Anda di halaman 1dari 203

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena dengan rahmat,
karunia, serta taufik dan hidayah-Nya kami dapat menyelesaikan laporan tentang “Laporan
Fakta dan Analisa BWP Plumpang (Desa Plumpang, Ngrayung, Jatimulyo, Sumurjalak dan
Cangkring)” ini dengan baik meskipun banyak kekurangan didalamnya. Dan juga kami
berterima kasih pada Bapak Moch. Yusuf, ST., MT. dan Bapak Fendy Firmansyah ST., MT.
selaku Dosen mata kuliah Praktek Perencanaan Kota yang telah memberikan tugas ini kepada
kami.
Kami sangat berharap laporan ini dapat berguna dalam rangka menambah wawasan serta
pengetahuan kita mengenai fakta atau kondisi eksisting serta analisa perencanaan BWP
Plumpang meliputi desa Plumpang, Ngrayung, Jatimulyo, Sumurjalak dan Cangkring. Kami
juga menyadari sepenuhnya bahwa di dalam laporan ini terdapat kekurangan dan jauh dari
kata sempurna. Oleh sebab itu, kami berharap adanya kritik, saran dan usulan demi perbaikan
laporan yang telah kami buat di masa yang akan datang, mengingat tidak ada sesuatu yang
sempurna tanpa saran yang membangun.
Semoga laporan sederhana ini dapat dipahami bagi siapapun yang membacanya.
Sekiranya laporan yang telah disusun ini dapat berguna bagi kami sendiri maupun orang yang
membacanya. Sebelumnya kami mohon maaf apabila terdapat kesalahan kata-kata yang
kurang berkenan dan kami memohon kritik dan saran yang membangun dari Anda demi
perbaikan laporan ini di waktu yang akan datang.

Surabaya, 20 Oktober 2017

Penyusun

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ........................................................................................................................ i


DAFTAR ISI ................................................................................................................................... ii
DAFTAR TABEL ............................................................................................................................ vi
DAFTAR GRAFIK .......................................................................................................................... ix
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................................... xi
DAFTAR PETA............................................................................................................................ xiii
BAB I PENDAHULUAN................................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang .................................................................................................................. 1
1.2 Dasar Hukum .................................................................................................................... 2
1.3 Tujuan Dan Sasaran.......................................................................................................... 4
1.4 Ruang Lingkup Perencanaan ............................................................................................ 5
1.4.1 Ruang Lingkup Wilayah ............................................................................................. 5
1.4.2 Ruang Lingkup Kegiatan ............................................................................................ 5
1.4.3 Jangka Waktu Kegiatan ............................................................................................. 8
1.5 Sistematika Penulisan Laporan ........................................................................................ 8
BAB II TINJAUAN KEBIJAKAN ........................................................................................................ 9
2.1 Kebijakan Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional 2008-2028 (Peraturan Pemerintah No.
26 Tahun 2008) ...................................................................................................................... 9
2.2 Kebijakan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi (RTRWP) Jawa Timur Tahun 2011-2031
(Peraturan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Nomor 5 Tahun 2012)................................... 11
2.2.1 Rencana Struktur Ruang ......................................................................................... 11
2.2.2 Rencana Pola Ruang Wilayah.................................................................................. 12
2.3 Kebijakan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Tuban ............................. 13
2.3.1 Pokok-Pokok Arahan Tata Ruang dalam RTRW Kabupaten Tuban ........................ 13
2.3.2 Rencana Struktur Ruang Wilayah ........................................................................... 13
2.3.3 Rencana Pola Ruang ................................................................................................ 15
2.4 Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Tuban 2015-
2021 ..................................................................................................................................... 16
2.5 Rencana Pembangunan Jangka Pendek Daerah (RPJPD) Kabupaten Tuban 2005-2025
.............................................................................................................................................. 17
2.6 Rencana Program Investasi (Infrastruktur) Jangka Mengenah (RPIJM) Kabupaten Tuban
Tahun 2009-2014 ................................................................................................................. 19
2.7 Masterplan Pengembangan Kawasan Agropolitan Kabupaten Tuban .......................... 20
2.8 Peraturan Menteri PU Nomor 20/PRT/M/2007 ............................................................ 21

ii
2.9 Pedoman Standart Pelayanan Minimum Bidang Penataan Ruang Perumahan dan
Permukiman dan Pekerjaan Umum (Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana
Wilayah No.534/KPTS/M/2001) .......................................................................................... 29
2.10 Rencana Induk Pengembangan SPAM Kabupaten Tuban ........................................... 31
2.10.1 Kebutuhan Air ....................................................................................................... 31
15 ..................................................................................................................................... 33
2.10.2 Standar Konsumsi Pemakaian Air ......................................................................... 33
2.10.3 Periode Perencanaan ............................................................................................ 34
2.10.4 Metode Proyeksi Penduduk .................................................................................. 34
2.11 Master Plan dan DED Drainase Perkotaan Tuban Tahun 2012-2032 .......................... 35
2.11.1 Analisa Sistem Drainase ........................................................................................ 36
2.11.2 Analisa Rangking Skala Prioritas Penanganan Sistem Drainase ........................... 36
2.12 Sistem Penyediaan Air Minum Kabupaten Tuban ....................................................... 39
2.13 Manual Kapasitas Jalan Indonesia (MKJI) 1997 (Republik Indonesia Direktorat Jenderal
Bina Marga Direktorat Bina Jalan Kota (Binkot) .................................................................. 40
BAB III
GAMBARAN UMUM DAERAH PERENCANAAN ............................................................................. 44
3.1 Aspek Fisik Dasar dan Mitigasi Bencana ........................................................................ 45
3.1.1 Geologi .................................................................................................................... 45
3.1.2 Topografi ................................................................................................................. 46
3.1.3 Klimatologi .............................................................................................................. 46
3.1.4 Hidrologi .................................................................................................................. 47
3.1.5 Sumber Daya Mineral ............................................................................................. 48
3.1.6 Kebencanaan........................................................................................................... 48
3.2 Aspek Tata Guna Lahan.................................................................................................. 59
3.2.1 Jenis Penggunaan Lahan ......................................................................................... 59
3.2.2 Status Lahan ............................................................................................................ 65
3.2.3 Karakteristik Bangunan ........................................................................................... 65
3.2.4. Karakteristik Bangunan Luar .................................................................................. 70
3.3 Aspek Kependudukan .................................................................................................... 75
3.3.1 Demografi ............................................................................................................... 76
3.3.2 Sosial Budaya .......................................................................................................... 95
3.4 Aspek Ekonomi............................................................................................................... 99
3.4.1 Gambaran Umum Ekonomi Kabupaten Tuban ....................................................... 99

iii
3.4.2 Gambaran Umum Perekonomian Kecamatan Plumpang..................................... 100
3.4.3 Tingkat Kesejahteraan Masyarakat BWP Plumpang............................................. 107
3.5 Aspek Prasarana ........................................................................................................... 108
3.5.1 Jaringan Listrik ...................................................................................................... 108
3.5.2 Jaringan Telekomunikasi ....................................................................................... 109
3.5.3 Jaringan Drainase .................................................................................................. 109
3.5.4 Jaringan Air Bersih ................................................................................................ 112
3.5.5 Jaringan Irigasi ...................................................................................................... 114
3.5.6 Jaringan Persampahan .......................................................................................... 115
3.5.7 Jaringan Air Limbah Dan Sanitasi .......................................................................... 116
3.5.8 Jaringan Pipa Gas .................................................................................................. 117
3.6 Aspek Sarana ................................................................................................................ 126
3.6.1 Sarana Pendidikan ................................................................................................ 126
3.6.2 Sarana Kesehatan.................................................................................................. 130
3.6.3 Sarana Peribadatan ............................................................................................... 132
3.6.4 Sarana Perdagangan dan Jasa ............................................................................... 135
3.6.5 Sarana Pemerintahan dan Pelayanan Umum ....................................................... 138
3.6.6 Sarana Kebudayaan dan Rekreasi ......................................................................... 140
3.6.7 Sarana Ruang Terbuka Hijau, Taman dan Olahraga ............................................. 142
3.7 Aspek Transportasi....................................................................................................... 154
3.7.1 Pola dan Klasifikasi Jaringan Jalan ........................................................................ 154
3.7.2 Kondisi Jalan .......................................................................................................... 156
3.7.3 Pola Pergerakan .................................................................................................... 163
3.7.4 Karakteristik Angkutan Umum ......................................................................... 176
3.7.5 Parkir ..................................................................................................................... 176
3.7.6 Alat Pelengkap Jalan ............................................................................................. 177
BAB IV ..................................................................................................................................... 190
ANALISA POTENSI DAN PERMASALAHAN DAERAH PERENCANAAN ............................................ 190
4.1 Potensi ......................................................................................................................... 190
4.1.1 Potensi Aspek Fisik Dasar dan Mitigasi Bencana .................................................. 190
4.1.2 Potensi Aspek Tata Guna Lahan............................................................................ 190
4.1.3 Potensi Aspek Kependudukan .............................................................................. 190
4.1.4 Potensi Aspek Ekonomi ......................................................................................... 190
4.1.5 Potensi Aspek Prasarana ....................................................................................... 190

iv
4.1.6 Potensi Aspek Sarana ............................................................................................ 190
4.1.7 Potensi Aspek Transportasi................................................................................... 190
4.2 Masalah ........................................................................................................................ 190
4.2.1 Masalah Aspek Fisik Dasar dan Mitigasi Bencana ................................................ 190
4.2.2 Masalah Aspek Tata Guna Lahan .......................................................................... 190
4.2.3 Masalah Aspek Kependudukan ............................................................................. 190
4.2.4 Masalah Aspek Ekonomi ....................................................................................... 190
4.2.5 Masalah Aspek Prasarana ..................................................................................... 190
4.2.6 Masalah Aspek Sarana .......................................................................................... 190
4.2.7 Masalah Aspek Transportasi ................................................................................. 190
BAB V ...................................................................................................................................... 190
ANALISIS PERUMUSAN KONSEP RENCANA................................................................................ 190

v
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1.1 Kebijakan Rencana Struktur Ruang Kabupaten Tuban dalam RTRWN ................. 10
Tabel 2.1.2 Pola Pengembangan Kawasan Tuban dan Sekitarnya .......................................... 10
Tabel 2.2.3 Rencana Struktur Ruang Kabupaten Tuban dalam RTRWP Jawa Timur ............... 11
Tabel 2.2.4 Rencana Pola Ruang Wilayah Kabupaten Tuban dalam RTRWP .......................... 12
Tabel 2.3.5 Rencana Struktur Ruang Wilayah BWP Plumpang dalam RTRW Tuban ............... 13
Tabel 2.3.6 Rencana Pola Ruang BWP Plumpang dalam RTRW Tuban ................................... 15
Tabel 2.4.7 Tujuan dan Kebijakan RPJMD Tuban..................................................................... 16
Tabel 2.5.8 Tujuan dan Kebijakan Pembangunan Kabupaten Tuban dalam RPJPD Tuban ..... 17
Tabel 2.6.9 Kebijakan dan Arahan rencana Kecamatan Plumpang dalam RPJIM Tuban ........ 19
Tabel 2.7.10 Strategi Pengembangan Agropolitas Kabupaten Tuban ..................................... 20
Tabel 2.10.11 Kriteria dan Standar Kebutuhan Air .................................................................. 32
Tabel 2.10.12 Tingkat Pemakaian Air Rumah Tangga Sesuai Kategori Kota ........................... 33
Tabel 2.10.13 Tingkat Pemakaian Air Non Rumah Tangga ...................................................... 33
Tabel 2.10.14 Matriks Kriteria Utama Penyusunan RISPAM Untuk Berbagai Klasifikasi Kota 34
Tabel 2.11.15 Pembagian Rayon Drainase Kota Tuban ........................................................... 36
Tabel 2.11.16 Penilaian Parameter Genangan ........................................................................ 36
Tabel 2.11.17 Penilaian Parameter Kerugian Ekonomi ........................................................... 37
Tabel 2.11.18 Penilaian Parameter Gangguan Sosial dan Fasilitas Pemerintah...................... 38
Tabel 2.11.19 Penilaian Parameter Kerugian dan Gangguan Transportasi ............................. 38
Tabel 2.11.20 Penilaian Parameter Kerugian Pada Daerah Perumahan ................................. 38
Tabel 2.11.21Penilaian Parameter Kerugian Hak Milik Pribadi/Rumah Tangga ..................... 39
Tabel 2.12.22 Kebijakan Unit Air dan Kebutuhan Air Minum Kabupaten Tuban .................... 39
Tabel 2.12.23 Sistem Penyediaan Air di Kecamatan Plumpang .............................................. 40
Tabel 3.1.24 Curah Hujan......................................................................................................... 46
Tabel 3.2.25 Tabel Penggunaan Lahan di BWP Plumpang ...................................................... 59
Tabel 3.2.26 Tabel Perubahan Penggunaan Lahan Perdagangan dan Jasa di BWP Plumpang
.................................................................................................................................................. 63
Tabel 3.2.27 Perubahan Penggunaan Lahan Perumahan di BWP Plumpang .......................... 64
Tabel 3.3.28 Jumlah Dusun, RT, dan RW Tiap Desa pada BWP Kecamatan Plumpang Tahun
2017 ......................................................................................................................................... 75
Tabel 3.3.29 Jumlah Penduduk dan KK (Kepala Keluarga) Tiap Desa pada BWP Kecamatan
Plumpang Tahun 2014-2017 .................................................................................................... 76
Tabel 3.3.30 Laju Pertumbuhan Penduduk Tiap Desa pada BWP Kecamatan Plumpang Tahun
2014-2017 ................................................................................................................................ 78
Tabel 3.3.31 Laju Pertumbuhan Penduduk BWP Kecamatan Plumpang Tahun 2014-2017 ... 78
Tabel 3.3.32 Kepadatan Penduduk Berdasarkan Luas Wilayah Tiap Desa di BWP Kecamatan
Plumpang Tahun 2013-2017 .................................................................................................... 79
Tabel 3.3.33 Kepadatan Penduduk Berdasarkan Luas Permukiman Tiap Desa di BWP
Kecamatan Plumpang Tahun 2013-2017 ................................................................................. 81

vi
Tabel 3.3.34 Mortalitas (Kematian) dan Fertilitas (Kelahiran) Tiap Desa BWP Plumpang Tahun
2013-2014 ................................................................................................................................ 82
Tabel 3.3.35 Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin dan Sex Ratio Tiap Desa di BWP
Kecamatan Plumpang Tahun 2013-2017 ................................................................................. 83
Tabel 3.3.36 Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin dan Usia Tiap Desa BWP Plumpang
.................................................................................................................................................. 86
Tabel 3.4.37 PDRB Kabupaten Tuban Menurut Lapangan Usaha Tahun 2011 - 2015 (Jutaan
Rupiah) ..................................................................................................................................... 99
Tabel 3.4.38 APBDes BWP Plumpang 2017 ........................................................................... 101
Tabel 3.4.39 Pendapatan Asli Desa BWP Plumpang 2016 ..................................................... 101
Tabel 3.4.40 Produksi Sektor Pertanian BWP Plumpang 2016 .............................................. 102
Tabel 3.4.41 Produksi Sektor Pertanian Non Padi BWP Plumpang 2016 .............................. 102
Tabel 3.4.42 Jumlah Populasi Hewan Ternak BWP Plumpang Tahun 2015 .......................... 102
Tabel 3.4.43 Produksi Hewan Ternak BWP Plumpang Tahun 2016 ...................................... 103
Tabel 3.4.44 Jumlah Industri Pengolahan BWP Plumpang Tahun 2015 ................................ 103
Tabel 3.4.45 Data UMKM BWP Plumpang Tahun 2016 ......................................................... 103
Tabel 3.4.46 Jumlah Restoran/Depot/ Warung & Pasar/Toko di wilayah BWP Plumpang Tahun
2015 ....................................................................................................................................... 105
Tabel 3.4.47 Jumlah Keluarga Sejahtera BWP Plumpang Tahun 2016 (KK) .......................... 108
Tabel 3.5.48 Fasilitas dan Sumber Air Bersih yang Dimiliki oleh BWP Plumpang ................. 113
Tabel 3.5.49 Sumber Suplai Air Irigasi yang Dimiliki oleh BWP Plumpang ............................ 114
Tabel 3.6.50 Daftar Jenis Sarana Pendidikan di Bagian Wilayah Perkotaan Kecamatan
Plumpang Tahun 2017 ........................................................................................................... 126
Tabel 3.6.51 Persebaran Sarana Pendidikan di Bagian Wilayah Perkotaan Plumpang ......... 127
Tabel 3.6.52 Jenis Sarana Kesehatan di Bagian Wilayah Perkotaan Kecamatan Plumpang
Tahun 2017 ............................................................................................................................ 130
Tabel 3.6.53 Persebaran Sarana Kesehatan di Bagian Wilayah Perkotaan Kecamatan
Plumpang ............................................................................................................................... 131
Tabel 3.6.54 Jenis Sarana Kesehatan di Bagian Wilayah Perkotaan Kecamatan Plumpang
Tahun 2017 ............................................................................................................................ 133
Tabel 3.6.55 Persebaran Sarana Peribadatan di Bagian Wilayah Perkotaan Kecamatan
Plumpang ............................................................................................................................... 134
Tabel 3.6.56 Banyaknya Sarana Perdagangan dan Jasa Menurut Jenisnya Tahun 2017 ...... 135
Tabel 3.6.57 Persebaran Sarana Perdagangan dan Jasa di Bagian Wilayah Perkotaan
Kecamatan Plumpang ............................................................................................................ 136
Tabel 3.6.58 Jumlah Sarana Pemerintahan dan Pelayanan Umum BWP Plumpang ............. 138
Tabel 3.6.59 Nama, Alamat dan Foto Sarana Pemerintahan dan Pelayanan Umum BWP
Plumpang ............................................................................................................................... 139
Tabel 3.6.60 Jumlah sarana kebudayaan dan rekreasi BWP Plumpang ................................ 141
Tabel 3.6.61 Nama, Lokasi dan Foto Sarana Kebdayaan dan Rekreasi ................................. 141
Tabel 3.6.62 Tabel RTH Pekarangan ...................................................................................... 143

vii
Tabel 3.6.63 Sarana RTH Makam BWP Plumpang ................................................................. 143
Tabel 3.6.64 Sarana RTH dan Olahraga BWP Plumpang........................................................ 143
Tabel 3.6.65 Jenis dan Luas Sarana Ruang Terbuka Hijau (RTH) BWP Kecamatan Plumpang
................................................................................................................................................ 144
Tabel 3.6.66 Nama, Lokasi dan Foto Sarana RTH dan Olahraga BWP Plumpang .................. 144
Tabel 3.6.67 Tabel perbandingan luas RTH publik dan Privat ............................................... 145
Tabel 3.7.68 Fungsi Jalan ....................................................................................................... 155
Tabel 3.7.69 Status Jalan........................................................................................................ 156
Tabel 3.7.70 Kondisi Jalan ...................................................................................................... 157
Tabel 3.7.71 Perkerasan Jalan................................................................................................ 157
Tabel 3.7.72 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Plumpang (Barat-Utara)............... 165
Tabel 3.7.73 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Plumpang (Barat-Utara) ................ 166
Tabel 3.7.74 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Plumpang (Utara – Barat) ............. 167
Tabel 3.7.75 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Plumpang (Barat-Utara)............... 168
Tabel 3.7.76 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Plumpang (Barat-Utara) ................ 169
Tabel 3.7.77 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Ngrayung (Utara-Barat) ............... 170
Tabel 3.7.78 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Ngrayung (Utara-Utara) ................ 170
Tabel 3.7.79 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Utara-
Selatan) .................................................................................................................................. 171
Tabel 3.7.80 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Utara-Selatan)
................................................................................................................................................ 172
Tabel 3.7.81 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Selatan-
Utara) ..................................................................................................................................... 173
Tabel 3.7.82 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Selatan-Utara)
................................................................................................................................................ 174
Tabel 3.7.83 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Timur-Barat)
................................................................................................................................................ 174
Tabel 3.7.84 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Timur-Barat)
................................................................................................................................................ 175
Tabel 3.7.85 Rute Angkutan Umum....................................................................................... 176
Tabel 3.7.86 Alat Pelengkap Jalan ......................................................................................... 178

viii
DAFTAR GRAFIK

Grafik 3.1.1 Grafik Curah Hujan BWP Kecamatan Plumpang Tahun 2013-2015..................... 47
Grafik 3.3.2 Jumlah Kepala Keluarga (KK) Tiap Desa BWP Plumpag Tahun 2013-2017 .......... 77
Grafik 3.3.3 Jumlah Penduduk Tiap Desa BWP Plumpag Tahun 2013-2017 ........................... 77
Grafik 3.3.4 Laju Pertumbuhan Penduduk Tiap Desa BWP Plumpang Tahun 2013-2017....... 78
Grafik 3.3.5 Laju Pertumbuhan Penduduk BWP Plumpang Tahun 2013-2017 ....................... 79
Grafik 3.3.6 Kepadatan Penduduk Berdasarkan Luas Wilayah Tiap Desa BWP Plumpang Tahun
2013-2017 ................................................................................................................................ 80
Grafik 3.3.7 Kepadatan Penduduk Berdasarkan Luas Permukiman Tiap Desa BWP Plumpang
Tahun 2013-2017 ..................................................................................................................... 82
Grafik 3.3.8 Mortalitas (Kematian) dan Fertilitas (Kelahiran) Tiap Desa BWP Plumpang Tahun
2013-2014 ................................................................................................................................ 83
Grafik 3.3.9 Sex Ratio Tiap Desa BWP Plumpang Tahun 2013-2017 ....................................... 84
Grafik 3.3.10 Jumlah Penduduk Berdasarkan Usia Tiap Desa BWP Plumpang Tahun 2016 ... 86
Grafik 3.3.11 Piramida Penduduk BWP Plumpang Tahun 2016 .............................................. 87
Grafik 3.3.12 Jumlah Penduduk Berdasarkan Tingkat Pendidikan Tiap Desa BWP Plumpang
Tahun 2016 .............................................................................................................................. 89
Grafik 3.3.13 Jumlah Penduduk Berdasarkan Agama Tiap Desa BWP Plumpang Tahun 2016
.................................................................................................................................................. 90
Grafik 3.3.14 Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Pekerjaan Tiap Desa BWP Plumpang Tahun
2017 ......................................................................................................................................... 93
Grafik 3.4.15 PDRB Kabupaten Tuban Menurut Lapangan Usaha Tahun 2012 – 2016 ........ 100
Grafik 3.4.16 Distribusi Persentase Produk Domestik Regional Bruto Kabupaten Tuban Atas
Dasar Harga Berlaku Tahun 2016 (persen) ........................................................................... 100
Grafik 3.5.17 Pola dan Proses Pembuangan Sampah di BWP Plumpang .............................. 116
Grafik 3.6.18 Proporsi Persebaran Fasiilitas Pendidikan per Desa ........................................ 127
Grafik 3.6.19 Proporsi Persebaran Sarana Kesehatan Per Desa ............................................ 131
Grafik 3.6.20 Proporsi Persebaran Sarana Peribadatan Per Desa ......................................... 133
Grafik 3.6.21 Perbandingan Luasan RTH ............................................................................... 144
Grafik 3.7.22 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Plumpang (Barat –Utara) ............ 166
Grafik 3.7.23 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Plumpang (Barat – Utara) ............ 166
Grafik 3.7.24 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Plumpang (Utara-Barat).............. 167
Grafik 3.7.25 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Plumpang (Utara-Barat) ............... 168
Grafik 3.7.26 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Plumpang (Barat-Utara).............. 168
Grafik 3.7.27 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Plumpang (Barat-Utara) ............... 169
Grafik 3.7.28 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Ngrayung (Utara-Barat) .............. 170
Grafik 3.7.29 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Ngrayung (Utara-Utara) ............... 171
Grafik 3.7.30 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Utara-
Selatan) .................................................................................................................................. 172

ix
Grafik 3.7.31 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Utara-
Selatan) .................................................................................................................................. 172
Grafik 3.7.32 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Selatan-
Utara) ..................................................................................................................................... 173
Grafik 3.7.33 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Selatan-
Utara) ..................................................................................................................................... 174
Grafik 3.7.34 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Timur-Barat)
................................................................................................................................................ 175
Grafik 3.7.35 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Timur-Barat)
................................................................................................................................................ 176

x
DAFTAR GAMBAR

Figure 3.1 Batas Administrasi Kecamatan Plumpang .............................................................. 44


Figure 3.2 Batas Administrasi BWP Kecamatan Plumpang...................................................... 45
Figure 3.2.3Perumahan di Sekitar BWP Plumpang .................................................................. 60
Figure 3.2.4 Perdagangan dan Jasa di BWP Plumpang ............................................................ 60
Figure 3.2.5 Lahan Pertanian di BWP Plumpang ..................................................................... 61
Figure 3.2.6 Makam di BWP Plumpang ................................................................................... 61
Figure 3.2.7 Fasilitas Perkantoran di BWP Plumpang .............................................................. 62
Figure 3.2.8 Fasilitas Peribadatan di BWP Plumpang .............................................................. 62
Figure 3.2.9 Fasilitas Kesehatan di BWP Plumpang ................................................................. 62
Figure 3.2.10 Fasilitas Olahraga berupa Lapangan di BWP Plumpang .................................... 63
Figure 3.2.11 Fasilitas Pendidikan di BWP Plumpang .............................................................. 63
Figure 3.2.12 Bangunan dengan KDB 40-60% di BWP Plumpang............................................ 67
Figure 3.2.13 Bangunan dengan KDB 61-80% di BWP Plumpang............................................ 67
Figure 3.2.14 Bangunan dengan KDB 81-100% di BWP Plumpang.......................................... 68
Figure 3.2.15 Bangunan dengan GSB 0-3 Meter di BWP Plumpang ........................................ 69
Figure 3.2.16 Bangunan dengan GSB 3-6 Meter di BWP Plumpang ........................................ 69
Figure 3.2.17 Bangunan dengan GSB >6 Meter di BWP Plumpang ......................................... 70
Figure 3.2,18 Bangunan dengan Ketinggian 1-2 Lantai di BWP Plumpang ............................. 70
Figure 3.4.19 Contoh Sektor Tersier BWP Plumpang ............................................................ 106
Figure 3.4.20 Sektor Informal BWP Plumpang ...................................................................... 106
Figure 3.5.21 Fasilitas Jaringan Listrik Trafo di Desa Plumpang, Desa Ngrayung, SUTM di Desa
Jatimulyo, dan Kabel Jaringan Telepon di Desa Sumur Jalak ................................................ 109
Figure 3.5.22 Menara BTS dan Kabel Jaringan Telepon di Desa Plumpang .......................... 109
Figure 3.5.23 Jaringan Drainase Sekunder di Desa Plumpang, Desa Ngrayung, Desa Jatimulyo,
dan Desa Sumur Jalak ............................................................................................................ 110
Figure 3.5.24 Jaringan Drainase Primer di Desa Cangkring ................................................... 111
Figure 3.5.25 Jaringan Drainase Bermasalah Desa Jatimulyo dan Desa Plumpang .............. 111
Figure 3.5.26 Ilustrasi Penampang Drainase Sekunder di Jalan Raya Plumpang .................. 111
Figure 3.5.27 Ilustrasi Penampang Drainase Sekunder di Jalan Raya Magersari .................. 112
Figure 3.5.28 Ilustrasi Penampang Drainase Sekunder di Jalan Raya Magersari .................. 112
Figure 3.5.29 HIPPAM Desa Sumurjalak ................................................................................ 113
Figure 3.5.30 Sumur Pribadi Desa Sumurjalak....................................................................... 114
Figure 3.5.31 Pipa PDAM Desa Sumurjalak ........................................................................... 114
Figure 3.5.32 Jaringan Pipa Irigasi Desa Cangkring................................................................ 115
Figure 3.5.33 PAT dan Sumur Pompa di Desa Sumur Jalak ................................................... 115
Figure 3.5.34 Proses Pembakaran Sampah di Desa Sumur Jalak .......................................... 116
Figure 3.5.35 Kondisi Daerah Rawan Malfungsi dengan Memanfaatkan Lahan Kosong dan
Area Sempadan Drainase di Desa Plumpang, Desa Ngrayung, Desa Jatimulyo, dan Desa
Cangkring ............................................................................................................................... 116

xi
Figure 3.5.36 Kondisi Sanitasi MCK di Desa Plumpang, Desa Ngrayung, Desa Jatimulyo, dan
Desa Sumurjalak..................................................................................................................... 117
Figure 3.5.37 Kondisi Sanitasi MCK dan Pembuangan Limbah di Atas Jamban Kolam Resapan
dan Pengambilan Limbah oleh Truk Desa Jatimulyo, dan Desa Sumurjalak ......................... 117
Figure 3.5.38 Kondisi Instalasi Pipa Gas di Desa Sumurjalak dan Ngrayung ......................... 118
Figure 3.7.39 Jalan Raya Plumpang dan Jalan Raya Ngrayung .............................................. 154
Figure 3.7.40 Jalan Raya Plumpang Compreng dan Jalan Raya Plumpang Bandungrejo ...... 155
Figure 3.7.41 Jalan Raya Sebojoyo dan Jalan Cangkring........................................................ 155
Figure 3.7.42 Kondisi Jalan Baik dan Kondisi Jalan Buruk atau Berlubang ............................ 157
Figure 3.7.43 Jalan Beton, Makadam dan Aspal .................................................................... 158
Figure 3.7.44 Dimensi Jalan ................................................................................................... 158
Figure 3.7.45 Ilustrasi Penampang Jalan Raya Plumpang Bandungrejo-Jalan Lokal ............. 159
Figure 3.7.46 Penampang Jalan Plumpang Bandungrejo-Jalan Lokal.................................... 159
Figure 3.7.47 Ilustrasi Penampang Jalan Raya Cangkring-Jalan Lokal ................................... 159
Figure 3.7.48 Ilustrasi Penampang Jalan Raya Ngrayung-Jalan Kolektor Primer .................. 160
Figure 3.7.49 Penampang Jalan Raya Ngrayung-Jalan Kolektor Primer ................................ 160
Figure 3.7.50 Ilustrasi Penampang Jalan Raya Magersari-Jalan Lokal ................................... 161
Figure 3.7.51 Penampang Jalan Raya Magersari-Jalan Lokal ................................................ 161
Figure 3.7.52 Ilustrasi Penampang Jalan Raya Plumpang Compreng-Jalan Lokal ................. 161
Figure 3.7.53 Penampang Jalan Raya Plumpang Compreng-Jalan Lokal ............................... 162
Figure 3.7.54 Ilustrasi Penampang Jalan Raya Plumpang-Jalan Kolektor Primer .................. 162
Figure 3.7.55 Penampang Jalan Raya Plumpang-Jalan Kolektor Primer ............................... 162
Figure 3.7.56 Ilustrasi Penampang Jalan Sebojoyo – Jalan Lingkungan ................................ 163
Figure 3.7.57 Penampang Jalan Sebojoyo-Jalan Lingkungan ................................................ 163
Figure 3.7.58 Angkutan Umum BWP Plumpang .................................................................... 176
Figure 3.7.59 Parkir On-Street ............................................................................................... 177
Figure 3.7.60 Parkir Off-Street .............................................................................................. 177

xii
DAFTAR PETA

Peta 1 Peta Jenis Batuan .......................................................................................................... 49


Peta 2 Peta Jenis Tanah ........................................................................................................... 50
Peta 3 Peta Ketinggian Tanah .................................................................................................. 51
Peta 4 Peta Kelerengan Tanah ................................................................................................. 52
Peta 5 Peta Morfologi Tanah ................................................................................................... 53
Peta 6 Peta Curah Hujan .......................................................................................................... 54
Peta 7 Peta Hidrologi ............................................................................................................... 55
Peta 8 Peta Rawan Bencana Banjir .......................................................................................... 56
Peta 9 Peta Rawan Bencana Angin Puting Beliung .................................................................. 57
Peta 10 Peta Rawan Bencana Kekeringan ............................................................................... 58
Peta 11 Peta Penggunaan Lahan ............................................................................................. 72
Peta 12 Peta Status Lahan ....................................................................................................... 73
Peta 13 Peta Intensitas Pemanfaatan Ruang ........................................................................... 74
Peta 14 Peta Kepadatan Penduduk Berdasarkan Luas Permukiman ...................................... 97
Peta 15 Peta Kepadatan Penduduk Berdasarkan Luas Wilayah .............................................. 98
Peta 16 Peta Jaringan Listrik .................................................................................................. 119
Peta 17 Peta Jaringan Telekomunikasi .................................................................................. 120
Peta 18 Peta Jaringan Drainase ............................................................................................. 121
Peta 19 Peta Jaringan Air Bersih ............................................................................................ 122
Peta 20 Peta Jaringan Irigasi .................................................................................................. 123
Peta 21 Peta Jaringan Persampahan ..................................................................................... 124
Peta 22 Peta Jaringan Pipa Gas .............................................................................................. 125
Peta 23 Peta Sarana Pendidikan ............................................................................................ 147
Peta 24 Peta Sarana Kesehatan ............................................................................................. 148
Peta 25 Peta Sarana Peribadatan .......................................................................................... 149
Peta 26 Peta Sarana Perdagangan dan Jasa .......................................................................... 150
Peta 27 Peta Sarana Pemerintahan dan Pelayanan Umum .................................................. 151
Peta 28 Peta Sarana Kebudayaan dan Rekreasi .................................................................... 152
Peta 29 Peta Sarana Ruang Terbuka Hijau, Taman dan Olahraga ......................................... 153
Peta 30 Peta Pola Jaringan Jalan ............................................................................................ 181
Peta 31 Peta Fungsi Jaringan Jalan ........................................................................................ 182
Peta 32 Peta Status Jaringan Jalan......................................................................................... 183
Peta 33 Peta Titik Kerusakan Jaringan Jalan .......................................................................... 184
Peta 34 Peta Perkerasan Jaringan Jalan................................................................................. 185
Peta 35 Peta Pola Pergerakan Orang ..................................................................................... 186
Peta 36 Peta Pergerakan Barang ........................................................................................... 187
Peta 37 Peta Titik Pengamatan Traffic Counting ................................................................... 188
Peta 38 Peta Rute Angkutan Umum ...................................................................................... 189

xiii
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Tuban adalah salah satu wilayah strategis di Jawa Timur. Dalam RTRW Jawa Timur,
Kabupaten Tuban termasuk di dalam Kawasan Strategis Segitiga Emas Pertumbuhan
Bojonegoro-Tuban-Lamongan. Dalam konteks pengembangan kawasan perkotaan di Jawa
Timur, perkembangan Perkotaan Gerbangkertasusila (GKS) juga diindikasikan telah
mengalami sprawling ke Kabupaten Tuban. Nilai kestrategisan wilayah juga terlihat dari
adanya pengembangan Jalan Tol Surabaya-Semarang yang akan melewati wilayah Kabupaten
Tuban.
Perkembangan di Kabupaten Tuban juga terlihat pesat, terutama dalam pertumbuhan
sektor industri, pertambangan, perdagangan-jasa, serta perumahan. Perkembangan sektor-
sektor tersebut disamping tumbuh secara alamiah, juga disebabkan karena nilai strategis
kabupaten ini sebagaimana yang telah dijelaskan pada bagian sebelumnya. Pesatnya
pertumbuhan sektor-sektor itu pula yang semakin memicu pertumbuhan dan perkembangan
perkotaan di Kabupaten Tuban. Pertumbuhan dan perkembangan perkotaan ini perlu
diantisipasi agar menjadi terarah dan terpadu sehingga dapat memacu pertumbuhan
pembangunan secara berkelanjutan.
Dalam rangka mengantisipasi perkembangan perkotaan tersebut, telah disusun RTRW
Kabupaten Tuban untuk mengatur peruntukkan ruang perkotaannya. Namun demikian,
RTRW masih bersifat umum sehingga tidak bisa dioperasionalkan dalam mengatur aktifitas
maupun perijinan di perkotaan. Untuk itu, perlu disusun Rencana Tata Ruang yang lebih detail
sehingga dapat mengopersionalkan RTRW dalam mewadahi perkembangan perkotaan di
Kabupaten Tuban.
Berdasarkan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 20 Tahun 2011, perencanaan di
setiap kawasan perkotaan dan/atau kawasan strategis kabupaten/kota diatur dalam suatu
RDTR (Rencana Detail Tata Ruang). RDTR ialah rencana secara terperinci tentang tata ruang
wilayah kabupaten/kota yang dilengkapi dengan peraturan zonasi kabupaten/kota. Dengan
kata lain Rencana Tata Ruang Kota mempunyai fungsi untuk mengatur dan menata kegiatan
fungsional yang direncanakan oleh perencanaan ruang diatasnya yaitu Rencana Tata Ruang
Wilayah Kabupaten.
Kecamatan Plumpang merupakan salah satu kecamatan yang terdapat di Kabupaten
Tuban, Provinsi Jawa Timur yang menunjukkan ciri - ciri sebagai kawasan perkotaan. Namun
tidak semua bagian wilayah Kecamatan merupakan daerah perkotaan. Bagian wilayah
perkotaan Kecamatan Plumpang terdapat lima desa yang meliputi Desa Plumpang, Desa
Ngrayung, Desa Jatimulyo, Desa Sumurjalak, dan Desa Cangkring. Untuk mewujudkan
Perkotaan Plumpang sesuai dengan rencana yang diarahkan oleh RTRW Tuban serta untuk
memaksimalkan dan merencanakan pemanfaatan serta pengendalian ruang yang terdapat di
bagian wilayah perkotaan Kecamatan Plumpang. maka diperlukan dokumen Rencana Detail
Tata Ruang Bagian Wilayah Perkotaan (RDTR BWP) Kecamatan Plumpang.

