Anda di halaman 1dari 14

Kausalitas dalam Kejadian Alam

dan Sosial
A. Mengidentifikasi Informasi dalam Teks Eksplanasi

Kausalitas dalam kejadian alam dan kejadian social dalam pelajaran ini akan dituangkan
dalam teks eksplanasi. Teks eksplanasi adalah teks yang berisi tentang proses “mengapa” dan
“bagaimana” kejadian-kejadian alam,social,ilmu pengetahuan, budaya ,dll dapat terjadi

Pada pelajaran ini anda akan diajak untuk mengeksplorasi diri dengan mempelajari dan
menjelaskan proses dan kausalitas dalam kejadian alam dan kejadian social yang terjadi di
sekitar kita

Pada kegiatan ini, anda akan menfgenali proses “mengapa” dan “bagaimana” kejadian-
kejadian alam seperti salju dapat terjadi. Baca dan pelajari teks-teks tersebut dengan saksama!
Selain itu bacalah buku-buku yang mendukung materi kegiatan ini!

Teks eksplanasi merupakan bagian dari jenis teks deskripsi. Jenis teks deskripsi lainnya
adalah teks deskripsi itu sendiri (description text), teks laporan (report text), dan teks prosedur
(procedure text). Sebagai bagian dari teks deskripsi, ada beberapa karakteristik yang sama antara
teks eksplanasi dan teks deskripsi

Suatu teks dikatakan sebagai teks eksplanasi jika mmenuhi beberapa ciri sebagai berikut:

1. informasi yang ada di dalamnya berdasarkan fakta

2. hal yang dibahas merupakan peristiwa keilmuan atau berhubungan dengan ilmu pengetahuan

3. bersifat informative dan tidak berusaha untuk mempengaruhi pembaca

4. terdiri dari pernyataan umum, urutan sebab akibat, dan interpretasi

Tugas: Membaca Teks Eksplanasi tentang Proses Terjadinya Salju

Bacalah teks eksplanasi yang berjudul Proses Terjadinya Salju! Sebelum membaca
teks tersebut, jawablah soal-soal berikut! Apabila ada soal yang belum terjawab,
tinggalkan terlebih dahulu, kemudian kembalilah ke pertanyaan tersebut setelah
Anda membaca teksnya!
1. Pernahkah Anda membaca teks eksplanasi sebelumnya? Berisi tentang apakah teks
ekspalanasi tersebut?
Jawab: Pernah, mengenai bagaimana cara munculnya pelangi di langit
2. Apa garis besar isi teks ekspalanasi?
Jawab: berisi tentang proses mengapa danbagaimana suatu fenomena terjadi.
3. Kejadian apa saja yang dipapakarkan dalam teks ekspalanasi?
Jawab: Kejadian keilmuan atau berhubungan dengan ilmu pengetahuan
4. Apa perbedaan antara teks ekspalanasi dan teks cerita ulang?
Jawab: Eksplanasi menjelaskan tentang fenomena alam atau sosial, sedangkan teks cerita
ulang menjelaskan yang terjadi pada seseorang secara detil.
5. Apa yang Anda peroleh setelah membaca teks ekspalanasi?
Jawab: Ilmu mengenai terjadinya kejadian ilmiah di lingkungan sekitar
6. Apa tujuan penulisan teks ekspalanasi?
Jawab: Untuk menjelaskan proses terjadinya suatu kejadian ilmiah

Proses Terjadinya Salju


Salah satu fenomena menarik saat musim dingin adalah salju. Salju menjadi unik karena
kristal-kristal es yang lembut dan putih seperti kapas ini hanya hadir secara alami di negeri
empat musim atau di tempat-tempat yang sangat tinggi, seperli puncak Gunung Jayawijaya
di Papua.
Salju berawal dari uap air yang berkumpul di atmosfer bumi. Kumpulan uap air mendingin
sampai pada titik kondensasi (yaitu temperatur gas berubah bentuk menjadi cair atau
padat),kemudian menggumpal membentuk awan. Pada saat awai pembentukan awan,
massanya jauh lebih kecil daripada massa udara sehingga awan tersebut mengapung di
udara. Namun, setelah kumpulan uap terus bertambah dan bergabung ke dalam awan
tersebut, massanya juga bertambah sehingga pada suatu ketika udara tidak sanggup lagi
menahannya. Awan tersebut pecah dan partikel air pun jatuh ke bumi.
Partikel air yang jatuh itu adalah air murni (belum terkotori oleh partikel lain). Air murni
tidak langsung membeku pada temperatur 0° Celcius karena pada suhu tersebut terjadi
perubahan tase dari cair ke padat. Untuk membuat air mumi beku dibutuhkan temperatur
lebih rendah dari 0° Celcius.
Temperatur udara tepat di bawah awan adalah di bawah 0° Celcius. Akan tetapi, temperatur
yang rendah saja belum cukup untuk menciptakan salju. Ketika partikel-partikel air murni
tersebut bersentuhan dengan udara, air murni tersebut terkotori oleh partikel-partikel lain.
Ada partikel-partikel tertentu yang berfungsi mempercepat fase pembekuan sehingga air
mumi dengan cepat menjadi kristalkristal es.
Partikel-partikel pengotor yang terlibat dalam proses ini disebut nukleator selain berfungsi
sebagai pemercepat fase pembekuan, juga perekat antaruap air sehingga partikel air (yang
tidak mumi lagi) bergabung bersama dengan partikel air lainnya membentuk kristal lebih
besar. Jika temperatur udara tidak sampai melelehkan kristal es tersebut, kristalkristal es
jatuh ke tanah. Inilah salju. Jika tidak, kristal es tersebut meleleh dan sampai ke tanah
dalam bentuk hujan air.
Kristal salju memiliki struktur unik, tidak ada kristal salju yang memiliki bentuk yang sama
di dunia ini seperti sidik jari kita. Salju yang sudah turun semenjak bumi tercipta hingga
sekarang, tidak satu pun yang memiliki bentuk struktur kristal yang sama. Meskipun
memiliki keunikan, salju juga tidak jarang mengakibatkan banyak kerugian, baik tisik
maupun material, yang tentu tidak sedikit nilainya.

