiatan sekolah seperti mengerjakan tugas pekerjaan
rumah (PR), melakukan kegiatan belajar di sekolah.
• Meniru kegiatan bekerja yang dilakukan orang dewasa seperti mengamati kegiatan
penyusunan anggaran biaya yang dilakukan orang tua

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 5


Orasi dan Literasi dalam Pengajaran Bahasa

• Aktivitas untuk tujuan religius seperti membaca kitab suci, membuat laporan hasil
mendengarkan khotbah mesjid atau sekolah mingggi.
• Aktivitas memperluas pengetahuan melalui kegiatan membaca surat kabar, majalah, atau
membaca kalender.
• Aktivitas mengapresiasi sastra baik melalui kegiatan membaca hasil sastra maupun melalui
kegiatan menyimak cerita yang diperdengarkan keluarga.
b. Belajar Literasi di Sekolah
Upaya peningkatan literasi di sekolah dapat dilakukan dalam berbagai bentuk kegiatan.
Misalnya, di kelas dua siswa diajak untuk melakukan permainan puzzle, menyusun huruf menjadi
nama pada sebuah kertas, baik nama diri, nama binatang kesukaan, nama benda-benda di sekitar
atau menyusun kartu kata menjadi kalimat. Bentuk lain diantaranya melalui kegiatan membaca
teks lagu sambil bernyanyi atau mendengarkan cerita yang dibacakan guru. Melalui kegiatan
storrytelling ini anak pada akhirnya akan hafal dengan isi cerita untuk kemudian membacanya
sendiri. Kegiatan-kegiatan tersebut harus dilakukan secara simultan.
Seiring perkembangan teknologi, di beberapa sekolah siswa sudah dikenalkan pada
komputer. Dengan demkian, kegiatan literasi dapat juga dilakukan melalui penggunaan komputer.
Siswa dapat mengemukakan ide dan pendapat serta gagasannya melalui kegiatan menulis secara
langsung dengan mengetik pada komputer. Merek dapat menulis dengan menggunakan kata-
kata sendiri. Mereka akan melihat bahwa kata-kata yang mereka pikirkan dan mereka tuliskan
akan tercetak pada layar.

4. Memperoleh Literasi Melalui Teks Tertulis (Cetakan)


Pada saat kegiatan-kegiatan literasi dilakukan sangat dipengaruhi oleh pengetahuan yang
dimiliki. Untuk memiliki dan menguasai literasi secara kompleks, siswa harus terus berlatih. Untuk
dapat memecahkan kode-kode bahasa lewat kegiatan membaca diperlukan pengetahuan pada
taraf tertentu. Membaca bukan sekedar melihat kata-kata atau sekedar mengeja kata dan
menerjemahkannya, tetapi harus memahami apa yang dilihat dan diterjemahkannya. Dengan
demikian, membaca membutuhkan kemampuan dan pengetahuan pada taraf tertentu.
Sama halnya dengan kegiatan membaca, demikian juga dengan menulis. Pada saat menulis,
penulis harus menyusun gagasannya dan menyusunnya hingga dapat dimengerti pembaca. Teks
yang tersusun dari sedikit kata-kata sederhana, menggunakan pola kalimat sama yang berulang
dengan pilihan kata yang konotatif akan lebih sulit dipahami. Berbeda dengan teks yang tersusun
dari kata-kata yang variatif dan pola kalimat yang alami, akan lebih mudah dipahami (Weaver,
1989; Jalongo, 1992). Dengan demikian, kemampuan riil yang dibutuhkan dalam kegiatan membaca
dan menulis adalah konstruksi pengetahuan anak.
Lilian Kazt (1988) menyebutkan bahwa selain pengetahuan dan keterampilan merupakan
dua tipe dari belajar, tetapi terdapat dua kategori lain, yaitu disposisi dan perasaan. Disposisi
merupakan kebiasaan berpikir, misalnya menjadi gigih, ulet, belajar dari orang lain, dan dari
model. Sedangkan perasaan digambarkan sebagai tanggapan emosional siswa terhadap situasi
belajar yang dihadapinya. Siswa mungkin akan merasa dipaksa ketika guru mengatakan bahwa
tugas mereka harus selesai saat itu juga dan segera dikumpulkan dan setiap siswa diminta
menyiapkan sebuah cerita. Namun, seorang siswa mungkin akan merasa gembira saat dia berbagi

6 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Orasi dan Literasi dalam Pengajaran Bahasa

cerita dengan teman-temannya atau saat temannya mengatakan “Aku suka ceritamu”. Kedua
contoh di atas menunjukkan tanggapan terhadap kegiatan literasi, khususnya kegiatan di sekolah.
Aktivitas disposisi dan perasaan dalam kegiatan belajar di atas apakah berkaitan dengan
teks tertulis/tercetak? Tentu saja ada kaitannya. Smith (1989) mengemukakan bahwa literasi
merupakan peristiwa sosial. Individu menjadi terpelajar bukan dari instruksi formal, melainkan
dari apa yang mereka baca dan tulis. Namun, setelah melewati pembelajaran dasar keterampilan
membaca dan menulis, kecenderungan untuk mengejar aktivitas literasi ini jarang dilakukan, bahkan
setelah lulus sekolah. Mereka tidak memiliki pemahaman akan literasi yang telah mereka pelajari
dan manfaat serta fungsinya dalam kehidupan. Literasi bukanlah suatu set keterampilan dengan
status “selesai”. Literasi adalah jalan menuju ke arah “dunia”. Dengan demikian, sikap literasi
harus mengaarahkan pada sikap produktif.

Peristiwa Literasi, Kunci pada Literasi


Peristiwa literasi merupakan situasi proses interpretatif. Penggunaan definisi ini didasarkan
pada ilustrasi bahwa bila seorang anak menyalin sebuah puisi dari papan tulis ke dalam buku tulisnya,
maka dalam hal ini tidak terjadi adanya peristiwa literasi. Mengapa? Ada dua pertimbangan, pertama,
tidak ada interaksi sosial dan kedua, menyalin bukanlah proses menafsirkan karena anak tidak
mengolah pesan dalam puisi tersebut. Peristiwa literasi ditandai dengan adanya (a) interaksi sosial
yang memusat pada satu bagian tulisan dan (b) adanya keterlibatan dalam proses intepretatif. Berikut
beberapa contoh peristiwa literasi.
Seorang anak begitu menikmati kata-kata dan bermain bunyi pada saat dia melafalkan syair
sebuah lagu dengan irama yang indah. Secara tidak langsung dia sudah memperoleh kesadaran
fonlogi dan pelajaan membaca-menulis. Wilce (1985) mengemukakan bahwa (a) kesadaran fonologi
merupakan prasyarat untuk literat terhadap teks tertulis (ceetakan), (b) kesadaran fonologi
memudahkan literat terhadap teks tertulis (cetakan), dan (c) kesadaran fonologi dan literasi terkait
dalam hubungan konsidental.
Contoh peristiwa literasi yang kedua yaitu peristiwa literasi yang melibatkan gambar. Seorang
anak menulis surat kepada neneknya. Dia menceritakan tentang boneka pemberian neneknya yang
sangat dia sukai. Dia juga bercerita tentang ayahnya yang sedang sakit. Anak tersebut melengngkapi
suratnya dengan gambar ayahnya yang sedang sakit. Dalam surat tersebut tampak adanya peristiwa
literasi, ada peristiwa sosial yang memusat pada sebuah tulisan dan interpretasi isi tulisan dalam
bentuk gambar dan tulisan kata-kata.
Contoh peristiwa literasi ketiga berkaitan dengan buku bacaan cerita. Seorang anak sudah
sering mendengar cerita “Anak Bebek Yang Buruk Rupa” yang diceritakan ibu dan kakaknya sebelum
dia tidur. Sekarang, anak tersebut sedang memperdengarkan isi cerita yang sama kepada ibunya
dengan cara membaca buku cerita tersebut. Dari ketiga contoh di atas dapat disimpulkan bahwa
peristiwa literasi mengacu pada adanya interaksi peristiwa sosial dan adanya proses interpretatif .

5. Proses Literasi
Berdasarkan ilustrasi ketiga contoh di atas, tergambarkan bahwa suatu bentuk penggalan
tulisan merupakan inti dari penafsiran dan interaksi sosial. Ketiga contoh peristiwa literasi di
atas juga menggambarkan adanya proses literasi. Proses literasi mengandung empat ciri univer-
sal sebagai berikut.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 7


Orasi dan Literasi dalam Pengajaran Bahasa

1. Tujuan tekstual; ada pesan komunikasi tertulis yang sesuai dengan tujuannya.
2. Kesepakatan; makna dari pesan ditafsirkan anak sesuai dengan yang dimaksudkan.
3. Penggunaan bahasa yang bagus (seperti pada sebuah syair); untuk mengklarifikasi pesan
sehingga anak harus menggunakan kemampuan bahasanhya.
4. Resiko yang diambil; anak menerima tantangan baru dalam berbahasa.

Corak peristiwa dan proses literasi ini mengarah pada kenyataan yang harus
dipertimbangkan. Mengapa anak-anak yang mempunyai kemampuan untuk menjadi terpelajar
menjadi tidak terpelajar, terutama karena mereka tidak mahir dalam literasi khususnya literasi
teks tertulis (cetakan). Dalam hal ini anak-anak yang telah memiliki literasi (literat) lebih memilih
menjadi aliterat. Ogbu (1980) mengemukakan bahwa literasi bukanlah alasan untuk keluar dari
masalah kehidupan melainkan merupakan hasil. Maksudnya bahwa ketika anak sangat
kekurangan pajanan peristiwa literasi, bagamanapun mungkin peristiwa literasi itu menjadi sederhana
atau kurang, sehingga perkembangan bahasa mereka juga menjadi terhambat. Dengan demikian,
dalam pembelajaran bahasa guru harus menyediakan banyak pajanan bahasa, peristiwa dan
proses literasi.

1. Pada saat Anda melaksanakan pembelajaran di kelas, kempat bentuk keterampilan berbahasa
yang merupakan kemampuan orasi dan literasi diajarkan secara rekursif.
2. Pilih dan tetapkan stretegi pembelajaran yang cocok untuk mengajarkan keempat keterampilan
berbahasa tersebut, baik untuk pegembangan literasi visual, lisan, maupun literasi cetakan.

Kemampuan berbahasa terdiri atas kemampuan berbahasa lisan dan kemampuan


berbahasa tulis. Kemampuan berbahasa lisan yang disebut juga dengan kemampuan orasi
terdiri atas kemampuan menyimak dan berbicara. Sedangkan kemampuan berbahasa tulis
yang disebut juga kemampuan literasi, terdiri atas kemampuan membaca dan menulis.
Literasi anak yang harus dikembangkan mencakup literasi visual, literasi lisan, dan
literasi cetakan atau teks tertulis. Kemampuan literasi ini dikembangkan dalam berbagai
bentuk peristiwa literasi dengan proses literasi yang didukung oleh beragam pajanan bahasa
dan persitiwa literasi.

8 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Orasi dan Literasi dalam Pengajaran Bahasa

Petunjuk: Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling tepat !


1. Kemampuan berbahasa yang meliputi kemampuan menyimak dan berbicara tercakup pada
kemampuan....
A. Literasi C. Eksprsif
B. Orasi D. Reseptif

2. Kemampuan berbahasa mencakup kemampuan membaca dan menulis tercakup pada


kemampuan....
A. Literasi C. Eksprsif
B. Orasi D. Reseptif

3. Kemampuan berbahasa yang meliputi kemampuan berbicara dan menulis termasuk pada
kemampuan berbahasa ...
A. Literasi C. Eksprsif
B. Orasi D. Reseptif

4. Kemampuan berbahasa yang meliputi kemampuan berbicara dan menulis termasuk pada
kemampuan...
A. Literasi C. Eksprsif
B. Orasi D. Reseptif

5. Berikut merupakan perbandingan antara orasi dan literasi.


A. Secara khas literasi melibatkan kontak langsung, bersemuka (face to face), sedangkan orasi
tidak.
B. Literasi sering melanggar aturan tata bahasa yang sifatnya formal, sedangkan orasi tidak.
C. Literasi tidak terlalu universal, sedangkan orasi lebih bersifat universal.
D. Literasi diperoleh melalui pembelajaran dan usaha keras dan diperoleh setelah penguasaan
bahasa lisan, sedangkan orasi diperoleh tanpa banyak pelatihan formal, sepanjang kehidupan
seseorang,

6. Sulzby (1986) mengartikan literasi sebagai...


A. Kemampuan membaca dan menulis.
B. Pengetahuan yang hakiki untuk digunakan dalam setiap aktivitas yang menuntut fungsi literasi
C. Kemampuan menggunakan berbagai tipe teks secara tepat dan kemampuan memberdayakan
pikiran, perasaan, dan tindakan dalam konteks aktivitas sosial dengan maksud tertentu.
D. Mahir wacana mahir wacana

7. Berikut ini merupakan jenis literasi, kecuali....


A. Literasi lisan C. Literasi visual
B. Literasi cetakan D. Literasi audio

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 9


Orasi dan Literasi dalam Pengajaran Bahasa

8. Pengembangan literasi dapat dilakukan melalui beberapa aktivitas dengan menggunakan beragam
jenis media. Dua jenis media untuk mengembangkan literasi antara lain gambar dan film mencakup
foto, buku bergambar, hasil pekerjaan seniman terkenal, poster perjalanan, buku-buku bergambar,
aneka jenis gambar. Literasi yang dimaksud adalah ....
A. Literasi visual C. Literasi cetakan
B. Literasi lisan D. Literasi audio

9. Literasi yang digambarkan sebagai aktivitas dan keterampilan yang berhubungan secara langsung
dengan teks yang tercetak, baik melalui bentuk pembacaan maupun penulisan adalah jenis literasi
terhadap....
A. Teks tertulis C. Teks visual
B. Teks lisan D. Teks audio

10. Adanya interaksi peristiwa sosial dan adanya proses interpretatif merupakan ciri terjadinya.....
A. Peristiwa literasi C. Literasi
B. Pemilikan literasi D. Literasi lisan

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang ada pada bagian
belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus
di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = —————————————— x 100 %
10

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar 2. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %,
Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum anda kuasai.

10 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Orasi dan Literasi dalam Pengajaran Bahasa

FUNGSI DAN PENGGUNAAN BAHASA


DALAM ORACY DAN LITERACY

E llis (1989) mengemukakan pendapatnya bahwa language arts mengacu pada aspek
berbicara dan menulis yang tercakup dalam aktivitas komunikasi ekspresif, dan menyimak
dan membaca yang tercakup dalam aktivitas komunikasi reseptif. Istilah language arts berimplikasi
pada pengunaan bahasa sebagai seni berbahasa. Sebagaimana dalam seni, seorang artis hars memiliki
dasar keterampilan yang baik untuk dapat berkreasi mengekspresikan pengalaman, pikiran, dan
perasaannya. Maka, language arts dalam pendidikan jenjang sekolah dasar khususnya, bertujuan
mengembangkan kemampuan berbahasa sebagai alat utama dalam komunikasi dan sebagai bentuk
estetik dalam mengekspresikan diri. Dengan demikian, kemampuan berbahasa sangat penting dan
dibutuhan dalam segala bidang. Merupakan hal yang tidak mungkin, seseorang mempelajari sains,
ilmu sosial, atau seni tanpa kemampuan berbahasa. Menyimak, berbicara, membaca, dan menulis
merupakan dasar untuk belajar tentang segala hal.
Berkaitan dengan hal di atas, Raka Joni (1989) mengartikan language arts sebagai perpaduan
antara ilmu dan seni. Sebagai ilmu, language art menganut prinsi-prinsip yang bersifat tetap dan
umum, sedangkan sebagai seni memungkinkan variasi-vaiasi yang sifatnya subjektif dan berbeda-
neda antara penutur satu dengan penutur lainnya. Sebagai suatu kemampuan (ability), kiat berbahasa
terdiri atas kemampuan (1) berpikir, (2) menyimak, (3) berbicara, (4) membaca, dan (5) menulis
(Ellis, 1989; Farris, 1993) Kemampuan pertama merupakan dasar bagi perolehan empat kemampuan
berikutnya.

B. Bahasa dan Kemampuan Berpikir


Dari sudut pandang yang didasarkan pada teori Piaget, berpikir diperoleh terlebih dahulu baru
kemudian kemampuan berbahasa. Wadsworth (dalam Ellis, 1989) berpendapat “hanya setelah
mencapai kemampuan untuk mengekspresikan pengalaman secara internal anak-anak dapat memulai
mengkonstruksi kemampuan berbahasa lisannya. Saat bahasa terkembangkan, perkembangan
konseptual secara paralel akan terkembangkan, bahasa membantu untuk memfasilitasi...”. Dengan
demikian, bahasa dan berpikir berasal dari pengalaman dan saling mendukung satu sama lain. Siswa
menerima informasi melalui bahasa dan kemampuan berbahasa mereka, selanjutnya mengarahkan
mereka untuk bertanya dan mengorganisasikan apa yang mereka pikirkan. Berpikir merupakan elemen
dasar dalam semua kegiatan berbahasa. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa berpikir memiliki
posisi yang sangat penting sebagai strategi dalam proses berbahasa, baik reseptif maupun ekspresif,
yang pada prosesnya diperlukan unit dasar kognisi serta mekanismenya.
Piaget menyebut unit dasar kognisi ini dengan istilah skema/skemata. Skemata merupakan
pemahaman yang ada pada setiap orang; bayi (infant), anak-anak, dan orang dewasa, terutama

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 11


Orasi dan Literasi dalam Pengajaran Bahasa

dalam mengorganisasikan dunianya ke dalam kategori-kategori. Dalam skemata ini terdapat tiga
komponen, yaitu (1) kategori pengetahuan, (2) ciri-ciri atau kaidah untuk menentukan apa yang
merupakan kategori dan apa yang termasuk dalam setiap kategori, dan (3) jaringan hubungan
antarkategori (Smith, 1975).
Menurut Piaget, anak-anak mengembangkan kerangka skemanya dan menyimpannya dalam
ingatan mereka. Meskipun demikian, perkembangan kognitif tidaklah semata proses mental, tetapi
merupakan kombinasi kematangan atau kedewasaan otak, sistem saraf, pengalman-pengalaman
individu dalam mengadaptasi lingkungannya (Dworetzky, 1990). Menurut Piaget, adaptasi dengan
lingkungan ini dilakukan dengan dua cara, yaitu melalui proses asimilasi dan akomodasi. Proses
asimilasi dilakukan untuk mempersepsi lingkungan secara tepat dan selaras dengan pengetahuan
tentang dunia yang dipamahaminya. Sedangkan proses akomodasi dilakukan jika terdapat
ketidaksesuaian/ketidakcocokan sehingga dilakukan pengubahan. Selanjutnya Piaget mengemukakan
bahwa individu melakukan adaptasi dengan lingkungan disebabkan dua alasan, pertama karena adanya
ekuilibrium, yaitu adanya keseimbangan saat individu secara kognitif mampu mengasimilasi segala
apa yang ditemukan dalam lingkungannya ke dalam struktur kognitif yang ada padanya. Namun
sebaliknya, akan terjadi disekuilibrium jika struktur kognitif seseorang tersebut tidak mampu memahami
peristiwa eksternal di lingkungan sekitarnya. Oleh karena itu, Piaget memprediksi tahapan
perkembangan kognitif anak berlaku secara universsal. Kegagalan anak dalam menggunakan strategi
berpikir pada satu tahap dapat dipecahkan pada tahap perkembangan berikutnya.

C. Fungsi-Fungsi Bahasa dalam Hubungannya dengan Kiat Berbahasa


Di dalam kelas pembelajaran bahasa Indonesia di sekolah dasar, guru biasanya menugaskan
siswa untuk menggunakan bahasa secara fungsional. Hal ini menunjukkan bahwa dalam pembelajaran
bahasa, guru tidak mengajarkan tentang bahasa melainkan bagaimana cara menggunakan bahasa
dalam kegiatan berkomunikasi. Bahasa memang mempunyai fungsi penting dalam kehidupan manusia,
terutama dalam kaitannya sebagai fungsi komunikatif. Halliday (dalam Jalongo, 1992) mengemukakan
tujuh fungsi bahasa. Ketujuh fungsi bahasa tersebut adalah sebagai berikut.
1. Fungsi Instrumental
Sekaitan dengan fungsi instrumental, bahasa berfungsi untuk melayani kebutuhan manusia
dalam mengelola lingkungan yang menyebabkan peristiwa-peristiwa tertentu terjadi. Fungsi ini
disebut juga dengan istilah “Saya ingin” ( I Want). Kalimat-kalimat seperti: “Cepat, kumpulkan
tugasnya!”. “Jangan biasakan mengejek orang lain!”, atau “Bungkus buku ini dengan kertas biru!”.
Ketiga contoh kalimat tersebut mengandung fungsi instrumental. Ketiga kalimat tersebut
merupakan tindakan komunikatif yang menghasilkan kondisi tertentu.
2. Fungsi Regulasi
Bahasa dalam fungsinya sebagai fungsi regulasi bertindak untuk mengawasi serta
mengendalikan peristiwa-peristiwa atau seseorang. Fungsi regulasi atau “Lakukan seperti yang
aku katakan kepadamu” (Do as I tell you) tidak jauh berbeda dengan fungsi istrumental, tetapi
meskipun kecil, ada hal yang membedakannya. persetujuan, celaan, ketidaksetujuan pengawasan
tingkah laku, menetapkan peraturan dan hukum juga hal-hal yang sifatnya mengendalikan serta
menyuruh atau (mengatur) orang secara tidak langsung merupakan ciri fungsi regulasi bahasa.
kalau kita tidak berkata “Kamu jangan mencuri, karena nanti kamu akan dihukum!” maka fungsi
bahasa di sini adalah fungsi instrumental. akan tetapi, kalimat “Kalau kamu mencuri, maka kamu
akan dihukum” mengandung fungsi regulasi.

12 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Orasi dan Literasi dalam Pengajaran Bahasa

3. Fungsi Interaksional
Bahasa sebagai fungsi interaksional atau disebut juga dengan istilah “Kau dan aku” ( Me
and You) berfungsi untuk menjamin serta memantapkan ketahanan dan kelangsungan komunikasi,
interaksi sosial. Ini menuntut pengetahuan secukupnya mengenai logat khusus, lelucon,ncerita
rakyat, adat istiadat dan budaya setempat, tata krama pergaulan, dan sebagainya. Kalimat seperti
“Wah, bajumu bagus sekali!”, “Selamat pagi, Pak” dan semacamnya mengandung fungsi
interaksional.
4. Fungsi Personal
Fungsi bahasa sebagai fungsi personal, yang disebut juga dengan istilah “Ini aku datang” (
Here I come) memberi kesempatan kepada seseorang untuk.mengekspresikan perasaan, emosi
pribadi serta reaksi-reaksinya-reaksinya yang mendalam. Pengungkapkan pribadi seseorang oleh
dirinya sendiri biasanya ditadai oleh penggunaan fungsi personal bahasa dalam berkomunkasi
dengan orang lain. Kalimat “Bu, ini aku akan datang”, “ Bu, kakak nakal” dan semacamnya
mengandung fungsi personal.
5. Fungsi Heuristik
Bahasa sebagai fungsi Heuristik, yang biasa disebut juga dengan “Katakan padaku apa
dan mengapa” (Tell me why) digunakan untuk memperoleh. dan menggali ilmu pengetauan,
mempelajari seluk-beluk lingkungan. Fungsi heuristik seringkali disampaikan dalam bentuk
pertanyaan yang menuntu jawaban. Secara khusus anak-anak memanfaatkan penggunaan fungsi
heuristik ini dalam aneka pertanyaan “mengapa?” yang tidak putus-putusnya mengenai dunia
sekeliling, alam sekitar mereka. penyelidikan rasa ingin tahu, merupakan suatu metode untuk
heuristik untuk memperoleh representasi-representasi realitas dari orang lain. Misalnya kalimat “
Mengapa adik lahir?”, “Mengapa matahari panas?”, “ Mengapa nenek meninggal?” dan
sebagainya.
6. Fungsi Imajinatif
Fungsi imajinatif atau sering disebut juga dengan “Biarkan kita berpura-pura” (Let’s pre-
tend) merupakan fungsi bahasa yang memberi kesempatan kepada seseorang untuk berekspresi
melalui penciptaan sistem-sistem atau gagasan-gagasan yang bersifat imajinatif. Mengisahkan
cerita/dongeng, membacakan lelucon, atau menulis novel merupakan praktek penggunaan fungsi
imajinatif bahasa. Kita bebas bertualang dan mengembara ke seberang dunia nyata untuk
menjelajahi puncak-puncak kindahan bahasa itu sendiri, dan melalui bahasa itu, kita dapat
menciptakan mimpi-mimpi yang mungkin mustahil dalam kenyataannya, kalau memang itu yang
kita inginkan.
7. Fungsi Informasional atau Representasional
Fungsi Informasional atau Representasional atau “Sesuatu yang dikatakan kepadamu”
(Something tell you) digunakan untuk membuat pernyataan, menyampaikan fakta-fakta dan
pengetahuan, menginformasikan, menjelaskan atau melaporkan realitas yang sebenarnya, seperti
yang dilihat oleh orang. Misalnya, “Matahari itu panas”, “Garam itu asin”, “Bapak Gubernur
membuka Lokakarya itu dengan membuka pidato penghargaan”, “ Jalan menuju desa itu licin
dan menurun”.
Ketujuh fungsi bahasa tersebut saling mengisi, saling menunjang satu sama lain, bukan saling
membedakan apalagi saling mematikan. Dengan kata lain dapat disimpulkan bahwa “semua tuturan
mempunyai fungsi ganda” atau “ all utterances” ( Stubbs, 1983:47).

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 13


Orasi dan Literasi dalam Pengajaran Bahasa

D. Fungsi dan Penggunaan Bahasa dalam Kiat Berbahasa di SD


Dalam konteks ini, yang dimaksud dengan penggunaan bahasa adalah komponen-komponen
kebahasaan yang mencakup aspek (1) fonologi, (2) sintaktis, (3) semantik, dan (4) pragmatik (Jalongo,
1992). Dalam praktik berbahasa, keempat komponen tersebut muncul dalam bentuk reseptif, yakni
menyimak dan membaca serta muncul dalam bentuk produktif/ekspresif, yakni berbicara dan menulis.
Mengacu pada hal tersebut, penggunaan bahasa dalam kiat berbahasa di sekolah dasar tampak
dalam tujuan “language art” yang ada dalam kurikulum. Tujuan tersebut mengacu ke dalam enam
keterampilan, yaitu (1) berbicara, (2) menyimak, (3) membaca, (4) menulis, (5) sastra, dan (6)
keterampilan berpikir (Ellis, 1989: 7-8).
Tujuan keterampilan berbicara adalah (a) mengembangkan penyampaian pola-pola yang
memungkinkan siswa dapat berbicara tentang ide atau gagasan secara jelas, jernih dan ekspresif; (b)
mengembangkan kemampuan mengadaptasi pembicaraan untuk situasi dan audiens yang berbeda-
beda, misalnya percakapan personal atau pembicaraan berseting formal dalam kelompok besar, (c)
belajar beradaptasi secara produktif dan harmonis dalam kelompok diskusi lisan, baik dalam lingkup
besar maupun kecil. Sementara itu, tujuan keterampilan menyimak adalah (a) belajar membuat
interpretasi yang bervariasi dari komunikasi lisan termasuk di dalamnya titinada, berhenti sejenak,
volume dan gestur; (b) ketermpilan beradaptasi, keterampilan menyimak untuk situasi dan audien
yang berbeda-beda.
Tujuan keterampilan berbahasa berikutnya, yaitu membaca adalah (a) memahami bahwa
maksud/tujuan membaca adalah memperoleh makna dari apa yang dibaca dan (b) mengembangkan
keterampilan membaca yang diperlukan untuk memahami bahan-bahan tulisan. Di bidang sastra
tujuan yang akan dicapai adalah (a) membaca untuk kenikmatan dan untuk menanamkan kebiasaan
membaca sepanjang hayat, (b) memahami bahwa sastra adalah cermin pengalaman kemanusiaan
yang merefleksikan motif-motif, konflik-konflik, serta nilai-nilai insani, (c) mengidentifikasikan diri
dengan karakter dalam sastra, dan dengan cara itu digunakan untuk memahami diri sendiri, orang
lain serta dunia tempat mereka hidup, (d) mengembangkan pengetahuan tentang berbagai ragam
teknik dan bentuk sastra; dan (e) dapat mendiskusikannya dengan efektif dan menulis tentang variasi
bentuk sastra.
Keterampilan berbahasa yang keempat, yaitu menulis bertujuan agar (a) dapat menerapkan
tahapan dalam proses berkomunikasi, (b) mengadaptasi gaya menulis untuk maksud yang bervariasi,
(c) mengembangkan keterampilan menulis mereka sendiri dengan jelas, (d) mengenalkan bahwa
ketelitian dalam tulisan tangan, pungtuasi kapitalisasi, ejaan, dan elemen lain naskah merupakan bagian
efektif tidaknya sebuah tulisan.
Bagian terakhir, yaitu keterampilan berpikir yang mendasari keterampilan menyimak, bicara,
membaca, dan menulis serta sastra bertujuan agar siswa (a) mampu menggunakan bahasa untuk
berpikir kreatif; membuat relasi-relasi baru, mengekspresikan dan mengeksplorasikan perasaan-
perasaan, persepsi dan ide-ide secara orisinal, serta menanamkan pemahaman akan diri sendiri; (b)
menggunakan bahasa untuk kemudahan berpikir logis; memformulasikan hipotesis, pemaham akan
hubungan konseptual serta penarikan simpulan untuk dasar penghitungan evidensi; (c) menggunakan
bahasa untuk kemudahan berpikir evaluatif-kritis: penyikapan pertanyaan dalam perintah untuk melihat
perbedaan makna, untuk membedakan antara fakta dan opini, dan mengevaluasi perhatian dan pesan
pembiicara atau penulis.

14 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Orasi dan Literasi dalam Pengajaran Bahasa

1. Pada saat Anda melaksanakan pembelajaran di kelas, kempat keterampilan berbahasa yang
merupakan kemampuan berbahasa ekspresif dan reseptif dilaksanakan sesuai dengan tujuan
yang ditetapkan kurikulum.
3. Dengan mengacu pada kompetensi dasar empat aspek berbahasa (mendengarkan, berbicara,
membaca, dan menulis) sebagaimana tertuang dalam Kurikulum Bahasa Indonesia 2006, buatlah
pengembangan bahan ajar yang sesuai dengan jenjang kelas dan kognitif siswa.
4. Bahan ajar yang Anda kembangkan harus didasarkan pada tujuh dungsi bahasa mencakup fungsi
instrumental, fungsi regulasi, fungsi interaksional, fungsi personal, fungsi heuristik, fungsi imajinatif,
dan fungsi informasional atau representasional. sebagaimana sudah Anda pahami sebelumnya.

Language arts mengacu pada aspek berbicara dan menulis yang tercakup dalam
aktivitas komunikasi ekspresif, dan menyimak dan membaca yang tercakup dalam aktivitas
komunikasi reseptif. Language arts dalam pendidikan jenjang sekolah dasar khususnya,
bertujuan mengembangkan kemampuan berbahasa sebagai alat utama dalam komunikasi
dan sebagai bentuk estetik dalam mengekspresi berpikir memiliki posisi yang sangat penting
sebagai strategi dalam proses berbahasa, baik reseptif maupun ekspresif, yang pada
prosesnya diperlukan unit dasar kognisi serta mekanismenya.
Sebagai suatu kemampuan (ability), kiat berbahasa terdiri atas kemampuan (1)
berpikir, (2) menyimak, (3) berbicara, (4) membaca, dan (5) menulis.Berpikir merupakan
elemen dasar dalam semua kegiatan berbahasa. Berpikir memiliki posisi yang sangat penting
sebagai strategi dalam proses berbahasa, baik reseptif maupun ekspresif, yang pada
prosesnya diperlukan unit dasar kognisi serta mekanismenya.
Dalam komunikasi yang dilakukan manusia, bahasa mempunyai fungsi penting.
Sehubungan dengan fungsi ini, terdapat tujuh fungsi bahasa terutama dalam kaitannya sebagai
fungsi komunikatif. Ketujuh fungsi tersebut adalah fungsi instrumental, fungsi regulasi, fungsi
interaksional, fungsi personal, fungsi heuristik, fungsi imajinatif, dan fungsi informasional atau
representasional.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 15


Orasi dan Literasi dalam Pengajaran Bahasa

Petunjuk: Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling tepat !


1. Berdasarkan teori Piaget ...
A. Berpikir diperoleh terlebih dahulu baru kemudian kemampuan berbahasa.
B. Kemampuan berbahasa diperoleh terlebih dahulu baru kemudian kemampuan berpikir
C. Kemampuan berpikir tidak berpengaruh terhadap kemampuan berbahasa
D. Kemampuan berbahasa tidak dipengaruhi oleh kemampuan kognitif

2. Berpikir memiliki posisi yang sangat penting sebagai strategi dalam proses berbahasa, baik reseptif
maupun ekspresif, yang pada prosesnya diperlukan unit dasar kognisi serta mekanismenya. Piaget
menyebut unit dasar kognisi ini dengan istilah...
A. Kognitif C. Skema/skemata.
B. Kemampuan berpikir D. Asimilasi dan akomodasi

3. Proses yang dilakukan untuk mempersepsi lingkungan secara tepat dan selaras dengan
pengetahuan tentang dunia yang dipamahami merupakan proses...
A. Literasi C. Kognisi
B. Akomodasi D. Asimilasi

4. Piaget mengemukakan bahwa individu melakukan adaptasi dengan lingkungan disebabkan dua
alasan. Adanya keseimbangan saat individu secara kognitif mampu mengasimilasi segala apa
yang ditemukan dalam lingkungannya ke dalam struktur kognitif yang ada padanya menunjukkan
adanya...
A.Ekuilibrium C.Akomodasi
B. Asimilasi D. Disekuilibrium

5. Dalam penggunaan bahasa terdapat komponen-komponen kebahasaan yang mempengaruhi


kemampuan berbahasa reseptif maupun ekspresif. Keempat kompnen baha tersebut adalah...
A. Aspek fonologi, sintaktis, semantik, dan pragmatik
B. Aspek berpikir, membaca, menulis, dan menyimak
C. Aspek kognitif, berpikir, kemampuan reseptif, dan ekspresif
D. Aspek menyimak, berbicara, membaca, dan menulis

6. Dalam melaksanakan pembelajaran bahasa guru sebaiknya mengarahkan siswa pada perolehan
kemampuan berbahasa. Dengan demikian, guru tersebut mengacu pada prinsip pengajaran
bahasa....
A. Secara imajinatif C. Secara fungsional
B. Secara apresiatif D. Sesuai tujuan

16 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Orasi dan Literasi dalam Pengajaran Bahasa

7. Bahasa berfungsi untuk menjamin serta memantapkan ketahanan dan kelangsungan komunikasi
dan interaksi sosial. Hal ini sesuai dengan fungsi bahasa, yaitu...
A. Fungsi heuristik C. Fungsi instrumentasl
B. Fungsi interaksional D. Fungsi informasional

8. Dalam mengaplikasikan fungsi bahasa yang dipahaminya, seorang guru memberi contoh kalimat
untuk muridnya sebagai berikut: “ Bu, saya akan mengumpulkan tugas itu besok.” Contoh tersebut
menunjukkan bahwa guru mengacu pada penggunaan bahasa sebagai fungsi....
A. Imajinatif C. Personal
B. Informasional D. Regulasi

9. Berikut merupakan contoh penggunaan bahasa dengan fungsi instrumental.


A. “Api itu panas.”
B. “Kalian tidak boleh lalai mengerjakan PR!”
C. “Wah, tulisanmu rapi sekali.”
D. “Cepat kerjakan tugasmu!”

10. Berikut merpakan tujuan dari kemampuan berpikir...


A. Mengembangkan kemampuan mengadaptasi pembicaraan untuk situasi dan audiens yang
berbeda-beda, misalnya percakapan personal atau pembicaraan berseting formal dalam
kelompok besar
B. Dapat menerapkan tahapan dalam proses berkomunikasi
C. Mampu menggunakan bahasa untuk berpikir kreatif; membuat relasi-relasi baru,
mengekspresikan dan mengeksplorasikan perasaan-perasaan, persepsi dan ide-ide secara
orisinal, serta menanamkan pemahaman akan diri sendiri
D. Mengenalkan bahwa ketelitian dalam tulisan tangan, pungtuasi kapitalisasi, ejaan, dan elemen
lain naskah merupakan bagian efektif tidaknya sebuah tulisan.

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang ada pada bagian
belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus
di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = —————————————— x 100 %
10

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 17


Orasi dan Literasi dalam Pengajaran Bahasa

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil menyelesaikan
bahan belajar mandiri ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80
%, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum anda kuasai.

18 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Orasi dan Literasi dalam Pengajaran Bahasa

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF


Tes Formatif 1
1. B
2. A
3. C
4. D
5. D
6. A
7. D
8. A
9. A
10. A

Tes Formatif 2
1. A
2. C
3. D
4. A
5. A
6. C
7. B
8. C
9. D
10. C

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 19


Orasi dan Literasi dalam Pengajaran Bahasa

GLOSARIUM

Aliterat : seseorang yang melek huruf - memiliki “kemahirwacanaan” - mampu membaca, tetapi
memilih untuk tidak membaca.
Disposisi : merupakan kebiasaan berpikir yang diperlihatkan siswa pada saat belajar bahasa,
misalnya menjadi gigih, ulet, belajar dari orang lain, dan dari model.
Literate : disebut juga melek huruf, yaitu apabila seseorang memiliki pengetahuan yang hakiki
untuk digunakan dalam setiap aktivitas yang menuntut fungsi literasi secara efektif
dalam masyarakat, dan pengetahuan yang dicapainya dengan membaca, menulis,
Perasaan : digambarkan sebagai tanggapan emosional siswa terhadap situasi belajar yang
dihadapinya.

20 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Orasi dan Literasi dalam Pengajaran Bahasa

DAFTAR PUSTAKA

Dworetzky, John. P. 1990. Introduction to Child Development. New York: West Publishing Com-
pany.
Ellis, Arthur. (et. al). 1989. Elementary Language Arts Instruction. New Jersey: Prentice Hall.
Faris, Pamela J. 1993. Language Arts as A Process Approach. Madison, Wisconsin: Brown and
Benchmark.
Jalongo, Mary Renck. 1992. Early Childhood Language Arts. Boston: Allyn and Bacon.
Tompkins, Gail E. dan Kenneth Hoskisson. 1991. Language Arts: Content and Teaching Strat-
egies. New York: Max Well Macmillan International Publishing Group.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 21


Meningkatkan Kemampuan Menyimak

MENINGKATKAN KEMAMPUAN
MENYIMAK

P
ada bahan belajar mandiri kedua ini, Anda akan diantarkan pada pemahaman mengenai
hakihat menyikan dan strategi peningkatan kemampuan menyimak. Secara lebih khusus,
setelah mempelajari bahan belajar mandiri ini Anda diharapkan dapat:
1. menjelaskan proses dan tujuan menyimak;
2. menjelaskan kemampuan menyimak siswa usia sekolah dasar;
3. menjelaskan jenis-jenis menyimak;
4. menjelaskan perlunya engembangkan kemampuan menyimak siswa;
5. menjelaskan beragam strategi mengembangkan kemampuan menyimak;
6. menjelaskan evaluasi kemampuan menyimak.

Keseluruhan pembahasan berkaitan dengan materi di atas akan dikembangkan dalam dua
kegiatan belajar. Untuk membantu Anda dalam mempelajari bahan belajar mandiri ini, sebaiknya
diperhatikan beberapa petunjuk belajar berikut ini.
1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan bahan belajar mandiri ini sampai Anda memahami
secara tuntas tentang apa, untuk apa, dan bagaimana mempelajari bahan belajar mandiri ini.
2. Baca sepintas bagian demi bagian dan temukan kata-kata kunci dari kata-kata yang dianggap
baru. Carilah dan baca pengertian kata-kata kunci tersebut dalam kamus yang Anda miliki.
3. Tangkaplah pengertian demi pengertian dari isi bahan belajar mandiri ini melalui pemahaman
sendiri dan tukar pikiran dengan mahasiswa lain atau dengn tutor Anda.
4. Untuk memperluas wawasan, baca dan pelajari sumber-sumber lain yang relevan. Anda dapat
menemukan bacaan dari berbagai sumber, termasuk dari internet.
5. Mantapkan pemahaman Anda melalui pengerjaan latihan dalam bahan belajar mandiri dan melalui
kegiatan diskusi dalam kegiatan tutorial dengan mahasiswa lainnya atau teman sejawat.
6. Jangan dilewatkan untuk mencoba menjawab soal-soal yang dituliskan dalam setiap akhir kegiatan
belajar. Hal ini berguna untuk mengetahui apakah Anda sudah memahami dengan benar kandungan
bahan belajar mandiri ini.

Selamat belajar !

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 23


Meningkatkan Kemampuan Menyimak

MENYIMAK: PROSES, JENIS, DAN TUJUAN

A nak-anak dapat belajar bahasa pertamanya dari mendengarkan dan mendengarkan


merupakan dasar bagi seni-seni bahasa lainnya (Lundsteen, 1979). Dari hasil
mendengarkan inilah anak memulai proses belajar memahami dan menghasilkan bahasa, mengikuti
bunyi tutur, dan mengkonstruksi bahasa lisannya. Di samping itu, mendengar juga mempunyai kaitan
yang erat dengan membaca. Anak-anak belajar membaca juga melalui mendengarkan. Ketika anak-
anak harus membaca berarti, mereka mulai melihat adanya hubungan antara apa yang mereka dengar
dengan apa yang mereka lihat pada tulisan. Keterampilan dan pemahaman di dalam membaca dan
mendengarkan dalam beberapa hal memiliki kesamaan (Stich & James, 1984).
Dengan demikian, membaca juga mempengaruhi menulis. “Program menulis/membaca dimulai
dengan mendengarkan, dan mendengarkan dapat menjaga kesatuan program menulis/membaca.
Menulis dimulai ketika pembicaraan ditulis, dan cerita-cerita yang dibaca anak-anak dijadikan model
untuk tulisan mereka. Mendengarkan merupakan hal yang penting bagi anak-anak ketika dia
membicarakan tentang tulisannya dan menerima umpan balik untuk perbaikan tulisannya itu. Saat
anak-anak menulis atau merevisi tulisannya juga terjadi aktivitas mendengarkan diri sendiri atau ‘dia-
log’ dengan diri sendiri. Mendengarkan merupakan hal yang paling banyak dipergunakan dan mungkin
paling penting di dalam seni bahasa (Devine,1982:1). Menurut para peneliti, lebih banyak waktu
anak-anak dan orang dewasa yang dihabiskan untuk mendengarkan dibandingkan dengan total waktu
untuk membaca, menulis, dan bercakap-cakap. Meskipun demikian, sangat sedikit waktu yang
dipergunakan untuk pengajaran mendengarkan di kelas-kelas. Dalam kurikulum jenjang sekolah
dasar, mendengarkan merupakan salah satu aspek yang harus dikuasai siswa.
Menyimak, yang dalam Kurikulum Bahasa Indonesia 2006 jenjang sekolah dasar digunakan
istilah mendengarkan merupakan keterampilan yang sulit dipahami karena prosesnya terjadi secara
internal. Menurut Lindsteen (1979) mendengarkan merupakan proses bahasa yang paling misterius.
Di dalam kenyataannya, para guru seringkali tidak mengetahui apakah telah terjadi proses
mendengarkan di dalam diri anak-anak, sampai mereka menyuruh siswanya untuk menerapkan apa
yang telah mereka jelaskan., misalnya menjawab pertanyaan, melengkapi tugas, mengerjakan tes,
dan sebagainya. Bahkan tidak ada jaminan apabila seorang anak itu bisa memberi tanggapan berarti
dia itu telah mendengarkan.

Proses Mendengarkan
Mendengarkan merupakan proses interaktif yang sangat kompleks. Dengan kata lain,
mendengarkan tidaklah sekedar mendengar (hearing). Mendengar merupakan suatu komponen
integral - merupakan satu komponen dari proses mendengarkan. Bagian yang paling rawan di dalam
proses mendengarkan tersebut ialah berpikir atau mengubah makna dari apa yang didengar.

24 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menyimak

Di dalam proses mendengarkan, menurut Walvin dan Coakley (1985) terdapat tiga tahap.
Pertama, yaitu menerima. Pendengar menerima rangsangan aural dan verbal dari penutur. Kedua
adalah mengikuti, pendengar memfokuskan perhatiannya kepada rangsangan yang terpilih dan
mengabaikan rangsangan lainnya. Untuk itu, di kelas guru harus sering memperingatkan siswanya
supaya memberi perhatian kepada apa yang dituturkan, dan intensitas kebutuhan siswa untuk mengikuti
pesan disampaikan penutur itu berbeda-beda sesuai dengan tujuan dari mendengarkan itu sendiri.
Ketiga, adalah proses memberi tanggapan terhadap informasi yang telah disampaikan melalui rangsang
aural dan verbal tersebut.

Tujuan dan Tahapan Mendengarkan


Kegiatan mendengarkan dilakukan dengan tujuan yang berbeda-beda. Para ahli komunikasi
mengemukakan lima tujuan khusus dalam mendengarkan.
Kegiatan menyimak dilakukan dengan bermacam tujuan, yang anatara lain sebagai berikut.
1. Menyimak untuk memperoleh pengetahuan dari bahan ujaran sang pembicara, artinya dia
menyimak untuk belajar.
2. Menyimak untuk menikmati keindahan audial.
3. Menyimak untuk mengevaluasi.
4. Menyimak untuk mengapresiasi materi simakan.
5. Menyimak untuk mengkomunikasikan ide-ide.
6. Menyimak untuk membedakan bunyi-bunyi dengan tepat.
7. Menyimak untuk memecahkan masalah secara kreatif dan analisis.
8. Menyimak untuk menyakinkan dirinya terhadap suatu masalah atau pendapat yang selama ini
diragukannya.

Sedangkan dalam prosesnya, kegiatan menyimak dilakukan melalui tahapan berikut.


1. Tahap Mendengar; dalam tahap ini kita baru mendengar segala sesuatu yang dikemukakan oleh
sang pembicara.
2. Tahap memahami; setelah mendengar maka ada keinginan untuk mengerti atau memahami dengan
baik isi pembicaraan yang disampaikan oleh si pembicara.
3. Tahap Menginterprestasi; menyimak yang baik, yang cermat dan teliti, belum puas kalau hanya
mendengar dan memahami isi ujaran sang pembicara.
4. Tahap Mengevaluasi; setelah memahami serta dapat menafsir atau menginterprestasikan isi
pembicaraan, sang penyimak pun mulailah menilai atau mengevaluasi pendapat atau gagasan
sang pembicara, dimana keunggulan dan kelemahan, di mana kebaikan dan kekurangan sang
pembicara, maka dengan demikian sudah sampai pada tahap mengevalusi.
5. Tahap Menanggapi; merupakan tahap terakhir dalam kegiatan menyimak, sang penyimak
menyambut, mencamkan, menyerap serta menerima gagasan atau ide yang dikemukakan oleh
sang pembicara dalam ujaran atau pembicaraannya.
Kemampuan Menyimak Siswa Sekolah Dasar
Tujuan utama pengajaran bahasa ialah agar para siswa terampil berbahasa, dalam pengertian
terampil menyimak, terampil berbicara, terampil membaca, dan terampil menulis (Tarigan, 1985 : 1).
Pada tahun 1949 Tulare County Schools selesai menyusun sebuah buku petunjuk mengenai
Keterampilan Berbahasa yang berjudul “ Tulare County Cooperative Language Arts Guide”.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 25


Meningkatkan Kemampuan Menyimak

Khusus mengenai keterampilan menyimak, dalam buku petunjuk tersebut terdapat uraian berkaitan
dengan bentuk kemampuan menyimak anak usia TK-SD sebagai berikut.

• Taman kanak-kanak (41/2 – 6 tahun)


1. Menyimak pada teman-teman sebaya dalam kelompok-kelompok bermain.
2. Mengembangkan waktu perhatian yang amat panjang terhadap cerita atau dongeng.
3. Dapat mengingat petunjuk-petunjuk dan pesan-pesan yang sederhana.

• Kelas Satu (51/2 – 7 tahun)


1. Menyimak untuk menjelaskan atau menjernihkan pikiran atau untuk mendapatkan jawaban-
jawaban dari pertanyaan-pertanyaan.
2. Dapat mengulangi secara tepat apa-apa yang telah didengarnya.
3. Menyimak bunyi-bunyi tertentu pada kata-kata dan lingkungan.

• Kelas Dua (61/2 - 8 tahun)


1. Menyimak dengan kemampuan memilih yang meningkat.
2. Membuat saran-saran, usul-usul, dan mengemukakan pertanyaan-pertanyaan untuk mengecek
pengertiannya.
3. Sadar akan situasi, bila sebaiknya menyimak, bila pula sebaiknya tidak usah menyimak.

• Kelas Tiga dan Empat (71/2 – 10 tahun)


1. Sungguh-sungguh sadar akan nilai menyimak sebagai suatu sumber informasi dan sumber
kesenangan.
2. Menyimak pada laporan orang lain, pita rekaman laporan mereka sendiri, dan siaran-siaran
radio dengan maksud tertentu serta dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan yang
bersangkutan dengan hal itu.
3. Memperhatikan keangkuhan dengan kata-kata atau ekspresi-ekspresi yang tidak mereka
pahami maknanya.

• Kelas Lima dan Enam (91/2 – 12 tahun)


1. Menyimak secara kritis terhadap kekeliruan-kekeliruan, kesalahan-kesalahan, propaganda-
propaganda, petunjuk-petunjuk yang keliru.
2. Menyimak pada aneka ragam cerita puisi, rima kata-kata, dan memperoleh kesenangan
dalam menemui tipe-tipe baru (Anderson, 1972 : 22-3).

Perlunya Pengajaran yang Sistematis


Di setiap kelas dasar terdapat aktivitas mendengarkan, misalnya mendengarkan petunjuk dan
perintah dari guru, rekaman cerita, diskusi teman sekelas, pembacaan puisi, dan sebagainya. Oleh
karena itu, para siswa harus diberi kesempatan untuk memperaktekkan keterampilan mendengarkan,
bukannya mengajarinya bagaimana menjadi pendengar yang lebih efektif secara teoritis.
Sudah berulang kali para guru kemampuan berbahasa menyatakan perlunya pengajaran
mendengarkan yang sistematis. Karena sebagian besar apa yang disebut pengajaran mendengarkan
ialah hanya praktik apabila siswa mendengarkan suatu cerita di labratorium bahasa dan kemudian

26 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menyimak

menjawab pertanyaannya, guru menganggap siswanya sudah bisa bagaimana cara mendengarkan
sehingga bisa menjawab pertanyaan itu. Padahal praktek di laboratorium bahasa hanyalah salah satu
bentuk dari praktek mendengarkan saja.
Selain praktik, pengajaran mendengarkan hendaknya juga mengajarkan kepada siswa mengenai
strategi khusus yang bisa dipergunakan ketika mendengarkan. Contoh strategi yang bisa membantu
siswa mengikuti dan memahami informasi penting yang ada di dalam suatu pesan secara lebih lebih
cepat ialah imageri, organisasi, dan pertanyaan-pertanyaan. Ada dua alasan mengapa terjadi
kegagalan-kegagalan di dalam mendengarkan ialah: (1) berusaha mengingat-ingat segala sesuatu
yang tidak ada dalam ingatan jangka pendek, (2) banyak item-item di dalam suatu pesan itu tidak
cukup penting untuk diingat-ingat.
Bila dihubungkan dengan tujuan kegiatan mendengarkan sebagaimana dipaparkan di atas,
maka dalam melakukan kegiatan mendengarkan, seseorang akan menentukan terlebih dahulu tujuan
dari kegiatan mendengarkan yang dilakukannya, sehingga dia dapat memprediksi secara tepat apa
yang harus dipahami dari bahan simakannya.
1) Mendengarkan Diskriminatif.
Seseorang di dalam mendengarkan itu tentu berusaha membedakan bunyi-bunyi dan
mengembangkan kepekaan terhadap komunikasi non-verbal. Aktivitas mengajarkan
mendengarkan diskriminatif yang cocok ialah mendengarkan rekaman bunyi-bunyi binatang dan
kegaduhan rumah tangga.
2) Mendengarkan Komprehensif.
Seseorang mendengarkan dengan tujuan supaya memahami suatu pesan. Jenis mendengarkan ini
sangat penting di dalam aktivitas pengajaran. Para siswa perlu menentukan tujuan penutur dan
kemudian mengorganisasikan informasi tutur tersebut supaya bisa mengingatnya.
3) Mendengarkan kritis.
Seseorang mendengarkan pertama-tama untuk memahami dan kemudian mengevaluasi suatu
pesan. Mendengarkan kritis merupakkan perluasan dari mendengarkan komprehensif. Seperti
halnya di dalam mendengarkan komprehensif, pendengar berusaha untuk memahami suatu pesan,
tetapi dia harus menyaring pesan tersebut untuk mendeteksi alat propaganda dan bahasa persuasif.
4) Mendengarkan Apresiatif.
Seseorang mendengarkan seorang penutur atau pembaca untuk kesenangan. Mendengarkan
seseorang membaca karya sastra atau cerita atau menghafalkan puisi merupakan aktifitas yang
menyenangkan. Bagian yang penting dalam mengajarkan mendengarkan di SD ialah membaca
keras-keras untuk siswa. Mendengarkan percakapan teman sekelas dan mengemukakan ide
merupakan komponen lain mendengarkan apresiatif.
5) Mendengarkan Terapeutik.
Seseorang mendengarkan seorang penutur untuk membicarakan suatu permasalahan. Anak-
anak begitu pula orang dewasa berfungsi sebagai pendengar yang simpatik bagi teman-temannya
dan para anggota keluarga.

Di dalam pengajaran bahasa Indonesia pada jenjang sekolah dasar terdapat tiga tujuan
mendengarkan cocok bagi anak-anak SD, yaitu mendengarkan komperhensif, kritis, dan
mendengarkan apresiatif.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 27


Meningkatkan Kemampuan Menyimak

Mendengarkan Komprehensif
Mendengarkan komprehensif adalah mendengarkan untuk memahami suatu pesan, dan ini
merupakan tipe mendengarkan yang paling umum di sekolah. Apakah siswa dapat mengikuti dan
mengingat pesan itu ditentukan oleh banyak faktor antara lain latar belakang pengetahuan sebelumnya,
mempergunakan strategi untuk membantu mengingat-ingat pesan itu, dan menerapkan apa yang
telah didengarkan tadi supaya ada alasan mengingat informasi itu.

Strategi untuk Mendengarkan Komprehensif


Ada enam strategi di dalam mendengarkan yang bisa dipelajari dan dipergunakan anak-anak
SD, yaitu: menciptakan imagery, mengkatagorisasikan, mengajukan pertanyaan, mencatat, dan
mengarahkan perhatian. Strategi-strategi tersebut pada dasarnya ditujukan untuk mendengarkan
komprehensif, tetapi juga bisa dipergunakan untuk tujuan-tujuan mendengarkan. Adapun tujuan dari
setiap strategi ialah memnbantu siswa di dalam mengorganisasikan dan mengingat-ingai tentang apa
yang telah mereka dengarkan. Mari kita bahas secara singkat keenam strategi tadi.

Strategi 1: membentuk suatu gambaran di benak anda.


Strategi imagery ini terutama sangat berguna apabila pesan penutur memiliki banyak kesan visual,
rincian, atau kata-kata deskriptif.

Strategi 2: meletakan informasi ke dalam kelompok-kelompok


Siswa dapat membuat kategori terhadap informasi apabila pesan penutur tersebut mengandung banyak
informasi, perbandingan, atau kontras.

Strategi 3: mengajukan pertanyaan


Siswa bisa mengajukan pertanyaan untuk meningkatkan pemahamannya terhadap pesan penutur.
Ada dua jenis pertanyaan yaitu: siswa bisa meminta kepada penutur untuk memperjelas informasinya,
dan bisa mengajukan pertanyaan kepada dirinya sendiri untuk memonitor pendengaran dan
pemahamannya.

Strategi 4: menemukan rencana


Untuk menstruktur suatu pesan, penyimak mempergunakan salah satu dari jenis suatu pola
pengoganisasian yaitu: deskripsi, pengurutan, perbandingan, sebab akibat, masalah dan pemecahan.
Para siswa dapat belajar mengenai mengenali pola-pola itu dan mempergunakannya untuk memahami
dan mengingat-ingat pesan penutur dengan lebih mudah.

Strategi 5: mencatat
Menulis informasi yang penting. Mencatat dapat membantu siswa menjadi pendengar yang lebih
aktiv. Siswa ingin mencatat karena menyadari bahwa ia tidak dapat menyimpan informasi yang sangat
banyak di kepalanya, sehingga dia memerlukan jenis sistim penyimpangan eksternal.

Strategi 6: mendapatkan isyarat (clue) dari penutur


Penutur mempergunakan isyarat visual dan verbal untuk menyampaikan pesannya dan menyampaikan
pesannya dan mengarahakan perhatian pendengarnya. Isyarat visual meliputi melakuakn gerak isyarat,

28 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menyimak

menulis atau menggarisbawahi kepada informasi yang penting dipapan tulis atau mengubah ekspresi
wajah. Isyarat verbal meliputi membuat jeda, meninggikan atau menurunkan suara, memperlambat
tutur untuk memberikan penekanan kepada poin penting, dan mengulangi informasi yang penting.

Mengajarkan “Mendengarkan Komprehensif”


Untuk bisa memahami suatu pesan yang ia dengarkan, siswa perlu mempelajari suatu
pendekatan strategi yang melibatkan aktifitas sebelum, selama, dan setelah mendengarkan. Siswa
harus belajar mempergunakan setiap strategi berikut dan menerapkannya di dalam aktifitas
mendengarkan komprehensif, kritis, begitu pula aktivitas mendengarkan apresiatif. Mari kita bahas
keenam strategi tersebut.
1. Memperkenalkan strategi
Jelaskan strategi mendengarkan, bagaimana mempergunakannya, dan jenis-jenis aktifitas
mendengarkan. Buat bagan yang berisi karakteristik atau langkah-langkah strategi tersebut.
2. Mendemonstrasikan strategi
Demonstrasikan strategi itu saat anda memberi presentari lisan atau saat siswa mendengarkan
presentasi rekaman atau film.
3. Mempraktekkan strategi
Suruh siswa menjadi model strategi itu dalam presentasi lain. Hentikan presentasi itu dalam
presentasi lain. Hentikan presentasi itu secara periodik dan seluruh siswa menguraikan bagaimana
mereka mendengarkan.
4. Memberikan tinjauan terhadap strategi itu
Setelah melakukan setiap aktifitas mendengarkan, suruh siswa menjelaskan strategi itu dan
bagaimana cara mempergunakannya.
5. Mengajarkan strategi lain
Sajikan berbagai macam aktifitas mendengarkan dan suruh siswa menentukan strategi mana
yang lebih efektif. Perkenalkan strategi-strategi tambahan untuk memenuhi tujuan-tujuan aktifitas
mendengarkan lainnya.
6. Menerapkan strategi
Setelah siswa mengembangkan rangkaian enam strategi itu, mereka perlu belajar memilih strategi
yang cocok sesuai dengan tujuan mendengarkan yang ia lakukan. Pilihan tergantung pada tujuan
penutur dan pendengar. Meskipun siswa harus memutuskan strategi mana yang harus dipergunakan
sebelum mereka mulai mendengarkan, mereka perlu terus memonitio pilihannya selama dan setelah
mendengarkan.

Mendengarkan Kritis
Anak-anak, bahkan siswa tingkat dasar, perlu mengembangkan keterampilan mendengarkan
yang kritis, karena dia akan diperkenalkan pada banyak tipe persuasi dan propoganda baik di kelas,
di rumah, maupun di masyarakat.

Persuasi dan propoganda


Ada tiga cara dasar yang bisa dipergunakan untuk membujuk orang. Pertama ialah dengan
alasan. Orang mencari-cari kesimpulan logis, baik dari fakta-fakta absolut atau dari kemungkinan-
kemungkinan yang kuat, dan tentu saja perlu dibedakan antara argumen yang masuk akal dan yang
tidak masuk akal.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 29


Meningkatkan Kemampuan Menyimak

Alat kedua untuk membujuk orang ialah kemenarikan sifat. Orang bisa dibujuk apabila yang
membujuk itu orang yang dapat dipercaya. Kepercayaan berasal dari pengetahuan pribadi dan atau
reputasi dari orang yang berusaha membujuk itu.
Cara ketiga untuk bisa membujuk orang ialah dengan menggugah emosi mereka. Daya tarik
emosional dapat sekuat daya tarik intelektual.
Untuk mempengaruhi tindakan dan kepercayaan kita, selain bisa mempergunakan persuasi
juga bisa menggunakan propoganda. Namun, propoganda mempergunakan teknik-teknik tertentu
untuk mengubah, menyembunyikan kenyataan, dan untuk membesarkan-besarkan sesuatu dengan
bahasa yang memperdayakan dan alat-alat propaganda.

Bahasa yang memperdayakan


Orang yang sedang berusaha mempengaruhi orang laing seringkali mempergunakan kata-kata
yang bisa menimbulkan berbagai tanggapan. Mereka menyatakan sesuatu yang dilebih-lebihkan,
lebih alamiah, 50% lebih baik, yaitu kata-kata yang diberi muatan (loaded language) yang bersifat
memperdayakan. Jenis lain bahasa yang memperdayakan ialah double speak yang dicoraki dengan
kata-kata yang bersifat mengelak, melembutkan, membingungkan dan mempertentangkan diri (self
contradictiry). Anak-anak SD dapat dengan mudah mengerti dua jenis Doublespeak ini yaitu: (1)
eufemisme yakni kata-kata atau frase-frase yang dipergunakan untuk menghindari kekasaran atau
realitas yang tidak disukai, dan (2) bahasa yang dilambungkan (inflated language), yakni kata-kata
yang membuat hal-hal biasa menjadi tampak luar biasa.

Alat Propoganda
Yang termasuk dalam alat-alat propoganda ini ialah testimonoal (tanda penghargaan), efek
populer (bandawagon effect), dan pujian (reward). Alat ini dipergunakan dalam iklan, pengumuman
publik, pidato-pidato, dukungan dan sebagainya.

Mengajarkan Mendengarkan Kritis


Langkah-langkah dalam mengajar siswa supaya bisa menjadi pendengar yang kritis tidak
jauh berbeda dengan strategi yang dilakukan dalam mengajarkan strategi-strategi dalam
mendengarkan, yaitu:
1. Memperkenalkan iklan.
Bicarakan tentang iklan dan tanyakan kepada siswa mengenai iklan-iklan yang dia kenal. Putarlah
beberapa iklan dan tinjaulah iklan itu bersama-sama siswa. Diskusikan tujuan dari setiap iklan
itu.
2. Menjelaskan bahasa yang memperdayakan.
Sajikan istilah istilah persuasi dan propaganda. Perkenalkan alat-alat propaganda dan kata-kata
yang dimuati (loaded words)dan double speak. Cari bersama-sama contoh dari setiap istilah
iklan itu.
3. Menganalisa bahasa yang memperdayakan di iklan.
Suruh siswa bekerja dalam kelompok kecil untuk mengkritik suatu iklan mengenai apakah dia
termasuk jenis persuasif, alat propoganda, atau bahasa yang memperdayakan.
4. Meninjau ulang konsep.
Beri tinjauan tentang persuasi, alat propoganda, dan bahasa yang memperdayakan yang
diperkenalkan pada tiga langkah pertama di atas.

30 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menyimak

5. Memberi praktek.
Sajian seperangkat rekaman video iklan baru yang harus dikritik oleh siswa. Suruh mereka untuk
mengidentifikasi persuasi, alat propoganda, dan bahasa yang memperdayakan di iklan itu.
6. Membuat iklan.
Suruh siswa menerapkan tentang apa yang telah mereka pelajari mengenai persuasi, alat
prooaganda,dan bahasa yang memperdayakan dengan jalan membuat iklan sendiri.

Mempergunakan iklan
Para siswa dapat mempergunakan aktifitas dan posedur yang sama untuk iklan yang dia
kumpulkan dari paket produk dan majalah-majalah. Suruh mereka mengumpulkan iklan dan
memajangnya. Iklan tulis juga mempergunakan bahasa yang memperdayakan dan alat-alat propa-
ganda. Siswa mengkaji iklan itu dan kemudian memutuskan bagaimana penulis berusaha membujuk
orang untuk membeli produknya.

Menilai Kemampuan Mendengarkan Kritis anak


Guru dapat mengakses kemampuan mendengarkan kritis ini dengan jalan menyuruh siswa
memandang dan mengkritik iklan-iklan dan presentasi lisan lainnya setelah mengajarkan tentang tentang
persuasi, propoganda dan bahasa yang memperdayakan. Cara lain untuk mengassess pemahaman
siswa ialah menyuruhnya membuat iklan sendiri. Namun, mendengarkan yang kritis ini berada di luar
unit ini dan merupakan sesuatu yang harus diulang-ulang oleh guru.

Mendengarkan Apresiatif
Para siswa sedang mendengarkan dengan penuh appresiasi apabila mereka mendengarkan
untuk kesenangan. Mendengarkan apresiatif ini meliputi mendengarkan musik, lelucon-lelucon komedi,
teman bercakap-cakap, cerita sejarah, dan mendengarkan orang membaca puisi. Ketika orang
mendengarkan cerita, mereka dapat mengembangkan kemampuan untuk menvisualisasikan,
mengidentifikasi ritme tutur, dari dialognya, mengenali tone, dan mode, memahami efek dari mutu
vokal penutur atau pembaca dan tindakan fisik, dan memahami efek dari khalayak terhadap tanggapan
pendengar, begitu pula memperoleh pemahaman atas bagaimana pengarang menyusun cerita itu dan
bagaimana jalinan antara perilaku, plot, setting dan elemen-elemen lainnya.

Storrytelling untuk Anak-Anak


Membahas buku secara lisan merupakan cara yang bermanfaat untuk membantu siswa
menikmati sastra. Membaca cerita untuk anak-anak merupakan merupakan komponen yang penting
di sebagian besar kelas TK dan kelas satu. Dan membaca dengan suara keras, membahas bersama-
sama tentang buku, bahasa itu tentang tetap merupakan bagian yang penting dari program seni bahasa
di semua level kelas. Selain itu membaca dengan suara keras itu, anda dapat mengenalkan anak-
anak semua jenis satra dan kesenangan untuk membaca. Adapun tuntutan untuk memilih buku yang
baik untuk membaca dengan suara keras ini sederhana saja: pilih buku yang anda sukai dan yang
sekiranya menarik bagi siswa, buku yang pelakunya dikembangkan dengan baik, dialognya mudah,
dan sebagainya.
Bagaimanakah apabila dilakukan pembacaan yang berulang-ualng? Para siswa terutama
prasekolah dan TK, seringkali meminta dibacakan buku yang telah mereka kenal. Menurut Yaden
(1988) para siswa memperoleh atas bagian-bagian suatu cerita dan mampu mensintesakan secara

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 31


Meningkatkan Kemampuan Menyimak

lebih baik bagian-bagian cerita itu ke dalam kesatuan. Selain itu, dengan pengulangan pembacaan itu
pemahaman siswa terhadap cerita itu menjadi lebih tinggi.

Mengajarkan mendengarkan Apresiatif


Mengajarkan mendengarkan apresiatif berbeda dari mengajarkan jenis mendengarkan yang
lain karena sasarannya ialah kesenangan. Untuk mengajarkan mendengarkan apresiatif ini biasa
dipergunakan pelajaran membaca terarah (directed reading lesson). Aktivitas-aktivitas di dalam
strategi ini dibagi ke dalam tiga tahap yaitu: sebelum, selama, dan setelah membaca.
Sebelum membaca, guru mengaktifkan pengetahuan awal siswa, memberikan informasi baru
yang berkaitan dengan cerita atau pengarang, dan menarik siwa terhadap cerita tersebut. Guru bisa
mendiskusikan topik atau tema, menunjukkan gambar, atau mengamati bersama-sama cerita untuk
menarik pengetahuan sebelumnya siswa, atau menciptakan pengalaman-pengalaman baru. Sebelum
mulai membaca, guru harus memberitahukan tujuan membaca itu sehingga siswa mempunyai alasan
untuk mendengarkan cerita itu.
Selama berbicara, guru membacakan cerita itu dengan suara keras, siswa harus secara aktif
dilibatkan dengan cerita itu. Satu cara untuk mendorong siswa supaya mau aktif berpartisipasi ialah
dengan mempergunakan Directed Reading Thiking Activity (DRTA). Prosedur ini dikembangkan
oleh Russell Stauffer (1975) dimana siswa harus membuat prediksi tentang suatu cerita dan kemudian
membaca atau mendengarkan cerita itu untuk memastikan atau menolak prediksinya tersebut. DRTA
tersebut mencakup tiga tahap.
1. Memprediksi (predicting). Setelah menunjukkan sampul buku dan membacakan judul buku,
guru bisa mulai menyuruh siswa untuk membuat prediksi tentang cerita itu. Bila perlu, guru bisa
membacakan satu atau dua paragraph dengan tujuan memberikan informasi lebih banyak kepada
para siswa yang bisa dipergunakan untuk membuat prediksi.
2. Mempertimbangkan dan memprediksi dari halaman-halamanberikutnya. Setelah siswa membentuk
tujuannya untuk mendengarkan, guru membaca bagian cerita itu, dan kemudian mulai menegaskan
atau menolak prediksi mereka.
3. Membuktikan (proving). Siswa memberikan alasan untuk mendukung prediksinya.

Siswa dapat membuat catatan tentang membaca (reading log) yang berisi tanggapannya
terhadap bacaan itu setelah seluruh cerita atau bab itu selesai dibacakan. Para siswa kelas dasar
membuat suatu catatan tentang bacaan itu dengan jalan menulis judul dan pengarang cerita itu dan
membuat gambar yang berkaitan dengan ceruta itu. Mereka juga dapat menambahi beberapa kata
atau kalimat.
Setelah membaca, sisiwa membahas bersama-sama catatannya tentang bacaan itu, dan melalui
diskusi, menghubungkan cerita itu dengan kehidupan mereka dan cerita-cerita lain yang telah mereka
baca. Diskusi itu akan bermanfaat apabila bisamengarahkan siswa untuk berpikir secara kritis tentang
cerita itu. Fokus diskusi itu harus selalu berada pada level keterampilan perpikir yang lebih tinggi,
bukan pertanyaan-pertanyaan faktual.
Kesenangan merupakan alasan yang cukup untuk membacakan cerita kepada anak-anak.
Namun, beberapa aktivitas dapat mempertinggi minat anak terhadap cerita setelah membaca. Aktivitas
tersebut, yang disebut “tanggapan terhadap sastra” dapat merupakan ungkapan spontan dari minat
dan kesenangan terhadap buku itu begitu pula terhadap aktivitas yang direncanakan oleh guru.

32 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menyimak

Aktivitas tanggapan yang direncanakan oleh guru itu tersebut meliputi menyuruh siswa
mempergunakan alat wayang atau boneka untuk menceritakan kembali suatu cerita favorit, menulis
surat kepada pengarang, membuat mobil untuk suatu cerita favorit, dan membaca buku-buku lain
yang dikarang oleh pengarang yang sama atau buku-buku yang memiliki tema yang sama.
Adapun tujuan dari tanggapan terhadap aktivitas-aktivitas sastra bagi siswa ialah supaya mereka
bisa mempersonalisasikan dan memperluas bacaannya. Tujuan lainnya ialah membuat dia suka
membaca dan ingin membaca.

1. Buatlah pengembangan bahan ajar pembelajaran menyimak yang didasarkan pada tujuan-tujuan
menyimak sebagaimana sudah Anda pahami pada kegiatan belajar 1 ini!
2. Susunlah perencanaan pembelajaran menyimak yang didasarkan pada proses dan tahapan dalam
proses tersebut.
3. Pada saat Anda mengerjakan tugas nomor satu dan dua, gunakan Kurikulum 2006. Tugas latihan
ini dikerjakan secara berkelompok.

Mendengarkan merupakan hal yang paling dasar dan paling banyak dipergunakan
di dalam mode kegiatan berbahasa. Meskipun sangat penting, di kelas-kelas dasar,
pengajarannya telah diabaikan, dan seringkali terjadi kegiatan praktik mendengarkan diganti
dengan kegiatan pengajaran. Adapun proses mendengarkan ini meliputi menerima, mengikuti
dan mendapatkan makna. Mendengar dan mendengarkan itu tidakalah sama, tetapi mendengar
merupakan bagian dari proses mendengarkan.
Kebutuhan siswa untuk mengikuti pesan penutur berbeda-beda sesuai dengan tujuan
mendengarkan itu sendiri. Mendengarkan komprehensif merupakan tipe mendengarkan yang
diperlukan di dalam banyak aktivitas pengajaran. Mendengarkan kritis meliputi mendengarkan
dengan tujuan untuk bisa mendeteksi alat-alat propoganda dan bahasa persuasif. Sementara
itu, mendengarkan apresiatif merupakan mebdengarkan untuk kesenangan. Membaca dengan
suara keras (membaca nyaring) juga merupakan suatu cara yang penting untuk membahas
sastra bersama anak-anak dan melatih kemampuan mendengarkan siswa.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 33


Meningkatkan Kemampuan Menyimak

Petunjuk: Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling tepat !


1. Berikut merupakan salah satu tahapan dari proses menyimak yang dikemukakan Walvin dan
Coakley (1985).
A. Proses mengikuti, yakni pendengar memfokuskan perhatiannya kepada rangsangan yang
terpilih dan mengabaikan rangsangan lainnya.
B. Proses menyiapkan perlengkapan meynimak
C. Proses menyiapkan lingkungan yang mendukung kegiatan menyimak
D. Proses menyiapkan pertanyaan berkaitan dengan bahan yang disimak.

2. Seseorang melakukan kegiatan menyimak. Dia berusaha untuk memahami semua yang
disampaikan pembicara agar pengetahuan bertambah dan pemahamannya meningkat. Dengan
demikian, menyimak yang dilakukan diarahkan....
A. Untuk menikmati keindahan audial.
B. Untuk mengevaluasi
C. Untuk memperoleh pengetahuan dari bahan ujaran sang pembicara, artinya dia menyimak
untuk belajar
D. Untuk mengkomunikasikan ide-ide

3. Berikut yang bukan merupakan tujuan menyimak, yaitu...


A. Menyimak untuk mengetahui kemampuan berbicara seseorang
B. Menyimak untuk mengkomunikasikan ide-ide.
C. Menyimak untuk membedakan bunyi-bunyi dengan tepat.
D. Menyimak untuk memecahkan masalah secara kreatif dan analitis.

4. Setelah memahami serta dapat menafsir atau menginterprestasikan isi pembicaraan, penyimak
mulai menilai atau mengevaluasi pendapat atau gagasan sang pembicara, dimana keunggulan dan
kelemahan, serta kebaikan dan kekurangan sang pembicara. Pernyataan di atas menunujukkan
tahapan menyimak berikut.
A. Tahap Mendengar D. Tahap Mengevaluasi
B. Tahap memahami C. Tahap Menginterprestasi

5. Seorang anak yang berada pada rentang usia antara 5-6 tahun (usia TK-SD) sudah memiliki
kemampuan menimak berikut.
A. Tahap Menyimak dengan kemampuan memilih yang meningkat.
B. Mengembangkan waktu perhatian yang amat panjang terhadap cerita atau dongeng.
C. Sungguh-sungguh sadar akan nilai menyimak sebagai suatu sumber informasi dan sumber
kesenangan.
D. Membuat saran-saran, usul-usul, dan mengemukakan pertanyaan-pertanyaan untuk mengecek
pengertiannya.

34 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menyimak

6. Berikut yang bukan merupakan strategi untuk mengembangkan kemampuan menyimak


komprehensif adalah.....
A. Meletakan informasi ke dalam kelompok-kelompok
B. Mendapatkan isyarat (clue) dari penutur
C. Mengajukan pertanyaan
D. Menyiapkan alat perekam

7. Untuk menstruktur suatu pesan, penyimak mempergunakan salah satu dari jenis pola
pengoganisasian, yaitu deskripsi, pengurutan, perbandingan, sebab akibat, masalah dan
pemecahan. Para siswa dapat belajar mengenai mengenali pola-pola itu dan mempergunakannya
untuk memahami dan mengingat-ingat pesan penutur dengan lebih mudah. Hal ini sesuai dengan
strategi....
A. Mengajukan pertanyaan C. Menemukan rencana
B. Mendapatkan isyarat (clue) dari penutur D. Membuat pertanyaan

8. Seorang guru membacakan sebuah cerita dengan ekspresif. Siswa mendengarkan dengan penuh
perhatian. Mereka tampak senang mendengarkan isi cerita tersebut. Selanjutnya dilakukan tanya
jawab berkaitan dengan isi cerita yang dilisankan guru tersebut. Dalam skenario pembelajaran
di atas, guru mengajarkan keterampilan ....
A. Menyimak kommprehensif C. Menyiak kritis
B. Menyimak apresiatif D. Menyimak evaluatif

9. Seorang guru dalam kelas pembelajaran bahasa menyuruh siswa, yang telah dibagi dalam
kelompok untuk menyimak iklan yang diperdengarkan lewat tape recorder. Slanjutnya siswa
bekerja dalam kelompok kecil tersebut untuk mengkritik iklan tersebut apakah termasuk jenis
persuasif, alat propoganda, atau bahasa yang memperdayakan. Dalam hal ini guru mengajarkan
keterampilan ....
A. Menyimak kommprehensif C. Menyiak kritis
B. Menyimak apresiatif D. Menyimak evaluatif

11. Bentuk evaluasi yang tepat untuk menilai kemampuan menyimak siswa adalah....
A. Tes lisan C. Tes performansi
B. Tes tulis D. Tes menggunakan rubrik

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang ada pada bagian
belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus
di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = —————————————— x 100 %
10

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 35


Meningkatkan Kemampuan Menyimak

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar 2. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %,
Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum anda kuasai.

36 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menyimak

STRATEGI MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENYIMAK

M enyimak mempunyai peranan yang penting sekali bagi kehidupan manusia. Dengan
menyimak, seseorang dapat mengenal bunyi suatu bahasa. Bunyi-bunyi bahasa yang
sering dan berulang-ulang disimak itu akhirnya ditiru, diucapkan, dan dipraktikan dalam kegiatan
berbicara. Menyimak juga mempunyai peranan penting sebagai dasar belajar berbahasa, penunjang
keterampilan berbicara, membaca dan menulis, pelancar komunikasi lisan, dan penambah informasi
atau pengetahuan. Menyimak sebagai proses diawali dengan kegiatan mendengarkan, mengenal,
serta menginterprestasikan lambang-lambang lisan (Anderson, 1972). Menyimak juga bermakna
mendengarkan dengan penuh pemahaman dan perhatian serta apresiasi (Russell & Rusell,
1959:Anderson, 1972).
Menyimak adalah suatu proses kegiatan mendengarkan lambang-lambang lisan dengan penuh
perhatian, pemahaman, apresiasi, serta interprestasi untuk memperoleh informasi, menangkap isi
atau pesan serta memahami makna komunikasi yang telah disampaikan oleh sang pembicara melalui
ujaran atau bahasa lisan.
Menyimak adalah suatu proses yang mencakup kegiatan mendengarkan bunyi bahasa,
mengidentifikasi, menginterprestasi, menilai dan mereaksi atas makna yang terkandung di dalamnya.
Pemahaman menyimak menjadi lebih mudah apabila penyimak mengetahui konteks wacana
yang disimaknya. Sebagai contoh apabila anak-anak diberi tahu bahwa yang mereka simak adalah
cara menanam pepaya, maka informasi yang mereka simak lebih mudah mereka pahami sehingga
mereka juga lebih mudah mengingat informasi tersebut.

Pendekatan Bottom-Up dan Top-Down dalam Menyimak


Apa yang terjadi ketika kita memahami pesan-pesan yang kita simak? apa yang dilakukan
penyimak yang baik untuk mengambil makna dari teks yang mereka dengar? Menurut salah satu
pandangan, mereka menggolongkan arus ucapan ke dalam suara-suara pokok, merangkainya
membentuk kata-kata, merangkai kata-kata tersebut sehingga membentuk klausa dan kalimat, dan
seterusnya. Pandangan ini dikenal sebagai pendekatn menyimak model Bottom-Up.
Selain menggunakan prosedur di atas, pendengar dapat juga mengambil pengetahuan dari luar
teks untuk menginterpreasi dan memahami teks tersebut, dalam arti makna tersebut tidak ada dalam
kata-kata yang terdengar melainkan berada di dalam kepala pendegar itu sendiri. Penyimak yang
berhasil ialah orang yang dapat meggunakan pengetahuan “dalam kepala” dan “di luar kepala” untuk
mengiterpretasikan apa yang mereka dengar. Proses menyimak dengan menggunakan pengetahuan
“dalam kepala”, yaitu pengetahuan yang tidak ditandai secara langsung dengan kata-kata disebut
pendekatan menyimak model Top-Down.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 37


Meningkatkan Kemampuan Menyimak

Anderson (1988) menggabungkan pandangan Bottom-up “pendengar sebagai alat perekam”


dengan pandangan Top-Down “pendengar sebagai pembentuk model”. Pandangan pendengar sebagai
alat perekam menunjukkan pendengar mengambil dan menyimpan pesan yang didengar dengan cara
yang sama seperti kita rekaman. Namun, riset menunjukkan bahwa hal ini bukanlah cara menyimak
yang tepat. Jika anda meminta seseorang untuk menyimak dan kemudian menuliskannya sebanyak
yang ia ingat, maka anda akan menemukan bahwa mereka akan mengingat sebagian dari pesan,
melupakan sebagian pesan, atau menambahkan sebagian pesan yang dalam kenyataannya tidak ada
sama sekali dalam pesan yang disimak. Selain itu, bagian yang berhasil diingat tidak dalam bentuk
kata-kata yang sama persis denganp pesan aslinya. Sebaiknya ketika kita memahami pesan, kita
menyimpan maknanya, bukan bentuk linguistiknya. Alternatif pendengar sebagai “ pita rekaman”,
yaitu pendengar sebagai pembentuk model yang aktif sangat sesuai dengan peran aktif penyimak
katika mereka menyusun interpretasi pesan dengan menggunakan pengetahuan Bottom-Up dan
Top- Down.
Menyimak yang efektif mengharuskan pendengar menjadi aktif dan berpikir. Pemahaman
terhadap apa yang disimak bergantung pada latar belakang pengetahuan penyimak berkaitan dengan
topik yang disimak, situasi, dan penguasaan bahasa yang dipakai, karena saat menyimak, mereka
harus menguasai bunyi bahasa.

Pengajaran Menyimak
Faktor penting dalam menyimak ialah keterlibatan penyimak dalam berinteraksi dengan
pembicara. Aktivitas menyimak yang bisa dilakukan antara lain melalui sebuah percakapan. Kegiatan
mendengarkan atau menyimak sebaiknya dipadukan dengan aktivitas bahasa lainnya.
Aktivitas menyimak merupakan aktivitas yang fokus sehingga memerlukan konsentrasi penuh.
Salah satu langkah penting dalam mengembangkan kemampuan menyimak siswa adalah
meminimumkan gangguan fisik di dalam lingkungan kelas. Hal-hal yang bisa menghambat tersebut
antara lain ruang yang bising, ventilasi yang kurang memadai keramaian kelas sebelah, atau ruangan
yang terlalu panas atau dingin. Oleh karena itu, anak-anak tidak mungkin dapat melaksanakan tugas
menyimak dengan baik apabila mereka terganggu oleh hal-hal tersebut.
Anderson (dalam Numan, 1991: 25) mengemukakan bahwa kesulitan dalam menyimak
dipengaruhi oleh beberapa faktor berikut.
1. Susunan informasi (teks yang berisi informasi yang disusun secara kronologis lebih mudah dipahami
daripada yang tidak kronologi).
2. Latar belakang pengetahuan penyimak mengenai topik yang disimak.
3. Kelengkapan dan kejelasan (disajikan eksplisit) informasi yang disimak.
4. Pembicara lebih banyak menggunakan kata ganti daripada menggunakan kata benda secara
lengkap maka teks itu lebih sulit dipahami.
5. Yang dideskripsikan dalam teks yang disimak mengandung hubungan strategis atau hubungan
statis misalnya bentuk-bentuk geometris lebih-lebih sulit dipahami, daripada yang mengandung
hubungan dinamis misalnya kecelakaan di jalan raya).

Berkaitan dengan kemampuan menyimak, siswa harus secara sadar mengevaluasi kebiasaan
menyimaknya, apakah itu merupakan kebiasaan baik atau sebaliknya. Berkaitan dengan hal ini,
Anda sebagai guru juga perlu menyadari bahwa cara Anda menyimak, merencanakan,, dan
menyajikan, secara signifikan akan membentuk keterampilan dan sikap menyimak siswa Anda. Apakah

38 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menyimak

Anda menyadarinya atau tidak, tindakan sehari-hari Anda akan berfungsi sebagai model tingkah
laku bagi siswa Anda. Oleh karena itu, kita perlu secara sadar mengevaluasi kebiasaan menyimak
kita untuk memastikan apakah kebiasaan kita tersebut merupakan kebiasaan yang ingin kita tanamkan
kepada anak? Ada tiga pertanyaan pengecekan (sefl-check question) yang dapat dijadikan acuan
antara lain sebagai berikut.
1. Apakah saat menyimak Anda mempertahankan kontak mata dengan pembicara?
2. Apakah Anda menanggapi pembicara dengan cepat dan penuh perhatian?
3. Apakah Anda mendengarkan apa yang dimaksudkan oleh anak begitu pula apa yang
dikatakannya?

Pada saat merencanakan pengajaran menyimak, Anda harus senantiasa mempertimbangkan


bentuk keterampilan menyimak yang akan diajarkannya. Dari pengamatan yang dilakukan terhadap
kegiatan menyimak para siswa sekolah dasar, terdapat sembilan tahap menyimak, mulai dari yang
tidak berketentuan sampai pada yang amat bersungguh-sungguh. Kesembilan tahap itu dapat
dilukiskan sebagai berikut.
1. Menyimak berkala, yang terjadi pada saat anak merasakan keterlibatan langsung dalam
pembicaraan mengenai dirinya.
2. Menyimak dengan perhatian dangkal, karena sering mendapat gangguan dengan adanya selingan-
selingan perhatian kepada hal-hal di luar pembicaraan.
3. Setengah menyimak, karena terganggu oleh kegiatan menunggu kesempatan untuk
mengekspresikan isi hati, mengutarakan apa yang terpendam dalam hati sang anak.
4. Menyimak serapan, karena sang anak keasyikan menyerap atau mengabsorpsi hal-hal yang
kurang penting, jadi merupakan penjaringan pasif yang sesungguhnya.
5. Menyimak sekali-sekali, menyimpan sebentar-sebentar apa yang disimak, perhatian karena
bergantian dengan keasyikan lain, hanya memperhatikan kata-kata sang pembicara yang menarik
hatinya saja.
6. Menyimak asosiatif, hanya mengingat pengalaman-pengalaman pribadi secara konstan, yang
mengakibatkan sang penyimak benar-benar tidak memberikan reaksi terhadap pesan yang
disampaikan sang pembicara.
7. Menyimak dengan reaksi berkala, terhadap pembicara dengan membuat komentar ataupun
mengajukan pertanyaan.
8. Menyimak secara seksama, dengan sungguh-sungguh mengiukuti jalan pikiran sang pembicara
9. Menyimak secara aktif, untuk mendapatkan serta menemukan pikiran, pendapat, dan gagasan
sang pembicara (Strickland, 1957; Dawson {et all}, 1963 ; 154, Tarigan, 1987).