1
1.2 Dasar Hukum
Penyusunan RDTR Kabupaten Tuban Kecamatan Plumpang didasarkan pada beberapa
hukum dan peraturan sebagai berikut:
1. Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Pemukiman.
2. Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung.
3. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
4. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Pusat dan
Daerah.
5. Undang-Undang Nomor 38 Tahun 2004 tentang Jalan.
6. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan ruang.
7. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 2005 tentang Pedoman
Pelaksanaan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 28 Tahun 2002 tentang
Bangunan Gedung.
8. Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan
Ruang.
9. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 1990 tentang Kawasan
Lindung.
10. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 2 Tahun 1987 tentang Penyusunan Rencana
Kota.
11. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 8 Tahun 1998 tentang Penyelenggaraan
Penataan Ruang di Daerah.
12. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 9 Tahun 1998 tentang Tata Cara Peran Serta
Masyarakat Dalam Proses Perencanaan Tata Ruang di Daerah.
13. Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 650 - 658 tentang Keterbukaan Rencana
Kota Untuk Umum.
14. Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah Nomor 327/KPTS/M/2002
tentang Penetapan Enam Pedoman Bidang Penataan Ruang.
15. Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah Nomor 327/KPTS/M/2002
tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Perkotaan.
16. Surat Keputusan Bersama Menteri Dalam Negeri Nomor 648-384 tahun 1992, Menteri
Pekerjaan Umum Nomor 738/KPTS/M/1992 dan Menteri Negara Perumahan Rakyat
Nomor: 09/KPTS/1992 tentang Pedoman Pembangunan Perumahan dan Permukiman
dengan Lingkungan Hunian yang Berimbang.
17. Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2000 tentang Tingkat Ketelitian Peta untuk
Penataan Ruang Wilayah.
18. Peraturan Daerah Jawa Timur Nomor 11 Tahun 1991 tentang Penetapan Kawasan
Lindung Propinsi Jawa Timur.
19. Undang-Undang No. 5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-Pokok Agraria.
20. Undang-Undang No. 20 tahun 1982 tentang Ketentuan Pokok-Pokok Pertahanan
Keamanan Negara Republik Indonesia.
21. Undang-Undang No. 16 tahun 1985 tentang Ketentuan Pokok-Pokok Perindustrian.

2
22. Undang-Undang No. 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan
Ekosistemnya.
23. Undang-Undang No. 15 Tahun 1990 tentang Usaha Perikanan.
24. Undang-Undang No. 7 Tahun 2004 tentang Sumberdaya Air.
25. Undang-Undang No. 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara
Pemerintah Pusat Dan Daerah.
26. Undang-Undang No. 24 Tahun 2004 tentang Penanggulangan Bencana.
27. Undang-Undang No. 30 Tahun 2004 tentang Energi.
28. Undang-Undang No. 12 Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua Atas Undang-Undang
Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.
29. Undang-Undang No. 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah.
30. Undang-Undang No. 10 tahun 2009 tentang Kepariwisataan.
31. Undang-Undang No. 18 Tahun 2009 Peternakan dan Kesehatan Hewan.
32. Undang-Undang No. 24 Tahun 2009 tentang Penanggulangan Bencana.
33. Undang-Undang No. 25 Tahun 2009 Pelayanan Publik.
34. Undang-Undang No. 28 Tahun 2009 Pajak Daerah dan Retribusi Daerah.
35. Undang-Undang Nomor 22 tahun 2009 tentang lalu Lintas dan Angkutan Jalan.
36. Undang-Undang No. 30 Tahun 2009 tentang Ketenagalistrikan.
37. Undang-Undang No. 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup.
38. Undang-Undang No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan.
39. Undang-Undang No. 41 Tahun 2009 tentang Perlindungan Lahan Perkotaan
Berkelanjutan.
40. Undang-Undang No. 45 Tahun 2009 tentang Perubahan Atas Undang-Undang No 31
Tahun 2009 Tentang Perikanan.
41. Undang-Undang No. 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit.
42. Peraturan Pemerintah No. 35 Tahun 1991 tentang Sungai.
43. Peraturan Pemerintah No. 69 Tahun 1996 tentang Pelaksanaan Hak dan Kewajiban
serta Bentuk dan Tata Cara Peran serta Masyarakat dalam Penataan Ruang.
44. Peraturan Pemerintah No. 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak
Lingkungan Hidup.
45. Peraturan Pemerintah No. 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan
Pengendalian Pencemaran Air.
46. Peraturan Pemerintah No. 16 Tahun 2004 tentang Penatagunaan Tanah.
47. Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 2008 tentang Penyelengaraan
Penanggulangan Bencana.
48. Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 2008 tentang Air Tanah.
49. Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2009 tentang Kawasan Industri.
50. Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2009 tentang Pengelolaan Kawasan
Perkotaan.

3
51. Peraturan Pemerintah No. 28 Tahun 2009 tentang Pembagian Usaha Pemerintah
Antara Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota.
52. Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 53 Tahun 1989 tentang Kawasan lndustri.
53. Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 33 tahun 1989 tentang Pengelolaan
Kawasan Budidaya.
54. Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan
Kawasan Lindung.
55. Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 41 Tahun 1996 tentang Kawasan Industri.
56. Peraturan Presiden No. 36 Tahun 2005 tentang Pengadaan tanah Bagi Pelaksanaan
Pembangunan untuk Kepentingan Umum.
57. Keputusan Menteri Pertanian No. 837/Kpts/UM/1980 dan No. 683/Kpts/UM/II/1981
tentang Klasifikasi Kemampuan Lahan.
58. Keputusan Menteri Dalam Negeri No. 147 Tahun 2004 tentang Pedoman Koordinasi
Penataan Ruang Daerah.
59. Keputusan Menteri Perindustrian dan Perdagangan No. 50 Tahun 1997 tentang
Standar Teknis Kawasan Industri.
60. Peraturan Menteri Agraria No. 2 Tahun 1999 tentang Ijin Lokasi.
61. Peraturan Menteri PU No. 63/PRT/1993 tentang Garis Sempadan Sungai, Daerah
Manfaat Sungai dan Daerah Penguasaan Sungai.
62. Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 8 Tahun 1998 tentang Penyelenggaraan
Penataan Ruang di Daerah.
63. Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 9 Tahun 1998 tentang Tata Cara Peran Serta
Masyarakat Dalam Proses Perencanaan Tata Ruang di Daerah.
64. Peraturan Menteri PU No.11 Tahun 2009 tentang Pedoman Persetujuan Substansi
Dalam Penetapan Rancangan Peraturan Daerah Tentang RTRW Propinsi dan RTRW
Kabupaten/Kota, Berserta Rencana Rincinya.
65. Peraturan Menteri PU No.16 Tahun 2009 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata
Ruang Wilayah Kabupaten.
66. Instruksi Menteri Dalam Negeri No. 14 tahun 1988 tentang Penataan Ruang Terbuka
Hijau.
67. Keputusan Gubernur Kepala Daerah Tingkat I Jawa Timur No. 295 Tahun 1984 tentang
Tata Cara Penyediaan Pembebasan Hak Atas Tanah Bagi Perusahaan Yang Tidak
Menggunakan Fasilitas Penanaman Modal.
68. Perda Kabupaten Tuban No. 9 Tahun 2012, tentang Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Tuban
69. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 1 Tahun 2014, tentang Standar Pelayanan
Minimal Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang.
1.3 Tujuan Dan Sasaran
Tujuan kegiatan ini adalah menyusun Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Plumpang.
Adapun sasaran yang ingin dicapai dalam kegiatan Matakuliah Perencanaan Kota adalah:
1. Teridentifikasinya Bagian Wilayah Perkotaan (BWP) yang akan direncanakan.

4
2. Terdeliniasinya wilayah perencanaan.
3. Tersusunnya gambaran awal wilayah perencanaan.
4. Tersusunnya metode dan organisasi pelaksanaan kegiatan.
Pada tahap penyusunan laporan pendahuluan ini, sasaran yang ingin dicapai adalah:
1. Teridentifikasinya potensi, issue, dan masalah terkait penataan ruang yang
berkembang pada wilayah studi.
2. Tersusunnya analisis kebutuhan pengembangan kawasan yang berbasis pada issue
pokok dan permasalahan di wilayah studi yaitu perkotaan Kecamatan Plumpang.
3. Tersusunnya skenario, konsep, dan strategi pengembangan ruang.
4. Tersusunnya rencana pola ruang dan pengembangan infrastruktur.
5. Tersusunnya rencana implementasi pemanfaatan ruang kawasan.
6. Tersusunnya pengendalian pemanfaatan ruang kawasan.
1.4 Ruang Lingkup Perencanaan
1.4.1 Ruang Lingkup Wilayah
Kecamatan Plumpang merupakan salah satu dari 20 kecamatan yang berada di
Kabupaten Tuban, Jawa Timur. Tepatnya berada di sebelah selatan dari Ibu Kota Kabupaten
Tuban yang berjarak ± 30 km. Lingkup wilayah Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan
Plumpang meliputi seluruh kawasan perkotaan di wilayah Kecamatan Plumpang yaitu Desa
Plumpang, Desa Ngrayung, Desa Jatimulyo, Desa Sumurjalak, dan Desa Cangkring dengan
luas wilayah 18,5 km2. Batas batas wilayah sebagai berikut:
Sebelah utara : Desa Sumberagung
Sebelah timur : Desa Magersari
Sebelah barat : Desa Sumurjalak, Desa cangkring
Sebelah selatan : Desa Bandungrejo, Desa Klotok, Desa Sembungrejo
Deliniasi kawasan perkotaan dimaksud mengacu pada pedoman yang ada berdasarkan
wilayah administratif desa. Wilayah Kecamatan Plumpang. Luas Kecamatan yang sebesar
86,52 km2 terdiri dari lima belas desa yaitu desa Bandungrejo, desa Cangkring, desa
Jatimulyo, desa Kebomlati, desa Kedungrejo, desa Kedungsoko, desa Kepohagung, desa
Kesamben, desa Klotok, desa Magersari, desa Ngrayung, desa Penidon, desa Plandirejo,
desa Plumpang, desa Sembungrejo, desa Sumberagung, desa Sumurjalak, desa Trutup.
Kecamatan yang menjadi ruang lingkup wilayah Laporan Rencana Detail Tata Ruang
Wilayah Perkotaan Kecamatan Plumpang berjumlah lima desa dengan luas 18,5 km 2 yang
memiliki sifat kekotaan, yaitu Desa Plumpang, Desa Ngrayung, Desa Jatimulyo, Desa
Sumurjalak, dan Desa Cangkring.
1.4.2 Ruang Lingkup Kegiatan
Ruang lingkup kegiatan yang akan dilaksanakan adalah:
1.4.2.1 Penyusunan Laporan Pendahuluan
Pokok-pokok materi yang disampaikan adalah:
 Identifikasi Bagian Wilayah Perkotaan yang akan direncanakan
 Deliniasi Bagian Wilayah Perkotaan
 Gambaran awal Wilayah Perencanaan (Bagian Wilayah Perkotaan)

5
 Penyusunan rencana kerja dan metodologi penyusunan rencana tata ruang
 Penyusunan organisasi pelaksanaan pekerjaan
1.4.2.2 Persiapan Survey
Lingkup kegiatan persiapan survey juga dilakukan pada mata kuliah Perencaaan Kota,
adapun pokok kegiatannya adalah:
 Penyiapan metode pelaksanaan survey
 Persiapan teknis dan administrasi yang berupa penyiapan surat-menyurat, peta
dasar, daftar pertanyaaan, peralatan survey dan lain-lain yang digunakan
1.4.2.3 Survei atau Inventarisasi Data
Lingkup ini dan seterusnya akan dilaksanakan pada mata kuliah Perencanaan Kota.
Adapun pokok-pokok kegiatan yang dilakukan pada tahap survey adalah:
 Survey data instansional, berupa pengumpulan data atau perekaman dari instansi-
instansi. Hasilnya adalah uraian fakta dan informasi baik dalam bentuk data angka
atau peta mengenai keadaan wilayah studi, serta rencana dan kebijakan
pembangunan makro.
 Identifikasi pemanfaatan ruang, merupakan upaya pemindahan situasi lapangan
terbaru kedalam format dua dimensi dengan dilengkapi data-data teknis yang
diperlukan. Output kegiatan ini meliputi:
 Pemetaan jenis pemanfaatan ruang
 Pemetaan penyebaran lokasi sarana dan prasarana
 Identifikasi intensitas pemanfaatan lahan
 Koefisien dasar bangunan
 Koefisien lantai bangunan
 Garis sempadan bangunan
 ldentifikasi jaringan jalan
 Fungsi jalan
 Karakter geometrik jalan yang meliputi lebar Damaja, Damija, dan Dawasja.
 Karakter lalu lintas baik kendaraan bermotor rnaupun tidak bermotor (volume lalu
lintas), arus manusia pejalan kaki dan lain-lain, tempat parkir dan lainnya
 Permasalahan lalu lintas
 Identifikasi prasarana
 Jaringan listrik
 Jaringan telepon
 Jaringan air bersih
 Jaringan air limbah (jika ada)
 Jaringan drainase
 Sistem pembuangan sampah
 ldentifikasi kependudukan dan karakter sosial
 Jumlah dan laju pertambahan penduduk
 Kepadatan penduduk
 Komposisi penduduk

6
 Angka kemiskinan dan ketenagakerjaan
 ldentifikasi karakter ekonomi
 Sektor dan komoditas potensial
 Pertumbuhan investasi
 Profil sistem koleksi dan distribusi barang dan jasa
 Economic linkage
 Pendapatan masyarakat
 Identifikasi struktur ruang
 Orientasi keruangan
 Peran dan fungsi wilayah studi dalam konstelasi kawasan yang lebih luas
(Kabupaten Bangkalan)
 Identifikasi fasilitas pelayanan kota yang meliputi jenis, jumlah, distribusi atau
sebaran, cakupan pelayanan, antara lain:
 Fasilitas pendidikan
 Fasilitas kesehatan
 Fasilitas peribadatan
 Fasilitas perniagaan
 Fasilitas olahraga dan rekreasi
 Fasilitas pemerintahan dan layanan umum
 Fasilitas ruang terbuka hijau
 Fasilitas lainnya
1.4.2.4 Kompilasi Data
Kompilasi data merupakan rekapitulasi hasil survei data primer dan data sekunder.
Dalam kegiatan ini dilakukan seleksi dan sistematisasi data melalui tabulasi atau
penyusunan data secara sistematis sesuai dengan kebutuhan. Hasil dari kegiatan ini
adalah tersusunnya informasi yang lengkap tentang wilayah studi dan dapat digunakan
pada tahap analisa. Output dari tahap ini berupa susunan data atau informasi yang sudah
terpilah sesuai dengan aspek-aspek atau komponen perencanaan pada wilayah
perencanaan.
1.4.2.5 Analisa
Kegiatan analisis merupakan penilaian terhadap berbagai keadaan yang dilakukan
berdasarkan prinsip-prinsip, pendekatan dan metode teknik analisis perencanaan kota.
Dalam penyusunan rencana program, data-data yang dianalisis dirinci berdasarkan unit
pengembangan kawasan yang secara substansial dibedakan menjadi dua yaitu secara
kualitatif dan kuantitatif. Kompilasi Data dan Analisis terhadap hasil pendataan dan
identifikasi. Pada dasarnya pekerjaan analisa meliputi:
 Penilaian terhadap kondisi potensi dan permasalahan ruang yang ada
 Perkiraan trend pengembangan kawasan saat ini
 Analisis kesesuaian antara kondisi eksisting wilayah studi dengan rencana tata ruang
pada tingkat makro
 Penentuan tema sentral pengembangan wilayah studi

7
 Analisis kebutuhan penataan dan pengembangan wilayah studi
 Penilaian kapasitas / daya tampung ruang
 Analisis perumusan konsep penataan ruang wilayah studi
Hasil dari kegiatan inventarisasi data, kompilasi data, dan analisa diakomodasikan
dalam buku Laporan Fakta dan Analisa.
1.4.2.6 Penyusunan Rencana Tata Ruang
Rencana tata ruang memuat rumusan rencana yang bersifat operasional yang dapat
dijadikan pedoman bagi setiap kegiatan pembangunan, pelaksanaan program-program
penataan fisik, dan pengendalian pemanfaatan ruang, baik yang dilaksanakan oleh warga,
pelaku ekonomi, maupun pihak Pemerintah. Substansi rencana tata ruang meliputi:
 Rencana pola ruang
 Rencana intensitas pemanfaatan ruang
 Rencana sistem transportasi
 Rencana penataan fasilitas
 Rencana penataan infrastruktur
 Rencana implementasi
 Pengendalian pemanfaatan ruang
1.4.3 Jangka Waktu Kegiatan
Penyusunan RDTR Kecamatan Plumpang Mmmpunyai dimensi waktu perencanaan
selama 20 (dua puluh) tahun. Revisi dilakukan per 5 tahun sekali. Untuk jangka waktu
pelaksanaan kegiatan akan dilakukan selama 8 minggu pada semester genap tahun
pelajaran 2016-2017 pada mata kuliah Perencanaan Pota dan semester ganjil tahun 2017 -
2018 pada mata kuliah Studio atau Praktek Perencanaan Kota Institut Teknologi Sepuluh
Nopember Surabaya.
1.5 Sistematika Penulisan Laporan
Sistematika penulisan pada laporan pendahuluan Kecamatan Plumpang adalah sebagai
berikut:
BAB I PENDAHULUAN. Bab ini memuat latar belakang perlunya penyusunan laporan
pendahuluan sebagai awal dari tahap pelaporan dalam rangka penyusunan Rencana
Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan Kecamatan Plumpang, dasar hukum, tujuan dan
sasaran penyusunan rencana, dan ruang lingkup perencanaan.
BAB II TINJAUAN KEBIJAKAN. Bab ini memuat tinjauan kebijakan RTRW Nasional yakni
penjelasan struktur ruang. Kemudian ditinjau juga dari RTRW Provinsi Jawa Timur dengan
melihat rencana struktur dan pola pemanfaatan ruang. Dan yang terakhir adalah RTRW
Kabupaten Tuban yang terkait dengan rencana struktur dan pola ruang Kecamatan
Plumpang. Tinjauan kebijakan ini yang akan dirinci dalam RDTR Perkotaan Kecamatan
Plumpang
BAB III GAMBARAN UMUM. Bab ini memuat penjelasan karakteristik kawasan perkotaan
Kecamatan Plumpang yang meliputi aspek fisik dasar, kependudukan, ekonomi, tata guna
lahan, utilitas, fasilitas umum dan transportasi.

8
BAB II
TINJAUAN KEBIJAKAN
Tinjauan kebijakan merupakan hal dasar yang menjadi landasan dalam perencanaan kota
dan wilayah. Dalam penyusunan perencanaan di wilayah perencanaan yaitu BWP Plumpang,
Kecamatan Plumpang, Kabupaten Tuban juga memerlukan kebijakan. Berikut adalah
kebijakan-kebijakan yang berkaitan dalam proses perencanaan BWP Plumpang
Kebijakan Spasial:
 Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN) Tahun 2008-2028
 Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi (RTRWP) Jawa Timur Tahun 2011-2031
 Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Tuban Tahun 2012-2032
 Rencana Pembanunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Tuban Tahun 2016-
2021
 Rencana Pembangunan Jangka Pendek Daerah (RPJPD) Kabupaten Tuban Tahun 2005-
2025
Kebijakan Sektoral:
 Rencana Program Investasi (Infrastruktur) Jangka Mengenah (RPIJM) Kabupaten Tuban
Tahun 2009-2014
 Rencana Induk Pengembangan SPAM Kabupaten Tuban
 Master Plan dan DED Drainase Perkotaan Tuban Tahun 2012-2032
 Masterplan Agropolitan Kabupaten Tuban
 Pedoman Standart Pelayanan Minimum Bidang Penataan Ruang Perumahan dan
Permukiman dan Pekerjaan Umum (Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana
Wilayah No.534/KPTS/M/2001)
 Peraturan Menteri PU Nomor 20/PRT/M/2007
 Manual Kapasitas Jalan Indonesia (MKJI) 1997 (Republik Indonesia Direktorat Jenderal
Bina Marga Direktorat Bina Jalan Kota (Binkot)
 Sistem Penyediaan Air Minum Tuban
2.1 Kebijakan Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional 2008-2028 (Peraturan Pemerintah No.
26 Tahun 2008)
Berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 26 tahun 2008 Rencana tata Ruang Wilayah
Nasional yang juga disebut dengan RTRWN adalah arahan kebijakan dan strategi
pemanfaatan ruang wilayah negara. RTRWN merupakan sebuah pedoman dalam penyusunan
rencana pembangunan jangka panjang nasional ataupun jangka menengah nasional yang
disusun dan digambarkan dalam peta dengan tingkat ketelitian 1:1.000.000. Rencana Tata
Ruang Wilayah Nasional digunakan untuk memanfaatkan ruang dalam jangka waktu 20
tahun.
Penyusunan RTRWN didasarkan pada upaya untuk mewujudkan tujuan penataan ruang
wilayah nasional yang diterjemahkan dalam kebijakan dan strategi pengembangan struktur
ruang dan pola ruang wilayah nasional. Struktur ruang wilayah nasional mencakup sistem
pusat perkotaan nasional, sistem jaringan transportasi nasional, sistem jaringan energi

9
nasional, sistem jaringan telekomunikasi nasional, dan sistem jaringan sumber daya air. Pola
ruang wilayah nasional mencakup kawasan lindung dan kawasan budi daya termasuk
kawasan andalan dengan sektor unggulan yang prospektif dikembangkan serta kawasan
strategis nasional.
Tabel 2.1.1 Kebijakan Rencana Struktur Ruang Kabupaten Tuban dalam RTRWN
Rencana
No. Struktur Arahan
Ruang
Berdasarkan pola pengembangan kawasan yang ada dalam RTRWN,
Kabupaten Tuban termasuk dalam kawasan Tuban dan sekitarnya
dimana fungsi utama yang diarahkan yaitu sebagai PKL (Pusat
Kegiatan Lokal). Berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 26 tahun
2008 Pusat Kegiatan Lokal adalah kawasan perkotaan yang
berfungsi untuk melayani kegiatan skala kabupaten/kota atau
Sistem
beberapa kecamatan. Dengan demikian diharapkan Kabupaten
1. Perkotaan
Tuban mampu melayani kegiatan didalam kabupaten Tuban sendiri.
Nasional
Keberadaan Pusat Kegiatan Lokal (PKL) sebagai kawasan perkotaan
merupakan pusat jasa-jasa pelayanan keuangan/bank, pusat
pengelolaan / pengumpul barang, simpul transportasi, pusat jasa
pemerintahan dan bersifat khusus karena mendorong
perkembangan sektor strategis atau kegiatan khusus lainnya di
wilayah kabupaten.
Kabupaten Tuban termasuk dalam kawasan Tuban dengan Orde
1/C/1, maksudnya tahapan pengembangan wilayah yang dilakukan
Sistem Orde
2. berupa Revitalisasi dan Percepatan Pengembangan Kota-Kota Pusat
Tuban
Pertumbuhan Nasional dalam tahap pengembangan atau
peningkatan fungsi.
Sumber: RTRW Nasional 2008-2028
Tabel 2.1.2 Pola Pengembangan Kawasan Tuban dan Sekitarnya
Propinsi / Kota dalam Fungsi Arahan
Kawasan Laut DPS yang
No. kawasan Kawasan Kota Pengembangan
yang terikat melayani
darat darat Nasional SD Air
Kw. Tuban KI. Karimun Tuban PKL Bengawan -Kebutuhan air
1.
dsk Jawa dsk Solo bersih
Sektor Sektor Bojonegoro PKL -Pengendalian
Unggulan: Unggulan: pencemaran
-Pariwisata -Perikanan Babat PKL -Penanggulangan
banyak
-Industri -Pertambangan -Penanggulangan
banjir
-Perkebunan -Pariwisata -Konservasi

10
Kota Orientasi:
-Tuban
Sumber: RTRW Nasional 2008-2028

2.2 Kebijakan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi (RTRWP) Jawa Timur Tahun 2011-2031
(Peraturan Pemerintah Provinsi Jawa Timur Nomor 5 Tahun 2012)
Bahwa untuk melaksanakan ketentuan dalam Pasal 23 ayat (6) Undang-Undang Nomor 26
Tahun 2007 tentang Penataan Ruang perlu membentuk Peraturan Daerah tentang Rencana
Tata Ruang Wilayah Provinsi Tahun 2011-2031.
2.2.1 Rencana Struktur Ruang
Perwilayahan di Provinsi Jawa Timur direncanakan dalam Wilayah Pengembangan (WP)
dengan kedalaman penataan struktur pusat permukiman perkotaan. Hal ini merupakan upaya
untuk mengenalikan perkembangan kaasan perkotaan yang berkembang cenderung terus
membesar dan berpotensi mendorong perkembangan mega urban, menyeimbangkan
perkembangan kawasan terbangun di perkotaan sesuai daya dukung dan prinsip-prinsip
pembangunan yang berkelanjutan.
Tabel 2.2.3 Rencana Struktur Ruang Kabupaten Tuban dalam RTRWP Jawa Timur
No. Kebijakan Rencana/Arahan
Kabupaten Tuban merupakan bagian dari WP (Wilayah
Pengembangan) GERMAKERTASUSILO. Wilayah Tuban
merupakan daerah dengan potensi ke arah pariwisata,
Rencana Sistem dan
1. industri dan perkebunan, oleh karena itu peningkatan
Fungsi Perwilayahan
kawasan pariwisata, produksi industri dan juga
perkebunan perlu didorong dan dikembangkan serta
dijaga kelestariannya.
Rencana pengembangan jalan nasional yaitu jalan bebas
hambatan terdiri atas: Gresik-Tuban, dan emak-Tuban.
Rencana pengembangan jalan nasional arteri primer yang
meliputi Surabaya-Sidoarjo-Widang-Tuban-Bulu (Batas
Jateng)
Rencana Sistem
Rencana pengembangan jalan nasional kolektor primer
Jaringan Jalan
2. yang meliputi Gresik-Sadang-Tuban
Transportasi
Rencana pengembangan Terminal Kambang Putih di
Kabupaten Tuban
Rencana konservasi jalur perkeretaapian mati maliputi
Babat-Tuban
Rencana pelabuhan pengumpan berupa pelabuhan Boom
di Kabupaten Tuban
Rencana Sistem Rencana pengembangan system jaringan energy angin di
3.
Jaringan Energi Kabupaten Tuban

11
Rencana pengembangan system jaringan energy
gelombang laut di Kabupaten Tuban
Rencana pengembangan system jaringan energy
gelombang laut di Kabupaten Tuban
Rencana pengembangan system transmisi 50kV di Babat-
Tuban, Tanjung Awar-awar PLTU-Tuban
Rencana pengembangan gardu induk 150/20 kV di Tuban
Rencana pengembangan jaringan pipa minyak dan gas
bumi di Panceng-Tuban dengan panjang 70,2 km
Rencana pengembangan sumber dan prasarana minyak
dan gas bumi di Kabupaten Tuban
Rencana Sistem Rencana pengembangan Waduk Tawun dan Waduk
4. Jaringan Sumber Daya Ngampon di Kabupaten Tuban
Air
Sumber: RTRWP Jawa Timur
2.2.2 Rencana Pola Ruang Wilayah
Rencana Pola Ruang wilayah provinsi digambarkan dengan ketelitian peta skala
1:250.000. Dalam rencana pola ruang wilayah terdiri atas:
Tabel 2.2.4 Rencana Pola Ruang Wilayah Kabupaten Tuban dalam RTRWP
No. Kebijakan Rencana/Arahan
Rencana pengelolan cagar alam yaitu Guwo Lowo/Nglirip di
kabupaten Tuban dengan luas sekurang-kurangnya 3 ha
Rencana pengelolaan kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan
berupa lingkungan bangunan non-gedung berupa Makam Sunang
Bonang di Kabupaten Tuban
Kawasan
1. Kabupaten Tuban termasuk dalam kawasan rawan tanah longsor
Lindung
Kabupaten Tuban termasuk dalam kawasan rawan banjir
Kabupaten Tuban termasuk dalam kawasan cagar alam geologi
berupa kawasan keunikan bentang alam
Rencana kawasan imbuhan air tanah pada cekungan air tanah
terdapat di Tuban
Rencana pengelolaan kawasan budidaya berupa kawasan hutan
rakyat di kabupaten Tuban
Rencana pengelolaan pertanian lahan basah di kabupaten Tuban
Rencana pengembangan buah Jeruk, jambu air, blimbing, di
Kawasan
2. kabupaten Tuban
Budidaya
Rencana pengelolaan perkebunan di kabupaten Tuban berupa
tebu, jambu mete, dan kelapa
Rencana pengembangan kawasan sentra peternakan ternak besar,
perikanan tangkap, di kabupaten Tuban

12
Rencana pengembangan Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI) di
kabupaten Tuban
Rencana pengembangan kawasan perikanan budi daya air payau
berupa komoditas garam di Kabupaten Tuban
Rencana pengembangan kawasan perikanan budi daya air laut di
kabupaten Tuban
Kabupaten Tuban termasuk kawasan peruntukan pertambangan
minyak dan gas bumi, kawasan peruntukn industry
Sumber: RTRWP Jawa Timur

2.3 Kebijakan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Tuban


2.3.1 Pokok-Pokok Arahan Tata Ruang dalam RTRW Kabupaten Tuban
Kota Tuban diarahkan berperan sebagai :
a. Pusat pemasaran dan perdagangan regional
b. Pusat perhubungan dan transportasi
c. Pusat komunikasi dan informasi
d. Pusat kegiatan ekonomi kota
e. Pusat kegiatan industri
f. Pusat kegiatan rekreasi/hiburan
g. Pusat pelayanan masyarakat
Dengan kegiatan utama: pertanian, perikanan, industri, pertambangan, pendidikan,
perdagangan, pariwisata.
2.3.2 Rencana Struktur Ruang Wilayah
Kebijakan RTRW mengarahkan Kabupaten Tuban sebagai kota yang termasuk dalam
arahan struktur kota-kota yang perlu dikembangkan di Kabupaten Tuban. Dari RTRW
Kabupaten Tuban, terdapat arahan pengembangan maupun rencana yang ditetapkan untuk
wilayah perencanaan yaitu BWP Plumpang untuk struktur ruang wilayah, adalah sebagai
berikut:
Tabel 2.3.5 Rencana Struktur Ruang Wilayah BWP Plumpang dalam RTRW Tuban
No. Kebijakan Rencana/Arahan
BWP Plumpang termasuk dalam Fungsi Pusat Pelayanan
Rencana Sistem Kawasan (PPK), yaitu beberapa kawasan perkotaan yang
1.
Perkotaan diarahkan sebagai pusat pelayanan yaitu dengan fungsi
konservasi DAS Bengawan Solo dan pertanian
Rencana Sistem perwilayahan di Kecamatan Plumpang
beserta fungsi, peran dan arahan kegiatannya yaitu termasuk
dalam WP (Wilayah Pengembangan) Rengel sebagai
Rencana Sistem
2. pendukung kegiatan agropolitan dan agroindustri. Fungsi dan
Wilayah
peranan kawasan perkotaan untuk wilayah WP Rengel dan
sekitarnya yaitu sebagai:
- pusat kesehatan

13
- pusat perdagangan dan jasa skala regional
- pusat pelayanan umum regional
- pusat pertanian
- pusat pariwisata.
Sedangkan untuk kegiatan utama yang ada pada WP ini
diarahkan pada kegiatan:
- pengembangan pertanian (tanaman pangan,
perkebunan),
- pengembangan pertambangan minyak bumi dan
mineral non logam
- pengembangan kehutanan
- pusat pelayanan umum regional
- pusat perdagangan dan jasa skala regional.
Arahan rencana pengembangan jalan kolektor primer yang
termasuk status jalan propinsi meliputi: jaringan jalan ruas
Tuban- Bojonegoro melewati Kecamatan Plumpang - Rengel -
Rencana
Soko - Parengan, jaringan jalan ruas Jatirogo - Bojonegoro
3. Pengembangan
melewati Kecamatan Jatirogo - Bangilan - Singgahan -
Jalan
Parengan, jaringan jalan ruas Merakurak - Jenu, jaringan jalan
yang melewati Kecamatan Bancar - Jatirogo; dan jaringan
jalan kecamatan pertengahan Soko – Bojonegoro
Arahan rencana pengembangan pangkalan truk di dan
Rencana
rencana peningkatan kualitas stasiun kereta api serta
4. Pengembangan
perjalanannya.
Pangkalan Truk

Arahan rencana sistem jaringan prasarana energi. Untuk


Kecamatan Plumpang sendiri, rencana pengembangan
Rencana Sistem
jaringan transmisi tenaga listrik berupa peningkatan kualitas
5. Jaringan Prasarana
pelayanan jaringan listrik, meliputi pengembangan Saluran
Energi
Udara Tegangan Tinggi (SUTT) untuk beberapa kecamatan
salah satunya Kecamatan Plumpang.
Arahan rencana pengembangan jaringan jalur pipa minyak
dan gas bumi meliputi jalur pipa Bahan Bakar Minyak (BBM)
Rencana
yang melalui Kecamatan Jenu - Kecamatan Tuban -
Pengembangan
Kecamatan Palang - Kecamatan Semanding - Kecamatan
6. Jaringan Jalur Pipa
Plumpang - Kecamatan Widang; serta pengembangan jalur
Minyak Dan Gas
pipa penyalur minyak mentah dan gas bumi Kecamatan Soko
Bumi
- Kecamatan Rengel - Kecamatan Plumpang - Kecamatan
Semanding - Kecamatan Palang.

14
Arahan rencana sistem jalur dan ruang evakuasi korban
Rencana Sistem
bencana, pengembangan jalur evakuasi bencana gelombang
Jalur Dan Ruang
7. pasang pantai melalui pemanfaatan jalan Plumpang -
Evakuasi Korban
Semanding, Tuban - Semanding, Jenu - Merakurak,
Bencana
Tambakboyo - Kerek, dan Bancar - Jatirogo;
Sumber: RTRW Kabupaten Tuban

2.3.3 Rencana Pola Ruang


Berdasarkan RTRW Kabupaten Tuban, terdapat arahan pengembangan maupun
rencana yang ditetapkan untuk wilayah perencanaan yaitu BWP Plumpang untuk pola ruang
wilayah, adalah sebagai berikut:
Tabel 2.3.6 Rencana Pola Ruang BWP Plumpang dalam RTRW Tuban
No. Kebijakan Rencana / Arahan
Kawasan pelindungan setempat: Plumpang termasuk dalam
pengelolan Sepadan Mata Air
1. Kawasan Lindung Terdapat Ruang terbuka hijau kota di kecamatan Plumpang
Kawasan rawan bencana alam: Kecamatan Plumpang termasuk
kawasan rawan bencana banjir akibat lauapan Bengawan Solo
Terdapat kawasan peruntukan hutan produksi di kecamatan
Plumpang
Kawasan peruntukan pertanian: Rencana pengembangan
kawasan peruntukan pertanian lahan basah (sawah irigasi
teknis dan semi teknis), dan juga lahan hutan jati dan pertanian
kering yang sangat bergantung air hujan serta penetapan
kawasan lahan pertanian berkelanjutan
Pengembangan kawasan agropolitan
Rencana pengembangan kawasan perikanan tangkap,
perikanan waduk, perikanan tambak sawah perairan umum.
2. Kawasan Budidaya
Rencana pengembangan kawasan budidaya kolam
Rencana pengembangan kawasan peruntukan perikanan sawah
tambak
Rencana pengembangan kawasan peruntukan perikanan hias
dan lobster
Pengembangan jenis bahan tambang meliputi golongan bahan
tambang batuan dan minyak bumi
Pengembangan kawasan industry: Zona kawasan industry III
yang menghasilkan pertambangan mineral dan pariwisata serta
pertanian dan agroindustri
Sumber: RTRW Kabupaten Tuban

15
2.4 Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Tuban 2015-
2021
Berdasarkan amanat Undang-undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan
Pembangunan Nasional pasal 5 ayat (2) bahwa RPJMD merupakan penjabaran dari visi, misi,
dan program kepala daerah yang penyusunannya berpedoman pada RPJPD dan
memperhatikan RPJM Nasional yang memuat arah kebijakan keuangan daerah, strategi
pembangunan daerah, kebijakan umum, dan program SKPD, lintas SKPD, dan program
kewilayahan disertai dengan rencana-rencana kerja dalam kerangka regulasi dan kerangka
pendanaan yang bersifat indikatif. Sementara itu berdasarkan Permendagri Nomor 54 Tahun
2010 tentang Pelaksanaan Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan,
Tatacara Penyusunan, Pengendalian, dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan
Daerah pada pasal 54 ayat (2) disebutkan bahwa penyusunan rancangan awal RPJMD
berpedoman pada RPJPD dan RTRW Kabupaten/Kota serta memperhatikan RPJMN, RPJMD
provinsi, RPJMD dan RTRW Kabupaten/Kota lainnya. Sedangkan pada pasal 76 disebutkan
bahwa Peraturan Daerah tentang RPJMD ditetapkan paling lama 6 (enam) bulan setelah
kepala daerah terpilih dilantik. Adapun pelantikan Kepala Daerah terpilih tahun 2016-2021 di
Kabupaten Tuban adalah tanggal 20 Juni 2016. Berikut adalah penjelasan terkait tujuan dan
arah kebijakan RPJMD Kabupaten Tuban tahun 2016-2021 yaitu :
Tabel 2.4.7 Tujuan dan Kebijakan RPJMD Tuban
No. Tujuan Kebijakan
Mengembangkan system perencanaan berbasis
kinerja sehingga terciptanya koordinasi, integrasi
dan sinkronisasi antar berbagai elemen
perencanaan.
Meningkatkan system pelaksanaan dan pelaporan
Peningkatan tata kelola
kinerja pemerintahan yang menunjang prinsip-
penyelenggaraan
1. prinsip tatakelola pemerintahan yang baik terutama
pemerintahan yang baik,
akuntabilitas dan partisipasi stakeholders
kreatif dan bersih.
Mengembangkan birokrasi pemerintah berdasarkan
prinsip-prinsip UU ASN agar system pelayanan
berkualitas dan terakses oleh masyarakat, serta
meningkatkan pengawasan untuk pencegahan
korupsi, kolusi dan nepotisme.
Menyelenggarakan pembangunan yang
Peningkatan pembangunan
berkelanjutan berbasis kepedulian terhadap
yang berkelanjutan dan
lingkungan.
2. optimalisasi penataan ruang
Mengembangkan pola hidup bersih dan sehat
guna mendorong kemajuan
terutama untuk masyarakat yang berada diwilayah
daerah
pemukiman kumuh dan rumah tidak layak huni.
Membangun struktur Mengembangkan ekonomi lokal untuk menjamin
3.
ekonomi daerah yang kokoh terciptanya kemandirian pangan.