B. Mengonstruksi Informasi dalam Teks Eksplanasi

pada kegiatan ini anda akan diajak untuk mengeksplorasi teks eksplanasi secara lebih
mendalam, baik dari segi segi struktur, isi, maupun ciri kebahasaannya. Teks yang akan
dipergunakan untuk mengeksplorasi lebih dlam teks eksplanasi tersebut berkaitan dengan
fenomena atau kejadian tentang pelangi.

Anda telah mengetahui bahwa kalimat pasif banyak digunakan dalam teks eksplanasi.
Kalimat pasif tersebut bisa diubah menjadi kalimat aktif. Begitu pun sebaliknya, kalimat aktif
bisa diubah menjadi kalimat pasif. Kaidah umum untuk membuat kalimat pasif dari kaliamt aktif
adalah sebagai berikut.

1. pertukaran pengisi subjek (S) dengan pengisi objek (o)

a. gantilah awalan me- (N) dengan di- pada predikat (P)


b. tambahkan kata “oleh” di belakang predikat (manasuka)

contoh: - Saudaranya memberi bantuan pada Pak Hamdan. (Aktif)

- Pak Hamdan diberi bantuan (oleh) saudaranya. (pasif)

2. Jika subjek pada kalimat itu berupa kata ganti aku, saya, kami, kita, engkau, kamu, dia,
beliau, atau mereka:

a. Ubahlah letak SPO menjadi OSP,

b. Hapus awalan me- (N) pada predikat, serta

c. Rapatkan S dengan P tanpa kata pemisah apa pun. Jika semula predikatnya
mempunyai kata bantu, seperti telah, akan, dapat, atau kata ingkar tidak, kata-kata
itu diletakkan sebelum S

Contoh:- Saya sedang membaca buku baru pemberian ayah (Aktif)

-Buku baru pemberian ayah sedang saya baca (Pasif)

Tugas-tugas pada kegiatan ini akan memandu anda untuk mampu menguraikan dan
membangun teks eksplanasi. Semua tugas dalam kegiatan ini anda lakukan bersama teman
kelompok anda. Untuk itu, kerjakan tugas-tugas yang diberikan dengan baik

TUGAS 1: Menulis Kalimat yang Mengandung Unsur Sebab Akibat


Kerjakan tugas berikut sesuai petunjuk yang diberikan pada setiap nomor !
1. Bacalah teks tentang proses terjadinya pelangi berikut ! Sambil membaca, amatilah
struktur dan isinya!