Jenis-Jenis Menyimak
Dalam pendidikan formal di sekolah, seperti juga dalam peningkatan kemampuan membaca
siswa, maka guru juga harus membimbing kegiatan menyimak siswa sehingga daya simak mereka
bersifat selektif, bertujuan, tepat, kritis dan kreatif. Oleh karena itu, guru perlu mengetahui jenis-
jenis menyimak berikut.
a. Menyimak ekstensif, yaitu jenis kegiatan menyimak yang berhubungan dengan atau mengenal
hal-hal yang lebih umum dan lebih bebas terhadap suatu bahasa, tidak perlu bimbingan guru.
b. Menyimk intensif, yaitu lebih diarahkan pada menyimak alamiah secara lebih bebas dan lebih
umum serta tidak perlu bimbingan guru.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 39


Meningkatkan Kemampuan Menyimak

c. Menyimak sosial adalah biasanya berlangsung dalam situasi-situasi sosial, tempat orang-or-
ang ngobrol mengenai hal-hal yang menarik perhatian
d. Menyimak sekunder adalah sejenis kegiatan menyimak secara kebetulan
e. Menyimak estetik adalah fase terakhir dari kegiatan menyimak secara kebetulan dn termasuk
kedalam menyimak ekstensif
f. Menyimak kritis adalah sejenis kegiatan menyimak yang di dalamnya sudah terlihat kurangnya
keaslian ataupun kehadiran prasangka serta ketidaktelitian yang diamati
g. Menyimak konsentrasi merupakan sejenis telaah
h. Menyimak kreatif adalah pembentukan atau rekonstruksi seorang anak secara imajinatif
terhadap bunyi, visi atau penglihatan, gerakan, serta persaan-perasaan kinestik yang disarankan
oleh apa-apa yang didengarnya
i. Menyimak penyelidik adalah sejenis menyimak intensif dengan maksud dan tujuan agak lebih
sempit
j. Menyimak introgratif adalah sejenis menyimak intensif yang menuntut lebih banyak konsentrasi
dan seleksi, pemusatan perhatian pemilihan
k. Menyimak pasif adalah penyerapan suatu bahasa tanpa upaya sadar yang biasanya menyerupai
upaya-upaya sadar yang biasanya menyerupai upaya-upaya kita pada saat belajar

Sesuai dengan perkembangan pendekatan komunikatif dalam pembelajaran anak-anak di kelas


yang sama tidak harus persis sama. Kegiatan tersebut perlu disesuaikan dengan kemampuan anak.
Bagi anak-anak yang tergolong rendah kemampuan menyimaknya, setelah menyimak teks yang
sama dengan yang disimak oleh anak-anak yang lain, anak-anak tersebut dapat diberi tugas membuat
ringkasan informasi yang mereka simak, anak-anak yang kemampuan menyimaknya rendah diberi
tugas menyebutkan jumlah pembicaraan atau jumlah kata-kata kunci.
Alternatif yang lain, mereka diberi kesempatan untuk menyimak berulang-ulang wacana yang
dijadikan materi pembelajaran menyimak. Setelah menyimak yang pertama, anak-anak yang tergolong
lemah dalam menyimak yang kedua, mereka diberi daftar kata-kata kunci dan diminta menyebutkan
berapa kali mereka mendengar kata-kata tersebut. Kemudian diberi tugas yang lebih sulit misalnya
diberi sejumlah frasa dan minta yang terakhir, mereka dapat diminta untuk menunjukkan jumlah yang
mereka dengar.
Berbagai strategi dapat digunakan untuk meningkatkan kemampuan menyimak. Guru dapat
memberikan cerita yang tidak terlalu panjang di kelas. Namun, sebelum membaca, guru harus
mendiskusikan etiket atau sopan santun dalam menyimak dan perbedaan antara kritik yang kostruktif
atau negatif. Diskusi tersebut hendaknya menekankan harapan agar murid-murid saling menghormati
dan membina kesetiakawanan.
Setelah membaca cerita atau artikel, guru hendaknya mengadakan diskusi mengenai bagian-
bagian cerita atau artikel tersebut yang patut dipuji atau perlu diperbaiki. Guru sebaiknya mendaftar
segi-segi positif dan negatif tersebut di papan tulis, sehingga setiap anak dapat melihat dan mendengar
hal-hal penting yang sedang didiskusikan. Pada saat inilah guru dapat menekankan kepada murid-
murid untuk mengajukan pertanyaan dengan cara yang sopan dan pada saat inilah guru memberikan
dorongan kepada anak untuk memperbaiki pertanyaannya agar menjadi jelas dan menggunakan
bahasa yang baku. Apabila tidak ada anak-anak yang memberikan komentar terhadap cerita atau
artikel yang telah dibacakan, guru mungkin dapat menyarankan agar mereka berperan seolah-olah
menjadi pengarang cerita atau artikel tersebut. Komentar apa yang mereka inginkan dari pembaca

40 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menyimak

seandainya mereka menjadi pengarang cerita atau artikel yang telah dibacakan oleh guru (Yeager,
1991; Tarigan, 1987).
Cara terbaik untuk mengembangkan murid-murid sebagai penyimak yang efektif, adalah
tunggulah sampai suatu pertanyaan dikemukakan secara lengkap sebelum menjawab pertanyaan
murid. Demikian juga murid-murid dibiasakan melakukan hal-hal yang serupa. Ringkasan apa yang
kita dengar, yakinkan diri bahwa kita dan pembicara memiliki pemahaman yang sama terhadap suatu
informasi. Apabila perlu dikemukakan kembali pertanyaan yang harus kita jawab atau yang harus
dijawab oleh orang lain. Berikan dorongan untuk saling bertukar pendapat. Ingatkan murid-murid
bahwa penyimak yang baik sama pentingnya dengan menjadi pembicara yang efektif (Yeager,
1991:98).
Strategi di bawah ini juga dapat dikembangkan di dalam kelas dengan menggunakan model-
model tertentu.
• Dengar – Ucap : Isi model ini berupa fonem, kata, kata berimbuhan, semboyan, dan puisi
pendek. Model ini dapat dibacakan guru atau berupa rekaman suara guru atau orang lain.
• Dengar – Terka: Model ini menuntut reaksi siswa untuk menerka secara lisan dengan spontan.
• Dengar – Jawab: Model ini menuntut reaksi untuk menjawab apa-apa yang disampaikan
pembicara.
• Dengar – Tanya: Guru membacakan atau mendengarkan rekaman kalimat-kalimat yang
merupakan jawaban dari bermacam-macam pertanyaan, kemudian siswa bertanya sesuai dengan
jawaban yang telah dibacakan/diperdengarkan tadi.
• Dengar – Sanggah: Guru membacakan/memperdengarkan rekaman beberapa kalimat
pertanyaan, siswa menyanggahnya atau membantah serta memprotes pertanyaan tersebut.
• Dengar – Cerita: Guru membacakan /memperdengarkan rekaman cerpen atau puisi, siswa
menceritakan kembali secara singkat garis besar cerita atau puisi tersebut.
• Dengar – Suruh: Model ini menyuruh siswa untuk mengulang kembali materi/bahan yang telah
diinformasikan dari guru.
• Dengar – Larang: Model ini menuntut siswa untuk mengungkapkan larangan setelah memperoleh
informasi.
• Dengar – Teriak: Model ini menuntut siswa untuk mengungkapkan kata dengan volume suara
tinggi.
• Dengar – Setuju: Model ini menuntut reaksi siswa untuk mengungkapkan persyaratan setuju
setelah menyimak informasi baik dari guru maupun hasil rekaman.
• Dengar – Bisik berantai: Model ini menuntut siswa untuk berlatih menyimak pesan dari
seseorang (guru atau siswa) melalui berbisik, kemudian menyampaikan pesan tersebut kepada
orang lain.
• Dengar – Baca: Model ini memberikan siswa sebuah wacana, kemudian membacanya dalam
hati.
• Dengar – Tulis (Dikte): Model ini menyuruh siswa untuk menuliskan kalimat yang didiktekan
guru.
• Dengar – Salin : Model ini membuat reaksi siswa untuk menyalin dengan baik hasil simakannya.
• Dengar – Rangkum: Model ini menyuruh siswa untuk merangkum bacaan yang dibacakan
guru.
• Dengar – Ubah: Guru menyebutkan sebuah kalimat aktif, kemudian siswa mengubahnya ke
dalam kalimat pasif.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 41


Meningkatkan Kemampuan Menyimak

• Dengar – Lengkapi: Guru menyebutkan sebuah kalimat yang belum lengkap, siswa
melengkapinya.
• Dengar – Kerjakan: Model ini meyuruh siswa untuk mereaksi hasil suruhan guru yang berupa
pengucapan kalimat.
• Dengar – Lakukan: Model ini menyuruh siswa untuk melakukan sesuatu sesuai dengan perintah.
• Dengar – Simpati: Setelah menyimak informasi yang disampaikan baik melalui ucapan, radio,
TV, maupun mass-media lainnya, siswa dituntut agar memberikan reaksi simpati untuk
menunjukkan bahwa dia memahami informasi tersebut.
Kegiatan-kegiatan lain dalam kelas di bawah ini dapat memberikan penekanan pada
keterampilan-keterampilan menyimak yang kita harapkan.
• Kembangkan serta biasakanlah secara rutin memberi petunjuk-petunjuk hanya sekali saja dalam
suatu pelajaran.
• Sering-seringlah mempergunakan ujian lisan yang menuntut jawaban lebih dari satu kata. Bila
perlu, guru dapat mempergunakan teknik program kuis.
• Suruh para siswa membuat review lisan terhadap pelajaran hari sebelumnya yang ditujukan bagi
anak yang bebas pada hari itu.
• Latihlah para siswa membuat rangkuman lisan dari suatu informasi yang disajikan dalam suatu
film.
• Bacakanlah suatu paragraf deskriptif, lalu suruh para siswa melukis adegan-adegan yang terdapat
di dalamnya, kemudian bacakan kembali cerita tersebut sebagai bahan perbandingan terhadap
karya mereka.
• Lakukan suatu permainan lisan dengan jalan memberikan instruksi-instruksi yang mengandung
kesukaran secara bertahap. Misalnya, pada anak pertama guru mengatakan: “Ani, ambil buku
dari meja itu dan letakkan di atas kursi itu.” Kepada anak kedua: “Dedi, ambil buku dari
kursi itu, tunjukkan kepada Rusdi dan letakkan kembali di atas meja ini.” Permainan ini
kian sulit dan berlangsung terus sampai seorang anak gagal mengikuti petunjuk guru dengan
tepat.
• Suruh murid berpasang-pasangan saling mewawancara minat masing-masing. Setelah selesai,
diskusikan kegunaan belajar dengan cara ini, apa keunggulan dan kelemahannya.
• Permainan lisan yang berjudul “Anak Rajin” direncanakan buat menantang anak-anak menulis
seluruh kalimat dari suatu dikte. Kalimat-kalimat itu hanya dibacakan sekali. Mula-mula singkat,
kian lama kian panjang. Ini berguna juga buat melatih ejaan.
• Kesempatan menyimak kedua kalinya pun ternyata dapat berguna bagi telaah-telaah sosial. Guru
membacakan artikel informatif, diikuti oleh beberapa pertanyaan. Sesudah itu, artikel itu dibaca
ulang agar anak-anak dapat mengecek jawaban mereka.
• Permainan “Si Anak Hilang” sangat baik untuk pemberian lisan ndan menyimak. Seorang siswa
bertindak sebagai polisi; seorang lagi sebagai si anak hilang yang berada di kamar lain. Kalau
seorang anggota kelas dapat menebak siapa si anak hilang itu sebelum polisi dapat menebaknya,
maka kedua peran itu dipertukarkan (Schiller {et all}, 1969:90; Anderson, 1972: 74-5)

Evaluasi Menyimak
Kemampuan menyimak bersifat reseptif. Siswa memahami pesan yang dikomunikasikan secara
lisan. Kemampuan ini pada dasarnya lebih bersifat kognitif. Pada jenjang yang lebih tinggi dapat

42 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menyimak

dideskripsikan sebagai kemampuan “menganalisis suatu pesan yang disampaikan secara lisan”,
“menyimpulkan sejumlah pesan yang dikomunikasikan melalui rekaman.”

Kemampuan menyimak dapat dievaluasi dengan beberapa cara berikut.


1) Informasi/Deskripsi Lisan
Berdasarkan informasi lisan tentang kebakaran di seluruh desa, siswa diminta menduga sebab-
sebab kejadian tersebut.
2) Informasi/Deskripsi Lisan Mengenai Sesuatu
Melalui rekaman bacaan disampaikan informasi tentang kejadian di suatu tempat. Pada lembar
jawaban, siswa diminta menuliskan kejadian tersebut dalam bahasa ibunya, atau dengan kalimatnya
sendiri.
3) Identifikasi Tema Cerita (untuk siswa di daerah)
Guru menceritakan dalam bahasa Indonesia sebuah cerita dengan tema yang umum, misalnya
bahwa yang benar itu akhirnya akan menang. Siswa diminta untuk menyebutkan cerita dengan
teman yang sama yang terdapat dalam bahasa ibunya.
4) Identifikasi Topik Berdasarkan Informasi Pendek
Melalui rekaman diperdengarkan percakapan antara dua orang, misalnya yang sedang menonton
sepak bola. Siswa diminta menuliskan topik percakapan itu.
5) Pilihan Ganda Berdasarkan Informasi Pendek.
Guru menyiapkan rekaman atau teks untuk dibacakan yang berisi berupa ringkasan radio. Setiap
ringkasan diberi nomor dan diperdengarkan atau dibacakan satu kali dengan kecepatan biasa.
Siswa diminta mengisi lembar jawaban dengan mengklasifikasikan siaran itu.

1. Jelaskan apa yang Anda pahami tentang pendekatan pengajaran menyimak model top-down
dan model bottom-up!
2. Menurut pendapat Anda, manakah pendekatan yang paling tepat digunakan di dalam kelas Anda?
Jelaskan!
3. Susunlah perencanaan pembelajaran menyimak dengan menggunakan salah satu atau interaksi
dari dua pendekatan tersebut!

Menyimak adalah suatu proses yang mencakup kegiatan mendengarkan bunyi


bahasa, mengidentifikasi, menginterprestasi, menilai dan mereaksi atas makna yang terkandung
di dalamnya. Kegiatan menyimak dapat dilakukan dengan mengaplikasikan pendekatan
bottom-up dan pendekatan top-down.
Terdapat tiga pertanyaan pengecekan (sefl-check question) yang dapat dijadikan
acuan untuk mengetahui kebiasaan menyimak seseoran, antara lain: (1) Apakah saat

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 43


Meningkatkan Kemampuan Menyimak

menyimak Anda mempertahankan kontak mata dengan pembicara?, (2) Apakah Anda
menanggapi pembicara dengan cepat dan penuh perhatian?, dan (3) Apakah Anda
mendengarkan apa yang dimaksudkan oleh anak begitu pula apa yang dikatakannya?
Dalam upaya meningkatkan kemampuan membaca siswa, maka guru juga harus
membimbing kegiatan menyimak siswa sehingga daya simak mereka bersifat selektif, bertujuan,
tepat, kritis dan kreatif. Adapun strategi yang dapat dikembangkan di dalam kelas menyimak
antara lain dengar–ucap, dengar–terka, dengar–jawab, dengar–tanya, dengar–sanggah,
dengar–cerita, dengar–suruh, dengar–larang, dengar–teriak, dengar–setuju, dengar–bisik
berantai, dengar – baca, dengar–tulis (dikte), dengar–salin, dengar–rangkum, dengar–
peringatan, dengar-ubah, dengar–lengkapi, dengar–kerjakan, dengar–lakukan.

Petunjuk: Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling tepat !


1. Kegiatan menyimak yang dilakukan melalui tahapan menggolongkan arus ucapan ke dalam suara-
suara pokok, merangkainya membentuk kata-kata, merangkai kata-kata tersebut sehingga
membentuk klausa dan kalimat, dan seterusnya merupakan kegiatan menyimak dengan
menggunakan pendekatan....
A. Bottom-Up C. Top-Down
B. Linguistik D. Struktur

2. Dalam pandangan salah satu pendekatan proses menyimak, penyimak dipandang sebagai “alat
perekam”. Pendekatan tersebut adalah....
A. Bottom-Up C. Top-Down
B. Linguistik D. Struktur

3. Berikut merupakan hal-hal yang bisa menghambat proses menyimak siswa.


A. Ruang yang bising, ventilasi yang kurang memadai, keramaian kelas sebelah, atau ruangan
yang terlalu panas atau dingin.
B. Ruang yang bising dan minimalnya masukan suara luar.
C. Pelafalan yang jelas dan penguasaan bunyi bahasa.
D. Ruang kelas yang tidak nyaman dan media yang tepat dan lengkap

4. Kesulitan menyimak juga dipengaruhi oleh faktor-faktor berikut, kecuali...


A. Susunan informasi (teks yang berisi informasi yang disusun secara kronologis lebih mudah
dipahami daripada yang tidak kronologi).
B. Latar belakang pengetahuan penyimak mengenai topik yang disimak.
C. Kelengkapan dan kejelasan informasi yang disimak.
D. Waktu yang dipilih untuk pelaksanaan proses menyimak

44 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menyimak

5. Menyimak yang dilakukan hanya untuk mengingat pengalaman-pengalaman pribadi secara konstan,
yang mengakibatkan sang penyimak benar-benar tidak memberikan reaksi terhadap pesan yang
disampaikan sang pembicara termasuk ke dalam jenis...
A. Menyimak asosiatif C. Menyimak berkala
B. Menyimak serapan D. Menyimak secara aktif

6. Berikut merupakan strategi pengajaran menyimak yang tepat dilakukan pada jenjang kelas satu
sekolah dasar.
A. Dengar – Ucap C. Dengar – Simpulkan
B. Dengar – Ceritakan D. Dengar – Jelaskan

7. Seorang guru meminta siswa mendengarkan kalimat yang diucapkan guru. Selanjutnya siswa
diminta melakukan sesuatu sesuai dengan kalimat yang diucapkan guru sebelumnya. Skenario
pembelajaran yang dilakkan guru tersebut menggunakan teknik...
A. Dengar - ubah C. Dengar – lengkapi
B. Dengar – lakukan D. Dengar - komentari

8. Dalam kelas pembelajaran behasa, siswa diminta menyimak cerita yang dilisankan guru. Kegiatan
selanjutnya, siswa diminta menjawab petanyaan guru, yang semuanya berkaitan dengan isi cerita
tadi. Pada tahap akhir pembelajaran, siswa diminta menceritakan kembali isi cerita yang disimak
melalui penulisan sinopsis cerita secara tertulis.
Skenario pembelajaran di atas dilakukan....
A. Memadukan keterampilan menyimak, membaca, dan menulis
B. Memadukan keterampilan menyimak, berbicara, dan membaca
C. Memadukan keterampilan menyimak dan menulis
D. Memadukan keterampilan menyimak, berbicara, dan menulis.

9. Bentuk evaluasi yang tidak sesuai dengan skenario pembelajaran di atas adalah....
A. Tes lisan C. Tes tulis
B. Tes essay D. Tes performansi

10. Seorang guru memperdengarkan percakapan antara dua orang, misalnya yang sedang menonton
sepak bola. Siswa diminta menuliskan topik percakapan itu. Bentuk evaluasi yang dilakukan
guru sesuai dengan skenario pembelajaran di atas adalah melalui kegiatan....
A. Identifikasi isi tema cerita
B. Identifikasi topik berdasarkan informasi pendek
C. Informasi/deskripsi lisan
D. Pilihan ganda berdasarkan informasi pendek.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 45


Meningkatkan Kemampuan Menyimak

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang ada pada bagian
belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus
di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = —————————————— x 100 %
10

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil menyelesaikan
bahan belajar mandiri ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah
80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum anda kuasai.

46 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menyimak

KUNCI JAWABAN FORMATIF

Tes Formatif 1
1. A
2. C
3. A
4. D
5. B
6. D
7. C
8. B
9. C
10. C

Tes Formatif 2
1. A
2. A
3. A
4. D
5. A
6. A
7. A
8. D
9. B
10. B

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 47


Meningkatkan Kemampuan Menyimak

DAFTAR PUSTAKA

Akhadiah, Sabarti M.K. dan Maidar G. Arsjad. (1993). Bahasa Indonesia 1. Jakarta:Departeman
Pendidikan Dan Kebudayaan.
Akhadiah, Sabarti MK, dan Maidar G Arsjad. (1993). Bahasa Indonesia 3. Jakarta: Departemen
Pendidikan Dan Kebudayaan.
Haryadi, dan Zamzani (1997). Peningkatan Keterampilan Berbahasa Indonesia. Departemen
Pendidikan Dan Kebudayaan.
Rofi’uddin, Ahmad dan Darmiyati, Zuhdi. (1999). Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Di
Kelas Tinggi.Departemen Pendidikan Dan Kebudayaan.
Sutari, I.K.Y.,Kartimi, T.S.S, dan Vismaia, S.D. (1997). Menyimak. Jakarta: Depdikbud.
Tarigan, Henry Guntur. (1987). Menyimak Sebagai Suatu Keterampilan Berbahasa. Bandung:
Angkasa.

48 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Berbicara

STRATEGI MENINGKATKAN
KEMAMPUAN BERBICARA

P
ada bahan belajar mandiri ketiga ini, Anda akan diantarkan pada pemahaman mengenai
salah satu kemampuan berbahasa lisan, yaitu kemampuan berbicara yang merupakan
salah satu aspek kompetensi yang harus dikuasai siswa khususnya siswa sekolah dasar.
Kemampuan ini mengarah pada bentuk kemampuan berbahasa ekspresif. Secara lebih khusus,
setelah mempelajari bahan belajar mandiri ini Anda diharapkan dapat:
1. menjelaskan hakikat dan konsep tentang kemampuan berbicara;
2. menjelaskan proses berbicara dan tahapannya;
3. menjelaskan aspek-aspek yang mempengaruhi kemampuan berbicaara;
4. menjelaskan hubungan menyimak dengan berbicara; dan
5. memahami dan mengaplikasikan berbagai strategi meningkatkan kemampuan berbicara siswa di
dalam kelas bahasa.

Keseluruhan pembahasan berkaitan dengan materi di atas akan dikembangkan dalam dua
kegiatan beajar. Pada kegiatan belajar 1 akan dibahas materi yang berkaitan dengan tujuan nomor 1
sampai tujuan nomor 4, sedangkan dalam kegiatan belajar 2 akan dibahas materi sesuai dengan
tujuan nomor 5, yaitu berbagai strategi meningkatkan kemampuan berbicara.
Untuk membantu Anda dalam mempelajari bahan belajar mandiri ini, ada baiknya diperhatikan
beberapa petunjuk belajar berikut ini.
1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan bahan belajar mandiri ini sampai Anda memahami
secara tuntas tentang apa, untuk apa, dan bagaimana mempelajari bahan belajar mandiri ini.
2. Baca sepintas bagian demi bagian dan temukan kata-kata kunci dari kata-kata yang dianggap
baru. Carilah dan baca pengertian kata-kata kunci tersebut dalam kamus yang Anda miliki.
3. Tangkaplah pengertian demi pengertian dari isi bahan belajar mandiri ini melalui pemahaman
sendiri dan tukar pikiran dengan mahasiswa lain atau dengn tutor Anda.
4. Untuk memperluas wawasan, baca dan pelajari sumber-sumber lain yang relevan. Anda dapat
menemukan bacaan dari berbagai sumber, termasuk dari internet.
5. Mantapkan pemahaman Anda melalui pengerjaan latihan dalam bahan belajar mandiri dan melalui
kegiatan diskusi dalam kegiatan tutorial dengan mahasiswa lainnya atau teman sejawat.
6. Jangan dilewatkan untuk mencoba menjawab soal-soal yang dituliskan dalam setip akhir kegiatan
belajar. Hal ini berguna untuk mengetahui apakah Anda sudah memahami dengan benar kandungan
bahan belajar mandiri in.
Selamat belajar!

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 49


Strategi Meningkatkan Kemampuan Berbicara

KEMAMPUAN BERBICARA: KONSEP DAN TEORI

B erbicara merupakan proses berbahasa lisan untuk mengekspresikan pikiran dan perasaan,
merefleksikan pengalaman, dan berbagi informasi (Ellis, 1989). Ide merupakan esensi
dari apa yang kita bicarakan dan kata-kata merupakan untuk mengeksresikannya. Berbicara
merupakan proses yang kompleks karena melibatkan berpikir, bahasa, dan keterampilan sosial.
Oleh karena itu, kemampuan berbahasa lisan merupakan dasar utama dari pengajaran bahasa
karena kemampuan berbahasa lisan (1) merupakan mode ekpresi yang sering digunakan, (2)
merupakan bentuk kemampuan pertama yang biasanya dipelajari anak-anak, (3) merupakan tipe
kemampuan berbahasa yang paling umum dipakai. Dari 2796 bahasa di dunia, semuanya memiliki
bentuk bahasa lisan, tetapi hanya 153 saja yang mengembangkan bahasa tulisnya (Stewig, 1983).
Anak-anak memasuki awal sekolah sudah mampu berbicara untuk mengekspresikan
kebutuhannya, bertanya, dan untuk belajar tentang dunia yang akan mereka kembangkan. Namun
demikian, mereka belum mampu untuk memahami dan memproduksi kalimat-kalimat kompleks dan
belum memahami variasi penggunaan bahasa yang didasarkan pada situasi yang berbeda. Hal ini
menjadi tangung jawab guru untuk membangun pondasi kemampuan berbahasa, terutama kemampuan
berbahasa lisan dalam kaitannya dengan situasi komunikasi yang berbeda-beda.
Para pakar mendefinisikan kemampuan berbicara secara berbeda-beda. Tarigan(1985)
menyebutkan bahwa berbicara adalah kemampuan mengucapkan bunyi-bunyi artikulasi atau kata-
kata yang mengekspresikan, menyatakan, serta menyampaikan pikiran, gagasan, dan perasaan.
Batasan ini diperluas sehingga berbicara merupakan sistem tanda-tanda yang dapat didengar
(audioble) yang terlihat (visible).
Dalam kegiatan menyimak, aktivitas kita diawali dengan mendengar dan diakhiri dengan
memahami atau menanggapi. Kegiatan berbicara tidak demikian, kegiatan berbicara diawali dari
suatu pesan yang harus dimiliki pembicara yang akan disampaikan kepada penerima pesan agar
penerima pesan dapat menerima atau memahami isi pesan tersebut. Penyampaian isi pikiran dan
perasaan, penyampaian informasi, gagasan, serta pendapat yang selanjutnya disebut pesan (mes-
sage) ini diharapkan sampai ke tujuan secara tepat.
Dalam menyampaikan pesan, seseorang menggunakan bahasa, dalam hal ini ragam bahasa
lisan. Seseorang yang menyampaikan pesan tersebut mengharapkan agar penerima pesan dapat
mengerti atau memahaminya. Apabila isi pesan itu dapat diketahui oleh penerima pesan, maka akan
terjadi komunikasi antara pemberi pesan dan penerima pesan. Komunikasi tersebut pada akhirnya
akan menimbulkan pengertian atau pemahaman terhadap isi pesan bagi penerimanya.
Pemberi pesan sebenarnya dapat juga disebut pembicara dan penerima pesan disebut juga
sebagai pendengar atau penyimak atau disebut juga dengan istilah lain kamunikan dan komunikator.
Peristiwa proses penyampaian pesan secara lisan seperti itu disebut berbicara dan peristiwa atau

50 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Berbicara

proses penerima pesan yang disampaikan secara lisan itu disebut menyimak. Dengan demikian,
berbicara adalah keterampilan menyampaikan pesan melalui bahasa lisan, sedangkan menyimak
adalah keterampilan menerima pesan yang disampaikan secara lisan.

Hakikat Berbicara
Berbicara secara umum dapat diartikan suatu penyampaian maksud (ide, pikiran, isi hati)
seseorang kepada orang lain dengan menggunakan bahasa lisan sehingga maksud tersebut dapat
dipahami oleh orang lain (Depdikbud, 1984/1985:7). Pengertiannya secara khusus banyak
dikemukakan oleh para pakar. Tarigan (1983:15), misalnya mengemukakan berbicara adalah
kemampuan mengucapkan bunyi-bunyi artikulasi atau kata-kata untuk mengekspresikan, menyatakan
serta menyampaikan pikiran, gagasan, dan perasaan.
Berbicara pada hakikatnya merupakan suatu proses berkomunikasi sebab di dalamnya terjadi
pemindahan pesan dari suatu sumber ke tempat lain. Proses komunikasi itu dapat digambarkan
dalam bentuk diagram berikut ini (Rofiuddin, 1997).

Channel/saluran

Symbol/lambang

Message/pesan

Komunikator/sender Komunikan/receiver

Umpan balik/feed back

Dalam proses komunikasi terjadi pemindahan pesan dari komunikator (pembicara) kepada
komunikan (pendengar). Komunikator adalah seseorang yang memiliki pesan. Pesan yang akan
disampaikan kepada komunikan lebih dahulu diubah ke dalam simbol yang dipahami oleh kedua
belah pihak. Simbol tersebut memerlukan saluran agar dapat dipindahkan kepada komunikan. Bahasa
lisan adalah alat komunikasi berupa simbol yang dihasilkan oleh alat ucap manusia. Saluran untuk
memindahkannya adalah udara. Selanjutnya, simbol yang disalurkan lewat udara diterima oleh
komunikan. Karena simbol yang disampaikan itu dipahami oleh komunikan, ia dapat mengerti pesan
yang disampaikan oleh komunikator.
Tahap selanjutnya, komunikan memberikan umpan balik kepada komunikator. Umpan balik
adalah reaksi yang timbul setelah komunikan memahami pesan. Reaksi dapat berupa jawaban atau
tindakan. Dengan demikian, komunikasi yang berhasil ditandai oleh adanya interaksi antara
komunikator dengan komunikan.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 51


Strategi Meningkatkan Kemampuan Berbicara

Berbicara sebagai salah satu bentuk komunikasi akan mudah dipahami dengan cara
memperbandingkan diagram komunikasi dengan diagram peristiwa berbahasa. Brooks (Tarigan,
1983:12) menggambarkan alur peristiwa bahasa berikut ini.

PEMBICARA PENYIMAK

Maksud
Pemahaman
(Praucap) (Pastucap)

Penyandian Pembacaan Sandi


(Encoding) (Decoding)

Fonasi Audisi
(Pengucapan) (Pendengaran)

Transisi
(Peralihan)

Berbicara merupakan bentuk perilaku manusia yang memanfaatkan faktor-faktor fisik,


psikologis, neurologis, semantik dan linguistik. Pada saat berbicara seseorang memanfaatkan faktor
fisik, yaitu alat ucap untuk menghasilkan bunyi bahasa. Bahkan organ tubuh yang lain seperti kepala,
tangan, dan roman muka pun dimanfaatkan dalam berbicara. Stabilitas emosi, misalnya tidak saja
berpengaruh terhadap kualitas suara yang dihasilkan oleh alat ucap tetapi juga berpengaruh terhadap
keruntutan bahan pembicaraan.
Berbicara juga tidak terlepas dari faktor neurologis, yaitu jaringan saraf yang menghubungkan
otak kecil dengan mulut, telinga, dan organ tubuh lain yang ikut dalam aktivitas berbicara. Demikian
pula faktor semantik yang berhubungan dengan makna, dan faktor linguistik yang berkaitan dengan
struktur bahasa selalu berperan dalam kegiatan berbicara. Bunyi yang dihasilkan oleh alat ucap dan
kata-kata harus disusun menurut aturan tertentu agar bermakna.
Berbicara merupakan tuntunan kebutuhan manusia sebagai makhluk sosial sehingga dapat
berkomunikasi dengan sesamanya. Stewart dan Kenner Zimmer (Depdikbud, 1984/85:8) memandang
kebutuhan akan komunikasi yang efektif dianggap sebagai suatu yang esensial untuk mencapai
keberhasilan dalam setiap individu, baik aktivitas individu maupun kelompok. Kemampuan berbicara
sangat dibutuhkan dalam berbagai kehidupan keseharian kita. Oleh karena itu, kemampuan ini perlu
dilatihkan secara rekursif sejak jenjang pendidikan sekolah dasar.

Proses Berbicara
Dalam proses belajar berbahasa di sekolah, anak-anak mengembangkan kemampuan secara
vertikal tidak saja horizontal. Maksudnya, mereka sudah dapat mengungkapkan pesan secara lengkap
meskipun belum sempurna dalam arti strukturnya menjadi benar, pilihan katanya semakin tepat,
kalimat-kalimatnya semakin bervariasi, dan sebagainya. Dengan kata lain, perkembangan tersebut
tidak secara horizontal mulai dari fonem, kata, frase, kalimat, dan wacana seperti halnya jenis tataran
linguistik.

52 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Berbicara

Proses pembentukan kemampuan berbicara ini dipengaruhi oleh pajanan aktivitas berbicara
yang tepat. Bentuk aktivitas yang dapat dilakukan di dalam kelas untuk meningkatkan kemampuan
berbahasa lisan siswa antara lain: memberikan pendapat atau tanggapan pribadi, bercerita,
menggambarkan orang/barang, menggambarkan posisi, menggambarkan proses, memberikan
penjelasan, menyampaikan atau mendukung argumentasi. Strategi-strategi lainnya akan dapat Anda
pelajari pada kegiatan belajar berikutnya.

Aspek Yang Mempengaruhi Kemahiran Berbicara


Guru mempunyai tanggung jawab membina keterampilan berbicara para siswanya. Pembinaan
itu tidak dilakukan tersendiri melainkan terpadu dalam proses belajar mengajar bahasa Indonesia.
Hal tersebut sesuai yang dikehendaki kurikulum 2006 yang menekankan kepada pendekatan integratif,
selain komunikatf.
Dalam rangka pembinaan keterampilan berbicara tersebut, hal yang perlu mendapat perhatian
guru dalam membina keefektifan berbicara menurut Arsyad ada dua aspek, yakni: aspek kebahasaan
mencakup: (a) lafal, (b) intonasi, tekanan, dan ritme, dan (c) penggunaan kata dan kalimat, dan
aspek non-kebahasaan yang mencakup: (a) kenyaringan suara, (b) kelancaran, (c) sikap berbicara,
(d) gerak dan mimik, (e) penalaran, (f) santun berbicara.
Jalongo (1992) menyatakan pendapatnya bahwa dalam praktik berbahasa baik dalam bentuk
reseptif maupun produktif/ekspresif komponen kebahasaan akan selalu muncul. Komponen
kebahasaan tersebut adalah: (a) fonologi, (b) sintaktis,(c) semantik, dan (d) pragmatik.
Berkaitan dengan komponen fonologis anak dituntut untuk menguasai sistem bunyi. Tingkah
laku yang tampak pada anak adalah pemahaman serta pemroduksian bunyi-bunyi lingual, seperti
tekanan, nada, kesenyapan, atau ciri-ciri prosodi yang lain.
Komponen sintaktis menurut penguasaan sistem gramatikal. Tingkah laku sintaktik pada diri
anak adalah pengenalan srtuktur ucapan, serta pemroduksian kecepatan struktur ujaran.
Komponen semantik berkaitan dengan penguasaan sistem makna. Tingkanh laku semantik
pada diri anak adalah pemahaman akan makna, sedangkan produksinya berupa ujaran yang
bermakna. Sedangkan komponen pragmatik menuntut anak akan sistem interaksi sosial makna.
Tingkah laku pragmatik yang tampak pada diri anak adalah pemahaman terhadap implikasi sosial
dari suatu ujaran. Produksinya berupa ujaran-ujaran yang sesuai dengan situasi sosial, situasi sosial
itu berhubungan dengan: (a) siapa yang berbicara, (b) dengan siapa berbicara, (c)apa yang dibicarakan,
(d) bagaimana membicarakan, (e) kapan dan di mana dibicarakan, (f) menggunakan media apa
dalam membicarakan (Hymes, 1971).
Dari aspek kebahasaan dan non-kebahasaan yang telah disebutkan di atas, guru dapat
mengefektifkan penggunaan serta mengontrol kesalahan yang terjadi pada siswa. Sehingga siswa
dalam malaksanakan tindakan berbicara dapat menghindari kesalahan-kesalahan yang mungkin terjadi.

Hubungan Menyimak dengan Berbicara


Sebagaimana telah dijelaskan pada bagian awal, kemampuan menyimak berkaitan erat dengan
kemampuan berbicara. Menyimak dan berbicara merupakan kegiatan komunikasi dua arah yang
langsung - merupakan komunikasi tatap muka (Brooks, 1964:134). Keterkaitan antara berbicara
dan menyimak tersebut dapat terlihat dari hal-hal berikut.
a) Ujaran (Speech) biasanya dipelajari melalui menyimak dan meniru (imitasi); oleh karena itu,
model atau contoh yang disimak serta direkam oleh sang anak penting dalam penguasaan serta
kecakapan berbicara.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 53


Strategi Meningkatkan Kemampuan Berbicara

b) Kata-kata yang akan dipakai serta dipelajari oleh sang anak biasanya ditentukan oleh perangsang
(stimulus) yang ditemuinya.
c) Ujaran sang anak mencerminkan pemakaian bahasa di rumah dan dalam masyarakat tempatnya
hidup; hal ini terlihat nyata dalam ucapan, intonasi, kosa kata, penggunaan kata-kata, dan pola-
pola kalimat.
d) Anak yang masih kecil lebih dapat memahami kalimat-kalimat yang jauh lebih panjang dan rumit
daripada kalimat yang diucapkannya.

Dengan demikian, meningkatkan keterampilan menyimak berarti pula membantu meningkatkan


kualitas berbicara seseorang.

1. Berdasarkan hakikat tentang kemampuan berbicara yang sudah Anda pahami, berilah beberapa
pernyataan yang menunjukkan atau membuktikan adanya hubungan atau keterkaitan antara
menyimak dan berbicara!
2. Carilah sebuah kasus berkaitan dengan kemampuan berbicara siswa. Selanjutnya lakukan diag-
nosis terhadap kasus tersebut dengan menghubungkan komponen-komponen yang mempengaruhi
kemampuan berbicara!

Berbicara secara umum dapat diartikan suatu penyampaian maksud (ide, pikiran, isi
hati) seseorang kepada orang lain dengan menggunakan bahasa lisan sehingga maksud tersebut
dapat dipahami oleh orang lain. Dalam proses komunikasi terjadi pemindahan pesan dari
komunikator (pembicara) kepada komunikan (pendengar).
Berbicara merupakan bentuk perilaku manusia yang memanfaatkan faktor-faktor fisik,
psikologis, neurologis, semantik dan linguistik.Dalam rangka pembinaan keterampilan berbicara
tersebut, selain faktor-faktor tersebut, ada dua aspek perlu mendapat perhatian guru dalam
membina keefektifan berbicara, yakni: aspek kebahasaan mencakup: (a) lafal, (b) intonasi,
tekanan, dan ritme, dan (c) penggunaan kata dan kalimat, dan aspek non-kebahasaan yang
mencakup: (a) kenyaringan suara, (b) kelancaran, (c) sikap berbicara, (d) gerak dan mimik,
(e) penalaran, (f) santun berbicara.

54 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Berbicara

Petunjuk: Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling tepat !


1. Dalam peristiwa komunikasi lisan, yakni berbicara, pesan disampaikan...
A. Dari komunikator kepada komunikan
B. Dari komunikan kepada komunikator
C. Melalui umpan balik (feedback)
D. Secara reseptif

2. Sebuah peristiwa komunikasi dikatakan berhasil apabila...


A. Ada pesan yang disampaikan kepada pendengar
B. Terjalin adanya interaksi antara komunikator dengan komunikan
C. Ada komunikan dan komunikator
D. Ada saluran untuk menyampaikan pesan

3. Berikut merupakan faktor-faktor yang mempengaruhi kemampuan berbicara seseorang kecuali....


A. Faktor psikologis C. Faktor linguistik
B. Faktor neurologis D. Faktor lingkungan

4. Berikut yang bukan merupakan peristiwa komunikasi yang dapat melatih kemampuan berbicara
siswa,antara lain...
A. Guru meminta siswa menjawab sapaan guru
B. Guru meminta siswa bercerita tentang peristiwa yang pernah dialaminya
C. Guru meminta siswa berpidato
D. Guru meminta siswa mendeskripsikan benda-benda yang ada di sekitar

5. Kemampuan berbicara dipengaruhi oleh beberapa faktor. Kemampuan berbicara yang dipengaruhi
jaringan saraf yang menghubungkan otak kecil dengan mulut, telinga, dan organ tubuh lain yang
ikut dalam aktivitas berbicara tercakup dalam ...
A. Faktor fisik C. Faktor linguistik
B. Faktor neurologis D. Faktor psikologis

6. Dalam proses pebelajaran bahasa Indonesia, upaya peningkatan kemampuan berbicara dilakukan
secara integratif. Hal tersebut mengandung arti...
A. Pembelajaran berbicara dilaksanakan sesuai tujuan
B. Pembelajaran bahasa diarahkan untuk meningkatkan kemampuan berbicara
C. Pembelajaran dilaksanakan melalui pemaduan kemampuan berbicara dengan kemampuan
berbahasa lainnya
D. Pembelajaran dilaksanakan mealui pemberian materi secara utuh

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 55


Strategi Meningkatkan Kemampuan Berbicara

7. Berikut merupakan skenario pembelajaran yang tidak sesuai dengan pernyataan pada soal nomor
enam (6).
A. Siswa diminta mendengarkan cerita yang dibacakan guru, kemudian menceritakan kembali isi
cerita dengan bahasa sendiri secara lisan.
B. Siswa membaca teks selanjutnya menjawab pertanyaan berkaitan dengan isi teks melalui
pengerjaan LKS.
C. Siswa dilatih untuk memahami sebuah naskah drama anak, kemdian memerankan drama di
depan kelas.
D. Siswa mengamati gambar atau benda-benda di sekitar, kemudian mendeskripsikannya secara
lisan.

8. Lafal, intonasi, tekanan, ritme, penggunaan kata dan kalimat sangat mempengaruhi kemampuan
berbicara seseorang. Semua faktor tersebut termasuk dalam....
A. Aspek semantik C. Aspek nada
B. Aspek non-kebahasaan D. Aspek kebahasaan

9. Salah satu aspek yang perlu mendapat perhatian guru dalam membina keefektifan kemampuan
berbicara seseorang, yakni aspek kebahasaan yang mencakup...
A. Kenyaringan suara, kelancaran, sikap berbicara, gerak dan mimik, penalaran, santun
berbicara.
B. Lafal, intonasi, tekanan, ritme, penggunaan kata dan kalimat
C. Kenyaringan suara, kelancaran, penalaran, penggunaan kata dan kalimat
D. Penggunaan kata dan kalimat, , gerak dan mimik, sikap berbicara

10. Seorang anak akan meniru (imitating) bahasa yang diucapkan orang dewasa di sekitarnya setelah
sebelumnya menyimpan pajanan bahasa yang disimak dalam skematanya. Hal ini menunjukkan....
A. Ada hubungan antara pengusaan kemampuan menyimak dan berbicara
B. Anak-anak biasa meniru bahasa orang dewasa
C. Anak-anak menyimpan bahasa yang disimaknya
D. Skemata tidak berpengaruh terhadap kemampuan berbahasa anak

56 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Berbicara

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang ada pada bagian
belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus
di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = —————————————— x 100 %
10

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar 2. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %,
Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum anda kuasai.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 57


Strategi Meningkatkan Kemampuan Berbicara

STRATEGI MENINGKATKAN KEMAMPUAN BERBICARA

S ejak memasuki dunia sekolah, anak dihadapkan pada dua rentangan, yakni rentangan
kemampuan bahasa dan rentangan sikap berbahasa. Pada salah satu ujung rentangan ia
ingin mengungkapkan pikirannya dan pada ujung rentangan lain ia takut untuk berbicara. Maka
dalam hal ini guru mempunyai tanggung jawab untuk memperkuat kepercayaan berbicara anak-
anak, karena kepercayaan dalam berbicara itu sangat dibutuhkan dalam belajar keterampilan bahasa
lisan.
Penanaman sikap percaya untuk berbicara itu berkembang sangat lamban, sehingga dibutuhkan
waktu yang cukup lama serta ketelatenan guru dalam membimbing siswa. Guru perlu menciptakan
suasana yang memungkinkan siswa untuk praktik menggunakan bahasa lisan. Guru juga harus
menanamkan pentingnya memahami bahasa lisan dalam proses belajar. Misalnya, saat siswa
menceritakan pengalaman belajarnya, mereka membuat konsep dan gagasan.
Melalui kegiatan berbicara, siswa belajar tentang apa yang mereka lihat atau pikirkan yang
menyangkut berbagai topik. Guru dapat mendorong siswa untuk mendeskripsikan, mengklasifikasikan,
menginformasikan, merencanakan, dan membandingkan berbagai hal secara lisan.
Ellis (1989) menyatakan pendapatnya bahwa respon guru pada bahasa yang dipergunakan
anak akan memberikan nilai bahwa guru menempatkan belajar dan bahasa bersama-sama. Respon
guru dapat berupa catatan, daftar pokok persoalan yang dicetuskan dalam diskusi, ringkasan gagasan
kelompok, perkataan siswa dan mengevaluasi isi pelajaran melalui komunikasi lisan. Dari respon
guru itu, siswa akan dapat merealisasi bahwa yang mereka kerjakan dan mereka katakan itu penting.
Cara yang digunakan guru dapat membangun kepercayaan diri siswa untuk berbicara antara
lain guru harus dapat memilih waktu yang tepat untuk mendiskusikan panggunaan bahasa yang tepat
atau gaya penyajian yang benar. Hal ini dimaksudkan agar apa yang dikemukakan pembicara dan
siswa lainnya terasa penting dan bernilai.
Akhirnya guru harus memberikan banyak kesempatan pada siswa agar mereka terlibat aktif
dalam berbicara. Jika mereka ingin berkembang keterampilan lisannya mereka harus banyak berlatih
bicara.

Kegiatan Yang Memberikan Kesempatan Kepada Anak Untuk Latihan Menggunakan


Bahasa Lisan
Tompkins dan Hoskisson (1991) membagi kegiatan berbahasa lisan sebagai berikut (a)
Kegiatan berbicara informal, meliputi percakapan, menunjuk dan menceritakan, serta diskusi, (b)
kegiatan berbicara interpretatif meliputi, pengisahan cerita dan pembacaan drama, (c) kegiatan yang
lebih formal meliputi laporan lisan, wawancara, dan debat, (d) kegiatan dramatik, meliputi bermain
drama, bermain peran, bermain boneka tangan, penulisan naskah dan produksi teater, dan sebagainya.

58 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Berbicara

Menurut Ellis, Standal, Pennau, dan Rummel (1989) kegiatan yang dapat memberikan
kesempatan kepada anak untuk berlatih menggunakan bahasa lisan antara lain diskusi, pelaporan,
pengisahan cerita, paduan suara, drama, improvisasi, dan kegiatan komunikasi lisan yang lain.
Adapun cara untuk mengembangkan kemampuan berbicara siswa dapat dilakukan dengan
(a) menggali minat siswa, (b) melatih kefasihan dan kejelasan berbicara, (c) kecakapan menyimak,
(d) mendiagnosa keadaan siswa dan (e) masalah suara (Suryanto, 1987).
Pauline Gibbons (1993) menyarankan bahwa untuk mengembangkan bahasa lisan siswa, guru
harus mengusahakan kelas yang interaktif. Dalam kelas yang interaktif tersebut terdapat aktivitas
yang menuntut anak untuk berpartisipasi serta menggunakan kemampuan, pengalaman serta
pengetahuannya. Ia menyarankan adanya aktivitas kelas yang tinggi, sarat dengan kegiatan berbicara.
Aktivitas kelas yang sarat dengan kegiatan berbicara yang disarankan tersebut antara lain pelaporan,
diskusi, memberikan tanggapan, menceritakan kembali, menggambarkan orang dan barang serta
posisi, memberikan instruksi, menggambarkan proses, memberikan penjelasan, menyampaikan dan
mendukung argumentasi, dan membuat hipotesis. Semua kegiatan tersebut akan dipaparkan pada
bagian selanjutnya.
Dari beberapa pendapat tersebut guru dapat memilih jenis kegiatan yang cocok untuk
mendorong siswa agar aktif berbicara, sehingga dari kegiatan yang intensif tumbuh keterampilan
berbicara.

Pelaporan
Laporan lisan merupakan suatu cara untuk mendorong anak supaya mampu mengungkapkan
apa yang ingin disampaikan kepada orang lain. Wujud laporan itu dapat berupa informasi, deskripsi,
keyakinan, dan penjelasan, Winiasih (1996).
Gibbons (1993) menyarankan kegiatan yang dapat mendukung aktivitas berbicara dalam
pelaporan berupa informasi, yaitu dengan menceritakan kembali pengalaman pribadi. Wujud laporan
yang berupa deskripsi ia sarankan dengan mendeskripsikan orang atau barang serta posisinya, misalnya
dengan permainan halang rintang. Wujud pelaporan yang berupa “meyakinkan orang lain” disarankan
menggunakan aktivitas menyampaikan dan mendukung argumentasi. Hal itu dapat dilakukan dengan
mengadakan aktivitas permainan pulau terpencil atau permainan hadiah. Sedangkan yang berupa
penjelasan ia menyarankan adanya aktivitas permainan kelompok.

Diskusi
Diskusi kelas atau kelompok kecil dapat dilakukan setiap hari. Diskusi dapat digunakan untuk
merencanakan, menyampaikan dan menggali masalah serta mengembangkan ekspresi verbal. Dalam
diskusi yang anggotanya kecil sangat efektif untuk mendorong kemampuan berbicara siswa. Siswa
secara bebas dapat mengungkapkan gagasan serta mereka berani mengambil resiko kesalahan untuk
mengemukakan pendapat walaupun tidak lengkap. Mereka dapat memainkan peran yang beragam
dalam diskusi yang anggotanya kecil. Hal tersebut disebabkan bahasa yang digunakan informal, dan
anggotanya hanya 3-5 orang.
Diskusi kelompok kecil dapat diorganisasikan untuk membicarakan berbagai topik. Moffet
(1968) mengajukan tiga jenis topik diskusi, yakni : topik bilangan, kronologi, dan topik perbandingan.
1. Topik bilangan, baik untuk memperkenalkan anak pada butir-butir dalam kategori tertentu,
misalnya jenis binatang, tumbuhan, transportasi, mata pencaharian dan sebagainya.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 59


Strategi Meningkatkan Kemampuan Berbicara

2. Topik Kronologi, memperkenalkan anak pada urutan kejadian atau peristiwa. Misalnya menyusun
rencana karya wisata, mendiskusikan peristiwa kecelakaan, melakukan dan mengorganisasikan
eksperimen karya ilmiah, dan sebagainya.
3. Topik Perbandingan, memperkenalkan anak pada perbandingan berbagai hal, misalnya
membandingkan keindahan bunga, binatang, dan alat-alat rumah tangga. Perbandingan tersebut
menyangkut persamaan dan perbedaan benda, barang atau hal.

Dalam melaksanakan diskusi, anak-anak memerlukan panduan dari guru. Untuk pertama kalinya
anak dapat melakukan diskusi, guru memandu. Mereka perlu mengenal struktur percakapan dan
memerlukan berbagai kesempatan untuk memperoleh keterampilan diskusi. Coody mengemukakan
garis besar panduan diskusi untuk anak-anak.
(1) Siswa perlu memiliki pengetahuan tentang topik
(2) Guru atau siswa membuka topik dengan membuat pertanyaan pembukaan.
(3) Tanggung jawab guru untuk mengelola diskusi dengan cara mengatur pertanyaan dan mendorong
partisipasi.
(4) Pada waktu tertentu guru dapat menyuruh siswa menjelaskan dan memperluas gagasan. Hal ini
dapat dilakukan dengan mengatakan “Silahkan jelaskan”, berikan informasi lebih lanjut tentang...”
(5) Guru perlu menggambarkan pemikiran dan informasi semua segi persoalan melalui pertanyaan.
Guru harus netral.
(6) Guru tetap mempunyai peranan dalam mendiskusikan topik.
(7) Guru harus memberikan cukup waktu kepada siswanya untuk menjawab. Siswa perlu waktu
untuk berpikir, menganalisis, dan merangkai informasi sebelum mereka berbicara. Penelitian
menunjukkan bahwa semakin lama waktu tunggu untuk menjawab, menunjukkan tingkat berpikir
anak.
(8) Guru perlu mendorong partisipasi anak yang kurang berbicara.
(9) Pada awal simpulan butir-butir utama dilakukan oleh guru, tetapi selanjutnya dilakukan oleh
siswa.

Menceritakan Kembali atau Reproduksi Cerita dengan Bahasa Sendiri


Reproduksi cerita dapat dimulai dari guru atau menunjuk salah satu siswa untuk membacakan
suatu cerita di depan kelas. Siswa yang ada dalam kelas disuruh menyimak, dan setelah selesai
dibacakan siswa yang lain disuruh menceritakan kembali dengan menggunakan bahasanya sendiri.
Tujuan aktivitas ini untuk melatih siswa menggunakan bahasa dan kata-kata sendiri dalam berbicara.
Apabila cara tersebut masih mengalami hambatan, maka guru dapat memberikan bimbingan
dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang mengarah pada certia tersebut. Misalnya, siapa
saja tokoh yang terlibat dalam cerita itu? Bagaimana hubungan antar tokoh-tokohnya? Di mana
lokasi terjadinya cerita tersebut? dan sebagainya. Pertanyaan-pertanyaan itu kemungkinan siswa
akan teringat kembali sesuatu yang terasa hilang. Hal ini akan membuat senang siswa karena mendapat
bimbingan dari guru untuk mendapatkan kembali sesuatu yang hilang tersebut.

Paduan Suara (Choral Speaking)


Paduan suara mengacu pada sekelompok anak yang menyuarakan suatu bagian dari karya
sastra secara bersama-sama. Keuntungan dari paduan suara ini adalah meningkatkan efektivitas
ungkapan lisan, menambah minat anak pada sastra, dan meningkatkan kesenangan anak.

60 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Berbicara

Selain itu paduan suara juga merupakan teknik yang baik untuk membangun rasa percaya diri.
Saat mereka menyuarakan bersama-sama dengan teman, anak-anak tidak merasa takut atau rendah
diri, bahkan mereka mungkin akan merasa senang.

Improvisasi
Improvisasi ini digunakan untuk melatih berbicara, mengembangkan imajinasi dan menentukan
makna. Karena improvisasi adalah permainan tanpa naskah dari hal yang sederhana, diberi konflik,
perwatakan, suasana dan emosi. Misalnya improvisasi orang yang senang.

Kegiatan Komunikasi Lisan yang Lain


Kegiatan komunikasi yang lain dapat mendorong aktivitas berbicara siswa, yaitu membawakan
acara, memberi petunjuk, menggunakan telepon, mengadakan wawancara, bermain drama, bermain
peran, seminar, memperkenalkan diri, menyampaikan komentar, menyanggah atau mempertahankan
pendapat, menolak permintaan dan lain-lain. Pengalaman-pengalaman latihan itu akan mengarahkan
siswa pada kemahiran berbicara.
Keterampilan berbicara perlu dimiliki seseorang/siswa, agar dapat berkomunikasi dengan
lingkungannya. Karena bila tidak, ia akan merasa terkucil dari lingkungannya. Begitu pentingnya
peranan berbicara secara efektif maka siswa perlu mendapat pembinaan. Pembinaan keterampilan
berbicara di sekolah perlu memperhatikan beberapa aspek, yakni aspek kebahasan dan aspek non-
kebahasaan
Suasana interaktif dibutuhkan dalam membina keterampilan berbicara. Suasana tersebut
memungkinkan adanya interaksi yang terjadi antara guru-siswa, siswa-guru, dan siswa-siswa. Respon
guru dibutuhkan dalam interaksi ini, sehingga timbul dorongan percaya diri pada anak untuk berbicara.
Selain kegiatan pelaporan, diskusi, reproduksi cerita, paduan suara, improvisasi, dan komunikasi
lisan yang lain, interaksi yang dapat mendukung kemahiran berbicara antara lain kegiatan berikut.
Adapun strategi lain yang dapat dilakukan dalam upaya meningkatkan kemampuan berbicara
siswa antara lain sebagai berikut.
1) Ulang – Ucap
Model ucapan adalah suara guru atau rekaman suara guru. Model ucapan yang diperdengarkan
kepada siswa harus dipersiapkan dengan teliti. Suara guru harus jelas, intonasinya tepat, dan
kecepatan berbicara normal.
2) Lihat – Ucap
Guru memperlihatkan kepada siswa benda tertentu kemudian siswa menyebutkan nama benda
tersebut. Benda-benda yang diperlihatkan dipilih dengan cermat oleh guru disesuaikan dengan
lingkungan siswa. Bila bendanya tidak ada atau tidak memungkinkan dibawa ke dalam kelas,
benda tersebut dapat digantikan oleh tiruannya atau gambarnya.
3) Memerikan
Memerikan berarti menjelaskan, menerangkan, melukiskan atau mendeskripsikan sesuatu. Siswa
disuruh memperhatikan sesuatu benda atau gambar benda, kesibukan lalu lintas, melihat
pemandangan atau gambarnya dengan teliti. Kemudian siswa diminta menjelaskan atau memeriksa
apa yang telah dilihatnya secara lisan.
4) Menjawab Pertanyaan
Siswa yang susah atau malu berbicara, dapat dipancing untuk berbicara dengan menjawab sejumlah
pertanyaan mengenai dirinya misalnya mengenai nama, usia, tempat tinggal, pekerjaan orang tua.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 61


Strategi Meningkatkan Kemampuan Berbicara

5) Bertanya
Melalui pertanyaan, siswa dapat menyatakan keingintahuannya terhadap sesuatu hal. Tingkat
atau jenjang pertanyaan yang diutarakan melambangkan tingkat kedewasaan siswa. Melalui
pertanyaan-pertanyaan yang sistematis siswa dapat menemukan yang diinginkannya. Anak kecil
yang belajar mengenai lingkungannya sering bertanya, ini apa? Itu apa? Salah satu permainan
bahasa yang dapat digunakan untuk latihan bertanya ialah Twenty Questions.
6) Pertanyaan Menggali
Salah satu cara membuat banyak berbicara ialah pertanyaan menggali. Jenis pertanyaan
merangsang siswa banyak berfikir. Di samping memancing siswa berbicara, pertanyaan menggali
juga dapat digunakan untuk menilai kedalaman dan keluasan pemahaman siswa terhadap suatu
masalah.
7) Melanjutkan Cerita
Dua, tiga, empat orang siswa bersama-sama menyusun cerita secara spontan. Kadang-kadang
guru boleh juga terlibat dalam kegiatan ini, misalnya guru mengawali cerita dan cerita itu dilanjutkan
siswa kedua, ketiga dan diakhiri oleh siswa berikutnya.
8) Menceritakan Kembali
Guru mempersiapkan bahan bacaaan, siswa membaca bahan itu dengan seksama. Kemudian
guru meminta siswa menceritakan kembali isi cerita dengan kata-katanya sendiri.
9) Percakapan
Percakapan adalah pertukaran pikiran atau pendapat mengenai suatu topik antara dua atau lebih
pembicara. Dalam percakapan ada dua kegiatan, yakni menyimak dan berbicara silih berganti.
Suasana dalam percakapan biasanya akrab, spontan dan wajar.
10) Parafrase
Parafrase berarti alih bentuk, misalnya memprosakan puisi atau sebaliknya mempuisikan prosa.
Di sekolah kegiatan memprosakan puisi sering dilakukan daripada mempuisikan prosa.
11) Reka Cerita Gambar
Sebuah gambar atau rangkaian beberapa gambar merupakan sarana ampuh untuk memancing,
mendorong atau memotivasi seorang siswa berbicara. Penghayatan atau pemahaman terhadap
suatu gambar atau seri gambar akan berbeda antara satu siswa dan siswa lainnya.
12) Bercerita
Kegiatan bercerita menuntun siswa kearah pembicaraan yang baik. Lancar bercerita berarti
lancar berbicara. Dalam bercerita siswa dilatih berbicara jelas, intonasi yang tepat, urutan kata
sistematis, menguasai massa pendengar, dan berperilaku menarik.
13) Memberi Petunjuk
Memberi petunjuk mengerjakan sesuatu, petunjuk mengenai arah atau letak sesuatu tempat
menuntut sejumlah persyaratan. Petunjuk harus jelas, singkat dan tepat. Siswa yang sering berlatih
memberi petunjuk secara lisan, akan mendapat keuntungan keterampilan berbicara.
14) Melaporkan
Melaporkan berarti menyampaikan gambaran, lukisan, atau peristiwa terjadinya sesuatu hal. Hal
yang dilaporkan dapat berwujud bermacam-macam, misalnya pertandingan olah raga.
15) Bermain Peran
Dalam bermain peran, siswa bertindak, berlaku, dan berbahasa seperti orang yang diperankannya.
Dari segi bahasa, berarti siswa harus mengenal dan dapat menggunakan ragam-ragam bahasa.

62 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Berbicara

16) Wawancara
Wawancara adalah percakapan dalam bentuk Tanya jawab, pewawancara biasanya wartawan
atau penyiar radio atau televisi. Orang yang diwawancara adalah orang yang berprestasi, ahli
atau istimewa. Melalui kegiatan latihan wawancara siswa dapat mengembangkan keterampilan
berbicaranya.
17) Diskusi
Diskusi adalah proses perlibatan dua atau lebih individu yang berinteraksi secara verbal dan
tatap muka, mengenai tujuan yang sudah dicapai melalui tukar pendapat. Diskusi merupakan
sarana yang ampuh bagi pengembangan keterampilan berbicara. Berlatih diskusi berarti berlatih
berbicara.
18) Bertelepon
Bertelepon adalah percakapan antara pribadi dalam jarak jauh. Komunikasi ini sejenis komunikasi
lisan jarak jauh. Ciri khas bertelepon ialah berbicara jelas, singkat, dan lugas.
19) Dramatisasi
Dramatisasi atau bermain drama adalah mementaskan lakon atau cerita. Biasanya cerita yang
dilakonkan sudah dalam bentuk drama. Melalui dramatisasi siswa dilatih mengekspresikan
perasaan dan pikirannya dalam bentuk bahasa lisan.

Evaluasi Berbicara
Pengecekan kemampuan berbicara siswa dilakukan dengan mengacu pada kompetensi dasar
sebagaimana ditetapkan dalam kurikulum. Adapun bentuk evaluasi yang dilakukan sebaiknya lebih
kontekstual melalui pemberian tes.. Bentuk tes yang tepat dipilih guru antara lain tes performansi
(performance test). Dengan demikian, evaluasi yang dilakukan dirasakan anak lebih bermakna,
dan guru mendapatkan data kemampuan siswa secara otentik. dapun bentuk evaluasi lainnya dapat
Anda lihat dalam paparan berikut.
• Pengulangan
Melalui rekaman diperdengarkan kalimat pendek dan siswa diminta mengulangi.
• Hafalan
Siswa mengucapkan suatu sanjak yang sudah dihafalkan. Guru menilai dengan menggunakan
pedoman penilaian yang sudah dipersiapkan, misalnya dengan suatu daftar penilain seperti berikut.

Aspek
Siswa Lafal Kelancaran Kejelasan Intonasi Jumlah

Untuk memberikan nilai/skor dapat digunakan skala 1 – 5 untuk setiap aspek yang dinilai.
• Percakapan Terpimpin
Guru menceritakan situasi percakapan, misalnya antara guru dan siswa. Dua orang siswa diminta
melakukan percakapan itu. Untuk membantu ingatan siswa, diberikan beberapa kata kunci.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 63


Strategi Meningkatkan Kemampuan Berbicara

• Percakapan Bebas/Wawancara
Tes ini merupakan tes berbicara yang paling wajar. Tes ini berbentuk bebas antara siswa dengan
guru atau dengan pewawancara yang baik. Jika digunakan cara terakhir (dengan pewawancara)
guru sama sekali tidak mencampuri percakapan. Ia dapat duduk di belakang siswa sambil
memberikan penilaian yang lebih objektif dan cermat. Pemberian nilai tes berbicara dalam bentuk
wawancara ini harus dilakukan secara langsung.
a. Bunyi suara merupakan suatu faktor penting dalam meningkatkan cara pemakaian kata-kata
sang anak.
b. Berbicara dengan bantuan alat-alat peraga akan menghasilkan penangkapan informasi yang
lebih baik pada pihak penyimak. Umumnya anak mempergunakan bahasa yang didengar
serta disimaknya (Dawson {et all}, 1963: 29; Tarigan, 1985: 2)

Analisis aspek kemampuan berbicara yang terdapat dalam kurikulum bahasa Indonesia 2006.
Pilihlah salah satu kompetensi dasar berkaitan dengan aspek tersebut. Selanjutya, susunlah rancangan
pelaksanaan pembelajaran bahasa yang menekankan pada pencapaian aspek berbicara sesuai dengan
kompetensi dasar yang telah Anda pilih dan kembangkan dalam beberapa indikator yang sesuai.
Rancangan pelaksanaan pembelajaran yang Anda susun hendaknya mengacu pada keterpaduan
intra bidang studi sebagaimana telah Anda pahami pada pembahasan bahan belajar mandiri 1

Jika guru membangun kemampuan berbahasa lisan siswa yang sudah mereka bawa
sejak dari perolehannya di rumah, maka anak-anak akan berbicara secara lebih percaya diri.
Dengan memberikan apresiasi yang kaya terhadap kemampuan berbicara siswa, guru akan
lebih mengembangkan kemampuan mereka lewat aktivitas-aktivitas fungsional bahasa sehingga
memberikan kontribusi yang lebih baik terhadap kemampuan berbahasa ekspresif siswa. Respon
guru akan merealisasi kepercayaan diri mereka karena mereka merasa bahwa yang mereka
kerjakan dan mereka katakan itu penting.
Kegiatan berbahasa lisan mencakup (a) kegiatan berbicara informal, meliputi percakapan,
menunjuk dan menceritakan, serta diskusi, (b) kegiatan berbicara interpretatif meliputi,
pengisahan cerita dan pembacaan drama, (c) kegiatan yang lebih formal meliputi laporan lisan,
wawancara, dan debat, dan (d) kegiatan dramatik, meliputi bermain drama, bermain peran,
bermain boneka tangan, penulisan naskah dan produksi teater, dan sebagainya. Adapun cara
untuk mengembangkan keampuan berbicara siswa dapat dilakukan dengan (a) menggali minat
siswa, (b) melatih kefasihan dan kejelasan berbicara, (c) kecakapan menyimak, (d) mendiagnosa
keadaan siswa dan (e) masalah suara
Untuk mengembangkan bahasa lisan siswa, guru harus mengusahakan kelas yang interaktif,
yang terdapat aktivitas yang menuntut anak untuk berpartisipasi serta menggunakan kemampuan,
pengalaman serta pengetahuannya.

64 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Berbicara

Petunjuk: Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling tepat !


1. Respon guru pada bahasa yang dipergunakan anak akan memberikan nilai bahwa guru
menempatkan belajar dan bahasa bersama-sama. Berkut merupakan bentuk respon yang dapat
diberikan guru kepada siswa.
A. Guru memberi catatan atau daftar pokok persoalan yang dicetuskan siswa dalam diskusi,
dan mengomentarinya.
B. Guru memberikan beragam media untuk pengajaran berbicara
C. Guru menilai kemampuan berbicara siswa
D. Guru memberikan kebebasan kepada siswa untuk melakukan diskusi kelas

2. Berikut merupakan jenis kegiatan berbicara yang dikemukakan Tompkins, kecuali...


A. Kegiatan berbicara informal C. Kegiatan dramatik
B. Kegiatan berbicara interpretatif D. Kegiatan berbicara tidak formal

3. Berikut yang bukan merupakan upaya yang harus dilakukan guru dalam meningkatkan kemampuan
berbicara siswa adalah..
A. Menggali minat siswa C. Mendiagnosa keadaan siswa
B. Melatih kefasihan dan kejelasan berbicara D. Melatih penguasaan teks bacaan

4. Kegiatan berbicara yang meliputi aktivitas bermain drama, bermain peran, bermain boneka jari
atau boneka tangan merupakan aktivitas yang termasuk ke dalam...
A. Kegiatan berbicara interpretatif C. Kegiatan berbicara informal
B. Kegiatan dramatik D. Kegiatan berbicara interpretatif

5. Untuk mengembangkan bahasa lisan siswa, guru harus mengusahakan agar dalam kelas terdapat
aktivitas yang menuntut anak untuk berpartisipasi dan menggunakan kemampuan, pengalaman
serta pengetahuannya. Sesuai dengan kondisi di atas, maka guru harus menciptakan kelas yang...
A. Interaktif C. Menarik
B. Ramai D. Menyenangkan

6. Seorang guru meminta siswa menyampaikan kembali peristiwa yang pernah dialaminya di depan
kelas. Daalam hal ini guru mengarahkan siswa untuk mengungkapkan pengalamannya kepada
orang lain melalui kegiatan.....
A. Diskusi C. Rekonstruksi cerita
B. Pelaporan D. Improvisasi

7. Kegiatan berbicara yang mencakup tiga jenis topik; topik bilangan, kronologi, dan topik
perbandingan dilakukan dalam aktivitas....
A. Diskusi C. Rekonstruksi cerita
B. Pelaporan D. Improvisasi

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 65


Strategi Meningkatkan Kemampuan Berbicara

8. Dalam kelas bahasa siswa diminta menyimak sebuah cerita yang dibacakan guru. Selanjutnya
beberapa siswa ditunjuk untuk menceritakan kembali isi cerita tersebut secara lisan dengan
menggunakan bahasa sendiri. Pernyataan berikut
yang sesuai dengan skenario pembelajaran di atas adalah...
A. Diskusi C. Rekonstruksi cerita
B. Pelaporan D. Improvisasi

9. Berdasarkan skenario pembelajaran sebagaimana tergambar pada soal nomor 8, terlihat bahwa
guru melaksana pembelajaran secara terpadu dengan memadukan...
A. Kemampuan bercerita dan menulis C. Kemampuan membaca dan menyimak
B. Kemampuan menyimak dan menulis D. Kemampuan menyimak dan berbicara

10. Berikut merupakan bentuk evaluasi yang tepat untuk menilai kompetensi berbicara siswa.
A. Tes performasi C. Tes tulis
B. Tes menanggapi siswa lain yang bercerita D. Tes membuat naskah pidato

66 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Berbicara

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang ada pada bagian
belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus
di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = —————————————— x 100 %
10

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil menyelesaikan
bahan belajar mandiri ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah
80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum anda kuasai.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 67


Strategi Meningkatkan Kemampuan Berbicara

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF

Tes Formatif 1
1. A
2. B
3. D
4. A
5. B
6. C
7. B
8. D
9. A
10. A

Tes Formatif 2
1. A
2. D
3. D
4. B
5. A
6. B
7. A
8. C
9. D
10. A

68 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Berbicara

GLOSARIUM

Aktivitas berbicara : aktivitas yang menuntut anak untuk berpartisipasi dan menggunakan
kemampuan, pengalaman serta pengetahuannya
Choral speaking : aktivitas berbicara yang dilakukan melalui kegiatan menyuarakan suatu bagian
dari karya sastra secara bersama-sama. Keuntungan dari paduan suara ini adalah
meningkatkan efektivitas ungkapan lisan, menambah minat anak pada sastra, dan
meningkatkan kesenangan anak.
Reproduksi cerita : aktivitas berbicara melalui penugasan siswa untuk menceritakan kembali cerita
yang sudah dia dengar atau baca.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 69


Strategi Meningkatkan Kemampuan Berbicara

DAFTAR PUSTAKA

Akhadiah, Sabarti M.K. dan Maidar G. Arsjad. (1993). Bahasa Indonesia 1. Jakarta:Departeman
Pendidikan Dan Kebudayaan.
Akhadiah, Sabarti MK, dan Maidar G Arsjad. (1993). Bahasa Indonesia 3. Jakarta: Departemen
Pendidikan Dan Kebudayaan.
Arsyad, Maidar G., 1933. Berbicara sebagai Keterampilan. Jakarta: Depdikbud
Ellis, Arthur. (et. al). 1989. Elementary Language Arts Instruction. New Jersey: Prentice Hall.
Faris, Pamela J. 1993. Language Arts as A Process Approach. Madison, Wisconsin: Brown and
Benchmark.
Gibbon, Pauline. 1993. Learning to Learn in a Second Language. NWS, Australia: Primary
English Teaching Association.
Haryadi, dan Zamzani (1997). Peningkatan Keterampilan Berbahasa Indonesia. Departemen
Pendidikan Dan Kebudayaan.
Jalongo, Mary Renck. 1992. Early Childhood Language Arts. Boston: Allyn and Bacon.
Rofi’uddin, Ahmad dan Darmiyati, Zuhdi. (1999). Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Di
Kelas Tinggi.Departemen Pendidikan Dan Kebudayaan.
Stewig, J.W. 1983. Exploring Language Arts in The Elementary Classroom. New York: Holt.
Rinerhart and Winston.
Suryanto, Edi. 1987. Keterampilan Berbicara: Dasar-Dasar dan Teknik Pengajarannya.
Surakarta: Universitas Sebelas Maret.
Tarigan, Henry Guntur. (1983). Berbicara Sebagai Suatu Keterampilan Berbahasa. Bandung:
Angkasa.
Tompkins, Gail E. dan Kenneth Hoskisson. 1991. Language Arts: Content and Teaching Strat-
egies. New York: Max Well Macmillan International Publishing Group.
Winihasih, dkk. 1996. Cara Mendorong Pertumbuhan Bahasa Lisan: Keterampilan Berbicara.
Makalah, IKIP Malang.

70 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

MENINGKATKAN KEMAMPUAN
MEMBACA SISWA SD

M
embaca merupakan salah satu keterampilan berbahasa, selain menyimak, berbicara,
dan menulis. Pada waktu membaca seseorang dituntut untuk berinteraksi melalui
teks (tulisan). Dengan membaca, seseorang dapat memperoleh pesan yang dituliskan
dalam sistem tanda. Apabila seseorang tidak memiliki keterampilan membaca yang memadai, hampir
dipastikan dia tidak mampu berkomunikasi melalui teks. Apabila itu dihubungkan dengan tuntutan
kehidupan masa kini, tentu orang tersebut akan mendapat hambatan dalam memperoleh pesan yang
disampaikan melalui teks/tulisan.
Membaca merupakan aktivitas (kegiatan) memahami bahasa tulis (teks). Ada dua aktivitas
yang dilakukan oleh pembaca yakni : (1) membaca sebagai proses dan (2) membaca sebagai produk.
Membaca sebagai proses melibatkan sejumlah kegiatan fisik dan mental. Proses membaca
merupakan kegiatan yang kompleks dan rumit karena ada sejumlah aspek yang dituntut dari pembaca.
Aspek-aspek itu adalah (1) aspek sensori, yakni kemampuan membaca untuk memahami simbol-
simbol teks, (2) aspek perseptual, yakni kemampuan pembaca untuk menginterpretasikan simbol-
simbol teks (apa yang dilihat dan apa yang tersirat), (3) aspek skemata, yakni kemampuan pembaca
untuk menghubungkan pesan tertulis dengan struktur pengetahuan dan pengalaman yang telah ada,
(4) aspek berpikir, yakni kemampuan pembaca untuk membuat inferensi dan evaluasi dari teks dan
(5) aspek afektif, yakni kemampuan pembaca untuk membangkitkan dan menghubungkan minat
dan motivasi dengan teks yang dibaca.
Produk membaca merupakan komunikasi dari pemikiran dan emosi antara penulis dan
pembaca. Komunikasi bisa terjadi dari konstruksi pembaca melalui integrasi pengetahuan yang telah
dimiliki pembaca dengan informasi yang disajikan dalam teks. Komunikasi dalam membaca tergantung
pada pemahaman yang dipengaruhi oleh seluruh aspek proses membaca. Pemahaman terhadap
bacaan sangat bergantung pada semua aspek yang terlibat dalam proses membaca. Pemahaman
bacaan tidak hanya berupa aktivitas menyandi (decoding) simbol-simbol ke dalam bunyi bahasa,
tetapi juga membangun (construct) makna ketika berinteraksi dengan halaman cetak.
Membaca di sekolah dasar terpilah menjadi dua bagian, yaitu membaca permulaan dan membaca
lanjut. Disebut membaca permulaan karena maksud membaca lebih ditekankan pada mengubah
rangkaian huruf menjadi rangkaian bunyi yang bermakna. Selain itu, membaca permulaan lebih
ditekankan pada melancarkan teknik membaca pada anak-anak. Sedangkan membaca lanjut,
penekananannya lebih pada bagaimana anak-anak dapat menangkap pikiran, perasaan orang lain
yang dikemukakan melalui bahasa. Dengan demikian, membaca lanjut penekanananya pada
pemahaman isi bacaan. Oleh karena itu, penguasaan yang lancar dari teknik membaca itu merupakan
syarat pertama yang tidak boleh dilupakan. Kemampuan siswa pada membaca permulaan akan
mempengaruhi membaca selanjutnya, termasuk akan membangkitkan minat untuk membaca.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 71


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

Membaca permulaan dilaksanakan di kelas rendah sekolah dasar (kelas 1-3). Sedangkan
membaca lanjut dilaksanakan di kelas tinggi sekolah dasar (kelas 4-6). Dengan demikian, Bahan
Belajar Mandiri (BBM) ini karena ditujukan untuk kelas tinggi, akan lebih banyak mengupas tentang
membaca pemahaman dan strategi yang bisa dilaksanakan untuk meningkatkan kemampuan membaca
pemahaman siswa..
Tujuan yang ingin dicapai dengan mempelajari BBM ini agar Anda dapat menjelaskan Teori
Membaca sebagai Keterampilan Berbahasa, mencakup: (1) menjelaskan Pengertian Membaca, (2)
menjelaskan Tujuan Membaca, (3) menjelaskan Membaca di Sekolah Dasar, (4) menjelaskan prinsip-
prinsip membaca pemahaman di kelas tinggi, (5) teori skema dalam peranannya dalam membaca,
(6) Menjelaskan beberapa contoh strategi pemahaman bacaan, dan bagian akhir (7) dapat membuat
model-model pembelajaran membaca di SD.
Untuk membantu Anda mencapai tujuan tersebut, bahan belajar mandiri ini diorganisasikan
menjadi dua Kegiatan Belajar (KB), sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1: yaitu tentang Teori Membaca sebagai Keterampilan Berbahasa mencakup: :
(1) Pengertian Membaca, (2) Tujuan Membaca, (3) Membaca di Sekolah Dasar, (4) Prinsip-
prinsip membaca pemahaman di kelas tinggi, (5) Teori skema dalam peranannya dalam membaca,
Kegiatan Belajar 2: yaitu Beberapa contoh strategi pemahaman bacaan, dan model-model
pembelajaran membaca di SD.
contoh cara Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD.
Sesudah tujuan dan kegiatan belajar yang ingin dicapai Anda pahami betul, ada baiknya
memperhatikan beberapa petunjuk belajar berikut ini:
1. Bacalah dengan cermat secara mandiri isi bahan belajar mandiri ini sehingga konsep, uraian, dan
contoh yang dibahas dalam setiap kegiatan belajar benar-benar dipahami.
2. Bila ada hal-hal yang kurang dipahami, bertanyalah atau diskusikan dengan teman sejawat, tutor
atau orang yang dianggap menguasai masalah ersebut. Akan lebih baik bila Anda juga menyiapkan
kamus untuk melihat kata-kata yang baru atau dianggap sulit.
3. Untuk menambah wawasan, baca dan pelajari sumber sumber lain yang relevan. Anda dapat
melihat bacaan yang dijadikan acuan dalam Daftar Pustaka atau internet.
4. Apabila konsep, uraian dan contoh sudah Anda kuasai dengan baik, kerjakan latihan soal-soal .
Lebih baik bila soal-soal tersebut dikerjakan secara kooperatif dalam kelompok kecil. Cocokan
hasilnya dengan rambu-rambu jawaban yang disediakan.
5. Bila benar-benar jawaban sudah sesuai, kerjakan tes formatif yang ada pada bagian akhir dari
setiap kegiatan belajar. Tes formatif harus dikerjakan sendiri untuk menguji pemahaman Anda.
Setelah selesai cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang ada pada
bagian akhir bahan belajar mandiri ini.

Selamat Belajar!

72 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

KETERAMPILAN MEMBACA

P enyebaran informasi melalui media cetak dewasa ini makin mendapat perhatian dari kalangan
masyarakat intelektual maupun dari kalangan masyarakat biasa. Kemampuan memperoleh
informasi melalui media cetak makin penting dalam masyarakat yang tumbuh menjadi masyarakat
yang kompleks. Teknologi canggih menuntut tingkat pendidikan yang tinggi, yang pada umumnya
bergantung pada adanya media cetak. Hal ini berarti bahwa kemampuan membaca yang layak
merupakan hal yang sangat vital. Masyarakat yang tidak mampu membaca akan senantiasa terpencil
dan dipencilkan, karena tidak terjangkau informasi yang seharusnya sampai kepadanya. Kemampuan
membaca merupakan hal yang penting dalam kehidupan sehari-hari.
Setiap hari selama beberapa jam kita melakukan kegiatan membaca baik bahan bacaan yang
dicetak dalam buku atau kertas sampai bacaan pada layar televisi yang hanya muncul sekejap. Oleh
karena itu, diperlukan kemampuan membaca yang memadai sehingga kita dapat memahami maksud
penulis.
Membaca merupakan interaksi antara pembaca dan penulis. Interaksi tersebut tidak bersifat
langsung namun bersifat komunikatif. Komunikasi antara pembaca dan penulis akan semakin baik
jika pembaca mempunyai kemampuan yang lebih baik.
Membaca merupakan kemampuan yang kompleks karena membaca bukanlah kegiatan
memandangi lambang-lambang tertulis semata-mata. Bermacam-macam kemampuan dikerahkan
oleh seorang pembaca agar dia mampu memahami materi yang dibacanya, sehingga lambang-lambang
yang dilihatnya menjadi lambang- lambang yang bermakna baginya.

A. Pengertian Membaca
Membaca adalah kegiatan yang sering kita lakukan, tapi kadang-kadang kita tidak mengetahui
apa sebenarnya membaca itu. Membaca berasal dari kata dasar baca yang artinya memahami arti
tulisan. Membaca merupakan suatu kesatuan kegiatan terpadu yang mencakup beberapa kegiatan,
seperti mengenali huruf dan kata-kata, menghubungkannya dengan bunyi serta maknanya serta menarik
kesimpulan mengenai maksud bacaan.
Membaca adalah salah satu proses yang sangat penting untuk mendapatkan ilmu dan
pengetahuan. Tanpa bisa membaca, manusia dapat dikatakan tidak bisa hidup di zaman sekarang ini.
Sebab hidup manusia sangat bergantung pada ilmu pengetahuan yang dimilikinya. Dan untuk
mendapatkan ilmu pengetahuan itu, salah satunya dengan cara membaca.
Membaca merupakan salah satu dari empat keterampilan berbahasa yang mempunyai peranan
penting dalam kehidupan berbahasa. Seperti halnya pada pembelajaran di sekolah dari tingkat dasar
sampai perguruan tinggi, membaca merupakan salah satu kemampuan yang harus dimiliki setiap
siswa disamping tiga keterampilan yang lain yaitu keterampilan menulis, keterampilan menyimak, dan
keterampilan berbicara. Karena keempat keterampilan itu saling berkaitan satu sama lain. Membaca

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 73


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

dan menyimak berhubungan erat, karena keduanya merupakan alat untuk menerima komunikasi,
berbicara dan menulis juga berhubungan erat karena keduanya juga merupakan alat untuk
mengutarakan makna, mengemukakan pendapat dan mengekspresikan pesan.
Sejalan dengan hakikat membaca, maka tugas pokok pengajaran membaca ialah: pertama,
membina pembelajar agar memiliki kemampuan atau keterampilan yang baik dalam membaca, yaitu
kemampuan memberi respons yang tepat dan akurat terhadap tuturan tertulis yang dibacanya.
Termasuk di dalamnya (1) kemampuan memberikan respons komunikatif terhadap kata-kata dan
urutan kalimat yang diamatinya pada permukaan bacaan, kemampuan ini dikenal sebagai kemampuan
membaca yang tersurat (reading on the lines), (2) kemampuan memberikan respons interpretatif
terhadap hal-hal yang tersimpan di sela-sela di balik permukaan bacaan, disebut kemampuan membaca
yang tersirat (reading between the lines) dan (3) kemampuan memberikan respons (evaluatif-
imajinatif) terhadap keseluruhan bacaan, hal ini dikenal dengan kemampuan membaca yang tersorot
(reading beyond the lines).
Kedua, membina pengetahuan pembelajar tentang membaca, yaitu pengetahuan yang meliputi
(1) pengetahuan tentang nilai serta fungsi membaca, baik sebagai alat komunikasi, maupun sebagai
alat belajar untuk mengembangkan pengetahuan, pengertian, kecerdasan, wawasan, kepribadian,
dan kekreatifan, dan (2) pengetahuan tentang cara-cara membaca untuk suatu tujuan tertentu.
Ketiga, tugas pokok pengajaran membaca ialah membina pembelajar agar mereka memiliki
sikap positif terhadap belajar membaca di satu pihak, dan terhadap membaca di pihak lain. Dari apa
yang dipaparkan di atas, dapat disimpulkan bahwa tujuan pokok pengajaran membaca ialah membina
pembelajar agar mereka memiliki : 1) Kemampuan atau keterampilan yang baik dalam membaca
yang tersurat, tersirat, dan tersorot dari macam-macam tuturan tertulis yang dibacanya. 2) Pengetahuan
yang benar tentang nilai dan fungsi membaca serta teknik membaca untuk mencapai tujuan tertentu.
3) Sikap yang positif terhadap membaca dan belajar membaca. Jika tujuan pokok ini tercapai maka
pengajaran membaca dapat mewujudkan apa yang sering diungkapkan dengan semboyan “belajar
untuk dapat membaca dan membaca untuk dapat belajar “ (learning to read and reading to learn).
Membaca dapat dilihat sebagai suatu proses dan sebagai hasil. Membaca sebagai suatu proses
merupakan semua kegiatan dan teknik yang ditempuh oleh pembaca yang mengarah pada tujuan
melalui tahap-tahap tertentu. Proses tersebut berupa penyandian kembali dan penafsiran sandi.
Kegiatannya dimulai dari mengenali huruf, kata, ungkapan, frasa, kalimat dan wacana serta
menghubungkannya dengan bunyi dan maknanya. Bahkan lebih dari itu, pembaca menghubungkannya
dengan kemungkinan maksud penulis berdasarkan pengalamannya.
Tiga istilah sering digunakan untuk memberikan komponen dasar dari proses membaca, yaitu
recording, decoding dan meaning. Recording merujuk pada kata-kata dan kalimat, kemudian
mengasosiasikannya dengan bunyi-bunyinya sesuai dengan sistem tulisan yang digunakan, sedangkan
proses decoding (penyandian) merujuk pada proses penerjemahan rangkaian grafis ke dalam kata-
kata. Sedangkan proses meaning (pemaknaan) lebih ditekankan di kelas-kelas tinggi SD.
Membaca menurut Tarigan (1990) adalah kegiatan berinteraksi dengan bahasa yang dikodekan
dalam bentuk cetakan (huruf-huruf). Dengan demikian membaca sebetulnya merupakan aktivitas
menguraikan kode-kode tulisan ke dalam bunyi atau menguraikan kode-kode grafis yang mewakili
bahasa ke dalam makna tertentu. Membaca adalah suatu proses yang dilakukan serta dipergunakan
oleh pembaca untuk memperoleh pesan yang hendak disapaikan oleh penulis melalui media kata-
kata/ bahasa tulis.

74 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

Membaca pada hakikatnya adalah suatu kegiatan yang melibatkan banyak hal, tidak hanya
sekedar melafalkan tulisan, tetapi juga melibatkan aktivitas visual, berpikir, psikolinguistik, dan
metakognitif. Sebagai proses visual membaca merupakan proses menerjemahkan simbol tulis (huruf)
ke dalam kata-kata lisan. Sebagai suatu proses berpikir, membaca mencakup aktivitas pengenalan
kata, pemahaman literal, interpretasi, membaca kritis. Dari segi linguistik membaca adalah suatu
proses penyandian kembali (recording) dan pembacaan sandi (decoding), sedangkan berbicara
dan menulis melibatkan penyandian (encoding). Pembacaan sandi adalah menghubungkan kata-
kata tulis dengan makna (meaning) bahasa lisan yang mencakup pengubahan tulisan menjadi bunyi
yang bermakna. (Tarigan, 1990:7).
Recording (penyandian kembali) menurut Rahim (2005) merujuk pada kata-kata dan kalimat,
kemudian mengasosiasikannya dengan bunyi-bunyinya sesuai dengan sistem tulisan yang digunakan,
sedangkan proses decoding (penyandian) merujuk pada proses penerjemahkan rangkaian grafis ke
dalam kata-kata. Proses recording dan decoding biasanya berlangsung pada kelas-kelas awal,
yaitu SD kelas (I, II, dan III) yang dikenal dengan istilah membaca permulaan. Membaca permulaan
lebih menekankan kepada membunyikkan huruf atau menghubungkan huruf-huruf dengan bunyi-
bunyi bahasa, tidak menekankan pemahaman. Proses memahami makna dilaksanakan dalam membaca
lanjut di kelas tinggi.
Di samping keterampilan decoding, pembaca juga harus memiliki keterampilan memahami
makna (meaning). Pemahaman makna berlangsung melalui berbagai tingkat, mulai dari tingkat
pemahaman literal, langsung melalui berbagai tingkat, mulai dari tingkat pemahaman sampai kepada
pemahaman interpretatif, dan evaluatif. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa membaca
merupakan gabungan proses perseptual dan kognitif seperti dikemukakan oleh Craweley dan Mountain
(dalam Rahim, 2005).
Menurut pandangan tersebut, membaca sebagai proses visual merupakan proses
menerjemahkan simbol tulis ke dalam bunyi. Sebagai suatu proses berpikir, membaca mencakup
pengenalan kata, pemahaman literal, interpretasi, membaca kritis (critical reading), dan membaca
kreatif (creative reading). Membaca sebagai proses linguistik, skemata pembaca membantunya
membangun makna, sedangkan fonologis, semantik dan fitur sintaksis membantunya
mengkomunikasikan dan menginterpretasikan pesan-pesan. Proses metakognitif melibatkan
perencanaan, pembetulan suatu strategi, pemonitoran, pengevaluasian. Pembaca pada tahap ini
mengidentifikasikan tugas membaca untuk membentuk strategi membaca yang sesuai, memonitor
pemahamannya dan menilai hasilnya.
Klein, dkk yang dikutip Rahim (2005) mengemukakan, bahwa definisi membaca mencakup
(1) membaca merupakan suatu proses (2) membaca adalah strategis, dan (3) membaca merupakan
kegiatan interaktif. Membaca merupakan suatu proses dimaksudkan informasi dari teks dan
penegetahuan yang dimliki oleh pembaca mempunyai peranan yang utama dalam membentuk makna.
Membaca merupakan strategis, maksudnya bahwa dalam kegiatan membaca, seorang pembaca
efektif menggunakan strategi membaca yang sesuai dengan teks dan konteks dalam rangka
mengkonstruksi makna ketika membaca. Strategi ini bervariasi sesuai dengan jenis teks dan tujuan
membaca.
Membaca adalah kegiatan interaktif, maksudnya bahwa keterlibatan pembaca dengan teks
tergantung pada konteks. Menurut Rosenblatt (1992) harus terjadi transasksi yang interaktif antara
pembaca dan teks yang dibacanya. Orang yang senang membaca suatu teks yang bermanfaat, akan
menemui beberapa tujuan yang ingin dicapainya, teks yang dibaca seseorang harus mudah dipahami
(readable) sehingga terjadi interaksi antara pembaca dan teks.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 75


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

B. Tujuan Membaca
Membaca merupakan kegiatan yang sangat penting. Setiap aspek kehidupan melibatkan
kegaiatan membaca. Kegiatan sehari-hari kita, tiada lepas dari perlunya kegiatan membaca.
Perkembangan global saat ini menuntut masyarakat melek huruf. Perkembangan pengetahuan tanpa
dibarengi kemahiran dan kemauan membaca akan sia-sia. Membaca akan menuntut kita menjadi
kebutuhan sehari-hari seperti minum atau makan. Kondisi seperti ini akan menuntut, mengapa orang
membaca? Untuk tujuan apa?
Tujuan membaca memang sangat beragam, bergantung pada situasi dan berbagai kondisi
pembaca. Secara umum menurut Akhadiah (1993) tujuan membaca dapat dibedakan sebagai berikut.
1. Salah satu tujuan membaca ialah untuk mendapatkan informasi. Informasi yang dimaksud di sini
mencakup informasi tentang fakta dan kejadian sehari-hari sampai informasi tentang teori serta
penemuan ilmiah yang canggih. Tujuan ini terkait dengan keinginan pembaca untuk mengembangkan
diri.
2. Meningkatkan citra diri. Pembaca seperti ini mungkin membaca penulis kenamaan bukan karena
berminat pada karya sastra tersebut tetapi lebih pada tujuan meningkatkan gengsinya. Kegiatan
membaca bagi orang yang seperti ini sama sekali bukan merupakan kebiasaan, hanya sesekali
saja.
3. Melepaskan diri dari kenyataan. Pada saat seseorang merasa jenuh, sedih, atau putus asa, mereka
berusaha untuk mencari hiburan. Dengan demikian, membaca merupakan sublimasi atau
penyaluran yang positif. Apalagi jika yang dibacanya bacaan yang bermanfaat.
4. Membaca untuk tujuan rekreatif. Seseorang membaca untuk tujuan kesangan atau hiburan. Tentu
saja bacaan yang dipilih untuk tujuan ini bacaan ringan yang diseanginya.
5. Mencari nilai-nilai keindahan atau pengalaman estetis. Tujuan inilah yang paling tinggi. Biasanya
buku-buku yang dipilih untuk tujuan membaca seperti ini buku yang bernilai sastra.

Ketika kita membaca suatu bacaan, tujuan sebenarnya bukan untuk mencari kata dan gambar
secepat mungkin namun untuk mengidentifikasi dan memahami makna dari bacaan tersebut seefisien
mungkin dan kemudian mentransfer informasi ini ke dalam memori jangka panjang dalam otak kita.
Bayangkan apabila kita sedang mencari harta karun di suatu danau. Adalah tidak mungkin
untuk menyelami setiap meter dari danau tersebut. Langkah yang benar, adalah kita harus memulai
dengan menyewa kapal yang dilengkapi dengan radar untuk mendeteksi setiap barang yang mungkin
serupa dengan harta karun. Dengan cara ini, maka seluruh danau telah di seleksi dengan cepat,
menandai area-area tertentu yang dicurigai dan baru memulai menyelam di area tersebut. Dengan
cara ini, maka kemungkinan kita menemukan harta karun akan tinggi karena kita tidak membuang
waktu kita untuk menyelami area danau yang tidak ada apa-apanya.
Prinsip yang sama dapat dipraktikkan ketika membaca. Sebelum kita memulai membaca, kita
harus tahu dahulu apa tujuan dan informasi yang akan dicari. Selanjutnya tujuan ini akan mengubah
alam bawah sadar kita menjadi radar dalam menyeleksi bacaan. Selain dengan menggunakan radar,
hasil membaca juga akan jauh lebih efektif apabila dikombinasikan dengan metode membaca berlapis.
Bentuk dari metode membaca berlapis diuraikan di bawah ini:
• Gambaran Umum : baca seluruh buku dengan kecepatan satu halaman perdetik untuk menentukan
cara pengorganisasian, gaya bahasa dan struktur buku tersebut. Cobalah untuk menyelesaikan
proses ini dalam waktu 5 menit.

76 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

• Pendahuluan : Apabila anda memutuskan untuk membaca lebih detail buku tersebut, maka scan
bab pertama dengan kecepatan 4 detik per halaman. Perhatikan bagian awal dan akhir dari bab
pertama ini yang biasanya diletakkan dalam bagian pendahuluan dan kesimpulan. Juga jangan
lupa perhatikan kalimat pertama dari setiap alinea dan bagian. Tandai bagian yang penting dengan
pinsip berwarna seperti stabillo.
• Membaca : Jika ada bagian dari suatu bab yang perlu dibaca lebih detail, kembali kepada bagian
tersebut dan baca kembali dengan kecepatan membaca yang sesuai.
• Analisis : Analisis dan pengulangan singkat temuan informasi baru secara berkala akan dapat
merubah informasi tersebut dari yang sebelumnya disimpan dalam memori jangka pendek menjadi
bagian dari memori jangka panjang otak.
• Selain cara tersebut, ada beberapa cara lain untuk membaca dengan lebih selektif yaitu:
• Fokuslah pada kata kunci dan abaikan kata-kata penghubung atau pengisi. Contoh kata
penghubung seperti : jadi, seperti yang diterangkan diatas, kemudian.
• Jangan dibaca ulang informasi yang telah diketahui. Karena jumlah informasi yang ditransfer
kedalam memori jangka panjang terus bertambah, maka bagian suatu bacaan yang dapat anda
abaikan ketika membaca menjadi terus bertambah pula. Sehingga kecepatan membaca anda
juga akan terus meningkat.
• Abaikan juga bahan bacaan yang tidak berhubungan dengan tujuan yang dicari.
• Tinggalkan dahulu bagian bacaan yang kelihatannya memusingkan dan tidak mudah dimengerti.
Terus baca bagian lain dan baru kembali ke bagian tersebut apabila memang diperlukan. Karena
seringkali kita baru memahami makna dari suatu bab setelah membaca bab selanjutnya.