16
berlandaskan keunggulan Membangun akses permodalan bagi UMKM dan
lokal yang kompetitif. Koperasi yang mengutamakan usaha pengembangan
potensi unggulan daerah.
Sumber: RPJMD Kabupaten Tuban

2.5 Rencana Pembangunan Jangka Pendek Daerah (RPJPD) Kabupaten Tuban 2005-2025
Pada dokumen RPJPD ini terdapat isu-isu strategis yang mana penataan kawasan industri
yang dilaksanakan oleh Pemerintah Kabupaten Tuban diharapkan akan menumbuhkan
klaster-klaster industri baru yang mampu mengolah sumber daya alam dan produk lokal serta
menyerap potensi tenaga kerja yang tersedia. Rencana Zona Industri di kecamatan Plumpang
termasuk dalam Zona III yang diarahkan untuk industri kimia dasar (industri pengeboran
minyak), aneka industri (pertambangan), pariwisata dan agroindustri (pertanian).
Visi pembangunan jangka panjang Kabupaten Tuban Tahun 2005-2025 adalah
mewujudkan Kabupaten Tuban sebagai wilayah pengembangan pertanian dan industri yang
berdaya saing, unggul, maju, inovatif, dan berwawasan lingkungan. Upaya mewujudkan visi
pembangunan jangka panjang Kabupaten Tuban dilaksanakan dengan melaksanakan arah
kebijakan pembangunan sebagai berikut :
Tabel 2.5.8 Tujuan dan Kebijakan Pembangunan Kabupaten Tuban dalam RPJPD Tuban
No. Tujuan Kebijakan Pembangunan
Pengembangan agrobisnis pertanian yang mempunyai
keunggulan kompetitif dan meningkatkan perekonomian
daerah.
Pengembangan sektor peternakan dengan memanfaatkan
potensi peternakan dan mampu meningkatkan
perekonomian daerah dan memberikan kontribusi pada
produksi ternak nasional.
Mewujudkan Pengembangan perikanan dan kelautan yang mampu
pembangunan meningkatkan produksi perikanan dan kelautan yang
1. ekonomi yang berkualitas, berdaya saing dan lestari.
berdaya saing dan Pengembangan sektor industri pengolahan yang diarahkan
unggul dengan untuk mendukung terwujudnya pertumbuhan ekonomi yang
menitikberatkan pada berdaya saing dan berkesinambungan.
sektor pertanian dan Pengembangan pariwisata yang berdaya saing, berbasis
industri. potensi wisata lokal dan meningkatkan kesejahteraan
masyarakat lokal.
Pengembangan UMKM dan koperasi yang dapat
memperkuat ekonomi masyarakat.
Pengembangan perekonomian daerah yang berdaya saing
dan berbasis potensi local.
Pengembangan iklim investasi yang kondusif melalui regulasi
perijinan yang lebih transparan dan akuntabel.

17
Pembangunan infrastruktur diarahkan pada terpenuhinya
kebutuhan dasar masyarakat yang merata dan seimbang.
Pembangunan dilaksanakan melalui penataan, peningkatan
kualitas lingkungan fisik, sosial dan budaya serta penataan
fasilitas publik.
Pembangunan bidang hukum diarahkan pada terciptanya
supremasi hukum, tertatanya sistem hukum daerah dan
Mewujudkan
terselanggaranya perlindungan dan pengayoman pada
Kabupaten Tuban
masyarakat.
yang indah, bersih,
Pembangunan bidang politik diarahkan untuk
tertib, aman dan
2. terselenggaranya tata pemerintahan yang demokratis dan
nyaman dengan
mengutamakan keutuhan Negara Kesatuan Republik
ketersediaan
Indonesia.
infrastruktur yang
Pembangunan keamanan dan ketertiban diarahkan pada
memadai.
penciptaan suasana yang kondusif dan terjalin yang
harmomis antara masyarakat dan pemerintah. Dalam
mewujudkan keamanan dan ketertiban, perlu adanya peran
serta dari masyarakat.
Peningkatan kemampuan dalam penanggulangan ancaman
bencana, baik pada kondisi pra bencana, tanggap darurat
maupun pasca bencana.
Pengembangan sumber daya hayati (baik darat, laut,
maupun udara) yang diarahkan pada peningkatan nilai
tambah potensi sumber daya hayati secara optimal dan
berkelanjutan melalui pengelolaan yang profesional dan
bertanggung jawab dalam rangka meningkatkan
kesejahteraan masyarakat.
Mengoptimalkan Pengelolaan sumber daya air diarahkan untuk menjamin
pemanfaatan sumber keberlanjutan daya dukungnya dengan menjaga fungsi
daya alam yang tangkapan air dan keberadaan air tanah. Dalam hal
3. berkelanjutan dan peningkatan kapasitas dan kehandalan pasokan air, dapat
lestari sesuai dengan terwujud keseimbangan antara supply dan demand.
daya dukung Pengendalian pencemaran dan kerusakan lingkungan
lingkungan. diarahkan pada upaya pencegahan, pengawasan,
pemantauan, pemberian ijin usaha, penegakan hukum,
rehabilitasi, dan konservasi.
Peningkatan kesadaran masyarakat untuk melestarikan
lingkungan hidup diarahkan pada terciptanya sumber daya
manusia yang berkualitas dan peduli terhadap sumber daya
alam serta lingkungan hidup.

18
Pengembangan energi yang diarahkan pada pemenuhan dan
pemeratan distrbusi energi serta pengembangan energy
terbarukan yang ramah lingkungan.
Penataan ruang diarahkan bagi terwujudnya keserasian,
kelestarian, dan optimalisasi pemanfaatan ruang sesuai
dengan daya dukung dan daya tampung lingkungan
denganmengembangkan struktur dan pola tata ruang yang
efektif dan efisien.
Sumber: RPJPD Kabupaten Tuban

2.6 Rencana Program Investasi (Infrastruktur) Jangka Mengenah (RPIJM) Kabupaten Tuban
Tahun 2009-2014
Rencana Program Investasi (Infrastruktur) Jangka Menengah Bidang Cipta Karya atau
disingkat sebagai RPIJM Bidang Cipta Karya merupakan dokumen rencana kerjasama
pembangunan infrastruktur di Kabupaten Tuban yang bersifat lintas sektoral. Depertemen
Pekerjaan Umum (DPU) khususnya Direktorat Jendral Cipta Karya mengambil inisiatif untuk
mendukung Propinsi dan Kabupaten untuk dapat memulai menyiapkan perencanaan
program yang dimaksud khususnya Bidang PU/Cipta Karya sebagai embrio terwujudnya
perencanaan program infrastruktur yang lebih luas. Dengan adanya Rencana Program
Investasi Jangka Menengah (RPIJM) Bidang PU/Cipta Karya diharapkan Kabupaten/Kota dapat
menggerakkan semua sumber daya yang ada untuk memenuhi kebutuhan dalam
meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan penanggulagan kemiskinan serta mewujudkan
lingkungan yang layak huni (liveable).
Tabel 2.6.9 Kebijakan dan Arahan rencana Kecamatan Plumpang dalam RPJIM Tuban
No. Kebijakan Rencana/Arahan
Kecamatan Plumpang termasuk dalam WP Rengel. SSWP ini
meliputi Kecamatan Rengel, Soko dan Grabagan, Plumpang dan
Widang dengan pusat pelayanan di Perkotaan Rengel. Fungsi
dan peranan kawasan perkotaan untuk wilayah SSWP Rengel
dan sekitarnya adalah sebagai:
- pusat industri besar (minyak bumi)
- pusat kesehatan
Sistem
1. - pusat perdagangan dan jasa skala regional
Perwilayahan
- pusat pelayanan umum regional
- pusat pertanian
- pusat pariwisata.
Sedangkan kegiatan utama yang ada pada SSWP ini diarahkan
pada kegiatan pengembangan pertanian (tanaman pangan,
perkebunan), pengembangan pertambangan, pengembangan
industri besar dan kecil, pengembangan kehutanan, pusat

19
pelayanan umum regional, dan pusat perdagangan dan jasa
skala regional
Kecamatan Plumpang memiliki beberapa pemanfaatan lahan
dan delineasi kawasan berupa kawasan hutan produksi,
Pemanfataan
kawasan pariwisata (Sendang Joko Tarub), kawasan
2. Lahan dan deliniasi
perindustrian, kawasan pertambangan namun pemanfatan
kawasan
kawasan tersebut tidak masuk pada BWP (Bagian Wilayah
Perencanaan)
Sumber: RPJIM Kabupaten Tuban

2.7 Masterplan Pengembangan Kawasan Agropolitan Kabupaten Tuban


Agropolitan perlu diposisikan secara sinergis dalam sistem pengembangan wilayah.
Implementasi konsep agropolitan dalam pengembangan wilayah dilakukan melalui
penerapan sistem pemukiman kota dan pedesaan serta Rencana Tata Ruang Wilayah Propinsi
(RTRWP) dan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota (RTRWK) yang terkait dengan
kawasan budidaya dan sistem transportasi. Berikut adalah strategi pengembangan
agropolitan di Kabupaten Tuban:
Tabel 2.7.10 Strategi Pengembangan Agropolitas Kabupaten Tuban
No. Kebijakan Strategi Pengembangan
Pembangunan sistem dan usaha agribisnis berorientasi pada
kekuatan pasar (market driven), yang dapat menembus batas
kawasan agropolitan bahkan kabupaten / kota, propinsi dan
Pembangunan
negara, untuk mencapai pasar global melalui persaingan yang
1. sistem dan usaha
ketat. Komoditi unggulan kawasan agropolitan yaitu
agribisnis
agribisnis hulu (agroinput) agribisnis hilir (pemasaran,
pengolahan hasil, sortasi dan grading) serta industri jasa dan
pelayanan.
Pengembangan sarana – prasarana publik yang berwawasan
lingkungan yang diperlukan seperti jaringan jalan, irigasi
Pengembangan
2. transportasi, telekomunikasi, pasar, gudang dan kegiatan –
Sarana-Prasana
kegiatan untuk memperlancar pengangkutan hasil pertanian
ke pasar dengan efesien dengan resiko minimal.
Reformasi regulasi yang berhubungan dengan penciptaan
iklim kondusif bagi pengembangan usaha, pengembangan
ekonomi daerah dan wilayah seperti dalam hal perizinan, bea
3. Regulasi
masuk, peraturan dari pemerintah pusat, propinsi dan
kabupaten / kota yang harus saling mendukung dan konsisten
dan menghilangkan regulasi yang saling menghambat.
Sumber: Masterplan Pengembangan Kawasan Agropolitan Kabupaten Tuban

20
2.8 Peraturan Menteri PU Nomor 20/PRT/M/2007
Dalam analisa daya dukung lingkungan dilakukan Analisa SKL (Satuan Kemampuan Lahan)
dan dilanjutkan dengan AKL (Analisa Kemampuan Lahan) yang dilakukan dengan
memanfaatkan SIG (Sistem Informasi Geografis). Berikut adalah table pedoman untuk analisa
satuan kemampuan lahan (SKL) di tiap aspek:
1. Analisa Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Morfologi

2. Analisa Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Kemudahan Dikerjakan

21
3. Analisa Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Kestabilan Lereng

22
23
4. Analisa Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Kestabilan Pondasi

24
5. Analisa Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Ketersediaan Air

25
26
6. Analisa Satuan Kemampuan Lahan (SKL) untuk Drainase

7. Analisa Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Terhadap Erosi

27
8. Analisa Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Pembuangan Limbah

9. Analisa Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Terhadap Bencana Alam

28
10. Analisa Kemampuan Lahan (AKL)
Analisis ini dilaksanakan untuk memperoleh gambaran tingkat kemampuan lahan untuk
dikembangkan sebagai kawasan pengembangan, sebagai acuan bagi arahan‐arahan
kesesuaian lahan pada kawasan budidaya dan kawasan lindung. Data‐data yang dibutuhkan
meliputi peta‐peta hasil analisis SKL. Keluaran dari analisis ini meliputi peta klasifikasi
kemampuan lahan untuk dikembangkan sesuai fungsi kawasan, dan potensi dan kendala fisik
pengembangan lahan.

2.9 Pedoman Standart Pelayanan Minimum Bidang Penataan Ruang Perumahan dan
Permukiman dan Pekerjaan Umum (Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana
Wilayah No.534/KPTS/M/2001)
Sarana perkotaan merupakan salah satu aspek penting untuk meningkatkan pelayanan
public dan mendukung aktivitas ekonomi dan social suatu kota. Kebutuhan akan sarana
ditetapkan dalam Pedoman Standart Pelayanan Minimum Bidang Penataan Ruang
Perumahan dan Permukiman dan Pekerjaan Umum (Keputusan Menteri Permukiman dan
Prasarana Wilayah No.534/KPTS/M/2001) untuk mengatahui tingkat pelayanan dan kualitas

29
sarana yang ada di BWP Plumpang. Berikut adalah tabel pedoman yang digunakan untuk
penetapan sarana perkotaan:

30
2.10 Rencana Induk Pengembangan SPAM Kabupaten Tuban
Rencana Induk Pengembangan Sektor memuat lebih detail arahan pembangunan sesuai
dengan bidang pekerjaan masing-masing sektor sampai pada arahan perencanaan teknis yang
disusun secara bertahap. Dengan adanya kebijakan pemerintah yang tertuang dalam PP No.
16/2005 yang mengatur tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum dalam hal
mendorong pencapaian percepatan MDG’s, diharapkan program-program pembangunan air
minum di kabupaten nantinya tidak menyimpang dari program MDG’s.
Dalam pelaksanaan pembangunan air minum di kabupaten diperlukan adanya master
plan air minum sebagai pedoman pemerintah Kabupaten ataupun PDAM untuk
merencanakan program pembangunan tahunan. Adanya Rencana Induk Pengembangan
SPAM di setiap Kabupaten akan menjadi alat bagi pemerintah pusat/daerah untuk
memberikan pengawasan yang lebih optimal terhadap perencanaan-perencanaan di bidang
air minum. Hal ini sesuai dengan visi Kementerian Pekerjaan Umum untuk menyediakan
infrastruktur PU yang handal, bermanfaat dan berkelanjutan untuk mendukung
terwujudnya masyarakat Indonesia yang lebih sejahtera. Berikut adalah standart/criteria
perencanaan SPAM untuk kebutuhan air:
2.10.1 Kebutuhan Air
1. Kebutuhan Air Rata-Rata
Kebutuhan air rata-rata dihitung dengan satuan m3/orang/hari. Data dari tahun 2003
hingga 2008 dari PDAM menunjukan kecenderungan pemakaian yang menurun.
Kecenderungan yang menurun ini dimungkinkan disebabkan karena jumlah air yang
didistribusikan berkurang, akibat menurunya kapasitas air baku PDAM Tuban. Kondisi

31
pemakaian air rata-rata pelanggan di PDAM Tuban adalah 18 m3/sambungan rumah. Dengan
menggunakan asumsi bahwa tiap sambungan rumah terdiri dari 6 orang maka, rata-rata
pemakaian adalah sebesar 3m3/jiwa/bulan atau 100 l/orang/hari.
2. Kebutuhan Maksimum dan Kebutuhan Puncak
Menurut peraturan tentang SPAM pada Peraturan Menteri Pekerjaan Umum nomor
18/PRT/M/2007 maka debit perecanaa adalah digunakan Q puncak yang didapat dari rumus
sebagai berikut:
Q Peak = F peak x Q rata-rata
Faktor jam puncak adalah berkisar 1,15 hingga 3.
Untuk kebutuhan air harian maksimum dan jam maksimum dipilih:
 Faktor jam maksimum (fhk) = 115% = 1,15
 Faktor jam maksimum (fjm) = 200% = 2,0
Sehingga:
 Qharian maksimum = 1,15 x Qrata harian

 Qjam maksimum = 2,0 x Qrata harian

Tabel 2.10.11 Kriteria dan Standar Kebutuhan Air


Kategori Kota
Metro Besar Sedang Kecil
No Uraian Kriteria Desa
(>1jt) (500rb-1jt) (100-500) (20-100)
(<20) jiwa
jiwa jiwa rb jiwa rb jiwa
1 Cakupan Pelayanan 90 90 90 90 70
(%) Perpipaan Perpipaan Perpipaan Perpipaan Perpipaan
60 60 60 60 25
BJP 30 BJP 30 BJP 30 BJP 30 BJP 45
2 Konsumsi SR (L/o/h) 190 170 150 130 30
3 Konsumsi HU (L/o/h) 30 30 30 30 30
4 Jumlah jiwa /SR 5 5 6 6 10
5 Jumlah jiwa /HU 100 100 100 (100-200) 200
6 SR : HU (50:50) s/d (50:50) s/d 80:20 70:30 70:30
(80:20) (80:20)
7 Konsumsi Non (20-30) (20-30) (20-30) (20-30) (20-30)
Domestik (%)
8 Kehilangan Air (%) (20-30) (20-30) (20-30) (20-30) 20
9 Faktor max day 1.1 1.1 1.1 1.1 1.1
10 Faktor peak hour 1.5 1.5 1.5 1.5 1.5
11 Tekanan air dalam 10 & 70 10 &70 10 &70 10 & 70 10 & 70
pipa min & max
(mka)
12 Jam operasi 24 24 24 24 24

32
13 Vol.reservoir (%) 20 20 20 20 20
(max day demand)
14 Kecepatan Tr (0.6 - Tr (0.6 - Tr (0.6 - Tr (0.6 - Tr (0.6 -
pengaliran dalam 4.0) 4.0) 4.0) 4.0) 4.0)
pipa (m/dt) Di (0.6 - Di (0.6 - Di (0.6 - Di (0.6 - Di (0.6 -
2.0) 2.0) 2.0) 2.0) 2.0)
15 Koefisien HW PVC (120- PVC (120- PVC (120- PVC (120- PVC (120-
140), Steel 140), Steel 140), Steel 140), Steel 140), Steel
120, GIP 120, GIP 120, GIP 120, GIP 120, GIP
110 110 110 110 110
2.10.2 Standar Konsumsi Pemakaian Air
1. Domestik
Kegiatan domestik adalah kegiatan yang dilakukan di dalam rumah tangga, sedangkan
kegiatan non domestik adalah kegiatan penunjang kota terdiri dari kegiatan komersial berupa
industri, perkantoran, perniagaan dan kegiatan sosial seperti sekolah, rumah sakit dan
tempat-tempat ibadah. Pedoman pemakaian air domestik dapat dilihat pada tabel.
Tabel 2.10.12 Tingkat Pemakaian Air Rumah Tangga Sesuai Kategori Kota
No Kategori Kota Jumlah Penduduk Sistem Tingkat Pemakaian
1 Kota Metropolitan > 1.000.000 Non Air
190
2 Kota Besar 500.000 – Standar
Non 170
3 Kota Sedang 1.000.000
100.000 – 500.000 NonStandar 150
4 Kota Kecil 20.000 – 100.000 Standar 130
5 Kota Kecamatan < 20.000 BNA
Standar IKK 100
6 Kota Pusat < 3.000 Standar 30
Pertumbuhan
2. Non Domestik DPP
Pemakaian non domestik adalah klafikasi: komersial, perkotaan, fasilitas umum, industri,
pelabuhan dan lain-lain disajikan pada tabel.
Tabel 2.10.13 Tingkat Pemakaian Air Non Rumah Tangga
No Non Rumah Tangga Tingkat Pemakaian Air
1 Sekolah (fasilitas) 10 liter/hari
2 Rumah Sakit 200 liter/hari
3 Puskesmas (0,5 - 1) m3/unit/hari
4 Peribadatan (0,5 - 2) m3/unit/hari
5 Kantor (1 - 2) m3/unit/hari
6 Toko (1 - 2) m3/unit/hari
7 Rumah Makan 1 m3/unit/hari
8 Hotel/Losmen (100 - 150) m3/unit/hari
9 Pasar (6 - 12) m3/unit/hari
10 Industri (0,5 - 2) m3/unit/hari
11 Pelabuhan/Terminal (10 - 20) m3/unit/hari

33
12 SPBU (5 - 20) m3/unit/hari
13 Pertamanan 25 m3/unit/hari
2.10.3 Periode Perencanaan
Perioda perencanaan yang digunakan dalam studi ini adalah untuk 15 tahun, mengingat
kategori kota masuk ke dalam kota kecil.
Tabel 2.10.14 Matriks Kriteria Utama Penyusunan RISPAM Untuk Berbagai Klasifikasi Kota
Kategori Kota
Besar Sedang Kecil
No Kriteria Teknis Metro
(500rb - 1jt) (100 - 500) rb (20 – 100) rb
(>1jt)
jiwa jiwa jiwa
I Jenis Rencana Induk Rencana Induk Rencana Induk -
perencanaan
II Horison 20 Tahun (15-20) Tahun (15-20) Tahun (15-20) Tahun
perencanaan
III Sumber Air Baku Investigasi Investigasi Identifikasi Identifikasi
IV Pelaksana Penyedia jasa Penyedia jasa Penyedia jasa Penyedia jasa
/Penyelenggara/ /Penyelenggara/ /Penyelenggara/ /Penyelenggara/
Pemda Pemda Pemda Pemda
V Peninjauan Ulang Per – 5 Tahun Per – 5 Tahun Per – 5 Tahun Per – 5 Tahun
VI Penanggungjawab Penyelenggara/ Penyelenggara/ Penyelenggara/ Penyelenggara/
Pemda Pemda Pemda Pemda
VII Sumber -Hibah LN -Hibah LN -Hibah LN -Pinjaman LN
Pendanaan -Pinjaman LN -Pinjaman LN -Pinjaman LN -APBD
-Pinjaman DN -Pinjaman DN -Pinjaman DN
-APBD -APBD -APBD
-PDAM -PDAM -PDAM
-Swasta -Swasta -Swasta
2.10.4 Metode Proyeksi Penduduk
Proyeksi jumlah penduduk dan fasilitas yang ada sangat diperlukan untuk kepentingan
perencanaan dan perancangan serta evaluasi penyediaan air bersih. Kebutuhan akan air
bersih semakin lama semakin meningkat sesuai dengan semakin bertambahnya jumlah
penduduk di masa yang akan datang. Untuk suatu perencanaan diperlukan suatu proyeksi
penduduk (termasuk juga fasilitas-fasilitas umum). Walaupun proyeksi bersifat ramalan
dimana keberadaannya dan ketelitiannnya bersifat subyektif, namun bukan berarti tanpa
pertimbangan dan metode. Beberapa metode proyeksi penduduk yang biasa digunakan
antara lain metode aritmatik, metode bunga berganda dan metode Metode Selisih Kuadrat
Minimum.
 Metode rata-rata aritmatik
Metode ini sesuai untuk daerah dengan perkembangan penduduk yang selalu naik secara
konstan, dan dalam kurun waktu yang pendek.
Rumus yang digunakan :

34
Pn = Po + r (dn)
Dimana :
Pn = jumlah penduduk pada masa akhir tahun periode
Po = jumlah penduduk pada awal proyeksi
R = rata-rata pertumbuhan penduduk tiap tahun
Dn = kurun waktu proyeksi
 Metode Selisih Kuadrat Minimum
Metode ini digunakan untuk garis regresi linier yang berarti bahwa data perkembangan
penduduk masa lalu menggambarkan kecenderungan garis linier, meskipun perkembangan
penduduk tidak selalu bertambah. Dalam persamaan ini data yang dipakai jumlahnya harus
ganjil.
Rumusnya adalah :
Pn = a + (bx)
Dimana :
a = ( (∑ p) (∑ t² ) – ( ∑ t) ( ∑ pt) ) / (n ( ∑ t² ) – ( ∑ t ) ² )
b = (n ( ∑ pt) – ( ∑ t) ( ∑ p) ) / (n ( ∑ t ² ) – ( ∑ t ) ² )
x = tambahan tahun terhitung dari tahun dasar
 Metode Berganda
Proyeksi dengan metode ini menganggap bahwa perkembangan penduduk secara
otomatis berganda, dengan pertambahan penduduk. Metode ini tidak memperhatikan
adanya suatu saat terjadi perkembangan menurun dan kemudian mantap, disebabkan
kepadatan penduduk mendekati maksimum.
Rumus yang digunakan:
Pn = Po (1+ r) ⁿ
Dimana;
Po = jumlah penduduk mula-mula
Pn = penduduk tahun n
ⁿ = kurun waktu
r = rata-rata prosentase pertambahan penduduk pertahun

2.11 Master Plan dan DED Drainase Perkotaan Tuban Tahun 2012-2032
Pengembangan sistem drainase perkotaan perlu dibuat suatu Master Plan Drainase
Perkotaan berwawasan lingkungan, yang merupakan perencanaan dasar drainase yang
menyeluruh terarah yang mencakup perencanaan jangka panjang, jangka menengah dan
jangka pendek sesuai dengan Rencana Tata Ruang Kota. Dengan tersedianya Master Plan
Drainase Perkotaan tersebut dapat ditentukan zona-zona yang mendesak untuk diatasi
dalam jangka pendek. Kemudian untuk mengatasi permasalahan banjir/genangan di lokasi-
lokasi yang mendesak untuk segera dibangun sarana drainasenya tersebut, perlu dibuat juga
perencanaan detailnya (Detailed Engineering Desaign disingkat DED). Berikut adalah
kebijakan yang digunakan untuk analisa system drainase dan analisa rangking skala prioritas
penanganan system drainase.

35
2.11.1 Analisa Sistem Drainase
Untuk memudahkan dalam evaluasi serta operasi dan pemeliharaan maka Sistem
Drainase Kota Tuban akan dibagi menjadi 2 (dua) Rayon yaitu Rayon Barat dan Rayon Timur,
pembagian Rayon Drainase Kota Tuban tersebut dapat dilihat pada tabel di bawah ini.
Tabel 2.11.15 Pembagian Rayon Drainase Kota Tuban
No Sistem Drainase Luas (ha)

I Rayon Barat 20347.03


1 Sistem Drainase Menengan 8304.66
2 Sistem Drainase Sumberejo 484.40
3 Sistem Drainase TWT 751.87
4 Sistem Drainase Sugihwaras 10806.10

II Rayon Timur 5808.14


1 Sistem Drainase Kelor 1022.70
2 Sistem Drainase Klenteng 62.31
3 Sistem Drainase Kingking 80.33
4 Sistem Drainase Sambong 3804.55
5 Sistem Drainase Makam Sunan Bonang 44.20
6 Sistem Drainase Alun-alun 15.53
7 Sistem Drainase Pendopo 8.92
8 Sistem Drainase Tuban Tropis 36.02
9 Sistem Drainase Gang Sosial 115.37
10 Sistem Drainase Panyuran Barat 329.79
11 Sistem Drainase Panyuran Timur 288.41

Rayon Barat berada di sebelah Barat Kota Tuban dan daerah pematusannya sangat luas
namun masih banyak dijumpai daerah terbuka hijau sehingga aliran air banyak yang
menggenang di sawah atau sungai dan saluran drainase terputus dan hilang di lokasi
penambangan batu kumbung/batu gamping yang banyak dijumpai gua-gua.
Rayon Timur memiliki luas daerah pematusan yang lebih kecil dari daerah pematusan
Rayon Barat hal ini disebabkan pada Rayon Timur meliputi daerah pusat Kota Tuban dan
banyak dijumpai daerah terbangun baik berupa permukiman, perdagangan, fasilitas
pemerintah dan infrastruktur lainnya. Dengan melihat kondisi tersebut maka sistem drainase
yang ada di Rayon Timur lebih banyak permasalahan di bandingkan sistem drainase yang
berada di Rayon Barat.
2.11.2 Analisa Rangking Skala Prioritas Penanganan Sistem Drainase
Dalam menyusun Master Plan Drainase Kota Tuban ini penentuan prioritas
penanganan didasarkan pada beberapa faktor yaitu :
1. Parameter genangan
2. Parameter kerugian ekonomi
3. Parameter gangguan sosial dan fasilitas pemerintah
4. Parameter kerugian dan gangguan transportasi
5. Parameter kerugian pada daerah perumahan
6. Parameter kerugian hak milik pribadi/rumah tangga
Nilai Parameter genangan yang didasarkan pada kedalaman genangan, lama genangan
dan luas genangan dapat dilihat pada Tabel berikut
Tabel 2.11.16 Penilaian Parameter Genangan
Parameter Genangan Nilai Persentase Nilai
A. Tinggi Genangan : 35

36
> 0.50 m 100
0,30 - 0,50 m 75
0.20 m - < 0,30 m 50
0,10 m - < 0,20 m 25
< 0,10 m 0
B. Lamanya Genangan: 20
> 8 jam 100
4 - 8 jam 75
2 - < 4 jam 50
1 - 2 jam 25
0 - 2 jam 0
C. Luas Genangan: 25
> 8 Ha 100
4 - 8 Ha 75
2 - < 4 Ha 50
1 - < 2 Ha 25
< 1 Ha 0
D. Frekuensi Genangan 20
Sangat sering (10 kali/tahun) 100
Sering (6 kali/tahun) 75
Kurang Sering (3 kali/tahun) 50
Jarang (1 kali/tahun) 25
Tidak pernah 0
Sumber : Sistem Drainase Perkotaan Jilid I yang dikeluarkan oleh Kementrian PU
Kriteria parameter kerugian ekonomi, dengan menghitung perkiraan kerugian atas
fasilitas ekonomi yang ada yaitu didasarkan pada penggunaan lahan di wilayah yang
terkena genangan, seperti kawasan industri, fasum, fasos, perkantoran, perumahan,
daerah pertanian dan pertamanan.
Tabel 2.11.17 Penilaian Parameter Kerugian Ekonomi
No. Parameter Pengaruh/Kerugian Nilai
1. Jika genangan air/banjir terjadi pada daerah industri, Tinggi 100
daerah komersial dan daerah perkantoran padat
2. Jika genangan air/banjir terjadi di daerah industri dan Sedang 65
daerah komersial yang kurang padat
3. Jika genangan air/banjir mempengaruhi atau terjadi Kecil 30
di daerah perumahan dan atau daerah pertanian
(dalam daerah perkotaan yang terbatas)
4. Jika terjadi genangan pada daerah yang jarang Sangat kecil 0
penduduknya dan daerah yang tidak produktif
Sumber : Sistem Drainase Perkotaan Jilid I yang dikeluarkan oleh Kementrian PU

37
Kriteria parameter gangguan sosial dan fasilitas pemerintah meliputi kesehatan
masyarakat, keresahan sosial dan kerusakan lingkungan dan kerusakan fasilitas
pemerintah akibat adanya genangan.
Tabel 2.11.18 Penilaian Parameter Gangguan Sosial dan Fasilitas Pemerintah
No. Parameter Pengaruh/Kerugian Nilai
1. Jika genangan air/banjir terjadi pada daerah yang Tinggi 100
banyak pelayanan fasilitas sosial dan fasilitas
pemerintah
2. Jika genangan air/banjir terjadi di daerah yang sedikit Sedang 65
pelayanan fasilitas sosial dan fasilitas pemerintah
3. Jika genangan air/banjir mempengaruhi atau terjadi Kecil 30
di daerah yang pelayanan fasilitas sosial dan fasilitas
pemerintah terbatas
4. Jika tidak ada fasilitas sosial dan fasilitas pemerintah Sangat kecil 0
Sumber : Sistem Drainase Perkotaan Jilid I yang dikeluarkan oleh Kementrian PU
Parameter kerugian dan gangguan transportasi, penilaiannya didasarkan pada
kepadatan arus lalulintas yang berada di daerah genangan.
Tabel 2.11.19 Penilaian Parameter Kerugian dan Gangguan Transportasi
No. Parameter Pengaruh/Kerugian Nilai
1. Jika genangan air/banjir terjadi pada daerah yang Tinggi 100
jaringan transportasinya padat
2. Jika genangan air/banjir terjadi di daerah yang Sedang 65
jaringan transportasinya kurang padat
3. Jika genangan air/banjir mempengaruhi atau terjadi Kecil 30
di daerah yang jaringan transportasinya terbatas
4. Jika tidak ada jaringan jalan Sangat Kecil 0
Sumber : Sistem Drainase Perkotaan Jilid I yang dikeluarkan oleh Kementrian PU
Parameter kerugian pada daerah perumahan didasarkan pada kedatan perumahan
pada wilayah yang terkena genangan.
Tabel 2.11.20 Penilaian Parameter Kerugian Pada Daerah Perumahan
No. Parameter Pengaruh/Kerugian Nilai
1. Jika genangan air/banjir terjadi pada perumahan Tinggi 100
padat sekali
2. Jika genangan air/banjir terjadi pada perumahan Sedang 65
yang kurang padat
3. Jika genangan air/banjir mempengaruhi atau terjadi Kecil 30
di daerah yang hanya pada beberapa bangunan
perumahan
4. Jika tidak ada perumahan pada daerah genangan Sangat Kecil 0
air/banjir

38
Sumber : Sistem Drainase Perkotaan Jilid I yang dikeluarkan oleh Kementrian PU
Parameter kerugian hak milik pribadi/rumah tangga akibat terkena genangan atau
banjir.
Tabel 2.11.21Penilaian Parameter Kerugian Hak Milik Pribadi/Rumah Tangga

No. Keterangan Pengaruh/Kerugian Nilai


1. Jika kerugian lebih dari 80% nilai milik pribadi Tinggi 100
2. Jika kerugian 80% dari nilai milik pribadi Sedang 65
3. Jika kerugian kurang dari 40% milik pribadi Kecil 30
4. Jika tidak ada kerugian milik pribadi Sangat Kecil 0
Sumber : Sistem Drainase Perkotaan Jilid I yang dikeluarkan oleh Kementrian PU
Selanjutnya akan dilakukan penilaian berdasarkan keenam parameter tersebut di atas
terhadap daerah genangan yang terjadi di Kota Tuban, untuk masing-masing lokasi
nilainya akan dijumlahkan dan system drainase yang mempunyai nilai tertinggi memiliki
prioritas utama dan semakin rendah nilainya maka semakin rendah pula prio ritasnya.

2.12 Sistem Penyediaan Air Minum Kabupaten Tuban


Sistem Penyediaan Air Minum Kabupaten Tuban masih didominasi oleh kegiatan mandiri
penduduk dalam memperoleh air minumnya melalui pemanfatan air tanah dangkal. Sistem
perpipaan yang lebih sehat belum menjadi pilihan yang harus dipilih karena masih
tersedianya sumber air minum aman yang lebih murah. Kondisi ini tidak merata di seluruh
wilayah Kabupaten Tuban. Di wilayah perdesaan yang berkepadatan rendah serta berada di
wilayah dataran pemanfatan air tanah dangkal masih mendominasi. Berikut adalahh
kebijakan tentang unit air dan kebutuhan air minum kabupaten Tuban
Tabel 2.12.22 Kebijakan Unit Air dan Kebutuhan Air Minum Kabupaten Tuban
No. Kebijakan Rencana/Arahan
1. Unit air baku direncanakan berdasarkan kebutuhan hari
Unit Air Baku puncak yang besarnya berkisar 150 % dari kebutuhan rata-
rata.
2. Unit produksi direncanakan, berdasarkan kebutuhan hari
Unit Produksi puncak yang besarnya berkisar 150% dari kebutuhan rata-
rata.
3. Unit distribusi direncanakan berdasarkan kebutuhan hari
Unit distribusi puncak yang besarnya berkisar 165 % - 200 % dari kebutuhan
rata-rata.
4. Tingkat konsumsi air yang dipergunakan untuk proyeksi
Kebutuhan Air kebutuhan air menggunakan tingkat konsumsi rata-rata
Minum Tuban pelanggan PDAM yaitu 100 l/orang/hari. Untuk proyeksi
2015 tingkat pemakaian air dapat di wilayah perdesaan
diperkirakan mencapai 60 l/orang/hari.
Sumber: Sistem Penyediaan Air Minum Kabupaten Tuban

39
Sedangkan untuk system penyediaan kecamatan Plumpang sebagai wilayah perencanaan
juga terdapat beberapa arahan maupun rencana.
Tabel 2.12.23 Sistem Penyediaan Air di Kecamatan Plumpang
No. Kebijakan Rencana/Arahan
1. Dominan Pemakaian air baku dominan air tanah dangkal dengan
Pemakaian air kondisi 7 dari 18 desa dilayani PDAM, serta HIPPAM di desa
baku rawan air. Arahan pengembangan PDAM untuk Plumpang
2. Air Permukaan Potensi untuk irigasi sawah dan air bersih sangat besar di
Kecamatan Plumpang yaitu dari Sungai Bengawan Solo
3. Sumber Air baku Sumber air baku Kecamatan Plumpang berasal dari desa
dan debit Sumber Agung berupa mata air dan sumur bor yang melayani
dusun setempat
4. Pelayanan dan Kecamatan Plumpang sudah terlayani PDAM Kabupaten
cakupan Tuban yang masuk dalam cabang Wilayah II Rengel
Sumber: Sistem Penyediaan Air Minum Kabupaten Tuban

2.13 Manual Kapasitas Jalan Indonesia (MKJI) 1997 (Republik Indonesia Direktorat Jenderal
Bina Marga Direktorat Bina Jalan Kota (Binkot)
Perkembangan penduduk memacu pertumbuhan permintan akan transportasi, sebagai
fungsinya untuk menjembatani kebutuhan aktivitas manusia. Namun seiring permintaan akan
terus tumbuhnya akan lalu lintas transportasi, media yang mengakomodasinya (jaringan
transportasi) mengalami keterlambatan dalam hal peningkatan dikarenakan batasan-batasan
yang ada. Upaya-upaya dilakukan untuk menyeimbangkan kebutuhan akan lalu lintas
transportasi dengan medianya sendiri, seperti pembangunan jalan baru, pengaturan rute,
penyediaan angkutan asal, kebijakan pengalihan rute, parker dan lain-lain. Setidaknya
pengambilan keputusan tersebut tidak dapat dilakukan dengan hanya melihat kondisi
transportasi yang ada, melainkan perlu suatu analisis yang dapat mengevaluasi keseimbangan
antara lalu lintas dengan medianya, yaitu analisis LOS (Level Of Service). Analisis LOS
merupakan konsep perbandingan antara volume lalu lintas dengan kapasitas medianya
(jringan yang dilewati).
Untuk mampu menganalisis dalam hal ini mengetahui kinerja jalan, baik atau buruk dan
lainnya, maka perlu mempelajari perhitungan kapasitas jalan. Menurut MKJI (1997), kapasitas
ruas jalan dapat diestimasikan dengan menggunakan formula berikut;

Dimana C adalah kapasitas jalan, C0 adalah kapasitas dasar (smp/jam), FCw adalah faktor
koreksi / penyesuaian lebar jalur lalu lintas, FCsp adalah faktor koreksi / penyesuaian pemisah
arah, FCsf adalah faktor koreksi/ penyesuaian hambatan samping, dan FCcs adalah faktor
koreksi / penyesuaian ukuran kota.