Proses Terjadinya Pelangi


Pelangi atau bianglala adalah gejala optik dan meterologi berupa cahaya beraneka warna
saling sejajar yang tampak di langit atau medium lainnya. Pelangi merupakan suatu busur
spectrum besar yang terjadi karena pembiasan cahaya matahari oleh butir – butir air.
Pelangi terbentuk karena pembiasan sinar matahari oleh tetesan air yang ada di atmosfer.
Di dalam tetesan air, sudah terdapat warna yang berbeda memanjang dari satu sisi ke sisi tetesan
air lainnya. Beberapa dari cahaya berwarna ini kemudian dipantulkan dari isi yang jauh pada
tetesan air, kembali dan keluar lagi dari tetesan air.
Ketika sinar matahari melalui tetesan air, cahaya tersebut dibengkokkan sedemikian rupa
sehingga membuat warna – warna yang ada pada cahaya tersebut terpisah. Setiap warna
dibelokkan pada sudut yang berbeda. Warna cerah adalah warna yang paling terakhir dibelokkan,
sedangkan ungu adalah yang paling pertama. Warna putih cahaya matahari sebenarnya adalah
gabungan dari berbagai cahaya dengan panjang gelombang yang berbeda – beda. Panjang
gelombang cahaya ini membentuk pita garis- garis parallel, setiap warna bernuansa dengan
warnya yang ada disebelahnya. Pita ini disebut spectrum warna. Di dalam spectrum warna, garis
merah selalu berada pada salah satu sisi dan biru serta ungu di sisi lain, dan ini ditentukan oleh
perbedaan panjang gelombang.
Semua warna yang dihasilkan oleh pelangi berasal dari cahaya matahari. Matahari sendiri
memiliki beberapa warna yang disebut polikromatik. Cahaya yang ditangkap jelas oleh mata
manusia hanya ada tujuh warna, yaitu merah, jingga, kuning, hijau, biru, nila, dan ungu
(mejikuhibiniu). Ketujuh cahaya inilah yang dikenal sebagai cahaya tampak.
Pelangi terlihat sebagai busur dari permukaan bumi karena terbatasnya sudut pandang mata, jika
titik pandang ditempat yang tinggi misalnya dari pesawat terbang dapat terlihat sebagai spectrum
warna yang lengkap yaitu berbentuk lingkaran. Pelangi hanya dapat dilihat ketika hujan
bersamaan dengan matahari bersinar, tetapi dari sisi yang berlawanan dengan si pengamat. Posisi
si pengamat harus berada diantara matahari dan tetesan air dengan matahari dibelakang pengamat
tersebut. Matahari, mata si pengamat, dan pusat busur pelangi harus berada dalam satu garis
lurus.
Keunikan pelangi adalah hanya dapat dilihat sesaat setelah hujan dan disertai cahaya
matahari , biasanya terjadi pada pagi maupun sore hari ketika sudut antara matahari dan bumi
masih rendah. Posisi pengamat juga sangat menentukan, yaitu jika diantara hujjan dan sinar
matahari, dan sinar matahari berada dibelakang pengamat sehingga terjadi garis lurus antara
matahari, pengamat, dan busur pelangi. Akibatnya, terbentuklah pelangi dari hasil pembiasan dan
posisi pengamat tersebut.

2. Analisislah struktur teks PROSES TERJADINYA PELANGI! Ingat, bahwa teks eksplanasi
memiliki struktur yang terdiri dari pernyataan umum, urutan sebab akibat, interpretasi!

JAWAB :
 Pernyataan umum (paragraph 1)
 Urutan sebab akibat (paragraph 2-5)
 Interpretasi (paragraph 6)
3. Jawablah soal – soal berikut berdasarkan teks PROSES TERJADINYA PELANGI!

a. Bagaimana warna putih cahaya matahari terbentuk?


Jawab : Warna putih cahaya matahari terbentuk dari gabungan berbagai cahaya
dengan panjang gelombang yang berbeda – beda.

b. Mengapa di dalam spektrum warna, garis merah selalu berada pada salah satu sisi
sementara biru dan ungu di sisi lain?
Jawab : Karena letak warna tersebut ditentukan oleh perbedaan panjang gelombang
masing – masing warna

c. Apa yang Anda ketahui tentang cahaya tampak?


Jawab : Cahaya tampak adalah cahaya yang ditangkap jelas oleh mata manusia
hanya ada tujuh warna, yaitu merah, jingga, kuning, hijau, biru, nila, dan
ungu (mejikuhibiniu). Ketujuh cahaya inilah yang dikenal sebagai cahaya
tampak.

d. Mengapa pelangi terlihat sebagai busur di permukaan bumi?


Pelangi terlihat sebagai busur di permukaan bumi karena terbatasnya
Jawab :
sudut pandang mata, jika titik pandang ditempat yang tinggi misalnya
dari pesawat terbang dapat terlihat sebagai spektrum warna yang lengkap
yaitu berbentuk lingkaran.

e. Mengapa posisi pengamat juga sangat menentukan ketika melihat pelangi?


Jawab : Karena posisi yang terbaik juga mendapat hasil terbaik. Posisi yang baik
adalah posisi si pengamat harus berada diantara matahari dan tetesan air
dengan matahari dibelakang pengamat tersebut. Matahari, mata si
pengamat, dan pusat busur pelangi harus berada dalam satu garis lurus.

4. Carilah makna kata atau istilah yang berkaitan dengan teks PROSES
TERJADINYA PELANGI berikut dalam kamus!
No. Kata atau Istilah Makna Kata atau Istilah
1. Optik Berkenaan dengan penglihatan (cahaya, lensa mata, dan
sebagainya)
2. Meteorologi Ilmu pengetahuan tentang ciri-ciri fisika dan kimia atmosfer
(untuk meramalkan keadaan cuaca)

3. Medium 1. ukuran sedang


2. alat untuk mengalihkan atau mencapai sesuatu
3. media

4. Spektrum 1. rentetan warna kontinu yang diperoleh apabila cahaya


diuraikan ke dalam komponennya
2. rangkaian atau urutan yang bersinambung

5. Paralel sejajar
5. Didalam teks eksplanasi yang memaparkan tentang suatu proses, terdapat hubungan
sebab akibat. Hubungan sebab akibat tersebut ditandai dengan konjungsi kausal.
Identifikasilah unsur sebab dan akibat dalam teks tersebut!
Konjungsi sebab (kausal) menjelaskan bahwa suatu peristiwa terjadi karena
Jawab :
suatu sebab tertentu. Bila anak kalimat ditandai oleh konjungsi sebab, induk
kalimat merupakan akibatnya.
Konjungsi kausal antara lain: sebab, sebab itu, karena,dan karena itu. Dalam
teks tersebut juga mengandung unsur sebab dan akibat berupa konjungsi kausal
antara lain :
1. Pelangi merupakan suatu busur spectrum besar yang terjadi karena
pembiasan cahaya matahari oleh butir – butir air.
2. Pelangi terbentuk karena pembiasan sinar matahari oleh tetesan air yang ada
di atmosfer.