Bagi lingkungan tertentu membaca merupakan sebagian kegiatan sehari-hari yang dilakukan
sebagai kebiasaan atau bahkan kebutuhan di samping kebutuhan pokok lainnya. Tujuan membaca
sangat beragam tergantung pada situasi dan kondisi pembaca. Dan hendaknya membaca mempunyai
tujuan, karena seseorang yang membaca dengan tujuan, cenderung lebih memahami dibandingkan
dengan orang yang tidak mempunyai tujuan. Tujuan seseorang dalam membaca dapat dibedakan
sebagai berikut .
a. Untuk mencari serta memperoleh informasi, mencakup isi, memahami makna bacaan. Makna,
arti erat sekali hubungannya dengan maksud tujuan atau intensif kita dalam membaca.
b. Untuk mendapat kesenangan atau hiburan.
c. Untuk merentang waktu dalam hal ini orang membaca hanya karena iseng.
d. Untuk melepaskan diri dari kenyataan misalnya pada saat ia merasa jenuh, bosan, sedih bahkan
putus asa.
e. Tujuan membaca yang tinggi ialah untuk mencari nilai-nilai keindahan atau pengalaman estetis
dan nilai-nilai kehidupan lainnya.

Beberapa ahli mengungkapkan pendapat yang berbeda tentang tujuan membaca seperti yang
dikemukakan di bawah ini.
Menurut Anderson (Tarigan 1987: 9-10) bahwa tujuan utama membaca sebagai berikut.
a. Membaca untuk menemukan atau mengetahui penemuan-penemuan yang telah dilakukan oleh
sang tokoh; apa-apa yang telah dibuat oleh sang tokoh; apa yang telah terjadi khusus pada
tokoh, atau untuk memecahkan masalah-masalah yang dibuat oleh sang tokoh. Membaca seperti

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 77


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

ini sering disebut membaca untuk memperoleh perincian atau fakta-fakta (reading for details or
facts).
b. Membaca untuk mengetahui mengapa hal itu merupakan hal yang baik dan menarik, masalah
yang terdapat dalam cerita, apa-apa yang dipelajari atau dialami oleh sang tokoh dan
merangkumkan hal-hal yang dilakukan oleh sang tokoh untuk mencapai tujuannya. Membaca
seperti ini disebut membaca untuk memperoleh ide-ide utama (reading for main ideas).
c. Membaca untuk menemukan atau mengetahui apa yang terjadi pada setiap bagian cerita. Apa
yang terjadi mula-mula pertama, kedua dan ketiga/seterusnya setiap tahap dibuat untuk
memecahkan suatu masalah, adegan-adegan dan kejadian-kejadian dibuat dramatisasi. Ini disebut
membaca untuk mengetahui urutan atau susunan, organisasi cerita (reading for sequence or
organization).
d. Membaca untuk menemukan serta mengetahui mengapa para tokoh merasakan seperti cara
mereka itu, apa yang hendak diperlihatkan oleh sang pengarang kepada para pembaca, mengapa
para tokoh berubah, kualitas-kualitas yang dimiliki para tokoh yang membuat mereka berhasil
atau gagal. Ini disebut membaca untuk menyimpulkan, membaca inferensi (reading for infer-
ence).
e. Membaca untuk menemukan serta mengetahui apa-apa yang tidak biasa, tidak wajar mengenai
seseorang tokoh, apa yang lucu dalam cerita, atau apakah cerita itu benar atau tidak. Ini disebut
membaca untuk mengelompokkan, membaca untuk mengklasifikasikan (reading for classify).
f. Membaca untuk menemukan apakah sang tokoh berhasil atau hidup dengan ukuran-ukuran
tertentu. Apakah kita ingin berbuat seperti apa yang diperbuat sang tokoh, atau bekerja seperti
cara sang tokoh bekerja dalam cerita itu. Ini disebut membaca menilai, membaca mengevaluasi
(reading to evaluate).
g. Membaca untuk menemukan bagaimana sang tokoh berubah, bagaimana hidupnya berbeda dari
kehidupan yang kita kenal, bagaimana dua cerita punya kesamaan. Bagaimana sang tokoh
menyerupai pembaca. Ini disebut membaca untuk memperbandingkan atau mempertentangkan
(reading to compare or contrast).

Secara umum menurut Akhadiah (1993: 25) tujuan membaca dapat dibedakan sebagai berikut.
a. Untuk mendapatkan informasi
b. Agar citra dirinya meningkat
c. Untuk melepaskan diri dari kenyataan
d. Rekreatif
e. Untuk keisengan
f. Untuk mencari nilai-nilai keindahan atau pengalaman estetis dan nilai-nilai kehidupan lainnya.

Sedangkan menurut Blanton, dkk (Rahim, 2005 : 11) tujuan membaca mencakup hal berikut.
a. kesenangan;
b. menyempurnakan membaca nyaring;
c. menggunakan strategi tertentu;
d. memperbaharui pengetahuannya tentang suatu topik;
e. mengaitkan informasi baru dengan informasi yang telah diketahuinya;
f. memperoleh informasi untuk laporan lisan atau tertulis;

78 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

g. mengkonfirmasikan dan menolak prediksi;


h. menampilkan suatu eksperimen atau mengaplikasikan informasi yang diperoleh dari suatu teks
dalam beberapa cara lain dan mempelajari tentang struktur teks;
i. menjawab pertanyaan-pertanyaan yang spesifik.

Dari beberapa pendapat yang dikemukakan tentang tujuan membaca, dapat disimpulkan bahwa
tujuan yang diinginkan oleh setiap orang dari kegiatan membaca berbeda-beda. Tanpa tujuan yang
jelas, pemahaman kita terhadap apa yang kita baca juga menjadi tidak jelas. Paling tidak, carilah
tujuan yang paling mudah dan sederhana sehingga kita dapat memperoleh faedah membaca. Sehingga
kita menjadi tahu dan lebih memahami tentang sesuatu yang kita baca. Maksud dan tujuan seseorang
dalam membaca akan menentukan kemampuan pemahaman dan kecepatan membaca dari bacaan
atau materi bacaannya.

C. Membaca di Sekolah Dasar


Membaca di sekolah dasar dibagi menjadi dua penggalan. Untuk kelas rendah (1,2 dan 3)
membaca permulaan, dan untuk kelas tinggi (4-6) membaca lanjut. Membaca di kelas tinggi sekolah
dasar ialah membaca lanjut atau membaca pemahaman. Tujuan membaca di kelas tinggi ini diarahkan
kepada bagaimana siswa dapat memahami, menafsirkan, menghayati, dan merespons bacaan, dapat
memanfaatkan strategi pemahaman bacaan yang tepat. Dalam Kurikulum 2006 disebutkan bahwa
arah membaca di kelas tinggi ialah agar siswa dapat membaca dan memahami berbagai jenis wacana,
berupa petunjuk, teks panjang, dan berbagai karya sastra untuk anak berbentuk puisi, dongeng,
pantun, percakapan, cerita, dan drama. Kegiatannya membaca lancar beragam teks dan mampu
menjelaskan isinya serta merespons isi dengan kata-katanya sendiri.
Keberhasilan pembelajaran membaca, bergantung kepada guru. Melalui pengajaran membaca,
guru membukakan cakrawala pengetahuan siswa. Siswa diajak untuk menjelajah dunia pengetahuan
yang luas. Peranan ini akan semakin besar di masa yang akan datang segala informasi akan disampaikan
melalui tulisan.
Membaca merupakan persoalan serius. Di negara Amerika Serikat saja yang sudah adidaya
itu, membaca diurus dengan serius dan lima tahun lalu dijadikan sokoguru pendidikan yang efektif
bagi setiap anak Amerika. Program yang dinamai Reading First ( lihat Kompas 5 Juni 2007) tersebut
menganggarkan lima milyar dolar AS selama lima tahun untuk pemerintah lokal mengimplementasikan
metode membaca berdasarkan riset ilmiah mulai dari taman kanak-kanak sampai kelas tiga sekolah
dasar. Negara adidaya saja masih merasa perlu mengurusi membaca. Mengapa kita tidak?
Ada beberapa prinsip pengajaran membaca menurut Heilman (1977), yang harus diperhatikan
oleh guru di antaranya : (1) membaca adalah proses berbahasa, siswa yang akan belajar membaca
harus memahami hubungan membaca dengan bahasanya, (2) Setiap periode pengajaran membaca,
siswa harus membaca dan mendiskusikan sesuatu yang dipahaminya, (3) Perbedaan siswa harus
menjadi pertimbangan utama dalam pengajaran membaca, (4) Guru membaca harus menggunakan
pendekatan yang bervariasi, tidak ada metode pengajaran membaca yang paling baik, tetapi setiap
metode tergantung karakteristik siswa dan didasarkan pada perbedaan-perbedaan individual yang
siginifikan, (5) tak ada siswa yang harus dipaksa membaca pada saat dia tidak mampu, dan (6)
perhatian pada siswa waktu membaca seharusnya ditekankan pada pencegahan bukan penyembuhan.
Maslah-masalah membaca seharusnya diketahui sejak awal dan dibenahi sebelum siswa kita gagal
agar pengajaran membaca lebih efektif.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 79


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

E. Jenis-jenis Membaca
1. Membaca Pemahaman
Membaca pemahaman atau reading for understanding adalah salah satu bentuk dari
kegiatan membaca dengan tujuan utamanya untuk memahami isi pesan yang terdapat dalam
bacaan. Membaca pemahaman lebih menekankan pada penguasaan isi bacaan, bukan pada
indah, cepat atau lambatnya membaca.
Membaca merupakan proses berpikir untuk dapat memahami bacaan. Seseorang pembaca
terlebih dahulu harus memahami kata-kata dan kalimat yang dihadapi melalui proses asosiasi
dan eksperimental, kemudian membuat kesimpulan dengan menghubungkan isi preposisi yang
terdapat dalam materi bacaan.
Membaca pemahaman atau reading for understanding adalah salah satu bentuk dari
kegiatan membaca dengan tujuan utamanya untuk memahami isi pesan yang terdapat dalam
bacaan. Membaca pemahaman lebih menekankan pada penguasaan isi bacaan, bukan pada
indah, cepat atau lambatnya membaca.
Membaca merupakan proses berpikir untuk dapat memahami bacaan. Seseorang pembaca
terlebih dahulu harus memahami kata-kata dan kalimat yang dihadapi melalui proses asosiasi
dan eksperimental, kemudian membuat kesimpulan dengan menghubungkan isi preposisi yang
terdapat dalam materi bacaan.
Pembelajaran membaca pemahaman menurut Akhadiah (1993 : 37) dimulai di kelas III
sekolah dasar yaitu setelah siswa memiliki pengetahuan dasar membaca yang diperoleh di kelas
I dan II yang diberikan melalui sub-sub pokok bahasan membaca pemahaman dengan tujuan
agar siswa mampu memahami, menafsirkan serta menghayati isi bacaan.
Pengajaran membaca pemahaman merupakan pengajaran yang sangat penting. Jika
diselenggarakan dengan baik, pengajaran ini akan memberikan dampak positif terhadap
keberhasilan belajar siswa pada masa mendatang. Melalui pengjaran membaca pemahaman yang
dirancang dan dilaksanakan dengan baik, siswa tidak saja memperoleh peningkatan dalam
kemampuan bahasanya, melainkan juga mampu dalam bernalar, berkreativitas, dan
penghayatannya tentang nilai-nilai moral. Namun semua itu bergantung pada guru yang
menyelenggarakan proses belajar mengajar di kelas.
Melalui pengajaran membaca pemahaman membuka bagi siswa dunia baru, yaitu dunia
buku dan dunia pengetahuan. Selain itu melalui pengajaran membaca pemahaman, guru juga
memberikan kepada siswa kemungkinan untuk menjelajahi dunia pengetahuan yang sangat luas.
Peranan ini akan bertambah besar karena di masa depan sebagian besar informasi disampaikan
melalui tulisan.
Tentu saja peranan di atas tidak hanya membuat siswa melek huruf. Peranan yang lebih
penting adalah menyiapkan siswa di masa depan menjadi pembaca yang mendiri, yang dapat
menggunakan keterampilan membacanya untuk mengembangkan pengetahuannya.
Sehubungan dengan peranan guru dalam membaca pemahaman, guru memiliki beberapa
tugas. Guru harus dapat membantu siswa memahami, menfsirkan, menilai, dan menumbuhkan
minat, perhatian, serta sikap yang positif terhadap bacaan dan nilai-nilai yang terdapat di dalamnya.

80 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

Peranan aktif seorang guru tidaklah terjadi hanya pada saat siswa melakukan kegiatan
membaca, tetapi juga pada sebelum dan sesudah kegiatan membaca dilakukan. Sebelum siswa
membaca, guru harus memiliki bahan sesuai dengan tujuan dan taraf perkembangan siswa dalam
hal kompetensi, minat, dan kesulitan baca. Melalui bacaan yang dipilihnya itu, ia juga harus dapat
menumbuhkan motivasi untuk membaca, kemudian sesudah kegiatan membaca berlangsung,
guru mungkin membantu siswa memshami bacaan dengan jalan memberikan pertanyaan/tugas
serta memberikan penjelasan.

2. Membaca Memindai
Membaca memindai atau disebut juga membaca tatap (scanning) merupakan kegiatan
membaca yang sangat cepat untuk memperoleh informasi tertentu dari bahan bacaannya. Ketika
seorang siswa membaca dengan teknik memindai maka dia akan melampaui banyak kata.
Menurut Mikulecky dan Jeffries (Rahim 2005: 52), membaca memindai penting untuk
meningkatkan kemampuan membaca. Siswa yang menggunakan teknik membaca memindai akan
mencari informasi secepat mungkin. Banyak siswa mencoba membaca setiap kata dari setiap
kalimat yang dibacanya. Dengan berlatih membaca memindai, seorang bisa belajar membaca
untuk memahami teks bacaan dengan cara yang lebih cepat.
Teknik membaca memindai pada dasarnya digunakan untuk membaca bahan bacaan yang
berupa daftar isi buku atau majalah, indeks dalam buku teks, jadwal, advertensi dalam surat
kabar, buku petunjuk daftar telepon dan kamus. Sebaliknya, membaca memindai tidak cocok
digunakan untuk membaca cerita, buku teks untuk suatu kursus yang penting, surat-surat penting
dari ahli hukum, denah (peta) untuk menemukan jalan pulang, pertanyaan tes, dan puisi, karena
bacaan tersebut perlu ketelitian yaitu dengan membaca intensif.

3. Membaca Layap
Membaca layap atau membaca sekilas (skimming) adalah membaca yang membuat mata
kita bergerak cepat melihat, memperhatikan bahan tertulis untuk mengetahui isi umum atau bagian
dalam suatu bacaan. Membaca dengan cepat sering dibutuhkan ketika sedang membaca.
Umumnya tidak semua informasi ingin diketahui atau diingat. Kalau kita hanya ingin menemukan
sesuatu tentang buku atau artikel di surat kabar dan majalah, kulit buku di toko buku dan buku-
buku pustaka, kita bisa melakukannya dengan membaca sekilas.
Menurut Mickulecky dan Jeffries (Rahim 2005 : 61), teknik membaca sekilas dibutuhkan
pada saat kita ingin mengetahui sudut pandang penulis tentang sesuatu, menemukan pola organisasi
paragraf atau menemukan gagasan umum dengan cepat.

4. Membaca Intensif
Membaca intensif atau intensive reading adalah proses membaca yang dilakukan secara
seksama, cermat, dan teliti dalam penanganan terperinci yang dilakukan pada saat membaca,
karena kegiatan membaca intensif ini tidak semata-mata merupakan kegiatan membaca saja
tetapi lebih menekankan pada pemahaman isi dari bacaan. Dalam kegiatan membaca intensif ini
teks yang dibaca biasanya disajikan teks yang pendek-pendek.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 81


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

Tarigan (1992 : 36) mengatakan bahwa, hubungan dengan tingkat pemahaman ini adalah
kecepatan membaca. Jelas sekali terlihat bahwa kecepatan akan menurun kalau kedalaman serta
keterperincian pemahaman semakin bertambah, semakin meningkat. Tapi jangan kita lupakan
bahwa ada faktor-faktor yang lain yang turut campur tangan dalam hal ini. Salah satu diantara
faktor-faktor tersebut adalah kejelasan isi teks bacaan itu sendiri. Faktor lain adalah pengenalan
pembaca terhadap isi bacaan. Tentu saja lebih mudah bagi kita untuk menangkap serta memahami
isi bacaan yang telah kita alami, kita kenal, kita akrabi. Meskipun demikian masih mungkin kita
mengembangkan kecepatan membaca yang tinggi dengan tingkat pemahaman yang tinggi.

5. Membaca Nyaring
Membaca nyaring atau membaca bersuara keras merupakan kegiatan membaca yang
dilakukan untuk meningkatkan kemampuan membaca dan menyimak. Dengan membaca nyaring,
seluruh siswa yang ada di dalam kelas akan memperhatikan bahan bacaan sehingga ketika
temannya membaca akan tahu kesalahannya.
Kegiatan yang paling penting untuk membangun pengetahuan dan keterampilan berbahasa
siswa memerlukan membaca nyaring. Program yang kaya dengan membaca nyaring dibutuhkan
untuk semua siswa karena membantu siswa memperoleh fasilitas menyimak, memperhatikan
sesuatu secara lebih baik, memahami suatu cerita, mengingat secara terus menerus mengungkapkan
kata-kata, serta menilai kata-kata baru yang muncul dalam konteks lain (Crawley dan Mountain,
Rubin, dalam Rahim 2005 : 123)

6. Membaca dalam hati


Membaca dalam hati merupakan jenis kegiatan membaca yang berbeda dengan membaca
nyaring tetapi memiliki kesamaan tujuan dalam mendalami materi yang terdapat dalam bacaan.
Membaca dalam hati memberi kesempatan pada siswa untuk memahami teks yang dibacanya
secara lebih mendalam. Membaca dalam hati juga memberi kesempatan kepada guru untuk
mengamati reaksi dan kebiasaan membaca siswa.
Tujuan membaca dalam hati adaalah melatih siswa menangkap arti bacaan itu dalam waktu
singkat dan melatih kesanggupan siswa untuk memusatkan perhatian dan pikiran kepada suatu
soal, serta melatih siswa untuk dapat mengambil kesimpulan dari apa yang dibacanya.
Hasil penelitian Rowell (dalam Rahim, 2005: 122) menemukan bahwa siswa kelas II dan V
yang berada pada posisi rata-rata kelas memperoleh skor pemahaman lebih tinggi ketika membaca
bersuara dibandingkan dengan skor mereka ketika emmbaca dalam hati. Di atas kelas V, siswa
yang membaca pemahamannya lemah memiliki hasil terbaik dalam menyimak. Pembaca di bawah
rata-rata kelas perlu dibantu dengan membaca nyaring dalam memahami suatu bacaan. Sedangkan
pembaca yang baik akan memahami bacaan dengan baik dan lebih cepat dengan membaca
dalam hati. Dengan kata lain, siswa yang kemampuannya di atas rata-rata kelas atau pembaca
yang baik dapat memahami suatu bacaan lebih baik dengan membaca dalam hati.
Menurut Rothlein dan Meinbach (1991) kegiatan membaca dalam hati yang dikenal dengan
istilah Sustained Silent reading (SSR) atau Uninterupted Sustained Reading Time (USRT)
adalah salah satu dari sekian banyak program membaca.

82 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

F. Prinsip-prinsip Membaca Pemahaman


Beberapa penelitian meperlihatkan bahwa banyak faktor yang mempengaruhi keberhasilan
membaca. Menurut Mc Laughlin & Allen, 2002 (dalam Rahim, 2005), prinsip-prinsip membaca
yang didasarkan pada penelitian yang paling mempengaruhi pemahaman membaca ialah seperti yang
dikemukakan berikut ini.
1. Pemahaman merupakan proses konstruktivis sosial.
2. Keseimbangan kemahiran adalah kerangka kerja kurukulum yang membantu perkemabangan
pemahaman.
3. Guru membaca yang profesional (unggul) mempengaruhi belajar siswa.
4. Membaca hendaknya terjadi dalam konteks yang bermakna
5. Pembaca yang baik memegang peranan yang strategis dan berperan aktif dalam proses membaca
6. Siswa menemukan manfaat membaca yang berasal dari berbagai teks pada berbagai tingkatan
kelas.
7. Perkembangan kosakata dan pembelajaran mempengaruhi pemahaman membaca.
8. Pengikutsertaan adalah suatu faktor kunci pada proses pemahaman
9. Strategi dan keterampilan membaca bisa diajarkan
10. Asesmen yang dinamis menginformasikan pembelajaran membaca pemahaman.

G. Teori Skemata
Seseorang yang sedang memahami sebuah bacaan dalam membaca pemahaman, pada dasarnya
sedang menginteraksikan informasi baru dari bacaan dengan pengetahuan yang tersimpan dalam
memorinya. Pengetahuan yang telah tersimpan dalam memori pembaca inilah yang disebut dengan
skemata.
Pembaca dikatakan memahami teks apabila dia mampu menemukan konfigurasi skemata yang
koheren dengan berbagai aspek teks. Apabila gagal menemukan konfigurasi itu, teks akan sulit
dipahami (Cahyono, 1993). Dengan demikian skemata ini sangat erat kaitannya dengan membaca
pemahaman. Dengan adanya skemata ini maka membaca pemahaman bukan sekedar proses visual
saja, melainkan juga berkait erat dengan proses nonvisual.
Hal ini sesuai dengan pendapat Smith yang dikutip Wiseman (1992) bahwa dalam membaca
pemahaman terdapat dua sumber informasi yang diperlukan, yaitu informasi dari yang dilihat (visual)
dan informasi yang diperoleh dari yang tak terlihat (nonvisual). Informasi visual adalah informasi
yang diperoleh dari bahan yang dibaca (teks), berupa kata, kalimat, atau paragraf dalam suatu teks.
Informasi nonvisual adalah latar belakang pengetahuan pembaca yang berkaitan dengan hal-hal
yang dibacanya, yang kemudian disebut dengan skemata. Konsep membaca yang dikaitkan dengan
proses nonvisual ini dikemukakan oleh Rumelhart (dalam Cahyono, 1993), yaitu bahwa proses
membaca itu berhubungan erat dengan pengetahuan yang dimiliki pembacanya. Cara yang digunakan
pemakai bahasa membaca teks tidak saja tergantung pada informasi yang ada dalam teks, tetapi
juga pada struktur mental yang relevan yang dibawa oleh pembaca untuk mencerna bacaan itu.
Piaget (dalam Gredler, 1991) membuat hipotesis bahwa dalam otak manusia terdapat struktur
mental yang memandu manusia dalam memahami dunia, yang disebut skemata. Skemata tersebut
berkembang sesuai dengan masukan dari ling- kungan selama proses menuju kedewasaan.
Perkembangan kognitif menurut Piaget dipengaruhi oleh tiga proses dasar; asimilasi, akomodasi, dan
ekuilibrasi. Asimilasi adalah pemaduan data baru dengan struktur kognitif yang ada. Akomodasi
adalah penyesuaian struktur kognitif terhadap situasi baru. Ekuilibrasi adalah penyesuaian kembali
yang terus dilakukan antara asimilasi dan akomodasi.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 83


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

1. Jenis dan Karakteristik Skemata


Menurut Carrel (dalam Cahyono 1993), dalam memahami suatu teks diperlukan tiga jenis
skemata, yaitu (1) skemata isi (content schemata) (2) skemata formal (formal schemata), dan
(3) skemata bahasa (language schemata). Skemata isi adalah pengetahuan pembaca dan
pengalaman pembaca mengenai topik yang dibicarakan dalam isi teks. Skemata formal pembaca
adalah pengetahuan pembaca tentang struktur retorik teks yang dibaca menurut tipe-tipe teks
dan cara memakainya. Sedangkan skemata bahasa adalah pengetahuan pembaca tentang aspek
kebahasaan yang terdapat pada suatu teks. Aspek kebahasaan ini antara lain huruf dan bunyinya,
baik secara terpisah maupun kelompok, kata atau kalimat.
Berdasarkan hasil penelitian, ketiga jenis skemata tersebut berpengaruh pada pemahaman
teks. Berkaitan dengan skemata bahasa misalnya, ketidakkenalan pembaca terhadap bentuk
suatu kata dan kekompleksan sintaksis akan menyulitkan pemahaman (Krashen dan Terrel, dalam
Cahyono, 1993).
Selanjutnya, berkaitan dengan skemata isi telah dilakukan juga berbagai penelitian. Carrel
dan Esterhold (dalam Cahyono,1993) dalam penelitiannya tentang skemata isi menemukan bahwa
teks dengan budaya yang dikenal pembaca lebih mudah dipahami. Penelitian lain yang mendukung
hasil penelitian di atas adalah Johnson (dalam Cahyono, 1993) yang menemukan bahwa teks
yang topiknya lebih dikenal pembaca akan lebih mudah dipahami daripada yang topiknya tidak
dikenal.
Penelitian tentang skemata formal dilakukan oleh Carrel dan Esterhold. Hasilnya terungkap
bahwa pengetahuan pembaca tentang elemen cerita (dalam teks naratif) dan pengetahuan tentang
struktur retorik (teks ekspositorik) mempengaruhi pemahaman. Masing-masing jenis retorik
tersebut menyajikan struktur retorik yang berbeda dan memerlukan teknik pemahaman yang
berbeda pula (Cahyono, 1993)

2. Fungsi Skemata
Rumelhart (dalam Cahyono, 1993: 15) menyatakan bahwa fungsi utama skemata adalah
menyusun interpretasi peristiwa, obyek, atau situasi-situasi dalam proses pemahaman. Selain itu,
skemata dapat menjelaskan fenomena penyerapan informasi, inferensi, memfokuskan perhatian,
dan mengingat. Menurut Rumelhart fungsi skemata secara garis besar dapat dikaitkan dengan
dua aspek. Aspek pertama fungsi skemata dikaitkan dengan persepsi pemahaman, dan
pengingatan. Aspek kedua fungsi skemata dikaitkan dengan proses belajar pada umumnya.
Fungsi skemata dalam kaitannya dengan persepsi ialah pemilihan skemata yang relevan
akan menyumbang pada perkembangan persepsi yang akurat. Dalam proses pemahaman, skemata
berfungsi sebagai pengarah atau penunjuk jalan dalam memahami objek, situasi, atau tindakan
yang ditemui dalam suatu bacaan. Menurut Rumelhart, dalam teori skemata ada tiga alasan
mengapa pembaca gagal memahami sebuah bacaan tertentu. Ketiga alasan tersebut yaitu (1)
kemungkinan pembaca tidak memiliki skemata yang tepat, sehingga seseorang tidak dapat
memahami konsep yang dikomunikasikan, (2) pembaca mungkin memiliki skemata yang cocok,
tetapi petunjuk yang disediakan pengarang tidak cukup untuk dapat memahami teks, dan (3)
pembaca mungkin dapat menafsirkan bacaan tetapi tidak seperti yang diinginkan oleh penulis
sebagai pengirim pesan.

84 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

Dalam kaitannya dengan proses pengingatan, Rumelhart mengungkapkan bahwa skemata


dapat membimbing proses pengingatan. Skemata dapat membentuk proses penafsiran kembali
dari teks yang dibacanya. Hal ini dibuktikan oleh pene-litian Spiro yang bertujuan untuk
membedakan kesimpulan yang ditarik pada saat pemahaman dan kesimpulan yang ditarik pada
saat mengingat. Setelah membaca cerita subyek diberi informasi tambahan yang mendukung
cerita dan informasi tambahan yang tidak mendukung isi cerita. Hasilnya ialah, ternyata informasi
yang tidak mendukung cerita dapat merusak ingatan mengenai cerita.

3. Aplikasi Skemata dalam Membaca


Dalam pelaksanaannya membaca dibagi menjadi tiga kegiatan (tahap), yaitu (1) kegiatan
pramembaca, (2) kegiatan membaca, dan (3) kegiatan pascamembaca. Kegiatan pramembaca
tak lain dimaksudkan untuk mengisikan atau mengaktifkan skemata pembaca. Kegiatan pada
saat membaca adalah penggunaan skemata pembaca. Sedangkan kegiatan pascamembaca
merupakan kegiatan respons hasil membaca sebagai bentuk penguatan skemata pembaca.
Kegiatan pramembaca sebagai tahap pembangkitan atau pengisian skemata pembaca
menurut Miller dan Perkins yang dikutip Cahyono (1993), dapat dilakukan melalui beberapa
kegiatan. Bila siswa belum mempunyai pengetahuan awal tentang isi yang akan dibacanya, maka
dapat dilakukan kegiatan pengayaan pengetahuan awal. Bila siswa sudah mempunyai pengetahuan
awal, maka kegiatan yang dilaksanakan berupa pengaktifan pengetahuan yang dimiliki siswa.
Dua kegiatan tersebut dapat pula diperkuat dengan kegiatan memfokuskan perhatian siswa pada
bahan bacaan.
Pengayaan pengetahuan awal sebelum membaca dapat dilakukan melalui pemberian
ringkasan, kosa kata, membaca sebagian teks, memperlihatkan ilustrasi, memberikan gambaran
umum. Pengaktifan pengetahuan awal dilakukan terutama bila siswa sudah mempunyai pengetahuan
awal sebelum membaca. Salah satu cara dengan memberikan rangsangan dengan cara apersepsi
(advance organizer). Menurut Ausubel (dalam Dahar, 1988) apersepsi itu digunakan untuk
menjembatani kesenjangan antara apa yang sudah diketahui siswa dengan apa yang perlu
diketahuinya sebelum mempelajari teks yang ditugaskan. Menurut Ausubel belajar itu akan lebih
berhasil (bermakna) bila dimulai dari yang telah diketahui atau telah ada pada struktur kognitif
(skemata) siswa. Hasil penelitian tentang advance organizer menunjukkan bahwa kelompok
eksperimen yang mendapat perlakuan cenderung menunjukkan pemahaman yang lebih besar
daripada kelompok kontrol yaitu kelompok yang sebelum membaca tidak diberi apersepsi lebih
dahulu (Cahyono, 1993).
Pemusatan perhatian dimaksudkan agar siswa dapat memfokuskan perhatian pada teks/
buku yang dibacanya. Banyak cara untuk pelaksanaan kegiatan ini. Teknik untuk itu bisa melalui
penetapan tujuan dan pemberian pertanyaan. Mengarahkan siswa dengan memberikan tujuan
sebelum mereka membaca merupakan merupakan teknik yang sudah lama disarankan. Biasanya
teknik ini dikemas dalam sebutan “menetapkan tujuan sebelum membaca” (Cahyono, 1993).
Hal ini mengacu pada asumsi bahwa apabila siswa mengetahui apa yang mereka harapkan dalam
membaca, mereka cenderung membaca dengan sistematis. Hasil penelitian Ngadiman (1990)
menunjukkan bahwa penetapan tujuan sebelum membaca ini berpengaruh pada tingkat
pemahaman.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 85


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

Pemberian pertanyaan bukan pengujian pemahaman, melainkan untuk memfokuskan siswa


agar dapat berhasil dalam memahami bacaan. Menurut hasil penelitian Pressey sebagaimana
dikutip Terney dan Cuningham (dalam Cahyono 1993), pemberian pertanyaan sebelum membaca
meningkatkan kepekaan siswa pada apa yang mereka baca sebab mereka paham apa yang
harus mereka lakukan dan menyadarkan mereka untuk dapat mengevaluasi, mengkatagorisasi,
dan menggeneralisasi.
Penggunaan pengetahuan awal pada waktu membaca dimaksud untuk mempengaruhi
bagaimana pembaca dapat memproses bacaan agar dapat mening-katkan pemahaman (Cahyono,
1993). Teknik untuk kegiatan ini dapat dilakukan dengan teknik memperkenalkan bayangan
prilaku dan pertanyaan sisipan.
Penguatan pengetahuan awal setelah membaca perlu dilaksanakan untuk menguatkan
pengetahuan yang telah dimiliki siswa. Caranya dengan memberikan pengulangan, balikan, atau
rangsangan (Cahyono, 1993). Tekniknya dapat berupa pemberian pertanyaan, pemberian balikan,
dan meringkas bacaan.

1. Jelaskan pengertian membaca!


2. Jelaskan tujuan membaca!
3. Apa saja jenis-jenis membaca itu? Jelaskan!
4. Jelaskan yang dimaksud prinsip-prinsip membaca pemahaman!
5. Jelaskan teori skema dalam peranannya dalam membaca!
6. Jelaskan karakteristik skemata!
7. Berikan penjelasan tentang fungsi skemata dalam membaca!
8. Bagaimana Saudara mengaplikasikan skemata dalam membaca!
9. Bandingkan beberapa penelitian terkait dengan penggunaan skemata! Simpulkan!

Membaca adalah kegiatan berinteraksi dengan bahasa yang dikodekan dalam bentuk
cetakan (huruf-huruf).
Membaca adalah suatu proses yang dilakukan serta dipergunakan oleh pembaca untuk
memperoleh pesan yang hendak disapaikan oleh penulis melalui media kata-kata/ bahasa
tulis.
Tujuan membaca dapat dibedakan yaitu : (1) untuk mendapatkan informasi. (2)
Meningkatkan citra diri. (3) Melepaskan diri dari kenyataan. (4) Membaca untuk tujuan
rekreatif. (5) Mencari nilai-nilai keindahan atau pengalaman estetis.

86 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

Ada beberapa prinsip pengajaran membaca yang harus diperhatikan oleh guru di
antaranya : (1) membaca adalah proses berbahasa, siswa yang akan belajar membaca harus
memahami hubungan membaca dengan bahasanya, (2) Setiap periode pengajaran membaca,
siswa harus membaca dan mendiskusikan sesuatu yang dipahaminya, (3) Perbedaan siswa
harus menjadi pertimbangan utama dalam pengajaran membaca, (4) Guru membaca harus
menggunakan pendekatan yang bervariasi, tidak ada metode pengajaran membaca yang
paling baik, tetapi setiap metode tergantung karakteristik siswa dan didasarkan pada
perbedaan-perbedaan individual yang siginifikan, (5) tak ada siswa yang harus dipaksa
membaca pada saat dia tidak mampu, dan (6) perhatian pada siswa waktu membaca
seharusnya ditekankan pada pencegahan bukan penyembuhan. Masalah-masalah membaca
seharusnya diketahui sejak awal dan dibenahi sebelum siswa kita gagal agar pengajaran
membaca lebih efektif.
Ada beberapa jenis membaca, yaitu : (1) membaca pemahaman, (2) membaca
memindai (scanning), (3) membaca sekilas (skimming), (4) membaca intensif, (5) membaca
nyaring, dan (6) membaca dalam hati.
Prinsip-prinsip membaca yang didasarkan pada penelitian yang paling mempengaruhi
pemahaman membaca ialah: (1) Pemahaman merupakan proses konstruktivis sosial. (2)
Keseimbangan kemahiran adalah kerangka kerja kurukulum yang membantuu perkemabangan
pemahaman.(3) Guru membaca yang profesional (unggul) mempengaruhi belajar siswa.(4)
Membaca hendaknya terjadi dalam konteks yang bermakna, (5) Pembaca yang baik
memegang peranan yang strategis dan berperan aktif dalam proses membaca, (6) Siswa
menemukan manfaat membaca yang berasal dari berbagai teks pada berbagai tingkatan
kelas.(7) Perkembangan kosakata dan pembelajaran mempengaruhi pemahaman membaca,
(8) Pengikutsertaan adalah suatu faktor kunci pada proses pemahaman, (9) Strategi dan
keterampilan membaca bisa diajarkan, (10) Asesmen yang dinamis menginformasikan
pembelajaran membaca pemahaman.
Ada tiga jenis skemata, yaitu (1) skemata isi (content schemata) (2) skemata formal
(formal schemata), dan (3) skemata bahasa (language schemata).

Petunjuk: Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling tepat !


1. Pengertian membaca adalah ...
A. Kegiatan yang melibatkan aktivitas visual, berpikir dan menulis
B. Aktivitas menguraikan kode-kode tulisan ke dalam bunyi
C. Proses penerjemahan rangkaian kata-kata ke dalam tulisan
D. Proses pengalihan kode bahasa

2. Tujuan orang membaca sangat beragam. Satu di antara tujuan membaca adalah ...
A. Merupakan kebutuhan sehari-hari
B. Menambah penghasilan
C. Proses untuk mencintai buku bacaan
D. Untuk menghilangkan rasa jenuh, sedih, dan frustasi

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 87


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

3. Kegiatan membaca yang manakah yang layak diberikan pada siswa SD kelas tinggi?
A. Merangkaikan kata-demi kata
B. Menirukan apa yang dibaca guru
C. Menceritakan kembali isi bacaan dengan kalimat sendiri
D. Menyebutkan judul bacaan

4. Membaca yang sangat cepat untuk memperoleh informasi tertentu dari bahan bacaan disebut ....
A. Membaca memindai C. Membaca intensif
B. Membaca sekilas D. Membaca dalam hati

5. Berikut ini salah satu cara pembelajaran kosa kata di SD ....


A. Menghafal kata-kata sebanyak-banyaknya
B. Mencari arti kata dari kamus
C. Menggunakan teknik klos (rumpang)
D. Diperkenalkan kosa kata baru tiap hari

6. Apa yang dimaksud dengan skemata?


A. Informasi baru dari bacaan yang dibacanya
B. Pengalaman yang telah tersimpan dalam memori pembaca
C. Proses membaca yang dilakukan pembaca
D. Penambahan pengalaman waktu membaca

7. Pengetahuan pembaca tentang struktur retorik teks yang dibaca menurut tipe-tipe teks dan cara
memakainya disebut ...
A. Skemata isi C. Skemata bahasa
B. Skemata formal D. Skemata struktural

8. Pengetahuan pembaca dan pengalaman pembaca berkaitand engan topik yang dibicarakan dalam
teks bacaan disebut ...
A. Skemata isi C. Skemata bahasa
B. Skemata formal D. Skemata struktural

9. Sebagai pengarah atau petunjuk jalan dalam memahami objek, situasi, atau tindakan yang ditemui
dalam suatu bacaan, merupakan ....
A. Jenis skemata C. Aplikasi skemata
B. Teori skemata D. Fungsi skemata

10. Pengayaan pengetahuan awal sebelum membaca dapat dilakukan dengan kegiatan sebagai berikut,
kecuali ...
A. Memperlihatkan ilustrasi bacaan C. Tanya jawab tentang cerita
B. Menceritakan garis besar cerita D. Mencari bacaan di perpustakaan

88 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang ada pada bagian
belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus
di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = —————————————— x 100 %
10

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar 2. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %,
Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum anda kuasai.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 89


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

MENINGKATKAN KEMAMPUAN MEMBACA

A. Strategi Pemahaman Bacaan

K eberhasilan memahami bacaan dalam membaca pemahaman bukanlah persoalan mudah.


Perlu suatu kiat atau strategi untuk dapat mencapainya. Strategi yang digunakan
bergantung pada masing-masing pembaca dan pada guru dalam upaya memilih strategi yang tepat.
Pemilihan strategi berkaitan erat dengan faktor-faktor yang terlibat dalam pemahaman, yaitu pembaca
teks dan konteks.
Dalam teori membaca dikenal beberapa strategi membaca. Pada dasarnya, strategi membaca
menggambarkan bagaimana pembaca memproses bacaan sehingga dia memperoleh pemahaman
terhadap bacaan tersebut.
Model membaca sangat berkaitan dengan proses membaca. Para ahli membaca mencari
penjelasan yang lebih terinci mengenai proses membaca dan penjelasan teoretisnya mengenai hal
tersebut. Model-model proses membaca tersebut menurut Harjasujana (1997) dapat dikelompokkan
ke dalam tiga klasifikasi model, yakni:
1. Model Membaca Bawah – Atas (MMBA) atau bottom-up;
2. Model Membaca Atas – Bawah (MMAB) atau top-down ;
3. Model membaca Timbal – Balik (MMTB) atau interactive.

1. Model Membaca Bawah – Atas (MMBA)


Pada MMBA struktur-struktur yang ada dalam teks itu dianggap sebagai unsur yang
mecerminkan peran utama. Struktur-struktur yang ada dalam pengetahuan sebelumya merupakan
hal sekunder. Sebaliknya, MMAB beranggapan bahwa struktur-struktur yang ada dalam
pengetahuan sebelumnya memainkan peran utama, sedangkan struktur-struktur yang ada dalam
teks merupakan unsur sekunder.
Pembaca model ini mulai dari mengidentifikasi huruf-huruf, kata frasa, kalimat dan terus
bergerak ke tataran yang lebih tinggi, sampai akhirnya dia memahami isi teks. Pemahaman ini
dibangun berdasarkan data visual yang berasal dari teks melalui tahapan yang lebih rendah ke
tahapan yang lebih tinggi (Klein dkk, dalam Rahim,2005).
Strategi pemahaman bawah atas umumnya digunakan dalam pembelajran membaca awal.
Mula-mula siswa memproses simbol-simbol grafis secara bertahap kemudian dia harus mengenali
huruf, memahmi rangkaian hauruf menjadi kata, merangkai kata menjadi frasa dan kalimat.
Kemudian membentuk teks. Strategi ini juga digunakan pembaca apabila teks yang dihadapi
agak sulit. Kesulitan yang ditemui bisa menyangkut masalah bahasa, bisa pula isi teks. Seorang
pembaca yang sulit memahami sis teks, misalnya karena banyak mengandung kata sulit, pembaca
dapat menggabungkan kata-kata itu menjadi frasa, selanjutnya pemahaman atas frasa itu digunakan
untuk memahami kalimat, dan isi keseluruhan teks.

90 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

Dalam pengajaran membaca di kelas awal SD, guru menggunakan strategi bawah –atas.
Pengajaran membaca yang menggunakan strategi ini dimulai dengan memperkenalkan nama dan
bentuk huruf kepada siswa, memperkenalkan gabungan-gabungan huruf menjadi suku kata, suku
kata menjadi kata, dan kata menjadi kalimat. Metode ini dikenal dengan metode eja.

2. Model Membaca Atas – Bawah (MMAB)


Dalam MMAB kompetensi kognitif dan kompetensi bahasa mempunyai peran pertama
dan utama dalam penyusunan makna dari materi cetak. Kebanyakan model MMBA ini berpijak
pada teori psikolinguistik, yakni pandangan tentang interaksi antara pikiran dan bahasa. Kegiatan
membaca itu merupakan proses yang meliputi penggunaan isyarat kebahasaan yang dipilih dari
masukkan yang diperoleh melalui persepsi pembaca. Pemilihan itu dilakukan dengan kemampuan
memperkirakan atau menerka. Ketika informasi itu diproses, terjadilah keputusan-keputusan
sementara untuk menerima, menolak atau mungkin memperhalus masukan tersebut. Berlainan
dengan MMBA, MMAB menggunakan informasi grafis ini hanya untuk mendukung hipotesis
mengenai makna yang sudah terbentuk ketika alat visual menangkap lambang-lambang cetak.
Kata-kata tidak dapat diserap daerah pandangan mata jika tidak cocok denga isyarat-isyarat
semantik dan sintaksis yang sedang diproses oleh pembaca dan perkiraan (hipotesis) yang
dibuatmya.
Makna atau pemahaman diperoleh dengan menggunakan informasi yang perlu saja dari
sistem isyarat semantik, sintaksis dan grafik. Isyarat grafik atau grafotonemik diturunkan dari
materi cetak. Isyarat-isyarat lainnya berasal dari kompetensi kebahasaan pembaca yang sudah
tersedia di dalam benknya. Pembaca mengembangkan berbagai strategi untuk memlih isyarat
grafis yang paling berguna. Setelah pembaca menjadi semakin terampil mempunyai teknik samping
yang lebih baik, kontrol terhadap struktur bahasa yang lebih baik juga, serta telah memiliki
pembendaharaan konsep-konsep yang lebih kaya.
Strategi-strategi untuk membuat prakiraan yang didasarkan pada penggunaan isyarat semantis
dan sintaksis, memungkinkan pembaca untuk memahami materi dan mengantisipasi apa yang
akan tampak selanjutnya di dalam materi cetak yang sedang dibacanya itu Validitas prakiraan itu
dicetak melalui penggunaan strategi-strategi konfirmasi. Jika prakiraan itu tidak cermat, maka
digunakanlah strategi mengkoreksi yang di dalamnya terjadi pemrosesan isyarat tambahan untuk
mencari makna bacaan.
Peranan latar belakang pengetahuan menjadi suatu variable yang penting. Oleh karena itu
hendaknya pilihan teks bacaan yang disesuaikan dengan latar belakang tempat mereka tinggal.

3. Model Membaca Timbal – Balik (MMTB) atau interactive.


Model membaca Timbal-Balik (MMTB) mereaksi dua model membaca sebelumnya.
Menurut model ini proses membaca tidak menunjukkan suatu proses yang linier, tidak menunjukkan
kegiatan yang berurut berlanjut, melainkan proses timbal balik secara simultan. Pada suatu saat
MMBA berperan dan pada saat lain MMAB yang berperan. Para penganut MMTB percaya
bahwa pemahaman itu tergantung pada informasi grafis atau visual dan informasi nonvisual atau
informasi yang sudah tersedia dalam pikiran pembaca. Oleh karena itu, pemahaman bisa terganggu
jika ada pengetahuan yang diperlukan untuk memahami bacaan yang dibacanya itu tidak bisa

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 91


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

digunakan, baik disebabkan pembaca lupa akan informasi tersebut atau mungkin karena skemanya
terganggu.
Rumerlhart yang dikutip Harjasujana (1997) berpendapat bahwa membaca sebagai kegiatan
yang meliputi berbagai tipe pemrosesan informasi dan unit-unit pemrosesan itu bersifat sangat
interaktif dan berlanjut.
Menurut teori skema, suatu teks hanya menyediakan arahan bagi pembaca dan pembaca
seharusnya menemukan dan membangun sendiri makna teks berdasarkan penegathuan awal
mereka. Pengetahuan yang telah dimilii pembaca atau yang mereka terima sebelumnya disebut
latar belakang pengetahuan pembaca, dan struktur pengetahuan awal tersebut disebut skemata.
Menurut teori skema, memahami sesuatu teks merupakan suatu proses interaktif antar latar
belakang pengetahuan pembaca dengan teks . Pemahaman yang efisien mempersyaratkan
kemampuan pembaca menghubungkan materi teks dengan penegtahuan yang telah dimilikinya.
Pemahaman suatu teks tidak hanya semata-mata memahmi makna kata-kata dan kalimat dalam
suatu teks saja, tetapi juga pemanfaatan pengetahuan pembaca yang berhubungan dengan teks
yang dibacanya.

B. Strategi KWL (Know – Want to know – Learned)


Strategi KWL merupakan strategi yang berbasis keaktifan siswa. Melalui KWL siswa terus
diarahkan untuk aktif secara mental pada sebelum membaca, saat membaca, dan sesudah membaca
(Eanes, 1997:51). Strategi ini membantu siswa memikirkan informasi baru yang diterimanya, tapi
juga mengeksplorasi apa yang telah diketahuinya. Bahkan strategi ini juga bisa memperkuat kemampuan
siswa mengembangkan pertanyaan tentang berbagai topik serta bisa menilai hasil belajar mereka
sendiri.
Strategi ini dikembangkan oleh Ogle (dalam Eanes, 1997:51) untuk membantu guru
menghidupkan latar belakang pengetahuan dan minat siswa pada suatu topik. Strategi KWL melibatkan
tiga langkah dasar yaitu tentang apa yang telah mereka ketahui, menentukan apa yang ingin mereka
ketahui, dan mengingat kembali apa yang mereka pelajari dari membaca.
Langkah pertama, apa yang saya ketahui (K), merupakan kegiatan sumbang saran pengetahuan
dan pengalaman sebelumnya tentang topik. Kemudian membangkitkan kategori informasi yang
dialaminya dalam membaca ketika sumbang saran terjadi dalam diskusi kelas. Guru memulainya
dengan mengajukan pertanyaan Apa yang kamu ketahui tentang…? Guru menuliskan tanggapan
siswa di papan tulis, lalu guru melanjutkan pertanyaannya, dimana kamu pelajari tentang itu? Atau
Bagaimana kamu mengetahuinya? Ketika siswa menggunakan gagasan dalam diskusi kelas dan
berpatisipasi menerka serta mencatat informasi yang sedang disajikan. Guru memberikan beberapa
contoh kategori informasi yang dikumpulkan saat sumbang saran. Kemudian siswa memikirkan
kemungkinan kategori yang lain yang kemudian dicatat siswa. Setelah itu, siswa mengemukakan
kategori informasi yang dibacanya.
Tahap kedua , What I want to Learned (W) , guru menuntun siswa menyusun tujuan khusus
membaca. Dari minat, rasa ingin tahu, dan ketidakjelasan, yang ditimbulkan selama langkah pertama,
guru memformulasikan kembali pertanyaan-pertanyaan yang diajukan siswa lalu menuliskannya di
papan tulis. Guru memanciang pertanyaan-pertanyaan siswa dengan menunjukkan pertentangan
informasi supaya menimbulkan gagasan dari siswa. Pertanyaan yang sudah diformulasikan dituliskan
di papan tulis. Kemudian guru berusaha memancing pertanyaan-pertanyaan siswa.

92 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

Langkah ketiga, What I have learned (L) terjadi setelah membaca. Kegiatan ini merupakan
tindak lanjut untuk menentukan, memperluas dan menemukan seperangkat tujuan membaca. Sesudah
itu, siswa mencatat informasi yang telah mereka pelajari, mengidentifikasi sisa pertanyaan yang belum
terjawab. Guru membantu siswa mengembangkan perencanaan untuk menginvestigasi pertanyaan
yang tersisa.
Untuk meningkatkan pemahaman guru sebaiknya menyediakan lembar panduan belajar untuk
membantu siswa membaca bahan bacaan dan mnegurangi kesukaran memahami bahan pelajaran.
Melalui perbandingan kolom Whan I want to know dengan kolom Learned, guru dan siswa
mendiskusikan dalam diskusi kelas atau memberikan suatu tes, guru harus mengidentifikasikan bahwa
siswa sudah mempelajari informasi yang benar-benar ingin lebih banyak diketahuinya.

C. Strategi DRA (Directed Reading Activity)


Strategi ini didefinisikan sebagai kerangka berpikir untuk merencanakan pembelajaran membaca
suatu mata pelajaran yang menekankan membaca sebagai media pengajaran dan kemahiraksaan
sebagai alat belajar Eanes (1997:111). Pada dasarnya langkah-langkahnya mengikuti petunjuk
mempersiapkan siswa sebelum, saat membaca dalam hati, dan dilanjutkan kegiatan membaca dengan
pengecekan pemahaman dan keterampilan memehami pelajaran..
Lebih lanjut Eanes mengemukakan bahwa startegi DRA mempunyai asumsi utama, yairu
pemahaman bisa ditingkatkan dengan membangun latar belakang pengetahuan, menyusun tujuan
khusus membaca, mendiskusikan dan mengembangkan pemahaman sesudah membaca. Komponen
strategi dibagi dalam empat tahap, yaitu persiapan membaca dalam hati dan tindak lanjut.
Fase persiapan mencakup empat komponen, yaitu tugas membaca menghubungkan dengan
isi pelajaran sebelumnya, memperkenalkan kosakta baru, dan menyusun tujuan membaca. Komponen
pertama, yaitu memberikan tugas mambaca. Kegiatan ini penting dilakukan karena tidak hanya untuk
mengaktifkan skemata, tetapi juga membantu mengarahkan minat dan rasa ingin tahu tentang topik.
Komponen kedua dari fase persiapan menghubungkan isi pelajaran dengan pembelajaran
sebelumnya. Guru mengaktifkan lagi skemata dengan meminkjam pelajaran sebelumnya lalu
mendemonstarsikan bagimana topik baru cocok dengan kelas.
Komponen ketiga melibatkan penegnalan kosakata baru. Guru memilih dianatar 5 samapi 10
kata kunci, khususnya yang berhubungan dengan isi pelajaran yang spesifik. Kemudian diperkenalkan
dalam menulis, dalam konteks kalimat yang memberikan petunjuk untuk setiap makna kata. Berikutnya,
daftar kalimat, dengan kata-kata kunci digarisbawahi, disajikan makna kata-kata kunci.. selanjutnya
siswa disuruh menjelaskan makna dengan kata-kata nya sendiri.
Komponen keempat menyusun tujuan membaca. Tujuannya membantu siswa mempertahankan
konsentrasinya untuk pemahaman dan ingatan secara lebih baik.
Fase kedua ialah membaca dalam hati. Membaca dalam hati dapat meningkatkan pemahaman
dalam kegiatan membaca sehari-hari dan mendorong siswa mempraktikan startegi belajar secara
mandiri. Guru hendaknya berkeliling memonitor membaca siswa agar bisa mendeteksi masalah
siswa dalam membaca.
Fase tindak lanjut dilakukan sesudah membaca.Komponen pertama pada fase ini, langsung
dilakukan setelah membaca untuk menjamin tercapainya tujuan. Dengan menggunakan komponen
ini, Guru memandu siswa melaui suatu proses penilaian pemahaman mereka sendiri.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 93


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

Komponen kedua fase tindak lanjut ialah memandu siswa dalam satu tujuan dan refleksi
pelajaran. Pertanyaan-prtanyaan hedaknya diformulasikan dengan hati-hati agar siswa bisa berpikir
kritis ata apa yang telah dibacanya.
Komponen keempat dari fase tindak lanjut ialah pengayaan. Siswa hendaknya diberikan berbagai
kegiatan pengayaan yang dipilih siswa. Kegiatan ini akan membantu siswa mengambil kesempatan
melanjutkan memproses isi bacaan (Eanes,1997: 127).
Komponen kegiatan membaca dengan DRA terdiri dari prabaca, saat membaca, dan
pascamembaca. Sebelum membaca, ditentukan terlebih dahulu tujuan membaca, membangun latar
belakang pengetahuan dan memotivasi siswa. Pada kegiatan saat membaca, guru mendorong keaktifan
siswa menanggapi isi materi bacaan. Sedangkan pada kegiatan pascabaca , guru memberikan
penguatan terhadap tanggapan siswa dan memperluas gagasan-gagasan.

D. Strategi DRTA (Directed Reading Thingking Activity)


Strategi ini merupakan satu kritikan terhadap penggunaan DRA. Menurut Stauffer (dalam
Eanes, 1997: 128) strategi DRA jurang memerhatikan keterlibatan siswa berpikir tentang bacaan.
Sebenranya startegi DRA terlampau banyak melibatkan arahan guru memahami bacaan. Sedangkan
straegi DRTA memfokuskan keterlibatan siswa dengan teks, karena siswa memprediksi dan
membuktikannya ketika mereka membaca.
Stauffer menjelaskan bahwa guru bisa memotivasi usaha dan konsentrasi siswa denga melibatkan
mereka secara intelektual serta mendorong mereka merumuskan pertanyaan dan hipotesis, memproses
informasi dan mengevaluasi solusi semantar. Strategi DRTA diarahkan untuk mencapai tujuan umum.
Guru mengamati siswa ketika membaca, dalam rangka mendiagniosis kesulitan dan membantu pada
waktu siswa merasa kesulitan dalam membaca.
Membuat prediksi tentang apa yang akan terjadi dalam suatu teks mendorong anak-anak
berfikir tentang pesan teks.
Contoh pembelajaran membaca dengan menggunakan startegi DRT
1. Membuat prediksi berdasarkan petunjuk judul. Guru menulisakan judul cerita yang akan dipelajari
di papan tulis. Lalu tanyakan pada siswa: Menurutmu cerita ini bercerita tentang apa? Berikan
waktu untuk siswa berpikir. Semua prediksi siswa harus diterima tanpa memperhatiakan sesuai
atau tidak.
2. Membuat prediksi dari petunjuk gambar. Guru menyuruh siswa membuka bukunya dan
memperhatikan gambar dengan seksama, terutama gambar yang menjadi perhatian.
3. Membaca bahan bacaan. Guru menyuruh siswa membaca bagian yang telah mereka pilih. Lalu
mereka disuruh membaca setiap bagian gambar yang ada, selanjutnya diberi teks bacaan yang
sesuai dengan gambar.
4. Menilai ketepatan prediksi dan menyesuaikan prediksi. Siapa yang memprediksi dengan benar?.
Beberapa siswa mungkin menduga prediksinya tidak tepat sehingga membuat prediksi baru
berdasarkan masukkan baru.
5. Guru mengulang lagi prosedur a – d hingga semua bagian pelajaran di atas sudah tercakup.
Terakhir guru menyuruh siswa membuat ringkasan cerita sesuai dengan versi mereka masing-
masing.

94 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

E. Lokakarya Membaca
Lokakarya Membaca (Reading Workshop) pelaksanaannya seperti lokakarya yang lain
(menulis), yakni siswa berpindah dari kelompok klasikal menuju ke kelompok kecil, kemudian kembali
klasikal. Prosedur lokakarya dila-kukan sebagai berikut.
(1) Pengajaran Mini Membaca (Reading Minilessons)
Pengajaran mini adalah ceramah yang waktunya singkat tentang suatu konsep (Atwell,1987;
Reutzel,1991). Penjelasan itu dapat berupa teori, konsep atau permasalahan yang dihadapi siswa
pada waktu belajar. Dalam kegiatan loka karya topik-topik pengajaran mini dapat diambil dari
(a) kebutuhan/ perma-salahan yang muncul pada waktu mereka belajar, (b) dapat juga topik itu
diambil dari lingkup dan bahan yang terdapat dalam buku ajar (paket) yang diwajibkan. Lewat
pengajaran mini guru dapat memenuhi mandat kurikulum, tetapi juga pembelajaran menarik bagi
siswa. Dengan demikian, meskipun loka karya bergumul dengan bacaan namun kurikulum dan
persiapan menghadapi soal tes pun akan tetap dapat digarap.
Pengajaran mini juga berpotensi digunakan untuk aktivitas pramembaca. Aktivitas ini
dilakukan untuk membantu siswa membangkitkan pengalaman atau skemata sebelum membaca
pemahaman. Salah satu tujuan pengajaran mini untuk aktivitas ini ialah membantu siswa dalam
mengaktifkan skemata sebelum membaca atau mengisikan skemata pada pembaca. Hal ini penting
karena keberhasilan dalam membaca sangat ditentukan oleh pengalaman dan pengetahuan sebagai
prior knowledge yang telah dimiliki anak-anak (Aminuddin,1995:4). selain itu, pengajaran mini
yang bertujuan membangkitkan skemata ini dianggap penting karena aktivitas tersebut akan
membantu guru dalam menciptakan iklim yang lebih kuat bagi pengembangan afektif (minat,
sikap positif, dan motivasi) anak.

(2) Membaca Dalam Hati


Setiap hari siswa diberi waktu membaca dalam hati materi yang dipilih secara individual.
Dengan siswa memilih sendiri materi yang ingin dibacanya, pema-haman dan apresiasi terhadap
bacaan itu meningkat. Anak-anak akan membaca apabila ada materi tertulis yang ingin mereka
baca.Atwell juga menyatakan bahwa pilihan siswa atas materi bacaan itu sangat penting untuk
menumbuhkan pemahaman terhadap bacaan. Siswa memulai terlibat aktif di dalam proses
membaca apabila mereka memilih sendiri bacaan yang mereka baca. Memperbolehkan anak
memilih bacaannya sendiri akan meningkatkan kefasihan membaca, dan kebiasaan membacan.
Periode membaca dalam hati merupakan waktu yang ditetapkan oleh guru yang harus
dilaksanakan. Pelaksanaannya dapat perorangan, berpasangan, maupun kelompok.Siswa
membaca buku yang telah dipilihnya sendiri. Banyaknya bahan yang harus dibaca dapat ditentukan
oleh guru atau oleh kelompok. Misalnya sejumlah bab atau halaman.

(3) Jurnal Dialog Membaca (dialogue journal)


Jurnal dialog merupakan percakapan tertulis yang berlangsung antara siswa dengan guru
(Eanes,1997; Tompkins,1995). Jurnal dialog membaca ialah cara berkomunikasi antarpribadi
tentang yang dibaca. Dialog ini, ditulis dalam format surat yang bernada ramah/akrab, dapat
berupa tulisan antarsiswa atau siswa dengan guru.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 95


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

Jurnal dialog merupakan penerapan teori yang mengungkapkan bahwa membaca dan menulis
adalah proses komplementer. Pelaksanaannya mula-mula siswa membaca, setelah itu mereka
menulis jurnal yang berisi refleksi atau curahan pengalaman (emosi, pendapat) atas materi cerita
yang dibacanya. Tulisan itu ditujukan pada gurunya atau siswa lain sebagai audien tulisannya,
yang nantinya berkewajiban untuk membalasnya. kerjasama antara siswa dengan guru dalam
saling menanggapi jurnal ini dapat mendorong perkembangan membaca dan menulis siswa.
Jurnal dialog membaca, digunakan untuk mengungkapkan tanggapan hasil membaca cerita
secara ekspresif dan personal. Dengan demikian, lewat jurnal dialog siswa dapat dibiasakan
menanggapi secara ekpresif dan dapat mengeksplorasi gagasan, ide, pengetahuan hasil
membacanya untuk dibagi dengan orang lain. Selain itu jurnal dialog juga memberi kesempatan
yang baik untuk pengembangan keberaksaraan (literacy), misalnya anak dapat merefleksikan
fungsi bahasanya seperti mengemukakan pendapat, melaporkan fakta, menjawab pertanyaan,
mengadakan prediksi, dan mengungkapkan emosi. Jurnal ini dapat mendorong anak
menginternalisasikan peran aktifnya di kelas, mereka tidak cenderung pasif karena diberi
kesempatan mengung-kapkan rasa hatinya. Jurnal dialog membaca dapat mendorong kebiasaan
membaca buku.

(4) Konferensi
Konferensi adalah pertemuan pribadi yang singkat, 5 sampai 10 menit lamanya, antara guru
dan siswa yang memungkinkan terjadinya dialog terbuka mengenai sebuah buku yang baru saja
selesai dibacanya. Konferensi bertujuan memberi kesempatan kepada anak untuk mengemukakan
tanggapan pribadinya terhadap aktivitas membacanya. Selain itu, konferensi memberi kesempatan
kepada guru untuk memonitor kemajuan anak, memberikan bimbingan jika diperlukan, dan
mendiagnosis kesulitan-kesulitan.

(5) Berbagi Pengalaman (Sharing)


Sebagai aktivitas penutup di dalam lokakarya dilakukan kegiatan berbagi pengalaman. Guru
dan siswa bersama-sama selama beberapa menit untuk mence-ritakan aktivitas, buku cerita,
proyek dan sebagainya yang digarap kelompok. Kelompok siswa bisa menceritakan laporan
kemajuan mereka di dalam proyek tanggapan membaca. Misalnya, praktik drama, lukisan, atau
skrip teatre pembaca. Siswa secara individual bisa menceritakan buku-buku yang mereka baca
selama membaca. Yang lain bisa menceritakan tentang tanggapan dan pikirannya mengenai buku
yang dibahas dalam kelompok tanggapan literatur. Guru perlu memberi komentar atau motivasi
kepada anak-anak atau menceritakan pengalaman membaca buku yang telah dibacanya pada
waktu kegiatan membaca dalam hati .

F. Contoh Meningkatkan Keterampilan Membaca di Kelas Tinggi SD

1. Melagukan Puisi
Puisi, selain dibaca di dalam hati atau dibaca nyaring, dapat pula dibuat menjadi sebuah
lagu. Siswa harus mencoba menyanyikan sebuah puisi menjadi lagu apa saja yang sudah mereka
hafal. Misalnya sebuah puisi dilagukan seperti lagu-lagu Peterpan atau Gigi atau lagu-lagu lain

96 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

yang mereka hafal. Maksud kegiatan ini mencoba memahamkan isi puisi kepada siswa melalui
lagu, karena pada waktu mereka harus memasukkan kata-kata puisi itu ke dalam lagu, mereka
harus memahami dulu isi puisi tersebut. Atau syair lagu yang sudah hafal dibaca bersama-sama
lalu dinyanyikan sesuai dengan lagu aslinya. Misalnya lagu Andai Ku Tahu dari grup Band
Ungu berikut.

ANDAI KU TAHU

Andai ku tahu
Kapan tiba ajalku
Ku akan memohon
Tuhan tolong panjangkan umurku
Andai ku tahu
Kapan tiba masaku
Ku akan memohon
Tuhan jangan ambil nyawaku

Aku takut akan semua dosa-dosaku


Aku takut dosa yang terus membayangiku

Andai ku tahu
Malaikat-Mu kan menjemputku
Izinkan aku mengucap kata taubat pada-Mu

Aku manusia yang takut neraka


Namun aku juga tak pantas di surga

Andai ku tahu
Kapan ajalku tiba
Izinkan aku mengucap kata taubat pada_Mu

Lagu dan Lirik : Pasha-Band Ungu

2. Memerankan Puisi
Siswa secara berkelompok membaca puisi yang disediakan guru. Mereka dibimbing untuk
memahami isi puisi tersebut. Mereka dibimbing dengan panduan unsur-unsur puisi : temanya
apa? Siapa pelaku dalam puisi tersebut? Di mana latarnya? Dan seterusnya. Setelah mereka
paham, secara berkelompok harus memerankan puisi tersebut sesuai imajinasinya di depan kelas.
Baca puisi di bawah ini dan perankan!

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 97


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

PENGEMIS TUA

Di bawah terik matahari


Kau berjalan tertatih-tatih
Dengan tongkat kayu di tanganmu
Pak tua yang malang
Peluhmu yang membasahi
Baju kumalmu
Tiada kau hiraukan
Aku tahu pak tua
Bukan mobil yang kau minta
Bukan pula gedung mewah
Tapi hanyalah sesuap nasi
Untuk mengisi perut

(Suliestiowaty, si Kuncung TH. XXIV, No 21, 1979)

3. Berburu Kata Konotatif


Siswa secara berkelompok ditugaskan untuk membaca sebuah puisi anak yang berbeda.
Setiap kelompok ditugaskan untuk mengumpulkan kata-kata yang mempunyai makna konotatif
sebanyak-banyaknya. Kata-kata konotatif yang dikumpulkan kelompok harus dibuat dalam
bentuk Kamus Kecil, setiap kata konotatif yang ditemukan harus dijelaskan dalam Kamus Kecil
masing-masing kelompok. Hasilnya dipajang atau dibacakan di depan kelas.

4. Menggambar Ilustrasi Puisi


Siswa harus membaca puisi secara perorangan. Siswa bersama guru memahami dan
menafsirkan isi puisi yang telah dibacanya. Akan lebih baik jika pengelompokkan siswa
menggunakan kooperatif tipe jigsaw. Setelah setiap siswa memahami puisi yang dibacanya, mereka
harus membuat gambar ilustrasi sesuai dengan pemahaman mereka terhadap puisi yang sudah
dibacanya.
Bacalah puisi di bawah ini dan buatlah ilustrasi gambar dalam puisi tersebut yang sesuai
dengan maksud dan isi puisi yang telah kamu baca!

Guru Matahari

Siapakah guru para matahari?


Dia orang yang mengajarkanmu
Menapaki ilmu sepanjang hari
Yang tak peduli pada uang
Tapi berjuang bagi otak dan akhlakmu

98 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

Siapakah guru para matahari?


Dia orang yang mendorongmu
Di sepanjang jalan mendaki
Hingga kau tinggi dan bersinar
Sebagai matahari

Siapakah guru matahari?


Tentu saja masih selalu dia
Yang terbit dari berbagai ufuk
Dan tak pernah tenggelam untukmu
Tapi sering kau lupakan: guru.

Karya : Abdurahman Faiz, 11 Tahun, penyair cilik dan Anak Cerdas Kreatif Indonesia 2006.
(Puisi diambil dari kumpulan puisi Guru Matahari, Mizan : 2004)

5. Meneruskan Puisi
Siswa membaca puisi yang belum selesai secara kelompok. Setelah itu, siswa dapat
meneruskan penulisan puisi yang telah dibacanya supaya selesai sesuai dengan gagasan siswa
hasil diskusi di kelompoknya masing-masing. Perhatikan contoh di bawah ini.

KUCINGKU

Aku mempunyai seekor kucing


Kuberi nama si Poleng
Karena bulunya berwarna-warni
Putih dan hitam

...........
.........(teruskan)

Setelah selesai setiap kelompok membacakan puisi hasil kerjanya dan di pajang di kelas.
Guru memajangkan puisi asli yang sudah dihilangkan bagian akhirnya untuk dibandingkan oleh
siswa.

KUCINGKU

Aku mempunyai seekor kucing


Kuberi nama si Poleng
Karena bulunya berwarna-warni
Putih dan hitam

Kini si Poleng
Telah mempunyai anak dua ekor

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 99


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

Namanya si manis dan si Putih


Lucu sekali

(Natalia Kristanti,Sinar Harapan Th. XV,31 maret 1976, hlm 6)

6. Mengawali dan Mengakhiri Cerita


Kegiatan bersastra tidak harus selalu menciptakan yang baru. Untuk kegiatan berekspresi
sastra siswa SD dapat saja hanya membuat awal cerita dari cerita yang sudah ada atau membuat
akhir cerita dari cerita yang sudah ada. Guru menyediakan cerita yang bagian awalnya dihilangkan
dan harus diisi oleh siswa. Atau, bagian akhir cerita dihilangkan dan diteruskan oleh siswa. Kegiatan
ini untuk melatih kepekaan siswa pada persitiwa dan bagian-bagian cerita, sebelum mereka
dapat menulis cerita secara bebas. Di bawah ini contoh kegiatan mengakhiri cerita yang
dikosongkan oleh guru.

Monyet Jadi Raja


Hiduplah kawanan monyet dan kawanan kancil di dalam suatu daerah. Monyet
terkenal jago memanjat. Kancil tenar karena kecerdikannya. Monyet bisa mencari makanan
di bawah maupun di atas pohon. Kancil hanya bisa di bawah.
Kedua kawanan itu belum mempunyai raja Diadakanlah suatu perlombaan untuk
pemilihan raja. Yang dapat mencari makanan paling banyak dan tercepat akan menjadi
raja.
Mulailah monyet-monyet dan kancil-kancil mencari makan. Seekor monyet dapat
mengumpulkan makanan terbanyak dan tercepat. Diangkatlah monyet itu menjadi raja.
Kedua kawanan itu pun berpesta atas pengangkatan raja baru mereka. Makanan hasil
perlombaan mereka nikmati bersama.
Pesta pengangkatan raja sudah selesai. Kini monyet pemenang perlombaan telah
menjadi raja. Namun, setelah menjadi raja, monyet itu tidak mau bekerja lagi.
“Apa gunanya aku menjadi raja jika masih harus bekerja keras? Raja cukup hanya
memberi perintah saja! Ha…ha…!” seru monyet itu.
…. (lanjutkan)

7. Baca -Ragakan
Siswa membaca sebuah cerita yang mereka bawa atau disediakan guru. Masing-masing
siswa harus mencari tema dari cerita yang dibacanya. Tema yang mereka temukan dari bacaannya
masing-masing harus mereka ragakan dalam bentuk peragaan sesuai tema yang mereka temukan.
Misalnya cerita yang dibaca Bawang Merah dan Bawang Putih, bertemakan kesedihan, maka
siswa yang membaca buku tersebut harus meragakan dengan tanpa bicara. Siswa lain harus
menebak tema apa yang dibaca siswa tersebut dengan melihat peragaan yang dilakukannya.

8. Baca-Gambar
Siswa secara perorangan atau kelompok membaca cerita atau sebuah puisi. Dengan
berdasarkan pemahaman pada cerita yang telah dibacanya, siswa harus menuangkan

100 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

pemahamannya dalam bentuk gambar. Atau kalau yang dibaca puisi, siswa harus membuat ilustrasi
yang tepat sesuai dengan isi puisi yang telah dibacanya. Gambarnya tidak menjadi pokok penilaian
sebab tidak semua siswa dapat menggambar bagus, yang menjadi bahan utama penilaian
kesesuaian gambar sebagai hasil pemahaman dengan cerita atau puisi yang telah dibacanya.

9. Diskusi Konflik Cerita


Siswa secara berkelompok membaca cerita. Mereka harus memahami isi cerita yang
dibacanya. Setelah mereka paham, harus berdiskusi bagaimana dan apa saja konplik yang terjadi
dalam cerita? Penyelesaiannya jika konplik itu menimpa mereka masing-masing? Setiap siswa
dalam kelompok harus mengemukakan pendapatnya. Misalnya siswa membaca Bawang Merah
dan Bawang Putih. Siswa harus menemukan konplik apa saja yang terjadi antara Bawang Putih
dan kakaknya Bawang Merah atau dengan Ibunya? Bagaimana seandinya siswa menjadi Bawang
Putih atau sebaliknya. Pemecahan masalah tersebut harus didiskusikan dalam kelompok.

Contoh Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Membaca DRTA

RENCANA PEMBELAJARAN

Mata Pelajaran : Bahasa Indonesia


Kelas/Semester : IV/II
Waktu : 2 Jam Pelajaran

A. STANDAR KOMPETENSI
Memahami teks melalui membaca intensif, membaca nyaring dan membaca pantun

A. KOMPETENSI DASAR
Menemukan pokok-pokok pikiran tiap paragraf melalui membaca intensif

B. HASIL BELAJAR
Membaca teks cerita dan menjelaskan secara runtut

C. INDIKATOR
• Menemukan pokok-pokok pikiran cerita dalam bacaan
• Menyusun ringkasan
• Menjelaskan isi cerita dengan kalimat runtut

D. MATERI POKOK

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 101


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

CALON PRESIDEN
GAMBAR 1

GAMBAR 2

CALON PRESIDEN
Oleh Kemala P.

Terdengar suara wajan beradu dengan sendok dari dapur. Berarti Mama sedang sibuk
menyiapkan sarapan untuk mereka sekeluarga. Tetapi Agung tetap berbaring di tempat
tidurnya. Dia malas sekali untuk bangun.
“Agung. Bangun, Nak. Nanti kamu terlambat ke sekolah,” panggil Mama dengan
suara lembut.

102 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

Sekolah.., keluh Agung dalam hati. Hari sebelumnya bila Mama menyebut kata
sekolah, maka dia akan bangun dengan bersemangat. Maklumlah, cita-citanya kalau sudah
besar nanti mau jadi presiden. Kata Mama kalau mau jadi presiden, dia harus pintar,
rajin, adil, dan bisa melindungi orang yang lemah.
Itulah yang selalu dilakukannya setiap hari. Berangkat ke sekolah pagi-pagi sekali.
Membantu teman yang kebagian tugas piket menyapu kelas. Kalau ada temannya yang
belum mengerti dalam pelajaran matematika, dia dengan senang hati akan membantu
temannya itu. Tetapi pagi ini dia malas pergi ke sekolah. Semua itu gara-gara kehadiran
Kohar di kelasnya.
“Mulai hari ini kamu harus duduk di dekatku,” kata Kohar kemarin sambil menaruh
tasnya di sebelah bangku Agung. “Kamu harus memberikan contekan kepadaku kalau
ada ulangan. Kamu harus mengerjakan PR-ku”
“Kalau ketahuan Pak Guru bagaimana?” tanya Agung.
“Pak Guru tidak tahu kalau tidak ada yang memberi tahu. Awas kalau ada yang
memberi tahu!” kata Kohar kepada anak yang lain. Anak-anak di kelas itu diam menutup
mulut. Sudah tentu mereka tidak berani mengadu. Sebab mereka takut babak belur `:
dihajar Kohar yang sok jagoan -itu.
Agung menggigil ketakutan. Ia tahu betul siapa Kohar. Anak itu bodoh dan pemalas,
tapi soknya minta ampun. Tetapi kalau dia menuruti perintah Kohar, itu berarti telah
membantu Kohar menipu Pak Guru. Seorang Presiden tidak boleh menipu orang lain.
Akh, menhadapi satu orang seperti Kohar saja dia sudah ketakutan setengah mati. Dia
memang tidak bisa menjadi presiden.
“Aku enggak sekolah, Ma” kata Agung dengan suara sedih.
“Apa kau sakit? Tanya Mama cemas, sambil meraba kening Agung.
Agung menggeleng. “Aku tidak apa-apa, Ma. Cuma malas saja,” katanya.
Dahi Mama berkerut. “Pasti ada alasannya sampai kamu tiba-tiba malas ke sekolah.
Coba ceritakan pada Mama. Siapa tahu Mama bisa membantu,” bujuk Mama. Agung
pun menceritakan masalah berat yang sedang,dihadapinya:
“Oo, jadi itu masalahnya,” kata Mama setelah Agung selesai bercerita.”Kalau itu,
sih, gam-pang mengatasinya.”
“Bagaimana, Ma?” tanya Agung sambil menegakkan tubuhnya.
“Kamu harus berani mengata-kan “tidak” kepada Kohar. Ajak teman sekelasmu
untuk bersatu melawannya. Sehebat apa pun dia, kalau melawan teman sekelas, pasti
nyalinya ciut juga. Nah, bangunlah dan pergi mandi. Seorang presiden harus sanggup
mengatasi masalah dengan baik!” kata Mama.
“Siap, Bos!” sahut Agung. Dia segera bangun dan berlari ke kamar mandi.
Langkahnya tegap sekali keti ka berjalan menuju ke sekolah. Tetapi begitu mendekati
kelasnya, jantungnya berdebar ken-cang.
Dilihatnya Kohar sudah duduk di dekat bangku yang biasa dia -duduki. Dia ragu
sesaat. Kemudian Agung duduk di sam-ping Edi. Bangku itu memang kosong, karena Tiur
sedang sakit, dan tidak masuk sekolah.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 103


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

“Hei! Mengapa kamu duduk di sana? Tempatmu di sini!” tegur Kohar seraya menepuk
bangku kosong di sebelahnya.
Jantung Agung berdegup semakin keras. Dia takut Kohar meninju mukanya. Tetapi
tiba--tiba kata-kata ibunya terngiang. Agung lalu menguatkan hatinya.
“Aku duduk di mana saja aku mau. Kamu tidak bisa memak-saku,” katanya dengan
suara tegas. Anak-anak yang lain keli-hatan terkejut dengan jawaban Agung. Apalagi
Kohar. Tangannya mengepal siap untuk meninju. Tetapi tatapan mata Agung yang tajam
itu membuat hatinya ragu untuk bertindak.
“Kamu juga tidak boleh bersikap sewenang-wenang terhadap anak-anak yang ada
di kelas ini. Kami tidak mau menerima orang yang sok jagoan!”
Sesaat ruang kelas itu sunyi. Tiba-tiba ada yang nyeletuk dari pojok. “Ya, benar!
Kami tidak suka ada orang yang sok jago di sini!”
Lalu disambung dengan cele-tukan anak-anak lain.Suasana di kelas itu menjadi riuh
dengan suara amarah yang membuat nyali Kohar menjadi ciut. Akhirnya dia melepaskan
kepalan tangannya. Dia duduk di tempatnya tanpa berkata apa--apa lagi. Agung pun
bisa bernapas dengan lega. Akhirnya dia bisa mengatasi masalahnya. Cita-citanya menjadi
presiden tidak akan dilepaskannya. Semoga dia bisa mencapainya.
Sumber : Majalah Anak-anak Bobo

LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN
1. Kegiatan Awal
• Membaca do’a
• Mengecek kehadiran siswa
• Melakukan apersepsi dengan mengajukan pertanyaan tentang cerita
2. Kegiatan inti
• Siswa mendengarkan penjelasan dari guru tentang materi yang akan diajarkan
• Guru menuliskan judul bacaan di papan tulis dan menyuruh siswa untuk memprediksi judul
sebagai petunjuk dalam memprediksi bacaan yang akan dibaca
• Siswa menjawab pertanyaan guru dengan memprediksi isi bacaan melalui petunjuk judul
yang ditulis oleh guru
• Guru membagikan gambar dan empat lembar kertas pada masing-masing siswa
• Guru menyuruh siswa memperhatikan gambar yang telah dibagikan
• Guru bertanya pada siswa tentang apa yang sebenarnya terjadi pada gambar tersebut dan
siswa menjawab pertanyaan guru
• Guru menyuruh siswa memprediksi isi bacaan berdasarkan petunjuk gambar yang ada
• Siswa memprediksi isi bacaan berdasarkan petunjuk gambar yang dibagikan guru
• Siswa menuliskan hasil prediksinya pada lembaran kertas yang telah disediakan
• Guru membagikan bahan bacaan pada siswa yang terdiri dari beberapa bagian bacaan
• Siswa membaca bagian bacaan yang telah mereka pilih
• Ketika siswa membaca bagian pertama dari cerita, guru mengarahkan pada suatu diskusi
dengan mengajukan pertanyaan seperti “Siapa yang memprediksi dengan benar apa yang
diceritakan bagian ini?”

104 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

• Guru menyuruh siswa yang benar dalam memprediksi untuk membaca nyaring di depan
kelas
• Guru menyuruh siswa menghubung-hubungkan bagian-bagian dari cerita itu dengan judul
cerita
• Guru menyuruh siswa membaca teks bacaan yang berjudul “Calon Presiden”
• Guru menyuruh siswa untuk menyesuaikan prediksi mereka yang didasarkan pada teks yang
baru saja mereka baca
• Siswa yang tidak tepat dalam memprediksi disuruh membuat prediksi baru berdasarkan
masukan yang baru
• Siswa dengan bimbingan guru menentukan pokok-pokok pikiran dalam bacaan berdasarkan
bacaan yang telah dibaca
• Siswa menuliskan pokok-pokok pikiran dari bacaan yang telah mereka tentukan pada lembar
kertas yang disediakan
• Guru menyuruh siswa membuat ringkasan cerita sesuai dengan versi mereka masing-masing
• Guru menyuruh dan membimbing siswa untuk menjelaskan isi bacaan secara runtut dari awal
sampai akhir dengan menggunakan bahasa sendiri
• Guru mengamati siswa ketika mereka mengerjakan tugas dan guru menawarkan bantuan
ketika siswa menemui kesulitan dalam menyelesaikan tugasnya
3. Kegiatan Akhir
• Mengumpulkan hasil pekerjaan siswa
• Guru bersama siswa mengoreksi pekerjaan siswa dengan mengambil contoh satu pekerjaan
siswa dan dibahas bersama-sama
• Mengadakan evaluasi tertulis
• Menyimpulkan materi pelajaran

F. PENILAIAN
Prosedur tes : Proses dan tes akhir
Jenis tes : Tertulis dan Non tes
Bentuk tes : Jawaban dan pengamatan
Alat tes : Soal dan lembar penilaian
G. SUMBER / ALAT
• Sumber : Buku penunjang Bahasa Indonesia kelas IV, Erlangga.
Majalah Bobo
• Alat peraga : Judul bacaan

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 105


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

Lembar Penilaian
Aspek yang dinilai
Menentukan
No Nama Siswa ringkasan Menjelaskan Jumlah Rata-rata
pokok-pokok
cerita isi cerita
pikiran

1. Jelaskan beberapa contoh strategi pemahaman bacaan!


2. Bacalah Teks di bawah ini menggunakan Strategi Pemahaman Membaca KWL dan DRTA!

Jadi Dokter Kecil?

Apakah di sekolah teman-teman sudah ada program Usaha Kesehatan Sekolah (UKS)?
Kalau teman-teman ingin menjadi dokter kecil, coba caritahu dulu yang satu ini. Soalnya di
sekolah-sekolah yang memiliki UKS bisa dipastikan ada kegiatan dokter kecil yang biasa
disebut dokcil. Dokcil ini termasuk dalam tim Pelaksana UKS. Calon dokter kecil ini akan
mendapat pelatihan kesehatan, baik untuk diri sendiri, teman, keluarga, dan lingkungannya.
Dokcil ini mendapat pembinaan dari pihak sekolah dan dokter pusat kesehatan masyarakat
(puskesmas) setempat. Iya dong, yang mendidik ya dokter beneran. Pembinaan itu dilakukan
setiap tiga tahun sekali. Nah, mereka yang sudah mendapat pembinaan atau pelatihan
diharapkan dapat memberi contoh tentang cara menjaga kesehatan kebersihan. Tentu tidak
hanya di sekolah, tapi juga di rumah, dan di lingkungan rumah.
Tahun ini beberapa sekolah mengikuti pelatihan dokcil. Sebut saja diantarnya SDN
Sukatani IV Depok, SDIT At-Taufiq Depok, dan SD Islam Al Azhar 113 Rawamangun. Masing-
masing sekolah ini telah mengirimkan siswa-siwi pelatihan dokcil di masing-masing gugus
wilayahnya. Mereka ini dibina oleh dokter puskesmas setempat dengan dibantu oleh guru
pembina UKS masing-masing sekolah. Materinya disesuaikan dengan masalah-masalah yang
berhubungan dengan kebersihan dan kesehatan. Sesuai dengan tugas dokcil. Apa sih, tugas
dokcil? Karena dokcil ini dibentuk untuk membantu UKS, maka tugasnya , antara lain,
memberi contoh kepada teman-temannya untuk tidak jajan sembarangan atau membawa
bekal sendiri dari rumah. Selain itu juga mengukur tinggi bandan, berat badan, suhu badan,
menghitung denyut nadi, dan daya lihat untuk kesehatan mata teman-temannya.
Bagaimana kalau ada teman yang sakit? Dokcil dapat membantu melakukan
pemeriksaan dan pemberian obat. Tentu saja dengan persetujuan dari guru pembimbing dokcil.
Kalau sakit temanmu itu parah sekali, tentu akan di bawa ke dokter, yang beneran dong kali

106 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

ini. Dokcil juga bertugas mengajak teman-teman di sekolah untuk membuat kliping artikel
kesehatan di majalah dinding sekolah. Asyik, kan?
Apa syarat menjadi dokter kecil? Dokcil ini biasanya dipilih dari siswa kelas IV dan V,
tapi juga ada kok yang masih kelas III SD. Yang pasti sih, biasanya mereka ini berprestai di
sekolahya. Selain itu badanya sehat, dapat menjaga kebersihan dan kesehatan diri sendiri,
berbudi baik, dan suka menolong.
Dalam menjaga kebersihan di sekolah, dokcil enggak boleh jijik, lho! Kalau melihat
ada sampah tercecer, dokter harus mau membuang sampah tersebut. Kalau melihat lantai di
sekolah ada yang basah, atau melihat tong sampah sudah penuh, bisa melaporkan ke petugas
kebersihan sekolah. Waaaaah……, menyenangkan sekali, ya? Tentu saja.
Dengan menjadi dokcil kita akan semakin dapat menjaga kebersihan dan kesehatan
diri, pengetahuan kita pun menjadi semakin luas, terampil melayani sesama teman, serta
mengabdi kepada banyak orang. “Minimal mereka dapat menjaga kebersihan pribadi, rumah,
dan lingkungan sekolah”’ kata Triniyati, guru pembina UKS SDN Sukatani IV.
Sementara itu, Ihsan Abdul Rosyid, Kepala Sekolah SDIT AT- Taufiq yang juga terlibat
dalam pembinaan dokcil menambahkan, kegiatan dokcil ini untuk membeklai anak hidup
sehat.
Menurut kedua pembina dokcil ini, materi yang diberikan saat pelatihan menarik. Banyk
pertanyaan-pertanyaan kritis yang dilontarkan saat pelatihan. Rata-rata dokcil ini akan
menjalankan tugasnya selama satu sampai dua tahun. Setiap tig atahun sekali, mereka
mendapat pembinaan dari dokter puskesmas dibantu oleh pembina UKS.
Nah, pengaturan piketnya setiap sekolah berbeda-beda. Ada yang menerapkan piket
dokcil dilakukan setiap hari Senin saat upacara bendera . Meskipun mereka berasal sari
berbagai kelas, mereka tampak kompak, lho! Mereka mengerjakan tugas sesuai dengan
kewajiban masing-masing seru, deh!

Mariana, Jakarta
Kompas Minggu, 9 Oktober 2006

Dalam teori membaca dikenal beberapa strategi membaca. Pada dasarnya, strategi
membaca menggambarkan bagaimana pembaca memproses bacaan sehingga dia memperoleh
pemahaman terhadap bacaan tersebut. Model Membaca Bawah – Atas (MMBA) atau
bottom-up; (1) Model Membaca Atas – Bawah (MMAB) atau top-down ; (3) Model
membaca Timbal – Balik (MMTB) atau interactive., (4) Strategi KWL (Know – Want to
know – Learned) , (5) Strategi DRA (Directed Reading Activity), (6) Strategi DRTA
(Directed Reading Thingking Activity), (7) Lokakarya Membaca

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 107


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

Petunjuk: Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling tepat !


1. Mula-mula siswa memproses simbol-simbol grafis secara bertahap, kemudian mengenal huruf,
memahami rangkaian huruf jadi kata, lalu merangkai kata menjadi frase dan kalimat. Strategi
yang dipakai dalam membaca di atas ialah ...
A. Model membaca bawah atas C. Model membaca timbal balik
B. Model membaca atas bawah D. Model membaca bertahap

2. Strategi Know- What to know- Learned (KWL) merupakan strategi yang berbasis keaktifan
siswa. Langkah manakah yang merupakan tindak lanjut untuk menentukan memperluas, dan
menemukan seperangkat tujuan membaca?
A. Know C. Learned
B. What to know D. Interaktif

3. Yang dimaksud dengan strategi Directed Reading Activity adalah ...


A. Strategi prabaca untuk memperoleh pemahaman yang maksimal
B. Strategi kerangka berpikir untuk merencanakan pembelajaran untuk merencanakan
pembelajaran yang menekankan membaca sebagai media kemahiraksaraan
C. Strategi meningkatkan pemahaman secepat-cepatnya
D. Strategi membaca bagi siswa agar mereka berminat membaca bacaan di perpustakaan

4. Mengapa strategi DRTA lebih layak digunakan daripada DRA?


A. Karena strategi DRTA memfokuskan keterlibatan siswa dengan teks karena siswa
memperediksi dan membuktikannya sendiri
B. Karena strategi DRA lebih banyak siswa untuk berfikir
C. Karena strategi DRTA berfokus pada keterlibatan guru bahasa
D. Karena strategi DRA diarahkan untuk mencapai tujuan membaca secara umum

5. Di bawah ini langkah-langkah strategi DRTA, kecuali...


A. Membuat prediksi dari judul
B. Membuat prediksi dari gambar
C. Membuat cerita pengalam sediri untuk dibaca
D. Menilai ketepatan prediksi

6. Yang dimaksud pembelajaran mini ialah ...


A. Ceramah singkat untuk membangkitkan skemata
B. Penjelasan supaya siswa mengerti bacaan
C. Pengajaran yang digunakan pascamembaca
D. Pengayaan dengan mata pelajaran tertentu

108 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

7. Kegiatan manakah berikut yang dimaksud dialog jurnal?


A. Sebuah dialog yang dilaksanakan antara siswa dan gurunya
B. Dialog buatan siswa dan guru dalam pembelajaran bahasa indonesia
C. Siswa membuat dialog yang dibacakan gurunya
D. Mengungkapkan fakta, melaporkan pendapat dan ungkapan emosi siswa dalam tulisan jurnal

8. Apa fungsi konferensi dalam loka karya membaca?


A. Memberi kesempatan kepada guru untuk memberikan tanggapan terhadap siswanya
B. Memberi kesempatan kepada siswa untuk mengemukakan hasil membacanya kepada guru
C. Pertemuan antara guru dan siswa untuk merumuskan kesepakatan buku yang harus dibacanya
D. Diskusi antara guru dan siswa untuk menentukan buku apa yang akan dibaca dari perpustakaan

9. Kapan sharing pengalaman membaca itu dilakukan?


A. Sebelum membaca
B. Proses pada waktu membaca
C. Sesudah aktivitas membaca
D. Pada waktu pembuatan laporan bacaan

10. Kegiatan membaca yang dilakukan siswa SD kelas tinggi dapat berupa kegiatan berikut, kecuali
...
A. Berburu kata yang ditugaskan guru dari bacaan yang dibacanya
B. Meragakan adegan yang telah dibacanya
C. Mendiskusikan konflik cerita yang telah dibaca secara bersama-sama
D. Mencari kalimat dalam bacaan menguraikannya secara struktural analisis sintesis

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang ada pada bagian
belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus
di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = —————————————— x 100 %
10

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil menyelesaikan
bahan belajar mandiri ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80
%, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum anda kuasai.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 109


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF

Tes Formatif 1
1. B
2. D
3. C
4. A
5. C
6. B
7. B
8. A
9. D
10. D

Tes Formatif 2
1. A
2. B
3. B
4. A
5. C
6. A
7. D
8. B
9. C
10. C

110 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Membaca Siswa SD

DAFTAR PUSTAKA

Akhadiah, Sabarti. 1993. Bahasa Indonesia 1. Jakarta: Dikti.