40
41
42
43
BAB III
GAMBARAN UMUM DAERAH PERENCANAAN
Kecamatan Plumpang terletak di Kabupaten Tuban yang mana berjarak ± 30 Km dari pusat
Kabupaten Tuban (Kecamatan Tuban). Kecamatan Plumpang memiliki luas yakni 86.52 km 2.
Batas-batas wilayahnya yakni
Batas Utara : Kecamatan Semanding
Batas Timur : Kecamatan Widang
Batas Selatan : Sungai Bengawan Solo dan Kabupaten Bojonegoro
Batas Barat : Kecamatan Rengel

Figure 3.1 Batas Administrasi Kecamatan Plumpang


Sumber : Analisis Penulis, BPN Kabupaten Tuban, 2017
Kecamatan dengan jumlah desa 18 ini memiliki lima desa yang menjadi Bagian Wilayah
Perkotaan (BWP) yakni Desa Plumpang, Desa Ngrayung, Desa Sumberjalak, Desa Cangkring
dan Desa Jatimulyo. BWP tersebut dibatasi dengan batas-batas wilayah sebagai berikut.
Batas utara : Desa Sumberagung
Batas timur : Desa Magersari
Batas selatan : Desa Sembungrejo, Desa Bandungrejo, dan Desa Klotok
Batas barat : Desa Kepohagung, Desa Kedungrojo, dan Desa Ngino

44
Figure 3.2 Batas Administrasi BWP Kecamatan Plumpang
Sumber : Analisis Penulis, BPN Kabupaten Tuban, 2017
Luas wilayah Kecamatan Plumpang yakni 86.52 km2 dengan luas untuk Bagian Wilayah
Perkotaan yakni sebesar 18.5 km2 dengan luas Kecamatan Plumpang 5,33 km2, Jatimulyo 3,75
km2, Ngrayung 1,00 km2, Jatimulyo 3,75 km2, serta Desa Cangkring 2,13 km2. Berikut ini peta
batas wilayah BWP Kecamatan Plumpang yang menjadi lokasi studi peneliti.

3.1 Aspek Fisik Dasar dan Mitigasi Bencana


Aspek fisik dasar merupakan salah satu aspek yang sangat penting dalam melakukan
perancangan kota. Pembahasan mengenai fisik dasar meliputi kondisi geologi, kondisi
topografi, kondisi klimatologi, kondisi hidrologi, kebencanaan, persebaran potensi
sumberdaya mineral.
3.1.1 Geologi
3.1.1.1 Jenis Batuan
Jenis Batuan yang terdapat di BWP Kecamatan Plumpang yakni batuan alluvium, batuan
gamping serta batuan sedimen. Jenis batuan ini yang mempengaruhi jenis-jenis tanah yang
tersebar di BWP Kecamatan Plumpang.
3.1.1.2 Jenis Tanah
Jenis tanah yang terdapat di Kecamatan Plumpang yakni jenis tanah alluvial, grumosol,
dan jenis tanah mediteran. Yang mana pada Kawasan Bagian Wilayah Perkotaan (BWP)

45
Kecamatan Plumpang terdapat ketiga jenis tanah tersebut. Tanah alluvial yang tersebar
hampir 85% dari seluruh area BWP merupakan jenis tanah yang subur. Sehingga sangat layak
apabila lahannya diperuntukkan sebagai pertanian. Sedangkan jenis tanah grumosol yang
tersebar sekitar 10% dari area BWP merupakan tanah yang terbentuk dari batuan induk kapur
yang umumnya bersifat basa dan tidak terdapat aktivitas organik di dalamnya sehingga
kurang baik jika diperuntukkan sebagai pertanian. Sedangkan jenis tanah mediteran yang
tersebar kurang dari 5% merupakan tanah yang bahan induknya berupa batuan beku
berkapur yang paling subur daripada jenis tanah lain dengan batuan induk kapur. Yang mana
banyak mengandung karbonat, aluminium, besi, air, dan bahan organik sehingga termasuk
tanah yang subur.
3.1.2 Topografi
3.2.2.1 Ketinggian Tanah
Kecamatan Plumpang merupakan daerah dataran rendah yang mana berdasarkan data
dari Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Tuban, Kecamatan Plumpang memiliki
ketinggian 0-100 meter dari permukaan air laut (mdpl). Sedangkan berdasarkan data dari
Badan Pusat Statistik Kabupaten Tuban, Kecamatan Plumpang memiliki ketinggian rata- rata
22 mdpl.
3.2.2.2 Kemiringan Tanah
Berdasarkan data dari RTRW Kabupaten Tuban, Kecamatan Plumpang memiliki
kelerengan 0-45% yang mana pada daerah BWP Kecamatan Plumpang memiliki kelerengan
hanya 0-2% dan 2-15% saja. Daerah yang memiliki kelerengan 0-2% ini umumnya berada pada
kawasan selatan BWP Kecamatan Plumpang.
3.2.2.3 Morfologi
Selain ketinggian dan kelerengan, topografi juga mempelajari mengenai keadaan
morfologi suatu kawasan. Pada Kecamatan Plumpang berdasarkan data RTRW Kabupaten
Tuban didapati bahwa terdapat tiga klasifikasi morfologi yakni dataran alluvial, perbukitan
karst serta perbukitan struktural. Untuk kawasan BWP Kecamatan Plumpang sendiri memiliki
klasifikasi morfologi berupa dataran alluvial dan perbukitan karst.
3.1.3 Klimatologi
Secara umum, wilayah Kecamatan Plumpang memiliki iklim tropis yang mana hanya
memiliki dua musim yakni musim hujan dan musim kemarau dengan suhu rata-rata mencapai
26.9⁰c. Berdasar data dari BMKG, rata- rata kecepatan angin pada BWP Kecamatan Plumpang
yakni 5-15 knots dengan arah angin dari arah tenggara menuju barat daya. Untuk data curah
hujan didapatkan data berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik Kabupaten Tuban. Berikut
data mengenai curah hujan di Kecamatan Plumpang pada tahun 2013-2015 :
Tabel 3.1.24 Curah Hujan
Curah Hujan
No. Bulan
2013 (mm) 2014 (mm) 2015 (mm)
1 Januari 97 366 366
2 Februari 312 169 169

46
3 Maret 258 199 199
4 April 225 134 134
5 Mei 115 86 86
6 Juni 46 156 156
7 Juli 15 142 142
8 Agustus 61 32 32
9 September - 5 5
10 Oktober 17 51 51
11 November 152 196 196
12 Desember 378 246 246
Sumber: Kecamatan Plumpang Dalam Angka 2014-2016
Berdasarkan tabel diatas, diketahui bahwa setiap tahunnya curah hujan mengalami
kenaikan serta penurunan di BWP Kecamatan Plumpang seperti yang tergambar pada grafik
curah hujan berikut.
Grafik 3.1.1 Grafik Curah Hujan BWP Kecamatan Plumpang Tahun 2013-2015
Grafik Curah Hujan BWP Kecamatan Plumpang
Tahun 2013-2015
400
350
300
250
200
150
100
50
0

2013 2014 2015

Sumber: Kecamatan Plumpang Dalam Angka 2014-2016


Berdasarkan data diatas dapat diketahui bahwa curah hujan rata-rata tertinggi terjadi
pada Bulan Desember-Februari. Kemudian untuk curah hujan rata-rata terendah terjadi pada
Bulan September. Selain itu didapati data dari Revisi Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten
Tuban Tahun 2017, BWP Kecamatan Plumpang memiliki curah hujan 1500-1750 mm/Tahun
serta 1750-2000 mm/Tahun. Dengan luasan wilayah sekitar 95% berada pada daerah dengan
intensitas curah hujan 1500-1750 mm/tahun.
3.1.4 Hidrologi
Hidrologi merupakan suatu cabang ilmu yang memepelajari air di bumi baik di permukaan
maupun dalam tanah, kejadian, sirkulasi dan distribusi, sifat-sifat kimia dan fisika, serta

47
reaksinya terhadap lingkungan. Oleh karena itu, sangat penting untuk mengetahui kondisi
hidrologi sebagai pertimbangan siklus air di Kecamatan Plumpang.
Kecamatan Plumpang memiliki satu sungai besar yaitu Sungai Bengawan Solo yang
terletak di sebelah selatan Kecamatan Plumpang. Sungai ini melitasi bagian Kecamatan
Plumpang sejauh 12.24 km. Selain itu, pada Kecamatan Plumpang juga dialiri beberapa sungai
kecil yang berfungsi layaknya sungai pengumpan termasuk pada kawasan BWP Kecamatan
Plumpang. Sungai Bengawan Solo sendiri mengalir dari arah barat menuju ke timur daerah
BWP. Pada Kecamatan Plumpang juga didapati beberapa sumber mata air serta infrastruktur
pengairan seperti DAM, pompa air irigasi, serta pompa air air minum.
3.1.5 Sumber Daya Mineral
Sumber daya mineral atau bahan galian merupakan suatu endapan mineral yang dapat
diharapkan untuk dimanfaatkan. Pada BWP Kecamatan Plumpang tidak didapati data yang
menunjukkan bahwa terdapat suatu kawasan galian. Baik bahan galian tipe A, B, maupun C.
3.1.6 Kebencanaan
Pada Kecamatan Plumpang, potensi bencana yang terjadi yakni :
a. Banjir
Kecamatan Plumpang merupakan kecamatan yang memiliki tipikal dataran rendah serta
berbatasan langsung dengan Sungai Bengawan Solo. Hal ini yang mengakibatkan Kecamatan
Plumpang memiliki potensi untuk terjadinya bencana banjir termasuk kawasan BWP
Kecamatan Plumpang. Berdasarkan data dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah,
terdapat tiga kriteria daerah yang berpotensi terkena banjir yakni daerah dengan potensi
tinggi, sedang, serta kecil.
b. Bencana Alam Lainnya
Berdasarkan data dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah, potensi bencana alam lain
yang terjadi di BWP Kecamatan Plumpang yakni bencana angin puting beliung serta bencana
kekeringan.
c. Bencana Lainnya
Berdasarkan data dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah, potensi bencana yang
terjadi selain bencana alam pada BWP Kecamatan Plumpang yakni bencana kebakaran
rumah.

48
Peta 1 Peta Jenis Batuan

49
Peta 2 Peta Jenis Tanah

50
Peta 3 Peta Ketinggian Tanah

51
Peta 4 Peta Kelerengan Tanah

52
Peta 5
Peta Morfologi Tanah

53
Peta 6 Peta Curah Hujan

54
Peta 7 Peta Hidrologi

55
Peta 8 Peta Rawan Bencana Banjir

56
Peta 9 Peta Rawan Bencana Angin Puting Beliung

57
Peta 10 Peta Rawan Bencana Kekeringan

58
3.2 Aspek Tata Guna Lahan
Penggunaan lahan merupakan aspek yang perlu ditinjau dalam pembuatan rencana detail
tata ruang kota, sehingga pemanfaatan lahan yang ada dapat di sesuaikan peruntukannya dan
dapat menjadi batasan pemanfaatan lahan yang ada.
3.2.1 Jenis Penggunaan Lahan
Jenis Penggunaan Lahan di sekitar BWP Plumpang ini masih didominasi oleh kawasan
pertanian terutama di Desa Sumurjalak. Dimana sekitar hampir lebih dari 50% kawasan ini
adalah kawasan pertanian. Selain itu juga kawasan ini juga merupakan kawasan pusat
perdagangan dan jasa, tepatnya disekitar desa Plumpang. Aktivitas perdagangan dan jasa
sehari-hari di sekitar Pasar Plumpang sangat padat dimana hampir seluruh kawasan di sekitar
Kecamatan ini melakukan aktivitas perdagangan dan jasa di Kawasan Desa Plumpang.
Sedangkan untuk lahan sendiri, di Kawasan BWP Plumpang ini masih didominasi oleh
lahan milik pribadi, dimana masih kurangnya investasi dari luar seperti pihak swasta. Sehingga
kegiatan-kegiatan yang ada di sekitar BWP Plumpang ini masih merupakan kegiatan yang
berskala local. Bentuk investasi dari pihak swasta masih sebatas sebuah pembangunan
kawasan perumahan di Desa Jatimulyo, tetapi pihak swasta tersebut hanya sebatas
menyediakan kavling untuk pembangunan perumahan. Untuk penggunaan lahan di Kawasan
BWP Plumpang terbagi seperti tabel di bawah ini:
Tabel 3.2.25 Tabel Penggunaan Lahan di BWP Plumpang
No Penggunaan Lahan Luas (Ha)
1 Sawah 1782.96
2 Perumahan 187.64
3 Perdagangan dan Jasa 5.765
4 Lahan Kosong 3.025
5 RTH 14.325
6 Fasilitas Umum 4.766
Jumlah 1995.45
Sumber: Analisis Penulis, 2017
3.2.2.1 Kawasan Lindung
a. Hutan Konservasi
Untuk kawasan hutan konservasi di daerah Plumpang ini berada di daerah desa Sumurjalak
b. Sempadan Sungai
Daerah sempadan sungai di kawasan BWP Plumpang ini berada di sepanjang sungai
Bengawan Solo
3.2.2.2 Kawasan Budidaya
Adapun kawasan budidaya yang terdapat di kawasan BWP Plumpang terbagi menjadi:
1. Perumahan
Perumahan di Kecamatan Plumpang ini, jika dilihat dari segi kepadatannya, terbagi
menjadi 3, yaitu kepadatan tinggi, sedang dan rendah. Dimana perumahan ini keberadaannya
didominasi dibelakang kawasan perdagangan dan jasa yang berada dipinggir jalan utama
Plumpang. Untuk jenis perumahannya sendiri di kawasan Plumpang ini dominan dibangun

59
sendiri dari masyarakat di tanah mereka sendiri, dimana masih minimnya kawasan
perumahan yang dibangun oleh pihak swasta atau investor.
Karakteristik perumahan di kawasan Plumpang ini yaitu:
1) Ketinggian bangunannnya 1-2 lantai
2) Kavling yang beragam, karena dibangun sendiri oleh masyarakat di tanah sendiri
3) Dominannya memiliki Koefisien dasar bangunan sekitar 60%
4) Memiliki koefisien dasar hijau sekitar 15%

Figure 3.2.3Perumahan di Sekitar BWP Plumpang


Sumber: Survei Primer, 2017
2. Perdagangan dan Jasa
Kawasan perdagangan dan jasa di Kawasan Plumpang ini pada umumnya berkembang di
sekitar jalan utama Plumpang. Dimana untuk sector dominan perdagangan dan jasa yang ada
di daerah ini adalah pasar dan juga pertokoan. kegiatan perdagangan dan jasa yang ada di
Kawasan Plumpang umumnya masih berskala lokal.

Figure 3.2.4 Perdagangan dan Jasa di BWP Plumpang


Sumber: Survei Primer, 2017
3. Ruang Terbuka
a. Pertanian
Mayoritas ruang terbuka di kawasan BWP Plumpang memang didominasi oleh kawasan
pertanian. Dimana sekitar 65% lahan di kawasan Plumpang merupakan kawasan
pertanian/sawah. Untuk komoditi unggulan di kawasan ini adalah Padi dan Palawija.

60
Figure 3.2.5 Lahan Pertanian di BWP Plumpang
Sumber: Survei Primer, 2017
b. Makam
Untuk kawasan makam di BWP Plumpang tersebar di masing-masing desa dimana makam
merupakan makam dusun.

Figure 3.2.6 Makam di BWP Plumpang


Sumber: Survei Primer, 2017
4. Fasilitas Umum
Di kawasan BWP Plumpang sendiri sangat minim dengan fasilitas perkantoran, dimana
hanya terdapat Koramil, kantor desa dan juga kantor kecamatan.

61
Figure 3.2.7 Fasilitas Perkantoran di BWP Plumpang
Sumber: Survei Primer, 2017
Sedangkan untuk kawasan fasilitas peribadatan terdapat masjid, musholla, dan juga
terdapat Gereja Kristen di desa Ngrayung.

Figure 3.2.8 Fasilitas Peribadatan di BWP Plumpang


Sumber: Survei Primer, 2017
Fasilitas kesehatan yang ada di BWP Plumpang yaitu Puskesmas dan juga Posyandu di
beberapa kelurahan/desa.

Figure 3.2.9 Fasilitas Kesehatan di BWP Plumpang


Sumber: Survei Primer, 2017

62
Figure 3.2.10 Fasilitas Olahraga berupa Lapangan di BWP Plumpang
Sumber: Survei Primer, 2017
Fasilitas Olahraga yang terdapat di BWP Plumpang yaitu beberapa lapangan sepakbola
yang dimiliki oleh masing-masing desa, seperti yang ada di desa Sumurjalak ataupun yang
terdapat di Desa Plumpang.
Fasilitas Pendidikan yang terdapat di BWP Plumpang ini terdiri dari dimulai dari TK, SD,
SMP hingga SMA.

Figure 3.2.11 Fasilitas Pendidikan di BWP Plumpang


Sumber: Survei Primer, 2017
5. Perubahan Penggunaan Lahan
Perubahan penggunaan lahan dalam time series dapat dilihat melalui citra satelit Google
Earth, berikut adalah beberapa jenis-jenis perubahan lahan yang ada di BWP Plumpang
terdapat di peta penggunaan lahan:
Tabel 3.2.26 Tabel Perubahan Penggunaan Lahan Perdagangan dan Jasa di BWP Plumpang

63
Lahan Perdagangan dan Jasa Tahun 2007
di Desa Plumpang

Lahan Perdagangan dan Jasa Tahun 2012


di Desa Plumpang

Lahan Perdagangan dan Jasa Tahun 2017


di Desa Plumpang

Sumber: Google Earth, 2017


Tabel 3.2.27 Perubahan Penggunaan Lahan Perumahan di BWP Plumpang

Lahan Perumahan Tahun 2007 di


Kelurahan Sumurjalak

64
Lahan Perumahan Tahun 2012 di
Kelurahan Sumurjalak

Lahan Perumahan Tahun 2017 di


Kelurahan Sumurjalak

3.2.2 Status Lahan


Penggunaan lahan erat kaitannya dengan hak atas lahan tersebut, berdasarkan UU agraria
No. 5 Tahun 1960 tetang pokok Agraria pada pasal 14 disebutkan bahwa pemerintah akan
membuat suatu rencana umum mengenai persediaan, peruntukan dan penanganan bumi, air
dan ruang angkasa serta kekayaan alam yang terkandung di dalamnya untuk kepentingan
negara peribadatan, pusat pusat kehidupan masyarakat, produksi dan perkembangan
perindustrian lainnya. Pada pasal 2 tentang kewenangan menguasai dan mengatur oleh
negara untuk mencapai sebesar-besar kemakmuran rakyat, dan pada pasal 9 tentang adanya
kesempatan yang sama bagi setiap warga negara atas tanah dan manfaatnya, serta pasal 10
tentang kewajiban setiap pihak yang mempunyai hak atas tanah untuk mengerjakan tanah
tersebut. Status Lahan dapat terbagi menjadi dua yaitu:
a. Aset Pemerintah
Aset pemerintah pada umumnya digunakan untuk peruntukan umum seperti lahan
makam, kantor pemerintahan, dan Fasilitas Umum
b. Hak Milik
Selain tanah yang menjadi hak milik pemerintah di kawasan BWP Plumpang tanah
menjadi hak milik pribadi, yaitu milik masyarakat dan swasta. Kepemilikan pribadi pada
umumnya terdapat pada penggunaan lahan peruntukan perumahan dan perdagangan dan
jasa, serta lahan pertanian yang tersebar di seluruh kawasan Studi.
3.2.3 Karakteristik Bangunan
3.2.3.1 Kepadatan Bangunan
Kepadatan bangunan menggambarkan berapa banyak jumlah bangunan perhektarnya.
Pada Kawasan BWP Kec. Plumpang kepadatan bangunan terbagi menjadi tiga, yaitu :
1. Kepadatan Tinggi

65
Kepadatan bangunan yang tinggi terdapat pada sekitar kawasan Desa Plumpang, dimana
tepatnya disekitar kawasan Pasar Plumpang. Dimana kawasan ini sangat padat dimulai dari
kawasan perdagangan dan jasa hingga kawasan perumahan yang ada di sekitar kawasan
perdagangan dan jasa tersebut.
2. Kepadatan Sedang
Kepadatan bangunan sedang tersebar pada sekitar kawasan perumahan-perumahan di
pinggiran jalan utama BWP Plumpang ini, dimana hanya didominasi oleh perdagangan dan
jasa, selain itu juga terdapat di sekitar perumahan di kawasan Jatimulyo dan juga Desa
Sumurjalak.
3. Kepadatan Rendah
Kepadatan bangunan rendah dimiliki oleh wilayah perumahan yang dibangun oleh
masyarakat, dan kepadatan ini tersebar di sekitar desa Cangkring dimana di kawasan ini
wilayah perumahannya masih cukup sedikit dan memiliki kepadatan yang cukup rendah.
3.2.3.2 Kondisi Bangunan
Kondisi bangunan terbagi menjadi tiga, yaitu bangunan permanen, semi permanen dan
non-permanen.
1. Bangunan Permanen
Hampir seluruh bangunan di BWP Kec. Plumpang merupakan bangunan permanen seperti
permukiman, Fasilitas umum, Perdagangan dan jasa dan industri.
2. Bangunan Semi Permanen
Bangunan semi Permanen adalah bangunan yang terbuat dari bahan semen dan sebagian
lagi dari bahan yang bukan semen seperti triplek dll. Di kawasan BWP Kec. Plumpang
bangunan seperti ini dapat ditemukan pada perdagangan dan jasa yang berada di pinggir
jalan, seperti rumah makan sederhana.
3. Bangunan Non-Permanen
Jenis ini jarang ditemukan pada kawasan BWP Kec. Plumpang hanya perdagangan dan jasa
yang berada dipinggir jalan yang diantaranya seperti bengkel kecil, warung makan dan
sebagainya.
3.2.3.3 Intensitas Pemanfaatan Ruang
Intensitas Pemanfaatan Ruang (IPR) adalah besaran bengunan untuk fungsi tertentu yang
ditentukan berdasarkan pengaturan koefisien dasar bangunan (KDB), Koefisien lantai
bangunan (KLB), Koefisien dasar hijau (KDH) dan garis sempadan bangunan (GSB).
1) KDB (Koefisien Dasar Bangunan)
Koefisen Dasar Bangunan adalah angka presentasi perbandingan jumlah luas lantai dasar
bangunan terhadap luas lahan perpetakan/persil yang dikuasai. Berdasarkan pengertian
tersebut Koefisien dasar bangunan di BWP Plumpang dapat dibedakan menjadi :
a. KDB 40-60%
Untuk bangunan dengan KDB sebesar 40-60%, di kawasan BWP Plumpang ini didominasi
oleh lahan pelayanan umum dan perkantoran. Selain lahan pelayanan umum dan
perkantoran, bangunan dengan KDB 40-60% ini juga banyak terdapat di kawasan perumahan
di sekitar desa Sumurjalak karena dominasi masyarakat di desa ini adalah dengan bertani.

66
Sehingga banyak masyarakat yang menggunakan pekarangan rumahnya untuk menjemur
gabah. Selain itu juga KDB 40-60% juga banyak terdapat di kawasan perdagangan dan jasa di
sekitar kawasan pinggir jalan utama BWP Plumpang ini.

Figure 3.2.12 Bangunan dengan KDB 40-60% di BWP Plumpang


Sumber: Survei Primer, 2017
b. KDB 61-80%
Bangunan dengan KDB sebesar antara 61-80% di kawasan BWP Plumpang ini didominasi
oleh lahan perumahan dan permukiman, yaitu pada kawasan perumahan dan permukiman di
desa cangkring, di desa Ngrayung dan juga di desa Sumurjalak tepatnya di dusun Tegalrejo

.
Figure 3.2.13 Bangunan dengan KDB 61-80% di BWP Plumpang
Sumber: Survei Primer, 2017
c. KDB 81-100%
Untuk Bangunan dengan KDB sebesar 81-100% ini banyak terdapat di kawasan sekitar
desa Plumpang, dimana di kawasan tersebut banyak terdadpat aktivitas perdagangan dan
jasa, tepatnya di kawasan Pasar Plumpang. Selain kawasan perdagangan dan jasa, kawasan
perumahan di Desa Plumpang dan Jatimulyo juga didominasi dengan KDB 81-100% mengingat
daerah ini sudah cukup heterogen. Selain itu faktor lokasinya yang merupakan pusat
perdagangan dan jasa juga menyebabkan banyak masyarakat yang membangun bengkel
ataupun toko-toko kecil di depan rumah mereka yang membuat KDB di sekitar kawasan
tersebut menjadi cukup besar.

67
Figure 3.2.14 Bangunan dengan KDB 81-100% di BWP Plumpang
Sumber: Survei Primer, 2017
2. KLB (Koefisien Lantai Bangunan)
Koefisien Lantai Bangunan adalah angka persentase perbandingan yang dihitung dari
jumlah luas lantai seluruh bangunan terhadap luas lahan perpetakan/persil yang dikuasai.
Untuk klasifikasi KLB di kawasan BWP Plumpang sendiri terbagi menjadi:
a. KLB 0-1,0
Bangunan dengan KLB sebesar 0-1,0 tersebar hampir di seluruh kawasan BWP Plumpang
ini, dimana pada umumnya adalah bangunan perumahan yang berlantai 1 dan juga
perdagangan dan jasa dengan 1 lantai bangunan.
b. KLB 1,0-2,0
Bangunan dengan KLB sebesar 1,0-2,0 ini juga cukup banyak tersebar, mengingat kawasan
BWP Plumpang ini memang didominasi bangunan dengan ketinggian sekitar 1-2 lantai, maka
banyak bangunan baik pelayanan umum, fasilitas Pendidikan dan juga perumahan yang
memilki KLB sebesar 1,0-2,0
3. KDH (Koefisien Dasar Hijau)
Koefisien Dasar Hijau merupakan angka presentasi perbandingan lahan yang tidak
terbangun terhadap luas lahan perpetakan/persil yang dikuasai. Klasifikasi KDH di kawasan
BWP Plumpang ini untuk kawasan perumahan yang cukup padat, KDHnya diantara 0-5% pada
setiap bangunannya, sedangkan untuk beberapa bangunan perumahan dengan kepadatan
sedang maupun rendah, tingkat KDHnya bisa dikatakan cukup tinggi, mulai dari 5% hingga
15% pada setiap bangunannya.
4. GSB (Garis Sempadan Bangunan)
Garis Sempadan Bangunan adalah jarak antara batas persil terdepan atau batas pagar
dengan dinding bangunan terdepan yang direpresentasikan dalam satuan meter. Pengaturan
GSB bertujuan untuk menciptakan keindahan, keserasian, kenyamanan dan keamanan. Untuk
persebaran di GSB di kawasan BWP Plumpang terbagi menjadi:
a. GSB 0-3 Meter
GSB 0-2 meter merupakan GSB yang paling mendominasi di kawasan ini, hampir 60% dari
seluruh bangunan di kawasan BWP Plumpang ini yang memiliki GSB sebesar 0-2 meter,

68
banyak sekali terdapat di sekitar kawasan Desa Plumpang yaitu pada perumahan maupun
pada toko-toko kecil dan juga bengkel.

Figure 3.2.15 Bangunan dengan GSB 0-3 Meter di BWP Plumpang


Sumber: Survei Primer, 2017
b. GSB 3-6 Meter
GSB ini banyak terdapat di beberapa perumahan di Desa Sumurjalak maupun di sekitar
Desa Ngrayung. Hal ini disebabkan orientasi masyarakat di daerah tersebut adalah bertani,
sehingga memiliki GSB yang cukup tinggi.

Figure 3.2.16 Bangunan dengan GSB 3-6 Meter di BWP Plumpang


Sumber: Survei Primer, 2017
c. GSB >6 Meter
GSB ini biasanya terdapat pada bangunan pelayanan umum, dan juga kantor
pemerintahan.

69
Figure 3.2.17 Bangunan dengan GSB >6 Meter di BWP Plumpang
Sumber: Survei Primer, 2017
5. Ketinggian Bangunan
Pengertian ketinggian bangunan adalah jumlah lantai penuh dalam suatu bangunan
dihitung mulai lantai dasar sampai dengan lantai tertinggi. Ketinggian bangunan pada BWP
Plumpang didominasi oleh bangunan dengan 1-2 lantai bangunan. Bangunan dengan 1-2
lantai ini hampir bisa ditemukan di seluruh kawasan BWP Plumpang, karena peruntukkannya
yang didominasi oleh perdagangan dan jasa, dan juga permukiman. Selain itu karena skala
kegiatan di kawasan BWP Plumpang ini masih berskala local sehingga untuk ketinggian
bangunannya masih belum terlalu tinggi.

Figure 3.2,18 Bangunan dengan Ketinggian 1-2 Lantai di BWP Plumpang


Sumber: Survei Primer, 2017
3.2.4. Karakteristik Bangunan Luar
Ruang luar dan bangunan di Kecamatan Plumpang terbentuk dengan proses yang berjalan
cukup lama. Kawasan yang awalnya merupakan lahan kosong yang ditumbuhi oleh
tumbuhan, lambat laun mulai berkembang dengan pembangunan yang terus dilakukan.
Segala jenis penggunaan lahan dan lahan tidak terbangun membentuk suatu tata lingkungan
luar dengan suatu pola dan fungsi yang dimiliki oleh lingkungan luar tersebut.

70
3.2.4.1. Pola Lingkungan Luar
Pola lingkungan pada wilayah studi dibentuk oleh beberapa hal, yaitu jaringan jalan,
pertanian, tegalan, tanah kosong, saluran drainase serta penyebaran ruang terbuka. Saat ini
pola BWP Kec. Plumpang masih didominasi oleh kawasan ruang terbuka berbentuk pertanian.
Kawasan terbangun didominasi oleh bangunan dengan peruntukan perumahan dengan
mengikuti pola jalan yang ada. Pola lingkungan luar yang ada pun mengikuti pola lahan yang
sudah terbangun.
3.2.4.2. Fisik Lingkungan Luar
Ruang luar publik pada wilayah studi terdiri dari jalan, taman, makam, lapangan olahraga,
pertanian, dan tanah kosong. Adapun fungsi luar pada wilayah studi adalah :
1. Jalan : sebagai ruang gerak atau ruang sirkulasi bagi pejalan kaki, kendaraan (orang
maupun barang).
2. Lapangan olahraga : fungsi sosial sebagai tempat berkomunikasi dan bersosialisasi
warga
3. Taman : memiliki fungsi ekologis dan fungsi sosial
4. Pertanian : yang produktif memiliki nilai ekonomis untuk membantu meningkatkan
kesejahteraan masyarakat.

71
Peta 11 Peta Penggunaan Lahan

72
Peta 12 Peta Status Lahan

73
Peta 13 Peta Intensitas Pemanfaatan Ruang

74
3.3 Aspek Kependudukan
Aspek kependudukan merupakan salah satu aspek penting dalam penyusunan dan
perencanaan laporan fakta dan analisa BWP Kecamatan Plumpang yang digunakan sebagai
acuan penyusunan RDTRK. Karakteristik kependudukan merupakan salah satu aspek yang
harus dipertimbangkan dalam merencanakan suatu kawasan atau wilayah perencanaan. Hal
ini dikarenakan penduduk selain sebagai obyek juga berperan sebagai subyek dalam
pembangunan serta tujuan akhir dari produk rencana. Dalam perencanaan, unsur penduduk
dibutuhkan untuk menghitung kebutuhan lahan, kebutuhan fasilitas dan utilitas suatu
wilayah, memprediksi pergerakan transportasi dan memberikan gambaran mengenai
karakteristik suatu wilayah. Semakin berkembangnya jumlah penduduk suatu kota, maka
akan semakin beragam pula kegiatan sosial ekonomi kota tersebut yang secara langsung
berdampak pada perkembangan kota itu sendiri. Perkembangan tersebut akan berdampak
pada tingkat kesejahteraan penduduk atau keberhasilan interaksi sosial ekonominya dalam
lingkungan yang lebih luas, dan perkembangan kota tersebut akan besar pengaruhnya
terhadap pemanfaatan ruang perkotaan.
Data kependudukan yang digunakan dan dianalisa pada laporan fakta dan analisa BWP
Kecamatan Plumpang ini meliputi pertumbuhan penduduk, jumlah penduduk, struktur atau
komposisi penduduk serta sosial budaya penduduk pada wilayah perencanaan. Sumber data
yang digunakan untuk survei data sekunder berasal dari data Kecamatan Plumpang; data
monografi atau profil desa meliputi desa Plumpang, Jatimulyo, Ngrayung, Sumurjalak dan
Cangkring; data BPS (Badan Pusat Statistika) Kabupaten Tuban serta data Dinas
Kependudukan dan Catatan Sipil Kabupaten Tuban. Selain itu data dapat diperoleh melalui
survei data primer yang berasal dari pengamatan kondisi dan situasi eksisiting lapangan
(observasi) serta wawancara dengan masyarakat sekitar yang berada pada wilayah
perencanaan.
Kecamatan Plumpang merupakan salah satu kecamatan yang ada di Kabupaten Tuban
yang memiliki luas wilayah 86,52 km2 dan terdiri dari 18 desa. Namun dalam penyusunan dan
perencanaan RDTRK BWP Kecamatan Plumpang ini wilayah yang direncanakan hanya terdiri
dari 5 desa yakni desa Plumpang, Jatimulyo, Ngrayung, Sumurjalak dan Cangkring dengan luas
total wilayah 18,5 km2. Secara administratif, BWP Kecamatan Plumpang memiliki 11
dusun/lingkungan, 35 RW (Rukun Warga) dan 121 RT (Rukun Tetangga) dengan rincian
sebagai berikut:
Tabel 3.3.28 Jumlah Dusun, RT, dan RW Tiap Desa pada BWP Kecamatan Plumpang Tahun
2017
No Nama Desa Dusun RT RW
1 Cangkring 1 10 2
2 Sumurjalak 3 27 8
3 Plumpang 3 48 21
4 Jatimulyo 3 22 3
5 Ngrayung 1 14 1

75
Sumber : Data Monografi Kelurahan/Desa Tahun 2017 serta Data Badan Pusat Statistika
(BPS) Tahun 2014-2016
3.3.1 Demografi
3.3.1.1 Pertumbuhan Penduduk
1. Jumlah Penduduk
Jumlah penduduk desa yang masuk pada BWP Kecamatan Plumpang pada tahun 2017
menurut survei data sekunder adalah 23.984 jiwa dengan komposisi laki-laki berjumlah
11.962 jiwa dan perempuan berjumlah 12.022 jiwa. Jumlah penduduk yang paling banyak
adalah di desa Plumpang dengan jumlah 10.483 sedangkan jumlah penduduk yang paling
sedikit adalah di desa Cangkring yaitu 1.679 jiwa.
Tabel 3.3.29 Jumlah Penduduk dan KK (Kepala Keluarga) Tiap Desa pada BWP Kecamatan
Plumpang Tahun 2014-2017
Jumlah Penduduk (jiwa)
Nama Desa Tahun Jumlah KK
Laki-laki Perempuan Total
2013 1513 2563 2563 5126
2014 1560 2514 2581 5095
Sumurjalak 2015 Tidak ada data
2016 1594 2620 2653 5273
2017 1565 2603 2639 5242
2013 470 754 759 1513
2014 519 691 762 1453
Cangkring 2015 Tidak ada data
2016 508 781 810 1591
2017 517 824 855 1679
2013 3056 5484 5398 10882
2014 3099 5538 5554 11092
Plumpang 2015 Tidak ada data
2016 3231 5505 5492 10997
2017 3061 5237 5246 10483
2013 681 1131 1133 2264
2014 727 1076 1139 2215
Ngrayung 2015 Tidak ada data
2016 715 1181 1164 2345
2017 672 1093 1098 2191
2013 1123 2000 2006 4006
2014 1172 1964 2018 3982
Jatimulyo 2015 Tidak ada data
2016 1172 2084 2052 4136
2017 1255 2205 2184 4389
2013 6843 11932 11859 23791
BWP 2014 7077 11783 12054 23837
Plumpang 2015 Tidak ada data
2016 7220 12171 12171 24342

76
2017 7070 11962 12022 23984
Sumber : Profil (Data Monografi) Kelurahan/Desa Tahun 2017; Data Dinas Kependudukan
dan Catatan Sipil Tahun 2014-2016 serta Kecamatan Plumpang Dalam Angka Tahun 2014
Grafik 3.3.2 Jumlah Kepala Keluarga (KK) Tiap Desa BWP Plumpag Tahun 2013-2017
Jumlah KK (Kepala Keluarga) Tiap Desa BWP Plumpang
Tahun 2013-2017
8000

6000

4000

2000

0
2013 2014 2015 2016 2017

Sumurjalak Cangkring Plumpang


Ngrayung Jatimulyo BWP Plumpang

Grafik 3.3.3 Jumlah Penduduk Tiap Desa BWP Plumpag Tahun 2013-2017
Jumlah Penduduk Tiap Desa BWP Plumpang Tahun
2013-2017
30000
25000
20000
15000
10000
5000
0
2013 2014 2015 2016 2017

Sumurjalak Cangkring Plumpang


Ngrayung Jatimulyo BWP Plumpang

Pertumbuhan penduduk di desa yang masuk kedalam BWP Kecamatan Plumpang dalam
kurun waktu Tahun 2013-2017 menunjukkan bahwa terjadi pertumbuhan yang tidak stabil,
dimana terdapat peningkatan dan penurunan jumlah penduduk. Tahun 2013 ke Tahun 2014
terjadi peningkatan jumlah penduduk di desa Plumpang sebesar 210 jiwa namun terjadi
penurunan jumlah penduduk di desa Sumurjalak sebesar 31 jiwa, Cangkring sebesar 60 jiwa,
Ngrayung sebesar 49 jiwa dan Jatimulyo sebesar 24 jiwa. Tahun 2014 ke tahun 2016, terjadi
peningkatan jumlah penduduk di desa Sumurjalak sebesar 178 jiwa, Cangkring sebesar 138
jiwa, Ngrayung sebesar 130 jiwa dan Jatimulyo sebesar 154 jiwa namun terjadi penurunan
jumlah penduduk di desa Plumpang sebesar 95 jiwa. Tahun 2016 ke tahun 2017, terjadi
peningkatan jumlah penduduk di desa Cangkring sebesar 106 jiwa dan Jatimulyo sebesar 253
jiwa, sedangkan terjadi penurunan jumlah penduduk di desa Sumurjalak sebesar 31 jiwa,
Plumpang sebesar 514 jiwa dan Ngrayung.