6. Hubungan sebab akibat dalam suatu proses yang dipaparkan dalam teks eksplanasi harus
merupakan sebuah fakta. Apakah unsur sebab dan akibat dalam teks tersebut dapat
diterima sebagai sebuah fakta ataukah sebatas opini saja.
Unsur sebab akibat dalam teks PROSES TERJADINYA PELANGI dalam teks
tersebut dapat diterima bagai fakta karena proses yang dipapakarkan sudah
berdasarkan penelitian dari perkembangan zaman oleh para ahli. Dan teorinya
sudah ada sejak zaman dahulu.
Jawab :

7. Untuk menjelaskan proses terjadinya sesuatu dalam teks eksplanasi digunakan kata kerja
material. Kata kerja material adalah kata kerja yang mengacu pada tindakan fisik atau
peristiwa. Idetifikasilah kata kerja material dalam teks tersebut!
1. Pelangi merupakan suatu busur spectrum besar yang terjadi karena
Jawab :
pembiasan cahaya matahari oleh butir – butir air.
2. Beberapa dari cahaya berwarna ini kemudian dipantulkan dari isi yang jauh
pada tetesan air, kembali dan keluar lagi dari tetesan air.
3. cahaya tersebut dibengkokkan sedemikian rupa sehingga membuat warna –
warna yang ada pada cahaya tersebut terpisah
4. Panjang gelombang cahaya ini membentuk pita garis- garis parallel

8. Catatlah konjungsi temporal dan kausal yang digunakan dalam tek tersebut!
Konjungsi Temporal :
Jawab : 1. Ketika sinar matahari melalui tetesan air (ketika)
Konjungsi Kausal :

1. Pelangi terbentuk karena pembiasan sinar matahari oleh


tetesan air yang ada di atmosfer.
2. Pelangi terlihat sebagai busur dari permukaan bumi karena
terbatasnya sudut pandang mata

9. Catatlah kalimat dalam teks tersebut yang merupakan kalimat pasif!


Jawab :
1. Beberapa dari cahaya berwarna ini kemudian dipantulkan dari isi yang jauh pada
tetesan air, kembali dan keluar lagi dari tetesan air.
2. Ketika sinar matahari melalui tetesan air, cahaya tersebut dibengkokkan sedemikian
rupa sehingga membuat warna – warna yang ada pada cahaya tersebut terpisah.
3. Setiap warna dibelokkan pada sudut yang berbeda.
4.Di dalam spectrum warna, garis merah selalu berada pada salah satu sisi dan biru serta
ungu di sisi lain, dan ini ditentukan oleh perbedaan panjang gelombang.
5. Semua warna yang dihasilkan oleh pelangi berasal dari cahaya matahari.
6. Cahaya yang ditangkap jelas oleh mata manusia hanya ada tujuh warna, yaitu merah,
jingga, kuning, hijau, biru, nila, dan ungu (mejikuhibiniu).
7. Ketujuh cahaya inilah yang dikenal sebagai cahaya tampak.
8. Pelangi hanya dapat dilihat ketika hujan bersamaan dengan matahari bersinar, tetapi
dari sisi yang berlawanan dengan si pengamat

10. Buatlah kalimat aktif, kemudian buatlah bentuk pasif dari kalimat aktif tersebut!
Contoh kalimat aktif adalah sebagai berikut.
a. Irda menulis surat untuk adiknya.
b. Ikhsan melukis pemandangan dengan kuas dan cat minyak.
Bentuk pasif dari kalimat aktif tersebut adalah sebagai berikut
a. Surat ditulis Irda untuk adiknya.
b. Pemandangan dilukis Ikhsan dengan kuas dan cat minyak.

Tugas 2: Memanfaatkan Informasi untuk Membuat Teks Eksplanasi


Kerjakan tugas berikut sesuai petunjuk yang diberikan pada setiap nomor!
1. Perhatikan informasi yang terdapat dalam gambar berikut!

2. Susunlah urutan kejadian tentang proses terjadinya tsunami berdasarkan informasi dalam
gambar tersebut!
a. Kondisi normal
Kondisi ini adalah dimana zona penunjaman(zona rawan tsunami) dalam keadaan tenang dan
normal.
b. Pada saat gempa terjadi di lokasi di laut
Di dasar laut terjadi gesekan antara lempeng samudra dan lempeng benua yang
menyebabkan gempa bumi di dasar laut, sehingga akan terasa getaran di zona penunjaman.
c. Terbentuk tsunami
Setelah terjadi gempa, akan terjadi akumulasi energi yang menyebabkan adanya penekukan
lempeng dasar laut yang dalam waktu tertentu akan mencapai batas akumulasi energi tertentu.
Akumulasi energi ini dibuktikan dengan adanya penyurutan air laut yang tiba-tiba. Akumulasi
energi ini akan mencapai suatu titik jenuh yang apabila massa air ini menemukan daratan
sebagai tempat menjauh, maka tsunami lah yang terjadi sehingga dapat menyapu semua yang ada
di daratan tersebut.
d. Tsunami mencapai pantai