Atwell, Nancie. 1987. In the Middle: Writing, Reading, and Learning with Adolescents. United
States: Cook Publisher Inc.
Azies, F. dan Alwasilah, Ch. 2000. Pengajaran Bahasa Komunikatif Teori dan Praktik. Bandung:
Remaja Rosda Karya.
Cahyono, Yudi B. 1995. Aplikasi Teori Skema, Struktur Teks dan Metakognitif pada Pengajaran
Membaca Bahasa Inggris. Malang: IKIP MALANG.
Culinan, Bernice. 1987. Children Literature in the Reading Program. Delaware: International
Reading Association.
Depdiknas. 2003. Kurikulum Pendidikan Dasar: GBPP Sekolah Dasar. Jakarta: Depdiknas.
Depdiknas. 2006. Kurikulum 2006: Standar Isi untuk Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah.
Jakarta: Depdiknas.
Djuanda, Dadan. 2006. Pembelajaran Bahasa Indonesia yang Komunikatif dan Menyenangkan.
Jakarta: Dikti.
Djuanda, Dadan dan Prana Dwija 2006. Apresiasi Sastra Idnonesia. Bandung: UPI Press.
Eanes, Robin. 1997. Content Area Literacy: Teaching for Today and Tomorrow. Delmar: Pub-
lisher.
Goodman, Ken. 1986. What’s Whole in Whole Language? Portsmouth: Heinemann.
Hancock, J. dan C.Leaver. 1994. Major Teaching Strategies for English. Victoria: Australian
Reading Association.
Hardjasujana, S. 1997. Membaca 2. Jakarta: Dikti
Hastuti. 1997. Strategi Belajar Mengajar Bahasa Indonesia. Jakarta: Depdikbud.
Heilman, Arthur. 1987. Principles and Pratices of Teaching Reading. London: Merrill Publishing.
Madjid, Abdul Azis. 2001. Mendidik dengan Cerita. Bandung: Rosda Karya.
Musthafa, Fahim. 2005. Agar Anak Anda Gemar Membaca. Bandung: Hikmah
Rahim, Farida. 2005. Pengajaran Membaca di Sekolah Dasar. Jakarta: Bumi Aksara.
Rofiudin, A. dan Zuhdi, D. 1998. Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia di Kelas Tinggi.
Jakarta: Depdikbud.
Rosenblatt, 1989. Writing and Reading: The Transactional Theory. Dalam Jana Mason (Ed.) 1989.
Reading and Writing Connection. Needham Heights: Allyn and Bacon.
Rothlein, Liz dan A.M.Meinbach. 1991. The Literature Connection. USA. Scott Foresman Com-
pany.
Rubin, Dorothy. 1995. Teaching Elementary Language Art-An Integrated Approach. Boston:
Allyn and Bacon.
Sapani, S. Dkk. 1998. Teori Pembelajaran Bahasa. Jakarta: Depdikbud.
Suyatno. 2004. Teknik Pembelajaran Bahasa dan Sastra. Surabaya: SIC
_______. 2005. Permainan Pendukung Pembelajaran Bahasa dan Sastra. Jakarta: Grasindo.
Tarigan, Djago. 1990. Pendidikan bahasa Indonesia 1. Jakarta: Depdikbud.
Tarigan, Djago. 1991. Teknik Pengajaran Keterampilan Berbahasa. Bandung: Angkasa.
Tarigan, H.G. 1991. Membaca Sebagai Suatu Keterampilan Berbahasa. Bandung: Angkasa.
Tompkins, G.E. 1990. Teaching Writing: Balancing Process and Product. New York: Macmillan
Publishing.
Wiseman, D.L. 1992. Learning to Read with Literature. United States: Allyn and Bacon.
Zuhdi, Darmiyati. 1997. Pendidikan Bahasa dan sastra Indonesia di Kelas Rendah. Jakarta:
Dikti.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 111


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

MENINGKATKAN KEMAMPUAN
MENULIS SISWA SD

M
enulis merupakan suatu kegiatan yang tidak dapat dipisahkan dengan kehidupan
manusia, karena manusia melakukan kegiatan berbahasa dalam kehidupannya melalui
bahasa lisan dan bahasa tulis. Kemampuan menulis merupakan salah satu
kemampuan bahasa yang semakin penting untuk dikuasai. Hal ini berkaitan erat dengan budaya
industrial yang merupakan salah satu tuntutan pembangunan nasional pada masa yang akan datang.
Budaya industrial ini menuntut anggota masyarakat memiliki wawasan, sikap dan berbagai kemampuan
yang sesuai dengan budaya tersebut. Salah satu kemampuan yang terpenting adalah kemampuan
membaca dan menulis.
Pengembangan kemampuan menulis perlu mendapat perhatian yang sungguh-sungguh sejak
pendidikan dasar. Sebagai aspek kemampuan berbahasa, menulis memang dapat dikuasai oleh siapa
saja yang memiliki kemampuan intelektual yang memadai. tetapi kemampuan menulis tidak dapat
diperoleh secara alamiah. Kemampuan menulis harus dipelajari dan dilatih dengan sungguh-sungguh.
Dengan demikian, pembelajaran menulis di SD perlu dikembangkan dengan terencana. Siswa
perlu mendapat pengetahuan tentang menulis , tetapi setelah itu siswa perlu diberi kesempatan
sebanyak-banyaknya untuk mempraktikan menulis dalam berbagai ragam dan berbagai tujuan agar
menjadi penulis yang kompeten baik dalam tulisan fiksi maupun nonfiksi. Hal tersebut sejalan dengan
standar kompetensi lulusan mata pelajaran bahasa Indonesia, bahwa lulusan harus dapat melakukan
berbagai jenis kegiatan menulis untuk mengungkapkan pikiran, perasaan, dan informasi dalam bentuk
karangan sederhana, petunjuk, surat, pengumuman, dialog, formulir, teks pidato, laporan, ringkasan,
parafrase serta berbagai karya sastra untuk anak berbentuk cerita, puisi, dan pantun.
Tujuan yang ingin dicapai dengan mempelajari BBM ini agar Anda dapat menjelaskan Teori
Menulis sebagai Keterampilan Berbahasa, mencakup: (1) menjelaskan pengertian menulis , (2)
menjelaskan tujuan menulis, (3) menjelaskan kegunaan menulis, (4) menjelaskan macam-macam
menulis, (5) tahap-tahap proses menulis, (6) susunan tulisan, (7) menulis fiksi, (8) menulis nonfiksi,
dan bagian akhir (9) dapat membuat model-model pengembangan pembelajaran menulis di SD.
Untuk membantu Anda mencapai tujuan tersebut, bahan belajar mandiri ini diorganisasikan
menjadi dua Kegiatan Belajar (KB), sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1: yaitu tentang Teori Menulis sebagai Keterampilan Berbahasa mencakup: (1)
menjelaskan pengertian menulis , (2) menjelaskan tujuan menulis, (3) menjelaskan kegunaan menulis,
(4) menjelaskan macam-macam menulis, (5) tahap-tahap proses menulis.
Kegiatan Belajar 2: yaitu, (1) susunan tulisan, (2) menulis fiksi, (3) menulis nonfiksi, dan bagian
akhir (4) dapat membuat model-model pengembangan pembelajaran menulis di SD.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 113


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

Sesudah tujuan dan kegiatan belajar yang ingin dicapai Anda pahami betul, ada baiknya
memperhatikan beberapa petunjuk belajar berikut ini:
1. Bacalah dengan cermat secara mandiri isi bahan belajar mandiri ini sehingga konsep, uraian, dan
contoh yang dibahas dalam setiap kegiatan belajar benar-benar dipahami.
2. Bila ada hal-hal yang kurang dipahami, bertanyalah atau diskusikan dengan teman sejawat, tutor
atau orang yang dianggap menguasai masalah ersebut. Akan lebih baik bila Anda juga menyiapkan
kamus untuk melihat kata-kata yang baru atau dianggap sulit.
3. Untuk menambah wawasan, baca dan pelajari sumber sumber lain yang relevan. Anda dapat
melihat bacaan yang dijadikan acuan dalam Daftar Pustaka atau internet.
4. Apabila konsep, uraian dan contoh sudah Anda kuasai dengan baik, kerjakan latihan soal-soal .
Lebih baik bila soal-soal tersebut dikerjakan secara kooperatif dalam kelompok kecil. Cocokan
hasilnya dengan rambu-rambu jawaban yang disediakan.
5. Bila benar-benar jawaban sudah sesuai, kerjakan tes formatif yang ada pada bagian akhir dari
setiap kegiatan belajar. Tes formatif harus dikerjakan sendiri untuk menguji pemahaman Anda.
Setelah selesai cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang ada pada
bagian akhir bahan belajar mandiri ini.

Selamat Belajar!

114 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

KETERAMPILAN MENULIS

A. Pembelajaran Menulis di SD

P embelajaran menulis merupakan komponen penggunaan bahasa yang harus diajarkan di


sekolah dasar. Hal itu tersurat pada tujuan Kurikulum 2006, yang berbunyi “agar peserta
didik memiliki kemampuan sebagai berikut berkomunikasi secara efektif dan efisien sesuai dengan
etika yang berlaku, baiksecara lisan maupun Tujuan pembelajaran menulis diarahkan pada tataran
penggunaan, sebagi berikut: (1) siswa mampu mengungkapkan gagasan, pendapat, pengalaman,
dan perasaan secara tertulis dengan jelas; (2) siswa mampu menyampaikan informasi secara tertulis
sesuai dengan konteks dan keadaan; (3) siswa memiliki kegemaran menulis: (4) siswa mampu
memanfaatkan unsur-unsur kebahasaan karya sastra dan menulis . Sedangkan pada Kurikulum 2004
kompetensi menulis yang diharapkan dari siswa SD ialah “dapat menulis karangan naratif dan nonnaratif
dengan tulisan rapi dan jelas dengan memperhatikan tujuan dan ragam pembaca, memakai ejaan dan
tanda baca, dan kosa kata yang tepat dengan menggunakan kalimat tunggal dan kalimat majemuk.”
(Depdiknas, 2004)
Tujuan di atas pada kakikatnya mengacu pada pengembangan aspek logika dan aspek linguistik.
Aspek logika berhubungan dengan isi dan pengorganisasiannya, dan aspek linguistik berhubungan
dengan cara penyampaiannya secara tertulis. Pengembangan aspek logika mengacu pada disiplin
dalam berpikir, pengembangan aspek linguistik mengacu pada disiplin dalam berbahasa.
Belajar disiplin dalam berpikir berarti belajar mengorganisasikan ide atau gagasan secara jernih
dan logis, sedangkan belajar disiplin dalam berbahasa berarti belajar menerapkan kaidah tata bahasa
dan ejaaan yang berlaku. Hal itu dapat dicapai melalui pembelajaran berbicara dan menulis. Dalam
pembelajaran berbicara, siswa belajar mengkomunikasikan gagasannya secara lisan, sedangkan dalam
menulis secara tertulis. Bentuk penyajian lisan dan tulis, sebagai alat komunikasi yang sitematis, akan
senantiasa mengacu pada bentuk-bentuk narasi, deskripsi, eksposisi, atau argumentasi. Kreativitas
para guru sangat menentukan dalam menentukan strategi pembelajaran agar masalah disiplin dalam
berpikir dan berbahasa mendapat penekanan dalam pembelajaran menulis.

B. Pengertian Menulis
Ada beberapa pendapat dari beberapa ahli mengenai pengertian menulis yaitu sebagai berikut:
(1) Menulis adalah membuat huruf (angka, dsb) dengan pena, melahirkan pikiran dan perasaan
(seperti mengarang, membuat surat) dengan tulisan; mengarang di majalah, mengarang roman
(cerita, membuat surat) (Depdikbud, 1986:968).
(2) Menulis adalah menurunkan atau melukiskan lambang-lambang grafik yang menggambarkan suatu
bahasa yang difahami oleh seseorang, sehingga orang lain dapat membaca lambang-lambang
grafik tersebut kalau mereka memahami bahasa gambar itu (Tarigan, 1996:21).

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 115


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

(3) Menulis adalah kegiatan melahirkan pikiran dan perasaan dengan tulisan. Dapat juga diartikan
bahwa menulis adalah berkomunkasi mengungkapkan pikiran, perasaan, dan kehendak kepada
orang lain secara tertulis (Suriamiharja:1997:2).
(4) Sedangkan Robert Lado mengatakan bahwa :” To write is to put down the graphic symbols
that represent a language one understands, so that other can read these graphic represen-
tation”. (dalam Suriamiharja:1997:1). Menulis adalah menempatkan simbol-simbol grafis yang
menggambarkan suatu bahasa yang dimengerti oleh seseorang. Kemudian dapat dibaca oleh
orang lain yang memahami bahasa tersebut beserta simbol-simbol grafisnya.

Dari bahasan di atas , dapat disimpulkan bahwa menulis atau mengarang adalah suatu proses
dan aktivitas melahirkan gagasan, pikiran, perasaan, kepada orang lain atau dirinya melalui media
bahasa berupa tulisan.
Berdasarkan beberapa pengertian tentang menulis yang telah dikemukakan, maka dapat
disimpulkan bahwa menulis adalah suatu keterampilan berbahasa yang digunakan sebagai alat
komunikasi secara tidak langsung antara penulis dan pembaca dalam ragam bahasa tertulis.

C. Fungsi Menulis
Dalam kegiatan berbahasa menulis memiliki fungsi utama yaitu sebagai alat komunikasi secara
tertulis dan tidak langsung. Tulisan dapat, membantu menjelaskan pikiran-pikiran kita (Tarigan,
1994:22). Selain itu, menulis juga memiliki fungsi lain, fungsi itu adalah sebagai berikut:
(1) Fungsi Penataan
Ketika mengarang terjadi penataan terhadap gagasan, pikiran pendapat, imajinasi dan yang lainnya,
serta terhadap penggunaan bahasa untuk mewujudkannya. Oleh karena itu, pikiran dan lainnya
mempunyai wujud yang tersusun.
(2) Fungsi Pengawetan
Mengarang mempunyai fungsi untuk mengawetkan pengutaraan sesuatu dalam wujud dokumen
tertulis. Dokumen sangat berharga, misalnya untuk mengungkapkan kehidupan pada Zaman dahulu.
(3) Fungsi Penciptaan
Dengan mengarang kita menciptakan sesuatu yang mewujudkan sesuatu yang baru. Karangan
sastra menunjukkan fungsi demikian. Begitu pula karangan filsafat dan keilmuan ada yang
menunjukkan fungsi penciptaan.
(4) Fungsi penyampaian
Penyampaian itu terjadi bukan saja kepada orang yang berdekatan tempatnya melaikan juga
kepada orang yang berjauhan. Malah penyampaian itu dapat terjadi pada masa yang berlainan
(Rusyana,1986:16).

Dengan demikian fungsi menulis itu bukan hanya untuk berkomunikasi secara tertulis atau
tidak langsung saja, tetapi juga berfungsi sebagai penataan, pengawetan, penciptaan, dan
penyampaian.

D. Peranan Menulis
Pada jaman modern seperti sekarang ini, peranan bahasa tulis sangat penting untuk
dioptimalkan, karena segala inspirasi yang kita terima sebagian besar bersumber dari sebuah tulisan.

116 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

Keterampilan menulis merupakan keterampilan yang memegang peranan strategis dalam upaya
memperkaya khasanah ilmu pengetahuan Kemampuan menulis perlu dikembangkan karena merupakan
keterampilan dasar yang secara mutlak harus dikuasai siswa untuk mencurahkan ide dan gagasannya
ke dalam bentuk tulisan.
Selain itu, dengan mengacu kepada sebuah pendapat yang menyatakan bahwa buku sebagai
gudang ilmu pengetahuan, maka dapat disimpulkan bahwa menulis dan penulis adalah tempat atau
orang yang memproduksi isi gudang itu. Dengan demikian dapat diartikan pula bahwa tanpa adanya
keterampilan menulis, maka gudang itu akan kosong. Satu hal yang sudah pasti bahwa jumlah pembaca
selalu melebihi jumlah penulis. Artinya bahwa kemampuan menulis yang dimiliki oleh seseorang tidak
kalah pentingnya dengan keterampilan berbahasa lainnya, sehingga peranannya tidak kalah dengan
kemampuan membaca yang banyak dimiliki orang.
Pelajar dan mahasiswa dituntut memiliki keterampilan menulis dalam proses pembelajaran di
sekolah, sehingga dapat digunakan untuk menyelesaikan tugas-tugas yang diberikan guru di sekolah.
Demikian pula halnya dengan para Dosen, para pemimpin perusahaan dan para pejabat pemerintahan,
dituntut memiliki keterampilan menulis.
Kemampuan menulis erat kaitannya dengan kepemimpinan atau posisi seseorang. Semakin
tinggi jabatan dan kedudukan seseorang semakin tinggi pula tuntutan keterampilan menulis yang
harus dimilikinya. Oleh karena itu dapat dikatakan bahwa keterampilan menulis merupakan suatu
persyaratan bagi siapapun dalam setiap organisasi, perusahaan, pendidikan ataupun pemerintahan
(Tarigan, 1986 : 185).
Demikian pula halnya dengan siswa di Sekolah Dasar yang harus memiliki kemampuan
berbahasa, terutama keterampilan menulis sebagai bekal kemampuan dasar bagi pendidikan pada
jenjang selanjutnya yang lebih tinggi.
Berkaitan dengan pentingnya peranan keterampilan menulis dalam menentukan kemampuan
berbahasa, Rofi’uddin (1999:37) mengemukakan bahwa kemampuan berbahasa sejak usia dini
merupakan salah satu upaya yang bersifat strategis. Kemampuan tersebut terfokus kepada kemampuan
baca-tulis yang merupakan kunci pembuka untuk memasuki dunia yang lebih luas. Artinya bahwa
melalui pengajaran baca-tulis yang baik, maka dapat dipacu penguasaan kemampuan berpikir kritis-
kreatif terhadap permasalahan yang dihadapi, sehingga perkembangan dimensi afektif anak dapat
dioptimalkan.
Demikian pentingnya peranan kemampuan menulis ini, sehingga dalam Kurikulum Sekolah
Dasar 2004 dinyatakan bahwa kemampuan dan keterampilan berbahasa dasar baca-tulis-hitung,
ditempatkan pada posisi sentral.

E. Kegunaan Menulis
Banyak keuntungan yang didapat dan diperoleh dari kegiatan menulis. Menurut Akhadiah,dkk
(1991:1) ada delapan kegunaan menulis yaitu sebagi berikut.
1) Penulis dapat mengenali kemampuan dan potensi dirinya, Dengan menulis penulis dapat mengetahui
sampai dimana pengetahuannya tentang suatu topik. Untuk mengembangkan topik itu penulis
harus berpikir menggali pengetahuan dan pengalamannya.
2) Penulis dapat terlatih dalam mengembangkan berbagai gagasan. Dengan menulis, penulis terpaksa
bernalar, menghubungkan, serta membanding-bandingkan fakta untuk mengemabangkan bebagai
gagasannya.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 117


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

3) Penulis dapat lebih banyak menyerap, mencari serta menguasi informasi sehbungan dengan topik
yang ditulis. Kegiatan menulis dapat memperluas wawasan penulisan secara teoritis mengenai
fakta-fakta yang berhubungan.
4) Penulis dapat terlatih dalam mengorganisasikan gagasan secara sistematis serta mengungkapkannya
secara tersurat. Dengan demikian, penulis dapat menjelaskan permasalahannya yang semula
masih samar.
5) Penulis akan dapat meninjau serta menilai gagasannya sendiri secara objektif.
6) Dengan menulis sesuatu di atas kertas, penulis akan lebih mudah memecahkan permasalahannya,
yaitu dengan menganalisisnya secara tersurat dalam konteks yang lebih kongkret.
7) Dengan menulis, penulis terdorong untuk terus belajar secara aktif. Penulis menjadi penemu
sekaligus pemecah masalah, bukan sekedar menjadi penyadap informasi dari orang lain.
8) Dengan kegiatan menulis yang terencanakan membiasakan penulis berfikir serta berbahasa secara
tertib dan benar.

Dengan demikian menulis sangat berguna sekali dalam mengembangkan ilmu pengetahuan,
sebab dengan menulis gagasan, pikiran, dan perasaan terpaparkan dan terorganisasi serta
terencanakan dengan tertib dan teratur.

F. Tujuan Menulis
Sehubungan dengan tujuan menulis, Hugo Hartig (dalam Tarigan, 1997 : 24-25) menyatakan
tujuan menulis adalah sebagai berikut :
a. Assignment Purpose (tujuan penugasan)
Tujuan penugasan ini sebenarnya tidak mempunyai tujuan sama sekali. Penulis menulis sesuatu
karena ditugaskan, bukan atas kemauan sendiri (misalnya para siswa yang diberi tugas merangkum
buku).
b. Altruistick Purpose (tujuan altruistic)
Penulis bertujuan menyenangkan pembaca , menghindarkan kedukaan para pembaca, ingin
menolong pembaca memahami, menghargai perasaan dan penalarannya, ingin membuat hidup
para pembaca lebih mudah dan lebih menyenangkan dengan karyanya itu.
c. Persuasive Purpose (tujuan persuasif)
Tulisan yang bertujuan meyakinkan para pembaca akan kebenaran gagasan yang diutarakannya.
d. Informational Purpose (tujuan informasional, tujuan penerangan)
Tulisan yang bertujuan memberikan informasi atau keterangan/penerangan kepada para pembaca.
e. Self-expressive Purpose (tujuan pernyataan diri).
Tulisan yang bertujuan memperkenalkan atau menyatakan diri sang pengarang kepada para
pembaca.
f. Creative Purpose (tujuan kreatif).
Tujuan tulisan ini erat kaitannya dengan tujuan pernyataan diri. Tulisan ini bertujuan mencapai
nilai-nilai artistik dan nilai-nilai kesenian.
g. Problem-solving Purpose (tujuan pemecahan masalah).
Tulisan ini bertujuan memecahkan masalah yang dihadapi. Penulis menjelaskan, menjernihkan
serta menjelajahi serta meneliti secara cermat pikiran-pikiran dan gagasan-gagasannya sendiri
agar dapat dimengerti dan diterima oleh para pembaca.

118 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

G. Macam-macam Menulis di SD
Macam-macam menulis yang dapat diajarkan di SD dapat dijelaskan sebagai berikut
1. Menurut tingkatannya
a. Menulis Permulaan (kelas 1 dan 2)
b. Menulis lanjut (Kelas 3-6).
2. Menurut isi/bentuknya
a. Karangan Verslag (laporan), umumnya diberikan di kelas kelas rendah misalnya: menceritakan
kembali (secara tertulis) apa-apa yang dialami dalam Pengajaran Lingkungan
b. Karangan fantasi: mengeluarkan isi jiwa sendiri (ekspresi jiwa), misalnya : “Cita-citaku
Setelah Tamat SD”. “Seandainya Aku Jadi Persiden”
c. Karangan reproduksi, umumnya bersifat menceritakan/menguraikan suatu perkara yang telah
dipelajari atau dipahami, seperti hal-hal yang mengenai Astronomi, Gejala Alam, atau
menuliskan dengan kata-kata sendiri tentang apa yang telah dibaca, dan lain-lain
d. Karangan argumentasi: Karangan berdasarkan alasan tertentu. Siswa dibiasakan menyatakan
pendapat atau pun pikirannya berdasarkan alasan yang tepat.
3. Menurut susunannya
a. Karangan terikat
b. Karangan bebas
c. Karangan setengah bebas setengah terikat.

H. Proses Menulis ( Writing process) dalam Pembelajaran Menulis


Sebagai suatu proses, menulis merupakan keterampilan mekanis yang dapat dipahami dan
dipelajari. Menulis sebagai suatu proses mengandung makna bahwa menulis terdiri dari tahapan-
tahapan. Tahapan-tahapan tersebut adalah pramenulis (prewriting), penyusunan dan pemaparan
konsep ( drafting), perbaikan (revising), penyuntingan (editing), dan penerbitan (publisihing)
(Tompkins, 1994:10).

1. Pramenulis (prewriting)
Pada tahap pramenulis siswa berusaha mengemukakan apa yang akan mereka tulis. Dalam
hal ini guru dapat menggunakan berbagai strategi untuk membantu siswa memperoleh gagasan
untuk dituliskan dan memilih tema tulisan. Tidak setiap siswa punya gagasan yang ingin diceritakan
dalam tulisannya. Bagi siswa yang sama sekali susah menentukan gagasan yang akan ditulisnya,
tentu perlu dibimbing dan dibukakan pikirannya agar gagasan itu muncul. Gagasan yang akan
ditulis siswa, sangat terkait erat dengan pengetahuan siswa. Semakin banyak pengetahuan siswa,
akan semakin banyak gagasan yang muncul untuk dituliskan. Dengan demikian, tahap pramenulis
ini menjadi penting keberadaannya untuk memicu gagasan yang terpendam dalam pikiran siswa
atau mengisi gagasan agar dapat menulis dengan lancar. Gagasan merupakan bahan yang akan
ditulis siswa. Dan apa yang akan ditulis siswa, harus sesuai dengan minat dan skemata siswa.
Untuk mengatasi hal itu, guru dapat melakukan curah pendapat sehingga dapat melahirkan
tema dan topik tulisan yang sesuai dengan minat dan keinginan mereka. Selain dengan curah
pendapat juga dapat dilakukan dengan membaca atau menelaah bentuk tulisan, mendengarkan
cerita atau dongeng, mendengarkan pengalaman, dan sebagainya.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 119


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

Pramenulis sebagai satu tahapan dari rangkaian proses akan tampak ketika penulis mengenali,
menggali, memahami, dan menyeleksi pengetahuan awalnya (prior knowledge) sesuai dengan
topik tulisannya. Dengan melalui aktivitas-aktivitas tersebut siswa dapat mengeksplorasi gagasan
dan dapat memilih atau menentukan topik tulisannya sehingga siap menulis draf.
Yang termasuk kegiatan pramenulis menurut adalah: (1) siswa memilih topik, (2) menemukan
dan mengorganisasikan gagasan, (3) mengeidentifikasi untuk siapa ia menulis, (4) mengetahui
tujuan ia menulis, (5) memilih bentuk dan komposisi yang tepat berdasarkan audien dan tujuan.
Topik yang akan ditulis siswa akan lebih baik bila sesuai dengan minatnya. Siswa akan
mendapat kesulitan jika topik yang harus ditulisnya dipola oleh guru. Ketika guru memberikan
topik “Berlibur ke Rumah Nenek” misalnya, tidak semua siswa berliburan ke rumah neneknya.
Banyak di antara siswa berlibur membantu orang tuanya atau berlibur ke tempat rekreasi. Atau
nenek beberapa siswa sudah meninggal sehingga tidak punya pengetahuan tentang topik dan
gagasan tersebut. Siswa akan kesulitan menemukan gagasan dan mengorganisasikan gagasan
yang dipola oleh guru. Untuk dapat mencapai topik yang sesuai dengan minat siswa dapat dilakukan
dengan berbagai kegiatan, misalnya curah pendapat (brainstorming), pemetaan pikiran,
menggambar, membaca cerita, wawancara, dan dramatisasi.
Pada waktu siswa akan membuat tulisan, ia perlu punya kesadaran akan tujuan menulisnya.
Untuk tujuan apa tulisan itu dibuat? Dengan demikian, siswa perlu paham bahwa tujuan penggunaan
bahasa secara umum sehingga ia dapat menentukan siapa yang akan membaca dan ebntuk apa
tulisan yang dibuatnya. Siswa perlu dipahamkan pada fungsi bahasa yang diungkapkan Halliday
(dalam Aminuddin, 1996) sebagai berikut.
(a) Fungsi instrumental, bahasa dapat difungsikan sebagai wahana untuk memenuhi keperluan,
misalnya kontak bisnis, dialog, membuat surat, pengumuman, dan lain-lain
(b) Fungsi regulator, bahasa dapat digunakan untuk mengatur perilaku dan hubungan orang
yang satu dengan yang lain. Misalnya memberikan pengarahan, peraturan di kelas, menyusun
pedoman, dan aturan lain.
(c) Fungsi interaksional, bahasa dapat digunakan untuk mengadakan percakapan, tukar
pendapat, diskusi, dan menulis surat kepada teman
(d) Fungsi personal, bahasa dapat digunakan untuk mengungkapkan pengalaman, pendapat
pribadi, menyampaikan gagasan dalam diskusi, dan mengusulkan sesuatu.
(e) Fungsi imajinatif, bahasa dapat digunakan untuk mengekspresikan imajinasi dan daya
kreativitas, misalnya menulis puisi, cerita fiksi, dan drama
(f) Fungsi heuristik, bahasa merupakan wahana untuk mencari dan menemukan pemahaman,
misalnya penggunaan bahasa dalam wawancara, bermain peran, dan proses berpikir untuk
memahami dan menyimpulkan sesuatu
(g) Fungsi Informatif, bahasa digunakan dalam menyampaikan berita, laporan lisan/tulis, dan
menggambarkan sesuatu, misalnya menyampaikan telegram, surat, serta penyusunan laporan.

Siswa juga perlu disadarkan adanya pembaca yang akan membaca tulisannya. Siapa yang
akan membaca tulisannya kelak? Anak-anak? Orang tua? Masayarakat umum? Atau komunitas
sekolah? Begitu pula bentuknya. Siswa harus benar-benar paham, bentuk apa yang akan mereka
tulis? Sepucuk surat? Sebuah cerita pendek? Sebuah puisi? Atau jurnal? Dengan mengetahui

120 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

dan menyadari pembaca sasaran dan bentuk tulisan, maka siswa sebagai penulis akan memperoleh
kesiapan untuk menulis.

2. Menulis Konsep (drafting)


Tahap ini siswa membuat konsep karangannya dalam bentuk kasar. Dalam tulisan kasar
inilah penulis berupaya untuk menarik pembaca dengan tulisannya. Dengan demikian kosep tulisan
yang masih kasar ini lebih mengutamakan isi bukan hal-hal yang bersifat mekanis. Siswa dibiarkan
menuangkan gagasannya apa adanya dan sebebas mungkin. Tidak harus terikat dengan ejaan,
tanda baca, kesalahan berbahasa, atau kerapian tulisan. Biarkan siswa menumpahkan gagasan
yang ada di kepalanya. Tidak perlu ragu-ragu menuliskan apa yang ada di benaknya masing-
masing. Jangan takut salah atau jelek. Berikan kebebasan kepada siswa selama penulisan draf
kasar ini. Hal ini bertujuan agar siswa tidak ragu-ragu, karena pada tahap merevisi akan diperbaiki,
diubah, dan disusun ulang.
Untuk membantu siswa mengembangkan ide dan menyusun konsep tulisannya, dapat
dilakukan dengan pemetaan pikiran yang sudah dibuatnya pada langkah pramenulis.

3. Merevisi (revising)
Pada tahap perbaikan siswa membaca kembali tulisannya untuk selanjutnya menambah,
mengganti, atau menghilangkan sebagian ide berkaitan dengan penggarapan tulisannya. Siswa
berkesempatan untuk merevisi kekeliruan yang dibuatnya, baik kekeliruan dalam penempatan
gagasan, penyusunan tulisan, atau terkait dengan isi tulisan. Perbaikan tersebut bisa hasil pemikiran
penulisnya atau hasil diskusi dalam kelompok, balikan dari teman-teman kelompoknya. Siswa
bertukar hasil tulisannya berupa draf kasar dengan temannya.

4. Mengedit (editing)
Mengedit merupakan tahap penyempurnaan tulisan yang dilakukan sebelum dipublikasikan.
Pada tahap ini siswa mengedit kesalahan mekanikal yang dibuatnya pada waktu menulis draf
kasar. Pengeditan kebih diarahkan pada ejaan, tanda baca, dan kesalahan mekanikal lainnya.
Tahap ini juga dapat dilakukan melalui kelompok. Tulisan siswa bisa diedit oleh siswa lain baik
dalam kelompok maupun dalam kelas. Pelaksanaan pengeditan ini siswa bisa dibekali buku-
buku teori yang terkait dengan ejaan misalnya Ejaan Yang Disempurnakan.
Yang terpenting dari tahap ini, siswa harus menyadari kesalahannya sendiri hasil
mengoreksinya, sehingga tidak akan terulang dalam menulis berikutnya. Selama ini, siswa tidak
berubah melakukan kesalahan penulisan yang bersifat mekanis karena yang membetulkan
kesalahan itu guru. Sementara apa yang dikatakan salah oleh guru, tidak disadari salah oleh
siswa. Kalaupun siswa membetulkan kesalahannya bukanlah atas kesadaran kesalahan sendiri,
melainkan kare takut pada gurunya.

5. Publikasi (publishing)
Setelah semua tahap terlewati, maka sebagai tahap akhir adalah tahap publikasi. Kegiatan
ini dapat dilakukan melalui kegiatan penugasan untuk membacakan hasil karangan atau ditempel
pada majalah dinding sekolah atau di depan kelas. Jadi publikasi yang dimaksud pada tahap ini

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 121


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

ialah menyampaikan hasil tulisannya kepada audien, bisa di kelas, kepada teman lainnya, kepada
orang tua, sehingga memperoleh kesadaran bahwa ia adalah pengarang. Ia sadar bahwa apa
yang ditulisnya bisa dibaca dan dinikmati orang lain.
Pelaksanaannya untuk publikasi di kelas, siswa dapat berpura-pura sebagai pengarang. Ia
menjadi pengarang yang harus menjelaskan hasil karangannya kepada audiennya. Di sanalah
terjadi tanya jawab antara seorang pengarang dengan pembacanya.
Berdasarkan isi dan proses, Pappas (1995) menyatakan bahwa proses menulis memiliki
sifat dinamis, interaktif, dan konstruktif. Dinamis karena menulis sangat dimungkinkan adanya
perubahan dan pengubahan-pengubahan setelah berinteraksi dengan teks, diri sendiri atau orang
lain.
Atas dasar ciri itu, pembelajaran proses menulis di sekolah dasar perlu ditampakkan dalam
(a) perencanaan, (b) pengorganisasian kegiatan pembelajaran, ( dan orientasi hasil belajar.
(Aminuddin, 1996)
Dalam menyusun perencanaan pembelajaran menulis, guru perlu mempertimbangkan
karakteristik proses berpikir siswa dalam mengolah, menghayati, dan mengkonseptualisasikan
isi pembelajarannya. Dengan memasukkan karakteristik prioses berpikir itu ke dalam rumusan
tujuan khusus pembelajaran, pilihan materi, penentuan KBM, dan penilaian, akan memudahkan
guru menentukan ciri respsi, pengahayatan, pengolahan informasi, dan rekontruksi pemahaman
siswa.
Pengorganisasian kegiatan pembelajaran menulis, secara idel selain memberikan peluang
belajar secara individual, juga memberikan peluang belajar menulis secara kooperatif. Melalui
kegiatan menulis seperti itu, siswa diberi kesempatan bertukar pengalaman dan pikiran dengan
temannya, bekerja secara kooperatif dengan kelompoknya. Kegiatan pembelajaran menulis yang
menekankan pola-pola interaktif sangat diperlukan. Interaksi yang dimaksud ialah interaksi guru-
siswa, siswa-siswa baik dalam kelompok kecil maupun kasikal.

1. Jelaskan tujuan pembelajaran menulis di SD!


2. Jelaskan pengertian menulis!
3. Jelaskan fungsi dan tujuan menulis di SD!
4. Jelaskan kegunaan menulis bagai anak-anak SD!
5. Berikan contoh dan jelaskan macam-macam menulis di SD!
6. Jelaskan tahap-tahap proses menulis!
7. Berikan contoh kegiatan setiap tahap dalam proses menulis!

122 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

Tujuan pembelajaran menulis secara spesifik tercantum dalam tujuan khusus


komponen penggunaan, sebagi berikut: (1) siswa mampu mengungkapkan gagasan, pendapat,
pengalaman, dan perasaan secara tertulis dengan jelas; (2) siswa mampu menyampaikan
informasi secara tertulis sesuai dengan konteks dan keadaan; (3) siswa memiliki kegemaran
menulis: (4) siswa mampu memanfaatkan unsur-unsur kebahasaan karya sastra dan menulis
Sedangkan pada Kurikulum 2004 kompetensi menulis yang diharapkan dari siswa SD ialah
“dapat menulis karangan naratif dan nonnaratif dengan tulisan rapi dan jelas dengan
memperhatikan tujuan dan ragam pembaca, memakai ejaan dan tanda baca, dan kosa kata
yang tepat dengan menggunakan kalimat tunggal dan kalimat majemuk.”
Ada beberapa pendapat dari beberapa ahli mengenai pengertian menulis yaitu sebagai
berikut:
(1) Menulis adalah membuat huruf (angka, dsb) dengan pena, melahirkan pikiran dan perasaan
(seperti mengarang, membuat surat) dengan tulisan; mengarang di majalah, mengarang
roman (cerita, membuat surat)
(2) Menulis adalah menurunkan atau melukiskan lambang-lambang grafik yang
menggambarkan suatu bahasa yang difahami oleh seseorang, sehingga orang lain dapat
membaca lambang-lambang grafik tersebut kalau mereka memahami bahasa gambar itu
(3) Menulis adalah kegiatan melahirkan pikiran dan perasaan dengan tulisan. Dapat juga
diartikan bahwa menulis adalah berkomunkasi mengungkapkan pikiran, perasaan, dan
kehendak kepada orang lain secara tertulis
(4) Menulis memiliki fungsi utama yaitu sebagai alat komunikasi secara tertulis dan tidak
langsung.

Menulis juga memiliki fungsi sebagai berikut: (1) Fungsi Penataan, (2) Fungsi Pengawetan,
(3) Fungsi Penciptaan, (4) Fungsi penyampaian
Ada delapan kegunaan menulis yaitu sebagi berikut: (1) Penulis dapat mengenali
kemampuan dan potensi diri. (2) Penulis dapat terlatih dalam mengembangkan berbagai
gagasan., (3) Penulis dapat lebih banyak menyerap, mencari serta menguasi informasi
sehubungan dengan topik yang ditulis, (4) Penulis dapat terlatih dalam mengorganisasikan
gagasan secara sistematis serta mengungkapkannya secara tersurat., (5) Penulis akan dapat
meninjau serta menilai gagasannya sendiri secara objektif, (6) Dengan menulis sesuatu di
atas kertas, penulis akan lebih mudah memecahkan permasalahannya , yaitu dengan
menganalisisnya secara tersurat dalam konteks yang lebih kongkret, (7) Dengan menulis,
penulis terdorong untuk terus belajar secara aktif. (8) Dengan kegiatan menulis yang
terencanakan membiasakan penulis berfikir serta berbahasa secara tertib dan benar.
Menulis sebagai suatu proses mengandung makna bahwa menulis terdiri dari tahapan-
tahapan. Tahapan-tahapan tersebut adalah pramenulis (prewriting), penyusunan dan
pemaparan konsep ( drafting), perbaikan (revising), penyuntingan (editing), dan penerbitan
(publisihing).

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 123


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

Petunjuk: Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling tepat !


1. Apa yang menjadi tujuan menulis pada Kurikulum 2006?
A. Agar peserta dididk memiliki kemampuan berkomunikasi secara efektif dan efisien yang berlaku
secara lisan dan tulisan
B. Agar peserta didik memiliki kemampuan berkomunikasi dengan gurunya
C. Peserta didik dapat menulis karangan naratif dan nonnaratif dengan tulisan rapi dan jelas
D. Peserta didik dapat berhubungan dengan orang lain melalui tulisan.

2. Bagaimana pengertian menulis menurut Suriamiharja?


A. Menulis adalah membuat huruf/ angka dengan pena, melahirkan pikiran dan perasaan
B. Menulis adalah berkomunikasi mengungkapkan pikiran, perasaan, dan kehendak kepada
orang lain secara tertulis
C. Menulis menurunkan atau melukiskan lambang-lambang grafik yang menggambarkan suatu
bahasa yang dipahami orang lain
D. Menulis adalah menempatkan simbol-simbol grafis yang menggambarkan suatu bahasa yang
dimengerti oleh seseorang

3. Kita tahu fungsi menulis itu bermacam-macam. Ketika kita mencurahkan pikiran, pendapat, dan
imajinasi dalam bentuk tulisan dan menghasilkan tulisan yang baru, hal tersebut termasuk fungsi
menulis....
A. Fungsi pengawetan C. Fungsi penataan
B. Fungsi penciptaan D. Fungsi penyampaian

4. Apa peranan menulis untuk siswa?


A. Untuk menjadikan siswa sebagai penulis yang handal
B. Untuk memenuhi tugas guru dan memperoleh nilai
C. Untuk dapat berkomunikasi dengan orang yang jauh
D. Untuk memperkaya khasanah ilmu pengetahuan

5. Tujuan menulis manakah yang dimaksud jika seseorang penulis akan memberikan penerangan
pada para pembaca?
A. Tujuan penugasan C. Tujuan persuasif
B. Tujuan informasional D. Tujuan kreatif

6. Tujuan penulisan yang erat kaitannya dengan tujuan pernyataan diri disebut tujuan ...
A. Tujuan penugasan C. Tujuan persuasif
B. Tujuan informasional D. Tujuan pemecahan masalah

7. Kegiatan apa saja yang termasuk pramenulis


A. Siswa memilih topik dan membacakan tulisan
B. Memilih topik, menentukan tujuan, menentukan sasaran pembaca

124 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

C. Menentukan gagasan, merevisi tulisan draf


D. Memilih topik, mengedit, dan menata artistiknya

8. Pada waktu akan membuat tulisan, perlu adanya tujuan menulis, untuk apa tulisan itu dibuat. Jika
fungsi imajinatif yang menjadi tujuannya maka bentuk tulisannya akan berupa....
A. Puisi, prosa fiksi, dan drama C. Fiksi, pengumuman, dialog
B. Telegram, surat, cerpen D. Puisi, pidato, dan iklan

9. Penulis mencoba memeriksa dan membetulkan karangannya terutama dalam segi mekanik,
misalnya ejaan. Langkah yang dilakukan penulis ialah ...
A. Menulis draf C. Mengedit
B. Merevisi D. Publikasi

10. Tahap menulis yang di dalamnya ada proses pembukaan skemata atau pengisian skemata berada
pada tahap ....
A. Pramenulis C. Merevisi dan mengedit
B. Menulis draf D. Publikasi

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang ada pada bagian
belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus
di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = —————————————— x 100 %
10

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar 2. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %,
Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum anda kuasai.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 125


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

MENINGKATKAN KETERAMPILAN MENULIS

A. Susunan Tulisan

S ebuah tulisan dibentuk oleh paragraf-paragraf, sedangkan paragraf dibentuk oleh kalimat-
kalimat. Kalimat-kalimat yang membentuk paragraf itu haruslah merangkai, kalimat yang
satu dengan kalimat berikutnya harus berkaitan begitu setersnya, sehingga membentuk satu kesatuan
yang utuh atau membentuk sebuah gagasan, sedangkan kalimat dibentuk oleh kata-kata. Selanjutnya
paragraf dengan paragraf pun merangkai secara utuh membentuk sebuah wacana atau karangan
yang memiliki tema yang utuh.

1. Kata
Setiap gagasan, pikiran atau perasaan dituliskan dalam kata-kata. Kata adalah unsur bahasa
yang diucapkan atau dituliskan yang merupakan perwujudan kesatuan perasaan dan pikiran
yang dapat digunakan dalam berbahasa.
Untuk dapat menyampaikan gagasan, pikiran, dan perasaan dalam tulisan karangan,
seseorang perlu memiliki perbendaharaan kata yang memadai, dan pemilihan kata yang tepat.
Dalam memilih kata itu harus diperhatikan dua persyaratan pokok yakni (1) ketepatan dan (2)
kesesuaian.
Persyaratan ketepatan yaitu kata-kata yang dipilih harus secara tepat mengungkapkan apa
yang ingin diungkapkan sehingga pembaca juga dapat menafsirkan kata-kata tersebut tepat seperti
maksud penulis. Kata-kata yang dipilih tidak menimbulkan penafsiran yang berlainan antara penulis
dan pembaca.
Persyaratan kedua yaitu kesesuaian. Hal ini menyangkut kecocokan antara kata-kata yang
dipakai dengan kesempatan/situasi dan keadaan pembaca. Apakah pilihan kata dan gaya bahasa
yang dipergunakan tidak merusak suasana atau tidak menyinggung perasaan orang yang hadir.

2. Kalimat
Kalimat terbentuk dari gabungan anak kalimat, sedangkan anak kalimat adalah gabungan
dari ungkapan atau frasa, dan ungkapan itu sendiri merupakan rangkaian dari kata-kata.
Kalimat yang digunakan dalam tulisan hendaknya berupa kalimat yang efektif, yaitu kalimat
yang benar dan jelas sehingga mudah dipahami orang lain secara tepat. Sebuah kalimat efektif
haruslah memiliki kemampuan untuk menimbulkan kembali gagasan-gagasan pada pikiran
pandangan atau pembaca seperti apa yang terdapat pada pikiran penulis atau pembicara.

126 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

Kalimat efektif dalam bahasa tulis, haruslah memiliki unsur-unsur :


(1) dapat mewakili gagasan penulis
(2) sanggup menciptakan gagasan yang sama tepatnya dalam pikiran pembaca seperti yang
dipikirkan penulis.

3. Paragraf
Paragraf adalah suatu kesatuan pikiran, suatu kesatuan yang lebih tinggi atau lebih luas dari
kalimat. Paragraf merupakan kumpulan kalimat yang berkaitan dalam suatu rangkaian untuk
membentuk sebuah gagasan.
Paragraf sebagai bagian terkecil dari suatu karangan, maka isi, pesan, tema atau ide pokok
dari paragraf selalu dan harus relevan dan menunjang isi, pesan, tema dan ide pokok dari suatu
karangan. Masing-masing kalimat yang ada didalamnya harus mendukung kalimat lainnya sehingga
pembaca dengan mudah mengikuti alur pikiran penulis.
Berkaitan dengan paragraf, Akhadiah, dkk. (Agus Suriamiharja, 1996:46) menjelaskan
bahwa “dalam paragraf terkandung satu unit buah pikiran yang didukung oleh semua kalimat
dalam paragraf tersebut, mulai dari kalimat pengenal, kalimat utama atau kalimat topik, kalimat-
kalimat penjelas sampai kalimat penutup”.
Fungsi paragraf dalam tulisan adalah :
(1) sebagai penampung dari sebagian kecil jalan pikiran atau ide keseluruhan tulisan
(2) memudahkan pemahaman jalan pikiran atau ide pokok karangan

Paragaraf yang baik dan efektif harus memenuhi tiga per syaratan, yaitu (1) kohesi (kesatuan);
(2) koherensi (kepaduan); dan (3) pengembangan/ kelengkapan paragarf.
a. Kesatuan (Kohesi)
Keraf (1990) mengemukakan bahwa “Yang dimaksud dengan kesatuan/kohesi dalam
paragraf adalah semua kalimat yang membina paragraf secara bersama-sama menyatakan
satu hal, satu tema tertentu”.
Kalimat-kalimat dalam paragraf tidak terlepas dari topik atau selalu relevan dengan
topik. Semua kalimat terfokus pada topik dan mencegah masuknya hal-hal yang tidak relevan.
b. Kepaduan (Koherensi)
Keraf (1990) mengemukakan “ yang dimaksud dengan kepaduan/koherensi dalam
paragraf adalah kekompakan hubungan antara sebuah kalimat dengan kalimat yang lain yang
membentuk paragraf itu”
Dalam suatu paragraf, masing-masing kalimat harus mendukung kalimat lainnya sehingga
pembaca dapat dengan mudah memahami dan mengikuti jalan pikiran penulis tanpa hambatan
karena adanya kepaduan antara kalimat yang satu dengan kalimat lainnya.
c. Pengembangan Paragraf
Keraf (1990) mengemukakan bahwa “pengembangan paragraf adalah penyusunan atau
perincian dari gagasan-gagasan yang membina paragraf itu” . Suatu paragraf dikatakan
berkembang atau lengkap jika kalimat topik atau kalimat utama dikembangkan atau dijelaskan

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 127


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

dengan cara menjabarkannya dalam bentuk-bentuk kongkret, dapat dengan cara pemaparan
dan pemberian contoh, penganalisisan dan lain-lain. Sebaliknya, suatu paragraf dikatakan
tidak lengkap jika tidak dikembangkan atau hanya diperluas dengan pengulangan-pengulangan.

B. Menulis Nonfiksi
Secara teoretis, karya fiksi dapat dibedakan dengan karya nonfiksi, walau tentu saja pembedaan
itu tidak bersifat mutlak. Karya fiksi bersifat khayalan dan karya nonfiksi besifat emprik. Fiksi adalah
tulisan yang dibangun berdasarkan khayalan pengarangnya. Nonfiksi karangan yang dibangun
berdasarkan kenyataan. Karangan nonfiksi dapat dibuktikan secara empiris. Yang termasuk ke
dalam fiksi diantaranya adalah karya sastra seperti novel atau cerpen.
Berbeda dengan fiksi; maka karangan nonfiksi adalah tulisan yang disusun berdasarkan
kenyataan. Yang termasuk ke dalam tulisan nonfiksi adalah surat, iklan, pengumuman, naskah pidato,
laporan, dan makalah.
1. Surat
Surat adalah salah satu sarana komunikasi tertulis untuk menyampaikan suatu pesan dari
satu pihak ke pihak lain baik perorangan maupun organisasi. Sebagai salah satu sarana komunikasi
tertulis, surat harus dapat menjembatani ketersampaian pesan pengirim pada penerima surat.
Manurut kepentingan pengirimnya surat dapat dikelompokkan dalam surat pribadi dan surat
dinas. Surat pribadi yaitu surat yang dikirimkan seseorang kepada orang lain . Sedangkan surat
dinas, yaitu surat resmi yang digunakan instansi untuk kepentingan administrasi pemerintah/ dinas.
Syarat-syarat yang wajib diperhatikan pada waktu membuat surat resmi adalah:
a) surat diatur menurut bentuk dan yang lazim dipakai yaitu; ada tanggal, alamat, penerima,
bagian pembuka, bagian isi, bagian akhir surat, tanda tangan dan alamat pengirim.Selain itu
surat resmi memiliki format tertentu.
b) Surat harus menggunakan bahasa yang sederhana dan jelas, sehingga tidak menimbulkan
kemungkinan terjadinya salah paham.
c) Surat harus dalam keadaan bersih dan rapi, tanpa coretan.

128 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

Contoh:

Surat Pribadi

Sumedang, 1 Maret 2007

Yth. Bapak Wali Kelas V


SDN Sukamaju
di
Sekolah

Dengan Hormat,
Melalui surat ini, saya selaku Orang Tua dari Jagatpramudita , Kelas V, memberitahukan
bahwa anak kami tidak dapat mengikuti pelajaran di sekolah , sebab kesehatannya terganggu (surat
dokter terlampir).
Demikian pemberitahuan saya. Atas perkenan Bapak saya ucapkan terima kasih.

Orang Tua Siswa,

Muhammad Fuadi

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 129


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

Surat Resmi

PEMERINTAH KABUPATEN SUMEDANG


DINAS PENDIDIKAN
SD NEGERI SUKAMAJU
Jln. DANO No 02 SUMEDANG 45322

Nomor : 01/ 012/ SD/2006


Lamp :-
Hal : Surat Tugas

Kepala SD Negeri Sukamaju Memberikan tugas kepada:

Nama : Duddy Damhudy


Nip : 131 850684
Jabatan :Guru Pembina /IV/a

Untuk mengikuti Pendidikan dan Pelatihan Olah raga, pada tanggal 13 Oktober 2006 sampai
dengan 19 Oktober 2006 bertempat di LPMP Jawa Barat Jln. Batujajar Padalarang Kab Bandung.
Demikian Surat tugas ini agar dilaksanakan dengan penuh tanggung jawab dan setelah
melaksanakan tugas harap melapor kepada kepala sekolah.

Sumedang, 11 Oktober 2006


Kepala Sekolah

Drs. Muh Ichsan

130 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

2. Iklan
Iklan sebenarnya sama dengan pengumuman. Iklan adalah pengumuman dari pembuat barang
atau (produsen) dengan tujuan memberitahukan hasil produksinya. Iklan dapat juga diartikan
sebagi suatu cara yang dipergunakan oleh seseorang atau oleh sebuah perusahaan dengan maksud
memberitahukan sesuatu kepada umum, disertai dengan susunan kata yang menarik, sehingga
akan menimbulkan keinginan bagi para pembaca untuk membacanya.
Bahasa dalam iklan memegang peranan penting. Apa pun bentuk iklan yang ditampilkan,
kekuatan bahasa sangat menentukan berhasil tidaknya sebuah iklan mencapai tujuan. Bahasa
iklan harus jelas, singkat, padat, dan menarik. Dapat berupa kalimat ajakan, kalimat-kalimat
pernyataan, atau kalimat larangan.
Ada beberapa macam iklan yang dikenal masyarakat yakni iklan keluarga, iklan
pengumuman dan undangan, iklan jual beli iklan sewa menyewa dll.
Contoh iklan keluarga , pengumuman dll

a. Iklan Keluarga

UCAPAN SELAMAT

Selamat atas Kelahiran putra pertama dari Bapak dan Ibu Rahmat di Jln.Manggis No 20
Cirebon.

Dari
Kel Ismoyo Majalengka

b. Iklan pengumuman

PANITIA LOMBA MENGGAMBAR TK SD


SE-KABUPATEN SUMEDANG

Panitia Lomba Menggambar Tk SD se-Kabupaten Sumedang, dengan ini mengumumkan


bahwa pelaksanaan Lomba menggambar TK SD se-Kabupaten Sumedang yang semula
akan dilaksanakan pada
Hari /tanggal : 5 Mei 2007
Tempat : Balai Pertemuan Dharma Wanita Sumedang
Waktu : 09.00 Wib sampai selesai

Waktunya diubah menjadi


Hari/tanggal : 7 Juni 2007
Temapat : Balai Pertemuan Dharma Wanita Sumedang
Waktu : 09.00 Wib sampai selesai

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 131


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

Mohon maklum

Panitia Lomba

c. Iklan Tenaga Kerja

Sebuah perusahaan Textile di Bandung


membutuhkan

TENAGA ADMINISTRASI

Syarat : pendidikan minimal D-3


Bisa berbahasa Inggris
Dapat mengoprasikan Komputer

Suarat lamaran lengkap kirim ke


‘DD’ Po box 1234
Bandung

d. Iklan Jual Beli

Jual Cepat
Rumah Bertingkat Jln Swadaya no 342
Sumedang

e. Iklan Propaganda

Ruangan lebih terang karena KUNEON


Hidup lebih nikmat, uang pun dapat dihemat
Lampu pijar KUNEON kini hadir kembali
Dengan kualitas yang sempurna
Terus terang PHILIP terang terus

3. Pengumuman
Pengumuman adalah pemberitahuan yang harus diketahui orang banyak. Tujuan pengumuman
adalah agar orang banyak mengetahui perihal yang diumumkan.
Berbagai pengumuman sering kita baca dan kita dengar. Di papan pengumuman sekolah, di
terminal, di tempat umum sering tertempel pengumuman tertulis.
Pengumuman dibuat untuk diketahui orang banyak. Oleh karena itu, bahasa yang
dipergunakan harus bahasa yang lugas, singkat, tetapi jelas. Pengumuman tidak perlu menggunakan
majas dan peribahasa sebab pengumuman hanya bermaksud memberitahukan kepada khalayak

132 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

tentang sesuatu. Bahasa pengumuman tidak boleh menimbulkan kemungkinan salah tafsir.
Pengumuman dapat pula ditulis dalam bentuk surat.
Contoh pengumuman :

PENGUMUMAN

Anggota pramuka yang mau latihan penjelajahan tanggal 12 Maret 2007 harap segera
mendaftar kepada Kakak Pembinanya masing-masing.
Sumedang, 2 Maret 2007,
Ttd
Pembina

4. Surat Pembaca
Selain mengirim surat kepada teman, nenek, ayah, ibu, saudara dan sebagainya, kita juga
dapat mengirim surat kepada sebuah lembaga, misalnya koran atau majalah. Koran atau majalah
biasanya memuat kolom surat pembaca. Pada kolom itulah nanti surat kita dimuat. Pemuatan
tersebut ada yang disertai jawaban ada pula yang tidak. Biasanya untuk dapat dimuat dalam
surat pembaca, pengirim surat harus menyertakan identitas pengirim, bisa Kartu Tanda Penduduk,
Kartu Pelajar, atau yang lainnya.
Perhatikan contoh surat pembaca di bawah ini:

Prihatin Terhadap Tumpukan Sampah

Keindahan dan kebersihan merupakan suatu hal yang nyaman dan diidamkan oleh
para warga. Saya sebagai warga Cimahi sangat prihatin dan kecewa dengan keadaan
sekitar pinggir jalan Leuwi Gajah Pasar Cimindi yang semakin hari sampah semakin
menumpuk hampir menyerupai gunung. Akibatnya, tidak sedikit warga sekitar merasa
terganggu dengan sampah yang menumpuk di pinggir jalan tersebut.
Saya sebagai warga Cimahi melintasi bila hendak pergi ke sekolah melintasi jalan tersebut
merasa terganggu dengan bau busuk sampah.
Apakah Walikota Cimahi tidak memperhatikan sampah di pinggir jalan Leuwi Gajah
Pasar Cimindi yang semakin hari semakin menumpuk itu?
Saya berharap kepada Wali Kota Cimahi, khususnya Dinas Kebersihan, agar cepat
mengngkut sampah dan membersihkan lokasi tersebut agar warga merasa nyaman.
Atas perhatiannya terima kasih.

Pebri Budianto
Jalan Pesantren Kp. Serut Cimahi
Sumber : Pikiran Rakyat, 19 April 2006.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 133


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

5. Surat Permohonan
Surat permohonan adalah surat yang berisi permintaan atau permohonan. Permintaan itu
dapat kepada perorangan, dapat juga kepada kelompok. Cara membuatnya sama dengan
membuat surat lain.
Perhatikan contoh pemohonan di bawah ini!

5 Agustus 2006

Yth. Ketua Karang Taruna RW 11


di
Tempat

Assalamualaikum wr.wb.,
Sehubungan dengan perayaan peringatan tujuh belas Agustus di kelurahan kita, dengan ini kami
memohon kepada Saudara Karang Taruna RW 11, agar mengirimkan dua orang anggota Karang
Taruna RW 11 sebagai utusan untuk menjadi panitia perayaan tujuh belas Agustus.
Demikian permohonan kami. Atas kerjasama Saudara kami ucapkan terima kasih.

Karang Taruna
Kelurahan Kota Kaler,

Adika Naradipa F.

6. Pidato
Pidato dapat dilaksanakan dengan berbagai cara, yaitu dengan menghapal naskah pidato,
dengan membaca naskah pidato, menggunakan garis besar, atau tanpa naskah. Pidato dengan
menghapal naskah pidato harus mempersiapkan naskah. Artinya kita harus mencari naskah pidato
atau menyusun naskah pidato.
Ada beberapa langkah kalau kita akan menyusun naskah pidato, yaitu sebagai berikut.
1. menentukan maksud dan tujuan pidato
2. menentukan pokok permasalahan yang akan ditulis
3. menentukan maksud dan tujuan pidato
4. membuat keangka naskah kan bahan
5. menyusun naskah pidato

Naskah pidato yang kita siapkan boleh berupa naskah lengkap, boleh juga berupa garis
besar isi pidato yang penting untuk memperlancar pelaksanaan pidato.
Dalam situasi yang tidak terlalu formal, biasanya orang berpidato tanpa membaca naskah
yang lengkap. Biasanya berupa penyusunan garis besar isi pidato.

134 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

Berpidato berdasarkan garis besar. Biasanya lebih menarik karena pandangan mata dapat
ditujukan sepenuhnya kepada para pendengar. Lain halnya dengan berpidato berdasarkan naskah
lengkap. Namun cara mana pun yang ditempuh, menari tidaknya suatu pidato banyak bergantung
kepada kemahiran seseorang berbicara di depan hadirin.
Contoh Pidato Perpisahan di SD :

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,

Bapak-bapak dan Ibu-ibu guru yang kami muliakan.


Terlebih dahulu, perkenankanlah kami atas nama teman-teman sekelas,
menyampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Bapak/ Ibu guru yang
telah mendidik dan mengajar kami dengan maksimal, sehingga kami berhasil menamatkan
pelajaran dan memperoleh Surat Tamat Belajar.
Selama enam tahun, kami menuntut ilmu di SD tercinta ini. Dan selama itu puls kami
telah menjalin ikatan batin yang sangat dalam dengan Bapak-bapak dan Ibu-ibu guru di
sini. Kami akan selalu berusaha mematuhi dan melaksanakan segala pesan Bapak/ Ibu,
karena kami merasa bahwa Bapak/ Ibu guru adalah juga orang tua kami sendiri seperti
Bapak/ Ibu kandung kami.
Sebentar lagi, kami meninggalkan Bapak/ Ibu guru yang kami cintai, namun sekalipun
kelak jauh di mata, tetapi dekat di hati.
Sungguh kami tak dapat berbuat apa-apa kecuali memanjatkan do’a kepada Allah
Swt. Agar Bapak-bapak dan Ibu-ibu guru selalu diberkahi keselamatan, kesehatan dan
kesejahteraan serta taufik dan hidayah-Nya.
Kemudian, apabila dalam ucapan kami terdapat kata-kata yang kuang berkenan,
kami mohon maaf yang sebesar-besarnya.
Wassalamu alaikum wr.wb.

7. Laporan.
Laporan adalah suatu dokumen yang memuat informasi tertentu yang telah dikumpulkan
dan disusun. Laporan bisa juga berupa keterangan tentang sesuatu yang sedang diteliti. Laporan
bisa dilaporkan secara tertulis dan dapat juga secara lisan. Laporan pelaksanaan diskusi kelas
kepada Bu Guru adalah contoh laporan. Bila laporan diksui itu harus ditulis, maka laporan itu
laporan tertulis. Laporan tertulis biasanya disajikan dalam bentuk uraian yang lebih panjang.
Contoh laporan hasil diskusi kelompok:

Laporan Diskusi

1. Waktu : Jam pelajaran Bahasa Indonesia (jam 1 –2)


2. Tempat : Ruang kelas V
3. Topik : Belajar kelompok menghadapi tes kenaikan kelas
4. Pemimpin Diskusi : Azimah Tawissoca

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 135


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

5. Notulis : Dara Kamuning


6. Peserta : Anggota kelompok II

• Ai Az-zhra
• Cinde Mayangsari
• Umbaran Djayaperkasa
• Muhammad Shaleh

7. Hasil Diskusi
Dari hasil diskusi didapat dua usulan pelaksanaan belajar kelompok, sebagai berikut:
1. Belajar kelompok dilaksankan setiap pulang sekolah di rumah salah seorang teman secara
bergilir.
2. Belajar kelompok dilaksankan setiap hari libur di tempat tertentu yang disepakati.

Dari usulan-usulan tersebut disepakati keputusan sebagi berikut.


1. Belajar kelompok dilaksanakan setiap hari Rabu dan Sabtu
2. Belajar kelompok hari Rabu dilaksanakan di sekolah dan hari Sabtu dilaksanakan di rumah
salhs eorang teman secara bergiliran.

C. Menulis Fiksi

1. Pengajaran Menulis Fiksi di SD


Pendapat lama mengatakan bahwa pengajaran menulis itu baru diberikan di kelas 5 sekolah
dasar, karena syarat-syarat yang dituntut untuk menulis itu adalah berat. Seperti ejaan, bahasa,
susunan kalimat, isi, tanda-tanda baca, dan sebagainya, yang semua itu harus dikuasai lebih
dahulu oleh anak-anak sebelum anak-anak itu diajar membuat karangan.
Mungkin pendapat di atas perlu dikaji ulang, “mengarang” itu semenjak di kelas I sudah
mulai disiapkan (mengarang permulaan). Tentu saja pada mulanya tidaklah berupa tulisan seperti
yang kita kenal. Di kelas 1 sudah dapat dimulai dengan menggambar bebas kemudian anak
menuliskan beberapa kalimat tentang gambarnya. Selanjutnya syarat-syarat mengarang dapat
diajarkan berangsur-angsur. Yang penting ialah adanya spontanitas dan keberanian mengarang
(menyatakan isi hatinya berupa gambar-gambar maupun tulisan-tulisan). Dari menggambar
spontan, menulis spontan tentang sesuatu, mengarang harus tumbuh dan berkembang selama
anak-anak duduk di bangku sekolah dasar.
Jika telah lancar biasakan siswa menuliskan beberapa kalimat tentang benda, hewan, atau
tumbuhan yang ada di sekitarnya. Selanjutnya siswa dibiasakan menuliskan ungkapan perasaannya
yang dihubungkan dengan situasi alam sekitarnya.
Hal lain yang penting lagi adalah membiasakan anak membuat buku harian atau yang disebut
jurnal (mulai dari kelas 2). Biasakan siswa untuk menuliskan apa yang disenangi dan tidak disenangi
setiap hari selesai pelajaran dalam bentuk jurnal harian. Siswa harus terbiasa mengungkapkan
gagasan hatinya dalam bentuk jurnal harian.

136 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

Di kelas 3 adalah lanjutan dari kegiatan di atas. Cerita tentang gambar telah memakai judul.
Kalimat lebih banyak. Pada waktu menceritakan tentang benda, hewan, atau tanaman yang
sesuai lingkungan, anak telah menjelaskan sesuatu tentang benda. Menulis dengan bantuan gambar
berseri telah lebih banyak kalimatnya daripada kelas 2. Biasakan anak menggunakan kata
penghubung.
Di kelas 4 tulisan anak lebih luas daripada kelas 3. Anak dibiasakan mengamati lingkungan
sekitarnya (pasar, toko, kantor pos, bank, tempat pertunjukan,ketika dia karyawisata) lebih
rinci. Sehingga siswa kelas 4 telah dapat menuliskan berpuluh-puluh kalimat tentang sesuatu.
Pada waktu menceritakan gambar berseri, siswa kelas 4 lebih rinci menjelaskan setiap
gambar. Pengamatan tentang gambar lebih rinci. Dengan demikian penjelasan gambar lebih rinci
dan jelas. Kembangkan orisinalitasnya. Mulailah anak menentukan pokok pikiran yang mungkin
akan menjadi kerangka karangan. Hal ini lebih mudah dilatihkan melalui menulis dengan bantuan
gambar berseri.
Pembelajaran menulis di kelas tinggi sudah diarahkan dalam mengungkapkan gagasan faktual
maupun imajinatif. Kegiatan menulis di kelas tinggi sudah dilaksanakan dalam bentuk pembuatan
karangan imajinatif atau fiksi, karena siswa sudah memiliki keterampilan dasar menulis yang
cukup. Mereka sudah dapat menulis dengan lancar.
Materi ajar mengarang di kelas tinggi terbagi dua, menulis nonfiksi dan menulis fiksi. Menulis
bentuk fiksi dalam Kurikulum 2004 juga bisa dilaksanakan pada aspek apresiasi sastra produktif.
Materi menulis fiksi di kelas tinggi mencakup materi berikut:
1) menulis karangan berdasarkan rangkaian gambar seri
2) melanjutkan cerita narasi
3) menulis cerita rekaan berdasarkan pengalaman
4) melanjutkan isi pantun
5) menyusun karangan dari gambar seri yang diacak
6) menulis prosa sederhana
7) menulis puisi bebas
8) memparafrasekan puisi
9) Menulis drama sederhana

Pembelajaran menulis fiksi perlu mendapat perhatian dari para guru SD karena mempunyai
peranan penting dalam membantu siswa mengembangkan daya khayal dan kecerdasan
emosionalnya. Perkembangan kecerdasan intelektual harus dibarengi dengan perkembangan
kecerdasan emosional agar kelak mereka tidak hanya menjadi manusia yang cerdas otaknya
saja, melainkan juga menjadi manusia yang arif dan bijaksana. Menurut Goleman (1995) bahwa
untuk sekarang, yang sukses dalam kehidupan ini tidak cukup hanya cerdas intelektual, yang
sukses bisa berkarier dan bisa berlanjut hidup umumnya orang yang kecerdasan emosionalnya
tinggi.
Mengarang fiksi pada hakikatnya menulis kreatif, yaitu, menulis dengan maksud untuk
mengungkapakan perasaan atau emosi, misalnya menulis puisi, cerpen, dan drama. Dengan
dilaksanakannya pembelajaran menulis fiksi di kelas 3 – 6 SD diharapkan siswa mampu
mengungkapkan daya emosional yang sesuai dengan lingkungan budaya tempat mereka hidup.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 137


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

Sesuai dengan tujuan pembelajaran yang tercantum dalam GBPP Bahasa Indonesia menulis
kreatif yang akan dibahas dalam kegiatan belajar ini terbatas pada menulis puisi, cerpen, dan
drama kelas 3 – 6 SD.
Banyak ragam puisi dan drama yang kita kenal. Tetapi puisi, cerpen dan drama yang dibahas
dalam kegiatan ini adalah bentuk-bentuk sastra yang sedehana yang dapat dijadikan sebagai
wadah pengungkapan perasaan atau emosi siswa SD, yang biasa disebut puisi, cerpen, dan
drama anak-anak. Dinamakan puisi, cerpen dan drama anak-anak karena bentuk-bentuk
tulisannya memiliki ciri-ciri khusus, yaitu bentuknya sederhana, kalimat-kalimatnya lugas dan
pendek-pendek isinya tidak berbelit-belit dan mudah ditangkap. Drama yang ditulis anak-anak
berupa dialog sederhana sesuai dengan apa yang mereka lakukan dalam kesehariannya. (Rumini,
1998).
Secara prinsipil, pembelajaran menulis fiksi harus diketahui guru agar dalam mengelola
pembelajarannya dapat berlangsung dengan baik sehingga siswa dapat belajar dengan penuh
makna. Kebermaknaan belajar mengarang fiksi bagi siswa merupakan modal dasar untuk
menumbuhkembangkan sikap positifnya terhadap bahasa Indonesia sebagai bahasa nasional.
Pembelajaran menulis fiksi harus memliki tujuan yang jelas.Kejelasan tujuan memungkinkan
terciptanya suasana belajar yang menyenangkan sehingga siswa dapat belajar secara optimal
dan terarah. Sebelum pembelajaran berlangsung akan lebih baik jika siswa diberi tahu arah
tujuan pembelajaran yang akan dilaksanakan dan cara mencapainya.
Bahan pembelajaran menulis fiksi yang dipilih dan dikembangkan harus sesuai dengan
karakteristik siswa SD. Bahan yang berkaitan dengan perkembangan jiwa dan kemampuan bahasa
serta lingkungan hidup siswa, akan memudahkan siswa dalam belajar menulis fiksi. Oleh karena
itu, pada waktu pramenulis, siswa diberi kesempatan untuk memilih topik yang akan
diceritakannya. Mereka akan memilih topik yang diminatinya. Mereka akan sangat senang
menceritakan apa yang ada dalam kehidupannya. Mereka akan merasa tertantang ketika mereka
seolah ikut terlibat dalam cerita, atau ikut merasakan pada cerita walaupun tidak terlibat langsung
dalam cerita. Jangan dibiarkan mereka harus bercerita tentang sesuatu yang tidak disukai atau
tidak dikenalnya. Ketika guru memberikan topik “berlibur ke rumah nenek”, tidak setiap siswa
masih mempunyai nenek dan berlibur ke rumah neneknya. Bila demikian, siswa tersebut akan
mendapat hambatan pada waktu mengarang.
Anak berusia 6 – 9 tahun (kelas 1 – 3 SD) sangat menyukai cerita-cerita sederhana dari
kehidupan sehari-hari, terutama yang yang lucu-lucu ,dongeng binatang atau fabel. Sedangkan
anak-anak berusia 9 – 12 tahun (kelas 4 – 6 SD( lebih menyukai cerita-cerita realistis kontemporer
yang menggambarkan pahit manisnya hidup kekeluargaan yang dilukiskan secara lebih realistis,
cerita-cerita fantasi, dan cerita-cerita petualangan Rumini (1998).
Penilaian dalam pembelajaran menulis fiksi harus diupayakan sebagai cara untuk memotivasi,
bukan untuk menghakimi siswa. Penilaian terhadap karangan siswa sebaiknya berupa portofolio
yang diberi komentar untuk kekurangan dan pujian untuk kelebihan yang terdapat dalam karangan
itu yang ditulis guru pada kertas pekerjaan siswa. Karangan yang sudah diperiksa, diberi komentar
atau pujian dipublikasikan di papan pajangan kelas. Setelah itu, tulisan siswa dipasang dalam
portofolionya masing-masing. Dengan cara demikian, siswa satu dengan yang lainnya dapat saling
berbagi. Mereka akan merasa bangga karena tulisannya dapat dibaca orang lain. Melalui portofolio

138 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

juga tulisan siswa akan dapat dilihat kemajuannya. Kesalahan yang dibuat siswa dalam tulisannya
mendapat komentar guru dan siswa sendiri diarahkan untuk sadar akan kesalahannya sendiri.
Karangan jangan dibiarkan hanya sekedar diparaf atau diberi nilai tanpa komentar. Bila
tulisan siswa tanpa diberi penjelasan kekurangan dan kelebihannya, mereka tidak akan pernah
tahu kekurangn atau kesalahan dan kelebihannya dirinya dalam menulis . Akibatnya, ia menganggap
belajar mengarang fiksi hanyalah memnjadi beban saja. Selain itu, pada waktu siswa menulis
diusahakan melalui tahap-tahap proses menulis. Menulis itu sebuah proses bukan pekerjaan
sekali jadi. Oleh karena itu siswa harus diajak untuk mengarang mengikuti tahap-tahap proses,
pramenulis, menulis draf, merevisi, mengedit, dan mempublikasikannya. Hanya dengan cara
itulah, siswa belajar menulis secara bertahap dan semoga menulis menjadi kegiatan yang
menyenangkan.

2. Contoh Fiksi Anak-anak


Agar pembelajaran menulis fiksi menantang kreativitas siswa, guru perlu memiliki gambaran
yang jelas tentang apa dan bagaimana wujud puisi, cerpen dan drama yang sekiranya sesuai
untuk siswa SD.
a. Contoh Puisi Anak-anak:
Pantun
Rawamangun jalan berliku
Penuh ona makan badak
Gelak tersenyum rupa kakekku
Melihat nenek duduk berbedak

Gendang gendut
tali kecapi
Kenyang perut
Senanglah hati

Puisi Bebas:
Anak Jalanan
(Abdurahman Faiz)

Awan putih, kau bilang kelabu


Hujan dan terik selalu terbata
Menggiringmu dari jalan raya
Pada hampa niscaya

Adakah seseorang turun dari mobil


Adakah pejalan kaki lewat
Menyapa tubuh kumalmu?
Yang selalu menggigil?

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 139


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

Lapar merasuk, ngilu meradang


Debu jalanan menebar luka
Basah sebentar, kau basuh dirimu
Dengan doa yang ingin benar kau hafal

Sumber : Guru Matahari, Mizan, 2004

Terima Kasih Matahari


(Karya :Maya Damayanti)

Matahari yang baik


Bersinarlah engkau
Terangilah kamarku yang pengap

Matahari yang baik


Tulang-tulangku menjadi kuat, sehat
Karena engkau membentuknya
Terima kasih, matahari

Alangkah besar jasamu


Alangkah besarnya mulianya
Sekali lagi kuucapkan
Terima kasih, matahari.

“Sinar Harapan”, dalam Antologi Puisi Indonesia Modern Anak-anak (2003: 54)

Mama Tersayang

Oh, mama engkau bagaikan sebuah melodi


Yang mendendangkan lagu
Sayang untukku
Saat aku sakit, engkau memelukku
Aku merasakan pelukanmu sangat hangat
Bagaikan perapian yang menghangatkanku
Di saat adikku menangis engkau menggendongnya
Waktu aku kecil engkau menggendongku
Tapi sekarang tidak karena aku sudah besar

(Karya: Keumala Cahaya)


SD Al-Azhar BSD Tangerang
Sumber : Kompas, 18 Desember 2005

140 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

SEPEDA BARU TEMANKU

Kau sering dinaiki orang


Aku sering melihatmu di taman
Setiap hari aku memandangmu
Kau enak dipandang

Kau berwarna merah


Warnamu sungguh indah
Aku suka denganmu
Meskipun hargamu mahal

Karya : Sherly Tanuwijaya


Sumber : Kompas Minggu, 2 April 2006

b. Contoh cerpen Anak-anak :

Hadiah Ulang Tahun Untuk Iza

Besok lusa Iza berulang tahun yang ke dua belas.Kali ini ulang tahunnya bertepatan
dengan kenaikan Iza. Iza sudah mengatakan pada ibunya kalau ulang tahun kali ini
tidak usah dirayakan, Sebab teman-teman Iza banyak yang berlibur bersama keluarganya
ke luar kota.
“Kita makan malam saja di luar!” kata Ibu. “Gimana kalau kita ajak Nenek saja,
juga temanmu yang tidak pergi ke luar kota?” Ibu menambahkan.
Akan tetapi, masih ada satu hal yang mengganjal di hati Iza. Biasanya seminggu
sebelum Iza berulang tahun, bahkan sebulan sebelumnya, Nenek pasti menelepon dan
bertanya,:hadiah ulang tahun apa yang diinginkan cucuku?” Dan Iza pati siap untuk
menjawabnya.
Namun, kali ini Nenek tidak berbicara tentang hadiah ulang tahun .Bila ia menelepon,
hanya menanyakan kabar dan langsung berbicara dengan Ibu. Apakah Nenek sudah lupa
dengan ulang tahun Iza? Pikir Iza. Atau Nenek sedang menyiapkan hadiah kejutan?
Padahal Iza sangat menginginkan sepatu roda yang dilihatnya di mall bersama ibu.
Tibalah hari Ulang Tahun Iza. Pagi-pagi Nenek sudah datang dan mengucapkan
selamat Ulang Tahun. Akan tetapi nenek tidak membawa hadiah .Iza merasa kecewa.
“Kadonya mana, Nek?”
Nenek tersenyum dan menjawab ,”Kan usiamu sudah 12 tahun , untuk apa hadiah?
Kamu kan sudah punya segala yang kamu perlukan!”
Ibu yang sedang menyiapkan teh mani tertawa dan berkata,”Apalagi yang
berulangtahun juga belum mandi!”

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 141


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

Nenek tertawa’”Ayo, kamu mandi dulu, setelah itu kita langsung pergi dan mengambil
hadiah ulang tahunmu’”
Di jalan Iza bertanya “Hadiah untukku apa sih, Nek?” kok harus diambil, kenap
tidak nenek bawa saja?
“Ooooh, hadiah kali ini sangat unik,Iza. Hadiahnya ada liam! Nenekmenjawab.Mereka
pun naek angkot menuju stasiun kareta api.
“Kita naik kereta api, nek?
Dengan wajah berseri-seri Iza bertanya. Sebab Iza sangat ingin naik kereta api, tetapi
belum pernah terwujud.
“Iya kita akan naik kereta api menuju Stasion kota. Nah, ini hadiahmu yang pertama.”
Kata Nenek.
Sampai di stasion Kota yang ramai, Nenek dan Iza melanjutkan naik angkot menuju
mall. Mereka masuk toko buku. Kemudian Nenek mengeluarkan uang limapuluh ribu dan
memberikannya kepada Iza.
“Belilah buku yang kau inginkan.Juga belilah hadiah kecil untuk ayah dan ibumu.
Mereka telah sangat berjasa membesarkanmu,”
“Terima kasih ,Nek.Ini hadiahku yang kedua, ya? Tanya Iza
Nenek pun tersenyum. “Benar sekali,Iza”
Iza membeli sebuah buku cerita dan membelikan ayah dan ibunya sekotak cokelat
yang besar. Kemudian Nenek mengajak iza untuk makan es krim yang sangat lezat. Setelah
menikmati es krim, Nenek dan Iza pun kembali ke stasiun, naik kereta api menuju ke
suatu tempat.
“Kok, kita turun di sini? Nanti kita harus naik angkot lagi untuk sampai ke rumah,”
Iza protes pada neneknya.
“Nenek ingin mengajak kamu naik perahu penyebrangan di sana!” Nenek menunjuk
kali yang terletak beberapa ratus meter dari stasiun.
“Nek, aku kan, tidak pernah naik perahu itu, Aku takut!” nanti kalu perahunya
tenggelam gimana?” tanya Iza dengan penuh kekhawatiran
“Tenang saja.Perahunya kan, diikat dengan kawat baja.Banyak anak sekolah yang
tiap hari naik perahu itu kok.” Nenek meyakinkan Iza.
Dengan berdebar-debar, Iza menuju perahu.Selama tukang perahu menarik kawat
dan perahu bergeser, Iza memegang erat tangan neneknya. Dengan takjub Iza merasakan
perahu itu bergerak menyebrangi kali.
Setiba di seberang, Nenek bertanya,”Sekarang masih takut naik perahu?”
Iza tersenyum dan menggelengkan kepalanya.
“Itu hadiahmu yang keempat.Kamu telah mengalahkan rasa takutmu!Kata nenek.
Setiba di rumah, Iza memberikan sekotak cokelat yang dibelinya di mall kepada ayah
dan ibunya.Iza pun menceritakan hadiah unik dari nenek.
Setelah selesai, Iza bertanya kepada Nenek” hadiah kelimanya apa?”

142 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

“Hadiah kelima, ada di kamarmu di bawah tempat tidur.’


Dengan semangat ,Iza menuju kamarnya. “Wahhh, ini benar-benar hebat’” Iza sangat
bahagia menemukan sepasang sepatu roda di bawah tempat tidurnya.Rupanya Ibu yang
memberikan informasi kepada Nenek bahwa Iza sangat menginginkan sepatu roda.Bagi
Iza, walaupun tanpa pesta perayaan,Ulang tahun keduabelas ini sangat berkesan dan
membahagiakan.Semuanya berkat hadiah ulang tahun yang unik dari nenek.

Sumber: Majalah Bobo, 24 November 2005

c. Contoh Drama Anak-anak

ANAK KERA YANG NAKAL


(Karya Ami Raksanagara)

Judul : Anak Kera yang Nakal


Tokoh : Manintin (burung)
Ulam (ulat)
Pelatuk (burung)
Anak Kera
Induk Kera

Babak I
Di pentas terlihat Manintin berjalan-jalan mengibas-ngibaskan sayapnya. Tiba-tiba
wajahnya berseri-seri. Diiringi musik yang riang, atau nyanyian/senandung
Manintin : Aha, mentimun (gembira menemukan mentimun) kuapakan mentimun besar ini,
ya? (berpikir sambil seolah-olah memegang mentimun) o..ya (girang) kubelah
mentimun ini, kukeluarkan bijinya. Jadilah perahu ! Bagus sekali ! (melalukan gerakan
membelah dan mengorek mengeluarkan biji mentimun), (ulam masuk, diiringi
murid yang agak lamban, mengekspresikan gerakan ulat)
Ulam : Selamat pagi Manintin? Aha ! Punya mentimun rupanya!
Manintin : Ya! Baru saja aku menemukannyanya
Ulam : Akan kau apakan mentimun itu?
Manintin : Akan aku jadikan perahu
Ulam : Boleh aku membantu mu?
Manintin : Tentu jika kau bantu menyelesaikan perahu ini, nanti berlayar bersama-sama
Ulam : Wah.., senang sekali (sambil langsung membantu mengeluarkan biji mentimun)
Manintin : Perahu kita sudah jadi. Mari kita bawa ke Telaga. (mereka seolah menyeret perahu
ke telaga, dan diiringi musik atau mulut . misalnya bim-bam-bum, bim-bam-
bum, byur!!)

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 143


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

Babak II
Manintin dan Ulam sedang berlayar di Telaga. Di pentas tampak perahu mentimun. Dua
orang anak berjongkok membentangkan selendang, dan menggerak-gerakan selendang.
Selendang itu perlahan-lahan ke depan dan ke belakang. Di dalam perahu ada Manintin dan
Ulam mendayung perahu.
Manintin : Ulam! Kita bernyanyi, yuk, agar lebih menyenagkan!
Ulam : Boleh!
Manintin : Tin, tin Manintin
Ulam : Geng (manintin dan ulam terus bernyanyi sampai masuk Pelatuk mendekati
perahu)
Pelatuk : Hei! Bolehkah aku ikut bersamamu?Nanti akau akan bernyanyi juga!
Manintin : Tentu saja! Mari lompak ke perahuku! (Pelatuk melompati selendang dan
seolah duduk di dalam perahu)
Pelatuk : Toroktok!!Toroktok.
Manintin : Kau bernyanyi setelah giliranku.
Pelatuk : Ya (mengangguk)
Manintin : Tin, tin Manintin
Pelatuk : Toroktok!
Ulam : Geng! (Setelah berulang-ulang mereka bernyanyi bersahut-sahutan, masuklah
anak kera. Meloncat-loncat di pentas,kemudian mendekati perahu)
Anak kera : Hei! Aku ikut
Manintin : Tidak boleh, Kamu suka nakal!
Anak Kera : Aku berjanji tidak akan nakal!
Manintin : Baiklah kalau begitu! Kau boleh ikut
(Anak kera melompat selendang, bergabung dengan Manintin dan kawan-
kawannya)
Manintin : Tin-tin manintin
Pelatuk : Toroktok
Anak Kera : nguk
Ulam : geng! (perahu bergerak-gerak di pentas, sambil tetap diiringi nyanyian
Manintin dengan kawan-kawannya)
Manintin : Sudah cukup lama kita berlayar, mari ke darat mencari makanan!
Pelatuk : Ya! Aku juga sudah lapar!
Ulam : Aku juga! Kalu sudah makan kita bermain perahu lagi!
Ulam dan Pelatuk : Ayo! (meraih tangna kera)
Anak kera : Tidak! Aku tidak perlu ke darat,makanan sudah ada di sini! Ku gigit perahu ini
sedikit, tak akan apa-apa. Anak kera menggigit dan memakan perahu. (Selendang
digerak gerakkan lebih kencang seperti perahu oleng. Manintin, Pelatuk,
dan Ulam berlompatan ke darat. Selendang digerakkan semakin kencang
sambil makin ke bawah seolah-olah perahu tenggelam)

144 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

Ank kera : Tolong! Tolong!


(panik berjalan dalam perahu, masuklah induk kera)
Induk kera : Waduh mengapa bisa begini? (panik, kemudian menjulurkan ranting yang
ditemukan di situ) Peganglah ini
Anak Kera : Ya (gemetar memegang ranting dan melompat)
Induk kera : Mengapa bisa begitu, nak?
(Manintin, Pelatuk, dan Ulam masuk pentas lagi)
Manintin dkk : Makanya jadi anak tidak bole nakal! Bisa celaka!
(musik dan pentas selesai. Seluruh pemain meninggalkan panggung).

D. Model-model Pembelajaran Menulis Fiksi


Di sekolah dasar kelas tinggi (kelas 3-6 SD), pembelajaran mengarang fiksi masih mengikuti
pola bermain. Para ahli, seperti Padgett, Georgia, Norton, Huck, dan Fairtax (dalam Rumini, 1998),
menggunakan pola permainan dalam model pembelajaran yang dicontohkannya. Sapardi Djoko
Damono pun berpendapat bahwa menulis (mengarang) adalah bermain-main. Mereka tampaknya
bersepakat bahwa mengarang fiksi selayaknya menjadi bagian yang menyenangkan bagi anak-anak.
Mengarang fiksi di SD kelas tinggi mencakup ketiga genre sastra yaitu mengarang puisi, cerpen,
dan drama. Dalam pelaksanaannya, mengarang ketiga bentuk sastra anak tersebut memerlukan strategi
tersendiri sesuai dengan karakteristik siswa usia SD, yaitu belajar sambil bermain. Dengan demikian,
pembelajaran menulis (mengarang) sastra harus dikemas dalam perminan agar siswa mengerjakannya
dengan penuh kesenangan.

1. Contoh Model-model Pembelajaran Mengarang Puisi


Beberapa model pembelajaran mengarang yang dikemukakan berikut ini pun akan dikaitkan
dengan pembelajaran mengarang puisi ini merupakan cara-cara pembelajaran yang dapat
diterapkan dalam mengajak para siswa mulai mengarang sebuah puisi.
a. Menulis bersama
a) Siswa dibagi dalam beberapa kelompok. Setiap kelompok terdiri dari dua orang
b) Siswa pertama menuliskan judul dan baris pertama puisi. Jumlah kata dalam setiap baris
ditentukan terlebih dahulu.
c) Kertas kerja siswa pertama diberikan kepada temannya.
d) Temanya membaca judul dan baris pertama puisi tadi, kemudian menulis baris kedua
dengan jumlah kata yang sama, yang berhubungan dengan baris pertama tadi.
e) Kertas diserahkan kembali pada siswa pertama, Ia menuliskan baris ke tiga, lalu
menyerahkannya kembali pada temannya itu. Begitu seterusnya sampai sejumlah baris
yang diinginkan selesai ditulis.
f) Bacakan puisi di depan kelas oleh salah seorang siswa dari kelompoknya.
g) Atau dapat juga dilaksanakan klasikal. Guru memberi contoh satu baris puisi, kemudian
secara bersama-sama dilanjutkan oleh para siswa. Guru menuliskan pendapat siswa di
papan tulis. Setiap siswa harus mengemukakan sebaris puisi yang sudah ada di papan
tulis. Jadilah sebuah puisi hasil kerja bersama. Puisi dibaca kemabli oleh siswa secara
bergiliran.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 145


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

b. Menulis Cita-cita
Setiap siswa pasti memliki cita-cita atau harapan dalam hidupnya. Guru mengarahkan
agar keinginan atau harapan siswa itu diungkapkan ke dalam puisi. Siswa bisa dipancing
dengan pertanyaan apa cita-cita kalian masing-masing kalau sudah besar nanti? Atau diberi
pertanyaan, bagaimana seandainya sudah besar nanti kamu jadi persiden? Jadi guru? Jadi
tentara? Jadi dokter? Jadi pilot? Dan seterusnya. Tuliskan dalam bentuk puisi. Jika sudah
selesai, siswa diminta untuk membacakannya di depan kelas. Atau dipajang di papan kelas.
Berikan pujian untuk karya mereka

c. Menulis Imajinasi
Siswa diajak untuk mengembangkan daya imajinasinya tentang sesuatu yang aneh tapi
dikenalnya. Kegiatan pembelajaran model ini mirip dengan model menuliskan keinginan atau
harapan bedanya, di dalam menuliskan hal aneh, yang dibayangkan siswa adalah segala
sesuatu yang aneh. Dalam hal ini imajinasi siswa diperlukan. Guru perlu membantu
mengembangkan imajinasi siswa, misalnya.
“Anak-anak bagaimana seandainya kita memelihara dinosaurus di rumah kita? Bagaimana
tetangga kamu dan daerah sekitar kamu? Nah tuliskan yang kamu bayangkan itu dalam
bentuk puisi. Kamu boleh saja membayangkan benda lain, bukan dinosaurus saja.”.
Jika sudah selesai, bicarakan puisi mereka. Jangan lupa, memberi pujian untuk karya
mereka.

d. Puisi Namaku
Memamerkan nama sendiri kepada guru atau temannya bagi siswa merupakan
kebanggaan tersendiri. Hal ini dapat dijadikan rangsangan ketika mereka membuat sebuah
puisi. Siswa harus membuat puisi dari nama mereka masing-masing. Merangsang menulis
puisi dengan cara ini akan mudah dan menyenangkan bagi siswa. Hal ini terjadi karena sumber
tulisan sudah sangat mereka kenal, misalnya tentang diri sendiri, lingkungan atau keinginan
mereka. Semua itu ditulis dengan menghadirkan nama siswa. Susun ke bawah huruf-huruf
namamu. Huruf awal namamu menjadi huruf awal kalimat setiap baris puisi. Ingat setiap
kalimat harus berkesinambungan dengan kalimat lain sebelumnya. Tentukan judul yang sesuai
dengan apa yang kamu ceritakan pada puisi. Puisi nama yang dibuat siswa dibacakan atau
ditempel di papan kelas (majalah dinding).
Contoh :

Desaku
A ku tinggal di desa
D i desaku ada sawah gunung dan sungai
I ndah sekali pemandangannya
K ami sangat mencintai desaku
A ku akan selalu menjaga desaku

146 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

e. Menyusun abjad
Puisi abjad serupa dengan puisi nama. Abjad disusun ke bawah mulai dari A sampi Z.
Tiap huruf merupakan awal baris atau larik puisi. Tentu saja huruf yang diperlukan tika harus
sampai A Hal itu bergantung panjang pendeknya puisi yang disusun.