77
Tabel 3.3.30 Laju Pertumbuhan Penduduk Tiap Desa pada BWP Kecamatan Plumpang Tahun
2014-2017
Jumlah Penduduk (jiwa)
No Tahun Sumurjalak Cangkring Plumpang Ngrayung Jatimulyo
1 2013 5126 1513 10882 2264 4006
2 2014 5095 1453 11092 2215 3982
3 2015 - - - - -
4 2016 5273 1591 10997 2345 4136
5 2017 5242 1679 10483 2191 4389
Pertumbuhan Penduduk (jiwa)
No Tahun Sumurjalak Cangkring Plumpang Ngrayung Jatimulyo
1 2013-2014 -31 -60 210 -49 -24
2 2014-2016 178 138 -95 130 154
3 2016-2017 -31 88 -514 -154 253
Pertumbuhan Penduduk (%)
No Tahun Sumurjalak Cangkring Plumpang Ngrayung Jatimulyo
1 2013-2014 -0,61 -4,13 1,89 -2,21 -0,60
2 2014-2016 3,38 8,67 -0,86 5,54 3,72
3 2016-2017 -0,59 5,24 -4,90 -7,03 5,76
Sumber : Profil (Data Monografi) Kelurahan/Desa Tahun 2017; Data Dinas Kependudukan
dan Catatan Sipil Tahun 2014-2016 serta Kecamatan Plumpang Dalam Angka Tahun 2014
Grafik 3.3.4 Laju Pertumbuhan Penduduk Tiap Desa BWP Plumpang Tahun 2013-2017
Laju Pertumbuhan Penduduk Tiap Desa BWP Kecamatan
Plumpang Tahun 2013-2017
10

0
2013-2014 2014-2016 2016-2017
-5

-10

Sumurjalak Cangkring Plumpang


Ngrayung Jatimulyo

Tabel 3.3.31 Laju Pertumbuhan Penduduk BWP Kecamatan Plumpang Tahun 2014-2017
Jumlah Pertumbuhan Pertumbuhan
No Tahun
Penduduk (jiwa) Penduduk (jiwa) Penduduk (%)
1 2013 23791 - -
2 2014 23837 46 0,19
3 2015 - - -
4 2016 24342 505 2,08
5 2017 23984 -358 -1,49

78
Sumber : Profil (Data Monografi) Kelurahan/Desa Tahun 2017; Data Dinas Kependudukan
dan Catatan Sipil Tahun 2014-2016 serta Kecamatan Plumpang Dalam Angka Tahun 2014
Grafik 3.3.5 Laju Pertumbuhan Penduduk BWP Plumpang Tahun 2013-2017
Laju Pertumbuhan Penduduk BWP Kecamatan
Plumpang Tahun 2013-2017
2.5
2
1.5
1
0.5
0
2013 2014 2015 2016 2017 2018

Laju pertumbuhan penduduk adalah angka yang menunjukkan adanya perkembangan


jumlah penduduk pada tiap-tiap tahun. Hal tersebut dapat dikarenakan oleh beberapa faktor
antara lain kelahiran, kematian, migrasi masuk, dan migrasi keluar. Laju pertumbuhan
penduduk tidak stabil di desa-desa yang masuk kedalam BWP Plumpang, pada Tahun 2016 ke
Tahun 2017 desa Sumurjalak Cangkring, Plumpang, dan Ngrayung mengalami penurunan
dibanding dengan tahun sebelumnya yaitu Tahun 2014 ke Tahun 2016 namun desa Jatimulyo
laju pertumbuhan penduduknya terus meningkat dari tahun ke tahun. Dengan mayoritas
desa-desa di BWP Kecamatan Plumpang yang terus mengalami penurunan menyebabkan laju
pertumbuhan penduduk di BWP Kecamatan Plumpang pada Tahun 2017 mengalami
penurunan sebesar 358 jiwa atau 1,49%.
2. Densitas (Kepadatan Penduduk)
Kepadatan Penduduk menunjukkan perbandingan antara jumlah penduduk yang tinggal
disbanding luas wilayah perencanaan. Kategori kepadatan penduduk dapat dikategorikan
dalam tiga kategori yaitu:
a. Kepadatan Penduduk Rendah : <10.000 jiwa/km2
b. Kepadatan Penduduk Sedang : 10.000-20.000 jiwa/km2
c. Kepadatan Penduduk Tinggi : >20.000 jiwa/km2
Kepadatan Penduduk yang dihitung berdasarkan luas wilayah perencanaan tiap desa dan
seluruhnya BWP Kecamatan Plumpang serta dihitung berdasarkan luas lahan permukiman.
Angka kepadatan penduduk ini terus naik dari Tahun 2013 hingga Tahun 2016 namun pada
Tahun 2017 mengalami penurunan sebesar 1296,43 ≈ 1297 jiwa/km2 dengan kategori
kepadatan penduduk sedang. Dengan kepadatan penduduk tertinggi berada di desa
Plumpang yaitu sebesar 1966,79 ≈ 1967 jiwa/km2 dan terendah berada di desa Cangkring
yaitu sebesar 788,26 ≈ 789 jiwa/km2.
Tabel 3.3.32 Kepadatan Penduduk Berdasarkan Luas Wilayah Tiap Desa di BWP Kecamatan
Plumpang Tahun 2013-2017
Nama Luas Wilayah Jumlah Penduduk Kepadatan Penduduk
Tahun
Desa (km2) (jiwa) (jiwa/km2)
Sumurjalak 2013 6,29 5126 814,94

79
2014 5095 810,02
2015 Tidak ada data
2016 5273 838,32
2017 5242 833,39
2013 2,13 1513 710,33
2014 1453 682,16
Cangkring 2015 Tidak ada data
2016 1591 749,95
2017 1679 788,26
2013 5,33 10882 2041,65
2014 11092 2081,05
Plumpang 2015 Tidak ada data
2016 10997 2063,23
2017 10483 1966,79
2013 1,00 2264 2264
2014 2215 2215
Ngrayung 2015 Tidak ada data
2016 2345 2345
2017 2191 2191
2013 3,75 4006 1068,27
2014 3982 1061,87
Jatimulyo 2015 Tidak ada data
2016 4136 1102,93
2017 4389 1170,4
2013 18,5 23791 1286
2014 23837 1288,49
BWP
2015 Tidak ada data
Plumpang
2016 24342 1315,78
2017 23984 1296,43
Sumber : Profil (Data Monografi) Kelurahan/Desa Tahun 2017; Data Dinas Kependudukan
dan Catatan Sipil Tahun 2014-2016 serta Kecamatan Plumpang Dalam Angka Tahun 2014
Grafik 3.3.6 Kepadatan Penduduk Berdasarkan Luas Wilayah Tiap Desa BWP Plumpang
Tahun 2013-2017

80
Kepadatan Penduduk Berdasarkan Luas Wilayah Tiap
Desa BWP Plumpang Tahun 2013-2017
2500
2000
1500
1000
500
0
Sumurjalak Cangkring Plumpang Ngrayung Jatimulyo BWP
Plumpang

2013 2014 2015 2016 2017

Kepadatan yang dihitung berdasarkan luas lahan permukiman menunjukkan peningkatan


dari Tahun 2013 hingga Tahun 2016 namun mengalami penurunan pada Tahun 2017. Pada
tahun 2017 kepadatan penduduk di BWP Kecamatan Plumpang sebesar 43,31 ≈ 44 jiwa/Ha
dengan luas total lahan permukiman sebesar 553,82 Ha dari luas wilayah 18,5 km 2. Tingkat
kepadatan penduduk tertinggi berada di desa Ngrayung yaitu sebesar 127,98 ≈ 128 jiwa/Ha
dan terendah berada di desa Sumurjalak yaitu sebesar 16,03 ≈ 14 jiwa/Ha.
Tabel 3.3.33 Kepadatan Penduduk Berdasarkan Luas Permukiman Tiap Desa di BWP
Kecamatan Plumpang Tahun 2013-2017
Nama Tahun Luas Permukiman Jumlah Penduduk Kepadatan Penduduk
Desa (Ha) (jiwa) (jiwa/Ha)
2013 327 5126 15,68
2014 5095 15,58
Sumurjalak 2015 Tidak ada data
2016 5273 16,13
2017 5242 16,03
2013 22 1513 68,77
2014 1453 66,05
Cangkring 2015 Tidak ada data
2016 1591 72,32
2017 1679 76,32
2013 144,7 10882 75,20
2014 11092 76,66
Plumpang 2015 Tidak ada data
2016 10997 75,99
2017 10483 72,45
2013 17,12 2264 132,24
2014 2215 129,38
Ngrayung 2015 Tidak ada data
2016 2345 136,97
2017 2191 127,98
Jatimulyo 2013 43 4006 93,16

81
2014 3982 92,61
2015 Tidak ada data
2016 4136 96,19
2017 4389 102,07
2013 553,82 23791 42,96
2014 23837 43,04
BWP
2015 Tidak ada data
Plumpang
2016 24342 43,95
2017 23984 43,31
Sumber : Profil (Data Monografi) Kelurahan/Desa Tahun 2017; Data Dinas Kependudukan
dan Catatan Sipil Tahun 2014-2016 serta Kecamatan Plumpang Dalam Angka Tahun 2014
Grafik 3.3.7 Kepadatan Penduduk Berdasarkan Luas Permukiman Tiap Desa BWP Plumpang
Tahun 2013-2017

Kepadatan Penduduk Berdasarkan Luas Permukiman


Tiap Desa BWP Plumpang Tahun 2013-2017
160
140
120
100
80
60
40
20
0
Sumurjalak Cangkring Plumpang Ngrayung Jatimulyo BWP
Plumpang

2013 2014 2015 2016 2017

3. Mortalitas (Kematian) dan Fertilitas (Kelahiran)


Pada tahun 2013-2014, desa pada BWP Kecamatan Plumpang memiliki angka kelahiran
lebih tinggi daripada angka kematian sehingga perbedaan jumlah kelahiran dan kematian
hanya sedikit. Hal ini menyebabkan peningkatan laju pertumbuhan penduduk pada tahun
2013 ke tahun 2014 namun hanya sedikit karena jumlah kelahiran dan kematian yang hampir
sama.
Tabel 3.3.34 Mortalitas (Kematian) dan Fertilitas (Kelahiran) Tiap Desa BWP Plumpang
Tahun 2013-2014
Kelahiran Kematian
No Desa Tahun
Laki-laki Perempuan Jumlah Laki-laki Perempuan Jumlah
1 2013 14 14 28 8 9 17
Cangkring
2014 12 15 27 9 8 17
2 2013 27 42 69 12 14 26
Sumurjalak
2014 26 41 67 13 16 29
3 2013 46 51 97 21 28 49
Plumpang
2014 41 48 89 22 27 49
4 Jatimulyo 2013 14 17 31 11 13 24

82
2014 13 16 29 14 12 26
5 2013 16 23 39 7 9 16
Ngrayung
2014 14 22 36 8 9 17
Sumber : Data Badan Pusat Statistika (BPS) Tahun 2013-2014
Grafik 3.3.8 Mortalitas (Kematian) dan Fertilitas (Kelahiran) Tiap Desa BWP Plumpang Tahun
2013-2014

Jumlah Mortalitas (Kematian) dan Fertilitas (Kelahiran) Tiap Desa BWP


Plumpang Tahun 2013-2014
120
100
80
60
40
20
0
Cangkring Sumurjalak Plumpang Jatimulyo Ngrayung

Kelahiran Laki-laki Kelahiran Perempuan Kelahiran Jumlah


Kematian Laki-laki Kematian Perempuan Kematian Jumlah

3.3.1.2 Jumlah Penduduk


1. Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin
Data penduduk berdasarkan jenis kelamin merupakan data perbandingan jumlah
penduduk laki-laki dengan jumlah penduduk perempuan di suatu kawasan. Dengan jumlah
penduduk laki-laki di tahun 2017 sebesar 11.962 jiwa dan jumlah penduduk perempuan
sebesar 12.022 jiwa maka rasio jenis kelamin sebesar 99,50 yang artinya setiap 100 penduduk
perempuan terdapat 99 sampai 100 penduduk laki-laki. Desa di BWP Kecamatan Plumpang
yang memiliki rasio jenis kelamin yang paling tinggi pada Tahun 2017 adalah desa Jatimulyo
yaitu sebesar 100,62 berarti jumlah penduduk laki-laki di desa Jatimulyo lebih banyak
daripada jumlah penduduk perempuannya.
Tabel 3.3.35 Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin dan Sex Ratio Tiap Desa di BWP
Kecamatan Plumpang Tahun 2013-2017
Jumlah Penduduk (jiwa)
Nama Desa Tahun Sex Ratio
Laki-laki Perempuan Total
2013 2563 2563 5126 100
2014 2514 2581 5095 97,40
Sumurjalak 2015 Tidak ada data
2016 2620 2653 5273 98,76
2017 2603 2639 5242 98,64
2013 754 759 1513 99,34
Cangkring 2014 691 762 1453 90,68
2015 Tidak ada data

83
2016 781 810 1591 96,42
2017 824 855 1679 96,37
2013 5484 5398 10882 101,59
2014 5538 5554 11092 99,71
Plumpang 2015 Tidak ada data
2016 5505 5492 10997 100,24
2017 5237 5246 10483 99,83
2013 1131 1133 2264 99,82
2014 1076 1139 2215 94,47
Ngrayung 2015 Tidak ada data
2016 1181 1164 2345 101,46
2017 1093 1098 2191 99,55
2013 2000 2006 4006 99,70
2014 1964 2018 3982 97,32
Jatimulyo 2015 Tidak ada data
2016 2084 2052 4136 101,56
2017 2205 2184 4389 100,96
2013 11932 11859 23791 100,62
2014 11783 12054 23837 97,75
BWP
2015 Tidak ada data
Plumpang
2016 12171 12171 24342 100
2017 11962 12022 23984 99,50
Sumber : Profil (Data Monografi) Kelurahan/Desa Tahun 2017; Data Dinas Kependudukan
dan Catatan Sipil Tahun 2014-2016 serta Kecamatan Plumpang Dalam Angka Tahun 2014
Grafik 3.3.9 Sex Ratio Tiap Desa BWP Plumpang Tahun 2013-2017
Sex Ratio Tiap Desa di BWP Kecamatan Plumpang
Tahun 2013-2017
105

100

95

90

85
Sumurjalak Cangkring Plumpang Ngrayung Jatimulyo BWP
Plumpang

2013 2014 2015 2016 2017

2. Jumlah Penduduk Berdasarkan Usia


Data mengenai jumlah penduduk berdasarkan usia merupakan data yang
menggambarkan komposisi penduduk berdasarkan rentang usia di wilayah perencanaan.
Dengan data tersebut, dapat diketahui jumlah penduduk berada pada usia produktif atau
non-produktif serta penduduk tua atau muda. Sehingga dapat diketahui usia kerja yang
mendukung berjalannya kegiatan ekonomi di BWP Kecamatan Plumpang. Di wilayah

84
perencanaan BWP Plumpang jumlah penduduk yang banyak berada pada usia produktif dan
jumlah penduduk tua mendominasi yaitu umur diatas 65 tahun.
Dapat diketahui bahwa jumlah penduduk menurut jenis kelamin dan usia di BWP
Plumpang berbentuk piramida penduduk konstruktif (piramida penduduk tua), hal ini terjadi
karena sebagian besar penduduk berada dalam kelompok umur dewasa. Kondisi ini
menunjukkan adanya penurunan yang cepat terhadap tingkat kelahiran dan rendahnya
tingkat kematian penduduk sehingga pertumbuhan penduduk mengalami penurunan bahkan
mencapai tingkat negatif.

85
Tabel 3.3.36 Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin dan Usia Tiap Desa BWP Plumpang
Desa Sumurjalak Desa Cangkring Desa Plumpang Desa Ngrayung Desa Jatimulyo
Struktur
Laki- Laki- Laki- Laki- Laki-
Umur Perempuan Jumlah Perempuan Jumlah Perempuan Jumlah Perempuan Jumlah Perempuan Jumlah
laki laki laki laki laki
Usia 0-4 109 112 221 38 44 82 214 202 416 54 54 108 88 81 169
Usia 5-9 183 188 371 59 72 131 450 396 846 91 70 161 150 152 302
Usia 10-14 208 184 392 47 47 94 443 415 858 78 83 161 165 148 313
Usia 15-19 199 185 384 50 57 107 459 445 904 108 84 192 172 155 327
Usia 20-24 205 215 420 59 46 105 458 440 898 95 95 190 177 175 352
Usia 25-29 175 175 350 60 66 126 458 420 878 106 85 191 175 182 357
Usia 30-34 232 225 457 79 75 154 495 446 941 88 98 186 196 187 383
Usia 35-39 232 207 439 72 57 129 476 421 897 116 89 205 201 151 352
Usia 40-44 196 197 393 53 53 106 405 419 824 82 86 168 148 124 272
Usia 45-49 189 200 389 60 61 121 404 363 767 80 107 187 124 162 286
Usia 50-54 193 218 411 45 76 121 317 369 686 73 66 139 131 146 277
Usia 55-59 151 162 313 52 46 98 259 308 567 59 78 137 136 105 241
Usia 60-64 120 120 240 36 37 73 239 264 503 58 48 106 82 86 168
Usia >65 228 265 493 71 73 144 428 584 1012 93 121 214 139 198 337
Jumlah 2620 2653 5273 781 810 1591 5505 5492 10997 1181 1164 2345 2084 2052 4136
Sumber : Data Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Tahun 2016
Grafik 3.3.10 Jumlah Penduduk Berdasarkan Usia Tiap Desa BWP Plumpang Tahun 2016

86
Jumlah Penduduk Berdasarkan Usia Tiap Desa BWP Plumpang Tahun 2016
1100
1000
900
800
700
600
500
400
300
200
100
0
Usia 0- Usia 5- Usia Usia Usia Usia Usia Usia Usia Usia Usia Usia Usia Usia
4 9 10-14 15-19 20-24 25-29 30-34 35-39 40-44 45-49 50-54 55-59 60-64 >65

Sumurjalak Cangkring Plumpang Ngrayung Jatimulyo

Grafik 3.3.11 Piramida Penduduk BWP Plumpang Tahun 2016

Piramida Penduduk BWP Plumpang Tahun


2016
Usia >65
Usia 60-64
Usia 55-59
Usia 50-54
Usia 45-49
Usia 40-44
Usia 35-39
Usia 30-34
Usia 25-29
Usia 20-24
Usia 15-19
Usia 10-14
Usia 5-9
Usia 0-4

1,500 1,000 500 0 500 1,000 1,500

Perempuan Laki-laki

87
3.3.1.3 Struktur Penduduk
1. Jumlah Penduduk Menurut Tingkat Pendidikan
Jumlah penduduk menurut tingkat pendidikan di BWP Kecamatan Plumpang dibagi atas 10 yaitu mulai dari tidak atau belum sekolah hingga
strata III. Berdasarkan data kependudukan yang diperoleh, komposisi penduduk di wilayah perencanaan menurut tingkat pendidikan pada Tahun
2016 menunjukkan bahwa jumlah penduduk dengan tingkat pendidikan SD (Sekolah Dasar) mendominasi di kawasan perencanaan sebesar 8791
jiwa atau 36,12 %.
Tabel 3.3.9 Jumlah Penduduk Berdasarkan Tingkat Pendidikan Tiap Desa di BWP Kecamatan Plumpang Tahun 2014-2017
Akademi/
Tidak/ Belum
SD/ SLTP/ SLTA/ D-III/ DIV/
Desa Tahun Belum Tamat SD/ DI/II Strata II Stata III Jumlah
Sederajat Sederajat Sederajat Sarjana Strata I
Sekolah Sederajat
Muda
2014 1049 1049 2082 518 337 9 8 41 2 0 5095
2015 Tidak ada data
Sumurjalak
2016 1176 818 2161 638 413 8 9 48 2 0 5273
2017 Tidak ada data
2014 173 317 543 229 163 7 2 18 1 0 1453
2015 Tidak ada data
Cangkring
2016 285 261 582 252 180 5 2 21 1 0 1589
2017 Tidak ada data
2014 2380 1345 3410 1934 1698 27 48 247 3 0 11092
2015 Tidak ada data
Plumpang
2016 2348 1224 3440 1932 1721 25 42 259 6 0 10997
2017 0 0 3310 1875 1934 23 45 266 6 0 7459
2014 393 187 731 399 413 7 16 66 3 0 2215
2015 Tidak ada data
Ngrayung
2016 416 210 724 442 457 6 14 71 5 0 2345
2017 0 0 260 353 449 13 14 156 0 0 1245
Jatimulyo 2014 713 460 1841 461 439 4 6 57 1 0 3982

88
2015 Tidak ada data
2016 706 435 1884 565 476 4 7 58 1 0 4136
2017 Tidak ada data
Sumber : Profil (Data Monografi) Kelurahan/Desa Tahun 2017; Data Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Tahun 2014-2016
Grafik 3.3.12 Jumlah Penduduk Berdasarkan Tingkat Pendidikan Tiap Desa BWP Plumpang Tahun 2016
Jumlah Penduduk Berdasarkan Tingkat Pendidikan Tiap Desa
BWP Plumpang Tahun 2016

Stata III

Strata II

DIV/Strata I

Akademi/D-III/ Sarjana Muda

DI/II

SLTA/Sederajat

SLTP/Sederajat

SD/Sederajat

Belum Tamat SD/Sederajat

Tidak/Belum Sekolah

0 500 1000 1500 2000 2500 3000 3500 4000

Jatimulyo Ngrayung Plumpang Cangkring Sumurjalak

2. Jumlah Penduduk Menurut Agama


Komposisi penduduk berdasarkan agama dikategorikan ke dalam 6 golongan (agama), yaitu Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Budha dan
Khonghucu. Mayoritas penduduk pada wilayah perencanaan adalah beragama Islam sebesar 24.184 jiwa yang tersebar di kelima desa yang
termasuk BWP Kecamatan Plumpang.
Tabel 3.3.10 Jumlah Penduduk Berdasarkan Agama yang Dianut Tiap Desa di BWP Kecamatan Plumpang Tahun 2014-2017

89
Desa Tahun Islam Kristen Katolik Hindu Budha Khonghucu Jumlah
2014 5093 2 0 0 0 0 5095
Sumurjalak 2015 Tidak ada data
2016 5272 1 0 0 0 0 5273
2014 1453 0 0 0 0 0 1453
Cangkring 2015 Tidak ada data
2016 1591 0 0 0 0 0 1591
2014 10970 74 37 0 0 11 11092
Plumpang 2015 Tidak ada data
2016 10877 72 37 0 0 11 10997
2014 2172 36 5 0 0 2 2215
Ngrayung 2015 Tidak ada data
2016 2314 24 5 0 0 2 2345
2014 3975 0 1 1 0 5 3982
Jatimulyo 2015 Tidak ada data
2016 4130 0 0 1 0 5 4136
Sumber : Data Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Tahun 2014-2016
Grafik 3.3.13 Jumlah Penduduk Berdasarkan Agama Tiap Desa BWP Plumpang Tahun 2016

90
Jumlah Penduduk Berdasarkan Agama Tiap Desa BWP Plumpang
Tahun 2016
12000
11000
10000
9000
8000
7000
6000
5000
4000
3000
2000
1000
0
Islam Kristen Katolik Hindu Budha Khonghucu

Sumurjalak Cangkring Plumpang Ngrayung Jatimulyo

3. Jumlah Penduduk Menurut Jenis Lapangan Pekerjaan


Jumlah penduduk menurut mata pencaharian menggambarkan seberapa banyak jenis pekerjaan yang tersedia dan dijalankan oleh
masyarakat setempat. Selain itu data ini juga menggambarkan seberapa banyak penduduk yang sudah mempunyai pekerjaan tertentu. Data ini
bisa menggambarkan seberapa makmur dan sejahtera penduduk suatu wilayah. Penduduk wilayah perencanaan mayoritas bekerja sebagai
wiraswasta, petani dan buruh tani, karena potensi perekonomian dari masyarakat di BWP Kecamatan Plumpang adalah sektor pertanian dan
didukung oleh sektor-sektor lainnya. Namun penduduk desa di BWP Kecamatan Plumpang masih banyak yang belum bekerja atau pengangguran,
hal ini berarti kesejahteraan masyarakat di wilayah perencanaan belum merata.
Tabel 3.3.11 Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Pekerjaan Tiap Desa di BWP Kecamatan Plumpang Tahun 2014-2017
Sumurjalak Cangkring Plumpang Ngrayung Jatimulyo
Jenis Pekerjaan
2014 2016 2017 2014 2016 2017 2014 2016 2017 2014 2016 2017 2014 2016 2017
Belum/Tidak Bekerja 1126 938 - 210 229 0 2378 2031 1850 517 440 0 879 726 1003
Mengurus Rumah 764 846 - 45 85 77 1188 1306 1263 390 437 0 196 280 256
Tangga
Pelajar/Mahasiswa 648 799 - 169 216 209 1822 1990 1947 326 390 0 545 692 620

91
Pensiunan 9 6 - 1 1 0 50 48 0 23 24 23 3 3 3
Pegawai Negeri Sipil 23 22 - 5 6 5 108 104 95 49 45 45 19 14 10
(PNS)
TNI 12 14 - 2 2 2 29 24 0 10 13 10 5 5 5
POLRI 1 0 - 1 1 1 9 10 0 7 7 5 1 1 1
Perdagangan 160 152 - 10 9 0 539 513 206 87 83 20 86 83 84
Petani/Pekebun 1348 1259 - 650 616 653 991 938 1241 172 155 204 1162 1111 1122
Peternak 6 6 - 0 0 0 4 3 0 0 0 104 1 1 1
Nelayan/perikanan 7 8 - 0 0 0 6 6 8 6 6 0 8 8 0
Industri 71 68 - 0 1 0 19 13 0 9 9 0 28 27 0
Konstruksi 13 12 - 0 0 0 33 29 0 8 9 0 8 9 0
Transportasi 68 66 - 1 1 0 86 82 0 25 24 0 44 43 0
Karyawan swasta 96 150 - 67 98 0 162 224 0 53 92 151 35 75 0
Karyawan BUMN 0 0 - 0 0 0 10 10 0 6 4 0 1 1 0
Karyawan BUMD 0 0 - 0 0 0 1 1 0 0 0 0 0 0 0
Karyawan honorer 1 2 - 0 1 0 2 1 0 1 1 8 1 3 0
Buruh harian lepas 10 10 - 0 1 0 35 36 0 6 6 0 7 8 739
Buruh tani/perkebunan 12 13 - 0 0 0 100 93 1308 23 22 115 153 148 0
Buruh 1 1 - 0 0 0 1 1 0 0 0 0 1 1 0
nelayan/perikanan
Pembantu rumah 0 0 - 0 0 0 10 8 0 1 1 5 2 1 0
tangga
Tukang batu 3 3 - 0 0 0 20 18 0 2 4 24 2 2 0
Tukang kayu 2 3 - 0 0 0 9 9 0 0 0 10 2 3 0
Tukang sol sepatu 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 0
Tukang las/pandai besi 0 0 - 0 0 0 2 2 0 1 1 0 0 0 0
Tukang jahit 0 0 - 0 0 0 8 8 0 3 4 0 0 0 0
Penata rias 0 0 - 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0

92
Mekanik 0 0 - 0 0 0 5 5 0 1 1 7 1 2 0
Seniman 0 0 - 0 0 0 2 2 0 1 1 0 0 0 0
Pendeta 0 0 - 0 0 0 1 1 0 1 1 0 0 0 0
Wartawan 0 0 - 0 0 0 0 0 0 1 1 0 1 1 0
Ustadz/mubaligh 0 0 - 0 0 0 1 1 0 0 0 0 0 0 0
Dosen 0 0 - 0 1 0 1 1 0 0 1 0 0 0 0
Guru 7 11 - 3 4 0 48 54 0 15 14 0 15 15 5
Notaris 0 0 - 0 0 0 1 1 0 0 0 0 0 0 0
Dokter 0 0 - 0 0 0 1 1 0 0 0 0 1 0 0
Bidan 0 0 - 1 0 0 4 6 0 1 1 3 0 0 0
Perawat 1 1 - 0 0 0 7 9 0 1 1 0 1 1 0
Pelaut 0 0 - 0 0 0 4 4 0 0 0 0 2 2 0
Peneliti 0 0 - 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Sopir 14 13 - 1 1 1 52 48 0 5 5 0 12 13 10
Pedagang 76 77 - 6 7 0 229 221 0 37 38 12 82 75 185
Perangkat desa 27 21 - 5 7 7 42 31 13 33 26 9 35 24 0
Kepala desa 1 0 - 1 1 0 1 1 0 0 0 0 1 1 0
Wiraswasta 581 769 - 249 289 203 2915 3040 1636 388 476 0 637 755 705
Pekerjaan lainnya 7 3 - 26 12 0 155 63 0 6 1 0 3 1 0
Total 5095 5273 - 1453 1589 1158 11091 10997 9567 2215 2345 755 3981 4136 4749
Sumber : Profil (Data Monografi) Kelurahan/Desa Tahun 2017; Data Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Tahun 2014-2016
Grafik 3.3.14 Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Pekerjaan Tiap Desa BWP Plumpang Tahun 2017

93
Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Pekerjaan Tiap Desa BWP Plumpang
Tahun 2017

Buruh Harian Lepas


Karyawan Honorer
Karyawan Perusahaan Swasta
Pembantu Rumah Tangga
Tukang Batu
Tukang Kayu
Pedagang Keliling
Pengusaha kecil, menengah dan besar
Bidan Swasta
Montir
Buruh Migran
Buruh Tani
Purnawirawan/Pensiunan
Belum Bekerja
Dukun Tradisional
Guru Swasta
Nelayan
Peternak
Pedagang Barang Kelontong
Sopir
Perangkat Desa
Ibu Rumah Tangga
Pelajar
Wiraswasta
POLRI
TNI
Pegawai Negeri Sipil
Petani
0 500 1000 1500 2000 2500 3000 3500

Cangkring Laki-laki Cangkring Perempuan Jatimulyo Laki-laki Jatimulyo Perempuan


Ngrayung Laki-laki Ngrayung Perempuan Sumurjalak Laki-laki Sumurjalak Perempuan
Plumpang Laki-laki Plumpang Perempuan

94
3.3.2 Sosial Budaya
Karakteristik sosial budaya masyarakat desa di BWP Kecamatan Plumpang sangat
beragam dan khas. Sosial budaya yang ada di masyarakat wilayah perencanaan ini sudah
turun temurun dari nenek moyang dan sudah disesuaikan dengan kondisi fisik lingkungan
hingga perkembangan jaman sekarang. Data mengenai sosial budaya masyarakat digunakan
sebagai bahan pertimbangan dalam perencanaan wilayah agar dapat diterima dan sesuai
dengan kondisi sosial dan adat budaya masyarakat. Data mengenai sosial budaya masyarakat
diperoleh dari hasil pengamatan kondisi eksisting lapangan (observasi) dan wawancara
pejabat desa maupun masyarakat sekitar yang berada di wilayah perencanaan.
3.3.2.1 Karakter Masyarakat
Karakter masyarakat di BWP Kecamatan Plumpang bersifat heteregon, meskipun terbuka
terhadap perubahan dan interaksi sosial namun tetap bertumpu pada norma sosial dan tradisi
serta budaya nenek moyang. Masyarakat di wilayah perencanaan masih solidaritas yang kuat
dan etos kerja yang tinggi seperti ketika tetangga punya hajat maupun kerja bakti desa maka
masyarakat akan saling membantu satu sama lain. Norma yang dianut masyarakat mayoritas
adalah norma agama Islam dan tatakrama serta budaya orang Jawa.
3.3.2.2 Adat Istiadat atau Budaya Masyarakat
Dari hasil wawancara pejabat desa dan masyarakat di wilayah perencanaan diketahui
bahwa masyarakat desa di BWP Kecamatan Plumpang masih memegang teguh dan
menjalankan secara rutin adat istiadat khas orang Jawa dan tradisi atau peringatan hari
keagamaan yaitu . Berikut ini adalah adat istiadat atau budaya yang masih dijalankan dan
dipegang teguh oleh masyarakat desa di BWP Plumpang adalah sebagai berikut.
a. Nyadran atau ziarah kubur adalah sebuah kegiatan berziarah ke makam para leluhur di
hari-hari penting kalender Jawa. Pada umumnya kegiatan ini dilakukan pada bulan
Syakban, bulan ke-8 tahun Hijriah yaitu minggu terakhir sebelum bulan puasa. Tradisi ini
diyakini merupakan salah satu dari bentuk warisan Jawa yang kemudian terjadi
percampuran dengan ajaran Islam.
b. Mayangi atau mayangan adalah suatu kegiatan untuk memperingati hari kelahiran atau
hari penting sesuai kalender Jawa. Acara yang diadakan untuk kegiatan ini adalah
wayangan, dan biasanya tidak semua masyarakat memperingatinya karena biasanya
hanya orang mampu yang menjalani adat ini.
c. Sedekah bumi atau manganan adalah salah satu upacara adat berupa prosesi seserahan
hasil bumi atau hasil pertanian dari masyarakat kepada alam. Upacara ini biasanya
ditandai dengan pesta rakyat yang diadakan di balai desa atau di lahan pertanian maupun
tempat-tempat yang dianggap sakral oleh masyarakat.
d. Sindiran atau tayub adalah sebuah beksan pergaulan yang berkembang di wilayah
kabupaten Tuban khususnya di wilayah perencanaan yang sering digelar di acara hajatan
sedekah bumi, manganan, petik laut, andongan, perayaan dan sebagainya. Sindir
merupakan penari sekaligus penyanyi dalam sebuah pertunjukkan kesenian Langen Tayub
Tuban.
e. Adat Jawa lainnya seperti perhitungan jodoh melalui perhitungan kalender Jawa.

95
3.3.2.3 Permasalahan dan Konflik yang Pernah Terjadi di Masyarakat
Dari hasil wawancara bahwa masyarakat desa di BWP Kecamatan Plumpang belum
pernah terjadi masalah hingga konflik yang berarti di lingkungan masyarakat. Ada satu
permasalahan yang terjadi di masyarakat desa di BWP Kecamatan Plumpang yaitu masalah
kepemilikan lahan, yang akhirnya menyebabkan konflik dan pengajuan gugatan. Hal ini terjadi
karena pengelolaan tanah di desa dalam BWP Plumpang merupakan hak milik yang sudah
diberikan dan dikelola oleh keluarganya secara turun temurun, sehingga tidak ada bukti yang
pasti tanah atau lahan tersebut pemiliknya siapa. Dalam pembagian lahan pun hanya sesuai
amanah apa yang dikatakan oleh keluarganya terdahulu sehingga dalam kepemilikan tanah
yang ada sering terjadi kesalahpahaman. Namun konflik ini dapat diselesaikan dengan
mediasi, musyawarah dan mufakat antara pihak yang bersangkutan. Masyarakat di desa
dalam BWP Kecamatan Plumpang mendirikan bangunan tanpa surat ijin dari lembaga
pemerintahan, dan biasanya masyarakat membangun lahan di tanah yang sudah gersang atau
tidak subur lagi yang masih milik keluarganya.