Tsunami pun akhirnya terjadi dengan membawa gelombang besar dengan kecepatan tinggi
yang siap menghantam zona penunjaman. Tsunami menyapu semua yang ada di daratan tersebut.

e. Banjir menjorok ke darat menyapu kembali ke laut

Setelah menyapu daratan, pada suatu titik tertentu, air laut akan kembali dengan cepat
menuju laut. Hal ini terjadi karena setelah mencapai titik puncaknya, gelombang tsunami akan
seperti ditarik kembali ke laut.

3. Carilah data-data yang mendukung tulisan Anda dari berbagai sumber! Pastikan bahwa
data itu valid atau dapat dipertanggungjawabkan keabsahannya!
Artikel 1

Proses Terjadinya Tsunami

Jika berbicara mengenai proses terjadinya tsunami, maka kita tentu harus memulai dari
penyebabnya, yakni gempa di wilayah lautan. Tsunami selalu diawali suatu pergerakan dahsyat
yang lazim kita sebut gempa. Meski diketahui bahwa gempa ini ada beragam jenis, namun 90%
tsunami disebabkan oleh pergerakan lempeng di dalam perut bumi yang letaknya kebetulan ada
di dalam wilayah lautan. Akan tetapi perlu juga disebutkan, sejarah pernah merekam tsunami
yang dahsyat akibat meletusnya Gunung Krakatau.

Gempa yang terjadi di dalam perut bumi akan mengakibatkan munculnya tekanan ke arah
vertical sehingga dasar lautan akan naik dan turun dalam rentang waktu yang singkat. Hal ini
kemudian akan memicu ketidakseimbangan pada air lautan yang kemudian terdorong menjadi
gelombang besar yang bergerak mencapai wilayah daratan.

Dengan tenaga yang besar yang ada pada gelombang air tersebut, wajar saja jika bangunan di
daratan bisa tersapu dengan mudahnya. Gelombang tsunami ini merambat dengan kecepatan
yang tak terbayangkan. Ia bisa mencapai 500 sampai 1000 kilometer per jam di lautan. Dan saat
mencapai bibir pantai, kecepatannya berkurang menjadi 50 sampai 30 kilometer per jam. Meski
berkurang pesat, namun kecepatan tersebut sudah bisa menyebabkan kerusakan yang parah bagi
manusia.

http://belajarilmugeografi.blogspot.co.id/2013/10/pengertian-proses-terjadinya-tsunami.html

Artikel 2

1Zona Penunjaman

www.northcoastjournal.com
Zona penunjaman adalah area yang sangat berpotensi untuk terjadi bencana tsunami. Di jalur ini
akan kamu temukan banyak titik-titik pusat gempa dan rangkaian jalur gunung berapi.

Hampir sebagian besar tsunami dikarenakan gempa bumi yang terjadi pada zona penunjaman.
Hal itu disebabkan adanya benturan pada lempeng samudera yang kemudian menunjam ke
bawah lempeng benua.

2Akumulasi Energi
blog.daum_.net
Akumulasi energi yang dihasilkan dari gesekan antara lempeng samudera dan lempeng benua
sangatlah besar yang dapat terjadi sewaktu-waktu dan dapat dilepaskan secara tiba-tiba sebagai
gempa bumi.

Energi yang telah terakumulasi secara perlahan tersebut dapat menyebabkan penekukan perlahan
pula pada kerak benua. Penekukan tersebut tidak akan dapat kita rasakan meski kita tinggal tepat
di atasnya.

Akumulasi energi ini sama seperti energi yang tersimpan ketika menekan sebuah pegas atau
ketika kita sedang membengkokkan batang rotan.

Ketika kita melepaskan tekanan, maka energi pada pegas atau rotan akan dilepaskan untuk
kembali ke bentuk semula. Akumulasi energi di lempeng benua ini dapat berlangsung dalam
jangka waktu yang cukup lama. Selama puluhan tahun bahkan berabad-abad.

3Titik Jenuh Akumulasi Energi


commons.wikimedia.org
Akumulasi energi yang telah mencapai titik jenuh akan menyebabkan gempa bumi serta memulai
terjadinya tsunami.

Titik jenuh ini terjadi ketika akumulasi energi sudah melampaui tekanan akibat gesekan lempeng
samudera, sehingga akumulasi energi ini akan terlepas sebagai gempa bumi.

Pergerakan yang tiba-tiba ini mengharuskan sejumlah massa air di atasnya harus berpindah
tempat dan mencari tempat untuk menjauh dari titik pusat gempa.

Jika ternyata massa air ini menemukan daratan sebagai tempat menjauh, maka tsunami lah yang
terjadi sehingga dapat menyapu semua yang ada di daratan tersebut.