Contoh:
Aku Anak Ceria

A ku anak sekolah yang ceria


B ergembira selalu sepanjang waktu
C emerlang dalam belajar
D an tekun menimba ilmu
E ngkau Bu Guru, karenamu aku berilmu
G uruku selama-lamanya, sampai akhir hayat.

f. Puisi dari Gambar


Gambar dapat dijadikan sebagai stimulus untuk membuat sebuah puisi. Sediakan gambar
dari majalah atau foto peristiwa dan kegiatan yang sering dilakukan siswa. Isi gambar dapat
pula berupa pemandangan, kegiatan berkemah, bermain, binatang, tumbuh-tumbuhan atau
tokoh-tokoh yang dikenal oleh siswa.
Guru memperlihatkan gambar kepada siswa. Ajukan pertanyaan-pertanyaan bimbingan
tentang gambar itu. Gambar apa ini? Di mana ini terjadi? Apa saja yang kamu lihat pada
gambar ini? Siapa saja yang ada di sana? Kalau gambarnya berupa seseorang, berapa kira-
kira umur orang ini? Apa pekerjaannya? Apa yang dipikirkan orang itu? Apakah orang ini
pemarah atau orang penyabar? Jawaban siswa akan beragam. Jangan disalahkan. Jawaban-
jawaban yang dikemukakan oleh siswa dijadikan kerangka untuk membuat sebuah puisi.
Lebih baik jika guru secara klasikal bersama siswa memberi contoh cara membuat puisi
dengan mengamati gambar. Setelah membuat bersama-sama, siswa diberi tugas untuk
menceritakan gambar secara individual dan membuat sebuah puisi. Hasilnya dibacakeun di
depan kelas.

g. Membayangkan peristiwa.
Hampir sama dengan model mengamati gambar, pada model membayangkan peristiwa
ini tidak digunakan gambar sebagai perangsang. Model ini betul-betul menuntut keahlian
guru dalam memberikan gambaran objek untuk merangsang imajinasi siswa
Contoh: -guru menceritakan pengalamannya ketika naik gunung , ketika sampai di puncak
ibu melihat ke bawah . Tutup matamu, Lihat apa yang kau bisa lihat ke bawah, anak-anak
dibiarkan menutup mata kurang lebih 5 menit
• apa yang kau lihat?
• Aku takut
• Tidak kelihatan jalan

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 147


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

• Desa di bawah gunung sangat indah


• ada pesawahan yang menghampar
• dll
Hasil pembayangan siswa disusun menjadi sebuah puisi. Hasilnya dibacakan di depan kelas.

h. Mengamati Lingkungan
Siswa diajak untuk mengamati lingkungan sekitar atau dibawa ke tempat sekitar sekolah.
Siswa harus mengamati apa yang mereka senangi. Ada yang mengamati kebun, ada yang
mengamati, kolam sekolah, ada yang mengamati warung sekolah, ada yang mengamati, suasana
kelas dan teman-temannya yang sedang berolahraga. Setelah selesai, mereka diajak menulis
hasil temuannya ke dalam bentuk puisi. Hasilnya dibacakan di sepan kelas atau ditempel di
papan kelas.

i. Puisi Lamunan
Menulis berdasarkan lamunan, siswa diajak untuk mengembangkan imajinasinya
melamunkan sesuatu (misanya tokoh idola, melamunkan hewan peliharaan, dibelikan sepeda
baru, baju baru atau apa saja.)kira-kira 10 menit. Siswa diajak menuliskan hasil lamunannya
dalam bentuk puisi. Hasilnya dibacakan oleh siswa di depan kelas.

j. Meniru model puisi yang sudah jadi


Siswa mengumpulkan keliping beberapa puisi anak-anak dari majalah atau koran. Siswa
secara kelompok membaca puisi yang ada dalam klipingnya. Kalau perlu kliping ditukar
dengan temannya. Siswa kelompok satu membaca kliping kelompok siswa lainnya. Siswa
harus memahami isi puisi dan unsur-unsur puisi secara berkelompok. Sesudah paham, siswa
secara perorangan diberi tugas untuk membuat puisi yang sama temanya tapi
menggunakankata-kata sendiri.

k. Meneruskan puisi
Siswa diberi sebuah puisi yang belum sempurna. Puisi bagian belakang dihilangkan.
Siswa harus membaca dan meprediksi bagaimana kelanjutan puisi tersebut. Siswa menuliskan
kelanjutan puisi tersebut sesuai dengan tema yang sudah ada dalam bagian awal puisi. Hasilnya
dipublikasikan melalui pembacaan puisi atau ditempel dalam portofolio. Variasi lain dari model
ini mengawali puisi. Jadi yang tidak atau belum sempurnanya bagian depan sebuah puisi.

l. Menceritakan mimpi
Siswa harus mengingat-ingat lagi mimpi yang pernah dilaluinya. Hasil mengingatnya haris
dicatat dalam bentuk kerangka karangan dalam buku catatan masing-masing. Siswa menyusun
kerangka puisi menjadi sebuah puisi. Hasilnya dibacakan di depan kelas.

2. Model-model Pembelajaran Mengarang Cerpen


Ada beberapa alternatif yang dapat diterapkan untuk membawa para siswa mulai mengarang
cerpen. Model-model mengarang cerpen itu sebagai berikut:

148 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

a. Menceritakan gambar
Siswa dapat membuat sebuah cerita berasarkan gambar. Gambar yang dimaksud dalam
model ini ialah gambar peristiwa yang dapat disusun menjadi sebuah cerita lengkap. Mislanya
gambar foto dari koran tentang peristiwa Tsunami yang meporak-porandakan seluruh
bangunan di Aceh. Siswa harus mengamati gambar tersebut dengan bimbingan pertanyaan,
Apa yang terjadi? Di mana kejadian itu terjadi? Mengapa terjadi? Kapan terjadi? Berapa
korban yang mungkin tidak terselamatkan? Bagimana seandainya kamu menjadi penduduk
yang sedang megalami bencana itu? Ceritakan secara runtut. Jawaban pertanyaan tadi
merupakan kerangka cerita yang akan dikembangkan siswa. Setelah selesai, tulisan direvisi
dan disunting dengan kawan lainnya dalam kelompok. Tulisan yang sudah direvisi dibacakan
tau ditempel di majalah dinding sekolah.
Model ini bisa juga tidak menggunakan gambar tunggal tapi menggunakan gambar
berseri. Siswa harus menyusun gambar berseri yang diacak, lalu harus menceritakan gambar
berseri itu menjadi cerita lengkap.

b. Melanjutkan cerita
Model ini didahului dengan kegiatan membaca atau mendengarkan cerita yang dipilih
guru. Siswa memahami cerita yang dibacanya, terutama memahami unsur-unsur cerita.
• guru memberikan sebuah ceritera yang tidak selesai
• siswa disuruh melanjutkan cerita itu dengan memberikan rambu-rambu, mis: dia anak
yang rajin, sopan dan hormat pada guru dsb

c. Awali Cerita
Siswa diajak untuk membuat beberapa paragraf awal cerita yang sudah disediakan
guru tetapi paragraf awalnya dikosongkan. Siswa mengisi bagian awal dengan sarat harus
yterangkai dengan baik pada cerita bagian akhir yang sudah disediakan guru. Alur yang
terdapat pada cerita bagian akhir bisa saja diperpanjang atau dikembangkan oleh siswa.
Hasilnya dipajang di majalah dnding sekolah dan disimpan pada portofolio.

d. Ganti Tokoh
Tujuan mengarang cerita model ini terutama untuk memahamkan tokoh pada waktu
mengarang cerita. Siswa dapat mengenal tokoh cerita baik karakter maupun sifatnya yang
cocok dalam cerita tersebut. Siswa harus mengganti tokoh yang terdapat dalam cerita yang
dibacanya, baik diganti dengan nama-nama yang pernah mereka kenal atau diganti berdasarkan
sudut pandang penceritaan. Siswa membaca cerita yang tokohnya sudah dilesapkan
(dikosongkan) untuk diganti oleh siswa. Misalnya asalnya tokoh orang pertama, akuan, diubah
menjadi tokoh orang ketiga diaan.

e. Ganti Setting
Siswa dapat mengingat dan lebih mengenal nama-nama daerah atau waktu dalam cerita
dan setting sebuah cerita. Kegiatan ini baik terutama untuk melatih menentukan setting sebuah
cerita. Kegiatannya, siswa diberi cerita yang settingnya sudah dikosongkan untuk diisi oleh

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 149


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

masing-masing siswa. Siswa membacakan hasil pekerjaannya di depan kelas. Teman


sekelasnya memberi komentar dan penialaian.

f. Mengurutkan Plot
Tujuan kegiatan ini terutama agar siswa dapat mengarang sebuah cerita dengan benar,
urut, runtut sebagai latihan dasar pembuatan plot cerita. Langkahnya, guru membagikan amplop
berisi potongan plot pada masing-masing kelompok. Siswa mengidentifikasi potongan plot
yang diterimanya. Siswa berdiskusi mengurutkan plot tersebut sesuai dengan pemahaman
kelompok pada cerita tersebut. Siswa menyalin susunan plot yang sudah disusun dalam bentuk
tulisan. Siswa membacakan hasilnya di depan kelas. Kelompok lain memberikan tanggapan
tentang plot yang sudah disusun kelompok yang di depan kelas.

g. Menceritakan mimpi
Model mengarang cerpen dengan cara menceritakan mimpi ini diasumsikan akan mudah
dikerjakan siswa sebab semua anak pasti pernah mimpi. Guru perlu memberikan gambaran
bahwa cerita itu dapat ditambah atau dikurangi supaya jelas alur ceritanya. Biarkan siswa
menyusun cerita sesuai dengan keinginanya. Mimpi yang dialami siswa dapat diubah semau
siswa berdasarkan imajinasinya sendiri. Setelah selesai hasil karya siswa dibacakan di dean
kelas atau ditempel di majalah dinding.

h. Menceritakan pengalaman
Pengalaman yang diceritakan dapat berupa pengalaman sehari-hari atau pengalaman
yang mereka alami pada waktu liburan sekolah, darmawisata, bermain, dan sebaginya.
Panduan yang diberikan guru adalah sebagai berikut
Contoh:
• Pernahkah kamu melakukan perjalanan?
• Coba ceritakan, dengan siapa kamu pergi ? Ke mana?
• Bagaimana perasaanmu ketika temanmu telat menjemput, bagaimana perjalananmu, apa
yang dilakukan di perjalanan, dsb

i. Menceritakan cita-cita
Cita-cita merupakan hal yang diakrabi siswa. Cita-cita bagi siswa merupakan sesuatu
yang diangankan dan selalu diingat. Setiap anak tentu mempunyai jawaban jika orang dewasa
menanyakan tentang cita-citanya. Namun tanpa bimbingan guru , penulisan cerpen yang
sumbernya cita-cita ini tidak akan lancar. Mungkin siswa hanya akn menuliskan beberapa
baris kalimat saja. Siswa harus diajak untuk menjawab pertanyaan sendiri : Apa cita-cita
kamu? Mengapa kamu memilih cita-cita itu? Seandinya kamu benar-benar dapat meraih
cita-cita itu apa yang akan kamu lakukan? Jawaban pertanyaan itulah yang akan dijadikan
kerangka karangan oleh siswa.

150 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

3. Model-model Pembelajaran Mengarang Drama


a. Meniru Model Drama
Kegiatan ini diawali dengan membaca atau mendengarkan naskah drama yang sudah
ada. Siswa secara berkelompok harus memahami naskah drama yang dibacakan atau
disimakan kepada mereka. Siswa harus menulis lagi sebuah drama sesuai dengan drama
yang sudah dibacanya menggunakan kata-kata sendiri. Hasilnya dapat dicoba dipentaskan
oleh kelompok.

b. Melanjutkan Naskah Drama


Siswa diberi naskah drama yang tidak lengkap. Bagian akhir naskah drama dihilangkan.
Siswa bersama kelompoknya harus memahami naskah drama yang tidak lengkap tersebut.
Siswa meneruskan naskah yang belum lengkap dengan kata-kata sendiri sesuai dengan alur
drama bagian awal yang sudah dibacanya.

c. Mencatat dialog sosiodrama


Dalam pembelajaran dengan model itu siswa diminta mencatat atau merekam dialog
yang diucapkan temannya. Untuk itu kegiatan pembelajarnnya dilakukan dalam kelompok.
Siswa berbagi tugas. Siapa yang bersosiodrama, siapa yang mencatat atau merekam dialog
tersebut. Lalu melengkapi dialog tersebut dengan unsur-unsur lain. Kegiatan ini dilakukan di
rumah. Hasil perkerjaan mereka kemudian dibacakan bersama.

d. Mencatat dialog suatu benda.


Kegiatan yang dilakukan hampir sama dengan kegiatan pembelajaran dalam kedua model
terdahulu. Dalam model ini dialog di rangsang dengan menggunakn suatu benda yang diambil
dari lingkungan sekitar. Benda itu dapat berupa ranting, daun , benda atau apa saja yang bisa
diperoleh dengan mudah.
Contoh:
• guru memperlihatkan sebuah benda
• panggilah dua orang siswa di depan kelas, biarkan mereka berdialog dengan benda itu
• a: benda apa itu?
• B; bunga
• A:bunga apa? dst
• Guru memberikan imajinasi lain dengan bagaimana kalu bunga itu kamu pelihara sendiri,
lalu di petik dst

e. Menulis dialog boneka


Pembelajaran mengarang drama melalui boneka hampir sama kegiatannya dengan
kegiatan model mencatat dialog tentang suatu benda. Di sini benda itu diganti dengan boneka.
Boneka yang dijadikan sebagi perangsang lahirnya dialog dapat berjumlah beberapa
buah.Dialog yang dihasilkan dapat berupa dialog beberapa orang siswa tentang boneka atau
dialog bagi setiap dialog yang akan dimainkan.Selain itu dialog yang dihasilkan dapt berupa
dialog nyata atau dialog fantasi.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 151


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

f. Mengarang drama dari cerita pendek


Mengarang drama dari cerita diawali dengan kegiatan membaca cerita pendek. Siswa
harus mengapresiasi unsur-unsur cerita dan karakter setiap tokoh. Siswa juga harus memahami
apa yang dilakukan oleh tokoh yang harus menjadi catatan untuk dicatat dalam naskah drama
sebagai wawancang (dialog) dan bagian-bagian penjelasan gerak, karakter yang akan ditulis
sebagai kramagung (perintah atau penjelasan karakter pada waktu dialog dibacakan biasanya
berada pada tanda kurung). Setelah siswa memahami karakter dan alur cerita pendek, siswa
menulis cerita menjadi drama dalam bentuk teks drama.
Contoh drama yang dibuat dari cerita pendek :

NASKAH DRAMA
DIATAS LANGIT MASIH ADA LANGIT

(Dialih bentuk dari Cerpen:”Di atas Langit Masih Ada Langit” karangan: Aat Danumiharjdja)
Para Pelaku : Leni
Oci
Bu Guru
Murid-murid

Suasana kelas yang sunyi. Anak-anak sibuk mengerjakan soal ulangan Matematika. Bu Guru
duduk di mejanya sambil memperhatikan.
Leni : ”Ah selesai”.
(Bergumam dengan tidak sadar)
Bu Guru : ”Sudah selesai pekerjaannya, Leni?”.
(Melihat ke arah Leni)

Leni : ”Sudah,Bu !”.


(Mengangguk bercampur kaget)
Bu Guru : ”Kalau begitu bawa kesini lembar jawabmu, Ibu periksa sekarang saja,
sambil menunggu yang lain.”.

Leni, bangkit menyerahkan hasil kerjanya dengan bangga


Anak lain menatap dengan kagum.
Bu guru memeriksa pekerjaan Leni.

Bu Guru : “Bagus Leni,lain kali lebih baik lagi, ya”.


(Mengangguk-angguk, lalu menyerahkan kepada Leni)
Leni : “Ya, Bu”.
“Asyikkkk…………..sembilan”.
(Melompak kegirangan)

152 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

Bu Guru : “Oci, kamu sudah selesai?”


Oci : “Sudah ,Bu!”.
Bu Guru : Coba bawa kesini!’.
Oci : “Ah,nanti saja bu, sama-sama dengan yang lain”.
Bu Guru : “Kalau sudah selesai buat apa disimpan terus, ayo bawa kesini!”.
(Dengan nada membujuk)
Oci : (Menyerahkan pekerjaannya kepada bu guru, lalu kembali ketempat
duduknya).
Leni : ”Tenang oci, biar salah semua juga ngak apa-apa kamu kan murid baru
disini”.
(tersenyum sinis)

Bu Guru memeriksa hasil pekerjaan Oci. Sebentar-sebentar mengagguk-angguk. Kemudian


mengeretkan dahimya dan menulis sesuatu di buku catannya.

Bu Guru : ”Hebat kamu Oci, hari pertama kamu masuk kelas ini, langsung ikut ulangan,
dan nilai kamu sepuluh.Berarti pada pelajaran Matematika kamu tidak menemui kesulitan
untuk menyesuaikan diri. Ini Pekerjaanmu!”.
Leni : “Mana mungkin bu, apa ibu ngak salah periksa?”.
(Terperangah dan tak sadar)
Bu Guru : “Lho, kamu berjata begitu, apa kamu nggak percaya sama ibu?”
“Makanya kamu harus lebih giat lagi berlatih!”

Leni tertunduk malu mukanya memerah

Bu Guru :”Memang selama ini kau yang paling pandai di kelas ini. Tapi sekarang
kamu mendapat saingan yaitu Oci temanmu yang baru. Tapi kamu jangan
berkecil hati. Mudah-mudahan semangat belajarmu tambah meningkat.
Hanya kamu harus ingat bahwa “Di atas langit masih ada langit”.

1. Jelaskan pengertian mengarang !


2. Jelaskan unsur-unsur karang mengarang!
3. Jelaskan dan memebri contoh susunan karangan!
4. Berikan contoh paragraf yang kohesif, dan koherensi dalam karangan!
5. Berikan contoh model-model pembelajaran menulis nonfiksi!
6. Berikan contoh model-model pembelajaran menulis fiksi!
7. Buatlah perencanaan pembelajaran menulis fiksi dan nonfiksi untuk kelas tinggi SD!

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 153


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

Mengarang adalah keseluruhan rangkaian kegiatan seseorang mengungkapkan


gagasan dan menyampaikannya melalui bahasa tulis kepada pembaca untuk dipahami.
Ada empat unsur dalam mengarang yaitu sebagai berikut :
1). Gagasan (idea). Yaitu topik berikut tema yang diungkapkan secara tertulis.
2). Tuturan (discourse) Ialah bentuk pengungkapan gagasan sehingga dapat dipahami
pembaca, ada empat bentuk mengarang :
(a) Penceritaan (Narration)
Bentuk pengungkapan yang menyampaikan sesuatu peristiwa/pengalaman
(b). Pelukisan (description)
Bentuk pengungkapan yang menggambarkan penginderaan, perasaan pengarang
tentang macam-macam hal yang berada dalam susunan ruang (misalnya
pemandangan indah, lagu merdu dll.)
(c) Pemaparan (exposition)
Bentuk pengungkapan yang menyajikan secara fakta-fakta yang bermaksud memberi
penjelasan kepada pembaca mengenai sesuatu ide, persoalan, proses, atau peralatan.
(d) Perbincangan (Argumentation)
Bentuk pengungkapan dengan maksud meyakinkan pembaca agar mengubah pikiran,
pendapat, atau sikapnya sesuai dengan yang diharapkan oleh pengarang.
3). Tatanan (Organization)
Ialah tertib pengaturan dan penyusunan gagasan dengan mengindahkan berbagai asas,
aturan, dan teknik sampai merencanakan rangka dan langkah.
4) Wahana (Medium)

Kata adalah unsur bahasa yang diucapkan atau dituliskan yang merupakan perwujudan
kesatuan perasaan dan pikiran yang dapat digunakan dalam berbahasa.
Kalimat terbentuk dari gabungan anak kalimat, sedangkan anak kalimat adalah
gabungan dari ungkapan atau frasa, dan ungkapan itu sendiri merupakan rangkaian dari
kata-kata.
Paragraf adalah suatu kesatuan pikiran, suatu kesatuan yang lebih tinggi atau lebih
luas dari kalimat. Paragraf merupakan kumpulan kalimat yang berkaitan dalam suatu rangkaian
untuk membentuk sebuah gagasan.
Kohesi (kesatuan) dalam paragraf adalah semua kalimat yang membina paragraf secara
bersama-sama menyatakan satu hal, satu tema tertentu.
Yang dimaksud dengan kepaduan/koherensi dalam paragraf adalah kekompakkan
hubungan antara sebuah kalimat dengan kalimat yang lain yang membentuk paragraf itu.
Pengembangan paragraf adalah penyusunan atau perincian dari gagasan-gagasan yang
membina paragraf itu.
Sastra dapat dijadikan landasan untuk meningkatkan keterampilan menulis. Beberapa
penelitian para ahli memperlihatkan bahwa manfaat karya sastra dijadikan landas tumpu
untuk pembelajaran menulis sangat tinggi.

154 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

Petunjuk: Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling tepat !


1. Kumpulan kalimat yang berkaitan dalam suatu rangkaian untuk membentuk sebuah gagasan
disebut ...
A. Kata C. Frasa
B. Kalimat D. Paragraf

2. Paragaraf yang baik dan efektif harus memenuhi tiga per syaratan, yaitu kecuali....
A. Kohesi (kesatuan) C. Koherensi (kepaduan); dan
B. Keindahan D. Pengembangan/ kelengkapan paragarf.

3. Penyusunan atau perincian dari gagasan-gagasan yang membina paragraf disebut ....
A. Pengembangan paragraf C. Kesatuan paragraf
B. Kepaduan paragraf D. Kelengkapan paragraf

4. Di bawah ini contoh tulisan nonfiksi, kecuali....


A. Surat dinas C. Kata-kata iklan
B. Pengumuman lelang D. Puisi anak-anak

5. Berikut syarat-syarat yang wajib diperhatikan pada waktu membuat surat resmi, kecuali ....
A. Surat diatur menurut bentuk dan yang lazim dipakai
B. Surat harus menggunakan bahasa yang sederhana dan jelas,
C. Surat harus dalam keadaan bersih dan rapi, tanpa coretan.
D. Surat harus penuh dengan bahasa plastis (gaya bahasa)

6. Pengumuman dari pembuat barang atau (produsen) dengan tujuan memberitahukan hasil
produksinya dsiebut....
A. Iklan atau reklame C. Surat pembaca
B. Tajuk rencana D. Opini sudut

7. Bahasa yang dipergunakan dalam pengumuman harus bahasa yang...


A. Bahasa yang lugas, C. Bahasa yang jelas.
B. Bahasa yang singkat, D. Bahasa yang penuh majas dan peribahasa

8. Bahan pembelajaran menulis fiksi yang dipilih dan dikembangkan harus sesuai dengan .....
A. Minat dan karakteristik siswa SD C. Minat guru dan siswa dalam diskusi
B. Minat dan kehendak guru D. Sesuai buku paket

9. Yang termasuk contoh fiksi anak-anak adalah....


A. Puisi, iklan, cerpen C. Puisi, drama, buku harian
B. Cerpen, puisi, drama D. Drama, surat, opini

10. Teknik pembelajaran yang dapat digunakan untuk menulis puisi ialah ....
A. Meniru model puisi yang sudah jadi C. Membuat dialog pantomim
B. Memberi dialog topeng D. Memparafrasekan puisi

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 155


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang ada pada bagian
belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus
di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = —————————————— x 100 %
10

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil menyelesaikan
bahan belajar mandiri ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80
%, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum anda kuasai.

156 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF

Tes Formatif 1
1. A
2. B
3. B
4. D
5. B
6. C
7. B
8. A
9. C
10. A

Tes Formatif 2
1. D
2. B
3. A
4. D
5. D
6. A
7. D
8. A
9. B
10. A

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 157


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

DAFTAR PUSTAKA

Alwasilah, A.Ch.dan Senny. 2005. Pokoknya Menulis. Bandung: Kiblat Buku Utama.
Aminudin. 2001. Pengantar Apresiasi Karya Sastra. Bandung: Sinar Baru.
Azies, F. dan Alwasilah, Ch. 2000. Pengajaran Bahasa Komunikatif Teori dan Praktik. Bandung:
Remaja Rosda Karya.
Cahyono, Yudi B. 1995. Aplikasi Teori Skema, Struktur Teks dan Metakognitif pada Pengajaran
Membaca Bahasa Inggris. Malang: IKIP MALANG.
Culinan, Bernice. 1987. Children Literature in the Reading Program. Delaware: International
Reading Association.
Depdiknas. 2006. Model Pembelajaran Tematik kelas awal SD. Jakarta: Puskur Depdiknas.
Depdiknas. 2006. Kurikulum 2006 : Standar Isi untuk Satuan Pendidikan Dasar. Jakarta:
Depdiknas.
Depdiknas. 2006. Panduan Pengembangan Program Penilaian Kelas. Jakarta: Depdiknas.
Djuanda, Dadan. 2006. Pembelajaran Bahasa Indonesia yang Komunikatif dan Menyenangkan.
Jakarta: Dikti.
Djuanda, Dadan dan Prana Dwija 2006. Apresiasi Sastra Idnonesia. Bandung: UPI Press.
Djojosuroto, Kinayati. 2005. Puisi Pendekatan dan Pembelajaran. Bandung: Nuansa.
Eanes, Robin. 1997. Content Area Literacy: Teaching for Today and Tomorrow. Delmar: Pub-
lisher.
Endraswara, Suwardi.2005. Metode dan Teori Pengajaran Sastra. Yogyakarta: Buana Pustaka.
Effendi, S. 2002. Bimbingan Apresiasi Puisi. Jakarta: Tangga Pustaka Alam
Gie, The Liang. 2002. Terampil Mengarang. Yogyakarta: Endi Ofset.
Hancock, J. dan C.Leaver. 1994. Major Teaching Strategies for English. Victoria: Australian
Reading Association.
Harjana, HP. 2006. Cara Mudah Mengarang Ceria Anak-anak. Jakarta: Grasindo.
Hastuti. 1997. Strategi Belajar Mengajar Bahasa Indonesia. Jakarta: Depdikbud.
Huck, Charlotte. dkk. 1987. Children Literature in the Elementary School. Chicago: Rand McNally
College Publishing Company.
Johnson, TD and Luis, Daphane. 1997. Literacy through Literature. Canada: Heinemann.
Johnson, Elaine. 2007. Contextual Teaching and Learning. Bandung: MLC
Madjid, Abdul Azis. 2001. Mendidik dengan Cerita. Bandung: Rosda Karya.
Megawangi, R. Dkk. 2004. Pendidikan yang Patut dan Menyenangkan (DAP). Jakarta: Indo-
nesia Heritage Foundation.
_____________. 2005. Pendidikan Holistik. Jakarta: Indonesia Heritage Foundation.
Mulyasa. E. 2005. Kurikulum Berbasis Kompetensi Konsep, Karakteristik, dan Implementasi.
Bandung: Remaja Rosda Karya.
Mulyati, Y. dan Ma’mur, S. 1998. Menulis Nonfiksi. Jakarta: Depdikbud.
Musthafa, Fahim. 2005. Agar Anak Gemar Membaca. Bandung: Mizan.
Nurgiantoro, Burhan. 2005. Sastra Anak Pengantar Pemahaman Dunia Anak. Yogjakarta: Gajah
Mada University Press.
Nurviati, Imas. E.1995. Bahasa Indonesia Keterampilan Menulis.Jakarta: Lazuardi.
Pradotokusumo, P.S. 2005. Pengkajian Sastra. Jakarta: Gramedia.
Pranowo. 1996. Analisis Pengajaran Bahasa. Yogyakarta: Gajah Mada University Press.
Rahim, Farida. 2005. Pengajaran Membaca di Sekolah Dasar. Jakarta: Bumi Aksara.

158 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Meningkatkan Kemampuan Menulis Siswa SD

Rofiudin, A. dan Zuhdi, D. 1998. Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia di Kelas Tinggi.
Jakarta: Depdikbud.
Rumini, Mien dan Edi Soegito.1998. Pengajaran Menulis Fiksi. Jakarta: Depdikbud.
Sarumpaet, Riris K. 2002. Sastra Masuk Sekolah. Magelang: Indonesiatera.
Silberman, Melvin. 2004. Active Learning: 101 Cara Belajar Siswa Aktif. Bandung; Nuansa.
Soenardi, Sabrur R. 2003. Teknik Menulis Cerita Anak. Yogyakarta: Sufibooks.
Soeparno. 1998. Media Pengajaran Bahasa. Klaten: Intan Pariwara
Sutirjo dan Sri Istuti. 2005. Tematik Pembelajaran Efektif dalam Kurikulum 2004. Malang:
Bayumedia.
Suyatno. 2004. Teknik Pembelajaran Bahasa dan Sastra. Surabaya: SIC
_______. 2005. Permainan Pendukung Pembelajaran Bahasa dan Sastra. Jakarta: Grasindo.
Tarigan, Djago. 1990. Pendidikan bahasa Indonesia 1. Jakarta: Depdikbud.
Tarigan, Djago. 1991. Teknik Pengajaran Keterampilan Berbahasa. Bandung: Angkasa.
Tarigan, H.G. 1997. Menulis Sebagai Suatu Keterampilan Berbahasa. Bandung: Angkasa.
Tarigan, H.G. 1995. Pengantar Psikosastra. Bandung: Angkasa.
Tompkins, G.E. 1990. Teaching Writing: Balancing Process and Product. New York: Macmillan
Publishing.
Waluyo, Herman. 2003. Drama Teori dan Pengajarannya. Yogyakarta: Hanindita.
Wiseman, D.L. 1992. Learning to Read with Literature. United States: Allyn and Bacon.
Zuhdi, Darmiyati. 1997. Pendidikan Bahasa dan sastra Indonesia di Kelas Rendah. Jakarta:
Dikti.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 159


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

STRATEGI MENINGKATKAN
KEMAMPUAN BERSASTRA SISWA
SEKOLAH DASAR

P
engajaran sastra di sekolah dasar (SD) diarahkan terutama pada proses pemberian
pengalaman bersastra. Siswa diajak untuk mengenal bentuk dan isi sebuah karya sastra
melalui kegiatan mengenal dan mengakrabi cipta sastra sehingga tumbuh pemahaman
dan sikap menghargai cipta sastra sebagai suatu karya yang indah dan bermakna.
Karya sastra anak yang merupakan jenis bacaan cerita anak-anak merupakan bentuk karya
sastra yang ditulis untuk konsumsi anak-anak. Sebagaimana karya sastra pada umumnya, bacaan
sastra anak-anak merupakan hasil kreasi imajinatif yang mampu menggambarkan dunia rekaan,
menghadirkan pemahaman dan pengalaman keindahan tertentu.
Anak usia SD pada jenjang kelas menengah dan akhir sebagai pembaca sastra telah mampu
menghubungkan dunia pengalamannya dengan dunia rekaan yang tergambarkan dalam cerita.
Hubungan interaktif antara pengalaman dengan pengetahuan kebahasaan merupakan kunci awal
dalam memahami dan menikmati bacaan cerita anak-anak. Bacaan tersebut ditinjau dari cara penulisan,
bahasa, dan isinya juga harus disesuaikan dengan tingkat perkembangan dan readiness anak.
Pada bahan belajar mandiri 6 ini, Anda akan diantarkan pada pemahaman mengenai genre
sastra anak mecakup genre puisi, prosa, dan drama berikut strtegi pengajarannya. Secara lebih
khusus, setelah mempelajari bahan belajar mandiri ini Anda diharapkan memiliki kemampuan:
1. Menjelaskan pengertian dan manfaat sastra anak.
2. Menjelaskan variasi tema dalam bacaan sastra anak.
3. Menjelaskan minat dan faktor penentu respon anak terhadap bacaan sastra.
4. Mejelaskan karakteristik dan jenis puisi anak mencakup puisi balada, puisi naratif, puisi liris,
puisi limerik, puisi haiku, puisi bebas, puisi akrostik, dan puisi cinquain.
5. Menjelaskan pembelajaran apresiasi puisi sebagai kegiatan reseptif dan ekspresif.
6. Menjelaskan karakteristik dan jenis cerita anak
7. Membedakan perbedaan jenis bacaan cerita anak mencakup cerita bergambar, cerita rakyat,
fabel, legenda, dan mitos, cerita fantasi, fiksi ilmu pengetahuan, cerita sejarah, biografi, dan
8. Menjelaskan strategi pembelajaran sastra secara ekpresif maupun reseptif.

Keseluruhan pembahasan berkaitan dengan materi di atas akan dikembangkan dalam dua
kegiatan beajar. Pada kegiatan belajar 1 akan dibahas materi yang berkaitan tujuan nomor 1 sampai
denga tujuan nomor 5, sedangkan pada kegiatan belajar 2 akan dibahas materi yang berkaitan
dengan tujuan nomor 8.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 161


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

Untuk membantu Anda dalam mempelajari bahan belajar mandiri ini, ada baiknya diperhatikan
beberapa petunjuk belajar berikut ini.
1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan bahan belajar mandiri ini sampai Anda memahami
secara tuntas tentang apa, untuk apa, dan bagaimana mempelajari bahan belajar mandiri ini.
2. Baca sepintas bagian demi bagian dan temukan kata-kata kunci dari kata-kata yang dianggap
baru. Carilah dan baca pengertian kata-kata kunci tersebut dalam kamus yang Anda miliki.
3. Tangkaplah pengertian demi pengertian dari isi bahan belajar mandiri ini melalui pemahaman
sendiri dan tukar pikiran dengan mahasiswa lain atau dengn tutor Anda.
4. Untuk memperluas wawasan, baca dan pelajari sumber-sumber lain yang relevan. Anda dapat
menemukan bacaan dari berbagai sumber, termasuk dari internet.
5. Mantapkan pemahaman Anda melalui pengerjaan latihan dalam bahan belajar mandiri dan melalui
kegiatan diskusi dalam kegiatan tutorial dengan mahasiswa lainnya atau teman sejawat.
6. Jangan dilewatkan untuk mencoba menjawab soal-soal yang dituliskan dalam setip akhir kegiatan
belajar. Hal ini berguna untuk mengetahui apakah Anda sudah memahami dengan benar kandungan
bahan belajar mandiri ini.

Selamat belajar !

162 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

SASTRA ANAK: JENIS DAN KARAKTERISTIK

D alam bahasa Sansekerta, kata sastra berasal dari akar Sas yang berarti, mendidik,
mengarahkan, mengajar, dan memberi petunjuk. Akhiran tra baisanya menunjukkan alat,
sarana, jadi Sastra berarti tulisan untuk mengajar atau memberikan petunjuk.
Sastra pada tulisan yang maha karya (great books), yaitu buku-buku yang menonjol karena
bentuk dan ekspresi sastranya. Sastra juga sebagai karya yang imajinatif. Bahkan sastra adalah
sebuah karangan yang menggunakan bahasa yang khusus. Kekhususannya terlihat pada perbedaan
bahasa sastra dengan bahasa ilmiah. Bahasa sastra bersifat konotatif sedangkan bahasa ilmiah bersifat
denotatif. Dan sastra juga bisa disebut sebagai karya tulisan yang dominan fungsi estetisnya.
Horace dalam Welek dan Warren (1977) menentukan dua fungsi sastra yang dominan, yaitu
fungsi keindahan dan fungsi kegunaan. Kedua fungsi sastra itu menyatu di dalam karya sastra. Karya
sastra yang berfungsi untuk keindahan artinya untuk menghibur semata, sedangkan karya sastra
yang berfungsi untuk kegunaan yaitu untuk pendidikan, pelajaran seperti dengan buku pelajaran.

1. Pengertian Sastra Anak-Anak


Secara konseptual, sastra anak-anak tidak jauh berbeda dengan sastra orang dewasa (adult
literacy). Keduanya sama berada pada wilayah sastra yang meliputi kehidupan dengan segala
perasaan, pikiran dan wawasan kehidupan. Yang membedakannya hanyalah dalam hal fokus pemberian
gambaran kehidupan yang bermakna bagi anak yang diurai dalam karya tersebut.
Sastra (dalam sastra anak-anak) adalah bentuk kreasi imajinatif dengan paparan bahasa tertentu
yang menggambarkan dunia rekaan, menghadirkan pemahaman dan pengalaman tertentu, dan
mengandung nilai estetika tertentu yang bisa dibuat oleh orang dewasa ataupun anak-anak. Apakah
sastra anak merupakan sastra yang ditulis oleh orang dewasa yang ditujukan untuk anak-anak
atau sastra yang ditulis anak-anak untuk kalangan mereka sendiri tidaklah perlu dipersoalkan. Huck
(1987) mengemukakan bahwa siapapun yang menulis sastra anak-anak tidak perlu dipermasalahkan
asalkan dalam penggambarannya ditekankan pada kehidupan anak yang memiliki nilai kebermaknaan
bagi mereka. Sastra anak-anak adalah sastra yang mencerminkan perasaan dan pengalaman anak-
anak melalui pandangan anak-anak (Norton,1993). Namun demikian, dalam kenyataannya, nilai
kebermaknaan bagi anak-anak itu terkadang dilihat dan diukur dari perspektif orang dewasa.

2. Manfaat Sastra Anak-Anak


Sebagai sebuah karya, sastra anak-anak menjanjikan sesuatu bagi pembacanya yaitu nilai
yang terkandung di dalamnya yang dikemas secara intrinsik maupun ekstrinsik. Oleh karena itu,
kedudukan sastra anak menjadi penting bagi perkembangan anak. Sebuah karya dengan penggunaan
bahasa yang efektif akan membuahkan pengalaman estetik bagi anak. Penggunaan bahasa yang

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 163


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

imajinatif dapat menghasilkan responsi-responsi intelektual dan emosional dimana anak akan
merasakan dan menghayati peran tokoh dan konflik yang ditimbulkannya, juga membantu mereka
menghayati keindahan, keajaiban, kelucuan, kesedihan dan ketidakadilan. Anak-anak akan merasakan
bagaimana memikul penderitaan dan mengambil resiko, juga akan ditantang untuk memimpikan
berbagai mimpi serta merenungkan dan mengemukakan berbagai masalah mengenai dirinya sendiri,
orang lain dan dunia sekitarnya (Huck, 1987).
Pengalaman bersastra di atas akan diperoleh anak dari manfaat yang dikandung sebuah karya
sastra lewat unsur intrinsik di dalamnya yakni; (1) memberi kesenangan, kegembiraan, dan kenikmatan
bagi anak-anak, (2) mengembangkan imajinasi anak dan membantu mereka mempertimbangkan
dan memikirkan alam, kehidupan, pengalaman atau gagasan dengan berbagai cara, (3) memberikan
pengalaman baru yang seolah dirasakan dan dialaminya sendiri, (4) mengembangkan wawasan
kehidupan anak menjadi perilaku kemanusiaan, (5) menyajikan dan memperkenalkan anak terhadap
pengalaman universal dan (6) meneruskan warisan sastra.
Selain nilai instrinsik di atas, sastra anak juga bernilai ekstrinsik yang bermanfaat untuk
perkembangan anak terutama dalam hal (1) perkembangan bahasa, (2) perkembangan kognitif, (3)
perkembangan kepribadian, dan (4) perkembangan sosial. Sastra yang terwujud untuk anak-anak
selain ditujukan untuk mengembangkan imajinasi, fantasi dan daya kognisi yang akan mengarahkan
anak pada pemunculan daya kreativitas juga bertujuan mengarahkan anak pada pemahaman yang
baik tentang alam dan lingkungan serta pengenalan pada perasaan dan pikiran tentang diri sendiri
maupun orang lain.

3. Variasi Tema dalam Sastra Anak-Anak


Sastra anak-anak yang menunjukkan kepada anak sebagian kecil dunianya merupakan satu
alat bagi anak untuk memahami dunia kecil yang belum diketahuinya. Sastra anak dapat dijadikan
sebagi alat untuk memperoleh gambaran dan kekuatan dalam memandang dan merasakan serta
menghadapi realitas kehidupan; dalam menghadapi dirinya dan semua yang ada di luar dirinya.
Dunia anak-anak yang berkisar antara masa kanak-kanak yang tumbuh menuju ke masa remaja,
diantara keluarga dan teman sebaya yang penuh dengan pengalaman pribadi membawa warna baru
dalam dunia sastra anak-anak khususnya pada cerita realistik.
Cerita realistic sebagai salah satu jenis sastra anak-anak merupakan cerita yang sarat dengan
isi yang mengarahkan pada proses pemahaman dan pengenalan di atas. Isi yang dimaksud tergambar
dalam inti pokok tema-tema cerita yang diungkap. Tema-tema tersebut dapat dibagi dalam beberapa
jenis; tema keluarga, hidup dengan orang lain (berteman dan penerimaan oleh teman bermain),
tumbuh dewasa, mengatasi masalah-masalah manusiawi dan hidup dalam masyarakat majemuk yang
memuat perbedaan individu dan kelompok.
Masalah keluarga merupakan tema yang sangat dekat dengan kehidupan anak. Dalam keluarga,
pribadi anak dilatih, mereka tumbuh seiring dengan pemahamannya akan cinta dan benci, takut dan
berani, serta suka dan sedih. Cerita yang memusatkan pada hubungan keluarga yang hangat, terbuka,
dan tanpa rasa marah akan membantu anak memahami dirinya.Banyak anak yang khawatir dengan
“penerimaan” (acceptance) ini. Tetapi melalui kegiatan membaca atau menyimak cerita dengan
tema di atas mereka akan menjadi lebih baik.

4. Minat dan Faktor Penentu Responsi Anak-anak Terhadap Bacaan Sastra


Seorang anak mempunyai respon atau tanggapan yang berbeda-beda terhadap sastra. Dalam
menanggapi sebuah bacaan sastra yang didengar atau dibacanya, masing-masing anak mempunyai

164 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

cara tersendiri dalam mengungkapkan kesenangan, pikiran, dan perasaannya. Setiap tanggapan
terhadap sastra memang bersifat personal dan khas untuk masing-masing anak, namun demikian
setiap tanggapan itu dapat merefleksikan umur dan pengalamannya.
Anak umur 5 tahun seringkali melibatkan diri secara total dalam sebuah sastra. Anak umur 7 –
8 tahun dapat menunjukkan kemampuannya untuk berbagi temuan terhadap cerita yang didengar/
dibacanya. Anak umur 9 –10 tahun sudah memiliki kesenangan tertentu terhadap cerita, misalnya
dalam memilih tokoh yang disenangi ataupun tidak disenangi ataupun dalam memilih buku yang akan
dibacanya. Sedangkan anak umur 11 – 12 tahun sudah berhasil menggeneralisasi tema yang diambil
dari sebuah cerita dan dapat mendiskusikan tujuan pengarang. Hal ini menunjukkan bahwa anak
yang lebih dewasa dapat menangkap ide-ide cerita yang abstrak.Uraian tentang tanggapan anak-
anak terhadap sastra di atas dapat memberi petunjuk kepada guru dan pustakawan dalam memilih
dan menyediakan buku-buku bacaan bagi anak.
Istilah “tanggapan” terhadap karya sastra memiliki makna yang beragam. “Tanggapan” dapat
mengacu pada apa yang terjadi di akal budi pembaca atau pendengar ketika kisahan/cerita itu tidak
bisa ditangkap. “Tanggapan” dapat pula mengacu pada sesuatu yang dikatakan atau dilakukan sesuai
dengan pikiran dan perasaan tentang sastra. Guru atau pustakawan yang memprediksi bahwa sebuah
buku akan membawa tanggapan yang bagus, menggunakan istilah “tanggapan” yang sedikit berbeda
dengan penjelasan di atas. Menurut guru dan pustakawan, tanggapan menekankan pada tingkat
interes atau minat anak dan ekspresi kesukaan-kesukaannya.
Kebanyakan penelitian tentang anak dan sastra difokuskan pada bidang tanggapan ketiga di
atas, yakni untuk menemukan bahan membaca apa yang disukai dan yang tidak disukai anak. Minat
dan kesukaan anak masih merupakan perhatian utama guru, pustakawan, orang tua, penerbit, dan
toko buku. Setiap orang yang memilih buku-buku anak dapat melakukan dengan baik dengan
mengetahui buku-buku mana yang mungkin cepat menarik perhatian anak-anak dan yang mana yang
cepat diperkenalkan atau meningkatkan minat baca mereka.
Lingkungan dan pengaruh sosial juga mempengaruhi pilihan buku anak dan minat bacanya.
Minat tidak tampak bervariasi karena pengaruh lokasi geografis yang sangat kuat, tetapi pengaruh
lingkungan langsung yakni tersedianya dan kelancarannya bahan-bahan bacaan di rumah, di kelas,
pustaka sekolah, dan pustaka umum sangat kuat mempengaruhi variasi minat anak. Anak-anak yang
di kelasnya sering membicarakan buku, bermain dengan buku, memiliki interes yang lebih banyak
daripada yang kurang/tidak pernah membicarakan buku. Perlu dicatat di sini bahwa pengaruh ini
menyangkut kontak dengan buku dan seberapa banyak sosialisasinya. Buku-buku favorit guru,
seringkali menjadi favorit anak. Hal ini disebabkan kisah itu lebih dekat dengan anak atau dikarenakan
asosiasi positifnya dengan guru. Anak-anak sering mempengaruhi satu sama lain dalam memilih buku.
Jenis bacaan sastra yang menjadi faforit saat itu; judul, pengarang maupun topiknya akan menjadi
bahan pembicaraan di kelas
Rekomendasi kawan sebaya, sangat penting untuk anak-anak kelas tengahan (kelas 3 – 4)
dalam memilih buku-buku yang dibaca. Sedangkan anak kelas 5 – 6 sudah relatif jujur dalam memilih
buku-buku yang dibacanya.
Piaget memberikan pemahaman tentang perkembangan intelektual anak. Salah satu gagasan
penting yang dikemukakan Piaget adalah bahwa perkembangan intelegensi merupakan hasil interaksi
dari lingkungan dan kematangan anak. Temuan Piaget menyebutkan ada perbedaan tahapan dalam
perkembangan berpikir logis. Semua anak mengalami tahapan intelektual ini secara sama, dengan
kemajuan yang sama tetapi tidak mesti pada umur yang sama. Setiap tahapan berhubungan dengan
tahapan berikutnya karena struktur berpikir baru sedang dikembangkan.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 165


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

Beberapa pengarang mengatakan bahwa tahapan ini berkaitan dengan perkembangan fisik
dan otak. Kalau hubungan antara perkembangan otak dan perkembangan kognitif belum ditlaah
sepenuhnya, sangat menarik untuk melihat bahwa perkembangan usia berhubungan secara kasar
dengan perkembangan kognitif yang dideskripsikan Piaget.
Menurut Piaget, periode Sensorimotor merupakan periode awal perkembangan kognisi yang
ditandai oleh bayi belajar untuk berjalan sekitar umur 2 tahun. Anak belajar selama periode ini
melalui pengkoordinasian persepsi sensori dan kegiatan motorik. Pada usia 1,5 – 2 tahun anak
senang dengan berbagai macam tindakan atau rima permainan. Mereka sedikit sekali memperhatikan
kata-kata.
Anak pada periode praoperasional (2 – 7 tahun) belajar menyatakan dunianya secara simbolik
melalui bahasa, permainan, dan gambar. Berpikirnya masih egosentris dan didasarkan pada persepsi
dan pengalaman langsung. Pada usia ini anak sudah mampu mengembangkan rangkaian cerita. Anak
sudah mampu memahami struktur cerita rakyat berdasarkan hubungan tiga peristiwa dengan tanjakan
laku (rising action). Anak sudah mampu mengantisipasi klimaks cerita.
Karakteristik perkembangan kognitif anak praoperasional ini adalah kecenderungan
meningkatkan perkembangan bahasa dan pembentukan konsep. Pada tahap ini anak sudah melakukan
proses asimilasi, yakni anak mengasimilasi apa yang mereka dengar, lihat, dan rasakan dengan
menerima konsep baru ke dalam skema yang telah dia miliki. Pada masa ini juga terjadi masa
akomodasi.
Pada periode operasi kongkret (7 – 11 tahun), tanggapan anak terhadap sastra berubah.
Karakteristiknya ditandai oleh pikiran yang fleksibel. Anak-anak sudah mampu melihat struktur sebuah
buku, misalnya kisah dalam kisah, alur sorot balik, dan mampu mengidentifikasi berbagai sudut
pandang cerita.
Periode terakhir adalah operasi formal (11 tahun ke atas), yakni anak sudah mampu berpikir
abstrak, bernalar dari hipotesis ke simpulan logis. Mereka dapat menangkap rangkaian alur atau
subalur dalam rangkaian pikirannya.

B. Puisi Anak: Karakteristik dan Jenisnya


Menyeleksi puisi anak-anak terutama untuk bahan ajar merupakan salah satu tugas guru yang
tidak mudah. Seorang guru harus mempertimbangkan minat dan kebutuhan anak-anak, pengalaman
anak sebelumnya berkaitan dengan puisi dan tipe-tipe puisi yang menarik bagi mereka (Huck, 1987).
Puisi dapat diibaratkan nyanyian tanpa notasi. Puisi merupakan karya sastra yang paling imajinatif
dan mendalam mengenai alam sekitar dan diri sendiri termasuk hubungan manusia dan Tuhan yang
Maha Kuasa. Puisi memiliki irama yang indah, ringkas dan tepat menyentuh perasaan dan juga
sangat menyenangkan. Penyair memilih setiap kata dengan hati-hati sehingga menimbulkan dampak
segala yang dikatakannya dan yang menjadoi maksudnya menakjubkan pembaca atau pendengar
(Sawyer dan Comer dalam Zuchdi, 1997)

1. Karakteristik Puisi Anak


Istilah puisi anak-anak memiliki dua pengertian yaitu (1) puisi yang ditulis oleh orang dewasa
untuk anak-anak dan (2) puisi yang ditulis oleh anak-anak untuk konsumsi mereka sendiri. Tampaknya
dari dua pengertian itu tidak menjadi masalah apakah puisi tersebut ditulis oleh orang dewasa atau
bukan ataukah oleh anak-anak sendiri, selama puisi tersebut bertutur kepada mereka tentang alam
kehidupannya dalam bahasa puisi (Huck, 1987:396).

166 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

Pada dasarnya puisi anak dan orang dewasa hanya sedikit perbedaannya. Hal utama yang
membedakannya adalah dari segi bahasa, tema dan ungkapan gejolak emosi yang digambarkan.
Puisi anak dilihat dari dunia citraannya digambarkan dalam things dan sign yang sesuai dengan
dunia pengalaman anak. Jika dicermati keduanya memiliki implikasi persfektif dan pengungkapan
terhadap dunia anak dengan cukup tajam. Orang dewasa cenderung memandang dan menyikapi
dunia anak secara normative-evaluatif daripada anak-anak sendiri yang lebih deskriptif –objektif
dalam mengungkapkan diri mereka sendiri.
Pada dasarnya puisi anak memiliki karakteristik antara lain (1) bahasanya sederhana, (2)
bentuknya naratif, (3) berisi dimensi kehidupan yang bermakna dan dekat dengan dunia anak, dan
(4) mengandung unsur bahasa yang indah dengan panduan bunyi pilihan kata dan satuan-satuan
makna.
Puisi untuk anak- anak berbeda sedikit saja dengan puisi orang dewasa, kecuali dalam hal
memberikan ulasan pada dimensi kehidupan yang yang memiliki nilai kebermaknaan itu tampaknya
ada yang bersifat universal dan kontekstual .Di negeri empat musim seperti di negara Eropa – Amerika,
pengertian empat dalam setahunnya itu memiliki nilai kebermaknaan dalam kehidupan mereka sehari
– hari. Peristiwa salju turun, serta perbedaan musim panas dan dingin dapat mengajak emosi serta
dapat merangsang imajinasi indrawi mereka. Livingston dalam Huck (1987) menggambarkan Win-
ter and Summer seperti berikut ini.

WINTER AND SUMMER


The winter
is an ice cream treat,
all frosty white and cold to eat,
But summer
is lemonade
off yellow sun and straw cool shade

/musim dingin/ adalah es krim yang menyenangkan/ semua putih membeku dan dingin/ tetapi musim
panas/ adalah limun/ mentari menguning serta naungan jerami yang menyejukkan//
Contoh puisi di atas penggunaan citraan digunakan secara intens. Hal ini terkait dengan
perkembangan kognitif anak, yang pada awalnya sangat didominasi oleh kemampuan sensori
motoriknya. Dengan citraan nostril (bau) misalnya, pengalaman anak-anak dapat dibangkitkan.
Begitu juga dengan penggunaan citraan yang bersifat taktil (rabaan), anditif, dan visual. Khususnya
mengenai citraan nostril atau bau ini, jika dihubungkan dengan bau favorit anak-anak, hal itu akan
mempertajam persepsi mereka terhadap puisi yang dibaca. Misalnya; bau tanah sehabis hujan, bau
jerami kering, atau roti panggang yang panas.
Penggunaan kiasaan sastra dan metafora haruslah dibatasi pada pengalaman anak-anak secara
kongkret. Hal-hal yang dimetaforakan pun berjenjang dari lingkungan terdekat (familier) sampai
yang terjauh/abstrak atau unfamiliar. Tentang siapa pengarang puisi untuk anak-anak tidak perlu
dipersoalkan benar, misalnya apakah dari penyair-penyair dewasa yang suah dikenal, daripada penyair
biasa saja, atau bahkan dari anak-anak sendiri. Yang menjadi persyaratan adalah puisi tersebut
bertutur kepada anak-anak dalam bahasa puisi, dan dari segi isi puisi tersebut harus mengungkapkan
kehidupan mereka.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 167


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

Dari uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa karakteristik puisi untuk anak-anak adalah bahwa
a) bahasa yang digunakan harus sederhana, b) bentuknya naratif, c) berisi demensi kehidupan yang
bermakna dan dekat dengan dunia anak, d) mengandung unsur bahasa yang indah dengan paduan
bunyi pilihan kata, satuan-satuan makna.

2. Jenis Puisi untuk Anak-anak


Dalam konteks puisi untuk anak-anak, Huck (1987:406-412) merekomendasikan adanya
tujuh tipe/bentuk puisi untuk anak-anak yaitu; (1) balada, (2) puisi naratif, (3) liris (lyrical), (4)
limerik, (5) sajak bebas (free verse), (6) haiku, dan (7) puisi kongret. Sementara Stewig (1980)
menambahkan jenis cinquain dan akrostik dalam daftar jenis puisi di atas.
Anak-anak ternyata lebih tertarik terhadap gagasan suatu puisi daripada mengetahui berbagai
macam tipe/bentuk puisi. Meskipun demikian, guru perlu memperkenalkan kepada anak-anak tentang
berbagai macam tipe/bentuk puisi untuk kemudian mencatat reaksi mereka.
Pemahaman serta apresiasi terhadap berbagai tipe/bentuk puisi akan tubuh secara beransur-
ansur. Dan untuk itu langkah-langkah perkenalan perlu dilakukan sejak dini.
a. Balada
Balada merupakan puisi naratif yang telah diadaptasikan untuk nyanyian atau yang
memberikan efek terhadap lagu. Karakteristik balada seringkali menggunakan repetisi, rima,
dan ritme yang ditandai serta refrain yang kembali saat balada dinyanyikan. Balada biasanya
berkaitan dengan perbuatan heroik dan mencakup kisah perjuangan, kasih sayang yang tak
terbalas, perseteruan serta tragedi.
Dikaitkan dengan puisi balada untuk anak-anak salah satu alternatif yang dapat dipilih adalah:
(a) menyeleksi puisi-puisi balada yang diciptakan oleh penyair;
(b) menyeleksi lagu-lagu balada yang telah ada selama ini;
(c) memanfaatkan puisi-puisi balada.

Khusus untuk dua butir pertama seleksi didasarkan atas kesesuaiannya dengan kehidupan anak-
anak, serta kebermaknaan bagi mereka.
b. Sajak/Puisi Naratif
Puisi naratif merupakan salah satu bentuk puisi (anak-anak) yang menceritakan suatu kejadian
khusus atau episode cerita yang panjang. Jenisnya dapat berupa lirik, soneta, atau ditulis dalam
bentuk sajak bebas, tetapi persyaratannya harus dipenuhi, yakni harus menceritakan kisah/cerita
tertentu yang sebenarnya tidak ada ceritanya.
Di Amerika Serikat, puisi naratif klasik yang digemari oleh anak-anak adalah kisah Santa
Claus, atau Sinterklas. Tokoh ini digambarkan ke luar malam-malam menjelang natal untuk
membagi-bagi hadiah kepada anak-anak. Puisi naratif lain yang disenangi anak-anak (Amerika)
usia di bawah tujuh tahun adalah cerita binatang.
Anak-anak usia tujuh/delapan tahun menggemari puisi naratif yang mengisahkan raja-raja
yang memiliki sifat pemarah, puisi-puisi lucu, pada usia yang lebih lanjut, anak-anak menyukai
kisah tragis/kisah sedih dan anak-anak pertengahan (middle –graders) menyukai cerita mengerikan
(Huck, 1987:408).

168 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

c. Liris/Lyrical
Puisi jenis ini biasanya bersifat pribadi/deskriptif tanpa ditetapkan panjangnya atau strukturnya
kecuali pada unsur melodinya. Sudjiman (1986:47) mengemukakan batasan lirik sebagai karya
sastra yang berisikan curahan perasaan pribadi, yang mengutamakan lukisan perasaannnya. Satu
hal yang mencolok pada liris/lirik adalah kebernyanyian atau singingness kata-katanya, sehingga
anak-anak merasa senang. Pada puisi liris/lirik orkestrasi bunyi sangat dominan.
Perhatikan penggunaan rima dan ritme/irama yang apik pada puisi berikut:
THE LONE DOG

I’m a lean dog, a keen dog, a wild dog, and lone;


I’m a rough dog, a tough dog, hunting on my own;
I’m a bay dog, a mad dog, teasing Silly Sheep;
I love to sit and bay the moon, to sheep fat souls sleep.

Irene Rutherford McLeod (dalam Huck,1987)


d. Limerik
Puisi limerik merupakan sajak lima baris dengan baris pertama dan keduanya berimaan
(rhyming), baris ketiga dan keempat bersifat persetujuan (agreeing), dan baris kelima biasanya
berisi pengakhiran (ending). Pada ending biasanya dinyatakan dengan kejutan atau humor, …
usually ending in a surprise or humoris statement (Huck, 1987:409). Puisi jenis ini juga
ditandai oleh adanya nada humor, keganjilan dan keanehan pengucapan.
Anak-anak pada usia tingkat pertengahan sudah dapat menikmati puisi limerik. Hal ini
disebabkan oleh kemampuan berpikir mereka yang sudah pada tingkat berpikir simbolis dan
abstrak.
e. Haiku
Jenis puisi Haiku merupakan salah satu bentuk puisi Jepang kuno yang berkembang sekitar
abad ke-13 Masehi. Haiku terdiri atas tujuh belas suku kata. Baris pertama dan ketiga berisi
lima suku kata, dan baris kedua terdiri atas tujuh suku kata. Hampir setiap haiku dapat dipilih
menjadi dua bagian yakni,
(i) uraian yang berisikan acuan (langsung atau tidak langsung biasanya pada cuaca);
(ii) berisikan pernyataan tentang mood atau suasana hati.

Hubungan kedua bagian itu disiratkan, baik kesamaannya maupun perbedaan penceritaannya.
Untuk sasaran anak-anak SD kita, bentuk haiku tampaknya belum dikembangkan menjadi
bahan apresiasi sastra atau bahan pertimbangan pembinaan keterampilan menulis kreatif.
f. Sajak Bebas (Free Verse) dan Akrostik
Sajak bebas tidaklah memiliki rima tetapi untuk bentuk puitiknya bergantung pada ritme.
Sehubungan dengan hal tersebut, Panuti Sudjiman (1986:67) menyatakan bahwa sajak bebas
merupakan sajak tanpa pola matra dan panjang larik, tak terikat pada konvensi struktur, dan
pokok isi disusun berdasarkan irama alamiah.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 169


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

Puisi akrostik merupakan puisi yang sudah dikenal anak terutama siswa jenjang sekolah
dasar. Puisi ini merupakan jenis puisi yang sangat mudah dipahami dan ditulis oleh anak terutama
karena prosedur penulisannya. Puisi Akrostik ditulis dengan cara mengembangkan larik-larik
dalam puisi melalui pengembangan huruf yang tersusun ke bawah membentuk sebuah kata.
g. Cinquain
Jenis puisi lain yang cukup sederhana adalah puisi cinquain. Jenis puisi ini cocok digunakan
sebagai bahan pengajaran puisi di sekolah dasar. Seperti halnya puisi jenis haiku, puisi cinquain
juga puisi yang didasarkan pada jumlah suku kata yang diajarkan kepada siswa secara prosedural
melalui tahapan-tahapan.
Mulai dari bagian awal puisi sampai pada bagian akhir puisi digunakan larik dengan jumlah suku
kata tertentu. Puisi ini diawali dengan dua suku kata pada larik pertama, empat suku kata larik
kedua, enam suku kata pada larik ketiga, delapan suku kata pada larik keempat dan dua suku
kata pada larik terakhir seperti pada puisi Huck (1980) berikut.

FIRST SIGN

I see…
The pale snowdrop,
Bravely seeking the sun.
Be gone winter winds: stay away-
It’s spring.

Tetapi karena jumlah suku kata pada bahasa Inggris dan bahasa Indonesia berbeda maka
puisi jenis ini lebih tepat menggunakan hasil adaptasi Jennie T. Dearmin dengan pola/prosedur: (l)
baris pertama - satu kata yang digunakan sebagai judul, (2) baris kedua – dua kata yang
menggambarkan judul, (3) baris ketiga – tiga kata yang mengekspresikan action/gerak yang
berkaitan dengan judul, (4) baris keempat – empat kata yang mengekspresikan perasaan berkaitan
judul dan (5) baris kelima – sinonim atau kata lain dari judul sebagaimana terlihat dalam contoh
berikut.

MAWAR
Harum semerbak…
Kuncup, mekar, mengembang
Kuingin memetikmu wahai mawar…,
Puspaku.

C. Bacaan Cerita Anak Usia SD: Karakteristik dan Jenisnya


1. Karakteristik Bacaan Cerita Anak
Pengajaran sastra di sekolah dasar di Indonesia sangat memprihatinkan. Anak-anak di SD
sangat miskin akan cerita, baik cerita berbentuk buku maupun yang dilisankan. Ditambah pula dengan

170 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

jarangnya guru mengajarkan sastra. Hal ini dimungkinkan karena guru merasa kesulitan dalam memilih
bentuk dan jenis cerita sastra yang cocok untuk siswanya. Lalu apa yang dimaksud dengan sastra
anak-anak dan bagaimana ciri bacaan sastra jenis cerita untuk anak-anak ini?
Bacaan sastra untuk anak-anak adalah bentuk karya sastra yang disusun untuk konsumsi
anak. Bacaan sastra untuk anak dapat berupa puisi ataupun fiksi dengan kategori yang sangat luas :
cerita fantasi, sejarah dan biografi, fiksi ilmiah, dan sebagainya. Dalam sastra anak muncul beragam/
variasi tema yang sesuai denga dunia mereka. Adapun ciri-ciri bacaan cerita anak-anak bila ditinjau
dari beberapa segi antara lain sebagai berikut.

a. Bentuk Penyajian
Bacaan sastra untuk anak-anak dari segi bentuk penyajian memiliki ciri tertentu dibandingkan
dengan bentuk penyajian bacaan sastra untuk orang dewasa. Bentuk penyajian sastra anak-
anak memperhatikan format buku, bentuk huruf, variasi warna kertas, ukuran huruf, dan kekayaan
gambar.
Format buku sebaiknya disesuaikan dengan dunia anak-anak sehingga memberikan efek
khusus dari kesan visual dari bentuk yang membadani seluruh buku itu. Ilustrasi gambar sampul
hendaknya mewakili tema yang digarap dalam 4buku itu dan harus disesuaikan dengan khalayak
penikmatnya (siswa SD). Bentuk buku yang diperuntukkan bagi anak-anak sebaiknya dipilihkan
bentuk persegi panjang yang horizontal dengan ukuran disesuaikan, misalnya kelas awal dan
menengah digunakan ukuran 20,5 x 28 cm, sedangkan untuk kelas tinggi 20,5 X 23 cm. Penjilidan
juga turut menentukan minat anak, sebaiknya buku dijilid tebal sehingga tidak mudah rusak, dan
divariasikan dengan warna yang variatif yang memberikan efek visual yang menarik.
Ukuran dan bentuk huruf hendaknya tidak terlalu kecil, tetapi juga tidak terlalu besar, sehingga
tidak menyulitkan anak saat membacanya. Setiap buku yang diperuntukkan bagi anak-anak juga
diharapkan dicetak dalam kertas putih bersinar sehingga memberikan efek visual yang lebih
terutama bila di dalamnya disajikan banyak gambar dengan menggunakan ilustrasi multiwarna
sebagai pengayaan yang memudahkan anak memahami cerita dan membuat mereka lebih tertarik.
Ilustrasi gambar sebagai alat penceritaan harus mampu membuat cerita lebih hidup dan
yang lebih penting harus menunjukkan adanya harmoni atau kesesuaian dengan cerita. Dengan
demikian, bila anak melihat gambar, maka mereka akan terdorong untuk lebih melatih dirinya
dalam mengembangkan persepsi, imajinasi dan bahasa melalui gambar tentang realitas yang dia
amati. Gambar yang berisi realitas-imajinasi yang akan dia amati dalam buku cerita yang akan
dilihat dibahasakan sebaiknya jangan disajikan memenuhi satu halaman karena akan mengganggu
persepsi anak.
b. Bahasa yang Digunakan
Ditinjau dari bahasa, bacaan cerita anak-anak sebaiknya memiliki ciri menggunakan bahasa
yang sederhana. Penggunaan bahasa mempertimbangkan perkembangan bahasa anak usia SD
baik dari segi penguasaan struktur tata bahasa maupun dari segi kemampuan anak dalam
memproduksi dan memahaminya.
Dalam cerita anak-anak bahasa yang digunakan harus mempertimbangkan penggunaan
kosakata dan kalimat. Ini dimungkinkan karena dalam proses pemahaman dan penikmatannya
anak akan membaca teks melalui proses pemahaman print out yang diarahkan oleh dunia
pengalaman dan pengetahuannya.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 171


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

Teks yang berupa sistem tanda ini menghadirkan gambaran makna dan pengertian tertentu
yang dapat dipahami melalui proses decoding dengan mengidentifikasi tulisan, kata-kata, rentetan
kata, kombinasi hubungan kalimat atau satuan bentuk yang ditransformasikan sebagai kalimat
sampai pada untaian satuan sintaktik tertentu yang dikembangkan dalam bentuk paragraph atau
dalam satuan yang lebih besar (wacana).
Oleh karena itu agar makna bacaan cerita anak dapat dengan mudah difahami oleh mereka,
maka kata-kata yang dipakai hendaknya sesuai dengan jenis kosakata yang semestinya dikuasai
anak SD dengan mengacu pada kenyataan kongkret yang diasumsikan dekat dan akrab dengan
kehidupan anak. Bilapun kata-kata yang digunakan masih asing bagi anak, maka hendaknya
dilengkapi dengan ilustrasi gambar atau melalui paparan deskriptif. Pemanfaatan konteks bacaan
dan kalimat sebagai petunjuk penafsiran makna suatu kata hendaknya dipertimbangkan.
Keseimbangan, kemulusan dan kelancaran proses pemahaman bacaan sastra oleh anak
juga ditentukan oleh penggunaan kata-kata yang dari segi bentuk dan maknanya berbeda. Dari
segi kalimat, sebaiknya digunakan kalimat sederhana dalam arti tidak terlalu panjang dan tidak
banyak menggunakan pelesapan kata. Dengan demikian, agar pengekspresian sesuatu lewat
wahana bahasa yang terwujud dalam bentuk teks dan tersusun dalam bentuk sebuah cerita itu
mudah difahami anak, maka penggunaan bahasa sangatlah perlu diperhatikan kesesuaiannya
terutama dengan tingkat kemampuan membaca anak.
c. Cara Penuturan
Dari segi cara penuturan, ciri bacaan cerita anak diarahkan pada teknik penuturan cerita
yang merujuk pada pemilihan kata, penggunaan gaya bahasa, teknik penggambaran tokoh dan
latar cerita.
Dalam teknik penuturan, pemilihan kata dan gaya bahasa hendaknya disesuaikan dengan
readiness anak yaitu dengan menggunakan kata dan gaya bahasa yang kongkret sesuai dengan
perkembangan kognitif mereka dan mengacu pada pengertian yang tersurat. Teknik penuturan
latar dan tokoh sebaiknya lebih banyak digunakan teknik adegan dilengkapi dengan dialog atau
penggambaran dan teknik montase yaitu penuturan berdasarkan kesan dan observasi yang tersaji
secara asosiatif. Ditinjau dari bacaan cerita anak-anak, maka cara penuturan bisa dilakukan
dengan cara reportatif, deskriptif, naratif, atau secara langsung. Dalam teknik penuturan sebaiknya
yang digunakan adalah teknik penyajian naratif yang memang banyak digunakan dalam cerita
anak-anak. Meskipun demikian, di dalamnya masih tetap didukung oleh reportatif dan deskripsi
berupa ilustrasi gambar. Pemilihan teknik penuturan biasanya disesuaikan dengan readiness anak
seperti, cara naratif tadi atau bisa juga dengan menggunakan gaya penuturan lakuan melalui
dialog dan narasi dan digambarkan secara hidup dan menarik sehingga terfahami oleh anak.
Sedangkan penuturan secara langsung kurang cocok digunakan karena tidak mengembangkan
imajinasi anak.
d. Tokoh, Penokohan, Latar, Plot, dan Tema
Dari segi tokoh, bacaan cerita anak-anak menampilkan tokoh yang jumlahnya tidak terlalu
banyak (tidak melebihi 6 pelaku). Ini dimaksudkan agar tidak membingungkan anak dalam
memahami alur cerita yang tergambarkan lewat rentetan peristiwa yang ada. Penokohan atau
karakterisasi tokoh dilakukan dengan tegas dan langsung menggambarkan wataknya dengan
dilengkapi oleh penggambaran fisik dengan cara yang jelas. Karakterisasi juga bisa dilakukan

172 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

melalui penggambaran perilaku tokoh-tokoh yang tergambarkan dalam alur. Motivasi dan peran
yang diemban para tokoh digambarkan dengan tegas secara imajinatif.
Latar cerita anak hendaknya menggambarkan tempat-tempat tertentu yang menarik minat
mereka, misalnya tempat persembunyian John Wayne (dalam “Batman”) atau Clark (dalam “Su-
perman”) saat mereka mengganti baju atau berubah menjadi tokoh Batman dan Superman dalam
cerita jenis fantasi. Dalam jenis cerita lain tempat hendaknya disesuaikan kedekatannya dengan
kehidupan anak misalnya, lingkungan rumah, sekolah, tempat bermain, kebun binatang, dan lain-
lain. Latar cerita yang digunakan harus mampu mengaktualisasikan dan menghidupkan cerita.
Dari segi alur atau plot, bacaan cerita anak-anak mengandung plot yang bersifat linier dan
berpusat pada satu cerita sehingga tidak membingungkan anak. Rentetan peristiwanya dikisahkan
dengan cara yang tidak kompleks dan menunjukkan hubungan sebab akibat yang diungkap
secara jelas dan digambarkan secara hidup dan menarik.
Tema bacaan cerita anak biasanya sesuai dengan minat mereka misalnya tentang keluarga,
berteman, cerita misteri, petualangan, fantasi, cerita yang lucu-lucu, tentang binatang, cerita
kepahlawanan, dan sebagainya.
Point of view dalam cerita anak-anak dipilih penutur dan disesuaikan dengan karakteristik
gambaran peristiwanya. Penutur tidak meng-aku-kan diri yang berperan sebagai pelaku karena
akan menimbulkan kesan aneh. Jadi hendaknya penuturan langsung menggunakan penyebutan
nama.

2. Perbedaan Bacaan Sastra Anak Usia Kelas Rendah dan Kelas Tinggi
Secara ideal bacaan sastra anak-anak yang diperuntukkan bagi anak-anak sekolah dasar
kelas menengah dan kelas akhir adalah berbeda. Di sekolah dasar, pemilihan jenis bacaan cerita
dibedakan menjadi tiga yaitu, di kelas 1 – 2 dominan diberikan bentuk cerita bergambar, di kelas 3
– 4 diberikan puisi, sastra tradisional dan cerita fantasi, dan di kelas 5 – 6 diberikan puisi dan bentuk
cerita realistik kontemporer, kesejarahan dan biografi, serta cerita fiksi keilmuan.
Hal di atas tentu saja disesuaikan dengan tingkat readiness anak dan sesuai dengan tingkat
perkembangan minat dan struktur kognisi serta perkembangan bahasa mereka. Berdasarkan psikologi
kognitif, tingkat perkembangan kognitif anak usia sekolah dasar jenjang kelas menengah dan akhir
berada pada tingkat operasi kongkret, anak sudah memiliki kemampuan (1) menghubungkan dan
membandingkan pengalaman kongkret yang diperoleh dengan kenyataan baru yang dihadapi, (2)
mengadakan pembedaan dan pemilahan, (3) menangkap dan menyusun pengertian-pengertian tertentu
berdasarkan gambaran kongkretnya, (4) menandai ciri gambaran kenyataan secara aspectual, dan
membuat hubungan resiprokal berdasar vicarious experience.
Pada tahap ini, anak belum mampu menangkap dan menghubungkan gagasan yang bersifat
abstrak, dan belum mampu memahami makna simbolis, motif, dan tema. Mereka baru bisa
menghubungkan dan membandingkan gambaran kisah yang terceritakan dalam bacaan secara imajinatif
dengan kisah yang ditemukannya dalam realita. Pada tahap ini, anak usia SD jenjang elas menengah
harus diberikan bacaan yang isi ceritanya tidak terlalu menonjolkan rumitnya sistem simbolik yang
harus dihubungkan dengan pikirannya.
Tema cerita tidak terlalu jauh dari dunia kehidupan anak misalnya, cerita yang bertemakan
keluarga sudah bisa dikonsumsikan pada mereka namun sesuai dengan keberadaan mereka pada
tahap operasi kongkret mereka akan kebingungan bila disodori bacaan sastra bertema keluarga

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 173


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

dengan topik perceraian. Paling tidak bacaan bisa dipilih tentang bermain, memelihara ayam atau
tentang rekreasi yang sudah biasa dijalaninya.
Pada tahap operasi formal yaitu anak-anak yang berada di jenjang kelas akhir sudah mampu
(1) membentuk pengertian melalui penyusunan konsepsi secara logis dan sistematis, (2)
menghubungkan satuan-satuan pengertian secara spekulatif guna membentuk pemahaman secara
komprehensif, (3) mengambil kesimpulan secara tentative berdasarkan spekulasi hubungan resiprokal,
penolakan, dan penerimaan isi pertanyaan dan bentuk-bentuk hubungan secara korelatif. Dengan
demikian mereka sudah mampu mengkonsumsi bacaan yang lebih tinggi bahkan mampu membaca
bacaan yang diperuntukkan bagi orang dewasa walaupun dalam proses pemahamannnya terjadi
proses asimilasi dan akomodasi yang mengakibatkan ketidak seimbangan antara isi bacaaan dan
hasil apresiasi. Untuk konsumsi mereka guru sudah bisa memberikan bacaaan sastra yang berisi
tentang terjadinya sesuatu (kota, pendewaan, dan lain-lain), cerita tentang kepahlawanan yang
dihubungkan dengan cita-cita pribadinya, cerita petualangan, dan lain-lain.
Dari segi bahasa, bacaan yang dikonsumsikan untuk kelas menengah jelas berbeda dengan
bahasa sastra yang diperuntukkan bagi siswa jenjang kelas akhir. Dari tingkat kesulitan kata-kata
yang disesuaikan dengan penguasaan yang dimiliki oleh kedua jenjang tersebut. Di kelas awal, kata-
kata yang digunakan mengacu pada kenyataan kongkret yang dekat dengan dunia anak. Pemakaian
kalimat hendaknya digunakan kalimat yang pendek-pendek dan bentuk karangan bacaannya
hendaknya juga berupa karangan pendek. Sdangkan untuk jenjang kelas akhir, bahasa dalam bacaan
sastra lebih maju kearah penggunaan kata-kata yang lebih sulit. Untuk jenjang kelas akhir ini anak
sudah lebih mampu memahami kalimat-kalimat yang efektif dan majemuk, sehingga bentuk
prosanyapun sudah berupa karangan yang panjang.
Minat terhadap bacaan sastra ditentukan oleh empati yang tumbuh pada diri anak sebagai
pembaca yang secara spikologis ditandai oleh terdapatnya kehendak dan adanya proses kognisi,
emosi dan intuisi, serta ditentukan oleh pengalaman dunia anak dihubungkan dengan gambaran dunia
pengalaman dalam bacaan. Empati ini akhirnya akan menumbuhkan rasa simpati terhadap sesuatu
yang dibaca yang mendorong anak untuk melangsungkan proses penemuan dan pengolahan makna
guna memenuhi rasa ingin tahu dan memperkaya perolehan pemahamannya. Minat anak SD jenjang
kelas menengah biasanya mengarah pada bentuk cerita fantasi dan cerita-cerita rakyat atau tradisional.
Sedangkan jenjang kelas akhir lebih menyukai cerita realistik, kesejarahan, cerita ilmiah dan biografi.

3. Jenis Bacaan Cerita Anak


a. Cerita Bergambar
1) Buku Informasi dan Buku Cerita
Buku apapun yang kita baca, sudah barang tentu akan memberikan informasi. Buku apapun
yang diterbitkan pasti diharapkan akan mampu menginformasikan “isi” dari buku itu.
Dalam konteks ini, buku dibedakan dalam dua permasalahan yang berbeda, yaitu “buku
informasi” dan “buku cerita”. Dasar pengelompokkan buku ini dilihat dari penggunaan ilustrasi
yang menggunakan “gambar” sebagai medianya. Penggunaan media gambar difungsikan sebagai
wahana pengembangan cerita. Jadi, dengan mempelajari ilustrasi yang digunakan oleh penulis,
kita dapat mengelompokkan buku tersebut.
Dalam buku informasi, seperti “buku abjad” (alphabet books), buku berhitung (Counting
books) dan buku-buku konsep (Concept books), gambar yang dipergunakan semata-mata
berfungsi untuk memberikan satu pesan khusus. Setiap gambar yang ditampilkan untuk suatu

174 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

objek atau ide tertentu, dimaksudkan untuk memberikan ilustrasi terhadap objek atau ide tersebut.
Seorang illustrator mungkin saja menampilkan beberapa gambar sekaligus dalam satu halaman
buku, tetapi setiap gambar itu dimaksudkan untuk mengilustrasikan satu gagasan atau objek,
atau satu gambar dipakai untuk mengilustrasikan ide/gagasan atau objek itu saja, dan tidak
mencerminkan suatu alur cerita yang saling berhubungan.
Gambar-gambar yang digunakan sebagai ilustrasi dalam buku cerita jenis ini ditujukan agar
cerita lebih hidup dan komunikatif dengan pembacanya. Gambar-gambar yang ditampilkan
membentuk keterikatan satu dengan yang lainnya, termasuk bagian-bagian dari gambar itu. Gambar
juga berfungsi untuk memberikan suatu ilustrasi tentang cerita yang melandasinya. Ilustrasi gambar
ini harus merujuk pada tema, latar, perwatakan, dan plot cerita yan dimaksudkan oleh buku itu.
Illustrator buku cerita menggunakan media gambar untuk memberikan gambaran atau ilustrasi
yang berkait dengan “penokohan, latar, dan plot”. Buku cerita bergambar inipun akan semakin
merakit dalam mengembangkan masalahnya, karena selain ilustrasi gambar-gambar yang
dipergunakannya hidup dan komunikatif, juga dilengkapi dengan teks atau wacana ceritanya.
Jadi, sebuah buku cerita yang dilengkapi oleh gambar maupun teks wacana, secara langsung
akan mengarahkan pembacanya mendapat dua pemahaman, yakni yang diperoleh melalui visual
– gambar-gambar dan verbal-teks wacana.
Jadi, dengan melihat perbedaan kebermaknaan dari ilustrasi gambar yang dipergunakan
dalam sebuah buku maka buku dapat kita pilah menjadi: (a) buku informasi dan (b) buku cerita.
Kemudian buku cerita dapat dibedakan menjadi: (a) buku cerita bergambar tanpa kata dan (b)
buku cerita dengan kata.

2) Buku Cerita Bergambar Tanpa Kata


Dalam buku cerita bergambar tanpa kata, eksisnya buku tersebut mengandalkan pada
penggunaan media gambar sebagai wahana pengembangan cerita. Ilustrasi yang menyertai gambar
itulah yang akan memberikan pemahaman tentang penokohan, setting termasuk tindakan-tindakan
yang membangun plot cerita itu.
Jadi, keterhandalan gambar sangat menentukan tingkat kebermaknaan verbal para pembaca
atau penyimak buku tersebut.
Sebagian besar ilustrasi yang dipergunakan dalam buku cerita tanpa kata-kata biasanya
sering digunakan binatang sebagai pelaku utama, dan biasa juga binatang dipergunakan sebagai
dasar penceritaan, binatang difersonifikasikan sebagaimana layaknya manusia dalam hidup dan
kehidupan. Pada buku tanpa kata ini lebih menonjolkan unsur fantasinya. Tetapi apabila disimak
dengan lebih seksama maka kadar kerealistisan dari cerita itu tidak lepas dari kehidupan sehari-
hari. Sekalipun lebih didominasi oleh tokoh-tokoh binatang, namun binatang yang
berperikemanusiaan.
Buku-buku dengan binatang sebagai sarana penceritaan sanagt cocok untuk konsumsi anak-
anak. Anak-anak melalui tiruan pengalaman atau refleksi dari cerita yang diterimanya maka ada
beberapa nilai positif, diantaranya:
1) Membantu anak untuk memahami rangkaian alur kehidupan yang relatif alami;
2) Memberikan pengalaman pada anak untuk mengurai sesuatu secara detail dari sesuatu yang

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 175


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

masih global dan pada akhirnya untuk dibuatkan suatu simpulan tentang hal tersebut. Melatih
anak untuk mampu berfikir kritis, analitis, dan sintesa;
3) Membantu anak untuk mengembangkan wawasan kebahasaan. Anak dapat dilatih
mengembangkan wawasan verbalnya melalui penceritaan yang dirangsang melalui ilustrasi
gambar yang ditampilkan dalam buku.

Keberadaan buku tanpa kata kini semakin kita rasakan, demikian juga tokoh-tokoh yang
dipersonifikasikannya pun tidak lagi terbatas pada binatang.

3) Media dan Ilustrasi sebagai wahana Penceritaan


Untuk membantu memahami tentang “Media dan Ilustrasi sebagai Wahana Penceritaan”,
kita bedakan pemahaman terhadap tiga hal berikut.
1. buku bergambar;
2. buku cerita bergambar;
3. buku berilustrasi.

Dalam buku bergambar (picture book) ilustrasi yang berupa gambar dimaksudkan untuk
dapat memberikan satu pesan keseluruhan dari suatu objek atau masalah yang dimaksudkan
dengan tampilan gambar tersebut. Satu gambar dengan gambar yang lain tidak menunjukkan
suatu urut-urutan untuk membangun suatu cerita, tapi gambar itu hanya berfungsi untuk mewakili
tampilan suatu objek atau masalah itu saja. Jadi, satu “gambar” untuk mengilustrasikan satu
karakter, satu objek, atau beberapa kualitas dari satu objek.
Gambar yang dipergunakan dalam buku cerita bergambar (picture story book) berfungsi
untuk mengilustrasikan: penokohan, latar (setting), dan kejadian-kejadian yang dipakai untuk
membangun lur (plot) dari suatu cerita. Dalam sebuah buku cerita bergamabar, gambar-gambar
termasuk bagian dari gambar itu mengilustrasikan suatu yang saling berhubungan sehingga dapat
dipergunakan untuk menyampaikan suatu masalah yang menarik dan menantang. Komposisi
pewarnaan dapat memberikan dan menentukan kadar pengilustrasian, lain dengan ilustrasi untuk
buku bergambar; walaupun hanya satu warna –hitam dan putih sudah dianggap repsesentatif.
Pemilihan tampilan warna untuk ilustrasi buku cerita bergambar, satu jenis warna tertentu dapat
mengilustrasikan berbagai wahana dan nuansa.
Beberapa buku cerita bergambar dapat dipakai untuk menyajikan “masalah-masalah menarik
yang evaluatif”; karena biasa mereka memadukan antara cerita dan ilustrasi melalui tampilan
gambar. Cerita dan gambar harus mampu tampil seiring dan sejalan; visual and verbal judgment.
Buku berilustrasi (illustrated book) biasanya diperuntukkan bagi konsumsi pembaca tingkat
lanjut dan atau bagi anak-anak yang berusia agak dewasa. Penikmat buku berilustrasi (illus-
trated book) berprasyarat keterampilan membaca lanjut. Melihat keberadaan buku tersebut
maka tampilan gambar, berilustrasi mempertegas atau memperjelas keterbacaan. Ilustrasi yang
ditampilkanpun hanya terbatas untuk memenuhi keperluan seketika.
Jadi, di dalam buku berilustrasi tampilan gambar tidak sebanyak untuk keperluan buku
bergambar maupun buku cerita bergambar, demikian juga komposisi pewarnaan – bisa hanya
dengan warna “hitam dan putih saja”.

176 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

Berdasarkan uraian di atas, kita dapat memilah keterpahaman kita terhadap media gambar
sebagai ilustrasi dalam sebuah buku, di antaranya:
(1) gambar berilustrasi untuk satu gagasan atau ide penuh;
(2) gambar berilustrasi untuk mewakili bagian atau unsur dari suatu gagasan atau ide;
(3) gambar berilustrasi untuk satu atau bagian dari suatu gagasan atau ide apabila digabungkan
dengan unsur lain, misalnya: komposisi warna, komposisi tampilan dan cerita (bahasa).

b. Cerita Rakyat
1) Defenisi Cerita Rakyat
Cerita rakyat didefinisikan sebagai semua bentuk narasi yang tertulis atau lisan yang ada
terus sepanjang tahun. Definisi ini mencakup syair kepahlawanan, balada, legenda, dan lagu-lagu
rakyat sebagaimana dongeng dan cerita binatang. Penggunaan sastra rakyat di sekolah dasar
cenderung untuk membatasi cerita-cerita rakyat yang agak sederhana, misalnya cerita Kancil
yang Cerdik, Pak Kadok untuk tingkat awal dan menyarankan cerita-cerita peri untuk yang
lebih tinggi, misalnya Dewi Nawangwulan, Nyai Roro Kidul, atau Cinderela (dari asing). Cerita-
cerita ini lebih panjang dan berisi bagian-bagian yang romantis. Untuk mempersulit permasalahan
selanjutnya cerita-cerita fantastis modern sering disebut cerita peri yang mungkin digambarkan
sebagai cerita rakyat tetapi banyak berasal dari bentuk tertulis daripada bentuk lisan. Pertanyaan
yang sering muncul manakah cerita yang asli dari bentuk yang ada. Menurut pandangan ahli
cerita bahwa suatu cerita diciptakan kembali setiap waktu oleh karena itu setiap cerita itu benar
menurut caranya. Variasi cerita memberikan keunikan yang sesuai dengan suara orang yang
bercerita.
Menurut versi Huck (1987) terdapat beberapa bentuk cerita rakyat. Benntuk cerita rakyat
tersebut adalah sebagai berikut.

Cerita Kumulatif
Anak-anak tertarik pada cerita-cerita kumulatif atau cerita berangkai/bersusun misalnya
cerita tentang Wanita Tua dan Babinya. Cerita kumulatif ini banyak mengulang hal-hal yang penting
untuk membangun klimaks yang cepat.

Cerita Pourquoi
Beberapa cerita rakyat merupakan cerita-cerita ‘why’ atau pourquoi yang menerangkan
tentang sifat-sifat atau ciri biinatang tertentu atau kebiasaan manusia atau masyarakat. Mengapa
binatang atau manusia mempunyai sifat atau kebiasaan seperti itu.
Misalnya bangsa Norwegia mempunyai cerita tentang seekor rubah yang memperdaya seekor
beruang. Rubah dapat menangkap ikan sambil berpegangan pada ekor beruang dalam lubang
es. Ekor beruang menjadi tak berdaya dan terlepas saat rubah menariknya. Inilah sebab mengapa
beruang berekor buntung.
Banyak cerita-cerita di dunia ini yang merupakan cerita pourquoi yang menceritakan ciri-
ciri binatang, asal mula dari ciri-ciri alam tertentu atau bagaimana keadaan manusia dan
kebiasaannya. Cerita dari Birma yang lucu tentang ‘Harimau milik menteri’ yang menerangkan
mengapa kelinci hidungnya selalu berkerut/bersungut-sungut. Harimau menguji untuk jabatan

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 177


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

menteri dengan bertanya apakah napasnya manis? Babi mengingkari kebenaran dan tidak dianggap
sebagai perahu. Kera mengakui kalau napas harimau sangat menjijikkan, maka ia ditolak karena
terlalu jujur. Kelinci mengerdutkan hidungnya dan berkata bahwa ia menderita flu dan tidak
dapat membau apapun. Maka ia dipilih sebagai menteri negara dan sampai sekarang kelinci
mengerdutkan hidungnya untuk menunjukkan bahwa ia tidak dapat membau.

Cerita Binatang
Mungkin dan hampir pasti cerita favorit anak-anak kecil adalah cerita binatang. Binatang-
binatang tersebut bertingkah laku seperti manusia.
Anak-anak suka membandingkan versi dari berbagai cerita terkenal, mengamati perbedaan
pemeranan, teknik ilustrasi, media, dan penggunaan bahasa pencerita. Mereka memperhatikan
adanya pemilihan diantara para pengarang, para illustrator dan para penterjemah dan mereka
berusaha menemukan nuansanya.
Di Indonesia cerita-cerita binatang tersebut juga kita temui dalam berbagai versi misalnya:
Kancil yang Cerdik, Kancil dan Buaya, kancil dan Lembu, Kancil dan Harimau, Barung Gagak
dan Serigala, Burung Bangau dengan Katak, Siput dan Burung Centawi, Tupai dan Puan, dan
banyak versi yang lain. Binatang-binatang diceritakan seolah-olah ia seperti manusia yang dapat
bercakap-cakap dengan yang lain. Tingkah laku mereka juga diibaratkan seperti halnya manusia.
Misalnya cerita tentang Kancil dan Anjing. Setelah tahu kancil ada di dalam kurungan anjing
bertanya mengapa ada di dalam kurungan? Kancil menjawab bahwa ia akan dijadikan menantu
oleh pak tani. Karena akan menjadi teman maka harus dikurung dulu atau dipingit.

Cerita Noodlehead
Disebut cerita noodlehead karena merupakan bagian dari semua budaya rakyat, cerita-
cerita tersebut biasanya mengikuti pola-pola. Kelucuan dari cerita-cerita ini adalah omung
kosongnya, kemustahilan, ketololan atau kedunguan. Anak-anak seang meskipun ia mengetahui
bahwa cerita-cerita itu mungkin tidak akan terjadi.
Cerita-cerita noodlehead banyak kita temui di Indonesia misalnya, Pak Kadok, Pak Pandir,
Pak Belalang, Lebai Malang.

Cerita Keajaiban
Anak-anak menyebut cerita keajaiban sebagai cerita sihir dan cerita peri yang gaib. Sedikit
sekali cerita-cerita tersebut yang mempunyai wali wanita. Secara tradisi kita menganggap cerita
peri melibatkan percintaan dan petualangan, misalnya Cinderela, Putihnya Salju, Tiga Keinginan.
Sementara itu untuk jenis Cerita Nyata/Realistik hanya sedikit yang termasuk dalam hikayat/
cerita.

2) Karakteristik Cerita Rakyat


Karakteristik atau sifat dari cerita rakyat dikhususkan pada cerita rakyat untuk anak-anak
yang meliputi struktur plot, perwatakan, gaya, tema dan motif.

178 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

Struktur Plot Cerita Rakyat


Hampir semua plot pada cerita rakyat menceritakan sejarah kesuksesan para tokoh-
tokohnya. Mengenai waktu dan tempat kejadian dalam cerita rakyat saling berebut dan silih
berganti secara cepat (bersahut-sahutan).

Perwatakan
Perwatakan sebuah cerita rakyat dapat dipahami melalui susunan bahasa, symbol
kelengkapan dalam cerita atau dapat juga secara lugas bawah tokoh itu baik atau jahat. Kualitas
karakter (watak tokoh) ditunjukkan secara jelas tentang kekuatan dan kelemahannya dijalin
menjadi konplik dan menuju penyelesaian cerita.
Nampaknya sifat cerita rakyat seperti symbol kebaikan, kejahatan, kekuasaan,
kebijaksanaan dan sifat-sifat lain yang dapat segera diketahui oleh anak-anak. Yaitu bahwa anak-
anak mulai mengetahui dasar cerita yang mengungkapkan pengalaman-pengalaman manusia.