96
Peta 14 Peta Kepadatan Penduduk Berdasarkan Luas Permukiman

97
Peta 15 Peta Kepadatan Penduduk Berdasarkan Luas Wilayah

98
3.4 Aspek Ekonomi
Konsep perencanaan kota tidak luput dari aspek ekonomi karena aspek ekonomi
merupakan suatu indikator yang menunjukkan tingkat kesejahteraan dan perkembangan
sebuah daerah. Dari sektor perekonomian dapat diketahui berbagai sektor/subsektor yang
turut andil atau memiliki pengaruh besar terhadap tingkat perekonomian dan juga tingkat
kesejahteraan masyarakat. Tanpa adanya sistem perekonomian yang baik di suatu daerah,
maka dapat dipastikan daerah tersebut tidak akan berkembang menjadi daerah maju. Selain
itu, aspek ekonomi juga memiliki keterkaitan dengan aspek – aspek yang lain yang menunjang
perkembangan dan pertumbuhan suatu daerah.
3.4.1 Gambaran Umum Ekonomi Kabupaten Tuban
Untuk mengetahui kondisi perekonomian suatu daerah, salah satu cara yang digunakan
adalah melihat data PDRB (Produk Domestik Regional Bruto) yang dimiliki daerah tersebut.
PDRB adalah jumlah keseluruhan nilai tmbah barang dan jasa yang dihasilkan dari semua
kegiatan perekonomian di wilayah tertentu dalam periode tahun tertentu yang pada
umumnya dalam waktu satu tahun.
Untuk PDRB sendiri dibagi menjadi dua, yaitu PDRB atas dasar harga berlaku dan PDRB
atas dasar harga konstan. PDRB aatas dasar harga berlaku menggambarkan nilai tambah
barang dan jasa yang dihitung dengan menggunakan harga pada setiap tahun, sedangkan
PDRB atas dasar harga konstan menunjukkan nilai tambah barang dan jasa yang dihitung
menggunakan harga pada satu tahun tertentu sebagai dasar perhitungannya.
Dari data yang didapatkan dari BPS, PDRB Kabupaten Tuban selama rentang waktu 5
tahun terakhir (2012 -2016) mengalami peningkatan setiap tahun, hal ini dapat disebabkan
peningkatan produksi dari setiap sektor penunjang. Untuk sektor unggulan dalam PDRB
Kabupaten Tuban, sektor industri pengolahan memiliki persentase distribusi tertinggi dalam
APBD Kabupaten Tuban. Selanjutnya diikuti oleh sektor pertanian, kehutanan & perikanan,
sektor konstruksi, sektor perdagangan besar dan eceran dan yang terakhir sektor
pertambangan yang menjadi 5 sektor dominan dalam PDRB Kabupaten Tuban dalam 5 tahun
terakhir.
Tabel 3.4.37 PDRB Kabupaten Tuban Menurut Lapangan Usaha Tahun 2011 - 2015 (Jutaan
Rupiah)
PDRB Atas Dasar PDRB Atas Dasar
Tahun Harga Berlaku Harga Konstan
(Juta Rupiah) (Juta Rupiah)
2012 35,180,224.74 31,816,253.13
2013 39,008,415.37 33,678,762.00
2014 43,801,544.98 35,519,919.36
2015 48,137,740.35 37,256,027.78
2016 52,311,338.24 39,081,755.55
Sumber: Badan Pusat Statistik, 2017

99
Grafik 3.4.15 PDRB Kabupaten Tuban Menurut Lapangan Usaha Tahun 2012 – 2016

PDRB Kabupaten Tuban Menurut Lapangan Usaha Tahun


2012 - 2016 ( Juta Rupiah)
100,000,000.00 39,081,755.55
37,256,027.78
90,000,000.00 35,519,919.36
80,000,000.00 33,678,762.00
31,816,253.13
70,000,000.00
60,000,000.00 52,311,338.24
48,137,740.35
50,000,000.00 43,801,544.98
39,008,415.37
35,180,224.74
40,000,000.00
30,000,000.00
20,000,000.00
10,000,000.00
0.00
2012 2013 2014 2015 2016

PDRB Atas Dasar Harga Berlaku PDRB Atas Dasar Harga Konstan

Sumber : Badan Pusat Statistik, 2017


Grafik 3.4.16 Distribusi Persentase Produk Domestik Regional Bruto Kabupaten Tuban Atas
Dasar Harga Berlaku Tahun 2016 (persen)
Jasa lainnya 1.26
Jasa Kesehatan dan Kegiatan Sosial 0.51
Jasa Pendidikan 1.69
Administrasi Pemerintahan, Pertahanan dan Jaminan… 2.29
Jasa Perusahaan 0.21
Real Estat 1.43
Jasa Keuangan dan Asuransi 2.17
Informasi dan Komunikasi 4.5
Penyediaan Akomodasi dan Makan Minum 0.94
Transportasi dan Pergudangan 0.67
Perdagangan Besar dan Eceran; Reparasi Mobil dan… 13.09
Konstruksi 13.27
Pengadaan Air, Pengelolaan Sampah, Limbah dan Daur… 0.06
Pengadaan Listrik dan Gas 0.1
Industri Pengolahan 27.51
Pertambangan dan Penggalian 9.1
Pertanian, Kehutanan, dan Perikanan 21.2
0 5 10 15 20 25 30

Sumber : Badan Pusat Statistik, 2017


3.4.2 Gambaran Umum Perekonomian Kecamatan Plumpang
Kecamatan Plumpang sendiri memiliki total 18 desa, dan sebanyak 5 desa yang ditetapkan
sebagai BWP (Bagian Wilayah Perkotaan), yaitu : Desa Sumurjalak, Desa Cangkring, Desa
Jatimulyo, Desa Ngrayung, dan Desa Plumpang. Kecamatan Plumpang sendiri termasuk salah
satu kecamatan di Kabupaten Tuban yang memiliki kontribusi tinggi dalam penyusunan sektor
ekonomi di Kabupaten Tuban. Salah satu sektor yang sangat mempengaruhi adalah sektor
pertanian. Selain itu juga, Kecamatan Plumpang sendiri merupakan jalur persimpangan yang

100
menghubungkan beberapa kecamatan lain menuju ke Kota Tuban sehingga meningkatkan
perekonomian secara tidak langsung.
1. Anggaran Pendapatan Belanja Desa (APBDes)
Anggaran pendapatan dan belanja desa adalah pertanggungjawaban dari pemegang
manajemen desa untuk memberikan informasi tentang segala aktifitas dan kegiatan desa
kepada masyarakat desa pemerintah atas pengelolaan dana desa dan pelaksanaan berupa
rencana-rencana program yang dibiayai dengan uang desa. Dalam APBDesa berisi
pendapatan, belanja dan pembiayaan desa. Desa Plumpang memiliki APBDes tertinggi di
wilayah BWP Plumpang.
Tabel 3.4.38 APBDes BWP Plumpang 2017
Desa Anggaran Pendapatan Belanja Desa (APBDes)
Desa Cangkring 1,297,309,300.00
Desa Jatimulyo 1,729,526,400.00
Desa Plumpang 1,937,896,345.00
Desa Ngrayung 1,182,553,072.00
Desa Sumurjalak -
Sumber : Prodeskel Kemendagri, 2017
Pendapatan Asli Desa terdiri atas hasil usaha, hasil aset, swadaya dan partisipasi, gotong
royong, dan lain-lain. Dari data dibawah, Desa Jatimulyo merupakan desa yang memiliki
pendapatan asli desa tertinggi di wilayah BWP Plumpang.
Tabel 3.4.39 Pendapatan Asli Desa BWP Plumpang 2016
Desa Pendapatan Asli Desa
Desa Cangkring 171,900,000.00
Desa Jatimulyo 457,002,000.00
Desa Plumpang 438,000,000.00
Desa Ngrayung 51,600,000.00
Desa Sumurjalak -
Sumber : Prodeskel Kemendagri, 2017
2. Sektor Kegiatan Ekonomi BWP Plumpang
Kegiatan perekonomian yang berada di wilayah BWP Plumpang dapat diketahui dengan
mengidentifikasi pendapatan masyarakat yang tertuang dalam Produk Domestik Regional
Bruto (PDRB). Adapun sektor kegiatan ekonomi yang ada di Kecamatan Plumpang yaitu dari
kegiatan ekonomi primer, sekunder maupun tersier.
3. Sektor Ekonomi Primer
Kegiatan perekonomian sektor primer merupakan sektor yang tidak mengolah bahan
baku melainkan hanya mendayagunakan sumber-sumber alam seperti tanah dan segala yang
terkandung di dalamnya.
4. Sektor Pertanian
Kegiatan sektor pertanian di BWP Plumpang merupakan sektor paling dominan
dikarenakan banyaknya penggunaan tanah diisi dengan sawah dan ladang serta
masyarakatnya bekerja sebagai petani dan buruh tani. Selain itu juga kawasan Plumpang

101
sendiri dilewati oleh aliran Sungai Bengawan Solo sehingga membantu sistem pengairan ke
sawah dan ladang miliki masyarakat Kecamatan Plumpang. Masa tanam dan panen tiap
tahunnya di BWP Plumpang sebanyak 3 kali. Adapun komoditas utama dari sektor pertanian
adalah padi sawah yang biasanya ditanam sebanyak 2 kali dalam setahun. Sedangkan palawija
hanya ditanam satu kali dan sebagai selingan antara musim tanam padi pertama dan musim
tanam padi berikutnya.
Tabel 3.4.40 Produksi Sektor Pertanian BWP Plumpang 2016
Desa Komoditas Luas Panen (Ha) Produksi (Ton) Nilai Produksi (Rp)
Cangkring Padi Sawah 184.12 1,472.96 5,891,840,000
Padi Sawah 287 27,494.60 10,997,840,000
Jatimulyo
Jagung 30 720 3,600,000,000
Padi Sawah 125 875 3,500,000,000
Plumpang
Jagung 2 6 18,000,000
Sumurjalak Padi Sawah 35 280 1,120,000,000
Kacang Tanah 5 15 105,000,000
Ngrayung Padi Sawah 7 63 252,000,000
Jagung 7 42.00 155,400,000
Sumber : Prodeskel Kemendagri, 2017
Dari data yang ada diatas, dapat kita ketahui bahwa produksi pertanian untuk komoditas
padi sawah tertinggi ada di Desa Jatimulyo yang memiliki luas panen sebesar 287 Ha dengan
produksi sebesar 27,494 ton dengan nilai produksi sebesar Rp. 10,997,840,000. Untuk
komoditas jagung produksi tertinggi terdapat di Desa Jatimulyo dengan luas panen sebesar
30 Ha dengan jumlah produksi sebesar 720 ton dengan nilai produksi sebesar Rp.
3,600,000,000. Untuk produksi selain padi sawah dan jagung, terdapat komoditas buah yaitu
semangka yang terdapat di dua desa, yaitu Desa Jatimulyo dan Desa Plumpang.
Tabel 3.4.41 Produksi Sektor Pertanian Non Padi BWP Plumpang 2016
Desa Komoditas Luas Panen (Ha) Produksi (Ton)
Jatimulyo Semangka 10.00 100.00
Plumpang Semangka 3.00 15.00
Sumber : Prodeskel Kemendagri, 2017
5. Sektor Peternakan
Selain pertanian, peternakan menjadi salah satu sektor penyumbang peningkatan
ekonomi BWP Plumpang. Jenis – jenis peternakan yang biasanya menjadi komoditas utama
diantaranya sapi, kambing, dan domba. Untuk BWP Plumpang sendiri memiliki keunikan
sendiri karena hampir di setiap rumah memiliki hewan ternak masing – masing baik itu untuk
dipelihara ataupun dijual kembali untuk perekonomian keluarga. Untuk Desa Ngrayung
sendiri terdapat peternakan lele yang memiliki nilai produksi yang cukup tinggi diantara
komoditas utama peternakan lainnya.
Tabel 3.4.42 Jumlah Populasi Hewan Ternak BWP Plumpang Tahun 2015
Desa Jenis Komoditas

102
Sapi Kambing Domba
Cangkring 98 237 195
Sumurjalak 1,259 185 144
Plumpang 308 298 237
Jatimulyo 457 241 123
Ngrayung 148 212 127
Sumber : Badan Pusat Statistik, 2016
Tabel 3.4.43 Produksi Hewan Ternak BWP Plumpang Tahun 2016
Desa Komoditas Produksi (ton)
Ngrayung Lele 50.00
Sumber : Prodeskel Kemendagri, 2017
6. Sektor Ekonomi Sekunder
Kegiatan perekonomian sektor sekunder merupakan sektor yang mengolah bahan baku
dari sektor primer maupun sektor sekunder itu sendiri, menjadi barang lain yang lebih tinggi
nilainya. Sektor ini meliputi sektor industri pengolahan, per maupun UMKM.
Tabel 3.4.44 Jumlah Industri Pengolahan BWP Plumpang Tahun 2015
Jenis Industri Pengolahan
Desa Industri Industri Industri
Penggilingan Padi Tegel/Genteng Kayu/Mebel
Cangkring 2 - -
Sumurjalak 2 1 1
Plumpang 1 - 5
Jatimulyo 2 - 1
Ngrayung - - 1
Sumber : Badan Pusat Statistik, 2016
Dari data tersebut dapat diketahui bahwa industri pengolahan yang paling banyak di BWP
Plumpang adalah industri pengolahan padi. Hal ini berkaitan dengan kondisi perekonomian
di BWP Plumpang yang masih bergantung pada sektor primer, yaitu sektor pertanian. Selain
terdapat industri pengolahan di BWP Plumpang, sektor sekunder yang ada di wilayah ini juga
didukung oleh UMKM yang ada baik yang formal maupun non formal. Namun untuk kuantitas
UMKM sendiri di wilayah BWP Plumpang masih dibilang minim. Dari hasil wawancara dengan
Sekretaris Kecamatan Plumpang, masih kurangnya pelatihan dan pengawasan dari Pemkab
Tuban dalam hal pemberdayaan UMKM jadi salah satu faktor penting dari permasalahan
tersebut. Untuk alur dari UMKM ini sendiri biasanya para pengusaha mikro mendapatkan
bahan baku dari luar daerah BWP Plumpang yang selanjutnya diolah menjadi bahan jadi yang
distribusi pemasarannya sendiri biasanya dilakukan secara perorangan atau perkelompok
UMKM sejenis yang diakomodir oleh satu pihak yang dipasarkan menuju daerah diluar BWP
Plumpang. Berikut merupakan beberapa UMKM yang ada di BWP Plumpang :
Tabel 3.4.45 Data UMKM BWP Plumpang Tahun 2016

103
Nama
Jenis Badan Komoditi/ Nama
Perusahaan/ Desa Jenis Produk
UMKM Usaha Produk
Pemilik
Gamping dan
Formal PO Putra Mandiri Jatimulyo Gamping dan Kapur
Kapur
Batako dan
Formal PO Pasir Indah Plumpang Barang dari Semen
Genteng
Non Kusen Daun
PO Sadiran Sumurjalak Bangunan dari kayu
Formal Pintu Jendela
Non Kusen Daun
PO Nur Ali Sumurjalak Bangunan dari kayu
Formal Pintu Jendela
Non
PO Darsono Sumurjalak Barang dari gyps Gypsum
Formal
Non Barang dari
PO Winoto Sumurjalak Dompet Kulit
Formal kulit/imitasi
Non Genteng
PO Huda Plumpang Barang Dari Semen
Formal Semen
Non Genteng
PO H. Thohir Plumpang Barang Dari Semen
Formal Semen
Non Achmad
PO Sumurjalak Barang Dari Semen Paving
Formal Muhib
Non
PO Sukantio Ngrayung Bengkel Las Pagar Kanopi
Formal
Non
PO Tayin Sumurjalak Bengkel Las Pagar Kanopi
Formal
Non
PO Masuriyanto Sumurjalak Bengkel Las Pagar Kanopi
Formal
Non
PO Nur Khamid Plumpang Bengkel Las Pagar Kanopi
Formal
Non Bukan Peralatan
PO M. Tohir Plumpang Blek Krupuk
Formal Dapur dari Logam
Non Bukan Peralatan Kompos
PO Nur Hadi Plumpang
Formal Dapur dari Logam Tikus
Non
PO Sukri Jatimulyo Furniture dari Kayu Meja Kursi
Formal
Non
PO Sayogo Ngrayung Furniture dari Kayu Meja Kursi
Formal
Non
PO Kardimin Ngrayung Furniture dari Kayu Meja Kursi
Formal

104
Non Kerupuk Keripik Kerupuk &
PO Dasiyem Jatimulyo
Formal Peyek Keripik
Non Kerupuk Keripik Kerupuk &
PO Siti Fatimah Jatimulyo
Formal Peyek Keripik
Non Kerupuk Keripik
PO Sri Rahayu Ngrayung Kerupuk
Formal Peyek
Non Kerupuk Keripik Keripik
PO Dasni Cangkring
Formal Peyek Pisang
Non Kerupuk Keripik Keripik
PO Endah Asriati Cangkring
Formal Peyek Singkong
Sumber : Dinas Koperasi dan Perindustrian Perdagangan Kab. Tuban, 2017
7. Sektor Perekonomian Tersier
Sektor perekonomian tersier merupakan sektor yang produksinya bukan dalam bentuk
fisik, melainkan dalam bentuk jasa. Sektor ini meliputi Sektor perdagangan, hotel dan
restoran, sektor pengangkutan dan komunikasi, sektor keuangan, persewaan dan jasa
perusahaan serta sektor jasa-jasa. Dalam menunjang aktivitas perekonomian di Kecamatan
Plumpang terdapat fasilitas-fasilitas berupa pasar, minimarket, restaurant, warung, dan lain-
lain. Rata-rata fasilitas-fasilitas tersebut tersebar merata di BWP Plumpang hal ini tentunya
memberikan dampak positif berupa terlayaninya kebutuhan sehari-hari para penduduknya.
Rata-rata sektor perekonomian tersier di BWP Plumpang berupa warung atau minimarket dan
intensitas pengunjung yang mengunjungi tempat-tempat tersebut selalu ramai. Pajak-pajak
atau retribusi dari tempat-tempat tersebut tentunya berpotensi meningkatkan pendapatan
asli daerah di BWP Plumpang itu sendiri. Sedangkan untuk pasar sendiri di wilayah BWP
Plumpang hanya terdapat di Desa Plumpang yang merupakan pasar utama di Kecamatan
Plumpang. Kegiatan perniagaan yang ada di pasar ini cukup tinggi, para pedgang tidak hanya
berasal dari warga Desa Plumpang saja, melainkan dari desa-desa sekitar bahkan dari
kecamatan lain seperti pedagang dari Kecamatan Rengel.
Tabel 3.4.46 Jumlah Restoran/Depot/ Warung & Pasar/Toko di wilayah BWP Plumpang
Tahun 2015
Desa Restoran/Rumah Makan Warung/Depot Pasar Toko/Kios
Cangkring - 3 - 14
Sumurjalak - 10 - 35
Plumpang 1 21 1 46
Jatimulyo - 9 - 26
Ngrayung - 6 - 21
Sumber : Badan Pusat Statistik, 2016

105
Figure 3.4.19 Contoh Sektor Tersier BWP Plumpang
Sumber : Survey Primer, 2017
8. Sektor Informal
Menurut Kementrian Tenaga Kerja dan Transmigrasi, sektor informal adalah semua bisnis
komersial dan non komersial yang tidak terdaftar, tidak memiliki struktur organisasi formal
dan memiliki ciri-ciri: dimiliki oleh keluarga, kegiatannya berskala kecil, padat karya,
menggunakan teknologi yang diadaptasi dan bergantung pada sumber daya lokal. Sedangkan
merujuk pada Undang-Undang (UU) Ketenagakerjaan No. 13/2003, pekerja informal mengacu
pada orang yang bekerja tanpa relasi kerja, yang berarti tidak ada perjanjian yang mengatur
elemen-elemen kerja, upah dan kekuasaan. Contoh dari sektor informal adalah Pedagang Kaki
Lima (PKL) dan pedagang keliling.
Figure 3.4.20 Sektor Informal BWP Plumpang

Sumber : Survey Primer, 2017

106
Berdasarkan hasil pengamatan, di BWP Plumpang PKL berjualan di sepanjang jalan utama
yaitu Jalan Raya Plumpang, Jalan Bandungrejo dan Jalan Raya Plumpang Coreng. Untuk di
Jalan Raya Plumpang dan Jalan Bandungrejo didominasi oleh PKL yang berjualan makanan
dan minuman serta bensin eceran. Sedangkan untuk di Jalan Raya Plumpang Coreng terdapat
hampir semua PKL yang menjual minuman legen dan tuak. Legen dan tuak sendiri merupakan
minuman khas Kabupaten Tuban yang terbuat dari buah siwalan. Untuk tuak sendiri
mengalami proses fermentasi sehingga memiliki kadar alkohol, sedangkan legen tidak
mengalami proses fermentasi. Untuk masyarakat Desa Jatimulyo sendiri hampir tiap keluarga
memproduksi legen baik untuk dikonsumsi atau dijual kembali. Bahan baku sendiri
didapatkan dari pohon siwalan yang ditanam di kebun milik warga.
Isu mengenai pembuatan sentra PKL telah pernah dilontarkan oleh pihak kecamatan,
namun hingga saat ini belum terealisasi. Fakta menarik dari sektor informal adalah memiliki
kemampuan menyerap tenaga kerja yang cukup tinggi dan merupakan salah satu kegiatan
perekonomian di wilayah perencanaan, yang dapat mensejahterahkan golongan masyarakat
ekonomi lemah dan mengurangi tuna karya sehingga sektor informal ini perlu untuk ditata
dan dikembangkan.
3.4.3 Tingkat Kesejahteraan Masyarakat BWP Plumpang
Tingkat kesejahteraan adalah suatu tata kehidupan dan penghidupan seseorang baik
sosial material maupun spiritual yang disertai rasa keselamatan, kesusilaan, dan ketentraman
lahir dan batin sehngga dapat memenuhi kebutuhan jasmaniah, rohaniah dan sosialnya.
Untuk mengetahui tingkat kesejahteraan, berdasarkan Badan Koordinasi Keluarga Berencana
Nasional (BKKBN yang telah mengadakan program pendataan keluarga. Ada beberapa
tingkatan jenis keluarga sejahtera yaitu :
a. Keluarga Pra Sejahtera,
Yaitu keluarga yang belum dapat memenuhi kebutuhan dasarnya (basic need) secara
minimal, seperti kebutuhan akan spiritual, pangan, sandang, papan, kesehatan dan KB.
b. Keluarga Sejahtera I,
Yaitu keluarga yang telah dapat memenuhi kebutuhan dasarnya secara minimal tetapi
belum dapat memenuhi kebutuhan sosial psikologinya seperti kebutuhan akan pendidikan,
KB, interaksi lingkungan tempat tinggal dan trasportasi
c. Keluarga Sejahtera II,
Yaitu keluarga disamping telah dapat memenuhi kebutuhan dasasrnya, juga telah dapat
memenuhi kebutuhan pengembangannya seperti kebutuhan untuk menabung dan
memperoleh informasi.
d. Keluarga Sejahtera III,
Yaitu keluarga yang telah dapat memenuhi seluruh kebutuhan dasar, kebutuhan sosial
psikologis dan perkembangan keluarganya, tetapi belum dapat memberikan sumbangan yang
teratur bagi masyarakat seperti sumbangan materi dan berperan aktif dalam kegiatan
kemasyarakatan.

107
e. Keluarga Sejahtera III Plus.
Yaitu keluarga yang telah dapat memenuhi seluruh kebutuhan dasar, kebutuhan sosial
psikologis dan perkembangan keluarganya dan memberikan sumbangan yang teratur bagi
masyarakat seperti sumbangan materi dan berperan aktif dalam kegiatan kemasyarakatan.
Tabel 3.4.47 Jumlah Keluarga Sejahtera BWP Plumpang Tahun 2016 (KK)
Keluarga Keluarga Keluarga Keluarga Keluarga
Desa Pra Sejahtera Sejahtera Sejahtera Sejahtera
Sejahtera I II III III Plus
Jatimulyo 289 345 123 54 23
Sumurjalak 469 313 391 234 158
Ngrayung 302 235 135 0 0
Sumber : Prodeskel Kemendagri, 2017
Dari data yang ada diatas, dari 3 desa yang ada di BWP Plumpang, tingkat kesejahteraan
masyarakat masih dibilang kurang, hal ini dapat dilihat dari masih terdapat keluarga pra
sejahtera dengan kuantitas cukup tinggi. Pada dasarnya, masih banyak keluarga yang belum
bisa memenuhi kebutuhan pokoknya berupa sandang, pangan, dan papannya.

3.5 Aspek Prasarana


Sistem jaringan prasarana wilayah yang akan dibahas ini sangat erat kaitannya dengan
pembentukan struktur ruang perkotaan yang utuh antara pusat kegiatan dan infrastruktur
yang menunjang dan dibutuhkan. Dalam sistem jaringan prasarana ini, dalam lingkup
Kecamatan Plumpang khususnya daerah perkotaan yaitu desa Plumpang, Ngrayung, dan
Jatimulyo. Sistem jaringan prasarana meliputi :
3.5.1 Jaringan Listrik
Jaringan listrik dilayani oleh PT. PLN (PERSERO) Penyaluran dan Pusat Pengatur Beban
Jawa Bali sektor Tuban. Pelayanan yang ada meliputi pelayanan jaringan tegangan rendah 40
V – 1000 V dan menengah 6 KV - 30 KV yang tersebar di seluruh wilayah Kecamatan Plumpang.
Suplai listrik di desa Cangkring seringkali mengalami gangguan seperti mati lampu saat
menjelang petang hari. Sementara itu kondisi listrik di empat desa lainnya seperti desa
Plumpang, desa Ngrayung, desa Jatimulyo, dan desa Sumurjalak mendapatkan suplai listrik
dengan baik. Walupun penerangan jalan dijalan-jalan lokal desa belum terdapat lampu
namun sebenarnya terdapat jaringan kabel listrik yang dapat diakses masyarakat.
Gardu Trafo Tiang (GTT) Distribusi di BWP Plumpang terdiri dari 2 unit di desa Sumur Jalak,
2 unit di desa Plumpang, 1 unit di desa Cangkring, 1 unit di desa Jatimulyo, dan 2 unit di desa
Ngrayung yang merupakan instalasi tenaga listrik sebagai trafo daya penurun tegangan dari
tegangan menengah ke tegangan rendah, dan selanjutnya tegangan rendah tersebut
disalurkan ke konsumen yang ada di seluruh BWP Plumpang.
Untuk wilayah perencanaan ini dilayani listrik melalui Saluran Udara Tegangan Menengah
(SUTM) Pelayanan yang ada meliputi pelayanan jaringan tegangan rendah dan menengah ±30
KV penyalurannya hanya pada jarak (panjang) antara 15 km sampai dengan 20 km. Saluran
Udara Tegangan Rendah (SUTR) susut tegangan yang diijinkan adalah 5% – 10 % dengan

108
radius pelayanan berkisar 350 meter yang melayani hampir semua wilayah perencanaan baik
perumahan, perkantoran, pendidikan, kesehatan, jasa, dan perdagangan.

Figure 3.5.21 Fasilitas Jaringan Listrik Trafo di Desa Plumpang, Desa Ngrayung, SUTM di Desa
Jatimulyo, dan Kabel Jaringan Telepon di Desa Sumur Jalak
Sumber : Survei Primer, 2017
3.5.2 Jaringan Telekomunikasi
Hampir seluruh kawasan terbangun di wilayah perkotaan Plumpang (Desa Pelumpang,
Ngrayung, dan Jatimulyo) telah terlayani jaringan telepon dan komunikasi, baik berupa
Sambungan Telepon Otomat (STO), Fiber Optik maupun BTS (Base Transceiver Station).
Sambungan telepon biasanya terpasang mengikuti jaringan jalan baik saluran udara maupun
bawah tanah. Sambungan telepon ini tidak hanya langsung disambungkan ke rumah-rumah /
tempat usaha, melainkan juga melalui telepon umum, wartel yang dapat dijangkau
masyarakat luas.
Dalam sistem penyelenggaraan jaringan telekomunikasi bergerak seluler terkait namun
pada BWP Plumpang hanya terdapat satu BTS di Jalan Raya Plumpang, hal tersebut
berdampak pada rendahnya sinyal pada alat telekomunikasi berbasis telepon seluler, karena
radius jangkauannya yang terbatas ± 5 km pada satu titik lokasi BTS di BWP Plumpang.
Jaringan telepon di Plumpang diintegrasikan dengan jaringan pergerakan (jaringan jalan)
dan jaringan prasarana / utilitas lain. Terdapat prasarana jaringan telepon yang pada
lingkungan perumahan seperti penyediaan jaringan serat optik yang sedang dalam proses
pemasangan di sepanjang jalan arteri primer Jalan Raya Plumpang, Jalan Raya Ngrayung.

Figure 3.5.22 Menara BTS dan Kabel Jaringan Telepon di Desa Plumpang
(Sumber : Survei Primer, 2017)
3.5.3 Jaringan Drainase
Semakin pesatnya perkembangan fisik kota yang ditandai dengan meningkatnya kawasan
terbangun, maka diperlukan sistem drainase yang memadai untuk menyalurkan air buangan

109
dan air limpahan hujan ke saluran pembuangan induk. Penyediaan jaringan drainase Resapan
air sering kali mengalami hambatan di kawasan desa Cangkring diakibatkan dekat dengan
Sungai Bengawan Solo sehingga sering kali terjadi banjir dan genangan saaat hujan turun
perlu ditingkatkan dengan pengadaan resapan air ke dalam tanah dan aliran darinase
khususnya kualitas dan kapasitasnya, mengingat kondisi kelerengan wilayah di desa
Plumpang, desa Ngrayung, desa Jatimulyo, desa Sumur Jalak, dan desa Cangkring yang relatif
datar dan saluran drainase yang ada kebanyakan belum memadai dimana pada sebagian jalan
utama masih belum mempunyai saluran drainase atau fungsi saluran yang belum sesuai.
Secara umum jaringan drainase di desa Plumpang, desa Ngrayung, desa Jatimulyo, desa
Sumur Jalak, dan desa Cangkring masih bersifat alami dan masih terputus-putus.
Permasalahan drainase di desa Plumpang, desa Ngrayung, desa Jatimulyo secara mendasar
adalah kapasitas saluran yang kurang memadai, dalam hal ini dimensi saluran tidak mampu
menampung air limbah dan kondisi banyak yang kurang baik. Penyediaan jaringan drainase
di desa Plumpang, desa Ngrayung, desa Jatimulyo, desa Sumurjalak, dan desa Cangkring perlu
ditingkatkan dengan pengadaan resapan air ke dalam tanah dan aliran drainase khususnya
kualitas dan kapasitasnya, mengingat kondisi kelerengan wilayah di desa Plumpang, desa
Ngrayung, desa Jatimulyo, desa Sumurjalak, dan desa Cangkring yang relatif tinggi dan saluran
drainase yang ada kebanyakan belum memadai dimana pada sebagian jalan utama masih
belum mempunyai saluran drainase atau fungsi saluran yang belum sesuai.
Sistem drainase di desa Ngrayung, desa Jatimulyo, desa Sumurjalak, dan desa Cangkring
umumnya menggunakan drainase terbuka, beberapa ruas jalan memiliki fasilitas drainase
namun lebih banyak yang tidak memiliki saluran drainase. Resapan air seringkali mengalami
hambatan di kawasan desa Cangkring diakibatkan dekat dengan Sungai Bengawan Solo
sehingga sering kali terjadi banjir dan genangan saaat hujan turun.
Selain itu di desa Jatimulyo ditemukan drainase bermasalah yang dipenuhi oleh sampah
rumah tangga dan sampah buah siwalan dari pedagang yang berjualan dipinggir area
drainase. Sementara itu, di desa Plumpang ditemukan drainase bermaslah dengan sumbatan
sampah.

Figure 3.5.23 Jaringan Drainase Sekunder di Desa Plumpang, Desa Ngrayung, Desa
Jatimulyo, dan Desa Sumur Jalak
(Sumber : Survei Primer, 2017)

110
Figure 3.5.24 Jaringan Drainase Primer di Desa Cangkring
(Sumber : Survei Primer, 2017)

Figure 3.5.25 Jaringan Drainase Bermasalah Desa Jatimulyo dan Desa Plumpang
(Sumber : Survei Primer, 2017)

Figure 3.5.26 Ilustrasi Penampang Drainase Sekunder di Jalan Raya Plumpang


(Sumber : Analisa Penulis, 2017)

111
Figure 3.5.27 Ilustrasi Penampang Drainase Sekunder di Jalan Raya Magersari
(Sumber : Analisa Penulis, 2017)

Figure 3.5.28 Ilustrasi Penampang Drainase Sekunder di Jalan Raya Magersari


(Sumber : Analisa Penulis, 2017)
3.5.4 Jaringan Air Bersih
Bagian Wilayah Perkotaan Plumpang (di desa Plumpang, desa Ngrayung, desa Jatimulyo,
desa Sumurjalak, dan desa Cangkring) memiliki sumber kecil dan besar, serta memiliki
cadangan air tanah yang cukup besar, mengingat banyak kawasan yang mampu meresapkan
air. Pola ini menjadikan terdapat beberapa potensi untuk memanfaatkan air tanah
diantaranya untuk pemenuhan kebutuhan air minum dalam bentuk air kemasan. Meskipun
demikian diperlukan pengaturan bila akan mengambil potensi air bawah tanah dalam jumlah
besar, karena hal ini akan sangat mempengaruhi persediaan air pada bagian bawah.
Penggunaan sumur di daerah desa Ngrayung sulit sehingga masyarakat mengandalkan
suplai air dari PDAM namun karena tidak semua masyarakat memiliki akses terhadap air
bersih dari PDAM maka masyarakat membeli air bersih. Sementara di desa Plumpang PDAM
dan sedikit seklai masyarakat yang menggunakan air tanah, hal ini berbandng terbalik dengan
keempat desa lainnya, disebabkan penggunaan lahan yang cukup tinggi di kawasan desa
Plumpang mengubah kualitas air tanah menjadi kurang layak untuk digunakan untuk
kebutuhan sehari-hari. Air bersih di desa Jaimulyo menggunakan sumur PAM pemerintah.
Mayoritas masyarakat di desa Cangkring dan Sumurjalak menggunakan air sumur pribadi.

112
Sementara itu daerah Sumurjalak mendapat bantuan dari perusahaan swasta melalui
HIPPAM dan sejak dioprasionalkan memberikan manfaat yang luar biasa untuk menunjang
kebutuhan air bersih masyarakat desa Sumurjalak, selain itu untuk pengguna PDAM hanya
masyarakat yang berada di jalan utama Jalan Raya Plumpang saja.
Sarana perpipaan yang dikelola HIPPAM ini mengambil air baku dari mata air maupun dari
sumur bor dialirkan dengan system perpipaam ke daerah pelayanan. Pelayanan ke konsumen
sebagian sudah masuk ke rumah-rumah (SR) maupun berupa kran umum dan hidran umum.
Untuk mengelola sarana, untuk biaya operasi dan pemeliharaan sarana setiap konsumen
membayar iuran yang pada umumnya jumlahnya sama, tanpa melihat jumlah pemakaian air
oleh konsumen tersebut.
Sistem prasarana air minum berupa pengelolaan dan pemanfaatan air minum sistem
jaringan air minum perpipaan dan sistem jaringan air minum non perpipaan. Pemanfaatan air
sumber untuk kepentingan air minum dan untuk berbagai pemanfaatan yang lainnya.
Kecamatan Plumpang yang berada diluar wilayah perencanaan perkotaan. Sementara PDAM
dan HIPPAM yang memanfaatkan mata air dan sumber air bawah tanah. Selain itu jaringan
air bersih di BWP Plumpang dilayanani oleh jaringan pipa distribusi pipa PVC diameter 50 mm,
pipa PVC diameter 75 mm, pipa PVC diameter 100 mm, dan pipa PVC diameter 150 mm.
Berikut ini adalah fasilitas dan sumber air bersih yang dimiliki oleh BWP Plumpang :
Tabel 3.5.48 Fasilitas dan Sumber Air Bersih yang Dimiliki oleh BWP Plumpang
Fasilitas Jumlah Unit Lokasi
Kantor PDAM Tirto 1
Desa Plumpang
Lestari UP Plumpang
3 2 unit (Desa Sumurjalak)
HIPPAM
dan 1 unit (Desa Plumpang)
Rumah Panel 1 Desa Ngrayung
9 8 unit (Desa Plumpang) dan
Gate Valve
1 unit (Desa Sumurjalak)
Pendayagunaan Air 4 2 unit (Desa Sumurjalak)
Tanah dan 2 unit (Desa Jatimulyo)
Sumur Bor 1 Desa Ngrayung
(Sumber : Survei Primer, 2017)

Figure 3.5.29 HIPPAM Desa Sumurjalak


(Sumber : Survei Primer, 2017)

113
Figure 3.5.30 Sumur Pribadi Desa Sumurjalak
(Sumber : Survei Primer, 2017)

Figure 3.5.31 Pipa PDAM Desa Sumurjalak


(Sumber : Survei Primer, 2017)
3.5.5 Jaringan Irigasi
Sistem irigasi yang digunakan antara lain sistem irigasi lahan kering yaitu menggunakan
Pendayagunaan Air Tanah atau PAT yang terdapat empat unit di BWP Plumpang diantaranya
2 unit (Desa Sumurjalak) dan 2 unit (Desa Jatimulyo). Sementara itu di desa Ngrayung sistem
irigasinya secara perorangan dan sistem irigasi yang tersedia belum memadai dan belum
mengakomodasi kebutuhan pengairan lahan pertanian. Sementara itu di desa Cangkring
saluran irigasinya menggunakan sumur ppompa dan memanfaatkan aliran air bengawan solo
yang disalurkan melalui pipa irigasi, dan saluran irigasi yang dibuat secara swadaya oleh
masyarakat. Sementara saluran irigasi diwilayah lainnya menggunakan PAT dengan unit-unit
pompa yang mengalirkan air keaareal persawahan tanpa ada saluran irigasi khusus. Selain itu,
pada beberapa wialyah pertanian lahan basah mengandalkan saluran drainase yang fungsinya
masih bercampur dengan pengairan dan memanfaat air hujan serta PAT.
Tabel 3.5.49 Sumber Suplai Air Irigasi yang Dimiliki oleh BWP Plumpang
Fasilitas Jumlah Unit Lokasi
Pendayagunaan Air 4 2 unit (Desa Sumurjalak) dan
Tanah 2 unit (Desa Jatimulyo)
Sumur Bor 1 Desa Ngrayung
Sumber : Survei Primer 2017

114
Figure 3.5.32 Jaringan Pipa Irigasi Desa Cangkring
(Sumber : Survei Primer, 2017)

Figure 3.5.33 PAT dan Sumur Pompa di Desa Sumur Jalak


(Sumber : Survei Primer, 2017)
3.5.6 Jaringan Persampahan
Penanganan sampah memerlukan perhatian yang cukup besar mengingat jumlah sampah
yang akan terus meningkat seiring dengan bertambahnya jumlah penduduk. Selain
pengangkutan dan pengelolaan sampah, penyediaan lokasi pembuangan sampah merupakan
kebutuhan bagi penduduk perkotaan. Sedangkan produksi sampah yang dihasilkan dari
aktivitas lainnya mempunyai standar yang berbeda. Direncanakan tiap lingkungan
perumahan dilengkapi dengan tempat pembuangan sampah yang sesuai dengan persyaratan.
Volume sampah yang dihasilkan oleh penduduk di desa Plumpang, desa Ngrayung, desa
Jatimulyo, desa Sumurjalak, dan desa Cangkring berupa sampah rumah tangga, kegiatan
pasar, komersial, dan sampah jalan.
Namun, di desa Plumpang, desa Ngrayung, desa Jatimulyo, desa Sumurjalak, dan desa
Cangkring tidak ditemukan TPS maupun TPA. Masyarakat secara pribadi membuang
sampahnya secara berkala melalui proses pembakaran di rumah masing-masing, selain itu
ditemukan pula pembuangan sampah di daerah lahan kosong atau tegalan pinggir sawah dan
pinggir sungai di area tersebut juga dilakukan pembakaran berkala oleh masyarakat. Lokasi
lahan rawan malfungsi tersebut seringkali ditemukan di daerah desa Jatimulyo yaitu di area
drainase yang dekat dengan penjual buah siwalan, masyarakat pedagang membuang
sampahnya ke pinggiran drainase. Dan pembuangan sampah di suatu lahan kosong di daerah
desa Plumpang.

115
Pola Kelompok - Pembakaran
komunal di lahan kosong,
Pola Individu -Pembakaran pinggir sawah atau tegalan
sampah secara mandiri di
rumah masing-masing

Grafik 3.5.17 Pola dan Proses Pembuangan Sampah di BWP Plumpang


(Sumber : Survei Primer, 2017)

Figure 3.5.34 Proses Pembakaran Sampah di Desa Sumur Jalak


(Sumber : Survei Primer, 2017)

Figure 3.5.35 Kondisi Daerah Rawan Malfungsi dengan Memanfaatkan Lahan Kosong dan
Area Sempadan Drainase di Desa Plumpang, Desa Ngrayung, Desa Jatimulyo, dan Desa
Cangkring
(Sumber : Survei Primer, 2017)
3.5.7 Jaringan Air Limbah Dan Sanitasi
Air limbah yang ada di desa Plumpang, desa Ngrayung, desa Jatimulyo, desa Sumurjalak,
dan desa Cangkring terdiri dari air limbah domestic dan non domestic. Sistem sanitasi yang
berada di desa Plumpang, desa Ngrayung, desa Jatimulyo, desa Sumurjalak, dan desa
Cangkring menggunakan sistem sanitasi on site yang proses pembuangan dan pengolahan air
limbah dilakukan secara bersamaan di tempat yang biasanya menggunakan septic tank.
Perhitungan perkiraan beban air limbah yang dihasilkan oleh permukiman dan fasilitas,
dihitung berdasarkan ketentuan kebutuhan air bersih rata-rata perkapita, yaitu 80
liter/orang/hari dengan beban air limbah domestiknya sebesar 70%.
Dalam penanganan limbah khusus rumah tangga diperlukan pengembangan fasilitas
sanitasi. Upaya penanganan permasalahan limbah khusus rumah tangga dibedakan menurut
wilayah perkotaan dan perdesaan. 1. Pada wilayah perkotaan pengembangan sanitasi

116
diarahkan kepada pemenuhan fasilitas septic tank pada masing-masing KK; serta 2. Pada
wilayah perdesaan penanganan limbah khusus rumah tangga dapat dikembangkan fasilitas
sanitasi pada setiap KK serta fasilitas sanitasi umum.
Kawasan desa Plumpang, desa Ngrayung, desa Jatimulyo, desa Sumurjalak, dan desa
Cangkring memilikis sistem pembuangan setempat (on site system) dengan fasilitas
pembuangan air limbah yang berada di dalam daerah persil pelayanannya (batas tanah yang
dimiliki). Penanganan lumpur tinja untuk mendukung onsite system: Truk Tinja, PLT
(Pengolahan Lumpur Tinja). Namun di desa Cangkring masih ditemukan masyarakat dengan
sanitasi menggunakan sistem konvensional yaitu jamban resapan dimana masyarakat
seringkali menggunakan sungai yang tidak mengalir airnya untuk buang air besar dan
masyarak mengandalkan kemampuan resapan tanah untuk pembuangan dari proses MCK.