4Gelombang Tsunami Menjahui Titik Pusat Gempa

northcoastjournal.com
Terjadinya tsunami tidak hanya disebabkan oleh gempa bumi. Ada syarat lain agar dapat terjadi
tsunami, yakni adanya titik pusat gempa di laut dengan magnitude yang besar.

Agar dapat terjadi gempa bumi magnitude itu sekurang-kurangnya mencapai 6.5 hingga 7
skala richter, serta dip–slip dan hiposentrum dangkal kurang dari kedalaman 30 km.

rovicky.wordpress.com
4. Tuliskan teks eksplanasi dengan memperhatikan struktur, isi, dan ciri kebahasaan teks
eksplanasi secara tepat!
Proses Terjadinya Tsunami
Salah satu bencana alam yang menakutkan adalah tsunami. Banyak orang yang sudah
mengetahui apa itu yang dinamakan tsunami, namun tahukah mereka bagaimana proses
terbentuknya suatu tsunami? Tsunami merupakan sebuah kata dari bahasa Jepang yang berarti
ombak besar. Jika didefinisikan tsunami adalah bencana alam yang disebabkan oleh naiknya
gelombang laut ke daratan dengan kecepatan tinggi karena adanya perubahan permukaan laut.

Kondisi ini diawali dengan terjadinya pergesakan antara lempeng benua dan lempeng samudra
yang sewaktu-waktu dapat dilepaskan menjadi sebuah gempa bumi. Dimana saat akumulasi
tertinggi energinya akan terjadi surut di pantai yang tiba-tiba. Saat mencapai titik jenuh, maka
akan terjadi penekukan lempeng di dasar laut. Hal tersebut menyebabkan getaran di dasar laut
yang menyebabkan gelombang laut menjadi tidak stabil. Gelombang tersebut mulai bergerak
dengan kecepatan tinggi. Kecepatannya bahkan bisa mencapai ratusan kilometer perjam. Saat
mencapai daratan kecepatan ini akan berubah menjadi lebih rendah.

Saat gelombang air laut menemukan daratan, maka akan terjadi tsunami yang menyebabkan
tersapunya daerah daratan pesisir pantai yang sering disebut daerah penunjaman. Daerah
penunjaman adalah daerah rawan terjadinya tsunami. Selang beberapa menit, gelombang tsunami
akan mencapai titik jenuhnya yang membuat gelombang tersebut kembali ke laut dengan cepat.

Tsunami ini merupakan bencana alam yang sangat hebat dan menakutkan. Peristiwa ini pun tak
dapat disangkutpautkan dengan ulah tangan manusia, karena bencana ini terjadi atas perintah
alam. Walaupun akibatnya yang sangat besar dan merugikan, tetapi bencana ini tidak dapat
dicegah.

5. Tukarkan hasil kerja anda dengan milik teman untuk dikoreksi!


6. Perbaiki hasil kerja anda berdasarkan hasil koreksi teman!

C. Menganalisis Struktur dan Kebahasaan Teks Eksplanasi

Teks eksplanasi memiliki struktur yang terdiri dari pernyataan umum, urutan sebab
akibat, dan interpretasi. Pernyataan umum merupakan bagian pertama teks eksplanasi.
Pernyataan umum memaparkan atau menyampaikan topic atau permasalahan yang akan dibahas.
Bagian ini menjelaskan proses keberadaan, proses terjadinya, atau proses terbentuknya suatu
peristiwa atau fenomena. Urutan sebab akibat merupakan bagianj yang menjelaskan secara detail
suatu peristiwa atau fenomena berdasarkan urutan waktu. Interpretasi merupakan bagian akhir
ataqu penutup dari teks eksplanasi. Bagian penutup berisi inti sari atau kesimpulan dari topic
atau proses yang dibahas.

Anda telah memahami tentang struktur teks eksplanasi beserta fungsi dari mssing-masing
struktur tersebut. Sekarang anda akan diajak unruk mempelajari ciri bahasa teks eksplanasi.
Perhatikan kembali teks Proses Terjadinya Salju yang telah anda baca, kemudian perhatikan
penjelasan berikut!

Teks eksplanasi pada umumnya memiliki ciri bahasa sebagai berikut

1. Focus pada hal umum (generic), bukan partisipan manusia (non-human participant),
misalnya gempa bumi, banjir, hujan , dan udara.

2. Dimungkinkan menggunakan istilah ilmiah

3. Lebih banyak menggunakan kata kerja material dan relasional (kata kerja aktif)

a. Kata kerja material

Kata kerja material adalah kata kerja yang mengacu pada tindakan fisik atau
peristiwa. Kata kerja material dalam teks eksplanasi digunakan untuk menjelaskan
proses terjadinya sesuatu

b. Kata kerja relasional

Kata kerja relasional adalah kata kerja penghubung yang berfungsi


menghubungkan subjek dengan pelengkap, misalnya adalah, ada, ,menjadi,
merupakan,dan memiliki.
4. Menggunakan konjungsi waktu dan kausal, misalnya jika, bila, sehingga, sebelum,
pertama,dan kemudian

Sebuah kejadian yang dipaparkan dlam teks eksplanasi disebabkan oleh banyak factor
yang saling terkait membentuk rangkaian sebab akibat. Factor-faktor tersebut harus dirangkaikan
dengan baik hingga membentuk teks yang utuh dan padu tentang suatu proses tertentu. Untuk itu,
digunakan konjungsi atau kata hubungyang beupa konjungsi kausal (sebab akibat). Konjungsi
kausal adalah yang menghubungkan dua klausa atau lebih yang mempunyai hubungan sebab
akibat.