Gaya
Cerita rakyat dituturkan oleh pencerita menggunakan bahasa yang mampu mengungkapkan
segala persoalan dan pengalaman hidup serta bahasa yang khas dan mudah dipahami oleh
pendengar. Cerita rakyat mungkin bukan hanya untuk anak-anak, tetapi jika yang menjadi
pendengar adalah anak-anak maka harus disederhanakan cerita dan bahasanya. Wanda Gag
menjelaskan bagaimana cara menyederhanakan suatu cerita rakyat agar sesuai dengan tingkat
pemahaman anak-anak. Penyederhanaan tersebut berarti:
a) Cerita dapat dikembangkan secara bebas agar tidak membingungkan;
b) Menggunakan pengulangan-pengulangan untuk kejelasan;
c) Menggunakan dialog yang actual untuk menghidupkan dan daya tarik cerita bagi anak-anak.
Pencerita tidak akan menggunakan bahasa yang membingungkan anak-anak, tidak memilih
kata-kata yang jorok atau kasar atau memilih kata-kata yang ambigu. Kata-kata atau kalimat
yang dipilih harus yang sanggup membuat pendengar merasa asyik dan betah untuk mendengar
sampai cerita selesai.
Secara jelas bahwa pencerita akan menghindari pilihan kata-kata yang tidak lazim digunakan
di daerah tempat bercerita. Bahasa yang dipilih benar-benar disesuaikan dengan tingkat
pemahaman anak-anak. Apabila anak ada yang tidak memahami maka guru atau mungkin
pencerita akan langsung memberi penjelasan dari maksud/pengertian kata-kata sulit tersebut.
Untuk itulah bahasa figurative atau imajinatif sedikit digunakan oleh pencerita untuk gaya
penceritaan agar lebih efektif. Pencerita tetap memelihara gaya bercerita agar kandungan budaya
dan maksud cerita tetap sesuai seperti di daerah atau negara asal cerita rakyat itu diciptakan.

Tema
Tema-tema suatu cerita untuk kategori sastra anak-anak umumnya akan menarik apabila
sudak diungkapkan melalui cerita atau sudah dikemas dalam suatu cerita –dalam hal ini cerita
rakyat. Sebab cerita rakyat sering dianggap sepele, misalnya cerita hunor, cerita dari orang-
orang bodoh/tolol yang tampak tidak masuk akal atau bahkan cerita yang dibesar-besarkan.
Atau cerita-cerita yang mengisahkan kezaliman, kekejaman dan kekerasan raja atau bangsawan.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 179


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

Nilai-nilai kehidupan baik dan nilai-nilai budaya dapat juga diungkapkan melalui cerita
rakayat, missal: kebaikan karena rendah hati, kasih saying, kesabaran, kerja keras, keberanian
atau juga kepahlawanan yang tidak mengharapkan imbalan atau hadiah.
Para orang tua atau guru serta beberapa ahli psikologi banyak menaruh perhatian terhadap
tema-tema seperti itu. Mereka selalu memilihkan tema-tema yang cocok untuk anak-anak agar
nilai-nilai baik dari cerita rakyat tadi sampai pada pemahamannya.

Motif
Salah satu bagian inti dari karakteristik sebuah cerita rakyat adalah motif cerita. Motif cerita
dapat kita pahami setelah kita mendengar (mengetahui cerita secara keseluruhan). Pengulangan
bagian-bagian cerita, pengulangan bagian/sifat-sifat tertentu dalam cerita dan pengulangan pada
watak-watak dan perbuatan tokoh pada umumnya mengungkapkan motif-motif cerita rakyat.
Cerita rakyat umumnya mengulang-ulang motif dari suatu cerita yang satu dan yang lainnya,
misalnya cerita tentang binatang, cerita keajaiban atau yang banyak disebut sebagai cerita tentang
peri. Cerita-cerita tersebut dikemas secara sederhana dan guru diharap dapat memberi saran
dan perbandingan inti motif suatu cerita yang disampaikan kepada anak-anak. Motif-motif cerita
rakyat tersebut dapat kita golongkan menjadi beberapa golongan yakni:
a) Cerita rakyat panjang (perjalanan waktu panjang) tetapi mempesona/memikat (The long
sleep or enchantment);
b) Kekuatan-kekuatan/tenaga-tenaga gaib/magis;
c) Cerita rakyat tentang perubahan yang magis/gaib (Magical transformation);
d) Cerita rakyat dengan objek magis (Magic objects);
e) Cerita rakyat tentang cita-cita/keinginan (Wishes);
f) Cerita tentang tipu daya (tentang kelicikan) atau Trickery.

c. Fabel, Legenda dan Mitos sebagai Karya Tradisional


Fabel merupakan cerita mengenai kehidupan binatang. Hal ini sesuai dengan pendapat L. T.
Tjahjono, yang membatasi istilah fable sebagai dongeng yang mengangkat kehidupan binatang sebagai
bahan ceritanya (1988:167), misalnya cerita kancil cerdik. Pendapat lain yang dikemukakan Huck
(1987) menyebutkan bahwa fable merupakan dongeng mengenai binatang atau unsur-unsur atau
yang lain, misalnya hujan, angin, laut, mentari, rembulan, dan sebagainya, misalnya dalam cerita “The
Hare and The Tortoise” atau “The Sun and The North Wind” (1987:303). Hewan atau unsur-unsur
alam lain itu dalam cerita dapat hidup bermasyarakat dan berbicara layaknya ebagai manusia.
Di Indonesia, fabel diciptakan karena nenek moyang kita amat dekat dengan alam, sehingga
binatang pun mereka anggap sebagai mahluk Tuhan yang memiliki kemampuan seperti manusia.
Pada masing-masing daerah, fabel hadir dengan tokoh binatang yang berbeda. Di Jawa dan Melayu,
tokoh kancil atau pelanduk dikenal sebagai tokoh fabel, orang Sunda mengenal kura-kura dan kera,
di Toraja dikenal tokoh fabel yang berupa monyet hantu, di Bali dikenal ayam hitam yang setia
memelihara anak-anaknya sebelum pandai terbang (mengepak-ngepakkan sayap dan mencari
makanan). Di negeri lain, misalnya Tiongkok, sebagi tokoh dalam fabel-fabelnya adalah juga kelinci
atao terwelu, sementara di Eropa, tokoh rubah atau srigala (Fox) sebagai tokoh fabelnya (Tjahjono,
1988:168).
Salah satu alasan mengapa cerita binatang dapat memiliki daya tarik ialah karena banyak jenis
binatang dan banyak hal yang dapat ditulis tentang binatang-binatang itu.

180 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

Jenis umum kedua tentang cerita binatang ialah cerita yang menyatakan bahwa binatang itu
bertindak seperti binatang namun bisa berpikir dan berbicara seperti manusia.
Terakhir ialah binatang yang asli yaitu bertingkah laku secara ilmiah sebagai binatang. Di dalam
cerita ini pengarang sangat cermat dalam menentukan suatu pelaku utama yang konsisten sebagai
binatang dari awal hingga akhir. Segala sesuatu yang terjadi, setiap tindakan yang dilakukan oleh
pelaku itu masuk akal sesuai dengan tingkah laku yang kita ketahui tentang binatang itu. Pengarang
bahkan sangat cermat menghindari untuk memberikan tanda-tanda emosi manusia, seperti
kecemburuan terhadap binatang itu. Di dalam cerita yang paling baik dalam jenis ini, pengarang
berhasil meningkatkan minat dan mengembangkan empati kepada pelaku tersebut. Binatang-binatang
tersebut tidaklah mengenakan pakaian atau berbicara, dan banyak yang tidak memiliki nama. Selain
itu dalam jenis ini juga terdapat binatang yang tidak nyata (imaginary). Dan tidak semua cerita binatang
itu diceritakan dalam bentuk prosa. Ada yang dalam bentuk gambar dengan diberi keterangan puisi
humor singkat.
Seperti dipaparkan di muka bahwa fabel meripakan dongeng yang mengangkat kehidupan
binatang atau unsur alam lain sebagai bahan ceritanya. Dalam fabel, binatang atau unsure alam lain itu
mampu bermasyarakat dan berkomunikasi (berbicara) layaknya sebagai manusia. Dalam fabel, tokoh-
tokoh binatang atau unsure alam lain itu digunakan sebagai symbol atau perlambang yang mewakili
sifat manusia, misalnya seekor singa, macan, atau matahari untuk kekuasaan, rubah atau srigala
untuk kelicikan, domba untuk kepolosan atau keluguan dan kesederhanaan, kancil untuk kecerdikan,
dan sebagainya. Dalam fabel terkandung nilai didaktis dan moralistis karena pada awalnya fabel
diciptakan sebagai dongeng sebelum tidur bagi anak-anak. Alur fabel biasanya berpijak pada satu
peristiwa kejadian, oleh karena itu fabel muncul cukup ringkas dan sederhana (Huck, 1987:303).
Dari uraian di atas dapatlah diidentifikasi karekteristik (ciri-ciri) fabel sebagai berikut: (1)
berkisah tentang binatang atau unsure alam lain yang mampu berbicara (berkomunikasi) layaknya
sebagai manusia, (2) bersifat simbolis, (3) bersifat didaktis dan moralistis, dan (4) ringkas dan
sederhana.
Mengenai definisi legenda, ada dua versi yang berbeda, yaitu versi Indonesia dan versi luar
(Amerika), di Indonesia, legenda didefinisikan sebagai dongeng yang diciptakan masyarakat
sehubungan dengan keadaan alam dan nama sebuah daerah. Dongeng ini menceritakan terjadinya
nama kota, gunung, pulau, dan sebagainya (Tjahjono, 1988:17; Ambary, 1983; Arifin, 1986:36),
sedangkan menurut versi Amerika, legenda didefinisikan sebagai kisah (rekontruksi) imajinatif tentang
kejadian masa lampau oleh orang-orang masa sekarang. Para pengarang dan para penyair yang
membuat legenda yang menciptakan seseorang tokoh pahlawan yang hebat yang dapat mengalahkan
para penjahat (moster) serta dapat mengatasi segala bahaya (Warren, 1980:187 dan Huck, 1987:314).
Perbedaan pengertian ini tentu saja membawa perbedaan pada mode cerita (dongeng) legenda masing-
masing versi. Namun, dari contoh yang ada pada masing-masing versi itu dapatlah ditarik titik temu
(kesamaan), yaitu bahwa dalam legenda ditampilkan dongeng yang memang sudah melekat di hati
masyarakat (penikmat cerita) dan memiliki popularitas yang tinggi (legendendaris).
Istilah mitos agaknya sulit dijelaskan, karena memiliki wilayah makna yang cukup luas. Kita
sering mendengan bagaimana pelukis dan penyair mencari mitologi, kita juga mendengar tentang
mitos kemajuan atau mitos demokrasi, akan tetapi kita tidak dapat begitu saja menciptkan mitos
(Wellek, 1993:244). Dalam wilayah makna yang cukup luas itu, mitos dapatlah diartikan sebagai
cerita-cerita anonim mengenai asal mula alam semesta dan nasib serta tujuan hidup. Penjelasan-
penjelasan yang diberikan oleh suatu masyarakat kepada anak-anak mereka mengenai dunia, tingkah
laku manusia, citra alam, dan tujuan hidup manusia. Penjelasan-penjelasan itu bersifat mendidik
(Wellek, 1993:243).

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 181


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

Dalam arti sempit (dunia sastra), mitos dapat diartikan sebagai dongeng yang menceritakan
kehidupan mahluk halus, setan, hantu, ataupun dewa-dewi (Tjahjono, 1988:166; Ambary, 1983:52;
dan Arifin, 1986:35). Hal itu erat hubungannya dengan kepercayaan masyarakat saat itu yang animisme
dan dinamisme.

d. Derita Fantasi: Jenis dan Karakteristik


1) Pengertian Cerita Fantasi
Fantasi adalah khayalan, lamunan, yaitu produk imajinasi yang merupakan penyajian objek-
objek atau peristiwa-peristiwa yang mungkin atau tidak mungkin ada dalam kenyataannya
(Kertono, 1987:168). Cerita fantasi adalah cerita yang dibuat berdasarkan produk imajinasi
seseorang seakan ada dalam kehidupan sehari-hari tetapi kenyataannya hanya dalam impian.
Impian-impian dalam fantasi mengungkapkan wawasan baru dalam dunia kenyataan. Fantasi
secara konsisten mengungkapkan pertanyaan-pertanyaan yang universal yang melibatkan
pertarungan antara kebaikan dan kejahatan, kemanusiaan seseorang, arti hidup atau mati.
Istilah fantasi mempunyai dua pengertian, yaitu umum dan khusus (Prihatmi, 1989:168).
Selanjutnya diuraikan dalam pengertian umum fantasi adalah semua kegiatan imajiner. Semua
karya sastra adalah fantasi. Dalam pengertian khusus, istilah itu diterapkan pada segala karya
sastra yang tidak disajikan secara realistic. Misalnya cerita dongeng, cerita tentang alat-alat yang
bisa bicara, dan cerita aneh lainnya seperti cerita rakkyat, legenda, mitos, dan cerita kemanusiaan
lainnya.
Dari gambaran itu tampak bahwa fantasi bersifat fiktif. Zoest (1990:5-7) menyebutkan
bahwa cerita fantasi adalah (1) menggambarkan dunia yang tidak nyata, (2) dunia yang dibuat
sangat mirip dengan kenyataan dan menceritakan hal-hal yang aneh, dan (3) menggambarkan
suasana yang asing dan peristiwa-peristiwa yang sukar diterima akal.

2) Karakteristik Cerita Fantasi


Pada bagian awal telah disinggung bahwa cerita fantasi bersifat fiktif (pandangan Zoest).
Atas dasar itu bagaimana karakteristik cerita fantasi bagi anak-anak? Cerita fantasi bagi anak-
anak sangat berbeda jika dibandingkan dengan cerita fantasi untuk orang dewasa baik dilihat
dari segi isi maupun bentuknya.
Berkaitan dengan bentuk dan isi cerita fantasi, Huck (1987) menguraikan bahwa isi adalah
sesuatu yang berhubungan dengan unsure-unsur pendidikan anak, sedangkan bentuk adalah
sesuatu yang berhubungan dengan tatanan atas sajian cerita dalam sebuah teks.
Isi cerita fantasi anak-anak diharapkan dapat:
(1) Memberikan kesenangan, kegembiraan, dan kenikmatan;
(2) Cerita sastra dapat mengembangkan daya imajinasi anak;
(3) Cerita dapat memberikan pengalaman-pengalaman baru;
(4) Mengembangkan wawasan dengan perilaku insani;
(5) Menurunkan warisan dari generasi terdahulu kepada generasi berikutnya.

Unsur lain dalam cerita fantasi adalah nilai pendidikan bagi anak-anak. Nilai-nilai pendidikan
yang dimaksudkan di sini bahwa cerita anak-anak diharapkan dapat mencerminkan perasaan

182 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

dan pengalaman anak-anak untuk menunjang dalam bidang: (1) perkembangan berbahasa, (2)
perkembangan berpikir (kognitif), (3) perkembangan kepribadian, dan (4) perkembangan
bermasyarakat (sosial).

3) Jenis-jenis Cerita Fantasi


Cerita fantasi memiliki beberapa jenis dan variasi. Setiap jenis ceritanya memiliki ciri-ciri
khusus yang kadang-kadang ada unsur kesamaan maupun perbedaan jika dibandingkan dengan
jenis cerita lainnya.
Stewig (1980:409-442) menguraikan jenis-jenis fantasi antara lain (1) fantasi sederhana
untuk anak-anak kelas awal, (2) dongeng rakyat, (3) cerita binatang dengan kemampuan khusus,
(4) ciptaan yang aneh, (5) cerita manusia dengan kemampuan tertentu, (6) cerita boneka mainan,
(7) cerita tentang benda-benda gaib, (8) cerita petualangan, serta (9) cerita tentang kekuatan
jahat/gaib. Huck (1987:339-374) menguraikan jenis-jenis cerita fantasi (1) cerita rakyat, (2)
cerita binatang, (3) cerita boneka mainan, (4) cerita yang menakutkan/gaib, (5) cerita petualangan,
serta (6) cerita fantasi modern. Macam-macam cerita fantasi:
a. Fantasi binatang;
b. Fantasi mainan dan boneka;
c. Fantasi dunia liliput;
d. Fantasi tentang alam gaib;
e. Tipu daya waktu;
f. Fantasi tinggi.

e. Fiksi Ilmu Pengetahuan


Murid-murid sejak pendidikan dasar sudah selayaknya dibekali lebih banyak pengetahuan
dan keterampilan sains, agar ruang lingkup dunia anak sekolah dasar menjadi lebih luas.
Cerita fiksi pengetahuan yang diberikan kepada anak-anak sangatlah penting sebagai alat
penambah pengetahuan, di samping pelajaran-pelajaran yang mereka peroleh di sekolah maupun di
rumah. Dengan demikian kepada anak perlu disajikan cerita-cerita yang bagus tentang dirinya dan
alam sekitarnya.
Fiksi ilmu pengetahuan adalah suatu bentuk fantasi berdasarkan bentuk hipotesis tentang
ramalan yang masuk akal. Alur, tema, dan latarnya secara imajinatif didasarkan pada pengetahuan,
teori, dan spekulasi ilmiah. Misalnya cerita tentang perjalanan ruang angkasa, petualangan di planet
lain dan sebagainya.
Batas antara fantasi dan fiksi ilmu pengetahuan sulit untuk dilogiskan, khususnya dalam litera-
ture anak-anak. Anak-anak senang menggunakan label fiksi ilmu pengetahuan untuk beberapa buku
yang mengandung kiasaan-kiasaan ilmu pengetahuan. Telah disarankan bahwa fantasi memberikan
sebuah dunia yang tidak pernah terjadi, ketika fiksi tersebut menspekulasi pada sebuah dunia yang
memberikan apa yang kita tahu tentang ilmu pengetahuan.
Salah satu dari nilai fiksi ilmu pengetahuan untuk anak-anak adalah kemampuan untuk
membangun imajinasi, intuisi dan keluwesan pada pikiran pembaca. Sebagian besar literature
menawarkan sebuah gambar tak bergerak tentang kemasyarakatan dimana fiksi tersebut menganggap
sebuah masa depan yang berbeda dari yang kita tahu saat ini.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 183


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

H. M. HOOVER merupakan seorang pengarang produktif kisah-kisah fiksi ilmiah bagi anak-
anak dan remaja. Banyak novelnya yang mengetengahkan system social dan politik, ide-ide yang
menantang, bermacam-macam spesies yang dapat berpikir dan banyak lagi jenis tokoh-tokoh cerita
lain.
This Time of Darkness menghadirkan gambaran masa depan dimana hampir semua orang
hidup di bawah tanah dalam sebuah lorong-lorong, banyaknya kota yang terhampar, bising dan
kotor, tetapi aman dari perubahan keadaan atmosfir yang tidak menentu. Cerita-cerita semacam itu
mengandung informasi atau penerangan. Bagi anak-anak atau pembaca bukan saja dapat menikmati
sebuah jalan cerita menarik atau mengasyikkan, melainkan juga dapat menarik pelajaran dari
dalamnya.
Tema adalah ide pokok yang berkisah pada tujuan cerita itu. Tema dari fiksi ilmu pengetahuan
harus dapat menjiwai setiap cerita dan jelas dari seluruh jalan cerita, serta dapat memberikan kepuasan.
Untuk memudahkan daya tangkap anak, maka tema untuk cerita fiksi tersebut haruslah disajikan
dengan sangat sederhana, menyajikan masalah-masalah yang sesuai dengan alam kehidupan anak-
anak. Misalnya cerita-cerita yang bertema:
• Menanamkan kesadaran dan rasa tanggung jawab terhadap arti penting keseimbangan ekosistem
pada tiap-tiap individu;
• Menyuguhkan pengertian tentang seluk beluk suatu benda atau proses teknis suatu penemuan;
• Memberikan bimbingan yang terampil dalam melakukan suatu hasta karya untuk dapat
dipraktikkan oleh anak itu sendiri.

Pada fiksi ilmu pengetahuan ini tema apa saja yang disajikan, yang penting tema harus jelas,
sehingga terjalin erat dengan problem pokok dalam jalan cerita atau plot. Yang paling baik tema itu
sifatnya bernilai luhur dan universal.
Sumber-sumber yang dapat diambil untuk menggali tema-tema yang sesuai untuk anak-anak
adalah tema tentang kejadian-kejadian yang berhubungan dengan dunia anak.
Tema berhubungan erat dengan amanat, bahwa akhir cerita yang disajikan kepada anak-anak
tidak selalu berakhir dengan suka, tetapi boleh berakhir dengan duka, yang penting cerita fiksi tersebut
dapat menimbulkan respon yang positif.
Alur cerita fiksi pengetahuan tidak hanya harus dinamis dan hidup. Kehidupannya harus
dilandaskan pada penyebab yang jelas. Tokoh-tokoh tidak hanya harus bertingkah wajar dan hidup,
melainkan juga harus jelas pula sebab-sebabnya.
Setelah kejelasan tersebut, kejujuran pula harus mendapat perhatian. Artinya, tindakan-tindakan
atau tokoh-tokoh yang jahat juga ditampilkan serta jujur dan tidak hanya tindakan-tindakan serta
tokoh-tokoh yang baik saja yang jelas penampilannya. Sebagimana halnya dalam kehidupan, bahwa
tokoh-tokoh jahat juga mendapat tempat. Josette Frank menekankan hubungan-hubungan yang
baik maupun yang buruk antara tokoh-tokoh, harus beralasan kuat dan dapat diterima.
Bila penyusunan plot untuk anak-anak yang lebih muda usianya, maka bukan saja jalan cerita
yang sederhana tetapi juga kata-kata harus sederhana. Adegan demi adegan beruntun secara singkat
dan tepat. Jalur cerita terus berkisar sekitar tokoh utama dari awal, melewati rentetan kejadian yang
menegangkan sampai klimaks dan penyelesaian. Hal ini akan sangat menyenangkan dan membawa
kepuasan bagi anak-anak.

184 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

f. Cerita Sejarah
1) Pengertian dan Karakteristik Cerita Sejarah
Istilah cerita sejarah secara sederhana dideskripsikan sebagai cerita rekaan yang timbul di
suatu masa yang lalu (setting waktunya adalah masa yang lampau). Cerita sejarah menampilkan
sebuah masalah atau konflik plot yang ganjil terhadap waktu. Di sini pengarang cerita sejarah
merasa bahwa ia mendekati tugasnya dengan salah satu dari dua orientasi. Ia tertarik dan menaruh
perhatian kepada perbedaan-perbedaan maupun kesamaan-kesamaan di antara masa silam dan
masa ia sendiri. Pengarang cerita sejarah menawarkan komentar-komentar yang penting tentang
kebutuhan bagi pengarang untuk tidak hanya memberikan keotentikkan, detail dan fakta saja,
tetapi juga merupakan sebuah hiburan yang setia dari pikiran-pikiran dan motif-motif dari zaman
yang diwakilinya.
Secara sederhana yang dimaksud dengan cerita sejarah adalah cerita rekaan yang timbul di
suatu masa yang lalu (settingnya –setting waktunya- adalah suatu masa yang lampau). Pada
cerita sejarah, pengarangnya berusaha untuk membawa para pembaca mundur ke puluhan tahun
yang silam dan memasuki gaya hidup yang sangat berbeda dengan waktu yang sekarang. Contoh,
dalam cerita ‘Bandung Lautan Api’, pengarang membawa pembaca untuk menikmati suasana
peperangan memperebutkan kota Bandung yang terjadi sekitar tahun 1946 atau pada cerita
‘Pangeran Dipenogoro’, pembaca dibawa pengarang untuk melihat kehidupan Pangeran
Dipenogoro yang hidup di sekitar tahun 1785 – 1855.
Cerita sejarah kebanyakan memang menampilkan, waktu yang spesifik (waktu yang lampau),
masalahnya universal (masalah-masalah yang ditampilkan adalah masalah-masalah yang dialami
oleh manusia di segala zaman), dan fantasi (sebagai bumbu untuk menghidupkan cerita).
Kriteria cerita sejarah: Pertama, buku cerita sejarah harus menarik juga harus memenuhi
tuntutan keseimbangan antara fakta dan fiksi. Kedua, cerita sejarah tidak perlu harus tepat dan
otentik.riset memang perlu, tetapi harus benar-benar bisa dicerna, detail-detail yang dibuat harus
menyatu dengan cerita bukan hanya sebagai efek tambahan. Meskipun tokoh cerita dan plot-
plot bantuan diterima dalam cerita sejarah, tetapi hal yang terjadi tidak boleh kontradiksi dengan
kenyataan sejarah yang sebenarnya. Ketiga, cerita sejarah harus secara akurat merefleksikan
semangat atau jiwa dan nilai yang terjadi pada waktu itu beserta kejadian-kejadiannya. Keempat,
penulis cerita sejarah harus tetap berpijak dengan seksama pada tempat-tempat sejarahnya
(histografi). Kelima, keotentikan bahasa dalam cerita sejarah harus pula mendapat perhatian.
Keenam, cerita sejarah harus dapat mendramatisasi dan memanusiakan fakta-fakta sejarah. Hal
ini akan bisa membuat anak atau siswa-siswa punya rasa partisipasi dengan menghargai sejarah
bangsanya, bisa membuat anak melihat bahwa keadaan sekarang adalah hasil masa lalu dan
keadaan sekarang akan mempengaruhi masa akan datang.
Adalah sulit bagi seorang guru atau pustakawan untuk menilai kualitas sebuah cerita sejarah
karena keterbatasan pengetahuannya tentang sejarah. Seorang penulis resensi buku cerita sejarah
mengatakan untuk memberi penilaian yang pas terhadap cerita sejarah, hal penting yang harus
diperhatikan adalah: 1) kebenaran settingnya, 2) kebenaran karakter tokoh-tokohnya, 3)
kebenaran kejadiannya, dan 4) keseimbangannya.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 185


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

2) Nilai-nilai dalam Cerita Sejarah


a) Cerita sejarah bagi anak-anak membantunya untuk mengalami masa lalu, masuki konplek,
derita, kebahagiaan, dan lain-lain;
b) Cerita sejarah memberikan pengalaman kepada anak dan berperan untuk masa lalu;
c) Cerita sejarah mendorong anak untuk berpikir dan merasakan, dan buku masa lalu mengundang
perbandingannya di masa kini;
d) Cerita sejarah memberikan kesempatan kepada anak untuk berpikir kritis dan menilai novel-
novel yang mempunyai konplek besar, karakter yang kuat, sulit menentukan pilihan;
e) Perspektif histories membantu siswa untuk melihat, menilai kesalahan masa lalu dengan lebih
jelas.

g. Biografi
Hampir mirip dengan cerita sejarah, bahwa dalam biografi yang diceritakan adalah kejadian
masa lampau utamanya menceritakan keadaan atau perjalanan hidup seseorang. Kriteria cerita biografi
meliputi: (1) pilihan subjek, (2) akurasi/keotentikan, (3) gaya/bahasa pengarang, (4) karakterisasi,
dan (5) tema.
Biografi dalam dunia anak-anak kita nampaknya masih asing. Mengapa? Buku biografi sebagai
bacaan anak-anak masih belum belum banyak jumlahnya. Kalaupun ada masih terbatas pada buku-
buku biografi yang bertalian dengan tokoh-tokoh sejarah atau para pahlawan nasional saja. Belum
banyak variasi subjek yang akan merangsang minnat anak untuk membaca seperti di negara-negara
lain. Misalnya subjek-subjek pertalian dengan olah raga, seni, atau lainnya.
Biografi istilah lain riwayat hidup, dapat kita beri makna kisah tentang hidup seseorang yang
ditulis oleh orang lain, karena bila kisah hidup itu diceritakan oleh dirinya sendiri dinamakan
autobiografi.
Di dalam kepustakaan anak, biografi berada antara fiksi sejarah (hystorical fiction) dan buku
informasi (informational books). Suatu cerita kehidupan bisa dibuat menjadi sebuah fiksi atau bisa
pula dibuat nonfiksi.
Bila dilihat dari bagaimana seorang pengarang mengolah fakta dan data kehidupan menjadi
sebuah biografi, terdapat dua bentuk biografi, yaitu: Biografi Otentik dan Biografi yang Difiksikan.
1) Biografi Otentik
Biografi yang otentik berkaitan dengan biografi untuk orang dewasa. Buku jenis ini benar-
benar berupa dokumentasi yang baik, yang merupakan hasil penelitian yang cermat mengenai
kehidupan seseorang. Di dalam biografi otentik ini hanya pernyataan-pernyataan yang benar-
benar telah diketahui dan diucapkan subjek yang dimasukkan dalam percakapan.

2) Biografi yang Difiksikan


Biografi yang difiksikan ditulis berdasarkan penelitian yang mendalam, namun membiarkan
pengarang mendramatisir peristiwa-peristiwa tertentu dan mempersonalisasikan subjek tersebut,
bukan sekadar melaporkan langsung seperti biografi otentik.
Biografi yang difiksikan mempergunakan naratif bukan analitis. Anak-anak dapat mengetahui
karakter subjek itu melalui tindakan, perbuatan, dan percakapan. Di dalam biografi yang difiksikan,
pengarang dapat membuat dialog dan menyertakan pikiran subjek yang tidak dituturkan.

186 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

Percakapan tersebut bisa berdasarkan pada fakta-fakta yang actual yang diambil dari buku
harian, jurnal, atau sumber lainnya.
Secara umum, maksud akhir tulisannya sebuah biografi seperti dituliskan sebagai pengertian
biografi di awal tulisan ini, yaitu dalam upaya mengisahkan kehidupan seseorang secara cermat,
teliti, dan menarik. Dalam penyajiannya terutama untuk biografi anak-anak, pengarang dapat
memilih salah satu dari berbagai tipe yang ada, yaitu: biografi bergambar, biografi yang
disederhanakan, biografi parsial, biografi lengkap, biografi kolektif.

1. Pada saat Anda melaksanakan pembelajaran sastra di kelas, Anda tentu harus menyiapkan bahan
ajar yang sesuai untuk siswa, sehingga Anda harus menyesuaikannya dengan kognitif anak, minat,
dan kompetensi yang harus dikuasai anak. Untuk itu dibutuhkan bahan ajar sastra yang tepat.
Berdasarkan karakteristik sastra anak sesuai jenisnya sebagaimana sudah Anda pahami setelah
mempelajari bahan belajar mandiri ini, maka tugas latihan Anda adalah sebagai berikut.
a. Carilah puisi dan cerita anak dari berbagai media kemudian analisislah puisi dan cerita anak
tersebut berdasarkan karakteristik dan ciri-cirinya.
b. Buatlah puisi anak masing-masing satu buah untuk setiap jenisnya.
2. Pilihlah satu jenis cerita anak, kemudian buatlah sebuah cerita dengan memperhatikan karakterisik
jenis cerita yang Anda pilih tersebut.

Sastra (dalam sastra anak-anak) adalah bentuk kreasi imajinatif dengan paparan
bahasa tertentu yang menggambarkan dunia rekaan, menghadirkan pemahaman dan
pengalaman tertentu, dan mengandung nilai estetika tertentu yang bisa dibuat oleh orang
dewasa ataupun anak-anak. Sastra bagi anak memberi manfaat antara lain (1) memberi
kesenangan, kegembiraan, dan kenikmatan bagi anak-anak, (2) mengembangkan imajinasi
anak dan membantu mereka mempertimbangkan dan memikirkan alam, kehidupan,
pengalaman atau gagasan dengan berbagai cara, (3) memberikan pengalaman baru yang
seolah dirasakan dan dialaminya sendiri, (4) mengembangkan wawasan kehidupan anak
menjadi perilaku kemanusiaan, (5) menyajikan dan memperkenalkan anak terhadap
pengalaman universal dan (6) meneruskan warisan sastra.Selain itu, untuk perkembangan
anak, sastra juga berperan dalam meningkatkan (1) perkembangan bahasa, (2)
perkembangan kognitif, (3) perkembangan kepribadian, dan (4) perkembangan sosial.
Pembelajaran sastra di sekolah dasar mengarahkan siswa untuk memiliki pengalaman
bersastra. Genre sastra jenis puisi yang diperuntukkan bagi anak-anak mencakup puisi
balada, puisi naratif, puisi liris, puisi limerik, puisi haiku, puisi bebas, puisi akrostik, dan puisi
cinquain. Sedangkan jenis cerita anak mencakup cerita bergambar, cerita rakyat, fabel,
legenda, dan mitos, cerita fantasi, fiksi ilmu pengetahuan, cerita sejarah, dan biografi.Dalam
implementasinya, pembelajaran sastra dilakukan secara ekpresif maupun reseptif.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 187


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

Petunjuk: Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling tepat !


1. Unsur pembentuk karya sastra anak yang bermanfaat untuk perkembangan anak terutama dalam
hal (1) perkembangan bahasa, (2) perkembangan kognitif, (3) perkembangan kepribadian, dan
(4) perkembangan sosial adalah...
A. Unsur sastra yang bernilai ekstrinsik C. Unsur sastra yang bernilai artistik
B. Unsur sastra yang bernilai intrinsik D. Unsur sastra yang bernilai semiotik

2. Setiap tanggapan terhadap sastra bersifat personal dan khas untuk masing-masing anak, namun
demikian setiap tanggapan itu dapat merefleksikan umur dan pengalamannya. Kemampuan anak
menggeneralisasi tema yang diambil dari sebuah cerita dan mendiskusikan tujuan pengarang
merupakan gambaran kemamuan apresiasi anak usia....
A. 5 tahun C. 9-10 tahun
B. 7-8 tahun D. 11-12 tahun

3. Menurut Piaget, pada periode operasi kongkret (7 – 11 tahun) berkaitan dengan kemampuan
apresiasi terhadap bacaan cerita, anak sudah mampu....
A. Mengembangkan rangkaian cerita
B. Memahami struktur cerita berdasarkan hubungan tiga peristiwa dengan tanjakan laku (rising
action), dan mengantisipasi klimaks cerita.
C. Mampu berpikir abstrak, bernalar dari hipotesis ke simpulan logis. Mereka dapat menangkap
rangkaian alur atau subalur dalam rangkaian pikirannya.
D. Melihat struktur sebuah buku, misalnya kisah dalam kisah, alur sorot balik, dan mampu
mengidentifikasi berbagai sudut pandang cerita.

4. Karakteristik yang mencakup (1) bahasanya sederhana, (2) bentuknya naratif, (3) berisi dimensi
kehidupan yang bermakna dan dekat dengan dunia anak, dan (4) mengandung unsur bahasa
yang indah dengan panduan bunyi pilihan kata dan satuan-satuan makna, merupakan gambaran
karakteristik dari genre...
A. Puisi C. Drama
B. Prosa/cerita D. Sastra anak

5. Salah satu bentuk puisi anak yang menceritakan suatu kejadian khusus atau episode cerita yang
panjang yang jenisnya dapat berupa lirik, soneta, atau ditulis dalam bentuk sajak bebas, tetapi
persyaratannya harus dipenuhi, yakni harus menceritakan kisah/cerita tertentu yang sebenarnya
tidak ada ceritanya disebut ...
A. Puisi balada C. Puisi limerik
B. Puisi naratif D. Puisi haiku

188 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

6. Sajak bebas tidaklah memiliki rima tetapi untuk bentuk puitiknya bergantung pada ritme. Sajak
bebas merupakan .....
A. Jenis puisi yang sangat mudah dipahami dan ditulis oleh anak terutama karena prosedur
penulisannya
B. Sajak lima baris dengan baris pertama dan keduanya berimaan (rhyming), baris ketiga dan
keempat bersifat persetujuan (agreeing), dan baris kelima biasanya berisi pengakhiran (end-
ing).
C. Sajak tanpa pola matra dan panjang larik, tak terikat pada konvensi struktur, dan pokok isi
disusun berdasarkan irama alamiah.
D. Puisi yang ditulis dengan cara mengembangkan larik-larik dalam puisi melalui pengembangan
huruf yang tersusun ke bawah membentuk sebuah kata.

7. Bacaan sastra untuk anak-anak dari segi bentuk penyajian memiliki ciri tertentu dibandingkan
dengan bentuk penyajian bacaan sastra untuk orang dewasa. Bentuk penyajian sastra anak-
anak memperhatikan hal-hal berikut, kecuali....
A. Bentuk penyajian mencakup format buku, bentuk dan ukuran huruf, variasi warna kertas dan
kekayaan ilustrasi gambar
B. Segi cara penuturan, ciri mencakup teknik penuturan cerita yang merujuk pada pemilihan
kata, penggunaan gaya bahasa, teknik penggambaran tokoh dan latar cerita.
C. Unsur intrinsik mencakup tema, tokoh dan penokohan, dan rangkaian cerita.
D. Pemilihan tema cerita yang harus disesuaikan dengan minat anak.

8. Jenis cerita yang dapat dimanfaatkan sebahan bahan pembelajaran apresiasi sastra untuk tujuan
agar siswa mengenal keragaman budaya adalah jenis ....
A. Cerita fantasi C. Cerita rakyat
B. Cerita sejarah dan biografi D. Cerita fiksi ilmiah

9. Cerita dengan tipe (1) dongeng rakyat, (2) cerita binatang dengan kemampuan khusus, (3)
ciptaan yang aneh, (4) cerita manusia dengan kemampuan tertentu, (5) cerita boneka mainan, (6)
cerita tentang benda-benda gaib, (7) cerita petualangan, serta (8) cerita tentang kekuatan jahat/
gaib termasuk ke dalam jenis cerita....
A. Fantasi C. Realistik kontemporer
B. Fiksi ilmiah D. Binatang

10. Jenis biografi yang difiksikan, yang ditulis berdasarkan penelitian yang mendalam, tetapi
membiarkan pengarang mendramatisir peristiwa-peristiwa tertentu dan mempersonalisasikan
subjek tersebut merupakan bentuk.....
A. Biografi otentik C. Biografi kolektif
B. Biografi yang difiksikan D. Biografi lengkap

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 189


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang ada pada bagian
belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus
di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = —————————————— x 100 %
10

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar 2. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %,
Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum anda kuasai.

190 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

STRATEGI PEMBELAJARAN SASTRA SECARA


EKSPRESIF DAN RESEPTIF

P engajaran sastra diarahkan pada pengalaman bersastra siswa. Pengalaman bersastra ini
mengarah pada pengalaman secara reseptif maupun secara ekspresif. Pengajaran apresiasi
yang mengarah pada kegiatan meresepsi hasil sastra diantaranya membaca puisi, membaca dan
menyimak cerita, dan menonton pementasa drama. Sementara itu, kegiatan yang mengarah pada
bentuk apresiasi ekspresif di antaranya menulis puisi, menulis cerita, dan bermain peran (drama).

Pengajaran Apresiasi Puisi


Pada dasarnya puisi anak-anak dan puisi orang dewasa hanya sedikit perbedaannya. Hal
utama yang membedakan adalah dari segi bahasa, tema dan ungkapan gejolah emosi yang digambarkan.
Puisi anak dilihat dari dunia citraannya digambarkan dalam things (gambaran sesuatu) dan sign yang
sesuai dengan pengalaman anak.
Dalam proses pemahaman bacaan sastra untuk anak-anak sekolah dasar dikenal tiga jenis
cara atau teknik yaitu: (1) teknik bottom up, (2) teknik top down, dan (3) model interaktif. Dari
ketiga teknik tersebut yang cocok digunakan untuk memahami puisi anak adalah model interaktif,
yaitu pemahaman sebagai hasil dekoding dan dengan menghubungkan skema isi yang dimiliki. Berikut
ini adalah contoh puisi yang cocok untuk anak sekolah dasar jenjang kelas akhir yang akan diapresiasi
dengan menggunakan model interaktif di atas.

LEBAH DAN MAWAR

Adalah seekor lebah


Terbang ke mawar dan sembah
zum, zum, zum, zum
Hai bunga tolong beri aku
Sedikit dari madumu!
zum, zum, zum, zum
Lebah silahkan duduk
Tampaknya malu, ia tunduk
zum, zum, zum, zum
zum, zum, zum, zum
Kembang itu baik peri
Manisan lalu diberikan

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 191


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

zum, zum, zum, zum


zum, zum, zum, zum
zum, zum, zum, zum
Lebah mengambil manisan
Lalu berpantun hiasan
Hai bidadari puteri
Sekarang kumohon diri
zum, zum, zum, zum
zum, zum, zum, zum

(A. E. Wiranata)

Dalam proses pemahaman puisi di atas, bisa digunakan teknik model interaktif, yaitu
pemahaman melalui proses dekoding dan penghubungan skemata. Puisi anak-anak diciptakan melalui
penggambaran things dan sign. Karena itu, dalam proses pemahamannya pun tidak terlepaskan
dari gambaran kedua hal di atas. Puisi anak-anak yang awalnya disajikan pada anak sebagai fungsi
instrumental dan tidak diajarkan sebagaimana sastra itu sendiri. Begitupun dengan puisi, bila anak
ingin mengungkapkan sesuatu, yang ada pertama kali dalam benaknya adalah gambaran sesuatu
(things) baru kemudian hadir interpretasi dalam berbagai macam alternatif. Penafsiran puisi yang
diberikan anak akan sesuai dengan pengalaman dan pengetahuan mereka karena yang awal
diinterpretasi adalah tanda bukan bendanya.
Sign dalam puisi yang merupakan print out atau sistem tanda harus ditafsirkan sehingga hadir
interpretasi. Dalam menginterpretasi ini pemahaman anak ditentukan oleh pengalaman dan pengetahuan
atau skemata isi yang dimilikinya (Prior Knowledge). Proses membaca puisi ditandai oleh formulasi
hipotesis menyangkut pengertian-pengertian dalam bacaan disertai proses pemahaman kata-kata
atau system tanda lain dalam bacaan.
Anak mengawali proses interpretasi puisinya dengan membaca tanda berupa kata (lebah,
mawar, madu, dan seterusnya) yang membawa ana berkelana menyusuri skemata isi yang dimilikinya.
Untuk memformulasi hipotesis makna puisi “Lebah dan Mawar” ini anak harus mengungkit pengalaman
dan pengetahuannya tentang bunga mawar dan binatang lebah yang selalu menghisap madu. Dengan
demikian anak akan mengakumulasikan rasa ingin tahu dan gambaran menemukan jawaban tentang
makna puisi itu melalui internalisasi yang mengacu pada gambaran makna dalam bacaan dan vicari-
ous experience anak sehingga gambaran makna puisi itu tertemukan.
Berdasarkan uraian di atas, dalam proses pemahaman puisinya, anak menggunakan vicari-
ous experience tentang kehidupan lebah dan mawar serta hubungan kedua things tersebut sehingga
dengan mengacu pada skemata isi yang telah dimiliki dan readiness tertentu yang dikompakkan
kepada anak sehubungan dengan hal-hal yang bisa menimbulkan ketidakseimbangan (disequilib-
rium) seperti terlihat pada kata-kata peri, bidadari, puteri, dan bunyi zum, zum, zum, zum, maka
diharapkan puisi itu dapat difahami anak. Jadi, isi penafsiran itu harus sesuai dengan dunia vicarious
anak mulai dari sign dan penghayatan tings-nya melalui perbandingan secara langsung dan dengan
merefleksikan sesuatu tentang mawar dan lebah tersebut yang tersembunyi dalam simbol-simbol.
Bertolak dari uraian di atas, maka proses membaca puisi diawali oleh penyiapan skemata
dalam hubungan timbal balik tentang lebah dan mawar tadi dengan perhatian pada print out sebagai
system tanda. Dalam batas yang sulit ditetapkan, terjadi proses pemaknaan ditandai oleh terdapatnya

192 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

rekognisi makna kata, kalimat, atau satuan paparan yang dapat dianalogikan sebagai kalimat seperti
terlihat pada bait pertama,
Adalah seekor lebah
Terbang ke mawar dan sembah
zum, zum, zum, zum

dan penghubungan butir-butir pengertian baik secara restropektif yang mengacu pada pemahaman
satuan pengertian sebelumnya maupun secara prospektif yang mengacu pada kemungkinan satuan
pengertian lanjut yang mungkin dibuahkan. Penghubungan ini terlihat dalam bait 1 dan 2, bait 2 dan
3, dan seterusnya, sehingga terlihat kohesi dan koherensinya. Proses tersebut membuahkan dan
diarahkan oleh pemahaman informasi grafofonis. Pemahaman informasi grafofonis itu sendiri berkaitan
dengan proses inferensi, rekontruksi butir-butir pengertian dari setiap bait yang secara tentatif
membuahkan totalitas pemahaman sebagaimana terbentuk dalam komprehensi. Secara simultan proses
di atas idealnya disertai dengan persepsi yang menyangkut gambaran elemen-elemen puisi anak-
anak yaitu ritme, rima dan bunyi, imajeri, bahasa figuratif, dan lain-lain.
Tanggapan alamiah anak terhadap ritme sebuah puisi memiliki jenis musik tersendiri yang
biasanya sangat ditanggapi oleh anak. Kebiasaan anak memukul-mukul meja, menendang sesuatu,
melantunkan kata-kata seperti bernyanyi merupakan bagian dari irama kehidupan sehari-hari anak.
Adanya persamaan bunyi akhir setiap bait dan pengulangan kata “zum” menghadirkan ritme yang
menarik bagi anak untuk menirukannya. Dengan demikian pelibatan dunia anak dalam “dunia dalam
bacaan” membangkitkan lintasan memori anak akan sesuatu. Aspek rima dan bunyi dalam puisi ini
terlihat dari pengulangan dan susunan bunyi zum, juga menambah interes anak.
Imajeri puisi ini bagi anak juga menarik karena betul-betul mengacu pada pengalaman
tanggapan inderawi anak terhadap diksi yang ada sehingga memudahkan anak untuk memahami
puisi tersebut. Bahasa figuratif dalam puisi anak memberika image baru pada anak. Hal ini dapat
dilihat dalam bait ketiga sampai kelima melalui pengkontrasan keberadaan lebah dan mawar. Bentuk
puisi untuk anak secara umum merupakan bentuk prosa.
Pengajaran apresiasi secara ekspresif dapat mengarahkan siswa pada kegiatan pengungkapan
ide, gagasan, dan perasaannya lewat pilihan kata yang tepat. Pada implementasinya di kelas siswa
dapat diarahkan untuk memulai penulisan puisinya melalui penyusunan kata menjadi bentuk cinquain,
haiku, akrostik, dan yang lainnya sebagaimana telah dikemukakan pada bagian awal.

Pengajaran Apresiasi Prosa dan Drama sebagai Suatu Kegiatan Reseptif dan Ekspresif
Dalam pengajaran apresiasi prosa dan drama di SD, ada beberapa strategi yang dikembangkan,
tetapi strategi pengajaran sastra ini hendaknya digunakan berdasarkan pada pendekatan yang paling
serasi serta mendukung hakikat dan tujuan pengajaran sastra yang kita anut (Rizanur Gani, 1988).
Karena tujuan pengajaran sastra di SD tidak lain agar siswa memperoleh pengalaman dan pengetahuan
bersastra, maka strategi yang dirancang tentunya tidak sama untuk semua jenjang kelas. Stareti yang
dipakai untuk kelas-kelas permulaan yang belum mampu membaca menulis, tentu tidak sama dengan
kelas yang sudah mampu membaca dan menulis.
Membaca karya sastra berbeda dengan membaca karya ilmiah atau jenis karya yang
lain.Membaca karya sastra tidak sekedar memahami isi melainkan juga menikmati keindahannya.
Dalam kegiatan itu pembaca dituntut kemampuannya untuk menaggap nilai estetik dan memahami
nilai struktur yang membangun nilai sastra. Semua itu dimaksudkan agar pembaca dapat menikmati
dan menjiwainya sehingga memungkinkan seorang pembaca untuk menceritakan dan

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 193


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

mengekpresikannya kepada orang lain serag yang ingin membaca dan mendengarkan suatu cerita
dengan baik perlu berbekal tentang unsur-unsur pembentuk prosa. Misalnya (1) penokohan dan
karakter, (2) alur atau plot cerita. (3) seting atau latar cerita, (4) point of view atau pusat pengisahan,
(5) tema, dan (6) amanat. Dengan demikian pembaca dapat menikmati cerita itu secara utuh sehingga
dapat diperoleh kesenangan, informasi warisan kultural, dan keseimbangan wawasan.
Pengajaran apresiasi prosa dan drama bertujuan mendorong tumbuhnya sifat apresiatif terhadap
karya sastra, dapat ditunjukkan dengan perilaku (1) gemar membicarakan dan mendengarkan cerita
bermutu, (2) gemar membicarakan cerita yang dibaca dan didengarkan, (3) gemar mengumpulkan
buku-buku cerita, (4) gemar mengikuti penbicaraan dan diskusi tentang prosa, (5) gemar
mengumpulkan ulasan-ulasan tentang prosa, (6) suka membantu orang lain dalam menelaah dan
memahami suatu cerita, (7) dapat menikmati nilai-nilai yang terkandung dalam suatu cerita (8) gemar
mengikuti perlombaan yang berkaitan dengan cipta sastra. Dengan demikian, kegiatan apresiasi sastra
mencakup dua macam kegiatan yaitu (1) kegiatan langsung dengan menggauli cipta sastra, baik
secara reseptif maupun priduktif; (2) kegiatan tidak langsung dengan cara mempelajari teori, sejarah,
teori sastra.
Effendi (1982) mengemukakan terdapat dua kegiatan yang dapat dilakukan dalam
mengapresiasi sastra termasuk apresiasi prosa dan drama, yaitu kegiatan yang dilakukan secara
langsung dan kegiatan yang secara tidak langsung.
Ada dua kegiatan yang dilakukan dalam mengapresisi karya sastra. Kedua kegiatan itu saling
menunjang dalam mencapai tujuan apresiasi yang diharapkan. Kegiatan tersebut adalah kegiatan
yang dilakukan secara langsung dan kegiatan yang dilakukan secra tidak langsung.
Kegiatan apresiasi secara langsung adalah kegiatan yang berhubungan langsung dengan karya
sastra, baik ke dalam teks maupun maupun ke dalam bentuk penampilan (perfomance). Kegiatan
sastra adalah mendengarkan pembacaan puisi, mendengarkan pembacaan cerpen, serta menonton
pementasan drama di berbagai tempat kegiatan berlangsung.
Kegiatan apresiasi secara tidak langsung dapat dilaksanakan dengan mempelajari teori sastra,
esei dan kritik sastra, sejarah sastra, dan mendokumentasikan berbagai masalah sastra. Dengan
mempelajari berbagai macam teori sastra, seseorang dapat mengetahui bagaimana wujud sajak,
cerita atau drama, bagaimana fungsinya, bagaimana hubungan antara unsur yang terdapat di dalamnya.
Berlatih menulis puisi, menulis cerita pendek, atau novel merupakan kreativitas langsung di
bidang kegiatan bersastra. Melalui kegiatan ini, melalui penulisan, seseorang dapat memberikan
pandangan, menyampaikan sikap, menyajikan pengalaman dalam wujud cipta sastra. Karena itu,
kemampuan itu perlu dikembangkan.
Berdasarkan uraian di atas, dan penjabaran materi pelajaran apresiasi bahasa dan sastra di
GBPP SD, dapat dirancang strategi pengajaran puisi, prosa, dan drama serta pengajaran apresiasi
bahasa Indonesia.

• Strategi Pengajaran Prosa


† Menentukan tujuan pengajaran yang akan dicapai.
† Guru menentukan cerita pendek yang dibaca siswa.
† Siswa membaca dalam hati teks cerpen yang telah disediakan.
† Mendiskusikan kata-kata sulit.
† Memancing respons siswa dengan berbagai pertanyaan
† Menceritakan kembali isi cerita dengan bahasanya sendiri.

194 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

† Mengubah bentuk cerpen menjadi bentuk dialog atau teknik dramatisasi.


† Menyimpulkan isi cerita secara moral tentang kebaikan dan keburukan perilaku dalam cerita.

• Strategi Pengajaran Drama


† Menentukan tujuan pengajaran yang akan dicapai.
† Mencari contoh drama yang cocok dengan kelas yang diajarkan.
† Membaca teks drama tersebut di dalam hati
† Membagi siswa dalam berkelompok.
† Berlatih menjiwai peran yang disandang.
† Memerankan drama dengan membaca teks.
† Guru memberikan penguatan terhadap penampilan siswa, baik pengucapan dialog, penjiwaan,
gaya/sikap. Gerak-gerik, mimik muka dan lain-lain.

Evaluasi Sastra
Tes untuk pembelajaran sastra memang agak sulit, karena menyentuh ranah afektif. Namun
tes ini biasanya dengan perbuatan, pembacaan prosa dan puisi serta deklamasi.

• Tes Puisi
Aspek
Penjiwaan Intonasi Mimik Gerak Pelafalan Jumlah
No Siswa muka Akhir

Untuk memberikan nilai/skor dapat digunakan skala 1 – 5 untuk setiap aspek yang dinilai
• Tes Prosa

Aspek Menjawab Penguasaan Menceritakan Jumlah


Pertanyaan Isi Cerpen Isi Cerpen Akhir
No Siswa tentang Cerpen dengan bahasa
sendiri

Untuk memberikan nilai/skor dapat digunakan skala 1 – 5 untuk setiap aspek yang dinilai

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 195


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

• Tes Drama
Aspek
Penampilan Ketepatan Penjiwaan Gaya Mimik Jumlah
Siswa Ucapan Muka Akhir
No

Untuk memberikan nilai/skor dapat digunakan skala 1 – 5 untuk setiap aspek yang dinilai

Pada saat Anda melaksanakan pembelajaran sastra di kelas, selain harus menyiapkan bahan
ajar yang sesuai untuk siswa, Anda juga harus menetapkan strategi pembelajaran yang tepat dan
menarik minat belajar siswa. Sebagai latihan, pilih dan tetapkan sebuah strategi pembelajaran sastra
(puisi, prosa, dan drama), kemudian susunlah rancangan pembelajaran dengan mengimplementasikan
strategi tersebut.

Pengajaran sastra diarahkan pada pengalaman bersastra siswa, baik pengalaman


secara reseptif maupun secara ekspresif. Pengajaran apresiasi yang mengarah pada kegiatan
meresepsi hasil sastra diantaranya membaca puisi, membaca dan menyimak cerita, dan
menonton pementasa drama. Sementara itu, kegiatan yang mengarah pada bentuk apresiasi
ekspresif di antaranya menulis puisi, menulis cerita, dan bermain peran (drama).
Dalam proses pemahaman bacaan sastra untuk anak-anak sekolah dasar dikenal tiga
jenis cara atau teknik yaitu: (1) teknik bottom up, (2) teknik top down, dan (3) model
interaktif. Dari ketiga teknik tersebut yang cocok digunakan untuk memahami puisi anak
adalah model interaktif, yaitu pemahaman sebagai hasil dekoding dan dengan menghubungkan
skema isi yang dimiliki.
Pengajaran apresiasi prosa dan drama bertujuan mendorong tumbuhnya sifat apresiatif
terhadap karya sastra, dapat ditunjukkan dengan perilaku (1) gemar membicarakan dan
mendengarkan cerita bermutu, (2) gemar membicarakan cerita yang dibaca dan didengarkan,
(3) gemar mengumpulkan buu-buku cerita, (4)gemar mengikuti penbicaraan dan diskusi
tentang prosa, (5) gemar mengumpulkan ulasan-ulasan tentang prosa, (6) suka membantu
orang lain dalam menelaah dan memahami suatu cerita, (7) dapat menikmati nilai-nilai yang
terkandung dalam suatu cerita (8) gemar mengikuti perlombaan yang berkaitan dengan cipta
sastra.

196 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

Petunjuk: Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling tepat !


1. Di suatu kelas, seorang guru sedang mengajarkan apresiasi sastra dengan meminta siswa membaca
sebuah teks berupa cerita anak, yaitu cerita petualangan berjudul Pengembaraan Si Doli.
Setelah siswa membaca, guru melakukan tanya jawab dengan siswa berkaitan dengan isi cerita
tersebut. Ilustrasi pembelajaran di atas menunjukkan bahwa guru mengajarkan....
A. Apresiasi ekspresif B. Apresiasi reseptif
C. Apresiasi sastra D. Sastra

2. Ilustrasi di atas juga menunjukkan bahwa guru......


A. Mengajarkan apresiasi sastra secara tidak langsung
B. Mengajarkan apresiasi sastra secara langsung
C. Mengajarkan membaca
D. Menentukan bacaan cerita anak

3. Proses pemahaman puisi melalui proses dekoding dan penghubungan skemata terhadap things
(gambaran sesuatu) dan sign yang sesuai dengan pengalaman anak merupakan implementasi
dari model......
A. Bottom up C. Interaktif
B. Top down D. Membaca

4. Dalam sebuah kegiatan pembelajaran, seorang guru meminta siswa menganalisis unsur intrinsik
karya sastra mencakup (1) penokohan dan karakter, (2) alur atau plot cerita. (3) seting atau latar
cerita, (4) point of view atau pusat pengisahan, (5) tema, dan (6) amanat. Di kelas tersebut guru
sedang mengajarkan....
A. Apresiasi puisi C. Apresiasi ekspresif
B. Apresiasi sastra D. Apresiasi prosa

5. Ilustrasi di atas juga menunjukkan tugas guru berikut, kecuali guru......


A. Mengajarkan apresiasi sastra secara tidak langsung
B. Mengajarkan apresiasi sastra secara langsung
C. Mengajarkan apresiasi sastra secara reseptif
D. Mengajarkan apresiasi sastra secara ekspresif

6. Seorang guru meminta siswa mencari hasil karya berupa puisi dan cerita anak. Setelah dibawa
ke dalam kelas, setiap siswa diminta untuk membaca dua jenis karya sastra tersebut untuk
kemudian menulis sebuah puisi dan cerita sesuai dengan minat dan pengalaman siswa. Ilustrasi di
atas tugas guru sebagai berikut.
A. Mengajarkan apresiasi reseptif
B. Mengajarkan apresiasi eksresif
C. Mengajarkan apresiasi secara langsung dan tidak langsung
D. Bena semua

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 197


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

7. Kegiatan pembelajaran apresiasi sastra secara ekspresif dapat dilakukan guru antara lain melalui
kegiatan .....
A. Membaca puisi, menulis cerita, menonton drama anak
B. Membaca cerita, bermain drama, membaca puisi
C. Bermain drama, membuat puisi, menulis cerita
D. Menulis cerita, mendeklamasikan puisi, bermain drama

8. Berikut merupakan kegiatan apresiasi secara langsung dalam bentuk penampilan (perfomance).
A. Deklamasi puisi, bermain drama C. Opsi A dan B benar
B. Bermain drama, membacakan cerita D. Opsi A benar

9. Berikut merupakan aktivitas apresiasi yang tidak menunjukkan pemilikan sifat apresiatif terhadap
karya sastra.
A. Mengumpulkan buku-buku cerita
B. Sulit menikmati nilai-nilai yang terkandung dalam suatu cerita
C. Mengikuti perlombaan yang berkaitan dengan cipta sastra
D. Membaca dan menulis karya sastra puisi dan cerita

10. Penilaian berkaitan dengan kemampan apresiasi sastra siswa terutama berkaitan dengan aspek
....
A. Aspek kognitif C. Aspek afektif
B. Aspek Psikomotor D. Aspek Emotif

198 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang ada pada bagian
belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus
di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = —————————————— x 100 %
10

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil menyelesaikan
bahan belajar mandiri ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah
80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum anda kuasai.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 199


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF

Tes Formatif 1
1. A
2. D
3. D
4. A
5. B
6. C
7. D
8. C
9. A
10. B

Tes Formatif 2
1. B
2. B
3. C
4. D
5. D
6. D
7. D
8. C
9. B
10. C

200 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

GLOSARIUM

Akrostik : puisi yang ditulis dengan cara mengembangkan larik-larik dalam puisi melalui
pengembangan huruf yang tersusun ke bawah membentuk sebuah kata.
Apresiasi ekspresif : kegiatan menghargai karya sastra anak melalui kegiatan menulis puisi, menulis
cerita, dan bermain drama.
Apresiasi reseptif : kegiatan menghargai karya sastra anak melalui kegiatan membaca cerita,
memahami puisi, dan menonton pementasan drama.
Cinquain : puisi yang dibuat dengan pola/prosedur: (l) baris pertama - satu kata yang digunakan
sebagai judul, (2) baris kedua – dua kata yang menggambarkan judul, (3) baris ketiga –
tiga kata yang mengekspresikan action/gerak yang berkaitan dengan judul, (4) baris
keempat – empat kata yang mengekspresikan perasaan berkaitan judul dan (5) baris
kelima – sinonim atau kata lain dari judul
Genre sastra anak : jenis sastra anak mencakup puisi anak, prosa anak, dan drama anak.
Haiku : bentuk puisi Jepang kuno yang berkembang sekitar abad ke-13 Masehi. Haiku terdiri atas
tujuh belas suku kata. Baris pertama dan ketiga berisi lima suku kata, dan baris kedua
terdiri atas tujuh suku kata.
Limerik : sajak lima baris dengan baris pertama dan keduanya berimaan (rhyming), baris ketiga
dan keempat bersifat persetujuan (agreeing), dan baris kelima biasanya berisi
pengakhiran (ending).
Sastra anak : bentuk kreasi imajinatif dengan paparan bahasa tertentu yang menggambarkan dunia
rekaan, menghadirkan pemahaman dan pengalaman tertentu, dan mengandung nilai
estetika tertentu yang bisa dibuat oleh orang dewasa ataupun anak-anak.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 201


Strategi Meningkatkan Kemampuan Bersastra Siswa SD

DAFTAR PUSTAKA

Akhadiah, Sabarti M.K. dan Maidar G. Arsjad. (1993). Bahasa Indonesia 1. Jakarta:Departeman
Pendidikan Dan Kebudayaan.
Akhadiah, Sabarti MK, dan Maidar G Arsjad. (1993). Bahasa Indonesia 3. Jakarta: Departemen
Pendidikan Dan Kebudayaan.
Beach, Richard W.dan James D. Marshall. Teaching Literature in the Secondary School. New
York: Harcourt Brace Jovanovich, Publisher.
Brown, Richard, dan Doreen Teasdale. 1994. Booktalk. Longman Cheshire.
Huck, Charlotte S. 1987. Children Literature in the Elementary School New York:Holt Rinehart.
Johnson, Terry D. dan Dapne R. Louis. 1987. Literacy to Literature. Heinemann Portsmouth,
New Hampshire.
Lehr, Susan. 1991. The Child’s Developing Centre of Theme: Response to Literature. New
York: Teachers College Press.
Smith, Richard J. 1990. Using Poetry to Teach Reading and Language Arts. New York: Teacher
College, Columbia University Press.
Stewig, John Warren. 1980. Children and Literature. Chicago: Rand McNally College Publishing.
Tuckers, Nicholas. 1991. The Child and the Book: A Psycological and Literary Exploration.
New York: Holt Rinrhart.
Zuchdi, Darmiati dan Budiasih. 1997. Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia di Kelas Rendah.
Jakarta: Depdikbud.

202 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Media Gambar

Untuk membantu Anda mencapai tujuan tersebut, bahan belajar mandiri ini diorganisasikan
menjadi dua Kegiatan Belajar (KB), sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1: yaitu tentang Teori Media Pembelajaran mencakup: (1) menjelaskan Pengertian
Media, (2) menjelaskan manfaat media , (3) menjelaskan macam-macam media pembelajaran, dan
(4) menjelaskan kriteria pemilihan media, Kegiatan Belajar 2: (1) fungsi gambar sebagai media
pembelajaran, (2) kelebihan dan kelemahan media gambar, dan (3) dapat membuat model-model
pengembangan pembelajaran menggunakan media gambar di SD.
Sesudah tujuan dan kegiatan belajar yang ingin dicapai Anda pahami betul, ada baiknya
memperhatikan beberapa petunjuk belajar berikut ini:
1. Bacalah dengan cermat secara mandiri isi bahan belajar mandiri ini sehingga konsep, uraian, dan
contoh yang dibahas dalam setiap kegiatan belajar benar-benar dipahami.
2. Bila ada hal-hal yang kurang dipahami, bertanyalah atau diskusikan dengan teman sejawat, tutor
atau orang yang dianggap menguasai masalah ersebut. Akan lebih baik bila Anda juga menyiapkan
kamus untuk melihat kata-kata yang baru atau dianggap sulit.
3. Untuk menambah wawasan, baca dan pelajari sumber sumber lain yang relevan. Anda dapat
melihat bacaan yang dijadikan acuan dalam Daftar Pustaka atau internet.
4. Apabila konsep, uraian dan contoh sudah Anda kuasai dengan baik, kerjakan latihan soal-soal .
Lebih baik bila soal-soal tersebut dikerjakan secara kooperatif dalam kelompok kecil. Cocokan
hasilnya dengan rambu-rambu jawaban yang disediakan.
5. Bila benar-benar jawaban sudah sesuai, kerjakan tes formatif yang ada pada bagian akhir dari
setiap kegiatan belajar. Tes formatif harus dikerjakan sendiri untuk menguji pemahaman Anda.
Setelah selesai cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang ada pada
bagian akhir bahan belajar mandiri ini.

Selamat Belajar!

204 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Media Gambar

A. Pengertian dan Manfaat Media dalam Proses Pembelajaran


Media menurut Soeparno (1998:1) adalah “suatu alat yang dipakai sebagai saluran (chanell)
untuk menyampaikan pesan atau informasi dari sumber kepada penerima pesan.” Sedangkan media
pembelajaran menurut Sadiman (2005:7), adalah “ segala sesuatu yang dapat digunakan untuk
menyalurkan pesan dari pengirim ke penerima sehingga dapat merangsang pikiran, perasaan, perhatian
dan minat, serta perhatian siswa agar proses belajar terjadi.”
Salah satu upaya untuk mengatasi kurangnya minat, kegairahan siswa dalam belajar, dan
memantapkan penerimaan siswa terhadap isi pembelajaran adalah dengan menggunakan media. Ini
penting, karena fungsi media dalam proses pembelajaran merupakan penyaji stimulus atau informasi
yang berguna juga untuk meningkatkan keserasian penerimaan informasi. Media akan memperjelas
penyajian pesan agar tidak terlalu verbalistis. Selain itu, media juga bermanfaat untuk mengatasi
keterbatasan ruang, waktu dan daya indera. Iluastrasi gambar kejadian alam di El Savador yang
dibawa anak, merupakan contoh media gambar sebagai upaya mengatasi ruang dan waktu. Kejadian
yang ada di Aceh atau di negara orang, bisa ditelaah dan disentuh oleh siswa yang berada di sekolah
hanya dengan melihat gambar sebagai media pembelajaran.
Penggunaan media tidak hanya membuat pembelajaran lebih efisien, tetapi materi pelajaran
dapat lebih diserap dan diendapkan oleh siswa. Siswa mungkin sudah memahami permasalahan,
konsep dari penjelasan guru, tetapi akan lebih lama terekam di benak siswa jika diperkaya dengan
kegiatan melihat, menyentuh, atau mengalami sendiri. Menurut DePorter (2003) siswa akan lebih
mantap menerima apa yang dipelajari bila mendengarnya (audio), melihatnya (visual), dan
melakukannya (kinestetik).
Masalah yang sering dihadapi guru dalam proses pembelajaran banyak berhubungan dengan
cara bagaimana mengikat perhatian siswa selama pembelajaran berlangsung. Menciptakan kesenangan
pada waktu pembelajaran berlangsung merupakan keharusan bagi guru.
Menyadari permasalahan tersebut, tugas guru hendaknya berusaha menumbuhkan peran serta
aktif siswa dalam proses pembelajaran. Guru hendaknya memiliki kemampuan untuk dapat
memanfaatkan atau memilih jenis media yang sekiranya menarik minat dan membantu siswa dalam
proses pembelajaran. Dengan menggunakan berbagai media, diharapkan siswa dapat dengan mudah
mengamati, dan menirukan langkah-langkah suatu prosedur yang harus dipelajari dari media tersebut.
Dengan demikian, peranan media pengajaran diharapkan dapat membantu sikap pasif siswa.

B. Macam-macam Media Pembelajaran


Ada beberapa macam media yang sering digunakan dalam pelaksanaan pembelajaran. Menurut
Hastuti (1997: 177) media pembelajaran dapat dibedakan menjadi dua macam, yaitu : (a) media
visual yang tidak diproyeksikan, dan media visual yang diproyeksikan.Yang termasuk media visual
yang tidak diproyeksikan ialah : (1) gambar diam, misalnya lukisan, foto, gambar dari majalah, (2)
gambar seri, (3) wall chart, berupa gambar, denah atau bagan yang biasanya digantungkan di dinding,
(3) flash chart, berisi kata-kata dan gambar untuk mengembangkan kosa kata. Sedangkan yang
termasuk media Visual yang diproyeksikan yaitu media menggunakan alat proyeksi (proyektor)
sehingga gambar atau tulisan tampak pada layar.

C. Kriteria Pemilihan Media Pembelajaran


Apabila seorang guru akan menggunakan media sebagai sarana kegiatan belajar mengajar,
maka perlu diperhatikan beberapa kriteria dalam memilih media yang akan digunakan. Sudjana dan

206 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Media Gambar

berpendapat bahwa “foto disesuaikan dengan tingkat usia siswa, sederhana atau tidak rumit, sehingga
siswa tidak salah menafsirkan pesan dalam foto itu”.
Foto yang digunakan sebagai media pembelajaran harus artistik. Menurut Arsyad (2004 :
128) bahwa foto tersebut harus mempertimbangkan komposisi, pewarnaan yang efektif, teknik
pengambilan dan pemrosesan yang baik. Selanjutnya foto harus cukup besar dan jelas untuk kelompok
siswa yang dihadapi. Foto harus jelas, karena hanya dengan ketajaman dan kontras yang baik yang
dapat memberikan ketepatan dan rincian yang memadai untuk menggambarkan kenyataan yang
ditampilkan.
Sedangkan menurut Rahadi (2003 : 27) bahwa “gambar atau foto adalah media yang paling
umum dipakai dalam pembelajaran. Gambar dan foto sifatnya universal, mudah dimengerti dan tidak
terikat oleh keterbatasan bahasa”.

E. Fungsi Media Gambar


Fungsi utama media adalah sebagai alat bantu pengajaran yang mampu memperangaruhi
keadaan, iklim kelas dan lingkungan belajar yang efektif. Gambar sebagai alat peraga tidak saja
berfungsi sebagai alat bantu peraga saja, tetapi memiliki fungsi-fungsi tertentu yang terkandung di
dalamnya. Hal tersebut disebabkan karena fungsi media dalam pembelajaran adalah sebagai penyaji
stimulus atau informasi, dan untuk meningkatkan keserasian dalam penerimaan informasi.
Penggunaan media tidak hanya mampu membuat proses pengajaran berjalan secara efisien,
tetapi juga bahwa materi pelajaran dapat lebih diserap secara lebih mendalam. Siswa mungkin sudah
memahami permasalahan dengan penjelasan dari guru, tetapi pemahaman itu akan lebih baik lagi jika
diperkaya dengan kegiatan melihat, menyentuh, merasakan atau mengalami melalui media tersebut.
Dalam proses belajar mengajar, menurut Zulkifly ( 2005 : 28) bahwa “media dapat berfungsi
sebagai sesuatu yang digunakan untuk menyalurkan pesan, merangsang pikiran, perasaan, perhatian
dan kemauan siswa, sehingga dapat mendorong proses belajar”.
Media belajar adalah hal penting untuk meningkatkan pengalaman belajar siswa agar lebih
konkret. Sementara itu, Hidayat dan Rahmina (2001), mengemukakan fungsi media sebagai berikut:
a. Sebagai alat bantu untuk menciptakan situasi belajar yang efektif
b. Sebagai bagian integral dari keseluruhan situasi belajar, sehingga dapat meningkatkan hasil belajar
c. Alat peraga yang mengacu kepada tujuan pengajaran
d. Sebagai pelengkap suatu proses belajar mengajar untuk menarik perhatian siswa
e. Untuk mempercepat dan memperlancar jalannya pengajaran, sehingga siswa mudah untuk
memahami
f. Untuk meningkatkan hasil dan mutu belajar.

Pendapat Hamalik (1990) bahwa “fungsi media adalah edukatif, sosial, ekonomi, politik, seni
dan budaya”. Selain itu, gambar juga dapat menimbulkan daya tarik bagi siswa, mempermudah
pengertian dan memperjelas bagian-bagian penting yang akan ditulis.
Pemakaian media gambar dalam proses pembelajaran akan dapat membangkitkan keinginan
dan minat yang baru, membangkitkan motivasi dan rangsangan belajar bahkan membawa pengaruh
psikologis terhadap siswa. Media gambar juga dapat membangkitkan gairah belajar karena gambar
memberi ruang un tuk siswa mengembangkan kreativitas dan imajinasinya. Dengan demikian media
gambar dslam pembelajaran dapat ditujukan untuk membantu memotivasi belajar siswa dan sebagai

208 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Media Gambar

Dengan memperhatikan karakteristik, kekurangan dan kelebihan media gambar, maka harus
diupayakan agar media gambar dapat digunakan secara efektif. Artinya bahwa gambar sebagai
media pendidikan akan berhasil dengan efektif apabila disesuaikan dengan kematangan anak, tujuan
yang akan dicapai dan teknik penggunaan media dalam situasi belajar.

G. Prinsip-prinsip Penggunaan Media Gambar


Media gambar/foto merupakan media yang berbasis visual. Visualisasi pesan, informasi atau
konsep yang ingin disampaikan kepada siswa dapat dikembangkan dalam berbagai bentuk, seperti
gambar, foto, ilustrasi, sketsa/gambar grafis, grafik, bagan, chart dan gabungan dari dua bentuk atau
lebih. Foto menghadirkan ilustrasi melalui gambar yang hampir menyamai kenyataan dari sesuatu
objek atau situasi.
Keberhasilan penggunaan media berbasis visual, ditentukan oleh kualitas dan efektivitas bahan
–bahan visual tersebut. Hal ini hanya dapat dicapai dengan mengatur dan mengorganisasikan gagasan-
gagasan yang timbul, merencanakannya dengan seksama dan menggunakan teknik-teknik dasar
visualisasi objek, konsep, informasi atau situasi.
Meskipun perancang media pembelajaran bukan seorang pelukis dengan latar balakang
profesional, ia sebaiknya mengetahui beberapa prinsip dasar dan penuntun dalam rangka memenuhi
kebutuhan penggunaan media berbasis visual.
Tataan elemen-elemen itu harus dapat menampilkan visual yang dapat dimengerti, terang atau
dapat dibaca dan dapat menarik perhatian, sehingga ia mampu menyampaikan pesan yang diinginkan
oleh penggunanya. Dalam proses penataan itu harus diperhatikan prinsip-prinsip desain tertentu,
antara lain prinsip kesederhanaan, keterpaduan, penekanan, bentuk dan keseimbangan.
Secara umum, penjelasan mengenai prinsip-prinsip penggunaan media gambar/foto, diuraikan
Arsyad (2004 : 107) sebagai berikut :
a. Kesederhanaan
Kesederhanaan mengacu kepada jumlah elemen yang terkandung dalam suatu media visual.
Jumlah elemen yang lebih sedikit, memudahkan siswa untuk menangkap dan memahami pesan
yang disajikan media visual tersebut. Teks yang menyertai bahan visual harus dibatasi. Kata-kata
harus memakai huruf yang sederhana dengan gaya huruf yang mudah terbaca dan tidak terlalu
beragam dalam satu tampilan ataupun serangkaian tampilan visual. Kalimat-kalimtanya juga harus
ringkas, tetapi padat dan mudah dimengerti.
b. Keterpaduan
Keterpaduan mengacu kepada hubungan yang terdapat diantara elemen-elemen media visual
yang ketika diamati akan berfungsi secara bersama-sama. Elemen-elemen itu harus saling terkait
dan menyatu sebagai suatu keseluruhan, sehingga media visual itu merupakan suatu bentuk
menyeluruh yang dapat dikenal dan dapat membantu pemahaman pesan dan informasi yang
dikandungnya.
c. Penekanan
Konsep yang ingin disajikan memerlukan penekanan terhadap salah satu unsur yang menjadi
pusat perhatian siswa. Dengan menggunakan ukuran, hubungan-hubungan, perspektif, warna
atau ruang penekanan dapat diberikan kepada unsur terpenting.
d. Keseimbangan
Bentuk atau pola yang dipilih, sebaiknya memberikan persepsi keseimbangan, meskipun tidak
seluruhnya simetris. Pengembangan media visual memerlukan daya imajinasi yang lebih tinggi.

210 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Media Gambar

(2003:68) media gambar adalah media yang mengkombinasikan fakta dan gagasan secara
jelas dan kuat melalui kombinasi pengungkapan kata-kata dengan gambar-gambar.
Fungsi utama media adalah sebagai alat bantu pengajaran yang mampu memperangaruhi
keadaan, iklim kelas dan lingkungan belajar yang efektif.
Gambar memiliki karakteristik sebagai berikut :a. cocok dengan tingkat umur dan
kemampuan anak, b. bersahaja dalam artian tidak terlalu kompleks, sehingga anak mendapat
gambaran yang cocok, c. realistis, maksudnya seperti benda yang sesungguhnya / sesuai
dengan apa yang digambar ; dan, d. gambar dapat diperlakukan dengan tangan. Artinya
gambar sebagai media pengajaran harus dapat diraba dan dipegang oleh anak.
Media gambar atau foto memiliki kelebihan dan kekurangan seperti berikut :
1. Kelebihan gambar
a. sifatnya konkret
b. dapat mengatasi batasan ruang, waktu dan indera ; dan
c. harganya relatif murah serta mudah dibuat dan digunakan dalam pembelajaran di
kelas.
2. Kekurangan gambar
a. hanya menekankan persepsi indera mata, ukuranya terbatas hanya dapat terlihat
oleh sekelompok siswa ; dan
b. jika gambar terlalu kompleks, kurang efektif untuk pembelajaran tertentu.

Petunjuk: Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling tepat !


1. Segala sesuatu yang dapat digunakan untuk menyalurkan pesan dari pengirim ke penerima
sehingga dapat merangsang pikiran, perasaan, perhatian dan minat, serta perhatian siswa agar
proses belajar terjadi dinamakan ...
A. Media pembelajaran C. Alat peraga
B. Sumber belajar D. Alat bantu

2. Di bawah ini fungsi media dalam pembelajaran, kecuali ....


A. Memantapkan penerimaan siswa terhadap isi pembelajaran
B. Meningkatkan keserasian penerimaan informasi.
C. Mengatasi keterbatasan ruang, waktu dan daya indera
D. Menambah wibawa guru pada waktu mengajar

3. Yang termasuk media visual yang diproyeksikan ialah ....


A. Gambar diam, misalnya lukisan, foto, gambar dari majalah,
B. Gambar seri,
C. Wall chart, berupa gambar, denah atau bagan
D. Proyektor

212 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Media Gambar

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang ada pada bagian
belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus
di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = —————————————— x 100 %
10

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar 2. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %,
Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum anda kuasai.

214 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Media Gambar

Demikian pula halnya dengan penggunaan media pembelajaran menulis di sekolah dasar. Baik
buruknya sebuah media pembelajaran, tergantung pula kepada guru dalam menerapkannya.
Bagaimanapun baiknya suatu media pembelajaran, tetapi apabila guru tidak mampu dengan baik
dalam menerapkannya, maka dapat dikatakan bahwa media pembelajaran yang digunakan adalah
media pembelajaran yang buruk.
Untuk itu, sebelum menggunakan gambar sebagai media pembelajaran, guru harus
memperhatikan beberapa hal seperti yang diungkapkan oleh Hastuti (1997 : 179), sebagai berikut :
a. Pengetahuan apa yang akan diperlihatkan kepada anak melalui gambar itu ?
b. Salah pengertian yang mana yang dapat dicerminkan oleh gambar itu ?
c. Persoalan apa yang hendak dijawab melalui gambar itu ?
d. Kegiatan kreatif mana yang hendak dibina oleh gambar itu ?
e. Reaksi emosional apa yang hendak ditimbulkan oleh gambar itu ?
f. Apakah gambar itu membawa anak ke penyelidikan lebih lanjut ?
g. Apakah sekiranya ada media lain yang kiranya lebih tepat untuk mencapai tujuan yang telah
ditetapkan ?

Selanjutnya Hastuti (1997 : 181) menambahkan lagi bahwa dalam menunjukkan gambar,
tunjukkanlah hal yang perlu diperhatikan anak. Hal yang harus dikemukakan adalah sebagai berikut:
a. Apa yang harus dicapai oleh anak dalam gambar itu ?
b. Anak harus mengerti bagaimana cara mempelajari gambar ?
c. Bagaimana anak menilai gambar ?
d. Bagaimana anak memberikan kritik terhadap gambar ?
e. Bagaimana hubugan gambar tersebut dengan bahan pelajaran lain ?

Bila dalam pemilihan gambar terlalu luas isinya, maka dapat diberikan dengan seri-seri gambar/
foto yang mempunyai urutan secara logis. Dengan demikian, gambar/foto sebagai media penunjang
dapat memberikan kejelasan dan keterangan serta gambaran isi pelajaran kepada siswa dalam proses
pembelajaran menulis atau berbicara di sekolah dasar.
Media gambar/foto merupakan salah satu media pembelajaran yang dianggap dapat
memberikan kemudahan dalam pembelajaran menulis dan berbicara, khususnya di sekolah dasar.
Media gambar/foto merupakan alat bantu pembelajaran yang dipakai dalam rangka mengefektifkan
interaksi guru dengan siswa dalam proses belajar mengajar. Dengan bantuan gambar siswa akan
mendapat kerangka berpikir untuk menulis atau berbicara. Bahan pelajaran pun akan lebih mudah
dipelajari dan dipahami siswa.
Menurut Rahadi (2003 : 15) bahwa manfaat media pembelajaran, termasuk gambar/foto,
secara khusus adalah sebagai berikut :
a. Penyampaian materi pelajaran dapat diseragamkan
b. Proses pembelajaran menjadi lebih jelas dan menarik
c. Proses pembelajaran menjadi lebih interaktif
d. Efisiensi dalam waktu dan tenaga
e. Meningkatkan kualitas hasil belajar siswa
f. Media memungkinkan proses belajar dapat dilakukan dimana saja dan kapan saja.
g. Media dapat menumbuhkan sikap positif siswa terhadap materi dan proses belajar.
h. Merubah peran guru ke arah yang lebih positif dan produktif.

216 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Media Gambar

a. gambar bersifat konkret. Melalui gambar, para siswa dapat melihat dengan jelas sesuatu yang
sedang dibicarakan.
b. gambar mengatasi ruang dan waktu.
c. gambar murah dan mudah didapat, dan
d. gambar mudah digunakan baik secara perorangan maupun kelompok

Alat peraga gambar/foto sangat membantu kegiatan proses belajar mengajar di kelas, bila
difungsikan sebagaimana mestinya. Fungsi media gambar dalam pembelajaran bahasa, menurut Sudjana
(2003 : 56) adalah sebagai berikut .
a. sebagai alat bantu untuk mewujudkan situasi belajar mengajar yang efektif
b. merupakan salah satu unsur yang harus dikembangkan oleh guru
c. penggunaan alat peraga harus mengacu kepada tujuan dan bahan pembelajaran
d. bukan semata-mata melengkapi proses belajar mengajar supaya lebih menarik perhatian siswa
e. untuk mempercepat proses belajar mengajar dan menangkap pengertian yang diberikan oleh
guru, dan\
f. hasil belajar dengan menggunakan alat peraga akan lebih diingat dalam waktu yang lebih lama.

Karena gambar/foto memiliki beberapa keuntungan, maka pemilihan gambar untuk suatu kondisi
tertentu sangat menentukan keberhasilan kegiatan proses belajar mengajar dengan menggunakan
media gambar/foto.
Menurut Hidayat (1991 : 114), pemilihan gambar/foto harus mengacu kepada beberapa kriteria
berikut ini :
a. Keaslian gambar, gambar menunjukkan situasi yang sebenarnya
b. Gambar yang disajikan harus sederhana di dalam warna. Kesederhanaan warna menimbulkan
kesan tertentu, mempunyai nilai estetis secara murni dan mengandung nilai praktis.
c. Melalui gambar, si pengamat hendaknya dapat memperoleh tanggapan yang tepat tentang obyek-
obyek dalam gambar, misalnya gambar pada majalah, surat kabar yang bentuknya sudah dikenal
siswa.
d. Gambar hendaknya menunjukkan pihak yang sedang melakukan perbuatan
e. Gambar harus memiliki nilai artistik yang turut mempengaruhi nilai-nilai gambar

Selanjutnya Hidayat (1991 : 114) menambahkan bahwa guru hendaknya memperlihatkan


gambar/foto dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut .
a. usahakan agar setiap siswa melihat dan mengamati gambar secara cermat
b. setiap gambar harus mempunyai tujuan tertentu
c. batas jumlah gambar yang hendak diperlihatkan
d. buatkan gambar yang tidak tertalu besar atau kecil
e. kejelasan maksud setiap gambar
f. warna yang digunakan tidak terlalu mencolok, sehingga membuyarkan perhatian siswa, dan
g. susunan urutan gambar sesuai dengan tujuan dan bahan pelajaran.

218 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Media Gambar

2. Kegiatan Inti (25menit)


• Guru memerintahkan siswa untuk membawa suatu gambar atau poster
• Siswa dibagi ke dalam beberapa kelompok, tiap kelopok beranggotakan lima orang
• Gambar yang dibawa anak dikumpulkan ke depan dengan dibagi menjadi dua bagian
• Gambar disimpan di meja depan kiri dan kanan
• Anak yang maju harus berbaris, yang maju dua kelompok
• Anak yang berbaris berarti anak yang pertama maju lima orang lima orang
• Sesudah berbaris, guru membacakan ciri-ciri gambar poster
• Anak pada barisan pertama, harus maju ke depan, untuk membawa poster yang ciri-
cirinya dibacakan guru
• Gambar disimpan secara tertutup dan ack-acakan
• Sesudah barisan pertama maju, alalu guru membacakan lagi ciri-ciri gambar poster
untuk barisan kedua, dan seterusnya.
3. Kegiatan Akhir (10 menit)
• Guru mengadakan evaluasi

Evaluasi
• Prosedur : Post test
• Jenis : Lisan
• Alat Evaluasi: Performance

CONTOH 2
Mata Pelajaran : Bahasa Indonesia
Satuan Pendidikan : Sekolah Dasar
Materi Pokok : Cerita gambar
Kelas/semester : VI/2
Waktu : 2 x 40 menit

Standar Kompetensi
Mampu mengungkapkan pikiran, pendapat,gagasan dan perasaan secara lisan melalui
menceritakan hasil pengamatan, menyampaikan pesan/ informasi, membahas isi buku,
mengkritik sesuatu, memuji sesuatu, berpidato, dan berdiskusi.

Kompetensi Dasar
Menceritakan hasil pengamatan (gambar)

Indikator
• Menememukan persamaan isi masing-masing gambar
• Menemukan perbedaan isi masing-masing gambar
• Menuliskan isi dari masing-masing gambar
• Membandingkan isi gambar dan memberi tanggapan

220 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Media Gambar

CONTOH 3

Mata Pelajaran : Bahasa Indonesia


Satuan Pendidikan : Sekolah Dasar
Materi Pokok : Ilustrasi Gambar
Kelas/Semester : VI/2
Waktu : 2 x 40menit

Kompetensi Dasar
Menyusun percakapan berdasarkan gambar

Indikator
• Menentukan tema/ topik percakapan berdasarkan ilustrasi
• Menyusun percakapan berdasarkan ilustrasi secara berpasangan

Kegiatan Belajar Mengajar


1. Kegiatan Awal (10menit)
• Mengkondisikan siswa kearah pembelajaran:Menyuruh siswa duduk sesuai tempat
duduk masing-masing
• Berdo’a mengabsen siswa
• Melakukan Apersepsi
2. Kegiatan Inti (60menit)
• Siswa menyimak penjelasan guru tentang gambar ilustrasi yang ditunjuk oleh guru
memberi contoh dengan membuat suatu percakapan berdasarkan gambar dan
menentukan tema berdasarkan gambar tersebut
• Siswa secara berpasangan (dengan teman sebangku) menentukan tema dan membuat
suatu percakapan /bercerita tentang gambar peristiwa yang dibawanya secara
bergiliran
• Masing-masing siswa menuliskan percakapan tersebut dan mengumpulkan dengan
disertai gambar ilustrasinya. Dan menuliskan tema dari percakapan tersebut.
3. Kegiatan Akhir (10) menit
• Siswa dengan bimbingan guru menyimpulkan materi pembelajran
• Guru mengadakan evaluasi

Evaluasi
• Prosedur Evaluasi : Pretest
• Jenis Evaluasi : Tulisan
• Alat Evaluasi : Format Penilaian

222 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Media Gambar

CONTOH 4

Mata Pelajaran : Bahasa Indonesia


Satuan Pendidikan : Sekolah Dasar
Materi Pokok : Surat Buat Idolaku
Kelas/Semester : III/1
Waktu : 2 x 40menit

Standar Kompetensi
Mendengarkan
Mampu mendengarkan dan memahami ragam wacana lisan melalui penjelasan petunjuk,
baik petunjuk verbal maupun dengan simbol dan mendengarkan pembacaan cerita teks
drama
Berbicara
Mampu mengungkapkan pikiran, pendapat secara lisan melalui kegiatan menceritakan
pengalaman lucu, menjelaskan urutan, mendeskripsikan tempat, menceritakan pengalaman
dan peristiwa serta bermain peran
Menulis
Mampu mendeskripsikan berbagai pikiran gagasan melalui menulis karangan dari pikiran
sendiri, menyusun ringkasan bacaan,menulis karangan berdasarkan rangkaian gambar
seni dan menulis petunjuk.

Kompetensi Dasar
Mendengarkan
Mendengarkan pembacaan teks surat
Berbicara
Menceritakan pengalaman pribadi untuk bahan penulisan surat
Menulis
Menulis karangan

Indikator
Mendengarkan
Menjelaskan pesan/isi yang disampaikan dalam surat
Berbicara
Mampu menyampaikan pesan lewat surat seperti yang dicontohkan
Menulis
Menulis karanagn sederhana dengan menggunakan pilihan kata sendiri

Kegiatan Belajar Mengajar


1. Kegiatan Awal (10menit)
• Guru mengkondisikan suasana pembelajaran
• Guru mengabsen siswa

224 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Media Gambar

CONTOH 5

Mata Pelajaran : Bahasa Indonesia


Satuan Pendidikan : Sekolah Dasar
Materi Pokok : Gambar peristiwa
Kelas/Semester : V/2
Waktu : 2x40menit

Standar Kompetensi
• Siswa mampu mengungkapkan pikiran, pendapat, gagasan dan perasaan secara lisan
melalui menaggapi suatu persoalan atau peristiwa yang terjadi disekitar
• Siswa mampu mengekpresikan berbagai pikiran, gagasan,pendapat dan perasaan dalam
berbagi ragam tulisan melalui menyusun karangan
• Siswa mampu memahami ragam/teks bacaan dengan berbagai cara membaca untuk
mendapatkan informasi tertentu melalui membaca intensif dan ektensif.

Kompetensi Dasar
• Siswa mampu menanggapi suatu persoalan atau peristiwa
• Siswa mampu memberikan pendapat tentang persoalan faktual
• Siswa mampu membacakan teks percakapan.

Indikator
• Memahami masalah atau peristiwa yang terjadi dalam gambar
• Menjelaskan masalah/ peristiwa yang terjadi dalam gambar secara efektif dan runtut
• Memberikan komentar disertai saran terhadap peristiwa tersebut
• Mencatat pokok-pokok persoalan yang dikemukakan teman
• Menyusun percakapan dan bahan yang telah didiskusikan
• Membacakan percakapan dengan lafal dan intonasi yang tepat.