Figure 3.5.36 Kondisi Sanitasi MCK di Desa Plumpang, Desa Ngrayung, Desa Jatimulyo, dan
Desa Sumurjalak
(Sumber: Survei Primer, 2017)

Figure 3.5.37 Kondisi Sanitasi MCK dan Pembuangan Limbah di Atas Jamban Kolam Resapan
dan Pengambilan Limbah oleh Truk Desa Jatimulyo, dan Desa Sumurjalak
(Sumber: Survei Primer, 2017)
3.5.8 Jaringan Pipa Gas
Rencana sistem jaringan prasarana energi meliputi jaringan pipa minyak dan gas bumi.
Untuk mengoptimalkan pelayanan energi pada masa depan, diperlukan adanya peningkatan
pelayanan utamanya pada daerah-daerah yang menjadi pusat pertumbuhan. Jaringan jalur
pipa minyak dan gas bumi meliputi :
a. Jalur pipa Bahan Bakar Minyak (BBM) melalui Kecamatan Jenu - Kecamatan Tuban -
Kecamatan Palang - Kecamatan Semanding - Kecamatan Plumpang - Kecamatan Widang
b. Jalur pipa penyalur minyak mentah dan gas bumi Kecamatan Soko - Kecamatan Rengel -
Kecamatan Plumpang - Kecamatan Semanding - Kecamatan Palang.

117
Untuk Wilayah BWP Plumpang sendiri dilewati oleh pipa gas disepanjang Jalan Raya
Plumpang dan Jalan Raya Ngrayung. Dengan dua unit instalasi pengecekan pipa gas yaitu satu
unit di desa Sumurjalak dan satu unit di desa Ngrayung.

Figure 3.5.38 Kondisi Instalasi Pipa Gas di Desa Sumurjalak dan Ngrayung
(Sumber : Survei Primer, 2017)

118
Peta 16 Peta Jaringan Listrik

119
Peta 17 Peta Jaringan Telekomunikasi

120
Peta 18 Peta Jaringan Drainase

121
Peta 19 Peta Jaringan Air Bersih

122
Peta 20 Peta Jaringan Irigasi

123
Peta 21 Peta Jaringan Persampahan

124
Peta 22 Peta Jaringan Pipa Gas

125
3.6 Aspek Sarana
Sarana perkotaan merupakan salah satu aspek penting untuk meningkatkan pelayanan
public dan mendukung aktifitas ekonomi dan social suatu kota. Sarana yang akan dianalisis
dalam sub bab ini terdiri atas sarana pendidikan, sarana kesehatan, sarana peribadatan,
sarana perdagangan dan jasa, sarana pemerintahan/pelayanan umum, sarana kebudayaan
dan rekreasi, dan sarana ruang terbuka hijau, taman dan olahraga. Dasar analisis sarana yang
digunakan antara lain Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan yang telah
dikeluarkan oleh Badan Standarisasi Nasional (SNI 03-1733-2004) yang dikomparasikan
dengan trend dan kondisi eksisting di wilayah studi.
Dalam proses pengumpulan data, survei dilakukan dengan dua cara, yaitu survey primer
dan survey sekunder. Survey primer dilakukan dengan pengamatan langsung di lapangan
(observasi lapangan). Sedangkan survey sekunder dilakukan dengan cara survei literatur dan
proses analisa berdasarkan data-data yang diperoleh dari buku Kecamatan Plumpang dalam
Angka tahun 2016 dan beberapa data dari instansi terkait.
3.6.1 Sarana Pendidikan
Pendidikan merupakan suatu kebutuhan yang sangat krusial dalam peningkatan kualitas
dan kapasitas masyarakat. Pedidikan yang baik dapat diperoleh dengan adanya kualitas dan
kuantitas Sarana yang memadai dalam suatu kota. Sarana pendidikan adalah semua Sarana
yang mendukung dalam belajar mengajar, baik yang bergerak maupun yang tidak bergerak
sehingga tujuan pendidikan dapat berjalan dengan efektif, lancar, dan efisien.
Berdasarkan data Kecamatan Plumpang Dalam Angka 2016 pemanfaatan ruang untuk
pendidikan di kawasan perencanaan dibagi menjadi pendidikan formal dan pendidikan non-
formal. Pendidikan formal meliputi pendidikan kanak-kanak, pendidikan dasar, pendidikan
menengah, dan pendidikan tinggi. Sementara itu, untuk jenis pendidikan non formal yang
pada dasarnya berguna untuk membimbing dan meningkatkan pola pikir masyarakat
terhadap semua perkembangan yang terjadi saat ini. Pendidikan non formal yang terjadi saat
ini hanya terdata jenis pondok pesantren dan TPQ saja.
Pertimbangan akses merupakan hal yang mendasar untuk pola penempatan pendidikan
yang setingkat SD, SLTP, SLTA, dan Universitas sehingga pada umumnya pola sebaran Sarana
pendidikan pada jalan-jalan utama. Berikut merupakan jumlah persebaran Sarana pendidikan
dan diagram proporsi jumlah Sarana yang terdapat pada Bagian Wilayah Perkotaan
Kecamatan Plumpang :
Tabel 3.6.50 Daftar Jenis Sarana Pendidikan di Bagian Wilayah Perkotaan Kecamatan
Plumpang Tahun 2017
Pendidikan Non-
Pendidikan Formal
Formal
Desa
PAUD TK/ SD SLTP SMA Pesan
LBB TPQ
/KB RA Negeri Swasta Negeri Swasta Negeri Swasta tren
Plumpang 1 1 5 1 - 1 - 1 1 - 3
Jatimulyo 2 2 2 1 - - - - - - -
Ngrayung 2 1 1 - 1 - - - - - -

126
Sumurjalak 1 1 2 - - - - - - - -
Cangkring 1 1 1 - - - - - - - 1
Jumlah 7 6 11 2 1 1 - 1 1 - 4

Sumber : Survei Primer, 2017


Grafik 3.6.18 Proporsi Persebaran Fasiilitas Pendidikan per Desa
Proporsi Persebaran Sarana Pendidikan Per Desa

4, 12%

4, 12%
14, 41%

5, 15%

7, 20%

Plumpang Jatimulyo Ngrayung Sumurjalak Cangkring

Sumber : Survei Primer, 2017


Dari data diatas dapat diintepretasikan bahwa ketersediaan tingkat Sarana pendidikan di
kawasan perencanaan masih belum merata. Hal ini dapat dilihat dari masih banyak ditemukan
desa yang belum dijangkau oleh salah satu jenis Sarana pendidikan, terutama untuk Sarana
pendidikan pada jenjang menengah ke atas. Persebaran sarana pendidikan menurut wilayah
jika dibandingkan diantara 4 desa, maka desa Plumpang memiliki jumlah fasilitas terbanyak
dengan tingkat pendidikan menengah keatas.
Berdasarkan hasil observasi lapangan dan wawancara dengan beberapa stakeholder yang
terdapat di Bagian Wilayah Perkotaan Kecamatan Plumpang, kondisi eksisting Sarana
pendidikan dapat dikatakan sudah layak untuk dijadikan sebagai tempat belajar. Selain itu,
Sarana pendidikan di BWP Kecamatan Plumpang juga sudah mampu mengakomodir seluruh
siswa yang ada di wilayah tersebut. Sarana pendidikan di wilayah ini didominasi oleh TK dan
Sekolah Dasar (SD).
Menurut hasil wawancara dengan orang tua murid di masing-masing desa di Kecamatan
Plumpang, umumnya orang tua cenderung memilih menyekolahkan anak usia TK dan SD pada
sekolah yang berlokasi dekat dengan tempat tinggal warga dengan keterjangkauan tinggi.
Sementara untuk tingkatan SMP dan SMA, selain factor jarak masyarakat Kecamatan
Plumpang mulai memperhitungan factor biaya dan kualitas sarana pendidikan.
Tabel 3.6.51 Persebaran Sarana Pendidikan di Bagian Wilayah Perkotaan Plumpang
Nama Sarana
No. Lokasi Gambar
Pendidikan

127
Jalan Raya
1 TK Tunas Mulia Ngrayung,
Plumpang

KB Bina Uswah
2 Ngrayung
Hasannah

Jalan Raya
3 SDN Ngrayung Ngrayung,
Plumpang

Jalan Raya
SMPN 1
4 Ngrayung,
Plumpang
Plumpang

Desa Sumurjalak,
SDN 1 Plumpang,
5
Sumurjalak Kabupaten Tuban,
Jawa Timur 62382

128
PAUD Bhakti Jalan Sebojoyo,
6
Pertiwi Jatimulyo Desa Jatimulyo

Jalan Raya
7 SDN 1 Plumpang Plumpang,
Plumpang

Jalan Raya
8 SDN Cangkring
Cangkring No. 53

9 SDN 5 Plumpang Desa Plumpang

PAUD Muslimat Jalan Sulaiman


10
NU No.03 Plumpang

129
PAUD Manbaul Desa Kunir,
11
Huda Plumpang

Jalan Raya
12 SDN 2 Plumpang Plumpang-
Bandungrejo

Pondok
Pesantren
13 Desa Plumpang
Salafiyan
Kholidiyah

Sumber : Survei Primer, 2017


3.6.2 Sarana Kesehatan
Sarana kesehatan berfungsi memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat dan
memiliki peran yang penting dalam pengembangan suatu wilayah. Sebagaimana dijelaskan
dalam Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No. 534/KTP/M/2001 tentang
Pedoman Standar Pelayanan Minimal Bidang Penataan Ruang bahwa Sarana Kesehatan
berfungsi memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat, kesehatan memiliki peran
yang sangat strategis dalam mempercepat peningkatan derajat kesehatan masyarkat
sekaligus mengendalikan pertumbuhan penduduk.
Berdasarkan buku Kecamatan Plumpang Dalam Angka tahun 2016, terdapat beberapa
jenis Sarana kesehatan yang berada di wilayah studi, diantaranya poliklinik, puskesmas,
puskesmas pembantu, klinik bersalin, tempat praktik dokter, tempat praktik bidan dan
apotek. Berikut ini adalah tabel persebaran Sarana kesehatan dan proporsi persebaran per
desa yang berada di Bagian Wilayah Perkotaan Kecamatan Plumpang :
Tabel 3.6.52 Jenis Sarana Kesehatan di Bagian Wilayah Perkotaan Kecamatan Plumpang
Tahun 2017

Tempat Tempat
Puskesmas Klinik
No. Desa Puskesmas Praktek Praktek Apotek
Pembantu Bersalin
Dokter Bidan
1. Plumpang 1 - - 1 1 2
2. Jatimulyo - - - - - -

130
3. Ngrayung - - - - 1 1
4. Sumurjalak - - - 1 - -
5. Cangkring - - - - 1 -
Jumlah 1 - - 2 3 3

Sumber : Survei Primer, 2017


Grafik 3.6.19 Proporsi Persebaran Sarana Kesehatan Per Desa
Proporsi Persebaran Sarana Kesehatan
Kecamatan Plumpang

1, 11%

1, 11%

5, 56%
2, 22%

0, 0%

Plumpang Jatimulyo Ngrayung Sumurjalak Cangkring

Sumber : Survei Primer, 2017


Dari data yang telah diperoleh diatas, dapat disimpulkan bahwa persebaran Sarana
kesehatan yang terdapat di Kecamatan Plumpang masih belum merata bahkan ada yang
belum terlayani Sarana kesehatan sama sekali. Hal ini dapat dilihat dari masih banyak desa di
kecamatan tersebut yang belum dijangkau oleh Sarana kesehatan. Minimnya kebutuhan akan
Sarana kesehatan tersebut juga diperoleh dari hasil wawancara terhadap warga yang
menyatakan kurangnya cakupan pelayanan dari Sarana kesehatan yang ada.
Kondisi sarana kesehatan yang terdapat di Bagian Wilayah Perencanaan Kecamatan
Plumpang cukup baik. Secara kuantitas sarana kesehatan belum lengkap tersebar sesuai
dengan skala pelayanannya dan cenderung tersedia hanya di Desa Plumpang yang juga
merupakan pusat pemerintahan kecamatan. Sarana kesehatan yang paling dominan adalah
praktik dokter atau bidan yang tersebar hamper di seluruh Bagian Wilayah Perencanaan
dengan letak pelayanan yang strategis.
Kebutuhan pengembangan sarana kesehatan mengacu dari kekurangan jumlah
persebaran maupun kurangnya mutu kualitas sarana kesehatan yang berada di Kecamatan
Plumpang, sehingga perlu adanya peningkatan dari segi kuantitatif maupun kualitatif.
Menurut Bapak Sudarko dalam wawancara lapangan, untuk kebutuhan puskesmas, di wilayah
Kecamatan Plumpang sendiri sudah terdapat puskesmas pembantu yang terletak di luar BWP
namun sementara ini dapat memenuhi akan kebutuhan Sarana kesehatan di wilayah
perencanaan terutama wilayah desa Jatimulyo.
Tabel 3.6.53 Persebaran Sarana Kesehatan di Bagian Wilayah Perkotaan Kecamatan
Plumpang

131
Nama Sarana
No. Lokasi Gambar
Kesehatan

Jalan Raya
Puskesmas
1. Plumpang,
Plumpang
Plumpang

Jalan Raya
Praktik Bidan Anik
2. Ngrayung,
Koesmijati
Plumpang

3. Praktik Bidan

Jalan Raya
Apotek Stasiun
4. Ngrayung,
Sehat
Plumpang

Sumber : Survei Primer, 2017


3.6.3 Sarana Peribadatan
Sarana peribadatan merupakan sarana untuk menciptakan masyarakat yang berakhlak
dan bermoral. Indonesia menjamin kehidupan beragama dan menciptakan kerukunan antar
pemeluk agama sesuai dengan isi dari Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. Mengacu
pada hal tersebut, adanya Sarana peribadatan di suatu kawasan memiliki urgensi tersendiri

132
dalam mmenuhi kebutuhan masyarakat. Penyediaan Sarana peribadatan di suatu kawasan
mengikuti komposisi dan persebaran penduduk pemeluk agama.
Pemanfaatan ruang untuk kegiatan peribadatan di Bagian Wilayah Perkotaan Kecamatan
Plumpang meliputi masjid, mushola, dan gereja. Berikut adalah jumlah/tingkat persebaran
Sarana peribadatan dan proporsinya di Bagian Wilayah Perkotaan Kecamatan Plumpang:
Tabel 3.6.54 Jenis Sarana Kesehatan di Bagian Wilayah Perkotaan Kecamatan Plumpang
Tahun 2017
No Desa Masjid Musholla/Langgar Gereja Pura Wihara
1. Plumpang 3 47 - - -
2. Jatimulyo 3 14 - - -
3. Ngrayung 2 10 1 - -
4. Sumurjalak 3 17 - - -
5. Cangkring 1 9 - - -
Jumlah 12 97 1 - -
Sumber : Survei Primer, 2017
Grafik 3.6.20 Proporsi Persebaran Sarana Peribadatan Per Desa
Proporsi Persebaran Sarana Peribadatan
Kecamatan Plumpang

20, 20%

12, 12% 50, 51%

17, 17%

Plumpang Jatimulyo Ngrayung Cungkring

Sumber : Survei Primer, 2017


Berdasarkan data di atas, dapat diketahui bahwa persebaran Sarana peribadatan pada
wilayah perencanaan masih belum merata. Peruntukan ruang untuk Sarana peribadatan
didominasi oleh masjid dan mushola yang sudah tersebar merata di setiap desa di Kecamatan
Plumpang. Di sisi lain, pemanfaatan ruang untuk Sarana peribadatan lain masih minim, hal ini
dikarenakan mayoritas penduduk di wilayah perencanaan adalah pemeluk agama islam.
Untuk ketersediaan Sarana peribadatan lain ketersediaanya tergantung pada jumlah
penduduk pemeluk agama tersebut. Sehingga masyarakat yang beragama selain Islam masih
belum terlayani, karena masih ada beberapa wilayah yang minim akan tersedianya Sarana
peribadatan yang dapat mendukung aktivitas mereka.
Berdasarkan hasil observasi lapangan dan wawancara dengan beberapa stakeholder
(terdiri atas pemerintah dan masyarakat) yang terdapat di Bagian Wilayah Perkotaan
Kecamatan Plumpang, kondisi eksisting Sarana peribadatan di wilayah ini dapat dikatakan
sudah layak untuk dijadikan sebagai tempat beribadah. Selain itu, Sarana peribadatan yang

133
terdapat di wilayah ini dapat dikatakan sudah mampu mengakomodir seluruh umat beragama
yang terdapat di BWP Kecamatan Plumpang walaupun tidak semua jenis Sarana peribadatan
ada di wilayah ini.
Tabel 3.6.55 Persebaran Sarana Peribadatan di Bagian Wilayah Perkotaan Kecamatan
Plumpang
Nama Sarana
No. Lokasi Gambar
Peribadatan

Jalan Raya
Masjid Jami’
1. Ngrayung,
Baiturrohmah
Plumpang

Gereja GPdI
2.
Plumpang

Dusun Kunir,
3. Musholla
Plumpang

Masjid Miftahul
4. Desa Plumpang
Muslimin

134
5. Musholla Desa Cangkring

Sumber : Survei Primer, 2017


3.6.4 Sarana Perdagangan dan Jasa
Sarana perdagangan merupakan suatu sarana yang digunakan untuk menunjang kegiatan
ekonomi yang bergerak dalam penyediaan dan distribusi barang yang dibutukan oleh
masyarakat melalui mekanisme pasar atau operasi khusus untuk kebutuhan masyarakat.
Sektor perdagangan merupakan faktor penting untuk pemicu pertumbuhan ekonomi.
Sedangkan Sarana jasa merupakan suatu sarana yang berkaitan dengan seluruh aktivitas
ekonomi dengan menawarkan pada suatu pihak ke pihak lain yang bentuknya tidak berwujud
serta tidak menghasilkan kepemilikan sesuatu.
Berdasarkan data yang diperoleh dari buku Kecamatan Plumpang Dalam Angka,
pemanfaatan ruang untuk Sarana perdagangan dan jasa di Wilayah Perkotaan Plumpang
dibagi menjadi dua jenis. Jenis pertama yaitu perdagangan, yang terdiri dari pasar, pasar
tanpa bangunan, pasar tradisional, kios, toko kelontong, warung, restoran, minimarket, dan
supermarket. Sedangkan jenis yang kedua adalah Sarana jasa, yang terdiri dari bank umum,
BPR, lembaga desa, koperasi, dan bengkel. Berikut adalah jumlah persebaran Sarana
perdagangan dan jasa yang terdapat di Bagian Wilayah Perkotaan Plumpang :
Tabel 3.6.56 Banyaknya Sarana Perdagangan dan Jasa Menurut Jenisnya Tahun 2017
Kelompok
Pasar
No. Desa Pertokoan
Ps. Tnp Ps. Toko/ Depot/ Mini Super
Pasar Restoran
Bangunan Tradisional Kios Warung market market
1. Plumpang 1 - - 46 21 1 1 -
2. Jatimulyo - - - 26 9 - - -
3. Ngrayung - - - 23 6 - - -
4. Sumurjalak - - - 35 10 - - -
5. Cangkring - - - 14 3 - - -
Jumlah/Total 1 - - 144 49 1 1 -
Jasa
No. Desa
Bank Umum BPR Koperasi Hotel Bengkel
1. Plumpang 1 - - - 13
2. Jatimulyo - - - - 8
3. Ngrayung - - 2 - 6

135
4. Sumurjalak - - - - 10
5. Cangkring - - - - 3
Jumlah/Total 1 - 2 - 40
Sumber : Kecamatan Plumpang dalam Angka Tahun 2016
Berdasarkan data tabel diatas, dapat diketahui bahwa Sarana perdagangan dan jasa di
Bagian Wilayah Perkotaan Plumpang masih belum merata. Peruntukan ruang untuk Sarana
perdagangan dan jasa didominasi oleh kelompok pertokoan. Peruntukan ruang untuk Sarana
perdagangan, kelompok pertokoan rata-rata sudah tersebar di desa-desa di Wilayah
Perkotaan Plumpang, sedangkan peruntukan ruang untuk jasa didominasi oleh bengkel, baik
bengkel las maupun bengkel kendaraan bermotor.
Data-data tingkat persebaran Sarana perdagangan dan jasa yang telah diperoleh
kemudian dikorelasikan dengan kebutuhan pengembangan Sarana perdagangan dan jasa di
Wilayah Perkotaan Plumpang yang terdapat dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten
Tuban dengan arahan pengembangan Sarana sentra produksi-pemasaran pada pusat
kegiatan ekonomi.
Berdasarkan hasil survey primer dan wawancara kepada stakeholder terkait yang ada di
Bagian Wilayah Perkotaan Kecamatan Plumpang, Sarana perdagangan dan jasa yang ada
sudah mampu mengakomodasi kebutuhan-kebutuhan masyarakat yang tinggal di wilayah
BWP tersebut. Keadaan tersebut ditunjang dengan kondisis eksisiting Sarana perdagangan
dan jasa yang layak sehingga berpengaruh terhadap perkembangan perekonomian setempat.
Pada BWP Kecamatan Plumpang terdapat satu pasar induk yang terdapat di Desa Plumpang.
Meskipun hanya tersedia satu unit pasar induk, namun pasar induk ini sudah mampu
memenuhi kebutuhan masyarakat. Sarana perdagangan dan jasa yang mendominasi di
wilayah ini adalah toko, warung-warung makan, dan bengkel dimana letaknya hampir
tersebar di seluruh wilayah perencanaan.
Tabel 3.6.57 Persebaran Sarana Perdagangan dan Jasa di Bagian Wilayah Perkotaan
Kecamatan Plumpang
Nama Sarana
No. Lokasi Gambar
Perdagangan dan Jasa

Jalan Raya
1. Bengkel Honda Ngrayung,
Plumpang

136
Jalan Raya
Koperasi SImpan
2. Ngrayung,
Pinjam “Loh Jinawe”
Plumpang

3. Toko Serba ada Jalan

Koperasi Pegawai
Jalan Raya
5. Republik Indonesia
Plumpang No.38
(KPRI) Harapan

Jalan Raya
6. Indomaret Plumpang
Plumpang

7. Warung Kelontong

137
8. Toko Bangunan

Sumber : Survei Primer, 2017


3.6.5 Sarana Pemerintahan dan Pelayanan Umum
Sarana pemerintahan dan Pelayanan Umum adalah sarana yang bersifat non komersiil
tidak terlepasan dari keberadaan fungsi Wilayah Perkotaan Plumpang sebagai salah satu
perkotaan di Kabupaten Tuban. Sarana pemerintahan dan pelayanan umum ini biasanya
didominasi oleh kawasan perkantoran yang melayani kegiatan administrasi dalam lingkup
lokal maupun regional BWP Plumpang.
Pengumpulan data yang dilakukan untuk mengetahui tingkat ketersediaan sarana
pemerintahan dan pelayanan umum adalah dengan survey primer yaitu dengan mengamati
kondisi di lapangan (observasi lapangan) dan wawancara dengan stakeholder yang terdiri dari
pemerintah dan masyarakat. Selain survey primer, pemgumpulan data juga dilakukan dengan
survey sekunder yaitu studi literature melalui data Kecamatan Plumpang Dalam Angka tahun
2016 dan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Tuban Tahun 2012-2032.
Sarana Pemerintahan dan Pelayanan Umum sebagian besar berada pada pusat pusat
kegiatan warga BWP Plumpang baik skala pelayanan unit masyarakat, unit lingkungan, hingga
unit distrik. Sedangkan untuk ketersediaan sarana pelayanan umum masih ada beberapa
sarana yang belum terpenuhi seperti pos pemadam kebakaran yang tidak tersedia di BWP
Plumpang. Berikut adalah table data ketersediaan sarana pemerintahan dan pelayanan
umum di BWP Plumpang.
Tabel 3.6.58 Jumlah Sarana Pemerintahan dan Pelayanan Umum BWP Plumpang
No. Sarana Umum dan Pemerintahan Jumlah
1 Kantor Kecamatan Plumpang 1
2 Kantor Kepala Desa Plumpang 1
3 Kantor Kepala Desa Ngrayung 1
4 Kantor Kepala Desa Jatimulyo 1
5 Kantor Kepala Desa Sumurjalak 1
6 Kantor Kepala Desa Cangkring 1
7 Gedung Paguyuban Darma Bakti (PDB) Jatimulyo 1
8 Kantor Pos Sumurjalak 1
9 Koramil Plumpang 1
10 Kantor Perhutani Plumpang 1
11 UPTD Dinas PU Kec. Plumpang 1
12 Polisi Sektor Plumpang 1
13 PDAM Tirta Lestari UP. Plumpang 1

138
14 UPTD Pendidikan Plumpang 1
Jumlah 14
Sumber : Survei Primer, 2017
Tabel 3.6.59 Nama, Alamat dan Foto Sarana Pemerintahan dan Pelayanan Umum BWP
Plumpang
No. Nama Lokasi Foto

UPTD DInas
Jln. Plumpang
Pekerjaan Umum
1 Compreng,
Kecamatan
Plumpang
Plumpang

UPTD Pendidikan Jln. Raya


2 Kecamatan Plumpang,
Plumpang Plumpang

PDAM Tirta Jln. Raya


3 Lestari UP Plumpang,
Plumpang Plumpang

Jln. Plumpang
Kantor Desa
4 compreng,
Plumpang
plumpang

139
Jln. Raya
5 Polsek Plumpang Plumpang no 29,
Plumpang

Jln. Raya
Koramil
6 Plumpang,
Plumpang
Plumpang

Jln. Raya
Kantor Kepala
7 Plumpang rengel
Desa Sumurjalak
no 1, Plumpang

Kantor Kepala Ds. Sumurjalak


8
Desa Sumurjalak Plumpang

Sumber : Survei Primer, 2017


3.6.6 Sarana Kebudayaan dan Rekreasi
Sarana kebudayaan dan rekreasi merupakan bangunan yang dipergunakan untuk
mewadahi berbagai kegiatan kebudayaan dan atau rekreasi, seperti gedung pertemuan,
gedung serba guna, bioskop, gedung kesenian, dan lain-lain. Bangunan dapat sekaligus
berfungsi sebagai bangunan sarana pemerintahan dan pelayanan umum, sehingga
penggunaan dan pengelolaan bangunan ini dapat berintegrasi menurut kepentingannya pada
waktu-waktu yang berbeda.

140
Berdasarkan data yang diperoleh dari Kecamatan Plumpang Dalam Angka 2016, tidak
terdapat tabel yang menjelaskan tentang jumlah persebaran sarana kebudayaan dan rekreasi.
di BWP Plumpang. Sehingga sumber data yang digunakan adalah hasil survey primer yaitu
observasi.
Sarana kebudayaan dan rekreasi yang terdapat di Plumpang dipergunakan untuk
menunjang aktivitas rutin masyarakat. Balai Desa memiliki peranan sangat penting di
masyarakat hingga saaat ini masih dipergunakan. Balai Desa dimanfaatkan warga masyarakat
ketika pengadaan rapat maupun kegiatan lainnya oleh warga setiap bulannya. Selain itu
makam sesepuh juga merupakan sarana kebudayaan yaitu sebagai lokasi berlangsungnya
sedekah bumi yang dilakukan oleh masyarakat setelah masa panen. Bentuk - bentuk
pemanfaatan masyarakat tersebut dapat dikatakan bahwa makam merupakan sarana
kegiatan kebudayaan. Di BWP Plumpang, Balai warga berintegrasi dengan kantor kepala desa
atau kantor kecamatan dimana terletak di tengah kelompok bangunan hunian warga. Berikut
adalah table data sarana budaya dan rekreasi di BWP Plumpang.
Tabel 3.6.60 Jumlah sarana kebudayaan dan rekreasi BWP Plumpang
No. Sarana Kebudayaan dan Rekreasi Jumlah
1 Kolam Renang Bintang 1
2 Balai Dusun Tegalrejo 1
3 Balai Desa Sumurjalak 1
4 Balai Desa Plumpang 1
5 Balai Desa Jatimulyo 1
6 Balai Warga Kecamatan Plumpang 1
7 Makam Islam SumurJalak 1
Jumlah 7
Sumber : Survei Primer, 2017
Tabel 3.6.61 Nama, Lokasi dan Foto Sarana Kebdayaan dan Rekreasi
No. Nama Lokasi Foto

Kolam Renang Jalan Raya


1
Bintang Plumpang

Desa Sumur
Balai dusun Tegal
2 jalak Kec.
Rejo
Plumpang

141
Balai Desa Sumur Jalan Raya
3
Jalak Plumpang

Jalan Raya
Balai Desa
4 Plumpang-
Plumpang
Compreng

Sumber : Survei Primer, 2017


3.6.7 Sarana Ruang Terbuka Hijau, Taman dan Olahraga
Menurut Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 05/PRT/M/2008, Ruang terbuka hijau
adalah area memanjang/jalur dan atau mengelompok, yang penggunaannya lebih bersifat
terbuka, tempat tumbuh tanaman, baik yang tumbuh tanaman secara alamiah maupun yang
sengaja ditanam. Berdasarkan peraturan menteri dalam negeri nomor 1 tahun 2007 pada bab
1 pasal 1 ayat 2 yang menyatakan bahwa Ruang Terbuka Hijau Kawasan Perkotaan adalah
bagian dari ruang terbuka suatu kawasan perkotaan yang diisi oleh tumbuhan dan tanaman
guna mendukung manfaat ekologi, sosial, budaya, ekonomi dan estetika. Didalam Undang-
Undang No. 26 Tahun 2007 tentang penataan ruang, perencaaan tata ruang wilayah kota
harus memuat rencana penyediaan dan pemanfaatan ruang terbuka hijau yang luas
minimalnya sebesar 30% dari luas wilayah kota. Proporsi 30% merupakan ukuran minimal
untuk menjamin keseimbangan ekosistem kota maupun sistem ekologis yang dapat
meningkatkan ketersediaan udara bersih yang diperlukan masyarakat.
Sedangkan Sarana olahraga adalah sarana yang dapat berbentuk lapangan outdoor
maupun indoor serta gedung olahraga dan perlengkapannya yang berfungsi sebagai tempat
kegiatan olahraga. Sarana olahraga dapat berupa lapangan sepakbola, golf, basket, volley,
bulu tangkis, tenis, tenis meja, atletik, kolam renang, fitness/ sanggar senam, dan arena
bilyard. Umumnya sarana olahraga yang terdapat ditempat terbuka juga dapat dikatakan
sebagai salah satu ruang terbuka hijau.
Berdasarkan hasil survey primer yang telah dilakukan, ruang terbuka hijau di BWP
Plumpang dapat diklasifikasikan menjadi dua jenis, yaitu RTH publik dan RTH privat. RTH
publik adalah ruang terbuka hijau yang disediakan oleh pemerintah yang dapat diakses oleh
masyarakat umum secara bebas seperti taman tanaman boga di kantor desa Plumpang.
Sedangkan RTH privat adalah ruang terbuka hijau yang dimiliki oleh pihak tertentu, sehingga
aksesnya hanya untuk orang – orang tertentu saja yaitu pada rumah rumah warga atau
pekarangan.

142
BWP Plumpang tidak memiliki RTH berupa taman aktif sebagai fungsi ekologi, sosial,
budaya, ekonomi dan estetik. Selain itu kondisi RTH pada median jalan hanya terdapat pada
sepanjang Jalan Raya Plumpang. RTH pada BWP Plumpang di dominasi oleh RTH pekarangan
yaitu berupa taman di setiap rumah atau lahan terbangun. Sarana RTH makam juga tersedia
pada BWP Plumpang sebagai sarana penghijauan kawasan studi. Pada BWP plumpang, sarana
olahraga yang dijumpai sebagian besar berupa lapangan terbuka yang dapat digunakan
sebagai fungsi lain yaitu pasar malam pada waktu waktu tertentu dan kegiatan kegiatan lain
yang membutuhkan lahan luas. Berikut adalah table RTH dan sarana Olahraga yang terdapat
pada BWP Plumpang.
Tabel 3.6.62 Tabel RTH Pekarangan
No Desa Luas Pekarangan (Ha)
1 Plumpang 45.18
2 Jatimulyo 44.98
3 Ngrayung 21.25
4 Sumurjalak 43.59
5 Cangkring 19
Jumlah 129.02
Sumber: Kecamatan Plumpang dalam Angka 2016
Tabel 3.6.63 Sarana RTH Makam BWP Plumpang
No. RTH Makam Publik/Privat Luas (Ha)
1 Makam Islam Dusun Plumpang Public 1,062168 Ha
2 Makam Islam Dsn Tanggungan Public 0,572381 Ha
3 Makam Jatimulyo Public 0,270342 Ha
4 Makam Jatimulyo 2 Public 0,372441 Ha
5 Makam Islam Dsn Tegalrejo Public 0,361259 Ha
6 Makam Islam Sumurjalak Public 0,925846 Ha
7 Makam Islam Sumurgung Public 0,422528 Ha
8 Makam Desa Ngrayung Public 0,316993 Ha
10 Makam Leluhur Ngrayung Public 0,472933 Ha
11 Makam Mbah Wali Mukmin Al-Akhsan Sumur Kulon Public 0,179062 Ha
Jumlah 4,955953 Ha
Sumber : Survei Primer, 2017
Tabel 3.6.64 Sarana RTH dan Olahraga BWP Plumpang
No Jenis RTH Public/private Luas (Ha)
1 Lapangan Voli Dusun Kunir Public 0,028937 Ha
2 Lapangan desa Plumpang 1 Public 0,547182 Ha
3 Lapangan desa Plumpang 2 Public 0,060863 Ha
4 Lapangan Sumurjalak Public 0,228412 Ha
5 Lapangan desa Jatimulyo Public 0,236497 Ha
6 Kolam renang bintang Public 0,1039 Ha

143
Jumlah 1,205791 Ha
Sumber : Survei Primer, 2017
Tabel 3.6.65 Jenis dan Luas Sarana Ruang Terbuka Hijau (RTH) BWP Kecamatan Plumpang
No Jenis RTH Luasan (Ha)
1 Pekarangan 129,02
2 RTH Makam 5
3 RTH Lapangan 1,205
Jumlah 135,2 Ha
Sumber : Survei Primer, 2017
Grafik 3.6.21 Perbandingan Luasan RTH
Luasan RTH (Ha)
RTH Makam RTH
4% Lapangan
1%
Pekarangan
95%

Pekarangan RTH Makam RTH Lapangan

Sumber : Survei Primer, 2017


Dari diagram diatas dapat diambil kesimpulan bahwa sebagian besar RTH di BWP
Plumpang didominasi oleh RTH Pekarangan dengan presentasi hingga 95% kemudian diikuti
RTH makam dengan luasan 4% dari luasan RTH, sedangkan jumlah lapangan dan sarana
olahraga masih lebih sedikit dari RTH makam yaitu 1 %. Berikut adalah nama, lokasi dan foto
kondisi RTH di BWP Plumpang.
Tabel 3.6.66 Nama, Lokasi dan Foto Sarana RTH dan Olahraga BWP Plumpang
No. Nama Lokasi Foto

Makam islam
Ds. Ngrayung
1 ngrayung
Kec. Plumpang

144
Makam islam
Dsn. Plumpang
2 plumpang
Kec. Plumpang

Jalan Raya
Makam dusun
3 Plumpang Kec.
tanggungan
Plumpang

Makam islam
Dsn Sumurgung
4 sumurgung
Kec. Sumurjalak

Lapangan Jalan Raya


5
Plumpang Plumpang

Lapangan voli Dsn Dsn Kunir Kec.


6
Kunir Plumpang

Lapangan Desa Desa SumurJalak


7
Sumurjalak Kec. Plumpang

Sumber : Survei Primer, 2017


Tabel 3.6.67 Tabel perbandingan luas RTH publik dan Privat

145
Jenis Luas
Total Luas Wilayah 1850 Ha
Luas RTH 135,2 Ha
Sumber : Survei Primer, 2017
Berdasarkan hasil survey tersebut diketahui bahwa ruang terbuka hijau di BWP Plumpang
hanya berada pada angka 7%. Hal ini bisa terjadi karena ruang terbuka yang ada di BWP
Plumpang sebagian besar adalah sawah, hutan dan ladang sehingga tidak dapat dikategorikan
sebagai sarana ruang terbuka hijau yang memiliki tiga fungsi utama, sosial budaya, dan
estetika. Selain itu RTH yang ada hanya berupa Pekarangan, RTH makam dan lapangan yang
jumlahnya minim. Jika dibandingkan dengan standar RTH Perkotaan yang minimal harus
mencapai 30% dari total luas wilayah perkotaan, maka BWP plumpang masih membutuhkan
penambahan RTH.