5. Menggunakan kalimat pasif

Kalimat pasif banyak digunakan dalam teks eksplanasi. Kalimat pasif adalah kalimat
yang predikatnya yang berawalan di- atau ter-. Khusus untuk kalimat pasif dengan subjek (dalam
bentuk aktif) berupa aku, saya, kami, kita, engkau, kamu ,anda, beliau, atau mereka,harus
langsung diikuti kata kerja yang tidak berimbuhan me-

6. Eksplanasi ditulis untuk membuat justifikasi bahwa sesuatu yang diterangkan secara kasual
itu benar adanya.

Dalam teks eksplanasi terdaoat kata-kata serapan. Kata serapan adalah kata-kata dari
bahasa daerah atau asing yang sudah masuk dalam bahasa Indonesia. Kata serapan masuk dalam
kata bahasa Indonesia melalui adopsi, adaptasi, penerjemahan, dan kreasi.

1. Adopsi

Cara adopsi terjadi apabila pemakai bahasa mengambil bentuk dan makna kata asing
yang diserap secara keseluruhan.

Contoh: supermarket, plaza, hotdog

2. Adaptasi

cara adaptasi terjadi apabila pemakai bahasa hanya mengambil makna kata asing yang
diserap dan ejaan atau cara penulisannya disesuaikan ejaan bahasa Indonesia.

Contoh: pluralisasi berasal dari kata pluralization

Akseptabilitas berasal dari kata acceptability

3. Penerjemahan

cara penerjemahan terjadi apabila pemakai bahasa mengambil konsep yang terkandung
dalam kata bahsa asing, kemudian mencari padanannya dalam bahasa Indonesia

contoh: tumpang-tindih berasal dari kata overlap

percepatan berasal dari kata acceleration

4. Kreasi

Cara kreasi terjadi apabila pemakai bahsa hanya mengambil konsep dasar yang ada dalam
bahasa sumbernya, kemudian mencari padanannya dalam bahasa Indonesia. Meskipun
sekilas mirip penerjemahan, cara terakhir ini memiliki perbedaan. Cara kreasi tidak
menuntut fisik yang mirip seperti pada penerjemahan. Kata dalam bahasa aslinya ditulis
dua atau tiga kata dalam bahasa Indonesianya boleh hanya satu kata atau sebaliknya.

Contoh: berhasil guna berasal dari kata effective

Ulang-alik berasal dari kata shuttle


Penyerapan kata-kata asing dalam bahasa Indonesia disesuaikan dengan kaidah-
kaidah yang berlaku dalam bahasa Indonesia, yaitu sebagai berikut

1) Satu bunyi dilambangkan dengan satu huruf, terkecuali untuk bunyi ng, ny, sy,kh,
yang diwakili oleh dua huruf.

Contoh: kromosom bukan khromosom, foto bukan photo

2) Penulisan kata serapan harus sesuai dengan pengucapan dalam bahasa Indonesia

Contoh: cek bukan chek,tim bukan team

3) Penulisan kata serapan diusahakan tidak jauh berbeda dengan kata aslinya

Contoh: aerob bukan erob,hidraulik bukan hidrolik

Sebuah teks, termasuk teks eksplanasi menggunakan partisipan yang


digunakan sebagai sudut pandang penulis dalam menjelaskan suatu kejadian.
Focus utama teks eksplanasi adalah pada hal umum (generic), bukan partisipan
manusia (non-human participant)

Partisipan dapat meliputi pronomina atau kata ganti yang digunakan untuk
penyebutan berikutnya, seperti –nya (kata ganti orang ketiga tunggal) yang
mengacu pada awan seperti pada contoh kalimat Namun,setelah kumpulan uap
terus bertambah dan bergabung ke dalam awan tersebut, massanya juga
bertambah sehingga pada suatu ketika udara tidak sanggup lagi menahannya.

Pengacuan seperti terlihat pada contoh juga merupakan alat kohesi yang baik.
Selain itu, pengacuan yang demikian juga dilakukan sebagai alat untuk menghindari
pengulangan kata secara terus-menerus.

Tugas 1 : Menjawab Soal Tentang Teks Proses Terjadinya Salju


Anda sudah membaca teks Proses Terjadimya Salju sekarang ukurlah kemampuan Anda
menagkap makna teks tersebut dengan menjawab soal- soal berikut!
1. Apa yang dimaksud dengan titik kondensasi ?
Jawab :Temperatur gas berubah bentuk menjadi cair atau padat.
2. Mengapa pada awal pembentukannya awan mengapung di udara ?
Jawab :Karena massanya jauh lebih kecil daripada massa udara sehingga awan tersebut
mengapung di udara
3. Berapa temperatur yang dibutuhkan untuk membuat air murni ?