Kegiatan Belajar Mengajar


1. Kegiatan Awal (5menit)
• Guru memberikan pengantar singkat tentang pembelajaran yang akn dilakukan hari
ini
• Guru membagi siswa kedalam beberapa kelompok
• Guru meminta siswa untuk menyiapkan gambar peristiwa yang sudah dibawa dari
rumah

2. Kegiatan Inti ( 70menit)


• Siswa duduk dalam kelompoknya masing-masing
• Siswa mengamati gambar yang mereka bawa
• Siswa menjelaskan masalah/peristiwa yang terjadi dalam gambar secara efektif dan
runtut (setiap kelompok mendapatkan kesempatan melalui perwakilan kelompokknya
sementera kelompok lain menanggapi dan memberikan komentar)

226 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Media Gambar

Kegiatan Belajar Mengajar


1. Kegiatan Awal
• Guru mengadakan apersepsi
• Mengkondisikan siswa ke dalam pembelajran yang kondusif
2. Kegiatan Isi (60menit)
• Guru menugaskan sisiwa untuk mencari gambar yang menarik dari koran dan majalah
bekas tentang benda atau poster seseorang
• Siswa disuruh mengamati gambar itu dan memperhatikan cicri-ciri fisiknya
• Guru membagi kelas menjadi beberapa kelompok kecil setiap kelompok terdiri dari
6 – 7 siswa. Setiap siswa harus membawa sebuah gambar.
• Guru menunjuk ketua kelompok dari setiap kelompok
• Setiap ketua kelompok disuruh mengumpulkan gambar dari tiap-tiap anggotanya
• Guru mengambil gambar dari tiap ketua kelompok dan menaruhnya secara acak
gambar tersebut pada kotak
• Guru mengatur posisi siswa untuk berbaris memanjang pada masing-masing kelompok
dan ketua ada di depan
• Guru memberi aba-aba agar tiap kelompok maju danditutup matanya untuk memilih
satu dari gambar-gambar yang ada yang ada di dalam kotak di depan kelompok
masing-masing
• Ketua kelompok disuruh memperhatikan gambar yang telah diambilnya itu dan harus
menjelaskan ciri-cirinya pada anggotanya tanpa memperlihatkan gambar itu dan
menyampikannya dengan cera berbisik-bisk pada temannya.
• Anggota-anggota yang telah dibisiki ciri-ciri benda itu harus membisiki teman
berikutnya
• Anggota terakhir harus menuliskan ciri-ciri brnda yang telah dibisiki oleh temannya
lalu membacakan hasil tebakannya denga keras
• Guru memperhatikan aktivitas siswanya itu
3.Kegiatan Akhir(10menit)
• guru dan siswa menyimpulkan hasil pembelajaran

Evaluasi
• Prosedur Evaluasi : Proses
• Jenis Evalusi : Tulisan
• Alat Evaluasi : Format Penilaian

228 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Media Gambar

Evaluasi
• Prosedur : Produk dan tes Lisan
• Jenis Evaluasi : Individu
• Tagihan : Puisi Anak
• Alat Evaluasi : Lembar Puisi Anak dan Format Observasi

Foto Tokoh untuk Pembelajaran Berbicara

Sumber : H.U. Kompas

Langkah Pembelajaran:
1. Guru menyediakan beberapa foto diri orang terkenal di atas meja guru.
2. Setiap anak diberi kesempatan untuk melihat salah satu foto tersebut
3. Anak disuruh mengingat kembali foto yang tadi dilihatnya, sambil membayangkan dia
sebagai orang yang ada di foto tersebut.
4. Tulis ciri-ciri orang yang ada di foto agar tidak lupa. Misalnya
• Usianya berapa?
• Lahir di mana?
• Pekerjaannya apa?
• Berkacamata tidak?
• Berkumis tidak?
• Orang terkenal bukan?
• Sedang mengerjakan apa? Misalnya sedang dicukur rambut
• Berapa harus membayar? Apa yang mereka ceritakan pada waktu dicukur?

230 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Media Gambar

4. Lalu tukar hasil tulisan siswa dengan teman kelompoknya, diskusikan dengan tanya
jawab
• Pakai baju apa orang tersebut?
• Di mana kejadiannya?
• Apakah orang tersebut marah?
• Mengapa ia menunjuk ke depan? Siapa yang dia tunjuk?
• Mengapa pipinya digambari?
• Dsb
5. Setelah ada kesepakatan, Tuliskan tidak lebih dari 15 kata, kira-kira apa yang dikatakan
orang yang digambar itu?
6. Laporkan/bacakan di depan kelas.

Foto untuk Pembelajaran Menulis

Sumber : H.U. Pikiran Rakyat


1. Siswa diberi sebuiah foto/gambar, lalu amatilah
2. Tulis bagaimana keadaan foto tersebut.
• Di mana kejadiannya
• Kapan?
• Apa yang terjadi?
• Apa nama perminan ini?
• Apa musik pengiringnya?
• Bagaimana perasaanmu jika melihat permainan tersebut?
• Mengapa tidak banyak yang menonton?
• Dst
3. Setelah tertulis data-datanya, Ceriterakan pada teman sekelas!
4. Lalu secara serempak siswa disuruh membuat puisi tentang kejadian tersebut!

232 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Media Gambar

Bermain Peran dari Gambar

Sumber : H.U. Pikiran Rakyat


Buatlah dialog untuk bermain peran! Kerjakan secara berpasangan. Seorang menjadi loper koran
dan seoang lagi menjadi pembeli koran yang menerima koran dengan senang hati.

Bercerita dari Gambar

Foto: Anggit Wiwitan

Ceritakanlah gambar yang kamu amati! Buatlah lebih dulu rincian yang dapat kamu amati dari
gambar tersebut, misalnya Berapa anak yang sedang bermain? Berapa umur masing-masing anak
itu? Sedang bermain apa mereka? Mengapa anak yang sebelah memegang ayunan yang satu lagi?
Ketakutan? Atau sedang bercanda? Mengapa anak yang duduk di pangkuan kakaknya mau turun?
Dan sebagainya. Cerita kamu bisa ditambahi dengan penghalaman kamu waktu bermain ayunan.

234 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Media Gambar

Manfaat media pembelajaran, termasuk gambar/foto, secara khusus adalah sebagai


berikut :a. Penyampaian materi pelajaran dapat diseragamkan, b. Proses pembelajaran
menjadi lebih jelas dan menarik, c. Proses pembelajaran menjadi lebih interaktif , d. Efisiensi
dalam waktu dan tenaga, e. Meningkatkan kualitas hasil belajar siswa, f. Media memungkinkan
proses belajar dapat dilakukan dimana saja dan kapan saja., g. Media dapat menumbuhkan
sikap positif siswa terhadap materi dan proses belajar., h. Merubah peran guru ke arah yang
lebih positif dan produktif.
Pembelajaran menulis dan berbicara di sekolah dasar, dapat dilakukan dengan
menggunakan berbagai media. Salah satunya adalah dengan menerapkan media gambar/
foto.
Pemilihan gambar/foto harus mengacu kepada beberapa kriteria berikut ini : a. Keaslian
gambar, gambar menunjukkan situasi yang sebenarnya, b.Gambar yang disajikan harus
sederhana di dalam warna. Kesederhanaan warna menimbulkan kesan tertentu, mempunyai
nilai estetis secara murni dan mengandung nilai praktis, c. Melalui gambar, si pengamat
hendaknya dapat memperoleh tanggapan yang tepat tentang obyek-obyek dalam gambar,
misalnya gambar pada majalah, surat kabar yang bentuknya sudah dikenal siswa., d. Gambar
hendaknya menunjukkan pihak yang sedang melakukan perbuatan ,e. Gambar harus memiliki
nilai artistik yang turut mempengaruhi nilai-nilai gambar.
Pembelajaran bahasa dengan menggunakan media gambar dapat dilaksanakan menulis
dengan media gambar, berbicara dengan media gambar, mendeskripsikan gambar orang
atau benda, dan sebagainya.

Petunjuk: Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling tepat !


1. Manfaat media pembelajaran, termasuk gambar/foto, secara khusus adalah sebagai berikut,
kecuali ....
A. Penyampaian materi pelajaran dapat diseragamkan
B. Proses pembelajaran menjadi lebih jelas dan menarik
C. Siswa tidak harus mencatat
D. Efisiensi dalam waktu dan tenaga

2. Pemilihan gambar/foto harus mengacu kepada beberapa kriteria berikut ini, kecuali ...
A. Keaslian gambar, gambar menunjukkan situasi yang sebenarnya
B. Gambar hendaknya menunjukkan pihak yang sedang melakukan perbuatan
C. Gambar yang disajikan harus mewah di dalam warna
D. Si pengamat hendaknya dapat memperoleh tanggapan yang tepat tentang obyek-obyek dalam
gambar,

236 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Media Gambar

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = —————————————— x 100 %
10

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil menyelesaikan
bahan belajar mandiri ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80
%, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum anda kuasai.

238 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Media Gambar

DAFTAR PUSTAKA

Arsyad, Azhar. 1996. Media Pembelajaran. Jakarta: Raja Grafindo Persada.


Azies, F. dan Alwasilah, Ch. 2000. Pengajaran Bahasa Komunikatif Teori dan Praktik. Bandung:
Remaja Rosda Karya.
Cahyono, Yudi B. 1995. Aplikasi Teori Skema, Struktur Teks dan Metakognitif pada Pengajaran
Membaca Bahasa Inggris. Malang: IKIP MALANG.
Depdiknas. 2006. Model Pembelajaran Tematik kelas awal SD. Jakarta: Puskur Depdiknas.
Depdiknas. 2006. Kurikulum 2006 : Standar Isi untuk Satuan Pendidikan Dasar. Jakarta:
Depdiknas.
Djuanda, Dadan. 2006. Pembelajaran Bahasa Indonesia yang Komunikatif dan Menyenangkan.
Jakarta: Dikti.
Djuanda, Dadan dan Prana Dwija. 2006. Apresiasi Sastra Idnonesia. Bandung: UPI Press.
Eanes, Robin. 1997. Content Area Literacy: Teaching for Today and Tomorrow. Delmar: Pub-
lisher.
Endraswara, Suwardi.2005. Metode dan Teori Pengajaran Sastra. Yogyakarta: Buana Pustaka.
Hancock, J. dan C.Leaver. 1994. Major Teaching Strategies for English. Victoria: Australian
Reading Association.
Hastuti. 1997. Strategi Belajar Mengajar Bahasa Indonesia. Jakarta: Depdikbud.
Johnson, Elaine. 2007. Contextual Teaching and Learning. Bandung: MLC
Madjid, Abdul Azis. 2001. Mendidik dengan Cerita. Bandung: Rosda Karya.
Megawangi, R. Dkk. 2004. Pendidikan yang Patut dan Menyenangkan (DAP). Jakarta: Indo-
nesia Heritage Foundation.
Mulyati, Y. dan Ma’mur, S. 1998. Menulis Nonfiksi. Jakarta: Depdikbud.
Musthafa, Fahim. 2005. Agar Anak Gemar Membaca. Bandung: Mizan.
Nurgiantoro, Burhan. 2005. Sastra Anak Pengantar Pemahaman Dunia Anak. Yogjakarta: Gajah
Mada University Press.
Nurviati, Imas. E.1995. Bahasa Indonesia Keterampilan Menulis.Jakarta: Lazuardi.
Rahadi. 2003. Media Pembelajaran. Jakarta: Depdiknas.
Rahim, Farida. 2005. Pengajaran Membaca di Sekolah Dasar. Jakarta: Bumi Aksara.
Rofiudin, A. dan Zuhdi, D. 1998. Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia di Kelas Tinggi.
Jakarta: Depdikbud.
Rumini, Mien dan Edi Soegito.1998. Pengajaran Menulis Fiksi. Jakarta: Depdikbud.
Sadiman, Arief. Dkk. 2005. Media Pendidikan. Jakarta: Rajawali Pers.
Soeparno. 1998. Media Pengajaran Bahasa. Klaten: Intan Pariwara
Sutirjo dan Sri Istuti. 2005. Tematik Pembelajaran Efektif dalam Kurikulum 2004. Malang:
Bayumedia.
Suyatno. 2004. Teknik Pembelajaran Bahasa dan Sastra. Surabaya: SIC
_______. 2005. Permainan Pendukung Pembelajaran Bahasa dan Sastra. Jakarta: Grasindo.
Tarigan, Djago. 1990. Pendidikan bahasa Indonesia 1. Jakarta: Depdikbud.
Tarigan, Djago. 1991. Teknik Pengajaran Keterampilan Berbahasa. Bandung: Angkasa.
Tarigan, H.G. 1997. Menulis Sebagai Suatu Keterampilan Berbahasa. Bandung: Angkasa.
Waluyo, Herman. 2003. Drama Teori dan Pengajarannya. Yogyakarta: Hanindita.
Wibawa, B. 1992. Media Pengajaran. Jakarta: Depdikbud.
Zuhdi, Darmiyati. 1997. Pendidikan Bahasa dan sastra Indonesia di Kelas Rendah. Jakarta:
Dikti.

240 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Permainan

PEMBELAJARAN BAHASA
INDONESIA DI SD
MENGGUNAKAN PERMAINAN

R
adani Edutainment, dalam penelitiannya yang dilansir Harian Republika, menemukan
kenyataan bahwa anak-anak terlihat lesu, tidak bergairah di pagi hari. Fakta ini diambil
dari pendapat 60 persen guru yang mengajar di Jabodetabek. Sekitar 60 persen
anak di Jabodetabek pulang sekolah masih harus pergi les. Menurut Hanny dari Radani, ada dua
aktivitas yang dilarang oleh orangtua di Jabodetabek. Yakni, bermain video games (50%) karena
mereka takut sang anak kecanduan, jadi malas, lupa waktu, dan merusak mata. Setelah itu sebanyak
30 persen melarang anak mereka keluar rumah karena tidak aman, khawatir sang anak lupa waktu
dan jadi malas.
Dari sampel orangtua dan guru yang berjumlah 300 orang ini, 47 persen menganjurkan anak
membaca buku karena menambah pengetahuan dan mengajarkan anak membaca. Aktivitas lain
yang dianjurkan adalah bermain di rumah bersama teman (27%).
Prof. Dr. Sarlito W. Sarwono Psi, guru besar Fakultas Psikologi Universitas Indonesia, sepakat
dengan hasil penelitian itu. Para orangtua di Indonesia, pada umumnya takut anaknya terlalu banyak
bermain. Pasalnya, mereka takut anak tidak belajar, tidak masuk ranking, dan pada akhirnya takut
masa depan sang anak bakal suram.
Waktu bermain anak dibatasi, begitu juga tempat bermain, jenis permainan, dan kawan
bermainnya. Anak pun dipaksa kerja keras membuat PR, dijejali aneka les, didorong untuk meraih
ranking dalam prestasi akademisnya.
Sarlito cenderung menyarankan orangtua agar membiarkan sang anak bermain sampai puas.
‘’Anak itu bermain, dan bermain itu anak,’’ ujar dia. Lalu, seberapa banyak waktu anak bermain?
Sebanyak 90 persen waktu anak hingga usia SD, kata Sarlito, adalah bermain. Namun, saat menginjak
remaja, waktu belajar dan bekerja anak meningkat, porsi bermainnya pun berkurang. Akhirnya,
pada usia dewasa sebagian besar waktu akan diisi dengan bekerja dan belajar.
Melihat waktu anak bermain sama dengan waktu orang tua bekerja, dalam kenyatannya tidak
akan terpenuhi, karena waktu anak untuk bermain tersita untuk sekolah, les, mengisi pekerjaan
rumah, dan sebagainya. Terus bagaimana caranya agar mereka tetap masih dapat bermain?
Salah satu cara, yaitu dengan memberi ruang bermain pada anak-anak kita pada waktu mereka
belajar di sekolah. Pembelajaran dikemas melalui bermain dan permainan. Oleh karena itu, permainan
dapat diupayakan guru dalam setiap penyampaian pembelajaran di kelas. Dengan demikian,
pembelajaran berjalan menarik minat anak dan sekaligus dapat menyalurkan hasrat anak untuk tetap
dapat bermain. Bahkan Sarlito W Sarwono, menyarankan menggunakan bermain tidak hanya sekedar
bermain, tapi termasuk kegiatan yang serius. Contohnya, belajar berhitung bisa dimulai dengan lagu
“Satu-satu Aku Sayang Ibu”, belajar sain dengan lagu “Ular Naga”. Anak juga bisa diajak bermain
peran dengan main ibu-ibuan, taat aturan dengan cara bermain kartu.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 241


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Permainan

Tujuan yang ingin dicapai dengan mempelajari BBM ini agar Anda dapat menjelaskan Teori
Bermain dalam Pembelajaran, mencakup: (1) hubungan bermain dan belajar, (2) menjelaskan
Pengertian Bermain, (3) menjelaskan karakteristik kegiatan bermain, dan (4) menjelaskan fungsi
bermain dalam pendidikan, (5) menjelaskan permainan bahasa, dan bagian akhir (6) dapat membuat
model-model pengembangan pembelajaran dengan permainan bahasa.
Untuk membantu Anda mencapai tujuan tersebut, bahan belajar mandiri ini diorganisasikan
menjadi dua Kegiatan Belajar (KB), sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1: yaitu tentang (1) hubungan bermain dan belajar, (2) menjelaskan Pengertian
Bermain , (3) menjelaskan karakteristik kegiatan bermain, dan (4) menjelaskan fungsi bermain dalam
pendidikan,
Kegiatan Belajar 2: yaitu (1) menjelaskan permainan bahasa, dan bagian akhir (2) dapat membuat
contoh model-model pembelajaran dengan permainan bahasa.
Sesudah tujuan dan kegiatan belajar yang ingin dicapai Anda pahami betul, ada baiknya
memperhatikan beberapa petunjuk belajar berikut ini:
1. Bacalah dengan cermat secara mandiri isi bahan belajar mandiri ini sehingga konsep, uraian, dan
contoh yang dibahas dalam setiap kegiatan belajar benar-benar dipahami.
2. Bila ada hal-hal yang kurang dipahami, bertanyalah atau diskusikan dengan teman sejawat, tutor
atau orang yang dianggap menguasai masalah ersebut. Akan lebih baik bila Anda juga menyiapkan
kamus untuk melihat kata-kata yang baru atau dianggap sulit.
3. Untuk menambah wawasan, baca dan pelajari sumber sumber lain yang relevan. Anda dapat
melihat bacaan yang dijadikan acuan dalam Daftar Pustaka atau internet.
4. Apabila konsep, uraian dan contoh sudah Anda kuasai dengan baik, kerjakan latihan soal-soal .
Lebih baik bila soal-soal tersebut dikerjakan secara kooperatif dalam kelompok kecil. Cocokan
hasilnya dengan rambu-rambu jawaban yang disediakan.
5. Bila benar-benar jawaban sudah sesuai, kerjakan tes formatif yang ada pada bagian akhir dari
setiap kegiatan belajar. Tes formatif harus dikerjakan sendiri untuk menguji pemahaman Anda.
Setelah selesai cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang ada pada
bagian akhir bahan belajar mandiri ini.

Selamat Belajar!

242 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Permainan

PERANAN PERMAINAN DALAM PEMBELAJARAN


BAHASA INDONESIA

A. Bermain dan Belajar

D i zaman serba kompetitif, orang tua berhak merasa was-was akan masa depan anaknya,
jangan sampai tidak sukses. Maka, anak pun didaftarkan berbagai macam les, mulai
Matematika hingga Bahasa Inggris. Anak dikatakan sukses bila pintar di sekolah dan bisa
menyelesaikan studi minimal S-2.
Bagi Guru Besar Fakultas Psikologi Universitas Indonesia, Sarlito Wirawan Sarwono (2007),
pendapat bahwa bermain bisa menghambat kesuksesan anak itu adalah takhayul. Ada asumsi bahwa
individu yang pintar di masa dewasa pasti sudah pintar sejak anak-anak. Sementara faktanya, or-
ang-orang yang sukses justru punya masa kecil yang kurang bisa dibanggakan, seperti membantah
orang tua, nakal, dan lain-lain.
Menurut Sarlito, takhayul mengenai kesuksesan anak mengakibatkan orang tua membatasi
waktu bermain anak. Bermain diatur jamnya, tempatnya, jenis permainannya, bahkan sampai pada
kawan bermainnya. Padahal, porsi bermain bagi anak itu seyogianya jauh lebih banyak dibandingkan
belajar.
Ia juga mengingatkan pentingnya mengupayakan bermain yang seimbang. Yakni, memadukan
antara bermain di dalam dan di luar rumah, bermain fisik dan bermain dengan otak, permainan
buatan dan permainan alamiah, main sendiri dan main berkelompok, main tanpa alat dan main dengan
alat, bermain bersih dan bermain kotor, serta main motorik halus dan main motorik kasar.
Bermain pada anak, jelas Sarlito, lebih pada unsur menyenangkan (fun), tanpa tuntutan apa
pun. Semakin besar anak, maka permainan semakin terstruktur, kompleks, ada aturan yang harus
diikuti. Dengan begitu anak belajar nilai-nilai penting yang sangat berguna untuk kehidupannya kelak.
Sebab, hidup adalah suatu permainan. Pernyataan ini tentu bukanlah sekadar retorika, melainkan
pernyataan yang merupakan refleksi dan kristalisasi hidup manusia yang pada prinsipnya mengakui
bahwa permainan adalah bagian yang tak terpisahkan dari kehidupan manusia.
Anak terlalu banyak bermain, orang tua pun khawatir, takut kalau-kalau ia tidak mendapat
ranking di sekolah karena waktu belajar berkurang. Padahal, dengan bermain, anak tidak hanya bisa
pintar secara intelektual, tapi juga cerdas secara emosional dan sosial.Jadi, mengapa takut bermain?
Hasil penelitian The Association For Chilhood Education Internasional Amerika Serikat
(Frost, 1992) menyebutkan, bermain adalah alat utama untuk perkembangan imajinasi, kecerdasan,
bahasa, dan kemampuan motorik (perceptual motor) pada bayi dan anak-anak kecil. Penekanannya
di sini adalah pentingnya bermain di luar ruangan. Bermain di luar ruangan di samping untuk membangun
jiwa untuk berani mengambil risiko, juga dapat mengembangkan kepercayaan diri, mencerdaskan
emosi, serta menyehatkan kerja jantung, aliran darah ke otak, dan motorik kasar maupun halus.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 243


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Permainan

Bermain bersama teman membuat anak peka akan kebutuhan dan nilai yang dimiliki orang
lain, mengatasi penolakan dan dominasi, mengelola emosi, berbagi kekuatan, ruang, dan ide dengan
orang lain, serta mengembangkan motivasi. Anak-anak yang bermain bersama teman akan belajar
menyesuaikan perilaku dengan orang lain dan belajar menghargai perbedaan.
Sebenarnya makin banyak orang tua mengerti makna pentingya bermain dan menganggap hal
itu sebagai kebutuhan. Hanya, kadang-kadang mereka belum menemukan permainan yang cocok,
meski sebenarnya orang tualah yang paling mengerti keadaan buah hatinya.
Permainan untuk anak bisa jadi berbeda antara satu dengan lainnya, sebab harus pula dipahami
bahwa setiap anak memiliki keunikan yang berbeda-beda dan istimewa. Permainan yang sama bisa
saja diberikan untuk anak-anak, namun hasil yang mereka dapatkan bisa berbeda-beda. Anak bisa
dibawa ke tempat-tempat terbuka dan bermain bersama alam. Hasilnya, dari permainan yang mereka
geluti, anak bisa menjadi risk taker, berani ambil risiko, sense of belonging, jiwa sosial, kebersamaan,
kreativitas, ketahanan mental, dan lain-lain.
Maka, anak perlu diberikan kebebasan dalam bermain sebatas tidak membahayakan dirinya.
Tawaran permainan dengan berbagai jenisnya diberikan kepada anak agar mereka bisa memilihnya.
Orang tua, perlu membekali anak dengan berbagai jenis permainan yang mendukung pada proses
aktualiasasi diri. Tentu, permainan yang merangsang tumbuhnya kognisi, emosi, sosial dan munculnya
kelembutan jiwa anak.
Goltsman Moore dan Lacofano (1992) memberikan semacam arahan pada orang tua bahwa,
bermain adalah sebuah proses dimana seorang anak dapat belajar. Kesempatan bermain yang
berkualitas membawa pengaruh yang signifikan terhadap perkembangan anak.
Bermain bagi anak-anak tak ubahnya seperti bekerja bagi orang dewasa. Bermain merupakan
kegiatan yang menimbulkan kenikmatan yang akan menjadi rangsangan bagi perilaku lainnya. Waktu
untuk orang tua bekerja dari pagi hingga sore. Waktu untuk anak-anak bermain tidak jauh berbeda
dengan waktu untuk bekerjanya orang dewasa. Anak-anak bermain dari pagi hingga sore hari.
Namun, tidak demikian kenyataannya, dari pagi hingga siang, anak-anak harus belajar di
kelas dengan kondisi sangat tersiksa. Mereka tidak boleh bergerak, tidak boleh berbicara, harus
duduk yang rapi, tangan di meja melihat Ibu/ Bapak Guru. Pulang sekolah, mereka harus les atau
mengaji di Surau atau TPA. Seusai Magrib, malam hari, mereka harus mengerjakan pekerjaan rumah
yang diberikan Ibu /Bapak Guru dengan jumlah tidak sedikit. Begitulah gambaran kegiatan sehari-
hari siswa kita. Tak ada lagi bermain, yang merupakan naluri siswa kita. Padahal siswa kita bukanlah
orang dewasa kecil. Usia siswa kita (SD) merupakan usia yang paling kreatif dalam hidup manusia.
Siswa kita merupakan mahluk yang unik. Usia siswa kita (SD) usia bermain. Dengan demikian, tidak
harus terpenjarakan. Bukan hal aneh bila siswa SD kita banyak yang stress karena kehilangan waktu
bermain. Mereka jadi berprilaku agresif.
Bermain sebenarnya merupakan dorongan dari dalam diri anak atau naluri. Semua naluri harus
diusahakan disalurkan secara baik dan terkontrol. Oleh karena itu, bermain bagi anak merupakan
kebutuhan hidupnya seperti makan, minum, tidur dan lain-lain. Bermain dalam kehidupan manusia
merupakan latihan-latihan yang dilakukan agar mereka menjadi manusia dan bermain tak dapat
dipisahkan dari kehidupan manusia itu sendiri. Dengan demikian, supaya tidak menyita waktu anak
untuk bermain, dapat diupayakan pada waktu belajar, mereka masih dapat menikmatinya sambil
bermain.
Bermain merupakan pemicu kreativitas. Anak yang banyak bermain akan meningkat
kreativitasnya (Charlotte Buhler, dalam Sugianto, 1997), bermain merupakan sarana untuk mengubah
potensi-potensi yang ada dalam dirinya.

244 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Permainan

Menurut Seto (2004: 53) bermain sangat penting, sehingga meskipun terdapat unsur
kegembiraan, namun tidak dilakukan demi kesenangan saja. Bermain adalah hal serius karena
merupakan cara bagi anak untuk meniru dan menguasai perilaku orang dewasa untuk mencapai
kematangan.
Bermain merupakan salah satu fenomena yang paling alamiah dan luas dalam kehidupan anak.
Terdapat instink bermain pada setiap anak serta kebutuhan melakukannya dalam suatu pola yang
khusus guna melibatkannya dalam suatu kegiatan yang membantu proses kematangan anak. Dari
berbagai penelitian (Seto, 2004) terungkap bahwa bermain dapat dikembangkan menjadi semacam
alat untuk mengaktualisasikan potensi-potensi kritis pada diri anak, mempersiapkan fungsi intelektual,
dan aspek emosi dan sosialnya. Dengan demikian, bermain berkembang bukan hanya menjadi sarana
yang dapat dinikmati dan menyenangkan saja tetapi juga bersifat mendidik.
W.R. Smith (dalam Soemitro, 1997), seorang psikolog, mengatakan bahwa bermain
merupakan dorongan langsung dari dalam diri setiap individu, yang bagi anak-anak merupakan
pekerjaan, sedangkan bagi orang dewasa lebih dirasakan sebagai kegemaran. Anak usia SD
merupakan usia bermain. Bagi mereka dunia ini hanya bermain. Mereka belum dapat membedakan
dunia nyata dan bermain. Baru setelah semakin dewasa, mereka paham bahwa ada dua dunia yaitu
dunia bermain dan dunia nyata atau dunia kerja.
Menurut Hetherington dan Parke (dalam Patmonodewo, 2000), bermain bagi anak berfungsi
untuk mempermudah perkembangan kognitif anak. Dengan bermain akan memungkinkan anak meneliti
lingkungannya dan mempelajari segala sesuatu, serta memecahkan masalah yang dihadapinya.
Permainan juga dapat meningkatkan perkembangan sosial anak. Dengan menampilkan bermacam
peran orang anak berusaha menghayatinya untuk diambilnya setelah ia dewasa.
Fungsi bermain tidak saja meningkatkan perkembangan kognitif dan sosial, tetapi juga
mengembangkan bahasa, emosi, disiplin, kreativitas dan perkembangan fisik anak. Bermain simbolik
misalnya, dapat meningkatkan kognitif anak untuk dapat berimajinasi dan berfantasi menuju berpikir
abstrak. Melalui bermain perkembangan sosial anak juga terkembangkan, misalnya sikap sosial,
belajar berkomunikasi, mengorganisasi peran, dan lebih menghargai orang lain. Melalui bermain
anak dapat mengendalikan emosinya, menyalurkan keinginannya, dan rasa percaya diri. Anak juga
dapat menerapkan disiplin dengan menunggu giliran atau mentaati peraturan. Bermain dapat
merangsang kreativitas anak untuk menciptakan angan dan imajinasinya.
Oleh karena itu, para ahli pendidikan modern berpendapat bahwa permainan merupakan alat
pendidikan. Pendidikan yang baik akan menggunakan bermain sebagai alat pendidikan. Hal ini
dilakukan oleh Pestalozzi (Patmonodewo, 2000) ahli pendidikan terkenal dari Swiss pada abad ke-
18 dan permulaan abad ke-19, ia sangat menekankan pentingnya permainan dalam pendidikan. Ia
percaya bahwa bermain mempunyai nilai-nilai untuk mengembangkan harmoni antara jiwa dan raga.
Bahkan Bennett (2005: 67) yang pernah mengadakan penelitian pada sejumlah guru pada waktu
siswa bermain, para guru mengatakan bahwa para siswa mengungkapkan perilaku yang mencerminkan
kebutuhan batin mereka serta proses intelektual yang mendalam.
Dengan bermain, guru mendapatkan gambaran yang lengkap tentang keseluruhan diri siswa.
Misalnya, seorang guru menyatakan bahwa perilaku para siswa pada waktu bermain dapat
mengungkapkan sifat-sifat siswa tersebut yang berlangsung di rumahnya, apakah mereka takut akan
sesuatu? Apakah mereka manja di rumahnya? Contoh lain, guru melukiskan seorang anak yang
biasanya pendiam dan pasif, ternyata dia lebih vokal dan menjadi dominan ketika terlibat permainan
imajinatif. Siswa lebih berperilaku alamiah pada waktu bermain. Hal ini membuat guru dapat lebih

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 245


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Permainan

mudah menilai kemampuan berbahasa siswa yang sesungguhnya dengan lebih akurat di dalam bermain
daripada dalam stuasi formal. Dari perspektif ini, permainan berpotensi untuk memiliki fungsi diagnostik
yang lebih dalam untuk mengembangkan keseluruhan diri siswa.
Froebel (dalam Sugianto,1997) seorang pendidik dari Jerman, ia percaya bahwa salah satu
alat yang terbaik untuk mendidik anak-anak ialah melalui permainan. Menurut pendapatnya, anak-
anak lebih siap dan berpotensi untuk bermain daripada cara lain.
John Locke seorang filosuf Inggris pada abad ke-17, ia meyakini bermain dapat membantu
usaha mencapai tujuan pendidikan, sedangkan Rousseau dan Emile menekankan pentingnya bermain
yang dapat bermanfaat dalam perkembangan anak (Sugianto, 1997: 4).
Montessori (dalam Sugianto, 1997) yang kemudian dikenal sebagai ahli pendidikan prasekolah,
sangat menghargai nilai-nilai yang terdapat dalam permainan pada masa kanak-kanak. Baik Froebel
maupun Montesori, menerapkan suatu pemikiran; anak-anak belajar sesuatu melalui permainan.
Jadi mereka menggunakan permainan sebagai alat pendidikan.
Belajar tidak mungkin dipaksakan. Cara belajar yang baik, salah satunya adalah dalam suasana
tanpa tekanan dan paksaan. Tentunya, cara belajar yang paling menyenangkan adalah sambil bermain.
Naluri anak yang harus memperoleh kesempatan untuk bermain, tetap tersalurkan. Pembelajaran,
yang mestinya sampai kepada anak juga dapat tersampaikan. Permainan biasanya dapat dilakukan
dengan menirukan atau memperagakan keadaan yang sebenarnya.
Teknik mengajar dengan permainan, terutama sangat efektif untuk menjelaskan suatu pengertian
yang bersifat abstrak atau konsep yang sering sulit dijelaskan dengan kata-kata. Melalui permainan
yang dirancang khusus, para siswa dapat mengalami sendiri secara langsung suatu kejadian. Dengan
permainan, siswa dapat memahami suatu konsep, prinsip, unsur pokok, dan hasil. Misalnya, untuk
menjelaskan fonologi dan intonasi yang tidak ada wujud bendanya, permainan dapat menguraikan
secar rinci dan jelas melalui perilaku siswa yang turut dalam permainan. (Suyatno, 2005:12). Bukankah
dunia mikro mewakili dunia makro? Permainan mewakili dunia mikro. Lewat permainan, dunia makro
dapat terbungkus dan tersalurkan. Melalui dunia mikro pula dunia makro dapat tergambarkan dengan
jelas. Dengan begitu, siswa dapat dengan mudah merefleksikan apa yang dialami dan yang akan
dihadapi.
Permainan akan meningkatkan partisipasi aktif anak, sehingga pembelajaran lebih efektif.
Menurut Brierly (dalam Megawangi,2005:48), bermain dan bereksplorasi akan membantu
perkembangan otak anak, yaitu meningkatkan kemampuan berbahasa, bersosialisasi, bernalar, dan
perkembangan motoriknya. Bermain akan membuat anak lebih mengerti subyek yang dipelajarinya
melalui eksplorasi, berimajinasi, berdiskusi, bernyanyi, bereksperimen, mengubah bentuk, dan bermain
peran.
Kesenangan anak-anak bermain dapat dipakai sebagai kesempatan untuk belajar hal-hal yang
konkrit, sehingga daya cipta, imajinasi, dan kreativitas anak berkembang. Menurut Vigotsky (dalam
Megawangi, 2005: 48), bermain dan aktifitas konkrit dapat memberikan momentum alami bagi anak
untuk belajar sesuai dengan usianya dan kebutuhan spesifik anak. Bermain adalah cara yang paling
efektif pada usia sekolah dasar, baik di bidang akademik maupun aspek fisik, sosial, dan emosional.
Menurut Suyatno (2005: 13) permainan sebagai teknik pembelajaran memerlukan keterampilan
tersendiri yang harus dikuasai guru. Keterampilan tersebut memerlukan semacam kajian terlebih
dulu, yaitu : membaca bahan-bahan teoretis yang ada, kasus-kasus nyata, mencari contoh-contoh
yang relevan, menyusun aturan permainan , menyiapkan alat permainan, dan seterusnya. Kelemahan
permainan, karena menyita banyak waktu untuk mempersiapkan. Namun, peraminan akan menjadi

246 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Permainan

efektif kalau kemampuan dan keterampilan teknis metodologis dimiliki oleh guru. Untuk persiapan
awal, guru dapat menggunakan rancangan permainan yang sudah pernah ada dan sudah terbukti
efektif digunakan, tentu dengan mengubah dan menyesuaikan secara kreatif.
Kendala lain bagi guru, dalam melaksanakan kurikulum berbasis permainan seperti yang ditulis
Bennett (2005:71) mencakup beberapa masalah, yaitu : (a) tuntutan kurikulum, (b) kurangnya
pengalaman guru mempersiapkan permainan, (c) sarana tempat dan ruang yang tersedia, (d) jumlah
siswa dalam kelas, dan (e) tanggung jawab kepada orang lain terutama kepada orang tua siswa.
Ada dua jenis permainan dalam pembelajaran. Pertama, permainan yang mengarah pada
permainan yang digunakan untuk pendidikan dengan tujuan tertentu. Misalnya, permainan anagram
digunakan untuk meningkakan kepekaan siswa terhadap perbedaan huruf, atau permainan teka-teki
untuk pengayaan kosakata. Kedua, permainan dalam proses belajar yang memang digunakan semata-
mata sebagai permainan murni, meminjam istilah Suyatno (2005) sebagai pemecah kebekuan atau
pembangkit semangat. Misalnya ketika siswa telah mengantuk atau bosan, maka diadakan permainan.
Meskipun kesempatan ini dapat digunakan untuk membahas topik tertentu.

B. Pengertian Bermain
Bermain (play) mengacu pada beberapa teori bermain yang dikemukakan para ahli. Pengertian
bermain tak dapat dilepaskan dari sudut pandang teori yang mendasari fungsinya. Dari sejumlah
teori yang ada dapat dikemukakan tujuh pandangan utama, yaitu : (1) teori surplus energi, (2) teori
relaksasi, (3) teori preparasi, (4) teori rekapitulasi, (5) teori perkembangan (6) teori penyaluran
sosioemosional, dan (7) teori kognitif ( Seto, 2004: 56; Soemitro, 1997: 10).
1. Teori surplus energi. Dalam pandangan ini bermain merupakan penyaluran energi yang berlebihan.
Anak-anak yang memperoleh cukup gizi dan waktu beristirahat umumnya memiliki kelebihan
energi sehingga untuk membuang energi berlebih itu dilakukan kegiatan bermain.
2. Teori relaksasi. Pandangan ini menyatakan bahwa bermain merupakan cara seseorang untuk
menjadi lebih santai dan segar setelah tersalurnya energi. Frekuensi bermain anak menunjukkan
adanya kebutuhan untuk lebih santai setelah bersusah payah mempelajari sesuatu. Dalam
pandangan ini isi kegiatan bermain tidak terlalu menjadi penekanan.
3. Teori preparasi atau insting. Di sini bermain dijelaskan sebagai suatu perilaku instingtif. Kegiatan
manusia yang instingtif cenderung berdasarkan atas perkembangan anak dalam kehidupannya.
Oleh karena itu, bermain merupakan kejadian alamiah yang merupakan bagian dari persiapan
perkembangan dan pertumbuhannya. Anak-anak mempraktikkan elemen-elemen yang lebih kecil
dari sejumlah perilaku orang dewasa yang lebih kompleks. Misalnya, memandikan boneka melihat
ibunya memandikan adiknya.
4. Teori rekapitulasi. Pandangan ini mencoba menemukan hubungan antara kegiatan bermain dengan
evolusi kebudayaan. Di sini ditekankan bahwa setiap anak kembali melakukan berbagai perilaku
manusia dewasa yang tampil selama masa transisi antara zaman berburu hingga zaman modern
saat ini.
5. Teori pertumbuhan dan perkembangan. Pandangan ini menyatakan bahwa, bermain merupakan
salah satu cara mengembangkan kemampuan anak. Dengan bermain anak melatih berbagai
keterampilan baru dan menyempurnakannya. Pandangan ini menekankan pentingnya bermain
bagi anak untuk menuju kematangannya.
6. Teori Penyaluran emosi. Menurut pandangan ini ada dua penjelasan, yaitu: pertama, bermain
merupakan ekspresi simbolik dari suatu harapan. Kedua, merupakan upaya pengendalian

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 247


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Permainan

pengalaman-pengalaman yang menegangkan. Kedua pandangan ini melihat bermain sebagai sarana
menyalurkan emosi. Tidak sebagaimana Piaget yang melihat bermain sebagai asimilasi, pandangan
yang didasari psikoanalisis ini, melihat bermain sebagai upaya anak memanfaatkan peluang-peluang
tertentu untuk mengatasi tantangan-tantangan yang dalam kenyataannya belum tentu bisa dikuasai.
7. Teori kognitif. Pendapat ini menyatakan bahwa bermain adalah suatu upaya asimilasi.
Sebagaimana diketahui, Piaget (dikutip Seto, 2004: 57) mengemukakan adanya dua aspek yang
ada dalam kemampuan adaptasi seseorang yaitu asimilasi dan akomodasi. Asimilasi adalah proses
organisme menerapkan struktur yang sudah ada tanpa modifikasi terhadap aspek-aspek baru
dari lingkungan yang dihadapinya. Sedangkan akomodasi adalah proses organisme memodifikasi
struktur yang sudah ada menjadi struktur baru untuk menyesuaikan diri terhadap tuntutan
lingkungan.

C. Karakteristik Kegiatan Bermain


Perbedaan antara bermain dan bukan bermain tidak terletak pada jenis kegiatan (apa) yang
dilakukan, tetapi lebih pada (bagaimana) sikap individu melakukannya.
Beberapa karakteristik kegiatan bermain sebagai berikut.
1. Bermain dilakukan karena kesukarelaan, bukan paksaan.
2. Bermain merupakan kegiatan untuk dinikmati. Itu sebabnya bermain selalu menyenangkan,
mengasyikan, dan menggairahkan.
3. Tanpa iming-iming apa pun, kegiatan bermain itu sendiri sudah menyenangkan.
4. Dalam bermain, aktivitas lebih penting daripada tujuan. Tujuan bermain adalah aktivitas itu sendiri.
5. Bermain menuntut partisipasi aktif, secara fisik atau pun mental.
6. Bermain itu bebas, bahkan tidak harus selaras dengan kenyataan. Individu bebas membuat aturan
sendiri dan mengoprasikan fantasi.
7. Dalam bermain individu bertingkah laku secara spontan, sesuai dengan yang diinginkan saat itu.
8. Makna dan kesenangan bermain sepenuhnya ditentukan si pelaku.

Dengan demikian pengertian bermain didefinisikan oleh Seto (2004) sebagai suatu kegiatan
yang dilakukan anak dengan spontan dan perasaan gembira, tidak memiliki tujuan ekstrinsik,
melibatkan peran aktif anak, memiliki hubungan yang sistematik dengan hal di luar bermain (seperti
perkembangan kreativitas sebagai kemampuan kognitif) dan merupakan interaksi antara anak dengan
lingkungannya serta memungkinkan anak melakukan adaptasi dengan lingkungannya itu.
Dalam pengertian bermain ada perkecualian. Kita kenal juga berbagai permainan (games)
yang berorientasi pada tujuan (kalah atau menang) dan menawarkan imbalan ekstrinsik (pujian or-
ang tua, kekaguman, teman, piala, dsb) Namun demikian, permainan kalah menang ini pun tergolong
kategori bermain. Permainan adalah bentuk paling matang dari bentuk bermain, yaitu bentuk bermain
sensori motor, bermain fisik, dan bermain simbolik.
Permainan beraneka ragam, dari yang sangat sederhana hingga yang sangat rumit. Permainan
mempunyai aturan dan menuntut partisipasi minimal dua orang anak. Permainan juga bersifat kompetitif,
artinya ada pihak yang kalah dan ada yang menang, dan kemenangan itu diperebutkan. Permainan
mempersyaratkan interaksi sosial. Untuk terlibat secara efektif dalam sebuah permainan, anak perlu
memahami konsep-konsep seperti berbagi, menunggu giliran, bermain jujur, menang dan kalah.

248 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Permainan

D. Fungsi Bermain dalam Pendidikan


Kegiatan bermain dalam pendidikan dimulai oleh siswa TK Froebelian dan Montessori. Froebel
menggunakan media hadiah, mengajak siswa membuat kerajinan dan melibatkan siswa pada situasi
bermain dan bernyanyi. Kegiatan bermain memang selalu menjadi bagian dari program pendidikan
anak-anak. Kegiatan bermain secara natural ini akhirnya digunakan dan diterima sebagai alat
pembelajaran pada seperempat pertama abad dua puluh walaupun tidak sepenuhnya dianggap sebagai
satu-satunya cara belajar anak.
Melalui situasi bermain anak diharapkan mendapatkan pemahaman mendalam terhadap objek-
objek dan memiliki keterampilan khusus dalam mengamati dan memperoleh materi serta agar anak
mendapat makna spiritual yang disimbolkan oleh materi dan kegiatan-kegiatan tersebut. Bermain ini
akhirnya dapat digunakan guru sebagai wahana atau teknik pembelajaran untuk membentuk
pemahaman melalui kegiatan bermain peran atau dengan menggunakan berbagai media yang tersedia.
Dengan demikian bermain kaitannya dengan pendidikan ialah sebagai wahana pembelajaran
dalam bentuk pengunjukkan atau pun permainan sesuatu yang bermakna dalam menggambarkan
pesan, suasana, mengembangkan pengetahuan dan keterampilan, dan bernilai bagi anak dalam
membuahkan pengalaman belajar tertentu.
Fungsi bermain secara rinci dapat diuraikan sebagai berikut.
a. Pengembangan Kognitif
Penelitian membenarkan adanya hubungan kuat antara bermain dan perkembangan kognitif,
salah satunya yaitu bermain simbolik (Bennett, 2005). Pernyataan tersebut didukung oleh Vigostky
dan Piaget (dalam Sugianto, 1997) yang menyatakan bahwa, bermain simbolik itu permainan
yang penting sekali dalam pengembangan berpikir abstrak. Bermain simbolik merupakan gambaran
pengembangan pikiran. Bermain juga memberi kesempatan kepada anak untuk berpikir divergen
dan belajar memecahkan masalah.
Bermain adalah tempat alami untuk mengekspresikan kreativitas anak seperti menggambar,
membangun, merancang, bermain drama, memahat tanah liat, dan mengkonstruksi dengan balok.
Selain itu, bermain juga memberikan kesempatan untuk mengembangkan konsep, sehingga
anak-anak dapat mencoba dan memperbaiki konsep sebelumnya. seperti bermain dalam lumpur,
anak-anak mengembangkan konsep massa, volume, dan perubahan. Dalam bidang matematika
dikembangkan konsep bilangan, penjodohan/ pasangan, pengelompokkan, dan pengukuran pada
permainan kartu dan teka-teki.
Bermain juga merupakan lingkungan yang kaya untuk mengembangkan bahasa. Siswa. Waktu
siswa berinteraksi dengan siswa lainnya, mereka mengkomunikasikan makna dan mengembangkan
bahasa cerita. Kosa katanya tumbuh dengan luar biasa selama bermain sosiodrama dan anak
bisa menggunakan bahasa sesuai fungsinya.

b. Pengembangan Sosial
Bermain adalah model yang baik untuk mengembangkan sosial anak, karena akan mendorong
anak-anak berinterkasi sosial. Anak-anak belajar mengatasi dan menentukan konflik, memecahkan
masalah, bergaul, bergiliran, bekerjasama, negosiasi, dan sharing dengan teman-temannya.
Dengan bermain, anak-anak dibantu untuk mencurahkan perasaan dan sikapnya terhadap teman-
temannya. Bermain merupakan kesempatan emas anak-anak untuk menjalin persahabatan yang
memperlihatkan bahwa seseorang itu berharga/ berarti bagi mereka.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 249


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Permainan

Bermain dengan teman sebaya, membuat anak belajar membangun suatu hubungan sosial
dengan anak lain yang belum dikenalnya. Melalui permainan kooperatif misalnya, anak belajar
memberi dan menerima (Seto, 2004).

c. Pengembangan Emosional
Bermain adalah media untuk mengekspresikan pikiran dan perasaan. Anak dapat
mengekspresikan perasaan gembira, sedih, marah, atau hawatir seperti benar-benar pada
kehidupan nyata. perasaan ini dapat dicurahkan dengan bebas karena bukan dunia nyata.
Elkind (Mayarina, 1999) berpendapat bahwa bermain dapat mebebaskan anak dari tekanan
stress. Juga secara psikologis bermain mengurangi kegelisahan (Barnett & Storm dalam Mayarina,
1999). Dengan demikian, bermain memberi lahan kepada anak-anak untuk dapat hiburan dan
dapat mengontrol dunia mereka, pikiran mereka, dan perasaan mereka.

d. Pengembangan Fisik
Bermain ialah cara utama untuk mengembangkan fisik (Mayarina, 1999). Bermain
memberikan kesempatan untuk mengembangkan gerakan halus dan kasar. Pada waktu anak-
anak bermain aktif, mereka dapat mengetes sistem keseimbangan mereka, gerakan tubuh
melompat, meloncat, melempar, kekuatan fleksibilitas, keseimbangan, koordinasi baik yang bersifat
lokomotor, nonlokomotor, maupun manipulatif.
Bermain dapat mengembangkan koordinasi tangan dan mata. Dengan bermain anak-anak
dapat mencoba badan mereka untuk melihat betapa bergunanya mereka. Pada permainan pisik
dengan aba-aba, anak-anak akan merasa percaya dengan pisiknya, kokoh dan yakin terhadap
dirinya sendiri.
Ternyata bermain mempunyai fungsi yang sangat positif bagi perkembangan anak. Hal yang
tak kalah pentingnya, bermain yang secara awam sangat ditabukan, bila disesuaikan dengan
tujuan bisa menjadi bernilai pendidikan dan dapat digunakan sebagai wahana pembelajaran.
Untuk memanfaatkan permainan sebagai wahana pembelajaran, memerlukan pemahaman orang
tua dan guru tentang bermain. Bila tidak, sekolah sebagai tempat belajar hanya akan dianggap
sebagai tempat bermain. Bila orang tua sudah berpandangan seperti itu, tentu saja akan
menghambat atau tak mustahil orang tua tidak mengizinkan anaknya disuruh bermain-main.
sebaiknya orang tua satu pandangan, yang akhirnya dapat menyumbang waktu dan fasilitas untuk
bermain.
Demikian juga guru, harus berpandangan bermain sebagai wahana belajar yang secara kodrati
memang demikian. Lingkungan yang banyak memberikan rangsangan mental dapat meningkatkan
kemampuan belajar anak. Lingkungan yang demikian akan menumbuhkan minat anak dan
menggiatkan mereka aktif belajar.

e. Pengembangan Bahasa
Aktivitas bermain ibarat laboratorium bahasa (Mayarina, 1999). Selama anak bermain,
mereka mengungkapkan berbagai kata, berbagai ragam bahasa. Selama bermain, mereka
memeperoleh kesempatan untuk bercakap-cakap, berargumentasi, menjelaskan, meyakinkan.

250 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Permainan

Bahkan waktu bermain imajinasi pun, ia bercakap-cakap. Bermain memungkinkan anak


bereksperimen dengan kata-kata baru, sehingga memperkaya perbendaharaan kata serta
keterampilan pemahamannya. Dalam proses ini anak-anak bisa menemukan hal menggembirakan
yang membawa kesenangan tersendiri.
Melalui bermain, anak-anak belajar bagaimana menggunakan bahasa secara nyata dan
kontekstual. Bagaimana menggunakan bahasa di waktu marah, di waktu bersedih, atau yang
lainnya. Dengan demikian, belajar bahasa melalui bermain sebenarnya lebih efektif, karena mereka
menggunakan bahasa bukan hanya sekadar teoritis, namun praktis pragmatis dalam kehidupan
dan dunia mereka sendiri.

Bermain dan belajar adalah kebutuhan hakiki anak. Keduanya tidak bisa diabaikan.
Bermain merupakan bekerjanya anak, sehingga hampir memerlukan waktu 90 persen dari
waktunya anak-anak. Dengan demikian orang tua tidak perlu khawatir karena bermain juga
abagi anak adalah belajar.
Goltsman Moore dan Lacofano (1992) memberikan semacam arahan pada orang tua
bahwa, bermain adalah sebuah proses dimana seorang anak dapat belajar. Kesempatan
bermain yang berkualitas membawa pengaruh yang signifikan terhadap perkembangan anak.
Hasil penelitian The Association For Chilhood Education Internasional Amerika
Serikat (Frost, 1992) menyebutkan, bermain adalah alat utama untuk perkembangan
imajinasi, kecerdasan, bahasa, dan kemampuan motorik (perceptual motor) pada bayi dan
anak-anak kecil. Penekanannya di sini adalah pentingnya bermain di luar ruangan. Bermain
di luar ruangan di samping untuk membangun jiwa untuk berani mengambil risiko, juga dapat
mengembangkan kepercayaan diri, mencerdaskan emosi, serta menyehatkan kerja jantung,
aliran darah ke otak, dan motorik kasar maupun halus.
Bermain bersama teman membuat anak peka akan kebutuhan dan nilai yang dimiliki
orang lain, mengatasi penolakan dan dominasi, mengelola emosi, berbagi kekuatan, ruang,
dan ide dengan orang lain, serta mengembangkan motivasi. Anak-anak yang bermain bersama
teman akan belajar menyesuaikan perilaku dengan orang lain dan belajar menghargai
perbedaan.
Bermain merupakan pemicu kreativitas. Anak yang banyak bermain akan meningkat
kreativitasnya (Charlotte Buhler, dalam Sugianto, 1997), bermain merupakan sarana untuk
mengubah potensi-potensi yang ada dalam dirinya.
Para ahli pendidikan modern berpendapat bahwa permainan merupakan alat
pendidikan. Pendidikan yang baik akan menggunakan bermain sebagai alat pendidikan.
Dengan bermain, guru mendapatkan gambaran yang lengkap tentang keseluruhan diri
siswa. Misalnya, seorang guru menyatakan bahwa perilaku para siswa pada waktu bermain
dapat mengungkapkan sifat-sifat siswa tersebut yang berlangsung di rumahnya, apakah
mereka takut akan sesuatu? Apakah mereka manja di rumahnya? Contoh lain, guru
melukiskan seorang anak yang biasanya pendiam dan pasif, ternyata dia lebih vokal dan

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 251


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Permainan

menjadi dominan ketika terlibat permainan imajinatif. Siswa lebih berperilaku alamiah
pada waktu bermain. Hal ini membuat guru dapat lebih mudah menilai kemampuan berbahasa
siswa yang sesungguhnya dengan lebih akurat di dalam bermain daripada dalam stuasi for-
mal. Dari perspektif ini, permainan berpotensi untuk memiliki fungsi diagnostik yang lebih
dalam untuk mengembangkan keseluruhan diri siswa.
Froebel (dalam Sugianto,1997) seorang pendidik dari Jerman, ia percaya bahwa salah
satu alat yang terbaik untuk mendidik anak-anak ialah melalui permainan. Menurut
pendapatnya, anak-anak lebih siap dan berpotensi untuk bermain daripada cara lain.
Kendala lain bagi guru, dalam melaksanakan kurikulum berbasis permainan seperti
yang ditulis Bennett (2005:71) mencakup beberapa masalah, yaitu : (a) tuntutan kurikulum,
(b) kurangnya pengalaman guru mempersiapkan permainan, (c) sarana tempat dan ruang
yang tersedia, (d) jumlah siswa dalam kelas, dan (e) tanggung jawab kepada orang lain
terutama kepada orang tua siswa.
Dari sejumlah teori yang ada dapat dikemukakan tujuh pandangan utama, yaitu : (1)
teori surplus energi, (2) teori relaksasi, (3) teori preparasi, (4) teori rekapitulasi, (5) teori
perkembangan (6) teori penyaluran sosioemosional, dan (7) teori kognitif
Beberapa karakteristik kegiatan bermain sebagai berikut. (1) Bermain dilakukan karena
kesukarelaan, bukan paksaan. (2) Bermain merupakan kegiatan untuk dinikmati. Itu sebabnya
bermain selalu menyenangkan, mengasyikan, dan menggairahkan. (3) Tanpa iming-iming
apa pun, kegiatan bermain itu sendiri sudah menyenangkan. (4) Dalam bermain, aktivitas
lebih penting daripada tujuan. Tujuan bermain adalah aktivitas itu sendiri. (5) Bermain menuntut
partisipasi aktif, secara fisik atau pun mental. (6) Bermain itu bebas, bahkan tidak harus
selaras dengan kenyataan. Individu bebas membuat aturan sendiri dan mengoprasikan fantasi.
(7) Dalam bermain individu bertingkah laku secara spontan, sesuai dengan yang diinginkan
saat itu. (8)Makna dan kesenangan bermain sepenuhnya ditentukan si pelaku.
Fungsi bermain hakikatnya untuk mengembangkan (1) kemampuan kognitif, (2)
kemampuan sosial, (3) kemampuan emosional, (4) pengembangan fisik, (5) kemampuan
berbahasa.

Petunjuk: Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling tepat !


1. Bermain bagi anak-anak sangat bermanfaat, sebab dapat mengembangkan seluruh potensi anak.
Di bawah ini potensi yang dapat dikembangkan dengan bermain, kecuali ...
A. Perkembangan kognitif C. Perkembangan fisik
B. Perkembangan emosional D. Perkembangan kelas

2. Apa fungsi bermain bagi anak menurut Hetherington dan Parke?


A. Untuk mempermudah perkembangan anak
B. Untuk meningkatkan kreativitas
C. Sebagai alat pendidikan
D. Membantu perkembangan otak anak

252 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Permainan

3. Bagaimana teori pertumbuhan dan perkembangan itu?


A. Bermain merupakan penyaluran energi yang berlebihan
B. Bermain merupakan cara seseorang untuk menajdi lebih santai dan segar
C. Bermain merupakan salah satu cara mengembangkan kemampuan anak
D. Bermain sebagai sesuatu perilaku intingtif

4. Pandangan ini menyatakan bahwa bermain merupakan cara seseorang untuk menjadi lebih santai
dan segar setelah tersalurnya energi.
A. Teori surplus energi C. Teori preparasi atau insting
B. Teori relaksasi D. Teori kognitif

5. Pendapat ini menyatakan bahwa bermain adalah suatu upaya asimilasi.


A. Teori surplus energi C. Teori preparasi atau insting
B. Teori relaksasi D. Teori kognitif

6. Pandangan ini mencoba menemukan hubungan antara kegiatan bermain dengan evolusi
kebudayaan
A. Teori rekapitulasi C. Teori preparasi atau insting
B. Teori relaksasi D. Teori kognitif

7. Bermain selalu menyenangkan, mengasyikan, dan menggairahkan. Hal itu karena ...
A. Bermain dilakukan karena kesukarelaan, bukan paksaan
B. Bermain merupakan kegiatan untuk dinikmati
C. Bermain menuntut partisipasi aktif, secara fisik atau pun mental
D. Makna dan kesenangan bermain sepenuhnya ditentukan si pelaku

8. Dalam permainan, anak-anak belajar mengatasi konflik, memecahkan masalah, bergaul, bergiliran,
bekerjasama, negosiasi, dan sharing dengan teman-temannya. Hal ini termasuk dalam ...
A. Perkembangan kognitif C. Perkembangan fisik
B. Perkembangan emosional D. Perkembangan sosial

9. Bermain simbolik itu permainan yang penting sekali dalam pengembangan berpikir abstrak. Hal
ini menunjukkan adanya hubungan kuat antara bermain dengan ....
A. Perkembangan kognitif C. Perkembangan bahasa
B. Perkembangan emosional D. Perkembangan sosial

10. Anak dapat mengekspresikan perasaan gembira, sedih, marah, atau khawatir seperti benar-
benar pada kehidupan nyata. Hal tersebut termsuk dalam ...
A. Perkembangan kognitif C. Perkembangan bahasa
B. Perkembangan emosional D. Perkembangan sosial

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 253


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Permainan

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang ada pada bagian
belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus
di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = —————————————— x 100 %
10

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar 2. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %,
Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum anda kuasai.

254 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Permainan

BELAJAR BAHASA INDONESIA SAMBIL BERMAIN

A. Permainan Bahasa

P ada hakikatnya, permainan merupakan suatu aktivitas untuk memperoleh suatu keterampilan
tertentu dengan cara yang menggembirakan. Apabila keterampilan yang diperoleh dalam
permainan itu berupa keterampilan bahasa tertentu, permainan tersebut dinamakan permainan bahasa.
( Seoparno, 1998:60). Sebenarnya dalam kegiatan mengajar, guru sering menggunakan permainan,
tetapi pada umumnya masih sebagai pengisi waktu saja. Masih jarang guru yang tertarik untuk
menerapkannya sebagai teknik pengajaran bahasa.
Permainan bahasa mempunyai tujuan ganda, yaitu untuk memperoleh kegembiraan sebagai
fungsi bermain, dan untuk melatih keterampilan berbahasa tertentu sebagai materi pelajaran. Bila ada
permainan yang menggembirakan tetapi tidak melatihkan keterampilan berbahasa, tidak dapat disebut
permainan bahasa. Demikian juga sebaliknya, bila permainan itu tidak menggembirakan, meskipun
melatihkan keterampilan berbahasa tertentu, tidak dapat dikatakan permainan bahasa. Untuk dapat
disebut permainan bahasa, harus memenuhi kedua syarat, yaitu menggembirakan dan melatihkan
keterampilan berbahasa.
Permainan bahasa yang dilaksanakan harus secara langsung dapat menunjang tercapainya
tujuan intruksional atau indikator yang dikehendaki. Selain itu, permainan bahasa juga harus dirancang
agar dapat memupuk berbagai sikap positif siswa. Misalnya, solidaritas, kreativitas, sportivitas, dan
rasa percaya diri.
Permainan bahasa tidak dimaksudkan untuk mengukur atau mengevaluasi hasil belajar siswa.
Kalaupun dipaksakan, bukan alat evaluasi yang baik, sebab permainan bahasa tersebut mengandung
unsur spekulasi yang cukup besar (Soeparno, 1998). Hal tersebut dapat dimengerti, sebab sekelompok
anak, atau seorang anak yang menang dalam permainan belum tentu secara utuh mencerminkan
siswa yang pandai. Demikian juga, siswa yang kalah dalam permainan, belum tentu mencerminkan
siswa yang kurang pandai. Banyak faktor yang mempengaruhi keberhasilan suatu permainan. Siswa
yang menangdalam permainan itu hanyalah sekelompok siswa yang kebetulan beruntung, walaupun
keberuntungan bukan satu-satunya faktor penentu kemenangan.
Ada beberapa faktor penentu keberhasilan permainan bahasa. Menurut Soeparno (1998:62)
ada empat faktor yang menentukan keberhasilan permainan bahasa di kelas, yaitu; (1) faktor situasi
dan kondisi, (2) faktor peraturan permainan, (3) faktor pemain, dan (4) faktor pemimpin permainan.
Dalam situasi dan kondisi apa pun sebenarnya permainan bahasa dapat dilakukan. Namun,
agar efektif, tetap saja harus memperhatikan situasi dan kondisi. Permainan bahasa yang menimbulkan
suara gaduh kepada kelas yang lain, tentu tidak menguntungkan. Demikian juga, permainan bahasa
yang terlalu sering atau permainan yang terlalu memakan waktu lama akan membosankan
siswa.Hendaknya permainan bahasa diakhiri pada saat siswa masih berminat. Hal itu seperti membunuh
minat siswa, namun di sisi lain akan mengakibatkan siswa berkeinginan dan berharap permainan itu
dilaksanakan lagi pada waktu yang akand atang.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 255


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Permainan

Ciri utama permainan yang membedakan dari bermain adalah adanya peraturan. Peraturan
tersebut harus diketahui, dipahami, ditaati, dan disetujui oleh seluruh pemain. Peraturan yang baik
harus benar-benar dipahami siswa dan harus tegas dan jelas serta mengatur semua langkah jalannya
permainan dan cara menilainya. Apabila ada peraturan yang kurang jelas atau kurang tegas sudah
dapat dipasikan permainan akan kacau. Guru sebagai pengatur jalannya permainan hendaknya
menjelaskan peraturan tersebut sebelum permainan dimulai. Jangan sampai ada peraturan, yang
baru diberitahukan setelah kejadian atau kekacauan muncul.
Pemain, dalam suatu permainan harus taat pada aturan main. Dengan demikian, seorang pemain
akan menjunjung sportivitas, bila ada pemain tidak sportif maka akan terjadi kekacauan. Bila ada
pemain yang tidak taat aturan, hendaknya segera disadarkan bahwa kemenangan bukan satu-satunya
tujuan. Ambisi untuk menang memang harus ada, tetapi jangan sampai mengorbankan sportivitas.
Setiap kecurangan yang dilakukan pemain harus ada hukumannya yang setimpal.
Dalam melakukan permainan, pemain juga harus melakukannya dengan serius, sebab tanpa
ada keseriusan tidak mungkin permainan berjalan dengan baik. Hendaknya siswa diberi dorongan
untuk bermain dengan sungguh-sungguh jangan sampai bermain sambil main-main.
Dalam permainan yang bersifat kompetitif (pertandingan), harus diusahakan agar kekuatan
kedua belah pihak yang bertanding seimbang. Permainan yang tidak seimbang akan membuat kelompok
yang lemah menjadi prustasi dan permainan menjadi kurang seru. Dengan demikian, guru perlu
merencanakan sematang mungkin pembagian kelompok yang seimbang dari segi kekuatan maupun
jumlahnya.
Siswa SD umumnya kelas besar. Kondisi kelas yang besar akan kesulitan untuk melibatkan
seluruh siswa bermain sekaligus. Agar seluruh siswa terlibat, permainan dapat dilakukan dengan
cara membagi tugas, misalnya menjadi juri, pembantu juri, pencatat nilai, dan tugas-tugas lain yang
terkait dengan permainan tersebut. Perlu dihindari adanya siswa yang hanya sebagai penonton.
Biasanya suatu permainan dipimpin oleh pemimpin permainan atau juri yang akan menilai
permainan itu. Di dalam konteks kelas, pemimpin permainan adalah guru. Seorang pemimpin
permainan selain harus tahu betul peraturan permainan, ia juga harus tegas, adil, jujur, berwibawa,
dan cekatan dalam mengambil keputusan. Kalau ragu-ragu atau tidak tegas, maka permainan akan
berdampak negatif, apalagi untuk siswa SD yang masih sensitif.
Permainan bahasa dalam pelaksanaannya memiliki kelebihan dan kekurangan. Kelebihan dan
kekurangan permainan bahasa sebagai berikut.
Kelebihan permainan bahasa ialah : (a) permainan bahasa sebagai metode pembelajaran dapat
meningkatkan keaktifan siswa dalam proses belajar mengajar, (b) aktivitas yang dilakukan siswa
bukan saja fisik tetapi juga mental, (c) dapat membangkitkan motivasi siswa dalam belajar, (d) dapat
memupuk rasa solidaritas dan kerjasama, (e) dengan permainan materi lebih mengesankan sehingga
sukar dilupakan.
Kekurangan permainan bahasa ialah : (a) bila jumlah siswa SD terlalu banyak akan sulit untuk
melibatkan seluruh siswa dalam permainan, (b) tidak semua materi dapat dilaksanakan melalui
permainan, (c) permainan banyak mengandung unsur spekulasi sehingga sulit untuk dijadikan ukuran
yang terpercaya, (d) permainan biasanya menimbulkan suara gaduh, hal tersebut dapat mengganggu
kelas yang berdekatan, dan (e) banyak yang menggunakan ermainan bahasa hanya sebagai kegiatan
untuk mengisi waktu kosong bukan sebagai teknik pembelajaran bahasa.

256 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Permainan

B. Macam-macam Permainan Bahasa


Ada beberapa macam permainan yang dapat digunakan untuk pembelajaran Bahasa Indone-
sia. Beberapa contoh di antaranya sebagai berikut.
1. Bisik Berantai. Permainan ini dilakukan dengan cara, setiap siswa harus membisikkan suatu
kata (untuk kelas rendah) atau kalimat atau cerita (untuk kelas tinggi) kepada pemain berikutnya.
Terus berurut sampai pemain terakhir. Pemain yang terakhir harus mengatakan isi kata atau
kalimat atau cerita yang dibisikkan. Betul atau salah? Bila salah, di mana atau siapa yang
melakukan kesalahan. Permainan ini dapat dilombakan dengan cara berkelompok. Permainan
ini melatih keterampilan menyimak/ mendengarkan. Permainan ini dapat juga dilaksanakan
dengan cara lain. Misalnya, guru tidak membisikkan sebuah kalimat, melainkan memperlihatkan
tulisan berupa kalimat yang harus dibaca oleh siswa pertama. Siswa terakhir tidak harus
mengucapkan apa yang dibisikkan tetapi menuliskannya di papan tulis. Dengan demikian,
permainan ini dapat untuk melatih empat macam keterampilan bahasa sekaligus.
2. Simak –kerjakan. Dalam permainan ini pemain dibagi menajdi dua kelompok. Setiap pemain
dalam kelompok masing-masing harus mengikuti perintah yang diberikan oleh guru dengan syarat-
syarat tertentu. Misalnya, suatu perintah “Pegang telinga kiri dengan tangan kanan lewat
belakang kepala!” Perintah tersebut harus dilaksanakan oleh setiap anggota kelompok. Siswa
yang melakukan kesalahan dari setiap kelompok dicatat di papan tulis. Dilanjutkan dengan perintah
kedua, “ Tutup hidungmu dengan jari telunjuk kanan secara melintang!” Demikian seterusnya.
Yang dinyatakan sebagai pemenang kelompok yang paling sedikit melakukan kesalahan.
Permainan ini untuk melatih keterampilan menyimak.
3. Kim Lihat (Lihat Katakan). Sediakan beberapa benda, atau sayuran, atau buah-buahan dalam
suatu kotak tertutup. Siswa berkelompok. Seorang siswa anggota kelompok harus melihat satu
benda yang ada di dalam kotak. Setelah dilihat jelas, siswa tersebut harus menjelaskan sejelas-
jelasnya kepada kelompoknya baik ciri-cirinya, rasanya, warnanya atau apa saja yang dapat
dilihatnya. Anggota kelompok yang lain harus mengambil benda yang dijelaskan oleh siswa yang
melihat tadi. Kelompok yang paling cepat dan paling banyak mengambil benda dalam kotak,
itulah yang menang. Permainan ini untuk melatih keterampilan berbicara dan menyimak.
4. Aku Seorang Ditektif. Permainan ini dilakukan berpasangan. Seorang siswa menjadi ditektif,
seorang lagi menjadi informan. Informan harus menentukan/ memilih salah seorang dari temannya
yang ada di kelas sebagai penjahat yang akan dicari oleh ditektif. Ia harus memberi keterangan
secara tertulis yang sejelas-jelasnya tentang penjahat yang akan dicari ditektif. Ditektif membaca
informasi tertulis dari informan dan menerka siapa yang menjadi target pencarian di kelas itu.
Setelah selesai posisi diubah, yang tadinya informan menjadi ditektif, dan yang tadinya ditektif
menjadi informan. Permainan dapat divariasikan dengan sasaran yang dicari dari foto atau gambar
dari koran. Permainan ini untuk melatih keterampilan membaca dan menulis.
5. Bertanya dan Menerka. Para siswa dibagi dua kelompok. Kelompok satu sebagai penjawab
dan kelompok kedua sebagai penanya. Kelompok penjawab harus menyembunyikan satu benda
yang akan diterka oleh kelompok penanya dengan cara memberi pertanyaan yang mengarah
kepada benda yang harus diterka. Setiap anggota kelompok penanya diberi kesempatan untuk
memberikan satu pertanyaan kepada kelompok penjawab. Kelompok penjawab hanya boleh
menjawab “ya” atau “tidak”. Setelah seluruh anggota kelompok bertanya, maka kelompok harus
berunding dari hasil jawaban penjawab, benda apa yang disembunyikan itu. Bila dapat diterka,

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 257


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Permainan

maka kelompok penanya mendapat nilai. Permainan ini untuk melatih berbicara dan berpikir
analitis.
6. Baca Lakukan. Permainan ini untuk kelas rendah yang sudah bisa membaca. Dilakukan
berpasangan. Seorang anak harus membaca suruhan tertulis yang dibuat guru, pasangannya harus
melakukan apa yang diperintahkan dalam bacaan. Misalnya, saya harus menunduk. Saya
memegang lutut kiri. Saya menari sambil memegang kepala. Guru memperhatikan berapa perintah
yang dilaksanakan dengan benar dan apakah pembaca membaca perintah dengan benar.
Permainan dilakukan bergantian. Permainan ini untuk melatih membaca dan menyimak.
7. Bermain Telepon. Permainan ini untuk kelas rendah. Siswa secara berpasangan harus
mempersiapkan alat untuk menelpon, baik telepon biasa maupun telepon genggam. Siswa harus
menelpon temannya menanyakan pekerjaan rumah atau buku pejaran yang harus dibawa besok
hari. Biarkan siswa mengembangkan pecakapannya sendiri, kecuali kalau terhenti, guru memberi
pancingan berupa pertanyaan kepada siswa. Guru memperhatikan cara siswa mengungkapkan
gagasan dan kalau perlu cara pelafalan yang benar. Permainan ini untuk melatih berbicara.
8. Perjalanan dengan Denah. Mengamati denah kota atau daerah tempat tinggal. Siswa menyalin
atau menggambarkan denah bagian tertentu dari kota (kerumitan tergantung pada tingkatan kelas)
pada kertas manila. Menuliskan nama-nama tempat dan jalan, serta arah arus lalulintas dalam
denah pada potongan kertas manila. Tempelkan denah pada papan tulis atau papan planel. Amati
denah. Sebutkan nama-nama tempat, jalan, dan arah lalulintas. Tentukan tempat tertentu sebagai
awal berangkat dan tempat tujuan. Ceritakan arus perjalanan dari satu tempat ke tempat lain
yang sudah ditentukan. Tuliskan arus perjalanan tersebut dalam tulisan deskripsi. Rancang sebuah
permainan perjalanan yang tujuannya disembunyikan. Satu anak bertindak sebagai pemain kunci
dan kelompok lain sebagai penanya pemain tadi tentang nama-nama jalan yang dilewati. Misalnya,
apakah kamu akan melewati Jalan Sudirman? Apakah belok kiri ke Jalan Abdurahman? Dan
seterusnya. Pemain kunci hanya boleh menjawab “ya” atau “tidak” dan “bisa”. Kelompok penanya
harus menebak tempat yang akan dituju pemain kunci tadi. Kelompok yang benar menebak
tujuan, itulah yang menang. Permainan ini untuk melatih menulis, membaca denah, dan menyimak.
9. Mengarang Gotongroyong. Tempatkan beberapa benda ke dalam tas atau kotak. Buatlah
kelompok. Suruhlah salah seorang siswa pertama wakil dari kelompok mengambil satu benda,
dan dia harus membuat kalimat berkaitan dengan benda tersebut. Bantulah bila siswa memerlukan
bantuan guru. Misalnya benda itu bola, anjurkan dia mengatakan “ Pada suatu hari aku menemukan
bola.” Lalu guru bertanya kepada siswa lain dari kelompok yang sama,” Di mana bola itu
ditemukan?”, terus sampai siswa yang terakhir. Kalau dirasakan hasil karangan masih bisa
diperpanjang, siswa yang pertama bisa ditanya kembali. Kelompok yang dapat menyusun karangan
runtut dan gagasannya sesuai dengan yang pertama itulah yang menang. Permainan ini melatih
keterampilan menulis (menyusun gagasan) dan membuat kalimat.
10. Scramble. Permainan ini adalah permainan menyusun kembali baik huruf yang diacak, kata
yang diacak, atau kalimat yang diacak. Permainannya, guru harus menyiapkan huruf yang diacak,
atau kata yang diacak, atau kalimat yang diacak untuk disusun oleh kelompok menjadi kata yang
benar (bermakna), kalimat yang benar, atau paragraf yang benar. Untuk kelas tinggi, lebih cocok
digunakan acak kata menjadi kalimat dan acak kalimat menjadi paragraf. Setiap kelompok siswa
diberi beberapa kata yang diacak dalam suatu kotak, lalu secara berkelompok siswa harus
menyusunnya menjadi beberapa kalimat yang baik. Sedangkan, acak kalimat, guru menyediakan

258 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Permainan

beberapa kalimat yang telah diacak untuk setiap kelompok, lalu setiap kelompok harus menyusun
kalimat-kalimat tersebut menjadi paragraf yang padu. Pemenangnya kelompok yang paling banyak
menyusun kalimat dan tersusun dengan benar.
11. Stabilo Kalimat. Permainan ini berkelompok. Siswa dibagi menjadi beberapa kelompok.
Tujuannya agar siswa dapat menentukan kalimat yang salah dan yang benar dalam suatu wacana
yang dibacanya. Wacana yang harus disediakan berupa kliping wacana yang kalimat-kalimatnya
ada yang benar ada yang salah. Caranya, guru menjelaskan bahwa setiap kelompok harus mencari
kalimat yang salah dan yang benar dari wacana yang dibacanya dengan cara memberi tanda
dengan stabilo. Wacana dibagikan. Siswa membaca. Berdasarkan waktu yang ditentukan guru
memberi aba-aba kepada siswa untuk memulai. Tiap kelompok harus dapat memberi tanda
sebanyak-banyaknya kalimat yang salah dan kalimat yang benar. Kelompok yang berhasil
mengumpulkan banyak sebagai pemenangnya. Permainan ini melatih membaca cepat dan
cermat serta memahami kalimat.
12. Kata dari Wacana. Permainan ini dimainkan secara berkelompok. Siswa dibagi menjadi beberapa
kelompok. Setiap kelompok mendapat fotokopi wacana yang harus dibaca. Setiap kelompok
harus mengajukan satu kata (hasil diskusi) yang harus dikatakan kepada kelompok lain. Kelompok
yang diberi kata harus memberikan kata-kata lain yang berhubungan dengan kata yang diucapkan
kelompok yang memberi kata. Misalnya, dari wacana “Musim Hujan”, kelompok mengambil
kata hujan. Maka kelompok lain harus mencari kata yang terkait dengan hujan. Contohnya ada
kelompok yang mengatakan banjir, dingin, basah, dan seterusnya, kelompok yang paling banyak
mengemukakan kata yang berkaitan dengan kata yang diberikan kelompok penanya, itulah
pemenangnya. Permainan ini melatih keterampilan membaca dan kosa kata.
13. Cerita Berantai. Permainan ini dilakukan berkelompok dua orang. Setiap kelompok harus
melanjutkan cerita yang diucapkan kelompok lain. Cerita dimulai dari guru. Anggota kelompok
yang satu sebagai pembicara melanjutkan cerita, yang seorang lagi mencatat kalimat yang
diucapkan setiap kelompok dan membacakannya setelah cerita selesai. Misalnya, guru memberi
kalimat pertama: “Di sebuah kampung ada seorang anak yatim ....”. kelompok pertama harus
meneruskan cerita itu. Kalimat dari kelompok pertama diteruskan oleh kelompok kedua, dan
seterusnya. Permainan ini untuk melatih menyimak dan menyusun cerita yang runtut.
14. Membuat Resep Bersama. Permainan ini bertujuan untuk melatih keterampilan menulis.
Lanhkahnya, guru memberi penjelasan peraturan permainan setelah siswa dibagi menjadi tiga
kelompok. Setiap kelompok diberi lembar folio bergaris. Guru mengintruksikan kepada setiap
kelompok untuk menuliskan cara-cara membuat sesuatu, misalnya cara membuat makanan atau
mainan. Siswa pertama setiap kelompok menuliskan langkah pertama membuat sesuatu itu, siswa
kedua melanjutkan menuliskan langkah kedua membuat sesuatu tersebut. Begitu seterusnya sampai
resep itu selesai. Kelompok pemenang kelompok yang menuliskan dengan lengkap dan mudah
dimengerti, serta penulisannya dapat dibaca orang lain. Atau kriteria dapat dirumuskan lagi oleh
guru. Variasi lain dari permainan ini dapat saja setiap kelompok diberi dulu petunjuk penggunaan,
misalnya obat yang harus dibaca dan disimak oleh stiap kelompok. Setelah itu petunjuknya
dikumpulkan kepada guru, dan setiap kelompok harus menyusun petunjuk itu seperti permainan
membuat resep. Jadi sekaligus melatih menulis, menyimak, dan membaca.
15. Mengurai Gambar. Permainan ini dilakukan secara lisan dengan tujuan melatih berbicara. Dengan
gambar siswa dilatih untuk menyusun kalimat. Gambar sebagai topik pembicaraan harus dikenaoleh
semua siswa.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 259


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Permainan

Contoh:
Siswa dibagi menjadi dua kelompok. Guru memperlihatkan gambar Pangeran Dipenogoro kepada
kelompok yang mendapat giliran pertama. . Kelompok A harus membuat kalimat yang terkait
dengan Pangeran Dipenogoro. Setiap anggota kelompok A membuat satu kalimat.
Siswa 1 : Beliau seorang bangsawan.
Siswa 2 : Tempat tinggal beliau di Tegalrejo
Siswa 3 : beliau penganut Islam yang patuh
Siswa 4 : Beliau berjuang melawan Belanda dari tahun 1825 sampai dengan 1830.
Dan seterusnya. Guru memberi penilaian berdasarkan jumlah kalimat yang dapat dibuat kelompok.
Pemenangnya yang paling banyak membuat kalimat.
16. Bergburu Kata. Permainan ini dapat dilsaksanakan secara lisan maupun tertulis. Cara bermain,
pemain disuruh menyambung suku kata terakhir suatu kata sehingga menjadi kata baru. Pmeain
dibagi dua kelompok. Pemain pertama dari setiap kelompok harus membuat suatu kata di papan
tulis. Kawan lainnya dari setiap kelompok harus membuat kata baru dari suku kata terakhir yang
dituliskan temannya tadi. Setelah selesai semua guru memberikan penilaian, kelompok yang dapat
membuat kata-kata paling banyak yang menjadi pemenangnya. Melatih penguasan kosa kata.
17. Simak Terka. Permainan ini permainan kelompok. Setiap kelompok harus mendeskripsikan
suatu gambar yang disediakan guru atau benda mainan yang dibawa oleh siswa masing-masing
kelompok. Gambar atau benda masing-masing kelompok disimpan di depan kelas. Setiap anggota
kelompok harus mendeskripsikan benda atau gambar yang ada di eklompoknya sejelas-kelasnya
kepada kelompok lawan. Kelompok lawan harus menerka gambar mana atau benda apa yang
dideskripsikan oleh kelompok lawannya itu. Gambar atau bendanya diambil. Setiap anggota
harus mendesripsikan, dan setiap anggota lawan hartus menerkanya. Yang paling banyak menerka
benar itulah pemenangnya. Permainan dapat bergantian, kelompok yang menerka, berganti
menjadi kelompok yang mendeskripsikan.
18. Berburu kalimat. Permainan ini sama dengan berburu kata, hanya saja yang diburunya bukan
kata-kata melainkan kalimat. Kalau berburu kata menyambungkan suku kata dari kata yang
dituliskan temannya, kalau berburu kalimat menyambungkan kata dari kalimat yang yang dituliskan
temannya menjadi kalimat baru. Regu yang tidak dapat menyambungkan kata dinyatakan kalah
atau dapat menyambungkan tetapi kalimatnya tidak benar.
Contoh :
Amin pergi ke sekolah.
Sekolah saya dekat pasar.
Pasar di desaku ramai di waktu pagi.
Pagi hari ayah mengantar adik.
Adik saya laki-laki.

19. Siap Laksanakan Perintah. Permainan ini bermain melalui lagu. Siswa dibagi beberapa
kelompok. Setiap kelompok harus mengganti lirik lagu “Suka Hati” dengan perintah yang harus
dikerjakan oleh kelompok lain. Permainan diawali oleh guru dengan menyanyikan lagu : Kalau
kau suka hati tepuk tangan (semua siswa tepuk tangan). Kalau kau suka hati tepuk tangan
(siswa tepuk tangan). Kalau kau suka hati, mari kita lakukan, kalau kau suka hati tepuk
tangan (siswa tepuk tangan). Setelah guru memulai dengan melagukan lagu tersebut, selanjutnya

260 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Permainan

giliran kelompok pertama yang sudah berdiskusi mengganti lirik dan perintah dari lagu tersebut.
Misalnya : kalau kau suka hati tarik tangan (kelompok lain menarik tangan temannya), Kalau
kau suka hati geleng kepala (kelompok lain menggeleng kepala), kalau kau suka hati, mari
kita lakukan, kalau kau suka hati loncat katak (kelompok lain meloncat seperti katak).
Permainan ini melatih kemampuan menyimak.

Permainan bahasa mempunyai tujuan ganda, yaitu untuk memperoleh kegembiraan


sebagai fungsi bermain, dan untuk melatih keterampilan berbahasa tertentu sebagai materi
pelajaran.
Permainan bahasa tidak dimaksudkan untuk mengukur atau mengevaluasi hasil belajar
siswa. Kalaupun dipaksakan, bukan alat evaluasi yang baik, sebab permainan bahasa tersebut
mengandung unsur spekulasi yang cukup besar
Ada beberapa faktor penentu keberhasilan permainan bahasa. Ada empat faktor yang
menentukan keberhasilan permainan bahasa di kelas, yaitu; (1) faktor situasi dan kondisi,
(2) faktor peraturan permainan, (3) faktor pemain, dan (4) faktor pemimpin permainan.
Ciri utama permainan yang membedakan dari bermain adalah adanya peraturan.
Peraturan tersebut harus diketahui, dipahami, ditaati, dan disetujui oleh seluruh pemain.
Peraturan yang baik harus benar-benar dipahami siswa dan harus tegas dan jelas serta
mengatur semua langkah jalannya permainan dan cara menilainya.
Kelebihan permainan bahasa ialah : (a) permainan bahasa sebagai metode pembelajaran
dapat meningkatkan keaktifan siswa dalam proses belajar mengajar, (b) aktivitas yang
dilakukan siswa bukan saja fisik tetapi juga mental, (c) dapat membangkitkan motivasi siswa
dalam belajar, (d) dapat memupuk rasa solidaritas dan kerjasama, (e) dengan permainan
materi lebih mengesankan sehingga sukar dilupakan.
Kekurangan permainan bahasa ialah : (a) bila jumlah siswa SD terlalu banyak akan
sulit untuk melibatkan seluruh siswa dalam permainan, (b) tidak semua materi dapat
dilaksanakan melalui permainan, (c) permainan banyak mengandung unsur spekulasi sehingga
sulit untuk dijadikan ukuran yang terpercaya, (d) permainan biasanya menimbulkan suara
gaduh, hal tersebut dapat mengganggu kelas yang berdekatan, dan (e) banyak yang
menggunakan ermainan bahasa hanya sebagai kegiatan untuk mengisi waktu kosong bukan
sebagai teknik pembelajaran bahasa.
Beberapa contoh permainan bahasa yaitu : (1) Bisik Berantai, (2) simak Kerjakan,
(3) Kim Lihat, (4) Permainan Detektif, (5) Bertanya dan Menerka, (6) Baca Lakukan, (7)
Bermain Telepon, (8) Perjalanan Denah, (9) Mengarang Gotongroyong, (10) Scramble,
(11) Stabilo Kalimat, (12) Kata dari Wacana, (13) Cerita Berantai, (14) Membuat Resp
Bersama, (15) Menguarai Gambar, (16) Berburu Kata, (17) Simak Terka, (18) Berburu
Kalimat, dan (19) Siap Laksanakan Perintah.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 261


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Permainan

Petunjuk: Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling tepat !


1. Permainan bahasa mempunyai tujuan ganda, yaitu untuk memperoleh kegembiraan sebagai fungsi
bermain, dan untuk melatih....
A. Keterampilan berbahasa C. Keterampilan berpikir kritis
B. Perkembangan fisik D. Perkembangan emosional

2. Permainan bahasa tidak dimaksudkan untuk mengukur atau mengevaluasi hasil belajar siswa,
karena ....
A. Unsur spekulasi yang cukup besar C. Permainan harus diobservasi
B. Bukan alat evaluasi yang baik D. Permainan bukan untuk dinilai

3. Di bawah ini faktor yang menentukan keberhasilan permainan bahasa di kelas, kecuali ....
A. Faktor situasi dan kondisi C. Faktor pemimpin permainan.
B. Faktor pemain, D. Faktor kemauan

4. Apa tujuan permainan berbahasa di sekolah dasar?


A. Untuk melaksanakan peraturan permainan
B. Untuk memperoleh kegembiraan dan melatih keterampilan berbahasa
C. Untuk mengukur bahasa dan keterampilan berbahasa siswa
D. Mengajak anak-anak sekolah dasar pandai bermain dis sekolah

5. Kelebihan permainan bahasa sebagai berikut, kecuali ...


A. Dapat meningkatkan keaktifan siswa,
B. Dapat membangkitkan motivasi siswa
C. Mengesankan sehingga sukar dilupakan.
D. Permainan banyak mengandung unsur spekulasi

6. Permainan ini melatih keterampilan menyimak/ mendengarkan ialah ....


A. Berburu kata C. Stabilo kalimat
B. Scramble kalimat D. Siap lakukan perintah

7. Permainan bahasa yang bertujuan untuk melatih siswa membuat kalimat ialah di bawah ini,
kecuali......
A. Berburu kalimat C. Stabilo kalimat
B. Mengurai gambar D. Membuat resep bersama

8. Seorang siswa menjadi ditektif, seorang lagi menjadi informan. Permainan ini cocok untuk
mengembangkan ....
. Menulis dan membaca C. Membaca dan berbicara
B. Berbicara dan menyimak D. Kebahasaan dan membaca

262 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Permainan

9. Permainan kim lihat cocok untuk mengembangkan ....


A. Menulis dan membaca C. Membaca dan berbicara
B. Berbicara dan menyimak D. Kebahasaan dan membaca

10. Permainan perjalanan dengan denah cocok untuk mengembangkan ...


A. Menulis dan menyimak
B. Berbicara dan menyimak
C. Membaca dan berbicara
D. Menulis dan membaca

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang ada pada bagian
belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus
di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = —————————————— x 100 %
10

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil menyelesaikan
bahan belajar mandiri ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah
80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum anda kuasai.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 263


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Permainan

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF

Tes Formatif 1
1. D
2. A
3. C
4. A
5. D
6. A
7. B
8. D
9. A
10. B

Tes Formatif 2
1. A
2. A
3. D
4. B
5. D
6. D
7. C
8. B
9. B
10. A

264 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD Menggunakan Permainan

DAFTAR PUSTAKA

Azies, F. dan Alwasilah, Ch. 2000. Pengajaran Bahasa Komunikatif Teori dan Praktik. Bandung:
Remaja Rosda Karya.
Bennet, Neville dkk. 2005. Mengajar lewat Permainan Pemikiran Para Guru dan Praktik di
Kelas. Jakarta: Grasindo.
Bishop, J.C dan Curtis, M. (Ed.). 2005. Permainan Anak-anak Zaman Sekarang di Sekolah
Dasar. Jakarta: Grasindo.
Depdiknas. 2006. Kurikulum 2006: Standar Isi untuk Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah.
Jakarta: Depdiknas
Djuanda, Dadan. 2006. Pembelajaran Bahasa Indonesia yang Komunikatif dan Menyenangkan.
Jakarta: Dikti.
Djuanda, Dadan dan Prana Dwija 2006. Apresiasi Sastra Idnonesia. Bandung: UPI Press.
Ekomadyo, I. J. Prinsip Komunikasi Efektif untuk Meningkatkan Minat Belajar Anak. Bandung:
Simbiosa Rekatama Media.
Gunawan, A. W. 2003. Born to be Genius. Jakarta: Gramedia.
_____________ 2004. Genius Learning Strategy. Jakarta: Gramedia.
Hancock, J. dan C.Leaver. 1994. Major Teaching Strategies for English. Victoria: Australian
Reading Association.
Hastuti. 1997. Strategi Belajar Mengajar Bahasa Indonesia. Jakarta: Depdikbud.
Mayarina, Iriani. 1999. Bermain Dunia Anak. Jakarta: Ayahbunda.
Megawangi, R. Dkk. 2004. Pendidikan yang Patut dan Menyenangkan (DAP). Jakarta: Indo-
nesia Heritage Foundation.
_____________ 2004. Pendidikan Karakter. Jakarta: Indonesia Heritage Foundation.
_____________. 2005. Pendidikan Holistik. Jakarta: Indonesia Heritage Foundation.
Nangoy, I.M.M. 2004. 45 Kegiatan untuk Meningkatkan Kemampuan Berkomunikasi. Jakarta:
Elex Media Komputindo.
Pappas, CC, B.Kiefer, dan L.S.Levstik. 1995. An Integrated Language Perspective in the El-
ementary School. NewYork: Longman.
Patmonodewo, S. 2000. Pendidikan Anak Prasekolah. Jakarta: Rineka Cipta.
Prasasti, Sarah. 2005. Gambar dan Ceritakan. Jakarta: Elex Media Komputindo.
Rahim, Farida. 2005. Pengajaran Membaca di Sekolah Dasar. Jakarta: Bumi Aksara.
Rofiudin, A. dan Zuhdi, D. 1998. Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia di Kelas Tinggi.
Jakarta: Depdikbud.
Seto. 2004. Bermain dan Kreativitas. Jakarta: Papas Sinar Sinanti.
Soeparno. 1998. Media Pengajaran Bahasa. Klaten: Intan Pariwara
Sudjana, Nana, dan Rivai, Ahmad. 2003. Teknologi Pendidikan. Bandung: Sinar Baru.
Sugianto, Mayke. 1997. Bermain, Mainan, dan Permainan. Jakarta: Dikti
Suharno, W.D. 2001. Belajar Mencintai Alam: Permainan untuk Anak Usia 5 sampai 12 Tahun.
Jakarta: Jambatan.
Sumitro. 1997. Permainan Kecil. Jakarta: Dikti.
Suyatno. 2004. Teknik Pembelajaran Bahasa dan Sastra. Surabaya: SIC
_______. 2005. Permainan Pendukung Pembelajaran Bahasa dan Sastra. Jakarta: Grasindo.
Zuhdi, Darmiyati. 1997. Pendidikan Bahasa dan sastra Indonesia di Kelas Rendah. Jakarta:
Dikti.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 265


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

PENILAIAN PEMBELAJARAN
BAHASA INDONESIA
DI SEKOLAH DASAR

P
enilaian berbasis kelas merupakan suatu kegiatan pengumpulan informasi tentang proses
dan hasil belajar siswa yang dilakukan oleh guru yang bersangkutan sehingga penilaian
tersebut akan “mengukur apa yang hendak diukur” dari siswa.
Salah satu prinsip penilaian berbasis kelas yaitu, penilaian dilakukan oleh guru dan siswa. Hal
ini perlu dilakukan bersama, karena hanya guru yang bersangkutan yang paling tahu tingkat pencapaian
belajar siswa yang diajarnya. Selain itu, siswa yang telah diberitahu oleh guru tersebut bentuk/cara
penilaiannya akan berusaha meningkatkan prestasinya sesuai dengan kemampuannya.
Prinsip penilaian berbasis kelas lainnya yaitu: tidak terpisahkan dari KBM, menggunakan acuan
patokan, menggunakan berbagai cara penilaian (tes dan non tes), mencerminkan kompetensi siswa
secara komprehensif, berorientasi pada kompetensi, valid, adil, terbuka, berkesinambungan,
bermakna, dan mendidik. Semua prinsip itu harus menjadi dasar dalam pelaksanaan panilaian kelas.
Oleh karena itu, guru harus senantiasa memperhatikan dan menguasai seluruh prinsip tersebut.
Tujuan yang ingin dicapai dengan mempelajari BBM ini agar Anda dapat (1) menjelaskan
Pengertian evaluasi, penilaian, pengukuran, dan tes, (2) menjelaskan penilaian kelas, (3) menjelaskan
beberapa prinsip-prinsip penilaian kelas, (4) menjelaskan cara pengumpulan informasi hasil belajar,
(5) menjelaskan penilaian pembelajaran bahasa Indonesia, (6) menjelaskan dan merancang tes
pembelajaran bahasa Indonesia, (7) menjelaskan dan merancang jenis-jenis penilaian informal, dan
bagian akhir (8) dapat merancang model-model penilaian bahasa Indonesia di SD.
Untuk membantu Anda mencapai tujuan tersebut, bahan belajar mandiri ini diorganisasikan
menjadi dua Kegiatan Belajar (KB), sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1: (1) menjelaskan Pengertian evaluasi, penilaian, pengukuran, dan tes, (2)
menjelaskan penilaian kelas, (3) menjelaskan beberapa prinsip-prinsip penilaian kelas, (4) menjelaskan
cara pengumpulan informasi hasil belajar, (5) menjelaskan penilaian pembelajaran bahasa Indonesia,
Kegiatan Belajar 2: (1) menjelaskan dan merancang tes pembelajaran bahasa Indonesia, yaitu :
tes menyimak, tes berbicara, tes membaca, tes menulis, (2) menjelaskan dan merancang jenis-jenis
penilaian informal, dan bagian akhir (3) dapat merancang model-model penilaian bahasa Indonesia
di SD.
Sesudah tujuan dan kegiatan belajar yang ingin dicapai Anda pahami betul, ada baiknya
memperhatikan beberapa petunjuk belajar berikut ini:
1. Bacalah dengan cermat secara mandiri isi bahan belajar mandiri ini sehingga konsep, uraian, dan
contoh yang dibahas dalam setiap kegiatan belajar benar-benar dipahami.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 267


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

2. Bila ada hal-hal yang kurang dipahami, bertanyalah atau diskusikan dengan teman sejawat, tutor
atau orang yang dianggap menguasai masalah tersebut. Akan lebih baik bila Anda juga menyiapkan
kamus untuk melihat kata-kata yang baru atau dianggap sulit.
3. Untuk menambah wawasan, baca dan pelajari sumber sumber lain yang relevan. Anda dapat
melihat bacaan yang dijadikan acuan dalam Daftar Pustaka atau internet.
4. Apabila konsep, uraian dan contoh sudah Anda kuasai dengan baik, kerjakan latihan soal-soal .
Lebih baik bila soal-soal tersebut dikerjakan secara kooperatif dalam kelompok kecil. Sehingga
akan lebih baik jika Anda mempunyai kelompok belajar. Cocokan hasilnya dengan rambu-rambu
jawaban yang disediakan.
5. Bila benar-benar jawaban sudah sesuai, kerjakan tes formatif yang ada pada bagian akhir dari
setiap kegiatan belajar. Tes formatif harus dikerjakan sendiri untuk menguji pemahaman Anda.
Setelah selesai cocokan jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif yang ada pada
bagian akhir bahan belajar mandiri ini.