146
Peta 23 Peta Sarana Pendidikan

147
Peta 24 Peta Sarana Kesehatan

148
Peta 25 Peta Sarana Peribadatan

149
Peta 26 Peta Sarana Perdagangan dan Jasa

150
Peta 27 Peta Sarana Pemerintahan dan Pelayanan Umum

151
Peta 28 Peta Sarana Kebudayaan dan Rekreasi

152
Peta 29 Peta Sarana Ruang Terbuka Hijau, Taman dan Olahraga

153
3.7 Aspek Transportasi
Dalam suatu wilayah perencanaan, Transportasi merupakan syarat yang harus senantiasa
dipenuhi oleh suatu wilayah atau kota, karena menjadi akses penghubung antara wilayah
yang satu dengan wilayah yang lainnya. Transportasi merupakan aspek yang sangat penting
mengingat transportasi inilah yang secara tidak langsung menjadi kebutuhan pokok bagi
masyarakat utamanya dalam hal mobilisasi atau bergerak dari satu tempat ke tempat yang
lain. Informasi mengenai sistem transportasi ini terdapat beberapa pokok bahasan meliputi
pola jaringan jalan, kondisi jaringan jalan, pola pergerakan, dan karakteristik angkutan umum.
3.7.1 Pola dan Klasifikasi Jaringan Jalan
Jaringan jalan merupakan penghubung antara wilayah yang satu dengan wilayah yang
lain. Pola jaringan jalan yang akan dibahas pada sub pokok bahasan ini dapat dilihat melalui
sistem jaringan jalan dan fungsi jalan yang ada di BWP Plumpang. Dalam mengamati sistem
jaringan jalan dan pola jaringan jalan ini menggunakan survei primer atau survei langsung ke
lapangan dengan didukung oleh beberapa survei sekunder guna memperoleh data yang
akurat.
3.7.1.1 Pola Jaringan Jalan
Secara umum pola jaringan jalan di BWP Plumpang adalah tidak teratur atau irregular
system. Ketidak teraturan terlihat pada pola jalannya yang lebarnya bervariasi, melingkar-
lingkar, bercabang-cabang, dan banyak culdesac.
3.7.1.2 Fungsi Jaringan Jalan
Menurut UU No. 38 Tahun 2004 Pasal 9 Jalan Umum di Indonesia menurut fungsinya
terbagi menjadi Jalan Arteri, Jalan Kolektor, Jalan Lokal dan Jalan Lingkungan.
1. Jalan arteri, merupakan jalan umum yang berfungsi melayani angkutan utama dengan ciri
perjalanan jarak jauh, kecepatan rata-rata tinggi, dan jumlah jalan masuk (akses) dibatasi
secara berdaya guna.
2. Jalan kolektor, merupakan jalan umum yang berfungsi melayani angkutan pengumpul atau
pembagi dengan ciri perjalanan jarak sedang, kecepatan rata-rata sedang, dan jumlah jalan
masuk dibatasi. Pada BWP Plumpang terdapat 2 jalan yang termasuk kolektor primer, yaitu
Jalan Raya Ngrayung dan Jalan Raya Plumpang

Figure 3.7.39 Jalan Raya Plumpang dan Jalan Raya Ngrayung


(Sumber: Survei Primer, 2017)
3. Jalan lokal, merupakan jalan umum yang berfungsi melayani angkutan setempat dengan
ciri perjalanan jarak dekat, kecepatan rata-rata rendah, dan jumlah jalan masuk tidak

154
dibatasi. Pada BWP Plumpang terdapat beberapa jalan lokal yaitu, Jalan Raya Bandungrejo,
Jalan Raya Plumpang Compreng, Jalan Raya Magersari.

Figure 3.7.40 Jalan Raya Plumpang Compreng dan Jalan Raya Plumpang Bandungrejo
(Sumber: Survei Primer, 2017)
4. Jalan lingkungan, merupakan jalan umum yang berfungsi melayani angkutan lingkungan
dengan ciri perjalanan jarak dekat, dan kecepatan rata-rata rendah. Pada BWP Plumpang
terdapat beberapa jalan Sebojoyo, jalan Cendana, dan jalan Cangkring.

Figure 3.7.41 Jalan Raya Sebojoyo dan Jalan Cangkring


(Sumber: Survei Primer, 2017)
Fungsi jalan yang terdapat dalam BWP Plumpang terdiri atas fungsi jalan kolektor, lokal
pada ruas-ruas jalan yang berbeda. Berikut fungsi jalan beserta contoh jalan dan fungsinya
pada kondisi Faktual.
Tabel 3.7.68 Fungsi Jalan
Nama Fungsi
Jalan Raya Ngrayung Kolektor Primer
Jalan Raya Plumpang Kolektor Primer
Jalan Raya Bandungrejo Lokal
Jalan Raya Plumpang Compreng Lokal
Jalan Raya Magersari Lokal
Jalan Sebojoyo Lingkungan
Jalan Cendana Lingkungan
Jalan Raya Cangkring Lingkungan
Sumber: Bappeda Kabupaten Tuban, 2017

155
3.7.1.3 Status Jalan
Jalan umum menurut statusnya dikelompokkan ke dalam jalan nasional, jalan provinsi,
jalan kabupaten, jalan kota, dan jalan desa.
1. Jalan Nasional adalah jalan arteri atau kolektor yang menghubungkan antar ibukota
provinsi dan jalan strategis nasional dan jalan tol.
2. Jalan Provinsi adalah jalan kolektor yang menghubungkan ibukota provinsi dengan ibukota
kabupaten atau kota, antar kabupaten dan jalan strategis provinsi.
3. Jalan Kabupaten adalah jalan lokal dalam sistem jaringan jalan primer yang tidak termasuk
jalan yang menghubungkan ibukota kabupaten dengan ibokota kecamatan, antaribukota
kecamatan, ibukota kabupaten dengan pusat kegiatan lokal, antarpusat kegiatan lokal
serta jalan umum dalam sistem jaringan jalan sekunder dalam wilayah kabupaten dan jalan
strategis kabupaten.
4. Jalan kota adalah jalan umum dalam sistem jaringan sekunder yang menghubungkan
antarpusat pelayanan dalam kota, menghubungkan pusat pelayanan dengan persil,
menghubungkan antarpersil serta menghubungkan antarpusat pemukiman yang berada di
dalam kota.
5. Jalan desa adalah jalan umum yang menghubungkan kawasan dan atau antar pemukiman
di dalam desa serta jalan lingkungan.
Tabel 3.7.69 Status Jalan
Nama Status
Jalan Raya Ngrayung Jalan Provinsi
Jalan Raya Plumpang Jalan Provinsi
Jalan Raya Bandungrejo Jalan Kabupaten
Jalan Raya Plumpang Compreng Jalan Kabupaten
Jalan Raya Magersari Jalan Kabupaten
Jalan Sebojoyo Jalan Desa
Jalan Cendana Jalan Desa
Jalan Raya Cangkring Jalan Desa
Sumber: Bappeda Kabupaten Tuban, 2017
Kondisi jaringan jalan yang dibahas dalan sub pokok bahasan ini adalah kondisi eksisting
dari jaringan jalan yang ada di BWP Plumpang seperti kondisi perkerasan, serta gambaran
dimensi geometri jalan di BWP Plumpang.
3.7.2 Kondisi Jalan
Kondisi perkerasan jalan yang ada di BWP Plumpang ini terdiri dari aspal, makadam,
tanah, dan beton. Jalan utama yang berada di BWP Plumpang ini memiliki kondisi perkerasan
berupa aspal yang terletak di Jalan Raya Plumpang, Jalan Raya Ngrayung, Jalan Plumpang
Compreng, dan lain-lain .Kondisi perkerasan jalan yang berupa aspal ini juga sering dijumpai
disekitar daerah Kecamatan Plumpang yang masih dalam kawasan perencanaan.Pada Jalan
Raya Magersari memiliki perkerasan jalan yang berupa beton, sedangkan beberapa jalan
lingkungan di BWP Plumpang ini memiliki perkerasan berupa paving dan beberapa masih
berupa makadam dan tanah.

156
Figure 3.7.42 Kondisi Jalan Baik dan Kondisi Jalan Buruk atau Berlubang
(Sumber: Survei Primer, 2017)
Tabel 3.7.70 Kondisi Jalan
Kondisi
No Nama jalan Desa Keterangan
Baik Buruk
Namun terdapat
beberapa lubang
1 Jl. Raya Cangkring Cangkring 
pada bagian barat
jalan
2 Jl. Raya Plumpang Plumpang 
3 Jl. Raya Plumpang Bandungrejo Plumpang 
4 Jl. Raya Plumpang Compreng Jatimulyo 
5 Jl. Raya Magersari Jatimulyo 
6 Jl. Raya Ngrayung Ngrayung 
7 Jl. Cendana Ngrayung 
8 Jl. Kampung / Desa Ngrayung 
9 Jl. Sebojoyo Jatimulyo 
Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017
3.7.2.1 Perkerasan Jalan
Prasarana jalan diukur dengan melihat material dan kondisi fisik jalan. Kondisi jalan di
kawasan studi.BWP Plumpang pada dasarnya dari pandangan peneliti sudah dalam kondisi
baik. Kenyataan ini didapat dari kondisi mayoritas jalan yang sudah mengalami perkerasan
bahkan untuk akses ke perpetakan sawah.
Tabel 3.7.71 Perkerasan Jalan
Perkerasan
No Nama Jalan Desa
Paving Beton Aspal Makadam
1 Jl. Raya Cangkring Cangkring 
2 Jl. Raya Plumpang Plumpang 
3 Jl. Raya Plumpang Bandungrejo Plumpang 
4 Jl. Raya Plumpang Compreng Jatimulyo 
5 Jl. Raya Magersari Jatimulyo 
6 Jl. Raya Ngrayung Ngrayung 

157
7 Jl. Cendana Ngrayung 
8 Jl. Kampung / Desa Ngrayung 
9 Jl. Sebojoyo Jatimulyo 
Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017

Figure 3.7.43 Jalan Beton, Makadam dan Aspal


(Sumber: Survei Primer, 2017)
3.7.2.2 Dimensi Jalan
Setiap jaringan jalan tergolongkan berdasarkan fungsi jalan yang dimana berkaitan
dengan kriteria penampang pada setiap jaringan jalan. Kecamatan Gedek memiliki jaringan
jalan yang telah mempunyai fungsi jalan masing-masing. Penampang jalan pada setiap fungsi
jalan pada wilayah perencanaan ini memiliki data yang berbeda-beda, yang dapat diperjelas
dengan pembagian Rumaja (Ruang Manfaat Jalan), Rumija (Ruang Milik Jalan) dan Ruwasja
(Ruang Pengawasan Jalan).
Figure 3.7.44 Dimensi Jalan
No. Nama Jalan Fungsi Jalan Rumaja Rumija Ruwasja
1. Jalan Raya Plumpang Bandungrejo Lokal 6 10.5 14.5
2. Jalan Magersari Lokal 6 10 15
3. Jalan Cangkring Lingkungan 3.5 5.5 18
4. Jalan Raya Ngrayung Kolektor 6 14 20
Primer
5. Jalan Raya Plumpang Compreng Lokal 6 10 19
6. Jalan Raya Plumpang Kolektor 9.5 12.5 19.5
Primer
7. Jalan Sebojoyo Lingkungan 3 6 14
Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017

158
Figure 3.7.45 Ilustrasi Penampang Jalan Raya Plumpang Bandungrejo-Jalan Lokal
(Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer 2017)

Figure 3.7.46 Penampang Jalan Plumpang Bandungrejo-Jalan Lokal


(Sumber: Survei Primer, 2017)

Figure 3.7.47 Ilustrasi Penampang Jalan Raya Cangkring-Jalan Lokal


(Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer 2017)

159
Gambar 3.7. 15 Penampang Jalan Raya Cangkring – Jalan Lokal
(Sumber: Analisis Penulis, 2017)

Figure 3.7.48 Ilustrasi Penampang Jalan Raya Ngrayung-Jalan Kolektor Primer


(Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer 2017)

Figure 3.7.49 Penampang Jalan Raya Ngrayung-Jalan Kolektor Primer


(Sumber: Survei Primer, 2017)

160
Figure 3.7.50 Ilustrasi Penampang Jalan Raya Magersari-Jalan Lokal
(Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer 2017)

Figure 3.7.51 Penampang Jalan Raya Magersari-Jalan Lokal


(Sumber: Survei Primer, 2017)

Figure 3.7.52 Ilustrasi Penampang Jalan Raya Plumpang Compreng-Jalan Lokal


(Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer 2017)

161
Figure 3.7.53 Penampang Jalan Raya Plumpang Compreng-Jalan Lokal
(Sumber: Survei Primer, 2017)

Figure 3.7.54 Ilustrasi Penampang Jalan Raya Plumpang-Jalan Kolektor Primer


(Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer 2017)

Figure 3.7.55 Penampang Jalan Raya Plumpang-Jalan Kolektor Primer


(Sumber: Survei Primer, 2017)

162
Figure 3.7.56 Ilustrasi Penampang Jalan Sebojoyo – Jalan Lingkungan
(Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer 2017)

Figure 3.7.57 Penampang Jalan Sebojoyo-Jalan Lingkungan


(Sumber: Survei Primer, 2017)
3.7.3 Pola Pergerakan
Pola pergerakan dapat diartikan sebagai pergerakan-pergerakan yang terjadi baik
pergerakan orang maupun pergerakan barang pada waktu-waktu tertentu yang pada
akhirnya membentuk suatu pola pergerakan.Pola pergerakan ini biasanya terjadi di jalan-jalan
utama yang menjadi jalan favorit.Jalan-jalan yang sering menjadi jalan favorit adalah jalan
dimana sering dilalui kendaraan pada saat peak hour.Di saat waktu-waktu peak hour ini
volume kendaraan di jalan-jalan tersebut meningkat intensitasnya hingga menimbulkan
kemacetan.Peak hour pada BWP Plumpang terjadi pada pukul 07.00 WIB, hal tersebut
merupakan waktu saat orang-orang melakukan mobilitas tinggi, seperti berangkat ke
sekolah/ tempat kerja dan kegiatan lainnya.
BWP Plumpang memiliki pola sirkulasi dua arah yang ramai dengan kondisi jalan yang
bervariasi.BWP Plumpang ini menjadi salah satu pusat kegiatan karena adanya hasil pertanian
yang mendukung sektor perekonomian dan juga karena merupakan jalur utama
menyambungkan Kecamatan Tuban ke Bojonegoro yang dilalui oleh kendaraan berat
pembawa hasil tambang yang berpotensi menimbulkan tarikan pergerakan.
3.7.3.1 Pergerakan Orang
a. Internal-Internal

163
Sirkulasi ini merupakan sirkulasi yang ada pergerakan hanya pada sekitar BWP Plumpang.
Sering terjadi pada saat jam berangkat serta pulang sekolah dan kerja. Pola ini banyak
dipengaruhi oleh pergerakan dari permukiman penduduk menuju tempat kerja dan fasilitas
umum seperti sekolah, perkantoran dan pasar seperti pasar yang terletak di desa Plumpang.
Jalan yang cukup padat di pagi hari adalah Jalan Raya Pumpang. Gerakan dimana pada koridor
jalan tersebut banyak tersebar fasilitas umum, sehingga banyak masyarakat yang melintas ke
koridor jalan ini.
b. Internal-Eksternal
Sirkulasi ini merupakan sirkulasi dimana terdapat pergerakan BWP Plumpang menuju
keluar. Pola ini terjadi karena terdapat pergerakan yang dipengaruhi dari pergerakan
penduduk menuju fasilitas umum dengan skala pelayanan yang lebih luas, misalnya
kebutuhan untuk pergi ke tempat peribadatan agama selain muslim dan Kristen protestan
yang harus keluar dari wilayah BWP Plumpang karena tidak tersedianya sarana. Pola
pergerakan ini juga dapat diakibatkan oleh kebutuhan wisata tertentu yang hanya ada di luar
kawasan perencanaan.
c. Eksternal-Internal
Pola pergerakan ini merupakan sirkulasi yang terdapat pergerakan dari luar menuju BWP
Plumpang.Terjadi dikarenakan terdapatnya pusat kegiatan seperti pasar, sekolah dalam skala
lebih besar daripada BWP.Maka menujunya orang-orang ke BWP untuk melakukan aktivitas
tertama di Desa Plumpang dalam memenuhi kebutuhan yang tidak tersedia di desa-desa luar
BWP Plumpang.
d. Eksternal-Eksternal
Sirkulasi ini merupakan sirkulasi yang kendaraan hanya melewati jalan-jalan di BWP
Plumpang sebagai perlintasan, sehingga fungsi Jalanan di BWP Plumpang hanya sebagai
penghubung tempat asal dan tujuan. Pada pola pergerakan ini kendaraan tidak memiliki
tujuan berhenti pada lokasi di wilayah BWP Plumpang. Misalnya pergerakan yang dilakukan
pengguna jalan yang berasal dari daerah Kecamatan Tuban yang akan menuju Bojonegoro
menggunakan Jalan Raya Plumpang yang merupakan jalan kolektor dan jalan yang paling
dekat untuk melitasi antara dua pusat tersebut.
3.7.3.2 Pergerakan Barang
a. Internal-Internal
Sirkulasi ini merupakan sirkulasi yang ada pergerakan hanya pada sekitar BWP
Plumpang.Pada pergerakan barang terjadi karena hasil pengolahan padi dari sawah-sawah
yang di jual di pasar di BWP Plumpang.Misalnya pada pasar Plumpang, barang yang dijual
merupakan kiriman dari desa Cangkring, desa Sumurjalak, dan desa lainnya dalam BWP
Plumpang.
b. Internal-Eksternal
Sirkulasi ini merupakan sirkulasi dimana terdapat pergerakan BWP Plumpang menuju
keluar. Ini sama seperti pola pergerakan Eksternal-Internal yang banyak terjadi di kawasan
ini. Pada pergerakan barang ini terjadi karena adanya produksi hasil pengolahan dari BWP

164
Plumpang yang disebarkan ke luar BWP Plumpang untuk di produksi atau dibawa ke jalur
Pantura.
c. Eksternal-Internal
Pola pergerakan ini merupakan sirkulasi yang terdapat pergerakan dari luar menuju BWP
Plumpang.Sirkulasi seperti ini banyak terjadi dikarenakan BWP Plampung memiliki pusat
kegiatan yang distribusi barangnya diambil dari luar BWP Plumpang.Misalnya pada Kantor
Kepala Desa Ngrayung yang sedang dalam pembangunan dan mengambil bahan bakunya dari
luar BWP.
d. Eksternal-Eksternal
Sirkulasi ini merupakan sirkulasi yang kendaraan hanya melewati jalan-jalan di BWP
Plumpang sebagai perlintasan, sehingga fungsi Jalanan di BWP Plumpang hanya sebagai
penghubung tempat asal dan tujuan. Pada pola pergerakan ini kendaraan tidak memiliki
tujuan berhenti pada lokasi di wilayah BWP Plumpang. Misalnya pada pergerakan barang ini
terjadi karena di daerah luar BWP terdapat pengolahan batu kapur dan industri kimia,
ataupun terdapatnya kilang minyak yang melewati Jalan Raya Plumpang hanya untuk sekedar
lewat untuk pergi dibawa ke jalur Pantura.
3.7.3.3 Volume Peak Hour
Penghitungan volume kendaraan yang melintas pada saat peak hour dilakukan untuk
mengetahui berapa banyak intensitas kendaraan yang melintas di jalan tersebut. Volume
kendaraan ini dihitung dalam waktu 180 menit yang dibagi per 15 menit. Data mengenai
intensitas kendaraan saat peak hour di beberapa ruas jalan dapat dilihat pada tabel di bawah
ini.
Tabel 3.7.72 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Plumpang (Barat-Utara)
Interval Jalan Raya Plumpang (Barat-Utara)
(Weekdays) MC LV HV NM
06.00-06.15 212 24 22 32
06.16-06.30 239 26 8 7
06.31-06.45 222 22 19 6
06.46-07.00 256 25 15 8
Satu Jam Sebelum 929 97 64 53
07.01-07.15 201 24 4 14
07.16-07.30 212 38 21 12
07.31-07.45 196 30 16 14
07.46-08.00 169 38 13 14
Satu Jam Sesudah 778 130 54 54
08.01-08.15 164 31 19 8
08.16-08.30 165 44 28 10
08.31-08.45 171 30 27 7
08.46-09.00 173 15 9 9
Dua Jam Sesudah 673 120 83 34

165
Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017
Grafik 3.7.22 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Plumpang (Barat –Utara)
1000

800
MC
600
LV
400
HV
200 NM
0
06:01 - 07:00 07:01 - 08:00 08:01 - 09:00

Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017


Tabel 3.7.73 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Plumpang (Barat-Utara)
Interval Jalan Raya Plumpang (Barat-Utara)
(Weekend) MC LV HV NM
06.00-06.15 169 14 13 14
06.16-06.30 243 17 18 12
06.31-06.45 231 18 16 9
06.46-07.00 223 27 18 9
Satu Jam Sebelum 866 76 65 44
07.01-07.15 215 28 12 6
07.16-07.30 234 27 17 8
07.31-07.45 233 21 20 5
07.46-08.00 201 28 7 9
Satu Jam Sesudah 883 104 56 28
08.01-08.15 189 23 15 9
08.16-08.30 175 27 38 8
08.31-08.45 187 24 19 7
08.46-09.00 178 29 17 10
Dua Jam Sesudah 729 103 89 34
Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017
Grafik 3.7.23 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Plumpang (Barat – Utara)
1000

800
MC
600
LV
400
HV
200 UM
0
06:01 - 07:00 07:01 - 08:00 08:01 - 09:00

166
Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017
Tabel 3.7. 8 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Plumpang (Utara – Barat)
Interval Jalan Raya Plumpang (Utara-Barat)
(Weekdays) MC LV HV NM
06.00-06.15 168 20 16 4
06.16-06.30 280 25 13 6
06.31-06.45 231 25 9 2
06.46-07.00 214 24 11 9
Satu Jam Sebelum 893 94 49 21
07.01-07.15 205 26 12 9
07.16-07.30 189 29 12 1
07.31-07.45 159 23 14 8
07.46-08.00 191 29 13 7
Satu Jam Sesudah 744 107 51 25
08.01-08.15 211 34 17 8
08.16-08.30 188 29 21 5
08.31-08.45 183 26 23 1
08.46-09.00 183 45 22 3
Dua Jam Sesudah 765 134 83 17
Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017
Grafik 3.7.24 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Plumpang (Utara-Barat)
1000

800
MC
600
LV
400
HV
200 UM
0
06:01 - 07:00 07:01 - 08:00 08:01 - 09:00

Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017

Tabel 3.7.74 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Plumpang (Utara – Barat)
Interval Jalan Raya Plumpang (Utara-Barat)
(Weekend) MC LV HV NM
06.00-06.15 155 30 8 6
06.16-06.30 248 30 8 2
06.31-06.45 250 34 9 0
06.46-07.00 206 25 8 7
Satu Jam Sebelum 859 119 33 15
07.01-07.15 190 31 21 4

167
07.16-07.30 206 29 13 2
07.31-07.45 209 22 20 10
07.46-08.00 183 20 22 8
Satu Jam Sesudah 788 102 76 24
08.01-08.15 177 24 13 4
08.16-08.30 193 29 21 7
08.31-08.45 192 33 10 4
08.46-09.00 207 34 16 2
Dua Jam Sesudah 769 120 60 17
Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017
Grafik 3.7.25 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Plumpang (Utara-Barat)
1000

800
MC
600
LV
400
HV
200 UM
0
06:01 - 07:00 07:01 - 08:00 08:01 - 09:00

Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017


Tabel 3.7.75 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Plumpang (Barat-Utara)
Interval Jalan Raya Ngrayung (Barat-Utara)
(Weekdays) MC LV HV NM
06.00-06.15 226 11 11 22
06.16-06.30 334 17 9 29
06.31-06.45 261 21 17 2
06.46-07.00 254 25 8 4
Satu Jam Sebelum 1075 74 45 57
07.01-07.15 261 47 23 4
07.16-07.30 266 24 12 9
07.31-07.45 215 32 16 5
07.46-08.00 190 36 26 4
Satu Jam Sesudah 932 139 77 22
08.01-08.15 117 17 19 3
08.16-08.30 122 18 6 2
08.31-08.45 142 35 29 6
08.46-09.00 154 24 21 3
Dua Jam Sesudah 535 94 75 14
Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017
Grafik 3.7.26 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Plumpang (Barat-Utara)

168
1200
1000
800 MC

600 LV

400 HV

200 UM
0
06:01 - 07:00 07:01 - 08:00 08:01 - 09:00

Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017


Tabel 3.7.76 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Plumpang (Barat-Utara)
Interval Jalan Raya Ngrayung (Barat-Utara)
(Weekend) MC LV HV NM
06.00-06.15 306 11 15 49
06.16-06.30 301 14 11 16
06.31-06.45 301 15 17 12
06.46-07.00 210 17 20 4
Satu Jam Sebelum 1118 57 63 81
07.01-07.15 229 15 32 6
07.16-07.30 251 19 37 6
07.31-07.45 255 16 28 5
07.46-08.00 208 26 30 6
Satu Jam Sesudah 943 76 127 23
08.01-08.15 165 8 22 4
08.16-08.30 140 10 25 6
08.31-08.45 192 9 25 3
08.46-09.00 185 12 24 5
Dua Jam Sesudah 682 39 96 18
Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017
Grafik 3.7.27 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Plumpang (Barat-Utara)
1200

1000

800 MC

600 LV

400 HV
UM
200

0
06:01 - 07:00 07:01 - 08:00 08:01 - 09:00

Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017

169
Tabel 3.7.77 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Ngrayung (Utara-Barat)
Interval Jalan Raya Ngrayung (Utara-Barat)
(Weekdays) MC LV HV NM
06.00-06.15 196 23 19 6
06.16-06.30 130 17 12 5
06.31-06.45 144 19 6 3
06.46-07.00 107 13 15 3
Satu Jam Sebelum 577 72 52 17
07.01-07.15 107 28 14 7
07.16-07.30 116 21 11 2
07.31-07.45 133 14 10 3
07.46-08.00 123 22 14 7
Satu Jam Sesudah 479 85 49 19
08.01-08.15 150 33 16 3
08.16-08.30 108 21 20 4
08.31-08.45 110 23 20 5
08.46-09.00 109 32 21 2
Dua Jam Sesudah 477 109 77 14
Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017
Grafik 3.7.28 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Ngrayung (Utara-Barat)
700
600
500 MC
400
LV
300
HV
200
100 UM
0
06:01 - 07:00 07:01 - 08:00 08:01 - 09:00

Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017


Tabel 3.7.78 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Ngrayung (Utara-Utara)
Interval Jalan Raya Ngrayung (Utara-Barat)
(Weekend) MC LV HV NM
06.00-06.15 111 18 10 0
06.16-06.30 148 15 7 2
06.31-06.45 80 17 7 0
06.46-07.00 123 16 10 2
Satu Jam Sebelum 462 66 34 4
07.01-07.15 91 16 4 5
07.16-07.30 121 32 9 0

170
07.31-07.45 106 18 11 9
07.46-08.00 98 21 15 3
Satu Jam Sesudah 416 87 39 17
08.01-08.15 71 16 15 3
08.16-08.30 91 17 19 1
08.31-08.45 88 22 8 3
08.46-09.00 86 30 16 4
Dua Jam Sesudah 336 85 58 11
Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017
Grafik 3.7.29 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Ngrayung (Utara-Utara)
500

400
MC
300
LV
200
HV
100 UM
0
06:01 - 07:00 07:01 - 08:00 08:01 - 09:00

Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017


Tabel 3.7.79 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Utara-
Selatan)
Interval Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Utara-Selatan)
(Weekdays) MC LV HV NM
06.00-06.15 133 18 3 2
06.16-06.30 140 6 3 4
06.31-06.45 154 12 4 3
06.46-07.00 138 11 3 1
Satu Jam Sebelum 565 47 13 10
07.01-07.15 94 10 3 3
07.16-07.30 103 9 4 5
07.31-07.45 108 12 5 2
07.46-08.00 123 13 5 6
Satu Jam Sesudah 428 44 17 16
08.01-08.15 151 14 2 8
08.16-08.30 116 16 12 3
08.31-08.45 126 16 6 4
08.46-09.00 148 11 10 5
Dua Jam Sesudah 541 57 30 20
Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017

171
Grafik 3.7.30 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Utara-
Selatan)
600
500
400 MC

300 LV

200 HV

100 UM
0
06:01 - 07:00 07:01 - 08:00 08:01 - 09:00

Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017


Tabel 3.7.80 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Utara-
Selatan)
Interval Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Utara-Selatan)
(Weekend) MC LV HV NM
06.00-06.15 104 6 4 5
06.16-06.30 130 8 6 6
06.31-06.45 157 12 6 3
06.46-07.00 173 13 8 3
Satu Jam Sebelum 564 39 24 17
07.01-07.15 137 20 5 2
07.16-07.30 150 11 4 5
07.31-07.45 138 18 6 0
07.46-08.00 134 12 2 2
Satu Jam Sesudah 559 61 17 9
08.01-08.15 110 10 5 2
08.16-08.30 98 9 6 4
08.31-08.45 143 13 6 5
08.46-09.00 118 14 8 2
Dua Jam Sesudah 469 46 25 13
Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017
Grafik 3.7.31 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Utara-
Selatan)

172
600
500
400 MC

300 LV

200 HV

100 UM
0
06:01 - 07:00 07:01 - 08:00 08:01 - 09:00

Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017


Tabel 3.7.81 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Selatan-
Utara)
Interval Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Selatan-Utara)
(weekdays) MC LV HV NM
06.00-06.15 147 7 1 9
06.16-06.30 303 11 2 28
06.31-06.45 217 6 4 5
06.46-07.00 178 11 2 8
Satu Jam Sebelum 845 35 9 50
07.01-07.15 166 7 1 9
07.16-07.30 128 8 2 4
07.31-07.45 122 23 7 2
07.46-08.00 110 10 4 6
Satu Jam Sesudah 526 48 14 21
08.01-08.15 107 10 6 6
08.16-08.30 118 11 5 6
08.31-08.45 96 9 8 1
08.46-09.00 52 9 3 0
Dua Jam Sesudah 373 39 22 13
Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017
Grafik 3.7.32 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Selatan-
Utara)
1000

800
MC
600
LV
400
HV
200 UM
0
06:01 - 07:00 07:01 - 08:00 08:01 - 09:00

173
Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017
Tabel 3.7.82 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Selatan-
Utara)
Interval Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Selatan-Utara)
(weekend) MC LV HV NM
06.00-06.15 202 8 1 31
06.16-06.30 131 3 1 9
06.31-06.45 119 8 6 4
06.46-07.00 117 8 1 6
Satu Jam Sebelum 569 27 9 50
07.01-07.15 141 10 7 4
07.16-07.30 154 12 4 3
07.31-07.45 138 16 3 4
07.46-08.00 139 10 4 4
Satu Jam Sesudah 572 48 18 15
08.01-08.15 88 7 2 0
08.16-08.30 63 5 0 3
08.31-08.45 51 8 1 0
08.46-09.00 72 5 2 0
Dua Jam Sesudah 274 25 5 3
Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017
Grafik 3.7.33 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Selatan-
Utara)
700
600
500 MC
400
LV
300
HV
200
100 UM
0
06:01 - 07:00 07:01 - 08:00 08:01 - 09:00

Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017


Tabel 3.7.83 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Timur-
Barat)
Interval Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Timur-Barat)
(weekdays) MC LV HV NM
06.00-06.15 283 12 1 27
06.16-06.30 197 50 0 5
06.31-06.45 164 10 1 5
06.46-07.00 166 12 3 7

174
Satu Jam Sebelum 810 84 5 44
07.01-07.15 133 6 2 2
07.16-07.30 97 6 1 3
07.31-07.45 62 18 5 4
07.46-08.00 156 0 3 5
Satu Jam Sesudah 448 30 11 14
08.01-08.15 153 12 8 5
08.16-08.30 148 9 8 5
08.31-08.45 163 8 6 5
08.46-09.00 131 13 7 4
Dua Jam Sesudah 595 42 29 19
Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017
Grafik 3.7.34 Volume Peak Hour Weekdays – Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Timur-
Barat)
1000

800
MC
600
LV
400
HV
200 UM
0
06:01 - 07:00 07:01 - 08:00 08:01 - 09:00

Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017


Tabel 3.7.84 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Timur-Barat)
Interval Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Timur-Barat)
(weekend) MC LV HV NM
06.00-06.15 257 9 2 28
06.16-06.30 251 10 3 13
06.31-06.45 134 12 7 3
06.46-07.00 173 8 3 2
Satu Jam Sebelum 815 39 15 46
07.01-07.15 203 9 4 2
07.16-07.30 168 15 4 5
07.31-07.45 175 14 2 7
07.46-08.00 139 11 4 6
Satu Jam Sesudah 685 49 14 20
08.01-08.15 149 17 5 0
08.16-08.30 193 18 5 6
08.31-08.45 161 12 6 6

175
08.46-09.00 181 13 7 5
Dua Jam Sesudah 684 60 23 17
Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017
Grafik 3.7.35 Volume Peak Hour Weekend – Jalan Raya Plumpang Bandungrejo (Timur-
Barat)
1000

800
MC
600
LV
400
HV
200 UM
0
06:01 - 07:00 07:01 - 08:00 08:01 - 09:00

Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017


3.7.4 Karakteristik Angkutan Umum
3.7.4.1 Pergerakan Angkutan Umum
Kendaraan yang mempunyai jalur tetap adalah angkutan umum (selain taksi dan
angguna). Angkutan umum yang melewati kawasan studi mempunyai rute tertentu yang
dibedakan dalam rute angkutan umum. Beberapa angkutan umum yang beroperasi di
Kecamatan Studi berpangkalan di pangkalan yang dijadikan sendiri oleh para pengendara
sebagai titik awal dan akhir sirkulasi. Jumlah dan rute angkutan umum sendiri tidak
mengalami perubahan dalam beberapa tahun terakhir.

Tabel 3.7.85 Rute Angkutan Umum


No Jenis Angkutan Umum Rute
Jl. Raya Ngrayung – Jl. Plumpang Bandungrejo – Jl.
1. Colt
Plumpang Compreng – Jl. Raya Magersari
2. Bus Tuban – Bojonegoro
Sumber: Survei Primer, 2017

Figure 3.7.58 Angkutan Umum BWP Plumpang


(Sumber: Survei Primer, 2017)
3.7.5 Parkir
Kawasan perencanaan BWP Plumpang merupakan fungsi pusat pelayanan kawasan (PPK)
dari Kabupaten Tuban, sehingga kebutuhan akan fasilitas perparkiran cukup dibutuhkan

176
untuk menunjang aktifitas masyarakat disana, khususunya di Desa Plumpang yang
merupakan pusat kegiatan di kecamatan Plumpang. Umumnya, fasilitas parkir terbagi atas
dua jenis, yaitu parkir On-street dan parkir Off-street.
a. Parkir On-Street
Fasilitas parkir On-street merupakan alokasi ruang parkir pada sebagian bahu jalan. Jenis
fasilitas ini terdapat beberapa pada kawasan perencanaan, terutama di Desa Plumpang yang
menjadi pusat kegiatan di wilayah perencanaan, yaitu terdapat pada pasar Pumpang, dan
toko-toko yang ada di sekitar Jalan Plumpang.

Figure 3.7.59 Parkir On-Street


(Sumber: Survei Primer, 2017)
b. Parkir Off-Street
Fasilitas parkir off-street yaitu fsilitas parkir yang menggunakan penggunaan lahan
yang memang diperuntukkan untuk tempat parkir kendaraan. Fasilitas parkir off-street ini
banyak ditemui di kawasan perdagangan dan jasa seperti minimarket. Di BWP Plumpang
juga terdapat banyak kantor pemerintahan yang menyediakan lahan parkir seperti pada
kantor kecamatan Plumpang dan kantor desa yang ada di BWP Plumpang.

Figure 3.7.60 Parkir Off-Street


(Sumber: Survei Primer, 2017)
3.7.6 Alat Pelengkap Jalan
Alat kelengkapan jalan merupakan aspek yang cukup penting namun sering dihiraukan
dalam sistem transportasi, sehingga keberadaannya haruslah diperhatikan. Beberapa alat
kelengkapan jalan yang berupa rambu-rambu, marka jalan, alat pemberi isyarat, papan
penunjuk jalan, dan lampu penerangan jalan telah ada di wilayah perencanaan, namun
keberadaannya belum sepenuhnya merata. Persebaran alat kelengkapan jalan tersebut lebih
banyak terlihat di jalan jalan utama yang ada di Desa Plumpang, karena pusat kegiatan berada
di Desa ini. Pada jalan pedesaan yang ada di kawasan perencanaan juga memiliki alat

177
kelengkapan jalan namun sangat minim, yaitu lampu penerangan jalan, selain itu juga banyak
yang merupakan swadaya masyarakat sendiri.
Tabel 3.7.86 Alat Pelengkap Jalan
Lokasi yang
No. Jenis Alat Kelengkapan Jalan Kondisi Gambar
Terlayani

Hanya terdapat
Rambu pada fungsi

Peringatan jalan kolektor
pada BWP

Rambu Larangan - -
Hanya terdapat
pada jalan yang
Rambu-
1. berada pada
Rambu Rambu Perintah 
tikungan dan
dekat dengan
sekolah

Hanya terdapat
Rambu Petunjuk  pada Jalan
Raya Plumpang

Hanya terdapat
Marka pada fungsi

Membujur jalan kolektor
pada BWP
Marka
2.
Jalan
Hanya terdapat
Marka pada fungsi

Melintang jalan kolektor
pada BWP

178
Hanya terdapat
pada fungsi
Marka Serong 
jalan kolektor
pada BWP

Marka Lainnya - -

Hanya terdapat
pada Jalan
Lampu Tiga
 Raya Plumpang
Warna
dekat dengan
Alat sekolah
3. Pemberi
Isyarat Pada
persimpangan-
Lampu Satu persimpangan

Warna pada fungsi
jalan kolektor
pada BWP
Alat Alat Pembatas
- -
Pengendai Kecepatan
dan
4.
Pengaman Alat Pembatas
- -
Pemakai Tinggi dan Lebar
Jalan
Hanya terdapat
pada Jalan
Raya
Fasilitas Plumpang,
5. Trotoar 
Pendukung khususnya
denan dari
Kantor
Kecamatan

179
Hanya terdapat
pada Jalan
Penyebrangan
 Raya Plumpang
Jalan
dekat dengan
sekolah

Jembatan
Penyebrangan/ - -
Terowong
Halte - -
Hanya terdapat
pada jalan-
Penerangan jalan utama

Jalan setiap desa
dengan jumlah
minim
Sumber: Analisis Penulis, Survei Primer, 2017

180
Peta 30 Peta Pola Jaringan Jalan

181
Peta 31 Peta Fungsi Jaringan Jalan

182
Peta 32 Peta Status Jaringan Jalan

183
Peta 33 Peta Titik Kerusakan Jaringan Jalan

184
Peta 34 Peta Perkerasan Jaringan Jalan

185
Peta 35 Peta Pola Pergerakan Orang

186
Peta 36 Peta Pergerakan Barang

187
Peta 37 Peta Titik Pengamatan Traffic Counting

188
Peta 38 Peta Rute Angkutan Umum

189
BAB IV
ANALISA POTENSI DAN PERMASALAHAN DAERAH PERENCANAAN
4.1 Potensi
4.1.1 Potensi Aspek Fisik Dasar dan Mitigasi Bencana
4.1.2 Potensi Aspek Tata Guna Lahan
4.1.3 Potensi Aspek Kependudukan
4.1.4 Potensi Aspek Ekonomi
4.1.5 Potensi Aspek Prasarana
4.1.6 Potensi Aspek Sarana
4.1.7 Potensi Aspek Transportasi
4.2 Masalah
4.2.1 Masalah Aspek Fisik Dasar dan Mitigasi Bencana
4.2.2 Masalah Aspek Tata Guna Lahan
4.2.3 Masalah Aspek Kependudukan
4.2.4 Masalah Aspek Ekonomi
4.2.5 Masalah Aspek Prasarana
4.2.6 Masalah Aspek Sarana
4.2.7 Masalah Aspek Transportasi
BAB V
ANALISIS PERUMUSAN KONSEP RENCANA

190