Jawab : Untuk membuat air murni beku dibutuhkan temperatur lebih rendah dari Celcius.

4. Apa yang terjadi saat partikel-partikel air murni tersebut bersentuhan dengan udara ?
Jawab :Ketika partikel-partikel air murni bersentuhan dengan udara , air murni tersebut terkotori
oleh partikel – partikel lain.
5. Apa fungsi nukleator ?
Jawab :Mempercepat fase pembekuan dan juga perekat antar uap air sehingga partikel air (yang
tidak murni lagi ) bergabung bersama dengan partikel air lainnya membentuk kristal lebih besar .

Tugas 2 : Mengidentifikasi Unsur Kebahasaan Teks Eksplanasi


Kerjakan tugas berikut sesuai petunjuk yang diberikan pada setiap nomor!
1. Bacalah sekali lagi teks eksplanasi Proses Terjadinya Salju tersebut dengan
seksama,kemudian lengkapilah table fungsi struktur teks eksplanasi berikut.
No Struktur Teks Fungsi Setiap Struktur Teks
1. Pernyataan Umum Memaparkan suatu penjelasan umum tentang
salju
2. Urutan sebab akibat Memaparkan secara detail tentang proses
terjadinya salju
3. Interpretasi Memaparkan pernyataan yang berisi pandangan
penulis tentang salju
2. Catatlah beberapa kalimat dalam teks Proses Terjadinya Salju yang menggunakan
konjungsi kausal! Berilah tanda khusus pada konjungsi kausal yang digunakan! Jika dalam
teks tersebut tidak ada, Anda boleh mencari teks dari luar.
Kalimat yang mengandung konjungsi kausal adalah sebagai berikut.
a. Salju menjadi unik karena Kristal-kristal es yang lembutdan putih seperti kapas ini
hanya dair secara alami di negeri empatmusim atau tempat-tempat yang sangat
tinggi, seperti puncak Gunung Jayawijaya di Papua.
b. Pada saat awal pembentukan awan, massanya jauh lebih kecil dari pada massa udara
sehingga awan tersebut mengapung di udara.

c. Air murni tidak langsung membeku pada temeratur 0 Celcius karena pada suhu
tersebut terjadi perubahan fase dari cair ke padat.

3. Carilah beberapa kosakata atau istilah serapan yang terdapat dalam teks Proses Terjadinya
Salju! Carilah maknanya dalam kamus, kemudian isikan pada tabel berikut!

No Kata Asal Kata Serapan Cara Penyerapan Makna Kata


1. Phenomena Fenomena Adaptasi Gejala-gejala yang dapat
disaksikan dengan
pancaindra dan dapat
diterangkan dan dikaji secara
ilmiah
2. Atmosphere Atmosfer Adaptasi Lapisan udara yang
mengelilingi bumi.
3. Temperature Temperatur Adaptasi Keadaan suhu
4. Crystal Kristal Adaptasi Hablur
5. Structure struktur Adaptasi susunan
4. Catatlah beberapa kalimat dalam teks Proses Terjadinya Salju yang menggunakan
konjungsi temporal! Berilah tanda khusus pada konjungsi temporal yang digunakan! Jika
dalam teks tersebut tidak ada, Anda boleh mencari teks dari luar.
Kalimat yang menggunakan konjungsi temporal adalah sebagai berikut.
a. Kumpulan uap air mending sampai pada titik kondensasi(yaitu temperature gas
berubah bentuk menjadi cair atau padat),kemudian menggumpal membentuk awan.
b. Namun, setelah kumpulan uap terus bertambah dan bergabung ke dalam awan
tersebut,massanya juga bertambah sehingga pada suatu ketika udara tidak snggup
lagi menahannya.
c. Salju yang sudah turun semenjak bumi tercipta hingga sekarang,tidak satu pun yang
memiliki bentuk struktur Kristal yang sama.
5. Carilah pengacuan lain yang terdapat dalam teks tersebut! Catatlah kalimatnya dan
tentukan pengacuannya serta partisipan yang diacu!Jika dalam teks tersebut tiddak ada,
Anda boleh mencari teks dari luar.
Kalimat yang mengandung pengacuan adalah sebagai berikut.
a) Pada saat awal pembentukan awan, massanya jauh lebih kecil daripada massa udara
sehingga awan tersebut mengapung di udara
b) Meskipun memiliki keunikan, salju juga tidak jarang mengakibatkan banyak
kerugian, baik fisik maupun material, yang tentu tidak sedikit nilainya
6. Catatlah kalimat-kalimat dalam teks Proses Terjadinya Salju yang merupakan kalimat pasif!
Apabila dalam teks tersebut tidak ada, Anda boleh mencari dari teks luar.
Contoh kalimat pasif adalah sebagai berikut.

a. Untuk membuat air murni beku dibutuhkan temperatur lebih rendah dari 0 elcius.

b. Ketika partikel-partikel air murni tersebut bersentuhan dengan udara, air murni
tersebut terkotori oleh pertikel-partikel lain.
c. Salju yang sudah turun semenjak bumi tercipta hingga sekarang,tidak satu pun yang
memiliki bentuk struktur Kristal yang sama.