Selamat Belajar!

268 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

PENILAIAN BERBASIS KELAS

A. Pengertian Evaluasi, Penilaian, Pengukuran, dan Tes

B anyak orang mencampuradukkan pengertian evaluasi, pengukuran (measurement), tes,


dan penilaian (assesment), padahal keempatnya memiliki pengertian yang berbeda .
Evaluasi adalah “kegiatan identifikasi untuk melihat apakah suatu program yang telah direncanakan
telah tercapai atau belum, berharga atau tidak, dan dapat pula untuk melihat tingkat efisiensi
pelaksanaannya. Evaluasi berhubungan dengan keputusan nilai (value judment). Di bidang
pendidikan, kita dapat melakukan evaluasi terhadap kurikulum baru, suatu kebijakan pendidikan,
sumber belajar tertentu, atau etos kerja guru. (Depdiknas, 2006).
Penilaian (assesment) adalah penerapan berbagai cara dan penggunaan beragam alat penilaian
untuk memperoleh informasi tentang sejauh mana hasil belajar siswa atau ketercapaian kompetensi
(rangkaian kemampuan) siswa. Penilaian menjawab pertanyaan tentang sebaik apa hasil atau prestasi
belajar seorang siswa.
Pengukuran (measurement) adalah proses pemberian angka atau usaha memperoleh deskripsi
numerik dari suatu tingkatan bila seorang siswa telah mencapai karakteristik tertentu.” Hasil penilaian
dapat berupa nilai kualitatif (pernyataan naratif dalam kata-kata) dan nilai kuantitatif (berupa angka).
Pengukuran berhubungan dengan proses pencarian atau penentuan nilai kuantitatif tersebut. Tes adalah
cara penilaian yang dirancang dan dilaksanakan kepada siswa pada waktu dan tempat tertentu serta
dalam kondisi yang memenuhi syarat-syarat tertentu yang jelas (Depdiknas, 2006).

B. Penilaian Kelas
Penilaian kelas adalah proses pengumpulan dan penggunaan informasi oleh guru untuk
pemberian nilai terhadap hasil belajar siswa berdasarkan tahapan kemajuan belajarnya sehingga
didapatkan potret/profil kemampuan siswa sesuai dengan daftar kompetensi yang ditetapkan dalam
kurikulum (Depdiknas, 2006). Dalam melaksanakan penilaiannya, guru berbasis pada penilaian kelas,
yaitu penilaian yang dilakukan guru baik yang mencakup aktivitas penilaian untuk mendapatkan nilai
kualitatif maupun aktivitas pengukuran untuk mendapatkan nilai kuantitatif (angka). Penilian kelas
dilakukan untuk memperoleh informasi tentang hasil belajar siswa yang dapat digunakan sebagai
diagnosis dan masukan dalam membimbing siswa dan menetapkan tindak lanjut yang perlu dilakukan
guru dalam rangka meningkatkan pancapaian kompetensi siswa.
Data informasi yang diperoleh guru selama pembelajaran berlangsung dijaring dan dikumpulkan
melalui prosedur dan alat penilaian yang sesuai dengan kompetensi dasar atau indikator yang akan
dinilai. Dari proses ini, diperoleh potret/profil kemampuan siswa dalam mencapai sejumlah standar
kompetensi dan kompetensi dasar yang dirumuskan dalam Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan
masing-masing. Data tersebut diperlukan sebagai informasi yang diandalkan sebagai dasar pengambilan
keputusan.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 269


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan merupakan penjabaran dari standar isi dan standar
kompetensi lulusan. Di dalamnya memuat standar kompetensi dan kompetensi dasar secara utuh
yang merefleksikan pengetahuan, keterampilan, dan sikap sesuai karakteristik masing-masing mata
pelajaran.
Muatan dari standar isi pendidikan adalah standar kompetensi dan kompetensi dasar. Satu
standar kompetensi terdiri dari beberapa kompetensi dasar, dan setiap kompetensi dasar dijabarkan
ke dalam indikator-indikator pencapaian hasil belajar yang dirumuskan atau dikembangkan oleh
guru dan komite satuan pendidikan dengan mempertimbangkan situasi dan kondisi satuan pendidikan/
daerah masing-masing. Indikator-indikator yang dikembangkan tersebut merupakan acuan yang
digunakan untuk menilai pencapaian kompetensi dasar bersangkutan.
Teknik penilaian yang digunakan harus disesuaikan dengan karakteristik indikator, standar
kompetensi dasar dan kompetensi. Tidak menutup kemungkinan bahwa satu indikator dapat diukur
dengan beberapa teknik penilaian, hal ini karena memuat domain kognitif, psikomotor dan afektif.
Penilaian kelas merupakan suatu proses yang dilakukan melalui langkah-langkah perencanaan,
penyusunan alat penilaian, pengumpulan informasi melalui sejumlah bukti yang menunjukkan pencapaian
hasil belajar siswa, pengolahan, dan penggunaan informasi tentang hasil belajar siswa yang sesuai
dengan indikator, standar kompetensi, dan kompetensi dasar. Dengan demikian, penilaian kelas
dilaksanakan melalui berbagai teknik/cara, seperti penilaian unjuk kerja (performance), penilaian
tertulis (paper and pencil test) atau lisan, penilaian proyek, penilaian produk, penilaian melalui
kumpulan hasil kerja/karya siswa (portfolio), dan penilaian diri seauai dengan tuntutan indikator.
(Depdiknas, 2006).
Penilaian kelas dilaksanakan secara terpadu dengan kegiatan belajar-mengajar. Penilaian dapat
dilakukan baik dalam suasana formal maupun informal, di dalam kelas, di luar kelas, terintegrasi
dalam kegiatan belajar –mengajar atau dilakukan pada waktu yang khusus.
Penilaian hasil belajar baik formal maupun informal diadakan dalam suasana yang menyenangkan,
sehingga memungkinkan peserta didik menunjukkan apa yang dipahami dan mampu dikerjakannya.
Hasil belajar seorang peserta didik dalam periode waktu tertentu dibandingkan dengan hasil yang
dimiliki peserta didik tersebut sebelum mengikuti proses pembelajaran, dan dianalisa apakah ada
peningkatan kemampuan, bila tidak terdapat peningkatan yang signifikan, maka guru memunculkan
pertanyaan; apakah program yang saya buat terlalu sulit?, apakah cara mengajar saya kurang menarik?,
apakah media yang digunakan tidak sesuai?, dan lain-lain. Tingkat kemampuan satu peserta didik
tidak dianjurkan untuk dibandingkan dengan peserta didik lainnya, agar tidak merasa rendah diri,
merasa dihakimi oleh pendidik tetapi dibantu untuk mencapai kompetensi atau indikator yang
diharapkan.
Penilaian kelas merupakan suatu proses yang dilakukan melalui langkah-langkah perencanaan
pengumpulan informasi melalui sejumlah bukti yang menunjukkan pencapaian hasil belajar siswa,
pelaporan, dan penggunaan informasi tentang hasil belajar siswa (Depdiknas, 2006).
Tujuan penilaian pada umumnya selain sebagai usaha memberikan gambaran tentang
perkembangan hasil belajar siswa dan untuk memperbaiki proses pembelajaran yang harus dilakukan,
juga digunakan sebagai pengakuan terhadap kualitas pendidikan yang telah dicapai di suatu sekolah,
yang ditunjukkan melalui sertifikasi.
Dalam Pelaksanaan penilaian, guru seyogyanya:
1. Memandang penilaian dan kegiatan belajar-mengajar secara terpadu.
3. Mengembangkan strategi yang mendorong dan memperkuat penilaian sebagai cermin diri.

270 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

4. Melakukan berbagai strategi penilaian di dalam program pengajaran untuk menyediakan berbagai
jenis informasi tentang hasil belajar siswa.
5. Mempertimbangkan berbagai kebutuhan khusus siswa
6. Mengembangkan dan menyediakan sistem pencatatan yang bervariasi dalam pengamatan kegiatan
belajar siswa
7. Menggunakan penilaian dalam rangka mengumpulkan informasi untuk membuat keputusan tentang
tingkat pencapaian siswa.

Penilaian kelas dilakukan secara berkesinambungan. Hal ini berarti suatu aktivitas. Penilaian
dapat dilakukan setelah siswa mempelajari suatu kompetensi. Pelaporan dilakukan dengan
menggunakan informasi yang telah diperoleh melalui penilaian untuk masing-masing kompetensi.
Manfaat penilaian kelas antara lain sebagai berikut:
1) Untuk memberikan umpan balik bagi peserta didik agar mengetahui kekuatan dan kelemahannya
dalam proses pencapaian kompetensi.
2) Untuk memantau kemajuan dan mendiagnosis kesulitan belajar yang dialami peserta didik.
3) Untuk umpan balik bagi pendidik dalam memperbaiki metode, pendekatan, kegiatan, dan sumber
belajar yang digunakan.
4) Untuk masukan bagi pendidik guna merancang kegiatan belajar.
5) Untuk memberikan informasi kepada orang tua dan komite satuan pendidikan tentang efektivitas
pendidikan.
6) Untuk memberi umpan balik bagi pengambil kebijakan (Diknas Daerah) dalam mempertimbangkan
konsep penilaian kelas yang digunakan.

Penilaian kelas memiliki fungsi sebagai berikut:


1) Menggambarkan sejauhmana seorang peserta didik telah menguasai suatu kompetensi.
2) Mengevaluasi hasil belajar peserta didik dalam rangka membantu peserta didik memahami
kemampuan dirinya, membuat keputusan tentang langkah berikutnya, baik untuk pemilihan pro-
gram, pengembangan kepribadian maupun untuk penjurusan (sebagai bimbingan).
3) Menemukan kesulitan belajar dan kemungkinan prestasi yang bisa dikembangkan peserta didik
dan sebagai alat diagnosis yang membantu pendidik menentukan apakah seseorang perlu mengikuti
remedial atau pengayaan.
4) Menemukan kelemahan dan kekurangan proses pembelajaran yang sedang berlangsung guna
perbaikan proses pembelajaran berikutnya.
5) Sebagai kontrol bagi pendidik dan satuan pendidikan tentang kemajuan perkembangan peserta
didik.

1. Beberapa kriteria yang harus diperhatikan guru dalam penilaian kelas


1) Validitas
Validitas berarti menilai apa yang seharusnya dinilai dengan menggunakan alat yang sesuai
untuk mengukur kompetensi. Dalam mata pelajaran Bahasa Indonesia aspek berbicara, misalnya
indikator “ melafalkan pantun”, maka penilaian valid apabila mengunakan penilaian unjuk kerja
bagaimana siswa harus menunjukkan kinerjanya dalam melafalkan pantun. Jika menggunakan
tes tertulis yang ditanyakan ciri-ciri pantun, maka penilaian tidak valid.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 271


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

2) Reliabilitas
Reliabilitas berkaitan dengan konsistensi (keajegan) hasil penilaian. Penilaian yang reliable
(ajeg) memungkinkan perbandingan yang reliable dan menjamin konsistensi. Misal, pendidik
menilai dengan unjuk kerja, penilaian akan reliabel jika hasil yang diperoleh itu cenderung sama
bila unjuk kerja itu dilakukan lagi dengan kondisi yang relatif sama. Untuk menjamin penilaian
yang reliabel petunjuk pelaksanaan unjuk kerja dan penskorannya harus jelas. Misalnya akan
dilaksanakan penilaian unjuk kerja melafalkan pantun dengan menggunakan format penialaian,
maka dalam menilai pelafalan pantun tersebut harus jelas deskripsi penskorannya.Dengan demikian,
siapa pun yang menilai, kapan pun penilaian itu dilakukan akan ajeg.

3) Menyeluruh
Penilaian harus dilakukan secara menyeluruh mencakup seluruh domain yang tertuang pada
setiap kompetensi dasar. Penilaian harus menggunakan beragam cara dan alat untuk menilai
beragam kompetensisiswa , sehingga tergambar profil kompetensi siswa .

4) Berkesinambungan
Penilaian dilakukan secara terencana, bertahap, dan terus menerus untuk memperoleh
gambaran pencapaian kompetensi siswa dalam kurun waktu tertentu. Dengan demikian, penilaian
dirancang dan direncanakan guru secara matang.

5) Obyektif
Penilaian harus dilaksanakan secara obyektif. Untuk itu, penilaian harus adil, terencana, dan
menerapkan kriteria yang jelas dalam pemberian skor.

6). Mendidik
Proses dan hasil penilaian dapat dijadikan dasar untuk memotivasi, memperbaiki proses
pembelajaran bagi pendidik, meningkatkan kualitas belajar dan membina peserta didik agar
tumbuh dan berkembang secara optimal.

Menurut Muslich (2007:78) ada beberapa ciri penilaian kelas yang dapat dilaksanakan oleh
guru. Ciri tersebut sebagai berikut.
1) Proses penilaian merupakan bagian integral dari proses pembelajaran
2) Strategi yang digunakan mencerminkan kemampuan anak secara otentik
3) Penilaiannya menggunakan acuan patokan/kriteria. Hal ini dilakukan karena untuk mengetahui
ketercapaian kompetensi siswa
4) Memanfaatkan berbagai jenis dan alat penilaian
5) Menggunakan sistem pencatatan yang bervariasi
6) Keputusan tingkat pencapaian berdasarkan berbagai informasi
7) Mempertimbangkan kebutuihan khusus siswa
8) Bersifat holistis, penilaian yang menggabungkan aspek kognitif, afektif, dan psikomotor.
9) Memandang penilaian dan kegiatan belajar-mengajar secara terpadu.

272 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

10) Menggunakan cara dan alat penilaian yang bervariasi. Penilaian kelas dapat dilakukan dengan
teknik atau cara penilaian unjuk kerja, penilaian sikap, penilaian tertulis, penilaian proyek, penilaian
produk, penggunaan portofolio, dan penilaian diri.
11) Mendidik dan meningkatkan mutu proses pembelajaran seefektif mungkin

C. Pengumpulan Informasi Hasil Belajar


Penilaian dilakukan untuk mengetahui sejauhmana keberhasilan kegiatan pembelajaran
berlangsung. Pada penilaian berbasis kelas kemajuan belajar siswa pada tiap mata pelajaran dipantau
dari waktu ke waktu. Kemajuan belajar tersebut dapat diidentifikasi dengan mengacu kepada indikator
pencapaian yang sudah ditentukan dalam kurikulum.
Cara penilaian yang dilakukan untuk mengetahui kemampuan siswa harus dirancang dengan
memperhatikan hal-hal berikut:
1) Mengacu kepada kurikulum, artinya penilaian yang dilakukan harus mengarah ke menilai
kompetensi-kompetensi dasar yang ditentukan dalam kurikulum
2) Bersifat adil bagi seluruh siswa, tanpa membedakan latar belakang budaya, jenis kelamin, dan
hal-hal lain yang tidak berkaitan dengan penilaian.
3) Dapat memberi informasi yang lengkap sebagai umpan balik bagi guru guna perbaikan program
pembelajaran dan pemberian bantuan kepada siswa secara perseorangan.
4) Bermanfaat bagi siswa untuk mengetahui kekuatan dan kelemahannya.
5) Dilaksanakan tanpa menekan siswa atau dalam suasana yang menyenangkan.
6) Diadministrasi secara tepat dan efisien.

Untuk mengumpulkan informasi hasil belajar siswa, pemilihan cara, dan alat penilaian harus
dilakukan dengan hati-hati, karena tidak semuanya mampu mengumpulkan informasi yang tepat tentang
hasil belajar siswa. Pemilihan cara penilaian dapat mempengaruhi pemikiran siswa mengenai apa
yang bernilai.
Ada berapa cara mengumpulkan informasi tentang kemajuan belajar siswa, baik yang
berhubungan dengan proses belajar maupun hasil belajar. Cara mengumpulkan informasi pada
prinsipnya merupakan cara menilai kemajuan belajar siswa. Dari segi apa yang dimiliki, minimal ada
7 cara penilaian.
No Cara Penilaian Apa yang Dinilai
1. Tertulis tipe objektif Jawaban tertulis
2. Tertulis tipe subjektif Jawaban tertulis
3. Lisan Suara/ lisan
4. Unjuk kerja Penampilan/perbuatan
5. Produk Karya 3 dimensi
6. Portofolio Karya 2 dimensi yang dikumpulkan
7. Tingkah laku Tingkah laku

Tabel ini menunjukkan semakin beragam cara penilaian yang diterapkan guru, semakin lengkap
apa yang dinilai dalam diri siswa.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 273


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

Berikut ini dikemukakan contoh alat penilaian pada masing-masing cara penilaian.
a. Penilaian Tertulis
Penilaian tertulis biasanya diadakan untuk waktu yang terbatas dan dalam kondisi tertentu.
Dari berbagai alat penilaian tertulis, alat penilaian jawaban benar-salah, isian singkat, dan
menjodohkan merupakan alat yang hanya menilai kemampuan berpikir rendah, yaitu kemampuan
mengingat (pengetahuan). Alat pilihan ganda dapat digunakan untuk menilai kemampuan mengingat
dan memahami. Pilihan ganda mempunyai kelemahan, yaitu siswa tidak mengembangkan sendiri
jawabannya tetapi cenderung hanya menerka jawaban yang benar. Hal ini menimbulkan
kecenderungan siswa tidak belajar memahami pelajaran tetapi menghafalkan soal dan jawabannya.
Alat penilian ini kurang dianjurkan pemakainnya karena tidak menggambarkan kemampuan siswa
yang sesungguhnya. (Depdiknas, 2004)
Alat penilaian ini untuk kegiatan pembelajaran bahasa, kurang cocok karena, yang diajarkan
dalam bahasa Indonesia ialah keterampilan berbahasa, sehingga bila yang ditanyakan hanya seputar
kemampuan mengingat dan pemahaman, akan sia-sia. Kalaupun akan menggunakan bentuk ini,
soal harus dibuat sedemikian rupa sehingga tetap yang diujikan mencakup kemampuan
keterampilan.
Esai adalah alat penilaian yang menuntut siswa untuk mengingat, memahami, dan
mengorganisasikan gagasannya atau hal-hal yang sudah dipelajarinya, dengan cara mengemukakan
atau mengekspresikan gagasan tersebut dalam bentuk uraian tertulis dengan menggunakan kata-
katanya sendiri. Alat ini dapat menilai berbagi jenis kemampuan, misalnya mengemukakan
pendapat, berfikir logis, dan menyimpulkan. Kelemahan alat ini antara lain cakupan materi yang
ditanyakan terbatas.

b. Penilaian Kinerja (Performance)


Pada kurikulum tercantum banyak hasil belajar yang menggambarkan proses, kegiatan,
atau unjuk kerja. Untuk menilai hasil belajar tersebut, dubutuhkan pengamatan terhadap siswa
ketika melakukannya. Penilaian kinerja adalah penilaian berdasarkan hasil pengmatan penilai
terhadap aktivitas siswa sebagaimana yang terjadi. Penilaian dilakukan terhadap kinerja, tingkah
laku, atau interaksi siwa. Cara penilaian ini lebih otentik daripada tes tertulis karena apa yang
dinilai lebih mencerminkan kemampuan sisiwa yang sebenarnya semakin sering guru mengamati
unjuk kerja siswa, semakin terpercaya hasil penilaian kemampuan siswa. (Depdiknas, 2004).
Penilaian dengan cara ini lebih tepat digunkan untuk menilai kemampuan siswa dalam
berpidato, pembacaan puisi dan diskusi, pemecahan masalah, partisipasi siswa dalam diskusi
kelompok kecil, membaca nyaring, bermain drama, kemampuan bertanya, kemampuan berbicara
lafal dan intonasi, dan proses menyimak. Penilaian kinerja, memerlukan alat penilaian. Alat ini
harus disusun sedemikian rupa sehingga dapat benar-benar menjaring kinerja yang dilakukan
siswa.
Berikut ini disajikan contoh alat penilaian kinerja berpidato.
Contoh alat penilaian kinerja dengan skala yang diadaptasi dari Muslich (2007):
Petunjuk : Beri lingkaran pada angka yang sesuai untuk setiap kemampuan yang teramati pada
waktu anak berpidato:

274 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

1. apabila tidak pernah


2. apabila jarang
3. apabila kadang-kadang
4. apabila siswa selalu melakukan
---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Nama :
Kelas :
Aspek yang Dinilai Deskriptor Skala Nilai
1. Ekspresi fisik A. berdiri tegak melihat pada penonton 1 2 3 4
B. Mengubah ekspresi wajah sesuai 1 2 3 4
dengan perubahan pernyataan yang
disajikan
2. Ekspresi Suara A. Berbicara dengan kata-kata yang 1 2 3 4
jelas

Contoh alat penilaian kinerja bentuk cawang (ceklis) :


Petunjuk : Beri tanda cawang (V) di belakang huruf, bila kemampuan siswa teramati pada waktu
berpidato.

Nama :
Kelas :

1. Ekspresi Fisik
------ A. Berdiri tegak melihat pada penonton
------ B. Mengubah ekspresi wajah sesuai dengan perubahan pernyataan yang ditekankan
------ C. Mata melihat kepada penonton
2. Ekspresi suara
------ A. Berbicara dengan kata-kata yang jelas
------ B. Nada suaranya berubah-ubah sesuai dengan pernyataan
------ C. Berbicara cukup keras untuk didengar penonton
Dan seterusnya. (dapat ditambah aspek yang dianggap perlu)

Contoh alat penilaian memerankan drama:


Nama :
Kelas :
Skala Penilaian
No. Aspek yang Diamati Keterangan
3 2 1
1. Kelancaran
2. Penokohan
3. Ekspresi
Jumlah

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 275


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

Deskriptor :
a) Kelancaran
3. bila kata dan kalimat diucapkan dengan lancar, sesuai dengan lafal dan intonasi naskah
drama sehingga terdengar jelas
2. bila kata dan kalimat diucapkan sesuai dengan lafal dan intonasi naskah drama, tetapi
kurang lancar dan kurang jelas
1. pengucapan kata dan kalimat tidak lancar dan tidak jelas sehingga naskah diucapkan
tidak sesuai dengan lafal dan intonasi
b) Penokohan
3. penokohan drama sesuai dengan karakter sehingga pembicaraan sangat cocok dan
bermakna
2. penampilan drama ada yang kurang sesuai dengan karakter namun tidak mengubah makna
1. penampilan drama tidak sesuai dengan karakter sehingga banyak sekali penyimpangan
antara tokoh
c) Ekspresi (gerak-gerik dan mimik)
3. ekspresi gerak-gerik dan mimik pelaku sangat serasi dengan isi drama sehingga
pembicaraan hidup dan menarik
2. ekspresi gerak-gerik dan mimik pelaku cukup serasi walau ada beberapa ketidakcocokan
dengan isi drama
1. banyak sekali ekspresi gerak-gerik dan mimik pelaku yang tidak sesuai (berlebihan atau
sangat kurang) sehingga sangat mengurangi daya tarik penampilan drama

c. Penilaian Produk (hasil kerja)


Penilaian hasil kerja atau produk merupakan penilaian kepada siswa dalam mengontrol
proses dan memanfaatkan/ menggunakan bahan untuk menghasilkan sesuatu, kerja praktik yang
dikerjakan siswa. Penilaian hasil kerja meliputi pula penilaian terhadap kemampuan siswa membuat
produk-produk teknologi dan seni. Seperti: makanan, pakaian, hasil karya senai (patung), barang-
barang tersebut terbuat dari kayu, keramik, plastik, dan logam. Berbentuk tiga dimensi.(Depdiknas,
2004).
Penilaian produk ini tidak hanya hasil akhir saja tetapi juga proses pembuatannya, Misalnya,
kemampuan siswa menggunakan berbagai teknik menggambar, menggunakan peralatan dengan
aman, membakar kue dengan hasil menarik dst.
Untuk pembelajaran bahasa, bentuk penilaian produk ini tidak terlalu banyak digunakan.
Walaupun mungkin sewaktu-waktu siswa harus membuat kelengkapan bermain peran, baju,
topeng, atau properti lainnya. Atau siswa harus membuat alat peraga untuk pembelajaran membaca
permulaan.

d. Penilaian Portofolio
Portofolio merupakan kumpulan hasil karya (hasil kerja) seorang siswa dalam satu periode
tertentu. Kumpulan karya ini menggambarkan tarap kemampuan /kompetensi yang telah dicapai
seorang siswa. Hal penting yang menjadi ciri portofolio adalah karya tersebut dapat diperbaiki
jika siswa menghendakinya. Dengan demikian, portofolio dapat memperlihatkan perkembangan

276 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

kemajuan belajar siswa. Perkembangan tersebut tidak dapat terlihat dari hasil pengujian. Kumpulan
karya siswa itu merupakan refleksi perkembangan berbagai kompetensi.(Depdiknas, 2004).
Portofolio menurut Tierney dkk ( 1991:41) adalah “ Systematic collections by both stu-
dents and teachers.” Atau koleksi atau kumpulan sitematik karya yang dikembangkan oleh
siswa dan guru. Karya yang dikumpu;kan bisa berupa gambar, karangan, puisi, dan sebagainya.
Kumpulan karya tersebut dapat dipakai sebagai dasar untuk menelaah usaha, perbaikan, proses,
dan pencapaian di samping untuk memenuhi tuntutan-tuntutan keterandalan yang umumnya dicapai
oleh prosedur-prosedur pengujian yang lebih formal. Melalui refleksi terhadap koleksi-koleksi
tematik karya siswa, guru dan siswa dapat bekerjasama untuk menentukan kekuatan-kekuatan
dan kemajuan-kemajuan siswa.
Dari pernyataan di atas, dapat kita katakan bahwa dengan portofolio, guru dan siswa secara
kolaboratif dapat bekerja sama untuk meneliti dan melihat kelebihan atau keunggulan-keunggulan
siswa. Apa kelebihan siswa dalam karangannya atau apa kekurangan siswa dalam karangan
yang telah dibuatnya.
Dengan bimbingan guru, siswa dapat melihat pola kekuatan atau keunggulan dalam karya-
karya yang tersimpan dalam portofolionya. Portofolio mencerminkan kegiatan-kegiatan dan
proses-proses yang dilakukan siswa meliputi pembandingan, penilaian pribadi, kerjasama dan
penetapan tujuan. Portofolio tidak hanya sekedar menampilkan produk-produk belaka.
Portofolio dan tes keduanya punya perbedaan esensial. Portofolio mempunyai kelebihan
terutama lebih obyektif dilihat perspektif hasil kerja siswa yang sesungguhnya. Selain itu portofolio
lebih terbuka, karena siswa sendiri ikut menilainya, serta portofolio berhubungan dengan proses
Kegiatan Belajar Mengajar (KBM).

Perbedaan Portofolio dan Tes


No TES PORTOFOLIO
1. Menilai siswa berdasarkan sejumlah Menilai siswa berdasarkan seluruh tugas dan
tugas yang terbatas hasil kerja yang berkaitan dengan kinerja yang
dinilai
2. Yang menilai hanya guru, Siswa turut serta dalam menilai kemajuan yang
berdasarkan masukan yang terbatas dicapai dalam penyelesaian berbagai tugas, dan
perkembangan yang berlangsung secara proses
pembelajaran
3. Menilai semua siswa dengan satu Menilai setiap siswa berdssarkan pencapaian
kriteria masing-masing dengan mempertimbangkan juga
faktor perbedaan individual
4. Proses penilaian tidak kolaboratif Mewujudkan suatu proses penilaian yang
antara siswa, orang tua dan guru kolaboratif
5. Penilian diri oleh siswa bukan suatu Siswa menilai dirinya sendiri menjadi tujuan
tujuan
6. Yang mendapat perhatian dalam Yang mendapat perhatian dalam penilaian
penilaian hanya pencapaian mencakup: kemajuan, usaha, dan pencapaian
7. Terpisah antara kegiatan Terkait erat antara kegiatan penilaian, pengajaran
pembelajaran dan testing, dan dan pembelajaran
pelajaran.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 277


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

Menurut Depdiknas (2002:99), ada beberapa prinsip yang perlu diperhatikan dan dijadikan
pedoman dalam penggunaan penialaian portofolio di sekolah sebagai berikut.
a) Saling mempercayai (natural trust) antara guru dan siswa
Dalam proses penilaian guru dan siswa harus memiliki rasa saling mempercayai. Mereka
harus merasa sebagai pihak-pihak yang saling memerlukan dan memiliki semangat untuk
saling membantu. Oleh karena itu, harus saling terbuka dan jujur kepada yang lain. Dengan
demikian akan terwujud hubungan yang wajar dan alami yang memungkinkan proses
pendidikan berlangsung dengan baik.
b) Kerahasiaan bersama (confidentiality)
Antara guru dan siswa, kerahasiaan hasil pengumpulan bahan dan hasil penilaiannya juga
perlu dijaga dengan baik, tidak disampaikan kepada pihak-pihak yang lain yang tidak
berkepentingan. Pelanggaran terhadap norma ini, selain menyangkut etika juga dapat memberi
dampak negatif proses pendidikan anak selanjutnya. Misalnya: Hubungan saling mempercyai
antara siswa dengan guru, siswa merasa malu pergi ke sekolah, dasb.
c) Milik bersama (joint owenership)
Antara siswa dan guru perlu merasa memiliki bersama berkas portofolio. Oleh karena itu,
guru dan siswa perlu menyepakati bersama di mana berkas tersebut akan disimpan dan
setiap ada yang baru ingin dimasukan juga perlu disepakati bersama apakah bahan tersebut
penting atau tidak sebagai bahan penilaian.
d) Kepuasan (satisfication)
Berkas portofolio seharusnya berisi keterangan-keterangan dan atau bukti-bukti yang
memuaskan bagi guru dan siswa yang berisi bukti prestasi cemerlang siswa dan keberhasilan
pembinaan guru.
e) Sesuai (relevance)
Bahan yang dikumpulkan adalah yang berhubungan dengan tugas utama yaitu pembelajaran
yang dijalani termasuk pekerjaan sebelum menjadi tugas utamanya.

Dari kelima prinsip di atas, nampaklah jelas bahwa guru perlu memperhatikan penilaian
portofolio sehingga hasil karya siswa, baik kelemahan maupun kelebihannya dapat terlihat sesuai
dengan tujuan dan tuntutan pembelajaran.
Penilaian melalui portofolio ini dilakukan secara sistematis dengan ciri-ciri sebagai berikut.
a) pengumpulan data melalui karya siswa
b) pengumpulan dan penilaian secara terus menerus
c) portofolio dapat merefleksikan perkembangan berbagai kompetensi
d) portofolio dapat memperlihatkan tingkat perkembangan kemajuan belajar siswa
e) portofolio merupakan bagian integral dari proses pembelajaran
f) portofolio dilakukan dalam satu periode tertentu
g) portofolio dilakukan untuk tujuan diagnostik

Ada hal-hal penting yang perlu dipahami dalam penilaian portofolio, sebagai berikut.
a) portofolio dapat menggambarkan kemampaun, keterampilan, dan minat siswa
b) sampel-sampel karya ditentukan bersama siswa

278 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

c) penyimpanan karya secara baik dan efisien


d) menentukan kriteria penilaiannya bersama siswa
e) siswa dapat terlibat menilai karya sastra secara berkesinambungan
f) siswa mendapat kesempatan untuk memperbaiki karya
g) jadwalkan waktu untuk membahas portofolio

Karya-karya yang dapat dikumpulkan dalam portofolio di antaranya: puisi, karangan,


makalah, sinopsis cerita, tanggapan cerita, naskah pidato/ khotbah, naskah drama, surat, klipping,
dan sebagainya.

D. Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia


Menurut Kosadi dkk.( 1994) tujuan evaluasi pengajaran Bahasa dan Sastra Indonesia ialah
sebagai berikut.
a. Memperoleh data tentang tingkat kecepatan dan ketepatan siswa menyerap informasi yang
disampaikan.
b. Memperoleh data tentang taraf kemampuan dan keterampilan berbahasa dan berprestasi sastra
setelah kegiatan belajar-mengajar.
c. Mengukur keampuhan dan ketepatan program pengajaran yang dilaksanakan.
d. Memperoleh umpan balik (feed back) yang akan digunakan sebagai bahan untuk melakukan
perubahan dan perbaiakan pada prgram berikutnya.
e. Memperoleh data yang akan digunakan sebagai pedoman pengelompokkan siswa sesuai dengan
kemampuan dan keterampilan berbahasa.
f. Menentukan taraf, bakat, minat, dan perhatian siswa terhadap pelajaran Bahasa dan Sastra
Indonesia
g. Menentukan jurusan/program yang sesuai dengan bakat dan kemampuan siswa berbahasa In-
donesia.
h. Menentukan perlu tidaknya merencanakan dan melaksanakan pengajaran khusus/pengajaran
ulang (remidial teaching).
i. Merupakan data laporan kepada pihak terkait (orang tua misalnya) melalui buku rapor dan
menentukan naik/tidaknya atau lulus/tidaknya siswa pada suatu program pendidikan.

Adapun objek evaluasi pengajaran bahasa menurut Kosadi dkk (1994) dibagi dua bagian:
1) Elemen bahasa (unsur/materi bahasa) yang terdiri atas:
(1) tata bunyi(bahasa lisan); ortografi (bahasa tertulis)
(2) morfologi
(3) sintaksis
(4) kosakata
(5) makna kata (semantik)
2) Keterampilan bahasa (penggunaan bahasa)
(1) keterampilan menyimak
(2) ketrampilan berbicara
(3) keterampilan membaca
(4) keterampilan menulis

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 279


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

Selain bahasa, objek evaluasi yang harus kita kuasai adalah tatanan kesastraan. Bagian
kesastraan ini meliputi : (1) teori dan sejarah sastra; (2) apresiasi sastra, dan (3) kreasi sastra.
Evaluasi elemen-elemen bahasa, maupun apresiasi sastra dapat dikemas dalam evaluasi
keterampilan berbahasa. Misalnya mengevaluasi elemen kosa kata, sintaksis, dan morfologi pada
saat melakukan kegiatan menulis. Mengevaluasi elemen tata bunyi pada waktu kegiatan berbicara
berlangsung.

1. Jelaskan pengertian evaluasi, penilaian, pengukuran, dan tes.!


2. Jelaskan yang dimaksud penilaian berbasis kelas!
3. Berikan contoh cara mengumpulkan informasi dalam evaluasi!
4. Jelaskan konsep penilaian dan tujuan evaluasi pembelajaran bahasa Indonesia!
5. Jelaskan dan memberi contoh objek penilaian dalam pembelajaran bahasa Indonesia!

Evaluasi adalah “kegiatan identifikasi untuk melihat apakah suatu program yang
telah direncanakan telah tercapai atau belum, berharga atau tidak, dan dapat pula untuk
melihat tingkat efisiensi pelaksanaannya. Evaluasi berhubungan dengan keputusan nilai (value
judment).
Penilaian (assesment) adalah penerapan berbagai cara dan penggunaan beragam alat
penilaian untuk memperoleh informasi tentang sejauh mana hasil belajar siswa atau
ketercapaian kompetensi (rangkaian kemampuan) siswa. Penilaian menjawab pertanyaan
tentang sebaik apa hasil atau prestasi belajar seorang siswa.
Pengukuran (measurement) adalah proses pemberian angka atau usaha memperoleh
deskripsi numerik dari suatu tingkatan bila seorang siswa telah mencapai karakteristik tertentu.”
Tes adalah cara penilaian yang dirancang dan dilaksanakan kepada siswa pada waktu
dan tempat tertentu serta dalam kondisi yang memenuhi syarat-syarat tertentu yang jelas
Penilaian kelas adalah proses pengumpulan dan penggunaan informasi oleh guru untuk
pemberian nilai terhadap hasil belajar siswa berdasarkan tahapan kemajuan belajarnya sehingga
didapatkan potret/profil kemampuan siswa sesuai dengan daftar kompetensi yang ditetapkan
dalam kurikulum
Penilaian kelas dilaksankan melalui berbagai cara, seperti tes tertulis (paper and pen-
cil test), penilaian hasil kerja siswa melalui kumpulan hasil kerja (karya) siswa (portofolio),
penilaian produk 3 dimensi, dan penilaian, unjuk kerja (performance) siswa. Penilaian kelas
merupakan suatu proses yang dilakukan melalui langkah-langkah perencanaan pengumpulan
informasi melalui sejumlah bukti yang menunjukkan pencapaian hasil belajar siswa, pelaporan,
dan penggunaan informasi tentang hasil belajar siswa

280 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

Cara penilaian dapat dilakukan melalui beberapa cara yaitu : (1) Tertulis tipe objektif,
(2) Tertulis tipe subjektif, (3) Lisan, (4) Unjuk kerja, (5) produk, (6) Portofolio, (7)
Tingkah laku.
Tujuan evaluasi pengajaran Bahasa dan Sastra Indonesia ialah sebagai berikut. (a)
Memperoleh data tentang tingkat kecepatan dan ketepatan siswa menyerap informasi yang
disampaikan, (b) Memperoleh data tentang taraf kemampuan dan keterampilan berbahasa
dan berprestasi sastra setelah kegiatan belajar-mengajar, (c) Mengukur keampuhan dan
ketepatan program pengajaran yang dilaksanakan (d) Memperoleh umpan balik (feed back)
yang akan digunakan sebagai bahan untuk melakukan perubahan dan perbaiakan pada prgram
berikutnya, (e) Memperoleh data yang akan digunakan sebagai pedoman pengelompokkan
siswa sesuai dengan kemampuan dan keterampilan berbahasa, (f) Menentukan taraf, bakat,
minat, dan perhatian siswa terhadap pelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia, (g) Menentukan
jurusan/program yang sesuai dengan bakat dan kemampuan siswa berbahasa Indonesia, (h)
Menentukan perlu tidaknya merencanakan dan melaksanakan pengajaran khusus/pengajaran
ulang (remidial teaching), (i) Merupakan data laporan kepada pihak terkait (orang tua
misalnya) melalui buku rapor dan menentukan naik/tidaknya atau lulus/tidaknya siswa pada
suatu program pendidikan.

Petunjuk: Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling tepat !


1. Kegiatan identifikasi untuk melihat apakah suatu program yang telah direncanakan telah tercapai
atau belum, berharga atau tidak, dan dapat pula untuk melihat tingkat efisiensi pelaksanaannya
disebut....
A. Pengukuran C. Tes
B. Evaluasi D. Penilaian

2. Penerapan berbagai cara dan penggunaan beragam alat penilaian untuk memperoleh informasi
tentang sejauh mana hasil belajar siswa atau ketercapaian kompetensi (rangkaian kemampuan)
siswa.
A. Pengkuran C. Tes
B. Evaluasi D. Penilaian

3. Dalam Pelaksanaan penilaian, guru sebaiknya memperhatikan hal-hal berikut, kecuali...


A. Mempertimbangan berbagai kebutuhan siswa
B. Penilaaian dan pembelajaran terpadu
C. Kemampuan siswa agar berhasil baik
D. Menggunakan berbagai strategi penilaian

4. Di bawah ini manfaat penilaian kelas, kecuali ....


A. Untuk umpan balik pencapaian kompetensi
B. Memantau kemajuan dan diagnosis kesulitan belajar

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 281


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

C. Masukan bagi pendidik


D. Membiasakan siswa berpikir serius

5. Menilai apa yang seharusnya dinilai dengan menggunakan alat yang sesuai untuk mengukur
kompetensi, disebut ....
A. Reliabilitas C. Menyeluruh
B. Validitas D. Berkesinambungan

6. Penilaian harus ajeg dan memungkinkan perbandingan yang menjamin konsistensi. Hal ini disebut....
A. Validitas C. Objektif
B. Reliabilitas D. Mendidik

7. Penilaian indikator : Siswa dapat melafalkan puisi dengan wajar, lebih tepat digunakan teknik
penilaian.....
A. Tes tertulis C. Penilaian kinerja
B. Penilaian produk D. Portofolio

8. Penilaian portofolio lebih tepat untuk kegiatan di bawah ini....


A. Membaca puisi C. Menyima dongeng
B. Berpidato D. Menulis cerita pendek

9. Beberapa prinsip yang perlu diperhatikan dan dijadikan pedoman dalam penggunaan penialaian
portofolio di sekolah sebagai berikut, kecuali....
A. Saling mempercayai C. Kepuasan
B. Kerahasiaan bersama D. Milik masing-masing individu

10. Tujuan penilaian pengajaran Bahasa dan Sastra Indonesia ialah sebagai berikut, kecuali ....
A. Memperoleh data tentang taraf kemampuan berbahasa dan bersastra
B. Memperoleh data tentang tingkat kecepatan dan ketepatan siswa menyerap informasi yang
disampaikan
C. Meyakinkan kepada siswa bahwa bahasa Indonesia itu penting
D. Mengukur keampuhan program pengajaran bahasa

282 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang ada pada bagian
belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus
di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = —————————————— x 100 %
10

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar 2. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %,
Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum anda kuasai.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 283


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

PENILAIAN PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA DI


SEKOLAH DASAR

A. Tes Pembelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia

1. Tes Kemampuan Menyimak

D alam pelaksanaan pembelajaran bahasa di sekolah, khususnya Bahasa Indonesia,


pembelajaran dan tes menyimak, kurang mendapat perhatian sebagaimana halnya
keterampilan berbahasa yang lain. Belum tentu semua guru bahasa secara khusus mengajarkan
menyimak atau melakukan khusus tes menyimak. kepada siswanya dalam satu periode tertentu.
Sesuai dengan namanya yaitu tes kemampuan menyimak, atau lebih tepatnya komprehensi
lisan, bahan tes yang diujikan disampaikan secara lisan dan diterima siswa melalui sarana
pendengaran. Masalah yang segera muncul adalah sarana apa yang harus dipergunakan, perlukah
kita mempergunakan media rekaman atau langsung disampaikan (dibacakan) lisan oleh guru
sewaktu tes itu berlangsung.
Penggunaan media rekaman untuk pelaksanaan tes komprehensi dengar mempunyai
beberapa keuntungan yaitu: (a) menjamin tingginya tingkat keterpercayaan tes, (b) memungkinkan
kita membandingkan prestasi antara kelas, (c) jika tes memiliki tingkat kesahihan yang memadai
dapat dipakai kembali, (d) guru dapat mengontrol pelaksanaan tes dengan lebih baik.
Kelemahan penggunaan media rekaman, terutama bersifat teknis, misalanya belum banyak
tersedia program rekaman untuk latihan tes dalam bahasa Indonesia,jadi guru perlu menyiapkannya
sendiri beda dengan pengajaran bahasa asing Inggris misalnya, yang sudah tersdia.

a. Bahan Kebahasaan Tes Kemampuan Menyimak


Kemampuan menyimak diartikan sebagai kemampuan menangkap dan memahami bahsa
lisan. Oleh karena itulah, bahan kebahasaan yang sesuai tentulah berupa wacana, berhubung
sebuah wacana pastilah memuat informasi. Tes koprehensi lisan dimaksudkan untuk mengukur
kemampuan siswa menangkap dan memahami informasi yang terkandung di dalam wacana
tersebut yang diterima melalui saluran pendengaran. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan
dalam menentukan bahan (wacana) yang digunakan untuk bahan tes menyimak, yaitu sebagai
berikut.
1) Tingkat Kesulitan wacana
Tingkat kesulitan wacana terutama untuk tes dapat dilihat dari faktor kosa kata dan
struktur kalimat yang dipergunakan. Jika kosakata yang dipergunakan sulit, bermakna
ganda, dan abstrak, jarang dipergunakan, ditambah lagi struktur kalimatnya juga kompleks,

284 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

wacana tersebut termasuk wacana yang tinggi tingkat kesulitannya, Akan tetapi, jika
kedua aspek kebahasaan tersebut sederhana, wacana itu pun akan sederhana pula. Jika
hanya salah satu aspek saja yang sulit baik kosakata maupun struktur, wacana yang
bersangkutan masih tergolong agak sulit.
2) Isi Cakupan Wacana
Isi dan cakupan wacana biasanya mempengaruhi tingkat kesulitan wacana. Jika isi dan
cakupan itu sesuai dengan minat dan kebutuhan siswa atau sesuai dengan bidang yang
dipelajari, hal itu akan mempermudah wacana yang bersangkutan.
Wacana yang diteskan hendaknya yang berisi hal-hal yang bersifat netral sehingga sangat
memungkinkan adanya kesamaan pandangan terhadap isi masalah itu.
3) Jenis- jenis Wacana
Dari segi panjangnya, wacana ada yang berupa sebuah buku, bab-bab dari sebuah buku,
paragraf, atau bahkan hanya sebuah kata saja asal sudah memuat satu pesan secara
lengkap dan jelas.atau wacana yang berupa sebuah dialog, atau bukan merupakan dialog
yaitu narasi, deskripsi, ceramah dsb.
Untuk kepentingan kepraktisan, kita perlu membatasi panjang wacana yang diteskan
dan dari segi validitas tes itu terpenuhi. Bentuk wacana yang sering dipergunakan dalam
tes : (a) Pertanyaan atau pernyataan singkat , (b) dialog, (c) ceramah

b. Tujuan Tes Menyimak


Tujuan Tes Menyimak menurut Kosadi dkk.(1994) sebagai berikut.
1) Memberikan petunjuk kelemahan/ketelitian siswa dalam menangkap bahasa lisan.
2) Memberikan petunjuk kesulitan siswa dalam menangkap materi pelajaran yang dilisankan.

Dari tujuan tersebut, tes menyimak memiliki beberapa kebaikan sebagai berikut.
1) Dapat digunakan untuk menguji kemampuan siswa dalam mengucapkan, melalukan atau
menulis bahasa yang disimakkan.
2) Tidak memerlukan waktu banyak.
3) Tidak banyak menggunakan alat dan biaya
4) Dapat dilakukan secara praktis dan efisien sebab dapat digunakan untuk menguji: bunyi
bahasa, kosakata, atau penerapan ejaan yang tepat.
5) Mendorong murid membiasakan diri menangkap dan melakukan yang dikatakan orang secara
tepat.

Bentuk tes menyimak ini harus diusahakan dalam bentuk yang sesuai dengan penggunaannya.
Misalnya tes menyimak untuk menguji penangkapan bahasa yang mirip bunyinya tetapi berbeda
maknanya, akan lebih tepat jika diterapkan dalam kalimat.
Bentuk lain, berupa perangkat kata yang berdiri sendiri, kata dalam hubungan dengan
pemakainnya dalam kalimat; memparafrasekan puisi yang dilisankan, paragraf yang dibacakan,
mengidentifikasi kalimat topik suatu paragraf, merangkum, dan lain-lain. Jenis-jenis tes ini perlu
disesuaikan dengan tujuan pengajaran yang dicanangkan dan materi pelajaran, serta usia anak
didik dan jenjang sekolah.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 285


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

Berikut ini beberapa bentuk tes menyimak.


1) menuliskan kata baku yang disimakkan
2) menuliskan kata yang mirip bunyi dan berbeda maknanya dalam kalimat. Contoh syarat –
sarat
3) Pemahaman pernyataan atau pertanyaan
4) Pemahaman wacana

2. Tes Kemampuan Berbicara


Ditinjau dari jenis bahasa yang digunakan, terdapat bahasa lisan dan tertulis. Keterampilan
berbicara mempunyai banyak kesamaan dengan keterampilan mengarang. Keduanya merupakan
keterampilan produktif yang bersifat terpadu. Produktif, artinya pada waktu berbicara orang
menggunakan bahasa untuk menghasilakan suatu (pembicaraan). Disebut terpadu artinya,
pembicaraan itu terjadi karena penggabungan sejumlah kemampuan yang menjadi komponen
keterampilan berbicara.
Komponen-komponen keterampilan berbicara yaitu:
1) Penggunaan bahasa lisan, yang berfungsi sebagai media pembicaraan, meliputi kosakata,
struktur bahasa, lafal dan intonasi, ragam bahasa, dan sebagainya.
2) Penggunaan isi pembicaraan, yang tergantung pada apa yang menjadi topik pembicaraan.
3) Penguasaan teknik dan penampilan berbicara, yang disesuaikan dengan situasi dan jenis
pembicaraan, seperti bercakap-cakap, berpidato, berceritera dan sebagainya. Penguasaan
teknik dan penampilan ini penting sekali pada jenis-jenis berbicara formal, seperti berpidato,
berceramah atau diskusi.

Pada umumnya, tes berbicara bukan hanya ujian lisan, melainkan juga ujian penampilan,
yakni ujian lisan/perbuatan/penampilan lain. Ini berarti bahwa yang dinilai bukan hanya hasil tetapi
perbuatan berbicara, yakni pembicaraan itu. Untuk itu teknik ujian itu dibantu oleh teknik observasi,
pengujian mengamati (bukan hanya mendengar) bagaimana teruji (testee) berbicara. Ini berlaku
pada ujian berbicara yang dilakukan secara langsung. (Nurgiantoro, 1988).
Sebagian ujian keterampilan berbicara memadukan sejumlah komponen untuk dijadikan
sasaran ujian yakni;
1) Bahasa lisan yang digunakan, meliputi:
a) lafal dan pilihan kata
b) kosakata dan pilihan kata
2) Isi pembicaraan, meliputi:
a) hubungan topik dan pembicaraan dengan isi
b) struktur isi
c) kualitas isi
d) kuantitas isi (ini berlaku pada pembicaraan tertentu di bidang ilmu misalnya)
3) Teknik dan penampilan, antara lain meliputi:
a) tata cara (sesuai dengan jenis berbicaranya)
b) gerak-gerik dan mimik
c) volume suara (ini berlaku pada beberapa jenis berbicara, seperti berpidato).

286 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

Menurut Kosadi dkk. (1994) banyak teknik pelaksanaan ujian berbicara ini. Berikut
diungkapkan dari berbagai segi
1) Dari segi jenis berbicara yang digunakan, ujian keterampilan berbicara dilaksanakan dengan
menggunakan:
a) teknik berbicara
b) teknik wawancara
c) teknik diskusi
d) teknik debat
e) teknik bermain
f) teknk berpidato
g) teknik berceramah
2) Dari segi kontak pembicara – pendengar
a) Teknik satu arah (pendengar tidak ikut berbicara)
b) Teknik Dua arah (tanya jawab, diskusi)
3) Dari segi kontak pembicara – penguji
a) teknik langsung
b) teknik tak langsung ( direkam)
4) Dari segi kesiapan pembicara
a) teknik bicara spontan
b) teknik bicara dengan persiapan
• tidak membacakan
• dangan membacakan

Dalam kegiatan berbicara diperlukan penguasaan terhadap lambang bunyi, baik untuk
keperluan menyampaikan maupun menerima gagasan. Lambang yang berupa tanda-tanda visual
seperti yang dibutuhkan dalam kegiatan membaca dan menulis tidak diperlukan.
Hal lain yang mempengaruhi keadaan pembicaraan adalah masalah apa yang menjadi topik
pembicaraan dan lawan bicara. Kedua hal itu merupakan hal yang esensial, dan karenanya harus
diperhitungkan dalam tes kemampuan berbicara siswa dalam suatu bahasa. Atau paling tidak,
tes berbicara hendaknya mampu mencerminkan situasi yang menghadirkan kedua faktor tersebut.
Tes kemampuan berbicara yang mempetimbangkan faktor-faktor tersebut, pembicaraan mendekati
situasi yang normal, boleh dikatakan telah memenuhi teori (tes) pragmatik

a. Bentuk –Bentuk Tugas Kemampuan Berbicara


Bentuk-bentuk kemampuan berbicara yang dipilih sudah seharusnya yang tidak saja
siswa mengungkapkan kemampuan berbahasanya, melainkan juga mengungkapkan gagasan,
pikiran atau perasaannya. Dengan demikian, tes tersebut bersifat fungsional, disamping dapat
juga mengungkapkan kemampuan siswa berbicara dalam bahasa yang bersangkutan
mendekati pemakaian secara normal. Beberapa contoh bentuk tes berbicara menurut
Nurgiantoro (1988) dapat dilakukan melalui bentuk sebagai berikut.
(1) Pembicaraan Berdasarkan Gambar
Untuk mengungkapkan kemampuan berbicara siswa dapat memanfaatkan gambar.
Gambar dapat dijadikan rangsangan pembicaraan yang baik. Rangsangan yang berupa

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 287


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

gambar sangat baik untuk dipergunakan pada anak-anak usia sekolah dasar ataupun
pembelajar bahasa asing.
Tugas –tugas pragmatik yang diberikan kepada siswa untuk berbicara berdasarkan
gambar yang disediakan dangan cara diberikan gambar obyek atau gambar berseri. Siswa
harus berbicara menceritakan gambar yang sudah dipahaminya.
(2) Wawancara
Wawancara adalah salah satu teknik pengumpulan dan pencatatan data, informasi
yang dilakukan melalui percakapan atau tanya jawab baik langsung maupun tidak langsung.
Wawancara barangkali merupakan teknik yang paling banyak dipergunakan untuk menilai
kemampuan berbicara seseorang dalam suatu bahasa, kususnya bahasa asing yang
dipelajarinya. Wawancara terutama digunakan untuk menilai karakteristik siswa dari
segi psikomotor dan afektif siswa, misalnya sikap, minat, praktik siswa dalam berbahasa
dan berapresiasi sastra Indonesia. Kelebihan wawancara, karena wawancara terjadi
kontak langusng, dan pertanyaan yang kurang jelas bisa diulang.
Contoh model Penilaian Wawancara
a. Tujuan Wawancara
b. Komponen alat penilaian dan deskripsi kefasihan

Adapun deskripsi kefasihan untuk masing-msing komponen adalah sebagai berikut:


Di bawah ini contoh Format penilaian dengan wawancara.

SKALA PENILAIAN
WAWANCARA
Nama :
Kelas :
Skala Penilaian
Komponen yang dinilai Catatan Skor
5 4 3 2 1
1. Tekanan
2. Kosa kata
3. Kelancaran
4. Pemahaman
5. Tatabahasa
(3) Bercerita
Pemberian tugas untuk bercerita kepada siswa juga merupakan salah satu cara
untuk mengungkapkan kemampuan berbicara yang bersifat pragmatis. Untuk dapat
bercerita, paling tidak ada dua hal yang dituntut untuk dikuasai siswa, yaitu unsur linguistik
dan unsur apa yang diceritakan, ketepatan, kelancaran dan kejelasan cerita akan
menunjukkan kemampuan berbicara siswa.
Di bawah ini contoh Format penilaian bercerita.

288 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

SKALA PENILAIAN
BERCERITA
Nama :
Kelas :

Skala Penilaian
Komponen yang dinilai Bobot Skor
5 4 3 2 1
1. Lafal dan intonasi
2. Ketepatan susunan Kalimat
3. Ketepatan Pilihan kata
4. Kesesuaian gagasan dengan
cerita
5. Kejelasan cerita
6. Kelancaran bercerita

(4) Pidato
Berpidato mempunyai persamaan dengan tugas bercerita. Dalam kehidupan
bermasyarakat, aktivitas berpidato banyak dikenal dan dilakukan orang, misalnya pidato
sambutan, pidato tentang politik, kenegaraan, dan ceramah-ceramah.
Dalam kaitannya dengan pembelajaran (tes) bahasa di sekolah tugas pidato dapat
berwujud permainan simulasi. Misalnya siswa bersimulasi sebagai kepala sekolah pada
upacara bendera, menyambut sumpah pemuda, sebagai ketua osis, atau mungkin sebagai
pejabat negara.
Di bawah ini contoh Format penilaian berpidato.

SKALA PENILAIAN
PIDATO
Nama :
Kelas :
Skala Penilaian
Komponen yang dinilai Bobot Skor
5 4 3 2 1
Bahasa Pidato
1. Lafal dan Intonasi
2. Pilihan Kata
3. Struktur Kata
4. Gaya Bahasa & Pragmatik

Isi Pidato
1. Hubungan isi dan Topik
2. Struktur Isi
3. Kuantitas Isi
4. Kualitas Isi

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 289


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

Skala Penilaian
Komponen yang dinilai Bobot Skor
5 4 3 2 1
Penampilan
1. Gerak-gerik & Mimik
2. Hubungan dengan
Pendengar
3. Volume Suara
4. Jalannya Pidato
(5) Diskusi
Tugas berdiskusi baik dilakukan para siswa di sekolah dasar kelas tinggi. Para siswa
tidak saja baik untuk mengukur kemampuan berbicara siswa, melainkan juga sebagai
latihan beradu argumentasi. Dalam aktivitas itu siswa berlatih untuk mengungkapkan
gagasan-gagasan, menagngapi gagasan-gagasan kawannya secara kritis dan
mempertahankan gagasan sendiri dengan argumentasi secara logis dan dapat
dipertanggungjawabkan.
Model penilaian yang digunakan, sesuai dengan pendekatan pragmatik harus
mempertimbangkan unsur bahasa dan unsur yang di luar bahasa. Model penilaian yang
dikemukakan di atas juga diterapkan untuk penlaian wawancara dan pidato, bisa juga
diterapkan untuk tugas diskusi. Ada beberapa aspek yang dipandang penting (1) aspek
ketepatan struktur, (2) ketepatan kosa kata (3) kelancaran (4) kualitas gagasan (5)
banyaknya gagasan (6 kemampuan/kekritisan menanggapi gagasan (7) kemampuan
mempertahankan pendapat. Di bawah ini contoh Format penilaian berdiskusi.

SKALA PENILAIAN
DISKUSI
Kelompok :
Anggota :
Skala Penilaian
Komponen yang dinilai Bobot Skor
5 4 3 2 1
1. Kemerataan kesempatan
bicara
2. Keterarahan materi
3. Kejelasan bahasa paparan
4. Kebakuan bahasa paparan
5. Penalaran wicara
6. Kemampuan menghasilkan
ide-ide baru
7. Kemampuan menghasilkan
kesimpulan
8. Kehidmatan
9. Kesempatan dan penghargaan
satu dengan lainnya
10. Ketertiban tingkah laku
11. Keterkendalian proses
12. Kehangatan dan kegairahan

290 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

3. Tes Kemampuan Membaca


Jenis membaca yang sering digunakan dalam pengajaran Bahasa Indonesia yaitu tes
kecepatan efektif membaca. Kecepatan efektif membaca (KEM) menurut Ahmad Slamet H.
(1997) adalah kecepatan yang dicapai pembaca berdasarkan rumus banyaknya jumlah kata
dibagi panjangnya waktu yang diperlukan dan prosentase skor yang diperoleh.
Tampubolon (1990) mengistilahkan kecepatan efektif membaca dengan “kemampuan
membaca”. Nurhadi (1989) mengistilahkan “membaca cepat dan efektif”
Kemampuan membaca adalah kecepatan membaca dan pemahaman isi bacaan secara
keseluruhan (Tampubolon, 1987). Yang dimaksud membaca cepat dan efektif adalah jenis
membaca yang mengutamakan kecepatan dengan tidak meninggalkan pemahaman terhadap aspek
bacaannya (Nurhadi, 1989)
Sebenarnya kecepatan membaca efektif, membaca cepat dan efektif, dan kemampuan
membaca yaitu mengintegrasikan kecepatan membaca dengan pemahaman terhadap isi bacaan
secara keseluruhan (Soedarso, 2006).
Kegiatan membaca merupakan aktivitas mental memahami apa yang dituturkan pihak lain
melalui sarana tulisan. Jika dalam menyimak diperlukan pengetahuan tentang sistem bunyi bahasa
yang bersangkutan, dalam kegiatan membaca diperlukan pengetahuan tentang sistem penulisan,
khususnya menyangkut huruf dan ejaan. Pada hakikatnya huruf atau tulisan hanyalah lambang
bunyi bahasa tertentu. Oleh sebab itu, dalam kegiatan membaca kita harus mengenali, bahwa
lambang tulis itu mewakili bunyi tertentu yang mengandung makna yang tertentu pula.
Tes membaca harus menyangkut kelancaran dan pemahaman sistem lambang bunyi dan
pemahaman apa yang dibaca. Artinya, menilai membaca harus menyangkut proses membaca
dan pemahaman.
Penilaian yang berfokus pada proses (pada waktu siswa membaca) menyangkut hal-hal
sebagai berikut.
a. Tingkah laku dalam membaca, misalnya : a) membaca kata demi kata, b) membaca cepat
tanpa memperhatikan tanda baca, c) membaca menggunakan telunjuk, d) mengulang kata,
frasa, atau baris, e) menggerakkan kepala waktu membaca, f) bergumam dalam membaca,
g) menghindari yang dianggap sulit, h) tidak dapat duduk dengan tenang waktu membaca, i)
menggunakan suara yang terlalu pelan waktu membaca nyaring, dsb
b. Kesulitan mengnalisis kata, misalnya : a) kata dan kebalikannya, b) huruf dan kebalikannya,
c) sulit mengucapkan kata, d) salah mengucapkan huruf, e) sulit membedakan vokal, f) sulit
mengingat kata, dan g) sulit membaca klaster.
c. Kesulitan pemahaman, dapat berupa : a) tidak dapat mengingat detail isi, b) tidak dapat
mengurutkan isi bacaan, c) tidak dapat meramalkan akhir bacaan, d) sulit menceritakan
kembali, e) sulit menyimpulkan yang dibacanya, e) sulit mengidentifikasi ide pokok, f) tidak
dapat menjawab pertanyaan yang terkait dengan kata atau ide yang ada dalam teks, dan sulit
mengikuti petunjuk dalam membaca.

Aktivitas proses dalam membaca tersebut dapat disusun dalam bentuk format untuk
memudahkan peniliannya.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 291


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

a. Tes Membaca Nyaring


Dalam tes membaca nyaring, anak diberi sebuah teks bacaan yang tingkat kesulitannya
sesuai dengan kondisi siswa. Siswa disuruh untuk membacanya dengan keras. Penilai menandai
kesalahan yang dilakukan oleh siswa. Kesalahan yang dilakukan siswa diolah menjadi nilai.
Membaca nyaring berkaitan dengan kecepatan dan keakuratan siswa dalam membaca
teks. Penyusunan tes membaca nyaring dapat ditempuh dengan cara : guru memilih bacaan
dari buku teks yang telah ada. Panjang teks bacaan sesuai dengan kondisi siswa. Untuk
kelas tinggi sekitar 200 kata. Kegiatan tes dilakukan dengan cara siswa disuruh membaca
teks dengan keras dan guru mengidentifikasi kesalahan-kesalahan yang dilakukan siswa dalam
membaca. Penafsiran hasil dilakukan dengan cara : jumlah kata yang dibaca dengan benar
dibagi dengan jumlah keseluruhan kata.
Kesalahan atau anak yang berkesulitan membaca nyaring menurut Abdurrahman, 1999:
209) dapat dilihat dalam perilaku sebagai berikut.
1) menunjuk tiap kata yang sedang dibaca,
2) menulusuri tiap baris yang sedang dibaca dari kiri ke kanan dengan jari
3) menggerakkan kepala bukan matanya,
4) menempatkan buku terlalu dekat dengan mata atau letaknya aneh,
5) membaca tanpa ekspresi,
6) Lafal, intonasi terdengar datar

SKALA PENILAIAN
MEMBACA NYARING

Kegiatan : Membaca nyaring (20-25 baris)


Kelas IV
Tanggal :
Aspek yang dinilai Nilai
No. Nama Siswa
1 2 3 4 5 Membaca
1.
2.
3.
dst
Kriteria yang digunakan penafsiran :
Benar 95% ke atas termasuk kategori level lancar
Benar 85%-95% termasuk kategori level cukup
Benar kurang dari 85% termasuk kategori level frustasi

b. Tes Membaca Pemahaman


Tes membaca pemahaman, mengukur kemampuan siswa dalam memperoleh makna
dari barang cetak. Komponen memahami isi bacaan ini terdiri atas pemahaman literal
(mengenal dan mengingat) , pemahaman inferensial, pemahaman evaluatif, dan pemahaman
apresiatif (Rofiudin, 1996).

292 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

Penyusunan tes pemahaman dapat dilakukan dengan mebaca teks. Sediakan pertanyaan
bacaan 5-10 buah pertanyaan. Pertanyaan dapat mengacu pada pertanyaan literal, inferensial,
evaluatif maupun pada apresiasi.
Teknik lain yang dapat digunakan untuk mengukur kemampuan membaca pemahaman
ialah teknik klos. Teknik klos disusun dengan cara menghilangkan kata-kata dari suatu teks.
Siswa harus mengisi bagian yang dikosongkan tersebut.
Ada dua tes klos, yaitu tes klos yang disusun dengan cara menghilangkan kata-kata
dalam bacaan dengan menggunakan kelipatan tertentu, misalnya kata ke-n. Kelipatan sekitar
5 sampai 15. Semakin kecil kelipatan yang digunakan, semakin sulit tes itu. Jika n = 5, maka
setiap kata yang kelima dihilangkan. Tidak jadi masalah kata apa saja yang dihilangkan.
Teknik klos yang lain ialah teknik klos yang menghilangkan kata tertentu, misalnya kata
benda, kata kerja, kata tugas, kata sifat atau gabungan dari beberapa kata tersebut. Jenis
klos ini untuk mengetes kemampuan pemahaman siswa pada jenis kata tertentu.
Prosedur penyekoran tes klos dapat dibedakan menjadi dua, yaitu ketepatan kata dan
ketepatan konteks. Ketepatan kata merupakan teknik penyekoran yang didasarkan pada
kata-kata yang dihilangkan. Jika jawaban siswa tidak cocok dengan kunci jawaban dianggap
salah. Teknik ini penyekorannya sangat sederhana.
Teknik ini dipandang tepat untuk menilai aspek-aspek tertentu dalam kemampuan
berbahasa. Sedangkan metode ketepatan konteks, penyekoran didasarkan pada tepat
tidaknya jawaban siswa secara kontekstual. Jawaban siswa tidak sama dengan kata yang
dihilangkan masih tetap dipandang benar jika secara kontekstual, secara gramatis atau semantik
dapat diterima. Teknik penyekoran ini cocok untuk melihat kemampuan berbahasa siswa
secara menyeluruh.
Kriteria penafsiran hasil dari jawaban betul dibagi jawaban ideal kali seratus. Penafsirannya
bila benar 58% ke atas termasuk kategori level lancar. Bila benar 44%-57% termasuk level
cukup, bila bnar kurang dari 43% termasuk kategori level frustasi..

c. Bahan Tes kemampuan membaca


Kemampuan membaca di sini diartikan sebagai kemampuan untuk memahami informasi
yang disampaikan pihak lain melaui sarana tulisan. Tes kemampuan membaca dimaksudkan
untuk mengukur kemampuan siswa memahami isi atau informasi yang terdapat dalam bacaan.
Oleh karena itu, bacaan atau wacana yang diujikan hendaklah yang menangandung informasi
yang menuntut untuk dipahami. Jenis-jenis tes membaca yang lain yang tidak menekankan
pemahaman isi wacana, misalnya membaca indah. Pemilihan wacana hendaknya
mempertimbangkan segi:
(1) tingkat kesulitan wacana
(2) Isi wacana
(3) Panang pendeknya Wacana
(4) Bentuk-bentuk wacana :
• wacana bentuk prosa
• wacana bentuk dialog
• wacana bentuk puisi

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 293


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

4. Tes Kemampuan Menulis


Pada mulanya kemampuan menulis merupakan kemampuan mengenal dan menuliskan
lambang-lambang bunyi, menuliskan kata-kata dan melahirkan struktur kalimat. Tatapi, tahap
demi tahap siswa diperkenalkan dan diuji cara menulis sebagai kemampuan yang komplit dan
padu. Untuk menilai kemampuan menulis yang paling langsung tentulah dengan menyuruh siswa
menulis, dalam arti kata bahwa kepada mereka diberikan tugas menulis sebuah karangan.
Unsur-unsur yang menjadi bahan penilaian pengajaran menulis adalah sebagaimana yang
ditulis oleh Suhendar, dkk (1997:17) sebagai berikut.
(1) Isu karangan , merupakan gagasan atau ide pengarang yang dituangkan dalam keseluruhan
karangan.Biasanya gagasan ini disebut juga topik atau tema. Yang menjadi penilaian adalah
sejauh mana topik atau tema merupakan bahan permasalahn yang menarik.
(2) Bentuk karangan, berupa surat , laporan, makalah, tulisan ilmiah, artikel, iklan, pengumuman,
petunjuk, dan lain-lain.
(3) Gramatika, perangkat kebahasaan yang harus sesuai dengan kaidah yang berlaku, serta
memenuhi syarat sebagai bahasa tulis.
(4) Gaya bahasa, biasanya tergambar dari stuktur penulisan dan pemilihan kata, gaya penulisan
memberi memberi nada dan warna tertentu terhadap karangan.
(5) Ejaan, merupakan perngkat sistem yang mengatur mekanisme pemindahan bahasa lisan ke
dalam bahasa tulis. Ketepatan ejaan meliputi (a) cara penulisan huruf, (b) cara penulisan
kata, (c) cara penulisan unsur serapan, (d) pemakaian tanda baca.
(6) Selain unsur yang sudah dijelaskan biasanya di sekolah dasar ditambah satu unsur yang
umum, yaitu kerapian tulisan. Hal ini penting karena siswa sering menulis dengan keadaan
kurang bersih, sering dihapus atau keretas tidak beresih.

Aktivitas menulis merupakan suatu bentuk menifestasi kemampuan berbahasa paling akhir
dikuasi pembelajaran bahasa. Dibandingkan dengan tiga kemampuan berbahasa yang lain,
kemampuan menulis lebih sulit dikuasai bahkan oleh penutur asli bahasa yang bersangkutan
sekalipun. Hal itu disebabkan kemampuan menulis menghendaki penguasaan berbagai unsur
kebahasaan dan unsur di luar bahasa itu sendiri yang akan menjadi isi karangan. Baik unsur
bahasa maupun unsur isi haruslah terjalin sedemikian rupa sehingga menghasilkan karangan yang
runtut dan padu.
Jika dalam kegiatan berbicara orang harus menguasi lambang-lambang bunyi. Kegiatan
menulis menghendaki orang untuk menguasai lambang atau simbol-simbol visual dan aturan tata
tulis, khususnya yang menyangkut masalah ejaan. Unsur situasi dan paralinguistik yang sangat
efektif membantu komunikasi dalam berbicara, tak dapat dimanfaatkan dalam menulis.

a. Bentuk-bentuk Tugas Kemampuan Menulis


Dilihat segi kemampuan berbahasa, menulis merupakan aktivitas produktif, yaitu
kemampuan menggunakan bahasa untuk menyatakan ide, pikiran, dan perasaan kepada
orang lain dengan menggunakan bahasa tulis. Kegiatan menulis melibatkan aspek pengolahan
gagasan, penataan kalimat, pengembangan paragraf, serta pengembangan model karangan.
Kemampuan menulis merupakan keterampilan berbahasa yang melibatkan aspek penggunaan

294 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

ejaan, kemampuan penggunaan diksi, kemampuan penggunaan kalimat, penggunaan jenis


komposisi (gaya penulisan, penentuan ide, pengolahan ide, dan pengorganisasian ide).
Kemampuan inilah yang diukur dalam kemampuan menulis.
Penilaian perkembangan kemampuan menulis siswa sekolah dasar dapat dilakukan
dengan menggunakan berbagai ragam teknik berikut.
1) Tugas menyusun Alinea: Tes Objektif
Walaupun tes kemampuan menulis yang lebih ideal itu adalah menyuruh siswa untuk
menulis secara esai, hal itu tidak berarti bentuk objektif tidak dapat dilakukan. Tes bentuk
objektif bahkan lebih memiliki sifat kepercayaan. Hal yang lebih esensial adalah tuntutan
terhadap siswa untuk mempertimbangkan unsur bahasa (linguistik) dan isi
(ekstralinguistik).
Tes kemampuan menulis bentuk objektif mampu menuntut siswa mempertimbangkan
unsur bahasa dan gagasan adalah tugas menyusun alinea berdasarkan kalimat-kalmiat
yang disediakan menyusun kalimat acak menjadi paragraf yang runtut. Tugas tersebut
menuntut siswa untuk menyusun gagasan secara tepat, menentukan kalimat yang berisi
gagasan pokok dan pikiran-pikiran penjelas, dan menemukan urutan kalimat secara logis.
Untuk mengerjakan tugas itu siswa harus mempertimbangkan ide tiap kalimat sekaligus
dengan bahasanya. Dari segi bahasa, mungkin terdapat kata-kata tertentu yang
menandakan adanya hubungan antarkalimat yang dapat dijadikan petunjuk.

2) Menulis Berdasarkan Rangsangan Visual


Bentuk-bentuk visual sebagai rangsangan untuk menghasilkan bahasa dapat berupa
gambar atau film. Gambar yang memenuhi kriteria pragmatis untuk tugas menulis adalah
gambar-gambar yang membentuk rangkaian cerita. Gambar-gambar yang dimaksud dapat
berupa gambar yang sengaja dibuat untuk tes, gambar kartun, komik dari buku, majalah
atau surat kabar. Hanya perlu diingat gambar-gambar tersebut haruslah tidak mengandung
yang bersifat menjelaskan.
Gambar sebagai rangsangan tugas menulis baik diberikan kepada siswa di sekolah
dasar pada tahap awal, tetapi mereka telah mampu menghasilkan bahasa walau masih
sederhana. Kompleksitas gambar dapat bervariasi tergantung kemampuan berbahasa
pelajar.
(Disajikan seperangkat gambar yang merupakan sebuah rangkaian cerita)
Buatlah sebuah karangan berdasarkan gambar di atas yang panjangnya kurang lebih
satu halaman. Jangan lupa memberi judul karangan dan menuliskan nama!

3) Menulis Berdasarkan Rangsangan Suara


Bentuk-bentuk suara yang dapat disajikan merangsang tugas menulis berupa suara
langsung atau melalui media tertentu. Suara langsung adalah bentuk bahasa yang dihasilkan
dalam komunikasi kongkret seperti percakapan, diskusi, ceramah, diskusi, tanya jawab,
yang langsung didengarkan oleh siswa. Tugas yang diberikan kepada siswa adalah menulis
berdasarkan masalah yang dibicarakan dalam percakapan, diskusi, ceramah yang

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 295


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

diikutinya. Tugas menulis dengan rangsangan ini memang bersifat tumpang tindih dengan
tes kemampuan mendengarkan. Kemampuan mendengarkan siswa akan sangat
mempengaruhi hasil karangannya.
(Disajikan rangsangan suara berupa rekaman)
Buatlah karangan berdasarkan rekaman yang telah kamu dengarkan! Panjang
karangan satu halaman.

4) Menulis dengan Rangsangan Buku


Bentuk rangsangan dengan buku ini dilakukan dengan cara menyajikan teks bacaan
dari sebuah buku untuk dijadikan stimulus dalam menulis. Siswa diminta membuat tulisan
berdasarkan teks yang telah dibacanya.
Buku sebagai bahan rangsang untuk tugas menulis sudah lazim dan banyak dilakukan
di sekolah. Pada tingkat sekolah yang lebih rendah, sekolah dasar, menulis dengan rangsang
buku dimaksudkan untuk melatih siswa secara produktif menghasilkan bahasa. Hal itu
disebabkan isi karangan telah secara pasti ditetapkan buku, sehingga tugas menulis itu
sebenarnya berupa latihan membahasakan sendiri gagasan yang telah ditentukan
(Nurgiantoro, 1988).
Buku yang dijadikan perangsang tugas menulis dapat dibedakan menjadi dua macam:
buku fiksi dan nonfiksi.Tugas menulis berdasarkan buku fiksi cerpen, novel, roman) inilah
yang lebih banyak dilakukan untuk melatih kemampuan menulis siswa. Pemilihan itu kiranya
mempunyai alasan sebab buku cerita memang menarik sehingga tugas menceritakan
kembali secara tertulis akan dilakukan dengan senang.
Tugas menulis berupa tugas membuat laporan biasanya dilakukan terhadap buku-
buku nonfiksi. Jadi tugas ini lebih dikaitkan dengan memahami isi pelajaran dalam suatu
mata pelajaran. Tugas ini tidak hanya diberikan oleh guru Bahasa Indonesia saja, melainkan
juga oleh guru-guru mata pelajaran yang lain.
(ditugaskan membaca buku atau teks bacaan dari buku)
Buatlah rangkuman teks bacaan yang telah Anda baca! Atau buatlah cerita yang
telah Anda baca menjadi cerita baru dengan kata-katamu sendiri!

c. Menulis laporan
Dalam kaitannya dengan pembelajaran bahasa menulis laporan pun dapat dimanfaatkan
untuk melatih dan mengungkapkan kemampuan siswa menulis. Ada berbagai hal yang dapat
dijadikan bahan penulisan laporan., selain laporan buku. Misalnya laporan kegiatan perjalanan,
darmawisata, laporan penelitian atau laporan mengikuti kegiatan tertentu. Siswa diperintahkan
untuk melakukan penelaahan atau penelitian sederhana. Penelitian sederhana dapat berupa
kegiatan di luar sekolah maupun dapat penelitian did alam atau meneliti koran misalnya dengan
tema yang ditentukan guru. Siswa harus menyusun laporannya dengan sistematika :
pendahuluan, pemaparan hasil, kesimpulan.

296 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

d. Menulis Surat
Bentuk tes ini dengan cara siswa diminta untuk menulis surat resmi atau tidak sesuai
dengan sistematika dan bagian-bagian surat yang benar.
Jenis surat yang ditulis hendaknya ditekankan pada surat-surat resmi, atau penulisan
surat yang menuntut penggunaan bahasa secara baik dan benar. Untuk penulisan surat-surat
resmi, misalnya surat lamaran pekerjaan atau undangan, siswa pun diperkenankan memilih
model sendiri, dan tidak harus selalu mencontoh model yang lazim.
Menilai hasil tulisan siswa tentu saja harus disesuaikan dengan indikator yang diinginkan
kompetensi. Dengan demikian, walaupun kita punya format penilaian dengan aspek selengkap-
lengkapnya, tidak harus semua aspek itu dinilai dalam satu kesempatan tertentu, sebab aspek
itu dapat dikerjakan dalam waktu lain.
Di bawah ini contoh format untuk menulis (tentu saja kalau akan digunakan tidak harus
seluruh aspek digunakan satu kali, dapat dipilih yang sesuai dengan indikator yang diperlukan).

SKALA PENILAIAN
KARANGAN
Skala Penilaian
Komponen yang dinilai Bobot Skor
5 4 3 2 1
Isi Karangan
1. Gagasan
2. Keaslian gagasan
3. Pengoprasian gagasan
4. Dukungan Data

Bahasa Penyajian
1. Ketepatan susunan kalimat
2. Ketepatan Pilihan kata
3. Kesatuan dan kelancaran
peralihan paragraf
4. Kesesuaian gaya dengan tema
penulisan
5. Kebenaran penerapan ejaan

Teknik penulisan
1. Keteraturan ururtan gagasan
2. Kerapihan rupa karangan
3. Kaitan judul dengan isi

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 297


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

F. Jenis-jenis Penilaian Informal


Dalam memperoleh informasi terkait dengan penilaian, tidak hanya digunakan tes yang baku
konvensional saja, tetapi juga dengan cara informal atau melalui asesmen alterantif. Beberapa bentuk
penilaian informal yang dapat dikembangkan di sekolah dasar di antaranya sebagai berikut.
1) Catatan Anekdot
Catatan anekdot adalah catatan pengamatan informal yang menggambarkan perkembangan
bahasa maupun perkembangan sosial, kebutuhan, kelebihan, kekurangan, kemajuan, gaya belajar,
keterampilan dan strategi yang digunakan siswa dalam belajar atau apa saja yang tampak ketika
dilakukan pengamatan (Rofiudin, 1999:206). Observasi (kid watching) dilaksanakan dengan
cara mengamati, bekerjasama, berinteraksi dengan siswa secara terus menerus dalam proses
pembelajaran.. Selama kegiatan mengobservasi siswa tersebut itulah guru menuliskan catatan
anekdotnya, yang berfungsi sebagai dasar penentuan jenis dan sumber belajar apa yang dibutuhkan
siswa, bagaimana partisipasi siswa di dalam pembelajaran, dan untuk mengetahui kejadian-
kejadian apa yang muncul selama pembelajaran. Catatan anekdot dapat dibuat pada waktu
siswa melakukan berbagai kegiatan, misalnya menulis, membaca, berbicara, atau pun menyimak
dan mengapresiasi sastra.

2). Konferensi atau diskusi


Konferensi adalah diskusi/tanya jawab antara guru dengan siswa (individu) atau dengan
kelompok kecil secara periodik. Konferensi dapat dirancang dengan memfokuskan pada masalah
pokok tertentu. Misalnya setelah siswa diberi tugas membaca cerita siswa diharuskan konferensi
dengan guru. Guru berdiskusi terkait dengan cerita yang telah dibacanya: Coba ceritakan kepada
ibu apa yang telah kamu baca? Apakah cerita yang kamu baca telah kamu pahami? Siapa saja
tokoh dalam buku yang kamu baca itu? Bagaimana jika kamu yang menjadi salah seorang tokoh
tersebut? Setujukah kamu pada perilaku tokoh yang kamu baca itu? Dalam kegiatan konferensi
ini mencakup segala hal tentang anak belajar termasuk membantu siswa memilih karya untuk
portofolionya

3). Swaevaluasi (Self-evaluation)


Swa-evaluasi merupakan evaluasi yang dilakukan siswa terhadap hasil belajar mereka.
Swa-evaluasi ini memberi kesempatan kepada siswa untuk merefleksikan pembelajaran mereka,
sehingga dapat membantu mereka untuk menjadi siswa yang mandiri, otonom, bertanggung jawab
dan mempunyai keyakinan diri. Kegiatan ini dilakukan oleh siswa dengan bimbingan dan format
evaluasi yang sudah dibuat oleh guru. Siswa tinggal menceklis saja apa yang diinginkan daftar
ceklis. Bagimana pemahaman saya hari ini pada cerita yang sudah saya baca? Apakah saya
mengerti alur cerita yang saya baca? Akankah saya bisa menuliskan kembali cerita yang saya
baca dengan kata-kata sendiri? Apakah tulisan saya akan ada orang yang membaca? Apakah
tulisan saya sudah benar-benar ditulis sesuai dengan ejaan yang benar? Apakah judul yang saya
tulis sudah sesuai dengan pokok isi cerita yang saya tuliskan? Dan seterusnya.

4) Wawancara
Wawancara merupakan bentuk evaluasi formal yang ideal dilaksanakan untuk mengetahui
keadaan siswa. Pelaksanaannya dapat wawancara terhadap seluruh siswa perorangan. Dengan

298 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

wawancara tanggapan siswa dapat lebih banyak dan dalam, karena siswa dapat dipancing dengan
pertanyaan-pertanyaan lanjutan. Misalnya guru bisa bertanya di mana kalau membaca di rumah?
Seberapa lama kamu menonton televisi? Buku apa yang sering dibaca di rumah? Apakah ada
buku-buku cerita di rumahmu? Apakah sering kamu bercerita kepada keluarga di rumah? Apakah
pernah kamu didongengi orang tua? Apakah bacaan yang kamu baca sering menyulitkan? Dan
seterusnya.

5) Masukan orang Tua/wali.


Keterlibatan orang tua merupakan sebuah faktor penting dalam kesuksesan siswa, sehingga
peran aktif mereka dalam proses assesmen sangat diperlukan. Informasi dari orang tua tentang
kehidupan siswa di luar sekolah tentu memberikan manfaat yang tidak sedikit bagi para guru.
Dengan demikian kerjasama antara orang tua siswa dan guru sangat diperlukan terutama dalam
upaya mendorong perkembangan intelektual siswa di sekolah. Adapun cara yang dapat dilakukan
untuk melibatkan orang Tua/wali siswa dalam assesmen ialah: (1) mencatat harapan-harapan
orang tua/wali siswa; (2) meminta orang Tua/wali untuk membuat catatan harian kegiatan membaca
anaknya (siswa di rumah; (3) orang Tua siswa diminta untuk memantau dan mengevaluasi pekerjaan
rumah anaknya; dan (4) mengundang orang Tua/wali siswa untuk melakukan observasi di dalam
kelas. Dengan cara seperti itu, setiap individu dalam kelas yang mempunyai kelebihan dan
kekurangannya masing-masing, akan terpantau bukan saja di sekolah tetapi juga di rumah.
Kemajuan di sekolah yang diemban guru, juga dapat dibantu oleh orang tuanya di rumah. Masukan
orang tua merupakan bahan informasi untuk ditindaklanjuti oleh guru.
Evaluasi dalam pembelajaran bahasa harus dilaksanakan terus menerus, multimedimensional,
dan berlangsung dalam konteks yang asli, serta bersifat kolaboratif. Jadi evaluasi pembelajaran
bahasa tidak hanya mementingkan hasil tetapi juga proses untuk memperoleh hasil tersebut.
Selain itu, tidak hanya difokuskan pada kelemahan siswa tetapi juga pada sikap yang menunjukkan
pemahaman dan kemajuan.
Dengan demikian, evaluasi pembelajaran bahasa bukan hanya evaluasi produk (hasil) tapi
lebih penting evaluasi proses melalui evaluasi informal. Bagaimana siswa memperoleh pengetahuan,
mencari pengetahuan menerapkan pengetahuan yang bisa dilihat/observasi secara untuh dan terus
menerus (kidswatching).

1. Jelaskan konsep penilaian dan tujuan evaluasi pembelajaran bahasa Indonesia!


2. Jelaskan dan memberi contoh objek penilaian dalam pembelajaran bahasa Indonesia!
3. Jelaskan danmemberi contoh jenis tes yang dapat dilakukan untuk evaluasi keterampilan berbahasa
Indonesia (menyimak, berbicara, membaca, menulis)!
4. Buat nalisis dan peerencanaan evaluasi informal di SD!

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 299


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

Tes dalam pembelajaran bahasa Indonesia terdiri atas : tes kemampuan menyimak,
tes kemampuan bebricara, tes kemampuan membaca, dan tes kemampuan menulis.
Kemampuan kebahasaan dan sastra terintegrasi dalam keempat keterampilan berbahasa.
Selain tes yang sudah baku, dalam pembelajaran bahasa Indonesia dapat pula digunakan
cara evaluasi informal, yaitu : (1) catatan anekdot, (2) konferensi, (3) swaevaluasi, (4)
wawancara, dan (5) masukan orang tua wali.

Petunjuk: Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling tepat !


1. Penggunaan media rekaman untuk pelaksanaan tes komprehensi dengar mempunyai beberapa
keuntungan sebagai berikut, kecuali….
A. Menjamin tingginya tingkat keterpercayaan tes
B. Guru dapat mengontrol pelaksanaan tes dengan lebih baik.
C. Guru lebih ringan dan tidak perlu membuat rencana pembelajaran
D. Memungkinkan kita membandingkan prestasi antara kelas

2. Tujuan tes menyimak adalah ....


A. Memberikan petunjuk kesulitan siswa dalam menangkap materi pelajaran yang dilisankan.
B. Memperlihatkan bahwa menyimak itu dapat dinilai keberhasilannya
C. Mempermudah cara siswa menangkap pelajaran yang didengarnya
D. Memberikan petunjuk kelemahan/ketelitian siswa dalam menangkap bahasa tulis

3. Tes menyimak memiliki beberapa kebaikan sebagai berikut, kecuali…


A. Menguji kemampuan siswa menuliskan bahasa yang disimakkan
B. Tidak memerlukan waktu banyak.
C. Tidak banyak menggunakan alat dan biaya
D. Siswa lebih terlatih cepat berbicara

4. Berikut ini beberapa bentuk tes menyimak.


A. Menuliskan kata baku yang disimakkan C. Mengatakan yang dibaca
B. Pemahaman pernyataan atau pertanyaan D. Pemahaman wacana

5. Salah satu aspek kebahasaan yang dinilai dalam penilaian berdiskusi ialah....
A. Ejaan yang sesuai dengan kaidah C. Ekpresi dan gerak-gerik tubuh
B. Keberanian berbicara D. Ketepatan kosa kata

300 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

6. Aspek penampilan yang dinilai dalam berpidato ialah ....


A. Hubungan isi dan topik C. Gaya bahasa
B. Lafal dan intonasi D. Volume suara

7. Kesulitan membaca yang termasuk kesulitan pemahaman ialah ...


A. Tidak dapat tenang waktu membaca C. Sulit membaca klaster
B. Sulit mengidentifikasi ide pokok D. Menggerakkan kepala waktu membaca

8. Tes pemahaman membaca cerita dengan cara siswa harus dapat mengahayati dan memerankan
pelaku dalam cerita, termasuk tes pemahaman ....
A. Pemahaman inferensial C. Pemahaman apresiastif
B. Pemahaman literal D. Pemahaman evaluatif

9. Tes menulis dapat dilakukan dengan tes objektif, yaitu dengan ...
A. Menyusun kalimat acak menjadi paragraf padu
B. Menyebutkan ciri-ciri tulisan yang baik
C. Memberi tahu tanda baca yang benar dalam wacana
D. Menjelaskan macam-macam bentuk tulisan

10. Pengamatan informal yang menggambarkan perkembangan bahasa maupun perkembangan sosial
siswa , disebut …..
A. Swaevaluasi C. Wawancara
B. Catatan anekdot D. Konferensi

Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang ada pada bagian
belakang bahan belajar mandiri ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus
di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat Penguasaan = —————————————— x 100 %
10

Arti Tingkat Penguasaan :


90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang

Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda telah berhasil menyelesaikan
bahan belajar mandiri ini. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80
%, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum anda kuasai.

Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi 301


Penilaian Pembelajaran Bahasa Indonesia di SD

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF

Tes Formatif 1
1. B
2. D
3. C
4. D
5. B
6. B
7. C
8. D
9. D
10. C

Tes Formatif 2
1. C
2. A
3. D
4. C
5. D
6. D
7. B
8. C
9. A
10. B

302 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Kelas Tinggi